Kehilangan pendengaran sensorineural (neuritis saraf pendengaran): gejala, rawatan, diagnosis, prognosis

Pendengaran adalah salah satu pancaindera yang memastikan kualiti hidup manusia normal. Dengan kekalahannya, seseorang tidak dapat sepenuhnya merasakan suara dunia sekitarnya: ucapan, muzik, kebisingan industri, dan sebagainya. Dalam 73% kes, gangguan pendengaran disebabkan oleh kehilangan pendengaran sensorineural. Dalam keadaan ini, satu bahagian saraf pendengaran rosak, selalunya tidak dapat dipulihkan.

Sehingga kini, masih ada "kekeliruan" dengan penunjukan diagnosis. Di Internet, laporan perubatan dan monograf lama, anda boleh menemui istilah berikut: neuritis koklea, neuritis / neuropati saraf pendengaran, kehilangan pendengaran persepsi. Semua ini adalah konsep ketinggalan zaman yang kehilangan relevansinya pada tahun 1992 dengan pembebasan edisi ke-10 Klasifikasi Patologi Antarabangsa (ICD-10). Cadangan ini mengusulkan konsep umum - "kehilangan pendengaran sensorineural".

Ciri-ciri anatomi saraf pendengaran

Saraf pendengaran adalah pasangan kranial VIII. Jalannya tidak signifikan secara klinikal dalam penyakit ini, kerana tahap kerosakan tidak mempengaruhi gejala neuritis pendengaran. Mereka timbul apabila ada kawasan yang rosak dari reseptor yang terletak di sel rambut telinga dalam hingga ke batang otak (lebih tepatnya, bahagian jambatannya).

Ciri-ciri penting yang mempengaruhi gejala kehilangan pendengaran sensorineural adalah seperti berikut:

  • Serat batang saraf pendengaran diedarkan secara tidak rata. Di pinggiran (sepanjang pinggir batang) terdapat jalan untuk melakukan bunyi rendah. Di bahagian tengahnya terdapat serat yang mengeluarkan nada yang lebih tinggi. Oleh itu, pertama sekali, dengan patologi ini, persepsi bunyi rendah menderita;
  • Kerana fakta bahawa bahagian vestibular pasangan VIII-th sesuai dengan pendengaran, pesakit sering mengalami: ketidakseimbangan, pening, mual dan tanda-tanda kerosakan lain pada serat ini;
  • Oleh kerana pengaliran suara tidak mengalami kehilangan pendengaran sensorineural, dan batang saraf terjejas secara beransur-ansur, pekak lengkap (anacusia) jarang terjadi pada tempoh awal penyakit;
  • Perkembangan atrofi (kekurangan zat makanan) batang saraf adalah mungkin, kerana mampatannya yang berpanjangan (edema, neoplasma, dan sebagainya). Dalam kes ini, masalah pendengaran menjadi tidak dapat dipulihkan..

Mengingat bahawa dalam kehilangan pendengaran sensorineural, hanya bahagian saraf yang terkena (sebelum memasuki otak), lesi sering terjadi pada satu sisi (di satu telinga). Walau bagaimanapun, pengembangan proses dua hala adalah mungkin..

Pengelasan

Dalam cadangan nasional pakar otolaryngologi, diusulkan untuk mengklasifikasikan kehilangan pendengaran sensorineural mengikut tiga kriteria: penyetempatan lesi, kadar perkembangan dan tahap "pekak". Penyakit ini juga terbahagi kepada penyakit bawaan dan kongenital, tetapi penyakit ini jarang berlaku. Contohnya, dengan sifilis kongenital, otosklerosis, kehilangan pendengaran progresif dengan kerosakan pada labirin.

Bergantung pada lokasi proses patologi, terdapat:

  • Satu sisi (sebelah kanan dan kiri);
  • Dua hala:
    • Simetri - penurunan persepsi suara adalah sama di kedua-dua belah pihak;
    • Asimetri - fungsi pendengaran diubah secara berbeza di sebelah kanan dan kiri.

Selalunya, kehilangan pendengaran satu sisi berlaku, kerana untuk perkembangan lesi di kedua-dua belah pihak, diperlukan beberapa faktor patologi yang biasa..

Terdapat pilihan berikut untuk kadar perkembangan "pekak":

Jenis kehilangan pendengaran sensorineuralTempoh gejalaBerapa lama simptom berterusan??
Tiba-tiba12 jamSehingga beberapa minggu (2-3)
TajamDalam masa 3 hariTidak lebih dari 4-5 minggu
SubakutBeberapa minggu (1-3)Dari 4 minggu hingga 3 bulan
KronikLebih dari 3 bulan (kemungkinan perubahan tidak dapat dipulihkan)

Jenis perkembangan pekak bergantung pada tahap kerosakan pada saraf pendengaran. Sekiranya atrofi berkembang, sebagai peraturan, penyakit ini menjadi kronik.

Tahap kehilangan pendengaran sensorineural

Tahap kehilangan pendengaran sensorineural ditentukan oleh ambang pendengaran pesakit (jumlah apa yang orang tidak dengar). Terdapat lima pilihan:

Tahap kehilangan pendengaranAmbang pendengaran dalam desibel (dB)Contoh bunyi ambang
1hb25-39
  • Berbisik pada jarak 3 meter;
  • Kelantangan bercakap pada jarak 6 meter.
Ke-240-54
  • Berbisik pada jarak satu meter;
  • Isipadu suara pada jarak 4 meter.
Ke-355-69
  • Bisikan itu tidak didengar oleh pesakit.
  • Isipadu suara pada jarak satu meter.
Ke-470-89Pesakit dapat membezakan pertuturan lantang yang diucapkan dekat dengan telinga.
Anacusia (tuli lengkap)lebih daripada 90Pesakit tidak mendengar bunyi kelantangan

Ini adalah klasifikasi paling umum yang diluluskan oleh WHO. Tahap kehilangan pendengaran sensorineural mesti ditentukan sesuai dengannya.

Sebab-sebabnya

Dengan kehilangan pendengaran sensorineural, faktor negatif berikut selalu berlaku:

  • pelanggaran peredaran mikro (pemakanan) reseptor pendengaran, disebabkan oleh itu fungsi pengamatan suara mereka menurun;
  • pemampatan serat saraf oleh tisu sekitarnya (edema, tumor, akibat trauma, dan lain-lain), yang menyebabkan gangguan penghantaran impuls dari reseptor ke otak.

Keadaan ini boleh berlaku kerana sebab-sebab berikut:

Jenis virus dan mikroorganisma tertentu mempunyai tropisme (kecenderungan merosakkan) pada tisu saraf, terutama saraf kranial.

Dengan merosakkan sel mereka, agen berjangkit sering menyebabkan perubahan fungsi pendengaran yang tidak dapat dipulihkan..

Pertama sekali, terdapat kekurangan zat makanan pada reseptor pendengaran, kerana fungsinya menurun secara beransur-ansur, dan kemudian hilang secara tidak dapat dipulihkan.

Terdapat juga pelanggaran peredaran mikro di bahagian saraf itu sendiri.

Kumpulan faktorBagaimana ia mempengaruhi saraf pendengaran?Contohnya
Akibat jangkitan (terutamanya virus)
  • ARVI;
  • Virus herpes simplex;
  • Selesema;
  • Parotitis;
  • Meningitis (dalam bentuk apa pun);
  • Neurosifilis.
Penyakit vaskular (lebih kerap kronik)
  • Aterosklerosis;
  • Pelanggaran peredaran di lembangan vertebrobasilar (kronik atau akut);
  • Hipertensi (peringkat II-III);
  • Diabetes.
Penyakit saluran tulang belakang
  • Spondylosis
  • Arthrosis unco-vertebra vertebra serviks pertama (hingga ke-4);
  • Spondylolisthesis, di mana "sindrom vertebra arteri" berkembang (kapal ini dimampatkan).
Ejen traumatikBiasanya, kerosakan pada reseptor saraf pendengaran berlaku dengan agen traumatik. Walau bagaimanapun, dengan tamparan ketara ke kawasan temporal (lebih tepatnya, ke kawasan proses mastoid), batang saraf itu sendiri boleh cedera.
  • Kecederaan otak traumatik mekanikal (disingkat TBI);
  • Trauma akustik. Pendedahan kronik terhadap bunyi dengan kuat lebih daripada 70 dB. Acutrauma akut - terdengar lebih daripada 120-130 dB;
  • Barotrauma (disebabkan penurunan tekanan yang ketara).
Ejen kimiaTropisme ke tisu saraf sering menyebabkan kerosakan pada pasangan VIII dan kehilangan pendengaran sensorineural.
  • Bahan asal perindustrian (benzena, anilin, arsenik, merkuri, hidrogen sulfida, fluorin, dan sebagainya);
  • Bahan kimia isi rumah (alkohol, nikotin dosis tinggi);
  • Beberapa ubat farmakologi: antibiotik aminoglikosida (streptomycin, vancomycin, gentomycin, amikacin), sitostatik (cisplatin, endoxan), antimalarial dan beberapa antiarrhythmics (quinidine)
Ejen sinaran (sangat jarang berlaku)Radiasi radioaktif boleh merosakkan tisu mana-mana di dalam badan, tetapi saraf lebih kurang terjejas daripada yang lain. Oleh itu, faktor ini sangat jarang berlaku..
  • Terapi radiasi untuk tumor malignan;
  • Sentuhan tunggal dengan sumber radiasi yang ketara dan hubungan berpanjangan dengan objek radioaktif berkekuatan rendah.
Proses idiopatikKerosakan pada saraf pendengaran akibat gangguan vaskular adalah lebih biasa. Walau bagaimanapun, mekanisme ini tidak jelas..Tiada sebab yang diketahui

Gambaran klinikal tidak bergantung kepada penyebab perkembangan gangguan pendengaran sensorineural (pengecualian adalah meningitis serebrospinal), oleh itu, ia hanya diambil kira semasa mendiagnosis penyakit.

Gejala

Aduan pesakit yang paling ketara adalah masalah pendengaran. Kehilangan pendengaran sensorineural hanya dapat dilihat pada satu telinga atau di kedua sisi sekaligus (lihat mengapa satu telinga sukar didengar). Seperti yang dapat dilihat dari klasifikasi, tahapnya boleh berbeza-beza: dari ketidakmampuan untuk mendengar ucapan berbisik hingga anacusia. Pertama sekali, persepsi bunyi rendah (ucapan bass, nada rendah dalam muzik, dan sebagainya) menderita. Pada masa akan datang, pendengaran suara frekuensi tinggi yang lemah akan bergabung.

  • Tinnitus - dalam 92%, penurunan dalam kemampuan memahami suara disertai oleh bunyi obsesif berterusan dari satu / dua sisi (lihat bunyi di kepala). Ia boleh mempunyai bunyi timbre yang berbeza, kebisingan nada campuran (suara tinggi dan rendah bergabung antara satu sama lain).
  • Kesakitan telinga tidak biasa berlaku dengan kehilangan pendengaran sensorineural (hanya pada masa kecederaan).

Oleh kerana serat vestibular bersamaan dengan serat pendengaran, gejala berikut sering diperhatikan pada pesakit:

  • Pening berterusan yang bertambah buruk dengan pergerakan;
  • Gait tidak stabil;
  • Koordinasi terjejas (ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan tepat);
  • Mual berterusan, muntah sekejap-sekejap.

Penambahan tanda-tanda penyakit lain adalah mungkin, bergantung kepada penyebab perkembangan gangguan pendengaran.

Diagnostik

Pelanggaran persepsi suara adalah salah satu masalah yang signifikan secara sosial. Oleh itu, jika terdapat kecurigaan kehilangan pendengaran sensorineural, pesakit harus dimasukkan ke hospital di jabatan ENT hospital, jika mungkin. Untuk menganggap penyakit ini sudah cukup:

  • Aduan pesakit mengenai gejala di atas;
  • Sejarah kemungkinan penyebab yang boleh menyebabkan penyakit ini.

Selepas dimasukkan ke hospital, diagnostik tambahan dilakukan untuk mengesahkan dan menjelaskan diagnosis.

Ujian pendengaran pertuturan

Ujian asas yang tidak memerlukan peralatan. Mula-mula, mereka memeriksa kebolehan berbisik. Ia dijalankan mengikut algoritma berikut:

  • Jarak antara doktor dan pesakit harus 6 meter. Pesakit harus menghadap doktor dengan telinganya sambil menutup bukaan pendengaran yang lain;
  • Doktor mengucapkan kata-kata terutamanya dengan suara rendah (liang, laut, tingkap, dan lain-lain), kemudian dengan suara tinggi (belukar, kelinci, sup kubis);
  • Sekiranya pesakit tidak dapat mendengar bunyi rendah / tinggi, jaraknya dikurangkan 1 meter.

Norma: bunyi rendah suara berbisik harus dibezakan dengan jelas oleh pesakit dari jarak 6 meter, bunyi tinggi - 20.

Sekiranya perlu, kajian serupa dilakukan dengan menggunakan pertuturan sehari-hari..

Teliti dengan garpu penalaan

Kaedah pertama diagnostik instrumental fungsi pendengaran. Dengan menggunakan garpu penalaan frekuensi rendah dan frekuensi tinggi, jenis gangguan ditentukan (ketidakupayaan untuk melakukan bunyi atau kehilangan pendengaran sensorineural).

Apakah garpu penalaan? Ini adalah alat khas yang mengeluarkan bunyi frekuensi tertentu. Ini terdiri daripada kaki (yang mana doktor memegang) dan rahang (ketika anda memukulnya, terdengar bunyi). Dalam perubatan, dua jenis garpu penalaan digunakan: C128(frekuensi rendah) dan C2048(berfrekuensi tinggi).

Ujian berikut adalah relevan untuk diagnosis kehilangan pendengaran sensorineural:

Nama ujianBagaimana?Hasil normalAkibat kehilangan pendengaran sensorineural
Rinne
  • Garpu penala dipukul di dahan dan diletakkan dengan kakinya pada proses mastoid (kawasan di belakang auricle). Ini adalah kaedah untuk menentukan "pengaliran tulang";
  • Setelah pesakit berhenti mendengarnya, mereka membawanya terus ke saluran telinga. Ini adalah kaedah untuk menentukan "kekonduksian udara";
  • Ujiannya positif jika pesakit sekali lagi mendengar bunyi garpu penala di dekat saluran telinga (sekurang-kurangnya beberapa saat). Negatif - jika dia tidak mendengar.
PositifPositif (negatif sekiranya pengaliran bunyi terganggu)
WeberGarpu penala dipukul di dahan dan diletakkan di tengah kepala (di antara telinga).Pesakit mendengar bunyi di tengah kepala atau sama dari kedua-dua belah pihakSuara lebih terdengar di telinga yang sihat

Penentuan tanda-tanda kehilangan pendengaran sensorineural pada pesakit memungkinkan untuk menganggap kehadirannya dengan yakin. Walau bagaimanapun, audiometri diperlukan untuk membuat diagnosis yang pasti..

Audiometri

Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan penjana khas bunyi frekuensi tertentu - audiometer. Terdapat beberapa teknik untuk menggunakannya. Secara tradisional, audiometri ambang digunakan untuk mendiagnosis kehilangan pendengaran sensorineural..

Ini adalah kaedah untuk menentukan ambang pendengaran dalam desibel (salah satu fungsi audiometer), konduksi tulang dan udara. Setelah menerima hasilnya, alat ini secara automatik membangun lekukan pesakit, yang mencerminkan fungsi pendengarannya. Ia biasanya mendatar. Dengan kehilangan pendengaran sensorineural, saluran menjadi serong, pengaliran udara dan tulang berkurang sama.

Untuk menjelaskan fungsi penerimaan suara, terdapat kaedah audiometri moden tambahan:

Kehadiran lesi reseptor saraf pendengaran.

Ambang perbezaan intensiti suara pesakit (DPS) ditentukan.

Kehadiran lesi batang saraf pendengaran atau batang otak.

Kepekaan seseorang terhadap ultrasound ditentukan.

Keupayaan untuk berkomunikasi pesakit dalam masyarakat.

Menentukan kemampuannya untuk memahami ucapan orang lain.

Kaedah audiometriApa yang menunjukkan?BiasaAkibat kehilangan pendengaran sensorineural
Audiometri tonal suprathresholdAmbang beza keamatan bunyi 0.8-1 dBAmbang perbezaan intensiti suara kurang daripada 0.6-0.7 dB
Kepekaan pendengaran terhadap ultrasoundSeseorang merasakan ultrasound hingga 20 kHzTahap kepekaan meningkat
Audiometri pertuturanPemahaman pertuturan 100%.Sebarang penurunan kemampuan pengecaman kata.

Kaedah di atas digunakan untuk menjelaskan keadaan pesakit, mereka jarang digunakan dalam praktik klinikal..

Garis panduan nasional juga menunjukkan tomografi (CT) wilayah temporal untuk mengecualikan kehadiran tumor, dan ultrasound saluran vaskular vertebrobasilar.

Rawatan

Taktik perubatan berbeza dengan ketara, bergantung pada bentuk kehilangan pendengaran sensorineural, oleh itu, rawatan mereka dipertimbangkan secara berasingan. Satu perkara tetap tidak berubah - rawatan awal pesakit (ketika gejala pertama muncul) meningkatkan prognosis patologi.

Rawatan bentuk mendadak / akut

Sekiranya disyaki neuritis akut saraf pendengaran, pesakit harus segera dimasukkan ke jabatan ENT / neurologi hospital. Pesakit ditunjukkan mod pendengaran "pelindung", yang tidak termasuk bunyi keras (ucapan keras, muzik, bunyi ambien, dan sebagainya).

Ubat-ubatan berikut disyorkan oleh Standard of Medical Care (MES):

  • Hormon-glukortikosteroid secara intravena (Dexamethasone). Sebagai peraturan, ia ditetapkan selama 7-8 hari, dengan pengurangan dos secara beransur-ansur;
  • Ubat untuk meningkatkan peredaran darah, termasuk dalam tisu saraf (Pentoxifylline / Vinpocetine). Skim temu janji yang disyorkan: secara intravena selama 8-10 hari;
  • Antioksidan (vitamin C, E; Ethylmethylhydroxypyridine succinate).

Sekiranya, selepas rawatan di hospital, keperluan untuk ubat tetap ada, mereka diresepkan untuk kemasukan lebih lanjut, tetapi dalam bentuk tablet.

Rawatan subakut / kronik

Dengan bentuk-bentuk ini, patologi menjalani perjalanan yang stabil atau perlahan. Untuk memperlambat penurunan fungsi pengenalan suara, pesakit ditunjukkan langkah-langkah berikut:

  1. Mod pendengaran "Pelindung";
  2. Rawatan penyakit lain yang boleh menyebabkan perkembangan pendengaran sensorineural;
  3. Rejimen rawatan sokongan yang serupa dengan rawatan kehilangan pendengaran sensorineural akut. Rata-rata, 2 kali setahun.

Di samping itu, perhatian sewajarnya harus diberikan kepada penyesuaian pesakit dalam masyarakat dengan bantuan peralatan perubatan khusus..

Kaedah pemulihan pesakit

Pada masa ini, kaedah berkesan telah dikembangkan untuk menyesuaikan pesakit dengan kehilangan pendengaran sensorineural kronik. Malangnya, kebanyakannya melibatkan pembedahan, dan hanya satu kaedah dilakukan dengan dana persekutuan (percuma untuk pesakit).

MetodologiSyarat pemasanganBagaimana ia berfungsi?
Alat pendengaran dengan alat pengaliran udara (teknik pilihan)2-3 darjah kehilangan pendengaran sensorineuralIstilah "alat pendengaran" adalah umum di kalangan penduduk, yang merujuk kepada alat ini. Mengikut ukuran, mereka dibahagikan kepada:

Mereka terpaku di auricle. Menyedari bunyi persekitaran, peranti memperkuatnya dan mengarahkannya di sepanjang saluran telinga.

Peletakan implan telinga tengah
  • Kehilangan pendengaran tahap 3;
  • Ketidakupayaan untuk menggunakan peranti luaran.
Prinsipnya serupa. Perbezaannya ialah alat ini dimasukkan ke dalam telinga tengah pesakit secara pembedahan..
Peletakan implan koklea
  • Kehilangan pendengaran sensorineural dua hala darjah 4;
  • Ketidakberkesanan "alat pendengaran";
  • Keinginan pesakit;
  • Pesakit tidak mempunyai kontraindikasi untuk pembedahan.
Ini adalah alat yang dimasukkan secara pembedahan ke telinga dalam. Implan menukar suara yang datang dari persekitaran luaran menjadi impuls elektrik, yang dihantar lebih jauh di sepanjang batang saraf ke otak.

Kehilangan pendengaran sensorineural adalah penyakit yang signifikan secara sosial yang mengurangkan kualiti hidup pesakit. Itulah sebabnya, jika anda mengesyaki diagnosis ini, anda harus segera memasukkan pesakit ke hospital dan memulakan rawatan untuk meningkatkan peluang untuk memulihkan daya hidup saraf. Namun, jika tidak ada peluang seperti itu, kaedah pemulihan telah dikembangkan yang akan membolehkan seseorang merasa selesa dalam masyarakat..

Soalan lazim dari pesakit

Adakah kaedah rawatan alternatif yang berkesan untuk kehilangan pendengaran sensorineural??

Tidak, bagaimanapun, ada kaedah fisioterapeutik yang telah membuktikan keberkesanannya: elektroforesis endoural ubat-ubatan tertentu (Galantamine, Dibazol, asid Nikotinik, dan sebagainya), urut kawasan parotid dan kolar, arus impuls.

Adakah pendengaran saya akan pulih selepas rawatan??

Ia bergantung pada bentuk kehilangan pendengaran sensorineural. Pada pesakit dengan bentuk mendadak / akut, pemulihan berlaku dalam 1 bulan dalam 93% kes. Dengan kehilangan pendengaran subakut dan kronik, prognosis lebih negatif.

Adakah alternatif untuk alat bantu pendengaran?

Ya, bagaimanapun, dengan kecekapan yang kurang. Pada tahun 2011, sekumpulan saintis melakukan kajian mengenai kaedah berikut: rangsangan suara getaran frekuensi rendah, elektroreflexoterapi dan pengaktifan pedagogi sistem pendengaran. Mereka bertujuan untuk memulihkan reseptor saraf pendengaran, tetapi tidak biasa di Rusia..

Adakah kehilangan pendengaran sensorineural diwarisi pada kanak-kanak??

Penyebaran kehilangan pendengaran pada sifilis, labirinitis progresif dan otosklerosis kongenital diketahui dengan pasti. Dalam patologi lain, peranan keturunan belum terbukti..

Cara merawat gangguan koordinasi dan pening dengan neuritis?

Mereka diperlakukan dengan cara yang serupa. Adalah mungkin untuk memasukkan zat nootropik (Cerebrolysin) dan antikolinesterase (Neuromidin) dalam kursus ini. Hanya pakar neurologi yang merawat dapat melengkapkan terapi dan memilih taktik terakhir.

Neurinoma saraf kranial V dan VIII. Pembentangan klinikal, diagnosis dan penyingkiran tumor saraf pendengaran

1. Apa itu neuroma?

Neurinoma adalah sejenis tumor jinak yang terbentuk dari sel Schwann dari tisu saraf pendengaran dan kranial (pasangan VIII).

Schwann's adalah sel tambahan batang saraf, yang dinamakan sempena penemu mereka, ahli fisiologi Jerman, Theodor Schwann. Jika tidak, neoplasma ini juga disebut schwannoma vestibular atau neuroma akustik (schwannomas). Patologi ini agak jarang berlaku dan menyumbang kira-kira 10% daripada jumlah tumor sistem saraf pusat (sistem saraf pusat). Neoplasma ini mempengaruhi wanita lebih kerap daripada lelaki, julat usia utama pesakit adalah dari 30 hingga 40 tahun.

Fungsi utama saraf pendengaran adalah fungsi menghantar suara ke pusat otak yang sesuai untuk proses selanjutnya. Di samping itu, segmen saraf ini bertanggungjawab untuk kerja alat vestibular manusia - alat penting khas yang membolehkan anda mengawal kedudukan badan di ruang angkasa..

2. Gejala neuroma saraf kranial

Gambaran simptom tumor saraf pendengaran ditentukan oleh faktor pemampatan serat saraf tertentu. Semakin besar tumor, semakin terang manifestasi yang ada. Jadi, antara gejala awalnya adalah seperti berikut:

  • gangguan pendengaran (penurunan ketajaman pendengaran, bunyi atau deringan di telinga);
  • mati rasa di kawasan muka, perubahan rasa;
  • Kesukaran menjaga keseimbangan, pening, dan merasa tidak yakin berjalan.

Gejala-gejala ini disebabkan oleh penekanan tumor ukuran kecil saraf wajah dan pendengaran, termasuk bahagian vestibularnya..

Dengan pertumbuhan neoplasma lebih lanjut, gejala berikut dapat ditambahkan pada gejala di atas:

  • nystagmus (pergerakan mata yang tidak disengajakan);
  • penurunan kepekaan kornea, lidah, membran mukus saluran hidung;
  • sakit pada bahagian tumor yang disebabkan oleh mampatan saraf trigeminal muka;
  • kekurangan koordinasi pergerakan.

Gangguan ini sudah disebabkan oleh pemampatan pusat-pusat batang otak yang paling penting. Sekiranya pertumbuhan tumor tidak dicegah lebih jauh, gambaran klinikal akan ditambah:

  • gangguan mental;
  • kehilangan penglihatan dan pendengaran;
  • pelanggaran tindakan mengunyah dan menelan;
  • peningkatan tekanan intrakranial.

Perubahan negatif ini berlaku kerana pelanggaran peredaran cairan serebrospinal (CSF) dan perkembangan hidrosefalus sebagai akibatnya, dan pemampatan pusat saraf vagus, menyebabkan paresis (kelumpuhan) laring.

3. Diagnosis dan rawatan neuroma

Untuk diagnosis neuroma dalam kebanyakan kes, kaedah berikut digunakan:

  • MRI atau CT (pengimejan resonans magnetik atau tomografi yang dikira);
  • audiogram - kajian yang menentukan masalah pendengaran;
  • elektronistogram - menentukan tahap nystagmus.

Di samping itu, pemeriksaan tambahan boleh dilakukan sekiranya perlu..

Kaedah utama merawat neuroma adalah pembedahan. Sekiranya operasi dilakukan tepat pada masanya, pesakit mempunyai peluang tinggi untuk benar-benar menyingkirkan penyakit ini. Ketika tumor tumbuh, perubahan yang diprovokasi dapat menjadi tidak dapat dipulihkan. Dalam kes ini, hasil rawatan jauh lebih buruk..

Campur tangan pembedahan radikal memberi peluang untuk membuang tumor sepenuhnya. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, penyetempatan dan ukurannya tidak memungkinkan mencapai hasil yang diinginkan..

Sekiranya tumor bertindak balas dengan baik terhadap radiasi, doktor boleh merawatnya dengan pisau gamma - terapi radiasi yang dilakukan dengan tepat.

Rawatan gabungan dengan pembedahan dan rawatan radiologi juga boleh dilakukan.

Neuroma akustik: sebab, tanda, terapi, pembedahan untuk dikeluarkan

Neuroma akustik adalah penyakit onkologi yang ditunjukkan oleh gangguan pendengaran dan gejala disfungsi vestibular. Neoplasma tidak mengancam nyawa pesakit, tetapi secara signifikan mengurangkan kelajuan persepsi maklumat yang baik. Tumor ini berkembang dari sel-sel selubung myelin dari pasangan saraf kranial yang kelapan.

Saraf pendengaran terdiri daripada cabang koklea dan vestibular. Yang pertama bertanggungjawab untuk penghantaran maklumat suara dari telinga dalam ke otak, yang kedua bertanggungjawab untuk mengubah kedudukan dan keseimbangan badan. Neoplasma menangkap salah satu atau kedua-duanya sekaligus, yang ditunjukkan oleh gejala yang sesuai. Neoplasma intrakranial primer ditemui oleh para saintis pada akhir abad ke-18.

Neuroma adalah simpul yang padat dengan permukaan yang tidak rata dan bergelombang dikelilingi oleh tisu penghubung. Di dalamnya terdapat pembuluh darah, tisu adiposa, sista dengan cecair, medan fibrosis. Tisu tumor berwarna kelabu dengan kawasan kuning dan coklat kecoklatan. Ini adalah kemasukan lemak dan jejak hematoma lama. Warna neoplasma kebiruan disebabkan oleh kesesakan vena. Secara mikroskopik, neurinoma terdiri daripada sel polimorfik berbentuk gelendong yang membentuk struktur "polysadnye" dengan kawasan pengumpulan hemosiderin yang dikelilingi oleh serat berserat. Tumor di pinggir mengandungi rangkaian vaskular yang kuat. Bahagian tengahnya dibekalkan dari kapal tunggal atau kusut vaskular..

Neoplasma tidak menyusup ke tisu sekitarnya dan jarang menjadi ganas. Tumor boleh tumbuh, tetapi biasanya tidak berubah untuk waktu yang lama. Dalam kes ini, ia tidak membahayakan nyawa pesakit. Dengan pertumbuhan tisu tumor dan peningkatan ukuran neoplasma, struktur di sekitarnya dikompresi, paresis saraf muka dan penculikan berkembang, yang secara klinikal dimanifestasikan oleh disfonia, disfagia, dan dysarthria. Dengan kerosakan pada batang otak, disfungsi sistem pernafasan dan kardiovaskular berkembang.

Neuroma akustik biasanya berkembang pada usia baligh, tetapi lebih kerap dijumpai pada orang dewasa berusia 30-40 tahun. Pada wanita, patologi berlaku 2-3 kali lebih kerap daripada pada lelaki. Neuroma unilateral saraf pendengaran adalah penyakit sporadis yang tidak diwarisi dan tidak dikaitkan dengan penyakit neoplastik lain dari sistem saraf. Neurinoma bilateral adalah tanda neurofibromatosis yang mempunyai kecenderungan familial dan timbul dengan latar belakang neoplasma intrakranial dan tulang belakang. Tumor di kepala selalu menakutkan pesakit, sukar dirawat dan dinyatakan dengan tanda-tanda klinikal yang teruk. Mencari bantuan perubatan tepat pada masanya menjadikan prognosis patologi agak baik..

Etiologi

Punca neuroma pendengaran unilateral belum diketahui. Tumor dua hala adalah manifestasi neurofibromatosis - penyakit keturunan. Akibat mutasi pada beberapa gen, biosintesis protein terganggu, yang membatasi pertumbuhan tumor dan menyebabkan percambahan sel Schwann yang berlebihan. Pada masa yang sama, neurofibromas muncul di pelbagai kawasan tubuh pesakit. Patologi diwarisi secara autosomal dominan. Pada pesakit dengan kecenderungan genetik pada usia 30 tahun, neuroma, meningioma, fibromas, dan glioma punggung atau tengkorak muncul. Sebilangan besar mereka berhenti mendengar dari masa ke masa.

kerosakan saraf oleh tumor

Faktor yang menyumbang kepada mutasi ini, menyebabkan pembelahan sel yang tidak terkawal dan memprovokasi perkembangan neuroma saraf koklea vestibular:

  • Pendedahan sinaran,
  • Mabuk,
  • Kecederaan otak trauma,
  • Penyakit sistem kardiovaskular,
  • Virus,
  • Otitis media dan labirinitis.

Gejala

Neuroma akustik bersaiz kecil tidak menampakkan diri secara klinikal. Gejala penyakit berkembang apabila tumor memampatkan tisu di sekitarnya. Tanda-tanda awal patologi adalah: kesesakan telinga, tekanan di telinga dalam, sensasi bunyi yang tidak biasa: berdecit, bunyi atau deringan di telinga, serta pening, ketidakstabilan berjalan, nystagmus.

Tahap perkembangan neuroma saraf pendengaran:

  1. Tumor, ukurannya tidak melebihi 2.5 cm, menampakkan diri dengan tanda-tanda klinikal ringan. Pesakit mengalami kesukaran bergerak, pening dan mabuk di dalam kereta.
  2. Ukuran tumor adalah 3-3.5 cm. Pesakit mempunyai banyak nystagmus (pergerakan osilasi mata frekuensi tinggi), diskoordinasi pergerakan, bersiul di telinga, penurunan pendengaran yang tajam, distorsi ekspresi wajah.
  3. Tumor lebih dari 4 cm. Tanda-tanda patologi klinikal adalah: nystagmus kasar, hidrosefalus, gangguan mental dan visual, jatuh secara tiba-tiba, ketidakstabilan berjalan, strabismus.

Kehilangan pendengaran disebabkan oleh mampatan saraf koklea. Pendengaran boleh menurun secara beransur-ansur atau hilang secara tiba-tiba. Kehilangan pendengaran berkembang dengan begitu perlahan sehingga pesakit tidak melihat simptom ini dalam jangka masa yang lama. Dari masa ke masa, fungsi lain dari saraf pendengaran merosot. Pesakit tidak hanya mengalami pekak, tetapi juga gangguan vestibular.

Pening, nystagmus, dan ketidakstabilan berjalan juga berkembang secara beransur-ansur. Dalam kes-kes yang teruk, krisis vestibular berlaku, dimanifestasikan oleh loya, muntah, ketidakupayaan untuk tetap tegak.

Kerosakan saraf muka dicirikan oleh rasa mati rasa pada bahagian wajah, sensasi kesemutan yang tidak menyenangkan. Parestesi dan rasa sakit pada separuh wajah yang sesuai berlaku apabila cabang saraf trigeminal dimampatkan. Kesakitan yang kusam dan berterusan dapat dikelirukan dengan sakit gigi. Kesakitan yang sakit secara berkala semakin meningkat dan reda. Neoplasma besar membawa kepada kemunculan kesakitan trigeminal berterusan yang memancar ke bahagian belakang kepala.

Pada pesakit, refleks kornea melemah atau hilang, atrofi otot kunyah, rasa hilang, dan air liur terganggu. Kerosakan saraf Abducens ditunjukkan oleh diplopia sementara atau berterusan.

Apabila neurinoma besar menekan pusat pernafasan dan vasomotor, komplikasi yang mengancam nyawa berkembang: hiperreflexia, peningkatan tekanan intrakranial, hemianopsia, scotoma.

Diagnostik

Sekiranya disyaki patologi onkologi, pemeriksaan menyeluruh dan komprehensif terhadap pesakit dilakukan, termasuk kaedah tradisional dan kajian khusus. Diagnosis neuroma saraf pendengaran bermula dengan mendengar keluhan pesakit, mengumpulkan sejarah kehidupan dan penyakit, dan pemeriksaan fizikal. Semasa pemeriksaan neurologi, ahli neuropatologi menentukan kebolehan berfungsi sistem saraf dan keadaan refleks.

Kaedah penyelidikan tambahan: audiometri, elektronistagmografi, radiografi tulang temporal. Kaedah ini digunakan pada peringkat awal penyakit..

neuroma akustik dalam gambar

Tentukan penyetempatan tumor, saiz, ciri membolehkan teknik diagnostik yang lebih sensitif:

  • CT dan MRI menggunakan media kontras dapat mengesan neoplasma kecil pada peringkat awal penyakit.
  • Ultrasound mengesan perubahan patologi pada tisu lembut di kawasan pertumbuhan tumor.
  • Biopsi - penyingkiran bahagian tumor untuk melakukan pemeriksaan histologi neoplasma.

Rawatan

Rawatan neuroma saraf pendengaran dilakukan dengan pelbagai cara: ubat, pembedahan, radioterapi atau radiosurgikal.

Rawatan konservatif

Taktik jangkaan ditunjukkan jika tumor kecil dan tidak menampakkan diri secara klinikal. Perkara ini berlaku terutama bagi pesakit tua dan orang yang, atas sebab kesihatan, tidak dapat menjalani pembedahan. Sekiranya neoplasma ditemui secara kebetulan semasa pemeriksaan fizikal, taktik perubatan adalah untuk memantau pesakit.

Terapi ubat - menetapkan ubat kepada pesakit:

  1. Diuretik - "Furosemide", "Veroshpiron", "Hypothiazide",
  2. Anti-radang - "Ibuprofen", "Indomethacin", "Ortofen",
  3. Ubat penahan sakit - "Ketorol", "Nise", "Nimesil",
  4. Cytostatics - "Methotrexate", "Fluorouracil".

Terdapat resipi ubat tradisional yang membantu menghentikan pertumbuhan tumor. Yang paling biasa di antaranya adalah: penyerapan mistletoe putih, chestnut kuda, biji mordovnik, putera Siberia, kayu putih, cinquefoil paya, elecampane, juniper, bunga linden, semanggi manis, hawthorn.

Pertumbuhan neuroma yang berterusan adalah petunjuk mutlak untuk pembuangan pembedahannya.

Terapi radiasi

Terapi radiasi terdiri daripada penyinaran kepala jangka panjang, yang sangat berkesan sekiranya terdapat tumor kecil. Untuk mengobati penyakit ini, pisau gamma digunakan, dengan bantuan sinar gamma dibekalkan terus ke tumor berkat sistem navigasi sinar-X stereoskopik. Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia tempatan berdasarkan pesakit luar. Pesakit diletakkan di sofa setelah membetulkan bingkai stereotaxic. Semasa penyinaran, mereka bercakap dengan pesakit dan memerhatikannya. Tumor menerima dos radiasi maksimum. Proses ini benar-benar tidak menyakitkan, cepat, selamat dan cukup berkesan berbanding kaedah terapi lain. Prosedur ini memberikan hasil klinikal jangka panjang yang sangat baik.

Selain pisau gamma, pisau siber dan pemecut linier juga digunakan untuk merawat schwannoma..

Pembedahan

Rawatan pembedahan terdiri daripada menghilangkan neuroma saraf pendengaran. Seminggu sebelum operasi, pesakit disarankan untuk berhenti mengambil antikoagulan dan NSAID. Selama dua hari mereka diberi glukokortikosteroid dan antibiotik. Pilihan pembedahan ditentukan oleh ukuran dan lokasi tumor. Pakar bedah membuang neuroma kecil dalam simpul tunggal bersama dengan kapsul. Neoplasma yang lebih besar dikeluarkan dari kapsul, yang dikeluarkan sepenuhnya.

pengekstrakan neuroma saraf pendengaran

Kontraindikasi untuk pembuangan pembedahan schwannoma akustik: usia lanjut, patologi organ dalaman bersamaan, keadaan umum pesakit yang tidak memuaskan.

Pemulihan pesakit dalam jangka masa rata-rata berlangsung selama 5-7 hari. Pesakit ketika ini berada di jabatan. Pada awal pasca operasi, pesakit perlu mengambil ubat yang memulihkan fungsi badan dan mencegah kambuh tumor. Pemulihan sepenuhnya memakan masa 6-12 bulan.

Dalam kes yang jarang berlaku, kambuh schwannoma adalah mungkin. Dalam kes ini, tumor tumbuh di tempat yang sama. Punca kambuh adalah penyingkiran neuroma yang lengkap buat pertama kalinya. Sisa mikroskopik sel tumor membawa kepada perkembangan proses patologi baru.

Neuroma akustik adalah patologi yang membawa kepada perkembangan disfungsi organ penting. Untuk mengelakkan berlakunya komplikasi yang teruk, perlu mengenal pasti dan merawat penyakit ini tepat pada masanya..

Anatomi 8 pasang saraf kranial, gejala lesi 60t

Pasangan VIII, n. acusticus (n. cochlearis dan n. vestibularis). Di bawah nama am n. acusticus bersatu

dua saraf deria bebas sepenuhnya dengan fungsi yang berbeza - n. cochlearis dan n.

N. cochlearis. Saraf pendengaran yang benar-benar mengandung ganglion spirale Corti, yang terletak di koklea labirin. Dendrit sel dari simpul sensitif bernama diarahkan ke organ Corti, ke sel pendengarannya yang berbulu. Akson meninggalkan tulang temporal ke dalam rongga kranial melalui porus acusticus internus dan sebagai bahagian akar n. koklea dengan n. vestibularis, n. facialis dan n. intermedius Wrisbergi memasuki batang otak di sudut pontine cerebellar (lihat Gamb. 22). Mereka berakhir (neuron pendengaran pertama) dalam dua nukleus n. cochlearis: nukleus ventralis (terletak di bahagian ventral jambatan) dan nukleus dorsalis atau tuberculum acusticum (di bahagian punggung jambatan - lihat Gambar 23, 24, 50). Pada tahap yang sama, terdapat sejumlah formasi nuklear yang mengambil bagian dalam pembentukan jalur lebih lanjut untuk melakukan rangsangan pendengaran (inti badan trapezius, zaitun atas, inti dari gelung lateral). Serat neuron pendengaran kedua, bermula dari kedua-dua inti saraf koklea (ventralis dan dorsalis), sebahagiannya bersilang di jambatan, melintasi ke sisi yang bertentangan, sementara sebahagiannya melintasi sisi batang otak mereka, melekat pada diri mereka neuron ketiga dari formasi nuklear yang disebutkan di atas (trapezoidal badan, dll). Jalan ini (Gbr. 30), yang disebut gelung lateral, lemniscus lateralis, berakhir di pusat pendengaran subkortikal yang terletak di tuberkel posterior empat kali ganda dan di corpus geniculatum mediale thalami optici. Dari sini, dari sel-sel corpus geniculatum me-diale mengambil mulakan neuron pendengaran terakhir, akson yang melewati kapsul dalam (lihat Gambar 55, IX) dan corona radiata, berakhir pada lobus temporal korteks serebrum (bahagian posterior gyrus temporal unggul dan gyrus Heshl, yang terletak jauh di sulcus sylvian); berikut adalah kawasan unjuran pendengaran kortikal (lihat Rajah 64).

Menjalankan rangsangan pendengaran pada kedua-dua sisi batang otak (tersendiri dan berlawanan) dan, oleh itu, perwakilan di setiap gelung jalur sisi dari setiap telinga menjelaskan hakikat bahawa kerosakan pendengaran sepihak hanya berlaku sekiranya berlaku kerosakan pada telinga tengah dan dalam, n. koklea dan intinya; dengan kerosakan unilateral pada gelung lateral, pusat pendengaran subkortikal dan kortikal dan kapsul dalaman, gangguan pendengaran yang jelas tidak berlaku sama sekali, kerana dalam kes ini, kerengsaan dari kedua telinga dilakukan ke salah satu hemisfera korteks di sisi yang tidak terjejas (Gamb. 30). Fenomena patologi pada bahagian alat pendengaran dan kajian pendengaran dibincangkan secara terperinci dalam perjalanan otolaryngology. Perlu disebutkan secara ringkas bahawa kehilangan pendengaran dilambangkan dengan istilah hypa-kusis, kehilangannya, yaitu, pekak, adalah anakusis, atau surditas, dan peningkatan persepsi adalah hiperakusis..

Selalunya penting bagi seorang pakar kematian dan pakar neuropatologi untuk membezakan antara masalah pendengaran yang bergantung pada patologi

proses di telinga tengah (gendang telinga, osikel pendengaran), dari gangguan pendengaran atau pekak "gugup"

(Organ Corti, saraf koklea dan inti). Dalam kes pertama, kehilangan pendengaran yang lebih besar dalam nada rendah adalah ciri.

dan keselamatan pengaliran tulang; pada yang kedua - hilangnya persepsi, terutamanya nada tinggi dan

melemahkan atau kehilangan konduksi tulang. Kerana itu, ketika mempelajari konduksi tulang mengikut kaedah-

du Weber (garpu penala dipasang di bahagian atas subjek) sekiranya berlaku kerosakan pada alat pengawal suara

(contohnya, dengan otitis media) suara lebih kuat dirasakan oleh telinga yang sakit, jika tidak, "lateralized" menjadi sakit-

sisi; sekiranya berlaku kerosakan pada alat saraf telinga - dalam keadaan sihat. Mengenai kaedah penyelidikan lain yang lebih tepat-

untuk kawalan pendengaran lihat kursus otolaryngology.

Fenomena kerengsaan n. koklea dinyatakan dalam kejadian bunyi spontan, bersiul, berdengung, dll. Walau bagaimanapun, perkara yang sama dapat dilihat pada penyakit telinga tengah. Apabila korteks lobus temporal terganggu, halusinasi pendengaran dapat terjadi - dari bunyi sederhana hingga fenomena bunyi yang kompleks (muzik, suara).

N. vestibularis. Saraf vestibule, saraf deria; mempunyai ganglion vestibulare Scarpae yang terletak di fundus kanal pendengaran dalaman. Proses sel-sel simpul ini berakhir di ampula kanal separuh bulatan, utriculus dan sacculus. Akson memasuki rongga kranial, seperti n. cochlearis, melalui interim porus acusticus, sebagai sebahagian daripada akar n. vestibularis memasukkan sudut cerebellopontine ke batang otak dan mengakhiri neuron pertama dalam sistem nukleus saraf vestibular, terletak di lapisan pon di sempadan dengan medulla oblongata di bahagian lateral bahagian bawah ventrikel IV (lihat Gamb. 23). Kumpulan sel yang paling penting dari nukleus ini adalah apa yang disebut nukleus Deiters dan nukleus Bechterew, di mana alat vestibular (saluran separuh bulatan, sacculus dan utriculus) menjalin sejumlah hubungan dengan bahagian lain dari sistem saraf. Oleh itu, inti vestibular dihubungkan: 1) dengan inti tecti cacing cerebellar, terutamanya di sisinya (melalui corpus restiforme);

2) melalui sistem bundle membujur posterior, inti Deiters dihubungkan dengan inti saraf oculomotor

3) dengan puncak bukit visual dan lebih jauh - dengan korteks serebrum (lobus temporal);

4) dengan saraf tunjang, tanduk anteriornya, nukleus vestibular dihubungkan oleh konduktor khas -

5) dengan pusat tumbuh-tumbuhan batang, formatio reticularis, nukleus n. vagi, dll..

Alat vestibular adalah salah satu organ yang berorientasi relatif terhadap kedudukan dan pergerakan badan (kepala) di ruang angkasa.

Apabila ia rosak, gangguan keseimbangan (hubungan dengan cerebellum), nystagmus (dengan inti saraf oculomotor), pening, muntah (hubungan dengan inti n. Vagi), dan lain-lain berlaku. Tanpa memikirkan kaedah mengkaji fungsi vestibular, kita menyebutkan bahawa gangguan yang disebutkan di atas dapat diperhatikan baik akibat penyakit telinga dalam, dan semasa proses di sudut pontine cerebellar (item vestibularis), batang otak, cerebellum dan korteks serebrum..

Anatomi. Saraf koklea vestibular terdiri daripada akar inferior (cochlear) dan superior (vestibular). Akar koklea bawah, bermula pada simpul koklea organ Corti, berjalan di sepanjang saluran pendengaran dalaman ke sudut cerebellopontine, di mana ia memasuki zat otak, berakhir pada inti koklea posterior dan anterior yang terletak di sempadan antara jambatan dan medulla oblongata.

Dari nukleus koklea anterior, gentian bergerak ke dua arah. Sebilangan besar dari mereka turun, kemudian ke garis tengah, buah zaitun atasnya sendiri dan bertentangan, membentuk badan trapezoid. Sistem serat pendengaran baru (gelung lateral) bermula dari zaitun di seberang, yang menuju ke gundukan bawah bumbung otak tengah. Dari yang terakhir, serat melalui kaki posterior kapsul dalaman ke korteks pendengaran (bahagian tengah gyrus temporal unggul). Sebilangan kecil serat dari nukleus anterior masuk ke hemisfera dengan nama yang sama.

Serat pendengaran dari inti koklea posterior melintasi bahagian bawah ventrikel IV, membentuk jalur pendengaran. Menjelang garis tengah, serat ini terjun ke medula dan bergerak ke arah yang bertentangan, menuju ke atas, sampai ke pusat subkortikal.

Akar atas (vestibule) bermula pada simpul vestibule. Ia menghubungkan saluran separuh bulatan dengan nukleus vestibular yang terletak di kawasan ekor pons dan kawasan mulut medula oblongata (medial, superior, lateral dan inferior). Inti ini dihubungkan dengan cerebellum, saraf tunjang, bundel membujur posterior, dengan inti saraf oculomotor, inti merah dan thalamus.

a) sekiranya berlaku kerosakan pada akar pendengaran: kehilangan pendengaran (hypacusia) atau pekak (anacusia); kehilangan pendengaran terpilih untuk nada rendah atau tinggi;

b) dengan kerengsaan alat bantu pendengaran: kerengsaan pendengaran (hyperacusis); sensasi kebisingan, bunyi berderak, bersiul, bersenandung, dengan kerengsaan pusat-pusat pendengaran kortikal - halusinasi pendengaran.

Kekalahan akar koklea menyebabkan pekak atau kehilangan pendengaran di telinga dengan nama yang sama. Walau bagaimanapun, kerosakan sepihak pada pusat pendengaran kortikal tidak pernah disertai dengan gangguan pendengaran yang ketara, kerana koklea setiap telinga disambungkan ke kedua belahan otak.

Kekalahan alat vestibular disertai oleh:

a) pening sistemik pada waktu rehat dan semasa pergerakan; serangan pening mungkin (serangan labirin); nampaknya pesakit bahawa dia atau benda-benda di sekelilingnya bergerak di angkasa (dalam kes ini, ada perasaan putaran objek dalam satu arah)

c) ataksia: biasa, lebih teruk dengan mata tertutup

Kadang-kadang kompleks gejala yang kurang serupa diperhatikan, yang dicirikan oleh pening paroxysmal, mual, muntah dan gangguan kesedaran jangka pendek. Semasa serangan, pesakit berbaring tidak bergerak, takut untuk menggerakkan kepalanya kerana kemungkinan peningkatan pening yang tajam.

a) ujian ketajaman pendengaran: pesakit ditawarkan untuk berdiri di sebelah doktor, menutup telinga yang bertentangan dan mengulangi kata-kata atau nombor yang diucapkan oleh doktor dengan berbisik. Seseorang yang mempunyai pendengaran normal mendengar bisikan pada jarak sekurang-kurangnya 6 m darinya.

b) memeriksa kekonduksian tulang dan udara: diperiksa dengan garpu penalaan; jika garpu penala bunyi diletakkan di kepala subjek dan dipegang sehingga subjek berhenti mendengar suaranya, dan kemudian garpu penalaan yang sama, tanpa memukulnya lagi, dibawa ke auricle, subjek akan mendengar suaranya lagi, kerana suara itu dilakukan melalui tulang lebih lemah daripada melalui udara. Penerapan tiga ujian penting berdasarkan ini: Weber, Rinne dan Schwabach.

1. Ujian Weber - apabila kaki garpu penala yang terdengar dipasang di mahkota orang yang sihat, suara itu didengar dengan baik oleh kedua telinga. Sekiranya berlaku kerosakan pada alat pengalir suara (telinga luar dan tengah), suara akan lebih baik didengar di bahagian yang terkena. Pada penyakit alat pengenal suara (koklea, akar), suara lebih baik dirasakan oleh telinga yang sihat, kerana konduksi tulang pada bahagian yang terkena dipendekkan..

2. Ujian Rinne - garpu penala bunyi diletakkan pada proses mastoid telinga yang sedang dikaji. Apabila pesakit berhenti mendengar suaranya, garpu penala dibawa ke auricle telinga yang sama. Biasanya dan dengan kerosakan pada alat penerima suara, pesakit terus mendengar suara garpu penala (ujian Rinne positif), dan apabila alat pengalir suara sakit, suara tidak terdengar (Uji Rinne negatif).

3. Ujian Schwabach - garpu penala bunyi diletakkan di atas mahkota subjek dan dipegang sehingga subjek berhenti merasakan suaranya. Doktor kemudian memindahkan garpu penala ke mahkotanya. Jika, pada waktu yang sama, dia mendengar bunyi garpu penala yang terdengar untuk beberapa waktu, maka konduksi tulang pesakit dipendekkan, yang menunjukkan kekalahan pada alat penerima suara. Sekiranya doktor tidak mendengar garpu penala yang terdengar, maka, setelah berulang kali menyebabkan suaranya, pertama-tama meletakkan garpu penala pada mahkotanya, dan setelah sensasi suara berhenti, kepada pesakit. Sekiranya dia mendengar suaranya, maka ini menunjukkan pemanjangan konduksi tulangnya, yang merupakan ciri kekalahan alat pengalir suara.

c) pemeriksaan alat vestibular: ketika berputar di atas kursi Barani, pesakit mesti menentukan di mana wajahnya dipusingkan, menjawab sama ada dia melihat pergerakan objek di sekelilingnya, sama ada dia merasa pening, dan jika demikian, sejauh mana. Keadaan fungsi motor labirin dinilai oleh nystagmus, koordinasi pergerakan, keupayaan untuk menjaga keseimbangan, serta gejala tangan yang hilang dan menyimpang.

d) penyelidikan nystagmus.

Dalam nystagmus (kedutan bola mata yang berirama), dua komponen dibezakan: penarikan perlahan bola mata ke sisi dan penarikan cepat ke keadaan semula. Arah nystagmus ditentukan oleh komponen pantas. Nystagmus boleh mendatar, menegak, dan berputar (putaran). Ia paling jelas dinyatakan ketika melihat ke sisi..

Nystagmus boleh berlaku ketika melihat objek bergerak, seperti kereta api kereta api bergerak (kereta api nistagmus). Nistagmus ini dipanggil optokinetik. Ia wujud pada setiap orang yang sihat. Ketiadaannya menunjukkan adanya patologi. Nistagmus kalori berlaku berkaitan dengan mencuci saluran pendengaran luaran dengan air suam (40-50 ° C) atau sejuk (15-20 ° C). Air suam menyebabkan nystagmus ke arah telinga yang diairi, air sejuk ke arah yang bertentangan.

Dengan hiperestesia vestibular, nystagmus reaktif ditingkatkan, dengan kerosakan pada labirin, ia tidak ada.

e) pemeriksaan tanda-tanda ataxia vestibular (ujian jari-jari dan jari-jari)

Neuritis akustik: gejala, rawatan

Neuritis akustik adalah "masalah" telinga dalam dan saraf pendengaran. Penyakit ini kerap berlaku, terutamanya dalam bentuk kronik. Gejala utama neuritis saraf pendengaran adalah penurunan ketajaman pendengaran dan kemunculan bunyi di telinga, yang boleh menjadi sepihak atau dua hala. Penyakit ini mempunyai banyak sebab. Sebilangan kaedah penyelidikan tambahan diperlukan untuk diagnosis. Rawatan neuritis akustik banyak ditentukan oleh sebab yang menyebabkannya. Dalam kebanyakan kes, ubat vaskular, ubat yang meningkatkan peredaran mikro, vitamin dan antioksidan ditunjukkan. Artikel ini mengandungi maklumat mengenai segala yang berkaitan dengan neuritis akustik..

Sinonim untuk istilah "neuritis saraf pendengaran" adalah neuritis koklea. Kadang-kadang, walaupun pada orang biasa, neuritis saraf pendengaran disebut kehilangan pendengaran sensorineural. Dari sudut perubatan rasmi, pernyataan terakhir tidak sepenuhnya betul. Kehilangan pendengaran sensorineural adalah kehilangan pendengaran yang berkaitan dengan kerosakan pada struktur saraf, dari sel reseptor di telinga dalam hingga sel saraf di otak. Neuritis akustik hanya melibatkan kerosakan pada sel reseptor telinga dalam dan saraf itu sendiri.

Harus dikatakan bahawa saraf pendengaran adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari pasangan VIII saraf kranial (vestibular), iaitu, seratnya melewati bundle yang sama dengan vestibular. Oleh itu, kerosakan saraf saraf pendengaran berlaku serentak dengan kerosakan pada konduktor vestibular. Kemudian, selain gangguan pendengaran dan munculnya tinnitus, gejala lain mungkin berlaku (khususnya, pening, mual, muntah, gemetar bola mata, ketidakseimbangan dan berjalan). Tetapi mereka tidak ada kaitan langsung dengan neuritis saraf pendengaran..

Punca penyakit

Apa yang menyebabkan kerosakan pada saraf pendengaran? Terdapat banyak sebab. Mereka boleh dikumpulkan seperti ini:

  • jangkitan (virus dan bakteria). Ini adalah virus influenza, herpes, rubella, campak, gondok, agen penyebab sifilis, meningokokus;
  • gangguan vaskular, iaitu gangguan bekalan darah ke telinga dalam dan saraf pendengaran. Selalunya ia adalah hipertensi, aterosklerosis saluran otak;
  • kecederaan tengkorak, campur tangan pembedahan pada otak (di kawasan tulang temporal dan batang otak), trauma akustik dan barotrauma (menyelam, perjalanan udara);
  • kesan toksik. Amat berbahaya bagi telinga dalam dan saraf pendengaran adalah garam logam berat (merkuri, plumbum), arsenik, fosforus, petrol, alkohol. Kumpulan ini juga merangkumi ubat-ubatan seperti antibiotik aminoglikosida (Gentamicin, Kanamycin, Streptomycin dan lain-lain), agen antineoplastik (Cyclophosphamide, Cisplatin), ubat-ubatan yang mengandungi asid acetylsalicylic;
  • pendedahan jangka panjang (profesional) terhadap bunyi dan getaran;
  • tumor (schwannoma vestibular dan tumor metastatik paling kerap).

Sudah tentu, ini bukan semua penyebab kerosakan pada saraf pendengaran, tetapi yang paling biasa. Juga, diabetes mellitus, reaksi alergi, penyakit autoimun (lupus eritematosus sistemik, sarcoidosis dan lain-lain) kadang-kadang boleh "dipersalahkan" kerana berlakunya neuritis saraf pendengaran. Dalam beberapa kes, penyebab kehilangan pendengaran tetap menjadi misteri, dan kemudian neuritis pendengaran dianggap idiopatik.

Gejala

Penyakit ini dicirikan oleh munculnya hanya dua gejala:

  • hilang pendengaran;
  • kemunculan bunyi tambahan di telinga (bunyi, deringan, bersiul dan sebagainya).

Kehilangan pendengaran boleh mempengaruhi satu telinga dalam proses sepihak atau kedua-duanya secara dua hala. Dengan sedikit penurunan pendengaran di satu telinga dengan perkembangan penyakit yang perlahan, gejala ini mungkin tidak diketahui kerana pampasan dengan telinga yang sihat. Perubahan tersebut dapat dikesan hanya dengan kaedah penyelidikan tambahan (audiometri). Dan secara amnya, pendengaran mungkin tidak disedari oleh pesakit. Terutama apabila penyakit itu berlaku secara beransur-ansur dan belum disertai dengan tanda-tanda lain.

Kemunculan bunyi tambahan di telinga hampir selalu diperhatikan oleh pesakit. Gejala ini kadang-kadang membawa mereka ke doktor, dan setelah pemeriksaan, gangguan pendengaran juga dikesan. Kebisingan, dering, bersiul, mengetuk, gemerisik semakin kuat pada waktu malam ketika kesunyian muncul. Sebenarnya, intensiti fenomena bunyi ini tetap sama, hanya dengan latar belakang penurunan bunyi dari luar, kedengarannya semakin kuat. Sekiranya kehilangan pendengaran mencapai tahap pekak, maka semua bunyi tambahan akan hilang.

Semua tanda penyakit lain (misalnya, demam, hidung berair, pening, muntah, sakit kepala, dan lain-lain) tidak spesifik, iaitu, ia sama sekali tidak menunjukkan kerosakan pada saraf pendengaran. Tetapi mereka membantu untuk menentukan penyebab sebenar kerosakan pada saraf pendengaran..

Sekiranya gangguan pendengaran berlaku secara akut, dalam beberapa jam atau beberapa hari, maka ini menunjukkan neuritis akut pada saraf pendengaran. Selalunya, ia disebabkan oleh jangkitan virus atau bakteria, kecederaan. Sekiranya gejala wujud selama lebih dari sebulan, maka mereka akan membicarakan mengenai penyakit ini. Apabila tanda-tanda penyakit ini muncul selama lebih dari tiga bulan, maka ini sudah menjadi neuritis kronik saraf pendengaran. Secara semula jadi, lebih awal penyakit ini didiagnosis, semakin banyak peluang untuk penyembuhan penyakit sepenuhnya..

Diagnostik

Semasa pemeriksaan awal, doktor hanya dapat mengesyaki kerosakan pada saraf pendengaran. Untuk mengesahkan tekaan ini, satu set kaedah tinjauan tambahan diperlukan..

Pertama sekali, audiometri dilakukan untuk pesakit yang mengalami aduan masalah pendengaran. Kaedahnya agak mudah, tidak memerlukan persiapan khas pesakit. Audiometri membolehkan anda menentukan tahap dan tahap gangguan pendengaran (iaitu, ia berkaitan dengan struktur telinga luar atau tengah, atau dengan telinga dalam dan saraf pendengaran). Anda juga mungkin memerlukan kaedah penyelidikan seperti potensi yang ditimbulkan pendengaran dan pencitraan neuro (tomografi terkomputeran atau pencitraan resonans magnetik). Teknik neuroimaging memungkinkan untuk menjelaskan (atau mengecualikan) sejumlah penyebab neuritis akustik.

Rawatan

Dalam kes pendengaran akut, pesakit ditunjukkan rawatan pesakit dalam. Dalam kes-kes subakut, keputusan mengenai masalah ini dibuat secara individu; dalam bentuk kronik, mereka hampir selalu bermula dengan pemeriksaan dan rawatan pesakit luar. Dalam kes-kes akut dan subakut, mereka berusaha untuk mengembalikan pendengaran hingga 100%, dalam kes kronik, hal ini sering kali mustahil dilakukan, oleh itu, ia adalah terutamanya untuk menstabilkan keadaan dan mencegah perkembangan gejala penyakit. Taktik rawatan terbentuk, pertama sekali, berdasarkan penyebab penyakit yang telah ditetapkan.

Jadi, jika jangkitan virus adalah pelakunya, maka ubat antivirus diresepkan. Sekiranya jenis virus ditetapkan, maka terapi selektif lebih disukai (contohnya, jika saraf pendengaran rosak oleh virus herpes, ubat-ubatan Acyclovir diresepkan). Antibiotik ditunjukkan untuk proses bakteria. Dalam kes ini, pelantikan ubat ototoksik yang jelas (aminoglikosida) harus dielakkan. Biasanya, dos yang tinggi harus digunakan untuk mencapai kepekatan terapi antibiotik yang mencukupi.

Sekiranya penyebab gangguan pendengaran adalah keracunan dengan bahan toksik, maka terapi detoksifikasi dilakukan (infus infus Reopolyglukin, larutan Ringer, larutan natrium klorida masin, dan sebagainya).

Untuk kecederaan traumatik, pereda rasa sakit dan diuretik ditunjukkan (yang terakhir diresepkan untuk mengurangkan pembengkakan saraf pendengaran). Untuk proses autoimun, agen hormon digunakan.

Ubat-ubatan yang meningkatkan aliran darah dan pemakanan saraf banyak digunakan. Ini adalah kumpulan agen dan ubat vaskular yang meningkatkan peredaran mikro (contohnya, Cavinton (Vinpocetine), Vasobral, Nicergoline (Sermion), Pentoxifylline (Trental)). Sebagai antioksidan dapat digunakan Mexidol (Neurox, Mexicor), vitamin E dan C. Kompleks vitamin B (Milgamma, Benfolipen, Neuromultivit dan lain-lain) mempunyai kesan positif..

Kadang-kadang mungkin menggunakan ubat-ubatan yang meningkatkan pengaliran impuls di sepanjang saraf. Ini adalah ubat-ubatan seperti Neuromidin (Amiridin, Ipigrix, Axamon) dan Proserin.

Dalam rawatan neuritis saraf pendengaran, kaedah rawatan bukan farmakologi digunakan secara aktif: elektroforesis dengan ubat-ubatan, akupunktur, oksigenasi hiperbarik, magnetoterapi.

Dalam kes di mana penyebab kehilangan pendengaran adalah proses tumor utama, mereka memerlukan rawatan pembedahan. Ini boleh menjadi operasi stereotoksik yang lembut (menggunakan pisau gamma) atau kraniotomi yang lebih trauma (ketika tengkorak dibuka untuk sampai ke tumor). Sekiranya penyebabnya adalah metastasis tumor lain, maka biasanya terhad kepada terapi radiasi.

Kehilangan pendengaran sepenuhnya di satu atau kedua telinga menimbulkan persoalan alat bantu pendengaran bagi doktor. Arah ini dikembangkan dengan meluas pada masa kini, ia membantu orang yang sudah lama tidak mendengarnya..

Prognosis dan pencegahan penyakit

Bentuk akut akustik neuritis bertindak balas dengan baik terhadap rawatan konservatif, dan selalunya mungkin untuk mencapai pemulihan fungsi pendengaran sepenuhnya. Kes subakut sukar diramal. Dalam proses kronik penyakit ini, rawatan jarang menyebabkan pemulihan fungsi yang hilang. Selalunya hanya mungkin untuk menghentikan atau melambatkan perkembangan proses.

Pencegahan neuritis saraf pendengaran adalah untuk mengekalkan gaya hidup sihat, pengerasan, pemakanan yang rasional. Ini semua meningkatkan sifat pelindung tubuh, sehingga mengurangkan risiko jangkitan virus dan bakteria. Apabila gejala proses menular muncul, seseorang tidak boleh mengubati diri sendiri (lebih-lebih lagi, jangan minum antibiotik sendiri), tetapi lebih baik segera mendapatkan bantuan perubatan. Sekiranya terdapat bahaya industri (bersentuhan dengan bahan toksik, bunyi bising, getaran), kebersihan pekerjaan mesti dipatuhi. Langkah-langkah untuk mencegah kecederaan juga relevan. Pesakit dengan penyakit vaskular yang boleh menyebabkan kemunculan neuritis akustik (misalnya, hipertensi, aterosklerosis saluran cerebral), perlu merawatnya terlebih dahulu..

Oleh itu, neuritis saraf pendengaran adalah penyakit yang boleh membuat seseorang cacat, melucutkannya dari salah satu organ deria yang paling penting. Perlu diingat bahawa mencari pertolongan perubatan tepat pada masanya sekiranya terdapat gejala ciri penyakit ini, dalam kebanyakan kes, memungkinkan anda mengalahkan penyakit pada peringkat awal..

Otorhinolaryngologist V. Stas bercakap mengenai neuritis saraf pendengaran: