Pengasas pendekatan tingkah laku dalam psikologi

Hari ini pendekatan tingkah laku dalam psikologi terkenal. Tetapi pada awal abad yang lalu, ia adalah sensasi. Dua ahli psikologi Amerika dan seorang ahli fisiologi Rusia telah menjadi perintis dalam bidang ini. Nama mereka ialah John Brodes Watson, Burres Frederick Skinner dan Ivan Pavlov. Apakah inovasi itu? Ahli tingkah laku melihat perkembangan manusia sebagai proses yang berterusan. Implikasinya ialah pembelajaran cenderung meningkat sepanjang hayat. Sebagai contoh, anda boleh mengambil analogi ingin tahu "Anak - Juruteknik". Menurut tahap awal pengembangan teori, anak-anak dianggap sebagai komputer yang hanya menghasilkan kembali apa yang dimasukkan ke dalamnya. Dalam situasi dengan teknologi, ini dilakukan oleh pengaturcara, dan dalam situasi dengan anak, semuanya bergantung pada persekitaran tempat dia dibesarkan. Sebelum teori behaviorisme, perkembangan manusia menyiratkan jangka masa dan usia yang sesuai dengan tahap kehidupan yang berbeza.

Terima kasih kepada Pavlov dan Watson, kami kini memahami konsep "penyesuaian klasik." Secara sederhana, ini adalah proses di mana rangsangan netral dikaitkan dengan rangsangan lain sebagai akibat dari kenyataan bahawa ia timbul secara serentak. Hasilnya, proses pembelajaran berlaku. Watson menjadi asas percubaan terkenal Pavlov dengan seekor anjing, yang mengeluarkan air liur apabila panggilan itu dikaitkan dengan pengambilan makanan. Kebiasaan itu tidak terbentuk secara tidak sengaja. Saintis sengaja memanggil secara berkala sebelum merawat anjing itu sebagai makanan. Jenis pembelajaran ini disebut pengkondisian klasik. Untuk ini Pavlov dianugerahkan Hadiah Nobel. Watson menggunakan pelaziman klasik untuk menjelaskan banyak aspek tingkah laku kanak-kanak. Di samping itu, dia mengaitkan tingkah laku dengan emosi. Seorang kanak-kanak mungkin merasa takut pada pandangan doktor kerana dia mengaitkannya dengan kesakitan suntikan.

Operant conditioning adalah bentuk pengkondisian kedua dalam pendekatan tingkah laku. Pengasas gerakan ini adalah ahli psikologi Amerika Burres Frederick Skinner yang disebutkan di atas. Dalam penyelidikannya, dia telah menumpukan perhatian untuk memperkuat tingkah laku yang diinginkan secara spontan. Tidak seperti pengkondisian klasik, tidak ada tujuan di sini untuk menetapkan rangsangan dan memperbaiki tindak balas terhadapnya. Sebaliknya, situasi dipertimbangkan ketika seseorang bebas memilih aktiviti..

Tingkah laku diubah melalui hukuman dan ganjaran yang mengikuti tindakan tersebut. Peneguhan positif dalam bentuk senyuman, perlakuan, atau pujian meningkatkan kemungkinan orang itu akan mengulangi tindakan itu lagi. Sebaliknya, cemberut dan kritikan, serta kekurangan pelbagai hak istimewa, secara signifikan mengurangkan peluang untuk memperkuat tingkah laku. Skinner menjelaskan pelbagai corak tingkah laku dengan teorinya. Walaupun Skinner sendiri tidak melakukan penyelidikan secara peribadi dengan anak-anak, banyak kajian tambahan telah dilakukan berdasarkan karyanya yang menunjukkan bagaimana penyelidikan operan dapat digunakan untuk mengubah tingkah laku anak-anak. Sebagai contoh, Gerald Patterson menunjukkan dunia saintifik pada tahun 1982 bahawa pemukulan anak-anak dalam keluarga dan kata-kata yang menyakitkan dari ibu bapa dan adik-beradik dapat menjadi peneguhan positif untuk tingkah laku agresif pada anak-anak. Pada masa yang sama, Patterson mendapati bahawa strategi habis masa memberikan hasil yang nyata apabila anak menunjukkan tingkah laku yang tidak diingini. Seorang kanak-kanak yang menunjukkan pencerobohan diasingkan dari ahli keluarga yang lain untuk sementara waktu. Jelas sekali, ini sangat tidak menyenangkan bagi kanak-kanak itu. Oleh itu, peluang untuk memperbaiki tingkah laku yang tidak diingini dalam bentuk pencerobohan dikurangkan.

Pengendalian operasi telah berakar dalam proses pendidikan dan pendidikan. Berdasarkan kaedah ini, pakar mengembangkan program yang membantu guru dan ibu bapa dalam membesarkan anak-anak. Pada masa yang sama, pekerjaan yang berkaitan dengan kanak-kanak hiperaktif memerlukan perhatian khusus. Kategori ini mempunyai minat khusus untuk penyelidikan mengenai penyediaan operasi. Hasilnya luar biasa. Terapi tingkah laku telah menunjukkan keseimbangan dengan ubat.

Pelaziman klasik dan operan muncul pada awal abad yang lalu. Kemudian dalam teori tingkah laku, arah lain muncul yang disebut "teori pembelajaran sosial". Perkara itu dikemukakan oleh psikologi Amerika dan Kanada Albert Bandura pada tahun 1989. Percubaannya yang terkenal dengan boneka Bobo akan dibahas dalam artikel seterusnya..

Teori perkembangan memainkan peranan penting dalam pemahaman saintifik mengenai tingkah laku kanak-kanak. Teori melakukan dua fungsi sekaligus. Pertama, mereka membantu menyusun pengetahuan yang ada dan mengintegrasikannya ke dalam laporan yang konsisten. Kedua, mereka membawa kepada pengujian hipotesis dan andaian yang tidak saintifik mengenai tingkah laku. Teori pengembangan cuba menjelaskan dan meramalkan tingkah laku dalam bidang kehidupan tertentu. Contohnya, dalam kajian bahasa, pengetahuan tentang dunia sekitar atau dalam konteks sosial. Teori-teori pengembangan mempunyai asas yang sama dalam bentuk permasalahan yang dibincangkan sebelumnya, tetapi masing-masing memberikan penekanan dan penafsiran tersendiri mengenai apa yang berlaku.

Artikel asal: E. Mavis Hetherington, Ross D. Parke - Dasar tingkah laku biologi. Psikologi Kanak-kanak. Pandangan kontemporari. Edisi keempat, 1993

Pengarang terjemahan: Zolotukhina Maria Sergeevna

Penyunting: Simonov Vyacheslav Mikhailovich, Shipilina Elena Ivanovna

Sumber gambar: alpha.wallhaven.cc

Kata kunci: pendekatan tingkah laku dalam psikologi, keibubapaan, pengkondisian klasik, pengkondisian operan, teori pembelajaran sosial, John Watson, Ivan Pavlov, Berres Skinner, Albert Bandura, pendekatan tingkah laku, teori perkembangan manusia, tingkah laku kanak-kanak, pembetulan ADHD, pembetulan hiperaktif, hiperaktif, pencerobohan pada kanak-kanak, anjing Pavlov

Sejarah psikologi dari sudut pandangan pendekatan berorientasikan nilai. Koleksi artikel / Psikologi tingkah laku

Senarai tugas mendesak di sini

Kandungan

Aspek sejarah kemunculan behaviorisme [sunting]

Permulaan abad ke-20 ditandai dengan kemunculan di Amerika arah baru psikologi - behaviorisme (behavioral psychology). Behaviorisme secara radikal mengubah keseluruhan sistem idea mengenai jiwa. Kepercayaannya dinyatakan oleh formula yang mana subjek psikologi adalah tingkah laku, bukan kesedaran (maka namanya - dari tingkah laku Inggeris, tingkah laku). Setelah meninggalkan konsep jiwa dan kesedaran, behaviorisme, dan bukannya konsep pengalaman dalaman, mula membincangkan pengalaman tingkah laku yang diperoleh secara individu.

Dasar falsafah behaviorisme adalah positivisme dan pragmatisme.

Edward Lee Thorndike (31 Ogos 1874, Williamsburg, Massachusetts - 9 atau 10 Ogos 1949, Montrose, New York) adalah seorang psikologi dan pendidik Amerika, salah satu pelopor gerakan behavioris. Presiden Persatuan Psikologi Amerika dari tahun 1912 hingga 1939. Eksperimen Thorndike menunjukkan bahawa sifat kecerdasan dan fungsinya dapat dikaji dan dinilai tanpa menggunakan idea atau fenomena kesedaran yang lain..

John Brodes Watson (9 Januari 1878 - 25 September 1958) - Ahli psikologi Amerika, pengasas behaviorisme. Watson berpendapat bahawa subjek psikologi hanya dapat dilihat secara langsung fenomena, seperti pelbagai reaksi manusia dan haiwan, dan menyimpulkan bahawa tingkah laku lebih mudah untuk diperhatikan dan dikaji daripada kesedaran dan perasaan manusia. Hasil karya saintis Rusia I.M.Sechenov, I.P. Pavlov dan V.M Bekhterev memainkan peranan penting dalam pembentukan pandangan D. Watson..

Ivan Petrovich Pavlov (14 September (26), 1849, Ryazan - 27 Februari 1936, Leningrad) - ahli fisiologi Rusia yang paling terkenal di Barat, secara tradisinya diakui sebagai salah satu bapa pengasas sains tingkah laku. Skema Pavlovian refleks terkondisi dan pengkondisian klasik yang mendasari semestinya ada dalam buku teks terapi tingkah laku, semua behavioris yang paling menonjol merujuk kepada skema pembentukan refleks terkondisi, banyak yang memanggil Pavlov sebagai guru mereka.

I.P. Pavlov mencadangkan dan membuktikan bahawa bentuk tingkah laku baru dapat timbul sebagai hasil dari hubungan antara bentuk tingkah laku bawaan (refleks tanpa syarat) dan rangsangan baru (terkondisi). Oleh itu, semua tingkah laku manusia dapat difahami, dikaji dan diramalkan berdasarkan pengetahuan mengenai rantai refleks terkondisi, mekanisme pembentukan dan pelemahan mereka. Pendekatan baru untuk definisi subjek psikologi dibentuk di bawah pengaruh karya Vladimir Mikhailovich Bekhterev (1857-1927).

Vladimir Mikhailovich Bekhterev (20 Januari [1 Februari 1857 [3], Sarali (sekarang Bekhterevo, daerah Yelabuga) - 24 Disember 1927, Moscow) - doktor-psikiatri Rusia, ahli neuropatologi, ahli fisiologi, psikologi, pengasas refleksologi dan arah patopsikologi di Rusia, ahli akademik. Dia memberikan perhatian khusus pada pengembangan refleksologi sebagai sains manusia dan masyarakat yang kompleks (berbeza dari fisiologi dan psikologi), yang dirancang untuk menggantikan psikologi. Setelah membaca (dalam terjemahan Jerman dan Perancis) buku Bekhterev Objektif Psikologi, Watson akhirnya membuktikan dirinya bahawa refleks yang dikondisikan (Bekhterev menyebutnya kombinatif) harus menjadi unit utama analisis tingkah laku. Semua behavioris disatukan oleh kepercayaan pada kesia-siaan konsep kesedaran, dalam keperluan untuk mengakhiri "mentalisme." Tetapi kesatuan di hadapan musuh bersama - konsep introspektif - hilang ketika menyelesaikan masalah saintifik tertentu..

Pendekatan tingkah laku menunjukkan kecekapan tinggi untuk kes psikoterapi sederhana: menghilangkan fobia standard (ketakutan), tabiat yang tidak diingini, dan membentuk tingkah laku yang diinginkan. Dalam kes-kes "peribadi" yang lebih kompleks, membingungkan, yang tidak hanya berkaitan dengan tingkah laku, tetapi nilai dan gaya hidup, penggunaan kaedah tingkah laku tidak stabil dan memberikan kesan jangka pendek.

Matlamat utama terapi tingkah laku bukanlah untuk memahami sebab-sebab masalah pesakit, tetapi untuk mengubah tingkah lakunya.

Intipati kaedah [sunting]

Psikoterapi tingkah laku (behavioral) terdiri daripada tiga teori utama:

  1. Teori refleks berkondisi I.P. Pavlov.
  2. Teori pelaziman operasi (Skinner dan Watson).
  3. Teori pembelajaran sosial (A. Bandura).

Behaviorisme mengkaji pembentukan tingkah laku manusia dan haiwan. Teori psikoterapi tingkah laku telah disahkan oleh banyak eksperimen saintifik, dan kaedah praktikal telah berulang kali membuktikan keberkesanannya..

Inti dari pendekatan ini adalah pengubahsuaian stereotaip tingkah laku melalui penggunaan prinsip-prinsip teori pembelajaran. Bentuk psikoterapi ini didasarkan pada idea bahawa gejala beberapa gangguan mental disebabkan oleh kemahiran yang tidak mencukupi. Psikoterapi tingkah laku bertujuan untuk menghilangkan tingkah laku yang tidak diingini dan mengembangkan kemahiran tingkah laku yang berguna untuk klien.

Terapi tingkah laku boleh digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan psikoterapi kognitif. Pendekatan tingkah laku menganggap bahawa semua tingkah laku terdiri daripada refleks, reaksi terhadap rangsangan tertentu di persekitaran, serta akibat dari sejarah individu, seperti peneguhan dan hukuman, bersama dengan keadaan motivasi individu dan rangsangan yang dikendalikan..

Pendekatan tingkah laku melibatkan perubahan tingkah laku manusia dengan mendorong dan memperkuat bentuk tingkah laku yang diinginkan dan kekurangan peneguhan bentuk yang tidak diingini.

Psikoterapi tingkah laku adalah arahan psikoterapi yang tersusun dan tersusun.

Proses terapi [sunting]

Skim proses terapi:

  1. Analisis tingkah laku, pengenalpastian cara aktiviti yang tidak betul.
  2. Merangka rancangan terapi.
  3. Pembetulan langkah demi langkah dengan menanamkan kemahiran baru. Berlatih, latihan.
  4. Penyelesaian terapi. Menguji seberapa berjaya ia dapat diterapkan dalam kehidupan nyata.

Kaedah terapi tingkah laku:

  1. Pembelajaran simulasi - menggunakan kaedah ini, klien digalakkan untuk memerhatikan dan meniru corak tingkah laku yang diinginkan.
  2. Latihan bermain peranan - teknik yang digunakan untuk mengajar jenis tingkah laku tertentu (misalnya, latihan dalam kemahiran komunikasi), adalah sejenis permainan peranan. Dengan teknik ini, pesakit dan ahli terapi bertindak dalam situasi yang bermasalah. Teknik ini juga boleh digunakan dalam terapi berkumpulan. Selalunya, pesakit mempermainkan dirinya, tetapi kadang-kadang ini dilakukan oleh ahli terapi atau seseorang dari kumpulan, yang membolehkan pesakit melihat masalahnya dari luar, dan juga memahami bahawa dalam situasi masalah ini adalah mungkin untuk bertindak secara berbeza.
  3. Biofeedback adalah teknik yang menggunakan perkakasan untuk memantau tanda-tanda tekanan pesakit. Ketika pesakit berjaya mencapai tahap kelonggaran otot, dia mendapat peneguhan visual atau suara positif (misalnya, muzik yang menyenangkan atau gambar di skrin komputer).
  4. Kaedah penyapihan (terapi aversive) adalah terapi yang bertujuan menyebabkan seseorang yang mempunyai ketagihan merasa tidak selesa dengan tabiat buruk.
  5. Kepekaan sistematik. Prinsip utama kaedah ini adalah bahawa reaksi antagonis terhadap ketakutan, yang dapat terbentuk semasa tindakan rangsangan yang menyebabkan ketakutan, secara perlahan-lahan menekan tindak balasnya.
  6. Terapi implosif. Inti rawatan adalah dengan sengaja memasukkan pesakit ke dalam ingatan traumatik untuk mengintegrasikan semula (memulihkan) emosi yang ditindas..
  7. Pembentukan - pemodelan tingkah laku.
  8. Kaedah autoinstruction - penggunaan ucapan dalaman dalam pengaturan tindakan tingkah laku.
  9. Terapi Vaksinasi Tekanan - Mengajar teknik kawalan diri untuk membantu anda menghadapi situasi yang tertekan.
  10. Hentikan kaedah berfikir.

Masalah yang timbul semasa terapi:

  1. Kecenderungan klien untuk meluahkan apa yang difikirkan dan dirasakannya, dan mencari punca masalahnya terhadap apa yang telah dia alami pada masa lalu.
  2. Ketakutan pelanggan bahawa pembetulan manifestasi emosinya akan mengubahnya menjadi "robot".
  3. Pasif klien atau takut akan usaha yang diperlukan untuk melakukan latihan.
  4. Kadang kala klien mempunyai kepercayaan dan sikap yang tidak berfungsi yang menghalangnya daripada terlibat dalam proses terapi. Tetapan ini merangkumi:
    * Harapan yang tidak realistik atau tidak fleksibel mengenai kaedah dan hasil terapi.
    * Keyakinan bahawa hanya ahli terapi yang bertanggungjawab terhadap kejayaan terapi tersebut, dan pelanggan tidak boleh dan tidak harus berusaha.
    * Dramaisasi masalah, misalnya: "Saya terlalu banyak kesulitan, saya tidak pernah dapat mengatasinya".
    * Takut untuk menilai: pelanggan malu untuk memberitahu ahli terapi tentang beberapa masalahnya, dan ini menghalang pengembangan rancangan kerja terapi yang berkesan dan realistik.
  5. Salah satu penghalang kejayaan adalah kurangnya motivasi pelanggan. Pada masa yang sama, ahli terapi tidak boleh lupa bahawa kegagalan terapi boleh dikaitkan bukan dengan sikap disfungsi klien, tetapi dengan sikap disfungsi laten terapis itu sendiri dan dengan kesalahan dalam penerapan kaedah terapi tingkah laku. Atas sebab ini, perlu selalu menggunakan pemerhatian diri dan pertolongan daripada rakan sekerja, mengenal pasti sikap kognitif yang menyimpang dan jenis tingkah laku yang bermasalah yang menghalang ahli terapi daripada berjaya di tempat kerja..

Kontraindikasi terhadap penggunaan psikoterapi tingkah laku:

  1. Psikosis pada peringkat akut.
  2. Keadaan kemurungan yang teruk.
  3. Kerencatan mental yang mendalam.

Dalam kes-kes ini, masalah utama adalah bahawa pesakit tidak dapat memahami mengapa dia harus melakukan latihan yang disarankan oleh psikoterapi..

Kekurangan asas dalam teori terapi tingkah laku bukan terletak pada pengakuan peranan penting refleks terkondisi dalam aktiviti neuropsik seseorang, tetapi dalam pengabaian peranan ini..

Kedudukan perunding [sunting]

  1. Bagi psikoterapi tingkah laku, seseorang adalah apa yang dia lakukan, dan apa yang dilakukan seseorang adalah tingkah lakunya. Kajian tentang tingkah laku manusia adalah kajian tentang keperibadiannya. Pendekatan tingkah laku menolak intipati mendalam dalam keperibadian. Tidak seperti kaedah CPC, kaunselor tingkah laku cenderung tidak fokus pada konflik dan motif dalaman, tetapi pada tingkah laku seseorang yang dapat dilihat oleh pemerhati luaran..
  2. Semua gangguan mental dan emosi, menurut penyokong psikoterapi tingkah laku, berpunca dari pelanggaran proses penyesuaian seseorang ke persekitaran, yang seterusnya, berpunca dari stereotaip tingkah laku yang salah. Perunding menganggap klien sebagai objek kajian, berbeza dengan kaedah BPK, di mana perunding melihat keperibadian penuh dalam diri klien, dengan tulus mempercayai klien dan kemampuannya.
  3. Ahli terapi tingkah laku tidak memaksakan kepada klien apa yang normal dan sihat - tujuannya adalah untuk mengembangkan tingkah laku yang optimum dan wajar bagi pelanggan tertentu. Dalam kaedah COP, perunding juga tidak memaksakan kenyataannya, dia menghormati klien, pengalaman dan nilai, dan berusaha mengikuti klien, setelah permintaannya.
  4. Dalam terapi tingkah laku, ahli terapi biasanya memainkan peranan aktif dan arahan. Teknik "menyuarakan" masalah dan pengalaman seseorang dalam terapi tingkah laku tidak digalakkan.
  5. Pesakit terutamanya menjawab soalan yang diajukan dan melakukan latihan yang disyorkan oleh ahli terapi. Ahli terapi biasanya bekerja mengikut rancangan yang telah ditentukan, dari mana dia tidak menyimpang tanpa perlu. Sebaliknya, dalam kaedah BPK, perunding berusaha untuk tidak menyumbang sendiri, tetapi berusaha untuk menjadi persekitaran yang telus bersih..
  6. Dari sudut pandang psikoterapi tingkah laku, bahagian utama kerja psikoterapi adalah mengajar tingkah laku adaptif klien, yang mengubah aspek tidak sesuai dengan tingkah lakunya. Berkaitan dengan orientasi terapi untuk mengubah tingkah laku sebenar, dianggap tidak lengkap jika klien hanya membincangkan kemungkinan tindakan. Hanya kesedaran pada tahap tingkah laku, tindakan langsung dinilai cukup, yang menunjukkan pencapaian matlamat terapi. Berbanding dengan kaedah CPC, langkah-langkah di sini juga sangat penting, tetapi langkah tersebut dapat dicapai hanya setelah memahami pelajaran dan menerima perasaan yang bermasalah. Sekiranya ini tidak berlaku, maka tindakan (langkah) dapat dibuat pada tahap minda..
  7. Tugas ahli terapi tingkah laku adalah untuk mengenal pasti rangsangan yang mendorong (mengawal) dan mengekalkan tingkah laku tidak berfungsi (tahap analisis tingkah laku) dan, dengan mengubah rangsangan ini, dapat membentuk dan menggabungkan tingkah laku adaptif. Tugas kedua adalah menjadikan pesakit sebagai peserta aktif dalam proses tersebut, untuk menjalin kerjasama antara pesakit dan psikoterapis. Kerjasama ini berbentuk kontrak terapi di mana ahli terapi dan pesakit bersetuju untuk bekerjasama untuk menghilangkan gejala atau tingkah laku yang terakhir. Keutamaan sasaran sentiasa konsisten dengan pesakit.
    Sebenarnya, kontrak seperti itu dicapai semasa perbincangan mengenai tujuan terapi, apabila, di antara banyak jenis tingkah laku maladaptive, stereotaip tertentu tingkah laku tersebut dipilih sebagai tujuan, iaitu tingkah laku sasaran. Pilihan sasaran tidak dikenakan oleh ahli terapi, inisiatif utama adalah milik pelanggan. Pada masa yang sama, ahli terapi menjalankan fungsi seorang pakar yang membantu melihat kemungkinan pilihan dengan lebih baik, merumuskan semula permintaan klien dalam hal psikoterapi tingkah laku.
    Perkara yang sama berlaku dalam kaedah BPK: semakin spesifik permintaannya, semakin banyak hasil perundingan - oleh itu perunding cuba menjalin hubungan persahabatan dengan pelanggan.
  8. Psikoterapi tingkah laku juga dicirikan oleh tumpuan yang signifikan terhadap ketegangan masa kini, pada faktor-faktor sekarang yang menyebabkan dan menyokong tingkah laku tertentu. Kejadian masa lalu mungkin memberi kesan tidak langsung terhadap tingkah laku masa kini, sementara ingatan terhadap keadaan sokongan masa lalu mempengaruhi tingkah laku masa kini. Oleh itu, ahli terapi tingkah laku melihat keadaan dalam keadaan sekarang untuk mencari keadaan yang menyokong. CPC juga mengambil situasi yang membimbangkan pada masa ini.

Gambar pelanggan [sunting]

  1. Pelanggan dalam konsep behaviorisme difahami terutamanya sebagai tindak balas, bertindak, belajar, yang diprogramkan untuk reaksi, tindakan, tingkah laku tertentu, iaitu bukan sebagai orang yang bebas dengan tujuannya sendiri, tetapi hanya sebagai organisma yang dikawal oleh keadaan luaran.
    Dengan mengubah insentif dan ganjaran, pelanggan dapat diprogram untuk tingkah laku yang diinginkan. Oleh itu, seseorang bergantung sepenuhnya pada persekitarannya, dan kebebasan apa pun yang menurutnya dapat dia gunakan adalah ilusi tulen..
  2. Pelanggan adalah objek penyelidikan perunding, dan yang utama adalah tidak memahami sebab-sebab masalah klien, tetapi mengubah tingkah lakunya, tetapi lebih khusus "apa yang ada dalam tingkah laku", "apa yang ingin kita ubah dalam tingkah laku" dan "apa yang harus dilakukan khusus untuk ini".
  3. Pilihan sasaran tidak dikenakan oleh ahli terapi, inisiatif utama adalah milik pelanggan. Harapan pelanggan mengenai apa yang dapat diberikan oleh psikoterapi adalah penting: klien diminta untuk merumuskan harapannya dalam istilah tertentu, iaitu menunjukkan corak tingkah laku yang ingin dia hilangkan, dan bentuk tingkah laku apa yang ingin dia pelajari. Maksudnya, klien bertindak sebagai pelanggan untuk mengubah keadaan tertentu, yang menghalangnya, dan dia tidak dapat mengatasinya.
    Manakala dalam kaedah CSP, seseorang dianggap sebagai orang yang penuh dengan kebebasan memilih dan semua sumber untuk pertumbuhan dan perkembangan. Manusia adalah makhluk rohani, bebas dari fizikal dan mentalnya.
  4. Sebagai pelanggan, pelanggan juga harus bersedia memikul beberapa tanggungjawab untuk hasil terapi, yang dibincangkan pada tahap awal interaksi antara klien dan perunding. Hubungan ini dengan klien juga serupa dengan kaedah BPK, di mana kontrak dimeterai antara perunding dan klien, suasana kepercayaan terbentuk, harapan pelanggan dijelaskan dan, secara umum, kaedahnya dijelaskan, dan klien bersetuju dengan perunding untuk bekerja menggunakan teknologi ini, iaitu, di sini pelanggan adalah pelanggan.
  5. Dalam pendekatan tingkah laku, seperti dalam kaedah BPK, kejayaan tidak mungkin dilakukan tanpa adanya kerjasama aktif klien.
  6. Titik yang sangat penting dalam pendekatan tingkah laku adalah tanggungjawab klien dalam pelaksanaan tindakan yang digariskan oleh perunding yang diperlukan untuk menghilangkan masalahnya. Kadang kala, dengan persetujuan klien, saudara-mara pelanggan juga mungkin terlibat dalam pekerjaan ini, bertindak sebagai pembantu. Dalam metode PKP, aspek utama adalah pelaksanaan tindakan yang dimaksudkan, tanpa mereka tidak akan ada hasil terapi. Dan ini adalah tanggungjawab pelanggan.
  7. Terapi tingkah laku adalah mengenai melakukan latihan khusus oleh klien, dan tujuannya bukan untuk memahami masalahnya, tetapi untuk menghilangkan akibatnya bagi klien. Semasa dalam kaedah COP, perkara utama bagi pelanggan adalah memahami masalah, memahami pelajaran dan hanya kemudian membuat rancangan tindakan, dengan melakukan mana, orang tersebut akan belajar menunjukkan sifat-sifatnya yang tertinggi, yang pada gilirannya akan menyebabkan penyelesaian masalah.

Persamaan dan perbezaan dengan DSC [sunting]

  1. Terapi tingkah laku dan kaedah DSP tidak memaksakan norma tingkah laku pada seseorang, tetapi mengikuti klien.
  2. Kedua-dua kaedah tersebut bertujuan untuk kerja perkongsian, di mana klien terlibat secara aktif dalam proses itu sendiri.
  1. Pendekatan tingkah laku menolak intipati mendalam dalam keperibadian seseorang, memandangkan penyebab gangguan mental dan emosi menjadi stereotaip yang salah dalam tingkah laku dan proses penyesuaian seseorang yang terganggu dengan persekitaran.
    Pada gilirannya, kaedah TsOP melihat pada diri seseorang keperibadian penuh dengan semua sumber dan kemampuan. Proses terapi itu sendiri dibina seperti perbualan.
  2. Dalam terapi tingkah laku, tidak digalakkan untuk membicarakan masalah dan hidup dalam perasaan klien. Pesakit mengikuti arahan ahli terapi.
    Dalam kaedah CPC, sebaliknya, perunding tidak membawa barang sendiri, tetapi berusaha untuk menjadi persekitaran yang telus di mana klien muncul. Penekanan diberikan kepada menghayati perasaan.
  3. Tugas utama psikoterapi tingkah laku adalah untuk mengajar tingkah laku adaptif klien yang mengubah tingkah laku yang tidak diingini. Peranan penting diperuntukkan untuk tindakan.
    Sebagai perbandingan dengan psikoterapi tingkah laku dalam kaedah CSP, tindakan (tindakan) ditetapkan hanya setelah menerima perasaan dan memahami pelajaran.
  4. Tugas utama kaedah COP adalah menerima kepemimpinan Kuasa Tinggi.

Dan akhirnya, sedikit kelucuan:
Apa yang akan dijawab oleh behavioris dan humanis jika ditanya: "Bagaimana untuk pergi ke stesen?".
Behaviorist: “Angkat kaki kanan anda, dorong ke depan, langkah dengannya. Baik. Simpan gula-gula ".
Psikoterapi humanistik: "Sekiranya anda benar-benar ingin ke sana, maka anda sendiri akan mencari jalan".

Apakah pendekatan tingkah laku?

Pendekatan tingkah laku adalah pendekatan di mana tumpuan psikologi adalah pada tingkah laku manusia, tindakan dan hasil tindakan kita, semua perkara luaran, kelihatan dan objektif.

Tingkah laku manusia - diarahkan (ditujukan kepada sesuatu atau dari sesuatu, sehingga tertentu bermakna dan bermanfaat) tindakan penting secara peribadi atau sosial, yang sumbernya adalah orang itu sendiri dan tanggungjawab pengarang yang diberikan kepadanya. Hanya tindakannya yang dapat dilihat dari luar dan bebas disebut tingkah laku manusia dalam pengertian sempit kata. Dalam pengertian yang lebih luas, tingkah laku seseorang juga merangkumi reaksi automatik tubuhnya, jika ia kelihatan secara luaran dan entah bagaimana penting ("kepala dipusingkan"), dan tindakan dalaman seseorang, keputusannya, perubahan sikap dan keadaannya sendiri ("Mengapa anda mengecewakan diri sendiri?" "atau" Anda tidak perlu mempromosikan diri sendiri ").

Persoalan utama pendekatan tingkah laku adalah: "apa yang ada dalam tingkah laku", "apa yang ingin kita ubah dalam tingkah laku" dan "apa yang harus dilakukan khusus untuk ini." Dalam pendekatan tingkah laku, prosedur pengaruh harus dijelaskan dalam bahasa tingkah laku: apa yang perlu benar-benar dilakukan, ke mana harus berpaling dan kata-kata apa yang harus dikatakan.

Sekiranya keadaan inspirasi diperlukan untuk pengaruh yang berjaya, maka bagus, cukup tambahkan petunjuk tambahan: apa yang perlu dilakukan secara khusus agar keadaan inspirasi ini muncul, bagaimana mendapatkan keyakinan bahawa ia sudah datang dalam jumlah yang cukup dan bagaimana sekarang untuk mengarahkan sumber ini, bagaimana "caranya" gunakan ".

Ini adalah pendekatan maskulin dan aktif dalam psikologi praktikal, di mana fokusnya adalah pada tindakan: tindakan luaran sebagai kenyataan, tindakan dalaman sebagai keputusan. Tindakan, tingkah laku - itulah yang dinilai dan yang paling penting dibuat, dilakukan. Yang penting adalah apa yang akan menjadi hasilnya, apa yang akan dilakukan dan apa yang akan dilakukan. Segala-galanya yang batin, rohani dan mendalam penting hanya sejauh ia berkaitan dengan tingkah laku yang sebenarnya, dengan apa yang sedang dilakukan.

Petunjuk dalam paradigma tingkah laku

Pendekatan tingkah laku bukanlah behaviorisme; behaviorisme hanyalah salah satu arah dari paradigma tingkah laku. Pendekatan tingkah laku adalah pendekatan tingkah laku, di mana seseorang dianggap bukan sebagai orang yang bebas dengan tujuannya sendiri, tetapi hanya sebagai organisma yang dikendalikan oleh keadaan luaran. Lihat →.

Pendekatan dalam Psikologi Praktikal Berdasarkan Paradigma Tingkah Laku

Hampir sepenuhnya dalam paradigma tingkah laku - REBT (pendekatan rasional-emosi-tingkah laku), terutamanya pendekatan synthon, sebahagian besar dari NLP. Lihat →

Paradigma Psikologi Praktikal - dan Sains

Psikologi praktikal berfungsi dalam paradigma, arah dan pendekatan yang berbeza, yang berkaitan dengan sesuatu yang tidak ada kaitannya dengan sains, di tempat lain. Psikologi praktikal, bekerja dalam paradigma tingkah laku, sebahagian besarnya berdasarkan asas saintifik. Ahli psikologi yang bekerja dalam paradigma fenomenologi lebih banyak bergantung pada generalisasi dan analisis pengalaman praktikal, akibatnya dalam beberapa kes mereka mendahului sains (sains sebenarnya tidak begitu lincah dan sering ketinggalan jauh), dalam kes lain - mereka meninggalkan sains dengan spekulasi yang sepenuhnya sewenang-wenangnya. Lihat →

Behaviorisme - apakah itu dan apa aplikasinya yang diterapkan

Behaviorisme telah menjadi salah satu trend dominan dalam psikologi sejak abad kedua puluh. Bermula sebagai sains teori semata-mata tentang tingkah laku manusia dan haiwan, behaviorisme kemudian menemukan banyak aplikasi praktikal dan, seseorang dapat mengatakan, berubah menjadi senjata psikologi yang kuat, kepemilikannya memastikan kejayaan dalam politik dan ekonomi..

Apa itu behaviorisme: secara ringkas mengenai perkara utama

Tingkah laku perkataan Inggeris bermaksud "behavior". Ini memberi nama kepada arah yang disebut dalam psikologi. Behaviorisme bertujuan untuk menyiasat tingkah laku manusia, interaksinya dengan orang lain dan bagaimana dia bertindak balas terhadap keadaan tertentu.

Setiap hari orang bangun dari katil dan mula melakukan sesuatu. Dan setiap minit mereka berada dalam situasi tertentu di mana mereka berkelakuan dengan cara tertentu. Ia berlaku bahawa tingkah laku sesetengah orang dalam situasi tertentu berbeza dengan tingkah laku orang lain dalam keadaan yang sama. Mengapa ini berlaku dan mendedahkan behaviorisme. Pengetahuan yang diperoleh memungkinkan - tidak kurang - untuk mengawal tingkah laku orang, baik secara individu dan besar-besaran, membolehkan anda mempengaruhi masyarakat dan memaksanya untuk berperilaku seperti yang diinginkan oleh pemilik pengetahuan.

Penasaran bahawa dorongan untuk mengembangkan behaviorisme diberikan oleh Ivan Petrovich Pavlov, ahli biologi Rusia yang hebat. Dia mengkaji reaksi haiwan terhadap pelbagai rangsangan, menyelidiki refleks terkondisi dan tidak terkondisi, mencipta keseluruhan sains aktiviti saraf yang lebih tinggi.

Idea-idea tertentu ke arah ini ditemui pada abad kesembilan belas: sebagai contoh, penyelidik Amerika Edward Thorndike menemui apa yang disebut "hukum kesan". Dia bereksperimen dengan haiwan, meletakkannya di dalam kotak yang rumit dan memerhatikan mereka mencari jalan keluar. Sekiranya haiwan itu menemui jalan keluar, maka ia akan mendapat hadiah. Secara beransur-ansur, haiwan itu belajar bergerak dengan cara tertentu untuk mencari jalan keluar pada kali pertama, tanpa kesalahan..

Selepas itu, undang-undang tingkah laku, selain Pavlov, juga dipelajari oleh John B. Watson, BF Skinner, dan saintis lain. Skinner mencipta behaviorisme radikal, yang berdasarkan pada pernyataan bahawa peristiwa dalaman (khususnya, pemikiran dan perasaan) dikendalikan oleh mekanisme yang sama seperti yang diperhatikan dari luar..

Behaviorisme adalah disiplin yang menggabungkan falsafah, metodologi dan psikologi. Ia timbul ketika menjadi jelas bahawa arah psikologi tradisional tidak selalu dapat menjelaskan fenomena yang sedang dikaji dan membuat ramalan yang boleh dipercayai. Di samping itu, psikologi tradisional pada masa itu bukanlah sains materialistik yang cukup ketat dan kadang-kadang dioperasikan dengan konsep yang tidak rasional atau tidak terbukti secara saintifik (contohnya, konsep bawah sedar).

Behaviorisme menjadi idea yang bertujuan untuk menjelaskan psikologi manusia dari sudut pandang materialistik. Itulah sebabnya orang awam, termasuk komuniti saintifik, pada awalnya menerima tingkah laku yang agak dingin: sepertinya dia terlalu sinis, kerana ia menjelaskan hubungan yang rumit dan rumit antara orang-orang sebagai satu set reaksi "binatang" yang paling sederhana. Behaviorisme akhirnya menurunkan manusia ke tahap "hanya binatang yang maju secara intelektual" dan dalam pengertian ini tampak serupa dengan Darwinisme sosial, kerana ia memindahkan undang-undang liar kepada masyarakat manusia.

Kelemahan behaviorisme yang lain adalah ketidaktahuan proses kesedaran, penentuan nasib sendiri, dan kreativiti. Secara amnya, aktiviti mental yang kompleks yang wujud dalam diri seseorang tidak diambil kira oleh konsep ini. Baginya, pemikiran, impian, khayalan hanya wujud dalam kesedaran manusia dan sama sekali tidak berkaitan dengan kenyataan; terutamanya kerana kajian mengenai proses dalaman ini adalah tugas yang sangat sukar.

Behaviorisme dalam Psikologi: Asas

Jadi, behaviorisme mengkaji tingkah laku manusia. Tetapi apa itu tingkah laku? Ia difahami sebagai satu set tindakan, reaksi dan mood emosi seseorang dalam situasi tertentu. Tingkah laku boleh menjadi unik atau, sebaliknya, menyerupai orang lain yang pernah kita berselingkuh. Kenapa ini terjadi?

Faktanya adalah bahawa faktor-faktor tertentu mempengaruhi tingkah laku manusia:

  • Motif manusia;
  • Norma sosial yang diterima dalam masyarakat;
  • Program bawah sedar yang menetapkan algoritma untuk tindakan yang dipelajari pada awal kanak-kanak atau ditentukan oleh naluri;
  • Kawalan sedar seseorang terhadap tindakan mereka.

Pengawalan tingkah laku seseorang adalah tahap perkembangan individu yang tertinggi. Tidak semua orang berjaya mengawal tingkah laku mereka sepanjang masa, merenungkan keadaan, memilih pilihan tindakan yang paling tepat, dll. Selalunya orang hanya mengikuti latar belakang emosi umum, mematuhi emosi mereka (yang sering ditentukan oleh emosi orang lain), dan kemudian emosi itulah yang mengawal tingkah laku orang. Oleh itu, persepsi deria dapat difahami sebagai kelemahan manusia yang mengganggu melakukan perkara yang betul dan membawa kepada masalah. Oleh itu, untuk membuat keputusan terbaik dalam situasi kritikal, adalah perlu untuk mematikan emosi dan menguasai situasi dengan bantuan fikiran yang dingin..

Program bawah sedar adalah faktor tingkah laku yang cukup penting, terutama pada tahun-tahun pertama kehidupan. Pada awal kanak-kanak, seseorang belum mencapai perkembangan kesadaran yang cukup, dan naluri semula jadi membantunya bertahan di dunia di sekelilingnya. Satu lagi sumber program bawah sedar adalah menyalin tingkah laku orang di sekitar; jadi seseorang menerima program tindakan siap pakai, dikerjakan dalam situasi tertentu oleh orang lain, dan sekurang-kurangnya juga dapat bertahan dalam lingkungan yang tidak dikenali.

Norma sosial adalah faktor yang diasimilasi oleh seseorang pada usia yang sedar. Dalam kes ini, seseorang berusaha untuk membangkitkan minat terhadap dirinya daripada orang lain, jadi dia akan bertindak seperti yang biasa mereka lakukan dalam kumpulan sosial ini. Pada mulanya, norma sosial memainkan peranan penting dalam menjalin hubungan yang diperlukan, tetapi kemudian tingkah laku percakapan dapat berubah setelah mereka saling mengenali dengan lebih baik..

Mereka mengatur tingkah laku seseorang dan motif peribadinya. Mereka tidak dapat dilihat oleh seseorang sehingga tindakannya bertentangan dengan keinginannya. Namun, apabila seseorang mula melakukan sesuatu yang tidak sesuai dengan keinginannya, maka motifnya mula memainkan peranan utama dalam tingkah lakunya..

Dari sudut pandang penganut behaviorisme, proses mental dalam tubuh manusia bukanlah fenomena abstrak, tetapi menampakkan diri sebagai reaksi terhadap persekitaran tertentu. Ahli tingkah laku juga percaya bahawa fikiran dan perasaan tidak mempengaruhi tingkah laku manusia; hanya reaksi yang muncul sebagai akibat pendedahan kepada seseorang rangsangan tertentu yang mengatur tingkah laku.

Rangsangan adalah pengaruh khusus dari dunia luar. Tindak balas adalah tindak balas badan terhadap rangsangan, sementara ia berupaya untuk menyesuaikan diri dengan rangsangan atau menolaknya. Pengukuhan boleh berlaku antara rangsangan dan tindak balas - beberapa faktor tambahan yang mempengaruhi seseorang. Pengukuhan boleh menjadi positif (misalnya, pujian), dan kemudian itu mendorong orang itu untuk membuat reaksi terhadapnya yang disetel, dan itu boleh menjadi negatif (misalnya, kritikan), dan kemudian itu membuat orang itu tidak melakukan reaksi yang ditala. Peneguhan positif mendorong orang itu melakukan tindakan yang sama di masa depan, dan peneguhan negatif memberitahunya bahawa tindakan seperti itu tidak perlu lagi dilakukan..

Behavioris tidak mengkaji motif intrinsik tingkah laku manusia, kerana motif ini sukar dikaji. Mereka hanya berminat dengan bahagian luar perkara ini. Penyelidik berusaha untuk meramalkan tindak balas seseorang berdasarkan rangsangan yang ada, atau, sebaliknya, untuk menentukan rangsangan dari tindak balas yang diperhatikan.

Sebelum ini, dipercayai bahawa mustahil untuk meramalkan tingkah laku manusia. Behaviorisme membantu mengatasi kesalahpahaman ini dan menunjukkan bahawa anda bukan sahaja dapat meneka tingkah laku seseorang, tetapi juga benar-benar memanipulasinya dengan bantuan rangsangan tertentu. Behaviorisme membolehkan anda mengkaji orang yang perlu dipengaruhi. Matlamat untuk kesan seperti itu mungkin berbeza, tetapi selalunya kaedah behaviorisme digunakan untuk tujuan mementingkan diri sendiri..

Skinner, pengasas behaviorisme radikal, menolak kehendak bebas, walaupun dia tidak percaya pada penaklukan. Pada pendapatnya, seseorang memilih tindakan yang mungkin untuk dilakukan, menganalisis akibat dari semua tindakan yang mungkin dilakukan. Keinginan untuk mencapai hasil tertentu juga menentukan tindakan yang dilakukan oleh seseorang..

Teori dan petunjuk utama behaviorisme

Idea yang digubal oleh behavioris telah memberikan dorongan kepada pengembangan banyak arah dan disiplin ilmu yang diterapkan.

Berikut adalah beberapa arahan:

  • Behaviorisme metodologi sebenarnya adalah versi yang paling klasik, yang menganggap bahawa hanya manifestasi luaran dari aktiviti manusia yang penting, sementara fikiran dan perasaan tidak mempengaruhi tingkah laku.
  • Behaviorisme radikal - dikembangkan oleh Skinner, yang percaya bahawa kejadian dalaman dalam tubuh, termasuk fikiran dan perasaan, sama pentingnya dengan tingkah laku yang diperhatikan. Skinner percaya bahawa rangsangan luaran mengawal kejadian dalaman dalam badan dengan cara yang sama seperti mengawal tingkah laku luaran..
  • Behaviorisme teoritis - juga memperhatikan fikiran, perasaan dan proses dalaman lain dalam tubuh, yang menjadi mungkin untuk diperhatikan dengan bantuan teknologi moden; tetapi ia memberikan lebih banyak kebebasan dalam memilih kaedah untuk mengkaji dan mengawal tingkah laku.
  • Behaviorisme psikologi adalah arah yang digunakan dalam psikologi dan psikoterapi. Ia digunakan dalam pendidikan dan perkembangan anak-anak, dalam kaedah pengajaran moden, dalam kajian penyimpangan dan gangguan mental dan psikologi..

Perwakilan behaviorisme

Wakil-wakil behaviorisme yang paling menonjol dan pencipta doktrin ini adalah John Watson dan Burres Frederick Skinner. Watson adalah pelopor dalam bidang behaviorisme; pada tahun-tahun pelajarnya, dia dan penasihat ilmiahnya mempelajari otak anjing, kemudian beralih ke haiwan lain, memahami corak tingkah laku mereka berdasarkan hubungan antara rangsangan dan reaksi. Dia menyatakan bahawa sistem yang sama dapat diterapkan pada manusia. Oleh itu, Watson benar-benar mengabaikan kesedaran manusia yang kompleks yang seolah-olah "membezakan manusia dengan haiwan". Perlu diperhatikan bahawa setelah meninggalkan universiti, Watson bekerja dalam bidang periklanan..

Skinner mengembangkan idea-idea behaviorisme dengan lebih mendalam. Dia dianggap sebagai salah seorang psikologi terhebat pada abad kedua puluh. Namun, pengkritiknya juga mengatakan bahawa dalam eksperimennya dia membatasi dirinya pada tikus dan merpati, dan satu-satunya jenis eksperimen adalah menekan tuas dan mematuk kunci. Semasa pelajar Skinner cuba menerapkan tekniknya pada haiwan lain dan memperkenalkan jenis tingkah laku baru ke dalam eksperimen, haiwan yang berlainan bereaksi berbeza: sebagai contoh, ketika mereka cuba mengajar haiwan untuk melemparkan kerepek poker ke dalam slot mesin layan diri, ayam mematuk kerepek ini, rakun mencucinya semasa babi dikebumikan. Oleh itu, struktur teori behavioris yang kuat diguncang: menjadi jelas bagi para saintis bahawa karya otak dan kesedaran serta genetik juga mempunyai pengaruh tertentu terhadap tingkah laku..

Edward Bernays adalah wakil behaviorisme lain yang menggabungkan aliran ini dengan ajaran bapa saudaranya, Sigmund Freud. Bernays secara meluas dianggap sebagai "bapa PR" dan pakar periklanan terkemuka. Pada mulanya, orang Freud dan behavioris berdiri di kedudukan yang bertentangan - yang pertama hanya mementingkan kehidupan dalaman organisma, dan yang terakhir adalah yang luaran. Bernays, memenuhi pesanan pelanggannya - usahawan dan memikirkan untuk merangsang penjualan pelbagai barang, mengembangkan cara untuk "menembus bawah sedar" dan merangsang banyak orang dengan bantuan tingkah laku tertentu ini. Dan semua kerana selain Freud, Bernays mempelajari karya-karya I.P. Pavlov, pengasas behaviorisme yang lain. Oleh itu, dia sampai pada kesimpulan bahawa tingkah laku manusia dikendalikan oleh pemikiran, perasaan, pandangan dunia peribadi, motif, mental, tetapi proses-proses dalaman itu sendiri adalah reaksi terhadap rangsangan luar, yang bermaksud bahawa mereka dapat dikendalikan. Berjuta-juta pelanggan dapat membuat permintaan untuk produk yang tidak mereka perlukan sebelumnya..

Pada masa ini, kaedah yang dikembangkan oleh Bernays digunakan secara aktif oleh pemasar, pakar PR, dan ahli strategi politik. Ini adalah "dalang" yang membuat kita bukan sahaja melakukan apa yang tidak kita kehendaki, tetapi mereka membuat kita menginginkan apa yang tidak akan kita fikirkan tanpa campur tangan mereka.

Behaviorisme: ceruk dalam pedagogi

Oleh itu, behaviorisme selama berabad-abad telah berkembang dari disiplin sains semula jadi "tidak berbahaya" yang mengkaji tingkah laku haiwan, menjadi sistem yang kuat untuk menguruskan kesedaran massa dan individu. Kaedahnya, bagaimanapun, diterapkan tidak hanya untuk kepentingan ahli politik dan pengusaha besar. Analisis dan pembetulan tingkah laku tidak buruk dalam diri mereka. Oleh itu, prinsip-prinsip behaviorisme radikal telah menemukan penerapannya, misalnya, dalam pedagogi. Ia merangsang prestasi sekolah, mendorong remaja untuk menjalani gaya hidup yang sihat, perkembangan fizikal dan intelektual. Dengan bantuan teknik tingkah laku, adalah mungkin untuk merawat sejumlah gangguan mental, menyingkirkan masalah psikologi.

Walau bagaimanapun, kaedah yang digunakan oleh behavioris untuk melaksanakan "niat baik" dikritik dari semasa ke semasa. Untuk menghilangkan beberapa masalah, pesakit mereka sering mendapat yang lain kerana "pencucian otak" ini. Ia berlaku bahawa seseorang menjadi terkawal sepenuhnya dan tidak dapat membuat keputusan secara bebas. Tingkah laku pesakit terikat dengan insentif dan pihak berkuasa, kehilangan kepentingannya sendiri.

Ini dapat digambarkan dengan contoh agama, yang juga merupakan pembinaan behavioris radikal. Dengan bantuan insentif yang terkenal (janji pahala di syurga dan "pertolongan ilahi" dalam urusan duniawi, intimidasi dengan "hukuman surgawi," dan lain-lain), orang yang beriman membentuk sikap dan tingkah laku tertentu yang berkait rapat dengan ajaran agama dan keperluan untuk percaya kepada Tuhan. Sekiranya seseorang meninggalkan agama, dia merasakan bahawa dia kehilangan makna hidup, dia mula merosot semakin banyak.

Anda juga dapat mengingati bagaimana tingkah laku penduduk bekas Kesatuan Soviet berubah secara mendadak sebaik sahaja Kesatuan ini tidak lagi wujud. Berjuta-juta orang Soviet wujud di negara mereka, sebenarnya, dalam bentuk biorobots terkawal; mereka memberikan kesan orang terpelajar, pekerja keras dan cerdas, bertindak balas terhadap insentif yang dibuat oleh negara, dan lebih sering bahkan yang tidak ketara. Apabila sumber insentif hilang, tingkah laku yang sesuai juga hilang. Dan ketika sumber insentif lain muncul, tingkah laku orang berubah..

Agak ingin tahu bahawa bagi negara-negara sosialis Eropah (Poland, Czechoslovakia, Hungaria) ini lebih kurang ciri: walaupun pada hakikatnya setelah perang rejim komunis ditubuhkan di sana, yang bertujuan untuk pembentukan "orang baru", tingkah laku orang terus diatur oleh mekanisme "dalaman" yang biasa diwarisi dari era kapitalis, pendidikan dan budaya tradisional.

Psikologi tingkah laku adalah

Pada masa ini, psikoterapi tingkah laku adalah salah satu bidang psikoterapi moden. Tingkah laku adalah konsep teras aliran ini. Dalam istilah yang paling umum, psikoterapi tingkah laku boleh didefinisikan sebagai psikoterapi perubahan tingkah laku. Walau bagaimanapun, apabila tingkah laku berubah, transformasi yang sesuai pasti berlaku dalam bidang lain - kognitif, emosi, sukarela. Oleh itu, sebilangan pengarang percaya bahawa mungkin untuk mempercayai bahawa arah ini berdasarkan psikologi behaviorisme dan menggunakan prinsip-prinsip pembelajaran untuk mengubah struktur kognitif, emosi dan tingkah laku..

Sesuai dengan definisi American Association for Behavioral Psychotherapy, arah pengaruh psikologi ini "merangkumi terutamanya penggunaan prinsip-prinsip yang dikembangkan dalam psikologi eksperimental dan sosial. Psikoterapi tingkah laku harus mengurangkan penderitaan manusia dan keterbatasan kemampuan bertindak. Psikoterapi tingkah laku melibatkan penyusunan semula persekitaran dan interaksi sosial dan, pada tahap yang lebih rendah, mengubah proses somatik melalui campur tangan biologi. Tujuannya adalah terutamanya pembentukan dan pengukuhan kemampuan untuk bertindak, pemerolehan teknik untuk meningkatkan kawalan diri ”(dipetik dalam: Karvasarskiy BD, 1998). Terapi tingkah laku (atau "modifikasi tingkah laku") adalah rawatan yang menggunakan prinsip belajar untuk mengubah tingkah laku dan pemikiran (Aleksandrov A.A., 1997).

Psikoterapi tingkah laku merangkumi pelbagai kaedah. Perkembangan pendekatan metodologi dalam bidang ini mencerminkan evolusi tujuan psikoterapi tingkah laku dari pembelajaran luaran ke pembelajaran dalaman: dari kaedah yang bertujuan untuk mengubah bentuk tingkah laku terbuka, reaksi tingkah laku yang dapat dilihat secara langsung (berdasarkan terutamanya pada pengkondisian klasik dan operan), hingga kaedah yang bertujuan untuk berubah lebih mendalam, formasi psikologi tertutup (berdasarkan teori pembelajaran sosial, pemodelan dan pendekatan kognitif).

Pada mulanya, istilah "tingkah laku" dalam psikoterapi tingkah laku bermaksud semua yang mempunyai ciri-ciri yang dapat dilihat secara luaran, tetapi sekarang konsep ini merangkumi manifestasi emosi-subjektif, motivasi-afektif, kognitif dan verbal-kognitif, dan psikoterapi tingkah laku moden - dan kepercayaan, sikap, harapan. Kombinasi manifestasi yang pelbagai ke dalam konsep tingkah laku tunggal menunjukkan bahawa mereka semua mematuhi undang-undang umum pembelajaran, yang berdasarkannya, kita dapat mengendalikannya dengan cara yang sama seperti kita mengendalikan tindakan tingkah laku yang agak sederhana. Psikoterapi tingkah laku moden tidak terhad kepada penerapan prinsip dan prosedur pengkondisian klasik dan operasi untuk rawatan masalah klinikal. Pendekatan terapi tingkah laku berbeza sejauh mana konsep dan prosedur kognitif digunakan. A.P. Fedorov dalam hal ini percaya bahawa. terdapat bahaya nyata kehilangan kekhususan istilah "tingkah laku" kerana pemahaman yang terlalu luas dan keinginan untuk memanggil tingkah laku teknik yang sangat heterogen.

Di salah satu hujung prosedur terash tingkah laku adalah analisis tingkah laku fungsional, yang berfokus secara eksklusif pada tingkah laku yang diperhatikan dan menolak semua proses kognitif perantaraan; di hujung yang lain adalah teori pembelajaran sosial dan modifikasi tingkah laku kognitif, yang berdasarkan teori kognitif.

Asas teori psikoterapi tingkah laku adalah psikologi behaviorisme.

Behaviorisme dalam psikologi dibentuk pada awal abad ke-20. Pengasas behaviorisme J. Watson memperkenalkan istilah ini dan menerbitkan program pertamanya. Pengaruh yang signifikan terhadap pembentukan behaviorisme diberikan oleh E. Thorndike, yang berdasarkan eksperimennya, serta karya-karya I.P. Pavlov dan V.M.Bekhterev.

Prasyarat metodologi behaviorisme adalah prinsip-prinsip falsafah positivisme, sesuai dengan yang sains harus menggambarkan hanya fenomena yang dapat diakses oleh pengamatan langsung. Behaviorisme sebahagian besarnya telah berkembang sebagai alternatif psikologi introspektif dan telah mengecualikan dari aspek pertimbangannya semua fenomena psikologi yang tidak dikenakan penyelidikan, penetapan dan pengukuran saintifik yang ketat. Dari sudut pandang perwakilan behaviorisme, psikologi seharusnya menjadi sains tingkah laku, kerana tingkah laku adalah satu-satunya realiti psikologi yang dapat diakses oleh pemerhatian langsung dan mempunyai parameter yang dapat diukur dan dipengaruhi secara langsung dan, oleh itu, dikaji dengan cara yang sama seperti kebiasaan di Sains semula jadi. Behaviorisme ortodoks pada dasarnya menyamakan jiwa dan tingkah laku.

Tingkah laku difahami dalam hal ini sebagai sekumpulan reaksi organisma terhadap kesan persekitaran luaran, terhadap sekumpulan rangsangan tetap. Seseorang dianggap sebagai pembawa bentuk tingkah laku tertentu yang terbentuk mengikut prinsip "rangsangan-tindak balas". Tingkah laku manusia digambarkan, serupa dengan tingkah laku binatang, dengan skema rangsangan-tindak balas tegar (S-R), yang dianggap sebagai unit asas tingkah laku. Semua hubungan psikologi dalaman, semua fenomena psikologi yang menjadi tindak balas manusia, pada dasarnya tidak diendahkan oleh penyokong behaviorisme ortodoks kerana tidak dapat dilihat secara langsung. Oleh itu, behaviorisme radikal terbatas pada skema tindak balas rangsangan.

Walau bagaimanapun, pada masa akan datang, konsep pemboleh ubah antara muncul di dalamnya - proses yang memediasi pengaruh rangsangan luaran terhadap tingkah laku manusia. Komplikasi skema behavioris tradisional "rangsangan-tindak balas" kerana pengenalan pemboleh ubah menengah (campur tangan, pengantara) menandakan peralihan kepada bukan-behaviorisme yang dikaitkan dengan nama EK Tolmen dan KL Hull. Rumus asas behaviorisme diubah menjadi formula "rangsangan-tindak balas pemboleh ubah antara" (S-r-s-R). Sesuai dengan ini, rangsangan mulai ditetapkan sebagai pemboleh ubah tidak bersandar, dan reaksi bergantung. Pemboleh ubah pertengahan adalah formasi psikologi yang menjadi perantara tindak balas badan terhadap rangsangan tertentu dan yang dimaksudkan, pertama sekali, sekumpulan faktor kognitif dan insentif yang bertindak antara rangsangan dan tingkah laku tindak balas. Pada masa ini, konsep pemboleh ubah perantara difahami secara meluas dan merangkumi sekumpulan kompleks pelbagai fenomena psikologi. Perhatian, persepsi, kecenderungan, motif, sikap, sikap, dan juga kesedaran dianggap sebagai pemboleh ubah perantaraan. Kajian pemboleh ubah perantaraan adalah salah satu tugas utama psikologi tingkah laku.

Masalah utama behaviorisme adalah masalah mendapatkan pengalaman individu, atau masalah pembelajaran (pembelajaran) kerana menguasai pelbagai kemahiran dan kebolehan. Teori pembelajaran berfungsi sebagai asas untuk pengembangan pendekatan metodologi khusus untuk psikoterapi tingkah laku.

Pembelajaran adalah proses dan hasil pemerolehan pengalaman, pengetahuan, kemahiran, keterampilan individu, iaitu, kemunculan model tingkah laku tertentu di bawah tindakan rangsangan tertentu, dengan kata lain, pembelajaran adalah modifikasi tingkah laku yang sistematik ketika mengulangi situasi yang sama. Pengajaran bertindak sebagai prinsip metodologi utama dan tugas utama psikoterapi tingkah laku (serta faktor penting tindakan terapeutik dalam sistem psikoterapi lain, khususnya, dalam psikoterapi kumpulan).

Psikoterapi tingkah laku, pada dasarnya, adalah penggunaan teori pembelajaran klinikal yang muncul dalam kerangka behaviorisme. Tempat utama di dalamnya dihuni oleh proses pengkondisian klasik dan operan dan belajar dari model. Oleh itu, tiga jenis pembelajaran dibezakan: pembelajaran jenis S, pembelajaran jenis R dan pembelajaran sosial..

Jenis pengkondisian klasik berkait rapat dengan nama I.P. Pavlov, yang memberikan sumbangan mendasar kepada teori refleks terkondisi klasik, yang menjadi asas bagi perkembangan psikoterapi tingkah laku.

Skema asas refleks terkondisi adalah S - R, di mana S berada

rangsangan, R - reaksi (tingkah laku). Dalam skema Pavlovian klasik, reaksi hanya timbul sebagai tindak balas terhadap tindakan rangsangan, rangsangan tanpa syarat atau terkondisi. Pavlov adalah orang pertama yang menjawab persoalan bagaimana rangsangan neutral dapat menyebabkan reaksi yang sama dengan refleks tanpa syarat, yang berlangsung secara automatik, secara semula jadi, dan tidak bergantung pada pengalaman individu sebelumnya. Atau, dengan kata lain, bagaimana rangsangan neutral menjadi rangsangan terkondisi. Pembentukan refleks terkondisi berlaku dengan adanya:

a) kesinambungan, kebetulan pada masa rangsangan tidak peduli dan tidak bersyarat, dengan sedikit kemajuan rangsangan tidak peduli;

b) pengulangan, pelbagai kombinasi rangsangan tidak peduli dan tanpa syarat.

Pusat eksperimen bertindak pada badan dengan rangsangan (loceng) yang dikondisikan dan menguatkannya dengan rangsangan yang tidak terkondisi (makanan), iaitu, rangsangan yang tidak terkondisi digunakan untuk mendorong tindak balas (air liur) yang tidak terkondisi dengan adanya rangsangan neutral (loceng) yang awalnya. Selepas beberapa siri pengulangan, tindak balas (air liur) dikaitkan dengan rangsangan baru (loceng) ini, dengan kata lain, hubungan seperti itu terjalin di antara mereka bahawa rangsangan (loceng) yang sebelumnya tidak neutral menimbulkan tindak balas terkawal (air liur). Hasil atau produk pembelajaran mengikut skema tersebut adalah tingkah laku responden - tingkah laku yang disebabkan oleh rangsangan tertentu (S). Bekalan peneguhan dalam kes ini dikaitkan dengan rangsangan (S), oleh itu jenis pembelajaran ini, dalam proses yang hubungan antara rangsangan terbentuk, ditetapkan sebagai pembelajaran jenis S..

Contoh terbaik pengkondisian klasik adalah percubaan J. Watson. Pada tahun 1918, J. Watson memulakan eksperimen makmal dengan anak-anak, yang menunjukkan bahawa pengalaman belajar pada masa kanak-kanak mempunyai kesan yang berkekalan. Dalam salah satu eksperimennya, dia pertama kali menunjukkan bahawa seorang budak lelaki berusia sembilan bulan, Albert, tidak takut pada tikus putih, kelinci dan benda-benda putih yang lain, lalu dia memukul batang besi di sebelah kepala Albert setiap kali seekor tikus putih muncul. Selepas beberapa kali pukulan, Albert, ketika melihat seekor tikus, mula tersentak, menangis dan cuba merangkak pergi. Dia bertindak balas dengan cara yang serupa ketika J. Watson menunjukkan kepadanya benda putih yang lain. Di sini J. Watson menggunakan pelaziman klasik: menggabungkan bunyi yang kuat (rangsangan tanpa syarat) dengan persembahan tikus (rangsangan terkondisi), dia membangkitkan reaksi baru - tindak balas ketakutan yang terkondisi - terhadap haiwan yang sebelumnya tidak berkecuali.

Pengalaman ini juga menunjukkan fenomena yang ditemui oleh IP Pavlov dan disebut "generalisasi rangsangan". Hakikatnya terletak pada kenyataan bahawa jika reaksi terkondisi telah berkembang, maka rangsangan yang serupa dengan reaksi terkondisi juga akan menyebabkannya: anak itu dapat diajar untuk takut dengan apa yang sebelumnya kelihatan tidak berbahaya, dan ketakutan ini akan menyebar ke objek serupa. Little Albert menjadi takut dengan semua mainan bulu. Dari eksperimennya, Watson menyimpulkan bahawa kanak-kanak dapat mempelajari hampir semua perkara, termasuk gejala fobik (Aleksandrov A.A., 1997).

Terdapat dua lagi fenomena yang dikaitkan dengan nama Pavlov dan digunakan dalam psikoterapi tingkah laku. Pertama, terdapat fenomena seperti diskriminasi insentif, atau diskriminasi insentif, di mana orang belajar membezakan antara rangsangan yang serupa. Tangisan anak menjadi rangsangan bagi ibu: dia terbangun dari tidur nyenyak dengan sedikit kegembiraan pada anak, tetapi dapat tidur nyenyak ketika anak aneh menangis. Kedua, kepupusan ini adalah penghilangan reaksi terkondisi secara beransur-ansur sebagai akibat penghapusan hubungan antara rangsangan terkondisi dan tidak terkondisi. Pudar dikaitkan dengan kenyataan bahawa rangsangan terkondisi terus memperoleh tindak balas terkondisi hanya jika rangsangan tanpa syarat muncul sekurang-kurangnya secara berkala. Sekiranya rangsangan terkondisi sekurang-kurangnya kadang-kadang tidak disokong oleh yang tidak terkondisi, maka kekuatan tindak balas terkondisi mula berkurang..

Teori pengkondisian instrumental, atau operan, dikaitkan dengan nama E. L. Thorndike dan B. F. Skinner. Skinner dan Thorndike, wakil behaviorisme yang paling menonjol, menunjukkan bahawa pengaruh persekitaran menentukan tingkah laku manusia. Mereka menganggap budaya sebagai faktor utama dalam pembentukan tingkah laku manusia, kandungannya dinyatakan dalam kumpulan kompleks penguatan tertentu. Dengan bantuan mereka, anda dapat membuat dan mengubah tingkah laku manusia ke arah yang betul. Kaedah pengubahsuaian tingkah laku berdasarkan pemahaman ini, yang digunakan tidak hanya dalam praktik psikoterapi, tetapi juga, misalnya, dalam pengaruh pendidikan.

Istilah "pembelajaran instrumental" dan "pelaziman operan" bermaksud bahawa tindak balas badan, yang dibentuk oleh percubaan dan kesalahan, adalah alat untuk menerima ganjaran dan melibatkan operasi lingkungan, iaitu, tingkah laku adalah fungsi akibatnya. Menurut prinsip pengkondisian operasi, tingkah laku dikawal oleh hasil dan akibatnya. Pengubahsuaian tingkah laku dilakukan dengan mempengaruhi hasil dan akibatnya. Sesuai dengan skema pengkondisian operasi, eksperimen, memerhatikan tingkah laku, memperbaiki manifestasi rawak dari reaksi "betul" yang diinginkan dan segera memperkuatnya. Oleh itu, rangsangan mengikuti tindak balas tingkah laku, menggunakan peneguhan langsung melalui ganjaran dan hukuman. Hasil pembelajaran tersebut adalah pembelajaran operan, atau operan. Dalam kes ini, bukan rangsangan yang diperkuat, tetapi reaksi organisma, inilah yang menyebabkan rangsangan pengukuhan, oleh itu pembelajaran seperti ini disebut sebagai pembelajaran jenis R. Operan, atau instrumental, tingkah laku (tingkah laku jenis R) adalah tingkah laku yang disebabkan oleh peneguhan berikutan tingkah laku tersebut. Skinner, menekankan perbezaan antara tingkah laku responden dan operan, menunjukkan bahawa tingkah laku responden disebabkan oleh rangsangan sebelum tingkah laku, dan tingkah laku operan disebabkan oleh rangsangan yang mengikuti tingkah laku tersebut. Dengan kata lain, dalam pengkondisian klasik, rangsangan itu mendahului tindak balas tingkah laku, dan dalam operasi, ia mengikutinya..

Adalah perlu untuk memperhatikan korelasi konsep seperti peneguhan positif dan negatif dan hukuman, untuk membezakan antara hukuman dan peneguhan negatif. Penekanan positif atau negatif menguatkan tingkah laku, hukuman semakin lemah. Peneguhan positif didasarkan pada penyampaian insentif (penghargaan) yang meningkatkan tindak balas tingkah laku. Peneguhan negatif terdiri daripada pengukuhan tingkah laku dengan membuang insentif negatif. Maksudnya, setiap peneguhan (positif dan negatif) meningkatkan kekerapan reaksi dan tingkah laku, sementara hukuman, sebaliknya, menurunkan frekuensi reaksi, melemahkan tingkah laku. (Contohnya, peneguhan positif: haiwan itu menemui jalan keluar dari labirin dan menerima makanan; peneguhan negatif: haiwan itu menemui jalan keluar dari labirin, di mana arus elektrik bertindak, dan arus dimatikan; hukuman: seekor haiwan di labirin berhenti pada jalan buntu, dan arus dihidupkan. Oleh itu, yang pertama dua jenis pengaruh pusat eksperimen meningkatkan reaksi, kerana mereka adalah peneguhan, dan yang ketiga menurun, menjadi hukuman.)

Untuk membezakan antara rangsangan refleks terkondisi klasik dan rangsangan refleks terkondisi operan, Skinner mencadangkan untuk menetapkan yang pertama sebagai Sd (rangsangan diskriminan) dan yang terakhir sebagai Sr (rangsangan bergerak balas). Rangsangan yang diskriminatif dalam masa mendahului reaksi tingkah laku tertentu, oleh responden rangsangan yang menguatkan reaksi tingkah laku tertentu mengikutinya.

Oleh itu, ciri perbandingan pengkondisian klasik dan operasi:

Pelaziman klasik S - R. Pengajaran Jenis S. Paradigma Pavlovia klasik. Reaksi berlaku hanya sebagai tindak balas terhadap kesan rangsangan. Rangsangan mendahului tindak balas. Pengukuhan dikaitkan dengan rangsangan. Tingkah laku responsif - tingkah laku yang disebabkan oleh rangsangan tertentu yang mendahuluinya.

Penyaman operasi R - S. Jenis pembelajaran R. Paradigma operan Skinner. Respons yang diinginkan mungkin muncul secara spontan. Rangsangan itu mengikuti tindak balas tingkah laku. Pengukuhan adalah mengenai reaksi. Tingkah laku operan adalah tingkah laku peneguhan diikuti oleh.

Jenis pembelajaran ini berasal dari pengertian yang menurutnya seseorang mempelajari tingkah laku baru bukan hanya berdasarkan pengalamannya sendiri, langsung (seperti halnya pengkondisian klasik dan operan), tetapi juga pengalaman orang lain, pengamatan orang lain, iaitu melalui proses pemodelan. Pemboleh ubah dalaman yang penting dalam teorinya adalah model yang diperoleh terutamanya melalui pemerhatian. Oleh itu, jenis pembelajaran ini juga disebut pemodelan, atau belajar dari model, dan melibatkan pembelajaran melalui pemerhatian dan peniruan pola tingkah laku sosial. Kecenderungan ini terutama dikaitkan dengan nama ahli psikologi Amerika, Albert Bandura, wakil pendekatan mediator, yang memanggil teorinya sebagai teori bersekutu mediator-stimulus.

Bandura, tidak seperti Skinner, tidak memandang peneguhan dan hukuman luar sebagai satu-satunya cara untuk mempelajari tingkah laku baru. Pada pendapatnya, orang belajar dengan memerhatikan tingkah laku orang lain, mendengar perilaku seperti itu atau membaca tentangnya. Seseorang tidak perlu bertindak sendiri untuk mempelajari tingkah laku baru. Yang terakhir dapat diperoleh sekiranya tiada peneguhan luaran. Ini adalah penekanan pada peranan pembelajaran pemerhatian, atau model, yang merupakan ciri terpenting dari teori Bandura..

Bagi Bandura, tingkah laku sosial yang kompleks dibentuk dengan memerhatikan dan meniru corak sosial. Memerhatikan model menyumbang kepada perkembangan reaksi baru dalam pemerhati, memudahkan pelaksanaan reaksi yang diperoleh sebelumnya, dan juga mengubah tingkah laku yang sudah ada. Bandura mengenal pasti tiga sistem peraturan utama untuk fungsi individu:

1) rangsangan sebelumnya (khususnya, tingkah laku orang lain, yang diperkuat dengan cara tertentu);

2) maklum balas (terutamanya dalam bentuk peneguhan akibat tingkah laku);

3) proses kognitif (seseorang mewakili pengaruh luaran dan tindak balas terhadapnya secara simbolik dalam bentuk "model dalaman dunia luaran"), yang memberikan kawalan rangsangan dan peneguhan.

Belajar melalui pemerhatian (pemodelan) adalah pembentukan oleh seseorang dari gambaran kognitif tindak balas tingkah laku tertentu dengan memerhatikan tingkah laku model. Bentuk pembelajaran ini menyelamatkan orang dari membuang masa tanpa perlu menguji kecukupan tindak balas tingkah laku mereka melalui percubaan dan kesilapan. Pemerhatian tingkah laku membolehkan kita belajar dengan berkesan seolah-olah kita bertindak sendiri (Fedorov A.P., 2002).

Sebagai contoh, A. A. Aleksandrov memetik sejumlah eksperimen, khususnya A. Bandura. Anak-anak kecil ditunjukkan sebuah filem pendek yang menampilkan seorang lelaki dan boneka kembung besar. Lelaki itu memukul boneka itu dengan tinju di muka, dengan tukul di kepala, menendangnya, melemparkan pelbagai benda ke arahnya. Tetapi akhir filem itu tidak sama: beberapa kanak-kanak menonton final, di mana lelaki lain memanggil pahlawan agresif filem itu "juara" dan memperlakukannya dengan gula-gula dan minuman; yang lain ditunjukkan bagaimana "pahlawan" dimarahi dan disebut "orang jahat"; dan, akhirnya, yang ketiga - varian di mana tidak ada ganjaran atau hukuman pahlawan. Selepas filem itu, setiap kanak-kanak diizinkan bermain dengan anak patung dan mendapati bahawa meniru tingkah laku agresif adalah yang paling baik pada kanak-kanak yang menonton anugerah tersebut. Akibatnya, tingkah laku mereka dipengaruhi oleh peneguhan, yang hanya dilihat oleh anak-anak tetapi tidak langsung dialaminya..

Oleh itu, peneguhan luaran tidak semestinya peneguhan diri. Pengukuhan yang diterima oleh orang lain (peneguhan tidak langsung) dapat memenuhi peranan yang sama. Seseorang yang menyaksikan beberapa pejalan kaki tergelincir di bahagian jalan mungkin akan memintasnya. Hukuman tidak langsung, yang menjadi kerosakan kepada orang lain, mengurangkan kemungkinan melewati bahagian ini. Sebaliknya, peneguhan positif tidak langsung akan meningkatkan kecenderungan untuk berkelakuan seperti corak yang diperhatikan. Sebagai contoh, seorang penyelidik yang baru-baru ini menjadi peniaga di bazar sebagai hasil daripada "pembaharuan", setelah melihat seberapa baik penjualan produk serupa dari jiran yang tersenyum dan berbual dengan pelanggan, akan cuba meniru tingkah lakunya dan belajar sesuatu daripadanya. Pengukuhan langsung yang diterima akan mengukuhkan lagi trend ini..

Jadi, dalam teori Bandura, peraturan tingkah laku diakui dengan bantuan akibat luaran yang dialami seseorang sendiri secara langsung atau tidak langsung, dengan memerhatikan tingkah laku orang lain. Walau bagaimanapun, bersama dengan cara luaran ini untuk mengatur tingkah laku, ia juga mengenali yang lain - dengan bantuan peneguhan yang dikenakan sendiri. Selanjutnya,

Bandura menganggap kaedah peraturan ini pada orang dewasa adalah yang utama.

Contoh peneguhan yang dikenakan sendiri adalah penetapan standard dalaman, pencapaiannya berfungsi sebagai peneguhan yang mencukupi walaupun tidak ada peneguhan luaran. Kaedah pengukuhan diri ini mencirikan, misalnya, keadaan di mana seorang artis tidak berpuas hati dengan persembahannya, walaupun, dari sudut pandang orang lain, persembahannya sangat baik. Konsep peneguhan diri menerangkan bagaimana orang, menilai tindakan mereka, memberi ganjaran atau menghukum diri sendiri, apa peranan pujian atau kecaman dalaman, bagaimana ganjaran luaran tertentu (objek material, jenis aktiviti yang menyenangkan, dll.) Dipilih dari banyak pilihan (Fedorov A.P.., 2002).

Sekiranya kita kembali kepada formula dasar behaviorisme S— (r-s) —R, di mana r-s adalah pemboleh ubah perantaraan, menjadi jelas bahawa di sini peranan yang menentukan dalam proses pembelajaran bukan untuk peneguhan rangsangan atau tindak balas badan, tetapi pada pengaruh pada pemboleh ubah menengah (mediator). Belajar dalam kes ini bertujuan mengubah formasi psikologi yang lebih dalam dan tertutup. Pengaruh khusus dalam pendekatan mediator tertumpu pada fenomena psikologi tertentu (pemboleh ubah perantaraan), bergantung pada proses psikologi mana yang dianggap sebagai mediator (insentif, kognitif). Pada masa ini, pendekatan kognitif telah menjadi sangat popular dan meluas, di mana proses kognitif dianggap sebagai pemboleh ubah perantaraan. Penyokong mereka meneruskan kenyataan bahawa antara situasi dan emosi (rangsangan dan tindak balas) terdapat proses kognitif (misalnya, pemikiran). Pendekatan sedemikian menggambarkan, khususnya, pandangan A. T. Beck dan A. Ellis '.

Dalam psikoterapi rasional-emosional Ellis, konsep utamanya adalah konsep kognisi tidak rasional, di mana persepsi dunia dibiaskan, yang mewujudkan refleksi yang memutarbelit dan, oleh itu, masalah yang tidak dapat diselesaikan, dan dalam psikoterapi kognitif Beck - konsep kesalahan dalam kesimpulan kognitif. Ellis dan Beck menunjukkan bahawa elemen kognitif dan tingkah laku saling berkaitan, tetapi aspek kognitif mendominasi. Walaupun begitu, kedua-dua penulis menganggap pandangan mereka sebagai model psikoterapi tingkah laku yang berbeza..

Menjadi asas psikologi psikoterapi tingkah laku dan arah tingkah laku dalam perubatan, behaviorisme juga menentukan pendekatan mereka terhadap masalah kesihatan dan penyakit: kesihatan dan penyakit adalah hasil dari apa yang seseorang pelajari dan apa yang belum dipelajari, dan keperibadian adalah pengalaman yang diperoleh seseorang sepanjang hayat. Dalam kes ini, neurosis tidak dianggap sebagai unit nosologi bebas, kerana, sebenarnya, tidak ada pendekatan nosologi. Fokusnya tidak terlalu pada penyakit seperti pada gejala, yang difahami sebagai tingkah laku, lebih tepatnya, sebagai pelanggaran tingkah laku. Gejala neurotik (tingkah laku neurotik) dianggap maladaptive, atau tingkah laku patologi yang disebabkan oleh pembelajaran yang tidak betul. Oleh itu, J. Wolpe mendefinisikan tingkah laku neurotik sebagai kebiasaan tingkah laku maladaptive dalam organisma normal secara fisiologi, dan H. J. Eysenck dan S. Rachman - sebagai corak tingkah laku yang dipelajari, yang atas sebab tertentu menjadi tidak sesuai. Penyesuaian, dari sudut pandang behaviorisme, adalah tujuan utama tingkah laku, oleh itu, tingkah laku yang tidak memberikan penyesuaian akan bersifat patologi. Gangguan tingkah laku dalam arah tingkah laku diperoleh, mewakili tindak balas tidak normal yang dipelajari bahawa

4 Saya ІГМХПГ ^ ПЯІІИЯ

tidak memberikan tahap penyesuaian yang diperlukan. Respons maladaptive ini terbentuk hasil daripada pembelajaran "salah". Contoh pengajaran "salah" seperti itu adalah interaksi orang tua dengan anak: ibu bapa memperhatikannya, memeluknya hanya jika dia melakukan sesuatu yang salah, katakan, tidak berubah-ubah, atau anak yang jelas tidak mempunyai manifestasi luaran cinta, perhatian, kehangatan, dan bimbang, membuat mereka banyak sekiranya ada penyakit. Oleh itu, keperluan perhatian kanak-kanak akan dipenuhi hanya apabila dia bersikap "buruk", dengan kata lain, "buruk", tingkah laku tidak adaptif disokong secara positif (keperluan penting dipenuhi).

Perwakilan pendekatan kognitif-tingkah laku memusatkan perhatian mereka pada pemboleh ubah perantaraan (proses kognitif), menekankan peranan mereka dalam perkembangan gangguan. Oleh itu, Beck menunjukkan bahawa masalah psikologi, reaksi emosi dan gejala klinikal timbul kerana penyimpangan realiti berdasarkan anggapan dan generalisasi yang salah bahawa terdapat komponen kognitif antara rangsangan dan tindak balas. Terdapat pemikiran sedar (pemboleh ubah antara r-s) antara situasi, peristiwa luaran (rangsangan S) dan tingkah laku, emosi, gejala (reaksi R) yang tidak adaptif.

Dalam gangguan emosi, emosi jangka panjang disebabkan oleh aliran kognitif, yang tidak berdasarkan realiti, tetapi pada penilaian subjektif. Setiap orang, dalam arti tertentu, seorang saintis amatur: dia memerhatikan dunia dan membuat generalisasi. "Saintis" yang baik membuat pemerhatian yang tepat, mengemukakan "hipotesis" yang mencukupi dan membuat generalisasi abstrak. Seorang "saintis" yang buruk (dan kita semua pada dasarnya begitu) membuat pemerhatian yang berat sebelah, sering mengemukakan hipotesis yang tidak jelas dan membuat generalisasi yang tidak tepat yang tidak diuji secara kritis dan dianggap sebagai aksioma, akibatnya, idea-idea yang tidak betul tentang dunia dan diri kita terbentuk - kognisi maladaptive, atau pemikiran automatik. Orang itu sendiri mungkin menganggap mereka sebagai wajar, masuk akal, walaupun orang lain mungkin menganggapnya tidak mencukupi. Fikiran automatik memutarbelitkan realiti daripada pemikiran biasa, dan, sebagai peraturan, sedikit difahami oleh manusia; dan kesannya terhadap keadaan emosi tidak dinilai. Fikiran automatik melakukan fungsi pengawalseliaan, tetapi kerana mereka sendiri mengandung penyimpangan realiti yang signifikan, mereka tidak memberikan pengaturan tingkah laku yang mencukupi, yang menyebabkan penyesuaian.

Dalam kerangka pendekatan ini, upaya dilakukan untuk menyoroti penyimpangan atau kesalahan pemikiran yang paling biasa dan sering terjadi. Di antaranya, penapisan, polarisasi penilaian, generalisasi atau generalisasi yang berlebihan, kebimbangan, keperibadian, persepsi kawalan yang salah, kebenaran, idea yang salah tentang keadilan, dan lain-lain ditunjukkan. Lebih-lebih lagi, ditekankan bahawa pemikiran automatik bersifat individu, tetapi ada pemikiran umum untuk pesakit dengan diagnosis yang sama, iaitu pemikiran automatik tertentu yang mendasari gangguan yang sesuai. Fikiran automatik bersifat spesifik dan diskrit, ia adalah sejenis transkrip, yang disajikan dalam fikiran seseorang dalam bentuk yang kurang. Tugas psikoterapi kognitif adalah mencari dan membongkar penyimpangan pemikiran dan membetulkannya. Seseorang dapat diajar untuk fokus pada introspeksi, sehingga dia "dapat menentukan bagaimana pemikiran menghubungkan suatu situasi, keadaan dengan pengalaman emosi.

Kedua-dua Ellis dan Beck percaya bahawa terdapat komponen kognitif antara rangsangan dan tindak balas - sistem kepercayaan seseorang. Ellis mengenal pasti dua jenis kognisi - deskriptif dan penilaian. Kognisi deskriptif (deskriptif) mengandungi maklumat mengenai realiti, tentang apa yang seseorang rasakan kepada dunia di sekelilingnya (maklumat murni tentang realiti), kognitif evaluatif - sikap terhadap realiti ini (maklumat penilaian mengenai realiti). Kognisi deskriptif dikaitkan dengan penilaian, tetapi hubungan di antara mereka boleh terdiri daripada tahap ketegaran yang berbeza-beza: hubungan fleksibel membentuk sistem sikap (kepercayaan) yang rasional, yang kaku - yang tidak rasional. Individu yang berfungsi normal mempunyai sistem sikap rasional, yang dapat didefinisikan sebagai sistem hubungan emosi-kognitif yang fleksibel. Sistem ini bersifat probabilistik, bukan menyatakan keinginan atau pilihan. Sistem sikap yang rasional sesuai dengan kekuatan emosi yang sederhana. Kadang-kadang mereka bersungguh-sungguh, tetapi mereka tidak menangkap seseorang untuk masa yang lama dan oleh itu tidak menyekat kegiatannya dan tidak mengganggu pencapaian matlamat. Sikap tidak rasional adalah hubungan yang kaku antara kognitif deskriptif dan evaluatif yang bersifat absolutis (seperti preskripsi, keperluan, perintah wajib, tidak ada pengecualian). Sikap tidak rasional tidak sesuai dengan kenyataan, baik dari segi kekuatan dan kualiti preskripsi ini. Oleh kerana ketidakupayaan seseorang untuk menyedari sikap tidak rasional, timbulnya situasi emosi yang tidak sesuai jangka panjang yang menghalang fungsi normalnya. Dari sudut pandangan Ellis, gangguan emosi disebabkan oleh kemerosotan dalam bidang kognitif, kepercayaan tidak rasional atau sikap tidak rasional..

Perwakilan arah tingkah laku menganggap tingkah laku maladaptive dan gejala klinikal sebagai akibat dari fakta bahawa seseorang tidak mempelajari sesuatu atau telah belajar sesuatu yang salah, sebagai reaksi maladaptive yang dipelajari yang terbentuk sebagai hasil pembelajaran yang tidak betul. Sesuai dengan idea seperti norma dan patologi, tujuan utama intervensi klinikal dan psikologi dalam kerangka pendekatan tingkah laku adalah untuk melatih semula, mengganti bentuk tingkah laku yang tidak adaptif dengan adaptif, "betul", rujukan, normatif, dan tugas psikoterapi tingkah laku sebagai sistem terapi itu sendiri adalah dalam mengurangkan atau menghilangkan gejala.

Secara umum, psikoterapi tingkah laku (modifikasi tingkah laku) bertujuan untuk mengurus tingkah laku manusia, melatih semula, mengurangkan atau menghilangkan gejala dan mendekati tingkah laku ke bentuk penyesuaian tertentu - untuk menggantikan ketakutan, kegelisahan dengan kelonggaran sehingga pengurangan atau penghapusan gejala sepenuhnya, yang dicapai dalam proses pembelajaran dengan menerapkan tertentu juruteknik. Pembelajaran dalam kerangka psikoterapi tingkah laku dilakukan berdasarkan teori pembelajaran yang dianggap sebelumnya, yang dirumuskan oleh behaviorisme.

Terapi tingkah laku bertujuan untuk memastikan bahawa, sebagai hasil rawatan, pesakit memperoleh apa yang disebut pengalaman pembelajaran korektif, yang melibatkan pemerolehan kemahiran mengatasi baru (kemahiran mengatasi), meningkatkan kompetensi komunikasi, mengatasi stereotaip maladaptif dan konflik emosi yang merosakkan. Pengalaman mengajar terapi tingkah laku moden ini tidak hanya terbatas pada pengubahsuaian tindak balas sempit dalam tingkah laku terbuka, tetapi memberikan perubahan besar dalam bidang fungsi kognitif, afektif, dan tingkah laku..

Dalam psikoterapi tingkah laku, pembelajaran dilakukan secara langsung dan merupakan proses yang disengajakan, sistematik dan sedar oleh psikoterapis dan pesakit. Psikoterapi tingkah laku menganggap semua masalah sebagai pedagogikal, dan oleh itu ia dapat diselesaikan dengan pengajaran langsung tindak balas tingkah laku baru.

Pesakit mesti belajar dan melatih bentuk tingkah laku alternatif baru. Tingkah laku psikoterapi dalam kes ini juga sepenuhnya ditentukan oleh orientasi teori: jika tugas psikoterapi adalah untuk mengajar, maka peranan dan kedudukan psikoterapi harus sesuai dengan peranan dan kedudukan guru atau instruktur teknikal, dan hubungan antara pesakit dan psikoterapis bersifat pengajaran (pendidikan, pendidikan) dan dapat ditakrifkan sebagai hubungan guru-pelajar. Psikoterapi adalah proses terbuka dan sistematik yang dikendalikan secara langsung oleh doktor. Psikoterapi, bersama dengan pesakit, menyusun program rawatan dengan definisi tujuan yang jelas (pembentukan reaksi tingkah laku tertentu yang akan diubah - suatu gejala), penjelasan tugas, mekanisme, tahap proses rawatan, penentuan apa yang akan dilakukan oleh psikoterapi dan apa yang akan dilakukan oleh pesakit. Selepas setiap sesi psikoterapi, pesakit menerima tugas-tugas tertentu, dan psikoterapis memantau pelaksanaannya. Fungsi utama psikoterapi adalah untuk mengatur proses pembelajaran yang berkesan.

A. A. Aleksandrov menerangkan prosedur psikoterapi tingkah laku. Terapi tingkah laku bermula dengan pengenalpastian dan pemahaman mengenai masalah pesakit, yang mana terapi ingin mendapatkan maklumat terperinci: bagaimana gangguan itu bermula, berapa keparahannya, kekerapan manifestasi; apa yang dilakukan oleh pesakit untuk mengatasi masalah tersebut; apa yang dia fikirkan mengenai masalahnya, sama ada dia pernah menangani ahli terapi sebelum ini. Untuk mendapatkan jawapan kepada soalan-soalan ini (dan itu boleh menyakitkan dan memalukan bagi pesakit), perlu terlebih dahulu menjalin hubungan kepercayaan dan saling memahami dengan pesakit. Oleh itu, ahli terapi mendengar dengan teliti dan mencari hubungan empati..

Ahli terapi kemudian melakukan analisis fungsional masalah, cuba mengenal pasti pemboleh ubah situasi dan keperibadian tertentu yang menyokong pemikiran, perasaan, dan tingkah laku yang tidak sesuai. Memfokuskan pemboleh ubah yang menyokong masalah pada masa ini tidak bermaksud mengabaikan sejarah pesakit. Namun, pengalaman masa lalu hanya relevan sejauh mereka masih aktif dalam menyebabkan kesulitan sekarang..

Dalam wawancara berdasarkan tingkah laku, ahli terapi jarang menanyakan soalan "mengapa?" Kepada pesakit, seperti "Mengapa anda merasa takut di khalayak ramai?" Lebih berguna untuk mengenal pasti keperibadian dan pemboleh ubah situasi yang menyokong masalah pesakit sekarang adalah soalan yang bermula dengan "bagaimana?", "Kapan?", "Di mana?", "Apa?" Ahli terapi bergantung terutamanya pada laporan diri pesakit, khususnya dalam menilai pemikiran, khayalan dan perasaan. Laporan diri seperti ini adalah peramal tingkah laku yang lebih dipercayai daripada penilaian doktor atau keputusan ujian keperibadian..

Pembelajaran yang tepat dalam kerangka psikoterapi tingkah laku dilakukan berdasarkan skema yang telah dipertimbangkan sebelumnya yang berkaitan dengan teori pembelajaran umum yang dirumuskan oleh behaviorisme. Secara metodologi, psikoterapi tingkah laku tidak melampaui skema behavioris tradisional "rangsangan-tindak balas pemboleh ubah menengah." Setiap sekolah psikoterapi tingkah laku memusatkan kesan psikoterapi pada elemen dan kombinasi individu dalam skema ini.

A.A. Aleksandrov memberikan peruntukan utama yang mencirikan terapi tingkah laku secara umum:

1. Banyak kes tingkah laku patologi, yang sebelumnya dianggap sebagai penyakit atau gejala penyakit, dari sudut terapi tingkah laku adalah "masalah kehidupan" yang tidak patologi. Masalah tersebut merangkumi terutamanya reaksi kecemasan, penyimpangan seksual, gangguan tingkah laku.

2. Tingkah laku patologi sebahagian besarnya diperoleh dan dipelihara dengan cara yang sama seperti tingkah laku normal. Ia boleh dirawat dengan perlakuan tingkah laku.

3. Diagnostik tingkah laku lebih menumpukan pada penentu tingkah laku sekarang daripada pada analisis kehidupan masa lalu. Ciri khas diagnostik tingkah laku adalah kekhususannya: seseorang dapat difahami, dijelaskan dan dinilai dengan lebih baik oleh apa yang dilakukannya dalam situasi tertentu.

4. Rawatan memerlukan analisis awal masalah, dengan menonjolkan komponennya secara individu. Komponen khusus ini kemudian secara sistematik terdedah kepada prosedur tingkah laku..

5. Strategi rawatan dikembangkan secara individu untuk masalah yang berbeza pada individu yang berbeza.

6. Memahami asal usul masalah psikologi (psikogenesis) tidak penting untuk pelaksanaan perubahan tingkah laku; kejayaan mengubah tingkah laku masalah tidak bermaksud pengetahuan tentang etiologinya.

7. Terapi tingkah laku berasaskan saintifik. Ini bermaksud, pertama, ia bermula dari kerangka konsep yang jelas yang dapat diuji secara eksperimen; kedua, terapi ini selaras dengan kandungan dan kaedah psikologi klinikal eksperimen; ketiga, teknik yang digunakan dapat dijelaskan dengan ketepatan yang cukup untuk diukur secara objektif atau diulang; keempat, kaedah dan konsep terapeutik memberikan penilaian eksperimen.

Dalam kerangka psikoterapi tingkah laku, terdapat tiga jenis utama (atau tiga kumpulan kaedah), yang berkaitan langsung dengan tiga jenis pembelajaran:

1) arah, berdasarkan kaedah berdasarkan paradigma klasik;

2) arah, berdasarkan kaedah berdasarkan paradigma operan;

3) arah, berdasarkan kaedah berdasarkan paradigma pembelajaran sosial.

Kaedah berdasarkan paradigma Pavlovian klasik, pengkondisian klasik, menggunakan skema rangsangan-tindak balas dan desensitisasi sistematik atau teknik pengurangan simptom lain. Contoh pendekatan metodologi seperti ini adalah kaedah desensitisasi sistematik klasik oleh Wolpe, yang bertujuan untuk mengurangkan atau menghilangkan sepenuhnya gejala dengan menggantinya dengan relaksasi.

Kaedah berdasarkan paradigma operan Skinner menggunakan skema rangsangan tindak balas dan pelbagai jenis peneguhan. Contoh pendekatan metodologi seperti itu disebut "sistem token", beberapa jenis latihan.

Kaedah berdasarkan paradigma pembelajaran sosial menggunakan corak rangsangan-pertengahan-tindak balas. Ia menggunakan pelbagai sistem psikoterapi arahan, yang tujuannya adalah untuk mengubah banyak parameter psikologi yang diambil sebagai pemboleh ubah perantaraan. Bergantung pada proses psikologi apa yang dianggap sebagai mediator (sikap, seperti, dalam psikoterapi rasional-emosional Ellis, atau kognisi, seperti dalam psikoterapi kognitif Beck), sasaran psikoterapi ditentukan. Oleh itu, semua kaedah psikoterapi tingkah laku yang ada kaitan langsung dengan teori pembelajaran satu atau yang lain..

Psikoterapi tingkah laku adalah arah yang berkembang. Bermula dengan teori pembelajaran rangsangan-tindak balas, ia lebih jauh menggunakan teori pembelajaran kognitif dan sosial, dan dalam beberapa tahun kebelakangan ini juga telah berusaha untuk bergantung pada teori pemprosesan maklumat, komunikasi, dan bahkan sistem yang besar. Oleh itu, kaedah lama diubahsuai dan rangkaian kaedah baru psikoterapi tingkah laku diperluas..

Dalam praktik klinikal, behaviorisme, yang merupakan asas teori psikoterapi tingkah laku, mempunyai kesan yang signifikan terhadap pengembangan arah seperti terapi persekitaran..