Dysarthria - gejala dan rawatan

Apa itu dysarthria? Kami akan menganalisis penyebab berlakunya, diagnosis dan kaedah rawatan dalam artikel oleh Dr. Olga Viktorovna Raskatova, ahli terapi pertuturan dengan pengalaman 3 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Dysarthria adalah gangguan pertuturan yang disebabkan oleh kerosakan organik pada sistem saraf. Dysarthria pada kanak-kanak terbentuk kerana bekalan ujung saraf yang tidak mencukupi ke organ alat pertuturan [9]. Sambungan organ-organ pertuturan dengan sistem saraf pusat merosot, dan kanak-kanak mengalami kesukaran untuk mengucapkan bunyi dengan betul [8].

Penyebab disartria yang paling biasa adalah hipoksia janin semasa kehamilan, iaitu kekurangan oksigen yang dibekalkan kepada janin dari ibunya. Ia boleh berlaku dalam pelbagai keadaan:

  • keadaan persekitaran yang tidak baik;
  • penyakit somatik yang dihidapi oleh ibu mengandung semasa mengandung atau sebelum dia;
  • tabiat buruk kedua ibu bapa;
  • kecenderungan keturunan.

Kecederaan yang dialami oleh seorang kanak-kanak semasa melahirkan anak, penyakit berjangkit serius dari sistem saraf, ditransmisikan pada awal kanak-kanak dan mengalami pelbagai komplikasi, misalnya, meningitis, boleh memberi kesan buruk.

Pada usia yang lebih tua, penyebab disartria boleh menjadi trauma kraniocerebral, gangguan peredaran darah, tumor otak, dan strok. Terdapat juga faktor keturunan, misalnya penyakit keturunan sistem neuromuskular [9].

Oleh itu, dysarthria boleh menjadi kongenital dan diperolehi.

Selalunya, semasa kelahiran, kanak-kanak seperti ini diberi beberapa jenis diagnosis neurologi: sindrom mikro-fokus, ensefalopati perinatal, kekurangan piramidal, dan lain-lain. [9].

Gejala dysarthria

Salah satu gejala dysarthria adalah pelanggaran atau ketidakupayaan untuk menjaga postur organ artikulasi dan / atau rangkaian peralihannya. Pada masa yang sama, anak tidak dapat menerima kedudukan lidah / bibir yang diberikan, misalnya, untuk menaikkan lidah dengan gigi atas dan menahannya selama beberapa saat, turunkan dengan gigi bawah dan pasangkannya di sana. Kanak-kanak itu sukar untuk mengklik lidahnya (senaman "Kuda") dan dagu dan bibir tidak bergerak sambil tersenyum. Ada kemungkinan otot muka dan lidah terlalu tegang. Atau lidah terasa santai sepanjang masa, lemas terletak di bawah, mulut sentiasa terbuka. Nampaknya seperti kebiasaan, tetapi bagi ahli terapi pertuturan dan pakar neurologi yang berpengalaman, ini adalah tanda yang menunjukkan kelemahan otot-otot organ artikulasi, yang bermaksud bahawa mereka lemah nafas (persediaan dengan saraf).

Masalah pengucapan suara timbul. Ini adalah gejala yang paling jelas bagi ibu bapa dan semua orang di sekitarnya. Banyak konsonan tidak hadir sama sekali, anak tidak mengucapkannya, bahkan setelah mencapai usia lima tahun, ketika pertuturan seharusnya sudah terbentuk.

Atau ada bunyi, tetapi sebahagiannya jelas terdistorsi. Pelbagai pilihan penyelewengan boleh dilakukan:

  • sebutan interdental [S], [Z], dikenali sebagai lisp;
  • herotan [W], [W], di mana suaranya bersama dengan suara [F];
  • sebutan rata-rata, apabila suaranya sama dengan [Ш] dan [С];
  • bunyi yang salah [Л] (biasanya serupa dengan [B]);
  • herotan bunyi [P] (diperhatikan lebih kerap daripada yang lain).

Organisasi pertuturan tempo-berirama terganggu. Yang lain menyatakan bahawa ucapannya keliru, sangat cepat, kanak-kanak itu menelan bahagian-bahagian perkataan atau membuang perkataan dari frasa itu sepenuhnya. Lebih jarang, sebaliknya, dia bercakap perlahan, senyap, lemah, seperti catatan lama, membentangkan frasa. Ucapan biasanya kabur, anak terasa seperti "bubur di mulut".

Nafas ketika mengucapkan anak disartritis bingung, dia nampaknya tercekik, memerlukan masa untuk menarik nafas dan meneruskan perbualan.

Suara boleh berubah: menjadi pekak, rata. Konsonan bersuara dan tidak bersuara didengar dengan cara yang hampir sama [11].

Patogenesis Dysarthria

Patogenesis dysarthria ditentukan oleh kerosakan organik pada sistem saraf (baik pusat dan periferal). Ini berlaku di bawah pengaruh faktor-faktor berbahaya, lebih sering pada masa perkembangan pranatal, pada saat melahirkan atau pada awal kanak-kanak.

Oleh kerana bekalan alat pertuturan dengan sel saraf tidak mencukupi, sambungan organ periferal (dalam kes kita, organ pertuturan) dengan sistem saraf pusat terganggu, dan oleh itu, kawalan organ ini sebahagiannya sukar. Ini seterusnya memberi kesan buruk kepada pengembangan tisu otot alat pertuturan. Nada otot terganggu: mereka menjadi kaku (tidak kuat), paretic (lemah) atau spastik (kekejangan berlaku), dan lain-lain. Semua gejala ini menghalang fonasi suara fonetik yang jelas [9].

Klasifikasi dan peringkat perkembangan disarthria

Bentuk disartria berikut dibezakan, bergantung kepada kerosakan pada struktur otak [9].

Bular dysarthria adalah akibat kerosakan pada kumpulan bulbar saraf kranial: glossopharyngeal, vagus dan hypoglossal. Ia dicirikan oleh kelemahan otot artikulasi, penurunan nada otot. Akibatnya, pertuturan menjadi kabur, sangat perlahan, wajah habis pada ekspresi wajah.

Disartria subkortikal berlaku dengan luka pada nod subkortikal otak. Berbeza dengan adanya hiperkinesis - pergerakan wajah yang ganas tidak terkawal oleh anak. Nada otot berubah dari biasa menjadi meningkat. Organisasi pertuturan tempo-berirama menderita.

Cerebellar dysarthria diperhatikan apabila cerebellum atau hubungannya dengan struktur sistem saraf lain rosak. Berbeza dengan ucapan yang diucapkan "dicincang". Tidak ada peralihan yang lancar dari satu perkataan ke perkataan yang lain.

Disarthria kortikal, seperti namanya, ini dikaitkan dengan kerosakan pada korteks serebrum, iaitu, gyrus pusat anterior bawah satu atau kedua belahan. Disartria kortikal juga didiagnosis dengan kerosakan pada hemisfera dominan (untuk orang kanan - kiri, untuk orang kidal - kanan) di bahagian bawah korteks. Anak-anak dengan bentuk ini menguasai pengucapan suara yang terpencil dengan baik, tetapi mereka menggunakannya dengan sangat sukar dalam aliran pertuturan, kadang-kadang mereka melewatkannya sama sekali.

Pseudobulbar dysarthria diperhatikan dengan kerosakan dua hala pada laluan kortikal-nuklear motor yang menghubungkan inti saraf kranial batang otak ke korteks. Ia dicirikan oleh ketidakupayaan untuk mengatur pergerakan irama yang tepat. Pada awal usia kanak-kanak, kanak-kanak seperti itu sering mengunyah, mengunyah dengan sukar; pada usia yang lebih tua, sejumlah masalah dengan pertuturan terungkap kerana pergerakan otot artikulasi yang lemah, pertuturan sangat kabur.

Terdapat beberapa darjah disarthria [6]:

Ijazah pertama. Selalunya mereka membicarakan tentang disarthria yang terhapus, dalam hal ini, kecacatan dalam sebutan suara hampir tidak dapat dilihat oleh orang lain. Mereka dikesan oleh ahli terapi pertuturan, dan semasa pembetulan mereka tahan lama, yang bermaksud bahawa anda harus menghabiskan banyak masa dan usaha. Sebagai peraturan, kanak-kanak seperti itu diperhatikan oleh pakar neurologi pada usia 1-2 tahun, tetapi kerana keplastikan sistem saraf kanak-kanak, banyak gejala dikompensasi oleh 4-5 tahun, kanak-kanak itu "mengatasi" mereka. Kejutan yang tidak menyenangkan adalah masalah berterusan dengan pengeluaran bunyi pada usia prasekolah..

Darjah kedua. Kecacatan dalam sebutan suara sangat ketara pada orang lain, tetapi secara umum, pertuturan tetap dapat difahami. Bersama dengan gejala pertuturan, gejala psikologi juga diperhatikan. Selalunya terdapat kekurangan kemahiran motorik halus dan kasar, beberapa kekokohan, gangguan tingkah laku, sfera emosi-sukarela, gangguan defisit perhatian, hiperaktif, dll..

Kanak-kanak dengan tahap pertama dan kedua disarthria, sebagai peraturan, mempunyai pemikiran yang cukup utuh.

Darjah ketiga. Memahami pertuturan kanak-kanak disartritis sukar bagi orang lain. Selalunya tidak jelas apa yang anak katakan. Gejala bukan pertuturan sangat ketara. Tahap kritikal terhadap perkembangan yang kurang jelas ditunjukkan dalam cara yang paling negatif terhadap tingkah laku dan proses pemikiran anak. Kita boleh bercakap mengenai gangguan kerja hampir semua fungsi mental: ingatan, perhatian, pemikiran, sfera emosi-sukarela, dll..

Keempat adalah tahap yang paling teruk. Ucapan hampir selalu tidak dapat difahami walaupun untuk orang terdekat atau tidak hadir sama sekali.

Pembetulan sepenuhnya bunyi dalam pertuturan dapat diandalkan pada darjah pertama dan kedua. Tahap ketiga dan keempat didiagnosis dengan lesi kasar, misalnya, pada kanak-kanak dengan cerebral palsy (cerebral palsy), prognosis pembetulan kurang optimis di sini.

Komplikasi dysarthria

Sekiranya pelanggaran itu tidak diperbetulkan, kanak-kanak disartritis mungkin mengalami akibat yang tidak menyenangkan atau, dari segi perubatan, komplikasi. Oleh kerana pengucapan suara yang kabur, persepsi mereka terganggu. Ini membawa kepada percampuran beberapa bunyi dalam pertuturan..

Masalah 1: Kesukaran menulis di sekolah. Sebagai contoh, seorang kanak-kanak tidak dapat dengan jelas menyebutkan suara yang terdapat dalam kata ([S] atau [W], [L] atau [B]) dan, oleh itu, tidak tahu surat mana yang hendak ditulis. Hasilnya, dia mempunyai prestasi akademik yang rendah..

Masalah 2: Masalah berkomunikasi dengan orang dewasa. Ucapan yang tidak jelas mengganggu sosialisasi kanak-kanak di kalangan orang dewasa, menjadi penyebab tingkah laku tidak selamat, tidak membenarkan bertanya dan berkembang.

Masalah 3: Kesukaran berkomunikasi dengan rakan sebaya. Sebilangan kanak-kanak mungkin mengejek anak disartritis, yang menyebabkan kompleks psikologi dan kegagalan di persekitaran mereka.

Oleh itu, kanak-kanak dengan disarthria tidak dihormati oleh guru dan rakan sekelas. Ini tidak boleh mempengaruhi aktiviti profesional dan kehidupan peribadi dengan cara yang paling tidak menyenangkan [8].

Diagnosis disarthria

Semasa mendiagnosis dysarthria, perlu membiasakan diri dengan rekod perubatan anak. Pertama sekali, tempoh awal perkembangan, diagnosis dan preskripsi doktor berikut menarik:

  • pakar neurologi;
  • pakar otolaryngologi;
  • pakar oftalmologi;
  • psikoterapi atau ahli psikologi.

Ahli terapi pertuturan perlu menyelidiki pelbagai aspek aktiviti anak..

Lingkaran bukan pertuturan akan membantu mengenal pasti keadaan kemahiran motor halus dan kasar, koordinasi pergerakan (contohnya, melompat dengan satu kaki, ujian jari). Gnosis (fungsi kognitif) dan praksis (fungsi motor) organ sensitif, seperti organ penglihatan, pendengaran, dan sentuhan, dinilai. Orientasi spasial, kesedaran umum kanak-kanak, bunyi suara (tempo, irama, kekuatan, dan lain-lain) harus diteliti [6] [10].

Seterusnya, alat artikulasi diperiksa. Pemeriksaan umum dilakukan, memeriksa pengekalan satu postur, pengulangan yang jelas dari serangkaian pose, kehadiran synkenesia (pergerakan berlebihan yang mesra), hipersalivasi (peningkatan air liur) sebagai gejala neurologi diperhatikan.

Sisi pengucapan ucapan dinilai dengan mengambil kira tempat dan kaedah pembentukan suara, tempat dan kekuatan pernafasan ucapan, intonasi frasa dianalisis.

Juga perlu untuk menilai perkembangan sisi pertuturan semantik, komponen leksikal dan tatabahasa, pertuturan yang koheren seperti itu.

Diagnosis harus dilakukan oleh ahli terapi pertuturan untuk membuat kesimpulan yang betul dan membezakan diagnosis yang mempunyai gejala yang sama: disarthria yang terhapus dari dyslalia polimorfik (bentuk burr yang kompleks), disartria yang teruk dari alalia (kurang perkembangan kasar atau kekurangan pertuturan).

Untuk diagnosis yang lebih tepat, kesimpulan pakar neurologi diperlukan dengan analisis terperinci mengenai hasil pengimejan resonans magnetik (MRI), elektroensefalografi (EEG), menunjukkan penyetempatan kerosakan otak dan menganalisis fungsi semua struktur otak. Juga penting adalah kesimpulan ahli otolaryngologi mengenai keadaan pendengaran, psikoterapi mengenai keadaan fungsi mental yang lebih tinggi.

Rawatan dysarthria

Dysarthria agak sukar dan memakan masa untuk diperbetulkan.

Masalah ini bersifat perubatan dan pedagogi dan memerlukan pendekatan bersepadu. Doktor lain harus bergabung dengan ahli terapi pertuturan. Perlu memerhatikan pakar neurologi sebagai pakar utama dalam sistem saraf. Untuk menilai pendengaran fizikal, pakar otolaryngologi diperlukan: walaupun kelemahan pendengaran yang sedikit pun menyebabkan persepsi bunyi ucapan yang salah, yang mempengaruhi pengucapan. Gangguan penglihatan menjadikan sukar untuk melihat artikulasi, oleh itu disyorkan berunding dengan pakar oftalmologi. Sekiranya berlaku pelanggaran tingkah laku, ruang emosi-sukarela, pertolongan psikoterapi akan diperlukan.

Prosesnya memerlukan kerja terapis yang teratur, anak dan ibu bapa, yang bertanggungjawab untuk mengatur proses tersebut. Sebagai peraturan, kecacatan pada disarthria sangat berterusan. Adalah sukar untuk melatih anak dari sebutan yang salah ke sebutan yang betul. Sikap ibu bapa yang bertanggungjawab untuk bekerja, pemenuhan semua arahan dengan teliti adalah kunci kejayaan dalam pembetulan pertuturan. Pembetulan satu bunyi dalam beberapa kes boleh memakan masa enam bulan atau lebih. Seperti yang dinyatakan oleh T.B. Filicheva, G.V. Chirkin, disarankan untuk memulakan pembetulan seawal mungkin, jika mungkin, dari usia empat tahun [12].

Urut terapi pertuturan semestinya diperlukan - urutan lidah, bibir dan pipi - dan latihan senaman khas untuk bibir dan lidah (setiap hari, beberapa kali sehari), latihan pernafasan ucapan, pengembangan kemahiran motorik halus [1] [6].

Kanak-kanak dengan disartria yang teruk disarankan untuk menghadiri tadika pertuturan khusus. Kanak-kanak usia sekolah - sekolah khas untuk pelajar dengan masalah pertuturan yang teruk.

Sekiranya semasa pemeriksaan, patologi lain dari sistem saraf dikenal pasti, terapi ubat boleh diresepkan. Penting untuk diketahui bahawa ini adalah kecekapan pakar neurologi dan psikiatri, ahli terapi pertuturan tidak menyelesaikan masalah seperti itu dan tidak berhak memberi ubat.

Ramalan. Pencegahan

Ibu bapa kanak-kanak dengan diagnosis neurologi disarankan untuk memantau perkembangan ucapan dan mental mereka dengan teliti. Sekiranya ucapan kanak-kanak berusia tiga tahun tidak ada atau hanya dapat difahami oleh ahli keluarga terdekat, dan orang di sekelilingnya tidak memahaminya, ini adalah alasan untuk beralih kepada ahli terapi pertuturan.

Untuk mengelakkan masalah bukan pertuturan yang menyertai disarthria, anda perlu memulakan perkembangan seawal mungkin (dari 3-4 tahun) dalam kalangan pendidikan tambahan atau bekerjasama dengan anak-anak di rumah. Menggambar dan melukis akan mengembangkan visual, taktil analyzer dan kemahiran motor halus, pelajaran muzik akan memberi kesan yang baik kepada auditori. Kanak-kanak itu bukan sahaja berjaya mengenali bunyi muzik, menilai keharmonian mereka, tetapi juga memahami suara pertuturan dengan lebih baik, lebih mudah memasukkannya ke dalam suku kata dan perkataan.

Kelas atau tarian logoritik untuk anak kecil, latihan fizikal untuk kanak-kanak yang lebih tua akan mengembangkan rasa irama, koordinasi badan, dan orientasi di ruang angkasa. Dan yang paling penting, semua aktiviti ini akan menguatkan sistem saraf anak, ruang emosi-emosi, mengembangkan perhatian dan ketekunan. Kesannya, masalah pertuturan mungkin dapat diselesaikan dengan lebih mudah.!

Bagi kanak-kanak dengan peringkat pertama dan kedua, prognosis akan lebih baik dalam keadaan permulaan kelas dengan terapi terapi pertuturan dan pakar neurologi. Adalah sangat mustahak untuk memenuhi semua tugas, kerja yang tekun dan teliti, lebih-lebih lagi, dengan dos yang ketat: anak itu tidak boleh terlalu banyak bekerja. Lebih berguna dilakukan 3-4 kali sehari selama 5-7 minit, secara kualitatif mengikuti semua cadangan ahli terapi pertuturan. Anda perlu bekerja dengan sabar, untuk jangka masa yang panjang (bergantung kepada ciri-ciri kanak-kanak dan jumlah bunyi yang terganggu). Dalam kes ini, anda boleh bergantung pada pembetulan pertuturan penuh: sebutan standard, diksi yang baik.

Ucapan anak-anak dari tahap ketiga dan keempat disarthria (terutamanya gangguan teruk) tidak mungkin dibawa ke norma mutlak, tetapi sangat mungkin untuk meningkatkan komunikasi pertuturan secara signifikan, menjadikan anak itu dapat difahami secara lisan kepada orang lain dan dengan itu mengelakkan banyak masalah psikologi.

Seperti dalam keadaan yang lebih ringan, perlu dilakukan pembetulan dengan segala tanggungjawab, tidak membiarkan kelalaian bekerja, menjaga motivasi pada anak, tidak berubah-ubah, tidak melakukan kerja, tetapi juga tidak terlalu banyak bekerja!

Kejayaan dijamin oleh profesionalisme ahli terapi pertuturan dan kemampuan individu anak, sikap serius ibu bapa terhadap pembetulan. Sekiranya gimnastik tidak dilakukan setiap hari, tetapi dari semasa ke semasa, cadangan ahli terapi pertuturan tidak dipatuhi dengan betul, akan ada sedikit akal dalam latihan seperti itu - hanya membuang masa dan wang.

Dysarthria: klasifikasi penuh, rawatan moden dan pembetulan pertuturan

Dysarthria adalah patologi pertuturan yang berlaku akibat gangguan penghantaran impuls di kawasan saluran saraf alat pertuturan.

Keterukan patologi pertuturan bergantung pada penyetempatan dan tahap kerosakan pada sistem saraf periferal dan pusat, dan juga secara langsung bergantung pada perkembangan intrauterin kanak-kanak dan pada usia di mana kecacatan primer didapati membawa kepada perkembangan disarthria.

Dysarthria menampakkan dirinya sebagai gangguan patologi alat artikular kerana pelbagai lesi struktur otak dan bahagiannya. Ia menampakkan diri dalam bentuk pelanggaran nada otot alat pertuturan, pengarah suara dan sistem pernafasan, yang menyebabkan perkembangan cara komunikasi dan komunikasi verbal secara umum.

Dengan disarthria, terdapat gangguan persepsi fonemik dan pertuturan leksikal-tatabahasa, serta perkembangan HMF (fungsi mental yang lebih tinggi).

Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan gangguan

Perkembangan psikosomatik dan psikomotor kanak-kanak adalah proses yang kompleks, kerana mana-mana faktor negatif dapat mempengaruhi perkembangannya dengan cara yang negatif. Faktor yang tidak menguntungkan termasuk:

  • luka berjangkit intrauterin;
  • kekurangan oksigen intrauterin;
  • keracunan sistem saraf pusat;
  • manifestasi toksikosis;
  • kelahiran pramatang;
  • kecederaan kelahiran.

Bersama dengan perkembangan intrauterin dan ciri kongenital sistem saraf pusat, persekitaran sosial memainkan peranan penting dalam perkembangan, yang dapat memberikan fungsi yang menyokong dan merangsang untuk perkembangan anak dan, sebaliknya, memberikan kemurungan, kekurangan.

Jadi, selepas kelahiran, jangkitan yang dipindahkan, kecederaan kepala memainkan peranan penting, yang menyebabkan keracunan bukan sahaja sistem saraf pusat, tetapi juga otak.

Faktor yang tidak menguntungkan ini menyebabkan kerosakan organik pada sistem saraf periferal dan pusat, akibatnya pelanggaran proses kognitif, pendengaran, penglihatan, kemahiran motor diperhatikan. Oleh itu, disarthria pada kanak-kanak diperhatikan dalam kes-kes cerebral palsy pada lebih daripada 80% kes..

Perkembangan kemerosotan pada masa kanak-kanak

Berkaitan dengan banyak kajian dan kajian mengenai dinamika perkembangan keadaan neurologi pada seorang anak pada masa selepas bersalin, para pakar berpendapat bahawa disarthria pada kanak-kanak bersifat campuran tertentu, kerana lesi dicirikan oleh penyetempatan di bahagian otak yang berlainan.

Terdapat bentuk dysarthria yang paling biasa pada kanak-kanak:

  1. Bentuk spastik-paretik mempunyai semua tanda-tanda pseudobulbar dysarthria pada orang dewasa. Gejala utama: pertuturan fonetik terganggu; radas artikulasi lemah; kesukaran menghasilkan semula pergerakan sewenang-wenangnya; nada tinggi otot alat pertuturan; kehadiran pergerakan ganas; gegaran berterusan yang berterusan, kanak-kanak itu tidak dapat membuka mulutnya secara sukarela. Perkembangan bentuk kekacauan ini dicirikan oleh kemunculan nyanyian, pertengkaran, dan pengucapan suara. Pada peringkat perkembangan kemudian, pertuturan tetap kabur, pasif, monoton. Sebelum melakukan pergerakan artikulasi, nada otot meningkat tajam, menyebabkan kekejangan - lidah ditarik ke belakang dan melengkung menjadi gumpalan.
  2. Bentuk hiperkinetik gangguan dicirikan oleh nada otot radas yang tiba-tiba dan tidak stabil, akibatnya ia menampakkan diri dalam bentuk dysarthria dan dyskinesia. Lesi subkortikal diperhatikan, akibatnya terdapat gangguan pernafasan pertuturan, serta manifestasi ketidakstabilan suara ucapan. Bentuk dysarthria ini dapat diperbetulkan..
  3. Bentuk atonik-astatik paling sering diperhatikan dengan cerebral palsy. Gejala dicirikan oleh tanda bercampur: pelanggaran alat pertuturan - lidah tajam tipis, perlahan terletak di bahagian bawah rongga mulut, lidah tidak aktif; terdapat kendur lelangit dan kehilangan kepekaan di kedua pipi; pertuturan tersentak, kemudian memecut, kemudian melambatkan. Terdapat perubahan modulasi suara yang tidak masuk akal, ucapan itu dilantunkan, dicincang dan disertai dengan teriakan. Pada kanak-kanak dengan jenis disarthria ini, terdapat pelanggaran sebutan suara dari sederhana hingga kompleks. Pembelajaran dan pembetulan adalah sukar, kerana kanak-kanak seperti itu tidak mengalami situasi kritikal.

Diagnosis awal disarthria pada kanak-kanak

Sebelum membuat diagnosis seperti dysarthria pertuturan, pakar dibimbing, pertama sekali, dengan petunjuk yang menunjukkan tahap perkembangan kemahiran motorik kanak-kanak, ciri-ciri fungsinya dari alat jiwa dan pertuturan.

Liputan dan pertimbangan petunjuk di atas membolehkan pakar menilai secara keseluruhan gambaran klinikal secara keseluruhan dan mengenal pasti gangguan dan kelainan pada sistem saraf pusat kanak-kanak..

Dalam tempoh dari bayi baru lahir hingga bayi, terdapat tiga peringkat utama dalam perkembangan aktiviti psikomotor:

  1. Tahap pertama merangkumi tempoh usia dari hari-hari pertama kehidupan hingga enam bulan. Ia dicirikan sebagai tahap thalamopallidal. Pada peringkat ini, kanak-kanak dicirikan oleh pergerakan yang tidak menentu dengan nada meningkat: tangan tegang, tangan dikepal menjadi penumbuk; kaki dibengkokkan di lutut, refleks langkah diperhatikan; refleks mencengkam. Semua pergerakan sukarela ini berada di bawah kawalan saraf tunjang. Lebih hampir 6 bulan, refleks anak secara beransur-ansur hilang, yang digantikan oleh fungsi motor yang sewenang-wenangnya. Sekiranya pergerakan sukarela berterusan selama lebih dari enam bulan, pakar akan mendiagnosis gangguan pergerakan pusat..
  2. Tahap kedua merangkumi lingkungan umur kanak-kanak dari enam bulan hingga 11 bulan. Tahap ini dipanggil striopallidir. Pada tahap ini, pergerakan aktif kanak-kanak secara normal dinormalisasi, anak memegang mainan di tangannya, duduk secara bebas, membezakan suara, mengenali sendiri dan orang lain. Tanda utama bahawa perkembangan sesuai dengan ciri usia adalah mengoceh. Oleh itu, anak mula membentuk alat artikulasi, dan dengan itu pengucapan vokal dan beberapa bunyi bahasa depan. Kanak-kanak membezakan pertuturan, mula memahami makna perkataan yang mencirikan objek dan emosi.
  3. Tahap ketiga merangkumi usia dari satu hingga tiga tahun. Pada peringkat ini, perkembangan struktur kortikal dan subkortikal berlaku. Kanak-kanak itu melakukan pergerakan tangan yang halus, merangkak, kemudian mula berjalan. Membezakan intonasi, dan pada tahun kata-kata terkumpul, membawa beban positif dan semantik. Anak mengembangkan pertuturannya sendiri, dan berkat hubungan afiliasi maklum balas pendengaran, anak mula membentuk fonetik bahasa ibunya. Sekiranya alat pertuturan anak berkembang dalam had normal, maka pernafasan pertuturan akan disifatkan sebagai lancar, diukur, tanpa jeda. Pada tahap ini, dengan perkembangan yang tepat, bahagian otak yang melintang mulai menundukkan struktur otak yang mendasari.

Maklumat yang diterima umum mengenai pembentukan tahap-tahap sistem saraf pusat dan HMF kanak-kanak membolehkan pakar mengenal pasti pelanggaran perkembangan pertuturan tepat pada masanya.

Tangisan kanak-kanak dengan lesi organik sistem saraf pusat dan otak berbeza secara kualitatif daripada tangisan anak yang sihat, dan disertai dengan gejala berikut:

  • kelemahan;
  • jangka masa pendek;
  • keseragaman, tanpa intonasi dan ketokohan;
  • tanpa sebab yang jelas;
  • tiba-tiba.

Gejala dysarthria merangkumi tanda-tanda berikut yang muncul semasa menyusu:

  • menghisap perlahan;
  • tangkapan puting yang tidak lengkap;
  • susu mengalir keluar dari mulut;
  • susu mengalir keluar dari sinus;
  • tercekik.

Juga, dysarthria pada anak kecil mempunyai gejala berikut:

  1. Tanda-tanda bersenandung muncul kemudian, vokalisasi dan pertengkaran dicirikan oleh repertoar terhad.
  2. Waktu semua peringkat ucapan lewat 3-4 bulan jika dibandingkan dengan norma. Sebaik sahaja ucapan mula muncul, kata-kata diucapkan tidak jelas, kabur, kabur.
  3. Perbendaharaan kata dengan latar belakang kanak-kanak yang sedang berkembang biasanya sangat buruk.
  4. Pengucapan suara dan bahagian fonetik tidak cukup dibezakan. Suaranya sunyi, serak, serak, intonasinya merata, irama bergelombang. Faktor-faktor tersebut dikaitkan dengan kelewatan dan gangguan fungsi pernafasan, akibat kekurangan oksigen, dan juga dengan trauma kelahiran..
  5. Ucapan frasa tertunda dalam perkembangan, terdapat bahagian leksikal ucapan yang tidak terbentuk.
  6. Alat vokal sering dicirikan oleh kelemahan atau kekerasan lelangit, frenum yang dipendekkan.

Sekiranya ibu bapa mengesan lebih daripada dua tanda di atas pada seorang anak, anda harus menghubungi pakar.

Dysarthria pada masa dewasa

Dysarthria pada kanak-kanak prasekolah, remaja dan orang dewasa disebabkan oleh gangguan pertuturan yang kompleks, yang dinyatakan dalam pengucapan suara. Gangguan dikaitkan dengan proses patologi radas neuromotor otot yang bertanggungjawab untuk penghasilan ucapan lisan.

Terdapat bentuk klinikal utama dysarthria berikut pada masa dewasa.

Gangguan bulbar

Bulbar dysarthria adalah gangguan pada alat artikulatori, akibat kerosakan pada neuron di medula oblongata. Dengan latar belakang ini, terdapat penurunan nada otot-otot nasofaring, lelangit, laring. Ucapan lemah, hidung, kabur, tidak jelas, sukar difahami. Orang tetap memahami pendengaran dan penulisan, serta membaca sendiri.

  • artikulasi pertuturan;
  • struktur tatabahasa;
  • ekspresi pemikiran anda sendiri;
  • penggunaan kamus sepenuhnya.

Kerana penyumbatan impuls saraf yang datang di sepanjang saraf periferal ke otot alat pertuturan, gangguan pertuturan berikut diperhatikan pada pesakit:

  • paresis bahagian belakang lidah - bunyi "l" kerana kurangnya ketegangan di bahagian belakang lidah menghasilkan bunyi "in", misalnya, "sudu" - "kaki" - "ozhka";
  • paresis otot di hujung lidah mengganggu sebutan bunyi "r", outputnya adalah - "bingkai" - "ama" - "lama".
  • paresis otot bahagian akar lidah, pengucapan lingual posterior bunyi terganggu, misalnya, "boneka" - "tutla" atau "tanduk" - "voha".
  • paresis otot labial dan pekeliling mulut membawa kepada gangguan bunyi letupan, misalnya, "tong" - "buah pinggang" atau "sikat" - "mesh".

Gangguan pseudobulbar

Pseudobulbar dysarthria dimanifestasikan sebagai hasil daripada rehat yang tidak spesifik dalam hubungan neuron motor pada korteks serebrum dengan neuron motorik saraf tunjang atau medulla oblongata. Pesakit tidak dapat melakukan pergerakan sukarela, tetapi pada masa yang sama pergerakan sukarela tetap utuh.

Oleh itu, atas permintaan pakar, pesakit tidak dapat menjulurkan lidahnya (tindakan sukarela), tetapi dapat menjilat bibirnya semasa makan (pergerakan tidak sengaja).

Tangisan disertai dengan suara, tetapi ketika anda cuba mengatakan sesuatu, suara itu hilang. Semasa memeriksa pesakit, seseorang dapat melihat bahawa otot lidah menjadi lemah, tidak dapat mengekalkan postur yang diinginkan. Ketika diminta menunjukkan lidah, pesakit keluar dan cepat-cepat menarik lidah ke belakang.

Semua pergerakan lidah dicirikan oleh amplitud rendah, air liur sederhana diperhatikan semasa ucapan, dan juga semasa menulis. Kitaran pernafasan dan pertuturan dipendekkan, akibatnya pemecahan frasa diperhatikan.

Disartria serebelar

Cerebellar dysarthria berkembang akibat kerosakan pada nukleus dan saluran motor yang mengalir dari cerebellum dan disebabkan oleh kelemahan otot-otot radas artikulasi dan nada lelangit yang lemah, terdapat kelesuan lidah.

Wajah pesakit dicirikan sebagai amimik, sedih, terdapat lesi lokal dari nasofaring dan proses pernafasan.

Semasa memeriksa rongga mulut pesakit, lidah yang nipis dan tajam diperhatikan, ditekan ke bahagian bawah rongga mulut, pergerakan lidah perlahan, pergerakan terhad, amplitud dikurangkan, lelangit kendur, ucapan dicirikan sebagai:

  • perlahan;
  • melaungkan;
  • tidak jelas;
  • bersegmen;
  • tidak ekspresif;
  • hidung.

Pada orang yang mengalami kerosakan pada otak kecil dan jalannya, gangguan kompleks berikut diperhatikan:

  • kelonggaran nada otot;
  • pidato pudar, jeda atau nyanyian;
  • kerosakan suku kata yang tertekan, yang menyebabkan pertuturan yang kabur;
  • pernafasan ataxia membawa kepada gegaran suara.

Gangguan cerebellar menimbulkan ketegangan dalam pertuturan, selalunya ucapan pesakit disertai dengan reaksi seperti memerah muka.

Pelanggaran di peringkat subkortikal

Extrapyramidal dysarthria (subkortikal) menampakkan diri dengan lesi fokus inti basal (inti lentikular, pucat dan caudate, thalamus dan subthalamic otak).

Lesi menyebabkan seperti:

  • nada otot meningkat;
  • aktiviti tonik;
  • automatik lisan kongenital.

Gangguan yang berkaitan dengan sistem ekstrapiramidal menyebabkan pelbagai stereotaip otot, klise, sehingga pesakit mengalami gegaran dan athetosis (mereka membeku dalam posisi tertentu). Dalam sebilangan besar kes, nada otot meningkat dengan sedikit percubaan untuk mengatakan sesuatu atau bergerak, selalunya nada ini mencapai puncaknya - kekejangan otot.

Pelanggaran aktiviti tonik menyebabkan gangguan pernafasan, serta gangguan pembentukan suara dan pernafasan pertuturan, di mana terdapat bukaan mulut yang memaksa atau membuang lidah ke depan, sementara pesakit membeku dalam posisi ini selama beberapa minit.

Dengan lesi struktur subkortikal, pergerakan sukarela secara tiba-tiba diperhatikan dalam pelbagai kumpulan otot. Pesakit mungkin mengalami manifestasi tawa atau tangisan yang tidak terkawal, serta rintihan dan penghentian ucapan.

Ucapan lisan dengan kerosakan pada struktur subkortikal disifatkan sebagai intermiten dan aliran, oleh itu, ucapan pesakit boleh berubah dari pecutan menjadi perlambatan. Oleh itu, pertuturan boleh menjadi kabur, kabur, atau sebaliknya, suku kata yang terlalu mudah dibaca.
Modulasi suara boleh berkisar dari tempo monoton hingga pertuturan tersentak.

Bentuk pelanggaran kortikal

Disartria kortikal disebabkan oleh kerosakan pada zon motor sekunder hemisfera serebrum. Dengan bentuk pelanggaran ini, kehilangan pertuturan sewenang-wenang berlaku semasa pemahaman perkataan dan frasa terpelihara. Gangguan seperti itu mungkin muncul - pesakit, atas permintaan, tidak dapat mengetap bibirnya, mengeluarkan pipinya, menjulurkan lidahnya. Walaupun pesakit dapat melakukan semua tindakan ini dengan gerakan sukarela.

Disarthria seperti ini dicirikan oleh ketiadaan manifestasi seperti air liur yang tidak disengaja, kekurangan suara, pudar dalam postur, serangan pernafasan.

Bergantung pada fokus lesi, dua lagi jenis bentuk gangguan ini dibezakan:

  • disarthria kortikal efferent;
  • dysarthria kortikal aferen.

Bentuk gangguan (premotor) dari gangguan itu muncul dengan latar belakang kekalahan gyrus pusat anterior, yang bertanggungjawab untuk penghantaran impuls dari otak ke alat artikulasi. Dalam hal ini, dysarthria kortikal efferent dicirikan oleh manifestasi dalam ucapan seperti:

  • frekuensi jeda yang tinggi;
  • pertuturan adalah terutamanya suku kata;
  • pertuturan adalah spasmodik;
  • intonasi berubah dari suara rendah ke tinggi.

Oleh itu, dalam ucapan pesakit, anda dapat mendengar perubahan rata-rata bunyi vokal, misalnya, "o" - "y". Pemanjangan vokal - "dari belakang", "vvvpred", dan lain-lain, serta penambahan bunyi "cantik" - "cantik". Membuang (melangkau) suara - "sederhana" - "tunggu", "pintar" - "pintar".

Disartria kortikal aferen (postcentral) menampakkan dirinya terutamanya pada neoplasma di otak.

Pelanggaran itu disertai dengan pencarian intensif dan berterusan untuk artikulasi yang betul. Jadi, ucapan pesakit selalu terganggu semasa pencarian, mengganggu kelancaran pertuturan. Kadang-kadang carian seperti itu diganti dengan gagap. Gambaran umum ucapan:

Pada gilirannya, dalam neurofisiologi, mengikut klasifikasi, 2 subtipe diserthria aferen dibezakan:

  1. Paresis otot artikulasi. Gangguan pergerakan ujung lidah diperhatikan, yang melanggar pengucapan "w", "w", "p", dengan pelanggaran kompleks - "s", "z", "l". Ini atau kedudukan lidah tidak diingat atau disimpan dalam memori motor. Dalam situasi seperti itu, pergerakan artikulasi hanya dilakukan dengan kawalan visual, jika tidak, pesakit cuba melakukan pergerakan tersebut dengan bantuan tangan mereka, iaitu, dengan tangan mereka merasakan lidah, mengarahkan, menurunkan dan menaikkannya.
  2. Menyatakan apraxia. Terdapat peningkatan nada otot ujung lidah, oleh itu, pengucapan hanya bunyi bahasa depan terganggu. Selalunya dalam ucapan pesakit, anda dapat mendengar kesukaran peralihan dari satu suara ke suara yang lain.

Menetapkan diagnosis

Pemeriksaan untuk disarthria dijalankan terutamanya oleh ahli neuropatologi, dengan mengambil kira kesimpulan ahli terapi pertuturan dan ahli defectologi.

Sebelum diagnosis dibuat, umur dan ciri fisiologi kanak-kanak diambil kira. Kesimpulan ahli neuropatologi adalah berdasarkan sejarah ibu, corak kehamilan dan kehadiran kawasan otak yang terjejas.

Ciri-ciri pelanggaran alat artikulatori, keadaan otot ucapan dan otot muka, sifat aliran pernafasan dan isipadu disiasat. Untuk membuat diagnosis yang tepat, diagnostik perkakasan dilakukan, iaitu MRI otak, elektroensefalografi dan elektromiografi.

Ahli terapi pertuturan membina kesimpulan berdasarkan irama dan tempo pertuturan anak. Menilai kejelasan sebutan suara, serta sinkronisasi penghasilan vokal.

Defectologist menilai struktur leksikal pertuturan anak dan persepsi fonemik.

Cadangan utama pakar memerlukan bantuan tepat pada masanya apabila tanda-tanda gangguan pengucapan dikesan dan dalam kerja alat pertuturan.

Kaedah asas membetulkan perkembangan pertuturan

Terapi pencegahan dan kuratif bermula setelah diagnosis mendalam. Pelaksanaan diagnostik dan rawatan yang tepat pada masanya akan menghilangkan perkembangan kemahiran psikomotor anak yang tidak baik.

Program pembetulan untuk kanak-kanak dengan disarthria disusun berdasarkan hasil yang diperoleh melalui pemeriksaan menyeluruh.

Urut terapi pertuturan: asas dan petua

Kaedah pembetulan utama untuk disarthria adalah urutan terapi pertuturan, yang bertujuan untuk menormalkan nada otot alat artikulasi periferal..

Bagi kanak-kanak dengan perkembangan psikofizik yang normal, serta tanpa manifestasi patologi yang berkaitan dengan sistem muskuloskeletal, tetapi yang telah didiagnosis menderita dysarthria, teknik urut diri dilakukan.

Untuk urut sendiri, sikat terapi pertuturan khas digunakan, yang diletakkan di jari telunjuk anak. Dengan bantuan tukang urut seperti itu, kanak-kanak itu dijemput untuk melakukan beberapa latihan:

  • membelai pipi, lidah, lelangit dan gusi ke semua arah;
  • buat pergerakan bulat dengan berus di mulut.
  • pegang sikat pada paras bibir pada jarak 2-3 cm dan minta anak mencapai sikat dengan lidahnya;
  • cuba sebutkan perkataan "kapas", "pasu", "air" dengan sikat di mulut anda.

Urut sendiri mengaktifkan kepekaan motor dan otot alat artikulatori. Otot alat pertuturan semasa latihan di atas berada dalam keadaan baik, yang menstabilkan fungsi utama alat pertuturan - artikulasi.

Bagaimana urutan terapi pertuturan dilakukan untuk disarthria - kelas induk dengan video:

Gimnastik artikulasi

Gimnastik artikulasi ditetapkan untuk kanak-kanak yang, bersama dengan disarthria, mempunyai pelanggaran kemahiran motorik halus dan kasar.

Pembetulan dilakukan dengan bantuan pakar dan merangkumi latihan berikut:

  1. Urut tangan pasif - mengusap tangan dari luar dan dalam, memerah - melepaskan penumbuk dengan daya tahan, pergerakan pantas dari hujung ke pangkal jari.
  2. Urut tangan aktif - menepuk tangan pakar dengan sikat, gerakan bulat tangan dengan sikat diculik ke kanan atau ke kiri, lenturan bergantian dan panjangan jari.
  3. Urut lidah. Untuk melonggarkan otot lidah, pakar meminta kanak-kanak menjulurkan lidahnya, biasanya lidah pada kanak-kanak dengan disartria dicirikan oleh ketegangan tinggi, ia mempunyai persamaan yang besar dengan benjolan. Pakar mula menepuk lidah dengan spatula khas, di bawah pengaruh lidah mengendurkan dan melembutkan sebentar. Latihan ini diulang 3-4 kali, menunjukkan lidah tidak akan berada pada kedudukan rata. Selepas beberapa sesi, latihan ini dilakukan untuk menahan dan memperbaiki kelonggaran lidah, bibir, pipi.

Menetapkan bunyi "C" dan "P" untuk disarthria

Perkembangan kemahiran motorik artikulasi

Teknik ini bertujuan untuk mengaktifkan otot alat pertuturan secara keseluruhan:

  • pergerakan lidah pasif - menarik lidah ke hadapan, ke belakang, ke atas, ke bawah;
  • pergerakan lidah bulat di sepanjang bibir mengikut arah jam dan lawan jam;
  • meregangkan bibir ke dalam tiub, meregangkan bibir menjadi senyuman;
  • untuk meletakkan bibir di bawah bunyi "a", "s", "e", "y";
  • pergerakan mengunyah, membuka dan menutup mulut, menelan air liur;
  • inflasi pipi serentak dan bergantian.

Gimnastik getaran

Teknik ini difokuskan untuk mengaktifkan pita suara. Untuk ini, kanak-kanak diminta untuk membawa satu tangan ke laring terapi terapi pertuturan, yang lain ke laringnya. Pakar mengeluarkan suara "m" dan meminta kanak-kanak itu merasakan bagaimana laring pakar mula bergetar, kemudian meminta anak itu mengulangi suara dan memperbaiki getaran laringnya.

Seterusnya, satu siri latihan dilakukan untuk bunyi pendek, untuk intonasi melalui suara vokal, untuk meningkatkan dan menurunkan suaranya. Berkat teknik ini, pernafasan pertuturan dipulihkan pada anak, serta modulasi suara, kekuatan suara.

Menetapkan pernafasan yang betul

Teknik pernafasan digunakan untuk memperluas kemampuan alat pernafasan. Kerja pengembangan pernafasan pertuturan disebabkan oleh latihan berikut:

  1. Pembentukan penyedutan dan pernafasan yang berpanjangan melalui mulut. Latihan pernafasan dilakukan oleh pakar, yang menunjukkan bahawa untuk latihan ini adalah perlu untuk melakukan pernafasan kos diafragmatik. Kemudian pakar membantu anak mengulangi latihan..
  2. Memperluas keupayaan fisiologi kanak-kanak untuk mengeluarkan nafas pertuturan. Teknik ini dimulakan dengan melegakan ketegangan pada tali pinggang bahu, kemudian menetapkan penekan di rongga perut, dan hanya selepas itu satu siri ucapan lancar diatur. Ayat pendek dipilih, dan anak diajak mengulanginya dalam proses satu pernafasan berterusan.

Pengembangan pernafasan diafragma

Teknik ini dilakukan semasa berbaring. Pada peringkat pertama, anak perlu merehatkan semua otot. Kemudian teknik bermain disambungkan:

  1. Latihan "Hembuskan nafas". Setiap aktiviti permainan ditetapkan, di mana anda harus menarik nafas panjang dan menghembuskan nafas panjang.
  2. Latihan "Melodi berulang." Teknik ini juga harus dilakukan dengan cara yang suka bermain. Untuk ini, perlu terlebih dahulu mengembangkan ciri-ciri melodi suara anak dengan bantuan vokal. Kemudian ajar intonasi, kemudian bentuk suara terkemuka. Sebagai contoh, semasa menghembus nafas, ucapkan suara "a" secara menarik, pakar harus memastikan bahawa suara itu diucapkan secara berterusan semasa menghembus nafas, dan juga bahawa ia tidak disertai dengan pernafasan tambahan.
  3. Vokalisme dapat dibentuk dengan mengubah nada suara. Contohnya, dengan bantuan suara - "o", "a", "y", "dan" untuk menyampaikan emosi seperti kejutan, kegembiraan, penyesalan, dll..

Untuk mengelakkan perkembangan disarthria pada kanak-kanak, perlu menjalani pemeriksaan oleh pakar neurologi dari hari-hari pertama kehidupan anak..

Pemeriksaan oleh pakar sangat penting walaupun kanak-kanak itu tidak mengalami gangguan otak dan luka. Untuk perkembangan disarthria, cukup jika kehamilan itu sukar atau terdapat toksikosis yang kerap dan berterusan.

Pakar menghubungi tepat pada masanya akan membantu meratakan atau sepenuhnya menghilangkan tanda-tanda gangguan dalam pertuturan.

Dysarthria pada kanak-kanak dan orang dewasa: gejala penyakit, jenis dan kaedah rawatan

Dysarthria adalah gangguan pertuturan yang berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa dan mempunyai keparahan yang berbeza. Penyakit ini kadang kala digabungkan dengan patologi penulisan dan pembacaan. Terdapat sebilangan besar jenis disarthria, bergantung pada penyetempatan lesi. Diagnosis dan pembetulan penyakit ini dilakukan oleh ahli terapi pertuturan. Kadang-kadang mereka menggunakan bantuan psikologi untuk mengembangkan kemahiran penyesuaian pesakit dalam masyarakat.

Dysarthria adalah gangguan pertuturan berterusan, yang disertai dengan gangguan artikulasi, fonasi, pernafasan ucapan, organisasi tempo-irama dan pewarnaan pertuturan intonasi. Akibatnya, seseorang kehilangan kefahaman dan artikulasi fungsi pertuturan. Penyakit ini berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa. Dysarthria berlaku pada orang dengan sklerosis berganda, penyakit Alzheimer, aterosklerosis serebrum, oligofrenia, dan neurosifilis.

Penyebaran penyakit ini pada kanak-kanak adalah 3-6%. Dalam kebanyakan kes, dysarthria disertai oleh cerebral palsy (infantile cerebral palsy). Penyebab penyakit ini adalah hipoksia janin, toksikosis kehamilan, konflik Rh, penyakit somatik ibu dengan penyakit kronik, trauma kelahiran dan asfiksia. Pada orang dewasa, patologi pertuturan seperti itu berlaku dengan latar belakang strok, kecederaan tengkorak, operasi, dan tumor otak. Pada usia dini, penyakit ini berlaku kerana sebab-sebab berikut:

  • neuroinfeksi (meningitis, ensefalitis);
  • otitis media purulen;
  • hidrosefalus;
  • kecederaan otak trauma;
  • mabuk.

Gejala utama disarthria adalah bahawa pesakit mempunyai ucapan yang kabur dan kabur. Ini berlaku kerana kekurangan otot otot bibir, lidah, lelangit, lipatan vokal dan otot sistem pernafasan. Gangguan artikulasi menampakkan dirinya dalam kekejangan otot, hipotensi, atau dystonia.

Dengan kekejangan, terdapat nada otot lidah, leher, muka dan bibir yang tinggi. Terdapat penutup bibir yang rapat. Dengan penurunan nada (hipotensi), terdapat kelesuan lidah, yang tidak bergerak di bahagian bawah mulut. Bibir tidak menutup, dan mulut terbuka.

Pada pesakit dengan dysarthria, tahap air liur yang tinggi berlaku. Dengan dystonia otot pada pesakit, ketika cuba memulakan perbualan, perubahan tajam nada otot berlaku. Pengeluaran suara pada pesakit terganggu pada tahap yang berbeza-beza, bergantung pada penyetempatan dan keparahan kerosakan CNS. Bentuk kelabu dicirikan oleh bunyi yang terdistorsi dan ucapan kabur.

Dengan pelanggaran yang jelas, terdapat jurang dan penggantian suara, tempo dan ekspresi ucapan menurun. Sekiranya pesakit mengalami kelumpuhan otot-otot rongga mulut, maka fungsi pertuturan tidak dijalankan. Dengan disarthria, terdapat pelanggaran fonetik vokal dan konsonan.

Pengucapan perkataan adalah interdental dan lateral. Pelanggaran pernafasan pertuturan diperhatikan. Pada masa perbualan, pesakit telah mempercepat dan berselang, pernafasan disingkat. Suara pada pesakit seperti itu tenang dan lemah, ada perubahan dalam nada dan intonasi..

Pesakit mengalami kekurangan komunikasi dan kerana ini, mereka mungkin mempunyai struktur perbendaharaan kata dan tata bahasa yang tidak sempurna. Kanak-kanak dengan disarthria mempunyai fonetik-fonemik (FFN) dan kurang maju pertuturan umum (OHP). Di samping itu, dysgraphia (pelanggaran penulisan) berkembang.

Terdapat 4 darjah keparahan penyakit, masing-masing berbeza dalam keparahan gejala:

  • 1 darjah (disarthria terhapus), di mana kecacatan dalam pengucapan bunyi dikesan oleh ahli terapi pertuturan;
  • 2 darjah - ucapan dapat difahami secara umum, tetapi pelanggaran dapat dilihat oleh orang di sekitar;
  • Gred 3 - memahami ucapan orang yang menderita penyakit ini hanya tersedia untuk orang yang rapat;
  • 4 darjah - ketiadaan atau salah faham pertuturan.

Bergantung pada penyetempatan, beberapa bentuk disartria dibezakan:

Rawatan dysarthria

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda percaya bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dysarthria adalah patologi alat pertuturan yang menampakkan dirinya pada awal kanak-kanak. Pertimbangkan penyebab gangguan, kaedah rawatan dan pencegahan yang berkesan.

Semakin meningkat, ibu bapa berhadapan dengan diagnosis disartria pada anak-anak. Penyakit ini berlaku dengan bekalan tisu yang rendah dengan ujung saraf kerana kerosakan pada dahi subkortikal atau posterior. Saraf bertanggungjawab untuk hubungan antara sistem saraf pusat dan alat pertuturan, sebarang gangguan dalam fungsi mereka menyebabkan masalah. Dengan gangguan ini, pergerakan terhad organ-organ pertuturan (bibir, lidah, lelangit lembut) diperhatikan, yang merumitkan pengucapan dengan ketara.

Penyakit ini mempunyai tahap keparahan 3 darjah:

  • Dihapus (ringan) - pesakit tidak berbeza dengan rakan sebaya mereka, tetapi cepat letih dengan peningkatan beban. Selain itu, mereka mengalami gangguan dalam pengucapan suara (mendesis, bersiul). Ijazah ini dirawat dengan sebaik-baiknya.
  • Khas (sederhana) - gangguan pertuturan yang jelas.
  • Anartria (teruk) - dengan fungsi organ dan kehadiran pengetahuan, kanak-kanak tidak dapat bercakap dengan normal, tidak ada pertuturan yang dapat difahami.

Sebagai peraturan, dysarthria muncul kerana komplikasi semasa kehamilan, iaitu gangguan pada perkembangan janin. Tetapi ada sebilangan penyakit yang dapat memprovokasi gangguan tersebut: lesi organik sistem saraf pusat dan otak, pramatang, palsi serebrum, jangkitan intrauterin, ketidaksesuaian faktor Rh ibu dan anak, trauma kelahiran, meningitis, ensefalitis dan penyakit lain yang dipindahkan pada usia dini.

Gejala patologi muncul pada awal kanak-kanak, sehingga ibu bapa secara bebas dapat mengesyaki penyakit ini. Pengucapan suara anak terganggu, suara, irama dan melodi pertuturannya hilang. Oleh kerana otot-otot artikulasi yang kurang berkembang dengan mulut terbuka, lidah boleh jatuh, bibir tidak menutup atau, sebaliknya, dimampatkan dengan ketat. Anak itu mengalami peningkatan air liur, ketika bercakap, nampaknya dia bercakap di hidung (tanpa tanda-tanda sinusitis dan luka-luka lain dari nasofaring). Bunyi dalam kata-kata diputarbelitkan, dilangkau, atau digantikan oleh orang lain.

Oleh kerana penyakit ini secara langsung berkaitan dengan gangguan otak dan sistem saraf pusat, maka pada tanda-tanda patologi pertama adalah perlu untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh. Sebagai peraturan, diagnosis dilakukan di rumah sakit. Kanak-kanak diperiksa oleh ahli terapi pertuturan dan pakar neurologi, doktor sedang mengkaji spesifik gangguan dalam perkembangannya dan keadaan psiko-neurologi umum.

Menurut hasil kajian, doktor menentukan salah satu bentuk penyakit ini, yang bergantung pada kawasan otak yang terjejas:

  • Bulbar - berlaku kerana kelumpuhan otot yang terlibat dalam artikulasi. Kesukaran menelan.
  • Cerebellar - kerana lesi otak kecil, ucapan menjadi tegang dengan nada yang berbeza dan kelantangan yang berbeza-beza.
  • Extrapyramidal - pelanggaran pada nod subkortikal memprovokasi pertuturan hidung yang kabur, kabur, dan hidung. Kemungkinan masalah dengan ekspresi wajah kerana otot muka.
  • Kortikal - kerana kerosakan pada bahagian korteks serebrum yang bertanggungjawab untuk otot artikulasi, kanak-kanak menyebut suku kata dengan tidak betul, tetapi struktur umum kata tetap ada.
  • Pseudobulbar dysarthria - dicirikan oleh monotoni pertuturan, timbul akibat kelumpuhan otot pusat.
  • Dihapus - sebutan bunyi bersiul dan desis yang tidak betul.
  • Selsema adalah salah satu tanda gangguan neuromuskular, iaitu myasthenia gravis. Gangguan pertuturan berlaku kerana perubahan suhu di tempat bayi berada.
  • Parkinsonian - ucapan yang perlahan dan tanpa ekspresi. Bertindak sebagai gejala parkinsonisme.

Semakin cepat pelanggaran dikesan, semakin banyak peluang untuk mengembalikan fungsi normal alat pertuturan.

Rawatan dysarthria pada kanak-kanak

Gangguan alat pertuturan merujuk kepada penyakit yang berkaitan dengan gangguan sistem saraf pusat dan otak. Rawatan dysarthria pada kanak-kanak melibatkan pendekatan bersepadu. Anak itu diberi terapi perubatan dan pendidikan, yang terdiri daripada kaedah berikut:

Ahli terapi pertuturan mengembangkan semua aspek pertuturan kanak-kanak: struktur tatabahasa, perbendaharaan kata, pendengaran fonetik. Di tadika dan sekolah khusus, terdapat kumpulan pertuturan pembetulan di mana kanak-kanak mengembangkan kemahiran komunikasi perbualan. Dalam terapi, kaedah pembetulan yang menyenangkan digunakan, yang membolehkan anda menghilangkan kecacatan yang dikenal pasti dengan cepat.

  • Kecergasan Penyembuhan

Gimnastik artikulatif khas bertujuan untuk menguatkan otot muka pada anak. Pesakit diberi terapi akupresur dan pertuturan.

Selalunya, kanak-kanak diberi rawatan nootropik. Ubat dari kumpulan ini mempengaruhi fungsi otak yang lebih tinggi, meningkatkan aktiviti dan ingatan mental, merangsang kognitif, kemahiran intelektual, dan memudahkan proses pembelajaran. Ubat yang digunakan: Encephabol, Hopantenic acid, Phenibut, Cortexin.

Hasil dysarthria dan prognosisnya bergantung kepada keparahan dan hasil terapi yang kompleks. Oleh kerana penyakit ini menyebabkan gangguan yang tidak dapat dipulihkan, tujuan utama rawatan adalah pembentukan ucapan untuk komunikasi dan kehidupan normal dalam masyarakat..

Rawatan ubat untuk dysarthria

Pendekatan bersepadu digunakan untuk menghilangkan kecacatan pada alat pertuturan, tetapi rawatan ubat-ubatan memerlukan perhatian khusus. Dysarthria sering muncul dengan latar belakang patologi lain dari sistem saraf. Ubat dipilih oleh pakar bedah saraf dengan mengambil kira semua diagnosis. Tidak ada ubat yang ditujukan untuk rawatan dysarthria secara langsung, jadi ubat simptomatik diresepkan untuk kanak-kanak. Mereka menghilangkan tanda-tanda penyakit dan meringankan keadaan pesakit..

Untuk rawatan ubat disarthria, ubat berikut boleh digunakan:

Nootropik

  1. Encephabol

Menormalkan proses metabolik yang berkurang di tisu otak. Bahan aktif adalah pyritinol. Tindakannya didasarkan pada peningkatan pengambilan dan penggunaan glukosa, mempercepat pertukaran asam nukleik, dan meningkatkan pembebasan asetilkolin pada sinapsis. Tablet dan penggantungan meningkatkan penghantaran neuron kolinergik.

  • Ditetapkan untuk terapi simptomatik gangguan kronik kepala dan sindrom demensia. Encephabol berkesan untuk gangguan pemikiran dan ingatan, peningkatan keletihan, penurunan prestasi intelektual dan gangguan afektif..
  • Ini ditujukan untuk penggunaan oral kerana tersedia dalam bentuk tablet dan suspensi. Ubat itu diambil semasa atau selepas makan. Dos dan tempoh terapi dipilih secara individu untuk setiap pesakit.
  • Nootropic dikontraindikasikan untuk pesakit dengan intoleransi terhadap piritinol dan bahan aktif lain. Digunakan dengan sangat berhati-hati dalam penyakit buah pinggang, hati, bentuk patologi autoimun akut.
  • Reaksi buruk jarang berlaku, kerana ubat itu dapat diterima dengan baik. Tetapi dalam beberapa kes, gejala seperti itu muncul: mual, muntah, kolestasis, gangguan najis, sakit kepala, gangguan tidur, perubahan sistem darah, reaksi alergi.
  • Apabila mengambil dos yang lebih tinggi, gejala overdosis muncul - kesan sampingan yang ketara. Tidak ada penawar khusus, oleh itu, terapi simptomatik dan lavage gastrik digunakan untuk rawatan.
  1. Pantocalcin

Mempengaruhi kompleks saluran GABA-b-reseptor, mengandungi asid hopantenat dan garam kalsium. Mempengaruhi serotonin, dopamin, neurotransmitter dan sistem lain. Mempunyai antikonvulsan, kesan nootropik, mempercepat metabolisme pada tahap sel, mencegah perkembangan hipoksia.

  • Ia ditetapkan untuk rawatan kanak-kanak dari hari-hari pertama kehidupan. Petunjuk utama untuk digunakan: neurosis, cerebral palsy, perkembangan mental / mental yang tertunda atau terjejas, kejang, oligofrenia, ensefalopati perinatal, gagap, epilepsi. Ubat ini berkesan untuk luka otak organik dan gangguan kognitif. Membantu mengatasi tekanan fizikal dan psiko-emosi yang meningkat, penurunan prestasi, serta gangguan daya tumpuan dan ingatan.
  • Dos bergantung pada usia pesakit dan keparahan disarthria. Sebagai peraturan, kanak-kanak diresepkan 100-250 mg 2-3 kali sehari, perjalanan rawatan adalah dari 1 hingga 4 bulan. Sekiranya berlaku overdosis, peningkatan reaksi buruk diperhatikan. Terapi simptomatik digunakan untuk rawatan..
  • Kesan sampingan utama: reaksi alahan, perkembangan mengantuk, sakit kepala. Pantocalcin dilarang digunakan dengan intoleransi terhadap bahan aktif dan disfungsi buah pinggang yang teruk.
  1. Picamilon

Ejen nootropik dan vaskular untuk meningkatkan prestasi mental dan ingatan. Bahan aktifnya adalah molekul asid nikotinik dan GABA.

  • Tablet diresepkan untuk gangguan peredaran otak, peningkatan kerengsaan, dystonia vegetatif-vaskular, peningkatan tekanan mental dan fizikal. Dos tunggal 20-50 mg 2-3 kali sehari, terapi 1-2 bulan.
  • Ia tidak digunakan untuk merawat pesakit dengan penyakit ginjal akut dan kronik, serta hipersensitiviti terhadap bahan aktif. Reaksi buruk jarang berlaku, tetapi, sebagai peraturan, peningkatan pergolakan, kerengsaan, reaksi alergi dan sakit kepala. Untuk menghilangkannya, perlu mengurangkan dos dan berjumpa doktor..

Vaskular

  1. Cinnarizine

Ejen farmakologi menyekat saluran kalsium membran dan menghalang kemasukan ion kalsium ke dalam sel. Meningkatkan peredaran otak, jantung dan periferal. Meningkatkan ketahanan tisu terhadap hipoksia. Mempunyai kesan antispasmodik. Oleh kerana aktiviti antihistamin, ia dapat mengurangkan kegembiraan alat vestibular.

  • Petunjuk penggunaan: gangguan peredaran otak, aterosklerosis, kecederaan otak traumatik. Tablet diresepkan untuk migrain, untuk mengurangkan kekejangan vaskular periferal, penyakit Raynaud dan penyakit Meniere.
  • Ubat ini diambil sebelum makan dengan jumlah cecair yang banyak. Sebagai peraturan, pesakit diberi 1 kapsul 1-3 kali sehari, tempoh rawatan adalah dari beberapa minggu hingga beberapa bulan..
  • Kesan sampingan mungkin berlaku sekiranya berlaku overdosis atau jika ubat tersebut tidak bertoleransi terhadap komponen aktifnya. Dalam kes ini, terdapat peningkatan mengantuk, gangguan gastrousus, mulut kering..
  1. Kejadian

Terdapat dalam bentuk tablet dan kapsul. Bahan aktif: hexobendine, etamivan dan etofillin. Ubat ini meningkatkan peredaran serebrum, mempunyai kesan inotropik, bronkodilator dan diuretik.

  • Petunjuk untuk digunakan: gangguan akut peredaran serebrum, dystonia vegetatif-vaskular, kekurangan serebrovaskular, ensefalopati pasca-trauma. Pesakit diberi 1-2 pil 2-3 kali sehari atau 1-2 suntikan.
  • Ubat ini dikontraindikasikan sekiranya berlaku peningkatan tekanan intrakranial, epilepsi dan pendarahan intraserebral. Sekiranya berlaku overdosis, kesan sampingan muncul: takikardia, sakit kepala, pembilasan muka.
  1. Gliatilin

Neuroprotector, mengandungi kolin alfoscerate, yang, setelah memasuki tubuh, dipecah menjadi gliserofosfat dan kolin. Komposisi farmakologi mempunyai kesan pada neurotransmission, terlibat dalam sintesis fosfolipid membran. Meningkatkan peredaran serebrum, penghantaran impuls pada neuron kolinergik, secara positif mempengaruhi keanjalan membran sel saraf. Bahan aktif merangsang proses metabolik, dengan itu mengembalikan kesedaran pada lesi otak traumatik.

  • Petunjuk untuk digunakan: sindrom psikoganganan degeneratif, degeneratif, kekurangan serebrovaskular, fungsi mnestic yang terganggu, ketidakupayaan emosi, mudah marah. Gliatilin berkesan dalam terapi kompleks fasa akut trauma craniocerebral, koma.
  • Terdapat dalam bentuk kapsul untuk pentadbiran oral dan ampul untuk suntikan. Tablet diambil sebelum makan dengan air. Dos dan tempoh rawatan ditentukan oleh doktor yang hadir. Ampul digunakan untuk suntikan titisan intramuskular dan intravena.
  • Kesan sampingan jarang berlaku. Dalam beberapa kes, serangan mual dan muntah, sakit epigastrik, kekeliruan adalah mungkin. Gejala overdosis muncul sebagai peningkatan reaksi buruk. Tidak ada penawar, disyorkan lavage gastrik dan penyesuaian dos. Ubat ini dikontraindikasikan untuk pesakit dengan intoleransi terhadap alfoscerate, kolin atau komponen lain. Tidak digunakan untuk merawat wanita hamil dan kanak-kanak di bawah umur 18 tahun.

Penenang

  1. Novo-passite

Ubat herba gabungan. Mempunyai kesan menenangkan dan anti-kegelisahan. Melegakan otot licin, melegakan tekanan mental.

  • Ia diresepkan untuk rawatan dan pencegahan bentuk neurasthenia ringan, gangguan tidur, ketidakhadiran, gangguan ingatan, keletihan mental. Membantu perasaan gugup, sakit kepala, migrain yang kuat. Mempunyai kesan terapeutik pada penyakit fungsional saluran gastrousus, dystonia vegetatif-vaskular, penyakit kulit.
  • Ubat ini dikeluarkan dalam botol dengan penyelesaian untuk pentadbiran lisan. Dos dipilih oleh doktor, serta jangka masa terapi. Sebagai peraturan, minum 3-5 ml 2-3 kali sehari. Sekiranya berlaku overdosis, terdapat serangan mual dan muntah, sakit kepala, kelemahan otot dan kekejangan.
  • Ia dikontraindikasikan untuk digunakan sekiranya hipersensitiviti terhadap bahan aktif, gangguan gastrousus organik, untuk kanak-kanak di bawah 12 tahun.
  1. Berterusan

Penyediaan berdasarkan ekstrak herba dengan kesan penenang. Mempunyai kesan menenangkan, meningkatkan mood, menghilangkan kegelisahan dan kerengsaan. Membantu gangguan tidur, mempunyai kesan antispasmodik.

  • Petunjuk untuk digunakan: neurosis dengan keparahan yang berbeza-beza, dystonia vegetatif-vaskular, insomnia, gangguan psikoemosi, gangguan perhatian dan ingatan. Ia dikontraindikasikan untuk digunakan untuk rawatan kanak-kanak di bawah umur 3 tahun dan dengan intoleransi terhadap bahan aktif.
  • Ubat ini boleh didapati dalam bentuk tablet untuk pentadbiran oral. Doktor menetapkan 1-3 tablet 2-3 kali sehari, tempoh rawatan adalah individu. Sekiranya berlaku overdosis, mual, muntah, sakit epigastrik, gegaran tangan akan muncul. Reaksi buruk jarang berlaku dan nyata sebagai sembelit.

Metabolik

  1. Actovegin

Ia mengaktifkan dan mempercepat metabolisme, meningkatkan sumber tenaga pada tahap sel. Ia digunakan untuk kekurangan sirkulasi serebrum, kelaparan oksigen otak, trauma kraniocerebral, angiopati, bisul, luka baring, kecederaan kornea dan banyak keadaan patologi lain.

Bentuk pelepasan ubat kerana dos dan tempoh rawatan bergantung pada cadangan perubatan. Ubat ini dikeluarkan dalam bentuk tablet, ampul untuk suntikan, dalam bentuk gel dan salap untuk kegunaan luaran. Kanak-kanak diberi 1-2 pil 2-3 kali sehari atau 1-2 suntikan sehari. Sekiranya berlaku overdosis, reaksi alergi pada kulit, berpeluh meningkat, demam, rasa kemerahan mungkin terjadi.

Psikostimulan tindakan nootropik, terdiri daripada tisu otak lembu. Ia mengandungi peptida aktif secara biologi dan asid amino bebas. Bahan aktif merangsang metabolisme dalam sel otak, meningkatkan daya tahan tisu otak terhadap toksin, kekurangan glukosa dan kebuluran oksigen. Memulihkan proses integratif dalam sistem saraf pusat, meningkatkan kepekatan dan memudahkan asimilasi maklumat.

  • Digunakan untuk tujuan perubatan sahaja. Selalunya, agen tersebut digunakan dalam terapi kompleks gangguan serebrovaskular, dengan kerosakan mekanikal pada otak, neuropati, ensefalopati, cerebral palsy, defisit perhatian dan radiculopathy. Ini dikontraindikasikan untuk digunakan untuk rawatan wanita hamil, dengan epilepsi, penyakit neurologi, alergi.
  • Cerebrolysate dihasilkan dalam bentuk ampul dengan penyelesaian untuk pentadbiran intramuskular. Dos dipilih oleh doktor, dengan mengambil kira berat badan dan petunjuknya. Sebagai peraturan, ambil 1-2 ml / m selama 1-2 minggu dengan kursus berulang 2-3 kali setahun.
  • Reaksi buruk ditunjukkan dalam bentuk kesakitan, kerengsaan, kemerahan dan bengkak di tempat suntikan. Peningkatan tekanan darah, reaksi alahan.

Doktor memilih ubat-ubatan yang secara keseluruhan atau sebahagian menghilangkan gejala gangguan. Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan yang dinyatakan di atas dalam rawatan dysarthria, cara-cara seperti itu telah membuktikan diri mereka dengan baik: Cerebrocurin, Piracetam, Finlepsin. Semua kanak-kanak diberikan Magne B6 dan ubat-ubatan yang melegakan kekejangan vaskular tanpa gagal..

Oleh kerana penyakit ini dikaitkan dengan gangguan otak, sangat sukar untuk meramalkan hasil rawatan ubat. Tetapi terapi awal dapat mencapai hasil yang baik..

Rawatan dysarthria di rumah

Pelanggaran alat pertuturan memerlukan pendekatan perubatan yang betul dalam pemilihan kaedah untuk pemulihannya. Sebagai tambahan kepada terapi ubat, sangat penting untuk mengobati disarthria di rumah. Terlepas dari usia dan tahap penyakit anak, disarankan untuk melakukan terapi senaman, urut, latihan pernafasan dan latihan terapi pertuturan.

Mari pertimbangkan dengan lebih terperinci kemungkinan rawatan diri dari dysarthria:

Latihan membantu mengembangkan kemahiran motor umum. Ia mesti dilakukan secara berkala sekurang-kurangnya 20-30 minit sehari. Kompleks pemanasan kecil sesuai untuk kelas:

  • Dalam keadaan berdiri, kaki bersama, lengan ke sisi, anda perlu melakukan giliran badan.
  • Dalam kedudukan mendatar, lengan di sepanjang badan, tarik nafas panjang dan angkat kedua kaki dan kepala pada masa yang sama, tanpa mengangkat badan dari lantai.
  • Kedudukan permulaan - berlutut, tangan di tali pinggang. Tarik nafas dan bengkok ke belakang menghembuskan nafas ke hadapan.

Setiap latihan mesti dilakukan 10-15 kali.

Kumpulan latihan ini disusun oleh doktor dan bergantung kepada bentuk dan tahap penyakit ini. Pertimbangkan teknik pernafasan klasik yang boleh digunakan untuk semua bentuk gangguan:

  • Kanak-kanak itu menutup mulutnya dan 1 lubang hidung. Nafas dilakukan melalui lubang hidung kedua, dan semasa anda menghembus nafas, anda mesti bersenandung. Lakukan pada kedua lubang hidung.
  • Minta anak anda mengembung bola atau gelembung, menghirup hidung dengan lembut.
  • Mintalah bayi meletup di atas meja, bibir mestilah berbentuk tiub, dan pipi harus mengembang.
  1. Kompleks terapi pertuturan dikembangkan oleh doktor dan bertujuan merangsang kemahiran motorik dan motorik umum, mengembangkan pernafasan yang betul, mengembangkan ingatan, perhatian, dan persepsi pendengaran.
  2. Urut.

Urut mesti dilakukan dengan sangat berhati-hati agar tidak menyebabkan sakit atau kekejangan. Beberapa teknik disyorkan:

  • Urut dengan lembut dengan dua jari bibir atas dan bawah, sudut.
  • Pusing dan lekapkan bibir atas dan bawah anda.
  • Cubit dan picit kedua bibir.
  • Dengan menggunakan lidah, kanak-kanak harus berjalan melintasi lelangit dari gigi depan ke tengah mulut..
  • Mengetuk pergerakan dari gigi seri ke langit-langit tengah.
  • Dalam gerakan membulat, bergelombang, membelai dari gigi seri ke lelangit.
  • Mengusap lidah secara berpusing.
  • Menampar dan mencubit dari hujung ke tengah.

Semua latihan disyorkan dilakukan 5-7 kali. Teknik ini bertujuan untuk merangsang dan merehatkan organ pertuturan. Langkah-langkah terapi utama boleh digabungkan dengan refleksologi dan fisioterapi.

Rawatan disartria adalah proses yang panjang. Tetapi dengan pendekatan yang betul dan tepat pada masanya, ia membolehkan anda memulihkan fungsi yang terganggu sehingga anak yang sakit tidak berbeza dalam perkembangannya daripada rakan sebayanya. Sekiranya penyakit itu dibiarkan terus menerus, ia akan menimbulkan masalah sosial, kehilangan kemungkinan komunikasi normal, dan mempengaruhi hubungan dengan rakan dan keluarga. Pada masa akan datang, ia boleh menyebabkan gangguan kemurungan dan pengasingan dari orang lain.