Psikoterapi kerana ketakutan

Di bawah pengaruh perasaan takut, seseorang melakukan pelbagai tindakan dan mampu mengambil langkah gila. Ketakutan, yang merupakan buah dari sifat binatang dari manusia, dapat membayangi fikirannya dan sepenuhnya menundukkan kesadarannya..

Doktor, memandangkan sifat ketakutan dan fobia, mengaitkannya dengan tahap gangguan neurotik - gangguan obsesif-kompulsif, neurosis kegelisahan, atau gabungannya. Paradoks masalahnya ialah ketakutan menimbulkan fobia yang memakan rasa takut.

Apa itu fobia dan ketakutan?

Asas ketakutan dan fobia adalah perasaan cemas yang pernah dialami. Ini boleh dicirikan oleh kekuatan hentaman yang berbeza pada seseorang, tetapi tahap kejutan yang dialami bergantung sepenuhnya pada kerentanannya dan kestabilan jiwa..

Takut

Fenomena ini, secara semula jadi, positif dan dirancang untuk memberi seseorang tahap keselamatan yang mencukupi terhadap ancaman sebenar sepanjang hidupnya. Ketakutan mempunyai ambang "normalitas" tersendiri, di luarnya ia memperoleh bentuk hipertrofi (atau palsu), berkembang sebagai tindak balas terhadap ancaman yang tidak berbahaya atau berisiko rendah terhadap kehidupan. Ketakutan berkembang menjadi fobia sekiranya melegakan.

Perubahan ketakutan menjadi fobia

Proses peralihan "ketakutan → fobia" dicirikan oleh fakta bahawa seseorang menjadi lebih rentan, mudah terkesan dan menerima maklumat yang secara tidak langsung atau langsung "memberi makan" ketakutannya. Dia dengan cermat memantau dan menangkap berita mengenai ketakutannya, di mana dia mendapat pengesahan dan kesahihan keadaannya. Segala maklumat yang dapat membantah ketakutan ini disekat oleh aktiviti otaknya..

Fobia

Fobia biasanya difahami sebagai ketakutan obsesif terhadap sesuatu. Semua fobia yang ada secara konvensional dibahagikan kepada beberapa jenis:

1. Takut ada benda, haiwan, fenomena alam.

2. Ketakutan yang berkaitan dengan aktiviti tertentu atau situasi tertentu.

3. Takut dengan situasi sosial.

Adalah mustahil untuk mengenal pasti jenis fobia yang paling biasa, kerana pembentukannya adalah proses individu semata-mata. Ketakutan ketakutan itu sendiri juga sejenis fobia..

Gejala

Ketakutan timbul semasa perlanggaran nyata dengan bahaya atau objek menakutkan (objek), tidak terlalu kuat dan berpanjangan, tidak terpaku dalam ingatan lama.

Fobia adalah pelanggaran jiwa manusia, yang tercatat dalam fikirannya dengan latar belakang situasi traumatik yang kuat yang dialaminya sebelumnya. Fobia sering menampakkan diri dalam bentuk pelbagai penyakit dan manifestasi fisiologi, antara yang paling biasa adalah:

  • Rasa tersedak atau "tersumbat di tekak".
  • Menggeletar di badan dan anggota badan.
  • Pening, pengsan.
  • Berpeluh bertambah.
  • Kebas pada anggota badan.

Rawatan

Kesan terbesar dalam rawatan fobia dan ketakutan dicapai apabila pesakit secara bebas memutuskan bahawa dia perlu berunding dengan psikoterapis atau psikologi. Rawatan fobia dilakukan berdasarkan prinsip umum, tetapi intinya dapat dikurangkan menjadi satu frasa - "Lihatlah ketakutan anda di mata". "Pertemuan" sekali pesakit dengan ketakutannya tidak akan memberikan kesan yang diinginkan, oleh itu telah dikembangkan satu set langkah yang kompleks yang dapat menyokong pendedahan:

  • Keperluan pesakit untuk menguasai teknik relaksasi.
  • Memperkembangkan kemahiran untuk menyekat pemikiran negatif pada pesakit.
  • Menggunakan teknik terapi kognitif-tingkah laku.

Oleh kerana terdapat beberapa teori mengenai asal usul dan perkembangan ketakutan, kaedah untuk merawat fobia berbeza..

1. Kaedah psikoanalisis

Fobia dilihat sebagai manifestasi konflik yang tersembunyi di bawah sedar pesakit. Rawatan bukan untuk memerangi fobia, tetapi untuk mengetahui sifat konflik. Ini dapat dijumpai melalui komunikasi pesakit dengan ahli terapi dan melalui analisis atau tafsiran mimpi. Fobia pesakit hilang sebaik sahaja punca konflik dijumpai.

2. Kaedah terapi tingkah laku

Banyak teknik telah dibuat untuk mengurangkan manifestasi ketakutan pada pesakit atau menghilangkannya sepenuhnya. Salah satu daripada tiga kaedah biasa digunakan:

1) Termasuk melakukan desensitisasi sistemik dalam kombinasi dengan relaksasi mendalam dan prinsip pembiasaan (ketagihan), apabila, setelah relaksasi lengkap pesakit, situasi pertemuannya dengan ketakutannya sendiri disimulasikan.

2) Berdasarkan demonstrasi kepada pesakit tentang ketakutannya "dari luar" (prinsip kejelasan). Pesakit ditawarkan untuk menonton filem atau mengunjungi tempat ketakutannya, di mana dia dapat melihat bahawa tidak ada yang hadir di sana yang merasa takut.

3) Mengikut kaedah ini, langkah demi langkah, pesakit cuba mendekati ketakutannya. Untuk setiap usaha yang berjaya, dia akan mendapat dorongan daripada doktor dan yang lain..

Setiap teknik ini dirancang untuk membuat pesakit berhadapan dengan ketakutannya, sehingga dia terbiasa dan berhenti menjadi takut..

3. Terapi ubat

Dalam usaha untuk mengurangkan keadaan kegelisahan-fobia akut pesakit dan sebagai langkah tambahan, dia mungkin diberi ubat. Tidak hanya mengambil ubat tidak boleh diterima, kerana setelah anda berhenti mengambilnya, rasa takut itu pasti akan kembali. Hanya rawatan yang rumit yang dapat meredakan fobia pesakit atau mengurangkan keadaannya dengan ketara. Untuk menetapkan rawatan yang betul, berjumpa dengan ahli psikoterapi.

Pembangunan diri

Psikologi dalam kehidupan seharian

Sakit kepala tegang berlaku dengan latar belakang tekanan, akut atau kronik, serta masalah mental lain, seperti kemurungan. Sakit kepala dengan dystonia vegetatif-vaskular juga, sebagai peraturan, sakit...

Apa yang perlu dilakukan dalam pertengkaran dengan suami saya: nasihat dan cadangan praktikal Tanyakan kepada diri anda sendiri - mengapa suami saya bodoh? Seperti yang ditunjukkan oleh latihan, kanak-kanak perempuan memanggil perkataan yang tidak berat sebelah...

Artikel terakhir dikemas kini 02.02.2018 Psikopat selalu psikopat. Bukan sahaja dia sendiri menderita sifat wataknya yang tidak normal, tetapi juga orang di sekelilingnya. Baiklah, jika seseorang yang mempunyai masalah keperibadian...

"Semua orang berbohong" - ungkapan Dr. House yang terkenal telah lama terpampang di bibir semua orang. Tetapi masih, tidak semua orang tahu bagaimana melakukannya dengan pantas dan tanpa...

Reaksi Pertama Walaupun pasangan anda berselingkuh, kemungkinan besar dia akan menyalahkan anda. Berhati-hatilah untuk tidak menggunakan cajnya. Walaupun...

Keperluan untuk filem "Syarikat ke-9" Adalah sukar bagi lelaki yang sihat tanpa wanita selama 15 bulan. Perlu, bagaimanapun! Seluar dalam filem "Shopaholic" dari Mark Jeffes - adakah ini keperluan mendesak manusia?...

. Seseorang menghabiskan sebahagian besar waktunya di tempat kerja. Di sana dia paling sering memenuhi keperluan komunikasi. Dengan berinteraksi dengan rakan sekerja, dia tidak hanya menikmati perbualan yang menyenangkan,...

Latihan dan kaunseling psikologi memberi tumpuan kepada proses pengetahuan diri, refleksi dan introspeksi. Ahli psikologi moden mengatakan bahawa jauh lebih produktif dan lebih mudah bagi seseorang untuk memberikan bantuan pembetulan dalam kumpulan kecil....

Apakah kerohanian manusia? Sekiranya anda mengemukakan soalan ini, maka anda merasakan bahawa dunia ini lebih daripada sekumpulan atom yang kacau. Anda mungkin merasa lebih luas daripada dikenakan...

Perjuangan untuk terus hidup Kita sering mendengar cerita tentang bagaimana anak-anak yang lebih tua bertindak balas negatif terhadap penampilan adik lelaki atau adik perempuan dalam keluarga. Warga emas mungkin berhenti bercakap dengan ibu bapa mereka...

Takut dengan psikoterapi
artikel mengenai psikologi mengenai topik tersebut

Abstrak membincangkan pendekatan psikologi yang berbeza untuk terapi ketakutan.

Muat turun:

LampiranSaiz
strakh.docx52.78 KB

Pratonton:

INSTITUSI PENDIDIKAN BUKAN AWAM

PENDIDIKAN PROFESIONAL TAMBAHAN

INSTITUT UNTUK LATIHAN JARAK

mengenai psikoterapi disiplin dan pembetulan psiko

Dilengkapkan oleh: Lyutoeva Nina Stanislavovna

Pelajar kursus: "Psikologi Klinikal Praktikal"

Ketua kursus - calon sains psikologi, profesor bersekutu

Shelepanova Nadezhda Vladimirovna

Bab 1. Psikologi ketakutan …………………….. ………….. …….. ……. 4

  1. Punca ketakutan ……………………………..4
  2. Bentuk-bentuk ketakutan utama ……………………………………….5

Bab 2. Pendekatan yang berbeza untuk Terapi Ketakutan …….. ………………….… 6

2.2. Psikoterapi tingkah laku ………. ……………………………..8

2.4. Psikologi kognitif ………………………………………….10

2.5. Psikoterapi ketakutan yang rasional ……………………………..11

2.6. Pengaturcaraan neuro-linguistik …………………… 12

2.8. Main psikoterapi …………………………………………..15

Kegelisahan dan kegelisahan sebelum persembahan yang akan datang, sebelum peperiksaan, sebelum tarikh, sudah biasa dilakukan oleh hampir setiap orang dewasa. Dalam erti kata lain, kegelisahan seperti itu memberikan fungsi positif - ini membuat anda menggerakkan sumber daya seseorang, bersiap sedia untuk menghadapi ujian di masa depan, dan meningkatkan rasa tanggungjawab..

Tetapi, sayangnya, kebetulan kebiasaan memperoleh sifat yang sama sekali berbeza, mula melakukan fungsi yang berbeza - berlipat kali ganda, diwujudkan dalam FEAR. Daripada menggerakkan sumber daya, penyekatnya bermula, jalan normal dari segala bentuk aktiviti sosial berhenti, dan banyak pengalaman tidak menyenangkan disampaikan kepada seseorang dan orang yang dekat dengannya. Kadang-kadang ketakutan yang menyakitkan seperti ini dinyatakan dalam tindakan obsesif, tidak biasa dan tidak dapat difahami di sekitar mereka, misalnya, ritual berterusan ketika meninggalkan rumah (turun untuk berdiri di setiap langkah, berjalan di sepanjang bahagian trotoar...), atau dalam kawalan obsesif terhadap kebersihan rumah, mewujudkan pesanan yang ideal di dapur (tuala disusun berturut-turut mengikut ukuran, warna).

Sekiranya rasa takut mula mengganggu kehidupan yang penuh dan bahagia, dan seseorang sendiri tidak dapat mengatasi rasa takut, maka ada keperluan untuk pembetulan psikologi profesional, psikoterapi.

Dalam pendekatan yang berbeza, psikoterapis telah mengembangkan banyak bentuk terapi ketakutan. Untuk terapi ketakutan, misalnya, rawatan farmakologi, psikoanalisis, pelbagai bentuk terapi kognitif, dll digunakan. Dalam makalah ini, saya akan menganalisis beberapa pendekatan untuk menjelaskan penyebab ketakutan dan kaedah terapi dalam kerangka pendekatan ini..

Tujuan karya: Untuk menganalisis pendekatan yang berbeza untuk psikoterapi ketakutan.

1. Memperluas konsep ketakutan dalam psikologi: sejarah, klasifikasi;

2. Pertimbangkan perlunya terapi ketakutan;

3. Berkenalan dengan pendekatan moden dalam psikologi untuk takut terapi.

Bab 1. Psikologi ketakutan

Mereka mulai mempelajari ketakutan sejak beberapa lama yang lalu, bahkan Arrestotel dan orang Stoik menulis tentang ketakutan, tetapi mereka lebih banyak mendekatinya dari sudut pandang falsafah, ketakutan juga dipelajari oleh banyak agama, khususnya, para ayah gereja sangat memperhatikan masalah ketakutan dalam risalah mereka. Ilmu psikologi muncul pada akhir abad ke-19, dari masa itu pendekatan psikologi semata-mata untuk fenomena ini muncul..

Ketakutan dianggap dalam sains psikologi moden dalam konteks salah satu bidangnya yang menjanjikan - psikologi emosi.

"Kamus Ensiklopedik Filosofis" menyatakan bahawa "ketakutan dalam psikologi adalah emosi negatif yang timbul akibat bahaya nyata atau khayalan yang mengancam nyawa organisma, individu, nilai-nilai terlindungnya (cita-cita, tujuan, prinsip, dll.)".

Dalam "Kamus Psikologi Ringkas" rasa takut ditafsirkan sebagai "emosi yang timbul dalam situasi ancaman terhadap kewujudan biologis atau sosial seseorang dan ditujukan kepada sumber bahaya yang nyata atau yang dirasakan".

Ketakutan adalah fenomena yang dinamik. Serangkaian ketakutan yang dinamik seperti ini sering dipertimbangkan: kegelisahan - ketakutan - ketakutan - seram.

  1. Punca ketakutan

Proses memperoleh ketakutan, menurut banyak saintis, dikaitkan dengan tiga faktor. Ia:

1. Sumber kongenital. Setiap bayi yang baru lahir datang ke dunia ini dengan satu set kecenderungan atau sifat keperibadian tertentu, yang disebut "perangai". Gaya tindak balas perangai seseorang agak berterusan dan kelihatan membuat individu terdedah kepada ketakutan. Orang-orang seperti itu pada masa kanak-kanak lebih mudah mengalami kejadian tekanan dan, pada masa yang sama, kurang mampu menghadapi pengalaman tertekan..

2. Pengalaman. Pertemuan langsung dengan peristiwa negatif dapat menyebabkan perkembangan ketakutan melalui mekanisme pengkondisian klasik. Kemampuan rangsangan yang sebelumnya tidak takut untuk menimbulkan rasa takut meningkat apabila dikaitkan dengan peristiwa yang sudah mencetuskan tindak balas ketakutan.

3. Berfikir dan berimaginasi. Ketakutan boleh menjadi akibat dari khayalan anak-anak, terutama apabila mereka merangkumi kepercayaan palsu dan pertimbangan yang salah.

ICD-10 (klasifikasi penyakit mental antarabangsa) mengklasifikasikan bentuk ketakutan patologi seperti berikut:

F40. Gangguan kebimbangan-fobia
F40.00. Agoraphobia tanpa gangguan panik
F40.01. Agoraphobia dengan Gangguan Panik
F40.1. Fobia sosial
F40.2. Fobia khusus (terpencil)
F41. Gangguan kecemasan yang lain
F41.0. Gangguan panik
F41.1. Gangguan kebimbangan umum
F41.2. Kecemasan dan gangguan kemurungan bercampur
F42. Gangguan obsesif-kompulsif

Sejak tahun 1980, sebagai tambahan kepada agoraphobia klasik dan monofobia tertentu, psikoterapi telah menjadi perhatian fobia sosial - ketakutan untuk hadir secara terbuka dalam situasi di mana orang lain diharapkan dapat dinilai. Ahli psikologi dalam satu atau lain cara menangani bentuk ketakutan subklinikal dengan rasa malu, keraguan diri, kekangan dan rasa malu..

Dalam perubatan psikosomatik bentuk ketakutan seperti nosophobia (ketakutan diagnosis), karsinofobia dan kardiofobia (ketakutan terkena barah atau ketakutan serangan jantung) telah lama diketahui. Semasa wabak, doktor sering menangani bacteriophobia atau misophobia (takut debu, kotoran, atau bakteria). Bentuk praklinik claustrophobia cukup umum dalam bentuk ketakutan terhadap lif, kereta bawah tanah, pengangkutan awam, ketakutan memandu..

Takut akan kegelapan, insomnia, air, ketinggian, kemiskinan, keganasan, rompakan, perang atau pemecatan, ketakutan terhadap keluarga dan rakan, ketakutan akan kematian - pelbagai bentuk ketakutan - menunjukkan bahawa satu atau lain masalah masalah terapi ketakutan selalu menjadi tugas psikologi dan psikoterapi yang mendesak.

Bab 2. Pendekatan yang berbeza untuk Terapi Takut.

Rawatan ketakutan, atau lebih tepatnya rawatan fobia, harus dilakukan di bawah pengawasan doktor. Sekiranya seseorang tidak dapat mengatasi ketakutan, fobia, jika kerana ketakutan hidupnya merosot dan merancang untuk hancur, maka perlu beralih kepada pakar. Hanya pakar yang dapat mengenal pasti fobia, mendiagnosis dan menetapkan rawatan. Sekiranya perlu, doktor akan menetapkan pemeriksaan tambahan. Ketakutan, obsesi dan neurosis lain kadang-kadang disebabkan bukan sahaja oleh jiwa, tetapi juga oleh disfungsi dalam kerja sistem saraf, misalnya, dystonia vegetatif-vaskular, disfungsi organ dalaman lain - disebabkan oleh kebuluran oksigen otak sepuluh tahun yang lalu semasa melahirkan, mabuk, jangkitan dan penyakit lain, apabila rasa takut adalah salah satu gejala, dan lain-lain. Melakukan pemeriksaan tambahan akan membantu mengenal pasti punca sebenar, membuat diagnosis yang tepat, selepas itu doktor akan dapat menentukan kemungkinan pilihan untuk taktik rawatan, dan memilih yang paling sesuai untuk pesakit. Oleh itu, merawat ketakutan di rumah tidak mungkin. Dalam kes-kes akut, dalam rawatan ketakutan, seseorang diresepkan ubat yang mengurangkan kebimbangan - mereka diambil dengan ketat di bawah pengawasan doktor, yang meningkatkan pemakanan otak, menguatkan sistem saraf. Mereka diresepkan untuk sokongan ubat badan, pembetulan perubahan yang dikesan.

Tetapi sudah tentu kaedah utama untuk mengatasi ketakutan adalah psikoterapi..

Gellstatt yang diterjemahkan dari bahasa Jerman adalah sosok, imej, integriti. Seseorang difahami sebagai organisma yang tidak terpisahkan, pembahagian seseorang menjadi badan dan komponen mental dari sudut psikologi keadaan adalah buatan; seseorang dan semua yang mengelilinginya adalah struktur tunggal yang disebut "organisma / persekitaran lapangan". Tidak begitu sesuai untuk orang yang suka "menyelami diri mereka sendiri" (neurotik). Psikologi jenis ini memanggil pengumpulan gelstat yang tidak ditutup (situasi yang belum selesai, yang belum selesai) salah satu sebab pembentukan neurosis. Idea utamanya adalah kemampuan jiwa untuk mengatur diri, melakukan penyesuaian kreatif badan terhadap persekitaran dan prinsip tanggungjawab manusia untuk semua tindakan, niat dan harapannya. Peranan utama ahli terapi adalah untuk memusatkan perhatian seseorang pada kesedaran tentang apa yang sedang berlaku "di sini dan sekarang". Rawatan tersebut merangkumi kenyataan bahawa keadaan dimainkan lagi dan dicadangkan untuk mengakhirinya.

Konsep asas gelstat adalah terapi hubungan dan perbatasan. Perhubungan adalah interaksi keperluan manusia dengan kemampuan persekitaran. Keperluan asas dapat dipenuhi hanya jika bersentuhan dengan lingkungan: air diperlukan untuk menghilangkan dahaga, makanan diperlukan untuk menghilangkan rasa lapar, dan lain-lain. Titik di mana seseorang bertemu dengan lingkungan disebut batas hubungan. Ia biasanya dianggap sebagai sempadan antara diri dan bukan diri. Sememangnya, apa yang ada dalam diri kita lebih berharga bagi kita. Di sempadan, dua proses timbul: pengenalan dan pengasingan. Penerimaan pengenalan, pengasingan, penolakan masing-masing.


2.2. Psikoterapi tingkah laku

Psikoterapi tingkah laku merujuk kepada behaviorisme. Idea asas behaviorisme adalah bahawa tingkah laku organisma, termasuk emosi, adalah tindak balas yang dipelajari. Oleh itu, badan boleh dipelajari, atau diajar dengan cara yang berbeza..

Ahli psikoterapi dan penyelidik terkenal S. Rachman dan rakannya menunjukkan bahawa tindakan obsesif membantu mengurangkan tahap kegelisahan. Kajian mengenai tindakan kompulsif telah menunjukkan bahawa tindakan tersebut akhirnya diperkuat oleh pengurangan kegelisahan; mereka tidak menunjukkan bahawa tindakan ini diperoleh terutamanya akibat pengurangan ini. Gangguan mental dimodelkan dan cuba dihilangkan di makmal, mengikuti skema termudah: keinginan - reaksi. Sebagai contoh, fobia, dari sudut pandang terapi tingkah laku, adalah reaksi patologi yang timbul akibat situasi yang mengancam seseorang. Penyebab gangguan dicari pada masa kini pesakit, dan tujuan terapi tingkah laku adalah untuk menggantikan tingkah laku pesakit yang tidak sesuai dengan tingkah laku yang mencukupi. Jenis psikoterapi ini biasanya digunakan untuk tindakan obsesif; dengan pemikiran obsesif, praktikalnya tidak berguna. Dengan menggunakan kaedah rendaman (pendedahan), seseorang berulang kali diperkenalkan ke dalam situasi yang menyebabkan tindakan obsesif atau kegelisahan, sementara diminta untuk tidak melakukan tindakan yang, pada pendapat mereka, mereka wajib melakukan dalam situasi ini. Oleh kerana orang merasa sukar untuk berhenti, ahli terapi sering memberi contoh. Neutralisasi - penghapusan pemikiran yang tidak diingini dengan pemikiran dan tingkah laku lain yang betul, mengimbangi pemikiran yang tidak dapat diterima.

Dari segi sejarah, kaedah pertama adalah desensitisasi sistematik, menggunakan prinsip pembiasaan (ketagihan) untuk merawat ketakutan yang terkondisi..

Tetapi di sini harus diperhatikan bahawa refleks ketakutan yang dikondisikan pada orang jarang memudar sepenuhnya - dari semasa ke semasa ia dapat menampakkan diri lagi, terutama jika rangsangan yang terkondisi dan tanpa syarat bertepatan secara tidak sengaja.

Sekiranya kita memahami psikoanalisis, seperti yang difahami oleh Freud, maka ini adalah kaedah penyelidikan berdasarkan pengenalpastian idea, keinginan, konflik yang tidak disadari berdasarkan analisis pergaulan bebas, impian, dan tindakan tidak sedar. Psikoanalisis konflik antara sedar dan bawah sedar, yang merupakan sumber kemunculan neurosis. Histeria, neurosis - dari sudut pandang psikoanalisis, ini adalah sejenis cara untuk menyelesaikan kontradiksi dalaman, yang kebanyakannya timbul pada usia dini, akhirnya dipaksa keluar dari sedar ke bawah sedar. Fobia muncul di bawah sedar, oleh itu, ia tidak dapat hilang dengan mudah. Cukup aneh, tetapi ketakutan sering menjadi sikap dengan kenyataan mereka sendiri. Mereka menjadi ekspresi luaran keadaan dalaman pesakit. Maksud ketakutan yang sebenarnya dapat disembunyikan dengan sangat mendalam sehingga mustahil untuk menanganinya sendiri. Pesakit perlu membincangkan masalahnya secara sedar, kerana secara tidak sedar dengan bantuan tubuhnya dia sudah "menyatakan" tentangnya. Psikoanalisis percaya bahawa ketakutan bukan penyakit, tetapi panduan untuk masalah sebenar, untuk kegelisahan sebenar seseorang. Rawatan fobia dalam kes ini terdiri daripada mencari punca sebenarnya. Apabila bercakap mengenai gejala, seseorang menganggapnya sebagai sebahagian daripada keberadaannya. Semasa psikoanalisis dan mengatasi masalah ini, tanda-tanda fobia kehilangan status. Simptom ini menjadi pasangan hidup di kemudian hari dan bahkan dapat membantu mengatasi punca sebenar kesakitan mental.

2.4 Psikologi kognitif

Psikologi kognitif, arah yang bertentangan dengan behaviorisme dan psikoanalisis, ia mengkaji pemikiran, proses mental dianggap sebagai faktor kognitif (kognitif) yang dimediasi. Arah ini pada mulanya menganggap seseorang sebagai sistem kognitif yang menafsirkan proses yang berlaku dalam sistem ini dan secara beransur-ansur memproses maklumat yang mempengaruhi tingkah laku subjek berikutnya, dengan analogi dengan memproses maklumat dalam komputer. Kajian-kajian ini menghadapi kesukaran kerana fakta bahawa jumlah model struktur proses mental swasta telah meningkat. Apa yang menyebabkan pemahaman psikologi kognitif sebagai arah, tugasnya adalah untuk membuktikan peranan penting pengetahuan dalam tingkah laku subjek.

Psikologi kognitif moden terdiri daripada 10 bahagian utama: persepsi, pengecaman corak, perhatian, ingatan, imaginasi, ucapan, psikologi perkembangan, pemikiran dan penyelesaian masalah, kecerdasan manusia dan buatan. Psikologi kognitif adalah bidang yang mengkaji bagaimana orang menerima maklumat, bagaimana maklumat ini disampaikan oleh seseorang, bagaimana ia disimpan dalam ingatan dan ditukar menjadi pengetahuan, dan bagaimana pengetahuan ini mempengaruhi tingkah laku kita. Isu utama adalah organisasi pengetahuan dalam ingatan subjek, termasuk hubungan antara komponen verbal dan kiasan dalam proses menghafal dan berfikir; teori kognitif emosi, perbezaan individu dan keperibadian juga dikembangkan. Arah psikologi ini membolehkan anda membina semula sikap utama seseorang, kepercayaan tidak rasional, pemikiran negatif, memungkinkan untuk belajar bagaimana menyelesaikan pelbagai masalah kehidupan dengan cara yang lebih membina. Dalam psikoterapi kognitif, sistem teknologi, teknik dan latihan yang sangat berkesan telah dikembangkan yang bertujuan untuk menyusun semula pemikiran yang tidak sesuai dan mengembangkan kemampuan berfikir dengan lebih realistik dan konstruktif. Kelebihan yang paling penting dari arah kognitif rawatan ketakutan adalah pengembangan kemahiran mengatur diri, iaitu. mengajar seseorang teknik yang akan membolehkannya secara bebas mengatasi pengalaman negatif dan masalah hidup yang baru muncul.

2.4. Psikoterapi ketakutan yang rasional

Psikoterapi rasional untuk kegelisahan dan ketakutan adalah terapi berdasarkan akal dan logik. Terapi jenis ini tidak sesuai untuk semua orang dan tidak selalu, tetapi jika tahap kegelisahan tidak terlalu tinggi, maka anda boleh mulakan dengan kaedah ini. Sekiranya tahap emosi negatif tinggi. maka masuk akal untuk menggunakan terapi berorientasikan perasaan terlebih dahulu, dan hanya dengan itu menggunakan kaedah rasional.

Prinsip asas dalam terapi ketakutan:

  • Langsung "di sini" dan "sekarang"! Prinsip ini ditunjukkan oleh kata-kata Kalidasa India, yang menulis: "Jika hari ini dijalani dengan baik, maka semalam nampaknya mimpi bahagia bagi kita, dan setiap hari esok adalah penglihatan harapan.".
  • Secara realistik menilai betapa nyata ancamannya! Ketakutan menjadi penguasa kesedaran apabila fikiran yang ketakutan melakukan kesalahan kemungkinan yang mungkin.
  • Untuk merasa berani, bertindak seolah-olah anda benar-benar berani, gunakan semua kehendak anda untuk tujuan ini, dan serangan ketakutan, kemungkinan besar, akan digantikan oleh lonjakan keberanian..
  • Bandingkan ketakutan anda dengan yang lain, yang lebih kuat. Lebih baik mengalami kesukaran daripada takut kepada mereka..
  • Bayangkan bahawa semua yang anda takut telah berlaku. Bersetuju untuk menerima apa yang sudah ada. Rekonsiliasi dengan apa yang telah berlaku adalah langkah pertama untuk mengatasi akibat dari sebarang musibah.
  • Prinsip beban penuh. Rahsia penderitaan kita ialah kita mempunyai terlalu banyak masa lapang untuk merenungkan sama ada kita gembira atau tidak..

2.5. Pengaturcaraan neuro-linguistik

Keanehan kerja NLP dalam psikoterapi dinyatakan dalam model terpakai "SCORE", yang merupakan singkatan dari kata-kata bahasa Inggeris: Gejala, Sebab, Hasil, Sumber, Kesan. Ini adalah bilangan minimum elemen di mana psikoterapis NLP mengumpulkan maklumat untuk menghasilkan perubahan yang berkekalan; inilah lintasan pergerakannya ketika bekerja dengan pesakit. Perkara pertama yang dimulakan oleh psikoterapis NLP ialah mengumpulkan maklumat mengenai Gejala pesakit. Langkah seterusnya adalah pengumpulan maklumat yang menyeluruh mengenai Keadaan / Tujuan pesakit yang diinginkan. Ini diikuti dengan tahap memeriksa Kesan, yang mungkin mengikuti hasil yang dicapai. Sekiranya kesannya positif, maka ia akan meningkatkan motivasi seseorang untuk mencapai Matlamatnya. Sekiranya beberapa kesannya menjadi negatif, maka anda selalu boleh melangkah selangkah, menambah dan merumuskan semula matlamatnya. Selanjutnya, psikoterapis mempunyai pilihan: jika memungkinkan untuk memperoleh perubahan tanpa bekerja dengan Penyebabnya, dia dapat segera mengumpulkan informasi mengenai Sumber yang diperlukan oleh pesakit untuk bergerak menuju tujuannya. Bekerja dengan Alasan diminimumkan sebanyak mungkin, dan pada masa ini psikoterapis memberi perhatian maksimum untuk mengekalkan keadaan positif klien. Urutan kerja ini membolehkan anda mengumpulkan semua maklumat yang diperlukan untuk perubahan dengan cara sesingkat mungkin, dan juga menjadikan keseluruhan sesi untuk pesakit menjadi yang paling mudah dan menyenangkan.

Kaedah fobia tradisional dapat dirawat selama bertahun-tahun, di NLP terdapat teknik yang mana fobia dapat dihilangkan hanya dalam satu sesi. Dua yang paling terkenal adalah "pemisahan visual kinestetik (W / C)" dan "teknik ayunan".

Pemisahan kinestetik visual. Cara termudah untuk menghidupkan kembali sensasi yang tidak menyenangkan dari peristiwa masa lalu adalah dengan mengingatnya sebagai gambar yang berkaitan. Seseorang harus berada di sana, melihat segala yang mengelilinginya, dengan matanya sendiri dan mengalami sensasi itu lagi. Untuk melemahkan sensasi pada masa ini, NLP menggunakan kaedah mengingat keadaan dengan pemisahan darinya, ketika pesakit melihat dirinya dalam keadaan itu dari luar. Perpisahan membolehkan anda melenyapkan perasaan tidak menyenangkan yang berkaitan dengan peristiwa masa lalu, sehingga anda dapat melihatnya dari jauh. "

Teknik swing. Teknik ini mengubah keadaan atau tingkah laku masalah dengan menawarkan arah baru kepada pesakit. Ia bukan sekadar menggantikan satu tingkah laku dengan tingkah laku yang lain, tetapi menghasilkan perubahan generatif. Teknik ini berfungsi dengan tingkah laku tertentu yang ingin disingkirkan oleh pesakit, atau reaksi yang dia tidak mahu membiak. Sapuan paling mudah dilakukan dengan gambaran visual, walaupun ia juga dapat dilakukan dalam sistem pendengaran dan kinestetik..

2.6 Analisis Transaksional

Dalam analisis transaksional, adalah kebiasaan untuk membezakan antara tiga keadaan psikologi yang sama sekali berbeza, mereka disebut keadaan ego. Keadaan ego, iaitu keadaan "I" kita, adalah bagaimana seseorang memanifestasikan dirinya pada saat tertentu: ini adalah tingkah laku, perasaan, dan pemikiran. Terdapat 3 keadaan ego: keadaan ego Orang Dewasa, keadaan ego Ibu Bapa dan keadaan ego Anak. Ketika seseorang berada dalam keadaan ego seorang Dewasa (biasanya mereka hanya mengatakan - seseorang itu berada di Dewasa), dia berfikir dan merasa berdasarkan apa yang sedang berlaku sekarang, iaitu, seseorang secara objektif bertindak balas terhadap kenyataan, menggunakan kemampuannya sebagai orang dewasa. Dari semasa ke semasa, kita bertindak balas terhadap peristiwa yang dilakukan oleh ibu bapa kita dalam situasi yang serupa, iaitu menyalin tingkah laku mereka (serta pemikiran dan perasaan). Dalam kes ini, adalah kebiasaan dalam analisis transaksional untuk mengatakan bahawa orang tersebut berada di Ibu Bapa. Dan kita dapat bertindak balas terhadap kenyataan dari keadaan ego Anak, iaitu seolah-olah seorang anak dari usia tertentu terbangun dalam diri kita pada saat itu. Semasa kita masih kecil, kita berfikir, merasa dan berkelakuan seperti kanak-kanak, tetapi bukan anak yang abstrak, tetapi cara kita berfikir, merasa dan berperilaku di zaman kanak-kanak kita sendiri..

Apabila seseorang berada dalam keadaan ego Dewasa, mereka hanya dapat mengalami ketakutan jika ada alasan sebenar untuk ketakutan itu. Apabila kita mengalami ketakutan tanpa sebab sebenar, kita berada di dalam Anak. Pada masa ini, pengalaman (atau pengalaman) masa kecil tertentu berlaku dalam diri kita. Maksudnya, perasaan adalah reaksi terhadap kenangan masa kecil, dan bukan kepada situasi sebenar yang berlaku sekarang dalam kehidupan dewasa kita. Benar, seseorang tidak menyedari bahawa dia sedang bermain masa lalu di kepalanya. Nampaknya dia sedang bereaksi terhadap keadaan sekarang. Ini juga berlaku bahawa kenangan berubah menjadi sangat menyakitkan sehingga diganti dari ingatan, dan maklumat tentang masa lalu hanya tersedia sebagai hasil psikoterapi..

Oleh itu, kegelisahan dan ketakutan tanpa alasan yang nyata dapat dilihat sebagai peralihan seseorang ke keadaan ego Anak, dan realisasi pengalaman masa lalu. Konsep ini menyerupai teori refleks terkondisi, tetapi memberi lebih banyak ruang untuk psikoterapi. Dalam analisis transaksional, gambar yang jelas digunakan untuk menjelaskan mekanisme apa yang berlaku. Seseorang boleh membayangkan bahawa tali getah besar meregangkan dari masa ke masa dan menghubungkan keadaan yang objektif secara objektif pada masa ini dengan peristiwa masa kecil yang menyakitkan. Dalam sekelip mata, kita dibawa sepanjang pita ini ke masa lalu kita. Lebih-lebih lagi, semakin trauma adegan masa kanak-kanak ini, semakin besar kemungkinan kita tidak menyedarinya.Sebagai peraturan, di hujung gelang getah yang lain anda dapat mencari pemandangan dengan tokoh terpenting masa lalu kita: dengan ibu bapa, datuk dan nenek kita. Sudah tentu, pada mulanya, gambar institusi, sekolah, ketika kita mengalami kegelisahan dalam situasi serupa, mungkin terlintas di fikiran. Tetapi jika kita berjalan di sepanjang jalur getah ke masa kanak-kanak kita, kita akan menemui episod trauma pada usia yang lebih awal. Oleh itu, penyebab ketakutan dapat dijumpai pada masa kecil anda - usia 3-4 tahun.

Psikoterapi dalam analisis transaksional bertujuan untuk mengatasi trauma awal dan membuat orang itu berhenti kembali ke peristiwa yang menyakitkan pada masa kanak-kanak.. Sekiranya saya tahu bahawa saya tidak takut dengan orang tertentu ini - bos, atau saya tidak bimbang dengan keadaan tertentu ini, tetapi saya merasakan ketakutan masa kecil saya di hadapan salah seorang ibu bapa (atau orang lain dari persekitaran masa kecil saya), dan pada masa yang sama saya masih ingat keadaan di mana saya takut semasa kecil, saya dapat merasa lebih yakin pada masa ini. Dalam keadaan ego Dewasa saya, saya memahami bahawa keadaan di sini dan sekarang berbeza dengan apa yang berlaku pada zaman kanak-kanak, dan kemampuan saya berbeza. Saya membesar, saya mempunyai lebih banyak sumber, pengetahuan dan pengalaman orang dewasa untuk mengatasi apa yang berlaku di sini dan sekarang.

2.7 Bermain psikoterapi

Bermain psikoterapi adalah aktiviti menarik yang membantu seseorang untuk melihat dirinya dari luar. Ia tidak begitu mudah. Ini adalah kerja psikologi pada diri sendiri, masalah, kekurangan, dan kompleks seseorang. Bersama dengan profesional profesional, anda menjadi peserta dalam permainan yang menarik dengan peraturan tertentu dan plot yang berbeza. Pada permainan ini, orang menangis dan ketawa, bimbang dan bersenang-senang. Di sini mereka mendapat pengalaman berkomunikasi dengan orang yang berbeza, belajar "mengikat" hubungan baru dan keluar dari situasi yang melampau. Dengan kata lain, setiap orang, dalam jangka waktu yang singkat, menjalani beberapa kehidupan, mencuba pelbagai peranan. Ini adalah teater sebenar, hanya terapi. Ini adalah permainan, persembahan dan anda adalah pelakon di dalamnya. Semasa kelas di bawah pengawasan psikoterapis, pesakit menerima "dosis stres" kecil dalam bentuk teknik psikologi khas. Dan apabila tekanan mini ini berulang dalam beberapa sesi, seseorang mengalami penyesuaian, ketahanan terhadap tekanan. Dan pada masa akan datang ia tetap pada tahap bawah sedar..

Dalam lakonan yang diarahkan, ketakutan dihapuskan dan sifat watak yang tidak baik diperbaiki. Pada fasa diagnostik pertama sesi bermain, sifat ketakutan ditetapkan: anak patung, topeng, gambar ditunjukkan; pada masa yang sama, reaksi anak diperhatikan - kewaspadaan, ketakutan ketika melakukan kontak bermain, atau memadai. Pada fasa kedua, terapi, kaedah menghilangkan rasa takut melalui perubahan peranan dan mengatasi emosinya dalam proses menjadikan anak menjadi gambar yang menakutkan (misalnya, serigala) diterapkan, sementara pakar, dengan tingkah laku wataknya (katakan, seekor kelinci), menekankan ketakutan pesakit sebelumnya. Pada masa yang sama, kanak-kanak menunjukkan keagresifan, biasanya dinyatakan pada tahap yang sama seperti sebelumnya mereka mengalami perasaan takut. Pada fasa ketiga, tingkah laku pembelajaran digunakan melalui pembalikan peranan berulang. Gambar pakar yang mengancam tidak lagi disertai dengan manifestasi ketakutan pada kanak-kanak.

Dengan ketakutan akan kegelapan, permainan persembunyian, kucing dan tikus berjaya secara psikologi. Pada peringkat psikoterapi seterusnya, cerita dimainkan berdasarkan topik mereka sendiri, yang masih menjadi ketakutan. Anak-anak sendiri mengarang mereka di rumah, ibu bapa menuliskan kisah dongeng kanak-kanak prasekolah. Di sini juga penting bahawa anak-anak menggambarkan watak-watak (gambar) yang mereka takutkan dalam hidup mereka..

Di masa depan, plot cerita dongeng digunakan, di mana transformasi ajaib berlaku, misalnya, "Little Red Riding Hood", "The Tale of Lost Time", "The Tale of Vasilisa the Wise", berubah menjadi burung, "The Tale of the Frog Princess", yang dapat mengakses perubahan apa pun. Perundingan bersama kisah-kisah ini oleh doktor, anak dan ibu bapa mengurangkan ketakutan untuk menukar "I" dengan komplikasi bertahap, penambahbaikan dan penggantian peranan, iaitu, setiap kali ia memberikan elemen elemen baru kepada permainan.

Pada pelajaran akhir, komunikasi dalam situasi kehidupan yang ekstrem dilakukan. Anak mengambil peranan sebagai orang yang yakin akan kekuatan dan kemampuannya, sementara pakar dan ibu bapa menggambarkan peranan yang berlawanan. Akibatnya, kelenturan tingkah laku bermain peranan disediakan, yang menyiratkan kemasukan tanpa rasa sakit dan terkawal sepenuhnya ke dalam satu atau gambar lain sambil mengekalkan integriti "I".

Dalam karangan ini, tidak semua pendekatan psikoterapi ketakutan dipertimbangkan. Terapi seni, terapi pasir, kaedah latihan ekstrem yang sangat popular di dunia moden - pendekatan ini dan pendekatan lain juga banyak digunakan oleh pakar yang berbeza: untuk kategori umur orang yang berbeza, secara berasingan untuk wanita dan secara berasingan untuk lelaki, untuk orang awam dan tentera, dalam terapi kumpulan dan individu. Dan mengingat fakta bahawa tidak lama dahulu, para saintis Amerika di Institut Kesihatan Mental Nasional menemui "gen ketakutan", dapat diragukan tanpa ragu bahawa kaedah dan teknik terapi ketakutan di masa depan tidak habis-habisnya. Bagaimanapun, ketakutan dan fobia disebabkan bukan sahaja oleh sebab mental dan somatik, tetapi oleh penentu yang lebih mendalam dan semula jadi. Oleh itu, kerja terapi ketakutan akan merangkumi bukan sahaja perubatan dengan psikologi, tetapi juga genetik..

  1. Asas Psikologi Umum. S.P. Rubinstein. SPb.: "Peter", 2000.
  2. Psikologi. Buku teks yang diedit oleh A.A. Krylova M.: "Pgospekt", 1999.
  3. Psikologi perkembangan. Grace Craig. SPb.: "Peter", 2005.
  4. Asas Psikologi. Kursus kuliah. E.F. Rogov. M.: Humanit, ed. pusat VLADOS, 1998.
  5. Kamus Falsafah. M.M. Rosenthal. Moscow, "Politizdat", 1975.
  6. Kohler H. The Riddle of Fear, M. "Moscow", 2003.
  7. Sains - jurnal.

Pavel Kornienko, ahli psikologi

Laman web peribadi mengenai psikologi, psikoterapi dan psikodrama / Moscow

Laman web peribadi mengenai psikologi, psikoterapi dan psikodrama / Moscow

Bahagian

Kerja psikoterapi dengan ketakutan

Mekanisme mental dan pilihan kerja psikodramatik

Kornienko Pavel, Mironova Natalia

Diterbitkan: Bahan Persidangan Psikodrama Moscow ke-9. Tahun 2012.

Dalam pekerjaan psikoterapi, kita sering berhadapan dengan pelbagai manifestasi ketakutan pada klien. Artikel ini mewakili usaha kami untuk menyelami pengalaman ketakutan dengan lebih mendalam, dan untuk mensistematiskan pelbagai idea kerja psikoterapi "di sekitar" pengalaman ini. Dan kami akan gembira sekiranya idea kami dalam topik ini berguna dan menarik untuk anda..

Apa itu ketakutan?

Kata "ketakutan" biasanya merujuk kepada niat seseorang untuk mengelakkan situasi tertentu:

  • Yang mungkin dibayangkan oleh orang itu;
  • Bahawa seseorang ingat;
  • Di mana seseorang, menurut persepsi, adalah.

Ketakutan, sebagai reaksi psikofisiologi, mempunyai manifestasi fisiologi yang terkenal: pelepasan adrenalin, peningkatan kadar jantung, pengagihan semula aliran darah yang memihak kepada jantung dan otot besar, penurunan kedalaman pernafasan, peningkatan kadar gula darah, pelepasan kortisol dan penyempitan saluran dangkal, peningkatan berpeluh, perubahan tertentu dalam postur badan, pergerakan mata ke pinggiran) Manifestasi ini dianggap sebagai persediaan fisiologi untuk melarikan diri (yang, bagaimanapun, mungkin tidak berlaku, atau mungkin disedari dalam penyembunyian; dan dalam beberapa kes, persiapan ini dapat dilaksanakan dalam serangan agresif).

Dalam artikel ini, kita tidak memisahkan konsep ketakutan dan kegelisahan, kerana pertama sekali, kita memfokuskan pada proses mental, yang dalam konteks yang berbeza dilambangkan oleh kedua-dua perkataan.

Mengapa kita takut akan sesuatu?

Terdapat tiga kumpulan sebab mengapa situasi boleh dianggap berbahaya:

  • Pengalaman peribadi seseorang
  • Asimilasi sosial sumber bahaya
  • Pengaktif bahaya kongenital

Pengarang yang berbeza membezakan kumpulan penggerak ketakutan semula jadi yang berbeza. Sebagai contoh, Bowlby menamakan empat penggerak semula jadi: rasa sakit, kesunyian, perubahan rangsangan mendadak, dan pendekatan cepat objek..

Juga, pelbagai cara asimilasi sosial sumber bahaya telah dipelajari dengan baik. Contohnya, apabila seorang anak memerhatikan reaksi ketakutan ibu bapa untuk beberapa waktu, keadaan yang menakutkan ibu bapa mungkin mula menimbulkan rasa takut pada dirinya..

Pengalaman peribadi berhadapan dengan pengalaman ketakutan yang kuat (disebabkan oleh sebarang sumber) dalam situasi boleh menjadi alasan mengapa seseorang boleh mula menghindari situasi seperti itu (iaitu situasi seperti itu akan mula menyebabkan dia takut). Dan untuk tujuan kami, adalah penting untuk menambahkan bahawa apa-apa yang boleh menyebabkan ketidakselesaan mental seseorang dapat menimbulkan tindak balas ketakutan yang bertujuan untuk menghindarinya. Mengelakkan rasa malu adalah penyebab banyak ketakutan..

Mengapa kita mesti takut?

Berdasarkan idea bahawa tujuan awal kebanyakan keadaan emosi adalah untuk mengatur interaksi makhluk hidup dengan persekitaran, kita dapat membezakan sekurang-kurangnya dua cara penting bagi kita bagaimana peraturan ini berlaku. Apabila dikenakan ketakutan, kedengarannya seperti ini:

  1. Ketakutan dialami sebagai niat yang mendorong seseorang melarikan diri dari situasi yang berbahaya bagi individu.
  2. Ketakutan menandakan situasi dalam ingatan (di mana pengalaman ini dialami), untuk mengelakkan kejayaan yang lebih berjaya di masa hadapan.

Proses yang berlaku dalam jiwa ketika pengalaman ketakutan berlaku dapat dibahagikan secara bersyarat kepada beberapa tahap:

  1. Kerja mekanisme persepsi yang mencetuskan reaksi ketakutan
  2. Pengalaman ketakutan emosi-badan
  3. Pilihan dalaman untuk mengelakkan situasi yang menakutkan
  4. Tindakan fizikal (hasil daripada pengalaman dan proses pemilihan)
  5. Aktiviti pasca tindakan yang menunjukkan
  6. Pengalaman emosi dan penyesuaian semula mekanisme persepsi (timbul dari hasil aktiviti orientasi!)

Dan jika semua peringkat berjaya dilalui, keadaan emosi-badan kembali menjadi "normal". Dan jika tidak, keadaan emosi-tubuh tetap tidak selesa, dan kemungkinan "menandakan keadaan ini sebagai berbahaya" meningkat. Dengan kata lain: "Kekuatan jejak emosi dalam ingatan" berkadar langsung dengan kekuatan pengalaman yang dialami. Dan jika dalam situasi tertentu seseorang mengalami reaksi ketakutan dan tidak menemui jalan untuk berjaya melaksanakan "penghindaran", maka ini menyebabkannya semakin tidak selesa, dan, dengan demikian, keadaan ini dicantumkan dalam ingatannya sebagai lebih "mengerikan".

Semasa menerangkan tindakan psikoterapi, kita akan merujuk kepada rajah ini. Dan penting bagi kita bahawa idea bahawa berjaya melalui tahap-tahap dalam psikoterapi ini mempunyai nilai psikoterapi dalam bekerja dengan ketakutan.

Seterusnya, kami akan menerangkan pelbagai jenis kerja psikoterapi yang berlaku dalam kes yang berbeza dan pada tahap kerja yang berbeza dengan ketakutan. Setiap jenis pekerjaan yang dijelaskan mempunyai nilai psikoterapi tersendiri, tetapi biasanya dalam praktiknya, 2-3 jenis pekerjaan digunakan pada waktu yang sama, secara konsisten mengikuti satu sama lain.

1. Bekerja dengan mengelakkan pengalaman

Penerangan mengenai keadaan
Dalam praktiknya, kita sering menghadapi situasi ketika pelanggan yang tiba di janji temu menunjukkan reaksi ketakutan / kegelisahan dengan manifestasi fisiologinya. Dan biasanya pelanggan memahami bahawa dia bimbang dengan beberapa peristiwa (yang paling kerap akan berlaku). Tetapi memikirkan perkara ini, pelanggan tidak memahami dengan baik apa sebenarnya yang menakutkannya. Dia ketakutan seolah-olah "sepanjang hari" dari peristiwa yang akan datang (kita menunjukkan ini dengan kata generalisasi). Oleh itu, tanpa memikirkan episod tertentu yang sangat menakutkan dari dia, mengalihkan reaksi ketakutan kepada umum dan global, pelanggan, sebagaimana adanya, menyembunyikan tempat yang menakutkan dari dirinya. Baik pada tahap mental dan fizikal, pelanggan, seperti dulu, "sudah lari darinya" dengan "lari dari pemikirannya sendiri" mengenai peristiwa ini.

Refleksi mengenai mekanisme
"Mengelakkan situasi" dan mengelakkan "memikirkan keadaan" adalah seperti aspek yang berbeza dari proses mental yang sama. Seolah-olah, gabungan dua mekanisme: 1) perwakilan situasi yang akan datang dan 2) penghindaran "pengalaman negatif" menambah "penghindaran situasi negatif".

Kami memahami situasi penghindaran pengalaman sebagai situasi ketika seseorang mengalami ketakutan akan kejadian umum, tetapi sebenarnya dengan cara ini menyembunyikan dari dirinya peristiwa-peristiwa tertentu yang benar-benar menakutkannya. Ini disebabkan oleh fakta bahawa ketakutan terhadap peristiwa tertentu, untuk beberapa sebab, nampaknya tidak dapat ditoleransi. Generalisasi dalam kes ini adalah akibat dari ketidakmampuan untuk melalui tahap-tahap skema di atas.

Dan ketika dalam terapi adalah mungkin untuk memfokuskan tempat di mana ketakutan muncul, maka ini sering (bersama dengan teknik yang dijelaskan di bawah) membuka peluang untuk keberhasilan pelaksanaan "penghindaran" menurut skema di atas - dan, dengan demikian, untuk mengubah pengalaman.

Yang menarik adalah idea bahawa manifestasi "ketakutan tanpa sebab", ketakutan terhadap fobia dan mimpi buruk adalah akibat dari mekanisme penghindaran pengalaman yang sama. Apabila jiwa tidak dapat mengalami ketakutan yang berkaitan dengan sumber sebenarnya, ia mengalaminya melalui "bahan lain." Dapat diasumsikan bahawa ini adalah semacam usaha baik untuk menyelesaikan pengalaman atau mencari jalan keluar "dengan berhasil melewati semua tahap pengalaman ketakutan".

Kerja psikoterapi
Tahap pertama bekerja dengan ketakutan umum adalah mencari apa yang sebenarnya menyebabkan ketakutan "dalam peristiwa umum", iaitu degeneralisasi. Karya ini kadang-kadang mempunyai kesan terapeutik, kerana pelanggan "tidak lagi perlu mengelakkan segalanya," tetapi hanya sebahagian tempatan. Ia berlaku bahawa pelanggan itu sendiri atau dengan bantuan ahli terapi menemui cara tindakan yang sesuai dengannya di "bahagian tempatan" ini - dan inilah yang penting baginya dari terapi.

Yang menarik perhatian adalah idea bahawa jika peristiwa menakutkan mulai digeneralisasikan, maka pasti ada sebabnya. Contohnya, pada saat seseorang memikirkan peristiwa yang menakutkan, sesuatu yang lain menimpa dirinya yang tidak memungkinkan jiwa untuk "memproses" pengalaman yang timbul. Dan membongkar kisah bagaimana "ketakutan mulai menggeneralisasikan" mungkin mempunyai nilai terapeutik dalam logik "menangani trauma" yang dijelaskan di bawah..

Apabila rasa takut dilokalisasi, selain semua perkara di atas, kita mempunyai sekurang-kurangnya dua pilihan lain untuk meneruskan terapi. "Tempat ketakutan" yang dilokalkan memungkinkan anda untuk mulai bekerja dengannya dalam logika "menangani trauma", atau dalam logik "mencari pilihan tindakan yang berbeza".

Menariknya, kaedah klasik terapi bekerja dengan ketakutan, yang dinyatakan oleh formula terkenal "menerima kegelisahan / ketakutan", dan kaedah "memperhatikan pengalaman dalam tubuh" yang biasa dalam psikoterapi nampaknya mempunyai kesan penghambatan terhadap "tindak balas penghindaran" - kerana mereka mempunyai kesan terapeutik.

Pilihan kerja psikodramatik
Versi psikodramatis karya tersebut adalah dramatisasi, di mana protagonis semakin dekat dan dekat dengan apa yang menyebabkan pengalaman ketakutan yang kuat. Pilihan yang paling mudah dan berkesan adalah dengan mendramatiskan pemandangan yang menakutkan protagonis, dan memfokuskan momen menakutkan seakurat mungkin. Mungkin berlaku bahawa ketakutan yang muncul di tempat kejadian terikat dengan pemandangan sebelumnya dari kehidupan protagonis. Dan peralihan kepada mereka akan menjadi langkah seterusnya dalam mewujudkan ketakutan. Telah diketahui bahawa pekerjaan seperti ini, walaupun tanpa apa yang disebut. "Mengerjakan situasi dari masa lalu" biasanya mengurangkan pengalaman ketakutan dalam situasi sekarang, pekerjaan seperti itu, "menarik tenaga pengalaman ke" sumber "yang sebenarnya".

Bercakap dalam bahasa teori peranan psikodramatik, kami sedang berusaha untuk pemulihan "peranan orang yang ketakutan" somatopsik, sebagai alternatif kepada peranan somatopsik "penghindar".

Dalam beberapa kes, karya psikodramatik simbolik dalam kiasan "bertemu dengan ketakutan" juga mungkin. Tetapi harus diingat bahawa metafora ini dengan mudah berkembang menjadi interaksi di mana protagonis cuba menolak ketakutannya (iaitu, menakutkan dirinya sendiri), yang mungkin merupakan permulaan karya penting jenis lain - kemungkinan besar mengenai norma-norma sikap introjected terhadap perasaan ini. Tetapi dalam konteks kita, adalah penting bahawa karya ini adalah sebaliknya dari segi kesan "bekerja dengan mengelakkan pengalaman" - ia lebih jauh dari perasaan daripada membawanya lebih dekat, dan oleh itu mungkin tidak selalu berguna.

2. "Menangani trauma"

Penerangan mengenai keadaan
Jenis pekerjaan psikoterapi ini sesuai dalam situasi di mana klien mempunyai pemandangan tertentu, daya tarikan mental yang menyebabkannya mengalami pengalaman tidak selesa. Dan dengan demikian memotivasi dia untuk mengelakkan situasi seperti itu. Dalam kes seperti itu, adalah perkara biasa untuk membicarakan "situasi traumatik" dalam pengalaman masa lalu klien..

Refleksi mengenai mekanisme
Beberapa saat sebelumnya, kita berbicara mengenai kenyataan bahawa jika niat untuk menghindari tidak dapat direalisasikan dalam tindakan yang berjaya, maka pengalaman yang tidak menyenangkan itu semakin meningkat. Salah satu pilihan untuk bagaimana ini boleh berlaku adalah seperti "perjuangan motif." Ketika, dalam keadaan kritikal, jiwa tidak mengalami satu, tetapi beberapa motif kadang-kadang bertentangan dan projek tindakan mereka mula saling menyekat. Dan niat yang disekat pada tahap awal realisasi tetap tersekat walaupun setelah keluar dari keadaan traumatik. Dan kajian tentang "perasaan dan pemikiran" seseorang yang menceritakan keadaannya yang "menakutkan" selalu mengungkapkan di "dunia dalamannya" banyak niat dan konflik mereka yang bertentangan.

Kerja psikoterapi
Dan dalam pengertian ini, kerja psikoterapi yang perlahan dan berhati-hati, yang dalam metafora dapat digambarkan sebagai "melepaskan ikatan konflik dalaman" dapat memungkinkan situasi yang menakutkan untuk "hidup" dengan tahap tekanan yang jauh lebih rendah. Inti dari jenis pekerjaan ini adalah, dalam kajian yang konsisten mengenai "situasi traumatik" dan tujuan untuk mengetengahkan semua reaksi emosi, niat untuk bertindak dan kemungkinan konflik niat tersebut. Oleh kerana reaksi emosi diserlahkan dalam pengalaman traumatik, pelanggan dijemput untuk mengalami masing-masing secara berasingan sesuai dengan langkah-langkah rajah di atas..

Pemahaman mengenai kerja psikoterapi dengan trauma dan mekanisme yang mendasari ia dikembangkan oleh Elena Petrova.

Pilihan kerja psikodramatik
Bergantung pada "jenis trauma", bentuk kerja psikodrama yang berbeza akan lebih disukai.

Sekiranya reaksi motor kongenital terganggu dan ditekan muncul dalam trauma, tindakan mereka adalah terapi. Ini adalah, pertama-tama, kes perlanggaran dengan bahaya fizikal sebenar dan pencerobohan yang diarahkan. Dalam karya seperti itu, perincian kecil dari pemandangan itu penting, misalnya, "pasu kristal" di tangan seseorang pada saat bahaya dapat menyekat reaksi semula jadi penghindaran atau penolakan dan menjadi faktor yang secara signifikan meningkatkan disorientasi dan, sebagai akibatnya, trauma.

Dalam kerja-kerja dengan trauma berdasarkan proses komunikasi yang terganggu, butiran kecil mungkin tidak penting - dan seringkali cukup untuk mengundang semua peserta simpul komunikatif ke panggung dan menyebarkan komunikasi yang tidak teratur di antara mereka. Contoh situasi seperti ini ialah: ketua atasan mempercayakan pekerjaan kepada klien, pelanggan datang kepada bos junior dengan meminta bantuan dalam pekerjaan ini, dan bos junior dengan agresif memberitahu klien bahawa dia tidak kompeten untuk pekerjaan seperti itu dan dia tidak akan memberikannya kepadanya. Akibatnya, pelanggan tidak mengikut keperluan..

3. Berurusan dengan "rasa malu mengalami ketakutan"

Penerangan mengenai keadaan
Dalam beberapa situasi, ketika orang mengalami dan / atau menunjukkan ketakutan, mereka menjadi malu dengannya. Akibatnya, kita sering mengalami salah satu daripada dua keadaan. Orang itu sama ada tenggelam dalam rasa malu, atau, dengan mengelakkan rasa malu, mula menghindari bekerja dengan ketakutan.

Refleksi mengenai mekanisme
Mengalami rasa malu menimbulkan kesukaran tambahan dalam kerja psikoterapi dengan keadaan emosi apa pun kerana dua sebab. Di satu pihak, rasa malu itu sendiri adalah pengalaman yang tidak selesa, dan keinginan untuk menghindarinya dapat dielakkan daripada mengelakkan bekerja dengan topik seperti itu. Sebaliknya, pengalaman memalukan sudah merupakan manifestasi dari "perjuangan motif" dalam jiwa manusia. Dan "perjuangan motif" ini boleh menjadi alasan untuk "terjebak dalam ketakutan." Cth. ketakutan terhadap penolakan sosial (yang kita sering merasa malu) dapat menyekat keinginan untuk melarikan diri dalam situasi tertentu sehingga menjadi alasan utama untuk menghentikan aliran normal tahap-tahap ketakutan.

Kerja psikoterapi
Kadang-kadang sudah cukup pekerjaan terapi kecil dengan pengalaman memalukan (yang muncul pada seseorang sebagai reaksi terhadap ketakutannya sendiri), yang hanya menghilangkan "penyumbatan" dari proses normal mengalami ketakutan, sehingga jiwa itu sendiri dapat melalui skema yang lain. Mereka. pelanggan kadang-kadang hadir dalam permintaan tersebut dengan tema ketakutan terhadap situasi tertentu, tetapi sebenarnya mereka mengalami rasa malu yang tidak membenarkan ketakutan ini disedari dalam tindakan nyata atau yang dibayangkan.

Sekiranya pelanggan telah meminta pekerjaan dengan ketakutan, tetapi kita tidak mempunyai alasan yang mencukupi dan persetujuan pelanggan bahawa bekerja dengan pengalaman malu boleh mempunyai nilai terapeutik bagi klien, maka adalah wajar untuk tidak menggunakan kerja terapi dengan pengalaman memalukan, tetapi hanya dengan "memproses" dengan berhati-hati sehingga tidak menyekat kemampuan untuk bekerja dengan ketakutan. Tetapi dalam beberapa kes, kerja terapi yang lebih lama dengan pengalaman memalukan mungkin diperlukan, misalnya, dalam teknik yang sama "bekerja dengan trauma".

Bagaimanapun, jika kita memahami bahawa pelanggan "terdedah" di tempat yang memalukan, kita tidak lagi kehilangan pengalaman ini, ia dapat kembali pada bila-bila masa kerja kita.

Pilihan kerja psikodramatik
Untuk kerja terapi dengan "rasa malu untuk mengalami ketakutan," varian pemandangan di mana ada yang memalukan protagonis yang ketakutan sangat sesuai. Kerana kita memahami fenomena rasa malu akibat perjuangan motif, maka di tempat kejadian adalah perlu untuk bermain / menguraikan menjadi komponen yang terpisah. Setiap dorongan berkembang ke adegan interaksi sendiri dengan para peserta dalam acara tersebut.

Adalah penting bahawa di antara motif yang menimbulkan rasa malu, semestinya ada dorongan untuk "mendekatkan diri dengan orang" / "kepada seseorang" / "menerima ke dalam masyarakat", yang mesti dijumpai dan juga hidup, misalnya dalam bentuk daya tarik emosional kepada orang yang penting. Dan menarik bahawa varian pendua kumpulan protagonis dalam adegan seperti itu dapat memberikan, sebagai tambahan kepada pemisahan pelbagai motif, pengalaman tambahan untuk dimasukkan ke dalam kumpulan..

Dan untuk menghilangkan sedikit pengalaman ini, jika tidak ada rancangan untuk bekerja dengannya, dalam kumpulan yang sudah mantap, cukup menarik perhatian protagonis kepada pengalaman malu dan mengajaknya untuk "melihat ahli kumpulan" dan sekali lagi pada pengalaman itu.

4. Mencari pelbagai pilihan untuk bertindak

Penerangan mengenai keadaan
Kadang-kadang kesukaran pelanggan adalah perasaannya tentang "kurangnya pilihan yang baik untuk mengelakkan situasi yang menakutkan". Sekiranya kita berbicara dalam logika "tahap mengalami ketakutan," maka ini adalah ketika seseorang tidak dapat pergi ke tahap "tindakan fizikal", tetapi tetap berada di tahap sebelumnya. Selalunya, ini dialami sebagai ketidakberdayaan (atau pencerobohan dari ketidakberdayaan).

Refleksi mengenai mekanisme
Penjelasan yang mungkin termasuk:

  • Kurangnya peranan sosial yang dikuasai untuk bertindak dalam situasi ini.
  • Cari pilihan untuk kemungkinan tindakan, antara sebilangan pilihan yang sangat kecil.
  • Penolakan kemungkinan pilihan tindakan, kerana pengalaman tidak sedar yang berakar pada pengalaman sebelumnya (trauma, generalisasi pengalaman).
  • Penindasan berpusatkan aktiviti ke tindakan, sesuatu yang hampir dengan "ketidakberdayaan yang dipelajari".

Kerja psikoterapi
Di hadapan ketidakberdayaan yang dipelajari pada pelanggan, kami melihat proses berikut:

  1. penghambatan percubaan untuk secara aktif campur tangan dalam situasi tersebut;
  2. kesukaran untuk belajar apa yang cukup berkesan dalam situasi yang serupa;
  3. perasaan sedih, murung, murung.

Pengalaman yang bertentangan dengan ketidakberdayaan adalah pengalaman bahawa "Saya akan mencari jalan untuk mengatasi kerumitan", beberapa sikap "aktif", "menyelidiki" terhadapnya. Oleh itu, tujuan psikoterapi dalam kes ini adalah untuk membantu klien mencari kedudukan ini..

Kesan terapeutik akan menjadi penghapusan usaha untuk secara aktif campur tangan dalam situasi dan pemerolehan pengalaman kejayaan - pengaruh yang berkesan terhadap situasi melalui tindakan seseorang sendiri. Lebih-lebih lagi, dalam hal bekerja dengan ketidakberdayaan yang dipelajari, kerja awal untuk memulihkan aktiviti dan memperoleh pengalaman berjaya mempengaruhi keadaan dapat dilakukan dalam kegiatan yang tidak berkaitan langsung dengan kawasan masalah. Cara termudah adalah dengan hanya “menjangkiti pelanggan” dengan aktiviti ini dari “terapis”, yang menampakkan dirinya dalam posisi “mencari kreatif untuk mencari jalan keluar dari situasi”. Hasil kerja yang baik adalah pelancaran mekanisme mental aktiviti mencari pilihan yang sesuai.

Dalam situasi menguasai peranan sosial baru dan memperluas pilihan untuk tindakan yang mungkin dilakukan dari ahli terapi, selain aktif, diperlukan untuk "membuka" untuk klien mencari peluang di bidang yang dianggap pelanggan tertutup untuk dirinya sendiri atau tidak mengetahui tentang keberadaan mereka. Contoh yang terakhir termasuk kes di mana ahli terapi berkongsi maklumat mengenai "apa yang dapat dikatakan dalam kes ini", "bagaimana bertindak balas", "bagaimana membina perbualan", atau "meminta nasihat daripada pakar seperti itu." Sudah tentu, sangat menarik untuk mengkaji mengapa pelanggan tidak mencari penyelesaian di kawasan tertentu. Garis kerja ini cenderung membawa kita untuk "bekerja dengan mengelakkan pengalaman" dan mungkin untuk "bekerja dengan trauma".

Dalam istilah psikodramatis, kami berusaha untuk "memperluas repertoir perilaku dalam situasi seperti itu" atau bahkan "mengembangkan peranan sosial baru".

Ini difasilitasi oleh pertanyaan ahli terapi, yang mendorong klien untuk menganalisis situasi dan mendapatkan banyak cara untuk menyelesaikannya. Sebenarnya, kami mengaktifkan pemprosesan maklumat otak kiri (pertimbangan terperinci mengenai keadaan, memikirkan kemungkinan pilihan tindakan). Dengan ini, kita, antara lain, berusaha untuk memulihkan interaksi interhemispheric dan membantu mengurangkan "tindak balas berlebihan emosi" pada klien dengan tindak balas otak kanan yang dominan.

Pada akhir perkara ini, saya ingin menyebutkan satu lagi idea, yang, pada pendapat kami, mempunyai nilai penyelidikan. Dapat dihipotesiskan bahawa pada beberapa saat jiwa boleh "tersekat" dalam proses pencarian. Ini terwujud dalam pengalaman subjektif "keperluan" untuk "mencari jalan keluar untuk masalah" atau "jalan keluar dari situasi." Menarik sekali bahawa kadang-kadang dengan meminta klien untuk "mencari penyelesaian yang boleh dibayangkan secara sembarangan untuk masalah ini" - anda dapat memperoleh perubahan yang diamati dalam keadaan klien. Kita cenderung menjelaskannya dengan fakta bahawa dengan cara ini kita semacam "menipu jiwa", memberikannya cara untuk menghentikan semacam "mencari jalan keluar secara kompulsif.".

Pilihan kerja psikodramatik
Pilihan utama untuk memperluas pilihan tindak balas dalam situasi yang menakutkan dan, secara umum, pengembalian kemampuan protagonis untuk bertindak balas adalah ulangan psikodramatis dari pelbagai pilihan untuk bertindak. Bermain cara baru dalam ruang psikoterapi yang selamat menghalang aktiviti pencarian protagonis bukan sahaja semasa terapi, tetapi juga dalam kehidupan. Lebih-lebih lagi, tidak perlu protagonis sendiri memainkan pilihan untuk tindakan - pemerhatian yang disertakan terhadap karya anggota kumpulan lain, kerana tindakan neuron cermin, juga memperluas peranan repertoar.

Varian klasik pertama "menguasai peranan sosial baru" dan "mencari pilihan baru untuk kemungkinan tindakan" adalah memainkan peranan watak yang menangani situasi dengan pelbagai cara. Contohnya adalah langkah terkenal ketika ahli terapi bertanya kepada pelanggan "watak sejarah yang manakah yang boleh bertindak dalam situasi ini dengan cara yang berbeza, dengan cara yang menarik untuk anda?"

Dan pelaksanaan klasik kedua adalah pendua kumpulan protagonis dan cadangan kumpulan pilihan untuk tindakan. Sekiranya anda menawarkan ahli kumpulan dalam situasi tertentu untuk melontarkan protagonis pelbagai pilihan untuk tindak balas komunikatif terhadap watak tertentu, maka ia berfungsi dengan baik jika anda mengundang protagonis untuk menjadi watak watak ini pada masa ini. Ini memungkinkan protagonis untuk mencuba pada masa yang sama pilihan yang dicadangkan dan reaksi antagonis terhadapnya..

5. Bekerja dengan mekanisme yang mencetuskan reaksi ketakutan

Penerangan mengenai keadaan
Jenis pekerjaan psikoterapi ini sesuai dalam kes di mana kejadian yang mengganggu klien masih "jauh dari dia" untuk menimbulkan reaksi ketakutan sepenuhnya dalam dirinya (berbeza dengan situasi yang dijelaskan dalam kes "bekerja dengan menghindari pengalaman"). Sekiranya kita berbicara dalam logika "tahap mengalami ketakutan", maka ketika seseorang belum melangkah ke tahap 2, tetapi harus berada di tahap "kerja mekanisme persepsi" ("apakah perlu khawatir atau tidak"). Contohnya termasuk pemikiran yang mengganggu seperti memikirkan masa depan anda, usia tua, kemungkinan perubahan pekerjaan dengan kehendak bebas anda sendiri, dll..

Refleksi mengenai mekanisme
Ada beberapa alasan untuk mempercayai bahawa pencetus reaksi ketakutan mungkin berdasarkan pada proses mental "tahap yang berbeza". Sekiranya timbulnya emosi ketakutan berdasarkan mekanisme kuno, emosi itu timbul pada seseorang yang "bertentangan dengan kehendaknya", dan "proses kognitifnya yang lebih tinggi" kemudian mengaitkan reaksi ini pada beberapa keadaan. Penjelasan yang indah mengapa dalam beberapa situasi kita mempunyai reaksi ketakutan yang tidak dapat diungkapkan (dalam hal ini jenis pekerjaan yang berlaku) mungkin ini: kegelisahan ini agak dicetuskan, bergantung pada "proses kognitif yang lebih tinggi".

Apabila seseorang mula memikirkan peristiwa yang akan datang yang mengganggunya, penting pada fikirannya bahawa dia mempunyai pengalaman yang tidak selesa. Adalah penting fikiran / gambar / idea mana yang mencetuskan pengalaman ketakutan - fikiran / gambar / idea ini sering timbul secara spontan, dan tidak difahami oleh orang itu sendiri. Dalam kes umum, ia berlaku seperti ini: seseorang berfikir tentang suatu peristiwa dan pada suatu ketika dia mengalami kegelisahan, yang mula meningkat ketika "pemikiran" berterusan.

Selalunya seseorang mendapat penjelasan mengenai kegelisahannya (misalnya, "Saya takut saya tidak akan berjaya dalam hal ini") dan kemudian dia mengalami reaksi ketakutan, "memikirkan penjelasan ini." Tetapi sejak Pikiran / gambaran yang memicu pengalaman mungkin terletak pada bidang yang berbeda dari penjelasan (dan penjelasannya sering digeneralisasikan), maka "memikirkan penjelasan" tidak membawa kepada mencari cara yang menghindarkan untuk membina. Dan ini seterusnya, menghalang pengalaman daripada berakhir dan dapat meningkatkan kegelisahan (lihat bahagian "Mengapa kita harus takut?").

Kerja psikoterapi
Pekerjaan mengenai kesadaran mekanisme pencetus terdiri dalam mengenal pasti, bersama dengan ahli terapi, pemikiran / gambar yang mencetuskan pengalaman dan membincangkan proses apa yang mereka cetuskan. Karya ini berkesan kerana jika pelanggan belajar untuk mengarahkan perhatiannya secara sedar terhadap proses ini, maka ini memungkinkan dia mempengaruhi kerja mekanisme persepsi sendiri dan berhenti "memicu reaksi ketakutan" pada tahap awal. Langkah tipikal dalam terapi adalah:

  1. Perbincangan bagaimana pemikiran / gambar ini sesuai dengan realiti keadaan (dan bukan reaksi automatik tanpa sedar terhadap situasi masa lalu).
  2. Perbincangan sama ada pelanggan mempunyai pandangan yang berbeza, alternatif, mengenai situasi ini. Bolehkah dia menentang pemikiran / gambar yang ada dengan yang lain.
  3. Perbincangan mengenai sikap peribadi seseorang terhadap kenyataan bahawa gambar-gambar ini sangat mempengaruhi keadaannya.

Semua pilihan ini untuk pengembangan perbualan tidak lagi diperlukan, kerana dan semuanya, dan hanya berusaha untuk menyedari mekanisme pencetus - mengembangkan kemampuan pelanggan untuk menguruskan proses yang mencetuskan pengalaman.

Pilihan kerja psikodramatik
Varian termudah dan paling berkesan dari jenis karya psikodramatik ini adalah untuk melakukan "senario menakutkan mengenai perkembangan peristiwa." Dalam proses enakmen ini, penting untuk tidak kehilangan kandungan yang menakutkan untuk menjadikan "masa depan yang samar-samar" sebagai "masa depan yang menakutkan yang eksplisit" untuk menerima dua pandangan sepenuhnya: 1) "sekarang saya faham mengapa saya takut dengan" ketakutan yang kabur "ini dan mengapa pilihan ini membimbangkan saya" ; 2) tanyakan pada diri sendiri: "mengapa menurut saya perkembangan acara harus seperti ini?" - dan pemikiran ini sering diikuti oleh pandangan yang berkaitan dengan peristiwa dari sejarah peribadi pelanggan. Dan kerja seperti ini sering kali cukup untuk pelanggan menyelesaikan semuanya sendiri..

Kesimpulannya

Malangnya, banyak soalan menarik mengenai bekerja dengan ketakutan tidak sesuai dengan format artikel ini. Tetapi kami berharap pembaca dapat mengambil idea menarik untuknya dari karya kami. Kami menantikan maklum balas dan komen anda.!