Hemophobia - ketakutan terhadap darah: sebab, gejala, cara mengatasi rasa takut terhadap darah?

Kehidupan orang moden menyerupai perlumbaan lipas. Terlalu pendek, dan memerlukan banyak masa untuk sampai ke sana. Ketidakcocokan keinginan dan kemungkinan, digabungkan dengan irama panik, seterusnya, menyebabkan perkembangan gangguan fobia kecemasan, salah satunya adalah hemofobia.

Apakah ketakutan darah?

Ketakutan darah boleh disebabkan oleh ketakutan dijangkiti sejenis penyakit yang tidak dapat disembuhkan

Hemophobia (hematophobia) adalah ketakutan terhadap penglihatan darah yang menentang penjelasan logik. Pada masa yang sama, orang boleh takut dengan darah mereka sendiri dan yang lain. Kadang-kadang penglihatan hanya beberapa tetesan merah cukup untuk seseorang "dilindungi" oleh serangan panik atau pengsan.

Penyebab hemofobia

Menurut pakar, terdapat beberapa faktor yang boleh menyebabkan perkembangan hemofobia:

  • Campur tangan perubatan yang tidak berjaya atau menyakitkan yang dialami oleh seseorang dan disertai dengan pendarahan yang banyak, yang dia perhatikan atas sebab tertentu.
  • Ciri-ciri jiwa seperti kerentanan, kecurigaan, kemampuan simpati dan empati, pemikiran kreatif yang digabungkan dengan sifat anankastik.
  • Pedantri, biasanya disertai dengan mekanisme perpindahan ringan.
  • Keturunan, ketakutan yang wujud secara genetik, diwarisi dari nenek moyang primitif. Untuk bertahan dalam masa yang dicirikan oleh kurangnya pengetahuan perubatan asas, ubat-ubatan dan tenaga perubatan yang berkelayakan, seseorang harus sangat berhati-hati dan berhati-hati. Kecederaan atau trauma, disertai dengan pendarahan, dapat mengakibatkan kehilangan darah, jangkitan sekunder, dan kematian. Itulah sebabnya mereka takut akan munculnya darah dan berusaha menghindari dengan cara apa pun..

Jenis hemofobia

Hemofobia boleh berkembang sebagai hasil tontonan filem seram berdarah secara sistematik.

Bergantung pada keadaan yang membawa kepada perkembangan manifestasi, jenis hemofobia berikut dibezakan:

  • takut akan darah orang lain;
  • takut akan darah anda sendiri;
  • takut akan darah haiwan dan ikan;
  • ketakutan total.

Ketakutan akan darah orang lain cukup semula jadi dan disebabkan oleh ketakutan dijangkiti satu atau penyakit yang tidak dapat disembuhkan, misalnya, HIV atau hepatitis C. Di samping itu, pendarahan serius kelihatan menakutkan, yang boleh menyebabkan kematian atau membahayakan kesihatan dengan ketara - dalam kebanyakan kes, orang mencuba keadaan itu sendiri... Ini berlaku terutamanya ketika melihat gambar dan video dengan mangsa operasi ketenteraan dan bencana besar..

Ketakutan akan darah seseorang terutama berkaitan dengan beberapa jenis penyakit atau penderitaan masa depan. Sensasi yang tidak menyenangkan, tetapi cukup ditanggung, misalnya, pengambilan sampel darah, diubah pada orang dengan kecenderungan untuk hemofobia menjadi ketakutan, yang pada gilirannya, menimbulkan serangan panik dan keadaan pengsan dengan pemotongan rumah tangga, pemeriksaan di institusi perubatan, dll..

Ketakutan terhadap darah mamalia dan ikan adalah fenomena yang agak jarang berlaku yang berkaitan dengan permusuhan, situasi traumatik (misalnya, kucing atau anjing kesayangan yang ditembak jatuh pada masa kanak-kanak), kasihan terhadap makhluk hidup yang dibunuh (dalam kes ini, orang boleh menjadi vegetarian).

Ketakutan darah secara keseluruhan jarang berlaku, tetapi negatif dan memberi kesan negatif terhadap kualiti hidup. Orang berada dalam keadaan tegang yang berterusan, gugup, mengalami serangan panik ketika memikirkan darah, dan takut akan tempat yang serupa. Dalam kes ini, apa sahaja boleh memicu perkembangan serangan - program yang dilihat, foto, dan lain-lain. Orang itu tahu bahawa hubungan dengan darah benar-benar dikecualikan, tetapi panik kerana adanya gangguan mental.

Gejala penyakit

Penglihatan walaupun setetes kecil darah dapat menyebabkan hemofobia mengalami serangan Toshtona dan muntah.

Hemofobia untuk jangka masa panjang boleh berlaku tanpa disedari. Debut, sebagai peraturan, diperhatikan pada saat yang paling tidak tepat, misalnya, ketika perlu menggunakan pembalut dalam perjalanan berkhemah. Ketakutan darah menampakkan diri dengan tajam dan disertai dengan serangan keganasan atau panik. Pesakit mungkin mengalami simptom berikut:

  • perubahan warna kulit - mereka menjadi merah atau pucat;
  • peningkatan kadar jantung;
  • penurunan tekanan;
  • perubahan irama pernafasan;
  • pening dan muntah;
  • peningkatan berpeluh;
  • anggota badan yang menggeletar;
  • ketakutan yang tidak rasional untuk hidup anda;
  • penampilan halusinasi penciuman berterusan - bau darah;
  • bunyi di telinga;
  • kelipan mata;
  • kehilangan kesedaran jangka pendek.

Selepas serangan, kegelisahan muncul mengenai situasi tertentu - lawatan ke doktor, pengambilan sampel darah, pembunuhan daging, dan pola tingkah laku penghindaran terbentuk. Tingkah laku pesakit setiap hari berubah secara mendadak. Segala sesuatu yang tajam dan berbahaya secara hipotesis dikeluarkan. Dengan perkembangan patologi yang lebih jauh, perabot dengan siluet halus (tanpa sudut) diperoleh.

Diagnostik

Diagnosis penyakit dilakukan oleh psikoterapis berdasarkan perbualan sulit (kos perundingan awal adalah 1500-2000 rubel). Semasa tinjauan pesakit, penyakit ini disahkan dan patologi seperti:

  • psikopati;
  • skizofrenia lambat;
  • gangguan bipolar.

Cara menghilangkan hemofobia?

Terapi ubat tidak akan membawa kesan yang diharapkan tanpa bantuan psikologi atau psikoterapis yang berkelayakan

Rawatan hemofobia dilakukan secara menyeluruh dan membolehkan anda menyelesaikan beberapa masalah sekaligus:

  • menghilangkan ketakutan terhadap darah;
  • betulkan garis tingkah laku yang merosakkan (penghindaran);
  • menghilangkan gangguan emosi yang tertekan, yang merupakan akibat dari penolakan rawatan perubatan yang berpanjangan.

Terapi dalam kes ini merangkumi:

  • mengambil ubat;
  • psikoterapi.

Rawatan ubat

Rawatan ubat ditetapkan apabila gangguan emosi, disertai dengan keletihan mental, telah berkembang dengan latar belakang fobia. Pesakit disyorkan:

  • ubat penenang yang menekan kegelisahan dan ketakutan (ditetapkan pada peringkat awal rawatan);
  • hipnotik - hipnotik yang menormalkan tidur / terjaga;
  • penenang - anxiolytics dengan kesan menenangkan (ditetapkan untuk serangan ketakutan yang kerap dan teruk);
  • antidepresan (diresepkan dalam dos kecil dengan keadaan kemurungan).

Sekiranya ketakutan darah adalah gejala gangguan mental yang lain, rawatan diarahkan untuk mengatasi penyebabnya.

Psikoterapi

Salah satu kaedah berkesan untuk memerangi hemofobia adalah psikoterapi, untuk mengenal pasti punca dan mengawal ketakutan

Kesan psikoterapi dimulakan selepas rawatan ubat. Pesakit boleh disyorkan:

  • Terapi hipno-sugestif. Ia digunakan dalam rawatan pesakit yang tidak dapat bekerja dengan fobia pada tahap sedar. Intipati rawatan adalah mengubah sikap terhadap objek ketakutan pada tahap bawah sedar. Untuk menghilangkan masalah, sebagai peraturan, lima sesi sudah cukup..
  • Pendekatan kognitif-tingkah laku. Ini menyiratkan "kenalan" sedar seseorang dengan objek ketakutannya. Kaedah ini berdasarkan pengajaran teknik menangani ketakutan dengan membetulkan sendiri pemikiran merosakkan yang menimbulkan kegelisahan. Rawatan berterusan selama tujuh hingga sepuluh sesi.
  • Psikoanalisis. Ia digunakan dalam rawatan orang yang penyakitnya berkembang dengan latar belakang trauma psikologi satu atau lain. Sebagai sebahagian daripada rawatan, pesakit mengalami kembali momen yang trauma, memproses pengalamannya dan mencapai keharmonian di kawasan konflik. Terapi berlangsung sekurang-kurangnya sepuluh sesi.
  • Bekerja dalam kumpulan terapi. Ia digunakan selepas sesi psikoterapi utama untuk menggabungkan dan mengekalkan hasil yang dicapai (dalam kerangka sesi, fobia setiap anggota kumpulan dikendalikan secara bergantian). Diberikan kepada orang yang telah mengatasi rasa takut, tetapi tidak yakin dengan kemampuan mereka sendiri.

Cara mengatasi ketakutan darah anda sendiri?

Bantuan diri untuk hemofobia terdiri daripada kumpulan pelawat yang bertujuan menguasai teknik berehat cepat dalam situasi yang menakutkan dan latihan automatik, yang membolehkan anda memperkuat kawalan diri.

Anda perlu mengunjungi kumpulan tersebut setelah menjalani rawatan asas. Hanya dalam kes ini mereka akan mendapat keuntungan, bukan membahayakan..

Takut akan darah

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda percaya bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Salah satu fobia yang paling biasa adalah ketakutan terhadap darah. Ramai orang mempunyai soalan: apakah nama yang betul kerana takut akan darah? Jawapannya adalah hemofobia atau hematophobia. Ini adalah keadaan panik, disertai dengan ketakutan kuat yang timbul ketika melihat darah. Ciri khasnya ialah seseorang merasa ngeri dengan melihat bukan sahaja darah atau darahnya sendiri di tubuhnya, tetapi juga darah orang lain dan orang lain. Keamatan ketakutan, yang dalam keadaan memerhatikan seseorang, darah orang lain hampir sama. Satu-satunya perbezaan adalah bahawa dalam kes kedua, hemofobia boleh berpaling atau pergi, tetapi mustahil untuk melepaskan diri dari darah anda, oleh itu pengalaman akan lebih cerah. Iaitu, ketakutan darah timbul dari penampilannya secara prinsip.

Apabila seseorang yang menderita hemofobia (kita akan menggunakan versi pertama dari nama) hadir dalam kemalangan yang disertai dengan darah, maka bukan hanya mereka yang terkena langsung, tetapi juga hemofobia memerlukan bantuan perubatan, kerana ketika melihat darah, dia dapat pingsan. Dan keadaan di sini tidak bergantung kepada sama ada orang itu lemah, sama ada dia merasa tidak sihat atau kurang sihat. Orang yang kuat dan sihat, lelaki dan wanita, juga menderita hemofobia..

Punca ketakutan darah

Terdapat banyak penyebab hemofobia. Ketakutan darah, menurut para saintis, disebabkan oleh ketakutan kematian yang mendasari, iaitu ini semua diatur oleh naluri pemeliharaan diri. Ini disebabkan oleh kecenderungan genetik yang diwarisi oleh nenek moyang kita, yang mempunyai ketakutan akan kecederaan dan ketakutan terhadap darah, kerana kemahiran perubatan tidak hebat, dan trauma pada masa itu sebenarnya bermaksud kematian.

Sebab lain untuk munculnya ketakutan pada seseorang mungkin adalah pengalaman peribadi sebelumnya. Mungkin pada awal kehidupan orang itu mengalami trauma teruk yang membuatnya terkesan, atau dia pingsan akibat suntikan biasa, misalnya, pada masa kanak-kanak. Atau apabila ibu bapa yang melihat darah anak itu bertindak sangat ganas, dan oleh itu, anak itu sangat ketakutan. Dan kemudian pada masa dewasa, semuanya berkembang menjadi fobia..

Hemofobia atau takut darah

Ketakutan terhadap darah adalah salah satu fobia yang paling biasa. Seseorang takut menderma darah dari jari, seseorang menjadi sakit apabila terlihat goresan, dan seseorang, kerana fobia, harus melepaskan pekerjaan impian mereka, misalnya, dalam bidang perubatan. Mengapa ada rasa takut akan darah, apa yang disebut, bagaimana untuk berhenti takut pada darah - mari kita cari tahu.

Apakah ketakutan darah

Apa nama ketakutan darah dan apa itu? Hemofobia, atau hematofobia. Ini adalah ketakutan yang tidak rasional terhadap penglihatan darah dan harapan untuk menemuinya. Setelah bersentuhan dengan objek ketakutan atau ketika menunggu kontak, hemofobia diserang panik, dia menjadi sakit. Istilah ini mula diperkenalkan pada tahun 1972. Pengarangnya adalah psikiatri Amerika George Weinberg.

Bagaimana fobia darah menampakkan:

  • pemutihan kulit, terutamanya wajah;
  • berpeluh berlebihan;
  • gementar dan gegaran;
  • pening (kehilangan kesedaran);
  • loya;
  • sakit kepala;
  • tinitus;
  • perasaan kaki kapas;
  • takikardia;
  • masalah pernafasan;
  • menggigil;
  • perasaan sesak nafas dan kekurangan udara;
  • sakit di lokasi yang berbeza;
  • keruh kesedaran;
  • penurunan keupayaan kognitif;
  • masalah koordinasi.

Pesakit sering mengatakan bahawa dia menghidu sel darah. Tetapi sebenarnya, tidak, ini adalah bentuk halusinasi pada tahap lanjut fobia ketakutan terhadap darah. Dengan serangan panik yang teruk, orang itu takut menjadi gila atau mati. Tindakannya tidak memadai. Dia boleh menjerit, menyerang orang, membuang objek, melarikan diri.

Penyebab hemofobia

Pada tahap bawah sedar, cecair merah dikaitkan dengan perang, kematian (persatuan ini berasal dari nenek moyang yang jauh).

Punca ketakutan darah (fobia) yang lain termasuk:

  • pengalaman negatif peribadi semasa menerima perkhidmatan perubatan;
  • psikotrauma peribadi yang berkaitan dengan kecederaan fizikal atau menyaksikan kematian, kecederaan seseorang;
  • takut jangkitan;
  • takut penyakit yang membawa maut atau serius.

Mengapa orang takut akan darah:

  • kenangan pengalaman lalu yang tidak berjaya dalam menjalani ujian adalah menakutkan (muntah, pening, doktor tidak dapat masuk ke urat, pelanggan pingsan);
  • kenangan sejak kecil, di mana ibu memarahi anak kerana setiap lelasan, menakutkan;
  • kenangan tentang kejadian yang tidak menyenangkan di mana seseorang mengalami kesakitan fizikal dan mental, dan di mana terdapat cecair berdarah menakutkan;
  • kenangan keganasan sangat menakutkan (baik dari pengalaman peribadi dan latar belakang berita dari media atau plot filem).

Pada wanita, ketakutan terhadap darah dapat menjadi gambaran penolakan terhadap seksualiti dan kewanitaan mereka. Pada remaja perempuan, ini mungkin dikaitkan dengan ketakutan untuk membesar, seterusnya menjalin hubungan yang akrab dan intim..

Mengapa orang kehilangan kesedaran ketika melihat darah: Ini adalah hasil penurunan tekanan darah yang tajam, yang disebabkan oleh lonjakan adrenalin yang tajam. Ini seterusnya disebabkan oleh ketakutan, tekanan dan ketegangan yang teruk. Oleh itu, pengsan adalah akibat kegelisahan dan ketakutan. Tetapi pada masa yang sama, ia menjadi penyebab fobia. Sadarilah sifat ini dan jangan takut pingsan..

Jenis hemofobia

Ketakutan darah mempunyai beberapa subtipe. Subspesies ketakutan berikut dapat dibezakan:

  • takut melihat darah orang lain;
  • takut melihat darah anda sendiri;
  • takut melihat darah haiwan;
  • takut melihat darah.

Sekiranya seseorang takut akan darahnya sendiri, maka ini juga mungkin disebabkan oleh rasa takut akan kesakitan. Dan jika dia takut akan darah orang lain, maka ini mungkin disebabkan oleh ketakutan akan hukuman atau dengan ketakutan bahawa dia tidak akan dapat menolong orang lain.

Takut menderma darah

Dengan bentuk ketakutan ini, panik mencengkam seseorang jauh sebelum prosedur bermula. Dalam kes ini, disarankan untuk mengalihkan perhatian anda, membaca buku atau menonton filem di telefon anda. Setelah memasuki pejabat, anda perlu segera memberi amaran kepada kakitangan perubatan mengenai fobia anda dan bahawa anda mengalami kesukaran untuk menjalani prosedur tersebut. Selepas itu, rasa takut akan malu akan berkurang, dan jururawat akan segera mengambil semua langkah yang diperlukan, misalnya, mengambil jarum yang lebih nipis dan meletakkan anda di sofa (dalam kedudukan ini, darah beredar lebih baik).

Pertolongan cemas untuk hemofobia

Apa yang perlu dilakukan sekiranya seseorang merasa tidak enak di hadapan anda? Untuk menormalkan keadaan fizikal, anda perlu meningkatkan tekanan, menyebarkan darah ke seluruh badan. Latihan akan membantu dengan ini: memiringkan kepala ke lutut atau secara tegang menegangkan semua otot dan pergerakan kaki yang aktif. Untuk menormalkan keadaan mental, anda perlu membawa hemofobia ke tempat yang selamat, berpaling dari sumber ketakutan.

Sekiranya seseorang pingsan, maka anda perlu memberinya amonia, meletakkannya di permukaan yang keras, angkat kakinya, lepaskan bahagian atas pakaiannya. Sekiranya seseorang berada dalam keadaan pingsan, maka anda perlu memberinya minum air, membantu mencuci, meletakkannya dalam kedudukan mendatar. Anda pertama kali dapat memiringkan kepala ke arah kaki untuk meningkatkan peredaran darah. Penting untuk memberikan kemasukan udara segar: buka tingkap atau bawa seseorang ke luar.

Cara menghilangkan hemofobia sendiri

Untuk pembetulan diri terhadap keadaan ini, ahli psikologi telah mengembangkan kaedah khas dengan lima langkah, yang menunjukkan cara menyingkirkan hemofobia. Mari pertimbangkan setiap langkah dengan lebih terperinci..

Perbualan

Kadang-kadang, hanya dengan meluahkan fikiran anda dengan kuat membantu merealisasikan rasional pengalaman dan mengatasi kegelisahan. Bercakap dengan ahli psikologi, rakan karib, atau beritahu apa sahaja yang membimbangkan anda. Cuba beralasan, cari punca ketakutan, bincangkan kesan dan kesannya terhadap hidup anda. Penalaran semacam itu tidak hanya membantu mengubah sikap terhadap masalah itu, tetapi juga untuk mencari jalan keluar dari situasi semasa..

Latihan

Semasa berada dalam keadaan panik atau ketika anda fikir anda akan pingsan, lakukan latihan berikut:

  1. Selama lima minit, tegangkan semua otot di badan secara bergantian. Mulailah dengan mengepalkan penumbuk anda dan bergerak ke atas, kemudian bergerak ke bahu, dada, perut, kaki. Latih teknik ini setiap hari, maka pada masa serangan anda pasti tidak akan melupakannya. Teknik ini membolehkan anda mengembalikan peredaran darah dan mengurangkan tahap kortisol, hormon stres..
  2. Tarik nafas 20 kali dalam dan keluar. Ini akan membantu mengoksigenkan otak anda dengan cepat..

Meditasi

Meditasi membolehkan anda tenang, melihat ke dalam bawah sedar. Teknik ini membolehkan anda memahami hubungan antara jiwa dan raga, mengajar anda untuk mendengar jiwa dan raga. Inti meditasi adalah untuk menumpukan perhatian pada perasaan anda, melepaskan pemikiran dan bertanya pada diri sendiri: "Mengapa anda takut akan darah?" Anda mungkin tidak segera mendengar jawapannya, tetapi jika anda berlatih meditasi setiap hari, anda akan belajar memahami diri anda sendiri..

Cara bermeditasi dengan betul untuk menghilangkan rasa takut akan darah:

  1. Pilih masa dan tempat yang sesuai, pastikan bahawa tidak ada yang mengganggu anda.
  2. Masuk ke kedudukan yang selesa. Anda tidak perlu duduk dalam posisi teratai, tetapi punggung anda harus lurus.
  3. Cuba merehatkan badan dengan fikiran..
  4. Selepas itu, perhatikan pernafasan..
  5. Lafazkan mantera (penegasan positif). Tahap ini dapat ditambah dengan visualisasi.

Sekiranya anda merasa sensasi dan fikiran pihak ketiga, maka segera, dengan kemahuan, kembali ke keadaan santai. Setiap pertukaran masa akan berlaku semakin kurang.

Psikoterapi

Sekiranya ketakutan darah anda tidak dapat dikawal, ketakutan anda terhadap darah telah mencapai tahap yang sedemikian sehingga anda tidak dapat lulus ujian yang diperlukan, atau anda telah mengurung diri di dinding rumah anda dan membuang semua benda tajam, maka sudah tiba masanya untuk beralih kepada psikoterapis. Sebagai sebahagian daripada rawatan profesional hemofobia, psikoanalisis, psikoterapi kognitif-tingkah laku, hipnosis, terapi gestalt digunakan. Pakar akan mengkaji kes anda dan memilih rawatan yang optimum. Sekiranya perlu, ahli psikologi akan memberi ubat penenang.

Cara mengatasi ketakutan darah anda sendiri

Cuba berkomunikasi sebanyak mungkin dengan mereka yang tidak takut dengan darah, tetapi yang serius dengan fobia anda. Ketahui kisah orang yang mengalami kecederaan parah atau pulih dari kehilangan darah yang teruk. Fikirkan apa yang sebenarnya menakutkan anda. Anda sekarang sudah biasa dengan kaedah pertolongan cemas sehingga anda tidak perlu risau pingsan..

Kemungkinan akibat fobia dan pencegahan yang diabaikan

Pada peringkat lanjut, seseorang menolak daging (ada bahaya kekurangan vitamin dan mineral penting), menghindari perkhidmatan hospital, beralih ke ubat tradisional. Ubat tradisional sebahagian besarnya berdasarkan hipnosis diri dan hanya membantu dengan penyakit ringan dan selesema, dalam kes lain, rawatan diri dan kekurangan diagnostik profesional (termasuk ujian darah) boleh menyebabkan kematian.

Selain kesihatan fizikal, keadaan mental pesakit juga menderita. Setiap hari, ketegangan semakin meningkat, kerana anda dapat menghadapi darah dalam kehidupan seharian. Terutama sukar bagi wanita (haid) dan orang dengan saluran darah yang lemah (mimisan).

Tanpa pengawasan dan rawatan oleh pakar, keadaan pesakit akan bertambah buruk. Sebilangan hemofob dekat di rumah, membuang semua benda tajam. Selalunya, dengan latar belakang hemofobia, ketakutan akan objek tajam dan menusuk berkembang.

Hemophobia - takut darah

Masyarakat moden dari masa ke masa menjadi semakin terdedah kepada pelbagai fobia. Dan hemofobia - ketakutan terhadap darah, kini sangat meluas.

Pakar dalam bidang psikiatri dan psikologi mengemukakan teori bahawa peningkatan pesat dalam jumlah orang yang menderita gangguan kecemasan-fobik dikaitkan dengan perindustrian masyarakat dan peningkatan tuntutan masyarakat untuk setiap perwakilannya.

Prasyaratnya juga:

  • Beban fizikal dan mental yang berlebihan.
  • Irama kehidupan "gila", aktiviti sosial.
  • Maklumat yang berlebihan bersifat negatif, dilindungi secara aktif di media, sastera, Internet.
  • Sentimen pesimis yang berlaku di kalangan penduduk kerana peristiwa negatif di negara ini, sosial dan kesulitan material.
  • Sindrom keletihan kronik, kekurangan masa untuk berehat, ketidakupayaan untuk berehat.
  • Ketidaktahuan terhadap peraturan relaksasi sepenuhnya, perancangan rehat yang tidak betul.

Keletihan berterusan dan keadaan psikologi yang tertekan adalah tempat subur untuk pembentukan gangguan fobia kecemasan. Sebagai peraturan, kehadiran fobia adalah isyarat membimbangkan tubuh yang letih bahawa sudah waktunya untuk mengubah sikapnya terhadap gaya hidup dan kesihatan. Oleh itu, dia melindungi dirinya dari faktor luaran dan tekanan yang buruk. Fobia, seperti ketakutan terhadap darah, adalah salah satu gangguan kecemasan yang paling biasa dan berada di kedudukan ketiga di dunia oleh Persatuan Psikiatri Amerika..

Sesungguhnya, walaupun penglihatan darah menyebabkan ketakutan atau rasa tidak senang di antara kita.!

Walau bagaimanapun, terdapat perbezaan besar antara ketakutan darah dan hematofobia yang biasa, yang bersifat patologi. Ramai di antara kita takut menderma darah, jijik ketika melihatnya, dan walaupun semasa prosedur yang pendek, berpaling agar tidak melihat apa yang berlaku. Ahli psikologi dan psikiatri mengatakan bahawa ketidaksukaan darah ini adalah perkara biasa dan semula jadi. Sebaliknya, orang yang suka darah, mempunyai minat yang tulen di dalamnya, boleh menderita pelbagai gangguan mental..

Sekiranya ketakutan terhadap penglihatan darah berhenti dikawal, kegelisahan menjadi obsesif, ketakutan menjadi berat sebelah, gejala somatik muncul, ini menunjukkan adanya gangguan kecemasan-fobik.

Gejala hematofobia

Banyak hemofobia tidak mengetahui tentang gangguannya sehingga peristiwa yang dapat berfungsi sebagai pemangkin manifestasi. Sebagai peraturan, hemofobia dapat dijumpai dalam keadaan kritikal dan tidak dijangka. Kes seperti itu termasuk, misalnya, keperluan untuk memberikan pertolongan cemas kepada mangsa - untuk menghentikan darah dengan segera, membalut luka, berperanan sebagai penderma darah, atau dalam keadaan ketika hemofobanya cedera. Pada saat-saat seperti itu, seseorang diharapkan dapat mengambil tindakan yang tepat dan fokus, untuk memberikan bantuan, dia, pada gilirannya, mula mengalahkan histeris, mengalami serangan mual, mungkin pingsan, atau menunjukkan reaksi tingkah laku yang tidak pantas (penerbangan, pencerobohan, panik).

Pada peringkat awal penyakit seperti ketakutan darah, hemofobia dapat memberikan penampilan yang pucat, "tanpa darah", tangan yang gemetar, tekanan darah tinggi, nadi tinggi, keadaan ketegangan saraf yang umum.

Dalam kes-kes yang sangat maju, hematofobia muncul di semua peringkat - baik somatik, psikologi, dan tingkah laku. Perkara berikut berlaku pada pesakit:

  • Pesakit jelas menghidu darah, malah kadang-kadang terasa di mulut. Selalunya ini hanyalah halusinasi, dan tidak ada sumber darah yang banyak..
  • Serangan panik.
  • Muntah, loya.
  • Kepala berpusing, hematofobia boleh kehilangan keseimbangan.
  • Kehilangan kesedaran.

Hematofobia biasa mungkin mengalami gejala gangguan kecemasan pada tahap vegetatif semasa menonton video keganasan, pembunuhan, kematian dalam kemalangan dan bencana alam, atau jika dia secara peribadi menyaksikan kejadian ini.

Kegelisahan muncul dalam dirinya baik ketika mencederakan tubuhnya sendiri, dan di hadapan orang lain dengan luka di badan. Dalam jangka masa eksperimen jangka panjang, saintis Rusia telah membuktikan bahawa kekuatan emosi dalam hematofobia hampir sama baik ketika memikirkan darah seseorang dan ketika melihat orang lain.

Halusinasi tidak jarang berlaku pada orang-orang seperti ini: fantasi yang dikembangkan dapat menimbulkan reaksi yang tidak mencukupi terhadap jus tomat, jem beri, cat merah yang tumpah di permukaan atau terdapat di badan. Mereka juga berusaha untuk tidak mengunjungi rumah sakit dan klinik, meminimumkan permintaan mereka untuk rawatan perubatan atau menolaknya sama sekali. Ini berlaku kerana hemofobia takut melihat darah di hospital, atau kerana takut menderma darah. Bagi kebanyakan orang, ketakutan menderma darah adalah yang terkuat, boleh menyebabkan histeria dan serangan panik..

Imajinasi hemofobia melukis dengan jelas akibat akibat tragis daripada bersentuhan dengan darah sehingga walaupun dalam keadaan kritikal untuk kehidupan dan kesihatannya sendiri, dia akan menolak bantuan perubatan untuk yang terakhir. Dan menderma darah dari jari, atau (Tuhan melarang!) Dari pembuluh darah adalah hukuman tertinggi untuknya, siksaan yang paling dahsyat. Seringkali terdapat kes-kes ketika pesakit di hospital, ketika menderma darah, benar-benar mengalami histeris, pengsan.

Ciri khas hematofobia dari gangguan fobia lain adalah kekurangan keinginan pesakit untuk "terbang." Manifestasi tingkah laku negatifnya yang paling biasa di tempat.

Penyebab hematofobia

Oleh itu, mari kita lihat sebab-sebab ketakutan darah. Berdasarkan skor ini, psikologi dan psikiatri mempunyai beberapa hipotesis..

  1. Perkembangan hematofobia jarang ditentukan oleh prasyarat objektif. Ketakutan ini biasanya khayalan dan jarang dikaitkan dengan kes trauma pada individu atau mengalami manipulasi perubatan yang tidak berjaya dan menyakitkan. Jarang, ketakutan terhadap darah disebabkan oleh pendarahan berat, yang pernah diperhatikan seseorang pada dirinya atau orang lain.
  2. Sebab untuk perkembangan hemofobia boleh menjadi ciri sistem saraf, persepsi emosi. Individu sensitif rentan terhadapnya, dicirikan oleh hiperemosi, kemampuan yang jelas untuk empati, belas kasihan, kreatif dan sifat rentan. Ciri-ciri watak seperti pedantri, keinginan untuk mengawal persekitaran, kecenderungan untuk memperhatikan butiran terkecil, serta kedegilan, kerengsaan dapat memperburuk kebimbangan. Pada orang seperti itu, mekanisme perlindungan jiwa agak lemah: ia bertindak balas pada tahap yang lebih besar atau lebih rendah terhadap semua rangsangan.

Pertimbangkan contoh berikut.

Ibu adalah hematofob dengan ciri-ciri anankastik yang jelas (pedantri yang berlebihan dan keinginan untuk mengawal), akan menyimpan objek pemotongan dan tusukan di zon yang tidak dapat diakses untuk mengecualikan luka pada dirinya dan juga anak-anak. Dia selalu risau adakah dia terlupa untuk menyembunyikan sesuatu yang tajam sekali lagi, yang boleh melukai dirinya sendiri. Secara objektif, secara sedar, dia menyedari bahawa ketakutannya tidak berasas, bahawa dia telah berkeliling seluruh rumah beberapa kali dan memeriksa semua sudut. Namun, dia tidak dapat menenangkan, untuk meredakan kegelisahannya: fobia berada di luar kawalannya. Walaupun mengalami serangan panik, orang seperti itu akan menyedari kenyataan bahawa pengalamannya tidak berasas dan berat sebelah, dan akan berusaha mengatasinya. Namun, jiwa dia tidak lagi dapat mempertahankan diri dengan betul, kegelisahan semakin banyak "menggegarkan" ketakutannya, memburukkan lagi penyakit.

  1. Ramai pakar dalam bidang psikiatri bersetuju dengan hipotesis bahawa sebab utama ketakutan darah adalah kecenderungan genetik, yang berasal dari nenek moyang kita yang jauh. Kehidupan manusia primitif penuh dengan bahaya dan ancaman terhadap kehidupan. Di samping itu, pada masa itu tidak ada pengetahuan yang luas mengenai perubatan, dan bahkan luka kecil boleh membawa maut jika dijangkiti dan bernanah. Keadaan ini menyumbang kepada fakta bahawa sejak usia dini seseorang belajar sangat prihatin dan berhati-hati, untuk menghitung semua tindakannya terlebih dahulu. Bagaimanapun, sebarang kecederaan yang disertai dengan pendarahan adalah bahaya bagi kehidupan pada masa itu. Sekiranya tidak ada ubat, seseorang boleh mati akibat kehilangan darah yang banyak, keracunan darah, dan perkembangan jangkitan sekunder. Oleh itu, di kalangan nenek moyang kuno kita, rasa takut akan darah sangat berkaitan dengan rasa takut akan kematian, dan menimbulkan keputusasaan, perasaan ngeri, dan panik..

Rawatan hemofobia

Langkah satu.

Sering kali bahawa rawatan ketakutan terhadap darah tidak memerlukan tindakan besar-besaran. Ini disebabkan oleh fakta bahawa banyak pesakit sengaja membesar-besarkan ketakutan mereka, terlalu fokus pada objek ketakutan mereka. Dalam kes seperti itu, biasanya cukup untuk berunding dengan pakar psikoterapi yang akan secara kompeten memberitahu pesakit tentang mekanisme ketakutannya, dan secara logik menerangkan pola kejadiannya. Tugas doktor dalam perundingan seperti itu adalah untuk membantu pesakit untuk berbicara dengan lantang pengalaman mereka, mengalami dan menyedari mereka, dan kemudian mengatasi ketakutan mereka dan melepaskannya. Juga, psikoterapi membantu pesakit untuk melihat keadaan secara objektif, untuk melihat objek fobia dari sudut yang berbeza.

Dengan bentuk hematofobia ringan, anda boleh cuba mengambil langkah bebas untuk menghilangkannya. Bagaimana untuk menghilangkan rasa takut darah sendiri? Sebagai tambahan kepada pertolongan psikologi, penambahbaikan yang ketara juga dapat diperoleh daripada perbualan dengan orang-orang dekat, rakan-rakan yang tenang mengenai darah. Tanyakan kepada mereka mengenai perasaan mereka semasa pengumpulan ujian, prosedur pemindahan darah, mengenai pengalaman menderma darah. Kisah mereka mengenai keselamatan dan kesakitan yang tidak betul dari prosedur ini akan membantu anda mempertimbangkan semula sikap anda terhadap darah. Tidak ada salahnya bercakap dengan mereka yang mengalami trauma. Melihat di hadapan anda orang yang sihat dan ceria yang telah menyembuhkan semua lukanya, akan lebih mudah bagi anda untuk mengubah sikap anda terhadap objek fobia. Tahap kegelisahan dikurangkan dengan ketara akibat perbualan ini..

Langkah kedua.

Rawatan kebanyakan fobia memerlukan kerja rapi dengan psikoterapis dan jangka panjang ubat. Dalam kes hemofobia, semuanya lebih mudah. Ketakutan akan darah, jika dikehendaki dan dengan sedikit pengetahuan, tidak begitu sukar untuk dihilangkan atau dikurangkan. Ahli psikoterapi telah membuat latihan umum latihan khas yang sesuai untuk hampir semua pesakit dengan hematofobia dan membolehkan mereka secara bebas mengambil langkah-langkah untuk menyembuhkan. Kursus ini akan membantu membentuk reaksi tingkah laku dan psikologi yang lain terhadap penglihatan darah, belajar bagaimana mengawal diri dengan sentuhan sentuhan atau visual dengannya..

Satu set latihan yang berguna untuk rawatan hemofobia

  1. Belajar mengawal ketegangan semua kumpulan otot.

Secara berurutan, bermula dengan otot-otot lengan, tegangkan seluruh otot badan. Apabila anda merasa semua otot tegang secara maksimum, cubalah bergerak dalam keadaan tegang - lakukan latihan untuk lengan, jongkok. Menjaga seluruh badan agar kencang mungkin, mengawal proses ini secara sedar.

Bagaimana latihan ini berguna? Dengan serangan serangan panik, tekanan menurun tajam, akibatnya pengsan mungkin terjadi. Semasa ketakutan, mulailah melakukan tindakan di atas: ketegangan otot akan mengekalkan tekanan darah pada tahap yang diinginkan. Ini akan membantu mencegah kehilangan kesedaran..

Kali berikutnya anda merasakan serangan ringan, mulailah melakukan gerakan yang kuat - melompat, berjongkok, berpusing ke sisi. Ini akan membantu menormalkan bekalan darah ke semua organ, menghilangkan pucat kulit..

  1. Belajar mengawal pernafasan.

Mempelajari cara bernafas dengan betul sangat membantu untuk mengelakkan pengsan. Tujuan latihan adalah untuk memaksimumkan pengoksigenan darah dengan hiperventilasi paru-paru. Tarik nafas dengan tajam dan sedalam mungkin, dan kemudian tarik nafas selama 3-5 saat. Nafas mesti bertenaga, penuh. Tarik nafas dengan cara ini tanpa gangguan, menjadikan bilangan kitaran menjadi 20 kali. Pernafasan yang betul bukan sahaja menghilangkan rasa pening, tetapi juga menenangkan sistem saraf, mengurangkan kegelisahan.

Cara mengatasi ketakutan darah: mengubah sikap terhadap objek fobia

Dengan bantuan psikoterapi kognitif, pesakit belajar secara psikologi untuk menghadapi ketakutannya, untuk mengubah sikapnya terhadap mereka. Ini adalah langkah penting dalam rawatan bagi pesakit yang mengalami kegelisahan..

Mari beri contoh.

Secara paradoks, banyak pelajar perubatan tahun pertama memulakan pengajian praktikal mereka dengan rasa takut akan darah. Walau bagaimanapun, dalam aliran darah terakhir, tidak seorang pun pelajar takut. Corak ini dapat dijelaskan secara sederhana: pelajar sentiasa berhubung dengan objek fobia mereka. Dengan setiap kontak, akal bawah sedar berakar pada kepercayaan bahawa darah benar-benar selamat, dan hubungan dengannya tidak membawa kepada akibat yang kritikal. Pada masa yang sama, luka dan luka sembuh dengan mudah dengan rawatan yang betul dan tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan..

Kaedah yang sama secara beransur-ansur mengubah persepsi objek digunakan oleh psikoterapi untuk merawat gangguan fobik. Kaedah ini memberikan hasil seratus peratus kekal yang kekal seumur hidup. Di masa depan, penglihatan darah tidak menyebabkan reaksi pada pesakit, mereka memperlakukannya dengan tenang.

Cara menghilangkan ketakutan darah anda melalui meditasi?

Meditasi adalah salah satu kaedah yang paling berkesan untuk menangani hematofobia. Kesan penyembuhannya diakui oleh banyak pakar psikiatri terkenal di seluruh dunia..

Sistem meditasi adalah pengulangan berkala "mantra" secara metodis - penegasan khas. Pengulangan dari masa ke masa dengan tegas memperbaiki pengaturan di bawah sedar, secara kiasan, terdapat pemrograman semula tindak balas tingkah laku terhadap rangsangan.

Meditasi membantu bukan sahaja dalam memerangi gangguan kecemasan, tetapi juga memberi kesan yang baik terhadap keadaan psiko-emosi umum, kesihatan fizikal.

Fakta sejarah mengesahkan keberkesanan meditasi dalam memerangi ketakutan. Telah diketahui bahawa pahlawan kuno dan master seni mempertahankan diri mencapai keadaan "bela diri" dengan bantuan teknik meditasi. Ini adalah keadaan ketika, dalam pertempuran, mengalami kesan adrenalin yang kuat di otak, pejuang berjaya menjaga pikirannya bersih, dan pikirannya dingin. Oleh itu, dia dapat mengatasi ketakutannya, mengira strategi pertempuran dengan mahir, tanpa berani melawan musuh..

Meditasi tidak kurang berkesan pada zaman kita dalam memerangi fobia..

Tidak kira seberapa kuat ketakutan anda, penting untuk diingat bahawa dengan kehendak dan usaha yang betul, anda dapat menyingkirkannya sepenuhnya.!

Ketakutan terhadap darah adalah masalah mendesak bagi orang dari semua peringkat umur. Dalam artikel ini mengenai hemofobia, kami cuba mengumpulkan maklumat terperinci mengenai gangguan ini, dan juga menerangkan beberapa kaedah untuk membetulkannya. Kami berharap ia berguna untuk anda dan rakan dan pelanggan anda. Kami akan gembira sekiranya anda menyiarkan semula siaran ini atau memberikan maklum balas anda.!

Hemophobia adalah ketakutan terhadap darah. Mengapa timbul dan bagaimana menyingkirkannya?

Waktu membaca 9 minit

Ketakutan adalah racun naluri dan khayalan. © Victor Krotov

Gangguan kegelisahan jiwa merebak di planet ini dengan kegigihan yang dapat dicemburui, melibatkan orang dengan pelbagai jenis ketakutan, termasuk fobia darah atau hemofobia.

Trend negatif, menurut ahli psikologi, tidak dapat dipisahkan dengan realiti kehidupan moden yang keras:

  • tekanan mental dan fizikal,
  • rentak kehidupan yang sengit,
  • beban maklumat yang berlebihan,
  • penguasaan emosi negatif,
  • ketidakupayaan dan / atau ketidakupayaan untuk berehat sepenuhnya,
  • kekurangan kemahiran relaksasi mental.

Tekanan dan keletihan kronik mewujudkan keadaan yang ideal untuk manifestasi ketakutan refleks. Fobia adalah sejenis "brek" yang membuat orang berfikir tentang diri mereka, mengubah cara hidup mereka. Mekanisme perlindungan ini merangkumi fobia darah, yang menurut statistik Persatuan Psikiatri Amerika, adalah yang ke-3 paling banyak berlaku di dunia..

Darah yang mengalir dari vena atau bocor dari luka menyebabkan rasa jijik yang tidak menyenangkan pada banyak orang, sedikit pembengkakan. Dan ini adalah reaksi yang benar-benar normal, bukan patologi sama sekali. Orang yang mengalami gangguan fobia mengalami kesakitan yang teruk ketika mereka melihat darah.

Bahkan titisan kecil bahan biologi ini menyebabkan keadaan panik, memprovokasi pesakit untuk melakukan tindakan sembrono. Fobia darah menyukarkan hidup berjuta-juta orang. Dengan segala kaedah dan kaedah mereka berusaha untuk mengelakkan situasi yang menakutkan - pensampelan darah standard atau transfusi penting. Tetapi hanya sebilangan kecil yang menyedari tidak rasionalnya ketakutan mereka dan meminta pertolongan dari pakar.

Artikel ini memberitahu tentang nama ketakutan darah, mengapa ia muncul, gejala apa yang dicirikan olehnya. Setelah membacanya, anda juga akan belajar bagaimana menghilangkan ketakutan darah dan menormalkan keseimbangan fizikal dan mental..

Apa itu Hemophobia

Hemofobia adalah ketakutan darah yang spontan, tidak terkawal, tidak logik dan obsesif. Istilah ini diperkenalkan ke dalam penggunaan saintifik pada tahun 1972 oleh psikiatri Amerika D. Weinberg. Dia menjelaskan manifestasi khas gangguan tersebut, menunjukkan penyebab penyakitnya.

Manifestasi fobia

Hemofobia menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Ada orang yang, di mana sahaja, dalam keadaan apa pun, kehilangan kesedaran ketika melihat setetes darah. Dan ada yang merasa tidak selesa hanya di institusi perubatan atau ketika melihat luka serius. Fobia darah adalah penyakit yang sangat berbahaya, kerana sebilangan besar penderita, hingga tahap tertentu, bahkan tidak curiga mengenai patologi mereka.

Penyakit ini muncul secara tiba-tiba, pada waktu yang paling tidak sesuai. Contohnya, anda perlu memberi rawatan perubatan kecemasan, menghentikan pendarahan, menjadi penderma. Dan bukannya melakukan tindakan tertentu, hemofobia panik, dia mula merasa mual, pening, dan mungkin pingsan. Serangan panik boleh bermula di bilik manipulasi ketika melihat tabung uji dengan darah.

Serangan pertama kegelisahan yang tidak disedari biasanya berumur pendek.

Mereka disertai dengan sensasi tidak menyenangkan subjektif yang menyebabkan ketidakselesaan dan menimbulkan ketakutan darah baru:

  • berpeluh berlebihan,
  • pucat atau kemerahan pada kulit,
  • tercekik teruk, menggeletar dan (atau) kebas tangan, kaki,
  • menggigil, sakit kepala,
  • kardiopalmus.

Selepas serangan fobia darah yang pertama, beberapa pesakit berhenti ketika mengambil ujian, memotong daging, membersihkan ikan. Mereka mengeluarkan semua benda tajam dan memotong di dalam rumah. Tingkah laku ini menunjukkan bahawa ketakutan melihat darah berkembang menjadi gangguan mental. Proses ini sangat terdedah kepada kanak-kanak yang tidak dapat mengawal ketakutan mereka..

Tahap manifestasi akut hematofobia dicirikan oleh reaksi cepat sistem saraf, yang bertindak balas terhadap isyarat visual jenis darah. Serangan panik sangat teruk sehingga pesakit merasa seolah-olah dia akan gila.

Gambaran klinikal dibuat dengan gejala berikut:

  • dorongan untuk muntah,
  • rasa darah di mulut,
  • terencat akal,
  • kelipan lalat di depan mata,
  • kehilangan kesedaran.

Hematofobia klasik mengalami kegelisahan yang tidak dapat dijelaskan walaupun dia menonton filem dengan adegan keganasan, menemui calar atau luka, dan tanpa disadari menyaksikan kemalangan. Kajian yang dilakukan oleh psikiatri Rusia menunjukkan bahawa tahap ketakutan adalah hampir sama dengan penglihatan seseorang dan darah orang lain.

Teori mengenai berlakunya fobia darah

  1. Tidak ada sebab sebenar hemofobia berlaku. Kes terpencil yang timbul akibat ketakutan panik setelah prosedur perubatan yang tidak berjaya yang disertai dengan pendarahan adalah pengecualian dari peraturan..
  2. Fobia darah memberi kesan kepada orang-orang yang tidak berpengaruh dan mencurigakan yang mampu berempati dan bersimpati dengan orang lain. Individu kreatif dengan sistem saraf yang lemah terdedah kepada patologi. Dan orang yang mempunyai pemikiran pedantik tidak mendapat hemofobia.
  3. Sebilangan ahli psikoterapi menganggap ketakutan keturunan sebagai sebab utama yang menyebabkan ketakutan darah. Kekurangan doktor, ubat-ubatan, dan bahaya yang mengintai nenek moyang kita pada setiap langkah menuntut berhati-hati - sebarang kecederaan boleh membawa maut. Oleh itu, pada pendapat mereka, timbul rasa takut panik secara naluri. Tetapi pemerhatian terhadap perkembangan kembar identik membuktikan bahawa tidak ada prasyarat genetik untuk perkembangan fobia - tidak ada rasa takut akan penglihatan darah..

Punca ketakutan darah

Ketakutan kita setengah tidak berasas dan separuh hanya memalukan. © Beauvois

Fobia darah meresap ke dalam kehidupan kita tanpa memilih usia, jantina, status sosial. Kanak-kanak takut bahawa mereka akan dihukum kerana patah lutut. Ketakutan menyeksa gadis-gadis yang menangguhkan bermulanya aktiviti seksual kerana takut kehilangan darah. Lelaki pengsan ketika menderma darah dari urat atau memotong jari mereka. Bergantung pada objek yang menyebabkan ketakutan darah, tiga jenis hematofobia dibezakan: takut melihat darah seseorang sendiri, terhadap orang lain atau haiwan.

Para saintis sangat yakin, dan penyelidikan saintifik mengesahkan ini - akar fobia darah tersembunyi dalam masyarakat dan situasi traumatik:

  • Hemofobia takut bahawa dengan menyewa tempat perlindungan mereka, mereka akan merasakan sensasi yang tidak menyenangkan yang dialami pada masa lalu..
  • Ibu bapa sering kali disalahkan kerana timbulnya rasa takut akan darah, yang memarahi, atau bahkan menghukum anak itu kerana luka, calar, lecet.
  • Memberi hemofobia ketakutan perang, cerita televisyen, foto dengan mayat yang dimutilasi di tempat pertempuran, bencana.
  • Berfokus pada kenangan negatif mengenai peristiwa yang mencetuskan pendarahan.

Pesakit sendiri lebih suka menghilangkan rasa panik yang timbul sebagai sensasi yang menyakitkan, menyampaikannya sebagai reaksi biasa terhadap pendarahan, tanpa mengatakan sepatah kata pun tentang ketakutan akan penglihatan darah. Hemophobe sering membahayakan kesihatan anda dengan menolak rawatan perubatan. Kadang-kadang fobia darah menjadikan seseorang sebagai vegetarian.

Fantasi hemofobia dengan mudah mengubah sebilangan kecil saus tomat menjadi kumpulan darah yang besar. Goresan kecil dengan titisan darah di badan menyebabkan kejutan.

Rawatan fobia sendiri

Bagaimana untuk berhenti takut dengan darah? Ahli psikologi klinikal Elena Ershova memberikan nasihat mengenai cara mengambil langkah pertama untuk pemulihan: Untuk mengatasi rasa takut akan darah, anda perlu memahami mengapa ia diperlukan. Sekiranya seseorang belum membentuk matlamat dalaman yang jelas untuk perubahan yang diinginkan, itu tidak akan pernah berlaku..

Beberapa soalan perlu dijawab:

  • Darah macam apa yang saya takuti?
  • Dalam situasi apa ketakutan ini ditunjukkan??
  • Adakah ketakutan darah mengganggu kehidupan seharian saya?

Dan jika anda memahami sifat fobia, maka lebih mudah untuk mengalahkannya..

Ketakutan terhadap darah, dalam kebanyakan kes, tidak menyebabkan gangguan mental yang serius, tidak menimbulkan ancaman kepada kesihatan dan kehidupan pesakit itu sendiri, orang di sekelilingnya. Hemophobe, ia juga berlaku, membesar-besarkan ketakutannya. Oleh itu, gejala dapat dihilangkan dengan bantuan beberapa sesi psikoterapi, di mana pesakit mengalami ketahanan terhadap jenis darah. Menggambarkan pengalaman paniknya, merumuskan intipati kegelisahan, pesakit menjauhkan diri dari fobia, dan doktor secara tidak teratur mengarahkan aliran pemikiran ke saluran persepsi rasional terhadap objek ketakutan, memberikan maklumat yang benar tentang penyebab ketakutan darah. Adalah berguna dalam kes seperti itu untuk berkomunikasi dengan rakan-rakan, saudara-mara yang tidak bimbang tentang pengumpulan, perjalanan darah.

Ahli psikologi juga menasihati untuk melakukan senaman khas secara berkala, yang dibuat dengan tujuan mengembangkan tindak balas adaptif dan pembentukan kemahiran mengawal diri.

Contohnya, bermula dengan otot-otot lengan, kencangkan otot-otot badan, mencapai puncak ketegangan dan, sambil mengekalkan nada otot, gerakkan anggota badan. Anda perlu melatih automatik. Rahsia latihan adalah bahawa dengan serangan hematofobia, tekanan darah menurun dan pesakit pingsan.

Sekiranya berlaku serangan ketakutan yang panik, minda bawah sedar anda akan ingat latihan, dan anda akan mula menggerakkan tangan secara mekanik. Peredaran darah akan bertambah baik, mencegah kehilangan kesedaran. Setiap kali krisis menghampiri, sangat baik untuk mula berjongkok atau melambung. Latihan pernafasan dapat membantu mencegah serangan panik. Pergantian nafas dalam dan nafas yang tajam menggerakkan kekuatan untuk mengawal percikan emosi.

Pesakit yang mengalami fobia darah yang teruk dan tidak terkawal memerlukan rawatan yang kompleks:

  • terapi ubat
  • kerja psikoterapi;
  • hipnosis.

Terapi ubat dijalankan sekiranya berlaku krisis panik yang kuat, ketika pesakit benar-benar diserap ketakutannya, dan hematofobia menyebabkan dystonia emosi, menyebabkan gangguan mental. Mengambil ubat farmasi menstabilkan aktiviti sistem vegetatif-vaskular, melegakan pesakit dari ketegangan saraf yang berlebihan. Biasanya antidepresan, ubat penenang, penenang dan hipnotik yang ditetapkan. Tempoh rawatan, dos ubat harus ditentukan oleh doktor yang merawat, rawatan diri boleh membahayakan lebih banyak daripada kebaikan.

Anda juga harus memahami bahawa rawatan ubat bukanlah yang utama. Bagaimana untuk tidak takut dengan darah, seorang psikologi boleh mengajar.

Arah utama rawatan psikoterapi "fobia perubatan" adalah pendidikan pesakit, mengajar teknik relaksasi. Ahli psikoterapi, sebagaimana adanya, memperkenalkan hemofobia kepada ketakutannya, mengajar bagaimana menguruskan panik, mengatasinya dan menikmati hidup.

Teknik rawatan fobia dengan psikoterapis

Terapi tingkah laku kognitif

Dalam proses kajian ketakutan secara sedar, kebiasaan dikembangkan menjadi subjek fobia. Kestabilan psikologi disatukan melalui "hubungan aktif" dengan darah di bawah pengawasan psikoterapis. Penyembuhan berlaku dalam 7-10 sesi. Sesi berkumpulan berkesan dalam kes-kes apabila peserta berkongsi ketakutan dan rahsia mereka untuk mengatasi fobia darah.

Psikoanalisis

Bertujuan untuk mengenal pasti punca ketakutan, mengalami semula keadaan, menyingkirkan fobia. Perlu dilakukan 10-12 sesi. Kesedaran pesakit mengenai keselamatan prosedur perubatan meminimumkan perasaan cemas. Menerima bahawa penglihatan darah adalah semula jadi mengurangkan intensiti perasaan negatif

Meditasi

Salah satu teknik oriental yang paling berkesan untuk menghilangkan rasa takut melihat darah. Amalan meditasi didasarkan pada pengulangan berterusan kata-kata tertentu, akibatnya ada kesan pada bawah sedar, menenangkan, mengurangkan kegelisahan

Kaedah hipnosugestif

Intipati kaedah ini terdiri daripada perubahan tidak sedar dalam sikap pesakit terhadap ketakutan. Ia digunakan dalam kes yang sangat teruk, dengan penyakit yang kompleks. Direndam dalam keadaan hampa hipnosis, pesakit mengalami semula trauma yang diterima pada masa lalu. Ahli hipnologi menanamkan idea tentang bahaya dan keselamatan bersentuhan dengan darah, menghilangkan ketagihan fobia. Membangunkan tindak balas yang mencukupi terhadap situasi trauma sebelumnya membentuk kemampuan mengurus emosi

Pertolongan cemas untuk hemofobia dan orang tersayang

Sekiranya anda merasakan fobia darah semakin hampir, bantu diri sendiri:

  • pergi ke tingkap atau keluar ke udara segar, menarik nafas lega;
  • buat beberapa pergerakan aktif dengan tangan dan kaki anda;
  • basuh muka, minum air.

Sokongan dari mereka yang berada di sekitar tidak akan menyakitkan, terutama ketika serangan panik menyebabkan pengsan.

Pesakit harus dibaringkan, kakinya diangkat, bahagian badan yang terdedah harus dibasahi dengan air sejuk, dan amonia harus dihidu.

kesimpulan

Fobia darah adalah keadaan kegelisahan tanpa sedar yang obsesif, yang merumitkan kehidupan pesakit, "melarang" sukan aktif, dan tidak membenarkan menjaga kesihatannya sepenuhnya. Bukan perasaan takut yang berbahaya, tetapi keinginan bawah sedar untuk mengelakkan keadaan trauma bagi jiwa: keengganan untuk mengunjungi klinik, menderma darah untuk analisis, rawatan.

Hemofob berhenti memakan daging, menyembunyikan pisau, pisau cukur, gunting, garpu di tempat yang tidak dapat diakses, membungkus sudut perabot yang tajam dengan tisu lembut. Mereka dirawat terutamanya dengan suntikan herba, konspirasi, meditasi.

Untuk berhenti takut melihat darah, anda harus melakukan pembetulan psikoterapi, menekan panik, dan menyesuaikan diri dengan masyarakat. Anda tidak boleh lari dari rasa takut, tetapi dengan berani menatap matanya, mengatasi diri anda, dan ketakutan akan hilang. Sudah tentu, pesakit, orang dewasa atau kanak-kanak, mesti dilayan dengan penuh pemahaman, tanpa kekasaran dan penghinaan. Dan selalu ingat - seseorang mesti menjadi lebih kuat daripada keraguan, kegelisahan, ketakutan yang tidak logik, maka dia akan menjadi tuan nasibnya.

Seperti artikel itu, beritahu rakan anda

SALID © Sekiranya terdapat penyalinan penuh atau sebahagian dari bahan, pautan ke sumber diperlukan.

Terdapat kesilapan dalam teks? Serlahkan serpihan yang dikehendaki dan tekan ctrl + enter