Tekanan psikologi dan gangguan somatik

Sekiranya beberapa dekad yang lalu dipercayai bahawa perjalanan hanya beberapa penyakit (asma bronkial, ulser peptik, hipertensi, migrain, dan lain-lain) dikenakan pengaruh faktor psikologi yang signifikan, maka pada masa ini

Sekiranya beberapa dekad yang lalu dipercayai bahawa perjalanan hanya beberapa penyakit (asma bronkial, ulser peptik, hipertensi, migrain, dan lain-lain) dikenakan pengaruh faktor psikologi yang signifikan, maka sekarang hampir semua penyakit somatik, mulai dari selesema hingga barah dianggap untuk tahap tertentu "psikosomatik".

Dalam patopsikologi, fakta telah lama diketahui bahawa keadaan psikologi tertentu boleh mempengaruhi kesejahteraan fizikal seseorang. Namun, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, pandangan mengenai hubungan antara tekanan psikologi dan penyakit fizikal telah dikaji semula dengan ketara. Pertama sekali, pada masa ini hubungan seperti ini nampaknya lebih erat daripada sebelumnya. Sekiranya beberapa dekad yang lalu dipercayai bahawa perjalanan hanya beberapa penyakit (asma bronkial, ulser peptik, hipertensi, migrain, dan lain-lain) dikenakan pengaruh faktor psikologi yang signifikan, maka sekarang hampir semua penyakit somatik, mulai dari selesema hingga barah dianggap untuk tahap tertentu "psikosomatik".

Hari ini, peranan tekanan dalam patologi somatik bukan sahaja lebih luas, tetapi juga lebih kompleks. Para penyelidik percaya bahawa walaupun penyakit ini disebabkan oleh faktor fizikal semata-mata, ia merupakan sumber tekanan emosi. Oleh itu, satu pertiga daripada pesakit yang mengunjungi doktor umum mengalami gejala kemurungan, dan kira-kira 20% pesakit yang dirawat di hospital dapat didiagnosis dengan neurosis depresi. Tidak diragukan lagi bahawa faktor emosi dapat mempengaruhi perjalanan penyakit, keparahan dan hasilnya. Oleh itu, sebilangan besar pakar telah membuat kesimpulan bahawa patologi somatik tidak dapat dipelajari secara terpisah dari faktor psikologi..

Pandangan holistik mengenai hubungan antara fizikal dan mental telah menyebabkan pengembangan cabang pengetahuan baru - perubatan tingkah laku (juga disebut psikologi kesihatan). Tiga faktor sejarah utama bertanggungjawab terhadap kemunculan perubatan tingkah laku. Yang pertama adalah penyingkiran pemikiran holistik yang disebutkan di atas: menyedari bahawa cara hidup dan fikiran kita mempengaruhi makhluk fizikal kita. Yang kedua adalah pengakuan fakta bahawa psikologi, dengan pengetahuannya yang terkumpul mengenai kehidupan emosional dan intelektual seseorang, mampu memberikan sumbangan yang besar terhadap kajian dan rawatan penyakit somatik. Dan akhirnya, yang ketiga adalah penemuan bahawa beberapa terapi yang pertama kali dikembangkan dalam kerangka psikoterapi tingkah laku, seperti biofeedback dan auto-training, dimaksudkan untuk memainkan peranan penting dalam rawatan gangguan somatik dalam genesis di mana faktor tekanan terlibat..

  • Soalan umum mengenai patogenesis gangguan psikosomatik

Model yang menggambarkan patogenesis gangguan psikosomatik dicadangkan oleh G. Schwartz pada tahun 1977.

Intipati model G. Schwartz adalah maklum balas negatif (OF). Maklum balas adalah proses di mana maklumat, kembali ke sistem, memastikan peraturannya. OOS adalah sejenis maklum balas di mana kemasukan satu komponen sistem membawa kepada penutupan komponen lain untuk memastikan peraturan. OOS adalah penghubung utama dalam pengaturan proses yang berlaku di dalam badan. Sebagai contoh, sebagai tindak balas kepada tekanan persekitaran, penembakan dari sistem saraf pusat (CNS) dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah. Sekiranya naik terlalu tinggi, baroreceptor diaktifkan, menghantar isyarat kembali ke sistem saraf pusat, yang seterusnya menurunkan tekanan darah..

Menurut model G. Schwartz, penyakit ini berkembang apabila proses peraturan dalaman terganggu. Dia dengan tepat menamakan modelnya sebagai model disregulasi. Ia boleh berlaku pada setiap peringkat berikut.

Tahap 1. Keperluan persekitaran. Keperluan yang dikenakan oleh persekitaran kepada individu boleh menjadi sangat besar sehingga terpaksa mengabaikan isyarat NF yang berasal dari organ. Jadi, sebagai contoh, melakukan sejumlah besar pekerjaan dalam masa yang singkat, apabila seseorang mesti mengatasi keletihan dan mengantuk, kadang-kadang membawa kepada perkembangan neurasthenia..

Tahap 2. Analisis maklumat dalam sistem saraf pusat. Walaupun permintaan persekitaran tidak berlebihan, sistem saraf pusat dapat bertindak balas dengan salah sama ada terhadap tuntutan ini atau terhadap isyarat NF (kerana kecenderungan genetik tertentu atau ciri pembelajaran). Contohnya, orang yang telah mengajar diri mereka untuk mengabaikan dorongan OOS dari perut ("Saya kenyang") terdedah kepada kegemukan.

Tahap 3. Organ periferal. Walaupun dua peringkat pertama proses ini berfungsi dengan normal, organ pra-ripheral mungkin tidak dapat bertindak balas dengan betul terhadap isyarat dari sistem saraf pusat. Oleh itu, jika pada seseorang, disebabkan oleh kecacatan genetik atau penyakit, pemacu degup jantung tidak berfungsi dengan baik, impuls dari sistem saraf pusat, yang akan menunjukkan tindak balas normal dari jantung yang sihat, dalam hal ini menyebabkan degup jantung dipercepat atau diperlahankan.

Tahap 4. Maklum balas negatif. Walaupun tahap proses sebelumnya dijalankan dengan betul, patologi mungkin menyangkut pautan OUS. Jadi, pada beberapa pesakit dengan hipertensi arteri, terdapat kecacatan pada baroreceptor, akibatnya otak tidak menerima maklumat mengenai keperluan menurunkan tekanan darah..

Pelanggaran pada salah satu tahap pasti menyebabkan kerosakan proses secara keseluruhan. Lebih-lebih lagi, patologi tidak pernah mempengaruhi satu organ terpencil, tetapi menyangkut keseluruhan sistem organ, yang berfungsi secara keseluruhan. Pelanggaran irama kontraksi jantung menyebabkan disregulasi aktiviti sistem kardiovaskular; pelanggaran pengeluaran jus gastrik - untuk disregulasi sistem pencernaan, dll..

Kelebihan model disregulasi adalah keserbagunaannya. Ini mengambil kira kekhususan rangsangan, kerana tekanan persekitaran dapat dikaitkan dengan sistem peraturan tertentu. Ini juga mengambil kira kekhususan tindak balas individu, kerana analisis maklumat dalam sistem saraf pusat, fungsi organ periferal dan pautan OUS kadang-kadang berbeza bagi individu tertentu. Lebih-lebih lagi, model ini berlaku untuk sebarang gangguan somatik, termasuk yang terutama berkaitan dengan penyebab organik, kerana virus atau pukulan ke kepala dapat bertindak sebagai penekanan persekitaran, serta ujian atau pertengkaran keluarga. Kesan terapeutik kaedah psikoterapi ditujukan terutamanya pada tahap 1, 2 dan 4 proses pengawalseliaan, sementara kesan pada organ periferal terutama di bidang perubatan somatik..

  • Teknik psikoterapi yang digunakan dalam rawatan penyakit somatik

1. Kaedah menggunakan biofeedback. Seperti yang anda lihat dari nama kumpulan kaedah ini, kaedah ini berdasarkan penggunaan maklum balas negatif. Intinya adalah fungsi tubuh yang tidak dapat diakses dalam keadaan normal peraturan sewenang-wenangnya dapat dikendalikan dengan menggunakan alat khas yang memberitahu pesakit tentang keadaan berbagai organ dan sistem. Maklumat dalam kes ini berkaitan dengan suhu dan kekonduksian elektrik kulit, kekuatan ketegangan otot, tekanan darah, degupan jantung, aktiviti elektrik otak. Melalui biofeedback, pesakit mempelajari kemampuan untuk mengatur satu atau lebih parameter ini, sehingga mempengaruhi gejala penyakit. Sebagai contoh, kemampuan menaikkan suhu tangan dapat digunakan untuk mengurangkan kekerapan serangan migrain, takikardia, atau angina. Mekanisme tindakan anggapan dalam kes ini adalah penurunan aktiviti bersimpati dan pengaturan nada vaskular secara sukarela..

Semasa prosedur, alat dipasang pada tubuh pesakit yang mengukur parameter fisiologi tertentu dan mengubah impuls menjadi isyarat yang dapat didengar atau kelihatan yang digunakan oleh pesakit untuk mengubah reaksi fisiologinya. Sebagai contoh, dalam rawatan bruxism, alat elektromiografi dilekatkan pada otot masseter. Peranti mengeluarkan suara yang tinggi jika otot menguncup, dan suara yang rendah jika dilonggarkan. Oleh itu, pesakit belajar untuk mengendurkan otot-otot mengunyah. Sebagai tambahan kepada keadaan yang disebutkan, kaedah ini digunakan dalam rawatan hipertensi, sindrom Raynaud, insomnia, dengan kekejangan esofagus, dalam tempoh selepas strok (untuk memulihkan fungsi yang hilang), dll..

2. Hipnoterapi. Mengendalikan sesi hipnoterapi memerlukan kemahiran praktikal tertentu, namun teknik yang sesuai dapat dikuasai oleh mana-mana doktor. Sesi harus dilakukan hanya jika pesakit mempunyai sikap positif terhadap jenis rawatan ini. Sebelum bermulanya sesi, disarankan untuk melakukan ujian untuk mendapatkan cadangan.

Sekiranya pesakit lemah, sesi boleh didahului dengan dosis kecil Relanium (5 mg) atau phenazepam (0,5-1 mg), dan kemudian seseorang harus terus menuju ke induksi trans hipnotis. Rumus cadangan dalam kes ini harus berbeza-beza bergantung pada tahap hipnotizabiliti pesakit dan ciri keperibadiannya. Sebagai peraturan, cadangan itu dilakukan dengan suara lembut dan monoton, mengikut irama pernafasan pesakit.

Setelah pesakit terbenam dalam tidur hipnosis, cadangan harus dilakukan, yang bertujuan untuk menghilangkan satu atau satu lagi gejala. Dengan kedalaman hipnotis yang cetek, cadangan yang terlalu mudah harus dielakkan jika mungkin, kerana mereka tidak perlu memusatkan perhatian pesakit terhadap simptom tersebut, yang boleh menyebabkannya semakin meningkat. Sebagai contoh, pesakit dengan berdebar-debar tidak boleh mengatakan, "Denyutan jantung berlalu." Lebih baik mengatakan: "Dada itu baik dan tenang. Anda tidak mengalami sensasi yang tidak menyenangkan di dada "atau:" Jantung berdegup dengan tenang ".

Kesimpulan dari trans hipnotis dapat dicapai dengan bantuan frasa: “Sekarang saya akan menghitung hingga lima. dan apabila jumlahnya lima, anda akan keluar dari cadangan, membuka mata anda, merasa baik dan tenang. »Diikuti dengan kiraan hingga lima.

Hipnoterapi digunakan untuk hampir semua jenis penyakit somatik kronik. Harus diingat bahawa ia dikontraindikasikan pada pesakit dengan skizofrenia dan epilepsi, serta pada beberapa pesakit dengan histeria, rentan terhadap pembentukan reaksi transferensi yang kuat..

3. Relaksasi dan latihan automatik. Terdapat banyak kaedah relaksasi dan latihan automatik. Sebahagian dari mereka muncul pada zaman kuno (yoga, Zen). Dengan bantuan relaksasi, penurunan kadar jantung, peningkatan aliran darah periferal, peningkatan konduksi neuromuskular, dan relaksasi umum dapat dicapai. Sebilangan besar teknik relaksasi didasarkan pada apa yang disebut "relaksasi progresif". Pesakit secara konsisten melonggarkan kumpulan otot yang besar, bermula dari kaki ke arah kepala atau sebaliknya. Relaksasi harus digabungkan dengan hipnosis diri dari rasa berat dan kehangatan pada otot. Rumusan hipnosis diri disyorkan untuk diucapkan secara mental dalam irama pernafasan (misalnya, dengan setiap pernafasan). Untuk melatih kemampuan untuk berehat, V. Levy (1977) mengesyorkan melakukan pergerakan yang paling sederhana (perpanjangan lenturan) secara berurutan di semua sendi, memusatkan perhatian pada perbezaan sensasi kontraksi otot dan relaksasi.

Kaedah ini digunakan untuk hipertensi, angina pectoris, dalam tempoh pemulihan infark miokard (dengan berhati-hati!), Untuk migrain, sindrom iritasi usus, dll..

4. Kepekaan sistematik. Kaedah desensitisasi sistematik diperkenalkan ke dalam amalan perubatan oleh J. Wolpe. Ia didasarkan pada prinsip penyesuaian diri, yang mana seseorang dapat mengatasi kegelisahan yang berkaitan dengan situasi atau objek tertentu dengan secara bertahap mendekati situasi yang menakutkan, berada dalam keadaan psikofisiologi yang membantu menekan kegelisahan.

Sebelum memulakan prosedur, pesakit, dengan bantuan doktor, membuat senarai 10-12 situasi yang menyebabkan kegelisahan, meletakkannya mengikut urutan peningkatan intensiti. Semasa prosedur, pesakit mencapai tahap relaksasi sepenuhnya (lihat di atas), dan kemudian terdedah kepada rangsangan yang menyebabkan kegelisahan, mulai dari yang paling netral hingga yang paling mengancam. Biasanya, pesakit tidak secara harfiah ditempatkan dalam keadaan yang membimbangkan; doktor hanya memberi inspirasi kepadanya dengan pemandangan yang sesuai. Respons kecemasan negatif ditekan oleh keadaan relaksasi. Apabila pesakit menjadi terbiasa bersantai dalam proses mencadangkan pemandangan yang mengancam, dia tetap tenang dalam situasi kehidupan sebenar..

Adalah disyorkan untuk menggabungkan prosedur dengan diazepam atau hipnotik barbiturat yang bertindak pantas (secara semula jadi, jika tidak terdapat kontraindikasi).

Kaedah ini digunakan dalam amalan perubatan umum jika serangan penyakit (migrain, angina pectoris, asma bronkial) diprovokasi oleh momen psikogenik.

Kami telah menerangkan secara ringkas hanya beberapa kaedah psikoterapi yang biasa digunakan dan diterima umum yang digunakan dalam rawatan penyakit somatik. Mereka yang ingin mengetahui lebih lanjut mengenai mereka, serta banyak teknik psikoterapi lain, harus merujuk kepada manual khusus untuk psikoterapi dan perubatan psikosomatik. Tugas artikel ini adalah untuk menarik perhatian doktor ke bidang pengetahuan perubatan, yang belum dapat digunakan secara praktikal di negara kita..

Gangguan psikosomatik

Istilah psikosomatik diperkenalkan pada abad ke-19, pada masa yang sama perkembangan psikosomatik sebagai arah bebas psikologi bermula. Ia terletak di persimpangan perubatan dan psikologi. Analisis hubungan antara jiwa (jiwa) dan badan (soma) berterusan hingga ke hari ini. Perubatan psikosomatik terus berkembang, penjelasan baru dan kaedah rawatan penyakit psikosomatik sedang dicari.

Apa itu penyakit psikosomatik

Gangguan psikosomatik menampakkan diri sebagai somatik, tetapi berkembang dengan latar belakang faktor psikogenik. Psikosomatik dapat diterjemahkan sebagai "kepunyaan jiwa dan badan." Penyakit psikosomatik dikelaskan sebagai gangguan mental. Tetapi mereka menampakkan diri sebagai penyakit fizikal. Mengambil ubat dalam kes ini tidak akan memberi kesan yang berpanjangan. Pengambilan ubat untuk sementara waktu akan menghilangkan gejala, tetapi tanpa pembetulan psikologi, penyakit itu akan berulang kembali..

Penyakit apa yang bersifat psikosomatik

Klasifikasi gangguan psikosomatik berikut diterima umum:

  1. Gangguan penukaran. Konflik dalaman menemui jalan keluar somatik. Pada masa yang sama, gangguan fungsi dan struktur dalam kerja organ diperhatikan. Penyakit membantu menyelesaikan masalah sosial, misalnya, penyakit mata membolehkan anda tidak melihat perkara yang anda tidak berpuas hati.
  2. Sindrom berfungsi (gangguan somatik). Struktur organ dan sistem tidak berubah, tetapi gangguan fungsi diperhatikan. Gejala penyakit dapat dilihat, tetapi diagnostik perubatan tidak menunjukkan patologi.
  3. Psikosomatosis (gangguan somatopsik). Ini adalah penyakit sebenar (gangguan organik dan fungsi) yang disebabkan oleh tekanan.

Apa yang disebut Chicago Seven tergolong dalam psikosomatosis:

Kemudian, iskemia, diabetes mellitus, obesiti ditambahkan pada penyakit ini. Senarai ini terus berkembang. Sebilangan besar ahli psikologi mendakwa bahawa semua penyakit boleh dikaitkan dengan psikosomatik.

Bagaimana penyakit psikosomatik berbeza dengan penyakit biasa

Gangguan psikosomatik dibezakan oleh fakta bahawa ia timbul dan semakin meningkat setelah berlebihan (intelektual, emosi, fizikal). Tetapi ada juga reaksi yang tertangguh. Sebagai contoh, trauma kanak-kanak dapat dicerminkan dalam psikosomatik pada masa dewasa. Ciri lain adalah bahawa gejala boleh berlaku tidak hanya dengan latar belakang pengalaman negatif, tetapi juga terhadap latar belakang harapan atau pencapaian kejayaan yang menyenangkan..

Siapa yang berisiko

Kumpulan risiko merangkumi orang yang berahsia yang biasa menyimpan segala yang ada di dalam diri mereka. Apa ciri watak lain yang membuat seseorang terdedah:

  • kurang keyakinan diri;
  • kompleks;
  • melankolis;
  • ketidakseimbangan mental dan emosi.

Semua orang dengan penyakit psikosomatik mempunyai persamaan. Mereka mematuhi pandangan dunia yang pesimis, tidak mencintai diri sendiri dan tidak mengenali diri mereka sebagai orang, tidak tahu menahan tekanan dan mengatasi kesukaran.

Gejala gangguan psikosomatik

Manifestasi psikosomatik berbeza. Kadang-kadang ini adalah satu gejala, dan kadang-kadang beberapa. Manifestasi yang paling biasa adalah rasa sakit dengan sifat dan lokasi yang berbeza. Tetapi ciri khas kesakitan psikosomatik ialah diagnosis perubatan tidak menunjukkan sebabnya..

Manifestasi psikosomatik

Sebagai tambahan kepada kesakitan, manifestasi somatik seperti itu sering dijumpai:

  • perubahan kadar jantung;
  • penurunan tekanan;
  • berpeluh;
  • perubahan suhu badan;
  • loya;
  • sakit kepala;
  • dyspnea;
  • berat di kaki dan lengan;
  • gangguan najis;
  • kelemahan;
  • penurunan prestasi;
  • penurunan libido;
  • batuk;
  • hidung berair.

Dengan gangguan penukaran, gangguan fungsi diperhatikan:

  • kekejangan pernafasan;
  • lumpuh;
  • kehilangan kepekaan taktil;
  • bisu;
  • pekak;
  • buta.

Psychosomatics - protes badan

Gejala semakin meningkat selepas situasi tertekan, tekanan meningkat, emosi berlebihan. Dalam hubungan ini, dapat dikatakan bahawa psikosomatik adalah protes tubuh. Ini adalah bagaimana jiwa berkomunikasi bahawa ia tidak menyukai cara hidup, pemikiran dan tindakan seseorang..

Patologi psikosomatik pada kanak-kanak dan remaja

Kanak-kanak dan remaja mengalami gangguan preneurotik, vegetatif-dystonik dan somatik. Gangguan psikosomatik pada kanak-kanak:

  • jati;
  • enuresis;
  • insomnia;
  • dyspnea;
  • kardiopalmus;
  • dahaga;
  • loya;
  • muntah;
  • gatal-gatal dan ruam;
  • penurunan imuniti dan selsema yang kerap terhadap latar belakang ini.

Punca gangguan perkembangan psikosomatik kanak-kanak:

  • konflik dalam keluarga, sekolah, tadika, hubungan dengan rakan sebaya;
  • penindasan oleh ibu bapa;
  • keganasan dan keganasan rumah tangga.

Kesihatan kanak-kanak dan remaja sangat bergantung pada iklim psikologi dalam keluarga, sikap ibu bapa antara satu sama lain dan anak. Pada kanak-kanak, penyakit ini boleh menjadi reaksi defensif dan usaha untuk menyatukan ibu bapa..

Penyebab gangguan psikosomatik

Prasyarat untuk gangguan psikosomatik adalah kerentanan fisiologi organ (setiap orang mempunyai kelemahan sendiri). Ini adalah faktor dalaman. Faktor luaran merangkumi ciri psikologi individu, kekhususan gaya hidup dan hubungan dengan orang lain, pengalaman peribadi (positif dan negatif).

Sebab-sebab psikosomatik berikut dapat dibezakan:

  • konflik peluang dan keinginan, keperluan dan tanggungjawab intrapersonal;
  • psikotrauma, pengalaman peribadi yang negatif (selalunya kenangan semasa kecil);
  • mendapat manfaat daripada penyakit (penyakit memberi kebenaran untuk berehat atau memenuhi keperluan cinta, penjagaan, dll.);
  • cadangan dan hipnosis diri;
  • sifat watak: rasa tidak selamat, pengasingan, ketidakmatangan, pergantungan pada pendapat orang lain;
  • pengenalan diri dengan orang yang berwibawa (tiruan penyakitnya);
  • perlunya hukuman kerana perasaan bersalah, malu, kompleks rendah diri, membenci diri;
  • alexithymia.

Mengapa tekanan membuat kita sakit

Bagaimana tekanan dan gangguan psikosomatik berkaitan? Tekanan adalah tempoh penyesuaian badan dengan keadaan baru. Untuk mengatasi bahaya, tubuh menggunakan reaksi haiwan: ia mengumpulkan tenaga untuk mempertahankan diri (menyerang atau melarikan diri). Semasa tekanan, norepinefrin, adrenalin dan kortisol dilepaskan. Mereka membolehkan anda menjana tenaga yang menimbulkan ketegangan pada otot (kaki, punggung, perut, lengan) dan sedang menunggu pembebasannya..

Seiring dengan ini, aktiviti intelektual meningkat, kemampuan kognitif meningkat. Tetapi semakin lama pelepasan fizikal dan mental tidak berlaku, semakin banyak keseimbangan hormon terganggu. Secara beransur-ansur, hormon stres mengambil alih "pemerintahan", dan sistem yang telah lama berfungsi pada hadnya habis. Kekebalan umum semakin lemah. Semua ini mewujudkan kawasan subur untuk perkembangan penyakit..

Kumpulan penyakit psikosomatik

Penyakit psikosomatik boleh dikelompokkan sebagai berikut (jenis gangguan psikosomatik):

  • penyakit sistem pernafasan;
  • penyakit sistem kardiovaskular;
  • gangguan makan;
  • penyakit gastrousus;
  • penyakit sistem endokrin;
  • penyakit kulit;
  • penyakit wanita;
  • disfungsi seksual;
  • penyakit lelaki;
  • onkologi;
  • jangkitan;
  • gangguan psychovegetative;
  • penyakit sistem muskuloskeletal;
  • kemurungan dan gangguan mental yang lain.

Diagnostik

Diagnosis memerlukan banyak masa dan, pertama sekali, ini disebabkan oleh fakta bahawa kebanyakan pesakit mendapatkan psikoterapi hanya setelah bertahun-tahun pergi ke doktor dengan profil somatik yang berbeza. Tetapi ini tidak bermakna anda perlu melewati diagnostik perubatan. Adalah perlu untuk menjalani pemeriksaan perubatan yang lengkap, dan pada masa yang sama melawat ahli psikologi.

Alat diagnostik apa yang digunakan oleh psikoterapis:

  • Perbualan. Ia perlu untuk mengumpulkan anamnesis, mengenal pasti faktor tekanan, ciri-ciri kehidupan pelanggan.
  • Ujian dan soal selidik. Diperlukan untuk diagnosis pembezaan, penentuan sifat keperibadian, keadaan psikoemosi.
  • Ujian projektif. Membolehkan anda melihat ke bawah sedar pelanggan.

Ramalan dan pencegahan

Semakin awal penyakit ini didiagnosis dan rawatan penyakit psikosomatik dimulakan, semakin baik prognosisnya. Pada peringkat awal, semua penyakit bertindak balas dengan baik terhadap rawatan. Prognosis yang paling baik dikurniakan gangguan fungsi tanpa kerosakan organik. Dengan perubahan anatomi dan struktur, rawatan ubat gangguan psikosomatik yang berpanjangan mungkin diperlukan.

Untuk mencegah penyakit psikosomatik, perlu meningkatkan daya tahan tekanan, belajar menyelesaikan konflik dan mengekspresikan semua emosi, termasuk yang negatif..

Faktor yang mempengaruhi perkembangan penyakit ini

Faktor-faktor yang mendorong perkembangan penyakit termasuk:

  • emosi dan keperluan yang ditekan;
  • pendapat dan perasaan yang tidak diucapkan;
  • fikiran buruk yang obsesif.

Semua ini menimbulkan ketegangan yang meningkat sehingga mencapai puncak dan tumpah dengan manifestasi somatik..

Komplikasi

Tanpa ubat dan psikoterapi, gangguan psikosomatik berkembang dengan cara yang sama seperti rakan somatiknya. Gangguan struktur berubah menjadi penyakit kronik. Pengambilan ubat yang berterusan, kesakitan yang kerap dan simptom lain secara signifikan mengurangkan kualiti hidup pesakit. Dia menjadi bergantung kepada orang lain, penjagaan dan pertolongan mereka. Aktiviti sosial, buruh dan fizikal dikurangkan dengan ketara. Beberapa penyakit boleh menyebabkan kecacatan.

Rawatan gangguan psikosomatik

Penyembuhan sepenuhnya hanya dapat dilakukan setelah menghapuskan penyebab psikologi: trauma, konflik luaran, percanggahan dalaman. Kaedah psikoterapi untuk penyakit psikosomatik dipilih secara individu, bergantung pada ciri-ciri individu klien.

Secara umum, program rawatan dapat disajikan seperti berikut:

  1. Psikoterapi kumpulan dan individu. Terapi seni, terapi gestalt, terapi berorientasikan badan, hipnosis, NLP, psikoanalisis, terapi tingkah laku kognitif mempunyai kesan positif. Pada peringkat ini, anda perlu mengeluarkan semua masalah dari bawah sedar dan mengembalikan keharmonian antara jiwa dan badan..
  2. Mengambil ubat. Ini diperlukan untuk melegakan gejala dan menghilangkan gangguan fisiologi. Untuk gangguan mental yang serius, antidepresan, penenang, ubat penenang, dan lain-lain ditunjukkan..
  3. Pemulihan. Ini bermaksud perubahan cara hidup yang biasa, sokongan keluarga dan orang tersayang.

Pakar mana yang harus dirujuk untuk rawatan penyakit psikosomatik

Di Rusia, tidak ada keistimewaan rasmi seperti psikosmatik. Perubatan psikosomatik sebagai arah bebas tidak berkembang dengan baik. Oleh itu, anda boleh beralih kepada psikosomatik kepada psikologi klinikal (psikologi perubatan), psikoterapis, psikologi, psikiatri.

Peminat perubatan alternatif boleh membaca buku-buku oleh ahli psikologi penyembuhan terkenal seperti Louise Hay dan Liz Burbo. Atau anda boleh menghubungi pakar berlatih, misalnya, V. Sinelnikov.

Bolehkah kehidupan rohani yang disesuaikan dengan betul dapat membantu mengatasi psikosomatik?

Ya, menilai semula kehidupan pasti akan membantu anda mengatasi penyakit. Tidak ada yang lebih baik untuk kesihatan daripada pengembangan diri dan peningkatan diri seseorang. Anda perlu mencari cinta dalam diri anda dan kepercayaan pada diri sendiri. Tetapi pada masa yang sama, penting untuk mempercayai undang-undang alam semesta. Ketahuilah bahawa Alam Semesta akan menolong anda jika anda mengikuti jalan anda sendiri, iaitu mengikut kemampuan, keinginan dan peluang anda..

Sekiranya anda jatuh sakit, maka anggaplah ini sebagai pelajaran, petunjuk tentang apa yang sebenarnya perlu diubah dalam hidup. Dan jadual penyakit dan penyebabnya dari ahli psikosomatik terkenal akan membantu dalam hal ini (lebih lanjut mengenai perkara ini dalam artikel di bawah).

Cara belajar bekerja dengan emosi anda

Setiap peristiwa dalam kehidupan adalah tidak tentu. Itu semua bergantung pada persepsi kita. Kita sendiri memberi warna positif atau negatif. Untuk bertindak balas dengan tenang terhadap segala sesuatu dan dapat mengubah kesukaran menjadi peluang, anda perlu belajar bekerja dengan emosi anda..

Kami menjemput anda untuk berkenalan dengan metodologi pelatih pertumbuhan peribadi dan psikologi Yitzchak. Penulis mencadangkan mempengaruhi emosi melalui tiga tuas:

  1. Berfokus pada acara yang menggembirakan. Sebaik sahaja anda merasa pesimis, ingat atau bayangkan sesuatu yang menyenangkan. Buat semua yang spesifik dengan perincian terkecil. Kaedah ini akan membantu anda mengatur mood anda, menyingkirkan pemikiran negatif..
  2. Ambil "pose gembira." Posisi badan ini sesuai dengan aliran kegembiraan: bahu diluruskan, punggung lurus, senyuman lebar. Sekarang, dalam kedudukan yang sama, mulailah bergerak dengan pantas. Badan dan jiwa saling berkaitan. Otak dapat ditanamkan dalam suasana hati yang baik, dan tubuh dapat menanamkan rasa ringan.
  3. Menjaga gaya yang ceria dan postur lurus, ucapkan frasa berikut dengan suara yang ceria: "Saya seorang pahlawan", "Semuanya baik-baik saja", "Saya orang yang gembira. Saya bernasib baik dalam segala hal "," Saya mempunyai mood yang hebat, ia hanya menjadi lebih baik ".

Selain itu, awasi emosi anda. Jejaki hubungan antara emosi dan situasi tertentu. Jejaki reaksi tubuh anda terhadap emosi tertentu. Lama kelamaan, anda akan menemui kelemahan dan tekanan anda, hubungan minda-badan. Dan kaedah Yitzhak akan mengajar anda kesedaran. Anda boleh memilih reaksi emosi anda sendiri untuk sebarang peristiwa. Anda sendiri akan memutuskan apa yang harus diambil dari dunia.

Punca penyakit psikosomatik

Metafisiologi, penyebab dan rawatan penyakit psikosomatik disusun oleh ahli psikologi dan disajikan dalam bentuk jadual. Jadual yang paling popular adalah V. Sinelnikov dan Louise Hay.

Jadual lengkap mengikut Sinelnikov

Valery Sinelnikov adalah doktor dan psikologi domestik, homeopati dan pengarang buku mengenai penyembuhan tubuh dan jiwa. Kami menjemput anda untuk membiasakan diri dengan jadual penyakitnya:

Gangguan somatikPenyebab mental penyakit
Sakit kepalaMunafik, percanggahan fikiran dan perasaan.
Hidung berairEmosi yang tertekan, air mata, kesedihan.
SistitisKemarahan dan kerengsaan terhadap lelaki atau pasangan seksual anda.
BatukKeinginan bawah sedar untuk menarik perhatian, menyatakan diri anda, menyatakan pendapat anda.
Cirit-biritKetakutan, kegelisahan, keperluan keselamatan. Cirit-birit sering berlaku sebelum peristiwa penting, seperti peperiksaan.
SembelitKetidakupayaan untuk berpisah dengan masa lalu yang menyakitkan, pekerjaan yang tidak dicintai, atau hubungan yang menyakitkan. Ketamakan dan ketamakan wang.
AnginaKemarahan yang ditahan memohon ke luar. Ketidakupayaan untuk berdiri sendiri, meminta pertolongan, menyatakan diri dan perasaan anda.
HerpesPrasangka terhadap orang, tuduhan yang tidak diucapkan dan barb.
Pendarahan rahimKebencian, kemarahan, kegembiraan bocor dari kehidupan.
Loya muntahKetidakupayaan untuk menerima dan mencerna sesuatu, ketakutan bawah sedar.
Buasir, retakPelupusan yang lama dan tidak perlu. Kemarahan, ketakutan, kesakitan kehilangan.
SariawanKetidakpastian, ketakutan kehilangan daya tarikan, takut ketidaksempurnaan, pencerobohan terhadap pasangan.
AlahanEmosi yang tertekan dan kurang kawalan diri.
Penyakit buah pinggangKemarahan, kemarahan, kebencian, kebencian, kecaman, kritikan, rasa malu, takut akan kegagalan.
HempeduKemarahan, kemarahan, mudah marah

Ini jauh dari senarai penyakit yang terdapat dalam jadual Sinelnikov. Anda boleh berkenalan dengan jadual penuh dalam artikel kami "Psikosomatik Penyakit, Penyebab Psikologi Penyakit" dan dalam buku pengarang "Sayangi Penyakit Anda".

Psikosomatik Penyakit Louise Hay

Louise Hay adalah orang pertama yang terlibat dalam kajian terperinci dan penstrukturan penyakit psikosomatik. Ahli psikologi menyebut pemikiran negatif dan ketidaksukaan seseorang terhadap dirinya sebagai penyebab utama sebarang penyakit. Dan dia mencadangkan pertempuran penyakit dengan bantuan penegasan. Kami menjemput anda untuk membiasakan diri dengan jadual abjad Louise Hay:

PenyakitSebab psikologiPeneguhan
AmenoreaPenolakan kewanitaanSaya bangga menjadi wanita.
ApatisKetakutan, perasaan tertekan yang mendalamSaya selamat. Saya membiarkan diri saya meluahkan perasaan.
AsmaAir mata yang ditahan, penatSaya sendiri bertanggungjawab untuk masa depan saya. saya bebas.
InsomniaKeperitan hati nurani, keraguanSaya melakukan semuanya dengan betul. Saya bersyukur setiap hari.
RabunTakut akan masa depanHidup selamat. Semua berjalan seperti biasa.
KetuatPenolakan penampilanSaya suka dan menerima diri saya, saya kacak.
GastrikRasa putus asaSaya selamat. Saya percaya pada diri dan kekuatan saya.
HipertiroidismeMarah pada diri sendiri kerana tidak dapat menyedari diri anda sebagai seorang.Saya menghargai dan mencintai diri sendiri. Saya seorang yang baik.
Sakit kepalaPenolakan diri, kritikan dan ketelitianSaya selamat, menghargai dan menerima diri saya.
DiabetesRasa tidak puas hati terhadap kehidupanSaya memberi kebenaran kepada diri sendiri untuk menikmati kehidupan.
KolikKeperluan yang berlebihan untuk orang lain, rasa tidak puas hati terhadapnyaSaya tenang dan damai.
BerdarahMembocorkan kegembiraan dari kehidupanSaya membiarkan diri saya menikmati kehidupan. Hidup saya penuh dengan kegembiraan.
JagungTerjebak pada masa lalu, ketakutan masa laluSaya melepaskan masa lalu, terbuka kepada yang baru dan maju dengan senang hati.
ObesitiPerlu cinta dan perlindungan, pencerobohanSaya suka dan menerima diri saya. Saya selamat.
KetumbuhanMenyesal, membenciSaya melepaskan masa lalu dan dengan senang hati melangkah ke masa depan.
Hati (penyakit)Penipuan diri, pembenaran diri, terkumpul negatifSaya terbuka untuk cinta dan perkembangan.
Ginjal (batu)Negatif lamaSaya dengan senang hati menghilangkan negatif.
SejukKeletihan, kebencianSaya selari dengan diri saya, hidup saya penuh dengan kegembiraan
KanserKebencian, kebencian, luka lamaSaya melepaskan masa lalu dan memasuki kehidupan bahagia yang baru.
Serangan jantungKewujudan tanpa kegembiraanSaya memancarkan dan menerima cinta.
Kolitis spastikTakut melepaskan, keraguanSemua berjalan seperti biasa. Hidup hanya mempunyai perkara baik untuk saya.
KejangKeinginan untuk memegang sesuatu, meraih sesuatuSaya dalam keadaan damai dan harmoni dengan diri sendiri, saya tenang.

Anda boleh mendapatkan jadual lengkap dalam artikel kami "Penyebab Mental Berbagai Penyakit" dan dalam buku pengarang "Sembuhkan Diri Anda".

STRESS dan PSIKOSOMATIK

Sekiranya faktor tekanan timbul secara berkala, tubuh akan terbiasa dengan reaksi sedemikian, dan pada satu ketika.

Perubahan apa yang berlaku di dalam badan ketika seseorang berada dalam keadaan tertekan

Hans Selye memberikan sumbangan besar dalam kajian penyakit psikosomatik dalam doktrin stresnya.

Selye pertama kali menemui reaksi tidak spesifik ini pada contoh tikus, mendedahkannya kepada pelbagai pengaruh luaran (suhu rendah, sejuk, campur tangan pembedahan, latihan otot yang kuat, racun).

Ternyata, sebagai tambahan kepada reaksi tertentu (gemetar dari sejuk, dll.), Organisme tikus bertindak balas terhadap semua pengaruh heterogen ini dengan cara yang tidak spesifik (iaitu setiap kali ia sama).

Selye menyebut reaksi ini sebagai sindrom penyesuaian umum dan mengenal pasti 3 fasa di dalamnya:

Fasa 1: reaksi kecemasan, yang menampakkan diri dalam pengaktifan sistem endokrin badan - kelenjar pituitari, kelenjar timus, dan korteks adrenal mula berfungsi secara aktif. Akibatnya, perubahan hormon tertentu berlaku di dalam badan, yang dianggap sesuai oleh Selye dan bertujuan menyesuaikan tubuh dengan keadaan tertekan;

Fasa 2: fasa penentangan (dari perlawanan Inggeris - perlawanan), yang bertujuan untuk mengekalkan tahap hormon tertentu dalam darah ketika subjek berada dalam keadaan tertekan.

Fasa 3: Fasa penipisan, yang berlaku apabila keadaan tertekan berterusan untuk waktu yang lama atau sering berulang. Dalam tempoh ini, sistem endokrin tubuh tidak bertindak balas kerana kekurangan sumbernya dan mustahilnya melepaskan hormon dan zat lain ke dalam darah yang membantu mengatasi situasi tertekan.

Memandangkan kesamaran ini dalam kesan tekanan, Selye mencadangkan untuk membezakan antara dua istilah: tekanan dan tekanan..

Dia menggunakan istilah "stres" untuk menunjukkan tekanan sederhana yang tidak membawa kepada akibat negatif yang nyata, sementara Selye menggunakan istilah "tekanan" untuk menunjukkan tekanan yang teruk, yang lebih penuh dengan akibat yang serius..

Berdasarkan data yang diperoleh, G. Selye menjelaskan keseluruhan penyakit tubuh yang berkaitan dengan reaksi tekanan.

G. Selye percaya bahawa tekanan adalah sindrom penyesuaian umum yang memberi kesan positif.

Sebagai contoh, dengan penyakit berjangkit, kompleks reaksi timbul di dalam badan, yang menyesuaikan tubuh dengan keadaan kewujudan baru..

Harus diingat bahawa tekanan boleh disebabkan bukan hanya oleh biologi, tetapi juga oleh faktor psikologi..

Lebih-lebih lagi, Selye mengatakan bahawa berita gembira yang tidak dijangka juga menyebabkan tekanan - seperti halnya negatif.

Sindrom ini mempunyai dinamika tertentu..

Setelah faktor tekanan muncul, tubuh menggerakkan sumbernya untuk penyesuaian. Tetapi, jika kesan faktor itu bertahan lama, atau faktor itu berlebihan.

Tubuh cepat atau lambat memulakan fasa keletihan, kerana sumbernya tidak terhad dan, seperti yang ditunjukkan oleh praktik, risiko penyakit psikosomatik paling tinggi pada fasa keletihan..

Kejadian hipertensi, bukan disebabkan oleh usia tua dan pemakaian vaskular. Dan hipertensi yang tidak mempunyai patologi yang jelas.

Bayangkan perubahan apa yang berlaku di dalam badan apabila seseorang mengalami tekanan, kegembiraan kerana beberapa faktor.

  • Pelepasan sejumlah hormon ke dalam aliran darah, khususnya adrenalin.
  • Komposisi kimia darah berubah, menjadi lebih likat.
  • Untuk mendorong darah likat ke dalam pembuluh darah, ketegangan dinding vaskular lebih diperlukan dan salurannya sempit..
  • Tekanan darah meningkat.
  • Peningkatan degupan jantung, kadar pernafasan dan faktor lain.

Sekiranya faktor tekanan timbul secara berkala, tubuh terbiasa dengan reaksi seperti itu, dan pada satu ketika reaksi fisiologi ini muncul sama sekali tanpa pengaruh faktor tekanan.

Ini adalah jalan untuk perkembangan hipertensi. diterbitkan oleh econet.ru.

Sekiranya anda mempunyai sebarang pertanyaan, tanyakan di sini

P.S. Dan ingat, hanya dengan mengubah kesedaran anda - bersama-sama kita mengubah dunia! © econet

Adakah anda menyukai artikel itu? Tulis pendapat anda di komen.
Langgan FB kami:

Tekanan sebagai penyebab penyakit psikosomatik (halaman 1 dari 6)

Tekanan sebagai penyebab gangguan psikosomatik

Bab 1. Tekanan dan faktor yang menyumbang kepada permulaan gangguan psikosomatik

1.1. Konsep dan kemungkinan sistem penyesuaian mental

1.2. Mekanisme pengembangan dan patogenik tekanan emosi

1.3. Konsep, patogenesis dan sistematik gangguan psikosomatik

Bab 2. Kaedah pengaturan diri keadaan mental dalam keadaan tertekan

2.1. Latihan untuk menghilangkan tekanan psiko-emosi

2.2. Ciri-ciri latihan autogenous

Situasi semasa di seluruh dunia dicirikan oleh perkembangan sains yang pesat, pencapaian yang sering dihadapi seseorang dengan kesan keadaan kehidupan yang melampau, iaitu, dengan tekanan yang menyebabkan pelbagai gangguan dalam fungsi aktiviti saraf yang lebih tinggi.

Konsep tekanan, yang dikembangkan oleh ahli fisiologi Kanada Hans Selye, telah memberi impak besar kepada pelbagai bidang sains manusia - perubatan, psikologi, sosiologi dan bidang pengetahuan lain. Prasyarat untuk munculnya dan penyebaran doktrin stres yang meluas dapat dianggap sebagai peningkatan mendesak masalah melindungi seseorang dari pengaruh faktor persekitaran yang merugikan.

Pada masa ini, wakil-wakil dari pelbagai bidang sains sangat meneliti tekanan dan kepentingannya untuk orang yang sakit dan sihat [1].

Tekanan adalah pelbagai aspek dalam manifestasi. Ia boleh menyebabkan timbulnya hampir semua penyakit. Ketahanan terapeutik yang diketahui oleh banyak pesakit somatik "sukar" di klinik merangsang minat pakar dalam kajian penyakit penyesuaian, atau gangguan psikosomatik. Gangguan psikosomatik, yang sering ditunjukkan oleh gangguan fungsi pelbagai organ dan sistem, adalah patologi somatik yang paling biasa, yang, menurut pelbagai penyelidik, merangkumi 40-60% daripada jumlah orang yang meminta pertolongan dari pengamal am. [2] Yang sangat penting adalah pengenalpastian gangguan penyesuaian mental, terutama pada tahap prenosologi, yang dapat digunakan untuk pelaksanaan tindakan tepat pada masanya untuk pencegahan gangguan mental dan psikosomatik yang dinyatakan secara klinikal [3].

Dalam hal ini, sekarang ini ada kebutuhan yang semakin meningkat untuk memperluas pengetahuan kita tentang tekanan dan cara-cara untuk mencegah dan mengatasinya, di mana kaedah pengaturan kendiri mental sangat penting..

Analisis keanehan pengaruh faktor tekanan terhadap berlakunya gangguan psikosomatik dan pertimbangkan kaedah psikokoreksi utama untuk melegakan ketegangan mental.

1. Untuk mengkaji perkembangan dan keadaan semasa masalah tekanan;

2. Untuk mendedahkan konsep dan mekanisme gangguan psikosomatik atau penyakit penyesuaian;

3. Untuk mendedahkan prinsip asas struktur dan fungsi sistem penyesuaian mental manusia;

4. Huraikan kaedah dan latihan utama untuk pencegahan dan pembetulan keadaan yang disebabkan oleh pendedahan kepada tekanan;

Analisis teori sumber sastera.

Bab 1. Tekanan dan faktor yang menyumbang kepada permulaan gangguan psikosomatik

1.1. Konsep dan kemungkinan sistem penyesuaian mental

Istilah "penyesuaian" digunakan secara meluas dan berbeza dalam pelbagai bidang sains - sosial, perubatan, biologi, psikologi, dll..

Di kalangan saintis, terdapat dua kumpulan dalam penafsiran konsep ini, yang masing-masing dibahagikan lagi kepada subkumpulan.

Yang pertama menganggap penyesuaian sebagai akibat dari satu fungsi tubuh manusia yang terpisah (pengujaan, kereaktifan, refleks, dan lain-lain), atau bahkan parameter yang terpisah dari fungsi ini. Lebih-lebih lagi, beberapa penyesuaian kaitan hanya dengan penurunan, yang lain - dengan peningkatan, dan yang lain - dengan pemeliharaan parameter fungsi.

Kumpulan kedua menganggap penyesuaian lebih luas - sebagai hasil dari semua fungsi badan, tetapi sebilangan penulis menonjolkan fungsi dalaman, yang lain - luaran, masih yang lain - keduanya bersama-sama. Hasilnya, konsep adaptasi dua fisiologi telah berkembang:

1) sebagai reaksi umum seluruh organisma, tetapi berdasarkan nilai utama sistem fisiologi mana-mana - gugup (I.M.Sechenov, I.P. Pavlov), endokrin (G. Selye), seksual (Z. Freud), genetik (E. Mayr) dan lain-lain;

2) sebagai "penyesuaian fisiologi" tertentu, yang mencirikan hanya perubahan kepekaan organ.

Tetapi semua orang tahu bahawa ada konsep dan penyesuaian sosial.

Yu.A. Aleksandrovsky (1997) menunjukkan bahawa dengan kesan psikotraumatik, pertama-tama, bentuk tindak balas seseorang terhadap persekitaran yang paling kompleks dan ditentukan secara sosial. Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa aktiviti mental yang disesuaikan ditentukan bukan hanya oleh mekanisme sosio-psikologi, tetapi juga oleh sejumlah orang lain, yang bersama-sama memberikan aktiviti penting seseorang (misalnya, biofisiologi, termasuk penyesuaian psikofisiologi).

Menurut konsep P.K. Anokhin (1975), dalam hal kegiatan mental yang disesuaikan, pengambilan keputusan melibatkan dengan mempertimbangkan hasil yang diharapkan di masa depan, sesuai dengan model yang mana "program tingkah laku" dibangun. Sekiranya berlaku situasi psiko-trauma dan konflik, dengan mengatasi emosi negatif, pencarian yang lebih bertenaga untuk mencari jalan untuk memenuhi keperluan itu berlaku. Ini boleh menyebabkan pelanggaran sintesis aferen, ketidakcocokan dalam alat untuk menilai hasil tindakan, dan, akhirnya, kepada penilaian keadaan dan tingkah laku yang salah [4]. Sesuatu seperti ini kelihatan seperti gambarajah neurofisiologi mekanisme yang membawa kepada ketidakselarasan mental.

Semasa mendedahkan mekanisme penyelewengan, adalah wajar untuk mengambil kira pandangan A.I. Voloshin dan Yu.K. Subbotin (1987), yang, dengan mengandalkan prinsip pendekatan sistematik, berpendapat bahawa reaksi kompensasi dalam pelbagai keadaan patologi adalah yang paling umum, akibatnya mereka nampaknya bertindih dengan tanda adaptif. Hasilnya adalah keupayaan untuk mencatat antara manifestasi patologi dan juga kompensasi yang secara signifikan memutarbelitkan gambaran klinikal penyakit ini [5].

Berdasarkan perkara di atas, berikut Yu.A. Aleksandrovsky (1997), seseorang dapat membayangkan skema penyesuaian mental yang hierarki, yang merangkumi sejumlah pautan: hubungan sosial dan psikologi; pencarian, persepsi dan pemprosesan maklumat; memastikan terjaga dan tidur; tindak balas emosi; peraturan endokrin-humoral; subsistem lain.

Selalunya konsep "adaptasi" dilihat sinonim dengan istilah "adaptasi". Ia sering dikenali dengan konsep "perlindungan", "aklimatisasi", "kestabilan", "ketahanan", "pampasan", dll..

Secara etimologi, istilah "penyesuaian" bermaksud secara harfiah "menyesuaikan", "menyesuaikan", iaitu. sesuai dan sesuai elemen ke dalam sistem.

DALAM DAN. Lebedev (1989) percaya bahawa batas yang memisahkan keadaan biasa dari yang berubah adalah keadaan di mana, di bawah pengaruh faktor tekanan, mekanisme psikofisiologi dan sosio-psikologi, yang mempunyai kemampuan simpanan yang habis, tidak lagi dapat memberikan refleksi dan aktiviti pengawalseliaan seseorang yang mencukupi. Dan dalam kes ini, ketidakselarasan mental atau krisis berlaku [6].

Mengandalkan pengetahuan yang dikumpulkan oleh masyarakat, setelah mempelajari undang-undang objektif dan inti dari fenomena dunia luar, seseorang dapat menyesuaikan dirinya atau mereka dengan dirinya sendiri. Penguasaan seseorang terhadap ideologi atau psikologi sosial yang berlaku dalam masyarakat, dalam kelas tertentu, memungkinkannya menyesuaikan diri dengan kehendak mereka.

Oleh itu, kita dapat mengatakan bahawa penyesuaian adalah keupayaan untuk menyesuaikan diri dan bertahan untuk memastikan kehidupan di semua tahap kerumitan. Ini adalah asas untuk menjaga ketahanan persekitaran dalaman dan ketahanan terhadap tekanan. Menurut G. Selye, ada dua cara bertahan: perjuangan dan penyesuaian. Tetapi lebih kerap daripada tidak, penyesuaian membawa kejayaan yang lebih setia. Oleh itu, kita dapat merumuskan bahawa ketahanan tekanan adalah keadaan psikofisik seseorang, yang memastikan penyesuaian yang optimum terhadap keadaan yang melampau, yang memungkinkannya menyelesaikan tugas dan tugas seharian yang diberikan kepadanya tanpa kerugian (fizikal dan mental), iaitu. berada dalam keadaan keseimbangan psikofizik.

1.2. Mekanisme pengembangan dan patogenik tekanan emosi

Diterjemahkan dari bahasa Inggeris, perkataan "stress" bermaksud tekanan, ketegangan, usaha, dan juga kesan luaran yang mewujudkan keadaan ini. Tekanan yang menyebabkan emosi negatif disebut "tekanan", emosi positif - "eustress" [7].

Pada tahun 1936, ahli fisiologi Kanada Hans Selye menerbitkan laporan pendek dalam jurnal Nature yang berjudul "Sindrom yang disebabkan oleh pelbagai agen yang merosakkan." Semasa masih pelajar, G. Selye menarik perhatian kepada fakta bahawa pelbagai penyakit berjangkit bermula dengan cara yang sama: demam, kelemahan, sakit sendi, sakit, dan menggigil. Eksperimen telah mengesahkan bahawa bukan sahaja jangkitan, tetapi juga faktor berbahaya seperti penyejukan, luka bakar, kecederaan, keracunan, bersamaan dengan akibat yang hanya bersifat khas untuk mereka, menyebabkan sejumlah reaksi biokimia, fisiologi dan tingkah laku yang serupa.

Pada tahun 1956, dua puluh tahun setelah penerbitan pertamanya, G. Selye memberikan definisi stres berikut: "Tindak balas badan yang tidak spesifik terhadap segala keperluan yang diserahkan kepadanya." Ini bermaksud bahawa dalam pelbagai situasi yang melampau, tindak balas tingkah laku luaran keperibadian setiap orang akan berbeza, sementara tindak balas fisiologi dalaman akan sama dan akan dinyatakan dalam tiga tahap perkembangan tekanan.

Bab 30. STRES EMOSI DAN PENYAKIT PSIKOSOMATIK

§ 30.4. PENCEGAHAN PENYAKIT PSIKOSOMATIK

Menghilangkan tekanan jiwa melibatkan dua pendekatan yang mungkin: menghilangkan keadaan traumatik atau mengubah sikap individu terhadap situasi ini. Pada gilirannya, penghapusan situasi traumatik juga mungkin dilakukan dengan dua cara: sama ada keadaan dapat diubah ke arah yang diinginkan oleh orang itu, atau orang itu meninggalkan situasi ini.

Lebih kerap, situasi traumatik timbul dalam hubungan interpersonal. Dalam kes ini, apabila objek sistem tindakan anti stres adalah individu yang terpisah, kandungannya harus termasuk bekerja dengan orang-orang yang dalam satu atau lain cara terlibat dalam situasi ini. Dalam kehidupan seharian, orang-orang ini selalunya merupakan ahli keluarga dan rakan sekerja..

Cara lain untuk menghilangkan tekanan emosi adalah dengan keluar dari keadaan traumatik jika menghindarinya tidak berkesan. Individu sering tidak boleh meninggalkannya. Ini berlaku, misalnya, apabila orang yang dikasihi mati. Kadang-kadang kesukaran untuk pergi dikaitkan dengan mengatasi sikap moral, rasa tanggungjawab, tanggungjawab. Walaupun pesakit berjaya melakukan ini, dalam hal ini dia terancam dengan konflik dalaman, yang kadang-kadang tidak meredakan masalah tekanan emosi, tetapi memperburuknya. Oleh itu, cara yang paling berkesan untuk menyelesaikan situasi yang timbul ialah pembetulan konflik dalaman dari perspektif hubungan. Pada dasarnya, pendekatan ini boleh menjadi psikoterapi patogenetik, yang memperhitungkan hubungan antara sifat keperibadian pesakit dan spesifik keadaan trauma. Psikoterapi patogenetik sangat pelbagai dan kompleks. Ia boleh berjaya apabila mengambil kira keseluruhan dan keaslian keperibadian pesakit, yang dapat dicapai dengan hubungan penuh doktor, psikologi dan pesakit.

Tugas terpenting psikoterapi adalah untuk mengenal pasti pesakit dengan pelbagai aduan somatik dengan latar belakang gangguan emosi kecil. Bantuan yang paling penting dalam kes-kes ini adalah sokongan manusia yang sederhana, menenangkan dan memberi jaminan. Kontinjen pesakit yang sama harus merangkumi pesakit yang memerlukan pendidikan yang lebih baik daripada perubatan, dan harus mencari penyembuhan dengan kekuatan yang betul atas diri mereka sendiri. Formula psikoterapi terbaik dalam kes ini tetap merupakan program yang digariskan oleh B. Shaw dalam Dilema Doktornya: “Bergantunglah pada saya. Jangan risau. Makan dengan kerap. Tidur lena. Ikutkan hati... Harapan untuk masa depan. Tonik terbaik adalah wanita yang menawan. Ubat terbaik adalah semangat. Tempat perlindungan terbaik adalah sains ".

Prasyarat untuk pemulihan gangguan psikosomatik yang berjaya adalah, pertama sekali, pembentukan hubungan penuh dengan pesakit. Pesakit harus dapat berbicara secara terperinci tentang dirinya dan keadaannya ("untuk bersuara"), dia harus merasa bahawa dia didengarkan dengan teliti, bahawa mereka bersimpati dengannya dan ingin menolong, mereka memahaminya. Pada masa yang sama, fokus psikoterapi sangat penting untuk mengisi ruang emosinya secara positif, menanamkan harapan kepadanya untuk berjaya dalam terapi..

Walaupun dengan keyakinan penuh pada sifat psikogenik gangguan somatik semata-mata, adalah perlu untuk meyakinkan pesakit, membantunya mengatasi perasaan putus asa. Sedikit rasa tidak percaya, rasa tidak hormat doktor terhadap aduan dan perasaan subjektif pesakit, keraguan terhadap mereka menyebabkan hilangnya kepercayaan kepada doktor.

Tugas psikoterapi patogenetik adalah: 1) kajian komprehensif mengenai keperibadian pesakit; 2) pengenalpastian mekanisme etiopatogenetik yang menyumbang kepada kemunculan gangguan emosi; 3) pencapaian kesedaran dan pemahaman pesakit mengenai hubungan antara ciri keperibadian dan penyakit; 4) perubahan sikap pesakit, pembetulan reaksi yang tidak sesuai dan bentuk tingkah laku. Pencapaian matlamat ini dilakukan dengan kaedah psikoterapi patogenetik individu dan kumpulan..