Apa itu diabetes mellitus yang dapat dikompensasi

Tahap penyakit kronik yang dikompensasi dianggap tahap akhir. Mekanisme pampasan badan dapat mengatasi gangguan fungsi sederhana, keadaan keparahan sederhana dikompensasi dengan kesan sampingan. Dekompensasi bermaksud kekurangan rizab sepenuhnya untuk mengimbangi bahaya yang disebabkan oleh penyakit ini. Tanpa campur tangan perubatan radikal, prognosisnya sangat buruk.

Diabetes diabetes mellitus: apa itu? Ini adalah yang terakhir dari tiga peringkat penyakit di mana tahap glukosa darah tidak dapat stabil. Tubuh yang sudah usang tidak dapat melawan patologi walaupun di bawah pendedahan insulin. Dalam keadaan ini, komplikasi berkembang. Sekiranya tiada rawatan kecemasan, kemungkinan selesainya tahap diabetes yang tidak berfungsi adalah membawa maut.

Tahap penyakit sebelum dekompensasi

Sebelum peralihan diabetes mellitus ke peringkat terakhir (ketiga), penyakit ini melalui dua peringkat perkembangan, yang ditentukan oleh tahap keparahan penyakit ini:

  • Tahap subkompensasi. Ia dicirikan oleh keadaan pesakit yang tidak stabil. Tubuh bekerja sehingga batas. Semasa mengambil ubat, tidak mungkin mengubah kadar gula menjadi nilai optimum atau untuk waktu yang lama. Taktik rawatan memerlukan pembetulan segera, jika tidak, peralihan diabetes mellitus ke tahap dekompensasi tidak dapat dielakkan.
  • Tahap pampasan. Tahap utama perkembangan penyakit, di mana kadar gula dapat dinormalisasi melalui ubat. Dalam kes ini, mekanisme pampasan dalam keadaan berfungsi. Risiko komplikasi rendah.

Klasifikasi perjalanan penyakit ini khas bukan hanya untuk DM (diabetes mellitus). Oleh itu, keadaan pesakit dinilai untuk semua patologi yang tidak dapat disembuhkan..

Sebab-sebabnya

Bentuk penyakit yang dapat dikompensasi dapat berkembang melalui kesalahan pesakit itu sendiri, kerana ketidakmampuan ahli endokrinologi yang hadir, kerana pengaruh luaran. Kategori pertama merangkumi sebab-sebab berikut: pengabaian diet dan ketidakpatuhan terhadap cadangan doktor, rawatan diri dengan ubat-ubatan rakyat dan makanan tambahan, ketidaktahuan terapi yang ditetapkan, penolakan untuk menggunakan rawatan hormon dengan insulin (jika penting).

Kesalahan perubatan merangkumi: dos hormon (insulin) yang tidak betul dipilih, kurangnya kawalan terhadap dinamika terapi. Pengaruh luaran adalah situasi stres secara tiba-tiba, keadaan epidemiologi yang tidak baik, dan penyakit berjangkit dan virus yang berpindah sebagai akibatnya. Detoksifikasi sekiranya berlaku jangkitan atau keracunan sangat berbahaya bagi pesakit diabetes. Keadaan ini boleh mencetuskan dehidrasi (dehidrasi badan)..

Petunjuk perbandingan diabetes dengan tahap penyakit

Untuk menentukan tahap penyakit, petunjuk pelbagai kajian dibandingkan dengan standard. Ini membantu mengawal perjalanan penyakit. Dengan diabetes mellitus yang tidak terkompensasi, indikatornya selalu tinggi.

Ujian gula darah berganda

Penentuan kadar gula darah dilakukan dalam dua peringkat:

  • ujian rutin semasa perut kosong;
  • ujian beban glukosa (ujian darah dua jam selepas makan atau minum air manis oleh pesakit).
PetunjukGula puasa (mmol / l)Ujian beban glukosa (mmol / L)
Pampasan4.4-6.15.5-8
Subkompensasi6.2-7.78.1-10
Dekompensasi> 7.7> 10

Darah untuk hemoglobin glycosylated (glycated)

Protein yang terdapat dalam sel darah merah (eritrosit), atau hemoglobin glikosilasi, disebut dalam ujian perubatan sebagai HbA1C. Dibentuk oleh penghambatan hemoglobin dan glukosa. Data analisis mencatatkan peratusan bahan (anggaran keadaan selama tiga bulan).

Urinalisis untuk menentukan tahap gula dalam darah

Glikosuria atau tahap glukosa dalam air kencing jika tidak ada diabetes dan pada tahap pampasan adalah sama dengan sifar, ambang yang dibenarkan adalah 0,06-0,083 mmol / l. Pada tahap subkompensasi, had atas tidak boleh melebihi 0.5 mmol / L. Skor yang lebih tinggi ditakrifkan sebagai diabetes yang dikompensasi.

Ujian darah untuk tahap kepekatan trigliserida dan kolesterol

Petunjuk ini digunakan untuk menilai tahap risiko penyakit kardiovaskular (termasuk serangan jantung dan strok).

Penentuan BMI (BMI)

Obesiti adalah pendamping diabetes yang berterusan. Pengiraan BMI (indeks jisim badan) dilakukan mengikut formula standard.

Tekanan arteri

Pesakit kencing manis, sebagai peraturan, mempunyai hipertensi arteri. Petunjuk yang dibenarkan: untuk pampasan dan subkompensasi masing-masing tidak melebihi 140/90 dan 160/100. Nilai digital yang lebih tinggi adalah tipikal untuk dekompensasi. Dekompensasi diabetes mellitus yang didiagnosis memerlukan campur tangan segera dalam proses terapi. Untuk menyelamatkan pesakit, perlu mengubah taktik merawat penyakit yang mendasari dan komplikasi yang menyertainya..

Komplikasi tahap terakhir

Mengikut tahap keparahan dan tahap perkembangan, komplikasi diklasifikasikan sebagai akut dan kronik. Jenis komplikasi yang terakhir dalam tahap dekompensasi hampir selalu ada. Ini termasuk:

  • Lesi vaskular aterosklerotik oleh pertumbuhan kolesterol. Ia berkembang akibat gangguan metabolik (khususnya protein dan lemak). Seterusnya memprovokasi hipertensi, penyakit iskemia (PJK), serangan jantung, strok, kegagalan jantung.
  • Polyneuropathy diabetes pada bahagian bawah kaki (DPN). Ia dicirikan oleh kematian serat saraf dan otot kerana tindakan glukosa pada kapal kecil (mikroangiopati) dan arteri besar (makroangiopati). Dengan dekompensasi, sindrom kaki diabetes berkembang. Hasil akhirnya adalah nekrosis tisu dan gangren.
  • Nefropati diabetes. Transformasi patologi tisu vaskular buah pinggang menjadi tisu penghubung. Dengan komplikasi ini, penapisan buah pinggang dikurangkan. Akibatnya, kegagalan buah pinggang berkembang..
  • Dermatosis. Kerana gangguan metabolisme dan peredaran darah, kulit tidak mendapat nutrisi yang mencukupi. Sebarang jangkitan menyebabkan hakisan dan bisul muncul di epidermis. Proses penyembuhan sangat sukar dan panjang..
  • Lesi retina non-radang (retinopati). Ia berlaku terhadap latar belakang gangguan vaskular. Boleh menyebabkan kebutaan sepenuhnya.
  • Osteoporosis dan osteoarthropathy diabetes. Penipisan tisu tulang dan kecacatan sendi kerana kekurangan nutrien.
  • Keabnormalan psikopatologi dan neuropsikologi. Manifest sebagai akibat daripada kemurungan, peningkatan kegelisahan dan kerengsaan, sering berlaku pada pesakit diabetes.
  • Hepatopati diabetes. Kegemukan dan penebalan tisu hati kerana kegagalan pemprosesan dan metabolisme nutrien (protein, lemak, karbohidrat). Peringkat terakhir adalah hepatosis lemak dan kegagalan hati.

Keadaan akut

Sekiranya terdapat komplikasi akut, pesakit memerlukan rawatan perubatan kecemasan. Jika tidak, kemungkinan kematian tidak dikecualikan..

  • Krisis diabetes. Diagnosis ini boleh mempunyai dua manifestasi polar: hipoglikemia (penurunan kadar glukosa yang cepat) dan hiperglikemia (lonjakan paksa gula darah dalam kekurangan insulin akut). Sekiranya tidak ada kelegaan tepat pada masanya, kedua-dua keadaan boleh menyebabkan koma diabetes..
  • Ketoasidosis diabetes (DKA). Keadaan di mana tahap keton (aseton) dalam darah meningkat dengan mendadak. Ia berkembang dengan latar belakang hiperglikemia stabil (peningkatan kadar glukosa darah), gangguan metabolik, dan asetonemia (ketonemia). Ia dicirikan oleh keracunan akut, tanpa campur tangan perubatan mengancam koma dan kematian.
  • Asidosis laktik. Ia berlaku sebagai tindak balas terhadap kelebihan asid laktik. Komplikasi berbahaya oleh perkembangan koma hiperlaktasidemik.

Selain itu

Diabetes dekompensasi berbahaya kerana tidak dapat diramalkan. Provokasi sedikit pun (pelanggaran diet, tekanan, kekurangan insulin) boleh menyebabkan kematian pesakit. Agar tidak membawa penyakit ke tahap yang melampau, pesakit kencing manis mesti sentiasa memantau tahap gula dan kesejahteraan umum, melawat ahli endokrinologi tepat pada masanya, jangan mengubati penyakit ini dengan cara yang tidak tradisional, tanpa persetujuan doktor terlebih dahulu, ikuti semua cadangan mengenai pemakanan dan penggunaan ubat-ubatan. Tidak mungkin menyingkirkan diabetes, pesakit mesti belajar untuk hidup bersama penyakit ini, melindungi dirinya sebisa mungkin dari akibat berbahaya.

Kegagalan jantung pada peringkat dekompensasi

Rawatan

Sebelum menetapkan kaedah terapi terapi dan ubat-ubatan tertentu, doktor melakukan pemeriksaan lengkap. Ini termasuk kajian mengenai anamnesis, kerana jika tahap terakhir penyakit ini berkembang, maka orang tersebut sudah memiliki sejarah penyakit ini. Pemeriksaan fizikal juga dijalankan.

Adalah mustahak pesakit menjalani ujian darah dan air kencing. Dari kajian instrumental, sinar-X dan ECHO-kardiografi ditetapkan. Kaedah diagnostik moden merangkumi MRI dan CT. Mereka sangat bermaklumat, mereka boleh diresepkan bukan sinar-X dan ultrasound. Selepas penyelidikan yang diperlukan, ubat-ubatan diresepkan.

Rawatan harus ditujukan untuk menghilangkan dekompensasi badan dan memulihkan fungsi utamanya, meneutralkan proses stagnan. Terapi semestinya dilakukan di bawah pengawasan doktor, iaitu, hanya di rumah sakit. Pesakit memerlukan rehat di tempat tidur, sebarang tekanan (fizikal dan emosi) semestinya dikecualikan. Pesakit mesti duduk secara berkala atau mengambil beberapa langkah. Ini akan membantu mengelakkan genangan dan pembekuan darah..

Terapi ubat

Kegagalan jantung dekompensasi dirawat dengan kompleks pelbagai ubat

Penting untuk mengambil:. Perencat ACE.
Perencat beta

Ubat ini membantu mengurangkan keperluan miokardium.
Glikosida jantung. Ubat ini meningkatkan pengeluaran jantung.
Antagonis Aldosteron. Ubat ini meningkatkan tekanan darah dan mengeluarkan lebihan cecair dari badan..
Ubat antiaritmia.

  • Perencat ACE.
  • Perencat beta. Ubat ini membantu mengurangkan keperluan miokardium.
  • Glikosida jantung. Ubat ini meningkatkan pengeluaran jantung.
  • Antagonis Aldosteron. Ubat ini meningkatkan tekanan darah dan mengeluarkan lebihan cecair dari badan..
  • Ubat antiaritmia.

Penting untuk mengambil ubat antihipertensi, ubat yang mempengaruhi kualiti reologi darah dan metabolisme lipid. Diuretik tambahan diperlukan.

Dengan kegagalan jantung lanjut, ubat-ubatan lain diresepkan. Oleh kerana seluruh tubuh menderita disfungsi jantung, maka diperlukan pengambilan hepatoprotectors, imunomodulator dan vitamin.

Adalah mustahak bahawa kompleks ubat diresepkan oleh pakar yang berkelayakan, kerana semua ubat jantung mempunyai senarai kesan sampingan yang cukup besar. Hanya doktor yang boleh menetapkan terapi, berdasarkan semua ciri individu tubuh pesakit, untuk mengurangkan kemungkinan tindakan tersebut pada tubuh.

Operasi pembedahan

Rawatan pembedahan paling kerap diresepkan untuk dekompensasi jantung. Kaedah ini merangkumi:

  • cantuman pintasan;
  • angioplasti jenis koronari;
  • memasang defibrillator atau alat pacu jantung.

Rawatan pembedahan radikal ditetapkan untuk pesakit yang mengalami perubahan struktur organ yang tidak dapat dipulihkan. Ini mungkin memerlukan pemindahan paru-paru, jantung, atau arteri besar.

Dengan kegagalan jantung ventrikel kiri, pesakit ditanam dengan alat khas yang berfungsi untuknya. Beberapa waktu yang lalu, doktor memasang alat ini buat sementara waktu, sebelum ini, tetapi sekarang telah terbukti bahawa alat ini memperpanjang usia pesakit dengan ketara.

Kegagalan jantung pada tahap dekompensasi adalah keadaan serius di mana, dalam kebanyakan kes, kematian berlaku. Oleh itu, rawatan diri dalam kes ini hanya dikontraindikasikan. Menurut statistik, kira-kira 75% lelaki dan 62% wanita tidak hidup selama lebih dari 5 tahun dengan patologi seperti itu. Tetapi angka tersebut disebabkan oleh fakta bahawa orang tidak pergi ke doktor tepat pada waktunya.

Sebab-sebabnya

Penyebab kegagalan jantung kronik pada tahap dekompensasi adalah pelbagai penyakit sistem kardiovaskular yang tidak dirawat tepat pada waktunya.

Kegagalan jantung dekompensasi berlaku kerana sebab berikut:

  • Penyakit hipertensi, atau lebih tepatnya, proses yang tidak dapat dipulihkan dapat dipicu oleh krisis hipertensi.
  • Kecacatan jantung kongenital. Ini adalah kelainan injap jantung yang menyebabkan jantung tidak berfungsi..
  • Miokarditis.
  • Tachyarrhythmia yang stabil.
  • Kardiomiopati jenis hipertrofik.

Sebab di atas berkaitan dengan patologi jantung. Faktor lain juga boleh menyebabkan kegagalan jantung:

  • Alkoholisme kronik.
  • Keracunan organisma jenis bakteria-toksik.
  • Asma bronkial, yang tidak dirawat dan berubah menjadi bentuk yang diabaikan.
  • Rawatan yang salah atau ketiadaannya pada tahap pertama patologi.
  • Obesiti.
  • Diabetes.

2 Gejala utama sirosis dekompensasi

Tahap dekompensasi sirosis hati ditunjukkan oleh gejala berikut:

  1. 1. Kehilangan selera makan dan keletihan.
  2. 2. Mual berterusan.
  3. 3. Berat badan.
  4. 4. Kekuningan.
  5. 5. Kesakitan teruk dengan penyetempatan di hati dan perut.
  6. 6. Sangat kerap berlaku pendarahan hidung dan rahim, urat esofagus, usus, perut meningkat.
  7. 7. Gusi berdarah.

Selanjutnya, sirosis hati yang tidak terkompensasi membawa kepada komplikasi yang lebih teruk:

  1. 1. Ascites. Sebilangan besar air terkumpul di perut.
  2. 2. Eden. Cecair terbentuk di kaki, terutama kaki.
  3. 3.. Manifestasi sindrom ini adalah pendarahan berterusan dari urat bahagian kardinal perut dan bahagian distal esofagus. Pendarahan berlaku kerana tekanan yang sentiasa meningkat pada vena portal.
  4. 4. Perubahan juga mempengaruhi sistem rangka. Ketumpatan tulang menurun, mereka kehilangan jisimnya.
  5. 5. Hati mula mengeras kerana kematian sel.
  6. 6. Terdapat perubahan dalam jiwa.
  7. 7. Pengaliran hempedu terganggu, yang disertai dengan gatal-gatal yang teruk.

Dengan sirosis dekompensasi, pemeriksaan makmal akan mendedahkan perubahan berikut:

  • ujian darah biokimia akan menunjukkan kepekatan bilirubin, AST, ALT yang tinggi.
  • ujian darah umum akan menunjukkan bahawa ESR meningkat, dan hemoglobin berkurang;
  • dalam analisis umum air kencing akan mendedahkan adanya sel darah merah, garam dan protein.

Penyakit ini perlahan-lahan memasuki peringkat terakhir yang teruk - terminal. Pesakit jatuh koma.

Sekiranya anda mengkaji keadaan hati pada peringkat terminal terakhir, semua perubahan akan dapat dilihat. Cacat parah, ukurannya telah menurun dengan ketara. Kita boleh mengatakan bahawa ukuran hati menghampiri ukuran limpa. Pada palpasi, jika dilihat di tempat hati, pembentukan tuberous terasa.

Tahap prothrombin dikurangkan dengan ketara, yang mengancam dengan pendarahan baru. Anemia dan leukopenia teruk berkembang. Sebilangan besar toksin dikumpulkan dalam darah, yang tidak lagi dikeluarkan oleh hati. Otak sangat menderita kerana ini. Pesakit biasanya tidak dapat dikeluarkan dari koma. Pesakit mati cepat atau lambat.

Gejala

Tanda-tanda dekompensasi merangkumi:

  • tingkah laku yang tidak sesuai;
  • kurang kritikal terhadap tindakan mereka;
  • peningkatan yang jelas dalam perubahan mental;
  • kecerdasan menurun;
  • kemerosotan prestasi;
  • masalah dengan penyesuaian sosial.

Akibat dari episod dekompensasi seperti itu, sebagai peraturan, adalah peningkatan masalah psikologi dan psikiatri. Dan semakin lama tempoh dekompensasi, semakin teruk akibatnya..

Faktor yang boleh mempengaruhi kekhususan tindak balas yang diperhatikan:

  • kemahiran motor;
  • aktiviti mental;
  • ketegaran atau pergerakan proses saraf;
  • intra- atau pemborosan seseorang.

Tahap penyakit ini

Secara konvensional, tiga peringkat dapat dibezakan dalam perkembangan penyakit ini:

  • pampasan,
  • subkompensasi dan
  • penyahtinjaan.

Pembahagian seperti itu, berdasarkan nama-nama itu sendiri, didasarkan pada besarnya kemampuan fungsi hati semasa penyakit itu - sejauh mana ia menjalankan fungsinya yang ditetapkan.

Tahap pampasan

Pada tahap pampasan, pesakit tidak mengesyaki bahawa dia menghidap penyakit ini. Faktanya ialah fungsi hepatosit yang terganggu yang disebabkan oleh sirosis diambil alih oleh sel hati yang sihat. Mereka hipertrofi, iaitu peningkatan saiz. Oleh itu, keupayaan fungsinya meningkat. Tetapi secara amnya, fungsi hati belum terjejas. Secara subjektif, tidak ada yang mengganggu pesakit, dia merasa cukup sihat, sama sekali tidak menyedari bahawa dia mempunyai penyakit ini.

Tahap subkompensasi

Dengan subkompensasi, di satu pihak, kehadiran tanda-tanda pertama penyakit ini sudah terbukti, dan di sisi lain, hati masih mengatasi kerjanya. Pada tahap ini, ada, sebagaimana adanya, garis, yang melintasi, penyakit ini memasuki tahap dekompensasi.

Tahap dekompensasi

Pada tahap terakhir, gejala-gejala penyakit ini sudah jelas, yang dapat ditentukan baik dengan pemeriksaan objektif terhadap pesakit dan disahkan oleh kajian makmal dan biokimia. Hati tidak lagi dapat menjalankan fungsinya. Tidak ada yang dapat membantunya dalam hal ini, kerana hati adalah organ yang tidak berpasangan, dan tidak perlu membicarakan mekanisme pampasan di mana fungsi satu organ berpasangan yang menderita diambil alih oleh yang lain (seperti yang dapat diperhatikan, misalnya, dalam kes ginjal)..

Ini kerana semua hepatosit secara praktikal musnah dan digantikan oleh tisu penghubung. Walaupun ukuran hati membesar secara luaran (dalam keadaan ini, itu tidak lagi berarti baik), fungsinya menderita dan akibatnya dikurangkan menjadi sifar. Pada tahap ini, dengan menggunakan ubat-ubatan perubatan moden, seseorang hanya dapat memperpanjang hari kehidupan pesakit, meringankan nasibnya, tetapi penyembuhannya yang lengkap, sayangnya, bermasalah..

Semasa mendiagnosis sirosis hati, perlu memperhatikan aduan yang dikemukakan oleh pesakit. Mereka mungkin mengalami penurunan selera makan atau kekurangan sepenuhnya.

Penurunan berat badan dapat diperhatikan dengan latar belakang gaya hidup biasa pesakit tanpa menggunakan diet atau peningkatan aktiviti fizikal. Pesakit mungkin mengalami keletihan yang tidak masuk akal, peningkatan keletihan. Tidur mungkin terganggu, penyakit emosi menjadi tidak seimbang.

Gatal dan penyakit kuning muncul di kulit. Penampilan pada kulit yang disebut urat labah-labah adalah ciri. Masalah dengan saluran pencernaan muncul dalam bentuk pelbagai gangguan dyspeptik, disertai dengan loya, muntah, dan kembung (perut kembung) mungkin berlaku. Pesakit mungkin mengadu berat di sebelah kanan. Keadaan subfebril bergabung.

Secara objektif, peningkatan hati dan limpa diperhatikan, dan limpa, serta hati, dapat mencapai ukuran yang mengagumkan. Tubuh mempunyai urat varikos yang meluas. Kulit terkena kuning.

Terdapat kehilangan jisim otot, dan ini disebabkan bukan sahaja oleh penurunan jisim otot, tetapi juga oleh lemak. Secara luaran, pesakit kelihatan kurus. Mimisan dan gusi berdarah adalah perkara biasa.

Kehadiran sirosis hati disahkan oleh ujian makmal. Dalam analisis biokimia darah, perubahan gambaran enzim hati, peningkatan beberapa dan penurunan yang lain, jelas dapat dikesan. Kandungan bilirubin dalam darah meningkat dengan ketara, tetapi jumlah albumin, sebaliknya, menurun. Perubahan juga diperhatikan dalam kandungan enzim hati tertentu..

Pada tahap ini, malangnya, pesakit tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Tetapi tentu saja mungkin untuk mengurangkan penderitaan seseorang, untuk memanjangkan hari-hari hidupnya. Pada peringkat ini, ini adalah tugas utama doktor.

Meter glukosa darah dan jalur ujian

Peranti di rumah ini akan membantu mengawal dua kriteria dekompensasi diabetes mellitus sekaligus - tahap glukosa dalam darah semasa perut kosong dan 1.5-2 jam selepas makan (yang disebut glikemia pasca-makan).

Petunjuk pertama mesti diperiksa setiap pagi, yang kedua - 4-5 kali sehari, sebaiknya selepas setiap kali makan. Mereka membantu memastikan tahap glukosa darah selalu dipantau dan diatur secara proaktif melalui diet atau ubat. Sudah tentu, setiap pesakit diabetes memutuskan sendiri berapa kali sehari dia boleh melakukan pengukuran tersebut. Tetapi harus diingat bahawa ini harus berlaku sekurang-kurangnya 2 kali sehari - pada waktu perut kosong dan selepas makan.

Petua: semasa menetapkan ubat antidiabetik baru atau sekiranya terdapat kesilapan dalam diet, lebih baik menentukan gula darah lebih kerap. Dengan terapi dan diet yang stabil, frekuensi pengukuran dapat dikurangkan sedikit. Dari semasa ke semasa, analisis ini mesti dilakukan di makmal institusi perubatan.

Analisis gula dan aseton dalam air kencing di rumah

Pada tahap kepekatan glukosa darah yang normal, penentuannya dalam air kencing dapat dilakukan tidak lebih dari 1-2 kali sebulan. Walau bagaimanapun, jika gula tinggi dikesan - lebih daripada 12 mmol / l, tahap glukosa dalam air kencing harus segera diperiksa. Tetapi pada saat yang sama, perhatikan bahwa dengan kompensasi normal, seharusnya tidak ada gula dalam air kencing, dan kehadirannya menunjukkan dekompensasi diabetes mellitus.

Dalam kes ini, perlu berunding dengan ahli endokrinologi anda untuk menyesuaikan dos tablet antihiperglikemik atau insulin. Jalur ujian khas digunakan untuk menganalisis jumlah gula dalam air kencing di rumah..

Kehadiran glukosa dalam air kencing memerlukan analisis untuk menentukan aseton (badan keton) dalam air kencing. Ujian ini boleh dilakukan di rumah, menggunakan jalur ujian aseton urin khas tanpa banyak kesukaran. Bergantung pada jumlah badan keton dalam air kencing, jalur ujian berubah warna. Prosedur sedemikian hanya memerlukan beberapa minit, tetapi petunjuknya membolehkan anda memulakan rawatan tepat pada masanya dan mengelakkan banyak komplikasi..

Hemoglobin glikosilasi

Ego juga dipanggil glycated. Petunjuk dianggap paling tepat dalam mendiagnosis dekompensasi diabetes, kerana menunjukkan keadaan metabolisme karbohidrat selama 3 bulan.

Dalam tubuh orang yang sihat, glukosa bergabung dengan semua protein, tanpa pengecualian, dan oleh itu dengan hemoglobin - oleh itu, hemoglobin glikosil terbentuk. Semakin tinggi tahap glukosa, semakin banyak hemoglobin yang dilampirkannya. Eritrosit yang mengandungi hemoglobin, termasuk pecahan glikosilasinya, hidup rata-rata 120 hari. Oleh itu, dengan menentukan jumlah hemoglobin glikosilasi, kita mengetahui tahap gula darah dalam 3 bulan..

Juga, di rumah, perlu mengukur tekanan darah 2 kali sehari dan berat seminggu sekali. Kriteria dekompensasi ini penting untuk menetapkan rawatan komprehensif dan pencegahan masalah kesihatan..

Penyebab Penguraian Diabetes

Sudah tentu, setiap organisma adalah individu dan alasan dalam setiap kes mungkin berbeza. Walau bagaimanapun, sebab yang paling biasa adalah:

  • pelanggaran diet, makan berlebihan;
  • penolakan rawatan;
  • dos ubat diabetes atau jenis rawatan yang salah;
  • ubat sendiri;
  • penggunaan bahan tambahan aktif secara biologi dan bukannya ubat-ubatan;
  • dos insulin yang tidak betul dikira;
  • keengganan untuk beralih ke insulin;
  • tekanan, tekanan mental;
  • beberapa penyakit berjangkit yang menyebabkan dehidrasi teruk;

3 Bagaimana rawatan dijalankan

Rawatan adalah simptomatik pada tahap dekompensasi. Ia sangat mahal, tetapi sedikit dapat memperpanjang umur pesakit. Sekiranya tahap protein dalam darah rendah, transfusi albumin dan plasma diresepkan.

Dengan tahap anemia yang tinggi, suplemen zat besi diresepkan. Sekiranya terdapat edema dan asites, pengambilan cecair pesakit dikurangkan. Garam dikecualikan sepenuhnya dari diet pesakit. Selain itu, diuretik diresepkan serentak dengan antagonis aldosteron.

Sekiranya jumlah cecair terkumpul sangat besar, maka paracentesis dilakukan, apabila air berlebihan dipam keluar. Tetapi untuk 1 prosedur, tidak lebih dari 3 liter air dapat dikeluarkan dari badan. Intipati prosedur adalah menindik. Cecair yang diperoleh dengan cara ini diberikan untuk analisis makmal untuk mengesan keradangan. Dalam kes ini, antibiotik ditetapkan..

Semasa menyertai penyakit yang mendasari jangkitan, antibiotik diresepkan. Sekiranya jangkitan kecil, ubat antibakteria diresepkan.

Hepatoprotectors terus diambil dalam 2 peringkat terakhir sirosis. Kematian pasti berlaku kerana keracunan badan dengan toksin terkumpul.

Gejala peringkat terminal:

  1. 1. Gangguan usus.
  2. 2. Kelemahan teruk.
  3. 3. Muntah.
  4. 4. Pengurangan berat badan yang cepat. Pesakit menurunkan berat badan sehingga menjadi ketara kepada orang lain..
  5. 5. Kenaikan suhu yang ketara.
  6. 6. Otot atrofi tali pinggang bahu atas.

Komplikasi di peringkat terminal adalah seperti berikut:

  1. 1. ensefalopati hepatik.
  2. 2. Sepsis.
  3. 3. Karsinoma hepatoselular.

dicirikan oleh perubahan mood yang tidak dapat dijelaskan, insomnia. Pesakit berhenti dipandu di ruang angkasa, hilang dalam masa. Jurang dalam ingatan diperhatikan. Semasa peringkat akhir, ulser perut dan ulser duodenum dapat terbentuk. Atas sebab ini, pendarahan dalaman yang besar menjadi mungkin..

Peritonitis ditunjukkan oleh keradangan ketika bakteria memasuki peritoneum. Ia disertai dengan suhu yang sangat tinggi. Dengan latar belakang tahap akhir, barah hati juga boleh bermula. Sebab penampilannya adalah pertumbuhan sel yang dipercepat..

Sama sekali tidak sukar untuk mengesan fenomena asites di dinding anterior peritoneum. Semasa mengetuk, bunyi kusam dikesan. Sekiranya isipadu cecair yang sangat banyak terkumpul, mustahil untuk mengesan patologi ini. Gambar yang sama diperhatikan dengan kegemukan yang teruk. Untuk membuat diagnosis dengan betul, imbasan ultrasound dilakukan. Tetapi kaedah ini mungkin tidak berguna sekiranya terdapat banyak cecair. Tinjauan ini tidak akan menunjukkan apa-apa.

Satu-satunya peluang untuk hidup adalah pemindahan hati. Tetapi mencari hati penderma yang sesuai untuk implantasi sangat sukar. Di samping itu, operasi pemindahan sangat sukar dilakukan dan memerlukan banyak wang. Oleh itu, mereka yang mempunyai peluang nyata untuk bertahan hidup setelah transplantasi dan meneruskan kehidupan penuh berada dalam senarai menunggu untuk pemindahan..

Kriteria pampasan diabetes

Kriteria utama untuk pampasan diabetes:

  • hemoglobin glikasi (atau glikosilasi);
  • gula darah puasa dan 1.5-2 jam selepas makan;
  • gula air kencing.

Terdapat juga kriteria tambahan:

  • petunjuk tekanan darah;
  • tahap kolesterol;
  • tahap trigliserida;
  • indeks jisim badan (BMI).

Petunjuk ini akan membantu pesakit dan doktor untuk mengawal kualiti rawatan dan bertindak balas dengan cepat apabila mereka berubah..

PetunjukPampasanSubkompensasiDekompensasi
gula darah puasa (mmol / l)4.4-6.16.2-7.8> 7.8
gula darah selepas makan (mmol / l)5.5-88.1 - 10> 10
Gula dalam air kencing (%)0.5
Hemoglobin glikosilasi (%) norma 6%7.5
Kolesterol total (mmol / L)6.5
trigliserida (mmol / l)2.2
Indeks jisim badan pada lelaki (kg / (m) 2)27
Indeks jisim badan pada wanita (kg / (m) 2)26
Tekanan darah (mm Hg)160/95

Dari jadual tersebut kita dapat menyimpulkan bahawa semakin dekat hasil ujian diabetes kepada normal, semakin baik pampasan untuk diabetesnya dan semakin kecil kemungkinannya mengalami komplikasi yang tidak diingini..

Makmal rumah

Malangnya, mustahil untuk menugaskan profesional penjagaan kesihatan untuk setiap pesakit diabetes. Diabetes belajar dirinya untuk mengawal penyakitnya dan hidup dengannya.

Kesihatan pesakit sangat bergantung pada bagaimana dia belajar mengawal penyakitnya. Untuk melakukan ini, dia boleh melakukan ujian sederhana di rumah. Seorang pembantu makmal sangat sesuai dan penting bagi setiap pesakit diabetes. Bagaimanapun, tahap glukosa dalam darah sangat labil, dan setiap penunjuk sangat berharga untuk mengawal kebenaran rawatan..

Sebaiknya simpan buku harian khas, di mana anda setiap hari akan mencatat keputusan ujian di makmal rumah anda, kesihatan, menu, bacaan tekanan darah anda.

Rawatan

Rawatan bersifat simptomatik dan bertujuan untuk melegakan kejang dan manifestasi yang paling jelas. Sebagai contoh, dengan kegembiraan motor yang tidak terkawal, ubat penenang ditetapkan, dengan percubaan bunuh diri - antidepresan. Dan hampir semua pesakit menerima ubat penenang.

Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa rawatan mesti ditetapkan oleh pakar psikiatri. Dia dapat menarik perhatian pakar lain untuk rundingan yang diperlukan: psikologi, ahli neuropatologi, pakar kardiologi dan banyak lagi..

Oleh itu, rawatan diri di rumah bukan sahaja dapat membantu, tetapi juga memperburuk keadaan. Lebih-lebih lagi, rejimen rawatan yang telah ditetapkan sebelumnya juga harus dikaji sekiranya terdapat tanda-tanda pelanggaran seperti itu..

Lapshun Galina Nikolaevna, Sarjana Psikologi, psikologi Kategori I

Pampasan

Hampir mana-mana organ atau sistem organ mempunyai mekanisme pampasan yang memastikan penyesuaian organ dan sistem terhadap keadaan yang berubah (perubahan persekitaran luaran, perubahan gaya hidup badan, kesan faktor patogen). Sekiranya kita menganggap keadaan normal organisma dalam persekitaran luaran yang normal sebagai keseimbangan, maka pengaruh faktor luaran dan dalaman menjadikan organisma atau organ perorangannya tidak seimbang, dan mekanisme pampasan mengembalikan keseimbangan, membuat perubahan tertentu dalam kerja organ atau mengubahnya sendiri. Jadi, sebagai contoh, dengan kecacatan jantung atau dengan senaman fizikal yang berterusan (pada atlet), hipertrofi otot jantung berlaku (dalam kes pertama, ia mengimbangi kecacatan, pada yang kedua, ia memberikan aliran darah yang lebih kuat untuk kerap bekerja dengan peningkatan beban).

Doktor Hepatitis

rawatan hati

Tahap dekompensasi apa itu

Kesihatan adalah asas kemampuan bekerja dan kehidupan yang riang. Malangnya, pelbagai keadaan patologi dicatatkan pada hampir semua orang. Punca boleh menjadi kongenital dan diperoleh semasa hidup. Beberapa penyakit kronik dan berkembang secara beransur-ansur. Patologi seperti hipertensi arteri, diabetes mellitus, asma bronkial, kegagalan jantung menemani seseorang sepanjang hidupnya. Sekiranya pesakit mengurus dirinya sendiri, menghindari pengaruh faktor berbahaya dan mendapat rawatan tepat pada waktunya, maka penyakitnya selalunya tetap pada tahap tertentu dan tidak cenderung berkembang. Malangnya, ini tidak berlaku dalam semua kes, dan beberapa patologi pasti bertambah buruk. Apabila frasa "dalam tahap dekompensasi" ditambahkan pada diagnosis utama, pesakit berminat dengan maksudnya. Anda perlu mengetahui bahawa semua patologi kronik mempunyai bentuk perkembangannya. Dekompensasi - apa itu? Istilah ini bermaksud peringkat akhir perkembangan penyakit..

Dari bahasa Latin perkataan ini diterjemahkan sebagai "kekurangan pampasan" atau "ketidakseimbangan". Telah diketahui bahawa segala sesuatu di dalam badan kita saling berkaitan, oleh itu, apabila ada penyakit, mekanisme pampasan mula beroperasi. Mereka ada di semua organ dan sistem, dan, jika perlu, mula menggunakan cadangannya, yang sebelumnya tidak diperlukan. Dekompensasi - apa itu? Keadaan ini menunjukkan bahawa mekanisme tubuh telah habis, dan sudah tidak dapat mengimbangkan dirinya sendiri.

Jadi, apa itu dekompensasi? Klasifikasi penyakit berdasarkan tahap perkembangannya akan membantu menjawab soalan. Terdapat 3 darjah yang mencirikan perkembangan patologi:

  1. Tahap pampasan - dalam kes ini, badan dapat secara bebas mengimbangi kerosakan yang disebabkan oleh patologi. Bentuk ini dicirikan oleh fakta bahawa pesakit tidak merasakan perubahan khas dalam keadaannya..
  2. Tahap subkompensasi - tubuh tidak lagi dapat mengatasi patologi sepenuhnya, dan hanya sebahagiannya dapat mengimbangi kerosakan yang disebabkan olehnya. Pesakit menyedari kemerosotan.
  3. Tahap dekompensasi adalah muktamad, ia datang ketika tubuh telah menghabiskan kekuatannya sepenuhnya dan tidak lagi dapat bekerja untuk mengimbangi bahaya yang disebabkan oleh patologi. Dalam kes ini, pesakit sangat lemah, merasa tidak enak, selain penyakit yang mendasari, terdapat kelemahan dan kecacatan umum.

Penyakit seperti hipertensi arteri penting, rematik, miokarditis, sering mengalami penyakit kronik. Pesakit didaftarkan dengan pakar kardiologi dan sentiasa mendapat rawatan yang diperlukan. Oleh kerana patologi ini memerlukan peningkatan pekerjaan pada bahagian sistem kardiovaskular, dalam kebanyakan kes, CHF masih berkembang. Ini disebabkan oleh fakta bahawa badan mengarahkan semua usaha untuk memperbaiki. Walau bagaimanapun, kegagalan jantung kronik sering berakhir dengan dekompensasi. Ini ditunjukkan oleh sesak nafas yang berterusan, takikardia, penampilan edema pada kaki bawah, peningkatan tekanan darah dan kelemahan yang teruk..

Peningkatan tahap glukosa dalam tubuh ditunjukkan oleh gangguan hormon yang teruk. Diabetes mellitus pasti menyebabkan komplikasi dari sistem vaskular seluruh organisma. Yang paling biasa di antaranya adalah: nefro-, neuro-, retinopati, aterosklerosis, ulser kaki. Dekompensasi diabetes mellitus ditunjukkan bukan hanya dengan kemunculan tanda-tanda ini, tetapi juga oleh perkembangannya dan ketidakupayaan tubuh untuk mengatasinya sendiri..

Tahap dekompensasi adalah keadaan ketika rizab tubuh habis, dan disfungsi mula menampakkan dirinya. Tubuh adalah sistem yang berusaha untuk keseimbangan - homeostasis. Akibat jangkitan, tekanan, keradangan, trauma, keseimbangannya terganggu. Sistem saraf mencari jalan keluar untuk memulihkan fungsi organ, imuniti, dan sistem otot, merancang mekanisme pampasan.

Sekiranya terdapat kerosakan kecil pada organ akibat iskemia atau ketegangan alat ligamen, tubuh mengatur semula kerja organ dan sistem tetangga sehingga kerja tersebut dilakukan dalam mod yang sama. Fenomena ini disebut sebagai kompensasi, di mana lebih banyak tekanan diberikan pada organ dan sistem lain kerana munculnya "hubungan lemah". Lama kelamaan, kehausan berlaku, menyatakan dirinya munculnya gejala lain - tanda-tanda dekompensasi.

Kegagalan jantung dikompensasi dan dikompensasi. Contohnya, apabila serangan jantung berlaku atau jika berlaku kecacatan jantung, output jantung atau jumlah darah yang dipam akan menurun. Sistem saraf simpatik bertindak balas dengan meningkatkan kekuatan jantung, supaya tisu yang sihat berfungsi dan bukannya sel yang rosak..

Kemudian mekanisme pampasan kronik datang:

  • pemulihan separa kerja otot jantung;
  • mengubah fungsi buah pinggang untuk mengekalkan cecair di dalam badan.

Ramai orang tua mengalami serangan jantung jangka pendek, yang hanya dapat dikenali oleh tekanan tinggi di atrium kanan. Inilah yang membolehkan anda mengekalkan jumlah pelepasan darah dengan penguncupan jantung yang berkurang. Penebalan miokardium dan peningkatan kadar jantung adalah dua manifestasi utama pampasan. Lebihan kapal koronari dari masa ke masa sekali lagi akan menyebabkan iskemia, kemerosotan fungsi kontraktil dan penurunan aliran darah ke organ, edema, sianosis kulit dan takikardia.

Sirosis adalah penggantian jaringan parut hati yang berfungsi sebagai akibat virus hepatitis C, mabuk alkohol, dan degenerasi lemak. Dekompensasi bermaksud bahawa sumber badan telah habis. Dengan sirosis pampasan, fungsi kawasan hati yang terjejas dilakukan oleh bahagiannya yang sihat.

Fibrosis hati mengganggu aliran darah, hipertensi portal berkembang, yang menyebabkan banyak komplikasi:

Tinjauan dilakukan untuk menentukan tahapnya. Dalam ujian darah, peningkatan ESR dan leukosit, penurunan kadar zat besi dicatat. Di dalam air kencing, protein dan eritrosit, leukosit dan gips dikesan. Ujian darah biokimia menggambarkan perubahan global. Bilirubin, alkali fosfatase, gamma-glutamyl transpeptidase, enzim hati, dan globulin berkembang. Mengurangkan kolesterol, protein, albumin dan urea.

Sirosis pada tahap dekompensasi disahkan oleh pemeriksaan histologi dan dirawat hanya dengan pemindahan hati.

Apakah tahap dekompensasi untuk diabetes mellitus? Penyakit ini dikaitkan dengan peningkatan kadar glukosa dalam darah, tetapi hanya pada tahap dekompensasi ditemukan di dalam air kencing. Keadaan ini membawa kepada komplikasi yang memerlukan rawatan perubatan segera. Berkenaan dengan diabetes mellitus, ini berarti bahawa tubuh untuk sementara waktu tidak menanggapi terapi atau telah terjadi pelanggaran dalam rejimen (pemakanan, pemberian insulin, dll.).

Akibat penyahkompensasi, keadaan akut timbul:

  1. Hipoglikemia, atau penurunan tahap glukosa yang kritikal dengan kelemahan dan kelaparan yang teruk. Keadaan biasanya berakhir dalam keadaan koma jika karbohidrat cepat tidak diambil..
  2. Hiperglikemia dikaitkan dengan lonjakan gula darah apabila diperlukan suntikan insulin segera.
  3. Koma berlaku apabila keseimbangan elektrolit air-asid-basa terganggu, oleh itu boleh menjadi hiperosmolar atau ketoasidotik.

Dekompensasi kronik diabetes mellitus menyebabkan penurunan penglihatan akibat kerosakan pada saluran retina dan otak, kematian saraf kaki, gagal ginjal dan jantung.

Dekompensasi adalah refleksi dari fakta bahawa tubuh tidak dapat dilihat pada organ individu, hanya berfokus pada merawat jantung, hati, atau peningkatan glukosa darah. Malah aktiviti fizikal yang berterusan menyebabkan hipertrofi miokard untuk meningkatkan aliran darah ke otot-otot badan.

Maklumat terperinci boleh didapati di laman web: www.serdce1.ru

Kesihatan adalah asas kemampuan bekerja dan kehidupan yang riang. Malangnya, pelbagai keadaan patologi dicatatkan pada hampir semua orang. Punca boleh menjadi kongenital dan diperoleh semasa hidup. Beberapa penyakit kronik dan berkembang secara beransur-ansur. Patologi seperti hipertensi arteri, diabetes mellitus, asma bronkial, kegagalan jantung menemani seseorang sepanjang hidupnya. Sekiranya pesakit mengurus dirinya sendiri, menghindari pengaruh faktor berbahaya dan mendapat rawatan tepat pada waktunya, maka penyakitnya selalunya tetap pada tahap tertentu dan tidak cenderung berkembang. Malangnya, ini tidak berlaku dalam semua kes, dan beberapa patologi pasti bertambah buruk. Apabila frasa "dalam tahap dekompensasi" ditambahkan pada diagnosis utama, pesakit berminat dengan maksudnya. Anda perlu mengetahui bahawa semua patologi kronik mempunyai bentuk perkembangannya. Dekompensasi - apa itu? Istilah ini bermaksud peringkat akhir perkembangan penyakit..

Dari bahasa Latin perkataan ini diterjemahkan sebagai "kekurangan pampasan" atau "ketidakseimbangan". Telah diketahui bahawa segala sesuatu di dalam badan kita saling berkaitan, oleh itu, apabila ada penyakit, mekanisme pampasan mula beroperasi. Mereka ada di semua organ dan sistem, dan, jika perlu, mula menggunakan cadangannya, yang sebelumnya tidak diperlukan. Dekompensasi - apa itu? Keadaan ini menunjukkan bahawa mekanisme tubuh telah habis, dan sudah tidak dapat mengimbangkan dirinya sendiri.

Jadi, apa itu dekompensasi? Klasifikasi penyakit berdasarkan tahap perkembangannya akan membantu menjawab soalan. Terdapat 3 darjah yang mencirikan perkembangan patologi:

  1. Tahap pampasan - dalam kes ini, badan dapat secara bebas mengimbangi kerosakan yang disebabkan oleh patologi. Bentuk ini dicirikan oleh fakta bahawa pesakit tidak merasakan perubahan khas dalam keadaannya..
  2. Tahap subkompensasi - tubuh tidak lagi dapat mengatasi patologi sepenuhnya, dan hanya sebahagiannya dapat mengimbangi kerosakan yang disebabkan olehnya. Pesakit menyedari kemerosotan.
  3. Tahap dekompensasi adalah muktamad, ia datang ketika tubuh telah menghabiskan kekuatannya sepenuhnya dan tidak lagi dapat bekerja untuk mengimbangi bahaya yang disebabkan oleh patologi. Dalam kes ini, pesakit sangat lemah, merasa tidak enak, selain penyakit yang mendasari, terdapat kelemahan dan kecacatan umum.

Penyakit seperti hipertensi arteri penting, rematik, miokarditis, sering mengalami penyakit kronik. Pesakit didaftarkan dengan pakar kardiologi dan sentiasa mendapat rawatan yang diperlukan. Oleh kerana patologi ini memerlukan peningkatan pekerjaan pada bahagian sistem kardiovaskular, dalam kebanyakan kes, CHF masih berkembang. Ini disebabkan oleh fakta bahawa badan mengarahkan semua usaha untuk memperbaiki. Walau bagaimanapun, kegagalan jantung kronik sering berakhir dengan dekompensasi. Ini ditunjukkan oleh sesak nafas yang berterusan, takikardia, penampilan edema pada kaki bawah, peningkatan tekanan darah dan kelemahan yang teruk..

Peningkatan tahap glukosa dalam tubuh ditunjukkan oleh gangguan hormon yang teruk. Diabetes mellitus pasti menyebabkan komplikasi dari sistem vaskular seluruh organisma. Yang paling biasa di antaranya adalah: nefro-, neuro-, retinopati, aterosklerosis, ulser kaki. Dekompensasi diabetes mellitus ditunjukkan bukan hanya dengan kemunculan tanda-tanda ini, tetapi juga oleh perkembangannya dan ketidakupayaan tubuh untuk mengatasinya sendiri..

Terdapat dua bentuk penyakit ini:

Gejala patologi akut berkembang dengan cepat: dari beberapa jam hingga 2-5 minit. Ia berlaku akibat infark miokard, krisis hipertensi, stenosis mitral.

Kekurangan dekompensasi akut menampakkan diri melalui gejala berikut, yang berlaku secara bergantian:

  1. Pesakit mengalami kesukaran bernafas, menjadi sukar, tiba-tiba sesak nafas.
  2. Terdapat batuk kering, urat membengkak di leher akibat peningkatan tekanan intrathoracic.
  3. Kesedaran kabur, pingsan, sakit akut di kawasan jantung.
  4. Cecair berbuih yang terbentuk di paru-paru mungkin keluar dari mulut dan hidung.

Bentuk akut penyakit ini boleh berlaku dengan latar belakang aritmia jantung, pergerakan darah di dalam organ, akibat dari pembedahan aorta.

Bentuk kronik berkembang dengan perlahan selama beberapa tahun. Gejala muncul secara beransur-ansur. Bezakan antara jenis dekompensasi kronik jenis ventrikel kanan dan ventrikel kiri.

Kegagalan kronik memerlukan rawatan simptomatik dan pengawasan perubatan yang berterusan.

Antara sebab utama yang mendorong perkembangan SDS adalah:

  • penyakit jantung iskemia;
  • hipertensi arteri;
  • penyakit jantung kongenital;
  • stenosis aorta;
  • miokarditis;
  • takikaritmia;
  • kardiomiopati hipertrofik.

Terdapat juga penyebab bukan jantung yang memprovokasi SDS, antaranya:

  • penderaan alkohol;
  • asma bronkial pada peringkat lanjut;
  • keracunan toksik bakteria;
  • berat badan berlebihan;
  • rejimen rawatan yang dipilih dengan tidak betul yang tidak sesuai dalam kes tertentu.

Dengan adanya faktor-faktor ini, gejala-gejala penyakit ini lebih jelas, patologi berkembang lebih cepat.

Kumpulan risiko termasuk orang yang menghidap diabetes, obesiti dan tabiat buruk. Faktor-faktor ini merangsang perkembangan kegagalan jantung, memperburuk keadaan sistem kardiovaskular dan menyebabkan pembentukan dekompensasi cecair di jantung..

Sebelum menetapkan terapi, setiap pesakit menjalani pemeriksaan perubatan, yang merangkumi langkah-langkah diagnostik wajib berikut:

  • koleksi anamnesis lengkap. Oleh kerana kegagalan jantung dekompensasi adalah bentuk kegagalan jantung umum yang rumit, pada masa diagnosis, pesakit sudah mendaftar dengan ahli kardiologi. Sebelum memilih rejimen rawatan, analisis mendalam mengenai sejarah perubatannya, keparahan simtomatiknya pada setiap peringkat dilakukan;
  • analisis darah umum;
  • menggunakan sinar-X, ukuran jantung dan kehadiran proses patologi di paru-paru, serta tahapnya, ditentukan;
  • mengkaji struktur jantung, ketebalan otot jantung menggunakan echocardiogram.

Pemeriksaan yang komprehensif seperti ini dapat menentukan penentuan yang tepat mengenai penyebab penyakit, kekhususan dan tahapnya, yang diperlukan untuk menetapkan rejimen terapi yang paling berkesan.

Setelah menerima hasil penyelidikan, doktor menentukan rejimen rawatan, yang merangkumi pengambilan ubat seperti itu:

  • Perencat ACE;
  • perencat beta untuk mengurangkan keperluan tenaga otot jantung;
  • Morfin;
  • agen vasopresor diresepkan untuk mempersiapkan rawatan pembedahan dan mengekalkan perfusi, jika terdapat risiko hipotensi arteri, yang mengancam nyawa;
  • glikosida jantung diresepkan untuk meningkatkan output jantung;
  • antagonis aldosteron untuk meningkatkan tekanan darah dan membuang lebihan cecair dari badan;
  • Digoxin Menormalkan Denyut Jantung.

Gabungan ubat ini membolehkan anda melambatkan perkembangan patologi dan memberikan rawatan yang paling berkesan untuk gejala..

Sebilangan ubat diambil bersama dengan hepatoprotectors dan imunomodulator, yang memberikan sokongan tambahan kepada tubuh semasa terapi utama.

Dianjurkan untuk mengelakkan tekanan fizikal, tekanan, mengecualikan daging merah, makanan berlemak dan goreng dari makanan. Garam, alkohol dan makanan pedas harus dielakkan sepenuhnya..

Pada tahap penyakit yang teruk, apabila terdapat risiko serangan jantung secara tiba-tiba, pesakit mungkin diberi rawatan pembedahan:

  • angioplasti koronari;
  • shunting;
  • implantasi defibrilator atau stimulator berkotak.

Adalah mustahak untuk melakukan pemeriksaan lengkap badan untuk mengecualikan kehadiran kontraindikasi.

Kira-kira 20% daripada semua pesakit yang dimasukkan ke hospital berusia di atas 65 tahun didiagnosis dengan kegagalan jantung yang tidak dapat dikompensasi. Kajian mengesahkan bahawa sekitar 75% lelaki dan 62% wanita mati akibat penyakit ini dalam tempoh 5 tahun selepas diagnosis, dengan setiap tahun kematian dari SDS meningkat. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pesakit meminta pertolongan daripada pakar untuk sementara waktu, tidak mematuhi preskripsi doktor.

Sekiranya ubat-ubatan dan pembedahan dilakukan seperti yang disyorkan, banyak nasihat pencegahan dan terapi tidak diambil kira. Sulit bagi orang-orang di usia tua untuk mengubah diet mereka dan rejim tidur dan rehat, untuk meninggalkan makanan dan tabiat buruk. Selalunya, rawatan kegagalan jantung adalah mahal..

Pencegahan penyakit terdiri daripada mematuhi peraturan berikut:

  • semua pesakit yang mengalami kegagalan jantung pada tahap apa pun harus dipantau oleh pakar kardiologi dan mendiagnosis keadaan jantung beberapa kali dalam setahun;
  • hypodynamia harus dielakkan. Adalah perlu untuk memasuki mod aktiviti fizikal kecil;
  • awasi pemakanan: hadkan penggunaan garam, alkohol, makanan masin dan asap, rempah. Tingkatkan jumlah sayur-sayuran, buah beri dan buah-buahan dalam diet;
  • mengawal keseimbangan air;
  • rawatan penyakit berjangkit yang tepat pada masanya;
  • menguatkan imuniti.

Bentuk penyakit ini, sebenarnya, adalah patologi kegagalan jantung tahap terakhir..

Ini adalah penyakit yang serius, rawatan dan diagnosisnya mesti tepat pada masanya. Langkah-langkah terapi pertama harus dilaksanakan sejurus selepas diagnosis. Juga penting untuk menentukan penyebab patologi untuk memilih rejimen terapi yang paling berkesan..

Perjalanan diabetes mellitus dapat dikompensasi, dikompensasi dan dikompensasi. Klasifikasi ini dibuat oleh ahli endokrinologi untuk mengawal rawatan, dan oleh itu kemungkinan berlakunya komplikasi..

Diabetes pampasan adalah tahap penyakit di mana, berkat rawatan, nilai glukosa darah sedekat mungkin dengan normal, yang bermaksud bahawa kemungkinan terjadinya komplikasi sangat rendah.

Diabetes yang dikompensasi adalah, seperti yang telah disebutkan, tahap penyakit di mana risiko komplikasi sangat tinggi kerana kekurangan rawatan atau penggunaan ubat yang tidak betul..

Diabetes subkompensasi adalah tahap penyakit di mana petunjuk metabolisme karbohidrat kerana rawatan yang tidak mencukupi meningkat, tetapi tidak signifikan. Sekiranya dalam tempoh ini rawatan disemak semula, maka lama-kelamaan tahap dekompensasi dimulakan dengan semua komplikasi berikutnya.

Kriteria utama untuk pampasan diabetes:

  • hemoglobin glikasi (atau glikosilasi);
  • gula darah puasa dan 1.5-2 jam selepas makan;
  • gula air kencing.

Terdapat juga kriteria tambahan:

  • petunjuk tekanan darah;
  • tahap kolesterol;
  • tahap trigliserida;
  • indeks jisim badan (BMI).

Petunjuk ini akan membantu pesakit dan doktor untuk mengawal kualiti rawatan dan bertindak balas dengan cepat apabila mereka berubah..

Versi halaman semasa setakat ini

peserta berpengalaman dan mungkin berbeza jauh dari

, disahkan 14 Mac 2013; pemeriksaan memerlukan

Versi halaman semasa setakat ini

peserta berpengalaman dan mungkin berbeza jauh dari

, disahkan 14 Mac 2013; pemeriksaan memerlukan

Dekompensasi (dari bahasa Latin de... - awalan yang menunjukkan ketiadaan, dan kompensatio - pengimbangan, pampasan) - gangguan fungsi normal organ individu, sistem organ atau keseluruhan organisma, yang disebabkan oleh keletihan kemungkinan atau gangguan kerja mekanisme adaptif terhadap perubahan patologi yang disebabkan oleh penyakit, misalnya, penguraian jantung dengan kecacatannya.

Hampir mana-mana organ atau sistem organ mempunyai mekanisme pampasan yang memastikan penyesuaian organ dan sistem terhadap keadaan yang berubah (perubahan persekitaran luaran, perubahan gaya hidup badan, kesan faktor patogen). Sekiranya kita menganggap keadaan normal organisma dalam persekitaran luaran yang normal sebagai keseimbangan, maka pengaruh faktor luaran dan dalaman menjadikan organisma atau organ perorangannya tidak seimbang, dan mekanisme pampasan mengembalikan keseimbangan, membuat perubahan tertentu dalam kerja organ atau mengubahnya sendiri. Jadi, sebagai contoh, dengan kecacatan jantung atau dengan senaman fizikal yang berterusan (pada atlet), hipertrofi otot jantung berlaku (dalam kes pertama, ia mengimbangi kecacatan, pada yang kedua, ia memberikan aliran darah yang lebih kuat untuk kerap bekerja dengan peningkatan beban).

Pampasan tidak "bebas" - sebagai peraturan, ini menyebabkan fakta bahawa organ atau sistem berfungsi dengan beban yang lebih tinggi, yang dapat menyebabkan penurunan daya tahan terhadap kesan berbahaya.

Mana-mana mekanisme pampasan mempunyai batasan tertentu pada keparahan pelanggaran, yang dapat dikompensasi. Gangguan ringan mudah dikompensasi, yang lebih teruk mungkin tidak dapat dikompensasi sepenuhnya dan dengan pelbagai kesan sampingan. Bermula dari tahap keparahan tertentu, mekanisme kompensasi sama sekali habis kemampuannya, atau ia sendiri gagal, akibatnya penentangan selanjutnya terhadap pelanggaran menjadi mustahil. Keadaan ini dipanggil dekompensasi..

Keadaan yang menyakitkan di mana pelanggaran aktiviti organ, sistem atau organisma secara keseluruhan tidak lagi dapat dikompensasi oleh mekanisme adaptif yang disebut dalam perubatan sebagai "tahap dekompensasi". Mencapai tahap dekompensasi adalah tanda bahawa tubuh tidak lagi dapat memperbaiki kerosakan dengan sendirinya. Sekiranya tiada kaedah rawatan radikal, penyakit yang berpotensi membawa maut pada tahap dekompensasi pasti akan menyebabkan kematian. Jadi, sebagai contoh, sirosis hati pada tahap dekompensasi dapat disembuhkan hanya dengan pemindahan - hati tidak lagi dapat pulih dengan sendirinya.

PetunjukPampasanSubkompensasiDekompensasi
gula darah puasa (mmol / l)4.4-6.16.2-7.8> 7.8
gula darah selepas makan (mmol / l)5.5-88.1 - 10> 10
Gula dalam air kencing (%)00.5
Hemoglobin glikosilasi (%) norma 6%7.5
Kolesterol total (mmol / L)6.5
trigliserida (mmol / l)2.2
Indeks jisim badan pada lelaki (kg / (m) 2)27
Indeks jisim badan pada wanita (kg / (m) 2)26
Tekanan darah (mm Hg)