Terdapat untuk umum
Perpustakaan
St Petersburg

Reingold J. S. “Ibu, kegelisahan dan kematian. Kompleks kematian tragis ”. Di bawah penyuntingan ilmiah Doktor Psikologi, Profesor V.M. Astapov, terjemahan: V.M. Astapov, I. Metlitskaya. - M.: PER SE, 2004.

Asal ketakutan akan kematian

Hubungan sebab ketakutan akan kematian tidak jelas. Malah penjelasan yang ada dalam satu dimensi - tindak balas "semula jadi", pengalaman kelahiran, keadaan hidup, perpisahan, takut pengebirian, ketakutan terhadap hukuman, ajaran agama, mekanisme budaya - sangat beragam, yang menunjukkan arah aliran multidimensi. Sebenarnya, persoalan asal usul ketakutan akan kematian adalah masalah kompleks yang mempunyai komponen yang sama untuk semua, dan bergantung pada pengalaman individu. Kita mulakan dengan faktor-faktor yang tidak bergantung pada pengalaman hidup, kemudian mempertimbangkan keberadaan dan kelahiran intrauterin, yang sumbangannya dikenakan tindakan undang-undang umum dan individu. Akhirnya, kita beralih kepada faktor selepas bersalin yang turut menyumbang kepada kegelisahan dan strukturnya. Dalam perbincangan tersebut, kita juga akan menyentuh tema pengaruh merosakkan ibu dan makna kegelisahan.

Sumber yang tidak berkaitan dengan pengalaman hidup

Sumber filogenetik

Kerangka berasaskan naluri umum. Schur (165) menunjukkan bahawa mewujudkan hierarki situasi yang mengancam seseorang dan tindak balas terhadapnya, seseorang tidak boleh hanya memikirkan asal ontogenetik, perlu juga mempertimbangkan sumber filogenetik. Respons terhadap bahaya, seperti sifat bahaya, sampai batas tertentu, dan sebagian besar bagi manusia, ditentukan oleh data bawaan. Kedua-dua bahagian fenomena kegelisahan - pembebasan rangsangan dan tindak balas terhadapnya - berasal dari filogenetik. Kotsovsky (166) menjelaskan secara umum pelbagai refleks dan reaksi yang berkaitan dengan pemeliharaan diri yang terdapat pada haiwan. Szekely (167) mengaitkan asal-usul pencetus ketakutan manusia kepada fenomena sisa dari "litar musuh" pada haiwan (dua mata dan dahi). Ketakutan orang asing pada bayi, menurut pendapatnya, bukan rasa takut kehilangan objek, tetapi ketakutan kuno yang sebenarnya dilepaskan sebagai akibat tindakan rangsangan kunci filogenetik ini.

Shaler (168) memandang ketakutan kematian dari perspektif evolusi. Dia membuat pemerhatian bahawa adalah wajar bagi individu untuk menjadi objek serangan dari dunia luar; seseorang selalu terpaksa hidup dalam jangkaan serangan, yang boleh disertai dengan kesakitan dan juga kematian. Akibatnya, makhluk malu, sehingga mereka dapat menghabiskan lebih banyak tenaga dalam penerbangan untuk melarikan diri, lebih cenderung untuk melepaskan diri dari bahaya dan, sebagai hasilnya, bertahan. Keturunan mereka mewarisi ketakutan mereka, oleh itu, melalui pemilihan semula jadi, ciri ini akan meningkat dari masa ke masa. Oleh itu, proses ini akan berterusan sehingga semua individu pintar menjadi takut. Dalam proses evolusi, manusia telah mengekalkan ketakutan terhadap haiwan. Wilson (169) juga yakin bahawa ketakutan akan kematian adalah sebahagian dari rasa bahaya umum, yang diatur oleh fungsi penggera, dan termasuk dalam warisan organik kita. Ia diwakili oleh mekanisme sistem saraf yang sesuai, yang, jika perlu, diaktifkan dan menyebabkan kegelisahan. Pada banyak orang, ia dikembangkan dengan sangat kuat sehingga mereka dapat digambarkan sebagai hampir selalu dalam keadaan fikiran yang tidak stabil. Hall (155) juga berpendapat bahawa mekanisme ini tiba-tiba dapat bangun dan bertindak dengan intensiti yang cukup besar, kadang-kadang ia berlaku pada frekuensi tertentu. Reaksi panik, menurut Meerloo (170), muncul ketika seseorang tiba-tiba menyedari pertahanan dirinya sendiri di hadapan bahaya, dan ketakutan ini adalah peninggalan reaksi naluri terhadap bahaya pada zaman prasejarah. Mengenai ketakutan kematian pada wanita hamil, Deutch (171) memberi kesan bahawa ia didasarkan pada "sesuatu yang mendalam dan primitif" dan bahawa ketakutan spontan ini "diwarisi oleh wanita.".

Tiga kecenderungan utama yang berbeza dapat dikenalpasti sebagai sumber ketakutan kematian: naluri pemeliharaan diri, naluri kematian dan naluri kanibalisme.

Zilboorg (102) menunjukkan bahawa bahkan istilah pemeliharaan diri sendiri menyiratkan usaha menentang kekuatan yang merosakkan; aspek afektif usaha ini adalah ketakutan, takut mati. Becker dan Bruner (172) percaya bahawa jika ketakutan yang menolong tubuh dalam perjuangannya untuk hidup dapat disebut ketakutan kematian, maka bayi dan anak mengalami ketakutan ini tanpa menyedarinya. Aversion to death dapat dilihat sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari cinta hidup, kerana kedua-dua pengalaman emosi tersebut merupakan manifestasi dari dorongan yang sama. Jelliffe (173) mengatakan (mengesahkan Hall (115) bahawa ketakutan akan kematian adalah sisi lain dalam mengejar kehidupan dan timbul dari sebarang halangan pembebasan libido. Santayana (174) juga menyatakan bahawa ketakutan radikal terhadap kematian tidak lebih dari cinta hidup. Cinta ini bukan sesuatu yang rasional atau berdasarkan pengalaman hidup, itu adalah sesuatu yang epigenetik dan spontan. Oleh itu, percubaan untuk menentang sebarang hujah terhadap ketakutan akan kematian, yang hanya merupakan nama lain untuk tenaga hidup atau kecenderungan untuk memelihara diri, akan sia-sia dan tidak berguna.

Konsep Freud mengenai naluri kematian mengandung paradoks: kita dipaksa mati oleh daya tarik yang tidak dapat ditindas, tetapi, bagaimanapun, "sepertinya tidak ada yang ada di bawah sedar yang dapat memberikan isi konsep pemusnahan hidup." Sekiranya, seperti yang diyakini oleh Freud, energi naluri kematian harus diwujudkan dalam pencerobohan untuk memelihara kehidupan, maka tidakkah diasumsikan bahawa perasaan bahaya tidak lebih dari aliran keluar tenaga ke kawasan lain? Dan tidakkah jejak ancaman kehancuran akan tetap ada di bawah sedar? Klein (140, 175), seperti yang telah disebutkan, membuktikan bahawa jika seseorang mengenali adanya naluri kematian, maka seseorang harus mengenali adanya reaksi bawah sedar terhadapnya dalam bentuk ketakutan akan kematian. Menurut Federn (176), menyedari ancaman kebinasaan diri yang berterusan membantu kita untuk memahami sifat kegelisahan dengan lebih baik. Boutonier (155), juga yakin bahawa kegelisahan dikaitkan dengan kesadaran akan adanya naluri yang mendorong kita menuju kesengsaraan dan kematian..

Apa-apa konsep kematian yang lain sebagai kecenderungan yang diwarisi, misalnya, undang-undang Ehrenberg tentang keperluan kematian (16) atau "thanatropism" Szondi (177), membawa anggapan tentang persepsi bawah sedar tentang bahaya.

Heilbrunn (178) bertanya mengapa organisma muda menjauhkan diri dari rangsangan seolah-olah mereka adalah kekuatan pemusnah yang dahsyat? Mungkin kegelisahan boleh disebabkan oleh ancaman yang biasanya tidak aktif di dalam badan, tetapi mudah diaktifkan apabila terdedah kepada rangsangan luaran dan dalaman yang tidak berbahaya. Mungkinkah ketakutan asas ini diwarisi dan sesuai dengan kemampuan kebimbangan semula jadi? Dapat diasumsikan bahawa ketakutan pada haiwan berasal dari rasa takut dimakan, dan bahawa manusia dalam proses filogeni mewarisi ketakutan ini. Kegelisahan mengenai kemungkinan dimakan adalah isyarat amaran penting bagi kita, dan sejak lahir ia wujud dalam kehidupan mental kita. Mitos, legenda dan kisah berlimpah dalam watak dan cerita yang mencerminkan ketakutan yang paling kuat untuk ditelan. Mereka adalah usaha mewujudkan kengerian abadi dan kabur dalam bentuk monster. Tekanan kegelisahan kerana takut dimakan berkurang dengan penurunan ketidakberdayaan biologi, tetapi dalam situasi traumatik meningkat secara mendadak. Melalui mekanisme tekanan dan pertahanan yang berterusan, kekuatan dinamik ketakutan ini menembusi jauh ke dalam sistem tenaga kita..

Simmel (105) berpendapat sama. Dia yakin bahawa naluri penyerapan adalah asas pemeliharaan diri, dan bahawa sumber organiknya adalah saluran gastrousus. Kami mewarisi kecenderungan menelan dari nenek moyang haiwan kita, bukan dari nenek moyang kanibal kita yang hanya menyebarkannya kepada kita. Semua pelbagai manifestasi agresif yang dapat berkembang sepanjang hidup tidak lebih dari turunan dari keperluan primitif saluran gastrointestinal. Pemusnahan objek dengan memakannya berfungsi untuk tujuan pemeliharaan diri.

Tidak sedar kolektif. Ia diterima tanpa bukti bahawa ketidaksadaran kolektif, zat pekat dari pengalaman hidup seluruh umat manusia, mengandungi pola pemusnahan yang dapat menjadi sumber ketakutan akan kematian. Williams (179) berpendapat bahawa untuk menjelaskan kekuatan dan ketekunan fobia yang berkaitan dengan kematian, perlu diasumsikan bahawa ada pola dasar yang menarik perhatian pelanggan. Jung (180) menyatakan bahawa semua simbol ibu boleh mempunyai makna baik dan tidak menyenangkan. Arketipe ibu dalam manifestasi negatifnya membawa makna tambahan dari sesuatu yang tersembunyi, rahsia dan gelap, jurang, dunia orang mati, sesuatu yang menyerap, menggoda dan racun, sesuatu yang menakutkan dan tidak dapat dielakkan. Semua kesan berbahaya ini, menurut keterangan yang diberikan dalam literatur, ibu terhadap anak-anak, sebenarnya, bukan berasal dari dirinya sendiri, melainkan dari pola dasar yang ditunjukkan kepadanya. Jung kemudian menyatakan bahawa akibat trauma yang disebabkan oleh pengaruh ibu dapat dibahagikan kepada 2 kumpulan: 1) yang disebabkan oleh sifat watak atau sikap yang sebenarnya ada pada ibu; dan 2) yang berkaitan dengan ciri-ciri yang tidak dimiliki oleh ibu dalam kenyataannya, yang merupakan unjuran yang kurang lebih hebat. Jung mengakui bahawa dia membuat peraturan untuk mencari penyebab neurosis bayi terutama pada ibu, kerana dalam kebanyakan kes ibu bapa, terutama ibu, adalah penyebab gangguan tertentu.

Oleh itu Jung berpendapat bahawa semua pengaruh buruk ibu boleh dikaitkan dengan pola dasar ibu yang tidak baik; maka dia membuat peruntukan untuk kewujudan ibu yang benar-benar buruk; dan akhirnya dia mengakui bahawa dalam kebanyakan kes neurosis bayi, ibu bapa yang sebenarnya, terutama ibu, harus dipersalahkan. Saya percaya bahawa ini adalah nasib semua arketipe apabila penyelidik beralih dari idea spekulatif kepada analisis klinikal masalah tingkah laku. Sekiranya terdapat arketipe ibu yang "hebat", tidakkah itu muncul dalam proses pengembangan manusia berkat ibu-ibu yang sebenarnya dan penampilan mereka yang merosakkan??

Jelas sekali, ketidaksadaran kolektif tidak hanya menyembunyikan angka dan simbol yang menakutkan, yang mengancam kematian, tetapi juga cara perlindungan kuno dari kebinasaan. Henderson dan Oakes (181) berpendapat bahawa di mana sahaja kita menghadapi tema kematian, sama ada dalam mitos atau mimpi yang berulang, dapat diperhatikan bahawa ia tidak pernah terjadi dengan sendirinya, sebagai tindakan akhir pemusnahan. Ini biasanya merupakan sebahagian daripada kitaran yang melibatkan kematian dan kelahiran semula, atau keadaan yang diperlukan untuk mewakili transendensi hidup melalui pengalaman dibangkitkan dari kematian. Tema lain adalah tema inisiasi, berkat model model yang muncul, yang memungkinkan jiwa bergerak dari satu tahap perkembangan ke tahap yang lain..

Walau apa pun, semua yang kuno dalam jiwa manusia dapat diwarisi, dan saya percaya bahawa terdapat banyak perkara ini, diciptakan oleh pemikiran visual-berkesan dan visual-kiasan, yang dipelihara oleh individu dalam proses ontogenesis. Mungkin asal-usul arketipe kurang disebabkan oleh filogenesis daripada gambar bayi orang dan situasi sebenar. Sekiranya mereka bersifat universal, itu kerana pengalaman yang mereka gambarkan berlaku dalam setiap generasi..

Asal-usul eksistensial

Premis ontologi eksistensial adalah penegasan bahawa kegelisahan overatic muncul dalam proses kewujudan. Satu-satunya sumbernya adalah kesedaran tentang keterbatasan kehidupan manusia dalam masa, atau keyakinan sepenuhnya terhadap ketidakhadiran berikutnya. Tillich (25) memberikan definisi ringkas mengenai konsep:

“Pertimbangan pertama mengenai kegelisahan adalah ini: kegelisahan adalah keadaan di mana seseorang menyedari kemungkinan adanya dirinya sendiri. Kegelisahan bukan disebabkan oleh pengetahuan abstrak tentang kewujudan bukan makhluk hidup, tetapi oleh kesadaran akan hakikat bahawa bukan makhluk adalah bahagian dari makhluk sendiri. Kegelisahan muncul bukan kerana pemahaman bahawa semuanya bersifat sementara, dan bukan juga kerana pengalaman kematian orang lain, tetapi kerana kesan peristiwa ini ditumpangkan pada kesedaran tersembunyi orang itu bahawa dia juga harus mati.... Kegelisahan adalah batasan hidup yang dialami sebagai batasan hidup seseorang sendiri. Keresahan ini adalah wajar bagi umat manusia. Secara eksistensi, kita masing-masing memahami bahawa pemberhentian kewujudan biologi bermaksud kehilangan sepenuhnya "I" kita. Fikiran yang tidak berpengalaman secara naluriah memahami apa yang dirumuskan oleh ontologi yang berpengalaman. Kebimbangan asas, kegelisahan yang timbul kerana waktu yang terhad, di hadapan ancaman ketiadaan, tidak dapat dihancurkan. Ini milik kewujudan itu sendiri ".

Dari rumusan ini sukar untuk memahami apakah "kesadaran" tentang keterbatasan hidup dalam waktu adalah pengetahuan yang sedar tentang kematian manusia, atau "pendam", atau bahkan "naluri." Sehubungan dengan itu, timbulnya masalah ontologi dari kegelisahan thanatik: walaupun dari sudut pandang falsafah adalah mungkin untuk mewujudkan konsepnya dalam bentuk yang murni, secara empirikal mustahil untuk memisahkan sumber kegelisahan ini dari yang lain. Naluri, nampaknya, adalah penentu yang lebih penting, dan tindakannya secara mendalam menjelaskan sifat kegelisahan, yang menjadikannya berlebihan untuk merujuk kepada konsep Dasein, iaitu cara hidup seseorang. Bagaimana anda dapat memisahkan kegelisahan yang diperoleh dalam ontogeni dari kegelisahan yang berasal dari arketipe? Mungkinkah pengalaman kelahiran gagal melambangkan keadaan, dan tidak mustahil pengalaman kelahiran bayi sejagat, atau hampir universal, sebenarnya, keadaan bayi itu sendiri - menimbulkan kegelisahan yang sepertinya wujud dalam struktur kehidupan??

Menyamaratakan teori mengenai asal usul ketakutan kematian, yang tidak berkaitan dengan pengalaman peribadi individu, kita sampai pada kesimpulan bahawa sebelum munculnya pengetahuan mengenai kematian, setidaknya ada beberapa prasyarat yang ada. Sekalipun kita secara prinsip menolak keberadaan naluri kematian atau kekuatan yang berkaitan, seperti ketidaksadaran kolektif dan dasar ontologi, kita akan ditinggalkan dengan naluri pemeliharaan diri dan naluri kanibalisme (atau hanya naluri pemeliharaan diri). Tetapi jika hanya ada sumber filogenetik yang berasal dari kegelisahan, itu akan tunduk pada keinginan untuk hidup. Walau bagaimanapun, kita tahu bahawa kegelisahan boleh merosakkan dan juga menjadi penyebab utama pembentukan patologi. Jelasnya, pengalaman hidup individu mesti ditambah dengan asas biologi. Pengalaman ini bermula dari saat konsepsi.

Kewujudan dan kelahiran intrauterin

Tempoh peranakan

Sehingga baru-baru ini, diyakini bahawa perkembangan janin tidak sesuai, yaitu, ia adalah proses yang diarahkan oleh gen untuk membuka peluang yang berpotensi, terus berjalan tanpa gangguan luaran. Diasumsikan bahawa janin membawa kewujudan di bawah perlindungan ibu, tidak tunduk pada tindakan faktor eksogen. Janin dianggap sebagai "kuman", bukan individu. Anomali perkembangan disebabkan oleh keturunan atau gangguan metabolik kasar; idea janin dipengaruhi oleh emosi ibu seolah-olah tergolong dalam dunia cerita rakyat. Kita sekarang tahu bahawa janin cenderung kepada tekanan dan bertindak balas dengan lebih kuat terhadap rangsangan daripada yang difikirkan sebelumnya (182). Sejak saat pembuahan, dia telah memperjuangkan kewujudan (188). Perkembangan yang betul bergantung pada menjaga keadaan homeostasis di lingkungan sekitar janin, iaitu di rahim, dan penyimpangan fisiologi yang terlalu parah dapat menyebabkan gangguan perkembangan dan bahkan kematian. Kekurangan oksigen, misalnya, dapat menyebabkan tidak hanya kecacatan yang mungkin muncul keturunan atau organik di otak, tetapi juga penyimpangan kongenital tertentu dalam perangai dan tingkah laku. Akibat buruk disebabkan oleh pengaruh banyak faktor yang berkaitan dengan keadaan ibu, misalnya, kekurangan zat makanan, gangguan sistem endokrin, jangkitan virus, radiasi, ubat-ubatan. Akhirnya, semakin jelas bahawa janin bertindak balas terhadap kegelisahan ibu dan mungkin juga sikap bermusuhan, dan ini boleh membahayakannya. Fakta bahawa janin boleh ditakutkan dapat disahkan dengan memerhatikan pergerakannya yang lebih kuat dan peningkatan degupan jantung (semasa trimester terakhir kehamilan) sebagai tindak balas kepada bunyi atau getaran yang kuat. Akibat gairah terkumpul di otak janin, seperti yang dibuktikan dengan adanya bayi yang baru lahir dari kelainan seperti itu yang berhubungan dengan episod dalam kehidupan ibu yang menyebabkan pengalaman emosinya kuat, dan yang tidak hilang seiring bertambahnya usia. Tidak diragukan lagi, otak janin mampu menangkap "serpihan" pengalaman pada peringkat awal perkembangannya. Cushing dan Cushing (184) yakin bahawa janin mampu membezakan "kesan yang benar-benar agresif" pada 14 minggu perkembangan. Hal ini dapat diasumsikan, walaupun otak janin belum berkembang, ia dapat mencatatkan rangsangan yang menyakitkan dan ini dapat memprovokasi munculnya perasaan permusuhan. Sekiranya demikian, maka pengembangan keperibadian bermula pada waktu tertentu ini..

Penyelidikan oleh Fels Research Institute (185) sejak seperempat abad yang lalu telah memberikan bukti yang luar biasa bahawa pengalaman emosional ibu semasa mengandung menyebabkan kelainan yang ketara pada bayi baru lahir. Mereka yang, semasa dalam kandungan, mengalami rangsangan berlebihan, tidak hanya memiliki tinggi badan dan berat badan lebih rendah daripada biasanya semasa kelahiran, tetapi juga lebih mudah marah, mereka mengalami peningkatan nada otot, intoleransi terhadap jenis makanan tertentu dan gangguan saluran pencernaan. Lester W. Sontag, pengarah Institut, mengatakan bahawa bayi yang baru lahir "yang, setelah dilahirkan, dalam semua aspek adalah bayi neurotik, adalah hasil dari keadaan persekitaran yang tidak memuaskan di sekitar janin." Kajian menunjukkan bahawa kanak-kanak yang terlalu aktif dalam rahim mengalami masalah komunikasi pada dua setengah tahun; kemungkinan besar berusia antara 22 dan 25 tahun, mereka juga mungkin mengalami kesukaran yang serupa (sekurang-kurangnya lelaki). Hubungan korelasi antara peristiwa perinatal dan sifat keperibadian yang muncul kemudian menunjukkan bahawa penyimpangan dari norma muncul bukan hanya disebabkan oleh pengaruh faktor intrauterin, tetapi juga sebagai akibat pengalaman pasca kelahiran. Kanak-kanak dan orang dewasa yang cemas yang digambarkan oleh Sontag mungkin telah menimbulkan kecenderungan untuk kecemasan ketika berada di dalam rahim, tetapi mungkin mereka tidak akan mengalami perasaan ini jika mereka membesar di persekitaran yang menyokong..

Turner (186) mendapati bahawa sindrom hiperaktif dan dispepsia adalah perkara biasa pada anak angkat, anak-anak ibu yang belum berkahwin, dan anak-anak wanita yang mengalami tekanan emosi semasa mengandung. Menurut kajian oleh Ottinger dan Simmons (187), tempoh masa bayi menangis selama empat hari pertama selepas kelahiran dikaitkan dengan tahap kegelisahan ibu semasa mengandung. Fereira (188), yang menetapkan tugasnya untuk mengetahui apakah sikap tertentu dari seorang wanita hamil ditularkan kepada anaknya yang belum lahir dan apakah mereka dinyatakan dalam tingkah laku bayi, yang dinyatakan dalam karyanya suatu anggapan, yang melekat pada kepastian, bahawa sikap ibu bawah sedar di bawah sedar, belum lagi mengenai kegelisahan yang jelas, boleh menyebabkan keadaan "neurotik" pada bayi baru lahir. Sekumpulan wanita hamil dikaji menggunakan soal selidik termasuk skala "Takut mencederakan anak". Ibu bayi dengan kelainan didapati mempunyai skor yang jauh lebih tinggi pada skala ini berbanding wanita yang anaknya tidak menunjukkan kelainan. Penyimpangan pada bayi baru lahir hanya berkaitan dengan sikap ibu yang negatif; tidak ada hubungan antara sindrom neonatal dan ras, usia ibu, kesuburan, tempoh persalinan, jenis anestesia, kaedah bersalin, kaedah makan, dan sama ada kehamilan itu dirancang atau tidak. Seperti yang ditunjukkan oleh Fereira, ketakutan sedar akan mencederakan anak timbul dari permusuhan yang tidak disedari terhadapnya. Dalam kes ini, terdapat hubungan antara reaksi ibu yang tidak sedarkan diri dan kecacatan janin. Bagaimana sikap menular ke janin dan mempengaruhi ia masih belum diketahui oleh kita. Namun, jika penyelidikan lebih lanjut mengesahkan adanya hubungan antara apa yang berlaku dalam jiwa seorang ibu dan nasib anaknya, kita harus menerima kenyataan ini secara empirik. Dalam kajian retrospektif, dalam kebanyakan kes, terdapat korelasi antara komplikasi tertentu semasa kehamilan dan kelahiran anak (pendarahan pada peringkat awal kehamilan, toksemia, persalinan prematur, persalinan rumit) dan gangguan pasca kelahiran tertentu (masalah tingkah laku, kenakalan, disleksia, masalah membaca, skizofrenia), cerebral palsy, epilepsi, keterbelakangan mental). Diasumsikan bahawa semua komplikasi ini berkaitan dengan hipokemia janin, yang menyebabkan pelbagai tahap kerosakan otak, dan bahawa kecacatan organik merupakan etiologi sebahagian daripada "kesinambungan kelahiran anak." Tidak ada keraguan bahawa kekurangan oksigen mempengaruhi aktiviti otak, dan perubahan organik boleh menjadi penyebab cerebral palsy, beberapa jenis gangguan kejang dan keterbelakangan mental. Walau bagaimanapun, timbul persoalan mengenai adanya faktor organik dalam kes penyimpangan tingkah laku. Adalah mustahil untuk memastikan bahawa mereka berkaitan tepat dengan komplikasi kehamilan dan kelahiran, kerana antara saat kelahiran dan saat manifestasi penyimpangan atau permulaan kajiannya, masa tertentu berlalu, di mana anak memperoleh pengalaman tertentu yang mempunyai kesan yang signifikan terhadap perkembangan keperibadiannya. Pendapat saya, yang telah mendapat pengesahan dokumentari (1), adalah seperti berikut: kedua-dua komplikasi semasa hamil dan melahirkan anak, dan unsur-unsur berbahaya dalam proses membesarkan anak dikaitkan dengan penolakan ibu terhadap dirinya sebagai wanita. Menurut Tes (189), walaupun kesukaran semasa melahirkan tidak memberi kesan negatif langsung kepada anak, mereka boleh menyebabkan ikatan khas antara ibu dan anak, yang merosakkan kedua-duanya..

Ancaman terhadap kewujudan janin, terlepas dari mekanismenya, cenderung mengaktifkan naluri pemeliharaan diri. Kesedaran dalam proses ini tidak terlibat, dan tidak diperlukan. Mereka "merasakan" dan bertindak balas terhadap corak memori bahaya yang tersembunyi di dalam sistem saraf. Keupayaan bawaan memberikan tindak balas terhadap tekanan dan terus berfungsi dengan cara ini sepanjang hidup. Dalam keadaan intrauterin itulah sebab utama perbezaan kegelisahan daripada orang lain. Dapat diandaikan bahawa prasyarat naluri adalah sama untuk semua orang, tetapi keadaan kewujudan pranatal menimbulkan perbezaan tahap kepekaan terhadap kegelisahan, yang membuat seseorang lebih rentan terhadap ancaman setelah lahir, dan dapat berfungsi sebagai ciri kekal keperibadian..

Kelahiran

Trauma kelahiran merangkumi kedua-dua faktor sejagat, seperti peralihan dari kewujudan intrauterin ke kewujudan di luar rahim ibu dan pemisahan dari ibu, serta faktor individu, bergantung pada perbezaan dalam proses persalinan dan kelahiran anak..

Faktor sejagat. Kedua-dua Freud dan Rank memandang pengalaman kelahiran sebagai kegelisahan prototaip. Pendapat Freud telah diubah suai. Dia pada awalnya menulis dalam Pengantarnya kepada Psikoanalisis bahawa inti dari fenomena kegelisahan adalah pengalaman kelahiran, yang melibatkan rantai sensasi rasa sakit yang saling berkaitan, pembebasan perasaan dan perasaan fizikal sehingga menjadi prototaip semua situasi yang mengancam nyawa. Sensasi kegelisahan pertama disebabkan oleh keracunan akibat pemberhentian membekalkan tubuh dengan oksigen melalui tali pusat. Walaupun bayi dilahirkan oleh pembedahan caesar, dia tidak bebas dari kesan kegelisahan, kerana kecenderungan munculnya kegelisahan pertama ini telah diberikan kepada tubuhnya selama beberapa generasi. Walau bagaimanapun, dalam Prohibition, Symptom, and Fear (190), Freud menganggap tidak dapat diterima untuk menganggap bahawa dengan setiap wabak kegelisahan, sesuatu yang serupa dengan situasi kelahiran berlaku dalam jiwa seseorang..

Peringkat (41) mengaitkan pengalaman traumatik kelahiran bukan dengan asfiksia, tetapi dengan pemisahan dari ibu. Inilah yang menjadi dasar bagi semua kegelisahan dan ketakutan, dan setiap manifestasi kegelisahan atau ketakutan pada bayi sebagian mengandung kegelisahan ini yang dialami ketika lahir. Kecenderungan anak untuk kegelisahan ditunjukkan dalam makna sikapnya terhadap kematian: menjadi mati bermaksud sama dengan tidak hadir sementara. Kegelisahan berpisah dari ibu diaktifkan kembali oleh pengalaman berpisah kemudian. Apa yang tidak disepakati oleh Freud mengenai konsep Rank adalah gagasannya bahawa kegelisahan overatic berlaku semasa kelahiran. Dia mengatakan bahawa walaupun ada ancaman objektif terhadap kehidupan semasa proses kelahiran, secara psikologi ia tidak menjadi masalah. Bahayanya tidak mempunyai kandungan psikologi, kerana, tidak diragukan lagi, kita tidak dapat menganggap bahawa janin mempunyai sesuatu yang bahkan mendekati pengetahuan tentang kemungkinan akibat yang fatal. Kritikan Freud nampaknya tidak sepenuhnya betul. Sudah tentu, janin tidak mempunyai pengetahuan tentang kematian - hampir sepanjang masa kanak-kanak diperlukan untuk memahami pemahaman semula jadi tentang maknanya. Tetapi janin juga takut akan kematian, sama seperti haiwan yang takut, tidak mengetahui apa-apa tentangnya. Keupayaan untuk bertahan dari ancaman adalah harta bawaan, mekanisme biologi yang memastikan kelangsungan hidup. Pada periode sebelum munculnya kegiatan kognitif, dan sepanjang hidup, rasa takut akan kematian adalah pertanda samar-samar dari beberapa peristiwa tragis yang menyangkut individu tersebut, tanpa idea yang jelas mengenai ancaman yang disedari. Janin dan bayi sama sekali tidak mempunyai konsep seperti itu, sedangkan pada orang dewasa biasanya terletak di bawah sedar. Janin dan bayi bertindak seolah-olah mereka tahu tentang kematian. Saya percaya bahawa dapat diandaikan bahawa proses kelahiran adalah faktor universal dalam ketakutan kematian bahkan pada orang yang dilahirkan oleh pembedahan caesar, dan perbezaan dalam proses semula jadi membantu menjelaskan perbezaan kepekaan individu terhadap situasi berbahaya.

Faktor individu. Sekiranya bayi bertindak balas terhadap bahaya semasa kewujudan intrauterin, dia pasti harus bertindak balas terhadap gairah berulang, yang semakin meningkat semasa melahirkan, walaupun ia berlaku tanpa komplikasi. Dia mengalami trauma mekanikal dan pelbagai tahap sesak nafas sehingga sering kali diragukan bahawa seseorang dilahirkan tanpa kerosakan otak. Gesel dan Amafruda (191) berbicara tentang kelahiran sebagai "malapetaka": "Bahaya kelahiran adalah universal. Beberapa tahap ancaman, beberapa tahap kebencian dan gangguan fungsi otak yang ringan atau sekurang-kurangnya sementara adalah perkara biasa bagi manusia. " Semakin sukar pemisahan anak dari ibu, semakin intensif atau semakin lama rangsangan janin berikutnya berlaku, semakin kuat ketakutan naluri. Selalunya, kerosakan otak bukan disebabkan oleh pemampatan mekanikal, tetapi oleh hipokemia yang disebabkan oleh persalinan rahim yang berlebihan. Pada masa ini dipercayai bahawa ia berlaku terutamanya disebabkan oleh ketakutan yang dialami oleh seorang wanita yang sedang bersalin - kegelisahan yang sangat membimbangkan semasa mengandung, mempengaruhi perjalanan melahirkan dan memberi kesan yang merosakkan pada proses membesarkan dan membesarkan anak..

Kelahiran pramatang, komplikasi yang paling biasa pada separuh kedua kehamilan, bukan sahaja dikaitkan dengan kerentanan anak yang lebih besar terhadap kelumpuhan serebral dan keterbelakangan mental, tetapi, tentu saja, meningkatkan risiko hidup dalam tempoh selepas bersalin. Terdapat bukti pengaruh emosi dan sikap ibu dalam patogenesis kelahiran prematur (1). Walau bagaimanapun, bayi pramatang sering ditolak, atau, lebih sederhana, ketika bayi pramatang dilahirkan, apa yang membuat seorang wanita melahirkan lebih awal dari jadual juga akan mempengaruhi perkembangan perasaan ibunya. Flescher (192) menganggap tidak masuk akal untuk mengandaikan bahawa bayi sebelum kelahiran atau pada masa kelahiran hanya mempunyai tenaga naluri libidinal atau tidak berbeza, kerana janin juga mampu melakukan reaksi agresif. Dia mencadangkan untuk mempertimbangkan variasi keparahan trauma kelahiran melalui prisma hubungan ibu-anak semasa kehamilan, ketika ada simbiosis fisiologi di antara mereka. Penolakan yang nyata, yang dirumuskan dalam khayalan anak sebagai sejenis "benda asing" yang dikenakan pada ibu, atau kegelisahan wanita tentang bahaya yang diharapkan semasa melahirkan dapat menyebabkan pengembangan zat-zat oleh tubuh ibu yang merosakkan anak. Harus dijangkakan bahawa sikap permusuhan seorang wanita hamil terhadap anak yang belum lahir akan terus berlanjut dalam tempoh selepas bersalin, sehingga menimbulkan keadaan yang tidak baik sehingga bayi terpaksa bertindak balas secara agresif. Flescher menambah bahawa mungkin seluruh umat manusia dikurniakan tahap kemusnahan yang ketara kerana kita semua, pada tahap tertentu, adalah bayi pramatang..

Oleh itu, timbul dua andaian utama tentang ketakutan kematian: 1) Ketakutan akan kematian adalah universal, kerana ia berasal dari naluri (mungkin juga pada sifat kolektif dan ontologi kolektif) dan, secara umum, untuk semua orang, pengalaman keberadaan dan kelahiran intrauterin. Sumber ini bebas dari kesedaran dan pengetahuan tentang kematian adalah semula jadi. 2) Sebelum kelahiran, kegelisahan boleh berbeza bergantung pada tahap ancaman yang dialami dalam kehidupan pranatal dan semasa melahirkan. Dapat diasumsikan bahawa keberadaan intrauterin yang berjalan tanpa halangan dan kelahiran anak yang normal mengurangkan kemampuan untuk mengalami kegelisahan minimum, sementara pengaruh yang sangat kuat pada janin emosi ibu atau tekanan apa pun, serta persalinan yang berpanjangan, mungkin bermaksud bahawa individu itu pada awalnya "neurotik" oleh perjuangan untuk kelangsungan hidup. Perlu juga diperhatikan bahawa, secara umum, situasi bahaya diciptakan secara langsung atau tidak langsung oleh reaksi ibu terhadap kehamilan dan melahirkan anak. Contoh kemerosotan ini jelas menunjukkan bahawa kehadirannya harus dinilai berdasarkan manifestasi, dan bukan oleh motif..

Pengalaman hidup sebagai sumber ketakutan kematian

Setelah anak dilahirkan, persekitarannya dapat mempengaruhi kemampuan bawaannya untuk bereaksi terhadap bahaya, baik ke arah penguatan dan ke arah melemah. Sekiranya persekitaran bayi menyumbang kepada ketegangan yang cepat, melindunginya dari rangsangan berlebihan, dan stabil, maka ada kecenderungan untuk mengurangkan rasa takut. Sekiranya persekitaran memusuhi, yang dinyatakan dalam sikap ibu yang kurang ajar, kasar atau bahkan merosakkan, maka rasa takut meningkat dan alat pelindung timbul. Secara teorinya, jika seorang anak yang berulang kali terkena tekanan dalam keadaan intrauterin ditempatkan dalam lingkungan yang baik, maka setelah beberapa waktu kerentanannya terhadap ancaman akan berkurang, sementara anak yang tidak mengalami tekanan pada masa perinatal tetapi dibesarkan dalam lingkungan yang merosakkan, akan memperoleh tahap kepekaan ancaman yang tinggi. Oleh itu, tempoh bayi sangat kritikal. Ada kemungkinan bahawa pola asas kecemasan mekanisme pertahanan diletakkan pada awal kanak-kanak; nampaknya, model ini tidak hilang dengan pemerolehan pengalaman hidup, tetapi menjadi lebih jelas. Rasa aman atau rasa takut secara beransur-ansur mulai muncul sebagai reaksi terhadap pelbagai keadaan: interaksi ibu-anak, pengaruh ayah dan adik-beradik, proses membesar, mekanisme pertahanan, yang dengan sendirinya menyumbang kepada peningkatan perasaan cemas. Persoalannya adalah, dapatkah kita, dari semua faktor yang saling terkait yang menentukan ketakutan akan kematian, memilih satu yang memiliki pengaruh yang dominan?.

Bayi

Montagu (193) menekankan bahawa tempoh pematangan bayi tidak akan berakhir sehingga 8 atau 10 bulan selepas kelahiran bayi; tempoh ini sebenarnya berlangsung sekitar 18 bulan, separuh daripadanya berlaku semasa perkembangan di dalam rahim dan separuh lagi wujud di luarnya. "Ketidakmatangan" inilah yang menjadikan keperluan dan keperluan biologi ciri bayi pada masa bayi, dan juga memerlukan kewaspadaan berterusan dari ibu. Jelas juga bahawa bayi memerlukan penjagaan ibu. Ferenczi (194), misalnya, menyatakan bahawa seorang anak "hanya dapat bertahan hidup melalui kelembutan dan kasih sayang yang sangat besar." Ditambah dengan kerentanan biologi adalah tindak balas bayi yang tidak menentu terhadap rangsangan. Segala kegembiraan, baik dari dalam dan dari luar, pada mulanya, nampaknya, ditafsirkan sebagai berbahaya. Yang paling penting, penampilan ketakutan kematian disebabkan oleh kes-kes penangkapan pernafasan; sebenarnya, Harnik (195) menganggap rasa takut mencekik menjadi komponen penting dalam ketakutan kematian. Idea bahaya ini dicantumkan di bawah sedar dan menimbulkan kegelisahan, yang dinyatakan dalam khayalan tentang hilangnya ego..

Schur (165) berpendapat bahawa kegelisahan pada bayi ditentukan secara biologi. Selama bulan-bulan pertama kehidupan, ketika pembentukan struktur otak didahului oleh tahap kekurangan pembezaan, kita hanya berurusan dengan pendahuluan fisiologi dari situasi kegelisahan. Keseronokan yang dilepaskan terdiri daripada persepsi dalaman mengenai getaran homeostatik, kelaparan, dahaga, peristalsis, dan sebagainya, serta persepsi rangsangan kulit, pendengaran dan vestibular. Bayi bertindak balas terhadapnya dengan pembuangan yang meresap, baik di kawasan vegetatif maupun di motor. Persepsi dan tindak balas pada tahap ini khas dan stereotaip bagi manusia, dan oleh itu sangat mengingatkan model tindak balas naluri. Schur mengakui bahawa bayi menunjukkan perbezaan yang signifikan dalam tindak balas terhadap rangsangan, tetapi dia mengaitkan kepelbagaian ini dengan fakta bahawa homeostasis berbeza pada semua individu..

Saya tidak fikir bahawa kegelisahan bayi dapat dianalisis secara eksklusif dari segi mekanisme fisiologi. Otak janin kurang dibezakan daripada otak bayi, tetapi, bagaimanapun, janin mampu "memprotes" reaksi dan bahkan, mungkin, "tahu" apa yang ada di bawah sedar ibu. Tidak kira betapa ego yang berkembang pada bulan-bulan pertama kehidupan, nampaknya ia mampu merasakan bahaya luaran dan ketidakberdayaannya sendiri. Gifford (196) yakin bahawa ketakutan akan kematian sebenarnya adalah ketakutan terhadap ketidakberdayaan seseorang, dan Chadwick (44) menyatakan bahawa kehilangan kekuatan adalah ancaman yang berlaku dalam semua bentuk ketakutan. Deutsch (100) menunjukkan bahawa orang yang mati tidak bertindak balas terhadap fakta kematian, tetapi kerana takut berada dalam keadaan bayi yang tidak berdaya dan pasif, yang mana kematian disamakan. Intensitas perasaan tidak berdaya yang membangkitkan kegelisahan dikaitkan dengan intensitas ancaman, dan ketidakseimbangan yang signifikan antara bahaya dan kemampuan untuk mengatasinya yang ada pada masa bayi berterusan sebagai aspek utama ketakutan kematian, atau kegelisahan secara umum. Naluri dan mekanisme fisiologi mewujudkan asas untuk reaksi kecemasan, tetapi reaksi itu sendiri menimbulkan perasaan tidak berdaya dalam menghadapi bahaya, kandungannya, menurut saya, adalah ancaman terhadap integriti tubuh dan kehidupan itu sendiri, yang berasal dari persekitaran di sekitar seseorang. Ketidakamanan terhadap keberadaan bayi ditentukan bukan hanya oleh ketagihan dalam arti biologi, tetapi juga oleh kerentanan maksimum terhadap serangan.

Hubungan ibu-bayi. Dalam bentuk dasar dan persepsi bayi, ibu adalah sosok yang mempunyai makna ganda. Jung (197) menerangkan sifat-sifat yang terdapat dalam pola dasar ibu yang baik: simpati dan penyayang, apa sahaja yang menunjukkan kebaikan dan kasih sayang, menyokong dengan hati-hati dan mendorong pertumbuhan. Arketipe ibu yang buruk, pada gilirannya, dilambangkan oleh penyihir, naga, atau beberapa haiwan lain yang memakan atau memikat, kubur, mimpi buruk dan hantu. Kekaburan yang serupa terdapat dalam pengertian ibu yang diperoleh: menurut Deutsch (46), ada seorang ibu yang dikasihi dan seorang ibu ideal yang dibenci dan agung serta seorang ibu dengan reputasi buruk, seorang ibu membesarkan keturunannya dan seorang yang membunuh mereka. seorang ibu memberi makan anak-anaknya, dan seorang ibu meracuni mereka. Simbol kuno adalah penyulingan pengalaman hidup seluruh umat manusia, atau, seperti yang saya kira, gambar primitif ibu, yang berasal dari pengalaman sebenar setiap generasi. Mengapa orang membuat konsep ibu yang berganda seperti itu, atau jika kita menganggap bahawa gambaran ibu yang baik menggambarkan ibu yang baik atau keinginan untuk memilikinya, mengapa orang membayangkan seorang ibu sebagai jahat? Jawapan untuk soalan ini menimbulkan perbezaan teori mengenai hubungan ibu-bayi-bayi. Terdapat dua kemungkinan jawapan: 1) alasannya ada pada bayi, yang menyalahkan ibu atas semua pengalamannya yang tidak menyenangkan dan melancarkan gambaran sadisnya, yang diciptakan oleh unjuran sadisnya sendiri; 2) alasannya terletak pada ibu, yang sebenarnya memberikan pengaruh, memaksa bayi untuk melihatnya sebagai "menakutkan", serta takut dan membencinya. Mari lihat kedua-dua sudut pandangan.

Anna Freud (198) mengatakan bahawa bayi, kerana banyak alasan, mungkin menganggap ibu sebagai menolaknya. Kekecewaan dan kekecewaan tidak dapat dipisahkan dari hubungan ibu-anak, dan ibu tidak lebih dari simbol kekecewaan. Bayi itu menderita kelewatan dalam memenuhi keinginannya dan dari perbezaan kuantitatif antara keinginan yang tidak puas dan kepuasan yang terhad. Pengalaman objektif kesakitan dan keseronokan, yang dialami secara berurutan, secara tidak langsung mula berkorelasi dengan keperibadian ibu dan menyebabkan munculnya dua gambaran ibu, atau dua sikap terhadapnya. Bahkan cinta yang tidak mementingkan diri dari pihak ibu tidak menyelamatkannya dari pemindahan beberapa aspek kewujudannya yang berkaitan dengan sensasi yang menyakitkan kepadanya.

Sebenarnya, anak itu tidak memerlukan keadaan kecewa untuk memproyeksikan kesan tidak menyenangkan kepada ibu. Dia memiliki permusuhan bawaan yang secara otomatis dilepaskan. Dorongan berterusan ini sama ada arah ke luar tenaga naluri kematian atau kecenderungan khusus untuk kesedihan (McDougal (199)) atau pencerobohan (Hartmann, Kris dan Lowenstein (200)). Ibu pasti menjadi objek dorongan sadis bayi, dan kerana takut akan hukuman, dia dianggap oleh anak itu sebagai ingin menyerap, merusak atau memusnahkannya. Kemudian ada reaksi terhadap gambar ini sebagai kenyataan yang ada. Ibu benar-benar tidak bersalah.

Inilah yang saya namakan sebagai konsep memperlakukan bayi sebagai "monster." Pertama sekali, jika permusuhan adalah motivasi bawaan, itu akan berlaku pada bayi dan ibu dan akan bertindak bersama, dan jika seseorang ingin mengakui bahawa anak itu mempunyai naluri permusuhan tertentu terhadap ibu, dia harus melakukannya tiada bukti. Tetapi etologi, serta sejumlah data lain, tidak menyokong hipotesis naluri utama untuk pencerobohan (dan saya telah mengemukakan hujah-hujah terhadap anggapan adanya naluri kematian). Sekarang hampir semua orang bersetuju bahawa tingkah laku agresif tidak muncul secara spontan, ia mesti diprovokasi oleh kekecewaan atau rangsangan lain. Oleh kerana masalah asal usul pencerobohan adalah kunci dalam memahami hubungan ibu-anak, serta ketakutan akan kematian (dan kegelisahan), kita mesti mempertimbangkannya dengan lebih terperinci..

Bukti terhadap kesahihan gagasan "naluri aktif untuk membenci dan menghancurkan" (Freud) diringkaskan oleh Berkowitz (201). Naluri kematian Freud, naluri kesal dari Dougall, naluri pencerobohan utama Hartmann, Kris dan Loewenstein, dan konsep serupa lainnya tidak lagi diterima oleh sains tingkah laku. Fletcher (202), yang mengkaji karya-karya etologi, berpendapat bahawa karya Tinbergen membuktikan bahawa tidak ada bukti "naluri pencerobohan" umum pada haiwan, dan jika naluri ini tidak ada pada haiwan, maka hampir tidak mungkin untuk mengenali kehadirannya pada manusia. Montagu (203) menyatakan bahawa dia tidak mengetahui bukti bahawa "setiap orang dilahirkan dengan sedikitnya sedikit zarah jahat di dalam dirinya, tidak kira apakah kejahatan ini disebut" dosa asal "atau keinginan untuk menghancurkan. Agresi bukan bawaan, tetapi keperluan yang diperoleh. " Salzman (204) menyatakan bahawa semakin jelas bahawa kebencian dapat menjadi hasil dari proses akulturasi. Seperti yang telah ditunjukkan oleh Horney, permusuhan muncul sebagai akibat daripada tindak balas yang tidak memadai terhadap situasi yang mencetuskannya. Permusuhan yang berkembang pada bayi atau anak dapat merangsang mekanisme pertahanan yang meningkatkan kepekaan terhadap serangan dan menghasilkan tindak balas yang kuat sebagai tindak balas kepada kerengsaan ringan bahkan di kemudian hari. Tetapi mekanisme perlindungan ini muncul kerana adanya ancaman terhadap keselamatan, harga diri, atau sistem nilai. Oleh itu, reaksi bermusuhan seperti ini lebih merupakan usaha untuk mengekalkan ego yang lemah daripada dorongan biologi untuk menghancurkan. Bagi Suttie (205), permusuhan adalah cerminan dari keadaan keselamatan yang tidak dapat dicapai kerana keperluan cinta ibu bapa yang belum dipenuhi..

Hipotesis pencerobohan yang berkaitan dengan kekecewaan dirumuskan oleh Dollard et al. (206) pada tahun 1939, walaupun Freud, bahkan sebelum dia mengemukakan kedudukannya pada naluri kematian, mengatakan bahawa pencerobohan adalah tindak balas awal terhadap kekecewaan akibat penyumbatan. tingkah laku yang bertujuan sama ada mencari kesenangan atau mengelakkan kesakitan. Teori Dollard telah dikritik karena beberapa alasan, tetapi tidak ada perselisihan bahawa pencerobohan harus diprovokasi dalam satu atau lain cara. Saya ingin mengemukakan persoalan sejauh mana istilah "kekecewaan" berlaku untuk pengaruh yang menimbulkan pencerobohan ini. Maslow (207) membuat perbezaan antara kekurangan, yang tidak begitu penting (mudah dikompensasi atau tidak mempunyai akibat yang serius) dan kekurangan, yang merupakan ancaman bagi individu, iaitu, untuk tujuan hidup, sistem pertahanan, harga diri atau rasa aman. Hanya kekurangan, penuh dengan bahaya, yang mempunyai akibat yang biasanya disebabkan oleh kekecewaan pada umumnya. Secara umum diyakini bahawa kekurangan yang tidak dapat dihindari, serta tuntutan yang dituntut pada anak pada setiap tingkat baru penyesuaiannya dengan situasi kehidupan, menyebabkan kekecewaan. Walau bagaimanapun, pemerhatian terhadap anak-anak yang yakin akan kasih dan penghormatan daripada ibu bapa mereka menunjukkan bahawa kekurangan seperti itu mudah ditoleransi. Mereka jarang menimbulkan kekecewaan, kecuali jika anak itu dianggap mengancam tujuan atau keperluan hidupnya..

Spitz (208) yakin bahawa kemarahan bayi tidak lebih dari sekadar manifestasi kekecewaan terhadap keperluan naluri, adalah bentuk komunikasi dan tidak melindungi. Pandangan ini boleh dicabar. Bahkan janin bertindak balas terhadap ancaman, dan bayi mempunyai kemampuan luar biasa untuk mengesan sikap bermusuhan dari ibu (lihat Bab 4). Ancaman tersebut tidak hanya berkaitan dengan kurangnya kepuasan keperluan, tetapi juga dengan bahaya pemusnahan aktif. Mungkin di sebalik semua kekurangan dan ancaman itu terletak ketakutan akan kematian yang tragis. Ini sebahagiannya disebabkan oleh ketidakberdayaan dan ketidakberdayaan bayi, tetapi saya rasa ketakutan lebih banyak menggambarkan penilaian yang sangat realistik terhadap kekuatan bermusuhan terhadap anak itu. Sebahagian besar dari apa yang disebut "perampasan" anak disebabkan oleh permusuhan ibu, yang biasanya dinyatakan dalam keinginan untuk merusak atau menghancurkan. Bayi "mengetahui" desakan ibu ini, walaupun mereka ditekan dan wujud di samping sikap cinta dan peduli yang sedar. Maka, kemarahan adalah reaksi defensif, ungkapan primitif dari keinginan untuk hidup. Ini bermaksud serangan balas terhadap objek yang mengancam dan berfungsi untuk mengurangkan perasaan tidak berdaya. Sekiranya kita menelusuri transformasi kemarahan menjadi kebencian, maka masih ada keraguan tentang sifat pertahanannya (209). Kebencian mencerminkan konflik antara ego dan objek yang diinternalisasi, dan oleh sebab itulah terdapat kecenderungan untuk menganggap status dan kekuatan yang sangat besar pada objek luaran, yang sering disertai dengan perasaan bahawa keberadaan bergantung pada objek itu. Kebencian memakan kebencian dan mencari pembalasan, dan dengan menghubungkan masa lalu dan masa depan dengan cara ini, ia mewujudkan rasa integriti yang dapat digunakan baik sebagai perlindungan, sebagai dasar hubungan, dan sebagai inti dari identiti seseorang. Definisi ini sesuai dengan bentuk hubungan ibu-anak yang paling sederhana - ketagihan bermusuhan.

Oleh itu, kita sampai pada pandangan yang berlawanan dengan yang kita mulakan: gambaran ibu yang buruk didasarkan pada pengaruh patogen yang tulen yang berasal dari sikap, dorongan dan tindakan ibu. Pernyataan ini dapat diperjelaskan jika kita mengambil kira trauma yang tidak disengajakan dan hakikat bahawa anak itu menganggap ibu semua rangsangan dalaman yang menyebabkan sensasi yang tidak menyenangkan - tetapi hanya pada peringkat awal bayi, kerana tidak lama lagi reaksi anak terhadap rangsangan dan kekurangan mulai ditentukan oleh jenis hubungan tersebut. yang dia ada bersama ibunya. Sekiranya perasaan perlindungan berasal dari orang yang baik hati, penyayang yang selalu hadir ketika diperlukan, jika perlu, meningkat, maka perasaan tidak berdaya dikompensasi oleh iman akan kekuatan pelindungnya, dan tidak lagi mudah menimbulkan rasa takut atau marah pada bayi seperti itu. Sebaliknya, jika bayi merasa tidak aman untuk dirawat, atau merupakan objek penolakan atau permusuhan, maka ketakutannya yang semula jadi tidak henti-henti, dan dia mungkin menunjukkan rasa takut yang meningkat, peningkatan tindak balas kemarahan, dan tindak balas pertahanan lain yang dia mampu. Tingkah laku bayi sangat menggambarkan kualiti penjagaan ibu.

Kekejaman ibu bapa. Topik keganasan terhadap bayi dan kanak-kanak dibahas dalam Ketakutan Menjadi Wanita (1), dan jika ada yang berminat dalam bibliografi moden, dia dapat merujuk ke daftar rujukan yang disiapkan oleh Perpustakaan Perubatan Nasional (210). Dalam buku ini saya ingin mengetengahkan beberapa perkara. Sekiranya "sindrom kanak-kanak yang dipukul" hanya terdiri daripada kecederaan parah dan jarang berlaku, maka ia dapat dilihat berkaitan dengan masalah ketakutan kematian pada beberapa orang, dan bukan sebagai sumber umum ketakutan ini. Tetapi dalam semua bentuknya, dari disiplin yang ketat hingga pembunuhan sadis, penderaan kanak-kanak, sekurang-kurangnya dalam budaya kita, cukup umum untuk dianggap sebagai faktor universal..

Kita tidak dapat membatasi masalah dan membenarkan kebanyakan ibu bapa dengan mendefinisikan kekerasan sebagai pemukulan dan mengaitkan keganasan hanya kepada orang tua dengan tahap perkembangan primitif atau kecacatan mental. Tidak ada garis pemisah, baik dalam motivasi orang tua atau akibatnya bagi anak, antara kekejaman yang mengerikan dan hukuman badan yang disetujui oleh budaya. Lebih-lebih lagi, kekerasan sama sekali tidak dinyatakan secara eksklusif dalam kekejaman. Mengabaikan boleh menyebabkan kekurangan zat makanan atau kematian yang teruk, kelaparan, atau komplikasi serius dari penyakit yang tidak dirawat. Beberapa sikap keibubapaan, walaupun dengan pemakanan normal, mereka sendiri mempunyai kekuatan merosakkan yang signifikan untuk dianggap sebagai "pembantaian sebahagian". Mekanisme pertahanan yang sangat menentang dorongan bermusuhan, misalnya, penarikan emosi, penjagaan dan keprihatinan yang berlebihan, perfeksionisme, menimbulkan kekurangan dan ancaman aktif yang secara langsung berkaitan dengan berlakunya ketakutan kematian. Sebenarnya, memandangkan semua manifestasi langsung dan tidak langsung kehancuran ibu bapa, sejauh mana kebencian mempengaruhi pemeliharaan anak? Dalam keadaan ini, kita tertarik dengan idea kematian tragis, yang tentu saja tidak timbul dari cinta dan penjagaan. Dalam beberapa kes, nampaknya apabila ada ancaman, pengaruh keibubapaan yang bermanfaat tidak dirasakan sama sekali..

Setelah diperiksa dengan teliti, ternyata kekerasan terhadap anak adalah ciri khas ibu bapa pada umumnya, dan bukan hanya dari kategori ibu bapa tertentu. Ibu bapa yang cedera parah atau membunuh kanak-kanak boleh didapati di semua lapisan masyarakat, di semua etnik dan di semua peringkat perkembangan intelektual. Juga, dari segi kesan terhadap anak, mustahil untuk membezakan antara penyalahgunaan berterusan dan tindakan keganasan dan kekejaman yang diasingkan, yang dibenarkan sebagai manifestasi kewibawaan ibu bapa dan kewajiban kepada masyarakat. Bagi seorang anak, kekejaman adalah kekejaman, tanpa mengira motif yang mendorong ibu bapanya. Mengenai sama ada ibu atau ayah lebih cenderung menjadi pendera, nampaknya ada sedikit perbezaan antara keduanya dalam kekerapan atau keparahan penderaan. Perkara yang mengagumkan ialah tidak kira betapa bezanya ayah dan ibu, anak itu lebih membenci ibu daripada ayah, dan ini berlaku walaupun bagi keluarga di mana ada ayah yang kejam dan, nampaknya, seorang ibu yang baik hati. Salah satu sebabnya terletak pada hakikat bahawa anak merasakan sikap kasar dari ayah bukan sebagai spontan, tetapi sebagai inspirasi dari ibu untuk memuaskan keinginannya..

Sekiranya ada yang meragui hubungan antara sikap kematian dan hukuman fizikal kanak-kanak, izinkan saya memetik keterangan Gladstone mengenai mangsa yang dimasukkan ke hospital (211):

"Beberapa kanak-kanak sangat takut akan sebarang kontak, menangis dan cuba bersembunyi di bawah selimut. Yang lain menunjukkan sikap tidak peduli yang mendalam, sampai pada tahap kegagahan sepenuhnya, walaupun mereka bertindak balas terhadap rangsangan taktil. Ini menyerupai kes orang dewasa yang terkejut dengan letupan. Kanak-kanak seperti ini menunjukkan penghapusan sepenuhnya dari semua tanda luaran dari mana-mana kehidupan dalaman. Mereka duduk atau berbaring tanpa gerakan, dengan ekspresi yang tidak ada di wajah mereka, dan tidak bertindak balas terhadap percubaan yang memaksa mereka untuk bertindak balas terhadap dunia luar. Mereka sangat berbeza dengan kanak-kanak dengan autisme atau skizofrenia, yang menunjukkan tingkah laku pelik. Kehidupan psikik dalaman mereka nampaknya tidak banyak diputarbelitkan sehingga terhenti sepenuhnya.... Walaupun setelah melalui fasa kritikal, beberapa kanak-kanak terus menunjukkan kegelisahan yang kuat terhadap semua orang ".

Doktor, dan juga yang lain, sangat enggan mengakui adanya penderaan ibu bapa dan akibatnya. Saya yakin bahawa keengganan ini adalah manifestasi dari kompleks kematian yang tragis. Membela diri daripada takut akan kehancuran yang kejam termasuk menyangkal bahawa hal itu terjadi dalam pengalaman masa kecil, sehingga kita mengabaikan perlakuan tidak berperikemanusiaan terhadap anak-anak. Sekiranya seseorang membiarkan dirinya melihat dorongan bermusuhan dan kemampuannya untuk memperlihatkan kekejaman terhadap anaknya dalam sekurang-kurangnya satu orang tua, maka kegelisahan tematiknya terbangun, yang mengandungi komponen pertahanan dalam menghadapi serangan yang luar biasa. Kajian klinikal meyakinkan saya bahawa terdapat banyak orang yang menyedari keberadaan kemusnahan ibu bapa (lebih tepatnya, ibu) bermaksud kematian yang menyakitkan. Kompleks kematian yang tragis juga menjelaskan percanggahan dalam sikap kita terhadap pencerobohan dan penderitaan. Apabila kita bermaksud seluruh masyarakat secara keseluruhan, kita membenci para penyerang, kita bersimpati dengan mangsa mereka, kita membuat undang-undang dan pasukan polis untuk melindungi hak individu. Tetapi jika berkaitan dengan hubungan keluarga dan ibu bapa-anak, kita berusaha merasionalisasi penyalahgunaan atau bahkan membenarkannya dengan memperlakukannya sebagai menjijikkan, tetapi masih jarang berlaku, tidak terlalu penting, atau kita berpura-pura tidak wujud. Walaupun penderaan ibu bapa terhadap anak-anak mereka adalah sebahagian dari sejarah umat manusia, baru-baru ini keberadaannya diakui dan undang-undang telah disahkan untuk menghukumnya. Mencuba untuk menjelaskan penderaan ibu bapa disebabkan oleh kegelisahan, rasa bersalah, kerengsaan, identifikasi anak dengan ibu bapa mereka, dan sebagainya, sama sekali tidak mengurangkan kesan trauma pada anak. Baginya, perlakuan kasar adalah ungkapan yang disengaja untuk membenci penolakan..

Tiga sumber umum ketakutan kematian pada masa bayi adalah keterikatan paksa, perpisahan dan kehilangan, dan ketakutan pengebirian; semuanya bersambung, sekurang-kurangnya dalam jiwa kanak-kanak, dengan permusuhan ibu bapa.

Aneksasi paksa. Untuk menjelaskan mengapa kanak-kanak itu takut dimakan oleh ibunya, adalah perlu untuk menggunakan konsep naluri kanibalistik, tetapi tidak kira sama ada ketakutan paksa ini berdasarkan naluri atau tidak, ia dianggap oleh beberapa penulis sebagai sumber asas ketakutan kematian. Sebagai contoh, Grotjahn (43) berpendapat bahawa kegelisahan yang teruk pada seorang anak pada tahap oral awal tidak lebih dari rasa takut akan pemusnahan, yang dia anggap sebagai peluang untuk dimakan, dan bahawa situasi ini adalah model yang mengatur semua tahap berikutnya dari perkembangan ketakutan akan kematian. Schur (165) mengesahkan bahawa ketakutan terhadap keterikatan paksa semakin berleluasa, dan dia mengatakan bahawa dia menghadapinya dengan setiap kursus psikoanalitik. Tidak seperti Lewin (36), saya tidak menganggap bahawa keinginan untuk bergabung hanyalah penemuan heuristik, tetapi saya menganggapnya sebagai jalan masokistik untuk ketakutan dipaksa untuk bergabung (yang seterusnya, membangkitkan rasa takut). Seperti yang ditunjukkan oleh Blumstein (213), khayalan dan tindakan dilakukan sepanjang hidup manusia untuk mempersiapkan diri dengan kekerasan untuk menjalin ikatan dengan tokoh yang kecewa. Ini adalah salah satu manifestasi hubungan masokistik dengan seorang ibu..

Terdapat dua pengarang yang melihat sumber ketakutan dimakan pada ibu bapa dan membincangkan asal usul objektifnya. Fodor (214) tidak ragu-ragu mengenai sumbernya ketika dia menyatakan bahawa “anak yang ketakutan atau bersalah mengharapkan ibu bapa yang kuat menelannya dan menghancurkannya. Raksasa kanibalistik dari dongeng bukanlah produk fantasi. Mereka menjadi objektif ketakutan anak panik. Sebaik sahaja ibu bapa marah, permainan kanak-kanak yang tidak berbahaya (percubaan pura-pura memakan lengan atau kaki anak) muncul dalam cahaya suram, mulut memaki hamun menjadi gua yang penuh dengan gigi berkilau yang mengancam kematian yang mengerikan. Kemudian Fodor menyatakan idea bahawa ketakutan anak panik didasarkan pada "ingatan badan": dimakan atau ditelan bermaksud proses kelahiran secara terbalik. Kemarahan ibu bapa hanya mencetuskan trauma kelahiran. Heilbrunn (178), pertama kali berdebat untuk naluri kanibalistik, kemudian melaporkan bahwa dia memperoleh pemahaman tentang ketakutan kanibalisme dengan melakukan psikoanalisa dengan lelaki yang ibunya dominan. Bahwa ketakutan kanak-kanak itu, katanya, tidak berasas dari banyak contoh penderaan ibu bapa; Cukuplah mengingat mimpi di mana orang tua membunuh, meninggalkan atau kehilangan anak mereka, serta sebilangan besar tindakan obsesif-kompulsif yang berfungsi sebagai formasi reaktif yang ditujukan terhadap dorongan semacam itu. Ancaman untuk dimakan bukan hanya datang dari ibu, kata Heilbrunn, tetapi harus ditekankan bahawa kebanyakan orang, baik lelaki dan wanita, takut dimusnahkan oleh ibu atau tokoh yang menggantikannya..

Fenomena aneh penentuan teori dan pemerhatian klinikal ini sangat biasa berlaku dalam kerja psikiatri mengenai topik hubungan ibu-anak, dan saya akan terus mempertimbangkannya dalam bab seterusnya. Tetapi Helen Deutsch (46), sekurang-kurangnya ketika menggambarkan tempoh penyusuan, menghindari percanggahan ini. Dia mengatakan bahawa seorang ibu yang menyusu dapat menganggap bayinya sebagai musuh dan keperluan lisannya sebagai pencerobohan. Sekiranya kehidupan emosional seorang wanita penuh dengan ketakutan akan "binatang buas ini", dan jika ketakutan ini disertai dengan reaksi agresif, atau jika anak itu menjadi objek penolakan, maka peranannya sebagai binatang berbahaya menjadi lebih ketara. Dalam proses psikoanalisis wanita yang telah mengalami kesulitan semasa memberi makan bayi, sering kali ternyata bahawa disebabkan oleh persepsi terhadap pencerobohan mereka sendiri, mereka merasa seperti binatang liar semasa menyusui. Tidak menyusu adalah usaha untuk mengelakkan untuk melindungi bayi dari serangannya. Tidak setiap anak disusui, dan tidak setiap ibu menyusui merasa seperti binatang, tetapi kita mempunyai alasan untuk bertanya-tanya: adakah rasa takut dimakan turunannya - naluri atau ingatan badan?

Pemisahan dan kerugian. Topik pemisahan diteliti secara intensif sebagai sumber kegelisahan dan prototaip ketakutan akan kematian. Keresahan Thanatic tidak diragukan lagi berakar pada pemisahan ibu dan bayi, dengan segala kemungkinan akibat buruk. Dalam kajian ini, kami sangat tertarik pada apakah pemisahan secara keseluruhan adalah pengalaman yang tidak dapat dielakkan, tidak berkaitan secara motivasi dengan ibu (kelahiran, menyapih, hanya ketiadaan ibu), atau apakah itu membawa motif hukuman, dan apakah bahaya terletak pada motifnya, daripada hakikat pemisahan.

Dalam tulisan awalnya, Rank (41) memandang ketakutan perpisahan, yang berakar pada trauma kelahiran, sebagai emosi utama manusia. Freud (190) percaya bahawa fobia paling awal tidak dapat dikesan secara langsung sejak lahir; sebaliknya, pelbagai situasi yang menimbulkan kegelisahan pada masa bayi dapat dikurangkan menjadi perasaan kehilangan orang yang disayangi (diinginkan). Ketakutan perpisahan diubah menjadi ketakutan terhadap pengebirian, yang juga bermaksud perpisahan, pemisahan alat kelamin, dan akhirnya rasa takut kehilangan cinta super-ego. Kehilangan objek atau pemisahan dalam satu bentuk atau yang lain adalah prasyarat untuk kegelisahan.

Rochlin (215) membenarkan "kompleks kerugian" pada prinsip kekekalan dan keperluan objek. Kompleks ini adalah rantaian tindak balas yang disebabkan oleh kehilangan objek yang berlaku sepanjang hayat, tanpa mengira sama ada kehilangan ini benar-benar berlaku atau hanya dalam khayalan, dan berfungsi untuk melindungi seseorang dari ancaman berterusan dari kerugian ini, dan keadaan yang menyertainya. Dalam bentuknya yang paling sederhana, kompleks itu menampakkan dirinya sebagai ungkapan ketakutan universal akan ditinggalkan. Mungkin berasal dari ingatan kanak-kanak yang tidak jelas mengenai ketergantungan objek. Keperluan untuk objek dan prinsip homeostasis saling mengisi - seseorang tidak boleh sepanjang masa hanya mengikuti prinsip keteguhan atau prinsip kelonggaran ketegangan. Kekurangan keseronokan atau rasa tidak senang yang berpanjangan mengaktifkan prinsip kekal, dan ini mewujudkan hubungan kekal dengan orang lain. Ketakutan ditinggalkan berasal dari saling berkaitan dengan keperluan anak, objek utama, dan prinsip kekal yang diaktifkan. Rochlin menambah bahawa pengalaman dalam kehidupan nyata memberikan asas penting bagi rasa takut ditinggalkan - Freud (210) menulis bahawa usaha seorang anak untuk mengatasi ancaman itu merugikan egonya yang lemah dan belum matang. Apa sahaja yang meruntuhkan hubungan, ia memerlukan kerentanan terhadap ancaman dan perasaan tidak berdaya untuk diperangi. Reaksi ini berterusan sepanjang hayat. Dua ketakutan manusia yang paling besar bersatu - ketakutan akan kematian dan ketakutan untuk ditinggalkan.

Schur (217) percaya bahawa pada bulan-bulan pertama hidupnya, bayi bertindak balas terhadap kelaparan sebagai keadaan traumatik. Dengan perkembangan tindak balas, konsep bahaya dapat berubah. Bukan lagi rasa lapar yang merupakan bahaya, tetapi ketiadaan ibu atau, kemudian, kehilangan cinta atau ancaman hukuman. Oleh itu, kita mempunyai hierarki situasi: kelahiran-kelaparan-pemisahan dari ibu, menyedari bahaya situasi traumatik. Stokes (218) berpendapat bahawa perasaan menggosok, bahkan sebelum dikaitkan dengan kegelisahan, pencerobohan dan rasa bersalah, membawa rasa kematian, kerana itu adalah tindak balas libidinal pertama terhadap semangat kematian. Perasaan kekosongan atau ketiadaan menjadi "gambaran" kematian. Klein percaya bahawa anak itu, berkat perasaan permusuhannya sendiri, mempunyai khayalan tentang kehancuran ibu bapa, menyebabkan ketakutan akan kematian yang mungkin disebabkan oleh kehilangan mereka. Grotjan (43) menunjukkan bahawa ada ancaman ganda dalam peninggalan ibu: yang pertama timbul dari pengabaian itu sendiri, dan yang kedua dari kemarahan yang ditujukan kepadanya kerana meninggalkan anaknya. Ancaman berulang dari bahaya ini boleh menyebabkan kegelisahan dan permusuhan yang tidak menentu pada anak..

Semua pernyataan ini menggambarkan pemisahan dan kehilangan sebagai pengalaman manusia sejagat dan asas yang berakar pada trauma kelahiran, kegigihan, ketagihan bayi, kelaparan, dan proses individualisasi. Ibu semestinya bertindak sebagai "objek", tetapi sikapnya, serta kualiti hubungan ibu-bayi, hanya dijelaskan secara umum. Adakah keraguan bahawa sikap menolak atau memusuhi meningkatkan rasa bahaya dan tindak balas kegelisahan kanak-kanak itu, baik untuk memisahkan diri dan ancamannya? Pemisahan bermaksud bukan hanya pengusiran dari rahim ibu, ketiadaan ibu dan penyapihan, tetapi juga dapat berarti penolakan dan pengabaian. Hal ini dapat diasumsikan bahwa dalam lingkungan yang mendukung, kegelisahan awal dan impersonal yang berpisah memberi kepercayaan kepada peningkatan kebajikan dan kebolehpercayaan ibu, sementara dalam lingkungan yang bermusuhan itu diperkuat oleh ancaman "situasi traumatik". Secara teori, kemungkinan bahawa kegelisahan pemisahan secara keseluruhan adalah cerminan ketidakpastian mengenai motif ibu, sementara faktor lain adalah prasyarat untuk munculnya rasa bahaya.

Adakah pengaruh ibu yang aktif menyumbang kepada perkembangan kompleks kehilangan dan makna kematian sebagai pemisahan - sastera diam mengenai perkara ini. Flescher (192) yakin bahawa pada peringkat awal kehidupan seorang kanak-kanak sangat sensitif terhadap tanda-tanda penolakan dan permusuhan. Kehadiran ibu perlu, sejak itu dia tidak akan mati dalam jiwa anak, yang sedang berjuang dengan permusuhan reaktifnya. Prospek kehilangannya semakin membimbangkan, semakin teruk kekurangan anak. Walaupun begitu, di hadapan ibu, si anak mungkin menunjukkan tingkah laku yang kejam atau terlalu menuntut terhadapnya - dia tidak boleh tinggal bersamanya atau tanpanya. Riviere (141) percaya bahawa ketakutan akan kerugian sangat kuat pada orang kerana pada awal kehidupan mereka menghabiskan masa yang lama bergantung dan tidak berdaya. Anak-anak tidak dapat mengurus diri sendiri; kekurangan ibu bapa atau cara hidup menyebabkan kehilangan nyawa. Lagipun, kanak-kanak sebenarnya mati jika diabaikan. Banyak orang menyimpan kenangan bahawa pada awal kanak-kanak mereka takut bahawa ibu bapa mereka akan mati kelaparan. Ego anak cukup rasional untuk memahami pergantungannya pada orang dewasa, dan dalam khayalannya, ibu bapa yang jahat dan pendendam mengancamnya dengan kelaparan, pengabaian dan semua kengerian kematian. Perkara yang paling dahsyat bagi seorang anak adalah hilangnya kasih sayang ibu bapa, yang bermaksud kehilangan perlindungan mereka dan tarikan kemarahan dan dendam mereka. Pemikiran menakutkan ini ditentang oleh pelbagai pertahanan, yang pertama adalah penolakan kemungkinan atau ketakutan serupa. Chadwick (44) menyatakan bahawa ketakutan akan kematian dapat dilambangkan dengan hilangnya cinta, yang bermaksud seorang anak kehilangan kuasa terhadap ibu bapanya dan memperoleh kekuatan untuk menghancurkannya. Seperti yang ditunjukkan oleh Schilder (61), keterangan dalam literatur tentang bahaya luaran di mana anak itu hidup tidak lengkap. Sekiranya seorang anak kehilangan kasih sayang dari ibu bapanya, dia merasa ada ancaman kehilangan makanan, bahawa dia akan cacat dan terkoyak. Pada akhirnya, semua ancaman ini bertambah dalam ketakutan akan kematian..

Adalah salah untuk membincangkan mengenai "ibu bapa" secara umum. Penggunaan istilah ibu bapa, pengasuh, dan persekitaran manusia ketika membincangkan pengalaman bayi seperti percubaan untuk mengelakkan daripada menyedari tanggungjawab ibu sebagai satu-satunya atau dominan. Bapa sebenarnya tidak bertindak sebagai objek utama; paling baik, dia adalah ibu bapa tambahan. Pada awal kehidupan, kita melihat kecenderungan kecemasan, serta kerentanan yang melampau terhadap sikap ibu, yang bergantung kepada kelangsungan hidup; segala yang lain, kecuali kemalangan yang disebabkan oleh kesalahan orang lain, adalah masalah interaksi ibu-bayi. Menolong ibu yang prihatin memperkuat keyakinan anak bahawa dia tidak akan dibiarkan mengurus dirinya sendiri; mungkinkah ancaman itu tidak akan terbentuk. Kekurangan perasaan ibu, pengabaian dan kekejaman menyumbang kepada kemunculan bukan hanya rasa takut akan ditinggalkan, tetapi juga ketakutan akan kemungkinan tidak berdaya di hadapan kekuatan yang merosakkan..

Ketakutan pengebirian. Petikan dari karya-karya Freud sering digunakan sebagai hujah bahawa kegelisahan daripada tematik berasal dari ketakutan terhadap pengebirian. Dia menulis: "Saya cenderung berpendapat bahawa ketakutan akan kematian dianggap sama dengan ketakutan terhadap pengebirian" (190). Namun, dalam tulisan lain, dia menjelaskan bahawa dia memandang ketakutan pengebirian sebagai sebahagian daripada proses perkembangan; ia didahului oleh rasa takut kehilangan objek, diikuti dengan ancaman kehilangan pertahanan superego. Dalam karyanya "Pemikiran pada masa perang dan kematian" (32) dia menulis: "Takut akan kematian. biasanya berpunca dari perasaan bersalah. " Dengan demikian rasa bersalah menimbulkan rasa takut akan kematian, yang secara genetik kembali kepada konflik antara ego dan superego, ketakutan terhadap pengebirian dan ketakutan perpisahan. Perkara yang paling penting dalam perumusan Freud adalah dia mendefinisikan kegelisahan yang tidak menentu, sama ada analog dengan ketakutan pengebirian, atau hasil dari proses perkembangan, sebagai proses yang sepenuhnya endogen. Dia menolak idea bahawa ketakutan pengebirian adalah tindak balas terhadap ancaman pengebirian yang sebenarnya ditujukan kepada anak, dan bahkan menunjukkan kemungkinan kenangan pengebirian yang dihasilkan oleh nenek moyang kita sebagai hukuman atas sumbang mahram. Lebih-lebih lagi, menganggap rasa takut pengebirian sebagai ketakutan kehilangan zakar, dia tidak dapat mengaitkan kompleks ini dengan wanita. Dia mengatakan bahawa ketakutan terhadap pengebirian "tidak mempunyai tempat dalam psikologi wanita." "Di tempatnya. ketakutan bayi pada payudara apabila dia mengetahui ketiadaan ibu ".

Definisi kompleks pengebirian seperti yang dicadangkan oleh Freud dan psikoanalis awal lain tidak dapat diterima hari ini. Ini tidak bermaksud bahawa kita tidak terhutang budi kepada Freud atas penemuannya mengenai salah satu faktor terpenting dalam kewujudan manusia - ketakutan akan kecederaan fizikal. Tidak dapat diterima bahawa hipotesis Freud dirumuskan dari segi pengebirian dan bukan kerosakan secara umum (tidak termasuk bentuk seperti kekurangan fizikal, kehilangan apa-apa jenis, yang ditafsirkan sebagai berasal dari sumber utama). Hal ini juga tidak dapat diterima bahawa ia tidak memperhitungkan ketakutan kecederaan pada wanita dan bahawa tidak termasuk asal-usul luaran dari ancaman kecederaan. Lebih-lebih lagi, rasa takut akan kecederaan muncul pada masa bayi, jauh sebelum tahap perkembangan psikoseksual Freud. Melanie Klein, mungkin lebih dari orang lain, memberi kita kesempatan untuk menembus keganasan yang dialami oleh bayi sebelum ditusuk, dipotong, dicengkam, dirobek. Dia mengaitkan rasa takut introjeksi ini kepada dorongan sadis bayi, yang disebabkan oleh keperluan untuk mengalihkan tenaga naluri kematian. Tetapi jika kita tidak mengakui adanya naluri kematian atau naluri pencerobohan utama, apa penjelasannya? Ketakutan pemusnahan pada anak kecil yang belum mengetahui tentang kematian boleh dikaitkan dengan naluri pemeliharaan diri dan ketidakamanan biologi kewujudan bayi, tetapi apa yang dapat menimbulkan rasa takut akan kecederaan bahkan sebelum menyedari pemilikan mayat dan, tidak diragukan lagi, bahkan sebelum menyedari pemilikan organ tertentu? Kita sepertinya harus mengakui bahawa asal usul ini terletak pada ancaman yang ditimbulkan oleh alam sekitar. Saya yakin bahawa ini betul-betul berlaku. Pada masa kanak-kanak, ancaman itu halus, itu hanyalah dorongan dari bawah sedar dari ibu bapa, yang, bagaimanapun, dirasakan oleh anak; hanya kemudian ancaman itu berbentuk konkrit, sebagai bahaya yang mengancam zakar, atau organ dalaman wanita, atau bahagian tubuh yang lain, atau sebagai ancaman kehancuran sepenuhnya. Data yang menyokong pandangan ini diberikan dalam bab seterusnya..

Idea bahawa wanita tidak mengalami kegelisahan "pengebirian" adalah salah faham. Ketakutan kecederaan pada wanita sama kuatnya dengan lelaki; Saya berpendapat bahawa ia lebih kuat pada wanita. Keseluruhan kandungan karya saya "Takut menjadi wanita" mendedahkan pernyataan ini, khususnya bukti dokumentasi ginekologi dan obstetrik.

Bieber dan Drellich (220), yang mengkaji wanita yang menjalani pembedahan pada organ pembiakan, pesakit yang menjalani psikoanalisis, dan gadis-gadis muda, percaya bahawa kompleks pengebirian pada wanita mempunyai dua komponen. Yang pertama adalah semua reaksi dan pembentukan yang timbul dari kesedaran gadis itu bahawa dia tidak mempunyai zakar; ia adalah komponen phallic. Komponen kedua kompleks ini meliputi: 1) reaksi terhadap campur tangan dalam pembangunan sebagai wanita, atau membahayakan perkembangan ini dan prestasi fungsi wanita; 2) reaksi terhadap kecederaan atau ancaman kecederaan pada organ dan organ genital wanita yang berfungsi sebagai penghubung dengannya, atau dianggap seperti itu; ia adalah komponen kewanitaan. Komponen phallic bersifat sementara dan tidak bertahan sebagai faktor penentu tingkah laku yang penting, tetapi dapat mewujudkan dirinya hanya sebagai penghubung dalam proses psikopatologi. Saya yakin bahawa dalam banyak kes komponen ini bahkan tidak memainkan peranan sementara, dan jika dalam beberapa kes, ia menjadi sebahagian daripada perkembangan neurotik, ini bukan kerana "iri zakar", tetapi kerana hubungan patologi dengan ibu..

Pengalaman selepas bayi. Beberapa teori mengenai asal usul ketakutan kematian menekankan perkembangan intrapsikik atau pengalaman yang timbul di luar masa bayi. Rangkaian teori sedemikian luas, dari teori yang menelusuri peristiwa seumur hidup hingga bayi, hingga teori yang bermula dari pengetahuan tentang kematian, kejadian trauma kemudian, dan pengaruh persekitaran. Tidak ada keraguan bahawa pengalaman hidup setelah bayi dan hingga usia tua sangat mempengaruhi kegelisahan daripada penyakit, dan dalam beberapa kes dapat dikatakan bahawa menjadikannya sebagai masalah klinikal. Walaupun begitu, jelas bahawa kecenderungan dan konflik yang berkaitan dengan ketakutan akan kematian terjadi semasa kewujudan intrauterin dan pada tahun pertama kehidupan. Oleh itu, kita berhadapan: 1) dengan evolusi intrapsiksi konflik awal dan tindakan pertahanan; dan 2) dengan tindak balas terkondisi terhadap apa yang berlaku. Orang yang agak lebih tenang yang telah melalui pengalaman keberadaan, kelahiran dan bayi intrauterin, yang ketakutan akan ketiadaannya telah berkurang atau, setidaknya, tidak memburuk, mungkin tidak akan mencapai tahap ketakutan yang biasa akan kematian yang tragis, atau juga akan sangat kecewa dengan pemikiran tentang penghentian kehidupan semula jadi. Biasanya, orang terpaksa memasuki masa kecil, sibuk dengan memerangi ancaman dan dengan kepekaan yang tinggi terhadap setiap nuansa bahaya. Sangat sedikit pengalaman hidup membantu meringankan perjuangan ini atau melembutkan kepekaan..

Permusuhan, hukuman dan rasa bersalah. Kanak-kanak itu takut akan serangan orang tua yang tidak disengajakan, serta hukuman kerana permusuhannya yang reaktif. Semakin mengecewakan atau mengancam persekitaran, semakin banyak permusuhan yang timbul pada anak, tetapi untuk alasan yang sama, semakin baik dia harus menyembunyikan reaksi agresif. Situasi ini, menurut Flescher (192), menjadi sumber penggera. Setiap pengalaman kecewa atau ancaman baru membawa kepada peningkatan tenaga agresif yang tidak terisi. Dalam kes ini, kita berhadapan dengan situasi progresif dengan kegelisahan yang tidak menentu, yang mesti mencari jalan keluar dalam kekerasan atau neurosis..

Selalunya, keinginan untuk kematian orang lain atau dorongan untuk membunuhnya disebut sebagai sumber ketakutan kematian. Jones (125) menyatakan bahawa "telah terbukti secara klinikal bahawa ketakutan akan kematian selalu merupakan ungkapan keinginan kematian yang ditindas bagi orang yang disayangi." Fenichel (221) tidak begitu tegas, dengan menyatakan bahawa idea kematian sering kali menjadi ketakutan akan hukuman atas keinginan bermusuhan, dan memberikan bukti pemerhatian bahawa beberapa orang bertindak balas dengan rasa takut mati terhadap situasi di mana orang lain akan merasa marah, yang dianggap sebagai pembalikan yang merosakkan dorongan terhadap diri mereka sendiri. Hitschmann (222) menunjuk perkembangan kegelisahan akibat kematian seseorang atau kematian orang lain melalui rasa bersalah, keinginan untuk kematian bagi orang lain, dan juga dorongan yang bertujuan untuk membunuh. Deutsch (46) percaya bahawa ketakutan kematian pada wanita hamil adalah pembalasan atas permusuhannya terhadap ibu mengandungnya sendiri. Loeser dan Bry (5) mengaitkan asal usul ketakutan kematian kepada konflik Oedipus; permusuhan ibu bapa menjadi asas bagi model hukuman diri. Kebimbangan fobia pada orang dewasa pada dasarnya adalah pengaktifan semula ketakutan kematian kanak-kanak ini..

Adakah keinginan, dorongan, dan tingkah laku yang bermusuhan yang secara semula jadi berkaitan dengan toleransi ibu bapa menyebabkan rasa takut akan hukuman? Dalam persekitaran yang baik hati, ada sedikit alasan untuk mengharapkan pembalasan (di atas segalanya, ada beberapa alasan untuk merasa marah), tetapi dalam persekitaran yang menghukum atau di mana sikap ibu bapa tidak stabil dan tidak dapat diramalkan, tindakan apa pun yang boleh menyakitkan, dan bahkan memikirkan tindakan seperti itu, berbahaya. Walaupun lama-kelamaan kanak-kanak itu menyedari bahawa hukuman itu tidak seburuk yang dibayangkannya, secara tidak sedar dia terus takut akan keganasan yang melumpuhkan dan merosakkan, dan dalam fikirannya tidak ada kepastian bahawa semacam bencana tidak akan menimpanya. Semakin muda anak, semakin besar bahaya ditinggalkan atau didera secara fizikal..

Ketika superego berkembang, anak harus melawan bukan hanya membatasi dan menghukum orang tua, tetapi juga kekuatan dari dalam, yang, menurut Freud dan yang lain, mungkin lebih parah daripada pengalaman hukuman yang sebenarnya. Saya tidak fikir superego lebih ketat daripada ibu bapa; itu adalah introjeksi ibu bapa, dan kontradiksi hilang ketika ketepatan hati nurani dibandingkan tidak hanya dengan tingkah laku orang tua, tetapi juga dengan sikap bawah sedar. Saya setuju dengan Melanie Klein bahawa sekurang-kurangnya asas superego diletakkan pada masa kanak-kanak dan bahawa superego bayi atau "ibu" ini sangat menuntut dan kejam. Namun, saya bertanya adakah corak ini bersifat universal; terdapat banyak variasi keparahan superego dan ada kemungkinan bahawa anak seorang ibu yang menyokong tidak memperoleh superego "ibu". Kita terpaksa bertanya-tanya berapa banyak di antara kita yang telah belajar mengenai pengaruh bermanfaat ibu, atau seberapa efektifnya jika ada sikap bermusuhan yang tidak sedar, jika begitu banyak orang menderita dari keadaan ini. Walau apa pun, superego menjadi sumber ketakutan kematian yang berterusan. Tumbuh dewasa membantu kita menghindari ikatan dan ancaman awal, tetapi kita mengekalkan konflik dan ancaman yang timbul dengannya. Atau kita menjumpai perwujudan bagi mereka dan mewujudkan situasi luaran yang bertentangan di mana kita sendiri boleh menjadi penyerang dan sumber kegelisahan yang tidak menyenangkan bagi orang lain.

Freud melihat bahaya bukan dalam kemampuan superego untuk menimbulkan perasaan bersalah dan penghinaan diri sendiri, tetapi dalam ketakutan kehilangan superego "pelindung", dan dengan itu menjadi rentan terhadap semua bahaya di sekitarnya. Seseorang mungkin bertanya: Apa yang dilindungi oleh superego? Dari menghukum ibu bapa, siapa yang diwujudkan? Tuntutan anda yang tidak henti-henti? Takut adalah takut akan hukuman. Seperti yang ditunjukkan oleh Flescher (192), jika superego adalah introjeksi realiti, semua tanggapan anak terhadap ibu bapa mesti muncul kembali dalam konflik infrastruktur. Kecemasan superego menunjukkan intinya dalam keinginan untuk membunuh ibu bapa dan rasa takut akan pembalasan. Kecemasan Thanatic berbeza dengan bunuh diri hanya secara kuantitatif; pusatnya selalu pencerobohan diarahkan pada objek.

Masokisme. Tidak ada keraguan mengenai makna masokisme. Bieber (223) melihatnya sebagai usaha untuk menangkis ancaman. Sebab untuk orientasi tindakan dan keinginan untuk menimbulkan rasa sakit dan mewujudkan situasi yang merosakkan bagi subjek itu sendiri terletak pada kenyataan bahawa, mungkin, mereka harus melindungi orang itu dari kecederaan yang lebih besar atau lebih menyakitkan. Orang itu berusaha mengurangkan ancaman, bukan menghukum dirinya sendiri. Hart (224) juga menekankan sifat defensif masokisme. Ini timbul pada tahap awal, tidak berdaya, bergantung pada pengembangan ego, ketika tidak ada pilihan selain tunduk. Dia adalah usaha terdesak oleh ego bayi untuk memenangkan kasih sayang ibunya dengan segala cara. Menaker (225) percaya bahawa ego mengubah sadisme objek cinta itu menjadi dirinya sendiri. Apabila objek cinta yang membenci adalah sebahagian daripada superego, keinginan untuk memuaskan superego memaksa orang itu kehilangan keperibadiannya dan menjadi cinta yang tidak setimpal kerana mereka merasakan ibu bapa mereka menginginkannya. Penyusutan diri adalah hasil dari kekurangan trauma dan berfungsi sebagai pembelaan terhadap pengalaman kekurangan dengan kegelisahan dan pencerobohan, dan selalu menjaga hubungan dengan ibu. Bromberg (226) percaya bahawa watak masokistik berpunca dari sikap dan tingkah laku ibu yang memusuhi dan yakin bahawa, tidak kira seberapa jauh tingkah laku anak itu dari cita-citanya, dia terus takut hanya sosok ibu bapa luaran, dan bukan hati nurani. Bychowski (227) mengatakan bahawa, berkat masokisme, ego menegaskan dengan desakan yang paling besar untuk mengekalkan hubungan yang tidak dapat dipisahkan dengan tokoh ibu bapa yang memusuhi. Ringkasnya, masokisme adalah cara hidup berdampingan dengan kehancuran ibu, atau ancaman kematian..

Tetapi "keputusan" ini sendiri adalah sumber ketakutan akan kematian. Dia harus dihadapkan pada kepercayaan diri, yang pada gilirannya menjadi berbahaya kerana kemungkinan hukuman; dengan demikian, masokisme berfungsi sebagai pertahanan bukan hanya terhadap ancaman utama, tetapi juga terhadap serangan agresif. Saya tidak bersetuju bahawa seorang kanak-kanak tidak takut penyesalan; sebagai sesuatu yang berfungsi sebagai wakil ibu, hati nurani membawa pertahanan yang sama dengan objek luaran. Membebaskan permusuhan adalah menanggung bahaya, tetapi menundukkan permusuhan juga merosakkan. Saya yakin bahawa persamaan penyerangan-penyerahan atau sadis-masokisme memberikan pandangan yang paling mencolok untuk analisis keperibadian dan tingkah laku. Apa-apa arah membawa kepada kematian.

Seksualiti. Seksualiti adalah dorongan utama yang, kerana memerlukan keselamatan, ditekan sejak awal. Pemeliharaan diri adalah undang-undang kehidupan yang pertama. Prinsip keselamatan mencapai pengaruh yang dominan dalam pengembangan keperibadian dan menundukkan naluri seksual mengikut keperluannya. Seksualiti boleh menyimpang jauh dari tujuan semula jadi untuk mencapai orgasme dan kelahiran semula sehingga bagi banyak orang, ia menjadi alat penolakan atau penegasan, ketergantungan atau dominasi, sadis atau masokisme. Kerana kenyataan bahawa bagi seorang kanak-kanak, moraliti bermaksud penolakan dorongan seksual, dan disebabkan oleh sekatan yang dikenakan terhadap minat dan tindakan erotisnya, manifestasi seksualiti dan bahkan keinginannya sendiri setara dengan kesalahan yang menimbulkan ketidaksetujuan dan hukuman ibu bapa. Semua proses biologi yang berkaitan dengan bidang seksual - pada wanita, haid, kehamilan, kelahiran anak dan menyusui - menjadi sebahagian daripada ancaman yang membawa makna bawah sedar mengenai kecederaan dan kematian. Penyebab kerapuhan seksual adalah ketakutan dihukum kerana syahwat. Seorang wanita menunjukkan ketakutan akibat bencana, bukan hanya menjalankan fungsi biologisnya, tetapi juga ketika melakukan peranan wanita. Pada lelaki, ketakutan terhadap ibu meluas kepada semua wanita dan, dari satu segi, menjadi faktor penentu homoseksual. Dalam kedua-dua jantina, melancap dikaitkan dengan kematian bukan hanya sebagai hukuman, tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh Bonaparte (228), dengan kepercayaan bahawa seseorang boleh mati sendiri atau membawa kematian kepada orang lain..

Tahap penindasan dan penyimpangan kehidupan seksual bergantung terutamanya pada hubungan ibu-anak awal. Seorang kanak-kanak yang dibesarkan oleh seorang wanita yang tidak mempunyai konflik serius dengan seksualitasnya sendiri, dan dengan alasan ini tidak menggunakan amalan penindasan, hampir tidak menimbulkan rasa bahaya yang berkaitan dengan aspirasi libido, dan juga aktiviti seksual. Sebaliknya, sangat besar kemungkinan anak yang dibesarkan oleh wanita yang melakukan penolakan diri dan memaksakan penindasan terhadap seksualiti akan mengalami ancaman bencana dalam bentuk penegasan diri yang erotik. (Hasilnya tidak semestinya penindasan seksualiti, kerana kelebihannya dan segala macam penyimpangan juga merupakan ekspresi kegelisahan). Dalam rawatan psikoterapi pada wanita, hubungan hubungan masokistik dan ketergantungan dengan ibu dan ketakutan akan kecederaan atau kehancuran sebagai hukuman bagi kesolvenan wanita selalu dijumpai - sebenarnya, hanya untuk kewujudan seorang wanita. Sebab utama wanita lebih menderita ketakutan kematian daripada lelaki adalah kebencian ibu terhadap anak perempuannya sebagai saingan. Saya mengembangkan topik ini secara terperinci dalam karya saya yang lain (1).

Jones (156), menyatakan pandangan kategorik yang berbeza mengenai sumber kegelisahan, mengatakan bahawa itu timbul dari penekanan kesenangan dalaman, dan Stekel (229) menulis: "Kegelisahan adalah tindak balas untuk mengekang dorongan kematian yang timbul dari penghambatan keinginan seksual."... Idea ini tergolong dalam teori kebimbangan asal Freud. Mengingat teori "isyarat" barunya yang diterima umum, kita akan mengatakan bahawa kegelisahan menyebabkan penekanan terhadap dorongan seks. Sebaliknya, dorongan seksual (dan agresif) menimbulkan kegelisahan di bawah sedar, bukan kerana tenaga diarahkan ke arah lain, tetapi kerana pembebasannya boleh membawa akibat yang buruk..

Acara rawak. Landsberg (230) berpendapat bahawa pengalaman mengenal kematian adalah mustahak untuk timbulnya keyakinan akan kematian yang tidak dapat dielakkan. Ini nampaknya diragukan, kerana beberapa idea mengenai penamatan hidup timbul kerana ketakutan akan kematian, yang mendahului kenalan dengan kematian, dan juga kerana tidak ada yang dapat meyakinkan seseorang bahawa kematiannya sendiri tidak dapat dielakkan atau hilang sepenuhnya. Tidak perlu dipentingkan dalam perjumpaan anak dengan kematian haiwan atau orang; ini memberi makan pengetahuan empiriknya, sementara sikapnya ditentukan oleh keadaan dalaman. (Akan tetapi, suasana tragedi di sekitar kematian manusia dapat mempengaruhi sikap.) Fakta bahawa seorang kanak-kanak tidak menunjukkan reaksi emosi tidak bermaksud bahawa dia tidak memahami kematian yang tidak dapat dipulihkan atau bahawa dia menekan emosinya; kematian semula jadi, peristiwa yang tidak bergantung pada pengaruh manusia, adalah tidak nyata. Walaupun seorang kanak-kanak berhadapan dengan kehancuran hidup yang kejam semasa permusuhan atau bencana, dia tetap tidak peduli akan hal ini. Kematian adalah sesuatu yang membimbangkan anak itu sendiri dan ibu bapanya. Semasa Perang Dunia II, kebanyakan kanak-kanak di London tidak menunjukkan ketakutan dalam serangan udara, tetapi menunjukkan kegelisahan kerana berpisah dengan keluarga mereka, dipindahkan atas nama keselamatan ke kampung.

Topik akibat kehilangan ibu bapa atau saudara kandung awal telah mendapat perhatian. Dalam makalah ini, kita akan membatasi diri dengan persoalan pengaruh kehilangan ibu terhadap ketakutan kematian anak. Anak itu bertolak ansur dengan kematian ibu bapa dengan siapa dia berada dalam hubungan yang selamat lebih baik daripada orang yang dia bermusuhan. Pada bila-bila masa dalam hidup kita, lebih sukar bagi kita untuk mengenali kebalikan dari ikatan ketakutan dan kebencian daripada cinta. Selama hubungan dengan ibu berlangsung, anak berharap dapat memperoleh cintanya, atau sekurang-kurangnya memperoleh bukti bahawa dia tidak menolaknya, tetapi dengan kerosakan interaksi hidup, dia harus melepaskan perspektif ini dan dia ditinggalkan dengan ketidakpastian yang ada di tengah-tengah kompleks kematian. Kadang-kadang terdapat hubungan erat antara kehidupan seseorang (terutama wanita) dan hubungan dengan ibu yang telah lama meninggal. Saya telah mendengar wanita dalam usia tujuh puluh tahun membicarakan tentang masa kecil mereka dengan keinginan untuk cinta ibu, dengan ketakutan penolakan dan kepahitan yang boleh ditakuti pada anak-anak. Kami tidak pernah berhenti mencari cinta seorang ibu untuk melindungi kami dari kematian - dan kami tidak pernah berhenti takut dan membenci ibu kami kerana dia tidak memberikan bukti cinta itu kepada kami..

Komplikasi lain adalah kemungkinan kejutan pada anak ketika menyedari kekuatan penuh keinginannya untuk kematian ibu, bersama dengan peningkatan ketakutan terhadap dorongan dan hukuman agresifnya sendiri, yang kini termasuk pembalasan dari ibu yang meninggal. Dendam orang mati adalah idea primitif yang dicetak di otak manusia. Saya mendengar seorang wanita, yang hanya melepaskan bebannya, memohon kepada ibunya yang sudah mati untuk tidak membunuhnya..

Nampaknya, pengalaman yang lebih subjektif menunjukkan kematian yang tragis, semakin besar kemungkinannya menimbulkan kegelisahan yang tidak menentu. Loeser dan Bry (5), yang mengkaji pesakit dengan fobia, mendapati bahawa antara awal kanak-kanak, ketika ketakutan akan kematian muncul, dan manifestasi fobia pada masa dewasa, sangat sering terdapat masa di mana rasa takut akan mati pertama kali ditekan. Penindasan ini ditamatkan oleh kejadian rawak seperti penyakit serius, pening, kehilangan kesedaran, dan sakit dada. Penulis yakin bahawa semua fenomena ini mempunyai satu kesamaan: mereka meletakkan seseorang secara berhadapan dengan kenyataan kematian dan menghancurkan ilusi keabadian. Faktor yang lebih penting, saya yakin, adalah pengalaman gejala yang berkaitan dengan kematian yang tragis. Asfiksia disebabkan oleh sebarang sebab, pingsan, kehilangan kesedaran, dan perasaan jatuh sangat penting untuk membangkitkan kegelisahan..

Saya menganggap hubungan antara reaksi terhadap trauma, penyakit, pembedahan dan manifestasi kompleks kematian tragis pada kanak-kanak. Dua pemerhatian utama dapat dibuat di sini: mengejutkan, 1) seberapa sering ancaman terhadap integriti fizikal ditafsirkan sebagai disebabkan oleh kekuatan yang tidak diketahui, dan 2) seberapa sering malaise yang tidak serius menyebabkan kegelisahan yang kuat. Arlow (231) mengatakan bahawa tidak terlalu sukar untuk menunjukkan bahawa "penyakit dipandang sebagai pencerobohan asing, yang bermusuhan, sementara kematian dilihat sebagai tindakan pembunuhan." Dia menjelaskan tanggapan ini sebagai peninggalan kuno dari tanggapan bayi bahawa segala sesuatu yang menyakitkan dan tidak menyenangkan adalah asing dan bukan sebahagian dari diri seseorang. Kajian psikologi mengenai orang yang sakit, cedera, menjalani pembedahan dan, khususnya, orang yang mati menunjukkan bahawa "semua makhluk asing" dianggap sebagai tindakan yang menyebabkan kesakitan atau kecederaan. Kecenderungannya bukan untuk mempersonifikasikan kecelakaan impersonal, tetapi secara defensif melucutkan keperibadian apa yang nampaknya merupakan tindakan jahat. Komponen yang paling tidak dapat ditoleransi dalam kompleks kematian tragis adalah idea seseorang sebagai kekuatan aktif. Pemerhatian kedua adalah bahawa bahagian anatomi badan dianggap pemboleh ubah penting. Organ atau kawasan tertentu badan nampaknya menjadi sasaran yang paling mungkin diserang seseorang. Kerentanan selektif seperti ini adalah ciri khas wanita di mana sebarang penyakit atau ancaman pembedahan yang berkaitan dengan payudara atau organ pembiakan mempunyai kemampuan luar biasa untuk menyebabkan ketakutan akan kecederaan atau kegelisahan yang tidak normal. Sebagai contoh, saya mengenali seorang wanita yang dengan berani menerima penyakit tulang belakang dan kecacatan berikutnya, tetapi bertindak panik terhadap kenyataan bahawa dia didiagnosis dengan tumor rahim yang jinak..

Rangsangan lain untuk takut mati adalah pengalaman kehilangan atau ancaman kehilangan identiti ego. Brodsky (232) yakin bahawa ketakutan ini dikaitkan dengan sisa ingatan dari keadaan-keadaan ketika idea tentang diri sendiri hancur. Dengan satu cara atau yang lain, kehilangan ego sama dengan kehilangan nyawa. Ibor (233) menganggap ketakutan akan kematian dan ketakutan akan kegilaan sebagai ketakutan kepada tidak adanya. Pelanggaran integriti keperibadian sama dengan hilangnya atau hilangnya kesedaran diri sebagai seorang. Grotjahn (43) mengatakan bahawa hilangnya identiti diri menyebabkan ketakutan yang lebih besar daripada kematian, kerana kehilangan kuasa terhadap dirinya adalah kematian semasa hidup. Tetapi ada juga rasa takut untuk mempersonalisasi keperibadian seseorang. Sebilangan orang mempunyai kesedaran diri yang rendah akibat dibesarkan oleh ibu yang menuntut yang menghalang anak daripada mengembangkan ego yang bebas. Orang-orang ini mengalami dilema: meninggalkan perkara-perkara seperti yang dimaksudkan sebagai kematian - kadang-kadang mereka tidak pasti bahawa ia ada - tetapi bergerak menuju rasa penentuan nasib sendiri yang lebih jelas bermaksud berpisah dari ibu atau memberi inspirasi kepada permusuhannya. Dan, seperti biasa bagi kebanyakan konflik yang disebabkan oleh hubungan ibu-anak, keputusan apa pun menyebabkan seseorang menghadapi kematian.

Penggantian. Psikiatri berbeza sama ada ketakutan akan kematian adalah primer atau sekunder. Freud mendakwa sebagai turunan ketakutan lain, dan kebanyakan psikoanalis berpendapat sama. Fenichel (221) yakin bahawa kerana idea kematian seseorang sendiri tidak dapat difahami, setiap ketakutan akan kematian mesti menyembunyikan idea lain. Untuk memahami thanatophobia, katanya, perlu menentukan pemikiran bawah sedar apa yang dimiliki seseorang dengan konsep kematian. Idea-idea ini mungkin merangkumi penyatuan kembali dengan si mati, ketakutan terhadap pengebirian atau kehilangan cinta, takut dihukum kerana menginginkan kematian, dan ketakutan akan rangsangan seseorang sendiri (syahwat dan ketakutan kehilangan ego seseorang). Keizer (234) juga berpendapat bahawa ketakutan akan kematian hanya dapat dijelaskan oleh penjelmaan simbolik bawah sedarnya. Hoffman dan Brody (235) memandang ketakutan kematian sebagai berkaitan dengan semua konflik dalaman; apa yang spesifik bukanlah konflik itu sendiri, tetapi ketidakmampuan untuk menahan tekanan, dan juga keinginan untuk perubahan sepenuhnya. Weisman dan Hacket (79) menanyakan apakah kegelisahan yang dilucutkan dari ketakutan akan komponen mati dan khayalan mengerikan yang berkaitan dengannya dalam masyarakat kita, apa yang akan tersisa dari itu?

Sebaliknya, beberapa pakar psikiatri berusaha membuktikan bahawa ketakutan akan kematian tidak dapat dikurangkan. Jung (236) menunjukkan bahawa dia adalah faktor penentu dalam neurosis. Klein, seperti yang telah kita perhatikan, berpendapat bahawa kegelisahan primer ofatic adalah korelasi yang diperlukan dari naluri kematian. Chadwick (44) menunjukkan bahawa ketakutan pengebirian, yang biasanya dianggap sebagai ketakutan utama, mungkin merupakan pengganti ketakutan kematian..

Saya yakin bahawa masalah ini dapat diselesaikan jika kita menganggap ketakutan kematian bukan sebagai fenomena yang tidak dapat dipisahkan, tetapi sebagai fenomena yang kompleks. Sekiranya ketakutan didasarkan pada naluri kelangsungan hidup, itu tidak dapat diturunkan dari ketakutan lain. Pada asasnya, dikondisikan oleh naluri, struktur dibuat dari banyak persatuan yang berkaitan dengan mana-mana atau semua makna atau gambaran kematian yang telah dijelaskan. Mereka adalah komponen kompleks kematian, yang bervariasi dari orang ke orang dalam kemampuan mereka untuk menimbulkan kegelisahan, dalam ekspresi perbandingan dan dalam pengedaran antara kesedaran dan bawah sedar. Satu ketakutan tidak timbul dari yang lain dan oleh itu tidak boleh disebut sekunder; semua ketakutan tetap ada dan bersama-sama mewujudkan kompleks kematian.

Ketakutan bencana dapat digantikan oleh pengalaman yang sedar, yang menimbulkan rasa rasional pada rasa takut: rasa jijik pada pemikiran untuk memusnahkan ego, ketakutan terhadap yang tidak diketahui, menjaga orang yang bergantung pada individu, takut akan kematian orang lain, dan takut akan penuaan dan proses mati.

Masa. Sebagai kesimpulan, beberapa perkataan mengenai masa dan ketakutan akan kematian. Choron (10) mengatakan bahawa kesedaran penuh tentang kematian dikaitkan dengan munculnya konsep linear masa. Manusia primitif hidup dalam masa kitaran, dalam masa yang berterusan. Mana-mana acara memperoleh watak unik hanya dalam masa linear, dibahagikan kepada masa lalu, masa kini dan masa depan; dan konsep inilah, bersama dengan individualisasi anggota kumpulan primitif yang sudah muncul, yang menjadikan kematian sebagai ancaman nyata.

Eissler (9) yakin bahawa psikologi masa adalah prasyarat yang diperlukan untuk psikologi kematian. Kematian berkait rapat dengan masa dalam pengalaman subjektif kita; jika seseorang tidak dapat merasakan berlalunya masa, dia tidak akan dapat memahami kematian. (Heidegger (24) mendakwa sebaliknya: kita menyedari peredaran masa hanya kerana kita mesti mati). Salah satu rintangan terbesar untuk memahami psikologi kematian adalah kemustahilan untuk memahami hakikat masa, yang menggambarkan idea kematian..

Bonaparte (237) membincangkan cara-cara utama di mana kita cuba melepaskan masa dari saat kita menyedari kewujudannya. Tidur merupakan pembebasan dari kezaliman masa, dan pada waktu bangun tidur, untuk menjadikan hidup kita lebih tertahankan, kita terbiasa bermimpi. Tetapi, kerana anda tidak dapat bermimpi dalam kenyataan sepanjang hidup anda, kami berusaha untuk melupakan perasaan seketika masa dengan cara lain, seperti cinta, mabuk, pengalaman mistik, doa, pencapaian kreatif dan konsep syurga..

Saya meragui betapa pentingnya sumbangan rasa masa terhadap ketakutan akan kematian. Penolakan kematian atau keyakinan terhadap keabadian seseorang menjadikan kematian dan masa bebas antara satu sama lain. Sekiranya saya tidak mati, apa pentingnya peredaran masa? Fraisse (238) mengatakan bahawa kematian tidak pernah menjadi sebahagian dari perspektif duniawi kita, tidak kira usia kita. Satu-satunya pengecualian adalah orang percaya yang menganggapnya sebagai pintu masuk ke kehidupan lain..

Ringkasan

Ini bukan untuk mengatakan bahawa ketakutan akan kematian mempunyai sebab atau sebab tertentu. Dia adalah bahagian penting dalam kehidupan. Sekiranya kita menganggapnya secara terpisah dari keseluruhan umum, maka itu muncul sebagai kompleks ketakutan yang saling berkaitan. Asas umum kompleks ini adalah naluri pemeliharaan diri, mungkin peralihan dari intrauterin ke kewujudan luaran, dan tempoh masa bayi. Sama ada kegelisahan bukanatic adalah sifat ontologi dan apakah arketipe ketidaksadaran kolektif menimbulkan kecemasan adalah persoalan kontroversial. Kesedaran masa boleh menjadi tempat pembiakan ketakutan akan kematian. Sumber-sumber ini menentukan komponen umum kompleks, tetapi tidak mempengaruhi kebolehubahan individu. Untuk menjelaskan kemampuan kompleks secara keseluruhan atau komponennya untuk menimbulkan kegelisahan, serta kandungan umum situasi berbahaya, kaedah kematian, sifat dan permusuhan daya pemusnah, perlu menambahkan alasan umum keunikan kewujudan individu.

Keperluan untuk keselamatan, yaitu, keinginan untuk bebas dari ancaman terhadap kehidupan dan integritas tubuh, serta dari rintangan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan, adalah prinsip asas kehidupan yang mengatur motivasi. Dia menundukkan semua aspirasi lain, termasuk hasrat seksual. Sebilangan situasi bahaya awal tidak berinteraksi, seperti tafsiran bayi terhadap semua rangsangan sebagai berbahaya, kelewatan yang tidak dapat dielakkan dalam memenuhi keperluan, ketiadaan ibu sahaja, dan kemalangan trauma yang tidak disengajakan. Halangan yang paling serius untuk memenuhi keperluan keselamatan adalah ancaman yang timbul dalam hubungan ibu dengan janin, dengan bayi, dan anak..

Janin bertindak balas terhadap emosi ibu, dan mungkin terhadap impuls bermusuhannya yang tidak sedar. Dia mungkin "neurotik" pada saat dia dilahirkan. Hasil tidak langsung dari konflik ibu mungkin adalah kelahiran bayi pramatang atau otak yang rosak. Bayi yang baru lahir mempunyai kepekaan luar biasa terhadap sikap ibu terhadapnya. Dengan pengaruh yang bermanfaat, bayi mengembangkan keyakinan terhadap persekitarannya, dan reaksi yang disebabkan oleh ketakutan dapat dikurangkan. Tetapi dalam keadaan pengabaian, kekejaman atau sikap permusuhan di pihak ibu, rasa takutnya meningkat dan perlunya perlindungan terbentuk. Persekitaran sentiasa melindungi dan mengancam, mempunyai kesan baik dan merugikan. Perlu diperhatikan bahawa sepertinya tidak ada upaya yang dapat meneutralkan akibat ancaman tersebut. Dengan satu cara atau yang lain, pengaruh berbahaya inilah yang membentuk kompleks kematian.

Tidak ada sokongan untuk hipotesis bahawa pencerobohan bayi secara spontan. Agresi dipicu oleh kekecewaan, yang seharusnya tidak dilihat sebagai halangan atau kekurangan yang sederhana, tetapi sebagai ancaman terhadap kehidupan dan integritas tubuh. Ini adalah pertahanan utama. Agresi dihasilkan oleh ketakutan dan, pada gilirannya, memberi jalan kepada rasa takut kerana bahaya pembalasan. Yang terakhir ini dapat menyebabkan pertahanan masokistik, yang dengan sendirinya adalah sumber ketakutan akan kematian..

Kesan merosakkan persekitaran boleh berkisar dari kekejaman yang melampau hingga kesan yang halus. Pada masa bayi, apabila kompleks kematian menjadi nyata, ia dipengaruhi oleh ibu secara eksklusif. Kanak-kanak itu takut bahawa dia yang akan membiarkannya menggunakan alatnya sendiri, atau kelaparan, menelan, merusak atau memusnahkan dengan kemarahannya, menghukumnya kerana dorongan seksual dan agresif. Kompleks yang terbentuk dengan cara ini dapat diubah oleh pengalaman kemudian hanya sampai tahap tertentu kerana fakta bahawa ketakutan awal dan beberapa mekanisme pertahanan yang disebabkan olehnya diperbaiki kerana penindasan. Mereka terus bekerja bersama dengan ibu yang diinternalisasi, iaitu superego.

Nampaknya, semua jalan menuju hubungan ibu-anak sebagai sumber kompleks kematian dalam aspek bencana. Kesimpulan ini disambut dengan rintangan yang dihasilkan oleh kompleks itu sendiri. Menyedari betapa pentingnya kemusnahan ibu dikaitkan dengan mengatasi pertahanan utama kita terhadap kecemasan - penolakan..

Buku ini mengemukakan tiga topik penyelidikan yang tidak dapat dipisahkan: hubungan ibu-anak, makna kegelisahan, dan psikologi kematian. Seseorang tidak dapat membincangkan kegelisahan tanpa membahas topik kematian, atau menganggap kematian tanpa menangani kegelisahan; begitu juga, mustahil untuk menyelidiki sumber kegelisahan atau psikologi kematian tanpa menganalisis pengaruh ibu. Saya cuba menggabungkan ketiga-tiga tema tersebut ke dalam konsep kompleks kematian yang tragis: pendorong utamanya adalah kegelisahan asas yang dihasilkan oleh dorongan tertentu dari ibu.