Ensiklopedia perubatan

Saya
(Kehausan dipsa Yunani + kegilaan mania, minat, tarikan)
tarikan yang tidak dapat ditahan untuk mabuk yang secara berkala timbul dengan latar belakang mood yang ditindas - lihat.
II
(dipsomania; dipsa Yunani Yunani + Mania; sinonim: D. benar, benar pesta)
secara berkala timbul dengan latar belakang suasana hati yang tertekan, tarikan impulsif untuk mabuk yang berlangsung dari beberapa hari hingga seminggu atau lebih; dalam selang waktu antara binges, pantang lengkap dari alkohol diperhatikan.

Lihat makna Dipsomania dalam kamus lain

Dipsomania - (dipsomania; Yunani dipsa dahaga + mania; sinonim: D. benar, pesta benar), secara berkala timbul dengan latar belakang suasana hati yang tertekan, keinginan impulsif untuk mabuk yang berkekalan.
Kamus Perubatan Besar

Dipsomania True - (dipsomania vera) lihat Dipsomania.
Kamus Perubatan Besar

Dipsomania False - (dipsomania falsa) lihat Pseudodipsomania.
Kamus Perubatan Besar

Dipsomania - (dari dipsa Yunani - dahaga dan mania) - sejenis pesta, kejadiannya berkaitan dengan kemurungan, dysphoria.
Kamus ensiklopedik besar

Dipsomania - (Yunani dipsa - dahaga, mania - semangat, kegilaan). Keadaan mabuk yang timbul secara berkala. Dalam prodrome - mood rendah, kegelisahan, manifestasi dysphoric.
Ensiklopedia psikologi

Dipsomania (dipsomania) - serangan dahaga alkohol yang menyakitkan dan tidak puas. Gejala ini hanya muncul dalam sebilangan kecil alkoholik. Lihat Alkoholisme.
Kamus Perubatan

Dipsomania - - eng. dipsomania; Bahasa Jerman Dipsomanie. Keinginan untuk alkohol berulang; pesta berkala. Lihat ALCOHOLISME.
Kamus Sosiologi

Booze (dipsomania) - - eng. dipsomania; Bahasa Jerman Dipsomanie. Satu bentuk alkoholisme kronik, yang terwujud dalam keinginan alkohol yang tidak dapat ditahan berulang.
Kamus Sosiologi

Dipsomania - - nama Yunani untuk alkoholisme.
Kamus Falsafah

Gejala dipsomania dan perbezaannya daripada ketagihan alkohol

Dipsomania adalah salah satu keadaan psikopatologi yang dicirikan oleh peningkatan keinginan alkohol pesakit. Penyakit ini disebabkan tepat oleh mania pada tahap persepsi mental, dan bukan keinginan untuk minum secara sengaja, yang merupakan ciri alkoholisme kronik.

Dipsomania dan alkoholisme

Seorang pakar, pada masa diagnosis, dan pesakitnya sendiri, perlu dengan jelas membezakan dua keadaan yang sangat serupa - dipsomania dan alkoholisme.

Dipsomania adalah, pertama-tama, mania yang berkembang berdasarkan keturunan, dan keinginan kronik untuk alkohol, sebagai peraturan, adalah akibat ketagihan terhadap penggunaan minuman beralkohol yang berpanjangan. Kedua-dua keadaan ini mempunyai simptom dan tanda yang serupa, tetapi untuk memahaminya dapat ditambahkan - alkoholisme dapat berkembang pada haiwan.

Penghidap alkohol kronik adalah seseorang yang minum pada awal peluang, mencari kesenangan daripadanya. Dipsoman minum hanya apabila serangan bertambah buruk.

Tanda-tanda dipsomania

Manifestasi simptomatik dipsomania sangat mirip dengan gangguan psikopatologi siri serupa. Serangan selalu dimulakan dengan keadaan kemurungan sederhana atau teruk, putus asa, pemikiran suram, sering cenderung membunuh diri. Sakit kepala dan kehilangan selera makan adalah perkara biasa. Kemudian datang tahap kedua - keinginan yang kuat untuk alkohol.

Ciri khas dari gangguan tersebut ialah pesakit sedar sepenuhnya akan masalahnya. Dia melihat dalam alkohol pada waktu yang sama cara untuk menghilangkan keadaan tertekan, pada masa yang sama, pemahaman bahawa dia tidak dapat menahan minum yang akan memperburuk keadaan. Dan kemudian pesta panjang bermula, yang boleh berlangsung lebih dari satu minggu dan sering berakhir dengan langkah-langkah pemulihan, sering membawa maut. Pilihan terakhir adalah yang paling biasa sekiranya tiada sokongan daripada orang yang dikasihi. Sekiranya tidak ada orang di sekitar yang entah bagaimana dapat mengganggu pesta, keadaan dapat berakhir dengan bencana. Adalah mungkin untuk memutuskan pesta hanya dengan bantuan tindakan ganas, meletakkan pesakit di persekitaran hospital, misalnya.

Tanda-tanda ciri yang muncul sebelum serangan adalah petunjuk yang jelas bahawa dyspsomaniac adalah pesakit mental klasik yang memerlukan rawatan yang sesuai..

Perlu diperhatikan bahawa dipsomania dan alkoholisme dapat digabungkan dalam satu pesakit. Diagnosis dalam kes ini menjadi lebih sukar..

Terapi Dipsomania

Rawatan untuk penyakit ini sama seperti penyakit itu sendiri. Oleh kerana penyebab patologi tersembunyi jauh di kedalaman masalah kelabu dan kesedaran pesakit, tidak mungkin untuk menentukannya hari ini, bagaimanapun, seperti penyebab banyak penyakit jiwa manusia. Keadaan seperti itu hanya membenarkan rawatan simptomatik dan pada masa serangan itu sendiri.

Dalam selang antara eksaserbasi, tidak diperlukan campur tangan. Seseorang menjalani kehidupan yang biasa dan memuaskan, terlibat dalam pekerjaan, keluarga, secara amnya, tidak menunjukkan tanda-tanda keprihatinan.

Dipsomaniacs biasanya mengetahui dan memahami ketika serangan lain muncul di hadapan mereka. Sebaiknya mereka memberitahu tentangnya terlebih dahulu. Dalam kes ini, terapi dengan antidepresan ringan adalah mungkin, yang sedikit sebanyak dapat meringankan keparahan persepsi terhadap realiti di sekitarnya dan tidak membawa permulaan yang luar biasa.

Sekiranya berlaku perselisihan, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah mengganggu. Seperti yang telah dinyatakan, dalam kes ini, hanya gangguan ganas yang berkesan. Biasanya seseorang hanya dimasukkan ke hospital. Hampir mustahil untuk mencapai hasil di rumah - pesakit lambat laun akan mendapat peluang untuk mabuk, dan dia akan melakukan ini dengan segala cara yang mungkin.

Di kalangan pakar ada pendapat bahawa mungkin untuk memerangi dipsomania dengan mengurangkan dos alkohol. Walau bagaimanapun, pendekatan ini hampir tidak dapat digunakan. Kejadian seperti itu menjadikan pesakit lebih menderita..

Hasilnya, perlu ditekankan bahawa dipsomania adalah keadaan yang tidak dapat disembuhkan. Tidak ada penawar radikal untuk gangguan tersebut..

Dipsomania apa itu

DIPSOMANIA. Sindrom EPISOD DI DIPSOMANIA.

Kuliah pertama. Sejarah isu. Etiologi.

Hufeland adalah yang pertama menggunakan kata dipsomania untuk merujuk kepada desakan yang tidak dapat ditahan untuk mengambil minuman yang memabukkan yang secara berkala menelan pesakit. Foville mengingatkan asal istilah dalam artikel yang sangat baik dalam praktik Dictionnaire de medecine et de chirurgie. Pada tahun 1871 Salvatori, seorang doktor Itali yang berlatih di Moscow, memberikan gambaran tentang apa yang disebutnya oinomania; Dua tahun kemudian, doktor Jerman Bruhl-Cramer, yang juga bekerja di ibu kota ini, menerbitkan sebuah artikel di Berlin dengan judul Uber die Trunksucht (Mengenai mabuk), di mana dia menggambarkan bukan kebiasaan minum, bukan mabuk keji dan gangguan mental yang menjadi akibatnya, tetapi secara berkala tarikan yang tidak dapat ditahan terhadap alkohol. Dalam pengenalan karya ini, Hufeland mencadangkan untuk menetapkan keadaan ini sebagai dipsomania - dengan analogi, misalnya, dengan nymphomania.

Namun, dengan menerima sebutan ini, kita dengan cepat menjadi yakin bahawa kita tidak dapat menggunakannya dalam makna yang luas di mana pengarang ini menggunakannya. Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1875, Dr. Erdmann, berdasarkan pengamatan yang dibuat olehnya di Rusia yang sama, menggambarkan serangan dipsomanik dengan tepat. Marce, yang telah mempelajari secara mendalam fasa prodromal di negeri ini, meminjam dari karyanya suatu pemerhatian yang menarik yang berkaitan dengan seorang pekerja Rusia, biasanya seorang teetotaler, yang, setelah suatu produk dari kemurungan yang terhapus, memulakan pesta vodka selama beberapa hari. Carpent er, Esquirol, Magnus - Hus, Forbes - Winslow, Morel, Trelat, Marce, Grisinger, Foville, Delasiauve dan beberapa yang lain telah menerangkan pelbagai aspek penyakit ini, menyatakan pandangan mereka mengenai hubungan nosologinya.

Bagi kita, kita akan mengatakan sekarang bahawa kita tidak menganggap dipsomania sebagai penyakit bebas, tetapi hanya sebagai sindrom - walaupun sangat penting dalam dirinya sendiri dan layak mendapat kajian khas.

Daya tarikan yang tidak dapat ditahan untuk alkohol diperbaharui pada pesakit tanpa keteraturan sementara, dalam bentuk paroxysms, yang berbentuk melankolis pendek, disertai dengan gangguan impulsif. Ini mempunyai pertalian untuk kecenderungan yang sama dengan ciri-ciri sindrom impulsif dan obsesif lain - seperti tarikan terhadap pencurian dan pembakaran, fobia pencemaran, objek tajam, pecah kaca, takut ruang besar, carian kata kompulsif, penyimpangan seksual, dll. : iaitu, semua fenomena yang terdapat dalam bidang mental adalah cerminan kecacatan kongenital, serupa dengan malformasi dalam bidang somatik. Kehadiran mereka semata-mata membuktikan, di mata doktor, kecenderungan semula jadi terhadap penyakit mental, mereka membentuk barisan kegilaan keturunan.

Etiologi. -. Keturunan mendominasi etiologi dipsomania. Semua pesakit yang kita lihat, melalui nenek moyang mereka, terdedah kepada penyakit mental. Benar, harus diakui bahawa sebilangan faktor rawak juga dapat menyumbang kepada timbulnya kejang, tetapi pengaruh ini sekunder, ini memprovokasi manifestasi serangan, tetapi tidak memberi kesan pada organisasi mental pesakit, yang begitu mudah dan mudah dikaitkan kepadanya pada masa lalu.

Sebilangan pengarang: Bruhl - Cramer, Erdmann, Magnus - Hus - bukannya melihat dalam keinginan dipsomanik untuk alkohol hanya satu episod, fasa, pengenalan penyakit yang lebih umum dan lebih mendalam, mereka percaya bahawa ia hanya berkembang pada orang yang telah ketagihan alkohol untuk waktu yang lama, dan bahawa fenomena ini sendiri adalah akibat mabuk dan kerumitannya.

Pendapat ini, dan juga pendapat yang mengatakan bahawa dipsomania adalah penyakit yang terpisah, tidak tahan dengan pengesahan fakta. Esquirol, yang menganggap dipsomania sebagai penyakit bebas dan melihat di dalamnya sindrom telanjang, keinginan terpencil untuk alkohol, memetik 7 pemerhatian dan tidak ada yang melaporkan data mengenai latar belakang pesakit (Esquirol. Traite des maladies mentales, buku II, hlm. 72). Dia mula menggambarkan pesakit hanya apabila, seperti yang dia yakini, monomania mabuk, keinginan alkohol yang tidak dapat diungkapkan terungkap di dalamnya, meninggalkan apa yang sebelum atau sesudah, dan sama sekali tidak berminat dengan sejarah keluarga pesakit: ternyata halaman yang terkoyak dari teks, maksudnya sukar difahami tanpa mengetahui yang lain.

Apa pun kekaguman tuan psikiatri yang terkenal ini muncul di dalam diri kita, kita tidak boleh meletakkan kelemahan seperti itu dalam persembahannya. Sekiranya pemerhatiannya membantu dalam memahami sindrom, mereka tidak melakukan apa-apa untuk menjelaskan sifatnya dan tanah di mana ia tumbuh. Adalah perlu untuk menyelidiki masa lalu pesakit untuk memastikan bahawa pada masa-masa sebelumnya dalam hidupnya, dia menemui watak pelik atau penyimpangan mental - jauh sebelum dia menjadi seorang yang menderita. Gangguan sebelumnya menunjukkan bahawa keadaan mentalnya secara keseluruhan dipengaruhi oleh penyakit ini jauh lebih mendalam daripada yang dapat diasumsikan, terhad pada kajian sindrom tunggal..

Berpecah-pecah, membahagikan sejarah pesakit, tidak kira apa pun, kita dapat dengan mudah menemukan "monomania" yang paling pelbagai dan pelbagai.

Sebilangan pengarang telah mengelirukan gejala-gejala dipsomania dengan sebab-sebab yang sepatutnya: sebagai contoh, gangguan pencernaan. Dispepsia, yang dianggap sebagai penyebab keinginan alkohol, harus dianggap, sebagai salah satu akibat dari penyakit ini, sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari keseluruhan penyakit ini. Perkara yang sama berlaku untuk beberapa "keanehan" pesakit yang tidak jelas, yang mudah dilabelkan sebagai histeris dan yang sebenarnya merupakan turunan dari yang biasa bagi mentaliti dipsomania. Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai asthenia dan kemurungan pada pesakit yang bukan penyebab serangan, tetapi manifestasi pentingnya..

Menopaus dan permulaan menopaus juga telah terlalu ditekankan dalam asal-usul krisis diphsomanic. Tanpa menafikan pengaruh peraturan terhadap gangguan yang menarik bagi kita, kita harus mengatakan bahawa kesannya hanya ditunjukkan dalam hubungannya dengan permulaan serangan: mereka kadang-kadang menyumbang kepadanya - permulaan - yang mudah dijelaskan oleh tekanan fisiologi yang dialami seorang wanita pada masa ini. Pada pesakit yang akan saya sampaikan kepada anda sekarang, jika haid mempunyai kesan yang pasti terhadap kekerapan serangan, akan menjadi rangsangan untuk mengatakan bahawa mereka adalah penyebab penyakitnya. Kami sekarang akan mula menanyainya, dan saya harap dia akan menjadi model untuk anda di mana anda akan menemui semua ciri penderitaan ini..

Marie D... 45 tahun, dia menderita kemurungan sejak kematian suaminya 4 tahun yang lalu. Selama bertahun-tahun, dan terutama dalam 18 bulan terakhir, dia secara berkala mengalami keperluan yang tidak dapat ditoleransi untuk minuman beralkohol; setiap paroxysms ini didahului oleh peningkatan melankolis, putus asa, rasa tidak berguna seseorang; dia mengadu kekejangan di kerongkong dan perutnya: semua ini berulang setiap kali sebelum dia diatasi dengan keinginan untuk alkohol. Pada mulanya, dia berusaha mengatasinya, memarahi dirinya dengan segala cara yang mungkin, kemudian, tidak tahan, berlari ke kedai minuman keras, dengan ganas membeli sebotol larutan alkohol yang bertujuan untuk kegunaan luaran, menyembunyikannya di pakaiannya dan pergi ke biliknya, di mana dia mula minum.

Melankolis semakin meningkat, gejala psikosis alkoholik muncul. Dia kehilangan tidur, mula mengalami halusinasi yang tidak menyenangkan: dia melihat wajah meringis, kepala orang mati dengan mata yang berubah-ubah, api, percikan api; objek di sekelilingnya dicat dengan warna merah, biru, hijau; dia melihat rama-rama berwarna-warni berkibar di mana-mana, mendengar ancaman dan penghinaan yang ditujukan kepada dirinya sendiri, merasa kesemutan pada kulit, percaya bahawa ia disebabkan oleh serangga yang berlari di sepanjangnya.

Semua gangguan ini cepat hilang dan secara beransur-ansur hilang sama sekali. Pesakit sama sekali tidak minum alkohol selama dua atau tiga bulan, dia tidak berfikir tentang minum: adalah ciri bahawa bau losyen alkohol yang sama atau minuman lain yang mengandungi alkohol menjadikannya mual dan mual - dia hampir tidak minum air yang diwarnai dengan wain... Apabila dia teringatkan akan kelebihannya, dia mendakwa dia sama sekali tidak tertarik dengan alkohol, dan dalam serangannya dia minum seolah-olah bertentangan dengan kehendaknya: "Ini bukan kebiasaan, saya tidak mahu, tetapi saya minum," katanya.

Dengan bermulanya haid, dia menjadi lebih menggembirakan, mudah terkena, mengalami kilatan panas di kepalanya - setiap kali dia mempunyai keinginan untuk mabuk dalam tempoh ini, tarikannya lebih mendominasi dan perjuangan dengannya semakin pendek. Ini mengehadkan pengaruh haid pada penyakitnya, mereka tidak mempunyai kesan lain - baik untuknya, atau untuk pesakit lain seperti ini..

Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa dipsomania pada pesakit ini muncul dengan latar belakang melankolis lama; kami juga melihat perkembangan psikosis alkohol setelah sekian lama - kami akan terus bertemu dengan kombinasi penyakit yang serupa.

Kami tidak dapat memperoleh maklumat yang mencukupi mengenai kehidupan pesakit sebelumnya, tetapi penyebab dipsomania mesti dicari terutamanya dalam kecenderungan keturunannya. Kami akan mendapat pengesahan mengenai hal ini dengan mengemukakan sejarah pesakit yang akan kita lihat kemudian kepada analisis yang sesuai. Daripada 8 orang dipsomaniacs yang akan saya perkenalkan kepada anda, dua orang mempunyai penyakit keturunan dua hala yang disebabkan oleh penyakit mental, lima dibebankan oleh salah seorang ibu bapa; dalam kes terakhir, kelapan, sejarah keluarga tidak mencukupi.

Foville dalam karya yang dikutip oleh kami, pada awalnya merujuk kepada bentuk khas delirium separa (delire pestael), kemudian mengubah sikapnya terhadap inti pati patologi ini dan, pada pendapat kami, dengan tepat, menolak untuk melihatnya sebagai penyakit bebas. "Sebaliknya, dia menulis, untuk menganggap dipsomania sebagai monomania sebenar, seperti yang dilakukan Marce dan Esquirol, nampaknya lebih tepat bagi kita, bersama dengan beberapa penulis kontemporari lain seperti Morel, Griesinger, Skae, Forbes - Winslow, Trelat, untuk menilai ia sebagai gejala tertentu penderitaan yang lebih umum. " Fakta yang akan kami kenali tidak memungkinkan kami membuat penilaian yang berbeza mengenai akaun ini. Walau bagaimanapun, keseluruhan konsep monomania, diperkenalkan ke dalam kehidupan seharian sains oleh Esquirol, yang disebut dengan istilah ini "sejenis kegilaan, yang dicirikan oleh gangguan intelektual separa, mempengaruhi dan kehendak," kehilangan penyokongnya dari hari ke hari. Falret - si ayah mempersoalkan haknya untuk wujud, dengan mengatakan bahawa doktrin ini bertumpu pada prinsip-prinsip yang salah, pada pengamatan dangkal dan tidak lengkap dan pada penafsiran yang salah mengenai fenomena yang dinyatakan.

Bagi saya, saya secara kategoris dan sepenuhnya menolak doktrin monomania, walaupun saya tidak menafikan bahawa pemacu impulsif itu sendiri merupakan manifestasi yang paling mencolok dari pelbagai bentuk penyakit mental. Saya melampirkan makna bawahan, simtomatik kepada mereka: yang utama adalah latar belakang mental yang mendorong pemacu ini, tetapi saya mengakui dan bersetuju dengan pihak berkuasa sebelumnya bahawa gangguan impulsif kadang-kadang begitu mendominasi gambaran klinikal, jadi menyerap dan menundukkan seluruh jiwa pesakit yang tentukan wajah penyakit ini, yang menjelaskan kedudukan penyokong doktrin bernama. Pesakit yang akan kita lihat akan menunjukkan kepada kita dengan jelas bahawa jika keinginan untuk alkohol dalam keadaan dipsomaniac adalah manifestasi penyakitnya yang paling jelas, ia tidak akan menghilangkannya dan hanya merupakan sindrom sementara yang sementara dari gangguan mental yang lain yang lebih mendalam. disebabkan terutamanya oleh keturunan pesakit yang tidak baik.

Saya akan menunjukkan kepada anda seorang wanita yang kisahnya memberi pengajaran dalam hal ini. Dia akan muncul di hadapan anda pada mulanya sebagai pesakit dengan idea melankolis dan bunuh diri, kemudian dia akan mengalami serangan delirium mistik, kemudian - keadaan dengan nymphomania, kemudian - tarikan dipsomanic, yang disertai oleh homicidomania (tarikan terhadap pembunuhan). Dan dalam kes ini, dalam semua mosaik klinikal ini, seseorang tidak dapat gagal melihat pelbagai manifestasi konstitusi patologi yang sama. Kami melihat serangan dipsomaniac pada pesakit ini di dinding jabatan. Serangan itu cukup bersifat: pesakit mengalami melankolis, putus asa, perasaan tidak berdaya sendiri, kelemahan fizikal, insomnia, hilang selera makan, melankolis atrium, sensasi terbakar di tekak, dan akhirnya - keinginan alkohol yang tidak dapat dikawal. Nasib baik untuk pesakit, dia terlindung dari dirinya sendiri dan tidak berpeluang untuk memberikan kepuasan yang biasa diinginkannya. Kerana kekurangan alkohol, serangan itu tidak berlangsung begitu lama dan tidak begitu memudaratkan pesakit - ia tidak disusuli dengan kerosakan yang mendalam, yang biasanya disebabkan oleh berlebihan alkohol yang berpanjangan. Sekiranya tiada alkohol, paroxysm seperti itu dapat dianggap sebagai versi serangan melankolik yang dilembutkan dan dipendekkan..

DIPSOMANIA dalam Kamus Penjelasan Istilah Psikiatri

(Dipsa Yunani - dahaga, mania - semangat, kegilaan). Keadaan mabuk yang timbul secara berkala. Dalam prodrome - mood rendah, kegelisahan, manifestasi dysphoric, gangguan tidur, kehilangan selera makan, sakit kepala. Keinginan untuk alkohol adalah impulsif. Jangka masa D. - sehingga 2-3 minggu. Semasa D. fenomena dromomania dapat diperhatikan. Hujung pesta tiba-tiba tiba-tiba, sering dengan hilangnya keinginan untuk alkohol, atau bahkan dengan perasaan jijik terhadapnya. Dalam etiopathogenesis, kepentingan dikaitkan dengan ciri-ciri perlembagaan premorbid, selalunya D. diperhatikan dalam keperibadian psikopat dari lingkaran epileptoid (Gannushkin P.B., 1933). Selalunya, keadaan dipsomanik disebabkan oleh turun naik afektif pada pesakit dengan MDP dan siklothymia, epilepsi laten (Kraepelin E., 1912; Osipov V.P., 1931), lebih jarang ia diperhatikan dalam psikosyndrome endokrin (Bleuler M., 1955). Dari benar D. berbeza keadaan mabuk palsu yang muncul hanya pada peringkat akhir alkoholisme. Perbezaan penting antara mereka adalah bahawa dengan D. yang benar, penurunan toleransi terhadap alkohol secara progresif berlaku, sementara dengan toleransi yang salah, toleransi tetap ada, dan kekerapan minum minuman keras itu sendiri dikaitkan dengan sebab luaran. Betul D. berakhir dengan palimpsests, amnesia.

Menurut pandangan moden, penggunaan istilah "dipsomania" sebagai konsep bebas tidak dibenarkan (Kondrashenko V.T., Skugarevsky A.F., 1983), penggunaan alkohol dalam penyakit mental yang lain dianggap sebagai alkoholisme simptomatik (Portnov A.A., Pyatnitskaya I. N., 1973).

Kamus Istilah Psikiatri Terangkan. 2012

Dipsomania - alkoholisme atau tidak

Dipsomania adalah bentuk alkoholisme yang pelik, yang boleh dikaitkan bukan dengan ketagihan alkohol seperti gangguan mental. Ia mempunyai sejumlah perbezaan yang signifikan dari alkoholisme biasa. Ciri khas ketagihan etanol ialah pesakit tertarik untuk minum kerana atau tanpa alasan. Proses pengambilan alkohol sangat memberinya euforia yang ketara. Dengan dipsomania, keadaannya berbeza, pesakit selalu diliputi oleh kemurungan dan tekanan yang teruk. Dia melihat satu-satunya keselamatannya dalam meminum alkohol, tetapi dia tidak merasa lega dengan ini. Dipsoman menyedari dengan ketakutan bahawa alkohol tidak dapat mengatasi masalahnya, dan pada masa yang sama tidak melihat penyelesaian lain. Dibiarkan sendirian dengan tekanan, dia mengalami kegelisahan, dan penyalahgunaan alkohol merasakan bagaimana kestabilan mentalnya terganggu. Akibatnya, dia terjerumus ke dalam lingkaran setan, menambah masalah alkohol berikutnya, memprovokasi dia untuk terus menyalahgunakan alkohol. Rawatan alkoholisme dalam kes ini adalah langkah yang paling tepat..

Selalunya, selain kemurungan yang kerap, pesakit seperti itu juga mempunyai masalah psikologi yang lain, seperti gangguan keperibadian bipolar atau serangan panik. Bagi mereka, proses yang benar-benar semula jadi akan meminum alkohol sepenuhnya, hanya untuk mengatasi pemikiran hitam mereka dan melupakan yang negatif untuk sementara waktu. Sebilangan orang menyamakan dipsomania dengan mabuk alkohol, dan percaya bahawa orang seperti itu harus dihantar ke pusat rawatan ubat secepat mungkin. Sejauh ini, ini mungkin berlaku. Pesakit kosong di dalam dan diseksa oleh pemikiran pesimis, sehingga dia tidak tahan dengan tenang.

Cara merawat dipsomania

Bentuk penyakit ini dapat diubati, seperti alkoholisme, tetapi kesan psikoterapi semestinya muncul. Pusat pemulihan bagi penagih dadah, yang menyediakan pendekatan individu untuk setiap pesakit, akan membantu menghilangkan ketagihan dan mengambil langkah pertama ke arah kehidupan yang sihat dan sejahtera. Latihan psikologi mengajar alkoholik dan dipsomaniacs untuk mengawal diri tanpa merangsang produk alkohol. Setelah menyelesaikan rawatan ketagihan dadah atau ketagihan lain, pesakit memperoleh hobi baru dan rakan baru, belajar tentang kehidupan dalam ketenangan, dan secara beransur-ansur mula memahami bahawa terdapat banyak perkara menarik di dunia tanpa alkohol..

Dipsomania - sebab, gejala, rawatan

Dipsomania merujuk kepada sindrom psikopatologi, yang dicirikan oleh fakta bahawa seseorang secara berkala mengembangkan daya tarikan obsesif terhadap minuman beralkohol. Keanehan patologi adalah bahawa tidak ada corak. Penyakit ini pertama kali muncul pada usia 25 tahun, yang paling kerap berlaku pada lelaki. Apa yang menyebabkan penyakit ini? Cara menolong seseorang?

Penerangan

Dipsomania serta pyromania, kleptomania dikaitkan dengan kenyataan bahawa selepas beberapa ketika pesakit mengalami keinginan untuk melakukan aktiviti berbahaya. Dalam kes ini, seseorang sentiasa ingin minum alkohol. Bagaimana ia berakhir? Jamuan berpanjangan, yang boleh bertahan lebih dari sebulan. Tetapi orang itu sekali lagi tidak minum untuk beberapa waktu, sementara dia tidak mempunyai tarikan untuk minuman beralkohol, tidak seperti alkoholik.

Adalah dipercayai bahawa penyakit ini sering disebabkan oleh keturunan, pelbagai gangguan mental. Kadang-kadang mania menyertai patologi serius organ dalaman.

Permulaan pesta pesakit bermula dengan tekanan psiko-emosionalnya, keadaan traumatik yang melampau. Ia boleh menjadi kemurungan yang berlarutan. Dipsomania sering dipicu oleh gangguan kecemasan..

Dalam beberapa keadaan, tarikan manik terhadap minuman beralkohol adalah akibat dari patologi endokrin yang teruk, kegagalan dalam sistem saraf. Pada seks wanita, ia muncul dengan latar belakang menopaus, kitaran haid.

Gejala

Semuanya bermula dengan keadaan psikologi yang sukar:

  • Suasana yang teruk.
  • Melankolis yang tidak dapat dijelaskan.
  • Munculnya perasaan putus asa, tidak berharga, tidak berguna.

Oleh kerana dipsomania, pesakit tidak pergi bekerja, kerana dia tidak dapat menumpukan perhatian pada tugas. Dalam tempoh ini, seseorang tidak peduli dengan apa yang berlaku di sekitar, dia tidak memperhatikan orang yang disayanginya. Semasa pesta perkahwinan, seseorang mudah tersinggung, mudah marah, mudah terangsang.

Kadang-kadang gejala vegetatif seperti itu bimbang:

  • Sakit kepala yang kuat.
  • Rasa ketulan di kerongkong.
  • Kekejangan gastrik.
  • Pesakit selalu haus, tetapi bukan air, tetapi alkohol.

Apabila ada keinginan untuk alkohol yang tidak rasional, orang itu tidak dapat menahan diri. Selepas pesakit mabuk, dia tidak boleh berhenti - dia minum sepanjang masa, jatuh ke dalam mabuk.

Dipsoman tidak dapat dihentikan: dia tidak peduli bagaimana dia minum alkohol. Tiada wang? Pesakit boleh merompak, melakukan rompakan, mencuri kereta, hanya untuk mengambil.

Orang di sekitar anda melihat keadaan mental yang serius:

  • Mood bertambah buruk setiap hari.
  • Terganggu oleh kerinduan yang kuat.
  • Kemurungan bertambah buruk.

Psikosis alkoholik boleh berkembang, di mana pesakit menjadi lebih teruk, melankolis mula meningkat, dan keadaan kemurungan bertambah buruk. Selepas itu, seseorang tidak dapat tidur, dia selalu diseksa oleh mimpi buruk. Ada yang mengadu halusinasi, melihat pelbagai wajah menakutkan, meringis, mug. Dipsoman di mana-mana nampaknya mati, rama-rama terang, ular, labah-labah.

Sekiranya sakit, seseorang secara praktikal tidak makan apa-apa, hanya minum. Apabila badan sudah habis sepenuhnya, pencernaan terganggu, kemudian muntah, mual, cirit-birit yang teruk.

Bagaimana seseorang keluar dari dipsomania? Secara bebas, tetapi selalunya anda mesti mengeluarkannya secara paksa. Saudara mara dihantar ke hospital untuk dipsoman, di mana prosedur resusitasi dijalankan. Sekiranya anda tidak menolong pesakit tepat pada masanya, semuanya akan mati. Setelah pesta berakhir, halusinasi hilang sepenuhnya, pesakit tidak mahu minum alkohol dalam jangka masa yang lama, ada yang merasa jijik.

Perbezaan antara dipsomania dan alkoholisme

Ciri pembezaan utama adalah bagaimana pesta berkembang. Dipsoman berada dalam krisis kerana keturunan dan kekacauan psikologi. Tetapi alkoholisme berkembang dengan penggunaan alkohol secara berkala. Penghidap alkohol selalu minum, dan dipsomaniacs hanya semasa serangan, sementara orang itu memahami sepenuhnya masalahnya.

Seringkali seorang dipsoman mula bertengkar dengan dirinya sendiri sebelum pesta, kadang-kadang dia menambahkan campuran alkohol dengan sengaja untuk mendorong muntah dan jijik. Malangnya, semuanya sia-sia, orang itu tidak dapat menahan diri. Tidak seperti peminum alkohol, seorang pemula setelah kejang bertobat dari minuman kerasnya, dia malu, tidak menyenangkan. Seorang pesakit dengan dipsomania tidak akan pernah mabuk dengan segelas vodka, bir seperti alkohol, dia biasanya jijik dengan melihat alkohol.

Perhatian! Dipsomania berbahaya kerana diprovokasi bukan oleh keinginan untuk minum alkohol, tetapi oleh kecacatan mental, jadi pertolongan psikoterapi diperlukan di sini.

Kaedah rawatan

Pertama sekali, doktor menjalankan prosedur detoksifikasi yang membantu menghilangkan mabuk. Selalunya, pesakit dimasukkan ke hospital.

Kemudian bantuan psikologi diberikan. Pakar itu sering menggunakan kaedah hipnosis, kerana penyebabnya terletak jauh di bawah sedar, sangat sukar untuk ditentukan dan dihilangkan. Dalam kes ini, hanya kesan pada bawah sedar yang akan membantu..

Apabila seseorang sedar, langkah pencegahan berikut diambil:

  • Perlindungan terhadap pengaruh persekitaran negatif.
  • Kaunseling bagaimana menangani tekanan.
  • Motivasi pesakit untuk berfikir positif.
  • Menetapkan matlamat, mencari jalan hidup baru.
  • Menghilangkan semua ketakutan.
  • Perspektif pembukaan untuk seseorang.

Jadi, dipsomania berbahaya kerana secara beransur-ansur merosakkan kehidupan. Dalam kes ini, selain fakta bahawa seseorang merosakkan tubuh, dia berada dalam keadaan mental yang teruk. Sekiranya tidak dihapuskan tepat pada waktunya, semuanya boleh berakhir dengan kemurungan bunuh diri, dan kemudian kematian. Saudara-mara tidak boleh melepaskan sikap kecewa, sebaliknya, perlu melakukan segala usaha agar orang itu kembali sedar secepat mungkin dan tidak membiarkan serangan berulang. Mungkin sesuatu tidak berjalan dengan baik dalam keluarga, di tempat kerja, atau kesakitan mental yang teruk. Adalah perlu untuk bercakap dengan pesakit, tidak boleh ditinggalkan sendirian dengan masalah, kebimbangan, ketakutan!

DIPSOMANIA

I Dipsomania (dahaga dipsa Yunani + kegilaan mania, semangat, tarikan)

Lihat apa DIPSOMANIA dalam kamus lain:

DIPSOMANIA

DIPSOMANIA (bahasa Yunani, dari dipsa - dahaga, dan mania - semangat, kegilaan). 1) kegilaan kerana mabuk. 2) binge. Kamus perkataan asing yang termasuk dalam sos. melihat

DIPSOMANIA

(Kehausan dipsa Yunani, tarikan mania, keghairahan, kegilaan) adalah gangguan yang jarang berlaku dengan serangan mabuk impulsif yang berulang pada pesakit yang tiba-tiba dan berlatarbelakangkan kesejahteraan lengkap, timbul binges menyembunyikan serangan gangguan mood afektif (dysphoria dalam epileptoid psikopati, epilepsi; kemurungan pada afektif atau psikosis afektif skizo). Binges berlangsung selama berminggu-minggu, pesakit minum sepanjang masa, baik sendirian dan dengan sesiapa sahaja, sambil menyerap sejumlah alkohol yang luar biasa, dos yang jauh lebih tinggi daripada toleransi biasa. Selalunya semasa serangan mabuk, ketegangan afektif, kesuraman, kemarahan, keagresifan, dan dalam beberapa kes, kecenderungan untuk khayalan diperhatikan, berkaitan dengan mana pesakit mengembara selama berminggu-minggu dan mungkin tidak muncul di rumah. Keinginan untuk alkohol, berdasarkan laporan mereka, tidak jenuh dan tidak terkawal, mereka tidak merasa mabuk pada masa ini, tidak kira berapa banyak yang mereka minum. Biasanya tidak mungkin untuk menahan diri, untuk mengelakkan mereka terus minum; hubungan produktif dengan mereka sebenarnya terganggu. Sebilangan besar kesan dari tempoh pesta tidak disimpan dalam ingatan. Selalunya, sejumlah besar wang dibelanjakan untuk minum, pesakit dengan mudah melepaskan seluruh harta mereka, masuk ke dalam hutang besar, yang kemudian menjadi kejutan sepenuhnya bagi mereka. Kadang-kadang semasa tempoh minuman keras, idea-idea khayalan pecahan, penipuan persepsi timbul, kemungkinan cubaan bunuh diri dan tindakan kekerasan terhadap orang lain tidak dikecualikan. Penampilan pesakit, tingkah laku, pernyataan mereka, menurut keterangan orang yang mengenalnya dengan baik, menjadi tidak dikenali, sama sekali asing dengan apa yang biasanya menjadi ciri mereka. Dalam selang waktu antara binges (bulan, bertahun-tahun), pesakit tidak minum sama sekali dan tidak merasakan sedikit pun keperluannya, atau mereka minum, tetapi seperti biasa, tanpa menjejaskan urusan, sambil mengekalkan kawalan kuantitatif dan situasional penggunaan alkohol. Secara amnya, pesakit seperti itu meminum alkohol lebih sedikit daripada peminum rumah tangga atau peminum alkohol biasa, tetapi akibat dari pesta yang sangat jarang berlaku jauh lebih merosakkan daripada mabuk yang terakhir. Sifat gangguan ini belum diketahui dalam arti bahawa asal-usul keperluan untuk mabuk alkohol masih belum jelas, yang berlaku pada sebahagian kecil pesakit dengan gangguan mood afektif dan yang sepertinya tidak menderita ketergantungan alkohol. Sinonim: Sindrom ketagihan (penggunaan episodik). melihat

DIPSOMANIA

(Dipsa Yunani - dahaga, mania - semangat, kegilaan). Keadaan mabuk yang timbul secara berkala. Dalam prodrome - mood rendah, kegelisahan, manifestasi dysphoric, gangguan tidur, kehilangan selera makan, sakit kepala. Keinginan untuk alkohol adalah impulsif. Jangka masa D. - sehingga 2-3 minggu. Semasa D. fenomena dromomania dapat diperhatikan. Hujung pesta tiba-tiba tiba-tiba, sering dengan hilangnya keinginan untuk alkohol, atau bahkan dengan perasaan jijik terhadapnya. Dalam etiopathogenesis, kepentingan dikaitkan dengan ciri-ciri perlembagaan premorbid, selalunya D. diperhatikan dalam keperibadian psikopat dari lingkaran epileptoid (Gannushkin P.B., 1933). Selalunya, keadaan dipsomanik disebabkan oleh turun naik afektif pada pesakit dengan MDP dan siklothymia, epilepsi laten (Kraepelin E., 1912; Osipov V.P., 1931), lebih jarang ia diperhatikan dalam psikosyndrome endokrin (Bleuler M., 1955). Dari benar D. berbeza keadaan mabuk palsu yang muncul hanya pada peringkat akhir alkoholisme. Perbezaan penting antara mereka adalah bahawa dengan D. yang benar, penurunan toleransi terhadap alkohol secara progresif berlaku, sementara dengan toleransi yang salah, toleransi tetap ada, dan kekerapan minum minuman keras itu sendiri dikaitkan dengan sebab luaran. Betul D. berakhir dengan palimpsests, amnesia. Menurut pandangan moden, penggunaan istilah "dipsomania" sebagai konsep bebas tidak dibenarkan (Kondrashenko V.T., Skugarevsky A.F., 1983), penggunaan alkohol dalam penyakit mental yang lain dianggap sebagai alkoholisme simptomatik (Portnov A.A., Pyatnitskaya I. N., 1973). melihat

DIPSOMANIA

(Dipsa Yunani - dahaga, mania - semangat, kegilaan). Keadaan mabuk yang timbul secara berkala. Dalam prodrome - mood rendah, kegelisahan, manifestasi dysphoric, gangguan tidur, kehilangan selera makan, sakit kepala. Keinginan untuk alkohol adalah impulsif. Jangka masa D. - sehingga 2-3 minggu. Semasa D. fenomena dromomania dapat diperhatikan. Hujung pesta tiba-tiba tiba-tiba, sering dengan hilangnya keinginan untuk alkohol, atau bahkan dengan perasaan jijik terhadapnya. Dalam etiopathogenesis, kepentingan dikaitkan dengan ciri-ciri perlembagaan premorbid, selalunya D. diperhatikan dalam keperibadian psikopat dari lingkaran epileptoid (Gannushkin P.B., 1933). Selalunya, keadaan dipsomanik disebabkan oleh turun naik afektif pada pesakit dengan MDP dan siklothymia, epilepsi laten (Kraepelin E., 1912; Osipov V.P., 1931), lebih jarang ia diperhatikan dalam psikosyndrome endokrin (Bleuler M., 1955). Dari benar D. berbeza keadaan mabuk palsu yang muncul hanya pada peringkat akhir alkoholisme. Perbezaan penting antara mereka adalah bahawa dengan D. yang benar, penurunan toleransi terhadap alkohol secara progresif berlaku, sementara dengan toleransi yang salah, toleransi tetap ada, dan kekerapan minum minuman keras itu sendiri dikaitkan dengan sebab luaran. Betul D. berakhir dengan palimpsests, amnesia. Menurut pandangan moden, penggunaan istilah "dipsomania" sebagai konsep bebas tidak dibenarkan (Kondrashenko V.T., Skugarevsky A.F., 1983), penggunaan alkohol dalam penyakit mental yang lain dianggap sebagai alkoholisme simptomatik (Portnov A.A., Pyatnitskaya I. N., 1973). melihat

DIPSOMANIA

1) Ejaan kata: dipsomania 2) Tekanan dalam perkataan: dipsomania 3) Pembahagian perkataan menjadi suku kata (kata hubung): dipsomania 4) Transcon fonetik. melihat

DIPSOMANIA

Sip Sion Sinod Sinap Sin Simoniya Simon Sim Duduk Duduk Sap Sanya Sani San Garden Belt Posad Pos Pony Pomin Podina Peony Pino Pind Pimon Pim Piano Pian Pasmo Pani Pan Osya Ospina Cacar Osman Osip Osa Opad Opa Onisia Onisim Onim Oman Oidia Nada Np Nii Nds Naos Nadia Daging Mps Mpa Pug Mop Fashion Mies Myopia Mio Minos Mina Midia Midi Mead May Freemason Mao Mansi Mans Mania Man Mais Madia Madison Underworld Spain Isis Isa Ips Ion Inya Inia India Indus Nama Imid Ido Idiom Ida Dopa Dpsa Domosin House For Days Bottom Dipsomania Dionysus Dion Dinas Dinamo Din Dimin Dim Diamin Daoist Danio Dan Dump Asya Aspid Apis Apioid Aon Anya Anosmia Sma Smee Snip Sheaf Soda Som Anomia Somina Sleep Soy Anisim Spad Spam Xiaopina Yamina Yamis Yamina Yamin Adams Anid Anim Spin Speed ​​Anis Anode Sonya Sonm. melihat

DIPSOMANIA

(dari dipsa Yunani - dahaga) pesta berkala: But "Tetapi ketika dalam proses perkembangan normal, kanak-kanak berumur dua belas tahun tumbuh di luar Karl May.

DIPSOMANIA

DIPSOMANIA dan, baik. dipsomanie f. <gr. dipsa + mania. Gegaran delirium. Poppy. 1908. Minum pesta berkala. SIS 1954. Kecenderungan melankolis dan dipsomania.... melihat

DIPSOMANIA

akar - DIPS; menyambung vokal - O; akar - LELAKI; berakhir - FL; Batang kata: DIPSOMAN Cara pengiraan membentuk kata: Penambahan batang∩ -. melihat

DIPSOMANIA

(dari bahasa Yunani. dipsa "dahaga") - berkala timbul keinginan untuk pesta. Rabu pemabuk mabuk. Penilaian secara keseluruhan tentu saja negatif, tetapi digabungkan dengan rasa kasihan; mungkin berfikir bahawa dipsomania adalah akibat dari kurangnya kemahuan, hedonisme, egois, tidak sah. Bubnov.... mabuk dengan saya, anda lihat... minuman keras! Sebaik sahaja saya mula menuangkan, saya akan minum semuanya, satu kulit akan kekal... (M. Gorky, Di bahagian bawah). Adalah dipercayai bahawa penulis Edgar Poe adalah seorang yang dipsomaniac. melihat

DIPSOMANIA

(lat. dipsomania) adalah bentuk penggunaan alkohol yang agak jarang berlaku dalam bentuk minuman keras secara spontan yang timbul dengan latar belakang mood yang tertekan. Minum minuman keras berlangsung dari beberapa hari hingga 2-3 minggu. Dalam selang waktu, yang dapat sangat lama, antara minuman keras terdapat pantang sepenuhnya dari alkohol dan kurangnya daya tarik terhadapnya (hingga jijik). melihat

DIPSOMANIA

dipsomania (dipsomania; Yunani dipsa dahaga + mania; sinonim: D. benar, benar pesta) - muncul secara berkala dengan latar belakang dorongan mood yang ditekan. melihat

DIPSOMANIA

Tekanan dalam perkataan: dipsomania Tekanan jatuh pada huruf: vokal tidak tertekan dalam kata: dipsomania

DIPSOMANIA

dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, A. Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan. melihat

DIPSOMANIA

(dipsomania; Yunani dipsa dahaga + mania; sinonim: D. benar, benar pesta) tarikan impulsif untuk mabuk yang secara berkala timbul dengan latar belakang mood yang ditindas yang berlangsung dari beberapa hari hingga seminggu atau lebih; dalam selang waktu antara pesta, pantang alkohol sepenuhnya diperhatikan. melihat

DIPSOMANIA

mabuk dipsomania, binge Kamus sinonim Rusia. kata nama dipsomania, bilangan sinonim: 5 • alkoholisme (11) • minuman keras (3) • mania (212) • mabuk (29) • kegilaan (44) Kamus Sinonim ASIS. Trishin. 2013.... Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan. melihat

DIPSOMANIA

Sering minum minuman berkala dari beberapa hari hingga seminggu atau lebih. Selalunya berlaku dengan latar belakang kemurungan dan keinginan alkohol yang tidak dapat ditahan. Pencegahan alkohol sepenuhnya sementara mungkin berlaku di antara pesta. melihat

DIPSOMANIA

(1 g), R., D., Pr. dipsoma / nii Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan

DIPSOMANIA

- Bahasa Inggeris dipsomania; Bahasa Jerman Dipsomanie. Keinginan untuk alkohol berulang; pesta berkala. lihat ALCOHOLISME. Antinazi. Ensiklopedia Sosiologi, 2009 Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan. melihat

DIPSOMANIA

Desakan yang tidak terkawal untuk mengambil minuman beralkohol. Ia harus dibezakan dari alkoholisme. Dipsomania berlaku dalam bentuk serangan yang sangat sengit dengan jangka masa yang agak pendek. melihat

DIPSOMANIA

(dari dipsa Yunani - dahaga dan mania), sejenis pesta, kejadian k-poro dikaitkan dengan kemurungan, dysphoria. Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan

DIPSOMANIA

dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsomania, dipsoma ' niyah. melihat

DIPSOMANIA

(dari bahasa Yunani dípsa - dahaga dan mania - kegilaan) pesta berkala; lihat Alkoholisme.

DIPSOMANIA

dipsomania, -dan Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan

DIPSOMANIA

(dipsomania) Serangan haus alkohol yang menyakitkan dan tidak puas. Gejala ini hanya muncul dalam sebilangan kecil alkoholik. Lihat Alkoholisme.

DIPSOMANIA

g. (pesta benar) dipsomania, oinomania, posiomania

DIPSOMANIA

- - Bahasa Inggeris dipsomania; Bahasa Jerman Dipsomanie. Keinginan untuk alkohol berulang; pesta berkala. Lihat ALCOHOLISME.

DIPSOMANIA

dipsom'ania, -dan Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan

DIPSOMANIA

dipsomania [gr. dahaga dipsa + - mania] -memerlukan keinginan alkohol yang tidak dapat ditahan secara berkala; sesekali pesta.

DIPSOMANIA

kata nama isteri rodadipsomania

DIPSOMANIA

DIPSOMANIA (dari dipsa Yunani - dahaga dan mania), sejenis pesta, kejadian yang berkaitan dengan kemurungan, disforia.

DIPSOMANIA

DIPSOMANIA (dari bahasa Yunani. Dipsa - dahaga dan mania - kegilaan), pesta berkala; lihat Alkoholisme.

DIPSOMANIA

g. pakar psikiatri. dipsomania (lihat juga minuman keras) - dipsomania benar - dipsomania palsu

DIPSOMANIA

dipsomania Sinonim: pesta mabuk, mabuk, kegilaan

DIPSOMANIA

dipsomania Sinonim: pesta mabuk, mabuk, kegilaan

DIPSOMANIA

DIPSOMANIA (dari dipsa Yunani - dahaga dan mania) - sejenis pesta, kejadian yang berkaitan dengan kemurungan, disforia.

DIPSOMANIA

- lihat Alkoholisme Sinonim: minuman keras, mabuk, kegilaan

DIPSOMANIA

Bentuk awal - Dipsomania, tunggal, feminin, nominatif, mati

Dipsomania

Dipsomania adalah keadaan patologi apabila pesakit secara berkala mengalami keinginan alkohol yang sangat ketara dan tidak dapat ditahan. Selalunya, dipsomania dicirikan oleh keinginan alkohol yang kuat, yang disebabkan oleh gangguan jiwa manusia tertentu. Hasilnya adalah keadaan binge yang disebut, yang berlangsung selama pelbagai waktu. Ia boleh menjadi beberapa hari, dan kadang-kadang memerlukan berminggu-minggu. Menurut para pakar, dipsomania sebenarnya adalah keadaan yang jarang berlaku, lebih-lebih lagi, penyakit ini tidak dapat diklasifikasikan sebagai alkohol.

Para saintis mendapati bahawa dipsomania secara langsung berkaitan dengan manifestasi sindrom impulsif lain, seperti kleptomania, pyromania, pencarian kata kompulsif, dan sebagainya. Menghadapi dipsomania, ahli psikoterapi, yang sudah berdasarkan keberadaannya, dapat menyimpulkan bahawa pesakit mengalami gangguan mental tertentu, atau, ada kecenderungan yang nyata untuk terjadinya penyakit mental.

Dari sudut sains perubatan, dipsomania bukanlah penyakit yang terpisah, ia dianggap sebagai gejala keadaan patologi lain.

Telah diketahui bahawa keadaan ini paling kerap berlaku tanpa tanda-tanda semula jadi. Dipsomania mungkin didahului oleh gangguan impulsif tertentu atau melankolis singkat. Dalam kes ini, binges berkembang secara spontan. Dalam selang waktu antara binges, pesakit benar-benar tidak peduli dengan alkohol, dia tidak tertarik dengan alkohol, dan banyak pesakit mendakwa bahawa mereka mempunyai keengganan terhadap alkohol. Tiba-tiba pesta tersebut dianggap agak relatif. Pada dasarnya, pesakit menjelaskan bahawa keadaan mereka disebabkan oleh beberapa faktor yang bersamaan. Contohnya, fobia, kejadian yang berlaku, tekanan dan sebagainya. Oleh itu, telah terbukti bahawa dalam dipsomania, minum pesta disebabkan oleh gangguan psikologi tertentu.

Punca dipsomania

Antara penyebab penyakit ini, yang pertama adalah masalah yang berkaitan dengan jiwa pesakit, serta gangguan endokrin, yang menyebabkan kerosakan otak dan sistem saraf umum. Pelbagai bentuk psikosis dan epilepsi juga harus diambil kira. Selalunya, dipsomania boleh dikelirukan dengan minuman keras alkohol. Sekiranya seseorang cenderung untuk dipsomania, maka manifesinya diperhatikan lebih dekat dengan usia tiga puluh. Pada lelaki, penyakit ini lebih kerap berlaku. Jumlah alkohol yang diminum semasa dipsomania selalu berbeza, ia dapat ditentukan oleh dos kecil, atau sejumlah besar, yang menyebabkan mabuk kuat.

Semasa pesta seperti itu, pesakit hampir tidak makan, selalunya tidur sama sekali tidak ada. Minum alkohol membuat wajah pesakit kelihatan bengkak, dan ciri khas bau asap jelas terasa ketika bernafas. Walaupun begitu, dalam keadaan seperti itu, seseorang dapat terus berdiri, dan tidak ada tanda-tanda keracunan yang jelas. Tetapi ada saat ketika simpanan daya tahan habis, setelah itu seseorang mengalami gegaran, muntah dan cirit-birit sering diperhatikan, kiprah menjadi goyah dan kehilangan kestabilan. Dalam keadaan ini, pesakit tidak dapat pergi bekerja, kerana dia tidak dapat memenuhi tugasnya. Untuk dipsomania, akhir pesta tiba-tiba adalah tipikal, seperti permulaan. Keadaan terganggu secara tiba-tiba, kerana keinginan pesakit untuk alkohol hilang, dan sering kali ada rasa jijik yang sangat nyata.

Selalunya pesakit yang sedar diri mempunyai intoleransi terhadap bau alkohol. Tempoh ketenangan antara serangan berturut-turut penyakit ini boleh berlangsung lama, beberapa bulan, dan kadang-kadang bahkan beberapa tahun.

Bagaimanapun, saudara-mara dan rakan-rakan harus tahu bahawa seseorang itu sakit dengan dipsomania, dan memperhatikan tingkah laku pesakit, kerana diketahui bahawa pemburukan mungkin terjadi pada bila-bila masa. Pencegahan yang betul dapat memainkan peranan penting dalam mencegah perkembangan penyakit ini. Ini terletak pada kenyataan bahawa terdapat penyingkiran minuman beralkohol secara mutlak dari persekitaran seseorang yang terdedah kepada dipsomania. Fokus utama adalah pada gaya hidup sihat. Tetapi sering berlaku bahawa pencegahan tidak berdaya. Oleh itu, sebaik sahaja tanda-tanda pertama muncul, doktor mengesyorkan menempatkan pesakit di pusat rawatan ubat, di mana dia akan berada di bawah pengawasan doktor..

Rawatan Dipsomania

Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada masanya, pesakit akan mengalami gangguan alkohol yang terganggu secara normal, dan hanya dalam beberapa hari seseorang merasa baik dan dapat menilai keadaannya dengan secukupnya. Perlu ditekankan bahawa hipnoterapi adalah kaedah terapi yang berkesan untuk dipsomaniacs. Setelah selesai menjalani rawatan, pesakit tidak segera keluar dari klinik. Adalah perlu bagi pesakit untuk mengembangkan sikap tegas untuk menolak alkohol. Dalam kebanyakan kes, ia berkembang setelah dua bulan menjalani rawatan pesakit dalam..

Pakar mengatakan bahawa menempatkan pesakit di hospital adalah jalan keluar terbaik, kerana doktor keberatan dengan penghentian pesta yang tajam, yang terutama terjadi di rumah, dan dapat menyebabkan gegaran delirium. Telah diketahui bahawa wabak depirant yang disebabkan oleh penghentian pengambilan alkohol yang tajam adalah ciri khas pemabuk yang mabuk, tetapi secara rawat jalan, keadaan seperti itu dihilangkan lebih cepat, dan jauh lebih mudah..

Pada masa ini, pakar jarang mengamalkan kaedah iaitu pengurangan dos alkohol secara perlahan. Lebih berguna untuk digunakan semasa proses akut seperti hipnotik dosis besar yang berkaitan dengan bahan narkotik dari siri lemak, misalnya, paraldehid. Apabila bahan tersebut masuk ke dalam badan, keadaan kesihatan umum difasilitasi di dipsomaniac, dan penggantian alkohol secara subjektif berlaku. Pada masa yang sama, gairah menurun dan sistem kardiovaskular mendapat rehat. Rawatan putus boleh diterima dengan baik dan beberapa hari sudah cukup bagi pesakit untuk kembali normal.

Apa itu Dipsomania

Dipsomania dalam Kamus Ensiklopedik:

Dipsomania - (dari dipsa Yunani - dahaga dan mania) - sejenis pesta, kejadiannya berkaitan dengan kemurungan, disforia.

Maksud kata Dipsomania dalam kamus istilah perubatan:

dipsomania. dalam selang waktu antara binges, pantang lengkap dari alkohol diperhatikan.

Definisi perkataan "Dipsomania" oleh TSB:

Dipsomania (dari Yunani dнpsa - dahaga dan manna - kegilaan)
pesta berkala. lihat Alkoholisme.

Apa itu dipsomania?

Dipsomania adalah keinginan alkohol yang tidak dapat ditindas, minuman keras, tanpa alasan yang jelas. Seseorang dapat bertahan, seperti yang mereka katakan, yang terakhir, dan kemudian, dengan latar belakang yang benar-benar sihat, pergi ke pesta, sebelum itu dia mungkin mengalami rasa dahaga yang tidak puas, dia mungkin mengalami sakit kepala, gangguan tidur, kehilangan selera makan. Setelah berpesta, seseorang, sebagai peraturan, menyerah secara tiba-tiba dan hidupnya kembali normal. Dipsomania dapat berkembang akibat kecederaan otak traumatik, menjadi salah satu tahap yang berlatarbelakangkan alkoholisme biasa.