Gangguan emosi

Emosi adalah proses mental. Melalui emosi, seseorang mencerminkan sikapnya terhadap objek atau fenomena. Dia boleh teruja dengan filem kegemarannya, bersedih dengan kehilangan haiwan kesayangan, atau bersenang-senang dengan rakan-rakan. Semua ini adalah gambaran penilaian peribadi objek dunia dalaman dan luaran..

Emosi mempunyai tiga fungsi:

  1. Penilaian. Dengan bantuan emosi, seseorang menilai kepentingan subjektif objek, peristiwa atau fenomena.
  2. Motivasi. Emosi mengenakan tingkah laku pada seseorang. Kesombongan dan kebencian dapat menyebabkan tindakan sembrono, kegembiraan dan kesenangan mendorong komunikasi dan tindakan.
  3. Pertubuhan. Emosi adalah sebahagian daripada organisasi kehidupan mental. Maklumat berwarna secara emosional lebih baik diingat, peristiwa dengan ketakutan dielakkan oleh seseorang.

Emosi yang mencukupi selalu menolong seseorang. Mereka akan membantu anda mengelakkan situasi yang tidak menyenangkan atau mencari sumber kesenangan, mendorong cinta dan hubungan romantis. Walau bagaimanapun, emosi patologi, sebaliknya, mengganggu persepsi realiti dan kesedaran. Emosi yang tidak sesuai dan terlalu banyak dinyatakan merosakkan dan tidak produktif. Mereka memprovokasi disorientasi dan mengganggu tingkah laku sedar..

Apa ini

Gangguan emosi adalah sekumpulan gangguan mental di mana kereaktifan, keparahan, kecukupan dan kestabilan emosi terganggu. Juga, patologi emosi merangkumi gangguan mood.

Kebiasaannya, seseorang dapat mengawal emosi mereka. Mereka tidak merealisasikan kesadarannya, walaupun mereka sering menimbulkan tindakan ruam. Orang yang sihat, walaupun mempunyai emosi yang kuat, dapat menganalisis keadaan dan meramalkan akibat dari tindakannya.

Apabila emosi mengatasi kesedaran, ketika mereka begitu kuat sehingga mereka tidak membiarkan seseorang berfikir, ketika kematian ibu tidak menimbulkan reaksi, ketika emosi terasing dari proses mental lain dan "menjalani" kehidupan mereka sendiri, kita dapat membicarakan pelanggaran sfera emosi atau mempengaruhi.

Sebab-sebabnya

Emosi menjadi marah kerana sebab-sebab berikut:

  • gangguan mental: skizofrenia, gangguan bipolar, epilepsi, gangguan kecemasan umum, kemurungan utama;
  • penyakit somatik dan keadaan patologi: mabuk, kekurangan oksigen, penyakit organ dalaman.
  • mengambil ubat: emosi timbul sebagai kesan sampingan.

Gejala

Gangguan emosi dikelaskan sebagai berikut:

Tindak balas emosi terganggu

Terdapat konsep kesan fisiologi dan patologi. Kesan fisiologi adalah norma. Ia tidak disertai dengan kesedaran yang merosot. Dengan kesan fisiologi, rentang persepsi menjadi sedikit, seseorang menumpukan perhatian pada peristiwa emosi. Sekiranya seseorang telah melakukan kejahatan akibat fisiologi (ini ditentukan oleh pemeriksaan psikiatri forensik), dia diakui sebagai waras dan bersalah.

Kesan patologi disertai oleh gangguan kesedaran: pesakit tidak bertanggungjawab terhadap tindakannya dan tidak dapat mengawal tingkah lakunya. Biasanya, kesan patologi berlaku sebagai tindak balas kepada keadaan traumatik yang tiba-tiba dan teruk. Sekiranya seseorang telah melakukan jenayah akibat patologi, dia dinyatakan tidak siuman, tidak memikul tanggungjawab jenayah dan dikenakan rawatan psikiatri.

Gangguan keadaan dan sifat emosi

Pelanggaran keterukan dan kekuatan emosi:

  1. Kepekaan. Ia dicirikan oleh kepekaan yang berlebihan terhadap peristiwa emosi dan kerentanan. Contohnya, seseorang mungkin menangis sekiranya sebiji epal jatuh dari tangannya. Sensitiviti boleh menjadi bawaan atau menyertai gangguan keperibadian.
  2. Kedinginan emosi. Ia dicirikan oleh perasaan suram. Kejadian tidak memberikan sambutan yang mencukupi. Fenomena dan objek bertemu dengan sikap dingin, tanpa mengira kepentingannya. Contohnya, kematian orang yang dikasihi tidak menimbulkan kesedihan atau kesedihan pada orang itu. Biasa dilihat pada skizofrenia dan gangguan keperibadian skizoid.
  3. Kusam emosi. Ini adalah kesejukan emosi mutlak. Apa-apa peristiwa, tanpa mengira kepentingan emosinya, tidak menimbulkan reaksi. Kekurangan emosi berlaku dengan kecacatan skizofrenia - keadaan akhir skizofrenia.
  4. Apatis. Ia dicirikan oleh sikap tidak peduli dan sikap tidak peduli terhadap peristiwa dunia luar. Mereka tidak menimbulkan minat atau motivasi.

Pelanggaran kecukupan emosi:

  • Ambivalensi. Seseorang mempunyai dua emosi yang berlawanan pada masa yang sama: cinta dan benci, kegembiraan dan kesedihan, jijik dan minat. Ini adalah tanda skizofrenia.
  • Ketidakcukupan. Pesakit mengembangkan emosi yang tidak sesuai dengan kejadian. Contohnya, semasa pengebumian orang yang disayangi, pesakit mungkin tertawa dan bersenang-senang. Biasanya menyertai skizofrenia.

Kestabilan emosi terjejas:

  1. Kesanggupan. Emosi sering berubah, tanpa mengira sebabnya. Selalunya berlaku dengan neurasthenia, sindrom disfungsi autonomi, asthenia, mabuk, hipoksia, kerosakan otak organik. Contohnya, gangguan labil emosi. Ia berlaku selepas kelahiran yang sukar, dengan tumor otak dan kecederaan otak traumatik.
  2. Letupan. Ambang kepekaan menurun. Pesakit mempunyai kemarahan, pencerobohan dan kemarahan, walaupun secara objektif keadaan tidak boleh menimbulkan emosi seperti itu. Berlaku dalam epilepsi, gangguan keperibadian epileptoid (luar biasa, eksplosif), selepas kerosakan otak organik.
  3. Kesabaran. Ia dicirikan oleh turun naik emosi dari ekstrem ke ekstrem untuk alasan kecil. Contohnya, seorang nenek menangis ketika melihat cucunya. Kesedihan hati adalah ciri pesakit tua, menampakkan diri dalam aterosklerosis arteri otak, pada neurosis asthenik.

Gangguan mood

Peningkatan mood patologi:

  • Hyperthymia. Ini dicirikan oleh suasana hati yang meningkat, kegembiraan yang tidak masuk akal, lonjakan tenaga dan perasaan gembira. Hyperthymia menjadi patologi apabila mengganggu pemikiran, mengingat dan menumpukan perhatian. Diperhatikan dalam keadaan manik.
  • Euforia. Ini adalah peningkatan mood patologi. Ia dicirikan oleh kepuasan, kesejahteraan, rasa santai. Berlaku dalam keracunan alkohol dan dadah yang teruk; dengan hipoksia.
  • Moria. Hyperthymia digabungkan dengan kebodohan, ketidakcukupan, kekanak-kanakan, jenaka bodoh. Berlaku pada skizofrenia hebephrenic, kerosakan otak organik, demensia, dan demensia kongenital.
  • Ekstasi. Hyperthymia disertai dengan kegembiraan, hingga ke tahap kegembiraan dan kekaguman. Mengiringi oneiroid, catatonia, kerosakan otak organik.

Penurunan mood patologi:

  1. Hipotimia. Ia dicirikan oleh mood rendah patologi tanpa alasan objektif. Berlaku pada sindrom kemurungan.
  2. Dysphoria. Ini adalah perasaan meluat, melankolis dengan kecenderungan meletus. Berlaku dengan epilepsi dan gangguan personaliti yang meletup.
  3. Keresahan. Ini adalah keadaan ketidakselesaan dalaman dengan masalah. Ini dicirikan oleh kegembiraan, kegelisahan, dan antisipasi yang cemas. Berlaku dalam kemurungan, kegelisahan, kecelaruan, kecelaruan, dan neurosis.
  4. Takut. Sebagai patologi, ia dicirikan oleh perasaan bahaya seketika yang kuat, di mana pesakit merasakan ancaman terhadap kehidupan tanpa alasan objektif. Berlaku dalam serangan panik, kesedaran yang terganggu, sindrom khayalan dan fobia.

Gangguan keperibadian

Gangguan emosi boleh berlaku dalam struktur patologi keperibadian - gangguan keperibadian yang tidak stabil secara emosi.

Gangguan keperibadian emosi dicirikan oleh ketidakupayaan emosi, penurunan kawalan diri, dan ketidakupayaan untuk meramalkan akibat tingkah laku impulsif.

Diagnostik

Gangguan emosi dikenal pasti bersama dengan gangguan mental yang lain dalam perbualan klinikal antara psikiatri dan pesakit. Keadaan emosi pesakit dianalisis berdasarkan perbualan, tingkah laku, tanda-tanda verbal dan bukan lisan.

Contohnya, seseorang datang ke janji temu. Dia menundukkan kepalanya, matanya merah dan berlinang, dia bermain-main dengan kakinya, berbicara dengan lembut dan tidak jelas, menghindari pandangan langsung, bimbang. Dalam kes ini, gangguan kecemasan-depresi dapat diasumsikan..

Contoh yang lain. Seseorang datang ke kaunter penerimaan tetamu. Dia bercakap dengan kuat, mengganggu doktor, mengelak soalan, matanya menyatakan kegembiraan dan keseronokan, cepat terganggu dan terus menerus menerjemahkan topik perbualan, mengambil dokumen dengan tangannya, ketawa, memeriksa dan bertanya mengenai gambar-gambar di dinding. Dalam kes ini, anda boleh menganggap keadaan manik..

Rawatan

Gangguan emosi dirawat bersama dengan gangguan mental yang lain. Walau bagaimanapun, jika kita menganggap gangguan emosi dan sindrom terpencil, maka perkara berikut ditetapkan:

  • antidepresan;
  • normotimik (normalisasi mood);
  • anti-kegelisahan;
  • antipsikotik;
  • ubat penenang.

Kelembutan emosi pada kanak-kanak dan orang dewasa

Emosi adalah bahagian penting dalam kehidupan manusia, tanpa mereka sukar untuk membayangkan hubungan antara orang yang dikasihi, rakan dan bahkan hanya kenalan. Adalah dipercayai bahawa lelaki kurang emosional, mereka merasakan emosi orang lain lebih sukar dan kurang berempati, itulah sebabnya mereka sering dituduh kebodohan dan sikap tidak peduli emosi. Tetapi, sebenarnya, kelembutan emosi atau kemiskinan afektif adalah keadaan patologi jiwa yang khas, yang dicirikan oleh penurunan tahap emosi yang tajam, kehilangan sebahagian fungsi saraf yang lebih tinggi dan ketidakpedulian sepenuhnya terhadap orang lain. Dengan patologi ini, seseorang hanya berminat dengan minat mereka sendiri, pengalaman paling sederhana dan naluri asas. Lebih kompleks, emosi yang lebih tinggi menjadi tidak dapat diakses oleh mereka.

Apakah kelembutan emosi dan mengapa ia berlaku

Emosi adalah keadaan mental yang timbul sebagai tindak balas terhadap peristiwa dunia, pemikiran dan tindakan orang-orang di sekitar mereka dan mereka sendiri. Emosi negatif dan positif diperlukan bagi seseorang bukan sahaja untuk berinteraksi dengan persekitaran, tetapi juga mendorong tindakan dan perkembangan.

Emosi boleh menjadi primer dan sekunder. Emosi primer adalah emosi yang timbul sebagai tindak balas kepada kerengsaan luaran: kegembiraan, ketakutan, kesedihan, kejutan, dan sebagainya. Sekunder - lebih kompleks, muncul selepas "memproses" di otak emosi utama. Contohnya, rasa takut boleh berubah menjadi pencerobohan, kegembiraan - menjadi kebanggaan, kejutan - menjadi kekaguman, dan sebagainya..

Juga, jenis pengalaman emosi dibahagikan kepada sederhana atau "lebih rendah" dan kompleks atau "lebih tinggi". Emosi sederhana adalah tindak balas badan terhadap pelbagai rangsangan, baik positif dan negatif. Oleh itu, rasa, bau, penglihatan boleh menyebabkan keseronokan atau jijik, sebarang peristiwa di dunia sekitar adalah pengalaman yang tidak menyenangkan atau menyenangkan.

Emosi yang kompleks: empati, malu, penderitaan, jijik, memerlukan banyak pekerjaan dari kesedaran seseorang dan timbul hanya ketika dia menyedari norma dan peraturan masyarakat di sekitarnya, dalam proses mendidik atau memerhatikan orang di sekelilingnya. Dengan kekurangan atau ketiadaan emosi dari kumpulan ini, konsep "pekak emosi" atau kekusutan dikaitkan.

Kekecewaan emosi atau gangguan dalam sfera emosi-kehendak biasanya berlaku kerana pelanggaran hubungan antara peristiwa yang berlaku dan emosi yang timbul sebagai tindak balas di otak pesakit. Lebih-lebih lagi, sebagai peraturan, hanya sambungan kompleks yang bertanggungjawab untuk fungsi "lebih tinggi" yang dilanggar.

Kekurangan emosi atau ketegaran emosi boleh berlaku pada usia berapa pun. Gangguan emosi-sukarela yang timbul secara tiba-tiba dapat menunjukkan masalah mental yang serius atau perkembangan penyakit seperti skizofrenia, kemurungan, psikopati atau demensia. Pada kanak-kanak, sindrom ini boleh timbul sebagai tindak balas terhadap asuhan yang tidak betul, sikap atau trauma ibu bapa yang negatif. Pada kanak-kanak seperti itu, pada masa akan datang, gangguan proses pemindahan emosi juga dapat dikenalpasti, walaupun dengan kesihatan mental sepenuhnya..

Punca Kekurangan Emosi

Pekak emosi dapat berkembang kerana sebab organik, fisiologi, atau psikologi.

Pada orang dewasa, gangguan emosi yang timbul biasanya timbul akibat kerosakan otak organik akibat trauma, jangkitan, strok, atau penyakit otak lain. Kadang-kadang gejala kekaburan emosi menunjukkan timbulnya penyakit mental yang lain: skizofrenia, kemurungan, atau psikosis.

Gangguan emosi pada kanak-kanak boleh disebabkan oleh trauma mental, keterbelakangan mental, penyakit mental (autisme, skizofrenia) atau kekurangan ibu bapa kanak-kanak, serta keadaan sosial yang sukar. Dengan kata lain, jika seorang anak tidak menerima cukup banyak contoh "betul" emosi pada usia tertentu, mereka mungkin tidak akan berkembang di masa depan. Oleh itu, pekak emosi sering dijumpai di kalangan anak-anak di rumah anak yatim yang tidak dijaga oleh ibu bapa mereka semasa kecil atau yang menghabiskan masa kecil mereka dalam keadaan asosial..

Manifestasi pekak emosi

Dingin emosi boleh berbeza-beza dalam keparahannya. Beberapa kekurangan emosi atau kekurangan empati, yang disebut "empati", sering terjadi pada orang yang sihat mental dan merupakan varian norma. Tahap apatis emosi yang melampau dilihat pada penyakit mental yang teruk seperti skizofrenia atau kemurungan.

Kelembutan emosi terutamanya ditunjukkan oleh pemisahan manifestasi emosi, sikap tidak peduli, sikap tidak peduli terhadap orang lain, termasuk orang yang dekat dengan orang, saudara dan rakan mereka.

Keadaan ini cukup menyakitkan bagi pesakit itu sendiri, yang sangat memahami bahawa tingkah laku dan sensasinya tidak sesuai dengan kerangka yang diterima umum atau kelihatan tidak normal bagi dirinya, tetapi dia tidak dapat berbuat apa-apa. Oleh kerana alasan organik atau psikologi, pesakit tidak mempunyai reaksi "perlu" terhadap apa yang berlaku di sekitar. Dia tidak merasakan kegembiraan bagi seseorang, tidak bimbang tentang tragedi dan musibah yang menimpa seseorang, tidak dapat mengalami kasih sayang, cinta atau simpati.

Sehubungan dengan itu, tingkah laku dan keperluan manusia berubah. Dia tidak memperhatikan keperluan orang lain, hanya dipandu oleh faedahnya sendiri, manfaat praktikal atau motif lain yang tidak selalu jelas bagi orang yang sihat.

Dengan gangguan emosi dan sukarela yang teruk, pesakit mungkin tidak memberi pertolongan kepada orang yang mengalami kemalangan, berjalan melewati bayi di hutan, atau dalam keadaan sejuk darah melakukan kejahatan jika bermanfaat bagi dirinya.

Dengan penyakit mental, semua emosi mungkin hilang pada pesakit: wajah orang-orang seperti topeng, suaranya pekak, pergerakannya perlahan, dan, sebagai peraturan, tidak ada keinginan. Keadaan ini biasa berlaku pada skizofrenia, kemurungan dan beberapa jenis kegagahan..

Dalam versi yang lebih ringan, kelembutan emosi menyebabkan pelanggaran kehidupan sosial seseorang, dia tidak mematuhi peraturan yang diterima umum, tidak mengikuti norma-norma moral dan etika, tidak peduli dengan orang yang disayanginya dan kelihatan sangat egois.

Dengan penyakit mental, pesakit tidak menyedari kelakuan yang tidak betul, jika kritikan berterusan, orang seperti itu dapat berpura-pura dan bertindak "dengan betul" jika mereka menganggapnya bermanfaat, diperlukan untuk diri mereka sendiri atau "dari ingatan", kerana mereka ingat bahawa perlu melakukan itu atau bahkan tidak fahami mengapa mereka harus bertindak berbeza, kerana tingkah laku dan tindakan mereka biasanya cukup rasional dan dapat dijelaskan.

Keadaan emosi kanak-kanak yang menderita patologi seperti itu boleh berbeza. Sebilangan kanak-kanak belajar memenuhi syarat yang diterima umum, bahkan tanpa memahaminya, misalnya, memberi jalan kepada orang tua mereka di dalam bas, walaupun mereka tidak merasa hormat atau kasihan terhadap datuk dan nenek, sementara yang lain mempertahankan pendapat mereka sendiri, tidak memperhatikan bagaimana orang lain berhubungan dengannya orang mereka.

Rawatan

Diagnosis emosi dan gangguannya pada kanak-kanak dan orang dewasa agak sukar. Sekiranya bentuk pelanggaran yang melampau dari proses emosi-sukarela mudah didiagnosis, maka kelembutan emosi ringan atau pekak emosi dapat disedari oleh orang lain untuk waktu yang lama.

Semasa mengenal pasti gejala penyakit, pesakit mesti menjalani beberapa siri pemeriksaan. Ini membantu mengecualikan patologi organik otak, neoplasma sistem saraf, penyakit mental dan beberapa keadaan patologi lain (akibat penggunaan bahan psikoaktif) yang juga boleh menyebabkan gejala serupa.

Rawatan kelembutan emosi bermula dengan rawatan penyakit yang mendasari atau lawatan ke psikoterapis yang membantu memahami sebab-sebab perkembangan keadaan sedemikian.

Perataan emosi adalah

7.1. Psikologi bidang emosi

Ada ajaran dalam teks Pahlavi: “Dalam penderitaan, orang yang tidak punya alasan. Tidak bahagia adalah dia yang tidak mempunyai isteri. Orang yang tidak mempunyai anak lelaki tidak mempunyai nama. Dia yang tidak mempunyai harta tidak berharga. Lemah adalah orang yang tidak mempunyai siapa-siapa. Dari semua itu, yang paling malang adalah orang yang tidak mempunyai jiwa. " Dunia dalaman seseorang akan bernilai sedikit tanpa jiwa, emosi, tanpa mengalami apa yang berlaku.

Emosi (dari emovere - excite, excite, induce) - sejenis reaksi khas haiwan dan manusia terhadap rangsangan luaran dan dalaman. Ini adalah reaksi di mana sikap individu terhadap pelbagai fenomena kehidupan dinyatakan. Emosi adalah sumber maklumat tentang betapa pentingnya peristiwa tertentu bagi kita, sama ada keadaan hidup sesuai dengan keperluan kita atau tidak. Percubaan untuk mengabaikan, menekan emosi, dan bahkan memanipulasikannya dengan lebih artifisial, misalnya, dengan cara kimia, oleh itu berubah menjadi kerugian yang tidak dapat diganti untuk keperibadian.

Terdapat banyak emosi yang berbeza. Bahasa kita, sesuai untuk menggambarkan kesan luaran, terlalu tidak sempurna untuk meluahkan perasaan. Perkataan yang sama mempunyai makna yang berbeza. Baik humanis dan kanibal sama-sama meminati orang, tetapi mereka masing-masing melakukannya dengan cara mereka sendiri. Namun, tanpa perihalan emosi, semacam pengelasannya sangat diperlukan.

Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan emosi dengan tanda, modaliti, mengikut tahap dan sifat pengaktifan proses fisiologi, mengikut intensiti dan jangka masa, dengan tahap perkembangan.

Dengan tanda, emosi positif dan negatif dibezakan. Yang pertama diinginkan untuk subjek, dia berusaha untuk mereka, dan yang terakhir tidak menyenangkan, dia menghindarinya. Pembahagian ini segera menunjukkan peranan motivasi emosi..

Emosi positif timbul dalam situasi yang menjanjikan kejayaan, pencapaian matlamat, dan kepuasan keperluan. Jelas bahawa keadaan itu sendiri tidak selalu menimbulkan emosi seperti itu. Reaksi emosi positif akan berlaku walaupun kita tahu bagaimana bertindak, dengan cara apa dalam keadaan ini untuk mencapai apa yang kita mahukan. Oleh itu, emosi positif adalah isyarat kecekapan tingkah laku seseorang. Sekiranya kejayaan dicapai kerana penemuan yang berjaya, pendekatan baru, maka emosi positif menyumbang kepada penyatuan dan dorongan mereka. Walaupun kejayaan ini hanya khayalan, dan cara tindakannya merosakkan.

Emosi negatif muncul dalam situasi kekecewaan, iaitu ketika halangan muncul dalam perjalanan menuju tujuan. Dalam kehidupan seharian, rintangan ini sering dibayangkan dan dibesar-besarkan. Bahkan Epictetus memperhatikan bahawa orang sering takut bukan kerana urusan, tetapi pendapat mengenai perkara-perkara ini. Emosi negatif juga dikaitkan dengan ketidakcekapan, kehilangan, ketakutan akan tanggungjawab, dan juga egosentrisme, yang menimbulkan harapan yang tidak dapat dicapai bahawa dunia diciptakan khusus untuk keinginan dan kehendak kita..

Emosi negatif membolehkan anda melihat masalah dan arah pertumbuhan peribadi. Emosi ini menyekat strategi tingkah laku yang tidak berkesan. Mereka merangsang perkembangan kita hanya jika kita menerimanya, dan tidak berusaha menekannya. Emosi negatif, sebagai tambahan, mengaktifkan mekanisme pertahanan psikologi, kerana kita tidak melihat banyak perkara yang boleh meracuni hidup kita..

Terdapat pelbagai cara emosi: kerinduan, kegelisahan, ketakutan, kebencian, rasa bersalah, kecewa, kebosanan, kegembiraan, kesenangan, kemarahan, dan lain-lain. Kerinduan adalah pengalaman kehilangan, perasaan berkabung. Biasanya disertai dengan rasa berat dan sakit jiwa. Kegelisahan adalah perasaan sia-sia yang hampir mendatangkan musibah, firasat masalah. Bergabung dengan perasaan ketegangan, kegelisahan. Ketakutan adalah pengalaman membahayakan kehidupan, kesihatan, kesejahteraan. Ketakutan biasanya dikaitkan dengan situasi, objek, orang tertentu. Kebencian adalah perasaan tidak puas hati dengan keinginan untuk menyalahkan orang lain, untuk mengalihkan tanggungjawab atas kegagalan kepadanya. Rasa bersalah adalah pengalaman tanggungjawab peribadi dengan celaan dan penghinaan diri. Perasaan ini adalah kebalikan dari kebencian. Kekecewaan adalah perasaan yang mengiringi hilangnya konsep nilai, hilangnya kepercayaan pada apa yang sebelumnya makna hidup. Kebosanan adalah pengalaman kekosongan hidup, ketiadaan aspirasi dan minat. Kegembiraan adalah firasat atau pengalaman kejayaan. Kesenangan adalah perasaan senang dari sesuatu yang dilakukan atau kepuasan dari keperluan fisiologi. Kemarahan adalah manifestasi ketidakpuasan yang ganas, tidak semestinya digabungkan dengan permusuhan dan pencerobohan. Senarai kaedah ini sama sekali tidak dapat melenyapkan perasaan manusia dan dapat dilanjutkan..

Emosi secara langsung berkaitan dengan pengaktifan badan. Sebahagian daripada mereka meningkatkan tahap pengaktifan, seperti kemarahan. Ini adalah emosi sthenic. Yang lain, sebaliknya, mengurangkan tahap pengaktifan, demobilisasi. Contohnya, melankolis. Emosi seperti itu disebut asthenic..

Terdapat juga emosi rehat dan emosi harapan..

Yang pertama disertai dengan perasaan santai dan timbul jika tujuan tercapai atau menjadi jelas bahawa ia tidak dapat dicapai. Ini, misalnya, ketenangan, kekecewaan. Emosi antisipasi digabungkan dengan perasaan ketegangan yang meningkat ketika anda mendekati tujuan atau muncul dalam situasi yang tidak jelas, ketika keinginan kutub bertembung, sebelum penukaran atau keputusan akhir.

Secara umum, dapat diasumsikan bahawa sifat reaksi emosional bergantung pada kuantiti dan kualiti maklumat, pada apa yang diharapkan dan pada saat apa informasi itu diterima. Sudah tentu, penting juga bagaimana individu menafsirkan maklumat. Oleh itu, W. James menyebut tentang seorang Amerika yang kehilangan semua hartanya semasa perang. Dengan sukacita dia seolah-olah berguling-guling di tanah dan mengatakan bahawa dia tidak pernah begitu bahagia seperti sekarang..

Mana-mana emosi mempunyai tiga komponen. Pertama, ini adalah pengalaman langsung - jumlah sensasi organik (ringan, kekangan, ketegangan, sesak nafas, dan lain-lain), yang sebenarnya kita namakan emosi, mood. Kedua, emosi apa pun merangkumi semacam motivasi untuk melakukan aktiviti. Dalam keadaan kekurangan maklumat, tindakan yang dilakukan dalam kes ini akhirnya berguna. Terdapat perumpamaan terkenal tentang dua katak yang terperangkap dalam balang krim masam. Seseorang segera menghentikan perlawanan dan mati. Yang lain terjatuh sehingga dia menjatuhkan sebotol minyak dan dengan demikian melarikan diri. Emosi, dengan demikian, menebus kekurangan maklumat - ini adalah komponen kognitif emosi.

Terdapat beberapa bentuk ekspresi emosi: mempengaruhi, nafsu, mood dan reaksi situasional.

Affect adalah ekspresi emosi yang kuat dan pendek yang berkaitan dengan perubahan yang tidak dijangka dan tiba-tiba dalam keadaan penting. Kesannya dicirikan oleh:

- hubungan dengan keadaan semasa - peristiwa yang jauh, khayalan dan kemungkinan tidak disertai dengan kesan;

- generalisasi - rangsangan utama "sekering" menjadi satu kompleks dengan yang menyertainya, sehingga yang terakhir hanya menyokong kesannya. Oleh itu, sukar untuk menenangkan orang yang marah; ini hanya dapat "mencambuk" dia. Pengaruh seram dapat disokong oleh perkara-perkara rawak, yang membuat seseorang terburu-buru ke arah yang berlainan panik;

- intensiti emosi yang tinggi dan melampau, tanda yang boleh menjadi perubahan dan gangguan fisiologi yang tajam (vasospasme, sawan epilepsi, dll.);

- perubahan dalam keadaan kesedaran - biasanya terdapat "penyempitan" kesedaran, yang dinyatakan dalam berbagai tahap. Membezakan antara varian kesan dan fisiologi patologi. Ini sering dipercayai bahawa mempengaruhi kekurangan makna adaptif. Sementara itu, ada pendapat bahawa pengalaman memberi kesan berguna dalam arti bahawa ia membolehkan anda mengenali situasi afektif terlebih dahulu, mempersiapkannya, atau "berhenti dari permainan." Kuasa "membersihkan" kesan diketahui. Mempengaruhi juga menyumbang kepada pengembangan kesedaran diri dengan memahami akibat tindakan yang dilakukan semasa ledakan emosi..

Hasrat adalah perasaan yang kuat dan berterusan dengan tumpuan perhatian, pemikiran dan tindakan pada objek yang berkaitan dengan perasaan ini. Selalunya, semangat berubah, menjadikan seseorang tidak dikenali. Dia, seperti yang dicatat oleh La Rochefoucauld, "mengubah orang pintar menjadi orang bodoh, tetapi tidak kurang sering memberi orang bodoh dengan kepintaran." Banyak yang telah ditulis mengenai hasrat - penyair, penulis, ahli falsafah, yang kebanyakannya menyatakan sikap berhati-hati dan takut terhadap mereka. Sementara itu, nafsu tidak baik atau buruk, mereka adalah diri mereka sendiri..

Mood adalah keadaan emosi yang stabil dan samar-samar dinyatakan. Ia ditentukan oleh keadaan fizikal, dan juga penilaian terhadap apa yang berlaku dari sudut tujuan penting. Suasana yang stabil dan baik adalah petunjuk kesihatan, integrasi keperibadian. Bahkan pada zaman kuno mereka menulis: "Jika kebaikan datang, jangan bersukacita berlebihan, jika masalah datang, jangan dibebani, kerana kebaikan akhirnya berubah menjadi kejahatan, dan kejahatan berubah menjadi baik, dan tidak ada kebangkitan, sebelum itu tidak akan ada keturunan, dan tidak ada keturunan, kerana yang tidak mempunyai kebangkitan. " Suasana sukar digambarkan secara lisan, sering dinilai secara tidak jelas - "baik, buruk". Dalam penilaian sedemikian, petunjuk kesejahteraan penting, tahap pengaktifan, kesediaan untuk bertindak dalam satu arah atau yang lain bergabung bersama. Sekiranya mereka merangkumi aspek kognitif yang dirasakan dengan jelas, iaitu, kecenderungan untuk menafsirkan tayangan dengan cara tertentu, gambaran suasana lebih tersusun, ("sedih, gembira, ceria", dll.).

Respons situasi - tindak balas emosi yang agak pendek dan ringan yang berkaitan dengan kesan semasa. Ini boleh menjadi situasi luaran - mereka mengatakan sesuatu, dicela, seseorang jatuh sakit, dll. Orang yang disayangi membangkitkan perasaan bangga, kekaguman, rasa syukur. Reaksi situasi juga timbul berkaitan dengan keadaan dalaman. Sebagai contoh, seseorang merasa iri terhadap seseorang, menyedari bahawa ini "tidak baik." Dia juga mungkin merasa bersalah, kesal, atau kecewa dengan dirinya sendiri..

Emosi berdasarkan asal adalah satu bentuk pengalaman individu dan spesies: memusatkan perhatian kepada mereka, subjek melakukan tindakan, kesesuaian yang kadang-kadang tetap tersembunyi baginya. Situasi dan isyarat yang mencetuskan emosi juga tidak selalu sedar. Konflik antara emosi sedar dan tidak sedar adalah salah satu sebab perkembangan neurosis.

Perkembangan emosi dinyatakan dalam pembezaannya, dalam memperluas jangkauan objek yang menyebabkan tindak balas spiritual, dalam pengembangan kemampuan untuk mengendalikan emosi, manifestasi luaran mereka. Bentuk utama emosi adalah nada sensasi emosi - pengalaman menyenangkan (tidak menyenangkan) dalam struktur sensasi, mendorong subjek bergerak ke atau dari rangsangan. Emosi organik dikaitkan dengan proses fisiologi dan naluri. Emosi sosial timbul dalam hubungan interpersonal. Ini, misalnya, perasaan bersalah, malu, benci, hormat, dan lain-lain. Tahap perkembangan emosi yang paling tinggi dalam diri seseorang adalah perasaan objek yang stabil untuk objek yang memenuhi keperluan spiritualnya (intelektual, estetika, moral). Ini adalah emosi yang umum dan berlebihan yang berkaitan dengan nilai-nilai peribadi yang paling penting. Emosi seseorang adalah hasil daripada banyak pengaruh, selalunya sangat bertentangan.

Pengalaman emosi seseorang berubah dan diperkaya dalam proses pengembangan keperibadian sebagai akibat empati subjek terhadap keadaan mental orang lain berdasarkan identifikasi dengan mereka, tiruan motorik dan reaksi afektif, keinginan untuk memahami

dunia dalaman orang lain dan meramalkan reaksi emosi mereka dalam situasi tertentu (jenis empati, emosi, kognitif dan ramalan), perasaan subjek mengenai perasaan orang lain (simpati), ketika melihat karya seni, di bawah pengaruh media. Emosi adalah faktor penting dalam komunikasi manusia. Mereka mempengaruhi pilihan rakan komunikasi, menghubungi, menentukan kaedah dan kaedahnya. Salah satu cara komunikasi adalah pergerakan ekspresif yang mempunyai isyarat dan watak sosial. Mimikri, pantomim, mimikri vokal (intonasi, timbre, irama, getaran suara), ekspresi dalam proses komunikasi memperoleh watak bahasa kiasan, kod khusus untuk menyampaikan pelbagai nuansa perasaan, penilaian, sikap terhadap peristiwa dan fenomena. Mereka boleh menjadi kritikal dalam menafsirkan makna ujaran yang diucapkan. Sebilangan penulis percaya bahawa komunikasi bukan lisan adalah saluran maklumat utama untuk menyampaikan sikap seseorang kepada orang lain. Sebagai contoh, hubungan simpati atau antipati sebahagian besarnya timbul dari pandangan murid pasangan - murid yang sempit tidak dikaitkan dengan perasaan hangat.

Emosi disertai oleh pelbagai perubahan dalam aktiviti sistem pernafasan, pencernaan, sistem kardiovaskular, kelenjar endokrin, otot rangka dan licin, pergeseran metabolik. Ini adalah pucat, hiperemia kulit dan membran mukus, turun naik tekanan darah, kadar nadi dan pernafasan, termoregulasi, mydriasis, peningkatan peristalsis, reaksi pilomotor dan banyak lagi. Pelbagai sensasi subjektif yang menyertai reaksi afektif dan pergerakan ekspresif dikaitkan dengan perubahan ini. Oleh itu, keadaan ini tercermin dalam sebutan emosi dalam bahasa Rusia dan bahasa lain. Jadi, perkataan "kesedihan" bermaksud: apa yang membakar. "Kesedihan" berasal dari kata "luka bakar", "kesedihan" - dari "gnaws". Maksud asal kata "kecewa" dapat disampaikan dengan ungkapan "dipukul dengan tongkat", yang sangat sering digunakan oleh pesakit yang tertekan dalam keluhan tentang kesejahteraan mereka. "Bersedih" bermaksud: merasakan kekangan, tekanan. "Kesedihan" dalam bahasa Lithuania didefinisikan sebagai "pengsan, kehilangan kesedaran." Maksud awal kata "takut" adalah mati rasa, tidak bergerak, berubah menjadi semacam tongkat. "Menangis" bermaksud "memukul dada," "bersukacita," "menyanyi dan menari," "hilang," "berteriak," "pengecut," "gemetar, gemetar" (Shansky et al., 1961). Pesakit juga cenderung menekankan nada fizikal dalam persepsi diri terhadap perubahan afektif. Sebagai contoh, perasaan melankolis terdengar seperti "sakit hati dan fikiran buruk", kegelisahan - "gemetar dalaman, kekecohan." Di bawah pengaruh emosi, rintangan elektrik pada kulit berubah, - fakta penggunaan karya "pengesan pembohong" berdasarkan.

Pergeseran vegetatif yang mencirikan emosi boleh bersifat simpatik atau vagotonik. Telah diketahui bahawa emosi negatif disertai oleh penguasaan nada simpatik, dan emosi positif dan menyenangkan - oleh pembahagian parasimpatis sistem saraf autonomi. Walau bagaimanapun, selalunya, reaksi simpatho-adrenal dan vagoinsular digabungkan tanpa kelebihan yang jelas dalam satu arah atau yang lain..

Salah satu percubaan pertama untuk menjelaskan sifat fisiologi emosi adalah teori James-Lange (1894, 1895), yang menekankan peranan reaksi periferal dalam proses emosi. Kandungan utama teori ini adalah bahawa kesan luaran dengan cara refleks, melewati kesedaran, menyebabkan reaksi vegetatif tertentu dalam tubuh dan mendorong pelaksanaan tindakan yang sesuai. Kesedaran selanjutnya mengenai perubahan yang berlaku secara subyektif dialami sebagai emosi. Menurut James dan Lange, adalah salah untuk mengatakan ini: seorang lelaki melihat beruang, takut dan berlari. Ia harus dikatakan berbeza: seorang lelaki melihat beruang, berlari dan menyedarinya sebagai ketakutan. Cannon (1927) dan Bard (1928) mengusulkan teori emosi pusat, di mana mekanisme tindak balas emosi dikaitkan dengan aktiviti puncak bukit visual..

Penyelidik selanjutnya telah menetapkan peranan pembentukan saraf pusat - kompleks limbik-retikular dalam mekanisme kemunculan emosi. Ini ditunjukkan bahawa pelbagai aspek keadaan emosi dikawal oleh struktur saraf khas yang berfungsi dalam kesatuan yang rapat. Bukit puncak visual menentukan warna emosi pelbagai nada, sistem striopallidal terlibat dalam ekspresi luaran emosi, hipotalamus mengatur fungsi vegetatif, vaskular, neuroendokrin dan proses metabolik dalam keadaan emosi. Pembentukan retikular batang otak mempunyai kesan pengaktifan pada korteks serebrum. Telah ditetapkan bahawa peranan korteks serebrum tidak dapat dikurangkan menjadi penerimaan proses emosi secara pasif. Seperti yang ditunjukkan oleh M.I. Astvatsaturov (1959), aktiviti korteks serebrum menghasilkan manifestasi emosi yang lebih tinggi, termasuk, sebagai komponen, kepekaan protopatik filogenetik yang lebih tua, yang dirasakan oleh puncak bukit optik.

7.2. Psikopatologi bidang emosi

Pelbagai gangguan sfera emosi diperhatikan. Di bawah ini dikelompokkan seperti berikut: patologi mood, patologi reaksi emosi, patologi tindakan ekspresif. Gangguan nada sensasi emosi dijelaskan dalam bab mengenai patologi sensasi (hiperestesia mental) dan bahagian mengenai sindrom depresi (hipestesia mental).

Gangguan mood. Gangguan mood dicirikan oleh relatif tahan terhadap pengaruh luaran, selalunya sikap afektif autochthonous dan disertai dengan perubahan umum pada nada neuropsik. Perubahan mood juga boleh dikaitkan dengan sebab luaran (tekanan mental, mabuk, trauma), gangguan somatik. Kumpulan gangguan ini merangkumi: apatis, hipotimia, hipertimia, euforia, dysphoria, kekeliruan, kegelisahan, ketakutan, mood khayalan.

Apatis. Keadaan tidak peduli, sikap tidak peduli, sikap tidak peduli, ketidakpedulian sepenuhnya terhadap apa yang berlaku, orang-orang di sekitarnya, kedudukan seseorang, kehidupan masa lalu, prospek masa depan. Ini adalah kehilangan berterusan atau sementara dari perasaan yang lebih tinggi dan sosial dan emosi organik. Tahap apatis yang mendalam biasanya tidak diakui, tidak dianggap oleh pesakit sebagai fenomena patologi, tidak membebankan mereka, dan tidak tercermin dalam keluhan kesejahteraan. Dalam kes yang agak cetek, mungkin ada pemahaman tentang perubahan perasaan yang telah terjadi. Gradiasi apatis adalah seperti berikut: meratakan emosi - monoton emosi - sikap tidak peduli.

Hypotimia (penurunan mood). Kemurungan afektif dalam bentuk kekurangan, kesedihan, melankolis dengan pengalaman kehilangan, putus asa, kekecewaan, kehancuran, kelemahan ikatan hidup. Pada masa yang sama, emosi positif dangkal, keletihan, dan mungkin tidak ada sepenuhnya. Skala mood murung dapat dilihat seperti berikut: mood tidak gembira - kesedihan, kekurangan - rindu dengan pengalaman kesakitan mental dan kehilangan makna - putus asa, putus asa, - kegembiraan melankolis (raptus) atau kegembiraan depresi.

Hyperthymia (peningkatan mood). Keanjalan, ceria, perayaan, suasana ceria dengan semangat, inisiatif, optimisme, pengalaman kebahagiaan yang tidak tertutup. Emosi negatif tidak ada atau tidak stabil dan sekejap. Skala mood yang gembira dapat ditunjukkan seperti berikut: suasana tenang (euforia) - suasana ceria dengan peningkatan tawa - kegembiraan, pengalaman kebahagiaan - kegembiraan, kegembiraan - kegembiraan dengan kegembiraan atau kegembiraan yang kacau.

Euforia ("Saya membawa kebaikan"). Riang, riang, suasana tenang didominasi oleh rasa puas diri, pengalaman pasif kesejahteraan lengkap dan kekurangan kebimbangan, kepuasan, dangkal, tidak menghiraukan aspek dan fenomena kehidupan yang serius. Pada hakikatnya, euforia paling sering difahami sebagai peningkatan kabur yang disebabkan oleh sebab organik..

Dysphoria ("Saya membawa buruk, buruk"). Kesuraman, kemarahan, permusuhan, suasana suram dengan rasa menggerutu, menggerutu, tidak puas hati, sikap bermusuhan terhadap orang lain, ledakan kerengsaan, kemarahan, kemarahan dengan tindakan agresif dan merosakkan. Paroxysms mood dysphoric adalah ciri epilepsi lobus temporal.

Kekeliruan. Rasa kebingungan, ketidakberdayaan, kebodohan, salah faham mengenai situasi paling sederhana dan perubahan keadaan mental anda. Perbezaan hiper-khas yang tipikal (hipermetamorfosis), mempersoalkan ekspresi wajah, postur dan gerak tubuh seseorang yang bingung dan sangat tidak selamat. Cuba memahami apa yang berlaku, pesakit meminta pertolongan dari luar, melaporkan bahawa mereka tidak dapat mengetahui apa-apa, mengajukan soalan biasa: “Di mana saya? Siapakah mereka ini. Kenapa awak pakai jubah. Saya tidak faham apa-apa... Apa salah saya. Kenapa awak menulis. Di mana mereka membawa saya. ". Dikatakan bahawa kurangnya pemahaman terhadap persekitaran berlaku pada psikosis organik eksogen akut, sementara ketidakmampuan untuk memahami pergeseran autopik lebih bersifat ciri skizofrenia akut.

Keresahan. Rasa bahaya yang samar-samar dan tidak dapat dibezakan, firasat bencana, harapan yang tegang akan hasil yang tragis. Kebimbangan kadang-kadang ditakrifkan sebagai "ketakutan bebas." Ini disertai dengan semacam sensasi fizikal: "Di dalamnya, semuanya telah menjadi benjolan, tegang, tegang seperti tali, akan pecah, pecah...", kekecohan, kegelisahan, kegelisahan - "Saya tidak dapat mencari tempat... Saya tidak boleh duduk, tidak berbohong, atau apa pun - kemudian lakukan, sepanjang masa memandu ke suatu tempat... ", kegembiraan motor, kata-kata yang membimbangkan, pergolakan tindakan ekspresif. Kegelisahan adalah sifat keperibadian - kecenderungan meningkat untuk merasa cemas mengenai bahaya yang nyata atau yang dibayangkan. Skala kegelisahan kelihatan seperti ini: kegembiraan dalaman - ketegangan, jangkaan masalah yang tidak jelas - kegelisahan yang nyata, jangkaan bencana - kekeliruan, kekeliruan, pergolakan atau mati rasa.

Takut. Tumpahan, umum, diproyeksikan ke segala sesuatu di lingkungan atau terkait dengan situasi, objek, orang tertentu, pengalaman bahaya, ancaman langsung terhadap kehidupan, kesihatan, kesejahteraan, prestij. Ia mungkin disertai dengan sensasi fizikal yang aneh ("ia menjadi sejuk di dalam, putus," "rambut bergerak," dan lain-lain), disetempat di dada dan seluruh badan, parestesi, gangguan autonomi akut. Intensitas ketakutan berubah-ubah dalam pelbagai: ketakutan, ketakutan, ketakutan, seram, reaksi panik.

Suasana khayalan (asas). Ketakutan, ketegangan dengan sia-sia atau diproyeksikan pada orang-orang mengalami bahaya, perasaan permusuhan di sekitar dan pada masa yang sama rasa tidak aman dan kerentanan mereka, digabungkan dengan kecurigaan, kewaspadaan, ketidakpercayaan.

Gangguan reaksi emosi. Dimanifestasikan oleh reaksi emosi, tanda, kekuatan dan jangka masa yang tidak mencukupi, menyebabkannya menjadi rangsangan. Kami menerangkan gangguan berikut: letupan, kelikatan emosi, monotoni emosi, kekalahan emosi, kelembutan emosi, kehilangan resonans emosi, parathymia, paradoks emosi, ambivalen emosi, dan kesan patologi. Patologi reaksi emosi sering didasarkan pada perubahan sikap afektif umum (dysphoria, kemurungan, dll.).

Letupan (letupan). Kegembiraan emosi yang berlebihan dengan ledakan kesan yang ganas, terutama kemarahan, kemarahan. Pelepasan emosi dapat disertai dengan pencerobohan yang diarahkan ke luar atau ke arah diri sendiri. Penurunan kawalan terhadap tingkah laku, impulsif adalah ciri. Eksplosif dapat dilihat sebagai kesediaan untuk keadaan semangat, termasuk patologi.

Kelikatan emosi. Terjebak, penekanan berterusan terhadap reaksi afektif dan perhatian terhadap sebarang kejadian, situasi, objek. Ini menampakkan diri dalam sikap marah, kepatuhan pada satu rutin kehidupan yang selalu ada, dalam konservatisme dalam pandangan dan kebiasaan, inersia dan penentangan terhadap yang baru, dalam konsentrasi yang berpanjangan pada situasi traumatik, pada kegagalan dan kebencian, dalam ketekunan pada topik menarik.

Kelemahan atau ketidakupayaan emosi. Perubahan mood yang ringan dan berubah-ubah kerana pelbagai sebab, yang kadang-kadang seketika, kadang-kadang tidak diketahui oleh pesakit itu sendiri. Mungkin tidak ada keadaan fikiran yang sama sekali. Suasana yang meningkat sering kali menimbulkan sedikit sentimen, kasih sayang, merendahkan - air mata, lemah lembut. Tahap kelemahan emosi yang melampau ditakrifkan oleh istilah inkontinensia emosi - ini adalah ketidakupayaan sepenuhnya untuk menahan manifestasi luaran emosi, digabungkan dengan turun naik mood yang tajam dengan alasan apa pun.

Kadang-kadang terdapat kepekaan emosi yang sangat halus, apabila perincian yang tidak jelas dan benar-benar rawak mengenai apa yang berlaku meninggalkan kesan yang sangat mendalam - hiperestesia emosi. Perubahan mood yang kerap boleh dikaitkan dengan peningkatan empati empati - "mood orang lain secara langsung disebarkan kepada saya dan, nampaknya, saya lebih bimbangkan mereka daripada mereka".

Monotoni emosi. Kekurangan perubahan mood semula jadi; tidak bergerak, monoton, tanpa dinamika dan mood harian yang tidak berubah dari rangsangan luaran. Mesej gembira, menarik, sedih atau mengganggu tidak mendapat sambutan yang tulus pada pesakit, mood mereka tetap sama. Tidak ada tindak balas emosi ketika emosi orang lain dirasakan. Ucapan kering, tanpa melodi, citra. Ekspresi wajah kurang baik, gerak badan jarang, jenis yang sama, nada suara meredam.

Emosi kasar. Kehilangan perbezaan emosi yang halus, yang paling jelas ditunjukkan dalam bidang perasaan yang lebih tinggi dan dalam hubungan dengan orang lain. Pesakit kehilangan kekekalan, kelazatan, kesopanan, kebiasaan, harga diri dan rasa hormat terhadap orang lain, menjadi tidak senang, menjengkelkan, sinis, sombong, tidak berperasaan, sombong, tidak memerhatikan kesopanan dasar.

Kusam emosi. Kekejangan mental, kehancuran, rasa tidak senang, tidak berperasaan, keadaan yang berkaitan dengan perkembangan yang teruk atau kehilangan emosi yang lebih tinggi. Kadang-kadang ia ditetapkan sebagai "kebodohan moral", olotymy. Emosi organik, seperti nada sensasi emosi, tetap hidup dan, seperti biasa, berubah menjadi tidak terkawal.

Kehilangan resonans emosi. Rasa menyakitkan kerana kehilangan tindak balas emosi terhadap pelbagai peristiwa. Ia digambarkan oleh pesakit sebagai perasaan kehilangan fusi yang sangat berat dengan apa yang sedang berlaku, terputus dari dunia luar: “Saya melihat segalanya dengan mata saya, dengan fikiran - bukan dengan hati saya. Di dalam, semuanya membeku, membatu, seolah-olah tidak ada jiwa. Saya melihat bagaimana orang bimbang, bersukacita, menangis, apa yang mereka perjuangkan, tetapi saya melihat semuanya dari luar, sebagai pemerhati, saya tidak mengambil bahagian dalam kehidupan. Beberapa jenis penghalang yang tidak kelihatan muncul antara saya dan orang lain, yang memisahkan saya dari dunia. " Kehilangan resonans emosi adalah salah satu manifestasi anestesia mental yang menyakitkan, keadaan "ketidaksensifan yang luar biasa" yang disebabkan oleh kehilangan kemampuan untuk menyedari pelbagai perasaan (kegembiraan, kesedihan, ketakutan, cinta).

Parathymia. Pembalikan emosi apabila reaksi afektif berlawanan dengan mencukupi dalam situasi tertentu.

Paradoks emosi. Kelemahan tindak balas emosi yang mencukupi terhadap peristiwa penting sambil menghidupkan reaksi terhadap keadaan kecil.

Dualitas emosi (ambivalensi). Keberadaan perasaan yang berbeza berhubung dengan objek yang sama. Ini mencirikan konflik nilai dan khas untuk keperibadian neurotik. Varian ambivalensi ekstrem ditunjukkan oleh ketidakmampuan untuk menyedari fakta antagonisme emosi polar yang timbul pada masa yang sama, menunjukkan tahap keperibadian keperibadian yang mendalam.

Pengaruh patologi (Kraft-Ebing, 1868). Gangguan mental jangka pendek dalam bentuk letupan yang paling kuat mempengaruhi (biasanya amarah, rabies) sebagai tindak balas kepada situasi traumatik yang penting bagi keperibadian). Ia disertai dengan kesedihan (penyempitan) kesadaran, kegembiraan motor dengan tindakan automatik, diikuti dengan amnesia kongadasi. Kesan patologi disertai oleh pergeseran autonomi yang tajam, debut dan kemerosotan penyakit mental dan somatik adalah mungkin (penyakit jantung koronari, tirotoksikosis, dll.).

Sudah menjadi kebiasaan untuk membahagikan perkembangan kesan patologi kepada tiga peringkat: pada peringkat pertama (persediaan), terdapat peningkatan pengaruh dan penyempitan bidang kesedaran akibat pengalaman traumatik; pada tahap kedua (tahap letupan), gangguan kesedaran yang mendalam berlaku dengan disorientasi, ketidakselarasan pertuturan, kegembiraan motor yang ganas; pada peringkat akhir, terdapat tanda-tanda keletihan mental dan fizikal yang teruk, selalunya - tidur nyenyak. Amnesia separa atau lengkap dijumpai semasa terbangun, yang mungkin ditangguhkan.

Kesan patologi tergolong dalam kompetensi psikiatri forensik dan dianggap sebagai keadaan yang tidak termasuk kewarasan, seperti mabuk patologi. Keadaan yang luar biasa juga merangkumi reaksi litar pintas yang dijelaskan oleh Kretschmer - episod menyakitkan yang tidak normal (tetapi tidak psikotik dalam pengertian klinikal), yang dinyatakan oleh tindakan impulsif yang berbahaya. Yang terakhir ini berasal dari afektif dan dikaitkan dengan tekanan emosi yang terkumpul secara beransur-ansur yang disebabkan oleh situasi kekecewaan yang berpanjangan. Pada masa tindak balas, kesedaran penyempitan afektif mungkin berlaku. Tidak mempunyai perbezaan yang jelas dengan kesan patologi, sangat jarang berlaku.

Kesan patologi polar adalah keadaan kelumpuhan emosi - sekatan reaksi emosi yang berlaku dalam situasi bencana (gempa bumi, kemalangan, dll.). Tingkah laku luaran, penilaian keadaan, fungsi kognitif tidak menderita, tetapi emosi dimatikan sepenuhnya untuk sementara waktu (jam). Kemudian, di bawah pengaruh kenangan (kadang-kadang tidak disengajakan) dari apa yang berlaku, reaksi emosi dapat menjadi lebih jelas..

Reaksi kejutan afektif juga didefinisikan sebagai "reaksi akut terhadap tekanan" (ancaman terhadap nyawa, rogol, kemalangan, serangan jenayah, dll.). Risiko mengembangkan reaksi akut terhadap tekanan meningkat dengan keletihan fizikal, kehadiran faktor organik dan kerentanan individu, mendorong pengaruh orang lain. Gejala reaksi tekanan akut (kepanikan panik, gangguan disosiatif, disorientasi, penyempitan kesedaran, kemurungan, kegelisahan) mempunyai gambaran bercampur dan biasanya berubah, tidak ada gejala yang mendominasi untuk waktu yang lama. Manifestasi tindak balas biasanya diminimumkan dalam tiga hari. Reaksi yang ditinggalkan atau berlarutan terhadap tekanan psikologi ("gangguan tekanan pasca-trauma") ditunjukkan oleh episod mengalami semula trauma (ingatan obsesif, khayalan, mimpi) dengan latar belakang pengasingan dan kelembutan emosi, mood tidak menyenangkan dan anhedonia, mengelakkan sesuatu yang mengingatkan pada tekanan. Episod ketakutan, panik, kemarahan, dan pencerobohan cenderung berlaku sebagai tindak balas terhadap rangsangan yang mengingatkan pada trauma atau tindak balas awal terhadapnya. Gangguan tidur, peraturan autonomi, kegelisahan, kemurungan, ketakutan, peningkatan kesediaan membunuh diri. PTSD biasanya didahului oleh tempoh latensi (beberapa minggu hingga enam bulan). Jalannya penyakit ini seperti gelombang, pemulihan biasanya berlaku, tetapi kadang-kadang keadaan yang menyakitkan berlangsung selama bertahun-tahun dan berubah menjadi perubahan keperibadian kronik.

Sebagai tindak balas kepada perubahan mendadak dalam keadaan hidup (kerugian, penghijrahan, pengangguran, situasi pelarian, ancaman penyakit serius), orang yang cenderung mengalami tekanan mengalami gangguan penyesuaian. Depresi dan kegelisahan digabungkan dalam kes seperti itu dengan rasa tidak aman pada diri sendiri dan di masa depan, ketidakupayaan untuk merancang dan mencari penyelesaian yang tidak remeh, keruntuhan iman dan pengalaman kejatuhan nilai, nostalgia, rasa kesepian dan keterasingan. Terdapat pelbagai bentuk tingkah laku menyimpang (ketagihan, pencerobohan, bunuh diri, kemunduran, dll.). Pengaktifan contoh "I" yang lebih tinggi, potensi kreatif tidak selalu membawa kepada pemulihan keharmonian dalaman dan integrasi masa lalu dan masa kini dalam keperibadian.

PATOLOGI TINDAKAN EKSPRESIF

Amimia, hipomimia. Ketiadaan, melemahnya ekspresi wajah, gerak tubuh, pemisahan alat pertuturan ekspresif, monoton intonasi, pupus, tanpa ekspresi.

Hiperimia. Revitalisasi sfera ekspresif yang berlebihan dengan banyaknya tindakan ekspresif yang terang dan cepat berubah. Penghasilan berlebihan tindakan ekspresif dicatat, misalnya, dalam keadaan teruja: pesakit tertawa terbahak-bahak, terisak, menjerit, mengerang, menari, tunduk, berbaris, memberi salam, mengambil pose yang indah. Sukar untuk menentukan apakah emosi yang mendasari ada di sebalik semua itu. Huraikan reaksi "pseudo-afektif" dengan meniru ekspresi luaran mengenai kesan, yang timbul, seperti yang diyakini, sebagai akibat dari penghambatan aktiviti refleks tanpa syarat. Dengan sindrom Gilles de la Tourette, dengan latar belakang gairah hiperkinetik, meringis, gestulasi sengit dan tingkah laku demonstratif, sumpah sinis diucapkan tanpa kehendak. Tindakan ekspresif kadang-kadang mempunyai watak autonomi - "tangisan ganas, tawa", seperti ciri aterosklerosis serebrum. Pesakit dengan sindrom automatik mental menyatakan bahawa mereka telah "melakukan" tindakan meniru dan pantomimik - "mereka membuat saya tertawa, menangis, berpura-pura kegembiraan, kemarahan". Tangisan yang tidak disengajakan, tawa diperhatikan semasa histeria ("Saya menangis dan tidak dapat berhenti"). Tindakan ekspresif dapat dipisahkan, timbul secara terpisah dari pengalaman emosi yang sesuai. Pesakit mencatat bahawa "air mata bergenang sendiri dan tawa dan senyuman juga timbul," sementara suasana tidak berubah. Revitalisasi ruang ekspresif juga diperhatikan dalam keadaan manik. Dalam keracunan hashish, yang biasa, dalam kata-kata pesakit, "terkekeh" - terkikik berlebihan. Ketawa timbul kerana alasan yang tidak penting dan mempunyai konotasi yang ganas. Dalam epilepsi lobus temporal, sawan fokus dengan automatik ekspresif diperhatikan - ketawa, tangisan.

Pada pesakit yang mengalami kemurungan, moodiness kadang-kadang juga dinyatakan terutama oleh tindakan ekspresif. Jadi, ketegangan afektif "lega" untuk sementara waktu jika pesakit, yang sedang bersara, dapat "berteriak". Atau dia pergi ke pertandingan bola sepak, di mana ada alasan untuk "menjerit", tidak menarik perhatian orang lain. Pesakit melaporkan bahawa pada waktu pagi dia "menangis" dengan pahit, setelah itu dia merasa lega. "Kemarahan" seperti itu tidak ditujukan kepada penonton, ia dikaitkan dengan keperluan untuk melepaskan emosi.

Paramyemia. Penyelewengan tindakan ekspresif. Contohnya, kejadian tidak menyenangkan dilaporkan dengan senyuman, kegembiraan - dengan tangisan. Penyelewengan dalam contoh yang diberikan berkenaan dengan tindakan ekspresif kongenital, memanifestasikan dirinya, sebagaimana adanya, pada tahap ekspresi penting. Sementara itu, terdapat tindakan ekspresif konvensional yang dikondisikan secara budaya. Jadi, bersiul di Rusia dianggap sebagai cara untuk menarik perhatian roh jahat, dan bersumpah dianggap sebagai kaedah untuk menakut-nakutkan mereka. Tindakan ekspresif boleh mempunyai watak individu semata-mata: postur individu, gerak isyarat tertentu, watak meniru. Pernyataan ekspresi yang diperoleh jelas penting. bahagian praksis individu. Dengan kerosakan organik pada korteks serebrum, kemunculan gangguan tindakan ekspresif yang diperoleh dapat diharapkan. Oleh itu, dengan penyakit atropik otak, sebilangan pesakit kehilangan pemahaman tentang makna tindakan ekspresif. Pesakit mengenai penyakit Pick, ketika membuat permintaan, memberi salam kepada tentera, cuba menemui doktor; meninggalkan perbualan, - berjongkok dengan nada curiga, menyatakan rasa syukur, - dibaptis.

Gangguan emosi dan ekspresi mempunyai nilai diagnostik yang besar. Oleh itu, euforia diperhatikan dalam alkoholisme, kelumpuhan progresif, neurolisis, tumor penyetempatan frontal-basal. Episod dysphoric paroxysmal dalam epilepsi dianggap sebagai kejang mental. Reaksi dysphoric sangat kerap dikesan pada lesi organik otak yang eksogen. Ketidakstabilan afektif berlaku pada neurosis, keadaan asthenik, penyakit vaskular otak; dalam kes yang terakhir, ia juga dicirikan oleh kelemahan. Dalam skizofrenia, kemerosotan emosi, monotoni, kehilangan responsif afektif, parathymia, dan kekaburan emosi diperhatikan. Kerosakan mental kadang-kadang mencapai tahap apatis. Emosi "kusam" lebih kerap berlaku dalam psikopati. Letupan dan kelikatan afektif menjadi teras perubahan emosi yang wujud dalam epilepsi. Penyempitan sfera emosi pasti berlaku dengan kerosakan otak toksik dan organik yang lain. Hipotimia, kehilangan resonans emosi, ketidakselesaan yang menyakitkan menunjukkan kehadiran kemurungan, dan hipertimik mencirikan keadaan manik.