BUDAYA DIRI

Pemujaan keperibadian adalah pemuliaan individu (sebagai peraturan, negarawan) melalui propaganda, dalam karya budaya, dokumen negara, undang-undang.

Dikatakan bahawa seseorang mempunyai banyak bakat dalam semua bidang kegiatan manusia, dia dikreditkan dengan kebijaksanaan luar biasa, kemampuan untuk meramalkan masa depan, untuk memilih satu-satunya keputusan yang tepat yang menentukan kemakmuran rakyat, dan lain-lain. Potret pemimpin ini digantung di institusi negara, pada demonstrasi orang memakai gambarnya, monumen didirikan... Sebagai tambahan kepada sifat-sifat seorang negarawan yang luar biasa, orang-orang mulai memberikan sifat-sifat manusia yang luar biasa: kebaikan, cinta kepada anak-anak dan haiwan, kemudahan komunikasi, kesopanan, kemampuan untuk memenuhi kebutuhan dan aspirasi orang biasa. Walaupun deifikasi perwakilan kekuasaan seperti itu selalu ada, istilah "kultus keperibadian" paling sering diterapkan pada rezim sosialis dan totaliter. Yang paling terkenal adalah kultus keperibadian Stalin dan Mao Zedong. Pada masa ini, pemujaan keperibadian Niyazov di Turkmenistan dan Kim Jong Il di DPRK dinyatakan dengan jelas..

Latar belakang sejarah dan kritikan terhadap kultus keperibadian

Sepanjang sejarah, kebanyakan negarawan telah menyatakan beberapa kualiti yang luar biasa. Dalam monarki mutlak, maharaja, raja, tsar, sultan, dan lain-lain, secara praktikal disatukan. Dikatakan bahawa raja adalah perwujudan kehendak Tuhan atau dirinya adalah dewa (dewa). Penaklukan penguasa adalah ciri khas China semasa zaman kekaisaran, Mesir kuno dan Empayar Rom..

Namun, dalam monarki tradisional, gelaran raja dihormati daripada orangnya, dan raja tidak seharusnya mempunyai ciri-ciri peribadi yang sangat luar biasa: dia berkuasa bukan berdasarkan sifat-sifat yang seharusnya ini, tetapi oleh hak kelahiran. Situasi yang sama sekali berbeza berkembang di bawah pemerintahan diktator pemimpin karismatik yang perlu membenarkan kekuasaan mereka tepat dengan kualiti yang sepatutnya mereka miliki. Sesuatu yang serupa dengan kultus keperibadian moden pertama kali diperhatikan pada awal Kerajaan Rom, ketika, dengan keadaan tidak menentu dan samar-samar dari landasan hukum kekuatan "Caesar", dia dikaitkan dengan fungsi pahlawan dan penyelamat Tanah Air, dan pujian atas jasa dan jasa pribadinya yang luar biasa kepada negara menjadi ritual wajib. Keadaan ini mendapati perkembangan tertinggi dalam pemerintahan diktator totaliter pada abad kedua puluh, lebih-lebih lagi, diktator, tidak seperti era sebelumnya, mempunyai alat propaganda yang kuat di tangan mereka, seperti radio, pawagam, kawalan ke atas akhbar (iaitu, atas semua maklumat yang ada pada subjek mereka). Contoh-contoh kultus keperibadian yang paling mengagumkan diberikan oleh rejim Stalin di Uni Soviet, Hitler di Jerman, Mao Zedong di China, dan Kim Il Sung di Korea Utara. Semasa zaman kegemilangan mereka, para pemimpin ini disanjung sebagai pemimpin yang seperti Tuhan yang tidak mampu melakukan kesalahan. Potret mereka digantung di mana-mana, seniman, penulis dan penyair menghasilkan karya yang mengungkapkan pelbagai aspek keperibadian diktator yang unik.

Kritikan terhadap keperibadian keperibadian muncul disebabkan oleh kenyataan bahawa penegakan individu mulai terjadi dalam gerakan revolusioner, yang, sepertinya, seharusnya memperjuangkan hak yang sama untuk semua anggota masyarakat. Beberapa pengkritik pertama adalah Marx dan Engels, yang tidak menghalang pengikut mereka untuk menyokong kultus keperibadian mereka selepas kematian. Marx menulis kepada Wilhelm Blos:

"... Karena tidak suka akan kultus keperibadian, semasa kewujudan Antarabangsa, saya tidak pernah mengakui kepada banyak orang banyak rayuan di mana penghargaan saya diakui dan yang mana saya merasa bosan dari pelbagai negara - saya bahkan tidak pernah menjawabnya, kecuali kadang-kadang dimarahi oleh mereka. Kemasukan pertama Engels dan tambang ke dalam komuniti rahsia komunis berlaku dengan syarat bahawa segala sesuatu yang mendorong kekaguman khurafat terhadap pihak berkuasa akan dibuang dari piagam (Lassalle kemudian bertindak sebaliknya) "(Karya K. Marx dan F. Engels, jilid XXVI, ed. 1, hlm. 487-488).

Engels menyatakan pandangan serupa:

"Baik Marx dan saya, kami selalu menentang semua demonstrasi awam berkaitan dengan individu, kecuali hanya jika ia mempunyai tujuan yang signifikan; dan yang paling utama kita menentang demonstrasi seperti itu, yang sepanjang hayat kita akan menyentuh kita secara peribadi ”(Karya K. Marx dan F. Engels, jilid XXVIII, hlm. 385).

Penyebut yang paling terkenal dari kultus keperibadian adalah Khrushchev, yang pada tahun 1956 membuat pidato di Kongres ke-20 CPSU mengenai "Kultus keperibadian dan akibatnya," di mana dia membongkar kultus keperibadian mendiang Stalin. Khrushchev, khususnya, mengatakan:

Kultus keperibadian memperoleh perkadaran yang sangat mengerikan terutama kerana Stalin sendiri mendorong dan menyokong pemuliaan orangnya dengan segala cara yang mungkin. Ini dibuktikan dengan banyak fakta. Salah satu manifestasi paling khas dari pujian diri Stalin dan kurangnya kesopanan dasar adalah penerbitan "Biografi Ringkas" miliknya, yang diterbitkan pada tahun 1948.

Buku ini adalah ungkapan sanjungan yang paling tidak terkendali, contoh penakrifan manusia, mengubahnya menjadi orang bijak, pemimpin "hebat" dan "komandan tak terkalahkan sepanjang masa dan bangsa." Tidak ada kata-kata lain untuk memuji peranan Stalin.

Tidak perlu memetik keterangan menyanjung yang memilukan yang saling bertumpuk dalam buku ini. Hanya perlu ditekankan bahawa semuanya disetujui dan diedit oleh Stalin secara peribadi, dan beberapa di antaranya ditulis dengan tangannya sendiri dalam susunan buku..

Setelah pendedahan kultus keperibadian Stalin, ungkapan itu menjadi terkenal: "Ya, di bawah Stalin ada kultus keperibadian, tetapi ada juga keperibadian!", Yang dikaitkan dengan pelbagai watak sejarah.

Karya sastera yang paling terkenal yang memperlihatkan kultus keperibadian dalam rejim komunis adalah George Orwell tahun 1984, yang menggambarkan Big Brother (atau Big Brother) yang sentiasa melihat setiap langkah anggota masyarakat. Tema sanjungan kepada para penguasa sangat tepat terungkap dalam kisah Hans Christian Andersen "Pakaian Baru Raja". Terdapat juga komik karya Herluf Bidstrup yang disebut "The Cult of Personality".

Contoh (mengikut urutan kronologi)

Pemuliaan Leonid Ilyich Brezhnev (atau "sayang Leonid Ilyich") adalah ciri sosialisme yang maju. Kultus kecil ini, yang disokong terutamanya oleh nomenklatura, termasuk pemberian sejumlah besar penghargaan pemerintah kepada Brezhnev (termasuk Order of Victory, yang pada awalnya dianugerahkan kepada komandan besar Perang Dunia II, dan lima bintang pahlawan emas) dan pengisytiharan awamnya sebagai Leninis yang hebat. Potret Brezhnev dan sepanduk dengan gambarnya dan ekspresi bersayap dari ucapan yang dibacanya ("Lenin Course to Communism", "The Economy Must Be Thrifty", dll.) Digantung secara aktif. Semasa demonstrasi, pekerja memakai potret Brezhnev dan anggota Politburo yang lain. Monumen seumur hidup untuk Brezhnev, bagaimanapun, tidak didirikan dan tidak disamakan dengan Marx, Engels dan Lenin. Pada tahun-tahun terakhir hidupnya, di bawah pengarang Brezhnev, sejumlah karya "Bumi Kecil", "Renaisans" dan "Tanah perawan" diterbitkan, yang dianugerahkan Hadiah Lenin kepada Brezhnev. Pada masa yang sama, adalah fakta yang terkenal bahawa pengarang sebenarnya adalah kumpulan penulis. Tuntutan Brezhnev terhadap kehebatan tercermin dalam sebilangan besar anekdot. Sebagai contoh, ada anekdot terkenal di mana, untuk perkhidmatan yang luar biasa dalam pengembangan internasionalisme proletar, dia dianugerahkan urutan tertinggi suku mumbo-jumbo "Nose Ring" Setelah kematian Brezhnev, diputuskan untuk mengabadikan namanya dengan nama tempat. Penggantinya, bagaimanapun, bergegas menghapus identiti Leonid Ilyich dari peta negara dan dari sejarah sejarah..

Presiden Turkmenistan Saparmurat Niyazov (Turkmenbashi) dengan meyakinkan menunjukkan kepada seluruh dunia bahawa pemujaan keperibadian bukanlah perkara masa lalu. Seluruh negara dipenuhi dengan monumen Niyazov, kebanyakannya terbuat dari emas. Tugu 63 meter yang megah di Ashgabat dimahkotai dengan patung emas Niyazov, yang sentiasa berputar sehingga wajah Niyazov beralih ke matahari. Bandar Turkmenbashi (dahulunya Krasnovodsk), sebilangan besar jalan, kilang, ladang kolektif, sekolah dinamakan sempena namanya. Presiden kadang-kadang memperlihatkan kesopanan dan meminta untuk menahan semangat warga negara yang terlalu bersemangat untuk mempertahankan namanya. Namun, dia tidak menyembunyikan kenyataan bahawa layanannya kepada orang-orang Turkmen sangat hebat. Secara khusus, dia mengeluarkan undang-undang yang melarang gigi palsu yang diperbuat daripada emas, melarang nyanyian untuk soundtrack, radio di dalam kereta, janggut dan rambut panjang, memperkenalkan kalendar baru di mana hari-hari dalam seminggu dan bulan diberi nama baru, menutup semua hospital luar bandar, membatalkan pencen kepada orang tua dengan anak-anak, dia adalah pengarang idea untuk membina istana ais di padang pasir dan banyak lagi. Nampaknya, Niyazov berhubungan langsung dengan Tuhan. Ini dibuktikan dengan kenyataan bahawa dia menyatakan bukunya "Rukhnama" ("Kerohanian") suci. Dikatakan bahawa setiap orang yang membaca buku ini akan masuk surga sebanyak tiga kali. Bakat Niyazov yang banyak telah menerima banyak anugerah. Setiap barak tentera mempunyai bilik Rukhnama. Seperti Brezhnev, Niyazov dinobatkan sebagai Pahlawan Turkmenistan lima kali dan dianugerahkan pingat Altyn Ai (Bulan Sabit Emas). Niyazov adalah ahli akademik Turkmenistan, doktor sains politik dan ekonomi. Sejumlah akademi dan universiti asing tidak mengabaikan kelebihannya. Niyazov dianugerahkan pingat emas Akademi Informatik Antarabangsa di PBB, pingat emas Akademi Perubatan Dunia Albert Schweitzer, Hadiah Akademi Sains Komputer dan Sistem Antarabangsa, Hadiah Jalan Sutera.

Kultus keperibadian Kim Jong Il di Korea Utara bersifat separa agama. Dia mendapat kuasa dari ayahnya, Kim Il Sung yang hebat. Walaupun Kim Jong Il dilahirkan pada tahun 1941 di Siberia, semasa Kim Il Sung tinggal di tempat-tempat ini dalam pengasingan, propaganda rasmi mendakwa bahawa dia dilahirkan di kem gerila di puncak tertinggi di Korea Utara, dan pada saat itu berganda pelangi dan bintang terang. Legenda mengatakan bahawa Kim Jong Il yang berusia tiga tahun mengilhami pasukan gerila ayahnya yang hebat untuk melakukan serangan yang menentukan, dengan satu tangan memegang pistol dan yang lain memegang surai kuda. Potret Kim Jong Il diperlukan di semua bangunan dan pejabat kediaman, penerbitan akhbar secara aktif memetik karyanya. Pada masa yang sama, nama Kim Jong-il harus ditaip dengan huruf tebal khas, dan di sekolah mereka mengajar tatabahasa yang betul ketika membina frasa yang memuji pemimpin sekarang dan yang lewat. Dia adalah Pahlawan DPRK, dianugerahkan Perintah Kim Il Sung tiga kali, mempunyai pelbagai pesanan DPRK dan negara asing dalam senarai anugerah. Kim Jong Il memiliki gelaran doktor kehormat dari beberapa universiti asing. Karya-karyanya "On the Juche Ideas", "On Beberapa Pertanyaan yang Muncul dalam Studi Juche Philosophy", "On Cinematography", "On Literature Based on the Juche Principle" dianggap klasik. Kim Jong Il dianggap sebagai komposer yang luar biasa, dengan enam opera yang dikaitkan dengannya ditulis dalam dua tahun. Dia juga arkitek hebat yang membuat rancangan Menara Juche di Pyongyang. Sejak tahun 2003, Kim Jong Il telah menjadi salah satu daripada tiga pemimpin diktator paling ganas, yang disusun setiap tahun oleh majalah Amerika "Parade". Pada tahun 2003 dan 2004, dia menjadi peneraju pertandingan ini. Pada masa yang sama, konsep diktator didefinisikan sebagai "ketua negara yang secara teratur mengendalikan kehidupan warganya dan tidak dapat dikeluarkan dari kekuasaan dengan cara yang sah".

BUDAYA DIRI

Kenaikan satu pemimpin di atas rakyat yang lain, pujiannya.

Di bawah I. Stalin, itu disertai dengan kehancuran semua pihak yang tidak setuju atau hanya disyaki tidak bersetuju dengan kebijakannya. Frasa "kultus keperibadian" telah digunakan sejak tahun 50-an. untuk mencirikan rejim yang ditubuhkan di USSR dan CPSU oleh I. Stalin. "Kultus keperibadian" adalah unsur rejim totaliter. Pujian terhadap keperibadian Stalin, "kultus" keperibadiannya bermula pada tahun 1920-an. Pada tahun 1925, Tsaritsyn (sekarang Volgograd) diganti namanya menjadi Stalingrad, tetapi kemudian penamaan semula tersebut dilakukan untuk menghormati pemimpin Parti Komunis yang lain. Dari tahun 1929 dan kemudian, pemujaan keperibadian Stalin berada pada skala yang setara dengan penakrifan para penguasa zaman kuno. Monumen-monumen kolosal didirikan kepadanya selama hidupnya, lagu-lagu didedikasikan kepadanya, namanya dicetak di surat khabar dengan huruf besar, kekuasaannya mutlak, terutama setelah Teror Besar tahun 1937-1938. Sesiapa sahaja boleh ditangkap kerana mengkritik Stalin. Kurangnya kritikan dan pujian berterusan yang diciptakan oleh majoriti orang Soviet dan penduduk negara-negara di mana komunis berkuasa, keyakinan terhadap kesalahan "Pemimpin". "Kultus keperibadian" diperluas kepada pemimpin komunis tempatan, walaupun dalam lingkupnya lebih rendah daripada yang stalinis. Pemujaan keperibadian Stalin dikutuk di Kongres XX CPSU dan dalam resolusi Jawatankuasa Pusat CPSU "Mengatasi kultus keperibadian dan akibatnya" pada 30 Jun 1956. Pendedahan "kultus keperibadian" berlanjutan di Kongres XXII CPSU. Semasa Thaw, de-Stalinisasi tidak konsisten. Pujian pemimpin tertinggi parti tetap ada, tetapi pada skala yang lebih kecil dan tidak disertai dengan penindasan yang sama seperti di bawah Stalin. Di bawah Brezhnev, "kultus keperibadian" telah mengambil bentuk komik, ketika Setiausaha Umum Jawatankuasa Pusat CPSU yang sudah tua dianugerahkan semua anugerah tertinggi baru yang hampir tidak dapat dipasang di dada.

Sumber sejarah:

Budaya dan kuasa dari Stalin ke Gorbachev. Laporan oleh N.S. Khrushchev mengenai kultus keperibadian Stalin di Kongres XX CPSU. Dokumen. M., 2002;

Pemulihan: bagaimana keadaannya. Dokumen Presidium Jawatankuasa Pusat CPSU dan bahan-bahan lain. M., 2003-2004;

Pemulihan. Proses politik 30-50an. M., 1991;

Keperibadian dan keperibadian. Kultus keperibadian

Jorge A. Livraga (HAL): Salah satu masalah peradaban kita adalah bahawa aspek budaya yang berbeza berada dalam fasa evolusi yang berbeza. Jadi, sebagai contoh, jika mekanik dan kimia telah wujud selama ribuan tahun, maka psikologi seperti itu tidak lebih dari beberapa abad. Ini adalah sains yang masih muda dan sedang berkembang. Terdapat banyak sekolah dan pengarang di dalamnya yang, secara umum, saling membantah. Psikologi saintifik mengembangkan hipotesis yang bertujuan untuk menjelaskan tingkah laku manusia. Oleh kerana ini adalah sains muda, yang lahir pada abad ke-19, psikologi dipengaruhi oleh materialisme dan mekanisme, dan oleh itu dalam penyelidikannya bermula dari tubuh fizikal. Hari ini, di sebalik semua pengetahuan, intuisi dan kepercayaan kita, kita biasanya mengatakan: "Saya mempunyai jiwa" dan tidak pernah mengatakan: "Jiwa saya mempunyai tubuh," walaupun kita percaya bahawa jiwa itu abadi. Ini berlaku kerana kita mengenal pasti diri kita dengan tubuh fizikal, dan dengan alasan yang sama semua teori ditolak oleh badan fizikal dan hubungan serta turunannya.

DSG: Dari sini kita dapat menyimpulkan bahawa keperibadian, sebagai fenomena bidang mental, masih bergantung pada jirim, pada tubuh dan proses biologi. Anda akan menerangkannya seperti ini?

HAL: Tidak, tidak seperti itu. Psikologi moden percaya bahawa semua fenomena psikologi, bahkan mental dan rohani, didasarkan secara eksklusif pada aspek fizikal, iaitu, pada reaksi termokimia dan elektromagnetik yang diubah menjadi pengalaman, gambar dan pelbagai keadaan yang sesuai dengan pemerhatian objektif.

Ini juga merupakan kesalahan semua doktrin rasis yang berkembang pada abad kita dan pada masa lalu, doktrin yang ternyata tidak dapat dipertahankan, walaupun dari sudut sains mereka mempunyai logik tersendiri. Dengan menggunakan pendekatan perkauman, misalnya untuk kuda, kami memilih kuda dengan ciri-ciri fizikal, perangai dan watak yang terbaik, dengan jenis refleks yang tepat untuk mendapatkan keturunan bangsa yang sangat baik..

Sekiranya kita menerapkan pendekatan genetik dan fizik yang sama kepada manusia, hasilnya pasti tidak akan seperti yang diharapkan. Pada manusia, selain dari bahagian fizikal, ada yang lain, lebih tinggi. Dan anak nelayan tidak semestinya dilahirkan sebagai nelayan, dia boleh menjadi pemuzik, anak lelaki pemuzik dapat menjadi nelayan, anak lelaki tentera - seorang imam, dll. Dengan kata lain, apa yang menjadi kita ditentukan bukan oleh bahagian fizikal, tetapi oleh sesuatu yang lain..

DSG: Sekarang anda telah memberitahu kami sedikit mengenai teori psikologi, bolehkah anda memberikan definisi falsafah mengenai keperibadian?

HAL: Dari sudut pandangan falsafah dan menurut tradisi kuno, keperibadian bukanlah bahagian tertinggi seseorang, tetapi, sebaliknya, yang paling rendah. Dengan kata lain, keperibadian bukanlah turunan tertinggi dari bahagian fizikal, tetapi bahagian yang paling fizikal. Kata "keperibadian" berasal dari "topeng", yang bermaksud "topeng". Di teater kuno kuno, pelakon (hanya lelaki yang merupakan pelakon, wanita tidak mengambil bahagian dalam hal ini), memainkan peranan wanita atau dewa, memakai topeng, bukaan mulut yang mengubah suaranya atau membuatnya lebih tinggi dalam hal ketika peranan wanita dimainkan.

Dari situ falsafah mengambil gambar keperibadiannya. Dengan kata lain, untuk falsafah tradisional, seseorang adalah bahagian luaran seseorang, mirip dengan kotak resonan - bahagian kayu dari biola atau piano, yang merangkumi bahagian biologi, psikologi dan juga mental. Dalam kes ini, kita berbicara mengenai mental tertentu, aspek mental duniawi, yang merupakan cangkang, kesan yang ditinggalkan di dunia oleh sesuatu yang mempunyai sifat yang lebih tinggi - individu.

Individu, seperti kata itu sendiri, bermaksud "apa yang tidak dapat dipisahkan," apa yang rohani "dan isipadu," atom yang sebenarnya; bukan oleh atom yang baru-baru ini dibahagikan kepada beberapa bahagian, tetapi oleh bahasa Yunani "a-tom" - "yang tidak mempunyai bahagian", di mana "a-" adalah awalan, dan "tomos" bermaksud "bahagian".

Akibatnya, individu itu adalah sesuatu yang tidak mempunyai bahagian, yang tidak dapat dibahagi, tidak mati dan tidak kekal, yang berada di atas segalanya di bumi dan yang tercermin dalam keperibadian - topeng yang masuk ke setiap kita supaya kita dapat bertindak di dunia ini.

DSG: Jika berdasarkan keperibadian anda bermaksud topeng - atau cermin, kerana anda baru saja mengatakan bahawa topeng ini mencerminkan sifat orang dalam - maka bagaimana anda menerangkan peranannya? Mengapa cermin keperibadian tidak selalu mencerminkan orang dalam, tetapi yang paling penting, seperti yang kita semua dapat melihat sekarang, dunia itu sendiri? Apa yang anda fikir topeng itu sebenarnya harus dipantulkan?

HAL: Kami semua menyaksikan pantulan bulan di perairan tasik pada suatu masa, terutama ketika kami masih kecil. Sepertinya mudah alih - menghilang, lalu muncul lagi dan terbelah menjadi beberapa bahagian, sehingga kemudian ia akan menjadi satu gambar Bulan. Kadang-kadang kami menyalakan pertandingan untuk melihat pantulannya di dalam air, dan mungkin bagi kami beberapa perlawanan dipantulkan di sana, yang kemudian digabungkan menjadi satu atau hilang sama sekali.

Dalam salah satu ceramah kami, saya bercakap mengenai kekuatan propaganda, surat khabar, cadangan, dll. Iklan memaksa kita membeli produk tertentu, berpakaian dengan cara tertentu, menjalani gaya hidup tertentu. Tekanan luaran ini menentukan dan merompak tingkah laku kita, sehingga kita semua menjadi serupa antara satu sama lain, kerana kita dipengaruhi oleh rangsangan yang sama..

Sudah tentu, Profesor Guzman, akan lebih baik jika keperibadian hanya mencerminkan keperibadian, tetapi keperibadian tidak mementingkan diri sendiri, tetapi mampu bekerjasama dengan orang lain, individu yang akan menjadi individu yang sebenar, dan tidak akan bergerak secara berterusan, seperti air, dan tidak bertindak balas semua rangsangan luaran.

Jelas, jumlah keperibadian yang membentuk orang adalah mangsa mudah bagi para tiran, kerana idea apa pun, gambar apa pun, slogan apa pun secara bebas menembusnya, dan semua orang mula mengulangi perkara yang sama..

Oleh itu, kita mesti melihat lebih dalam lagi, berusaha memahami bahawa sudah pasti sahih yang ada dalam diri kita masing-masing. Perkara yang tidak tertangkap oleh penglihatan atau pendengaran yang sederhana, tetapi memasuki kita melalui saluran yang lebih halus, yang sebilangannya memanggil saluran jiwa.

DSG: Adakah anda menganggap keperibadian sebagai sesuatu yang semula jadi? Dengan kata lain, topeng ini, kemampuan mencerminkan ini dilahirkan dengan seseorang atau merupakan hasil pengaruh persekitaran, pendidikan, dll..?

HAL: Seperti halnya kes-kes lain, dari sudut pandang falsafah, kita tidak boleh membicarakan nilai mutlak, kita hanya boleh membicarakan nilai relatif. Kita semua dilahirkan dengan keperibadian yang berbeza; ini bukan hanya disebabkan oleh sifat rohani kita, tetapi juga sifat psikofizik, yang tidak saya nafikan. Saya tidak menganggap mereka satu-satunya yang menentukan. Saya juga tidak menafikan faktor etnik dan kaum yang boleh mempengaruhi seseorang..

Orang Cina berfikir berbeza daripada orang Switzerland atau Afrika. Tetapi bukan itu sahaja. Seseorang mempunyai rohani, bahagian dalam yang mengangkatnya melebihi faktor psikologi.

Jadi, seseorang dilahirkan dengan keperibadian, yang semestinya menghubungkan intinya dan dunia di sekelilingnya. Kemudian ada faktor asuhan dan pendidikan, ekonomi, sosial dan lain-lain. Semua ini mempengaruhi keperibadian dan keadaannya..

Walaupun semua orang mempunyai asuhan yang sama, apakah kita akan tetap sama sepanjang hidup kita? Kami berbeza antara satu sama lain. Beberapa kanak-kanak dilahirkan dalam keluarga yang sama, mereka dibesarkan dengan asuhan yang sama, mereka membesar dalam keadaan ekonomi yang sama, mereka mempunyai banyak perkara yang sama, tetapi ketika berusia 20, 30 atau 40 tahun, mereka sudah dewasa sepenuhnya pelbagai. Kadang-kadang saudara kita sama sekali tidak seperti kita atau orang lain sama sekali.

Dengan kata lain, kita tidak boleh, saya menegaskan ini, beroperasi dengan nilai mutlak. Jelas sekali, keibubapaan memainkan peranan penting, sama seperti persekitaran keluarga di mana kita membesar, keadaan ekonomi yang boleh menguntungkan atau tidak menguntungkan, persekitaran psikologi di mana kita bergerak. Tetapi semua ini tidak dapat membentuk keperibadian sepenuhnya, kerana masih ada unsur spiritual, individu yang berdiri di atas semua ini..

Teori-teori yang popular pada abad ke-18 dan awal abad ke-19 dan menurutnya didikan yang benar-benar baru dapat membuat orang yang sama sekali baru tidak sesuai dengan kenyataan. Pendidikan dapat menolong, dapat membuat banyak perkara menjadi lebih mudah, tetapi tidak mewujudkan seseorang.

Sebilangan penguasa, misalnya, berusaha membuka sekolah penyair. Pada masa muda saya, saya menonton salah satu sekolah ini. Ia sangat manis dan anggun; semua orang yang ingin belajar menulis puisi telah didaftarkan di sana, dan di kelas mereka ditanya: "Rose sajak dengan...?" Jelas bahawa orang yang penyair secara semula jadi akan menjawab "birch", sementara yang lain mungkin mengatakan "serpihan". "Penyair" masa depan seharusnya menghafal dan membaca puisi, mereka diberi contoh. Tetapi mereka yang tidak membawa puisi dalam diri mereka terus menyanyikan "dinding" dengan "awan" - kerana dia tidak mempunyai perasaan puitis, dia tidak peduli. Apa yang saya maksudkan dengan ini adalah bahawa walaupun kita semua mendapat pendidikan yang sama, hanya mereka yang berpotensi menjadi penyair kemudiannya dapat menjadi penyair; dan walaupun kita semua diberi pelajaran muzik yang sama, hanya mereka yang berpotensi menjadi pemuzik yang dapat belajar memainkan alat muzik. Saya baru-baru ini memberitahu Profesor Guzman bahawa ibu bapa saya yang miskin menghabiskan satu tahun untuk mengajar saya cara bermain biola. Yang saya pelajari selama ini adalah memegangnya dengan betul. Tetapi untuk mengeluarkan suara... Angkatan syurga! Itu adalah siksaan bagi saya! Dan ketika saya harus bermain piano, untuk mencari "C" oktaf pertama, saya melihat gambar rajah yang terpaku di bahagian dalam penutup dan ini adalah satu-satunya cara saya dapat menavigasi papan kekunci. Dan walaupun saya mendapat pendidikan muzik - saya suka muzik dan karya-karya Wagner, Beethoven, Bach selalu didengar dalam kajian saya - sebenarnya, di kawasan ini saya benar-benar sifar. Tetapi jika anda memberikan kuas dan cat, saya boleh membuat lakaran yang cukup baik, walaupun saya tidak pernah diajar melukis. Jelas, ada apa yang kita diberikan, tetapi ada juga yang kita bawa dalam diri kita. Kita tidak boleh melupakan ini, terutama pada masa robotisasi dan mekanisasi kita..

DSG: Kita harus kembali langsung ke topik kita dan mengemukakan soalan yang menunjukkan dirinya sendiri: apa itu kultus keperibadian? Hari ini semua orang membincangkannya, semua orang menangani masalah ini seolah-olah ia difahami dengan baik oleh kita semua. Tetapi apabila saya mengemukakan soalan ini, saya boleh menjadi orang pertama yang mengatakan bahawa saya tidak memahami perkara ini. Jadi apa itu kultus keperibadian?

HAL: Saya fikir bahawa kita semua tidak memahami masalah ini, kerana, sebagai peraturan, kita membuat kultus keperibadian kita sendiri, dan kita tidak membuat pemujaan daripada keperibadian orang lain.

Bahaya sebenarnya bukan terletak pada pemujaan keperibadian hebat, mereka yang memindahkan sejarah; adalah berbahaya untuk membuat pemujaan daripada orang anda sendiri. Sebagai contoh, untuk mengatakan: "Saya tidak sesuai untuk ini, tetapi tidak menjadi masalah, kerana ada perkara lain yang sesuai dengan saya," bermaksud terus menerus membenarkan diri kita sendiri dan tidak berusaha untuk naik dari atas kapal terbang kita. Anda tentu saja dapat mengatakan: "Saya tidak memahami apa-apa yang diberitahu oleh orang ini, tetapi saya memperlakukannya dengan baik" atau: "Saya tidak dapat melakukan ini, tetapi saya dapat mencapai siling dengan tangan saya." Atau pemakai cermin mata mungkin berkata, "Mereka memberi saya pandangan seorang intelektual," padahal pada kenyataannya mereka memberikan pandangan rabun dan tidak lain. Ya, inilah yang disebut kultus keperibadian seseorang. Dan ia berbahaya.

Oleh itu, bahayanya bukan untuk mengaku kultus keperibadian bersejarah yang hebat, kerana jika bukan kerana itu (kita maksudkan di sini dengan keperibadian bahawa bahagian seseorang yang terbuka kepada orang lain, yang dapat dihubungi oleh orang lain), orang Spartan tidak akan mengikuti Leonidas dan tidak akan ada Pertempuran Thermopylae; tidak akan ada Empayar Rom, yang mengikuti pemimpinnya - Octavius, Julius Caesar; tidak akan ada martir Kristian yang berusaha menjadi seperti mereka yang berpegang pada asal usul agama ini.

Kultus orang-orang hebat perlu, kejahatan adalah kultus keperibadian seseorang, kerana di belakangnya adalah mementingkan diri sendiri dan kecil hati. Hari ini kita telah menggantikan kebanggaan dengan nilai-nilai kuno itu, perasaan kuno, sangat sayang, dan mendalam, yang mana kesatria itu melakukan tindakan yang mengangkatnya.

Saya bercakap tentang pengembara ksatria kuno, yang mempunyai Dulcinea mereka sendiri, yang mungkin tidak pernah mereka lihat, tetapi cinta yang memberi inspirasi kepada mereka dan memberi mereka kekuatan dalam pengembaraan mereka. Saya bercakap tentang pahlawan yang mati dengan nama raja di bibir mereka. Perkara ini tidak berlaku pada hari ini. Di rumah kita, hampir tidak ada yang tersisa milik datuk, ibu bapa kita. Kita hampir tidak bangga dengan pahlawan yang tinggal di hadapan kita, dan kita tidak mengulangi kata-kata yang diucapkan oleh orang bijak, kata-kata indah seperti yang tertulis di sini di dinding: "Kenali dirimu." Ini adalah kata-kata yang sangat dibaca oleh Socrates di pedimen kuil 25 abad yang lalu, tetapi hari ini mereka tidak dihormati.

Kita mesti berusaha mengatasi keperibadian kita, mengikuti orang-orang hebat yang telah meninggalkan jejak mereka di dunia ini, mereka yang benar-benar telah mengubah sejarah umat manusia - dalam puisi, muzik, patung, politik, dll. Kita mesti mengikuti mereka yang, dari satu segi, meninggalkan dunia yang kita tinggali, dengan semua kesalahannya, tetapi juga dengan semua kemenangannya, dengan semua keindahannya..

DSG: Seperti yang anda katakan sendiri, sangat penting untuk menyokong pemujaan orang hebat, menjadikan mereka sebagai model dan contoh yang harus diikuti. Bagaimana anda menerangkan kecenderungan semasa di dunia untuk "membongkar" orang-orang sejarah yang hebat? Dengan meremehkan mereka, seperti yang baru saja anda katakan, kita tidak akan memiliki apa-apa, kerana untuk mengagumi mereka, kita mesti mengenali mereka dan apa yang mereka lakukan. Hari ini, sebaliknya adalah benar. Bagaimana anda menerangkan kecenderungan merosakkan ini?

HAL: Kita hidup dalam keadaan mementingkan diri sendiri; masyarakat semakin terpecah-pecah, dan hari ini bahkan unit asasnya - keluarga - telah kehilangan kepentingannya. Hari ini, walaupun idea tanah air tidak diterima - dipercayai bahawa ia adalah tempat di mana kita dilahirkan. Keluarga itu dilihat sebagai penyatuan bapa, ibu dan anak-anak yang, ketika membesar, meninggalkan.

Kami menyaksikan proses penghancuran dan penghancuran semua orang dan segala-galanya. Dan dalam proses ini kita tidak dapat (dan juga tidak mahu) menerima orang hebat. Kenapa? Kerana takut membandingkan diri anda dengan mereka. Saya seorang ahli falsafah, tetapi pada hari di mana saya hanya dapat mengatakan tiga perkataan ini: "Kenali diri anda", saya akan jauh lebih baik daripada sekarang. Kekurangan diri kita sendiri adalah yang membuat kita menendang orang hebat, meremehkan mereka. Kita melakukan ini kerana kita sendiri kecil, kita tidak dapat menerima kenyataan bahawa kita tidak mampu melakukan apa yang mereka lakukan. Hasilnya, ada model yang kurang layak ditiru daripada model yang ingin kita percayai dan yang ingin kita ikuti..

DSG: Ketakutan perbandingan, yang anda bicarakan, mungkin menghalang kita untuk mengembangkan keperibadian kita, kerana ada satu hal yang ditanyakan semua orang: "Apa yang harus dilakukan untuk mengembangkan keperibadian agar menjadi lebih kuat?" Beritahu saya, adakah satu-satunya halangan adalah ketakutan, atau adakah yang lain? Bolehkah anda memberi nasihat mengenai jalan pengembangan peribadi yang baik, misalnya, jalan Acropolis anda?

HAL: Ya, ketakutan adalah salah satu sebabnya, hari ini kita semua sedikit takut akan semuanya. Saya tidak dapat membebaskan diri dari romantisme muda saya, dan walaupun sudah berumur, dan hari ini saya terus mengimpikan Don Quixote, saya terus terinspirasi oleh puisi kuno dan pahlawan kuno.

Saya percaya bahawa kita mesti mengatasi rasa takut. Ketakutan datang dari materialisme. Kami berpendapat bahawa bahagian fizikal adalah satu-satunya perkara yang kami ada, dan oleh itu kami sangat melekat padanya. Kerana takut kehilangan bahagian fizikal ini (ketika saya mengatakan "fizikal", saya bermaksud bukan sahaja badan, tetapi juga pakaian, wang, status sosial dan ekonomi, dll.) Kita selalu berundur. Hari ini, politik berada di barisan hadapan, dan jika PBB, misalnya, dengan keras mengutuk negara yang menyerang negara lain, dan kemudian membawa beberapa ratus ribu tentera, adakah kecaman yang bertenaga ini bernilai? Sekiranya kita takut, jika kita dicengkam oleh ketakutan, jika kita melekat pada bahagian fizikal kita, maka kita tidak akan pernah dapat mengatasi keadaan ini. Untuk keluar dari itu, kita harus naik ke tahap kesadaran metafizik - tahap di mana tubuh fizikal kita, pakaian kita, wang kita, pendapat dan kepercayaan kita tidak mempunyai nilai..

Kita mesti menjadi siapa kita sebenarnya - orang yang merupakan sebahagian daripada alam. Adakah air di sungai gunung takut, jatuh di batu, walaupun ia tahu bahawa ia akan mati ketika sampai ke laut? Tetapi berkat perlumbaan bunuh diri ini, kita dapat mengagumi air terjun, tasik, dan ladang yang indah. Adakah daun, tumbuh dari tunas pada musim bunga, takut musim luruh, yang akan mewarnakannya keemasan, menjadikannya jatuh dari pokok dan mengubahnya menjadi debu? Tidak, alam tidak tahu takut.

Alam terus mengikuti jalannya, kerana ia tahu bahawa tidak ada yang berakhir, semuanya akan bermula lagi. Dia tahu bahawa air yang jatuh dari puncak akan naik ke atas di atas awan uap, bahawa daun yang telah runtuh menjadi debu akan menyuburkan bumi, dan pohon-pohon baru akan tumbuh di atasnya. Kita baru lupa makna hidup, lupa perkara utama - siapa kita, dari mana asal kita dan ke mana kita pergi...

Hanya dengan memperoleh makna makna metafizik ini, perasaan yang benar-benar manusia ini, kita akan mengatasi ketakutan dan dapat membicarakan impian kita, impian kita, tentang bagaimana kita ingin melihat dunia.

DSG: Bolehkah anda memberi kami nasihat praktikal yang dapat membantu mengembangkan keperibadian kami - atau topeng, cermin, perisai, apa sahaja yang kami sebut - sesuai dengan keperluan jiwa kami?

HAL: Sangat sukar untuk memberikan satu cadangan praktikal yang berguna bagi semua orang; tetapi saya akan cuba memberikan satu nasihat. Adalah baik, setelah sedikit renungan, untuk menyedari bahawa saya bukan tangan saya: walaupun saya sangat menyukainya dan melekat padanya, tetapi walaupun saya kehilangannya, saya akan dapat meneruskannya. Lagipun, sesiapa yang menulis Don Quixote adalah orang yang cacat. Kita mesti belajar untuk memisahkan diri dari segala yang kecil dan tidak penting, belajar untuk melihat nilai sebenarnya dari segalanya. Tidak perlu dengan cara pseudo-Timur untuk bergumam pada diri sendiri: "Dingin tidak mengganggu saya, panas tidak melelahkan saya, air tidak basah..." sehingga kemudian, sambil duduk di atas bukit semut, saya tidak tahan menjerit. Saya tidak bermaksud demikian, ini adalah sebuah lelucon yang tidak masuk akal. Saya bercakap tentang sesuatu yang sangat nyata - tentang kemungkinan menyedari bahawa semuanya berlalu, pakaian lusuh, semua bahan muncul dan hilang. Sifat itu, seperti yang dikatakan Marcus Aurelius, meminjamkan segalanya kepada kita dan kemudian meninggalkan kehidupan kita. Mengenai peluang untuk memahami bahawa anak-anak suatu hari nanti akan membesar dan menjadi dewasa dan kemudian mereka tidak lagi tinggal bersama ibu bapa mereka. Untuk memahami bahawa datuk dan nenek kita sudah tua dan mesti mati. Fahami bahawa semuanya berlalu; tetapi untuk melakukannya dengan nyata, adalah wajar dan cuba melekat sedikit ke bahagian dalam, menahan bahagian diri kita.

Sekiranya kita melihat jauh ke dalam diri kita, melampaui batas luarnya, kita akan melihat bahawa ada sesuatu di sana yang menyerupai pemerhati yang diam tetapi aktif, sesuatu yang menyerupai percikan api. Kita akan bertemu dengan seseorang yang tidak dapat disesatkan oleh seseorang, seseorang yang tidak bergantung pada perkara luaran. Kita sekali lagi perlu dilahirkan semula dari dalam dan bertemu dengan mereka yang mempunyai lebih banyak api dalaman. Ini adalah untuk berusaha keluar dari kegilaan bodoh di mana kita terbenam untuk mencapai kegilaan ilahi. Sebagai contoh, Wagner dapat membuat terima kasih kepada raja gila yang tinggal di Bavaria; ya, dia gila, tetapi dalam perjalanan menaiknya. Masalah kita ialah kegilaan kita menurun. Kita mesti berusaha memperoleh rasa hidup metafizik dan mengakui bahawa kita mempunyai cita-cita, kita mempunyai impian, kita mempunyai kegilaan; kita mesti menanggalkan penutup malu yang sering kita gunakan dan yang merosakkan kita.

Di jabatan retorik, yang diajarkan di semua negara di mana terdapat "Acropolis Baru", dan sekarang ada 28 negara seperti itu **, saya sering memerhatikan keadaan berikut: pendatang baru - 20-30 orang - semuanya berjalan seperti bisu (walaupun, tentu saja, ada penceramah semula jadi ) dan mengadu kepada guru (selalunya saya) bahawa mereka tidak dapat bercakap. Kemudian saya bertanya: "Apa maksud anda tidak boleh bercakap?" - "Saya tidak dapat bercakap, kerana..." - dan orang itu mula bercakap. Dengan kata lain, kita harus memberi orang peluang untuk menjadi diri mereka, dan mendapat inspirasi dari mereka yang telah melakukan perbuatan besar dalam hidup, dan bukan perkara yang tidak penting. Dunia semasa mesti berubah, dan saya tidak bermaksud pembaikan kosmetik, tetapi perubahan sepenuhnya, revolusi sebenar yang secara radikal akan mengubahnya.

Kita mesti mengubah dunia. Di sini, di Acropolis, kita mula mengubah diri kita, mengubah diri kita dengan kekuatan dan kemampuan yang terbaik. Dan jika kita, mengubah diri kita, berubah, maka, akibatnya, kita juga akan mengubah masyarakat yang mengelilingi kita, dunia yang bersentuhan dengan kita.

Tetapi kita mesti mempunyai kekuatan untuk menaikkan bendera kebenaran, kebaikan dan keadilan. Kita harus mempercayai kisah dongeng yang jauh lebih baik dan lebih baik daripada yang mengatakan: "Walaupun harga gas meningkat, harga untuk semua yang lain tidak akan naik." Secara peribadi, saya lebih suka dongeng masa kecil saya, di mana Raja-Magi memasuki bilik melalui cerobong untuk meninggalkan hadiah. Lagipun, kisah ini lebih baik daripada kisah inflasi. Oleh itu, jangan berfikir bahawa dunia moden telah membawa kita ke arah kebenaran. Tidak, dia hanya membawa kita kepada kepalsuan, ketidakpercayaan dan ketakutan. Kita telah kehilangan impian kita, kita telah kehilangan yang paling suci yang kita miliki - iman pada diri kita sendiri, iman kepada Tuhan, iman kepada penatua, iman pada bendera dan simbol kita. Kita mesti mencarinya sekali lagi, kita mesti berkumpul kembali dengan api dan menyanyikan lagu-lagu kuno dan baru - semua bersatu, berganding bahu, walaupun pada hakikatnya kita berfikir secara berbeza. Seseorang dihubungkan dengan yang lain bukan dengan kesetaraan, tetapi oleh pelengkap. Oleh itu, perkahwinan adalah antara lelaki dan wanita, bukan antara orang yang sama jantina. Kita tidak memerlukan satu idea untuk semua, tetapi satu idea - ideal keharmonian, ideal persaudaraan.

DSG: Beberapa hari yang lalu, anda menulis sebuah artikel berjudul "The 2000 Syndrome". Saya rasa kita semua dalam satu atau lain cara mengalami kegelisahan dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi di masa depan, bukan pada masa depan yang jauh, tetapi pada tahun-tahun mendatang. Sekarang semua orang bercakap mengenai tahun lapan puluhan dan perarakan planet-planet yang akan berlangsung pada alaf berikutnya. Apa pendapat anda, bolehkah keperibadian yang kuat dan sihat dalaman memainkan peranan penting dalam memenuhi ketidaktentuan masa depan??

HAL: Pertama sekali, saya ingin mengatakan bahawa segala yang berkaitan dengan alaf berikutnya sangat berkaitan. Ketika milenium pertama berakhir (dan anda semua mempelajari sejarah dan anda tahu ini), orang berdoa di jalanan, memberikan semua yang mereka ada, kerana mereka berpendapat bahawa akhir milenium pertama akan menjadi akhir dunia itu sendiri. Katedral kuno di Rom (saya tidak membincangkan mengenai Renaissance yang ada sekarang, tetapi mengenai gereja yang berdiri di hadapannya) dipenuhi dengan orang-orang yang berdoa, memeluk dan mencium satu sama lain; penjual wain tidak lagi menjualnya, tetapi hanya memberikannya; penjual roti mengedar roti. Semua dipenuhi dengan kekaguman suci, semua berlutut, dan ketika pukul dua belas malam, terdiam sepenuhnya. Paus sendiri tidak dapat mengatakan apa-apa, orang hanya saling memandang. Dan tidak ada yang berlaku! Dan kemudian loceng berbunyi di seluruh Rom, dan semua orang mula menari di jalanan...

Tuan-tuan, walaupun tanpa mempertimbangkan hakikat bahawa kronologi kami agak relatif, saya memberi jaminan kepada anda: tidak ada yang akan berlaku sama ada pada tahun 2000, atau pada tahun 3000, atau pada tahun 4000. Akan ada yang selalu ada - masalah. Kami memasuki masa astrologi yang agak sukar, dan masalah kami tidak dapat diselesaikan kerana banyak percubaan kami telah gagal..

Hari ini adalah masa menuai dan kita akan mengumpulkan apa yang kita taburkan.

Walaupun materialisme disemai dan dipatuhi secara eksklusif pada ide-ide intelektual pada masa Diderot, maka pendekatan ini tidak membuat dirinya terasa - tetapi membuat dirinya terasa hari ini. Walaupun kami meninggalkan beberapa adat dan tradisi yang sihat yang mengatur pertumbuhan penduduk beberapa tahun yang lalu, maka tidak banyak masalah - tetapi sekarang. Hari ini, pengagihan kekayaan yang salah menjadi penting, tetapi kita akan membincangkannya dalam kuliah lain..

Ya, tahun-tahun sukar menanti kita, tidak ada keraguan tentang itu; dan anda tidak perlu menjadi ahli nujum, ahli sihir, atau pelihat untuk meramalkannya. Ingatlah bagaimana kehidupan beberapa tahun yang lalu, dan anda akan melihat bahawa sekarang lebih sukar, semuanya meningkat harganya; Sebagai contoh, sukar bagi seseorang yang memiliki kereta, kerana tidak ada tempat untuk meletakkannya, dan ia dibawa dengan kren. Tetapi masalahnya tidak dapat diselesaikan, sebaliknya, kita dibiarkan tanpa kereta; dan bukannya membina tempat letak kereta, mereka menambah bilangan kren. Sejumlah perubahan sedang berlaku yang perlahan-lahan menghancurkan segalanya. Anda tidak perlu menjadi nabi untuk menyedari ini. Apa yang berlaku di Sepanyol tidak terkecuali; Saya boleh mengatakan ini, kerana saya melakukan perjalanan ke semua 28 negara di mana terdapat "Acropolis", dan di mana sahaja saya melihat perkara yang sama. Di mana-mana terdapat keausan umum - di tempat lain, di tempat yang lebih sedikit, tetapi di mana-mana sahaja.

Hari ini terdapat lebih banyak pencuri, lebih banyak psikopat, lebih banyak orang yang tidak diingini; dunia telah menjadi lebih berbahaya, lebih menyusahkan hidup. Dan kerana kita bercakap mengenai reaksi berantai, seseorang tidak perlu dibaca oleh bintang, seseorang tidak perlu menjadi Nostradamus untuk memahami: tempoh yang akan datang akan menjadi sukar. Kita mesti bertahan bertahun-tahun, kita mesti melindungi diri kita dari persekitaran, kita mesti lebih kuat dari dia. Dan saya percaya bahawa ini memerlukan pembentukan keperibadian baru.

Di masa lalu, kita perlu membina yang baru, untuk mencipta orang baru, yang sering kita bicarakan di sini, di Acropolis. Adalah perlu untuk menciptakan masa baru, jenis lelaki dan wanita yang baru, dan bukan melalui persimpangan, tetapi melalui kesedaran intipati metafizik seseorang. Kita mesti berusaha untuk menyatakan apa yang kita aturkan kepada diri kita sendiri. Sekiranya kita ditanya apa diri kita, kita mengatakan bahawa kita baik, kita mempunyai maruah, bahawa kita mulia, dll. Tetapi bagaimana kita baik dan jujur? Kita mesti mencipta semula sesuatu yang nyata dan semula jadi seperti air, seperti daun di atas pokok, seperti sinar matahari... Masalah pencemaran tidak hanya berkaitan dengan bidang fizikal. Tidak, kita menghadapi masalah pencemaran psikologi, mental dan rohani. Perkara yang sama berlaku dalam filem dan akhbar. Apa yang anda lihat semasa anda membuka surat khabar pagi anda? "Begitu-begitu ada peluru sembilan milimeter di dada," dan seterusnya. dan lain-lain. "Negara seperti itu sedang bersiap untuk menyerang negara lain." "Terdapat begitu banyak hulu ledak nuklear di Eropah, dan pihak lain memiliki 50.000 hulu ledak yang ditujukan untuk Eropah." "Paus mengatakan bahawa dengan hanya dua ratus hulu ledak nuklear, semua kota besar di dunia dapat dihancurkan." Kemudian kita membaca, sebagai contoh, bahawa import kita lebih besar daripada eksport kita; bahawa segala-galanya semakin mahal setiap hari; bahawa sebelum permulaan harga gas musim sejuk meningkat dan, sebagai tambahan, harga elektrik meningkat; bahawa ia akan menjadi lebih buruk dan buruk, dan pada akhirnya - bahawa pemandu teksi mogok... Membaca baris ini, seseorang memahami bahawa perlu mencari jalan keluar dari ini.

Kami bosan dengan soalan dan kami mahukan penyelesaiannya, kami bosan dengan kata-kata dan janji dan kami mahu tindakan, kami bosan dengan kemenangan psikologi besar dan kecil dan kami mahukan kenyataan. Kami mahukan roti, wain, sedikit kelembutan, sedikit kemuliaan - sesuatu yang kita semua berhak. Kita mahu kita mempunyai tanah air, supaya kita mempunyai Tuhan, kita mahu mencari diri kita sendiri. Kita mahu menghormati orang lain dan kita mahu dihormati, dan walaupun kita berfikir bahawa kita semua berbeza, kita dapat saling menghulurkan tangan untuk membuat tarian bulat seperti pada zaman kanak-kanak. Kita harus menjadi anak-anak lagi dalam erti kata yang sebenarnya, kita perlu membuang semua sampah yang mencemarkan dunia kita, menyapu seluruh sampah besar ini, sedikit demi sedikit, seperti yang kita dapat. Buang kotoran ini yang menyebabkan ikan paus membunuh diri; hari ini mereka bahkan bercakap mengenai sindrom ikan paus, kerana semasa mereka tersedak di perairan yang tercemar, mereka akan terus membunuh diri dengan dicuci di darat. Kami membunuh haiwan - begitu sahaja. Kami memusnahkan tanaman - begitu sahaja, kerana kita mencemarkan udara dengan banyak. Dan kita mencemarkan anak-anak kita, yang, berjalan di jalan utama, bertanya: "Ayah, ayah, apa itu 'kumpulan seks'?" - kerana ditulis dengan huruf besar di dinding.

Kami mula meragui banyak perkara, yang tidak boleh diragui. Kami ragu bahawa kita dapat mencipta dunia baru dan lebih baik. Tidak semestinya. Kita tidak harus meragui diri kita sendiri, kemampuan kita untuk mengasihi, memahami dan merasakan. Keperibadian orang yang baru akan sangat sederhana, dapat bersama dengan orang lain dan dapat berkongsi dengan mereka; dia akan mengetahui perang dan kedamaian, tetapi, di atas segalanya, dia akan mengetahui kebahagiaan dalaman yang berasal dari pengetahuannya bahawa dia tidak dapat dihancurkan, kekal, kekal.

Dan tidak kira apa yang berlaku, kita akan tahu bahawa suatu hari kita akan kembali ke sini, seperti perairan yang mengalir batu-batu dari puncak, sehingga kemudian, berubah menjadi wap, kita akan kembali ke Syurga - dan sekali lagi ke Bumi...

Kita mesti memperoleh pengetahuan semula jadi, memperoleh intipati metafizik kita, yang akan memberi kita kebahagiaan, kekuatan dan kemuliaan - kekuatan dan kemuliaan bukan dari dunia ini, tetapi dari yang lain, yang lebih mulia. Dan kita akan tahu bahawa tidak ada yang dapat mengguncangnya, bahawa ia tidak bertambah tua; bahawa air atau api tidak dapat memusnahkannya.

Apa yang saya bicarakan adalah harapan. Harapan untuk mewujudkan orang baru dan lebih baik dalam diri kita. "Acropolis" adalah instrumen, ia adalah bentuk untuk mencipta manusia Baru dan Lebih Baik. Dan saya mengajak anda semua untuk menjalani pengalaman menjadi Acropolis.

Sebab untuk mewujudkan kultus keperibadian

Inti dari kultus keperibadian

Individu yang mempunyai kualiti supranatural telah wujud sepanjang masa. Pada zaman kuno, orang menyembah dewa, dan kemudian orang terpilih untuk peranan ini (berdasarkan hak lahir atau berdasarkan pahala).

Kami bercakap mengenai pemuliaan orang tertentu, yang merupakan negarawan sejati. Mereka yang berminat untuk mengetahui apa yang dimaksudkan dengan kultus keperibadian harus disebut sebagai contoh nama-nama terkenal seperti Hitler, Stalin, Mao Zedong, dan lain-lain. Dalam monarki jenis mutlak, maharaja dan raja memainkan peranan sebagai Dewa. Mereka dihormati, disembah, dimuliakan bukan untuk sifat-sifat tertentu, tetapi hanya untuk kehadiran mereka yang sebenarnya di takhta..

Di bawah pemerintahan dan pemerintahan diktator, berada di pucuk pimpinan telah dianggap tidak penting - keperluan untuk memiliki sifat-sifat luar biasa yang menjadikan penguasa layak untuk kedudukan seperti itu. Dengan memegang alat propaganda yang paling kuat, mudah untuk berpura-pura menjadi seseorang yang ingin dipertimbangkan oleh rakyat sebagai pemerintah dan pemimpin mereka. Puisi dan epik ditulis mengenai orang-orang ini, biografi ditulis sepanjang hayat mereka. Karya-karya mereka dipelajari di institusi pendidikan, monumen untuk mereka didirikan di mana-mana.

Selesai bekerja pada topik yang serupa

Sebab untuk mewujudkan kultus keperibadian

Fenomena ini hanya boleh berlaku dalam keadaan tertentu:

  • Pertama, ini mungkin berlaku dalam masyarakat dengan individu yang tidak matang secara sosial dan tidak mahu bertanggungjawab terhadap tindakan mereka sendiri..
  • Dengan tahap pendidikan yang tidak mencukupi, gaya tingkah laku tetap-rutin tertentu berkembang.
  • Kemustahilan massa untuk berfikir secara kritis membuka kepada diktator kemungkinan seluas-luasnya dalam memanipulasi dan mengawal kesedaran masyarakat.
  • Orang-orang memberinya sifat-sifat terbaik, seperti kebijaksanaan, tekad, ketabahan, kebaikan dan lain-lain, tidak membiarkan diri mereka bahkan sesaat untuk meragukan kebenaran tindakannya.

Sebab-sebab pembentukan kultus keperibadian juga dikaitkan dengan krisis di negeri ini:

  • perang atau rusuhan;
  • jenayah berleluasa;
  • kenaikan harga;
  • kekurangan barang di rak kedai.

Kerusuhan memerlukan penjaga yang kuat, dan selalu ada satu.

Kemukakan soalan kepada pakar dan dapatkan
jawab dalam 15 minit!

Dengan bentuk pemerintahan ini, semua kuasa tertumpu di tangan satu pemimpin. Dengan segala cara membasmi perbezaan pendapat, ia menjadi kekuatan politik utama. Semua aspek kehidupan manusia dikawal oleh negara. Orang-orang takut, mereka terpaksa tunduk kepada pihak berwajib, untuk menghormati mereka, walaupun mereka tidak tahu seberapa berkesan kekuatan politik seperti itu. Atas dasar ini, kultus keperibadian dibentuk, yang mengambil peranan lokomotif, dan anggota masyarakat - roda dalam mesin besar.

Akibat pemujaan keperibadian dapat dilihat dalam kritikan terhadap kultus keperibadian Stalin. Setelah laporan Khrushchev pada 25 Februari 1956, di mana dia menceritakan seluruh kebenaran tentang kebaikan pemimpin, rusuhan mulai terjadi di negeri ini, gelombang kemarahan masyarakat muncul.

Menulis semua kesalahan masa lalu kepada pemimpin semua negara, Nikita Sergeevich hanya diam mengenai peranannya sendiri dalam keterlaluan ini. Masyarakat sepertinya telah berhenti menjadi bingung, dan tidak hanya mengharapkan reformasi, tetapi mulai menuntut secara langsung. Suasana psikologi tidak sabar terbentuk, yang mendorong pihak berkuasa untuk mengambil tindakan tegas dan meningkatkan bahaya jalan menuju populisme propaganda. Kemudian ini berlaku..

Membongkar mitos ketidaksempurnaan pemimpin tunggal, mereka yang datang ke kepemimpinan tidak menang, tetapi gagal. Hasil akhir dari proses ini dicirikan sebagai berikut:

  • Menjatuhkan kepercayaan popular terhadap kesempurnaan kuasa tertinggi seperti itu.
  • Kritikan terhadap kultus keperibadian dalam masyarakat Soviet menyebabkan kehancuran sistem ketakutan mutlak.
  • Pemikiran semula kritikal terhadap amalan sosialis dunia oleh persekitaran awam.
  • Perpecahan gerakan komunis dunia, masuknya ke dalam masa krisis, dari mana ia tidak lagi dapat keluar. Kecaman itu bukanlah kejahatan Stalin seperti keseluruhan sistem masyarakat Soviet.

Proses mengatasi pemujaan keperibadian adalah seperti berikut.

Transformasi dalam sistem politik-negara Soviet bermula sebaik sahaja Stalin meninggal pada tahun 1953.

Di mana-mana sahaja mereka mulai melakukan tindakan pembubaran sehubungan dengan akibat penindasan Stalin, mengampuni banyak tahanan kem masa itu di seluruh negeri; tindakan pemulihan terhadap undang-undang dan ketenteraman.

Dari pengadilan, pihak berkuasa banyak membicarakan tentang mengatasi pemujaan keperibadian dan akibatnya, membuat tuntutan agar dasar Bolshevisme yang betul - sah dan selaras dengan sistem prinsip ideologi Lenin.

Kultus keperibadian, bersamaan dengan akibatnya, menjadi landasan bagi "pencairan" Khrushchev, yang menjalani tiga tahap perkembangannya sendiri. Pada saat yang sama, perestroika Gorbachev, serta banyak peristiwa di negara Rusia modern, juga dikaitkan dengan gelombang "de-Stalinisasi". Perkembangan perindustrian dan pertanian berlangsung dengan pesat, institusi penyelidikan ilmiah sedang dibentuk, kemajuan teknologi telah menembus ke puncaknya sendiri.

Pada masa ini, masalah pemujaan keperibadian nampaknya menjadi arah teori untuk karya para saintis terkemuka. Mereka mengkaji proses mengasimilasikan nilai-nilai moral sebagai bahagian budaya yang tidak terpisahkan. Asas inovasi humanistik dalam pembentukan adalah kesamaan nilai setiap orang - watak moral, sifat watak, asas deria. Ini adalah pendekatan berpusatkan manusia untuk pendidikan. Kultus keperibadian, serta akibatnya, dibincangkan dalam konteks penyelidikan mengenai masalah budaya keperibadian sebagai elemen yang tidak dapat dipisahkan dari prosesi perkembangan budaya oleh seseorang.

Tidak menemui jawapan
untuk soalan anda?

Tulis sahaja dengan apa yang anda
pertolongan amat diperlukan