Periodisasi perkembangan usia menurut Elkonin.

D.B. Elkonin menyiasat masalah penggunaan kanak-kanak kaedah generik sebagai asas pengembangan kemampuan manusia secara khusus. Elkonin hanya mengenali formula "anak dalam masyarakat" (dan bukan "anak dan masyarakat"), menekankan bahawa anak dari saat lahir adalah makhluk sosial.

Perkembangan mental anak berjalan dalam sistem dua jenis hubungan:

kanak-kanak adalah subjek awam.

kanak-kanak adalah orang dewasa awam. Orang dewasa sosial bertindak sebagai pembawa kaedah tindakan yang dikembangkan secara sosial dengan objek, perwujudan makna dan norma kehidupan.

Setiap usia psikologi dicirikan oleh petunjuk yang mempunyai hubungan yang kompleks antara satu sama lain:

Keadaan pembangunan sosial;

Aktiviti terkemuka;

Neoplasma utama.

Situasi sosial perkembangan ditakrifkan sebagai tempat sebenar anak dalam keadaan sosial, sikapnya terhadap mereka dan sifat aktiviti di dalamnya. Kehidupan anak dalam situasi sosial tertentu tidak dapat dipisahkan dengan aktiviti khas anak untuk usia tertentu, yang merupakan ciri kedua terpentingnya..

Elkonin menggunakan konsep aktiviti utama sebagai kriteria untuk mengenal pasti usia psikologi

Aktiviti terkemuka Bukankah aktiviti yang paling memakan masa kanak-kanak. Ini memerlukan banyak proses pembentukan, perkembangan (di bawah bimbingan orang dewasa), dan tidak muncul dengan segera dalam bentuk yang sudah siap.

Ini adalah aktiviti utama yang penting untuk perkembangan mental:

- dalam bentuk aktiviti utama, lain-lain, jenis aktiviti baru muncul dan membezakan di dalamnya (contohnya, dalam permainan di masa kanak-kanak prasekolah, unsur-unsur pembelajaran mula-mula muncul dan terbentuk);

- dalam aktiviti utama, proses mental peribadi dibentuk atau dibina semula (dalam permainan, proses imaginasi aktif kanak-kanak terbentuk);

- perubahan keperibadian anak yang diperhatikan dalam tempoh perkembangan tertentu bergantung pada aktiviti utama (dalam permainan, anak belajar motif dan norma tingkah laku orang, yang merupakan aspek penting dalam pembentukan keperibadian).

Elkonin memaparkan urutan usia psikologi pada masa kanak-kanak seperti berikut:

- bayi (2 bulan - 1 tahun) - komunikasi emosi langsung dengan orang dewasa;

- krisis satu tahun;

- usia awal (1 - 3 tahun) - aktiviti subjek-manipulasi (subjek-manipulatif);

- krisis tiga tahun;

- usia prasekolah (3 - 7 tahun) - main peranan;

- krisis tujuh tahun;

- usia sekolah rendah (8-12 tahun) - aktiviti pendidikan;

- krisis 11 - 12 tahun;

- remaja (11 - 15 tahun) - komunikasi intim dan peribadi dengan rakan sebaya;

Apabila satu aktiviti utama berubah menjadi aktiviti yang lain (ketika, misalnya, aktiviti bermain pada usia prasekolah digantikan oleh aktiviti utama lain - pendidikan, yang sudah menjadi ciri usia sekolah rendah), krisis berlaku. Bergantung pada kandungannya, krisis hubungan (3 tahun dan 11 tahun) dan krisis pandangan dunia (1 tahun dan 7 tahun) dibezakan.

Setiap tindakan manusia boleh dibahagikan kepada dua sisi, dua bahagian - indikatif dan eksekutif. Fasa orientasi mendahului pelaksanaan. Dalam aktiviti, dua sisi dapat dibezakan - motivasi dan operasi; mereka berkembang tidak sekata, dan kadar perkembangan aspek aktiviti tertentu dalam setiap tempoh usia berubah. Menurut hipotesis D. B. Elkonin, semua usia kanak-kanak boleh dibahagikan kepada dua jenis:

- pada usia jenis pertama (ini adalah masa kanak-kanak, kanak-kanak prasekolah, remaja), kanak-kanak berkembang terutamanya dari aspek sosial dan motivasi dari beberapa aktiviti; orientasi anak dalam sistem hubungan, motif, makna tindakan manusia terbentuk;

- pada usia jenis kedua setelah yang pertama (ini adalah anak usia dini, usia sekolah rendah, awal remaja), anak sudah mengembangkan sisi operasi aktiviti ini.

Hukum penggantian jenis aktiviti. Terdapat penggantian biasa dari beberapa usia dengan usia yang lain. Jadi, pada masa bayi, dalam komunikasi emosi dengan orang dewasa yang dekat, timbul keperluan dan motif untuk kerjasama perniagaan dan pengembangan dunia objektif, yang diwujudkan dalam kegiatan objektif pada usia dini, ketika operasi yang sesuai terbentuk. Tetapi pada zaman prasekolah, dalam aktiviti bermain, keperluan dan motif aktiviti-aktiviti yang menjadi terkemuka pada masa berikutnya, usia sekolah rendah berkembang. Oleh itu, dua usia bersebelahan yang pasti, saling berkaitan, dan hubungan ini (atau, dalam kata-kata D.B. Elkonin, era) diterbitkan semula sepanjang masa kanak-kanak (atau diulang secara berkala).

Oleh itu, D.B. Elkonin mencadangkan bahawa corak kemajuan pengembangan orientasi dibandingkan dengan bahagian eksekutif beroperasi tidak hanya dalam fungsi, tetapi juga dalam perkembangan jiwa yang berkaitan dengan usia: dalam proses perkembangan anak, perkembangan sisi motivasi aktiviti pertama kali terjadi, dan kemudian sisi operasi-teknikal. Penggerak perkembangan dikaitkan dengan percanggahan yang berkembang dalam proses menguasai aspek motivasi dan objektif aktiviti oleh anak. Hipotesis berkala dalam perkembangan mental kanak-kanak, dirumuskan oleh D.B. Elkonin, secara kreatif mengembangkan idea L.S. Vygotsky, dia menjelaskan pembentukan bukan hanya kognitif, tetapi juga bidang motivasi-keperluan keperibadian pada anak, penguasaan dunia orang dan dunia objek oleh anak, mengungkapkan mekanisme pergerakan diri dalam perkembangan mental.

UMURZAMAN KANAK-KANAKKANAK-KANAKRemaja
PENTASUMUR BAYIUMUR MUDAUMUR PRASEKOLAHUMUR SEKOLAH MUDAPEMIMPIN MUDAPERINGKAT SENIOR
AKTIVITI MEMIMPINKomunikasi langsung secara emosionalAktiviti objek-objekPermainan main perananAktiviti pendidikanKomunikasi peribadiAktiviti pendidikan dan profesional
SPHERE PERSONALITYKeperluan motivasiOperasi dan teknikalKeperluan motivasiOperasi dan teknikalKeperluan motivasiOperasi dan teknikal
Krisis bayi baru lahirKrisis 1 tahunKrisis 3 tahunKrisis 7 tahunKrisis 12-13 tahunKrisis 15 tahunKrisis 18 tahun
Krisis pembangunan utama (krisis hubungan)
Krisis pembangunan kecil (krisis pandangan dunia)

146. Tafsiran psikologi mengenai krisis pembangunan dalam pelbagai bidang psikologi perkembangan. Pergi ke soalan 133

147. Zaman, tempoh, peringkat perkembangan: bayi yang baru lahir, bayi, kanak-kanak kecil, kanak-kanak prasekolah, kanak-kanak prasekolah, pelajar junior, remaja junior dan senior, awal remaja, remaja, dewasa, dewasa. Psikologi zaman presenil dan pikun. Kematian seseorang. Lihat soalan 144, 145

148. Perkembangan mental bayi. Krisis kelahiran. Bayi baru lahir dan bayi: neoplasma usia.

Dalam tempoh perinatal, jiwa tidak mempunyai subjek - jiwa embrio belum dipelajari. Subjek psikologi perinatal adalah keadaan, pengalaman, hubungan keluarga-keluarga yang berkaitan dengan harapan seorang anak.

Krisis kelahiran adalah krisis fisiologi pertama dan satu-satunya. Ini adalah krisis peralihan dari persekitaran homogen ke persekitaran yang heterogen..

Tangisan pertama Ini adalah tekanan yang tidak diragukan bagi anak. Ini adalah kesan dari meregangkan seluruh badan untuk memecahkan palam paru-paru.

· Asfiksia. Ini adalah masa di mana oksigen tidak memasuki paru-paru sehingga saat menangis. Sekiranya ia berlangsung lebih dari dua minit, kecederaan kelahiran mungkin berlaku. Sekiranya berlangsung lebih dari tiga hingga lima minit, proses generatif yang tidak dapat dipulihkan berkembang: keterbelakangan mental, dll..

· Penting agar bayi dilahirkan dengan betul. Kelahiran air mengurangkan tekanan psikologi krisis kelahiran.

Jalan keluar dari krisis kelahiran adalah permulaan kehidupan subjek. Jalan keluar dari krisis ini hanya dapat dilakukan dengan bantuan orang dewasa - ia melindungi anak dari kelaparan, sejuk dan cahaya terang. Anak pada saat kelahiran sama sekali tidak berdaya, kerana dia tidak mempunyai satu bentuk tingkah laku. Sejurus selepas kelahiran, perkembangan refleks terkondisi dan pembentukan tingkah laku bermula. Pada manusia, kawasan korteks selepas kelahiran meningkat sebanyak 3-4 kerana pembentukan hubungan baru.

Umur bayi (dari lahir hingga satu tahun).

Era ini terbahagi kepada dua zaman: bayi baru lahir dan bayi itu sendiri..

Jenis aktiviti utama adalah komunikasi intim dan peribadi dengan ibu. "Ibu" adalah konsep psikologi, bukan konsep biologi. Peranan ibu boleh dimainkan oleh pengasuh, jururawat basah, ayah, dll..

Seorang bayi yang baru lahir adalah tempoh ketika seorang anak tidak berhubung secara fizikal dengan ibunya, tetapi bergantung kepadanya secara fisiologi dan psikologi. Kanak-kanak dan orang dewasa (ibu) secara objektif saling memerlukan. Ini adalah tempoh dari kelahiran hingga 1.5-2.5 bulan. Terdapat 4 refleks tanpa syarat berkaitan dengan persekitaran luaran:

- menghisap (proboscis). Sentuhan periferal menyebabkan bibir melipat menjadi semacam proboscis, bentuknya disesuaikan untuk menghisap.

- prasekolah. Sentuhan telapak tangan menyebabkan genggaman, kepalan tangan yang sangat tegas menjadi penumbuk.

- penghinaan. Menyentuh tapak kaki menyebabkan bayi "melipat" ke bentuk janin.

- pelindung. Perubahan mendadak pada sesuatu menyebabkan anak menutup mata dan mengecil.

80% masa kanak-kanak tidur, tidurnya tidak beralih ke waktu malam dan bersifat polifungsi. Peralihan tidur pada waktu malam dibentuk oleh keibubapaan.

Neoformasi pertama dalam tempoh ini adalah kepunahan refleks ini dan penampilan berdasarkan refleks orientasi dan terkondisinya, iaitu bentuk aktiviti subjektif yang pertama.

Neoplasma seterusnya adalah pembentukan sistem sensorimotor (cincin refleks terkondisi). Untuk ini, anak memerlukan urutan..

Neoplasma lain adalah penampilan sensasi dan pembentukan penganalisis. Sepanjang masa bayi, pelbagai jenis kepekaan berkembang secara berurutan. Berpusing dengan kuat mempengaruhi perkembangan mental anak. Dia tertidur lebih baik, kerana kekurangan deria berlaku, tetapi aliran sensasi sangat terhad. Juga, untuk kanak-kanak, perlu mematuhi diet..

Pembentukan baru terakhir adalah permulaan pembentukan bawah sedar. Gabungan kesan dan konflik pada tahap bawah sedar.

Jenis aktiviti utama bayi yang baru lahir adalah komunikasi intim dan peribadi dengan ibu.

Satu bentuk menarik perhatian adalah menjerit. Pelbagai bentuk tangisan sudah berbeza pada minggu ketiga-bulan.

Pada zaman bayi baru lahir percanggahan. Seorang kanak-kanak tidak dapat melakukan apa-apa tanpa orang dewasa, tetapi tidak mempunyai pengaruh khusus kepadanya. Penyelesaian kontradiksi ini membawa kepada perubahan dalam situasi sosial dan munculnya kompleks revitalisasi.

Peralihan dari bayi baru lahir ke bayi ditandai dengan munculnya kompleks revitalisasi - reaksi mental total terhadap wajah ibu. Wajah ibu adalah objek pertama yang anak belajar untuk mengasingkan diri dari persekitaran, ini adalah fenomena pertama persepsi objektif. Kanak-kanak itu tersenyum, matanya menyatu (bertemu) di wajah ibu, dia menggerakkan tangan dan kakinya, iaitu, tindakan komunikasi berlaku. Kompleks menghidupkan semula adalah tindak balas emosi positif. Lebih-lebih lagi, ini bukan hanya reaksi, tetapi gerakan terkoordinasi, dengan tujuan mempengaruhi orang dewasa, untuk menarik perhatiannya. Senyum sosial khusus pada wajah ibu adalah petunjuk bahawa kesatuan psikologi telah berkembang di pihak anak, hubungan dengan ibu, yang L.S. Vygotsky menyebut keadaan itu "Kami".

Dalam situasi sosial yang baru, orang dewasa menjadi subjek pengaruh anak. Terdapat situasi komunikasi emosi langsung antara anak dan ibu. Keperluan sosial pertama seseorang yang terbentuk adalah keperluan orang dewasa. Pemisahan anak dari ibu dalam tempoh ini menyebabkan gangguan ketara dalam perkembangan mental anak, terutama dalam fungsi kognitif dan emosi..

Fenomena hospitalisme adalah penyapihan anak dari ibunya dalam tempoh ini, ketika dia dimasukkan ke hospital atau rumah anak yatim. Pada pandangan pertama, kanak-kanak seperti itu taat, tetapi lemah semangat, kurang inisiatif, mereka dicirikan oleh sikap tidak pribadi terhadap orang dewasa, dia sering tidak dapat menjalin hubungan emosi yang normal.

Fungsi orang dewasa dalam tempoh ini adalah pembentukan keperluan manusia tertentu, organisasi komunikasi, pengurusan aktiviti orientasi anak. Ibu bukanlah faktor biologi, tetapi pembawa budaya manusia yang konkrit dan cara perkembangannya.

Neoplasma bayi:

1. Persepsi terbentuk, khususnya, objektiviti.

2. Pada 4 bulan, reaksi terhadap kebaruan terbentuk. Tindak balas deria ini untuk menahan pandangan pada objek baru.

3. Emosi (sehingga 6-7 bulan - positif sahaja). Selepas bulan ketujuh, pembezaan modaliti dan intensiti mereka bermula..

4. Bubbling - penampilan fonem bunyi artikulasi yang terpisah (dalam 2-3 bulan). Babbling adalah pengucapan fonem individu. Pada 6 bulan, ucapan morfemik muncul, kadang-kadang morfem secara tidak sengaja ditambahkan ke dalam kata-kata dan tidak membawa makna. Biasanya perkataan pertama adalah yang paling mudah - ibu, ibu. Pertuturan autonomi muncul (menurut Vygotsky), iaitu, pertuturan bersifat situasional, emosional, hanya dapat difahami oleh saudara-mara. Menjelang tahun, mungkin ada kira-kira 10 kata yang mempunyai makna tersebar, iaitu, satu kata dapat berarti banyak objek yang sangat berbeza sekaligus. Ini semua percubaan untuk menarik orang dewasa dengan bantuan suara. Dari usia enam tahun, isyarat menunjuk bergabung dalam bentuk vokal.

5. Pembentukan sistem sensorimotor berterusan, mencengkam muncul. Jenis persepsi mengikut kaedah berkembang.

6. Locomotion muncul - pergerakan pertama kanak-kanak, anak belajar merangkak.

7. Berjalan tegak muncul 9 bulan. Peralihan dari merangkak ke berjalan disertai dengan penyusunan semula peraturan pergerakan yang kompleks, oleh itu, mereka yang telah belajar merangkak dengan baik, sebagai peraturan, tidak mahu berjalan lebih lama.

8. Aktiviti manipulatif subjek muncul. Tangan "terbuka" dari penumbuk dan bertukar menjadi organ sentuhan. Mencengkam dilakukan di bawah kawalan penglihatan, anak itu memerhatikan ketika tangan menghampiri objek. Pada 4-7 bulan, terdapat pergerakan objek yang sederhana, pergerakan olehnya. Pada 7-10 bulan, seorang kanak-kanak dapat memanipulasi dua objek pada masa yang sama, bentuk manipulasi yang kompleks muncul. Pada 10-14 bulan, tindakan fungsional muncul - pengembangan mod tindakan, misalnya, merangkai, membuka, melipat. Menggenggam, keinginan untuk merebut objek mendorong duduk dan merangkak.

9. Neoplasma yang mengakhiri era - kemahiran motor halus tangan, pergerakan jari.

Semasa bayi, seorang kanak-kanak memerlukan pemerhatian dan cinta yang berterusan. Penting juga untuk menghormati lingkungan, karena anak terbiasa dengannya, dan mengubahnya adalah banyak tekanan. Adalah perlu untuk memberikan keselesaan psikofisiologi, pelbagai rangsangan (mainan, dll.) Untuk mengembangkan kepekaan. Memberi keselesaan psiko-emosi adalah penting. Pelbagai komunikasi lisan dengan anak adalah wajib, kerana walaupun dia belum dapat berbicara, dia menambah perbendaharaan kata pasifnya, yaitu, dia belajar membezakan kata-kata yang berbeda dengan telinga.

149. Krisis tahun pertama kehidupan.

Elkonin: menjelang akhir tahun pertama kehidupan, keadaan sosial perpaduan kanak-kanak dengan orang dewasa meletup dari dalam. Dua muncul di dalamnya: seorang kanak-kanak dan orang dewasa.

Peningkatan pertentangan dalaman antara sistem yang muncul. Keinginan, secara bebas daripada ibu, untuk melakukan aktiviti manipulasi objek dan kekurangan yang hampir sepenuhnya untuk menyedari kebolehan ini di luar konteks komunikasi dengan ibu. Anak mula menunjukkan tahap kebebasan tertentu: kata-kata pertama muncul, anak mula berjalan, tindakan dengan objek berkembang. Walau bagaimanapun, julat kemungkinan ini masih sangat kecil. Dalam hampir setiap tindakan yang dilakukan oleh kanak-kanak, orang dewasa pasti akan hadir. Walaupun dengan manipulasi sendiri dengan objek, kanak-kanak itu sendiri tidak dapat menemui cara yang dimilikinya untuk memilikinya..

Penyelesaian percanggahan. "Ibu bapa mesti pergi ke belakang." Maksudnya, mereka tidak perlu lagi memaksakan kegiatan itu pada anak, tetapi membantunya untuk melaksanakannya. Orang dewasa memikul peranan sebagai penolong. Anda tidak boleh dihukum kerana memanipulasi objek secara umum, beberapa objek dapat dimanipulasi, beberapa tidak dapat.

Situasi sosial berubah dari "Anak - Dewasa - Subjek" menjadi "Anak - Subjek - Dewasa". Pada usia dini, kanak-kanak itu sudah sepenuhnya diserap dalam subjek. Kegiatan objektif timbul, bertujuan untuk mengasimilasi kaedah yang dikembangkan secara sosial untuk mengasimilasi tindakan dengan objek. Komunikasi tidak lagi bertindak sebagai bentuk interaksi emosi, tetapi sebagai bentuk mengatur aktiviti objektif.

Penyimpangan pada tahap ini - air mata dan keagresifan awal, kurangnya inisiatif, autisme awal (keengganan untuk berkomunikasi).

150. Awal kanak-kanak: pengembangan sensorimotor dan pertuturan.

Zaman kanak-kanak awal (1-3 tahun).

Aktiviti terkemuka - manipulatif.

Neoplasma awal kanak-kanak.

1. pengembangan kemahiran motor halus tangan.

2. perkembangan pertuturan. Kesedaran yang dominan adalah autonomi dan nominatif (2-3 tahun). Kanak-kanak itu menghubungkan perkataan dengan objek (makna pertuturan sistem tanda). Triad timbul: objek, sebutan tandanya, makna tanda. Isyarat selalu dikaitkan dengan objek: ia mencerminkan sifatnya, dan lain-lain, tetapi tanda tidak membawa fungsi seperti itu. Tanda adalah kontrak: kami telah bersetuju bahawa item ini disebut itu dan bahawa ia mempunyai fungsi seperti itu.

3. asas pertuturan tatabahasa (2-2.5 tahun). Anak itu bercakap dalam ayat pendek ("Saya akan pergi", "Ayah sedang bekerja"). Dalam aktiviti sedar-subjek, subjek dan predikat adalah bentuk tepat untuk menunjukkan tindakan. Kanak-kanak membentuk gambar ucapan objek.

4. Ucapan yang penting (2.5 - 3 tahun). Penggunaan akhiran dan akhiran.

5. Pembangunan fungsi pertuturan pertuturan.

Perkataan pada usia dini bertindak sebagai alat untuk anak. Ia dibezakan, tepu dengan makna objektif dan, berkat pemindahannya ke situasi lain, terlepas dari objek itu sendiri dan digeneralisasikan. Peranan gambar dan mainan dalam proses ini sangat hebat..

Krisis kanak-kanak: jadual dengan ciri-ciri setiap tempoh mengikut tahun

Adalah biasa bagi setiap kanak-kanak untuk berubah-ubah dari semasa ke semasa. Kadang-kadang ini berlaku dengan alasan yang cukup difahami: letih, gugup, seseorang tersinggung, menghadapi ketidakadilan. Tetapi ada keseluruhan tempoh ketika tingkah laku yang tidak terkawal dan tidak tertahankan tidak terbatas pada satu keadaan, tetapi berlanjutan selama beberapa bulan. Ketidakpatuhan, kemarahan, tunjuk perasaan, ucapan kasar, keengganan untuk menghubungi - senarai masalah boleh berakhir.

Dalam tempoh yang sukar ini, sukar untuk mencari penjelasan logik untuk apa yang berlaku. Mereka yang biasa dengan psikologi tahu bahawa krisis usia harus dipersalahkan dalam segala hal..

Apa ini

Krisis masa kanak-kanak adalah tahap peralihan dari satu tempoh kehidupan yang stabil (litik) ke yang lain, yang dicirikan oleh perubahan holistik dalam keperibadian anak, kerana munculnya neoplasma psikologi. Untuk menunjukkannya, Vygotsky memperkenalkan istilah "krisis pembangunan normatif".

Terdapat banyak pendekatan yang berbeza untuk definisi dan klasifikasi mereka (Vygotsky, Elkonin, Erikson, Leontyev, Bozhovich, dll.). Walaupun terdapat pelbagai jenis, semuanya serupa dan mungkin menyetujui kebanyakan perkara penting..

Psikologi menerangkannya secara sederhana. Semua kanak-kanak tumbuh pesat, di mana, menurut penyelidikan, otak mula aktif memancarkan gelombang impuls. Para saintis belum mengetahui sifat dan kepentingannya, tetapi pada masa ini dengan perkembangan mental dan fizikal, perubahan ketara berlaku..

Perubahan fizikal

Semalam dia merangkak, dan hari ini dia sudah kekok, tetapi berjalan. Semalam dia tidak dapat melakukan tanpa bantuan dari luar, tetapi hari ini dia mengikat tali sepatunya dan berusaha membuat sarapan. Semalam anak perempuan saya adalah seorang remaja yang angular dan canggung, dan hari ini dia telah berubah menjadi seorang gadis yang cantik dan cantik.

Perubahan mental

Setiap tempoh krisis usia disertai oleh neoplasma. Pada usia 1 tahun - ini adalah ucapan autonomi, idea memotivasi, imej diri. Pada usia 3 tahun - kemerdekaan utama, membina hubungan yang lebih kompleks, tahap kesedaran diri baru, peraturan aktiviti secara sukarela. Pada usia 7 tahun - sewenang-wenangnya dan mediasi tindakan, kesedaran tentang pengalaman mereka sendiri, peranan sosial baru. Pada usia 13 tahun - rasa dewasa yang hipertrofi. Pada 17 - penentuan nasib profesional dan peribadi.

Mengapa lompatan ini disebut krisis? Kerana mereka mewakili keadaan peralihan yang sukar ke tahap yang baru - baik secara fizikal dan mental. Proses ini tidak mudah bukan hanya untuk ibu bapa, tetapi terutama bagi anak itu sendiri. Dia takut dengan perubahan drastik yang berlaku dengan pandangan badan dan dunianya. Dan sebagai tindak balas terhadap mereka, dia mulai memprotes, berusaha melarikan diri dan bersembunyi dari perkembangan peristiwa seperti itu. Oleh itu tingkah laku yang tidak terkawal.

Berkala

Psikologi biasanya membezakan lima krisis kanak-kanak mengikut usia:

  • 1 tahun - peralihan dari bayi ke awal kanak-kanak;
  • 3 tahun - peralihan ke usia prasekolah;
  • 7 tahun - menguasai sekolah;
  • 13 tahun - remaja;
  • 17 tahun - permulaan awal remaja.

Walau bagaimanapun, periodisasi ini agak sewenang-wenangnya. Dalam karya ahli psikologi, buku teks, pelbagai sumber, anda boleh mendapatkan tafsiran lain tentangnya..

Sebagai contoh, diyakini bahawa sepanjang tahun pertama kehidupan bayi harus diperuntukkan untuk krisis bayi yang baru lahir, dari lahir hingga menjadi kaki. Sebenarnya, setiap minggu boleh disebut tempoh peralihan, yang dicirikan oleh lonjakan tajam dalam keadaan fizikal..

Menurut pandangan lain, tempoh krisis 13 dan 17 tahun harus digabungkan menjadi satu - remaja.

Dalam beberapa sumber, krisis remaja awal dikecualikan dari periodisasi ini, kerana seseorang yang berusia tujuh belas tahun hampir tidak dapat disebut anak dalam arti umum kata.

Perbezaan seperti dalam periodisasi tidak boleh menakutkan. Huraian mereka serupa yang mungkin.

Pandangan ahli psikologi

Ramai ahli psikologi telah menyumbang kepada pengkelasan dan perihal krisis usia kanak-kanak..

Vygotsky

Lev Semyonovich Vygotsky inilah yang meletakkan asas untuk memahami krisis kanak-kanak yang berkaitan dengan usia:

  • tempoh perkembangan litik (stabil) dan kritikal yang dikenal pasti;
  • disebut isi utama setiap dari mereka penyusunan semula keadaan sosial;
  • percaya bahawa semasa keluar dari masing-masing, ibu bapa mendapat anak yang sama sekali berbeza.

Dia adalah orang pertama yang mengemukakan idea bahawa setiap masa kritikal adalah pendorong di sebalik perkembangan dari segi fizikal dan peribadi. Dalam hal ini dia disokong sepenuhnya oleh ahli psikologi lain..

Leontiev

Alexey Nikolaevich Leontiev memperkenalkan konsep aktiviti utama (VD). Pada pendapatnya, setiap krisis usia tidak lebih dari peralihan ke VD baru:

  • 1 tahun - alat subjek (beremosi);
  • 3 - main peranan;
  • 7 - pendidikan;
  • 13 - intim dan peribadi;
  • 17 - pendidikan dan profesional.

Fakta bahawa setiap lompatan usia disertai dengan peralihan dari satu aktiviti utama ke aktiviti yang lain telah diterima umum. Tetapi ahli psikologi berpecah mengenai mana PD mentakrifkan remaja:

  • menurut Feldstein - berguna secara sosial;
  • menurut Davydov - signifikan secara sosial;
  • menurut Belicheva - rujukan-signifikan;
  • menurut Polivanova - reka bentuk.

Menurut Leontiev, justru perubahan dalam aktiviti utama yang merupakan tanda utama setiap krisis usia dalam perkembangan anak..

Bozovic

Lydia Ilyinichna Bozhovich memperkenalkan konsep neoplasma. Ini adalah perubahan mental dan sosial yang berlaku pada anak semasa tempoh krisis. Merekalah yang menentukan kesedaran, sikap terhadap persekitaran, hubungan interpersonal, kehidupan dalaman dan luaran. Mereka adalah hasil umum dari semua perkembangan mental pada tahap kehidupan yang sesuai dan menjadi asas bagi pembentukan proses mental semasa krisis berikutnya..

Neoplasma terbentuk pada persimpangan dua tempoh dan bermaksud akhir tahap perkembangan sebelumnya dan permulaan yang berikutnya.

Elkonin

Danil Borisovich Elkonin, berdasarkan periodisasi yang diterima umum, mencipta karya pengarangnya sendiri. Asasnya adalah pemilihan dua sistem di mana, menurut psikologi, setiap anak mengembangkan:

  • "Kanak-kanak adalah subjek awam": pengembangan bidang mental;
  • "Kanak-kanak - dewasa dewasa": pengembangan bidang motivasi peribadi.

Setiap tempoh stabil, yang ditentukan oleh Vygotsky, Elkonin dibahagikan kepada dua sub-tahap. Pada yang pertama, VD dikaitkan dengan satu sistem, yang kedua, dengan yang lain. Peralihan antara mereka adalah krisis melonjak ke hadapan. Seperti inilah perwatakannya:

  • bayi (sehingga setahun) - krisis 1 tahun (kecil);
  • usia awal (1-3 tahun) - krisis 3 tahun (besar).
  • usia prasekolah (4-7) - 7 tahun (kecil);
  • usia sekolah rendah (8-11) - 12 tahun (besar).
  • remaja junior (12-15) - 15 tahun (kecil);
  • remaja kanan (16-17) - 17 tahun (besar).

Oleh itu, bagi Elkonin, krisis usia 13 tahun terbahagi kepada dua yang lebih terperinci - 12 dan 15.

Erikson

Eric Erickson memperkenalkan konsep krisis identiti. Ini terletak pada kenyataan bahawa dalam tempoh masalah, anak harus memilih antara dua dilema. Bergantung pada keputusan yang dibuat, perkembangan keperibadian akan berjalan pada masa depan sama ada secara positif atau negatif. Periodisasi beliau:

  • 1 tahun - untuk mempercayai dunia sekitar atau tidak?
  • 3 - berdikari atau mempunyai rasa malu yang berterusan atas apa yang telah anda lakukan?
  • 7 - dedahkan inisiatif dan kemahiran organisasi anda atau dengarkan kritikan dan tetap dalam bayangan?
  • 13 - berdikari atau tidak selamat?
  • 17 - siapa saya dan apa yang saya mahukan?

Menurut Erickson, jika jalan yang salah dipilih pada masa krisis, ini menyebabkan pelanggaran pengembangan keperibadian.

ciri umum

Semua krisis kanak-kanak yang berkaitan dengan usia mempunyai ciri khas..

  • dengan belajar berjalan, ruang yang tersedia semakin luas;
  • ucapan autonomi muncul (mereka meluahkan emosi dengan suara);
  • tingkah laku ditentukan oleh kesan, bukan pergantungan pada objek;
  • kesedaran diri pertama berlaku (mengenali diri mereka di cermin).
  • hubungan dengan orang dewasa berubah;
  • ada pemisahan diri dari orang lain;
  • kemungkinan direalisasikan;
  • perlunya rasa hormat dan pengiktirafan lahir.
  • anda harus menguasai peraturan baru kehidupan sekolah;
  • pengembangan bidang operasi dan teknikal sedang berlangsung dengan kadar yang dipercepat;
  • pengalaman sosial dan budaya diasimilasikan;
  • aktiviti pendidikan mendapat kepentingan;
  • peraturan diri berkembang.
  • komunikasi dengan rakan sebaya muncul;
  • kesedaran diri berkembang - perasaan dalaman diri sebagai individu;
  • rancangan hidup dirangka, yang pada masa akan datang membolehkan anda hidup berdikari;
  • penentuan nasib sendiri muncul - kesedaran tentang tempat seseorang dalam masyarakat manusia;
  • refleksi, kecerdasan logik formal dan pemikiran hipotesis-deduktif terbentuk.

Perlu diingat bahawa bahkan periodisasi psikologi agak sewenang-wenangnya. Tidak mungkin mengambil usia yang dinyatakan secara harfiah: krisis 3 tahun tidak bermaksud sama sekali ia akan bermula pada hari ulang tahun dan akan berlangsung tepat 12 bulan. Kriteria ini agak individu. Bagi sesetengah orang, lompatan berlaku lebih awal, untuk yang lain - kemudian. Dan mereka juga dapat bertahan dengan cara yang berbeza: untuk beberapa, semuanya berakhir setelah 3 bulan, sementara yang lain harus bertahan selama enam bulan atau lebih lama.

Gejala utama

Krisis perkembangan berkaitan usia dicirikan oleh gejala tertentu.

  • tangisan kuat tanpa jemu;
  • pergerakan tiba-tiba: melambaikan tangan, menghentakkan kaki, menggelengkan kepala, mengayunkan pukulan;
  • ekspresi wajah yang terlalu meriah: alis mengerutkan kening, bibir yang rapat, mata yang sempit;
  • menuntut intonasi;
  • rasa ingin tahu yang berbahaya apabila tertarik kepada semua yang dilarang;
  • kegelisahan;
  • tunjuk perasaan terhadap tindakan orang dewasa (merobek pakaian) dan rejim biasa (enggan makan);
  • keimanan.
  • negativisme;
  • kekangan;
  • kedegilan;
  • rusuhan;
  • despotisme;
  • susut nilai;
  • kehendak diri.

Sebagai tambahan kepada "tujuh bintang" di atas:

  • jarak dari ibu bapa;
  • kerakusan patologi, yang tidak dapat dijelaskan;
  • memudaratkan;
  • cemburu;
  • pencerobohan yang tidak masuk akal: boleh menggigit, menggaru, melawan.
  • jangan patuh;
  • mahu menjadi dewasa: meniru salah seorang penatua, enggan bermain dengan mereka yang lebih muda;
  • jangan terima kritikan;
  • sengaja menyinggung perasaan orang lain.
  • permusuhan, konflik;
  • pelanggaran berat terhadap disiplin, peraturan, larangan;
  • berusaha untuk kesunyian dan pengasingan, menggantikan komunikasi sebenar dengan maya;
  • kegelisahan, impulsif;
  • penurunan prestasi sekolah;
  • peningkatan kepekaan terhadap kritikan.

Terdapat juga momen biasa untuk semua lompatan usia: ketidakpatuhan, protes dan bahkan pemberontakan terhadap kerangka kerja dan sekatan, kedekatan, kehilangan kewibawaan orang dewasa dan kepercayaan terhadapnya, perubahan mood yang tiba-tiba, mudah marah, agresif.

Mengatasi krisis

Untuk meredakan kerisauan ibu bapa, psikologi menetapkan secara terperinci ciri-ciri interaksi dengan anak semasa krisis mengikut tahun:

  • berkembang secara menyeluruh;
  • memastikan keselamatan rumah tangga;
  • mengajar berdikari;
  • buat larangan kategoris dengan menggunakan perkataan "must" dan "must not".

Sangat tidak digalakkan pada usia ini untuk menyapih dari payudara, pergi bekerja dan menghantar bayi ke tadika sehingga krisis selesai.

  • dapat mengalihkan perhatian anak;
  • memarahi hanya untuk tindakan tertentu yang diambil di sini dan sekarang;
  • jangan beroperasi dengan kategori kompleks seperti hati nurani, kehormatan, kewajipan;
  • elakkan "jalan pintas";
  • jangan memaksakan pertolongan.
  • ganti aktiviti bermain dengan aktiviti pendidikan secara beransur-ansur;
  • memberikan hak untuk memilih;
  • menunjukkan kesalahan yang dilakukan dengan betul;
  • menolong kerja rumah;
  • sentiasa berhubung dengan guru;
  • tidak mengkritik orang dewasa di hadapan mereka;
  • menggalakkan komunikasi dengan rakan sebaya;
  • jangan membandingkan dengan yang lain;
  • menolong menyelesaikan masalah sekolah.
  • mencari kompromi, "persamaan" dalam semua situasi;
  • terlibat dalam perbincangan rancangan keluarga, memberi mereka peluang untuk bercakap, mengambil kira pendapat mereka;
  • menjaga hubungan yang mesra dan mempercayai;
  • benar-benar berminat dengan hobi mereka;
  • mewakilkan sejumlah tanggungjawab sebagai ungkapan kepercayaan;
  • tidak menuntut pelaksanaan permintaan dengan segera: beri masa untuk memikirkannya;
  • mengawal bulatan sosial.

Walaupun terdapat ciri-ciri individu membesarkan anak-anak dalam tempoh krisis usia, terdapat beberapa perkara umum:

  1. Beri perhatian lebih kepada mereka, luangkan banyak masa dengan mereka..
  2. Tukar persekitaran lebih kerap: melancong, pergi mendaki, mengambil bahagian dalam acara, berjalan di tempat yang berbeza.
  3. Jangan menghukum secara fizikal.
  4. Jangan tinggikan suara anda, jangan atur konflik terbuka, jangan pertikaikan.
  5. Setiap kali mengembangkan lingkaran hak mereka, berikan lebih banyak kebebasan, tetapi secara beransur-ansur.
  6. Jangan ikut petunjuk.
  7. Berikan rutin harian yang jelas dengan aktiviti fizikal wajib.
  8. Bincangkan situasi masalah, buat kesimpulan.
  9. Jelaskan kepada semua ahli keluarga yang lain bahawa sistem keibubapaan harus sama.
  10. Tunjukkan Tingkah Laku yang Tepat dengan Contoh Anda Sendiri.

Ibu bapa mesti mengambil kira semua perkara ini agar tidak memburukkan lagi keadaan dan menolong anak untuk bertahan dari semua krisis yang semakin meningkat dengan kerugian yang minimum.

Kesan

Tidak semua orang memahami betapa pentingnya krisis dalam perkembangan mental kanak-kanak. Masing-masing meninggalkan kesan pada hidupnya:

Sekiranya ibu bapa tidak membantu anak mengatasi lompatan usia berikutnya, akibat negatif tidak dapat dielakkan..

Jadual umur

Untuk meringkaskan semua perkara di atas, kami memberi perhatian kepada guru dan ibu bapa kalendar krisis anak, yang menggambarkan momen-momen penting setiap tempoh.

Setiap krisis usia sangat penting dalam kehidupan anak. Agar perkembangan mental menjadi harmoni dan mengikuti jalan yang betul, ibu bapa mesti membantunya dalam mengatasi mereka..

Krisis usia dalam psikologi - ciri ketika mereka muncul

Krisis usia adalah tahap peralihan dalam perkembangan, yang dicirikan oleh perubahan dalam jiwa, fenomena ini adalah semula jadi. Bagi sebilangan orang, mereka lulus dengan praktikal tanpa akibat, tetapi yang lain - lebih menyakitkan..

Krisis usia pada manusia

Krisis berikut dalam kehidupan seseorang dibezakan oleh tahun:

  • Tahun pertama;
  • Tiga tahun;
  • Berumur 6-7 tahun;
  • 13-15 tahun;
  • 18 tahun;
  • 30 tahun;
  • Berumur 40-45 tahun;
  • selepas 55 tahun (pra-persaraan).

Ahli psikologi L. S. Vygotsky mengenal pasti tahap-tahap berikut semasa berlakunya krisis:

  • 1) Masa pra-krisis.
  • 2) Krisis sebenarnya.
  • 3) Tempoh pasca krisis.

Setiap krisis usia kanak-kanak yang berkaitan dengan usia adalah tanda kematangan psikologi anak, peralihannya ke tahap perkembangan baru yang lebih tinggi dan kualitatif. Batasan masa agak sewenang-wenangnya, tetapi para pakar berpendapat bahawa jiwa kanak-kanak sangat rentan pada usia satu, tiga, enam hingga tujuh, dan sebelas tahun. Tempoh ini boleh dianggap sebagai titik tolak dalam pembangunan. Mereka dapat menampakkan diri dalam ketidakstabilan mental, ketidakkonsistenan. Ibu bapa harus memahami apa itu krisis dan bersabar dengan anak mereka.

Urutan penampilan:

  • Krisis tahun pertama. Perkara utama yang telah dipelajari bayi pada akhir tempoh ini adalah berjalan. Sekarang dia melihat dunia dengan cara yang sama sekali berbeza dan merasakan peluangnya meningkat. Anak itu ingin belajar sebanyak mungkin, semuanya membangkitkan minatnya yang tulus, jadi dia masuk ke semua kotak dan sudut rahsia di apartmen. Keinginan untuk kemerdekaan ini sering kali muncul dalam penolakan sepenuhnya terhadap bantuan orang dewasa..
  • Tahun ketiga kehidupan. Zaman ini harus dianggap sebagai giliran baru dalam pengembangan keperibadian kecil. Sebagai peraturan, kesukaran menampakkan diri dengan lebih jelas daripada krisis pada tahun pertama kehidupan. Kanak-kanak itu sudah mempunyai kemahiran asas dan mengatasi banyak tugasnya sendiri. Dia faham bahawa dia tidak terlalu bergantung pada orang dewasa, jadi dia tetap mempertahankan haknya.

Rengekan, amukan anak semasa krisis usia

  • Krisis ini berusia 6-7 tahun. Pada usia ini, kanak-kanak prasekolah dapat sepenuhnya mengabaikan kata-kata ibu bapa mereka, hanya bertindak balas terhadap keperluan yang lebih ketat. Untuk menjalin hubungan yang baik, orang dewasa mesti mengakui bahawa anak mereka yakin bahawa dia telah dewasa. Dalam periodisasi psikologi D. B. Elkonin, krisis ini dilihat sebagai pembahagian kepada dua tempoh: kanak-kanak prasekolah dan usia sekolah rendah. LS Vygotsky menemui dua ciri utama krisis ini: meringis dan mementingkan diri sendiri. Pada pendapatnya, kehilangan kenaifan dan spontaniti kebudak-budakan adalah ciri khas kanak-kanak berusia tujuh tahun..
  • Selanjutnya muncul apa yang disebut "krisis pra-peralihan". Ahli psikologi mengatakan bahawa pada usia ini (10-11 tahun) tanda-tanda pertama dari tempoh peralihan mungkin muncul. Remaja berubah bukan sahaja secara dalaman, tetapi juga secara luaran, kadang-kadang dia takut dengan apa yang berlaku. Dia mula berfikir dan merasa berbeza..
  • Krisis usia yang serius adalah tempoh akil baligh (13-15 tahun). Ini bukan hanya disebabkan oleh perubahan hormon dalam tubuh, tetapi juga oleh usaha berterusan untuk mendapatkan tempat di masyarakat. Seringkali remaja menjadi tidak terkawal, mereka mengalami gangguan saraf, pada usia inilah kecanduan dadah atau alkohol dapat berkembang.

Orang dewasa sering salah faham mengenai remaja

  • Krisis usia seterusnya datang pada usia 18 tahun. Pada usia ini, anak muda sudah mulai membuat rancangan serius untuk kehidupan masa depan mereka. Sudah tentu, dalam mimpi mereka terkenal, mereka mempunyai vila dan kereta mahal. Impian ini sering kali jauh dari kenyataan kelabu dan kehidupan seharian. Ada yang memutuskan untuk melompati beberapa tahap dan berkahwin pada usia ini untuk kelihatan pada diri mereka sendiri dan yang lain sebagai ketua keluarga yang lebih dewasa dan nyata..
  • Kemudian muncul apa yang disebut "risis usia pertengahan" (30 tahun) - melemparkan dan membimbangkan, tanpa makna dan monoton kehidupan, titik perubahan. Manifestasi bervariasi: kemurungan, mabuk, permainan komputer pada waktu malam, pengkhianatan, kebosanan, konflik yang tidak bermotivasi. Krisis pertengahan umur lebih kerap berlaku pada lelaki, wanita hanya mengambil anak.

Krisis pertengahan usia

  • Kemudian fasa krisis yang paling berlarutan dan paling mengecewakan masuk. Dia berumur 40-45 tahun, ketika seseorang mulai tidak hanya memahami, tetapi juga secara fizikal merasakan dirinya fana. Kedutan, bintik-bintik botak muncul, kesihatan berkala gagal, wang tidak lagi membawa kepuasan yang sama, saya ingin mencari pekerjaan untuk jiwa. Semua ini penuh dengan gangguan mental. Di sini semua rakan seperjuangan yang sama tidak dapat diganti: mabuk, pergaduhan, pengkhianatan, gelombang perceraian.
  • Krisis pra-persaraan. Seseorang bertanya kepada dirinya sendiri tentang tujuannya, menganalisis kehidupan, maknanya di dalamnya. Kegagalan dengan arah tuju masyarakat. Mempunyai pengalaman, mahu mengubah dunia menjadi lebih baik. Ada keinginan untuk mengajar orang lain atau menjadi penyembuh, untuk bergantung pada penyelesaian masalah baru.

Sebab-sebab penampilan

Punca krisis terletak pada timbulnya percanggahan antara keperluan baru, yang tidak lagi puas, dan keadaan semasa atau masa lalu. Setiap tempoh perkembangan usia mempunyai insentif untuk perubahan dan perkembangan masa depan - ini adalah asas untuk pembentukan individu.

Nota! Dalam setiap masa krisis, perselisihan antara orang kurang upaya, keperluan baru dan pengalaman sosial (reaksi orang tersayang) berkembang. Hari ini, ketidakseimbangan ini, menurut ahli psikologi, dianggap sebagai pendorong perkembangan jiwa..

Bagaimana untuk memahami bahawa krisis usia telah datang

Krisis usia muncul secara tiba-tiba dan juga hilang. Menyelesaikan krisis melibatkan menjalin hubungan sosial baru dengan persekitaran, yang boleh menjadi produktif dan merosakkan..

Perubahan tingkah laku kanak-kanak adalah tanda bermulanya krisis

Tanda-tanda krisis:

  • tingkah laku berubah;
  • ada keinginan untuk berhenti dari pekerjaan yang baik;
  • serangan kemurungan yang tidak dapat dijelaskan semasa melakukan tugas yang digunakan untuk membuat seseorang gembira;
  • mengubah tabiat - aktiviti yang sebelumnya menggembirakan kini membosankan.
  • mudah marah atau kemarahan yang tidak dijangka;
  • orang itu meninggalkan (mental atau fizikal) keluarga atau merasa terperangkap dalam hubungan keluarga semasa;
  • kelihatan di cermin dan tidak lagi mengenali dirinya;
  • keinginan untuk aliran bebas, pergerakan (berlari, berbasikal, menari, kereta sukan merah cepat, terjun payung, dll.);
  • belajar perkara baru;
  • perubahan corak tidur (biasanya kurang);
  • pemikiran tentang kematian, tentang sifatnya muncul;
  • perubahan luaran.

Adakah mungkin untuk mengatasi

Sebilangan besar ahli psikologi percaya bahawa krisis adalah prasyarat terpenting untuk perubahan peribadi, yang sifatnya boleh menjadi positif: konstruktif, kreatif, integratif, atau negatif: merosakkan, merosakkan.

Penting! Psikologi mengatakan bahawa anda dapat mengatasi krisis dengan sendirinya, tetapi lebih baik jika orang tersayang membantu. Ibu bapa dapat menolong anak. Untuk melakukan ini, perlu memasuki dunia dalaman seorang remaja, mencari tahu apa yang dia minati, menerima pilihan muziknya, gaya pakaian, pandangan dunia. Orang dewasa yang menghadapi krisis akan dibantu oleh keluarga, rakan-rakan.

Krisis usia utama dalam jadual

Jadual ini memberikan petua ringkas untuk orang yang disayangi dan orang yang sedang melalui tahap krisis.

Krisis usia utama dalam kehidupan

KrisisTanda-tanda tempohApa nak buat
1 tahunMeningkatkan kemampuan anak dan kemunculan sebilangan besar keperluan baru setiap hari. Ibu bapa menyedari bahawa anak itu melakukan lebih banyak tindakan sendiri, menunjukkan reaksi impulsif (menangis, menjerit, menghentakkan kakinya, bertengkar, menggigit). Ini adalah reaksi terhadap kurangnya pemahaman tentang keinginannya pada orang dewasa..Ibu bapa perlu memberi anak untuk berdikari.
Berumur 3 tahunAnak menunjukkan reaksi negatif, menjadi keras kepala, keras kepala, berusaha untuk berwibawa, menunjukkan protes, tingkah laku yang berubah-ubah.Tidak perlu membetulkan tingkah laku. Ia perlu bagi anak untuk mewujudkan keadaan di mana dia akan menunjukkan kebebasannya, untuk mengatur kegiatannya.
7 tahunKanak-kanak pada usia ini tidak lagi kelihatan spontan, mereka lebih menyeringai, sombong, tingkah laku secara tegang, tertutup, tidak terkawal.Ibu bapa perlu mempertimbangkan semula larangan, mungkin lebih baik memberinya kebebasan dalam sesuatu, untuk menunjukkan kebebasannya.
Sikap terhadap anak-anak harus seperti orang dewasa, pendapat dan pertimbangannya juga harus diambil kira.
Anda perlu berkomunikasi dengan anak-anak dengan nada positif, kurang kuat untuk melakukan sesuatu dari bawah tongkat.
Preteen (11 tahun)Kanak-kanak merasa rendah diri, kurang pengetahuan, yang saling berkaitan dengan prestasi sekolah.Ibu bapa harus menyokong anak secara psikologi, membantunya menentukan jenis aktiviti yang kemudian menjadi asas untuk masa depannya. Harus diingat bahawa anak itu adalah orang yang terpisah, masing-masing, untuk memperlakukannya dengan hormat.
Akil balighSituasi konflik dengan orang dewasa, tekanan berlaku lebih kerap dan kerap, sehingga ibu bapa boleh kehilangan kredibiliti. Masa dewasa yang berlebihan, mempunyai nilai tersendiri.Ibu bapa perlu mewujudkan suasana percaya diri di rumah, mengetahui keperluan, minat, keinginan, dan usaha sokongannya.
18 tahunPada usia ini, seseorang menarik diri, menghindari hubungan dengan orang lain, ditarik secara sosial, oleh itu dia merasa kesepian.Lakukan sesuatu yang baru, menarik, orang yang disayangi perlu disokong dan kurang dikendalikan, membantu membuat pilihan profesion yang tepat.
30 tahunAda penilaian masa lalu, pandangan masa depan yang tenang. Dia mahukan keamanan dan kestabilan.Terlibat dalam aktiviti fizikal, pendidikan diri dan organisasi diri, anda perlu meneruskan hobi atau mencari yang baru, melaksanakan apa yang telah difikirkan sebelumnya, menumpukan masa keluarga.
Berumur 40-45 tahunSeseorang mempunyai rasa harga diri, memikirkan semula matlamatnya sendiri secara kritis, menyingkirkan ilusi dan beberapa impian yang tidak terpenuhi pada masa mudanya, jadi sukar.Melancong dengan keluarga anda atau ubah persekitaran, ikuti sukan untuk menjaga tubuh anda dalam keadaan baik, cuba menyingkirkan tabiat buruk, belajar menghargai keluarga anda, menghargai nilai tinggi, dapat menikmati hidup, anda tidak boleh memisahkan diri dari keluarga anda.
Pra persaraanCiri-ciri - kehilangan kekuatan, sifat pasif, kecenderungan untuk mengingati, menenangkan, mempunyai kebijaksanaan. Status peranan sosial menurun, irama kehidupan sebelumnya berhenti, oleh itu, kemerosotan kesihatan (fisiologi dan psikologi) sering berlaku.Terlibat dalam aktiviti sosial atau kegemaran yang membawa kegembiraan, menyedari bahawa tempoh ini tidak dapat dielakkan, anda dapat berkongsi pengalaman anda dengan bekas rakan sekerja, memenuhi impian lama (mungkin melampau), harus ada sikap ramah dengan anak-anak.

Krisis usia adalah tahap membesar sehingga anda dapat bertahan sendiri. Saudara mara dapat menyokong, memberi pertolongan, agar momen dalam kehidupan seseorang ini tidak menyakitkan, mudah dan tanpa akibat. Penting untuk memantau tingkah laku orang yang disayangi, untuk berminat dengan perasaan dan pengalamannya. Segala perubahan tingkah laku dan perubahan minat mungkin menunjukkan bahawa krisis usia telah datang. Anda boleh mendapatkan nasihat daripada ahli psikologi, pertolongannya mungkin terdiri daripada senarai cadangan, baik kepada orang itu sendiri semasa krisis, dan kepada saudara-mara.

Seseorang yang sedang mengalami krisis perlu memahami bahawa proses dalam hidup ini adalah wajar, anda tidak perlu takut dan menyerah kepada panik. Ahli psikologi juga mengesyorkan memilih aktiviti yang membawa kegembiraan, terus berkembang, dan tidak bergantung pada aktiviti tersebut.

Buku Synthesology: sintesis psikologi dan logik. Ahli psikologi Arkhipov. Muat turun

Krisis usia

"Periodisasi Umur" L.S. Vygotsky dalam bentuk meja.

Tahap krisis

Aktiviti terkemuka

Neoplasma

Keadaan sosial

Pembetulan

Krisis neonatal (sehingga 2 bulan)

Tempoh neonatal dianggap sebagai masa penyesuaian dengan keadaan hidup baru: waktu terjaga secara beransur-ansur meningkat; kepekatan visual dan pendengaran berkembang, iaitu kemampuan untuk memfokus pada isyarat visual dan pendengaran; refleks gabungan dan pengondisian pertama berkembang, misalnya, ke kedudukan semasa makan. Terdapat perkembangan proses deria - penglihatan, pendengaran, sentuhan, dan ia berlaku lebih cepat daripada pengembangan kemahiran motorik.

Seorang kanak-kanak memulakan hidupnya dengan menjerit, dan ini dianggap normal. Kemudian tangisan itu menjadi manifestasi emosi negatif. Bayi yang baru lahir menjerit apabila terdapat sensasi yang tidak menyenangkan yang berkaitan dengan keperluan tidur, makanan, kehangatan, tangisan itu adalah reaksi terhadap lampin basah, dan lain-lain. Tangisan ini disertai dengan perubahan meniru: kerutan wajah, kemerahan kulit, di samping itu, anak mula melakukan pergerakan yang tidak terkoordinasi.

Pada minggu pertama kehidupan, pergerakan yang serupa dengan senyuman diperhatikan pada wajah bayi yang baru lahir semasa tidur. Oleh kerana ini berlaku semasa tidur, para penyelidik menganggapnya sebagai kontraksi otot spontan dan refleks. Juga, pada minggu pertama kehidupan, senyuman tidak sedarkan diri muncul di wajah kanak-kanak dengan suara tinggi dan pelbagai rangsangan suara, tetapi menjelang minggu kelima kehidupan, hanya suara manusia tidak menimbulkan senyuman, anak itu memerlukan rangsangan visual, khususnya penampilan wajah manusia. Secara beransur-ansur, kira-kira satu bulan, bayi yang baru lahir mengalami reaksi motor-emosi yang istimewa: ketika dia melihat wajah ibunya, dia menghentikan pandangannya, menghulurkan tangan ke arahnya, dengan cepat menggerakkan kakinya, membuat suara gembira dan mula tersenyum. Reaksi ini dipanggil kompleks revitalisasi. Kemunculan kompleks revitalisasi adalah neoplasma pada masa ini, ia dianggap sebagai akhir tempoh neonatal dan menunjukkan peralihan ke bayi.

Penyesuaian dengan keadaan kewujudan baru memerlukan seseorang untuk menggerakkan semua sumber, proses proses penyesuaian pelbagai aspek yang kompleks.

Pada masa ini, kehadiran ibu sangat penting. Merasakan kehangatan, bau, suara suaranya, degupan jantungnya - semua ini menenangkan bayi.

Umur bayi (sehingga 1 tahun)

Pada tahun pertama kehidupan anak, pada masa bayi, penglihatan, persepsi, ucapan, ingatan, pemikiran berkembang, dan hubungan emosi dengan orang lain terbentuk.

Aktiviti utama dalam bayi adalah komunikasi emosi dan peribadi dengan orang dewasa..

Neoplasma bayi mencengkam, berjalan, dan perkataan pertama (ucapan).

Meraih adalah tindakan terancang pertama yang berlaku kira-kira 5 bulan. Ia dianjurkan oleh orang dewasa dan dilahirkan sebagai aktiviti bersama orang dewasa dan kanak-kanak. Gerakan menunjuk berlaku.

Menjelang 9 bulan, bayi mula berjalan.

Pertuturan bersifat situasional, autonomi, berwarna secara emosional, hanya dapat difahami oleh saudara-mara, khusus dalam strukturnya dan terdiri daripada potongan perkataan.

Aktiviti subyektif bermula antara orang dewasa dan kanak-kanak.

Anak mula merasa lebih berdikari. Situasi sosial perpaduan kanak-kanak dengan orang dewasa hilang, dua muncul: seorang kanak-kanak dan orang dewasa.

Seorang dewasa harus menunjukkan kepada kanak-kanak cara umum menggunakan objek, membantu dalam pembinaan objek

1) kanak-kanak menjadi lebih gigih dan bebas dalam pergerakannya dan, sebagai hasilnya, menetapkan sasaran yang lebih luas dan, pada dasarnya, tidak terhad untuknya;
2) deria bahasanya menjadi sangat sempurna sehingga dia mula mengajukan soalan tanpa henti mengenai segala sesuatu, sering kali tidak mendapat jawapan yang tepat dan dapat difahami, yang menyumbang kepada salah tafsiran sepenuhnya terhadap banyak konsep;
3) pertuturan dan pengembangan kemahiran motor membolehkan kanak-kanak memperluas imaginasinya ke sebilangan besar peranan sehingga sering menakutkannya.

Ini dikaitkan dengan peningkatan kemampuan anak dan kemunculan peningkatan jumlah keperluan baru. Kali ini dicirikan oleh lonjakan kemerdekaan, serta penampilan reaksi afektif (ledakan emosi yang terang, seperti menangis, menjerit, menghentak kaki, pergaduhan, menggigit, penolakan). Kegemaran seperti itu dinyatakan di sini sebagai reaksi terhadap salah faham pihak dewasa. Kemunculan ucapan autonomi dan, sebahagiannya, kemunculan berjalan bebas.

Adalah perlu untuk menolong anak itu melalui masa peralihan yang sukar dan menolongnya merasakan kebebasannya. Anak mesti mempunyai ruang untuk aktiviti sibuknya.

Awal kanak-kanak (1-3 tahun)

Aktiviti subyektif menjadi aktiviti utama, yang mempengaruhi perkembangan mental dan komunikasi dengan orang dewasa. Persepsi, pemikiran, ingatan, pertuturan berkembang. Proses ini dicirikan oleh verbalisasi proses kognitif dan kemunculan sewenang-wenangnya..

Anak belajar membahagikan mata pelajaran ke dalam kelas.

Sejak setahun, proses persepsi, kognisi dunia sekitar mula berkembang secara aktif. Seorang kanak-kanak berumur satu hingga dua tahun menggunakan pilihan yang berbeza untuk melakukan tindakan yang sama, dan dari satu setengah hingga dua tahun dia mempunyai kemampuan untuk menyelesaikan masalah dengan meneka (wawasan), iaitu, anak itu tiba-tiba mencari jalan keluar untuk masalah ini, dengan menghindari percubaan dan kesilapan.

Setelah belajar mempengaruhi satu objek ke objek lain, dia dapat meramalkan hasil dari situasi tersebut..

Anak dapat membezakan antara pelbagai bentuk dan warna asas.

Oleh kerana perkembangan persepsi, pada akhir usia dini, anak mula mengembangkan aktiviti mental. Ini dinyatakan dalam munculnya kemampuan untuk menggeneralisasi, memindahkan pengalaman yang diperoleh dari kondisi awal ke keadaan baru, dalam menjalin hubungan antara objek melalui eksperimen, mengingatnya dan menggunakannya dalam menyelesaikan masalah..

Pada awal kanak-kanak, perkembangan pemikiran terus berlanjut, yang secara bertahap berubah dari visual-efektif menjadi visual-figurative, iaitu tindakan dengan objek material digantikan oleh tindakan dengan gambar. Perkembangan dalaman pemikiran berjalan dengan cara ini: operasi intelektual berkembang dan konsep dibentuk.

Perkembangan memori. Menjelang usia dua tahun, kanak-kanak itu mengembangkan ingatan bekerja. Permainan logik dan tematik yang mudah tersedia untuknya, dia dapat menyusun rancangan tindakan untuk jangka waktu yang singkat, tidak melupakan tujuan yang telah ditetapkan beberapa minit yang lalu.

Dari 11 bulan, peralihan dari pra-fonemik ke pertuturan fonemik dan pembentukan pendengaran fonemik bermula, yang berakhir pada usia dua tahun, ketika anak dapat membezakan kata-kata yang berbeza antara satu sama lain dengan satu fonem.

Pada tahun kedua kehidupan, kanak-kanak itu mula mengasimilasi sebutan lisan objek di sekitarnya, dan kemudian nama orang dewasa, nama mainan, dan hanya kemudian - bahagian badan, iaitu kata benda, dan pada usia dua tahun, dengan perkembangan normal, dia memahami makna hampir semua kata yang berkaitan dengan realiti sekitarnya.... Ini difasilitasi oleh pengembangan fungsi semantik pertuturan kanak-kanak, iaitu, definisi makna sesuatu kata, pembezaannya, penjelasan dan penugasan makna umum kepada kata-kata yang berkaitan dengannya dalam bahasa. Sehingga 1.5 tahun, seorang kanak-kanak belajar dari 30 hingga 100 perkataan, tetapi jarang menggunakannya. Pada usia 2 tahun, dia tahu 300 perkataan, dan pada usia 3 - 1200-1500 perkataan.

Pada awal kanak-kanak, pembentukan kesedaran diri berlaku. Perkembangan kesedaran diri akan membawa kepada pembentukan harga diri.

Kanak-kanak mula mengembangkan empati - memahami keadaan emosi orang lain.

Kemunculan aktiviti bersama kanak-kanak dan orang dewasa, serta fakta bahawa aktiviti ini menjadi objektif. Inti dari aktiviti bersama adalah asimilasi cara menggunakan objek yang dikembangkan secara sosial, iaitu, seorang dewasa mengajar anak itu menggunakan objek di sekitarnya dengan betul, dan juga menjelaskan mengapa ia diperlukan dan di mana ia mesti digunakan.

Tanpa orang dewasa, kanak-kanak tidak dapat menguasai cara manusia menggunakan objek. Oleh itu, orang dewasa harus secara aktif menolong kanak-kanak dan mengatur aktiviti substantif, mengembangkan komunikasi lisan, mengasingkan perincian individu dari situasi dan analisis, dari mana kanak-kanak itu kemudian akan menyoroti yang utama dan.

Kegiatan terkemuka - substantif, manifestasi inisiatif, aktiviti, berjuang untuk kemerdekaan.

Anak mula memisahkan dirinya dari orang lain, menyedari kemampuannya, merasakan dirinya sebagai sumber kehendak. Dia mempertahankan kebebasan dan kebebasannya dalam keinginan keras untuk melakukan ini dan bukan sebaliknya..

1) Negativisme

2) kedegilan.

3) Keguguran

4) Penurunan nilai.

5) Memperjuangkan despotisme

Tingkah laku itu hampir mustahil untuk diperbetulkan. Anak itu harus diberi ruang aktiviti di mana dia dapat menunjukkan kebebasan.

Umur prasekolah (3-7 tahun)

Perkembangan aktiviti orientasi, aktiviti bermain, pembelajaran dalam proses pedagogi. Perkembangan intensif standard deria, seperti warna, bentuk, ukuran, dan korelasi (perbandingan) objek dengan piawaian ini.

Asimilasi standard fonem bahasa ibunda, pembentukan identifikasi jantina dan penghargaan kendiri yang lebih objektif.

- Kemunculan garis besar skema pertama pandangan dunia kanak-kanak. Seorang anak tidak boleh hidup dalam keadaan tidak teratur, dia perlu mengatur semuanya, melihat corak hubungan.

- Kemunculan contoh etika utama. Anak cuba memahami apa yang baik dan mana yang buruk. Serentak dengan asimilasi norma etika, perkembangan estetik berlaku.

- Kemunculan subordinasi motif. Pada usia ini, tindakan yang disengaja berlaku daripada tindakan impulsif. Ketekunan, kemampuan untuk mengatasi kesukaran terbentuk, rasa kewajipan timbul sebelum rakan-rakan.

- Tingkah laku menjadi sewenang-wenangnya. Tingkah laku sewenang-wenang adalah tingkah laku yang dimediasi oleh perwakilan tertentu.

- Kemunculan kesedaran peribadi. Anak berusaha untuk mengambil tempat tertentu dalam sistem hubungan interpersonal, dalam aktiviti yang penting secara sosial dan bernilai sosial.

- Kemunculan kedudukan dalaman pelajar. Anak itu mengembangkan keperluan kognitif yang kuat, di samping itu, dia berusaha untuk masuk ke dunia orang dewasa, mula terlibat dalam aktiviti lain.

Pada masa ini, anak terputus dari orang dewasa, yang membawa kepada perubahan dalam keadaan sosial. Buat pertama kalinya, anak itu meninggalkan dunia keluarga dan memasuki dunia orang dewasa dengan undang-undang dan peraturan tertentu. Lingkaran komunikasi berkembang: kanak-kanak prasekolah mengunjungi kedai, klinik, mula berkomunikasi dengan rakan sebaya, yang juga penting untuk perkembangannya.

Anak itu belum dapat berpartisipasi sepenuhnya dalam kehidupan orang dewasa, tetapi dia dapat menyatakan keperluannya melalui permainan, kerana hanya memungkinkan untuk memodelkan dunia orang dewasa, memasukinya dan memainkan semua peranan dan tingkah laku yang menarik minatnya.

Seorang dewasa mengajar seorang kanak-kanak untuk bermain dan asas-asas interaksi dalam persekitaran sosial orang dewasa.

Jenis aktiviti utama adalah pemerolehan kemahiran, kecekapan, pengembangan peribadi dan permulaan pengembangan kesedaran diri.

1) perubahan mendalam berlaku dari segi pengalaman, kompleks emosi dan psikologi yang stabil dapat berkembang.

2) Dasar orientasi semantik suatu tindakan muncul - hubungan antara keinginan untuk melakukan sesuatu dan tindakan yang berlaku.

3) penemuan kedudukan sosial baru - kedudukan pelajar.

4) impulsif hilang dari tingkah laku dan spontaniti kanak-kanak hilang

Permulaan persekolahan dan sistem "anak-guru" mula menentukan sikap anak terhadap kedua ibu bapa dan anak-anak. Kebebasan kanak-kanak prasekolah digantikan oleh hubungan kebergantungan dan kepatuhan terhadap peraturan tertentu. Anak mula merasakan bahawa ibu bapa mula kurang menyayanginya, kerana sekarang mereka paling berminat dengan nilai..

Tanda-tanda utama krisis ini adalah:

1) kehilangan segera. Pada masa ini keinginan muncul dan tindakan itu dilakukan, pengalaman timbul, yang bermaksud apa makna tindakan ini untuk anak;

2) sikap. Anak itu mempunyai rahsia, dia mula menyembunyikan sesuatu dari orang dewasa, untuk membina dirinya pintar, tegas, dll;

3) gejala "gula-gula pahit". Apabila kanak-kanak buruk, dia cuba untuk tidak menunjukkannya.

1) Anda perlu memikirkan apakah semua larangan tersebut
wajar dan adakah mungkin untuk memberi kebebasan kepada kanak-kanak dan
kemerdekaan.
2) Ubah sikap anda terhadap anak, dia tidak lagi kecil,
memperhatikan pendapat dan pertimbangannya.
4. Cuba bukan untuk memaksa, tetapi untuk meyakinkan.
5. Optimum dan humor sebanyak mungkin dalam berkomunikasi dengan anak-anak.

Umur sekolah (7-13 tahun)

Aktiviti utama pada peringkat ini adalah pembelajaran, pembentukan integriti, identiti.

Neoplasma usia sekolah rendah merangkumi ingatan, persepsi, kehendak, pemikiran..

Neoplasma utama usia sekolah rendah adalah pemikiran verbal-logik dan pemikiran yang abstrak. Keupayaan anak-anak dengan sewenang-wenangnya mengatur tingkah laku mereka dan mengawalnya, yang menjadi kualiti penting keperibadian anak. Anak memperoleh kemampuan untuk menundukkan karyanya di pelbagai kelas dengan banyak peraturan yang mengikat semua sebagai sistem yang dikembangkan secara sosial.

Ingatan memperoleh watak kognitif yang jelas. Memori mekanikal berkembang dengan baik, memori yang dimediasi dan logik sedikit ketinggalan dalam perkembangannya.

Terdapat peralihan dari persepsi sukarela ke pemerhatian sukarela terhadap sesuatu objek atau objek.

Aktiviti pembelajaran menyumbang kepada pengembangan kehendak, kerana pembelajaran selalu memerlukan disiplin dalaman.

Anak berusaha menuntut ilmu. Dia belajar untuk beroperasi dengan mereka, membayangkan situasi dan, jika perlu, cuba mencari jalan keluar dari situasi ini atau itu..

Pada usia sekolah rendah, pemikiran teoritis mula berkembang, yang membawa kepada penyusunan semula semua proses mental.

Menjelang akhir usia sekolah rendah, unsur-unsur tenaga kerja, seni, aktiviti sosial berguna telah dibentuk dan prasyarat untuk mengembangkan rasa dewasa telah diciptakan.

Aktiviti pembelajaran juga dikaitkan dengan pekerjaan. kanak-kanak di tempat kerja mempunyai kesan yang signifikan terhadap proses asimilasi pengetahuan. Salah satu kesukaran utama dalam menguasai pengetahuan di sekolah adalah pengasingan dari kehidupan, sekolah tidak mengadakan aktiviti yang bertujuan menerapkan pengetahuan yang diperoleh dalam praktik.

Krisis pada zaman ini disertai dengan munculnya perasaan rendah diri atau tidak cekap, yang paling sering dikaitkan dengan prestasi akademik anak..

Dalam keadaan seperti itu, ibu bapa harus memberi sokongan psikologi, menolong anak untuk menempuh jalan perkembangan yang betul, yang sebahagian besarnya akan menentukan keseluruhan kehidupannya di masa hadapan. Anda perlu memperlakukan anak sebagai orang.

Peralihan ke tahap pengembangan intelektual yang baru dan lebih tinggi.

- Konkrit digantikan oleh pemikiran logik. Ini terserlah dalam kritikan dan permintaan bukti. Remaja itu sekarang dibebani oleh konkrit, dia mulai tertarik dengan persoalan falsafah (masalah asal dunia, manusia).

- Negativisme. Kadang kala fasa ini juga disebut fasa negativisme kedua dengan analogi dengan krisis 3 tahun. Anak itu, seperti dulu, ditolak oleh lingkungan, bermusuhan, rentan terhadap pertengkaran, pelanggaran disiplin. Pada masa yang sama, dia mengalami kegelisahan dalaman, rasa tidak puas hati, keinginan untuk kesepian, untuk pengasingan diri.

- penurunan dalam produktiviti, kemampuan dan minat untuk belajar, perlambatan proses kreatif, lebih-lebih lagi, bahkan di kawasan di mana anak itu berbakat dan sebelumnya menunjukkan minat yang tinggi. Semua kerja yang ditugaskan dilakukan secara mekanikal.

Ini adalah krisis perkembangan sosial, yang mengingatkan pada krisis 3 tahun ("Saya sendiri"), hanya sekarang "Saya sendiri" dalam pengertian sosial, "usia pemotongan tali pusat kedua," fasa pubertas negatif. "Ia dicirikan oleh penurunan prestasi akademik, penurunan prestasi, ketidakharmonian dalam dalaman struktur keperibadian.Kanusiaan saya dan dunia terpisah lebih banyak daripada pada masa-masa lain.

Adalah perlu untuk terlibat dalam masalah remaja dan berusaha menjadikan hidupnya lebih mudah dalam tempoh ini. adalah perlu untuk terlibat dalam masalah remaja dan berusaha menjadikan hidupnya lebih mudah dalam tempoh ini.

Akil baligh (13-17 tahun)

Aktiviti utama dalam remaja adalah komunikasi intim dan peribadi dengan rakan sebaya. Berkomunikasi, remaja menguasai norma-norma tingkah laku sosial, moral, menjalin hubungan persamaan dan menghormati satu sama lain. Tugas krisis remaja adalah pemisahan terakhir dari zaman kanak-kanak dan pemerolehan kemerdekaan.

Neoplasma pada zaman ini adalah: rasa dewasa; pengembangan kesedaran diri, pembentukan cita-cita keperibadian; kecenderungan untuk merenung; minat terhadap lawan jenis, akil baligh; peningkatan kegembiraan, perubahan mood yang kerap; pengembangan khas sifat sukarela; keperluan untuk penegasan diri dan peningkatan diri, dalam aktiviti yang mempunyai makna peribadi; penentuan nasib sendiri.

Kanak-kanak pada usia ini telah meningkatkan aktiviti kognitif dan kreatif.

Remaja mempunyai sikap yang berbeza terhadap pembelajaran.

Sistem nilai-nilai peribadi sedang dibentuk.

Pada akhir remaja, proses penentuan nasib sendiri hampir selesai, dan beberapa kemahiran dan kebolehan yang diperlukan untuk pengembangan profesional selanjutnya terbentuk..

Secara tradisinya dianggap paling rentan terhadap situasi tertekan dan berlakunya keadaan krisis.

1) Rasa dewasa muncul, kewibawaan ibu bapa disusutkan.

2) Soalan yang dominan pada zaman ini adalah: "Siapa saya?", "Bagaimana saya akan sesuai dengan dunia orang dewasa?", "Ke mana saya akan pergi?" Remaja cuba membina sistem nilai mereka sendiri, sering bertentangan dengan generasi tua..

Krisis remaja dicirikan oleh hakikat bahawa pada usia ini hubungan antara remaja dan orang lain berubah. Mereka mula memberikan tuntutan yang tinggi pada diri mereka sendiri dan orang dewasa dan memberontak agar tidak diperlakukan seperti anak kecil..

Pada peringkat ini, tingkah laku anak-anak berubah secara radikal: banyak dari mereka menjadi kasar, tidak terkawal, mereka melakukan segala-galanya dengan menentang orang tua mereka, tidak mematuhinya, mengabaikan komen (negativisme remaja), atau, sebaliknya, boleh menarik diri.

Faktor luaran termasuk kawalan, kebergantungan dan jagaan orang dewasa yang berterusan, yang mana remaja itu nampaknya berlebihan. Dia berusaha untuk membebaskan dirinya dari mereka, menganggap dirinya cukup tua untuk membuat keputusan sendiri dan bertindak sesuai yang difikirkannya sesuai. Remaja itu berada dalam situasi yang agak sukar: di satu pihak, dia benar-benar menjadi dewasa, tetapi, di sisi lain, psikologi dan tingkah lakunya mengekalkan sifat-sifat masa kecilnya - dia tidak menganggap tugasnya cukup serius, dia tidak dapat bertindak secara bertanggungjawab dan bebas. Semua ini membawa kepada fakta bahawa orang dewasa tidak dapat menganggapnya sama. Kebiasaan dan sifat watak yang menghalangnya daripada menyedari rancangannya berubah: larangan dalaman dilanggar, kebiasaan mematuhi orang dewasa hilang, dll. Ada keinginan untuk peningkatan diri peribadi, yang terjadi melalui pengembangan pengetahuan diri (refleksi), ekspresi diri, penegasan diri. Seorang remaja kritis terhadap kekurangannya sendiri, baik fizikal dan peribadinya (sifat watak), bimbang akan sifat watak yang menghalangnya daripada menjalin hubungan dan hubungan mesra dengan orang. Kenyataan negatif tentangnya boleh menyebabkan timbulnya emosi dan konflik..

Sikap ibu bapa tidak boleh bertentangan dengan keperluan penting anak. Sekiranya orang dewasa bersimpati dengan keperluan anak dan, pada manifestasi negatif pertama, membina semula hubungan mereka dengan anak-anak, maka tempoh peralihan tidak begitu ribut dan menyakitkan bagi kedua-dua pihak. Seorang dewasa perlu mengubah sikapnya terhadap seorang remaja, jika tidak, timbul kerintangan di pihaknya, yang dari masa ke masa akan menimbulkan salah faham antara orang dewasa dan remaja dan konflik interpersonal, dan kemudian berlakunya penundaan dalam perkembangan peribadi. Seorang remaja boleh mengembangkan perasaan tidak berguna, apatis, keterasingan, dan pendapat bahawa orang dewasa tidak dapat memahami dan membantunya menjadi teguh. Akibatnya, pada saat remaja benar-benar memerlukan sokongan dan pertolongan orang tua-tua, penolakan emosinya dari orang dewasa akan berlaku, dan yang terakhir akan kehilangan peluang untuk mempengaruhi anak dan membantunya. Untuk mengelakkan masalah seperti itu, anda harus membina hubungan dengan remaja berdasarkan kepercayaan, rasa hormat, dengan cara yang mesra. Melibatkan remaja dalam pekerjaan serius menyumbang kepada terjalinnya hubungan seperti itu..

Aktiviti utama menjadi - mengembangkan keseimbangan antara keakraban dan pengasingan.

Terdapat peraturan perilaku diri semantik nilai. Bagi mereka yang telah melalui krisis selama 17 tahun, pelbagai ketakutan adalah ciri. Pada masa ini, sistem pandangan dunia yang stabil dan tempat mereka di dalamnya - pandangan dunia - sedang terbentuk. Dikenali berkaitan dengan maksimalisme muda ini dalam penilaian, semangat untuk mempertahankan pandangan mereka. Neoplasma pusat tempoh itu adalah penentuan nasib sendiri, profesional dan peribadi.

Masalah utama yang boleh timbul pada zaman ini adalah penyerapan diri dan penghindaran hubungan interpersonal, yang merupakan asas psikologi untuk munculnya perasaan kesepian, kekosongan eksistensial dan pengasingan sosial..

Bantu melawan ketakutan dan kegelisahan.

Kegiatan manusia terkemuka menjadi keperluan untuk belajar menjelaskan, dan, oleh itu, untuk mengatur tindakan mereka.

Terdapat pengembangan kecerdasan lebih lanjut. Perkembangan pemikiran logik abstrak membawa kepada munculnya keinginan yang tidak dapat ditahan untuk abstraksi dan berteori.

Pada awal remaja, dunia dalaman ditemui. Lelaki dan wanita muda mula terjun ke dalam diri mereka dan menikmati pengalaman mereka, melihat dunia dengan cara yang berbeza, menemui perasaan baru, keindahan alam, suara muzik, sensasi badan mereka.

Dengan bertambahnya usia, imej orang yang dirasakan berubah. Ia dilihat dari sudut pandangan, kemampuan mental, emosi, sifat suka hati, sikap untuk bekerja dan orang lain.

Penemuan dunia dalaman membawa kepada kemunculan kegelisahan dan pengalaman dramatik. Seiring dengan kesedaran tentang keunikan, keaslian, ketidaksamaan dengan orang lain, terdapat perasaan kesepian atau ketakutan akan kesepian.

Remaja cenderung membesar-besarkan keunikannya.

Terdapat perasaan stabil dalam masa, dan pada masa remaja, perspektif waktu berkembang baik ke dalam, meliputi masa lalu dan masa depan yang jauh, dan luasnya, termasuk perspektif peribadi dan sosial

Perasaan baru muncul: cinta..

Krisis remaja menyerupai krisis 1 tahun (peraturan tingkah laku pertuturan) dan 7 tahun (peraturan normatif). Pada usia 17 tahun, terdapat peraturan perilaku diri yang semantik nilai. Seorang pemuda mempunyai mabuk falsafah terhadap kesedaran, ia ternyata dilemparkan ke keraguan, pemikiran yang mengganggu kedudukan aktifnya yang aktif. Kadang kala keadaan berubah menjadi relativisme nilai (relativiti semua nilai). Pemikiran abstrak lebih khas untuk lelaki muda, pemikiran konkrit untuk kanak-kanak perempuan. Oleh itu, kanak-kanak perempuan biasanya lebih baik dalam menyelesaikan masalah tertentu daripada yang abstrak; minat kognitif mereka kurang pasti dan berbeza, walaupun mereka, sebagai peraturan, belajar lebih baik daripada kanak-kanak lelaki. Kepentingan seni dan kemanusiaan kanak-kanak perempuan dalam kebanyakan kes mengatasi sains semula jadi.

Kreativiti berkembang. Oleh itu, pada usia ini, kanak-kanak lelaki dan perempuan bukan sahaja mengasimilasikan maklumat, tetapi juga mencipta sesuatu yang baru..

Pada masa remaja, penentuan nasib diri dan profesional berlaku. Penentuan nasib profesional.

Proses psikologi yang paling penting pada masa remaja adalah pembentukan kesedaran diri dan imej "I" yang stabil.

Terutama dua faktor membantu menyesuaikan diri: sokongan keluarga dan keyakinan diri, rasa kecekapan.