Refleksi - apa itu dalam psikologi, makna dan contoh

Refleksi dalam psikologi adalah fenomena yang membolehkan seseorang merasakan, berfikir, menganalisis dan berbeza dengan wakil kerajaan haiwan. Kemampuan merenung memungkinkan untuk mengatasi keraguan diri, mengatasi kompleks dan memperoleh sejumlah kemahiran berguna yang diperlukan untuk kehidupan penuh dalam masyarakat moden. Reflexio yang diterjemahkan dari bahasa Latin bermaksud "berpatah balik". Individu reflektif dapat menundukkan peristiwa yang berlaku padanya kepada analisis terperinci, sehingga memberi kesan positif pada masa sekarang dan masa depan..

Apa itu refleksi?

Refleksi dalam psikologi adalah keupayaan untuk merenungkan peristiwa masa lalu dan menjadikannya analisis terperinci. Fenomena psikologi ini terdiri dari kemampuan untuk mengarahkan jalan pemikiran seseorang, serta bagasi pengetahuan dan kemahiran terkumpul ke arah tindakan yang sudah dilakukan atau tindakan yang dirancang. Secara sederhana, refleksi adalah keupayaan untuk melihat ke dalam bawah sedar anda sendiri, untuk memberikan penilaian yang mencukupi mengenai corak tingkah laku, tindak balas emosi terhadap persekitaran dan mekanisme pengambilan keputusan.

Renungkan apa maksudnya dalam psikologi? Fenomena ini menunjukkan kemampuan seseorang untuk melampaui prasangka mereka sendiri, untuk melakukan analisis diri yang mendalam dan membuat kesimpulan yang sesuai dari analisis tersebut. Pandangan yang kritis dan memadai terhadap kekurangan dan sisi watak, yang mesti dikenakan metamorfosis positif, dianggap sebagai sifat yang sangat diperlukan dalam masyarakat moden. Keupayaan untuk menganalisa pemikiran dan tindakan secara bebas adalah tanda orang yang berdikari.

Socrates mengatakan bahawa refleksi dianggap sebagai salah satu alat pengetahuan diri yang paling penting, membezakan seseorang dari kerajaan binatang yang tidak memiliki kemampuan untuk merenungkan diri dari luar. Seseorang yang menolak pengetahuan dan meninggalkan pengetahuan diri tidak boleh bergantung pada pertumbuhan rohani dan perkembangan menyeluruh. Aristotle dan Plato menganggap pemikiran dan refleksi sebagai ciri ciri minda yang lebih tinggi (demiurge). Hanya akal ilahi dalam pemahaman ahli falsafah Yunani kuno yang memiliki kemampuan untuk membawa pemikir dengan pemikirannya menjadi satu kesatuan.

Dalam Neo-Platonisme (arah idealistik yang berasal dari Zaman Antiquity), refleksi dianggap sebagai aktiviti perdamaian dewa dan dianggap dari dua sudut pandangan yang berbeza. Menurut yang pertama, hanya individu itu sendiri yang mempunyai kemampuan untuk menundukkan pemikiran dan tindakannya sendiri kepada analisis terperinci. Kedudukan lain melibatkan penilaian tindakan dan pemikiran seseorang dari luar. Bagi orang yang menganggap diri mereka percaya, peranan pengasuh objektif dilakukan oleh demiurge tertinggi (Tuhan). Anggota masyarakat cenderung memberikan kekuatan yang serupa dengan orang lain yang menduduki kedudukan yang lebih tinggi dalam hierarki sosial..

Konsep falsafah menganggap refleksi sebagai harta terpenting dari kesedaran manusia. Oleh itu, seseorang yang mempunyai pengetahuan tentang kualiti dan mekanisme fungsi jiwa sendiri dapat disebut berfikir dan bernas. Secara sederhana, seseorang yang tidak dapat menganalisis emosi dan keadaan fikirannya tidak boleh dianggap sebagai pemikir..

Mengembangkan kemahiran untuk refleksi, seseorang memperoleh ciri-ciri unik yang membezakannya dengan baik daripada jumlah orang yang lain, menyedari keunikannya sendiri dan belajar mengarahkan pemikiran dalam arah yang diperlukan. Tahap refleksi berbeza bergantung pada usia subjek, kemahiran profesionalnya, garis panduan hidup dan pandangan mengenai realiti di sekitarnya. Tidak seperti penggalian yang tidak berguna pada masa lalu dan pengumpulan rungutan, fenomena psikologi ini membolehkan anda memikirkan semula dan memperbaiki kewujudan anda secara keseluruhan..

Apakah refleksi dalam psikologi? Contoh fenomena ini boleh disebut sebagai berikut: beberapa orang sedang menonton filem yang sama. Subjek dengan kemampuan menganalisis akan membawa keluar dari filem yang ditonton itu lebih berguna untuk dirinya sendiri, akan dapat melihat analogi dalam garis tingkah laku watak-watak pita dengan kehidupannya sendiri untuk menggunakan maklumat yang diterima untuk kebaikan.

Informasi berguna! Refleksi dalam psikologi dianggap sebagai kemahiran praktikal yang memungkinkan seseorang memikirkan semula dan menganalisis karya seni yang dibaca, menonton filem, objek seni, dan mengaplikasikan maklumat yang diterima untuk perkembangan diri mereka sendiri.

Peranan refleksi dalam psikologi dan kehidupan seharian

Refleksi adalah istilah yang terpisah dalam psikologi, yang pertama kali dikenal oleh Adolf Busemann. Menurut saintis Amerika yang terkenal, konsep ini bermaksud mengalihkan penekanan perhatian dari persepsi pada tahap emosi ke dunia dalaman seseorang. Pada tahun 1920, dia memulai serangkaian eksperimen untuk melakukan kajian empirikal skala besar mengenai kesedaran diri remaja. Lev Rubenstein, tokoh dan publisiti awam yang terkenal, berpendapat bahawa refleksi adalah kemampuan seseorang individu untuk menilai potensinya secara bijak dan melampaui "I" miliknya.

Tindakan refleksi adalah kemampuan seseorang untuk menghentikan dialog dalaman, mengalihkan vektor perhatian dari proses pemikiran automatik ke arah kesadaran mengenai tahap perkembangan spiritual dan sikap mental dalaman. Setelah menguasai alat seperti refleksi, subjek menerima sejumlah peluang yang memungkinkannya tidak hanya untuk berpikir dan menganalisis peristiwa kehidupannya sendiri, tetapi juga meningkatkan kualitinya dengan ketara. Melalui aktiviti refleksif, seseorang memperoleh kemampuan berikut:

  1. Singkirkan rasa rendah diri, tidak percaya diri dan bertindak dengan jelas dalam situasi sukar.
  2. Secara objektif menilai corak tingkah laku yang terbentuk dan membuat penyesuaian mengikut budi bicara anda sendiri.
  3. Tukarkan kemampuan terpendam menjadi yang eksplisit dan terlibat dalam pengetahuan diri yang bermanfaat dan produktif.
  4. Bersihkan fikiran anda dari pola pemikiran negatif, dan juga menyingkirkan sikap yang mengganggu menikmati kehidupan.

Pembentukan kesadaran diri dipengaruhi oleh status sosial, penilaian nilai orang lain, serta harga diri dan nisbah "I" yang ideal dengan yang sebenarnya. Kesedaran diri adalah salah satu faktor utama yang menentukan sifat dan tingkah laku, ini membolehkan anda mentafsirkan pengalaman yang diperoleh dengan betul, untuk mencapai identiti sementara dan konsistensi dalaman. Apabila seseorang bertambah tua, tahap renungannya biasanya lebih rendah daripada remaja atau remaja. Fenomena ini dijelaskan oleh reaksi lemah terhadap rangsangan dalaman dan luaran dan kesedaran ossified.

Apakah refleksi dalam psikologi, dan bagaimana ia berbeza dengan kesedaran diri? Istilah refleksi biasanya difahami sebagai persepsi yang sedar dan sedar akan isi pengalaman dan kesedaran hidup seseorang. Seseorang yang refleksif boleh dianggap sebagai jenis psikoanalis, tidak semestinya mempunyai pendidikan dan latihan khusus. Terdapat teori gender yang mana refleksi lebih melekat pada wanita, kerana mereka mempunyai kepekaan yang tinggi dan susunan mental yang halus..

Namun, pada masa ini anggapan ini tetap tidak dapat dibuktikan. Telah diketahui bahawa perwakilan "seks yang adil" dengan refleksi yang kurang dikembangkan cenderung mempertahankan kepentingan mereka sendiri dengan pencerobohan dan merugikan kepentingan orang lain. Wanita reflektif, sebaliknya, dapat menghindari skandal dan menyelesaikan kesulitan yang ada dengan mencari kompromi yang sesuai dengan semua pihak dalam konflik..

Lelaki reflektif dicirikan oleh tujuan dan kemampuan untuk mempertahankan kepentingan mereka sendiri. Subjek yang tidak memiliki kemahiran ini lebih suka "menelan" kebencian dan menunjukkan kemampuan menyesuaikan diri, dalam kebanyakan kes bertentangan dengan akal sehat. Berkat renungan, seseorang dapat bertindak balas terhadap peristiwa yang terjadi dengannya bukan dengan cara yang afektif, tetapi untuk mengesan dan memerhatikan perasaan dan emosinya, yang memungkinkannya untuk tidak mengulangi kejadian yang tidak diingini di masa depan. Tonton video berguna ini dari ahli psikologi Baturin Nikita Valerievich.

Kesedaran diri atau renungan?

Kesedaran diri adalah perasaan, tindakan dan pemikiran yang berada di bawah kawalan langsung seseorang. Kesedaran diri dipengaruhi oleh:

  • budaya (baik material dan spiritual);
  • norma etika, sekumpulan peraturan dan norma yang diguna pakai dalam masyarakat;
  • tahap hubungan dan interaksi dengan orang lain;
  • mengawal tindakan dan perbuatan mereka sendiri.

Meningkatkan kesadaran diri membolehkan anda meningkatkan sejumlah sifat semula jadi dan kualiti yang diperoleh, dan memegang kendali menguruskan naluri dan proses bawah sedar ke tangan anda sendiri. Kesedaran diri mempunyai kaitan yang erat dengan refleksi dan mempunyai kesan terhadap fenomena ini, untuk pemahaman yang lengkap mengenai mana diperlukan maklumat mengenai pemerhatian diri, pemeriksaan diri, introspeksi dan mekanisme memikirkan peristiwa dalam kehidupan.

Ilmu psikologi menafsirkan istilah "kesedaran diri" sebagai kemampuan seseorang untuk memisahkan dirinya dari mata pelajaran lain, berinteraksi dengan realiti sekitarnya, dan juga mengenal pasti keperluan, keinginan, pengalaman, perasaan, naluri dan motifnya yang sebenarnya. Kesedaran diri dianggap bukan awal yang diberikan, tetapi produk pengembangan. Namun, dasar kesadaran diperhatikan bahkan pada bayi, ketika mereka memperoleh kemampuan untuk membedakan spektrum sensasi yang disebabkan oleh fenomena luaran dari sensasi yang diprovokasi oleh proses yang berlaku di dalam tubuh. Perkembangan kesedaran diri berlaku dalam beberapa peringkat:

  1. Menjelang satu tahun, terdapat penemuan "I" mereka sendiri.
  2. Pada usia dua atau tiga tahun, anak mengembangkan kemampuan untuk memisahkan hasil tindakannya sendiri dari tindakan orang lain, dan dengan jelas mengenali dirinya sebagai pelaku.
  3. Harga diri berkembang antara tujuh hingga lapan tahun.

Pembentukan nilai-nilai moral dan norma-norma sosial diselesaikan oleh remaja, ketika seorang remaja bertekad mencari pekerjaan, gaya, dan menyedari dirinya sebagai orang yang terpisah dan unik. Merenung adalah fenomena psikologi yang menunjukkan kemampuan seseorang individu untuk menggabungkan hasil refleksi mengenai dirinya dengan penilaian dari anggota masyarakat yang lain. Oleh itu, refleksi berkaitan erat bukan hanya dengan kesedaran diri, tetapi juga dengan masyarakat, tanpanya ia kehilangan semua makna..

Bagaimana mengembangkan refleksi dalam diri anda?

Refleksi dalam psikologi adalah kemahiran yang dapat diterima oleh latihan dan peningkatan yang bebas dengan sokongan pakar. Salah satu latihan asas yang membolehkan anda mengembangkan daya tarikan semula jadi adalah menuliskan pada sehelai kertas momen-momen yang menyebabkan kegembiraan tertentu dan sangat penting bagi orang tertentu. Setelah dikumpulkan di satu tempat dalam buku nota, album atau folder yang berasingan, anda perlu menyoroti tempat yang paling penting menggunakan penanda dengan warna yang berbeza.

Analisis sedemikian membolehkan anda menyingkirkan kekurangan dan keraguan diri, menjadi lebih baik dan menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran. Untuk mengembangkan kemampuan merenung, cadangan praktikal berikut berguna:

  1. Setelah keputusan akhirnya dibuat, perlu menganalisis akibat dan keberkesanannya. Anda harus dapat melihat pilihan alternatif untuk keluar dari situasi ini dan belajar memberikan hasil akhir.
  2. Pada akhir setiap hari, diperlukan untuk kembali secara mental ke peristiwa yang telah terjadi dan untuk menganalisis secara terperinci titik-titik negatif yang harus diperbaiki lebih lanjut.
  3. Adalah perlu untuk menganalisis pendapat anda mengenai orang di sekeliling anda, berusaha membuat kesimpulan objektif. Penting untuk berkomunikasi dengan orang yang berbeza yang mempunyai kepercayaan dan pandangan yang berbeza mengenai kehidupan. Oleh itu, adalah mungkin untuk mengembangkan empati, mobiliti berfikir dan kemampuan untuk berfikir..

Refleksi sosial

Refleksi dalam psikologi sosial adalah proses kognisi oleh subjek lakonan (keperibadian atau komuniti) mengenai tindakan dan keadaan mental dalaman, melalui bagaimana mereka dirasakan dan dinilai oleh orang lain. Ini bukan hanya pengetahuan diri, tetapi usaha untuk mengetahui bagaimana orang lain mengetahui dan memahami ciri keperibadiannya.

Dalam proses komunikasi, seseorang membayangkan dirinya berada di tempat percakapan, menilai dirinya dari luar dan, berdasarkan ini, membetulkan tingkah lakunya. Mekanisme pengetahuan diri dan harga diri melalui komunikasi tidak hanya memungkinkan untuk memahami pembicara, tetapi juga untuk menganggap seberapa banyak dia memahami anda, yang merupakan sejenis proses pencerminan antara satu sama lain.

Meneroka Refleksi Sosial

Kajian refleksi sosio-psikologi bermula pada akhir abad ke-19. Dalam psikologi sosial Barat, ia dikaitkan dengan kajian pewarna eksperimen - pasangan subjek yang berinteraksi dalam keadaan buatan, makmal.

J. Holmes menerangkan mekanisme refleksi sosial menggunakan contoh komunikasi antara dua personaliti bersyarat: John dan Henry. Dalam situasi ini, menurut J. Holmes, sekurang-kurangnya 6 orang terlibat: John seperti dia sebenarnya, John, seperti yang dia nampak pada dirinya sendiri dan John, sebagaimana Henry melihatnya. Kedudukan yang sama dikemukakan oleh Henry. Kemudian T. Newcome dan C. Cooley menambah 2 orang lagi: John, bagaimana dia melihat gambarnya sendiri di benak Henry dan juga untuk Henry. Dalam contoh refleksi sosial seperti itu, ia adalah proses gambaran cermin berganda dari subjek keperibadian masing-masing.

Penyelidik Rusia seperti G.M. Andreeva dan lain-lain, percaya bahawa pemahaman yang lebih mendalam tentang refleksi sosial dapat diperoleh jika objek penyelidikan bukan dyad, tetapi kumpulan sosial teratur yang lebih kompleks yang disatukan oleh aktiviti bersama tertentu dalam keadaan sebenar..

Nilai refleksi sosial dan psikologi

Menurut Demina, refleksi dalam psikologi sosial adalah harta jiwa untuk mengarahkan kesadaran seseorang ke dunia batin, menyedari dan mencerminkan keadaan, pengalaman, hubungan, dan menguruskan nilai-nilai peribadi mereka sendiri. Sekiranya perlu, refleksi memungkinkan untuk mencari alasan baru untuk penyusunan semula dan perubahan mereka..

Tetapi selain pemahaman diri dan pengetahuan diri, refleksi merangkumi proses memahami dan menilai orang lain. Dengan pertolongannya, hubungan kesadaran, nilai dan pendapat seseorang, dengan kategori individu, kumpulan, masyarakat, dan, akhirnya, yang sama, dilakukan. Dalam kehidupan seharian, refleksi sosial membolehkan seseorang mengalami suatu peristiwa atau fenomena, untuk melewatinya melalui "dunia batinnya".

Ramai ahli psikologi telah memberikan tafsiran yang berbeza mengenai fenomena ini. Oleh itu, R. Descartes percaya bahawa refleksi membolehkan seseorang beralih dari luaran, secara fizikal, dengan fokus pada isi pemikirannya. J. Locke membagi sensasi dan refleksi, memahami dengan fenomena ini sumber pengetahuan khas - pengalaman dalaman, menentangnya dengan pengalaman luaran, yang diperoleh berdasarkan deria.

Tetapi semua definisi menunjukkan bahawa refleksi sosial dan psikologi adalah kemampuan seseorang untuk melihat dirinya dari luar, menganalisis tindakannya dan, jika perlu, mengubah.

Jenis-jenis pantulan

Secara tradisional dalam psikologi, jenis refleksi berikut dibezakan:

  • Komunikatif - mekanisme kognisi orang lain, di mana ciri dan tingkah lakunya, atau lebih tepatnya idea mengenai mereka, menjadi objek refleksi;
  • Peribadi - dalam kes ini, individu itu sendiri, ciri peribadinya, tingkah laku dan hubungannya dengan orang lain bertindak sebagai objek kognisi;
  • Intelektual - refleksi, yang menampakkan dirinya ketika menyelesaikan pelbagai jenis masalah, sebagai kemampuan untuk menganalisis berbagai cara penyelesaian dalam mencari lebih rasional.

Mekanisme reflektif

Menurut penyelidik Rusia Tyukov, urutan mekanisme refleksi sosial merangkumi 6 peringkat:

  • Inferens reflektif - berlaku dalam kes di mana tidak ada kaedah dan cara lain untuk mengenali orang lain dan diri sendiri;
  • Intentionality - fokus pada objek refleksi tertentu, yang mesti dibezakan dari objek lain;
  • Pengkategorian primer - pilihan kaedah utama untuk mempromosikan refleksi;
  • Merancang sistem kaedah refleksif - kaedah utama disatukan oleh sistem tertentu, yang memungkinkan untuk melakukan analisis reflektif yang bertujuan dan berasas;
  • Skemaisasi kandungan refleksif dilakukan dengan menggunakan pelbagai cara tanda (gambar, simbol, skema, konstruksi linguistik);
  • Objektif Huraian Refleksif - Penilaian dan Perbincangan Hasil.

Sekiranya hasilnya tidak memuaskan, proses refleksi sosial dimulakan semula..

Mekanisme refleksif dalam pengetahuan diri terdiri daripada pengenalpastian seseorang dengan orang lain dan dirinya sendiri. Sepanjang itu, subjek mengenal pasti sifat keperibadian, ciri-ciri tingkah laku, hubungan dan komunikasi orang lain, menganalisisnya, menentukan sebab-sebab kehadiran kualiti tertentu atau pelaksanaan tindakan tertentu, dan menilai mereka. Kemudian dia memindahkan ciri-ciri ini kepada dirinya sendiri dan membandingkan. Kesannya, seseorang lebih memahami kedua-dua ciri peribadi orang lain dan sifat keperibadiannya sendiri..

Proses refleksi sosial adalah kerja yang kompleks yang memerlukan masa, usaha dan beberapa kemampuan. Pada masa yang sama, dialah yang memungkinkan anda mengatasi kekurangan dan memberi proses pengetahuan diri dengan penuh kesungguhan dan kesedaran..

Konsep refleksi: intipati, fungsi dan bentuknya

Refleksi selalu menarik perhatian para pemikir sejak zaman falsafah kuno, khususnya, Aristoteles mendefinisikan refleksi sebagai "pemikiran yang diarahkan pada pemikiran." Fenomena kesedaran manusia ini dikaji dari pelbagai sisi oleh falsafah, psikologi, logik, pedagogi, dll..

Refleksi (dari lat.reflexio lewat - berpaling ke belakang) adalah salah satu jenis tindakan kesedaran manusia, iaitu, tindakan kesedaran yang diarahkan pada pengetahuan seseorang.

Refleksi sering dikaitkan dengan introspeksi. Salah seorang pengasas kaedah introspeksi, ahli falsafah Inggeris J. Locke percaya bahawa terdapat dua sumber dari semua pengetahuan manusia: yang pertama adalah objek dunia luar; yang kedua adalah aktiviti fikiran seseorang.

Orang mengarahkan pancaindera luaran mereka ke objek di dunia luaran dan, sebagai hasilnya, mendapat kesan (atau idea) mengenai perkara luaran. Kegiatan fikiran, di mana Locke memberi peringkat pemikiran, keraguan, iman, penaakulan, kognisi, keinginan, disedari dengan bantuan perasaan dalaman khas - refleksi. Refleksi menurut Locke adalah "pemerhatian yang difikirkan oleh minda terhadap kegiatannya." Dia menunjukkan kemungkinan "menggandakan" jiwa, menyoroti dua tahap di dalamnya: yang pertama - persepsi, pemikiran, keinginan; yang kedua adalah memerhatikan atau merenungkan struktur tahap pertama. Dalam hal ini, introspeksi sering difahami sebagai kaedah mempelajari sifat dan hukum kesedaran menggunakan pemerhatian reflektif. Dengan kata lain, setiap refleksi yang bertujuan untuk mengkaji undang-undang yang ada dalam jiwa setiap orang adalah introspeksi, dan pada gilirannya, pemerhatian diri individu, yang tidak mempunyai tujuan seperti itu, hanyalah refleksi.

Dalam psikologi Rusia, persoalan refleksi disentuh oleh hampir semua pengarang konsep psikologi yang ada. Pada masa ini, tradisi kajian proses refleksif dalam bidang psikologi tertentu sedang berkembang.. Untuk mengungkapkan kandungan psikologi dari pelbagai fenomena, refleksi dipertimbangkan dalam kerangka pendekatan penyelidikan:

  • Kesedaran (Vygotsky L.S., Gutkina N.I., Leontiev A.N., Pushkin V.N., Semenov I.N., Smirnova E.V., Sopikov A.P., Stepanov S.Yu., dll.) ;
  • Berfikir (Alekseev N.G., Brushlinsky A.V., Davydov V.V., Zak A.Z., Zaretsky V.K., Kuljutkin Yu.N., Rubinshtein SL., Semenov I.N., Stepanov S.Yu. dan lain-lain);
  • Kreativiti (Ponomarev Ya.A., Gadzhiev Ch.M., Stepanov S.Yu., Semenov I.N., dll.),
  • Komunikasi (Andreeva G.M., Bodalev A.A., Kondratyeva SV. Dan lain-lain);
  • personaliti (Abulkhanova-Slavskaya K.A., Antsyferova L.I., Vygotsky L.S., Zeigarnik B.V., Kholmogorova A.B. dan lain-lain).

L. S. Vygotsky, misalnya, percaya bahawa "jenis hubungan dan hubungan fungsi baru mengandaikan refleksi sebagai asasnya, refleksi proses mereka sendiri dalam kesedaran".

Konsep psikologi, di mana refleksi diberikan peranan utama dalam penentuan nasib sendiri manusia, adalah pendekatan subjek-aktiviti S.L. Rubinstein, Dia menekankan bahawa "kemunculan kesedaran dikaitkan dengan pemisahan dari kehidupan dan pengalaman refleksi langsung terhadap dunia di sekitar dan diri sendiri".

Dengan konsep "refleksi" dan "kesedaran diri" S.L. Rubinstein mengaitkan definisi keperibadian. Dengan memberikan berbagai definisi keperibadian, dia menunjukkan: "Keperibadian dalam dirinya yang sebenarnya, dalam kesadaran dirinya adalah apa yang seseorang, yang menyedari dirinya sebagai subjek, memanggilnya" Aku ". "Saya" adalah keperibadian secara keseluruhan, dalam kesatuan semua aspek keberadaan, yang tercermin dalam kesadaran diri. Seperti yang kita lihat, seseorang tidak dilahirkan sebagai orang; dia menjadi seorang. Oleh itu, untuk memahami jalan perkembangannya, seseorang mesti mempertimbangkannya dalam aspek tertentu: apakah saya? - Apa yang telah saya lakukan? - apa yang telah saya jadi? " Ketiga-tiga kedudukan "I", yang berada di pusat memahami keperibadian S.L. Rubinstein tidak diragukan lagi. Dalam konsep ini, refleksi tidak hanya fungsi menganalisis apa yang ada, tetapi juga mewakili pembinaan semula dan reka bentuk "I" sendiri, jalan hidup dan, sebagai hasilnya, kehidupan manusia.

Menurut Ya.A. Ponomarev, refleksi adalah salah satu ciri utama kreativiti. Seseorang menjadi objek kawalan untuk dirinya sendiri, dari mana ia mengikuti bahawa refleksi, sebagai "cermin" yang mencerminkan semua perubahan yang terjadi dalam dirinya, menjadi cara utama pengembangan diri, keadaan dan kaedah pertumbuhan peribadi.

Antara pembangun moden teori aktiviti refleksif, A.V. Karpova, I.N. Semenov dan S.Yu. Stepanova.

Dalam pendekatan A.V. Refleksiviti Karpov bertindak sebagai kemampuan meta, yang merupakan sebahagian dari substruktur kognitif jiwa, melakukan fungsi pengawalseliaan untuk seluruh sistem, dan proses refleksif sebagai "proses urutan ketiga" (mempertimbangkan proses kognitif, emosi, sukarela, motivasi dari urutan pertama, dan sintetik dan peraturan). Dalam konsepnya, refleksi adalah proses tertinggi dari segi tahap integrasi; pada masa yang sama adalah cara dan mekanisme agar sistem jiwa dapat melampaui hadnya sendiri, yang menentukan keplastikan dan kemampuan menyesuaikan keperibadian.

A.V. Karpov menulis:

"Kemampuan untuk merenung dapat dipahami sebagai kemampuan untuk membangun kembali dan menganalisis rencana yang difahami secara luas untuk membina pemikiran seseorang atau orang lain; sebagai kemampuan untuk menyusun komposisi dan strukturnya dalam hal ini, dan kemudian memperjelasnya, bekerja sesuai dengan tujuan yang ditetapkan ".

Dalam pendekatan ini, refleksi adalah realiti psikik sintetik, yang secara serentak merupakan proses, harta benda dan keadaan. Pada kesempatan ini, A.V. Karpov mencatatkan:

"Refleksi adalah harta yang secara unik hanya dimiliki oleh seseorang, dan keadaan kesedaran tentang sesuatu, dan proses mewakili jiwa kandungannya sendiri.".

Fungsi refleksi

Banyak pengarang menunjukkan bahawa dengan tepat memasukkan fungsi refleksif dalam aktiviti yang meletakkan individu tersebut dalam kedudukan penyelidik dalam kaitannya dengan kegiatannya sendiri dan tidak dikurangkan dengan mana-mana dari mereka..

Refleksi melakukan fungsi tertentu. Ketersediaannya:

  • membolehkan seseorang secara sedar merancang, mengatur dan mengawal pemikiran mereka (hubungan dengan pengaturan kendiri pemikiran);
  • membolehkan anda menilai bukan sahaja kebenaran pemikiran, tetapi juga kebenaran logiknya;
  • refleksi membolehkan anda mencari jawapan kepada masalah yang tidak dapat diselesaikan tanpa penerapannya.

Dalam karya A.V. Karpova, I.N. Semenov dan S.Yu. Stepanov menerangkan banyak jenis refleksi.

S.Yu. Stepanov dan I.N. Semenov membezakan jenis refleksi berikut dan bidang penyelidikan saintifiknya:

  • Refleksi koperasi secara langsung berkaitan dengan psikologi pengurusan, pedagogi, reka bentuk, dan sukan. Pengetahuan psikologi tentang jenis refleksi ini memberikan, khususnya, reka bentuk aktiviti kolektif dan kerjasama tindakan bersama subjek aktiviti. Dalam kes ini, refleksi dianggap sebagai "pelepasan" subjek dari proses aktiviti, "keluarnya" ke posisi luaran, baru baik yang berkaitan dengan kegiatan sebelumnya, yang sudah dilakukan, dan berkaitan dengan masa depan, aktiviti yang diproyeksikan untuk memastikan saling memahami dan koordinasi tindakan dalam keadaan aktiviti bersama. Dengan pendekatan ini, penekanan adalah pada hasil refleksi, dan bukan pada aspek prosedur manifestasi mekanisme ini;
  • Refleksi komunikatif - dipertimbangkan dalam kajian rancangan sosio-psikologi dan kejuruteraan-psikologi berkaitan dengan masalah persepsi sosial dan empati dalam komunikasi. Ia bertindak sebagai komponen terpenting dalam komunikasi yang dikembangkan dan persepsi interpersonal, yang dicirikan oleh A.A. Bodalev sebagai kualiti khusus kognisi manusia oleh manusia.

Aspek komunikatif refleksi mempunyai sejumlah fungsi:

  • kognitif;
  • peraturan;
  • fungsi pembangunan.

Fungsi-fungsi ini dinyatakan dalam perubahan idea mengenai subjek lain menjadi lebih memadai untuk situasi tertentu, mereka direalisasikan apabila terdapat percanggahan antara idea mengenai subjek komunikasi lain dan sifat psikologinya yang baru diungkapkan.

Refleksi peribadi meneliti tindakan subjek itu sendiri, gambar "I" miliknya sebagai individu. Ia dianalisis secara umum dan patopsikologi sehubungan dengan masalah pengembangan, perpecahan dan pembetulan kesadaran diri keperibadian dan mekanisme membina citra diri subjek.

Beberapa peringkat pelaksanaan refleksi peribadi:

  • mengalami jalan buntu dan memahami masalahnya, keadaannya tidak dapat diselesaikan;
  • menguji stereotaip keperibadian (corak tindakan) dan mendiskreditkannya;
  • memikirkan semula stereotaip keperibadian, situasi konflik-masalah dan diri di dalamnya lagi.

Proses memikirkan semula dinyatakan, pertama, dalam mengubah sikap subjek terhadap dirinya sendiri, menjadi "I" sendiri dan direalisasikan dalam bentuk tindakan yang sesuai, dan, kedua, mengubah sikap subjek terhadap pengetahuan dan kemahirannya. Pada saat yang sama, pengalaman konflik tidak ditekan, tetapi diperburuk dan menyebabkan mobilisasi sumber-sumber "I".

Sekali pandang Yu.M. Orlova, jenis keperibadian refleksi menjalankan fungsi penentuan keperibadian diri. Pertumbuhan peribadi, pengembangan keperibadian, sebagai pendidikan superpersonal, terjadi tepat dalam proses merealisasikan makna, yang direalisasikan dalam segmen tertentu dari proses kehidupan. Proses pengetahuan diri, dalam bentuk memahami konsep diri kita, termasuk memperbanyak dan memahami apa yang kita lakukan, mengapa kita melakukan, bagaimana kita melakukan dan bagaimana mereka memperlakukan orang lain, dan bagaimana mereka memperlakukan kita dan mengapa, melalui refleksi membawa kepada pembuktian hak peribadi untuk mengubah model tingkah laku, aktiviti, dengan mengambil kira spesifik keadaan.

Refleksi intelektual - subjeknya adalah pengetahuan tentang objek dan cara bertindak dengannya. Refleksi intelektual dipertimbangkan terutamanya berkaitan dengan masalah mengatur proses kognitif pemprosesan maklumat dan pengembangan alat bantu mengajar untuk menyelesaikan masalah khas.

Baru-baru ini, selain empat aspek refleksi ini, terdapat:

  • wujud;
  • budaya;
  • sanogenik.

Objek kajian refleksi eksistensial adalah makna keperibadian yang mendalam dan eksistensial.

Refleksi yang disebabkan oleh pendedahan kepada situasi emosi yang membawa kepada pengalaman ketakutan terhadap kegagalan, perasaan bersalah, malu, benci, dan lain-lain, yang menyebabkan penurunan penderitaan emosi negatif, ditentukan oleh Yu.M. Orlov sebagai sanogenik. Fungsi utamanya adalah untuk mengatur keadaan emosi manusia..

N.I. Gutkina, dalam kajian eksperimen, membezakan jenis refleksi berikut:

  • Logik - refleksi dalam bidang pemikiran, subjeknya adalah kandungan aktiviti individu.
  • Peribadi - refleksi dalam bidang keperluan-keperluan afektif, yang berkaitan dengan pengembangan kesedaran diri.
  • Interpersonal - refleksi berhubung dengan orang lain, yang bertujuan untuk mengkaji komunikasi interpersonal.

Saintis domestik S.V. Kondratyev, B.P. Kovalev membezakan jenis refleksi berikut dalam proses komunikasi pedagogi:

  • Refleksi sosio-perseptual, subjeknya difikirkan semula, diperiksa semula oleh guru mengenai idea dan pendapatnya sendiri yang dibentuknya mengenai pelajar dalam proses berkomunikasi dengan mereka.
  • Refleksi komunikatif - terdiri dalam kesedaran subjek tentang bagaimana dia dirasakan, dinilai, diperlakukan oleh orang lain ("Saya - melalui mata orang lain").
  • Refleksi peribadi - pemahaman tentang kesedaran dan tindakan seseorang, pengetahuan diri.

E.V. Lushpayeva menggambarkan jenis dirinya sebagai "refleksi dalam komunikasi", yang merupakan "sistem hubungan refleksif yang kompleks yang timbul dan berkembang dalam proses interaksi interpersonal".

Penulis mengetengahkan perkara berikut komponen dalam struktur "refleksi dalam komunikasi":

  • refleksi peribadi dan komunikatif (refleksi "I");
  • sosial-persepsi (bayangan ā€œIā€ yang lain);
  • refleksi situasi atau refleksi interaksi.

Kaedah refleksi yang paling biasa adalah ungkapan keyakinan, andaian, keraguan, pertanyaan. Dalam kes ini, semua jenis refleksi diaktifkan dengan syarat mewujudkan sikap untuk memerhatikan dan menganalisis pengetahuan, tingkah laku dan pemahaman seseorang terhadap tingkah laku ini oleh orang lain..

Tahap refleksi. A.V. Karpov mengenal pasti tahap refleksi yang berbeza bergantung pada tahap kerumitan kandungan yang dipantulkan:

  • Tahap 1 - merangkumi penilaian refleksif terhadap keadaan sebenar oleh seseorang, penilaian pemikiran dan perasaannya dalam situasi tertentu, serta penilaian tingkah laku dalam situasi orang lain;
  • Tahap 2 menganggap bahawa subjek membina penilaian tentang apa yang dirasakan orang lain dalam situasi yang sama, apa yang dia fikirkan mengenai situasi itu dan mengenai subjek itu sendiri;
  • Tahap ke-3 merangkumi idea pemikiran orang lain mengenai bagaimana dia dirasakan oleh subjek, dan juga idea bagaimana orang lain memahami pendapat subjek mengenai dirinya;
  • Tahap ke-4 mengandungi idea persepsi orang lain terhadap pendapat subjek mengenai pemikiran orang lain mengenai tingkah laku subjek dalam situasi tertentu.

Bentuk refleksi

Refleksi aktiviti subjek itu dipertimbangkan dalam tiga bentuk utama, bergantung pada fungsi yang dilakukannya dalam masa: refleksi keadaan, retrospektif dan prospektif.

Refleksi situasi bertindak dalam bentuk "motivasi" dan "penilaian kendiri" dan memastikan penglibatan langsung subjek dalam situasi, pemahaman unsur-unsurnya, analisis apa yang sedang berlaku pada masa ini, iaitu refleksi dilakukan "di sini dan sekarang". Keupayaan subjek untuk menghubungkan tindakannya sendiri dengan situasi objektif, menyelaras, mengawal unsur-unsur aktiviti sesuai dengan keadaan yang berubah.

Refleksi retrospektif berfungsi untuk menganalisis dan menilai aktiviti yang sudah selesai, peristiwa yang berlaku pada masa lalu. Kerja reflektif bertujuan untuk kesedaran, pemahaman dan penstrukturan yang lebih lengkap mengenai pengalaman yang diperoleh pada masa lalu, prasyarat, motif, keadaan, tahap dan hasil aktiviti atau tahap individu terjejas. Borang ini boleh digunakan untuk mengenal pasti kemungkinan kesilapan, mencari punca kegagalan dan kejayaan anda sendiri.

Refleksi perspektif merangkumi memikirkan aktiviti masa depan, memahami kemajuan aktiviti, merancang, memilih cara paling berkesan yang dirancang untuk masa depan.

Subjek aktiviti boleh ditunjukkan sebagai individu atau kumpulan yang terpisah.

Berdasarkan ini, I.S. Ladenko menerangkan bentuk refleksi intrasubjektif dan intersubjektif.

Dalam bentuk subjektif dibezakan:

  • pembetulan;
  • selektif;
  • pelengkap.

Refleksi pembetulan bertindak sebagai kaedah menyesuaikan kaedah yang dipilih dengan keadaan tertentu.

Melalui refleksi selektif, satu, dua atau lebih cara untuk menyelesaikan masalah dipilih.

Dengan bantuan refleksi pelengkap, kaedah yang dipilih menjadi rumit dengan menambahkan elemen baru padanya.

Bentuk intersubjektif ditunjukkan:

  • koperasi;
  • berdaya saing;
  • membalas pantulan.

Refleksi koperasi memastikan penyatuan dua atau lebih mata pelajaran untuk mencapai tujuan bersama.

Refleksi persaingan melayani organisasi diri subjek dalam keadaan persaingan atau persaingan mereka.

Menentang refleksi bertindak sebagai alat perjuangan antara dua atau lebih subjek untuk mendominasi atau menaklukkan sesuatu..

Ahli akademik M. K. Tutushkina mengungkapkan makna konsep pantulan, berdasarkan sifat fungsinya - konstruktif dan terkawal. Dari sudut fungsi konstruktif, refleksi adalah proses mencari dan menjalin hubungan mental antara situasi yang ada dan pandangan dunia seseorang di kawasan ini; pengaktifan refleksi untuk memasukkannya ke dalam proses pengaturan diri dalam aktiviti, komunikasi dan tingkah laku. Dari sudut fungsi kawalan, refleksi adalah proses mewujudkan, memeriksa dan menggunakan hubungan antara keadaan yang ada dan pandangan dunia seseorang di kawasan ini; mekanisme untuk mencerminkan atau menggunakan hasil refleksi untuk kawalan diri dalam aktiviti atau komunikasi.

Berdasarkan karya B.A. Zeigarnik, I.N. Semenova, Syu. Stepanov, penulis mengenal pasti tiga bentuk refleksi yang berbeza dalam objek kerja:

  • refleksi dalam bidang kesedaran diri;
  • refleksi cara tindakan;
  • refleksi aktiviti profesional, lebih-lebih lagi, dua bentuk pertama adalah asas untuk pengembangan dan pembentukan bentuk ketiga.

Refleksi dalam bidang kesedaran diri adalah bentuk refleksi yang secara langsung mempengaruhi pembentukan kemampuan deria seseorang. Ia berbeza dalam tiga peringkat:

  1. tahap pertama dikaitkan dengan refleksi dan pembinaan makna peribadi yang seterusnya;
  2. tahap kedua dikaitkan dengan kesedaran diri sebagai personaliti bebas, berbeza dengan yang lain;
  3. tahap ketiga melibatkan kesedaran diri sebagai subjek komunikasi komunikatif, menganalisis kemungkinan dan hasil pengaruh seseorang terhadap orang lain.

Refleksi cara tindakan adalah analisis teknologi yang digunakan seseorang untuk mencapai tujuan tertentu. Kaedah refleksi tindakan bertanggungjawab untuk penggunaan prinsip-prinsip tindakan yang betul yang sudah diketahui oleh orang itu. Analisis ini adalah refleksi (dalam bentuknya yang murni) seperti yang ditunjukkan dalam psikologi klasik, ketika segera setelah tindakan, reflektor menganalisis skema tindakan, perasaan, hasilnya sendiri dan membuat kesimpulan tentang kesempurnaan dan kekurangan..

Refleksi dan refleksi diri sebagai syarat untuk pengembangan peribadi

Membuka literatur psikologi, kita dapat melihat bahawa ahli psikologi sering menasihati untuk melakukan refleksi diri. Tetapi, refleksi dengan kata mudah adalah introspeksi.

Tetapi bagaimana menganalisis aktiviti anda? Dalam artikel sebelumnya, kita membincangkan keseimbangan harga diri antara tinggi dan rendah. Hari ini kita akan melihat konsep refleksi dan refleksi diri. Tentukan mengapa ia begitu penting dalam kehidupan seharian.

Definisi konsep

Refleksi adalah kemahiran manusia, yang terdiri dalam introspeksi dan kesedaran diri terhadap aktiviti seseorang, tingkah laku seseorang, dan juga tindakan.

Semasa refleksi, analisis dan penilaian tindakan di atas berlaku. Merenung apa itu, dengan kata mudah, kita dapat mengatakan bahawa seseorang melihat ke dalam dirinya sendiri dan melihat semua sifat peribadinya dan tingkah laku dalam persekitaran tertentu. Menyedari betul atau tidak betul tindakan.

Pada gilirannya, refleksi diri seperti melihat di cermin dan menggambarkan apa yang anda lihat. Ini adalah kaedah untuk menilai diri anda, kaedah kerja anda dan bagaimana anda belajar. Ringkasnya, "refleksi" bermaksud memikirkan sesuatu. Mencerminkan dan menyusun karya penulisan reflektif diri menjadi elemen penting dalam bentuk kesedaran atau pembelajaran apa pun..

Alat pembangunan peribadi

Usahawan dan jurulatih motivasi Mikhail Levchenko dan Evgeniy Nekoz dalam perbualan video mereka mengenai pentingnya analisis retrospektif (refleksi).

Bagaimana Garry Kasparov berjaya menjadi pemain catur terhebat dan mengapa menyimpan jurnal dapat membantu anda menjadi pemain yang lebih baik?

Kod masa untuk carian pantas:

1:00 Refleksi, apa itu?

3:05 Diary adalah pembantu baru anda

4:45 Perhatikan apa yang berlaku kepada anda setiap hari dan mengenai jurnal terima kasih

7:12 Segala sesuatu yang baru - lama dilupakan

9:45 Perkara utama adalah melakukannya setiap hari

12:10 Bagaimana merancangnya?

Refleksi membantu anda mengembangkan kemahiran dan menilai keberkesanannya, daripada terus melakukan apa yang selalu anda lakukan. Ini adalah mengenai mengemukakan soalan positif mengenai apa yang anda lakukan dan mengapa anda melakukannya. Dan kemudian tentukan apakah ada cara yang lebih baik atau lebih berkesan untuk melakukannya di masa hadapan..

Dalam peranan apa pun, sama ada di rumah atau di tempat kerja, refleksi adalah bahagian penting dalam pembelajaran. Anda tidak akan menggunakan resipi kali kedua jika hidangan tidak berfungsi pada kali pertama, bukan? Anda akan menyesuaikan resipi, atau mencari yang baru dan mungkin lebih baik. Semasa kita belajar, kita dapat terjebak dalam rutin yang mungkin tidak berfungsi dengan berkesan. Merenungkan kemahiran anda sendiri dapat membantu anda mengenal pasti perubahan yang mungkin anda perlukan..

Apa itu amalan reflektif

Bahkan dalam psikologi terdapat konsep seperti amalan refleksif..

Amalan reflektif dalam bentuknya yang paling mudah - berfikir atau merenungkan apa yang anda lakukan.

Ini berkait rapat dengan konsep belajar dengan melakukan, di mana anda berfikir tentang apa yang anda lakukan dan apa yang berlaku, dan dengan melakukannya, tentukan apa yang akan anda lakukan lain kali..

Berbagai akademik telah menyentuh praktik reflektif dan pembelajaran berdasarkan pengalaman, termasuk Chris Argyris.

Orang yang mencipta istilah "pembelajaran berganda" untuk menjelaskan idea bahawa refleksi membolehkan anda melampaui "satu sistem". Kitarkan "Pengalaman, Renungkan, Konseptual, Terapkan" pada kitaran kedua untuk mengenali paradigma baru dan ubah idea anda untuk mengubah apa yang anda lakukan.

Mereka semua sepakat bahawa latihan reflektif adalah kemahiran yang dapat dipelajari dan diasah, yang merupakan berita baik bagi kebanyakan kita..

Latihan reflektif adalah kumpulan kemahiran aktif, dinamik, berdasarkan tindakan dan etika yang digunakan dalam masa nyata dan menangani situasi sebenar, kompleks dan sukar.

Akademik juga cenderung bersetuju bahawa amalan reflektif merapatkan jurang antara "tahap tinggi" teori dan "dataran rendah paya" amalan. Dengan kata lain, ini membantu kita meneroka teori dan menerapkannya pada pengalaman kita dengan cara yang lebih tersusun. Ini boleh menjadi teori formal dari penyelidikan saintifik, atau idea anda sendiri. Ini juga mendorong kita untuk meneroka kepercayaan dan andaian kita sendiri dan mencari jalan keluar untuk masalah..

Jangan menggali masa lalu

Ahli psikologi Nikita Baturin dalam video itu membincangkan mengenai pentingnya refleksi dalam kehidupan seharian dan bagaimana, dari sudut pandang psikologi, ia dapat diterapkan dengan berkesan:

Membangunkan pemikiran kritis dan kreatif

Neil Thompson, dalam bukunya Human Skills, mencadangkan enam langkah:

  1. Baca - buku-buku yang anda kaji atau ingin kaji dan kembangkan
  2. Tanyakan kepada orang lain bagaimana keadaan mereka dan mengapa mereka melakukannya.
  3. Lihat - apa yang berlaku di sekeliling anda
  4. Rasa - Perhatikan emosi anda, apa yang mendorongnya, dan bagaimana anda menangani emosi negatif
  5. Berkomunikasi - Berkongsi pandangan dan pengalaman anda dengan orang lain di organisasi anda
  6. Fikir - Belajar menghargai masa yang dihabiskan untuk memikirkan kerja anda

Dengan kata lain, bukan hanya berfikir yang penting. Anda juga harus mengembangkan pemahaman tentang teori dan praktik, dan meneroka idea orang lain..

Amalan reflektif boleh menjadi aktiviti umum: ia tidak perlu dilakukan sendiri. Sesungguhnya, sebilangan psikolog sosial mencadangkan bahawa pembelajaran hanya berlaku apabila pemikiran diterjemahkan ke dalam bahasa, tulisan atau pertuturan..

  • Ini mungkin menjelaskan mengapa kami berminat untuk mengumumkan pencapaian ini dengan kuat! Walau bagaimanapun, ini juga mempunyai implikasi untuk amalan reflektif dan bermaksud bahawa pemikiran yang tidak diartikulasikan dengan jelas mungkin tidak akan terbawa-bawa..
  • Adalah sukar untuk mencari peluang untuk latihan reflektif kolaboratif di tempat kerja yang sibuk. Sudah tentu, ada yang jelas, seperti wawancara penilaian atau ulasan peristiwa tertentu, tetapi tidak berlaku setiap hari. Oleh itu, anda perlu mencari cara lain untuk mengekspresikan diri dengan kata-kata.
  • Walaupun ini nampaknya agak tidak masuk akal, sangat berguna, terutama pada pandangan pertama, untuk menyimpan catatan pengalaman belajar. Ini bukan mengenai mendokumentasikan kursus rasmi, tetapi mengenai aktiviti dan aktiviti harian.
  • Dan juga mengenai apa yang berlaku, dan kemudian memikirkan tentang apa yang anda pelajari dari mereka dan apa yang boleh atau seharusnya anda lakukan dengan cara yang berbeza. Ini bukan hanya mengenai perubahan: jurnal kajian dan amalan reflektif juga dapat menonjolkan apabila anda melakukan sesuatu yang baik..

Soalan reflektif apa yang perlu anda tanyakan kepada diri sendiri

Untuk akhirnya memahami diri anda, para saintis - psikologi telah membina sejumlah soalan:

  • Kekuatan - Apa kelebihan saya? Contohnya, adakah saya teratur? Saya ingat semua perinciannya?
  • Kelemahan - Apakah kelemahan saya? Contohnya, adakah saya mudah terganggu? Adakah saya memerlukan lebih banyak latihan dengan kemahiran tertentu?
  • Kemahiran - Apa kemahiran yang saya ada dan apa yang saya mahir?
  • Masalah - Masalah apa yang mungkin timbul di tempat kerja atau masalah di rumah? Contohnya, tanggungjawab atau gangguan yang boleh mempengaruhi sekolah atau pekerjaan.
  • Pencapaian - Apa yang telah saya capai?
  • Kebahagiaan - Adakah perkara yang saya tidak senang atau kecewa? Apa yang menggembirakan saya?
  • Penyelesaian - Apa yang boleh saya lakukan untuk menjadi lebih baik dalam bidang ini?

Walaupun refleksi diri mungkin kelihatan sukar pada mulanya, atau mementingkan diri sendiri atau memalukan, kerana ia tidak berlaku secara semula jadi. Dengan latihan biasa, ia akan menjadi lebih mudah bagi anda dan hasil akhirnya dapat menjadi lebih bahagia dan berkesan bagi anda..

Refleksi

Refleksi adalah satu bentuk aktiviti teoritis seseorang yang mencerminkan pandangan atau menyatakan perubahan melalui memahami tindakan peribadinya, dan juga undang-undang mereka. Refleksi keperibadian dalaman mencerminkan aktiviti pengetahuan diri, yang mendedahkan keperibadian dunia rohani individu. Kandungan pantulan ditentukan oleh aktiviti sensori objek. Konsep refleksi merangkumi kesedaran tentang dunia budaya objektif dan dalam pengertian ini, refleksi adalah kaedah falsafah, dan dialektika adalah refleksi akal.

Refleksi dalam psikologi adalah daya tarik subjek untuk dirinya sendiri, terhadap kesadarannya, terhadap hasil kegiatannya sendiri, atau semacam memikirkan semula. Konsep tradisional merangkumi isi, serta fungsi kesedaran seseorang, yang merupakan bahagian dari struktur peribadi (minat, nilai, motif), menghubungkan pemikiran, corak tingkah laku, membuat keputusan, persepsi, mekanisme tindak balas emosi.

Jenis-jenis pantulan

A.A. Karpov, serta penyelidik lain, mengenal pasti jenis refleksi berikut: situasional, retrospektif, prospektif.

Refleksi situasi adalah motivasi dan harga diri yang memastikan penglibatan subjek dalam situasi, serta analisis tentang apa yang berlaku dan pemahaman elemen analisis. Jenis ini dicirikan oleh kemampuan untuk berkorelasi dengan situasi subjek tindakan seseorang sendiri, kemampuan untuk mengawal dan mengkoordinasikan unsur-unsur aktiviti bergantung pada perubahan keadaan.

Refleksi keperibadian retrospektif adalah analisis peristiwa, aktiviti yang dilakukan pada masa lalu.

Refleksi prospektif memikirkan aktiviti yang akan datang, merancang, membentangkan kursus aktiviti, memilih cara yang paling berkesan untuk melaksanakannya, meramalkan hasil yang mungkin.

Penyelidik lain membezakan refleksi asas, saintifik, falsafah, psikologi, sosial. Tujuan asas adalah pertimbangan, serta analisis keperibadian tindakan dan pengetahuan mereka sendiri. Jenis ini adalah ciri khas setiap individu, kerana setiap orang memikirkan sebab-sebab kesalahan dan kegagalan untuk mengubah idea-idea mengenai persekitaran dan dunia, memperbaiki kesalahan, dan mencegahnya di masa depan. Keadaan ini membolehkan anda belajar dari kesalahan peribadi..

Refleksi saintifik bertujuan untuk kajian kritis kaedah saintifik, kajian pengetahuan saintifik, pada kaedah memperoleh hasil saintifik, pada prosedur untuk membuktikan hukum dan teori saintifik. Keadaan ini dinyatakan dalam metodologi pengetahuan saintifik, logik, psikologi kreativiti saintifik..

Refleksi sosial adalah pemahaman individu lain melalui pemikiran untuknya. Ia disebut sebagai pengkhianatan dalaman. Idea tentang apa yang orang lain fikirkan tentang individu itu penting dalam kognisi sosial. Ini adalah pengetahuan yang lain (tetapi saya fikir), kerana mereka memikirkan saya dan pengetahuan tentang diri saya semestinya melalui pandangan orang lain. Lingkaran sosial yang luas membolehkan seseorang mengetahui banyak tentang dirinya.

Refleksi falsafah

Jenis yang paling tinggi adalah refleksi falsafah, termasuk refleksi dan penaakulan tentang asas-asas budaya manusia, serta makna keberadaan manusia..

Keadaan refleksi Socrates dianggap sebagai kaedah pengetahuan diri individu yang paling penting, dan juga asas pengembangan rohani. Ini adalah kemampuan penilaian kendiri kritis yang merupakan ciri pembezaan individu yang paling penting sebagai orang yang rasional. Berkat keadaan ini, khayalan dan prasangka manusia dihapuskan, kemajuan rohani manusia menjadi nyata.

Pierre Teilhard de Chardin menyedari bahawa keadaan refleksif membezakan manusia dengan haiwan dan membolehkan individu itu bukan sahaja mengetahui sesuatu, tetapi juga memungkinkan untuk mengetahui tentang pengetahuannya.

Ernst Cassirer percaya bahawa refleksi dinyatakan dalam kemampuan untuk mengasingkan beberapa elemen stabil dari semua fenomena deria untuk pengasingan dan memusatkan perhatian pada mereka..

Refleksi psikologi

A. Busemann adalah salah satu yang pertama dalam psikologi yang mempertimbangkan keadaan refleksif, yang menafsirkannya sebagai pemindahan pengalaman dari dunia luar kepada dirinya sendiri.

Penyelidikan psikologi mengenai refleksi ada dua:

- cara penyelidik memahami asasnya, serta hasil penyelidikan;

- hak milik asas subjek, di mana ada kesedaran, serta peraturan hidupnya.

Refleksi dalam psikologi adalah pemikiran seseorang, yang tujuannya adalah untuk mempertimbangkan dan menganalisis kegiatannya sendiri, dirinya, keadaannya sendiri, peristiwa masa lalu, tindakan.

Kedalaman keadaan dikaitkan dengan minat individu dalam proses ini, serta kemampuan untuk menonjolkan perhatiannya ke tahap yang lebih rendah atau lebih besar, yang dipengaruhi oleh pendidikan, idea tentang moral, pengembangan perasaan moral, tahap penguasaan diri. Adalah dipercayai bahawa individu dari kumpulan profesional dan sosial yang berbeza berbeza dalam penggunaan kedudukan reflektif mereka. Harta ini dianggap sebagai perbualan atau semacam dialog dengan diri sendiri, serta kemampuan individu untuk mengembangkan diri..

Refleksi adalah pemikiran yang diarahkan ke arah pemikiran atau ke arah dirinya sendiri. Ia dapat dilihat sebagai fenomena genetik sekunder yang timbul dari praktik. Ini adalah amalan yang melampaui batasan diri sendiri, serta mengubah amalan itu menjadi diri sendiri. Psikologi pemikiran kreatif dan kreativiti menafsirkan proses ini sebagai pemikiran semula dan pemahaman oleh subjek pengalaman stereotaip.

Kajian mengenai hubungan antara keperibadian individu, keadaan refleksif, kreativiti, memungkinkan kita untuk membincangkan masalah keunikan kreatif keperibadian, dan juga perkembangannya. E. Husserl, klasik pemikiran falsafah, menyatakan bahawa kedudukan refleksif adalah cara melihat, yang berubah dari arah objek.

Ciri-ciri psikologi keadaan ini termasuk kemampuan untuk mengubah kandungan kesedaran, dan juga mengubah struktur kesedaran..

Memahami refleksi

Psikologi Rusia mengenal pasti empat pendekatan untuk mempelajari pemahaman refleksi: kooperatif, komunikatif, intelektual (kognitif), peribadi (psikologi umum).

Koperasi adalah analisis jenis aktiviti subjek-subjek, reka bentuk aktiviti kolektif yang bertujuan untuk menyelaraskan kedudukan profesional, serta peranan kumpulan mata pelajaran atau kerjasama tindakan bersama.

Komunikatif adalah komponen komunikasi yang dikembangkan, serta persepsi interpersonal, sebagai kualiti khusus kognisi seseorang oleh individu.

Intelektual atau kognitif adalah kemampuan subjek untuk menganalisis, mengasingkan, menghubungkan tindakannya sendiri dengan situasi objektif, dan juga mempertimbangkannya bergantung pada kajian mekanisme pemikiran.

Peribadi (psikologi umum) - ini adalah pembinaan imej baru "I" anda, dalam proses komunikasi dengan individu lain, serta aktiviti yang kuat dan pengembangan pengetahuan baru mengenai dunia.

Refleksi peribadi terdiri daripada mekanisme psikologi untuk mengubah kesedaran individu. A.V. Rossokhin percaya bahawa aspek ini adalah proses aktif subjektif untuk menghasilkan makna, yang didasarkan pada keunikan kemampuan seseorang untuk menyedari yang tidak sedar. Ini adalah pekerjaan dalaman yang mengarah pada pembentukan strategi baru, metode dialog internal, untuk perubahan formasi semantik nilai, penyatuan keperibadian menjadi baru, dan juga keadaan yang tidak terpisahkan.

Refleksi aktiviti

Refleksi dianggap sebagai kemahiran khusus, yang terdiri dari kemampuan untuk mengetahui fokus perhatian, dan juga untuk mengesan keadaan psikologi, pemikiran, sensasi. Ini memberikan kesempatan untuk mengamati diri sendiri seolah-olah dari sisi melalui mata orang luar, memungkinkan seseorang untuk melihat dengan tepat apa perhatian dan fokusnya. Psikologi moden di bawah konsep ini bermaksud setiap pemikiran individu, yang bertujuan untuk introspeksi. Ini adalah penilaian keadaan, tindakan, refleksi anda terhadap sebarang peristiwa. Kedalaman introspeksi bergantung pada tahap moral, pendidikan seseorang, kemampuannya untuk mengawal dirinya sendiri.

Refleksi aktiviti adalah sumber utama kemunculan idea baru. Keadaan refleksif, yang memberikan bahan tertentu, kemudian dapat digunakan untuk pengamatan, dan juga kritikan. Individu berubah sebagai hasil introspeksi dan kedudukan refleksif mewakili mekanisme yang membuat pemikiran tersirat eksplisit. Dalam keadaan tertentu, keadaan refleksif menjadi sumber untuk memperoleh pengetahuan yang lebih mendalam daripada apa yang kita miliki. Perkembangan profesional seseorang secara langsung berkaitan dengan keadaan ini. Pembangunan itu sendiri berlaku bukan sahaja dari segi teknikal, tetapi juga dari segi intelek dan juga secara peribadi. Seseorang yang refleksinya asing, tidak mengawal hidupnya dan sungai kehidupan membawanya ke arah arus.

Refleksi aktiviti membolehkan individu menyedari apa yang sedang dilakukan oleh personaliti sekarang, di mana ia berada dan di mana ia perlu bergerak agar dapat berkembang. Keadaan refleksif yang bertujuan untuk memahami sebab-sebab, serta alasan untuk penilaian peribadi, sering disebut sebagai falsafah.

Refleksi aktiviti penting bagi seseorang yang terlibat dalam kerja intelektual. Ia diperlukan semasa interaksi kumpulan interpersonal diperlukan. Contohnya, pengurusan merujuk kepada kes ini. Refleksi mesti dibezakan dari kesedaran diri keperibadian.

Tujuan renungan

Tidak ada pembelajaran tanpa renungan. Individu yang mengulangi aktiviti yang dicadangkan dalam sampel seratus kali mungkin masih tidak belajar apa-apa.

Tujuan refleksi adalah untuk mengenal pasti, mengingat dan menyedari komponen aktiviti. Ini adalah jenis, makna, kaedah, cara menyelesaikannya, masalah, hasil yang diperoleh. Tanpa memahami kaedah pembelajaran, mekanisme kognisi, pelajar tidak dapat menyesuaikan pengetahuan yang mereka perolehi. Pembelajaran berlaku apabila refleksi berpandu disambungkan, berkat skema aktiviti yang disorot, iaitu cara menyelesaikan masalah praktikal.

Perasaan refleksif adalah pengalaman dalaman, cara pengetahuan diri, dan alat yang diperlukan untuk berfikir. Refleksi paling relevan dalam pembelajaran jarak jauh.

Perkembangan refleksi

Perkembangan refleksi sangat penting untuk mengubah individu yang berfikiran waras menjadi lebih baik. Pembangunan merangkumi cara-cara berikut:

- menganalisis tindakan peribadi setelah semua peristiwa penting, serta membuat keputusan yang sukar;

- cuba menilai diri anda dengan secukupnya;

- fikirkan bagaimana anda bertindak dan bagaimana tindakan anda dilihat di mata orang lain, menilai tindakan anda dari segi kemungkinan mengubah sesuatu, menilai pengalaman yang diperoleh;

- cubalah menamatkan hari kerja anda dengan analisis peristiwa, secara mental menjalani semua episod hari yang keluar, terutamanya menumpukan perhatian pada episod yang anda tidak cukup berpuas hati, dan menilai semua momen yang tidak berjaya dengan mata pemerhati luar;

- secara berkala memeriksa pendapat peribadi anda mengenai orang lain, menganalisis seberapa banyak kepercayaan peribadi yang salah atau betul.

- berkomunikasi lebih banyak dengan orang yang berbeza dengan anda, yang mempunyai sudut pandang yang berbeza daripada anda, kerana setiap percubaan untuk memahami orang yang berbeza memberi peluang untuk mengaktifkan refleksi.

Mencapai kejayaan membolehkan kita membincangkan perkembangan kedudukan reflektif. Seseorang tidak perlu takut untuk memahami individu lain, kerana ini tidak bertindak sebagai penerimaan kedudukannya. Penglihatan situasi yang mendalam dan luas menjadikan fikiran anda paling fleksibel, membolehkan anda mencari penyelesaian yang koheren dan berkesan. Untuk menganalisis tindakan peribadi, gunakan masalah yang timbul pada waktu tertentu. Dalam situasi yang paling sukar, mungkin anda harus mencari bahagian komik dan paradoksikaliti. Sekiranya anda melihat masalah anda dari sudut yang berbeza, maka anda akan melihat sesuatu yang lucu mengenainya. Kemahiran ini menunjukkan tahap reflektif yang tinggi. Adalah sukar untuk mencari sesuatu yang lucu dalam masalah ini, tetapi akan membantu menyelesaikannya.

Enam bulan kemudian, ketika anda mengembangkan kemampuan untuk refleksif, anda akan melihat bahawa anda telah menguasai kemampuan untuk memahami orang dan juga diri anda. Anda akan terkejut kerana anda dapat meramalkan tindakan orang lain, serta menjangkakan pemikiran. Anda akan merasakan kemasukan kekuatan yang kuat dan belajar memahami diri anda.

Refleksi adalah senjata yang berkesan dan halus. Arah ini dapat dikembangkan tanpa henti, dan kemampuannya dapat digunakan dalam berbagai bidang kehidupan..

Pembangunan refleksi keperibadian bukanlah tugas yang mudah. Sekiranya timbul kesulitan, maka tingkatkan kemahiran komunikasi yang memastikan perkembangan sikap reflektif.

Pengarang: Ahli psikologi praktikal N.A Vedmesh.

Penceramah Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"