Gangguan pemikiran, emosi, akan menghidap skizofrenia.

Manifestasi psikopatologi skizofrenia dibahagikan kepada negatif dan produktif. Yang negatif menggambarkan penyelewengan fungsi, yang produktif adalah pengenalpastian gejala psikopatologi khas: halusinasi, khayalan, ketegangan afektif, dll. Untuk skizofrenia, seperti yang dinyatakan, yang paling ketara adalah gangguan pelik yang menjadi ciri perubahan keperibadian pesakit. Keterukan perubahan ini mencerminkan keganasan proses penyakit. Perubahan ini mempengaruhi semua sifat mental individu. Walau bagaimanapun, yang paling tipikal adalah intelektual dan emosi. Gangguan intelektual dimanifestasikan dalam pelbagai varian gangguan pemikiran: pesakit mengadu aliran pemikiran yang tidak terkawal, penyumbatannya, paralelisme. Bagi skizofrenia, pemikiran simbolik juga bersifat, apabila pesakit menerangkan objek individu, fenomena sendiri, hanya untuknya, makna yang bermakna. Sebagai contoh, dia menganggap lubang dari ceri sebagai kesunyiannya, dan sebatang rokok yang tidak ditandai sebagai kehidupan yang hampir mati. Dia kehilangan keupayaan untuk membezakan satu konsep dengan konsep yang lain. Dalam kata-kata, ayat, pesakit mendapat makna khas, kata-kata baru muncul dalam ucapan - neologisme. Berfikir sering kabur, dalam pernyataan ada, seperti dulu, meluncur dari satu topik ke topik yang lain tanpa kaitan logik yang dapat dilihat. Ketidakkonsistenan logik dalam pernyataan sebilangan pesakit dengan perubahan yang menyakitkan jauh mengambil watak gangguan pemikiran dalam bentuk "okroshka verbal" (skizofasia). Ini berlaku akibat kehilangan kesatuan aktiviti mental. Gangguan emosi bermula dengan hilangnya sifat moral dan etika, perasaan kasih sayang dan belas kasihan kepada orang yang disayangi, dan kadang-kadang ini disertai dengan permusuhan dan niat jahat. Berkurang, dan dari masa ke masa, dan hilang sepenuhnya minat dalam perniagaan kegemaran anda. Gangguan pemikiran dalam skizofrenia dibahagikan mengikut pelanggaran komunikasi dan ketertiban dalam proses pemikiran, mengikut kadar dan isinya. Bleuler mencirikan pemikiran skizofrenia sebagai autistik, iaitu bercerai dari kenyataan. Laju pemikiran dalam skizofrenia tidak hanya dipercepat atau diperlahankan - biasanya pesakit mengalami aliran pemikiran yang tidak terkawal atau gangguan tiba-tiba, atau dua aliran pemikiran yang selari. Pada masa yang sama, isi pemikiran koyak.

Ketidaktentuan pemikiran skizofrenia bermula dari pelanggaran konsep konkritisasi yang tidak jelas, ketika masih tidak ada gangguan nyata, dan jurang antara dua atau tiga ayat tidak segera terungkap. Hanya ada "kebodohan" dengan rumusan yang samar-samar, kurangnya tujuan, yang menyebabkan kemasukan dalam pemikiran idea-idea rawak sampingan yang heterogen. Ucapan menjadi tidak cukup konkrit, terlalu berhias, pesakit cenderung menggunakan ungkapan abstrak lebih kerap daripada sebelumnya, dan bukan untuk tujuan yang dimaksudkan, untuk "menikmati" wacana panjang kosong dan tanpa hasil mengenai abstrak, misalnya falsafah, topik (penaakulan).

Pesakit menjadi tidak cerewet, tidak mematuhi penjagaan diri kebersihan asas. Ciri penting penyakit ini adalah tingkah laku pesakit. Tanda awalnya ialah kemunculan autisme: pengasingan, pengasingan dari orang yang disayangi, keanehan dalam tingkah laku (tindakan yang tidak biasa, sikap yang sebelumnya tidak menjadi ciri orang dan motifnya tidak dapat dikaitkan dengan keadaan apa pun). Pesakit menarik diri, ke dalam dunia pengalamannya yang menyakitkan. Pada masa yang sama, pemikiran pesakit didasarkan pada refleksi sesat dalam kesedaran tentang realiti sekitarnya. Semasa perbualan dengan pesakit dengan skizofrenia, ketika menganalisis surat, esei, ada kemungkinan dalam beberapa kes untuk menunjukkan kecenderungan mereka untuk beralasan. Penaakulan adalah berfalsafah kosong, misalnya, pertimbangan pesakit yang tidak teratur mengenai reka bentuk meja kabinet, keberkesanan empat kaki di atas kerusi, dll. Secara emosional - kemiskinan secara sukarela berkembang setelah waktu tertentu setelah permulaan proses dan jelas dinyatakan dengan memburukkan lagi gejala yang menyakitkan. Pada mulanya, penyakit ini mungkin bersifat pemisahan ruang deria pesakit. Dia boleh mentertawakan peristiwa sedih dan menangis pada yang gembira. Keadaan ini digantikan oleh kelembutan emosi, ketidakpedulian afektif terhadap semua perkara di sekeliling, dan terutamanya kesejukan emosi terhadap orang yang tersayang dan saudara-mara. Emosi - kemiskinan sukarela disertai oleh kekurangan keinginan - abulia. Pesakit tidak mempedulikan apa-apa, tidak peduli, mereka tidak mempunyai rancangan sebenar untuk masa depan, atau mereka membicarakannya dengan sangat enggan, dalam suku kata tunggal, tidak menunjukkan keinginan untuk melaksanakannya. Peristiwa realiti di sekitarnya hampir tidak menarik perhatian mereka. Mereka berbaring sepanjang hari tidak peduli, tidak berminat dengan apa-apa, tidak melakukan apa-apa. Gangguan pemotongan motor berbeza dalam manifestasi mereka. Mereka dijumpai dalam bentuk gangguan aktiviti sukarela dan dalam bentuk patologi tindakan sukarela yang lebih kompleks. Salah satu jenis gangguan aktiviti sukarela yang paling ketara adalah sindrom katatonik. Ia merangkumi keadaan kekejangan dan gairah katatonik. Dengan sendirinya, penyekat katatonik boleh terdiri daripada dua jenis: jernih dan oneiroid. Dengan penderitaan yang jernih, pesakit mempertahankan orientasi dasar di persekitaran dan penilaiannya, sementara dengan oneiric, kesedaran pesakit berubah. Pesakit dengan kegelisahan yang jelas setelah keluar dari keadaan ini mengingati dan bercakap mengenai peristiwa yang berlaku di sekitar mereka dalam tempoh tersebut. Pesakit dengan keadaan oneiric melaporkan penglihatan dan pengalaman yang luar biasa, yang mana kekuatannya berada pada masa keadaan berhenti. Keseronokan katatonik tidak bermakna, tidak fokus, kadang-kadang mengambil watak motor. Pergerakan pesakit bersifat monoton (stereotaip) dan sebenarnya adalah hiperkinesis subkortikal; keagresifan, tindakan impulsif, negativisme adalah mungkin; ekspresi muka selalunya tidak sesuai dengan postur (peniruan asimetri dapat dilihat). Dalam kes yang teruk, pertuturan tidak hadir, kegembiraan tidak bisu atau pesakit menggeram, bersenandung, menjerit perkataan, suku kata, menyebut vokal. Pada beberapa pesakit, dorongan untuk tidak bercakap tidak terkawal dijumpai. Pada masa yang sama, ucapan itu megah, sombong, ada pengulangan kata-kata yang sama (ketekunan), ketakselanjaran, rentetan satu kata ke kata yang lain (kata kerja). Peralihan dari kegembiraan katatonik ke keadaan yang luar biasa dan sebaliknya adalah mungkin. Sindrom Hebephrenic hampir dengan asal dan manifestasi katatonik. Ia dicirikan oleh kegembiraan dengan tingkah laku, sikap sombong pergerakan dan pertuturan, kebodohan. Keseronokan, telatah dan jenaka tidak menjangkiti orang lain. Pesakit mengusik, meringis, memutarbelitkan kata dan frasa, jatuh, menari, telanjang. Terdapat peralihan antara catatonia dan hebephrenia. Tindakan sukarela yang lebih kompleks, proses sukarela juga mengalami pelbagai gangguan di bawah pengaruh penyakit ini. Yang paling biasa adalah peningkatan penurunan aktiviti sukarela, yang berakhir dengan sikap tidak peduli dan kelesuan. Walau bagaimanapun, pada beberapa pesakit mungkin terdapat peningkatan aktiviti yang berkaitan dengan idea dan sikap tertentu yang menyakitkan. Jadi, sebagai contoh, berkaitan dengan idea dan sikap khayalan, pesakit dapat mengatasi kesulitan yang luar biasa, menunjukkan inisiatif dan ketekunan, melakukan banyak pekerjaan.Sepanjang masa, kandungan manifestasi psikopatologi penyakit berubah. Jika pada masa lalu, roh jahat, motif keagamaan, sihir sering muncul dalam pernyataan pesakit, sekarang ada pencapaian baru dalam sains dan teknologi. Pada pesakit, terdapat penurunan yang nyata dalam aktiviti sukarela (aktiviti yang bertujuan), yang menyebabkan ketidakpedulian (apatis) dan kelesuan. Lebih-lebih lagi, keparahan gangguan sukarela, dan juga emosi, berkorelasi dengan keparahan kecacatan keperibadian. Sindrom apato-abulic yang disebut membentuk asas kecacatan skizofrenia..

Tarikh ditambahkan: 2015-02-07; pandangan: 1484; KERJA MENULIS PESANAN

Gangguan Pemikiran dalam Skizofrenia - Skizofrenia - 2020

Ada yang berpendapat bahawa berfikir adalah hakikat dari apa yang menjadikan kita manusia. Dari satu segi, berfikir merujuk kepada kemampuan seseorang untuk membuat keputusan dan menyelesaikan masalah. Dalam erti kata yang lebih luas, pemikiran merujuk kepada keseluruhan pengalaman yang berlaku dalam diri seseorang. Ini merangkumi pemikiran, juga emosi, sensasi, kenangan dan fantasi, yang merupakan asas asas pemikiran "fungsi". Pemikiran "munasabah" biasanya bermaksud bahawa asas pemikiran mempunyai hubungan yang dapat difahami dengan dunia luar..

Isi pemikiran berbanding proses berfikir

Berfikir jauh dari jumlah ringkas, statik dari komponen ini. Sebenarnya, berfikir adalah proses yang menghubungkan semua "blok pemikiran" yang berbeza dengan cara yang masuk akal bagi individu dan dunia. Walaupun perlu, blok bangunan cerdas tidak mencukupi untuk "pemikiran waras", yang menyiratkan bahawa blok pemikiran yang mendasari disusun secara teratur, biasanya didefinisikan oleh atribut seperti "logik" dan "berorientasi pada tujuan.".

Maka masuk akal untuk cuba memahami pemikiran dari dua perspektif:

  1. Kandungan pemikiran
  2. Proses berfikir

Artikel lain membincangkan anomali kandungan pemikiran dalam skizofrenia, yang biasanya merangkumi persepsi deria yang tidak normal seperti halusinasi pendengaran (suara pendengaran dan suara yang tidak berdasarkan realiti), atau khayalan (set idea yang tetap, kaku, dibenarkan sendiri yang bertentangan dengan kenyataan).

Artikel ini memberi tumpuan kepada kelainan pemikiran dalam skizofrenia.

Apakah proses berfikir?

Proses pemikiran merujuk kepada bagaimana blok pemikiran (fikiran, emosi / perasaan, sensasi, termasuk rasa diri, ingatan, dan fantasi) saling berkaitan antara satu sama lain. Dari perspektif proses, pemikiran normal adalah logik, logik, dan bertujuan. Ringkasnya, masuk akal. Malangnya, normaliti ini jarang berlaku pada pesakit skizofrenia. Sebenarnya, skizofrenia sering disebut sebagai "gangguan pemikiran formal" kerana pemikiran keliru atau tidak logik adalah salah satu gejala yang paling biasa..

Gangguan, pemikiran santai, dan pemikiran tangensial

Bagi sebilangan pesakit, tahap "gangguan pemikiran" tidak dapat diabaikan, mengakibatkan gangguan:

"Kemudian saya meninggalkan San Francisco dan pindah ke... dari mana anda mendapat tali leher itu?" (Andreasen 1986).

Sebagai alternatif, hubungan boleh menjadi terlalu inklusif, memberikan kesan bahawa pemikiran seseorang bergerak dalam lingkaran sebelum akhirnya mencapai titik, proses yang disebut pemikiran tidak langsung. Andreasen memberikan contoh pesakit yang, sebagai tindak balas kepada pertanyaan "Siapa nama anda?" Dinyatakan:

"Baiklah, kadang-kadang ketika orang bertanya kepada saya, saya harus memikirkan apakah saya akan menjawab kerana ada orang menganggap ini adalah nama yang pelik, walaupun saya tidak tahu kerana ibu saya memberikannya kepada saya dan saya fikir bahawa ayah saya membantu, tapi itu nama baik seperti yang lain pada pendapat saya, tapi ya, itu Tom "(Andreasen 1986).

Pemikiran yang tidak teratur juga merangkumi pemikiran tangensial, yang diamati ketika pemikiran terus terhubung, tetapi dengan cara yang agak dangkal atau tangensial:

"Saya benar-benar kesal menunggu di antrean. Saya tidak tahan. Menunggu dan menunggu. Saya menunggu lama untuk mendapatkan lesen memandu saya. Memandu hari ini hanya gila. ".

Derailment, persatuan dan barisan yang longgar

Dalam kes pemikiran yang sangat terganggu, fikiran kehilangan hampir semua hubungan antara satu sama lain, fikiran menjadi terputus dan terputus, yang membawa kepada apa yang disebut doktor sebagai keruntuhan atau pergaulan bebas. Istilah itu bercakap untuk diri mereka sendiri: proses berfikir sering merosot, dicirikan oleh pergaulan yang sangat lemah atau lemah:

“Saya selalu menyukai geografi. Guru terakhir saya dalam subjek ini ialah Profesor Ogos A. Dia adalah seorang yang berkaca mata hitam. Saya juga suka mata hitam. Terdapat juga mata biru dan kelabu dan jenis lain. ".

"(Bleuler 1911 ⁄ 1950).

Kes khusus pergaulan yang lemah adalah apabila seseorang individu mengaitkan konsep yang tidak berkaitan berdasarkan fakta bahawa mereka berirama, suatu kelainan dalam proses pemikiran yang digambarkan sebagai persatuan yang saling berkaitan. Kadang-kadang, kata-kata atau neologisme yang dibuat selalu terdapat:

"Saya sangat marah sehingga saya mengambil pinggan dan melemparkannya ke kaca." (Andreasen 1986)

ketidakkonsistenan

Dalam kes-kes yang sangat serius, hanya struktur kata yang dipelihara, tetapi tidak ada hubungan yang nyata antara kata-kata itu. Mustahil untuk memahami pemikiran seseorang; kelainan proses pemikiran jenis ini disebut inkoherensi atau kata salad:

Untuk soalan "Mengapa orang menyisir rambut mereka?" Andreasen melaporkan bahawa pesakit menyatakan:

"Kerana ia mengubah hidup menjadi hidup, kotak saya rosak, bantu saya, gajah biru. Bukankah salad itu berani? Saya suka elektron. Hai kecantikan ". (Andreasen 1986)

Dalam skizofrenia, pemikiran tidak teratur diklasifikasikan sebagai salah satu gejala positif.

Walaupun beberapa tahap gangguan pemikiran dilihat pada banyak orang dengan skizofrenia, gangguan pemikiran juga terlihat pada orang dengan masalah psikiatri lain, terutama orang dengan autisme yang teruk, mania yang teruk, dan kemurungan yang teruk..

Gangguan pemikiran dalam skizofrenia pada kanak-kanak

Otak adalah pusat perkembangan manusia. Tanpa perkembangan proses mental yang lebih tinggi, seseorang menjadi seperti makhluk hidup biasa, yang dipandu oleh naluri. Walau bagaimanapun, seseorang dapat mengingat, berfikir, menghasilkan semula, membuat hubungan dan bahkan berfantasi, membayangkan objek tanpa memikirkan langsungnya. Pemikiran yang terganggu boleh berlaku dengan pelbagai penyakit mental, khususnya, dengan skizofrenia. Majalah dalam talian psytheater.com akan melihat jenis gangguan yang dapat dilihat pada kanak-kanak.

Berfikir adalah salah satu mekanisme tertinggi otak yang membezakan seseorang dari latar belakang dunia hidup yang lain. Berfikir adalah keupayaan untuk berfikir, membuat kesimpulan, membuat kesimpulan atau membuat hubungan, melihat dunia dengan cara tertentu dan mewujudkan nilai dalam diri, hubungan antara perkara, bahkan menentukan apa yang baik dan jahat, baik dan buruk.

Oleh itu, berfikir membolehkan seseorang menjadi makhluk yang lebih maju, yang mungkin lebih lemah daripada wakil dunia hidup yang lain, tetapi pada masa yang sama bersikap fleksibel, tangkas, licik dan luar biasa. Sekiranya pemikiran seseorang berada dalam keadaan sihat, maka dia dapat menyesuaikan diri dengan dunia di sekelilingnya. Namun, dengan penyakit seperti skizofrenia, tidak perlu membicarakan fungsi berfikir yang normal. Kita dapat mengatakan bahawa fungsi pemikiran yang menyimpang inilah yang membuat seseorang sakit dengan skizofrenia, kerana di semua peringkat lain dia dapat tetap sihat..

Apa itu gangguan pemikiran?

Sekiranya pemikiran mula berfungsi dengan kelemahan, maka ia menjadi jelas dapat dilihat oleh orang-orang di sekitarnya. Seseorang mula berfikir dan melihat realiti sekitarnya dengan tidak memadai, bahkan secara fantastik. Gangguan berfikir adalah penyimpangan persepsi objek dan fenomena di sekitarnya, pembentukan hubungan di antara mereka yang tidak wujud, ketidakupayaan untuk mengenal pasti tanda-tanda objek yang dapat menyatukannya, penghentian pemprosesan normal maklumat yang masuk, yang secara umum membuat seseorang melihat dunia sedikit berbeza daripada yang dirasakannya orang sekeliling.

Kita boleh mengatakan bahawa dengan skizofrenia, seseorang terus hidup seperti semua orang, tetapi kerana persepsi yang menyimpang dari realiti di sekitarnya, dia mula berfikir, berkelakuan tidak wajar dan bahkan mempercayai perkara-perkara yang tidak ada.

Semua pelanggaran aktiviti mental boleh dibahagikan kepada jenis berikut:

  1. Kekacauan dinamika pemikiran.
  2. Patologi fungsi operasi berfikir.
  3. Gangguan komponen motivasi-peribadi pemikiran.

Perlu difahami bahawa dalam kerangka satu penyakit, pemikiran jarang terganggu hanya dalam satu bidang. Cukup sukar untuk menentukan apa sebenarnya pemikiran seseorang yang memutarbelitkan. Kadang-kadang ketiga-tiga jenis ini saling berkembang pada tahap yang lebih besar dan lebih rendah dalam satu orang..

Banyak penyakit mental yang diliputi dalam jurnal dalam talian psytheater.com dicirikan oleh satu gejala - pemikiran terganggu. Itulah sebabnya skizofrenia harus dibezakan dari penyakit lain yang juga disertai oleh gejala yang dimaksudkan. Kehadiran tanda-tanda lain memungkinkan untuk mengenali penyakit mental tertentu, yang mungkin berbeza dalam bagaimana pemikiran pesakit terganggu.

Jenis-jenis gangguan pemikiran

Gangguan fungsi operasi pemikiran - berikut mekanisme asas berikut dibezakan: generalisasi, abstraksi, analisis dan sintesis.

Generalisasi adalah mekanisme untuk mendedahkan sifat atau fungsi yang sama dalam fenomena atau objek yang berbeza dan menggabungkannya menjadi satu kategori. Generalisasi boleh menjadi:

  1. Secara kategoris, apabila objek digabungkan mengikut ciri penting.
  2. Spesifik, apabila objek digabungkan mengikut ciri khas.
  3. Fungsional, apabila objek ditugaskan untuk jenis yang sama dengan atribut berfungsi.
  4. Nol - apabila objek tidak digabungkan, tidak ada niat sedemikian dengan alasan apa pun.

Sekiranya terdapat pelanggaran pemikiran pada tahap gangguan fungsi operasi, maka pelbagai jenis gangguan mungkin terjadi, di mana yang utama adalah:

  • Mengurangkan tahap generalisasi. Dalam kes ini, pesakit bercakap secara langsung mengenai objek. Mereka menggeneralisasikannya hanya secara situasi-khusus, iaitu, ketika dimanifestasikan dalam situasi tertentu. Mereka tidak dapat mengaburkan diri untuk menyatukan mereka dengan alasan lain. Jenis gangguan ini mungkin terjadi ketika sebelumnya diperhatikan pada pesakit, tetapi sekarang telah menurun.
  • Deformasi proses generalisasi. Kelebihan generalisasi dan kekurangannya diperhatikan di sini. Pesakit menggabungkan fenomena menjadi satu kumpulan berdasarkan situasi, komunikasi lisan, dan formaliti. Pada masa yang sama, tidak ada pemahaman dan pengetahuan yang mendalam. Jenis gangguan inilah yang menampakkan diri pada pesakit dengan skizofrenia..

Sekiranya terdapat gangguan dinamika pemikiran, jenis gangguan berikut dibezakan di sini:

  1. Kesanggupan - apabila pesakit tidak melakukan operasi tertentu secara tidak konsisten. Fungsi generalisasi dapat terus berubah bergantung pada situasi, kelekaan keadaan yang timbul, secara tiba-tiba, atau bahkan fenomena yang tidak terlibat dalam peristiwa tersebut. Dengan kata lain, hubungan sentiasa berubah, yang bergantung pada apa yang berlaku pada masa tertentu dengan pesakit..
  2. Inersia - apabila pesakit tidak dapat bertindak balas dengan cepat, beralih, ubah jenis aktiviti. Kesimpulan dibuat dengan sangat perlahan, kadangkala tanda-tanda mendalam tidak diperhatikan. Pesakit menghadapi masalah dalam melakukan mediasi.

Sekiranya pelanggaran pemikiran mempengaruhi bidang komponen motivasi dan peribadi, maka patologi berikut timbul di sini:

  • Penaakulan adalah kekosongan kosong dan tidak bermakna apabila pemikiran logik dilanggar. Orang seperti itu boleh menjadi orator dan ahli falsafah. Mereka banyak bercakap dan terus menerus, dan mereka tidak mempunyai tujuan dalam ungkapan. Mereka hanya bercakap, beralih dari topik ke topik, kadang-kadang tanpa menyelesaikan pemikiran mereka. Mereka tidak mempunyai tujuan untuk menyampaikan sesuatu kepada penonton..
  • Kepelbagaian pemikiran. Pesakit tidak dapat memusatkan perhatiannya pada satu perkara, kerana pemikirannya tidak bertujuan. Dia tidak dapat menggabungkan objek ke dalam kumpulan, dan fungsi pembezaan, generalisasi dan perbandingannya tidak terganggu, kerana dia selalu mengalihkan perhatiannya, bertindak secara situasi, tidak memusatkan perhatiannya pada satu perkara. Pemikirannya menjadi tidak konsisten, begitu juga dengan tingkah lakunya.
  • Tidak kritis - penilaian menjadi dangkal dan tidak lengkap. Kurang tumpuan.
  • Delirium - apabila pesakit mula membuat kesimpulan, mempunyai idea tertentu dan membuat kesimpulan, tidak berdasarkan apa yang berlaku di dunia. Dengan kata lain, seseorang hidup menurut idea-idea yang dilahirkan di kepalanya dan yang mungkin tidak disokong oleh bukti di dunia luar. Namun, jika beberapa keadaan muncul di dunia sekitar yang dapat ditafsirkan dengan cara mereka sendiri, sebagai bukti kecelaruan mereka sendiri, maka orang tersebut menggunakan ini.

Gangguan berfikir dalam skizofrenia

Apabila seseorang berhenti berinteraksi dengan dunia luar pada tahap persepsi objektif dan tindak balas yang mencukupi, maka dia menjadi pesakit dengan skizofrenia. Penyakit ini pelbagai aspek dan menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Terdapat pelanggaran hubungan antara kehendak dan perasaan, ingatan dan pemikiran yang terganggu, kehilangan kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan dunia di sekitar kita, serta adanya halusinasi, khayalan dan tingkah laku yang tidak sesuai..

Skizofrenia turun temurun dan bersifat progresif. Biasanya orang menganggap skizofrenia sebagai penampilan halusinasi dan khayalan. Walau bagaimanapun, fungsi ini dapat dihilangkan dengan rawatan yang betul. Tetapi bidang emosi dan fungsi berfikir sudah tidak dapat dipulihkan..

Pemikiran yang terganggu menjadi petunjuk utama bahawa seseorang menderita skizofrenia. Sekiranya sekurang-kurangnya satu gangguan dikesan, skizofrenia didiagnosis. Biasanya, dengan penyakit mental ini, seseorang tidak dapat menjalin hubungan bersekutu. Pemikiran logik tidak terganggu, tetapi pesakit tidak dapat menjalin hubungan yang mencukupi antara fenomena. Oleh itu, penilaian menjadi cepat, cepat berubah dan tidak terputus. Ucapan skizofrenia menjadi koyak, tidak logik dan tidak bermakna. Pesakit sendiri tidak menyedari bahawa dia beralih dari satu topik ke topik yang lain, kadang-kadang tanpa menyelesaikan topik sebelumnya. Namun, orang lain mungkin menyedari bahawa orang itu bercakap, kemudian tiba-tiba melupakan apa yang dibincangkan dan beralih ke topik lain dengan cepat.

Juga, skizofrenia boleh terlibat dalam mencipta frasa dan kata-kata yang tidak ada dalam ucapan manusia. Mereka selalu berfalsafah, berbicara tentang apa sahaja, tidak mempunyai tujuan dalam percakapan, dan juga menerima kata-kata orang lain sebagai kata-kata mereka sendiri, iaitu, mereka mengadopsi idea orang lain dan menjadikannya idea mereka sendiri..

Berfikir pada pesakit skizofrenia adalah kabur, kabur, tidak koheren, dan tidak bermakna. Juga, skizofrenia lebih mengenali rangsangan yang tidak memberi kesan yang signifikan pada seseorang, sementara orang yang sihat memperhatikan rangsangan yang secara langsung mempengaruhi mereka, tanpa memperhatikan faktor yang kurang signifikan.

Sudah tentu, mustahil untuk mengenal pasti skizofrenia hanya dengan pemikiran yang lemah. Semua tanda yang muncul pada individu adalah penting, kerana di bawah skizofrenia penyakit lain mungkin tersembunyi, yang pada gejalanya serupa dengan yang sedang dipertimbangkan..

Gangguan berfikir pada kanak-kanak

Pada kanak-kanak pada peringkat awal perkembangan, sukar untuk mengenal pasti skizofrenia. Namun, sudah di usia prasekolah, fungsi otak seperti itu mulai muncul, seperti menjalin hubungan antara objek semasa eksperimen dengannya, memindahkan pengalaman yang diperoleh sebelumnya ke keadaan baru, menghafal hubungan dan menerapkannya dalam tugas baru. Sekiranya terdapat percanggahan antara perkembangan pemikiran dan rentang usia, maka mungkin untuk mengenal pasti pelanggaran.

Jenis gangguan berikut pada kanak-kanak dibezakan:

  1. Tergelincir. Kanak-kanak boleh bercakap sedikit, menjawab dalam suku kata. Ucapannya menjadi tidak bermakna.
  2. Inersia.
  3. Kepelbagaian. Anak menggabungkan prestasi yang betul dan salah dari tugas-tugas tertentu.
  4. Perpecahan. Tidak ada ketertiban dan tujuan dalam tindakan dan kata-kata kanak-kanak itu.
  5. Bergantung pada tanda tersembunyi.
naik atas

Skizofrenia adalah penyakit serius yang jarang dapat disembuhkan secara kekal. Namun, pada peringkat awal, seseorang boleh kembali ke kehidupan sosial yang dapat dia sesuaikan. Tidak diragukan lagi, pemikiran akan terganggu, oleh itu pesakit yang sering didaftarkan secara berkala menjalani rawatan dan pemeriksaan oleh psikiatri.

Skizofrenia, definisi. Gangguan berfikir dalam skizofrenia.

Skizofrenia adalah penyakit mental progresif yang dicirikan oleh pemisahan fungsi mental, iaitu kehilangan kesatuan proses mental dengan perubahan keperibadian yang cepat atau lambat dari jenis khas (penurunan potensi tenaga, introversi progresif, kemiskinan emosi) dan pelbagai gangguan psikopatologi yang produktif. Dalam hampir semua bentuk skizofrenia, salah satu gangguan yang paling ketara adalah gangguan pemikiran. Mereka diperhatikan sepanjang penyakit ini. Mereka tetap berada di latar belakang pengampunan yang baik dan berfungsi sebagai kriteria penting untuk diagnosis skizofrenia..

Pengkelasan gangguan pemikiran B.V. Zeigarnik:

3 kumpulan pelanggaran utama: 1. Pelanggaran operasi mental 2. Pelanggaran dinamika pemikiran: - Inersia pemikiran - Kurang daya berfikir 3. Pelanggaran aspek motivasi berfikir: 1- pemikiran tidak kritis, 2- kepelbagaian pemikiran, 3- Resonans. Penyelewengan operasi mental, penyelewengan generalisasi di atas semua. Pesakit Schiza dapat melakukan operasi mental yang sangat kompleks (generalisasi, abstraksi), sementara menyelesaikan masalah dari pelbagai jenis, pesakit skizoid tidak bergantung pada fenomena yang paling kerap berlaku dalam pengalaman, stereotaip sosial, mereka bergantung pada tanda-tanda yang tidak signifikan, tidak signifikan, laten dan, menurut tanda-tanda ini, melakukan operasi generalisasi, pengabstrakan - ini tersedia untuk mereka, tetapi mereka meneruskan dengan cara yang istimewa. Gangguan dinamika pemikiran tidak biasa bagi skizofrenia. Inersia adalah kesukaran untuk beralih dari program ke program. Kesanggupan - ketidakkonsistenan, kemudahan beralih dari satu elemen ke elemen lain, yang berkaitan dengan keletihan, tidak sekata.

Aspek motivasi aktiviti:

Gangguan dalam pemikiran kritis - dimanifestasikan dalam kesukaran, ketidakupayaan pesakit untuk merancang aktiviti ketika menyelesaikan masalah, dan kawalan ketika menyelesaikan masalah. Contoh pemikiran tidak kritis: contoh, burung merpati dan burung gagak. Pesakit: sebuah kisah tentang seekor gagak, atau seekor burung gagak, dan beberapa burung lain, mengenai hubungan sulit mereka, burung gagak itu ingin makan, terbang ke arah mereka, mereka memberi makan dan pergi. Kepelbagaian pemikiran bukanlah pelanggaran operasi individu, tetapi pelanggaran penilaian logik. Resonans dinyatakan dalam keperluan afektif untuk berbicara, "untuk memberitahu sesuatu kepada dunia." Dalam kes ini, pesakit mengambil kedudukan penilaian yang megah dalam hubungannya dengan pembicara, kedudukan yang unggul, seseorang yang "menyiarkan". Dalam resonansi pesakit dengan skizofrenia, terdapat pilihan subjek perbincangan yang tidak mencukupi (tugas, situasi, dll.). Lebih sering kecenderungan untuk mengambil abstraksi tinggi berkaitan dengan subjek perbincangan kecil; Intonasi khas yang teksnya diucapkan: bentuk ungkapan yang bermakna, "penyiaran ke dunia"; Perbendaharaan kata khas: Saya rasa, saya berani memerhatikan, saya rasa, dll. ; Kehadiran pilihan lawan bicara;

8. Skizofrenia, definisi. Gangguan kemahiran emosi-emosi dan psikomotor. Sindrom apathy-abulic.

Skizofrenia adalah penyakit mental progresif yang dicirikan oleh fungsi mental disosiatif; kehilangan kesatuan proses mental dengan perubahan keperibadian yang cepat atau lambat dari jenis khas (penurunan potensi tenaga, introversi progresif, kemiskinan emosi) dan pelbagai gangguan psikopatologi yang produktif. Gangguan emosi bermula dengan hilangnya sifat moral dan etika, perasaan kasih sayang dan belas kasihan kepada orang yang disayangi, dan kadang-kadang ini disertai dengan permusuhan dan niat jahat. Berkurang, dan dari masa ke masa, dan hilang sepenuhnya minat dalam perniagaan kegemaran anda. Pesakit menjadi ceroboh, tidak mengikuti rawatan diri kebersihan asas. Ciri penting penyakit ini adalah tingkah laku pesakit. Tanda awalnya ialah kemunculan autisme: pengasingan, pengasingan dari orang yang disayangi, keanehan dalam tingkah laku (tindakan yang tidak biasa, sikap yang sebelumnya tidak menjadi ciri orang dan motifnya tidak dapat dikaitkan dengan keadaan apa pun). Pesakit menarik diri, ke dalam dunia pengalamannya yang menyakitkan. Pada masa yang sama, pemikiran pesakit didasarkan pada refleksi sesat dalam kesedaran tentang realiti sekitarnya. Semasa perbualan dengan pesakit dengan skizofrenia, ketika menganalisis surat, esei, ada kemungkinan dalam beberapa kes untuk menunjukkan kecenderungan mereka untuk beralasan. Secara emosional - kemiskinan secara sukarela berkembang setelah waktu tertentu setelah permulaan proses dan jelas dinyatakan dengan memburukkan lagi gejala yang menyakitkan. Pada mulanya, penyakit ini mungkin bersifat pemisahan ruang deria pesakit. Dia boleh mentertawakan peristiwa sedih dan menangis pada yang gembira. Keadaan ini digantikan oleh kelembutan emosi, ketidakpedulian afektif terhadap semua perkara di sekeliling, dan terutamanya kesejukan emosi terhadap orang yang tersayang dan saudara-mara. Emosi - kemiskinan sukarela disertai oleh kekurangan keinginan - abulia. Pesakit tidak mempedulikan apa-apa, tidak peduli, mereka tidak mempunyai rancangan sebenar untuk masa depan, atau mereka membicarakannya dengan sangat enggan, dalam suku kata tunggal, tidak menunjukkan keinginan untuk melaksanakannya. Peristiwa realiti di sekitarnya hampir tidak menarik perhatian mereka. Mereka berbaring sepanjang hari tidak peduli, tidak berminat dengan apa-apa, tidak melakukan apa-apa. Gangguan emosi dan sukarela biasanya saling berkaitan dalam gambaran klinikal skizofrenia dan saling menemani. Dalam skizofrenia, dua gejala serupa agak biasa - ambivalensi dan ambisius, dan juga negatif. Ambivalensi adalah dwi idea, perasaan, wujud secara serentak dan bertentangan. Cita-cita ambisius adalah gangguan yang serupa, yang ditunjukkan dalam dwi aspirasi, motif, tindakan, dan kecenderungan pesakit. Sebagai contoh, seorang pesakit menyatakan bahawa dia mencintai dan membenci pada masa yang sama, menganggap dirinya sakit dan sihat, bahawa dia adalah Tuhan dan syaitan, tsar dan revolusioner, dll. Negativisme adalah keinginan pesakit untuk melakukan tindakan yang berlawanan dengan yang dicadangkan. Negativisme didasarkan pada mekanisme perencatan paradoks dalam pelbagai bidang aktiviti mental. Gangguan emosi bermula dengan hilangnya perasaan kasih sayang dan belas kasihan kepada ibu bapa dan orang tersayang, hilangnya minat untuk belajar, bekerja, mengasingkan diri, dan mengasingkan diri. Kadang-kadang pesakit menjadi kasar, dengki terhadap orang yang disayangi, memperlakukan ibu bapa mereka seperti orang asing, memanggil mereka dengan nama, patronimik. Perasaan tanggungjawab dan tugas hilang, yang tercermin dalam tingkah laku. Pesakit berhenti menunaikan tugasnya, menjaga penampilan diri (jangan mencuci, tidak menukar pakaian, tidak menyisir rambut), bersiar-siar, melakukan perbuatan tidak masuk akal. Seiring dengan gejala kekurangan ini, pesakit dalam tempoh eksaserbasi mungkin mempunyai mood yang tertekan (depresi) atau meningkat (manik). Sindrom APATIK-ABULIS dimanifestasikan oleh kekejangan emosi, abulia. Ketidakpedulian dan sikap tidak peduli membuat pesakit cukup tenang. Mereka tidak mahir di jabatan, menghabiskan banyak waktu di tempat tidur atau duduk sendirian, dan juga dapat menghabiskan berjam-jam menonton TV. Pada masa yang sama, ternyata mereka tidak ingat satu program yang mereka tonton. Kemalasan menunjukkan semua tingkah lakunya: mereka tidak mencuci, tidak menggosok gigi, enggan pergi mandi dan memotong rambut mereka. Mereka tidur dengan berpakaian kerana terlalu malas untuk menanggalkan dan memakai pakaian mereka. Mereka tidak boleh tertarik dengan aktiviti. Pesakit tidak berminat dengan perbualan. Mereka bercakap dengan monoton, sering enggan bercakap, menyatakan bahawa mereka letih. Sekiranya doktor berjaya menegaskan perlunya dialog, sering kali pesakit dapat bercakap untuk waktu yang lama tanpa menunjukkan tanda-tanda keletihan. Dalam 6ecej, ternyata pesakit tidak mengalami penderitaan, tidak merasa sakit, tidak mengemukakan sebarang aduan. Sindrom apatico-abulic adalah manifestasi gejala negatif (kekurangan) dan tidak cenderung membalikkan perkembangan. Penyebab apatis dan kekalahan yang paling biasa adalah keadaan akhir skizofrenia, di mana kecacatan emosi-sukarela tumbuh secara beransur-ansur - dari ketidakpedulian ringan dan pasif hingga keadaan kekaburan emosi. Sebab lain untuk permulaan sindrom apathic-abulic adalah kerosakan organik pada lobus frontal otak (trauma, tumor, atrofi, dll.).

9. Skizofrenia, bentuk dan jenis utama kursus.

Skizofrenia adalah penyakit mental progresif yang dicirikan oleh fungsi mental disosiatif, iaitu kehilangan kesatuan proses mental dengan perubahan keperibadian yang cepat atau lambat dari jenis khas (penurunan potensi tenaga, introversi progresif, kemiskinan emosi) dan pelbagai gangguan psikopatologi yang produktif. Menurut klasifikasi penyakit antarabangsa (ICD-10), bentuk skizofrenia berikut dibezakan:

• paranoid (paranoid) - bentuk ini dicirikan oleh adanya idea-idea khayalan penganiayaan, sikap, kehebatan, halusinasi pendengaran yang benar dan halusinasi palsu, mungkin ada halusinasi visual, penciuman dan taktil;

• hebephrenic (hebephrenic) - berkembang pada masa remaja, ia dicirikan oleh gangguan tingkah laku, meringis, sikap, ketidakpastian, pemikiran dan pertuturan yang terganggu;

• catatonik - negativisme, mutism (senyap), pembekuan dalam satu pose, kekejaman atau kegembiraan catatonik, penyalinan pernyataan, pergerakan, ekspresi wajah orang lain;

• tidak dapat dibezakan - terdapat simptom skizofrenia, tanpa adanya keunggulan yang jelas;

• kemurungan pasca-skizofrenia - disebabkan oleh perkembangan skizofrenia, keadaan kemurungan berlaku, di samping itu, terdapat beberapa gejala skizofrenia;

• sederhana - pesakit ditarik, tidak peduli terhadap diri mereka sendiri dan orang lain, terdedah kepada kelucuan dan tingkah laku yang tidak sesuai, pemikiran adalah lumpuh, ambivalen (berpecah);

• residual (residual) - proses proses skizofrenia adalah kronik, terdapat gejala negatif (meratakan emosi).

Terdapat 2 jenis utama kursus: 1) jenis skizofrenia yang semakin progresif, di mana gejala penyakit ini, setelah mencapai tahap keparahan maksimumnya, disimpan pada tahap ini atau keparahannya menurun sedikit (tetapi secara umum mereka tetap). Jadi penyakit ini boleh bertahan selama bertahun-tahun. Apabila gejala produktif (khayalan, halusinasi) dilenyapkan, gejala skizofrenia (kekusutan emosi, gangguan berfikir) meningkat; 2) jenis proksesi proksidasi tentu saja, yang dicirikan oleh adanya serangan penyakit, berakhir dengan pengampunan (keadaan pesakit bertambah baik, simptomologi semakin lemah). Namun, selepas beberapa ketika, kecacatan skizofrenia masih berkembang..

Patologi pemikiran dalam skizofrenia

Banyak kajian dikhaskan untuk patologi pemikiran pada pesakit dengan skizofrenia. Karya-karya Vygotsky, Birenbaum, Zeigarnik dan lain-lain mengandungi petunjuk pelanggaran fungsi pembentukan konsep sebagai ciri penting dari jiwa skizofrenia, gangguan dalam korelasi komponen abstrak-semantik dan subjek-spesifik aktiviti analitik-sintetik. Lebih-lebih lagi, seperti yang dinyatakan oleh Korsakov dan Vygotsky, pelanggaran pemikiran pada tahap konsep pada pesakit dengan skizofrenia tidak mengecualikan keselamatan relatif operasi logik (algoritma) formal..

Ciri-ciri patologi pemikiran dalam skizofrenia tercermin sepenuhnya dalam karya Zeigarnik, Polyakov dan kolaboratornya.

Berikut adalah beberapa manifestasi gangguan pemikiran yang paling tipikal dalam skizofrenia: kepelbagaian, resonans, slippage, pergaulan pelik, dll..

Gangguan pemikiran, yang digambarkan oleh Zeigarnik sebagai kepelbagaian, hampir dengan konsep seperti "polysemantism", "melemahkan pengaruh sekatan kontekstual" dalam karya penyelidik lain. Kepelbagaian dinyatakan lebih kerap ketika melakukan kaedah "klasifikasi", "pengecualian objek". Sebagai contoh, dalam ujian klasifikasi, ciri-ciri yang dijalankan boleh menjadi sifat objek itu sendiri, atau selera, sikap, sikap. Tumpuan pada kandungan objektif tindakan hilang, pemikiran pesakit menjadi pelbagai, penilaian tentang beberapa fenomena berada di pesawat yang berbeza.

Tepenitsyna menganalisis keanehan resonans pada pesakit dengan skizofrenia - kecenderungan pesakit untuk bercakap, alasan yang tidak produktif, tanpa falsafah. Untuk resonans skizofrenia, kombinasi distorsi tahap generalisasi dengan gangguan dalam urutan dan kritikan berfikir adalah tipikal. Dalam strukturnya, perhatian diberikan kepada kelemahan penilaian, perubahan afektif dan berkaitan dengan yang terakhir, verbosity, makna, dan pernyataan yang tidak sesuai. Memerhatikan bahawa dalam struktur resonansi, pelanggaran operasi intelektual yang tepat bukanlah yang utama, penulis mengaitkan pentingnya pelanggaran komponen peribadi dari aktiviti mental, perubahan sikap terhadap persekitaran, dan harga diri yang tidak mencukupi. Peranan penyimpangan sikap motivasi sebagai faktor yang bertanggungjawab secara langsung terhadap pembentukan struktur gangguan ini ditekankan..

Bagi pemikiran pesakit dengan skizofrenia, sebilangan penulis menganggap apa yang disebut "slippage" sebagai ciri (Zeigarnik, S. Ya. Rubinstein, dll.). Melakukan tugas (terutama yang berkaitan dengan teknik seperti "klasifikasi", "pengecualian", dan lain-lain), pesakit menyelesaikan masalah dengan betul atau bercakap dengan tepat mengenai beberapa perkara, tetapi secara tidak disangka-sangka beralih dari pemikiran yang betul ke persatuan yang tidak betul dan tidak betul, dan kemudian diteruskan tugas tanpa membetulkan kesalahan; oleh itu, secara umum, penilaiannya tidak mempunyai konsistensi logik.

Proses asosiasi pesakit dengan skizofrenia juga berbeza dalam kekhasan tertentu. Pemanjangan rantaian bersekutu ketara disebabkan oleh ketiadaan hubungan kuat dan sebilangan besar persatuan untuk penggunaan tunggal. Sebilangan besar persatuan tidak standard, tidak signifikan, yang, seperti peningkatan indeks entropi, mungkin menunjukkan proses disorganisasi, gangguan dalam struktur statistik probabilistik-persatuan.

Untuk menjelaskan keistimewaan aktiviti kognitif yang terganggu dalam skizofrenia, khususnya pemikiran, Polyakov mengemukakan hipotesis mengenai perubahan selektiviti pemikiran, yang ditentukan oleh pelbagai faktor pengalaman masa lalu. Untuk menguji hipotesis ini, dalam beberapa eksperimen, kami mengkaji ciri-ciri aktualisasi pengetahuan oleh pesakit dengan skizofrenia. Pada masa yang sama, didapati bahawa ketika melakukan tugas untuk "klasifikasi", "perbandingan", dan lain-lain, pesakit dengan skizofrenia melakukan pelbagai tanda dan hubungan objek yang tidak signifikan, yang tidak digunakan oleh orang yang sihat. Terdapat penjajaran kepentingan tanda-tanda individu, penting dan tidak penting, penilaian kebarangkalian mereka berubah; pesakit mungkin menganggap penting dan tanda-tanda yang tidak mungkin dari sudut pengalaman masa lalu mereka. Redundansi maklumat yang dihasilkan digunakan oleh pengarang untuk menerangkan aktiviti mental yang tidak ekonomik pesakit dengan skizofrenia. Dalam kajian lanjutan, ditunjukkan bahawa pelanggaran selektivitas aktualisasi pengetahuan sebagai ciri penting dari aktiviti kognitif pesakit dengan skizofrenia adalah ciri bukan sahaja pada diri mereka sendiri, tetapi juga saudara terdekat mereka tanpa patologi mental. Berdasarkan data ini, perubahan ini diklasifikasikan sebagai premorbid. Selanjutnya, ditunjukkan bahawa keparahan perubahan selektivitas pengetahuan berdasarkan pengalaman masa lalu tidak berubah secara signifikan ketika penyakit itu berkembang dan tidak ditentukan oleh keparahan kecacatan skizofrenia..

Dalam banyak kajian, subjek kajian adalah gangguan pertuturan pada pesakit skizofrenia dengan gangguan berfikir. Dalam analisis linguistik berkaitan dengan dua kumpulan pesakit - dengan skizofasia dan pemikiran ataktik, ditunjukkan bahawa gangguan pemikiran pada subjek ditunjukkan dalam penyimpangan dari norma pertuturan dan ciri-ciri pertuturan lain, tidak hanya pada semantik, tetapi juga pada tahap tatabahasa, grafik dan leksikal..

Persoalan mengenai aktiviti intelektual pesakit skizofrenia jauh dari baru dan telah banyak kali dibincangkan dalam literatur. Kajian awal menunjukkan bahawa pesakit khayalan mempunyai kecacatan kecerdasan. Namun, kemudian ditunjukkan bahawa perwakilan seperti itu tidak betul. Dalam kajian Serebryakova, ciri-ciri aktiviti intelektual pesakit dengan skizofrenia adalah subjek kajian khas. Tinjauan dilakukan dengan menggunakan kit Wechsler standard. Ketika menganalisis hasil yang diperoleh, diperhatikan bahawa indikator keberhasilan tugas metodologi secara keseluruhan tidak menunjukkan penyimpangan tajam dari norma. Tidak ada perbezaan yang signifikan antara penilaian verbal dan non-verbal..

Hasil yang lebih jelas diperoleh dengan analisis kualitatif tindak balas pesakit. Prestasi tugas sukar yang betul dicatat, tetapi pada masa yang sama, pesakit tidak selalu menghadapi tugas yang mudah. Seringkali, pelaksanaan tugas disertai dengan pertimbangan yang panjang, di mana pesakit hampir dengan jawapan yang betul, tetapi tidak dapat mencapainya, mereka sukar mengenal pasti tanda-tanda penting. Pada beberapa pesakit, autisme terungkap, kecenderungan untuk memasukkan pertanyaan dalam struktur pengalaman mereka yang menyakitkan.

Keanehan aktiviti intelektual pesakit dengan dominasi gangguan apato-abulic dan paranoid menjalani analisis khusus. Pesakit kumpulan pertama tidak peduli dengan kajian ini, mereka melakukan tugas dengan motivasi, dengan enggan, kadang-kadang negatif, tidak bertindak balas terhadap kesalahan, dan tidak berminat dengan hasilnya. Analisis profil menunjukkan penurunan aktiviti intelektual ketika menjalankan tugas. Dalam subtes "kesadaran", pesakit menggunakan pengetahuan lama, memberikan jawapan yang tepat untuk pertanyaan mudah, dan tidak dapat mengatasi yang sulit. Soalan yang berkaitan dengan kehidupan ekonomi, politik dan sosial tidak dijawab. Ini sangat jelas dalam subtest "kecerdasan", di mana diperlukan pemahaman mengenai gejala sosial tertentu. Ketidakupayaan pesakit untuk memberikan jawapan kepada lingkaran soalan ini yang bersaksi mengenai pengasingan sosial, pengasingan dari orang lain. Ketika melakukan subtest "memahami", terungkap pelanggaran norma etika dan sosial tingkah laku. Pesakit menafsirkan peribahasa yang paling biasa dengan betul, sekiranya terdapat peribahasa yang kompleks, mereka mengalami kesukaran, mereka menerangkannya dengan tidak betul. Contohnya, peribahasa: "Satu burung walet tidak membuat musim panas" dijelaskan seperti berikut: "Burung walet terbang di kawanan" atau "Burung walet mempunyai sayap dan paruh yang indah." Dalam tugas "kesamaan", pesakit tidak mengenal pasti ciri penting utama, mereka mendapati kesamaan objek dengan ciri yang tidak mungkin dan tidak penting. Jadi, untuk soalan "Apakah persamaan antara anjing dan singa?" menjawab: "Singa dan anjing itu tersendat." Ujian "Spit Cubes" dan "Addition of Figures" bertujuan untuk meneroka pemikiran yang membina. Walaupun begitu, pesakit mengatasi batu Kos, yang kandungannya abstrak, lebih berjaya, dan hanya dengan tugas yang rumit, yang memerlukan lebih banyak usaha, mereka tidak dapat mengatasi.

Dalam ujian "penambahan angka", pesakit hanya melakukan ujian pertama - "penambahan seorang lelaki". Mereka tidak dapat mengatasi yang lain, membuat keputusan yang tidak masuk akal, tidak "menutup" angka sepenuhnya untuk beberapa sebab, melipat bahagian pertama dari angka yang muncul, kemudian menggunakan selebihnya perincian. Tidak ada tujuan tindakan, pesakit tidak membezakan ciri-ciri penting dari angka itu, kepentingan maklumat semua bahagian gambar untuk mereka sama.

Pada pesakit dengan skizofrenia, yang disebut kumpulan kedua - dengan gangguan paranoid, hasilnya berbeza dalam beberapa keanehan. Mereka terlibat dengan baik dalam pekerjaan, beberapa, karena motif khayalan, waspada terhadap penelitian, tidak menunjukkan minat terhadap tugas-tugas tersebut. Pemikiran pesakit dengan sindrom paranoid dicirikan oleh ketidakupayaan untuk mengenal pasti tanda-tanda utama, kesukaran dalam analisis. Keputusan dibuat berdasarkan hubungan yang rawak, kadang-kadang tidak masuk akal, subjek tidak merangkumi keseluruhan subjek atau persoalan. Semasa menganalisis "profil" kumpulan pesakit ini, dapat dilihat bahawa mereka melakukan tugas dengan tidak rata, dengan beberapa yang mereka atasi berjaya, dengan yang lain - jauh lebih buruk. Tahap intelektual pesakit ini juga berkurang. Hampir tidak ada perbezaan antara penilaian verbal dan non-verbal. Pesakit relatif lebih berjaya dalam mengatasi subtest "kesadaran", dan dalam tugas ini kesulitan disebabkan oleh pertanyaan yang mencerminkan sisi sosio-politik kehidupan. Dari kumpulan tugas lisan, hasil terendah dijumpai dalam subtest "memahami". Jawapan kepada soalan-soalan tersebut sering kali mencerminkan pengalaman khayalan pesakit. Oleh itu, untuk soalan "Apa yang akan anda lakukan jika anda menemui sampul surat yang tertutup dengan alamat dan cap?" pesakit menjawab: "Saya tidak akan mengambil, tiba-tiba ada sesuatu yang berbahaya dalam surat itu".

Dengan menunjukkan bahagian gambar yang hilang, pesakit sering memasukkan pengalaman khayalan mereka dalam jawapan. Sebagai contoh, ketika melihat gambar yang menunjukkan sebuah kereta, pesakit dengan khayalan penganiayaan sering bertanya: "Siapa yang akan diikuti oleh kereta ini?" Mereka mengatasi kubus Kosa dengan cepat, skor rata-rata untuk tugas ini berada dalam julat normal. Kesukaran bagi mereka adalah subtest "penambahan angka". Dalam tugas ini, berdasarkan tanda-tanda individu, mereka tidak dapat memisahkan keseluruhan angka, ketika membuat keputusan membuat keputusan yang tidak masuk akal, kandungan maklumat tanda-tanda penting dan sekunder sebagai bahagian keseluruhan tidak ada bagi mereka. Semasa menyelesaikan tugas, "gambar berurutan" merasa sukar untuk mewujudkan hubungan logik antara gambar individu, kandungannya dijelaskan dari segi perasaan khayalan mereka. Jadi, sebagai contoh, dalam tugas "teksi" seorang pesakit dengan khayalan cemburu mengatakan: "Gambar-gambar ini menggambarkan bagaimana seorang isteri menipu suaminya." Mereka tidak memahami humor gambar plot. Semasa membandingkan anggaran purata pemenuhan semua tugas kaedah Veksler oleh pesakit kedua-dua kumpulan, tidak ada perbezaan yang signifikan. Perbezaan kualitatif dalam tindak balas dinyatakan, yang ditentukan oleh gejala psikopatologi. Semua manifestasi yang disebutkan di atas mengenai gangguan pemikiran dalam skizofrenia dalam bentuk resonans, kepelbagaian, slippage, dan lain-lain, hingga tahap keparahan yang berbeza-beza, ditentukan dalam analisis kualitatif hasil pesakit yang menjalankan tugas dengan kaedah Veksler.

Berikut adalah tindak balas tipikal pesakit skizofrenia semasa pemeriksaan patopsikologi (dalam bentuk resonans dan kepelbagaian).

Ciri-ciri gangguan berfikir pada pesakit dengan bentuk skizofrenia sederhana dan paranoid

Lajur: Psikologi dan Sosiologi

Artikel dilihat: 4197 kali

Penerangan bibliografi:

Skripka, E. Yu. Ciri-ciri gangguan berfikir pada pesakit dengan bentuk skizofrenia sederhana dan paranoid / E. Yu. Skripka. - Teks: langsung // Saintis muda. - 2011. - No. 5 (28). - T. 2. - S. 102-103. - URL: https://moluch.ru/archive/28/3226/ (tarikh diakses: 05/28/2020).

Skizofrenia adalah penyakit mental kronik yang tergolong dalam kumpulan psikosis, iaitu gangguan mental yang dicirikan oleh pelanggaran besar hubungan dengan realiti, tingkah laku yang tidak mencukupi, khayalan dan halusinasi. Dalam skizofrenia, terdapat perpecahan perpaduan dalaman antara perasaan, pemikiran dan kehendak, yang membuat pesakit tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan sosial. Gangguan pemikiran, kehendak dan emosi memberi tingkah laku pesakit sebagai watak istimewa. Semua ini berlaku dengan latar belakang keselamatan ingatan dan fungsi intelektual formal..

Salah satu sebab berlainan pandangan mengenai etiologi dan patogenesis skizofrenia adalah tingginya kebolehubahan gejala dari bentuk ke bentuk, pelbagai jenis kursus, ciri-ciri individu dari manifestasi penyakit ini..

Sekiranya kita bercakap mengenai gangguan berfikir, maka, bergantung pada bentuk skizofrenia, gambarannya jauh berbeza. Pada masa ini, terdapat sejumlah besar karya yang bertujuan untuk mengkaji gangguan pemikiran dalam skizofrenia, namun, fenomena ini sepertinya tidak menghabiskan potensi untuk memahami beberapa aspek aktiviti mental pesakit, dan juga untuk menonjolkan ciri penggunaan pelbagai kaedah diagnostik.

Kami melakukan kajian, yang tujuannya adalah untuk menentukan kekhususan gangguan pemikiran, yang dinyatakan berdasarkan data kajian pato dan neuropsikologi pada pesakit dengan skizofrenia bentuk paranoid dan sederhana..

Dalam kajian ini, selain tujuan utamanya, kami tertarik pada bagaimana gejala positif dan negatif menampakkan diri dalam gangguan pemikiran dalam pelbagai bentuk skizofrenia; adakah mungkin untuk membandingkan pelbagai gangguan dengan kekhasan organisasi otak; adakah terdapat ciri-ciri gejala hemisfera kiri dan kanan bergantung kepada bentuk skizofrenia.

Untuk eksperimen tersebut, dua sampel bebas dibentuk. Yang pertama merangkumi 9 pesakit dengan diagnosis F 20.0 - bentuk skizofrenia paranoid menurut ICD-10, yang kedua - 9 pesakit dengan diagnosis F 20.6 - bentuk skizofrenia sederhana.

Pemilihan subjek dilakukan dengan mempertimbangkan diagnosis, dan juga dengan persetujuan peribadi subjek. Semua pesakit berada dalam keadaan remisi. Umur subjek dalam kedua-dua sampel adalah dari 26 hingga 47 tahun. Pemeriksaan pato dan neuropsikologi dilakukan dengan setiap responden dari dua sampel.

Sebagai hasil kajian, beberapa corak dikenal pasti. Semua mata pelajaran dicirikan oleh gangguan dalam pemikiran, dimanifestasikan ke tahap yang berbeza-beza. Dalam kumpulan subjek dengan skizofrenia bentuk paranoid, gangguan berfikir lebih ketara, kerana tindak balas yang tidak tepat dan tidak tepat ditunjukkan hampir dua kali lebih kerap daripada kumpulan subjek dengan bentuk skizofrenia sederhana. Hipotesis kewujudan pembezaan gangguan berfikir pada pesakit dengan skizofrenia paranoid dan bentuk sederhana juga disahkan:

Di kalangan pesakit dengan skizofrenia bentuk paranoid, jenis gangguan yang berkaitan dengan bidang motivasi (dibandingkan dengan bentuk sederhana) lebih jelas: jika di antara pesakit dengan bentuk sederhana, tindak balas pseudo-abstrak yang berkaitan dengan gangguan generalisasi lebih biasa, maka di kalangan pesakit dengan bentuk paranoid, hampir separuh daripada tindak balas yang tidak mencukupi adalah pelbagai dan pertimbangan yang wajar. Juga, pesakit dengan skizofrenia bentuk paranoid mempunyai sejumlah besar pelanggaran cara berfikir logik..

Nisbah pelanggaran pelbagai komponen adalah seperti berikut: pada pesakit dengan bentuk paranoid, pelanggaran komponen operasi dibuktikan oleh 25% tindak balas yang tidak mencukupi, dalam bentuk sederhana - 45%; pelanggaran cara berfikir logik - 28% tindak balas pada pesakit dengan bentuk paranoid, 22% - dalam bentuk sederhana; mengenai pelanggaran komponen motivasi - 47% tindak balas dalam subjek dengan bentuk paranoid, 33% - sederhana.

Terdapat juga perbezaan yang signifikan secara statistik dalam kaitannya dengan gejala neuropsikologi sisi kiri dan kanan: pada pesakit dengan bentuk sederhana, kesukaran dinyatakan berkaitan dengan pelaksanaan tugas yang melibatkan pemikiran spasial, memahami kandungan emosi dan fungsi lain yang dikaitkan oleh penulis moden dengan aktiviti hemisfera kanan. Dengan kata lain, fungsi yang berkaitan dengan kerja hemisfera kanan tertekan di dalamnya, dibandingkan dengan hemisfera kiri. Pada pesakit dengan skizofrenia bentuk paranoid, gangguan berfikir lebih cenderung kepada hiperaktif hemisfera kanan (yang dapat kita menilai dengan ujian pemikiran spasial, memahami bentuk tatabahasa, berfikir dengan analogi, sintesis, simbolisme, penghasilan persatuan, penghasilan gambar).

Pada masa ini, dipercayai bahawa dengan lesi pada bahagian cembung lobus frontal, subordinasi proses mental dan tingkah laku secara sukarela, sedar, pertuturan dan tingkah laku secara umum terhadap pelbagai program menderita. Dalam kes ini, hemisfera kiri lebih banyak berkaitan dengan kawalan sukarela daripada kanan, yang dijelaskan oleh hubungan dengan proses pertuturan. Hemisfera kanan - bentuk tingkah laku kiasan dan emosi; kita dapat melihat peraturan seperti ini pada pasien dalam keadaan dekompensasi, ketika semua tingkah lakunya disebabkan oleh struktur khayalan atau sindrom halusinasi.

Anggapan mengenai penekanan hemisfera kanan dengan bentuk skizofrenia sederhana dan mengenai hiperaktif hemisfera kanan di paranoid cukup konsisten dengan data moden mengenai skor ini..

Bagi gangguan pada faktor otak, gangguan berikut harus diperhatikan: - faktor mod-nonspesifik (berkaitan dengan kerja struktur garis tengah otak yang tidak spesifik (inersia - mobiliti proses saraf, pengaktifan - penyahaktifan, spontaniti - spontaniti)) pada kebanyakan pesakit dengan bentuk skizofrenia sederhana ( 5 daripada 9 orang, paranoid - 2 dari 9) - aduan kelesuan, penurunan aktiviti keseluruhan, gangguan dalam dinamika proses mental;

- faktor yang berkaitan dengan kerja kawasan korteks bersekutu (tersier) Mereka mencerminkan proses interaksi pelbagai sistem analitik, serta kerja zon tersier - zon prefrontal dan temporoparieto-oksipital (kemunculan gambar halusinasi kompleks - 8 daripada 9 pesakit dengan skizofrenia paranoid);

- faktor interaksi interhemispheric. Berikan corak kerja sendi otak kiri dan kanan otak, berkaitan dengan struktur corpus callosum.

Corak yang dinyatakan dapat digunakan untuk meningkatkan keberkesanan kerja diagnostik dan pembetulan psikologi dengan pesakit. Dalam kerja diagnostik, pengetahuan mengenai corak seperti itu dapat menyumbang kepada pemilihan kaedah yang paling sensitif untuk bentuk skizofrenia tertentu..

Zeigarnik, B.V. Patologi pemikiran / B.V. Zeigarnik. - M.: Rumah penerbitan Universiti Moscow, 1962.-- 380 s.

Rubinstein, S.L. Mengenai pemikiran dan cara penyelidikannya / S.L. Rubinstein. - M.: Perubatan, 1958.-- 289 s.

Luria, A.R. Fungsi kortikal seseorang yang lebih tinggi dan gangguannya pada lesi otak tempatan / A.R. Luria. - M.: Projek akademik, 2000.-- 354 p..