Kemurungan alkohol: gejala pertama dan rawatan pembedahan

Depresi dari alkohol didefinisikan sebagai gangguan afektif yang berlaku terutama pada pesakit yang menderita alkoholisme. Telah diperhatikan bahawa kemurungan selepas minum dapat bertahan lama - dari beberapa minggu hingga sebulan atau lebih..

Lebih-lebih lagi, simtomatologi ini ditunjukkan secara maksimum dalam tempoh ketika gejala penarikan diri berkembang..

Selalunya, kemurungan selepas alkohol berkembang selepas pemulihan dari psikosis alkoholik, tetapi perkara yang sama boleh berlaku semasa remisi dan pesta..

Di samping itu, patologi disertai dengan gejala seperti perasaan tidak berguna dan tidak berguna, rasa bersalah, serta perasaan melankolis dan suasana hati yang sentiasa rendah.

Depresi selepas pesta boleh jadi mendalam sehingga menyebabkan bunuh diri. Mengenai diagnosis, ia dibuat berdasarkan manifestasi klinikal dan anamnesis..

Tetapi rawatan kemurungan alkohol terdiri daripada mengambil ubat bersama dengan psikoterapi..

Mengapa kemurungan alkohol berbahaya?

Sebagai peraturan, kemurungan dan alkoholisme menyebabkan akibat serius seperti percubaan untuk mengakhiri hidup dengan bunuh diri..

Oleh itu, kemurungan yang timbul akibat alkoholisme menyumbang kepada permulaan masalah dengan penyesuaian keluarga dan sosial..

Orang seperti itu tidak lagi menikmati kewibawaan di tempat kerja, di masyarakat, dan penyalahgunaan alkohol yang kerap menyebabkan kenyataan bahawa mereka sering mengalami konflik walaupun dalam keluarga..

Ketegangan dalam keluarga semasa kemurungan alkohol

Jelas bahawa mood pesakit yang selalu buruk mempereratkan hubungan keluarga..

Kemurungan selepas minum boleh menyebabkan kemerosotan alkoholisme. Di samping itu, suasana hati yang selalu buruk boleh menyebabkan seseorang mula mengambil bukan sahaja alkohol, tetapi juga ubat psikoaktif lain..

Akibatnya, orang-orang yang akhirnya memutuskan untuk mengatasi keadaan mereka merosot, tidak dapat menahan beban psiko-emosi, dan sekali lagi beralih ke minuman keras. Orang seperti ini lebih cenderung memasuki tembok hospital dan cenderung untuk menerima rawatan biasa..

Gejala kemurungan alkohol

Oleh itu, bilakah kemurungan mabuk berlaku? Sebagai peraturan, ia pertama kali muncul setelah pengambilan alkohol berlaku..

Kemudian gejala pertama muncul - seperti gangguan hati dan sistem pencernaan, serta mual dan muntah yang teruk..

Muntah dengan kemurungan mabuk

Gejala kemurungan alkohol yang memerlukan rawatan boleh berbeza-beza. Serta keparahannya.

Dan di sini semuanya bergantung terutamanya pada keadaan umum pesakit. Sebagai peraturan, perkara biasa yang menyatukan semua peringkat kemurungan adalah keterbelakangan mental umum..

Namun, jangan terpedaya dengan perencatan seperti itu - alkoholik sering mempunyai pemikiran bunuh diri dan percubaan membunuh diri..

Kelambatan berfikir semasa kemurungan alkohol

Selalunya, bunuh diri pada pesakit berlaku tepat semasa manifestasi kemurungan. Keputusasaan dan keputusasaan mendorongnya untuk bertindak sedemikian.

Berapa lamakah kemurungan berlangsung selepas berhenti minum alkohol??

Keadaan ini dapat berterusan selama beberapa hari atau beberapa minggu - semuanya ada di sini. Namun, kadang-kadang simptom itu berlanjutan selama setahun..

Jadi, apa simptom yang diharapkan dari penyakit ini?

Ia:

  1. Kerencatan pemikiran umum;
  2. Langkah perlahan;
  3. Sejenis penghambatan pemikiran;
  4. Insomnia yang berlaku semalaman.
  5. Perasaan takut dan kegelisahan berterusan.
  6. Ekspresi sedih yang berterusan di wajah anda.

Diagnosis penyakit dijalankan berdasarkan manifestasi ciri. Sekiranya anda berhenti minum alkohol sepenuhnya, kemurungan selepas pengekalan alkoholisme secara beransur-ansur akan hilang sepenuhnya, atau ia akan menjadi lemah.

Keracunan alkohol juga boleh menyebabkan keadaan ini. Kadang-kadang gejala penarikan juga boleh menyebabkannya. Sekiranya anda benar-benar meninggalkan alkohol, maka secara beransur-ansur keadaan ini akan menjadi sia-sia..

Bagaimana alkohol mempengaruhi mood

Keadaan ini boleh menyebabkan:

  • Niat jahat.
  • Pelbagai kecederaan.
  • Kemalangan. Percubaan membunuh diri.
  • Alkoholisme kronik.

Ngomong-ngomong, seseorang tidak boleh meninggalkan minuman beralkohol sepenuhnya kerana hanya dalam keadaan mabuk dia merasa selesa.

Oleh itu, watak alkoholik kronik berubah, dia kehilangan kawalan diri dan menjadi marah..

Selepas itu, binges muncul semula. Hasil daripada "percubaan" seperti itu, pertengkaran pertama mungkin muncul dalam keluarga. Baiklah, untuk mengatasi semua masalah ini, seseorang mula mengambil minuman beralkohol lagi..

Cara mengelakkan mood buruk selepas minum alkohol

Jadi, apa yang perlu dilakukan dengan kemurungan selepas alkohol? Untuk melakukan ini, anda perlu bersiap sedia untuk menyambut hari raya. Dan pertama sekali, anda harus ingat tentang budaya minum..

Minum sedikit dan perhatikan minuman beralkohol yang anda minum. Dengarkan sensasi dan buat kesimpulan yang sesuai.

Pastikan anda makan sesuatu sebelum anda memulakan pesta dengan jumlah alkohol yang banyak. Jangan lupa bahawa semasa kenduri itu sendiri, anda juga perlu menikmati makanan ringan.

Munculnya kemarahan akibat menolak alkohol

Oleh itu, jika anda mempunyai makanan ringan yang padat sebelum minum alkohol, maka makanan tersebut akan diserap beberapa kali lebih perlahan, dan kandungan zat seperti aldehid asid asetik di dalam perut akan berkurang. Tetapi hakikat inilah yang menjadi penyebab semua masalah kita - penyebab mabuk..

Ngomong-ngomong, anda mesti makan dengan betul sebelum minum, kerana anda tidak boleh makan beberapa sandwic. Sekiranya boleh, anda perlu makan sekurang-kurangnya sepotong kecil mentega dan minum segelas susu.

Kedua-dua produk ini bukan sahaja melambatkan penyerapan alkohol, tetapi juga melindungi lapisan perut.

Rawatan untuk kemurungan alkohol

Jadi, apa yang perlu dilakukan dengan kemurungan selepas minum? Sudah tentu, sembuh! Dan anda perlu memulakan rawatan untuk kemurungan selepas alkohol dengan pengambilan alkohol.

Sekiranya ini tidak berjaya, maka anda harus menghubungi pakar narkologi, kerana pada masa ini terdapat banyak kaedah untuk mengatasi ketagihan.

Mengenai rawatan keadaan kemurungan, ia terdiri daripada tiga perkara:

  1. Penggunaan ubat-ubatan. Ini biasanya antidepresan yang dapat membantu mengatasi kemurungan..
  2. Kaedah psikoterapi. Oleh itu, sesi kumpulan atau individu membantu pesakit kembali ke kehidupan normal..
  3. Kaedah fisioterapi. Kursus yang dipilih dengan betul akan membolehkan pesakit melihat "warna kehidupan" dan mendapatkan keseimbangan semula. Sebagai tambahan, bonus tambahan dari prosedur tersebut adalah peningkatan kesejahteraan umum dan peningkatan imuniti..

Ubat

Seperti yang disebutkan sebelumnya, antidepresan, misalnya, seperti tofranil, triptisol, dan sebagainya, adalah ubat terbaik..

Antidepresan Tofranil untuk Kemurungan Alkohol

Pilihan terbaik adalah menjalani rawatan di hospital, di mana pesakit juga akan menyahtoksin badan dan membantu membuang alkohol dan akibat keracunan yang lain..

Psikoterapi

Setelah bahagian rawatan selesai, untuk menggabungkan kesannya, perlu menjalani psikoterapi.

Dialah yang akan membantu menyelesaikan masalah alkoholisme dan mengajar seseorang untuk bersukacita dalam hidup..

Di samping itu, sokongan orang yang dekat dengan orang itu tidak akan berlebihan. Seseorang harus dibuat untuk memahami bahawa dia dihargai dan dipercayai - inilah kunci pemulihan..

Sesi dengan psikoterapi untuk menghilangkan kemurungan alkohol

Pencegahan

Sekiranya seseorang ingin mencegah kemurungan, maka dia disarankan untuk mematuhi beberapa peraturan. Oleh itu, anda harus mengelakkan syarikat yang tidak melakukannya tanpa alkohol..

Di samping itu, sekurang-kurangnya anda harus berusaha mengawal jumlah alkohol yang dimakan. Tetapkan sendiri berapa banyak yang anda mahu minum sehingga anda tidak "ditipu", dan patuhi norma ini.

Kesimpulannya

Seperti yang sudah anda fahami, kemurungan alkoholisme adalah penyakit yang agak serius yang boleh membawa kepada akibat yang serius dan yang tidak boleh anda abaikan..

Di samping itu, anda tidak perlu “mencuci” masalah anda dengan alkohol. Penyelesaian masalah seperti itu tidak akan menyelesaikan keadaan, tetapi hanya akan membawa kepada akibat yang lebih serius dan diabaikan..

Gejala dan rawatan kemurungan alkohol

Pada tahap hormon

Hormon menentukan keadaan emosi. Neurotransmitter - bahan bioaktif neuron yang memancarkan impuls ke sel - bertanggungjawab untuk keseimbangan dan ketenangan. Di bawah pengaruh toksin, aktiviti mereka menurun. Perasaan gembira diberikan oleh serotonin dan endorfin. Sekiranya mereka disuntik, penghalang darah-otak akan menghalang bahan sintetik memasuki sel saraf dengan cepat..

Semasa mengambil alkohol dan ubat-ubatan, hormon kebahagiaan dihasilkan dalam kuantiti yang banyak dan segera menembusi selaput neuron, kerana seseorang itu cepat menjadi senang. Sebaik sahaja tahap mereka menurun, timbul perasaan tertekan, dan orang itu cuba memulihkannya dengan segelas doping yang lain. Memahami pergantungan pada alkohol, dia mengalami sikap tidak peduli, berubah menjadi kemurungan pasca-alkohol. Tetapi bukan itu sahaja.

Etil alkohol dianggap sebagai bahan psikotropik yang melumpuhkan kepekaan ujung saraf dan meningkatkan pengeluaran hormon stres norepinefrin. Sekali dalam aliran darah, molekul etanol mula terurai dengan cepat. Produk penguraian berpindah ke seluruh badan dengan darah. Otak menderita terutama, di mana, kerana kesan negatifnya, pengangkutan oksigen ke sel terganggu, yang menyebabkan kematian neuron.

Sebab-sebabnya

Etanol adalah racun bagi tubuh manusia. Walaupun dalam dos yang kecil, produk peluruhannya memberi kesan negatif terhadap fungsi otak dan sistem saraf secara keseluruhan..

Di dalam badan yang terkena toksin, fungsi metabolik terganggu, organ-organ sistem pencernaan terjejas.

Tetapi masih, sistem saraf paling banyak dipengaruhi oleh racun. Kekalahannya menjadi penyebab gangguan mental.

Malangnya, alkoholisme (dan kemurungan alkohol, masing-masing) sering ditunjukkan sebagai akibat kecenderungan genetik terhadapnya..

Kemurungan alkohol dapat muncul bukan hanya sebagai akibat dari minuman keras yang berpanjangan, tetapi juga dengan minum biasa dalam dos sederhana. Hanya dalam kes ini, sistem saraf hancur agak perlahan..

Kecenderungan genetik memainkan peranan penting dalam kecenderungan pengambilan alkohol yang berlebihan, kerana orang yang mempunyai sejarah keluarga bergantung pada alkohol lebih kerap mengalami kemurungan. Penyebab utama kemurungan alkohol adalah gangguan berterusan otak dan sistem saraf pusat setelah keracunan dengan bahan yang terbentuk di dalam badan semasa pemprosesan etanol

Penyebab utama kemurungan alkohol adalah gangguan berterusan otak dan sistem saraf pusat setelah keracunan dengan bahan yang terbentuk di dalam badan semasa pemprosesan etanol.

Walaupun sebilangan kecil alkohol membawa kepada kemunculan keadaan apatis, peningkatan rembesan dopamin oleh otak, gangguan dalam pengeluaran serotonin dan neurotransmitter lain yang mempengaruhi emosi.

Ketidakseimbangan hormon dan menyebabkan keadaan tertekan dan kemunculan gejala ciri mereka.

Dengan penyalahgunaan alkohol, penurunan jumlah zat otak dan transformasi patologi neuron berlaku. Hasil daripada proses tersebut, penurunan keperibadian diperhatikan, kemerosotan kemampuan kognitif yang tajam, tingkah laku manusia berubah - ia menjadi tidak mencukupi dan tidak dapat diramalkan.

Ini adalah bagaimana ketergantungan fizikal dan mental pada etanol berkembang, bersama-sama mereka menjadi asas kemurungan alkohol..

Sebab lain untuk kemunculan kemurungan, dan agak biasa, adalah masalah psikologi yang tidak dapat diselesaikan oleh seseorang sendiri dan cuba melakukannya dengan bantuan alkohol.

Setelah enggan menggunakannya, dia kembali menemui kenyataan, tetapi sekarang dia harus bertindak tanpa perangsang. Tekanan dalaman membawa kepada kemerosotan yang teruk dalam keadaan mental dan fizikal seseorang, sehingga banyak alkoholik tidak dapat mengalami masa yang sukar, mereka kembali kepada alkohol atau mereka mengalami kemurungan.

Pakar mengenal pasti banyak sebab untuk perkembangan kemurungan alkohol:

  • Gangguan metabolik;
  • Kegagalan fungsi sistem saraf;
  • Gangguan aktiviti intraorganik;
  • Gangguan mental jangka pendek kerana kesan toksik alkohol pada struktur organik.

Bahkan minum alkohol dalam bentuk sederhana merosakkan struktur sistem saraf, mengganggu aktiviti mereka, akibatnya alkoholik menjadi terlalu mudah marah dan agresif.

Satu kitaran faktor berturut-turut muncul: rasa tidak puas hati terhadap kehidupan seseorang → semakin marah dan agresif → pengambilan alkohol → rasa tidak puas hati terhadap kehidupan....

Komplikasi alkoholisme adalah kemurungan alkohol yang berkembang berdasarkan latar belakangnya setelah penyalahgunaan minuman beralkohol yang berpanjangan. Paling biasa pada orang tua.

Penyakit ini muncul setelah pesakit menolak alkohol. Telah diperhatikan bahawa semakin lama seseorang ketagihan, semakin kuat gangguan mental..

Penyebab utama kemurungan alkohol adalah:

  • penyakit metabolik;
  • penyakit organ dalaman (contohnya, hati);
  • halangan psikologi berkaitan dengan penyalahgunaan alkohol.

Dengan adanya faktor yang memprovokasi, penyakit ini berkembang dengan cepat. Faktor-faktor ini merangkumi:

Semasa kemurungan alkohol, banyak penghidap mungkin melepaskan diri dan terus minum. Kekambuhan boleh menyebabkan:

  • kecederaan;
  • cubaan membunuh diri;
  • kemalangan;
  • perkembangan penyakit ini menjadi alkoholisme kronik.

Rawatan

Kesukaran yang paling besar dalam proses terapi dan pemilihan skema adalah kegagalan pesakit untuk menyedari bahawa kemurungan bukanlah punca pergantungan alkohol: penyalahgunaan alkohol untuk jangka masa yang panjang dan penolakan tajam yang menjadi sebab yang mencetuskan perkembangan penyakit ini.

Dalam kes ini, perlu merawat pesakit kerana alkohol. Untuk mengatasi gangguan memerlukan keinginan pesakit untuk mengakhiri ketagihan, keyakinan diri, kesedaran yang jelas bahawa keputusan yang tepat sedang dibuat dan bekerja secara teratur pada diri sendiri. Juga, pesakit perlu menyedari bahawa penolakan sepenuhnya untuk minum alkohol pada peringkat awal dapat memperburuk penyakit, meningkatkan gejala berbahaya. Selalunya, untuk mengalahkan penyakit ini, mereka mendapatkan bantuan pusat pemulihan - institusi khas yang menggunakan kaedah penyesuaian yang seimbang dalam masyarakat.

Dengan bentuk kemurungan ringan, yang berkembang dengan latar belakang gejala penarikan, ia dapat hilang dengan sendirinya, tanpa memerlukan rawatan ubat. Pada masa ini, pendekatan bersepadu dengan perawatan yang konsisten untuk tahap gangguan yang sederhana mempunyai peluang kejayaan yang tinggi. Kemurungan yang teruk setelah bersalaman agak sukar untuk dirawat dan memerlukan pendekatan yang bertanggungjawab.

Rawatan moden terhadap kemurungan alkohol menggunakan pendekatan individu adalah seperti berikut:

  • penggunaan ejen farmakologi;
  • psikoterapi;
  • prosedur fisioterapi.

Rawatan farmakologi

Pertama sekali, semasa merawat dengan ubat-ubatan, diperlukan untuk menyahtoksin tubuh pesakit untuk memastikan penyingkiran lengkap dari produk alkohol pembusukan beracun. Pengambilan ubat penenang yang kuat digunakan untuk mengawal kegelisahan yang menjadi ciri tempoh penarikan diri..

Untuk mengatasi melankolis, antidepresan digunakan, yang membolehkan anda mengurangkan gejala penyakit dalam waktu sesingkat mungkin dan, pada akhir terapi, singkirkan keadaan depresi sepenuhnya. Ia juga diharuskan melakukan rawatan yang bertujuan untuk mengurangkan keinginan untuk pengambilan alkohol dengan ubat-ubatan yang dipilih secara berasingan untuk setiap penagih. Pesakit juga harus mengambil ubat-ubatan yang menghilangkan gangguan metabolik dan memulihkan keseimbangan air dan elektrolit. Sekiranya kemurungan alkohol, bantuan dengan vitamin B1, B6, PP dan C, yang diberikan secara intramuskular, sangat diperlukan..

Dengan gangguan seperti itu, ubat-ubatan digunakan yang akan memberi kesan pemulihan pada peredaran darah otak dan saluran kecil yang terkena alkohol. Selain itu, disarankan untuk mengambil fosfolipid, yang akan meningkatkan kemampuan hati untuk menyahtoksin dan menormalkan fungsi normalnya. Delirium alkoholik (delirium tremens), yang dinyatakan oleh delirium, menggigil, yang dimanifestasikan oleh pelbagai jenis halusinasi, memerlukan rawatan pesakit segera di hospital psikiatri, kerana keadaan seperti itu boleh mengakibatkan akibat yang mematikan..

Psikoterapi

Psikoterapi, yang dilakukan secara individu atau berkumpulan, akan membolehkan pesakit mencari erti kehidupan yang sebenar, mengajar mereka untuk mengalami kegembiraan dari setiap saat, dan membantu mereka memperoleh kebebasan daripada minuman beralkohol. Semasa bekerja dengan pesakit, rawatan bertujuan untuk mendidiknya bahawa keinginan untuk melupakan dengan alkohol adalah jalan yang salah, dan penghapusan penyakit itu harus dilakukan dengan kaedah yang sama sekali berbeza yang tidak mendatangkan bahaya.

Fisioterapi

Fisioterapi mempunyai kesan regeneratif yang baik. Penggunaan tidur tiruan, akupunktur, rangsangan elektrik, induktotermi memberi kesan positif terhadap keadaan pesakit. Kesan penyembuhan yang tinggi dari prosedur dan keselamatannya memungkinkan untuk membangunkan sumber daya badan sendiri, mengaktifkan sistem kekebalan tubuh, merangsang proses biokimia dan memulakan penjanaan semula jadi sistem yang rosak.

Akan berhenti minum alkohol

Pakar tidak mengesyorkan secara tiba-tiba melepaskan alkohol, ini harus dilakukan secara beransur-ansur

Sekiranya dari mabuk perasaan ketakutan dan ketidakmampuan untuk tidur sering terjadi, keadaan ini dapat berkembang menjadi gangguan mental kronik. Saudara-mara dan rakan-rakan pesakit sering bertanya kepada doktor mengapa kemurungan dan ketakutan setelah minum boleh bermula pada bila-bila masa, dan dalam kes yang teruk mereka juga muncul semasa gaya hidup yang tenang. Jawapan untuk soalan ini sangat mudah: kerana depresan utama adalah alkohol, tidak ada racun atau bahan kimia yang dapat dibandingkan dengan kesan merosakkannya pada jiwa..

Selepas alkohol, kegelisahan tidak dapat hilang dengan serta-merta. Ketika ditanya berapa lama kemurungan berlanjutan setelah berhenti minum alkohol, psikologi menjawab secara berbeza. Semuanya bergantung pada tahap keparahan keadaan, dan juga perangai pesakit. Orang yang menderita kolerik dan melankolik paling mudah panik; kegelisahan mereka berlangsung lebih lama daripada orang-orang phlegmatic yang tenang dan orang-orang yang seimbang. Dalam kes yang teruk, panik dapat bertahan selama beberapa minggu..

Mengelakkan alkohol buat sementara waktu dapat secara beransur-ansur mengurangkan kekerapan serangan panik yang tertekan. Sekiranya pesakit menjalani gaya hidup yang betul, ketakutan akan hilang sama sekali. Namun, untuk ini, orang itu mesti mempunyai motivasi yang kuat untuk bersabar. Dia mesti sedar untuk melepaskan diri dari kemurungan utama - minum dan ingin penyembuhannya sendiri, dengan tulus ingin berhenti minum. Sekiranya seorang alkoholik tidak menganggap dirinya sakit, tidak berniat untuk melakukan apa-apa dan tidak mahu melawan mabuk, menolak alkohol, sebaliknya, akan meningkatkan kegelisahan, ketakutan, keagresifan dan kecurigaan.

Tempoh serangan panik bergantung pada perangai

Perhatian! Sekiranya serangan panik yang menyertai mabuk berlaku kepada seorang lelaki atau wanita di hadapan saudara-mara, kesalahan saudara yang paling biasa adalah pengenalan larangan alkohol sepenuhnya. Pakar mengatakan bahawa pengambilan alkohol secara tiba-tiba semasa gejala penarikan hanya boleh memperburuk keadaan dan bahkan boleh menyebabkan kematian.

Seseorang yang menderita mabuk pasti akan diberi sedikit alkohol untuk menstabilkan keadaan sementara dan melegakan serangan panik. Dos ini mestilah kecil, jika tidak keracunan akan datang lagi dengan semua akibat negatif..

Rasa mabuk dan mabuk tidak selalu hilang sendiri; dengan sakit kepala yang berpanjangan, diperlukan bantuan pakar

Sekiranya terdapat tanda-tanda serangan panik yang akan datang, ahli psikologi mengesyorkan menarik nafas dalam-dalam dan membuka tingkap atau, jika mungkin, keluar ke udara segar. Sekiranya keadaan seperti itu berlaku pada rakan, saudara atau orang asing, anda harus membantunya sendiri atau menghubungi doktor. Sekiranya panik disertai dengan khayalan, halusinasi pendengaran atau visual, pesakit harus segera dimasukkan ke hospital.

Kemungkinan penyebab berlakunya

Pengaruh metabolit etanol adalah penyebab perkembangan keracunan, akibatnya sistem saraf pusat tidak dapat berfungsi dengan normal. Proses ini mencerminkan mekanisme perkembangan kemurungan dalam alkoholisme..

  • Di bawah pengaruh etanol, aktiviti perencat GABA meningkat, yang boleh menyebabkan perkembangan apatis.
  • Peningkatan kerja reseptor dopamin - penyebab kemunculan euforia manik.
  • Pelanggaran dalam kerja sistem setoronergik menyebabkan gangguan dalam sintesis dan pengangkutan neurotransmitter yang bertanggungjawab terhadap keadaan emosi.

Alkoholisme kronik dicirikan oleh penurunan jumlah neuron yang berfungsi, pengubahsuaian dan kerosakan akibat pengoksidaan. Kemerosotan kemampuan berfikir dan pembentukan tingkah laku yang tidak sesuai disertai dengan penurunan keperibadian. Kompleks gejala ini membawa kepada perkembangan kemurungan alkohol..

Dalam psikiatri klinikal, adalah kebiasaan untuk membahagikan kemurungan alkohol secara bersyarat kepada dua jenis:

  • kemerosotan jangka pendek keadaan yang berlaku terhadap latar belakang keracunan etanol setelah minum berlebihan;
  • kemurungan teruk yang berkaitan dengan pengambilan alkohol.

Selepas minum terlalu banyak

Depresi selepas alkohol berlaku setelah pengambilan minuman beralkohol yang berlebihan dan digabungkan dengan gejala sindrom mabuk. Bersama dengan sakit kepala, mual, dan keletihan, orang tersebut mungkin merasa tertekan, dalam suasana suram, dan menyalahkan dirinya sendiri kerana mabuk. Pengoksidaan etil alkohol menyumbang kepada perkembangan hipoglikemia, yang menyebabkan perkembangan kelemahan otot, mood tertekan, dan penurunan konsentrasi. Perubahan dalam kerja sistem kardiovaskular dan saraf juga mungkin berlaku: kegelisahan, takikardia, menggigil.

Kemurungan pesta biasanya hilang dengan sendirinya setelah beberapa hari. Pembetulan keadaan pesakit tidak memerlukan penggunaan ubat-ubatan.

Selepas berhenti minum alkohol

Gangguan mental jenis ini lebih teruk. Oleh itu, pesakit dengan kemurungan pasca alkohol jenis ini memerlukan pengawasan yang ketat oleh pegawai perubatan yang berkelayakan. Sebagai peraturan, ia berlaku selepas pemberhentian pesta panjang selama 3-4 hari. Manifestasi awal merangkumi perkembangan gejala penarikan. Selalunya, kemurungan alkohol jenis ini berkembang pada orang dengan alkoholisme tahap 2 atau 3.1..

Mengelakkan alkohol

Manifestasi fisiologi keadaan ini termasuk:

  • gegaran;
  • hiperaktif sistem saraf simpatik;
  • sawan.

Keadaan pesakit pada masa ini dicirikan oleh krisis psikologi yang mendalam, yang dicirikan oleh kehilangan sepenuhnya kemampuan untuk mengalami kesenangan (anhedonia), ketiadaan vektor kehidupan, tujuan dan hilangnya makna keberadaan. Bagi seseorang yang menderita kemurungan setelah bersenang-senang, dunia tampak eksklusif dalam warna gelap, dia mengalami rasa bersalah yang berterusan, tanpa daya dan kesia-siaannya sendiri. Dia mungkin terganggu oleh pemikiran tentang tindakannya yang lalu dan ketakutan akan masa depan..

Depresi selepas pengambilan alkohol adalah salah satu sebab yang paling biasa untuk percubaan bunuh diri, jadi pesakit seperti itu harus dimasukkan ke hospital.

Penyebab kemurungan alkohol

Kemurungan yang teruk selepas pengambilan alkohol berkait rapat dengan ketergantungan alkohol, dan biasanya boleh mula berkembang pada tahap alkoholik tahap kedua atau ketiga. Selalunya, diagnosis ini dibuat pada orang pertengahan umur, pada orang muda ini jarang berlaku..

Wanita menderita lebih kerap, tetapi pada lelaki, kemurungan dan kegelisahan berlangsung lebih lama dan lebih sukar untuk sembuh. Ini disebabkan oleh fakta bahawa lelaki kurang cenderung untuk mengakui bahawa mereka ketagihan alkohol dan memulakan rawatan yang diperlukan. Penolakan rawatan perubatan membawa kepada peningkatan penyakit, kemurungan dan alkoholisme.

Mari kita tentukan mengapa minum membawa kepada kemurungan. Etanol mempengaruhi sel-sel otak, mengganggu tindak balas biokimia yang normal. Akibatnya, fungsi beberapa pusat otak terganggu..

Sekiranya seseorang menggunakannya sekali-sekala, maka proses-proses ini dapat diterbalikkan sepenuhnya. Tetapi jika kesan toksik etil alkohol tidak berhenti kerana minum yang berpanjangan, maka perubahan negatif mempengaruhi keadaan jiwa.

Penghidap alkohol mengalami perubahan peribadi yang ketara, penurunan tahap kecerdasan, dan fungsi kognitif otak terganggu. Dengan latar belakang ini, pergantungan psikologi terhadap alkohol terbentuk, masalah sosial dan sehari-hari bermula..

Ahli narkologi sering melaporkan gejala kemurungan pada pesakit semasa rawatan. Keadaan seperti itu, sebagai peraturan, berlaku secara berkala, dalam gelombang. Anda juga mungkin mengalami kemurungan dan kegelisahan setelah rawatan berakhir, ketika orang itu kembali ke keadaan yang sama yang mendorongnya minum.

Selama tempoh pesta, kesukaran ini, sebagai peraturan, semakin bertambah buruk, dan orang itu tidak mempunyai kekuatan mental dan sokongan daripada orang yang disayangi, itulah sebabnya kerosakan berlaku. Pesakit mula mencari ketenangan dalam alkohol lagi.

Depresi berlaku pada seseorang dengan tindakan gabungan beberapa faktor. Syarat-syarat tertentu diperlukan. Keadaan seperti itu tidak berkembang pada semua alkoholik, tetapi hanya pada mereka yang pada awalnya mempunyai beberapa ciri mental..

Sekiranya seseorang mempunyai jiwa yang awalnya labil, dia terdedah kepada perubahan mood yang tidak dijangka, mudah marah dan tidak sabar, maka ketika dia mulai mengonsumsi alkohol secara berlebihan, kualiti ini akan meningkat dengan ketara.

Varieti kemurungan alkohol

Kemurungan alkohol secara konvensional dibahagikan kepada dua pilihan:

  • Gangguan jangka pendek selepas mabuk etanol selepas pengambilan alkohol yang berlebihan;
  • Kemurungan teruk selepas pesta.

Kemurungan selepas minum terlalu banyak

Varian pertama gangguan, yang ringan, berlaku setelah pengambilan minuman yang memabukkan secara berlebihan dan menampakkan dirinya dalam kombinasi dengan sindrom mabuk. Bersama dengan kesan fisiologi yang tidak menyenangkan, seseorang berada dalam keadaan murung, muram, mengalami rasa bersalah dan menyesal kerana mabuk yang telah berlaku. Reaksi pengoksidaan etanol menyebabkan hipoglikemia (penurunan kepekatan glukosa dalam darah), yang memprovokasi keletihan, kelemahan otot, mood kusam, dan penurunan konsentrasi. Keresahan dan kerengsaan yang tidak rasional sering ditambahkan pada sikap tidak peduli. Kekurangan magnesium dan, sebagai akibatnya, penyumbatan saluran kalsium yang dihasilkan menyebabkan kegelisahan, berdebar-debar jantung, menggigil.

Kecenderungan genetik memainkan peranan penting dalam perkembangan gangguan ini. Sebilangan orang, tanpa mengira kuantiti dan kualiti minuman yang diambil pada payudara, hampir tidak pernah mengalami kemurungan dan mabuk badan, yang lain selalu mengalami gejala yang menyakitkan. "Ketidaksamaan" ini dijelaskan oleh kemampuan genetik untuk menghasilkan enzim alkohol dehidrogenase, yang merangsang penukaran intensif etanol menjadi asetaldehid (sumber asid asetik).

Jenis kemurungan alkohol dalam kebanyakan kes hilang dengan sendirinya setelah beberapa hari dan tidak memerlukan campur tangan perubatan..

Kemurungan setelah melepaskan minuman beralkohol

Varian kedua gangguan ini agak rumit, berlangsung dalam bentuk yang teruk, memerlukan perhatian khusus dari pakar dan perawatan perubatan yang berkelayakan. Kemurungan alkohol berlaku selepas pesta yang berpanjangan dalam 2-5 hari pertama setelah menghentikan penggunaan minuman beralkohol dan ditandai dengan gejala penarikan. Sebagai peraturan, penyakit mental ini berlaku pada orang yang menderita 2 (3 keparahan) dan 3 tahap alkoholisme.

Manifestasi kemurungan fisiologi diperburuk oleh gejala penarikan somatik: gegaran, hiperaktif sistem saraf simpatik, sawan. Seseorang dalam keadaan ini mengalami krisis psikologi yang mendalam, yang dicirikan oleh ketiadaan emosi positif sepenuhnya, hilangnya kemampuan untuk mengalami kesenangan, hilangnya makna menjadi dan tidak adanya tujuan dalam hidup. Seseorang yang menderita kemurungan alkohol melihat dunia dalam warna gelap, dia tidak melepaskan perasaan bersalah, tidak berharga dan tidak berguna sendiri. Dia merasa menyesal atas tindakannya yang lalu, merasa putus asa memikirkan masa depan..

Kemurungan selepas penarikan diri selepas pesta adalah ancaman tersembunyi yang serius. Setelah meninggalkan alkohol sepenuhnya, individu tersebut secara lahiriah menjalani gaya hidup penuh normal, kembali ke kehidupan seharian. Namun, setelah kehilangan peluang untuk melepaskan diri dari kehidupan sehari-hari yang monoton ke dalam keadaan euforia melalui alkohol, orang itu kehilangan kegembiraan dan kedamaian khayalan, mendapati dirinya berhadapan dengan masalah, mengalami emosi negatif dan tidak berpuas hati dengan kehidupan. Krisis psikologi yang berlarut-larut setelah melepaskan alkohol dalam kes terpencil hilang dengan sendirinya, mengubah keperibadian seseorang secara radikal, yang sering mengakibatkan bencana, tindakan tidak dapat dipulihkan. Memilih terapi "penggantian" untuk dirinya sendiri, seseorang individu boleh pergi ke tahap lain: mula menggunakan dadah, menjadi penjudi, membahayakan nyawanya, melakukan sukan lasak, menjalani kehidupan seks yang tidak menentu atau memperoleh "sindrom keletihan kronik" dalam aktiviti profesional.

Kemurungan pesta sering menjadi penyebab percubaan bunuh diri, jadi keadaan ini memerlukan rawatan perubatan segera..

Gejala dan tanda

Yang utama adalah:

  • keengganan untuk menghubungi orang untuk menyelesaikan pengasingan;
  • mood tidak baik;
  • keterbelakangan mental dan fizikal;
  • keadaan kegelisahan;
  • gangguan tidur;
  • sikap tidak peduli;
  • pemikiran untuk membunuh diri;
  • masalah ingatan;
  • kekurangan selera makan;
  • kerengsaan dan pencerobohan;
  • keengganan untuk menikmati kehidupan.

Sindrom ini disertai oleh gejala tertentu. Itulah sebabnya perkembangan patologi dapat ditentukan oleh tingkah laku manusia. Dalam kebanyakan kes, semasa proses patologi, pesakit mempunyai mood yang kurang. Dia menjadi sedih dan cemas..

Penting. Sekiranya seseorang ketagihan minuman beralkohol selama beberapa minggu, maka ini tidak menunjukkan perkembangan kemurungan

Tetapi, rakan-rakannya dinasihatkan untuk mengawasinya dengan teliti..

Setelah seseorang enggan minum alkohol, dia mungkin mengalami penghambatan. Keadaan ini boleh berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari..

Sikap seseorang terhadap kehidupan adalah sama rata dan tidak berwarna. Setelah waktu tertentu, ada kekurangan kemampuan untuk bergembira.

Selepas penolakan, pesakit merasakan kekosongan dan tidak bermakna dalam hidup.

Bergantung pada kesejahteraan umum seseorang, kemurungan boleh menjadi keparahan yang berbeza-beza dan disertai dengan gejala yang ketara:

  • insomnia;
  • perencatan pergerakan;
  • kesukaran dalam proses berfikir;
  • kesedihan, kesedihan;
  • berjalan perlahan;
  • ketidakupayaan untuk melakukan aktiviti kerja biasa;
  • kehilangan dorongan seks;
  • depersonalisasi;
  • pengasingan sosial;
  • perubahan emosi;
  • perasaan putus asa dan kebimbangan yang berterusan;
  • gangguan pada hati dan sistem pencernaan;
  • muntah dan loya yang teruk;
  • pemikiran bunuh diri dan cubaan membunuh diri.

Setelah berhenti minum minuman beralkohol

Selalunya, seseorang tidak dapat melepaskan minuman beralkohol kerana kehendak lemah. Dalam keadaan mabuk yang teruk, pesakit kehilangan kemampuan untuk menilai keadaan, merasa, kehilangan kawalan diri, menjadi agresif.

Binges berulang adalah asas untuk munculnya masalah dalam keluarga, di tempat kerja dan dengan rakan, dan juga kesihatan.

Dengan kemurungan alkohol seseorang mungkin terdedah kepada kecederaan dan bunuh diri. Setelah penolakan alkohol sepenuhnya untuk jangka masa yang panjang, pesakit semakin pulih. Gangguan mental boleh hilang dengan sendirinya atau dengan bantuan rawatan yang ditetapkan oleh doktor.

Diagnostik dijalankan berdasarkan gejala yang dikenal pasti. Penetapan ujian diperlukan untuk menentukan kerosakan kesihatan yang disebabkan oleh alkohol. Rawatan penyakit yang disebabkan oleh alkoholisme dijalankan bergantung pada cadangan doktor.

Orang menggunakannya untuk berehat, menghilangkan tekanan psiko-emosi dan melawan keletihan..

Jadi mengapa hampir setiap orang yang menyalahgunakan alkohol mengalami kemurungan alkohol??

Selalunya keadaan ini muncul dengan mabuk, setelah minum alkohol dalam jumlah besar sehari sebelumnya. Menyingkirkannya sangat sukar, malah antidepresan tidak berkesan..

Selalunya, kemurungan alkohol adalah sebahagian daripada sindrom penarikan dan mengganggu untuk keluar dari pesta.

Dalam kes ini, hampir mustahil untuk menangani simptomnya di rumah - itulah sebabnya lebih baik berjumpa doktor.

Keterukan gangguan psikoemosi secara langsung bergantung pada berapa lama orang itu minum, berapa banyak dia minum dan berapa kekuatan minuman beralkohol itu. Secara semula jadi, dengan mabuk badan, gejala akan menjadi lebih teruk daripada setelah bersusah payah lama.

Selalunya, sindrom kemurungan menghalang orang daripada keluar dari lingkaran setan. Nampaknya pesta telah berhenti, tetapi setelah beberapa saat ia bermula lagi, dan menghilangkan mabuk menjadi semakin sukar.

Orang yang beralkohol berusaha mencari ketenangan dalam minum, tetapi menempatkan dirinya dalam kedudukan yang lebih sukar, memperburuk perjalanan penyakit ini dengan dos etanol baru.

Alkoholisme kronik membawa kepada perubahan struktur otak, yang mempengaruhi kecerdasan dan keadaan psiko-emosi seseorang.

Mengapa alkoholisme menyebabkan kemurungan

Depresi yang berkaitan dengan alkoholisme adalah masalah pelbagai faktor. Secara fisiologi, semuanya bermula dengan hormon..

Dalam keadaan normal, neurotransmitter berfungsi secara stabil pada seseorang, yang bertanggungjawab untuk penghantaran impuls antara neuron, keseimbangan, keseronokan, dan banyak lagi..

Apabila alkohol diambil, aktiviti mereka terganggu, endorfin mula dihasilkan secara buatan dalam kuantiti yang banyak, yang menyebabkan euforia jangka pendek.

Penting! Kemurungan selepas alkohol sering dikelirukan dengan gejala penarikan diri (saat berhenti dari alkohol). Walau bagaimanapun, dalam kes pertama, hanya jiwa yang menderita, dan yang kedua, keadaan kesihatan bertambah buruk pada tahap fizikal.

Masalah mabuk setelah mengambil alkohol dalam dos yang besar dicirikan oleh penurunan kadar glukosa, yang menampakkan diri dalam penurunan kekuatan, kelemahan otot. Kesan ini boleh bertahan sekitar satu hari, bergantung pada keadaan tubuh manusia..

Penyebutan pertama diagnosis ini muncul pada awal abad ke-20 di bawah istilah "alkoholik melankolis". Keparahannya secara langsung bergantung pada jangka masa pengambilan alkohol dan tahap alkoholisme.

Umur rata-rata orang yang menderita penyakit ini adalah 35-40 tahun. Masalah ini jarang berlaku di kalangan orang muda..

Berapa lama kemurungan alkohol sukar untuk dinyatakan dengan pasti. Keadaan ini boleh hilang dalam 2 minggu, atau boleh ditangguhkan selama sebulan. Tahap alkoholisme yang teruk dicirikan oleh gejala yang berlangsung selama bertahun-tahun. Juga, semasa berlakunya penyakit ini, seks pesakit memainkan peranan penting..

Wanita lebih cenderung mengalami kemurungan yang menyertai alkoholisme. Tetapi pada lelaki, penyakit ini lebih rumit. Selalunya rumit oleh penampilan pemikiran dan tindakan bunuh diri, kerana lelaki jarang bersedia meminta pertolongan yang berkelayakan. Ia biasanya disediakan oleh pakar narkologi, psikiatri, psikoterapi..

Ungkapan "arak menjadikan hati seseorang" dapat ditemukan walaupun dalam Alkitab, tetapi pengambilan minuman beralkohol yang berlebihan mempunyai kesan yang sebaliknya..

Tetapi keadaan ini hilang dengan cepat, walaupun tanpa rawatan yang sesuai. Perkara lain adalah ketika kemurungan disebabkan oleh minum berat..

Dan keadaan ini menampakkan diri, sebagai peraturan, setelah melepaskan alkohol. Kemurungan selepas alkohol boleh mempengaruhi lelaki dan wanita yang menyalahgunakan alkohol..

Apa yang berlaku di dalam badan selepas minum alkohol? Etanol mampu mempengaruhi tahap hormon manusia. Tiga hormon bertanggungjawab untuk mood dan kestabilan emosi yang baik dalam tubuh manusia: serotonin, norepinefrin dan endorfin.

Serotonin, juga disebut hormon kebahagiaan, meningkatkan kekuatan dan tenaga, memberikan perasaan bahagia dan bahagia. Di bawah pengaruh minuman beralkohol, terdapat lonjakan serotonin dan pembebasan sejumlah besar ke dalam darah.

Hasilnya, semua keadaan di atas diperkuat berulang kali. Tetapi semasa mabuk, tahap serotonin jatuh, keseimbangan hormon terganggu, yang mengakibatkannya adalah mood yang tertekan dan kerosakan..

Endorfin adalah hormon yang sering disebut sebagai hormon kegembiraan. Neurotransmitter ini dapat mengurangkan sindrom kesakitan, seperti ubat narkotik, dan menimbulkan perasaan euforia..

Alkohol meningkatkan pengeluaran endorfin dengan ketara, dan selepas itu, dengan ketidakseimbangan hormon, sintesis neurotransmitter ini juga terganggu. Akibatnya - sikap tidak peduli, sikap tidak peduli terhadap diri sendiri dan terhadap semua yang berlaku, tekanan dan kemurungan.

Selalunya, kekurangan endorfin menyebabkan ketagihan alkohol dan dadah, kerana untuk menghidupkan kembali perasaan euforia, seseorang tertarik dengan bahan-bahan yang menyebabkannya.

Kemurungan selepas alkohol dan cara mengatasinya

Ketagihan alkohol atau hanya mabuk merosakkan seseorang bukan sahaja secara fizikal, menyebabkan pelbagai penyakit sistem pencernaan. Jiwa orang yang minum berubah, kemusnahan keperibadian berlaku.

Punca berlakunya

Pengambilan alkohol secara berkala membawa kepada pelbagai masalah kesihatan fizikal. Metabolisme seseorang terganggu, disfungsi hati berkembang. kekurangan vitamin, sistem saraf bertindak balas terhadap keracunan alkohol kronik.

Mengambil dos alkohol dalam jumlah besar setiap kali menimbulkan lonjakan tenaga yang besar, bagi sesetengah orang, kegembiraan tidak terkendali, bagi yang lain ia adalah pencerobohan kuat atau aktiviti mental yang lain.

Dan setelah kira-kira 10 jam, tubuh mula mengalami kehancuran, pengurangan pengeluaran tenaga, sehingga seseorang memiliki perasaan ragu-ragu, kemurungan, kegelisahan, pelbagai ketakutan, yang menyebabkan perkembangan kemurungan. Kekacauan sedikit pun, konflik atau pertengkaran domestik menyebabkan reaksi yang tidak tepat.

Sekiranya kemurungan pasca alkohol timbul pada orang biasa yang telah menggunakan alkohol dalam dos yang banyak, tetapi bukan alkohol kronik, maka tidak memerlukan rawatan khas, ia akan hilang dalam beberapa hari atau minggu.

Gejala

Rasa tidak sihat 10 jam selepas minum berlebihan, dinyatakan dalam keadaan tidak enak badan, dehidrasi, sakit kepala, mual dan gangguan dyspeptik lain tidak boleh dikelirukan dengan kemurungan pasca alkohol.

Semua gejala ini adalah ciri perasaan mabuk, yang termasuk dalam bidang kesihatan fizikal. Dan sebarang kemurungan adalah gangguan kesihatan mental.

Dalam kes ini, seseorang mengalami keadaan tertekan, dia selalu berada dalam suasana hati yang tidak baik, aktiviti fizikal menurun, aktiviti mental dihambat, reaksi mental menurun, perasaan bersalah muncul, naluri pemeliharaan diri membosankan.

Tetapi dia tidak mengalami kesenangan hidup, dia bosan dan tidak berminat dengan semua yang berlaku di sekelilingnya, dia tidak melihat makna hidup, oleh itu, dengan tidak adanya rawatan, dia pasti akan putus, cuba sekali lagi untuk merasakan sensasi yang diberikan oleh alkohol, untuk merasakan kepenuhan hidup, lonjakan tenaga, untuk menyingkirkan dari perasaan rendah diri seseorang.

Selalunya, psikosis manik-depresi akut dan jenis kemurungan lain bergabung dengan kemurungan alkohol. Hanya rawatan perubatan yang berkelayakan yang dapat mengeluarkan alkohol kronik dari keadaan seperti itu..

Kaedah rawatan

Sebagai peraturan, rawatan paling berjaya jika pesakit sendiri bertekad untuk menyingkirkan tabiat penyalahgunaan alkohol. Satu cara atau yang lain, tetapi keselamatan hanya dapat dilakukan dengan penolakan mabuk sepenuhnya. Pada permulaan terapi, ini tentu saja akan memperburuk keadaan pesakit, tetapi tanpa langkah ini, rawatan tidak mungkin berjaya. Biasanya, pesakit dan saudara-mara diberi amaran mengenai perkara ini terlebih dahulu..

Rawatan perubatan terdiri daripada penggunaan antidepresan moden, dan sama ada penyekat pengambilan amina, perencat MAO, agonis reseptor monoamin, atau beberapa kombinasi antara mereka dengan ubat penenang dan hipnotik, doktor memutuskan secara individu dalam setiap kes. Biasanya, antidepresan membantu mengatasi kegelisahan, rasa bersalah, dan insomnia. Suasana dan harga diri seseorang bertambah baik, tetapi setelah menghentikan penggunaan ubat-ubatan, dalam kehidupan seharian, tekanan boleh menyebabkan pergantungan alkohol dan kemurungan yang berkaitan.

Untuk mengelakkan kambuh, pesakit perlu menjalani psikoterapi, individu atau kumpulan, yang tujuannya adalah untuk membentuk sikap hidup yang betul, belajar menikmatinya tanpa alkohol, dan menjalin hubungan sosial baru. Selalunya, dalam rawatan ketergantungan alkohol, kesan hipnosis juga digunakan untuk menanamkan keengganan terhadap alkohol..

Kemurungan Alkohol: Merawat Kemurungan Pasca Alkohol

Kemurungan alkohol adalah keadaan yang agak biasa dan sangat tidak menyenangkan, yang dalam struktur klinikalnya serupa dengan fasa kemurungan bipolar..

Ketagihan alkohol disertai oleh sebilangan besar komplikasi yang menimbulkan sebilangan besar penyakit pada orang yang minum.

Selalunya, organ dalaman, sel otak dan aktiviti sistem kardiovaskular terjejas. Juga, alkohol mempunyai kesan yang agak berbahaya pada bidang psiko-emosi pelaku, menyebabkan kecelaruan alkoholik (delirium tremens), skizofrenia, dan pelbagai jenis neurosis. Rata-rata, 50% penagih alkohol mengalami kemurungan alkohol sekurang-kurangnya sekali.

Keadaan kemurungan dalam ketagihan alkohol adalah perkara biasa, jadi orang yang menganggap alkohol sebagai keselamatan sangat keliru. Keadaan kemurungan mudah berlaku dengan penyalahgunaan minuman beralkohol. Hampir semua alkoholik mengalami komplikasi depresi yang berbeza-beza, intensiti yang ditentukan oleh jumlah alkohol yang dimakan, serta pengalaman ketagihan.

Kemurungan alkohol biasanya muncul pada pesakit sejurus selepas berhenti minum alkohol..

Tidak terdapat manifestasi luaran, tingkah laku penagih alkohol tetap normal. Atas sebab inilah orang-orang dekat kadang-kadang tidak menyedari perkembangan penyakit ini. Penagih alkohol sendiri mengalami, menurut pendapatnya, manifestasi krisis psikologi, yang menampakkan dirinya dalam penglihatan seluruh persekitaran dengan nada kelabu, tidak ada keceriaan, kecerahan sensasi emosi.

Kehidupan alkoholik mula mengalir dalam satu arah, tidak ada yang membangkitkan minat, profesion, hobi, anak-anaknya - semuanya tetap berada di luar kawasan minat.

Dalam keadaan ini, seorang alkohol boleh hidup dari beberapa hari hingga bulan sabit, walaupun kadang-kadang terdapat kes yang diabaikan yang berlangsung selama bertahun-tahun. Akibat keadaan ini, sebilangan besar penagih alkohol mula minum lagi, selalunya ini berlaku sekiranya tiada rawatan. Pesakit ingin mengalami kembali kegembiraan hidup, merasakan kepentingannya, dan melupakan masalah yang ada sekurang-kurangnya untuk waktu yang singkat.

Keinginan sedemikian hanya memberi kesan negatif, meningkatkan keinginan untuk alkohol. Akibatnya, rasa putus asa yang berterusan mulai berkembang. Kehilangan patologi secara bebas adalah mustahil, oleh itu pesakit memerlukan bantuan segera dan berkelayakan daripada pakar.

Gambar klinikal


Para saintis mendapati bahawa emosi manusia dikendalikan oleh neurotransmitter - bahan kimia yang menghantar impuls saraf antara neuron.

Di bawah pengaruh toksik alkohol, proses pengeluaran serotonin menjadi perlahan. Kekurangan zat ini menyebabkan pelbagai gangguan mental, termasuk kemurungan. Pada masa yang sama, etanol dalam badan meningkatkan pembebasan norepinefrin, hormon pencerobohan. Sekiranya tahapnya turun dengan mendadak, orang itu akan mula mengalami kelemahan, kemurungan dan apatis..

Alkohol dalam darah pecah dan diserap lebih cepat daripada toksin yang dihilangkan. Dalam kes ini, kebanyakan produk pengoksidaan diperhatikan di otak, yang menyebabkan kekurangan nutrisi sel-sel neuron, sehingga kematian mereka selanjutnya terjadi. Penyalahgunaan alkohol adalah faktor memprovokasi yang cukup kuat yang menyebabkan banyak gangguan mental. Pada mulanya, alkohol membawa kepada kegembiraan dan euforia yang pendek, tetapi selepas beberapa ketika keadaan patologi bertambah buruk. Terdapat juga hubungan langsung antara gangguan mood dan ketagihan alkohol..

Depresi memperburuk ketagihan, dan minum alkohol boleh menyebabkan kegelisahan, melankolis, atau apatis. Patologi tidak muncul dengan serta-merta. Pertama sekali, seseorang terbiasa dengan "menghilangkan tekanan" dengan bantuan minuman beralkohol.

Di masa depan, kedua-dua gejala penarikan diri dan mabuk adalah penyebab utama kesejahteraan psikologi, yang hilang setelah pengambilan alkohol berikutnya..

Kemurungan alkohol membawa kepada akibat berikut:

  • peningkatan pergantungan alkohol;
  • penampilan pemikiran bunuh diri;
  • kemalangan akibat kecuaian;
  • penurunan keperibadian;
  • psikosis epilepsi alkoholik berkembang;
  • tingkah laku menyimpang atau berbahaya secara sosial berkembang.

Bentuk patologi

Pakar membezakan dua jenis kemurungan alkohol, yang bergantung pada tempoh pengambilan minuman beralkohol:

  1. Bentuk jangka pendek muncul ketika tubuh diracun dengan etanol, yang paling sering digabungkan dengan mabuk. Orang itu mengalami sakit kepala dan loya, dan juga mengalami rasa bersalah, mempunyai mood yang buruk. Oleh kerana kekurangan glukosa, keletihan dan kekurangan perhatian berlaku. Sejauh mana kemurungan alkohol terserlah sering bergantung pada kecenderungan seseorang - seseorang bertoleransi dengan mudah, sementara seseorang harus menderita setelah setiap minuman. Selalunya, kemurungan itu sendiri cepat hilang tanpa memerlukan campur tangan perubatan yang serius..
  2. Bentuk yang teruk adalah keadaan yang memerlukan campur tangan segera oleh pakar. Manifestasi diperhatikan pada orang yang menderita alkoholisme yang teruk. Kemurungan yang kuat boleh berlaku beberapa hari selepas pemulihan dari keadaan mabuk. Seseorang muncul dengan pemikiran tentang kehilangan kegembiraan terakhir dalam hidup, yang bermaksud keadaan euforia yang berlaku akibat pengambilan minuman beralkohol. Setelah kembali ke masalah harian, dia hanya mengalami emosi negatif. Dalam kes yang sangat jarang berlaku, seseorang berjaya keluar dari keadaan ini sendiri, selalunya diperlukan campur tangan pakar. Semasa cuba menggantikan keadaan mabuk, seseorang mungkin menjadi ketagih dengan dadah, perjudian atau sukan lasak. Dalam keadaan ini, seseorang boleh tinggal dari sebulan hingga setahun..

Sebab-sebabnya

Pakar mengenal pasti sebab-sebab berikut yang mendahului perkembangan gangguan yang dimaksudkan:

  • pelanggaran proses metabolik;
  • kerosakan sistem saraf;
  • pelanggaran aktiviti organ dalaman;
  • gangguan mental jangka pendek yang disebabkan oleh pengaruh alkohol pada struktur organik.

Kemajuan berlaku di bawah pengaruh masalah hidup terkumpul dan kesukaran hidup, yang paling sering diselesaikan oleh orang yang lemah dengan bantuan alkohol. Seks yang lebih adil dianggap lebih mudah dijangkiti penyakit ini..

Walaupun minum alkohol secara sederhana, ia melemahkan struktur sistem saraf, sehingga menjejaskan aktivitinya. Atas sebab ini, orang yang ketagihan alkohol menjadi terlalu agresif dan mudah marah..
Oleh itu, lingkaran faktor ditutup: rasa tidak puas hati terhadap kehidupan → manifestasi kerengsaan dan pencerobohan → pengambilan alkohol → ketidakpuasan hidup.

Gejala

Masa penyakit ini berbeza dari beberapa hari hingga setahun. Terdapat kemungkinan besar kambuh, yang dinyatakan di sepanjang jalan psikosis manik-depresif.

Depresi yang disebabkan oleh pengambilan bahan toksik yang berlebihan disertai oleh gejala somatik dan psikologi, serta kesan kognitif dan tingkah laku.

Selalunya, gejala berikut mendominasi:

  • aktiviti sosial menurun dengan ketara;
  • perubahan emosi biasa: dari melankolis yang kuat hingga euforia manik;
  • penurunan reaksi mental yang kuat;
  • melambatkan fungsi motor bergantian dengan aktiviti fungsi motor yang tinggi;
  • kemerosotan fungsi kognitif;
  • keparahan masalah tidur yang ketara;
  • terdapat gangguan sistem pencernaan, hati, pankreas;
  • perasaan tidak penting muncul;
  • kecenderungan untuk tingkah laku bunuh diri;
  • kegelisahan tanpa sebab;
  • keinginan untuk "meninggalkan" kenyataan suram;
  • penampilan perasaan putus asa, putus asa;
  • pilihan sedar seseorang mengenai pengasingan sosial;
  • kurang selera makan atau makan berlebihan;
  • penurunan minat terhadap apa yang berlaku;
  • kekurangan keinginan seksual;
  • ketidakupayaan untuk melakukan aktiviti biasa;
  • ledakan kerengsaan dan pencerobohan yang tidak masuk akal.

Keadaan ini didiagnosis secara berbeza, kerana patologi mempunyai banyak manifestasi yang sama dengan gangguan mental yang lain. Penyakit ini dapat dibezakan dengan sindrom "kesedihan mabuk" atau "mabuk moral", serta pelbagai bentuk gangguan kemurungan yang tidak teratur atau reaktif..

Rawatan

Kesukaran yang paling besar dalam proses terapi dan pemilihan skema adalah kegagalan pesakit untuk menyedari bahawa kemurungan bukanlah punca pergantungan alkohol: penyalahgunaan alkohol untuk jangka masa yang panjang dan penolakan tajam yang menjadi sebab yang mencetuskan perkembangan penyakit ini.

Dalam kes ini, perlu merawat pesakit kerana alkohol. Untuk mengatasi gangguan memerlukan keinginan pesakit untuk mengakhiri ketagihan, keyakinan diri, kesedaran yang jelas bahawa keputusan yang tepat sedang dibuat dan bekerja secara teratur pada diri sendiri. Juga, pesakit perlu menyedari bahawa penolakan sepenuhnya untuk minum alkohol pada peringkat awal dapat memperburuk penyakit, meningkatkan gejala berbahaya. Selalunya, untuk mengalahkan penyakit ini, mereka mendapatkan bantuan pusat pemulihan - institusi khas yang menggunakan kaedah penyesuaian yang seimbang dalam masyarakat.

Dengan bentuk kemurungan ringan, yang berkembang dengan latar belakang gejala penarikan, ia dapat hilang dengan sendirinya, tanpa memerlukan rawatan ubat. Pada masa ini, pendekatan bersepadu dengan perawatan yang konsisten untuk tahap gangguan yang sederhana mempunyai peluang kejayaan yang tinggi. Kemurungan yang teruk setelah bersalaman agak sukar untuk dirawat dan memerlukan pendekatan yang bertanggungjawab.

Rawatan moden terhadap kemurungan alkohol menggunakan pendekatan individu adalah seperti berikut:

  • penggunaan ejen farmakologi;
  • psikoterapi;
  • prosedur fisioterapi.

Rawatan farmakologi

Pertama sekali, semasa merawat dengan ubat-ubatan, diperlukan untuk menyahtoksin tubuh pesakit untuk memastikan penyingkiran lengkap dari produk alkohol pembusukan beracun. Pengambilan ubat penenang yang kuat digunakan untuk mengawal kegelisahan yang menjadi ciri tempoh penarikan diri..

Untuk mengatasi melankolis, antidepresan digunakan, yang membolehkan anda mengurangkan gejala penyakit dalam waktu sesingkat mungkin dan, pada akhir terapi, singkirkan keadaan depresi sepenuhnya. Ia juga diharuskan melakukan rawatan yang bertujuan untuk mengurangkan keinginan untuk pengambilan alkohol dengan ubat-ubatan yang dipilih secara berasingan untuk setiap penagih. Pesakit juga harus mengambil ubat-ubatan yang menghilangkan gangguan metabolik dan memulihkan keseimbangan air dan elektrolit. Sekiranya kemurungan alkohol, bantuan dengan vitamin B1, B6, PP dan C, yang diberikan secara intramuskular, sangat diperlukan..

Dengan gangguan seperti itu, ubat-ubatan digunakan yang akan memberi kesan pemulihan pada peredaran darah otak dan saluran kecil yang terkena alkohol. Selain itu, disarankan untuk mengambil fosfolipid, yang akan meningkatkan kemampuan hati untuk menyahtoksin dan menormalkan fungsi normalnya. Delirium alkoholik (delirium tremens), yang dinyatakan oleh delirium, menggigil, yang dimanifestasikan oleh pelbagai jenis halusinasi, memerlukan rawatan pesakit segera di hospital psikiatri, kerana keadaan seperti itu boleh mengakibatkan akibat yang mematikan..

Psikoterapi

Psikoterapi, yang dilakukan secara individu atau berkumpulan, akan membolehkan pesakit mencari erti kehidupan yang sebenar, mengajar mereka untuk mengalami kegembiraan dari setiap saat, dan membantu mereka memperoleh kebebasan daripada minuman beralkohol. Semasa bekerja dengan pesakit, rawatan bertujuan untuk mendidiknya bahawa keinginan untuk melupakan dengan alkohol adalah jalan yang salah, dan penghapusan penyakit itu harus dilakukan dengan kaedah yang sama sekali berbeza yang tidak mendatangkan bahaya.

Fisioterapi

Fisioterapi mempunyai kesan regeneratif yang baik. Penggunaan tidur tiruan, akupunktur, rangsangan elektrik, induktotermi memberi kesan positif terhadap keadaan pesakit. Kesan penyembuhan yang tinggi dari prosedur dan keselamatannya memungkinkan untuk membangunkan sumber daya badan sendiri, mengaktifkan sistem kekebalan tubuh, merangsang proses biokimia dan memulakan penjanaan semula jadi sistem yang rosak.

Video mengenai topik: "Kes klinikal: kerosakan otak organik dan kemurungan alkohol".