Penyimpangan - apa yang ada dalam psikologi, sebab, jenis dan pencegahan tingkah laku menyimpang

Dalam psikologi, ada istilah seperti penyimpangan. Mereka dicirikan oleh tingkah laku penyimpangan orang yang hidup dalam masyarakat. Tindakan menyimpang, dari sudut moral dan undang-undang, tidak dapat diterima. Namun, dengan pelbagai alasan, tujuan dan keadaan hidup, orang bertindak bertentangan dengan norma yang dapat diterima oleh masyarakat..

Apakah penyimpangan: jenis dan contoh

Penyimpangan yang diterjemahkan dari bahasa Latin bermaksud penyimpangan. Dalam psikologi, terdapat perkara seperti tingkah laku yang menyimpang. Sekiranya tindakan dan tindakan seseorang individu tidak sesuai dengan norma-norma tingkah laku yang ditetapkan dalam masyarakat, maka penyimpangan dari peraturan tersebut adalah tanda penyimpangan. Di mana-mana masyarakat, orang wajib berkelakuan mengikut peraturan yang diterima umum. Hubungan antara warganegara diatur oleh undang-undang, tradisi, etika. Perilaku menyimpang juga merangkumi gejala sosial yang dinyatakan dalam bentuk aktiviti manusia yang stabil yang tidak sesuai dengan peraturan yang ditetapkan dalam masyarakat..

  • tunggakan (jenayah);
  • asosial (mengabaikan peraturan dan tradisi);
  • merosakkan diri sendiri (tabiat buruk, bunuh diri);
  • psikopatologi (penyakit mental);
  • tidak sosial (tingkah laku tidak normal);
  • paracharacterological (penyimpangan kerana didikan yang tidak betul).

Penyimpangan boleh menjadi positif atau negatif. Sekiranya seseorang ingin mengubah kehidupan, dan tindakannya ditentukan oleh keinginan untuk mengubah sistem sosial secara kualitatif, maka tidak ada yang tercela dalam keinginan ini. Namun, jika tindakan seseorang membawa kepada penyusunan persekitaran sosial, dan untuk mencapai tujuannya, dia menggunakan kaedah yang tidak sah, maka ini menunjukkan ketidakupayaan individu untuk bersosial dan tidak bersedia untuk menyesuaikan diri dengan kehendak masyarakat. Perbuatan yang melampaui undang-undang adalah contoh penyimpangan undang-undang negatif.

Penyimpangan sosial boleh menjadi positif atau negatif. Perbuatan menyimpang dalam masyarakat bergantung pada motivasi yang menentukannya. Manifestasi ketakutan dan kepahlawanan, inovasi saintifik, perjalanan dan penemuan geografi baru adalah tanda penyimpangan positif. Penyimpangan positif adalah: A. Einstein, H. Columbus, Giordano Bruno dan lain-lain.

Contoh tingkah laku penyimpangan negatif dan haram:

  • pelakuan perbuatan jenayah;
  • penyalahgunaan alkohol dan dadah;
  • seks untuk wang.

Tindakan negatif tersebut dikecam oleh masyarakat dan dihukum sesuai dengan norma undang-undang jenayah. Walau bagaimanapun, beberapa jenis tingkah laku menyimpang sangat berakar dalam kehidupan masyarakat sehingga kehadiran mereka tidak mengejutkan sesiapa pun. Orang-orang mengkritik negatif, walaupun kadang-kadang mereka berusaha untuk tidak memperhatikan tingkah laku penyelewengan anggota masyarakat yang lain.

Contoh penyimpangan negatif:

  • penghinaan;
  • serangan;
  • melawan;
  • pelanggaran tradisi;
  • ketagihan komputer;
  • kekaburan;
  • perjudian;
  • membunuh diri;
  • ketawa yang kuat di khalayak ramai;
  • solekan, pakaian, tindakan.

Selalunya, tingkah laku menyimpang berlaku pada remaja. Mereka melalui masa yang paling penting dalam hidup mereka - zaman peralihan. Oleh kerana ciri-ciri fisiologi badan dan organisasi psikologi yang tidak sempurna, remaja tidak dapat selalu menilai keadaan dengan betul dan memberi respons yang tepat terhadap masalah tersebut. Kadang-kadang mereka bersikap kasar kepada orang dewasa, dengan kuat memainkan alat muzik pada waktu malam, berpakaian secara provokatif.

Penyimpangan yang berkaitan dengan pelanggaran dalam bidang komunikasi antara anggota masyarakat disebut komunikatif. Terdapat pelbagai jenis penyimpangan dari norma komunikasi yang betul..

Jenis penyimpangan komunikatif:

  • autisme kongenital (keinginan untuk kesepian);
  • memperoleh autisme (keengganan untuk berkomunikasi kerana keadaan tertekan);
  • hiperkomunikasi (keinginan untuk komunikasi berterusan dengan orang);
  • fobia (ketakutan orang ramai, masyarakat, badut).

Pengasas teori penyimpangan adalah saintis Perancis Emile Durkheim. Dia memperkenalkan konsep anomie ke dalam sosiologi. Dengan istilah ini, saintis mencirikan keadaan sosial di mana penguraian sistem nilai berlaku akibat krisis ekonomi atau politik yang mendalam. Ketidakteraturan sosial, di mana kekacauan muncul dalam masyarakat, menyebabkan fakta bahawa banyak individu tidak dapat menentukan garis panduan yang betul untuk diri mereka sendiri. Dalam tempoh seperti itu, paling sering, warga mengembangkan tingkah laku yang menyimpang. Durkheim menerangkan sebab-sebab tingkah laku dan jenayah yang menyimpang secara sosial.

Dia percaya bahawa semua anggota masyarakat harus bersikap solidariti dengan peraturan tingkah laku yang telah ditetapkan. Sekiranya tindakan seseorang individu tidak bersetuju dengan norma yang diterima umum, maka tingkah lakunya menyimpang. Namun, menurut saintis itu, masyarakat tidak dapat wujud tanpa penyimpangan. Bahkan jenayah adalah kebiasaan dalam kehidupan awam. Benar, untuk menjaga solidariti masyarakat, jenayah mesti dihukum.

Bentuk tingkah laku yang menyimpang

Tipologi tingkah laku menyimpang dikembangkan oleh ahli sosiologi Amerika terkenal, Robert Merton. Dia mencadangkan klasifikasi berdasarkan percanggahan antara matlamat dan semua kaedah yang mungkin untuk mencapainya. Setiap individu memutuskan sendiri apa yang dimaksudkan untuk memilih untuk mencapai tujuan yang dinyatakan oleh masyarakat (kejayaan, kemasyhuran, kekayaan). Benar, tidak semua ubat dibenarkan atau diterima. Sekiranya terdapat beberapa ketidakkonsistenan dalam aspirasi individu dan kaedah yang telah dipilihnya untuk mencapai hasil yang diinginkan, tingkah laku tersebut menyimpang. Namun, masyarakat sendiri meletakkan orang dalam keadaan di mana tidak semua orang dapat menjadi kaya dengan jujur ​​dan cepat..

  • inovasi - perjanjian dengan matlamat masyarakat, tetapi penggunaan kaedah terlarang, tetapi berkesan untuk mencapainya (pemeras, penjenayah, saintis);
  • ritualisme - membuang matlamat kerana mustahil untuk mencapainya dan menggunakan cara yang tidak melampaui apa yang dibenarkan (ahli politik, birokrat);
  • retreatisme - melarikan diri dari kenyataan, pengabaian tujuan yang disetujui secara sosial dan penolakan kaedah undang-undang (gelandangan, alkoholik);
  • pemberontakan - penolakan matlamat yang diambil oleh masyarakat dan kaedah mencapainya, penggantian peraturan yang telah ditetapkan dengan yang baru (revolusioner).

Menurut Merton, satu-satunya jenis tingkah laku yang tidak menyimpang dianggap selaras. Individu tersebut bersetuju dengan matlamat yang ditetapkan dalam persekitaran sosial, memilih kaedah yang betul untuk mencapainya. Penyimpangan tidak menyiratkan sikap negatif eksklusif individu terhadap peraturan tingkah laku yang diterima dalam masyarakat. Seorang penjenayah dan kerjaya berusaha untuk mencapai tujuan yang dihargai oleh masyarakat - kesejahteraan material. Benar, setiap orang memilih cara mereka sendiri untuk mencapainya..

Tanda-tanda tingkah laku menyimpang

Ahli psikologi menentukan kecenderungan seseorang terhadap tingkah laku yang menyimpang oleh sejumlah ciri. Kadang-kadang sifat keperibadian ini adalah gejala penyakit mental. Tanda-tanda penyimpangan menunjukkan bahawa seseorang individu, berdasarkan status, kesihatan, watak, rentan terhadap tindakan antisosial, keterlibatan dalam jenayah atau pergantungan yang merosakkan.

Tanda-tanda tingkah laku menyimpang:

Keagresifan menunjukkan ketegangan dalaman individu yang berterusan. Orang yang agresif tidak mengambil kira keperluan orang lain. Menjelang impiannya. Tidak memperhatikan kritikan terhadap anggota masyarakat lain atas tindakan mereka. Sebaliknya, dia menganggap pencerobohan sebagai cara untuk mencapai tujuan tertentu..

  1. Tidak terkawal.

Individu berkelakuan seperti yang dia mahukan. Dia tidak berminat dengan pendapat orang lain. Mustahil untuk memahami tindakan yang akan dilakukan oleh orang tersebut pada minit berikutnya. Perasaan dingin individu yang tidak terkawal tidak dapat dibendung.

  1. Perubahan mood.

Suasana penyelewengan sentiasa berubah tanpa sebab yang jelas. Dia boleh menjadi ceria, dan setelah beberapa saat menjerit dan menangis. Perubahan tingkah laku seperti itu berlaku dari ketegangan dalaman dan keletihan saraf..

  1. Keinginan untuk tidak kelihatan.

Kerelaan untuk berkongsi pemikiran dan perasaan anda dengan orang lain selalu mempunyai alasan. Seseorang menarik diri kerana trauma psikologi atau ketika dia mahu bersendirian, sehingga tidak ada yang mengganggu hidup seperti yang dia inginkan. Anda tidak boleh hidup terpisah dari masyarakat orang. Tingkah laku ini sering menyebabkan kemerosotan.

Tanda-tanda negatif tingkah laku menyimpang adalah patologi sosial. Mereka merosakkan masyarakat dan individu itu sendiri. Tingkah laku seperti itu selalu berdasarkan keinginan individu untuk bertindak bertentangan dengan norma dan peraturan yang diterima dalam masyarakat..

Sebab-sebab tingkah laku yang menyimpang

Penyimpangan berlaku di mana-mana masyarakat. Walau bagaimanapun, tahap pengedarannya dan jumlah keperibadian yang menyimpang bergantung pada tahap perkembangan masyarakat, petunjuk ekonomi, keadaan moral, penciptaan keadaan hidup normal bagi warga negara, dan keselamatan sosial penduduk. Penyimpangan semakin meningkat dalam era kehancuran, pergolakan sosial, kekeliruan politik, krisis ekonomi.

Terdapat kira-kira 200 sebab mengapa seseorang memilih tingkah laku yang menyimpang untuk dirinya sendiri. Menurut kajian ahli sosiologi, pelbagai faktor mempengaruhi tingkah laku dan cara berfikir seseorang. Merekalah yang menentukan model tingkah laku individu untuk mencapai matlamatnya..

Beberapa sebab penyimpangan:

  1. Tahap perkembangan masyarakat (krisis ekonomi).
  2. Persekitaran di mana individu itu hidup, tumbuh dan dibesarkan. Sekiranya seorang anak dibesarkan dalam keluarga yang tidak berfungsi, maka dia menggunakan pengalaman ibu bapanya dan menunjukkan penyimpangan dalam tingkah laku. Anak-anak yang dibesarkan dalam keluarga yang lengkap dan normal mempunyai orientasi hidup yang betul, mereka hidup, bertindak dalam kerangka norma budaya dan sosial.
  3. Pewarisan biologi. Kecenderungan semula jadi individu untuk menyimpang dari gaya tingkah laku biasa.
  4. Pengaruh salah pendidikan, latihan, arah pengembangan diri. Seorang individu melakukan tindakan yang salah di bawah pengaruh contoh negatif.
  5. Pengaruh negatif persekitaran, tekanan kumpulan. Seseorang, ingin berkelakuan seperti rakannya, mula menggunakan dadah atau minum alkohol.
  6. Mengabaikan standard moral dan etika. Wanita melakukan hubungan seks untuk mendapatkan wang, berusaha memperbaiki keadaan kewangan mereka. Tetapi, mereka tidak memperhatikan moraliti..
  7. Sakit mental. Kecacatan mental boleh menyebabkan bunuh diri.
  8. Masalah material. Orang miskin yang tidak mempunyai cara yang sah untuk mencapai tujuannya, seperti kekayaan, boleh melakukan jenayah.
  9. Promosi kebebasan seksual dan kecacatan mental. Oleh kerana penyimpangan seksual, individu tersebut menyukai penyelewengan seksual..
  10. Jaminan dan impuniti bersama. Ketidakaktifan dan nepotisme penguatkuasaan undang-undang membawa kepada rasuah dan pencurian harta benda negara.

Kehidupan manusia dipenuhi dengan sejumlah besar norma tingkah laku yang saling bertentangan. Ketidakpastian sikap masyarakat terhadap banyak peraturan menimbulkan kesukaran dalam memilih strategi untuk tingkah laku peribadi. Keadaan ini membawa kepada anomie dalam kehidupan awam. Individu kadang-kadang tidak dapat menentukan strategi tindakan selanjutnya secara bebas dan bersikap menyimpang.

Teori penyimpangan

Banyak saintis telah berusaha menjelaskan tingkah laku yang menyimpang dan mengemukakan beberapa teori mereka mengenai skor ini. Walau bagaimanapun, semua konsep ini adalah gambaran mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi berlakunya penyimpangan. Percubaan pertama untuk menjelaskan penyimpangan adalah hipotesis patologi biologi kongenital pada individu yang menyimpang.

Para saintis seperti C. Lombroso dan W. Sheldon mengaitkan kecenderungan jenayah dengan faktor fisiologi. Orang jenis jenayah, menurut pendapat mereka, mempunyai data anatomi tertentu: rahang yang menonjol, data fizikal yang sangat baik, rasa sakit yang membosankan. Walau bagaimanapun, keadaan sosial yang tidak baik mempengaruhi pembentukan akhir tingkah laku jenayah..

Para saintis juga menjelaskan kecenderungan tingkah laku tunggakan dengan bantuan faktor psikologi. Menurut konsep Sigmund Freud, orang dengan perangai tertentu (orang yang ekspresif atau, sebaliknya, menarik diri dan terkekang secara emosional) lebih cenderung kepada penyimpangan daripada yang lain. Walau bagaimanapun, pemerhatian empirikal tidak memberikan hasil yang diperlukan untuk menyokong teorinya. Z. Freud percaya bahawa kecenderungan untuk penyimpangan dapat dipengaruhi oleh konflik dalaman keperibadian. Menurut konsepnya, di bawah lapisan sedar, setiap individu mempunyai sfera bawah sedar. Sifat primordial, yang terdiri dari nafsu dasar dan naluri, boleh pecah dan menyebabkan penyimpangan. Ini berlaku akibat kehancuran superstruktur yang sedar, apabila prinsip moral individu terlalu lemah.

Teori sosiologi dianggap paling benar. Konsep-konsep ini dipertimbangkan dari sudut pandangan fungsional dan konflikologi (Marxis). Dalam kes pertama, tingkah laku menyimpang adalah penyimpangan dari prinsip dan peraturan yang diterima dalam masyarakat. Menurut konsep anomie E. Durkheim, penyebab penyimpangan adalah pemusnahan nilai sosial pada era perubahan sosial yang tidak menguntungkan. Situasi krisis dalam masyarakat menimbulkan peningkatan jenayah.

Teori ego ditambah oleh R. Merton, yang percaya bahawa masyarakat kelas akan selalu wujud dalam anomie. Dalam kerangka konsep fungsional, ada juga teori budaya halus. Pengasasnya P. Miller, T. Sellin percaya bahawa subkultur halus, setelah muncul, mempunyai sifat untuk pembiakan diri. Orang muda akan terus tertarik dengan subkultur negatif seperti itu, kerana mereka tidak dapat melawan pengaruh mereka secara bebas dalam masyarakat..

Menurut pendekatan konflikologi teori penyimpangan sosiologi, golongan masyarakat yang berkuasa mempengaruhi kemunculan subkultur sesat. Mereka mendefinisikan beberapa bentuk tingkah laku sebagai penyimpangan dan menyumbang kepada pembentukan subkultur halus. Sebagai contoh, Howard Becker, pengarang konsep stigma, mengemukakan teori bahawa sekelompok kecil orang yang berpengaruh dalam masyarakat, menurut idea mereka sendiri mengenai ketertiban dan moral, membuat peraturan yang menjadi norma dalam masyarakat tertentu. Orang yang menyimpang dari peraturannya dilabel. Sekiranya seseorang, setelah menjadi penjenayah, menerima hukuman, maka setelah dibebaskan, dia bergabung dengan lingkungan jenayah.

Penyokong kriminologi radikal telah berusaha menjelaskan penyimpangan dari segi pendekatan Marxis. Pada pendapat mereka, bukan tindakan orang yang harus dianalisis dan dikritik, tetapi isi dari tindakan perundangan. Kelas pemerintah, dengan bantuan undang-undang, berusaha untuk menyatukan penguasaan mereka dan mencegah orang biasa menjana wang dengan jujur, serta mempertahankan tuntutan undang-undang dan hak masyarakat mereka..

Kecenderungan untuk tingkah laku menyimpang terbentuk pada seseorang dalam jangka masa yang panjang. Sebelum seseorang berani melakukan kejahatan serius, sejumlah peristiwa mesti berlaku dalam hidupnya yang akan mempengaruhi kesediaannya untuk menyimpang. Pembentukan penyimpangan dalam tingkah laku dipengaruhi oleh persekitaran di mana individu itu hidup, lingkaran komunikasi, kepentingan individu, kemampuan mentalnya dan kemampuan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan tanpa melampaui undang-undang dan norma sosial.

Kekurangan kesejahteraan material tidak selalu mendorong seseorang ke tingkah laku haram. Dengan mengiklankan barang awam, wang dan kejayaan, tetapi tidak memberi peluang untuk mencapai tujuan yang dihargai, masyarakat itu sendiri mengecam orang terhadap tingkah laku yang menyimpang. Di bawah pengaruh pelbagai keadaan hidup dan tekanan subkultur, warga dapat melakukan kejahatan sendirian atau secara kolektif memberontak terhadap perintah yang tidak adil yang ada. Semua contoh penyimpangan ini ditentukan oleh pengaruh faktor sosial..

Masalah dalam tingkah laku ahli keluarga, misalnya, remaja yang sukar, dapat diselesaikan jika anda beralih kepada ahli psikoterapi yang berlatih pada waktunya. Dengan bantuan ahli psikologi yang berpengalaman, dapat memahami sebab-sebab penyimpangan, dan juga menggariskan cara-cara untuk memperbaiki sikap yang salah terhadap kehidupan dan tingkah laku asosial..

Anda boleh menghubungi ahli psikologi-hipnologi Nikita Valerievich Baturin di Internet pada bila-bila masa. Anda boleh menonton video untuk pengembangan diri dan pemahaman orang lain dengan lebih baik di sini.

Kelakuan menyimpang kanak-kanak dan remaja

Segala tingkah laku yang menyimpang dari norma sosial dianggap menyimpang. Titik utamanya ialah norma-norma ditetapkan dalam hubungan dengan masyarakat tertentu. Oleh itu, tingkah laku yang normal bagi sesetengah orang dianggap tidak diingini dalam budaya lain..

Tidak ada klasifikasi jenis kelakuan menyimpang yang diterima umum. Berikut adalah beberapa klasifikasi yang berbeza, bergantung pada ciri-ciri yang diambil sebagai asas..

Mengikut tujuan yang dicapai oleh individu, tingkah laku menyimpang adalah:

  • orientasi egois - keinginan untuk mendapatkan faedah material yang mementingkan diri sendiri melalui tindakan atau kesalahan yang tidak jujur ​​(pencurian, penipuan, penipuan, spekulasi);
  • orientasi agresif - jenayah terhadap orang tersebut (rogol, pembunuhan, pemukulan, penghinaan);
  • orientasi pasif sosial - menghindari tugas normatif sosial, mengelakkan gaya hidup aktif dan menyelesaikan masalah yang diperlukan (ponteng kerja dan sekolah, pelbagai jenis ketagihan, kekaburan, pemikiran bunuh diri).

Dari segi hasil, penyimpangan dari norma adalah:

  • positif - tindakan individu bertujuan mengatasi standard yang ketinggalan zaman, menyumbang kepada perubahan dalam sistem sosial menjadi lebih baik;
  • negatif - tindakan seseorang bertujuan untuk memusnahkan sistem sosial, menyebabkan disfungsi dan disorganisasi.

Beberapa pakar membahagikan tingkah laku menyimpang kepada jenis berikut:

  • antisosial (tunggakan) - tindakan seseorang bertentangan dengan norma undang-undang, moral, etika dan budaya;
  • asosial - seorang individu melakukan tindakan yang tidak sesuai dengan norma sosial dan undang-undang masyarakat di mana dia tinggal, serta adat dan tradisi;
  • merosakkan diri - tingkah laku seperti itu mengancam perkembangan dan integriti keperibadian itu sendiri.

Tingkah laku menyimpang pada masa kanak-kanak dan remaja boleh merangkumi gabungan beberapa jenis atau hanya satu yang nyata. Perubahan seperti itu dapat terjadi sangat awal kerana penyebab kongenital, timbul akibat kecederaan fizikal yang mempengaruhi aktiviti otak dan keadaan neurologi, atau terbentuk dalam proses pendidikan atau di bawah pengaruh faktor sosial dan psiko-trauma yang tidak menguntungkan.

Penilaian tindakan mereka pada kanak-kanak dan remaja juga boleh berbeza. Sebilangan orang merasa bersalah, disebabkan oleh itu harga diri mereka jatuh dan neurosis muncul. Yang lain menganggap tingkah laku mereka normal, membenarkannya, walaupun masyarakat menganggapnya menyimpang dari norma.

Kelakuan kanak-kanak yang menyimpang

Masalah keibubapaan, ketidaktaatan dan aspek tingkah laku yang agresif membuat ibu bapa memikirkan keadaan mental anak pada usia dini.

Sebab-sebab tingkah laku menyimpang pada kanak-kanak agak berbeza:

  • Biologi - termasuk lesi intrauterin (kesan toksik, asfiksia, dll.), Penyakit keturunan yang menimbulkan kelewatan perkembangan fizikal dan mental, kerosakan pada sistem saraf. Ini juga termasuk gangguan somatik dan mental yang diterima oleh anak pada tahun-tahun pertama kehidupan (trauma kraniocerebral, tekanan yang kerap, dll.).
  • Sosial - mencerminkan tahap kelemahan yang berbeza di kalangan orang. Ini termasuk alkoholisme saudara-mara (misalnya, keluarga muda tinggal di apartmen yang sama dengan datuk minum), konflik yang berlebihan, keganasan rumah tangga. Semua ini memprovokasi anak untuk menyesuaikan tingkah lakunya sesuai dengan norma antisosial. Keluarga yang tidak lengkap juga boleh mempengaruhi tingkah laku yang menyimpang, kerana anak itu mengalami kekurangan peranan dan reaksi tingkah laku yang harus dipinjam dari anggota keluarga yang sesuai.
  • Pedagogi - ini termasuk penyalahgunaan larangan, kurangnya penjelasan mengenai hukuman, yang seterusnya menimbulkan reaksi protes dari anak itu. Juga, tingkah laku menyimpang berkembang sebagai hasil pendekatan standard untuk rawatan kanak-kanak di institusi prasekolah dan sekolah, di mana ciri-ciri individu tidak diambil kira.
  • Psikologi - ciri-ciri asuhan dalam keluarga yang memberi kesan buruk terhadap lingkungan emosi dan kehendak anak, misalnya, asuhan sebagai "idola keluarga", penjagaan hiper atau hipo, keganasan rumah tangga, alkoholisme orang tua. Juga, sebab-sebab psikologi merangkumi kemerosotan hubungan dengan orang dewasa..

Sekiranya terdapat petunjuk perubatan, maka terapi harus dilakukan seawal mungkin. Dalam hal alasan sosial dan pedagogi, masuk akal untuk memikirkan mengubah strategi tingkah laku orang dewasa.

Begitu juga, penyebab psikologi memerlukan pembetulan segera. Sekiranya tingkah laku menyimpang diabaikan pada masa kanak-kanak, maka ia disatukan dan menjadi lebih stabil, mengalir ke masa remaja..

Kelakuan remaja yang menyimpang

Tingkah laku menyimpang pada masa remaja lebih berbahaya daripada pada zaman kanak-kanak. Pertama, kerana seorang remaja boleh menjadi lebih merosakkan. Kedua, kerana pembetulan fenomena tersebut memerlukan tindakan aktif dan masa yang lama.

Sebab-sebab kemunculan tingkah laku menyimpang pada remaja boleh bermula dari awal kanak-kanak, dan dapat dibentuk kemudian di bawah pengaruh sekelompok rakan sebaya atau disebabkan oleh perubahan persekitaran, ketidaksesuaian (misalnya, disebabkan oleh kerosakan keluarga, kehilangan orang yang disayangi, dll.).

Bentuk tingkah laku penyimpangan remaja yang paling biasa:

  • merosakkan-agresif - ia dicirikan oleh tindakan radikal dan bahkan pemberontakan individu untuk mewujudkan pesanan baru di persekitaran di mana dia berada, ia boleh menjadi keluarga atau sekolah berasrama penuh, rumah anak yatim, serta perubahan dalam aktiviti kumpulan sosial atau tempatnya di dalamnya (kelas di sekolah, kumpulan dalam bulatan atau bahagian sukan, kumpulan geng di jalan, dll.).
  • merosakkan-kompensasi - bentuk tingkah laku menyimpang yang lebih ringan di mana seorang remaja cuba mengambil tempat yang diinginkan dalam masyarakat atau mencapai perubahan tertentu dalam status sosialnya. Berbeza dengan bentuk tingkah laku yang merosakkan-agresif dalam kes ini, seseorang paling sering menyerah pada prinsip dan kepercayaannya, jatuh di bawah pengaruh kumpulan sosial tertentu. Ini dapat diserahkan kepada peraturan kumpulan informal sebagai pertukaran untuk persahabatan, perlindungan, pengakuan atau sokongan material mereka. Sebagai contoh, seorang remaja yang sebelumnya tidak mencuba rokok atau alkohol atau tidak menggunakan bahasa cabul mula menggunakannya. Bergabung dengan penindasan seseorang di luar kumpulan, atau mengambil sikap pasif tanpa berusaha melindungi mangsa dari serangan rakan sebaya.
  • kompensasi-ilusi - bertujuan untuk menghilangkan ketidakselesaan psikologi dan ketidakpuasan dengan keadaan semasa dengan bantuan bahan psikoaktif. Tidak ada penentangan terhadap masyarakat, remaja itu memilih untuk mengasingkan dirinya daripadanya atau secara artifisial mengubah persepsi yang ada.

Pembetulan bentuk penyimpangan terakhir biasanya menyebabkan kesulitan yang paling besar, kerana selain ciri-ciri psikologi, perlu untuk menyelesaikan masalah ketagihan.

Pencegahan tingkah laku menyimpang

Langkah-langkah pencegahan harus ditujukan untuk mengenal pasti kanak-kanak yang berisiko, menghilangkan faktor-faktor yang menyumbang kepada perkembangan penyimpangan, serta memberikan bantuan tepat pada masanya.

Untuk menstabilkan ruang emosi dan tingkah laku pada kanak-kanak dan remaja, perlu:

  • Untuk membentuk minat terhadap dunia dan orang, keinginan untuk mengkaji dan memahami corak tindak balas orang dan fungsi masyarakat. Perkara ini harus dilakukan bukan hanya di institusi pendidikan, tetapi terutama dalam keluarga..
  • Untuk mengenali anak dengan peraturan tingkah laku yang sesuai dalam pelbagai situasi kehidupan. Untuk kanak-kanak, adalah mungkin untuk menggabungkan kemahiran yang diperlukan dalam bentuk suka bermain, sesi latihan sesuai untuk remaja.
  • Kembangkan persepsi diri dan harga diri yang mencukupi, yang seterusnya memungkinkan untuk menavigasi dalam apa jua keadaan dan memilih tingkah laku yang sesuai dari strategi yang berjaya dipelajari lebih awal.
  • Kembangkan kemahiran komunikasi dalam pelbagai bentuk untuk situasi apa pun, serta dengan kategori orang yang berbeza. Semakin seseorang menerima latihan yang sesuai, semakin tinggi kemungkinan secara tidak sedar menggunakan strategi yang betul dalam situasi sebenar..
  • Ibu bapa memberi perhatian kepada interaksi antara keluarga dan suasana psiko-emosi dalam keluarga. Membangunkan persefahaman dan kecekapan ibu bapa.

Bagi kategori kanak-kanak dan remaja yang telah menjalani program pembetulan, adalah mustahak untuk mengelakkan kembali kepada bentuk interaksi sebelumnya. Di sini, perkara penting adalah pengembangan kemahiran yang diperoleh, sokongan moral dan psikologi yang sesuai..

Contohnya tingkah laku yang menyimpang dan reaksi ibu bapa yang betul

Salah satu contoh yang sering dilakukan oleh ibu bapa kepada ahli psikologi adalah ketika seorang anak bersikap agresif tanpa alasan yang jelas atau membuat skandal.

Tindak balas orang dewasa yang paling berkesan untuk mencegah berulang manifestasi ini sama sekali tidak ada tindak balas. Mereka. walaupun anak itu jatuh ke lantai, tenggelam dalam keadaan histeria dan menjerit di seluruh jalan, ibu bapa harus mula bercakap dengannya hanya setelah dia benar-benar tenang. Oleh itu, kawalan diri dilatih dan tingkah laku diperkuat, di mana bayi memahami bahawa dia akan didengarkan hanya dengan tingkah laku normal..

Ketidakhadiran dan kegagalan sistematik untuk menyelesaikan tugas tidak boleh menyebabkan reaksi ibu bapa yang berlebihan, tetapi mereka juga tidak boleh diabaikan. Bentuk ini dapat menjadi cara untuk menarik perhatian kepada diri sendiri tepat dari sisi keluarga, atau dapat timbul akibat kesulitan psikologi dalam pasukan sekolah. Di sini adalah penting untuk membincangkan dengan tenang dengan kanak-kanak sebab-sebab kelakuan ini, tanpa mengatur soal siasat dan tidak mengisyaratkan hukuman. Perkara utama adalah membiarkan anak memahami bahawa anda berada pada masa yang sama, iaitu, mereka bahkan bersedia untuk menulis nota kepada guru kelas jika rehat dangkal akan membetulkan keadaan.

Sekiranya berlaku kesalahan dan / atau adanya fakta penggunaan dadah, tindakan kardinal diperlukan untuk menekan tingkah laku jenis ini hingga perubahan tempat tinggal, jika tidak ada peluang lain untuk mengubah lingkaran sosial anak. Penyelidikan menyeluruh mengenai penyebab tingkah laku ini dan penghapusannya juga diperlukan, kerana tanpa menghilangkan "akar" masalah, kemungkinan ia berulang.

Pembetulan tingkah laku menyimpang

Sekiranya ibu bapa melihat penyimpangan dalam tingkah laku anak mereka dan tidak dapat mengaturnya secara bebas, perlu mendapatkan nasihat daripada psikologi anak atau remaja secepat mungkin, bergantung pada usianya..

Tidak masuk akal untuk menunggu sehingga kecenderungan seperti itu terjadi sendiri, kerana saat pembetulan mudah mungkin terlewat, dan keadaan akan terus bertambah buruk. Pencerobohan verbal dengan cepat berubah menjadi serangan fizikal, ketidakhadiran berakhir dengan penggunaan dadah, sementara kanak-kanak biasanya tidak menyedari akibat buruknya.

Selalunya, kanak-kanak yang memilih tingkah laku antisosial tidak melihat perkara yang tercela, jadi mereka mungkin enggan berunding dengan pakar. Tidak perlu menyeret mereka ke pejabat secara paksa, tetapi ibu bapa perlu datang.

Setelah memahami situasi individu, ahli psikologi pusat "Amber" akan mencadangkan pelbagai teknik dan taktik tindakan kepada ibu bapa sendiri untuk membetulkan tingkah laku anak.

Kami menggunakan pakar dengan pengalaman luas dalam membetulkan tingkah laku menyimpang pada kanak-kanak dan remaja. Kami bekerja mengikut kaedah klasik, dan mengikut inovatif dan pengarang.

Tugas utama adalah mendekati masalah dan masalah dengan kanak-kanak dan remaja secara menyeluruh. Hanya dalam kes ini, anda dapat mencapai hasil yang positif ketika berkomunikasi dengan mereka, menghubungi mereka dan bekerja melalui pengalaman, tekanan, trauma mereka untuk memperbaiki tingkah laku yang menyimpang.

Sekiranya anda prihatin dengan tingkah laku menyimpang anak anda, hubungi kami di (812) 642-47-02 dan buat janji temu dengan pakar. Kami akan membantu memperbaiki keadaan!

Tingkah laku yang menyimpang dan sebab, jenis, fungsi

Perilaku menyimpang (menyimpang) - tindakan motivasi individu, pada asasnya berbeza dari nilai dan peraturan tingkah laku yang diterima umum dalam masyarakat, yang terbentuk dalam budaya atau negara tertentu. Ini diwakili oleh fenomena sosial yang tercermin dalam bentuk kehidupan yang besar dan tidak sesuai dengan peraturan tingkah laku yang diterima umum. Kriteria untuk tingkah laku menyimpang ditunjukkan oleh peraturan moral dan undang-undang.

Tingkah laku delinkuen - diwakili oleh tingkah laku jenayah yang merujuk kepada perbuatan yang salah.

Tingkah laku yang menyimpang

  1. Tahap utama penyimpangan - seseorang membiarkan dirinya melanggar norma-norma tingkah laku yang diterima umum, tetapi tidak menganggap dirinya sebagai pelanggar. Tahap penyimpangan sekunder - seseorang berada di bawah gambaran penyimpangan, masyarakat memperlakukan pelanggar dengan cara yang berbeza daripada rakyat biasa.
  2. Jenis penyimpangan individu dan kolektif. Selalunya, satu bentuk tingkah laku menyimpang individu berkembang menjadi kolektif. Penyebaran pelanggaran dicirikan oleh pengaruh subkultur, yang mana peserta diwakili oleh individu yang dikeluarkan dari masyarakat. Individu cenderung melanggar peraturan sosial - kumpulan risiko.

Jenis tingkah laku yang menyimpang

Diluluskan secara sosial - mempunyai kesan positif, mengarahkan masyarakat untuk mengatasi norma-norma tingkah laku dan nilai yang ketinggalan zaman yang menyumbang kepada perubahan kualitatif dalam struktur sistem sosial (genius, kreativiti, pencapaian, dll.).

Neutral - tidak membawa perubahan yang ketara (gaya pakaian, eksentrik, sikap tidak biasa).

Tidak disetujui secara sosial - perubahan yang membawa kesan negatif kepada sistem sosial, mengakibatkan disfungsi; pemusnahan sistem, memprovokasi tingkah laku menyimpang yang merugikan masyarakat; tingkah laku tunggakan; pemusnahan keperibadian (alkoholisme, ketagihan dadah, dll.).

Fungsi penyimpang dalam masyarakat

  1. Tindakan kohesif dalam masyarakat, berdasarkan pemahaman diri sebagai pribadi, pembentukan nilai-nilai peribadi.
  2. Bentuk tingkah laku yang boleh diterima dalam masyarakat.
  3. Pelanggar dilambangkan dalam bentuk injap keselamatan negara, yang menghilangkan ketegangan sosial dalam situasi sukar di negara ini (contohnya, semasa era Soviet, barang dan produk yang jarang diganti dengan ubat yang menghilangkan tekanan psikologi).
  4. Jumlah pelanggar menunjukkan masalah sosial yang tidak dapat diselesaikan yang perlu ditangani (jumlah pengambil suap membawa kepada penciptaan undang-undang anti-rasuah baru).

Tipologi tingkah laku menyimpang terdapat ungkapan dalam tulisan Merton, yang mewakili penyimpangan sebagai pemecahan tujuan budaya dan tingkah laku yang disetujui dalam masyarakat. Saintis mengenal pasti 4 jenis penyimpangan: inovasi - penolakan kaedah pencapaian matlamat yang diterima umum; ritualisme - penolakan matlamat dan cara pencapaian dalam masyarakat; retretisme - penghapusan dari kenyataan; pemberontakan - perubahan dalam jenis hubungan yang diterima umum.

Teori-teori asal-usul tingkah laku menyimpang dan tunggakan

  • Teori jenis fizikal - ciri fizikal seseorang mempengaruhi penyimpangan dari norma yang diterima umum. Oleh itu, Lombroso dalam tulisannya berpendapat bahawa tingkah laku menyimpang adalah akibat dari ciri-ciri biologi individu. Tingkah laku jenayah berasal dari kemerosotan keperibadian manusia ke tahap evolusi utama. Sheldon percaya bahawa tindakan manusia dipengaruhi oleh 3 sifat manusia: jenis endomorfik - kecenderungan kepenuhan kepenuhan badan; jenis mesomorfik - fizikal atletik, sinewy; jenis ectomorphic - kecenderungan untuk kurus. Ilmuwan yang mengaitkan setiap jenis melakukan tindakan menyimpang, jadi jenis mesomorfik cenderung kepada alkoholisme. Amalan selanjutnya menolak pergantungan fizikal dan manifestasi yang menyimpang.
  • Teori psikoanalitik - kajian kecenderungan bertentangan dalam fikiran individu. Freud berpendapat bahawa penyebab penyimpangan dianggap demensia, psikopati, dll..
  • Teori Stigma - Dikembangkan oleh Lemert dan Becker. Menurut teori, seseorang dilabel sebagai keperibadian jenayah dan sekatan dikenakan.
  • Teori penyimpangan budaya pemindahan - beberapa teori ada di sini. Teori peniruan - dikembangkan oleh Tarde, menurut konsep - orang dari usia dini jatuh ke dalam persekitaran jenayah yang menentukan masa depan mereka. Teori Persatuan Pembezaan - Dibangunkan oleh Sutherland. Menurut teori, tingkah laku seseorang secara langsung bergantung kepada persekitarannya, semakin kerap seseorang berada dalam persekitaran jenayah, semakin besar kemungkinannya menjadi penyimpang.

Sebab-sebab tingkah laku yang menyimpang

  1. Ciri-ciri biologi individu.
  2. Mengelakkan tekanan mental dalaman.
  3. Menurut konsep Durkheim, penyimpangan memakan krisis sosial dan keadaan anemia, iaitu. ketidakkonsistenan antara norma yang diterima dalam masyarakat dan norma manusia.
  4. Merton mengatakan bahawa keadaan penyimpangan bukan berasal dari anemia, tetapi dari ketidakmampuan untuk mengikuti peraturan..
  5. Konsep peminggiran - tingkah laku orang terpinggir menimbulkan penurunan harapan dan keperluan masyarakat.
  6. Perkataan dan stratifikasi yang lebih rendah mempunyai kesan berjangkit pada kelas menengah dan atas. Pertemuan secara tidak sengaja di jalanan dan di kawasan awam yang disebabkan oleh jangkitan.
  7. Patologi sosial memprovokasi tingkah laku menyimpang (alkoholisme, ketagihan dadah, jenayah).
  8. Vagrancy adalah faktor penolakan kerja-kerja awam, kepuasan keperluan utama berlaku dengan mengorbankan kewangan yang belum diperoleh.
  9. Ketidaksamaan sosial. Keperluan manusia adalah serupa, tetapi kaedah dan kualiti kepuasan mereka berbeza untuk setiap lapisan. Dalam kes ini, orang miskin mengatur perampasan harta tanah dari lapisan atas, sejak dapatkan "hak moral" untuk tingkah laku yang menyimpang.
  10. Percanggahan peranan, status, motivasi sosial masa lalu dan sekarang. Petunjuk sosial berubah sepanjang perjalanan hidup.
  11. Situasi bertentangan budaya dan masyarakat yang dominan. Setiap kumpulan mewakili minat, nilai yang berbeza.
  12. Semua jenis bencana (sosial, buatan manusia semula jadi) menghancurkan persepsi individu, meningkatkan ketaksamaan sosial, menjadi alasan untuk tingkah laku menyimpang.

Kawalan sosial menentang tingkah laku yang menyimpang - kaedah yang memaksa orang untuk memimpin dengan cara yang diterima umum dan sah. Kawalan sosial - bermaksud bertujuan untuk mencegah bentuk tingkah laku yang menyimpang, membetulkan tingkah laku penyimpang dan sekatan yang dikenakan kepada mereka.

Sekatan sosial - kaedah yang bertujuan untuk menguruskan tingkah laku individu, memastikan kesinambungan kehidupan sosial, mempromosikan tingkah laku yang diterima umum dan disetujui dan mengenakan sekatan ke atas penyimpang.

Sekatan formal negatif adalah sekumpulan hukuman yang diperuntukkan oleh undang-undang (denda, penjara, penangkapan, pemecatan dari pekerjaan). Main peranan mencegah tingkah laku menyimpang.

Sekatan positif tidak formal - persetujuan atau kecaman tindakan, mengikut tingkah laku rujukan, dari persekitaran.

Sekatan positif formal - reaksi terhadap tindakan oleh institusi khusus dan individu terpilih terhadap tindakan positif (penghargaan, pesanan, promosi, dll.).

Dengan kaedah tekanan dalaman, saya mengetepikan sekatan:

  • undang-undang (kelulusan atau hukuman, menurut undang-undang semasa);
  • beretika (kompleks persetujuan dan hukuman berdasarkan keyakinan moral individu);
  • sindiran (hukuman penyimpangan dalam bentuk sindiran, ejekan, penghinaan);
  • beragama (hukuman mengikut prinsip agama).

Sekatan moral - dibentuk dalam kumpulan dengan pelbagai jenis tingkah laku.

Penyimpangan dan konformisme diwakili oleh spesies yang berlawanan.

Kelakuan konformal - tingkah laku manusia dalam situasi tertentu dan dalam kumpulan tertentu. Tingkah laku individu diatur oleh pendapat majoriti. Terdapat 2 jenis tingkah laku: dalaman dan luaran. Menyelaraskan tingkah laku melibatkan mematuhi peraturan yang diterima umum melalui preskripsi undang-undang. Pengajuan berdasarkan undang-undang berlaku ketika mayoritas mematuhi peraturan.

Tidak peduli (ketidakpedulian sepenuhnya terhadap apa yang berlaku) dibezakan antara tingkah laku menyimpang dan konformal.

Sebab-sebab tingkah laku manusia yang menyimpang

Masa membaca 7 minit

Di mana-mana masyarakat ada orang yang melanggar norma masyarakat, bertentangan dengan peraturan dan prinsip moral. Dalam artikel ini, kita akan memahami apa maksud tingkah laku menyimpang dan apa sebab berlakunya kejadian itu..

Tingkah laku menyimpang adalah tingkah laku manusia yang menyimpang dari norma masyarakat yang diterima umum. Tingkah laku ini berbeza dari yang diterima umum oleh motif, nilai, cita-cita dan cara untuk mencapai tujuan mereka sendiri..

Contohnya, orang-orang seperti itu mungkin tidak saling menyapa ketika bertemu, mempunyai penampilan yang "menarik", membuli, mengambil tindakan yang inovatif atau revolusioner. Orang muda, orang suci dan genius, revolusioner dan individu yang sakit mental paling mudah terdedah kepada tingkah laku ini. Tingkah laku orang-orang seperti itu, sampai tahap tertentu, melanggar kestabilan hubungan sosial dalam keluarga, di jalan, dalam pasukan dan masyarakat secara keseluruhan..

Anda perlu memahami bahawa tingkah laku menyimpang boleh menjadi norma bagi satu masyarakat atau kumpulan sosial, dan untuk yang lain - penyimpangan. Ia juga boleh menjadi positif dan negatif..

T. Parsons mengenal pasti dua jenis tingkah laku menyimpang, bergantung pada sikap orang itu kepada orang lain:

  1. Jenis keperibadian pertama bertujuan untuk mengatasi dan menundukkan orang. Ini adalah manifestasi motivasi menyimpang, yang sering diperhatikan dalam kumpulan jenayah..
  2. Jenis keperibadian kedua mematuhi orang lain, membuat konsesi atau menyesuaikan diri dengan keperibadian yang lebih kuat dan aktif. Jadi, sebagai contoh, seluruh masyarakat yang menyimpang dibentuk di bawah kepemimpinan Stalin..

Terdapat klasifikasi tingkah laku yang lebih luas, yang dikembangkan oleh Merton. Tipologi ini berdasarkan pada sikap seseorang terhadap standard, nilai dan keperluan mereka. Dia mengenal pasti jenis tingkah laku menyimpang berikut:

  • Keseluruhan konformisme (tingkah laku normal). Ini adalah orang yang menerima norma-norma masyarakat, menerima pendidikan, mempunyai pekerjaan, maju, sehingga dapat memenuhi keperluan dirinya dan sosial..
  • Inovator adalah orang yang bersetuju dengan tujuan aktiviti mereka, yang disetujui oleh masyarakat, tetapi pada masa yang sama tidak mengikuti cara yang dicapai secara umum untuk mencapai tujuan. Mereka menghasilkan kaedah baru dan inovatif untuk mencapai matlamat. Contohnya, mereka adalah orang yang terlibat dalam penswastaan ​​harta tanah, pembinaan "piramid" kewangan, "pemerasan". Ini betul-betul jenis tingkah laku menyimpang yang sering berwarna positif. Ini adalah mesin kemajuan.
  • Ritualis adalah orang yang membawa norma dan prinsip masyarakat ke tahap tidak masuk akal. Mereka menuntut kepatuhan terhadap semua peraturan, mereka sering mogok.
  • Retreatisme bermaksud melepaskan diri dari kenyataan. Ini adalah orang yang menolak matlamat dan cara untuk mencapainya. Ini termasuk kehilangan tempat tinggal. Penghidap alkohol, penagih dadah, sami.
  • Revolusioner adalah orang yang menolak tujuan yang ketinggalan zaman dan menggantinya dengan yang baru.

Seperti yang dapat dilihat dari perkara di atas, tingkah laku menyimpang juga mempunyai manifestasi positif. Terima kasih kepada para revolusioner dan inovator, masyarakat meninggalkan nilai dan matlamat usang dan bergerak ke hadapan.

Sebab-sebab tingkah laku yang menyimpang

Sebab psikologi untuk tingkah laku menyimpang

Dalam psikologi, tingkah laku ini dijelaskan oleh pelbagai jenis orientasi: mementingkan diri sendiri (kesalahan untuk memperoleh material), agresif (penghinaan, hooliganisme, keganasan, pembunuhan), pasif sosial (keengganan untuk bekerja dan belajar, menghindari tugas dan tugas, yang akibatnya menyebabkan mabuk, ketagihan dadah, penglihatan, bunuh diri).

Tingkah laku menyimpang terbahagi kepada dua kumpulan dari sudut psikologi:

  1. Tingkah laku yang menyimpang dari norma kesihatan mental. Kumpulan ini terdiri daripada orang-orang yang sakit mental dengan tanda-tanda psikopatologi yang terang-terangan atau terpendam..
  2. Tingkah laku yang ditunjukkan dalam patologi sosial - mabuk, pelacuran, ketagihan dadah. Apa yang melibatkan pelbagai jenayah dan salah laku.

Semua gangguan mental mempunyai sebab tersendiri. Permintaan yang luar biasa di sekolah atau pekerjaan membawa kepada pengalaman yang sengit. Kompleks rendah diri terbentuk, yang mesti dipadamkan dengan alkohol atau ubat-ubatan. Ketidakpuasan seksual juga memainkan peranan penting, menyebabkan kegelisahan dan kekecewaan seksual. Terutama pada masa remaja. Kesukaran remaja sering terjejas. Dalam tempoh ini, idea mengenai kualiti, kebolehan, penampilan seseorang terbentuk..

Penyebab sosial tingkah laku menyimpang

  1. Ketidaksamaan sosial. Sebilangan besar orang hidup dalam kemiskinan dan mengalami kesukaran material. Oleh itu, masalah timbul dalam mewujudkan diri generasi muda, yang berusaha untuk mencapai kejayaan, pendapatan tinggi dan pengiktirafan awam. Tidak mempunyai wang untuk latihan atau masa. Orang muda mencari cara haram untuk mendapatkan wang, yang membawa kepada tingkah laku yang menyimpang.
  2. Akhlak rendah, kerohanian masyarakat. Orientasi hanya pada bahan membawa seseorang kepada idea bahawa segala-galanya boleh dijual atau dibeli. Jadi mengapa tidak menjual diri anda dengan harga premium? Ini membawa bukan sahaja kepada pelacuran, tetapi juga tumpuan seseorang dalam perlumbaan berterusan untuk mendapatkan status untuk menarik "pembeli".
  3. Persekitaran yang tidak peduli dengan tingkah laku yang menyimpang membawa kepada kenyataan bahawa orang-orang seperti itu semakin banyak. Mereka menyusun kumpulan sosial mereka, di mana tingkah laku ini menjadi kebiasaan..

Keseluruhan kerumitan keadaan terletak pada kenyataan bahawa seringkali seseorang tidak dapat memenuhi keperluannya sama ada untuk aktiviti undang-undang atau aktiviti haram. Ini membawa kepada kehancuran diri individu, kerana dia tidak berpeluang untuk pertumbuhan profesional atau ekspresi diri..

Sebab dan faktor utama berlakunya tingkah laku menyimpang adalah keadaan hidup yang tidak baik, kekurangan asuhan. Serta masalah dengan penguasaan pengetahuan, kegagalan di sekolah, kekurangan peluang untuk mewujudkan diri. Ketidakupayaan untuk membina hubungan, konflik berterusan dan penyimpangan psikologi menyebabkan krisis semangat dan kehilangan makna kewujudan.

Semua yang paling asas ditetapkan pada masa remaja

Penyebab utama tingkah laku menyimpang dinyatakan pada masa remaja. Oleh kerana dalam tempoh ini tidak hanya kesedaran diri dan penyesuaian diri terhadap kehidupan dewasa, tetapi juga individualisasi. Ia menampakkan diri dalam bentuk penegasan diri dan keinginan untuk menonjol dari orang lain. Seperti yang ditulis oleh M.Yu. Kondratyev: "Tidak kira apa yang menonjol, hanya untuk menonjol, untuk dicetak di dunia lain". Selalunya keinginan ini membawa kepada kepahlawanan atau kejahatan. Semasa remaja mencari batasan dari apa yang dibenarkan dan cuba menarik perhatian.

Tingkah laku seorang remaja dicirikan oleh pencarian pengembaraan, kebaruan, ujian watak, keberanian dan ketabahannya. Pada masa yang sama, seseorang sering membuat tindakan ruam yang dianggap oleh orang dewasa sebagai tingkah laku yang menyimpang..

Sebab untuk tingkah laku menyimpang juga adalah keanehan hubungan. Contohnya, orang buangan di dalam kelas, penolakan oleh guru, label yang menyimpang. Tidak dikenali di sekolah, remaja itu mula mencari komuniti lain di mana dia dapat mengimbangi kegagalannya. Pada masa yang sama, dia sering masuk ke syarikat buruk..

Untuk mengelakkan tingkah laku yang menyimpang dan menghilangkan penyebabnya, anda perlu menolong seseorang mencari kumpulan di mana dia akan difahami dan mempunyai kepentingan bersama. Sebagai alternatif, hantar ke kelab muzik, sekolah sukan atau pelancongan sukan. Semuanya bergantung pada minat dan minat individu.

Sekiranya seorang remaja mendapati dirinya berada di persekitaran jalanan, sekumpulan punk, rocker atau pencinta ekstrem, maka dia mempunyai minat negatif dan keinginan terhadap bentuk tingkah laku orang dewasa. Ini memerlukan pengalaman seksual awal, penggunaan dadah dan alkohol.

Sebab utama fenomena seperti itu adalah kelalaian ibu bapa, perhatian yang tidak mencukupi kepada anak, pengabaian. Oleh itu, pada tanda pertama tingkah laku menyimpang, guru harus berkomunikasi dengan ibu bapa dan menentukan persekitaran keluarga..

Pada masa ini, alasan untuk tingkah laku menyimpang adalah bahawa remaja sangat mengalami stratifikasi sosial, ketidakupayaan untuk hidup dalam jumlah yang banyak, untuk mendapatkan pendidikan yang baik. Atas dasar ini, perubahan psikologi berlaku, yang berakhir dengan celaan, skandal, gangguan saraf, kenakalan dan melarikan diri dari rumah..

Kelakuan menyimpang pada masa pra-remaja

Bagi remaja yang lebih muda, ini adalah usia 9-13 tahun, mereka berada dalam dunia penyerapan diri. Seperti yang ditulis oleh D. Elkind: "Kehidupan anak-anak ini secara dalaman sangat tegang: mereka merasa seperti objek yang terus-menerus, perhatian dan penilaian yang mendalam, mereka hidup seolah-olah di atas panggung, bertindak di hadapan khalayak khayalan, yang kemungkinan reaksi selalu cuba diramalkan".

Mereka tidak stabil secara emosional, berkonflik dan agresif. Harga diri tidak stabil, jadi mereka mempunyai sifat seperti rasa malu dan maksimalisme, cenderung untuk mengambil risiko.

Faktor tingkah laku menyimpang pada remaja telah menjadi masalah mendesak dalam beberapa tahun terakhir. Ini disebabkan oleh perkembangan fizikal awal dan akil baligh, serta buta huruf kaedah pengasuhan, baik ibu bapa dan guru. Akibatnya, kanak-kanak mengalami tekanan dan trauma psikologi yang semakin banyak pada usia yang lebih awal..

Kehidupan moden meletakkan permintaan yang lebih tinggi terhadap keperibadian, yang mana remaja belum mempunyai masa untuk berkembang secara moral dan psikologi. Ini merangkumi rasa tanggungjawab, tanggungjawab, menahan diri, moral dan etika..

Akibatnya, faktor psikologi dan sosial tingkah laku menyimpang sangat saling berkaitan dan saling berkaitan:

  1. Faktor keturunan: alkoholisme, kecenderungan penyakit saraf dan mental, kehamilan patologi dan kelahiran anak;
  2. Faktor sosial: hubungan dalam keluarga, sekolah, dengan rakan sebaya dan rakan. Juga nilai-nilai individu, statusnya, matlamatnya.
  3. Keperibadian dan perangai, motivasi, harga diri dan tahap aspirasi.
  4. Kesedaran undang-undang manusia.

kesimpulan

Oleh itu, tingkah laku menyimpang adalah disebabkan oleh faktor sosial, biologi dan psikologi yang mesti diambil kira semasa membesarkan anak muda..

Para pakar percaya bahawa perilaku menyimpang tidak dapat dihapuskan dari masyarakat, tetapi pada saat yang sama mereka mencatat bahawa itu muncul dalam masyarakat dengan berlatar belakang krisis, ketika orang tidak puas dengan kualitas hidup dan tidak diminati. Menurut ahli sosiologi, kira-kira 85% daripada populasi tidak demokratik, berkecil hati dan keliru. Akibatnya, mereka menjadi tidak peduli dengan cara mencapai tujuan, korupsi, ekstremisme.

Oleh kerana tidak ada negeri yang berminat dengan orang, hanya seseorang yang dapat menolong dirinya dan anak-anaknya melalui pengembangan diri, penyesuaian diri dan pengekstrakan diri. Sayangnya, inilah realiti kehidupan: "Keselamatan orang mati lemas adalah pekerjaan orang yang lemas".

Seperti artikel itu, beritahu rakan anda

SALID © Sekiranya terdapat penyalinan penuh atau sebahagian dari bahan, pautan ke sumber diperlukan.

Terdapat kesilapan dalam teks? Serlahkan serpihan yang dikehendaki dan tekan ctrl + enter

Tingkah laku menyimpang - apakah itu, jenis, tanda dan sebabnya

Ungkapan "tingkah laku menyimpang" dalam banyak menimbulkan perkaitan dengan jenayah, penyakit mental dan perbuatan tidak bermoral. Walau bagaimanapun, dalam psikologi, tidak semua tingkah laku menyimpang dianggap sebagai fenomena negatif. Lebih-lebih lagi, norma dan standard sosial itu sendiri boleh merosakkan dan "salah".

Apakah tingkah laku yang menyimpang

Manifestasi penyimpangan yang berterusan memaksa masyarakat untuk mengenakan sekatan terhadap orang ini - pengasingan, hukuman, pembetulan, perlakuan.

Secara sederhana, penyimpangan adalah pelanggaran peraturan apa pun. Dalam hal ini, ahli psikologi berpendapat bahawa sebahagian besar orang di planet ini adalah penyimpang. Memang sukar untuk menjalani seluruh hidup anda tanpa melanggar satu peraturan yang ditetapkan - ini bukan hanya bermaksud undang-undang negara, tetapi juga beberapa peraturan tidak rasmi, seperti keperluan untuk berkomunikasi dengan rakan-rakan di masa lapang. Kerja keras yang terlalu tinggi ("workaholism"), minat untuk diet juga merupakan penyimpangan.

Tanda-tanda tingkah laku menyimpang

Terdapat petunjuk yang jelas bahawa tindakan individu tersebut adalah tingkah laku yang menyimpang, iaitu:

  • Ketidakselarasan dengan norma sosial yang diterima umum;
  • Pelanggaran norma-norma ini;
  • Penilaian negatif terhadap orang lain, pengenaan sekatan;
  • Memudaratkan diri sendiri dan orang lain;
  • Ketahanan - tindakan antisosial diulang berkali-kali;
  • Penyelewengan sosial;
  • Orientasi umum keperibadian merosakkan.

Petunjuk terakhir, bagaimanapun, kontroversial. Bagaimanapun, kes seperti bakat, kejeniusan, kepahlawanan dan pengorbanan diri berada di bawah konsep tingkah laku menyimpang. Tindakan dan manifestasi seperti itu juga melanggar beberapa peraturan yang ditetapkan, tetapi akhirnya tujuan mereka adalah untuk membuat, bahkan kadang-kadang menyelamatkan masyarakat..

Jenis tingkah laku yang menyimpang

Psikologi, sosiologi dan perubatan mempunyai pendekatan tersendiri untuk menentukan tingkah laku menyimpang dan mengklasifikasikan jenisnya dengan cara yang berbeza. Arahan ilmiah yang berbeza bahkan menentukan tindakan dan tindakan dengan cara yang berbeza - satu sekolah menganggap beberapa tindakan "normal", dan yang lain - menyimpang.

Salah satu klasifikasi tingkah laku menyimpang yang ada dicadangkan oleh Ts.P. Korolenko dan T.A. Donskikh - psikiatri Rusia.

  • Tingkah laku tidak standard - dalam kes ini, individu tersebut melanggar beberapa peraturan, tetapi secara amnya kegiatannya positif dan bermanfaat bagi masyarakat.
  • Tingkah laku yang merosakkan - mempunyai orientasi yang merosakkan. Pada masa yang sama, tindakan merosakkan luaran dan dalaman merosakkan. Dalam kes pertama, seseorang menggunakan beberapa kaedah untuk menjauhkan diri dari kenyataan dan mendapatkan emosi yang diinginkan (alkoholisme, ketagihan dadah, perjudian, dll.), Atau secara langsung melanggar undang-undang dan membahayakan orang lain.

Dalam kes kedua, tindakan seseorang bertujuan untuk memusnahkan diri secara langsung - bunuh diri, fanatik, konformisme, narsisisme, dll..

Tingkah laku manusia itu sendiri adalah tindak balas terhadap norma sosial. Hanya ada beberapa reaksi seperti itu, dan keterangannya diberikan pada satu masa oleh Robert King Merton, salah seorang ahli sosiologi terbesar abad kedua puluh..

Setiap masyarakat membentuk kedua tujuan keberadaannya dan cara untuk mencapainya, dan setiap individu bertindak balas terhadap ini melalui salah satu reaksi yang mungkin:

  • Penyerahan - penyerahan yang lengkap untuk kedua-dua tujuan dan kaedah untuk mencapainya;
  • Inovasi - seorang individu tunduk pada matlamat masyarakat, tetapi menggunakan cara lain untuk mencapainya;
  • Ritualisme - tujuan ditolak sebagai tidak dapat dicapai, tetapi pematuhan "mekanikal" terhadap tradisi tetap ada;
  • Retretisme - meninggalkan masyarakat kerana tidak bersetuju dengan tujuan dan cara;
  • Pemberontakan adalah usaha untuk membawa perintah baru kepada masyarakat, untuk mengubah kedua-dua tujuan dan cara.

Tiga daripada tingkah laku ini secara terang-terangan menyimpang. Tetapi perilaku ritual dalam banyak kasus tidak dianggap menyimpang: masyarakat, sebagai peraturan, hanya memperhatikan sisi luaran perilaku individu. Dipercayai bahawa hampir semua anggota masyarakat mengamalkan tingkah laku ritual tanpa memikirkan tujuan kewujudan atau bahkan secara terang-terangan menafikannya..

Sebab-sebab tingkah laku yang menyimpang

Perilaku "salah" orang boleh ditentukan oleh satu atau beberapa faktor yang mungkin:

Faktor biologi

Sebilangan orang sendiri cenderung untuk bertindak berbeza daripada orang di sekeliling mereka. Orang seperti itu kadang-kadang dapat dikenali dengan penampilan mereka..

Faktor psikologi

Perilaku menyimpang dalam kes ini dijelaskan oleh pengaruh faktor luaran dan rangsangan pada seseorang, serta oleh susunan psikologinya, yang mempunyai watak bawaan.

Faktor sosiologi

Dalam kes ini, tingkah laku "salah" dijelaskan oleh ketidakkonsistenan norma dan peraturan sosial, kebolehubahan, penguraian dan penolakannya, yang menimbulkan semacam kekosongan rohani dalam masyarakat.

Kita boleh mengatakan bahawa sebab utama tingkah laku menyimpang adalah perbezaan antara keinginan dan niat seseorang individu dengan keperluan dan sikap majoriti. Kecenderungan untuk "tindakan yang salah" memang ada pada sifat manusia, yang bukan hanya organisma sosial, tetapi juga seseorang. Masyarakat manusia mempunyai banyak persamaan dengan masyarakat yang disebut haiwan sosial (semut, singa, gajah, dll.), Tetapi ada juga perbezaan yang ketara: orang-orang dalam masyarakat bukanlah salinan yang tepat antara satu sama lain dan tidak sepenuhnya bergantung pada kehidupan mereka pada beberapa "superintelijen" yang umum.... Sekiranya dalam masyarakat haiwan menyumbang kepada pemeliharaan dan pembiakan genus, maka pada manusia ia berperanan ganda; masyarakat bukan sahaja dapat melindungi anggotanya, tetapi juga menekan dan memusnahkan yang paling berharga dari mereka.

Secara semula jadi, perselisihan timbul di sini antara "superintelligence" sosial dan pemahaman seseorang individu. Dan ini tidak selalu menjadi pemahaman egois: banyak orang memiliki rasa kasihan dan keadilan yang tinggi, mereka menginginkan dan dapat menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik. Tetapi kebanyakan orang tidak mahu "lebih baik", mereka hanya mahukan kestabilan.

Ia juga berlaku bahawa seseorang sepertinya tidak menjadi pembawa beberapa sifat berguna bagi seluruh masyarakat, tetapi keinginannya juga tidak boleh disebut merosakkan. Sebagai contoh, dia hanya ingin menari tarian kegemarannya dan mendengarkan muzik kegemarannya, walaupun dalam masyarakat ini tarian dan muzik ini dianggap tidak dapat diterima. Ini terjadi, misalnya, di Uni Soviet, ketika mereka menganiaya "rocker", "dudes" dan perwakilan serupa dari apa yang disebut subkultur hedonistik. Subkultur hedonistik disebut sebagai yang mengembangkan penerimaan keseronokan dan emosi positif dari kehidupan. Walau bagaimanapun, para peserta subkultur seperti itu pada masa yang berlainan digantung dengan label menghina dan menyatakannya sebagai pemusnah. Bahkan senyuman di disko secara rasmi dianggap sebagai tanda tingkah laku menyimpang di Uni Soviet - kerana ia boleh dibawa ke polis atau diusir dari Komsomol.

Adalah ketagihan tingkah laku yang menyimpang

Sebenarnya, ini hanya penggunaan ubat keras. Penggunaan ubat-ubatan lembut secara sederhana tidak membahayakan orang lain dan membawa lebih sedikit masa kepada pengguna daripada penggunaan rokok. Sementara itu, penggunaan ubat-ubatan ringan di masyarakat kita dicirikan sebagai tingkah laku yang merosakkan, sementara menghisap rokok dianggap cukup normal, dan alkoholisme (fenomena yang paling merosakkan dalam masyarakat) bahkan dianjurkan dalam setiap cara di beberapa kalangan. Lebih-lebih lagi, gaya hidup yang tenang dianggap sebagai tingkah laku yang menyimpang, walaupun secara tidak rasmi: "Mengapa kamu tidak minum, bukan kamu orang Rusia, atau apa ?!".

Kesesuaian konsep "tingkah laku menyimpang" jelas ditunjukkan oleh penulis dystopias. Sebagai contoh, dalam novel Bradbury Fahrenheit 451, membaca adalah tingkah laku yang menyimpang. Di dystopiia lain, mungkin ada hubungan peribadi, menyentuh, memeluk, tingkah laku rasional, bahkan menghindari hiburan (Brave New World oleh Huxley). Oleh itu, apa yang dianggap normal dan bahkan digalakkan di dunia kita dinyatakan sebagai jenayah dan tidak bermoral di distopia..

Walau bagaimanapun, transformasi seperti itu berlaku bukan sahaja pada distopia. Sebagai contoh, di Rusia sebelum revolusi, penyimpangan dari mengunjungi kuil dan ketidakpercayaan kepada Tuhan dianggap sebagai tingkah laku menyimpang; di era Soviet, sebaliknya, kehadiran dan keagamaan gereja dianggap seperti itu; pada zaman kita, kalangan pemerintah menanamkan pandangan lama, pra-revolusi - setakat ini secara tidak rasmi, tetapi ini mungkin mengambil bentuk rasmi.

Di atas dikatakan mengenai faktor biologi tingkah laku menyimpang. Mereka mungkin mempunyai kesan pada seseorang, tetapi mereka tidak boleh dibesar-besarkan. Terdapat orang yang terlalu dengki dan agresif yang, lebih-lebih lagi, mempunyai tahap kecerdasan yang berkurang dan sukar untuk mempengaruhi orang-orang di sekitar mereka - mereka tidak berpendidikan, tidak dapat mengekang pemacu fisiologi. Psikiatri Itali Cesare Lombroso mendapati bahawa sebagai tambahan kepada ciri-ciri psikologi ini, sekitar sepertiga tahanan penjara yang dia periksa mempunyai tanda-tanda "jenayah" luar: rahang yang tidak teratur, lengan panjang, janggut yang jarang, dan lain-lain. Namun, teori Lombroso kemudian dibantah. Memang, tidak setiap orang "seperti kera" ternyata menjadi pembawa tingkah laku jenayah, dan tidak setiap penjenayah yang berprinsip (atau "lahir") mempunyai penampilan yang ditentukan.

Pelbagai penyelidik telah berulang kali cuba menjelaskan tingkah laku yang menyimpang oleh ciri-ciri biologi organisma. Menurut salah satu teori ini, seorang tokoh memainkan peranan penting dalam hal ini: orang yang berlebihan berat badan bergaul dan ramah, orang dengan badan rapuh cenderung berhati-hati, gugup dan introspeksi, dan mereka yang mempunyai tubuh langsing dan kekuatan fizikal yang dikembangkan dibezakan oleh watak asertif, tidak sensitif terhadap kesakitan dan lebih cenderung menjadi penjenayah.

Walau bagaimanapun, kebanyakan saintis masih menolak teori penyimpangan biologi. Satu-satunya perkara yang mereka setuju adalah pengaruh jenis sistem saraf terhadap penyimpangan, tetapi pengaruh ini masih tidak menentukan..

Teori sosio-psikologi tingkah laku menyimpang mempunyai lebih banyak berat. Pengarang salah satu daripadanya adalah Becker. Menurutnya, strata masyarakat atas dan berpengaruh cenderung menggantung label tertentu pada strata bawah, dan label ini memainkan peranan menubuatkan nubuatan. Sebagai contoh, kumpulan populasi seperti orang gipsi, gelandangan, serta penagih alkohol dan penagih secara tradisional dianggap menyimpang. Perwakilan kategori penduduk ini mengalami penghinaan, penghinaan, hak mereka dilanggar, walaupun pada hakikatnya pada awalnya terdapat banyak orang "normal" di antara orang-orang ini yang tidak melanggar undang-undang dan tidak menyinggung perasaan orang lain. Namun, label dan penghinaan memaksa orang-orang ini untuk menentang, dan ini bukanlah cara yang sah sepanjang masa. Gipsi, tanpa pengecualian dinyatakan sebagai penjenayah, pada akhirnya benar-benar menjadi penjenayah, kerana cara undang-undang untuk memenuhi keperluan hidup ditutup untuk mereka.

Namun, dengan faktor psikologi, tidak semuanya begitu mudah. Sebagai contoh, behaviorisme klasik menegaskan bahawa semua tindakan manusia adalah reaksi terhadap pengaruh persekitaran tertentu; dan jika anak itu dihukum sejak awal kerana melakukan kesalahan, di masa depan dia akan menimbulkan rasa takut untuk melakukan tindakan tersebut. Ia seperti melatih haiwan. Sebenarnya, tidak setiap orang bertindak balas terhadap latihan seperti ini. Sering kali berlaku seperti ini: sebaik sahaja hukuman dihentikan, seseorang merasakan tangannya tidak terikat, dan mulai habis. Menjaga orang seperti itu dalam batasan dari apa yang dibenarkan hanya boleh menjadi ancaman hukuman yang berterusan..

Tingkah laku dan reaksi yang menyimpang terhadapnya dijelaskan dengan jelas dalam model "baldi ketam" yang terkenal. Sebaik sahaja seekor ketam cuba keluar dari baldi, yang lain segera menariknya kembali. Kesalahan keseluruhan kepiting yang satu ini adalah bahawa ia berkelakuan berbeza dari yang lain dan membuat pilihan yang berbeza dalam hidupnya; tetapi yang lain menganggap tingkah laku tersebut sebagai pemusnahan seluruh masyarakat.