Mekanisme psikofisiologi emosi

Psikofisiologi emosi mengkaji mekanisme neurofisiologi dan neurohumoral keadaan emosi. Masalah utama yang cuba diselesaikan oleh ahli psikofisiologi selama lebih dari 100 tahun adalah bagaimana otak "menyebabkan" perubahan terkenal yang menyertakan gairah emosi, melambatkan atau mempercepat degupan jantung, kadar pernafasan, berpeluh meningkat, gegaran kaki, kekejangan perut, dll.., bagaimana perubahan ini berkaitan dengan emosi subjektif yang dialami oleh keperibadian. Dalam hal ini, beberapa teori emosi menumpukan pada tindak balas periferal badan, yang lain pada mekanisme otak pusat, dan yang lain cuba menggabungkan keduanya. Oleh itu, menurut teori James-Lange, setelah persepsi peristiwa yang menyebabkan emosi, subjek mengalami emosi ini sebagai sensasi fisiologi perubahan dalam badan anda, iaitu sensasi fizikal adalah emosi itu sendiri. Sebaliknya, teori ahli fisiologi Cannon, yang kemudian diubah suai oleh Bard, pada dasarnya berpendapat bahawa pengalaman psikologi dan reaksi fisiologi berlaku secara serentak. Menurut teori ini, ketika peristiwa emosi dirasakan, impuls saraf pertama kali melalui thalamus, dan kemudian, seperti itu, terpisah: satu bahagian dihantar ke korteks serebrum, dan yang lain ke hipotalamus, yang mengawal perubahan fisiologi dalam tubuh. Dengan mengandaikan thalamus peranan semacam "pusat" emosi, teori Cannon-Bard, sebagaimana adanya, mengembalikan proses kemunculan emosi dari organ periferal, menurut teori James-Lange, kembali ke otak.

Namun, jelas bahawa air mata gas pemedih mata tidak semestinya disertai dengan kesedihan. Stanley Schachter percaya bahawa individu mentafsirkan aktiviti visceral dari segi rangsangan yang dibangkitkan, situasi luaran dan keadaan kognitif mereka. Teori kognitif emosi menyatakan bahawa aktiviti dalam sistem fisiologi bukanlah keadaan yang mencukupi untuk timbulnya emosi. Menurut S. Shekhter, reaksi emosi adalah kemarahan, ketakutan, kegembiraan, dll. - bergantung pada tafsiran keadaan, dikendalikan oleh sistem kognitif dalaman.

Dalam karya James Papes dan pengikutnya, didapati bahawa emosi tidak tertumpu di pusat-pusat tertentu, tetapi merupakan hasil dari aktiviti struktur otak yang disatukan oleh apa yang disebut lingkaran Papes. Hari ini, struktur otak yang paling penting yang berkaitan dengan emosi secara kolektif disebut sebagai sistem limbik. Ia merangkumi beberapa inti thalamus anterior, yang terletak di bawah bahagian otak yang sangat penting - hipotalamus. Kawasan hipotalamus yang mengawal sebahagian besar perubahan fisiologi yang menyertai emosi. Di bahagian lateral otak tengah adalah amigdala, yang bertanggungjawab untuk tingkah laku agresif dan emosi ketakutan. Di sebelahnya adalah hippocampus. Adalah dipercayai bahawa penyatuan pelbagai bentuk maklumat sensori berlaku di hipokampus. Kerosakannya membawa kepada pelbagai bentuk gangguan ingatan. Hippocampus memainkan peranan tertentu dalam mengatur emosi kemarahan dan ketakutan. Hippocampus dan struktur lain dari sistem limbik dikelilingi oleh cyrulate gyrus, di sebelahnya adalah fornix, yang merupakan sistem serat yang berjalan di kedua arah. Lengkungan mengikuti selekoh gyrus cingulate dan menghubungkan hippocampus ke hipotalamus. Septum menerima impuls input melalui fornix dari hippocampus dan menghantar maklumat ke hipotalamus.

Peranan yang sangat penting dalam emosi dimainkan oleh pembentukan retikular - jisim neuron yang agak berbeza. Sebilangan besar daripadanya tidak spesifik, iaitu responsif terhadap pelbagai jenis rangsangan. Pembentukan retikular, menerima maklumat di pelbagai jalan, bertindak sebagai semacam penyaring, hanya membiarkan maklumat baru atau tidak biasa ke dalam pelbagai bidang korteks serebrum, dalam beberapa kes inti thalamic. Sel-sel seperti struktur pembentukan retikular, seperti mana-mana tempat, menggunakan norepinefrin sebagai pemancar. Adalah dipercayai bahawa kekurangan norepinefrin di otak menyebabkan kemurungan, dan kelebihannya dikaitkan dengan keadaan tekanan yang teruk. Besar kemungkinan norepinefrin berperanan dalam permulaan tindak balas keseronokan. Sel-sel struktur lain dari pembentukan retikular - substantia nigra - menggunakan dopamin sebagai orang tengah, yang terlibat dalam mewujudkan keadaan euforia dan menyumbang kepada munculnya beberapa sensasi yang menyenangkan.

Kawasan korteks yang memainkan peranan penting dalam pembentukan emosi adalah lobus frontal yang berkaitan dengan inti thalamic, struktur limbik; tidak sedikit peranan juga dimainkan, nampaknya, dan lobus temporal. Ini dibuktikan dengan eksperimen rangsangan elektrik dari pelbagai bahagian otak, serta pemerhatian neuropsikologi pesakit yang mengalami kecederaan pada lobus frontal dan temporal otak..

Sudah tentu, otak mengawal semua sistem di dalam badan. Walau bagaimanapun, gairah emosi langsung dalam ketakutan, kegembiraan, atau emosi lain dilakukan dengan bantuan sistem saraf autonomi. Yang terakhir dibahagikan kepada dua bahagian: bahagian simpatik menggerakkan tubuh untuk reaksi "melawan atau terbang", dan bahagian parasimpatik dirancang untuk menjimatkan tenaga dan sumber daya badan.

Perkembangan emosi, manifestasi sangat ditentukan oleh nisbah pada setiap momen waktu tertentu antara bahagian simpatik dan parasimpatis dari sistem saraf autonomi, yang seterusnya bergantung pada keadaan persekitaran luaran dan keadaan dalaman badan.

LITERATUR
1. Bloom F., Leiserson A., Hofstedter L. Otak, Minda dan Tingkah Laku. Ts., 1988 S. 123149.
2. Asas psikofisiologi: Buku teks / Jumlah keseluruhan. ed. YA. Alexandrova. M, 1997 S. 143167.
3. Neuropsikologi. Ujian. M., 1984. S. 183 - 186.

Dasar psikofisiologi impulsif adalah rendah diri

  • Dalam psikologi secara amnya dan khususnya neuropsikologi, terdapat:
    • fungsi mental asas dan
    • fungsi mental yang lebih tinggi (HPF).

    Konsep "fungsi mental yang lebih tinggi"
    diperkenalkan ke dalam sains oleh L.S. Vygotsky.

Fungsi mental yang lebih tinggi sebagai sistem psikologi

Keteraturan pembentukan fungsi mental yang lebih tinggi

Keteraturan pembentukan HMF adalah seperti itu

    pada awalnya mereka wujud sebagai
    bentuk interaksi antara orang -
    proses interpisikologi,

  • kemudian sebagai proses dalaman -
    intrapsikologi.
  • Ini bermaksud bahawa semasa HMF terbentuk,
    • interiorization - transformasi
      • kaedah pelaksanaan luaran mereka
      • ke dalaman, psikologi.
    1. Pada mulanya, HMF adalah
      bentuk aktiviti objektif yang terperinci,
      berdasarkan sekolah rendah
      • deria dan
      • proses motor, dan
    2. pada masa akan datang, tindakan dan proses ini "dibatasi",
      memperoleh watak
      tindakan mental automatik.

      Dalam hal ini, struktur psikologi HMF juga berubah..

    Penentuan fungsi mental yang lebih tinggi

    Sifat psiko tertinggi. berfungsi sebagai sistem psikologi

    Fungsi mental yang lebih tinggi sebagai sistem psikologi memiliki

      harta keplastikan, pertukaran
      komponen mereka.

  • Kekal tidak berubah (invarian) sahaja
    • masalah asal
      • tujuan sedar atau
      • program aktiviti dan
    • keputusan akhir.
  • Kualiti sistemik yang mencirikan HMF sebagai sistem psiko

    • Ciri-ciri fungsi mental yang lebih tinggi
      bagaimana sistem psikologi
      kualiti sistemik mereka:
      • kesedaran,
      • pengantaraan,
      • sewenang-wenangnya.

    Konsep psiko yang lebih tinggi diperluas. fungsi (A.R. Luria)

    Ciri-ciri utama fungsi mental yang lebih tinggi

    Psiko tinggi. berfungsi sebagai sistem fungsional yang kompleks

    A.R. Luria melengkapkan konsep HMF sebagai sistem psikologi yang kompleks dengan idea bahawa

      VPF adalah sistem berfungsi.
      Dalam neuropsikologi, sistem berfungsi bermaksud
        asas psikofisiologi multilink HMF.

      Ciri sistem fungsional ini,
      sebagai A.R. Luria, adalah

      • komposisi kompleks mereka,
        termasuk keseluruhan set
        • aferen (penalaan) dan
        • pautan efferent (menjalankan).

  • Pelbagai kandungan HMF
    (gnostik, mnestic, intelektual, dll.)
    disediakan dengan kualitatif berbeza
    sistem berfungsi.
  • PENGALAMAN PSIKOLOGI FORENSIK MENGGUNAKAN POLYGRAF SEBAGAI JENIS PENGALAMAN PSIKOLOFIK FORENSIK BARU

    Jenis penyelidikan forensik yang baru muncul sedang mewujudkan isu-isu membina klasifikasi pemeriksaan forensik yang mencukupi dengan realiti moden. Klasifikasi berdasarkan saintifik adalah prasyarat untuk pengembangan metodologi dan sokongan organisasi pemeriksaan forensik yang kompeten, yang mempunyai kepentingan teori dan praktikal..

    Klasifikasi peperiksaan forensik Rusia yang pertama dikembangkan oleh A.R. Shlyakhov pada separuh masa kedua 70-an. Abad XX.. Dia mencadangkan untuk mengambil sebagai asas klasifikasi gabungan tiga ciri utama peperiksaan - subjek, objek, kaedah. Lebih-lebih lagi, A.R. Shlyakhov mencadangkan untuk membahagikan kepakaran mengikut tahap keaslian dan subordinasi ke tahap berikut: 1) kelas (jenis), yang dibahagikan kepada 2) genera, dan yang terakhir - menjadi 3) spesies, dibezakan menjadi 4) jenis (atau kumpulan).

    R.S. Belkin mencadangkan untuk menambah asas klasifikasi oleh A.R. Shlyakhova, tanda peperiksaan keempat - "sifat pengetahuan khas yang memainkan peranan dominan dalam menyelesaikan masalah jenis peperiksaan ini" dan membezakan satu jenis peperiksaan dengan yang lain.

    Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, semakin banyak di halaman sastera khas terdapat pelbagai cadangan untuk klasifikasi pemeriksaan forensik. Jadi, menurut E.R. Rossinskaya, genus harus dipilih sebagai unit utama klasifikasi, kerana dikaitkan dengan tugas dan objek kajian tertentu. Lebih-lebih lagi, dia, mengikuti R.S. Belkin mencadangkan untuk mengklasifikasikan semua peperiksaan dengan alasan seperti sifat, cabang pengetahuan khas. Sehingga baru-baru ini, dicadangkan untuk membahagikan semua pemeriksaan forensik kepada 12 kelas:
    1) forensik;
    2) perubatan dan psikofisiologi;
    3) kejuruteraan dan teknikal;
    4) kejuruteraan dan pengangkutan;
    5) kejuruteraan dan teknologi;
    6) ekonomi;
    7) biologi;
    8) sains tanah;
    9) pertanian;
    10) produk makanan;
    11) alam sekitar;
    12) sejarah seni.

    Kemudian Yu.G. Korukhov, menggunakan asas klasifikasi yang sama, mencadangkan untuk membahagikan peperiksaan forensik moden kepada 10 kelas:
    - forensik,
    - perubatan dan psikofisiologi,
    - kejuruteraan dan teknikal,
    - kejuruteraan dan pengangkutan,
    - kejuruteraan dan teknologi,
    - ekonomi,
    - biologi,
    - ekologi,
    - pertanian,
    - sejarah Seni.

    Pada masa yang sama, dia menulis bahawa kelas pemeriksaan perubatan dan psikofisiologi forensik "merangkumi 4 jenis pemeriksaan: perubatan forensik, psikiatri forensik, psikologi forensik, psikologi dan psikiatri kompleks".

    Seperti yang anda lihat, pemeriksaan psikologi forensik (selanjutnya disebut EIT) sebagai jenis pemeriksaan bebas dalam kedua klasifikasi ini termasuk dalam kelas pemeriksaan perubatan dan psikofisiologi..

    Pada masa ini, tidak ada satu klasifikasi PIT, kerana pengarang yang berbeza menggunakan kriteria klasifikasi yang berbeza ketika membina klasifikasi PIT pengarang..

    Oleh itu, M.M. Kochenov mengenal pasti subspesies EIT berikut yang sesuai dengan subjek kajian:
    - kemampuan saksi atau mangsa untuk melihat keadaan yang berkaitan dengan kes dengan betul dan memberi keterangan yang betul mengenai mereka;
    - kemampuan defendan remaja untuk sepenuhnya (atau ke tahap yang lain) memahami maksud tindakan mereka dan sepenuhnya (atau sebaliknya) mengawalnya;
    - kemampuan mangsa remaja kes rogol untuk memahami dengan betul sifat dan makna tindakan yang dilakukan dengan mereka dan menentang;
    - kemampuan mangsa rogol remaja untuk memahami dan menilai keadaan mental mangsa dengan betul;
    - keadaan mental (seperti mempengaruhi, ketegangan mental) pada masa melakukan tindakan haram yang mengurangkan kemampuan untuk memahami makna tindakan mereka dan memimpinnya;
    - keadaan mental yang menghalang prestasi fungsi profesional semasa menguruskan alat teknikal yang kompleks;
    - keadaan mental yang cenderung untuk bunuh diri dalam tempoh sebelum kematian;
    - ciri psikologi (sifat watak, ciri-ciri bidang emosi-sukarela, motif tingkah laku yang mantap, kualiti aktiviti kognitif, dll.);
    - kepengarangan berdasarkan contoh ucapan bertulis;
    - peranan sosial dalam kumpulan;
    - kebergantungan pembentukan ciri dan tingkah laku peribadi (motivasi tingkah laku, sikap, orientasi nilai) pada pengaruh suasana sosio-psikologi aktiviti.

    F.S. Safuanov, memperkenalkan kriteria klasifikasi seperti sifat masalah yang diselesaikan oleh pemeriksaan, dan nilai hukum pendapat pakar, mengenal pasti bidang PPE berikut:
    - ciri-ciri psikologi individu (keperibadian) tertuduh (terdakwa) dan pengaruh mereka terhadap tingkah lakunya semasa melakukan perbuatan yang memberatkan dirinya;
    - memberi kesan kepada tertuduh (terdakwa) pada waktu melakukan perbuatan yang memberatkannya;
    - kemampuan seorang tertuduh di bawah umur (tergugat) dengan keterbelakangan mental yang tidak berkaitan dengan gangguan mental, untuk menyedari sepenuhnya sifat sebenar dan bahaya sosial dari tindakannya atau mengawalnya;
    - kemampuan saksi atau mangsa untuk melihat keadaan yang relevan dengan kes itu dengan betul, dan memberikan keterangan yang betul mengenai mereka;
    - kemampuan mangsa dalam kes rogol untuk memahami hakikat dan makna tindakan yang dilakukan dengannya atau menentang pelaku;
    - keadaan mental orang yang membunuh diri.

    Klasifikasi serupa dicadangkan oleh S.S. Kapal kapal. Mereka diperuntukkan jenis EIT berikut:
    - ciri psikologi individu tertuduh dan motif tindakan haram;
    - kemampuan saksi atau mangsa untuk melihat keadaan yang sah dari segi undang-undang dan memberi maklumat yang betul mengenai mereka;
    - kemampuan tertuduh di bawah umur untuk memahami sepenuhnya hakikat tindakan mereka dan mengarahkan mereka;
    - kemampuan mangsa dalam kes-kes jenayah terhadap kekusutan seksual dan kebebasan untuk memahami sifat dan kepentingan tindakan yang dilakukan dengan mereka dan menentang;
    - keadaan psikologi (kesan, dll.) dalam tempoh melakukan tindakan haram dan menilai kesannya terhadap kemampuan subjek untuk menyedari aktiviti sukarela;
    - keadaan psikologi yang menghalang prestasi fungsi profesional dalam pengurusan objek teknikal (psikologi) yang kompleks, dalam penyiasatan kemalangan dalam pengangkutan dan pengeluaran;
    - keadaan psikologi yang cenderung untuk bunuh diri dalam tempoh sebelum kematian (EIT selepas kematian).

    Dapat dinyatakan bahawa pada masa ini para saintis membezakan asas berikut untuk klasifikasi EIT: kedudukan prosedur subjek; ciri keperibadian subjek; ciri seks; objek penyelidikan pakar; bilangan mata pelajaran; tempat dan keadaan acara; skop penyelidikan; urutan melakukan; bilangan dan komposisi kajian; kumpulan kes; subjek penyelidikan swasta. Pangkalan terakhir menimbulkan jenis PPE berikut:
    - emosi dan keadaan keperibadian lain;
    - kemampuan pengawalseliaan individu;
    - kebolehan kognitif seseorang;
    - kemahiran komunikasi individu;
    - ciri motif;
    - ciri psikologi individu keperibadian;
    - kesan;
    - kumpulan;
    - interaksi keperibadian dan situasi.

    Menurut penulis karya ini, memandangkan realiti praktik pemeriksaan forensik hari ini (termasuk pemeriksaan psikofisiologi forensik menggunakan poligraf), klasifikasi ini dapat ditambah dengan klausa 10:
    - EIT kesedaran orang tentang keadaan.
    Jenis EIT ini dapat dijalankan oleh penyelidikan psikofisiologi menggunakan polygraph.

    Penggunaan poligraf dalam bidang undang-undang mempunyai sejarah yang panjang dan berdasarkan metodologi berdasarkan hubungan erat antara proses psikologi dan fisiologi tubuh manusia..

    Polygraph adalah peranti serbaguna yang direka untuk pendaftaran serentak proses fisiologi tubuh manusia (termasuk parameter pernafasan, aktiviti kardiovaskular, rintangan kulit, tekanan darah, biocurrent pernafasan, dll.) Dan membolehkan anda membentangkan hasil pendaftaran secara analog dan (atau) bentuk digital.

    Keberkesanan tinjauan menggunakan poligraf ditentukan oleh adanya fenomena psikofisiologi, intinya adalah bahawa rangsangan (kata, objek, gambar, dll.), Yang membawa maklumat mengenai peristiwa yang bermakna dalam situasi tertentu kepada seseorang, gambar yang ditangkap dalam ingatannya, terus menyebabkan tindak balas fisiologi yang melebihi tindak balas terhadap rangsangan yang ditunjukkan dalam keadaan yang sama, tetapi tidak dikaitkan dengan peristiwa yang diberikan.

    Tinjauan polygraph adalah prosedur untuk menerapkan pengetahuan khas dalam bidang psikologi dan fisiologi, yang berkaitan dengan penggunaan kaedah teknikal yang tidak membahayakan kehidupan dan kesihatan orang, tidak membahayakan alam sekitar, di mana analisis (penilaian) mengenai dinamika reaksi psikofisiologi orang yang diperiksa di tindak balas terhadap rangsangan yang dikemukakan, dipilih dan sistematis mengikut urutan tertentu. Amalan penggunaan poligraf yang semakin meningkat dalam penyiasatan jenayah dengan bantuan pemeriksaan forensik telah menyebabkan para penyelidik menangani masalah poligraf kepada keperluan untuk memperkenalkan kajian psikofisiologi menggunakan poligraf ke dalam klasifikasi pemeriksaan forensik yang ada. Jadi, menurut Ya.V. Komisarova, "memandangkan tahap pengetahuan terkini dalam bidang fisiologi, psikologi dan neurofisiologi, dari sudut pandang ilmiah dan praktikal, adalah tepat untuk melengkapkan kelas peperiksaan di atas dengan pemeriksaan psikofisiologi yang tepat, berdasarkan penggunaan kaedah psikofisiologi pengesanan pembohongan dan bertujuan menyelesaikan masalah diagnostik".

    Nampaknya berkenaan dengan pemeriksaan psikofisiologi forensik menggunakan poligraf adalah lebih tepat untuk membicarakan bukan tentang kelas baru pemeriksaan forensik, tetapi mengenai jenis pemeriksaan baru, yang pada hakikatnya, objek, subjek dan kaedahnya termasuk dalam kelas pemeriksaan psikologi forensik..

    Sesungguhnya, kebanyakan teori yang menjelaskan prinsip kerja poligraf menganggap fenomena psikologi (perhatian, emosi, ingatan, sikap, makna peribadi, dll.) Sebagai fenomena mendasar (termasuk didiagnosis), yang memungkinkan untuk mengklasifikasikan tinjauan sebagai kandungan subjek-objek menggunakan poligraf dalam bidang penyelidikan psikologi...

    Pada tahun 80an. abad yang lalu Yu.I. Azarov, salah seorang pemeriksa poligraf Soviet pertama, menganalisis teknologi ujian poligraf, mencirikan fenomena yang mendasari ujian ini, dan memberikannya nama fenomena psikofisiologi. Intinya terletak pada kenyataan bahawa rangsangan luaran (kata, objek atau gambar), yang membawa maklumat yang bermakna dalam situasi tertentu kepada seseorang mengenai peristiwa yang ditangkap dalam ingatannya, secara konsisten membangkitkan tindak balas fisiologi yang melebihi tindak balas terhadap rangsangan yang berkaitan (homogen) yang disajikan dalam yang sama. syarat, tetapi tidak berkaitan dengan peristiwa yang disebutkan dan tidak membawa maklumat penting secara signifikan kepada orang tersebut.

    PF sememangnya didasarkan pada mekanisme neurofisiologi universal yang berfungsi secara stabil tanpa mengira keadaan metodologi yang berbeza dan cara rangsangan yang dirasakan. PF adalah realiti objektif, "mekanisme asas" psikofisiologi manusia. Dalam hal ini, PF mesti memiliki satu justifikasi teoritis dan penjelasan mengenai mekanismenya, khususnya, ia tidak boleh bergantung pada satu atau teknik lain yang digunakan semasa ujian polygraph..

    Pelaksanaan PF dalam persepsi sub-deria (dalam keadaan tidur dan terjaga) menunjukkan bahawa mekanisme neurofisiologinya tidak bergantung pada kesedaran seseorang dan berfungsi secara autonomi, selain dari kehendak dan keinginannya. Sekiranya, dalam keadaan persepsi subsensori, PF menghasilkan tindak balas fisiologi yang lebih kuat terhadap salah satu rangsangan, maka rangsangan ini mempunyai beberapa ciri khas. Ciri ini, pada tahun 70-80an. abad yang lalu, yang tidak menarik perhatian para penyelidik mengenai sifat pengundian menggunakan poligraf, adalah kepentingan rangsangan: ia menentukan nisbah maklumat yang terdapat dalam rangsangan terhadap makna tugas yang diselesaikan oleh seseorang dalam situasi tertentu.

    Bagi setiap orang, rangsangan luaran diberi peringkat mengikut tahap kepentingan subjektifnya untuknya. Dalam keadaan bangun seseorang, ini berlaku secara sedar. Dengan persepsi sub-deria atau semasa tidur, seseorang secara tidak sedar bertindak balas terhadap rangsangan yang secara signifikan secara subjektif untuknya. Tindak balas sedemikian menunjukkan bahawa apabila kesedaran tentang rangsangan tidak berlaku, jiwa terus mengklasifikasikan rangsangan yang dirasakan dari luar mengikut kepentingan subjektif mereka (untuk saat ini kehidupan seseorang).

    Pelaksanaan PF dalam keadaan persepsi subsensor dalam keadaan terjaga dan tidur menyebabkan idea bahawa peranan yang menentukan dalam mekanisme pelaksanaannya dimainkan bukan oleh emosi seseorang (yang, pada dasarnya, tidak dapat timbul dalam keadaan di atas), tetapi oleh ingatannya.

    A.P. Soshnikov dan A.B. Pelenitsyn, menyedari pengaruh tertentu terhadap kemunculan dan perkembangan reaksi psikofisiologi fungsi mental utama seseorang (ingatan, emosi, proses pemprosesan maklumat, dll.), Memberikan peranan keutamaan dalam mekanisme ini kepada fenomena perhatian, menekankan bahawa "keadaan dan dinamika perhatian orang yang diperiksa - ini adalah fenomena mental yang mempunyai pengaruh yang menentukan terhadap keberkesanan peperiksaan menggunakan poligraf ".

    Perlu dipersetujui dengan pendapat S.I. Ogloblina dan A.Yu. Molchanov, yang percaya bahawa "ujian polygraph adalah... prosedur untuk menentukan rangsangan berdasarkan keparahan makna peribadi yang dinamis dari kesedaran subjek yang diakui oleh mereka. Sesungguhnya, dalam proses penyelidikan psikofisiologi menggunakan poligraf, setelah pembentangan subjek dengan rangsangan yang mengandungi, misalnya, kata-kata yang menunjukkan instrumen kejahatan (pisau, kapak, pemutar skru, "mengasah", dan lain-lain), kata rangsangan neutral "pemutar skru" memperoleh makna peribadi subjek sekiranya subjek mengetahui bahawa jenayah itu dilakukan dengan pemutar skru. Oleh itu, rangsangan perkataan "pemutar skru" menjadi lebih penting bagi subjek, berbanding dengan rangsangan homogen lain yang ditunjukkan semasa pemeriksaan, dan menyebabkan kompleks reaksi psikofisiologi yang lebih jelas didiagnosis menggunakan poligraf.

    Jajak pendapat yang menggunakan poligraf pada dasarnya tidak lebih dari sekadar eksperimen psikologi untuk mendiagnosis kepentingan subjektif bagi subjek rangsangan yang dikemukakan kepadanya, berdasarkan psikodiagnostik makna peribadi kesedaran subjek, yang mempunyai kepentingan undang-undang dalam kerangka peristiwa yang sedang disiasat..
    Oleh itu, pemeriksaan psikofisiologi forensik menggunakan poligraf pada dasarnya, dari segi kandungan subjek dan kaedah tingkah laku, termasuk dalam kelas pemeriksaan psikologi forensik.

    Pengarang: F.K. Svobodny, Calon Sains Psikologi, Profesor Madya Jabatan Undang-Undang dan Prosedur Jenayah, AAEP, Barnaul. Petikan dari artikel tersebut.

    Mekanisme Pembentukan Emosi


    Komponen emosi melakukan fungsi khas dalam struktur motivasi. Emosi yang timbul sebagai sebahagian motivasi memainkan peranan penting dalam menentukan arah tingkah laku dan cara pelaksanaannya.
    Emosi adalah bentuk khas refleksi psikik, yang dalam bentuk pengalaman langsung tidak menggambarkan fenomena objektif, tetapi sikap subjektif terhadap mereka. Keanehan emosi adalah bahawa ia mencerminkan kepentingan objek dan situasi yang bertindak pada subjek, kerana hubungan sifat objektif mereka dengan keperluan subjek. Emosi berfungsi sebagai penghubung antara realiti dan keperluan..
    Emosi merangkumi pelbagai fenomena. Terdapat beberapa sudut pandang mengenai pengalaman subjektif yang harus disebut emosi. Berikut adalah tiga daripadanya.
    Oleh itu, P. Milner percaya bahawa walaupun adalah kebiasaan untuk membezakan emosi (kemarahan, ketakutan, kegembiraan, dll.) Dari apa yang disebut sensasi umum (kelaparan, dahaga, dll.), Namun, mereka banyak menunjukkan kesamaan dan pembahagian mereka agak sewenang-wenangnya. Salah satu sebab untuk membezakannya adalah tahap hubungan yang berbeza antara pengalaman subjektif dan pengujaan reseptor. Oleh itu, pengalaman kepanasan, kesakitan secara subjektif dikaitkan dengan pengujaan reseptor tertentu (suhu, kesakitan). Atas dasar ini, keadaan seperti itu biasanya ditetapkan sebagai sensasi. Keadaan ketakutan, kemarahan sukar dihubungkan dengan kegembiraan reseptor, oleh itu mereka ditetapkan sebagai emosi. Sebab lain mengapa emosi menentang sensasi umum adalah kejadiannya yang tidak teratur. Emosi sering timbul secara spontan dan bergantung pada faktor luaran secara rawak, sementara rasa lapar, dahaga, dan hasrat seksual timbul secara berkala. Namun, kedua-dua emosi dan sensasi umum muncul sebagai bagian dari motivasi sebagai refleksi keadaan tertentu dari persekitaran dalaman, melalui pengujaan reseptor yang sesuai. Oleh itu, perbezaan mereka adalah bersyarat dan ditentukan oleh keanehan perubahan dalam persekitaran dalaman..
    Namun, ada sudut pandangan lain. Oleh itu, P. Fress percaya bahawa walaupun ada satu kesinambungan dari pengalaman batin - dari perasaan lemah hingga yang kuat, hanya perasaan yang kuat yang dapat disebut sebagai emosi. Ciri yang membezakan mereka adalah pengaruh mereka yang tidak teratur terhadap aktiviti semasa. Perasaan kuat inilah yang digambarkan sebagai emosi. Emosi berkembang apabila motivasi menjadi terlalu kuat berbanding kemampuan sebenar subjek. Penampilan mereka menyebabkan penurunan tahap penyesuaian. Menurut pandangan ini, emosi adalah ketakutan, kemarahan, kesedihan, kadang-kadang kegembiraan, terutama kegembiraan yang berlebihan. Sebagai contoh, kegembiraan dapat menjadi emosi ketika, kerana keamatannya, kita kehilangan kawalan terhadap reaksi kita sendiri, seperti yang dibuktikan oleh kegembiraan, ucapan yang tidak serasi, dan bahkan tawa yang tidak terkawal. Penyempitan konsep emosi seperti itu sesuai dengan idea yang dinyatakan dalam teori pengaktifan D. Lindsley, yang mana emosi sesuai dengan laman web tempatan di puncak skala pengaktifan dengan tahap tertinggi. Penampilan mereka disertai dengan kemerosotan dalam aktiviti yang dilakukan..
    Tidak semua pengalaman subjektif merujuk kepada emosi dan mengikut klasifikasi fenomena emosi oleh A. N. Leontiev. Dia membezakan tiga jenis proses emosi: mempengaruhi, sebenarnya emosi dan perasaan. Kesannya adalah pengalaman emosi yang kuat dan jangka pendek, disertai dengan manifestasi motor dan viseral yang ketara. Pada seseorang, kesan disebabkan oleh faktor biologikal yang mempengaruhi keberadaan fizikalnya, dan sosial, misalnya, penilaian sosial, sekatan. Ciri khas dari kesan adalah bahawa mereka timbul sebagai tindak balas kepada situasi yang sebenarnya telah terjadi. Tidak seperti pengaruh, emosi itu sendiri adalah keadaan yang lebih lama, kadang-kadang hanya lemah dalam tingkah laku luaran. Mereka menyatakan sikap pribadi yang evaluatif terhadap situasi yang muncul atau mungkin. Oleh itu, mereka mampu, berbeza dengan kesan, untuk menjangkakan situasi dan peristiwa yang belum benar-benar berlaku. Mereka timbul berdasarkan idea mengenai situasi yang dialami atau dibayangkan. Jenis proses emosi yang ketiga adalah perasaan objek yang disebut. Mereka timbul sebagai generalisasi emosi yang spesifik dan dikaitkan dengan perwakilan atau idea dari beberapa objek - konkrit atau abstrak (misalnya, perasaan cinta pada seseorang, kebencian, dll.). Perasaan objek menyatakan hubungan emosi yang stabil.
    Oleh itu, persoalan yang paling kurang jelas mengenai hubungan emosi sebagai kelas fenomena yang lebih sempit yang dicirikan oleh kecerahan pengalaman subjektif, dengan pengalaman yang ketepatan emosinya kurang jelas. Yang terakhir adalah ciri keadaan manusia yang sangat luas. Contohnya, ini adalah pengalaman keletihan, kebosanan, kelaparan, dll. Adakah kedua-dua kumpulan pengalaman ini wujud secara berasingan, atau adakah mereka mempunyai mekanisme neurofisiologi tunggal yang sama??
    Sejumlah data eksperimen yang diperoleh dengan kaedah psikosemantika lebih suka menyokong anggapan yang terakhir..
    Fungsi emosi
    Kepentingan biologi emosi adalah bahawa mereka membolehkan seseorang menilai keadaan dalamannya dengan cepat, keperluan yang timbul, kemungkinan kepuasannya. Sebagai contoh, keperluan pemakanan sebenar untuk jumlah protein, lemak, karbohidrat, vitamin, garam, dll. kita menilai melalui emosi yang sesuai. Adakah pengalaman lapar atau - rasa kenyang.
    Terdapat beberapa fungsi emosi: reflektif (evaluatif), mendorong, memperkuat, beralih dan komunikatif..
    Fungsi reflektif emosi dinyatakan dalam penilaian peristiwa secara umum. Emosi merangkumi seluruh tubuh dan dengan itu menghasilkan integrasi yang hampir seketika, generalisasi semua jenis aktiviti yang dilakukannya, yang memungkinkan, pertama sekali, untuk menentukan kegunaan dan keburukan faktor-faktor yang mempengaruhinya dan bertindak balas sebelum penyetempatan kesan berbahaya ditentukan. Contohnya ialah tingkah laku seseorang yang mengalami kecederaan pada anggota badan. Dengan memberi tumpuan kepada kesakitan, seseorang segera menemui kedudukan yang dapat mengurangkan kesakitan.
    Kemampuan penilaian emosi seseorang dibentuk bukan hanya berdasarkan pengalaman pengalamannya sendiri, tetapi juga sebagai akibat dari empati emosi yang timbul dalam komunikasi dengan orang lain, khususnya melalui persepsi karya seni, media.
    Fungsi evaluatif atau reflektif emosi secara langsung berkaitan dengan fungsi memotivasinya. Menurut Oxford English Dictionary, kata "emosi" berasal dari kata kerja Perancis "mouvoir", yang bermaksud "untuk bergerak." Ini mula digunakan pada abad ke-17, berbicara tentang perasaan (kegembiraan, keinginan, kesakitan, dll) berbanding dengan pemikiran. Emosi mendedahkan kawasan pencarian di mana penyelesaian untuk masalah itu akan dijumpai, kepuasan akan keperluan. Pengalaman emosional berisi gambaran tentang objek yang memenuhi kebutuhan dan sikap terhadapnya, yang mendorong seseorang untuk bertindak.
    PV Simonov menonjolkan fungsi penguat emosi. Telah diketahui bahawa emosi terlibat secara langsung dalam proses pembelajaran dan ingatan. Peristiwa penting yang menyebabkan reaksi emosi cepat dan kekal dicetak dalam ingatan. Oleh itu, kucing yang diberi makan tidak dapat mengembangkan refleks makanan yang dikondisikan. Pembelajaran yang berjaya memerlukan kehadiran kegembiraan motivasi, dalam hal ini tercermin dalam rasa lapar. Walau bagaimanapun, gabungan rangsangan acuh tak acuh dengan kegembiraan kelaparan masih tidak mencukupi untuk perkembangan refleks makanan yang terkondisi. Komponen ketiga diperlukan - kesan faktor yang dapat memenuhi keperluan sedia ada - makanan. Dalam eksperimen T.N. Oniani, yang menggabungkan rangsangan luaran dengan rangsangan elektrik struktur limbik otak, menyebabkan keperluan makanan pada kucing yang diberi makan, mungkin hanya mengembangkan tindak balas penghindaran dan ketakutan yang terkondisi. Dan refleks makanan yang dikondisikan tidak dapat diperoleh, sebab utama - rangsangan elektrik struktur limbik, digunakan sebagai penguat, tidak mengandungi ganjaran - kepuasan akan keperluan.
    Juga, mustahil untuk mengembangkan rasa lapar refleks yang dikondisikan jika anda menggabungkan rangsangan yang tidak peduli - isyarat keadaan dengan keadaan yang disebabkan oleh kekurangan makanan. Pada binatang seperti itu, itu bukan tingkah laku makan eksplorasi yang dikembangkan ke pengaturan eksperimen, tetapi reaksi ketakutan dan penghindaran. Mereka. rangsangan acuh tak acuh dikaitkan dengan tindak balas penghindaran, yang mana haiwan bertindak balas terhadap situasi puasa yang berpanjangan, kerana tindak balas ini mengurangkan rasa takut.
    Oleh itu, ganjaran adalah peneguhan sebenar untuk mengembangkan refleks yang dikondisikan (klasik dan instrumental). Makanan boleh menjadi ganjaran bagi haiwan yang lapar. Kerengsaan yang menyakitkan itu sendiri bukanlah pahala, itu hanyalah pembebasan, penghindarannya. Menerima anugerah dikaitkan dengan munculnya emosi positif. Oleh itu, "hanya penggabungan rasa lapar dengan gairah dari faktor yang dapat memenuhi keperluan ini, iaitu, mekanisme yang menghasilkan emosi positif, memberikan perkembangan refleks yang terkondisi" (Simonov P.V. Motivated brain. M., 1987).
    Fungsi penguat emosi paling berjaya disiasat pada model eksperimen "resonans emosi" yang dicadangkan oleh P.V. Simonov. Didapati bahawa reaksi emosi beberapa haiwan boleh berlaku di bawah pengaruh keadaan emosi negatif individu lain yang terdedah kepada rangsangan elektrokutaneus. Model ini menghasilkan semula situasi kemunculan keadaan emosi negatif dalam komuniti, khas untuk hubungan sosial, dan membolehkan seseorang mempelajari fungsi emosi dalam bentuk paling murni tanpa tindakan langsung dari rangsangan yang menyakitkan. Dalam eksperimen L.A. Preobrazhenskaya, di mana anjing "mangsa" mengalami kejutan elektrik di hadapan anjing "pemerhati", yang terakhir mengalami peningkatan kadar denyutan jantung dan peningkatan penyegerakan irama theta hippocampal. Ini menunjukkan kemunculan tekanan emosi negatif dalam dirinya. Dalam keadaan seperti itu, anjing "pemerhati" dapat mengembangkan refleks instrumental penghindaran (dalam bentuk mengangkat kaki), yang menghentikan bekalan semasa kepada anjing "mangsa". Perkembangan refleks instrumental seperti pada anjing "pemerhati" disertai dengan penurunan kadar jantungnya dan penurunan irama theta hippocampal; hilangnya keadaan emosi negatif. Akibatnya, pencegahan tekanan emosi negatif berfungsi sebagai ganjaran di mana refleks instrumental ini dikembangkan..
    Dalam keadaan semula jadi, aktiviti manusia dan tingkah laku haiwan ditentukan oleh banyak keperluan pada tahap yang berbeza. Interaksi mereka dinyatakan dalam persaingan motif yang menampakkan diri dalam pengalaman emosi. Penilaian emosi memotivasi dan dapat memandu pilihan tingkah laku.
    Fungsi peralihan emosi secara jelas dinyatakan dalam persaingan motif, akibatnya keperluan dominan ditentukan. Jadi, dalam keadaan yang melampau, perjuangan mungkin timbul antara naluri pelestarian diri seseorang dan keperluan sosial untuk mengikuti norma etika tertentu; ia dialami dalam bentuk perjuangan antara rasa takut dan rasa kewajiban, ketakutan dan rasa malu. Hasilnya bergantung pada kekuatan motif, pada sikap peribadi.
    Pertimbangkan fungsi komunikasi emosi. Pergerakan meniru dan pantomimik membolehkan seseorang menyampaikan pengalamannya kepada orang lain, memberitahu mereka tentang sikapnya terhadap fenomena, objek, dll. Ekspresi wajah, gerak tubuh, postur, desahan ekspresi, perubahan intonasi adalah "bahasa perasaan manusia", alat untuk menyampaikan tidak banyak pemikiran seperti emosi.
    Terdapat kompleks tindak balas tingkah laku universal yang ditentukan secara genetik yang menyatakan kemunculan emosi asas yang asas. Penentuan genetik tindak balas ekspresif disahkan oleh kesamaan pergerakan peniruan ekspresif pada orang buta dan orang yang kelihatan (senyum, ketawa, air mata). Perbezaan pergerakan wajah antara kanak-kanak buta dan melihat kanak-kanak agak tidak signifikan. Namun, seiring bertambahnya usia, peniruan orang yang melihat menjadi lebih ekspresif dan umum, sementara orang buta bukan sahaja tidak bertambah baik, tetapi juga mundur. Akibatnya, pergerakan wajah bukan sahaja menjadi penentu genetik, tetapi juga sangat bergantung pada latihan dan pendidikan..
    Ahli fisiologi mendapati bahawa pergerakan ekspresif haiwan dikawal oleh mekanisme neurofisiologi bebas. Dengan merangsang kejutan elektrik pada pelbagai titik di hipotalamus pada kucing yang terjaga, para penyelidik dapat mengesan dua jenis tingkah laku agresif: serangan agresif afektif dan serangan berdarah dingin. Untuk melakukan ini, mereka meletakkan kucing dalam satu sangkar dengan tikus dan mengkaji kesan merangsang hipotalamus kucing terhadap kelakuannya. Apabila beberapa titik hipotalamus dirangsang pada kucing, pada tikus, pencerobohan afektif berlaku. Dia menerkam tikus dengan cakarnya dilepaskan, mendesis, mis. tingkah lakunya merangkumi tindak balas tingkah laku yang menunjukkan pencerobohan, yang biasanya berfungsi untuk mengintimidasi dalam perjuangan untuk keunggulan atau wilayah. Dalam serangan "berdarah dingin", yang diperhatikan ketika sekumpulan titik hipotalamus lain dirangsang, kucing menangkap tikus dan merebutnya dengan giginya tanpa suara atau manifestasi emosi luaran, iaitu. tingkah laku pemangsa dia tidak disertai dengan demonstrasi pencerobohan. Akhirnya, dengan meletakkan semula elektrod sekali lagi, kucing dapat menimbulkan tingkah laku kemarahan tanpa serangan. Oleh itu, reaksi demonstratif haiwan, yang menyatakan keadaan emosi, mungkin atau tidak termasuk dalam tingkah laku haiwan tersebut. Pusat atau kumpulan pusat yang bertanggungjawab untuk ekspresi emosi terletak di hipotalamus.
    Fungsi komunikatif emosi mengandaikan kehadiran bukan hanya mekanisme neurofisiologi khas yang menentukan pelaksanaan manifestasi luaran emosi, tetapi juga mekanisme yang membolehkan anda membaca makna pergerakan ekspresif ini. Dan mekanisme seperti itu telah dijumpai. Kajian aktiviti saraf pada monyet telah menunjukkan bahawa pengenalan emosi berdasarkan ekspresi wajah adalah berdasarkan aktiviti neuron individu yang secara selektif bertindak balas terhadap ekspresi emosi. Neuron yang bertindak balas terhadap wajah yang mengancam terdapat di korteks temporal yang unggul dan di amigdala pada monyet. Tidak semua ekspresi emosi dapat dikenali dengan mudah. Seram (57% subjek) lebih mudah dikenali, kemudian jijik (48%), kejutan (34%). Menurut beberapa data, ekspresi mulut mengandungi paling banyak maklumat mengenai emosi. Pengenalpastian emosi meningkat melalui pembelajaran. Walau bagaimanapun, beberapa emosi mula dikenali pada usia yang sangat awal. 50% kanak-kanak di bawah umur 3 tahun menyedari reaksi ketawa dalam gambar pelakon, dan emosi kesakitan pada usia 5-6 tahun.
    Ekspresi emosi secara fisiologi
    Emosi dinyatakan bukan hanya pada reaksi motorik: ekspresi wajah, gerak tubuh, tetapi juga pada tahap ketegangan otot tonik. Di klinik, nada otot sering digunakan sebagai ukuran kesan. Ramai yang menganggap peningkatan nada otot sebagai petunjuk keadaan emosi negatif (ketidakselesaan), kegelisahan. Tindak balas tonik meresap, digeneralisasikan, menangkap semua otot dan dengan itu menyukarkan pergerakan. Pada akhirnya, ia membawa kepada gegaran dan pergerakan yang tidak terkawal dan huru-hara..
    Orang yang menderita pelbagai konflik, dan terutama dengan penyimpangan neurotik, dicirikan, sebagai peraturan, oleh kekakuan pergerakan yang lebih besar daripada yang lain. R. Malmo dan rakan sekerja menunjukkan bahawa ketegangan otot pada pesakit mental lebih tinggi daripada pada kumpulan kawalan. Ia sangat tinggi dalam psikoneurotik dengan dominasi kegelisahan patologi. Banyak teknik psikoterapi dikaitkan dengan pembebasan ketegangan ini, seperti teknik relaksasi dan latihan autogenous. Mereka mengajar untuk berehat, mengakibatkan kerengsaan, kegelisahan dan gangguan yang berkaitan berkurang..
    Salah satu petunjuk yang paling sensitif mengenai perubahan keadaan emosi seseorang adalah suaranya. Kaedah khusus telah dikembangkan yang memungkinkan untuk mengenali munculnya pengalaman emosi dengan suara, dan juga membezakannya dengan tanda (menjadi positif dan negatif). Untuk ini, suara seseorang yang dirakam pada pita magnet dikenakan analisis frekuensi. Dengan bantuan komputer, isyarat pertuturan diuraikan menjadi spektrum frekuensi. Didapati bahawa ketika tekanan emosi meningkat, lebar spektrum frekuensi kata-kata dan suara yang diucapkan berkembang dan beralih ke kawasan komponen frekuensi tinggi. Pada masa yang sama, untuk emosi negatif, tenaga spektrum I tertumpu di bahagian frekuensi rendah spektrum yang beralih, dan untuk emosi positif - di zon frekuensi tinggi. Pergeseran spektrum isyarat pertuturan ini boleh disebabkan oleh aktiviti fizikal yang sangat kuat. Kaedah ini memungkinkan dalam 90% kes untuk menentukan peningkatan tekanan emosi dengan betul, yang menjadikannya sangat menjanjikan untuk kajian keadaan manusia.
    Komponen emosi yang penting adalah perubahan dalam aktiviti sistem saraf autonomi. Manifestasi vegetatif emosi sangat beragam: perubahan daya tahan kulit (GSR), degupan jantung, tekanan darah, vasodilatasi dan penyempitan, suhu kulit, komposisi hormon dan kimia darah, dan lain-lain. Diketahui bahawa semasa kemarahan, tahap norepinefrin dan adrenalin dalam darah meningkat, degupan jantung menjadi lebih kerap, aliran darah diagihkan semula untuk otot dan otak, murid-murid melebar. Kesan ini menyiapkan haiwan untuk aktiviti fizikal yang kuat yang diperlukan untuk bertahan hidup..
    Sekumpulan reaksi emosi khas terdiri daripada perubahan dalam biocurrent otak. Ahli fisiologi percaya bahawa pada haiwan EEG-korelasi tekanan emosi adalah irama berjaga-jaga (atau irama hipokampal theta), alat pacu jantungnya terletak di septum. Peningkatan dan penyegerakannya diperhatikan ketika seekor haiwan mengembangkan tingkah laku defensif, orientasi-eksplorasi. Irama theta hippocampal juga meningkat semasa tidur paradoks, salah satu ciri di antaranya adalah peningkatan ketegangan emosi yang tajam. Tidak mustahil untuk mencari petunjuk EEG yang terang mengenai keadaan emosi pada manusia, yang merupakan irama theta hippocampal pada haiwan. Irama yang serupa dengan irama theta hippocampal umumnya kurang dinyatakan pada manusia. Hanya semasa melakukan operasi dan penulisan verbal tertentu di hippocampus manusia adalah mungkin untuk melihat peningkatan dalam keteraturan, frekuensi dan amplitud irama theta.
    Keadaan emosi seseorang tercermin dalam EEG kemungkinan perubahan dalam nisbah irama utama: delta, theta, alpha dan beta. EEG mengubah ciri emosi berlaku paling jelas di kawasan frontal. Menurut beberapa data, irama alfa dan komponen EEG yang perlahan dicatat pada orang yang mempunyai emosi positif, dan pada orang yang mempunyai kemarahan, aktiviti beta.
    P.Ya. Balanov, V.L. Deglin dan N.N. Nikolaenko, untuk mengatur keadaan emosi pada pesakit, menggunakan terapi elektrokonvulsif dengan kaedah kejang unipolar, yang disebabkan oleh pengenaan rangsangan elektrik pada satu sisi kepala - kanan atau kiri. Mereka mendapati bahawa keadaan emosi positif dikaitkan dengan peningkatan aktiviti alpha di hemisfera kiri, sementara keadaan emosi negatif dikaitkan dengan peningkatan aktiviti alpha di hemisfera kanan dan peningkatan aktiviti delta di hemisfera kiri..
    Di samping itu, penampilan keadaan emosi disertai dengan perubahan dalam aktiviti elektrik amigdala. Pada pesakit dengan elektrod yang ditanamkan di amigdala, ketika membincangkan peristiwa berwarna secara emosional, terdapat peningkatan aktiviti elektriknya dengan ayunan frekuensi tinggi. Pada pesakit dengan epilepsi lobus temporal, yang dicirikan oleh gangguan emosi yang ketara dalam bentuk peningkatan kerengsaan, niat jahat, kekasaran, aktiviti elektrik epilepsi dicatatkan di bahagian dorsomedial amigdala. Pemusnahan bahagian amigdala ini menjadikan pesakit tidak agresif..
    Neuroanatomi emosi
    Asas struktur emosi (oleh J. Peipets, 1937)
    Maklumat mengenai substrat anatomi perkembangan emosi tertentu biasanya diambil dari eksperimen dengan pemusnahan dan rangsangan pelbagai bahagian otak, serta dari kajian fungsi otak manusia di klinik sehubungan dengan operasi pada otak dan pelbagai prosedur perubatan..
    Konsep pertama yang paling koheren, menghubungkan emosi dengan fungsi struktur otak tertentu, diterbitkan pada tahun 1937 dan menjadi milik ahli neuropatologi Amerika J. Peipets. Mempelajari gangguan emosi pada pesakit dengan lesi hippocampus dan cingulate gyrus, dia mengemukakan hipotesis mengenai kewujudan sistem bersatu yang menyatukan sejumlah struktur otak dan membentuk substrat otak untuk emosi. Sistem ini adalah litar tertutup dan merangkumi: hipotalamus - nukleus ventral anterior thalamus - cyrulate gyrus - hippocampus - inti mamilari hipotalamus. Ia dinamakan lingkaran Peipets (lihat gambar). Kemudian P. McLean pada tahun 1952, dengan mempertimbangkan bahawa cyrulate gyrus, sebagaimana adanya, bersempadan dengan pangkal otak depan, menyarankan untuk memanggilnya dan struktur otak lain yang berkaitan dengannya sistem limbik (limbus - edge). Sumber pengujaan untuk sistem ini adalah hipotalamus. Isyarat daripadanya menuju ke otak tengah dan kawasan bawah untuk memulakan tindak balas emosi autonomi dan motorik. Pada masa yang sama, neuron hipotalamus melalui cagaran dan menghantar isyarat ke nukleus ventral anterior di thalamus. Di sepanjang jalan ini, kegembiraan disebarkan ke gingus cingulate korteks serebrum..
    Gyrus cingulate, menurut J. Peipets, adalah substrat untuk pengalaman emosi sedar dan mempunyai input khas untuk isyarat emosi, sama seperti korteks visual yang mempunyai input untuk isyarat visual. Selanjutnya, isyarat dari gyrus cingulate melalui hippocampus kembali ke hipotalamus di kawasan badan mamilinya. Ini adalah bagaimana rangkaian saraf ditutup. Laluan dari cingulate gyrus menghubungkan pengalaman subjektif yang timbul pada tahap korteks dengan isyarat yang muncul dari hipotalamus untuk ekspresi emosi visceral dan motorik.
    Namun, hari ini hipotesis indah J. Peipetz bertentangan dengan banyak fakta. Oleh itu, peranan hippocampus dan thalamus dalam penjanaan emosi dipersoalkan. Pada manusia, rangsangan hipokampus dengan arus elektrik tidak disertai dengan penampilan emosi (ketakutan, kemarahan, dll.) Secara subjektif, pesakit hanya mengalami kebingungan.
    Dari semua struktur bulatan Peipets, hypothalamus dan cingulate gyrus berkait rapat dengan tingkah laku emosi. Selain itu, ternyata banyak struktur otak lain di luar lingkaran Peipets mempunyai pengaruh yang kuat terhadap tingkah laku emosi. Antaranya, peranan khas milik amigdala, serta korteks frontal dan temporal otak..
    Peranan hipotalamus sangat baik dalam pengembangan tingkah laku motivasi dan perkembangan emosi yang berkaitan dengannya. Hipotalamus, di mana pusat-pusat dwi yang mengatur pelancaran dan penghentian jenis-jenis utama tingkah laku bawaan tertumpu, dianggap oleh kebanyakan penyelidik sebagai sistem eksekutif di mana manifestasi motivasi autonomi dan motor, termasuk emosi, disatukan. Sebagai sebahagian daripada emosi, adalah kebiasaan untuk memilih pengalaman emosi sebenar dan ekspresi somatik dan viseralnya. Kemungkinan penampilan mereka secara bebas antara satu sama lain menunjukkan kebebasan relatif mekanisme mereka. Pemisahan pengalaman emosi dan ekspresinya dalam reaksi motorik dan autonomi dijumpai pada beberapa luka pada batang otak. Dia bertindak dalam apa yang disebut sebagai kesan pseudo: reaksi meniru dan vegetatif yang kuat, ciri tangisan atau tawa, dapat berlanjutan tanpa sensasi subjektif yang sesuai.
    Amigdala mempunyai sifat emotiogenik yang penting. Pada haiwan yang lebih tinggi, ia terletak di korteks, di dasar lobus temporal. Mengeluarkan amigdala mengganggu mekanisme emosi. Menurut V.M Smirnov, rangsangan elektrik amigdala pada pesakit menyebabkan emosi ketakutan, kemarahan, kemarahan, dan jarang kesenangan. Kemarahan dan ketakutan disebabkan oleh kerengsaan pelbagai bahagian amigdala. Eksperimen dengan penghapusan amigdala dua hala terutamanya menunjukkan penurunan keagresifan haiwan. Sikap amigdala terhadap tingkah laku agresif ditunjukkan dengan meyakinkan oleh K. Pribram dalam eksperimen pada monyet di koloni monyet rhesus. Selepas pemecatan amigdala dua hala dari pemimpin kumpulan itu, Dave, yang dibezakan oleh kegelisahannya dan menduduki tangga tertinggi hierarki zoososial, dia kehilangan agresivitasnya dan pindah ke tangga terendah tangga zoososial. Tempatnya digantikan oleh yang paling agresif, yang sebelum operasi itu adalah yang kedua dalam hierarki (Zeke). Dan bekas pemimpin itu berubah menjadi binatang ketakutan dan ketakutan.
    Menurut sebilangan penyelidik, fungsi emosi amigdala direalisasikan pada tahap tingkah laku yang agak lewat, setelah keperluan yang sebenarnya telah diubah menjadi keadaan emosi yang sesuai. Amigdala menimbang emosi bersaing yang dihasilkan oleh keperluan bersaing dan dengan itu menentukan pilihan tingkah laku. Amigdala menerima maklumat yang luas mengenai dunia luar. Neuronnya bertindak balas terhadap kerengsaan cahaya, bunyi dan kulit.
    Sebagai tambahan, korteks frontal dan temporal sangat penting dalam pengaturan emosi. Kekalahan lobus frontal membawa kepada gangguan mendalam dalam bidang emosi seseorang. Dua sindrom terutamanya berkembang: kelembutan emosi dan penghapusan emosi dan dorongan yang lebih rendah. Dalam kes ini, pertama sekali, emosi tertinggi yang berkaitan dengan aktiviti, hubungan sosial, dan kreativiti dilanggar. Penyingkiran tiang temporal pada monyet menyebabkan penekanan keagresifan dan ketakutan mereka. Korteks limbik anterior mengawal intonasi emosi; ekspresi pertuturan pada manusia dan monyet. Selepas pendarahan dua hala di kawasan ini, ucapan pesakit menjadi tidak ekspresi emosi.
    Menurut data moden, gyrus cingulate mempunyai hubungan dua hala dengan banyak struktur subkortikal (septum, tubercles atas dari segiempat, titik biru, dll.), Serta dengan pelbagai kawasan korteks di lobus frontal, parietal dan temporal. Sambungannya lebih luas daripada bahagian otak yang lain. Bahkan ada anggapan mengenai fungsi koordinasi gyrus cingulate yang lebih tinggi berhubung dengan emosi..
    Pada masa ini, sejumlah besar data eksperimen dan klinikal telah terkumpul mengenai peranan hemisfera serebrum dalam pengaturan emosi. Kajian mengenai fungsi hemisfera kiri dan kanan mendedahkan wujudnya asimetri emosi di otak. Menurut VL Deglin, penutupan sementara hemisfera kiri oleh kejutan arus elektrokonvulsif menyebabkan pergeseran dalam bidang emosi "orang hemisfera kanan" ke arah emosi negatif. Suasana memburuk, dia secara mistik menilai kedudukannya dengan pesat, mengadu kesihatan yang buruk. Mematikan hemisfera kanan mempunyai kesan sebaliknya - meningkatkan keadaan emosi. T.A. Dobrokhotova dan N.N.Bragina mendapati bahawa pesakit dengan lesi di hemisfera kiri merasa cemas, cemas. Kekalahan di sebelah kanan digabungkan dengan kebodohan, kecerobohan. Keadaan emosi berpuas hati, tidak bertanggungjawab, kecerobohan yang berlaku di bawah pengaruh alkohol dikaitkan dengan kesan utamanya di hemisfera kanan otak.
    Demonstrasi filem dengan kandungan yang berbeza menggunakan kanta lekap di medan visual kanan atau kiri menunjukkan bahawa hemisfera kanan bertindak balas lebih pantas pada slaid dengan ekspresi kesedihan, dan kiri - ke slaid kandungan gembira. Menurut data lain, hemisfera kanan lebih cepat mengenali wajah ekspresi emosi, tanpa mengira kualiti emosi..
    Pengecaman ekspresi wajah lebih berkaitan dengan fungsi hemisfera kanan. Ia bertambah buruk apabila hemisfera kanan terjejas. Kerosakan pada cuping temporal, terutama di sebelah kanan, mengganggu pengenalan intonasi emosi ucapan. Mematikan hemisfera kiri, tanpa mengira sifat emosi, meningkatkan pengiktirafan warna emosi suara.
    Mematikan hemisfera kiri menjadikan keadaan tidak dapat difahami, tidak lisan, dan oleh itu emosi negatif. Mematikan belahan kanan menjadikan keadaan sederhana, jelas, dapat difahami, yang menyebabkan dominasi emosi positif.
    Asimetri emosi otak adalah khas bagi orang yang sihat normal. Individu dengan hemisfera kanan dominan dicirikan oleh peningkatan kegelisahan dan neurotisme. Keunggulan fungsi hemisfera kiri, ditentukan oleh kumpulan teknik motorik, visual dan pendengaran, digabungkan dengan nilai kecemasan yang rendah.
    Neurokimia emosi
    Munculnya sebarang emosi didasarkan pada pengaktifan pelbagai kumpulan bahan aktif secara biologi dalam interaksi mereka yang kompleks. Modaliti, kualiti emosi, intensiti mereka ditentukan oleh hubungan sistem noradrenergik, dopaminergik, serotonergik, kolinergik, serta sejumlah neuropeptida, termasuk opiat endogen.
    Biogenik amina (serotonin, dopamin, norepinefrin) memainkan peranan penting dalam perkembangan patologi mood dan kesan..
    Menurut S. Keti, dengan peningkatan kepekatan serotonin di otak, mood seseorang meningkat, dan kekurangannya menyebabkan keadaan tertekan. Kesan positif terapi elektrosok, yang pada 80% kes menghilangkan kemurungan pada pesakit, dikaitkan dengan peningkatan sintesis dan pertumbuhan norepinefrin di otak. Bahan yang meningkatkan mood meningkatkan kandungan norepinefrin dan dopamin pada ujung saraf. Hasil pemeriksaan otak pasien yang bunuh diri dalam keadaan depresi menunjukkan bahwa itu habis di kedua norepinefrin dan serotonin. Lebih-lebih lagi, kekurangan norepinefrin dimanifestasikan oleh kemurungan melankolis, dan kekurangan serotonin ditunjukkan oleh kegelisahan. Gangguan dalam fungsi sistem kolinergik menyebabkan psikosis dengan kekalahan proses intelektual (maklumat). Sistem kolinergik menyediakan komponen tingkah laku maklumat. Antikolinergik - bahan yang mengurangkan tahap aktiviti sistem kolinergik, merosakkan prestasi tingkah laku pengumpulan makanan, merosakkan kesempurnaan dan ketepatan refleks penghindaran motor, tetapi tidak menghilangkan reaksi terhadap kesakitan dan tidak menghilangkan rasa lapar.
    Keadaan agresif bergantung kepada nisbah aktiviti sistem kolinergik dan noradrenergik. Peningkatan keagresifan dijelaskan oleh peningkatan kepekatan norepinefrin dan melemahkan kesan penghambatan serotonin. Tikus yang agresif mengalami penurunan kadar serotonin pada hipotalamus, amigdala, dan hippocampus. Pengenalan serotonin menghalang keagresifan haiwan.
    Model eksperimen yang baik untuk mengkaji sifat biokimia emosi adalah fenomena rangsangan diri otak. Teknik untuk rangsangan diri otak dikembangkan oleh J. Olds dan P. Milner. Peta titik rangsangan diri yang paling terperinci di otak tikus dibuat oleh J. Olds. Ternyata kesan menjengkelkan diri yang paling kuat dikaitkan dengan hipotalamus, bundle serebral anterior medial dan septum. Dengan rangsangan otak elektrik melalui elektrod yang ditanamkan, haiwan menunjukkan kegigihan yang luar biasa dalam keinginan mereka untuk meneruskan kerengsaan diri. Ini bermaksud bahawa rangsangan diri ini disertai dengan emosi positif, yang ingin dipanjangkan oleh haiwan. Semua titik rangsangan diri disatukan oleh fakta bahawa ia bertepatan dengan penyetempatan struktur noradrenergik dan dopaminergik. Akibatnya, fenomena kerengsaan diri dikaitkan dengan penyertaan dua sistem utama: noradrenergik dan dopaminergik.
    Dalam fenomena rangsangan diri, komponen motivasi dan peneguhan (penghargaan) dibezakan. Diasumsikan bahawa norepinefrin dikaitkan dengan komponen yang mendorong, memotivasi dalam reaksi rangsangan diri, dan dopamin dikaitkan dengan kesan penguat, "bermanfaat" yang timbul dari rangsangan diri dan disertai dengan pengalaman emosi positif.
    Berdasarkan data mengenai mekanisme kerengsaan diri, kebanyakan penyelidik cenderung untuk mempercayai bahawa kemunculan emosi positif dikaitkan dengan pengaktifan mekanisme ganjaran khas (“ganjaran”). Asas mekanisme ini adalah sistem katekolaminergik.
    Oleh itu, data moden menunjukkan pergantungan yang kuat terhadap suasana hati dan pengalaman kita pada komposisi biokimia persekitaran dalaman otak. Otak mempunyai sistem khas - penganalisis emosi biokimia. Penganalisis ini mempunyai reseptor dan pengesannya sendiri, ia menganalisis komposisi biokimia persekitaran dalaman otak dan menafsirkannya dalam kategori emosi dan mood.
    Pada masa ini, konsep J. Peipets mengenai fungsi khas gyrus cingulate, yang dianggapnya sebagai organ di mana pengalaman emosi sedar dan subjektif terbentuk, semakin meningkat. Mungkin di sinilah tahap kortikal penganalisis emosi ditunjukkan. Maklum balas gyrus cingulate dengan hipotalamus, yang ditegaskan dalam konsep "lingkaran Peipets", memberikan alasan untuk melihat jalan di mana pengaruh pengalaman subjektif sedar terhadap ekspresi tingkah laku emosi dilakukan, yang akhirnya diprogramkan pada tahap hipotalamus, yang mengkoordinasikan manifestasi emosi vegetatif dan motorik.

    Senarai rujukan
    Danilova N.N., Krylova A.L. Fisiologi aktiviti saraf yang lebih tinggi: Buku teks. M.: Sastera pendidikan, 1997.432 p..
    Psikologi. Kamus / Di Bawah Umum. Ed. A.V. Petrovsky, M.G. Yaroshevsky. Edisi ke-2, Rev. Dan tambah. Moscow: Politizdat, 1990.494 p..