Lima Tahap Menerima Kesedihan Yang Tidak Dapat Dielakkan

"Kehidupan hidup bukanlah bidang untuk dilalui." Berapa kerap kita mendengar ungkapan ini dan seberapa sering kita sendiri yakin akan perkara ini. Hidup adalah perkara yang sangat sukar yang membuat seseorang bergembira dan tersenyum, menangis dan menderita, jatuh cinta dan ketawa, memaafkan dan melupakan. Kadang-kadang cobaan yang kita hadapi sangat berat, hanya tinggal rasa sakit dan kecewa. Pada saat-saat seperti itu, seseorang mengalami emosi istimewa yang hingga kini belum dapat diterokai sepenuhnya oleh sesiapa pun. Mereka memanggilnya kesedihan.

Malangnya, kita masing-masing harus mengalami emosi ini, kerana kehilangan keluarga dan rakan, rakan dan kenalan yang tidak dapat dielakkan berlaku dalam kehidupan semua orang. Punca emosi boleh berbeza: kematian, perceraian dari orang yang disayangi, atau kehilangan nyawa yang lain. Dan tanpa mengira punca kejadiannya, tahap pengalaman kesedihan akan sama dalam semua kes..

Elizabeth Kubler-Ross adalah ahli psikologi Amerika yang terkenal. Gadis itu berasal dari bandar Zurich di Switzerland. Elizabeth menjadi tertarik dengan kematian ketika kecil, setelah pertama kali melihat orang yang mati dengan matanya sendiri. Jirannya yang jatuh dari sebatang pokok. Dia meninggal di tempat tidur berhampiran keluarga dan rakannya. Kubler-Ross mencadangkan bahawa ada beberapa cara "betul" untuk mati setelah rakan sebiliknya di wad hospital meninggalkan dunia ini.

Karya-karya Elizabeth terkenal di seluruh dunia. Ini adalah gadis pertama yang terlibat dalam kematian. Dia adalah penyelidik mengenai pengalaman fana dan pencipta konsep bantuan psikologi untuk orang yang meninggal dunia. Pada tahun 1969, Kubler menerbitkan bukunya "On Death and Dying", yang menjadi buku laris sebenar di Amerika Syarikat dan seterusnya. Di dalamnya, gadis itu menerangkan teorinya tentang "lima tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan", yang dikembangkan semasa percubaan kecil: orang diumumkan bahawa penyakit mereka tidak dapat disembuhkan, dan kemudian mereka hanya melihat reaksi mereka.

Semasa percubaan, 5 tahap kesedihan dikenal pasti:

Setiap tahap pengalaman yang dijelaskan oleh Elizabeth secara terperinci.

Tahap Satu - Penolakan

Pada minit pertama setelah seseorang mengetahui tentang kehilangannya, dia berada dalam keadaan terkejut. Dia tidak dapat mempercayai apa yang berlaku, menolak apa yang didengarnya. Dia tidak mahu mempercayai apa yang telah dikatakan, meyakinkan semua orang bahawa "ini tidak mungkin." Ahli psikologi memilih tahap pertama penerimaan yang tidak dapat dielakkan sebagai "penolakan".

Seseorang yang mengetahui kerugian boleh bertindak seolah-olah tidak ada yang berlaku. Dia tidak mahu mempercayai apa yang dia dengar, jadi dia meyakinkan dirinya bahawa semuanya baik-baik saja. Sebagai contoh, dia mungkin terus memainkan muzik kegemaran si mati, membeli makanan kegemarannya, dan meletakkan tempat duduk untuknya di meja. Seseorang yang dilanda kesedihan pada tahap pertama penerimaan boleh terus bertanya tentang si mati atau terus membicarakannya seolah-olah dia masih hidup..

Tingkah laku seperti itu menunjukkan bahawa seseorang tidak dapat menerima kerugian, dan pengalaman kehilangannya sangat menyakitkan dan sukar. Terima kasih kepadanya, pukulan sedikit melembutkan, orang itu mempunyai sedikit masa lagi untuk menerima segalanya dan dapat menanggung kerugian.

Pada masa ini, adalah lebih baik bagi orang dekat untuk tidak berdebat, dan lebih-lebih lagi untuk tidak meyakinkan apa yang berlaku. Ini hanya akan memburukkan lagi keadaan. Tidak setuju dengan apa yang dikatakan oleh mangsa yang selamat. Cuma jangan menyokong ilusi dengan mengambil sikap berkecuali.

Seiring berjalannya waktu, rasa sakit akan menjadi kurang akut, tidak ada gunanya mereka mengatakan bahawa "masa sembuh", dan kemudian seseorang akan dapat menghadapi kebenaran, kerana dia akan bersedia untuk ini.

Tahap Dua - Kemarahan

Setelah seseorang secara beransur-ansur mula menyedari apa yang berlaku, tahap kedua pengalaman bermula - kemarahan. Seseorang menyalahkan dirinya sendiri, orang lain, nasib atas apa yang berlaku. Dia siap menjerit betapa tidak adilnya hidup, bahawa ini tidak seharusnya terjadi pada dirinya. Pada masa ini, pengalaman mesti dilayan dengan sangat lembut dan lembut, cemas dan sabar..

Setelah mula memahami sedikit apa yang berlaku, seseorang menjadi marah dan marah, merasakan bahawa dia belum bersedia untuk apa yang berlaku. Dia marah pada segalanya dan semua orang: rakan dan saudara, agama, objek di sekitarnya. Dia memahami bahawa tidak ada yang harus dipersalahkan dalam hal ini, tetapi dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk mengawal emosinya. Chagrin adalah proses peribadi semata-mata yang berjalan berbeza untuk setiap orang..

Peringkat ketiga - Tawar-menawar

Tahap ketiga pengalaman dicirikan oleh harapan yang naif dan putus asa agar semuanya akan berjalan lancar, dan masalahnya akan hilang..

Sekiranya kesedihan dikaitkan dengan putus hubungan dengan orang yang dikasihi, berada di tahap ketiga akan menyebabkan usaha untuk menjalin hubungan dan mengembalikan hubungan lama..

Percubaan manusia dikurangkan menjadi satu ungkapan "jika kita."

Terdapat kes percubaan untuk membuat kesepakatan dengan kuasa yang lebih tinggi. Seseorang mula percaya pada pertanda dan takhayul. Contohnya, "jika saya membuka halaman buku dan dengan mata saya tertutup dan menunjuk pada kata penegasan, semua masalah akan hilang.".

Tahap empat - Kemurungan

Setelah menyedari bahawa kerana tidak akan ada lagi sebelumnya, orang itu mula mengalami kemurungan. Pengalaman mengalami keputusasaan sepenuhnya. Tangan jatuh, makna hidup hilang, harapan dan rancangan untuk masa depan berubah menjadi kekecewaan.

Depresi dua jenis boleh berlaku dengan kehilangan:

  1. Penyesalan dan kesedihan yang timbul berkaitan dengan berkabung. Dalam tempoh seperti itu, sangat sukar untuk bertahan sendiri. Lebih senang apabila orang yang dikasihi, yang sokongannya penting bagi anda, selalu ada..
  2. Bersiap untuk melangkah ke kehidupan baru tanpa yang tersesat. Masing-masing memerlukan masa yang berlainan untuk melepaskan acara. Tempoh ini boleh berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa tahun. Lebih-lebih lagi, mereka boleh diprovokasi oleh pelbagai masalah kesihatan dan orang di sekitarnya..

Ini adalah bagaimana Elizabeth menggambarkan perjalanan tahap kesedihan keempat..

Tahap Lima - Penerimaan

Peringkat kelima adalah yang terakhir. Pada peringkat ini, orang itu mula berasa lega. Dia menjadi sedar akan kerugian itu dan secara beransur-ansur menerimanya. Ada keinginan untuk terus maju, meninggalkan masa lalu di masa lalu.

Setiap orang adalah individu, oleh itu, adalah ciri bagi setiap orang untuk mengalami semua peringkat dengan cara mereka sendiri, kadang-kadang keluar dari urutan yang ditentukan. Tempoh tertentu boleh berlangsung hanya satu jam, dan beberapa tahun.

Penerimaan adalah peringkat akhir. Ia dicirikan oleh berakhirnya penderitaan dan penderitaan yang sebelumnya dialami. Selalunya tidak ada tenaga yang tersisa untuk menerima kesedihan. Dalam kes ini, anda hanya boleh tunduk pada nasib dan keadaan, melalui diri anda sendiri dan mencari ketenangan fikiran yang diinginkan.

Tahap terakhir untuk menerima yang tidak dapat dielakkan adalah sangat peribadi dan istimewa, kerana tidak ada yang dapat menyelamatkan seseorang dari penderitaan, bukan hanya dirinya sendiri. Saudara mara hanya dapat menyokong pada masa-masa sukar, tetapi mereka tidak dapat memahami dan merasakan sendiri perasaan itu, emosi yang dialami oleh mangsa.

5 tahap kesedihan adalah pengalaman dan pengalaman individu yang mengubah keperibadian: mematahkannya, meninggalkannya selamanya dalam salah satu tahap, atau, sebaliknya, menjadikannya lebih kuat.

Tidak dapat dielakkan perlu disedari, bukan lari dan bersembunyi darinya.

Ahli psikologi mengatakan bahawa peralihan cepat ke tahap terakhir untuk menerima kesedihan hanya mungkin setelah kesedaran sepenuhnya tentang apa yang telah terjadi, adalah baik untuk melihat rasa sakit di mata, membayangkan bagaimana ia mengalir ke seluruh tubuh.

Akibatnya, proses penyembuhan dipercepat, begitu juga peralihan ke tahap akhir penerimaan..

5 tahap kesedihan dirancang supaya mereka dapat memahami apa yang berlaku kepada mereka. Terima kasih kepada mereka, banyak yang berjaya mengendalikan sekurang-kurangnya diri mereka sendiri, yang melembutkan pukulan yang disebabkan oleh apa yang berlaku..

Cara bersedih dengan betul. Tahap kesedihan hidup

Cara hidup dengan betul kehilangan, kegagalan atau kesedihan agar tetap selaras dengan diri sendiri, terus hidup dan tidak menimbulkan masalah psikologi untuk diri sendiri.

Sangat menyedihkan untuk mengakui ini, tetapi dalam kehidupan kita kerap kehilangan sesuatu dan juga gagal. Kadang-kadang itu sesuatu yang penting, kadang-kadang tidak begitu penting Untuk setiap kes seperti itu, kita pasti mengalami emosi negatif..

Dan, sebagai ahli psikologi, saya dapat mengatakan bahawa sering kali masalah kita tidak timbul ketika kita telah kehilangan, bukan kerana peristiwa itu sendiri. Kemudian, apabila kita salah menjalani kesedihan, menekan emosi atau terlalu terpengaruh dengannya.

Kerana kesedihan dan kehilangan yang paling teruk adalah sesuatu yang dapat ditangani jika dilakukan dengan betul..

Tahap kesedihan

Setiap kesedihan dan kerugian, besar dan kecil, hidup dalam semua orang mengikut senario tertentu. Satu tahap mengikuti tahap yang lain mengikut urutan tertentu. Selain itu, bukan sahaja perceraian, pengkhianatan atau kematian orang yang dikasihi dapat menjadi kesedihan. Pemecatan atau kehilangan harta benda, misalnya, juga merupakan kerugian serius yang dapat dialami dalam jangka masa yang lama.

Kami tidak menjangkakan kerugian, kami yakin semuanya berjalan lancar, dan kemudian terjadi sesuatu yang kami belum siapkan sepenuhnya. Selepas beberapa ketika, kejutan berlalu dan peringkat seterusnya bermula..

"Ini tidak boleh, saya tidak setuju, saya menentang!" - fikiran biasa dalam tempoh ini. Kami tidak segera menerima apa yang berlaku. Dan ini adalah tahap di mana lebih baik tidak tinggal, kerana ia sama sekali tidak berguna. Cuba hidup secepat mungkin. Lebih baik setuju dan menerima apa yang berlaku daripada cuba berpura-pura bahawa tidak ada yang berlaku.

Tahap mengalami kemarahan atau kemarahan sangat penting, dan sangat penting untuk menghayatinya, bukan untuk berusaha menekan perasaan dalam diri. Kita marah atas ketidakadilan dunia, pada orang, bahkan pada orang yang kita sayangi, kita mencari orang yang bersalah. Dan tidak mengapa.

Jangan cuba menekan kemarahan, jangan katakan pada diri sendiri "Saya tidak boleh marah, tidak ada yang boleh dipersalahkan!" Dan jangan sekali-kali menekan kemarahan pada orang lain, dengan mengatakan "Jangan marah, semuanya baik-baik saja!" Tidak ada emosi yang betul dan salah, mereka hanya wujud atau tidak. Dan jika ada, maka mereka mempunyai hak untuk wujud.

Adalah mustahak untuk menyatakan kemarahan anda. Sekiranya anda menyangkal dan menekannya, anda boleh tersekat lama dalam tahap ini. Maka tidak akan ada perkembangan lebih lanjut, kerana anda tidak akan menjalani fasa yang selebihnya..

Dan kemarahan yang ditindas kemudian berubah menjadi mudah marah, dan pada tahap badan - menjadi sakit kepala..

Ini sudah merupakan tahap yang baik, ini menunjukkan bahawa orang itu menyelesaikan proses berduka, menerima apa yang berlaku. Dia sudah bersedia untuk hidup.

Pada tahap ini, masalah yang sama mungkin timbul seperti pada tahap kesedihan. Sudah menjadi kebiasaan dalam masyarakat kita untuk menekan kesedihan dan mengajar ini kepada anak-anak. "Jangan menangis, jangan sedih", "Apa yang menyedihkan?", "Senyum" - itulah yang sering dikatakan orang dewasa kepada anak-anak, satu sama lain, kepada diri mereka sendiri. Mereka meyakinkan diri bahawa semuanya baik-baik saja, menariknya ke arah positif.

Daripada menjalani kesedihan dengan betul, kita menghalangnya, tersenyum. Dan ketika kita melakukan ini, fasa kesedihan memerlukan lebih lama. Kadang-kadang ia tidak hilang sama sekali, dan orang itu menjadi murung. Kemurungan selalunya merupakan kesedihan yang tidak dapat dilupakan.

Kesedihan adalah langkah penting untuk membiarkan kita berdepan dengan kerugian..

  • Tahap kelima adalah penemuan baru.

Setelah kita mengalami penolakan, kemarahan, dan kesedihan, dan menerima kerugian kita, kita bersedia untuk melihat sesuatu yang baru dalam hidup kita. Kami membuka cakrawala baru.

  • Tahap keenam - penyelidikan baru.

Selepas penemuan yang baru, kami mula meneroka apa itu, apa yang dapat dilakukan dengannya, peluang apa yang dijanjikan kepada kami.

  • Tahap ketujuh adalah penyatuan yang baru ke dalam kehidupan.

Apabila kita memahami apa yang kita hadapi, kita mula membinanya ke dalam kehidupan kita. Secara beransur-ansur ia menjadi sebahagian daripadanya, kita terbiasa dengan yang baru dan hidup dengannya.

Cara mengatasi kesedihan

Agar perubahan penting dalam kehidupan berlaku, adalah mustahak untuk menanggung kerugian dengan betul. Dan bukan hanya kerugian yang serius, malah yang kecil. Sebarang perubahan adalah, dari satu segi, kerugian. Contohnya, apabila kita menjalin hubungan baru, kita harus melepaskan hubungan lama. Atau untuk memulakan perniagaan baru, anda perlu meninggalkan pekerjaan lama.

Hanya dengan melepaskan yang lama, kita menjadi bersedia untuk menerima yang baru dalam hidup kita..

Tahap MENDAPAT PENGALAMAN: tidak begitu mudah

Banyak tempat di Internet mengatakan bahawa, berhadapan dengan kesedihan (kehilangan atau, misalnya, maklumat mengenai penyakit yang tidak dapat disembuhkan), seseorang secara konsisten menjalani lima peringkat. Pengarang lima peringkat ini, Elisabeth Kübler-Ross, mengemukakannya pada tahun 1969 berdasarkan pengalamannya yang kaya dengan orang yang mati.

Tahap kesedihan: bagaimana melakukannya dengan betul

Banyak tempat di Internet mengatakan bahawa, menghadapi kesedihan (kehilangan atau, misalnya, maklumat mengenai penyakit yang tidak dapat disembuhkan), seseorang secara konsisten menjalani lima tahap:

1. Penolakan (ini adalah kesalahan, ini tidak berlaku, sebenarnya semuanya tidak begitu)


2. Kemarahan (ini semua kerana anda, anda yang harus dipersalahkan, semasa anda bersukacita di sini, saya mempunyai kesedihan).


3. Tawar-menawar (jika saya melakukan sesuatu, keadaan akan bertambah baik, anda hanya perlu dan "berunding" dengan betul).


4. Kemurungan (semuanya dahsyat, semuanya buruk, keadaan tidak ada harapan).


5. Penerimaan (Saya tidak dapat memperbaiki apa-apa dan memahami bahawa ini berlaku, saya tidak merasa berdaya dan ngeri dengan ini)

Pengarang lima peringkat ini, Elisabeth Kübler-Ross, mengemukakannya pada tahun 1969 berdasarkan pengalamannya yang kaya dengan orang yang mati..

Dan nampaknya banyak bahawa ini berlaku. Memang, sering kali seseorang yang berhadapan dengan, mengatakan, berita "Anda mempunyai penyakit yang tidak dapat disembuhkan," pertama sekali tidak mempercayainya. Dia berkata, mereka berkata, doktor, ini adalah kesalahan, periksa lagi. Dia pergi ke doktor lain, menjalani satu pemeriksaan demi satu, dengan harapan dapat mendengar bahawa doktor sebelumnya salah. Kemudian orang itu mula marah kepada doktor, kemudian dia mencari jalan untuk menyembuhkan ("Saya faham, saya hidup salah dan itulah sebabnya saya jatuh sakit"), kemudian ketika tidak ada yang membantu, orang itu berbaring dan menatap siling selama berhari-hari, dan kemudian kemurungan itu hilang, orang itu mengundurkan diri dengan keadaannya dan mula hidup dalam keadaan sekarang.

Nampaknya Kubler-Ross menggambarkan semuanya dengan betul. Hanya pengalaman peribadi di sebalik keterangan ini, dan tidak lebih dari itu. Dan pengalaman peribadi adalah penolong yang sangat lemah dalam penyelidikan..

Pertama, terdapat kesan Rosenthal, yang dalam kes ini bergabung dengan kesan ramalan yang memuaskan diri. Ringkasnya, penyelidik mendapat apa yang dia mahu dapatkan.

Kedua, terdapat banyak bias kognitif lain yang menghalang anda membuat kesimpulan objektif mengenai sesuatu berdasarkan kesimpulan peribadi anda berdasarkan pengalaman. Untuk ini, akauntan melakukan banyak operasi yang rumit dan nampaknya berlebihan dalam penyelidikan mereka..

Kubler-Ross tidak melakukan operasi seperti itu, tidak menghilangkan kesan Rosenthal dan, sebagai akibatnya, menerima skema yang hanya sebahagiannya berkaitan dengan kenyataan.

Memang, kebetulan seseorang itu melalui lima tahap ini, dan mengikut urutan ini. Dan ia berlaku sebaliknya. Dan kebetulan hanya beberapa tahap yang dilalui dan secara umum dalam urutan yang huru-hara.

Jadi, sebagai contoh, ternyata tidak semua orang menafikan kerugian tersebut. Sebagai contoh, dari 233 penduduk Connecticut yang telah mengalami kehilangan pasangan, majoriti dari awal mengalami bukan penolakan, tetapi dengan segera merendahkan diri. Dan tidak ada tahap lain sama sekali (sekurang-kurangnya dua tahun selepas kehilangannya).

By the way, kajian di Connecticut harus membawa kita ke pemikiran menarik yang lain - adakah benar-benar mungkin untuk membicarakan tahap-tahap pengalaman kesedihan jika orang-orang mengalami kerendahan hati sejak awal, tanpa tahap Kubler-Ross yang lain? Mungkin tidak ada tahap, tetapi sekadar bentuk pengalaman yang tidak saling berhubungan satu sama lain? Soalan…

Dalam kajian lain, ditunjukkan bahawa, pertama, ada orang yang tidak pernah mengalami kerugian. Dan, kedua, bahawa "tahap kerendahan hati" bergantung, antara lain, pada pertanyaan penyelidik (halo kepada kesan Rosenthal).

Kajian ini dilakukan di kalangan orang yang kehilangan orang tersayang dalam kemalangan kereta (4-7 tahun selepas kemalangan). Oleh itu, bergantung kepada pertanyaan para penyelidik, 30 hingga 85 peratus responden mengatakan bahawa mereka masih belum dapat.

Secara umum, pengalaman kehilangan dan / atau kesedihan sangat kontekstual dan bergantung pada sebilangan besar faktor - kejutan, tahap hubungan, konteks budaya umum dan banyak lagi, dan banyak, dan banyak, dan banyak.

Adalah mustahil untuk meletakkan semua orang dalam satu skema. Lebih tepatnya, ini mungkin berlaku jika anda membuat skema di luar kepala anda dan mengelakkan pengesahan skema tersebut dengan penyelidikan.

Ngomong-ngomong, Kubler-Ross sendiri menulis bahawa panggung dapat dilalui dengan cara yang huru-hara dan pada mereka, di samping itu, seseorang dapat terjebak untuk waktu yang tidak tentu... Tetapi ini sekali lagi membawa kita kembali kepada persoalan - adakah tahap sama sekali? Mungkin hanya ada bentuk kesedihan, dan pada kenyataannya mereka sama sekali tidak terikat dengan skema dan / atau urutan.?

Sayangnya, mereka lebih suka mengabaikan persoalan yang sah ini. Tetapi sia-sia...

Kami akan membincangkan persoalan seperti ini - mengapa skema Kubler-Ross, tidak terbukti dan tidak berasas, diterima dengan semangat? Saya hanya boleh meneka.

Ini kemungkinan besar disebabkan oleh ketersediaan heuristik. Apakah heuristik ketersediaan? Ini adalah proses penilaian, di mana kriteria kebenaran tidak mematuhi semua fakta, tetapi kemudahan ingatan. Apa yang saya ingat langsung adalah benar. Skema Kübler-Ross memudahkan anda mengingati kejadian dari hidup anda, dari filem, dari kisah rakan dan saudara. Oleh itu, nampaknya dia betul.

Adakah terdapat manfaat untuk skema Kubler-Ross? Ya, memang ada. Sekiranya seseorang secara autoritatif mengatakan bahawa ia akan menjadi seperti ini, keadaannya boleh (boleh!) Bertambah baik. Kepastian boleh memberi kesan yang hampir ajaib. Ada orang yang tenang ketika mengetahui apa yang menanti mereka, tidak kira masa depannya positif atau negatif. Begitu juga, seseorang yang telah menghadapi kesedihan dapat (dapat!) Melegakan jika dia tahu apa yang sedang berlaku kepadanya..

Adakah bahaya dari skema Kubler-Ross? Ya, memang ada. Sekiranya seseorang tidak mengalami kesedihan menurut skema ini, tetapi dia diberitahu dari semua pihak bahawa betul untuk hidup seperti ini, seseorang mungkin mengalami pelbagai komplikasi. Ini dipanggil iatrogeny (kesan berbahaya kepada pesakit oleh doktor). Orang seperti itu kemudian dapat datang kepada saya dengan perasaan bersalah: "Mereka memberitahu saya bahawa saya mesti menafikan kehilangan isteri saya, dan kemudian marah kepada semua orang, tetapi tidak begitu dengan saya... Adakah saya gila?" Di satu pihak, tentu saja, - penghasilan saya, dan di sisi lain - jika seseorang tidak digosok dalam cara menjalani kesedihan, dia tidak akan mempunyai perasaan bersalah ini.

Jadi skema ini dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari, tetapi tidak perlu mempopularkannya dan menyebarkannya sebagai yang universal. Ia boleh melakukan lebih banyak keburukan daripada kebaikan..

Ringkaskan. Skema Kubler-Ross tidak disahkan oleh apa-apa, ia diambil dari pengalaman peribadi pengarang, yang menurut definisinya berat sebelah. Skema ini tidak universal, tidak berlaku untuk semua orang dan tidak dalam semua keadaan. Skema ini mempunyai kegunaan yang terhad dan kadangkala skema ini dapat digunakan. Skema ini mempunyai bahaya yang nyata, dan lebih baik tidak mempopularkan skema ini. Diterbitkan oleh econet.ru.

Sekiranya anda mempunyai sebarang pertanyaan, tanyakan di sini

P.S. Dan ingat, hanya dengan mengubah kesedaran anda - bersama-sama kita mengubah dunia! © econet

Adakah anda menyukai artikel itu? Tulis pendapat anda di komen.
Langgan FB kami:

Kepedihan dan kesedihan.
Aspek psikologi dan klinikal

Artikel ini akan mengkaji kesedihan dari sudut psikologi dan klinikal. Ini disebabkan oleh beberapa perkara. Objektiviti kerugian (kerugian) disertai dengan proses subjektif maklumat tragis yang diterima. Fikiran, perasaan dan pengalaman orang yang berkabung adalah individu, unik dan tidak dapat ditiru. Psikogenesis perkembangan keadaan bergantung pada kekuatan stresor (jarak dekat yang subjektif) dan pada mekanisme penyesuaian dan strategi mengatasi subjek yang mengalami kerugian. Dengan ketidaksesuaiannya, timbul keadaan patologi (menyakitkan) yang memerlukan rawatan perubatan yang berkelayakan.

Kesedihan lebih bersifat psikologi daripada perubatan. Ahli psikologi mendefinisikan kesedihan sebagai reaksi terhadap kehilangan objek penting, kehilangan sebahagian daripada identiti seseorang atau masa depan yang diharapkan. Istilah kesedihan dan kehilangan biasanya digunakan secara sinonim. Dalam erti kata yang sempit, kehilangan adalah pengalaman manusia yang berkaitan dengan kematian orang yang disayangi, dan kesedihan adalah perasaan (penderitaan) dan manifestasi mereka (misalnya, menangis). Reaksi kehilangan boleh disebabkan bukan sahaja oleh kematian orang yang disayangi, tetapi juga, misalnya, penghapusan bahagian badan (tangan, payudara), putus hubungan keluarga (perceraian), pemecatan dari kerja, meninggalkan rumah, pasukan, dll. [8] [1].

Reaksi kehilangan kematian orang yang disayangi dapat memperlihatkan dirinya sebagai kejutan emosi dengan mati rasa dan "fosilisasi" atau kegelisahan, tangisan, tidur terganggu, selera makan, penyempitan kesedaran akibat pengalaman traumatik, kenangan berterusan terhadap si mati, penderitaan mental, dll. Dengan gejala seperti itu, pesakit sering beralih kepada psikiatri dan psikoterapis berkaitan dengan kematian orang yang disayangi.

Reaksi terhadap kehilangan objek yang signifikan adalah proses mental tertentu yang berkembang mengikut undang-undangnya sendiri. Masa hidup ini, disertai dengan berkabung, sifat dan ritual khusus, mempunyai tugas yang sangat penting - penyesuaian subjek yang mengalami kerugian terhadap kehidupan "baru", kehidupan tanpa orang yang meninggal dunia.

Sehingga kini, tidak ada teori kesedihan (kehilangan, kehilangan) yang cukup menjelaskan bagaimana orang mengatasi kerugian, mengapa mereka mengalami tahap dan jenis kesusahan yang berbeza-beza dengan cara yang berbeza, dan bagaimana dan berapa lama mereka menyesuaikan diri dengan kehidupan tanpa orang yang meninggal dunia..

Terdapat beberapa klasifikasi reaksi kesedihan. Penyelidik membezakan dari 3 hingga 12 peringkat atau tahap. Dalam klasifikasi ini, diasumsikan bahawa seseorang yang mengalami kerugian bergerak dari peringkat ke tahap [2,9,12,17]. Walau bagaimanapun, sebilangan pakar mengkritik pendekatan ini [9,17]. Mereka percaya bahawa kesukaran utama dalam menggunakan klasifikasi ini terletak pada ketiadaan batasan yang jelas antara tahap-tahapnya, dan kambuh berulang dari keadaan yang menyakitkan, ketika pesakit kembali ke tahap yang sudah lalu, yang nampaknya berjaya hidup..

Ciri lain dari manifestasi kesedihan, yang merumitkan penggunaan klasifikasi tahap dan diagnosis keadaan semasa, adalah sifatnya yang bersifat individu dan boleh berubah. Selain itu, dalam beberapa kes tertentu, beberapa tahap tidak ada atau tidak dinyatakan dengan baik, dan kemudian tidak dapat dilacak dan / atau dipertimbangkan. Oleh itu, sebilangan pengarang lebih suka memusatkan perhatian bukan pada tahap dan tahap, tetapi pada tugas-tugas yang mesti dilakukan oleh seseorang yang mengalami kerugian semasa kesedihan biasa [9,17].

Oleh itu, majoriti pakar moden membezakan pelbagai varian kursus dan kepelbagaian pengalaman kesedihan, yang berbeza dengan intensiti dan jangka masa yang ketara di antara kumpulan budaya dan di antara orang yang berbeza [3,8,14,15,16, 18].

Penting bagi seorang psikiater (psikoterapis) dalam praktiknya untuk membezakan versi adaptif untuk mengatasi situasi tragis (kesedihan yang tidak rumit) dari versi maladaptif (kesedihan yang rumit).

Pengalaman kehilangan subyektif secara individu berbeza bagi setiap orang, dan oleh itu manifestasi klinikal boleh berubah-ubah. Walau bagaimanapun, psikiatri (psikoterapi) perlu menilai sama ada kesedihan seseorang berkembang secara adaptif atau tidak untuk memutuskan sama ada akan campur tangan. Seorang doktor yang tidak mewakili pelbagai gejala kesedihan berisiko mengganggu dan mungkin mengganggu proses normal.

Pengetahuan profesional mengenai batasan kesedihan yang tidak rumit dan adaptif dapat membantu mereka mengenali kesedihan dan / atau kemurungan yang rumit setelah kematian orang yang disayangi..

Walaupun kesedihan yang tidak rumit ditentukan sampai batas tertentu oleh kriteria temporal dan kedalaman perasaan [2], mereka tidak menentukan. Kriteria untuk mendiagnosis kesedihan yang tidak rumit adalah:

1. Kehadiran dinamika negara. Kesedihan bukanlah suatu syarat, tetapi suatu proses. Keadaan "beku" yang tidak berubah harus menimbulkan kebimbangan.

2. Gangguan berkala dari kenyataan kematian yang menyakitkan.

3. Kemunculan perasaan positif selama 6 bulan pertama setelah kematian orang yang disayangi.

4. Peralihan dari kesedihan akut ke bersepadu. Ricih M.K. dan Mulhare E. membezakan dua bentuk kesedihan [15]. Yang pertama adalah kesedihan akut yang berlaku sejurus selepas kematian. Ini dimanifestasikan oleh rasa sedih, tangisan, emosi dysphoric yang tidak biasa, keasyikan dengan pemikiran dan ingatan orang yang meninggal, gangguan fungsi neurovegetative, kesukaran untuk menumpukan perhatian dan kurangnya minat orang lain dan aktiviti dalam kehidupan seharian..

Semasa peralihan dari kesedihan akut ke kesedihan bersepadu, intensiti gangguan psikopatologi menurun dan orang yang mengalami kehilangan itu mencari jalan untuk kembali ke kehidupan yang memuaskan. Kehilangan itu disatukan ke dalam memori autobiografi, pemikiran dan ingatan si mati tidak lagi menyerap semua perhatian dan tidak melumpuhkan kemampuan untuk bekerja. Berbeza dengan kesedihan akut, kesedihan bersepadu tidak selalu menerjah minda atau mengganggu aktiviti lain. Namun, mungkin ada masa ketika kesedihan akut muncul kembali. Ini sering berlaku semasa peristiwa penting, seperti cuti, ulang tahun, ulang tahun, tetapi terutama pada tarikh "bulat" yang berkaitan dengan kematian orang yang disayangi.

5. Kemampuan subjek yang berkabung tidak hanya untuk mengenali kematian orang yang disayangi dan berpisah dengannya, tetapi juga untuk mencari cara baru dan membina untuk meneruskan hubungan dengan si mati [16]. Menghadapi dilema menyeimbangkan realiti dalaman dan luaran, orang yang berkabung secara beransur-ansur belajar untuk menganggap orang yang dikasihi sebagai mati dalam hidup mereka..

Para penyelidik mendapati bahawa mempunyai kriteria di atas adalah tanda ketahanan bagi orang yang berkabung dan dikaitkan dengan hasil jangka panjang yang baik bagi mereka..

Kesedihan yang rumit, kadang-kadang disebut dalam kaitannya dengan kesedihan yang tidak dapat disembuhkan atau trauma, adalah istilah umum untuk sindrom kesedihan yang berpanjangan dan sengit, yang dikaitkan dengan gangguan kerja, kesihatan, dan fungsi sosial yang ketara..

Kesedihan yang rumit adalah sindrom yang berlaku pada kira-kira 40% orang yang menderita akibat ketidakmampuan untuk berpindah dari kesedihan yang akut ke yang bersepadu.

Dalam kesedihan yang rumit, gejala bertindih dengan kesedihan biasa dan tidak rumit, dan sering diabaikan. Mereka dianggap "normal" dengan anggapan yang salah bahawa waktu, watak yang kuat, dan sistem sokongan semula jadi akan memperbaiki keadaan dan membebaskan orang yang sedang berduka dari penderitaan mental. Walaupun kesedihan yang tidak rumit boleh menjadi sangat menyakitkan dan dahsyat, ia biasanya dapat ditoleransi dan tidak memerlukan rawatan khusus. Pada masa yang sama, kesedihan yang rumit dan pelbagai gangguan mental yang berkaitan dengannya boleh menjadi tidak beradaptasi dan melumpuhkan, menjejaskan fungsi dan kualiti hidup pesakit, yang menyebabkan penyakit somatik atau bunuh diri. Keadaan seperti itu memerlukan intervensi psikoterapi dan psikiatri khusus..

Orang dengan kesedihan yang rumit dicirikan oleh sikap psikologi tertentu yang berkaitan dengan kesukaran untuk menerima kematian orang yang disayangi. Mereka menganggap kegembiraan untuk diri mereka sendiri sebagai sesuatu yang tidak dapat diterima dan memalukan, mereka percaya bahawa hidup mereka juga sudah berakhir dan bahawa kesakitan yang kuat yang mereka alami tidak akan pernah hilang. Orang-orang ini tidak mahu kesedihan itu berakhir, kerana mereka merasakan bahawa ini hanya tinggal hubungan mereka dengan orang yang mereka sayangi. Sebahagian daripada mereka mengidealkan si mati atau berusaha untuk mengenali dirinya sendiri, menggunakan beberapa sifat wataknya dan juga gejala penyakit [9].

Subjek dengan kesedihan yang rumit kadang-kadang mempunyai keterlibatan yang berlebihan dalam aktiviti yang mati di satu pihak dan penghindaran aktiviti lain yang berlebihan. Selalunya orang-orang ini merasa terasing dari orang lain, termasuk mereka yang sebelumnya dekat dengan mereka..

Masa berkabung [3] adalah bentuk ekspresi kesedihan atau kesedihan luar atas kematian orang yang disayangi. Proses sosial ini dalam kebanyakan masyarakat dan budaya, dengan menggunakan ritual dan amalan yang ada, membantu seseorang mengatasi kerugian. Dalam budaya yang berbeza, berkabung mempunyai jangka waktu tertentu, yang ditentukan oleh kebiasaan. Akhir duka yang terlalu awal biasanya dikutuk oleh masyarakat. Sikap terhadap perpanjangan yang disengajakan dalam tempoh yang menyedihkan ini tidak jelas. Bahaya tempoh berkabung terletak pada kenyataan bahawa seseorang yang mengalami kehilangan dan sedang berkabung, walaupun dia sangat sakit, tidak meminta pertolongan. dipercayai bahawa tempoh ini mesti dilalui.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kajian telah muncul yang menunjukkan bahawa risiko penyakit somatik meningkat pada waktu berkabung. Sebilangan besarnya, ini disebabkan oleh kenyataan bahawa tekanan yang teruk (kehilangannya sendiri dan ketagihan terhadap cara hidup yang baru) boleh menyebabkan gangguan imun, penyakit somatik, menjadi mekanisme pencetus onkopatologi dan membawa kepada manifestasi gangguan mental [1,18].

Setelah menganggap kesedihan di atas sebagai fenomena psikologi, adalah perlu untuk fokus pada aspek klinikal (perubatan)..

Manual Diagnostik dan Statistik Mental Penyakit DSM-III-R Persatuan Psikiatri Amerika mempunyai skala keparahan khusus (Paksi IV) untuk tekanan psikososial. Kematian anak atau pasangan dianggap sebagai bencana tekanan akut dan dikodkan oleh tahap keparahan ke-6 (tertinggi) [5].

Istilah DSM-III-R "reaksi kehilangan yang tidak rumit" tidak digunakan dalam klasifikasi DSM-IV. DSM-IV mengkategorikan tindak balas penderitaan sebagai "keadaan lain yang mungkin memerlukan rawatan perubatan." Sesuai dengan klasifikasi ini, istilah "reaksi kehilangan" dapat digunakan ketika merumuskan diagnosis terperinci [5,8].

Menurut ICD-10, reaksi kesedihan dalam jangka masa apa pun dianggap sebagai patologi berdasarkan bentuk dan kandungannya [7].

Kriteria kesedihan "normal" adalah reaksi yang "sesuai dengan norma yang diterima umum dalam lingkungan budaya tertentu dan berlangsung, sebagai peraturan, tidak lebih dari enam bulan." Sekiranya reaksi sedemikian, dengan kandungan dan bentuk yang agak normal, berterusan selama lebih dari enam bulan, maka kod ICD-10 F43.21 - "Reaksi kemurungan yang berpanjangan" berlaku untuk gangguan ini. Gangguan adaptasi patologi mengikut ICD-10 dapat diperhatikan dalam varian klinikal berikut:

F43.20 Tindak balas kemurungan jangka pendek Keadaan kemurungan ringan sementara yang berlangsung tidak lebih dari satu bulan.

F43.21 Tindak balas kemurungan yang berpanjangan Keadaan kemurungan ringan yang berlaku sebagai tindak balas kepada pendedahan yang berpanjangan terhadap keadaan tertekan, tetapi berlangsung tidak lebih dari dua tahun.

F43.22 - Reaksi kecemasan-kemurungan bercampur Gejala kegelisahan dan kemurungan ditentukan dengan baik, tetapi keparahannya tidak lebih besar daripada gangguan kecemasan-depresi campuran (F41.2) atau gangguan kecemasan campuran lain (F41.3).

F43.23 - dengan dominasi gangguan emosi lain. Gejala yang diamati biasanya merujuk kepada beberapa jenis emosi, seperti kegelisahan, kemurungan, kegelisahan, ketegangan, dan kemarahan. Gejala kegelisahan dan kemurungan mungkin memenuhi kriteria gangguan kecemasan campuran (F41.2) atau gangguan kecemasan campuran lain (F41.3), tetapi tidak cukup untuk menjamin diagnosis penyakit kecemasan, kemurungan atau kecemasan yang lain, lebih spesifik. gangguan. Kategori ini harus merangkumi reaksi yang serupa pada kanak-kanak, di mana bentuk tingkah laku regresif tertentu juga diperhatikan, misalnya, enuresis atau menghisap ibu jari..

F43.24 - dengan dominasi gangguan tingkah laku. Gangguan tingkah laku memainkan peranan yang dominan dalam gambaran klinikal; sebagai contoh, pada remaja, reaksi kesedihan sering ditunjukkan oleh tingkah laku agresif atau tidak sosial (asosial).

F43.25 - dengan gangguan emosi dan tingkah laku yang bercampur. Kedua-dua gejala emosi dan gangguan tingkah laku ditentukan dengan baik.

F43.28 Dengan gejala dominan lain yang ditentukan.

Salah satu gangguan mental yang paling serius yang berlaku selepas kematian orang yang disayangi adalah kemurungan.

Kemurungan yang dinyatakan secara klinikal berterusan selama satu tahun pada 15-20% orang yang mengalami kerugian.

Depresi (episod depresi - ICD-10 F32) ringan, sederhana, dan teruk. Episod kemurungan yang teruk mungkin tanpa gejala psikotik (F32.2) atau gejala psikotik (F32.3).

Tanda-tanda diagnosis kemurungan yang paling penting adalah: penurunan keupayaan untuk fokus dan perhatian; penurunan harga diri dan keyakinan diri; idea rasa bersalah dan penghinaan diri; pandangan masa depan yang suram dan pesimis; idea atau tindakan yang membawa kepada bahaya diri atau bunuh diri; tidur yang terganggu; selera makan menurun.

Sekiranya kemurungan berlanjutan dengan gejala psikotik (F32.3), maka pada puncak episod, idea-idea khayalan untuk menyalahkan diri sendiri atas kematian orang yang disayangi mungkin timbul. Kerana kematian orang yang dikasihi, subjek yang telah mengalami kerugian menanggung dosa semua umat manusia dan percaya bahawa dia harus menebus mereka baik dengan kematiannya atau, kadang-kadang dengan kos hidup kekal (sindrom Ahasuerus). Fikirannya boleh menyokong halusinasi pendengaran atau penciuman. Hasil daripada pengalaman seperti ini, timbul kelesuan dan kemurungan..

Dengan kehilangan seorang anak, kesedihan ibu bapa dapat menjadi lebih jelas dan merosakkan keperibadian daripada kehilangan orang dewasa yang ketara. Perasaan bersalah dan tidak berdaya boleh meluap-luap. Manifestasi kesedihan berlangsung hampir seumur hidup. Sehingga 50% pasangan yang selamat dari kematian anak bercerai.

Clayton P. et al. (1974, 1978), dalam kajian klasik mereka mengenai gangguan mental pada pasangan janda, mendapati mereka mempunyai gejala simptom kemurungan yang tinggi, yang menurun dalam frekuensi dan keparahan dari masa ke masa, tetapi mungkin muncul lebih banyak tahun selepas kematian daripada kawalan sekumpulan orang yang tidak mengalami penderitaan [14,15].

Dalam kajian oleh Clayton R. et al., Yang dijelaskan di atas, 42% lelaki memenuhi kriteria kemurungan utama pada sekitar satu bulan dan 16% setelah satu tahun. Beberapa pasangan janda (terutama yang lebih tua) mempunyai gejala yang menakutkan mereka. Mereka melaporkan bahawa mereka merasa tersentuh oleh pasangan mereka yang meninggal dunia, mendengar suara, melihat atau merasakan kehadiran mereka. Pengakuan salah pasangan suami isteri yang mati di khalayak ramai sering kali mengalami kemurungan.

Tahun pertama selepas kerugian itu amat sukar bagi janda tua, terutama bagi orang bujang yang belum berkahwin lagi. Sebaliknya, perkahwinan lebih awal juga menyukarkan reaksi kehilangan..

Gejala depresi dalam dinamik cenderung berubah, yang memerlukan penilaian semula keadaan mental pesakit.

Terhadap latar belakang keadaan depresi dan subdepresif [4], gangguan hipokondria, disosiatif dan gangguan tekanan pasca-trauma dapat terbentuk..

Gangguan hipokondria (F45.2) lebih kerap berlaku pada orang (saudara) yang merawat pesakit yang mati. Dengan gangguan hipokondria, seseorang yang merawat si mati yakin bahawa dia menghidap penyakit serius (selalunya sama dengan penyakit si mati - barah, kolitis ulseratif, kegagalan buah pinggang, penyakit Alzheimer, dll.).

Gangguan disosiatif (penukaran) (F44) [5] dinyatakan dalam hilangnya kawalan sedar terhadap ingatan dan sensasi, di satu pihak, dan di atas kawalan pergerakan badan, di sisi lain. Faktor psikogenik memainkan peranan utama dalam asal usul, hampir selalu ada kaitan rapat dengan keadaan kehidupan traumatik, kejadian tidak larut dan tidak tertanggung atau hubungan terganggu.

Amnesia disosiatif (F44.0) ditunjukkan oleh kehilangan ingatan (lebih kerap separa, kurang kerap lengkap) untuk peristiwa penting baru-baru ini yang trauma dan disertai dengan kekeliruan. Kehancuran kesedaran oleh orang yang berkabung adalah cara untuk menangani konflik emosi atau tekanan luaran.

Dissociative fugue (F44.1) juga merupakan sejenis menghilangkan pengalaman yang menyakitkan secara emosi. Fugue disosiatif dimanifestasikan oleh tindakan luar yang bertujuan, perjalanan, sering selama beberapa hari dalam kombinasi dengan fenomena amnesia disosiatif. Secara luaran, tingkah laku itu kelihatan normal. Dalam beberapa kes, pembentukan keperibadian baru diperhatikan. Amnesia tempoh Fugue.

Dissociative stupor (F44.2) berlaku dengan keadaan tidak bergerak, mutism, dan tindak balas yang berkurang terhadap kerengsaan.

Gangguan disosiatif motilitas (F44.4) ditunjukkan oleh kelumpuhan anggota badan yang lengkap atau separa (mono-, hem- dan para-paresis dan plegia), ataxia, astasia-abasia, apraxia, akinesia, aphonia, dysarthria, blepharospasm. Penilaian keadaan mental pesakit dengan gangguan motor disosiatif menunjukkan bahawa penurunan produktiviti akibat kehilangan fungsi membantunya mengelakkan konflik yang tidak menyenangkan atau secara tidak langsung menyatakan pergantungan atau kebenciannya. Tingkah laku mencari perhatian adalah mustahak.

Kejang disosiatif (F44.5) Tempoh sindrom kejang adalah dari beberapa minit hingga 2-3 jam. Perwatakan demonstratif menekankan apa yang berlaku di hadapan pemerhati luar dan hilang ketika mereka kehilangan minat terhadap pesakit. Bentuk pengguguran lebih biasa - pengsan, air mata atau tawa, gegaran seluruh badan dengan tanda-tanda luaran kehilangan kesedaran tanpa kehilangan kesedaran. Pada masa kanak-kanak, sawan boleh berlaku sebagai reaksi protes ketika orang dewasa enggan memenuhi syarat anak.

Anestesia disosiatif (F44.6) atau kehilangan persepsi deria adalah gangguan sensori yang berasal dari psikogenik, yang dicirikan oleh pelanggaran salah satu jenis kepekaan, tetapi tidak didasarkan pada lesi sistem saraf yang direkodkan secara objektif. Gangguan disosiatif sensori termasuk hiperestesia, paresthesia, anestesia, buta, pekak, dan penglihatan terowong. Kehilangan penglihatan dalam gangguan disosiatif jarang jumlahnya, dan jika terjadi pelanggaran, lebih sering masalah kehilangan ketajaman penglihatan, ketidakjelasan umum atau "penyempitan bidang persepsi visual." Walaupun terdapat keluhan kehilangan penglihatan, pesakit sering mempunyai mobiliti umum dan produktiviti motor yang baik. Pekak dan anosmia disosiatif jauh lebih jarang berlaku daripada kehilangan sensasi atau penglihatan..

Dalam gangguan tekanan pasca-trauma (F43.1), faktor formatif adalah keadaan kehilangan objek lampiran khas yang tidak dijangka atau lain-lain yang ketara [1]. Pembentukan gangguan tekanan pasca trauma (PTSD) dengan kehilangan objek yang ketara berlaku pada 6 bulan pertama selepas kejadian traumatik dan berlangsung dari 6 bulan hingga beberapa tahun atau lebih. Keadaan ini dibezakan dengan ciri-ciri berikut: 1) terbentuk dalam beberapa peringkat, memperoleh kursus yang berpanjangan; 2) ditentukan oleh struktur psikopatologi polimorfik; 3) dalam 6-20% kes berakhir pada keadaan sisa berterusan dengan fenomena ketidakselarasan sosial. Kelayakan gangguan mental dalam reaksi patologi kehilangan (rumit oleh kesedihan) dengan tanda-tanda PTSD, yang dilakukan sesuai dengan ICD-10, menunjukkan kecenderungan diagnosis multi-paksi patologi (dysthymia, episod depresi keparahan ringan hingga sederhana, gangguan disosiatif komorbid atau gangguan somatoform dengan manifestasi hipokondria neurotik ).

Oleh itu, perkembangan gejala psikopatologi dalam reaksi kesedihan yang rumit memerlukan pemerhatian yang dinamis, latihan semula keadaan secara berkala dan perubahan strategi rawatan..

Bagi orang yang mengalami kehilangan orang yang disayangi, terdapat beberapa aspek pertolongan:

1. Sokongan dan sokongan psikologi (disediakan oleh orang tersayang)

2. Kaunseling psikologi (dijalankan oleh psikologi yang berkelayakan).

3. Psikoterapi dan rawatan ubat. Dijalankan oleh psikiatri, psikoterapis.

1. Tunjang dan sokongan psikologi.

Seseorang yang mengalami reaksi kesedihan memerlukan sokongan psikologi dari rakan dan keluarga. Adalah wajar bahawa rakan atau saudara mara berpindah ke orang yang orang yang disayanginya baru saja meninggal (atau bahawa dia sendiri tidur bersama mereka untuk hari-hari pertama). Di samping itu, keluarga dan rakan-rakan dapat membantu mengatur urusan pengebumian dan pengebumian. Adalah buruk hari ini untuk bersendirian, tetapi tidak lebih baik untuk membuat kenalan baru, membuat perubahan penting dalam hidup. Sahabat dan kaunselor harus mengambil kira kepercayaan agama, etnik dan budaya orang yang sedang berduka.

Sekiranya seseorang yang mengalami kesedihan mengatakan banyak hal, mengurniakan si mati dengan sifat-sifat yang tidak dimilikinya, tidak perlu meyakinkannya tentang hal ini. Kita mesti mendengar tanpa mengganggu pancaran suara. Kenyataan bahawa seseorang didengarkan dengan teliti, tidak terganggu dan bersimpati dapat menenangkan.

2. Kaunseling psikologi (dijalankan oleh psikologi yang berkelayakan).

Kaunseling psikologi adalah sejenis perkhidmatan profesional yang diberikan oleh pakar psikologi kepada klien yang berminat untuk menyelesaikan masalah psikologi mereka. Memberi nasihat seperti ini selalu disertai dengan sokongan emosi, semantik dan eksistensial..

Tujuan kaunseling adalah untuk membantu klien memahami apa yang berlaku di tempat tinggal mereka dan mencapai tujuan mereka secara bermakna berdasarkan pilihan yang tepat semasa menyelesaikan masalah.

Pendekatan teoritis umum utama dalam kaunseling adalah psikodinamik, tingkah laku (tingkah laku), kognitif, humanistik (eksistensial-humanistik, fenomenologi).

Berkenaan dengan kehilangan yang ketara (kematian orang yang disayangi), kebanyakan ahli psikologi yang berlatih menggunakan strategi yang berdasarkan konsep J. Worden (J. Worden) [17]. Intinya terletak pada hakikat bahawa seorang psikologi dalam bekerja dengan pelanggan yang mengalami kerugian mesti menyelesaikan empat masalah psikologi: 1) mengakui fakta kerugian; 2) bertahan dari kesakitan kehilangan; 3) mengatur persekitaran di mana ketiadaan si mati dirasakan; 4) membina sikap baru terhadap si mati dan meneruskan kehidupan. Tindak balas kesedihan dapat disekat pada sebarang tugas. Mungkin terdapat tahap patologi yang berbeza di sebalik ini. Tanda-tanda bahawa masalah itu tidak dapat diselesaikan, kesedihan tidak reda dan tempoh berkabung tidak berakhir, adalah aktiviti rendah pelanggan, moodnya yang rendah, perasaan bersalah dan pernyataan seperti "selepas kematiannya saya tidak hidup", "Saya tidak melihat makna hidup" dan dan lain-lain. Semua ini menunjukkan manifestasi gangguan mental yang signifikan secara klinikal. Kemunculan pemikiran bunuh diri adalah alasan untuk segera merujuk pelanggan yang mengalami kerugian kepada psikiatri.

3. Ubat dan psikoterapi.

Dengan kesedihan yang tidak rumit, kemungkinan ubat penenang ubat penenang jangka pendek dan berhemah. Permintaan orang yang berkabung untuk tidak membatalkan "ubat penenang" harus dianggap sebagai tanda kemungkinan reaksi patologi atau kemurungan awal.

Antidepresan pada fasa akut reaksi berkabung biasanya tidak berkesan. Temujanji awal mereka ditunjukkan dalam kes episod kemurungan sebelumnya..

Kesedihan adalah tekanan akut. Tekanan kuat yang berkaitan dengan kematian orang yang disayangi, bersamaan dengan akibatnya (insomnia, keletihan pada waktu siang, mudah marah), tidak akan berlalu tanpa meninggalkan jejak. Bergantung pada gejala psikopatologi, dalam situasi yang mengancam kesihatan mental, diperlukan pembetulan psikofarmakologi yang sesuai (ubat penenang, neuroleptik, antidepresan, antikonvulsan).

Dengan kesedihan yang rumit, psikiatri (psikoterapis) mesti menilai status mental pesakit, membuat diagnosis dan, sesuai dengannya, menetapkan rawatan. Semua kumpulan ubat psikotropik digunakan dalam rawatan gangguan mental pada orang yang berkabung. Pada peringkat awal terapi, adalah wajar untuk menggunakan ubat dos kecil dengan ketoksikan tingkah laku yang minimum. Lebih baik memulakan terapi dengan ubat penenang dalam dos kecil dan sederhana (Relium, Sibazon, Phenazepam, Atarax, Diazepam, Alzolam, dll.) Dan dosis minimum neuroleptik ringan (eglonil, Sonapax, Chlorprothixene). Penggunaan antipsikotik dan antidepresan pada peringkat awal rawatan boleh secara dramatik memburukkan keadaan pesakit. Menurut petunjuk, serebroprotektor neurometabolik, angioprotectors, ubat vegetotropik, normotimik, antikonvulsan dapat digunakan.

Dalam kes-kes sukar untuk merawat kemurungan yang berpanjangan dengan corak reaksi kesedihan patologi, perlu mengambil kira kehadiran gangguan keperibadian komorbid atau gangguan yang bersifat prosedur endogen [4].

Dengan reaksi kehilangan, terutamanya reaksi kehilangan patologi (kesedihan yang rumit), sebarang terapi "betul" tidak akan membawa hasil yang diinginkan jika sokongan psikoterapi yang mencukupi tidak diberikan.

Pengelasan yang dikemukakan oleh J. Bowlby (1994) nampaknya senang digunakan dalam praktik. Penulis mengenal pasti 4 peringkat reaksi kehilangan: 1) kejutan emosi, mati rasa, "fosilisasi" atau protes, 2) kerinduan dan keinginan untuk mengembalikan orang yang hilang, 3) kekacauan dan putus asa, 4) penyusunan semula (resolusi) [2,3,12,13].

Diagnosis keadaan dijalankan bukan hanya dengan mengambil kira gejala klinikal (mental, somatik, neurologi), tetapi juga ciri psikologi pesakit. Ini adalah komponen psikologi yang memberikan kekhususan keseluruhan proses terapi, kekhususan yang ditunjukkan dalam kesan kesedihan.

Matlamat psikoterapi adalah penggabungan yang mesra alam [6] kehilangan ketara ke dalam ruang psikologi subjek yang telah mengalami kematian orang yang disayangi dan penyesuaiannya dengan kehidupan "baru", hidup tanpa si mati.

Pendekatan sinergi sangat sesuai untuk mencapai matlamat ini. Synergetics, sebagai pendekatan falsafah dan metodologi, sebenarnya, adalah teori organisasi diri dalam sistem yang berbeza sifatnya [6]. Seseorang, sebagai sistem biologi, dalam perkembangannya mempunyai kecenderungan, aspirasi, atau "pilihan" dalaman, yang diasaskan secara biologi dan diprogramkan secara genetik, bagaimanapun, evolusi keperibadian ditentukan secara sosial dan psikologi. Dari sudut synergetics, evolusi sistem yang kompleks ditentukan oleh penarik struktur, disebabkan oleh itu pelbagai masa depan mungkin untuk sistem yang tidak linear. Konsep "tarikan" (attrahere - lat., Untuk menarik) hampir dengan konsep "tujuan". Struktur-penarik sistem manusia menentukan arah dan tujuan evolusinya.

Dalam psikoterapi synergetik, proses rawatan berubah dan mengambil bentuk pengembangan diri dari keperibadian pesakit. Dalam kes ini, penekanan utama adalah pada organisasi perikatan psikoterapi [10].

Prinsip Persatuan (Membentuk Perikatan Terapi).

Prinsip utama membina pakatan terapi adalah antroposentrisme, tanggungjawab, penerimaan pesakit tanpa syarat dan penyesuaian terhadapnya. Lebih-lebih lagi, doktor sentiasa aktif dan dominan secara hierarki..

Penyatuan struktur hanya mungkin berlaku jika ada tujuan bersama dan ketika tempo kewujudan bersama ditetapkan. Doktor (dominan secara hierarki), sebagai elemen pengatur sistem mega baru, menyesuaikan (memperoleh konfigurasi tertentu untuk pembentukan sistem yang stabil) kepada pesakit. Hubungan antara doktor dan pesakit berubah menjadi persekutuan psikoterapi hanya apabila mereka, yang mempunyai potensi tenaga tertentu (pesakit tidak pasif), tidak hanya saling terkait, tetapi juga bersatu menjadi integriti fungsional yang bertujuan untuk mencapai tujuan bersama. Oleh itu, untuk pembentukan pakatan psikoterapi, hubungan kualitatif antara doktor dan pesakit pada awalnya mesti berlaku. Dengan menyesuaikan diri, doktor menjalin hubungan khas dengan pesakit, terutama menangani keperibadian dan penyakitnya. Makna maklumat yang dihantar mesti tersedia untuk pesakit untuk memahami (prinsip antroposentrik).

Kesan psikoterapi tidak semestinya kuat, sangat kuat, atau luar biasa. Pertama sekali, ia mesti mengikut garis perkembangan evolusi utama. Impaknya mestilah "lembut" dan tepat secara topikal.

Pesakit boleh dipengaruhi dengan dua cara: oleh perubahan persekitaran atau interpersonal (doktor-pesakit) mempengaruhi-interaksi. Hubungan interpersonal yang dibina dengan betul dalam sistem doktor-pesakit selalu membawa hasil yang positif. Dari sudut pandang synergetics, pengurusan sistem terbuka yang tidak berkesan terdiri daripada pengenaan beberapa bentuk organisasi atau tingkah laku yang tidak biasa dan asing pada mereka. Dengan menggunakan prinsip maklum balas positif dan negatif, doktor mengawal proses terapi, menstabilkan atau mempercepatnya jika perlu. Kesan pengaruh psikoterapi hanya akan terjadi apabila ia dirasakan oleh pesakit sebagai prosedur khusus yang mendorong perubahan (iaitu prinsip antropik diperhatikan [7]), dan arah (pengaruhnya) bertepatan dengan jalan pengembangan evolusi keperibadian. Impaknya tidak boleh kuat, tetapi tepat pada masanya. Fokus psikoterapi ditentukan oleh penarik yang membentuk rancangan untuk masa depan. Dengan mempertimbangkan kemungkinan memperoleh dalam proses psikoterapi pada pesakit, baik perkembangan evolusi yang lancar dan kesan perubahan krisis secara tiba-tiba, perlu membuat kesannya selembut dan hati-hati mungkin. Doktor menjalankan kawalan terhadap manipulasi psikoterapi dengan bantuan maklum balas. Lama kelamaan, pengaruh perubatan harus dilakukan dalam pengurusan diri yang dilakukan oleh pesakit (proses organisasi diri dilancarkan) [10].

Skema pengurusan psikoterapi dapat dibahagikan kepada tiga tahap (tahap sokongan krisis, tahap stabilisasi negara, dan tahap pemulihan), yang masing-masing mempunyai ciri tersendiri. Peraturan utama psikoterapi synergetik adalah menerima langkah kerja pesakit, yang disarankan oleh dirinya sendiri.

Tahap sokongan krisis (tahap 1, 2 dan 3 menurut J. Bowlby). Matlamat utama tahap ini adalah untuk meringankan kesakitan kehilangan. Walau bagaimanapun, rasa sakit ini tidak selalu diucapkan, dan manifestasi adalah individu, baik dalam intensiti dan manifestasi klinikal. Kadang-kadang orang yang mengalami kesakitan berusaha (secara sedar atau tidak sedar) untuk menyekat pengalaman yang menyakitkan.

Kesakitan mental yang teruk dan ketiadaan kesakitan ini atau persepsi buruk terhadapnya adalah gejala yang memerlukan campur tangan psikoterapi..

Kesakitan kehilangan tidak selalu dirasakan. Kadang-kadang ia dianggap sebagai sikap tidak peduli, kekurangan perasaan. Orang yang bersedih mungkin mengalami gangguan dalam hubungan tidak hanya dengan kenyataan luaran, tetapi juga dengan pengalaman dalaman. Keadaan seperti itu disahkan oleh pernyataan seperti itu: "Saya tidak merasakan apa-apa, dan entah bagaimana peliknya", "Saya fikir ia berlaku secara berbeza, beberapa pengalaman kuat, tetapi di sini - tidak ada apa-apa".

Manifestasi luaran (tingkah laku dan emosi) kesedihan adalah individu. Berkabung, ratapan, dan lain-lain boleh menjadi budaya (ritual, upacara) dan individu dan peribadi yang berkaitan dengan kerugian. Tetapi kadang-kadang pelaksanaan tugas ini rumit oleh orang lain. Selalunya, orang-orang di sekitar anda merasa tidak selesa dengan emosi dan perasaan orang yang bersedih. Mereka tidak tahu bagaimana bertindak dengan betul dalam situasi seperti itu dan apa yang harus dilakukan mengenainya. Berusaha menenangkannya, mereka mengirim pesan kepadanya: "Anda tidak seharusnya terlalu bersedih." Keinginan orang lain ini sering kali berinteraksi dengan pertahanan mereka yang berkabung, yang menyebabkan penolakan akan keperluan atau kesedihan yang tidak dapat dielakkan. Kadang-kadang ia secara verbal sebagai: "Saya tidak boleh menangis tentang dia", "Saya tidak seharusnya bersedih hati", "Sekarang bukan waktunya untuk bersedih." Dalam keadaan seperti itu, manifestasi kesedihan tersekat, emosi tidak akan bertindak balas, dan tidak sampai pada kesimpulan logiknya..

Sebilangan orang yang berkabung berusaha untuk menghindari pemikiran kehilangan yang menyakitkan untuk meringankan sakit hati mereka. Mereka hanya dapat mengaku positif, “menyenangkan” (dalam kata-kata Worden J.) [17], pemikiran mengenai si mati, hingga idealisasi yang lengkap. Ini membantu mereka mengelakkan pengalaman kematian yang tidak menyenangkan. Untuk mengelakkan segala macam kenangan si mati, sebahagian orang yang berkabung mula menggunakan alkohol atau dadah. Yang lain menggunakan "mod geografi" - perjalanan berterusan. Masih ada yang lain - tenggelam dalam kerja keras berterusan, yang tidak membenarkan mereka memikirkan perkara lain selain urusan seharian.

Tingkah laku pelindung ini ada sebabnya, tetapi tidak selalu perlu diselidiki dan dianalisis. Kadang-kadang, dengan mengungkap sebab-sebab mengapa seseorang itu menghindari kesakitan kehilangan, kita boleh menyebabkan kesakitan yang lebih besar. Dalam situasi seperti itu, perlu memusatkan perhatian pada pesakit dan tidak mengikuti di depannya, tetapi di belakangnya, bukan untuk memaksakan pemahamannya mengenai masalah itu, tetapi melakukan dialog dengannya. Dalam keadaan ini, ini adalah pilihan seseorang yang mengalami kerugian, pilihan yang ditentukan oleh pengalaman hidupnya, evolusi [10]. Bahagian pesakit yang bersetuju untuk menyelidiki sebab-sebab yang menyebabkan penyekat emosi sering kali memperhatikan keadaan mereka yang semakin buruk, mereka mengembangkan rasa bersalah terhadap si mati dengan lebih cepat dan lebih dalam. Percubaan untuk memaksakan ekspresi perasaan terbuka kepada seseorang untuk bertindak balas terhadap emosi tidak selalu produktif. Perubahan stereotaip tingkah laku yang berkaitan dengan larangan manifestasi perasaan terbuka boleh menyebabkan transformasi kepribadian patologi dengan ketidaksesuaian berikutnya [10].

Semasa anda menjauh dari peristiwa tragis itu, kesakitan mental dalam keadaan "normal" akan berkurang. Ia tidak harus merangkumi semua, ia harus menjadi kesedihan, kesedihan dikendalikan dan sesuai dengan tempat dan waktu. Keupayaan untuk mengawal diri adalah salah satu ciri kesihatan mental.

Dalam situasi kematian orang yang disayangi, pengalaman kesedihan tidak boleh dielakkan atau ditekan sepenuhnya. Sekiranya terdapat manifestasi patologi, proses ini dipantau dan dikendalikan dalam sistem pesakit psikoterapi. Dalam konteks yang sama, J. Bowlby menulis bahawa "... cepat atau lambat, setiap orang yang menghindari semua pengalaman duka hancur dan jatuh ke dalam kemurungan" [2,3,12].

Oleh itu, tujuan psikoterapi fasa sokongan krisis bagi pesakit yang mengalami kerugian adalah untuk menolong mereka melalui masa sukar berduka. Seseorang mesti mengalami kesakitan tanpa runtuh sebagai orang dan tanpa menyebabkan kemudaratan yang tidak dapat diperbaiki untuk kesihatannya. Sekiranya ini tidak dilakukan tepat pada waktunya, terapi mungkin diperlukan kemudian, apabila kembali kepada pengalaman ini akan menjadi lebih menyakitkan dan menyakitkan. Pengalaman kesakitan yang ditangguhkan juga lebih sukar kerana jika kehilangan itu dialami lama setelah kematian orang yang disayangi. Tertunda, orang yang berduka tidak lagi dapat menerima simpati dan sokongan daripada orang lain yang mendapati diri mereka segera setelah kehilangan dan yang membantu mengatasi kesedihan.

Sekiranya seseorang yang mengalami kehilangan tidak merasakan dan menjalani kesakitan yang selalu ada, ia mesti dikenal pasti dan diatasi dengan bantuan psikoterapi, jika tidak, rasa sakit itu akan terserlah dalam bentuk lain, misalnya, melalui gangguan psikosomatik atau tingkah laku.

Teknik utama pada peringkat ini ialah mendengar. Perkara utama bagi doktor adalah menyasarkan pesakit untuk menyatakan pengalaman mereka. Seseorang mesti mengemukakan pemikirannya secara lisan, menyampaikan sikap emosionalnya terhadap apa yang berlaku. Oleh itu, anda dapat mengenal pasti mood bunuh diri pesakit. Peranan psikoterapi adalah untuk mewujudkan suasana perbualan yang empati, pendengaran bersimpati.

Tahap penstabilan (tahap 2 dan 3 menurut J. Bowlby). Pada puncak pengalaman kesakitan, kebolehan logik tidak berfungsi, minda mati dan seseorang hanya hidup dengan emosinya. Apabila keadaan stabil, intensiti emosi menurun, tetapi kritikan penuh tidak pulih dalam jangka masa yang panjang, terutama dalam aspek-aspek yang menyangkut orang yang meninggal dunia. Percubaan untuk menjelaskan secara rasional kepada orang yang berkabung biasanya tidak berjaya. Pengiktirafan kematian orang yang disayangi dan penerimaan kehilangan ini hanya dapat dilakukan setelah kesakitan mental reda. Tetapi memerlukan masa yang lama sebelum penggunaan sepenuhnya dan penggabungan alam sekitar..

Apabila orang yang dikasihi mati, mekanisme pertahanan (pertahanan psikologi) selalu dicetuskan sebagai strategi yang tidak disedari, yang mana orang itu mengurangkan kegelisahan atau mengelakkan konflik dengan kos memutarbelitkan realiti: persepsi yang tidak mencukupi mengenai aspek-aspek dari dunia luaran atau perasaan. Mekanisme pertahanan dicetuskan secara tidak sedar, dan kompromi yang dicapai biasanya melibatkan menyembunyikan dorongan dalaman atau perasaan yang akan mengancam harga diri atau boleh menyebabkan kegelisahan.

Salah satu mekanisme pertahanan adalah penolakan.

Penolakan dapat digunakan pada tahap yang berbeda dan dalam bentuk yang berbeda, tetapi, sebagai peraturan, ini termasuk penolakan fakta kehilangan, atau kepentingannya, atau tidak dapat dipulihkan..

Lazimnya, setelah mati, tingkah laku orang yang berkabung bertujuan memutuskan ikatan dengan orang yang dikasihi. Kenyataan realiti dari apa yang berlaku diakui, kesedaran bahawa orang yang dikasihi telah meninggal, ditinggalkan dan tidak akan pernah kembali. Namun, kadang-kadang (pada hari-hari pertama selepas kematian) terdapat kegagalan. Dalam tempoh ini, orang yang sedang berkubang secara tidak sedar berusaha untuk menghubungi si mati. Ini dapat ditunjukkan dengan pencarian kenalan yang tidak sedarkan diri - nombor telefon si mati didail secara automatik, dia melihatnya, "telah mengenali dirinya sendiri," di antara orang yang lewat di jalan, membeli makanan untuknya, dll. Tingkah laku "mencari" penyambungan semula ini telah dijelaskan oleh Bowlby, J. dan Parks, C.M. [13].

Diagnostik keadaan yang berkaitan dengan penolakan fakta kehilangan.

Penolakan fakta kehilangan boleh terdiri dari gangguan ringan hingga bentuk psikotik yang teruk di mana seseorang menghabiskan beberapa hari di sebuah apartmen dengan si mati, tanpa menyedari kematiannya.

Bentuk manifestasi penolakan yang kurang patologi dan lebih biasa disebut mumifikasi oleh pengarang Inggeris Gorer [cit. oleh 9]. Dalam kes seperti itu, orang yang bersedih menyimpan segala yang ada bersama si mati, siap kapan saja untuk kepulangannya. Contohnya, ibu bapa menjaga bilik anak-anak yang meninggal. Ini adalah perkara biasa, jika tidak bertahan lama, itu adalah sejenis "penyangga" yang harus melembutkan bahagian pengalaman yang paling sukar dan menyesuaikan diri dengan kerugian. Namun, jika tingkah laku seperti itu berlangsung selama bertahun-tahun, reaksi kesedihan akan berhenti dan orang itu enggan mengenali perubahan yang telah terjadi dalam hidupnya, "menjaga segala sesuatu sebagaimana adanya" dan tidak bergerak dalam duka - ini adalah manifestasi penolakan. Satu bentuk penolakan yang lebih mudah adalah keadaan ketika seseorang yang mengalami kesedihan "melihat" si mati pada orang lain. Sebagai contoh, seorang wanita janda melihat suaminya di cucunya, mempercayai bahawa dia adalah "gambar meludah datuk".

Diagnostik keadaan yang berkaitan dengan penolakan kepentingan kerugian.

Menolak kepentingan kerugian adalah cara lain orang menghindari realiti kerugian. Dalam kes ini, mereka mengatakan sesuatu seperti "kita tidak dekat", "dia adalah ayah yang buruk", "Saya tidak merindukannya." Variasi untuk menolak kepentingan kerugian adalah apabila orang dengan tergesa-gesa membuang semua barang peribadi si mati dan semua yang dapat mengingatkannya. Tingkah laku ini, kebalikan dari mumia, membolehkan orang yang berkabung melindungi diri daripada menghadapi kenyataan kehilangan. Mereka yang menunjukkan tingkah laku ini berisiko mengalami reaksi kesedihan patologi..

Varian lain dari manifestasi penolakan mengenai kepentingan kerugian adalah "lupa selektif." Dalam kes ini, orang itu melupakan sesuatu yang penting mengenai si mati..

Diagnostik keadaan yang berkaitan dengan penolakan kerugian yang tidak dapat dipulihkan.

Cara ketiga orang yang berkabung menghindari menyedari kerugian adalah dengan menafikan bahawa kerugian itu tidak dapat dipulihkan. Worden J. [17] memetik contoh dari latihannya - seorang wanita yang kehilangan ibu dan anak perempuannya yang berusia dua belas tahun dalam api selama dua tahun diulang dengan kuat, seperti mantra "Saya tidak mahu anda mati." Dia mengatakan seolah-olah orang yang disayanginya belum meninggal, dan dengan mantra ini dia dapat membuat mereka tetap hidup. Contoh lain adalah keadaan ketika, setelah kematian anak, ibu bapa saling menghibur: "Kita akan mempunyai anak lain, dan semuanya akan baik-baik saja." Difahamkan, mereka akan melahirkan anak yang sudah meninggal dunia dan semuanya akan seperti sedia kala.

Variasi untuk menafikan kekalahan yang tidak dapat diubah adalah semangat untuk spiritualisme. Harapan tidak rasional untuk bersatu kembali dengan si mati adalah "normal" pada minggu-minggu pertama setelah kehilangannya, ketika tingkah laku tersebut bertujuan untuk memulihkan hubungan, tetapi jika menjadi kronik, itu adalah patologi.

Bagi orang beragama, tingkah laku ini kelihatan sedikit berbeza, kerana mereka mempunyai mentaliti yang berbeza, gambaran dunia yang berbeza. Dalam situasi seperti itu, "norma" akan menjadi sikap kritis orang yang berduka terhadap apa yang sedang terjadi, dia menyedari bahawa dalam hidup ini dia tidak akan pernah bersama si mati, dan akan bersatu kembali dengannya hanya setelah menjalani hidupnya di dunia ini sebagai orang Kristian yang baik atau seorang Muslim yang terhormat harus menjalani itu... Harapan penyatuan semula setelah kematian ini tidak perlu dihancurkan, kerana ini adalah sebahagian dari pandangan dunia normal orang yang sangat beragama..

Gangguan intelektual-mnestic sementara yang ada pada orang yang mengalami kerugian tidak membenarkan penggunaan pendekatan kognitif dan analitik sepenuhnya. Akibatnya, tidak dianjurkan untuk menganalisis sebab-sebab yang menyebabkan keadaan patologi pada tahap pertama dan kedua. Doktor tidak memulakan perbincangan mengenai masa lalu. Dengan pesakit, jika perlu, pekerjaan dapat dilakukan atas perasaan bersalah dan bertugas kepada orang yang meninggal dunia. Perhatian khusus dalam psikoterapi pada tahap ini harus diberikan untuk meningkatkan harga diri dan mengurangkan tahap kegelisahan umum. Perkara utama adalah pembentukan penarik, apa yang menentukan pergerakan dan mempromosikan organisasi diri. Kaedah pengaruh utama adalah hipnosugesti [10].

Tahap penyesuaian dengan kehidupan (tahap IV menurut J. Bowlby). Tahap psikoterapi sokongan. Pada tahap ini, 3 dan 4 tugas menurut Worden J. diselesaikan - organisasi persekitaran di mana ketiadaan si mati dirasakan dan pembinaan sikap baru terhadapnya [17].

Selepas kematian orang yang disayangi, seseorang yang mengalami kerugian bukan hanya kehilangan objek yang dituju dan perasaan yang diperoleh, dia kehilangan cara hidup tertentu. Di banyak bidang kehidupan orang yang berkabung, timbul kekosongan yang harus diisi. Gangguan ini mungkin dikaitkan dengan kekurangan kemahiran praktikal dan kehidupan, harga diri yang rendah, atau kemerosotan keperibadian setelah trauma psikologi yang teruk..

Menyusun persekitaran baru adalah proses yang sangat individu, kerana, seperti Bowlby J. dan Parks C.M. "Dalam semua kesedihan, tidak selalu jelas apa yang menyebabkan kerugian." Contohnya adalah keadaan di mana bagi seorang isteri kehilangan suaminya mungkin atau tidak bererti kehilangan pasangan seksual, pendamping, akauntan, tukang kebun, pembantu, dll. Semuanya bergantung pada peranan yang biasanya dia laksanakan.

Orang yang bersedih mesti memperoleh kemahiran baru dan keluarga dapat membantu memperolehnya.

Selalunya orang yang berduka mengembangkan cara baru untuk mengatasi kesulitan yang timbul, dan kemudian peluang baru terbuka untuknya. Ini adalah salah satu cara di mana penyusunan semula kehilangan sesuatu yang mempunyai makna positif dapat terjadi. Ini adalah pilihan yang cukup berjaya untuk menyelesaikan tugas ketiga (menurut Worden J.) [17].

Sebagai tambahan kepada kehilangan objek yang membangkitkan perasaan tertentu dan memainkan peranan tertentu, beberapa orang, semasa kehilangan orang yang disayangi, mengalami perasaan kehilangan diri, "Saya" mereka. Beberapa kajian menunjukkan bahawa wanita yang menentukan identiti mereka melalui interaksi dengan orang yang dikasihi atau menjaga orang lain, setelah kehilangan objek penjagaan, mengalami perasaan kehilangan "saya" mereka sendiri. Bekerja dengan pesakit seperti itu harus jauh lebih mendalam daripada sekadar mengembangkan kemahiran dan kemampuan baru untuk mengatasi peranan baru..

Kematian orang yang dikasihi dapat menyebabkan orang yang berduka melihat dirinya sebagai tidak berdaya, tidak dapat menghadapi kesukaran, sebagai anak yang bergantung. Ketidakmampuan orang yang bersedih memainkan peranan si mati membawa kepada kemunduran dan kerosakan harga diri yang lebih mendalam. Dalam situasi seperti itu, anda harus bekerja dengan gambaran negatif "I" pada pesakit.

Selari dengan membina hubungan baru dan mengatur persekitaran, seseorang yang mengalami kerugian mesti membentuk sikap baru terhadap si mati. Ini bukan untuk mengambil tenaga emosi daripada hubungan sebelumnya dengan si mati dan memasukkannya ke hubungan baru. Transformasi seperti ini tidak bermaksud melupakan atau tidak adanya emosi, tetapi hanya penyusunan semula mereka. Perasaan untuk si mati harus dijaga, tetapi diubah sedemikian rupa sehingga menjadi mungkin untuk terus hidup, untuk menjalin hubungan yang penuh emosi yang baru [17].

Pemenuhan tugas ini terganggu oleh larangan cinta, penetapan hubungan masa lalu, atau mengelakkan kemungkinan hidup kembali kerugian jika pasangan baru meninggal. Apabila sikap dalaman ini dilanggar, rasa bersalah mudah timbul..

Banyak orang mempunyai sikap bahawa jika mereka melemahkan sikap emosional terhadap si mati, maka dengan itu menghina ingatannya atau mengkhianatinya. Dalam beberapa kes, mungkin ada ketakutan bahawa hubungan baru juga boleh berakhir dan harus melalui penderitaan kehilangan lagi - ini berlaku terutamanya jika kehilangannya masih segar. Dalam kes lain, orang yang disayangi mungkin menentang tugas ini. Contohnya merangkumi kes apabila seorang ibu yang janda, sekiranya berlaku hubungan sulit, memulakan konflik dengan anak-anaknya. Di sebalik ini sering terjadi kebencian terhadap ibu, yang telah menemui pengganti suaminya yang sudah meninggal, dan anak itu tidak mempunyai pengganti ayah yang meninggal.

Sikap biasa yang lain adalah kepercayaan bayi-romantis yang mereka cintai hanya sekali, dan segala yang lain tidak bermoral. Ini disokong secara budaya, terutama pada wanita. Tingkah laku janda yang setia disetujui secara sosial.

Pada tahap penyesuaian dengan kehidupan, latihan dilakukan mengenai bentuk tingkah laku baru - hidup tanpa si mati. Dalam tempoh ini, seseorang yang mengalami kerugian boleh mengalami gejala ciri 2 dan 3 sudu besar. (oleh Bowlby J.). Keadaan seperti itu mesti dihentikan dengan cepat dan mencukupi. Pengenalan orang penting baru untuk sokongan dan bantuan sangat diharapkan. Pada peringkat ini, pelbagai kaedah psikoterapi tingkah laku dengan kerja rumah wajib berkesan. Teknik analisis digunakan atas permintaan pesakit. Namun, pada masa yang sama, harus diingat bahawa analisis mendalam mengenai peristiwa tragis dan pengalaman yang menyakitkan paling sering menyebabkan keadaan bertambah buruk..

Tanda psikoterapi yang berkesan adalah penyesuaian seseorang yang mengalami kerugian terhadap keadaan baru untuknya, berfungsi normal dalam realiti di sekelilingnya.

Akhir psikoterapi tidak selalu bertepatan dengan akhir berkabung, yang mana tempohnya bergantung pada syarat-syarat yang dipersetujui secara budaya dan pada pemahaman individu mengenai masa berkabung. Sukar untuk menyebutkan istilah yang pasti selama psikoterapi kerana ciri-ciri individu dan peribadi orang yang mengalami kematian orang yang disayangi. Sudut pandang yang sama dipegang oleh Worden J. [17], yang percaya bahawa mustahil untuk menentukan jangka masa tertentu di mana reaksi kehilangan.

Tanda-tanda pemulihan (menurut Worden J.) dapat dianggap sebagai kemampuan untuk menangani sebagian besar emosi bukan kepada si mati, tetapi untuk kesan dan peristiwa baru dalam hidup, kemampuan untuk berbicara tentang si mati tanpa rasa sakit yang teruk. Kesedihan dapat kekal, adalah wajar apabila seseorang bercakap atau memikirkan seseorang yang dia sayangi dan hilang, tetapi kesedihan itu tenang, "terang" [17]. Pemulihan telah tiba dan psikoterapi dapat diselesaikan apabila orang yang berkabung kembali dapat menjalani kehidupan yang normal. Dia telah menyesuaikan diri dengan realiti kehidupan baru, menunjukkan minat dalam kehidupan, mengembangkan peranan baru, menciptakan lingkungan baru dan dapat berfungsi di dalamnya sesuai dengan status sosial dan wataknya.

Sastera

  1. Andryushchenko A.V. Gangguan tekanan pasca trauma dalam situasi kehilangan objek yang sangat luar biasa // Psikiatri dan psikofarmakoterapi. - 2000. - No. 4. - S. 104-109.
  2. Bowlby J. Kasih sayang. Gardariki, 2003.-- 480 p..
  3. Bowlby J. Penciptaan dan penghancuran hubungan emosi. - M.: Projek akademik, 2004.-- 232 p..
  4. Dubnitskaya E.B. Mengenai masalah terapi yang mencukupi untuk kemurungan reaktif yang berlarutan (pengenalan kepada masalah) // Psikiatri dan psikofarmakoterapi. - 2000. - T. 2, No. 4. - S. 102-104.
  5. Kaplan G.I., Sadok B.D. Psikiatri klinikal. Jilid 1 / Per. dari bahasa Inggeris - M.; Perubatan, 1994.-- 672 s.
  6. Knyazeva, E. N., Kurdyumov S. P. Asas synergetics: Pandangan dunia Synergetik. Edisi ke-2 - M.: KomKniga, 2005.-- 240 p..
  7. Klasifikasi Penyakit Antarabangsa (semakan ke-10). Klasifikasi gangguan mental dan tingkah laku. - SPb.; Bertindih, 1994.-- 305 s.
  8. Psikiatri // Ed. R. Shader. Per. dari bahasa Inggeris. - M.: Praktika, 1998.-- 485 s.
  9. Sidorova V.Yu. Empat tugas kesedihan // Jurnal Psikologi Praktikal dan Psikoanalisis. - 2001. - No. 1-2. - S. 18-22.
  10. Umansky S. V., Semke V. Ya.. Evolusi kekacauan, atau psikoterapi synergetik - Tomsk: Rumah penerbitan "Ivan Fedorov", 2008. - Hlm 304.
  11. Varieti pengalaman kesedihan // Clin. Psikol. Pendeta - 2001. Vol. 21. P. 705-734.
  12. Bowlby, J. Lampiran dan kehilangan: Vol. 3. Kerugian: Kemurungan dan kepayahan. New York: Buku Asas, 1980.-- 437 RUR.
  13. Bowlby, J., Parks, C.M. Pemisahan dan Kerugian Dalam Keluarga. // Anak dalam Keluarganya. Di E.J. Anthony & C. Koupernik (Eds.) New York: Wile-Interscience, 1970.-- hlm. 112-124
  14. Clayton P., Darvish H. Kursus simptom kemurungan berikutan tekanan hidup // Tekanan dan gangguan mental. Dalam: Barrett J., Rose R., Klerman G. (eds). New York: Raven Press, 1979. - ms 121-136.
  15. Clayton, P. J., Herjanic, M., et al. Berkabung dan murung: Persamaan dan perbezaan mereka // Boleh. Psikiatri. Bersekutu. J. - 1974. - Jilid 19. - R. 309-312.
  16. Shear M. K., Mulhare E. Kesedihan yang rumit // Psychiatric Annals. - 2008. - Vol.38, No. 10. - R. 662-670.
  17. Worden J. Kaunseling dan Terapi Kesedihan // Buku Panduan untuk Pengamal Kesihatan Mental, Penerbit Edisi Keempat: Springer Publishing Company, Incorporated, 2008.-- 248 p..
  18. Zisook S., Shear K. Grief and Bereavement: Apa yang Perlu Diketahui oleh Psikiatri // Psikiatri Dunia. - 2009. T. 8, No. 2. - P. 90-99

[1] Artikel ini memfokuskan pada kesedihan yang berkaitan dengan kematian orang yang disayangi.

[2] Keamatan dan jangka masa ditentukan oleh pelbagai faktor termasuk, antara lain: sifat keperibadian premorbid individu, gaya lampiran, jenis genetik, dan kelemahan individu; umur dan status kesihatan; sifat kerohanian dan identiti budaya; sokongan dan sumber; jumlah kerugian; sifat hubungan (contohnya, saling bergantung atau jauh; lembut atau ambivalen); hubungan (ibu bapa dan anak, pasangan dan pasangan, adik beradik, rakan rapat, dll.); jenis kerugian (tiba-tiba dan tidak dapat diramalkan atau beransur-ansur dan dijangkakan, disebabkan oleh sebab semula jadi atau bunuh diri, kemalangan, pembunuhan) [11].

[3] Berkabung (dari trauern Jerman "untuk berkabung")

[4] Termasuk larva (tersembunyi, bertopeng) kemurungan.

[5] Nama lama - histeria, neurosis histeris.

[6] Pemerbadanan adalah penggabungan entiti yang lebih kecil ke dalam entiti yang lebih besar. Penggabungan mesra alam adalah pengenalan kepada realiti mental subjek yang mengalami kehilangan maklumat mengenai kematian orang yang disayangi dan penerimaan maklumat ini tanpa membahayakan keadaan mentalnya.

[7] Antropisme adalah salah satu prinsip psikoterapi synergetik. Prinsip antropisme terletak pada hakikat bahawa pesakit mesti memahami dan merasakan bahawa dia mempunyai kesan terapi tertentu [10].

Teks Rusia Asli © S.V. Umansky, 2012
© Diterbitkan dengan izin baik dari pengarang