Gangguan afektif spektrum depresi, bipolar dan manik

Gangguan mood, atau gangguan mood, adalah nama umum untuk sekumpulan gangguan mental yang berkaitan dengan pelanggaran pengalaman dalaman dan ekspresi luaran mood seseorang (mempengaruhi).

Kelainan ini dinyatakan dalam perubahan dalam suasana emosi dan mood: kegembiraan berlebihan (mania) atau kemurungan. Seiring dengan mood, tahap aktiviti individu juga berubah. Keadaan ini memberi kesan yang besar terhadap tingkah laku manusia dan fungsi sosial, boleh menyebabkan ketidakselarasan.

Pengelasan moden

Terdapat dua gangguan mood utama yang terpolarisasi dalam manifestasi mereka. Keadaan ini adalah kemurungan dan mania. Klasifikasi gangguan afektif mengambil kira kehadiran atau ketiadaan episod manik dalam sejarah pesakit..

Klasifikasi yang paling banyak digunakan adalah dengan mengenal pasti tiga bentuk pelanggaran.

Gangguan Spektrum Depresif

Gangguan depresi adalah gangguan mental di mana keterbelakangan motorik, pemikiran negatif, mood rendah dan ketidakmampuan untuk mengalami rasa gembira ditunjukkan. Jenis gangguan kemurungan berikut dibezakan:

  • gangguan kemurungan utama (kemurungan klinikal) - keadaan kemurungan yang teruk, yang dicirikan oleh sebilangan besar gejala terang dan terpendam yang menampakkan diri secara intensif;
  • kemurungan kecil - serupa dengan kemurungan klinikal, tetapi keparahan gejala kurang ketara;
  • atipikal depresi - gejala khas kemurungan disertai oleh kereaktifan emosi;
  • kemurungan psikotik - berlakunya halusinasi dan idea khayalan terhadap latar belakang kemurungan;
  • kemurungan melankolik - disertai oleh anhedonia, rasa bersalah dan kesan penting;
  • kemurungan tidak berfungsi - gangguan disertai dengan gangguan fungsi motor;
  • kemurungan selepas bersalin - gangguan berlaku dalam tempoh selepas bersalin;
  • kemurungan berulang - dicirikan oleh jangka masa pendek dan kekerapan episod kemurungan.

Juga, gangguan afektif bermusim diserlahkan sebagai item yang berasingan, lebih banyak mengenai hal itu dalam video:

Gangguan spektrum manik

  1. Mania klasik adalah keadaan patologi yang dicirikan oleh mood yang meningkat, pergolakan mental, dan peningkatan aktiviti fizikal. Keadaan ini berbeza dengan peningkatan psiko-emosi yang biasa, dan bukan disebabkan oleh sebab yang dapat dilihat.
  2. Hypomania adalah bentuk mania klasik yang ringan, dengan gejala yang kurang teruk.

Gangguan spektrum bipolar

Gangguan bipolar (nama lama adalah manik-depresi psikosis) adalah gangguan mental di mana terdapat penggantian fasa manik dan depresi. Episod saling menggantikan, atau bergantian dengan selang "ringan" (keadaan kesihatan mental).

Ciri gambaran klinikal

Manifestasi gangguan afektif berbeza dan bergantung pada bentuk gangguan tersebut.

Gangguan kemurungan

Gangguan kemurungan utama dicirikan oleh:

  • penguasaan mood rendah;
  • kehilangan minat terhadap hobi dan perkara kegemaran;
  • keletihan cepat;
  • penurunan tumpuan perhatian;
  • kurang keyakinan diri;
  • perlunya penghinaan diri, rasa bersalah;
  • persepsi negatif terhadap masa depan;
  • keinginan untuk mencederakan diri sendiri, kecacatan, kecenderungan bunuh diri;
  • gangguan tidur;
  • masalah dengan selera makan, penurunan berat badan;
  • penurunan ingatan;
  • masalah seksual.

Gejala jenis gangguan mood lain pada spektrum depresi termasuk:

  1. Dengan kemurungan melankolik, daya tarikan mempengaruhi diperhatikan - sensasi fizikal kesakitan pada solar plexus, yang disebabkan oleh melankolis dalam. Terdapat rasa bersalah yang meningkat.
  2. Kemurungan psikopat mempunyai halusinasi dan khayalan.
  3. Dengan kemurungan tidak berfungsi, fungsi motor pesakit terganggu. Ini terwujud dalam pergerakan yang tidak stabil, tanpa tujuan dan tidak normal..
  4. Gejala-gejala kemurungan postpartum mirip dengan gangguan kemurungan utama. Kriteria untuk menilai keadaan ini adalah kemurungan postnatal, yang menunjukkan perkembangan patologi pada masa selepas bersalin.
  5. Dengan kemurungan kecil, gejala gangguan kemurungan utama diperhatikan, tetapi mereka kurang kuat, dan tidak mempengaruhi fungsi sosial dan kehidupan pesakit secara signifikan..
  6. Gejala serupa diperhatikan dalam gangguan berulang, perbezaan utama adalah tempoh keadaan. Episod kemurungan berlaku sekejap-sekejap dan berlangsung dari 2 hari hingga 2 minggu. Sepanjang tahun, episod berulang beberapa kali dan tidak bergantung pada kitaran haid (pada wanita).
  7. Dalam bentuk gangguan mood yang tidak biasa, gejala kemurungan klinikal dilengkapi dengan kereaktifan emosi, peningkatan selera makan, kenaikan berat badan, dan peningkatan rasa mengantuk.

Gangguan bipolar

Pesakit mempunyai pergantian tempoh penurunan mood (kemurungan) dan peningkatan aktiviti (mania). Fasa-fasa dapat bertukar antara satu sama lain dengan cukup cepat.

Tempoh rata-rata satu tempoh adalah sekitar 3-7 bulan, namun dapat beberapa hari dan beberapa tahun, sementara fasa kemurungan selalunya tiga kali lebih lama daripada yang manik. Fasa manik boleh menjadi episod tunggal dengan latar belakang keadaan depresi.

Gangguan bipolar dalam tempoh manik mempunyai gejala berikut:

  • hyperthymia - mood yang meningkat, harga diri;
  • peningkatan aktiviti fizikal;
  • pecutan aktiviti mental, proses berfikir.

Fasa kemurungan dicirikan oleh gejala yang bertentangan:

  • mood rendah;
  • kelajuan proses pemikiran yang berkurang;
  • penurunan aktiviti fizikal, kelesuan.

Dalam gangguan bipolar, tahap kemurungan muncul untuk jangka masa yang lebih lama. Terdapat peningkatan keadaan dan mood pesakit pada waktu petang, dan lebih teruk pada waktu pagi..

Fasa depresi dapat dinyatakan sebagai kemurungan:

  • tidak tipikal;
  • kosong;
  • hipokondriakal;
  • khayalan;
  • gelisah;
  • ubat bius.

Gejala Gangguan Spektrum Manik

Mania klasik mempunyai gejala berikut:

  1. Hiperbia. Peningkatan aktiviti fizikal diperhatikan. Ini sering kali terserlah dalam penghapusan aktiviti dan keinginan untuk bersenang-senang dengan dadah, alkohol, makanan, hubungan seksual yang tidak teratur. Hal ini juga dapat dinyatakan dalam memulai sejumlah besar kes yang tidak membawa hasil..
  2. Tachypsychia. Aliran pemikiran memproses dengan kelajuan yang meningkat secara tidak normal. Terdapat kelewatan minimum antara pemikiran; kriteria minimum diperlukan untuk kemunculan persatuan. Oleh kerana tidak berfokus pada konsentrasi, pertuturan menjadi tidak sesuai, tetapi dianggap oleh pesakit sebagai logik. Idea mengenai kehebatan anda sendiri, penolakan tanggungjawab dan rasa bersalah timbul.
  3. Hyperthymia. Pesakit mengembangkan harga diri yang tidak terlalu tinggi, dia membesar-besarkan prestasi dan martabatnya sendiri, merasakan keunggulan dan kesempurnaannya. Pesakit memenuhi percanggahan dengan kemarahan, mudah marah. Pada waktu yang sama, tidak ada perasaan ditinggalkan, melankolis, walaupun ada alasan objektif.

Di hypomania, semua gejala gangguan manik terdapat, tetapi tahapnya tidak mempengaruhi fungsi sosial dan tingkah laku individu tersebut. Tidak ada gejala psikotik: halusinasi, khayalan keagungan. Tiada gangguan tingkah laku atau gairah yang ketara.

Tanda-tanda khas hipomania merangkumi:

  • keadaan kerengsaan yang tidak normal bagi pesakit, atau peningkatan mood sekurang-kurangnya 4 hari;
  • manifestasi peningkatan aktiviti fizikal;
  • bicara, bersahabat, akrab bukan ciri individu;
  • gangguan kepekatan;
  • gangguan tidur (keperluan untuk tidur dikurangkan);
  • peningkatan aktiviti seksual;
  • melulu dan tidak bertanggungjawab terhadap tingkah laku.

Gangguan mood kronik

Gangguan afektif kronik:

  1. Dysthymia adalah gangguan kronik yang serupa dengan kemurungan klinikal, tetapi simptomnya kurang sengit dan lama. Dysthymia berlangsung sekurang-kurangnya 2 tahun, dengan dominasi keadaan depresi. Oleh kerana tempoh keadaan ini, sebahagian daripadanya keliru dengan adanya sifat watak yang sesuai pada seseorang.
  2. Cyclothymia adalah gangguan afektif yang serupa dengan gangguan bipolar, di mana terdapat perubahan keadaan kemurungan ringan dan hipertimia (kadang-kadang hipomania). Terdapat tempoh kesihatan mental antara episod keadaan afektif. Gejala siklothymia kurang teruk daripada gangguan bipolar, tetapi serupa dalam banyak cara. Perbezaan utama adalah dalam pelbagai tahap intensiti manifestasi, siklothymia tidak mempengaruhi fungsi sosial pesakit secara signifikan..
  3. Hyperthymia - mood yang tidak munasabah, dengan kekuatan dan keceriaan yang luar biasa, aktiviti dalam bidang sosial, kehadiran optimisme dan harga diri yang tinggi tidak sesuai dengan keadaan sebenar.
  4. Hipotimia - mood rendah berterusan, penurunan aktiviti fizikal, penurunan emosi.
  5. Kebimbangan kronik adalah keadaan kegelisahan dalaman, jangkaan berterusan terhadap kejadian negatif. Ia disertai dengan kegelisahan motor dan reaksi autonomi. Kemungkinan peralihan ke keadaan ketakutan panik.
  6. Apathy adalah keadaan tidak peduli sepenuhnya terhadap diri sendiri, peristiwa dan orang di sekeliling anda. Pesakit tidak mempunyai aspirasi, keinginan, dia tidak aktif.

Cara mendiagnosis gangguan tersebut?

Gangguan mood dikenal pasti dengan pengambilan sejarah dan penilaian psikiatri yang lengkap. Kajian mengenai ciri-ciri aktiviti mental pesakit dijalankan, untuk ini pemeriksaan perubatan dan psikologi ditetapkan.

Pemeriksaan perubatan yang lebih lengkap juga boleh diresepkan untuk membezakan gangguan mood dari penyakit lain: penyakit neurologi (epilepsi, tumor otak, sklerosis berganda), patologi endokrin, gangguan mental dengan manifestasi afektif (skizofrenia, gangguan keperibadian organik).

Dalam kes gangguan organik yang bersifat organik, pesakit mengalami penurunan kemampuan mental dan gangguan kesedaran.

Penjagaan kesihatan

Pilihan kursus terapi bergantung pada bentuk gangguan afektif, tetapi dalam keadaan apa pun, pesakit disarankan untuk menjalani rawatan pesakit luar.

Pesakit diberi sesi ubat dan psikoterapi. Pemilihan ubat dilakukan bergantung pada gejala yang ada.

Terapi untuk gangguan afektif depresi

Kursus rawatan utama termasuk penggunaan perencat selektif dan bukan selektif pengambilan norepinefrin dan serotonin.

Kebimbangan dikawal oleh:

Dengan peningkatan manifestasi melankolis, berikut ditetapkan:

  • mengaktifkan antidepresan (Nortriptyline, Anafranil, Protriptyline);
  • perencat monoamine oksidase bukan selektif (Tranilcypramil);
  • normotimik (Finlepsin).

Sebagai terapi tambahan, dan juga dalam hal ketidakefektifan rawatan ubat, terapi elektrokonvulsif digunakan.

Terapi untuk gangguan manik

Untuk rawatan gangguan afektif manik yang digunakan:

Rawatan untuk gangguan bipolar

Pemilihan ubat untuk menghilangkan fasa kemurungan memerlukan perhatian khusus, kerana pemilihan antidepresan yang salah dapat menyebabkan peningkatan kegelisahan, kecenderungan bunuh diri, kelesuan.

Dengan sifat kemurungan melankolik, manifestasi kelesuan, ubat perangsang diresepkan (Bupropion, Venlafaxine, Fluoxetine, Citalopram).

Dengan kegelisahan yang meningkat, antidepresan penenang digunakan (Mirtazapine, Escitalopram, Paroxetine).

Dengan gabungan gejala kelesuan dan kegelisahan, perencat pengambilan serotonin selektif (Zoloft), ubat penenang ditetapkan.

Terapi fasa manik dijalankan dengan bantuan normotimik. Semasa mengambil antipsikotik klasik dan atipikal, terdapat risiko mengalami kemurungan, gangguan ekstrapiramidal neuroleptik, akathisia.

Sebagai tambahan kepada rawatan ubat, perlu menghadiri sesi psikoterapi individu dan kumpulan. Jenis psikoterapi yang paling berkesan untuk gangguan afektif adalah:

  • keluarga;
  • tingkah laku;
  • interpersonal;
  • menyokong;
  • kognitif;
  • terapi gestalt;
  • psikodrama.

"Penyakit mood": gangguan dysthymic. Bahagian 1

Bagaimana mengenali penyakit ini?

Suram, apatis, pasif, sedih, lesu - kata-kata ini, mungkin, menggambarkan keadaan orang yang menderita gangguan dysthymic. Dengan gangguan dysthymic, bukan sahaja emosi, tetapi juga keadaan fizikal seseorang terjejas. Selama beberapa tahun, seseorang tidak mengalami kegembiraan - hanya kemurungan yang tidak henti-hentinya.

Gangguan dysthymic, juga dikenali sebagai dysthymia, adalah bentuk kemurungan yang ringan dan kronik. Gangguan ini dianggap kronik kerana muncul pada usia dini dan kekal selama beberapa tahun kehidupan manusia. Sukar untuk melihat gangguan dysthymic - bahkan seseorang yang menderita dysthymia sendiri mungkin menganggap kemurungan berterusan dan mood buruk adalah perkara biasa.

Selain berada dalam mood yang tidak baik, dysthymia dicirikan oleh gejala khas kemurungan - harga diri yang rendah, kekurangan tenaga, dan gangguan tidur. Walau bagaimanapun, orang itu kelihatan sihat sepenuhnya..

Jika tidak dirawat, dysthymia boleh berkembang menjadi jenis kemurungan yang lebih serius - MDD, gangguan kemurungan utama - jika tidak dirawat. Gabungan dysthymia dan MDD dikenali sebagai "double depression". Seseorang yang menderita jenis kemurungan kemurungan ini boleh menjadi ancaman kepada diri mereka sendiri dan orang-orang di sekitarnya. Dalam keadaan ini, diperlukan rawatan di hospital..

Gejala Gangguan Dysthymic

Gejala utama gangguan dysthymic adalah kemurungan kronik, yang dialami seseorang hampir setiap hari selama beberapa tahun. Untuk kanak-kanak dan remaja, tempoh ini adalah sehingga satu tahun, untuk orang dewasa - sehingga dua tahun. Di samping itu, gangguan dysthymic disertai oleh sejumlah gejala lain..

  • Ketidakupayaan untuk menikmati hidup dan bersenang-senang.
  • Selera makan yang teruk atau makan berlebihan.
  • Insomnia.
  • Kekurangan tenaga, keletihan berterusan.
  • Kurang keyakinan diri.
  • Kekurangan minat terhadap apa sahaja.
  • Ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian, sukar membuat keputusan.
  • Merasakan diri anda yang tidak berdaya, putus asa, tidak berharga.
  • Rasa bersalah.
  • Gangguan fizikal - sakit kepala, kekejangan, masalah pencernaan yang tidak dapat diubati.

Penyebab gangguan dysthymic

Punca sebenar gangguan dysthymic belum dapat dijelaskan. Para penyelidik telah mengaitkan perkembangan dysthymia dengan beberapa faktor utama.

Pautan kimia: Kajian telah menunjukkan bahawa orang yang mengalami gangguan sintetik mempunyai mekanisme semula jadi yang terganggu untuk menghasilkan serotonin kimia, yang bertanggungjawab untuk membuat emosi dan membuat keputusan.

Gen: Orang yang mempunyai ahli keluarga dengan gangguan kemurungan sebelumnya lebih cenderung mengalami gangguan dysthymic. Faktor biologi dan genetik meningkatkan risiko rata-rata tiga kali, dan faktor lain, seperti tekanan atau persekitaran, boleh mencetuskan gangguan.

Persekitaran: Situasi sukar untuk ditangani, kekurangan sokongan emosi menyebabkan perkembangan dysthymia. Faktor ini sangat penting pada usia dini - kurangnya kasih sayang dan perhatian daripada ibu bapa, penderaan fizikal atau seksual, tekanan psikologi yang berlebihan dari ibu bapa menyebabkan perkembangan harga diri yang rendah dan persepsi negatif.

Cara mengesan dysthymia?

Wanita lebih berisiko mengalami gangguan dysthymic berbanding lelaki. Memahami gejala dan mengenali perubahan pada peringkat awal dapat membantu mengenal pasti gangguan dysthymic. Kekurangan rawatan, penyalahgunaan alkohol atau dadah boleh menyebabkan masalah kesihatan yang lebih serius.

Apa yang mesti membimbangkan?

Perubahan selera makan: kurang selera makan atau makan berlebihan. Sekiranya tidak dirawat, perubahan ini boleh menyebabkan gangguan serius, seperti anoreksia atau bulimia..

Perubahan tabiat tidur: Depresi dan tidur terlalu lama berkait rapat. Bagi mereka yang menderita kemurungan, tidur adalah sejenis cara untuk mengelakkan tekanan setiap hari. Bahkan tidur yang berpanjangan tidak membawa kelegaan: orang yang menderita kemurungan masih merasa letih dan mengantuk. Kebalikan dari tidur yang berpanjangan adalah insomnia sporadis atau kronik.

Sikap Pasif: Sering kali, orang yang mengalami masalah kemurungan mengadu keletihan berterusan. Selalunya, orang seperti itu merasa tidak senang, mereka tidak dapat menikmati aktiviti yang mereka gemari sebelumnya, mereka cenderung mengasingkan diri dari orang lain.

Perasaan tidak selamat: walaupun dalam perbualan sederhana dengan orang yang menderita dysthymia, anda dapat mengetahui imej diri mereka: harga diri rendah, kurang keyakinan diri, perasaan tidak berharga selalu menyertai gangguan dysthymic.

Kurang perhatian dan tumpuan: seseorang yang menderita gangguan dysthymic mengalami kesukaran untuk berusaha menumpukan perhatian, memproses maklumat, atau membuat keputusan. Di samping itu, banyak orang mengalami masalah ingatan dengan terus melupakan maklumat..

Perubahan emosi: Kesedihan berterusan tanpa sebab yang jelas, air mata, tanda-tanda peningkatan kerengsaan, perasaan tidak berdaya dan putus asa, kekurangan perhatian terhadap penampilan seseorang dan kebersihan standard adalah perubahan emosi yang paling biasa dalam gangguan dysthymic.

Untuk pertanyaan perubatan, pastikan anda berjumpa doktor terlebih dahulu

PENYAKIT MOOD

Kekerapan

Prevalensi pelbagai bentuk gangguan mood adalah 25%, dan risiko kejadiannya selama hidup adalah 8-9%. Wanita jatuh sakit 2 kali lebih kerap dengan dominasi varian depresi. Hanya 20% pesakit yang pergi ke institusi perubatan, separuh daripadanya tidak menyedari sifat penyakit mereka dan menimbulkan keluhan somatik, dan hanya 30% yang diakui oleh doktor. 25% pesakit mendapat terapi yang mencukupi.

Pengelasan

• Gangguan mood utama.
• Gangguan kemurungan
• Gangguan kemurungan utama
• Melankolis
• Gangguan kemurungan utama bermusim
• Gangguan dysthymic
• Kemurungan berganda.
• Gangguan Bipolar
• Gangguan Bipolar I
• Gangguan Bipolar II
• Gangguan bipolar dengan episod bergantian yang cepat
• Gangguan siklotimik.
• Gangguan mood sekunder - berkembang akibat penyakit somatik, neurologi dan mental, serta faktor tekanan.

Kaedah penyelidikan

• Kaedah makmal
• Ujian darah dan air kencing am
• Ujian penekanan dexamethasone
• Pemeriksaan fungsi tiroid
• Penentuan kandungan vitamin B12, asid folik
• Kaedah khas
• ECG
• EEG
• CT / MRI
• Kaedah psikologi
• Skala Penilaian Kendiri Tsung
• Skala Depresi Hamshton
• Ujian Rorschach
• Ujian kemunculan tematik.

Diagnosis pembezaan

• Keadaan neurologi (contohnya, epilepsi, hidrosefalus, migrain, sklerosis berganda, narkolepsi, tumor otak)
• Gangguan endokrin (contohnya, sindrom adrenogenital, hiperaldosteronisme)
• Penyakit mental (mis. Demensia, skizofrenia, gangguan keperibadian, gangguan skizo, gangguan penyesuaian dengan mood depresi).

Rawatan

Prinsip asas
• Menggabungkan terapi ubat dengan psikoterapi
• Pemilihan ubat secara individu bergantung kepada gejala, keberkesanan dan toleransi ubat yang berlaku. Menetapkan dos ubat kecil dengan peningkatan secara beransur-ansur
• Meresepkan untuk memburukkan lagi ubat yang berkesan lebih awal
• Memulakan rawatan untuk gangguan kemurungan dengan trisiklik, antidepresan tetrasiklik atau perencat pengambilan serotonin neuron
• Pertimbangan semula rejimen rawatan sekiranya tidak berlaku dalam 4-6 minggu
• Terapi pemeliharaan dengan antidepresan selama 6 bulan untuk mencegah kambuh.

Sinonim

F30-F39 Gangguan mood (gangguan afektif)

Buku panduan penyakit. 2012.

Lihat apa "MOOD DISORDERS" dalam kamus lain:

Gangguan mood - nyata dalam dua varian: gejala dengan peningkatan dan penurunan emosi. Gangguan dengan peningkatan emosi merangkumi hipertimia, hipotimia, dysphoria, kegelisahan, euforia, dan kelemahan emosi. Hyperthymia dicirikan oleh...... Ensiklopedia Psikologi dan Pedagogi

Gangguan Mood - Istilah umum untuk semua gangguan mental yang mempengaruhi keadaan emosi seseorang. Menurut klasifikasi OBMIS, terdapat dua kategori utama gangguan mood: gangguan kemurungan dan bipolar. Psikologi. Kamus Ya...... ensiklopedia psikologi yang hebat

Gangguan Mood (Gangguan Afektif) (F30 - F39) - Rupa-rupanya, perbincangan mengenai klasifikasi gangguan mood akan berterusan di kalangan psikiatri sehingga kaedah sindrom klinikal pembahagi sedemikian dikembangkan yang sekurang-kurangnya sebahagiannya berdasarkan fisiologi atau...... Klasifikasi mental gangguan ICD-10. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

"F06.3" Gangguan mood organik (afektif) - Gangguan yang dicirikan oleh perubahan mood, biasanya disertai dengan perubahan tahap aktiviti umum. Satu-satunya kriteria untuk memasukkan gangguan tersebut dalam bahagian ini adalah penyebabnya yang mungkin langsung...... Klasifikasi gangguan mental ICD-10. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

F34 Gangguan Mood Berterusan (Kronik) (Gangguan Mood) - Gangguan dalam kategori ini bersifat kronik dan biasanya berubah-ubah, di mana episod individu tidak cukup mendalam untuk diklasifikasikan sebagai hipomania atau kemurungan ringan. Kerana ia berlangsung selama bertahun-tahun, dan kadang-kadang... Klasifikasi gangguan mental ICD-10. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

"F38.1" Gangguan Mood Berulang Lain (Mood Disorders) - Episod kemurungan ringkas yang berlaku kira-kira sekali sebulan dalam setahun yang lalu. Semua episod individu berlangsung kurang dari 2 minggu (biasanya 2 hingga 3 hari, dengan pemulihan sepenuhnya), tetapi memenuhi kriteria untuk episod kemurungan... ICD-10 Klasifikasi Gangguan Mental. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

F34.8 Gangguan mood berterusan (kronik) lain (gangguan afektif) - Kategori sisa ini merangkumi gangguan afektif kronik yang tidak teruk atau cukup lama untuk memenuhi kriteria siklothymia (F34.0) atau dysthymia (F34.1), tetapi dengan begitu penting secara klinikal. Beberapa jenis...... Klasifikasi gangguan mental ICD-10. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

F38 Gangguan mood lain (afektif) - Terdapat banyak kemungkinan gangguan yang dapat disertakan dalam F38 sehingga tidak ada usaha yang dilakukan untuk mengenal pasti kriteria khusus untuk mereka, kecuali untuk episod afektif campuran (F38.00) dan pendek berulang...... Klasifikasi mental gangguan ICD-10. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

F38.1 Gangguan mood berulang (afektif) lain - F38.10 Gangguan kemurungan pendek berulang A. Gangguan ini memenuhi kriteria simptomatik untuk ringan (F32.0), sederhana (F32.1), atau kemurungan teruk (F32.2). B. Episod kemurungan berlaku sekurang-kurangnya setiap bulan pada...... Klasifikasi gangguan mental ICD-10. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

F34.8 Gangguan mood kronik (afektif) lain - Ini adalah kategori residu untuk gangguan afektif kronik yang tidak cukup jelas atau berpanjangan untuk memenuhi kriteria siklothymia (F34.0) atau dysthymia (F34.1), tetapi masih penting secara klinikal. Ini termasuk...... klasifikasi gangguan mental ICD-10. Gambaran klinikal dan petunjuk diagnostik. Kriteria diagnostik penyelidikan

Jenis-jenis gangguan bipolar

Sumber: Stahl, S. M. (2008). Psikofarmakologi penting Stahl: Asas sains saraf dan aplikasi praktikal. Cambridge: Cambridge University Press. Edisi Keempat (2013); serpihan Bab 6 (Gangguan Mood).

Gangguan mood bukan hanya gangguan bipolar I dan II yang terkenal. Ini adalah keseluruhan spektrum keadaan di mana keparahan, penggantian dan jangka masa episod dapat sangat berbeza..

Mereka dapat dilihat dengan mudah menggunakan grafik mood untuk membezakan dengan lebih baik antara keadaan yang berbeza dan untuk mengesan ciri-ciri gangguan pada setiap pesakit..

Gangguan mood sering disebut gangguan afektif kerana mempengaruhi adalah manifestasi luaran mood, berbanding dengan emosi yang dialami seseorang secara dalaman. Depresi dan mania dipandang oleh beberapa orang sebagai dua kutub berlainan gangguan spektrum afektif (atau gangguan mood). Secara umum diterima bahawa kemurungan dan mania adalah dua ekstrem, yang dinyatakan dalam psikiatri menggunakan dua istilah: kemurungan unipolar (ia mempengaruhi pesakit yang mengalami pengaruh tiang kemurungan atau keadaan kemelesetan) dan gangguan bipolar - pesakit yang menderita mengalami seperti (mania) dan jatuh (kemurungan). Depresi dan mania juga boleh wujud pada masa yang sama, dan keadaan ini disebut episod afektif campuran. Mania dapat mewujudkan dirinya dalam bentuk yang lebih ringan (hypomania), atau mania dan kemurungan dapat dengan cepat menggantikan satu sama lain, para pakar menyebut keadaan ini peredaran fasa yang cepat.

Gangguan bipolar

Gangguan bipolar (BAD) biasanya dicirikan oleh empat jenis episod: mania, kemurungan, hypomania, dan keadaan manik-depresi campuran. Pesakit mungkin mempunyai kombinasi jenis episod afektif ini dalam gambaran klinikal; Episod manik dan depresi subsyndromal juga boleh berlaku dalam gangguan bipolar, di mana kekurangan gejala (atau keparahannya yang kurang) tidak memungkinkan mereka memenuhi kriteria diagnostik untuk salah satu episod. Oleh itu, manifestasi penyakit boleh sangat berbeza..

Gangguan mood yang paling biasa dan terkenal adalah gangguan kemurungan utama, dengan episod kemurungan yang bersendirian dan berulang. Dysthymia mempunyai gejala yang lebih teruk daripada gangguan kemurungan utama, tetapi ia adalah bentuk kemurungan yang lebih lama. Pesakit dengan gangguan kemurungan utama dengan pemulihan yang lemah antara episod hingga tahap dysthymia yang mendahului episod kemurungan seterusnya menderita apa yang disebut "double depression".

Gangguan kemurungan utama

Gangguan mood yang paling biasa. Ini ditentukan oleh kehadiran sekurang-kurangnya satu episod kemurungan utama, tetapi kebanyakan pesakit mengalami episod gangguan berulang (berulang).

Dysthymia

Kurang serius, tetapi lebih berpanjangan, sering berulang, gangguan kemurungan (tempoh> 2 tahun).

Kemurungan berganda

Pesakit dengan dysthymia berulang yang secara serentak mengalami satu atau lebih gejala gangguan kemurungan utama boleh didiagnosis dengan depresi berganda. Ini adalah bentuk episod kemurungan utama berulang dengan pemulihan yang lemah di antara mereka..

Gangguan Bipolar I (Gangguan Bipolar I)

Pesakit dengan gangguan bipolar jenis 1 (BDI I) mempunyai episod manik atau campuran, biasanya sebelum episod kemurungan (Gambar 5). Apabila mania berulang sekurang-kurangnya 4 kali dalam setahun, bentuk ini boleh dipanggil mania kitaran pantas (Gambar 6). Pesakit dengan gangguan bipolar I juga mungkin mempunyai bentuk gangguan di mana mania dan kemurungan dengan cepat menggantikan satu sama lain, bentuk ini disebut perubahan fasa kitaran cepat (Gambar 7). Menurut kriteria diagnostik, perlu ada sekurang-kurangnya 4 perubahan fasa setiap tahun, tetapi sebenarnya perubahan fasa dapat menjadi lebih cepat. Pesakit dengan gangguan bipolar jenis 1 biasanya juga mengalami episod kemurungan utama, tetapi episod ini tidak diperlukan untuk diagnosis bipolar I..

Mania Kitaran Pantas

Bentuk ini dapat dinyatakan sebagai empat episod manik yang terpisah, seperti yang ditunjukkan dalam grafik di bawah. Ramai pesakit dengan bentuk ini mengalami fasa perubahan lebih kerap daripada empat kali dalam setahun..

Perubahan fasa kitaran pantas

Kursus gangguan bipolar boleh menjadi bentuk gangguan kitaran cepat, yang bermaksud kehadiran sekurang-kurangnya empat episod afektif yang terpisah sepanjang tahun. Terdapat juga perubahan yang cepat dalam fasa kemurungan dan manik. Pada beberapa pesakit, perubahan fasa berlaku lebih kerap, beberapa kali sebulan, dan kadang-kadang sehari. Bentuk ini dipanggil kitaran pantas dengan perubahan fasa ultra-cepat..

Bipolar II Jenis II (Bipolar Afective Disorder Type II)

Perjalanan penyakit ini merangkumi satu atau lebih episod kemurungan dan sekurang-kurangnya satu episod hipomanik.

Cyclothymia

Perubahan mood bermula dari hypomania hingga dysthymia, tetapi tidak ada manifestasi utama mania atau episod kemurungan utama.

Cyclothymia mengakibatkan perubahan mood yang tidak seburuk mania atau episod kemurungan utama, tetapi tetap naik melampaui perubahan mood yang normal. Perubahan mood mungkin kurang besar atau menunjukkan sedikit variasi dari mood normal, berterusan dan berulang-ulang, dan termasuk perangai depresi (di bawah mood normal tetapi belum episod kemurungan utama) dan perangai hipertimik (di atas mood normal tetapi masih bukan gangguan afektif).

Temperamen dysthymic dan hyperthymic

Tidak semua perubahan mood bersifat patologi. Orang dengan temperamen dysthymic mungkin mengalami kesedihan atau apatis, tetapi keadaannya mungkin tidak memenuhi kriteria yang ditetapkan untuk diagnosis gangguan afektif. Walau bagaimanapun, orang dengan temperamen dysthymic mungkin berisiko lebih besar untuk mengalami gangguan ini di kemudian hari. Perangai hipertimik adalah perangai di mana mood boleh meningkat lebih banyak daripada dengan euthymia, tetapi tidak bersifat patologi. Keadaan ini dapat merangkumi ekstraversi, optimisme, perasaan terbeban, impulsif, terlalu percaya diri, megah, dan kurangnya penghambatan. Orang yang mempunyai perangai hipertimik berisiko mengalami gangguan afektif di kemudian hari.

Spektrum bipolar

Dari segi diagnostik asas untuk gangguan bipolar, perbincangan kami hampir selesai. Namun, baru-baru ini, semakin diakui bahawa banyak pesakit yang ditemui dalam praktik klinikal mempunyai gangguan afektif yang tidak dapat digambarkan menggunakan kategori diagnostik ini. Secara formal, gangguan tersebut termasuk dalam tajuk "gangguan bipolar, tidak ditentukan" (Tidak Dinyatakan Lain). Bagi sebilangan besar pesakit, kumpulan ini mewakili satu kategori yang tidak menggambarkan pelbagai dan kerumitan gejala gangguan bipolar..

Menariknya, pesakit dengan manifestasi seperti itu biasanya didiagnosis dengan spektrum bipolar, yang merangkumi beberapa kategori deskriptif lain yang telah dicadangkan oleh Hagop Souren Akiskal..

Pesakit dengan gangguan bipolar boleh mengalami gejala yang sangat berbeza. Dari segi sejarah, gangguan bipolar telah dikategorikan sebagai gangguan bipolar 1, gangguan bipolar 2, dan gangguan bipolar yang tidak ditentukan (NOS). Namun, mungkin bermanfaat bukan hanya untuk mendiagnosis seseorang yang mengalami gangguan spektrum bipolar, tetapi juga untuk menentukan subkategori gangguan tersebut, seperti yang telah dilakukan oleh Akiskal dan yang lain..

Disorder gangguan bipolar atau gangguan skizoaffective

Jenis gangguan lain yang didefinisikan secara berbeza oleh pakar psikiatri yang berbeza adalah gangguan skizoafektif. Selama hampir satu abad, para pakar telah membahaskan sama ada gangguan psikotik berbeza dengan gangguan mood atau merupakan sebahagian daripada spektrum bipolar..

Disorder Gangguan bipolar atau gangguan skizo memerlukan simptom positif psikosis dengan mania, hipomania, atau episod kemurungan untuk diagnosis.

A. Skizofrenia dan gangguan bipolar: model penyakit dikotom.

Dalam model dikotom, skizofrenia adalah penyakit dengan psikosis berulang dan prognosis yang buruk. BAD terdiri daripada episod gangguan mood yang berulang secara berkala dan mempunyai prognosis yang lebih baik daripada skizofrenia. Yang ketiga, penyakit yang berasingan adalah gangguan schizoaffective yang dicirikan oleh psikosis dan mania bersama dengan gejala gangguan mood yang lain..

B. Skizofrenia dan Gangguan Afektif Bipolar: Model Continuum.

Dalam model ini, skizofrenia dan gangguan mood mewakili satu spektrum penyakit, di mana khayalan, psikosis, dan penghindaran paranoid adalah salah satu hujung spektrum, dan kemurungan dan gejala gangguan mood yang lain. Di tengah - kemurungan psikotik dan gangguan skizoaffektif.

BAR I 1/2 Hipomania berulang tanpa kemurungan

Walaupun pesakit hipomania yang berpanjangan atau berulang tanpa kemurungan tidak secara formal didiagnosis mempunyai jenis bipolar II, mereka pasti bipolar, dan keadaan mereka boleh bertambah baik dengan ubat normotimik. Pesakit ini sering mengalami gangguan kemurungan utama dari masa ke masa dan diagnosisnya berubah menjadi BAD II. Walau bagaimanapun, mereka mungkin menerima rawatan untuk hipomania bahkan sebelum bermulanya episod kemurungan utama; namun, tidak ada rawatan yang disetujui secara rasmi untuk bentuk gangguan ini.

BAR II 1/2 Perangai siklothimik dengan episod kemurungan utama

Ini adalah bentuk gangguan bipolar yang menampakkan dirinya pada orang yang mempunyai perangai siklotimik dan menderita episod kemurungan utama. Ramai pesakit dengan siklothymia muncul sebagai orang yang sering mengalami perubahan mood dan tidak meminta pertolongan profesional sehingga mereka mengalami episod kemurungan utama. Adalah sangat penting untuk mengenali pesakit dengan gangguan spektrum bipolar jenis ini, kerana merawat kemurungan pada pesakit dengan antidepresan klasik dapat meningkatkan amplitud perubahan mood atau bahkan menyebabkan episod manik penuh, sama seperti ketika merawat orang dengan BAR I dan BAR II..

Pesakit mungkin menderita episod kemurungan utama dan mempunyai perangai siklothimik, yang sering dicirikan oleh perubahan mood antara hipertimik atau hipomanik (di atas mood normal) atau kemurungan, dan dysthymic (di bawah suasana normal). Orang yang mempunyai perangai siklotimik yang merawat kemurungan mungkin berisiko bagi mereka yang antidepresan menjadi faktor dalam perkembangan perubahan fasa siklik yang cepat.

BAR III. Gangguan Depresi dengan Antidepresan Hypomania

Pesakit yang mengalami episod manik atau hipomanik semasa mengambil antidepresan menderita bentuk gangguan bipolar III. Menurut kriteria diagnostik formal, ketika antidepresan menyebabkan mania atau hypomania, diagnosisnya bukan gangguan bipolar, tetapi "gangguan mood yang disebabkan oleh zat." Ramai pakar tidak setuju dan percaya bahawa pesakit menghidap mania atau hipomania kerana mereka tergolong dalam spektrum bipolar, dan dapat didiagnosis menderita BAD III sehingga mereka mengalami episod mania atau hipomania spontan (tanpa farmakoterapi)., apabila diagnosis dapat diubah menjadi BAR I atau BAR II, masing-masing. BAD kategori III juga berguna untuk profesional, kerana ini menunjukkan bahawa pesakit seperti itu tidak dapat dirawat dengan antidepresan sahaja..

Walaupun Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental Edisi IV (DSM-IV) mendefinisikan (hypo) mania dalam penggunaan antidepresan sebagai gangguan mood yang disebabkan oleh penggunaan bahan, beberapa pakar yakin bahawa orang yang mengalami hypo (mania) di akibat penggunaan dadah sebenarnya mempunyai kecenderungan terhadap perubahan mood yang wujud dalam spektrum bipolar.

BAR III½. Gangguan Penggunaan Bahan Bipolar

Varian BAD III ini diberi nama BAR III½ untuk membezakan jenis gangguan mood yang berkaitan dengan penggunaan dadah. Sebilangan pesakit menggunakan ubat untuk merawat episod kemurungan mereka sendiri, yang lain mengalami hipo (mania) yang disebabkan oleh penggunaan ubat ini. Kombinasi gangguan bipolar dan ketagihan dadah merosakkan kehidupan seseorang, dan keadaan ini agak biasa di kalangan orang yang menderita gangguan bipolar sebelum mereka mendapatkan bantuan perubatan. Pesakit seperti itu memerlukan pemantauan yang teliti untuk menentukan apakah episod mania (hypo) berlaku sekiranya tiada bahan psikoaktif.

Gangguan bipolar IV. Episod kemurungan dengan perangai hipertimik

Gangguan bipolar IV dikaitkan dengan episod kemurungan dengan perangai hipertimik yang menyertainya. Pesakit hipertensi selalunya optimis, ceria, banyak bicara, orang yang berjaya dengan perangai yang stabil selama bertahun-tahun, tanpa disangka-sangka mengalami kemurungan yang teruk. Dalam kes ini, profesional perlu berhati-hati dalam merawat kes seperti ini dengan antidepresan, dan jika pesakit tidak bertindak balas terhadap jenis farmakoterapi ini, atau mengalami kitaran cepat, hipomania, atau keadaan bercampur, pesakit seperti itu ditunjukkan untuk rawatan dengan penstabil mood, walaupun pada hakikatnya tidak ada rasmi diagnosis gangguan bipolar. Orang dengan temperamen hipertimik yang dirawat dengan antidepresan mempunyai risiko peningkatan perubahan mood patologi dan bertindak balas dengan baik terhadap rawatan dengan penstabil mood.

BAR V. Kemurungan dengan hipomania bercampur

Bentuk ini dicirikan oleh kemurungan dengan hipomania campuran. Kriteria formal untuk mendiagnosis keadaan campuran melibatkan mania yang luas dan episod kemurungan utama yang berlaku secara serentak, tetapi di dunia nyata, pesakit sering hanya mengalami hipomania atau hypomania subsyndromal, atau beberapa gejala manik, atau hanya gejala mania ringan. Depresi yang wujud bersama hipomania yang lebih tinggi memerlukan farmakoterapi menggunakan penstabil mood dan bukannya antidepresan.

BAR V didefinisikan dengan adanya episod kemurungan utama dengan gejala hipomanik yang berlaku semasa kemurungan, tetapi tanpa adanya episod hipomanik yang terpisah dalam gambaran penyakit ini. Oleh kerana gejala tidak memenuhi kriteria untuk diagnosis mania, pesakit ini tidak boleh dianggap menderita episod campuran yang luas, tetapi mereka mempunyai gejala bercampur dan rawatan memerlukan penstabil mood..

BAR VI. Bipolariti dengan demensia

Bipolariti mungkin salah dikaitkan dengan gejala tingkah laku demensia daripada digambarkan sebagai gangguan mood komorbid yang harus dirawat dengan ubat normotimal dan bahkan antipsikotik atipikal. Ketidakstabilan mood bermula di kemudian hari dan dikaitkan dengan gangguan perhatian, mudah marah, penurunan hubungan seks, dan gangguan tidur. Manifestasi ini pada awalnya dapat didiagnosis sebagai permulaan demensia atau kemurungan unipolar, tetapi gejala bertambah buruk dengan antidepresan dan tindak balas yang baik dapat diperoleh dengan rawatan dengan penstabil mood (normotimik).

Adakah gangguan afektif berkembang?

Persoalan mengenai perkembangan gangguan kemurungan dan perkembangannya dari masa ke masa masih terbuka. Sebilangan pakar percaya bahawa terdapat lebih banyak pesakit yang datang ke klinik psikiatri yang mempunyai gangguan bipolar daripada kemurungan unipolar, terutama jika dibandingkan dengan usia 80-90. Adakah ini kerana kriteria diagnostik penyakit telah berubah? Atau, kemurungan unipolar berkembang menjadi gangguan bipolar?

Banyak gangguan mood refraktori mempunyai komponen gangguan bipolar yang perlu diperhatikan oleh profesional, kerana banyak pesakit ini memerlukan farmakoterapi dengan penstabil mood, antipsikotik, dan bukan antidepresan. Bagi pesakit yang telah didiagnosis dengan gangguan bipolar, ada kekhawatiran bahawa gangguan itu akan berkembang, terutama tanpa rawatan yang tepat. Oleh itu, episod manik dan kemurungan individu dapat berkembang menjadi episod campuran dan dysphoric, dan kemudian menjadi kursus siklik yang cepat, ketidakstabilan emosi dan penentangan terhadap farmakoterapi..

Cabarannya adalah untuk mengenali kemurungan unipolar dan bipolar dalam masa, tidak membiarkan episod tidak dirawat dalam jangka masa yang lama, dan untuk mencegah perkembangan penyakit yang lebih kompleks. Pada masa ini, idea perkembangan gangguan ini masih belum terbukti, tetapi merupakan hipotesis yang sangat biasa di kalangan profesional yang terlibat dalam rawatan gangguan mood. Hari ini, setiap pakar psikiatri harus memutuskan sama ada mengambil "dosa" dan menerapkan farmakoterapi konservatif dalam spektrum bipolar dan merawat pesakit di bawah, atau terlalu banyak mendiagnosis dan merawat gejala dengan harapan bahawa gangguan itu tidak akan berkembang lebih jauh.

Adakah gangguan bipolar berkembang?

Terdapat beberapa bukti bahawa episod manik dan depresi bersendirian yang tidak dapat dirawat dapat berkembang menjadi episod campuran dan dysphoric, akhirnya berkembang menjadi kursus gangguan bipolar yang cepat.

Sumber: Stahl, S. M. (2008). Psikofarmakologi penting Stahl: Asas sains saraf dan aplikasi praktikal. Cambridge: Cambridge University Press. Edisi Keempat (2013); serpihan Bab 6 (Gangguan Mood).

Gangguan Mood (KDNK)

Sekiranya terdapat gangguan mood, seseorang mengalami kemurungan teruk atau mania (peningkatan mood yang cepat) atau kadang-kadang mengalami kemurungan, kadang-kadang - mania. Gangguan mood dibahagikan kepada gangguan kemurungan, di mana seseorang mengalami satu atau lebih tempoh kemurungan, tetapi tidak ada tempoh mania, dan gangguan bipolar, di mana tempoh kemurungan diikuti oleh tempoh peningkatan, dan biasanya dalam selang waktu di antara mereka, individu kembali ke mood normal. Jangkamasa mania tanpa tempoh kemurungan sangat jarang berlaku..

Kemurungan

Hampir semua orang berasa tertekan dari semasa ke semasa. Sebilangan besar daripada kita mengalami masa-masa ketika kita merasa sedih, apatis, dan tidak berminat. Depresi adalah tindak balas normal terhadap banyak tekanan hidup. Situasi yang mencetuskan kemurungan paling kerap merangkumi masalah di sekolah dan di tempat kerja, kehilangan orang yang disayangi, dan kesedaran bahawa penyakit atau usia melelahkan anda. Depresi dianggap tidak normal hanya apabila tidak sesuai dengan peristiwa tersebut dan berterusan melebihi tahap di mana kebanyakan orang sudah pulih.

Depresi menjadi gangguan apabila gejala menjadi sangat teruk sehingga mengganggu fungsi normal dan berterusan selama berminggu-minggu tanpa gangguan. Gangguan kemurungan agak biasa; kira-kira 17% orang mengalami tempoh kemurungan yang teruk pada suatu ketika dalam hidup mereka (Kessler et al., 1994).

Walaupun kemurungan diklasifikasikan sebagai gangguan mood, sebenarnya merangkumi empat set gejala. Selain emosi yang berkaitan dengan mood, terdapat juga gejala kognitif, motivasi dan fizikal. Untuk diagnosis kemurungan, tidak semestinya semuanya ada, tetapi semakin banyak gejala dan semakin ketara, semakin yakin bahawa individu tersebut mengalami kemurungan..

Antara gejala emosi kemurungan, yang paling ketara ialah kesedihan dan kemurungan. Orang itu tidak berpuas hati dan merasa putus asa, sering kali menangis dan mungkin akan membunuh diri. (Depresi dan bunuh diri dibahas di bawah "Di Depan Penyelidikan Psikologi.") Kehilangan kepuasan dan keseronokan dalam hidup sama seperti biasa dalam kemurungan. Apa yang pernah memuaskan nampaknya membosankan dan suram. Seseorang yang mengalami kemurungan secara beransur-ansur kehilangan minat dalam hobi, rekreasi, dan urusan keluarga. Pesakit dengan kemurungan yang paling teruk mengatakan bahawa mereka tidak lagi mendapat kepuasan dari apa yang pernah menjadi minat utama dalam hidup mereka, banyak yang kehilangan minat dan keterikatan dengan orang lain.

Gejala kognitif merangkumi fikiran negatif. Individu yang mengalami kemurungan mempunyai harga diri yang rendah, merasa tidak mencukupi dan menyalahkan diri mereka atas sebarang kegagalan. Mereka merasakan masa depan yang tidak ada harapan dan pesimis untuk melakukan apa sahaja untuk memperbaiki kehidupan mereka..

Dengan kemurungan, motivasi rendah. Seseorang itu pasif, dan sukar baginya untuk terlibat dalam beberapa jenis aktiviti. Pasif digambarkan dengan dialog berikut antara doktor dan pesakit. Lelaki ini dimasukkan ke hospital setelah mencuba bunuh diri dan menghabiskan hari-harinya dengan duduk tidak bergerak di sofa. Doktornya memutuskan untuk memikatnya dengan sesuatu:

Doktor: Saya faham bahawa anda menghabiskan sebahagian besar hari di sofa ini. Adakah begitu?

Pesakit: Ya, ketika saya masih tenang ia memberi ketenangan kepada pemikiran saya..

S: Semasa anda duduk di sini, bagaimana perasaan anda?

P: Saya selalu ketakutan. Saya hanya bermimpi jatuh ke lubang di suatu tempat dan mati.

S: Anda lebih baik apabila anda duduk selama dua hingga tiga jam?

Q: Jadi, anda duduk dengan harapan dapat mencari ketenangan dalam fikiran anda? Tetapi nampaknya kemurungan anda tidak berkurang.

P: Saya sangat bosan dengan semua perkara.

S: Anda belum memikirkan untuk menjadi po. lebih aktif? Atas pelbagai alasan, saya percaya bahawa jika anda lebih aktif, ia akan membantu..

P: Ya, tidak ada kena mengena.

S: Dan jika saya menyediakan senarai untuk anda, anda akan berusaha melakukan sesuatu?

P: Sekiranya anda fikir ia membantu. Tetapi, pada pendapat saya, anda membuang masa anda. Saya tidak mempunyai minat.

(Beck et al., 1979, hlm. 200).

Gejala fizikal kemurungan termasuk kehilangan selera makan, gangguan tidur, keletihan, dan kehilangan tenaga. Oleh kerana orang yang mengalami kemurungan mempunyai pemikiran batin dan bukannya kejadian luaran, dia mungkin membesar-besarkan rasa sakit dan bimbang tentang kesihatannya..

Seperti yang akan kita lihat dari perihalan simptomnya, kemurungan dapat melemahkan badan. Malangnya, kemurungan yang teruk dapat berpanjangan. Dalam satu kajian mengenai orang yang mengalami kemurungan yang teruk, didapati bahawa selama lebih dari sembilan tahun, mereka tidak mengalami gejala gangguan hanya 27% sepanjang masa (Judd et al., 1998). Dan walaupun orang-orang ini pulih dari satu tahap kemurungan, mereka cenderung mempunyai episod baru. Seperti yang akan kita lihat sebentar lagi, adalah mungkin untuk memperpendek jangka masa kemurungan semasa dan mencegah permulaan yang baru dengan bantuan terapi ubat atau psikoterapi..

Kemurungan kadang-kadang membawa kepada bunuh diri. Wanita lebih cenderung kepada cubaan bunuh diri daripada lelaki, tetapi pada lelaki percubaan ini lebih cenderung mengakibatkan kematian..

Kemurungan dan bunuh diri

Akibat kemurungan terburuk adalah bunuh diri. Dari 30,000 orang yang dilaporkan meragut nyawa mereka sendiri di Amerika Syarikat setiap tahun, kebanyakannya mengalami kemurungan. Namun, kerana tidak semua bunuh diri diketahui (ada yang bersembunyi kerana takut akan stigma, dan di samping itu, banyak kemalangan mungkin disebabkan oleh bunuh diri), jumlah bunuh diri sebenarnya hampir mencecah 50,000 per tahun. Bilangan orang yang mencuba tetapi gagal membunuh diri dianggarkan berada di mana-mana dari 2 hingga 8 kali ganda jumlah bunuh diri yang dilaporkan (Shneidman, 1985).

Wanita cuba membunuh diri kira-kira 3 kali lebih kerap daripada lelaki, tetapi lelaki lebih cenderung berjaya dalam usaha membunuh diri. Jumlah percubaan bunuh diri yang lebih tinggi di kalangan wanita mungkin dikaitkan dengan kejadian kemurungan yang lebih tinggi pada mereka. Fakta bahawa lelaki lebih berjaya dalam percubaannya berkaitan dengan pilihan kaedah. Sehingga baru-baru ini, wanita cenderung menggunakan cara mematikan yang tidak mencukupi, seperti memotong urat di pergelangan tangan atau pil tidur dalam dos yang tinggi; lelaki lebih cenderung menggunakan senjata api, asap karbon monoksida, atau menggantung diri. Namun, dengan peningkatan yang ketara dalam jumlah wanita yang menggunakan pistol, bunuh diri dengan pistol menjadi tempat pertama di kalangan wanita (Wintemute et al., 1988). Akibatnya, proporsi hasil maut di kalangan wanita juga telah berubah. Ketika menggunakan senjata api, 80% percubaan berjaya, sementara ketika menggunakan ubat dan racun, hanya 10% percubaan yang membawa maut - hujah kuat untuk menentang senjata di rumah..

Depresi, kesepian, kesihatan yang buruk, masalah perkahwinan, dan kesukaran dengan wang dan pekerjaan adalah penyebab percubaan bunuh diri yang paling biasa (Petronis et al., 1990; Shneidman, 1985).

Jumlah bunuh diri tertinggi secara tradisinya adalah dan masih berlaku di kalangan orang tua, tetapi dari segi peratusan, bahagian tersebut semakin menurun. Sebilangan besar pembunuhan remaja dan dewasa muda (secara tradisional rendah), sebaliknya, semakin meningkat. Jumlah bunuh diri di kalangan orang berusia 15 hingga 24 tahun di Amerika Syarikat telah meningkat empat kali ganda dalam tempoh 40 tahun yang lalu. Dalam tinjauan All-American baru-baru ini terhadap senior sekolah menengah, 27% dari mereka mengatakan mereka "serius mempertimbangkan" untuk membunuh diri, dan satu dari 12 mengatakan mereka benar-benar mencuba untuk melakukannya (Centers for Desease Control, 1991).

Pelajar kolej dua kali lebih mungkin untuk membunuh diri mereka sendiri sebagai bukan pelajar pada usia yang sama (Murphy & Wetzel, 1980). Peningkatan kadar bunuh diri di kalangan pelajar kolej telah dijumpai bukan sahaja di Amerika Syarikat, tetapi juga di Eropah, India dan Jepun. Keputusasaan yang semakin meningkat di kalangan pelajar kolej mempunyai beberapa kemungkinan sebab: keperluan untuk tinggal jauh dari rumah untuk pertama kalinya dan menangani cabaran baru; percubaan untuk memimpin prestasi akademik dengan persaingan yang lebih sukar daripada di sekolah; turun naik dalam pemilihan kerjaya; kesunyian kerana kekurangan rakan lama dan kegelisahan kerana yang baru.

Kajian mengenai kehidupan dan urusan akademik pelajar kolej yang membunuh diri menunjukkan bahawa mereka lebih murung, lebih tegas, dan lebih cenderung mengalami kemurungan daripada rakan sekelas mereka yang lebih berjaya. Mereka juga secara berkala memberitahu orang lain mengenai niat mereka untuk membunuh diri. Peristiwa pencetus utama nampaknya adalah kegelisahan tentang sekolah, kesihatan fizikal, dan kesukaran dalam hubungan (Seiden, 1966). Namun, tidak pasti bahawa faktor-faktor ini menyebabkan bunuh diri dan masalah akademik dan interpersonal berada di kedudukan kedua berhubung dengan kemurungan yang teruk. Ada kemungkinan bahawa sebelum pergi ke kuliah, para pelajar yang merenung bunuh diri tidak pernah belajar mengatasi masalah dan emosi peribadi. Satu kajian, misalnya, mendapati bahawa pelajar dengan pemikiran bunuh diri tidak lebih stres daripada pelajar lain, tetapi mereka kurang mempunyai kekuatan untuk mengatasi masalah dan emosi yang kuat (Carson & Johnston, 1985).

Pelajar kolej yang membunuh diri mempunyai prestasi akademik di atas rata-rata, sementara remaja yang membunuh diri sangat miskin di sekolah menengah. Remaja bunuh diri cenderung dikeluarkan dari sekolah atau menghadapi masalah tingkah laku, walaupun ada yang berbakat secara akademik dan merasakan dorongan untuk mencapai kecemerlangan dan keperluan untuk terus berada di antara yang pertama di kelas (Leroux, 1986).

Ciri khas remaja yang cuba membunuh diri adalah pengasingan sosial: mereka menganggap diri mereka penyendiri, kebanyakan ibu bapa bercerai, banyak ibu bapa minum, dan hubungan ibu bapa lemah (Berman & Jobes, 1991; Rohnetal., 1977).

Sebagai tambahan kepada kemurungan, penagihan dadah telah menjadi penyumbang utama bunuh diri. Sebagai contoh, satu kajian terhadap 283 bunuh diri mendapati bahawa hampir 60% mereka yang mati adalah penagih dadah, dan 84% ketagihan alkohol dan ubat-ubatan lain (Rich et al., 1988). Tidak jelas sama ada ketagihan dadah menyebabkan orang-orang ini menjadi murung dan terbunuh, atau adakah mereka menggunakan ubat-ubatan sebagai ubat untuk kemurungan dan membunuh diri ketika tidak berjaya. Tetapi dalam banyak kes, ketagihan mendahului masalah psikologi..

Penagih muda (bawah 30 tahun) yang membunuh diri mengalami konflik interpersonal yang kuat, dan kehilangan perkahwinan atau pasangan romantis dalam beberapa minggu menjelang bunuh diri lebih kerap daripada yang dijangkakan.

Mungkin mereka merasakan mereka kehilangan satu-satunya sokongan dalam hidup. Dan jika kekuatan peribadi mereka tidak terganggu oleh dadah, mereka dapat mengatasi tekanan tanpa membunuh diri..

Ada yang membunuh diri kerana tidak dapat menahan penderitaan emosi mereka dan tidak melihat jalan keluar untuk masalah lain yang menimpa mereka daripada kematian. Satu-satunya motif mereka adalah mengakhiri hidup mereka. Dalam kes lain, orang itu tidak benar-benar ingin mati, tetapi berusaha untuk menarik perhatian orang lain dengan keseriusan masalah mereka. Percubaan membunuh diri kemudian didorong oleh keinginan untuk membicarakan keputusasaan mereka dan mempengaruhi tingkah laku orang lain. Contohnya termasuk seorang wanita yang mengambil pil tidur dengan berat kerana kekasihnya mengancam untuk meninggalkannya, atau seorang pelajar yang melakukan perkara yang sama apabila ibu bapanya menuntut lebih banyak daripada yang diizinkan oleh kemampuannya. Percubaan membunuh diri seperti itu adalah tangisan pertolongan..

Sebilangan pakar menggunakan istilah "parasuisida" untuk merujuk kepada aktiviti yang tidak membawa maut yang seseorang secara sukarela membahayakan dirinya sendiri, seperti mengambil ubat melebihi apa yang telah ditetapkan oleh doktor (Kreitman, 1977). Istilah "parasuisida" lebih disukai daripada "cubaan membunuh diri" kerana tidak semestinya bermaksud ingin mati. Seperti yang dinyatakan sebelum ini, terdapat lebih banyak parasuisida daripada bunuh diri. Tetapi kebanyakan orang yang melakukan tingkah laku bunuh diri mengalami kekeliruan dan tekanan sehingga pemikiran mereka jauh dari jelas. Mereka tidak tahu sama ada mereka mahu hidup atau mati; mereka mahukan keduanya pada masa yang sama, biasanya lebih banyak daripada yang pertama daripada yang terakhir. Oleh kerana ramalan terbaik untuk bunuh diri di masa depan adalah percubaan masa lalu, sebarang parasuisida harus ditangani dengan serius. Seseorang yang bercakap mengenai bunuh diri sebenarnya mungkin cuba melakukannya. Sebilangan besar negara mempunyai pusat pencegahan bunuh diri di mana orang yang menghadapi kesukaran dapat menghubungi untuk mendapatkan bantuan melalui telefon atau secara langsung.

Gangguan Bipolar

Kebanyakan kemurungan berlaku tanpa tempoh mania. Walau bagaimanapun, 5 hingga 10% gangguan mood melibatkan kedua-dua tiang mood dan diklasifikasikan sebagai gangguan bipolar, juga dikenali sebagai kemurungan manik. Dalam kes ini, seseorang bergantian antara kemurungan dan peningkatan mood yang luar biasa. Dalam beberapa kes, peralihan antara masa depresi dan manik berlaku sangat cepat dengan pulangan yang sangat singkat ke normal di antara mereka..

Pada pandangan pertama, tingkah laku orang yang mengalami masa mania nampaknya sebaliknya dari kemurungan. Semasa episod mania ringan, orang itu bertenaga, bersemangat, dan yakin pada diri sendiri. Dia selalu bercakap, menggantikan satu pekerjaan dengan pekerjaan lain, tidur sedikit dan membuat rancangan yang mulia, yang praktikalnya tidak banyak mengganggunya. Tidak seperti banyaknya perasaan gembira yang melekat pada perasaan gembira yang biasa, tingkah laku manik bersifat terarah dan sering meluahkan rasa tidak senang, tetapi permusuhan..

Orang yang mengalami episod mania teruk berperilaku sesuai dengan idea sehari-hari "maniak ganas". Mereka sangat gelisah dan sentiasa aktif. Mereka berjalan ke sana sini, menyanyi, berteriak atau berdentum di dinding berjam-jam. Mereka menjadi marah ketika cuba mengganggu tindakan mereka dan mungkin berkelakuan kasar. Dorongan (termasuk yang seksual) segera diterjemahkan ke dalam kata-kata atau tindakan. Individu-individu ini keliru dan bingung dan mungkin mengalami khayalan kekayaan, prestasi dan kekuatan yang besar..

Tony berusia pertengahan dan agak lusuh; dia dibawa ke hospital oleh sanak saudaranya ketika dia "di luar kawalan" dan "menjadi gila". Hanya sebulan yang lalu, Tony adalah orang yang masuk akal, agak senang, tetapi tiba-tiba ada perubahan dramatik dalam tingkah lakunya. Semasa bekerja sebagai pemandu bas di Philadelphia, Tony tiba-tiba memberhentikan basnya di. lalu lintas yang padat, beralih kepada penumpang dan menyanyikan lagu. Ketika ditanya mengenai kes itu, Tony mengatakan bahawa dia memutuskan ingin menjadi penyanyi kelab malam dan dia gembira dia dipecat dari pekerjaannya sebagai pemandu, kerana akan memungkinkan dia menumpukan lebih banyak masa untuk karier nyanyiannya. Menurut mereka yang hadir, suara Tony ketika menyanyi memang mengerikan. Dua minggu yang lalu, dia pergi ke Las Vegas, di mana dia berusaha bertemu dengan pengurus beberapa kasino untuk meyakinkan mereka bahawa dia harus mengadakan pertunjukan di kasino mereka. Di sana dia berulang kali ditangkap kerana mengancam komen mengenai pengurus ini dan dikawal keluar dari pejabat. Kemudian Tony memutuskan bahawa dia harus membuka kasino sendiri di Philadelphia (walaupun perjudian dilarang di sini) sehingga dia dapat menyanyi setiap malam. Untuk membiayai rancangannya, dia mengosongkan akaun simpanan keluarga dan menjual rumahnya untuk dijual..

Episod mania mungkin tidak diselingi dengan kemurungan, tetapi ini sangat jarang berlaku. Biasanya, tempoh kemurungan berlaku dari masa ke masa, setelah orang itu mengalami episod mania. Kemurungan ini serupa dengan apa yang telah kita gambarkan..

Gangguan bipolar agak jarang berlaku. Walaupun 21% wanita dewasa dan 13% lelaki dewasa di Amerika Syarikat mengalami kemurungan yang teruk pada satu ketika dalam hidup mereka, kurang dari 2% populasi orang dewasa mengalami gangguan bipolar, dan dengan frekuensi yang sama antara lelaki dan wanita (Kessler et al., 1994 ). Kemurungan manik berbeza dengan gangguan mood yang lain pada awalnya, kelaziman yang lebih besar dalam keluarga, dan hakikat bahawa ia dapat diterima dengan pelbagai rawatan dan, jika tidak, hampir selalu berulang. Oleh itu, pemboleh ubah biologi memainkan peranan yang lebih besar daripada pemboleh ubah psikologi dalam gangguan bipolar..

Mengenai sifat gangguan mood

Seperti dalam kes gangguan kecemasan, gabungan model biologi-psikologi memberikan pemahaman yang lebih baik mengenai sifat gangguan mood. Sebilangan besar orang yang mengalami kemurungan, terutamanya gangguan bipolar, mungkin mempunyai kecenderungan biologi terhadap gangguan ini. Namun, pengalaman yang berkaitan dengan jenis peristiwa tertentu, bersama dengan kecenderungan untuk berfikir negatif, tentu saja, juga meningkatkan kemungkinan terjadinya gangguan ini..

Pendekatan biologi

Kecenderungan untuk mengembangkan gangguan mood, terutamanya gangguan bipolar, diwarisi. Data untuk kembar menunjukkan bahawa jika satu kembar identik didiagnosis dengan gangguan bipolar, kembar yang lain adalah 69% kemungkinan mengalami gangguan yang sama. Pada pasangan kembar yang berkaitan, angka yang sesuai hanyalah 19% (BerteIsenetaI., 1977). Angka-angka ini mencerminkan kesesuaian - kemungkinan kedua-dua kembar itu akan memiliki harta tertentu, dengan syarat salah satu dari mereka sudah memilikinya. Nilai kesesuaian untuk kemurungan pada kembar yang sama (53%) juga

melebihi yang berlaku untuk kembar yang berkaitan (28%), tetapi dalam kes kemurungan, perbezaan antara nilai-nilai ini lebih sedikit daripada pada kes gangguan bipolar (McGuffin et al., 1991). Perbandingan ini menunjukkan bahawa gangguan bipolar mempunyai kaitan genetik yang lebih kuat daripada kemurungan..

Tidak ada keraguan bahawa gangguan mood dikaitkan dengan perubahan biokimia dalam sistem saraf. Persoalannya masih belum dapat diselesaikan sama ada perubahan fisiologi ini adalah penyebab atau akibat perubahan psikologi. Sebagai contoh, orang yang dengan sengaja bertindak seolah-olah mereka mengalami tempoh manik menunjukkan perubahan tahap neurotransmitter yang serupa dengan yang terdapat pada pesakit sebenar dengan mania (Post et al., 1973).

Pendekatan tingkah laku

Ahli teori pembelajaran percaya bahawa kekurangan peneguhan memainkan peranan utama dalam perkembangan kemurungan. Ketidakaktifan dan kesedihan orang yang tertekan disebabkan oleh frekuensi rendah peneguhan positif dan / atau frekuensi tinggi pengalaman tidak menyenangkan (Lewinsohn et al. 1980; Lewinsohn et al. 1985). Banyak kejadian yang mencetuskan kemurungan (seperti kematian orang yang disayangi, kehilangan pekerjaan, atau penyakit) mengurangkan jumlah kebiasaan. Di samping itu, orang yang mudah mengalami kemurungan tidak mempunyai kemahiran sosial untuk mendapat peneguhan positif atau berjaya mengatasi peristiwa yang tidak menyenangkan..

Setelah seseorang menjadi murung dan tidak aktif, sumber peneguhan utama baginya menjadi simpati dan perhatian yang diterima daripada rakan dan saudara-mara. Perhatian sedemikian pada awalnya dapat memperkuat tingkah laku yang ternyata tidak sesuai (menangis, mengeluh, mengkritik diri sendiri, berbicara tentang bunuh diri). Tetapi kerana sangat melelahkan ketika berada di sekitar seseorang yang menolak keseronokan, tingkah laku orang yang tertekan secara beransur-ansur menghilangkan bahkan orang-orang yang dekat dengan mereka, yang menyebabkan pengurangan selanjutnya dalam penguatan, peningkatan pengasingan sosial, dan ketidakbahagiaan. Kekerapan peneguhan positif yang rendah akan mengurangkan aktiviti individu, termasuk aktiviti yang boleh diberi penghargaan. Dalam lingkaran setan, aktiviti dan ganjaran dikurangkan.

Pendekatan kognitif

Teori kognitif mengenai kemurungan tidak berfokus pada apa yang dilakukan seseorang, tetapi pada bagaimana mereka melihat diri mereka sendiri dan persekitarannya. Salah satu teori kognitif paling berpengaruh yang dikembangkan oleh Aaron Beck adalah berdasarkan pengalaman luas dalam merawat pesakit dengan kemurungan (Beck, 1976; Beck, 1991; Beck et al., 1979). Beck dikejutkan dengan urutan penilaian negatif dan penilaian diri oleh pesakit ini. Semasa menilai prestasi mereka, mereka mengharapkan kegagalan, bukan kejayaan, membesar-besarkan kegagalan, dan mengalahkan kejayaan. Apabila keadaan menjadi salah, mereka menyalahkan diri sendiri, bukan keadaannya..

Seperti yang dinyatakan dalam Bab 11, emosi bergantung pada penilaian keadaan kita. Kita semua sentiasa menilai apa yang berlaku kepada kita dan apa yang sedang kita lakukan. Kita kadang-kadang menyedari penilaian kita, dan kadang-kadang tidak. Tampaknya bagi Beck bahawa pada individu yang mengalami kemurungan, pemikiran negatif muncul dengan cepat dan automatik, seolah-olah secara refleks. Fikiran ini biasanya diikuti oleh emosi yang tidak menyenangkan (kesedihan, keputusasaan), yang sangat disedari oleh pesakit, walaupun fikiran automatik yang mendahului emosi ini tidak disedari oleh mereka atau hampir tidak disedari. Kemudian, dalam kajian pesakit dengan kemurungan yang lebih teruk, Beck melihat bahawa pemikiran negatif tidak lagi berada di pinggiran, tetapi menduduki tempat yang dominan dalam kesadaran dan berulang (Minggu, 1991).

Beck membahagikan pemikiran negatif individu yang tertekan menjadi tiga kategori, yang disebutnya triad kognitif: pemikiran negatif tentang diri sendiri, tentang pengalaman sekarang, dan masa depan. Pemikiran negatif tentang diri anda (skema diri negatif) merangkumi kepercayaan seseorang bahawa mereka tidak berharga dan tidak mencukupi. Untuk semua kegagalan semasa, seseorang menyalahkan ketidakupayaan atau kekurangannya sendiri. Walaupun dalam keadaan samar-samar, di mana terdapat penjelasan yang lebih masuk akal untuk kegagalan, orang yang tertekan menyalahkan dirinya sendiri. Pandangan negatifnya terhadap masa depan adalah keputusasaan. Dia yakin bahawa kekurangannya tidak akan membolehkannya memperbaiki keadaan..

Beck percaya bahawa skema diri yang negatif ("Saya tidak berharga," "Saya tidak dapat melakukan apa-apa," "Saya tidak dapat dicintai") pada orang yang tertekan dibentuk pada masa kanak-kanak atau remaja oleh pengalaman seperti kehilangan ibu bapa, penolakan sosial oleh rakan sebaya, kritikan ibu bapa atau guru atau siri tragedi. Kepercayaan negatif ini diaktifkan setiap kali situasi baru menyerupai dengan cara apa pun - mungkin hanya jauh - keadaan di mana kepercayaan ini diperoleh, dan kemudian kemurungan dapat berkembang. Di samping itu, menurut Beck, dalam pemikiran individu yang tertekan terdapat kesalahan sistematik (penyimpangan kognitif) yang menyebabkan mereka menjadi salah faham terhadap realiti, memperkuat skema kendiri negatif mereka.Penyimpangan kognitif ini ditunjukkan dalam Jadual. 15.5.

Jadual 15.5. Penyimpangan kognitif dalam kemurungan

Menurut teori Beck, individu yang mengalami kemurungan dicirikan oleh kesalahan berfikir asas..

Garis pemikiran kognitif lain, yang membahas berbagai jenis atribusi, atau penjelasan untuk alasan orang menggunakan ketika peristiwa tidak menyenangkan berlaku, dibahas dalam Bab 14. Ia menganggap bahawa orang yang biasanya mengaitkan peristiwa negatif dengan sebab yang bersifat dalaman (“ itu salah saya "), stabil dari masa ke masa (" akan selalu begini ") atau merangkumi banyak bidang kehidupan mereka (" ini akan mempengaruhi semua yang saya lakukan "), lebih cenderung kepada kemurungan daripada orang yang mempunyai gaya atribusi yang kurang pesimis (Peterson & Seligman, 1984; Abramson et al., 1978). Teori ini tidak menunjukkan bahawa memiliki gaya atribusi ini cukup untuk menyebabkan kemurungan. Gaya atribusi pesimis hanya terpengaruh apabila seseorang menghadapi peristiwa negatif yang kuat atau kerap dalam hidupnya (Abramson, Metalsky & Alloy, 1989; Peterson & Seligman, 1984).

Mungkin gaya menafsirkan peristiwa buruk itu penting bukan untuk perkembangan kemurungan seperti kepercayaan untuk mengawal kehidupan seseorang sendiri. Seperti yang kita perhatikan dalam Bab 14, situasi tertekan kurang mengganggu jika seseorang percaya bahawa mereka dapat mengawalnya sampai tahap tertentu. Keyakinan terhadap kemampuan anda menghadapi kejadian buruk meningkatkan daya tahan terhadap kemurungan (Abramson, Metalsky & Alloy, 1989).

Pendekatan psikoanalitik

Menurut teori psikoanalitik, kemurungan adalah reaksi terhadap kerugian (Rajah 15.6). Apa pun kehilangan ini (ditolak oleh orang yang dikasihi, kehilangan status, kehilangan sokongan moral sekumpulan rakan), orang yang tertekan bertindak balas terhadapnya dengan sangat kuat, kerana keadaan semasa mengembalikannya ke keadaan awal kerana takut kehilangan yang ada pada masa kecil - ketakutan kehilangan kasih sayang ibu bapa... Untuk beberapa sebab, keperluan individu untuk kasih sayang dan penjagaan tidak dipenuhi semasa kecil. Kehilangan yang dialami di kemudian hari secara mental membawa individu itu kembali ke ketidakberdayaannya dan keadaan bergantung, pada saat kehilangan asal berlaku. Oleh itu, tingkah laku seseorang yang tertekan sebahagiannya menggambarkan daya tarik cinta dan merupakan manifestasi ketidakberdayaan, panggilan untuk kasih sayang dan perlindungan (Blatt, 1974; Bibring, 1953).

Reaksi terhadap kerugian diperumit oleh kemarahan pada orang yang telah pergi. Salah satu titik utama teori psikoanalitik adalah bahawa orang yang terdedah kepada kemurungan telah belajar untuk menekan perasaan bermusuhan mereka kerana mereka takut akan keterasingan orang-orang yang bergantung pada sokongan mereka. Apabila keadaan buruk, mereka mengubah kemarahan mereka dan menyalahkan diri sendiri. Sebagai contoh, seorang wanita mungkin merasa permusuhan yang melampau terhadap majikan yang memecatnya. Tetapi kerana kemarahannya menimbulkan kegelisahan, dia mengubah perasaannya ke dalam: bukan dia yang marah, tetapi yang lain marah padanya. Dia mengakui bahawa majikan mempunyai alasan untuk memecatnya: dia tidak cekap dan tidak berharga.

Menurut teori psikoanalitik, harga diri yang rendah dan perasaan tidak berguna pada orang yang tertekan berpunca dari keperluan anak untuk mendapat persetujuan ibu bapa. Pada anak kecil, harga diri dibina berdasarkan persetujuan dan kasih sayang daripada ibu bapa. Tetapi ketika seseorang dewasa, harga diri juga harus berpunca dari rasa pencapaian dan kejayaan peribadi. Pada orang yang tertekan, sumber harga diri terutama di luar: ia adalah persetujuan dan sokongan orang lain. Apabila sokongan ini hilang, orang itu mungkin menjadi tertekan..

Oleh itu, teori psikoanalitik mengenai kemurungan memberi tumpuan kepada peranan kehilangan, ketergantungan berlebihan terhadap persetujuan luaran, dan mengubah kemarahan ke dalam. Mereka memberikan penjelasan yang munasabah untuk beberapa tingkah laku individu yang tertekan, tetapi sukar untuk dibuktikan atau dibantah..

Personaliti berbeza

Penyakit keperibadian berpecah, juga disebut penyakit keperibadian berganda, adalah adanya seseorang yang mempunyai dua atau lebih diri, atau keperibadian, yang secara bergantian mengawal tingkah laku. Biasanya, setiap orang itu mempunyai nama dan umurnya sendiri, satu set kenangan dan ciri-ciri tingkah laku. Dalam kebanyakan kes, ada diri utama, yang menanggung nama individu yang diberikan dan yang pasif, bergantung dan ditekan. Ciri-ciri diri lain cenderung berbeza dengan ciri-ciri diri utama, misalnya, mereka bermusuhan, mendominasi, dan merosakkan diri (American Psychiatric Association, 1994). Lihat →