Tingkah laku konformal adalah.

Saya menyambut anda sekali lagi, kawan-kawan yang dikasihi! Hari ini kita akan mengisi jurang dalam konsep penting seperti "konformisme". Topik ini merujuk kepada tingkah laku menyimpang, cukup aneh.

Untuk mengetahui dan memahami apa itu tingkah laku konformal - sangat diperlukan untuk asimilasi banyak topik, khususnya, bidang sosial dan undang-undang.

Konsep

Konsep ini timbul sejak dulu, tetapi memperoleh makna sebenarnya pada abad yang lalu, ketika orang-orang, di bawah tekanan negara atau ideologi, terpaksa tunduk kepada satu atau yang lain..

Dalam pengertian yang luas, tingkah laku konformal adalah tingkah laku yang setia, iaitu, mematuhi, kehendak sekumpulan orang, pihak berkuasa atau mata pelajaran lain..

Mari kita dedahkan definisi ini. Saya pasti anda pernah mendengar ungkapan seperti itu: "Inisiatif dihukum", "Burung gagak putih", dll. Ungkapan-ungkapan ini timbul kerana suatu alasan. Dalam sosiologi terdapat istilah seperti solidariti, solidariti kumpulan. Orang bersikap sosial dan cenderung tidak menonjol, tetapi mengambil kedudukan bawahan. Hanya pemimpin, dengan sikap motivasi yang hebat, yang dapat mengarahkan kehendak semua pesertanya..

Anggota-anggotanya yang lain selaras dengan nilai dan kepercayaannya. Walaupun anda tersalah masuk dalam kumpulan tertentu, anda tidak akan menyatakan dengan lantang kepada semua orang bahawa anda tidak berkongsi nilainya. Lebih baik duduk dengan tenang dan kemudian pergi - tingkah laku ini juga akan sesuai.

Dalam sosiologi, tingkah laku konformal juga merupakan antipode penyimpangan: apabila orang setia kepada undang-undang dan peraturan, maka tingkah laku mereka sesuai. Robert Merton, seorang ahli sosiologi Amerika, bahkan menyebut konformisme sebagai tahap yang terpisah dalam perkembangan masyarakat, normal, sehingga dapat dikatakan. Dan sudah tahap-tahap berikutnya dianggap sebagai tahap peningkatan tahap penyimpangan.

Terdapat tiga jenis konformisme

Penyerahan adalah sejenis kesesuaian yang memperlihatkan dirinya secara luaran dalam tingkah laku manusia. Pada masa yang sama, dia sendiri dapat secara dalaman dan setuju dengan nilai-nilai kumpulan di mana dia berada.

Contohnya, andaikan anda berada dalam sekumpulan rakan yang menyebabkan kumpulan rakan yang tidak anda kenali. Dengan satu cara atau yang lain, tetapi kebanyakan orang di tempat anda akan menerima kumpulan ini jika nilainya berbeza dengan yang biasa anda gunakan. Inilah sebabnya mengapa banyak orang cuba merokok jika orang lain merokok. Atau minum lebih banyak alkohol jika orang mengambil lebih banyak alkohol.

Identifikasi adalah satu bentuk kesesuaian di mana seseorang berusaha untuk meniru tingkah laku kumpulan. Sama seperti dia, pada gilirannya, mengharapkan tiruan darinya. Contohnya ialah persekitaran lakonan.

Internalisasi, dengan tahap konformisme seperti itu, individu tidak hanya menyatakan kesetiaan dengan tingkah laku, dia dengan ikhlas, secara dalaman menerima nilai-nilai kumpulan ini, sepenuhnya berkongsi dan mematuhinya. Pada orang inilah inti unit sosial ini dibina, yang sepenuhnya menumpukan idea dan setia secara eksklusif kepada mereka..

Konformisme ini dapat dijumpai dalam parti, pergerakan dan komuniti yang tidak formal dan sangat teratur..

Memandangkan keseluruhan topik ini, saya tidak dapat gagal mencatat karya Erich Fromm "Escape from Freedom", di mana pengarang berusaha untuk mengungkapkan ciri psikologi konformisme. Jadi, menurut kajiannya, orang cenderung mematuhi kehendak kumpulan tertentu, kerana secara dalaman orang sangat kesepian.

Pada zaman kanak-kanak, kita tidak diajar untuk mencari cinta dan kreativiti. Oleh itu, orang-orang, setelah meleraikan ikatan utama, ikatan masa kecil, di mana ada keselesaan, mereka berusaha untuk mengganti keselesaan ini dengan penyertaan dalam mana-mana kumpulan: agama, politik, atau hanya sosial. Seseorang ingin merasakan kesatuan, yang serupa hanya pada masa kecil - dalam keluarga.

Kesesuaian

Kesesuaian - kecenderungan seseorang untuk menyerah pada pendapat majoriti kumpulan di bawah tekanan kumpulan yang nyata atau yang dirasakan. Muncul di mana terdapat percanggahan antara pendapat individu dan kedudukan kumpulan.

Terdapat dua jenis kesesuaian individu.

I. Subordinasi luaran, ditunjukkan dalam penyesuaian sedar terhadap pendapat kumpulan - dalam hal ini, dua pilihan untuk kesejahteraan individu adalah mungkin: 1) penyerahan disertai oleh konflik dalaman yang akut; 2) penyesuaian berlaku tanpa adanya konflik dalaman yang jelas.

II. Penyerahan dalaman, apabila sebahagian individu menganggap pendapat kumpulan itu sebagai pendapat mereka sendiri dan mematuhi mereka walaupun di luar kumpulan.

Terdapat jenis subordinasi dalaman:

  • Tanpa berfikir panjang menerima pendapat kumpulan yang salah mengenai prinsip "majoriti selalu betul";
  • Penerimaan pendapat kumpulan, tetapi pada masa yang sama menggunakan logik anda sendiri untuk menjelaskan pilihan yang dibuat.

Ukuran kesesuaian seseorang ditentukan dan bergantung kepada:

  • Kepentingan baginya terhadap sikap orang lain - yang lebih penting baginya, semakin tinggi tahap kesesuaiannya;
  • Kewibawaan mereka yang menyatakan pandangan tertentu dalam kumpulan - semakin tinggi status dan kewibawaan mereka untuk kumpulan itu, semakin tinggi kesesuaian anggota kumpulan ini;
  • Bilangan orang, menyatakan kedudukan ini atau itu, dari sebulat suara mereka;
  • Umur dan jantina seseorang - wanita pada umumnya lebih sesuai daripada lelaki, dan kanak-kanak lebih sesuai daripada orang dewasa.

Kesesuaian

Kerahsiaan adalah perubahan tingkah laku atau pendapat seseorang di bawah pengaruh tekanan nyata atau yang dibayangkan dari orang lain atau sekumpulan orang [1]. Selalunya kata konformisme juga digunakan sebagai sinonim (dari lat akhir. Conformis - "serupa", "sesuai"). Tetapi yang terakhir dalam bahasa sehari-hari bermaksud oportunisme, memperoleh konotasi negatif, dan dalam politik, konformisme adalah simbol perdamaian dan perdamaian [2]. Oleh itu, dalam psikologi sosial, kedua konsep ini dipisahkan, mendefinisikan kesesuaian sebagai ciri psikologi semata-mata dari kedudukan individu berbanding dengan kedudukan kumpulan, penerimaan atau penolakan terhadap standard tertentu, pendapat yang wujud dalam satu kumpulan, ukuran penyerahan individu terhadap tekanan kumpulan [2]. Lebih-lebih lagi, tekanan boleh datang baik dari orang tertentu atau kumpulan kecil, dan dari sisi masyarakat secara keseluruhan..

Keyakinan adalah sifat keperibadian, dinyatakan dalam kecenderungan untuk konformisme [3] (dari Lat akhir. Conformis - "serupa", "konsisten"), iaitu, perubahan sikap, pendapat, persepsi, tingkah laku, dan sebagainya individu sesuai dengan yang mendominasi dalam masyarakat tertentu atau kumpulan tertentu. [4] [3] Dalam hal ini, kedudukan dominan tidak harus dinyatakan secara eksplisit [5] atau bahkan wujud dalam kenyataan sama sekali. [6]

Kandungan

Jenis pematuhan

Secara tradisinya, terdapat dua jenis kesesuaian:

  • Dalaman, dikaitkan dengan semakan sebenar oleh seseorang mengenai kedudukan, pandangan mereka (setanding dengan penapisan diri).
  • Luaran, dikaitkan dengan penghindaran luaran, tahap tingkah laku untuk menentang masyarakat. [7] Dalam kes ini, penerimaan dalaman pendapat, kedudukan tidak berlaku. Sebenarnya, pada tahap luaran, tingkah laku, dan bukan pada tahap peribadi konformisme menampakkan dirinya.

Terdapat klasifikasi jenis pematuhan lain. G. Kelmen mengenal pasti tiga tahap tingkah laku konformal yang berbeza secara kualitatif antara satu sama lain - penyerahan, pengenalan, internalisasi:

  • Penyerahan hanya mengandaikan penerimaan pengaruh luaran, tempohnya dibatasi oleh keadaan kehadiran sumber pengaruh, sementara pendapat tetap menjadi milik seseorang.
  • Identifikasi mempunyai dua jenis: klasik dan identifikasi dalam bentuk hubungan peranan timbal balik..
    • Dengan pengenalan klasik, individu tersebut berusaha menjadi seperti agen pengaruh kerana rasa simpati terhadapnya dan adanya sifat-sifat yang diinginkan untuk asimilasi..
    • Dengan hubungan peranan timbal balik, setiap peserta dalam interaksi mengharapkan tingkah laku tertentu dari yang lain dan berusaha membenarkan harapan pasangan (atau rakan) itu sendiri. Pendapat yang diterima melalui pengenalan tidak disatukan dengan sistem nilai individu, melainkan terasing daripadanya. Kesepaduan tersebut merupakan ciri tahap penerimaan pengaruh sosial - internalisasi.
  • Internalisasi mengandaikan kebetulan (separa atau lengkap) pendapat yang dikemukakan oleh individu atau kumpulan dengan sistem nilai orang tertentu ini. Melalui tindakan proses internalisasi, tingkah laku ahli kumpulan menjadi agak bebas dari keadaan luaran. [8]

Percubaan lain untuk mengasingkan spesies yang berbeza adalah milik G. Song dan rakan sekerja. Mereka membahagikan kesesuaian menjadi rasional dan tidak rasional:

  • Kesesuaian rasional mengandaikan tingkah laku di mana seseorang dipandu oleh pertimbangan, pertimbangan tertentu. Ini memanifestasikan dirinya sebagai akibat pengaruh yang diberikan oleh tingkah laku atau sikap orang lain, dan termasuk kepatuhan (kepatuhan), persetujuan (kepatuhan) dan kepatuhan (kepatuhan).
  • Kesesuaian tidak rasional, atau tingkah laku kawanan, adalah tingkah laku yang ditunjukkan oleh subjek ketika berada di bawah pengaruh proses intuitif, naluri akibat pengaruh tingkah laku atau sikap orang lain. [sembilan]

Peranan pematuhan

Ahli falsafah neo-Freudian Erich Fromm banyak menumpukan perhatian pada apa yang disebutnya sebagai peranan pematuhan automatik. Menurutnya, konformisme adalah bentuk tingkah laku defensif yang meluas dalam masyarakat moden - seseorang yang menggunakan konformisme tidak lagi menjadi dirinya sendiri, sepenuhnya mengasimilasikan jenis keperibadian yang ditawarkan kepadanya oleh model budaya, dan sepenuhnya menjadi seperti orang lain dan apa yang mereka harapkan. lihat. Fromm percaya bahawa ini membolehkan seseorang tidak mengalami perasaan kesepian dan kegelisahan, tetapi dia harus membayarnya dengan kehilangan "Aku". [sepuluh]

Faktor-faktor yang mempengaruhi kesesuaian

Manifestasi kesesuaian ditentukan oleh banyak faktor. Sebahagian daripadanya telah disiasat secara eksperimen, misalnya oleh Solomon Hashem. [7] Faktor-faktor berikut diserlahkan:

  • ciri-ciri psikologi individu (tahap kecerdasan, tahap kecenderungan, kestabilan harga diri, tahap harga diri, keperluan untuk persetujuan, dan sebagainya);
  • ciri-ciri mikrososial individu (status dan peranan individu dalam kumpulan, kepentingan kumpulan untuk individu, dan sebagainya);
  • ciri-ciri keadaan (kepentingan peribadi masalah yang dibincangkan untuk individu, tahap kecekapan individu dan anggota masyarakat, sama ada keputusan itu dibuat secara terbuka, dalam lingkaran sempit atau secara tertutup, dan sebagainya);
  • jantina dan ciri-ciri umur individu; [4] [7]
  • ciri-ciri budaya (dalam budaya Barat, misalnya, di Amerika Syarikat, Inggeris, Itali, dengan penekanan mereka pada ekspresi diri dan mempertahankan pendapat seseorang, kesesuaian biasanya dikaitkan dengan kepatuhan dan kepatuhan dan dianggap sebagai fenomena negatif yang jelas; dan dalam budaya di mana keharmonian hubungan interpersonal sangat dihargai, misalnya - di Jepun dan China, kepatuhan terhadap pendapat majoriti dapat ditafsirkan sebagai kepekaan dan kepekaan sosial, sebagai fenomena, nilai dan norma sosial yang sangat positif dan diinginkan [11]).

Penyelidikan eksperimental

Yang paling terkenal adalah kajian eksperimental konformisme berikut: [7]

Kesesuaian dan ketidaksesuaian

Secara intuitif, konformisme (sebagai tahap tingkah laku manifestasi kesesuaian) sering dibandingkan dengan reaksi nonkonformisme, atau negatif, tetapi analisis yang lebih terperinci menunjukkan banyak persamaan antara jenis tingkah laku ini. Reaksi tidak konformal, seperti reaksi konformal, dikondisikan dan ditentukan oleh tekanan kumpulan, bergantung padanya, walaupun ia dilakukan dalam logik "Tidak". Negativisme tingkah laku sering dikaitkan dengan fakta bahawa individu tertentu mendapati dirinya berada pada tahap memasuki kumpulan, ketika tugas peribadinya adalah "menjadi dan, yang paling penting, kelihatan berbeza dari orang lain". Pada tahap yang lebih besar, reaksi kedua-dua konformisme dan non-konformisme bertentangan dengan fenomena penentuan nasib sendiri seseorang dalam satu kumpulan. [7] [12] [13]

Fenomena penentuan keperibadian diri kolektivis disiasat oleh A.V. Petrovsky. Dalam penyelidikannya, ditunjukkan bahawa alternatif untuk konformisme bukanlah non-konformisme (bentuknya yang terdistorsi), tetapi kolektivisme, yaitu, tingkah laku yang tidak berdasarkan pada penyerahan diri secara tidak sedar terhadap pengaruh orang lain, tetapi pada penentuan nasib sendiri seseorang, pada semacam penyaringan kesan kolektif. Dalam pelaksanaan penentuan keperibadian diri kolektivistik, seseorang menolak pengaruh yang tidak sesuai dengannya, dan menerima pendapat atau tingkah laku anggota pasukan lain yang dia anggap perlu, bergantung pada banyak faktor (penilaian, kepercayaan, cita-citanya sendiri). [empat belas]

Juga diperhatikan bahawa kedua-dua tingkah laku konformal dan tidak konformal lebih sering berlaku pada kumpulan dengan tahap perkembangan sosio-psikologi yang rendah, dan, sebagai peraturan, tidak menjadi ciri anggota komuniti pro-sosial yang sangat maju. [7]

Apa itu konformisme

Kandungan artikel:

  1. Punca berlakunya
    • Peribadi
    • Orang ramai

  2. Pengelasan
  3. Manifestasi utama
  4. Bagaimana untuk menyatakan pendapat anda

Kesesuaian adalah konsep yang menunjukkan kecenderungan untuk selalu meniru pendapat orang lain dan berkongsi pandangan luar biasa mengenai sesuatu perkara. Ia sering diperhatikan pada orang yang lemah akhlak dan tidak bertanggungjawab dalam tindakan. Oleh itu, seseorang tunduk pada pengaruh persekitaran dan bertahan dengan perbelanjaannya. Penyebaran terbesar tingkah laku seperti itu diperhatikan di negara-negara dengan rejim kekuasaan totaliter. Dengan menerapkan idea kepada seluruh penduduk, ketertiban dan ketaatan yang ideal diciptakan di negeri ini.

Sebab-sebab munculnya konformisme

Konsep konformisme telah wujud di dunia kita sejak zaman dahulu lagi. Anda bahkan boleh mengatakan bahawa masyarakat hari ini hanya mengalami beberapa fenomena yang tinggal. Masalahnya adalah bahawa kecenderungan seperti itu timbul terutamanya kerana pentingnya adanya konsensus dalam kalangan orang tertentu. Di persekitaran di mana moraliti ini paling disokong, tanda-tanda serupa mula muncul. Banyak faktor persekitaran boleh menyebabkan kesesuaian.

Sebab peribadi pematuhan

Kecenderungan untuk cepat pergi ke sisi majoriti kadang-kadang wujud pada diri sendiri sebagai sifat wataknya. Sudah tentu, ada faktor-faktor tertentu yang menyumbang kepada penampilannya. Tetapi semuanya berkaitan secara khusus dengan individu tertentu, dan bukan pengaruh dari luar.

Sebab utama pematuhan:

    Kecenderungan kongenital. Beberapa jenis konsep ini bergantung sepenuhnya kepada kehadiran kecenderungan genetik seseorang. Sejak tahun-tahun awal, kanak-kanak itu cenderung untuk tunduk, rasa tidak percaya diri dan kelemahan semangat diperhatikan. Anak-anak seperti itu selalu taat, menyokong pendapat orang lain, dan juga jarang menjadi pemimpin dalam kumpulan dan menyatakan pilihan peribadi. Tumbuh dewasa, mereka mengekalkan semua kualiti yang sama sepanjang kehidupan mereka seterusnya. Sejauh ini, tidak mungkin untuk menjelaskan kemunculan pergantungan seperti itu. Hanya perlu dinyatakan dengan jelas bahawa manifestasi watak seperti itu disengajakan, dan tidak disengajakan.

Pengaruh pendidikan. Dalam sebilangan besar kes kecenderungan paksa, pengaruh ibu bapa sangat penting. Masalah utama ialah ibu dan ayah berusaha terlalu keras untuk mempertahankan kewibawaan mereka di hadapan anak mereka. Mereka benar-benar menekan sebarang usaha untuk aktif atau menyatakan pendapat. Frasa bahawa kanak-kanak tidak seharusnya mengawal masa dan ruang peribadi mereka melucutkan kemampuan mereka untuk mengekspresikan diri di masa depan.

Takut perhatian. Untuk meluahkan pemikiran, anda harus memahami kenyataan bahawa seseorang akan mengkritiknya. Seseorang tidak akan menyukainya, seseorang akan mahu membantah kerana licik, tetapi momen seperti itu mempunyai hak untuk wujud. Malangnya, tidak semua orang bersedia untuk kenyataan tersebut. Oleh itu, untuk menjangkakan kemungkinan kegagalan ideanya terlebih dahulu, dia lebih suka mendiamkan tentang keberadaannya sama sekali. Lebih baik menyokong seseorang dari luar daripada mengambil risiko sendiri.

Kemalasan. Musuh manusia yang paling teruk juga mampu memprovokasi konformisme. Dalam kes ini, seseorang tidak mahu secara bebas mencari penyelesaian masalah atau rancangan tindakan. Oleh itu, pilihan yang paling jelas dari yang sudah ada dipilih..

Kurang keyakinan diri. Ketidakamanan yang teruk yang menjadi ciri orang yang menghadapi masalah ini tidak membenarkan mereka berfikir untuk mempromosikan idea dan rancangan mereka sendiri. Oleh itu, yang tinggal hanyalah berpegang pada pendapat yang paling meluas dan bersembunyi dalam bayangan massa. Sebabnya adalah khas untuk kanak-kanak dan orang dewasa, keperibadian yang terbentuk sepenuhnya.

  • Ketidakcekapan. Sekiranya seseorang merasakan kekurangan pengetahuan dalam bidang tertentu, maka keputusan yang wajar dari pihaknya adalah untuk menerima pilihan yang diterima umum. Inilah yang dilakukan oleh kebanyakan orang dalam situasi seperti ini. Berkat langkah ini, mereka tidak akan dapat berada di posisi yang canggung kerana pertimbangan yang salah sekiranya berlaku kegagalan, dan jika semuanya berakhir dengan baik, maka mereka juga akan mendapat ganjaran.

  • Sebab sosial untuk pematuhan

    Terdapat juga alasan bahawa, walaupun ada pendapat peribadi seseorang, menyumbang kepada tingkah lakunya yang adil. Membuat keputusan yang tepat menjadi keperluan dalam keadaan ini kerana orang dan keadaan yang mengelilinginya.

    Oleh itu, konformisme timbul kerana alasan sosial berikut:

      Tekanan kolektif. Terdapat hubungan yang pasti antara keagresifan orang dalam mana-mana kumpulan dan munculnya konformisme di dalamnya. Semakin keras dan kritis dalam masyarakat ini penentang pendapat kolektif diperlakukan, penindasan yang lebih serius disertai olehnya. Orang-orang terintimidasi oleh sikap ini, dan hampir tidak ada yang mempunyai keinginan untuk menyatakan diri. Kelompok seperti ini mengambil penampilan idealisme khayalan, kerana kecenderungan untuk mempertahankan bukan pilihan terbaik, tetapi keputusan majoriti.

    Pergantungan bahan. Dalam beberapa kes, kesesuaian mungkin didorong oleh beberapa jenis penghargaan. Kemudian dia memperoleh bukan sahaja pergantungan psikologi, tetapi juga tanggungjawab sosial. Selalunya ini berlaku dalam persekitaran kerja pihak atasan. Orang-orang, menyedari seseorang itu salah, tetap menyokong orang ini jika akhirnya mereka menerima beberapa jenis pembayaran untuknya..

  • Pengaruh pemimpin yang kuat. Terdapat bab yang jelas di hampir setiap kumpulan orang, dari kotak pasir anak-anak dan keluarga hingga pekerja di tempat kerja. Selalunya orang seperti itu dapat memimpin secara tidak formal semua orang lain di persekitarannya. Karisma dan cita-citanya memungkinkan dia mendapat sokongan seratus peratus tanpa basa-basi. Selebihnya pada masa ini lebih memilih untuk memberikan hak mereka untuk memilihnya, hanya untuk tidak jatuh ke tangan pemimpin itu.

  • Pengelasan konformisme

    Fenomena psikologi ini juga sering disebut sebagai kesesuaian. Kecenderungan untuk mempertahankan pendapat umum telah menunjukkan bayangannya dalam bidang kehidupan manusia yang paling pelbagai. Banyak kajian dalam kumpulan orang yang berlainan membawa kepada pengenalpastian beberapa pilihan untuk tingkah laku ini..

    Pertimbangkan jenis konformisme bergantung pada sikap terhadap seseorang:

      Dalaman. Ia terdiri daripada penindasan kepentingan peribadi oleh orang itu sendiri. Artinya, pemikirannya tidak dapat menjadi kenyataan kerana terbentuknya konflik peribadi. Kehadiran kepercayaan menghalang percubaan untuk merealisasikan diri dan membawa kepada sokongan sebulat suara idea orang lain dari pihak individu.

  • Luaran. Pemikiran seperti ini terikat dengan masyarakat di mana orang itu berada. Inilah yang akan menentukan pendapat dan cita-citanya. Kadang-kadang orang, mungkin, ingin tidak setuju dengan majoriti, tetapi kerana beberapa keadaan, mereka mengambil jalan yang bertentangan. Selalunya ia adalah kuasa rakan sekerja yang hebat atau takut kepada lawan..

  • Jenis pematuhan persekitaran:

      Pasif. Dalam kes ini, pemeliharaan pendapat orang lain berlaku di bawah pengaruh seseorang dari luar. Orang itu berada di bawah tekanan untuk membuat keputusan, dan pada akhirnya dia masih mendahului pihak majoriti. Dalam proses sedemikian, orang-orang itu sendiri jarang disebut bersalah, kerana hujah-hujah dalam kebanyakan kes cukup berat.

  • Aktif. Dengan pilihan ini, orang inilah yang menjadi pemimpin tindakannya. Seseorang sendiri mencipta sendiri keperluan yang sangat tinggi untuk menyokong idea orang lain dan mengikutinya dengan sengaja. Bahkan ada jenis konformasi yang terpisah yang disebut "militan". Pada masa yang sama, orang bukan sahaja mengejar idea konsensus, tetapi juga memaksa orang lain untuk berfikir sama..

  • Apa itu konformisme dengan kesedaran:

      Sengaja. Variasi konformisme yang sangat jarang berlaku, di mana seseorang memahami kehadiran ciri tingkah lakunya. Lebih-lebih lagi, dia menerima ini dan menganggapnya bukan sahaja normal, tetapi juga keputusan yang paling tepat dalam situasi ini..

  • Tidak sedar. Semua jenis patologi lain dimasukkan dalam kategori ini. Memang, dalam kebanyakan kes, orang tidak melihat sesuatu yang istimewa dalam tindakan mereka. Nampaknya bagi mereka bahawa keputusan yang disokong adalah yang paling tepat, dan pilihan mereka adalah objektif. Jarang sekali, tanpa pandangan dan komen dari luar, seseorang dapat mengubah pendapat seperti itu atau melihat sesuatu yang salah di dalamnya..
  • Manifestasi utama konformisme

    Kecenderungan psikologi seperti ini dapat dilihat dengan jelas dalam kalangan orang lain. Tetapi, sayangnya, momen ini selalu diberikan bukan untuk orang itu sendiri, tetapi untuk pemerhati. Hingga hari ini, seluruh dunia mengadakan perbincangan mengenai kesan tingkah laku tersebut pada hubungan interpersonal, sehubungan dengan beberapa manifestasi utama konformisme telah dikenal pasti..

    Untuk jangka masa yang cukup lama, banyak pemimpin pasukan berusaha dengan cara apa pun untuk mengembangkan sifat watak sedemikian pada semua pekerja. Lebih-lebih lagi, kehadirannya dalam diri seseorang dianggap sebagai kelebihan semasa pengambilan pekerja atau dalam pasukan lain. Masalahnya adalah bahawa ia mempunyai beberapa kelebihan:

      Membangunkan perpaduan. Berdasarkan kenyataan bahawa setiap orang mempunyai visi peribadi mengenai masalah apa pun, sukar untuk mendapatkan persetujuan jika perlu. Tetapi kecenderungan penyesuaian malah membantu dalam keadaan seperti itu. Maka masalah ini hampir tidak pernah timbul, kerana cukup hanya mempunyai satu pendapat untuk mencapai persetujuan seluruh kumpulan..

    Pecutan penyesuaian. Orang yang cenderung untuk mempertahankan pendapat bersama jauh lebih cepat untuk menyertai pasukan mana pun. Lebih mudah bagi mereka untuk membina hubungan dan memulakan aliran kerja. Perkara utama adalah mengikuti peraturan dan undang-undang yang sudah ada, yang akan mengelakkan pertembungan kepentingan dan situasi konflik pada umumnya.

  • Pemudahcaraan organisasi. Adalah lebih mudah untuk memimpin sekumpulan orang yang cepat bersetuju dengan senario yang dicadangkan. Mereka hampir tidak pernah membantah dan menganggap inovasi sebagai kebiasaan. Ini bukan sahaja menjadi pegangan pihak pengurusan, tetapi juga pekerja lain..

  • Walaupun terdapat semua ciri penyesuaian yang disenaraikan, pengaruh negatifnya juga berhak untuk wujud. Tingkah laku ini boleh menyebabkan berlakunya banyak akibat buruk yang perlu dipertimbangkan dengan serius:

      Kehilangan kemerdekaan. Sekiranya seseorang untuk jangka masa yang panjang dilucutkan dari keperluan untuk membuat keputusan, maka tidak lama lagi dia akan lupa bagaimana melakukannya. Adalah buruk juga bahawa pasukan yang "ideal" akan kehilangan nilainya sekiranya kehilangan pemimpin, orang tidak akan dapat mengumpulkan pemikiran mereka dan proses kerja akan berhenti..

    Prasyarat untuk totalitarianisme. Adalah mustahil untuk tidak memperhatikan betapa pentingnya bagi mana-mana negara untuk memiliki persetujuan pendapat seratus peratus. Rezim yang dibentangkan, seperti yang lain, menyediakan item ini. Lagipun, dialah yang dapat menjamin pengurusan negara yang berjaya tanpa rasa takut akan terbentuknya perpecahan atau pendapat pembangkang. Pertumbuhan konformisme dapat memudahkan penyokong totalitarianisme untuk berkuasa, yang dengan sendirinya tidak begitu baik.

    Penindasan keaslian. Pencapaian penyelesaian bersama membawa kepada fakta bahawa dalam kalangan orang tertentu kemungkinan lahirnya pemikiran yang sama sekali baru hilang. Orang tidak perlu memikirkan pilihan lain, jadi idea dan tindakan dihapuskan. Sebilangan besar pendapat serupa dibuat, tetapi bukan satu pendapat yang unik.

  • Prasangka terhadap golongan minoriti. Menjaga kesesuaian membuat orang memandang rendah mereka yang berfikir secara berbeza. Persaingan yang sihat antara orang hilang, lawan dicela dan dikutuk. Oleh itu, menjadi sangat sukar untuk membentuk pergerakan atau syarikat lain. Orang tidak dibenarkan untuk membangun dan mencipta arah baru dalam bidang kehidupan apa pun.

  • Cara menyatakan pendapat anda dengan betul

    Setiap orang mempunyai cara berfikir yang unik, jadi hasil proses ini akan sama sekali berbeza. Perlu selalu diingat bahawa pendapat peribadi adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari individu sebagai orang. Secara semula jadi, sangat penting untuk membandingkan pemikiran anda dengan norma orang ramai, kadang-kadang untuk menyesuaikan kepatuhannya. Walau apa pun, pembentukan pandangan anda sendiri mengenai apa yang berlaku harus selalu diutamakan..

    Mereka yang mengalami proses ini sukar untuk memperhatikan beberapa nasihat:

      Cari orang yang berfikiran sama. Sekiranya seseorang dihantui oleh ketakutan yang salah faham atau ketidakpastian, maka anda perlu berusaha mencari sokongan. Anda sentiasa dapat mencari seseorang yang berkongsi minat anda. Dan semakin banyak orang seperti itu, semakin baik. Mereka akan membantu bukan hanya untuk memastikan kebenaran penilaian, tetapi juga memberitahu anda cara terbaik untuk menyampaikan pemikiran atau keputusan tertentu..

    Tindakan aktif. Tanpa mencuba tidak mungkin mengetahui akibat dari tindakan. Oleh itu, anda perlu berhenti takut dan beralih ke ekspresi diri. Untuk mempermudahnya, perlu dibahas terakhir apabila semua orang sudah bercakap. Ini akan membantu anda mencari kelebihan dan kekurangan pilihan anda sendiri. Lebih-lebih lagi, seseorang akan dapat memastikan bahawa pendekatan ini unik..

    Hujah. Agar tidak berada di bawah gelombang kritikan, anda harus benar-benar yakin dengan ketepatan pendapat anda. Semasa menyatakannya, anda harus bergantung pada fakta dan maklumat yang boleh dipercayai. Maka akan lebih mudah untuk mempertahankan sudut pandang, dan peluang penerimaan oleh persekitaran akan meningkat..

  • Pembentukan kemerdekaan. Tidak semua orang terhebat dan terkenal sekalipun langsung dikenali oleh masyarakat. Oleh itu, anda tidak boleh merasa kesal sekiranya pada suatu ketika persekitaran tidak memahami apa yang ditawarkan. Sekiranya seseorang yakin akan kebenaran tindakannya, maka anda perlu mempertahankan kedudukan ini hingga akhir. Lebih-lebih lagi, anda tidak boleh menyerah setelah kegagalan pertama..

  • Apa itu konformisme - tonton videonya:

    Tingkah laku konformal dalam psikologi dan sosiologi

    Ahli falsafah kuno banyak memikirkan tentang hubungan manusia. Adalah sukar untuk membayangkan seseorang di luar masyarakat. Sepanjang hidup, seseorang membina, memutuskan hubungan langsung dan tidak langsung dengan orang yang berlainan, mempengaruhi mereka, mengubah pandangan atau pendapatnya di bawah pengaruh masyarakat. Ini adalah kemampuan unik jiwa untuk menyesuaikan diri.

    Kata Latin konformis (serupa, boleh disesuaikan) merujuk kepada konsep moral dan politik. Kata Inggeris konformisme dan Konformizm Jerman menunjukkan konsep yang sama - oportunisme, penerimaan realiti yang tidak kritis, ketiadaan pendapat sendiri. Selepas itu, perkataan ini mula menunjukkan tingkah laku manusia tertentu. Dengan perkembangan globalisasi, konformisme berubah menjadi stereotaip kesedaran, yang tercermin dalam ungkapan yang meluas: "Inilah bagaimana seluruh dunia hidup.".

    Beberapa bidang saintifik mengkaji konformisme: psikologi keperibadian, psikologi sosial dan sosiologi, sains politik, falsafah. Penyelidik pertama yang menerangkan keadaan dan ciri konformisme ini: M. Sheriff, E. Fromm, G. Kelme, A. V. Petrovsky.

    Konsep tingkah laku konformal dalam psikologi dan sosiologi

    Dalam psikologi sosial, mempelajari tingkah laku manusia ketika dia secara sukarela atau di bawah pengaruh, nyata atau terbayang, menolak pendapat peribadi demi orang lain atau sekelompok orang, konsep kesesuaian terdengar. Kadang kala sinonim digunakan - konformisme. Dalam bahasa sehari-hari, ia membawa konotasi negatif dan meletakkan label oportunisme, perdamaian dan perdamaian. Dalam psikologi sosial, untuk definisi fenomena yang lebih tepat, konsep-konsep ini dibahagikan.

    Kesesuaian adalah ciri psikologi semata-mata individu yang berkaitan dengan kumpulan. Sebaliknya, konformisme adalah fenomena tahap sosial dan konsep dalam sosiologi, persepsi tidak kritis terhadap standard sosial, pelbagai tradisi dan stereotaip. Ketaatan buta berlaku melalui norma-norma yang diperkenalkan, peraturan semua negeri, pelbagai pihak, pemimpin, bahkan keluarga, dll..

    Setiap orang bebas untuk menentang, menentang tekanan yang keras, kemudian dia berubah menjadi tidak konformis. Titik ekstrem tingkah laku tidak selaras dan konformal sering diperhatikan dalam kumpulan di mana perkembangan sosio-psikologi berada pada tahap rendah.

    Faktor-faktor yang membawa kepada tingkah laku yang sesuai

    Terdapat banyak faktor dan keadaan yang dikenal pasti secara eksperimen dan melalui pemerhatian. Mari pertimbangkan yang utama:

    • Individu, ciri psikologi seseorang (tahap intelektual, tahap kerentanan terhadap cadangan, mobiliti harga diri, dahagakan persetujuan, takut dikenakan sekatan, dll.).
    • Ciri-ciri mikrososial seseorang (publisiti proses, apakah status dan peranan seseorang dalam kumpulan, status kumpulan itu sendiri, kesatuannya, kepelbagaian, dll.).
    • Parameter situasi peristiwa (relevansi masalah dan apa yang berlaku, tahap kecekapan pada topik yang berkenaan, dll.).
    • Parameter seks dan usia (dengan usia, terdapat penurunan manifestasi, dan wanita lebih rentan).
    • Ciri-ciri lapisan budaya (budaya Barat, Timur berbeza secara radikal, dll.).

    Cerita berjaya jika pilihan tingkah laku dalam konformisme atau unsur-unsurnya membawa kepada tujuan dan orang itu mengekalkan keperibadian dan hubungan baiknya dengan orang lain.

    Jenis pematuhan

    Dalam tradisi saintifik, bincangkan dua jenis tingkah laku konformis utama.

    1. Kesesuaian dalaman adalah apabila seseorang mempertimbangkan sepenuhnya kedudukan dan pandangannya. Dia menyerap pendapat majoriti, setuju dengan dia, mempunyai tahap cadangan yang tinggi, menyesuaikan diri dengan kumpulan.

    2. Kesesuaian luaran adalah apabila seseorang menunjukkan pendamaian secara luaran, tetapi penerimaan pendapat secara dalaman tidak berlaku. Dengan senyap, mengikuti peraturan yang diterima, yang juga membawa kepada penyesuaian dalam kumpulan.

    Terdapat klasifikasi dari sudut yang berbeza..

    Contohnya, terdapat tiga tahap tingkah laku konformal:

    • Ketaatan, sementara tetap tidak yakin, hanya memberikan kepatuhan luaran dan tradisi. Selalunya dibatasi oleh tempoh keadaan dengan sumber pengaruh.
    • Pengenalpastian, yang diklasifikasikan sebagai klasik, mendorong individu tersebut untuk berasimilasi dengan sumbernya, mengalami simpati dan adanya ciri-ciri menarik. Dalam pengenalan peranan timbal balik, tingkah laku berlaku melalui jangkaan tindakan tertentu dari pasangan dan keinginan untuk membenarkannya. Pendapat dalam kes ini tidak disatukan ke dalam sistem nilai peribadi..
    • Internalisasi menandakan pembubaran sebahagian atau keseluruhan pendapat kumpulan dan sistem nilai individu. Lebih-lebih lagi, tingkah lakunya diperolehi tanpa mengira keadaan luaran..

    Klasifikasi lain membahagikan fenomena pematuhan kepada dua jenis:

    • Kesesuaian rasional diperhatikan pada seseorang yang mengambil panduan penilaian orang lain. Dia sepadan dengan mereka, setuju dan memenuhi apa yang diharapkan dari dirinya..
    • Tidak rasional - serupa dengan tingkah laku kawanan, orang ramai. Individu bertindak di bawah tekanan intuisi, naluri, serta tingkah laku dan hubungan orang lain, menunjukkan konformisme.

    Garis yang terpisah diberikan kepada definisi fenomena konformis yang bertentangan. Negativisme adalah tingkah laku di mana terdapat penentangan aktif terhadap pendapat kumpulan, mempertahankan sudut pandang seseorang, menunjukkan kebebasan seseorang, percubaan untuk memaksakan pendapat seseorang kepada semua orang. Akibatnya, seseorang tidak menyesuaikan diri, tetapi menyesuaikan setiap orang untuk dirinya sendiri, menentang konformisme.

    Kebaikan dan keburukan tingkah laku konformal

    Seseorang dan kumpulan adalah ikatan hubungan yang kompleks. Tanpa tingkah laku yang dinyatakan di atas (konformisme), sukar untuk mewujudkan pasukan yang kohesif. Seorang yang tidak berpegang teguh dengan kedudukannya yang sukar tidak akan dapat menjadi ahli kumpulan sepenuhnya, mungkin akan ada pilihan untuk meninggalkannya.

    Kelebihan: perpaduan pasukan dalam krisis, lebih mudah untuk mengatur orang untuk perniagaan, penanaman anggota baru ke dalam pasukan berlaku dalam masa yang singkat.

    Kekurangan: penurunan kemampuan seseorang untuk membuat pilihan dan ditentukan dalam keadaan baru, keadaan diciptakan untuk kemunculan mazhab dan keadaan totaliter, prasangka dan prasangka berkembang, penurunan kemampuan untuk membuat dan pemikiran kreatif.

    Apa itu konformisme: kelebihan dan kekurangan

    Kesesuaian menjelaskan keinginan beberapa individu untuk bergaul dengan orang ramai. Kesesuaian adalah keinginan seseorang untuk sama seperti orang lain. Sukar untuk menjawab dengan jelas persoalan sama ada kesesuaian dalam psikologi dianggap sebagai ciri negatif seseorang, atau fenomena konformisme dalam diri perlu dikembangkan..

    Dalam artikel ini saya akan cuba memberitahu anda apa maksud konsep "kesesuaian", yang menemui fenomena konformisme, jenis kesesuaian apa yang terdapat di dunia moden, bagaimana kesesuaian berbeza dengan konformisme. Untuk ini, saya akan memaparkan ciri psikologi konformisme..

    Apa itu konformisme

    Maksud harfiah dari kata "konformisme" adalah "sesuai", "serupa", "serupa". Pengasas kajian fenomena tersebut adalah S. Ash. Dia percaya bahawa sifat keperibadian seperti kesesuaian adalah penghapusan perbezaan individu dengan wakil kumpulan yang menjadi miliknya..

    Dalam psikologi, konformisme adalah perubahan pendapat atau tingkah laku seseorang di bawah pengaruh pendapat orang lain dan tunduk kepada tekanan kumpulan. Telah terbukti bahawa dalam struktur keperibadian kualiti seperti kesesuaian menekan keperibadian seseorang.

    Dalam sosiologi, konformisme adalah komponen penting dalam keperibadian yang mempengaruhi kejayaan sosialisasi individu. Dalam sosiologi, konsep ini dikaitkan dengan satu tahap atau yang lain kepada hampir setiap orang. Dalam istilah sosial, konformisme dikenal pasti dengan penyesuaian seseorang untuk wujud dalam satu pasukan. Kesesuaian difahami sebagai kemampuan seseorang untuk mengikuti norma dan peraturan yang ditetapkan dalam kumpulan. Dalam sains sosial dan politik, konformisme adalah pendamaian. Konformisme politik dapat diperhatikan dalam tempoh pergolakan pilihan raya. Kesesuaian dalam sains sosial dikaitkan dengan tekanan kumpulan terhadap individu. Ini membawa kepada transformasi sistem nilai seseorang, perubahan kedudukan dan kepercayaannya..

    Definisi konformisme dan kesesuaian dalam psikologi secara praktikal bertepatan, kerana istilah ini adalah sinonim. Tetapi ada juga perbezaan antara mereka. Kesesuaian dalam psikologi adalah sifat keperibadian, dan konformisme adalah gaya tingkah laku, templat sosial.

    Konsep berlawanan dari fenomena ini adalah non-konformisme dan keinginan untuk kepimpinan. Contoh nonkonformisme ialah pemberontak yang bersedia untuk menentang, mempertahankan kepentingannya.

    Seperti yang ditunjukkan oleh kajian sosio-psikologi, konformisme dalaman dan kesesuaian luaran sememangnya wujud dalam 50% orang. Fenomena konformisme kumpulan berlaku dalam eksperimen psikologi di hampir semua subjek di bawah 17 tahun. Kesan konformisme membolehkan seseorang merasa berhubung dengan kumpulan. Untuk bergabung dengan satu kumpulan, seorang individu terpaksa menerima peraturan dan norma-norma tingkah laku di dalamnya, untuk menjadikan nilai-nilai kumpulan itu menjadi milik mereka. Dalam kes ini, konformisme bermaksud keinginan seseorang individu untuk mengikuti pemimpin dalam satu pasukan. Sifat individu ini membantunya untuk mengelakkan kesukaran dan konflik dalam tempoh penyesuaian dengan pasukan baru. Tahap manifestasi kesesuaiannya berkadar langsung dengan ukuran kumpulan dan tahap kesatuannya..

    Secara tradisinya, terdapat 2 jenis konformisme: dalaman dan luaran. Ringkasnya, definisi konformisme dalaman dikaitkan dengan perubahan sebenar dalam sikap, pendapat dan kedudukan seseorang itu sendiri. Versi luaran fenomena ini melibatkan penciptaan penampilan perubahan pandangan seseorang: dia tetap pada pendapatnya, tetapi secara luaran menyatakan persetujuan dengan pendapat majoriti.

    Sesuai dengan pendekatan lain untuk klasifikasi pematuhan, adalah kebiasaan untuk membezakan jenisnya seperti:

    1. Identifikasi adalah definisi kesesuaian dalam psikologi, berdasarkan keinginan individu untuk bergabung dengan kumpulan. Spesies ini terbahagi kepada subspesies:
    • pengenalpastian klasik - keinginan seseorang untuk menjadi seperti keperibadian yang berwibawa, yang dicapai dengan pembentukan sifat keperibadian tertentu dalam diri dan pernyataan simpati terhadap pemimpin;
    • pengenalpastian komunikasi peranan timbal balik adalah satu bentuk pengaruh intra-kumpulan anggota pasukan antara satu sama lain (penggabungan dengan kumpulan dicapai melalui kecaman terhadap tingkah laku yang tidak menentu dan dorongan yang standard).
    1. Penyerahan adalah ungkapan persetujuan luaran dengan orang yang berwibawa dalam satu situasi tertentu (sementara kepercayaan sebenar orang itu tetap sama).
    2. Internalisasi - kebetulan atau sebahagian kebetulan kedudukan seseorang atau kumpulan dengan kepercayaan pemimpin. Dalam psikologi, dipercayai bahawa kesesuaian itu adalah hasil daripada aktiviti mental seseorang yang aktif..

    Dalam falsafah, konformisme dikelaskan kepada rasional dan tidak rasional. Konformisme rasional adalah tingkah laku manusia berdasarkan penaakulan logik. Hal ini dinyatakan dalam persetujuan, kepatuhan, kepatuhan terhadap norma dan peraturan yang ditetapkan. Kesesuaian irasional adalah tingkah laku orang ramai dalam situasi kritikal, yang berdasarkan naluri dan reaksi intuitif (kawanan konformisme).

    Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan komponen pasif dan aktif dalam konsep. Pasif adalah penyerahan seseorang terhadap peraturan kumpulan akibat tekanan langsung. Penampilan yang aktif adalah perubahan kedudukan dan kepercayaan seseorang sebagai akibat daripada memikirkan semula keadaan mereka sendiri. Juga, fenomena ini dapat diklasifikasikan menjadi sedar dan tidak sedar. Kesesuaian konformisme dicirikan oleh pemahaman seseorang tentang keperluan untuk bersetuju dengan pendapat majoriti, sementara versi tidak sedar fenomena ini dicirikan oleh kurangnya pemahaman individu mengenai motif tingkah laku persetujuannya.

    Tahap

    Inti kesesuaian adalah penyerahan kepada kumpulan. Tetapi apakah kesesuaian kumpulan? Bagaimana kesesuaian ditunjukkan dalam kehidupan orang? Proses ini berlaku pada 3 peringkat:

    1. Penyerahan formal adalah fenomena jangka pendek yang dapat diperhatikan dalam situasi tertentu. Seseorang memahami bahawa kebalikan dari konformisme dalam keadaan semasa adalah sekatan atas ketidakpatuhan. Sebaik sahaja ancaman hukuman hilang, begitu juga kesesuaian..
    2. Kesesuaian rasional. Pada tahap ini, terdapat penggabungan dengan pasukan di bawah pengaruh faktor luaran. Adalah bermanfaat bagi seseorang untuk berada dalam kumpulan ini. Dia menerima norma dan peraturan hidup dalam satu pasukan, mematuhi peraturan ini dan mengharapkan tingkah laku yang sama dari anggota pasukan yang lain.
    3. Menggabungkan dengan kumpulan. Sistem nilai manusia dibina semula sepenuhnya mengikut kehendak kumpulan dan tidak bergantung kepada faktor luaran.

    Jenis-jenis konformisme dan corak perwujudannya disebabkan oleh sebab-sebab fenomena tersebut. Tidak sukar untuk menyenaraikan penyebab fenomena ini..

    Sebab-sebabnya

    Faktor apa yang mempengaruhi kemunculan konformisme? Definisi konformisme membolehkan para saintis membuktikan bahawa fenomena ini disebabkan oleh sebab-sebab berikut:

    • kesedaran yang kurang baik (jika seseorang tidak mempunyai maklumat yang mencukupi mengenai topik yang dibincangkan dalam kumpulan, dia cenderung mendengar pendapat pakar dan mempercayainya);
    • perkembangan kemahiran komunikasi seseorang yang lemah (bagi orang-orang seperti itu, mempertahankan pendapat mereka adalah tekanan, oleh itu, untuk menjaga kesejahteraan mereka, lebih baik bagi mereka untuk menerima kedudukan majoriti secara senyap-senyap);
    • sikap tidak peduli terhadap masalah yang sedang dipertimbangkan (jika seseorang tidak berminat untuk membincangkan sesuatu topik, dia bersetuju dengan pendapat majoriti untuk mengakhiri perbualan ini secepat mungkin);
    • sikap agresif ahli kumpulan terhadap pendatang baru (mematuhi naluri pemeliharaan diri, pendatang baru dengan cepat menerima peraturan kumpulan ini);
    • minat seseorang untuk menjadi ahli dalam komuniti tertentu (jika seseorang, menyertai kumpulan, mengejar kepentingan peribadinya, dia akan bersetuju dengan peraturan masyarakat sekurang-kurangnya secara lahiriah);
    • keinginan untuk menduduki kedudukan tertentu dalam perusahaan (alasan kesesuaian dalam pengeluaran mungkin keinginan seseorang untuk mengambil posisi kepemimpinan - dalam hal ini, dia akan bersetuju dengan bos dalam segala hal);
    • status sosial dalam masyarakat (wakil-wakil strata penduduk yang lebih rendah cenderung untuk berkongsi pendapat majoriti);
    • kesilapan dalam didikan (jika ibu bapa memilih gaya asuhan autoritarian atau perlindungan berlebihan berlaku dalam keluarga ibu bapa-anak, maka psikologi yakin bahawa anak dalam keadaan seperti itu akan membesar menjadi konformis);
    • tahap pendidikan (semakin rendah tahap pendidikan seseorang atau IQnya, semakin kerap dia bersikap seperti konformis);
    • jantina (untuk seks wanita, perpaduan dengan kumpulan rujukan telah menjadi model tingkah laku khas);
    • tahap kematangan psikologi yang tidak mencukupi (akibat kekurangan pembentukan beberapa konstruk keperibadian, remaja lebih kerap menunjukkan kesesuaian);
    • tahap harga diri yang rendah (kurangnya keyakinan diri menjadikan seseorang bergantung pada pendapat pemimpin dan mematuhinya);
    • peningkatan kegelisahan peribadi dalam kombinasi dengan cadangan seseorang (dalam situasi ketidakpastian, sukar bagi orang yang mempunyai ciri keperibadian seperti itu untuk mempertahankan pandangan mereka sendiri dan menahan tekanan kumpulan);
    • takut kesepian (takut ditolak, seseorang menjadi konformis);
    • tergolong dalam budaya tertentu. Sebab-sebab kesesuaian dapat ditentukan oleh kewarganegaraan seseorang: di barat, sifat keperibadian ini dianggap negatif (berkaitan dengan kepatuhan dan kepatuhan), dan di timur, kesesuaian dan konformisme disetujui (dirasakan sebagai kebiasaan).

    Ketika pelanggan datang kepada saya yang ingin menyingkirkan kedudukan subordinasi, saya perlu terlebih dahulu menentukan sebab-sebab perkembangan kesesuaian mereka, jadi saya katakan kepada mereka: "Jelaskan secara ringkas pemikiran anda yang timbul pada saat-saat ketika anda setuju dengan pendapat majoriti dan berikan pendapat anda. definisi konsep konformisme ".

    Sebab-sebab kesesuaian berkait rapat dengan faktor-faktor manifestasi kesesuaian.

    Mempengaruhi faktor

    Kesesuaian tingkah laku manusia dalam satu kumpulan tidak bergantung kepada arahan masyarakat. Apakah tahap kesesuaian yang berkaitan dengan? Mengapa sebilangan orang mengembangkan kesesuaian sementara yang lain tidak? Dengan kata mudah, konformisme adalah fenomena sosial yang diprovokasi oleh faktor-faktor seperti:

    • umur orang itu;
    • ciri tipologi individu seseorang;
    • jenis sistem saraf;
    • mood keperibadian;
    • kedudukan sosial individu;
    • situasi pembuatan keputusan manusia;
    • ciri hubungan interpersonal dalam satu pasukan;
    • sifat keperibadian ketua kumpulan.

    Faktor-faktor yang mempengaruhi kesesuaian tingkah laku adalah sama bagi wakil-wakil dari pelbagai kebangsaan.

    Tahap perkembangan

    Definisi ringkas konformisme dalam psikologi adalah penyesuaian terhadap kehidupan di kalangan orang. Fenomena pematuhan terbentuk seperti berikut:

    1. Peringkat penyerahan. Ia bermula dari saat seseorang memasuki komuniti tertentu. Dia langsung dipengaruhi oleh ahli kumpulan ini. Kesannya, pendapat dan kedudukan seseorang berubah.
    2. Tahap kesedaran. Menganalisis nilai-nilai kumpulan, seseorang sampai pada kesimpulan bahawa sistem nilai sebelumnya adalah salah, oleh itu, dalam kebanyakan persoalan, dia setuju dengan pendapat kumpulan itu. Dalam kes ini, kesesuaian difahami sebagai pendekatan ilmiah khayalan.
    3. Peringkat aktiviti. Status sosial yang tinggi dalam kumpulan rujukan menjadi keutamaan bagi seseorang. Ini bererti bahawa, dari jauh ke bawah, dia mungkin tidak setuju dengan pendapat kumpulan itu, tetapi secara lahiriah dia akan menunjukkan konformisme, kerana itu bermanfaat bagi dirinya..

    Oleh itu, asas kesesuaian dalaman dan luaran adalah keinginan untuk menghindari hukuman, sikap tidak peduli dan takut kesepian..

    Kebaikan dan keburukan pematuhan

    Apakah kelebihan dan kekurangan pematuhan? Kebaikan dan keburukan konformisme ditentukan oleh keadaan situasi spesifik manifestasi.

    kebaikan

    1. Kesesuaian dalaman adalah mekanisme pertahanan psikologi. Berkat sifat tipologis ini, seseorang menghindari kesunyian..
    2. Pematuhan dengan peraturan lalu lintas dapat mengurangkan jumlah kemalangan jalan raya dan menyelamatkan nyawa seseorang.
    3. Kesan positif kesesuaian dijelaskan oleh S. Ash ketika dia mengkaji ciri-ciri organisasi aktiviti dalam kumpulan.
    4. Dalam psikologi, eksperimen telah dilakukan, dengan bantuan yang memungkinkan untuk membuktikan bahawa fenomena seperti konformisme meningkatkan tahap kohesi pasukan..
    5. Dalam pengeluaran, pekerja menunjukkan kesesuaian, yang memungkinkan mereka mendapat gaji dan dengan cepat menaikkan tangga kerjaya.
    6. Kesan konformisme dalam psikologi pengurusan membolehkan pengurus berjaya menyelesaikan tugas yang diberikan.
    7. Terima kasih kepada konformis, nilai sosial seperti pendidikan agama, patriotisme, perkahwinan dan keluarga, keinginan seorang wanita untuk melahirkan anak terpelihara..

    Kekurangan

    Mengapa konformisme berbahaya?

    1. Akibat negatif dari konformisme adalah kehilangan keperibadian, kehilangan "I" seseorang, pelanggaran keharmonian diri.
    2. Pembetulan konformisme dalam perusahaan adalah perlu, kerana ia menghalang pengenalan teknologi inovatif dan menyumbang kepada pengembangan konservatisme.
    3. Ketidakupayaan seseorang untuk membuat keputusan sendiri dan bertanggungjawab terhadap hidupnya.
    4. Penurunan harga diri, penampilan kompleks keperibadian.
    5. Dalam politik, konformis adalah pemberi maklumat.

    Oleh itu, menjadi jelas bahawa fenomena sosio-psikologi seperti pematuhan bermanfaat bagi individu jika tidak berubah menjadi cogan kata seseorang. Kelebihan, kekurangan dan akibat konformisme dapat ditunjukkan dengan jelas dalam contoh kehidupan sebenar..

    Contoh kesesuaian dalam kehidupan

    Semasa saya melakukan latihan dengan remaja, setelah akhir blok teori saya bertanya kepada kumpulan: "Berikan contoh konformisme." Tugasan ini membingungkan remaja..

    Contoh-contoh kesesuaian dari kehidupan berikut dapat dipetik:

    • Contoh paling jelas mengenai kesesuaian dalam kehidupan seharian adalah penyeberangan pejalan kaki, yang kebanyakan orang hanya mulai bergerak ketika lampu isyarat bertukar menjadi hijau. Tetapi, sebaik sahaja seseorang melintas jalan di lampu isyarat merah, beberapa orang lagi yang tidak sabar (konformis) akan selalu mengejarnya. Ini adalah contoh kesesuaian luaran tanpa konflik dalaman..
    • Contoh konformisme yang lain dapat dipetik dari pasar sayur: melihat bahawa barisan berbaris di salah satu kaunter, seseorang memutuskan bahawa penjual ini mempunyai nisbah kualiti-harga yang lebih baik daripada yang lain. Walaupun pada hakikatnya ini tidak berlaku. Cuma seseorang itu dipandu oleh pendapat majoriti.
    • Kehadiran tali leher dan cermin mata dianggap oleh orang-orang sebagai anggota perniagaan atau bidang keilmuan. Di sini kesesuaian menampakkan dirinya dalam bentuk stereotaip sosial.
    • Kesesuaian ditunjukkan dalam keinginan remaja untuk memakai pakaian dengan gaya tertentu, untuk mendengarkan lagu dari kumpulan yang popular. Mungkin sebilangan remaja tidak sesuai dengan model kemeja atau seluar sama sekali, tetapi dia memakainya, kerana ini adalah semacam hantaran kepada sekumpulan rujukan untuknya. Ini adalah contoh bagaimana fenomena konformisme menampakkan diri dalam kumpulan pemuda.
    • Minum minuman beralkohol oleh kanak-kanak di bawah umur boleh menjadi contoh negatif bagaimana konformisme luaran menampakkan dirinya. Mungkin salah seorang kanak-kanak itu tidak mahu minum bir, tetapi, kerana takut diejek oleh rakannya, minum bersama dengan yang lain.
    • Konformisme luaran menampakkan diri dalam situasi ketika seorang pelajar dari kumpulan itu menawarkan diri untuk melarikan diri dari pasangan terakhir, dia disokong oleh yang lain, tidak mahu dicap sebagai "kutu buku" dan untuk menjaga hubungan persahabatan dengan sesama pelajar.
    • Semasa seorang profesor dengan ijazah akademik memberikan kuliah di institut tersebut, kebanyakan pelajar mendengarkannya dengan penuh perhatian, mencatat kata-katanya, tanpa mempersoalkan kebenaran mereka. Oleh itu, manifestasi kesesuaian dipengaruhi bukan oleh kandungan bahan pendidikan, tetapi oleh keperibadian penutur..
    • Konformisme luaran dinyatakan dalam kenyataan bahawa pekerja baru di pejabat itu mengundurkan diri menerima tradisi pasukan untuk pergi ke kafe yang sama untuk makan tengah hari. Dia mungkin tidak berpuas hati dengan harga atau hidangan di menu, tetapi dia akan terus pergi ke kafe ini setiap hari dengan pekerja yang lain, kerana penting baginya untuk bergabung dengan pasukan produksi baru. Ini adalah contoh jelas pematuhan paksa..
    • Contoh kesesuaian luaran dengan konflik dalaman boleh didapati dalam literatur psikologi, di mana penyelidik yang berbeza menerangkan hasil eksperimen. Jadi, dalam salah satu eksperimen tersebut, orang diminta membandingkan panjang dua segmen (perbezaan panjangnya jelas). Berdasarkan pendapat majoriti (pembantu eksperimen), 70% subjek memberikan jawapan yang salah.
    • Anggota kelab sastera berkumpul untuk membincangkan buku yang telah mereka baca. Salah seorang daripada mereka tidak menyukai gaya pengarang, tetapi yang lain bercakap mengenai persembahan berbakat, jalan cerita yang dibina dengan mahir. Hasilnya, pemuda itu secara ringkas mengatakan bahawa dia juga menyukai karya itu. Ini adalah kesesuaian luaran.

    Oleh itu, terdapat banyak lagi contoh konformisme dari kehidupan seharian. Contoh kehidupan nyata meyakinkan bahawa kesan konformisme terdapat di semua bidang aktiviti sosial orang. Kesesuaian atau penolakan pematuhan adalah pilihan peribadi setiap orang. Banyak yang cenderung pada pilihan pertama, kerana ia sangat memudahkan kehidupan..

    Cara menghilangkan konformisme dan kesesuaian

    Seperti yang anda lihat dari bahan yang dibentangkan di atas, jenis dan penyebab konformisme berbeza. Kadang kala, membandingkan kelebihan dan kekurangan konformisme, seseorang sampai pada kesimpulan bahawa sifat watak ini mengganggu kehidupannya. Dalam kes ini, dia memikirkan bagaimana menyingkirkan konformisme?

    Kesesuaian dapat dikurangkan dengan mengikuti garis panduan ini:

    1. Anda perlu menetapkan matlamat yang jelas untuk masa terdekat. Penetapan matlamat membantu mendapatkan keyakinan diri dan kebebasan dari pendapat orang lain.
    2. Perlu melakukan latihan harian yang bertujuan untuk membentuk harga diri yang mencukupi dan mengurangkan kebimbangan keadaan. Sekiranya sukar untuk memilih latihan seperti itu sendiri, anda boleh mendapatkan bantuan daripada ahli psikologi..
    3. Anda perlu mengembangkan kemahiran komunikasi. Ini akan membantu anda mempertikaikan sudut pandang anda dengan akal, belajar berkelakuan dengan bermaruah dalam situasi konflik..
    4. Penting untuk belajar bagaimana menolak permintaan untuk melakukan sesuatu yang tidak sesuai dengan rancangan. Sekiranya tidak ada keinginan untuk melakukan sesuatu untuk orang yang disayangi, anda perlu menjelaskan kepadanya alasan penolakan itu dengan sopan. Ini akan menjimatkan tenaga dan sumber peribadi, membebaskan banyak masa untuk pengembangan diri dan ekspresi diri..
    5. Penting untuk mengembangkan kemampuan untuk menerima kritikan secara konstruktif. Komen dari orang lain harus dianggap sebagai arah pengembangan yang menjanjikan.

    Ahli psikologi telah menemui 22 ciri psikologi (sifat) konformisme. Masing-masing, diambil secara berasingan, kelihatan berkecuali. Namun, secara agregat, mereka boleh mengakibatkan akibat negatif seperti gangguan mental, penyimpangan psikosomatik. Dalam kes ini, tidak mungkin lagi secara bebas menghilangkan kecenderungan untuk mematuhi tokoh berwibawa dan mengubah pandangan seseorang akibat tekanan sosial. Dalam kes yang teruk, konformis memerlukan bantuan psikologi klinikal.

    Kesimpulannya

    Dalam psikologi, fenomena konformisme adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan sosial. Kedudukan menentang konformisme adalah non-konformisme.

    Kesesuaian mempunyai kelebihan dan kekurangan, jadi sukar untuk mencirikannya sebagai fenomena positif atau negatif yang jelas. Sekiranya seseorang memahami bahawa kesesuaian menghalangnya menikmati kehidupan, maka dia telah mengambil langkah pertama menuju kemerdekaan dan kemerdekaan..

    Ahli psikologi telah membuat kesimpulan bahawa pengakuan kesesuaian seseorang terhadap seseorang individu terhambat oleh keyakinan orang itu bahawa ia adalah buruk. Walau bagaimanapun, ketidaksesuaian juga merupakan tanda ketidakmatangan seseorang. Ternyata pada seseorang semua kualiti peribadi harus seimbang. Hanya dalam kes ini dia akan dapat memperoleh hasil yang tinggi dalam aktiviti dan menikmati kehidupan..