Gangguan bipolar

Gangguan bipolar adalah penyakit mental yang disebabkan oleh faktor endogen.

Ini menyulitkan semua manifestasi kewujudan keperibadian. Buat pertama kalinya, gangguan keperibadian bipolar dijelaskan di Perancis, tetapi ia tidak segera diterima oleh komuniti saintifik, kerana semasa istirahat pesakit dipelihara sepenuhnya dan tidak cacat, perkembangan intelektual tetap sama. Hanya Kraepelin yang menerangkan dan memperkenalkan nosologi ini secara terperinci..

Tanda-tanda gangguan bipolar adalah peralihan dari mania, dengan tingkap sihat selepas itu, ke fasa kemurungan. Selalunya, satu mania muncul untuk beberapa kemurungan berturut-turut. Mania tidak ekspresif dan dipanggil hypomania, lebih mudah berhenti. Subform depresi lebih mudah ditoleransi oleh pesakit, oleh itu istilah subdepresi.

Apa ini?

Gangguan bipolar (psikosis manik-depresif) adalah sejenis gangguan mental di mana pesakit mungkin mengalami gejala manik, depresi dan / atau bercampur yang cepat menggantikan satu sama lain.

Pada masa yang sama, tidak ada skema tunggal untuk urutan keadaan afektif, mereka tidak hanya dapat menggantikan satu sama lain, tetapi juga bergabung, mewujudkan pelbagai gejala yang kompleks. Manik-depresi psikosis adalah nama lama untuk gangguan mental bipolar, yang ditinggalkan pada tahun 1993 kerana kekurangan kehadiran kedua-dua keadaan yang jelas pada semua pesakit dan kemungkinan pilihan untuk perubahan monopolar, serta kebenaran politik yang lebih besar dari nama baru, yang tidak meletakkan cap pada mata masyarakat dan pesakit.

Gangguan ini masih belum dapat difahami sepenuhnya dan disebabkan oleh kepelbagaian klinikal yang besar di dalamnya, masih belum ada definisi tunggal. Gangguan bipolar dalam pengertian klasik mempunyai dua fasa (episod) - mania dan kemurungan - menggantikan satu sama lain melalui keadaan interphase, di mana pesakit kembali ke keadaan fikirannya yang "normal".

Sebab dan faktor risiko

Sebilangan besar pakar bersetuju bahawa tidak ada satu alasan global bagi pesakit untuk mengembangkan gangguan bipolar. Sebaliknya, ia adalah hasil daripada beberapa faktor yang mempengaruhi permulaan penyakit mental ini. Psikiatri mengenal pasti beberapa sebab mengapa gangguan bipolar berkembang:

  • faktor genetik;
  • faktor biologi;
  • ketidakseimbangan kimia di otak;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • faktor luaran.

Bagi faktor genetik yang mempengaruhi perkembangan gangguan bipolar, para saintis telah membuat kesimpulan tertentu. Mereka melakukan beberapa kajian kecil menggunakan kaedah mempelajari psikologi keperibadian pada anak kembar. Menurut doktor, keturunan memainkan peranan penting dalam perkembangan psikosis manik-depresif. Orang yang mempunyai darah relatif dengan gangguan bipolar lebih cenderung mengalami gangguan bipolar pada masa akan datang..

Sekiranya kita membicarakan faktor biologi yang boleh menyebabkan gangguan bipolar, maka para pakar mengatakan bahawa selalunya ketika memeriksa pesakit yang didiagnosis dengan gangguan bipolar, ada kelainan dalam fungsi otak. Tetapi setakat ini, doktor tidak dapat menjelaskan mengapa perubahan ini membawa kepada perkembangan penyakit mental yang serius..

Ketidakseimbangan kimia dalam cara otak berfungsi, terutama berkaitan dengan neurotransmitter, memainkan peranan penting dalam permulaan pelbagai penyakit mental, termasuk gangguan bipolar. Neurotransmitter adalah bahan aktif secara biologi di otak. Di antara mereka, khususnya, neurotransmitter yang paling terkenal dibezakan:

Ketidakseimbangan hormon juga cenderung mencetuskan gangguan bipolar..

Faktor luaran atau faktor persekitaran kadang-kadang membawa kepada pembentukan gangguan bipolar. Di antara faktor persekitaran, psikiatri membezakan keadaan berikut:

  • pengambilan alkohol yang berlebihan;
  • ketegangan saraf;
  • situasi traumatik.

Gejala dan tanda pertama

Ciri-ciri utama gangguan keperibadian bipolar bergantung pada fasa gangguan. Jadi, tahap manik dicirikan oleh:

  • pemikiran dipercepat;
  • peningkatan mood;
  • rangsangan motor.

Terdapat tiga tahap keparahan mania:

  1. Cahaya (hypomania). Suasana gembira, peningkatan prestasi fizikal dan mental, dan aktiviti sosial diperhatikan. Pesakit menjadi tidak berpikiran, bercakap, aktif dan bertenaga. Keperluan untuk berehat dan tidur berkurang, sementara keperluan untuk seks, sebaliknya, meningkat. Pada sesetengah pesakit, tidak ada euforia, tetapi dysphoria, yang dicirikan oleh penampilan kerengsaan, permusuhan terhadap orang lain. Tempoh episod hipomania adalah beberapa hari.
  2. Sederhana (mania tanpa gejala psikotik). Terdapat peningkatan aktiviti fizikal dan mental yang ketara, peningkatan mood yang ketara. Keperluan untuk tidur hampir hilang sepenuhnya. Pesakit selalu terganggu, tidak dapat menumpukan perhatian, akibatnya, hubungan sosial dan interaksinya terhambat, dan kemampuannya untuk bekerja hilang. Idea kebesaran timbul. Episod mania ringan berlangsung sekurang-kurangnya seminggu.
  3. Parah (mania dengan gejala psikotik). Terdapat kegelisahan psikomotorik, kecenderungan untuk melakukan kekerasan. Lompatan pemikiran muncul, hubungan logik antara fakta hilang. Halusinasi dan khayalan berkembang, serupa dengan sindrom halusinasi pada skizofrenia. Pesakit mendapat keyakinan bahawa nenek moyang mereka tergolong dalam keluarga yang mulia dan terkenal (khayalan yang berasal dari tinggi) atau menganggap diri mereka orang yang terkenal (khayalan kebesaran). Bukan hanya kemampuan untuk bekerja hilang, tetapi juga kemampuan untuk melayan diri sendiri. Mania yang teruk berlangsung lebih dari beberapa minggu.

Depresi pada gangguan bipolar mempunyai simptom yang berlawanan dengan mania. Ini termasuk:

  • berfikir perlahan;
  • mood rendah;
  • kelambatan motor;
  • penurunan selera makan, sehingga ketiadaannya sepenuhnya;
  • penurunan berat badan progresif;
  • penurunan libido;
  • wanita berhenti haid dan lelaki boleh mengalami disfungsi ereksi.

Dengan kemurungan ringan terhadap latar belakang gangguan bipolar, mood pesakit berubah-ubah pada siang hari. Pada waktu malam, biasanya bertambah baik, dan pada waktu pagi manifestasi kemurungan mencapai tahap maksimum..

Bentuk kemurungan berikut dapat berkembang pada gangguan bipolar:

  • sederhana - gambaran klinikal ditunjukkan oleh triad depresi (kemurungan mood, penghambatan proses intelektual, kemiskinan dan kelemahan dorongan untuk bertindak);
  • hypochondriac - pesakit yakin bahawa dia mempunyai penyakit yang serius, mematikan dan tidak dapat disembuhkan, atau penyakit yang tidak diketahui oleh perubatan moden;
  • khayalan - triad depresi digabungkan dengan khayalan khayalan. Pesakit bersetuju dengannya dan membagikannya;
  • gelisah - dengan kemurungan bentuk ini, tidak ada perencatan motor;
  • anestetik - simptom yang berlaku dalam gambaran klinikal adalah perasaan tidak sensitif. Pesakit percaya bahawa semua perasaannya telah hilang, dan kekosongan telah terbentuk di tempat mereka, yang memberinya penderitaan yang teruk..

Diagnostik

Seperti gangguan mental yang lain, gangguan bipolar sukar didiagnosis dengan ujian instrumental atau makmal. Penyakit ini disahkan oleh psikiatri berdasarkan:

  1. simptom;
  2. perbualan peribadi dengan pesakit;
  3. anamnesis;
  4. aduan daripada saudara mara.

Selalunya doktor memerlukan beberapa bulan atau beberapa dekad untuk mengenal pasti gangguan bipolar. Semasa membuat diagnosis, kriteria berikut diambil kira:

  • kehadiran episod kemurungan dan kejantanan yang berlangsung sekurang-kurangnya 1 minggu;
  • gejala afektif tidak disebabkan oleh ubat-ubatan, keadaan perubatan yang mendasari, atau skizofrenia;
  • tanda-tanda gangguan bipolar mempengaruhi kualiti hidup pesakit, merosakkan kemahiran sosial dan profesionalnya;
  • episod kemelesetan dan peningkatan mood berulang secara berkala.

Untuk mengesampingkan kecederaan kepala dan epilepsi, dilakukan elektroensefalogram. Untuk memeriksa dan mengecualikan HIV, gangguan metabolik, ketidakseimbangan hormon, ujian darah ditetapkan.

Diagnosis pembezaan

Diagnosis perbezaan gangguan bipolar sangat sukar, kerana episod afektif juga dapat diperhatikan pada orang yang tidak menderita gangguan ini, hanya dengan latar belakang oligofrenia, kurang tidur, kesan menular atau toksik dari pelbagai bahan, pelbagai gangguan somatik lain, atau sebagai reaksi terhadap situasi kehidupan yang sukar.

Di samping itu, gejala gangguan bipolar sering meniru kebanyakan patologi psikiatri lain (skizofrenia, gangguan mood, kemurungan berulang unipolar, dan lain-lain), dan salah diagnosis gangguan bipolar dengan diagnosis yang berbeza membawa kepada resep ubat yang salah. Akibatnya, keadaan terbalik terbentuk, pelbagai gejala gangguan otak, dan lain-lain, yang seterusnya merumitkan dan menangguhkan diagnosis yang betul, dan kadang-kadang membawa kepada kecacatan..

Penting untuk diingat bahawa walaupun manifestasi halusinasi mungkin terjadi dengan gangguan bipolar, mereka lebih sering dijumpai dalam pelbagai jenis skizofrenia, dan bahkan pada gangguan mental yang lain. Pemeriksaan oleh ahli terapi dan pakar keratan rentas yang lain adalah penting untuk mengecualikan patologi tiroid dan penyakit lain yang boleh menyamar sebagai gejala gangguan bipolar. Rawatan percubaan gangguan bukan psikiatri kadang-kadang boleh menjadi penyelesaian yang tepat dan, jika pengurangan gejala berlaku, pesakit dirujuk ke pakar sasaran lain..

Rawatan gangguan bipolar

Perkara yang paling penting dalam merawat gangguan bipolar adalah memilih rejimen yang tepat dan mematuhinya. Oleh itu, perubahan mood dan gejala penyakit yang berkaitan stabil..

Rawatan gangguan bipolar semestinya berlaku di kompleks: perubatan dan psikologi, yang merupakan pilihan terbaik untuk mengawal perjalanan penyakit ini. Rawatan harus diteruskan tanpa gangguan kursus yang ditetapkan oleh doktor. Sekiranya semasa rawatan perubahan mood muncul lagi, anda perlu menghubungi doktor anda untuk menukar ubat dan rancangan rawatan yang ditetapkan. Semakin terperinci dan terus terang membincangkan masalah yang timbul dengan psikiatri, semakin berkesan proses penyembuhannya..

Sekiranya penyakit ini tidak dimulakan, anda boleh berjumpa dengan ahli terapi. Tetapi yang terbaik adalah diawasi oleh psikiatri, lebih baik pakar yang bertauliah dengan latihan yang luas di bidang ini. Pertama sekali, pakar psikiatri menetapkan ubat seperti Lithium. Ubat ini menstabilkan mood. Lithium berkesan dalam gangguan bipolar dan mencegah perkembangan gejala gangguan manik dan kemurungan.

Bersama dengan ubat utama, ubat tambahan diresepkan, seperti Valproate, Carbamazepine, yang merupakan antikonvulsan. Ubat lain yang digunakan untuk merawat gangguan bipolar adalah aripiprazole. Terdapat dalam bentuk tablet, cecair atau suntikan. Untuk masalah dengan insomnia, ubat-ubatan seperti Clonazepam, Lorazepam diresepkan, tetapi mereka diresepkan pada peringkat pertama penyakit ini agar tidak menyebabkan ketagihan.

Dalam kombinasi dengan rawatan perubatan, psikoterapi disyorkan. Adalah sangat penting bahawa keluarga dan rakan pesakit dengan gangguan bipolar memahami keparahan penyakit dan membantunya cepat menyesuaikan diri dengan kehidupan normal..

Pencegahan

Adalah mustahil untuk melakukan pencegahan penyakit yang disasarkan, kerana penyakit ini sangat bergantung pada faktor yang tidak terkawal (keturunan, psikotraumatik). Walau bagaimanapun, anda boleh mengikuti perjalanan penyakit ini dengan mengetahui tanda-tanda amaran bipolar..

Ramalan

Gangguan afektif bipolar (psikosis manik-depresif) mempunyai prognosis yang baik dengan rawatan awal. Terapi BAD merangkumi tiga bidang utama:

  1. Melegakan keadaan akut - rawatan ubat secara rawat jalan atau pesakit dalam, jika ada petunjuk untuk dimasukkan ke hospital.
  2. Terapi sokongan pesakit untuk tujuan pemulihan dan pencegahan kambuh - termasuk psikoterapi, terapi ubat, prosedur terapi umum tambahan mengikut petunjuk (fisioterapi, urut, latihan fisioterapi).
  3. Bekerja dengan saudara dan rakan pesakit untuk pemulihan mereka dan meningkatkan kesedaran mengenai ciri-ciri penyakit ini.

Keberkesanan rawatan ditentukan oleh ketepatan diagnosis penyakit, yang sering sukar disebabkan oleh gangguan yang lama (tempoh "tenang" antara serangan). Akibatnya, fasa penyakit ini disalah anggap sebagai gangguan individu atau untuk permulaan penyakit mental yang lain (misalnya, skizofrenia). Diagnosis pembezaan yang boleh dipercayai hanya dapat dilakukan oleh pakar - pakar psikiatri.

Sekiranya tidak ada rawatan, jangka masa selang "cahaya" berkurang, dan fasa afektif, sebaliknya, meningkat, sementara kesannya dapat menjadi monopolar. Gangguan afektif dalam kes ini mengambil watak kemurungan atau mania yang berpanjangan..

Gangguan bipolar

Gangguan bipolar (gangguan bipolar, psikosis manik-depresif) adalah gangguan mental yang secara klinikal mempunyai gangguan mood (gangguan afektif). Pesakit mengalami penggantian episod mania (atau hypomania) dan kemurungan. Dari masa ke masa, hanya ada mania atau kemurungan sahaja. Keadaan pertengahan dan campuran juga dapat diperhatikan..

Penyakit ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1854 oleh psikiatri Perancis Falre dan Bayerge. Tetapi sebagai unit nosologi bebas, ia hanya dikenali pada tahun 1896, setelah karya Kraepelin diterbitkan, dikhaskan untuk kajian terperinci mengenai patologi ini..

Pada mulanya, penyakit ini disebut psikosis manik-depresif. Tetapi pada tahun 1993 ia dimasukkan dalam ICD-10 dengan nama gangguan bipolar. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan patologi ini, psikosis tidak selalu timbul..

Tidak ada data yang tepat mengenai prevalensi gangguan bipolar. Ini disebabkan oleh fakta bahawa penyelidik patologi ini menggunakan kriteria penilaian yang berbeza. Pada tahun 90-an abad XX, psikiatri Rusia percaya bahawa 0.45% penduduk menderita penyakit ini. Penilaian pakar asing berbeza - 0.8% populasi. Pada masa ini, dipercayai bahawa 1% orang mengalami gejala gangguan bipolar, dan dalam 30% daripadanya, penyakit ini menjadi sangat psikotik. Tidak ada data mengenai kejadian gangguan bipolar pada anak-anak, yang disebabkan oleh kesulitan tertentu dalam menggunakan kriteria diagnostik standard dalam praktik pediatrik. Psikiatri percaya bahawa episod penyakit sering tidak didiagnosis pada masa kanak-kanak.

Kira-kira separuh pesakit mengalami gangguan bipolar pada usia 25-45 tahun. Pada orang pertengahan umur, bentuk penyakit unipolar mendominasi, dan pada orang muda, bentuk bipolar. Kira-kira 20% pesakit mempunyai episod pertama gangguan bipolar pada usia 50-an. Dalam kes ini, kekerapan fasa kemurungan meningkat dengan ketara..

Gangguan bipolar adalah 1.5 kali lebih biasa pada wanita berbanding lelaki. Lebih-lebih lagi, pada lelaki, bentuk penyakit bipolar lebih sering diperhatikan, dan pada wanita - monopolar.

Serangan berulang gangguan bipolar berlaku pada 90% pesakit, dan dari masa ke masa, 30-50% daripadanya kehilangan kemampuan mereka untuk bekerja dan memperoleh kecacatan secara kekal.

Sebab dan faktor risiko

Diagnosis penyakit serius seperti ini mesti dipercayai oleh profesional, pakar berpengalaman dari klinik Alliance (https://cmzmedical.ru/) akan menganalisis keadaan anda seakurat mungkin dan membuat diagnosis yang betul.

Punca sebenar gangguan bipolar tidak diketahui. Faktor keturunan (dalaman) dan persekitaran (luaran) memainkan peranan tertentu. Dalam kes ini, kepentingan terbesar diberikan kepada kecenderungan keturunan.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko anda mengalami gangguan bipolar termasuk:

  • jenis keperibadian skizoid (pilihan untuk aktiviti bersendirian, kecenderungan untuk merasionalisasi, kesejukan emosi dan monoton);
  • jenis keperibadian statotimik (peningkatan keperluan untuk keteraturan, tanggungjawab, pedantri);
  • jenis keperibadian melankolik (peningkatan keletihan, kekangan dalam ekspresi emosi, digabungkan dengan kepekaan tinggi);
  • peningkatan kecurigaan, kegelisahan;
  • ketidakstabilan emosi.

Risiko terkena gangguan bipolar pada wanita meningkat dengan ketara semasa tempoh tahap hormon yang tidak stabil (tempoh pendarahan haid, kehamilan, selepas bersalin atau menopaus). Risiko sangat tinggi bagi wanita yang mempunyai sejarah psikosis pada masa selepas bersalin.

Bentuk penyakit

Klinik menggunakan klasifikasi gangguan bipolar berdasarkan dominasi kemurungan atau mania dalam gambaran klinikal, dan juga sifat penggantiannya.

Gangguan bipolar boleh berupa bipolar (terdapat dua jenis gangguan afektif) atau bentuk unipolar (ada satu gangguan afektif). Bentuk patologi unipolar merangkumi mania berkala (hypomania) dan kemurungan berkala..

Bentuk bipolar terdapat dalam beberapa versi:

  • berselang dengan betul - penggantian mania dan kemurungan yang jelas, yang dipisahkan oleh jurang cahaya;
  • berselang selang - penggantian mania dan kemurungan berlaku secara kacau. Sebagai contoh, beberapa episod kemurungan, dipisahkan dengan selang cahaya, dan kemudian episod manik dapat dilihat secara berturut-turut;
  • dua - dua gangguan afektif segera menggantikan satu sama lain tanpa jurang yang terang;
  • pekeliling - terdapat perubahan berterusan dari mania dan kemurungan tanpa jurang cahaya.

Bilangan fasa mania dan kemurungan dalam gangguan bipolar berbeza dari pesakit ke pesakit. Ada yang mempunyai berpuluh-puluh episod afektif sepanjang hidup mereka, sementara yang lain mungkin hanya mempunyai satu episod seperti itu..

Tempoh purata fasa gangguan bipolar adalah beberapa bulan. Lebih-lebih lagi, episod mania berlaku lebih jarang daripada episod kemurungan, dan tempohnya tiga kali lebih pendek..

Pada mulanya, penyakit ini disebut psikosis manik-depresif. Tetapi pada tahun 1993 ia dimasukkan dalam ICD-10 dengan nama gangguan bipolar. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan patologi ini, psikosis tidak selalu timbul..

Sebilangan pesakit dengan gangguan bipolar mempunyai episod bercampur, yang dicirikan oleh perubahan cepat dalam mania dan kemurungan.

Tempoh purata jurang terang dalam gangguan bipolar adalah 3-7 tahun.

Gejala Gangguan Bipolar

Tanda-tanda utama gangguan bipolar bergantung pada fasa gangguan tersebut. Jadi, tahap manik dicirikan oleh:

  • pemikiran dipercepat;
  • peningkatan mood;
  • rangsangan motor.

Terdapat tiga tahap keparahan mania:

  1. Cahaya (hypomania). Suasana gembira, peningkatan prestasi fizikal dan mental, dan aktiviti sosial diperhatikan. Pesakit menjadi tidak berpikiran, bercakap, aktif dan bertenaga. Keperluan untuk berehat dan tidur berkurang, sementara keperluan untuk seks, sebaliknya, meningkat. Pada sesetengah pesakit, tidak ada euforia, tetapi dysphoria, yang dicirikan oleh penampilan kerengsaan, permusuhan terhadap orang lain. Tempoh episod hipomania adalah beberapa hari.
  2. Sederhana (mania tanpa gejala psikotik). Terdapat peningkatan aktiviti fizikal dan mental yang ketara, peningkatan mood yang ketara. Keperluan untuk tidur hampir hilang sepenuhnya. Pesakit selalu terganggu, tidak dapat menumpukan perhatian, akibatnya, hubungan sosial dan interaksinya terhambat, dan kemampuannya untuk bekerja hilang. Idea kebesaran timbul. Episod mania ringan berlangsung sekurang-kurangnya seminggu.
  3. Parah (mania dengan gejala psikotik). Terdapat kegelisahan psikomotorik, kecenderungan untuk melakukan kekerasan. Lompatan pemikiran muncul, hubungan logik antara fakta hilang. Halusinasi dan khayalan berkembang, serupa dengan sindrom halusinasi pada skizofrenia. Pesakit mendapat keyakinan bahawa nenek moyang mereka tergolong dalam keluarga yang mulia dan terkenal (khayalan yang berasal dari tinggi) atau menganggap diri mereka orang yang terkenal (khayalan kebesaran). Bukan hanya kemampuan untuk bekerja hilang, tetapi juga kemampuan untuk melayan diri sendiri. Mania yang teruk berlangsung lebih dari beberapa minggu.

Depresi pada gangguan bipolar mempunyai simptom yang berlawanan dengan mania. Ini termasuk:

  • berfikir perlahan;
  • mood rendah;
  • kelambatan motor;
  • penurunan selera makan, sehingga ketiadaannya sepenuhnya;
  • penurunan berat badan progresif;
  • penurunan libido;
  • wanita berhenti haid dan lelaki boleh mengalami disfungsi ereksi.

Dengan kemurungan ringan terhadap latar belakang gangguan bipolar, mood pesakit berubah-ubah pada siang hari. Pada waktu malam, biasanya bertambah baik, dan pada waktu pagi manifestasi kemurungan mencapai tahap maksimum..

Bentuk kemurungan berikut dapat berkembang pada gangguan bipolar:

  • sederhana - gambaran klinikal ditunjukkan oleh triad depresi (kemurungan mood, penghambatan proses intelektual, kemiskinan dan kelemahan dorongan untuk bertindak);
  • hypochondriac - pesakit yakin bahawa dia mempunyai penyakit yang serius, mematikan dan tidak dapat disembuhkan, atau penyakit yang tidak diketahui oleh perubatan moden;
  • khayalan - triad depresi digabungkan dengan khayalan khayalan. Pesakit bersetuju dengannya dan membagikannya;
  • gelisah - dengan kemurungan bentuk ini, tidak ada perencatan motor;
  • anestetik - simptom yang berlaku dalam gambaran klinikal adalah perasaan tidak sensitif. Pesakit percaya bahawa semua perasaannya telah hilang, dan kekosongan telah terbentuk di tempat mereka, yang memberinya penderitaan yang teruk..

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis gangguan bipolar, pesakit mesti mempunyai sekurang-kurangnya dua episod gangguan afektif. Lebih-lebih lagi, sekurang-kurangnya salah satu daripadanya mestilah manik atau bercampur. Untuk diagnosis yang tepat, psikiatri mesti mengambil kira ciri-ciri sejarah pesakit, maklumat yang diterima dari kerabatnya.

Pada masa ini, dipercayai bahawa 1% orang mengalami gejala gangguan bipolar, dan dalam 30% daripadanya, penyakit ini menjadi sangat psikotik..

Penentuan keparahan kemurungan dilakukan dengan menggunakan skala khas.

Fasa manik gangguan bipolar mesti dibezakan dari kegelisahan yang disebabkan oleh pengambilan bahan psikoaktif, kurang tidur, atau sebab lain, dan fasa kemurungan - dari kemurungan psikogenik. Psikopati, neurosis, skizofrenia, serta gangguan afektif dan psikosis lain yang disebabkan oleh penyakit somatik atau saraf harus dikecualikan.

Rawatan gangguan bipolar

Matlamat utama rawatan gangguan bipolar adalah untuk menormalkan keadaan mental dan mood pesakit, dan mencapai pengampunan jangka panjang. Dalam kes penyakit yang teruk, pesakit dimasukkan ke hospital di jabatan psikiatri. Rawatan bentuk gangguan ringan boleh dilakukan secara rawat jalan.

Antidepresan digunakan untuk melegakan episod kemurungan. Pilihan ubat tertentu, dos dan kekerapan pemberiannya dalam setiap kes ditentukan oleh psikiatri, dengan mempertimbangkan usia pesakit, keparahan kemurungan, kemungkinan peralihannya ke mania. Sekiranya perlu, pelantikan antidepresan ditambah dengan normotimik atau antipsikotik.

Rawatan ubat gangguan bipolar pada tahap mania dilakukan oleh normotimik, dan sekiranya penyakit teruk, antipsikotik juga diresepkan.

Pada tahap pengampunan, psikoterapi ditunjukkan (kumpulan, keluarga dan individu).

Potensi akibat dan komplikasi

Sekiranya tidak dirawat, gangguan bipolar dapat berkembang. Dalam fasa kemurungan yang teruk, pesakit dapat melakukan percubaan bunuh diri, dan semasa fasa manik, berbahaya bagi dirinya sendiri (kemalangan akibat kecuaian) dan bagi orang di sekelilingnya.

Gangguan bipolar adalah 1.5 kali lebih biasa pada wanita berbanding lelaki. Lebih-lebih lagi, pada lelaki, bentuk penyakit bipolar lebih sering diperhatikan, dan pada wanita - monopolar.

Ramalan

Dalam tempoh interictal, pada pesakit dengan gangguan bipolar, fungsi mental hampir pulih sepenuhnya. Walaupun begitu, prognosisnya buruk. Serangan berulang gangguan bipolar berlaku pada 90% pesakit, dan seiring berjalannya waktu, 30-50% dari mereka kehilangan kemampuan bekerja dan menjadi kurang upaya secara kekal. Pada kira-kira satu daripada tiga pesakit, gangguan bipolar terus berlanjutan, dengan jangka masa jurang cahaya minimum atau bahkan ketidakhadirannya sepenuhnya.

Selalunya, gangguan bipolar digabungkan dengan gangguan mental yang lain, ketagihan dadah, alkoholisme. Dalam kes ini, perjalanan penyakit dan prognosis bertambah buruk..

Pencegahan

Langkah-langkah pencegahan utama untuk perkembangan gangguan bipolar belum dikembangkan, kerana mekanisme dan alasan perkembangan patologi ini belum dapat ditentukan dengan tepat..

Pencegahan sekunder bertujuan untuk mengekalkan pengampunan yang stabil, mencegah episod gangguan afektif berulang. Untuk ini, pesakit tidak sewenang-wenangnya menghentikan rawatan yang ditetapkan untuknya. Di samping itu, faktor yang menyumbang kepada perkembangan gangguan bipolar perlu dikecualikan atau dikurangkan. Ini termasuk:

  • perubahan mendadak dalam tahap hormon, gangguan sistem endokrin;
  • penyakit otak;
  • trauma;
  • penyakit berjangkit dan somatik;
  • tekanan, kerja berlebihan, situasi konflik dalam keluarga dan / atau di tempat kerja;
  • pelanggaran rutin harian (tidur yang tidak mencukupi, jadual kerja yang sibuk).

Banyak pakar mengaitkan perkembangan eksaserbasi gangguan bipolar dengan bioritma manusia tahunan, kerana eksaserbasi berlaku lebih kerap pada musim bunga dan musim luruh. Oleh itu, pada masa ini tahun, pesakit harus berhati-hati untuk mematuhi gaya hidup yang sihat dan terukur dan cadangan doktor yang hadir..

Mendiagnosis gangguan bipolar

Gangguan bipolar adalah gangguan mental endogen yang menampakkan diri dalam dua fasa: mania dan kemurungan, di mana terdapat jeda afektif. Nama patologi yang ketinggalan zaman adalah psikosis kemurungan manik. TIR tidak digunakan dalam psikiatri moden. Gangguan bipolar afektif jiwa, bersama dengan skizofrenia dan patologi psikotik lain, tergolong dalam "psikiatri besar", kerana patologi ini mempengaruhi lebih daripada 80% pesakit di jabatan psikiatri.

Gangguan bipolar mempunyai garis batas dan rakan bukan psikotik, siklothymia. Ia adalah gangguan pada bola afektif, yang ditunjukkan oleh varian subklinikal hipomania dan subdepresi. Awalan "hypo" dan "sub" menunjukkan keadaan yang tidak memerlukan rawatan, atau memerlukan psikoterapi, tetapi bukan antipsikotik. Dalam kebanyakan kes, siklothymia dianggap sebagai salah satu jenis keperibadian - "cyclothymic".

BD didasarkan pada serangkaian mania dan kemurungan, dan di antara mereka terdapat jurang terang di mana tidak ada gangguan emosi. Keadaan ini saling menggantikan tanpa sebab luaran, kerana penyakit ini bersifat endogen (disebabkan oleh faktor dalaman - kerosakan sistem neurotransmitter).

Istilah "gangguan keperibadian bipolar" sering digunakan oleh orang awam dan orang awam. Ini adalah penggunaan istilah yang tidak betul, kerana gangguan bipolar bukan sebahagian daripada struktur psikopati keperibadian. Gangguan bipolar-afektif adalah sebahagian daripada struktur sindrom register psikopatologi afektif-endogen, bersama dengan psikosis usia akhir, sementara patologi keperibadian merujuk kepada struktur keperibadian-sindrom daftar psikopatologi abnormal.

BAR mempunyai kesan negatif secara sosial. Oleh kerana bergantian gejala "tambah" dan "tolak", pesakit tidak dapat menyesuaikan diri secara sosial. Pesakit ini tidak dapat mengawal episod mania dan kemurungan, dan oleh itu merasa sukar untuk menyesuaikan diri dengan jadual kerja "normal". Pesakit kehilangan pekerjaan dan bertengkar dengan rakan, kerana yang terakhir sering tidak memahami patologi dan kemarahan yang tidak berasas.

Penyebaran patologi adalah dari 0,5 hingga 0,8% populasi: kira-kira 5-8 orang per 1000 penduduk menderita mania dan kemurungan yang bergantian. Menurut Jabatan Psikiatri di Harvard University di Boston, berdasarkan pemerhatian kembar Sweden, kemungkinan mengembangkan gangguan bipolar adalah 2%. Di antara semua pesakit, tidak ada hubungan antara lelaki, wanita, wakil kaum Negroid atau Kaukasia - tanpa mengira perbezaan budaya dan perlembagaan, kebarangkalian untuk setiap orang di planet ini adalah 2%. Walau bagaimanapun, A.S. Tigranov dalam "Panduan untuk Psikiatri" mendakwa bahawa 20% manifestasi berlaku pada orang yang berusia lebih dari 50 tahun.

Sebab-sebabnya

Terdapat banyak teori dan hipotesis untuk perkembangan gangguan bipolar, tetapi tidak ada yang menerima persetujuan rasmi dari komuniti saintifik. Pada Kongres Genetik Antarabangsa, Trubnikov dan Gindilis menyampaikan kajian genetik yang berpanjangan mengenai kembar yang sama. Hasilnya - dalam perkembangan gangguan bipolar, 70% bertanggungjawab terhadap faktor keturunan dan genetik, dalam 30% - faktor persekitaran. Dalam kajian kemudian, sumbangan keturunan meningkat kepada 80%.

Punca berlakunya genetik:

  1. Semasa pemetaan gen gen keluarga, para penyelidik telah mengenal pasti bidang gen yang meningkatkan kemungkinan BD. Ini adalah kawasan kromosom ke-18 dan lokus kromosom ke-21. Pengetahuan sedemikian membuka kemungkinan untuk merawat gangguan pada tahap genetik..
  2. Terjejas ekspresi molekul GAD67 dan reelin. Patologi molekul yang sama diperhatikan dalam skizofrenia dan diwarisi..

Sebab kejadian alam sekitar:

  • Terdapat kemungkinan terjadinya gangguan bipolar pada wanita semasa kehamilan dan menyusui dengan latar belakang perubahan hormon. Terdapat juga risiko berkembang dalam keadaan psikosis postpartum (kemurungan).

Faktor peribadi berperanan dalam perkembangan penyakit ini:

  1. Jenis keperibadian depresif, hipertimik, psikasthenik atau skizoid. Walau bagaimanapun, yang paling terjejas adalah jenis depresi dan hipertimik..
  2. Menyatakan kualiti kesopanan, tanggungjawab dan kepujian.
  3. Menyatakan niat baik.
  4. Ciri Keperibadian Menyakitkan: Kesukaran mengawal emosi, siklothymia, perubahan mood yang kerap dan tiba-tiba.

Dalam karya O.A. Borisova "Gambaran klinikal keadaan pra-manifestasi pada pesakit dengan psikosis afektif endogen" menunjukkan bahawa orang dengan jenis pemikiran konservatif, dengan kehidupan yang monoton dan monoton juga rentan terhadap gangguan afektif bipolar.

Dalam sklerosis berganda, gangguan bipolar bertindak sebagai tanda neuropsychiatrik demyelinasi serat saraf.

Gejala

Gambaran klinikal ditentukan oleh penggantian dua sindrom - mania dan kemurungan. Terdapat jurang "cahaya" di antara mereka - tempoh ketenangan relatif dalam ruang emosi. Jumlah dan tempoh setiap fasa pada pesakit adalah individu, tetapi ada kecenderungan untuk meningkatkan episod kemurungan.

Fasa-fasa tersebut bergantian dengan cara yang tidak dapat diramalkan dan mungkin mengikut urutan yang tidak standard. Pada sesetengah pesakit, tahap hipomania atau mania mungkin berlangsung 2 bulan, fasa kemurungan - 2 tahun. Pada sebilangan pesakit, selang "cahaya", atau jangka waktu rehat, boleh bertahan selama puluhan tahun. Di samping itu, akhir fasa kemurungan atau manik tidak bermaksud bahawa fasa seterusnya akan menjadi polar. Contohnya, pesakit menghidap mania selama 2 minggu, tetapi selepas itu fasa seterusnya mungkin lagi menjadi manik..

Rata-rata, satu fasa yang panjang berlangsung dari 2-3 minggu hingga 2 tahun. Dalam kes biasa, fasa depresi gangguan bipolar berlangsung 3 kali lebih lama daripada manik.

Dalam pengertian sosial, episod kemurungan lebih berbahaya daripada manik. Dalam keadaan tertekan, pesakit tidak pergi bekerja dan memutuskan hubungan sosial, tidak keluar dan menutup diri. Semasa berada dalam fasa mania, pesakit, walaupun terdedah kepada penyitaan yang menyakitkan dan sering melakukan tindakan antisosial, bekerja dan bahkan membuat unsur budaya: mereka menulis buku dan gambar, membaca kuliah, membuat penemuan ilmiah.

Dalam psikiatri, sindrom manik terdiri daripada tiga gejala klasik (triad Kraepelin):

  1. Suasana meningkat.
  2. Peningkatan aktiviti fizikal.
  3. Kursus proses mental yang dipercepat (tachypsychia).

Hyperthymia, atau mood yang tinggi, dicirikan oleh peningkatan mood patologi selama hampir keseluruhan fasa. Sering kali, suasana hati tidak sesuai dengan norma yang diterima secara sosial: pesakit mungkin tertawa di pengebumian atau bersukacita ketika mereka dipecat. Peningkatan aktiviti motor, kegembiraan motor, dicirikan oleh pergerakan berterusan, kegelisahan, kegelisahan. Tachypsia dicirikan oleh percepatan proses berfikir dan bersekutu. Namun, percepatan berfikir tidak bermaksud bahawa pesakit tiba-tiba menjadi lebih bijak..

Pecutan proses bersekutu bermaksud kesimpulan yang dangkal. Pesakit hampir tidak pernah menyelesaikan pekerjaan yang telah mereka mulakan, mereka cuba merebut semuanya sekaligus. Iaitu, pemikiran yang lemah tidak produktif. Walau bagaimanapun, dalam fasa manik, satu proses mental dicirikan oleh produktiviti - ini adalah memori: pesakit dengan cepat menghafal sejumlah besar maklumat.

Fasa manik mempunyai peringkat:

  • Tahap hipomania. Ini menampakkan dirinya sebagai suasana hati, kegembiraan, peningkatan "rohani" yang sentiasa meningkat, keinginan untuk mencipta, bekerja, berkomunikasi dengan orang. Orang merasakan kemasukan kekuatan fizikal dan intelektual, bercakap dengan cepat, tetapi begitu cepat terganggu dan beralih dari satu topik ke topik yang lain.
  • Mania. Semua tanda hipomania yang sama, hanya lebih ketara. Gangguan emosi bergabung: pesakit cepat marah, boleh jengkel. Keterukan emosi bergantung pada jenis mania. Sebagai contoh, mania yang marah ditunjukkan oleh ledakan agresif, dysphoria, dan mood yang tertekan..
  • Puncak mania. Gejala mencapai puncak manifestasi. Pesakit gelisah, cepat bercakap, tidak berhubung. Boleh memulakan ayat dengan satu perkataan, dan kemudian segera beralih ke topik lain, dan sekali lagi tidak menyelesaikan ayat atau bahkan frasa.
  • Pengurangan simptom. Mood dan kelajuan berfikir tinggi, tetapi gairah motor menurun.
  • Pemulihan ke tahap asal. Kepantasan berfikir, pergerakan dan proses mental kembali ke tahap normal. Kejadian yang berlaku semasa puncak mania biasanya dilupakan.

Gambaran klinikal sindrom depresi terdiri daripada tiga gejala polar:

  1. Mood menurun - hipotimia.
  2. Melambatkan proses mental - bradyphrenia.
  3. Aktiviti motor menurun.

Sindrom depresi dalam struktur gangguan bipolar menyerupai kemurungan klinikal standard. Suasana bertambah baik pada waktu petang, bertambah buruk pada waktu pagi. Pada waktu pagi, pesakit biasanya bangun dengan tertekan, cemas, tanpa permulaan hari bekerja..

Ciri-ciri fasa kemurungan:

  • kekurangan selera makan dan penurunan berat badan;
  • anhedonia;
  • hypo- atau abulia;
  • meratakan emosi;
  • pelanggaran kitaran haid pada wanita, penurunan libido pada lelaki.

Pada puncak episod kemurungan dengan latar belakang gangguan afektif bipolar, tanda-tanda psikotik diperhatikan: khayalan, depersonalisasi dan derealisasi. Kerana kemurungan yang teruk dan mood yang rendah, beberapa pesakit cuba membunuh diri. Fenomena yang paling tidak menyenangkan secara prognostik adalah sindrom Cotard - kecelaruan hypochondriac-nihilistic. Pesakit dengan sindrom Cotard percaya bahawa mereka sudah mati, semua organ membusuk hidup, dan dosa mereka sendiri harus disalahkan atas kiamat yang akan datang.

Terdapat gangguan bipolar kitaran pantas. Dicirikan oleh 4-5 fasa atau BAR campuran sepanjang tahun.

BAR dengan remaja lebih teruk kerana remaja lebih cenderung kepada tingkah laku bunuh diri.

Psikosis dengan dominasi gangguan afektif dibahagikan kepada jenis berikut:

  1. BAR jenis 1. Ia adalah gangguan bipolar klasik dengan fasa manik yang teruk..
  2. BAR jenis 2. Dicirikan oleh fasa hipomanik dan kemurungan, tanpa episod manik yang jelas.

Mengikut jenis kekutuban:

  • Unipolar. Dengan kata mudah - gangguan afektif berjalan mengikut gambaran klinikal fasa yang sama dengan selang "cahaya".
  • Bipolar. Dicirikan oleh penggantian klasik mania dan kemurungan dengan selang "ringan".
  • Selang dengan jenis yang betul. Selepas fasa, episod sebaliknya berlaku: selepas kemurungan - mania, selepas mania - kemurungan.
  • Bersilang dalam jenis yang salah. Selepas fasa, episod sebaliknya tidak berlaku: selepas kemurungan - kemurungan, selepas mania - mania. Ia berbeza dengan yang unipolar kerana apabila jenis yang salah berselang, penggantian yang betul adalah ciri (mania-intermission-mania-intermission-depression), ketika, seperti unipolar, fasa jenis yang sama bergantian (mania-intermission-mania-intermission-mania).

Bagaimana gangguan bipolar berbeza dengan gangguan bipolar

Gangguan bipolar dan gangguan bipolar adalah keadaan yang sama. Frasa gangguan bipolar digunakan sebagai bahasa gaul untuk kemudahan dan pemendekan nama penyakit. Ketika mereka bercakap mengenai gangguan bipolar, profesional perubatan selalu bermaksud gangguan bipolar, kerana tidak ada penyakit yang terpisah, "gangguan bipolar".

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis, perlu merakam penggantian sekurang-kurangnya 2 fasa dan kehadiran gangguan. Psikiatri perlu menentukan sifat gangguan mood. Dalam gangguan bipolar, ini adalah faktor endogen yang tersembunyi dalam kerosakan fungsi neurotransmitter. Gangguan bukan bipolar (gangguan non-bipolar), seperti kemurungan reaktif, boleh berlaku selepas faktor traumatik (kematian saudara). Ini membezakan gangguan emosi dalam gangguan bipolar dan gangguan emosi dalam patologi afektif yang lain..

Diagnosis perbezaan gangguan bipolar terbentuk selepas pembezaan dengan skizofrenia (gangguan emosi dan mental), kemurungan klinikal utama, gangguan keperibadian, ketagihan dadah. Oleh itu, sebagai contoh, ujian "klasifikasi" dapat mengecualikan gangguan pemikiran spektrum skizofrenia dan, oleh itu, mengecualikan skizofrenia dari pelbagai kemungkinan diagnosis..

Rawatan

Garis panduan klinikal untuk merawat gangguan bipolar merangkumi intervensi berikut:

  1. Farmakoterapi.
  2. Pembetulan psiko.
  3. Kaedah lain.

Farmakoterapi berdasarkan normotik - ubat yang menstabilkan mood. Normotimik termasuk ubat antiepileptik (valproate, carbamazepine), persediaan litium, antipsikotik atipikal (quetiapine). Pada puncak fasa depresi atau manik, terapi agresif ditetapkan dalam dos normotimik yang besar.

Psikoterapi adalah kaedah yang mengajar pesakit untuk meramalkan permulaan salah satu fasa dan melakukan rawatan pencegahan (persediaan litium) tepat pada masanya. Psikoterapi mengajar pesakit untuk menyesuaikan diri dengan gejala, mengekalkan kemahiran profesional dan hubungan sosial, mengajar pengurusan tekanan. Kaedah yang paling berkesan adalah terapi tingkah laku kognitif dan psikoterapi rasional.

Rawatan lain termasuk rangsangan magnetik transkranial, yang mempengaruhi pembacaan elektroensefalografi.

Pesakit dalam fasa kemurungan yang teruk perlu dimasukkan ke hospital berdasarkan peraturan kemasukan ke hospital psikiatri - kemungkinan cedera diri (tingkah laku bunuh diri) dan ketidakmampuan untuk melayan diri sendiri kerana melanggar kehendak dan sikap tidak peduli. Proses kejururawatan dalam gangguan bipolar adalah merawat pesakit. Tugas jururawat adalah memastikan bahawa pesakit mengambil ubat di hadapan kakitangan perubatan, untuk memantau diet pesakit (jika dia tidak makan, beritahu doktor).

Gangguan keperibadian bipolar secara sederhana

Gangguan keperibadian bipolar, atau, seperti yang disebut oleh pakar psikiatri, "sindrom manik-depresi" adalah penyakit mental yang sangat jarang berlaku, patologi yang disebabkan oleh kelainan dalam proses biokimia otak. Secara sederhana, ini adalah keadaan khas dari proses proses biokimia di otak manusia, apabila terdapat perubahan mood yang kerap dan tajam kerana pengaruh hormon tertentu pada reseptor otak.

Ini, khususnya, dijelaskan oleh fakta bahawa proses biokimia terganggu di otak, disebabkan oleh penyimpangannya yang kuat melepaskan dopamin (dopamin adalah hormon yang bertanggungjawab untuk antisipasi, kebahagiaan, kegembiraan dan kegembiraan). Apa yang kemudiannya memberi seseorang serangan kegembiraan secara tiba-tiba, dan tidak dikondisikan oleh apa pun dan mengalir ke dalam mania, iaitu, dalam keadaan kuat, seseorang mungkin mengatakan kegembiraan maut, kegembiraan dari lonjakan kekuatan dan kegembiraan.

Setelah reseptor di otak "bangun" dan merasakan penyimpangan, mereka akan menyekat akses kepada dopamin, dan tindak balas badan secara semula jadi, keadaan yang sebaliknya - kemurungan.

Oleh itu, pada orang yang menghidap sindrom ini, sering kali terdapat keadaan apatis yang melampau dan kegembiraan yang berlebihan, yang segera mengalir ke mania. Penting untuk diperhatikan bahawa keadaan kemurungan atau mania pada orang dengan gangguan bipolar berlangsung untuk jangka masa yang cukup lama (keadaan kemurungan utama atau mania berterusan dari 3 minggu). Iaitu, ini bukan perubahan mood jangka pendek. Mereka bertahan lama, sehingga menyebabkan ketidaknyamanan kepada pemakainya, dan kadang-kadang berfikir untuk bunuh diri.

Bagaimana seseorang dengan gangguan bipolar berkelakuan?

Suasana seseorang dengan gangguan bipolar mempunyai ciri-ciri seperti:

  • ketidakpastian latar belakang emosi;
  • perubahan mood kitaran;
  • tidak berasas reaksi dan, dengan itu, tindakan.

Oleh kerana perubahan mood yang kuat dan kerap, hampir mustahil untuk meramalkan bagaimana perasaan dan tingkah laku seseorang dalam jangka masa tertentu..

Bagaimana perasaan seseorang dengan gangguan ini??

Fasa pertama: mania.

Fasa manik dicirikan oleh sifat berikut:

  • keadaan kegembiraan dan kegembiraan yang berlebihan, kegembiraan dan keseronokan yang tidak dapat diterima;
  • lonjakan kekuatan dan kebesaran, rancangan yang tidak realistik, disertai dengan keyakinan penuh dalam pelaksanaannya;
  • seseorang tidak dapat tidur kerana lonjakan kekuatan yang kuat dan kegembiraan.

Fasa kedua: kemurungan.

Fasa kemurungan dicirikan oleh ciri-ciri seperti:

  • keadaan apatis mutlak, kehancuran, ketika seseorang bahkan tidak dapat mengikuti peraturan kebersihan yang sederhana, misalnya, pergi mandi;
  • fikiran untuk membunuh diri, kesedihan dan keraguan yang kuat mengenai tindakan mereka;
  • keprihatinan yang menyakitkan untuk hidup anda dan / atau kehidupan orang tersayang.

Penting juga untuk diperhatikan bahawa orang dengan gangguan bipolar dapat merasakan dan berkelakuan seperti orang yang benar-benar normal, dan fasa kemurungan manik benar-benar tidak dapat dilihat..

Kesimpulan dari pemerhatian ini adalah bahawa orang yang mengalami gangguan bipolar tidak semestinya berada di salah satu dari dua kutub, tetapi dapat memerhatikannya dengan sangat jarang dan menjalani kehidupan yang normal. Tetapi gangguan keperibadian bipolar masih menjadi penyakit. Dan itu perlu dirawat di bawah pengawasan psikiatri yang ketat, kerana rawatan sering dilakukan dengan menggunakan bahan yang dapat mempengaruhi jiwa manusia..

Penting untuk diperhatikan! Gangguan keperibadian hanya dapat didiagnosis dan dirawat di bawah pengawasan psikiatri. Harus diingat bahawa gangguan bipolar adalah kerosakan kongenital proses kimia di otak dan hampir mustahil untuk mendiagnosisnya sendiri. Juga, penyakit ini sangat jarang berlaku: hanya 3% daripada populasi dunia yang rentan terhadapnya.

Apa itu gangguan bipolar??

Gangguan bipolar (disingkat BAD) adalah penyakit mental dalam kumpulan yang disebut gangguan mood. Gangguan afektif (berkaitan dengan emosi, nafsu) dicirikan oleh perubahan mood yang kerap - dari kemurungan hingga ke euforia (mania) dan sebaliknya. Episod bersifat kitaran dan sering mempunyai tempoh pengampunan. "Fasa" boleh berlangsung dari beberapa minggu hingga dua hingga tiga tahun, tempoh pengampunan dari lima hingga tujuh tahun, dan dalam kes yang teruk, mereka mungkin tidak hadir.

Wanita biasanya menderita lebih banyak daripada lelaki. Ini mungkin sebahagiannya disebabkan oleh fakta bahawa mereka lebih sering meminta pertolongan dan, oleh itu, lebih banyak wanita didiagnosis. Menurut statistik, menurut data 2016, sekitar 40 juta orang menderita gangguan bipolar di seluruh dunia, dengan 55% wanita dan 45% lelaki..

Bagaimana mengenali gangguan bipolar? Gejala dan tanda-tanda gangguan bipolar

Menyedari gejala gangguan bipolar adalah langkah pertama untuk merawat episod manik dan kemurungan..

Setiap orang mengalami pasang surut dalam hidup mereka, tetapi bagi orang yang mengalami gangguan bipolar, kenaikan mood ini sangat dramatik dan mempengaruhi tidur, kewaspadaan, aktiviti sosial, pertimbangan, tingkah laku kebiasaan, dan kemampuan untuk berfikir dengan jelas..

Penyakit ini paling sering terjadi pada orang berusia antara 25 hingga 44 tahun, tetapi penyakit ini juga boleh berlaku semasa remaja dan jarang berlaku pada kanak-kanak..

Gejala mania

Dalam tempoh mania, seseorang mempunyai tenaga yang hebat, suasana hati yang baik, tidak kira sama ada ada sebab untuk itu, mempunyai sikap yang sangat optimis dan peningkatan harga diri, yakin bahawa dia dapat mengatasi semua atau banyak kesulitan pada masa yang sama, berpendapat bahawa dia sangat berbakat, bahawa memiliki banyak kebolehan dan kemahiran, dan sering mengambil risiko dan mengambil bahagian dalam acara yang tidak mempunyai sumbernya.

Untuk mengesan episod manik gangguan bipolar, 3 atau lebih gejala berikut mesti ada:

  • Ucapan pantas dan huru-hara
  • Peningkatan harga diri atau kehebatan, perasaan euforia
  • Tenaga tinggi dan lebih banyak aktiviti daripada biasa
  • Berkurangnya keperluan untuk tidur atau masalah tidur
  • Kerengsaan, hiperaktif, kekerasan dan kemarahan yang kerap, tingkah laku provokatif dan obsesif
  • Kepekatan yang lemah dan kurang akal
  • Selera risiko (tingkah laku seksual berisiko / melulu, pembaziran wang, dll.)

Malangnya, gejala gangguan bipolar sering tidak dikenali pada waktunya oleh saudara-mara pesakit atau pesakit. Orang dalam episod manik boleh mengganggu orang yang disayangi, tetapi tingkah laku mereka tidak dikaitkan dengan penyakit, tetapi dengan sifat buruk.

Selama tempoh mania, mereka sangat terdedah kepada risiko yang tidak masuk akal, seperti keluarga dan anak secara spontan merancang atau mendapatkan pinjaman untuk pembelian secara besar-besaran, tindakan sembrono kerana keyakinan diri yang berlebihan, dan banyak lagi..

Biasanya, pesakit tidak menyedari perubahan tingkah laku mereka, tidak meminta bantuan perubatan atau menolaknya, kerana mereka menganggapnya tidak sesuai. Dalam tempoh ini, mereka mengalami euforia dan kesejahteraan dan tidak memahami keperluan rawatan. Episod mania boleh menyebabkan keputusan yang terburu-buru dan bencana untuk masa depan. Inilah sebabnya mengapa pengenalan awal gejala dan rawatan episod dan penyakit secara tepat pada masanya adalah penting untuk mengelakkan perkara berikut.

Gejala episod kemurungan

Depresi adalah keadaan mood rendah yang biasa dijumpai pada orang dengan gangguan bipolar. Orang yang tertekan tidak bermotivasi, tanpa keinginan untuk bekerja atau bermain, tidak bertenaga.

Seseorang yang telah mengalami 5 atau lebih gejala berikut mungkin mengalami episod kemurungan:

  • Suasana tertekan seperti kesedihan, putus asa (boleh muncul sebagai kerengsaan pada kanak-kanak atau remaja)
  • Tidur berubah. Insomnia atau tidur terlalu lama
  • Perubahan berat badan yang ketara disebabkan oleh perubahan selera makan
  • Keletihan atau kekurangan tenaga
  • Kehilangan minat dan / atau kurang senang melakukan aktiviti harian yang normal
  • Kegelisahan, reaksi perlahan, dan kelakuan lesu
  • Perasaan bersalah atau sia-sia
  • Ragu-ragu dan / atau sukar menumpukan perhatian
  • Pemikiran yang berkaitan dengan percubaan bunuh diri

Dengan kemurungan, seseorang mungkin kehilangan sebahagiannya atau sebahagiannya kemampuan untuk mengalami kegembiraan dan menikmati hidup, apa yang digunakan untuk membuatnya bahagia tidak lagi membuatnya bahagia, dia menjadi pesimis, percaya bahawa dia telah gagal dalam hidupnya, bahawa di masa depan keberadaannya akan dipenuhi dengan kesedihan dan menderita dan dia akan menjadi beban bagi orang tersayang.

Salah satu penemuan yang paling berbahaya dalam kemurungan adalah pemikiran tentang makna hidup dan bunuh diri yang tidak bermakna. Kira-kira 10% mangsa cuba membunuh diri. Masalah lain ialah penyalahgunaan alkohol, yang juga boleh membawa akibat yang berbahaya..

Penyebab Gangguan Bipolar

Penyebab gangguan bipolar adalah endogen (iaitu biokimia). Anda tidak boleh memaksa diri untuk berfikir positif dalam fasa kemurungan untuk merasa lebih baik, atau untuk sedar dan mengawal euforia dan mood yang baik dalam fasa manik. Pesakit tidak dapat mengawal moodnya. Dia mungkin sangat disayangi dan dijaga oleh orang yang tersayang dalam episod kemurungan, namun dia akan mengalami kesedihan dan kekosongan yang luar biasa. Semasa berada dalam fasa euforia, dia tidak menyedari tingkah lakunya yang berisiko seperti itu.

Penyebab spesifik penyakit ini belum diketahui sepenuhnya. Orang dengan gangguan bipolar nampaknya mengalami perubahan fisiologi otak di mana faktor psikososial memainkan peranan utama yang tidak dapat disekat. Sebilangan besar pesakit menemui penyakit ini dalam sejarah saudara-mara mereka. Sekiranya seseorang mempunyai ibu bapa, saudara kandung, atau saudara perempuan yang telah didiagnosis dengan gangguan bipolar (sebelumnya disebut gangguan manik-depresi atau siklofrenia), mereka lebih cenderung untuk mengembangkan gangguan tersebut. Selain keturunan, gangguan bipolar disebabkan oleh pelbagai faktor psikososial, seperti peristiwa kehidupan yang tertekan, alkohol, penggunaan dadah atau dadah..

Sekiranya anda fikir anda atau orang yang anda sayangi mempunyai tanda-tanda gangguan bipolar, berjumpa dengan doktor anda. Ada kemungkinan bahawa pesakit dengan keadaan ini tidak cenderung untuk meminta pertolongan, tidak dapat melihat kesan merosakkan penyakit pada hidupnya, terutama jika dia mengalami episod euforia. Mencari pertolongan adalah penting untuk mengatasi masalah emosi.

Bagaimana gangguan bipolar dirawat??

Ubat dan psikoterapi adalah rawatan yang paling biasa untuk keadaan ini. Ia sangat berkesan, terutamanya jika diikuti dengan betul dan konsisten. Gangguan bipolar agak mudah dikenali oleh pakar psikiatri. Terdapat ubat yang berkesan dan selamat untuk merawat episodnya..

Untuk tahap tertentu, kesan tambahan penyimpangan naik / turun dapat dicapai dengan bantuan psikoterapi, dengan banyak sukan, dengan perubahan dalam diet, tetapi penting untuk mengetahui bahawa keadaan ini berlaku kerana pelanggaran biokimia otak, dan terapi ubat diperlukan.

Pendekatan yang diperibadikan berdasarkan ujian farmakogenetik sangat membantu dalam memilih rawatan ubat yang tepat. Ujian farmakogenetik juga dapat memberikan maklumat mengenai mekanisme tindakan ubat-ubatan yang berkaitan dengan profil genetik setiap pesakit, yang memungkinkan anda memilih rawatan yang optimum untuk gangguan bipolar, mengurangkan proses percubaan-ralat..

Menyedari gejala penyakit, mencari rawatan mahir, menetapkan terapi berdasarkan ciri-ciri biologi individu, dan mengikuti rancangan rawatan psikiatri yang semuanya dapat membantu menstabilkan keadaan pesakit dan memberi sumbangan positif terhadap kesejahteraan dan kepuasan hidupnya secara keseluruhan..