Apa itu ketagihan dalam psikologi - jenis, peringkat pembentukan dan pencegahan pada remaja dan orang dewasa

Setiap orang kedua di dunia ini ketagih dengan sesuatu. Walau bagaimanapun, hanya sedikit orang yang berpendapat bahawa ini boleh mengakibatkan akibat yang serius dan tidak hanya mempengaruhi kehidupan mereka sendiri, tetapi juga kehidupan anak-anak dan saudara-mara. Hari ini anda akan belajar mengenai jenis gangguan seperti tingkah laku ketagihan, mengenai sebab-sebab berlakunya masalah seperti itu, mengenai jenis ketagihan dalam sains dan pencegahan ketagihan ini..

Apa itu ketagihan

Dalam psikologi, konsep "ketagihan" adalah bentuk gangguan yang melibatkan tingkah laku yang merosakkan. Mempelajari - sosiologi dan psikologi klinikal. Kerana kesukaran hidup atau hubungan keluarga, seseorang berusaha untuk meninggalkan realiti ke dunia maya atau tidak nyata. Ketagihan bermula dengan ketagihan biasa dan, setelah kepuasan emosi, ia menjadi ketagihan. Seseorang yang terdedah kepada ketagihan mula menggunakan pelbagai bahan untuk mengubah keadaan psikologi mereka sendiri.

Tanda-tanda tingkah laku ketagihan

Ketagihan adalah gangguan yang sangat kompleks. Untuk membantu orang yang dikasihi, perlu menentukan sama ada dia ketagih atau tidak. Sukar untuk mengenal pasti perkara ini, terutama ketika seseorang berada di antara "dua kebakaran", iaitu pada peringkat awal gangguan. Untuk mengetahui pada tahap apa masalah ini berkembang, pertimbangkan tanda-tanda ciri gangguan tersebut:

  • Salah. Ini adalah sifat keperibadian patologi seseorang, atau diperoleh. Seseorang menyembunyikan kebenaran dan cuba memindahkan tanggungjawab kepada orang lain.
  • Kompleks. Orang itu mula menutup, terus mencari jalan untuk mengaibkan dirinya. Secara lahiriah pesakit cuba mencari jalan untuk melihat dan berkelakuan lebih baik daripada yang lain..
  • Takut akan keterikatan. Seseorang menghindari sebarang manifestasi perhatian kepada orangnya, lebih suka bersendirian dan tidak mencari jodoh.
  • Keresahan. Pesakit mengalami kegelisahan paranoid, kerana ia dapat bertahan lama dekat dengan subjek ketagihannya. Prononion dari sebarang masalah tidak membenarkan seseorang keluar ke jalan.
  • Manipulasi. Oleh kerana pesakit mempunyai kompleks yang berbeza, dia berusaha memanipulasi orang yang disayanginya, mengancam dengan kekerasan atau bunuh diri, ingin mencapai apa yang dia inginkan.
  • Pemikiran stereotaip. Secara kasar, orang yang bergantung hidup cuba meniru "kawanan", iaitu lingkungannya yang dekat. Ini berlaku tanpa mengira keinginan pesakit yang ketagih. Fikiran orang lain adalah pemikirannya. Pesakit tidak dapat menyatakan pendapatnya sendiri, terkenal, percaya bahawa pandangannya tidak bermaksud apa-apa.
  • Kesediaan untuk tidak bertanggungjawab atas tindakan anda. Seorang pesakit dengan gangguan seperti itu tidak mahu bertanggung jawab atas tindakan, perbuatannya, takut akan kritikan atau kecaman.

Ciri-ciri Keperibadian Ketagihan

Di dunia moden, sukar untuk menentukan tingkah laku sesat seseorang, bahkan dengan mengambil kira semua tanda di atas. Hakikatnya ialah bahawa masyarakat dan kehidupan sosial orang sentiasa berubah. Oleh kerana itu, kesulitan komunikasi timbul, dan seseorang tidak dapat sepenuhnya mengungkap potensinya, dia tidak mempunyai masa. Oleh itu, timbul kompleks, rasa rendah diri, pemikiran stereotaip dan banyak lagi..

Sebab-sebabnya

Sekiranya orang yang anda sayangi dicirikan oleh perjudian, kesepian, keinginan untuk menonjol dari orang ramai, ketidakstabilan psikologi, keadaan sehari-hari yang tidak menyenangkan, dan lain-lain - dia berisiko. Tingkah laku ketagihan berlaku apabila anak atau orang tinggal dalam keluarga yang berada dalam keadaan sukar. Maksudnya, setiap emosi negatif dan percubaan untuk mengekspresikan diri dengan mengorbankan kanak-kanak atau orang yang lemah secara psikologi membawa kepada akibat seperti itu..

Ketagihan dapat menampakkan dirinya dari generasi ke generasi, dari ibu bapa hingga anak. Anak-anak dari keluarga yang tidak bermoral atau tidak lengkap mengalami gangguan seperti itu, walaupun terdapat kekerasan, skandal atau kecenderungan jenayah. Perkembangan gangguan juga boleh dipengaruhi oleh tempat awam (sekolah, universiti, tempat kerja). Di institusi seperti itu, kerja keras dan menimba ilmu adalah yang terpenting, tetapi bukan hubungan rakan sebaya..

Kelakuan ketagihan remaja

Malangnya, hari ini majoriti remaja mengalami gangguan ketagihan. Masalahnya ialah pada masa remaja, seorang kanak-kanak cuba masuk ke dalam kelompok rakan sebaya, yang boleh menjadi syarikat yang buruk. Dia tanpa sedar mula minum, merokok atau mengambil dadah untuk membuktikan bahawa dia sama seperti orang lain..

Tabiat buruk sementara secara beransur-ansur berubah menjadi kebiasaan kekal. Keluarga di mana anak tidak merasa diperlukan dan disayangi juga boleh menyebabkan pergantungan. Dia lari dari masalah, menutup dirinya, bermain permainan atau minum dengan rakan sebaya di halaman. Sekiranya tanda-tanda gangguan ketagihan tidak diperhatikan tepat pada waktunya, anak itu dapat memusnahkan dirinya sendiri: dalam tempoh ini, ambang emosinya sangat tinggi.

Apakah sifat ketagihan yang merosakkan

Sifat ketagihan yang merosakkan ditunjukkan dalam hubungan emosi dengan objek atau fenomena yang tidak bernyawa. Pesakit tidak menghubungi orang, mereka secara beransur-ansur kehilangan kepentingannya. Realisasi ketagihan menggantikan cinta dan persahabatan dan menjadi tujuan hidup. Seseorang sentiasa beralih dari kehidupan sebenar ke alam maya atau tidak nyata. Subjek menduduki tempat utama dalam kehidupan seseorang yang tidak lagi menunjukkan kasih sayang, simpati, kasihan, sokongan dan simpati kepada orang lain.

Tahap pembentukan tingkah laku ketagihan

Tingkah laku ketagihan terbahagi kepada lima peringkat. Dalam dua yang pertama, seseorang masih dapat diselamatkan dengan membawanya ke ahli psikologi untuk menentukan penyebab utama gangguan dan mengambil langkah-langkah untuk mengelakkan perkembangan ketagihan berikutnya. Pada peringkat terakhir, keperibadian seseorang itu hancur sepenuhnya, yang boleh menyebabkan gangguan mental yang lebih serius. Seterusnya, mari kita perhatikan tahapnya dengan lebih dekat:

  • Tahap 1. "Ujian pertama". Pada peringkat ini, seseorang mula-mula berkenalan dengan subjek yang menyebabkan ketagihan..
  • Tahap 2. "Irama ketagihan". Tahap ini dianggap sebagai "titik transhipment". Bergantung pada keparahan masalah, orang itu memutuskan sama ada akan melangkah lebih jauh atau menghentikan semuanya..
  • Tahap 3. "Kelakuan ketagihan". Pada peringkat ini, pesakit tidak mengakui ketagihannya. Dia mengalami kegelisahan, kegelisahan, dan reaksi ketagihan lain. Sekiranya pada tahap kedua orang itu masih ragu, maka pada tahap ketiga konflik berlaku di dalam pesakit antara "Saya sama" dan "Saya nyata".
  • Tahap 4. "Keutamaan tingkah laku ketagihan." Bekas "I" seseorang hancur, subjek ketagihan tidak membawa kesenangan bekas.
  • Tahap 5. "Bencana ketagihan". Pada tahap gangguan ketagihan ini, keperibadian seseorang itu hancur sepenuhnya dari segi mental dan biologi..

Jenis ketagihan

Masalah gangguan ketagihan di dunia moden menjadi ketara. Faktanya adalah bahawa sebab-sebab penampilan gangguan ini diisi semula. Ketagihan muncul bergantung pada kemunculan alat baru, alkohol, dadah dan barang-barang ketagihan lain. Gangguan ketagihan dikelaskan kepada jenis ketagihan kimia dan bukan kimia..

Bahan Kimia

Jenis kimia gangguan ketagihan memerlukan bahan tertentu untuk menyebabkan ketagihan. Ini termasuk pilihan ketagihan seperti: ketergantungan alkohol (alkoholisme), ketagihan dadah, penyalahgunaan bahan, merokok. Seterusnya, kita akan membincangkan tanda-tanda gangguan ketagihan kimia. Hanya ada tujuh dari mereka, bagaimanapun, hanya pada tahap pertama adalah mungkin untuk menolong seseorang:

  • ukuran penggunaan bahan hilang;
  • kehilangan ingatan;
  • penderitaan fizikal, perubahan pertuturan;
  • Penafian;
  • pemikiran bertujuan untuk memenuhi keperluan mereka mengenai ketagihan;
  • mengambil bahan demi meningkatkan kesejahteraan;
  • masalah di persekitaran.

Bukan bahan kimia

Ketagihan bukan kimia tidak memerlukan bahan tertentu yang ketagihan. Ketagihan tingkah laku merangkumi aktiviti seperti ketagihan komputer, ketagihan hubungan, workaholism, ketagihan internet, ketagihan sukan, shopaholisme, makan berlebihan atau kelaparan, penundaan, dan perjudian. Tanda-tanda gangguan ketagihan bukan kimia:

  • pemain sentiasa dalam permainan;
  • pelbagai minat berubah;
  • kehilangan kawalan terhadap diri sendiri;
  • penampilan kerengsaan dan kegelisahan;
  • kehilangan kekuatan untuk menghadapi.

Bagaimana untuk mengetahui jika anda mempunyai ketagihan

Untuk menentukan sama ada anda mempunyai kecenderungan ketagihan yang mengakibatkan tingkah laku ketagihan, terdapat beberapa jenis ujian yang boleh didapati di Internet. Anda boleh mengunjungi pusat psikologi di mana anda boleh mengikuti ujian gangguan ketagihan dalam suasana santai, kemudian memberi jawapan kepada pakar yang berpengalaman dan mendapatkan hasil dengan cadangan.

Rawatan tingkah laku ketagihan

Ketagihan dapat ditangani hanya jika pesakit menyedari kerumitan masalah dan berusaha menghilangkan ketagihan. Kualiti rawatan bergantung kepada kehendak pesakit. Namun, ini mungkin berlaku sekiranya dia disokong oleh keluarganya atau orang dekatnya. Rawatan praktikal ditetapkan oleh psikologi atau ahli narkologi. Dalam kes penagihan dadah, pesakit ditempatkan di pusat rawatan ubat khas untuk detoksifikasi badan.

Mencegah ketagihan

Pencegahan tingkah laku ketagihan terdiri daripada diagnosis (pengenalpastian kanak-kanak dan remaja yang mempunyai kecenderungan untuk kecanduan ketagihan), penyampaian maklumat (perundingan, pelajaran, kuliah tentang tabiat buruk, akibatnya, kaedah pencegahan), pembetulan pelanggaran (ahli psikologi bekerja dengan pesakit, memperbaiki negatifnya pandangan tentang keperibadian mereka dan kemahiran membentuk untuk menghadapi situasi sukar dalam hidup).

Prasyarat untuk tingkah laku ketagihan

Kuliah

Bentuk ketagihan tingkah laku menyimpang.

Rancang:

1. Konsep tingkah laku ketagihan, jenis.

2. Mekanisme pembentukan tingkah laku ketagihan.

3. Prasyarat untuk tingkah laku ketagihan.

4. Ciri-ciri tingkah laku ketagihan.

1. Konsep tingkah laku ketagihan, jenis.

"Menaburkan suatu perbuatan, menuai kebiasaan; menabur kebiasaan, menuai watak; menabur watak, menuai takdir".


Kehidupan manusia dinyatakan dalam tingkah laku dan aktiviti. Manusia mempunyai tingkah laku yang rasional. Ini bererti bahawa tindakannya, yang merupakan watak tingkah laku, ditentukan oleh "penonjolan" intelektual hubungan dan hubungan yang ada antara objek..

Banyak tindakan dan tingkah laku kita menjadi kebiasaan dari masa ke masa, iaitu tindakan automatik, automatik. Dengan mengautomasikan tindakan kita, kebiasaan menjadikan pergerakan kita lebih tepat dan bebas. Ia mengurangkan tahap perhatian sedar dengan tindakan yang dilakukan. SL Rubinshtein [3] menyatakan bahawa pembentukan kebiasaan bermaksud kemunculan tidak begitu banyak kemahiran baru sebagai motif baru atau kecenderungan melakukan tindakan secara automatik. Dengan kata lain, kebiasaan adalah tindakan yang menjadi keperluan..

Pemerolehan kebiasaan, dari sudut pandang fisiologi, tidak lebih daripada pembentukan sambungan saraf yang stabil dalam struktur otak, yang dicirikan oleh peningkatan kesediaan untuk berfungsi. Memandangkan sifat penting sistem saraf, mudah untuk membentuk dan memperbaiki tabiat, walaupun mereka tidak perlu atau berbahaya (merokok, ketagihan alkohol, dll.), Kita dapat dengan selamat mengatakan bahawa proses pengurusan tabiat yang rasional, pada dasarnya, adalah pengurusan tingkah laku. Bagaimanapun, walaupun tabiat buruk, yang jelas merosakkan kesihatan tubuh, dari masa ke masa mula dianggap sebagai fenomena biasa, sebagai sesuatu yang perlu dan menyenangkan. Dan kemudian makna pengurusan tingkah laku adalah memperhatikan prasyarat tepat pada masanya untuk pembentukan tabiat yang tidak perlu atau buruk dan menghilangkannya, agar tidak ditangkap olehnya..

Untuk memimpin tabiat, hanya membentuk tabiat yang berguna untuk pengembangan diri, untuk kesihatan dan aktiviti harian bermaksud meningkatkan gaya tingkah laku seseorang secara sedar dan sengaja. Hanya dalam hal ini sistem saraf manusia menjadi temannya yang boleh dipercayai, dan bukan musuhnya..

Dalam hal ini, ahli psikologi praktikal banyak memberi perhatian kepada masalah ketagihan dan tingkah laku ketagihan..

Dalam sosiologi Rusia, masalah ketagihan masih kurang dipelajari hingga kini..

Ketagihan dan tingkah laku ketagihan adalah konsep yang agak baru, dan pada masa ini terdapat banyak perselisihan pendapat di kalangan psikologi dalam definisinya..

Ketagihan - ketagihan terhadap sesuatu.

Bahasa Inggeris ketagihan - ketagihan (tingkah laku)

lat. penagih - setia membabi buta, ketagihan sepenuhnya pada sesuatu, ditakdirkan, diperbudak, tunduk sepenuhnya kepada seseorang.

Contohnya, Ilyin EP memahami dengan tingkah laku ketagihan yang disebabkan oleh “tabiat buruk remaja dan lelaki muda; (dari ketagihan - merosakkan tabiat. - Lebih kurang EP Ilyina [4]) "((ketagihan - kecenderungan, kamus bahasa Inggeris moden. Bahasa" Promt ". - Kira-kira Ed.)). Sudah tentu, konsep ketagihan dan tingkah laku ketagihan jauh lebih luas, dan mungkin sama sekali tidak layak mengklasifikasikannya sebagai bentuk tingkah laku yang menyimpang, sehingga merugikan kedua-duanya.

Tingkah laku ketagihan dianggap oleh sebahagian besar penulis yang berdiri di awal perkembangan masalah ini (Ts.P. Korolenko, A.S. Timofeeva, A. Yu. Akopov, K. Chernin, dll.) Sebagai salah satu bentuk tingkah laku yang merosakkan (merosakkan), iaitu menyebabkan kemudaratan kepada orang dan masyarakat.

Alkoholisme, misalnya, sebagai salah satu bentuk kesadaran ketagihan, dianggap oleh pengarang (Ts.P. Korolenko, A.S. Timofeeva, dan lain-lain) sebagai penyakit yang disebabkan oleh bentuk tingkah laku ketagihan.

Tingkah laku ketagihan adalah salah satu bentuk tingkah laku yang merosakkan. Inti tingkah laku ketagihan adalah keinginan untuk mengubah keadaan mental anda dengan mengambil bahan tertentu atau menumpukan perhatian pada objek atau aktiviti tertentu. Proses menggunakan bahan seperti itu, keterikatan pada objek atau tindakan, disertai dengan perkembangan emosi yang kuat dan mengambil dimensi sedemikian sehingga ia mulai dapat mengawal kehidupan seseorang, sehingga dia tidak mau menahan diri untuk ketagihan. Seseorang menjadi tidak berdaya di hadapan ketagihannya. Kemahuan melemahkan dan menjadikannya mustahil untuk melawan ketagihan.

Bentuk tingkah laku ini adalah ciri orang dengan toleransi kesukaran psikologi yang rendah, kurang menyesuaikan diri dengan perubahan keadaan hidup yang cepat, berusaha dalam hubungan ini untuk mencapai keselesaan psikofisiologi dengan lebih cepat dan mudah. Ketagihan bagi mereka menjadi cara sejagat untuk melepaskan diri dari kehidupan sebenar..

Untuk mempertahankan diri, orang yang mempunyai tingkah laku ketagihan menggunakan mekanisme yang disebut dalam psikologi "berfikir sesuka hati": bertentangan dengan logik hubungan sebab-akibat, mereka menganggap hanya yang sebenarnya sesuai dengan keinginan mereka. Akibatnya, hubungan interpersonal dilanggar, seseorang terasing dari masyarakat.

JENIS:

Pada masa ini, ada kemungkinan untuk memilih jenis pelaksanaan ketagihan utama berikut: S.F.Smagin

1) penggunaan alkohol, nikotin;

2) penggunaan bahan yang mengubah keadaan mental, termasuk ubat-ubatan, ubat-ubatan, pelbagai racun;

3) penyertaan dalam perjudian, termasuk permainan komputer;

4) tingkah laku ketagihan seksual;

5) makan berlebihan atau kelaparan;

7) TV, mendengar muzik jangka panjang, terutamanya berdasarkan irama frekuensi rendah;

8) politik, agama, mazhab, sukan;

9) memanipulasi jiwa anda;

10) minat sastera yang tidak sihat dalam gaya "fantasi", "novel wanita", dll..

Jenis tingkah laku ketagihan mempunyai ciri dan manifestasi khusus mereka sendiri, mereka tidak setara dengan akibatnya. Penagih yang menyalahgunakan alkohol, ubat-ubatan dan bahan-bahan lain mengalami keracunan, bersama dengan pergantungan psikologi, pelbagai bentuk ketergantungan fizikal dan kimia muncul, yang pada gilirannya, dikaitkan dengan gangguan metabolik, kerosakan pada organ dan sistem badan, fenomena psikopatologi dan penurunan diri diperhatikan. Apabila terlibat dalam beberapa jenis aktiviti, ketergantungan psikologi berkembang, yang lebih ringan. Tetapi semua spesies ini mempunyai mekanisme ketagihan yang biasa..

Adalah wajar bahawa tidak semua jenis tingkah laku ketagihan itu sama makna dan akibatnya bagi seseorang dan masyarakat. Ini kadang-kadang tidak difahami, menyamakan, misalnya, minat muzik rock dengan ketagihan dadah. Terdapat pautan ketagihan yang biasa berlaku di sini, tetapi ini adalah fenomena yang sama sekali berbeza dalam kandungan, perkembangan dan akibatnya. Ketagihan dadah disertai dengan keracunan, perkembangan dalam banyak bentuk ketergantungan fizikal yang berkaitan dengan gangguan metabolik, kerosakan pada organ dan sistem. Mendengarkan muzik rock adalah proses psikologi dan ketergantungan psikologi, dan lebih lembut daripada ketagihan dadah. Mengenai ketagihan dadah, di sini pada amnya perlu untuk membezakan sebab-sebab mengapa seseorang tertentu mula menggunakan ubat itu, dan untuk memisahkan sebab-sebab rawak (mencuba minat dangkal, tidak menonjol dari pasukan, dll.) Dari pelaksanaan ketagihan sebenar atau pelaksanaan kelainan mental.

Bahan, objek atau tindakan apa yang boleh menjadi ubat bagi orang yang mempunyai tingkah laku ketagihan? Keinginan untuk mengubah mood dengan mekanisme ketagihan dicapai dengan bantuan pelbagai agen ketagihan. Ejen ini merangkumi bahan yang mengubah keadaan mental: alkohol, ubat-ubatan, ubat-ubatan, bahan toksik.

Penglibatan dalam jenis aktiviti tertentu juga menyumbang kepada perubahan mood yang tidak semestinya: perjudian, komputer, seks, makan berlebihan atau kelaparan, bekerja, mendengar muzik berirama secara berpanjangan.

Ini adalah ubat-ubatan, alkohol, tembakau, perjudian, permainan komputer, mendengarkan muzik berirama jangka panjang, serta perendaman lengkap dalam sebarang jenis aktiviti dengan penolakan tanggungjawab manusia yang penting.

2. Mekanisme pembentukan tingkah laku ketagihan.

Tingkah laku ketagihan terbentuk secara beransur-ansur.

Tahap pembentukan ketagihan.

"Permulaan pembentukan proses ketagihan selalu berlaku pada tahap emosi" (9, hlm. 19).

1. "Titik permulaan" (Korolenko), "Titik penghabluran" (Smagin) - pengalaman perubahan akut yang kuat dalam keadaan mental dalam bentuk peningkatan mood, perasaan gembira, ekstasi, kenaikan yang tidak biasa, rasa drama, risiko yang berkaitan dengan tindakan tertentu (mengambil bahan, mengubah keadaan mental, perasaan berkaitan dengan situasi risiko dalam perjudian, perasaan kegembiraan yang luar biasa ketika bertemu koleksi, dan lain-lain) dan keteguhan dalam kesedaran hubungan ini ”(Ts.P. Korolenko). Seseorang yang telah mengalami emosi seperti itu, ada pemahaman bahawa, ternyata, ada cara yang tersedia untuk mengubah keadaan mentalnya dengan cepat dan mudah. Terdapat pemahaman bahawa ada cara, jenis aktiviti, dengan bantuan yang mana anda dapat dengan mudah mengubah keadaan mental anda, mengalami perasaan menaikkan, kegembiraan, kegembiraan. Kumpulan risiko adalah orang yang mempunyai kemampuan menyesuaikan diri yang rendah, tidak stabil di hadapan pelbagai jenis tekanan, menunjukkan ketidakpuasan berterusan terhadap diri mereka sendiri, kehidupan dan persekitaran, di mana tidak ada sokongan pada masa-masa sukar.

2. Tahap tingkah laku ketagihan seterusnya dicirikan oleh pembentukan urutan tertentu menggunakan kaedah ketagihan. Kekerapan pelaksanaan tingkah laku ketagihan tertentu ditetapkan. "Pembentukan irama ketagihan".

Ia bergantung pada banyak faktor: sifat keperibadian sebelum munculnya ketagihan, sikap sebelum ketagihan, ciri-ciri asuhan, tahap budaya, tahap sosial di sekitarnya, peristiwa penting dalam kehidupan, perubahan stereotaip kebiasaan ”(10, hlm. 21), dll. Terdapat hubungan antara irama ketagihan dan kesukaran hidup, dan semakin rendah had toleransi kekecewaan, semakin cepat irama. Dengan peningkatan jumlah kes menggunakan realisasi ketagihan, hubungan interpersonal secara beransur-ansur merosot ke latar belakang. Segala kejadian yang menyebabkan kegelisahan mental, kegelisahan, perasaan tidak selesa psikologi mula menimbulkan ketagihan.

3. Pada tahap ketiga, irama ketagihan menjadi "stereotaip, jenis kebiasaan tindak balas, metode pilihan ketika memenuhi persyaratan kehidupan nyata," "bagian integral dari keperibadian" (10, hlm. 22). Ini membuat para penagih “kebal terhadap percubaan untuk mengkritik mereka, untuk menghalangi mereka pada tahap akal sehat. Kesimpulan formal dan logik penagih adalah tunduk pada keadaan emosi dan, sebenarnya, adalah bentuk logik "berfikir sesuka hati", yang bertujuan dalam hal ini untuk memindahkan situasi sebenar dari kesedaran, untuk menyekat kemungkinan adanya sikap kritis terhadap diri sendiri. Motivasi untuk mengubah keadaan mental seseorang secara artifisial menjadi sangat kuat sehingga sikap terhadap masalah orang di sekeliling mereka, termasuk yang terdekat dengan mereka, kehilangan apa-apa makna ”.

4. Penguasaan tingkah laku ketagihan yang lengkap. Terdapat perendaman lengkap dalam proses ketagihan, pengasingan akhir dan pengasingan dari masyarakat. Penagih tidak meninggalkan apa-apa dari dunia batinnya. "Hanya cangkang luar yang tersisa. Kesedaran ketagihan itu sendiri tidak membawa kepuasan yang lama, hubungan dengan orang sangat sukar bukan sahaja pada tahap psikologi yang mendalam, tetapi juga pada tahap sosial. Malah kemampuan untuk memanipulasi orang lain hilang. Pada tahap ini, kepercayaan terhadap penagih telah hilang, mereka mulai dianggap sebagai "selesai", tidak mampu melakukan sesuatu yang baik ".

5. Tahap kelima sudah berada di alam bencana. Tingkah laku ketagihan merosakkan kedua-dua jiwa dan proses biologi. Akibat yang sangat serius berlaku pada orang yang mempunyai ketagihan dadah: mabuk mempengaruhi organ dan sistem secara keseluruhan, menyebabkan kekurangan semua sumber daya. "Ketagihan bukan farmakologi juga mengganggu keadaan fizikal kerana tekanan berterusan" (10, hlm. 29), yang melibatkan penyakit sistem kardiovaskular dan saraf.

Secara beransur-ansur, tingkah laku ini menjadi jenis tindak balas yang biasa terhadap tuntutan kehidupan sebenar..

Terdapat pembentukan tingkah laku ketagihan sebagai bahagian yang tidak terpisahkan dari keperibadian, iaitu. keperibadian lain muncul, menggantikan dan memusnahkan yang sebelumnya. Proses ini disertai dengan perjuangan, timbul perasaan cemas. Pada masa yang sama, mekanisme pelindung diaktifkan yang menyumbang kepada pemeliharaan perasaan ilusi yang selesa. Rumusan pelindung adalah: "Saya tidak memerlukan orang," "Saya melakukan apa yang saya suka," "jika saya mahu, semuanya akan berubah," dll..

Akibatnya, bahagian ketagihan yang ketagihan sepenuhnya menentukan tingkah laku seseorang. Dia terasing dari masyarakat, hubungan dengan orang menjadi sukar, tidak hanya pada tahap psikologi, tetapi juga di tingkat sosial, dan kesepian semakin meningkat. Seiring dengan ini, ada rasa takut akan kesepian, jadi penagih lebih suka merangsang dirinya dengan komunikasi dangkal, untuk berada dalam lingkaran sebilangan besar orang. Tetapi orang seperti itu tidak mampu melakukan komunikasi menyeluruh, hubungan interpersonal yang mendalam dan jangka panjang, walaupun mereka yang berada di sekelilingnya berusaha untuk melakukannya..

Perkara utama baginya adalah objek dan tindakan yang ada padanya cara ketagihan.

Secara beransur-ansur, gaya ketagihan menggantikan gaya semula jadi dan menjadi bahagian penting dari keperibadian, kaedah pilihan ketika memenuhi tuntutan kehidupan yang sebenarnya. Dalam tempoh ini, dalam situasi kawalan yang meningkat, tanggungjawab khusus, beberapa bentuk tingkah laku ketagihan mungkin tidak muncul secara sementara. Walau bagaimanapun, blok ini tetap ada dalam jiwa, dan jalan masuk yang mudah untuk mencapai rentak ketagihan selalu dapat dilakukan. Sebagai contoh, salah satu pemain "gemar" mencatat: "Saya berhenti berkali-kali," dirawat "(menjalani kursus psikoterapi. - Kira-kira Auth.), Pernah tidak bermain selama hampir tiga tahun, tetapi pernah pergi bersama rakan, minum, dalam perjalanan Saya mendapat dewan perjudian - dan ia mula berputar! ".

Di sini kita melihat kedua-dua contoh "pampasan" alkohol dalam usaha untuk menjauhkan diri dari ketagihan perjudian, dan kembali ke bentuk tingkah laku / keinsafan yang menyedihkan "tertanam".

Sesungguhnya, seseorang juga harus mempertimbangkan kemungkinan peralihan penagih ke bentuk ketagihan yang baru. Dalam literatur, istilah "alkohol kering" sering digunakan dalam hubungannya dengan penagih alkohol yang telah berhenti meminum alkohol, tetapi mempertahankan struktur ketagihan keperibadian, yang dinyatakan, pertama sekali, dalam sifat hubungan interpersonal, kurangnya hubungan emosional, empati, kecenderungan terhadap demagogik, resonan (beralasan sendiri) dengan sendirinya adalah bentuk tingkah laku ketagihan) penaakulan, moralisasi isi slogan. Gairah untuk bentuk aktiviti tertentu dapat berguna secara objektif, tetapi selalu ada kekurangan pembezaan halus, takut akan hubungan manusia biasa..

Pada tahap penguasaan tingkah laku ketagihan sepenuhnya, yang terakhir sepenuhnya menentukan gaya hidup, hubungan dengan orang lain. Ia berfungsi sebagai sistem mandiri, seseorang terbenam dalam ketagihan, terasing dari masyarakat. Kesedaran ketagihan itu sendiri tidak membawa kepuasan yang terdahulu, hubungan dengan orang sangat sukar bukan sahaja pada tahap psikologi yang mendalam, tetapi juga pada tahap sosial, kesepian menjadi masalah utama. Depresi, mood tertekan, apatis berlaku. Dinamika yang diberikan mempunyai kekhususan tersendiri untuk pelbagai jenis tingkah laku ketagihan. Sebagai contoh, sebagai seorang pemilik perniagaan perjudian yang mencatat, ".... Tidak cukup untuk pemain" tenggelam "," ditarik "untuk menang, mendapatkan kemenangan (untuk mendapatkan kepuasan. - Catatan pengarang), dia perlu kalah! Menang dia tidak lagi "menghangatkannya", "tidak mencucuk" (tidak membawa pengalaman gembira. - Catatan pengarang) ". Ini memang benar, fenomena ini dengan saksama membuktikan kekuatan ketagihan yang merosakkan, prosedurnya, dan sifat keberkesanan yang sesat. Sesungguhnya, pemain yang ingin menjadi kaya dengan cara yang mudah, yang pergi ke mesin dengan "pistol setrum", ingin merosakkannya dan mendapat hadiah, sebagai peraturan, tidak menjadi "kebiasaan"; Setelah mencuba beberapa atau kaedah lain "haram" untuk memperoleh hadiah, mereka, sebagai peraturan, segera menjadi kecewa dan meninggalkan aktiviti seperti ini. Pemain "nyata" dalam bentuk aktiviti pemusnah ini tertarik dengan tepat oleh prosedur, kekalahan saraf yang menggelegar menjadi bagi mereka agen penyebab yang lebih berkesan daripada menang.

Prasyarat untuk tingkah laku ketagihan.

Dalam kemunculan tingkah laku ketagihan, ciri keperibadian dan sifat pengaruh persekitaran penting. Individu yang mempunyai toleransi rendah terhadap keadaan tidak selesa secara psikologi yang berlaku dalam kehidupan seharian dalam tempoh kemelesetan semula jadi lebih berisiko mengalami ketagihan. Risiko seperti itu juga dapat meningkat apabila menghadapi situasi trauma yang sukar, tidak menyenangkan secara sosial, seperti kehilangan cita-cita sebelumnya, kekecewaan dalam hidup, perpecahan keluarga, kehilangan pekerjaan, pengasingan sosial, kehilangan orang tersayang atau rakan, perubahan tajam dalam stereotaip kehidupan biasa.

Peranan faktor peribadi dan sosial dalam kemunculan kesedaran yang merosakkan diperhatikan oleh banyak penulis sebelumnya. A. Adler, misalnya, menerapkan doktrinnya mengenai kompleks rendah diri untuk psikoanalitik, tetapi dibebaskan dari dasar seksual, penjelasan mengenai perilaku destruktivisme (alkoholisme, ketagihan dadah, dll.), Yang, menurut pendapatnya, berkembang pada seseorang dari perasaan tidak berdaya dan keterasingan dari masyarakat. Tetapi dia percaya bahawa dalam alkoholik, misalnya, keagresifan, konflik, dan rasa sombong yang berkembang dalam dirinya dari pelanggaran yang sama atau kompleks rendah diri yang paling nyata ditunjukkan dalam keadaan mabuk. Oleh itu, sebenarnya, kadang-kadang dengan cara yang sesat, simptomologi gambaran klinikal keracunan difahami, etiologi yang bergantung sepenuhnya pada undang-undang patofisiologi kerja sistem saraf pusat seseorang di bawah kesan narkotik, alkohol beracun. Tetapi, bagaimanapun, walaupun banyak penulis menyatakan faktor peribadi dan sosial sebagai punca tingkah laku yang merosakkan.

Prasyarat sosial.
Faktor sosial adalah prasyarat paling kuat untuk tingkah laku ketagihan. Gangguan konteks keluarga adalah yang paling penting.

Apabila kita bercakap mengenai ketagihan kimia, selalunya kita bermaksud orang yang menghidap penyakit ini. Tetapi baru-baru ini, para pakar mulai memperhatikan seluruh keluarga dan telah menyedari bahawa pergantungan pada penggunaan bahan psikoaktif adalah penyakit keluarga, masalah keluarga.
Diasumsikan bahawa, di satu pihak, ketidakbahagiaan dalam keluarga sangat penting dalam pembentukan tingkah laku ketagihan remaja, dan di sisi lain, jelas bahawa apabila salah satu anggota ketagihan, keseluruhan sistem hubungan intrafamili cacat [41].
Perhatian khusus harus diberikan kepada masalah perkembangan anak-anak yang membesar dalam keluarga di mana terdapat pergantungan kimia. Kanak-kanak ini merupakan kumpulan risiko genetik untuk perkembangan alkoholisme dan ketagihan dadah. Di samping itu, yang lebih menakutkan, kerana kurang jelas, anak-anak ini mempunyai masalah psikologi yang kompleks. Dikaitkan dengan peraturan tertentu dan pengaturan peranan keluarga seperti itu, yang juga membawa kepada fakta bahawa anak-anak berisiko [40, hlm.94].

Prasyarat sosial yang lain merangkumi pengaruh kumpulan rakan sebaya. Menurut banyak penulis, ini adalah faktor sosiopikologi utama. Jelas sekali, remaja terutama diperkenalkan dengan dadah dan alkohol di syarikat rakan sebaya mereka. Di sini kita juga boleh membincangkan kualiti psikologi seperti yang boleh dicadangkan.
Juga berperanan sebagai "fesyen" untuk penggunaan dadah [4], [5], [16] dan pengaruh media. Sorokin V.M. dalam kajiannya "Dadah dan subkultur remaja" [38] menggunakan kaedah pembezaan semantik menunjukkan bahawa konsep seperti "ubat", "moden", "bergaya", "bergaya", terletak sangat dekat dalam ruang semantik tunggal.
Sejumlah pengarang menganggap penggunaan dadah adalah hasil daripada masyarakat yang tidak berfungsi:
- mengelakkan tekanan orang ramai [37]);
- menentang dirinya sebagai protes terhadap norma-normanya

Sistem rekreasi remaja yang kurang maju

Françoise Dolto [10] juga menyatakan kekurangan masa lapang, hiburan yang disetujui secara sosial dalam masyarakat. Dia menulis bahawa orang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan keinginan mereka, mengubahnya menjadi keperluan untuk sesuatu yang berulang, yang dapat dilakukan tanpa melakukan apa-apa. Kegembiraan pasif. Ini adalah alkohol dan dadah. Untuk belia, hanya pertandingan yang ditawarkan untuk bersantai: dalam sukan, belajar, dalam permainan. Anda tidak boleh bersenang-senang, anda mesti menang. Ini adalah persembahan untuk orang lain, untuk masyarakat, bukan hiburan. Orang muda meninggalkan bentuk masa lapang yang dikenakan pada mereka dan membuat pilihan mereka untuk hiburan pasif, di mana seseorang tidak perlu menang dan berusaha untuk sesuatu.
Prasyarat biologi.
Belogurov S.B. [2] memberikan prasyarat biologi berikut untuk tingkah laku ketagihan: pelanggaran keseimbangan biokimia otak, kecenderungan genetik, akibat tekanan mental. Tekanan meningkatkan aktiviti reseptor endorfin (opiat), yang membawa kepada perasaan gelisah dan tingkah laku gelisah. Aktiviti reseptor candu yang tinggi seimbang dengan peningkatan jumlah ubat atau alkohol, yang menjadi sebab penyalahgunaan.

Latar belakang psikologi.
Berezin S.V. dan lain-lain. [3] Penyelidikan telah mengenal pasti tiga motif utama penggunaan dadah:
- tekanan (sebagai cara untuk menghilangkan tekanan) - 32% responden;
- cadangan (di bawah pengaruh orang yang berwibawa untuk mereka) - 28%;
- rasa ingin tahu - 39%.
Yakovleva E.L. [43] memanggil ketergantungan kimia sebagai bentuk ekspresi diri patologi. Keunikan setiap orang tidak diragukan lagi. Namun, kemampuan untuk menghadirkan diri ke dunia - untuk menyatakan keunikan anda - adalah cabaran bagi kebanyakan orang. Orang bertindak mengikut program, skema, corak yang telah ditentukan. Tingkah laku "terprogram" seperti itu membawa kepada pengalaman perasaan protes terhadap tuntutan masyarakat, yang tidak membenarkan penyimpangan dari norma yang diterima. Pengalaman ini dikaitkan dengan kenyataan bahawa seseorang tidak boleh membiarkan dirinya dinyatakan. Proses ini boleh mengambil bentuk patologi: ketagihan dadah, alkoholisme, tingkah laku menyimpang.

Prasyarat pandangan dunia untuk tingkah laku ketagihan.
Worldview adalah sistem idea, pandangan, idea mengenai realiti di sekitarnya. Worldview adalah sejenis penyatuan pengalaman, pengetahuan dan kesedaran diri ke dalam gambaran nilai dunia, yang menentukan orientasi hidup seseorang, sikapnya terhadap realiti dan dirinya sendiri.
Prasyarat ideologi untuk tingkah laku ketagihan, pertama sekali, perlu menamakan hubungan dengan keluarga.
Khristoforova M.I., Shipitsina L.M. dalam kajian mereka "Ciri-ciri psikologi keluarga yang bergantung kepada penagih dadah remaja" [41] mencatat pelanggaran hubungan emosi antara ibu dan remaja dan percaya bahawa hubungan intrafamilial yang terganggu dan tidak sesuai adalah salah satu faktor asas dalam pembentukan tingkah laku ketagihan. Ciri hubungan mereka adalah kerengsaan dan penekanan autoriti terhadap keagresifan anak oleh ibu..

Menurut hasil tinjauan terhadap penagih dadah remaja, hubungan dalam keluarga mereka dicirikan sebagai kewujudan ibu dan anak yang selari secara autonomi, dan juga ketidakkonsistenan dalam tindakan pendidikan yang berkaitan dengan remaja. Fakta yang menarik adalah bahawa ibu cenderung melihat hubungan dengan anak-anak mereka dalam nada yang lebih baik daripada remaja, yang lebih sering menekankan konflik hubungan.

Prasyarat ideologi lain untuk tingkah laku ketagihan adalah sikap terhadap kehidupan. Menurut V.M. Sorokin. [41], satu ciri psikosemantika kesedaran diri remaja adalah bahawa, tidak seperti orang dewasa, konsep "kehidupan" mempunyai makna peribadi yang berbeza. Kehidupan tidak selalu menjadi nilai mutlak yang dominan seperti yang ditunjukkan oleh orang dewasa. Semakin tua seseorang, semakin berharga kehidupan yang diperoleh untuknya, menjadi lebih kaya dan lebih pelbagai kandungannya. Itulah sebabnya, dalam program pencegahan, petunjuk bahawa ubat-ubatan yang mengancam nyawa tidak selalu mencapai tujuan..
Oleh itu, prasyarat ideologi adalah konflik, hubungan bermusuhan dengan orang lain (terutamanya ibu bapa, saudara, guru, jiran, polis), kurangnya hubungan emosional dengan ibu, serta sikap terhadap kehidupan di kalangan orang muda..

Seperti dalam ketagihan dadah, begitu juga toksikomania, alkoholisme dan penyakit lain, yang membawa kepada tingkah laku yang merosakkan, pelaksanaan ketagihan harus mengenal pasti punca yang menyebabkan penagih ke keadaan yang menyakitkan. Sebagai contoh, faktor sosial, dan peribadi (rasa tidak puas hati terhadap diri sendiri, kekecewaan seksual, dll.) Dapat menyebabkan seorang penagih sebagai akibat dari kesedaran terhadap alkoholisme, ketagihan dadah, dan bulimia. Itu semua bergantung pada apa yang paling berkesan bagi penagih, yang mana dia cenderung, secara fisiologikal. Untuk bulimia, misalnya, atau alkoholisme pada wanita, paling sering, seperti yang dinyatakan oleh banyak penulis, kekecewaan seksual menyebabkan, di sini terdapat beberapa

Kelakuan ketagihan

Tingkah laku ketagihan adalah salah satu bentuk tingkah laku yang merosakkan, yang dinyatakan dalam keinginan untuk melepaskan diri dari kenyataan dengan mengubah keadaan mental seseorang dengan mengambil zat tertentu atau terus-menerus memusatkan perhatian pada objek atau aktiviti tertentu (aktiviti), yang disertai dengan perkembangan emosi yang kuat. Proses ini menangkap seseorang sehinggakan mula mengawal hidupnya. Seseorang menjadi tidak berdaya di hadapan ketagihannya. Kemahuan melemahkan dan menjadikannya mustahil untuk melawan ketagihan.

Pemilihan strategi tingkah laku ketagihan disebabkan oleh kesukaran untuk menyesuaikan diri dengan situasi kehidupan yang bermasalah: keadaan sosio-ekonomi yang sukar, banyak kekecewaan, keruntuhan cita-cita, konflik dalam keluarga dan di tempat kerja, kehilangan orang tersayang, perubahan tajam dalam stereotaip kebiasaan. Kenyataannya adalah bahawa usaha mendapatkan keselesaan psikologi dan fizikal tidak selalu dapat disedari. Ini juga merupakan ciri khas zaman kita bahawa terdapat peningkatan perubahan yang sangat pesat dalam semua bidang kehidupan sosial. Seseorang moden harus membuat keputusan yang semakin meningkat setiap unit masa. Beban pada sistem penyesuaian sangat besar, kadangkala berlebihan. Dalam keadaan seperti itu, orang yang ketagihan mencari cara hidup yang universal dan terlalu sepihak - mengelakkan masalah. Mereka memilih ketagihan sebagai cara memulihkan keselesaan psikologi, berusaha untuk perubahan buatan dalam keadaan mental, memperoleh emosi yang menyenangkan secara subyektif. Oleh itu, ilusi penyelesaian untuk masalah itu diciptakan. Cara "berurusan" dengan realiti ini tetap dalam tingkah laku manusia dan menjadi strategi yang stabil untuk berinteraksi dengan kenyataan. Daya tarikan ketagihan adalah bahawa ia mewakili jalan yang paling rendah, secara subyektif memungkinkan seseorang untuk melepaskan diri dari masalah, situasi sukar, melupakan kegelisahan, menggunakan pilihan yang berbeza untuk pelaksanaan ketagihan. Keinginan untuk mengubah mood dengan mekanisme ketagihan dicapai dengan bantuan pelbagai agen ketagihan, seperti bahan yang mengubah keadaan mental: alkohol, ubat-ubatan, ubat-ubatan, bahan toksik. Penglibatan dalam beberapa jenis aktiviti juga menyumbang kepada perubahan mood secara buatan: perjudian, komputer, seks, makan berlebihan atau kelaparan, bekerja, mendengar muzik berirama secara berpanjangan. Jenis tingkah laku ketagihan mempunyai ciri dan manifestasi khusus mereka sendiri, mereka tidak setara dengan akibatnya. Keracunan eksogen berkembang pada penagih yang menyalahgunakan bahan kimia (alkohol, dadah, dan lain-lain), bersama dengan pergantungan psikologi, pelbagai bentuk ketergantungan fizikal dan kimia muncul, yang seterusnya dikaitkan dengan gangguan metabolik, kerosakan pada organ dan sistem badan, fenomena psikopatologi diperhatikan dan kemerosotan peribadi. Apabila terlibat dalam beberapa jenis aktiviti, ketergantungan psikologi berkembang, yang lebih ringan. Tetapi semua ketagihan ini mempunyai mekanisme ketagihan yang biasa..

Sifat ketagihan yang merosakkan ditunjukkan dalam kenyataan bahawa dalam proses ini hubungan emosi terjalin, hubungan bukan dengan orang lain, tetapi dengan objek atau fenomena yang tidak bernyawa. Hubungan emosi dengan orang kehilangan kepentingannya, menjadi dangkal. Cara mewujudkan ketagihan secara beransur-ansur berubah dari cara menjadi tujuan. Pergolakan dari keraguan dan kebimbangan dalam situasi sukar secara berkala diperlukan untuk semua orang, tetapi dalam hal tingkah laku ketagihan, ia menjadi gaya hidup, dalam proses yang seseorang terperangkap dalam pelarian yang berterusan dari kenyataan. Bentuk ketagihan dapat menggantikan satu sama lain, yang menjadikan ilusi penyelesaian masalah menjadi lebih stabil dan kuat. Ini berbahaya bukan hanya untuk penagih itu sendiri, tetapi juga bagi orang di sekitarnya. Realisasi ketagihan menggantikan persahabatan, cinta, dan aktiviti lain. Ia menyerap masa, kekuatan, tenaga dan emosi sehingga penagih tidak dapat mengekalkan keseimbangan dalam hidup, terlibat dalam bentuk aktiviti lain, menikmati berkomunikasi dengan orang lain, terbawa, bersantai, mengembangkan aspek keperibadian lain, menunjukkan rasa simpati, empati, emosi menyokong walaupun kepada orang terdekat. Hubungan interpersonal terlalu tidak dapat diramalkan untuk seorang penagih, mereka memerlukan banyak usaha, kos emosi yang besar, tekanan mental dan komitmen. Interaksi dengan bahan mati, objek dan aktiviti selalu dapat diramalkan, kesan mencapai keselesaan hampir selalu terjamin. Objek mati mudah dimanipulasi, jadi keyakinan terhadap kemampuan untuk mengawal keadaan bertambah. Yang menakutkan adalah bahawa gaya manipulatif dipindahkan ke bidang hubungan interpersonal. Oleh itu, dalam interaksi keperibadian ketagihan dengan dunia, reorientasi tertentu berlaku: hubungan objek dengan agen ketagihan "beranimasi" dan hubungan interpersonal "objektif". Penagih itu melepaskan diri dari proses ini, berhenti memperkayakan pengalaman hidupnya, sehingga mengganggu fungsi komunikasi yang paling penting. Kesukaran bersama timbul dalam proses aktiviti bersama penagih dengan orang lain, kemampuan untuk menempatkan diri di tempat pasangan, untuk berempati, untuk membayangkan bagaimana orang lain melihat anda, hilang. Keperluan untuk pengetahuan diri, penegasan diri dan pengesahan orang dengan ciri ketagihan disedari terutamanya dalam hubungan mereka dengan agen ketagihan, tetapi tidak dalam komunikasi dengan orang lain. Penagih mengehadkan potensi asas yang menjadi ciri keperibadian: komunikatif, kognitif, moral, kreatif dan estetika. Oleh itu, keinginan untuk menjauhkan diri dari masalah dan khayalan keselesaan membuat penagih terhadap kebuntuan peribadi, kebangkrutan atau keruntuhan sepenuhnya. Orang-orang di sekelilingnya mulai mengalami ketidakpuasan yang semakin meningkat dengan tingkah laku seperti itu, konflik menjadi lebih kerap dan bertambah kuat. Cuba untuk mengelakkan situasi konflik yang memalukan, penagih, sebaliknya, semakin memperluas zon konflik dan meningkatkan bahagian masalah yang tidak dapat diselesaikan, yang secara signifikan merumitkan kehidupan dirinya dan orang tersayang.

Ciri-ciri Keperibadian Ketagihan

Tingkah laku penagih dalam hubungan interpersonal dicirikan oleh sebilangan ciri asas umum:

  1. Berkurangnya toleransi terhadap kesukaran disebabkan oleh adanya sikap hedonistik (berusaha untuk kesenangan segera, kepuasan terhadap keinginan seseorang). Sekiranya keinginan penagih tidak dipenuhi, mereka bertindak balas dengan meletihkan emosi negatif atau mengelakkan masalah yang timbul. Ini digabungkan dengan peningkatan kebencian, kecurigaan, yang menyebabkan konflik sering terjadi..
  2. Kompleks inferioriti terpendam tercermin dalam perubahan mood yang kerap, ketidakamanan, penghindaran situasi di mana kemampuan mereka dapat diuji secara objektif.
  3. Sifat bersosial yang dangkal dan masa yang terhad digabungkan dengan keinginan yang meningkat untuk memberi kesan positif kepada orang lain. Penagih alkohol, misalnya, kadang-kadang membuat kesan dengan humor mereka yang spesifik mengenai topik alkohol, cerita mengenai pengembaraan mereka, menghiasi kisah mereka dengan perincian yang tidak ada kaitan dengan kenyataan. Ini jelas ditunjukkan dengan minum kumpulan..
  4. Dorongan untuk mengatakan yang sebenarnya. Penagih sering tidak menepati janji mereka, dibezakan oleh ketidakpatuhan, tidak mematuhi kontrak. Penipuan adalah penyebab pertama ketakutan terhadap akibat dari pengakuan yang benar, yang kedua adalah kepatuhan tidak sengaja terhadap stereotaip tingkah laku "palsu" yang biasa. Pilihan penagih adalah ciri lain keperibadian ketagihan, terpisah dari tipu daya, yang berkaitan dengan ketidakmampuan dan keengganan untuk menanggung sebarang kesulitan, iaitu sikap hedonistik.
  5. Keinginan untuk menyalahkan orang yang tidak bersalah, (walaupun diketahui bahawa orang itu sebenarnya tidak boleh disalahkan).
  6. Mengelakkan tanggungjawab dalam membuat keputusan dan meletakkannya pada orang lain, mencari justifikasi hujah pada waktu yang tepat.
  7. Stereotaip, pengulangan tingkah laku. Corak tingkah laku yang terbentuk mudah diramalkan, tetapi sukar diubah.
  8. Ketagihan memanifestasikan dirinya dalam bentuk tunduk pada pengaruh orang lain dengan orientasi ketagihan. Kadang-kadang ada pasif, kekurangan kebebasan, keinginan untuk mendapat sokongan.
  9. Kecemasan pada penagih berkait rapat dengan kompleks rendah diri, ketagihan. Keanehannya adalah bahawa dalam situasi krisis, kegelisahan dapat mereda ke latar belakang, sementara dalam kehidupan biasa dapat timbul tanpa alasan yang jelas atau semasa peristiwa yang bukan alasan yang sah untuk mengalami.

Pengaruh masyarakat terhadap pembentukan mekanisme ketagihan.

Keluarga adalah institusi pertama dalam sosialisasi anak. Tujuan fungsional keluarga terdiri daripada komponen penting. Semakin banyak fungsi yang dimiliki setiap keluarga, semakin kaya hubungan intra-keluarga. Keluarga yang tidak berfungsi memusnahkan bukan sahaja hubungan, tetapi juga sifat keperibadian. Corak atau corak tingkah laku yang dipelajari dalam keluarga seperti itu tidak dapat menyumbang kepada pengukuhan integriti keperibadian anak dan persepsi yang mencukupi tentang dirinya dan orang lain. Bagi kanak-kanak dari keluarga yang tidak berfungsi, proses penting seperti penerimaan kerumitan objektif dunia di sekitarnya, penyesuaian penuh terhadap keadaan yang berubah, kemampuan untuk mengambil tanggungjawab dan membuat pilihan adalah rumit..

Fungsi keluarga - fungsi pendidikan, ekonomi, emosi, komunikasi rohani, fungsi kawalan sosial utama, fungsi seksual dan erotik.

Fungsi-fungsi ini dapat mengubah kandungan dan kepentingannya seiring dengan perubahan keadaan sosial. Pelbagai faktor menyumbang kepada kemerosotan dalam pelaksanaan fungsi: ciri-ciri peribadi anggota keluarga, tahap kepercayaan dan persefahaman yang rendah, keadaan hidup, komposisi keluarga yang tidak lengkap, tahap pengetahuan dan kemahiran yang tidak mencukupi dalam budaya hubungan dan membesarkan anak-anak, dan lain-lain. Sehubungan dengan masalah tingkah laku ketagihan, fungsi emosi memperoleh kepentingan tertentu, yang direalisasikan dalam memenuhi keperluan anggota keluarga untuk simpati, rasa hormat, pengiktirafan, sokongan emosi, perlindungan psikologi. Dengan pelanggaran kestabilan emosi, fenomena seperti peningkatan kegelisahan, ketakutan terhadap kenyataan, hilangnya rasa aman dan tidak percaya orang lain dapat berkembang dan bertambah kuat. Pelbagai faktor menyumbang kepada ketidakstabilan keadaan emosi: peningkatan kegelisahan ibu semasa mengandung, tekanan yang berpanjangan, kebimbangan mengenai kehamilan yang tidak diingini, dan lain-lain. Asas yang diperlukan adalah ikatan pertama ibu dan anak. Manifestasi orang tua mengenai sikap tidak peduli, penolakan, permusuhan, rasa tidak hormat, membuat tuntutan yang berlebihan, menjatuhkan hukuman sistematik kepada anak - semua ini dapat menyumbang kepada pembentukan permusuhan asas anak terhadap ibu bapa, keterasingan dari orang terdekat, ketidakpercayaan. Sikap seperti itu terhadap ibu bapa pada beberapa ketika boleh ditukar kepada sikap terhadap orang dewasa pada umumnya. Kurangnya hubungan mempercayai sangat menyukarkan proses sosialisasi. Kepercayaan anak diperkuat ketika masalahnya bergema dengan orang-orang di sekelilingnya, ketika, pada saat yang sukar, anak mendapat sokongan (tetapi tidak terlalu melindungi, yang menghilangkan inisiatif). Juga penting bagi seorang anak untuk memastikan bahawa dia tidak berhati-hati terhadap orang lain (terutamanya untuk orang yang disayangi) sebagai "rakan kongsi" (dalam erti kata terbaik) dalam banyak peristiwa penting. Dia mesti yakin bahawa keperluan dan sudut pandangannya diambil kira. Dengan cara ini si anak dapat menyedari minatnya untuk membesar. Anda tidak boleh menjadi orang dewasa dengan segera. Masa dewasa mula terbentuk pada zaman kanak-kanak. Penting untuk diperhatikan di sini bahawa beberapa pendekatan perlindungan psiko dalam membesarkan dalam bentuk yang terdistorsi dapat menyumbang kepada komplikasi proses penyesuaian. Selalunya, jiwa kanak-kanak tidak dijaga di mana perlu, dan dijaga dengan perhatian khusus dalam keadaan di mana lebih bermanfaat untuk memberi anak peluang untuk menjadi peserta penuh dalam acara tertentu, semacam aktiviti dengan hak untuk memilih dan dengan pembentukan kedudukannya, pendapatnya. Orang dewasa bayi mungkin tidak menyentuh pengalaman dewasa semasa kecil. Mungkin kerana masa kecil mereka terlindung dari pengalaman ini. Ungkapan "anda masih kecil" kadang-kadang dirasakan oleh pemikiran anak-anak bukan dalam konteks di mana orang dewasa menggunakannya. Kedengarannya perintah orang tua langsung: "Jadilah kecil, tetap kecil." Ungkapan ini memberi makan sikap: "Saya kecil, tidak berdaya, saya perlu dilindungi dan dilindungi, saya perlu bertanggungjawab dan membuat keputusan, saya memerlukan keselesaan dan perlindungan". Kedudukan ini dapat memprogram gaya tingkah laku untuk sepanjang hayat..

Dalam pembentukan mekanisme ketagihan, pengaturcaraan ibu bapa sangat penting. Oleh itu, jika ibu bapa cenderung merasa takut akan kenyataan dan mencari keselesaan dan perlindungan dalam sensasi yang dicapai ketika berhubungan dengan agen ketagihan, maka anak-anak akan mewarisi ketakutan ini dan cara perlindungan - melepaskan diri dari kenyataan. Dalam memilih agen ketagihan, anak boleh mengikut garis panduan orang tua atau mencari jalan sendiri. Sama sekali tidak perlu, misalnya, jika salah satu atau kedua ibu bapa beralkohol, maka anak tidak akan terlepas dari nasib ibu bapa. Antiscenario mungkin lebih kuat.

Masalah ketergantungan kod memerlukan perhatian khusus. Keluarga dengan ibu bapa yang ketagihan menghasilkan dua jenis orang: penagih dan mereka yang menjaga penagih. Pengasuhan keluarga seperti itu mewujudkan takdir keluarga tertentu, yang dinyatakan dalam kenyataan bahawa anak-anak dari keluarga ini menjadi penagih, mengahwini orang-orang tertentu yang menjaga mereka atau mengahwini penagih, menjadi orang-orang yang menjaganya (pembentukan kitaran ketagihan generasi). Ahli keluarga diajar bahasa ketagihan. ketika tiba waktunya untuk membentuk keluarga mereka sendiri, mereka mencari orang yang menggunakan bahasa yang sama dengan mereka yang ketagihan. Pencarian orang yang sesuai seperti itu tidak berlaku pada tahap kesedaran. Ini mencerminkan tahap emosi yang lebih dalam, kerana orang-orang ini menyedari apa yang mereka perlukan. Ibu bapa mengajar anak-anak mereka gaya hidup mereka dalam sistem logik yang sesuai dengan dunia ketagihan. Ketidakstabilan emosi menyumbang kepada perkara ini. Analisis mengenai ciri-ciri orang yang mempunyai hubungan rapat dengan penagih adalah penting. Kita terbiasa berfikir bahawa seorang penagih memberi kesan negatif kepada orang-orang yang berada di sekelilingnya. Tetapi sisi lain dari fenomena ini adalah bahawa orang-orang ini dapat mempengaruhi penagih dengan cara tertentu, menyumbang kepada ketagihan, memprovokasi, mengganggu pembetulan ketagihan ini. Di sinilah kita menemui masalah ketergantungan kod. Pergantungan bersama adalah orang yang mewujudkan keadaan yang baik untuk perkembangan ketagihan. Keluarga secara keseluruhannya terkena penyakit ketagihan. Setiap ahli keluarga mempunyai peranan khusus untuk membantu penderaan. Membesarkan anak-anak bersama dengan seorang penagih, orang-orang yang bergantung kod meneruskan gaya mereka kepada anak-anak, menanamkan rasa tidak selamat dan kecenderungan ketagihan pada anak-anak. Sama seperti penagih yang terlalu sibuk dengan ejen ketagihan, orang yang bergantung pada kod juga lebih banyak memberi tumpuan kepada penagih, tingkah lakunya, penggunaan ejen ketagihan, dan lain-lain. Pelagih ini mengubah tingkah lakunya sendiri sebagai tindak balas terhadap gaya hidup penagih. Perubahan tingkah laku boleh merangkumi usaha mengawal minum, menghabiskan masa, dan interaksi sosial, terutama dengan mereka yang juga mempunyai masalah ketagihan. Pergantungan kod berusaha untuk menjaga keamanan dalam keluarga, berusaha mengasingkan diri dari aktiviti luaran. Dia mendapati dirinya pada dasarnya bergantung pada penagih dan gaya hidupnya..

Ciri-ciri yang biasa untuk ketergantungan kod:

  1. kompleks kekurangan kejujuran (penolakan masalah, unjuran masalah kepada seseorang, perubahan dalam pemikiran begitu ketara sehingga ia mempunyai ciri formasi yang terlalu tinggi nilai);
  2. ketidakupayaan untuk mengurus emosi anda dengan cara yang sihat (ketidakupayaan untuk mengekspresikan emosi anda, penekanan emosi yang berterusan, perasaan beku, kekurangan hubungan dengan perasaan anda sendiri, penekanan pada satu-satu emosi (kebencian, dendam, dll.) dan ketidakupayaan untuk mengalih perhatian daripadanya);
  3. pemikiran obsesif (menggunakan pemikiran logik formal, membuat formula dan menundukkan segalanya dengan formula ini);
  4. pemikiran dualistik (ya atau tidak tanpa nuansa)
  5. kesempurnaan;
  6. rujukan luaran (fokus pada orang lain);
  7. harga diri yang rendah kerana yang terakhir;
  8. keinginan untuk membuat kesan, untuk membuat kesan, untuk menguruskan tayangan berdasarkan rasa malu;
  9. kebimbangan dan ketakutan yang berterusan;
  10. ketegaran;
  11. kemurungan yang kerap, dll..

Codependents terpaksa bergantung pada orang lain untuk membuktikan nilai mereka. Matlamat utama mereka adalah untuk menentukan apa yang orang lain mahukan dan memberi apa yang mereka mahukan. Inilah kejayaan kod bergantung. Mereka tidak dapat membayangkan hidup sendiri dengan diri mereka sendiri. Codependents cuba memanipulasi dan mengawal keadaan. Mereka berusaha menjadikan diri mereka tidak tergantikan. Mereka perlu. Mereka sering mengambil peranan sebagai syuhada, penderita. Mereka menderita demi menyembunyikan masalah demi kebaikan rakyat. Pergantungan bersama menyelamatkan penagih dari hukuman, menyembunyikan apa yang sedang berlaku, seolah-olah tidak ada yang berlaku, sehingga menghilangkan penagih dari sebarang tanggungjawab untuk tingkah laku mereka.

Strategi tingkah laku individu yang bergantung kepada kod yang menyumbang kepada perkembangan proses ketagihan:

  1. berasa terlalu setia kepada penagih;
  2. keinginan (ikhlas) untuk mengatasi kesukaran tingkah laku penagih;
  3. semacam rasa tanggungjawab terhadap kenyataan bahawa seseorang telah mengalami ketagihan; (pada tahap intuitif, pergantungan kod memahami perkara ini, dan sampai tahap tertentu mereka betul);
  4. keinginan untuk memelihara kedudukan, kesan keluarga dalam masyarakat, rasa hormat, untuk mencegah situasi berbahaya (ancaman memburukkan status sosial kerana ketagihan salah seorang ahli keluarga);
  5. berhasrat untuk tidak memusnahkan keluarga;
  6. keinginan untuk mengurangkan pencerobohan penagih;
  7. tekanan dari orang lain (saudara, kenalan);
  8. mengelakkan pertolongan dari luar (psikologi, perubatan, dll.);
  9. kurang kesedaran mengenai penyakit ini, sifat keadaannya;
  10. keinginan bawah sedar untuk tidak dapat diganti, diperlukan untuk penagih (keinginan ini boleh berubah menjadi keinginan untuk menjalankan kawalan dan kuasa).

Pendidikan. Sekolah mempunyai pengaruh yang besar terhadap kehidupan seharian dan prospek perkembangan orang yang sedang berkembang. Sekolah ini diamanahkan dengan fungsi yang paling penting: pemindahan pengetahuan, nilai budaya dan moral, bantuan dalam penyesuaian sosial dan pengembangan tingkah laku sosial yang mencukupi, promosi pertumbuhan peribadi. Tetapi sekolah tidak selalu memenuhi fungsinya. Lebih-lebih lagi, beberapa sistem dan pendekatan pendidikan dapat menyumbang kepada pembentukan dan pengukuhan mekanisme ketagihan. Beban kerja yang berlebihan dengan aktiviti pendidikan dan, kadang-kadang, keinginan guru dan ibu bapa yang tidak terbatas untuk melibatkan anak-anak sehingga mereka tidak mempunyai masa untuk "segala macam omong kosong" (menurut orang dewasa), menyebabkan anak-anak tidak mempunyai masa untuk menjadi milik mereka sendiri. bermain, berkomunikasi dengan rakan sebaya. Daripada kenalan yang cerdas dengan kenyataan, ada pemutusan dari kenyataan. Oleh itu, kanak-kanak terganggu dari sensasi mereka sendiri, keperluan sedar dan tidak sedar, dari pengetahuan diri dalam erti kata yang paling luas. Ini adalah bagaimana ketidakupayaan untuk hidup "di sini dan sekarang" secara beransur-ansur terbentuk. Tanpa memperoleh pengalaman yang diperlukan untuk bertembung dengan kenyataan, dengan pertemuan rawak dan biasa dengan masalah dunia nyata, anak itu ternyata tidak berdaya. Kesukaran menjadi bukan tahap perkembangan, tetapi fenomena yang berkaitan dengan ketakutan, ketidakpastian dan ketidakselesaan, yang ingin dielakkan oleh seseorang dengan cara apa pun. Sekolah bukan sahaja tidak menghalang penegakan satu sisi pada aktiviti pendidikan atau jenisnya, tetapi dengan sendirinya dapat memprovokasi fiksasi ini, memperkuatnya seperti yang diinginkan dan aktiviti yang diluluskan. Sering kali terdapat bekas pelajar cemerlang, kanak-kanak berbakat, menjadi dewasa, tetapi mengekalkan strategi menghindari dan mencari sensasi, memilih bentuk tingkah laku ketagihan yang teruk seperti alkoholisme atau ketagihan dadah. Kini beberapa institusi pendidikan disapu oleh gelombang pengenalan anak-anak yang berbakat. Kerjasama antara ibu bapa dan guru ke arah ini sangat erat. Membantu kanak-kanak berbakat dengan sendirinya adalah fenomena yang berperikemanusiaan. Tetapi orang dewasa sering lupa bahawa anak itu adalah anak kecil dan mengabaikan keperluan semula jadi. Di satu pihak, orang dewasa mahu anak-anak mereka menyedari apa yang tidak dapat mereka sedari. Sebaliknya, mereka mendoakan anak-anak dengan baik dan percaya bahawa ini akan menjamin masa depan anak-anak. Kanak-kanak dicari bakat (dipercayai bahawa semakin cepat semakin baik), mereka diajar bahasa asing, mendaftar dalam beberapa kalangan pada masa yang sama, di sekolah khas dan bangga dengan diri mereka sendiri dan anak-anak mereka. Kesungguhan ibu bapa mahal untuk anak-anak "bintang". Hasilnya adalah gangguan saraf, penurunan imuniti, dan kerja berlebihan. Di samping itu: pemisahan dari komunikasi dengan rakan sebaya, beban keperluan anak-anak yang tidak terpenuhi, kemiskinan pengalaman hidup. Kanak-kanak seperti ini tidak mempunyai inisiatif. Mereka ditawarkan jalan yang sudah siap di mana mereka berjalan dengan pengiring. Semuanya diputuskan untuk mereka. Tetapi suatu hari nanti waktunya akan menunjukkan kemerdekaan dalam menghadapi kesulitan hidup, dan kemudian ketakutan, kehilangan keseimbangan dan rasa aman akan timbul. Menyedari realiti adalah rumit bagi kanak-kanak oleh fakta bahawa institusi pendidikan kekurangan pakar yang mampu secara kompeten, terbuka, tanpa ironi, kemunafikan dan kemunafikan untuk melakukan perbualan dengan kanak-kanak mengenai topik yang sangat penting bagi mereka, tetapi yang diubah oleh orang dewasa menjadi “zon kerahsiaan tinggi ".

Idea pendekatan yang berbeza dalam pendidikan sering mendapat penerapannya dalam bentuk satu sisi, apabila pendekatan yang dibezakan terbatas pada pendekatan individu untuk kemahiran pendidikan umum dan tahap pembelajaran. Dalam kes ini, aspek peribadi tetap berada di luar proses pendidikan. Batasan ini mula muncul setelah masuk ke sekolah rendah, di mana kanak-kanak diminta, pada wawancara awal, untuk menjalani ujian standard untuk menentukan kesediaan untuk belajar, yang menunjukkan pengetahuan dan kemahiran luaran, tetapi bukan peluang dan tahap perkembangan yang terpendam. Ujian yang dijalankan untuk kanak-kanak prasekolah, hasil peperiksaan perpindahan memberi guru wewenang untuk mengedarkan anak-anak ke kelas yang berbeza mengikut tahap kesediaan mereka. Pendekatan yang berbeza ini ada kaitan dengan diskriminasi. Adalah tidak etika dan berperikemanusiaan untuk membagi anak-anak ke dalam "gred" yang berbeza, dipandu oleh satu kriteria - kajian. Apabila mereka memasuki kehidupan dewasa yang sebenarnya, akan menjadi kurang penting bagaimana mereka belajar, dan lebih banyak lagi - jenis orang yang menjadi mereka. Di samping itu, tinggal anak-anak dalam masa yang lama dalam pasukan yang homogen secara signifikan membatasi kemampuan komunikasi mereka dan pengalaman hubungan dengan rakan sebaya yang berbeza, tidak menjadi masalah sama ada kelas yang kuat atau lemah, golongan elit atau yang paling biasa.

Di banyak sekolah, pengetahuan terutamanya disebarkan. Selari dengan penyebaran pengetahuan, pandangan, kepercayaan, dan cara berinteraksi dengan dunia disiarkan, yang, sayangnya, boleh menjadi corak tidak fleksibel, beku dan tidak sesuai. Kewibawaan seorang guru dapat melakukan pekerjaan yang tidak baik. Bahaya kewibawaan terletak pada kenyataan bahawa adalah kebiasaan untuk mempertimbangkan pendapat yang berwibawa, mereka merujuknya, mereka menganggapnya sebagai panduan untuk bertindak. Ia dapat melucutkan inisiatif seseorang walaupun dalam hubungannya dengan dirinya sendiri: dalam situasi yang sukar, seseorang tidak dapat mempercayai dirinya sendiri, pengalaman dan intuisi. Penciptaan model pendidikan yang bertujuan untuk menggunakan sepenuhnya sumber-sumber pendidikan diri, pendidikan diri dan aktualisasi diri sangat penting untuk pembentukan dan pengukuhan mekanisme penyesuaian dan pembentukan kedudukan kehidupan yang aktif..

Keperibadian guru memainkan peranan penting dalam proses pendidikan. Sayangnya, profesion seorang guru boleh menyumbang kepada ubah bentuk keperibadian seseorang yang telah memilih kepakaran ini untuk dirinya sendiri. Dan keperibadian cacat seperti itu, menyebarkan pengetahuan, juga menerjemahkan sebahagian daripada ubah bentuknya. Bercakap mengenai ubah bentuk profesional, kita bermaksud pengenalan diri yang lengkap dengan profesion, apabila sifat keperibadian hilang. Strategi guru dipindahkan ke bidang hubungan interpersonal, yang kadang-kadang menjadi salah satu sebab konflik dalam keluarga dan dengan orang lain. Pekerjaan seorang guru boleh menjadi, kerana pelbagai keadaan, agennya untuk mewujudkan ketagihan. Ketagihan bekerja adalah fenomena yang agak biasa dalam bidang pendidikan. Terdapat juga organisasi pendidikan yang ketagihan. Semua kerja di dalamnya dibina semata-mata untuk kepentingan institusi. Pekerja yang menghabiskan banyak waktu di tempat kerja, mengorbankan diri, anak-anak dan keluarga pada umumnya digalakkan dan dicontohi. Kakitangan bekerja keras. Rancangan kerja di institusi-institusi tersebut sangat sibuk, dan masa yang banyak diperuntukkan untuk memantau proses pendidikan, apa yang menyertainya dan kakitangan. Kolektif seperti ini mempunyai suasana psikologi yang tidak sihat, banyak orang dengan penyakit kronik dan masalah yang tidak dapat diselesaikan dalam keluarga mereka, dalam kehidupan peribadi mereka. Alternatif yang sihat untuk institusi seperti itu boleh menjadi institusi dengan model berpusatkan pelajar yang akan merangkumi anak-anak dan tenaga pengajar..

Media. Institusi sosialisasi yang sama pentingnya ialah media massa. Kebaikan mereka hebat dalam banyak bidang kehidupan sosial: budaya, politik, ekonomi, pendidikan dan asuhan, dll. Tetapi pada masa yang sama, mereka menyumbang kepada pemisahan orang dari realiti, menawarkan seluruh sensasi industri dan bukannya hubungan penuh, memberikan contoh pemikiran dan tindakan siap pakai... Terdapat ancaman penggunaan televisyen, komputer dan budaya massa yang berlebihan dan omnivor, yang memberi kesan negatif terhadap perkembangan kedudukan kreatif, keperibadian dan aktiviti sosial individu. Televisyen, dan dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Internet semakin menyatukan orang. Mereka lupa cara berkomunikasi. Ahli keluarga dewasa dapat berkumpul di depan skrin selama beberapa jam pada waktu malam selepas bekerja, anak-anak selepas sekolah menghabiskan semua malam di komputer, hanya melontarkan ucapan umum, tetapi tidak memperhatikan masalah dan minat masing-masing. Ramai orang menganggap di Internet dan televisyen cara yang berkesan, menurut pendapat mereka, untuk mengelakkan masalah. Kadang-kadang watak di layar mengatakan bahawa kenyataan itu membosankan, kompleks, tidak dapat diramalkan, dan oleh itu anda perlu terganggu, berehat, berehat. Sebilangan orang mungkin menerimanya sebagai formula untuk bertahan hidup dan menyimpulkan untuk diri mereka sendiri bahawa mengambil tindakan, menyusun semula rancangan hidup anda adalah kenaikan kos, lebih baik anda hanya mundur. Penyampaian bahan secara emosional dapat menyumbang kepada penyerapan formula sedemikian dengan cepat dan tahan lama..

Agama memainkan peranan penting dalam sejarah, budaya dan kod moral masyarakat. Dalam masa yang sukar bagi seseorang, dia beralih kepada agama, dan itu memberinya iman, harapan dan kekuatan untuk menahan cobaan yang sukar. Bercakap mengenai idea-idea keagamaan, S. Freud menulis bahawa "perbendaharaan" idea-idea ini lahir "dari keperluan untuk membuat ketidakberdayaan seseorang ditanggung...", "kehidupan di dunia ini melayani tujuan yang lebih tinggi, yang, bagaimanapun, tidak mudah ditebak, tetapi yang pasti peningkatan manusia ”. Agama dapat menjadi kekuatan yang hebat, membantu menempuh jalan hidup dengan segala kesusahannya, sokongan yang dapat dipercayai dalam masa-masa sukar. Tetapi pada masa yang sama, agama juga dapat menjadi kekuatan yang menjauhkan diri dari kenyataan. Pencarian untuk diri sendiri, berusaha untuk memperbaiki diri membawa kepada dunia ilusi agama. Kadang-kadang, tidak dapat dilihat oleh dirinya sendiri, seseorang tertarik pada salah satu mazhab agama, merosakkan hakikatnya. Dengan alasan tujuan mulia "berusaha untuk kerohanian" terdapat pemisahan (oleh para pemimpin mazhab atau guru) yang ganas dari kenyataan.

Orang muda yang terlibat dalam mazhab yang merosakkan dibezakan dengan:

  1. Pengasingan dari orang yang disayangi, kadang-kadang dengan permusuhan yang ketara. Boleh disertai dengan meninggalkan rumah.
  2. Keengganan untuk belajar atau bekerja dengan sepenuh hati dalam aktiviti mazhab.
  3. Peralihan dari membaca fiksyen, surat khabar, majalah, hingga membaca penerbitan agama yang mengungkapkan ajaran yang berbeza.
  4. Keengganan untuk menggunakan radio dan televisyen. Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk melibatkan diri dalam komunikasi Internet dengan orang yang berpikiran sama..
  5. Perubahan dalam diet dengan kekurangan zat makanan secara sistematik, kecuali makanan yang mengandungi protein hidup. (Akibatnya adalah keletihan dan keletihan fizikal).
  6. Sekatan tidur yang tajam hingga 3-4 jam sehari. (Keletihan lengkap).
  7. Penutupan, kehilangan rakan, kehilangan minat sebelumnya, minat terhadap lawan jenis.
  8. Keyakinan lengkap mengenai kebenaran pilihan pengajaran kerohanian seseorang dan intipati pengajaran itu sendiri.
  9. Penampilan amimia (amimia adalah tidak adanya ekspresi wajah), pandangan yang terpisah, nada suara yang sekata, tidak peduli dengan penampilan.
  10. Mempunyai idea yang terlalu tinggi.

Orang-orang ini sering mengalami gangguan mental yang serius. Ini difasilitasi oleh keletihan fizikal dan mental, pengenalan berulang ke keadaan hipnotis dengan kedok khutbah agama, upacara, ritual, cadangan langsung atau tidak langsung. Meditasi jangka panjang membawa kepada keadaan hipnosis diri dengan terputus sepenuhnya dari kenyataan di sekitarnya. Anggota sekte mengembangkan pergantungan psikologi dan rohani pada pendakwah, pada "ubat-ubatan rohani." Setelah mengalami "tinggi" semasa prosedur keagamaan, tarikan muncul, keperluan untuk menghidupkan kembali sensasi ini. Keperluan ini dapat memenuhi banyak keperluan semula jadi yang lain. Oleh itu, dengan kedok agama, seseorang cenderung untuk meninggalkan kehidupan duniawi, keperluan semula jadi, dan kepercayaan sebelumnya. Ini boleh menyebabkan kemusnahan diri mental dan fizikal..

Masyarakat. Realiti sekitarnya yang berubah dengan pesat dan persekitaran sosio-politik dan sosial baru yang muncul, yang tidak mempunyai garis panduan yang jelas, menyumbang kepada pengembangan dan penguatan ketakutan akan realiti yang ada. Kesukaran sosio-ekonomi memperburuk konflik interpersonal, yang menyumbang kepada pemisahan anggota masyarakat. Hilangnya rasa selesa, keseimbangan, dan keamanan dalam masa krisis menjadi faktor penentu dalam memilih strategi tingkah laku ketagihan sebagai tindak balas terhadap tuntutan persekitaran. Tahap alkoholisme dan ketagihan dadah dalam masyarakat semakin meningkat. Semakin banyak orang muda tertarik dengan ketagihan ini. Ini juga difasilitasi oleh penyebaran teknologi maklumat moden dan komunikasi Internet yang meluas, yang secara signifikan memudahkan tugas kumpulan, organisasi, mazhab dan struktur jenayah yang merosakkan dalam penyebaran ideologi dan cara mengembangkan tingkah laku ketagihan (lebih kerap penyalahgunaan dadah dan bahan). Bersama dengan faktor sosio-ekonomi, beberapa kepercayaan yang salah, stereotaip dan sikap yang berterusan menyumbang kepada pengembangan dan pengukuhan garis tingkah laku ketagihan. Pertama sekali, banyak orang tidak cenderung untuk bertanggungjawab terhadap apa yang berlaku kepada mereka. Ini sebahagian besarnya menimbulkan ketidakaktifan atau pencarian mereka yang bertanggungjawab. Inilah berapa banyak tanggungjawab yang diberikan kepada pemerintah, bos, orang tersayang, dll. Ada yang yakin bahawa semuanya adalah kehendak Tuhan, dan tidak ada yang bergantung kepada seseorang. Pemikiran ajaib yang disebut, yang menumbuhkan kepercayaan pada keputusasaan karma, di "salib anda sendiri," pada kenyataan bahawa anda tidak dapat melepaskan diri dari takdir, menemui sebarannya. Ketidakmampuan dan keengganan untuk hidup pada masa kini ditunjukkan dalam sikap yang terlalu tinggi terhadap masa lalu, ketika orang hidup dengan kenangan masa lalu yang berterusan. Mereka terjun ke dalam nostalgia jika masa lalu adalah titik terang dalam hidup mereka, atau ke dalam kesedihan universal jika masa lalu membawa banyak keperitan dan kekecewaan. Berbeza dengan fenomena ini, perkara lain diperhatikan, ketika seseorang terbenam dalam khayalan tentang masa depan, secara tidak sengaja melukis gambar masa depan untuk dirinya sendiri dalam cahaya di mana dia ingin melihatnya, sambil tidak berfikir bahawa dia sendiri dapat melakukan sesuatu yang nyata pada masa sekarang untuk menjamin masa depan.

Saya juga ingin menyebut fenomena seperti sokongan sosial. Banyak orang yang memerlukan sokongan tidak meminta pertolongan atau menolaknya kerana takut berpisah dengan kebiasaan mereka melarikan diri dari kenyataan atau kerana tahap persepsi sokongan sosial yang rendah. Sisi lain dari fenomena ini adalah bahawa lebih kerap daripada tidak, orang di sekitar penagih tidak tahu bahawa dia memerlukan sokongan atau tidak tahu apa jenis sokongan yang dia perlu berikan, kerana alkohol atau penagih dalam masyarakat biasanya diejek atau dihina.

Sudah tentu, penagih sendiri sering menjadikan kehidupan orang yang mereka sayangi tidak tertahankan, tetapi mungkin sekiranya maklumat mengenai mekanisme ketagihan umum, mengenai sifat asal usulnya, dapat dielakkan bagi orang..

Jurang pengetahuan inilah yang cuba kita penuhi dengan mengatur projek media maklumat dan komunikasi

"Perkhidmatan Wilayah Bersatu untuk Penagih". Ahli psikologi dan psikoterapis sentiasa bersedia untuk memberikan segala kemungkinan bantuan kepada semua orang yang memerlukannya. Ini berlaku untuk kedua-dua pesakit dengan ketagihan dan saudara-mara mereka, tidak diragukan lagi terlibat dalam lingkaran kebodohan setan. Penilaian profesional mengenai keadaan dan perkembangan rancangan penjagaan individu, termasuk tahap biologi (detoksifikasi), fisiologi (rawatan komorbiditi) dan psikososial (pemulihan, resosialisasi), akan membantu anda dan saudara-mara anda mengatasi jalan penyembuhan yang sukar dan sukar ini..