Deja vu adalah. Mengapa déjà vu berlaku

Déjà vu adalah kesan yang luar biasa di mana masa kini dianggap sebagai masa lalu. Sejak zaman kuno, orang telah berusaha mencari penjelasan mengenai fenomena ini. Mimpi yang dilupakan, fantasi, keletihan yang teruk, reinkarnasi - banyak idea dan teori dikemukakan oleh saintis, psikik, psikologi dan ahli parapsikologi.

Asal perkataan "deja vu"

Perkataan Perancis déjà vu terdengar seperti "déjà vu" dalam bahasa Rusia. Fenomena ini menyampaikan perasaan seseorang bahawa dia sudah berada di tempat ini atau mengenali orang yang tidak pernah dia temui sebelumnya..

Kesan déjà vu (terjemahan perkataan - "sudah dilihat") mempunyai fenomena yang bertentangan. Jamais vu - "tidak pernah dilihat." Ia berlaku ketika seseorang tidak mengenali, tidak mengingati keadaan atau tempat yang biasa.

Umumnya diterima bahawa fenomena seperti itu berkaitan dengan kerja otak. Mereka berkaitan dengan perasaan dan sensasi seseorang, oleh itu, kajiannya sukar..

Perkataan "deja vu" itu sendiri dalam bahasa Rusia dieja bersama. Perbezaan ini dari versi Perancis tidak mempunyai alasan yang serius. Sudah menjadi kebiasaan menggunakan ejaan ini untuk kesederhanaan dan kemudahan..

Kesan Déjà vu

Deja vu adalah istilah terkenal yang sering digunakan dalam psikologi, psikiatri, dan kehidupan seharian. Déjà vu, atau ingatan palsu, adalah keadaan mental. Selama itu, seseorang mendapat perasaan bahawa dia sudah berada di tempat atau keadaan yang serupa.

Fenomena déjà vu muncul tanpa diduga, berlangsung beberapa saat dan juga tiba-tiba hilang. Ia tidak boleh disebabkan secara artifisial. Dalam buku "Psikologi Masa Depan" Emile Bouarak pertama kali menggunakan istilah yang serupa.

Pada orang yang sihat, kesan deja vu berlaku beberapa kali sepanjang hayat. Orang yang menghidap epilepsi dapat mengalami sensasi ini beberapa kali sehari. Pada masa yang sama, deja vu mereka sering disertai dengan halusinasi..

Mengapa deja vu berlaku? Orang Kristian awal berpendapat bahawa fenomena itu dikaitkan dengan penjelmaan semula seseorang, kenangannya tentang kehidupan masa lalu. Namun, pada abad ke-6, teori ini diakui oleh otoritas gerejawi tertinggi sebagai bidah.

Punca deja vu

Déjà vu adalah keadaan fikiran di mana perasaan yang berbeza diciptakan bahawa individu tersebut telah mengalami perasaan yang sama atau telah berada dalam situasi yang sama. Ingatan seperti itu tidak dikaitkan dengan momen-momen tertentu dari masa lalu. Ini merujuk pada masa lalu secara keseluruhan, seseorang tidak dapat mengenal pasti keadaan yang serupa dengan keadaan yang serupa pada masa lalu yang sedar..

Ahli psikologi, psikik, doktor, imam terlibat dalam kajian fenomena tersebut. Mengapa deja vu timbul? Apa yang menimbulkan kemunculannya? Terdapat beberapa teori mengapa fenomena itu kadang-kadang berlaku pada orang yang sihat..

  1. Lupa impian atau khayalan. Mereka muncul ketika seseorang memasuki tempat atau situasi yang dilihatnya dalam mimpi atau mimpi..
  2. Keletihan atau mengantuk juga menyumbang kepada pelupa. Kenangan terpadam dari ingatan. Apabila seseorang mendapati dirinya berada dalam situasi yang sama, kesan deja vu muncul..
  3. Keadaan emosi semasa akil baligh atau pertengahan umur, ketika seseorang berusaha menjangka gambaran masa depan yang ideal atau tidak bernostalgia tentang masa lalu.
  4. Anomali perkembangan otak. Hipotesis ini dimiliki oleh saintis Amerika, yang mendapati bahawa kekurangan bahan kelabu di subkorteks boleh mencetuskan kesan deja vu..
  5. Masalah kesihatan mental yang serius yang perlu diatasi dengan perubatan profesional.

Jenis deja vu

Apa maksud dja vu? Ini adalah istilah generik. Ini termasuk kenangan samar-samar mengenai suara, bau, tempat, situasi, perasaan, dan sensasi. Sebenarnya, kesan déja vu dibatasi oleh konsep yang lebih sempit..

Déjà visité ("deja visit") - sudah ada di sini. Berada di tempat baru, seseorang merasakan bahawa ia tidak asing lagi bagi dirinya. Bahawa dia pernah ke sini sekali. Istilah ini dikaitkan dengan lokasi dan orientasi di ruang angkasa..

Presque vu ("presque vu") - hampir kelihatan. Fenomena yang paling popular adalah apabila seseorang tidak dapat mengingat perkataan, tajuk, nama, atau frasa. Keadaan ini sangat mengganggu, mengganggu. Pencarian perkataan yang betul boleh ditangguhkan sehingga 2-3 hari.

Déjà vécu (“deja vecu”) - Saya sudah mendengar suara dan bau. Adalah rasa samar-samar bahawa seseorang dapat meramalkan apa yang akan berlaku seterusnya. Dia ingat bau yang biasa atau mendengar suara yang mencetuskan kenangan lebih lanjut. Tetapi kesannya hanya dibatasi oleh sensasi. Tiada kenangan lagi yang berlaku.

Déjà senti - Saya sudah merasakannya. Merasakan bahawa perasaan atau emosi sudah ada. Seolah-olah orang itu sudah merasa sama seperti pada masa ini.

Kesan sebaliknya

Jamais vu ("jamevue") - diterjemahkan ke bahasa Rusia sebagai "tidak pernah dilihat". Ini adalah keadaan ketika seseorang biasa dengan tempat, persekitaran, persekitaran, tetapi dia tidak mengenalinya. Fenomena ini menimbulkan rasa kenyataan lain. Nampaknya pada seseorang bahawa dia berada di tempat lain, tempat yang tidak dikenali.

Penyelewengan ingatan ini adalah subtipe cryptomnesia dan telah dikaitkan dengan gangguan mental. Jamevue jarang berlaku dan merupakan tanda skizofrenia, psikosis pikun.

Kerap deja vu

Lazimnya deja vu pada orang yang sihat jarang terjadi. Ini berlaku ketika meletakkan pelbagai jenis pengendalian memori. Sering deja vu, disertai dengan kegelisahan, bau - gangguan fungsi yang harus dirawat oleh psikologi, pakar neurologi. Juga, deja vu yang kerap adalah gejala epilepsi lobus temporal..

Fenomena tersebut berdasarkan pada anomali neurofisiologi individu. Ia boleh menjadi kongenital atau diperolehi (misalnya, selepas pembedahan saraf). Psikiatri memberi amaran bahawa déjà vu yang kerap mungkin merupakan tahap awal gangguan keperibadian mental.

Kajian Déjà vu

Déjà vu adalah fenomena yang menarik, penyelidikan ilmiahnya dimulakan lebih dari satu abad yang lalu. Para saintis Jerman pada abad ke-19 menyatakan bahawa fenomena itu muncul dalam masa keletihan yang melampau. Oleh itu, kerosakan berlaku pada korteks serebrum..

Sigmund Freud percaya bahawa déjà vu timbul dari kebangkitan fantasi bawah sedar dan terlupa. Arthur Allin mendakwa bahawa fenomena itu adalah serpihan impian yang dilupakan.

Herman Sno membuat hipotesis bahawa memori disimpan dalam bentuk hologram. Setiap serpihannya mengandungi maklumat tertentu. Semakin kecil serpihan hologram, semakin kabur ingatannya. Pada masa ini keadaan sebenar bertepatan dengan serpihan ingatan, kesan deja vu berlaku.

Menurut teori Pierre Gloure, memori terdiri daripada 2 sistem - pemulihan dan pengiktirafan. Apabila deja vu berlaku, sistem pengecaman diaktifkan, dan sistem pemulihan dilumpuhkan buat sementara waktu.

Bukti saintifik fenomena

Para saintis moden percaya bahawa fenomena déjà vu dikaitkan dengan kawasan otak tertentu. Ia dipanggil hippocampus. Zon inilah yang bertanggungjawab untuk mengenal pasti objek. Eksperimen menunjukkan bahawa gyrus dentate dari hippocampus dapat dengan serta-merta mengenali perbezaan sedikit pun dalam gambar serupa..

Seseorang, yang mengalami sesuatu pada masa sekarang, dapat mengaitkan perasaannya dengan perasaan masa lalu dan cuba meramalkan reaksinya pada masa akan datang. Pada masa ini, kawasan otak yang diperlukan dihidupkan, ingatan jangka pendek dan jangka panjang mula berinteraksi. Iaitu, masa lalu, masa kini dan masa depan hadir di otak manusia. Oleh itu, peristiwa masa kini dapat dianggap sebagai masa lalu - inilah sebabnya mengapa deja vu berlaku..

Hippocampus membahagikan pengalaman manusia ke masa lalu dan masa kini. Kadang kala kesannya terlalu serupa, seseorang berada dalam situasi yang sama berkali-kali. Terdapat sedikit gangguan dalam hubungan antara memori jangka panjang dan jangka pendek. Hippocampus membandingkan kenangan serupa, mengenali mise-en-scene - kemudian deja vu muncul.

Rasional mistik untuk fenomena tersebut

Pakar dalam bidang parapsikologi, persepsi ekstrasensori menunjukkan bahawa fenomena déjà vu secara langsung berkaitan dengan reinkarnasi. Kehidupan manusia adalah tahap tertentu dalam pemerolehan pengetahuan dan pengalaman. Selepas akhir satu tahap, pusingan hidup baru bermula. Dalam penjelmaan seterusnya, seseorang harus melalui jalan yang berbeza dan memperoleh pengalaman dan pengetahuan yang berbeza..

Penyokong reinkarnasi berpendapat bahawa fenomena déjà vu adalah kenangan kehidupan masa lalu, tahap berlalu. Sama seperti seseorang yang dapat mengenali tempat atau keadaan, dia dapat mengenal pasti orang yang biasa dari kehidupan masa lalu. Inilah yang menjelaskan perasaan kuat terhadap orang asing pada pandangan pertama. Ia boleh menjadi cinta atau benci. Perasaan seperti itu mengesahkan bahawa dalam penjelmaan masa lalu orang sudah biasa..

Kesan deja vu - apa itu? Jenis deja vu, penyebab berlakunya

Otak manusia adalah organ yang unik, kemampuan orang yang telah belajar menggunakan hanya beberapa peratus. Keupayaan sistem saraf membolehkan orang mengalami pelbagai jenis perasaan dan emosi, di antaranya muncul sensasi yang tidak biasa dari kenyataan yang sudah hidup.

Mengembangkan dan menemui aspek baru di bawah sedar mereka, orang kadang-kadang menghadapi fenomena yang sukar dijelaskan, misalnya, kesan déjà vu.

Seperti dalam kajian fenomena lain, pendapat para saintis mengenai manifestasi kesan déjà vu dibahagikan: ada yang menganggapnya sebagai tanda penyakit jiwa, sementara yang lain sebagai tanda jenius.

Walau bagaimanapun, sebahagian besarnya, manifestasi fenomena tersebut dikaitkan dengan keanehan fungsi otak manusia, yang mana hari ini terdapat beberapa sebab.

Sejarah asal istilah

Istilah "déjà vu" berasal dari Perancis dan secara harfiah bermaksud "sudah dilihat". Istilah ini pertama kali digunakan oleh Emile Bouarak, yang merupakan seorang saintis di bidang psikologi dan membuat buku "Masa Depan Ilmu Psikologi".

Kesan déjà vu adalah keadaan mental yang kompleks, di mana terdapat perasaan mengulangi peristiwa. Ciri dari déjà vu adalah bahawa perasaan yang dirasakan sama sekali tidak berkaitan dengan momen yang dialami, tetapi memiliki watak yang relatif dengan masa lalu..

Punca deja vu

Ramai pakar dari pelbagai bidang psikologi sedang mengkaji penyebab fenomena kesedaran manusia yang kompleks..

Walaupun kajian jangka panjang mengenai fenomena déjà vu tidak memungkinkan untuk mendedahkan seratus peratus penyebab kejadiannya, para saintis telah mengenal pasti kemungkinan prasyaratnya.

Kemunculan kenangan menipu dan simulasi berlaku di bahagian otak yang terletak di lobus temporal dan disebut "hippocampus". Ini adalah bahagian sementara yang bertanggungjawab untuk menerima dan menganalisis maklumat yang dirasakan..

Pelanggaran kestabilan fungsi hippocampus boleh menyebabkan kegagalan dalam pengenalan maklumat yang diterima oleh seseorang, yang mungkin menyebabkan kesan déjà vu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pusat memori menerima maklumat tanpa analisis, yang memerlukan pemulihan setelah beberapa pecahan detik.

Dalam kes ini, maklumat yang diterima kembali diproses dan dianggap oleh kesedaran manusia sebagai sudah biasa. Inilah yang memungkinkan pembentukan kenangan palsu di dalam minda..

Di samping itu, banyak kajian menunjukkan bahawa penampilan kesan déjà vu juga dapat dipengaruhi oleh:

  • keadaan fizikal badan;
  • penyimpangan psikologi;
  • banyak tekanan dan kejutan;
  • perbezaan dan kestabilan tekanan atmosfera;
  • kecerdasan yang sangat maju;
  • kebolehan intuitif.

Penjelasan untuk alasan di atas boleh menjadi kenyataan bahawa apabila anda masuk ke lingkungan yang tidak diketahui oleh kesadaran, sistem pencegahan tekanan diaktifkan, yang membawa kepada analisis menyeluruh mengenai fakta yang diketahui oleh otak dan pencarian gambar yang biasa, sambil membuat sumber dan elemen maklumat secara spontan.

Ciri pentingnya ialah kesan deja vu boleh berlaku pada orang yang benar-benar sihat, penuh orang, dan pada orang yang mengalami gangguan mental dan penyakit neurologi, terutama pada orang yang menderita epilepsi. Di samping itu, kes deja vu telah diperhatikan selepas kecederaan otak..

Adalah mustahil untuk mencirikan kesan déjà vu sebagai fenomena positif atau negatif. Hasil manifestasi fenomena tersebut dapat:

  • rasa kehilangan realiti;
  • ilusi tidak wajar kejadian yang berlaku;
  • rasa kehilangan masa.

Telah diketahui bahawa tidak mungkin memprovokasi kesan déjà vu secara buatan, sensasi ini datang secara spontan.

Akibat dari penampilan kesan deja vu secara langsung bergantung kepada jenis manifestasi fenomena tersebut.

Jenis deja vu

Sehingga kini, saintis telah mengenal pasti beberapa jenis manifestasi fenomena kesan déjà vu, termasuk:

  • abad deja - manifestasi perasaan bahawa keadaan tidak asing bagi seseorang dengan lebih terperinci dan tersembunyi dalam keadaan sekarang. Dalam kes ini, manifestasi fenomena tersebut disertai dengan perasaan bahawa suara dan bau sudah biasa terjadi, dan kejadian selanjutnya dapat diramalkan oleh seseorang;
  • lawatan deja - keupayaan untuk menavigasi dengan mudah di tempat yang tidak diketahui di mana seseorang tidak pernah berada;
  • deja senti - manifestasi aktiviti otak, di mana terdapat ingatan palsu tentang perasaan yang berpengalaman. Fenomena itu disertai dengan munculnya sensasi pengetahuan mengenai episod suara, suara atau buku;
  • preskevue adalah ragam khas di mana timbul perasaan curiga bahawa pencerahan akan segera datang dan ia akan diungkap oleh orang lain. Sebagai contoh, seseorang cuba mencari perincian bersekutu dalam ingatannya yang membolehkannya menimbulkan perasaan kepuasan moral;
  • jame vu - bukan keadaan yang paling menyenangkan di mana seseorang hilang di ruang angkasa dan persekitaran yang biasa menjadi tidak dikenali baginya;
  • mindderderder - terungkap secara relatif baru-baru ini dan bermaksud keputusan yang tepat kemudian, yang tiba-tiba seseorang menyedari sesuai dengan beberapa keadaan, tapi sayangnya, keputusan ini sudah tidak berguna.

Kisah menarik mengenai déjà vu dari saluran Nauchpok di Youtube

Kajian mengenai fenomena itu memungkinkan untuk mengaitkan berlakunya kesan deja vu dengan keletihan otak, yang memungkinkan kita membentuk penyelesaian yang mungkin untuk menyingkirkan manifestasi kesannya. Sekiranya berlaku fenomena jangka pendek, sama sekali tidak ada alasan untuk dikhawatirkan, namun apabila sensasi yang tidak dapat dijelaskan sering muncul dan bertahan selama beberapa minit, atau berjam-jam, perlu menghubungi pakar psikoterapi profesional untuk mengelakkan daripada didiagnosis mengalami gangguan mental dan penyakit.

Menurut saintis, kaedah paling berkesan untuk mencegah kesan deja vu yang timbul daripada kerja sistem saraf yang berlebihan adalah:

  • tidur penuh sihat;
  • terlibat dalam aktiviti aktif secara fizikal di alam semula jadi;
  • amalan pelbagai jenis kelonggaran;
  • had maksimum otak dari tekanan.

Apa itu déja vu dan mengapa ia berlaku

Deja vu telah berlaku kepada setiap orang sekurang-kurangnya sekali dalam hidup mereka, bahkan bagi mereka yang pertama kali mendengar perkataan ini. Tiba-tiba ada kepastian bahawa "ini" telah berlaku: Saya sudah berada di sini, mendengar bunyi yang sama, merasakan bau, saya tahu apa yang akan berlaku seterusnya. Keadaan déjà vu berlangsung beberapa saat atau beberapa minit, tetapi perasaan sukar difahami dikenang untuk masa yang lama. Detik-detik pengiktirafan yang tidak diketahui berlaku dalam situasi yang paling biasa, tanpa tekanan atau kesan yang jelas.

Anda hanya boleh berjalan di jalan, melihat daun jatuh dan memahami bahawa saat ini sudah biasa. Kadang-kadang nampaknya pada detik berikutnya sesuatu yang penting akan berlaku, tetapi tidak ada yang berlaku dan pesona itu hilang. Masih ada firasat keajaiban, pendekatan ke arah pengintaian, untuk beberapa lama ilusi berterusan bahawa sepersekian detik tidak cukup untuk menembus melalui penghalang tipis yang memisahkan dua kenyataan.

Nama fenomena ini berasal dari déjà-vu Perancis, yang diterjemahkan sebagai "sudah dilihat." Huraian pertama déjà vu dapat dikesan hampir dari awal penulisan. Ahli falsafah kuno yakin bahawa ini adalah kenangan dari kehidupan masa lalu atau pengulangan berterusan pada masa yang sama. Aristoteles yang waras mencari penjelasan yang rasional untuk déjà vu, untuk pertama kalinya mengaitkan manifestasi dengan kegilaan. Teori Aristoteles tidak menemui penganutnya - terlalu banyak berdasarkan déjà vu yang akan mendapati diri mereka berada dalam barisan kecacatan mental. Walau bagaimanapun, psikiatri menyedari bahawa pada orang yang mempunyai kecenderungan keturunan dengan persepsi yang terganggu (epilepsi, skizofrenia), deja vu menampakkan dirinya lebih kerap.

Deja vu berlaku sama pada lelaki dan wanita, 90% orang biasa dengan kesan mengenali orang asing. Ada yang mengaku mengalami déjà vu secara berkala ketika mengalami tekanan, letih, atau jengkel. Kanak-kanak prasekolah sangat jarang mengalami keadaan ini, kerana ia muncul dengan kesedaran yang cukup berkembang.

Apa itu - deja vu

Oleh kerana hampir semua orang mengalami kesan déjà vu, tidak ada gunanya membuktikan keberadaannya. Terdapat banyak pendapat mengenai sifat fenomena ini. Mungkin ini adalah kenangan dari kehidupan masa lalu atau detik kejayaan ke masa depan? Para penyelidik dalam pelbagai bidang telah kembali ke topik ini, berusaha untuk membongkar fenomena misteri selama beberapa dekad. Ahli psikologi adalah yang pertama mendekati masalah yang sukar. Pada akhir abad kesembilan belas, Emile Bouarak adalah yang pertama memperkenalkan istilah "deja vu". Sezaman psikologi Perancis tidak banyak memperhatikan penemuan Bouarak, dan déjà vu tetap berada di luar zon minat saintifik untuk masa yang lama. Mungkin ketidakpedulian ini disebabkan oleh ketidakmampuan untuk menentukan masa permulaan keadaan dengan tepat, dan tidak ada syarat untuk penyelidikan saintifik. Fenomena yang sedikit dikaji pasti akan mendapat halo mistik. Sekarang, apabila para saintis mengetahui lebih banyak mengenai mekanisme fenomena tersebut daripada seratus tahun yang lalu, déjà vu terus menghasilkan hipotesis yang hebat..

Kepelbagaian makhluk

Sebilangan penyelidik mengaitkan déjà vu dengan teori penjelmaan semula. Kami menyedari apa yang sebenarnya telah kita lihat atau dengar, tetapi pada penjelmaan masa lalu kita. Versi ini mungkin kelihatan luar biasa, tetapi banyak pemikiran serius menganggap pilihan ini mungkin. Yang pertama dengan serius membincangkan versi reinkarnasi adalah ahli psikologi Switzerland Carl Gustav Jung. Ilmuwan itu memberikan kemunculan keilmuan terhadap pernyataannya, yang memanggil reinkarnasi sebagai memori genetik. Jung pernah mengalami kilatan déjà vu: dia pertama kali melihat lukisan abad ke-18 yang menggambarkan seorang doktor. Jung segera mengenali gesper pada kasut Dr. Jung, seolah-olah kasut itu pernah menjadi miliknya. Teori Jung mempunyai banyak pengikut, misalnya, Tina Turner, Madonna, Sean Connery pasti mengingati beberapa penjelmaan mereka.

Infiniti sejagat dan ketiadaan masa

Hipotesis seterusnya hampir dengan yang sebelumnya - Alam Semesta dilahirkan secara kitaran dan kita, bersama-sama dengannya, setiap kali berulang kali menjalani peristiwa lalu. Beberapa bahagian cerita berubah, sementara yang lain tetap sama. Masa lalu, masa kini dan masa depan wujud secara serentak. Deja vu adalah tanda bahawa beberapa peristiwa dalam kitaran sebelumnya membuat kita kembali, dan sekarang kita diberi kesempatan untuk "menguji semula".

Ahli fizik juga cuba mengungkap misteri itu. Terdapat hipotesis yang mana waktu tidak linear, tetapi berlapis-lapis, dan nyata seperti ruang. Sekiranya pada suatu ketika kita menonton TV di rumah, ini sama sekali tidak bermaksud bahawa Lautan Pasifik, Paris atau Mars tidak lagi wujud. Kita tidak dapat melihat mereka pada masa yang sama, tetapi itu tidak bermakna. Perkara serupa berlaku dari masa ke masa. Kita menjalani realiti, dan pada masa yang sama kita dapat turut serta dalam peristiwa masa lalu dan masa depan. Deja vu berlaku apabila dimensi keempat gagal - masa. Maklumat yang tidak dimaksudkan untuk kami dibaca secara tidak sengaja, dan ini membuat kami mengalami kenangan yang tidak dijangka.

Permainan psikoanalisis dan memori

Materialis mencari penjelasan logik. Sebagai contoh, Sigmund Freud percaya bahawa déjà vu dikaitkan dengan mimpi yang dilupakan. Sekiranya kita mengambil kira bahawa isi impian kita biasanya dikaitkan dengan kehidupan seharian, penjelasannya dapat dipertimbangkan. Semasa tidur, otak kita membuat pilihan untuk masa depan yang membimbangkan kita. Satu impian, satu pilihan. Kita selalu melihat mimpi, tetapi kita mengingatnya sangat jarang, lebih kerap detik-detik cerah tetap ada dalam ingatan kita dan hampir tidak pernah terperinci. Ingatan, sebaliknya, menyimpan semua yang kita tidak boleh "menarik" sewenang-wenangnya ke permukaan kesedaran. Kami memanggil kilatan kenangan ini sebagai deja vu..

Teori ini diterima oleh banyak penyelidik kerana nampaknya paling realistik. Tetapi kegagalan ingatan dapat dijelaskan bukan hanya dengan mimpi yang dilupakan. Memori jangka pendek menyimpan maklumat dari beberapa saat hingga beberapa minit, sementara jumlahnya terhad kepada 7-9 elemen. Segala sesuatu yang menarik perhatian kita masuk ke dalam ingatan jangka pendek, tetapi kenangan ini rapuh. Maklumat yang selalu kita gunakan disimpan dalam ingatan jangka panjang..

Contohnya, kami melakukan lawatan ke Rom. Berfungsi untuk memori jangka pendek dengan banyaknya: emosi, elemen terang, keindahan berkaliber berbeza. Beberapa kesan akan kekal dalam ingatan jangka panjang: lukisan dinding, kuil, suara keramaian, panas, semangat tinggi, wanita Itali dengan pakaian berwarna-warni, dan lain-lain. Beberapa tahun kemudian, pertama kali kami sampai ke Barcelona dan mengalami kilat déjà vu - kami sudah mengetahui bandar ini. Tetapi ini tidak begitu, hanya beberapa elemen yang mengulangi kesan Rom: itu panas, bising dan seorang wanita berpakaian warna terang yang dilewati. Otak meletakkan teka-teki ke dalam gambar yang sudah dilihat, dan pengakuan muncul pada anda.

Baru-baru ini, hippocampus, kawasan otak yang sebelum ini dianggap bertanggungjawab terhadap persepsi bau, telah disiasat secara asasnya. Ternyata hippocampus terlibat dalam orientasi spasial, pembentukan emosi dan penyatuan tayangan. Otak kita melihat maklumat baru setiap saat dan membandingkannya dengan yang sudah ada dalam ingatan jangka panjang. Kegagalan membandingkan data baru dari memori jangka pendek ke "fail" memori jangka panjang boleh menyebabkan déja vu.

Untuk menyelamatkan peristiwa dari ingatan jangka panjang, maklumat direkodkan pada medium bahan - protein di dalam neuron, yang disebut lengkungan. Ark menjadikan ingatan kita berfungsi dengan baik, tetapi jika tidak ada protein yang mencukupi, otak melihat maklumat dengan lebih perlahan, kadang-kadang kesilapan mungkin terjadi ketika yang baru kelihatan biasa.

Kecederaan kepala

Doktor membuat spekulasi bahawa déjà vu mungkin disebabkan oleh kecederaan otak. Hemisfera kiri bertanggungjawab terhadap persepsi masa kini dan masa depan, sementara hemisfera kanan menyimpan maklumat mengenai masa lalu. Sekiranya fungsi salah satu hemisfera terganggu, gambaran masa lalu atau perasaan masa kini boleh diputarbelitkan. Kegagalan berlaku bukan hanya dengan trauma fizikal, kadang-kadang ada tekanan yang cukup untuk menimbulkan kekeliruan dalam ingatan.

Para saintis membezakan dua tempoh ketika fenomena deja vu menampakkan dirinya lebih kerap daripada pada masa-masa lain. Remaja (15-19 tahun) dan orang pertengahan umur (30-35 tahun) lebih cenderung mengalami lompatan dalam ingatan.

Sebilangan besar penyelidik menganggap déja vu sebagai tindak balas terhadap tekanan dan tidak melihatnya sebagai ancaman. Dan hanya pakar psikiatri yang cenderung melihat fenomena ini sebagai penyebab masalah mental. Fenomena ini belum lama dipelajari secara mendasar, kerana ada kepercayaan yang kuat bahawa déjà vu tidak dapat disebabkan oleh keadaan makmal. Tetapi pada tahun 1955, pakar bedah saraf Wilder Penfield (Kanada) secara tidak sengaja membuat penemuan. Penfield mengkaji epilepsi, dan dalam proses bekerjasama dengan pesakit, saintis itu secara artifisial menyebabkan déjà vu. Doktor merangsang otak pesakit dengan pelepasan elektrik voltan rendah, dan pesakit membincangkan pengalaman déjà vu mereka. Dari hasil ini, psikiatri menyimpulkan bahawa fenomena itu adalah patologi..

Saya tidak mahu percaya, tapi...

Jadi, dari sudut pandangan psikiatri, déjà vu adalah gejala. Kami ingin menerangkan kejayaan dalam jangka masa dengan intuisi atau intuisi, tetapi psikiatri tidak dapat dimaafkan - manifestasi berulang deja vu adalah patologi mental. Pakar psikiatri bimbang dengan kenyataan bahawa fenomena itu disertai dengan kehilangan hubungan dengan kenyataan, bagaimanapun, hanya untuk beberapa saat. Sangat menyenangkan bahawa penyembuh jiwa mengakui kurang menyedari fenomena ini..

Jadi apa itu déjà vu?

Tidak ada penjelasan mengenai déjà vu yang sesuai dengan semua orang. Ada orang yang menganggapnya sebagai penemuan dan hasil dari kealpaan. Cerita diceritakan bahawa seorang Amerika menggambarkan kilat déjà vu ketika melawat Fort Laramie. Lelaki itu bersumpah bahawa dia tidak pernah ke tempat-tempat ini sebelumnya. Perasaan déjà vu begitu berterusan sehingga orang itu mengetahui tentang lokasi premis dan pintu kubu tanpa masuk ke dalam. Menjelang akhir lawatan, orang Amerika itu secara praktis yakin akan penglihatan yang tidak dijangka, tetapi dia tidak ditakdirkan untuk membuat karier sebagai pelihat. Misteri itu terbongkar ketika mengunjungi sebuah kedai cenderamata, di mana wira kita melihat sebuah buku yang telah dibacanya mengenai peristiwa di kubu tersebut. Dari sumber inilah deskripsi dalaman dan perincian lain dikumpulkan. Kadang-kadang kita hanya melupakan maklumat yang dipelajari..

Penyelidik déjà vu tidak mendapat pendapat bersama mengenai sifat fenomena itu, tetapi mereka semua sepakat dalam satu perkara - ini adalah alasan untuk berfikir. Sekiranya anda tidak tertekan atau terlampau terlatih, ketahuilah bahawa perkara yang sama berlaku kepada anda yang berlaku pada 90% penduduk Bumi..

Ahli psikoanalisis dan ahli parapsikologi mengesyorkan terjun ke dalam analisis dan memikirkan kebenaran jalan yang dipilih. Ahli falsafah percaya bahawa momen déjà vu adalah masa terbaik untuk kreatif. Penemuan utama mengenai sifat fenomena misteri masih ada di hadapan kami - perwakilan semua bidang sains telah berusaha dan penyelidikan sedang dijalankan.

10 teori yang menjelaskan fenomena déjà vu

Déjà vu adalah nama keadaan yang tidak begitu menyenangkan di mana kita merasa seolah-olah kita berada dalam situasi yang sama sebelumnya. Dalam beberapa saat, kita yakin bahawa semua ini sudah berlaku, dan kadang-kadang kita merasakan kemampuan untuk meramalkan apa yang akan terjadi pada saat berikutnya. Kemudian, secepat itu, perasaan aneh itu hilang, dan kita kembali ke realiti biasa kita..

Walaupun penyebab sebenar déjà vu belum ditentukan oleh sains, lebih daripada 40 teori telah berusaha menjelaskan sindrom tersebut. Listverse telah menyusun perarakan hit dari penjelasan yang paling menarik dan mencetuskan pemikiran.

10. Campuran perasaan dan kenangan. Terdapat eksperimen psikologi terkenal yang menunjukkan bahawa ingatan manusia bergantung pada konteksnya: seseorang mengingat maklumat dengan lebih baik jika dia ditempatkan di persekitaran tempat dia mempelajarinya. Perengsa di persekitaran boleh mencetuskan kilas balik dengan mudah. Penglihatan atau bau tertentu boleh mencetuskan kenangan bawah sedar kita ketika kita melihat atau mendengar perkara yang sama. Walau bagaimanapun, teori ini tidak menjelaskan mengapa dalam beberapa kes deja vu seseorang tidak mengenali "petunjuk" ini.

9. Proses berganda. Teori ini menunjukkan bahawa dalam beberapa kes, ingatan manusia mula berkelakuan tidak betul, atau merangkumi "saluran kedua." Apabila ada persepsi tentang sesuatu, otak pada mulanya memasukkan maklumat ke dalam ingatan jangka pendek. Sekiranya kita terus menganalisis maklumat, ingatlah, ia akan dipindahkan ke memori jangka panjang. Maklumat dari ingatan jangka pendek kemudian dipadamkan. Sesuai dengan teorinya, otak pada saat déjà vu cuba menyandikan maklumat baru ke dalam memori jangka panjang dan bukannya ingatan jangka pendek, yang menimbulkan ilusi dari apa yang telah dilihat. Kelemahan teori adalah bahawa ia tidak dapat menjelaskan mengapa otak tidak melakukan ini sepanjang masa..

8. Teori semesta selari. Fenomena deja vu sangat sesuai dengan idea hebat bahawa kita hidup di jutaan alam semesta selari yang mengandungi berjuta-juta versi diri kita dan kehidupan kita sendiri dengan pelbagai kemungkinan yang berbeza. Pengikut teori berpendapat bahawa perasaan mengganggu masa lalu berlaku pada saat persimpangan dengan alam semesta lain, di mana "anda" yang lain secara serentak dengan anda melakukannya. Teorinya tentu menarik, tetapi tidak disokong oleh bukti saintifik, sehingga sukar untuk diterima.

7. Mengecam memori. Ini adalah bentuk memori berdasarkan pengenalan objek atau peristiwa yang dirasakan dengan salah satu piawaian yang tercatat dalam memori. Ia dinilai dalam prosedur pengecaman dan pengenalan. Menurut teori ini, ingatan mengenali sesuatu, tetapi tidak dapat mengaitkannya dengan tepat. Teori ini disokong oleh eksperimen di mana para peserta diberi senarai nama selebriti dan kemudian menunjukkan gambar mereka. Orang-orang yang digambarkan dalam beberapa gambar tidak termasuk dalam senarai, tetapi peserta dalam eksperimen menunjukkan tanda-tanda pengiktirafan. Maksudnya, déjà vu berlaku ketika kita mengingat sesuatu, tetapi ingatannya tidak cukup kuat untuk mengingatnya dengan pasti..

6. Teori hologram. Menurut teori, ingatan kita terbentuk dalam bentuk gambar tiga dimensi. Dan satu elemen daripadanya dapat mengembalikan keseluruhan struktur memori. Oleh itu, satu rangsangan (rasa, bau) dapat membantu mencipta semula seluruh ingatan. Maksudnya, momen déja vu hanyalah usaha otak untuk mengembalikan "hologram". Mengapa pemulihan tidak berlaku? Faktanya adalah bahawa rangsangan yang menyebabkan pembentukan hologram sering tersembunyi dari persepsi sedar kita. Dan katakan kita mengalami déjà vu, memegang tongkat timah di tangan kita, yang mengingatkan kita pada logam pemegang basikal, tetapi otak tidak dapat memahami peringatan ini.

5. Mimpi-mimpi kenabian - mereka juga disebut sebagai ketidakcocokan prakognitif. Ini adalah keadaan individu, yang dicirikan oleh pertembungan dalam kesedarannya atau bawah sedar pengetahuan yang bertentangan - firasat, ramalan - masa depan, kepercayaan tentang masa depan, yang membawa kepada kemunculan ketidakselesaan psikologi. Teori ini berhak wujud jika, misalnya, kita mengalami sesuatu yang kita impikan sebelumnya. Contohnya, anda bermimpi memandu di sepanjang jalan tertentu, dan kemudian anda memandu di jalan ini secara realiti dan deja vu timbul.

4. Perhatian terbahagi, atau mengingati diri sendiri. Menurut teori ini, minda bawah sedar kita mengenali objek untuk sejumlah tanda, tetapi pada masa yang sama kesedaran kita enggan mengenalinya. Semasa eksperimen tersebut, para pelajar ditunjukkan sekumpulan foto dengan lokasi tertentu, meminta mereka menunjukkan kenalan mereka. Beberapa gambar adalah lokasi yang tidak pernah dikunjungi oleh pelajar. Pada masa yang sama, gambar ditunjukkan dengan cukup cepat sehingga kesedaran tidak memperbaikinya - pandangan hanya diperhatikan secara tidak sedar. Akibatnya, setelah bergambar dengan lokasi yang tidak dikenali, para pelajar mencatatnya sebagai biasa - bawah sedar memainkan jenaka. Artinya, teori tersebut mendefinisikan deja vu sebagai mesej dari bawah sedar.

3. Amigdala (amigdala) adalah salah satu kawasan otak manusia yang paling misterius, yang bertanggungjawab terhadap emosi seperti ketakutan atau kemarahan. Katakan, jika anda takut kepada labah-labah, amigdala inilah yang bertanggungjawab terhadap reaksi anda ketika anda melihat serangga. Dalam beberapa keadaan, kawasan ini dapat sepenuhnya mengganggu otak manusia. Contohnya, menyebabkan panik ketika melihat pokok tumbang. Dalam kes déjà vu, amigdala mungkin bertanggungjawab untuk kerosakan otak. Katakanlah kita berada dalam keadaan di mana kita sebelumnya, tetapi keadaannya sekarang berbeza dan, sebagai tindak balas kepada ini, amigdala menyebabkan tekanan otak.

2. Penjelmaan semula - ada teori sedemikian. Sebenarnya, ada beberapa contoh ketika otak manusia berkelakuan aneh, melontarkan kenangan yang sangat terperinci dari kehidupan yang kononnya sebelumnya kepada pemiliknya. Orang percaya dalam reinkarnasi percaya bahawa kita memasuki siklus hidup baru dengan set sikap tertentu yang mencerminkan keadaan kesedaran. Pada masa yang sama, kenangan yang diciptakan pada satu tahap kesadaran tidak dapat dihasilkan kembali pada tingkat yang lain, dalam satu siklus baru. Deja vu hanyalah "kegagalan dalam matriks", isyarat dari kehidupan masa lalu.

1. Teori "gangguan". Ini mungkin merupakan teori yang paling pelik dan sekaligus menarik. Albert Einstein pernah mengatakan bahawa tidak ada perkara seperti masa, ia adalah ciptaan manusia untuk mengatur sesuatu dan mengatur kehidupan. Menurut teori, déjà vu adalah sejenis kegagalan yang membolehkan seseorang "berehat" dari susunan realiti yang telah ditetapkan. Sekiranya anggapan Einstein betul, maka kita secara serentak mengalami masa lalu, masa kini dan masa depan. Dan déja vu hanyalah momen pada tahap kesedaran yang lebih tinggi di mana kita mempunyai lebih dari satu pengalaman dalam satu masa. Sudah tentu mustahil untuk membuktikan semua ini..

Apa maksud déja vu, bagaimana ia timbul

Deja vu adalah kenangan masa kini

(c) Henri Bergson, ahli falsafah

Ramai di antara anda mungkin tertanya-tanya apa itu deja vu. Menurut statistik, 97% orang telah mengalami keadaan ini. Saya tidak akan tersilap jika saya mengatakan bahawa anda kemungkinan besar sudah biasa dengannya..

Dan semakin banyak anda melakukan latihan kerohanian, deja vu menjadi lebih cerah dan mendalam..

Nampaknya keadaan ini hanya bertahan selama beberapa saat, berlaku dalam situasi yang paling biasa dan kemudian hilang tanpa jejak. Ia tidak berbahaya, dan nampaknya tidak membawa faedah yang ketara..

Mengapa begitu menggembirakan fikiran kita?

Apa itu deja vu - kesalahan otak atau mesej rahsia dari jiwa?

Baca artikel itu hingga akhir, dan anda akan menerima berita baik.!

Apa itu déja vu dan bagaimana rasanya

Diterjemahkan dari bahasa Perancis "déjà vu" bermaksud "sudah dilihat." Nama yang sangat tepat - ini adalah fenomena mental dan ia terserlah.

Dalam situasi baru, anda mempunyai perasaan kuat bahawa "semua ini sudah berlaku dengan anda." Setiap suara, setiap elemen persekitaran seperti tubuh anda biasa.

Dan anda bahkan "ingat" apa yang akan berlaku dalam beberapa saat. Dan ketika "itu" berlaku, ada perasaan bahawa semuanya berjalan sebagaimana mestinya.

Dan, sebagai peraturan, anda mempunyai masa untuk berfikir "Saya sudah melihat ini" atau "Saya telah melihat".

Tulis di komen jika anda tinggal deja vu dan tanda-tanda apa yang biasanya menyertainya

Deja vu dapat disertai dengan perubahan persepsi. Contohnya, ketajaman warna atau suara yang diasah. Atau, sebaliknya, beberapa "kekaburan" realiti.

Kadang-kadang ia meningkatkan keyakinan dan kestabilan psikologi anda, kadang-kadang ia menimbulkan kekeliruan jangka pendek.

Tetapi satu perkara boleh dikatakan dengan pasti - itu tidak meninggalkan anda acuh tak acuh. Orang yang mengalami déjà vu cenderung mengingati saat-saat ini dengan baik dan menyebutnya sebagai sesuatu yang tidak biasa..

Buku, artikel, penyelidikan ilmiah dikhaskan untuk jawapan kepada persoalan "apa itu déjà vu"...

Pada masa yang sama, secara fisiologi, ia jarang berlangsung lebih dari 10 saat..

Bayangkan betapa mendalam dan makna fenomena itu sehingga sangat membimbangkan manusia?

Kesedaran multidimensi adalah keupayaan untuk "menyedari" lebih dari satu dimensi. Dan ramai di antara anda MEMILIKI pengalaman menzahirkannya.

Deja vu adalah kesalahan ingatan?

Penyelidikan saintifik moden memungkinkan untuk mengesan apa yang berlaku di otak manusia semasa déjà vu.

Apabila ini berlaku, anda secara serentak menghidupkan kawasan otak yang bertanggungjawab terhadap persepsi isyarat deria masa kini ("ini berlaku sekarang"), dan untuk ingatan jangka panjang ("Saya sudah lama mengenali ini").

Doktor mengesan "dorongan elektrik yang tidak berfungsi" di lobus temporal tengah dan hippocampus (kawasan yang bertanggungjawab untuk ingatan dan pengiktirafan). Dialah yang memberikan "isyarat palsu" tentang ingatan yang tepat tentang apa yang sedang berlaku.

Oleh kerana zon memori pada masa ini hiperaktif dan sinyalnya sedikit lebih awal daripada persepsi, perasaan "mengetahui masa depan" diciptakan selama beberapa saat ke depan.

Secara amnya, kesimpulannya adalah berikut: déja vu adalah kesalahan ingatan yang tidak dapat dijelaskan, tetapi tidak berbahaya.

Tetapi masih, mengapa ia timbul? Para saintis tidak mempunyai jawapan.

Walau bagaimanapun, terdapat data yang ingin tahu dari eksperimen untuk menghasilkan semula déjà vu dalam keadaan makmal..

Peserta ditunjukkan bunyi dan corak tertentu, dan kemudian, di bawah hipnosis, memaksa mereka melupakannya.

Apabila mereka menunjukkan isyarat yang sama sekali lagi, kawasan otak yang disebutkan di atas diaktifkan pada orang dan perasaan "déjà vu".

Ternyata deja vu bukan yang baru, tetapi memori yang dilupakan dan diaktifkan semula.?

Tetapi ketika itu berlaku kepada kita dan mengapa kita lupa?

Deja vu - impian atau kerja bawah sedar?

Sebilangan ahli psikologi mengemukakan versi bahawa deja vu adalah manifestasi dari karya bawah sedar. Sebagai contoh, ia mengira perkembangan yang diharapkan dari beberapa situasi biasa sehari-hari. Maksudnya, anda entah bagaimana "menghayatinya".

Kemudian déjà vu hanya hidup apabila keadaan ini berlaku, dan hanya sekilas intuisi..

Walau bagaimanapun, ini tidak menjelaskan perendaman deria yang lengkap dalam proses terperinci "mengingat." Walaupun, seperti yang akan kita lihat nanti, anggapan itu tidak tanpa akal.

Terdapat juga pendapat bahawa fenomena déjà vu dikaitkan dengan kenangan dari mimpi. Ini dipromosikan, misalnya, oleh "bison" seperti Sigmund Freud.

Menurut versi, déja vu muncul sebagai reaksi ingatan terhadap apa yang dilihatnya dalam mimpi. Mimpi itu, pada gilirannya, mempunyai asas nyata dari kepingan masa lalu anda yang sebenarnya..

Pengesahan tidak langsung mengenai ini adalah kenyataan bahawa beberapa saksi mata déjà vu menggambarkan perasaan mereka sebagai "pengalaman serentak saat ini dan ingatan mimpi di mana mereka hidup saat ini".

Tafsiran mimpi dari buku impian sudah ketinggalan zaman. Sumber kerohanian moden memberikan maklumat segar mengenai impian dan makna mereka. Terdapat enam jenis impian utama...

Deja vu - kesan kehidupan lampau?

Saya tidak boleh mengabaikan satu lagi versi yang ingin tahu..

Beberapa pakar mengaitkan déjà vu dan kehidupan masa lalu, serta memori nenek moyang (genetik).

Carl Jung kontemporari Freud menggambarkan kenangan tiba-tiba "kehidupan selari sebagai doktor pada abad kelapan belas." Dia tiba-tiba "teringat" tempat dan fenomena, misalnya, kasut yang terdapat dalam ilustrasi dalam buku itu.

Mempelajari landskap dan objek "dari masa lalu mereka" Tina Turner di Mesir, Madonna di Istana Kekaisaran China.

Sama ada bukti déjà vu ini dalam bentuk murni mereka, atau hanya menunjukkan adanya kehidupan masa lalu, kita tidak boleh mengatakannya. Walau bagaimanapun, ini adalah satu lagi teka-teki..

Ahli terapi hipnoterapi dan regresif Dolores Cannon percaya bahawa jiwa, sebelum menjelma, membuat rancangan untuk kehidupan masa depannya. Dan saat-saat déjà vu berfungsi sebagai peringatan jalan yang telah anda pilih..

Apa itu regresi; masalah apa yang dapat diselesaikan dengan pertolongannya; apa kebolehan dan bakat yang dinyatakan semasa sesi regresi.

Deja vu adalah lampu rohani anda dalam perjalanan!

Mari kita ringkaskan. Apa yang telah kita sampaikan dalam penaakulan kita?

Deja vu adalah fenomena persepsi. Ia berlaku sebagai dorongan elektrik di otak - reaksi terhadap situasi baru yang kelihatan biasa dengan perincian terkecil.

Deja vu ada kaitan dengan bawah sedar, impian dan kehidupan masa lalu, tetapi lebih tepatnya, "merebut" ia tidak berfungsi.

Déjà vu adalah pengalaman yang jelas tidak seperti yang lain. Ia menyerupai sihir, sesuatu yang tidak biasa berlaku kepada anda dalam keadaan yang kelihatan biasa..

Potongan terakhir dan paling penting ditambahkan oleh sumber kerohanian..

"Tempatkan pengalaman anda secara mental" sekarang "di ruang sfera yang besar, di mana semua yang anda lakukan dan semua potensi masa depan terpaku ke permukaan dalaman bola.

Sekarang letakkan diri anda di tengah bola dan lihat sekeliling. Pada ketika ini tidak ada penentuan, tetapi ada banyak kemungkinan.

Tetapi kerana anda melihat segalanya (secara esoteris), anda "merasakannya", dan sebenarnya anda mempunyai semacam pandangan jauh multidimensi mengenai apa yang mungkin berlaku bergantung pada jalan yang anda pilih..

Walaupun anda duduk dan membaca kata-kata ini dalam kenyataan yang normal, sebahagian dari anda selalu berada di dalam bola itu, walaupun anda tidak menyedarinya.

Oleh itu, apabila beberapa potensi sebenarnya disedari pada akhirnya, sebahagian dari anda berkata, “Saya sudah berada dalam situasi ini! Wah! Dejavu! "

Sebenarnya, anda hanya mengenali potensi yang telah anda bina untuk diri sendiri dan potensi yang dirasakan sebelumnya, yang kini terserlah dalam realiti linear anda. "

Lee Carroll (Kryon). Bertindak atau tunggu

Jadi, teka-teki itu bersatu.

Deja vu adalah manifestasi dari bidang kerohanian multidimensi anda sendiri.

Ia mengingatkan anda pada masa yang sama,

  • bahawa anda lebih daripada yang anda nampak;
  • bahawa tidak ada masa, tetapi masa depan, masa lalu dan masa kini digabungkan menjadi satu;
  • bahawa jiwa anda telah memilih potensi pengembangan terbaik untuk dirinya sendiri,
  • bahawa anda berada di landasan yang betul.

Dan setiap orang mendapat pengesahan sedemikian. Perkara lain adalah bagaimana menggunakan maklumat ini..

masterok

Trowel.zhzh.rf

Mahu tahu semuanya

Adakah semua perkataan dalam senarai ini tidak asing bagi anda? Secara peribadi, sehingga baru-baru ini, saya hanya tahu satu perkataan, jadi mari kita cari tahu yang lain...

Dejavu

Setiap daripada kita pernah mendengar perasaan seperti déjà vu, dan kebanyakan telah mengalaminya. Perasaan itu, apabila anda sudah melihatnya, ada di sini, bercakap dengan seseorang, semua ini sudah berlaku... Kita dapat mengingat kembali secara terperinci tempat di mana kita tidak pernah sebelumnya, orang yang tidak pernah kita temui sebelumnya dan seumpamanya. Kenapa ini terjadi? Bagaimana ia muncul? Banyak orang mengemukakan soalan-soalan ini, tetapi jawapannya masih diliputi kegelapan..

Buat pertama kalinya istilah "déjà vu" (déjà vu - sudah dilihat) digunakan oleh psikologi Perancis Boumile Bouarak (1851-1917) dalam bukunya "Psychology of the Future". Sebelum ini, fenomena aneh ini dicirikan sebagai "pengakuan salah" atau "paramnesia" (penipuan ingatan yang melanggar kesedaran), atau "promnesia" (sinonim untuk deja vu).

Kajian saintifik mengenai fenomena déjà vu tidak begitu aktif. Pada tahun 1878, sebuah jurnal psikologi Jerman mengemukakan proposal bahawa sensasi "sudah dilihat" muncul ketika proses persepsi dan kesadaran, yang kebanyakannya terjadi secara serentak, dalam satu kes atau yang lain, tidak sesuai karena, misalnya, keletihan. Penjelasan ini telah menjadi salah satu sisi teori, yang seterusnya menunjukkan sebab kemunculan déja vu dalam kesesakan otak. Dengan kata lain, deja vu berlaku apabila seseorang itu sangat letih, dan kepincangan aneh muncul di otak.

Di sisi lain teori, kesan déjà vu adalah hasil dari kelonggaran otak yang baik. Dalam kes ini, prosesnya berlaku beberapa kali lebih cepat. Sekiranya kita dapat memproses gambar ini atau gambar dengan cepat dan mudah, maka otak kita, pada tahap bawah sedar, menafsirkan ini sebagai isyarat dari apa yang telah kita lihat sebelumnya. Seperti yang dinyatakan oleh ahli fisiologi Amerika William H. Burnham, yang merupakan penulis teori ini, pada tahun 1889, "Ketika kita melihat objek yang aneh, penampilannya yang tidak biasa disebabkan oleh kesukaran yang kita hadapi dalam mengenali ciri-cirinya. Tetapi kemudian, ketika pusat-pusat otak akhirnya beristirahat, persepsi pemandangan yang aneh mungkin kelihatan begitu mudah sehingga penglihatan tentang apa yang sedang terjadi sepertinya biasa..

Kemudian, Sigmund Freud dan pengikutnya mengambil kajian mengenai kesan déjà vu. Ilmuwan itu percaya bahawa perasaan "sudah dilihat" timbul pada diri seseorang akibat kebangkitan spontan fantasi bawah sedar dalam ingatannya. Bagi pengikut Freud, mereka, pada gilirannya, percaya bahawa deja vu adalah hasil perjuangan antara "I" dan "It" dan "Super - I".

Sebilangan orang menjelaskan déjà vu mereka dengan fakta bahawa mereka telah melihat tempat atau perkara yang tidak diketahui dalam mimpi mereka. Versi ini juga tidak dikecualikan oleh para saintis. Pada tahun 1896, Arthur Allin, profesor psikologi di University of Colorado di Boulder, berteori bahawa kesan déjà vu adalah peringatan dari serpihan mimpi yang dilupakan. Reaksi emosi kita terhadap imej baru dapat menghasilkan rasa pengiktirafan yang salah. Kesan déjà vu berlaku apabila perhatian kita tiba-tiba terganggu untuk jangka masa yang singkat semasa pertemuan pertama kita dengan imej baru..

Juga, fenomena déjà vu juga dicirikan sebagai manifestasi ingatan palsu, iaitu, dalam kerja otak, dan lebih tepat, di kawasan tertentu, beberapa kegagalan berlaku, dan ia mulai mengambil yang asing bagi yang diketahui. Untuk ingatan palsu yang disebut, tempoh usia seperti itu adalah ciri ketika aktiviti proses ini paling ketara - dari 16 hingga 18 dan dari 35 hingga 40 tahun.

Lonjakan pada tempoh pertama dijelaskan oleh keparahan emosi remaja, kemampuan untuk bertindak balas terlalu tajam dan bahkan secara dramatik terhadap peristiwa tertentu, dengan ketiadaan pengalaman hidup. Dalam kes ini, seseorang beralih kepada pengalaman rekaan untuk mendapatkan pertolongan, menerimanya secara langsung dari ingatan palsu. Untuk puncak kedua itu sendiri, pada gilirannya, juga jatuh pada usia berubah, tetapi ini sudah menjadi krisis pertengahan umur.

Pada tahap ini, déjà vu adalah momen nostalgia, semacam penyesalan tentang masa lalu, keinginan untuk kembali ke masa lalu. Kesan ini juga boleh disebut sebagai helah ingatan, kerana kenangan bahkan tidak nyata, tetapi diandaikan, masa lalu disajikan sebagai masa yang ideal ketika semuanya masih indah.

Pada tahun 1990, seorang psikiatri dari Belanda, Hermann Sno, menyarankan agar jejak memori disimpan di otak manusia dalam bentuk beberapa hologram. Apa yang membezakan hologram dari foto adalah bahawa setiap serpihan hologram membawa semua maklumat yang diperlukan untuk memulihkan keseluruhan gambar. Semakin kecil serpihan seperti itu, gambar yang dapat dihasilkan semula adalah kabur. Menurut teori Sno, perasaan yang muncul dari apa yang telah dilihat diperoleh ketika beberapa perincian kecil dari situasi semasa bertepatan dengan serpihan memori tertentu, yang pada gilirannya memunculkan gambaran yang tidak jelas dari peristiwa masa lalu.

Pierre Gloure, seorang pakar neuropsikiatri, bereksperimen pada tahun 1990-an dan menegaskan bahawa ingatan bergantung pada sistem khas "pengambilan" dan "keakraban". Dalam karyanya, yang diterbitkan pada tahun 1997, dia berpendapat bahawa fenomena déjà vu menampakkan dirinya pada saat-saat yang agak jarang berlaku. Apabila sistem pengiktirafan kita diaktifkan, tetapi sistem pemulihan tidak. Saintis lain menegaskan bahawa sistem pemulihan tidak dapat dinonaktifkan sepenuhnya, tetapi hanya tidak sesuai, yang pada gilirannya menyerupai teori keletihan, yang dikemukakan lebih awal..

Tetapi, tidak kira apa, saintis masih dapat mengetahui bahagian otak mana yang terlibat dalam proses tersebut ketika seseorang mengalami perasaan déjà vu. Perlu diingat fakta bahawa bahagian otak yang berbeza bertanggungjawab secara langsung untuk pelbagai jenis memori. Bahagian depan bertanggungjawab untuk masa depan, temporal untuk masa lalu, dan yang utama - pertengahan - bertanggungjawab untuk masa kini. Ketika semua bahagian otak ini melakukan pekerjaan normal mereka, ketika kesedaran berada dalam keadaan normal, maka perasaan bahawa sesuatu yang akan terjadi hanya dapat muncul ketika kita memikirkan masa depan, bimbang, memperingatkannya atau membinanya rancangan.

Tetapi tidak semuanya semudah yang kita mahukan. Di otak kita ada kawasan (amigdala) yang secara langsung menetapkan "nada" emosi persepsi kita. Contohnya, semasa anda melakukan perbualan dengan seseorang dan anda melihat bagaimana ekspresi wajah pembicara anda berubah, amigdala inilah yang memberi isyarat dalam sekejap detik mengenai bagaimana bertindak balas terhadapnya. Menurut konsep neurologi, sebenarnya, tempoh "masa kini" sangat singkat sehingga kita tidak mengalami sebanyak yang kita ingat.

Penyelidik di Massachusetts Institute of Technology baru-baru ini mengaku telah menyelesaikan teka-teki déjà vu.

- Kami telah menemui bahagian otak yang bertanggungjawab untuk pembentukan sensasi misteri ini, - memberi jaminan kepada ketua pasukan, ahli biologi Suzumi Tonegawa, pemenang Nobel 1987. - Eksperimen kami menunjukkan bahawa peranan utama dimainkan oleh neuron di pusat ingatan otak - hippocampus. Khususnya - gyrus giginya, yang membolehkan anda dengan cepat - hampir seketika - mengenali perbezaan terkecil dalam gambar yang serupa.

Berkat aktiviti laman web ini, seseorang menyedari tayangan mana yang menyerupai kesan yang pernah dilihatnya, dan mana yang baru. Hippocampus membahagikan pengalaman manusia ke masa lalu dan masa kini. Tetapi apabila kedua-dua pengalaman itu terlalu serupa, hipokampus tidak berfungsi. Yang membawa kepada déjà vu.

Para penyelidik percaya bahawa sekumpulan neuron, yang mereka sebut "sel tempat", membentuk sejenis "acuan" reka bentuk tempat baru yang kita temui. Oleh kerana kita secara tidak sedar mula membayangkannya, dengan menggunakan maklumat yang terkumpul sebelumnya. Dan apabila kita melihat tempat yang sama dalam realiti, kita cuba membandingkan imej "maya" dengan masa kini. Dan jika proses ini gagal kerana beberapa sebab, misalnya, dalam keadaan tertekan atau dari keletihan, maka otak mula menganggap gambaran atau situasi yang dimodelkan sebelumnya sebagai nyata dan sebagai hasilnya memberikan kenangan "palsu" sebagai benar. Dan kemudian nampaknya kami berada di tempat ini, walaupun kami pertama kali berada di dalamnya.
Memori pendek menyimpan maklumat selama beberapa minit. Hippocampus, pada gilirannya, bertanggungjawab untuk ini: kenangan, yang pada gilirannya dikaitkan dengan ini atau peristiwa itu, tersebar di pusat-pusat deria otak yang berbeza, tetapi mereka dihubungkan dalam urutan tertentu oleh hippocampus. Termasuk ada juga memori jangka panjang, yang terletak di permukaan otak, di sepanjang bahagian temporal.

Sebenarnya, wajar untuk mengatakan bahawa masa lalu, masa kini, dan masa depan ada di otak kita tanpa batasan yang jelas. Apabila kita mengalami sesuatu pada masa sekarang, kita membandingkannya dengan masa lalu yang serupa dan sudah memutuskan bagaimana kita harus bertindak balas pada masa ini terhadap apa yang berlaku dalam masa terdekat. Pada masa inilah semua kawasan otak yang diperlukan dihidupkan. Sekiranya terdapat terlalu banyak hubungan antara ingatan jangka pendek dan jangka panjang, masa kini dapat dianggap sebagai masa lalu, dan dalam hal ini kesan déjà vu timbul..

Sebagai penjelasan fenomena ini, adalah mungkin untuk menggunakan model perbandingan global, seperti yang disebut oleh ahli psikologi. Situasi ini atau itu mungkin biasa bagi seseorang kerana ia agak mengingatkannya akan peristiwa masa lalu yang tersimpan dalam ingatannya, atau jika ia menyerupai sebilangan besar peristiwa yang diadakan dalam ingatannya. Artinya, anda sudah berada dalam situasi yang serupa dan serupa lebih dari sekali. Oleh itu, otak anda telah menyimpulkan dan membandingkan ingatan ini, akibatnya, ia telah mempelajari gambar yang serupa dengan mereka..

Menurut Igor Vysokov, pegawai Jabatan Pola Pembangunan Psikologi Umum di Institut Psikologi Vygotsky, kemungkinan besar kesilapan adalah disebabkan oleh kesamaan situasi. Seseorang, memerhatikan keadaan yang benar-benar menyerupai keadaan yang telah berlaku pada masa lalu, membingungkan mise-en-adegan - mereka bergabung menjadi satu peristiwa untuknya. Maksudnya, fenomena tersebut hanya berdasarkan kemampuan otak manusia untuk berfikir secara bersekutu. Selalunya, kesannya hanya berlaku apabila melihat perkara kecil yang tidak signifikan yang mempunyai hubungan jauh dengan masa lalu seseorang. Jadi, sebagai contoh, seseorang mungkin berfikir bahawa dia sudah bertemu dengan orang yang lewat ini jika dia tiba-tiba melihatnya jaket yang dia sendiri pernah pakai semasa mudanya.

Versi "bersekutu" kemunculan fenomena ini juga disokong oleh pengalaman yang dilakukan oleh ahli psikologi di University of Leeds. Mereka berjaya mencari jalan untuk menimbulkan rasa déjà vu secara buatan dalam diri seseorang. Para sukarelawan ditunjukkan senarai 24 perkataan di skrin. Kemudian mereka menghipnotis. Subjek dalam keadaan trans diajarkan bahawa ketika mereka melihat kata-kata di kotak merah, kata-kata itu tidak asing bagi mereka, walaupun mereka tidak tahu di mana atau kapan mereka dilihat..

Subjek ujian yang dibangunkan ditunjukkan perkataan lama dan baru dengan warna yang berbeza. Dari lapan belas subjek, sepuluh orang mempunyai perasaan bahawa mereka telah melihat kata-kata dalam bingkai merah di suatu tempat, walaupun mereka adalah perkataan yang sama sekali baru..

Walau bagaimanapun, alasan psikofisiologi untuk fenomena itu masih belum jelas: hanya diperhatikan bahawa pakaian muncul dengan latar belakang keletihan dan tekanan yang kerap. Juga diketahui bahawa fenomena ini membimbangkan kebanyakan remaja berusia 17 tahun yang telah mengumpulkan sedikit kesan dan memberi reaksi yang sangat tajam terhadap pelbagai situasi kehidupan. Dan gelombang kedua dan terakhir deja vu datang atas sebab tertentu pada usia 35 - 40 tahun. Dan yang paling rentan terhadap perasaan ini adalah melankolis dengan rasa hidup yang meningkat, sangat gugup dan mudah terkesan.

Penyelidik terkemuka di Institut Penyelidikan Kemanusiaan Tinggi, Universiti Kemanusiaan Negeri Rusia, Calon Sains Falsafah Leonid KARASEV:

- Penjelasan saya mengenai fenomena ini paling hampir dengan hipotesis "holografik". Prinsip holografi bermaksud bahawa setiap titik dalam gambar mengandungi maklumat yang cukup untuk membuat semula keseluruhan gambar darinya, tanpa mengira sudut di mana mata jatuh ke atasnya. Fenomena menakjubkan ini mungkin dibina dengan cara yang sama. Hampir semua maklumat yang kita temui dalam kehidupan disimpan dalam bentuk yang dikodkan di otak. Tetapi semua yang kita lihat dan dengar tersembunyi begitu dalam sehingga hampir mustahil untuk menariknya dengan cara biasa. Maklumat ini dapat dilancarkan hanya dengan sedikit perincian. Sebilangan bau, suara, pencahayaan, pertemuan singkat dengan beberapa orang yang lewat boleh memberi anda ilusi bahawa anda sudah berada dalam situasi yang sama 5 - 10 tahun yang lalu. Walaupun analisis terperinci menunjukkan bahawa tidak banyak yang bertepatan.

Pengarah Pusat Kesihatan Mental Akademi Sains Perubatan Rusia Alexander TIGANOV:

- Fenomena déjà vu paling dekat dengan paramnesias, iaitu dengan gangguan ingatan tertentu dari bidang gangguan psikopatologi. Ia boleh berlaku pada orang yang sihat secara praktikal. Namun demikian, setiap orang dengan fenomena serupa harus diperiksa dengan teliti untuk memastikan bahawa dia tidak mempunyai fokus patologi di otak. Bagaimanapun, kesan yang tidak biasa ini dalam beberapa kes boleh berkembang menjadi amnesia, ketika masa lalu hilang sepenuhnya dari kesedaran. Atau, sebaliknya, untuk memberi dorongan kepada kemunculan fantasi seperti khayalan, halusinasi, atau idefix.

Jamevue

Jamevue (Jamais vu - tidak pernah dilihat) - perasaan yang berlawanan apabila, dalam lingkungan, situasi yang biasa, dikelilingi oleh orang yang dikenali, seseorang tiba-tiba mula merasa seolah-olah untuk pertama kalinya dalam hidupnya dia melihat semua ini.

Ahli psikologi menggambarkan ini sebagai perasaan tiba-tiba bahawa fakta dan orang yang diketahui sebelumnya sama sekali tidak diketahui oleh kita. Juga, bagi orang-orang yang mengalami jamevue bahawa mereka berada di tempat yang salah atau pada masa yang salah..

Mari kita nyatakan sebagai gambaran sekeping V.A. Kaverin mengenai seorang gadis dengan gangguan seperti itu yang timbul setelah kematian ibunya secara tiba-tiba: “Dengan perasaan pelik, saya kembali ke bilik kosong - saya masuk dan berhenti dengan terkejut di ambang pintu, seolah-olah saya memasuki rumah yang tidak dikenali. Perkara-perkara biasa berdiri pada perkara biasa. Tetapi dalam cahaya yang berbeza, saya melihat bilik ini dan saya sendiri, berdiri di ambang pintu dan melihat sesuatu yang baru dengan penuh perhatian - saya sendiri belum tahu apa. Seolah-olah tidak di bilik, tetapi di bilik mandi, saya tidak menjumpai apa-apa di tempat lama. Dan kesedihan, yang sebelumnya sangat tajam dan sangat "memilukan" yang saya tanpa sengaja menarik diri, bahkan ketika orang dekat melihat ke dalam "tambang" ini, ia sedikit menjauh, menjauh - sehingga sekarang saya dapat melihatnya dari jauh ".

Para saintis memandang jamevue sebagai sejenis cryptomnesia, istilah yang digunakan untuk merujuk kepada gangguan memori. Lebih-lebih lagi, Jamevue dianggap sebagai gangguan mental, yang merupakan salah satu tanda psikosis pusing atau skizofrenia. Kerana perasaan jamevue sangat jarang berlaku, ia dianggap bukan perasaan istimewa, tetapi paramnesia atau tanda penyakit mental yang serius..

Preskevue

Sering kali bahawa anda tidak dapat mengingat perkataan terkenal yang "berputar di lidah." Ternyata bukan hanya itu. Fenomena ini dinamakan fenomena presquevue (dari fr presque - "hampir dilihat"), apabila anda lupa kata dasar yang telah anda ketahui lebih dari satu tahun. Pada masa yang sama, nampaknya anda akan mengingatnya, bahawa ia sudah luput dari lidah. Tetapi itu bukan masalahnya: anda bahkan dapat mengingatnya selama beberapa hari, dan kemudian secara tiba-tiba, tanpa disangka-sangka, bahkan untuk diri anda sendiri, "semburkanlah". Kemudian anda mula marah pada diri sendiri, dan secara umum dengan adanya perkataan itu, anda mencari perkataan lain, tetapi kata-kata itu tidak lagi menggambarkan maksudnya.

Izinkan saya mengingatkan anda tentang beberapa perkara yang lebih menarik untuk dilakukan: lihat, misalnya, pada simbol Kecil, tetapi sudah mapan, atau sebagai contoh, anda tahu bahawa Sapphire dan Ruby adalah satu dan satu batu yang sama! Tetapi siapa yang ingin tahu Cara bertahan selepas kiamat