Depersonalisasi

Persepsi yang tidak normal terhadap dunia sekitarnya dan dirinya sendiri, ketika semuanya kelihatan tidak nyata, dan pemikiran, emosi, sensasi seseorang sendiri dapat dilihat dari luar, dalam psikiatri disebut depersonalisasi. Selalunya ia berlaku seiring dengan derealisasi, yang dicirikan oleh keterpencilan segala sesuatu di sekitarnya, ketiadaan warna di dalamnya, dan gangguan ingatan. Kerana kesamaan gejala, dalam semakan ke-10 Klasifikasi Penyakit Antarabangsa, sindrom depersonalisasi-derealisasi ditetapkan oleh satu kod F 48.1.

Gangguan persepsi mempengaruhi lebih daripada 70% orang di seluruh dunia dari semasa ke semasa. Mereka nampaknya kesedaran mereka terbahagi kepada dua bahagian, dan satu daripadanya, setelah kehilangan akal fikiran dan badannya, panik, dan yang kedua secara tidak langsung memerhatikannya dari luar. Ia kelihatan seperti mimpi buruk dan oleh itu sangat menakutkan. Seseorang melihat segala-galanya dalam kabut, dalam warna tidak bersuara, dia tidak dapat menggerakkan tangan atau kakinya. Dia merasakan ketidakselesaan yang paling kuat dan nampaknya dia akan menjadi gila.

Pakar tidak menganggap gangguan ini sebagai patologi mental yang serius. Jiwa manusia dapat bertindak balas dengan cara ini terhadap tekanan, ketakutan, kejutan emosi yang teruk dan bahkan terlalu banyak bekerja dari segi fizikal. Otak "menghidupkan" perlindungan, mengurangkan sensitiviti dan emosi deria seseorang, sehingga objek kelihatan aneh, tidak biasa disentuh, dan warna - pudar. Iaitu, persepsi dunia menjadi luar biasa dan aneh, tidak dikenali. Keadaan ini biasanya hilang sendiri dan cepat, tanpa rawatan..

Tetapi, jika sindrom seperti itu sering muncul dan berlanjutan dalam jangka masa yang lama, dan gejalanya semakin meningkat, maka sudah berbahaya: seseorang boleh membahayakan dirinya sendiri dan orang lain dengan tingkah laku yang tidak sesuai, atau membunuh diri. Oleh itu, dalam kes ini, pertolongan doktor sangat diperlukan..

Anda perlu tahu bahawa depersonalisasi juga dapat menyertai kemurungan klinikal, serangan panik, kegelisahan dan gangguan bipolar, dan skizofrenia. Sensasi serupa disebabkan oleh ubat-ubatan, ubat penenang dan antihistamin dan sejumlah ubat lain, serta kafein dan alkohol.

Punca Gangguan Persepsi

Depersonalisasi berlaku pada orang yang berlainan usia dan jantina, tetapi paling sering mempengaruhi wanita muda. Seperti disebutkan, ini disebabkan oleh situasi yang tertekan. Menahan jiwa beliau mengurangkan tekanan emosi seseorang yang kuat, mengalihkan perhatiannya ke pemerhatian luar. Oleh itu, individu itu mengubah kesedarannya pada dirinya sendiri, organ-organ inderanya kusam, tetapi pada masa yang sama pemikiran logik tetap sama.

Proses mengembangkan sindrom dalam tubuh kelihatan seperti ini: di bawah pengaruh tekanan, sejumlah besar endorfin mula dihasilkan. Akibat dari serangan besar-besaran dan kekacauan mereka terhadap reseptor, sistem limbik yang bertanggungjawab terhadap emosi tidak dapat mengatasi tekanan tersebut dan terpaksa ditutup sebahagiannya..

Tetapi mekanisme di atas boleh dicetuskan oleh faktor fizikal lain:

  • strok;
  • darah tinggi;
  • barah otak;
  • penyakit neurologi;
  • kecederaan kepala;
  • sawan epilepsi;
  • operasi bedah saraf;
  • penyakit berjangkit yang teruk pada masa kanak-kanak;
  • kecederaan kelahiran.

Sangat jarang, depersonalisasi diwarisi atau merupakan akibat daripada perubahan negatif dalam sistem saraf.

Telah dikatakan bahawa pengambilan dadah atau mabuk badan juga boleh menyebabkan gangguan persepsi, kerana ini menimbulkan peningkatan pengeluaran "hormon kebahagiaan" - endorfin. Oleh itu, di Amerika Syarikat, organisasi mengenai masalah penagihan dadah terlibat dalam kajian depersonalisasi di peringkat negeri.

Harus diingat bahawa dalam skizofrenia, keperibadian berpecah mempunyai sebab lain dan ini adalah gejala gangguan mental yang serius, pendekatan yang khusus dan memerlukan rawatan yang kompleks.

Gejala

Terdapat 3 kumpulan tanda bersyarat yang mencirikan sindrom depersonalisasi:

1. Dingin emosi, sikap tidak peduli terhadap persepsi dunia sekitar, keterasingan, sikap tidak peduli terhadap orang ::

  • sikap tidak peduli terhadap penderitaan orang lain;
  • kekurangan kegembiraan ketika berkomunikasi dengan keluarga dan rakan;
  • kekebalan terhadap muzik;
  • kehilangan rasa humor;
  • mengekalkan ketenangan dalam situasi yang membangkitkan sebelumnya, baik negatif dan positif.

Rasa takut hanya dialami kerana hilangnya kawalan badan anda dan hilangnya orientasi di ruang angkasa. Perasaan bingung kerana tidak memahami lokasi, sejarah masuk ke sini dan tindakan selanjutnya menindas.

2. Pelanggaran sensasi fizikal:

  • kehilangan kepekaan terhadap panas dan sejuk;
  • warna menjadi kusam, kebutaan warna mungkin muncul;
  • sensasi rasa berubah;
  • objek kelihatan kabur, tanpa sempadan;
  • bunyi kelihatan teredam, seperti di air;
  • kesakitan untuk luka ringan tidak ada;
  • koordinasi pergerakan terganggu;
  • tidak ada rasa lapar, dan dengan itu selera makan hilang.

3. Kekebalan Mental:

  • seseorang melupakan pilihannya - apa yang dia suka dan tidak suka;
  • kekurangan insentif dan motif - keengganan mengurus diri sendiri, menyediakan makanan, mencuci, bekerja, pergi membeli-belah;
  • disorientasi sementara - seseorang boleh duduk, tidak melakukan apa-apa, selama beberapa jam dan tidak memahami berapa lama masa berlalu;
  • perasaan terlibat sebagai pelakon dalam permainan yang membosankan, membosankan;
  • perenungan dari sisi kehidupan anda seolah-olah mimpi.

Gejala utama gangguan persepsi adalah penyerapan diri seseorang yang mendalam. Pada mulanya, dia menyedari bahawa dia melihat keperibadiannya dengan tidak betul, ini menyedihkannya dan menyebabkan pergolakan emosi yang kuat..

Semasa cuba memahami apa yang sedang berlaku, perasaan tidak realiti bertambah kuat, dan kelewatan keadaan memaksa individu tersebut untuk tidak berkomunikasi dengan orang lain. Bagaimanapun, individu itu menyedari betapa sakitnya keadaannya..

Secara umum, gambaran klinikal depersonalisasi dapat dijelaskan seperti berikut:

  1. Persepsi dunia dilanggar - nampaknya nyata, hebat.
  2. Lepaskan diri dari apa yang berlaku di sekitar.
  3. Kehilangan kepuasan dari keperluan fisiologi semula jadi - tidur, makanan, pengesanan kesalahan, seks, dll..
  4. Pengasingan.
  5. Gangguan dalam persepsi struktur badan anda - lengan dan kaki nampaknya buatan, dengan konfigurasi atau ukuran yang tidak dapat difahami.
  6. Ketidakupayaan untuk mengawal badan anda.
  7. Kemampuan intelektual menurun.
  8. Rasa sunyi, ditinggalkan oleh semua orang.
  9. Ketiadaan sebarang manifestasi emosi.
  10. Perubahan sensasi fisiologi.
  11. Personaliti berbeza.
  12. Perasaan memerhatikan diri dari luar.

Gejala gangguan persepsi ini boleh mempunyai tahap keparahan yang berbeza dengan pelbagai jenis depersonalisasi, yang akan dibincangkan di bawah..

Varieti

Psikologi moden berkongsi beberapa bentuk sindrom depersonalisasi, yang berbeza antara satu sama lain dalam keaslian persepsi dunia sekitar dan diri sendiri:

  1. Depersonalisasi autopsik adalah rasa “I” seseorang yang meningkat, peningkatan perasaan kehilangannya. Nampaknya bagi seseorang bahawa orang asing tinggal di dalam dirinya, merasa selesa dan bertindak dengan caranya sendiri. Dikotomi ini membuat anda menderita dan merasa tidak selesa, tolak diri anda. Kenalan sosial sukar.
  2. Depersonalisasi allopsychic - derealisasi. Alam sekitar dianggap sebagai mimpi, dunia dilihat melalui kaca yang kusam. Semuanya kelihatan asing dan bermusuhan: bunyi melambung, objek tidak jelas, orang kelihatan sama. Pemikiran dan pergerakan adalah automatik, disorientasi, deja vu.
  3. Depersonalisasi anestetik - kerentanan dalaman meningkat dengan kepekaan luaran yang lengkap.
  4. Depersonalisasi somatopsik, dicirikan oleh persepsi patologi terhadap tubuh seseorang dan fungsinya. Ini adalah yang paling tidak biasa: nampaknya seseorang tidak mempunyai rambut atau tidak berpakaian, bahagian badannya telah berubah dan menjalani kehidupan mereka yang terpisah. Makan sukar - tekak "tidak mahu" menolak makanan, tidak ada keinginan untuk makan. Sensasi rasa berubah, kepekaan menurun terhadap suhu udara dan air.

Diagnostik

Untuk mengenal pasti gangguan persepsi, diperlukan wawancara menyeluruh terhadap pesakit dan saudara-saudaranya - mereka akan menerangkan tingkah laku pesakit. Ujian khas juga dijalankan.

Ujian darah dan pemeriksaan pesakit tidak akan memberi apa-apa - dia tidak kelihatan sakit, dia tidak mempunyai penyakit somatik kronik dan pendam, kekebalannya tidak memuaskan, keadaan fizikalnya agak normal. Tetapi MRI akan menunjukkan perubahan di kawasan otak tertentu. Terdapat juga kajian makmal khas yang mengesahkan perubahan reseptor protein dan gangguan fungsi kelenjar endokrin - kelenjar pituitari.

Kini terdapat kriteria yang jelas untuk mengesahkan diagnosis:

  1. Pemikiran kritis terhadap pesakit yang menyedari masalahnya.
  2. Mengekalkan kejelasan kesedaran, ketiadaan episod senja, kekeliruan pemikiran.
  3. Keluhan bahawa akal wujud secara berasingan dari badan, yang terakhir wujud secara bebas dan persepsinya terganggu.
  4. Rasa perubahan di medan, tidak realiti, tidak mengenali objek yang biasa.

Pakar harus membezakan depersonalisasi daripada skizofrenia, yang mempunyai simptom yang serupa. Patologi ini dibezakan seperti berikut: skizofrenia menampakkan diri dengan gejala yang sama dengan intensiti yang sama setiap hari, dan dengan gangguan persepsi, mereka jauh lebih beragam.

Terapi untuk gangguan depersonalisasi

Oleh kerana gangguan ini adalah individu untuk setiap pesakit, maka rawatan dipilih untuk setiap pesakit secara berasingan..

Seperti yang telah disebutkan, kes depersonalisasi jangka pendek tidak memerlukan rawatan, tetapi psikoanalisis akan membantu menghilangkan rasa tidak selesa..

Sekiranya penyebab depersonalisasi adalah pengambilan zat narkotik, maka tubuh akan terdetoksifikasi. Rawatan hormon akan diperlukan sekiranya patologi endokrin adalah penyebab gangguan tersebut.

Depersonalisasi terhadap latar belakang kemurungan, serangan panik, skizofrenia, psikiatri menetapkan kompleks penenang, antidepresan, neuroleptik. Ubat berikut ditunjukkan:

  • "Decorten";
  • Seroquel digabungkan dengan Anafranil;
  • "Cytoflamine";
  • "Cavinton";
  • "Naloxone";
  • vitamin C dengan ubat-ubatan seperti "Amitriptyline", "Sonapax", Clopyramine "," Quetiapine ".

Sebilangan pesakit harus mengambil ubat psikotropik seumur hidup, kerana sindrom ini tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Ubat-ubatan membolehkan mereka menyerap keparahan pengalaman gangguan tersebut.

Apabila manifestasi gejala dikeluarkan, sudah tiba masanya untuk psikoterapi. Pakar melakukan beberapa sesi dengan pesakit, di mana dia mengenal pasti penyebab gangguan persepsi, mengalihkan perhatian pesakit kepada orang lain, mengajar di masa depan untuk mengatasi serangan bifurkasi yang muncul.

Kaedah yang berkesan untuk menghilangkan depersonalisasi adalah dengan menghafal perasaan pelik dan kemudian memberitahu mereka kepada ahli psikologi. Yang terakhir, pada gilirannya, mengajar pesakit untuk tidak takut dengan kes-kes seperti itu, dan mereka secara beransur-ansur sia-sia.

Latihan automatik dan hipnosis juga berjaya digunakan, ia paling berkesan bersama dengan terapi penjelasan..

Sebagai langkah tambahan dapat diberikan:

  • akupunktur;
  • urut yang menenangkan;
  • fitoterapi;
  • mengambil antidepresan;
  • fisioterapi;
  • homeopati.

Teknik psikoterapi disokong oleh pemulihan sosial: pesakit disarankan untuk berada di khalayak ramai lebih kerap, pergi ke muzium, teater, dll. Ini memberikan hasil yang nyata dalam rawatan dan pemulihan..

Ia berlaku bahawa orang dengan tahap depersonalisasi yang teruk mempunyai sikap negatif terhadap program pemulihan dan bersikap pasif. Dalam kes ini, mereka meminta pertolongan saudara-mara pesakit, yang secara harfiah menarik saudara keluar ke cahaya.

Apakah depersonalisasi dan bagaimana merawatnya

Depersonalisasi keperibadian adalah gangguan persepsi seseorang sendiri. Dalam kes ini, rasa "I" orang itu berubah atau hilang sepenuhnya. Patologi ini serupa dengan derealisasi.

maklumat am

Depersonalisasi adalah sindrom. Seseorang merasakan fikiran dan perasaannya seolah-olah dari luar. Dia berhenti mengaitkan dirinya dengan badan..

Depersonalisasi hampir selalu menjadi tanda gangguan bipolar, kemurungan, atau skizofrenia. Selalunya keadaan ini disertai dengan derealisasi atau anestesia mental..

Patologi didefinisikan dalam psikologi sebagai perasaan subjektif. Pengasingan yang dialami oleh seseorang dengan depersonalisasi membezakan gangguan ini dari sindrom automatik mental..

Pesakit menyedari bahawa keadaannya tidak dapat disebut normal. Patologi ini berbeza dengan gangguan lain..

Tidak selalu patologi

Sindrom depersonalisasi tidak selalu menjadi gangguan mental patologi. Lebih daripada 70% orang mengalami gejala sekali-sekala. Nampaknya bagi seseorang bahawa dia bukan miliknya untuk masa yang singkat.

Biasanya, keadaan ini menampakkan diri semasa pembentukan kesedaran diri keperibadian. Walaupun dengan kejadian yang sistematik, kes depersonalisasi tidak dianggap sebagai patologi. Dengan bentuk stabil sindrom depersonalisasi-derealisasi memerlukan campur tangan perubatan segera.

Bentuk asas

Bentuk-bentuk gangguan ini berikut dibezakan:

  1. Depersonalisasi autopik.
  2. Depersonalisasi Somatopsik.
  3. Depersonalisasi allopsik.
  4. Depersonalisasi anestetik.

Ciri-ciri depersonalisasi autopsik

Dalam keadaan ini, pesakit kehilangan kemampuan untuk merasa secukupnya. Paradoksnya adalah bahawa mereka mengalaminya dengan luar biasa.

Hilangnya reaksi emosi terhadap penghinaan, penyakit orang yang disayangi, atau berita baik menyumbang kepada kekosongan mental. Kadang-kadang pesakit sengaja mengalami konflik untuk merasakan sekurang-kurangnya sesuatu, tetapi ini tidak berguna.

Selalunya depersonalisasi ini berlaku dalam gambaran klinikal sindrom depresi..

Ciri-ciri depersonalisasi somatopsik

Ciri-ciri pesakit dengan gangguan ini cukup spesifik. Persepsi manusia terhadap manifestasi fisiologi dan badan menurun. Aduan bahawa bahagian badan telah "menjadi berbeza".

Pada tahap yang ringan, orang yang sihat, tetapi sangat letih dapat mengalami keadaan yang serupa..

Seseorang yang mengalami depersonalisasi somatopsik tidak merasa lapar. Tetapi ketika dia duduk untuk makan, tidak ada rasa kenyang. Dia mungkin mengadu makanan itu tidak sedap dan tidak senang makan..

Proses buang air besar nampaknya tidak lengkap bagi pesakit. Selepas ini dia tidak merasa puas. Tidak ada kepuasan semasa melakukan hubungan seks.

Unsur-unsur keadaan ini mungkin terdapat dalam kerosakan otak organik yang tinggal..

Ciri-ciri depersonalisasi allopsychic

Sindrom depersonalisasi dicirikan oleh kehadiran pengalaman menyakitkan secara subjektif. Terdapat juga keterasingan tindakan mental mengenai objek luaran yang signifikan secara peribadi. Ini berlaku untuk keinginan, minat, keterikatan biasa dan semua perkara yang berkaitan dengan perasaan keselamatan dan kestabilan seseorang..

Hubungan dengan orang tersayang "menderita". Sebilangan pesakit mula merasa terbeban dengan rumah mereka. Ibu bapa sering menjadi sasaran rasa tidak senang yang mendalam.

Sikap gembira ibu atau ayah dirasakan tidak mencukupi. Nampaknya pesakit bahawa orang tuanya melanggar keselamatan dan kebebasannya. Dia semakin menjauh dari orang yang disayangi, menarik diri, menjadi marah, dan kadang-kadang kejam.

Ciri-ciri depersonalisasi anestetik

Bentuk gangguan ini dicirikan oleh perasaan mengasingkan emosi yang menyakitkan. Pesakit mengadu mengenai:

  • kekurangan empati;
  • kehidupan dunia yang tidak bermaya;
  • rasa kusam;
  • Kebas di kepala.

Juga, keadaan ini dicirikan oleh kekurangan ikatan, resonans emosi. Ibu menyedari bahawa dia harus mencintai anaknya, tetapi tidak merasakan apa-apa untuknya.

Depersonalisasi anestetik sukar dan sukar dirawat. Selalunya patologi menyertai gangguan skizotip.

Sekiranya kegelisahan berlaku dalam gambaran klinikal, maka gangguan tersebut diklasifikasikan sebagai sindrom depersonalisasi dan derealisasi.

Mengapa berkembang

Adalah dipercayai bahawa tanda-tanda tertentu muncul lebih kerap pada wanita muda yang telah melewati penghalang tiga puluh tahun. Kes diagnosis patologi ini lebih kerap berlaku pada masa remaja.

Sebab-sebab depersonalisasi berbeza-beza..

Gangguan ini hampir selalu dikaitkan dengan situasi tekanan yang berulang. Jiwa manusia mula menolak, perhatiannya dialihkan ke pandangan "dari luar". Ia membantu mengurangkan tekanan emosi..

Pesakit tidak kehilangan keupayaan untuk menaakul secara logik. Persepsi deria terhadap dunia menjadi suram, seseorang mula merenung.

Faktor-faktor yang memprovokasi utama

Derealisasi dan depersonalisasi muncul di latar belakang:

  1. Gangguan kelenjar pituitari.
  2. Epilepsi.
  3. Skizofrenia.
  4. Kehadiran tumor di otak.
  5. Penderaan alkohol.
  6. Penggunaan ubat-ubatan yang mempengaruhi jiwa.
  7. Disfungsi adrenal.

Depersonalisasi sering didiagnosis dengan neurosis. Orang dengan gangguan obsesif-kompulsif mempunyai gejala tertentu.

Faktor predisposisi

Gejala derealisasi dan depersonalisasi berlaku kerana:

  1. Penyakit neurologi.
  2. Dystonia vaskular Vegeto.
  3. Kerap pengsan.
  4. Peningkatan tekanan darah secara berkala.

Bagaimana ia menampakkan

Tanda-tanda berikut menunjukkan adanya pelanggaran persepsi fizikal yang mencukupi terhadap realiti sekitarnya:

  • sindrom kesakitan yang kusam;
  • penurunan persepsi sejuk, panas;
  • kekurangan rasa.

Kedengarannya tidak jelas bagi seseorang. Memberitahu doktor tentang perasaannya, dia mengatakan bahawa dia melihat bahawa dia "berada di bawah air." Subjek tidak mempunyai batas yang jelas, mereka kelihatan kabur. Cat pudar, berubah menjadi kelabu. Dengan latar belakang ini, kebutaan warna kadang-kadang berkembang..

Gejala dengan VSD

Depersonalisasi dengan VSD ditunjukkan:

  • kekurangan oksigen;
  • peningkatan suhu;
  • mood tertekan;
  • pening yang kerap;
  • migrain.

Dystonia digabungkan dengan keletihan dan kelemahan kronik. Seseorang mungkin mengadu sakit ringan di bahagian bawah kaki. Ramai pesakit menjadi meteorologi.

Perbezaan dari patologi mental

Tidak sukar untuk memahami bahawa seseorang tidak menderita gangguan mental yang teruk, tetapi hanya berada di padang belantara.

Serangan tidak disertai dengan halusinasi. Untuk satu tahap atau tahap yang lain, seseorang dapat mengawal tingkah lakunya. Dunia di sekelilingnya nampak tidak nyata bagi pesakit, tetapi ditentukan olehnya dengan betul. Dia menyedari bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengannya. Orang yang sakit mental tidak memahami perkara ini.

Penjelasan diagnosis

Doktor mula merawat depersonalisasi hanya setelah diagnosis yang tepat dibuat. Ujian Nuller diazepam membantu membezakan antara gangguan ini, kemurungan dan kegelisahan..

Untuk ini, pesakit disuntik dari 20 hingga 30 mg. Penyelesaian Diazepam. Doktor menjangkakan 3 reaksi akan muncul:

  • cemas;
  • kemurungan;
  • depersonalisasi.

Dengan reaksi cemas, tanda-tanda afektif cepat hilang. Mereka memberi laluan kepada euforia. Dengan reaksi kemurungan, gejala tidak berubah. Pesakit cepat tertidur. Dengan reaksi depersonalisasi, kesan positif berlaku selama 20 minit. Patologi dapat dikurangkan secara keseluruhan atau sebahagian..

Bagaimana anda boleh membantu

Rawatan untuk depersonalisasi bergantung kepada keparahan gejala. Sekiranya terdapat tanda-tanda untuk waktu yang singkat, pesakit dihantar untuk psikoanalisis. Kaedah terapi tambahan termasuk:

  1. Penggunaan antidepresan.
  2. Laluan prosedur urut.
  3. Akupunktur.
  4. Laluan prosedur fisioterapi.

Rawatan pesakit dalam

Sekiranya depersonalisasi bertambah buruk, maka rawatan dijalankan di hospital. Kompleks langkah-langkah terapi dikurangkan kepada pemusnahan sumber ketakutan, memprovokasi "pemutusan" keperibadian.

Dalam kes yang sangat teruk, pesakit diberi penggunaan ubat penenang, antipsikotik, ubat penenang dan ubat-ubatan neurotropik yang kuat..

Bantuan psikologi

Pesakit akan diberitahu bagaimana menyingkirkan depersonalisasi semasa sesi psikoterapi. Sekiranya dia tidak mempunyai patologi lain dalam anamnesis, rawatan ditujukan khusus pada gangguan ini..

Pelajaran dimulakan dengan penjelasan mengenai sifat patologi. Pakar juga bercakap mengenai cara menanganinya. Teknik psikologi yang ditetapkan adalah untuk mengalihkan perhatian pesakit dari pengalamannya ke dunia di sekelilingnya..

Doktor berjanji untuk mengajar pesakit bagaimana berinteraksi secara harmoni dengan kenyataan di sekitarnya. Kaedah terapi yang paling berkesan termasuk:

  • teknik cadangan motivasi;
  • latihan automatik;
  • hipnosis.

Ini mengurangkan intensiti gejala. Setelah selesai menjalani rawatan psikoterapi, pelanggaran dihapuskan, dan keadaan pesakit stabil..

Terapi ubat

Terapi ubat membantu menyingkirkan gejala patologi. Pesakit diberi ubat seperti:

Ubat-ubatan ini diambil bersama-sama dengan vitamin C. Jika gangguan itu digabungkan dengan kemurungan, ubat-ubatan antioksidan ditetapkan. Ubat terbaik adalah Cytoflamine dan Cavinton..

Untuk menormalkan kerja fungsi opioid otak, penggunaan Naloxone, Naltrexone ditetapkan. Untuk meredakan kegelisahan dan kepanikan, disyorkan penerimaan Seroquelem, Anafranil. Adalah mungkin untuk menghilangkan disfungsi kelenjar adrenal dengan bantuan Decoten..

Inhibitor pengambilan semula serotonin juga diresepkan.

Kaedah menolong diri

Setiap orang harus tahu bagaimana untuk menghilangkan serangan depersonalisasi sendiri. Ia dapat membantu menghilangkan gejala di rumah dengan cepat, tanpa menggunakan ubat..

Anda perlu berehat sebisa mungkin, cuba bernafas dengan lebih sekata, lebih tenang. Maka anda perlu menumpukan perhatian pada pemikiran bahawa ini adalah keadaan sementara. Ia berjaya diubati dan tidak lama lagi gejala akan reda..

Perhatian pesakit harus tertumpu pada beberapa fenomena atau objek. Tidak perlu meneliti setiap perincian. Kemudian cuba fokus pada pemikiran yang neutral..

Tindakan pencegahan

Seseorang mesti mematuhi gaya hidup yang sihat, dapat mengatasi akibat situasi tertekan dan menjalani gaya hidup yang aktif. Senaman sederhana sangat membantu. Anda perlu tidur sekurang-kurangnya 8 jam. Sebelum tidur, ada baiknya berjalan-jalan, mengudarakan bilik.

Rawatan depersonalisasi (sindrom depersonalisasi)

Depersonalisasi adalah perkembangan gejala psipatologi, akibatnya persepsi yang tidak mencukupi terhadap "I" seseorang berlaku. Seseorang tidak dapat melihat tubuhnya sebagai miliknya sendiri, proses pemikiran sepertinya berasal dari dunia sekitarnya, dan tindakannya bersifat obsesif.

Derealisasi dan depersonalisasi

Sebelum menentukan prinsip rawatan, pakar berusaha untuk mengetahui mekanisme berfungsi dengan seberapa detail yang mungkin, dan juga melakukan langkah-langkah diagnostik, termasuk aspek berikut:

  1. Perundingan dengan ahli psikologi
  2. Perbualan dan pemeriksaan menyeluruh oleh doktor terkemuka.

Rawatan, sebagai peraturan, diresepkan kompleks, yang meliputi penggunaan ubat-ubatan, serta pekerjaan psikoterapi. Semua acara dipilih secara individu.

Hasil kerja ahli psikologi terutamanya melibatkan pengenalpastian sebab-sebab utama derealisasi-depersonalisasi menampakkan dirinya, serta mendapatkan kawalan situasi dan keadaan yang ditunjukkan. Antara kaedah pengaruh terapi yang utama dan paling umum adalah seperti berikut:

Berkenaan dengan terapi ubat, ubat yang paling berkesan hanya diresepkan setelah pemeriksaan individu. Mereka dilantik setelah mengetahui sebab-sebab yang boleh menyebabkan derealisasi-depersonalisasi. Tidak ada ubat khusus dalam farmasi yang dapat menekan gejala sampingan penyakit ini..

Dengan permulaan derealisasi atau depersonalisasi, pesakit sering mula mengalami rasa takut yang luar biasa. Walau bagaimanapun, semua manifestasi patologi memberikan pembetulan yang berkesan..

Sindrom depersonalisasi personaliti

Karakteristik khas depersonalisasi keperibadian adalah persepsi yang tidak mencukupi dan persepsi patologi terhadap diri sendiri oleh seseorang individu. Akibatnya, pesakit berhenti merasa seperti orang kerana berlakunya gangguan dalam proses mental yang berterusan. Dalam proses perkembangan penyakit, keperibadian individu mula terbahagi kepada dua bahagian: satu mengambil posisi pemerhatian, dan yang lain - yang bertindak..

Bahagian pertama berfungsi secara terpencil, iaitu semua tindakan yang dilakukan oleh individu tidak dikenali. Sebagai peraturan, seseorang berpendapat bahawa pelaksanaan sebarang fungsi dilakukan oleh faktor luaran atau anggota masyarakat yang lain. Selain itu, dia tidak dapat merasakan suaranya sendiri, badan fizikal, tetapi percaya bahawa mereka merujuk kepada orang lain. Pada masa yang sama, pesakit dapat menyatakan pendapat objektif dan merasakan kenyataan..

Penting untuk diperhatikan bahawa manifestasi sindrom patologi tidak boleh dianggap sebagai gangguan mental dalam setiap kes. Kejadian episodik, menurut statistik, muncul dalam 70% kes yang diperhatikan. Mereka menampakkan diri dalam bentuk sensasi apabila seseorang itu bukan miliknya atau tidak dapat menilai dunia nyata dengan secukupnya untuk jangka waktu yang singkat. Di samping itu, walaupun dengan adanya gangguan sistematik, depersonalisasi tidak dapat disamakan dengan gangguan jiwa, kerana dari semasa ke semasa banyak orang mempunyai keadaan seolah-olah peristiwa yang berlaku tidak berlaku kepadanya, tetapi kepada orang lain..

Patologi hanya merangkumi keadaan penyakit mental yang stabil atau jika simptomologi diperbaiki dalam bentuk tingkah laku untuk jangka masa yang panjang.

Gejala dan tanda depersonalisasi

Manifestasi depersonalisasi merangkumi gejala berikut:

  1. Dengan perasaan bingung, individu tersebut tidak memahami apa yang berlaku dalam hidupnya dan dunia di sekelilingnya
  2. Rasa terpisah dari diri anda dan dunia di sekeliling anda
  3. Persepsi yang tidak mencukupi mengenai dunia sekitarnya. Ia dapat dianggap menarik, tidak nyata, hebat.
  4. Kehadiran penghalang yang tidak dapat diatasi antara pesakit dan masyarakat
  5. Bahagian badan anda sendiri boleh dianggap asing. Jadi, sebagai contoh, seseorang dapat merasakan tangannya sebagai buatan, ada persepsi bentuk dan ukuran yang tidak mencukupi. Selalunya terdapat aduan bahawa pesakit tidak dapat mengawal tubuhnya sendiri
  6. Terdapat penurunan aktiviti intelektual
  7. Tindak balas emosi menurun. Pesakit tidak dapat mengalami perasaan yang mendalam, monoton tindak balas terhadap kejadian diperhatikan, atau mereka sama sekali tidak hadir
  8. Tidak jarang seseorang merasa tidak berdaya, terbengkalai, atau bersendirian.
  9. Kurang selera makan, atau pesakit tidak dapat memperoleh makanan dengan jumlah yang berlebihan
  10. Disorientasi dalam ruang masa. Kurangnya persepsi terhadap masa dalam sehari
  11. Kekurangan persepsi terhadap tubuh seseorang atau kejadian semasa.

Penting untuk diperhatikan bahawa dengan perkembangan penyakit yang berterusan, gejala dapat berlanjutan selama beberapa tahun tanpa terjadinya pengampunan. Namun, kritikan pesakit selalu ada, kerana dia menyedari bahawa keadaannya tidak mencukupi, yang menyebabkan beban, kecewa dan tertekan..

Sekiranya psikosis manik-depresi diperhatikan, para pakar melakukan segala yang mungkin untuk menghilangkan keadaan seperti itu, dan juga cuba mengenal pasti corak: penyakit mana yang timbul sejak awal.

Rawatan penyakit depersonalisasi keperibadian

Proses rawatan dipilih dalam setiap kes secara individu, dengan mengambil kira reaksi spesifik pesakit dan ciri-ciri tubuh. Termasuk terapi ubat dan bekerjasama dengan psikoterapis. Ubat ditetapkan hanya setelah menentukan sebab-sebab depersonalisasi dan pemeriksaan diagnostik.

Depersonalisasi emosi

Sejenis depersonalisasi, yang dicirikan oleh hilangnya persepsi emosi sebahagian dan keseluruhan dan, sebagai akibatnya, kekurangan reaksi terhadap peristiwa. Kadang-kadang mereka dinyatakan dalam bentuk monoton, itulah sebabnya orang di sekitarnya tidak selalu dapat memahami pesakit.

Penting untuk diperhatikan bahawa kehilangan emosi tidak hanya merangkumi spektrum positif (kegembiraan, jatuh cinta), tetapi juga aspek negatif (kepahitan, kekecewaan). Hasilnya adalah sindrom kemurungan manik. Atau fenomena yang disebut "anestesia mental" berlaku. Menurut statistik, jenis depersonalisasi emosi berlaku dengan perkembangan penyakit kategori ketiga. Walau bagaimanapun, ini tidak mengecualikan fakta perkembangan jenis gangguan lain..

Selalunya, gangguan itu menampakkan diri pada orang dengan tindak balas emosi yang meningkat. Emosi yang ditunjukkan sebelumnya disimpan dalam ingatan mereka: cinta kepada saudara-mara dan rakan-rakan, saat-saat gembira, pengalaman. Tetapi sekarang tidak ada yang menimbulkan tindak balas emosi. Karya seni atau muzik tidak menimbulkan kekaguman masa lalu dan pemikiran. Orang itu menjadi tidak peduli dengan aktiviti dan hobi masa lalu. Mood juga tidak boleh dikategorikan sebagai negatif atau emosi. Dunia di sekitar kita tidak membangkitkan minat, kerana kehilangan ekspresinya di hadapan orang yang menderita depersonalisasi.

Dengan manifestasi somatik penyakit, rasa sakit dapat terjadi, makanan kehilangan rasa, kelembutan dan sentuhan tidak lagi menyebabkan reaksi emosi. Penyakit ini juga memberi kesan negatif terhadap aktiviti intelektual, pemikiran dan ingatan. Setelah jangka masa yang singkat, seseorang tidak lagi mengingati tujuan dan objektif apa yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri. Dan walaupun fakta peristiwa itu masih dalam ingatan, ia tidak lagi mempunyai warna emosi..

Dalam praktiknya, permulaan anestesia mental didiagnosis pada orang dewasa (paling kerap pada wanita) berdasarkan keadaan kemurungan yang berkembang. Di samping itu, tingkah laku ini boleh menjadi kesan sampingan penggunaan ubat psikotropik jangka panjang..

Depersonalisasi autopik

Ciri khas dari depersonalisasi jenis ini adalah pagi yang penuh dengan kesedaran tentang "I" seseorang, dan juga tidak ada komponen emosi. Antara aduan utama adalah seperti berikut: seseorang tidak lagi dapat merasakan pemikirannya sendiri, reaksi terhadap peristiwa dan interaksi dengan orang lain tetap tanpa emosi, dan kadang-kadang tidak hadir sepenuhnya.

Depersonalisasi autopsikik mengandaikan hilangnya kesedaran diri semula jadi, perasaan diri sendiri I. Semua reaksi dikurangkan menjadi reaksi automatik. Namun, seseorang menyedari perubahan patologi, oleh itu, tidak ada perasaan bahawa kesedarannya dikendalikan oleh kekuatan yang lebih tinggi. Walaupun semua tindakan dilakukan secara automatik, seseorang memahami sepenuhnya bahawa dia adalah pemula mereka..

Perkembangan anestesia psikologi patologi juga dianggap ciri, kerana seseorang sepenuhnya dan pada tahap yang lebih besar kehilangan apa-apa jenis tindak balas emosi (positif atau negatif). Kesamaan tindak balas dijumpai tanpa mengira keadaan. Sebagai peraturan, kebanyakan pesakit bimbang kerana hilangnya tindak balas emosi..

Semua peristiwa dan pengalaman dirasakan seolah-olah berlaku pada orang lain. Pesakit mula memerhatikan perubahan dan kejadian yang berterusan dari luar, dengan mengambil bahagian pasif. Dengan kemerosotan keadaan yang teruk, keperibadian terbahagi kepada beberapa komponen. Ada perasaan bahawa orang lain tinggal pada orang selain dia. Terdapat ketidakkonsistenan dalam tindakan, reaksi, cara berfikir yang berbeza.

Bentuk penyakit ini juga dicirikan oleh suasana panik dan kegelisahan, yang timbul sebagai akibat dari menyedari gangguan mental, yang membawa peranan yang merosakkan dalam hidupnya. Terdapat juga reaksi terbalik, apabila seseorang tidak mahu mengakui kenyataan adanya penyakit, serta menyebarkan bentuk patologi. Selalunya ini berlaku kerana ketakutan bahawa seseorang mula kehilangan kesedaran..

Dalam latihan psikiatri, anda sering dapat mengetahui perkembangan keadaan yang lain, apabila penyakit itu berjalan dengan lebih lancar. Penyakit ini berkembang secara beransur-ansur, tanpa melompat secara tiba-tiba. Antara keluhan pesakit yang paling biasa adalah kehilangan I mereka sendiri, dan ada juga perasaan bahawa seseorang menjadi salinan yang serupa dengan dirinya sendiri dan memerhatikan hidupnya dari luar.

Oleh kerana depersonalisasi autopik menyebabkan kerosakan serius pada ruang emosi dan komunikasi normal dengan orang lain, pesakit sering mula mengurangkan hubungan dengan keluarga dan rakan-rakan. Kesukaran diperhatikan dalam mengingat aktiviti apa yang menjadi kegemaran, selalunya seseorang dapat membeku dalam satu alur untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Bentuk penyakit yang teruk ini sering dijumpai pada pesakit dengan gangguan mental yang lain, seperti skizofrenia dan patologi serebrum.

Depersonalisasi vd

Di antara gejala utama perkembangan depersonalisasi dalam VSD, aspek berikut dapat dibezakan:

  1. Tidak mendapat cukup oksigen
  2. Penyebaran kemurungan
  3. Kenaikan suhu
  4. Pening sering berlaku
  5. Migrain dengan intensiti yang berbeza-beza.

Sebagai peraturan, perkembangan dystonia sering menimbulkan rasa keletihan dan kelemahan yang berterusan. Selain keluhan kesedaran diri yang merosot, sakit di anggota badan juga berlaku. Sebilangan besar pesakit yang menderita satu tahun VSD sangat sensitif terhadap perubahan cuaca..

Prinsip rawatan bergantung pada tahap perkembangan penyakit ini. Selalunya, rawatan pesakit dalam dilakukan jika ketakutan yang tidak terkawal berkembang, tidak ada satu pun ubat yang membantu dalam memerangi migrain, dan kawalan bebas tidak membawa hasil. Dalam keadaan kritikal, pakar boleh memberi ubat antipsikotik, ubat penenang, ubat penenang yang kuat.

Untuk meningkatkan kesan positif rawatan, disarankan juga menggunakan kaedah terapi tambahan:

  1. Laluan aktiviti urut yang kompleks
  2. Aktiviti fisioterapi
  3. Akupunktur
  4. Penggunaan antidepresan.

Sama pentingnya untuk bekerjasama dengan ahli psikologi yang berkelayakan yang dapat menolong pesakit dalam menyelesaikan tugas, menstabilkan keadaannya, dan juga mengetahui penyebab utama depersonalisasi..

Depersonalisasi Somatopsik

Menurut teori Yu.L. Nuller, depersonalisasi somatopsik paling kerap mula berkembang pada tempoh awal penyakit dalam bentuk akut. Di antara gejala sampingan yang paling khas, yang sering dikeluhkan oleh pesakit, adalah kekurangan sensasi badan atau bahagian individu mereka sendiri. Idea sering timbul bahawa lengan atau kaki telah berubah bentuk atau saiznya.

Selalunya pesakit mempunyai pemikiran bahawa dia tidak memakai pakaian, mereka tidak merasakan sentuhannya ke badan. Walau bagaimanapun, kepekaan objektif tidak didiagnosis kerana orang itu terus merasakan isyarat sakit, sentuhan orang lain. Tetapi prosesnya berlaku tanpa perasaan. Selain itu, perubahan fisiologi pada anggota badan juga tidak dapat dikesan. Walaupun terdapat perasaan terpecah-pecah dalam diri mereka, pesakit memahami kenyataan dan tubuh mereka tidak berubah..

Kehilangan rasa lapar atau rasa kenyang juga boleh dikaitkan dengan manifestasi gangguan jenis somatopsik. Ini disebabkan oleh fakta bahawa hidangan yang paling digemari sebelumnya tidak lagi memberikan kepuasan atau emosi positif, oleh itu, selalunya seseorang menjadi tidak peduli dengan makan dan paling sering lupa makan pada waktu yang diperuntukkan. Akibatnya, tidak hanya kitaran kerja tubuh yang terganggu, tetapi juga ada penyakit sampingan yang berkaitan dengan kerja saluran pencernaan..

Penting untuk diperhatikan bahawa pemenuhan keperluan biologi tidak membawa kepuasan atau kelegaan, oleh itu, pesakit sering mula mengingati perlunya melakukan tindakan sekiranya berlaku kecemasan, ketika tubuh mula memberi isyarat.

Jadi, sebagai contoh, ketika mandi, sering timbul keluhan bahawa seseorang tidak merasakan kelembapan pada kulitnya atau jenis air apa yang digunakan: panas atau sejuk. Selalunya pesakit tidak dapat memberitahu apakah dia sedang tidur kerana perasaan rehat selalu tidak ada. Pada temujanji ahli terapi, sebilangan orang mendakwa mereka tidak tidur selama enam bulan.

Gangguan somatik juga tidak dapat dielakkan. Selalunya mereka dinyatakan dalam sensasi yang menyakitkan di bahagian belakang, tulang belakang, sakit kepala dengan intensiti yang berbeza-beza muncul. Sekurang-kurangnya kecurigaan depersonalisasi, pesakit menjalani pemeriksaan yang kompeten dan komprehensif, kerana jika diagnosis tidak ditangani, ini dapat menyebabkan munculnya hipokondriakal delirium, keperibadian yang terpisah.

Prognosis depersonalisasi

Depersonalisasi adalah penyakit mental yang tidak mempunyai kaitan dengan gangguan lain: epilepsi, skizofrenia, patologi serius dalam sistem saraf pusat, oleh itu, dalam kebanyakan kes, pakar membentuk prognosis yang baik.

Seperti penyakit lain, jika seorang pesakit meminta pertolongan dari dokter pada tahap awal perkembangannya, kemungkinan besar dia akan mengatasi penyakit ini secepat mungkin. Sekiranya tahap pertama diperhatikan, maka hanya beberapa sesi kerja dengan psikoterapi mungkin cukup untuk pemulihan selanjutnya..

Sekiranya depersonalisasi didiagnosis pada peringkat kemudian, sebagai peraturan, pesakit mengalami penyakit kronik, dan tubuh menunjukkan ketahanan terhadap rawatan. Penting untuk diperhatikan bahawa banyak aspek bergantung pada keadaan pesakit dan tindak balasnya terhadap apa yang berlaku. Dalam keadaan di mana seseorang menunjukkan kemahuan, berusaha menangani manifestasi gejala sampingan, membuat dirinya bertarung dengan berkesan, prognosis berkembang dengan cara yang paling baik.

Terdapat kes patologi apabila depersonalisasi berulang. Ini bermaksud bahawa penyakit ini mulai menampakkan diri dengan kekerapan tertentu atau bahkan mengekalkan tanda-tanda perjalanan dalam jangka masa yang panjang. Sekiranya depersonalisasi terpencil diperhatikan, maka tidak ada perubahan kualitatif dalam keperibadian.

Malangnya, prognosis yang kurang baik dapat diharapkan jika perubahan keperibadian muncul dalam format yang jelas dengan gangguan somatik yang produktif. Dalam kes yang paling maju, kemampuan kerja penuh atau separa berlaku, seseorang tidak dapat melakukan fungsi layan diri yang remeh.

Walau bagaimanapun, para pakar berpendapat bahawa langkah pencegahan berkala juga dapat membantu jika perulangan depersonalisasi berlaku atau mengurangkan kemungkinan terjadinya. Untuk melakukan ini, disyorkan untuk makan sesedikit mungkin bahan tambahan sintetik, sekurang-kurangnya bersenam sebagai aktiviti fizikal, dan juga berkomunikasi dengan orang lain, saudara-mara dan rakan sekerap mungkin..

Anda juga perlu secara berkala menggunakan pandangan dan persepsi dunia anda sendiri untuk mendapatkan sebanyak mungkin emosi positif, untuk benar-benar menilai kemampuan anda sendiri sebelum menetapkan tujuan tertentu untuk dilaksanakan. Anda tidak perlu mencari aktiviti atau hobi mengikut keinginan anda, berjalan-jalan di udara segar.

Sekiranya pesakit mematuhi program dan peraturan yang ditetapkan oleh pakar rawatan, maka anda boleh bergantung pada prognosis positif dan pemulihan yang cepat..

Hilang rasa marah. Apa itu depersonalisasi

"Seolah-olah tidak bersama saya", "Saya seolah-olah mendengar suara saya sendiri dari luar," "itu seperti mimpi atau permainan komputer." Banyak orang, semasa memburukkan lagi gangguan mental atau hanya semasa tekanan emosi, menghadapi perasaan yang sama: semuanya berlaku seolah-olah tidak bersama anda atau hanya untuk bersenang-senang. Derealisasi dan depersonalisasi adalah manifestasi aneh dari mekanisme pertahanan jiwa

Berkongsi ini:

Depersonalisasi adalah gejala sejumlah gangguan mental (kemurungan, gangguan spektrum kecemasan, skizofrenia), tetapi ia juga dapat menampakkan diri dengan tekanan yang teruk, kurang tidur, jetlag, epilepsi, dan disebabkan oleh penggunaan ubat-ubatan tertentu (baik ubat-ubatan dan narkotik). Walaupun terdapat sensasi yang aneh dan menakutkan, ini adalah fenomena yang agak biasa - menurut pelbagai anggaran, kejadian ini berlaku pada 1-2% penduduk. Bagaimana perasaan depersonalisasi?

Pertama, seperti namanya, nampaknya seseorang itu keperibadiannya seolah-olah terhapus atau ciri khasnya sangat disenyapkan. Apa yang mendefinisikannya sebelumnya - perasaan, reaksi dan keinginan - kini kehilangan maknanya dan seolah-olah menjadi milik orang lain. Hanya emosi paling asas yang tinggal, pengalaman yang lebih halus dan kompleks hilang. Apa yang sangat tidak menyenangkan, perasaan untuk orang yang disayangi diredam atau hilang sementara (seseorang dapat "secara intelektual" memahami bahawa dia masih mencintai ibu bapa, anak atau pasangannya, tetapi sama sekali tidak merasakan kehangatan).

Dalam kes ini, ingatan secara subyektif merosot dan pemikiran kiasan mungkin menderita. Menjadi lebih sukar bagi seseorang untuk melihat karya seni dan manifestasi dari dunia luar yang sebelumnya menyentuhnya secara emosional (misalnya, pemandangan yang indah, fajar, haiwan comel, dll.). Nampaknya tidak ada pemikiran di kepala, dan juga tidak ada mood. Tetapi depersonalisasi berbeza dengan sikap tidak peduli biasa dalam spektrum manifestasi yang lebih luas dan lebih terang..

Keadaan ini secara harfiah menjadikan dunia di sekitar kita "tidak berwarna" dan "palsu". Perabotnya kelihatan "rata", "mati" atau dirasakan suram, seolah-olah melalui kaca. Nampaknya seseorang selalu berada di bawah kubah atau kapal selam dan tidak langsung menyentuh kenyataan, hanya memerhatikannya melalui lensa yang memutarbelitkan. Persepsi warna menjadi suram, semua warna kelihatan pudar dan semuanya berubah menjadi kelabu. Kadang-kadang detasmen mencapai kekuatan yang bahkan tempat dan objek yang sudah biasa kelihatan pertama kali kelihatan dan asing, seolah-olah anda sedang bermimpi atau menonton filem. Kumpulan sensasi ini juga disebut derealisasi..

Kerentanan juga menderita - seseorang berhenti merasakan tubuhnya dengan cara biasa. Tindakan sendiri dianggap seolah-olah dari luar, sukar bagi pesakit untuk mempercayai bahawa mereka sewenang-wenang dan entah bagaimana berkaitan dengan keinginannya. Sensitiviti taktil dan suhu dapat dibendung, sensasi rasa dan apa yang disebut proprioception (persepsi kedudukan seseorang sendiri di angkasa) melemah. Masa juga kelihatan perlahan atau berhenti.

Seluruh sensasi ini boleh menjadi jauh lebih tidak menyenangkan daripada apa yang biasanya kita anggap sebagai penderitaan (kegelisahan, kemurungan, kemarahan, kerinduan, dll.). Ramai orang lebih suka kesakitan daripada rasa kekosongan, tidak berwarna dan kehilangan hubungan dengan dunia. Selalunya, depersonalisasi adalah episod yang jarang berlaku dalam kehidupan seseorang, tetapi dalam beberapa kes (contohnya, setelah trauma psikologi serius), keadaan seperti itu dapat bertahan lama dan mula mengganggu seseorang dalam pelbagai aspek kehidupan seharian, membingungkannya dan menjadikannya mustahil untuk menikmati hidup. Dalam kes seperti itu, mereka berbicara tentang "gangguan depersonalisasi-derealisasi".

Kenapa ini terjadi?

Sebagai peraturan, depersonalisasi adalah mekanisme pelindung jiwa sekiranya berlaku kejutan emosi yang kuat. Ini seperti anestesia dalam keadaan yang melampau: keadaan ini membolehkan anda menilai keadaan dengan tenang, mematikan semua yang mungkin mengganggu analisis yang tenang. Apa sebenarnya yang difikirkan oleh jiwa anda sebagai keadaan yang cukup ekstrem untuk memungkinkan protokol seperti itu - gempa sepuluh mata, putus cinta dengan orang yang disayangi atau penyampaian projek yang bercita-cita tinggi, bergantung pada banyak faktor, termasuk genetik.

Sekiranya kita mempertimbangkan proses dari sudut pandang neurobiologi, apa yang sebenarnya berlaku di otak seseorang dengan depersonalisasi belum begitu jelas, hanya ada teori yang hampir. Salah satu daripadanya kelihatan seperti ini: sebagai tindak balas kepada tekanan, otak menghasilkan sejumlah besar endorfin dengan pertalian tinggi untuk reseptor μ-opioid. Fungsi utama reseptor ini adalah untuk mengurangkan kesakitan, tetapi mereka juga bertanggungjawab terhadap euforia ketika menggunakan candu seperti heroin. Pengaktifan kuat mereka menyebabkan ketidakseimbangan keseimbangan neurokimia, kerana, untuk mengelakkan "terlalu panas", pusat kesenangan tersekat dan sistem limbik yang menghasilkan emosi dimatikan. Versi lain mengaitkan depersonalisasi dengan ketidakseimbangan asid glutamat, neurotransmitter rangsangan yang meningkatkan impuls saraf.

Cara merawat

Daripada teknik psikoterapi, terapi kognitif-tingkah laku dan psikodinamik disyorkan. Dengan ubat-ubatan, semuanya lebih rumit: para saintis belum menemui ubat yang benar-benar berfungsi melawan depersonalisasi. Beberapa kajian menunjukkan antagonis reseptor opioid seperti naloxone dan naltrexone berkesan dalam depersonalisasi, tetapi buktinya masih bertentangan. Logik juga menyatakan bahawa depersonalisasi yang disebabkan oleh kemurungan dan gangguan kecemasan harus dikurangi dengan penggunaan antidepresan dan ubat-ubatan anti-kecemasan, tetapi dalam praktiknya tidak begitu jelas. Dari 60 kajian mengenai penggunaan antidepresan generasi terbaru - perencat pengambilan serotonin selektif, hanya sembilan yang menunjukkan kesan yang ketara. Pengalaman praktikal doktor menunjukkan bahawa ubat penenang dalam dos besar sering melegakan gejala, tetapi penyelidikan kualitatif mengenai topik ini juga kurang. Walaupun begitu, ada peluang untuk meringankan keadaan anda dengan menghubungi pakar yang akan membantu anda memilih ubat secara individu.

Apa itu depersonalisasi?

Depersonalisasi adalah salah satu gangguan mental yang dicirikan oleh persepsi diri yang merosot atau ketiadaan sepenuhnya. Ini bermaksud bahawa pesakit merasakan perasaan dan fikirannya sendiri secara terpisah, seolah-olah memerhatikan dari sisi. Sebenarnya, seseorang tidak lagi mengikat keperibadian dan badannya. Dalam kebanyakan kes, gangguan ini bertindak sebagai salah satu gejala penyakit mental, tetapi juga boleh berlaku sebagai sindrom bebas. Selalunya, depersonalisasi disertai dengan derealisasi dan apa yang disebut anestesia mental..

Depersonalisasi harus didefinisikan sebagai perasaan yang sangat subjektif. Inilah yang membezakan keadaan patologi ini dari gangguan kesedaran dan keperibadian sebenar. Keterasingan peribadi yang dialami oleh seseorang dengan gangguan seperti itu memungkinkan seseorang membezakannya dari sindrom automatik mental, di mana keterasingan juga berlaku, tetapi di bawah pengaruh faktor luaran. Depersonalisasi berbeza dengan gangguan khayalan kerana seseorang menyedari keadaannya yang menyakitkan.

Bentuk penyakit

Dalam psikologi klinikal dan psikiatri, adalah kebiasaan untuk membezakan beberapa bentuk depersonalisasi:

  • depersonalisasi autopik - perasaan kehilangan diri yang semakin meningkat, disertai dengan kesukaran dalam hubungan sosial;
  • depersonalisasi allopsychic - perasaan automasi motor, pertuturan dan tindakan mental;
  • depersonalisasi anestetik - ketidaktentuan mental patologi;
  • depersonalisasi somatopsik - kehilangan kecerahan deria dan keterasingan proses fisiologi tertentu, misalnya, keterasingan tidur, kekurangan kepuasan selepas makan atau buang air besar, dll..

Menurut klasifikasi lain, depersonalisasi terbahagi kepada tiga jenis utama. Jenis gangguan pertama dicirikan oleh kursus paling ringan, sementara pesakit merasakan bahawa semua tindakan dan perbuatan dilakukan oleh mereka dalam keadaan automatik. Kadang-kadang pesakit merasakan bahawa mereka mempunyai dua keperibadian yang berbeza secara selari; dalam kes yang lebih parah, seseorang mungkin mempunyai perasaan bahawa dia telah hilang, iaitu, menjadi "kekosongan". Perasaan keterasingan amat ketara di sini. Jenis patologi ini paling sering dijumpai dalam kerangka penyakit organik sistem saraf pusat, serta dalam keadaan sempadan, beberapa bentuk skizofrenia, dll. Dalam kes ini, gangguan depersonalisasi bersifat paroxysmal, timbul secara berkala dengan latar belakang keadaan stabil.

Depersonalisasi jenis kedua, pesakit mengalami perasaan kehilangan identiti diri, dan komunikasi sosial mereka juga menderita. Pesakit merasakan bahawa mereka telah berubah, baik secara intelektual dan rohani. Mereka cuba mengelakkan hubungan dengan orang lain, kerana mereka merasa seperti orang asing di antara mereka. Bentuk penyakit ini lebih teruk dan sering disertai dengan skizofrenia yang perlahan..

Depersonalisasi jenis ketiga, atau yang disebut anestesia mental, menempati kedudukan perantaraan tertentu dengan dua jenis patologi yang lain. Keadaan ini dicirikan terutamanya oleh kehilangan manifestasi emosi yang lebih tinggi, yang merangkumi perasaan gembira dan sedih, pelbagai emosi yang boleh ditimbulkan oleh orang lain, alam, dan lain-lain. Pada masa yang sama, pesakit bimbang dengan kenyataan bahawa mereka tidak merasakan apa-apa perasaan untuk orang yang disayangi, tidak merasakan kegembiraan atau kesedihan. Dalam beberapa kes, gangguan ini disertai dengan derealisasi, kehilangan sensasi badan. Selalunya, anestesia mental bertindak sebagai salah satu manifestasi klinikal psikosis kemurungan, lebih jarang - psikopati dan luka organik sistem saraf pusat.

Sebab utama

Selalunya, permulaan gangguan depersonalisasi didahului oleh tekanan yang teruk, yang boleh dikaitkan, misalnya. Dengan ancaman serius terhadap kehidupan seseorang atau orang tersayang. Selain itu, depersonalisasi dapat berkembang sebagai akibat dari patologi endokrinologi dan perubahan tahap hormon sekiranya terjadinya gangguan fungsi kelenjar adrenal dan hipofisis..

Sebab lain untuk perkembangan keadaan patologi ini termasuk pelbagai bentuk skizofrenia, epilepsi, neoplasma tumor dan lesi otak organik lain, alkohol dan ketagihan dadah..

Penyakit neurologi, hipertensi, dystonia vegetatif-vaskular dianggap sebagai faktor risiko perkembangan depersonalisasi. Ramai pesakit yang mengalami depersonalisasi mengalami sawan semasa kecil. Selain itu, faktor yang memprovokasi adalah pelbagai trauma kelahiran, kecederaan otak traumatik, serta jangkitan teruk yang disertai dengan gejala neurologi..

Depersonalisasi boleh berlaku pada orang-orang dari segala usia dan jantina, namun, menurut statistik, gangguan ini paling sering didiagnosis pada wanita muda. Dalam praktik klinikal, terdapat juga kes penyakit pada kanak-kanak..

Perlu ditekankan bahawa biasanya depersonalisasi adalah sejenis reaksi pelindung tubuh terhadap pelbagai jenis pergolakan emosi, membantu seseorang menilai dengan teliti apa yang sedang berlaku. Dalam kes seperti itu, rawatan tidak diperlukan, kerana keadaan seperti itu hanya bertindak sebagai reaksi terhadap situasi yang tertekan. Patologi akan dibincangkan sekiranya depersonalisasi panjang dan sukar..

Gambar klinikal

Tanda-tanda khas gangguan depersonalisasi dianggap sebagai:

  • perasaan keterasingan, di mana seseorang merasa terasing dari segala yang berlaku di sekitar;
  • gangguan dalam persepsi realiti sekitarnya, di mana dunia dianggap hebat, tidak ada dalam kenyataan;
  • kecerdasan menurun;
  • gangguan dalam persepsi tubuh seseorang sendiri, di mana pesakit boleh berfikir, misalnya, bahawa anggota badannya tidak mencukupi atau bahkan buatan. Selalunya, pesakit mengadu kehilangan keupayaan untuk mengawal fungsi motornya;
  • kehilangan kepuasan semula jadi dari pengambilan makanan, tidur yang mencukupi, pergerakan usus, dan lain-lain;
  • kekurangan manifestasi emosi, baik positif dan negatif;
  • perasaan kesunyian dan peninggalan;
  • pengasingan, keengganan untuk berkomunikasi dengan orang;
  • perasaan keperibadian berpecah;
  • salah satu manifestasi depersonalisasi yang sering berlaku adalah perasaan pesakit bahawa dia memerhatikan dirinya dari sisi, seolah-olah menonton filem;
  • perubahan sensasi fisiologi.

Gejala-gejala di atas dapat menampakkan diri dalam pelbagai tahap keparahan selama bertahun-tahun dengan satu jenis gangguan depersonalisasi. Ciri patologi yang paling penting adalah pemeliharaan sikap kritis pada pesakit, pemahaman tentang kesakitan keadaannya sendiri. Selalunya, gejala psikosis manik-depresi ditambahkan pada manifestasi klinikal depersonalisasi. Dalam situasi seperti itu, strategi terapi dikembangkan berdasarkan penyakit mana yang utama..

Diagnostik dan pembezaan

Depersonalisasi didiagnosis berdasarkan pengambilan sejarah yang teliti dan wawancara pesakit. Hari ini, terdapat kriteria yang jelas untuk mengesahkan gangguan ini. Pertama, pesakit mesti mengekalkan pemikiran kritis. Kedua, sekiranya terjadi manifestasi gangguan depersonalisasi yang jelas, pesakit terus menjaga kejelasan kesedaran, yaitu, dia tidak mengalami episod senja.

Ketiga, pesakit mempunyai keluhan mengenai gejala somatik tertentu, seperti perasaan keterasingan tubuhnya sendiri, perasaan pemisahan badan dan fikiran, gangguan persepsi bahagian tubuhnya, dll. Akhirnya, dengan depersonalisasi, semua keluhan ciri untuk derealisasi sering diperhatikan: tidak mengenali objek yang biasa, perasaan perubahan di medan dan dunia sekitarnya.

Sebagai peraturan, agak sukar bagi pesakit untuk menjelaskan keluhan mereka sendiri semasa depersonalisasi, dan oleh itu penyakit ini dapat dikelirukan dengan skizofrenia. Dan walaupun gambaran klinikal kedua-dua patologi ini serupa, harus difahami bahawa dengan skizofrenia, pesakit dengan skizofrenia menunjukkan gejala patologi yang sama dari hari ke hari dengan intensiti yang sama, sementara dengan depersonalisasi, gejalanya jauh lebih beragam..

Sekiranya kita membicarakan depersonalisasi mabuk yang berkaitan dengan penggunaan ubat-ubatan atau alkohol, maka manifestasi akan hilang setelah penyingkiran bahan toksik dari badan. Dalam gangguan kemurungan, depersonalisasi menampakkan diri terutamanya dalam bentuk kegembiraan yang kuat untuk kehidupan seseorang. Keterukan gejala bergantung pada keparahan umum manifestasi kegelisahan..

Terapi

Rawatan gangguan depersonalisasi memerlukan, pertama sekali, penghapusan penyebab utama dan gejala gangguan mental. Oleh itu, terapi yang mencukupi, termasuk mengambil ubat yang sesuai, dipilih untuk skizofrenia, kegelisahan dan episod kemurungan. Sebagai peraturan, untuk gangguan tersebut, dipilih kombinasi antidepresan, antipsikotik dan ubat penenang yang berkesan. Sekiranya depersonalisasi telah berkembang dengan latar belakang mabuk badan dengan bahan narkotik, terapi detoksifikasi ditunjukkan. Untuk patologi endokrin, terapi penggantian hormon ditetapkan.

Sekiranya depersonalisasi dipertimbangkan pada pesakit tertentu dalam kerangka penyakit mental yang bebas, psikoterapi biasanya menjadi fokus utama rawatan. Perbualan penjelasan dilakukan dengan pesakit dengan contoh objektif keadaan keterasingan serupa pada orang yang sihat, diambil dari karya sastera, sinematografi terkenal dan sumber lain. Penjelasan yang jelas mengenai intipati masalah mekanisme pembentukannya membolehkan pesakit menghilangkan kegelisahan, belajar mengalihkan perhatian dan mengembangkan idea bahawa psikoterapi akan memberikan hasil yang nyata dalam memerangi penyakit ini. Rawatan rasional dengan psikoterapi mungkin berkait rapat dengan kaedah lain.

Depersonalisasi juga dapat diperbaiki dengan menggunakan teknik hipnosis dan latihan auto. Seperti yang ditunjukkan oleh amalan, kaedah ini paling berkesan untuk jenis penyakit pertama. Pada dasarnya, teknik hipnosis digunakan bersama dengan psikoterapi penjelasan. Dalam kebanyakan kes, pakar menggunakan teknik saran motivasi yang disebut, di mana pesakit dijelaskan bahawa apabila timbul perasaan cemas dan keterasingan, mereka dapat mengalihkan perhatian mereka ke objek sekitarnya yang lain. Hasil daripada cadangan itu, manifestasi depersonalisasi pada pesakit secara beransur-ansur melemah. Sesi latihan automatik dibina dengan cara yang sama..

Bercakap tentang bagaimana rawatan yang sesuai dengan hipnosis dan latihan automatik, banyak ciri keperibadian pesakit harus diambil kira. Cadangan yang dilakukan bertujuan untuk membuat pesakit menyedari bahawa latihan berkala akan membantu meningkatkan aktiviti sosialnya dan menghilangkan gangguan yang ada, berfungsi sebagai asas yang baik untuk membangun pemulihan sosial pesakit.

Peningkatan secara beransur-ansur keadaan semasa rawatan dengan bantuan teknik psikoterapi dan pemulihan sosial adalah rangsangan yang sangat baik, yang juga digunakan secara aktif dalam proses rawatan dan pemulihan. Pencapaian sosial pesakit hanya menguatkan keinginan mereka untuk meneruskan program pemulihan dan menanamkan keyakinan untuk berjaya. Dalam beberapa kes, pesakit mungkin menunjukkan sikap negatif yang pasif atau jelas terhadap program yang digunakan. Biasanya, tingkah laku ini khas untuk orang yang mempunyai tahap keperibadian personaliti yang teruk. Dalam situasi seperti itu, pakar menggunakan sistem yang lebih intensif, yang melibatkan ahli keluarga pesakit dalam proses rawatan..

Rawatan tambahan juga termasuk ubat homeopati, terapi senaman, dan beberapa kaedah terapi fizikal. Juga, prosedur khas ditetapkan untuk membantu memulihkan kepekaan..