Orang Suci (Azizler) dalam Islam

Adalah perlu untuk mempercayai kewujudan para kudus dan Karamata mereka.

Orang suci (untuk aliy, "dan untuk lia") adalah orang yang beriman yang mematuhi perintah-perintah Allah. Allah berfirman (Surah Yunus, Ayat 62-63):

﴿أَلا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ * الَّذِينَ آَمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ﴾

yang bermaksud: "Tetapi dengan Allah mereka tidak akan mengalami ketakutan atau kesedihan (pada hari kiamat). Ini adalah hamba-hamba Allah yang percaya kepada-Nya dan bertakwa kepada Tuhan (mereka menunaikan semua perintah, menghindari semua larangan) ".

Juga disebut dalam K ur'an (Surah "Fussilat", Ayat 30):

﴿إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُونبا ولَن تَأَنُتونونامنتونونتونونونونونونونونونون.

Ini bermaksud: "Sesungguhnya, bagi mereka yang beriman kepada Allah dan bertakwa (mencapai tahap Awliya), para Malaikat Rahmat turun dengan berita gembira sehingga mereka tidak bersedih dan takut, sebagaimana Syurga menanti mereka.".

Orang suci digambarkan dengan kualiti yang disebut "Al-Isti k amah". Ini adalah kepatuhan tanpa henti dengan melakukan apa yang wajib, menjauhkan diri dari dosa dan melakukan banyak sunnah (berkat yang diinginkan).

Juga, beberapa orang suci memang wujud di Karamata.

Karamat adalah fenomena luar biasa yang muncul pada orang yang beriman dan dalam hal ini berbeza dengan ilmu sihir dan ilusi. Dan mereka berbeza dengan Keajaiban Karamata kerana Keajaiban diberikan untuk mengesahkan Ramalan itu, dan Karamat diberikan sebagai bukti kebenaran kebenaran pemilik Karamata ini setelah Nabi-Nya.

Karamat dapat muncul atas permintaan orang suci itu. Sebahagian dari mereka berkata: "Mungkin orang yang tidak menunjukkannya lebih baik daripada orang yang memilikinya secara eksplisit, kerana kashf (mengungkapkan sesuatu dari yang tersembunyi) dapat diberikan untuk memperkuat Iman dan hatinya".

Oleh itu, Karamata tidak banyak dalam kalangan Sahabat, tetapi sering berlaku di kalangan mereka yang muncul setelah mereka..

Orang suci juga berbeza dengan Nabi di mana orang suci dapat melakukan dosa kecil dan besar, tetapi pada masa yang sama dia dilindungi dari ketidakpercayaan. Buktinya adalah hadis Hadi, yang disebarkan dari Abu Hurayra (disebarkan oleh Al-Bukhariy dalam koleksinya: buku "kak Ar-Ri", bahagian "At-Tawadu '"), yang mengatakan bahawa Nabi saw. apa yang Allah katakan:

من عادى لي وليًّا فقد ءاذنته بالحرب. ولا يزال عبدي يتقربُ إليَّ بالنوافل حتى أحبَّه فإذا أحبته كنت سمعَه الذي يسمعُ به وبصره الذي يُبصِر به ويتواما

Ini bererti: “Dia yang bermusuhan dengan Orang Suci-Ku berada dalam bahaya besar. Sesiapa yang, selain tugas, berusaha untuk memperhatikan lebih banyak nafl (faedah pilihan), maka dia adalah salah seorang yang disukai oleh Allah. Sekiranya seseorang mencapai tahap sedemikian, Allah memberikan pendengaran istimewa, penglihatan khas, langkah khas dan kekuatan tangan yang istimewa ".

Dan dalam penyebaran At - T Abaraniy dari Khuzaif dikatakan: ويكون من أوليائي وأصفيائي "... Dan dia akan menjadi salah satu orang suci saya." Rangkaian transmisi ini adalah x asan (baik) dan g arib, seperti yang dikatakan oleh Al-H afiz Ibn H ajar (lihat Fath Al-Bariy (11/342): "Dari Khuzaifa, disingkat dari Khuzaifa yang disebarkan At - T abaraniy. Rantai X ini adi s ha - x asan, g arib ".)

Tidak ada keraguan bahawa orang yang menjadi wali Allah diselamatkan dari jatuh ke dalam kekufuran. Dia tidak akan mengucapkan kata-kata tidak percaya, kecuali ketika dia meninggalkan fikirannya: dalam hal ini, ada kemungkinan dia akan mengucapkan kata-kata tidak percaya, tetapi dia tidak meninggalkan Islam, kerana dalam hal ini ada alasan (kerana seseorang tidak bertanggung jawab atas tindakan dan kata-katanya di masa ketika dia hilang akal).

Bukti bahawa orang suci memiliki Karamata adalah kaum Ayats dari K ur'an. Diriwayatkan bahawa ketika Nabi Suleiman, saw, berada di Palestin, mahukan takhta ratu Yaman bernama Balqis diserahkan kepadaNya. Takhta baginda sangat besar dan Suleiman, saw, berpaling kepada mereka yang hadir dengan pertanyaan tentang siapa yang akan memberikan tahta permaisuri kepadaNya.

Dikatakan dalam Al-Quran suci (Surah 27 An-Naml, Ayat 38-40):

] قال يا أيها الملأ أيكم يأتيني بعرشها قبل أن يأتوني مسلمين $ قال عفريت من الجن أنا ءاتيك بهو قبل أن تقوم من مقامك وإني عليه لقوي أمين قال الذي عنده علم من الكتاب أنا ءاتيك به قبل أن يرتد إليك ويران فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌ

Ini bererti: "Menghadapi mereka yang hadir, Nabi Suleiman berkata:" Siapa di antara kamu yang akan menyerahkan tahtanya sebelum mereka datang kepada saya dengan rendah hati. " 'Ifrit jin berkata, "Saya akan menyampaikannya kepada anda sebelum anda bangun dari tempat duduk anda, kerana saya kuat dan setia." Seseorang yang berpengetahuan dalam ilmu agama berkata: "Saya akan menyampaikannya sebelum pandangan anda kembali kepada anda (dalam sekelip mata)." Ketika Nabi Suleiman melihat bahawa takhta telah diserahkan kepada-Nya, dia berkata: “Dengan rahmat Tuhanku, sesungguhnya, dia yang bersyukur kepada Tuhan berbuat baik kepada dirinya sendiri. Dan orang yang tidak percaya kepada Allah, maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan sesiapa atau apa-apa ".

Dari Ayats ini, kita memahami bahawa tidak kira betapa 'ifrit kuat, orang yang saleh adalah orang suci, dengan kehendak Allah lebih kuat daripada dia. Ayat mengatakan tentang seorang lelaki bernama `Asyf ibn Barkhya, yang berasal dari awliya. Dialah yang bersama Nabi Suleiman, ketika dia berkata kepadanya: "Aku akan menyerahkannya dalam sekelip mata".

Diriwayatkan juga oleh Imam At - T Irmiziy dan yang lain bahawa Nabi saw bersabda:

اتقوا فِراسَة المؤمن فإنه ينزه بهور الله

Dalam Hadiseh ini diberikan untuk mengetahui bahawa orang yang beriman mempunyai pandangan yang istimewa. Sesungguhnya, Allah mengizinkannya melihat apa yang orang lain tidak perhatikan.

Hal ini juga diceritakan dalam hadis otentik tentang bagaimana ‘Umar memanggil kepala pasukan bernama Sariyah Ibn Zunaym, yang berada di daerah Nahuand:

"يا ساريةُ الجبلَ الجبلَ" bermaksud "Oh, Sariyah, gunung! Gunung! ”, Dengan demikian memperingatkannya tentang bahaya di luar gunung. Dan Sariyah mendengar rayuan ‘Umar, yang pada waktu itu di Madinah, walaupun jaraknya sangat jauh.

Diriwayatkan diktum Al-Bayha ini ke th. Al-Kh afiz Ibn Kh Adjar menyebutnya Kh adi ini dengan sahih dan baik ("Al-I s abah fi tamyiz As-Sahabat" 2/3).

Harus diingat bahawa di sebalik sifat-sifat indah umat Islam yang suci, ciptaan Allah yang terbaik adalah para Nabi, selamat sejahtera kepada mereka semua.

Imam Abu Ja'far At-T ahawiy mengatakan dalam bukunya tentang Kepercayaan: "Kami tidak mengutamakan orang suci daripada mana-mana Nabi, saw. Kami mengatakan bahawa satu nabi lebih baik daripada semua orang kudus. ".

Kata-kata ini membantah mereka yang membicarakan kelebihan beberapa imam daripada para Nabi. Pada hakikatnya, seorang suci berhak mendapat tahap kesucian dengan mengikuti Nabi dalam melakukan perbuatan baik dan mematuhi syariat Nabi itu. Oleh itu, adalah tidak masuk akal baginya (orang suci) untuk menjadi lebih baik daripada Nabi atau setaraf dengan-Nya.

Salah satu Ayats K ur'ana (Sura 6 Al-An'aniyam, Ayat 86), yang menyenaraikan nama-nama beberapa Nabi, mengatakan:

﴿وَكُلًّا فَضَّلْنَا عَلَى الْعَالَمِينَ﴾

Ini bermaksud: "Semua nabi adalah yang terbaik dari semua makhluk.".

Pada masa yang sama, seseorang tidak dapat menafsirkan Ayat ini sedemikian rupa sehingga diduga merujuk pada masa di mana para Nabi disebutkan hidup. Tafsiran ini dilarang dan tidak mempunyai bukti..

Kami meminta kepada Allah untuk memberikan ketaatan dan mencapai tahap Awliya.

Awliya ada dalam Islam

Perkataan "awliya" adalah jamak dari kata "wali", yang dari bahasa Arab bermaksud "dekat", "dekat" atau "kawan". "Awliya" adalah orang-orang yang dikurniakan oleh Allah SWT dengan kedekatannya yang istimewa, yaitu ini adalah orang-orang yang perbuatannya sepenuhnya sesuai dengan ketundukan dan kehendak Allah, serta sunnah Nabi kita yang dikasihi (s.a.s.). "Disetujui" bukanlah orang yang menunjukkan karamata (mukjizat) kepada orang-orang, tetapi orang yang hidupnya sesuai dengan sunnah Rasulullah (s.a.s.). Oleh itu, para saintis menekankan dua sifat yang mesti diwajibkan bagi orang yang dekat dengan Allah - ita'at (ketaatan kepada Allah atau mematuhi undang-undang Syariah) dan zikir (mengingati Allah secara berterusan).

Dalam Al-Quran, Allah berfirman:

"Oh ya, kerana tidak ada rasa takut kepada sahabat (awliya) Allah, dan mereka tidak akan bersedih. Mereka yang percaya dan takut kepada Tuhan - bagi mereka adalah berita baik di dunia dan di akhirat. Firman Allah tidak boleh dibatalkan. " (Sura Yuunus, ayat 61-64)

Dalam hadis qudsi, Allah SWT berfirman:

“Saya telah menyatakan perang terhadap orang yang bermusuhan dengan orang-orang kudus-Ku (awliya)! Dari semua perbuatan hamba yang menghampiri-Ku, saya sangat menyukai ajaran wajib. Dan dengan kaedah tambahan, hamba saya terus menghampiri Saya sehingga saya mencintainya…. Sekiranya dia meminta Aku, aku pasti akan memberikannya; jika dia mula berlindung dengan-Ku, aku pasti akan memberikannya, dan tidak ada yang membuatku ragu-ragu. " (Bukhari) Dari ayat-ayat al-Quran dan hadis Rasulullah (s.a.s.) menunjukkan bahawa awliya adalah orang-orang yang selalu melakukan ibadah kepada Allah, mereka tidak akan merasa takut di dunia ini walaupun setelah mati, dan semua ini dikaitkan dengan tahap tertinggi takut akan Tuhan. Semoga Allah SWT mengurniakan rahmat kepada kita dan menjadikan awliya dari kalanganNya!

Khutbah "Aulia - cermin jiwa".

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Kita hanya memuji Dia dan kita hanya memuliakan Dia. Sesungguhnya, Allah menciptakan dunia ini dengan sia-sia, dan hanya Dia yang layak mendapat g'ibadat dan harapan. Kita semua memerlukan pertolongan dan pengampunan-Nya, dan kita berpaling kepada-Nya dalam semua perbuatan kita. Kita meminta perlindungan Allah dari kejahatan kita sendiri dan dari kejahatan orang lain, serta dari akibat buruk perbuatan kita. Dan tidak ada yang akan memimpin orang yang diberi petunjuk oleh Allah ke jalan yang benar dari jalan itu. Dan tidak ada yang akan menuntunnya di jalan yang benar yang akan dibawa oleh Allah darinya. Saya bersaksi bahawa tidak ada ketuhanan, kecuali Tuhan Yang Esa - Allah, yang tidak mempunyai sahabat dan serupa dengan-Nya, dan saya bersaksi bahawa Muhammad (solialo һ u g'alei һi wa sallam) adalah hamba dan Rasul-Nya, yang merupakan keturunan langsung dari Nabi Ibrahim ( Abraham) (g'alei һ i-s-salam) melalui Ismag'il sulungnya (Ismael) (g'alei һ i-s-salam).

Sesungguhnya, agama Islam adalah Jalan indah yang diberikan oleh Allah, dan Rasul-Nya adalah petunjuk yang paling indah di Jalan ini. Awliya, dengan kehendak Allah, adalah penerus dan pemelihara agama ini dan pewaris Nabi Muhammad (sollyallo һ u g'alei һi wa sallam).

Namun, keindahan agama ini, yang tercermin dalam pewaris Nabi, tidak diberikan kepada semua orang untuk dilihat. Kerana lahiriah mereka seperti kita, dan dunia batin mereka tersembunyi dari semua orang kecuali Allah. Untuk melihat keindahan dan kebijaksanaan ini yang tercermin dalam diri mereka, seseorang mesti mempunyai niat yang baik dan ahlyak (akhlak). Mereka hanya dikenali oleh mereka yang hatinya ikhlas. Orang yang mempunyai niat buruk dan tidak ikhlas dalam hatinya tidak akan dapat melihat orang-orang yang soleh ini. Walaupun dia melihat mereka, mereka akan kelihatan jijik kepadanya. Lagipun, mata adalah jendela untuk jantung. Bahasa adalah penterjemah jiwa. Segala yang ada di hati terbayang melalui mata. Dan semua yang disembunyikan oleh jiwa mengeluarkan lidah.

Wahyu dan rahmat Allah yang terbesar untuk alam semesta ini adalah tuan kita Muhammad (sollyallo һ u g'alei һi wa sallam). Ketika para mumin melihatnya, iman mereka menjadi lebih kuat, hati mereka dipenuhi dengan cinta kepada Nabi (sollyallo һ in g'alei һi wa sallam), dan ahlak mereka berubah menjadi lebih baik melalui adab.

Orang-orang Munafik dan orang-orang kafir, kerana kenyataan bahawa hati mereka tidak berperasaan dan tertutup, tidak dapat menerima bahkan sepotong Nur (cahaya) yang terpancar dari Rasulullah (sollyallo һ in g'alei һi wa sallam). Mereka memandangnya dengan mata mereka, tetapi tidak dengan hati mereka. Oleh itu, mereka tidak dapat melihat keindahan rohani dan Kebenaran Agung yang disebutnya.

Jenab-ul-Haq Tag'ala mengumumkan nasib mereka sebagai berikut:

وَ اِنْ تَدْعُوهُمْ اِلَى الْهُدَى لاَ يَسْمَعُوا. وَتَرَيهُمْ يَنْظُرُونَ اِلَيْكَ وَ هُمْ لاَ يُبْصِرُونَ

(maksudnya) "Sekiranya anda memanggil mereka ke Jalan yang Benar, mereka tidak akan mendengar anda! Anda melihat mereka di hadapan anda, seolah-olah mereka memandang anda, tetapi pada hakikatnya mereka tidak melihat apa-apa. ”(Al Ag'roof, 7/198).

Dengan cara yang sama, pada zaman kita ada orang yang hatinya lesu dan tertutup. Dan tidak ada keikhlasan di dalamnya. Walaupun Tuhan menunjukkan kepada orang-orang tanda-tandanya setiap hari, tidak semua orang dibenarkan melihatnya..

Hari ini, awliya juga merupakan salah satu tanda Allah. Mereka adalah pembawa zarah Nur, yang dibawa ke bumi ini oleh Nabi Muhammad (sollyallo һ u g'alei һi wa sallam) untuk menerangi dunia ini, terperosok dalam dosa dan paganisme.

Awliya hanya dapat dilihat oleh orang-orang yang hatinya tidak terkena penyakit rohani. Bagi mereka, kehadiran awliya hanya cukup untuk membuka hati mereka kepada Kebenaran dan ketakwaan..

Awliya Jalaluddin Ar-Rumi yang terkenal menulis yang berikut dalam bukunya Masnavi:

"Tindakan semua orang berkaitan dengan keadaan batinnya. Dan setiap orang melihat semuanya mengikut sifat dan kefahamannya. Kaca biru menunjukkan biru matahari, merah menunjukkan merah, tetapi jika gelas itu dibersihkan dari semua warna dan menjadi suci, barulah kaca itu menunjukkan kebenaran, dan setiap benda akan tercermin dengan tulen. " Sebagai contoh kesimpulannya, dia memetik hadis berikut:

"Suatu ketika Rasulullah (sollyallo һ u g'alei һi wa sallam) bertemu Abu Jahal, dia berkata:" Lihatlah orang ini dari orang-orang Hashem, betapa jeleknya dia! ". Ketika Nabi (sollyallo һ u g'alei һi wa sallam) mendengarnya, dia tersenyum dan berkata: "Kamu telah melewati batas, tetapi kamu mengatakan yang sebenarnya". Kemudian Abu Bakar As-Siddyk (rod'iallo һ untuk g'an һ) mendekat dan, memandang Rasulullah (solallo һ untuk g'alei һi wa sallam) dan memujinya, berkata: "Betapa indahnya kamu, bagaimana wajahmu cerah. " Kepada yang Nabi (sollyallo һ u g'alei һi wa sallam), tersenyum, menjawab: "Oh, jiwa yang suci, kamu juga mengatakan yang sebenarnya!" Para ashab yang hadir di sana bertanya: “Ya Rasulullah! Dan kepada orang yang memanggil anda jelek dan orang yang memanggil anda cantik, anda menjawab bahawa mereka mengatakan yang sebenarnya. Apa hikmahnya di sini? " Rasulullah (sollyallo һ u g'alei һi wa sallam) menjawab: “Saya seperti cermin yang dipoles, dan semua orang akan melihat dirinya di dalam diri saya. Sekarang ini telah berlaku ".

Suatu ketika Sultan Ghaznavites Mahmud mengunjungi Sheikh Abu-l Hasan Al Harkani (koddasAllah h u sirru h), dia bertanya pendapatnya tentang Bayezid al-Bastami. Al Harkani menjawab: "Dia adalah orang yang sedemikian rupa sehingga barangsiapa yang melihatnya akan memperoleh Kebenaran dan kebahagiaan." Sultan Mahmud bertanya: “Bagaimana ini? Abu Jahal, walaupun dia melihat Rasulullah, tidak dapat diselamatkan dari khayalan. " Yang Al Harkani menjawab: "Dia memandangnya bukan sebagai Rasulullah (semata-mata untuk g'alei һi wa sallam), tetapi sebagai seorang anak yatim Abu Tolib (yaitu, Abu Jahl memandang Muhammad (sollyallo һ untuk g'aley) wai wa sallam) dari atas, menganggapnya lebih rendah dari dirinya sendiri, - catatan penulis). Sekiranya dia melihat baginya Rasulullah (sollyallo һ dari g'alei һi wa sallam), dia akan memperoleh kebahagiaan ".

Muhuddin bin Q'arabi (koddasAllah h dalam sirru h) mengatakan hal berikut tentang seseorang yang telah mencapai kesempurnaan: "Orang yang sempurna diciptakan untuk mencerminkan Syifat Allah Tag'al. Ini ditunjukkan oleh hadis "Allah menciptakan Adam seperti Dia sendiri". Hadis ini diriwayatkan oleh para muhaddith seperti Imam Bukhari, Muslim, Ahmad dan Tabarani.

Sadruddin Konavi (koddasAllah h y sirru h), berbicara tentang awliya, menulis: “Setiap zarah dunia ini menunjuk pada salah satu Nama dan Syifat Allah. Namun, Allah Tag'ala menciptakan manusia yang sempurna sebagai tanda. Secara umum, seseorang adalah cerminan segala-galanya... ".

Juga, Nabi (sollyallo һ untuk g'alei һi wa sallam) mempunyai pepatah: “Di antara orang-orang ada orang-orang yang menjadi kunci untuk mengingati Allah. Ketika mereka melihatnya, mereka mengingatkan kepada Allah ”(sebuah hadis yang terkenal). Hadis ini jelas menunjukkan bahawa kehadiran orang-orang ini hanya menjadikan kita mengingati Allah dan membangkitkan di hati kita cinta akan agama Allah. Shah Naqshbandi (koddasAllah h u sirru h), menjelaskan hadis ini, mengatakan tentang awliya sebagai berikut: “… Ketika veli (tunggal) berbicara dalam Majlis, kehadirannya di sana meninggalkan segala yang lain dalam bayangan. Oleh itu, dia membuat semua orang melupakan segalanya kecuali Alla... ".

Imam Shag `rani, merujuk kepada mentornya, mengatakan yang berikut:“ Oh, seorang lelaki yang berjalan di jalan Tuhan! Ketahui: dalam bentuk dan bentuk apa anda melihat mentor anda, begitulah keadaan anda. Dan apabila anda melihat mentor anda, jika anda melihat sifat-sifat munafik di dalamnya, anda adalah seorang munafik. Sekiranya anda melihat keikhlasan dalam dirinya, anda adalah orang yang ikhlas. Kerana apabila anda melihat cermin, anda tidak melihat cermin, tetapi pantulan anda di dalamnya ".

Oleh itu, kita harus selalu mengingat kata-kata Nabi, di mana dia bersabda: "Sekiranya seseorang mengatakan bahawa tidak ada satu orang baik yang tersisa di bumi, dia adalah orang yang paling buruk" (sebuah hadis terkenal). Untuk setiap orang melihat segala yang ada di sekelilingnya seperti hatinya. Dan terutama jika dia melihat Vely yang mempunyai jiwa yang suci, di dalam dirinya, seperti di cermin, dia akan melihat kekurangannya.

Beri kami Allah di dunia yang fana ini dari panduan, teman dan jiran dari kalangan awliya, melalui siapa kamu menerangi hati orang, sama seperti kamu menerangi hati ashab melalui Rasul-Mu.

Avliya

Awliya (Arab أولياء) - orang yang dekat dengan Allah, Yang Maha Kuasa melaporkan tentang mereka di dalam Al-Quran - mereka adalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan bertakwa kepada Allah:

“Sesungguhnya, mereka yang dekat dengan Allah tidak tahu takut dan tidak akan merasa sedih. Mereka percaya dan bertakwa kepada Tuhan. Berita baik ditakdirkan untuk mereka di dunia dan di akhirat. Firman Allah tidak boleh dibatalkan. Ini adalah kejayaan besar "(Sura Yunus: 62-64).

Dengan menyenaraikan sifat-sifat mereka, Allah berfirman bahawa mereka percaya kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab suci-Nya, para utusan-Nya, pada hari kiamat dan pada penentuan dengan kebaikan dan kejahatannya. Dan seiring dengan ini, mereka menegaskan kebenaran iman mereka, mengaku takut akan Tuhan, memenuhi ketetapan agama dan berhati-hati terhadap segala yang dilarang. Dari ayat-ayat ini dapat difahami bahawa setiap orang yang bertakwa kepada Allah adalah orang yang dekat dan dikasihi oleh Allah SWT 1 Tafsir al-Saadi 10:64.

Adakah mereka tahu masa depan aulia?

Kaum sufi mempunyai "orang suci" yang mungkin memiliki kekuatan ghaib (karamata) dan bahkan "mengetahui masa depan", tetapi menurut Islam, masa depan, kecuali Allah SWT, tidak mengenal siapa pun, bahkan juga Awliya Allah. Nabi Muhammad ﷺ mengetahui masa depan hanya melalui wahyu yang diturunkan kepadanya dari Allah. Tidak ada yang tahu masa depan yang mutlak.

Awliya Allah dan Awliya Shaitan

Awliya Allah dan Awliya Shaitan

Jawapan: "Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, ini adalah persoalan yang sangat penting yang perlu dijelaskan oleh semua orang. Sesungguhnya, mereka yang tidak membuat perbezaan antara mukjizat yang menjadi tanda dan hujah para nabi, dan yang Allah menghormati sekutu dan mukjizat yang ditunjukkan oleh penyihir dan Qahins adalah pendusta dan Allah, Maha Mulia Dia mengutuskan Rasulullah SAW kepada orang-orang dan mengirimkannya sebuah buku untuk menjelaskan perbezaan antara keduanya. Dia menyelesaikan misi utusannya oleh Muhammad, utusan Allah yang terbaik, yang dihantar dengan buku terbaik kepada umat terbaik. Melaluinya, Dia menjelaskan perbezaan antara kebenaran dan kepalsuan, petunjuk langsung dan khayalan, mereka yang dekat dengan Yang Maha Penyayang dan yang dekat dengan Iblis, tentera Allah dan pihak Iblis. Mereka yang menafikan mukjizat orang-orang yang bertakwa kepada Allah, dekat dengan Allah, mereka berasal dari antara para inovator dan yang hilang, seperti para mutazilites dan yang lainnya. Penafian keajaiban para wali Allah adalah satu inovasi dalam Islam yang Itu tidak bertentangan dengan Kitab Allah, sunnah Nabi, pendapat bulat Salaf dan Imam agama, apalagi, mereka yang menafikan keajaiban ahli sihir dan pengikut Syaitan adalah penyeleweng yang salah. Mereka seperti kumpulan ahli falsafah dan doktor yang menafikan kewujudan jin, dan orang Mutazil juga menafikan bahawa jin menyusup orang, memukul mereka dan mula bercakap dengan bibir mereka..

Semua pandangan yang tidak dapat dipertahankan ini bertentangan dengan Kitab Allah, sunnah Nabi dan para Imam. Mereka yang mengatakan bahawa mukjizat dilakukan oleh siapa pun kecuali para nabi dan menafikan keajaiban dan ilmu sihir adalah inovator seperti kebanyakan Mu'tazilites. Juga, orang yang mengatakan bahawa tidak ada seorang pun kecuali para nabi dan orang-orang yang dekat dengan Allah yang melakukan mukjizat dan menganggap seseorang yang dekat dengan Allah hanya berdasarkan fakta bahawa dia melakukan mukjizat, walaupun dia bertentangan dengan Kitab Allah dan sunnah Nabi, ditipu, dan dia lebih buruk daripada orang Mu'tazil, dia dari pelbagai Dajjal, pengikut Musailima, Aswad Al-Ansi dan pendusta lain. Sekiranya seseorang mula terbang melalui udara atau berjalan di atas air, dia tidak akan dianggap dekat dengan Allah jika dia tidak mengikut perintah dan larangannya. Mereka yang berpendapat sebaliknya harus mengakui bahawa orang-orang kafir dan orang-orang kitab suci itu dekat dengan Allah, kerana mereka mempunyai banyak mukjizat. Mereka yang menafikan adanya mukjizat, dan juga mereka yang mengenalinya, menganggap ini sebagai bukti bahawa seseorang itu dekat dengan Allah, adalah mereka yang telah meninggalkan Islam. Adalah perlu untuk menjelaskan perbezaan di antara mereka dengan ayat-ayat Al-Quran dan dengan apa yang diutus oleh tuan utusan. Orang-orang kudus Allah disebutkan dalam firman Yang Mahakuasa: "Sesungguhnya para wali Allah tidak tahu takut dan tidak akan berduka. 63. Mereka percaya dan takut kepada Tuhan. 64. Berita baik ditujukan untuk mereka di dunia dan di akhirat. Firman-firman Allah tidak boleh dibatalkan. Ini - kemakmuran besar. " (Yunus, 62-64)

Keredhaan Allah adalah orang-orang yang beriman yang bertakwa, dua kategori mereka adalah orang-orang yang saleh dan orang-orang yang benar, dan mereka yang berada di hadapan dan mendekat. Yang pertama adalah mereka yang mendekati Allah dengan melakukan apa yang diperintahkan-Nya dan meninggalkan apa yang telah diperingatkan oleh-Nya. Yang terakhir mendekati Allah setelah menunaikan yang wajib dengan cara yang diinginkan, seperti yang disebutkan oleh Bukhari dalam "Sahihnya": "Sesiapa yang menunjukkan permusuhan terhadap orang suci-Ku, aku akan menyatakan perang. Dan yang paling dicintai bagiku dari itu, dengan cara itu, hamba menghampiri Aku - inilah yang telah kubebankan kepadanya. Dan hamba-Ku tidak akan berhenti mendekati-Ku, melakukan perbuatan (nafilya) secara sukarela, hingga aku mencintainya. "Tetapi apabila aku mencintainya, aku akan menjadi telinganya, yang dia dengar, dan aku akan menjadi penglihatannya, yang dilihatnya, dan aku akan menjadi tangannya, yang dipukulnya, dan aku akan menjadi kakinya, yang dia berjalan. Dan jika dia meminta Aku, aku pasti akan memberinya, dan jika dia meminta perlindungan kepada-Ku, aku pasti akan melindunginya. "... Dan apa yang tidak wajib dari yang ditentukan atau yang diinginkan, apa yang tidak diperintahkan oleh Allah dan utusannya, apa yang tidak digalakkan oleh Allah dan utusannya, bukanlah perbuatan baik dan ibadah yang mereka jalani kepada Allah. Oleh itu, sebilangan besar penyembah berhala, orang-orang dari kitab suci dan para inovator berusaha mendekati Allah dengan cara yang mereka anggap sebagai penyembahan, tetap tersalah dan salah dalam memilih jalan menuju Allah. Dalam khayalan mereka, mereka berada di tahap yang berbeza, di antaranya ada orang-orang yang tidak beriman, fasik, berdosa dan beriman yang melakukan kesalahan dalam ijtihad mereka.

Mereka yang mencapai keajaiban melalui perbuatan yang tidak wajib atau, lebih-lebih lagi, adalah perbuatan Syaitan, seperti membuat pasangan dengan Allah, menyembah benda-benda langit, masih, Uzeyir, nabi-nabi lain, syekh atau berhala yang hidup atau mati menerima dari para syaitan beberapa maklumat rahsia, tetapi tanpa gagal pada masa yang sama, mereka berbohong ketika Allah berfirman tentang hal itu: “Haruskah saya ceritakan tentang siapa syaitan itu turun? 222. Mereka menimpa setiap pembohong dan pendosa. 223. Mereka membuang apa yang mereka dengar, tetapi kebanyakan dari mereka adalah pendusta ”(Penyair, 221-222) Barangsiapa yang menafikan mukjizat mereka tidak mengetahui akan realiti, orang yang menganggap bahawa mereka adalah orang-orang suci Allah menunjukkan ketidakpercayaan terhadap agama Tuhan langit dan bumi. Keadaan orang-orang yang melakukan mukjizat ini mirip dengan ahli sihir dan Qahin, seperti Abdullah bin Sayyad, tentang siapa beberapa Sahabat mengira dia adalah Dajjal, tetapi dia tidak seperti itu, tetapi dimiliki oleh syaitan dan Rasulullah menjelaskan hal ini. Rasulullah saw bersabda kepadanya: "Sesungguhnya, aku telah menyelamatkan sesuatu untukmu." Ibn Sayyad berkata: "Ini adalah roh-roh...". Dan dia menyimpan bab "Asap" untuknya. Kemudian Nabi (saw) berkata kepadanya: "Pergilah! Anda tidak akan dapat mengatasi had anda, anda hanya saudara Kakhins ”. Adapun para wali Allah, mereka mempunyai iman dan takut kepada Tuhan, dan alasan untuk mukjizat mereka adalah apa yang diperintahkan oleh Allah kepada mereka untuk melakukan perbuatan wajib dan yang diinginkan. Keajaiban mereka, misalnya, adalah apa yang terjadi pada Ala ibn Al-Khadrami ketika dia melakukan kempen ketenteraan di Bahrain dengan pasukan berkuda dan mereka pergi ke laut tanpa membasahi pelana mereka, serta doa Abu Muslim Al-Khavlyani dalam dua rakaat yang dia lakukan sebelumnya dia dilemparkan ke dalam api dan dia sejuk dan selamat baginya. ".

Bagaimana menjadi Awliya

Subhanallah! Ini adalah pertama kalinya saya mendengar mengenai orang-orang yang dilucutkan, mereka ditunjuk oleh Allah dan mereka sendiri tahu tentangnya dengan menarik atau hanya diketahui oleh Allah?

Ma sha Allah! Allahu akbar!

Dia akan menjadi suci, yang secara radikal akan mengubah perangainya

Dengan rahmat Yang Maha Kuasa, semua yang buruk dalam dirinya diinjak-injak. (Bahauddin Naqshband)

Eh, saya ingin tinggal di Sukhbat dengan salah satu daripada orang-orang ini, tetapi di Kazakhstan, mungkin tidak

hanafit-2014. Saudara, tetapi anda berpeluang untuk berbicara dengan Nabi Muhammad dalam mimpi, saya bersumpah dengan Allah, saya tahu orang yang bercakap seperti ini dan meminta nasihat dari Nabi [sawas], saya pernah mempunyai ini, jika perlu, saya boleh memberikan cara peribadi untuk melihatnya.

Saya ingat, atas nasihat seorang saudara, 500 kali sebelum tidur, saya membaca surahnya, tetapi sama ada saya terlepas sesuatu, atau kemungkinan besar saya tidak layak hadir bersama tuan kita, dunia kepadanya saya tidak melihatnya, saya akan senang dan berfikir bukan hanya saya jika anda mempunyai cara khas untuk melihat tuan kita selamat sejahtera kepadanya

ia kelihatan seperti beberapa kisah sufi.

ada ayat atau hadis mengenai topik ini, di mana Allah mengatakan ini, Dia suci dan agung, dan nabi-Nya, selawat dan salam?

Allah Ta'ala membenarkan dunia ini berfungsi dengan lancar kerana keempat-empat orang istimewa ini adalah orang-orang luar, dan Allah telah menempatkan masing-masing di empat penjuru dunia. Yang satu di timur, yang lain di barat, yang ketiga di utara, dan yang keempat di selatan. mana ada hujah?

dan pada masa nabi, selawat dan salam, dan para sahabat, semoga mereka senang, ada juga?

Saya tidak akan terkejut jika saya pergi ke pusat, dan semua orang akan berada dalam zikir bulat - berjalan.

Perlumbaan, lagu dan lagu ini, di mana hujahnya, tidak pernah terjawab.

Saya ingat, atas nasihat seorang saudara, 500 kali sebelum tidur saya membaca surahnya, tetapi sama ada saya terlepas sesuatu atau kemungkinan besar saya tidak layak hadir bersama tuan kita, dunia kepadanya, saya tidak melihatnya saya akan gembira dan berfikir bukan hanya saya sekiranya anda mempunyai cara khas untuk berjumpa dengan tuan kita selamat sejahtera kepadanya

https://www.youtube.com/watch?v=nv816okEXDw - di sini mereka menunjukkan bagaimana mendorong impian yang jelas dari sudut pandangan saintifik :)

ia kelihatan seperti beberapa kisah sufi.

ada ayat atau hadis mengenai topik ini, di mana Allah mengatakan ini, Dia suci dan agung, dan nabi-Nya, selawat dan salam?

Allah Ta'ala membenarkan dunia ini berfungsi dengan lancar kerana keempat-empat orang istimewa ini adalah orang-orang luar, dan Allah telah menempatkan masing-masing di empat penjuru dunia. Yang satu di timur, yang lain di barat, yang ketiga di utara, dan yang keempat di selatan. mana ada hujah?

dan pada masa nabi, selawat dan salam, dan para sahabat, semoga mereka senang, ada juga?

Saya tidak akan terkejut jika saya pergi ke pusat, dan semua orang akan berada dalam zikir bulat - berjalan.

Perlumbaan, lagu dan lagu ini, di mana hujahnya, tidak pernah terjawab.

Wa aleykum assalam.

Sebelum menyatakan seperti apa, lebih baik anda mendengar apa yang dikatakan oleh Ulama. Sekiranya anda adalah Alim anda sendiri, maka lebih baik anda mempelajari topik ini. Jika tidak, penemu "dongeng" boleh disebut bukan sahaja para ilmuan besar ummah, tetapi juga Nabi sendiri, selawat dan salam dari Baginda saw. Sekiranya anda bukan seorang alim, atau paling tidak bukan seorang tolibul ilm, maka serahkanlah Ayats dan Hadis kepada para ulama, kerana orang biasa harus belajar perniagaan mereka sendiri: membaiki kereta, membina hospital, berniaga dan sebagainya. Dan dalam soal agama, ikuti para ilmuan. Kerana orang biasa tidak mempunyai pengetahuan untuk menguraikan ayat atau hadis sendiri.

Dan di mana kaitan "lari" dan "lagu" dengannya? Di manakah fatwa mengatakan perkataan mengenainya? Mintalah mereka yang menyanyi dan bertengkar..

Untuk selebihnya, baca dengan teliti:

Abdali dan qutbs - adakah mereka wujud?

Qutbs dan abdali - siapa mereka? Bolehkah anda memberitahu kami tentang mereka dari sudut pandang Ahlus-Sunna? (AFRIKA SELATAN)
-----------------------------------

Jawapan:
Dengan nama Allah yang Maha Penyayang dan Maha Penyayang!
Assalamu alaykum wa rahmatullahi wa barakatukh!

Sebilangan besar cendekiawan Ahlus-Sunna percaya bahawa abdali memang ada. Lebih-lebih lagi, Hafiz Ibn al-Salah mengatakan bahawa terdapat permuafakatan dalam isu ini. Berikut adalah nama-nama sebahagian kecil dari para sarjana yang cemerlang yang menyatakan pandangan mereka dengan jelas mengenai isu ini [lihat juga pengantar Al Habr ad dal oleh Allam Suyuti (Dar al usul)]:

1) Maulana Ibn Abi ad Dunya (banyak hadis diberikan dalam bukunya "Al Awliya"),
2) Maulana Abu az Zinad (ibid., 27),
3) Maulana Abdullah an Nabbaji (ibid., 28),
4) علامہ Abu Muhammad Al Halal (dia menumpukan keseluruhan bab untuk topik ini dalam "Karamat al Awliya"),
5) Maulana Ibn Asakir (dia mengabdikan 2 bab karya cemerlang "Tarikh ad Dimashq" untuk topik ini),
6) Maulana Ibn Salah (lihat fatwa beliau, 1/184),
7) Allam Zarkashi (dia membincangkan topik ini dalam karyanya "At Tazkirah fil Ahadis al Mushtahirah", 1/144),
8) Maulana Taqi ad din Al Hisni (dia menolak pendapat Ibn Taymiyyah dalam karyanya "Daf Shubani man shabbaha wa tamarrada", 1/123),
9) علامہ Sahavi (dalam "Makasid al Hasanah" dia menulis bahawa dia mendedikasikan keseluruhan risalah untuk topik ini, yang disebut "Nazm al la'ali fi hadits al Abdal"),
10) علامہ Suyuti (dia menulis tentang ini dalam sejumlah besar karyanya - seperti "Al Jami al Kabir", "Al Jami as Sagir", "Al La'ali al Masnu'ah", "Ad Durar al Muntasirah", dan dia juga menulis karya terpisah mengenai topik ini, yang berjudul "Al Habr ad dal"),
11) Maulana Al Qastallani (keseluruhan bab karyanya "Al Mawahib al Lyaduniyah" dikhaskan untuk ini),
12) علامہ Ali bin Muhammad Al Qinani (ia membincangkan topik abdalis di Tanzih ash Shariat al Marfu'ah),
13) Maulana Ibn Hajar Al Haytami (dalam Fataawa al Hadithiyah),
14) mullah Ali Al Qari (topik ini dibincangkan secara terperinci olehnya dalam tafsirnya yang terkenal "Mirkat al mafatih"),
15) Maulana Murtaza Az Zubaydi (dalam "Ithaf as Sada al Muttakin"),
16) علامہ Ibnu Abidin Al Hanafi (mengenai topik ini dia menulis karya terpisah, yang disebut "Ijaba al ghaus"),
17) Maulana Muhammad bin Jafar Al Qattani (lihat karyanya "Nazm al mutanasir"),
18) علامہ Nuh bin Mustafa Al Hanafi (yang menulis "Al Kaul ad dal ala Hayat al Khizr wa wujud al Abdal").

Dapat diperhatikan dengan mengejutkan bahawa bahkan guru dan syeikh Allam Ibn al-Qayyim (semoga Allah SWT), Allam Ibn Taymiyyah (semoga Allah SWT juga bersamanya) juga bersaksi tentang adanya penculikan. Oleh itu, dalam karyanya yang memalukan Al Aqida al Wastia, dia menulis:

لكن لما أخبر النبي صلى الله عليه و سلم أن أمته ستفترق على ثلاث وسبعين فرقة كلها في النار إلا واحدة وهي الجماعة وفي حديث عنه أنه قال: (هم من كان على مثل ما أنا عليه اليوم وأصحار ال الارم) السنة والجماعة وفيهم الصديقون والشهداء والصالحون ومنهم أعلام الهدى ومصابيح الدجى أولوا المناقب المأثورة والفضائل المذكورة وفيهم الأبدال وفيهم أئمة الدين الذين أجمع المسلمون على هدايتهم وهم الطائفة المنصورة الذين قال فيهم النبي صلى الله عليه و سلم: (لا تزال طائفة من أمتي على الحق منصورة لا يضرهم من خالفهم ولا من خذلهم حتى تقوم الساعة) فنسأل الله أن يجعلنا منهم وألا يزيغ قلوبنا بعد إذ هدانا وأن يهب لنا من لدنه رحمة إنه الوهاب والله أعلم «العقيدة الواسطية» (ص 1) / ص 159)

"Namun, karena Nabi (sallallahu alayhi wa sallam) meramalkan bahwa ummah akan berpecah menjadi 73 kelompok, yang masing-masing akan terbakar, kecuali satu kelompok - Jamaah, (dan Jamaah,) seperti yang dijelaskan dalam hadis lain:" Mereka akan tetap seperti apa yang saya dan sahabat saya (patuhi) ”, akan menjadi (diketahui bahawa) penganut Islam yang sebenarnya dalam kesucian purba adalah Ahlus Sunna wal Jamaat. Antaranya ialah para wali yang benar (siddikun), para syuhada dan orang-orang soleh. Juga di antara mereka adalah simbol-simbol bimbingan dan pencerahan, integriti dan kebajikan yang tercatat. Abdali ada di antara mereka. Di antaranya adalah para imam, yang bergantung pada umat Islam secara umum dalam kepemimpinan agama. Inilah Kumpulan Kemenangan yang mana Nabi bersabda: “Kumpulan orang-orang di umatku akan tetap komited terhadap kebenaran. Mereka yang menentang mereka dan mereka yang mengingkari mereka tidak boleh menyakiti mereka, dari sekarang hingga hari kiamat. "

(Al Aqida al Wastia, 1/32; lihat juga Majmuah al Fataawa, 3/159)

Di tempat lain, Hafiz Ibn Taymiyyah menulis:

وأما أهل العلم فكانوا انفارولون: هم "الأبدال" لأنهم أبدال الأنبياء وقائمون مقامهم حقيقتقة "مجموع الفت 4 وى

"Bagi orang-orang berilmu, mereka berkata:" (Ulama hadis) adalah abdali, karena mereka adalah abdali (pengganti) dan wakil para nabi. "

(Majmuah Fataawa, 4/97). (P.S. Kami tahu bahawa ada pendapat lain yang ditunjukkan dalam karya-karyanya yang lain)

Di samping itu, ketika berbicara tentang perawi tertentu, para muhaddith sering menggambarkan sebahagian dari mereka sebagai abdalis. Fakta ini cukup untuk membuktikan bahawa banyak sarjana hadis juga menyedari adanya abdalis. Berikut adalah beberapa contoh berikut:
1) Dalam karyanya "Al Ilal" (6/29) Imam Ad Dar Qutni (semoga Allah SWT) mengutip kata-kata Imam Ahmad (saw): "Jika ada abdal di Baghdad, maka itu adalah Abu Ishaq Ibrahim bin Hani ". Di tempat lain (6/63) dia menulis bahawa An Nazra bin Qasir dianggap Abdal.
2) Beberapa muhaddith menganggap Imam Shafi'i (semoga Allah swt bersamanya) Abdal ("Al Maqasid al Hasanah", hal. 28; "Tarikh ad Dimashq").
3) Imam Bukhari (saw) menulis dalam At Tarikh al Kabir (7/127) bahawa orang tidak meragukan bahawa Farwa bin Mujalid adalah Abdal.
4) "Sunan" Abu Dawud mengatakan bahawa Abu Jafar bin Isa (R.A.) menganggap Ambasa bin Abdulwahid Al Kurahi sebagai Abdal (Hadis # 2992).
5) Dalam "Sunan" Ibnu Majah mengatakan bahawa Yahya bin Uthman bin Said dianggap sebagai salah seorang penculik (Hadis # 3348).
6) Dalam As Sunnah (2/596) Ibn Abi Asim mengatakan bahawa Ziyad Abu Umar dianggap sebagai Abdal.
7) Dalam As Sikat (5/549) Ibn Hibban (semoga Allah SWT) telah menulis bahawa Yusuf Javal An Nukad adalah salah satu dari golongan Abdalis. Di tempat lain dalam buku yang sama (8/64), dikatakan bahawa Imam Awza'i mendakwa bahawa Musa bin A'un Al Jazari adalah salah seorang dari golongan Abdal.
8) Ibn Abi Ad Dunya (semoga Allah SWT) menulis dalam Al Awliya (hal. 35) bahawa Said bin Sadak Abu Muhalhil dianggap sebagai salah seorang penculik. Dalam Sifah An Nar (hal. 242) dia menulis bahawa Al Fazl bin Abbas Al Kindi adalah salah satu dari golongan Abdalis. Dalam Zam ad Dunya (hal. 31), dia menulis tentang bagaimana orang-orang menganggap Al Haris bin Muslim Ar Razi Abdal.
9) Musnad Ad Darimi mengatakan bahawa Zahra bin Mabad adalah Abdal. (Hadis no. 3429)
10) Khatib Baghdadi (semoga Allah SWT) memetik dalam Muzi Aukham al Jam Uat Tafrik (2/348) bahawa orang mengatakan bahawa Fakhr bin Ziyad Al Barki adalah abdal.
11) Maulana Fasavi (saw) dalam "Al Magrifa uat tarih" (1/229) menyatakan bahawa penduduk Mekah berkata: "Wuhaib adalah dari kalangan penculik".
12) Dalam "Akhbar Makka" Allam Fakikha (semoga Allah SWT) mengatakan bahawa Ibrahim bin Isa Al Yashkuri adalah abdal (hadis no. 654). Hal ini juga menunjukkan bahawa Yahya bin Said bin Qasir adalah salah seorang abdalis (hadis no. 877).
13) Di empat tempat di "Musnad Ahmad" disebutkan bahawa Musa bin Khalaf adalah salah seorang Abdalis (hadis No. 15671, 17170, 17800, 26911). Perkara yang sama dinyatakan dalam "Ithaf al Khairah al Mahara".
14) Hilah Al Awliya mengatakan bahawa orang-orang berikut adalah penculik:
- Muhammad bin Adam Al Missisiy (2/144),
- Berkata bin Sadaka Al Qaisani (4/250),
- Yahya al Jalla (9/191),
- Ali bin Abdulhamid (10/366).
15) Dalam "Shuab al Iman" Imam Bayhaki (semoga Allah SWT) mengatakan bahawa Haris bin Muslim Ar Razi dianggap sebagai abdal (hadis no. 10585).
16) Dalam "At Tamhid", Ibnu Ibn Abdulbarr (semoga Allah SWT), ini ditunjukkan di banyak tempat bahawa perawi ini atau perawi itu dianggap Abdal. Khususnya, antaranya adalah seperti berikut:
- Ma'di bin Suleiman Al Hannat (1/368),
- Ibnul Mubarak mengatakan bahawa jika ada abdal di Khorasan, maka itu adalah Ma'dan (7/142),
- Khalaf berkata: "Insya Allah, Abdulhamid bin Ahmad bin Isa Al Varraq adalah abdal" (24/159).
17) Nawawi (semoga Allah SWT) dalam Bustan al-'arifin (hal. 31) menulis bahawa Hammad bin Salim dianggap sebagai Abdal.
18) Allamah Aini (semoga Allah SWT) menulis dalam komentarnya yang bernas kepada Al Bukhari, "Umda Al Qari", bahawa Hammad bin Salima bin Dinar dianggap sebagai abdal ("Bab ma yakul inda al hala"). Di tempat lain (ulasan hadis no. 1432) dikatakan bahawa Abu Tawba Rabbi bin Nafi dianggap sebagai salah seorang penculik. Dalam tafsiran hadis no. 5532 disebutkan bahawa Khattab adalah salah seorang dari golongan abdalis.
19) Dalam tafsiran oleh علامہ Aini kepada Abu Daud dikatakan bahawa Yahya bin Main dan Abu Hatim menganggap saudara Mugira sebagai salah seorang penculik.
20) Dalam "Fath al bari" (1/357), Hafiz Ibn Hajar (saw) membawa sanad Musnad Abi Auwan, yang mengatakan bahawa Abu Ibrahim Az Zuhri adalah Abdal.
21) Dalam tafsir oleh علامہ Zurkani kepada "Muwatta Imam Malik" disebutkan bahwa Shazkuni mengatakan: ". Ma'di dianggap salah satu Abdalis "(juga dikutip dalam Mir'at, 3/412).
22) Dalam Faiz al Qadir (2/538) dikatakan bahawa Ali bin Umar Al Harbi adalah salah seorang penculik.

Ulama hadis juga telah menggambarkan sebilangan perawi sebagai qutbs..

Sebagai contoh:
1) Ibn Al Athir (semoga Allah SWT) menyatakan bahawa Sufyan sebagai Sauri adalah salah seorang Qutbs (Jami al usul fi Ahadis ar Rasul, 12/466),
2) Abu al Wafa al Kurashi (saw) juga menulis bahawa Sufyan sebagai Sauri berasal dari kalangan Qutbs Islam (Tabakat al Hanafiyah, 1/546),
3) Umar bin Ali Al Jazzairi (semoga Allah SWT) menulis buku "Ibtisam al Urus", di mana dia memanggil Syeikh Ahmad bin Urus "qutb al aktab" ("Al A'lam li az Zarqali", 1/169),
4) Ibn Farhun (ra) menggambarkan Ali bin Muhammad bin Abdulhaq al Zurvayli sebagai qutb ("Ad Dibaj al muzahab fi ma'rifati a'yan Ulama al madhab", 1/116),
5) Ibn al Mulyakkin (saw) mengatakan bahawa Fuzail bin Ayaz adalah salah seorang Qutbs (Tabakat al Awliya, 1/44), dan di tempat lain (1/64) dia memanggil Abu Suleiman Ad Darani Al Anasi watad dan qutb.

Pernyataan-pernyataan ini membuktikan bahawa istilah "abdal" dan "qutb" telah banyak diketahui dan digunakan oleh muhaddis dan sarjana lain pada masa awal. (Istilah-istilah ini tidak baru, terutama mengingat fakta bahawa mereka digunakan oleh muhaddiths - yang sangat berhati-hati dalam inovasi).

Khatib Al Baghdadi (saw) dalam karyanya "Sharf Ashab al Hadis" (hlm. 100/101) menyatakan pendapat bahawa para penculik (sebahagian besarnya) adalah ulama hadis. Syeikh Maulana Ibn al Qayyim, Maulana Ibn Taymiyyah juga menyebut dalam Majmuah al Fatawa (4/97) bahawa mereka yang tahu selalu percaya bahawa Abdali adalah salah satu dari Askhab al Hadis.
Hadis berikut yang diceritakan dalam sejumlah koleksi hadis adalah sahih. Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa Ibn Qayyim (RA) sendiri menunjukkan bahawa hadis ini sesuai (Al Manar al Munif, no. 331, hlm. 145). Dia juga tidak mengomentari hal itu dalam komen interlinearnya mengenai Abu Daud, yang menunjukkan penerimaannya terhadap hadis ini. (Catatan. Kami telah menjelaskan rantai penceritaan dalam bahasa Arab. Ia akan sangat dihargai oleh para sarjana dan tidak akan mengelirukan orang biasa yang bukan pakar).

قال أبو داود في سننه - (ج 4 / ص 175)
4288 - حدثنا محمد بن المثنى حدثنا معاذ بن هشام حدثنى أبى عن قتادة عن صالح أبى الخليل عن صاحب له عن أم سلمة زوج النبى -صلى الله عليه وسلم- عن النبى -صلى الله عليه وسلم- قال «يكون اختلاف عند موت خليفة فيجج أهل المدينة هاربا إلى مكة فيأتيه ناس من أهل مكة فيخرجونه وهو كاره فيبايعونه بين الركن والمقام ويبعث إليه بعث من الشام فيخسف بهم بالبيداء بين مكة والمدينة فإذا رأى الناس ذلار الاران الاران الاران الارم إليهم بعثا فيظهرون عليهم وذلك بعث كلب والخيبة لمن لم يشهد غنيمة كلب في المال وي عمل فى الناس بسنة نبيهم -صلى الله عليه وسلم- ويلقى الإسلام بجرانه إلى الأرض فيلبث سبع سنين ثم اليونى. قال أبو داود قال بعضهم عن هشام "تسع سنين". وقال بعضهم "سبع سنين". (أخرجه أبو داود بالطريق المذكور و قال بعده «حدثناارون بن عبد الله حدثنا عبد الصمد عن همام عن قتادة بهذا الحديث وقال« تسع سنين »ثم قال أبو داود« وقال غير معاذ عن هشام «تسع سنين» و أخرج هذا الحديث ايضا ابن شيبة (7/460 رقم 37223) وأحمد (6/316 ، رقم 26731) ، و إسحاق بن راهويه في مسنده (ج 4 / ص 170) ، و ابن عساكر (1/280 اكر (1/280) ، وأمم ) ، أبو جعفر ابن البختري - (ج 1 / ص 280) ، و ابن حبان (15/158 رقم 6757) و أظهر أن صبحب صالح هو مجاهد و كذا قاليد قال «وربما قال صالح عن مجاهد» و قال ابن أبي حاتم فقلت لأبي: «من صاحبه هذا?» قال: «عبد الله بن الحارث»] علل الحديث (ج 2 / ص 411) [و روا هذا الحديث الطبراني في «المعجم. الكبير »(ج 23 / ص 390) و« المعجم الأوسط »(ج 2 / ص 35) من طريق معمر عن قتادة عن مجاهد عن أم سلمة عن النبي صلي الله عليه وسلم و قال في آخره« قال عبيد الله فحدثت به ليثا فقال حدثنيه مجاهد لم يرو هذا الحديث عن معمر إلا عبيد الله "و قال الهيثمي في" مجمع الرزوائد "(ج 7 / يللبروائيلالبيرا »و قال ابن القيم في« المنار المنيف »(ج 1 / ص 145)« والحديث حسن ومثله مما يجوز أن اپريلال فيه صحيح »و قال العظيم في في« عون المعبود »(ج 11 / ص 255)« قال ابن خلدون خرج أبو داود عن أم سلمة من رواية صالح أبي الخليل عن صاحب له عن أم سلمة ثم رواه أبو داود من رواية أبي الخليل عن عبد الله بن الحارث عن أم سلمة فتبين بذلك المبهم في الإسناد الأول ورجاله رجال الصحيمين لا يادون ورنا وير قتادة عن أبي الخليل وقتادة مدلس وقد عنعنه والمدلس لا عقبل من حديثه إلا ما صرح فيه بالسماع مع أن الحديث ليس فيه تصريح بذكر المهدي نعم ذكره أبو داود في أبوابه انتهى قلت - القائل العظيم بلاغ لعاء لعان لعان الارم بهذه القاعدة من ابن خلدون ومع ذلك سكت عنه ثم المنذري وابن القيم ولم يتكلموا على هذا الحديث فعلم أن عندهم مختلف بثبوت سماع قتادة من أبي الخليل لهذا الحديث والله أعلم »

Umm Salyama (R.A.) berkata:

“Setelah kematian khalifah, akan terjadi perselisihan. Lelaki dari Madinah itu akan melarikan diri ke Mekah. Sebilangan penduduk Mekah akan datang kepadanya, membawanya keluar tanpa keinginannya, dan bersumpah setia kepadanya di antara sudut Kaabah dan Makam. Pasukan ekspedisi dari Syria akan bergerak menentangnya, tetapi mereka akan ditelan di padang pasir antara Mekah dan Madinah, dan ketika orang-orang melihatnya, abdali Syria dan orang-orang terbaik ('asaba) Iraq akan datang kepadanya dan bersumpah setia kepadanya. "

(Dikutip oleh Abu Dawud, Ibn Abi Shaybah, Ahmad, Ishaq bin Rahuyah, Ibn Asakir, Abu Ya'la, Ibn Al Bukhari, Ibn Hibban dan lain-lain. berkata: "Hadis itu bagus, dan juga bisa disebut sahih")

Lebih-lebih lagi, kami dapati 2 hadis berikut, yang, walaupun terdapat pendapat beberapa ulama mengenai kelemahan mereka, diakui oleh banyak orang sebagai dipercayai. (Sekali lagi kami menjelaskan rantai pencerita dalam bahasa Arab).

قال أحمد بن حنبل في مسنده - (ج 5 / ص 322 رقم 22803)
22803 - حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا عبد الوهاب بن عطاء أنا الحسن بن ذكوان عن عبد الواحد بن قيس عن عبادة بن الصامت عن النبي صلى الله عليه و سلم أنه قال: الأبدال في هذه الأمة ثلاثون مثل إبراهيم خلما أبدل الله تبارك وتعالى مكانه رجلا قال أبي رحمه الله فيه حقیقی حديث عبد الوهاب كلام غير هذا وهو منكر در حديث الحسن بن ذكوان (وأخرجه الهيثم بن كليب في مسنده ، والخلال في «كرامات الأولياء», و الحميم الارم) / 248) ، وأبو نعيم في "أخبار أصبهان" بان يالخطيب في "تالي تلني المتشابه" (1/248) ، والبن عساكير (1/292) الأسرار المرفوعة في الأخبار الموضوعة »(ج 1 / ص 78) قال العسقلاني« لا أصل له »وقال السخاوي بعد إيراد أحاديث بمعناه وكل هذا باطل وسبق الحكم بذلك الذ هبي وابن تيمية ویبما ذكره ابن البان البعان يحيى بن سعيد كان شبه لا شئ كان الحسن بن ذكوان يحدث عنه بعجائب وقال الكناني عن أبي حاتم يكتب حديثه وليس بالقوي وقال صالح بن محمد البغدادي روى عن أبي هريرة ولم يسمع منه وأظنه مدنيا سكن الشام وقال في موضع آخر ليس بالقوي وقال ابن حبان يتفرد بالمناكير عن المشاهير وقال أبو أحمد الحاكم منكر الحديث وذكره أبو بكر البرقاني فيمن وافق عليه الدارقطني لذار
هذا ، و لكن أخرجه الطبراني في «الأوسط» (ج 4 / ص 247) و قال «قال (اصل سعيد بن ابي مريم) وسمعت قتادة عقول لسنا نشك أن الحسن منهم لم يرو هذا الحديث عن قتادة إلا سعيد ولا عن سعيد إلا عبد الو تفرد به إسحاق »قال الهيثمي في« مجمع الزوائد »(ج 10 / ص 46):« رجاله رجال الصحيح غير عبد الواحد بن قيس ، وقد وثقه العجلى وأبو زرعة ، وضعفه غيرهما », قال الزركشى:« حديث حسن », كما فى الموضوعات الكبرى "للقارى (ص 48 ، رقم 146). و قال العجلوني في «كشف الخفاء» - (ج 1 / ص 25) «قال ابن كثير وهو كما قال ، ووثق البخاري الحسن المذكور, وضعفه الأكثرون ، حتى قال أحمد أحاديثه أباطيل ، ثم قال فيها أيضا ولا يخفى رجال الحديث مختلف فيهم ، فهو حسن على رأي جماعة من الأئمة ، وقال الزركشي أيضا هو حسن ، وقال في التمييز تبعا للأصل له طرق عن أنس مرفوعا بألفاظ مختلفة وكلها ضعيفة انتهى. وأقول لكنه يتقوى بتعدد طرقه الكثيرة "
قال السيوطي في «الجامع الكبير» (ج 1 / ص 114) «(رواه) أحمد ، والحكيم ، والخلال فى كرامات الأولياء عن عبادة بن الصامت وسنده حسن» و قال نوح بن مصطفي في القول الدال (87) «و جزم - أي السيوطي - في النكت البديعات بصحة سند هذا الحديث. "
أما عبد الواحد بن القيس المذكور فروي له مسلم قال عثمان الدارمي عن يحيى بن معين ثقة وقال العجلي شامي تابعي ثقة وذكره أبو زرعة الدمشقي في نفر ثقات] تهذيب التهذيب - (ج 6 / ص 389) [

Ubada bin As Samit (radhiyallahu anhu) mengutip sabda Nabi (sallallahu alayhi wa sallam):

"Abdali umat ini adalah tiga puluh orang, yang hatinya seperti Ibrahim (aleikhissals). Setiap kali salah seorang dari mereka mati, Allah SWT menggantikannya dengan yang lain ".

(Dikutip oleh Imam Ahmad, Khaisam bin Kulayb, Hilal, Hakim At Tirmizi, Abu Nuaym, Khatib, Ibn Asakir, At Tabrani dan lain-lain. علامہ Zarkashi mengatakan rantai itu baik.)

قال الإمام أحمد بن حنبل في مسنده - (ج 1 / ص 112)
896 - حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا أبو المغيرة ثنا صفوان حدثني شريح يعنى بن عبيد قال ذكر أهل الشام عند علي بن أبي طالب رضي الله عنه وهو بالعراق فقالوا العنهم يا أمير المؤمنين قال لا إني سمعت رسول الله صلى الله ولي الله. يكونون بالشام وهم أربعون رجلا كلما مات رجل أبدل الله مكانه رجلا يسقى بهم الغيث وينتصر بهم على الأعداء ويصرف عن أهل الشام بهم العذاب (و رواه أحمد بن حنبل ايضا في «فضائل الصحابة» لاره) (ج 11 / ص 249) أثرا بمعناه من طريق معمر عن الزهر عن عبد الله بن صفوان موقوفا عن علي بلفظ لا تسب أهل الشام جما غفيرا فإن بها الأبدال فإن بها الأبدال فإن بها الأبدال و كذا أخرجه الضياء المقدسي في «المارة / ص 272) و قال أبو المغيرة عبد القدوس بن الحجاج الخولاني شيخ البخاري وصفوان هو ابن عمرو بن هرم السكسكي من رجال الصحيح قال السيوطي في «جامع الأحاديث» (ج 10 / ص 489) (رواه أحمد عن على وسنده صحيح) و قال الهي في "مجمع الزوائد" (ج 10 / ص 45) رواه أحمد ورجاله رجال الصحيح غير شريح بن عبيد وهو ثقة وقد سمع في الهقدادوم أحمد بن أبي بكر بن إسماعيل البوصيري رواه إسحاق ، ورواته ثقات. "إتحاف الخيرة المهرة" (ج 7 / ص 356)

Ali (radiallahu anhu) meriwayatkan sabda Nabi (sallallahu alayhi wa sallam):

"Abdali akan berada di Syria. Terdapat 40 daripadanya. Setiap kali salah seorang daripada mereka mati, Allah menggantinya dengan yang lain. Melalui mereka hujan turun dan anda mengalahkan musuh anda. Dan juga kerana mereka, hukuman dialihkan dari penduduk Syria ".

(Dikutip oleh Imam Ahmad dalam Musnad dan Fazail al-Sahaba, Allam Abdurrazzak, Allam Zia al Maqdasi dan lain-lain. Maulana Suyuti, Busayri dan lain-lain mengatakan bahawa rantai itu boleh dipercayai).

Maulana Munawi (saw) menghilangkan salah tanggapan yang mungkin terbentuk dari hadis di atas. Dia cakap:

(تنبيه) في خبر لأبي نعيم في الحلية بدل قوله هنا بهم تقوم الأرض إلخ بهم يحيى ويميت ويمطر وينبت ويدفع البلاء قال: وقيل لابن مسعود راوي الخبر: كيف بهم يحير ويميت ويمطر قال: لأنهارون الارم الارم ويستسقون فيسقون اضافیألون فتنبت لهم الأرض ويدعون فيدفع بهم أنواع البلاء "فيض القدير" (ج 3 / ص 218)

"Makna perkataan". Melalui mereka hujan turun dan anda mengalahkan musuh anda. Dan juga kerana mereka, hukuman itu dialihkan dari penduduk Syria "adalah peristiwa ini terjadi kerana doa mereka (Orang yang benar-benar melakukan ini adalah Allah SWT).

قال الطبراني في "المعجم الكبير" - (ج 18 / ص 65)
حدثنا أبو زرعة عبد الرحمن بن عمرو الدمشقي ثنا محمد بن المبارك الصوري ثنا عمرو بن واقد عن يزيد بن أبي مالك عن شهر بن حوشب قال: لما فتحت مصر سبوا أهل الشام فأخرج عوف بن مالك رأسه من ترس ثم قال: يا أهل مصر أنا مالك لا تسبوا أهل الشام فإني سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم اپريلول: (فيهم الأبدال وبهم تنصرون وبهم ترزقون (قال الهيثمي في مجمع الزوائد - (ج 10 / ص 47) رواه الطبراني وفيه عمرو بن واقد وقه وعه) المبارک الصوري وشهر اختلفوا فيه وبقية رجاله ثقات قلت حسن الترمذي احاديث كثيرة همهر و حسن السيوطي هذا الخبر في الجامع الصغير و لم يعارضه المناوي في التيسير (ج 1 / ص 856) و كذا قال نوح بن السفران (88) سنده حسن

Auf bin Malik (R.A.) berbicara kepada rakyat Mesir:

"Oh, orang-orang Mesir, saya Auf bin Malik, jangan mengutuk orang-orang Syria, kerana sesungguhnya saya pernah mendengar Nabi (saw) mengatakan:" Di antara mereka adalah abdali, di mana anda menerima pertolongan dan (anda juga) diberi makanan (berkat doa mereka) ".

(Dipetik oleh At Tabrani dan dihargai oleh Suyuti dan yang lain sebagai hadis yang baik).

Terdapat juga banyak pernyataan Sahaba mengenai skor ini. Oleh kerana mustahil untuk membayangkan bahawa topik ini diciptakan oleh akal fikiran manusia, para sarjana dari hadis menilai ucapan-ucapan Sahabat ini pada tahap yang sama dengan yang ada di dalam Marta (sabda Nabi, Nabi SAW. Dalam karyanya, Imam Suyuti memetik pernyataan dari sahabah berikut (banyak pernyataan ini juga terdapat dalam Al Kaul ad dal ala Hayat al Khizr wa wujud al abdal oleh Allam Nuha bin Mustafa):

1) Umar bin Khattab (radiallahu anhu),
2) Ali (radiallahu anhu),
3) Anas (radiallahu anhu),
4) Khuzaifa (radiallahu anhu),
5) Ubada bin As Samit (radiallahu anhu),
6) Ibnu Abbas (radiallahu anhu),
7) Ibnu Umar (radiallahu anhu),
8) Ibn Masud (radiallahu anhu),
9) Auf bin Malik (radiallahu anhu),
10) Mu'az bin Jabal (radiallahu anhu),
11) Wasil bin Al Aqsa (radiallahu anhu),
12) Abu Said Al Khudri (radiallahu anhu),
13) Abu Hurayrah (radiallahu anhu),
14) Abu Ad Darda (radiallahu anhu),
15) Um Salam (radiallahu anhu).

Oleh itu, dikatakan bahawa pernyataan Ali (radiallahu anhu) berikut disebarkan di sepanjang rantai yang paling dipercayai. Ibn Salah (saw) mengatakan bahawa pernyataan ini mempunyai rangkaian pencerita terkuat. Imam Sahavi (saw) mengatakan bahawa ini adalah yang terbaik yang disampaikan (dalam isu ini). Ada juga yang menyebutnya sebagai hadis Nabi (SAW).

قال الحاكم في مستدركه على الصحيحين (ج 4 / ص 596)
8658 - أخبرني أحمد بن محمد بن سلمة العنزي ثنا عثمان بن سعيد الدارمي ثنا سعيد بن أبي مريم أنبأ نافع بن يزيد حدثني عياش بن عباس أن الحارث بن يزيد حدثه أنه سمع عبد الله بن زرير الغافقييرول: سمعت علي بن أبي طالب رضي : ستكون فتنة يحصل الناس منها كما يحصل الذهب في المعدن فلا تسبوا أهل الشام و سبوا ظلمتهم فإن فيهم الأبدال و سيرسل الله إليهم سيبا من السماء فيغرقهم حتى لو قاتلتهم الثعالب للّا للّهَ الارم اثني عشر ألفا إن قلوا و خمسة عشر ألفا إن كثروا إمارتهم أو علامتهم أمت أمت على ثلاث رايات يقاتلهم أهل سبع رايات ليس من صاحب راية إلا و هو يطمع بالملك فيقتتلون و يهزمون لعرف صلى الارم الدجال (رواه الحاكم و قال «هذا حديث صحيح الإسناد و لم يخرجاه», و علق الذهبي في التل دعا: «صحيح», قال علي القاري في «الأسرار المرفوعة في الأخبار الموضوعة» (ج 1 / ص 77) وعن ابن الصلاح «أقوى ما روينا في الأبدال قول علىٍ أنه بالشام يكون الأبدال "، و أخرج الطبراني هذا الحديث في" المع جم الأوسط »(ج 4 / ص 176) من طريق زيد بن ابي الزرقاء قال ثنا ابن لهيعة قال نا عياش بن عباس القتباني عن عبد الله بن زرير الغافقي عن علي بن أبي طالب عن رسول الله صلى الله عليه و سلم و قال في آخره لم يرو هذا الحديث عن ابن لهيعة إلا زيد بن أبي الزرقاء ، قال ابن عساكر (1/331) «هذا وهم من الطبراني بل رواه الوليد بن مسلم أيضا عن ابن لهيعة» ثم رواه ابن عساكر بسنده إلي الوليد قال ثنا ابن لهيعة به وال في "مجمع الزوائد" - (ج 7 / ص 616 دار الفكر) "رواه الطبراني في" الأوسط "وفيه ابن لهيعة وهو لين ولبقيةننانانامانام

Ali (radiallahu anhu) berkata:

"Bencana akan berlaku. Oleh itu, jangan mengutuk penduduk Damsyik, melainkan bersuara menentang penindasan mereka, kerana, sesungguhnya, di antaranya adalah Abdali. "

(Dipetik oleh Hakim, yang menilai pernyataan itu boleh dipercayai. Zahabi bersetuju dengan kredibiliti penyataan itu)

Di samping itu, ada sejumlah besar hadis "berkualiti rendah" yang juga merujuk kepada abdalah. Kerana jumlah mereka yang banyak, mereka dapat disebutkan untuk membuktikan adanya penculikan..

Ilmuwan hebat, Maulana Munawi (saw) menyatakan:

قال المناوي في «الفيض» [3/170] «وهذه الأخبار وإن فرض ضعفها جميعها لكن لا ينكر تقوى الحديث الضعيف بكثرة طرقه وتعدد مخرجيه إلا جاهل بالصناعة الحديثية أو معاندة متعصب»

"Hadis-hadis ini sedemikian sehingga walaupun anda menganggap semuanya lemah; hanya orang yang tidak mengetahui ilmu hadis, atau fanatik yang keras kepala akan menafikan bahawa hadis yang lemah diperkuat kerana sebilangan besar rantai atau sebilangan besar orang yang menyebarkannya ".

Setelah memetik pernyataan ini, mari kita lanjutkan untuk menyenaraikan hadis-hadis yang disebut oleh علامہ As Sahawi dalam karya terkenalnya "Al Makasid al Hasanah" (hlm. 8-10):

المقاصد الحسنة للسخاوي - (ج 1 / ص 9/8)
حديث (الأبدال) له طرق عن أنس رضي الله عنه مرفوعا بألفاظ مختلفة كلها ضعيفة
منها للخلال في "كرامات الأولياء" بلفظ (الأبدال أربعون رجلا وأربعون امرأة كلمرا مالت رجل أبلدل اللتواماماماماماماماماماماماماماماب
ومنها للطبراني في «الأوسط» بلفظ (لن تخلو الأرض من أربعين رجلا مثل خليل الرحمن عليه السلام فبهم يسقون وبهم ينصرون ما مات منهم أحدا إلا أبدل الله مكانه آخر
ومنها لابن عدي في كامله بلفظ (البدلاء أربعون اثنان وعشرون بالشام وثمانية عشر بالعراق كلما مات منهم واحدا بدل الله مكانه آخر فإذا مقام الأمر مقاموا كلهم ​​فعند ذلك تقوم الساعة)
وكذا يروى كما عند أحمد في «المسند» والخلال مختلفما عن عبادة بن الصامت رضي الله عنه مرفوعا (لا يزال في هذه الأمة ثلاثون مثل إبراهيم خليل الرحمن كلما مات واحد أبدل الله عز وجل مكانه رجلا)
وفي لفظ للطبراني في "الكبير" (بهم تقوم الأرض وبهم يمطرون وبهم ينصرون)
ولأبي نعيم في «الحلية» عن ابن عمر رفعه (خيار أمتي في كل قرن خمسمائة والابدال أربعون فلا الخمسمائة ينقصون ولا الأربعون كلما مات رجل أبدل الله مكانه آخر) قالوا يا رسول الله دلنا على أعمالهم والون وعون والي فيما أتاهم الله عز وجل)
وفي لفظ للخلال (لا يزال أربعون رجلا يحفظ الله بهم الأرض كلما مات رجل أبدل الله مكانه آخر وهم في اهلأل
وفي «الحلية» أيضا عن ابن مسعود رضي الله عنه رفعه (لا يزال أربعون رجلا من أمتي قلوبهم على قلب إبراهيم يدفع الله بهم عن أهل الأرض عقال لهم الابدال إنهم لم يدركوها بصلاة والس و الس البصال و السال البدة والنصیحة للمسلمين)
والجملة الأخيرة تروى كما للطبراني في «الأجواد» مختلف كأبي بكر ابن لال في «مكارم الأخلاق» عن أنس رضي الله عنه رفعه بل حافظ (بدن بدلاء أمتي لم يدخلوا الجنة بصلاة ولا صيام ولكن دخلوس و النسل)
وللخرائطي في "المكارم" من حديث أبي سعيد نحوه

"Hadis tentang abdalah:" Dia memiliki cara penyebaran yang berbeda dari Anas (RA) dari Nabi (Sallallahu alayhi wa sallam) dengan kalimat yang berbeda, yang masing-masing adalah da'if. Antaranya:
a) Hadis yang dikutip oleh Al Halal dalam Karamat al-Awliya: “Abdalei 40 lelaki dan 40 wanita. Setiap kali seorang lelaki mati, Allah menggantinya dengan lelaki lain, dan setiap kali seorang wanita mati, Allah menggantinya dengan wanita lain. ".
b) Hadis yang dikutip oleh At Tabarani di Al Awsat dengan rumusan berikut: “Selalu akan ada 40 orang di bumi yang seperti Khalil dari Penyayang (Ibrahim), orang-orang Aleikhissal, dan melalui mereka orang-orang akan diberi minum (atau hujan akan turun), dan melalui mereka akan menolong orang. Sebaik sahaja salah seorang dari mereka mati, Allah (segera) menggantikannya dengan yang lain (menggantikannya) ".
c) Hadis yang dikutip oleh Ibn Adi dalam Kamil: “Abdalei empat puluh: dua puluh dua dari Sham dan lapan belas dari Iraq. Setiap kali salah seorang daripada mereka mati, Allah meletakkan yang lain di tempatnya. Dan ketika Perintah itu datang, semuanya akan diambil (cubidu) dan pada waktu ini Kiamat akan datang ".
d) Juga dikutip oleh Ahmad, Al Halal dan lain-lain dari Ubada bin Samit (r.a.) dari Nabi (saw): “Di ummah ini akan selalu ada 30 orang seperti Ibrahim, sahabat yang Maha Penyayang. Setiap kali salah seorang dari mereka mati, Allah menggantikannya dengan yang lain ".
e) Dalam "Kabir" Di Tabarani diberikan kata-kata berikut: ". dan melalui mereka bumi akan terpelihara, dan melalui mereka hujan akan turun, dan melalui mereka mereka (umat Islam) akan dibantu ".
f) Hadis Abu Nu'aim dalam Al-Hilah dari Ibnu Umar dari Nabi (saw): "Terpilih umat saya adalah 500 dalam setiap generasi, dan Abdal empat puluh. Lima ratus atau empat puluh ini tidak akan menurun: setiap kali salah satu dari mereka mati, Allah meletakkan yang lain di tempatnya. " Para Sahabat bertanya: "Tolong beritahu kami tentang tindakan mereka." Nabi (saw) menjawab: “Mereka memaafkan orang-orang yang menindas mereka dan mereka menunjukkan kebaikan kepada mereka yang menganiaya mereka. "
g) Al Halal memberikan rumusan berikut: “Akan ada 40 orang yang tetap, yang di antaranya Allah memelihara bumi. Setiap kali salah seorang dari mereka mati, Allah menggantinya dengan yang lain ".
h) Terdapat juga hadis di Al Hilah, yang diriwayatkan oleh Ibn Mas'ud (r.a.): "Akan selalu ada 40 orang dari umatku, yang hatinya seperti hati Ibrahim. Allah akan menjauhkan (kejahatan) manusia di bumi melalui mereka, mereka akan disebut penculik. Sesungguhnya, mereka tidak mencapai (status abdal) ini melalui (sejumlah besar) solat atau puasa, atau dengan bersedekah. " Para Sahabat bertanya, "Jadi bagaimana mereka mencapai ini, ya Rasulullah?" Nabi (sallallahu alayhi wa sallam): "Melalui kemurahan hati dan nasihat kepada umat Islam".
i) Hadis yang dikutip oleh At Tabarani di Al Ajwad dan lain-lain (misalnya, Ibn Lyal di Makarim al Ahlyak) dari Anas (r.a.) dari Rasulullah (Sallallahu alayhi wa sallam): “Sesungguhnya, umat ini bukan abdali syurga akan masuk kerana (sejumlah besar) doa dan puasa, tetapi mereka akan masuk berkat kemurahan hati, hati yang murni dan nasihat kepada umat Islam ".
j) Al Hara'iti memetik hadis serupa dari kata-kata Abu Sa'id (r.a.) di Al Makarim

Adalah lebih baik untuk meringkaskan perbincangan ini dengan ringkasan pendek yang disiapkan oleh Imam Suyuti (semoga Allah SWT)..

Imam Suyuchi menulis:

خبر الأبدال صحيح فضلا عما دون ذلك وإن شئت قلت متواتر وقد أفردته بتأليف استوعبت فيه طرق الأحاديث الواردة في ذلك و الحاصل أنه ورد من حديث عمر رضي الله عنه أخرجه ابن عساكر من طريقين وعلى أبر لعان والي الصحيح وأنس وله ست طرق منها طريق في معجم الطبراني الأوسط حسنه الهيثمي في مجمع الزوائد وعبادة ابن الصامت أخرجه أحمد بسند صحيح وابن عباس أخرجه أحمد في الزهد بسند صحيح وابسته عمر وله ثلاث طرق في المعجم الكبير لير ال لعل لير ال لير لير في المعجم الكبير والحلية وعوف بن مالك أخرجه الطبراني بسند حسن ومعاذ بن جبل أخرجه الديلمي وأبي سعيد الخدري أخرجه البيهقي في الشعب وأبي هريرة وله طريق آخر غير التي أوردها ابن الجوزي أخرجها الخل الارم والار الارم والار مرسل الحسن أخرجه ابن أبي الدنيا في السخاء والبيهقي في الشعب ومن مرسل عطاء أخرجه أبو داود في مراسيله ومن مرسل بكر بن حنيش أخرجه ابن أبي الدنيا في كتاب الأولياء ومن مرسل شهر بن حوشب أخرجه ابن جرير في تفسیرہ وأما الآثار عن الحسن البصري وقتادة وخالد بن معدان وأبي الزاهرية وابن شوذب وعطاء ڌارم من التابعين فمن بعدهم فكثيرة جدا ومثل ذلك بالغ حد التواتر المعنوي لا محالة بحيث عقط البدة النفس البدة

"Hadis mengenai abdalah adalah sahih, tidak kurang dari itu. Anda juga boleh menyebutnya hadis mutawatir jika anda suka. Saya telah menumpukan keseluruhan risalah untuk topik ini, di mana saya menerangkan pelbagai rangkaian pencerita yang berkaitan dengan topik ini. Ia dilalui oleh:
1) Ibnu Umar (radiallahu anhu), seperti yang dikutip oleh Ibn Asakir melalui dua rantai,
2) Ali (radiallahu anhu), seperti yang dikutip oleh Ahmad, At Tabrani, Al Hakim, dll. lebih dari 10 rantai, beberapa di antaranya (memenuhi) syarat "Saheeh" (Al Bukhari),
3) Anas (radiallahu anhu); disebarkan melalui 6 rantai, di antaranya ada rantai yang diberikan oleh At Tabrani di Al Mujam al Awsat, yang dianggap oleh علامہ Al Haysami sebagai baik dalam Majma az Zawaid,
4) Ubada bin sebagai Samit (radiallahu anhu), seperti yang dikutip oleh Imam Ahmad dengan rantai yang dapat dipercayai,
5) Ibnu Abbas (radiallahu anhu); diberikan dengan rantai yang boleh dipercayai dalam "Az Zuhdvis" Imam Ahmad,
6) Ibnu Umar (radiallahu anhu); diberikan melalui tiga rantai yang berbeza di Al Mujam al Kabir, Karamat al Awliya dari Hallal dan Abu Nuaim,
7) Ibn Masud (radiallahu anhu): diberikan melalui dua rantai, (salah satunya terkandung dalam) "Al Mujam al Kabir", dan (yang lain -) dalam "Al Hula",
8) Auf bin Malik seperti yang diberikan oleh At Tabrani dengan rantai yang baik,
9) Mu'az bin Jabal: dipetik oleh Imam Dayli,
10) Abu Said Al Kudri: dipetik oleh Imam Bayhaki di Ash Shu'ab,
11) Abu Hurayrah: disebarkan dalam rantai yang berbeza dari yang diberikan oleh Ibn Al Jawzi; (rantai ini) disebarkan oleh Al Halal dalam "Karamat al Awliya",
12) Umm Salyam: rantai itu diberikan oleh Ahmad, Abu Daud, Al Hakim, Al Bayhaqi, dll..

Daripada mursal (-hadith, ada riwayat dari tabiin berikut) (Catatan. Sebilangan besar ulama menerima mursal-hadis, walaupun Imam Shafi'i mengemukakan beberapa syarat untuk mereka): Baca sepenuhnya