Sindrom Stockholm

Era Keganasan (Bersambung)

Berdasarkan buku karya L.G. Pochebut
"Psikologi sosial orang ramai" (St. Petersburg, 2004).

Sindrom Stockholm adalah keadaan psikologi yang berlaku semasa penculikan, ketika tebusan mula bersimpati dengan penyerang atau bahkan mengenalinya.

Pengarang istilah "Stockholm Syndrome" dikaitkan dengan ahli kriminologi Nils Bejerot, yang memperkenalkan selama analisisnya mengenai keadaan di Stockholm semasa penyanderaan pada bulan Ogos 1973.

Dengan interaksi tebusan dan pengganas yang berpanjangan, reorientasi berlaku dalam tingkah laku dan jiwa para tebusan. Apa yang disebut "Sindrom Stockholm" muncul. Ia pertama kali ditemui di ibu negara Sweden. Keadaan berkembang seperti berikut. Dua pesalah berulang di bank kewangan mengambil empat tebusan - seorang lelaki dan tiga wanita. Selama enam hari, penyamun mengancam nyawa mereka, tetapi dari semasa ke semasa mereka memberi beberapa konsesi. Akibatnya, mangsa penyitaan itu mula menentang usaha pemerintah untuk membebaskan mereka dan melindungi penjajah mereka. Selepas itu, semasa perbicaraan penyamun, tebusan yang dibebaskan bertindak sebagai pelindung penyamun, dan kedua wanita itu bertunang dengan bekas penculik. Perikatan mangsa yang pelik terhadap pengganas ini timbul apabila para tebusan tidak dicederakan secara fizikal, tetapi tekanan moral diberikan kepada mereka. Sebagai contoh, semasa penyitaan hospital di Budennovsk oleh detasmen Basayev, para sandera, yang telah berbaring di lantai hospital selama beberapa hari, meminta pihak berkuasa untuk tidak memulakan serangan itu, tetapi untuk memenuhi tuntutan pengganas.

"Sindrom Stockholm" diperkuat jika sekumpulan tebusan dibahagikan kepada subkumpulan yang terpisah, tidak dapat berkomunikasi antara satu sama lain.

Keadaan aneh yang memprovokasi "Stockholm Syndrome" telah berulang kali dijelaskan dalam literatur dan tercermin dalam filem-filem utama. Buat pertama kalinya, keterikatan psikologi seorang tebusan kepada pengawalnya disajikan dalam sebuah filem berdasarkan kisah Lavrenev "Empat Puluh Pertama". Kemudian dalam filem Perancis "The Runaways" dengan penyertaan pelakon terkenal Gerard Depardieu dan Pierre Richard, munculnya persahabatan lembut antara pengganas yang gagal (pahlawan Richard) dan bekas penyamun yang menjadi tebusannya (pahlawan Depardieu) ditunjukkan. Dalam filem Amerika terkenal Die Hard, yang dibintangi oleh Bruce Willis, keadaan akibat dari Sindrom Stockholm diperlihatkan lebih dramatik. Salah seorang tebusan menunjukkan solidariti dengan pengganas, mengkhianati rakan-rakannya, mengkhianati isteri seorang pegawai polis (pahlawan Willis). Selepas itu, dia ditembak mati dalam darah sejuk oleh pengganas. Contoh ini menunjukkan kepada kita betapa berisikonya berkomunikasi antara tebusan dan pengganas..

Mekanisme psikologi sindrom Stockholm adalah bahawa dalam keadaan ketergantungan fizikal sepenuhnya pada pengganas yang berfikiran agresif, seseorang mula menafsirkan salah satu tindakannya yang memihak kepadanya. Terdapat kes-kes ketika mangsa dan penyerang bersama selama berbulan-bulan, menunggu pemenuhan tuntutan pengganas. Sekiranya tidak ada kemudaratan yang dilakukan terhadap mangsa, maka dalam proses menyesuaikan diri dengan situasi ini, beberapa orang, merasakan potensi ketidakupayaan penyerang untuk mencederakan mereka, mulai memprovokasi mereka. Namun, setiap pernyataan mengenai kelemahan pengganas, ancaman balas dendam, pendedahan dan pendakwaan yang tidak lama lagi boleh menjadi sangat berbahaya dan membawa kepada akibat yang tidak dapat diperbaiki..

"Sindrom Stockholm" paling jelas dinyatakan semasa penyitaan kedutaan Jepun di Peru oleh pengganas. Di kediaman duta besar Jepun di Lima, ibukota Peru, pada 17 Disember 1998, majlis resepsi yang indah diadakan pada hari ulang tahun Maharaja Jepun Akohito. Pengganas, yang muncul dalam bentuk pelayan dengan dulang di tangan mereka, merampas kediaman duta besar itu bersama 500 orang tetamu. Pengganas itu adalah anggota Gerakan Revolusi Tupac Amara, sebuah kumpulan pelampau Peru. Ini adalah penangkapan terbesar dari sebilangan besar sandera peringkat tinggi dari negara-negara yang berlainan di dunia, yang tidak dapat dilarang dibentuk oleh tindakan antarabangsa. Pengganas menuntut agar pihak berkuasa membebaskan sekitar 500 penyokong mereka yang berada di penjara.

Segera setelah penangkapan Presiden Peru, Alberto Fujimori dituduh tidak memberikan jaminan keselamatan kepada kedutaan. Pemimpin Barat, yang warganya termasuk para sandera, menekannya dan menuntut keselamatan para sandera menjadi keutamaan ketika mereka dibebaskan. Tetapi tidak ada pembicaraan mengenai penyerbuan kedutaan, atau tindakan kuat lainnya untuk membebaskan para sandera. Sehari selepas penyitaan kediaman itu, para pengganas membebaskan 10 tahanan - duta besar Jerman, Kanada, Yunani, penasihat budaya kedutaan Perancis. Pengganas bersetuju dengan diplomat bahawa mereka akan menjadi orang tengah dalam rundingan antara mereka dan Presiden A. Fujimori. Presiden boleh menyertai rundingan dengan pengganas, yang mereka bersikeras, atau berusaha membebaskan para sandera secara paksa. Tetapi serangan kedutaan tidak menjamin keselamatan tebusan.

Dua minggu kemudian, pengganas membebaskan 220 tebusan, mengurangkan jumlah tawanan mereka agar mereka lebih mudah dikawal. Tawanan yang dibebaskan membingungkan pihak berkuasa Peru dengan tingkah laku mereka. Mereka membuat pernyataan yang tidak dijangka mengenai kebenaran dan keadilan perjuangan pengganas. Karena berada dalam kurungan untuk waktu yang lama, mereka mulai merasa simpati pada waktu yang sama terhadap penjajah mereka, dan kebencian dan ketakutan dalam hubungannya dengan mereka yang akan berusaha membebaskan mereka secara paksa..

Menurut pihak berkuasa Peru, pemimpin pengganas, Nestor Kartolini, bekas pekerja tekstil, adalah seorang fanatik yang sangat kejam dan berdarah dingin. Seluruh siri penculikan pengusaha besar Peru dikaitkan dengan nama Cartolini, dari mana pihak revolusioner menuntut wang dan barang berharga lain di bawah ancaman kematian. Namun, dia membuat kesan yang sama sekali berbeza pada tebusan. Ahli perniagaan utama Kanada Kieran Matkelf mengatakan setelah pembebasannya bahawa Nestor Kartolini adalah orang yang sopan dan berpendidikan, berdedikasi untuk tujuannya..

Penahanan tebusan berlangsung selama empat bulan. Keadaan tebusan mula merosot. Sebilangan tebusan memutuskan untuk membebaskan diri. Dan hanya A. Fujimori, yang jelas tidak dapat diterima untuk mengikuti arahan pengganas dan membebaskan rakan-rakan mereka dari penjara, nampaknya tidak aktif. Di negara ini, popularitinya jatuh sangat rendah. Ketidakaktifan presiden itu membuat marah masyarakat dunia. Tidak ada yang tahu bahawa sekumpulan orang terlatih menggali terowong di bawah kedutaan. Atas nasihat para tebusan yang dibebaskan sebelumnya, serangan terhadap kedutaan itu bermula semasa pertandingan bola sepak, yang pada waktu tertentu dilancarkan oleh pengganas. Kumpulan penangkap duduk di terowong rahsia selama kira-kira dua hari. Ketika serangan bermula, keseluruhan operasi mengambil masa 16 minit. Semua pengganas terbunuh semasa serangan itu, semua tebusan dibebaskan.

Hostage Syndrome adalah keadaan kejutan yang teruk dari perubahan kesedaran seseorang. Tawanan tebak takut menyerbu bangunan dan operasi keras pihak berkuasa untuk membebaskan mereka lebih daripada ancaman pengganas. Mereka tahu bahawa pengganas sedar bahawa sepanjang tebusan masih hidup, pengganas itu sendiri masih hidup. Para tebusan mengambil posisi pasif, mereka tidak memiliki cara untuk mempertahankan diri baik terhadap pengganas atau jika terjadi serangan. Satu-satunya pembelaan mereka adalah sikap toleran terhadap pengganas. Tindakan anti-pengganas untuk membebaskan tebusan menimbulkan bahaya yang lebih serius bagi mereka berbanding dengan pengganas yang memiliki kemampuan untuk mempertahankan diri. Oleh itu, tebusan menjadi psikologis terhadap pengganas. Untuk menghilangkan ketidakseimbangan kognitif antara pengetahuan bahawa pengganas adalah penjenayah berbahaya yang tindakannya mengancam mereka dengan kematian dan pengetahuan bahawa satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa mereka adalah untuk menunjukkan solidariti dengan pengganas, para tebusan memilih atribusi sebab-akibat situasional. Mereka membenarkan keterikatan mereka dengan pengganas dengan keinginan untuk menyelamatkan nyawa mereka dalam keadaan yang melampau ini..

Tingkah laku tebusan ini semasa operasi anti-pengganas sangat berbahaya. Ada kes apabila seorang tebusan, melihat seorang askar pasukan khas, berteriak untuk memberi amaran kepada pengganas mengenai penampilannya dan bahkan melindungi pengganas itu dengan tubuhnya. Pengganas itu bahkan bersembunyi di antara tebusan, tidak ada yang mendedahkannya. Pelaku sama sekali tidak membalas perasaan tebusan. Mereka bukan orang yang hidup baginya, tetapi alat untuk mencapai tujuan mereka. Sebaliknya, tebusan berharap simpati. Sebagai peraturan, "Sindrom Stockholm" berakhir setelah pengganas membunuh tebusan pertama.

Bagaimana Sindrom Stockholm dilahirkan

Oleh kerana pengulas filem dari semua laman web terpesona dengan kemunculan filem "Kursk", yang kami tulis kembali pada bulan Mac (dan setelah sekian lama tertangguh, akhirnya ia dibenarkan di layar kami), beberapa orang menyedari bahawa kami secara serentak melancarkan filem thriller Amerika-Kanada "Once in Stockholm "- pada asalnya hanya Stockholm. Ini adalah mengenai keadaan tertentu pada tahun 1973, yang menimbulkan istilah sosio-psikologi "sindrom Stockholm".

Filem ini diarahkan oleh pengarah Robert Boudreau yang kurang dikenali, tetapi jelas menjanjikan. Tiga peranan utama - dan semua watak, tentu saja, adalah orang Sweden - dimainkan oleh American Ethan Hawke, bintang filem Guy Ritchie dan filem jenayah Inggeris terbaik lain Michael Strong, dan Sweden dengan penampilan yang unik dan canggih (dan sebab ini adalah ayahnya dari Sepanyol) Noomi Rapace, yang menjadi bintang dunia selepas bagaimana Lisbeth Salander digambarkan dalam filem pertama - terbaik, Skandinavia - adaptasi neoir "The Girl with the Dragon Tattoo." Pada masa yang sama, Strong memainkan peranan dalam filem ini. Tetapi Hawke dan Rapace tidak seperti mereka sendiri dan membentuk duet artistik yang luar biasa.

Anehnya: Saya melihat melalui laman filem utama dunia dan tidak menemui satu pun gambar fiksyen mengenai keadaan yang menimbulkan "Sindrom Stockholm", walaupun berkaitan dengan istilah ini, disebutkan hampir dua ratus filem dari negara-negara yang berbeza, di mana seseorang menahan seseorang sebagai tebusan. Hanya ada satu filem mengenai peristiwa 1973 - sebuah dokumentari, Sweden, 2003. Adakah pawagam benar-benar mengabaikan topik penting dan menang??

Film "Once Upon a Time in Stockholm" dibuat, bagaimanapun, bukan berdasarkan dokumentari Swedia itu, tetapi berdasarkan artikel "Banking Drama", yang pernah diterbitkan di majalah NewYorker.

Hal ini berkaitan dengan apa

Pada bulan Ogos 1973, seorang penyendiri dengan senapang di tangannya merampas bangunan Kreditbanken terbesar di Stockholm. Dalam filem itu, dia dianggap sebagai orang Amerika sejak sekian lama: seseorang mesti membenarkan penampilan Ethan Hawke dalam peranannya. Watak itu menjelaskan bahawa dia telah tinggal di Amerika sejak berusia lapan tahun. Pada hakikatnya, dia adalah orang suci berketurunan Sweden, yang masih hidup, melahirkan sembilan anak dan hidup secara besar-besaran, sejak dia menjalani waktunya sendiri, dan semua kesnya yang lain dihentikan kerana berakhirnya undang-undang..

Terdapat percanggahan lain dalam filem ini, tetapi sedikit. Lagipun, ini adalah filem, bukan sejarah penyusunan semula peristiwa..

Perompak itu melepaskan semua pelanggan bank dan hampir semua pekerja. Dalam filem itu - kecuali untuk dua wanita, dan kemudian dia juga menemui seorang lelaki yang bersembunyi, iaitu, terdapat tiga tebusan secara total. Sebenarnya ada empat daripadanya. Dan permintaan pertamanya tidak dijangka: untuk melepaskan diri dari penjara dan membawa ke sini seorang perompak bank terkenal. Ternyata mereka berkawan, bekas banduan. Ini Kuat. Rapace adalah antara tebusan.

Lebih jauh lagi - kisah yang menyedihkan, tetapi meyakinkan secara psikologi tentang bagaimana dan mengapa tebusan mula berempati dengan penjenayah dan bahkan membantu mereka keluar.

Apa yang tidak biasa mengenainya

Tidak biasa genre filem ini ditakrifkan sebagai komedi. Ini difasilitasi oleh slogan-nya - "Berdasarkan kisah yang tidak masuk akal tetapi benar", permainan yang dilebih-lebihkan pada lakonan pertama dan gambar Ethan Hawke, yang, sebelum penyitaan bank, menyamar sehingga (rambut palsu hitam, cermin mata hitam, dll.) Yang menjadi salinan pelawak Ben Stiller.

Tetapi tindakan polis sangat lucu. Perompak merampas tingkat pertama bank itu, tetapi polis terletak di tingkat dua secara senyap-senyap, dari mana anda bahkan tidak perlu memecah pintu di pintu pertama - anda hanya boleh menuruni tangga. Pasukan khas moden akan menyelesaikan masalah itu satu atau dua kali. Tetapi polis berbeza. Once Upon a Time di Stockholm menerangkan kisah penculikan pertama di Sweden. Setahun sebelumnya, penyanderaan politik pertama oleh pengganas berlaku: di Sukan Olimpik Munich, Palestin menangkap pasukan Israel. Oleh itu: pasukan khas Jerman berjalan ke sana tanpa rompi kalis peluru dan pakaian oren - sehingga mungkin kelihatan lebih jelas. Semua pergerakannya ditunjukkan di TV, jadi para pengganas memerhatikan komando, duduk di depan skrin di kerusi yang selesa.

Tetapi akan menjadi pelik jika Sekali Waktu di Stockholm adalah komedi murni. Namun, Sindrom Stockholm adalah masalah serius. By the way, ia diramalkan dan dijelaskan pada tahun 1936 - tetapi dengan nama "identifikasi dengan penyerang" yang berbeza, secara semula jadi - Anna Freud, tuan masa depan psikologi kanak-kanak, anak perempuan termuda Sigmund Freud. Menurut FBI, Sindrom Stockholm berlaku dalam lapan daripada seratus kes penyanderaan. Tidak sedikit. Bahkan ada klasifikasi situasi yang mendorongnya..

Tetapi filem "Once Upon a Time in Stockholm" tidak boleh disebut komedi, walaupun memiliki banyak situasi lucu. Lebih-lebih lagi: sambil menonton, anda sendiri dijangkiti "Stockholm Syndrome", mula bimbang tentang watak utama.

Suami protagonis Rapace menjengkelkan, yang menjaganya dengan air mata di matanya, dan pada masa yang sama berkelakuan seperti borjuasi kecil biasa. Wartawan TV menjengkelkan, yang dengan jujur ​​melaporkan dalam laporan langsung dari jalan dekat gedung pengadilan: "Sebenarnya, hari ini kita akan membuat liputan festival udang karang, tetapi kerana semua saluran TV Eropah telah berkumpul di sini, kita juga tidak dapat menjauhkan diri.".

Menjengkelkan adalah kurangnya profesionalisme, kekasaran dan sikap tidak peduli pihak berkuasa polis, yang, ketika menyelesaikan tugas mereka, tidak memperhatikan kesihatan dan bahkan kehidupan para sandera. Akibatnya, secara semula jadi, tebusan mula takut kepada polis daripada penculik mereka. Mereka memahami bahawa akan lebih mudah untuk diselamatkan bersama mereka..

Dan inilah saat paling berbahaya bagi filem ini. Perdana Menteri Olof Palme disajikan dalam pandangan yang tidak begitu baik. Saya khuatir penonton moden perlu menjelaskan siapa Palme, dan anda boleh memanggilnya wira nasional Sweden. Perdana menteri yang paling demokratik, seorang sosialis, tidak konformis, yang sama-sama berani dan tajam menentang dasar kedua-dua Amerika Syarikat dan USSR, jika dia tidak bersetuju dengan mereka mengenai sesuatu. Seorang rakan Fidel Castro dan juga Palestin, musuh Pinochet. Dalam keadaan misteri, dia ditembak di jalan dua belas setengah tahun kemudian, ketika dia kembali menjadi perdana menteri dan - tiga hari sebelum lawatannya ke Uni Soviet - dia dan isterinya kembali berjalan kaki dari pawagam: dia suka berjalan di sekitar bandar tanpa perlindungan.

Pembunuhan Palme lebih misteri daripada pembunuhan John F. Kennedy. Dalam kes Amerika, sekurang-kurangnya ada versi rasmi dan pelbagai teori konspirasi. Dan di sini - pekak. Satu orang didakwa, dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup, tetapi kemudian dibebaskan kerana kekurangan bukti. Walaupun dia pernah mengaku sekali. Sekali lagi mereka mengesyaki - tetapi sekali lagi meragui. Sudah tentu, terdapat versi gelap di sini (walaupun pembunuhan secara tidak sengaja), tetapi apa gunanya?

Terdapat Jalan Olof Palme di Moscow. Di sudut jalan ini dan Mosfilmovskaya terdapat kedutaan Sweden.

Ringkasnya, memandangkan gambaran yang tidak sepenuhnya positif dari pahlawan nasional Palme, saya pasti bahawa jika filem seperti "Once Upon a Time in Stockholm" ditembak menggunakan bahan Rusia, ia akan mengalami sekurang-kurangnya masalah yang sama dengan menerima sijil sewa seperti yang dikeluarkan secara selari. Kursk ". Bagaimanapun, walaupun membiarkannya muncul di layar, Menteri Kebudayaan Medinsky mengatakan banyak perkara buruk tentangnya, kerana dia jelas menganggapnya Russophobic.

Dan di Ukraine, Kursk dilarang kerana terlalu pro-Rusia. Kebodohan Rusia yang paradoks atau kekal ketika kita tidak dapat menerima walaupun yang baik untuk kita?

Sudah waktunya bagi kita, bersama dengan keanehan pemburuan, penangkapan ikan, politik, dll, untuk membuat komedi mengenai keanehan persepsi filem nasional.

Sweden menderita coronavirus

Sementara sejumlah negara Barat melaporkan kemenangan terhadap coronavirus, Sweden telah menjadi pemimpin dalam hal kematian sejak seminggu. Namun, pihak berkuasa kerajaan tidak bermaksud mengubah kebijakan: mereka berpendapat bahawa cadangan semasa untuk membatasi kegiatan sosial warga negara sudah cukup. Pada masa yang sama, para pakar bersetuju: penilaian akhir mengenai kebijakan Sweden yang sederhana untuk memerangi virus tidak akan dapat dilakukan sehingga tahun depan..

Sweden memecahkan rekod dunia minggu ini. Selama tujuh hari, angka kematian di negara ini bagi setiap 1 juta orang adalah 6.08 - menurut petunjuk ini, negara itu melewati Amerika Syarikat dan Britain dan negara-negara lain. Sudah tentu, dalam angka mutlak, Sweden yang ke-10 tidak sama sekali memimpin: secara keseluruhan, hampir 33 ribu kes jangkitan telah didaftarkan, hampir 4 ribu pesakit dengan coronavirus telah meninggal dunia. Dan jika kita menghitung sejak awal pandemi, maka dari segi kematian per kapita, Sweden juga ketinggalan dari negara-negara dengan situasi epidemiologi yang sukar, seperti Perancis, Itali, Sepanyol dan Britain. Tetapi media Sweden dan asing tetap membimbangkan: bagaimanapun, Sweden jauh mendahului negara jirannya, Denmark, Finland dan Norway dari segi kematian akibat coronavirus - sekitar enam, dan sekitar sembilan kali.

Kami akan mengingatkan, tidak seperti negara-negara Eropah lainnya, kerajaan belum memperkenalkan karantina yang ketat, kafe dan restoran, pendandan rambut, pusat membeli-belah, tadika dan sekolah terbuka. Benar, pada akhir bulan Mac, acara dengan penyertaan tidak 500, tetapi 50 orang dilarang. Di samping itu, pihak berkuasa melarang lawatan ke rumah jagaan dan memindahkan pelajar dan pelajar sekolah berusia lebih dari 16 tahun ke pembelajaran jarak jauh. Seiring berjalannya waktu, cadangan untuk “menjaga jarak” dan “tinggal di rumah” sedikit lebih spesifik. Sebagai contoh, orang Sweden disarankan untuk tidak meninggalkan rumah mereka lebih dari dua jam dengan kereta. Tidak ada hukuman kerana melanggar peraturan ini.

Kerajaan belum mempunyai rancangan untuk meninggalkan pendekatan ini. Bilangan pembiakan asas Ro (jumlah orang yang boleh dijangkiti rata-rata oleh satu pesakit) kurang dari satu selama beberapa minggu. Dan di unit rawatan intensif, 20-30% tempat tidur tetap percuma (walaupun disebabkan oleh perkembangan kecemasan pada awal wabak).

"Dengan ukuran yang sama, kami memiliki situasi yang berbeda di provinsi yang berbeda," jelasnya kepada The Local edisi Sweden. "Situasi di Stockholm sukar. Dan di Skåne, sebuah provinsi di selatan Sweden, kadar jangkitannya sama seperti di negara jiran Denmark, yang ditutup untuk karantina. Begitu banyak faktor yang mempengaruhi kejayaan strategi. " Akhirnya, pada suku pertama tahun ini, KDNK Sweden turun hanya 0.3% - berbanding 3.8% di negara zon euro yang lain..

Ketua epidemiologi Sweden menjelaskan kelebihan model Sweden dalam memerangi coronavirus berbanding orang Cina

Salah satu arkitek model Sweden dalam memerangi coronavirus adalah ketua ahli epidemiologi Anders Tegnell. Sebelumnya, dia, misalnya, menyatakan bahawa dia tidak ada gunanya memakai topeng untuk penumpang dalam penerbangan (setelah SAS memperkenalkan syarat tersebut). Tetapi pendahulunya, Annika Linde, yang bertugas sebagai ketua epidemiologi Sweden pada tahun 2005-2014, berpegang pada kedudukan yang sama sekali berbeza. "Saya rasa kita dapat melihat bahawa model Sweden bukan yang paling pintar dalam segala hal," katanya pada hari lain. Keraguannya berdasarkan statistik. Sekiranya beberapa bulan yang lalu, pegawai kerajaan berharap pada bulan Mei seperempat penduduk memperoleh kekebalan dari coronavirus, maka kajian pertama, yang dilakukan pada akhir April, menunjukkan bahawa walaupun di Stockholm, hanya 7.3% dari mereka yang diuji memiliki antibodi terhadap COVID-19. Memandangkan para saintis belum yakin bahawa antibodi mengganggu penyakit semula, dan beberapa ujian mungkin ternyata positif palsu, angka ini mengecewakan banyak pihak..

"Kami gagal melindungi kumpulan yang paling rentan, orang tua, walaupun ada niat terbaik kami," akui Perdana Menteri Stefan Löwen. Pada masa yang sama, akibat dari kebijakan pemerintahnya dapat dirasakan oleh rakyatnya yang lebih mudah bergerak: di negara jiran Finland dan Norway, mereka sudah membincangkan apakah, berdasarkan petunjuk epidemiologi, tidak ada gunanya melarang kemasukan pelancong dari Sweden walaupun sempadan dibuka.

Pakar masih sukar membuat kesimpulan akhir mengenai keberkesanan atau, sebaliknya, keberkesanan model Sweden dalam memerangi coronavirus. Kesimpulan akhir mengenai kerugian yang ditanggung tidak akan dapat dilakukan sehingga tahun depan, banyak pakar pasti. Bagaimanapun, ekonomi Sweden, yang masih berjalan lebih baik daripada negara lain, terlalu terikat dengan rantaian bekalan. Dan angka kematian, stabil di kerajaan, mungkin melonjak dari jiran setelah karantina.

Sindrom Stockholm: sejarah penampilan dan kandungan istilah

Sergey Asyamov,
khas untuk laman web "Psikologi Undang-Undang"

40 tahun yang lalu - pada 28 Ogos 1973, di ibu negara Sweden, operasi polis telah diselesaikan untuk membebaskan tebusan yang diambil oleh penjenayah semasa cubaan merompak Sveriges Kreditbank. Peristiwa ini akan kekal dalam sejarah, kerana kejahatan inilah yang memberi psikologi dunia dan sains forensik istilah sonor baru yang dinamai kota di mana serangan itu berlaku - "Stockholm Syndrome".

Pada pagi 23 Ogos 1973, Jan Erik Ulsson yang berusia 32 tahun memasuki sebuah bank di Stockholm tengah. Sebelum itu, Ulsson menjalani hukumannya di penjara Kalmar, di mana dia bertemu dan berteman dengan penjenayah terkenal di dunia jenayah, Clark Ulafsson. Setelah dibebaskan, Ulsson membuat percubaan yang tidak berjaya pada 7 Ogos 1973 untuk mengatur Olafsson melarikan diri dari penjara..

Memasuki bank, Ulsson mengeluarkan pistol automatik, melepaskan tembakan ke udara dan berteriak: "Pesta itu akan dimulai!".

Polis tiba dengan segera. Dua pegawai cuba meneutralkan pelaku, tetapi Ulsson melepaskan tembakan dan mencederakan salah seorang anggota polis di lengan. Dia memerintahkan yang lain untuk duduk di kerusi dan menyanyikan sesuatu. Dia menyanyikan lagu "Lonely Cowboy". Tetapi salah seorang pelanggan yang mendapati diri mereka di dewan, seorang lelaki tua, dengan berani menyatakan kepada penyamun itu bahawa dia tidak akan membiarkannya membuat persembahan dari semua ini, dan memerintahkan polis itu dibebaskan. Tiba-tiba, permintaan itu dipenuhi - lelaki tua itu dapat meninggalkan dewan bersama-sama dengan pelakon "Lonely Cowboy".

Ulsson menangkap empat pekerja bank - tiga wanita dan seorang lelaki (Christine Enmark, Bridgette Landblad, Elizabeth Oldgren dan Sven Safstrom) dan menghalangnya bersama mereka di peti besi 3 x 14 meter.

Dan kemudian drama enam hari bermula, yang menjadi yang paling terkenal dalam sejarah jenayah Sweden dan kriminologi dan psikologi bingung dengan tingkah laku tebusan yang tidak biasa, yang kemudian disebut "sindrom Stockholm".

Pesalah itu menuntut tiga juta mahkota (kira-kira $ 700 ribu pada kadar pertukaran 1973), senjata, rompi kalis peluru, topi keledar, kereta sukan dan kebebasan untuk bekas rakan selamanya, Ulafsson. Sekiranya tidak memenuhi tuntutannya, penjenayah berjanji akan membunuh tebusan.

Sweden terkejut - mereka tidak pernah menyandera di sini sebelumnya. Baik ahli politik, atau perkhidmatan khas, atau psikologi tidak tahu bagaimana bersikap dalam situasi seperti itu..

Salah satu tuntutan perompak itu segera dipenuhi - Clark Olafsson dibawa dari penjara ke bank. Benar, ahli psikologi berjaya bekerja dengannya, dan dia berjanji untuk tidak memburukkan lagi keadaan dan tidak membahayakan tebusan. Di samping itu, dia dijanjikan pengampunan atas kejahatan masa lalu jika dia membantu pihak berkuasa menyelesaikan keadaan dan membebaskan tebusan. Polis tidak tahu pada masa itu bahawa ini bukan rompakan bank yang mudah, tetapi operasi yang dirancang dengan teliti untuk membebaskan Ulafsson oleh Ulsson..

Pihak berkuasa meminta untuk menangguhkan pelaksanaan syarat-syarat lain. Penjenayah itu pasti akan menerima sebuah kereta dan wang, tetapi mereka tidak dibenarkan membawa tebusan dengan mereka ke dalam kereta. Polis tidak berani menyerbu, kerana pakar (ahli kriminologi, psikologi, psikiatri), yang menilai tingkah laku penjenayah, membuat kesimpulan bahawa mereka adalah penjenayah profesional yang sangat cerdas, berani dan bercita-cita tinggi. Dan cubaan melakukan serangan cepat boleh membawa akibat yang menyedihkan.

Hal ini dirasakan baik oleh pemerintah Swedia, yang dipimpin oleh Perdana Menteri ketika itu Olaf Palme. Tiga minggu sebelum pilihan raya, keadaan tebusan pasti akan berakhir dengan bahagia.

Tetapi polis Sweden juga mempunyai kepentingan peribadi: Sveriges Kreditbank menyimpan wang yang dimaksudkan untuk membayar gaji kepada pegawai penguatkuasa undang-undang Sweden, dan hanya ada satu hari lagi sebelum.

Episod drama Stockholm

Olaf Palma secara peribadi harus melakukan perbualan telefon dengan penjenayah. Kerana Tidak semua tuntutan Ulsson dipenuhi (tidak ada uang, senjata dan sebuah kereta), dia mulai mengancam para sandera dan berjanji akan menggantung semua itu sekiranya berlaku serangan. Dalam pengesahan bahawa ini bukan ancaman kosong, dia mulai mencekik salah seorang tebusan - wanita malang itu mengiu ke arah penerima. Countdown telah bermula.

Namun, dua hari kemudian, hubungan antara perompak dan tebusan berubah sedikit. Atau lebih tepatnya, mereka bertambah baik. Tawanan dan penjenayah bercakap dengan baik, bermain tic-tac-toe. Tahanan yang ditangkap tiba-tiba mula mengecam polis dan menuntut penghentian usaha membebaskan mereka. Salah seorang tebusan, Christine Enmark, setelah rundingan tegang antara Ulsson dan pemerintah, menelefon Perdana Menteri Palma sendiri dan mengatakan bahawa para sandera sama sekali tidak takut kepada penjenayah, tetapi lebih bersimpati dengan mereka, menuntut untuk segera memenuhi tuntutan mereka dan membebaskan semua orang.

- Saya kecewa pada awak. Anda duduk dan tawar-menawar dengan kehidupan kita. Beri saya, Elizabeth, Clark dan perompak wang dan dua pistol, seperti yang mereka tuntut, dan kami akan pergi. Saya mahukannya dan saya mempercayai mereka. Aturkannya dan semuanya sudah selesai. Atau datang ke sini dan gantikan kami dengan diri anda sendiri. Selamat tinggal dan terima kasih atas bantuan anda! - kata Enmark kepada Perdana Menteri.

Ketika Ulsson memutuskan untuk menunjukkan ketegasannya kepada pihak berkuasa dan memutuskan untuk mencederakan salah seorang sandera kerana dipercayai, para sandera memujuk Sven Safstrom untuk bertindak dalam peranan ini. Mereka meyakinkannya bahawa dia tidak akan terluka parah, tetapi ini akan membantu menyelesaikan keadaan. Kemudian, setelah dibebaskan, Safstrom mengatakan bahawa dia bahkan pada tahap tertentu gembira kerana Ulsson memilihnya untuk tujuan ini. Nasib baik, ia berlaku tanpa itu..

Pada akhirnya, pada 28 Ogos, hari keenam drama tersebut, polis selamat memasuki premis tersebut dengan serangan gas. Ulsson dan Ulafsson menyerah dan tebusan dibebaskan.

Para tebusan yang dibebaskan mengatakan bahawa mereka lebih takut akan serangan polis selama ini. Selepas itu, hubungan mesra terjalin antara bekas tebusan dan penculik mereka. Menurut beberapa laporan, keempat malah mengupah peguam untuk Ulsson dan Ulafsson..

Jan Erik Ulsson
kiri - 1973, kanan - sekarang

Clark Olofsson
kiri - 1973, kanan - sekarang

Salah seorang dari mereka, Clark Olofsson, berjaya melepaskan diri dari hukuman dengan membuktikan bahawa dia berusaha dengan segala cara untuk berdebat dengan seorang teman yang gugup. Benar, dia sekali lagi dihantar untuk menjalani hukuman yang tinggal. Dia kemudian menjalin hubungan persahabatan dengan salah seorang sandera, yang dia simpati ketika masih dalam simpanan. Benar, bertentangan dengan kepercayaan popular, mereka tidak berkahwin, tetapi berkawan dengan keluarga mereka. Di masa depan, dia meneruskan kerjaya jenayahnya - sekali lagi rompakan, penculikan, pengedaran dadah. Dia telah dipenjara berkali-kali, melarikan diri dan kini menjalani hukuman jenayah lain di salah satu penjara Sweden..

Penghasut penyitaan Ulsson dijatuhi hukuman penjara 10 tahun, di mana dia menjalani hukuman selama lapan tahun, bermimpi hidup sederhana dengan isterinya di sebuah rumah di hutan. Berkat kisah ini, dia menjadi sangat terkenal di Sweden, menerima ratusan surat dari peminat di penjara, dan kemudian menikahi salah seorang dari mereka. Ulsson kini tinggal bersama keluarganya di Bangkok, di mana dia menjual kereta terpakai dan, ketika dia datang ke Sweden, senang bertemu dengan wartawan, berulang kali memberitahu mereka mengenai peristiwa 40 tahun yang lalu..

Sejarah penculikan kemudian mengetahui lebih daripada satu contoh "sindrom Stockholm". Manifestasinya yang paling menjengkelkan dianggap sebagai tingkah laku Patricia Hirst Amerika, yang, setelah dibebaskan, bergabung dengan organisasi pengganas, yang anggotanya menangkapnya, dan mengambil bahagian dalam rompakan bersenjata..

Patti Hirst adalah cucu perempuan William Randolph Hirst, seorang jutawan Amerika dan pembesar akhbar. Dia diculik dari apartmennya di California pada 4 Februari 1974 oleh anggota kumpulan pengganas kiri radikal yang menggelar dirinya sebagai Tentera Pembebasan Symbionese (SLA). Hirst menghabiskan 57 hari di dalam almari berukuran 2 meter dengan 63 sentimeter, dua minggu pertama ditutup mata, beberapa hari pertama tanpa tandas dan tersumbat di mulutnya, mengalami penderaan fizikal, psikologi dan seksual.

Untuk pembebasannya, para pengganas menuntut penerbitan beg makanan bernilai $ 70 kepada setiap penduduk California yang miskin, dan sejumlah besar literatur propaganda. Ia akan menelan belanja keluarga Hirst $ 400 juta. Keluarga itu mengumumkan kemustahilan untuk memenuhi SLA dan menawarkan untuk memperuntukkan $ 6 juta dalam tiga bahagian masing-masing $ 2 juta. Setelah keluarga tebusan mengatur pengedaran produk makanan bernilai $ 4 juta, dan sehari sebelum pengganas berjanji untuk membebaskan gadis itu dengan jaminan $ 2 juta lagi, kumpulan itu mengeluarkan pesanan audio di mana Patricia Hirst mengumumkan masuknya ke SLA dan enggan kembali ke keluarga..

Hirst menerima nama samaran tempur "Tanya" untuk menghormati Tamara (Tanya) Bunke, yang mati seperti Ernesto Che Guevara yang berpikiran sama. Sebagai sebahagian daripada kumpulan tempur SLA, "Tanya" mengambil bahagian dalam rompakan dua bank, penembakan sebuah pasar raya, beberapa kes kecurian kereta dan penyanderaan, dan pengeluaran bahan letupan. Dia dikehendaki dan ditangkap pada 18 September 1975, bersama dengan empat anggota SLA lain dalam serbuan FBI. Pada masa yang sama, polis menyerang dan membakar satu lagi tempat persembunyian SLA, menembak sebahagian besar kumpulan tersebut.

Patricia Hirst.
Polis menembak pada 19 September 1975.

Patricia Hirst semasa rompakan bank Hibernia

Selepas penangkapannya, Hirst berbicara mengenai keganasan terhadapnya oleh pengganas dan mengumumkan sifat paksaan semua aktivitinya di barisan SLA. Pemeriksaan psikiatri yang dijalankan mengesahkan bahawa gadis itu mengalami gangguan mental pasca-trauma yang disebabkan oleh pengalaman ketakutan, ketidakberdayaan dan ketakutan yang melampau. Pada bulan Mac 1976, Hirst dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara kerana mengambil bahagian dalam rompakan bank, walaupun ada usaha oleh peguam untuk menggambarkannya sebagai mangsa penculikan. Berkat campur tangan Presiden AS Jimmy Carter, jangka waktu itu dipendekkan, dan pada bulan Februari 1979 hukuman dijatuhkan di bawah tekanan dari kempen sokongan masyarakat yang dilancarkan oleh Jawatankuasa Pembebasan Hutan Patricia..

Patricia menggariskan versi peristiwa dalam autobiografinya, Every Secret Thing. Dia menjadi prototaip untuk heroin dari banyak filem, seperti "Cry-Baby", "Serial Mom" ​​dan lain-lain. Kesnya dianggap sebagai contoh klasik sindrom Stockholm..

Dalam psikologi, Sindrom Stockholm dipandang sebagai fenomena psikologi paradoks, ditunjukkan dalam kenyataan bahawa tebusan mula menyatakan simpati dan perasaan positif terhadap penculik mereka. Perasaan tidak rasional yang disandera oleh tebusan dalam situasi bahaya dan risiko timbul dari salah tafsiran mereka mengenai kekurangan penderaan oleh penjenayah sebagai tindakan kebaikan..

Para saintis percaya bahawa Sindrom Stockholm bukan gangguan mental (atau sindrom), melainkan reaksi manusia yang normal terhadap keadaan yang tidak normal, kejadian yang sangat trauma, dan oleh itu Sindrom Stockholm tidak termasuk dalam sistem klasifikasi antarabangsa untuk penyakit psikiatri..

Mekanisme pertahanan psikologi dalam kes ini didasarkan pada harapan mangsa agar pelaku menunjukkan kelonggaran, dengan syarat semua syaratnya dipenuhi tanpa syarat. Oleh itu, tebusan cuba menunjukkan ketaatan, untuk membenarkan tindakan penceroboh secara logik, untuk membangkitkan persetujuan dan perlindungannya. Mengetahui bahawa penjenayah itu sedar bahawa sepanjang tebusan masih hidup, penjenayah itu sendiri masih hidup, para tebusan mengambil sikap pasif, mereka tidak mempunyai cara untuk mempertahankan diri sama ada terhadap penjenayah atau sekiranya berlaku serangan. Satu-satunya pembelaan mereka ialah toleransi daripada penjenayah..

Analisis lebih daripada 4.700 kes penyanderaan dengan pembatasan dilakukan oleh FBI (Buletin Penguatkuasaan Undang-Undang FBI, # 7, 2007) menunjukkan bahawa 27% mangsa menunjukkan sindrom Stockholm hingga tahap tertentu. Pada masa yang sama, banyak pengamal polis percaya bahawa sebenarnya sindrom ini lebih jarang berlaku dan berlaku, sebagai peraturan, dalam situasi di mana tebusan dan penjenayah sebelumnya tidak dikenali.

Sindrom Stockholm paling sering berlaku apabila tebusan telah lama bersentuhan dengan pengganas, ia berkembang dalam masa kira-kira 3-4 hari, dan kemudian faktor masa kehilangan kepentingannya. Lebih-lebih lagi, sindrom Stockholm adalah salah satu yang tidak dapat disembuhkan dan bertahan lama.

Mekanisme psikologi sindrom adalah bahawa di bawah pengaruh kejutan yang kuat dan lama berada dalam kurungan, tebusan, yang berusaha mengatasi perasaan ngeri dan kemarahan yang tidak dapat dia ungkapkan, mula menafsirkan sebarang tindakan penyerang yang memihak kepadanya. Mangsa dapat mengenal penjenayah dengan lebih baik dan, dalam keadaan bergantung sepenuhnya fizikal kepadanya, mula merasa sayang, simpati dan simpati terhadap pengganas itu. Kompleks pengalaman ini menimbulkan kepada mangsa ilusi keselamatan keadaan dan orang yang bergantung kepada hidupnya.

Terdapat mekanisme perlindungan, yang sering didasarkan pada idea yang tidak disedari bahawa pelaku tidak akan mencederakan mangsa sekiranya tindakan tersebut bersifat kooperatif dan dirasakan positif. Banduan itu hampir dengan ikhlas berusaha mendapatkan perlindungan penjajah. Tawanan dan penjenayah saling mengenali antara satu sama lain, dan rasa simpati dapat timbul di antara mereka. Banduan berkenalan dengan sudut pandang penceroboh, masalahnya, tuntutan "adil" kepada pihak berkuasa. Mangsa mula memahami tindakan pesalah dan bahkan dapat membuat kesimpulan bahawa kedudukannya adalah satu-satunya yang betul. Akhirnya, tebusan dalam situasi seperti itu mulai membenarkan tingkah laku pesalah dan bahkan dapat memaafkannya kerana membahayakan nyawanya. Selalunya para tawanan mula membantu penceroboh secara sukarela dan kadang-kadang menentang percubaan untuk membebaskan mereka sejak fahami bahawa dalam kes ini ada kemungkinan besar mati atau menderita, jika tidak dari tangan penjenayah, maka dari orang yang berusaha membebaskan mereka. Tawanan tebak takut menyerbu bangunan dan operasi keras pihak berkuasa untuk membebaskan mereka lebih daripada ancaman pengganas

Tanda-tanda tingkah laku ini ditunjukkan dalam kes di mana penjenayah setelah menangkap hanya memeras pihak berkuasa, dan tahanan diperlakukan dengan betul. Tetapi tidak selalu.

Pengarang istilah "Stockholm Syndrome" adalah ahli kriminologi Sweden terkenal Nils Bejerot, yang membantu polis semasa penyanderaan di Stockholm pada tahun 1973 dan memperkenalkan istilah tersebut ke dalam "kehidupan seharian" semasa analisis keadaan. Pakar psikiatri Amerika Frank Ochberg, yang memberikan nasihat kepada agensi penguatkuasaan undang-undang dalam situasi penyanderaan, adalah orang pertama yang secara serius mengkaji fenomena ini pada tahun 1978 dan sampai pada kesimpulan bahawa tingkah laku tebusan ini mesti diambil kira ketika merancang operasi untuk membebaskan tebusan. Penggunaan istilah "Sindrom Stockholm" yang meluas dalam praktik unit anti-pengganas dikaitkan dengan nama ejen khas FBI, Conrad Hassel. Mekanisme pertahanan psikologi yang sama, yang mendasari sindrom Stockholm, pertama kali dijelaskan oleh Anna Freud pada tahun 1936, ketika disebut "identifikasi dengan penyerang." Sindrom Stockholm - mencerminkan "hubungan traumatik" yang berkembang antara mangsa dan penyerang semasa penangkapan dan penggunaan atau ancaman keganasan.

Oleh kerana paradoksikaliti fenomena psikologi yang jelas, istilah "sindrom Stockholm" telah menjadi sangat terkenal dan telah memperoleh banyak sinonim: nama-nama seperti "Sindrom Identifikasi Hostage", "Sindrom Common Sense", "Stockholm Factor", "Hostage Survival Syndrome", dll..

Sindrom Stockholm menampakkan diri dalam satu atau lebih fasa:

1. Tengkorak membina perasaan positif terhadap penculiknya.

2. Tengkorak membina perasaan negatif (ketakutan, ketidakpercayaan, kemarahan) terhadap pihak berkuasa.

3. Penjenayah penculikan mengembangkan emosi positif terhadap mereka.

Dalam merundingkan pengambilan tebusan, salah satu tugas psikologi pegawai penegak undang-undang adalah mendorong pengembangan dua fasa pertama manifestasi sindrom Stockholm pada tebusan. Ini dilakukan dengan harapan fasa ketiga, pengembangan rasa simpati antara tebusan dan penjajah untuk meningkatkan peluang hidup tebusan, kerana keutamaan adalah menyelamatkan nyawa para tebusan, dan hanya dengan itu segala yang lain.

Untuk satu tahap atau tahap yang lain, sindrom ini juga terdapat dalam situasi lain yang sepenuhnya bergantung pada keperibadian yang agresif, misalnya, operasi hukuman tentera, semasa pengambilan tawanan perang, penjara di penjara, pengembangan hubungan interpersonal autoritarian dalam kumpulan dan mazhab, penculikan dengan tujuan beralih ke perhambaan, pemerasan atau tebusan, wabak keganasan intra-keluarga, rumah tangga dan seksual. Ringkasnya, itu adalah keterikatan emosi mangsa kepada algojo mereka. Dalam kehidupan seharian, situasi juga sering timbul ketika wanita yang mengalami kekerasan dan yang selama ini berada di bawah tekanan pemerkosa mereka kemudian jatuh cinta kepadanya. Ini manifestasi perasaan hangat untuk penyerang adalah salah satu pengubahsuaian sindrom terkenal.

Walau bagaimanapun, manifestasi sindrom sering dapat diperhatikan dalam kehidupan seharian, dan bukan hanya dalam episod keganasan jenayah. Interaksi orang lemah dan kuat, yang bergantung kepada yang lemah (pemimpin, guru, ketua keluarga, dll.), Sering diatur oleh senario sindrom Stockholm. Mekanisme pertahanan psikologi yang lemah didasarkan pada harapan bahawa yang kuat akan menunjukkan sikap rendah diri dengan syarat tunduk. Oleh itu, yang lemah berusaha menunjukkan ketaatan untuk membangkitkan persetujuan dan perlindungan orang kuat:

Dan jika yang kuat, selain keparahan, menunjukkan keadilan dan kemanusiaan kepada yang lemah, maka di pihak yang lemah, selain ketakutan, sebagai peraturan, rasa hormat dan pengabdian juga ditunjukkan..

Sindrom Stockholm

Sindrom Stockholm - ungkapan ini menerangkan fenomena psikologi yang tidak biasa, yang ditunjukkan dalam tindak balas sasaran serangan yang tidak mencukupi terhadap pesalahnya. Dengan kata lain, ia adalah ikatan pelindung yang tidak sedar yang timbul semasa peristiwa traumatik (penculikan, ancaman keganasan, penculikan) antara penyerang dan pembela. Hubungan seperti itu boleh saling bersimpati atau sehala. Hasil daripada pengalaman emosi yang kuat, mangsa mengembangkan perasaan empati terhadap penyerang. Mereka berusaha mencari justifikasi tindakan penjajah. Selalunya ini membawa kepada penerimaan oleh tebusan idea penyerang.

Apa ini

Fenomena yang dijelaskan adalah keadaan psikologi yang timbul apabila seseorang mengalami preseden trauma untuk menjadi tebusan. Ia berlaku ketika mangsa menunjukkan rasa simpati terhadap penjajah. Tengkorak sering dikenali dengan "penghuni".

Dengan interaksi objek serangan yang berpanjangan dan bahagian penyerang dalam jiwa dan tindak balas tingkah laku tebusan, reorientasi diperhatikan, yang disebut sindrom Stockholm, yang merupakan alat pertahanan psikologi yang terbentuk secara tidak sedar. Pada masa yang sama, dia sering dikenali oleh mangsa sendiri. Sindrom yang dimaksudkan berlaku pada dua peringkat - mental dan tingkah laku. Pada tahap proses mental, mekanisme ini direalisasikan dengan bantuan pengenalpastian, pemutihan pelaku dan tindakannya, pengampunan. Ini membolehkan anda memelihara integriti "I" sebagai struktur keperibadian, termasuk kehendak, cinta pada diri sendiri dan harga diri. Pada tingkat tingkah laku, tebusan menunjukkan penerimaan, ketundukan, bantuan kepada penyerang, pemenuhan tuntutan, meningkatkan kemungkinan reaksi positif, yang ditunjukkan oleh pengurangan tindakan ganas, penolakan untuk membunuh, dan kesediaan untuk berunding. Ini meningkatkan kemungkinan hidup, pemeliharaan kesihatan untuk objek keganasan..

Oleh itu, dengan kata mudah, Sindrom Stockholm adalah fenomena psikologi yang tidak biasa yang menunjukkan kemunculan simpati pada mangsa terhadap penyeksanya..

Fenomena yang dijelaskan tidak hanya penting untuk simpati yang tidak dapat difahami terhadap penyerang yang timbul pada individu yang diculik, tetapi juga untuk tindak balas tingkah laku khas mereka - sering terdapat kes apabila mangsa secara peribadi menghalang pembebasan mereka sendiri.

Para saintis yang telah mengkaji fenomena yang dianalisis percaya bahawa sindrom ini bukan paradoks mental, bukan gangguan dalam pengertian tradisional, tetapi reaksi normal tubuh manusia terhadap kejadian traumatik yang serius.

Untuk kemunculan fenomena jiwa ini, syarat-syarat berikut mesti dipenuhi:

- kehadiran penyeksa dan mangsa;

- sikap penyeksa yang baik terhadap tahanan;

- penampilan dalam subjek yang diculik sikap khas terhadap penyerang - pembenaran dan pemahaman mengenai tindakannya;

- penggantian ketakutan tebusan secara beransur-ansur dengan kasih sayang dan belas kasihan, peningkatan emosi seperti suasana risiko bertambah, apabila penyerang dan mangsanya tidak merasa selamat (pemindahan bahaya bersama menyatukan mereka).

Bahaya utama fenomena ini adalah transformasi tindak balas tingkah laku tebusan. Mangsa melakukan tindakan yang bertentangan dengan kepentingannya sendiri, misalnya, menghalang agensi penguatkuasaan menangkap penceroboh. Terdapat preseden yang diketahui ketika, semasa pelaksanaan tindakan anti-pengganas oleh unit-unit khas, orang-orang yang ditangkap memberi amaran kepada para penyerang mengenai penampilan pembebas, dan bahkan sering menyekat pengganas itu dengan badan mereka sendiri. Dalam kes lain, pengganas dapat bersembunyi di antara mangsa dan tidak ada yang mendedahkan mereka dalam penyamaran. Sebagai peraturan, obsesi ini, yang disebut sindrom Stockholm, hilang setelah pengganas mengambil mangsa pertama mereka..

Punca berlakunya

Syarat utama untuk pembentukan sindrom yang dijelaskan adalah adanya situasi interaksi antara individu atau sekumpulan subjek dengan penyerang yang menyekat kebebasan mereka dan mampu melakukan keganasan. Tindakbalas tingkah laku mangsa yang bertentangan ditunjukkan dalam tindakan pengganas politik atau jenayah, operasi ketenteraan, penculikan, keluarga atau agama diktator.

Humanisasi interaksi antara penyerang dan pihak bertahan adalah disebabkan oleh sebab-sebab berikut.

Orang yang mengalami kekerasan fizikal, memerhatikan pemaksaan dari luar, wujud dalam manifestasi sikap manusia. Takut mati, cedera, sakit menjadi rangsangan yang mendorong tingkah laku.

Halangan linguistik atau halangan budaya dapat meningkatkan kemungkinan timbulnya sindrom ini atau, sebaliknya, mencegah pembentukan ikatan menyakitkan yang dijelaskan. Budaya, pertuturan, agama lain secara tidak sedar dianggap oleh para tebusan sebagai alasan kekejaman pengganas.

Literasi psikologi, yang dinyatakan dalam pengetahuan teknik bertahan hidup oleh kedua-dua peserta dalam situasi ini, memperbanyakkan hubungan manusiawi. Mekanisme pengaruh psikologi yang bertujuan untuk bertahan hidup diaktifkan secara aktif.

Sindrom yang dianalisis lebih kerap diperhatikan pada subjek komunikatif yang mempunyai keupayaan untuk berempati. Interaksi diplomatik sering mengubah tingkah laku penceroboh, sehingga meningkatkan peluang bertahan untuk tebusan mereka.

Tempoh keadaan traumatik juga merupakan syarat untuk munculnya hubungan berbahaya ini. Sindrom Stockholm timbul dalam beberapa hari dari saat tindakan aktif penyerang. Interaksi jangka panjang memungkinkan untuk mengenali penyiksa dengan lebih baik, memahami sebab-sebab tindakan ganas dan membenarkannya.

Terdapat simptom sindrom Stockholm seperti:

- kekaguman tanpa izin untuk penjajah;

- penentangan terhadap langkah penyelamatan;

- keinginan untuk menyenangkan penjenayah;

- keengganan memberi keterangan terhadap pengganas;

- penolakan untuk melepaskan diri dari penyeksa apabila peluang seperti itu muncul.

Ketagihan maut yang dimaksudkan muncul ketika sasaran serangan tidak memiliki sarana untuk melindungi dirinya, dia mengambil posisi lengai. Tingkah laku penculik ditentukan oleh tujuan tertentu, akibatnya ia sering disusun sesuai dengan rancangan yang dirancang atau mengikut senario biasa, hasilnya bergantung tepat pada penyiksaan, penindasan, dan penghinaan terhadap tebusan.

Keinginan untuk memanusiakan hubungan terdapat dalam usaha mangsa untuk menjalin hubungan yang bermanfaat. Oleh itu, subjek seperti itu mula memberikan bantuan perubatan atau rumah tangga kepada penyerang, memulakan perbualan yang bersifat peribadi, misalnya, mengenai topik hubungan keluarga, sebab-sebab yang mendorong untuk menjadi jalan jenayah.

Sejarah asal istilah

Ahli kriminologi N. Beyert dianggap sebagai pencipta istilah ini. Dia membantu pembebasan empat pekerja bank pada tahun 1973, yang ditangkap oleh tahanan yang melarikan diri di Stockholm. Lima hari pemenjaraan pekerja pejabat berfungsi sebagai pencetus kemunculan istilah ini, yang menunjukkan fenomena psikologi hubungan maut antara objek serangan dengan penyerang.

Selepas kes yang dijelaskan, semua simpati mangsa terhadap penyeksa mereka dikaitkan dengan manifestasi sindrom ini..

Pada musim panas 73, Olsson yang melarikan diri mengambil alih bank Stockholm. Dia membuat penyitaan itu sendiri, melukai seorang pengawal. Dalam simpanannya terdapat tiga pekerja wanita dan seorang lelaki. Permintaan Olsson adalah menyerahkan ke bank jiran di casemate Olofsson. Pada masa yang sama, para korban sendiri memanggil perdana menteri saat ini dengan tuntutan untuk memenuhi syarat yang ditetapkan oleh penjenayah itu.

Komunikasi antara penyerang dan mangsa berkembang dengan cepat. Mereka berkongsi maklumat peribadi mengenai kehidupan seharian. Ketika salah seorang pekerja mati lemas, Olofsson berkongsi jaketnya sendiri dengannya. Dia menghiburkan pekerja lain, sibuk dengan percubaan yang tidak berjaya untuk memanggil orang yang disayangi.

Setelah beberapa hari, agensi penguatkuasaan membuat lubang di siling, memotret Olofsson dan warga yang ditangkap. Ohlsson memperhatikan tindakan ini, mengancam akan meragut nyawa pekerja bank semasa serangan gas..

Pada hari kelima, polis melakukan serangan gas, akibatnya penyerang memutuskan untuk menyerah. Pekerja yang ditangkap dibebaskan. Para tebusan yang dibebaskan mengatakan bahawa penyerang tidak takut kepada mereka, mereka takut akan ribut polis.

Alat untuk melindungi jiwa, dinamai peristiwa yang dijelaskan di atas, sindrom Stockholm, didasarkan pada munculnya harapan dari subjek yang ditangkap bahawa, dengan memenuhi tuntutan para penjenayah yang tidak diragukan, mereka akan menunjukkan kelonggaran. Akibatnya, para tawanan berusaha untuk menunjukkan, agar lebih mudah menghadapi situasi yang timbul, mereka berusaha secara logik membenarkan tindakan penjajah, memprovokasi persetujuan mereka.

Sindrom Stockholm Isi Rumah

Fenomena yang dianalisis juga dapat disedari pada peringkat harian, menjadi jenis kedua sindrom yang paling biasa dijelaskan. Ia biasanya muncul dalam hubungan keluarga yang dominan. Apabila, di dalam unit sosial, satu pasangan melakukan tindakan yang tidak wajar terhadap yang lain (penghinaan berterusan, ejekan, ejekan, keganasan), sindrom Stockholm timbul. Walaupun menderita akibat buli, sasaran itu terbiasa dengan penghinaan yang berterusan dan secara beransur-ansur mula membenarkan tindakan orang yang dicintai.

Seringkali keadaan serupa dapat dijumpai dalam keluarga di mana pasangannya menderita alkohol yang berlebihan, akibatnya dia selalu memukul orang yang beriman. Isteri, pada gilirannya, dengan ganas membela sadis, memotivasi tindakannya dengan kenyataan bahawa dia mempunyai kesulitan sementara, dia letih. Selalunya, wanita muda seperti itu boleh mencari penyebab keganasan pada diri mereka sendiri. Lagipun, orang yang setia menghina dan memukul isterinya hanya kerana borschtnya sedikit masin, dan daging babi sedikit gemuk.

Keanehan manifestasi variasi sindrom ini dijumpai pada hakikat bahawa pihak yang cedera tidak hanya melindungi penyeksanya, tetapi juga merindui zalim ketika hubungan itu terputus.

Fenomena ini dijelaskan dengan kemasukan mekanisme pertahanan berdasarkan kerendahan hati dan penerimaan situasi yang ada ketika mustahil untuk menghilangkan faktor penyebab kesakitan..

Sekiranya seseorang yang mengalami kekerasan tidak segera meninggalkan penyeksanya, misalnya, kerana kurangnya peluang seperti itu, tidak memutuskan semua kontak dengannya, maka jiwa berusaha mencari pilihan lain untuk keselamatan. Sekiranya tidak mungkin untuk mengelakkan keadaan tertekan, maka anda harus belajar untuk hidup berdampingan dan bergaul dengan zalim yang menyebabkan kesakitan. Akibatnya, mangsa secara beransur-ansur mula mengetahui sebab-sebab tindakan penyeksanya sendiri. Dia berminat, cuba memahami si zalim, disemai dengan rasa simpati kepada algojo. Selepas itu bahkan yang paling tidak rasional menjadi rasional. Orang luar tidak mungkin memahami mengapa penghidapnya tidak meninggalkan rumah, di mana dia dihina, diejek kepadanya. Sederhana saja, mangsa disemai dengan rasa simpati terhadap penyeksa itu, pengertian, akibatnya dia berusaha menyelamatkannya, mencuci, menolong.

Rawatan sindrom Stockholm terutamanya terdiri daripada bantuan psikoterapi. Dengan jalan fenomena yang dijelaskan dengan mudah, kaedah transformasi semantik sikap dan kepercayaan digunakan. Ahli psikoterapi menerangkan mekanisme yang menyebabkan munculnya tindak balas tingkah laku adaptif, membicarakan sikap tidak masuk akal seperti itu.

Teknik psikoterapi tingkah laku kognitif berjaya diaplikasikan (idea mengenai penyeksa diubah bersama dengan perkembangan dan pelaksanaan corak tingkah laku seterusnya yang memungkinkan seseorang meninggalkan kedudukan mangsa) dan psikodrama (bertujuan untuk mengembalikan sikap kritikal mangsa terhadap tindak balas tingkah laku sendiri dan tindakan penculik).

Contoh kehidupan sebenar

Sejarah sains forensik dapat menghitung banyak kes manifestasi sindrom Stockholm di antara subjek yang diculik atau dalam hubungan seharian..

Preseden yang paling terkenal adalah pencetus istilah yang dimaksudkan - penyitaan pekerja bank di bandar Stockholm.

Tidak kurang terkenal adalah kejadian lain yang berkaitan dengan penculikan pada tahun 74 oleh pengganas radikal pewaris kapitalis akhbar Patricia Hirst. Kes yang dijelaskan terkenal kerana selepas pembebasan Patricia, dia bergabung dengan barisan kumpulan gerila sayap kiri radikal yang bertanggungjawab atas penculikannya. Sebagai tambahan, mangsa Sindrom Stockholm bahkan turut serta dalam rompakan bank bersama dengan "rakan sekerja" dalam organisasi.

Satu lagi episod yang luar biasa ialah penangkapan Natasha Kampusch. Seorang gadis berusia sepuluh tahun diculik oleh bekas juruteknik V. Priklopil dan ditahan secara paksa selama lebih dari lapan tahun. Berkat kebetulan yang bertuah, tebusan berjaya melarikan diri, setelah itu Priklopil, yang dikejar oleh polis, membunuh diri. Natasha mengakui bahawa dia bersimpati dengan penyeksanya sendiri dan kesal dengan berita kematiannya. Di samping itu, dia menggambarkan penyeksanya sebagai orang yang bersimpati dan baik, dia mengatakan bahawa dia lebih menjaga dia daripada orang tuanya..

Satu kes terkenal, yang telah memasuki sejarah sains forensik, adalah penangkapan oleh seorang imam yang diisytiharkan sendiri dari Elizabeth Smart yang berusia lima belas tahun. Gadis yang diculik itu pulang ke rumah setelah dipenjarakan selama 9 bulan. Ahli psikologi mengatakan bahawa mangsa mempunyai banyak peluang untuk melarikan diri, yang tidak dia gunakan kerana jatuh cinta dengan penculik itu.

Jaycee yang berusia sebelas tahun ditangkap oleh pasangan berkahwin Garrido dalam perjalanan ke bas sekolah. Pasangan ini menggendong anak selama lapan belas tahun. Pada usia empat belas tahun, Jaycee Dugard melahirkan anak perempuan dari penyiksa, setelah tiga tahun - satu lagi. Selepas penangkapan keempat-empat maniak itu, gadis itu cuba menutupi jenayah itu, dengan menahan namanya sendiri, mencipta legenda yang menjelaskan asal usul anak perempuannya.

Pengarang: Ahli psikologi praktikal N.A Vedmesh.

Penceramah Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"