Kaedah tingkah laku

Kaedah tingkah laku

Kita sudah dapat melihat bahawa dalam tempoh perkembangan awal psikologi saintifik, ia berusaha untuk mengaitkan dirinya dengan sains semula jadi - fizik yang lebih tua dan terhormat. Psikologi sentiasa berusaha untuk menggunakan kaedah sains semula jadi dan menyesuaikannya dengan keperluan mereka sendiri. Kecenderungan ini paling jelas dilihat dalam doktrin pemikiran tingkah laku..

Watson memperjuangkan ahli psikologi untuk selalu mengurung dirinya secara eksklusif pada data sains semula jadi, iaitu kuantiti yang dapat dilihat - dengan kata lain, tingkah laku. Oleh itu, hanya kaedah penyelidikan objektif yang dibenarkan di makmal behavioris. Kaedah Watson merangkumi yang berikut: pemerhatian dengan atau tanpa penggunaan instrumen; kaedah ujian; kaedah notasi literal dan kaedah refleks terkondisi.

Kaedah pemerhatian adalah asas yang diperlukan untuk semua kaedah lain. Kaedah ujian objektif telah digunakan lebih awal, tetapi Watson mencadangkan bahawa ketika menguji untuk menilai kualiti mental seseorang, tetapi tingkah lakunya. Bagi Watson, keputusan ujian tidak menunjukkan kepintaran atau keperibadian; mereka menunjukkan reaksi subjek terhadap rangsangan tertentu atau situasi merangsang yang dibuat semasa ujian - dan tidak ada yang lain.

Kaedah verbatim lebih kontroversi. Kerana Watson sangat menentang introspeksi, penggunaan notasi kata demi kata di makmalnya sangat kontroversial. Sebilangan ahli psikologi melihat ini sebagai kompromi oleh Watson yang membenarkan introspeksi merangkak melalui pintu belakang setelah dilemparkan ke beranda depan. Mengapa Watson membenarkan penulisan literal? Walaupun permusuhannya terhadap introspeksi, dia tidak dapat sepenuhnya mengabaikan karya psikofisik yang banyak menggunakan introspeksi. Oleh itu, dia menyarankan bahawa kerana reaksi pertuturan adalah fenomena yang dapat dilihat secara objektif, mereka mempunyai minat yang sama terhadap behaviorisme seperti reaksi motorik yang lain. Watsop berkata: "Maksudnya adalah melakukan; maka ini adalah tingkah laku. Bercakap secara terbuka atau kepada diri sendiri (berfikir) adalah objektif tingkah laku seperti bermain besbol ”(Watson. 1930, h. 6).

Notasi literalisme Behaviorisme adalah konsesi yang banyak dibincangkan oleh pengkritik Watson. Mereka menegaskan bahawa Watson baru saja mencadangkan pengganti semantik. Dia mengakui bahawa notasi verbatim mungkin tidak tepat dan bukan pengganti yang memuaskan untuk kaedah pemerhatian yang lebih objektif, dan oleh itu membatasi penggunaan kaedah verbatim hanya pada situasi di mana mereka dapat disahkan, seperti, misalnya, pengamatan dan deskripsi perbezaan antara nada. (Watson. 1914). Rekod verbatim yang tidak perlu disahkan - termasuk, misalnya, kehilangan gambar fikiran atau cerita sensasi, hanya dikecualikan.

Kaedah penyelidikan yang paling penting dalam behaviorisme adalah kaedah refleks terkondisi, yang dikembangkan pada tahun 1915, dua tahun setelah Watsop secara rasmi menyatakan behaviorisme. Pada mulanya, kaedah refleks terkondisi digunakan dalam jarak yang terhad, dan Watson inilah yang dikreditkan dengan pengenalan mereka yang luas dalam penyelidikan psikologi di Amerika. Watson memberitahu ahli psikologi Ernest Hilgard bahawa minatnya terhadap refleks terkondisi meningkat dengan kajian karya Bekhterev, walaupun dia kemudian memberi penghormatan kepada Pavlov (Hilgard. 1994).

Watson menggambarkan refleks terkondisi dari segi rangsangan. Refleks terkondisi dihasilkan apabila tindak balas dikaitkan dengan atau dikaitkan dengan rangsangan selain daripada yang pada awalnya menyebabkan tindak balas tersebut. (Refleks khas yang dikondisikan adalah air liur pada anjing sebagai tindak balas terhadap suara dan bukannya makanan.) Watson memilih pendekatan ini kerana menyediakan kaedah objektif untuk penyiasatan dan analisis tingkah laku - iaitu, pengurangan tingkah laku kepada pasangan rangsangan-tindak balas tunggal (S - R). Oleh kerana semua tingkah laku dapat dikurangkan kepada komponen dasar ini, kaedah refleks terkondisi memungkinkan untuk melakukan penyelidikan mengenai tingkah laku manusia yang kompleks di makmal..

Oleh itu, Watson meneruskan tradisi atomistik dan mekanistik, yang diasaskan oleh empiris Inggeris dan diadopsi oleh psikologi struktur. Dia akan mempelajari tingkah laku manusia dengan cara yang sama seperti ahli fizik mempelajari alam semesta - dengan memecah 414 komponen, atom atau unsurnya.

Komitmen eksklusif untuk penggunaan kaedah objektif dan penghapusan introspeksi bermaksud perubahan peranan orang yang sedang diuji. Bagi Wundt dan Titchener, subjek adalah pemerhati dan pemerhatian. Ini bermaksud bahawa orang sendiri membuat pemerhatian terhadap pengalaman kesedaran mereka. Oleh itu, peranan mereka jauh lebih penting daripada peranan eksperimen itu sendiri..

Dalam behaviorisme, subjek diberi peranan yang jauh lebih sederhana. Mereka tidak lagi memerhatikan apa-apa; sebaliknya, eksperimen terus memerhatikannya. Dalam kes ini, peserta eksperimen mula dipanggil subjek ujian, atau subjek, dan bukan pemerhati (DanzJgcr. 1988; Scheibe. 1988). Eksperimen, psikologi-penyelidik, yang menentukan keadaan eksperimen dan memerhatikan bagaimana subjek bereaksi terhadapnya, kini menjadi pemerhati sejati. Oleh itu, subjek diturunkan statusnya. Mereka tidak lagi memerhatikan, mereka hanya menunjukkan tingkah laku mereka. Dan tingkah laku memang ada pada sesiapa sahaja - orang dewasa, kanak-kanak, orang yang sakit mental, burung merpati, tikus putih. Pendekatan ini memperkuat pandangan orang sebagai mekanisme sederhana: "kerengsaan diberikan pada input, reaksi diperhatikan pada output" (Burt. 1962. hlm. 232).

Behaviorisme

Behaviorisme adalah doktrin psikologi yang, dalam terjemahannya yang tepat, bermaksud kajian mengenai tindak balas tingkah laku individu. Penganut doktrin ini berpendapat bahawa kajian dari sudut sains, kesedaran hanya tersedia melalui tindakan tingkah laku yang dapat dilihat secara objektif. Pembentukan behaviorisme dicapai di bawah naungan postulat I. Pavlov dan kaedah eksperimennya untuk mengkaji reaksi tingkah laku haiwan.

Konsep behaviorisme pertama kali dikemukakan pada tahun 1913 oleh ahli psikologi dari Amerika Syarikat, J. Watson. Dia menetapkan dirinya sebagai tujuan untuk menyusun semula psikologi menjadi sains yang cukup tepat berdasarkan sifat-sifat yang diperhatikan secara eksklusif secara objektif dan diperhatikan dalam ciri-ciri aktiviti manusia.

Penganut utama teori tingkah laku adalah B. Skinner, yang mengembangkan satu set kaedah eksperimen untuk membandingkan tindakan tingkah laku dengan konsep yang biasanya digunakan untuk menggambarkan keadaan mental. Skinner merujuk kepada istilah saintifik secara eksklusif yang hanya menggariskan fenomena fizikal dan objek. Dan konsep-konsep sifat mental ditafsirkan olehnya sebagai "fiksyen penjelasan" dari mana perlu untuk membebaskan psikologi sebagai sains. Bersama dengan doktrin psikologinya sendiri mengenai behaviorisme, Skinner secara aktif mempromosikan aspek sosial, aspek budaya dan hasilnya. Dia menolak tanggungjawab moral, kehendak bebas, kebebasan peribadi dan menentang semua "dongeng" mentalis terhadap struktur transformasi masyarakat berdasarkan pengembangan pelbagai teknik untuk memanipulasi dan mengawal tingkah laku manusia.

Behaviorisme dalam psikologi

Behaviorisme mendefinisikan watak luar psikologi Amerika abad kedua puluh. Pengasas doktrin behavioris, John Watson, merumuskan prinsip asasnya.

Subjek kajian Behaviorisme Watson mengkaji tingkah laku subjek. Di sinilah nama trend psikologi ini berasal (tingkah laku bermaksud tingkah laku).

Behaviorisme dalam psikologi secara ringkas adalah kajian tingkah laku, analisisnya secara eksklusif objektif dan terhad kepada reaksi yang dinyatakan secara luaran. Watson percaya bahawa semua yang berlaku di dunia dalaman individu adalah mustahil untuk dikaji. Dan secara objektif, hanya reaksi, aktiviti luaran individu dan rangsangan yang disebabkan oleh tindak balas tersebut dapat dijadikan objektif untuk dikaji, dan juga fiksasi. Dia percaya bahawa tugas psikologi adalah menentukan potensi rangsangan oleh reaksi, dan meramalkan reaksi tertentu dengan desakan..

Behaviorisme subjek kajian adalah tingkah laku manusia dari kelahirannya hingga penyelesaian semula jadi jalan kehidupan. Perilaku tingkah laku dapat dilihat sama dengan objek kajian sains semula jadi yang lain. Dalam psikologi tingkah laku, teknik umum yang sama yang digunakan dalam sains semula jadi dapat diterapkan. Dan kerana dalam kajian objektif mengenai keperibadian, seorang pendukung teori behavioristik tidak memerhatikan apa-apa yang dapat dikaitkan dengan kesadaran, sensasi, kehendak, khayalan, dia tidak lagi percaya bahawa istilah yang disenaraikan menunjukkan fenomena psikologi yang sebenarnya. Oleh itu, behavioris membuat hipotesis bahawa semua konsep di atas mesti dikecualikan daripada penerangan aktiviti individu. Konsep-konsep ini terus digunakan oleh psikologi "lama" kerana fakta bahawa ia bermula dengan Wundt dan berkembang dari sains falsafah, yang, pada gilirannya, tumbuh dari agama. Oleh itu, istilah ini digunakan kerana semua sains psikologi pada masa munculnya behaviorisme dianggap vital.

Kajian behaviorisme mempunyai tugasnya sendiri, yang terletak pada pengumpulan pemerhatian terhadap tingkah laku manusia agar behavioris dalam setiap situasi tertentu dengan rangsangan tertentu dapat menjangka tindak balas individu atau, sebaliknya, menentukan keadaan jika reaksi terhadapnya diketahui. Oleh itu, dengan pelbagai tugas yang diajukan, behaviorisme masih jauh dari tujuan. Walau bagaimanapun, walaupun tugasnya agak sukar, ia tetap nyata. Walaupun oleh banyak saintis tugas ini dianggap tidak larut dan bahkan tidak masuk akal. Sementara itu, masyarakat didasarkan pada keyakinan total bahawa tindakan perilaku individu dapat diantisipasi terlebih dahulu, akibatnya adalah mungkin untuk mewujudkan keadaan seperti itu yang akan memprovokasi jenis reaksi tingkah laku tertentu.

Kuil Tuhan, sekolah, perkahwinan - semua ini adalah institusi sosial yang muncul dalam proses perkembangan evolusi dan sejarah, tetapi mereka tidak dapat wujud jika tidak mungkin untuk menjangka tingkah laku manusia. Masyarakat tidak akan wujud jika tidak mampu membentuk keadaan seperti itu yang akan mempengaruhi subjek tertentu dan mengarahkan tindakan mereka di sepanjang jalan yang tegas. Sehingga kini, generalisasi behavioris bergantung terutamanya pada kaedah pengaruh sosial yang tidak sengaja..

Penyokong behaviorisme berharap dapat menaklukkan kawasan ini juga, dan kemudian menjadikannya kajian eksperimental dan boleh dipercayai secara individu terhadap individu dan kumpulan sosial.

Mazhab behaviorisme, dengan kata lain, berusaha untuk menjadi makmal masyarakat. Syarat-syarat yang menyukarkan behavioris untuk menyiasat adalah bahawa dorongan yang pada awalnya tidak menimbulkan tindak balas kemudian dapat mencetuskannya. Proses ini disebut pengkondisian (sebelumnya proses ini disebut pembentukan kebiasaan). Kerana kerumitan ini, behavioris terpaksa menggunakan teknik genetik. Bayi yang baru lahir mempunyai sistem fisiologi reaksi atau refleks semula jadi..

Ahli tingkah laku, berdasarkan banyak reaksi tidak bersyarat, tanpa pengetahuan, cuba mengubahnya menjadi reaksi yang terkondisi. Pada masa yang sama, didapati bahawa tindak balas kompleks tanpa syarat yang berlaku semasa kelahiran atau tidak lama selepas itu agak kecil, yang membantah teori naluri. Sebilangan besar tindakan kompleks yang disebut oleh ahli psikologi sekolah lama sebagai naluri, seperti memanjat atau bertempur, kini dianggap bersyarat. Dengan kata lain, behavioris tidak mencari lebih banyak maklumat yang mengesahkan adanya tindak balas tingkah laku jenis keturunan, serta kehadiran kebolehan khas keturunan (misalnya, muzik). Mereka percaya bahawa dengan adanya sebilangan kecil tindakan kongenital, yang hampir sama pada semua bayi, dan dalam keadaan memahami persekitaran luaran dan dalaman, menjadi mungkin untuk mengarahkan perkembangan remah-remah di sepanjang jalan yang ditentukan dengan ketat.

Konsep tingkah laku menganggap keperibadian individu sebagai satu set tindak balas tingkah laku yang menjadi ciri subjek tertentu. Oleh itu, skema utama dalam konsep behaviorisme adalah skema "stimulus S (dorongan) - reaksi R". Thorndike bahkan menyimpulkan hukum kesan, yang menyatakan bahawa hubungan antara dorongan dan tindak balas diperkuat dengan adanya rangsangan pengukuhan. Insentif penguat boleh menjadi positif, seperti pujian atau wang, bonus, atau negatif, seperti hukuman. Selalunya tingkah laku manusia didorong oleh harapan peneguhan positif, namun kadang-kadang keinginan untuk mengelakkan pendedahan kepada rangsangan peneguhan negatif mungkin berlaku..

Oleh itu, konsep tingkah laku menegaskan bahawa keperibadian adalah semua yang dimiliki subjek dan berpotensi untuk bertindak balas agar dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran. Dengan kata lain, keperibadian adalah struktur yang teratur dan sistem yang lebih stabil dari semua jenis kemahiran..

Behaviorisme dalam psikologi dapat diringkaskan menggunakan teori Tolman. Individu dalam konsep behaviorisme, pertama-tama, dianggap sebagai makhluk yang bertindak balas, berfungsi, belajar, diprogramkan untuk menghasilkan sifat tindakan, reaksi dan tingkah laku yang berbeza. Dengan mengubah insentif dan memperkuat dorongan, individu dapat diprogramkan untuk tingkah laku yang diinginkan.

Tolman psikologi mencadangkan behaviorisme kognitif, dengan itu mengkritik formula S-> R. Dia menganggap skema ini terlalu disederhanakan, akibatnya dia menambahkan formula antara rangsangan dan tindak balas pemboleh ubah terpenting - I, yang menunjukkan proses mental subjek tertentu, bergantung pada keadaan fizikal, pengalaman, keturunan dan sifat rangsangan. Dia menunjukkan litar seperti berikut: S-> I-> R.

Kemudian, Skinner, yang terus mengembangkan pembelajaran behaviorisme, memberikan bukti bahawa setiap reaksi tingkah laku seseorang ditentukan oleh akibatnya, akibatnya dia memperoleh konsep tingkah laku operan, yang didasarkan pada kenyataan bahawa reaksi organisma hidup sepenuhnya ditentukan oleh hasil yang mereka tuju. Makhluk hidup cenderung mengulangi tindakan tingkah laku tertentu atau tidak memberikan makna sama sekali, atau bahkan mengelakkan pembiakannya di masa depan, bergantung pada perasaan yang menyenangkan, tidak menyenangkan atau tidak peduli akan akibatnya. Akibatnya, individu itu bergantung sepenuhnya pada keadaan, dan setiap kebebasan manuver yang dapat dia miliki adalah ilusi paling murni..

Trend behaviorisme sosial muncul pada awal tahun tujuh puluhan. Bandura percaya bahawa faktor utama yang mempengaruhi individu dan menjadikannya seperti sekarang adalah berkaitan dengan kecenderungan subjek untuk menyalin tingkah laku orang lain. Pada masa yang sama, mereka menilai dan mempertimbangkan betapa baiknya kesan peniruan seperti itu bagi mereka. Oleh itu, seseorang dipengaruhi bukan hanya oleh keadaan luaran, tetapi juga akibat dari tingkah lakunya sendiri, yang dinilainya secara bebas..

Sesuai dengan teori D. Rotter, reaksi tingkah laku sosial dapat ditunjukkan dengan menggunakan konsep:

- potensi tingkah laku, iaitu, setiap individu mempunyai sekumpulan fungsi tertentu, tindakan tingkah laku yang telah terbentuk sepanjang hidup;

- tingkah laku individu dipengaruhi oleh kebarangkalian subjektif (dengan kata lain, apa yang, pada pendapat mereka, akan menjadi rangsangan pengukuhan tertentu setelah tindakan tingkah laku dalam keadaan tertentu);

- tingkah laku individu dipengaruhi oleh sifat rangsangan pengukuhan, kepentingannya untuk seseorang (contohnya, bagi seseorang, pujian lebih berharga, dan untuk yang lain - ganjaran material);

- tingkah laku individu dipengaruhi oleh lokus kawalannya, iaitu, dia merasakan dirinya disebut "boneka" dalam prestasi orang lain atau percaya bahawa mencapai tujuannya hanya bergantung pada usahanya sendiri.

Menurut Rotter, potensi tingkah laku mengandungi lima blok tindak balas tingkah laku utama:

- tindakan tingkah laku bertujuan untuk mencapai kejayaan;

- tindakan tingkah laku adaptif;

- tindakan tingkah laku pelindung (contohnya, penolakan, penindasan keinginan, penyusutan);

- penghindaran (contohnya, pengeluaran);

- tindakan tingkah laku agresif - sama ada pencerobohan fizikal sebenar, atau bentuk simboliknya, seperti ejekan yang ditujukan terhadap kepentingan orang yang bercakap.

Behaviorisme, di sebalik banyak kekurangan konsep ini, terus menduduki tempat penting dalam sains psikologi..

Teori tingkah laku

Pada akhir abad kesembilan belas, banyak kelemahan dalam cara inti meneroka jiwa introspeksi manusia telah ditemui. Kekurangan utama dari kekurangan ini adalah kurangnya pengukuran objektif, yang mengakibatkan informasi yang diterima terpecah-pecah. Oleh itu, dengan latar belakang situasi yang terbentuk, muncul sebuah sekolah behaviorisme, yang bertujuan untuk mengkaji reaksi tingkah laku sebagai fenomena mental yang objektif..

Penyokong behaviorisme Amerika telah membina karya mereka berdasarkan idea-idea kajian tindakan tingkah laku oleh penyelidik Rusia I. Pavlov dan V. Bekhterev. Mereka mengambil pandangan mereka sebagai model untuk maklumat sains semula jadi yang tepat. Pandangan asas seperti itu, di bawah pengaruh idea-idea positivisme, diubah menjadi garis kajian yang berbeza mengenai tindakan tingkah laku, yang dinyatakan dalam konsep behaviorisme yang ekstrem:

- mengurangkan tindakan tingkah laku ke hubungan tegas deterministik dari dorongan luaran yang dicatatkan pada "input" dengan tindak balas yang diperhatikan, dicatat pada "output";

- membuktikan bahawa sikap seperti itu adalah objek psikologi saintifik tunggal dan setara;

- dalam pemboleh ubah perantaraan tambahan yang tidak memerlukan.

Wakil Behaviorisme dan idea asas.

Kelebihan tertentu ke arah ini adalah milik V. Bekhterev, yang mengemukakan konsep "refleksologi kolektif", yang merangkumi tindakan tingkah laku kumpulan, reaksi tingkah laku seseorang dalam satu kumpulan, syarat untuk kemunculan kumpulan sosial, spesifik kegiatan mereka dan hubungan anggota mereka. Dia menggambarkan pemahaman konsep refleksologi kolektif seperti mengatasi psikologi sosial subjektif, kerana semua masalah kumpulan difahami sebagai korelasi pengaruh luaran dengan tindakan mimik-somatik dan reaksi motor peserta mereka. Pendekatan sosio-psikologi seperti itu mesti dilengkapi dengan gabungan prinsip-prinsip refleksologi (alat untuk menyatukan individu ke dalam kumpulan) dan sosiologi (kekhususan kumpulan dan hubungannya dengan masyarakat). Bekhterev menekankan konsep "refleksologi kolektif" dan bukannya konsep psikologi sosial yang biasa digunakan.

Teori Bekhterev dalam behaviorisme mengandungi idea yang sangat berguna - kumpulan adalah keseluruhan di mana sifat baru muncul yang mungkin secara eksklusif melalui interaksi individu. Walau bagaimanapun, interaksi semacam itu ditafsirkan secara mekanis, iaitu keperibadian diisytiharkan sebagai produk masyarakat, tetapi ciri-ciri biologi dan, terutamanya, naluri sosial menjadi inti pembentukannya, dan norma-norma dunia anorganik (misalnya, hukum graviti) digunakan untuk menafsirkan hubungan sosial individu. Walau bagaimanapun, idea pengurangan biologi dikritik. Walaupun begitu, prestasi V. Bekhterev sangat besar sebelum pembentukan psikologi sosial.

Ahli psikologi Britain Eysenck dalam behaviorisme adalah pencipta teori keperibadian faktorial. Dia memulakan penyelidikannya mengenai ciri-ciri keperibadian asas dengan meneliti hasil pemeriksaan psikiatri terhadap kontinjen individu yang sihat dan diakui sebagai neurotik, yang merangkumi gambaran gejala psikiatri. Hasil daripada analisis ini, Eysenck mengenal pasti 39 pemboleh ubah yang mana kumpulan-kumpulan ini berbeza, dan kajian faktorial memungkinkan untuk memperoleh empat kriteria, termasuk kriteria kestabilan, ekstraversi-introversi dan neurotisme. Eysenck memberi makna yang berbeza dengan istilah introvert dan extrovert, yang diusulkan oleh C. Jung.

Hasil kajian lebih lanjut melalui analisis faktor oleh Eysenck adalah pengembangan "konsep tiga faktor keperibadian".

Konsep ini didasarkan pada pembentukan sifat keperibadian sebagai instrumen tingkah laku dalam bidang kehidupan tertentu. Tindakan terpencil dalam situasi luar biasa dianggap pada tahap analisis paling rendah, pada tahap berikutnya - tindak balas tingkah laku yang sering diulang-ulang dan biasa dalam situasi yang serupa dalam kehidupan, ini adalah reaksi khas yang didiagnosis sebagai ciri dangkal. Pada tahap analisis ketiga yang seterusnya, didapati bahawa bentuk tindak balas tingkah laku yang sering dapat diulang-ulang dapat digabungkan menjadi kumpulan kandungan tertentu, yang pasti dapat ditentukan, faktor-faktor dari urutan pertama. Pada tahap analisis seterusnya, agregat yang ditentukan bermakna bergabung menjadi faktor urutan kedua, atau jenis, yang tidak mempunyai ekspresi tingkah laku eksplisit, tetapi didasarkan pada parameter biologi. Pada tahap faktor kedua, Eysenck mengenal pasti tiga dimensi sifat keperibadian: ekstraversi, psikotisme dan neurotisme, yang dianggapnya secara genetik ditentukan oleh aktiviti sistem saraf, yang menunjukkan mereka sebagai sifat perangai.

Arah behaviorisme

Behaviorisme klasik adalah behaviorisme D. Watson, yang mengkaji reaksi tingkah laku eksklusif yang ditunjukkan secara eksternal dan tidak melihat perbezaan antara tindakan tingkah laku individu dan makhluk hidup yang lain. Dalam behaviorisme klasik, semua fenomena jiwa dikurangkan kepada tindak balas organisma, terutamanya pada motor. Oleh itu, dalam behaviorisme, pemikiran dikenal pasti dengan tindakan motorik ucapan, emosi - dengan transformasi dalam organisma. Kesedaran dalam konsep ini belum dipelajari secara prinsip, kerana fakta bahawa ia tidak mempunyai petunjuk tingkah laku. Alat utama tindak balas tingkah laku dalam konsep adalah hubungan insentif dan tindak balas.

Kaedah utama behaviorisme adalah pemerhatian dan kajian eksperimen tindak balas badan terhadap kesan keadaan di sekitarnya untuk mengesan korelasi antara pemboleh ubah ini yang dapat ditunjukkan secara matematik. Misi behaviorisme adalah untuk menerjemahkan fantasi abstrak pengikut teori kemanusiaan ke dalam suku kata pemerhatian saintifik.

Kecenderungan tingkah laku dilahirkan sebagai hasil tunjuk perasaan penyokongnya terhadap spekulasi saintis abstrak yang sewenang-wenangnya yang tidak menentukan istilah dengan cara yang jelas, dan menafsirkan tindakan tingkah laku secara eksklusif secara metafora, tanpa menerjemahkan penjelasan berwarna ke dalam suku kata preskripsi yang jelas - apa sebenarnya yang perlu dilakukan untuk mendapatkan pengubahsuaian yang diperlukan dalam tingkah laku dari orang lain atau mereka sendiri.

Dalam psikologi praktikal, arah behavioristik menjadi pengasas pendekatan tingkah laku, di mana tumpuan pakar adalah pada tindakan tingkah laku individu. Lebih khusus lagi - "apa yang ada dalam tingkah laku", "apa yang ingin diubah oleh individu dalam tingkah laku" dan "apa yang perlu dilakukan secara khusus untuk tujuan ini". Setelah beberapa waktu, perlu untuk membezakan antara pendekatan tingkah laku dan arah tingkah laku..

Dalam psikologi praktikal, arah tingkah laku adalah pendekatan yang menerapkan idea-idea behaviorisme klasik, dengan kata lain, ia berfungsi, pada giliran pertama, dengan reaksi tingkah laku yang dapat dilihat secara luaran dan dapat dilihat oleh individu dan menganggap keperibadian hanya sebagai objek pengaruh dalam analogi sempurna dengan pendekatan saintifik-semula jadi. Namun, pendekatan tingkah laku mempunyai jangkauan yang lebih luas. Ini merangkumi bukan hanya arah tingkah laku, tetapi juga tingkah laku kognitif, dan keperibadian-arah tingkah laku, di mana pakar menganggap orang itu sebagai pengarang tindakan tingkah laku luaran dan dalaman (pemikiran, emosi, memilih peranan hidup atau memilih kedudukan tertentu), iaitu, setiap tindakan, pengeluar yang mana adakah dia dan yang mana dia akan bertanggungjawab. Kelemahan behaviorisme terletak pada pengurangan proses dan fenomena multidimensi terhadap aktiviti manusia.

Krisis behaviorisme diselesaikan dengan memperkenalkan pemboleh ubah tambahan ke dalam skema klasik. Berkat ini, penyokong konsep itu mula percaya bahawa tidak semuanya dapat diperbaiki dengan kaedah objektif. Insentif hanya berfungsi bersama dengan pemboleh ubah perantaraan.

Seperti teori mana pun, behaviorisme telah mengalami pengubahsuaian dalam proses pengembangannya sendiri. Oleh itu, arah baru muncul: neobehaviorisme dan behaviorisme sosial. Yang terakhir mengkaji pencerobohan individu. Penyokong behaviorisme sosial percaya bahawa seseorang membuat banyak usaha untuk mencapai status tertentu dalam masyarakat. Konsep behaviorisme ke arah ini adalah mekanisme sosialisasi, yang melibatkan bukan hanya pemerolehan pengalaman berdasarkan kesalahan seseorang sendiri, tetapi juga pada kesalahan orang lain. Asas-asas tindakan tingkah laku kooperatif dan agresif terbentuk pada mekanisme ini.

Non-behaviorisme tidak menetapkan tugas pendidikan peribadi, tetapi mengarahkan usahanya untuk "memprogram" tingkah laku individu untuk mencapai hasil yang paling berkesan bagi klien. Pentingnya insentif positif telah ditegaskan dalam kajian menggunakan kaedah lobak merah. Apabila terdedah kepada rangsangan insentif yang positif, hasil terbaik dapat dicapai. Semasa menjalankan penyelidikannya sendiri, Skinner berkali-kali menghadapi masalah, tetapi pada masa yang sama dia percaya bahawa jika doktrin behavioris tidak dapat menemukan jawaban untuk pertanyaan apa pun, maka sama sekali tidak ada jawapan seperti itu..

Behaviorisme Skinner menganggap tingkah laku manusia ditentukan oleh pengaruh pengaruh luaran (motif, pengalaman, pemerhatian), akibatnya dia mengecualikan kemampuan untuk memerintah sendiri.

Kesalahan utama pengikut pembelajaran behavioristik adalah ketidaktahuan sepenuhnya terhadap keperibadian. Mereka tidak memahami bahawa kajian mengenai tindakan apa pun tanpa merujuk kepada keperibadian tertentu adalah mustahil. Mereka juga tidak memperhitungkan bahawa beberapa reaksi boleh timbul dalam keperibadian yang berlainan dalam keadaan yang sama, dan pilihan yang optimum akan selalu ada pada individu tersebut..

Penyokong behaviorisme berpendapat bahawa dalam psikologi, setiap "rasa hormat" hanya dibina berdasarkan rasa takut, yang sangat jauh dari kebenaran..

Walaupun selama 60 tahun terakhir terdapat perubahan serius terhadap idea-idea behaviorisme yang dikemukakan oleh Watson, prinsip-prinsip asas sekolah ini tetap tidak berubah. Ini merangkumi idea jiwa yang tidak bersifat kongenital (namun, hari ini kehadiran komponen kongenital diakui), idea tentang keperluan untuk mengkaji, terutamanya, reaksi tingkah laku yang tersedia untuk analisis dan pemerhatian (walaupun hakikat bahawa makna pemboleh ubah dalaman dan kandungannya tidak ditolak) dan keyakinan terhadap keupayaan untuk mempengaruhi perkembangan jiwa dengan sejumlah teknologi yang maju. Keyakinan terhadap keperluan dan kemungkinan pembelajaran yang bertujuan, yang membentuk jenis keperibadian tertentu dan kaedah yang menjalankan proses pembelajaran, dianggap sebagai salah satu kelebihan yang paling signifikan dari arah ini. Pelbagai teori pembelajaran dan latihan, yang memungkinkan untuk membetulkan reaksi tingkah laku, memastikan daya hidup behaviorisme tidak hanya di Amerika Syarikat, tetapi juga penyebarannya di seluruh dunia, tetapi sekolah ini tidak mendapat pengiktirafan luas di Eropah.

Perwakilan behaviorisme

Secara sederhana, behaviorisme menganggap tingkah laku manusia sebagai pendorong utama pengembangan keperibadian. Oleh itu, belajar behaviorisme adalah sains tindak balas tingkah laku individu dan refleks mereka yang disebut. Perbezaannya dari bidang psikologi lain terletak pada subjek kajian. Dalam arah tingkah laku, bukan kesedaran seseorang yang dipelajari, tetapi tingkah laku atau reaksi tingkah laku haiwan.

Behaviorisme: Perwakilan dan Idea Utama.

D. Watson, pengasas prinsip behaviorisme, mengenal pasti empat kelas tindakan tingkah laku dalam penyelidikannya sendiri:

- eksperimen atau reaksi yang dapat dilihat (contohnya, membaca buku atau bermain bola sepak);

- ketidaksopanan atau reaksi pendam (contohnya, pemikiran dalaman atau bercakap dengan diri sendiri);

- tindakan naluri dan emosi, atau reaksi keturunan yang dapat dilihat (contohnya bersin atau menguap);

- tindakan keturunan yang tersembunyi (sebagai contoh, aktiviti penting badan).

Sesuai dengan kepercayaan Watson, hanya yang dapat diperhatikan yang nyata. Skema utamanya, yang dibimbingnya dalam tulisannya, adalah persamaan antara insentif dan reaksi.

E. Thorndike membentuk tingkah laku dalam rangkaian dari komponen mudah yang dikimpal bersama. Untuk pertama kalinya, berkat eksperimen Thorndike, ia membuktikan bahawa intipati kecerdasan dan fungsinya dapat dipahami dan dinilai tanpa menggunakan prinsip atau fenomena kesedaran yang lain. Dia menyarankan bahawa jika seseorang memahami sesuatu atau mengucapkan kata-kata "diam-diam" olehnya, otot-otot wajah (iaitu otot-otot alat vokal) secara tidak sedar menghasilkan pergerakan halus yang, secara umum, tetap tidak dapat dilihat oleh orang-orang di sekitarnya. Thorndike mengemukakan idea bahawa tindak balas tingkah laku mana-mana makhluk hidup ditentukan oleh tiga komponen:

- keadaan yang merangkumi proses luaran dan fenomena dalaman yang mempengaruhi subjek;

- reaksi atau tindakan dalaman akibat kesan seperti itu;

- hubungan halus antara keadaan dan reaksi, iaitu pergaulan.

Berdasarkan kajiannya sendiri, Thorndike mengembangkan beberapa undang-undang konsep behaviorisme:

- undang-undang latihan, yang merupakan hubungan berkadar antara keadaan dan tindakan sebagai tindak balas terhadapnya sehubungan dengan jumlah pembiakannya;

- undang-undang kesediaan, yang terdiri dalam mengubah kesediaan organisma untuk melakukan impuls saraf;

- undang-undang pergeseran asosiatif, yang menjelma ketika bertindak balas terhadap satu rangsangan tertentu dari kompleks bertindak secara serentak, dan rangsangan selebihnya yang turut serta dalam acara ini akan menyebabkan reaksi yang serupa;

Undang-undang keempat memprovokasi banyak perbincangan, kerana mengandung faktor motivasi (iaitu, faktor dengan orientasi psikologi). Undang-undang keempat menyatakan bahawa apa-apa tindakan yang memprovokasi penampilan keseronokan dalam keadaan tertentu berkorelasi dengan mereka dan seterusnya meningkatkan kemungkinan memperbanyakkan tindakan ini dalam keadaan yang serupa, rasa tidak senang atau ketidakselesaan dalam tindakan yang berkaitan dengan keadaan tertentu menyebabkan penurunan kemungkinan pengulangan perbuatan tersebut dalam keadaan yang serupa. Prinsip ini menunjukkan bahawa asas pembelajaran juga merupakan keadaan berlawanan yang terpisah di dalam badan..

Bercakap mengenai behaviorisme, seseorang tidak dapat gagal untuk melihat sumbangan penting terhadap arahan I. Pavlov ini. Sejak awalnya semua prinsip behaviorisme dalam sains psikologi berdasarkan kajiannya. Dia mendedahkan bahawa pada haiwan, berdasarkan refleks tanpa syarat, reaksi tingkah laku yang sesuai berkembang. Walau bagaimanapun, dengan bantuan rangsangan luaran, mereka dapat membentuk refleks terkondisi, dan dengan itu mengembangkan model tingkah laku baru.

W. Hunter pada tahun 1914 mengembangkan skema untuk kajian tindakan tingkah laku. Dia menyebut skim ini ditangguhkan. Hunter menunjukkan kepada monyet itu pisang, yang kemudian disembunyikannya di salah satu kotak, lalu menutupnya dengan layar dari dirinya dan setelah beberapa saat mengeluarkan layar. Monyet itu secara tidak sengaja menjumpai pisang selepas itu. Ini membuktikan bahawa haiwan pada awalnya mampu bukan hanya secara eksklusif reaksi langsung terhadap dorongan, tetapi juga penundaan.

L. Karl memutuskan untuk melangkah lebih jauh. Dengan bantuan eksperimen eksperimen, dia mengembangkan keahlian pada haiwan yang berbeza, setelah itu dia mengeluarkan berbagai bahagian otak untuk mereka, untuk mengetahui apakah ada atau tidaknya ketergantungan pada bagian terpencil otak refleks yang dikembangkan. Dia membuat kesimpulan bahawa semua bahagian otak adalah setara dan dapat saling menggantikan satu sama lain..

Namun, usaha untuk mengurangkan kesedaran menjadi kompleks tindakan tingkah laku standard tidak dimahkotai dengan kejayaan. Penyokong behaviorisme diperlukan untuk memperluas batasan pemahaman psikologi dan memperkenalkan konsep motivasi (motif) dan pengurangan imej ke dalamnya. Hasilnya, pada tahun 60-an, beberapa arah baru dibentuk. Salah satunya adalah behaviorisme kognitif, yang dikemukakan oleh E. Tolman. Kursus ini didasarkan pada fakta bahawa proses jiwa semasa belajar tidak boleh dibatasi hanya pada hubungan antara rangsangan yang merangsang dan tindak balas. Oleh itu, Tolman menemui komponen perantaraan yang terletak di antara peristiwa-peristiwa ini, dan memanggil perwakilan kognitif. Tolman mengemukakan idea dengan bantuan pelbagai eksperimen. Dia memaksa haiwan mencari makanan di labirin. Haiwan menjumpai makanan tanpa mengira jalan mana yang sebelumnya mereka biasa. Oleh itu, menjadi jelas bahawa untuk haiwan tujuannya lebih penting daripada model tingkah laku. Oleh itu, sistem kepercayaan Tolman mendapat namanya - "behaviorisme sasaran".

Oleh itu, kaedah utama behaviorisme terdiri dalam melakukan eksperimen makmal, yang menjadi asas penyelidikan psikologi dan di mana semua prinsip yang berasal dari penyokong behaviorisme didasarkan, tetapi pada masa yang sama mereka tidak melihat perbezaan kualitatif antara tindak balas tingkah laku manusia dan haiwan. Juga, ketika menentukan mekanisme pembentukan kemahiran, mereka mencatat komponen yang paling penting, seperti motivasi dan model mental tindakan sebagai asas pelaksanaannya..

Kelemahan serius dari teori behaviorisme dapat dianggap kepercayaannya bahawa tingkah laku manusia dapat dimanipulasi bergantung pada keperluan praktik penyelidik, namun, kerana pendekatan mekanikal untuk kajian tindak balas tingkah laku seseorang individu, ia dikurangkan menjadi kompleks reaksi sederhana. Pada masa yang sama, keseluruhan intipati aktif keperibadian tidak dihiraukan..

Pengarang: Ahli psikologi praktikal N.A Vedmesh.

Penceramah Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"

Behaviorisme dan Neobehaviorisme

Behaviorisme dan non-behaviorisme adalah beberapa petunjuk asas dalam praktik psikologi, bersama dengan psikoanalisis, psikologi gestalt dan arah humanistik dalam psikologi. Mengapa kedua-dua bidang ini menarik dan tempat apa dalam sistem pengetahuan psikologi yang mereka kuasai??

Sains Tingkah Laku

Behaviorisme adalah salah satu petunjuk utama dalam psikologi, yang berasal dari tahun 1920-an di Amerika Syarikat. Doktrin ini begitu luas dan signifikan bukan hanya untuk psikologi, tetapi juga untuk sosiologi, sains politik, pedagogi dan bidang sains dan praktik lain sehingga behaviorisme bahkan disebut sains yang terpisah - sains tingkah laku (dari tingkah laku Inggeris - tingkah laku).

Ahli psikologi Amerika J. Watson (1878-1958) dianggap sebagai pengasas behaviorisme sebagai arah dalam psikologi, tetapi harus disebutkan bahawa sumbangan besar dalam pengembangan arah ini dibuat oleh saintis Rusia I.M. Sechenov, V.M.Bekhterev, I.P. Pavlov dan lain-lain, mereka semua bekerja pada akhir abad ke-19 - awal abad ke-20.

Kemudian, pemerintah Soviet dan banyak ahli psikologi domestik dengan bersungguh-sungguh dan jauh dari kritik behaviorisme yang tidak berasas, sebab itulah ia menghentikan perkembangannya di USSR. Behaviorisme klasik masih dikritik oleh saintis di seluruh dunia terutamanya kerana persoalan mengenai kesempitan subjek kajian dan amoral kaedah yang digunakan di dalamnya. Tetapi di USSR juga dianggap sebagai "penyimpangan borjuis" yang istimewa.

Walaupun begitu, beberapa teori saintis Soviet dekat dengan sains tingkah laku Amerika, dan hari ini di Rusia behaviorisme dan terutamanya non-behaviorisme, psikologi kognitif, psikologi tingkah laku dan bidang lain yang muncul dari behaviorisme klasik sedang berkembang, dan kaedahnya digunakan secara aktif dalam psikoterapi.

Sudah tentu, pembentukan behaviorisme dipromosikan bukan sahaja oleh ahli fisiologi Rusia, psikiatri dan ahli neuropatologi, tetapi juga oleh saintis Amerika. Terutama penyambung E. Thorndike, yang melakukan eksperimen pada burung merpati dan tikus putih, dan yang menentukan peranan penting yang membentuk tingkah laku kaedah "percubaan dan kesalahan".

Pada masa itu, tingkah laku manusia dan haiwan pada dasarnya dianggap sama. Tingkah laku manusia dinyatakan hanya sedikit lebih kompleks daripada binatang, kerana manusia bertindak balas terhadap lebih banyak rangsangan dari persekitaran luaran. Kedua-dua saintis Rusia dan asing telah melakukan eksperimen dan eksperimen pada haiwan untuk memahami tingkah laku mereka dan dapat, berdasarkan data yang diperoleh, untuk mengkaji sifat tingkah laku manusia..

Harus dikatakan bahawa sebilangan besar anjing, monyet, tikus, burung merpati dan haiwan lain di makmal memberi sumbangan besar kepada behaviorisme dan, secara umum, untuk memahami bagaimana jiwa berfungsi, beberapa di antaranya mati semasa eksperimen.

Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahawa semasa eksperimen, kadang-kadang bahaya yang tidak dapat diperbaiki ditimpa makhluk hidup, eksperimen behavioris dianggap tidak bermoral, walaupun, tentu saja, tidak semua eksperimen yang dilakukan pada abad sebelum dan terakhir itu kejam.

Perkara terburuk yang berlaku dalam sejarah behaviorisme adalah eksperimen terhadap orang. Sebilangan besar dari mereka masih diselimuti misteri dan lebih mirip kisah detektif, malah ada yang tampil dalam filem-filem utama..

Hari ini, tidak ada yang membenarkan banyak eksperimen abad ke-20 pada manusia dan haiwan..

Seperti yang sinis mungkin, behaviorisme ternyata berguna pada masa yang sangat kejam, tetapi pada masa yang sama, yang paling progresif dari semua abad XX sebelumnya. Sekiranya bukan kerana behaviorisme dengan pragmatisme dan ketidakberpihakannya, sejumlah besar penemuan tidak akan dibuat yang membawa kepada pemahaman yang lebih baik mengenai prinsip-prinsip jiwa..

Subjek dan kaedah behaviorisme

Behavioris pada 20-an abad yang lalu dengan berani dan tajam "menyingkirkan" seluruh dunia dalaman seseorang, kesedaran, kehendak, makna, motif dan proses lain yang menentang kajian objektif, dan menyamakan jiwa dengan tingkah laku.

Itu adalah tingkah laku individu (manusia dan haiwan) sejak lahir hingga mati yang mula didefinisikan sebagai subjek psikologi dalam behaviorisme. Fakta ini sendiri menjadi revolusioner untuk sains dan masih menimbulkan banyak kontroversi..

Mengapa hanya tingkah laku yang dapat menjadi manifestasi jiwa, tetapi bagaimana dengan pemikiran, emosi, akan? Behavioris percaya bahawa tingkah laku adalah satu-satunya manifestasi dari dunia dalaman seseorang, yang bukan hanya dapat diperhatikan dan dicatat, tetapi dinilai secara objektif.

Mempelajari tingkah laku, adalah mungkin untuk melakukan eksperimen dan eksperimen saintifik, iaitu untuk campur tangan dalam keperibadian subjek untuk mengesan perubahan dalam jiwa yang disebabkan oleh intervensi ini dan untuk memastikan bahawa data yang diperoleh dapat dipercayai.

Semasa mempelajari seseorang, behavioris berusaha untuk mengurangkan kemungkinan kesalahan dalam hasilnya kerana "faktor manusia" ke tahap minimum.

Behaviorisme dengan subjeknya (tingkah laku) dan kaedahnya (pemerhatian objektif dan eksperimen) muncul sebagai reaksi protes terhadap psikologi yang ada pada masa itu dengan kaedah introspeksi yang sangat subjektif (pemerhatian diri, pemerhatian oleh seseorang dari proses mentalnya sendiri) dan kesedaran sebagai subjek kajian.

Pada masa ketika S. Freud berbicara mengenai kedalaman bawah sadar, libido dan mortido, kompleks Oedipus dan lain-lain, menafsirkan mimpi dan menerapkan kaedah pergaulan bebas untuk memahami apa yang menyebabkan tingkah laku manusia yang kompleks dan bertentangan, pengasas behaviorisme J. Watson menyatakan bahawa tingkah laku boleh disebabkan oleh hanya satu faktor - rangsangan (luaran, fizikal, atau dalaman, kesan fisiologi pada badan) dan, sebenarnya, itu hanyalah reaksi terhadap rangsangan ini. Dan fenomena kesedaran dan mental Watson menyatakan secara prinsipnya adalah kaedah saintifik semula jadi yang tidak dapat diketahui.

Tingkah laku dalam behaviorisme difahami sebagai sekumpulan reaksi badan yang diperhatikan secara luaran terhadap pengaruh (rangsangan), yang dapat direkam secara objektif dengan mata kasar atau dengan alat khas.

Rumus tingkah laku yang dicadangkan oleh J. Watson:

Tingkah Laku = Rangsangan (S) -> Tindak balas (R) (rangsangan diikuti oleh tindak balas).

Meneroka hubungan S -> R, anda dapat meramalkan tindakan mana-mana orang, serta belajar mengurus, iaitu, mengawal dan membentuk tingkah laku orang dengan cara tertentu! Bagaimanapun, jika tindak balas seseorang hanya ditentukan oleh rangsangan, maka untuk mendapatkan tingkah laku yang diinginkan, anda hanya perlu memilih rangsangan yang tepat.

Tidak sukar untuk menebak mengapa banyak penentang behaviorisme melancarkan kritikan terhadap arah ini, kerana hanya ada satu langkah dari mengurus kebaikan hingga manipulasi dan keburukan. Behaviorisme disebut "psikologi tanpa jiwa." Tetapi dia juga mempunyai banyak pengikut dan pengganti yang mengembangkan ilmu ini bukan untuk keburukan, tetapi untuk kebaikan orang..

Tidak dinafikan, permulaan objektififikasi sains psikologi adalah perkembangan positif. Psikologi sebagai ilmu tingkah laku jauh lebih "mantap" daripada ilmu jiwa, berpisah dari masalah dan keperluan kehidupan sebenar masyarakat.

Perkembangan mental sebagai pembelajaran

Semua reaksi manusia yang membentuk tingkah laku dan, akhirnya, kehidupan manusia, terbahagi kepada dua jenis:

  1. Keturunan (refleks tanpa syarat, reaksi fisiologi, tiga emosi asas, emosi - cinta, kemarahan, ketakutan).
  2. Diperolehi (tabiat, berfikir, bercakap, emosi kompleks, tingkah laku sosial).

Tanggapan yang diperoleh adalah hasil daripada beberapa tindak balas yang diwarisi yang menghubungkan dan saling berkait. Dengan kata lain, tingkah laku manusia berkembang kerana kenyataan bahawa tindak balas rangsangan baru terhadap rangsangan luaran diperolehi. Tetapi mereka selalu didasarkan pada reaksi bawaan terhadap rangsangan tanpa syarat..

Terdapat begitu sedikit reaksi keturunan sehingga, ketika dilahirkan, seseorang memulakan hidup "dari awal." Dia belajar segala-galanya, belajar semuanya dari pengalamannya sendiri. Tidak sia-sia bahawa dasar falsafah behaviorisme adalah idea bahawa banyak saintis (Aristoteles, Avicenna, J. Locke) dibimbing oleh bahawa jiwa manusia semasa lahir adalah tabula rasa (batu tulis kosong), dan kemudian "catatan" muncul di dalamnya - pengalaman dan pengetahuan tentang kehidupan dan tentang diri saya.

Tidak seorang pun akan menjadi orang dalam arti penuh kata itu jika dia tidak dibesarkan dengan cara tertentu, jika sejarah peribadinya tidak terdiri daripada percubaan, kesalahan dan kejayaan, jika dia tidak bergabung dengan budaya, tidak memperoleh norma moral, tidak mendengar pertuturan asli dan sebagainya.

Bagaimanapun, ada kes-kes ketika kanak-kanak dibesarkan oleh haiwan di luar masyarakat manusia (yang disebut kanak-kanak Mowgli). Mereka dibesarkan sebagai haiwan dan bukannya manusia. Ketika mereka ditemui, mereka berusaha memperkenalkan budaya ini, tetapi tidak ada yang berhasil..

Masyarakat inilah yang menjadikan seseorang itu sebagai orang, bukan sifat biologinya. Masyarakat inilah yang mengubah individu menjadi seseorang. Bahagian jiwa dan bahagian otak yang menjadikan seseorang makhluk cerdas dan kreatif berkembang dalam proses sosialisasi.

Perkembangan mental tidak lebih dari sekadar belajar, iaitu pemerolehan pengetahuan, kebolehan dan kemahiran yang berterusan! Hanya dengan cara ini seseorang menjadi orang - dia belajar menjadi satu.

Konsep "belajar" lebih luas daripada "pengajaran", kerana ia merangkumi bukan hanya tindakan sengaja guru yang bertujuan untuk memindahkan pengetahuan kepada pelajar, tetapi juga situasi pembelajaran yang timbul secara spontan. Hidup itu sendiri mengajar seseorang, dia mengajar dirinya sendiri, bersentuhan dengan dunia luar dan orang lain.

Jadi, faktor utama dalam pembentukan dan pengembangan keperibadian adalah persekitaran sosial, tetapi untuk terus hidup di dalamnya, anda perlu dapat menyesuaikan diri.

Penyesuaian sosial adalah penentu utama perkembangan mental, menentukan arahnya. Anda boleh menyesuaikan diri dengan apa sahaja, seseorang terbiasa dengan segala-galanya. Tetapi apa yang akan dipelajari dan disesuaikan oleh seseorang sangat penting bagi seseorang..

Sekiranya seseorang membesar di kalangan orang asli, terbiasa berjalan tanpa pakaian dan tidak mengetahui apa itu sains, dia tidak akan pernah menjadi Einstein yang baru. Insentif bukan yang boleh menyebabkan reaksi yang diinginkan dan pembentukan tingkah laku yang sesuai. Dan A. Einstein sendiri bukanlah seorang saintis yang hebat sekiranya dia tidak dilahirkan dan dibesarkan di mana dia dilahirkan dan dibesarkan.

Ahli tingkah laku tidak hanya membuat tekaan dan kesimpulan spekulatif, mereka membuktikan hipotesis mereka secara eksperimen dan empirikal, oleh itu kesimpulan mereka, bahkan kadang-kadang menjadikan seseorang menjadi "anjing Pavlov", harmoni dan menjelaskan banyak fenomena jiwa.

Eksperimen "Little Albert"

Sebilangan besar eksperimen mereka dilakukan pada haiwan, tetapi tidak semua.

Salah satu eksperimen yang paling mendedahkan, luar biasa dan pada masa yang sama adalah eksperimen "Little Albert", yang dilakukan oleh J. Watson dengan bayi berusia sembilan bulan pada tahun 1920. Hari ini, eksperimen seperti ini dilarang..

Eksperimen ini, serta eksperimen lain yang dilakukan pada bayi, tidak dapat diterima dari sudut moral, tetapi saintis itu mempunyai tujuan - untuk memahami sifat ketakutan dan mekanisme fobia, dan dia mencapainya..

Watson mendapati bahawa apa-apa fobia dan ketakutan timbul sebagai reaksi kepada hanya dua kemungkinan rangsangan. Rangsangan pertama adalah kehilangan sokongan, yang kedua adalah bunyi kuat yang tajam.

Sekiranya anda menggabungkan rangsangan tanpa syarat ini dengan yang lain, tidak lama lagi reaksi ketakutan akan dicetuskan oleh rangsangan awalnya yang neutral atau positif ini. Ini adalah proses pengkondisian.

Reaksi unsur dikaitkan dalam pengalaman antara satu sama lain dan membentuk reaksi yang lebih kompleks, gabungannya dan menentukan tingkah laku tertentu.

Albert pertama kali diperlihatkan pelbagai benda dan haiwan, termasuk tikus putih. Kanak-kanak itu sama sekali tidak ada dan tidak takut dengan mereka. Tetapi ketika dia sekali lagi diperlihatkan tikus putih, eksperimen itu memukul paip logam dengan tukul. Kanak-kanak itu takut dengan bunyi yang kuat dan menangis.

Setelah pertunjukan tikus diulang beberapa kali dengan suara yang kuat, Albert mula takut dengan tikus putih itu sendiri, walaupun paparannya tidak disertai dengan suara yang kuat.

Oleh itu bayi mula takut pada tikus putih, tetapi tidak hanya. Selepas percubaan, kanak-kanak itu menjadi takut pada semua warna putih dan gebu - mantel bulu ibu, janggut Santa Claus dan sebagainya. J. Watson tidak pernah dapat menolong bayi setelah menghilangkan rasa takut. Apa yang berlaku kepada kanak-kanak itu selepas percubaan, tidak ada yang tahu.

Hanya pada tahun 2005, atas inisiatif ahli psikologi P. Beck, pencarian Albert bermula. Akibatnya, pada tahun 2012, diketahui bahawa nama anak lelaki itu sama sekali bukan Albert, dia menderita hidrosefalus (otak yang jatuh) dan meninggal pada usia lima tahun pada tahun 1925..

Ada kemungkinan bahawa hasil carian ini belum menjadi akhir cerita mengenai budak lelaki itu, berkat yang kemudiannya para saintis belajar bagaimana menghilangkan orang dari fobia..

Kemudian, eksperimen lain dilakukan pada kanak-kanak, di mana kanak-kanak menerima kejutan arus elektrik, ketakutan dan mula menangis ketika memegang arnab putih di tangan mereka. Jadi Watson mengajar anak-anak untuk takut pada arnab, tetapi setelah itu dia berjaya menghilangkan rasa takut ini..

Selepas beberapa waktu, kanak-kanak itu ditunjukkan arnab (yang sudah sangat mereka takutkan) semasa makan. Pada mulanya, anak-anak berhenti makan dan mula menangis, tetapi kemudian keinginan untuk makan coklat atau ais krim berlaku. Jadi secara beransur-ansur, menggerakkan arnab lebih dekat dan lebih dekat dengan bayi dan menggabungkan tindakan ini dengan pengambilan gula-gula, Watson mengembalikan cintanya kepada haiwan ini. Pada akhir eksperimen, kanak-kanak itu sudah memeluk arnab itu di tangan mereka lagi dan bahkan mencuba memberi makan dengan makanan manis..

Telah terbukti bahawa tingkah laku dapat dikawal dan bahkan emosi yang kuat hanyalah tindak balas terhadap rangsangan yang dapat dihilangkan..

Bukan tingkah laku

Behaviorisme menekankan keterbatasan kemampuan manusia, ia enggan mempertimbangkan dunia dalaman seseorang. Sekiranya tindakan seseorang hanya sebagai tindak balas terhadap rangsangan tertentu, maka tidak ada motif dalaman, keinginan, aspirasi, tujuan, impian, begitulah, tetapi ini bukan pilihan seseorang.

Nampaknya orang membuat keputusan, kehendak itu adalah khayalan! Salah satu nilai manusia yang paling penting - kebebasan dan cinta - adalah penipuan diri! Serta keperibadian, kebebasan, kemerdekaan dan makna hidup.

Tidak menghairankan bahawa para saintis yang telah lama bertekad untuk mengkaji tingkah laku tidak dapat sepenuhnya menolak semua nilai-nilai ini dan apa yang disebut kesadaran, oleh itu, sejak 30-an abad kedua puluh, kira-kira 15 tahun setelah munculnya behaviorisme, non-behaviorisme muncul..

Non-behavioris (pada awal abad kedua puluh ini adalah psikologi E. Tolman, K. Hull, dan pada separuh kedua abad B. Skinner dan A. Bandura, yang memproklamirkan behaviorisme sosial) memperkenalkan pemboleh ubah baru ke dalam formula Watson, yang disebut "kotak hitam" atau "perantaraan" pemboleh ubah ".

Sekiranya behaviorisme klasik menegaskan bahawa tingkah laku adalah sekumpulan rantai S -> R, yang masing-masing terbentuk sebagai hasil peneguhan positif atau negatif, maka non-behaviorisme mengatakan bahawa ada sesuatu yang lain antara rangsangan dan reaksi yang menguat, melambatkan atau sepenuhnya mencegah peneguhan, iaitu, pembentukan sambungan terkondisi.

"Sesuatu" ini boleh: tujuan, gambar, keperluan, niat, harapan, pengetahuan, tanda, hipotesis dan fenomena mental sedar yang lain. Non-behavioris membicarakan kesesuaian, tujuan dan rasional tingkah laku manusia, tanpa menafikan kepentingan rangsangan dan reaksi. Sasaran manusia dan tingkah laku kognitif.

Hubungan antara rangsangan dan tindak balas dimediasi oleh pemboleh ubah perantaraan: S -> PP (pemboleh ubah antara) -> R.

Telah dibuktikan oleh non-behavioris bahawa reaksi (tingkah laku):

  • boleh berlaku tanpa rangsangan luaran,
  • dapat diperbaharui tanpa insentif yang dapat dilihat,
  • berubah tanpa rangsangan luaran yang boleh menyebabkannya,
  • berhenti apabila insentif terus beroperasi,
  • perubahan sebelum rangsangan berlaku (pandangan jauh),
  • bertambah baik, walaupun berulang dalam keadaan yang sama.

Sehingga tahun 60-an abad kedua puluh, behaviorisme dan non-behaviorisme hampir tidak terkuasai di antara arah psikologi dan mempengaruhi pembentukan psikoterapi tingkah laku, kaedah mengajar haiwan dan orang, psikologi iklan dan cabang sains dan bidang kehidupan yang lain.

Pada zaman moden ini, idea tingkah laku tidak begitu popular, tetapi teori dan arahan yang muncul dari behaviorisme dan bukan behaviorisme, misalnya, psikologi kognitif, sangat popular..

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai neobehaviorisme, kami mengesyorkan buku berikut: