Psikologi gangguan psikosomatik

Pertimbangkan gangguan psikosomatik utama (penyakit) sistem fisiologi manusia pada tahap perkembangan perubatan sekarang.

Tubuh kita mencerminkan semua yang kita sembunyikan dengan teliti walaupun dari diri kita sendiri. Tetapi lambat laun, masalah yang terkumpul membuat mereka merasa, menampakkan diri dalam bentuk penyakit tertentu. "Otak menangis, dan air mata ada di jantung, hati, perut," tulis saintis, doktor dan psikologi Rusia terkenal Alexander Luria. Beginilah perkembangan hipertensi, ulser peptik, iskemia dan banyak lagi. Sigmund Freud menulis: "Jika kita mengemukakan masalah di luar pintu, maka masalah itu akan keluar dari tingkap." Psikosomatik didasarkan pada mekanisme pertahanan psikologi, yang disebut penindasan, yang bermaksud bahawa kita berusaha untuk tidak memikirkan masalah, menyingkirkan masalah dari diri kita sendiri, tidak menganalisisnya, tidak bertemu secara langsung. Masalah yang dipindahkan dengan cara ini bergerak dari tahap di mana ia timbul, iaitu dari sosial (hubungan interpersonal) atau psikologi (keinginan dan aspirasi yang tidak terpenuhi, emosi yang ditindas, konflik dalaman), ke tahap tubuh fizikal.

Gangguan psikosomatik (dari jiwa Yunani - jiwa dan soma - badan) - disfungsi organ dan sistem dalaman, kemunculan dan perkembangannya paling banyak dikaitkan dengan faktor neuropsik, pengalaman trauma psikologi akut atau kronik, ciri khas tindak balas emosi individu. Idea hubungan erat kesejahteraan seseorang dengan keadaan mentalnya, terutamanya emosional, adalah salah satu yang paling penting dalam perubatan moden dan psikologi perubatan. Perubahan peraturan psikosomatik mendasari kemunculan penyakit psikosomatik, atau psikosomatosis. Secara umum, mekanisme permulaan psikosomatosis dapat ditunjukkan sebagai berikut: faktor tekanan mental menyebabkan ketegangan afektif, yang mengaktifkan sistem saraf neuroendokrin dan autonomi, diikuti oleh perubahan sistem vaskular dan organ dalaman. Pada mulanya, perubahan ini bersifat semula jadi, tetapi dengan pengulangan yang berpanjangan dan kerap, perubahan tersebut dapat menjadi organik dan tidak dapat dipulihkan. Psikosomatosis dan gangguan psikosomatik yang mendasari dapat dibahagikan kepada tiga kumpulan: penyakit psikosomatik organik (penyakit hipertensi dan ulser peptik, asma bronkial, dan lain-lain), dalam perkembangan yang komponen psikogenik memainkan peranan utama; gangguan fungsi psikosomatik, neurosis autonomi; gangguan psikosomatik yang berkaitan dengan ciri tindak balas dan tingkah laku emosi dan peribadi (kecenderungan untuk kecederaan, alkoholisme, dll.). Kajian mekanisme psikologi dan faktor permulaan dan perjalanan penyakit, pencarian hubungan antara sifat faktor tekanan mental dan kerosakan pada organ dan sistem tertentu adalah inti dari arah psikosomatik dalam perubatan..

Gangguan psikosomatik utama (penyakit) dibezakan pada tahap perkembangan perubatan sekarang:

  1. Asma bronkial;
  2. Hipertensi penting;
  3. Penyakit gastrousus;
  4. Kolitis ulseratif;
  5. Artritis reumatoid;
  6. Neurodermatitis;
  7. Serangan jantung;
  8. Diabetes;
  9. Gangguan seksual;
  10. Goiter;
  11. Penyakit onkologi.

Demi keadilan sejarah, harus diperhatikan bahawa pada tahun 1950, pakar psikoanalisis Amerika yang terkenal Franz Alexander (Franz Alexander - 1891 - 1964) memberikan senarai tujuh penyakit psikosomatik klasik: hipertensi penting, ulser gastrik dan ulser duodenum, rheumatoid arthritis, hipertiroidisme (thyrotoxicosis), bronkial asma, kolitis ulseratif dan neurodermatitis. Senarai ini dilengkapi dengan psotoyano, sejumlah besar penyelidikan telah dilakukan, tetapi kepunyaan ketiganya dari psikosomatik ini dianggap terbukti. Tiga sekolah kebangsaan telah memberikan sumbangan terbesar dalam pengembangan masalah perubatan psikosomatik: sekolah Amerika (F. Alexander, H.F. Dunbar, I. Weis dan G. Engel), yang mengembangkan asas teori psikosomatik berdasarkan konsep psikoanalitik; sekolah Jerman (W.von Krehl, von Weizsacker, von Bergman), yang memberi keutamaan kepada pengembangan asas-asas falsafah psikosomatik, dan sekolah domestik, di mana kajian mengenai gangguan psikosomatik didasarkan pada pengajaran I.P. Pavlov mengenai aktiviti saraf yang lebih tinggi. Sejak awal abad ke-20, I.P. Pavlov, dalam sejumlah karyanya, telah menunjukkan pentingnya sistem saraf pusat dalam pengaturan fungsi somatik. Perkembangan selanjutnya masalah ini ditangani oleh seorang pelajar I.P. Pavlov P.K. Anokhin. Dia mencipta teori sistem fungsional tubuh, yang memungkinkan untuk menilai peranan emosi dan motivasi dalam pengembangan penyakit somatik dari perspektif baru. Berikut adalah beberapa contoh perkembangan reaksi dan penyakit psikosomatik..

Kami memanggil sebarang manifestasi yang menyakitkan sebagai psikosomatik hanya jika kami berjaya mewujudkan pergantungan langsung dari berlakunya gejala ini pada faktor psiko-emosi yang sesuai, beberapa peristiwa tertentu. Dan, tentu saja, tidak perlu mencari asal usul psikologi setiap selesema atau sakit kepala - terdapat banyak penyakit yang mempunyai sebab semula jadi. Sekiranya demam hay bermula pada musim bunga sebagai tindak balas terhadap tanaman berbunga, kita tidak boleh membicarakan psikosomatik. Tetapi kebetulan seseorang mula bersin dengan kesakitan sebaik sahaja melintasi ambang pejabat salah seorang pengarah syarikat tempat dia bekerja. Pemimpinnya adalah orang yang berhati berat dan berhati-hati dengan pahlawan kita yang tidak mempunyai hubungan baik. Dan dia benar-benar alah kepada pengarah. Semua ini mengingatkan keadaan dengan seorang pelajar sekolah yang rajin, yang suhunya tiba-tiba meningkat tepat pada malam kawalan. Anak yang taat tidak boleh ponteng kelas, mengakui bahawa dia tidak belajar pelajaran dan masing-masing mendapat tanda kawalan. Dia memerlukan alibi - alasan sebenar dan sahih mengapa dia boleh lulus ujian. Ngomong-ngomong, jika ibu bapa meninggalkan anak seperti itu di rumah kerana demam, maka, setelah matang, dia cenderung jatuh dengan selesema pada malam pertemuan penting. Anak saya, ketika dia tidak mahu bersekolah, mula batuk dan terhidu keras pada waktu pagi. Tetapi, setelah mengetahui keunikan wataknya, saya dengan tenang mengatakan, sekarang kita akan minum campuran pahit dan batuk akan berlalu. Semua ini adalah contoh pengembangan mekanisme psikosomatik. Dalam psikologi, bahkan ada konsep seperti itu - manfaat sekunder dari gejala - apabila penyakit yang tidak menyenangkan itu sendiri ternyata perlu, berguna untuk sesuatu: misalnya, ia membolehkan anda menarik perhatian, membangkitkan rasa kasihan orang lain atau mengelakkan masalah.

Terdapat mekanisme lain untuk perkembangan gangguan psikosomatik. Nenek moyang kita yang jauh bertindak balas terhadap semua rangsangan luaran dengan tindakan: mangsa muncul - mengejar, musuh menyerang - mempertahankan diri, bahaya mengancam - melarikan diri. Ketegangan itu dapat diatasi dengan segera - dengan bantuan sistem otot badan. Dan hari ini, tekanan menyebabkan pembebasan hormon tindakan - adrenalin. Tetapi kita terikat dengan sejumlah besar larangan sosial, sehingga emosi dan kerengsaan negatif terpendam di dalamnya. Akibatnya, tics saraf mungkin muncul: kekejangan otot muka, mengepalkan jari dan pelepasan jari secara tidak sengaja, gegaran.

Semasa perjumpaan penting, pengurus menerima berita yang tidak menyenangkan melalui telefon, seseorang mungkin mengatakan, isyarat bahaya. Dia ingin segera mula bertindak, bangun, bergerak ke suatu tempat. Tetapi ini mustahil - rundingan berterusan, dan mereka yang berada di sekitar anda menyedari bahawa kaki bos secara tidak sengaja mula berkedut, benar-benar bergetar. Ini adalah bagaimana emosi, yang awalnya ditujukan untuk memobilisasi perlindungan, kini lebih sering ditekan, dimasukkan ke dalam konteks sosial dan dapat menyebabkan proses yang merosakkan dalam tubuh..

Telah diperhatikan bahawa gangguan psikosomatik seperti itu lebih bersifat pekerja. Ini disebabkan oleh hakikat bahawa pemilik syarikat itu mampu mengeluarkan emosi kepada orang lain - untuk menaikkan suaranya, mengatakan perkara yang tidak menyenangkan, bahkan menghentakkan kakinya, dan timbalannya, tentu saja, terpaksa mempertahankan tunduk, yang bermaksud mereka harus menahan diri..

Contoh yang lain. Seorang pemimpin muda yang bercita-cita tinggi tidak bertolak ansur dengan perbincangan dengan bos dengan suara yang tinggi, sambil menjerit, menggunakan kata-kata tidak senonoh. Selepas perbualan seperti itu, dia merasa sakit sepenuhnya, terharu. Protes dalamannya, kebencian, kemarahan yang ditindas, pencerobohan yang tidak menemui jalan keluar, menyebabkan gangguan psikosomatik yang serius: walaupun masih muda, dia menderita hipertensi.

Secara umum, spektrum gangguan psikosomatik luas dan merangkumi: reaksi psikosomatik - perubahan jangka pendek dalam pelbagai sistem badan (peningkatan tekanan, degupan jantung yang cepat, kemerahan, pemutihan, dan lain-lain; neurosis fungsi organ (tanpa tanda-tanda objektif kerosakan pada organ ini), gangguan somatoform ( aduan kesakitan dan ketidakselesaan yang berterusan, gangguan fungsi yang diperhatikan oleh beberapa organ, dengan tidak adanya tanda objektif kerosakannya, hubungan yang jelas mengenai aduan pesakit dengan faktor psikologi); gangguan penukaran (dengan manifestasi jelas dan simbolik mengenai ciri peribadi pesakit dan pengaruh faktor traumatik dan, penyakit psikosomatik sebenar.

Apa yang menyebabkan reaksi psikosomatik dan gangguan psikosomatik? Dalam bahasa yang popular, permulaan gangguan psikosomatik secara langsung berkaitan dengan penindasan emosi dan keinginan seseorang, iaitu. mereka perlu dinyatakan, tetapi bahkan di sini anda boleh melampau ketika datang ke keinginan yang tidak dapat diterima atau agresif. Cara menghubungkan semua ini dan belajar mengawal diri anda - kerana ini ada psikoterapi dan psikoanalisis. Telah diketahui bahawa setiap emosi disertai oleh perubahan tertentu dalam fisiologi organisma. Sebagai contoh, ketakutan disertai dengan penurunan atau peningkatan kadar denyutan jantung. Maksudnya, jika situasi tertekan, pengalaman negatif berlarutan dalam jangka masa yang lama, maka perubahan fisiologi dalam tubuh juga menjadi stabil. Pengekalan emosi dalam diri memainkan peranan penting dalam berlakunya gangguan psikosomatik. Ini menyumbang kepada kemunculan ketegangan pada otot dan gangguan proses fisiologi yang bebas dan semula jadi. Mari kita beri contoh seperti itu: seseorang mengalami emosi tertentu, misalnya, seorang anak marah kepada ibunya kerana tidak memenuhi beberapa permintaan atau keinginannya, sementara jika dia menyatakan kemarahan ini ketika menangis, menjerit, atau tindakan lain, tidak ada yang buruk terjadi pada tubuhnya.

Mari beri perhatian khusus kepada perkembangan reaksi psikosomatik pada kanak-kanak dan peranan keluarga dalam kemunculan fenomena patologi ini. Sekiranya tidak menjadi kebiasaan dalam keluarga untuk menyatakan kemarahan mereka secara terbuka, ini disiarkan secara langsung atau tidak langsung: "Anda tidak boleh marah kepada ibu anda!" - apa yang harus dilakukan oleh anak itu dengan kemarahannya? Tinggal baginya untuk melampiaskan kemarahannya pada orang yang lebih lemah, bergantung padanya ("Jangan menyeksa kucing!", "Jangan ambil mainan dari abang!") Atau ubah kemarahan ini pada dirinya sendiri - dan ada kemungkinan besar gangguan psikosomatik. Sekiranya seorang kanak-kanak dilarang secara sistematik untuk menyatakan kegembiraannya ("Jangan membuat bising, kamu akan bangun nenek", "Jangan melompat, bersikap dirimu, aku malu dengan kamu"), maka ini sama berbahaya bagi dia seperti larangan untuk menyatakan kemarahan atau ketakutan.

Faktor seperti kelemahan keturunan sistem badan tertentu - pernafasan, kardiovaskular, dan lain-lain, juga berperanan. Sebagai contoh, jika seorang kanak-kanak mempunyai masalah perut, maka ada penyakit yang berkaitan dengan pencernaan - kemarahan yang dihidupkan oleh dirinya sendiri "memakannya" dari dalam. Sekiranya seorang kanak-kanak mempunyai masalah dengan sistem pernafasan, maka "suasana kemarahannya sendiri", di mana dia jatuh, menyumbang kepada berlakunya pelbagai selesema, sinusitis, bronkitis, dll..

Sudah tentu, penyakit ini tidak timbul setelah satu atau dua situasi menahan perasaan seseorang. Tetapi jika ini berlaku secara berterusan, tenaga yang merosakkan secara berkala diarahkan ke bahagian tubuh yang sama, klem otot muncul, dan kemudian berubah pada tahap sel organ yang dipilih.

Juga mengenai perkembangan gangguan psikosomatik, pengaruh faktor-faktor seperti ciri-ciri peribadi kanak-kanak, misalnya, peningkatan kegelisahan, ketidakstabilan emosi, dan lain-lain..

Faktor psikososial merangkumi jenis asuhan patologi - asuhan mengikut jenis "idola keluarga", hak penjagaan yang berlebihan atau, sebaliknya, penolakan emosi, apabila anak dianggap oleh ibu bapa sebagai tidak berjaya, bergantung. Mempengaruhi perkembangan gangguan psikosomatik, keturunan dan kekurangan kongenital sistem saraf pusat, trauma, operasi, penyakit somatik yang teruk.

Sudah tentu, tidak semua penyakit didasarkan pada sebab psikologi. Sekiranya penyakit ini mempengaruhi asas organik dan perubahan objektif telah berlaku pada tisu dan organ, rawatan ubat diperlukan di sini. Sekiranya situasi yang tidak menguntungkan, tekanan berfungsi sebagai dorongan untuk perkembangan penyakit ini, maka diperlukan kombinasi pengaruh psikoterapi dengan rawatan ubat..

Perkara di atas juga menentukan cadangan yang sesuai untuk ibu bapa: Harus diingat bahawa sokongan emosi, kemampuan untuk mengekspresikan emosi mereka secara bebas, sangat penting bagi anak-anak. Tidak ada emosi "berbahaya" dan "berguna" - setiap emosi timbul sebagai reaksi anak terhadap situasi luaran (atau dalaman). Tugas orang dewasa dalam situasi ini adalah untuk mengajar anak menunjukkan pengalaman mereka dalam bentuk yang cukup dan dapat diterima..

Mari kita jelaskan prinsip perubatan psikosomatik dengan contoh berikut. Sebagai contoh, ungkapan "dia mematahkan lengannya", juga "bapa perubatan psikosomatik", doktor Jerman yang terkenal Georg Walter Groddeck (1866 - 1934) menyatakan bahawa ungkapan untuk mematahkan lengannya atau mematahkan kepalanya sekurang-kurangnya aneh. Bagaimana anda boleh mengatakan bahawa seseorang patah lengannya jika dia tidak melakukan apa-apa untuk menyebabkan dirinya menjadi semacam kerosakan? Dia malah berusaha sedaya mungkin untuk mengelakkan masalah. Walaupun begitu, di Rusia dan Jerman, Itali dan Perancis, Inggeris dan Amerika Syarikat mereka mengatakan: dia patah lengan atau kakinya. Dia sendiri memukul, tergelincir, menyakiti dirinya sendiri, membakar dirinya, dijangkiti. Kami berkata: menangkap penyakit. Orang Itali mengatakan pigliare una malattia. Dalam bahasa Inggeris menangkap selesema untuk menangkap selesema, di Perancis attraper la grippe. Perkataan yang sama digunakan dalam bahasa yang berbeza - ambil. Harap diperhatikan bahawa ubat itu diambil sebagai tetamu atau pelawat diambil (mungkin tanpa banyak keinginan), dan penyakit itu disita. Seolah-olah pesakit tidak hanya sakit sengaja, tetapi terburu-buru dan menunggu kes yang sesuai. Dia bernasib baik, peluang itu muncul, dia tidak melepaskannya dan membawanya ke tempat tidurnya. Sekiranya orang yang sakit bukan hanya mangsa, tetapi pelaku aktif, jika dia sendiri melakukan sesuatu yang membawanya ke penyakit, pasti ada tujuan tersembunyi dalam tindakannya (mungkin tidak diketahui oleh dirinya sendiri), dan penyakit itu mesti ada tujuan tersembunyi. Biasanya dianggap bahawa penyakit ini mempunyai sebab tetapi tidak mempunyai tujuan. Sekiranya intinya adalah penyakit? Seorang lelaki berjalan di jalan. Es batu yang keluar dari bumbung jatuh ke atasnya dan mencederakannya. Kami berkata: kemalangan. Kes ini adalah untuk fakta dan kes yang mungkin atau tidak mungkin berlaku. Mengetahui penyebabnya adalah membuang masa. Nasib baik dan itu sahaja. Tidak ada yang boleh anda lakukan. Nampaknya sama dengan penyakit berjangkit. Seseorang bersin di dalam bas dan menjangkiti penumpang lain dengan selesema. Sekiranya dia tinggal di rumah, mereka tidak akan menderita. Mereka akan berasa baik. Selsema disebabkan oleh virus. Sekiranya virus menjangkiti tubuh, bahkan seseorang yang tidak menyedari kewujudan mikroorganisma yang menghalang orang hidup secara aman di dunia akan jatuh sakit. Walau bagaimanapun, tidak ada yang tahu apa peranan bakteria dalam permulaan penyakit ini dan apa peranan tubuh dalam keadaan krisis dan tidak lagi "mahu" menentang persekitaran luaran. Orang yang mengalami kejutan mental dijangkiti lebih cepat daripada yang lain. Pada seseorang yang terbebas dari emosi negatif dan kegelisahan, sistem imun mula berfungsi dengan penuh kekuatan. Bernt Hoffmann memberikan contoh dalam Buku Teks Latihan Autogeniknya. Menurut statistik di Jerman, selesema paling kerap sakit pada bulan November dan Disember. Walau bagaimanapun, pekerja pos tidak jatuh sakit pada masa ini. Mereka mempunyai masa khas mereka sendiri untuk wabak: Februari. Seseorang mungkin berfikir bahawa penyakit ini bukan disebabkan oleh virus, tetapi oleh alasan yang berkaitan dengan ciri profesional. Fenomena aneh ini dijelaskan oleh fakta bahawa semasa cuti Tahun Baru dan Krismas, posmen dijangka di setiap rumah. Dia adalah tetamu selamat datang di mana sahaja. Pada bulan Disember, posmen merasakan bahawa masyarakat memerlukannya. Dia bukan sahaja tidak tergantikan, dia membawa kegembiraan kepada semua orang dan dengan itu menggembirakan dirinya. Psikiatri Jerman yang terkenal Viktor von Weizsacker (1886 - 1957) percaya bahawa terdapat corak dalam permulaan penyakit. Ia tidak berkembang sama sekali, tetapi tepat ketika krisis berlaku: moral, mental, spiritual. Adakah ini bermaksud bahawa penyakit ini adalah akibat proses mental? Weizsacker menentang perumusan pertanyaan tersebut, dia menolak untuk menerima gagasan bahawa radang amandel, bisul, tuberkulosis, nefritis, hepatitis atau leukemia timbul karena alasan psikik. Dalam hubungan kausal yang kaku, ada yang tidak dapat dielakkan yang tidak dapat dielakkan. Dalam sains manusia, undang-undang dan prinsip mekanik klasik tidak sepenuhnya sesuai. Mereka terlalu sempit untuknya. Tubuh sebenarnya tidak dapat dipisahkan dari psikik. Kadang-kadang tubuh menyatakan proses fisiologi yang berlaku di dalamnya dalam bahasa perasaan: ketakutan, putus asa, kesedihan, kegembiraan. Kadang-kadang proses mental membuat diri mereka terasa dalam "bahasa organ": seseorang memerah, gemetar, kakinya dikeluarkan, matanya buta, punggungnya sakit atau ruam muncul di wajahnya. Tidak ada hubungan kausal antara apa yang berlaku pertama dan apa yang terjadi kemudian. Kedua-duanya adalah manifestasi keadaan dalaman yang berbeza. The Purpose of Disease Dieter Beck menulis sebuah buku dengan tajuk pelik "Penyakit sebagai Penyembuhan Diri". Beck berpendapat bahawa penyakit fizikal sering kali mewakili usaha untuk menyembuhkan luka mental, menebus kerugian mental, dan menyelesaikan konflik yang tersembunyi di bawah sedar. Penyakit ini bukan jalan buntu, tetapi mencari jalan keluar dari situasi yang sukar, proses kreatif di mana seseorang kadang-kadang berjaya, dan kadang-kadang tidak, berusaha mengatasi kesulitan yang menimpanya. Percaya dengan kemahuan ubat, doktor sering bertindak secara membuta tuli dan tidak kritis, mengenakan rawatan pada pesakit yang membahayakan dan bukannya membantu, kata Beck. Tetapi pesakit masih menemui doktor, walaupun mereka tidak mempercayai kejayaan rawatan tersebut. Nampaknya, lawatan mereka ke institusi perubatan mempunyai tujuan lain. Lawatan berkala ke doktor, seperti minum pil, berubah menjadi ritual yang melindungi bukan dari penyakit yang disebabkannya, tetapi dari melankolis, kebosanan, kemurungan. Doktor yang merawat kegemukan telah menyedari bahawa ketika rawatan nampaknya berjalan dengan baik dan pesakit menurunkan berat badan tambahan, dia mengalami perubahan besar dalam watak dan tingkah laku. Kadang-kadang terdapat penglihatan obsesif, keadaan depresi, keinginan untuk membunuh diri, idea khayalan, kecenderungan homoseksual. Sebelum rawatan, tidak ada perkara ini. Pakar Amerika yang terkenal dalam psikosomatik kegemukan, Hilde Bruch, menulis bahawa skizofrenia tipis tidur pada setiap orang yang gemuk. Obesiti memainkan peranan positif yang penting. Ia menghilangkan tekanan, melindungi seseorang dari segala jenis gangguan dan menstabilkan aktiviti mentalnya. Apabila seseorang kehilangan lemak, yang sepertinya menimbulkan banyak kesedihan, itu tidak membuatnya lebih seronok. Sebaliknya, sering kali terdapat lebih banyak alasan untuk kesedihan. Dalam mitos banyak orang, ada raksasa yang memerlukan pengorbanan untuk dirinya sendiri dari penduduk kota. Dalam pemahaman manusia, ketakutan berkait rapat dengan konsep korban. Untuk menghilangkan kegelisahan, anda harus mengorbankan sesuatu yang sangat penting. Tetapi apa yang lebih penting bagi seseorang daripada kesihatan? Penyakit ini membebaskan jiwa manusia, menghilangkan kawalan yang terlalu ketat terhadap tindakan dan kadang-kadang bebas dari rasa takut.

Dalam kerangka topik yang dibincangkan, perlu memahami apa itu ketakutan dan apa itu kegelisahan. Marilah kita memikirkan pandangan psikiatri Leipzig yang terkenal Johann Christian Heinroth (1773 - 1843), yang pada tahun 1818 memperkenalkan prinsip ke dalam perubatan yang kemudian membentuk kandungan utama perubatan psikosomatik, yang dinyatakan dalam "Buku Teks Gangguan Mental" (1818), "Buku Teks Antropologi "(1822) dan karya" Kunci Syurga dan Neraka dalam Manusia "atau" Tentang Kekuatan Moral dan Pasifitas "(1829). Pada dasarnya, Heinroth bercakap mengenai "moral" "pemilihan semula jadi" yang menyingkirkan masyarakat dari orang yang mampu merosakkannya. Ternyata penyakit dapat memberi manfaat kepada masyarakat secara keseluruhan, tetapi sekali lagi, bagi seseorang individu, penyakit adalah kejahatan mutlak. Untuk memahami bahawa ini tidak selalu berlaku dan penyakit itu tidak hanya membawa kesedihan, perlu difahami bagaimana konflik mental membawa kepada penyakit somatik..

Kembali pada tiga puluhan abad ke-19, doktor Jerman yang cemerlang Karl Ideler (1795-1860), yang selama tiga puluh dua tahun mengetuai jabatan psikiatri di Berlin Charite Hospital, mengenal pasti perbezaan sifat ketakutan dan kegelisahan yang menjadi tumpuan psikiatri pada pertengahan abad ke-20. Apabila seseorang tidak dapat mengatasi rasa takut terhadap sesuatu atau seseorang, dia mungkin cuba melarikan diri, bersembunyi, meminta pertolongan seseorang. Sebab-sebab ketakutan terletak di luar seseorang, penyebab kegelisahan terletak di dalam diri seseorang. Orang itu sendiri tidak tahu apa sebenarnya yang menyebabkan dia merasa cemas. Ada yang mengganggunya. Sesuatu menghalangnya bekerja, santai, membaca, bermain, berjalan. Dia tidak dapat menyebutkan sebab-sebab penyiksaannya. Secara beransur-ansur, kegelisahan menjadi tidak tertahankan, dan anda tidak dapat menyembunyikannya. Tetapi manusia memerlukan perlindungan. Dan kemudian semua sensasinya mula berubah. Orang yang terpojok cuba menolak dunia yang tidak dapat dia sesuaikan. Dia berusaha mencipta dunia selari sendiri, seperti yang dilakukan oleh kanak-kanak, membina rumah pasir atau kertas. Halusinasi muncul, yang tujuannya adalah untuk menangkal persekitaran yang bermusuhan dan berbahaya. Seseorang berhenti menavigasi masa dan ruang, keliru dalam fikiran. Ini adalah bagaimana perpecahan keperibadian manusia bermula. Ideler adalah orang pertama yang menggambarkan fenomena bahawa pada tahun enam puluhan abad XX disebut "halusinasi ketakutan sebenar." Walau bagaimanapun, fantasi yang sakit menampakkan diri bukan hanya dalam halusinasi. Dia memutarbelitkan semua objek dan menafsirkan semua peristiwa dengan caranya sendiri. Dia sentiasa sibuk mencari gambar yang sesuai untuk kegelisahan bisu yang tidak tertahankan. Penggera harus berbunyi. Agar seseorang yang berada dalam keadaan tertekan dapat menanggungnya, ia mesti dipenuhi dengan kandungan yang cukup difahami. Ahli falsafah eksistensialis moden memanggil proses ini "rasionalisasi kegelisahan." Pada masa ini, "rasionalisasi kegelisahan" dianggap sebagai sesuatu yang lama dan tidak dapat ditarik balik, tetapi sering dikelirukan dengan memberi gambaran kepada musuh yang tersembunyi, dan ini sama sekali tidak sama. Seseorang memerlukan musuh sama sekali untuk memahami sebab-sebab ketakutan mereka, atau, sekurang-kurangnya, untuk mencari penjelasan yang masuk akal untuk mereka, tetapi sebagai objek pencerobohan yang mungkin, yang mana seseorang dapat mengecewakan kemarahan seseorang dan dengan itu mencapai kegugupan. Objek pencerobohan adalah di luar orang dan sikap bermusuhan secara sadar dialami terhadapnya, pada masa yang sama dalam keadaan tidak sedar ada sikap bermusuhan terhadap beberapa organ dalaman yang sangat berkaitan dengan imej musuh. Apabila tidak ada cara untuk sampai ke musuh yang terlihat, seseorang bertempur di medan di mana dia dijamin "kemenangan" - pembalasan terhadap tubuhnya dimulakan. Keagresifan yang ditindas membawa kepada penyakit dan kehancuran badan sendiri. Tetapi, ia berlaku bahawa seiring berjalannya waktu, orang yang ditindas memerlukan sedikit dan lebih sedikit kelonggaran. Dia memasuki jalan yang pasti membawa kepada kematian "batin", iaitu. ke keadaan di mana semua keinginan memudar. Setiap langkah ke arah ini dikaitkan dengan semacam sekatan baru, dengan pemasangan pagar lain, di belakang yang melankolik bersembunyi. Idea Ideller, seperti teori Heinroth, tidak sengaja mula menarik perhatian khusus psikiatri pada pertengahan 1980-an. Satu kajian leksikografi yang diterbitkan di Republik Persekutuan Jerman pada tahun 1980 menyatakan bahawa seratus tahun yang lalu perkataan "takut" (Furcht) digunakan dua kali lebih kerap daripada kata "kegelisahan" (Angst). Kini perkataan "kegelisahan" berlaku enam kali lebih kerap daripada "ketakutan".

IK Heinroth adalah seorang saintis yang sangat dihormati. Pemikirannya bahawa konflik rohani dalaman menimbulkan penyakit somatik didengarkan dengan minat yang sopan, tetapi percubaannya untuk membuktikan bahawa semua penyakit adalah akibat dosa dan kehidupan jahat dianggap, untuk membuatnya lebih ringan, dengan rasa tidak percaya. Lebih-lebih lagi, tidak mungkin untuk mengesahkan perkara ini. Orang-orang sezaman Heinroth memandang Heinroth sebagai seorang moralis agama yang telah lupa pada masanya dia hidup. Dan ini adalah masa iman dalam kemajuan sosial dan penyemakan nilai seterusnya. Prinsip baru untuk pembinaan sains dicari. Segala-galanya yang subjektif disingkirkan dengan kejam daripadanya, iaitu apa yang tidak berdasarkan pengalaman. Para saintis telah berusaha sebaik mungkin untuk memadam ciri-ciri rawak dan memastikan bahawa segala sesuatu di dunia kita disusun dengan sederhana dan jelas, seperti pada jam. Anda hanya perlu mengetahui peraturan kerjanya. Sekiranya penyakit itu disebabkan oleh keletihan, kelaparan, keletihan, panas, sejuk, jangkitan, kecederaan fizikal, atau bahkan ancaman, ini dapat difahami. Tetapi apa itu rasa bersalah? Dari mana asalnya? Adakah penjenayah memilikinya? Tidakkah kita bertemu dengan orang-orang yang tidak menjalani kehidupan yang benar-benar benar, dan, bagaimanapun, tidak menderita sedikit pun dari penyesalan dan pada usia tua tidak mengadu kesihatan yang buruk? IK Heinroth melakukan ini sekurang-kurangnya 100 tahun sebelum ideanya dapat difahami. Pada tahun 1980-an, beberapa psikiatri akhirnya mengetahui sendiri bahawa Heinroth belum terlambat, tetapi tergesa-gesa untuk dilahirkan..

Dalam kata-kata seorang doktor Jerman yang terkenal, Georg Walter Groddeck (1866-1934), “Dalam setiap penyakit ada kecenderungan tersembunyi untuk penyembuhan diri. Malah mereka dijangkiti barah. Bahkan dalam proses kematian, hidup masih dalam kendali, yang berusaha untuk menyembuhkan dan menuju keutuhan, menuju keberadaan yang lebih baik dalam keadaan buruk. "Penyakit ini dapat menjadi daya tarik bagi diri sendiri atau percubaan untuk mempengaruhi orang lain. Ini dapat menjadi permintaan untuk perhatian pada diri sendiri dan alat terapi diri yang mengejutkan. Dengan rasa bersalah yang meningkat dan kompleks rendah diri, ia boleh menjadi kaedah hukuman sendiri atas kesalahan yang sebenarnya atau yang dibayangkan. Doktor boleh mengeluarkan gigi atau tumor, memotong lampiran dan bahkan melakukan pemindahan jantung, tetapi dia tidak dapat mendamaikan seseorang dengan dunia dan dirinya sendiri. dan bantu jika dia tahu garis yang tidak dapat dilintasi, tetapi boleh mengganggu dan mengganggu jiwa jika dia terlalu percaya pada mahakuasa ubat.Kali Georg Groddeck menulis: "Ada rahsia aneh antara doktor dan pesakit. Saling memahami tanpa kata. Simpati yang tidak dapat ditangkap dan difahami. Sekiranya pemahaman ini tidak ada, lebih baik jika doktor memberitahu pesakit bahawa dia tidak dapat menolongnya secara peribadi. Ini bukan kekejaman, tetapi kewajipan. Terdapat banyak doktor di dunia untuk semua orang untuk mencari doktor yang mereka perlukan ".

Pada peringkat sekarang, dalam penjelasan mengenai penyakit psikosomatik, multifaktorial diakui - satu set penyebab yang saling berinteraksi. Yang utama adalah:

  1. komplikasi keturunan dan kongenital bukan spesifik gangguan somatik (kerosakan kromosom, mutasi gen);
  2. kecenderungan keturunan terhadap gangguan psikosomatik;-
  3. perubahan neurodinamik yang berkaitan dengan perubahan aktiviti sistem saraf pusat - pengumpulan gairah afektif diandaikan - kegelisahan dan aktiviti autonomi yang kuat;
  4. sifat keperibadian - khususnya - infantilisme, alexithymia (ketidakupayaan untuk melihat dan menunjuk perasaan dengan satu kata), perkembangan hubungan interpersonal, workaholism;
  5. ciri-ciri perangai, misalnya, tahap kepekaan yang rendah terhadap rangsangan, kesukaran untuk menyesuaikan diri, tahap kegelisahan yang tinggi, pengasingan, pengekangan, ketidakpercayaan, dominasi emosi negatif daripada yang positif;
  6. latar belakang keluarga dan faktor sosial lain;
  7. peristiwa yang membawa kepada perubahan kehidupan yang besar (terutamanya pada kanak-kanak);
  8. keperibadian ibu bapa - pada anak - menurut Vinnikot; kanak-kanak dengan psikosomatik mempunyai ibu bersempadan; perpecahan keluarga.

Mediator bertindak sebagai mediator biologi antara persepsi berwarna emosi, jiwa, dan pembentukan gejala somatik. Sistem pengawalan neuroendokrin dan imun memainkan peranan penting dalam menjaga homeostasis tubuh di bawah keadaan luaran yang berubah - dengan ancaman mental atau fizikal, kelaparan, dahaga, dalam pengaturan irama tidur dan terjaga, suhu badan dan kepekaan terhadap kesakitan, serta dalam reaksi somatik terhadap emosi yang kuat. Sistem kekebalan tubuh adalah sistem yang melindungi tubuh daripada pengaruh yang merosakkan, menyimpan jejak kenangan keadaan hidup positif dan negatif. Tahap neurohormones (oxytocin, vasopressin, hormone hypothalamic), neuropeptides (endorphin, dll.) Dan hormon tisu (adrenalin, serotonin, dan lain-lain) berubah dengan tekanan psikoemosi, yang mempunyai kesan somatik tertentu. Psychoneuroendocrinology mengkaji dan membetulkan proses ini. Kelemahan sistem kekebalan sementara berlaku dalam pelbagai penyakit: dengan tekanan sementara akut (peperiksaan), dengan tekanan saraf yang berpanjangan (pemisahan, kehilangan orang yang disayangi, pengangguran, pengasingan sosial), dengan keadaan depresi dengan latar belakang penyakit berjangkit berulang (herpes genital, AIDS). Faktor psikologi seperti tidak berdaya dan putus asa mempunyai kesan merosakkan yang kuat pada sistem imun. Berjaya mengatasi kesukaran itu baik untuk kesihatan. Orang yang kerap mengunjungi ahli psikoterapi kurang sakit, kurang bekerja kerana sakit, dan pergi ke doktor. Psychoneuroimmunology menangani masalah ini. Oleh itu, keperibadian dapat diwakili sebagai struktur trichotomous. Tubuh (soma) adalah apa yang kita ada di angkasa. Jiwa - akal, perasaan (emosi), kehendak, perhatian, ingatan; kesihatan mental adalah domain psikiatri. Semangat - pandangan dunia, prinsip moral dan etika, sikap yang menentukan tingkah laku manusia; pembentukan semangat berlaku di bawah pengaruh masyarakat.Semuanya satu dan saling berkaitan. Secara bersyarat, kita dapat menganggap adanya kontinum psikosomatik, di satu tiang terdapat penyakit mental, di somatik yang lain, di antaranya - psikosomatik, dengan bahagian komponen mental dan somatik yang berbeza dari asal penderitaan tertentu (Gbr. 1)

Rajah 1. Kontinum psikosomatik.

Kewujudan kontinum seperti itu menjelaskan kehadiran dua sudut pandangan yang bertentangan pada saat permulaan perkembangan patologi psikosomatik: model terapi adalah paradigma somatosentrik patogenesis (asas penyakit ini adalah bentuk patologi laten atau subklinikal organ dalaman), model psikiatri adalah paradigma psikosentrik (asasnya adalah penyakit mental, dan terdapat gejala somatik bahagian yang setara atau tidak terpisahkan dari gejala psikopatologi).

Apa yang membolehkan doktor, ketika mengumpulkan maklumat anamnestic, untuk mengesyaki penyakit psikosomatik.

  1. Kehadiran ciri-ciri peribadi tertentu, terutamanya dalam kerangka penekanan atau gudang psikosomatik;
  2. Biografi "kaya dengan peristiwa krisis";
  3. Kehadiran kecenderungan keluarga terhadap penyakit tertentu;
  4. Perkembangan gangguan somatik dan mental dalam bentuk fasa, iaitu kekerapan mereka;
  5. Kecenderungan yang jelas terhadap penampilan atau peningkatan patologi somatik pada masa kritikal kehidupan;
  6. Individu itu mempunyai masalah seksual;
  7. Gabungan pada satu individu dari tanda yang tertera di atas.

Anda boleh membaca mengenai sistem fisiologi utama di mana gangguan dan penyakit psikosomatik diperhatikan dalam artikel berikut:

Gejala gangguan psikosomatik

Bahan yang berfungsi untuk melakukan pembetulan psiko-tubuh berkait rapat dengan penyakit psikosomatik. Gangguan psikosomatik tidak lebih daripada manifestasi masalah psikologi badan (biasanya jangka panjang). Oleh itu, kekhususan gangguan ini hanya sebahagiannya ditentukan oleh diagnosis khusus (gabungan nosologi). Tidak banyak bergantung kepada sifat masalah psikologi itu sendiri, dan pada ciri peribadi pembawa masalah ini. Oleh itu, manifestasi gangguan psikosomatik tubuh, sebagai peraturan, tidak terbatas pada kerangka dekat diagnosis yang berasingan - kita hanya dapat membicarakan manifestasi utama yang sesuai dengan penyakit tertentu. Pada masa yang sama, sebagai peraturan, terdapat juga gejala psikosomatik lain yang menjadi ciri unit diagnostik lain, walaupun kurang jelas. Oleh itu, juga disarankan untuk mempertimbangkan pelbagai gejala psikosomatik bukan dalam kerangka penyakit individu (pendekatan nososentrik), tetapi manifestasi somatik individu (pendekatan berpusat pada gejala).

Bercakap tentang gejala gangguan psikosomatik, pertama sekali, adalah perlu untuk menyenaraikan gejala badan, yang berada pada tahap fisiologi akibat tindak balas tekanan, dan pada tahap psikologi - kegelisahan dan kekecewaan. Pada masa yang sama, gangguan psikosomatik pada bahagian organ dalaman adalah manifestasi kesediaan tekanan yang tidak dapat disesuaikan (V. Ikskul), sensasi kesakitan dikaitkan dengan ketegangan otot dalam kombinasi dengan peningkatan kepekaan kesakitan (hiperestesia). Beberapa aduan psikosomatik mempunyai mekanisme asal yang lain - regresi, yang menggabungkan kedua-dua faktor fisiologi dan psikologi. Secara fisiologi, ini adalah kembalinya sistem saraf ke keadaan "kekanak-kanakan", secara psikologi - pembiakan pada tahap tidak sedar pengalaman awal kanak-kanak.

Manifestasi gangguan psikosomatik, yang sebahagiannya bersifat kiasan dan simbolik ("bahasa badan"), juga merupakan manifestasi mekanisme pelindung dan kompensasi, cara untuk menolak serpihan bawah sedar jiwa untuk ditindas oleh penapisan sedar. Oleh itu, mekanisme penukaran dan disosiatif gangguan psikosomatik ini menggambarkan dualitas dalaman, sifat yang bertentangan dari jiwa manusia. Dalam psikologi klinikal, bahkan ada sudut pandang bahawa mana-mana penyakit somatik kronik (tidak berjangkit) bermula dengan episod pemisahan peribadi, bahkan penyakit jangka pendek (Shultz L., 2002).

Manifestasi somatik yang paling biasa dari tekanan yang berlarutan dan emosi negatif yang tidak terkumpul adalah:

A) sakit di kawasan jantung, timbul kerana berkaitan dengan aktiviti fizikal dan meniru angina pectoris. Bukan kebetulan bahawa cardialgias berfungsi, sakit di kawasan jantung yang bersifat psikogenik digambarkan oleh ungkapan intuitif-kiasan "bawa ke hati".

B) Sakit di leher dan kepala, terutamanya di kawasan oksipital atau sakit migrain, meliputi separuh bahagian kepala; kurang kerap - sakit di kawasan temporal atau di kawasan muka, meniru neuralgia trigeminal.

Kesakitan di kawasan temporal sering dikaitkan dengan ketegangan otot kronik yang menekan rahang: pada saat-saat pengalaman yang tidak menyenangkan, seseorang secara automatik, tanpa menyedarinya, mengetap giginya (kebiasaan "tertekan" seperti itu boleh menyebabkan keadaan yang tidak menyenangkan yang disebut "sindrom sendi temporomandibular"). Sakit kepala "ketegangan sakit" sering menampakkan diri sebagai perasaan "topi keledar" yang ketat di kepala dan menyesakkannya dengan menyakitkan (dalam bahasa perubatan bahkan terdapat ungkapan kiasan "topi keledar neurasthenik"). Ketegangan otot leher dan tengkuk menyebabkan bukan sahaja kesakitan di kawasan ini, tetapi juga dapat disertai dengan pening dan manifestasi lain yang sangat tidak menyenangkan. Selalunya, penampilan kesakitan, rasa berat di kawasan serviks-oksipital bertepatan dengan peningkatan tekanan darah (lihat di bawah). Masalah-masalah ini juga mempunyai komponen regresi (ketegangan otot di bahagian belakang leher pertama kali terjadi pada anak kecil yang sedang belajar memegang kepalanya).

C) Sakit di perut, meniru penyakit sistem pencernaan.

Kesakitan di kawasan epigastrik meniru ulser perut. Muncul pada mulanya sehubungan dengan kemasukan emosi negatif, ia secara beransur-ansur dapat berkembang menjadi gastritis atau ulser peptik - jarak ke penyakit organik "neurogenik" cukup dekat di sini (terutama jika seseorang menderita harga diri yang rendah, terlibat dalam "kritikan diri" baik secara kiasan dan langsung akal).

Sakit herpes zoster, memancar ke punggung bawah, sering meniru pankreatitis (tidak seperti penyakit somatik yang sebenar, penyimpangan objektif mengikut ujian makmal tidak signifikan di sini). Pada masa yang sama, seseorang nampaknya tidak "mencerna" beberapa keadaan hidup.

Kesakitan di hipokondrium kanan yang berkaitan dengan keadaan saluran empedu meniru kolesistitis, dan dengan ketiadaan data objektif, pelanggaran aliran keluar hempedu (pemeriksaan ultrasound organ perut dan tahap bilirubin dalam darah) disebut "dyskinesia bilier". Hubungan kesakitan ini dengan keadaan emosi (kemurungan, kecenderungan kemurungan, mudah marah atau agresif tersembunyi) telah diketahui sejak zaman Hippocrates dan disebut "melankolis" (diterjemahkan secara harfiah - "hempedu hitam", yang mencerminkan fakta sebenar perubahan warna hempedu, "penebalannya") - peningkatan kepekatan pigmen hempedu sekiranya berlaku genangan pada saluran empedu). Peraturan motilitas saluran empedu dikaitkan dengan pengeluaran bahan dengan kesan seperti hormon tempatan - cholecystokinin, pelanggaran pembentukannya adalah salah satu kemungkinan komponen fisiologi serangan kecemasan (serangan panik).

Kesakitan di bahagian pertengahan dan bahagian bawah perut boleh berlaku pada waktu tekanan akut, dan sebagai isyarat intuitif tekanan luaran, sebagai manifestasi tubuh dari ramalan depresi mengenai perkembangan kejadian (ungkapan kiasan "merasa bahaya di usus"). Mereka dikaitkan dengan peningkatan aktiviti kontraktil otot licin dinding usus - tonik (keadaan spastik usus, sembelit) atau dinamik (peningkatan pergerakan). Dalam kes yang terakhir, rasa sakit sering bersifat mengembara atau mencengkam dan mungkin disertai dengan gangguan najis, yang dikenali sebagai "penyakit beruang" dan didiagnosis sebagai "sindrom iritasi usus." (Regression Mechanism - Pengalaman Awal Kanak-kanak yang Berkaitan dengan Pendidikan Kebersihan Diri).

Perlu diperhatikan bahawa plexus saraf autonomi saluran pencernaan (terletak di dinding usus) secara intensif mensintesis neurotransmitter. Pertama sekali, ini adalah amina biogenik (dopamin, serotonin), penurunan kandungan yang terdapat dalam badan dalam keadaan tertekan. Dan seperti yang anda ketahui, penurunan selera makan dan penghambatan aktiviti motor usus adalah manifestasi kemurungan khas tubuh. Tindakan pemunggahan dan pemakanan sebahagiannya dapat mempengaruhi keadaan ini ke arah normalisasi. Oleh itu, "pembersihan badan" dan "puasa penyembuhan" (serta puasa keagamaan), yang disukai oleh penduduk Rusia, dalam banyak cara adalah cara bantu diri yang intuitif dalam keadaan tertekan..

D) Sakit di bahagian belakang (di punggung bawah, di kawasan interscapular), sama ada dianggap sebagai manifestasi osteochondrosis tulang belakang, atau memprovokasi peningkatan sebenarnya dari ini dalam arti harfiah proses menyakitkan. Selalunya, peningkatan nada otot paravertebral digabungkan dengan ketegangan otot stagnan "stagnan", yang membawa kepada manifestasi otot-tonik yang jauh, yang disebut osteochondrosis tulang belakang..

E) Lonjakan tekanan darah (biasanya peningkatan, lebih jarang penurunan), terutama ditunjukkan dalam turun naik tekanan sistolik (dan perubahan amplitud tekanan nadi).

E) Berdebar-debar atau gangguan jantung, memaksa seseorang menyakitkan, dengan harapan cemas untuk mendengar degupan jantungnya.

G) Menelan dan sensasi "benjolan" di kerongkong. Ini juga boleh disertai dengan kekejangan otot yang mengawal pita suara, yang menyebabkan terjadinya gangguan suara ("memintas suara"). Dengan cara ini, seseorang sering kehilangan suaranya pada saat-saat kegembiraan emosi yang kuat. Dua mekanisme regresi gangguan tersebut dapat disebut: pertama, itu adalah tangisan yang ditindas pada bayi ("tangisan primer", menurut A. Yanov); kedua, ucapan yang ditekan pada usia yang lebih tua (dengan latar belakang jeritan tegas dari ibu bapa yang melarang anak untuk menyatakan pendapat dan emosi mereka secara lisan).

H) Sesak nafas, tidak berkaitan dengan penyakit sistem pernafasan dan dimanifestasikan sebagai perasaan "tidak puas hati" dengan penyedutan, disertai dengan keinginan untuk bernafas dalam-dalam. (Yang terakhir ini boleh menyebabkan pernafasan yang dalam - sindrom hiperventilasi yang disebut). Terdapat juga sekurang-kurangnya dua mekanisme regresi di sini. Yang paling awal adalah nafas pertama, dicetak dalam ingatan pada tahap bawah sedar, yang, dengan mekanisme pencetakan, menjadi tindak balas stereotaip terhadap tekanan. Komponen regresi kedua hiperventilasi adalah reaksi tangisan anak yang ditekan (anak secara refleks cuba berhenti menangis dengan menarik nafas dalam-dalam dengan nafas pendek).

I) Pada masa yang sama, sering terdapat rasa mati rasa dan kesemutan di tangan (kedua-duanya sebagai bahagian tidak terpisahkan dari sindrom hiperventilasi, dan sebagai manifestasi bebas). Sensasi serupa di kaki mungkin disertai dengan kekejangan yang menyakitkan pada otot betis. (Ini juga menyumbang kepada gangguan metabolisme unsur surih, yang disebabkan oleh tekanan yang berpanjangan dan pergeseran keseimbangan hormon, terutamanya kalsium, yang menyebabkan peningkatan kegembiraan neuromuskular. "Mencuci" kalsium dari badan pada wanita berusia lebih dari 40 tahun boleh menyebabkan osteoporosis, disertai dengan rasa sakit pada tulang. )

K) Kesesakan hidung, yang menyukarkan pernafasan hidung dan dianggap sebagai "rhinitis vasomotor." Berbeza dengan rinitis "tulen", keadaan yang lebih teruk biasanya jelas dikaitkan dengan peningkatan masalah psikologi (konflik, kerja berlebihan, kerja berlebihan pada pelajar, dll.). Dalam kes ini, ketegangan otot belakang leher yang menyakitkan sering dijumpai (refleksi tubuh dari ketidakupayaan tanggungjawab). Mekanisme regresi - juga tertunda menangis ("air mata tidak menangis").

L) Kerosakan penglihatan jangka pendek (objek kelihatan kabur di depan mata, dan seseorang harus meregangkan penglihatannya untuk memfokuskannya dan melihat persekitaran dengan lebih jelas). Mekanisme regresi - penglihatan "defocused" terhadap bayi yang baru lahir (peralihan dari air ke udara, ketidakupayaan untuk memperbaiki pandangan).

Tekanan yang berkaitan dengan tekanan juga boleh menyebabkan gangguan penglihatan yang lebih serius, bermula dengan keletihan penglihatan, kekejangan akomodasi, yang akhirnya boleh menyebabkan miopia, atau peningkatan tekanan intraokular (menyebabkan glaukoma). Simbolik, mekanisme penukaran gangguan visual yang berkaitan dengan tekanan - "Saya tidak melihat kerana saya tidak mahu melihat".

M) Yang sebelumnya sering disertai dengan pening ("ketika saya memikirkan masalah, kepala saya berputar"), dan yang terakhir, pada gilirannya, juga dapat dikaitkan dengan ketidakpastian ketika berjalan, perasaan kaki "kapas" atau perasaan bahawa "tanah melayang di bawah kaki."... Mekanisme regresi adalah sensasi kanak-kanak yang baru belajar berdiri dan berjalan. Pening mungkin disertai dengan serangan mual, tinitus, yang mengurangkan ketajaman pendengaran - yang disebut sindrom kurang mirip (edema labirin). Mekanisme bawah sedar simbolik penukaran pelanggaran seperti itu - "Saya tidak mendengar, kerana saya tidak mahu mendengar".

H) Kilatan panas ("darah mengalir ke kepala") atau menggigil ("semua yang ada di dalam membeku kerana ketakutan"), kadang-kadang dalam gelombang yang saling mengganti ("melemparkannya ke panas, kemudian ke sejuk"), yang dapat disertai dengan gegaran otot (pesakit menjelaskan perasaan saya, kerana "saya benar-benar bimbang untuk menggeletar di tangan dan kaki saya"). Mekanisme regresi - ketidaksempurnaan mekanisme termoregulasi pada anak yang baru lahir yang secara fizikal memerlukan kehangatan badan ibu.

O) Gangguan selera makan - dari penghindaran makanan hingga makanan kelaparan "serigala". (Biasanya pesakit mengatakan bahawa untuk menenangkan diri dalam keadaan emosiogenik, dia perlu "merebut tekanannya"). Di sini, terdapat mekanisme fisiologi yang berkaitan dengan gangguan kemurungan (yang dijelaskan di atas) dan mekanisme regresi psikologi itu sendiri - analogi dengan penyusuan susu ibu, ketika anak dalam keadaan tidak selesa sama ada enggan menyusui, atau, sebaliknya, mencari payudara ibu dan menenangkan. Bagi bayi, pemberian makanan bukan hanya kepuasan terhadap keperluan fisiologi untuk makanan, tetapi juga cara terpenting untuk memperoleh emosi positif, dan saluran untuk komunikasi tubuh yang erat dengan ibu (ikatan, resonansi vegetatif).

P) Serangan mual psikogenik (lebih jarang - muntah), yang timbul secara langsung dalam keadaan tertekan atau pada malam ("dalam jangkaan") peristiwa yang beremosi, pertemuan yang tidak diinginkan yang berkaitan dengan hubungan bermusuhan ("Saya benci dia"). Ia lebih kerap berlaku pada kanak-kanak dan remaja - misalnya, kanak-kanak yang tidak mahu pergi ke sekolah, di mana dia mengalami tekanan (atau penghinaan) daripada guru, mengalami muntah semasa pagi sampai ke sekolah (ketika membayangkan keadaan trauma). Muntah psikogenik juga dijumpai pada dysmorphophobia remaja, kerana rasa tidak puas hati terhadap penampilan seseorang dan keinginan obsesif untuk menurunkan berat badan. Mekanisme regresi - "regurgitasi" pada bayi semasa berlebihan.

P) Gangguan tidur - insomnia atau, sebaliknya, mengantuk, disertai dengan perasaan bahawa tidak cukup tidur. Dengan kata lain, setelah bangun tidur, seseorang merasa "terharu", kadang-kadang dia mungkin mengadu sakit otot (akibat dari kenyataan bahawa walaupun dalam mimpi dia tidak berehat), menggambarkan perasaannya "seolah-olah dia membawa beg sepanjang malam" atau bahkan seolah-olah dengan tongkat ditumbuk ”(hukuman seperti itu mungkin secara tidak sedar diinginkan untuk superego kritikal).

C) membuang air besar, yang biasanya berlaku selepas serangan kecemasan. (Di sini gangguan tekanan bersilang dengan manifestasi diabetes insipidus yang disebut dan boleh memperburuk perjalanan yang terakhir).

T) Pelbagai masalah seksual (baik penurunan keinginan seksual dan potensi, dan dalam beberapa kes, hiperseksualiti). Selalunya ia boleh disebabkan oleh ketegangan otot kawasan panggul yang biasa. Oleh itu, masalah seperti itu, seperti yang dijumpai oleh V. Reich, dapat dikaitkan secara langsung dengan ketidakmampuan seseorang untuk berehat dalam arti harfiah, iaitu untuk menghilangkan ketegangan otot. Mekanisme regresi pelanggaran potensi pada lelaki, kesejukan wanita adalah penolakan bayi "dewasa" dari peranan seksual mereka. Ini juga termasuk gangguan fungsi kitaran haid pada wanita (ketidakteraturan kitaran, amenorea, sindrom pramenstruasi).

Perbezaan utama antara semua gangguan psikosomatik yang dijelaskan di atas dari penderitaan tubuh biasa adalah sifatnya: kemerosotan yang jelas bertepatan dengan saat-saat pengalaman emosi yang ganas. Penting juga untuk menekankan adanya kecenderungan peribadi, atau ciri-ciri keperibadian-tipologi yang mempengaruhi terjadinya gangguan psikosomatik.

Gangguan seperti itu boleh timbul baik berkaitan langsung dengan tekanan (pada masa tekanan akut atau berlatarbelakangkan ketegangan neuropsikik kronik yang berterusan), dan mempunyai watak yang tertunda. Dalam kes yang terakhir, tubuh mula "hancur" beberapa ketika selepas kejadian tertekan. Ini adalah apa yang disebut "sindrom ricochet", yang mengikuti tekanan seperti ekor komet. Lebih-lebih lagi, ini boleh berlaku walaupun peristiwa yang signifikan secara emosional positif, yang berkaitan dengan kejayaan dalam hidup - "sindrom pencapaian" yang disebabkan oleh pengalaman emosi positif yang ganas dan, yang paling penting, memperoleh kegembiraan yang telah lama ditunggu-tunggu, yang mana orang itu dengan gigih berusaha.

Apa yang menyebabkan semua penyakit ini, selain merasa tidak sihat? Penderitaan fizikal menyebabkan, penderitaan mental. Masalah emosi primer berkembang menjadi ketidakselesaan psikologi sekunder. Berikut adalah manifestasi gangguan tekanan psikosomatik yang paling biasa pada tahap psikologi:

A) kegelisahan, kegelisahan dalam bentuk paling murni. (Kegelisahan tidak lebih dari rasa takut, tidak ditujukan kepada subjek tertentu.) Ciri khas tekanan yang berpanjangan adalah apa yang disebut "bebas mengambang", kegelisahan yang tidak bermotivasi, dengan kata lain, ketakutan yang tidak berasas mengenai kejadian tidak mungkin yang tidak akan pernah berlaku..

B) Suasana tertekan (hingga rendah secara berterusan, mencapai tahap kemurungan. Dari kegelisahan hingga kemurungan, satu langkah...) Mungkin juga terdapat perubahan mood yang tajam, sering disertai oleh ketidakseimbangan emosi - ledakan emosi yang tidak terkawal dan "memercikkan" keagresifan.

C) Kerengsaan dan konflik yang tidak bermotivasi, bukan disebabkan oleh sebab luaran, tetapi oleh keadaan dalaman seseorang.

D) Pelanggaran hubungan dengan orang. Sesuai dengan tipologi K. Horney, hubungan dapat bervariasi dari kesejukan emosi, ketidakpekaan (pergerakan “dari orang”) hingga permusuhan terbuka terhadap orang lain (gerakan “melawan orang”). Atau, sebaliknya, ketergantungan bayi pada orang lain mungkin timbul (gerakan "melawan orang") - demonstrasi ketidakselesaan mentalnya dan ketidakberdayaan, penghinaan, pencarian sokongan luaran dan simpati.

E) Keinginan untuk mengasingkan diri dari kehidupan sebenar sebagai sumber tekanan, untuk mengasingkan diri dari kesibukan harian, mengingatkan peristiwa tertekan, dan dari orang yang berkaitan dengannya - untuk bersara di sel khayalan atau "menara gading". Cara melepaskan diri dari realiti boleh menjadi pelbagai jenis ketagihan, baik bahan kimia - baik alkohol atau dadah, dan tingkah laku ketagihan - perjudian atau permainan komputer, ketagihan internet atau pelbagai jenis fanatik.

Gabungan - baik psikologi dan fisiologi - adalah serangan panik, mulai dari rasa takut kehilangan kawalan diri hingga ketakutan kematian yang memakan semua. Mekanisme regresi - kebangkitan semula ketakutan kanak-kanak primer pada orang dewasa (diterangkan di bawah).

Secara semula jadi, kedua-dua alasan yang dijelaskan akhirnya menyebabkan penurunan aktiviti sosial dan kemampuan untuk bekerja. Pertama sekali, kerana berterusan (walaupun pada awal hari bekerja atau selepas berehat) dan keletihan yang kelihatan tidak masuk akal yang berkaitan dengan keletihan sistem saraf. Peningkatan ketidakberdayaan dan ketidakupayaan untuk berkonsentrasi juga menyumbang kepada penurunan prestasi..

Secara berasingan, perlu dikatakan mengenai ketakutan, yang merupakan bentuk pelepasan ketegangan psikologi dalaman yang disebabkan oleh tekanan dan pada masa yang sama unjuran pengalaman negatif anak-anak. Sekurang-kurangnya mari kita sebutkan bentuk ketakutan yang paling Universal - seperti:

1) Ketakutan akan kematian adalah ketakutan hemisfera kanan, "haiwan". (Sebenarnya, ini bukan ketakutan akan kematian, kerana ketakutan secara definisi dikaitkan dengan sesuatu yang spesifik dan diketahui. Pengalaman mati biasanya tidak ada pada seseorang - kecuali bagi mereka yang mengalami kematian secara klinikal.) Apa yang berkaitan dengan kematian. - pertama sekali, ketakutan terhadap sesuatu yang tidak diketahui, berbahaya bagi kehidupan, tidak tunduk pada kekuatan manusia dan tidak dapat dilupakan. Ini adalah sisi yang salah dari trauma utama kelahiran - ketakutan anak terhadap ketidakpastian, kekuatan yang buta dan kejam yang mengganggu kewujudannya yang biasa. (Ketakutan proses kelahiran yang disertakan ini digambarkan oleh S. Grof (1994) sebagai pengalaman mengalami matriks perinatal asas). Pada masa dewasa, ketakutan kelahiran kanak-kanak berkembang menjadi ketakutan terhadap semua perkara yang tidak diketahui, tidak dapat dikawal, menarik dan menenangkan, sebelum ketentuan yang maha kuasa, dan pada tahap sedar ia ditafsirkan sebagai ketakutan akan kematian.

Takut kesepian juga bersebelahan dengan ini - ketakutan akan keanak-anakan yang ditinggalkan, yang disebut dalam psikoanalisis ketakutan "kehilangan objek", kehilangan "pelindung" atau "pencari nafkah", tetapi sebenarnya - ketakutan kehilangan ibu (atau orang yang menggantikannya, menjaga anak), pengalaman akut tentang ketidakberdayaan seseorang dan pertahanan diri. Itulah sebabnya mengapa serangan panik pada orang dewasa selalu melegakan kehadiran orang yang disayangi yang penting bagi mereka, yang secara harfiah memegang tangan pesakit, secara simbolik menggantikan ibu bapa mereka.

2) Takut kehilangan kawalan - "otak kiri". Rasa takut kehilangan kawalan terhadap diri sendiri adalah hasil arahan ibu bapa yang keras yang tidak aktif dalam jiwa orang dewasa, yang dipelajarinya semasa kecil (Super-Ego, "Ibu Bapa" dalaman). Anda boleh menyebutnya ketakutan terhadap bahagian kesedaran yang rasional sebelum "ketidaktaatan" sendiri. Lagipun, apa yang paling ditakuti adalah keperibadian yang sangat penting dalam pendidikan adalah ketakutan untuk melakukan sesuatu yang tercela, menyalahi undang-undang (sesuatu yang dilarang oleh para penatua) kerana pembebasan kekuatan pendam yang tidak aktif dalam jiwa mereka sendiri, tidak dikawal oleh logik dan akal sehat yang bermaksud (sebenarnya, hanya "Anak" dalaman yang nakal - bahagian keperibadian yang kebudak-budakan, langsung dan "nakal").

3) Takut menjadi gila (bercampur-campur, dari segi konflik antara belahan).

Jenis ketakutan yang lebih spesifik, yang juga merupakan cerminan zaman kanak-kanak, adalah subtipe spesifiknya (fobia) yang berkaitan dengan satu atau objek ketakutan tertentu. Contohnya, ini adalah agoraphobia - ketakutan terhadap anak yang takut ditinggalkan sendirian, tanpa ibu di sisinya, atau ketakutan yang berlawanan - fobia sosial, ketakutan terhadap kanak-kanak yang takut kepada "orang asing".

Meringkaskan perkara di atas, kita dapat melihat bahawa gejala gangguan psikosomatik terutama dikurangkan kepada manifestasi kegelisahan dan ketakutan "masa kanak-kanak", serta kemurungan dan penekanan yang ditindas.