Obsesi khayalan

Idea yang dinilai terlalu tinggi adalah pemikiran yang berkait rapat dengan keperibadian pesakit, menentukan tingkah lakunya, yang mempunyai dasar dalam situasi nyata, yang timbul daripadanya. Dari segi kandungan, idea cemburu, penemuan, reformisme, kelebihan peribadi, litigasi, kandungan hipokondria dibezakan.

Idea khayalan adalah kesimpulan yang salah yang timbul secara menyakitkan, pesakit tidak mengkritiknya, tidak memujuk diri. Delirium adalah gejala psikosis.

Tanda-tanda utama idea khayalan: tidak masuk akal, kandungan yang tidak betul, tidak ada kritikan sepenuhnya, kemustahilan penolakan, menentukan pengaruh terhadap tingkah laku pesakit.

Dengan khayalan penganiayaan, pesakit yakin bahawa sekumpulan orang atau satu orang menganiaya dia.

Hubungan khayalan - pesakit yakin bahawa orang di sekitar mereka telah mengubah sikap mereka terhadap mereka, menjadi bermusuhan, curiga, selalu mengisyaratkan sesuatu.

Keseronokan yang mempunyai keistimewaan - pesakit percaya bahawa rancangan TV dipilih khas untuk mereka, semua yang berlaku di sekitarnya mempunyai makna tertentu.

Delirium keracunan - nama itu sendiri mencerminkan intipati pengalaman khayalan. Pesakit enggan makan, halusinasi penciuman dan gustatory sering berlaku.

Kecelaruan pengaruh - pesakit yakin bahawa penganiaya khayalan dengan cara tertentu (mata jahat, kerosakan, arus elektrik khas, radiasi, hipnosis, dll.) Mempengaruhi keadaan fizikal dan mentalnya (sindrom Kandinsky-Clerambo). Khayalan pendedahan dapat dibalikkan.

Idea khayalan kerosakan material (rompakan, rompakan) adalah ciri psikosis tidak disengajakan.

Manichean delirium - pesakit yakin bahawa dia berada di tengah-tengah perjuangan antara kekuatan baik dan jahat.

Obsesi dapat terwujud dalam bentuk ingatan obsesif, ketakutan, keraguan, keinginan, tindakan, kegunaan dan tidak berasas yang difahami oleh pesakit, tetapi tidak dapat menyingkirkannya. Keadaan obsesif dicirikan oleh sikap kritis terhadapnya. Lazimnya, pesakit menyedari tidak masuk akal pemikiran, pergerakan, ketakutan, bertarung dengannya, tetapi tidak dapat mengatasinya. Obsesi juga dijumpai pada orang yang sihat secara mental. Ramai orang tahu betapa mengganggu motif lagu yang dapat diingat, mana yang ingin dilupakan. Pada orang yang sihat, manifestasi obsesi biasanya tidak berlangsung lebih dari beberapa jam atau hari, sementara pada pesakit mereka dapat diperhatikan selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun. Keadaan obsesif terdapat di beberapa neurosis, lebih kerap di psychasthenia, skizofrenia.

Obsesi khayalan

Fikiran obsesif adalah salah satu jenis obsesi. Istilah "obsesi" kadang-kadang digunakan dengan tidak tepat untuk merujuk kepada pemikiran obsesif sahaja, tetapi maknanya jauh lebih luas..

Keadaan obsesif secara konvensional dibahagikan kepada obsesi dalam bidang intelektual-afektif (fobia) dan motor (paksaan). Kerentanan pembahagian ini dibuktikan oleh fakta bahawa selalunya beberapa jenis obsesi dihubungkan dalam struktur obsesi..

Fikiran obsesif dicirikan oleh sifat asas yang sama, yang menurut V.P. Osipov (1923), wujud dalam semua fenomena obsesif pada umumnya. Ciri pembezaan utama pemikiran obsesif diketengahkan oleh S.A. Sukhanov (1912) dan V.P. Osipov (1923).

1. Fikiran obsesif secara spontan dan bahkan bertentangan dengan kehendak timbul dalam fikiran seseorang. Pada masa yang sama, kesedaran tetap tidak bersuara, jelas.

2. Fikiran obsesif tidak berhubungan dengan isi pemikiran, mereka bersifat seperti sesuatu yang asing, tidak seperti pemikiran pesakit.

3. Fikiran obsesif tidak dapat dihilangkan dengan usaha sukarela pesakit. Pesakit tidak dapat menyingkirkannya.

4. Fikiran obsesif timbul berkait rapat dengan ruang emosi, disertai dengan emosi depresi, perasaan cemas.

5. Tetap asing dalam berfikir secara keseluruhan, mereka tidak mempengaruhi tahap intelektual pesakit, tidak menyebabkan gangguan dalam cara berfikir logik (SA Sukhanov disebut pemikiran obsesif sebagai parasit), tetapi kehadiran mereka mempengaruhi produktiviti berfikir, kecacatan mental pesakit.

6. Sifat menyakitkan pemikiran obsesif diakui oleh pesakit, ada sikap kritis terhadapnya.

V.P. Osipov mengakui bahawa dengan ekspresi pemikiran obsesif yang tajam, hilangnya sikap bijaksana terhadapnya adalah mungkin, dan kemudian pemikiran dan idea obsesif dapat berkembang menjadi kecelaruan. D.S.Ozeretskovsky (1961) menulis bahawa perkembangan obsesi menjadi kecelaruan diperhatikan dalam beberapa kes, oleh itu ia tidak dapat dikenali sebagai fenomena biasa.

Perbezaan utama antara obsesi dan khayalan adalah sikap kritikal pesakit terhadap pemikiran obsesif yang tetap asing dengan pemikirannya, kedudukan peribadinya. Fikiran obsesif secara tidak sengaja menyerang jiwa pesakit, dia sangat risau akan mereka, memahami kelewatan mereka, tetapi dalam kebanyakan kes dia tidak dapat melawan pemikiran obsesif, dia tidak dapat menangkisnya, walaupun dia berusaha menyingkirkannya.

Selalunya, pemikiran obsesif adalah sifat keraguan obsesif. Pesakit selalu meragui tindakannya, misalnya, sama ada dia menutup pintu ketika meninggalkan rumah, mematikan lampu, mematikan air dan gas, membuat jalan masuk yang diperlukan. Walaupun pesakit memahami asas-asas keraguannya dan sifat menyakitkan mereka, namun, dia sering dan berulang kali memeriksa tindakannya. Agak mudah untuk meyakinkan pesakit seperti itu mengenai keraguannya yang tidak berasas, tetapi ini tidak menghilangkannya - keraguan obsesif timbul lagi, kadang-kadang hanya objek dan arah mereka berubah..

Kadang-kadang keraguan obsesif sangat tepu sehingga menimbulkan kenangan palsu..

Pesakit B., 47 tahun, menderita gangguan obsesif-kompulsif, pergi bercuti dan ingin mengerjakan manuskrip di sanatorium, dalam perjalanan ke stesen, memanggil untuk bekerja untuk mengambil beberapa sumber bersamanya. Jauhnya alasannya adalah seperti berikut - voltan dalam rangkaian tiba-tiba meningkat, palam buatan sendiri pada meter tidak akan berfungsi, api akan padam, dll. Dia tiba di stesen sebelum kereta api berangkat dan kerana ini, juga kerana kehadiran pemula yang memalukan dia pergi untuk melihat rakan seperjuangan yang tidak tahu mengenai obsesinya. Semasa bercuti, dia tergesa-gesa membaca surat khabar pada waktu pagi, kerana bimbang akan dikatakan mengenai kebakaran di institusi miliknya. Bahwa perapian tidak dimatikan, dia tidak lagi ragu. Dalam surat kepada isterinya, pesakit dengan hati-hati bertanya apakah semuanya selamat di tempat kerja. Tidak dapat menanggungnya, dia datang dari percutian 10 hari lebih awal dari jadual. Di kereta api, terutama ketika menghampiri destinasi, dia tidak dapat mencari tempat untuk dirinya sendiri, bergegas terus dari stesen untuk bekerja.

Pemikiran obsesif juga dapat menjelma dalam bentuk berfalsafah obsesif. Pada masa yang sama, soalan yang tidak bererti, tidak dapat diselesaikan selalu muncul di fikiran pesakit, misalnya, siapa yang duduk di hadapannya di dalam tram, yang akan lebih banyak di jalan hari ini - lelaki atau wanita, apa yang akan berlaku di dunia jika pesakit tidak ada. Kadang-kadang terdapat semacam kemasukan pemikiran-soalan obsesif, yang ditakrifkan oleh W. Jahrreiss (1928) sebagai lompatan idea obsesif dalam bentuk soalan. Fikiran obsesif yang berbeza dicirikan oleh ketidakkonsistenan mereka dengan keadaan, persekitaran. Oleh itu, pesakit, sebagai orang yang berbudaya dan sopan, merasakan dorongan untuk bersumpah dengan kuat di teater, ketawa semasa ucapan yang sombong pada ulang tahun, dll. Dalam kes ini, adalah wajar untuk membicarakan pemacu obsesif yang biasanya tidak disedari.

Ketakutan obsesif (fobia) dicirikan oleh dominasi kegelisahan yang jelas dalam struktur obsesi. Mereka selalu disertai dengan gejala vegetatif-distonik yang teruk, pesakit menjadi pucat, dia mengalami gegaran, berpeluh, takikardia.

Ketakutan obsesif sangat bervariasi: ketakutan melintasi alun-alun atau jalan lebar (agoraphobia), ketakutan terhadap ruang terkurung (claustrophobia), ketakutan pencemaran apabila disentuh (misofobia), ketakutan kematian (thanatophobia), takut memerah (erectophobia), takut sakit (algofo biya), takut kegelapan (nama samaran tophobia), takut benda tajam (aichmophobia), takut orang ramai, takut kehilangan kesedaran di khalayak ramai, dihancurkan olehnya (anthropo- atau homilophobia), takut tersumbat, takut bilik tersumbat (clitrophobia), takut berbohong, kerana pesakit mengelakkan komunikasi dengan orang dengan segala cara yang mungkin, mengingatkan secara paksa kandungan perbualan sebelumnya dan pernyataannya (mitofobia), takut naik kereta api, ketakutan yang berkaitan dengan peningkatan kelajuan (siderodromophobia), takut dikuburkan hidup-hidup (ta fobia), ketakutan kemungkinan timbulnya ketakutan obsesif (fobophobia), ketakutan umum, tahap ketakutan tertinggi (panto-, atau panophobia), ketakutan terhadap haiwan (zoophobia), dll..

Pesakit yang sangat menyakitkan mengalami ketakutan obsesif, takut jatuh sakit dengan beberapa penyakit yang serius dan tidak dapat disembuhkan (nosophobia). Pada masa yang sama, terdapat karsinofobia (takut dijangkiti barah), kardiofobia (takut penyakit jantung teruk), sifilofobia (takut dijangkiti sifilis). Nosophobia membawa kepada keadaan hipokondria yang teruk.

Kedudukan aneh dalam kumpulan fobia ditempati oleh dysmorphophobia - pemikiran mengenai kecacatan luaran khayalan. Mereka boleh mempunyai watak bukan sahaja obsesi, tetapi juga idea yang terlalu tinggi dan, paling sering, idea khayalan..

G. Langfeldt (1951) sistematiskan semua manifestasi fobia, membahagikannya kepada 4 kumpulan:

1) fobia situasi dan komunikasi khas, misalnya, fobia akro, agoraphobia, antropofobia;

2) fobia bahaya dunia sekitarnya (aichmophobia, nosophobia, zoophobia);

3) fobia disfungsi satu atau organ dalaman yang lain (eritrofobia, fobia buang air besar);

4) fobia melakukan keganasan terhadap diri sendiri atau orang lain (bunuh diri, fobia homocido).

Pemacu obsesif sering dikaitkan dengan pemikiran dan ketakutan obsesif. Pesakit mengalami keperluan yang tidak dapat ditentukan untuk melakukan satu tindakan atau tindakan lain. Istilah "paksaan" digunakan untuk merujuk kepada semua keadaan yang dicirikan oleh tindakan paksaan kompulsif. G. Langfeldt menekankan pelbagai keadaan kompulsif, yang menurutnya, mustahil untuk mencari penjelasan umum yang sesuai untuk semua kes. Kadang-kadang kecenderungan kompulsif timbul dari jenis perlembagaan tertentu, yang digambarkan sebagai watak kompulsif. Dalam kes-kes ini, G. Langfeldt, dan juga P. Janet, melihat penyebab paksaan dalam kekurangan tekad dan menekankan bahawa psikogenia tidak diperlukan untuk manifestasi mereka. Dalam kes lain, apabila paksaan stereotaip dan asas, penyebabnya terletak pada patologi organik otak. Tetapi selalunya terdapat paksaan yang bersifat psikogenik-neurotik, mekanisme pembentukan yang difahami oleh G. Langfeldt sesuai dengan konsep Freud.

Tindakan obsesif juga sangat beragam - penghitungan kompulsif (arrhythmomania), keinginan untuk sering mencuci tangan, membaca semua tanda di jalan berturut-turut, mengucapkan kata-kata sumpah (coprolalia), dan lain-lain. Kombinasi pemikiran atau ketakutan obsesif dengan gerakan obsesif untuk tindakan biasanya diperhatikan dalam keadaan obsesif - sindrom kompulsif.

Tindakan obsesif boleh bersifat pelindung, ritualistik. Pesakit menyentuh pintu dengan cara tertentu dan beberapa kali sehingga tidak ada musibah dengan mana-mana kerabatnya. Walaupun dia memahami tidak masuk akal tindakan ritualnya, dengan pertolongan mereka, dia dapat melepaskan kesan sakit yang melekat pada fobia, perasaan cemas, dan merasa lega. Gabungan pemikiran dan idea obsesif, ketakutan dengan tindakan obsesif seperti ritual adalah ciri sindrom anankastik. M.E.Burno (1974) secara kiasan mengatakan bahawa anankast adalah mengenai obsesi simbolik (ritual).

Menyelidiki pembentukan gejala ritual obsesif, kami (V.M.Bleikher, L.I. Zavilyanskaya, I. Ya. Zavilyanskiy, 1978) menganggapnya sebagai sejenis langkah pertahanan psikologi. Ini jelas dalam kerangka pembangunan anankast yang disebut, yang dijelaskan oleh P. B. Gannushkin (1933) dan N. Petrilowitsch (1966), di mana tindakan ritual (anankasms) bersifat simbolik dan ajaib. Contohnya adalah pemerhatian berikut.

Pesakit C., 22 tahun, menderita pencucian tangan secara kompulsif. Di samping itu, dia melakukan tindakan obsesif: mengambil kertas (tidak kira apa - surat yang diterima, pembungkus, nota, tagihan, dll.), Dia merasa perlu ditahan untuk merobeknya menjadi potongan kecil, yang biasanya dia lakukan. Poket pakaiannya sentiasa penuh dengan sekeping kertas. Pertama, dia merobek kertas menjadi 3 keping, kemudian setiap helai lagi menjadi 3 keping yang lebih kecil. Dia selalu berhenti di gandaan 3. Di tempat kerja, pesakit berurusan dengan kertas, tetapi dia tidak dapat merobeknya kerana takut menarik perhatian pekerja, jadi dia menjulurkan lidahnya tiga kali di lelangit. Kadang-kadang dia mengulangi tindakan ini berkali-kali, tetapi dia juga berhenti di angka tiga. Pesakit mempunyai sejarah hubungan dengan orang muda yang berakhir dengan tidak baik baginya dalam beberapa tahun terakhir. Tiga pemuda yang dianggapnya sebagai pelamarnya meninggalkannya dan berkahwin dengan gadis lain. Penyakit ini bermula dengan mencuci tangan secara kompulsif, kemudian gejala itu disinari - ada penanganan kertas secara kompulsif. Pesakit, yang mempunyai kecerdasan di atas rata-rata, dia sendiri menjelaskan sikapnya terhadap orang nombor 3 dengan fakta bahawa dia mempunyai 3 pelamar. Nombor 3 itu ajaib untuknya - melindungi dari kematian, kerana, menurut pesakit, setelah pemergian pengantin lelaki ketiga, dia mempunyai keinginan untuk bunuh diri.

Analisis psikoterapi keadaan pesakit dengan gejala obsesif sering menunjukkan bahawa arrhythmomania obsesif menyembunyikan gambaran simbolik dan ajaib di belakangnya dan berfungsi sebagai perlindungan terhadap kegelisahan. "Ajaib" dalam kes ini adalah jumlah pengulangan ritual obsesif. Angka 5, 7 dan yang lain dikaitkan dengan makna ajaib, serupa dengan bagaimana ia biasanya diperhatikan pada orang-orang khurafat. Perlindungan ditunjukkan dalam kenyataan bahawa, setelah melakukan tindakan ritual-obsesif, pembawa obsesi menenangkan, kegelisahannya dihilangkan.

Dalam kes ini, pemikiran pesakit adalah simbolik, perbezaan utamanya dari pemikiran simbolik-khayalan adalah sama dengan perbezaan antara obsesi dan khayalan. Yang pertama dicirikan oleh adanya sikap kritis pesakit terhadap pengalaman mereka, sementara dalam keadaan khayalan sikap kritis ini hilang. Kekuatan obsesi simbolik-ritual adalah pada ketepuan afektif mereka dan pada hakikat bahawa mereka memperoleh watak bentuk tingkah laku tetap (G.V. Zalevsky, 1976).

Contoh-contoh yang dikutip menunjukkan bahawa pembahagian obsesi menjadi kiasan, dengan kandungan afektif, biasanya menyakitkan, dan menjadi abstrak, tidak peduli dengan kandungannya, yang menjadi milik pengiraan obsesif, sangat bersyarat. Analisis psikogenesis neurosis sering memungkinkan untuk menghubungkan penghitungan obsesif dengan obsesi, yang dicirikan oleh latar belakang afektif yang jelas..

Selalunya sukar untuk menetapkan peranan langsung psikogenia dalam kejadian obsesi. Ini berfungsi sebagai asas untuk membahagikan keadaan obsesif mengikut psikogenesisnya menjadi keadaan dasar, di mana hubungan antara psikogenesis dan permulaan obsesi terletak di permukaan, segera terlihat, dan kriptogenik, apabila penyebab permulaan obsesi tersembunyi (A. S. Svyadosch, 1959).

Tindakan ritual-simbolik kadang-kadang sukar dihubungkan dengan penyebab yang menimbulkannya. Jadi, mencuci tangan, kaki, dan seluruh badan secara obsesif berkali-kali pada siang hari jauh dari kesan misofobia (takut pencemaran). Ini dapat bersifat simbolik dan, sebagai akibat dari pergeseran konsep, penggantiannya, menyatakan keinginan pasien untuk bersih dari rasa bersalah dan dosa. Dalam kes seperti itu, mereka membincangkan mengenai neurosis pencucian kompulsif..

Ritual pelindung obsesif boleh menjadi sangat kompleks. Jadi, mereka membezakan keinginan obsesif untuk pedantri. Pesakit-pesakit ini, yang menderita desakan paksa untuk pedantri, mengubah kehidupan seharian mereka menjadi sistem stereotaip upacara yang tidak tepat yang dilukis setiap minit, dari bangun pada pakaian pagi hingga malam ("ritual kamar tidur").

Ritual obsesif bukan satu-satunya kaedah untuk menangani obsesi yang menyakitkan. Kadang kala, terutama pada permulaan penyakit, pesakit menentang obsesi, bertindak walaupun (NM Asatiani, 1963; NK Lipgart, 1978). Oleh itu, seorang pesakit yang menderita ketakutan akan kegelapan, khususnya seseorang memasuki bilik yang gelap dan cuba tinggal di sana untuk waktu yang lama, tanpa menyalakan cahaya. Lebih kerap, pesakit cenderung menghindari situasi psikogenik dari segi pengalaman fobik. Mereka membiarkan orang lain masuk ke ruangan yang tidak terang di depan mereka, dengan klaustrofobia, mereka cuba menyeberangi jalan dengan orang lain, seolah-olah tidak sengaja memegang lengannya. N.K. Lipgart mendefinisikan pilihan ini untuk menangani obsesi sebagai perlindungan aktif dan pasif, merujuk kepada yang terakhir dan ritual.

Keadaan obsesif diperhatikan terutamanya dengan gangguan obsesif-kompulsif dan psikasthenia. Dalam kes pertama, obsesi biasanya lebih pendek dan relatif lebih responsif terhadap rawatan. Mereka jauh lebih stabil dalam kes-kes apabila keadaan neurotik berlaku dalam psikopat psikosthenik yang wujud, seperti kata-kata S. A. Sukhanov, watak cemas dan mencurigakan. Gangguan obsesif-kompulsif pada pesakit ini timbul dengan mudah dan dicirikan oleh kegigihan, gejala obsesif yang berlarutan.

ME Burno (1978), berdasarkan kajian P. B. Gannushkin dan I. P. Pavlov, melakukan analisis perbandingan konsep psikopati psikasthenik dan gangguan obsesif-kompulsif. Dia melihat perbezaan utama dalam simtomatologi dalam kenyataan bahawa dalam gangguan obsesif-kompulsif terdapat pemikiran dan ketakutan obsesif yang sebenarnya, sementara dalam psikasthenia - ketakutan dan ketakutan, yang, tidak seperti yang neurotik, tidak dirasakan oleh pesakit sebagai sesuatu yang asing. Oleh itu, ketakutan psikasthenik, yang timbul daripada keraguan, ketakutan, dan ketakutan obsesif, fobia, dibezakan. Keraguan psikasthenik, ketakutan hilang apabila pesakit dijelaskan tidak berasas. Pesakit sendiri memahami fobia yang tidak masuk akal, tetapi dia tidak dapat menyingkirkannya. Walau bagaimanapun, adalah perlu untuk membezakan antara ketakutan dan fobia psikasthenik yang mungkin dimiliki oleh psikasthenik, seperti yang telah ditunjukkan, gejala neurosis dan dicirikan oleh penawar yang rendah.

Keadaan obsesif juga diperhatikan di klinik psikosis seperti skizofrenia, kemurungan manik dengan psikosis mental, epilepsi, dengan beberapa luka organik otak. Lebih-lebih lagi, kekhususannya ditentukan oleh keaslian ciri kompleks gejala utama setiap penyakit dan keunikan patokinesisnya, yang akan ditunjukkan dalam bahagian buku yang sesuai..

Kajian mengenai ciri-ciri keadaan obsesif dalam psikosis endogen dan organik pertama sekali harus dilanjutkan dari kelayakan klinikal dan fenomenologi yang betul. Oleh itu, di klinik psikopatologi organik, obsesi harus dibezakan dengan jelas daripada fenomena ganas yang serupa. Yang terakhir ini tidak bergantung pada tanah ciri; psikogeni tidak memainkan peranan dalam genesis mereka. Cuma fenomena ganas kadang-kadang dapat dipergiat di bawah pengaruh momen psikogenik.

Contoh khas fenomena ganas adalah sindrom pemikiran dan tindakan ganas yang dijelaskan oleh R. Ya. Golant (1939), yang diperhatikan dalam parkinsonisme postencephalitic. Sindrom ini dicirikan oleh serangan kejang pandangan, pemikiran ganas, pengulangan mental dan verbal (palilalia) kata-kata dan frasa individu, paligrafi (pengulangan berulang kata yang sama dalam tulisan), ketawa dan tangisan yang ganas, pengulangan echolalic dari kata-kata yang didengar, pergerakan ganas, pelik pencerobohan, kelikatan, kekasaran (akayria, menurut MI Astvatsaturov, 1928). Fenomena ganas yang merupakan sebahagian dari struktur sindrom ini dianggap sebagai ungkapan proses ketekunan organik dengan pengalaman keganasan yang subjektif..

Mekanisme patofisiologi keadaan obsesif adalah pembentukan fokus inersi patologi proses mudah marah di bahagian tertentu korteks serebrum. Inersia proses proses rangsangan ini boleh menjadi akibat daripada tegangan berlebihan atau perlanggaran ("perlanggaran") proses pengujaan dan penghambatan. EA Popov (1940) menekankan pentingnya fokus keadaan inersia patologi dan keadaan fasa hipnoid korteks serebrum untuk pembentukan obsesi. Keadaan hipnoid mengubah sifat dan kekuatan reaksi otak, yang mana, dalam hal ini, kerengsaan kecil atau perlanggaran lemah proses pengujaan dan penghambatan adalah signifikan.

Secara umum, persamaan mekanisme patofisiologi keadaan obsesif dan delirium, D.S.Ozeretskovsky (1950) melihat asas kemungkinan peralihan obsesi ke delirium, walaupun dia menyatakan jarangnya fenomena seperti itu. Perbezaan utama antara mekanisme patofisiologi pemikiran dan khayalan obsesif dilihat pada tahap keparahan yang lebih rendah pada kekuatan pertama dari gairah stagnan dan pada tahap yang lebih rendah, oleh itu, prevalensi induksi negatif. Ini menjelaskan pengekalan kritikan terhadap pengalaman pada pesakit dengan gangguan obsesif-kompulsif. Ketiadaan patologi proses rangsangan menerangkan sifat tetap, kestabilan fenomena obsesif. Kemunculan jenis obsesi, pemikiran kontras, penghujatan yang istimewa dikaitkan dengan kehadiran fenomena ultraparadoksik di korteks serebrum.

A. G. Ivanov-Smolensky (1974) dalam mekanisme pembentukan keadaan obsesif, sebagai tambahan kepada fenomena inertness patologi dari pengujaan, mementingkan induksi positif atau negatif, penghapusan brek yang terbentuk dalam ontogenesis. Contoh induksi positif yang tidak aktif secara patologi adalah keadaan apabila hubungan yang jauh dari hubungan dengan struktur persatuan patodinamik utama menjadi menggembirakan - begitulah timbulnya melodi obsesif, garis puisi individu, pergerakan obsesif yang kelihatan tidak bermakna bagi pesakit itu sendiri. A.G. Ivanov-Smolensky menekankan struktur obsesi patofisiologi yang kompleks, di mana perencatan sering digabungkan dengan gairah, seperti halnya dengan kelewatan obsesif yang diperuntukkannya (misalnya, agoraphobia, claustrophobia, takut bercakap di depan umum). Kelewatan obsesif seperti itu biasanya disertai dengan gairah afektif, motor dan autonomi..

Penjelasan psikopatologi mengenai sifat pemikiran obsesif sejak sekian lama dijadikan alasan untuk perbincangan, di mana sebilangan penyelidik menganggap obsesi sebagai gangguan pemikiran utama, sementara yang lain mengaitkan peranan utama dalam genesis pemikiran obsesif kepada gangguan perasaan, keraguan diri, dan ketakutan yang menahan pemikiran.

Kami telah menunjukkan bahawa tidak ada alasan untuk pendekatan alternatif untuk menyelesaikan masalah ini. Dalam pembentukan obsesi, peranan gangguan pemikiran dan kecekapan tidak dapat dipisahkan, sangat mustahil untuk menonjolkan salah satu dari mereka sebagai asas, asas. Stagnasi adalah ciri bukan sahaja pemikiran obsesif, tetapi juga pengaruh pesakit yang mengalami obsesi. Dengan pemikiran obsesif, kerana stagnasi dalam proses proses mental, pesakit kehilangan kesadaran mengenai penyelesaian pemikiran dan pelepasan afektif, yang akan membantu mereka untuk mengurangkan tekanan emosi yang dialami.

Obsesi

Obsesi adalah idea dan fikiran yang secara tidak sengaja menyerang minda pesakit, yang sangat memahami semua kegelisahan mereka dan pada masa yang sama tidak dapat melawannya.

Obsesi adalah inti dari kompleks gejala, yang disebut sindrom gangguan obsesif-kompulsif (kompleks gejala psikasthenik). Sindrom ini, bersama dengan pemikiran obsesif, merangkumi ketakutan obsesif (fobia) dan tindakan kompulsif untuk bertindak. Biasanya fenomena yang menyakitkan ini tidak berlaku secara berasingan, tetapi saling berkaitan antara satu sama lain, membentuk keadaan obsesif.

D.S. Ozeretskovsky percaya bahawa dalam konsep umum keadaan obsesif harus ada tanda dominasi mereka dalam fikiran dengan adanya sikap yang pada dasarnya kritikal terhadap mereka di pihak pesakit; sebagai peraturan, keperibadian pesakit bertengkar dengan mereka, dan perjuangan ini kadang-kadang mengambil watak yang sangat menyakitkan bagi pesakit.

Fikiran obsesif kadang-kadang dapat muncul secara sporadis pada orang yang sihat mental. Mereka sering dikaitkan dengan kerja berlebihan, kadang-kadang timbul setelah malam tanpa tidur, dan biasanya mempunyai watak kenangan mengganggu (beberapa melodi, baris dari puisi, nombor apa pun, nama, gambar visual, dll.). Selalunya ingatan obsesif dalam kandungannya merujuk kepada sebarang pengalaman sukar yang menakutkan. Harta utama kenangan obsesif adalah bahawa, walaupun tidak mahu memikirkannya, fikiran ini muncul dalam fikiran secara obsesif.

Pada pesakit, pemikiran obsesif dapat mengisi keseluruhan isi pemikiran dan mengganggu perjalanannya yang normal..

Fikiran obsesif berbeza dengan idea khayalan kerana, pertama, pesakit memperlakukan pemikiran obsesif secara kritis, memahami semua rasa sakit dan tidak masuk akal mereka, dan, kedua, fakta bahawa pemikiran obsesif biasanya berubah-ubah, sering muncul secara episod, seperti akan dengan serangan.

Ciri khas pemikiran obsesif adalah keraguan, ketidakpastian, disertai dengan perasaan cemas yang tegang. Ini adalah keadaan afektif ketegangan, kegelisahan tidak selamat - kecurigaan adalah latar belakang keadaan obsesif tertentu.

Kandungan pemikiran obsesif yang menyakitkan dapat bervariasi. Selalunya, terdapat apa yang disebut keraguan obsesif, yang dalam bentuk ringan dapat diperhatikan secara berkala pada orang yang sihat. Pada pesakit, keraguan obsesif menjadi sangat menyakitkan. Pesakit terpaksa terus memikirkan, misalnya, apakah dia telah mencemarkan tangannya dengan menyentuh pemegang pintu, sama ada dia telah memasukkan jangkitan ke dalam rumah, sama ada dia lupa untuk menutup pintu atau memadamkan lampu, sama ada dia telah menyembunyikan kertas penting, sama ada dia menulis atau melakukan sesuatu yang betul, apa yang dia perlukan, dll..

Kerana ragu-ragu, pesakit sangat ragu-ragu, misalnya, dia membaca semula surat bertulis itu berkali-kali, tidak yakin bahawa dia tidak melakukan kesalahan di dalamnya, memeriksa alamat di sampul surat berkali-kali; jika dia harus menulis beberapa surat pada masa yang sama, maka dia meragui sama ada dia telah mencampurkan sampul surat dan sebagainya. Dengan semua ini, pesakit dengan jelas menyedari kelewatan keraguannya, dan sebaliknya dia tidak dapat melawannya. Namun, dengan semua ini, pesakit dengan cepat "yakin" bahawa keraguan mereka tidak berasas.

Dalam beberapa kes yang teruk, keraguan obsesif kadang-kadang menimbulkan ingatan palsu. Oleh itu, nampaknya pesakit bahawa dia tidak membayar apa yang dia beli di kedai. Nampaknya dia telah melakukan pencurian. "Tidak dapat mengetahui sama ada saya melakukannya atau tidak." Kenangan palsu ini nampaknya timbul dari pemikiran buruk yang obsesif tetapi aktiviti fantasi yang kuat..

Kadang-kadang fikiran obsesif mengambil watak falsafah yang obsesif atau menyakitkan. Dengan falsafah yang menyakitkan, beberapa soalan yang paling tidak masuk akal dan, dalam kebanyakan kes, yang tidak dapat diselesaikan, seperti, misalnya, siapa yang boleh membuat kesalahan dan yang mana satu, terus-menerus muncul dalam fikiran? Siapa yang duduk di dalam kereta yang baru sahaja berlalu? Apa yang akan berlaku sekiranya pesakit tidak wujud? Adakah dia telah menyakiti sesiapa? dan lain-lain. Sebilangan pesakit mempunyai semacam "lompatan idea dalam bentuk soalan" yang obsesif (Yarreis).

Kadang-kadang fikiran obsesif adalah sifat idea yang kontras atau, sebaliknya, pemacu yang berbeza, ketika pemikiran dan dorongan yang bertentangan tajam dengan situasi yang diberikan timbul secara obsesif dalam minda: sebagai contoh, keinginan obsesif untuk melompat ke jurang, berdiri di pinggir tebing, pemikiran obsesif dengan kandungan humor yang tidak masuk akal masa untuk menyelesaikan sebarang masalah perniagaan yang serius, pemikiran menghujat dalam suasana khusyuk, misalnya, semasa pengebumian, dll..

Kami telah menunjukkan di atas bahawa pemikiran obsesif disertai dengan perasaan cemas yang tegang. Perasaan cemas ini dapat menjadi dominan dalam keadaan obsesif, memperoleh watak ketakutan obsesif.

Ketakutan obsesif (fobia) adalah pengalaman yang sangat menyakitkan, dinyatakan dalam ketakutan yang tidak bermotivasi dengan berdebar-debar, gegaran, berpeluh, dan lain-lain, yang timbul secara obsesif berkaitan dengan situasi kehidupan yang paling sering terjadi. Pada hakikatnya, ini adalah keadaan penghalang dengan ketakutan dalam pelbagai keadaan. Ini termasuk: takut melintasi dataran besar atau jalan yang luas (agoraphobia) - takut akan ruang; ketakutan akan ruang yang tertutup dan sesak (claustrophobia), misalnya, ketakutan terhadap koridor yang sempit, ini juga boleh merangkumi ketakutan obsesif ketika berada di antara orang ramai; ketakutan obsesif terhadap objek tajam - pisau, garpu, pin (aichmophobia), misalnya, ketakutan menelan kuku atau jarum dalam makanan; takut memerah (ereitophobia), yang mungkin disertai dengan pembilasan muka, tetapi mungkin tidak berwarna merah; takut sentuhan, pencemaran (misofobia); ketakutan akan kematian (thanatophobia). Pelbagai pengarang, terutama orang Perancis, menerangkan banyak jenis fobia lain, hingga ketakutan obsesif kemungkinan munculnya ketakutan itu sendiri (fobophobia).

Ketakutan obsesif kadang-kadang terdapat di beberapa profesion (fobia profesional), misalnya, di kalangan artis, pemuzik, orator, yang, sehubungan dengan pengucapan awam, mungkin mempunyai ketakutan bahawa mereka akan melupakan dan mengelirukan segalanya. Ketakutan obsesif sering dikaitkan dengan pemikiran obsesif, misalnya, ketakutan sentuhan mungkin muncul kerana keraguan tentang kemungkinan terjangkit penyakit, seperti sifilis, dengan menyentuh kenop pintu, dll..

Dorongan obsesif untuk tindakan juga sebahagiannya terkait dengan pemikiran obsesif, dan di samping itu, dengan ketakutan, dan dapat mengalir langsung dari kedua-duanya dan yang lain. Dorongan untuk bertindak secara obsesif dinyatakan dalam kenyataan bahawa pesakit merasa perlu untuk melakukan tindakan ini atau itu. Setelah yang terakhir dilakukan, pesakit segera tenang. Sekiranya pesakit cuba menahan keperluan obsesif ini, maka dia mengalami keadaan ketegangan afektif yang sangat sukar, dari mana dia dapat menyingkirkannya hanya dengan melakukan tindakan obsesif.

Tindakan obsesif dapat bervariasi dalam kandungannya - mereka boleh terdiri daripada yang berikut: keinginan untuk mencuci tangan dengan kerap; keperluan obsesif untuk mengira sebarang objek - tangga tangga, tingkap, orang yang lewat, dll. (arithmania), membaca tanda-tanda yang terdapat di jalan, keinginan untuk mengucapkan kutukan sinis (kadang-kadang dalam bisikan), terutama dalam suasana yang tidak sesuai. Obsesi ini dikaitkan dengan idea yang berbeza (lihat di atas) dan dipanggil coprolalia. Kadang-kadang ada keinginan obsesif untuk melakukan pergerakan yang sudah menjadi kebiasaan - kepala mengangguk, batuk, meringis. Tics yang disebut ini dalam banyak kes berkait rapat dengan keadaan obsesif dan sering mempunyai asal psikogenik..

Sejumlah tindakan obsesif boleh jadi seperti tindakan pelindung yang dilakukan oleh pesakit untuk menghilangkan kesan luar biasa yang berkaitan dengan keadaan obsesif, pesakit, misalnya, mengambil sapu tangan di pegangan pintu, terus mencuci tangannya untuk menghilangkan kegelisahan; dikaitkan dengan ketakutan jangkitan; memeriksa beberapa kali sama ada pintu terkunci, agar tidak mengalami keraguan yang menyakitkan. Kadang-kadang pesakit datang dengan pelbagai ritual pelindung yang kompleks untuk melindungi diri mereka dari keraguan dan ketakutan yang obsesif. Jadi, sebagai contoh, salah seorang pesakit kami dengan ketakutan kematian yang obsesif merasa lebih tenang, selalu mempunyai serbuk kapur barus di dalam poketnya sekiranya dia diancam dengan serangan jantung, atau pesakit lain dengan keraguan obsesif harus membaca surat yang ditulisnya tiga kali untuk menjamin diri anda daripada kesilapan, dll..

Fikiran obsesif boleh bersifat episodik neurotik (keadaan neurosis-obsesif) atau fenomena kronik yang lebih kekal dalam psikasthenia, sebagai salah satu bentuk psikopati, yang sesuai, dalam terminologi K. Schneider, dengan bentuk psikopati anankastik. Benar, dengan psychasthenia, peningkatan keadaan obsesif secara berkala diperhatikan, terutamanya di bawah pengaruh kerja berlebihan, keletihan, penyakit demam dan momen psikotraumatik. Sifat fasa, kekerapan perjalanan keadaan obsesif memaksa beberapa penulis (Heilbronner, Bongeffer) untuk mengaitkan sindrom keadaan obsesif dengan perlembagaan siklotimik, dengan psikosis manik-depresif. Walau bagaimanapun, ini tidak benar. Sudah tentu, obsesi agak biasa pada fasa depresi psikosis manik-depresif. Walau bagaimanapun, keadaan obsesif dapat diperhatikan lebih kerap pada skizofrenia dan terutama pada peringkat awal penyakit, dan juga pada tahap kemudian dengan bentuk skizofrenia yang lambat. Kadang-kadang terdapat kesukaran dalam diagnosis pembezaan antara keadaan obsesif dalam skizofrenia dan psikopati anankastik, terutama kerana beberapa penulis menggambarkan perkembangan anankastik yang bersifat psikopatik berdasarkan kecacatan skizofrenia. Perlu juga diperhatikan bahawa stereotaip skizofrenia dan automatisme dalam elemen ketekunan mereka mempunyai persamaan tertentu dengan manifestasi obsesif - namun, mereka harus dibezakan dari tindakan obsesif sekunder yang timbul dari fikiran dan fobia obsesif. Keadaan obsesif dalam bentuk kejang juga telah dijelaskan dalam ensefalitis wabak. Keadaan obsesif-kompulsif juga diperhatikan dalam epilepsi dan penyakit otak organik yang lain..

Mengelaskan keadaan obsesif, D.S. Ozeretskovsky (1950) membezakan: keadaan obsesif sebagai khas untuk psikasthenia, keadaan obsesif dalam skizofrenia, yang merupakan automatik yang berkaitan dengan pengalaman depersonalisasi separa; keadaan obsesif-kompulsif boleh berlaku dalam epilepsi dan timbul dalam kerangka keadaan khas ciri penyakit ini. Akhirnya, keadaan obsesif dengan ensefalitis wabak dan penyakit otak organik lain D.S. Ozeretskovsky menganggap dalam kumpulan itu keadaan ganas khas yang harus dipisahkan dari keadaan obsesif. Oleh itu, pemaksaan obsesif boleh berlaku dalam pelbagai penyakit. Beberapa pengarang (Kahn, Kerer, Yarreis) benar-benar tidak percaya bahawa, mungkin, di sini kita bercakap mengenai kecenderungan keturunan homologis yang ditunjukkan di bawah pengaruh pelbagai sebab.

Banyak yang menunjukkan ciri khas pesakit dengan gangguan obsesif-kompulsif. Ini adalah keperibadian yang cemas dan curiga (Sukhanov), tidak selamat (K. Schneider), sensitif (Kretschmer). Walau bagaimanapun, dalam kes-kes keadaan obsesif yang berlarut-larut (di mana obsesi "simptomatik", yang dikaitkan, misalnya, dengan skizofrenia atau dengan psikosis manik-depresif, dikecualikan), kita berhadapan dengan alasan psikopatik, dalam arti watak cemas dan mencurigakan yang menjadi latar belakang afektif utama keadaan obsesif, psikasthenik.

P.B. Gannushkin mengaitkan psikasthenia dengan psikopati. Ciri-ciri watak utama psikasthenics, menurut keterangan Gannushkin, adalah ketidaktentuan, ketakutan dan kecenderungan untuk terus ragu.

Sumber maklumat: Aleksandrovsky Yu.A. Psikiatri sempadan. M.: RLS-2006. & Nbsp— 1280 s.
Panduan ini diterbitkan oleh Kumpulan Syarikat RLS ®

Gangguan pemikiran yang kompleks. Idea dan obsesi yang tidak menyenangkan

Berfikir difahami sebagai bentuk refleksi dalam kesadaran seseorang tentang realiti sekitarnya, dengan pertolongan yang mana hubungan, saling bergantung, komuniti, perbezaan objek dan fenomena dijalin.

Gejala gangguan berfikir:

- paru-paru (gangguan tempo berfikir)

- kompleks (idea khayalan, obsesi)

Semasa mengkaji gangguan pemikiran, menurut kandungannya, berikut dibezakan dari gambaran klinikal pesakit:

- idea yang terlalu tinggi dan dominan,

Delirium - gangguan pemikiran yang kompleks.

Idea khayalan - kesimpulan yang salah, penilaian yang salah, tidak konsisten dengan kenyataan, tidak dapat diperbetulkan

Kriteria khayalan: Kandungan idea yang salah, asasnya yang menyakitkan untuk asal usulnya, kepercayaan terhadap kebenarannya, tidak dapat diperbaiki, tingkah laku khayalan.

Klasifikasi khayalan mengikut kandungan (Wilhelm Griesinger):

  • Berlebihan kemampuan mereka, kecelaruan kehebatan, kejeniusan, kepintaran, kelahiran mulia, reformisme.
  • Khayalan penganiayaan, idea-idea khayalan hubungan, idea-idea khayalan cemburu, bahaya, kecurian (dengan demensia), dysmorphophobic (merasa seperti orang aneh berbanding dengan orang lain, anoreksia)

Idea obsesif dicirikan oleh penampilan idea, fikiran pesakit, dari mana dia tidak dapat menyingkirkannya, walaupun dia memperlakukannya secara kritis, berbeza dengan pesakit khayalan, yakin akan kebenaran penilaiannya yang menyakitkan. Pesakit seperti itu pergi ke doktor, dan sering kali psikoterapi memberi kesan yang baik..

Selain obsesi, terdapat:

1) pemacu obsesif (mania): Pemacu obsesif untuk mengira (arithmania), untuk mengingati nama orang yang pernah dilihat (onomatomania), kerana mencuri perkara yang sama sekali tidak diperlukan (kleptomania), untuk pembakaran (pyromania), dll..

2) ketakutan obsesif (fobia): ketakutan terhadap ruang terbuka, jalan yang luas (agoraphobia), ketakutan terhadap ruang tertutup (Claustrophobia), ketakutan ketinggian (gypsophobia), ketakutan obsesif untuk dijangkiti penyakit yang tidak dapat disembuhkan (nosophobia), ketakutan dijangkiti sifilis) (sifilokoma) (karsinofobia).

Idea yang dinilai terlalu tinggi adalah pemikiran yang timbul berkaitan dengan beberapa peristiwa dan faktor sebenar yang memperoleh kepentingan khusus bagi seseorang dan menentukan tingkah lakunya yang lebih jauh (dengan psikopati skizoid).

Idea yang terlalu tinggi dinyatakan dalam bentuk pemikiran yang berwarna terang, yang mana pesakit sangat mementingkan. Secara objektif, pemikiran ini tidak begitu penting. Sebagai contoh, seorang pesakit berpendapat bahawa dia dipecat secara tidak adil dari pekerjaannya, dan pemikiran ini merangkumi seluruh kesedarannya..

Tidak seperti obsesi idea yang terlalu tinggi tidak disertai dengan perasaan yang menyakitkan, keinginan untuk menyingkirkannya. Seorang pesakit dengan idea yang terlalu tinggi sangat yakin bahawa dia betul dan berusaha membuktikannya.

Tidak seperti kecelaruan idea yang terlalu tinggi mempunyai asas yang sebenar. Dengan meyakinkan pesakit atau mengubah keadaan, mereka dapat dilemahkan atau dihilangkan sama sekali. Idea yang terlalu tinggi berlaku dalam sindrom paranoid.

16. Kesedaran sebagai proses mental. Bentuk kemerosotan kesedaran.

Kesadaran adalah fungsi tertinggi otak yang hanya ada pada manusia, yang dinyatakan dalam refleksi dunia dengan sengaja, pembinaan tindakan awal, jangkaan hasilnya, pengaturan hubungan manusia dengan alam sekitar dan pengetahuan dunia. Kesedaran adalah fungsi otak.

Tanda-tanda kesedaran yang tidak dapat dilupakan meliputi: ucapan, pemikiran dan kemampuan untuk membuat model umum dari dunia sekitar dalam bentuk sekumpulan gambar dan konsep.

Gangguan kesedaran - gangguan kesedaran, yang menyebabkan pelanggaran refleksi realiti objektif yang mencukupi.

Bentuk kesedaran yang terganggu:

- penurunan tahap kesedaran:

1) Stun (stupor) - keadaan terjaga yang terhad; biasanya digabungkan dengan mengantuk: - sederhana (I), - mendalam (II).

2) Sopor - mematikan kesedaran, yang dicirikan oleh pemeliharaan tindak balas pelindung yang terkoordinasi, membuka mata sebagai tindak balas terhadap kesakitan, bunyi dan rangsangan lain, sesekali hubungan verbal jangka pendek - pesakit, atas permintaan doktor, membuka matanya, mengangkat tangannya, dll. dilakukan. Refleks disimpan.

3) Pingsan - kehilangan kesedaran jangka pendek kerana pelanggaran peredaran serebrum sementara.

4) Koma - penutupan kesedaran yang lengkap: - sederhana (I), - dalam (II), - transendental (III).

1) Delirium - pelanggaran orientasi di tempat, masa dan persekitaran, dengan syarat bahawa orientasi dalam keperibadian seseorang dijaga. Kemunculan halusinasi visual dan pendengaran, biasanya watak yang menakutkan, adalah tipikal. Gangguan ini disertai dengan pergolakan psikomotor: pesakit mengalami ketakutan, kegelisahan, cuba mempertahankan dirinya, untuk melarikan diri.

2) Amentia - penghentian orientasi yang lengkap di persekitaran, kehilangan kesedaran tentang keperibadian seseorang, kekurangan hafalan (selepas tekanan, insomnia yang berpanjangan, tekanan mental).

3) Kesedaran Oneyroid (bermimpi) - mempunyai nisbah pelik mengenai perwakilan yang muncul dari sifat hebat yang hebat dan pantulan dari dunia nyata. Pesakit nampaknya memerhatikan pengembaraan mereka dari sisi.

Obsesi khayalan

Keadaan khayalan adalah gangguan pemikiran di mana idea, kesimpulan, dan penaakulan muncul yang tidak sesuai dengan kenyataan. Pesakit yakin sepenuhnya pada kesimpulan dan pertimbangannya, dan tidak memperbetulkannya. Menurut Wikipedia dan sumber lain, gangguan khayalan adalah komponen gejala skizofrenia dan psikosis lain. Bersama dengan halusinasi, kecelaruan tergolong dalam kumpulan "gejala psiko-produktif".

Delirium adalah gangguan pemikiran dan gejala kerosakan otak. Gangguan pemikiran seperti dalam psikiatri diklasifikasikan sebagai penilaian patologi. Pakar menunjukkan bahawa khayalan memusatkan diri dan afektif. Delirium boleh dirawat dengan kaedah yang mempengaruhi otak secara langsung.

Doktor memperhatikan bahawa dalam bahasa lisan, kata "delirium" digunakan dalam makna yang berbeza dengan yang psikiatri. Oleh itu, dari sudut pandangan saintifik, dalam kes ini, definisi ini digunakan dengan tidak betul. Jenis kecelaruan apa yang ada, serta cara merawat keadaan ini, akan dibincangkan dalam artikel ini..

Patogenesis

Gangguan khayalan, seperti gangguan mental yang lain, dapat berkembang akibat pengaruh pelbagai faktor, baik eksogen dan endogen. Gangguan yang membawa kepada perkembangan proses patologi boleh berlaku pada tahap mental, imunologi, genetik dan lain-lain. Mereka menyebabkan disfungsi sistem saraf..

Pengelasan

Bergantung pada mekanisme pembangunan, terdapat:

  • Utama - ia berdasarkan pelanggaran pengetahuan abstrak. Ia juga disebut khayalan interpretif. Selalunya ia adalah penyakit kronik dan boleh berterusan sepanjang hayat. Dalam kes ini, kekalahan utama pemikiran berlaku. Kognisi rasional dan logik pesakit terjejas. Keputusannya yang diputarbelitkan disokong oleh bukti subjektif, yang disusun dalam sistem mereka sendiri. Gangguan khayalan ini dicirikan oleh kegigihan, dan juga perkembangan prosesnya. Terdapat sistematisasi "bukti": dalam fikiran pesakit, mereka menambah sistem yang stabil, dan apa yang tidak sesuai dengannya memungkinkan untuk mengabaikan.
  • Sekunder - Ia juga dipanggil sensual dan imaginatif. Dalam kes ini, kognisi deria terganggu, dan orang itu merasakan realiti khayalan. Khayalan tidak sengaja, tidak konsisten, dan tidak menentu. Ia boleh mengandungi idea dengan makna yang berlawanan. Idea khayalan tidak dibenarkan dan tidak mempunyai pembinaan yang logik. Tindakan pesakit seperti itu sering bersifat impulsif. Dengan kecelaruan sensual, plotnya visual, konkrit dan jelas secara emosional. Apabila secara kiasan, perwakilan terpecah-pecah, dicatat, serupa dengan khayalan atau kenangan.
  • Delirium khayalan - sebilangan pakar menyoroti kerana ia berbeza dengan gangguan interpretif dan deria. Dalam kes ini, idea khayalan berdasarkan fantasi dan intuisi..

Mengikut kandungan delirium, bentuk berikut dibezakan:

  • Dengan harga diri yang rendah.
  • Dengan peningkatan harga diri.
  • Penganiayaan (delirium penganiayaan).
  • Bentuk bercampur - khayalan penganiayaan dengan peningkatan atau penurunan harga diri. Pada gilirannya, bentuk ini dibahagikan lagi kepada sejumlah subspesies dengan gejala yang berbeza..

Jenis-jenis kecelaruan yang berbeza ditentukan, bergantung pada ciri-ciri manifestasinya. Dalam perubatan moden, jenis gangguan mental berikut dibezakan:

  • Kecelaruan akut - ditentukan sekiranya keadaan seperti itu mengambil alih kesedaran sepenuhnya.
  • Dienkapsulasi - dalam hal ini, pesakit menganalisa kenyataan di sekitarnya dengan secukupnya sekiranya tidak membimbangkan subjek kecelaruannya.
  • Halusinatori - berkembang akibat gangguan persepsi. Ia didominasi oleh halusinasi dan khayalan. Pada masa yang sama, idea tidak konsisten dan berpecah belah, kognisi deria terganggu. Pelanggaran pemikiran adalah sekunder. Pesakit mempunyai tafsiran halusinasi terhadap halusinasi, tanpa kesimpulan.

Menurut dinamika pembangunan, jenis kecelaruan berikut dibezakan:

  • Secara sistematik - untuk mengesahkan pemikiran mereka sendiri, pesakit memberikan banyak bukti yang saling berkaitan. Dia dapat menjawab dengan jelas semua soalan mengenai idea-idea yang menyakitkan. Oleh kerana memerlukan masa untuk membentuk hubungan bukti yang berterusan, delirium jenis ini bersifat jangka panjang dan kronik.
  • Tidak sistematik - kecelaruan akut yang muncul, tanpa sistem manifestasi dan bukti yang koheren. Walau bagaimanapun, ia boleh berlaku bukan hanya pada psikosis akut. Pesakit, bercakap mengenai idea hebat mereka, tidak mengesahkannya dengan apa-apa..

Mengikut tahap manifestasi, mereka dibezakan:

  • Khayalan ruang lingkup kecil (hubungan sehari-hari) - sebagai peraturan, ia menampakkan dirinya dalam psikosis pada orang tua.
  • Megalomaniac (delirium of immensity) - pesakit menyatakan idea yang paling hebat.
  • Keseronokan kehebatan - ditunjukkan oleh kenyataan bahawa seseorang menegaskan keunikan kemampuannya. Mereka yang menunjukkan khayalan keagungan mungkin menyebut diri mereka sebagai "saintis terhebat di dunia", "pencipta semua makhluk hidup," dll..

Terdapat juga bentuk khas dari keadaan seperti itu:

  • Kecelaruan yang disebabkan - berkembang sebagai hasil komunikasi dengan saudara terdekat yang mempunyai penyakit jiwa. Yang terakhir adalah induktor yang idea buluh (yang biasanya agak masuk akal) dianggap begitu diterima oleh pemacu. Kecelaruan yang diinduksi muncul dalam diri mereka yang menganggap induktor sebagai orang yang sangat berwibawa, dan juga pada orang yang mempunyai gangguan mental kongenital (histeria, infantilisme, kebolehlihatan, dll.). Keadaan ini tidak berterusan, ia hilang dengan perubahan keadaan..
  • Sisa - berkembang setelah mengalami psikosis akut dengan kesedaran yang redup. Orang itu pasti bahawa semua yang dialaminya dalam keadaan menyakitkan adalah kenyataan.
  • Idea yang dinilai terlalu tinggi adalah pertimbangan yang timbul dari fakta sebenar. Dalam kesedaran pesakit, mereka berlebihan, hiperbolisasi. Pesakit tidak memperlakukan kepercayaannya secara kritis, penilaian sedemikian menduduki tempat yang dominan dalam pemikirannya. Contoh idea seperti ini merangkumi idea penganiayaan, cemburu, kepercayaan agama yang fanatik, dll..
  • Obsesi secara spontan timbul idea patologi obsesif yang dikritik seseorang. Idea serupa, sebagai peraturan, diperhatikan pada pesakit dengan patologi neurotik. Walau bagaimanapun, ia juga berlaku pada orang yang sihat..
  • Ketakutan obsesif (fobia) - dengan pelanggaran seperti itu, seseorang mempunyai ketakutan patologi terhadap perkara atau fenomena tertentu. Pada orang yang mengalami neurosis, mereka paling sering berkait rapat dengan kenyataan. Sebagai contoh, claustrophobia adalah ketakutan terhadap ruang tertutup, daripadaatofobia adalah ketakutan akan kematian, dan lain-lain..

Sindrom khayalan

Terdapat tiga sindrom khayalan utama:

  • Paranoia adalah khayalan interpretif yang sistematik.
  • Sindrom paranoid - tidak sistematik, biasanya halusinasi dan gangguan lain.
  • Sindrom paraphrenic - sistematik, hebat, halusinasi, automatik mental ditunjukkan.

Sebab-sebabnya

Perkembangan gangguan mental ini dipengaruhi oleh beberapa faktor predisposisi:

  • genetik - pembuangan penyakit jiwa tertentu, yang diwarisi;
  • fisiologi - lesi organik sistem saraf;
  • biologi - ketidakseimbangan neurotransmitter di otak;
  • psikologi - keadaan tertekan, gangguan keseimbangan psikologi yang lain;
  • sosial - alkoholisme, ketagihan dadah, penyalahgunaan dadah, dll..

Gangguan seperti skizofrenia delusi sering terjadi disebabkan oleh kecenderungan genetik. Ia juga boleh dikaitkan dengan faktor biologi dan persekitaran. Gangguan seperti skizofrenia boleh berlaku kerana pelbagai sebab, yang paling biasa adalah:

  • Epilepsi lobus temporal.
  • Neuroinfections - ensefalitis, neurosifilis, dll..
  • Lesi tumor otak (peringkat akhir).
  • Kecederaan otak trauma.
  • Penyakit vaskular otak - bentuk aterosklerosis serebrum yang teruk, tromboangiitis serebrum, hipertensi.
  • Kesan toksik ubat.
  • Penyalahgunaan alkohol atau ketagihan dadah.
  • Kesan toksin.
  • Patologi somatik di mana sistem saraf terlibat dalam proses patologi (dalam kes yang jarang berlaku).

Gejala

Gejala-gejala kecelaruan dinyatakan, pertama sekali, oleh fakta bahawa pesakit percaya pada penilaian, kesimpulan dan kesimpulan yang salah, menjadikannya kenyataan. Delirium timbul berdasarkan penyakit tertentu dan merupakan manifestasi. Gejala bergantung pada jenis khayalan.
Gangguan khayalan organik adalah keadaan yang dicirikan oleh adanya khayalan yang dominan dan sistematik pada pesakit. Walau bagaimanapun, tidak seperti skizofrenia, gangguan seperti skizofrenia organik tidak mempunyai manifestasi psikotik yang kuat. Manifestasi utama yang mencirikan gangguan khayalan kronik adalah khayalan. Gangguan organik dapat menampakkan diri dalam pelbagai idea khayalan, berbeza dengan plot. Walaupun gangguan seperti skizofrenia kronik menunjukkan simptom khas skizofrenia, ia tidak membawa kepada perkembangan kecacatan skizofrenia..

Kisah kecelaruan

Plot delirium adalah kandungannya, yang mana satu atau yang lain ditentukan. Dalam kes delirium interpretatif, plotnya bukan merupakan tanda penyakit dan bergantung kepada sejumlah faktor yang mempengaruhi pesakit - budaya, sosial, psikologi, dll. Terdapat banyak dongeng, tetapi masih sering timbul idea yang dapat digeneralisasikan menjadi tiga kumpulan keadaan khayalan.

Paranoid

Dalam kes ini, orang tersebut yakin bahawa pengaruh buruk luaran diberikan kepadanya. Jenis ini merangkumi:

  • Delirium penganiayaan (khayalan penindasan) - nampaknya seseorang sedang diikuti atau dikejar. Gejala khayalan penindasan kadang-kadang ditunjukkan oleh pesakit yang mempercayai teori konspirasi tertentu dan dengan tujuan untuk menyebabkannya membahayakan. Jenis gangguan khayalan yang menganiaya membawa kepada fakta bahawa pesakit disyaki menganiaya orang yang disayangi, jiran, rakan sekerja, dll..
  • Kerosakan khayalan adalah kepercayaan bahawa seseorang sengaja merosakkan harta benda pesakit atau mencuri barang. Sebagai peraturan, orang yang berkomunikasi dengan pesakit di rumah disyaki perkara ini..
  • Hubungan khayalan - seseorang pasti bahawa semua realiti yang mengelilinginya langsung berkaitan dengannya. Nampaknya dia bahawa semua percakapan, tindakan orang lain dikaitkan dengan sikap istimewa terhadapnya.
  • Kecelaruan pengaruh - seseorang yakin bahawa mereka cuba mempengaruhi dia secara fizikal (dengan alat atau sinar), mental, dll..
  • Delirium cemburu - Keadaan ini juga disebut "Othello syndrome". Khayalan patologi kecemburuan pada lelaki dapat menampakkan diri dengan latar belakang alkoholisme, ketagihan dadah, skizofrenia dan penyakit lain, yang rawatannya tidak dijalankan dengan betul. Lebih sering, terdapat kecemburuan patologi pada lelaki, yang ditunjukkan oleh idea-idea khayalan tentang perselingkuhan, kecurigaan berterusan, ketetapan pada keperibadian pasangan. Lelaki sering melakukan serangan agresif terhadap pasangannya. Kecemburuan patologi jarang berlaku pada wanita. Selalunya, patologi ini diperhatikan pada wanita dengan ketergantungan alkohol. Tanda ciri sindrom Othello adalah serangan pencerobohan, psikosis.
  • Keseronokan pementasan (intermetamorphosis) - pesakit yakin bahawa semuanya disediakan khas di sekelilingnya dan beberapa jenis persembahan sedang dimainkan.
  • Khayalan paraphrenic - pesakit mempunyai gabungan idea hebat dan khayalan, biasanya kehebatan dan penganiayaan.

Terdapat jenis gangguan khayalan jenis ini..

Delirium kehebatan ("megalomaniac")

Kategori ini merangkumi jenis gangguan khayalan berikut:

  • Delirium asal - seseorang yakin bahawa sebenarnya ibu bapanya adalah orang yang berpangkat tinggi, bahawa dia berasal dari keluarga bangsawan, dll..
  • Kecelaruan penemuan - seseorang mempromosikan pelbagai projek yang tidak realistik, menjadikannya sebagai penemuan sebenar.
  • Keseronokan hidup kekal - pesakit pasti bahawa dia akan hidup selama-lamanya.
  • Kecelaruan cinta - menampakkan dirinya lebih kerap pada wanita. Intinya adalah keyakinan bahawa orang terkenal mencintai pesakit, atau bahawa setiap orang jatuh cinta kepadanya. Khayalan cinta boleh menyebabkan kenyataan bahawa pesakit akan menyerang hubungan seseorang secara tidak sengaja..
  • Omong kosong agama - seseorang yakin bahawa dia dapat melakukan keajaiban, menganggap dirinya seorang nabi.

Khayalan tertekan

  • Hipokondriakal atau kecelaruan somatik - seseorang yakin bahawa dia sakit dengan beberapa jenis penyakit serius.
  • Dermatozoal delirium - seseorang yakin bahawa dia dijangkiti parasit, walaupun dia tidak mempunyai tanda-tanda pencerobohan.
  • Khayalan yang tidak mencukupi - pesakit yakin bahawa dia cacat fizikal atau mental.
  • Khayalan nihilistik - dimanifestasikan dalam gangguan bipolar psikotik. Dalam kes ini, pesakit mempunyai perasaan yang salah bahawa dunia di sekelilingnya atau dirinya sendiri tidak wujud..
  • Delirium of Kotard - menampakkan diri pada pesakit dengan sindrom Kotard. Pada orang seperti itu, idea khayalan dipenuhi dengan keyakinan hipokondria dan nihilistik dengan latar belakang keadaan afektif yang tidak menyenangkan. Sebagai contoh, orang-orang yang menunjukkan khayalan Kotar mungkin mengadu bahawa mereka tidak mempunyai hati, bahawa mereka telah menjangkiti setiap orang dengan penyakit serius, bahawa mereka telah lama meninggal. Pesakit seperti itu mengembangkan keyakinan bahawa semuanya hilang, dunia kosong..

Terdapat jenis gangguan khayalan lain yang berkaitan dengan keadaan perubatan tertentu. Sebagai contoh, pada orang yang menderita alkoholisme, kecelaruan mabuk, dan lain-lain, boleh muncul sebagai gejala..

Sekiranya kita bercakap mengenai ciri umum manifestasi gangguan khayalan, maka tanda-tanda berikut harus diperhatikan:

  • Berlaku sebagai tanda penyakit tertentu.
  • Paralogicality adalah ciri - pembinaan berdasarkan logik dalaman yang berasal dari keperluan dalaman jiwa manusia.
  • Tidak ada gangguan kesedaran.
  • Idea tidak sesuai dengan realiti objektif, tetapi pesakit yakin akan kenyataannya.
  • Penentangan idea terhadap pembetulan, kebolehpercayaan kepercayaan.
  • Kecerdasan dikekalkan atau dilemahkan secara tidak ketara.
  • Terdapat perubahan keperibadian mendalam yang diprovokasi oleh penekanan pada idea khayalan.

Analisis dan diagnostik

Untuk membuat diagnosis, perlu dilakukan pemeriksaan komprehensif. Sekiranya perlu, kaedah diagnostik psikiatri, instrumental, makmal digunakan. Pada mulanya, doktor melakukan tinjauan ke atas pesakit atau orang yang disayanginya untuk mengetahui tentang gejala, kecederaan dan penyakit yang dialami, serta faktor lain yang boleh mempengaruhi keadaan pesakit. Selanjutnya, ujian darah makmal dilakukan untuk menentukan tanda-tanda jangkitan, tahap vitamin dan elektrolit, kehadiran bahan toksik, dll..

Ujian fungsi tiroid, elektrokardiogram, CT, MRI dan ujian lain boleh dilakukan.

Penting untuk membezakan khayalan dari khayalan orang yang sihat secara mental. Untuk melakukan ini, doktor mengambil kira beberapa fakta penting. Jadi, untuk kemunculan idea khayalan, mesti ada alasan patologi, iaitu penyakit. Di samping itu, khayalan, tidak seperti idea khayalan, dikaitkan dengan keadaan objektif. Kesalahpahaman juga dapat diperbetulkan. Idea khayalan bertentangan dengan pandangan dunia sebelumnya tentang seseorang - ketika dia sihat, kesimpulan seperti itu tidak biasa baginya. Walau bagaimanapun, pakar psikiatri menyatakan bahawa diagnosis pembezaan sering kali sukar..

Rawatan

Rawatan khayalan dilakukan dengan menggunakan kaedah yang bertindak secara langsung pada otak pesakit. Ini adalah terapi ubat, dan juga kaedah biologi - kejutan elektrik, kejutan ubat, insulin dan koma atropin.

Walau bagaimanapun, adalah penting bahawa rawatan terutamanya bertujuan untuk menghilangkan penyakit yang mendasari..