Yoga untuk penyakit mental

Yoga nidra adalah bantuan yang sangat diperlukan dalam bentuk rawatan psikiatri tradisional, terutamanya dalam kes di mana terdapat kekurangan kepekaan terhadap psikoterapi konvensional. Dalam kes seperti itu, pesakit boleh menjadi psikoterapi sendiri, menyedari secara berkala menghilangkan masalah dan kekurangan peribadi.

Sesi yoga nidra membolehkan pesakit dengan bawah sedar yang tertindas naik di atasnya secara sedar, yang akhirnya membantunya untuk mengatasi penguasaan bawah sedar yang terkawal atas kesedarannya tanpa kos khusus. Proses ini difasilitasi oleh penggunaan gambar dan arketipe tertentu, yang melepaskan kekuatan konstruktif seseorang, yang memberinya spontan dengan pemberian kekebalan terhadap kenangan yang menyakitkan..

Terapi yoga nidra telah berjaya digunakan untuk gangguan mental akut dan kronik dan tingkah laku neurotik. Yoga nidra menyembuhkan dengan sempurna semua jenis kompleks mental yang berkaitan dengan perasaan cemas, semua jenis kegelisahan, dengan keadaan emosi yang tidak selesa, dengan perasaan gelap. Amalan relaksasi melegakan tekanan fizikal dan mental, meningkatkan kesihatan. Gejala kegelisahan teruk, sakit kepala, pening, sakit dada psikosomatik, berdenyut dan gemetar, berpeluh berlebihan, sakit perut, cirit-birit saraf - semua gangguan ini berjaya dihilangkan oleh yoga nidra.

Kanak-kanak introvert, dengan reaksi menyakitkan mereka untuk berkomunikasi dengan orang lain, juga mudah menerima terapi yoga nidra. Ramai pakar pediatrik, psikologi kanak-kanak dan penyelidik telah membuat kesimpulan bahawa yoga nidra menghasilkan hasil yang lebih dramatik daripada rawatan ubat tradisional dan psikoterapi. Sebagai contoh, di Amerika Syarikat dan Eropah, eksperimen dilakukan mengenai bagaimana yoga nidra mempengaruhi kanak-kanak hiperaktif. Ternyata kecenderungan kanak-kanak mudah marah berkurang dengan ketara, kegelisahan saraf hampir hilang, dan jumlah pergerakan dan kekecohan yang tidak menentu berkurang. Tekniknya, yoga nidra telah lulus ujian dengan eksperimen pada kanak-kanak kurang upaya fizikal, atau gangguan tingkah laku.

Kini yoga nidra telah berjaya digunakan di hospital psikiatri, yang membolehkan pesakit mengurangkan kebergantungan pada pelbagai ubat penenang dan hipnotik serta meningkatkan keyakinan pada diri dan kemampuan mereka sendiri, yang secara signifikan mengurangkan masa tinggal mereka di hospital.

Yoga nidra juga berguna untuk belajar kepada orang yang cenderung meremehkan diri mereka sendiri, mereka yang putus asa dan bahkan bersedia untuk membunuh diri..

Subseksyen:

Kembali ke bahagian Yoga Wikipedia, yang mengandungi bahan mengenai perkembangan, kesihatan dan yang tidak diketahui.

Kesan latihan yoga terhadap kegelisahan dan kemurungan pada seseorang

1. Penyataan masalah

Kegelisahan dan kemurungan menguras seseorang dari dalam, sangat mengganggu aspek kognitif, emosi, dan profesionalnya dalam kehidupan. Gejala kegelisahan dan kemurungan juga sering menimbulkan halangan untuk mencari sokongan sosial yang diperlukan untuk meningkatkan kesejahteraan seseorang secara keseluruhan dan menikmati kehidupan..

Pada masa ini, ubat-ubatan dan psikoterapi adalah rawatan yang paling biasa digunakan untuk kegelisahan dan kemurungan. Rawatan dengan ubat-ubatan merangkumi keseluruhan ubat psikotropik yang secara langsung mempengaruhi otak untuk memperbaiki keadaan psiko-emosi seseorang dan menyingkirkan gejala kegelisahan dan kemurungan. Sebagai peraturan, rawatan seperti itu dilakukan pada tahap fizikal, bertindak pada otak, tanpa memasukkan unsur-unsur yang mengambil kira kepentingan keadaan emosi dan mental seseorang. Sebaliknya, psikoterapi memberi tumpuan terutamanya pada keadaan mental dan emosi, dan tidak disesuaikan untuk menangani aspek fizikal kegelisahan dan kemurungan. Ini dapat menjelaskan jeda waktu antara keuntungan dalaman dalam rawatan psikoterapi dan perubahan sebenar tingkah laku seseorang dan gejala kegelisahan dan kemurungan..

Nampaknya yoga mempunyai potensi besar untuk menangani kegelisahan dan kemurungan, kerana ia mempengaruhi seseorang dengan cara yang kompleks, baik pada tubuh fizikal, dan pada keadaan emosi dan mentalnya. Latihan yoga dapat merapatkan jurang antara pemahaman dalaman mengenai masalah kegelisahan dan kemurungan, yang diperoleh sebagai hasil psikoanalisis, dan perubahan nyata dalam tingkah laku dan kesejahteraan seseorang. Yoga menawarkan kaedah untuk rawatan yang kemudian dapat dipraktikkan sendiri, tanpa menghabiskan banyak masa untuk itu dan tanpa membelanjakan sejumlah besar wang untuk itu. Yoga membolehkan seseorang merasakan peranan mereka yang lebih aktif dalam penyembuhan diri, mengurangkan ketergantungan pada sistem penjagaan kesihatan tradisional, dan meningkatkan peluang pengampunan dan peningkatan yang nyata dalam keadaan umum..

Depresi adalah keadaan perubatan biasa yang mempengaruhi lebih daripada 350 juta orang di seluruh dunia. Menurut data yang diterbitkan oleh University of Minnesota di Amerika Syarikat, jumlah kes kemurungan meningkat setiap tahun sepanjang abad yang lalu, dan sekarang, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, satu dari sepuluh orang melaporkan episod depresi..

Di Rusia, tidak seperti negara-negara Barat, sikap terhadap kemurungan, baik di peringkat rumah tangga maupun di tingkat negara, masih cukup skeptis. Dan ini walaupun tahap gangguan depresi di negara kita berada pada tahap tertinggi di dunia - lebih daripada 7% daripada jumlah penduduk negara kita menderita kemurungan dan gangguan kecemasan yang lain..

Sebagai peraturan, seseorang yang mempunyai gejala masalah psikologi di wajahnya tidak beralih kepada psikoterapis dan tidak mengambil ubat yang sekurang-kurangnya dapat menyekat kesan kebimbangan dan kemurungan yang merosakkan. Malangnya, di negara kita, masalah seperti ini sering "dirawat" di dapur dengan sebotol minuman beralkohol yang kuat, yang tidak hanya membantu mengatasi gejala kegelisahan dan kemurungan, tetapi sepenuhnya memicu proses pemusnahan sisa kestabilan emosi dan psikologi yang tidak dapat dipulihkan. Dapat diasumsikan bahawa, terutama disebabkan oleh kurangnya jawaban yang memadai di negara kita untuk masalah kegelisahan dan kemurungan yang semakin meningkat dan kesannya terhadap kualiti hidup, kadar bunuh diri semakin meningkat dari tahun ke tahun. Keadaan ini tidak boleh menimbulkan kebimbangan..

2. Punca kegelisahan dan kemurungan

Penyebab kegelisahan dan kemurungan dikaitkan dengan faktor genetik, persekitaran, psikologi, emosi, dan sosial, yang seterusnya membawa perubahan dalam persepsi dunia dan diri sebagai seseorang..

Terdapat kajian yang menunjukkan bahawa kegelisahan dan kemurungan mungkin berkaitan dengan penurunan kadar neurokimia di otak, termasuk dopamin, norepinefrin, serotonin, dan asam gamma-aminobutyric. Orang yang mengalami gangguan kecemasan mungkin mempunyai kelainan di beberapa kawasan otak, seperti amigdala (bahagian sistem limbik) dan kawasan korteks serebrum.

Sehingga kini, tidak ada jawapan pasti mengenai apa yang sebenarnya menyebabkan kemurungan. Dalam setiap kes, adalah mungkin untuk menentukan penyebabnya dengan pemeriksaan menyeluruh pesakit dan komunikasi dengan psikoterapis..

Sebab yang paling biasa, adalah mungkin untuk memilih perkara berikut:

biologi, yang berkaitan dengan fungsi otak;

genetik, yang berkaitan dengan manifestasi kegelisahan dan kemurungan dalam keluarga;

jantina, jadi wanita, menurut statistik, dua kali lebih mungkin menderita kegelisahan dan kemurungan;

berkaitan dengan usia, jadi orang tua lebih cenderung kepada keadaan depresi;

sebab-sebab yang berkaitan dengan kehadiran penyakit dan sifat penyakit ini;

kehadiran trauma psikologi dan fizikal;

situasi tertekan, terutamanya perceraian, kehilangan pekerjaan, dan lain-lain;

kesan sampingan ubat;

penyalahgunaan alkohol, mengambil dadah.

Swami Muktananda membezakan jenis kemurungan berikut, bergantung kepada penyebab kejadiannya:

1) kemurungan yang disebabkan oleh ubat

2) kemurungan reaktif

3) kemurungan endogen

Pengenalpastian awal penyebab kegelisahan dan kemurungan sangat penting dan dikaitkan dengan pemilihan kaedah rawatan yang akan meringankan keadaan seseorang. Latihan yoga bukanlah ubat mujarab mutlak, yang memungkinkan dengan kebarangkalian 100% untuk melegakan seseorang dari manifestasi kegelisahan dan kemurungan, namun, ia mempunyai potensi besar yang berkaitan, pertama sekali, dengan tidak adanya kesan sampingan dari latihan seperti itu, dan fakta bahawa yoga mempengaruhi seseorang secara holistik memisahkan badan dan roh membantu menangani penyebab kegelisahan dan kemurungan secara berkesan, tidak seperti kaedah rawatan tradisional

3. Gejala dan rawatan tradisional untuk kegelisahan dan kemurungan

Untuk meneruskan kajian mengenai persoalan pengaruh latihan yoga terhadap kesejahteraan dan keadaan orang yang menderita kegelisahan dan kemurungan, perlu memikirkan gejala yang memungkinkan untuk mendiagnosis kegelisahan dan kemurungan pada seseorang..

Pada peringkat awal kegelisahan dan kemurungan, gejala biasanya meliputi:

keadaan peningkatan kegembiraan;

kesukaran menumpukan perhatian, gangguan;

ketegangan pada otot-otot badan;

Orang dengan gejala kegelisahan dan kemurungan sering menggambarkan keadaan mereka melalui perbandingan seperti "merasakan awan hitam" di atas mereka, "berjuang untuk jatuh ke jurang gelap", atau perasaan penindasan berterusan yang mengepalkan jantung mereka menjadi penumbuk..

Di masa depan, ketika keadaan pesakit bertambah buruk, gejala kegelisahan dan kemurungan menjadi lebih jelas, termasuk:

mood tertekan (peningkatan air mata);

penurunan minat dalam hampir semua aktiviti;

penurunan berat badan yang ketara;

peningkatan atau penurunan selera makan;

insomnia atau peningkatan mengantuk;

pergolakan atau perlambatan psikomotor;

perasaan tidak mencukupi atau rasa bersalah;

pemikiran kematian yang berulang.

Dengan kemerosotan keadaan umum, pencapaian pemulihan dinamik positif menjadi sukar, sementara jalan keluar dari keadaan depresi sering menjadi penting.

Kaedah rawatan klasik yang digunakan pada masa ini mempunyai sejumlah kesan sampingan yang sangat serius, yang akan dibincangkan di bawah ini, pada masa yang sama, amalan yoga mempunyai kesan positif terhadap keadaan umum dan membolehkan seseorang "keluar dari kegelisahan dan kemurungan.".

Kaedah moden untuk merawat keadaan kegelisahan, seperti yang disebutkan di atas, merangkumi, pertama sekali, ubat-ubatan dan psikoterapi. Psikoterapi merangkumi banyak subtipe: terapi interpersonal, terapi tingkah laku, terapi keluarga, dan lain-lain. Dalam pelbagai kombinasi, subtipe ini berguna untuk keperluan dan keadaan individu masing-masing. Dalam rawatan ubat, ubat penenang (psikoleptik), antidepresan dan beta-blocker digunakan. Seperti semua ubat, ubat ini mempunyai pelbagai kesan sampingan, dan ada juga yang boleh menyebabkan gejala kecemasan kembali sekiranya rawatan dihentikan atau terganggu. Oleh sebab itu, tidak digalakkan penggunaan pelbagai ubat penenang untuk jangka masa panjang..

Ubat psikotropik untuk kemurungan merangkumi pelbagai penyekat dan antidepresan. Antidepresan tidak dianggap ketagihan, namun, senarai kesan sampingan yang mungkin berlaku adalah merangkumi sakit kepala, mual, insomnia, kegelisahan, mengantuk, disfungsi seksual, mulut kering, sembelit, masalah kencing, kenaikan berat badan, dan kesedaran kabur.... Lebih-lebih lagi, kebanyakan mereka yang menjalani rawatan antidepresan tidak mengalami peningkatan (remisi). Khususnya, untuk kes-kes kemurungan seperti itu, ketika pesakit tidak bertindak balas terhadap ubat-ubatan atau psikoterapi, terapi elektrosok digunakan. Kesan sampingannya adalah pelbagai gangguan kognitif, seperti kekeliruan, kehilangan ingatan, dan disorientasi, yang mungkin tidak hilang sehingga satu tahun setelah rawatan berakhir..

Seperti yang dapat dilihat dari penerangan ringkas di atas, penggunaan kaedah rawatan tradisional bukan hanya tidak menjamin kejayaan, iaitu menghilangkan kemurungan dan kegelisahan, tetapi dalam beberapa kes boleh menyebabkan gangguan pada bahagian tubuh yang lain, serta pengembalian gangguan kecemasan setelah beberapa saat..

BAHAGIAN PENYELIDIKAN

1. Penelitian mengenai kesan terapi yoga dalam rawatan kegelisahan dan kemurungan

Pertama sekali, saya ingin menyatakan bahawa sebarang penyelidikan yang bertujuan untuk membuktikan kesan positif atau negatif amalan yoga terhadap keadaan seseorang yang berada dalam keadaan kegelisahan atau kemurungan belum dilakukan di negara kita. Saya rasa ini disebabkan, antara lain, oleh sikap umum terhadap masalah kegelisahan dan gangguan kemurungan di negara kita, yang telah disebutkan pada awal karya ini..

Namun, secara adil, harus diperhatikan bahawa di negara lain, kajian mengenai pengaruh latihan yoga terhadap keadaan kegelisahan dan kemurungan tidak meluas, dan baru-baru ini kajian yang terpisah mengenai topik ini mulai muncul..

Oleh itu, pada tahun 2010, sekumpulan saintis Amerika melakukan kajian, subjek utamanya adalah mencari hubungan antara amalan yoga dan peningkatan badan asid gamma-aminobutyric, yang merupakan neurotransmitter penghambat yang paling penting dari sistem saraf pusat manusia, tahap yang seterusnya mempengaruhi keadaan psikosomatik seseorang. Menurut kajian sebelumnya mengenai gejala kegelisahan dan kemurungan, ketika seseorang berada dalam keadaan tertekan atau cemas, tahap asid gamma-aminobutyric menurun.

Para saintis yang melakukan kajian ini mengajukan pertanyaan berikut: "Apakah perubahan kadar asam gamma-aminobutyric terkait dengan latihan yoga, atau hanya dengan aktiviti fizikal yang berkaitan dengan yoga?".

Dalam kajian ini, pesakit dibahagikan kepada dua kumpulan: kumpulan yang berlatih yoga dan kumpulan yang berlatih berjalan kaki lumba. Kajian ini dilakukan dalam jangka masa 12 minggu. Akibatnya, analisis tindak balas pesakit dari kumpulan yang berlatih yoga memungkinkan untuk menegaskan bahawa peningkatan asid gamma-aminobutyric lebih ketara daripada pada kumpulan kawalan, dan, sebagai akibatnya, gejala tekanan dan kegelisahan menurun..

Kajian lain dilakukan oleh saintis dari Afrika Selatan. Seperti berikut dari ringkasan kajian ini, ia menjadi kesinambungan kajian yang dijelaskan di atas. Sebagai kaedah untuk menentukan tahap kegelisahan, dalam hal ini, skala Beck untuk menentukan kegelisahan1 digunakan, yang memungkinkan seseorang untuk menentukan tahap kuantitatif penurunan / peningkatan kecemasan pada seseorang. Di samping itu, kaedah penilaian kualitatif keadaan peserta kajian digunakan, berdasarkan, pertama sekali, mengenai bagaimana peserta kajian sendiri menentukan kesejahteraan dalaman mereka..

Hasil kajian ini, tidak ada perbezaan yang signifikan antara kumpulan eksperimen, yang melakukan yoga, peserta dan kumpulan kawalan, tidak ada perbezaan yang signifikan dalam skala Beck. Namun, ketika menggunakan kaedah kualitatif untuk menentukan keadaan peserta, hasil yang agak positif diperoleh..

Oleh itu peserta dalam kumpulan eksperimen menunjukkan penurunan perasaan kegelisahan mereka lebih kerap daripada peserta dalam kumpulan kawalan. Di samping itu, beberapa peserta dalam kumpulan eksperimen yang berlatih yoga mencatat peningkatan dalam keadaan fizikal umum, peningkatan mood dan rasa santoshi (kepuasan). Para peserta dalam kumpulan eksperimen juga menyatakan bahawa melalui yoga mereka dapat berehat dan mencapai ketenangan batin..

Selain itu, sejumlah penelitian telah dilakukan, yang tujuannya adalah untuk mengkaji pengaruh yoga terhadap berbagai kondisi psikosomatik, satu atau lain cara yang berkaitan dengan kegelisahan dan kemurungan. Nampaknya mereka juga akan menarik untuk tujuan kerja ini..

Oleh itu, saintis India melakukan penyelidikan mengenai kesan amalan asana dan pranayama pada keadaan kegelisahan, yang juga menunjukkan penurunan perasaan kegelisahan, selama 10 hari yang dikaji. Kajian lain menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam mood pesakit mental setelah berlatih yoga.

Juga mempertimbangkan kemampuan orang yang berlatih yoga untuk mencapai tahap relaksasi dan relaksasi yang stabil, yang penting untuk pekerjaan ini adalah kajian 10 tahun para saintis Amerika, yang bertujuan untuk mengesan pengaruh meditasi, kelonggaran dan kelonggaran para peserta mengenai kerentanan mereka terhadap kegelisahan dan kemurungan. Pencitraan resonans magnetik fungsional peserta kajian menunjukkan faedah meditasi dan relaksasi. Seperti yang ditunjukkan oleh kajian, mereka membawa kepada perubahan positif dalam fungsi otak yang bertanggungjawab terhadap keadaan psikosomatik seseorang..

Penyelidikan masa depan mungkin menunjukkan bahawa yoga, yang meliputi meditasi, relaksasi, dan rasa kesadaran, mempunyai manfaat yang sama..

Kajian-kajian ini menunjukkan bahawa yoga mempunyai potensi besar dalam menangani kegelisahan dan kemurungan, yang memerlukan kajian dan penyelidikan lebih lanjut yang akan mengesahkan dengan bantuan kaedah saintifik apa yang disahkan oleh jutaan orang di seluruh dunia yang mengamalkan yoga, iaitu kemungkinan melalui latihan yoga keadaan kesedaran, kepuasan dan keseimbangan tubuh rohani dan jasmani, mencapai keadaan kedamaian dan kelonggaran.

Karya penyelidikan ini tidak berpura-pura menjadi pendekatan saintifik yang disahkan untuk menjelaskan kemungkinan yoga, tetapi pada masa yang sama ia berusaha memberikan sumbangan kecil yang membuktikan manfaat dan keberkesanan latihan yoga dalam menangani kemurungan dan kegelisahan..

2. Kesan latihan yoga terhadap kegelisahan dan kemurungan

Orang yang mengalami gangguan mood seperti kegelisahan dan kemurungan menyimpan maklumat negatif tentang diri mereka dan dunia dalam diri mereka dan merenungkan peristiwa masa lalu atau kemungkinan peristiwa masa depan dalam konteks negatif. Penekanan pada negatif ini disertai dengan ketidakmampuan untuk berpegang pada emosi dan ingatan positif, yang dapat memupuk penyelesaian masalah kreatif, ketahanan, optimisme, dan rasa gembira..

Seperti yang disebutkan di atas, yoga menganggap seseorang secara keseluruhan sebagai kesatuan jasmani dan rohani. Ia memperlakukan manifestasi kegelisahan dan kemurungan sebagai samskara. Dari sudut pandang ini, kegelisahan, kegelisahan dan kemurungan atau samskaras, di satu pihak, mempunyai mekanisme pelindung dan penyesuaian hidup, tetapi pada masa yang sama tidak membenarkan orang menyedari potensi penuh mereka yang ada di dalamnya..

Untuk keadaan kegelisahan dan kemurungan dalam falsafah yoga, terutama dalam Sutra Yoga Patanjali, ada program tindakan khusus untuk kes-kes seperti itu. Program ini mengandungi resipi untuk keluar dari keadaan negatif tersebut, yang terdiri daripada menyatukan kesedaran dan tumpuan pada saat ini - mencapai keadaan kesedaran. Berfokus pada masa sekarang meredakan keadaan kegelisahan dan kegelisahan dibandingkan dengan peristiwa masa lalu dan masa depan, dan membolehkan anda semacam memutuskan hubungan dari keadaan kegelisahan dan kemurungan.

Latihan yoga membolehkan anda mengalihkan perhatian seseorang dari gejala kegelisahan dan kemurungan dan, sebagai akibatnya, dari penyakit itu sendiri untuk memahami bahawa melegakan mungkin, dan penyakit ini bersifat sementara. Keupayaan untuk mengembangkan rasa kesadaran pada saat ini semasa meditasi, pranayama dan melakukan asana memungkinkan di masa depan untuk memindahkan rasa kesadaran ke dalam kehidupan sehari-hari dan, sebagai hasilnya, mencapai pengampunan, dan kemudian pemulihan.

Namun, nampaknya, penggunaan latihan yoga untuk meringankan keadaan pesakit yang menderita bentuk kegelisahan yang rumit atau berada di dalamnya untuk jangka masa yang panjang, kerana kajian yang tidak mencukupi mengenai pengaruh latihan yoga terhadap kegelisahan dan kemurungan, harus disertai dengan perundingan awal wajib dengan psikoterapis, yang akan menentukan kesediaan dan kemungkinan menggunakan kaedah praktikal yang dicadangkan dalam karya ini.

Untuk tujuan memperbaiki keadaan orang yang menderita kegelisahan dan kemurungan, nampaknya diperlukan pendekatan komprehensif khusus, termasuk amalan yoga klasik (asana, pranayama, meditasi), dengan mengambil kira, bagaimanapun, keadaan istimewa seseorang dalam keadaan kegelisahan atau kemurungan.

1. Melakukan asana

Elemen utama pendekatan campuran ini adalah penggunaan asana, yang dicirikan oleh pasif luaran. Pasif luaran dan kesederhanaan asana membolehkan anda membenamkan pelajar dengan lembut dalam inti pati yoga. Pendekatan ini dikaitkan, pertama sekali, dengan keadaan istimewa di mana seseorang menderita kegelisahan atau kemurungan dan prinsip asas "jangan membahayakan".

Dianjurkan untuk melakukan shatkarmas sebelum melakukan asana: kunjala-kriya, jala-netti, shankhaprakshalana. Ketiga-tiga kriya ini membuang blok tenaga dan blok fizikal dan kelesuan fizikal..

Di antara asana yang membantu mengurangkan kegelisahan atau kemurungan pada seseorang, asana yang dilakukan dari posisi berbaring berlaku. Untuk mempermudah asana yang dilakukan, perlu menggunakan blok, guling dan selimut. Semasa melakukan asana pasif sedemikian dalam posisi terlentang, kepala pelajar harus berada di atau di bawah paras jantung; perhatian diberikan kepada ciri yoga pemulihan dalam sistem yoga Iyengar ini.

Sikap seperti itu, walaupun kurangnya penelitian tentang pengaruh latihan yoga terhadap rawatan kegelisahan dan kemurungan, bagaimanapun, menunjukkan bahawa mereka sekurang-kurangnya membolehkan anda mencapai petunjuk relaksasi dan menenangkan yang berterusan, yang seterusnya mempengaruhi perasaan kegelisahan dan kemurungan..

Postur yang digunakan untuk rawatan kegelisahan dan kemurungan ditujukan untuk tubuh fizikal dan rohani, iaitu, tidak seperti rawatan standard untuk gangguan kecemasan, mereka mewakili pendekatan yang holistik dan seimbang..

Asana utama yang digunakan untuk mengatasi kegelisahan dan kemurungan adalah balasana, yang disertai dengan penggunaan selimut dan selimut (Gbr. 1). Juga dimungkinkan untuk menggunakan modifikasi, yaitu balasans berpintal (Gambar 2). Sekiranya prestasi pose ini secara fizikal sukar, kedudukannya dapat digunakan: berbaring di sisinya (Gbr. 3), serta karani viparita di dekat dinding (Gbr. 4). Sekiranya seseorang berada dalam bentuk fizikal yang memuaskan, adalah mungkin untuk menambahkan asana supta badhakonasana (Gambar 5), bhujangasana (Gambar 6), salabhasana (Gambar 7), dhanurasana (Gambar 8) dan lain-lain.

Postur lenturan belakang yang disebutkan di atas membolehkan seseorang bertindak secara langsung pada chakra yang bertanggungjawab terhadap keadaan daya hidup. Harus diingat bahawa asana ini terutama bertujuan untuk mencapai keadaan rehat dan relaksasi oleh seseorang, dan oleh itu, berkesan juga untuk melakukan shavasana, di mana pelajar berbaring telentang.

Seperti yang anda ketahui, ketika melakukan shavasana, seseorang berbaring di punggungnya dengan tangan terentang, yang membuka kawasan dada dan jantung dan secara anatomi mempengaruhi pembengkakan dan kifosis di tulang belakang atas, yang biasanya disertai oleh gangguan kecemasan. Dengan mengambil kira integriti jasmani dan rohani seseorang, kesan fizikal pada pusat-pusat tertentu juga membolehkan anda mempengaruhi bidang badan rohani yang bertanggungjawab terhadap keadaan kegelisahan dan kemurungan..

Melakukan shavasana, dalam versi klasik, membolehkan anda mencapai kesan kelonggaran dan kelonggaran, yang tentunya mempengaruhi peningkatan keadaan umum seseorang yang terdedah kepada gangguan kecemasan. Walau bagaimanapun, postur ini memperoleh kesan terapeutik khas dalam keadaan lengkungan sedikit di belakang, yang memungkinkan untuk mempengaruhi samskara secara langsung, berkaitan dengan kehadiran seseorang yang merasa cemas dan tertekan..

Semasa melakukan asana di atas, perlu memberi perhatian khusus kepada kesejahteraan dan keadaan pelajar, dia mesti merasa selesa dalam kedudukan ini, setiap perincian yang menjengkelkan atau mengganggu dapat membatalkan kesan terapi.

Amalan asana di atas harus dilakukan secara perlahan dengan penuh perhatian dan perhatian. Sekiranya semasa latihan seseorang merasakan peningkatan tahap kegelisahan dalaman, dia tidak harus menjauhkan diri dari dirinya sendiri, melainkan membiarkannya melewati dirinya dengan perasaan kesedaran tentang apa yang sedang terjadi pada masa ini, dan menerima bahawa ini juga ada.

2. Melakukan senaman pernafasan (pranayama)

Pada masa kegelisahan, di tengah atau di puncaknya, pernafasan seseorang berubah dengan cara yang ketara. Pernafasan tertumpu di bahagian atas dada, tanpa mengisi diafragma, yang secara semula jadi mempengaruhi dirinya pada masa ini, meningkatkan perasaan cemas.

Buku Yoga sebagai Perubatan menyatakan bahawa pernafasan yang cepat mengaktifkan sistem saraf simpatik, melepaskan hormon stres, yang pada gilirannya hanya meningkatkan perasaan kegelisahan dan kecemasan. ".

Ciri khas orang yang berlatih yoga adalah penurunan kadar pernafasan tanpa kawalan sedar, sementara rata-rata seseorang mengambil 12 hingga 25 nafas per minit, seorang yogi dapat mengambil setengah nafas.

Pernafasan manusia dan kekerapannya berkaitan langsung dengan sensasi kegelisahan dan kemurungan. Pelaksanaan amalan pernafasan khas sangat penting untuk mencapai dinamika pemulihan positif bagi orang yang menderita kegelisahan dan kemurungan..

Di antara kajian yang dilakukan di bidang pengaruh pranayama terhadap pengurangan kegelisahan dan kemurungan, adalah perlu untuk mengetengahkan kajian yang dilakukan oleh saintis India. Dalam kajian ini, subjeknya adalah untuk mengenal pasti kesan anuloma-viloma terhadap pengurangan kegelisahan dan kemurungan di kalangan peserta eksperimen. Skala Beck yang disebutkan di atas digunakan sebagai kaedah kuantitatif di mana hasil kajian ditentukan. Kajian ini mendapati peningkatan kecemasan yang ketara pada peserta.

Oleh itu, pengaruh khas latihan pernafasan diperhatikan, di mana pernafasan berlangsung lebih lama daripada penyedutan. Latihan ini melambatkan jantung dan meningkatkan kelonggaran dan menghilangkan kegelisahan..

Chandra bendhana juga mempunyai kesan positif, yang juga memperlambat proses yang berlaku di dalam tubuh dan memungkinkan dalam waktu yang cukup singkat untuk mencapai keadaan tenang dan relaks, sehingga perlu pada saat merasa gelisah.

Kajian ini menunjukkan bahawa latihan pernafasan dan relaksasi bersama asana dapat membantu memperbaiki keadaan orang yang menderita kegelisahan..

Untuk melakukan latihan pernafasan, pelajar perlu meletakkan vajrasana, meluruskan punggungnya, melonggarkan ketegangan otot di badan dengan mengendurkan semua organ badan secara bergilir-gilir, menunjukkan perlunya menumpukan perhatian pada pernafasan anda. Penggunaan nafas penyejuk adalah disyorkan.

3. Kesan meditasi terhadap kegelisahan dan kemurungan

Kesan bermanfaat dari meditasi untuk menghilangkan kegelisahan pada orang sudah terkenal. Namun, tidak semua orang memahami erti meditasi yang sebenarnya. Intinya bukan untuk menghilangkan kegelisahan dan kemurungan secara ajaib, tetapi pada perasaan kesedaran dan berada di saat ini, kerana kegelisahan dan kemurungan adalah pengalaman peristiwa masa lalu dan jangkaan keadaan cemas di masa depan. Meditasi membolehkan seseorang menumpukan perhatian pada masa sekarang, untuk menyedari dirinya di sini dan sekarang.

Otak seseorang dalam keadaan cemas atau tertekan diaktifkan, aliran pemikiran di kepala semakin cepat, saling berkait dengan bola, yang akhirnya membawa kepada pengembalian berkala ke keadaan cemas. Biasanya memerlukan masa yang lama untuk melepaskan kekusutan ini dengan pertolongan orang lain, di mana kemungkinan munculnya pusat-pusat kecemasan baru..

Seseorang yang berada dalam keadaan cemas dan tidak mempunyai pengalaman bertafakur sebaliknya mengendalikan keadaan ini, menyedari dirinya pada masa sekarang, sebaliknya, secara tidak sedar dikendalikan oleh keadaan ini dan ketakutan, emosi, dll..

Meditasi, tidak seperti kaedah konvensional untuk merawat keadaan kegelisahan, membolehkan seseorang melihat ke dalam dirinya tanpa bantuan luaran, merasakan dirinya pada saat-saat tertentu pada masa ini. Semasa bertafakur, aktiviti otak menenangkan, orang itu berhenti terus menerus memikirkan fikiran mengenai peristiwa yang telah berlaku, yang boleh menyebabkan serangan kegelisahan dan kemurungan, dan menumpukan perhatian pada masa sekarang.

Manfaat meditasi biasanya diringkaskan seperti berikut.

Pertama, meditasi membantu anda mengawal tekanan fizikal dengan menenangkan badan anda. Semasa meditasi, dan juga semasa berehat, degupan jantung dan pernafasan menjadi perlahan dan tekanan darah menurun..

Kedua, belajar kemahiran meditasi dapat meningkatkan kemampuan untuk mengawal minda dan bertindak balas terhadap pemikiran, gambar dan emosi negatif yang berulang..

Kajian saintifik mengenai kesan meditasi terhadap keadaan kegelisahan pada orang menunjukkan bahawa meditasi juga mempunyai kesan positif di kawasan ini untuk mengurangkan kemungkinan berlakunya keadaan kegelisahan selepas latihan meditasi..

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa meditasi mempunyai kesan positif yang bebas dalam mengurangkan perasaan kegelisahan dan kemurungan. Pada saat yang sama, nampaknya penerapannya bersama dengan asana dan pranayama akan memberi kesan yang lebih positif, termasuk kerana pengaruh yang berlainan..

4. Pemakanan semasa kegelisahan dan kemurungan

Kita dikenali sebagai apa yang kita makan. Frasa ini secara langsung berkaitan dengan masalah yang sedang dikaji. Keadaan psikosomatik seseorang sangat bergantung pada kualiti produk dan kaedah penyediaannya, serta faktor-faktor lain..

Terdapat kajian yang mengesahkan kesan produk makanan yang dimakan oleh seseorang terhadap keadaan psikologinya..

Oleh itu, makanan tertentu dapat dimasukkan dalam penyebab kegelisahan dan tekanan..

Semasa kegelisahan, tidak digalakkan mengambil makanan seperti: minuman berkarbonat, makanan ringan, kerepek, minuman beralkohol, kopi, gula, makanan segera.

Pada masa yang sama, disarankan untuk mengambil: yogurt buatan sendiri, buah-buahan, sayur-sayuran, nasi, kacang, ikan segar, banyak air.

Secara amnya, perlu diperhatikan bahawa semasa keadaan kegelisahan dan kemurungan, disarankan untuk mengkonsumsi produk vegetarian yang tidak membebani sistem pencernaan, membiarkan seseorang merasa ringan dalaman, yang seterusnya mempengaruhi keadaan psikologi dan emosi..

BAHAGIAN PRAKTIKAL

Di bahagian praktikal karya ini, tugas tersebut ditetapkan untuk mengesahkan atau menyangkal kesimpulan yang berkaitan dengan pengaruh latihan yoga terhadap kegelisahan dan kemurungan, yang dibuat dalam kajian sebelumnya..

Terutama saya ingin memperhatikan bahawa penyelidikan yang dilakukan di bahagian praktikal tidak sepenuhnya ilmiah dan mungkin mempunyai sejumlah ketidaktepatan metodologi, yang, bagaimanapun, tidak dapat menafikan hasil yang diperoleh semasa eksperimen..

Untuk mengambil bahagian dalam eksperimen tersebut dipersetujui dua gadis, berumur 27 - 29 tahun, yang selepas ini disebut sebagai "peserta A dan B". Menurut mereka, mereka tidak mengalami keadaan depresi dan kegelisahan yang berterusan, tetapi mereka secara berkala mengalami tekanan yang berkaitan dengan pekerjaan. Peserta B juga menyatakan bahawa dia secara berkala mengembangkan perasaan kegelisahan berdasarkan keyakinannya, pada salah satu pengalaman yang dia alami dalam kehidupan peribadinya..

Kelas diadakan pada waktu pagi atau petang, sekali dalam perjumpaan peribadi, selebihnya kelas melalui Skype.

Untuk menentukan tahap kegelisahan, Skala Penilaian Kendiri Kecemasan Situasi Spielberger digunakan2.

Setelah lulus ujian sebelum kelas yoga, peserta A mendapat petunjuk 39 mata, peserta B mendapat petunjuk 35 mata. Tahap kegelisahan boleh dicirikan sebagai rata-rata.

Peserta A dan B tidak mempunyai pengalaman yoga sebelumnya. Pelajaran terdiri dari dua bahagian: yang pertama melakukan asana dan percubaan untuk menumpukan perhatian pada saat ini, melakukan latihan pernafasan. Latihan kelas berlangsung selama 10 hari dari 6 hingga 16 April 2015, satu pelajaran sehari. Satu pelajaran berlangsung sekitar 90 minit.

Bahagian pertama pelajaran terdiri dari asana sederhana, seperti tadasana, balasana, bhujangasana, shavasana, viparita karani, sarvangasana, chalasana, yang kesan terapinya ditunjukkan dalam kajian ilmiah sebelumnya.

Yang kedua termasuk persembahan latihan pernafasan (pranayamas): kapalabhati, bhastrika dan nadi-shodhana-pranayama, sitali.

Semasa sesi, peserta A dan B menyimpan buku harian di mana mereka menggambarkan perasaan mereka semasa latihan yoga.

Selepas kursus yoga selama 10 hari, peserta A dan B lulus Ujian Penilaian Kendiri Kecemasan Situasi Spielberger.

Hasil yang diperoleh menunjukkan peningkatan yang tidak signifikan dalam keadaan peserta A dan B. Oleh itu, setelah lulus ujian, peserta A mempunyai indikator 37 mata pada skala Spielberger, dan peserta B memperoleh 34 mata..

Walaupun terdapat sedikit peningkatan dalam kegelisahan peserta berdasarkan skala Spielberg, semasa wawancara, mereka melihat peningkatan dalam keadaan umum dan rasa tenang dengan ketenangan hati selepas kelas. Peserta B menyatakan bahawa dia tidak mengalami perasaan cemas, yang sebelumnya mengganggunya secara berkala.

Berdasarkan hasil kelas yang dijalankan, perlu diperhatikan bahawa untuk penilaian yang lebih objektif mengenai pengaruh yoga terhadap keadaan psikosomatik dalaman orang, adalah perlu untuk memerhatikan dan mengadakan kelas untuk waktu yang lebih lama dan dengan sebilangan besar peserta dengan keadaan kegelisahan atau keadaan depresi yang ketara..

Pada masa yang sama, hasil yang diperoleh secara amnya mengesahkan pengaruh positif latihan yoga terhadap peningkatan keadaan umum seseorang, terhadap mood dan kesejahteraannya.

KESIMPULAN

Penyelidikan dalam bidang kesan terapi yoga yang berkaitan dengan kesan pada kegelisahan dan kemurungan dan masalah psikosomatik lain pada masa ini tidak meluas, seperti yang ditunjukkan oleh kajian yang dilakukan ketika menulis karya ini. Walau bagaimanapun, beberapa contoh kajian yang dijalankan menunjukkan kesan positif amalan terhadap keadaan pelajar..

Sukar untuk membayangkan bahawa dalam masa yang singkat adalah mungkin untuk mengubah sistem rawatan gangguan kemurungan yang ada dengan bantuan ubat-ubatan dan berunding dengan psikoterapis. Kemungkinan besar, ini akan memakan masa bertahun-tahun dan lebih banyak penyelidikan mengenai kesan positif yoga terhadap keadaan psikosomatik orang..

Dalam kes ini, jangan lupa keuntungan besar yang diterima oleh syarikat farmaseutikal yang menghasilkan antidepresan dan ubat lain. Jelas, apabila penyelidikan mengenai kesan yoga terhadap keadaan seseorang meningkat, anggaran syarikat di atas juga akan meningkat, yang bertujuan untuk mendiskreditkan hasil positif yang diperoleh selama penyelidikan..

Karya ini adalah sumbangan kecil untuk pengumpulan bukti yang mengesahkan keberkesanan latihan yoga dalam bidang pengaruh terhadap keadaan psikosomatik seseorang. Kelebihan utama latihan yoga, seperti yang telah berulang kali diperhatikan dalam karya ini, adalah pendekatan holistiknya, yang tidak memisahkan fikiran dan badan, faktor luaran dan dalaman seseorang.

SENARAI LITERATUR YANG DIGUNAKAN:

Swami Muktibodhananda, di bawah pimpinan Swami Satyananda Saraswati Hatha Yoga Pradipika. N., DECOM 2013

Swami Muktananda. Nava Yogini Tantra. N. DECOM 2013

Swami Satyananda Saraswati. Teknik Yoga Tantrik Kuno dan Kriya (3 jilid). Lebih rendah N. Decom 2013

B.K.S. Iyengar. Yoga Deepika. M.: Alpin-bukan fiksyen, 2014

Buku Wellness Christina Brown Yoga, 2010

Swami Vishnudevananda. Yoga. M. Sofia, 2014

Andy Paddicomb. Meditasi dan Kesedaran. M.: Alpina-bukan fiksyen, 2014

Lesley Kaminoff dan Amy Matthews. Anatomi yoga. Minsk, Potpourri, 2014

Alize J. Ferrari, Fiona J. Charlson, Rosana E. Norman, Scott B. Patten, Greg Freedman, Christopher J.L. Murray, Theo Vos, Harvey A. Whiteford. Beban Gangguan Depresi mengikut Negara, Jenis Kelamin, Umur, dan Tahun: Penemuan dari Kajian Beban Penyakit Global 2010

L. Clarke, S. Edwards, J. Thwala, P. Louw. 2011 Pengaruh terapi yoga terhadap kegelisahan 'Inkanyiso: Journal of Humanities and Social Sciences, v ol 3, vol 1 (2011)

Gupta N, Khera S, Vempati RP, Sharma R, Bijlani RL. Kesan intervensi gaya hidup berdasarkan Yoga terhadap keadaan dan kecemasan sifat. Jurnal Fisiologi dan Farmakologi India. 2006 Jan-Mar; 50 (1): 41-7.

Lavey R, Sherman T, Mueser KT, Osborne DD, Currier M, Wolfe R. Kesan Yoga terhadap mood pada pesakit dalam psikiatri. Jurnal Pemulihan Psikiatri. Musim bunga 2005; 28 (4): 399-402.

Manzoni GM, Pagnini F, Castelnuovo G, Molinari E. Latihan relaksasi untuk kegelisahan: kajian sistematik selama sepuluh tahun dengan analisis meta. Psikiatri BMC. 2008 Jun 2; 8:41.).

Pranay Kumar Gupta, Manoj Kumar, Riti Kumar, J.M. Deo. Anuloma-Viloma Pranayama dan Kegelisahan dan Kemurungan di kalangan Umur. Jurnal Indian Academy of Applied Psychology Januari 2010, Vol.36, No.1, 159-164.

Timothy McCall, Yoga sebagai Perubatan: Resep Yogik untuk Kesihatan dan Penyembuhan, Bantam; Edisi pertama (31 Julai 2007)

Rawatan yoga

Rawatan yoga telah diamalkan selama bertahun-tahun, tetapi peluang ini mencapai budaya kita yang agak lewat - pada abad ke-20. Bahkan ada istilah "terapi yoga", yang bermaksud rawatan penyakit melalui latihan yoga. Kami bercakap bukan sahaja mengenai patologi dan bentuk pendam yang jelas, tetapi juga mengenai penyakit dan suasana emosi umum..

Berbagai asana dan pranayamas, varian teknik meditasi (penumpuan perhatian pada objek pendengaran, visual dan taktil) bertindak sebagai instrumen rawatan yoga. Dalam proses melakukan latihan yang sesuai, seseorang mengaktifkan kekuatan tubuh yang tersembunyi dan tertindas, yang membebaskannya dari sejumlah penyakit.

Prinsip rawatan yoga

Tidak sukar untuk memahami prinsip yoga: idea utamanya adalah bahawa semasa melatih seseorang mengubah kesedaran, kepercayaan, mood, menggunakan bukan hanya sumber mental, tetapi juga fizikal. Semasa melakukan asana, semua kumpulan otot terlibat, yang berehat atau tegang, secara bergantian atau serentak. Rawatan yoga seperti itu mempengaruhi kekejangan biasa, stasis darah, gangguan metabolik pada tisu dan sel. Sebagai contoh, orang yang sering mengadu sakit sendi atau belakang dapat menghilangkan gejala ini dengan ketegangan yang betul..

Juga dalam yoga, latihan pernafasan memainkan peranan penting, yang selain kelonggaran, menyumbang kepada perubahan komposisi kimia darah. Tubuh, yang diperkaya dengan jumlah oksigen dan nutrien yang cukup, diperkuat, disembuhkan dan diremajakan.

Semasa melakukan meditasi, seseorang melatih fikirannya untuk mengawal tubuhnya dan menguruskan emosi dan sensasi. Telah diketahui bahawa kekuatan pemikiran dapat dengan cepat menghilangkan beberapa sindrom kesakitan dan gangguan lain dalam tubuh..

Dengan mengikuti peraturan latihan yoga, seseorang meningkatkan aspek fisiologi, rohani dan psikologi dalam hidupnya. Sangat penting bukan sahaja untuk menghilangkan gejala penyakit, tetapi juga untuk menghilangkan akarnya dengan menggunakan rizab tubuh yang benar-benar dikurniakan oleh setiap orang di planet ini. Pada masa yang sama, rawatan yoga tidak menyebabkan kebergantungan fizikal atau psikologi, tetapi memberikan kebebasan memilih dan kesihatan.

Punca penyakit

Terapi yoga didasarkan pada pendekatan yang berbeza untuk penyebab penyakit daripada perubatan klasik. Sudah tentu, penyakit asal berjangkit disebabkan oleh virus yang sesuai, di mana terdapat banyak ubat penawar, tetapi mengapa beberapa orang lebih kerap sakit, sementara yang lain jarang? Faktanya adalah bahawa ubat tidak menyembuhkan penyebab sebenar penyakit, tetapi akibatnya. Ini bererti bahawa punca kerosakan dalam tubuh tersembunyi dalam emosi dan kata-kata negatif dan salah yang kita rasakan dan katakan setiap hari. Telah diperhatikan bahawa orang yang paling sering mengalami kemarahan menderita penyakit hati, dan mereka yang selalu mengecam dan mengkritik menderita demam. Terapi yoga tidak hanya membantu membasmi sikap yang salah, tetapi juga mempengaruhi organ-organ yang paling mudah terdedah. Hasilnya, pendekatan bersepadu, termasuk prestasi asana, teknik pernafasan dan meditasi, membantu meningkatkan imuniti, menghilangkan fokus gangguan dan menguatkan organ yang lemah..

Rawatan yoga: teknik asas terapi yoga

Lebih baik memulakan kelas yoga pertama di bawah bimbingan tuan yang berpengalaman. Rawatan yoga dapat dijalankan oleh hampir semua orang tanpa kriteria jantina dan usia. Pelajaran standard dimulakan dengan teknik relaksasi, setelah itu para peserta melakukan asana. Latihan ini juga melibatkan teknik pernafasan sebagai bahagian penting dalam rawatan yoga. Di akhir kelas, anda perlu berehat dengan baik sekali lagi, dan di sini meditasi sudah tersambung.

Terdapat asana berikut, tindakan yang bertujuan untuk mencapai kesan tertentu:

  • Kedudukan teratai (padmasana) mewujudkan kestabilan psikologi dan fizikal, menenangkan sistem saraf;
  • Yoga mudra membantu menundukkan rasa bangga;
  • Pose kontemplatif (siddhasana), seperti padmasana, keseimbangan dan melegakan;
  • Ardha Matsyendrasana meningkatkan kelenturan tulang belakang, menanamkan keyakinan dan tekad;
  • Supta Vajrasana mempunyai kesan tonik pada pesakit hipotonik;
  • Matsiasana meningkatkan kelenturan leher, melegakan selsema dan radang amandel;
  • Vakrasana mempunyai kesan tonik;
  • Hastapadasana membantu menghilangkan penyakit pada rongga perut, mempunyai kesan yang baik pada otak;
  • Pashimotasana memberi tenaga dan kekuatan biologi, menyembuhkan penyakit organ perut;
  • Uddiyana bandha menghilangkan penyakit gastrousus, kelesuan usus;
  • Trikonasana mempunyai kesan yang baik pada tubuh selepas penyakit berjangkit;
  • Nauli menormalkan saluran pencernaan, mengembangkan jiwa, melindungi terhadap pelepasan, meningkatkan tenaga seksual;
  • Ardha Bhujangasana menyumbang kepada pengembangan sistem rangka, meningkatkan rasa keseimbangan;
  • Bhujangasana membantu dengan kelengkungan tulang belakang, mencegah pembentukan batu ginjal, mengembangkan rasa percaya diri;
  • Dhanurasana meningkatkan fungsi seksual, melegakan penyakit dari bidang genitouriner;
  • Salabhasana mencegah sembelit, meremajakan buah pinggang, menguatkan otot belakang;
  • Sarvangasana merawat penyakit sistem pencernaan, diabetes, mengalami keseimbangan;
  • Viparita Karani membantu penyakit gondok, penyakit Graves, demensia, penyakit paru-paru, meremajakan wajah;
  • Halasana berkesan untuk diabetes, sakit kepala, prolaps dinding perut;
  • Sirshasana meningkatkan penglihatan, mengembangkan otak, meremajakan badan;
  • Simhasana membantu mengatasi angina.

Penyakit apa yang dirawat oleh yoga

Sudah tentu, anda tidak boleh melakukan rawatan yoga sendiri dan secara membabi buta terlibat dalam kelas. Sebaik-baiknya, latihan yoga harus bersifat pencegahan dan gabungan. Sebagai contoh, orang mengalami sakit tekak yang paling biasa dengan cara yang berbeza, dan jika seseorang mempunyai badan yang lemah dan berisiko tinggi mengalami komplikasi teruk (atau komplikasi telah muncul), maka diperlukan rawatan perubatan segera. Namun, rawatan yoga, berdasarkan pendekatan yang betul dan rasional terhadap teknik ini, memungkinkan anda menyingkirkan banyak penyakit dari sistem pencernaan, sistem pernafasan, sistem endokrin, peredaran darah, sistem muskuloskeletal, sistem genitouriner, sistem neuropsik. Yoga juga membantu menghentikan proses keradangan kronik, menghilangkan akibat kecederaan, keracunan, operasi, radiasi, penyakit berjangkit, gangguan sistem imun, alergi, dan sebagainya..

Dari pengalaman peribadi, ramai yang yakin bahawa kelas yoga dos menyelesaikan masalah seperti scoliosis, lordosis, kyphosis, sakit di pelvis dan leher, osteochondrosis, kemurungan, tekanan darah, sakit kepala.

Tetapi anda juga harus tahu bahawa rawatan yoga tidak dibenarkan untuk semua orang. Terdapat sejumlah kontraindikasi untuk melakukan asana. Ia merangkumi penyakit mental, tempoh selepas operasi selama 2 bulan, penyakit onkologi tahap 3 dan 4, pergantungan dadah dan alkohol.

Bolehkah Yoga Menyembuhkan Gangguan Mental: Penyelidikan

Yoga bukan sahaja menguatkan keadaan fizikal seseorang, tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh kajian baru-baru ini, memberi kesan positif kepada kesihatan mental..

Baru-baru ini, yoga semakin banyak peminat, memberi kesan positif kepada semangat seseorang. Perubatan tradisional tidak boleh setuju dengan ini, kerana hampir semua pusat kecergasan mengamalkan yoga hari ini..

Dalam eksperimen yang melibatkan 100 sukarelawan, para saintis menyimpulkan bahawa yoga, dengan kesannya yang menenangkan, membuat orang merasa lebih tenang pada tahap mental. Inilah yang membantu menyelaraskan keadaan psikologi seseorang dan membantu orang dengan pelbagai gangguan mental..

Latihan yoga secara berkala memberi peluang untuk menghilangkan kemurungan, menyelesaikan masalah tidur, dan melancarkan gejala beberapa penyakit mental. Semua ini disebabkan oleh penghasilan zat - neurotransmitter yang mendorong pembebasan serotonin, yang merupakan antidepresan semula jadi yang kuat..

Dalam percubaan ini, tidak mustahil untuk menunjukkan kesan positif langsung yoga terhadap peningkatan keadaan organ pencernaan dan kencing yang diubah secara patologi. Walau bagaimanapun, tidak mungkin menganggap data yang diperoleh boleh dipercayai kerana sebilangan kecil peserta dalam eksperimen ini. Penyelidikan berterusan.

Kesan positif terhadap keadaan kesihatan mental manusia sudah digunakan oleh klinik terkemuka di dunia dalam usaha mereka dengan veteran yang telah kembali dari medan perang. Elemen yoga banyak digunakan dalam kursus pemulihan untuk orang yang mengalami gangguan mental pasca trauma.

Kesan Hatha Yoga terhadap Kesihatan Mental

Mendapat ke kelas yoga hada, banyak orang mendapat keadaan gembira, dan kebetulan "tidak biasa" dan "menarik".

Syarat-syarat ini boleh:

  1. Bangun dalam latihan dan berakhir dengan cepat;
  2. Tetap terjejas - selama kira-kira 48 jam;
  3. Muncul kemudian, tanpa mengira latihan.

"Fokus" dan intensiti keadaan ini bergantung pada:

  1. kaedah membina pelajaran;
  2. perlembagaan manusia, termasuk ciri-ciri sistem saraf dan endokrin;
  3. modaliti deria pilihan seseorang (kinestetik, visual, dll);
  4. hubungan seseorang dengan sensasi ini.

Faktor aktiviti itu sendiri yang mewujudkan keadaan ini adalah seperti berikut:

1. Faktor beban intensif (adaptif)

Bergantung pada jumlah keseluruhan aktiviti "mahal" (regangan pasif tidak dikira) dan penggunaan latihan "merangsang" khas, nada sistem simpatoadrenal seseorang meningkat, diikuti dengan pelepasan hormon. Ini "menggegarkan" badan, meningkatkan "nada umum". Kesan "tekanan penyesuaian" berlangsung lebih kurang 48 jam. Untuk memulihkan otot yang "terlatih", tubuh menghabiskan tenaga, sebab itulah pada mulanya seseorang mungkin merasa letih. Tetapi secara beransur-ansur seluruh tubuh secara keseluruhan melatih dengan cara ini dan orang itu merasa lebih baik "dalam kehidupan".

Dengan senaman yang berstruktur dengan baik, seseorang tidak merasakan keletihan umum selepas itu, tetapi, sebaliknya, kegembiraan.

Sebahagian besarnya, ini difasilitasi oleh kelonggaran pada akhir sesi, akibatnya tubuh dengan segera beralih ke mod "pemulihan".

Sekiranya relaksasi tidak dilakukan, atau tidak dilakukan dengan cukup, atau pelajarannya terlalu dinamis dan mengandungi banyak elemen yang meningkatkan nada simpatoadrenal, maka "ribut neuro-hormonal", sebagai peraturan, tidak tenang dengan cukup dan orang tersebut berada dalam keadaan gelisah. Hal ini juga dapat ditafsirkan secara subyektif sebagai kegembiraan, tetapi berbeda dengan kekurangan reaksi, pergerakan, gaya komunikasi dengan orang lain, yang jelas terlihat dari luar.

Sebaliknya, jika pelajaran terdiri dari peregangan tanpa komponen kekuatan, maka keseluruhan kesan adaptif ("goyang budaya fizikal") akan jauh lebih lemah.

Sekiranya pelajaran secara amnya diadakan di bawah naungan "kelonggaran meditasi", kesan adaptif akan lemah.

Oleh itu, faktor adaptif meningkatkan nada keseluruhan badan, dan bergantung pada kombinasi teknik rangsangan, daya dan relaksasi yang betul. Kekerapan bersenam dan rehat juga penting. Dengan latihan kekuatan yang kerap, badan tidak akan mempunyai masa untuk pulih.

Faktor adaptif mewujudkan keadaan daya hidup dan kegembiraan umum.

Perhatikan bahawa daya hidup adalah milik organisma yang sihat, dan dapat terjadi pada orang yang sama sekali tidak melakukan yoga, atau pada seseorang yang telah memperoleh kesihatan yang baik melalui latihan. Oleh itu, setelah satu atau beberapa tahun latihan "yoga adaptif adaptif", seseorang harus merasa "nada keseluruhan" yang baik selama beberapa bulan, dengan hampir tidak ada aktiviti fizikal sama sekali. Atau beberapa tahun, berlatih dengan sedikit intensiti daripada semasa "tempoh kejutan".

2. Faktor rangsangan "blok nada otak umum"

Kegiatan mental yang lebih tinggi, yang menjadikan kita Manusia, berlaku kerana pengaktifan sambungan saraf di korteks "lebih tinggi". Untuk sambungan ini diaktifkan, jalur saraf khas dari batang otak dan struktur subkortikal lain mendekati sel "lebih tinggi". Ini dipanggil sistem pengaktifan (atau modulasi) otak..

Semasa latihan yoga hasa, banyak reseptor di seluruh badan dirangsang dengan kuat, dan batang otak dan struktur pengaktifan lain menerima banyak isyarat kuat yang tidak biasa bagi mereka. Ini untuk sementara meningkatkan nada struktur pengaktifan. Hasilnya, kemampuan otak untuk tetap terjaga juga terlatih..

Terdapat konsep psikofisiologi seperti itu - lebar kesedaran dan tidur tempatan. Kesedaran boleh menjadi luas atau sempit. Luas kesedaran ditentukan oleh jumlah saluran untuk pengedaran pengaktifan tempatan yang memodulasi rangkaian maklumat neuron. Semakin banyak modulator tempatan terlibat, semakin luas kesedaran. Dan jika seseorang merasa letih, beberapa modulator berhenti mempertahankan intensiti - tidak ada perhatian, mengantuk, dan lain-lain. Melatih sistem otak modulasi adalah cara yang berkesan untuk menjadi lebih ceria dalam hidup.

3. Faktor candu

Dalam proses peregangan dan kekuatan statik, sistem opioid otak menghasilkan pelepasan opiat - endorfin, enephalins, dll. Menyebutnya sebagai "hormon kebahagiaan" tidak sepenuhnya memadai, tujuannya adalah anestetik. Istilah "endorfin" bermaksud "morfin endogen" - iaitu, morfin yang dihasilkan oleh badan.

Opiat endogen dihasilkan dalam jumlah yang tidak berbahaya dan mempunyai kesan kelonggaran, kepuasan, dan pengurangan kegelisahan.

Lontaran terhebat mereka hanya timbul akibat beban statik kuasa yang berpanjangan dan peregangan perlahan. Mereka. - menarik otot (ligamen) sedikit, kemudian lebih banyak, lebih banyak lagi - dan nampaknya badan ia perlahan-lahan terkoyak - itulah sebabnya pelepasan opioid berlaku. Dengan penambahan regangan perlahan, peningkatan rangsangan reseptor secara berurutan berlaku. Sekiranya anda mengambil posisi paling ekstrem dengan cepat, kesannya akan lebih rendah.

Pengamal berterusan mempunyai sedikit penurunan kepekaan reseptor, tetapi mereka perlahan-lahan dapat meningkatkan ketegangan dengan usaha. Oleh itu, regangan yang betul berkesan tanpa mengira tahap fleksibiliti. Dan mengambil bentuk yang sangat kompleks oleh tubuh TIDAK akan MENINGKATKAN tahap candu dalam darah. Oleh itu, anda tidak boleh mencederakan diri sendiri agar dapat menerima ubat penahan sakit yang lebih besar..

Dalam yoga, peningkatan tahap pengeluaran candu dicapai bukan hanya oleh "komponen fizikal", tetapi mengenai hal ini dalam artikel lain..

Semasa latihan berjalan, aktiviti sistem opioid mula membeku. Sekiranya seorang pengamal yoga yang sihat secara fizikal sering mengalami keadaan yang tidak berpuas hati, maka jawapannya mesti dicari, sama ada dalam kaedah latihan yang salah, atau kekurangan asid amino atau bahan lain, atau dalam bidang motivasi..

4. Faktor skop analisis maklumat yang tidak standard

Biasanya, kesedaran manusia sibuk dengan "memproses" suara, gambar visual dan maklumat pertuturan. Seperti yang telah disebutkan, dalam praktik yoga hada, otak manusia menerima sejumlah besar maklumat "tubuh" yang luar biasa.

Kawasan maklumat ini tidak biasa, dan mengalihkan perhatian seseorang dari kebiasaan dominan (yang terakhir sering mempunyai intensiti berlebihan). Sebagai hasil daripada latihan ini, terdapat penurunan aktiviti berlebihan "mental" mental yang berlebihan. Jiwa adalah, seperti yang telah "diperbaharui", kemampuan untuk mengatur sendiri proses mental meningkat.

5. Faktor pengembangan bidang perhatian yang dominan

Kerana perubahan di atas dalam bidang analisis maklumat, dua proses kuat secara beransur-ansur berlaku dalam jiwa manusia:

Proses pertama adalah "pengasingan" tertentu dari "I" (pengenalan diri) dari proses mental yang biasa - terutamanya keinginan dan ketakutan. Ini adalah keadaan yang sangat tidak biasa bagi banyak orang, yang kadang-kadang menakutkan.

Proses kedua adalah "hubungan dengan badan" meningkat. Tidak seperti maklumat lain, seperti "luaran" atau "dalaman", maklumat badan selalu "bersama kami." Dan praktik yoga hada secara teratur, terutama dengan "bekerja dengan sensasi" yang sesuai, membawa sensasi tubuh dalaman ke dalam bidang perhatian manusia yang berterusan.

Perhatian ini dibebaskan kerana penurunan sebagian pada dominasi "sebelumnya" pengetatan perhatian.

Ini meningkatkan kemampuannya untuk mengawal jiwa..

Sudah tentu, banyak orang tidak setuju dengan kenyataan bahawa mereka adalah badan, tetapi sebenarnya ini tidak dinyatakan. Sekali lagi, saya menumpukan pada idea - hubungan yang lebih erat dengan badan memberikan "pengenalan diri" sebagai titik permulaan, yang mana proses mental lain dapat digambarkan sebagai luaran, yang dapat dikendalikan. Yang sebenarnya adalah salah satu tujuan utama yoga.

6. Faktor sikap seseorang untuk berlatih

Selalunya berlaku apabila seseorang membuat penguasa yang terlalu kuat daripada idea praktik yoga hada, atau sensasi baru, yang menyumbang kepada penjanaan idea "keprihatinan" dan "keterikatan" dengan variasi emosi yang berbeza.

Sebagai contoh, banyak pengamal yoga bercakap tentang peningkatan tahap tenaga, walaupun sebenarnya tahap daya hidup mereka mungkin lebih rendah daripada pengunjung gim, yang hampir tidak menekankan ini sama sekali. Dan penekanan pada tahap tenaga ini dapat mengambil bagian penting dalam kesadaran, menghilangkan kemungkinan fokus pada aspek kehidupan yang lain, sementara kesan penekanan seperti itu jelas tidak berbaloi.

Anda tidak perlu melakukan ini. Jangan lupa tentang akal. Yoga adalah untuk lelaki, bukan lelaki - untuk yoga.

Perlu disebutkan idea "lompatan hebat ke hadapan" Apabila seseorang tidak menyukai hidupnya, dia ingin semuanya berubah dengan cepat, dan dia mendapati dirinya berada dalam gambaran kehidupan yang berbeza, membuat "lompatan". Dan kadang-kadang orang berpendapat bahawa yoga boleh menjadi kaedah untuk ini. Tetapi keinginan untuk "lompatan besar ke depan" bererti bahawa orang itu sudah jauh ke dalam menolak kenyataan di sekitarnya. Dan jiwanya mula memproses semakin banyak bukan gambaran sebenar dunia, tetapi yang diciptakan. Dan pembangunan dalam kenyataannya digantikan oleh pembangunan dalam dunia fiksyen.

Penilaian perubahan objektif akan membina - iaitu apa yang diberikan oleh yoga secara BENAR, dan bukan "sepatutnya".

Lihat juga mengenai isu ini, lihat artikel Sikap terhadap Hatha Yoga.