Kalimat dengan frasa "varian norma yang melampau"

Helo! Nama saya Lampobot, saya adalah program komputer yang membantu membuat Peta Perkataan. Saya dapat mengira dengan baik, tetapi setakat ini saya tidak memahami dengan baik bagaimana dunia anda berfungsi. Bantu saya mengetahuinya!

Terima kasih! Saya pasti akan belajar membezakan antara perkataan yang meluas dengan yang sangat khusus..

Betapa jelasnya makna kata merc (kata benda):

Maksud perkataan "extreme"

EKSTREM, -th, -he. 1. Di tepi, di tepi. (Kamus Akademik Kecil, IAS)

Makna perkataan "option"

VARIAN, -a, m. Variasi, modifikasi smth. (Kamus Akademik Kecil, IAS)

Makna perkataan "option"

1. nerd. istilah yang menunjukkan nilai turunan individu dari atribut berubah (contohnya, ukuran daun oak individu) (Wiktionary)

Makna perkataan "norm"

NORM, -y, baik. 1. Penubuhan yang sah. Peraturan perundangan. (Kamus Akademik Kecil, IAS)

hantar komen

Maksud perkataan "extreme"

EKSTREM, -th, -he. 1. Di tepi, di tepi.

Makna perkataan "option"

PILIHAN, -a, m. Ragam, pengubahsuaian smth..

Makna perkataan "option"

1. nerd. istilah yang menunjukkan nilai turunan tunggal sifat berubah (contohnya, ukuran daun oak individu)

Makna perkataan "norm"

NORM, -y, baik. 1. Penubuhan yang sah. Peraturan perundangan.

Peta perkataan dan ungkapan bahasa Rusia

Tesaurus dalam talian dengan keupayaan untuk mencari persatuan, sinonim, pautan kontekstual dan contoh ayat untuk kata-kata dan ungkapan bahasa Rusia.

Maklumat rujukan tentang penurunan kata nama dan kata sifat, konjugasi kata kerja, serta struktur kata morfemik.

Laman web ini dilengkapi dengan sistem carian yang kuat dengan sokongan morfologi Rusia.

Versi melampau dari norma mental adalah

Penekanan adalah versi norma yang melampau, di mana sifat watak tertentu hipertrofi dan muncul dalam bentuk "titik lemah" dalam jiwa seseorang individu - kerentanan selektifnya terhadap pengaruh tertentu dengan baik dan bahkan peningkatan daya tahan terhadap pengaruh lain (dari loghat Latin - tekanan, penekanan ).

Ciri-ciri watak tertentu biasanya diberi ganti rugi. Namun, dalam situasi sukar, seseorang dengan watak yang menonjol mungkin mengalami gangguan tingkah laku. Penekanan watak, "kelemahannya" dapat dilihat secara eksplisit dan tersembunyi, ditunjukkan dalam situasi yang melampau. Orang dengan penekanan peribadi lebih rentan terhadap pengaruh persekitaran, lebih cenderung kepada trauma mental. Dan jika keadaan yang tidak menguntungkan menyerang "titik lemah", maka semua tingkah laku orang-orang tersebut berubah secara mendadak - ciri penekanan mulai menguasai.

Penekanan watak adalah ekspresi berlebihan sifat watak individu dan kombinasinya, yang mewakili versi norma yang ekstrem. Penekanan watak dicirikan oleh kerentanan individu terhadap pengaruh traumatik yang ditujukan kepada apa yang disebut "tempat paling tidak tahan" jenis watak ini.

Penonjolan watak, yang dapat saling mempengaruhi di bawah pengaruh pelbagai faktor. Faktor-faktor ini terutamanya merangkumi ciri-ciri pendidikan keluarga, persekitaran sosial, aktiviti profesional, kesihatan fizikal.

Dibentuk oleh remaja, kebanyakan penekanan watak semakin lancar dari masa ke masa. Hanya dalam situasi psikogenik yang kompleks yang mempunyai kesan jangka panjang pada "pautan lemah" watak, mereka boleh menyebabkan psikopati (penyakit mental).

Jenis penekanan watak utama berikut dibezakan (Leonhard K., Gannushkin P.B., dll.):

1) sikloid - penggantian fasa mood baik dan buruk dengan tempoh yang berbeza;

2) hipertimik - mood yang sentiasa meningkat, peningkatan aktiviti mental dengan kehausan untuk aktiviti dan kecenderungan untuk tersebar, tidak membawa perkara itu berakhir;

3) labil - perubahan mood yang tajam bergantung kepada keadaan;

4) asthenik - keletihan, mudah marah, kecenderungan kemurungan dan hipokondria;

5) sensitif - meningkatnya kebimbangan, ketakutan, rasa rendah diri sendiri;

6) psychasthenic - kegelisahan, kecurigaan, ketidaktentuan, kecenderungan untuk introspeksi, keraguan dan pertimbangan berterusan, kecenderungan untuk tindakan obsesif dan ritual;

7) skizoid - pengasingan, pengasingan, introversi, kesejukan emosi, yang ditunjukkan dalam ketiadaan empati, kesukaran untuk menjalin hubungan emosi, kekurangan intuisi dalam proses komunikasi;

8) epileptoid - kecenderungan untuk perasaan melankolis yang jahat dengan pencerobohan yang terkumpul, yang ditunjukkan dalam bentuk serangan kemarahan dan kemarahan (kadang-kadang dengan unsur kekejaman), konflik, ketabahan berfikir, pedantri yang tidak bertanggungjawab;

9) tersekat (paranoid) - peningkatan kecurigaan dan kebencian yang menyakitkan, berterusan kesan negatif, keinginan untuk menguasai, penolakan pendapat orang lain, konflik tinggi;

10) demonstratif (histeris) - dicirikan oleh kecenderungan untuk menekan fakta dan peristiwa yang tidak menyenangkan bagi subjek, untuk menipu, berfantasi dan berpura-pura digunakan untuk menarik perhatian, yang dicirikan oleh petualangan, kesombongan, "penerbangan ke penyakit" dengan keperluan yang tidak memuaskan untuk dikenali;

11) dysthymic - dominasi mood rendah, kecenderungan kemurungan, fokus pada sisi gelap dan sedih dalam kehidupan;

12) tidak stabil - kecenderungan untuk mudah tunduk pada pengaruh orang lain, pencarian berterusan untuk kesan baru, syarikat, keupayaan untuk menjalin hubungan dengan mudah, yang, bagaimanapun, dangkal;

13) konformal - subordinasi dan ketergantungan yang berlebihan pada pendapat orang lain, kekurangan kritikan dan inisiatif, kecenderungan untuk konservatisme.

Tidak seperti jenis "murni", bentuk penekanan watak yang bercampur jauh lebih biasa. Jenis individu beraksen belum dapat ditentukan secara pasti. Mereka digambarkan oleh K. Leonhard dan A.E. Lichko [12]. Walau bagaimanapun, pengarang ini memberikan klasifikasi penekanan yang berbeza dan terlalu pecahan. Kami hanya membezakan empat jenis keperibadian yang menonjol: bersemangat, afektif, tidak stabil, cemas. Tidak seperti psikopati, penekanan watak tidak menyebabkan keperibadian sosial secara umum terhadap keperibadian (lihat Jadual 1).

Diwujudkan secara intensif pada masa remaja, penekanan watak dapat dikompensasi dari masa ke masa, dan dalam keadaan yang tidak baik - berkembang dan berubah menjadi psikopati "marginal". Kadang-kadang penekanan bersempadan dengan pelbagai jenis psikopati, oleh itu skema dan istilah psikopatologi digunakan ketika mencirikannya, menaipkannya. Psikodiagnostik jenis dan keparahan penekanan dilakukan dengan menggunakan "soal selidik diagnostik Pathocharacteriologis" (dikembangkan oleh AE Lichko dan N.Ya. Ivanov) dan soal selidik keperibadian MMPI (skala yang merangkumi bidang manifestasi watak yang menonjol dan patologi).

Konsep patologi mental dan norma.

TOPIK 1

SUBJEK PATHOPSIKOLOGI

Konsep umum patopsikologi, tugas dan makna.

Konsep patologi mental dan norma.

Pembezaan fenomena psikologi dan gejala patopsikologi.

Hubungan patopsikologi dengan cabang pengetahuan dan amalan saintifik yang lain.

1. Maksimova N.Yu., Milyutina E.L. Kursus ceramah mengenai patopsikologi pediatrik: Buku teks. Rostov n / a.: Phoenix, 2000.-- 576 s.

2. Diagnosis patopsikologi / Bleikher V. M., Kruk I. V. - K.: Kesihatan, 1986-280 p..

3. ZEIGARNIK B. V. Buku Teks Pathopsychology Untuk pelajar universiti Moscow 1999. -

4. Marilov V.V. Psikopatologi umum: Buku teks. manual untuk stud. lebih tinggi. belajar. institusi. - M.: Pusat Penerbitan "Academy", 2002. - 224s.

5. Rubinstein S.Ya. Kaedah eksperimen patopsikologi. - Moscow: EKSMO-Press Publishing House, 1999.-- 448 p. (Siri "Dunia Psikologi")

Patopsikologi adalah cabang sains psikologi. Data yang dimilikinya sangat penting secara teori dan praktikal untuk psikologi dan psikiatri. Dalam pengertian ini, ia dapat digolongkan di antara wilayah pengetahuan.

Patopsikologi sebagai disiplin psikologi bermula dari undang-undang pengembangan dan struktur jiwa dalam norma. Dia mengkaji corak kerosakan aktiviti mental dan sifat keperibadian dibandingkan dengan corak pembentukan dan proses proses mental dalam norma, dia mengkaji pola penyimpangan aktiviti reflektif otak. Akibatnya, dengan semua objek kajian yang dekat, psikiatri dan patopsikologi berbeza dalam subjeknya..

Tafsiran BV Zeigarnik mengenai istilah "psikologi tidak normal" agak berbeza dengan apa yang difahami oleh istilah "psikologi tidak normal" dalam sains asing. Di negara berbahasa Inggeris psikologi patologi disebut kajian kaedah psikologi pelbagai penyimpangan aktiviti mental untuk tujuan klinikal. Sebenarnya, konsep ini identik dengan psikologi klinikal moden, dan sebahagiannya digunakan untuk merujuk kepada teori psikologi mengenai permulaan gangguan mental. Seperti yang berikut dari panduan ensiklopedik berbahasa Inggeris untuk psikologi yang diedit oleh M. Eysenck, psikologi patologi bertindak sebagai alternatif metodologi untuk psikiatri berorientasi biologi berkaitan dengan pendekatan untuk definisi gangguan mental, visi peranan dan penilaian interaksi faktor biologi, psikologi dan sosial dalam kejadiannya..

BV Zeigarnik menggunakan istilah "patopsikologi" dalam arti yang diberikan kepadanya oleh psikiatri Jerman, G. Münsterberg, yang mengusulkan untuk menganggap gangguan mental sebagai percepatan atau penghambatan aktiviti mental yang normal. Menurut G. Münsterberg, patopsikologi dapat menyelidiki gangguan mental dengan kaedah yang sama dan mengemukakan corak yang sama seperti pada psikologi umum. Oleh itu, dalam penafsiran B.V. Zeigarnik, patopsikologi dikemukakan sebagai bahagian psikologi (umum), yang terlibat dalam kajian undang-undang peluruhan aktiviti mental dan ciri-ciri keperibadian, terutamanya untuk menyelesaikan masalah teori umum sains psikologi. Dan ini, pada gilirannya, dapat membawa manfaat praktikal bukan hanya untuk psikiatri, tetapi juga kepada cabang pengetahuan lain (termasuk pedagogi), menambah dan mengembangkan idea dalaman mereka mengenai penyebab perkembangan penyimpangan dan cara pembetulannya..

Patopsikologi (Yunani patos - jiwa yang menderita - jiwa, logo - pengajaran) adalah bahagian psikologi perubatan yang mengkaji corak kerosakan aktiviti mental dan keperibadian dalam kes penyakit mental atau somatik.

- analisis corak gangguan mental, khususnya, perubahan keperibadian pesakit mental;

- diagnostik psikologi gangguan mental pesakit untuk menjelaskan diagnosis, menjalankan buruh, forensik, kepakaran ketenteraan.

Analisis perubahan patologi dilakukan berdasarkan perbandingan dengan sifat pembentukan dan perjalanan proses mental, keadaan dan sifat keperibadian dalam norma.

Konsep patologi mental dan norma.

Kategori norma dan patologi, kesihatan dan penyakit adalah vektor utama yang menetapkan sistem persepsi dan kriteria untuk menilai keadaan seseorang dalam patopsikologi. Kategori norma digunakan sebagai kriteria asas untuk membandingkan keadaan orang semasa (sebenar) dan kekal (biasa). Keadaan kesihatan berkait rapat dengan konsep norma dalam fikiran kita. Penyimpangan dari norma dianggap sebagai patologi dan penyakit. Kata "penyakit" dalam bahasa sehari-hari digunakan untuk mencirikan keadaan seperti yang tidak kita anggap "normal", "seperti biasanya terjadi", dan oleh itu memerlukan penjelasan khas. Walau bagaimanapun, definisi yang bermakna dan tidak intuitif mengenai norma klinikal sebagai konstruk teori adalah masalah metodologi yang besar..

Norma adalah istilah di mana dua isi utama dapat disisipkan. Yang pertama adalah kandungan statistik norma: ini adalah tahap atau julat tahap fungsi organisma atau keperibadian, yang merupakan ciri kebanyakan orang dan biasanya, yang paling biasa. Dalam aspek ini, norma tampaknya merupakan fenomena yang ada secara objektif. Norma statistik ditentukan dengan mengira nilai min aritmetik dari beberapa data empirik (yang terdapat dalam pengalaman hidup). Sebagai contoh, kebanyakan orang tidak takut berada di ruang yang terkurung dan mempunyai hubungan heteroseksual, oleh itu, ketiadaan ketakutan seperti itu dan ketiadaan hubungan homoseksual secara statistik adalah normal..

Yang kedua adalah anggaran kandungan norma: contoh ideal tertentu keadaan seseorang dianggap sebagai norma. Model seperti itu selalu mempunyai dasar pemikiran falsafah dan ideologi sebagai keadaan "kesempurnaan" yang harus dilakukan oleh semua orang ke satu tahap atau tahap yang lain. Dalam aspek ini, norma bertindak sebagai norma ideal - standard subjektif, sewenang-wenangnya ditetapkan, yang diambil sebagai model sempurna dengan persetujuan mana-mana orang yang mempunyai hak untuk mendirikan model tersebut dan mempunyai kuasa terhadap orang lain: sebagai contoh, pakar, pemimpin kumpulan atau masyarakat, dll. Sebagai standard, norma ideal bertindak sebagai kaedah mempermudah dan menyatukan kepelbagaian bentuk kehidupan organisma dan manifestasi individu, akibatnya sebilangan daripadanya diakui memuaskan, sementara yang lain berada di luar batas tahap fungsi yang dapat diterima dan dapat diterima. Oleh itu, komponen penilaian dan preskriptif dapat dimasukkan dalam konsep norma: seseorang harus seperti ini dan bukan yang lain. Apa-apa yang tidak sesuai dengan ideal dinyatakan tidak normal.

Masalah norma-norma dihubungkan dengan masalah memilih kumpulan normatif - orang yang aktiviti vitalnya bertindak sebagai standard di mana keberkesanan tahap fungsi organisma dan keperibadian diukur. Bergantung pada siapa profesional yang diberi kuasa (seperti psikiatri atau psikologi) termasuk dalam kumpulan normatif, batas norma yang berbeza ditetapkan.

Bilangan norma-standard meliputi tidak hanya norma ideal, tetapi juga norma fungsional, norma sosial dan norma individu..

Norma fungsional menilai keadaan seseorang dari segi akibatnya (berbahaya atau tidak berbahaya) atau kemungkinan mencapai matlamat tertentu (sama ada keadaan pelaksanaan ini menyumbang atau tidak menyumbang kepada pelaksanaan tugas yang berkaitan dengan tujuan).

Norma sosial mengawal tingkah laku seseorang, memaksanya untuk sesuai dengan beberapa yang diinginkan (ditentukan oleh persekitaran) atau ditetapkan oleh model otoriti.

Norma individu mengandaikan perbandingan keadaan seseorang bukan dengan orang lain, tetapi dengan keadaan di mana seseorang biasanya tinggal sebelumnya dan sesuai dengan tujuan peribadinya (dan tidak ditentukan oleh masyarakat), nilai kehidupan, peluang dan keadaan hidup. Dengan kata lain, norma individu adalah keadaan ideal dari sudut pandang individu, bukan kumpulan sosial yang dominan atau persekitaran langsung, dengan mengambil kira keupayaan kerja dan kemungkinan mewujudkan diri seseorang tertentu.

Untuk menilai normalitas (kepatuhan terhadap norma) keadaan psikologi seseorang, bergantung pada tujuannya, mana-mana norma yang disenaraikan dapat diterapkan oleh psikologi atau psikiatri. Oleh itu, proses menilai keadaan psikologi (status) seseorang individu sering memperoleh pengaruh politik dan ideologi yang tersembunyi, kerana pada akhirnya kriteria penilaian adalah sistem nilai yang mendominasi dalam masyarakat atau dalam pemikiran sekumpulan orang tertentu..

Sebarang penyimpangan dari norma yang ditetapkan dapat dicirikan sebagai patologi. Dalam leksikon perubatan, patologi biasanya bermaksud pelanggaran pada tahap biologi fungsi tubuh. Walau bagaimanapun, dalam patopsikologi, konsep "patologi" juga merangkumi penyimpangan seperti itu dari norma di mana tidak ada komponen biologi (oleh itu penggunaan istilah "keperibadian patologi" atau "pengembangan keperibadian patologi" sangat mungkin dan sah). Penggunaan kata "patologi" memberi tumpuan kepada fakta bahawa keadaan normal, fungsi atau perkembangan keperibadian berubah disebabkan oleh gangguan fungsi morfo (iaitu, pada tahap mekanisme biologi serebrum, psikofisiologi, endokrin dan mekanisme biologi lain).

Berkenaan dengan norma biologi, adalah mungkin untuk menetapkan batas objektif yang jelas atau lebih jelas mengenai tahap tahap fungsi manusia yang dibenarkan, di mana tubuh tidak diancam kematian akibat perubahan struktur dan fungsional. Berkaitan dengan definisi norma mental, tidak ada batasan objektif yang jelas dapat dibuat, kerana pendekatan penilaian normatif yang sewenang-wenang mendominasi di sini. Menetapkan had yang menjadi ciri norma ternyata berkait rapat dengan idea teori mengenai sifat keperibadian, di mana beberapa idea ideal seseorang sebagai makhluk sosial dimodelkan. Sebagai contoh, dalam psikoanalisis klasik, homoseksual dianggap sebagai patologi, sementara dalam teori psikologi moden difokuskan pada konsep norma individu - sebagai norma..

Maksud asal patos perkataan Yunani kuno, dari mana istilah patologi berasal, menderita. Oleh itu, patologi hanya dapat difahami sebagai penyimpangan dari norma di mana seseorang merasakan ketidakselesaan emosi..

Penggunaan kata patologi juga menunjukkan satu penyebab utama penyimpangan dari norma. Walau bagaimanapun, satu dan keadaan mental yang sama mungkin tidak mempunyai satu, tetapi beberapa sebab yang kadang-kadang berlawanan, bukan sahaja dari segi biologi, tetapi juga berasal dari sosial. Sebagai contoh, kemurungan boleh disebabkan oleh gangguan neurokimia (penurunan aktiviti biogenik amina - serotonin, norepinefrin, dopamin), perubahan neurohormonal yang disebabkan oleh hiperaktif sistem hipotalamus-hipofisis-adrenal (peningkatan rembesan kortisol). Tetapi kemurungan dengan kebarangkalian yang sama juga dapat disebabkan oleh situasi kehidupan (bukan hanya keadaan hidup semasa, tetapi juga budaya, zaman, politik, dll.), Serta ciri-ciri pengolahan maklumat kognitif (interpretasi peristiwa).

Akhirnya, dalam istilah "patologi" komponen penilaian dinyatakan dengan sangat kuat, yang memungkinkan untuk bergantung pada mana-mana orang yang tidak sesuai dengan norma ideal atau statistik dominan, label "sakit".

Tanda-tanda patologi mental:

- penyimpangan dari norma (iaitu, seseorang sangat berbeza dengan orang lain, terdedah kepada keterlaluan; penilaian tentang apa yang harus disebut patologi bergantung pada pelbagai keadaan, dan juga pada apa yang dianggap sebagai norma - peraturan tingkah laku tertulis dan tidak bertulis yang digunakan dalam masyarakat);

- penderitaan mental yang berterusan (iaitu pengalaman yang tidak menyenangkan; kebiasaannya orang yang tingkah lakunya dapat dianggap patologi terus mengekalkan sikap positif);

- disfungsi mental, yang menghalang seseorang daripada melakukan tugas hariannya dengan betul (tingkah laku patologi boleh menyebabkan disfungsi mental, iaitu gangguan saraf, yang mengganggu seseorang dalam kehidupan sehariannya: sesuatu yang sangat membingungkan, jadi bimbang bahawa dia tidak dapat menjaga dirinya sendiri, menjaga hubungan sosial yang normal dan bekerja dengan berkesan);

- bahaya yang ditanggung seseorang (kes disfungsi mental yang melampau adalah tingkah laku yang menjadi berbahaya bagi orang itu sendiri dan bagi orang lain, bagaimanapun, banyak orang yang mengalami kegelisahan, kemurungan dan tingkah laku yang pelik tidak menimbulkan bahaya langsung kepada diri mereka atau Untuk yang lain).

Oleh kerana tiga ciri tersenarai penggunaan kata "patologi" (kehadiran penderitaan yang wajib, kesihatan yang buruk pada seseorang yang menyimpang dari norma; anggapan satu penyebab utama gangguan; komponen penilaian yang jelas), banyak saintis menyokong pengecualiannya dari leksikon psikiatri dan psikologi, yang menyarankan penggunaan istilah "Gangguan", mengehadkan penggunaan kata "patologi" hanya pada tahap gangguan biologi.

Gangguan bermaksud ketiadaan atau pelanggaran keadaan yang sudah ada untuk seseorang. Penggunaan istilah "gangguan" tidak menyiratkan kehadiran wajib untuk ini atau penyimpangan dari norma hubungan kausal yang tidak jelas dari kejadiannya. Gangguan boleh disebabkan oleh interaksi sejumlah faktor tahap biologi, psikologi dan sosial, dan dalam setiap kes tertentu, faktor ini atau faktor tersebut mungkin yang utama dalam permulaan, perkembangan atau hasil dari gangguan tersebut. Oleh itu, penggunaan perkataan "gangguan" dalam patopsikologi nampaknya lebih disukai pada masa kini..

Definisi gangguan mental berdasarkan tiga kriteria asas:

1) jenis reaksi tertentu yang melebihi kekerapan kejadiannya yang dikesan secara statistik pada kebanyakan orang dalam keadaan tertentu dalam jangka masa tertentu (contohnya, jika lima daripada sembilan tanda kemurungan diperhatikan pada seseorang selama dua minggu atau lebih, maka hanya keadaan seperti itu yang diakui sebagai gangguan);

2) menyatakan bahawa menghalang seseorang daripada mencapai tujuannya dengan secukupnya dan oleh itu menyebabkan kerosakan kepadanya (yang disebut "keadaan tidak berfungsi");

3) jenis tingkah laku dari mana individu itu menderita dan menerima kerosakan fizikal atau membawa penderitaan dan bahaya fizikal kepada orang di sekelilingnya.

Pada tahap sosial fungsi manusia, norma dan patologi (gangguan) bertindak sebagai keadaan kesihatan dan penyakit.

Dalam sains, terdapat dua pendekatan untuk menentukan status kesihatan: negatif dan positif.

Definisi negatif kesihatan menganggap yang terakhir sebagai ketiadaan patologi dan kepatuhan terhadap norma. Di sini, norma dianggap sinonim untuk kesihatan, dan patologi - penyakit. Walau bagaimanapun, konsep norma dan patologi lebih luas daripada konsep kesihatan dan penyakit. Norma dan patologi selalu berterusan: mereka merangkumi sejumlah besar keadaan yang saling sementara. Kesihatan dan penyakit muncul sebagai keadaan yang jelas dan jelas dalam batasannya. Mereka dihubungkan bukan dengan penyimpangan yang direkam secara objektif dari norma, tetapi dengan keadaan subjektif kesehatan yang baik atau buruk, yang mempengaruhi prestasi fungsi harian kita dalam kegiatan, komunikasi dan tingkah laku..

Ciri kesejahteraan umum ternyata menjadi penghubung utama dalam pembezaan kesihatan dan penyakit. Orang yang sihat adalah seseorang yang berasa sihat dan oleh itu dapat melaksanakan fungsi sosial setiap hari. Orang yang sakit adalah seseorang yang merasa tidak sihat dan oleh itu tidak dapat melakukan fungsi sosial harian. Dalam kes ini, kehadiran atau ketiadaan pelbagai penyimpangan dari norma pada tahap keberadaan biologi selalunya tidak menentukan untuk mengklasifikasikan diri sebagai sihat atau sakit. Sebagai contoh, orang yang meminum alkohol di sebuah pesta mempunyai penyimpangan dari parameter "normal" fungsi mental (berada dalam apa yang disebut "keadaan kesedaran yang diubah"), namun, mereka tidak sakit selagi fungsi sosial mereka tidak terganggu. Ternyata konsep kesihatan lebih luas daripada konsep norma, dan konsep penyakit berbeza dari segi isi dengan konsep patologi. Keadaan ini menyebabkan para penyelidik mencari konsep kesihatan yang positif..

Definisi kesihatan yang positif tidak mengurangkan yang terakhir kepada ketiadaan penyakit yang sederhana, tetapi berusaha untuk mengungkapkan kandungannya secara autonomi daripada penyakit..

Definisi umum kesihatan, yang dicadangkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), merangkumi keadaan seseorang di mana:

1) ciri struktur dan fungsi organisma dipelihara;

2) terdapat penyesuaian yang tinggi terhadap perubahan dalam persekitaran semula jadi dan sosial yang biasa;

3) kesejahteraan emosi dan sosial terpelihara.

Kriteria kesihatan mental, seperti yang ditentukan oleh WHO:

1) kesedaran dan perasaan kesinambungan, keteguhan "I" anda;

2) perasaan ketekunan pengalaman dalam situasi yang serupa;

3) kritikan terhadap diri sendiri dan terhadap hasil aktiviti anda;

4) korespondensi reaksi mental terhadap kekuatan dan kekerapan pengaruh persekitaran;

5) keupayaan untuk mengurus tingkah laku mereka mengikut norma yang diterima umum;

6) keupayaan untuk merancang hidup anda dan melaksanakan rancangan anda;

7) keupayaan untuk mengubah tingkah laku bergantung kepada situasi dan keadaan hidup.

Oleh itu, kesihatan secara umum dan kesihatan mental khususnya adalah gabungan dinamik dari pelbagai petunjuk, sementara penyakit, sebaliknya, dapat didefinisikan sebagai penyempitan, hilangnya atau pelanggaran kriteria kesihatan, yaitu, sebagai kes kesihatan yang khas.

Terdapat dua sudut pandangan dalam definisi penyakit: 1) penyakit adalah sebarang keadaan yang didiagnosis oleh profesional; 2) penyakit adalah perasaan subjektif untuk sakit. Dalam kes pertama, penyakit ini dianggap sebagai gangguan fungsi yang dinilai berdasarkan kriteria objektif. Tetapi untuk banyak penyakit, orang tidak beralih kepada profesional, dan tidak ada standard objektif untuk fungsi manusia (dalam banyak kes, profesional tidak dapat memahami secara umum mengenai keadaan yang menyakitkan). Pendekatan kedua juga mempunyai batasannya: keadaan yang dilaporkan oleh pesakit mencerminkan masalah pesakit dan bukannya gangguan itu sendiri. Selain itu, dengan sejumlah keadaan somatik yang teruk, mungkin tidak ada perubahan dalam kesejahteraan (misalnya, tuberkulosis).

Konsep penyakit tidak banyak mencerminkan keadaan objektif seseorang kerana ia adalah struktur teori dan sosial umum dengan bantuan yang mana orang biasa dan pakar cuba menentukan dan memahami gangguan kesihatan yang muncul. Kandungan konstruk ini menentukan penglihatan penyebab dan manifestasi penyakit ini, serta arah penyelidikan dan rawatan pelbagai gangguan. Dengan kata lain, orang pertama menentukan apa yang dianggap sebagai penyakit, dan kemudian mereka mula meneliti dan merawatnya..

Penyakit penyakit yang wujud dalam budaya Eropah dapat dinyatakan sebagai berikut:

Oleh itu, konstruk penyakit ini mengandaikan urutan berikut: sebab - kecacatan - gambaran - kesan. Dia adalah prototaip untuk membuat hipotesis, menjelaskan pelanggaran dan mempengaruhi sebab. Setelah melihat akibat dan gambaran umum penyimpangan dalam aktiviti atau tingkah laku mental, kita, setelah membina penyakit ini, mulai menganggap bahawa di sebalik tanda-tanda luaran ini terdapat beberapa jenis kecacatan pada diri sendiri, yang, pada gilirannya, disebabkan oleh sebab-sebab khusus untuk kecacatan ini..

Apa jenis teknik psikodiagnostik (ujian merujuk kepada ujian di mana prosedur pengukuran psikologi dilakukan berdasarkan maklumat yang diberikan kepada subjek mengenai dirinya sendiri?

Kaedah berikut yang manakah tergolong dalam ujian projektif?

Soal selidik keperibadian Eysenck

Antara kaedah berikut, yang manakah tidak bertujuan untuk menilai hubungan interpersonal dalam kumpulan?

ujian penilaian kecerdasan

+semua pilihan betul

Antara tanda kebolehan berikut, yang manakah bukan petunjuk penilaian kebolehan?

masa pelaksanaan tugas

bilangan tugas yang diselesaikan dengan betul

jumlah tugas yang diselesaikan

+masa asimilasi arahan untuk kaedah

Mana antara istilah berikut yang ditakrifkan sebagai "Versi norma mental yang tajam dan ekstrem, yang menunjukkan kelemahan watak subjek"?

Yang mana antara istilah berikut didefinisikan sebagai: "Kecenderungan yang jelas untuk menipu, berfantasi dan berpura-pura, digunakan untuk menarik perhatian, dll."?

Yang mana antara istilah berikut ditakrifkan sebagai: "Kebolehtelapan perasaan yang meningkat, ketakutan, rasa rendah diri yang meningkat, dll."?

Seseorang sebagai individu dicirikan oleh:

+semua jawapan betul

Sifat manusia kerana faktor biologi adalah:

Tahap kesedaran normal yang berfungsi adalah:

keadaan kesedaran yang berubah

keadaan peningkatan aktiviti mental

+tahap purata - aktiviti mental

semua pilihan betul

Keselesaan dalam kumpulan bergantung pada faktor berikut:

autoriti dan kepentingan pendapat kumpulan

saiz kumpulan, umur dan jantina ahli

+semua jawapan betul

Sistem optikokinetik komunikasi bukan lisan merangkumi:

Pengasas kajian saintifik mengenai perbezaan individu pada orang:

Siapa nama pembukaan makmal psikologi pertama di Rusia yang berkaitan??

Siapa namanya penemuan kaedah korelasi yang berkaitan?

Siapa nama penciptaan teori kecerdasan dua faktor dan teknik analisis faktor yang berkaitan??

Pengarang buku teks pertama mengenai psikologi pendidikan dan pengukuran dalam pendidikan:

Pengarang suku kata dan ujian perkataan yang hilang:

Siapa nama yang dikaitkan dengan pengenalan konsep "IQ"?

Huraian pertama ujian kecerdasan berdasarkan kajian proses mental yang kompleks dibuat:

Soal selidik keperibadian pertama diajukan pada tahun 1917:

Ujian kumpulan pertama berhutang dengan penampilan mereka:

Penerbitan ujian "berdasarkan persepsi" dan dinamai pengarang, penampilan istilah "psikodiagnostik" dikaitkan dengan nama:

Hans Eysenck membangunkan:

ujian untuk mengukur kreativiti;

ujian untuk mengukur kecerdasan;

+soal selidik pertama untuk mengukur neurotisme dan ekstraversi introversi;

Soal Selidik Keperibadian Multidimensi Minnesota (MMPI);

Christina Morgan dan Henry Murray mengembangkan:

+ujian penerimaan topikal;

ujian untuk mengukur kecerdasan;

soal selidik pertama untuk mengukur neurotisme dan ekstraversi introversi;

Soal Selidik Keperibadian Multidimensi Minnesota (MMPI);

Stark Hatway dan McKinley mengembangkan:

ujian untuk mengukur kreativiti;

ujian untuk mengukur kecerdasan;

soal selidik pertama untuk mengukur neurotisme dan ekstraversi introversi;

+Soal Selidik Keperibadian Multidimensi Minnesota (MMPI);

Raymond Cattell mengembangkan:

ujian untuk mengukur kreativiti;

ujian untuk mengukur kecerdasan;

soal selidik pertama untuk mengukur neurotisme dan ekstraversi introversi;

+soal selidik 16 faktor keperibadian (16 PF)

Alfred Binet dan Victor Henri mengembangkan:

ujian untuk mengukur kreativiti;

+ujian untuk mengukur kecerdasan;

soal selidik pertama untuk mengukur neurotisme dan ekstraversi introversi;

Soal Selidik Keperibadian Multidimensi Minnesota (MMPI);

J. Guilford membangun:

+ujian untuk mengukur kreativiti;

ujian untuk mengukur kecerdasan;

soal selidik pertama untuk mengukur neurotisme dan ekstraversi introversi;

Soal Selidik Keperibadian Multidimensi Minnesota (MMPI);

Kaedah penyelidikan psikologi standard yang diketahui kesahan dan kebolehpercayaannya, kaedah yang memenuhi prinsip pengukuran:

tiada jawapan yang tepat.

Kaedah penyelidikan psikologi yang syarat klasiknya ditetapkan oleh teori pengukuran (kesahan, kebolehpercayaan) tidak dapat dipenuhi:

tiada jawapan yang tepat.

Kawasan pengukuran psikologi dan psikofisiologi, dilakukan hanya dengan bantuan ujian:

tiada jawapan yang tepat.

Kajian psikologi umum:

ciri psikologi dan tingkah laku orang dari pelbagai peringkat umur;

corak pembentukan dan perubahan dalam psikologi dan tingkah laku;

+corak ciri semua fenomena mental

Tugas psikologi praktikal adalah seperti berikut:

kajian mengenai patologi ingatan;

pembetulan personaliti psikologi;

penyelidikan mengenai proses persepsi visual;

Tarikh ditambahkan: 2018-09-23; pandangan: 331;

Konsep norma mental. Norma dan patologi

Norma adalah prinsip panduan, peraturan, model. Konsep ini bersifat sosial. Norma adalah rata-rata (apa yang biasa bagi kebanyakan orang), yang bergantung pada sampel kajian. Penyelidikan statistik sering menyembunyikan inti pati penyelidikan yang bermakna bagi eksperimen. Adakah mungkin untuk membicarakan seseorang sebagai norma yang sesuai dengan kriteria statistik rata-rata?

Norma mental adalah keadaan jiwa individu yang berkaitan dengan dirinya sendiri. Definisi ini menyedari peranan dan kepentingan perbezaan individu..

Norma mental adalah keupayaan untuk menyesuaikan diri.

Norma mental adalah mematuhi kehendak budaya. Perubahan budaya dari masa ke masa harus dipertimbangkan. Juga, budaya merangkumi sebilangan besar subkultur..

Norma mental adalah ketiadaan penyakit mental, patologi.

Selalunya, norma mental ditentukan dengan mengaitkan sifat, kebolehan tertentu dengan keperibadian.

Eric Fromm: "Norma adalah produktiviti, tidak dapat dilihat dari masyarakat, komunikasi melalui emosi dengan dunia luar, pemahaman tentang realiti objektif dengan akal fikiran anda, kesedaran tentang keunikan anda sendiri dan hubungan dengan jiran anda. Seseorang yang normal dari segi mental tidak mengenali pihak berkuasa yang tidak rasional, tetapi dengan rela hati mematuhi yang rasional dalam hati nurani dan akal. Dia terus dilahirkan kembali dan memandang kehidupan sebagai yang terbesar dari berkat yang diberikan ".

Kesedaran mengenai situasi pilihan dan kemampuan untuk membuat pilihan ini adalah kriteria norma menurut Fromm. Gejala utama banyak penyakit adalah penarikan diri dari hubungan sosial yang kompleks. Pelanggaran kualiti hubungan ini.

Patologi (pathos) - penderitaan, keghairahan, perubahan jiwa di bawah pengaruh pengaruh apa pun. Gangguan patologi adalah gangguan mental, atau keadaan fungsi gangguan, ketidakselarasan.

Patologi merujuk tidak hanya kepada orang tertentu, mungkin ada patologi hubungan keluarga, hubungan sosial, dll..

AKENTUASI KARAKTER

AKENTUASI KARAKTER (penekanan watak bahasa Inggeris) - tahap ekspresi tinggi sifat watak individu dan kombinasi mereka, yang mewakili versi norma yang melampau, bersempadan dengan psikopati. Rabu Radikal.

Lihat apa AKENTUASI KARAKTER dalam kamus lain:

AKENTUASI KARAKTER

(Latin accentus - stres) penguatan yang berlebihan terhadap sifat watak tertentu, yang ditunjukkan dalam kerentanan selektif individu terhadap yang pasti. melihat

AKENTUASI KARAKTER

Varian ekstrem dari norma keadaan mental, apabila sifat watak tertentu ditingkatkan secara berlebihan dan dinyatakan dalam selektiviti reaksi terhadap pengaruh psikogenik tertentu. A. x. kerentanan tertentu individu wujud dalam hubungannya dengan tidak (seperti dalam psikopati), tetapi dengan pengaruh psiko-trauma tertentu, "ditujukan" ke tempat yang paling tidak menentang mereka. Jenis utama A. (menurut Lichko) pada masa remaja: hipertimik, sikloid, astheno-neurotik, psikasthenik, skizoid, epileptoid, histeroid, tidak stabil, konformal, sensitif, labil. melihat

AKENTUASI KARAKTER

pengukuhan ciri-ciri watak individu yang berlebihan, yang ditunjukkan dalam kerentanan selektif individu berkaitan dengan pengaruh psikogenik tertentu (pengalaman teruk, tekanan neuropsik yang melampau, dll.) dengan daya tahan yang baik dan bahkan meningkat kepada orang lain (A.E. Lichko). JENIS: hipertimik, sikloid, labil, asthenoneurotik, sensitif, psikasthenik, skizoid, epileptoid, histeroid, tidak stabil, konformal, konformal-hipertimik [39]. melihat

AKENTUASI KARAKTER

- konsep yang diperkenalkan oleh K. Leonhard dan bermaksud ekspresi berlebihan sifat watak individu dan kombinasinya, yang mewakili varian norma yang melampau, yang bersempadan dengan psikopati. Oh. kerentanan yang melekat pada individu yang tidak berkaitan dengan apa-apa (seperti dalam psikopati), tetapi hanya untuk jenis pengaruh psiko-trauma tertentu yang ditujukan ke tempat yang paling tidak mempunyai ketahanan watak jenis ini, sambil mengekalkan ketahanan terhadap orang lain (menurut V.V. Kolbanov). melihat

AKENTUASI KARAKTER

- keterukan sifat individu yang berlebihan dan kombinasinya, yang merupakan versi norma yang melampau, yang bersekat dengan anomali keperibadian. Dengan penekanan watak, setiap jenis mempunyai "tumit Achilles" tersendiri, yang menjadikan orang tersebut rentan terhadap situasi jenis tertentu. Pada masa yang sama, seseorang dapat menunjukkan ketahanan yang baik atau bahkan meningkat terhadap jenis situasi kehidupan yang lain. melihat

AKENTUASI KARAKTER

konsep yang diperkenalkan oleh K. Leonhard dan bermaksud ekspresi berlebihan sifat watak individu dan kombinasi mereka, yang mewakili varian norma ekstrem, yang bersempadan dengan psikopati. Oh. berbeza dengan yang terakhir dengan ketiadaan manifestasi serentak triad tanda ciri psikopat: kestabilan watak dalam masa, jumlah manifestasi dalam semua situasi, dan ketidakselarasan sosial. melihat

AKENTUASI KARAKTER

(dari bahasa Latin accentus - tekanan) - pengukuhan sifat watak tertentu yang berlebihan, mewakili varian norma yang melampau, bersempadan dengan patologi keperibadian. Kanak-kanak dengan A.kh. memerlukan pendekatan pendidikan individu. Bentuk terapi individu dan keluarga yang sesuai dengan ciri-ciri kanak-kanak dan remaja berkesan. melihat

AKENTUASI KARAKTER

sifat watak yang terlalu dinyatakan. Terdapat dua tahap keparahan: eksplisit dan tersembunyi. Eksplisit dicirikan oleh ketekunan sifat jenis watak tertentu, pendam biasanya muncul di bawah pengaruh situasi khas, misalnya, dalam kemalangan [70].... melihat

AKENTUASI KARAKTER

keterukan sifat watak yang keterlaluan, ditunjukkan dalam kerentanan selektif seseorang berkaitan dengan situasi dan insentif tertentu.

AKENTUASI KARAKTER

fc.s. penekanan ranjau-ulyk penonjolan periuk api

Konsep moden kesihatan mental dan patologi: Teks aspek psikologi, klinikal dan sosial

Mengesyorkan buku itu kepada rakan anda! Kawan - diskaun 10%, anda - rubel

© Institut Psikoanalisis Moscow, 2015

Kata pengantar

Pada setiap masa, dalam kesadaran masyarakat, ada masalah dalam menentukan normativiti seseorang subjek atau sekelompok orang yang memiliki penampilan, gaya hidup atau idea tertentu. Atipikalitas, kelainan ditunjukkan berdasarkan persepsi negatif terhadap kualiti, pernyataan atau tindakan luaran yang sangat berbeza dengan kebiasaan dan peraturan majoriti.

Sudah tentu, konsep "norma" mental sangat berkaitan. Terdapat sebilangan besar perbezaan individu yang mewujudkan keunikan individu. Walau bagaimanapun, walaupun terdapat perbezaan individu, idea mengenai norma mengandung, sebagai peraturan, ciri umum yang terdapat pada kebanyakan sampel..

Konsep biasa "norma" terbentuk pada seseorang yang kebanyakannya tidak sedar, di bawah pengaruh persekitaran, etnik, persekitaran budaya, gaya hidupnya. Pada masa yang sama, selalu ada garis tertentu yang disepakati dalam komuniti tertentu, yang memungkinkan untuk menilai normal dan kelainan tingkah laku orang-orang tertentu..

Konsep saintifik norma, norma mental khususnya, harus didasarkan pada pengetahuan yang lebih mendasar, walaupun ia pasti mempertahankan penyesuaian budaya. Bagi pakar dalam bidang psikologi klinikal dan psikiatri, persoalan norma mental sangat penting kerana dikaitkan dengan penilaian kesihatan mental seseorang dan, dengan itu, dengan rakaman rasmi keadaan kelainan mental. Diagnosis psikologi, klinikal dan klinikal-psikologi harus mempunyai kriteria yang jelas untuk normalitas perkembangan kanak-kanak dan remaja moden dan kriteria untuk menilai normaliti kesihatan mental orang dewasa pada pelbagai peringkat jalan hidupnya. Namun, hingga kini, kriteria ini telah dirumuskan dengan sangat samar dan mempunyai asas yang berbeza dalam psikiatri, psikologi dan sains sosial..

Buku ini merupakan percubaan pertama untuk mempertimbangkan masalah ini yang komprehensif dan pelbagai disiplin. Buku ini terdiri daripada lima bahagian, yang membincangkan masalah umum diagnostik norma mental dan patologi, masalah diagnostik gangguan tingkah laku dan tekanan, aspek sosial pembentukan keperibadian yang tidak normal, gangguan somatopsik dan psikosomatik, psikoterapi dan psikoprofilaksis orang yang sihat dan bermasalah.

Buku ini mengandungi karya pakar Rusia yang terkemuka, memberikan idea tentang pelbagai sudut pandang yang ada dalam sains mengenai norma mental dan patologi dan mengandungi bahan fakta dan eksperimen yang menarik, yang, tidak diragukan lagi, dapat menjadi asas untuk membangun generalisasi baru yang lebih luas.

N. L. Belopolskaya, Doktor Psikologi, Profesor

Seksyen 1
Diagnostik psikologi moden kesihatan mental normatif dan terganggu

Kriteria eksistensial keperibadian normal dan tidak normal dalam psikoterapi
S. A. Kapustin
Universiti Negeri Moscow M.V. Lomonosov

Pengenalan

Masalah keperibadian normal dan tidak normal adalah salah satu masalah saintifik asas psikologi yang paling penting, yang dapat diselesaikan oleh kejayaan pembangunan pelbagai masalah yang dihadapi oleh sains psikologi dan amalan psikologi. Yang paling penting dari mereka, yang berkaitan dengan kehidupan setiap orang, adalah tugas mengembangkan nilai-nilai yang berdasarkan ilmiah dan cadangan praktikal untuk pendidikan keperibadian normal. Tugas yang sama pentingnya adalah menggunakan kriteria keperibadian normal dan tidak normal untuk mendiagnosis perkembangannya pada kanak-kanak dari pelbagai usia; dalam pemilihan dan penilaian personel untuk bekerja dengan orang; dalam amalan klinikal. Pengetahuan mengenai keperibadian normal dan tidak normal sangat diperlukan untuk pemberian bantuan psikologi yang berkelayakan kepada seseorang, terutamanya dalam praktik psikoterapi dan kaunseling psikologi.

Walaupun ada kaitan, masalah normaliti dan keperibadian anomali belum dapat diselesaikan dengan memuaskan. Dalam meninjau penerbitan mengenai masalah ini, sudah menjadi tradisi untuk menunjukkan kriteria yang paling terkenal untuk normalitas dan anomali, senarai utamanya disajikan dalam Jadual 1, menjadikannya kritikan yang wajar dan sering menyarankan penambahbaikannya, yang juga tidak dapat dipertikaikan (Bratus, 1988; Perret, Baumann, 2012; Baron, 1995; Carlson, Buskist, 1997; Coon, 1995; Davison, Neale, 1994; Halgin, Whitbourne, 2010; Mahoney, 1980; Sarason, Sarason, 1989).

Matlamat dan tugas

Dalam karya ini, kita akan menyimpang dari tradisi ini. Dari sudut pandangan kami, untuk menyelesaikan masalah keperibadian normal dan tidak normal, diperlukan idea-idea teoretikal baru, yang membolehkan seseorang melampaui perbincangan mengenai kriteria tradisional. Oleh itu, tujuan utama karya ini adalah untuk beralih kepada analisis karya klasik pengarang teori keperibadian terkenal di dunia, yang dikembangkan dalam kerangka pelbagai bidang psikologi dan psikoterapi - karya E. Fromm, Z. Freud, A. Adler, K. Jung, K. Rogers dan V. Frankl, - dan berdasarkan analisis ini, mengusulkan kriteria baru mengenai normalitas dan anomali keperibadian.

Jadual 1
Senarai kriteria utama keperibadian dan kelainan keperibadian yang dibincangkan dalam psikologi

Pencapaian matlamat ini dikurangkan dalam kerja ini untuk menyelesaikan dua masalah.

1. Berdasarkan analisis karya E. Fromm, cadangkan kriteria baru untuk keperibadian normal dan tidak normal, yang terkandung dalam karya-karyanya dalam bentuk tersirat.

2. Tunjukkan bahawa dalam teori keperibadian 3. Freud, A. Adler, K. Jung, K. Rogers dan W. Frankl, kriteria ini juga ada secara tersirat, tetapi dalam versi yang lebih khusus.

Penerangan mengenai kriteria eksistensi keperibadian normal dan anomali berdasarkan analisis karya E. Fromm

E. Fromm mengembangkan idea teorinya mengenai keperibadian berdasarkan etika humanistik objektivis (Fromm, 1990a, b, 1993). Di antara wakil arah ini, dia merujuk, pertama sekali, Aristoteles, Spinoza dan Dewey.

Dalam bentuk yang paling umum, sudut pandang ini adalah seperti berikut. Pertama, seseorang diakui tanpa syarat sebagai penentuan nasib sendiri dalam nilai-nilai hidupnya berdasarkan pengalaman dan alasan hidupnya sendiri, iaitu, secara rasional. Lebih-lebih lagi, tidak ada orang lain yang mempunyai hak moral untuk menyelesaikan masalah baginya. Kedua, nilai tertinggi dan mutlak bagi setiap orang menjalani kehidupannya sendiri sesuai dengan fitrah manusia. Oleh itu, dari sudut pandang etika humanistik obyektif, tugas moral tertinggi seseorang, pemenuhannya yang harus dianggap sebagai norma hidupnya, adalah penentuan nasib sendiri secara rasional dalam nilai-nilai yang menyumbang kepada kehidupannya sesuai dengan fitrah manusia..

Berdasarkan arah falsafah ini, E. Fromm merumuskan idea teorinya sendiri mengenai sifat manusia, yang mempunyai dua ciri. Dalam karya-karyanya, mereka diberi status penting. Ciri pertama adalah bahawa dalam kehidupan seseorang terdapat dikotomi eksistensial, yang secara objektif ada percanggahan dua-alternatif yang tidak dapat diperbaiki antara sisi-sisinya yang berbeza, yang muncul di hadapan seseorang sebagai masalah yang memerlukan penyelesaian. Kehadiran dikotomi eksistensial dalam kehidupan seseorang bermaksud bahawa hidupnya, pada hakikatnya, tidak sepenuhnya diberikan atau ditentukan oleh sesiapa atau apa-apa. Sekiranya mungkin untuk berbicara tentang penentuan kehidupan manusia, hanya dalam arti ia ditimbulkan sebagai masalah, sebagai rangkaian dikotomi eksistensial yang memerlukan penyelesaian. Karakteristik kedua adalah kedudukan asas etika humanistik objektivis bahawa seseorang mempunyai kemampuan untuk menentukan sendiri dalam nilai-nilai kehidupannya sendiri secara rasional, bergantung pada pengalaman dan alasan hidupnya sendiri. Dari sudut pandangan kami, kedua-dua ciri ini saling terkait antara satu sama lain, kerana manifestasi penentuan nasib sendiri seseorang mungkin hanya apabila hidupnya tidak sepenuhnya ditentukan dan ditentukan oleh siapa pun atau apa pun..

Konsep yang paling penting dalam karya E. Fromm adalah konsep keperibadian yang produktif dan tidak produktif, yang dicirikan oleh kekhasan kandungan dan pembentukan kedudukannya berhubung dengan dua ciri penting ini. Kedudukan ini ditentukan oleh E. Fromm sebagai skema orientasi dan pemujaan, kerana ia mengandungi idea-idea umum tentang dunia dan tentang dirinya sendiri, yang dianggap penting oleh seseorang (menyembah mereka) sehingga dia dipandu oleh mereka (memberi tumpuan kepada mereka) dalam hidupnya. Sekiranya kedudukan keperibadian ini, baik dalam kandungan dan dalam kaedah pembentukannya, sedemikian rupa sehingga menyumbang kepada kesadaran dalam kehidupan seseorang mengenai ciri-ciri pentingnya, maka E. Fromm menetapkan keperibadian seperti produktif, jika tidak, maka tidak produktif. Mengingat bahawa, dari sudut pandang etika humanistik obyektif, cara hidup seseorang yang produktif adalah norma, kerana sesuai dengan sifat manusia, dalam pengertian ini, seseorang yang produktif dapat memenuhi syarat sebagai normal, dan tidak produktif sebagai menyimpang dari norma ini, yaitu, tidak normal keperibadian.

Oleh itu, logik untuk membenarkan kesahihan penggunaan istilah "normal" dan "tidak normal" kita untuk mencirikan keperibadian yang produktif dan tidak produktif adalah seperti berikut. Salah satu persoalan utama mengenai etika adalah persoalan bagaimana seseorang harus hidup, apakah norma etika dalam hidupnya. Mengenai persoalan ini, para penyokong etika humanistik objektivis memberikan jawapan yang tegas: seseorang mesti hidup sesuai dengan sifatnya. Oleh itu, dari sudut pandang etika humanistik obyektif, seseorang yang produktif dapat dianggap normal. Begitu juga, tidak sukar untuk membenarkan penggunaan istilah "tidak normal" secara logik bagi orang yang tidak produktif..

Dari ciri-ciri penting seseorang, dua syarat utama mesti dipatuhi oleh keperibadian yang produktif (iaitu normal)..

Pertama, kerana intipati seseorang, menurut E. Fromm, dicirikan oleh dikotomi eksistensial, kedudukan keperibadian yang produktif (iaitu normal), diambil olehnya berkaitan dengan dikotomi eksistensial, dalam kandungan harus sesuai dengan struktur kehidupan manusia yang bertentangan dalam bentuk dikotomi eksistensial dan fokus untuk mencari kompromi dalam penyelesaian mereka. Kedua, kerana hakikat seseorang, menurut E. Fromm, dicirikan oleh penentuan nasib sendiri dalam nilai-nilai kehidupannya sendiri berdasarkan pengalaman dan alasan hidupnya sendiri, maka ia harus dibentuk oleh orang itu sendiri, bergantung pada pengalaman dan alasan hidupnya sendiri, yaitu, secara rasional.

Sebaliknya, kedudukan keperibadian yang tidak produktif (iaitu anomali), yang diambilnya berkaitan dengan dikotomi eksistensial, tidak sesuai dengan kandungannya dengan ciri penting ini. Dia secara subyektif menolak penentuan hidup manusia yang bertentangan dalam bentuk dikotomi eksistensial, mengarahkan seseorang ke arah cara hidup yang konsisten, bukan alternatif dan, oleh itu, satu arah. Keanehan pembentukan kedudukan ini adalah bahawa ia dikenakan pada seseorang oleh orang lain, berdasarkan keinginan atau perasaannya yang dia alami dalam hubungannya dengan mereka, iaitu, secara tidak rasional..

Kelainan keperibadian yang tidak produktif, yang difahami dengan cara ini, adalah, dari sudut pandangan E. Fromm, salah satu penyebab psikologi yang paling penting dari pelbagai jenis masalah kehidupan dan gangguan mental pada seseorang, terutamanya neurosis.

Oleh kerana dalam karya E. Fromm kriteria untuk membezakan antara keperibadian normal dan anomali adalah keunikan kedudukannya dalam kaitannya dengan dikotomi eksistensial, maka kriteria ini ditetapkan oleh kita sebagai eksistensial.

Dalam bentuk yang padat, kriteria ini dapat dinyatakan dalam bentuk tiga perbezaan utama yang ditunjukkan dalam Jadual 2, yang berkaitan dengan ciri-ciri kandungan dan pembentukan kedudukan yang diambil oleh seseorang dalam kaitan dengan dikotomi eksistensial. Analisis yang lebih terperinci mengenai karya E. Fromm diberikan dalam monograf kami (Kapustin, 2014).

jadual 2
Kriteria normaliti dan keperibadian yang tidak normal
Kriteria eksistensial keperibadian normal dan tidak normal dalam teori keperibadian Z. Freud, A. Adler, K. Jung, K. Rogers dan V. Frankl

Analisis teori keperibadian Z. Freud, A. Adler, K. Jung, K. Rogers dan V. Frankl, yang dilakukan dalam monograf kami (Kapustin, 2014), membawa kepada kesimpulan bahawa wujud kriteria ini juga terkandung di dalamnya dalam bentuk tersirat dalam perihal keperibadian yang cenderung dan tidak cenderung kepada berlakunya masalah kehidupan atau gangguan mental, tetapi dalam varian yang lebih khusus, iaitu berkaitan dengan dikotomi yang lebih spesifik yang mencirikan sifat kehidupan manusia. Senarai dikotomi yang lebih spesifik ini ditunjukkan dalam Jadual 3..

Mari kita jelaskan secara ringkas kandungan setiap dikotomi ini..

Seperti yang ditunjukkan oleh 3. Freud, di satu pihak, manusia, sebagai makhluk semula jadi, harus hidup sesuai dengan sifat biologisnya, tunduk pada syarat semula jadi dorongan seksual, dan di sisi lain, sebagai anggota masyarakat, dia harus hidup sesuai dengan sifat sosialnya, mematuhi syarat moral dan estetika masyarakat untuk tujuan pemacu ini dan cara untuk memuaskannya.

Dari sudut pandang A. Adler, sesuai dengan motif untuk mencapai keunggulan daripada orang lain, yang timbul pada seseorang sebagai ganti rugi atas perasaan rendah diri, hidupnya bertujuan untuk mencapai keunggulan ini, berhadapan dengan orang lain, untuk memperoleh pelbagai jenis kelebihan untuk dirinya sendiri, dan sesuai dengan motif rasa masyarakat yang semula jadi, dia harus hidup bersatu dengan orang lain, atas nama kebaikan mereka, menundukkan kepentingan peribadinya kepada kepentingan masyarakat.

Jadual 3
Pencirian sifat kehidupan manusia dalam pelbagai teori keperibadian

Dalam karya-karya K. Jung, diperhatikan bahawa kehidupan manusia didefinisikan sebagai kesatuan yang berlawanan. Oleh kerana percanggahan dapat timbul bukan hanya di antara yang berlawanan, tetapi juga sisi realitas lain yang tidak serasi, maka dari sinilah bahawa dikotomi berlawanan merupakan kelas dikotomi eksistensial yang lebih sempit. Contoh yang paling umum dari percanggahan antara lawan ini adalah percanggahan antara sikap sedar seseorang dan sebaliknya, mengimbangi sikap ini, tuntutan dari bawah sedar.

Menurut K. Rogers, di satu pihak, seseorang harus menyedari dalam perkembangan peribadinya kecenderungan untuk melakukan aktualisasi diri yang ada pada dirinya, dan di sisi lain, dia harus mematuhi nilai-nilai konvensional yang dikenakan kepadanya oleh orang lain, yang merupakan syarat untuk memenuhi keperluannya untuk bersikap positif terhadapnya daripada orang lain. orang.

Dan akhirnya, V. Frankl menulis bahawa, di satu pihak, seseorang mesti hidup sesuai dengan sifat biologis dan sosialnya, tunduk kepada pelbagai jenis pengaruh semula jadi, psikologi dan sosial, dan di sisi lain, dia mesti hidup sesuai dengan sifat kerohanian, sebagai tanggungjawab untuk menentukan nasib sendiri dalam erti kehidupannya.

Hasil analisis teori-teori ini menunjukkan bahawa dalam semuanya (lihat Jadual 4) kandungan kedudukan keperibadian normal mengarahkan seseorang kepada penentuan hidupnya yang bertentangan dalam hubungan dengan beberapa dikotomi yang lebih spesifik dan keperluan untuk mencari kompromi dalam penyelesaiannya, dan kedudukan keperibadian anomali mengorientasikan seseorang secara sepihak. mengenai kesedaran dalam hidupnya hanya satu sisi dikotomi ini, menyangkal perlunya kesedaran yang lain, dengan itu mengarahkan seseorang ke jalan hidup yang bebas dari konflik dan tidak bertentangan.

Juga, hasil analisis teori-teori ini menunjukkan bahawa dalam semuanya (lihat Jadual 5), kedudukan keperibadian normal dikembangkan oleh seseorang secara mandiri dan secara rasional. Pada masa yang sama, setiap teori ini juga menunjukkan peranan penting dalam pembentukan pengetahuan diri dan menekankan spesifik arah pengetahuan diri..

Jadual 4
Kriteria untuk membezakan antara keperibadian normal dan tidak normal dalam pelbagai teori keperibadian mengikut kandungan kedudukan seseorang berhubung dengan dikotomi eksistensial
Jadual 5
Kriteria untuk membezakan antara keperibadian normal dan tidak normal dalam pelbagai teori keperibadian mengikut pembentukan kedudukan seseorang berhubung dengan dikotomi eksistensial

Dalam teori K. Jung dan W. Frankl, kami tidak menemui maklumat langsung mengenai pembentukan kedudukan keperibadian yang tidak normal. Tetapi dalam teori-teori lain, di mana mereka ada, diperhatikan bahawa kedudukan ini dipaksakan kepada seseorang secara tidak rasional baik oleh sumber luaran atau dalaman, sementara itu juga ditunjukkan bahawa pengenaannya berlaku pada awal kanak-kanak, dan isi spesifik dari dasar tidak rasional ini dinyatakan..

kesimpulan

Hasil analisis teoritikal karya E. Fromm, Z. Freud, A. Adler, K. Jung, K. Rogers dan W. Frankl memungkinkan kita membuat kesimpulan berikut.

1. Berdasarkan analisis karya E. Fromm, kriteria eksistensial baru yang disebut kepribadian normal dan tidak normal telah dikembangkan.

2. Berdasarkan analisis teori keperibadian 3. Freud, A. Adler, K. Jung, K. Rogers dan V. Frankl, ditunjukkan bahawa kriteria ini terkandung di dalamnya secara tersirat dalam deskripsi keperibadian yang cenderung dan tidak cenderung kepada berlakunya masalah kehidupan atau mental gangguan, tetapi dalam varian yang lebih spesifik berkaitan dengan dikotomi yang lebih spesifik yang mencirikan sifat kehidupan manusia.

3. Fakta bahawa kriteria ini terdapat dalam enam teori keperibadian, yang dikembangkan dalam kerangka pelbagai bidang psikologi dan psikoterapi, menunjukkan tahap validitas teorinya yang cukup tinggi.

4. Mengingat bahawa semua teori yang telah kita analisa dibuat sebagian besar berdasarkan analisis kes-kes tertentu dari praktik psikoterapi penulis mereka, kriteria ini juga dapat dianggap memiliki tahap validitas empirik yang cukup tinggi.

5. Tahap kesahan teori dan empirik yang tinggi dari kriteria eksistensi menunjukkan kemungkinan penggunaannya yang berjaya untuk menilai kelainan keperibadian sebagai salah satu faktor terpenting dalam kecenderungan seseorang terhadap kemunculan pelbagai jenis masalah kehidupan dan gangguan mental, serta dalam praktik psikoterapi, pembetulan dan pendidikan keperibadian sebagai salah satu garis panduan nilai terpenting mereka untuk perkembangan normalnya.

6. Kehadiran dalam semua teori keperibadian yang dipertimbangkan dalam komuniti dari sejumlah ketentuan yang dibuktikan secara empirikal yang mencirikan normalitas dan kelainannya dan membentuk dasar mendalam yang tersembunyi dari teori-teori ini menunjukkan kemungkinan penyatuan mereka.

Sastera

Bratus B. S. Anomali keperibadian. M.: Pemikiran, 1988.

Kapustin S.A. Kriteria keperibadian normal dan tidak normal dalam psikoterapi dan kaunseling psikologi. M.: Pusat Kogito, 2014.

Psikologi Klinikal / Ed. M. Perret, W. Baumann. SPb.: Peter, 2012.

Fromm E. Melarikan diri dari kebebasan. Moscow: Kemajuan, 1990a.

Fromm E. Untuk mempunyai atau menjadi? Moscow: Kemajuan, 19906.

Fromm E. Psikoanalisis dan Etika. Moscow: Republik, 1993.

Baron R. A. Psikologi. Boston: Alyn & Bacon, 1995.

Carlson N. R., Buskist W. Psikologi: Sains Tingkah Laku. Boston: Alyn & Bacon, 1997.

Davison G. C, Neale J. M. Psikologi Abnormal. N. Y.: John Wiley & Sons Inc., 1994.

Halgin R. P., Whitbourne S. K. Psikologi Abnormal. Boston: Mc Graw Hill, 2010.

Mahoney M. J. Abnormal Psychology: Perspectives on Human Variance. San Francisco: Harper & Row, 1980.

Sarason I. G., Sarason B. R. Psikologi Abnormal. N. J.: Prentice Hall, Englewood Clift, 1989.

Norma mental dalam psikologi perubatan
S. L. Solovieva
Universiti Perubatan Negeri Barat Laut dinamakan I. I. Mechnikova, St. Petersburg

Pengenalan

Salah satu masalah utama psikologi adalah masalah norma mental; di latar depan adalah kelayakan sebarang fenomena psikologi sebagai normal atau patologi. Terdapat pelbagai pendekatan untuk memahami norma mental, yang masing-masing digunakan untuk tujuan tertentu..

Dari segi sejarah, yang pertama adalah pendekatan intuitif-empirikal, di mana tanda-tanda tingkah laku luaran berfungsi sebagai asas empirikal untuk pembentukan jenis penyakit mental klinikal. Psikiatri adalah yang pertama memberikan keterangan mengenai varian norma yang melampau; kaedah utama adalah pemerhatian, sistematisasi, generalisasi pengalaman perubatan. Seiring berjalannya waktu, terminologi mula muncul menggambarkan keadaan antara antara norma dan patologi. P. B. Gannushkin dalam artikelnya "Rumusan persoalan mengenai batas-batas kesihatan mental" merumuskan idea bahawa praktis mustahil untuk menetapkan garis batas antara fenomena normal dan patologi: "Dalam keadaan rapuh dan tipis, dalam alat yang kompleks seperti jiwa manusia, adalah mungkin untuk mencari satu atau yang lain, kadang-kadang sifat konstitusional dan psikologi yang berbeza dalam setiap orang "; "Sifat harmonik kebanyakannya merupakan khayalan khayalan" (Gannushkin, 1964). Hari ini, sains sudah jelas didominasi oleh sudut pandang, yang mana norma dan patologi adalah dua kutub ekstrem, di mana tidak ada batas yang jelas. Ruang antara kutub ekstrem ini dipenuhi dengan keadaan sempadan.

Berdasarkan alat perubatan dan konseptual, psikologi klinikal mengembangkan konsep psikologi kesihatan dan penyakitnya sendiri. Namun, seperti yang dicatat oleh A.S. Karmin, "sebilangan besar data yang menjadi asas generalisasi teori dalam psikologi moden diperoleh melalui penyelidikan yang dilakukan oleh psikologi Amerika dan Eropah," dan terutama pada sampel pelajar dari universiti Amerika (Karmin, 2003).

Konsep norma-patologi ditafsirkan oleh sejumlah kajian dalam konteks sejarah tertentu. DN Ovsyaniko-Kulikovsky, khususnya, menyatakan bahawa norma mental dan patologi selalu bersejarah. Psikosis orang dahulu kala, tersebar luas di dunia kuno, seperti histeria dan epilepsi, kemudian digantikan oleh bentuk psikopatologi yang lebih ringan - neurosis. Evolusi manusia dianggap oleh pengarang sebagai "sejarah penyakitnya" (Ovsyaniko-Kulikovsky, 1902).

Secara umum, pendekatan budaya-relativistik menganggap bahawa yang normal adalah yang sesuai dengan idea-idea budaya tertentu mengenai norma. Oleh itu, homoseksual dulu dianggap sebagai penyakit, tetapi sekarang sudah menjadi kebiasaan; minat untuk berjudi adalah varian dari norma, hari ini dianggap dalam kerangka gangguan ketagihan. Pada masa yang sama, diasumsikan secara default bahawa terdapat gangguan mental sejagat, misalnya demensia pikun, yang tidak bergantung pada budaya (Psikologi dan Budaya, 2003).

Dalam proses perkembangan psikologi perubatan, sejumlah usaha dilakukan untuk memperoleh kriteria psikologi untuk norma mental, seperti: kematangan perasaan, persepsi realiti yang mencukupi, korespondensi persepsi fenomena terhadap penilaian mereka, kemampuan untuk membina hubungan produktif dengan diri sendiri dan dengan persekitaran sosial seseorang, fleksibiliti tingkah laku, pendekatan kritis untuk hidup, mempunyai rasa identiti, kemampuan untuk merancang. Norma mental difahami sejauh mana individu disesuaikan, produktif dan kritis. Pendekatan ini untuk menentukan norma disebut adaptasi.

Yang dominan dalam psikologi perubatan adalah pendekatan statistik yang berkaitan dengan konsep rata-rata orang normal. Dari sudut pandang norma statistik, rata-rata orang normal adalah orang yang sihat yang, menurut semua petunjuknya, adalah "rata-rata".

Pendekatan lain untuk menyelesaikan masalah "norma - patologi" boleh disebut dengan kerap. Sesuai dengan ketentuan awalnya, semakin sering terjadi fenomena tertentu, semakin berleluasa, semakin besar kemungkinan fenomena itu normal, dan sebaliknya. Walau bagaimanapun, kriteria frekuensi tidak selalu boleh dipercayai berdasarkan kandungan. Banyak fenomena sukar dikaitkan dengan perkara biasa, tetapi ini tidak menjadikannya tidak normal, misalnya, kidal. Walau bagaimanapun, pendekatan frekuensi, seperti yang statistik, terus diterapkan: dalam praktiknya, apa yang paling sering dianggap normal, dan semua yang agak jarang dianggap tidak normal..

Apabila menggunakan pendekatan statistik atau kekerapan rata-rata, bukan sahaja orang yang terencat akal, tetapi juga genius, individu berbakat, yang juga sedikit dalam populasi, termasuk dalam kategori patologi. Norma statistik menolak bukan sahaja patologi, tetapi juga orang yang kreatif. Membincangkan isu ini, VN Myasishchev, khususnya, menyebut buku karya F. Kraus "Patologi keperibadian umum dan khas" (1919), di mana konsep orang biasa dianggap sebagai "fiksyen statistik". Walau bagaimanapun, dalam penyelidikan saintifik, norma statistik paling sering digunakan..

Pendekatan ideologi menawarkan arah lain dalam pengembangan konsep norma. Norma dianggap sebagai model ideal keadaan seseorang, yang harus diperjuangkan oleh semua orang. Masalah norma normatif, seperti yang dinyatakan oleh N. V. Repina, D. V. Vorontsov dan I. I. Yumatova (2003), “dikaitkan dengan masalah memilih kumpulan normatif - orang yang kegiatan hidupnya bertindak sebagai standard. Bergantung pada siapa pakar yang termasuk dalam kumpulan normatif, batas norma yang berbeza ditetapkan ”(Repina et al., 2003).

Penerapan pendekatan ideologi terhadap definisi norma pasti memperoleh watak politik, kerana kriteria penilaian adalah kedudukan kumpulan orang yang terpisah (Repina et al., 2003).

Pendekatan fenomenologi yang menggunakan prinsip pemahaman dan bukannya penjelasan psikologi dalam diagnostik semakin mendapat penerimaan dalam psikologi dan psikiatri. Sesuai dengan pendekatan fenomenologi, pengalaman yang sama dapat menyembunyikan tanda fenomena yang dapat difahami secara psikologi dan juga gejala psikopatologi. Dari sudut pandangan ini, tidak ada pengalaman mental patologi yang unik; masing-masing boleh merujuk kepada normal dan tidak normal. Mekanisme yang mendasari "tidak normal" tidak dapat diakses oleh pengetahuan kita (Jaspers, 1997). Data yang diperoleh menggunakan pendekatan fenomenologi selalunya tidak dapat diformalkan.

Norma individu juga termasuk dalam jumlah standard. Norma individu melibatkan membandingkan keadaan seseorang bukan dengan orang lain, tetapi dengan keadaan di mana seseorang biasanya tinggal sebelumnya dan yang sesuai dengan sikap, nilai, peluang dan keadaan hidup peribadinya. Norma individu adalah keadaan ideal, dari sudut pandang individu, dan bukan dari kumpulan sosial yang dominan atau persekitaran terdekat. Oleh itu, V. Ye. Kagan menyatakan bahawa norma individu pada dasarnya adalah ukuran penyimpangan individu dari ciri-ciri norma fisiologi, statistik dan ideal seseorang tertentu. M. Perret, W. Bauman menyatakan bahawa "apabila keadaan seseorang dinilai sebagai 'tidak lagi normal', maka, sebagai suatu peraturan, norma subjektifnya sendiri diambil sebagai dasar" (Clinical Psychology, 2002). Norma individu sangat penting dalam praktiknya dan dapat digunakan untuk menilai perubahan keadaan mental pesakit di bawah pengaruh penyakit atau terapi yang sedang berlangsung..

Dalam psikologi perubatan, penilaian kepatuhan terhadap norma dilakukan berkaitan dengan komponen kognitif, emosi, motivasi-kehendak fenomena mental. Terdapat tradisi mengenal pasti "faktor risiko" emosi untuk berlakunya patologi neuropsikik sempadan (Bright, Jones, 2003). Pengalaman ketakutan dan kegelisahan yang mendalam, permusuhan dan pencerobohan, kemurungan dan kesedihan dapat menyertai pelbagai proses patologi. Selalunya, pesakit di klinik psikiatri dan somatik mengalami kegelisahan, kemurungan dan permusuhan, yang disatukan dengan istilah "afektif negatif", iaitu kecenderungan untuk mengalami emosi negatif dan mewujudkan "konsep-I" yang negatif (Watson, Clark, 1984).

Hipotesis

Norma individu, sesuai dengan hipotesis yang kita kembangkan, dapat ditentukan bukan oleh rata-rata tahap statistik kegelisahan, kemurungan, permusuhan, tetapi oleh nisbah semua komponen afektif negatif pada tahap keadaan dan sifat keperibadian. Bukan tahap kebimbangan itu sendiri yang penting untuk meramalkan ketidakselarasan di bawah pengaruh tekanan, tetapi nisbah kegelisahan sebagai sifat keperibadian dilengkapi dengan sumber fisiologi dan kegelisahan yang sesuai sebagai keadaan. Begitu juga, nisbah keagresifan sebagai sifat keperibadian dan permusuhan sebagai keadaan, serta kemurungan sebagai sifat keperibadian (pesimisme) dan kemurungan sebagai keadaan, dapat digunakan untuk menilai norma reaksi individu terhadap tekanan (Solovieva, Nikolaev, 2008).

Hipotesis diuji secara eksperimen dalam penyelidikan disertasi V. A. Ishinova, T. V. Mikhailova, M. V. Denisenko.

Oleh itu, kajian eksperimental yang dilakukan di bawah bimbingan kami oleh T.V. Mikhailova pada pesakit dengan kegagalan jantung kronik pada tahap pampasan dan dekompensasi (130 pesakit, lelaki dan wanita berusia 49-57 tahun) menunjukkan bahawa keseimbangan relatif antara kegelisahan sebagai sifat keperibadian dan kegelisahan bagaimana keadaan berkaitan dengan pampasan, dan ketidakseimbangan itu sesuai dengan dekompensasi kegagalan jantung kronik. Kajian mengenai bidang emosi dilakukan dengan menggunakan soal selidik Spielberger-Khanin, teknik Bass-Darka, skala Zung, dan STAXI. Untuk semua komponen keberkesanan negatif, berikut diperkenalkan:

- keseimbangan emosi positif, di mana penunjuk sifat keperibadian (kegelisahan) lebih besar daripada penunjuk keadaan (kegelisahan);

- keseimbangan emosi negatif, apabila indikator ciri keperibadian (kegelisahan) kurang daripada petunjuk keadaan (kegelisahan).

Sesuai dengan hasil yang diperoleh dalam kajian ini, "keseimbangan negatif" antara kegelisahan sebagai sifat keperibadian dan kegelisahan kerana kesadarannya di peringkat negeri berkorelasi positif dengan ciri klinikal pesakit CHF yang mengalami dekompensasi seperti kelas fungsional angina pectoris III - IV (р Beli dan muat turun untuk 328 ₽