Kemarahan kanak-kanak: nasihat daripada ahli psikologi

Mari kita bincangkan sebab-sebab histeria dengan psikologi kanak-kanak dan ibu Nelly Rushintseva. Dia memberi memo untuk semua ibu bapa tentang apa yang harus dilakukan semasa amukan anak..

TIDAK ada anak tunggal yang tidak pernah berubah dalam hidupnya. "Saya mempunyai bayi yang sempurna - dia tidur, bermain, makan," kata ibu saya kepada pelanggan Instagramnya. Tetapi setelah setahun, bayi mula mengatur "konsert", setelah mengetahui bahawa terdapat sekatan di dunia. Ibu bapa bimbang: “Apa yang harus dilakukan dengan amukan yang tidak masuk akal? Bagaimana cara bertindak balas dengan betul dalam situasi seperti itu? ".

Ramai orang berpendapat bahawa hasrat dan amukan adalah satu dan sama, tetapi tidak. Rasa ingin tahu adalah manifestasi protes anak terhadap sesuatu yang pada masa ini ternyata dilarang atau tidak dapat diakses. Ini adalah manifestasi kemerdekaan, usaha untuk "mendorong" ibu bapa, untuk bersikeras pada dirinya sendiri. Tantrum adalah manifestasi perasaan dan emosi yang tidak terkawal. Anak tidak mendengar kata-kata ibu bapa, tidak merasa sakit, berada dalam keadaan kesedaran yang berubah.

Tantrum bukan sekadar kehendak, jadi usaha pemalu oleh ibu bapa untuk menenangkan anak dengan cepat gagal. Sama sukarnya menghentikan bayi menangis seperti menghentikan bola salji yang bergegas menuruni gunung. Ibu dapat membantu bayi dalam keadaan "dewasa": tenang, penyayang dan percaya bahawa ini semua bersifat sementara.

? Mengapa amukan berlaku

Tingkah laku keras dan "menangis", yang kita ambil untuk mengamuk kanak-kanak, mempunyai alasan tersendiri bagi setiap anak: krisis usia, perangai, ciri-ciri asuhan keluarga, dan banyak lagi..

1. Zaman krisis

Pada usia sekitar 3 tahun, kanak-kanak mengalami krisis usia. Sekarang lelaki atau perempuan itu merasa bebas dan sangat membantah usaha orang dewasa untuk membetulkan tingkah laku mereka..

Menariknya, negatif utama ditujukan kepada ibu. Kenapa? Ia mudah. Ibu adalah orang yang paling dekat dan "paling selamat". Anak tergesa-gesa untuk berdikari, berpisah dan pada masa yang sama takut kerana ini. Oleh itu, sangat penting untuk mengatakan: "Saya bersama anda, semuanya baik-baik saja, semuanya akan berlalu".

2. Ciri-ciri perangai

Bukan rahsia lagi bahawa ada anak-anak yang lebih cenderung menyelesaikan masalah dengan menangis. Besarnya ledakan emosi bergantung pada perangai dan ciri sistem saraf:

3. Keseronokan sistem saraf yang berlebihan kerana kurang tidur

Mitos yang paling popular, tersebar di kalangan ibu bapa: "Dia tidak tidur pada siang hari - dia tidur lebih awal pada waktu petang." Biasanya orang dewasa yang tidak mahu menyesuaikan rutin mereka dengan rejim kanak-kanak mengatakan demikian. Tetapi kanak-kanak konservatif dan cinta kestabilan. Oleh itu, dalam dunia yang sentiasa berubah, harus ada "sauh" yang stabil: ibu, ayah, waktu makan, tidur, berjalan, berenang. Ini adalah bagaimana sempadan pertama bayi terbentuk..

Adakah anak-anak anda mempunyai hari yang penuh dengan tayangan: tadika, pasar raya besar, tetamu, banyak kartun? Kesan yang banyak boleh menyebabkan histeria. Oleh itu, kami memasukkan semua hiburan keluarga ke dalam rejim dan membiarkan para tetamu tepat pada waktunya.

4. Berusaha menarik perhatian kepada diri sendiri

Selalunya di majlis resepsi dengan seorang psikologi kanak-kanak, ibu-ibu menceritakan bagaimana mereka bosan dengan amukan anak yang berterusan. Saya bertanya bagaimana hari biasa mereka di rumah. Ternyata ibu bekerja di komputer, dan bayi terpaksa menghiburkan dirinya. Kadang-kadang mereka dari pagi hingga petang tanpa berjalan-jalan, TV di latar belakang. Putus asa dalam usaha menarik ibunya untuk bermain, bayi mula berubah-ubah dan memanjakan diri.

5. Manipulasi untuk mendapatkan apa yang anda mahukan (mainan baru, jangan tidur)

Walaupun manipulasi berada dalam kerangka keinginan terkawal, kini saatnya untuk memikirkan membetulkan gaya pendidikan keluarga. Manipulasi adalah tingkah laku yang dipelajari; kanak-kanak menyalinnya dari seseorang dalam keluarga. Fikirkan jika anda mempunyai?

Di beberapa keluarga, anak itu adalah pusat alam semesta, dan semua keinginannya dipenuhi sejak lahir. Kebenaran sering timbul sekiranya anak ditunggu-tunggu, terutama setelah kehilangan salah seorang anak. Ini adalah bagaimana ibu bapa membendung perasaan bersalah terhadap anak lelaki atau anak perempuan mereka. Dalam kes ini, anda perlu menghubungi ahli psikologi.

6. Anak tidak boleh bercakap

Seorang kanak-kanak berusia 2 tahun belum dapat membicarakan pengalamannya, jadi dia bertindak balas terhadap penghambatan dengan tangisan yang kuat. Malaise adalah pemangkin kerap untuk serangan histeris. Kanak-kanak belum dapat menyampaikan maklumat mengenai keadaan mereka kepada orang dewasa dengan bantuan perkataan. Mereka merasakan gangguan umum pada tubuh, tetapi mereka tidak dapat membezakannya. Oleh itu, jangan tergesa-gesa untuk memalukan anak, tetapi merasa dahinya kerana kenaikan suhu..

7. Kemunculan anak bongsu dalam keluarga

Tantrum sering menjadi teman anak-anak yang lebih tua selepas kelahiran adik-beradik. Bagaimana lagi untuk menarik perhatian ibu bapa?

? Apa yang perlu dilakukan jika kanak-kanak histeris

1. Tenangkan diri anda, kendalikan pernafasan anda dan jangan melihat-lihat untuk mencari penilaian. Ia berlaku kepada semua orang!

2. Jadikan ruang selamat. Sekiranya kanak-kanak melengkung di busur, melambaikan kaki dan tangannya, memukul kepalanya - bantal pengganti, tangan.

3. Bawa bayi anda dalam pelukan anda. Tekan dengan kuat tetapi lembut kepada anda, bergoyang dengannya. Besi dari atas ke bawah, bermula dari kepala.

4. Ucapkan dengan lembut ungkapan "Ibu ada bersamamu", "Saya sudah dekat." Suara asli ibu akan menjalankan tugasnya.

5. Apabila terdapat lebih banyak jeda antara tangisan (histeria mereda), katakan: "Nak, kamu sangat marah", "Oh-oh, betapa menghina." Kami menghidupkan dan mengatakan sesuatu seperti "Saya marah, letih! Bayi saya! Dan saya ingin mengajak anda untuk melihat bagaimana kren tinggi membina rumah. " Atau "Mari kita beli jus?" Kami menawarkan tidak lebih daripada dua pilihan.

6. Kemudian anda boleh memberikan air kepada anak dan membasuhnya..

! Pencegahan histeria: memo untuk ibu bapa kanak-kanak kecil

    • Dos tekanan fizikal dan mental (menonton kartun) yang diterima oleh bayi sepanjang hari.

• Tetap terjaga dan tidur. Sangat penting untuk tidak melewatkan tidur siang..

• Ajarkan anak anda untuk menyuarakan emosi: "Anda tersinggung sekarang", "Apa yang anda marah?", "Mengapa anda marah?" Merealisasikan mood membantu kanak-kanak memahami dan menyampaikan perasaan mereka.

• Siapkan anak anda untuk perubahan yang akan datang. Contohnya, beri amaran kepada anak anda mengenai lawatan pertama ke tadika beberapa minggu sebelum kejadian..

• Menetapkan peraturan dan batasan. Selalunya, kanak-kanak mengatur "konsert" dalam keluarga di mana keperluan orang dewasa tidak konsisten.

• Biarkan anak anda lebih berdikari. Buat dia berasa seperti orang dewasa. Gunakan soalan "berguna": "Adakah anda akan memakai pakaian ketat merah atau kuning?", "Siapa yang mematikan TV - anda atau saya?"

• Bermain bersama lebih kerap - ini membantu mengalihkan fokus kegelisahan ke dalam situasi bermain dan dengan itu melegakan tekanan dengan baik.

Tantrum pada kanak-kanak berumur 2 tahun. Apa yang harus dilakukan dan bagaimana bertindak balas terhadap amukan kebudak-budakan

Tantrum pada anak kecil agak biasa. Mungkin setiap ibu bapa berhadapan dengan kenyataan bahawa anak itu menimbulkan kemarahan satu tahap atau tahap yang lain.

Ada baiknya jika histeria kanak-kanak ditunjukkan hanya dengan menangis. Beberapa keadaan sampai pada tahap yang mana bayi mula memukul kepalanya ke dinding atau lantai. Pada saat-saat seperti itu, ibu bapa sama ada tidak memperhatikan anak kecil dan telatahnya, atau melakukan apa sahaja untuk membuat anak itu tenang, atau, dalam keadaan marah, mula membuang emosi negatif pada bayi, mengumpat dan menjerit, sehingga memperburuk keadaan.

Dalam artikel ini kita akan membincangkan sebab-sebab kemarahan kanak-kanak pada usia 2 tahun, kerana pada usia ini bayi sudah menyedari dirinya sebagai seorang.

Dengan memerhatikan ibu bapa dan tingkah laku mereka, anak mula memahami bagaimana mungkin untuk memanipulasi ini atau orang yang disayangi..

Cara mengatasi masalah bayi dan bagaimana mencegahnya pada masa akan datang?

Mengapakah kanak-kanak itu membuang amukan. Sebab-sebabnya

Secara umum, histeria pada kanak-kanak adalah fenomena biasa. Oleh itu, lelaki kecil itu ingin mempertahankan kedudukannya, untuk mendapatkan apa yang dia mahukan. Juga, keadaan bayi yang teruja dapat menunjukkan penyakit, kerja berlebihan, kelaparan..

Pakar menyebut histeria sebagai keadaan di mana seorang kanak-kanak tidak dapat mengatasi emosinya sendiri, sistem sarafnya gelisah. Pada saat ini, baik pujukan dan kata-kata tidak bertindak terhadapnya, dia tidak dapat menenangkan diri. Dalam beberapa kes, doktor mungkin menetapkan ubat penenang..

Apa yang boleh menyebabkan amukan pada bayi berusia dua tahun?

  • Pada usia dua tahun, kanak-kanak itu sudah mempunyai keinginan tertentu. Tidak selalu dia dapat menjelaskan dengan tepat kepada ibu bapanya apa yang dia mahukan. Akibatnya, salah faham timbul antara orang dewasa dan kanak-kanak. Kanak-kanak itu menyedari bahawa mereka tidak memahaminya dan dari kehebatannya sendiri dapat menimbulkan kemarahan.
  • Bayi menjadi sangat murung ketika jatuh sakit atau sakit: kepala, lengan, kaki.
  • Sekiranya kanak-kanak lapar, letih atau tidak cukup tidur. Seorang lelaki kecil pada usia ini mungkin tidak memahami sebab kesihatannya yang buruk dan mula berubah-ubah.
  • Kekurangan perhatian. Dalam situasi seperti itu, bayi akan berusaha dengan cara apa pun untuk menarik perhatian orang dewasa, termasuk menjerit.
  • Semasa tempoh pembentukan keperibadian, kanak-kanak sering menyalin tingkah laku orang di sekeliling mereka. Khususnya, ibu bapa adalah contoh baginya. Sekiranya Ibu dan Ayah sering dalam mood yang tidak baik dan mudah marah, tidak hairanlah bayi itu mempunyai keinginan. Kanak-kanak juga meniru bayi lain. Contohnya, ketika seorang kanak-kanak kecil melihat anak yang menangis, dia mungkin berfikir bahawa ini adalah perkara biasa, sehingga menyalin tingkah lakunya..
  • Tantrum boleh berlaku pada anak-anak yang terlalu banyak meminta kerabat mereka. Pada usia dua tahun, kanak-kanak itu masih sangat kecil dan mungkin tidak banyak memahami. Akibatnya, dia mula membela diri dan menangis. Sebaliknya, ibu bapa yang melindungi anak mereka secara berlebihan, sehingga kehilangan kebebasannya, juga boleh menyebabkan histeria pada lelaki kecil itu..
  • Sejak usia dini, kanak-kanak itu perlu diajar norma-norma tingkah laku. Jika tidak, bayi tidak menyedari bagaimana untuk bertindak dengan betul - untuk tindakan apa yang dia boleh dihukum, dan yang mana dia dapat dipuji.
  • Kanak-kanak itu boleh menimbulkan kemarahan jika dia terkoyak dari sebarang aktiviti.
  • Taktik keibubapaan yang salah. Contohnya, jika anda mengambil objek dari bayi, tetapi setelah berpanjangan, objek ini dikembalikan, maka corak tingkah laku tertentu terbentuk pada anak. Dia mula memahami bahawa setelah kegilaannya, dia akan mendapat apa yang dia mahukan..
  • Sekiranya kanak-kanak mempunyai perangai tertentu (kolerik atau melankolik). Kanak-kanak ini lebih cenderung histeris daripada yang lain..

2 jenis amukan kanak-kanak

Tantangan kanak-kanak boleh dibahagikan kepada dua jenis: kawalan kanak-kanak dan tidak terkawal. Penting bagi ibu bapa untuk memahami dan membezakan kedua-dua jenis ini agar dapat membantu bayi dalam keadaan tertentu..

Tantrum otak atas.

Tantrum jenis ini dikawal sepenuhnya oleh anak. Ini dihubungkan dengan kenyataan bahawa dengan segera mendapatkan apa yang anda mahukan, atau dengan rasa tidak puas hati yang kuat terhadap sesuatu. Contohnya, keadaan di kedai tidak asing lagi bagi banyak pihak. Anak anda mahukan mainan baru, batang coklat, barang atau benda lain.

Atas keengganan anda membelinya, kanak-kanak itu melemparkan amukan di kedai, tidak memperhatikan apa-apa atau sesiapa pun.

Kanak-kanak mengawal keinginan mereka sendiri. Sekiranya anda membelinya barang yang dia perlukan, bayi akan segera tenang dan menjadi yang paling bahagia. Ini adalah bagaimana kanak-kanak belajar memanipulasi orang dewasa..

Berurusan dengan Histeria Terkawal

Hanya ada dua pilihan untuk menyelesaikan keadaan ini:

  1. ibu bapa memenuhi kehendak anak, sekiranya bayi mereka berhenti berubah-ubah
  2. ibu bapa mengabaikan amukan bayi

Sekiranya ibu dan ayah memutuskan untuk tidak menjadi objek manipulasi oleh anak mereka, mereka harus bertindak dengan berhati-hati, tanpa emosi negatif, kemarahan atau kerengsaan. Jika tidak, ada kemungkinan memperburuk keadaan ini. Anda mesti sentiasa mengawal kata-kata dan emosi anda, bercakap dengan anak anda dengan nada yang tenang..

Jangan sesekali menyerah pada amukan bayi anda. Jika tidak, dia akan memahami cara bertindak agar masih dapat mencapai matlamatnya..

Penting untuk bercakap dengan anak anda. Terangkan kepadanya mengapa pada saat ini anda tidak dapat memenuhi keinginannya, atau membeli barang yang diperlukan. Berikan hujah anda! Anak itu mesti memahami bahawa memang ada alasan yang baik, dan bukan hanya kerana ibu dan ayah menginginkannya.

Ikuti cadangannya dan, mungkin, anda akan mengatasi kemarahan anak kecil anda dengan lebih mudah dan pantas:

  1. Anak perlu dijelaskan bahawa ibu bapa sangat memahami dia dan keinginannya.
  2. Berikan hujah yang kuat kepada bayi anda untuk menolak anda
  3. Jelaskan kepada anak bahawa tingkah lakunya benar-benar tidak normal, beri amaran tentang hukuman yang sewajarnya
  4. Janjikan bayi anda bahawa anda boleh membeli barang yang diinginkannya sebaik sahaja ada peluang.



Sekiranya kanak-kanak itu tidak mahu mendengarkan anda dan terus menjadi histeris, hukuman itu mesti dilaksanakan, seperti yang anda janjikan. Dan juga kerana kesalahannya sendiri, dia tidak akan pernah mendapat apa yang dia perlukan.

Kanak-kanak itu perlu memahami bahawa tidak semua syaratnya mesti dipenuhi dengan segera. Tetapi sekiranya dia belajar untuk bersabar dan mengawal tingkah lakunya, dia masih dapat memperoleh apa yang dia inginkan..

Tendrum otak yang lebih rendah.

Jenis amukan ini adalah kebalikan dari yang dijelaskan di atas, dan kanak-kanak itu tidak dapat mengawal emosinya. Bayi mempunyai sensasi emosi yang kuat sehingga dia tidak dapat mengatasinya..

Keadaan ini serupa dengan keadaan semangat di mana anak tidak dapat berfikir dengan secukupnya. Pada masa ini, otak bayi berfungsi dengan cara yang berbeza, dan apa-apa ucapan ibu bapa tidak mencapai kesedaran..

Dalam kes ini, hanya ada satu cara untuk menenangkan bayi - untuk melegakan ketegangan saraf..

Dengan kemarahan seperti itu, mengangkat suara anda kepada anak tidak berguna, dia masih tidak memahami anda.

Apa yang perlu dilakukan dengan histeria yang tidak terkawal

Dalam keadaan ini, situasi ini tidak boleh berlaku, abaikan bayi, dan biarkan sahaja.

Sekiranya dalam kes ini perbualan tidak bermakna, ikuti cadangan berikut:

  1. Anda perlu memeluk bayi dengan pelukan
  2. Bercakap dengan nada lembut dan lembut, cuba menenangkan bayi. Beritahu dia semuanya baik-baik saja.
  3. Sentuhan orang yang dikasihi dapat menghentikan kemarahan anak. Pukul, peluklah dengan lembut.
  4. Menjauh dari tempat di mana histeria bermula.


Setelah kanak-kanak itu tenang, cuba bercakap dengannya. Jangan memarahi kanak-kanak itu dalam keadaan apa pun! Jika tidak, histeria boleh menyala lagi. Ibu bapa perlu memahami mengapa serangan histeria berlaku.

Sekiranya anda berjaya mengetahui sebab yang menyebabkan keadaan ini pada anak, anda perlu melakukan perbualan, jelaskan kepada anak apa dan mengapa dia salah dan bagaimana bersikap. Perbualan pendidikan harus sangat lembut dan bijaksana..

Perkara yang paling penting dalam histeria otak bawah adalah kehangatan ibu bapa dan keupayaan untuk menghiburkan bayi anda!

Cara bertindak balas terhadap amukan anak dan cara menenangkan diri

Kami telah menganalisis sebab utama mengapa kanak-kanak membuang amukan. Setelah memahami mengapa bayi itu sedang nakal, ibu bapa harus mengambil tindakan.

Perkara yang paling penting pada masa ini adalah menjaga rasa tenang. Cuba tenang, tidak merosakkan bayi, tidak menggunakan kekerasan fizikal. Ini hanya akan memburukkan lagi keadaan. Seperti yang dibincangkan dalam artikel ini, amukan dapat terjadi pada usia dua tahun yang tidak dapat dikendalikan oleh anak. Dan kemarahan ibu bapa hanya akan menyebabkan kanak-kanak itu menangis lebih banyak lagi..

  • Jauhkan anak dari tempat di mana lonjakan emosi berlaku
  • Selalunya, anak-anak menunjukkan emosi negatif mereka di hadapan ibu atau ayah dengan bermain di panggung. Cukup sekadar pergi sebentar, kemudian kembali. Kanak-kanak itu akan tenang dan tidak lama lagi akan melupakan sebab keadaan emosinya yang ribut.
  • Bercakap dengan bayi anda. Sekiranya kemarahan itu berlaku kerana anda tidak membeli barang yang diinginkan, jelaskan alasan penolakan anda. Dengan kehendak seperti itu, nada anda harus tenang, tetapi pada masa yang sama tegas. Dan tidak akan berlaku mengenai kanak-kanak itu, bersetuju dengan semua kehendaknya. Kanak-kanak berasa sangat selesa ketika itu, dan pada masa akan datang anda berisiko menjadi objek manipulasi oleh si kecil.
  • Cuba mengalihkan perhatian anak anda. Pada usia dua tahun, anak-anak dengan cepat mengalihkan perhatian mereka dari satu objek (aksi) ke objek yang lain.
  • Pada masa bercakap dengan bayi, semestinya berada pada tahap matanya
  • Peluklah bayi anda. Sekiranya bayi menolak, jangan berkeras, katakan kepadanya bahawa dia sendiri boleh datang dan memeluk anda kapan pun dia mahu. Adalah wajar bahawa histeria berakhir di pelukan orang yang dikasihi dengan tangisan yang tenang
  • Abaikan sekali. Sekiranya, menurut pendapat anda, anak itu menimbulkan kemarahan, anda tidak boleh memperhatikan tingkah lakunya pada masa ini. Kanak-kanak itu, kerana tidak ada orang yang bertindak balas terhadapnya, dengan cepat kehilangan minat terhadap keinginannya. Jangan menyalahgunakan kejahilan ini. Jika tidak, gelisah mungkin terasa seperti tidak diperlukan..

Ingatlah bahawa semasa membesarkan bayi, penting untuk dapat melarang anak itu, tidak menyerah pada keinginannya. Dengan bertambahnya usia, bayi sudah semestinya memahami apa maksudnya dibenarkan dan apa yang tidak..

Cara mencegah amukan

Agar anak dilindungi sesedikit mungkin oleh serangan keadaan histeris, perlu mengikuti beberapa peraturan.

  1. anak mesti mempunyai rutin harian yang betul.
  2. Bayi perlu dibekalkan dengan tidur yang sihat
  3. Berikan masa lapang kepada bayi anda sebanyak mungkin
  4. Biarkan bayi anda bebas mengikut akal. Sekiranya anak anda ingin menolong anda membersihkan lantai, beri dia peluang ini.
  5. Pada waktu siang, jangan biarkan emosi terlalu terang. Contohnya, jika anda akan pergi ke kebun binatang, anda tidak boleh menghabiskan terlalu lama sebelum ini dan aktif menghabiskan masa di luar.
  6. Belajar untuk berunding dengan bayi anda. Untuk menjangkakan kemarahan, segera cadangkan alternatif
  7. Ingat bahawa lelaki kecil itu berkembang dengan meniru orang di sekelilingnya. Cubalah untuk selalu baik, sopan dalam komunikasi, sabar

Sebagai tambahan kepada kehendak harian, banyak ibu bapa berhadapan dengan amukan anak pada waktu malam..

Mereka bermula dengan jeritan yang tidak kuat. Sekiranya pada masa ini anda menghampiri bayi, bawa dia ke dalam pelukan anda, maka anda dapat mengelakkan berlakunya ledakan histeris.

Untuk mengelakkan histeria pada waktu malam, anda mesti:

  1. jangan terlalu banyak bekerja anak pada waktu petang, jangan bermain permainan aktif. Cukuplah berjalan-jalan malam yang tenang, mandi dengan air sejuk, baca buku.
  2. Jangan hidupkan TV, terutamanya kartun dengan raksasa atau makhluk yang tidak dapat difahami.
  3. Jangan makan berlebihan pada waktu malam. Sebelum tidur, cukup minum segelas kefir.

Kesalahan ibu bapa: apa yang tidak boleh dilakukan semasa amukan anak

Ramai ibu bapa tersesat ketika bayi menjadi histeris. Terutama jika ia berlaku di tempat awam. Ibu dan ayah muda mula bertindak secara intuitif, merasa tidak selesa di hadapan pandangan orang yang tidak dikenali.

Dalam membesarkan anak, semua tindakan mesti konsisten dan tidak bertentangan. Kesalahan utama ibu bapa muda adalah tepat dalam hal ini. Sekiranya anda menolak sesuatu untuk anak anda, maka tiada pujukan dan hasrat harus mengubah keputusan anda. Kedudukan anda mesti tegas hingga akhir.

Kanak-kanak dari usia dini harus diajar dengan perkataan "tidak", "tidak". Contohnya, anda mempunyai peraturan tertentu: anda tidak membenarkan bayi anda makan gula-gula sebelum makan. Saudara-mara yang lain juga harus mematuhi peraturan ini. Situasi di mana datuk dan nenek melanggar keluarga ini tidak boleh diterima.

Pelbagai larangan tidak boleh menjejaskan hubungan dengan anak dengan cara apa pun. Hukuman dan sekatan mestilah wajar dan difahami oleh bayi.

Kesalahan keibubapaan yang biasa berlaku adalah sikap tidak sopan, nada tinggi atau penderaan fizikal sebagai tindak balas terhadap amukan bayi. Selalunya, ibu bapa sendiri tidak dapat mengatasi emosi negatif dan mula menjerit dan bersumpah pada bayi. Tingkah laku ini menyumbang kepada ledakan histeria yang baru dan lebih besar lagi. Oleh itu, bayi mengalami sistem garaj..

Ingat: anda selalu perlu mengawal diri! Anda seorang dewasa, anda adalah contoh terpenting bagi anak anda.!

Tantrum pada kanak-kanak - apa yang perlu dilakukan.

Dengan bertambahnya usia, kanak-kanak mempunyai lebih banyak keinginan dan keperluan yang tidak selalu dapat dipenuhi. Mereka mula menunjukkan reaksi emosi yang kuat terhadap larangan ibu bapa mereka. Yang diinginkan tidak dapat dicapai - kanak-kanak itu histeris. Adakah kesalahan ibu bapa, watak anak, atau penyakit serius yang menyebabkan tingkah laku ini? Dan bagaimana menangani masalah kanak-kanak dengan betul?

Punca amukan

Terdapat masa-masa kritikal tertentu dalam kehidupan anak apabila perhatian khusus diperlukan dari ibu bapa. "Histeria" dari sudut pandang perubatan - kegembiraan saraf, sawan. Diiringi oleh air mata, jeritan, kejang.

Punca fisiologi

Pada kanak-kanak di bawah umur 3 tahun, sawan histeris disebabkan oleh ketidaktuaan otak. Seorang kanak-kanak berusia 2 tahun tidak cukup mengembangkan pertuturan dan gerak isyarat. Dia masih tidak dapat menilai keadaan dan mengambil tindakan yang tepat. Namun, dia berusaha mempertahankan kedudukannya, mempunyai sikap negatif terhadap kehendak ibu bapa. Dalam tempoh kritikal, keadaan emosi seperti kemarahan dan kemarahan meningkat dengan cepat. Kanak-kanak itu berhenti mengawal dirinya dan tidak mendengar kata-kata yang ditujukan kepadanya.

Serangan tingkah laku yang tidak terkawal dapat menimbulkan:

  • ketidakselesaan dari rasa lapar, dahaga, sakit, kekenyangan dan terlalu panas;
  • terlalu banyak bekerja selepas permainan yang terlalu aktif, berjalan-jalan, perjalanan;
  • kegembiraan berlebihan selepas percutian, perjalanan membeli-belah dan peristiwa emosi lain;
  • situasi konflik kerana ketidakmampuan untuk menjelaskan keinginan mereka kepada orang lain dan kurangnya kemahiran komunikasi;
  • merasa tidak sihat, ketika penyakit ini baru bermula, malaise.

Perhatian khusus harus diberikan kepada serangan tingkah laku yang tidak terkawal pada bayi ketika sukar untuk menenangkannya. Kadang-kadang amukan tanpa sebab yang jelas dikaitkan dengan manifestasi gangguan mental atau saraf. Rundingan dengan doktor akan membantu mengenal pasti punca gangguan dan memulakan rawatan tepat pada waktunya.

Kesalahan ibu bapa

Semakin tua kanak-kanak itu, semakin sedar tingkah lakunya. Dia mempunyai minat baru dan keinginan untuk berdikari. Tidak cukup baginya apa yang dibenarkan sebelumnya. Dia sangat memahami bahawa anda dapat mencapai matlamat anda jika anda "mencerca".

Kesalahan ibu bapa, kerana kanak-kanak itu sengaja mula mengalami histeria:

  • larangan yang sangat ketat, selalunya tidak masuk akal, penyalahgunaan kuasa ibu bapa;
  • ibu bapa membenarkan semuanya, dan anak itu tidak tahu perkataan "tidak";
  • mencabut larangan itu setelah bermulanya histeria;
  • situasi konflik apabila salah seorang ibu bapa melarang sesuatu, dan yang lain segera memberi kebenaran;
  • galakan tingkah laku, tingkah laku dan ciri-ciri tingkah laku demonstratif lain;
  • kurang perhatian, kasih sayang dan cinta, sikap menghina orang yang disayangi atau intonasi yang mengancam;
  • pertengkaran dan skandal dalam keluarga;

Perwatakan dan perangai anak

Selalunya, kecenderungan untuk mengamuk dijelaskan oleh keunikan watak dan perangai anak. Sebilangan kanak-kanak mudah bersemangat, marah dan agresif. Yang lain menangis dan panik dengan alasan apa pun. Terdapat konsep "watak histeris" dan hiperaktif. Tingkah laku ini sering digunakan untuk menarik perhatian. Cuba untuk lebih kelihatan. Salah satu caranya adalah histeria ganas, yang berakhir dengan cepat jika tidak ada "penonton" di dekatnya, dan mood berubah dengan cepat.

Bayi dengan kegembiraan saraf yang tinggi, terdedah kepada pelbagai ketakutan dan fobia, sering kali membesar-besarkan pengalamannya..

Punca amukan pada kanak-kanak:

  1. Peningkatan keseronokan;
  2. Suasana tidak stabil;
  3. Keberkesanan yang berlebihan;
  4. Cadangan;
  5. Mementingkan diri sendiri.

Apakah perbezaan antara histeria dan kehendak

Menjadi berubah-ubah, anak itu menyatakan rasa tidak puas hati atau keinginannya. Oleh itu, dia cuba menggambarkan keadaan fizikalnya - kelaparan, keletihan, kurang tidur atau penyakit yang menyakitkan. Menangis, menjerit, menjauhkan ibu bapa dengan tangan mereka semua adalah bentuk kebencian yang ringan. Dengan tingkah laku ini, bayi dapat mengawal emosinya, anda boleh berunding dengannya, mengalihkan perhatian dan menenangkan diri.

Tantrum pada kanak-kanak berbeza dengan keinginan kerana tidak disengajakan dan merupakan bentuk tingkah laku yang teruk. Biasanya reaksi ganas ini disertai dengan tangisan, jeritan yang sangat kuat dan menghentak. Kanak-kanak itu melemparkan mainan, berjalan di lantai, bahkan boleh memukul kepalanya dan merobek rambutnya. Dalam beberapa kes, serangan histeris pada anak disertai dengan kejang, sawan dan lengkungan. Kadang-kadang serangan yang sangat kuat disertai dengan muntah, gemetar, air liur, kencing yang tidak berterusan. Pada kanak-kanak kecil, penangkapan pernafasan mungkin berlaku kerana kekejangan laring.

Penting bagi ibu bapa untuk membezakan amukan anak dari serangan epilepsi, apabila anak jatuh dengan teruk, kehilangan kesedaran. Kekejangan teruk bermula. Buih mula keluar dari mulut. Dengan gejala seperti itu, anda harus segera berjumpa doktor..

Tekanan. Tindak balas terhadap pengaruh luar

Sebilangan ibu bapa, membesarkan anak, menggunakan kaedah yang sangat kejam, tidak menyedari bahawa jiwa anak itu tidak "mengeras" seperti orang dewasa. Intimidasi oleh watak dongeng yang menakutkan, doktor jahat dan pegawai polis, dll. mengembangkan ketakutan pada kanak-kanak. Pada masa akan datang, perjumpaan dengan watak-watak ini atau serupa menyebabkan ketakutan yang kuat pada anak dan, sebagai akibatnya, gangguan saraf dan mimpi buruk.

Kanak-kanak mempunyai imaginasi yang sangat kaya. Setelah menonton filem yang tidak bertujuan untuk kanak-kanak, dia mula berfikir bahawa seseorang bersembunyi di almari atau di bawah katil. Takut dengan riak dan kegelapan. Segala perkara kecil yang tidak dapat dia jelaskan kepada dirinya berubah menjadi ketakutan yang kuat..

Selain itu, tekanan yang teruk dan gangguan saraf boleh menyebabkan:

  • Pada kanak-kanak dengan jiwa yang tidak bersedia dan terlalu sensitif, ketakutan boleh timbul dari keadaan yang tidak dijangka. Contohnya, seekor anjing atau badut dalam sarkas tiba-tiba berlari.
  • Ancaman tali pinggang dan serangan menyebabkan kerengsaan sistem saraf dan tekanan yang terlalu tinggi.
  • Keadaan yang serius dan tidak dijangka, disaksikan atau disertai oleh orang kecil - ini adalah kemalangan, bencana alam, kebakaran dan bencana.
  • Penceraian ibu bapa yang sukar, apabila masing-masing berusaha untuk mengaibkan yang lain di mata anak. Perpisahan berpanjangan dari ibu bapa yang dikasihi atau salah seorang daripada mereka.
  • Penjelasan yang salah oleh ibu bapa mengenai apa jua keadaan dan keadaan hidup.
  • Perubahan persekitaran dan persekitaran biasa, misalnya, semasa lawatan pertama ke kemudahan penjagaan anak. Mengubah tabiat tidur dan makan anda.

Cara melegakan ketegangan saraf

Bagaimana anda dapat membantu anak anda mengembangkan kemahiran menangani ketegangan saraf? Langkah pertama adalah menghilangkan punca keadaan tekanan..

Tanyakan mengenai apa yang dilalui oleh anak itu dan apa yang dia rasakan. Kejujuran dan kepercayaan ketika bercakap tentang apa yang ditakutkan oleh anak itu, apa yang mengganggu dia dan apa yang dia mahukan. Pertimbangkan keinginannya.

Dalam semua tindakan dan situasi sukar, tunjukkan cinta anda secara terbuka. Pegang anak dalam pelukan anda, peluk erat, bisikkan di telinga anda, semasa anda mencintainya.

Perbezaan yang jelas antara apa yang boleh dilakukan oleh anak dan apa yang tidak boleh dilakukan. Mengawal setiap langkah secara berlebihan akan menyebabkan kerosakan. Bantu memahami batasan dari apa yang dibenarkan. Biarkan berdikari dan belajar untuk bertanggungjawab terhadap tindakan anda.

Mengalihkan perhatian, cari sesuatu yang mesti dia lakukan dengan senang hati. Mempromosikan kepentingan terbaik kanak-kanak. Melakukannya dengan perkara kegemarannya. Pantau maklumat yang ada pada anak ketika menonton program dan program di TV

Kawal tingkah laku anda. Dalam situasi yang sukar, cubalah untuk tetap tenang sehingga anak yakin dengan perlindungan dari orang dewasa.

Dengan mengembangkan pemikiran yang rasional, yakinkan bahawa fantasi dan realiti adalah perkara yang berbeza. Terangkan sebab-sebab tindakan dan akibatnya.

Rejim, pemakanan dan tidur yang betul.

Keperluan hubungan badan

Kanak-kanak itu terlalu bersemangat atau gugup, histeris baginya adalah sejenis kaedah untuk menghilangkan tekanan yang berlebihan. Pelukan, pukulan, urutan ringan akan membantu anak berehat dan tertidur dengan tenang. Bayi memerlukan sentuhan ibu, mahu merangkak kepadanya.

Dengan kurangnya kasih sayang dan perhatian daripada ibu bapa, dia akan meminta hubungan daripada ibu bapa dengan cara apa pun. Semakin kecil bayinya, semakin dia memerlukannya untuk kesejahteraan dan perkembangan yang betul..

Manipulasi orang lain

Kejang histeris, dengan pertolongan yang mana seorang kanak-kanak berusaha untuk mencapai sesuatu sendiri dari orang yang disayanginya, biasanya bermula pada usia 1.5-2. Sekiranya kanak-kanak itu sebelumnya mengalami kegatalan kerana keletihan, gangguan saraf dan ketidakselesaan, sekarang bayi memahami bahawa dengan cara ini dia dapat memperoleh apa yang dia mahu atau enggan memenuhi syarat yang tidak disukainya.

Dalam kes ini, ibu dan bapa tidak boleh dipimpin oleh anak. Jika tidak, dia akan terus berusaha sendiri, memulakan tangisan dan amukan.

Pada usia 3 tahun, kanak-kanak itu sudah merasa seperti seorang. Dia cuba menunjukkan kebebasan, bersungguh-sungguh dan keras kepala. Jangan fokus pada tingkah lakunya. Adalah perlu untuk berkelakuan sedemikian rupa sehingga bayi memahami bahawa dia disayangi, tetapi tidak mahu berkomunikasi ketika dia, memerhatikan reaksi orang yang disayangi

cuba memanipulasi mereka. Anak mesti membuat kesimpulan bahawa dia tidak akan mencapai apa-apa dengan tingkah laku tersebut. Sebaiknya buat ilusi pilihan, mengelakkan arahan langsung, tidak membenarkan jawapan "tidak".

Memanipulasi orang yang anda sayangi dengan membuang amarah adalah kebiasaan berbahaya. Ini memberi kesan negatif terhadap pembentukan watak dan akan menimbulkan banyak masalah pada masa akan datang..

Rasa ingin tahu dan kemarahan kanak-kanak berlalu ketika anak belajar untuk menyatakan permintaan dan keinginan dengan kata-kata.

Tantrum pada kanak-kanak - apa yang perlu dilakukan

Komarovsky menasihati: untuk bertindak balas dengan tepat terhadap kehendak kanak-kanak itu

sangat penting. Pada masa seperti itu, kanak-kanak itu berada dalam keadaan mental yang tidak dilindungi. Segala sesuatu yang berlaku padanya pada masa ini kekal di bawah sedar dan menentukan tingkah lakunya di masa depan.

Untuk menentukan dengan tepat bagaimana menangani keinginan, bagaimana bertindak semasa histeria, anda perlu menilai keadaan dengan tepat, mengetahui penyebabnya. Prinsip asas tingkah laku keibubapaan:

Tenangkan diri anda. Jangan marah dan jangan berteriak pada anak, tetapi dengan tenang tunggu serangan. Jangan mengikut arahan anak. Jangan menjerit atau menakutkan dengan hukuman.

Tantrum di kedai, di taman permainan, di hadapan orang ramai - jangan memperhatikan nasihat dan rasa tidak puas hati orang lain. Cuba keluarkan bayi dari ruang tertutup secepat mungkin atau bawa keluar. Lebih baik di udara. Basuh muka anda dan minum.

Peluk, peluk, duduk berlutut, atau angkat dan biarkan dia menangis. Sekiranya dia tidak membenarkan melakukan ini, pegang tangannya, pusing ke belakang.

Untuk meyakinkan bahawa ibu ada di sini dan sangat menyayanginya. Panggil perasaannya: "anda takut", "anda lelah", "anda marah", iaitu, jelaskan apa yang berlaku pada anak itu dan beritahu dia bahawa anda adalah sokongannya.

Jangan cuba berdebat dengan anak. Dia tidak akan mendengar sebarang hujah. Cuba mengalihkan perhatiannya.

Semua kaedah telah dicuba, dan amukan kerap berterusan. Sekiranya kanak-kanak itu tidak sakit dan tidak ada ancaman terhadap kesihatannya, biarkan anak itu sendiri menangis dan abaikan tangisan itu sebentar. Anda tidak perlu memarahi dan mengunci anak, tetapi jelaskan bahawa anda boleh melakukan sesuatu yang menarik bersama apabila anda bosan menangis.

Jangan takut dengan amukan kebudak-budakan. Anda hanya perlu bertindak balas terhadap mereka dengan betul. Ketahui bahawa bayi mempunyai emosi dan perasaan yang sama seperti orang dewasa. Dia belum tahu bagaimana untuk menyatakannya dengan betul. Perasaan tidak dapat dikawal. Hanya tingkah laku yang dapat dikawal.

Pendekatan yang betul untuk mengamuk kanak-kanak

Histeria kanak-kanak adalah fenomena biasa, dan bukan manifestasi asuhan buruk, ketidaksabaran, ketidaksopanan. Ini adalah beban sistem psiko-emosi yang berlebihan. Ketika kanak-kanak itu menimbulkan kemarahan, seolah-olah dengan alasan apa pun, dia menunjukkan reaksi terhadap situasi itu, yang dia mahukan sesuai dengan senario. Tetapi dia gagal mencapainya.

Apakah sebab histeria?

Beberapa faktor boleh memprovokasi tingkah laku seperti itu pada kanak-kanak:

  • Keadaan fizikal sekiranya bayi terlalu banyak bekerja, letih, lapar atau kesakitan. Sehingga berumur 4-5 tahun, kanak-kanak tidak memahami bahawa mereka mahu makan dan tidur dan mula menjadi histeris. Oleh itu, tugas ibu bapa adalah memastikan detik-detik seperti itu terkawal..
  • Keadaan emosi - terlalu banyak emosi (pengalaman dalaman). Kekurangan perhatian atau hubungan emosi dengan anak juga menyumbang kepada amukan yang kerap..
  • Ketidakmatangan psikologi - kanak-kanak itu belum dapat menghentikan dirinya secara fizikal dan psikologi dan tidak bertindak balas dengan ganas terhadap kejadian tertentu.

Tantrum mengajar anak kecil untuk mengawal dorongan dan emosinya.

Emosi yang terkumpul dalam histeria hanya dapat diluahkan oleh anak-anak yang menangis. Oleh itu, ibu bapa mesti membiarkan anak melepaskan emosi sukar dan memeluknya..

Tantrum pada kanak-kanak pada usia 1 tahun

Tantrum juga boleh terjadi pada anak berusia satu tahun, walaupun diyakini bahawa mereka adalah ciri kanak-kanak yang lebih tua.

Dalam setahun, kanak-kanak itu masih tidak tahu bagaimana berjalan dengan baik, bercakap dan tidak mempunyai banyak kemahiran lain. Selalunya ini boleh membuat bayi kecewa dan dia akan marah, menyatakan emosinya dengan menjerit, menangis, jatuh secara khusus di lantai. Oleh itu, dia akan mencapai tujuannya jika, misalnya, dia tidak dibenarkan mengambil sesuatu atau dia sendiri tidak dapat mencapainya.

Juga, bayi menimbulkan rasa takut berpisah dengan ibunya (kegelisahan pemisahan) dan ketakutan terhadap orang dewasa orang lain, yang juga boleh menyebabkan air mata dan jeritan.

Tantrum pada kanak-kanak berumur 2 tahun

Pada usia 2 tahun, anak itu sering menimbulkan amukan dengan alasan apa pun, seperti yang difikirkan oleh ibu bapa. Mengapa?

Pada usia ini, anak sudah berjalan, mula aktif bercakap, memahami cara berkongsi dan melakukan sesuatu secara bergilir, belajar mengenali emosinya. Anak itu untuk pertama kalinya mula menyedari dirinya dan mencuba sifat semula jadi. Tetapi kemahiran verbal, fizikal dan emosi belum berkembang sepenuhnya dan anak mudah marah jika dia tidak dapat menyatakan keinginannya dengan kata-kata atau melakukan sesuatu sendiri..

Kerana apa yang bayi boleh marah dan menimbulkan kemarahan:

  • Anda tidak memahaminya dan tidak memberikan apa yang dia mahukan
  • Dia tidak mahu menunggu gilirannya
  • Anak itu tidak dapat menuangkan susu / jus ke dalam gelas atau menangkap bola, tetapi benar-benar mahu
  • Bayi itu juga mungkin mula menangis kerana sandwic tidak utuh, walaupun dia hanya menggigit
  • Hari ini dia membenci pasta, walaupun dia masih memuja semalam
  • Ibu bercakap pada masa yang salah atau salah semasa permainan...

Semasa amukan teruk, bayi akan menjerit, menangis, menghentak, jatuh ke lantai, menendang, menggigit, membuang barang.

Tantrum pada usia ini bersifat emosional ketika kanak-kanak merasa kecewa. Tetapi secara beransur-ansur anak itu dapat belajar menggunakan histeris untuk mendapatkan apa yang dia inginkan dari orang dewasa. Oleh itu, tingkah laku dan reaksi orang dewasa terhadap histeria sangat penting di sini.

Tantrum pada kanak-kanak berumur 3 tahun

Menjelang usia 3 tahun, bayi sudah banyak memahami. Ada tahap ketika dia ingin menunjukkan kebebasan sepenuhnya dan mempertahankan "Aku" di hadapanmu. Tetapi dia tidak selalu berjaya melakukannya dengan tenang. Akibatnya, kanak-kanak itu histeris. Tempoh ini rumit oleh fakta bahawa bayi sering bersikap negatif, keras kepala dan sering bertindak bertentangan dengan orang dewasa.

Oleh itu, pada usia 3 tahun, seorang kanak-kanak sering menimbulkan kemarahan jika ada sesuatu yang salah untuknya atau jika dia ingin mencapai matlamatnya dengan apa jua keadaan. Selalunya, nampaknya tidak jelas.

Tantrum pada kanak-kanak berumur 4-5 tahun

Menjelang usia ini, bilangan amukan pada kanak-kanak berkurang. Anak itu sudah dapat menyatakan dengan kata-kata apa yang dia mahukan, dia terbuka sepenuhnya dan tidak berusaha untuk bertentangan.

Dia sudah sedar akan cintanya kepada ibu bapanya. Dan orang dan hubungan menjadi yang paling menarik dan penting baginya..

Anak sudah pandai mengucapkan perasaan dan emosinya. Kemarahan pada usia ini berlaku sekiranya ibu bapa tidak mengikut arahan, dia tidak berkongsi sesuatu dengan rakan-rakannya. Juga pada usia ini, dia mungkin mula berbohong. Sebab untuk berbohong adalah ketakutan untuk tidak disukai oleh orang dewasa, dan penting bagi seorang anak untuk menjadi baik sekarang..

Semasa histeria, anak itu tidak hanya menangis, tetapi dapat menjerit sesuatu yang menyinggung perasaan: "Aku benci kamu, tinggalkan, kamu adalah ibu yang buruk..". Tetapi ini tidak bermaksud bahawa dia benar-benar berpendapat demikian.

Cara bertindak balas terhadap amukan?

Nasihat ahli psikologi

Tidak ada gunanya menenangkan seorang kanak-kanak dan bercakap dengannya semasa amukan. Kadang kala semakin banyak anda bercakap, semakin banyak bayi menangis dan menjerit. Juga, jangan menghukum bayi - sebaliknya, anda perlu membantu menangani perasaan dan emosi..

Sekiranya kanak-kanak itu gugup, lebih baik diam. Tetapi jangan mengabaikan - anda mesti ada dan hadir dengan penuh emosi. Turun ke peringkat anak dan duduk di sebelahnya. Tanya: "Adakah anda mahu saya memeluk anda?" Sekiranya dia mengatakan tidak, hanya berada di sana.

Anda boleh mengulangi ungkapan yang sama: "Ibu sudah dekat, saya siap memeluk anda, saya akan menolong anda mengatasi." Anda tidak harus mengatakan: "Anda melakukannya dengan baik" - bagaimanapun, ini sebenarnya tidak berlaku.

Pada masa seperti itu, sangat penting untuk mengawal tahap emosi anda dan belajar menerima penderitaan anak. Untuk melakukan ini, perhatikan keadaan melalui mata bayi..

Tetap tenang dan yakin dan jangan menutup diri: "Walaupun anda histeris, saya akan pergi.".

Sebagai gantinya, dorong anak itu untuk berempati: “Kamu menjerit seperti itu, telinga saya sakit. Tolong senyap. "

Menetapkan peraturan dan batasan yang jelas. Mereka harus sesuai dengan usia anak dan difahami olehnya.

Pada siang hari, fokuskan perhatian bayi anda dengan baik.

Katakan apa yang boleh dilakukan oleh kanak-kanak dan bukannya perkara yang tidak dibenarkan. Biarkan ada sedikit larangan dengan cara ini.

Selepas 2 tahun, gunakan prinsip akibat logik dan semula jadi. Contohnya, jika seorang kanak-kanak tidak mahu memakai sarung tangan dan merasa histeria, pergi ke luar tanpa mereka. Tetapi beri amaran: "Tanpa sarung tangan, tangan anda akan membeku dan anda tidak akan dapat berjalan lama." Sebaik sahaja anda menyedari bahawa tangan anda membeku, tanyakan: "Adakah anda mahukan sarung tangan?" Anak akan bersetuju memakainya dengan lebih mudah. Atau: "Anda tidak tidur pada waktu siang, dan oleh itu saya juga tidak berehat - saya tidak mempunyai kekuatan untuk pergi ke laman web sekarang." Oleh itu, anak akan memahami bagaimana tindakannya membawa kepada apa akibatnya..

Inilah yang penting untuk dielakkan:

  • Pemerasan
  • Rasuah
  • Penyelesaian sekali pakai

Mereka tidak akan mengajar anak untuk membuat keputusan yang tepat dan tidak akan membantu menyelesaikan masalah kemarahan pada masa akan datang..

Ingat peraturan amukan selamat:

  • "Saya tidak menyakiti diri sendiri"
  • "Saya tidak akan menyakiti orang lain"
  • "Saya tidak merosakkan harta benda"

Sekiranya salah satu daripadanya dilanggar, anda perlu menyekat tindakan anak.

Adakah bayi anda sering nakal dan mengamuk? Kongsi dalam komen apa kesukaran yang anda hadapi pada saat-saat seperti itu?

Bahaya histeria kanak-kanak

Salah satu sebab utama mengapa ibu bapa tergesa-gesa untuk mendaftarkan anak mereka untuk berunding dengan psikoterapis adalah histeria anak-anak. Saat bayi menjerit, tersedak dengan tangisan dan tidak dapat menenangkan, menimbulkan rasa takut pada ibu dan ayah, membuat mereka gugup dan risau akan kesihatannya. Pengetahuan mengenai histeria pada kanak-kanak, apakah sebab utama tingkah laku ini, bagaimana berkelakuan dengan betul dalam keadaan tertekan ini akan membantu mendidik seseorang yang mempunyai jiwa yang kuat.

Sifat histeria zaman kanak-kanak

Fenomena yang sering terjadi seperti histeria pada kanak-kanak disebabkan oleh fakta bahawa bayi, yang berada dalam keadaan tertekan bagi mereka, tidak dapat mengatasi emosi negatif mereka, menyatakan kemarahan mereka dengan cara ini dan menghilangkan ketegangan saraf yang terkumpul. Jeritan kuat, tangisan, menendang dan mendorong orang yang berdiri di sebelahnya, bergolek di lantai - keadaan di mana bayi itu tidak mahu mendengar dan memahami apa yang orang dewasa katakan kepadanya. Sebarang percubaan oleh saudara-mara untuk berdebat dengan anak itu menyebabkan serangan dan kerengsaan yang lebih besar di pihaknya. Histeria adalah akibat daripada kenyataan bahawa anak itu tidak bersetuju dengan ibu bapa dan berusaha mencapai matlamatnya dengan menggunakan kaedah manipulasi.

Ahli psikologi mengenal pasti situasi khas berikut ketika seorang kanak-kanak menangis dan mula menjadi histeris:

  1. Menarik perhatian ibu bapa.
  2. Tidak tahu bagaimana menyatakan hasrat atau rasa tidak puas hati secara lisan.
  3. Mempunyai jiwa yang teruja dan tidak stabil.
  4. Mempunyai patologi mental.
  5. Mengalami masalah dengan sistem saraf.
  6. Menghidap penyakit berjangkit dan kronik.
  7. Adakah terlalu banyak bekerja.

Apabila bayi jatuh ke dalam keadaan histeria dan berubah-ubah, ramai ibu bapa tidak tahu apa yang harus dilakukan dan bagaimana untuk bersikap betul sehingga tingkah laku tersebut tidak menjadi kebiasaan. Ia bergantung pada bagaimana mereka akan bertindak dalam situasi ini, sama ada bayi berhenti berubah-ubah dan pilih kasih, atau apakah model tingkah laku seperti itu akan tetap bersamanya ketika remaja: sebagai pelajar sekolah, dia mula menjadi histeris jika sesuatu tidak sesuai dengannya.

Penting untuk dapat membezakan antara dua konsep: histeria kebudak-budakan dan kehendak. Menjadi berubah-ubah, bayi secara khusus terpaksa menangis dan menjerit untuk memaksa ibu bapa melakukan apa yang dia perlukan. Kanak-kanak itu membuang barang, menangis dengan kuat, menghentak dan menuntut untuk memenuhi keinginannya. Contohnya, dalam cuaca sejuk, dia tidak mahu memakai jaket hangat, atau dia mahu membeli mainan. Setelah mengalami histeria, anak itu tidak dapat mengatasi emosi negatifnya sendiri, mulai menangis, dapat memukul kepalanya ke dinding dan bahkan bertengkar dengan orang lain. Selalunya, sawan histeris berakhir dengan kejang, mual dan muntah..

Punca amukan pada kanak-kanak

Sekiranya kanak-kanak itu histeris, anda harus memahami apa yang menyebabkan keadaan ini. Terdapat beberapa faktor utama yang boleh mempengaruhi mood bayi anda..

  1. Keadaan tekanan. Selalunya, sawan histeris pada anak kecil berlaku akibat terlalu banyak kerja, kelaparan atau kurang tidur. Sekiranya bayi itu letih, alasan apa pun cukup untuk membuatnya kesal. Tantrum pada anak berusia 3 tahun boleh berlaku dengan kerap sekiranya anda tidak mengikuti rutin hariannya. Di bawah pengaruh tekanan, bayi berhenti bereaksi secukupnya walaupun pada situasi sehari-hari yang paling biasa, menjadikan skandal dengan alasan apa pun. Tegangan berlebihan tidak sukar dikenali. Emosi negatif sesuai dengan ibu bapa yang tidak mempunyai kekuatan untuk bersabar dan memahami. Ibu dan ayah mula kesal, tidak mahu menyerah dan menuntut untuk melakukan seperti yang mereka katakan. Tingkah laku seperti itu hanya akan menyebabkan keadaan menjadi lebih buruk, dan konflik akan bertambah buruk, yang boleh menyebabkan histeris pada anak yang dikasihi. Cara terbaik untuk keluar dari situasi ini adalah dengan menunjukkan kasih sayang dan pemahaman terhadap bayi..
  2. Keinginan untuk menghilangkan pengaruh luar. Rintihan dan kemarahan kanak-kanak boleh menjadi akibat daripada asuhan yang tidak betul. Sikap orang dewasa yang terlalu tegas, selaras dengan kewibawaan yang berterusan, usaha untuk mendidik seorang genius tanpa mengambil kira ciri-ciri watak anak boleh menyebabkan fakta bahawa anak-anak histeris akan membesar dalam keluarga anda. Menderita tekanan ibu bapa, setelah mencapai usia tertentu (pada usia 7 tahun), kanak-kanak lelaki dan perempuan akan berusaha mempertahankan kebebasan dalaman mereka. Pengasuhan seperti ini akan membawa kepada fakta bahawa bayi pada masa dewasa akan berusaha menyingkirkan semua jenis kompleks, pengapit dalaman dan sikap merosakkan.
  3. Overtrain saraf. Salah satu sebab utama histeria adalah kerana kanak-kanak itu mengalami terlalu banyak emosi. Ia mudah difahami. Tingkah laku berubah-ubah itu didahului oleh beberapa jenis percutian, perjumpaan atau bermain dengan rakan-rakan, akibatnya, bayi itu terlalu bersemangat dan bosan dengan kemasukan pelbagai emosi. Oleh itu, dia berusaha menghilangkan tekanan yang berlebihan dan mengeluarkan wap..
  4. Mencari hubungan badan. Tantrum, terutama pada bayi yang baru lahir, boleh disebabkan oleh kurangnya sensasi sentuhan. Bayi memerlukan ibu dan ayah untuk menyentuhnya, memukulnya, mengurutnya, membelai punggungnya, memegangnya dengan pegangan. Sekiranya ibu bapa pelit dengan kasih sayang, individu yang histeris mungkin akan membesar..
  5. Kaedah manipulasi. Dalam kes ini, melalui histeria, anak ingin mendapatkan apa yang dia mahukan daripada ibu bapanya. Bentuk tingkah laku ini boleh membahayakan jiwa bayi dengan serius, menimbulkan tingkah laku antisosial dan gangguan saraf. Ini boleh menyebabkan anak histeris akan membesar dalam keluarga. Tanda-tanda histeria manipulatif kuat, tangisan demonstratif, disertai dengan pelbagai tuntutan ultimatum.

Tidak kira apa pun penyebabnya, gejala histeria pada kanak-kanak selalu sama. Ini menangis, menjerit, berguling-guling di lantai, melambaikan tangan dan kaki, tidak mahu bercakap dengan orang lain, mengabaikan sebarang percubaan untuk meminta tingkah laku normal. Harap maklum bahawa histeria mempunyai ciri khas usia, iaitu, kanak-kanak akan menunjukkan rasa tidak puas hati mereka dengan cara yang sama sekali berbeza..

Skandal pada usia 2 tahun

Tantangan pertama pada kanak-kanak berlaku pada usia dini. Bayi mula berubah-ubah dalam 2 bulan pertama kehidupan kerana jiwa yang tidak stabil. Tantrum pada bayi pada 3 bulan dan pada 6 bulan disebabkan oleh keperluan utama (untuk makanan, rehat, penjagaan dan keselesaan). Pada kanak-kanak berusia 1 tahun, keinginan menjadi sistematik. Lama kelamaan, bayi mula memahami bahawa dia dapat memanipulasi saudara-mara, begitulah krisis berlaku 2 tahun bagi seorang anak.

Pada usia ini, kanak-kanak sudah mengetahui makna kata-kata terlarang ("Tidak!", "Tidak!", "Saya tidak membenarkan!") Dan menggunakan histeria sebagai cara protes. Kelakuan buruk disebabkan oleh kenyataan bahawa pada usia ini bayi belum dapat menyatakan emosi dan pengalamannya dengan jelas menggunakan frasa yang koheren. Kemarahan berterusan pada seorang kanak-kanak berusia 2 tahun muncul akibat pelbagai tuntutan: "Beli!" dan mahu! ". Menghadapi situasi seperti itu, ibu bapa takut dengan paparan emosi yang ganas dan terbuka, oleh itu sama ada segera menyerah pada bayi, atau mula memarahinya.

Ahli psikologi mengesyorkan agar ibu bapa menjaga perwatakannya dan tidak tergesa-gesa untuk segera memenuhi kehendak anak, jika tidak, ini boleh menyebabkan kenyataan bahawa tingkah laku histeris akan menjadi semacam stereotaip, yang mana anak akan menggunakan setiap kali dia ingin mendapatkan sesuatu dari ibu bapanya. Kemarahan kanak-kanak pada usia 2 tahun tidak akan bertahan lama jika anda tenang dan sabar. Peluk bayi anda dan katakan kepadanya bahawa anda menyayanginya. Sekiranya dia bebas dan melarikan diri, anda tidak perlu menahannya dengan paksa. Semasa amukan, anda tidak boleh memarahi anak-anak atau menakut-nakuti mereka bahawa anda akan meninggalkan mereka, memberikannya kepada orang yang tidak dikenali. Jangan gunakan hukuman badan untuk memaksa anak kecil anda untuk bertenang dan berkelakuan.

Sekiranya seorang kanak-kanak pada usia 2 tahun sentiasa histeris di khalayak ramai, anda tidak boleh menyerah kepadanya. Jangan perhatikan pandangan orang yang lewat dan nasihat orang yang baik hati, ingat bahawa pada masa ini bayi anda memerlukan anda untuk menunjukkan peningkatan penjagaan.

Apabila dia tenang, cuba bercakap dengannya dengan tenang dan fahami sebab-sebab kegusarannya..

Tantrum pada kanak-kanak berumur 3 tahun

Pada usia ini, kanak-kanak mula menunjukkan watak mereka, berusaha untuk mencapai kemerdekaan. Pada usia tiga tahun, bayi menyedari dirinya sebagai orang yang terpisah, yang dikelilingi oleh banyak orang. Kanak-kanak kecil menunjukkan kedegilan, ketabahan dan ketekunan, tidak mahu melakukan apa yang disuruh. Tantrum pada anak berusia 3 tahun bermula dengan frasa: "Saya tidak mahu!", "Saya tidak akan!", "Tidak!". Ibu bapa harus memahami bahawa mereka tidak boleh melanggar bayi, memaksanya untuk mengikuti perintah mereka. Ia juga tidak wajar mendorong tingkah laku seperti itu, jika tidak, ia boleh menyebabkan permisahan..

Cara terbaik untuk mengatasi histeria adalah dengan mengalihkan perhatian kepada perkara lain. Sekiranya anda berada di rumah, anda boleh menawarkan untuk menonton TV, bermain, makan sesuatu yang lazat. Sekiranya bayi anda terus menjerit dan menangis, biarkan dia sendiri dan teruskan urusan anda sendiri. Lebih baik bercakap dan mengetahui punca apa yang berlaku setelah anak anda benar-benar tenang. Sekiranya kanak-kanak mengalami serangan histeris di khalayak ramai, cubalah menjauhkan pertunjukan daripada penonton. Kemudian anak akan tenang lebih cepat dan tidak akan berusaha untuk menarik perhatian orang yang lewat..

Manifestasi pada 4 tahun

Sekiranya seorang kanak-kanak membuang amukan pada usia 4 tahun, ini adalah akibat daripada asuhan yang tidak betul. Anda membiarkan anak anda banyak, dan dia tidak biasa dengan kata-kata seperti: "Anda tidak boleh!" dan tidak!" Ingin mencapai tujuan mereka, anak-anak pada usia ini menunjukkan kepintaran: setelah larangan ibu mereka, mereka meminta sokongan daripada ayah atau nenek mereka, kerana mengetahui bahawa mereka pasti akan mendapat izin daripada mereka, oleh itu sangat penting bahawa kedua-dua ibu bapa dan saudara-mara lain mematuhi satu garis untuk membesarkan bayi berusia empat tahun... Jalan keluar dari situasi ini adalah dengan membuat senarai yang menunjukkan apa yang boleh dan tidak boleh dibenarkan.

Rengekan berterusan boleh menyebabkan perkembangan neurosis histeris pada kanak-kanak. Beri perhatian khusus kepada bayi jika, ketika mengalami kemarahan, dia mengalami serangan mati lemas dan kehilangan kesedaran, dan tingkah laku agresif secara tiba-tiba digantikan oleh sikap tidak peduli dan kelesuan. Dalam kes ini, anda mesti mendapatkan nasihat perubatan..

Sebab-sebab histeria pada anak berusia 4 tahun mungkin terletak pada masalah dalam hubungan keluarga. Reaksi tajam bayi seperti itu adalah hasil pertengkaran antara ibu bapa, alkoholisme dan pertengkaran awam yang tidak berkesudahan. Selalunya, amukan yang kerap berlaku pada kanak-kanak berusia 5 tahun disebabkan oleh perkara yang sama. Cobalah untuk membina hubungan yang boleh dipercayai dengan bayi anda agar dia tidak mempunyai keinginan untuk menyembunyikan sesuatu dari anda. Ini akan membantu anda memahami motif sebenar tindakan anak-anak..

Pemandangan pada usia 6-7 tahun

Histeria kanak-kanak pada usia ini sering berlaku. Kemarahan kanak-kanak pada usia 6 tahun berlaku kerana bayi menjadi dewasa. Dia berkomunikasi dengan anak-anak lain, membina hubungannya sendiri dalam satu pasukan, dibentuk sebagai seorang. Pada usia ini, anak itu mengalami perubahan suasana hati, dia sering melemparkan amukan untuk menegaskan dirinya sendiri dan membuktikan bahawa dia sudah dewasa. Harap maklum bahawa kanak-kanak usia sekolah (7 tahun ke atas) lebih bersemangat, mereka bimbang tentang nilai, hubungan kelas, status dan populariti mereka sendiri.

Selalunya, histeria remaja adalah akibat kenyataan bahawa bayi itu tidak mempunyai rakan, dan dia berusaha menarik perhatian ibu bapanya. Walaupun ibu dan ayah bertindak balas negatif terhadap tingkah laku ini, anak itu masih akan mendapat perhatian yang sangat dia perlukan..

Teliti nasihat ahli psikologi dengan teliti mengenai cara menghentikan amukan pada usia tujuh tahun.

  1. Menunjukkan sikap tidak peduli. Model tingkah laku ini dapat diterapkan sekiranya histeria berlaku di tempat awam. Mengabaikan tingkah laku anak yang berubah-ubah, anda akan dengan cepat mencapai hasil positif daripada berusaha mencari tahu apa yang membuat dia kecewa. Strategi ini akan membantu memberitahu anak bahawa dia tidak dapat mengurus dan memanipulasi anda..
  2. Memahami motif dan pengalaman kanak-kanak. Untuk mengelakkan amukan pada anak berusia 7 tahun menjadi kebiasaan, berbincanglah dengan hati-hati dengannya. Beri peluang untuk meluahkan fikiran dan perasaan rahsia, jangan lupa membincangkan perasaan anda sendiri. Dianjurkan untuk melakukan ini supaya anak memahami bahawa tingkah laku seperti itu mengganggu orang yang disayangi.
  3. Tidak menolak permintaan. Jangan terlalu tegas dalam membesarkan anak anda. Tidak perlu melarangnya segala yang ada di dunia ini, berusaha melindunginya dari masalah. Sekiranya anda sangat bimbangkan keselamatan bayi anda, pertama-tama cari tahu apa yang dia mahukan, ia benar-benar selamat.
  4. Mencari kompromi. Jauh lebih senang untuk bersetuju dengan anak yang berumur 7-9 tahun berbanding dengan bayi yang tidak berakal. Pada usia ini, kanak-kanak banyak memahami, jadi jangan ragu untuk bercakap dengan mereka mengenai pengalaman dan kebimbangan anda, sebab-sebab yang menyebabkan anda terpaksa menolak permintaan mereka..

Kesimpulannya

Sekiranya kanak-kanak sering histeris tanpa alasan yang jelas, dan sebarang percubaan untuk mencari bahasa yang sama dengannya tidak memberikan apa-apa hasil, dapatkan nasihat daripada psikoterapis kanak-kanak yang, dengan menggunakan pelbagai kaedah, dapat menentukan sebab-sebab tingkah laku ini. Bantuan psikologi diperlukan bukan sahaja untuk bayi, tetapi juga untuk anda: suasana tidak stabil dalam keluarga, hubungan buruk antara ibu bapa memprovokasi histeria anak.