5 bias kognitif yang membunuh tekad anda

5 bias kognitif yang membunuh tekad anda

Psikologi kognitif dikhaskan untuk kajian proses kognitif dalam jiwa manusia. Ia merangkumi kajian tentang ingatan, perasaan, perhatian, imaginasi, pemikiran logik, kemampuan membuat keputusan.

Walaupun mempunyai idea yang agak sederhana, bidang ini merangkumi banyak penyelidikan ilmiah pada tahap yang paling serius..

Ciri umum arah baru

Psikologi kognitif (perwakilan dari daerah ini telah melakukan banyak hal untuk mempopularkannya dan menetapkan tugas-tugas utama) yang kini menduduki bahagian yang cukup besar dalam psikologi sebagai sains. Nama gerakan ini terbentuk daripada perkataan Latin untuk "pengetahuan". Bagaimanapun, dialah yang paling sering disebut oleh perwakilan psikologi kognitif..

Kesimpulan yang dibuat oleh aliran ilmiah ini kemudiannya digunakan secara meluas dalam disiplin ilmu lain. Pertama sekali, tentu saja, psikologi. Mereka selalu dihubungi oleh psikologi sosial, psikologi pendidikan dan psikolinguistik..

Perbezaan utama arah ini dari yang lain adalah pertimbangan jiwa manusia sebagai satu set skema tertentu yang terbentuk dalam proses mengenal dunia. Pengikut dan wakil psikologi kognitif, berbeza dengan pendahulunya, sangat memperhatikan proses kognitif. Bagaimanapun, merekalah yang memberikan pengalaman dan peluang yang diperlukan untuk menganalisis keadaan untuk membuat keputusan yang tepat. Pada masa akan datang, algoritma tindakan yang sama akan diterapkan dalam situasi yang serupa. Namun, dalam keadaan yang berubah, dia juga akan berubah. Maksudnya, tingkah laku seseorang ditentukan oleh kecenderungan dan pengaruh persekitaran luaran yang ada pada dirinya, seperti proses pemikiran dan kemampuan.

Psikologi kognitif dan wakilnya (W. Neisser, misalnya) percaya bahawa semua pengetahuan yang diperoleh seseorang semasa hayatnya diubah menjadi semacam skema. Mereka disimpan di lokasi memori tertentu dan diambil dari sana sesuai keperluan. Kita boleh mengatakan bahawa semua aktiviti individu berlaku dalam kerangka ini. Tetapi kita tidak boleh menganggap bahawa ia statik. Aktiviti kognitif berlaku secara berterusan, yang bermaksud bahawa skema baru muncul dengan kerap dan yang lama dikemas kini. Ahli psikologi kognitif tidak memandang perhatian sebagai sesuatu yang terpisah. Ia dikaji secara agregat dari semua proses kognitif, seperti pemikiran, ingatan, persepsi, dan sebagainya..

Bagaimana rundingannya

Di antara ahli psikologi anda boleh menemui wakil dari sekolah yang berbeza, masing-masing akan mempunyai ciri-ciri tersendiri. Dalam arah kognitif, adalah kebiasaan untuk membina pemikiran dan tindakan klien..


Tugas pakar adalah mengembangkan tahap kesedaran maksimum

Titik utama terapi adalah untuk membantu klien menjadikan tingkah laku itu berkesan. Oleh itu, psikologi kognitif sangat diminati di kalangan pengurus, jurujual, dll. Pada sesi tersebut, pakar akan menerangkan secara terperinci dari mana asal masalah ini atau bagaimana cara menyelesaikannya.

Penting! Pelanggan sendiri menentukan kandungan mesyuarat.

Kerja rumah selalu diberikan antara sesi: ini adalah latihan, keperluan untuk membuat catatan harian pemerhatian, dan lain-lain. Ahli psikologi tidak akan memarahi ketidakpatuhan, tetapi tanpanya terapi akan menjadi perlahan.

Pakar menerangkan teknik relaksasi, relaksasi dan gangguan perhatian dengan kata-kata yang jelas. Dengan bantuan mereka, pelanggan mengurangkan tahap tekanan dan ketegangan saraf. Teknik psikologi membolehkan anda menjimatkan kekuatan badan.

Terapi kognitif secara berkesan mengajar anda bagaimana mengatasi fobia, secara radikal mengubah tingkah laku keperibadian. Kadang-kadang digabungkan dengan terapi seni atau analisis transaksional - ini membolehkan anda menyentuh mekanisme jiwa yang berbeza.

Psikologi kognitif memberi kuasa kepada seseorang untuk menghadirkan diri dengan betul. Pakar menunjukkan bagaimana mengatasi situasi negatif, apa yang harus dilakukan sekiranya berlaku serangan panik atau kecemasan. Selain itu, latihan sedang dijalankan untuk meningkatkan ingatan dan pemikiran..

Sejarah kemunculan arah saintifik

Kita boleh mengatakan bahawa psikologi kognitif berasal dari saintis Amerika. Merekalah yang, pada empat puluhan abad yang lalu, menunjukkan minat yang serius terhadap kesedaran manusia..

Lama kelamaan, minat ini telah menghasilkan sebilangan besar makalah penyelidikan, eksperimen dan istilah baru. Secara beransur-ansur, konsep kognisi dimasukkan dengan tegas dalam psikologi. Ia mula bertindak sebagai faktor penentu bukan hanya kesedaran manusia, tetapi juga hampir semua tindakannya. Sudah tentu, ini bukan psikologi kognitif. Neisser memulakan penyelidikan serius ke arah ini, yang kemudian mulai bertindih dengan karya saintis lain. Mereka juga meletakkan pengetahuan seseorang tentang dirinya dan dunia di sekelilingnya, yang memungkinkannya membuat corak tingkah laku baru dan memperoleh kemahiran tertentu..

Sangat menarik bahawa pada awalnya arah ini sukar untuk dianggap homogen. Kecenderungan ini berterusan sehingga hari ini, kerana psikologi kognitif bukanlah satu sekolah. Sebaliknya, ia dapat digambarkan sebagai berbagai tugas, disatukan oleh terminologi umum dan metodologi kajian. Dengan pertolongan mereka, fenomena psikologi tertentu dihuraikan dan dijelaskan..

Sifat perhatian

  • Konsentrasi - tahap kepekatan kesedaran pada objek tertentu. Perhatian seseorang mungkin seketika tertarik dengan rangsangan pendengaran, taktil, atau visual, seperti deringan telefon atau kejadian mendadak yang lain, tetapi kemudian mereka kembali ke tugas yang sedang dilakukan atau tidak lagi memperhatikan kesan rangsangan ini.
  • Ketahanan adalah kemampuan untuk fokus menyelesaikan tugas dalam jangka masa yang agak lama. Contohnya, orang yang mencuci pinggan dengan perhatian berterusan akan melakukan ini sehingga hidangan terakhir dicuci. Tetapi jika dia tidak fokus, dia boleh meletakkan kes itu di tengah jalan dan melakukan perkara lain. Menurut saintis, kebanyakan orang dewasa dan remaja tidak dapat menumpukan perhatian pada satu tugas selama lebih dari dua puluh minit - sebagai peraturan, mereka selalu terganggu, dan kemudian kembali ke perniagaan. Keanehan perhatian ini tidak memungkinkan mereka menumpukan perhatian pada aktiviti yang agak panjang, seperti menonton filem..
  • Pembahagian - keupayaan untuk mengagihkan perhatian ke beberapa objek sekaligus. Properti ini mempengaruhi jumlah maklumat yang diproses oleh otak dan mempunyai had tertentu.
  • Selektiviti - keupayaan untuk menumpukan perhatian pada maklumat penting dan pada masa yang sama menyaring maklumat yang tidak penting. Sebagai contoh, di pesta yang bising, seseorang dapat mengadakan perbualan dengan satu atau lebih orang yang bercakap, walaupun pada hakikatnya deria dihujani oleh banyak rangsangan deria..

Psikologi kognitif: wakil utama

Ramai yang menganggap cabang psikologi ini unik, kerana praktikalnya tidak mempunyai pengasas yang memberi inspirasi kepada orang lain. Kita boleh mengatakan bahawa saintis yang berbeza mencipta pada masa yang sama karya ilmiah, disatukan oleh satu idea. Kemudian mereka menjadi asas untuk arah baru..

Oleh itu, di antara wakil-wakil kognitivisme, perlu menyebutkan beberapa nama yang telah memberikan sumbangan serius terhadap perkembangan aliran ini. Sebagai contoh, George Miller dan Jerome Bruner mengasaskan pusat penyelidikan khusus lima puluh tujuh tahun yang lalu, yang mula mengkaji masalah dan merumuskan masalah ke arah yang baru. Ini termasuk memori, pemikiran, bahasa dan proses kognitif lain..

Tujuh tahun selepas permulaan penyelidikan, W. Neisser menerbitkan sebuah buku di mana dia berbicara secara terperinci mengenai arah baru dalam psikologi dan memberikan asas teorinya.

Simon juga memberikan sumbangan besar kepada psikologi kognitif pada pertengahan abad yang lalu. Wakilnya, saya ingin perhatikan, sering kali terlibat dalam penyelidikan mereka secara tidak sengaja. Minat mereka terhadap aspek-aspek tertentu dari kesedaran manusia mendorong mereka ke kognitivisme. Inilah yang sebenarnya berlaku dengan Herbert Simon. Dia mengusahakan penciptaan teori keputusan pengurusan. Dia sangat berminat dengan proses membuat keputusan dan tingkah laku organisasi. Walaupun karya ilmiahnya bertujuan untuk menyokong teori pengurusan saintifik, ia sangat aktif digunakan oleh perwakilan psikologi kognitif..

Cabaran dan penemuan

Karya W. Neisser "Pengetahuan dan Realiti", yang diterbitkan pada tahun 1976, mengenal pasti masalah utama perkembangan disiplin baru. Saintis mengatakan bahawa sains ini tidak dapat menyelesaikan masalah harian manusia, hanya bergantung pada kaedah eksperimen makmal. Dia juga memberikan penilaian positif terhadap teori persepsi langsung, yang dikembangkan oleh James dan Eleanor Gibson, yang dapat digunakan dengan sukses dalam psikologi kognitif..

Secara ringkas proses kognitif disentuh dalam perkembangannya oleh pakar neurofisiologi Amerika, Karl Pribram. Sumbangan ilmiahnya dikaitkan dengan kajian "bahasa otak" dan penciptaan model holografik fungsi mental. Semasa kerja terakhir, eksperimen dilakukan - reseksi otak haiwan. Setelah membuang kawasan yang luas, memori dan kemahiran akan terpelihara.

Ini memberi alasan untuk menegaskan bahawa seluruh otak bertanggungjawab untuk proses kognitif, dan bukan bidangnya sendiri. Hologram itu sendiri berfungsi berdasarkan gangguan dua gelombang elektromagnetik. Semasa memisahkan mana-mana bahagiannya, gambar itu disimpan sepenuhnya, walaupun kurang jelas. Model Pribram masih tidak diterima oleh komuniti saintifik, namun, ia sering dibincangkan dalam psikologi transpersonal..

Idea utama

Untuk lebih tepat membayangkan apa yang termasuk dalam bidang minat aliran psikologi ini, adalah perlu untuk menggariskan idea utamanya:

  • Proses kognitif. Ini secara tradisional merangkumi pemikiran, ingatan, ucapan, imaginasi, dan sebagainya. Di samping itu, psikologi kognitif juga mempertimbangkan bidang emosi pengembangan keperibadian, kerana tanpanya tidak mungkin membuat corak tingkah laku. Kecerdasan juga mengambil bahagian dalam proses ini, dan kognitivisme sangat berminat dalam kajian kecerdasan buatan..
  • Kajian proses kognitif dari sudut pandang alat pengkomputeran. Ahli psikologi membuat selari antara proses kognitif manusia dan komputer moden. Faktanya adalah bahawa alat elektronik mengumpulkan, memproses, menganalisis dan menyimpan maklumat dengan cara yang hampir sama dengan jiwa orang.
  • Idea ketiga adalah teori pemprosesan maklumat berperingkat. Setiap orang bekerja dengan data yang diterima dalam beberapa tahap, sebahagian besar proses ini berlaku secara tidak sedar.
  • Penjelasan mengenai keupayaan jiwa manusia. Para saintis percaya bahawa ia mempunyai had tertentu. Itu hanya bergantung pada dan berapa perbezaannya di antara orang, pada masa ini tidak jelas. Oleh itu, ahli psikologi berusaha mencari mekanisme yang pada masa akan datang akan memproses dan menyimpan maklumat yang masuk dengan berkesan..
  • Idea kelima adalah menyandikan semua data yang diproses. Psikologi kognitif menterjemahkan teori bahawa sebarang maklumat menerima kod khas dalam jiwa manusia dan dihantar untuk disimpan di sel tertentu.
  • Salah satu idea trend baru dalam psikologi adalah keperluan untuk melakukan penyelidikan hanya dengan bantuan kaedah kronometri. Dalam kognitivisme, masa yang dihabiskan seseorang untuk mencari jalan keluar untuk masalah tertentu dianggap penting..

Idea-idea yang disenaraikan di atas hanya pada pandangan pertama nampaknya sangat sederhana, sebenarnya ia adalah asas di mana rangkaian penyelidikan dan penyelidikan saintifik dibina.

Kes khas rawatan

Gangguan keperibadian

Seorang psikoterapis kognitif terpaksa bekerja dengan pemikiran imajinatif pesakit yang hidup di dunia ilusi mereka dan yang lingkaran sosialnya adalah orang yang tidak ada. Tujuannya adalah untuk secara beransur-ansur mengembalikannya ke kenyataan dengan bantuan saudara, rakan, hipnosis, semua jenis teknik dan teknik CBT.

Kebergantungan

Di sini "peta matlamat" dianggap paling berkesan. Ini dengan jelas menunjukkan kepada pesakit bahawa keseronokan buatan yang diusahakannya bersifat jangka pendek dan merosakkan keselesaan hidup yang lebih menjanjikan pada waktunya..

Kognitivisme: peruntukan

Peruntukan utama psikologi kognitif cukup sederhana dan dapat difahami walaupun bagi seseorang yang jauh dari sains. Perlu diperhatikan bahawa tujuan utama arah ini adalah untuk mencari penjelasan mengenai tingkah laku manusia dari segi proses kognitif. Para saintis tidak memusatkan perhatian pada sifat watak yang melekat, tetapi pada pengalaman dan pengetahuan yang diperoleh sebagai hasil daripada aktiviti sedar.

Peruntukan utama psikologi kognitif dapat disampaikan dalam bentuk senarai berikut:

  • kajian proses deria mengenal dunia;
  • kajian mengenai proses pemberian kualiti dan ciri tertentu oleh orang kepada individu lain;
  • kajian proses memori dan penciptaan gambaran dunia tertentu;
  • pemahaman mengenai persepsi yang tidak sedar mengenai peristiwa dan sebagainya.

Kami memutuskan untuk tidak menyenaraikan semua peruntukan trend ilmiah ini, tetapi hanya menyoroti yang utama. Tetapi walaupun setelah mempelajarinya, menjadi jelas bahawa kognitivisme mengkaji proses kognisi dari pelbagai sudut..

Metodologi

Hampir setiap penyelidikan dalam psikologi kognitif mesti merangkumi eksperimen makmal. Pada masa yang sama, sebilangan pemasangan menonjol, selalunya terdiri daripada tiga komponen:

  • semua data diekstrak dari formasi mental;
  • tingkah laku adalah akibat pengetahuan dan pengalaman;
  • keperluan untuk menganggap tingkah laku sebagai sesuatu yang holistik dan tidak memisahkannya menjadi unsur penyusunnya.

Cara Penambahbaikan

Perkembangan kognitif dapat ditingkatkan dan dilatih sepanjang hayat anda. Ini memerlukan:

  • Menjaga kesihatan, yang bererti banyak dan berkaitan langsung dengan proses kognitif;
  • Gunakan kemajuan teknologi seperti permainan kecerdasan. Mereka membolehkan ujian otak;
  • Raikan kejayaan anda;
  • Membangunkan pemikiran kritis;
  • Untuk membaca.

Semua proses yang dijelaskan sememangnya dapat ditingkatkan dengan ketara; ini tidak terlalu sukar dicapai dengan perhatian dan latihan yang betul..

Ciri-ciri psikologi kognitif

Sangat menarik bahawa para saintis dapat mengenal pasti skema khas yang mengawal tingkah laku seseorang dalam situasi tertentu. Kognitivis percaya bahawa kesan adalah utama dalam kognisi seseorang terhadap dunia di sekelilingnya. Persepsi deria inilah yang mencetuskan proses yang seterusnya mengubah pengetahuan dan kesan menjadi sejenis rantai. Ia mengatur tingkah laku manusia, termasuk sosial.

Lebih-lebih lagi, proses ini sentiasa bergerak. Hakikatnya adalah bahawa seseorang berusaha untuk keharmonian dalaman. Tetapi berkaitan dengan pemerolehan pengalaman dan pengetahuan baru, orang itu mula mengalami ketidakharmonian tertentu. Oleh itu, dia berusaha untuk menyelaraskan sistem dan memperoleh lebih banyak pengetahuan..

Apa kesannya?

Perwakilan adalah sebahagian daripada proses persepsi. Persepsi bukan hanya proses mental, seluruh tubuh mengambil bahagian di dalamnya. Sebaliknya, dunia dan persepsi kita secara aktif mewujudkan satu sama lain dalam interaksi. Sekiranya persepsi adalah bagian dari sistem dinamis yang sama dengan lingkungan, maka persepsi juga dapat dianggap sebagai proses budaya, kerana lingkungan tidak hanya alami. Penyelidik Perancis Catherine Malabu dalam bukunya Apa Yang Kita Lakukan dengan Otak Kita? membuktikan bahawa otak bukan mesin. Ini plastik, dan oleh itu mudah disetujui oleh pengaruh persekitaran. Persekitaran sosial mempengaruhi otak kita, membangunnya mengikut undang-undangnya sendiri. Dan bagi Malabu ia mempunyai implikasi politik.

Disonans kognitif: definisi

Usaha individu untuk keharmonian dalaman dan ketidakselesaan yang dialami pada masa ini dalam psikologi disebut "ketidaksesuaian kognitif." Setiap orang mengalaminya pada jangka masa hidup yang berbeza..

Ia timbul akibat percanggahan antara pengetahuan mengenai keadaan dan realiti atau pengetahuan dan tindakan individu. Dalam kes ini, gambaran kognitif dunia terganggu, dan rasa tidak selesa yang timbul, mendorong seseorang untuk melakukan beberapa tindakan untuk memasuki keadaan selaras dengan dirinya sendiri.

Penyebab percanggahan

Seperti yang telah anda fahami, mustahil untuk mengelakkan keadaan ini. Selain itu, terdapat banyak sebab untuk penampilannya:

  • ketidakkonsistenan logik;
  • ketidakkonsistenan dalam tingkah laku dengan sampel yang diambil sebagai standard;
  • percanggahan keadaan dengan pengalaman masa lalu;
  • berlakunya gangguan pada corak kebiasaan tingkah laku kognitif.

Sebarang item dalam senarai boleh mempengaruhi tingkah laku seseorang yang mula aktif mencari jalan keluar dari keadaan yang tidak menyenangkan baginya. Pada masa yang sama, dia mempertimbangkan beberapa algoritma yang mungkin untuk menyelesaikan masalah.

Pendekatan kognitif: penerangan ringkas

Saintis kognitif sangat berminat dengan tingkah laku sedar manusia. Inilah yang menjadi subjek utama penyelidikan ke arah saintifik. Tetapi ini dilakukan dari sudut pandang tertentu untuk mengungkap tugas-tugas utama yang ditimbulkan oleh psikologi dengan sebaik mungkin..

Pendekatan kognitif membolehkan kita memahami dengan tepat bagaimana seseorang melihat, menyahkod dan mengekod maklumat yang diekstrak dari dunia di sekelilingnya. Oleh itu, dengan menggunakan pendekatan ini, proses membandingkan dan menganalisis data yang diperoleh dinyatakan. Di masa depan, mereka membantu membuat keputusan dan membuat corak tingkah laku..

Psikologi pembentuk keperibadian

Kognitivisme tidak dapat dipertimbangkan tanpa teori pembentuk keperibadian. Ini adalah asas dalam kajian tingkah laku manusia dalam situasi yang berbeza. Sekiranya kita menerangkannya secara ringkas, maka kita dapat mengatakan bahawa orang yang dibesarkan dan hidup dalam keadaan yang berbeza tidak dapat melihat dan menilai realiti dengan cara yang sama. Oleh itu, apabila mereka berada pada kedudukan yang setara, mereka sering melihat keadaannya sama sekali berbeza dan membuat keputusan yang berbeza..

Ini membuktikan bahawa seseorang bertindak sebagai penyelidik yang hanya bergantung pada pengetahuannya, dan ini membolehkannya mencari jalan keluar yang tepat. Di samping itu, individu tersebut dapat mengira peristiwa seterusnya yang timbul dari keputusan tersebut. Dengan cara ini, corak tertentu terbentuk, yang disebut pembentuk keperibadian. Sekiranya mereka membenarkan diri mereka sendiri, maka pada masa akan datang mereka terus digunakan dalam situasi yang sama..

Enaktivisme

Fikiran serupa dikembangkan oleh para ahli enaktivis. Idea utama pendekatan ini pertama kali dirumuskan oleh ahli biologi Chili, ahli neurofisiologi dan ahli falsafah Francisco Varela dan rakan-rakannya dalam buku "Inkarnasi Minda" pada tahun 1991. Salah satu idea mengatakan bahawa persepsi tidak "berlaku" kepada kita atau dalam diri kita, tetapi kita secara aktif melihat dan menafsirkan dunia, sambil menyelesaikannya.

Mari kembali kepada masalah persepsi dan perwakilan. Enactivists bergantung pada tesis re-enactment: representasi (visualisasi mental - sekarang, mungkin, ia tidak lagi dapat disebut representasi, kerana perkataan "represent" lebih merujuk kepada representasi) adalah latihan atau rekreasi persepsi. Tesis ini berdasarkan anggapan bahawa persepsi berkait rapat dengan tindakan. Melihat bermaksud menjelajah dunia di sekitar kita melalui jalan-jalan tertentu, di mana persembahan itu kemudian dihasilkan..

Sekiranya layar adalah metafora untuk teori representasi, maka tarian adalah untuk pendekatan berorientasi badan. Koreografi pandangan semasa persepsi dicatat sebagai skor, dan persembahannya adalah reproduksi koreografi yang direkodkan dari skor.

Bagaimana ini berbeza dengan teori sebelumnya? Enaktivis tidak menganggap kesimpulan mengenai aktiviti bola mata sebagai penanda spasial yang membolehkan mereka membina gambaran koheren dalaman mengenai apa yang digambarkan. Apabila kita mempersembahkan sesuatu, kita tidak menghasilkan gambaran-gambaran - ia adalah aktiviti persepsi, model tingkah laku motor, yang dihasilkan semula, dan bukan gambar. Pada masa yang sama, persepsi bukanlah standard yang berorientasikan persembahan. Persepsi tidak lebih baik daripada perwakilan, mereka hanya menggunakan pengetahuan jasmani yang sama.


Apabila mata seseorang melihat gambar yang berbeza secara berasingan, korteks visual awal otak menyelesaikan konflik antara data yang bertentangan, dan orang itu secara sedar melihat gambar itu sebagai cakera kuning padat. Sumber

Teori Albert Bandura

Bahkan sebelum kemunculan psikologi kognitif, saintis Albert Bandura mengembangkan teori yang kini membentuk asas arah saintifik. Teori ini berdasarkan fakta bahawa pengetahuan asas mengenai dunia di sekitar kita timbul dalam proses pemerhatian.

Bandura berpendapat dalam tulisannya bahawa, pertama sekali, persekitaran sosial memberi individu insentif untuk berkembang. Pengetahuan diambil daripadanya dan rantai pertama dibina, yang pada masa akan datang akan bertindak sebagai pengatur tingkah laku.

Pada masa yang sama, berkat pemerhatian, seseorang dapat meramalkan bagaimana tindakannya akan mempengaruhi orang lain. Ini membolehkan anda mengatur diri anda dan mengubah model tingkah laku anda bergantung pada situasi tertentu..

Dalam teori ini, pengetahuan dan kemampuan untuk mengatur diri berlaku dalam hubungannya dengan intuisi dan naluri yang wujud di alam. Semua perkara di atas dapat dilakukan dengan sebaik mungkin dengan peruntukan utama kognitivisme. Oleh itu, Albert Bandura sendiri sering berada di antara pengasas arah baru dalam bidang psikologi..

Psikologi kognitif adalah gerakan ilmiah yang sangat menarik yang membolehkan anda memahami seseorang dengan lebih baik dan motif yang mendorongnya bertindak sesuai dengan peraturan tertentu.

Psikoterapi tingkah laku kognitif


pendekatan kognitif dalam psikologi
Hari ini, dengan bantuan psikoterapi tingkah laku kognitif, ahli terapi bekerja dengan gangguan mental pada orang: menghapuskannya, melicinkan atau mengurangkan kemungkinan kambuh masa depan. Ia membantu menghilangkan akibat psikososial, memperbaiki tingkah laku, dan meningkatkan keberkesanan rawatan perubatan. Trend ini berdasarkan idea George Kelly.

Teori konstruk keperibadian Kelly menyatakan bahawa setiap proses mental berjalan melalui cara yang berbeza untuk meramalkan peristiwa dalam realiti sekitarnya. Baik naluri, atau rangsangan, atau juga keperluan untuk mewujudkan diri sendiri kesedaran dan tingkah laku manusia. Dia bertindak sebagai saintis yang mengkaji dan mempelajari dunia di sekelilingnya dan dirinya sendiri.

Menurut Kelly, seseorang, memeriksa tingkah laku orang lain, berusaha memahami intinya dan memberinya ramalan, membangun sistem konstruksinya sendiri. Konsep "konstruk" adalah asas dalam teori saintis. Konstruk terdiri daripada ciri-ciri persepsi, ingatan, pemikiran dan pertuturan dan merupakan pengelasan bagaimana seseorang melihat dirinya dan dunia di sekelilingnya..

Ini adalah alat utama untuk mengklasifikasikan fenomena realiti, yang merupakan skala bipolar, misalnya, "bodoh-pintar", "cantik-jelek", "berani-pengecut", dll. Proses memilih konstruk oleh seseorang mencirikannya sebagai objek kognisi, yang menjadi subjek minat untuk semua terapi. Konstruk menambah sistem, dan jika ternyata tidak berkesan, orang yang sihat mengubahnya atau menggantinya dengan yang baru. Dalam kes gangguan mental, mereka menggunakan terapi..

Secara umum, terapi boleh didefinisikan sebagai analisis perbandingan ciri persepsi dan tafsiran maklumat luaran oleh orang. Analisis ini terdiri daripada tiga langkah:

  1. Pada peringkat pertama, pesakit bekerja dengan pelbagai alat untuk membantu mengenal pasti penilaian yang salah, dan kemudian mencari penyebabnya..
  2. Pada peringkat kedua, pesakit, dengan bantuan ahli terapi, menguasai teknik hubungan yang betul antara fenomena dunia sekitarnya. Tugas pakar adalah untuk menunjukkan kepada seseorang kebaikan dan keburukan, kelebihan dan kekurangan dari konstruk yang ada.
  3. Pada tahap ketiga, pesakit mesti menyedari konstruk baru dan mula membina tingkah lakunya berdasarkan asasnya..

Penting untuk diperhatikan bahawa pakar hanya memulakan proses rawatan, dan kemudian membetulkannya. Dan banyak di sini (yang juga merupakan ciri bidang psikiatri dan psikologi lain) bergantung pada orang yang dirawat..

Teori Kelly menerangkan kerangka konseptual yang membolehkan seseorang memahami realiti dan membuat corak tingkah laku tertentu. By the way, ia disokong oleh ahli psikologi Kanada dan Amerika yang terkenal, Albert Bandura. Dia mengembangkan sistem pembelajaran demi pemerhatian yang digunakan untuk mengubah tingkah laku.

Konstruk peribadi yang sama digunakan oleh pakar dunia yang mengkaji sebab-sebab rendahnya harga diri, ketakutan dan fobia, keadaan depresi. Psikoterapi kognitif percaya bahawa penyebab sebarang gangguan mental terletak pada konstruk yang tidak berfungsi (tidak betul). Inilah sebabnya mengapa teori Kelly sangat penting untuk terapi..

Perundingan undang-undang. Telefon: +7 920-985-9888.

2.1. Proses kognitif dan peraturan dalam struktur aktiviti profesional.

Aktiviti buruh memerlukan penyertaan aktif semua fungsi mental seseorang. Dalam peraturan mental kegiatan buruh, semua undang-undang dan mekanisme objektif yang terdapat dalam jiwa manusia secara keseluruhan dinyatakan. Pada masa yang sama, aspek dan mekanisme tertentu menguasai tahap yang lebih besar atau lebih rendah. Gabungan mereka menentukan spesifik sokongan psikologi aktiviti buruh.

Dalam psikologi moden, pembahagian proses mental menjadi tiga subsistem utama telah berkembang dan menjadi semakin umum: kognitif, peraturan dan komunikatif. Yang pertama merangkumi proses yang memastikan kognisi persekitaran luaran, orientasi di dalamnya; kedua - proses yang bertujuan untuk membina, mengatur dan mengatur aktiviti dan tingkah laku; yang ketiga - proses yang memastikan komunikasi, interaksi antara orang.

Proses kognitif. Langkah pertama, awal untuk mendedahkan ciri psikologi subjek aktiviti profesional adalah dengan mempertimbangkan corak proses kognitif (kognitif) di dalamnya. Proses mental kognitif bertujuan untuk menerima, memproses dan menyimpan maklumat, kognisi persekitaran luaran, orientasi di dalamnya, oleh itu peranan mereka dalam kehidupan seseorang secara amnya dan dalam setiap aktiviti profesional sangat penting. Ini adalah proses sensasi, persepsi, perwakilan, imaginasi, ingatan, pemikiran. Melalui proses mental yang memastikan kerja jiwa secara keseluruhan dan proses mental yang lain, menurut B.B. Ismontas, adalah perhatian.

L. D. Stolyarenko membezakan peringkat berikut dalam struktur penerimaan maklumat: R - OCH - NI - GM - OShch - TsV - (EP) - OP - (M) - OS - VN. Perengsa (pendengaran, visual) (P) mempengaruhi organ deria (OCH), akibatnya impuls saraf (NI) muncul, yang memasuki otak (GM) di sepanjang laluan saraf, di mana maklumat diproses, terbentuk sensasi terpisah (OJ), gambar persepsi holistik (CV) objek terbentuk, yang dibandingkan dengan piawai memori (EP), akibatnya objek tersebut dikenali (OP), dan kemudian, ketika membandingkan mental maklumat terkini dan pengalaman sebelumnya melalui aktiviti mental (M), pemahaman (OS) berlaku memahami maklumat. Perhatian (VN) harus ditujukan kepada penerimaan dan pemahaman maklumat.

Sensasi adalah bentuk refleksi mental yang paling sederhana, yang terdapat pada haiwan dan manusia, memberikan pengetahuan tentang sifat individu objek dan fenomena. Di satu pihak, sensasi bersifat objektif, kerana selalu mencerminkan rangsangan luaran, dan di sisi lain, mereka bersifat subjektif, kerana bergantung pada keadaan sistem saraf dan sifat keperibadian individu. Alat anatomi dan fisiologi yang khusus untuk menerima kesan rangsangan tertentu dari persekitaran luaran dan dalaman dan memprosesnya menjadi sensasi disebut penganalisis. Setiap penganalisis terdiri daripada tiga bahagian: 1) reseptor atau organ deria yang mengubah tenaga pengaruh luaran menjadi isyarat saraf; 2) laluan saraf konduktif di mana isyarat saraf dihantar ke otak; 3) pusat otak di korteks hemisfera serebrum.

Terdapat jenis sensasi: visual, pendengaran, kulit, penciuman, taktil, gustatory, suhu, kesakitan, kinestetik (sensasi pergerakan badan), interoceptive (sensasi keadaan dalaman badan).

Jurutera yang merancang dan mengoperasikan teknologi moden perlu mengetahui dan mengambil kira kemampuan psikologi seseorang untuk menerima maklumat, ciri-ciri penganalisis manusia. Mari namakan sebilangan daripadanya.

Nilai minimum rangsangan yang menyebabkan sensasi hampir tidak dikenali disebut ambang sensasi mutlak yang lebih rendah. Isyarat yang intensiti kurang dari ambang bawah tidak dirasakan oleh manusia. Nilai maksimum rangsangan yang dapat dilihat oleh penganalisis dengan tepat disebut ambang sensasi mutlak atas. Selang antara ambang bawah dan atas disebut julat kepekaan. Jumlah perbezaan terkecil antara rangsangan, ketika mereka masih terasa berbeda, disebut sebagai pembeza, atau perbezaan, ambang..

Ambang masa adalah jangka masa minimum pendedahan kepada rangsangan yang diperlukan agar sensasi timbul. Ambang ruang ditentukan oleh ukuran minimum rangsangan yang hampir tidak dapat dilihat. Ketajaman visual - keupayaan mata untuk membezakan antara butiran kecil objek.

Selang waktu dari saat isyarat diberikan kepada saat sensasi berlaku disebut tempoh latensi tindak balas. Selepas pendedahan rangsangan berakhir, sensasi visual hilang dengan segera, tetapi secara beransur-ansur (inersia penglihatan adalah 0,1 - 0,2 s). Oleh itu, masa tindakan isyarat dan selang antara isyarat yang muncul mestilah tidak kurang dari masa pengekalan sensasi, sama dengan 0,2 - 0,5 s. Jika tidak, kelajuan dan ketepatan tindak balas akan menjadi perlahan, kerana semasa kedatangan isyarat baru, gambar isyarat sebelumnya akan tetap berada dalam sistem visual manusia.

Terdapat dua bentuk perubahan kepekaan utama: penyesuaian - perubahan kepekaan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan luaran (kepekaan dapat meningkat atau menurun, misalnya, penyesuaian terhadap cahaya terang, bau yang kuat); pemekaan - peningkatan kepekaan di bawah pengaruh faktor dalaman, keadaan badan.

Sensing, seseorang menerima maklumat mengenai sifat-sifat individu objek, maka dalam proses persepsi, sifat-sifat individu ini dibentuk menjadi gambaran objek yang menyeluruh. Oleh itu, persepsi adalah refleksi tidak terpisahkan dari objek dan fenomena dunia objektif apabila ia dipengaruhi secara langsung pada masa tertentu pada organ indera. Sebarang persepsi merangkumi komponen motor aktif (merasakan objek dengan tangan, pergerakan mata ketika melihat, dll.) Dan aktiviti analitis dan sintetik otak yang kompleks untuk sintesis imej holistik.

Persepsi bersifat subjektif: orang melihat maklumat yang sama dengan cara yang berbeza, bergantung pada minat, keperluan, kemampuan, dll. Ketergantungan persepsi terhadap isi kehidupan mental seseorang, pada ciri keperibadiannya disebut apperception..

Membezakan sifat persepsi: integriti, keteguhan, struktur, makna, selektiviti.

Dengan keletihan fizikal atau emosi yang tajam dalam proses aktiviti, pelanggaran persepsi adalah mungkin, yang mesti diambil kira ketika meramalkan hasil kerja, terutama dalam jenis aktiviti yang ditandai dengan tanggungjawab tinggi, tidak dapat diterima kesalahan. Kadang-kadang, misalnya, terdapat peningkatan kerentanan terhadap rangsangan luaran yang biasa. Siang tiba-tiba menyilaukan, warna objek di sekitarnya menjadi sangat terang, terdengar pekak; bau dirasakan secara akut, menyebabkan kerengsaan yang teruk; halusinasi mungkin berlaku. Ilusi harus dibezakan dari halusinasi, iaitu persepsi yang salah terhadap perkara atau fenomena sebenar. Kehadiran objek asli yang wajib, walaupun dianggap keliru, adalah ciri utama ilusi.

Ingatan adalah satu bentuk refleksi mental, yang terdiri dari penyatuan, pemeliharaan dan penghasilan semula pengalaman masa lalu, yang memungkinkan untuk menggunakannya semula dalam aktiviti atau kembali ke bidang kesedaran. Memori menghubungkan masa lalu subjek dengan masa kini dan masa depannya dan merupakan fungsi kognitif terpenting yang mendasari perkembangan, pembelajaran dan kerja..

Jenis memori berikut dibezakan: a) ingatan sukarela (maklumat dihafal dengan sendirinya tanpa penghafalan khas, semasa melakukan aktiviti, mengerjakan maklumat); b) ingatan sewenang-wenangnya (maklumat dihafal dengan sengaja menggunakan teknik khas). Keberkesanan ingatan sewenang-wenangnya bergantung pada tujuan menghafal dan teknik menghafal.

Terdapat juga memori jangka pendek, jangka panjang dan operasi. Jenis memori ini berbeza dalam masa penyimpanan maklumat: memori jangka pendek menyediakan penyimpanan maklumat yang diterima selama satu detik atau satu minit, memori jangka panjang - untuk sehari, bulan, tahun atau seumur hidup. Dalam aktiviti seseorang yang mengawal orang, teknologi, mesin atau peranti, semua jenis memori utama ditunjukkan pada satu tahap atau yang lain. Memori jangka pendek, operasi dan jangka panjang mengambil bahagian dalam sebarang aktiviti..

Memori jangka pendek menyimpan hampir semua maklumat yang telah masuk akal pada suatu ketika, tetapi disimpan dalam bentuk ini untuk waktu yang singkat, hanya beberapa saat. Pada masa akan datang, maklumat itu ditukar, dianalisis, diproses, dikod oleh subjek dan dipindahkan ke memori jangka panjang. Ingatan jangka pendek yang baik meningkatkan kecekapan aktiviti apa pun, dalam pengertian ini, amalan perubatan, kerja penyelamat, anggota bomba, pegawai polis harus diberi perhatian khusus. Khususnya, semasa operasi dijalankan tidak ada butiran kecil, pakar bedah harus segera memahami semua tanda-tanda keadaan dan mempertimbangkannya (iaitu ingat) dalam tindakan selanjutnya. Dengan kata lain, sebarang aktiviti dalam keadaan melampau memerlukan ingatan jangka pendek yang produktif..

Memori kerja adalah kemampuan seseorang menyimpan maklumat terkini yang diperlukan untuk melakukan sesuatu tindakan; tempoh penyimpanan ditentukan oleh masa tindakan itu berlaku. Melupakan sebahagian besarnya bergantung pada sifat aktiviti yang tepat sebelum hafalan dan berlaku selepasnya. Untuk mengurangkan lupa, perlu: 1) pemahaman, pemahaman maklumat; 2) pengulangan maklumat.

Berfikir adalah bentuk refleksi mental yang paling umum dan dimediasi yang menjalin hubungan dan hubungan antara objek yang dikenali. Berfikir adalah: a) berkesan visual, iaitu berdasarkan persepsi langsung terhadap objek, transformasi sebenar keadaan dalam proses tindakan dengan objek; b) visual-kiasan, iaitu dicirikan oleh pergantungan pada idea dan gambar; fungsi pemikiran jenis ini dikaitkan dengan perwakilan situasi dan perubahan di dalamnya yang ingin diterima oleh seseorang hasil daripada kegiatannya yang mengubah keadaan; c) lisan-logik, iaitu dijalankan menggunakan operasi logik dengan konsep.

Membezakan antara pemikiran teori dan praktikal, produktif dan pembiakan. Penting bagi psikologi tenaga kerja untuk membezakan antara pemikiran produktif dan pembiakan, berdasarkan tahap kebaruan produk yang diperoleh dalam proses aktiviti mental yang berkaitan dengan pengetahuan subjek..

Dalam aktiviti apa pun, terdapat sejumlah besar perubahan dalam situasi tersebut, yang masing-masing berpotensi membawa masalah. Sekiranya seorang profesional yang telah mengetahui ini atau perubahan itu mula menganalisis keadaan semasa, mempertimbangkan pilihan untuk meneruskan aktiviti, mengukurnya dengan kemampuan mereka, maka episod ini menjadi situasi yang bermasalah untuknya, walaupun proses analisis dan penyelesaiannya berjalan dengan cepat sehingga hampir tidak diselesaikan oleh kesadaran individu. Jika tidak, aktiviti itu berterusan berdasarkan sumber yang ada untuk subjek dan pencarian pilihan baru untuk pelaksanaannya tidak diperlukan.

Terdapat empat peringkat penyelesaian masalah: persiapan, pematangan penyelesaian, pandangan, pengesahan penyelesaian yang dijumpai..

L. D. Stolyarenko mengenal pasti faktor-faktor yang menyumbang kepada pandangan: 1) semangat tinggi terhadap masalah tersebut; 2) kepercayaan pada kejayaan, dalam kemungkinan menyelesaikan masalah; 3) kesedaran tinggi terhadap masalah, pengalaman terkumpul; 4) aktiviti otak yang tinggi (dalam tidur, pada suhu tinggi, demam, dengan rangsangan positif emosi).

Aktiviti kognitif direalisasikan baik pada tahap kesedaran dan pada tahap tidak sedar; dicirikan oleh peralihan dan interaksi kompleks tahap ini. Hasil daripada tindakan yang berjaya (bertujuan), hasil yang diperoleh sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya, dan hasil yang tidak diperuntukkan dalam tujuan yang disadari dan merupakan produk sampingan yang berkaitan dengannya (produk sampingan dari tindakan tersebut).

Operasi mental utama berikut dibezakan: analisis, perbandingan, sintesis, generalisasi, pengabstrakan, dan lain-lain. Analisis adalah operasi mental untuk membongkar objek yang kompleks ke dalam bahagian atau ciri penyusunnya. Perbandingan adalah operasi mental berdasarkan pembentukan persamaan dan perbezaan antara objek. Sintesis adalah operasi mental yang membolehkan anda bergerak secara mental dari bahagian ke keseluruhan dalam satu proses. Generalisasi adalah hubungan mental objek dan fenomena mengikut ciri umum dan pentingnya. Abstraksi, atau gangguan, adalah operasi mental berdasarkan pada menonjolkan sifat penting dan hubungan objek dan pengabstrakan dari orang lain, tidak signifikan.

Bentuk utama pemikiran logik: konsep, pertimbangan, kesimpulan. Konsep adalah bentuk pemikiran yang mencerminkan sifat-sifat penting, hubungan dan hubungan objek dan fenomena, yang dinyatakan oleh kata atau sekumpulan kata. Penghakiman adalah bentuk pemikiran yang mencerminkan hubungan antara objek dan fenomena; penegasan atau penolakan terhadap sesuatu. Inferensi adalah suatu bentuk pemikiran di mana kesimpulan tertentu dibuat berdasarkan beberapa penilaian.

Proses dan hasil aktiviti kerja secara signifikan dipengaruhi oleh perbezaan individu dalam aktiviti mental orang, yang dapat menampakkan diri dalam kualiti pemikiran berikut: luasnya, kedalaman dan kebebasan berfikir, fleksibiliti pemikiran, kepantasan dan kritikal minda.

Luas pemikiran adalah kemampuan untuk merangkumi keseluruhan masalah secara keseluruhan, tanpa kehilangan pada masa yang sama butiran yang diperlukan untuk perkara itu. Kedalaman pemikiran dinyatakan dalam kemampuan untuk meresap ke dalam inti dari isu-isu yang kompleks. Kebalikan dari pemikiran yang mendalam adalah kedangkalan penilaian, apabila seseorang memperhatikan perkara-perkara kecil dan tidak melihat perkara utama..

Kebebasan berfikir dicirikan oleh kemampuan seseorang untuk mengemukakan tugas baru dan mencari jalan menyelesaikannya tanpa memerlukan pertolongan orang lain. Fleksibiliti pemikiran dinyatakan dalam kebebasannya dari pengekangan pengaruh teknik dan kaedah menyelesaikan masalah yang diperbaiki pada masa lalu, dalam kemampuan untuk mengubah tindakan dengan cepat ketika situasi berubah. Kepantasan fikiran adalah kemampuan seseorang untuk cepat memahami situasi baru, memikirkannya dan membuat keputusan yang tepat. Kritikan minda - kemampuan seseorang untuk menilai objektif dan pemikiran orang lain secara objektif, memeriksa dengan teliti dan komprehensif semua cadangan dan kesimpulan yang dicadangkan.

Imaginasi memainkan peranan penting dalam aktiviti manusia bersama dengan persepsi, ingatan dan pemikiran. Dalam proses mencerminkan dunia sekitarnya, seseorang, bersama dengan persepsi tentang apa yang sedang berlaku pada dirinya pada masa ini, atau gambaran visual tentang apa yang mempengaruhi dirinya sebelumnya, membuat gambar baru. Imaginasi adalah proses mental untuk mencipta sesuatu yang baru dalam bentuk gambar, perwakilan atau idea..

Proses khayalan hanya khas untuk manusia dan merupakan syarat yang diperlukan untuk aktiviti kerjanya. Imaginasi selalu ditujukan untuk aktiviti praktikal seseorang: sebelum melakukan sesuatu, seseorang membayangkan apa yang perlu dilakukan dan bagaimana dia akan melakukannya. Oleh itu, dia sudah terlebih dahulu membuat gambaran tentang perkara material yang akan dihasilkan dalam aktiviti praktik seseorang seterusnya. Kemampuan manusia ini untuk membayangkan terlebih dahulu hasil akhir dari pekerjaannya, serta proses membuat sesuatu yang material, membezakan aktiviti manusia dengan "aktiviti" haiwan, kadang-kadang sangat mahir.

Dalam psikologi, perbezaan dibuat antara imaginasi sukarela dan sukarela. Yang pertama menampakkan dirinya, sebagai contoh, dalam penyelesaian masalah saintifik, teknikal dan artistik yang disasarkan dengan adanya pencarian sedar yang dominan, yang kedua - dalam mimpi, keadaan kesedaran yang disebut berubah, dll..

Mimpi membentuk bentuk khayalan yang istimewa. Ini ditujukan untuk bidang masa depan yang lebih atau kurang jauh dan tidak menyiratkan pencapaian langsung hasil yang nyata, serta kebetulan yang lengkap dengan gambaran yang diinginkan. Pada masa yang sama, impian dapat menjadi faktor motivasi yang kuat dalam pencarian kreatif..

Perhatian adalah orientasi dan konsentrasi kesedaran pada mana-mana objek yang nyata atau ideal, yang menunjukkan peningkatan tahap deria, intelektual atau aktiviti motor individu.

Perhatian dalam kehidupan dan aktiviti manusia melakukan banyak fungsi yang berbeza. Ia mengaktifkan proses yang diperlukan dan menghalang proses psikologi dan fisiologi yang tidak diperlukan, mempromosikan pemilihan maklumat yang teratur dan bertujuan memasuki tubuh sesuai dengan keperluan sebenarnya, memberikan tumpuan aktiviti mental selektif dan jangka panjang pada objek atau jenis aktiviti yang sama.

Menurut aktiviti seseorang dalam mengatur perhatian, tiga jenis perhatian dibezakan: sukarela, sukarela dan pasca sukarela. Perhatian yang tidak disengajakan adalah penumpuan kesedaran pada suatu objek kerana keanehannya sebagai rangsangan. Perhatian sukarela adalah konsentrasi yang disusun secara sadar pada suatu objek, yang diarahkan oleh tuntutan aktivitas. Dengan perhatian sukarela, penumpuan berlaku bukan hanya pada apa yang menyenangkan secara emosional, tetapi lebih kepada perkara yang harus dilakukan. Seseorang yang menggunakan perhatian jenis ini akan menjadi letih setelah kira-kira 20 minit. Perhatian sukarela tidak dikaitkan dengan penyertaan wasiat, sementara perhatian sukarela semestinya termasuk peraturan sukarela. Akhirnya, perhatian sukarela, tidak seperti perhatian sukarela, biasanya dikaitkan dengan perjuangan motif atau dorongan, kehadiran yang kuat, berlawanan arah dan saling bersaing dengan kepentingan masing-masing, yang masing-masing mampu menarik dan menarik perhatian. Dalam kes ini, seseorang membuat pilihan tujuan secara sedar dan dengan usaha akan menekan salah satu kepentingan, mengarahkan semua perhatiannya kepada kepuasan yang lain. Tetapi kes seperti itu juga mungkin terjadi ketika perhatian sukarela dipertahankan, dan upaya kehendak untuk melestarikannya tidak lagi diperlukan. Ini berlaku sekiranya seseorang meminati pekerjaan. Perhatian sedemikian disebut pasca sukarela. Ini timbul berdasarkan minat, namun, itu bukan minat, dirangsang oleh ciri-ciri objek, tetapi manifestasi dari orientasi keperibadian. Dengan perhatian pasca sukarela, aktiviti itu sendiri dialami sebagai keperluan, dan hasilnya penting bagi keperibadian. Perhatian selepas spontan boleh berlangsung berjam-jam. Tiga jenis perhatian yang dipertimbangkan dalam praktik, aktiviti buruh seseorang saling berkaitan dengan peralihan bersama dan saling bergantung.

Perhatian mempunyai parameter dan ciri tertentu, yang dalam banyak hal merupakan ciri kebolehan dan kemampuan manusia. Sifat utama perhatian biasanya adalah yang berikut.

1. Penumpuan. Ini adalah petunjuk tahap konsentrasi kesedaran pada objek tertentu, intensitas komunikasi dengannya. Penumpuan perhatian bermaksud bahawa pusat sementara (fokus) semua aktiviti psikologi seseorang terbentuk..

2. Keamatan. Inilah kualiti perhatian yang menentukan keberkesanan persepsi, pemikiran, ingatan dan kejelasan kesedaran secara umum. Semakin minat dalam aktiviti tersebut (semakin besar kesadaran akan maknanya) dan semakin sukar aktiviti tersebut (semakin kurang biasa bagi seseorang), semakin besar pengaruh rangsangan yang mengganggu, perhatian akan semakin kuat..

3. Kelestarian. Ini adalah kemampuan untuk mengekalkan tahap kepekatan dan intensiti perhatian yang tinggi untuk jangka masa yang panjang. Kestabilan perhatian disokong bukan hanya oleh kebaruan rangsangan yang masuk, tetapi juga oleh pengulangannya. Ia dikaitkan dengan ciri-ciri dinamik perhatian: turun naik dan kebolehtukaran. Fluktuasi perhatian difahami sebagai perubahan sukarela jangka pendek secara berkala dalam tahap intensiti perhatian. Fluktuasi perhatian ditunjukkan dalam perubahan sementara dalam intensiti sensasi.

4. Isipadu adalah ukuran bilangan rangsangan homogen dalam fokus perhatian. Jumlah perhatian tidak hanya bergantung pada faktor genetik dan kemampuan ingatan jangka pendek seseorang. Ciri-ciri objek yang dirasakan (homogenitas, hubungan antara mereka) dan kemahiran profesional subjek itu sendiri juga penting..

5. Beralih perhatian difahami sebagai kemungkinan peralihan yang lebih mudah dan lebih cepat dari satu jenis aktiviti ke aktiviti yang lain. Beralih secara fungsional dikaitkan dengan dua proses pelbagai arah: mengalihkan perhatian dan mematikan. Beralih boleh sewenang-wenangnya, maka kelajuannya adalah petunjuk tahap penguasaan kehendak subjek terhadap persepsi, dan sukarela, yang terkait dengan gangguan, yang merupakan petunjuk tahap ketidakstabilan jiwa, atau menunjukkan munculnya rangsangan yang tidak dijangka yang kuat.

Keberkesanan mengalihkan perhatian bergantung pada ciri-ciri prestasi aktiviti sebelumnya dan seterusnya (indikator beralih menurun dengan ketara dengan peralihan dari aktiviti mudah ke sukar, dan sebaliknya, peningkatannya). Kejayaan beralih dikaitkan dengan sikap seseorang terhadap aktiviti sebelumnya: semakin menarik aktiviti sebelumnya dan semakin tidak menarik aktiviti berikutnya, semakin sukar untuk beralih.

Rangsangan yang tiba-tiba, sekejap-sekejap, tidak dijangka, dan juga yang berkaitan dengan emosi, sangat mengganggu. Dengan prestasi kerja monoton yang berpanjangan, kesan rangsangan sampingan meningkat dengan peningkatan keletihan. Kesan rangsangan luar yang mengganggu lebih banyak ditunjukkan pada aktiviti mental yang tidak dikaitkan dengan sokongan luaran. Ia lebih kuat dengan persepsi pendengaran daripada visual.

Keupayaan untuk melawan gangguan dipanggil kebisingan kekebalan. Dalam pengembangan kemampuan ini pada orang, terdapat perbezaan individu yang signifikan kerana kedua-dua perbezaan sistem saraf (khususnya, kekuatannya), dan latihan khas yang bertujuan untuk meningkatkan imuniti kebisingan.

6. Pembahagian, i.e. keupayaan untuk menumpukan perhatian pada beberapa objek pada masa yang sama. Dalam kes ini, beberapa fokus (pusat) perhatian terbentuk, yang memungkinkan untuk melakukan beberapa tindakan atau memantau beberapa proses pada waktu yang sama, tanpa kehilangan salah satu dari mereka dari bidang perhatian.

Dalam jenis tenaga kerja moden yang kompleks, aktiviti boleh terdiri daripada beberapa proses (tindakan) yang berbeza, tetapi serentak terjadi, yang masing-masing sesuai dengan tugas yang berbeza. Sebagai contoh, seorang guru yang menerangkan topik baru kepada pelajar mesti memfokuskan ucapannya, memerhatikan reaksi pelajar, menunjukkan pemahaman bahan, dinamika prestasi mereka, dll..

Tahap pengagihan perhatian bergantung pada beberapa syarat: pada sifat gabungan jenis aktiviti (mereka boleh menjadi homogen dan berbeza), pada kerumitan mereka (dan dalam hal ini, pada tahap tekanan mental yang diperlukan), pada tahap keakraban dan keakraban (pada tahap penguasaan teknik asas aktiviti ). Semakin kompleks aktiviti gabungan, semakin sukar untuk mengalihkan perhatian. Apabila aktiviti mental dan motor digabungkan, produktiviti aktiviti mental dapat menurun ke tahap yang lebih besar daripada aktiviti motor..

Sukar untuk menggabungkan dua jenis aktiviti mental. Pengagihan perhatian dapat dilakukan jika setiap aktiviti yang dilakukan sudah biasa bagi seseorang, dan satu aktiviti dilakukan secara automatik. Kurang aktiviti automatik yang digabungkan, semakin lemah pengagihan perhatian. Sekiranya salah satu jenis aktiviti itu automatik sepenuhnya dan hanya diperlukan kawalan kesedaran berkala untuk pelaksanaannya yang berjaya, satu bentuk perhatian yang kompleks diperhatikan - gabungan pengalihan dan pengedaran.

Perhatian sebagai proses mental, yang dinyatakan dalam fokus kesadaran pada objek tertentu, sering kali memanifestasikan dirinya, secara beransur-ansur berubah menjadi sifat keperibadian yang stabil - perhatian. Dalam kes ini, julat objek boleh dibatasi pada satu jenis aktiviti yang lain (dan kemudian mereka membincangkan tentang perhatian individu dalam jenis aktiviti profesional ini), atau boleh merangkumi semua jenis aktiviti (dalam kes ini, mereka membicarakan perhatian sebagai sifat umum keperibadian). Harta polar lain sering disebut tanpa perhatian. Penting bagi seorang ahli psikologi buruh untuk mengetahui bukan hanya tahap pembentukan perhatian dalam diri seseorang pekerja, tetapi juga sebab-sebab ketidak perhatiannya, kerana perhatian dikaitkan dengan semua proses kognitif dan peraturan dalam pekerjaan.

Pada tahap yang lebih besar daripada fungsi lain, perhatian bertindak balas terhadap keadaan keletihan, tekanan, dan monoton. Dalam keadaan ini, terdapat penurunan aktivitas perhatian yang progresif. Pada masa yang sama, motivasi aktiviti tinggi mempunyai kesan kompensasi yang kuat terhadap pengekalan perhatian walaupun dalam keadaan yang paling tidak baik..

Latihan perhatian yang betul dalam aktiviti buruh terdiri dalam pembentukan skema optimum untuk mengatur proses ini dalam keadaan tertentu. Apabila keadaan berubah, sistem organisasi perhatian disusun semula. Dari sudut pandangan ini, latihan dan latihan semula aktiviti tertentu terdiri dari asimilasi sistem baru untuk mengatur perhatian oleh pekerja.

Ciri-ciri proses pengawalseliaan. Proses kognitif adalah salah satu kelas proses mental yang memberikan aktiviti profesional. Kehadiran hanya proses kognitif tidak mencukupi untuk penganjuran aktiviti holistik. Organisasi aktiviti, pembinaan dan pelaksanaannya adalah tugas yang sangat kompleks dan bebas sepenuhnya, oleh itu ia memerlukan kaedah khas untuk menyelesaikannya, proses mental khas yang bertujuan untuk ini. Ini berlaku pada tahap tertentu untuk jenis aktiviti subjek-subjek, kerana mereka dicirikan oleh tahap kerumitan yang paling besar. Aktiviti tidak dapat direalisasikan secara automatik tanpa dilengkapi dengan proses mental khas yang memastikan pengawalannya. Proses-proses ini disebut peraturan.

A.V. Karpov mengenal pasti proses pengawalseliaan berikut: penetapan matlamat, perancangan, ramalan, jangkaan, pembuatan keputusan, kawalan diri, pengaturcaraan diri, pembetulan.

Apa-apa aktiviti bertujuan untuk mencapai tujuan tertentu, tetapi ini hanya mungkin jika tujuan itu sendiri dirumuskan oleh seseorang, iaitu proses penargetan khas dan sangat kompleks akan dilaksanakan. Di samping itu, sebarang aktiviti tidak dapat difikirkan tanpa rancangan, yang memerlukan pelaksanaan proses khas yang lain, juga sangat kompleks - perancangan.

Pembinaan aktiviti mengandaikan keperluan untuk meramalkan perubahan persekitaran dan, oleh itu, memerlukan pelaksanaan proses peramalan. Proses peramalan dalam banyak cara serupa dengan proses antisipasi - jangkaan peristiwa masa depan. Dalam aktiviti, situasi masalah, tugas, keadaan ketidakpastian selalu timbul, yang memerlukan penyelesaian daripada seseorang - pilihan. Oleh itu, terdapat keperluan untuk proses aktiviti lain - proses membuat keputusan. Di samping itu, keperluan sentiasa timbul untuk mengawal hasil aktiviti pertengahan dan akhir, serta jalannya sendiri, yang menyiratkan keperluan untuk menghubungkan proses aktiviti lain - kawalan diri. Pembinaan aktiviti juga memerlukan proses pengaturcaraan sendiri tindakan mereka dan proses penyesuaian terhadap aktiviti - proses pembetulan.

Pertimbangkan ciri dan ciri psikologi umum yang membolehkan kita menggabungkan proses pengawalseliaan menjadi kelas proses yang khusus dan kualitatif.

1. Proses pengawalseliaan dicirikan oleh semua sifat asas yang menjadi ciri kelas proses mental yang lain: idealiti, tujuan, subjektiviti, objektiviti. A.V. Karpov mencirikan satu lagi ciri proses pengawalseliaan: mereka adalah sintetik, iaitu kompleks dan terbentuk berdasarkan sintesis jenis proses mental yang lain: kognitif, emosi, sukarela, motivasi. Sebagai contoh, proses membuat keputusan memerlukan seseorang untuk melaksanakan semua proses kognitifnya: persepsi maklumat, mengemas kini maklumat dari pengalaman masa lalu (ingatan), memprosesnya secara mental, menghubungkan pemikiran. Walau bagaimanapun, ia tidak terhad kepada hanya proses kognitif, hanya mekanisme rasional. Peranan faktor emosi dan semangat, motivasi keperibadian, terkenal dalam proses membuat keputusan, terutama dalam situasi kehidupan yang sukar atau kritikal. Sifat sintetik komposisi proses pengawalseliaan adalah ciri paling khas mereka, kerana proses ini dilambangkan oleh konsep proses integral peraturan mental aktiviti.

2. Satu lagi ciri khas proses pengawalseliaan, yang A.V. Karpov, adalah bahawa proses pengawalseliaan integral bersifat metakognitif. Mereka adalah penghubung penghubung, jambatan dari proses kognitif untuk melakukan tindakan. Dengan kata lain, proses pengawalseliaan, atau tidak terpisahkan, proses berlangsung tidak hanya berdasarkan proses kognitif, tetapi terutama setelahnya, menggabungkan informasi yang diterima di dalamnya menjadi pengetahuan umum sistem metasy, yaitu. bertindak sebagai metakognitif.

3. Setiap proses pengawalseliaan dihubungkan dengan tahap tertentu organisasi aktiviti. Tahap awal melibatkan pelaksanaan proses penetapan tujuan, kemudian digantikan dengan proses peramalan; maka yang paling maju adalah proses pembuatan keputusan, perencanaan, pengendalian diri, dan tahap akhir memerlukan penglibatan maksimum proses penilaian hasil dan pembetulannya. Akibatnya, proses integral ini atau pada masa yang sama merupakan tahap tertentu dalam organisasi aktiviti. Oleh itu, gabungan mereka membentuk satu kitaran integral aktiviti pengorganisasian: dari pembentukan matlamat hingga pembetulan hasil yang diperoleh..

4. Sebarang proses integral mempunyai komposisi operasi tertentu. Contohnya, dalam proses membuat keputusan A.V. Karpov memilih operasi seperti pengiktirafan ketidakpastian awal, penyusunan masalah pilihan, penjanaan alternatif, pemilihan alternatif, perumusan kriteria, pilihan alternatif, pembetulan pilihan, dll..

5. Proses peraturan berkait rapat dengan beberapa sifat keperibadian yang paling penting. Hubungan ini ditunjukkan dalam kenyataan bahawa ukuran perkembangan masing-masing masing-masing dengan sendirinya bertindak sebagai kualiti peribadi. Ini dibuktikan dengan sekumpulan konsep psikologi yang menunjukkan kualiti peribadi yang berasal dari setiap proses yang tidak terpisahkan: tujuan dan keperibadian keperibadian, ramalannya (pandangan jauh), ketegasan, kemampuan untuk merancang, disiplin diri (kawalan diri), dan lain-lain. Sebaliknya, perkembangan proses ini tidak mencukupi ditunjukkan oleh orang lain, negatif, tetapi juga berasal dari proses integral, sifat keperibadian: penyerakan, "rabun", ketidaktentuan, spontaniti, kekurangan disiplin dalaman, dll..

Bersama dengan sifat umum A.V. Karpov juga mencirikan ciri-ciri khusus yang terdapat dalam proses penyatuan peraturan yang berasingan, yang menentukan keaslian masing-masing. Oleh itu, proses penetapan matlamat adalah pembentukan matlamat suatu aktiviti dan konkritisasi (pembahagian) menjadi subgoal tindakan individu. Tujuannya adalah bentuk hasil masa depan yang ideal dan dianggap sebagai faktor aktiviti yang membentuk sistem. Atas dasar menghubungkan tujuan aktiviti dan bidang motivasi, pendidikan psikologi terpenting terbentuk - makna peribadi aktiviti.

Terdapat tiga bentuk tujuan subjektif yang utama: cita-cita, tujuan-hasil dan tahap pencapaian-pencapaian (A.V. Karpov). Citra matlamat adalah gambaran ideal hasil aktiviti masa depan, gambaran hasil ini yang dibentuk sebelum bermulanya aktiviti; ia adalah sejenis gambaran mental mengenai produk yang harus diterima pada akhir aktiviti. Walau bagaimanapun, tujuan tidak selalu dapat dirumuskan dalam bentuk ini. Yang lebih biasa adalah bentuk hasil gol. Sebagai contoh, tujuan khas bagi pengurus adalah untuk memenuhi tugas yang dirancang. Matlamat ini tidak dapat ditunjukkan dalam bentuk gambaran visual atau mental; ia muncul sebagai sekumpulan beberapa, termasuk persyaratan yang dinyatakan secara kuantitatif dan disampaikan secara lisan, untuk parameter aktiviti ("untuk memastikan pelepasan sebegitu dan sebilangan besar produk dalam terma dan seperti itu dan dengan parameter dan kos seperti itu").

Matlamat dibentuk sebelum bermulanya aktiviti, dan kemudiannya disimpan oleh ingatan dalam proses aktiviti, mengatur dan mengarahkannya. Imej yang ideal - persembahan hasil masa depan - adalah pengatur aktiviti yang paling penting. Sebagai peraturan, dalam kegiatannya subjek tidak mengejar satu, tetapi banyak tujuan yang berbeza. Sehubungan dengan itu, menjadi mustahak untuk mengatur pelbagai tujuan. Susunan tujuan berlaku mengikut objektif dan kepentingan subjektif - keutamaan mereka. Matlamat umum dan spesifik digariskan dalam hierarki tertentu, membentuk sistem tujuan, di mana ia dihubungkan dan dipersetujui bersama. Hirarki sistem matlamat adalah syarat penting untuk memberikan integriti, organisasi semua aktiviti, tingkah laku.

Momen utama penetapan matlamat adalah mekanisme kejadian - penjanaan matlamat. Ia disebut sebagai mekanisme untuk menghasilkan tujuan subjektif. Terdapat dua cara utama untuk menetapkan matlamat: 1) penetapan tujuan normatif, ketika mereka sudah siap "dibawa" ke subjek; kaedah ini disebut sebagai mekanisme penargetan paksa; 2) tujuan dapat dihasilkan bukan secara normatif, tetapi menjadi produk inisiatif aktif orang itu sendiri, ini adalah tujuan sukarela.

Proses peramalan dan antisipasi memungkinkan untuk melihat ke masa depan, merefleksikan dalam fikiran apa yang belum benar-benar berlaku, tetapi yang mungkin akan berlaku. Maklumat ramalan seperti itu diambil kira semasa mengatur aktiviti, membolehkan anda menjangka kemungkinan kejadian lebih awal dan dengan itu dapat mengurangkan ketidakpastian persekitaran dengan ketara. Oleh kerana itu, fenomena refleksi lanjutan dan proses antisipasi sangat penting bagi semua aspek kehidupan dan aktiviti manusia. Proses peramalan dan antisipasi dapat dilaksanakan dalam bentuk ramalan terkini, termasuk dalam pelaksanaan tindakan dan tugas lain; dalam bentuk khusus, direalisasikan dan sewenang-wenangnya diatur oleh subjek tindakan untuk melaksanakan ramalan tersebut; akhirnya, ia boleh menjadi aktiviti bebas yang berkaitan dengan pelaksanaan fungsi perancangan strategik dan ramalan dalam pengurusan.

Tempat penting dalam struktur aktiviti dihuni oleh proses pengawalseliaan seperti perancangan dan pengaturcaraan yang berkaitan. Rancangan ini adalah sejenis jambatan dari menentukan tujuan umum aktiviti dan syarat utamanya untuk program tertentu untuk pelaksanaannya. Perancangan boleh bersifat jangka pendek dan jangka panjang; boleh muncul sama ada dalam bentuk yang agak kaku (algoritma) atau dalam bentuk "lembut" - perancangan fleksibel atau berubah-ubah. Ia boleh dibuat terperinci dan spesifik, atau disengajakan secara sengaja; boleh berbeza dalam objektifnya: dalam aktiviti seorang pengurus, ia dapat menyiratkan pengagihan tugas yang dirancang di kalangan pekerja bawahan, atau diarahkan untuk melancarkan proses produksi. Akhirnya, ia boleh menjadi individu atau kolektif. Walau bagaimanapun, rancangan, seperti tujuannya, dirumuskan sebelum permulaan aktiviti atau tahap individu, dan oleh itu pada mulanya ia muncul dalam bentuk yang ideal. Namun, tidak seperti tujuan, yang mencerminkan idea hasil aktiviti masa depan, rancangan itu mencerminkan strategi dan taktik proses pelaksanaannya. Oleh itu, fungsi utama perancangan adalah penyusunan spatio-temporal aktiviti, pengembangan garis panduan umum untuk aktiviti dan cara khusus untuk mewujudkan tujuan dan sub-tujuannya (A.V. Karpov).

Percanggahan utama proses perancangan dan oleh itu kesukaran utamanya adalah pertentangan antara dua parameter utama rancangan. Di satu pihak, semakin terperinci perancangan sebagai proses dan rancangan sebagai produknya, semakin tinggi kecekapan aktiviti yang berkembang berdasarkan asasnya. Ini memerlukan perincian dan kekhususan rancangan yang maksimum. Sebaliknya, maklumat prognostik berdasarkan rancangan yang dirumuskan pada dasarnya tidak pasti, dan oleh itu tidak lengkap, tidak tepat, dan tidak dapat dipercayai. Oleh itu, rancangan tersebut harus cukup bebas, fleksibel, memungkinkan kemungkinan perubahannya jika perlu..

Ciri khas rancangan dalam aktiviti yang kompleks adalah hierarki mereka. Properti ini membezakan proses perancangan dari proses pengaturcaraan yang sangat serupa, tetapi lebih spesifik. Rancangan pada awal pengembangannya tidak menentukan urutan tindakan tegar tertentu seperti struktur umum mereka, iaitu apa dan bagaimana harus dilaksanakan. Hirarki aktiviti ini kemudian menentukan urutan melakukan tindakan. Program aktiviti adalah rangkaian tindakan konkrit, algoritma mereka, yang sudah dibina di sepanjang paksi masa. Program ini berbeza dari rencana karena memiliki satu dimensi dan bukan struktur hierarki, oleh itu ada peruntukan yang sesuai dengan proses pengaturcaraan yang tidak lebih dari tahap akhir proses perancangan. Program itu sendiri adalah hasil akhir, hasil proses perancangan..

Proses membuat keputusan sangat penting untuk organisasi apa-apa aktiviti. Sekiranya semua proses lain mempunyai pengaruh yang kurang lebih kuat terhadap kegiatan tersebut, maka proses pembuatan keputusan - dengan makna konsep ini - yang mempunyai pengaruh yang menentukan dan menentukannya. Proses membuat keputusan dalam aktiviti profesional didefinisikan sebagai pilihan salah satu cara alternatif untuk keluar dari situasi ketidakpastian dan pelaksanaannya dalam tindakan melaksanakan subjek (A.V. Karpov).

Keperluan untuk proses membuat keputusan timbul di bawah pengaruh banyak faktor, baik luaran dan dalaman. Yang paling penting di antaranya adalah faktor ketidakpastian, kerumitan dan dinamisme persekitaran pengambilan keputusan. Ketidakpastian difahami sebagai kekurangan maklumat yang diperlukan untuk memilih alternatif. Kerumitan lingkungan pengambilan keputusan dipahami sebagai sebilangan besar faktor yang harus dipertimbangkan dalam proses membuat keputusan, serta hubungan erat dan saling mempengaruhi antara satu sama lain. Dinamisme persekitaran pengambilan keputusan adalah tahap kebolehubahan keadaan luaran dan dalaman aktiviti yang tetap dan tinggi.

Semua jenis proses membuat keputusan dicirikan oleh adanya struktur invarian (formal) komponen utama, yang merangkumi asas maklumat, peraturan, kriteria, alternatif, kaedah dan hipotesis. Pangkalan maklumat adalah kumpulan data berdasarkan dasar pengembangan dan pembuatan keputusan. Peraturan keputusan mewakili pelbagai keperluan, syarat peraturan, syarat dan batasan yang harus dipertimbangkan dalam proses pengembangannya dan, oleh itu, bertindak sebagai pengatur utama proses ini. Kriteria adalah sejenis konkritisasi dalam menyelesaikan tujuan umum aktiviti dan faktor terpenting yang mesti diberikan sebagai hasil keputusan. Kaedahnya adalah prosedur khusus, taktik persiapan dan membuat keputusan. Alternatif adalah pilihan subyektif yang dapat dibezakan untuk keluar dari situasi masalah, tidak kira sama ada ia dirumuskan oleh subjek itu sendiri atau diberikan kepadanya dari luar.

Proses membuat keputusan dicirikan sebagai kompleks, terdiri daripada beberapa tahap (menurut A.V. Karpov). Tahap pertama adalah definisi situasi masalah, yang melibatkan diagnostik (iaitu, mengenal pasti keadaan seperti itu, menentukan zonnya); menjalin hubungan dengan pihak lain dalam aktiviti tersebut; mencirikan ciri kandungannya, mengenal pasti percanggahan utamanya dan menetapkan matlamat penyelesaian yang dicadangkan di dalamnya.

Analisis kandungan situasi masalah merangkumi tiga aspek utama: 1) analisis maklumat mengenai keadaan untuk mengurangkan (mengurangkan) ketidakpastiannya dan membawanya ke bentuk yang lebih mudah diakses untuk dikawal; dalam kes ini, adalah mustahak untuk mencari dan menemui parameter keadaan yang tersembunyi (tersirat); 2) pengenalpastian faktor pembatas utama yang biasanya menimbulkan masalah yang memerlukan keputusan; 3) perumusan syarat-syarat asas untuk penyelesaian - kriteria, yang akan menjadi asas untuk memilih salah satu daripada beberapa pilihan alternatif.

Tahap kedua proses membuat keputusan - perumusan alternatif - merangkumi pencarian, pengenalpastian, dan penjanaan yang baru, iaitu tidak dinyatakan secara normatif, kemungkinan jalan keluar dari situasi masalah. Kualiti akhir keputusan adalah fungsi langsung dari jumlah alternatif yang dirumuskan pada tahap ini. Selalunya (terutama dalam situasi stereotaip yang sederhana) tahap ini tidak dinyatakan dan tidak dianggap oleh subjek sebagai bebas dan penting, kerana alternatif yang diperlukan olehnya nampak jelas.

Pada tahap ketiga menilai alternatif mengikut sistem kriteria yang dirumuskan dan sesuai dengan objektif utama aktiviti, pertimbangan pelbagai kelebihan dan kekurangan setiap alternatif dilakukan. Tahap ini juga disebut fasa penimbangan alternatif..

Tahap keempat - pilihan alternatif - adalah yang utama dalam keseluruhan struktur proses membuat keputusan, kerana ini adalah proses membuat keputusan yang sebenarnya. Prinsip normatif utama tahap ini adalah memaksimumkan postulat: seseorang harus memilih alternatif yang mempunyai utiliti terpadu terbesar, iaitu. yang memaksimumkan kemungkinan kemenangan dan pada masa yang sama mengurangkan jangkaan kerugian, kerugian.

Setelah memilih alternatif, perlu mengembangkan kaedah tertentu yang bertujuan untuk pelaksanaannya. Biasanya, pada tahap pelaksanaan keputusan yang diadopsi, alternatif yang diadopsi sebagai hasil dari keputusan tersebut akan dikenakan konkritisasi tambahan dan dibawa ke dalam bentuk yang memungkinkan pelaksanaan yang paling efektif..

Sebarang keputusan menunjukkan perlunya maklum balas mengenai hasilnya. Hanya dalam kes ini, aktiviti dapat menjadi efektif dan efisien, menjadi mungkin untuk mengekstrak dan mengumpulkan pengalaman penyelesaian profesional. Hanya dengan syarat kawalan terhadap keputusan dan mendapatkan maklumat mengenai hasilnya adalah mungkin untuk membetulkan keputusan yang diterima dan (atau) membuat keputusan baru jika keputusan sebelumnya ternyata tidak betul. Penilaian dan pembetulan dilakukan dengan membandingkan hasil yang diperoleh dengan hasil yang dirumuskan seperti yang diharapkan pada tahap pertama - tahap menilai situasi masalah awal. Akibatnya, struktur umum proses pembuatan keputusan mengambil bentuk gelung tertutup, yang dilambangkan dengan konsep "cincin keputusan" (A.V. Karpov).

Sebarang keputusan, bahkan yang terbaik, berasas, tepat pada masanya dan memiliki semua kelebihan yang dapat difikirkan, tidak akan berguna tanpa harta yang dapat direalisasikan. Dalam praktiknya, peranan utama harta kelayakan berpunca dari kenyataan bahawa penyelesaian profesional hampir selalu bertindak sebagai produk kompromi antara pilihan abstrak terbaik dan benar-benar layak. Penyelesaian yang baik tidak hanya menyediakan penyelesaian asas umum untuk situasi masalah, tetapi juga merangkumi cara-cara tertentu pelaksanaannya dan urutannya. Ini sekaligus merupakan prasyarat penting untuk pelaksanaan tindak lanjut penyelesaian yang berkesan.

Ciri khas proses membuat keputusan dalam aktiviti profesional adalah pelbagai besar, sebilangan besar jenis, jenis, bentuk, dan lain-lain. Ciri A.V. Karpov bermaksud "polimorfisme proses membuat keputusan".

Proses kawalan kendiri memainkan peranan penting dan spesifik dalam struktur aktiviti. Berkat proses pengawalseliaan ini, aktiviti memperoleh sifat pengaturan diri, kemampuan menyesuaikan diri dengan perubahan keadaan luaran dan dalaman untuk pelaksanaannya. Bentuk dan jenis kawalan diri biasanya dikelaskan mengikut empat prinsip utama: sementara, modal, struktur dan prinsip sewenang-wenangnya. Sesuai dengan prinsip masa, ada jenis kawalan diri yang awal (antisipasi), semasa (pertengahan) dan yang dihasilkan (akhir). Sesuai dengan prinsip modal, visual, pendengaran, taktil, kinestetik, dan juga gabungan jenis kawalan diri dibezakan. Mereka berbeza dalam saluran yang memberikan maklumat mengenai hasil tindakan. Maklumat ini kemudian dibandingkan dengan standard rujukan. Peranan utama dalam aktiviti secara keseluruhan tergolong dalam jenis kawalan kendiri visual dan pendengaran. Sesuai dengan prinsip struktur, jenis kawalan diri berbeza bergantung pada tahap di mana ia dilaksanakan. Dalam hal ini, kita dapat membicarakan tahap pengendalian diri biologi, peraturan kendiri fisiologi sistem kehidupan utama, peraturan psikofisiologi keadaan, kawalan diri psikologi aktiviti, kawalan sosial dan kawalan diri tingkah laku.

Sesuai dengan prinsip sewenang-wenangnya, jenis kawalan diri secara sukarela dan sukarela dibezakan. Kawalan diri yang tidak disengajakan dilakukan secara automatik, tanpa menyedarinya, dan termasuk dalam prestasi hampir semua tindakan. Sebaliknya, kawalan kendiri sewenang-wenangnya dicirikan oleh penetapan tujuan sedar - untuk mengawal, memeriksa diri sendiri, oleh itu ia bertindak sebagai tindakan bebas dan sistem mereka.

Pembetulan sebagai proses mengatur aktiviti adalah yang paling spesifik di antara proses pengawalseliaan. Ia menyelesaikan, menutup kitaran umum aktiviti pembinaan dan pelaksanaan, serta setiap tahapnya yang tersendiri. Hasil aktiviti itu sendiri belum menyatakan sama ada matlamat aktiviti tersebut telah dicapai atau tidak. Setelah hasilnya diperoleh, proses tambahan dan kompleks berlaku. Jadi, hasilnya mesti dirasakan terlebih dahulu dan maklumat mengenainya diterima dalam proses maklum balas. Maklumat ini mesti dibandingkan dengan sasaran yang ideal (proses perbandingan hasil-hasil). Akhirnya, mesti ditentukan bagaimana hasil sebenar memenuhi matlamat. Sebagai peraturan, tidak ada surat-menyurat yang lengkap di antara mereka. Oleh kerana itu, komponen wajib dalam organisasi aktiviti adalah menentukan tahap ketidakcocokan antara matlamat ideal dan hasil sebenar, setelah itu berlaku pembetulan - membawa hasil yang sebenarnya ke tujuan yang ideal atau dengan pendekatan yang dapat diterima. Pembetulan dilakukan dengan tahap keparahan yang berbeza bergantung pada besarnya ketidaksejajaran sasaran yang dikesan dan hasilnya.

Pembetulan, yang merupakan tahap akhir satu kitaran aktiviti, membolehkan anda pergi ke permulaan kitaran yang lain atau menunjukkan arah perubahan pada kitaran pertama dan memerlukan pengembalian pada pelaksanaannya yang berulang. Oleh kerana proses pembetulan, aktiviti tersebut mengambil watak berbentuk cincin tertutup.

Pendidikan diri subjek, pengembangan dan pengayaan pengalaman profesionalnya, dan peningkatan tahap kecekapan umum berlaku berdasarkan proses pembetulan dan melaluinya. Dari sudut psikologi, mekanisme pembelajaran kendiri adalah keseluruhan sistem fenomena yang berkaitan dengan proses pembetulan: persepsi hasilnya, maklum balas dengannya; tafsiran maklumat maklum balas; perbandingannya dengan sasaran yang ideal; pengesanan perbezaan, penentuan dan pelaksanaan tindakan pembetulan; penilaian mereka, serta penentuan dalam ingatan kaedah pembetulan yang berkesan, dan seterusnya - dan pencegahan kesilapan (A.V. Karpov).