Sejarah terapi seni

Definisi terapi seni berbeza mengikut asalnya dalam dua bidang: seni dan psikoterapi. Ia dapat memfokuskan pada seni sebagai proses terapi, atau dapat menjadi "seni dalam terapi" (psikoterapi seni). Psikoanalis adalah yang pertama menggunakan seni dalam psikoterapi. Ahli terapi menafsirkan ekspresi simbolik pelanggan dan juga membangkitkan hubungan pelanggan sendiri.

Terapi seni adalah sains yang agak muda yang berasal serentak di England dan di Amerika Syarikat dan menggabungkan seni visual dan psikologi..

Di UK, artis Adrian Hill adalah orang pertama yang menggunakan istilah terapi seni. Dia menemui kesan terapeutik melukis dan melukis ketika pulih dari batuk kering di sanatorium. Hill percaya bahawa nilai terapi seni terletak pada "menawan minda (serta jari) sepenuhnya... tenaga kreatif." Artis memulakan karya kreatifnya dengan pesakit, yang dijelaskan dalam bukunya "Art against penyakit" (1945). Adrian Hill membentuk Persatuan Ahli Terapi Seni Inggeris pada tahun 1964 dan menjadi presiden pertamanya.

Artis Edward Adamson (1911-1996), bergabung dengan Adrian Hill untuk terus bekerja di hospital mental Britain Nethern di Surrey pada tahun 1946. Adamson mendirikan studio seni terbuka di mana pesakit boleh datang dan melakukan seninya. Dia terus bekerja sendiri dengan beratus-ratus orang selama 35 tahun. Dia dan rakan dan rakannya, John Timlin, menerbitkan Art as Healing pada tahun 1984, di mana dia mempromosikan idea ekspresi bebas, iaitu. kemampuan untuk membiarkan orang datang, mengambil cat dan menulis atau memahat tanpa komen atau pertimbangan. Dia benci penafsiran psikologi, yang dianggapnya sebagai unjuran kerja ahli terapi itu sendiri. Gaya kerjanya disebut "hands-off".

Semasa bekerja, Adamson telah mengumpulkan banyak koleksi karya orang-orang yang sakit jiwa. Artis itu percaya bahawa koleksinya akan menarik perhatian kepada masalah orang-orang yang sakit jiwa dan membantu untuk memahami dengan lebih baik sifat penyakit tersebut.,

Walaupun Adamson menjadi ketua Persatuan Ahli Terapi Seni Britain, dan mengambil bahagian dalam penciptaan program pendidikan pertama mengenai terapi seni, ideanya dikritik oleh orang-orang sezamannya dan tidak popular hari ini..

Sekitar waktu yang sama dengan Hill dan Adamson, Margaret Naumburg, seorang psikologi di Amerika Syarikat, juga mulai menggunakan istilah "terapi seni" untuk menggambarkan karyanya. Model terapi seninya berdasarkan kaedah berikut: ledakan bawah sedar melalui kreativiti spontan. Ia berkait rapat dengan teori psikoanalitik.

Pada masa yang sama, Dr Edith Kramer memulakan kerjanya. Dia dilahirkan di Vienna, Austria, di mana dia belajar seni, grafik, patung dan lukisan. Setelah tiba di Amerika Syarikat pada tahun 1938 sebagai pelarian, dia menjadi warganegara AS pada tahun 1944 dan terus mengejar seni. Pada tahun 1958 dia menerbitkan buku Art Therapy in Children. Edith Kramer adalah seorang sarjana dan ahli kehormat dari Art Therapy Association of America, yang ditubuhkan pada tahun 1969..

Dan sekarang terapi seni adalah disiplin yang bebas, di mana program latihan telah dibuat, dan majalah khas diterbitkan, persidangan dan seminar diadakan, ia digunakan dalam pelbagai bidang oleh pakar dalam membantu profesion (psikologi, doktor, pekerja sosial, guru) dan bukan hanya.

Garis panduan ringkas mengenai perkembangan dan definisi terapi seni

Kemunculan projek interdisipliner moden - terapi seni - difasilitasi oleh pencapaian banyak saintis dalam dan luar negara [11, 14, 28, 32, 50, 58, 73, 76, 80, 81, dan banyak lagi.].

Oleh kerana pelbagai idea teori mengenai terapi seni dan pendekatan praktikal untuk penggunaan terapi seni, saat ini tidak ada definisi yang diterima umum dan komprehensif. Kami menyenaraikan tafsiran utama istilah yang terdapat dalam kesusasteraan saintifik.

Diterjemahkan secara literal dari bahasa Inggeris, terapi seni - (Art-terapi), bermaksud "rawatan berdasarkan amalan kreativiti seni" [28, hlm. 3], atau "penggunaan seni sebagai faktor terapi" [45, hlm. 34]. Di negara-negara yang berbahasa Inggeris, terapi seni (Art Therapy) "merujuk terutamanya kepada seni visual yang disebut (lukisan, grafik, patung, reka bentuk), atau bentuk kreativiti di mana saluran komunikasi visual memainkan peranan utama (pawagam, seni video, seni komputer), prestasi, dll) [32, hlm. 3]. Ini ditunjukkan dengan lebih terperinci dalam karya AI Kopytin, E. Kramer, M. Libman dan lain-lain [28, 76, 79, 81].

Menurut V. Becker-Gloch, definisi moden terapi seni didasarkan pada kreativiti artistik yang berkaitan dengan tindakan tiga faktor: ekspresi, komunikasi dan simbolisasi [6, hlm. 42-58]. M. Liebman menafsirkan terapi seni sebagai penggunaan alat seni untuk menyampaikan perasaan dan isi lain dari jiwa manusia untuk mengubah struktur sikapnya [79]. Kami berpendapat N.D. Nikandrov, yang percaya bahawa terapi seni dapat dilihat sebagai gabungan kreativiti dan praktik terapi (atau perundingan), sebagai kaedah yang bertujuan untuk merealisasikan tenaga pendam sebagai hasil refleksi kreatif, latihan, pertumbuhan peribadi, sebagai kesan pada motivasi, persekitaran emosi, adaptif [40].

Istilah terapi seni menunjukkan kedua-dua keseluruhan seni yang digunakan dalam pembetulan psiko dan kaedah sebenar atau kompleks teknik [4]. Terapi seni sebagai kaedah melibatkan penggunaan teknik tertentu yang bertujuan untuk mengajar seseorang untuk melihat makna tertentu dalam produk visualnya dan untuk mewujudkan hubungannya dengan kandungan dunia dan pengalaman dalamannya, serta mengembangkan kemampuan untuk melakukan "dialog dalaman", untuk introspeksi dan refleksi [30, 32, 53, 79, dll].

Untuk menetapkan bentuk peribadi (kaedah) terapi dengan kreativiti, konsep keluarga yang disebut digunakan, keberkesanan bentuk ini disahkan oleh pelbagai karya oleh saintis domestik:

· Biblioterapi - kesan terapi membaca (V. M. Bekhterev, A. M. Miller, V. V. Murashevsky, Yu. B. Nekrasova, E. A. Rau);

· Terapi vokal - rawatan dengan nyanyian (V.S.Shushardzhan);

· Terapi drama, di mana dia menggunakan cara seni teater dan bermain peranan sebagai faktor terapi (E. Belyakova, A. V. Gnezdilov, J. Moreno, dll.);

Terapi Iso - terapi lukisan (GV Burkovsky, ME Burno, AI Zakharov, OA Karabanova, RB Khaikin, dll.);

· Imago-terapi - kesan terapi melalui gambar, teaterikalisasi (NS Govorov);

Terapi muzik - kesan terapeutik melalui persepsi muzik (L. S. Brusilovsky, I. M. Grineva, I. M. Dogel, V. I. Petrushin, dll.).

Terapi seni (terapi iso) paling kerap digunakan di negara kita (D. Allan, R. Arnheim, R. Assagioli, E. P. Belyakova, M. E. Burno, G. V. Burkovsky, D. Vinnikot, A. V. Gnezdilov, A. I. Kopytin, T. Yu. Koloshina, V. L. Kokorenko, L. D. Lebedeva, G. M. Nazloyan, N. V. Serov, A. A. Smirnov, K.- G. Jung dan lain-lain).

Walaupun pendapat umum diterima bahawa terapi seni adalah kaedah yang dikembangkan oleh saintis asing, negara kita telah mengumpulkan pengalaman teori dan praktikalnya dalam penggunaan pelbagai jenis kreativiti dalam tujuan terapi, pembetulan dan perkembangan [8, 23, 52, 60, dll..]. Mari kita perhatikan secara ringkas kepelbagaian pendekatan terapi kreativiti dalam bidang sosial, pendidikan dan profesional di negara kita..

Percubaan pertama untuk menerapkan aktiviti seni dan seni dalam psikiatri, psikologi, pedagogi, perubatan bermula pada pertengahan tahun 1800-an. Psikiatri Rusia abad ke-19 menyatakan kepentingan terapi kreativiti spontan. IA Yarotsky pada tahun 1908 mengenal pasti sekumpulan prinsip psikoterapi - aretherapi, yang bertujuan untuk "inspirasi moral" dan promosi cita-cita seperti kenikmatan penyembuhan alam, seni, dan perkhidmatan awam yang berani [69]. Khususnya, R. A. Butkovsky (1834) menulis mengenai pengaruh bermanfaat dari kesan teruja secara emosional dan aktiviti yang menarik terhadap rawatan orang, W. Griesenger (1867) menganggap asas setiap rawatan mental "semangat mental" yang bertujuan untuk menyokong dan memperkuat orang yang sihat pada orang yang sakit. " SAYA ADALAH".

Di Rusia, terdapat minat yang jelas dalam masalah hubungan antara muzik dan perubatan. Pada tahun 1913, atas inisiatif V.M.Bekhterev, sebuah jawatankuasa ditubuhkan untuk mengkaji kesan terapi muzik. Kajian khas oleh V.M.Bekhterev, I.M.Dogel, S.I. Konstorum, S.S. Korsakov, V.I. Petrushin, I.M.Schenchenov, I.R. Tarkhanov, G.I. V.S.Shushardzhan et al. Mendedahkan kesan positif muzik pada sistem kardiovaskular, motorik, dan saraf pusat seseorang, khususnya:

· Peraturan proses psiko-vegetatif, fungsi fisiologi badan, keadaan psiko-emosi;

· Meningkatkan aktiviti sosial;

· Memfasilitasi asimilasi sikap positif baru dan bentuk tingkah laku, pembetulan fungsi komunikatif;

Pengaktifan manifestasi kreatif.

L.S. Brusilovsky, V.I.Petrushin, V.S.Shushardzhan dan lain-lain menyatakan kesan menguntungkan nyanyian (terapi vokal) pada seseorang. Pembetulan keadaan psiko-emosi, rangsangan kerja organ dalaman kerana pergerakan aktif dada, diafragma dan otot perut, serta proses getaran yang timbul dari fonasi.

Saintis domestik VA Gilyarovsky, GI Shipulin [65] menyatakan kesan positif irama muzik pada nada umum, melatih mobiliti proses sistem saraf pusat, pengaktifan sistem limbik. Dalam penyelidikan mereka, kesimpulan yang paling penting dibuat bahawa emosi positif dari komunikasi dengan seni berdampak pada proses psikosomatik, menyumbang kepada tekanan psiko-emosi, menggerakkan daya simpanan seseorang, dan menentukan kreativitinya dalam semua bidang sains dan kehidupan. Dalam kajian V.A.Griner, N.A.Vlasov, E.V. Konorov, E.V. Chayanova, diperhatikan bahawa irama mengembangkan perhatian dan ingatan.

Pengaruh menguntungkan proses manual artistik (melukis di atas kayu, porselin, pembakaran, dll.) Pada seseorang, di mana dia menjadi "wajah masa kecilnya", yang menyumbang kepada pendedahan dirinya dan kepuasan estetiknya, menekankan MI Lakhtin pada tahun 1926 tahun. Pemerhatian serupa bahawa seni rakyat sehari-hari adalah terapi yang mengaktifkan daya kreatif yang sebelumnya dalam keadaan terpendam diperhatikan oleh G.I.Bernstein (1927), Yu.V. Kannabikh (1929).

Pengaruh terapi imago (dari Lat. Imago - gambar) terhadap kemampuan seseorang untuk mengambil gambar yang mencukupi dan "menjauhkan diri" dari citra "I" yang cacat, pengaturan diri, pengukuhan kemampuan komunikasi, dan banyak lagi. Dr. N. S. Govorov (1973).

Kesan positif penggunaan terapi tarian, latihan irama motor dalam pembetulan keadaan psikoemosi dan gangguan lain disahkan oleh V.M.Bekhterev, N.I. Veremeenko, dll. Khususnya, kajian N.I. Veremenko menunjukkan bahawa penggunaan kaedah tarian-motor mendorong untuk mengubah imej "I", untuk membetulkan harga diri dan sikap diri. Latihan tarian dan pergerakan kumpulan memberi kesan positif terhadap suasana psikologi kumpulan dan hubungan interpersonal antara kumpulan [13].

Jenis terapi seni berdasarkan kesan pembetulan terapi meliputi: libropsychotherapy (bacaan terapeutik), yang dicadangkan oleh V.M.Bekhterev, biblioterapi (terapi melalui buku), yang dicadangkan oleh V.N.Myasishchev. Kajian oleh Yu B. Nekrasova menunjukkan bahawa biblioterapi dapat melakukan beberapa fungsi: diagnostik, komunikatif, psikoterapi [39]. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, telah muncul teknik bebas yang berkaitan dengan biblioterapi - terapi dongeng, yang juga didasarkan pada pembetulan psikososial melalui karya sastera - dongeng [24].

Mengikut kriteria karya seni seni yang digunakan, terapi seni moden terbahagi kepada dua jenis: mengagumkan dan ekspresif. Perwakilan dari arah pertama menggunakan karya seni siap (lukisan, muzik, arca, dll) pencipta profesional untuk terapi. Momen penyembuhan utama, tentu saja, adalah tahap pekerjaan yang tinggi dan, dengan itu, pengalaman tinggi yang dikodkan di dalamnya. Di samping itu, rasa takut untuk melakukan sesuatu tanpa dilatih khas dihilangkan. Wakil dari arah kedua menggunakan kreativiti manusia yang bebas [41, hlm. 23-27]. Pada peringkat sekarang, terdapat lebih banyak pengikut arah kedua di kalangan pakar yang menggunakan kaedah terapi seni.

Bergantung pada tujuan impak, empat petunjuk berikut dalam terapi seni dibezakan: psikofisiologi, psikoterapi, sosio-pedagogi, psikologi [4]:

· Arah psikofisiologi dikaitkan dengan pembetulan gangguan psikosomatik;

Arah psikoterapi dikaitkan dengan kesan pada kognitif dan emosional keperibadian seseorang, sementara tujuannya adalah untuk mengungkapkan pengalaman seseorang, kesedarannya tentang keinginan, keperluan, hubungan dan pertolongannya sendiri dalam menanggapi emosi yang dialami.

· Arah sosio-pedagogi difokuskan pada pengembangan keperluan estetika, pengembangan cakrawala umum dan artistik dan estetika, pengaktifan peluang dalam praktik, aktiviti seni dan kreativiti;

Arah psikologi dirancang untuk memudahkan penyatuan keperibadian.

Untuk konsep sokongan psikologi kami, arah psikoterapi dan psikologi menarik, kerana ia bergantung pada penglibatan fungsi seni pengawalseliaan, komunikasi dan katarak dan pengembangan potensi pengatur pengurus. Perkembangan potensi pengawalseliaan menjadi perhatian utama dalam proses sokongan psikologi terhadap aktiviti profesional pengurus [44]. Fungsi peraturan dan komunikatif direalisasikan dalam proses membentuk keterampilan sosial yang berharga pada seseorang, yang membantu mengungkapkan logik dan hujah tindakan sebelumnya yang tidak disedari, penyimpangan dalam tingkah laku mereka, kesan keperibadian mereka sendiri terhadap orang lain, dan lain-lain. Fungsi katartik terdiri, di satu pihak, dalam kelonggaran perasaan, dan sebaliknya, pada hakikatnya terapi seni (sebagai penyembuhan) adalah, pertama-tama, mengumpulkan integriti keperibadian [4].

Oleh itu, kita dapat menyatakan kepelbagaian pendekatan teori dan penggunaan pelbagai jenis peribadi, bentuk dan kaedah terapi seni. Berdasarkan analisis literatur, berdasarkan idea kami sendiri mengenai fenomena terapi seni dan pengalaman penerapan praktikalnya, tanpa berpura-pura lengkap dan lengkap, kami mencadangkan definisi kerja terapi seni berikut dalam bekerja dengan personel Terapi seni adalah kaedah terapi seni yang bertujuan untuk pembetulan aspek emosi, kognitif, komunikatif, peraturan keperibadian, dan membawa kepada pengembangan potensi peribadi, pengungkapan potensi kreatif.

Kaedah ini memberi peluang untuk mengkaji proses, ekspresi dan aktualisasi idea dan keadaan terpendam, peranan sosial dan bentuk tingkah laku yang, kerana pelbagai alasan, tidak dapat dimanifestasikan dengan baik dan dilaksanakan dalam aktiviti profesional seorang pengurus..

Sejarah perkembangan arah terapi seni

Topik 1. Terapi seni sebagai kaedah bantuan psikologi.

Sejarah perkembangan arah terapi seni.

Konsep dan prinsip asas terapi seni.

Intipati dan peringkat proses terapi seni.

Prinsip-prinsip mengatur proses terapi seni.

Sejarah perkembangan arah terapi seni.

Istilah "terapi seni" (secara harfiah: terapi seni) diciptakan pada tahun 1938 oleh Andrian Hill.

Psikoanalisis mempunyai pengaruh besar terhadap perkembangan terapi seni. Sesuai dengan prinsip konsep psikoanalitik, produk akhir kreativiti pesakit dianggap sebagai ungkapan proses tidak sedarkan diri yang berlaku dalam jiwa (sesuatu yang dilukis dengan pensil, ditulis dengan cat, diukir atau dirancang oleh pesakit).

Sebagai contoh, untuk C. Jung, terapi kreativiti adalah kaedah untuk mengkaji keadaan bawah sedar. Idea C. Jung mengenai simbol peribadi dan universal dan imaginasi aktif pesakit mempunyai pengaruh besar terhadap ahli terapi seni.

Sebagai teknik terapi, kreativiti pertama kali diterapkan oleh Margaret Naumburg, yang dibesarkan dalam semangat psikoanalisis tradisional, dengan penekanan pada pergaulan dan penafsiran bebas. Semasa sesi psikoanalitik M. Naumburg mencadangkan penggunaan lukisan spontan sebagai teknik bantu. Ungkapan yang timbul dalam pendekatan ini, berkat seni, menjadi landasan yang menjadi asas psikologi mentafsirkan situasi konflik klien.

Inti dari pendekatan M. Naumburg.Dalam karyanya, dia bergantung pada idea S. Freud bahawa pemikiran dan pengalaman utama yang timbul di bawah sedar paling sering dinyatakan dalam bentuk gambar dan simbol. Gambaran penciptaan artistik mencerminkan semua jenis proses bawah sedar, termasuk ketakutan, konflik, kenangan masa kecil, impian, iaitu fenomena yang diteliti oleh ahli terapi semasa psikoanalisis [A.A. Osipova. Pembetulan psikologi umum].

Pada awal tahun 1950-an. penerus karya M. Naumburg adalah Edith Kramer, yang mewakili sikap yang berbeza terhadap terapi seni, bekerja secara eksklusif dengan anak-anak. E. Kramer berpendapat bahawa proses artistik itu sendiri mempunyai kesan penyembuhan dan tidak memerlukan pengulas lisan. E. Kramer percaya bahawa tugas ahli terapi adalah melibatkan klien dalam kreativiti dan memberi sokongan emosi kepada mereka. Dalam terapi seni seperti itu, penyampai memainkan peranan sebagai guru dan artis dan bukannya jurubahasa pasif. Satu kontroversi timbul antara kedua konsep - satu menekankan aspek kreatif pengalaman seni, yang lain menekankan wawasan terapi yang diperoleh melalui seni..

Hanna Jaksa Kwiatkowska juga sangat mempengaruhi perkembangan terapi seni, termasuk dia dalam proses mendiagnosis dan merawat keluarga..

Intipati pendekatannya. Semasa bekerja di Institut Kesihatan Mental Negara, X. Ya. Kwiatkowska mendapati bahawa sesi seni dengan semua ahli keluarga bertindak secara terapeutik dan mengeratkan hubungan keluarga secara umum. Lukisan keluarga memberikan banyak maklumat diagnostik mengenai hubungan antara ahli keluarga dan bagaimana mereka melihat peranan mereka dalam keluarga..

Ahli terapi seni Amerika Sean McNiff menganggap "penyembuhan kreativiti" sebagai proses yang merangkumi beberapa peringkat penciptaan gambar dan refleksi seterusnya.

S. McNiff menerangkan pelbagai kaedah kerja, termasuk, khususnya, bekerja dengan gambar dan reaksi emosi anggota kumpulan, perbualan dengan gambar dalam bentuk dialog, gambaran artistik, visualisasi dan prestasi mereka.

Ahli terapi seni dan artis Britain, Andrian Hill berpendapat bahawa aktiviti visual mempunyai kemampuan untuk mengalihkan perhatian pesakit dari pengalaman yang menyakitkan dan membantunya fokus pada proses penyembuhan..

Pada tahun 1960-an. terapi seni sudah dianggap sebagai profesion yang berasingan. Arah Humanistik dalam psikologi memungkinkan untuk menjadi teknik terapi terapi seni yang bebas; semasa dalam terapi seni, perhatian khusus diberikan kepada proses kreativiti. Ini membolehkan ahli terapi seni memperoleh identiti profesional baru, dan tidak lama kemudian mereka mula bekerja di pelbagai bidang sains..

Ahli terapi seni moden bekerja di poliklinik, pusat jagaan sosial, sekolah, hospital, rumah jagaan, pusat kaunseling bagi orang-orang yang ketagihan dadah, melakukan pembetulan psikologi individu dan kumpulan, mengambil bahagian dalam program pendidikan khas, bekerja dengan kanak-kanak kurang upaya.

Terapi seni moden memberi penekanan besar pada proses kreatif itu sendiri, dan bukan pada produknya; ia tidak memerlukan kemahiran dan bakat khas untuk turut serta.

Proses terapi seni membolehkan anda membuat ketidaksadaran dapat dilihat (membuat produk kreativiti), dan melalui verbalisasi produk kreativiti membantu seseorang menyedari dan memproses pengalaman masa lalunya pada tahap yang baru.

Konsep dan prinsip asas terapi seni.

Sepuluh tahun terakhir di negara kita telah menjadi masa perkembangan pesat dan penguasaan bentuk-bentuk baru dari psikocorrection. Terapi seni sangat diminati oleh pakar dan bakal pelanggan - kaedah yang berkaitan dengan mengungkap potensi kreatif seseorang, melepaskan simpanan tenaga tersembunyi dan, sebagai hasilnya, mencari cara optimum untuk menyelesaikan masalahnya.

Terapi seni kontemporari dilihat sebagai fenomena interdisipliner.

Ini muncul di persimpangan seni dan sains dan menyerap pencapaian perubatan, pedagogi, kajian budaya, sosiologi dan disiplin lain.

Kaedahnya serba boleh dan dapat disesuaikan dengan tugas yang berbeza, seperti:

- menyelesaikan masalah ketidakselarasan sosial dan psikologi;

- pembangunan manusia;

- meningkatkan tahap kesihatan mental, somatik dan rohani, dll..

Kaedah terapi seni melibatkan penggunaan pelbagai bentuk aktiviti kreatif oleh klien untuk menyatakan keadaan mental mereka.

Pada masa ini, terapi seni dianggap sebagai alat bantuan psikologi progresif, menyumbang kepada pembentukan keperibadian yang sihat dan kreatif, dan mewujudkan dalam praktiknya beberapa fungsi sosialisasi keperibadian: penyesuaian, pembetulan, mobilisasi, peraturan, pemulihan, pencegahan.

Terapi seni, sebagai kaedah bantuan psikologi, dapat digunakan dalam pekerjaan dengan pelbagai kategori warganegara dan menyumbang kepada:

- pengembangan kebolehan kreatif;

- peningkatan harga diri dan peningkatan kesedaran diri;

- pengembangan potensi emosi dan moral;

- pembentukan keupayaan untuk menyelesaikan masalah dalaman dan kumpulan;

- pembentukan keupayaan untuk mengekspresikan emosi;

- pembentukan keupayaan untuk menyelesaikan situasi konflik, menghilangkan tekanan, kelonggaran;

- mengembangkan kemahiran komunikasi, kemahiran sokongan sosial dan kepercayaan bersama;

- "Menghidupkan" cara khas untuk melihat peristiwa-peristiwa di dunia sekitarnya (kemampuan untuk melihat keseluruhannya, dan pada masa yang sama melihat bahagian-bahagian di dalam keseluruhan, saling terhubung satu sama lain dan keseluruhannya);

- pengembangan kemampuan untuk melihat dan merasakan apa yang ada di hadapan seseorang secara langsung, tanpa menghamburkan perhatian dan tanpa beralih kepada konsep lisan;

- mengembangkan keupayaan untuk melihat dunia sebagaimana adanya.

Proses terapi seni mempunyai sejumlah ciri yang berkaitan dengan kenyataan bahawa hubungan antara klien dan ahli terapi seni dimediasi oleh produk aktiviti kreatif klien (melukis, cerita, karya muzik, tarian, dll.) Dan mencerminkan proses ekspresi kreatif.

Potensi kreatif wujud dalam diri setiap orang pada tahap bawah sedar yang berbeza, dan mungkin "menarik" mereka ke dalam kesedaran hanya dengan bergantung pada keperibadian peribadi [Ermolaeva-Tomina L.B. Psikologi Kreativiti Artistik].

Konsep kreativiti merangkumi semua bentuk penciptaan dan manifestasi yang baru dengan latar belakang standard yang ada.

Sejarah terapi seni kejadian

TERAPI SENI SEBAGAI KAEDAH PENGARUH PSIKOLOGI: SEJARAH ASAL DAN PROSPEK PEMBANGUNAN

UDC 159.99

Anotasi. Artikel yang dibentangkan meneliti sejarah terapi seni, yang pada tahap pengembangan saat ini, sebagai metode pengaruh psikologi, mulai digunakan di institusi medis, sosial dan pendidikan..

Kata kunci: terapi seni, perspektif, pendidikan psikologi, proses pendidikan.

Selama satu dekad yang lalu, sains moden telah secara aktif mencari istilah yang paling tepat menggambarkan spesifik aktiviti praktik psikologi yang menggunakan seni untuk menyelesaikan masalah pendidikan, latihan, pengembangan, pembentukan dan sokongan kesihatan psikologi manusia secara optimum. Secara selari, pembentukan arah saintifik yang sesuai yang mengkaji sifat, undang-undang, prinsip, mekanisme menarik seni dan aktiviti seni untuk penyelesaian masalah pedagogi dan psikologi profesional sedang dilakukan. Arah ini, yang diminati sekarang, adalah terapi seni.

Konsep "terapi seni" terutama dikaitkan dengan makna perkataan "seni" yang berasal dari Barat (bahasa Latin - ars, bahasa Inggeris dan Perancis - seni, Itali - arte), yang diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia sebagai "seni"... Pada masa yang sama, dalam kesusasteraan asing, ada berbagai pilihan untuk menggunakan kata ini, misalnya, di UK, "seni" menunjukkan bentuk seni visual - lukisan, patung, grafik, dan lain-lain, sementara di kebanyakan negara lain, ini juga merangkumi muzik, drama, tarian dan sastera [11].

Kemunculan terapi seni, menurut A.I. Kopytin, yang secara historis didahului oleh beberapa tahap: 1) tahap pendahuluan terapi seni (VI-IV abad SM); 2) pelopor terapi seni (tempoh dari awal penyebutan terapi seni hingga akhir tahun 1950-an); 3) tahap "kematangan" (1980-an hingga sekarang) [6; 7]. Setiap tahap yang dijelaskan oleh penulis mempunyai keunikan tersendiri dan sumbangan tertentu, dalam artikel yang dibentangkan kita akan melihat lebih dekat tahap ketiga dalam pengembangan terapi seni.

Terapi seni untuk pengembangan diri dan peningkatan diri digunakan dalam kaunseling dan terapi untuk orang dewasa, kanak-kanak dan remaja. Tujuan utama arah ini adalah pengembangan dan penyelarasan keperibadian secara keseluruhan. Asas teori arah ini dibentuk oleh arah psikologi humanistik, yang menganggap keperibadian sebagai semacam pembentukan psikologi, di mana pada awalnya terdapat keperluan rohani dan altruistik yang menentukan tingkah lakunya. Pengasas arah ini adalah K. Goldstein, A. Maslow, R. May, K. Rogers dan lain-lain..

Pada setiap orang, seperti yang dikemukakan oleh K. Goldstein, A. Maslow, R. May dan K. Rogers, kewujudan sejumlah kemungkinan, potensi terpendam yang dapat dilepaskan, digerakkan untuk mempermudah realisasi diri individu diandaikan. Tugas terapi seni, menurut mereka, bukan untuk membuat semua orang menjadi seniman atau pemahat, tetapi membangkitkan aktiviti mereka yang bertujuan untuk mewujudkan kemungkinan kreatif. Kedudukan ini disebabkan oleh fakta bahawa proses kreatif mengurangkan ketegangan yang membawa kepada neurosis, dan membantah konflik dalaman, dan juga berfungsi sebagai mekanisme penyesuaian yang menyatukan yang menyediakan seseorang dengan posisi aktif dalam kaitannya dengan kemungkinan penyesuaian dengan persekitaran, yang menyumbang kepada keselarasan keperibadian secara keseluruhan [3].

Secara keseluruhannya, menurut A.I. Kopytin, L. D. Lebedeva, E.A. Medvedeva, I. Yu. Levchenko, L.N. Komissarova, T.A. Dobrovolskaya dan lain-lain, dalam kerangka tahap ketiga (dari tahun 1980-an hingga sekarang), terapi seni ditakrifkan oleh banyak pengarang sebagai kaedah pengaruh psikologi yang memungkinkan menyelesaikan sejumlah tugas asas, khususnya: pendidikan, pembetulan, psikoterapi, diagnostik dan fungsi perkembangan.

Penulis melihat matlamat fungsi asuhan dalam perkembangan individu yang harmoni, mengembangkan kemampuan kreatifnya dan meningkatkan penyesuaian sosial. Matlamat tugas pembetulan adalah untuk mengembangkan kemampuan seseorang untuk ekspresi diri dan realisasi dirinya, penegasan dan kognisi "I" nya. Dalam psikoterapi - penggerakkan emosi positif, pengetahuan diri, penciptaan suasana kehangatan emosi, kebajikan dan mengajar seseorang untuk menerima nilai, pengalaman keperibadian orang lain. Dalam diagnostik dan perkembangan - mendapatkan maklumat mengenai masalah seseorang, perkembangan peribadinya, ciri-ciri individu dan pembetulannya [6; 7].

Pada masa yang sama, banyak penulis mempertimbangkan fungsi terapi seni tambahan: katarsistik (pembersihan, pembebasan dari keadaan negatif); peraturan (melegakan tekanan neuropsikik, pengawalan proses psikosomatik, memodelkan keadaan psiko-emosi positif); komunikatif-refleksif (memberikan pembetulan gangguan komunikasi, pembentukan tingkah laku interpersonal yang mencukupi, harga diri) [10].

Oleh itu, pada tahap "pematangan", mulai tahun 1980-an-1990-an, terapi seni berkembang dalam tiga arah dan mulai dianggap sebagai metode pengaruh psikologi, melakukan sejumlah fungsi: pendidikan, pembetulan, psikoterapi, diagnostik, perkembangan, katarsistik, peraturan dan komunikatif-refleksif.

Pada tahap sekarang, terapi seni, sebagai kaedah pengaruh psikologi, telah mulai digunakan di institusi perubatan, sosial dan pendidikan. Jadi, sebagai contoh, dalam penjagaan kesihatan, kaedah ini mula diterapkan kerana peningkatan masalah perubatan dan sosial, khususnya, kemerosotan kesihatan pada sebilangan besar orang. Di institusi sosial dan pendidikan untuk meningkatkan kualiti kerja ahli psikologi dengan orang.

Matlamat kerja terapi seni dalam penjagaan kesihatan adalah untuk mencapai tahap kesehatan setinggi mungkin, fungsi penyesuaian orang dengan patologi fizikal dan mental, serta kelemahan sosial. Bekerja dengan orang tersebut dianggap sebagai faktor psikoprofilaksis sekunder dan psikoterapi, yang memungkinkan untuk mengatasi akibat pengasingan sosial pesakit [13].

Tugas terapi seni di institusi perawatan kesihatan adalah memberi peluang kepada pasien untuk terlibat secara bebas dalam jenis aktivitas visual yang paling sederhana, di mana mereka dapat terganggu dari pengalaman negatif yang berkaitan dengan penyakit ini. Di samping itu, terapi seni digunakan di sana sebagai alat komunikasi penting yang membolehkan orang sakit menebus kekurangan komunikasi dan membina hubungan yang lebih harmoni dengan dunia luar [5; sembilan].

Matlamat terapi seni dalam bidang sosial adalah untuk membantu ahli psikologi mengatasi kekurangan sosial oleh orang, menguasai bentuk tingkah laku yang lebih adaptif (khususnya, dalam situasi konflik), mengekspresikan perasaan, mengusahakan masalah, meningkatkan harga diri, mengembangkan potensi kreatif dan sejumlah tugas lain [8 ]. Penggunaan terapi seni dalam bidang sosial dilakukan dalam beberapa arah, khususnya, dengan orang tua, pesakit di hospital mental, orang-orang nakal dan kehilangan tempat tinggal. Bentuk kerja dalam kes ini, sebagai peraturan, dipilih sebagai kumpulan. Kelebihannya terletak pada hakikat bahawa ia lebih bersifat psikoterapi, kerana ia mendorong komunikasi, pengetahuan diri dan penerimaan diri, meningkatkan harga diri, harga diri dan membantu mengatasi perasaan..

Juga jelas bahawa pelbagai jenis aktiviti kreatif yang digunakan dalam terapi seni mempunyai kesan psikoprofilaksis dan perkembangan dalam persekitaran pendidikan. Pendekatan inovatif yang digunakan dalam persekitaran pendidikan hari ini didasarkan pada manifestasi potensi kreatif anak-anak untuk menambah fungsi pemeliharaan kesihatan. Hari ini guru dan psikologi sekolah menguasai bentuk interaksi dengan pelajar seperti aktiviti permainan dengan teknik visual, muzik, peranan dramatik dan ekspresi artistik-puitis [10].

Sepanjang penulisan penyelidikan yang disajikan, kami berjaya menemukan banyak penerbitan mengenai penggunaan terapi seni di institusi pendidikan di seluruh dunia, terutama di mana terapi seni telah mencapai tahap profesionalisasi yang tinggi. Ini terutama berlaku untuk negara-negara seperti Amerika Syarikat (AS).

Di Amerika Syarikat, antara karya yang paling terkenal adalah karya D. Bush dan S. Hayt, W. Lowenfeld dan F. Kane, S. McNiff, L. Pfeiffer, M. Essex, K. Frostig dan D. Hertz, dll..

Khususnya, bahkan sebelum reka bentuk terapi seni ke arah psikoterapi bebas, beberapa guru seni di Amerika Syarikat, seperti W. Lowenfeld dan F. Kane, memulai pendekatan baru untuk pendidikan seni, berusaha menggabungkan elemen terapi dan pendidikan..

Pada masa yang sama, menganalisis trend mengintegrasikan terapi seni ke dalam pendidikan, Presiden Persatuan Seni Terapi Amerika S. McNiff menyatakan bahawa ketika terapi seni sedang berkembang di Amerika Syarikat, usaha untuk menggabungkan pedagogi dengan terapi mulai berhadapan dengan peningkatan daya tahan, terutama dari para lulusan. ahli terapi seni yang percaya bahawa ini akan menyebabkan pengaburan batasan profesion: "Hubungan antara pendidikan dan terapi seni berkembang sedemikian rupa untuk mencegah para guru untuk berusaha melampaui menyelesaikan tugas-tugas pendidikan semata-mata... Kami mempertahankan bahawa perkhidmatan terapi seni dapat ternyata hanya "ahli terapi seni profesional", tetapi setakat ini kebanyakan sekolah tidak mampu memilikinya sebagai kakitangan mereka "[12, hlm. 15].

Kegiatan terapi seni dalam kerangka karya-karya ini dipertimbangkan dalam kerjasama pelbagai pekerja sekolah, termasuk guru, psikologi dan ahli terapi seni, dan juga kemungkinan hubungan erat ahli terapi seni dengan ibu bapa untuk menjaga dan memperkuat kesihatan anak-anak [14].

Kerja seperti itu, menurut C. Irwood, M. Fedorko, E. Holtzman, L. Montanari dan R. Silver, serta E. Holt dan D. Keizer, bukan sahaja memungkinkan untuk meningkatkan kesihatan kanak-kanak, tetapi juga memungkinkan untuk mengenal pasti awal risiko perkembangan emosi dan gangguan tingkah laku. Sebagai contoh, C. Irwood, M. Fedorko, E. Holtzman, L. Montanari dan R. Silver, menggunakan ujian Draw a History, dapat mengenal pasti kanak-kanak dan remaja yang cenderung kepada tingkah laku agresif di sekolah. Mereka juga memperhatikan adanya petunjuk keadaan depresi pada gambar beberapa pelajar sekolah, yang memungkinkan untuk menjalankan terapi antidepresan pada tahap awal [5].

Di negara-negara lain, khususnya, di Israel dan Jepun, mereka bahkan menimbulkan persoalan untuk memperkenalkan pengkhususan ahli terapi seni sekolah. Pengalaman awal menggunakan terapi seni di salah satu sekolah pendidikan umum di Jepun, yang disajikan dalam artikel oleh T. Okada, menunjukkan keberkesanan pengenalan seperti itu [15].

Di Rusia, pengalaman ini baru mula dipertimbangkan. Sebutan pertama mengenai perkara ini terdapat dalam karya M.Yu. Alekseeva (2003), E.R. Kuzmina (2001), L.D. Lebedeva (2003), A.V. Grishina (2004), L.A. Ametova (2003), E.A. Medvedeva, I. Yu. Levchenko, L.N. Komissarova dan T.A. Dobrovolskaya (2001).

Pada masa yang sama, beberapa pengarang bahkan telah menguji kaedah ini dalam praktik. Contohnya, M.Yu. Alekseeva menyediakan alat bantu mengajar untuk guru bahasa asing, yang menerangkan teknik pengajaran yang asli dengan elemen terapi seni. Penggunaan elemen terapi seni dalam mengajar anak-anak bahasa asing, menurut pengarang, membenarkan keperluan mengembangkan pemikiran dan kreativiti kreatif mereka, merangsang aktiviti kognitif dan meningkatkan bentuk dan kaedah kerja yang inovatif [1].

Contoh lain percubaan oleh guru domestik untuk menggunakan elemen terapi seni dalam proses pendidikan adalah karya L.A. Ametova. Dia telah mengembangkan program untuk pembentukan budaya terapi seni untuk pelajar yang lebih muda "Saya sendiri seorang ahli terapi seni." Menganggap terapi seni sebagai teknik pedagogi inovatif yang bertujuan mengembangkan potensi intelektual dan kreatif kanak-kanak, dia membuktikan potensi penyembuhan seni dan kemampuannya untuk "membentuk pertahanan psikologi terhadap pengaruh luaran yang berbahaya dari persekitaran" [2].

Dalam karya E.A. Medvedeva, I. Yu. Levchenko, L.N. Komissarova dan T.A. Dobrovolskaya, kaedah ini digunakan dalam jenis institusi pendidikan umum khas untuk kanak-kanak kurang upaya perkembangan. Kaedah ini digunakan sebagai alat pengaruh pendidikan, perkembangan dan pembetulan yang kompleks pada kanak-kanak dengan gangguan perkembangan (kanak-kanak dengan pendengaran, penglihatan, masalah pertuturan, keterbelakangan mental, gangguan tingkah laku, keterbelakangan mental, gangguan sistem muskuloskeletal) [3; 4].

Oleh itu, dengan merumuskan apa yang telah diperkatakan, kita perhatikan bahawa terapi seni hari ini adalah salah satu kaedah pengaruh psikologi yang paling menjanjikan. Kelebihannya ialah ia dapat digunakan dalam lingkungan pendidikan, perubatan dan sosial..

Sastera

1. Alekseeva M.Yu. Penerapan praktik elemen terapi seni dalam karya seorang guru. Panduan belajar untuk guru bahasa asing. - M.: APK dan PRO, 2003.-- 88 p..

2. Ametova L.A. Pembentukan budaya terapi seni pelajar sekolah rendah "Bagi saya seorang ahli terapi seni". - M.: Universiti Pedagogi Terbuka Negeri Moscow, 2003.-- 36 p..

3. Pedagogi seni dan terapi seni dalam pendidikan khas: Buku teks untuk pelajar. Hari Rabu dan lebih tinggi. ped. belajar. institusi / E.A. Medvedeva, I. Yu. Levchenko, L.N. Komissarova, T.A. Dobrovolskaya. - M.: Ed. Pusat "Akademi", 2001.

4. Kopytin A.I. Terapi seni sistemik. - SPb.: Peter. - 2001.-- 216 s.

5. Kopytin A.I. Teori dan amalan terapi seni. - SPb.: Peter, 2002.-- 366 p..

6. Kopytin A.I. Panduan terapi seni kumpulan. - SPb.: Rech, 2003.-- 320 p..

7. Kopytin A.I. Penggunaan terapi seni dalam rawatan dan pemulihan pesakit dengan gangguan mental. [Sumber elektronik] // Psikologi perubatan di Rusia: sains elektronik. zhurn., 2012. - No. 2. URL: http: // medpsy.ru

8. Lebedeva L.D. Aspek pedagogi terapi seni. // Didactics, 2000. - № 1.

9. Leksikon bukan klasik. Budaya seni dan estetika abad ke-20 / Ed. V.V. Bychkov. - M.: Ensiklopedia politik Rusia (ROS-SPEN), 2003.-- 607 p..

10. McNiff S. Persepsi holistik terhadap terapi seni // Seni penyembuhan: jurnal terapi seni. Jilid 8, No.1, P.10-23, 2005.

11. Smirnova Yu.Terapi seni dalam pendidikan, perubatan dan perniagaan // Surat khabar psikologi. - 2008

12 Bush, J. & Hite, S. Kumpulan fokus: terapi seni di sekolah. Dibentangkan di Persidangan Tahunan AATA, Philadelphia, 1996.

13.Okada, T. Integrasi terapi seni untuk murid-murid yang mempunyai masalah tingkah laku di sekolah-sekolah di Jepun. KunstReiz. NeurobiologischeAspektekunstlerischerTherapien. Heidelberg 4-6.03.2005.

Khachanyan Zarine Tofikovna - pelajar pascasiswazah Institusi Pendidikan Autonomi Institusi Pendidikan Tinggi Tinggi Persekutuan "Universiti Persekutuan Caucasus Utara"

e-mel: Alamat e-mel ini dilindungi dari robot spam. Anda perlu mengaktifkan JavaScript untuk melihat.

Pautan untuk petikan

Semua elemen keterangan diperlukan dan mematuhi GOST R 7.0.5-2008 "Rujukan bibliografi" (mula dikuatkuasakan 01.01.2009). Tarikh akses [dalam format hari-bulan-tahun = hh.mm.yyyy] - tarikh ketika anda mengakses dokumen dan dokumen itu tersedia.

Terapi seni

Kajian psikologi tingkah laku dengan kaedah aktiviti visual klien menjadi asas terapi seni.
Produk visual pelanggan mengandungi "makna peribadi", pengalaman semasa aktiviti spontannya. Seorang ahli psikologi yang berpengalaman dapat menafsirkan dan menyahkod "wahyu" seni visual pengarang ini secara rasional, dan ini akan membantunya memahami kandungan dan perlambangan kreativiti "artis" spontan.
Secara umum, pada setiap orang, baik yang bersiap-siap dan tidak bersedia untuk seni rupa, alam mempunyai kemampuan untuk memproyeksikan keadaan dalamannya dalam bentuk visual. Malah dipercayai bahawa mekanisme utama aktiviti visual adalah cerminan sifat psikologi individu pengarang, sikap, watak, harga diri [L. D. Lebedeva, Y. V. Nikonorova, N. A. Tarakanova].
Istilah "terapi seni" (dari bahasa Inggeris: art - art, artterapy literally: art terapi) diperkenalkan pada tahun 1938 oleh Andrian Hill.
Terapi seni sebagai kaedah sangat meluas di negara-negara dengan penduduk berbahasa Inggeris dan paling sering bermaksud rawatan dengan seni plastik dengan tujuan mempengaruhi keadaan psiko-emosi klien. Sastera Rusia juga menggunakan istilah "isoterapi" atau "terapi seni", tetapi mereka tidak serupa dengan analog onglobal dan agak sempit maknanya [B.D. Karvasarsky].
Dalam buku "Ensiklopedia Psikologi" yang diedit oleh B.D. Karvasarsky ditulis:
"Kajian terapi seni bermula pada tahun 1920-an dengan karya asas Prinzhorn (Prinzhorn, 1922). Di Rusia, pada tahun 1926, monograf pertama yang dikhaskan untuk terapi seni diterbitkan - buku oleh P.I. Karpov" Karya kreatif orang sakit jiwa dan karya-karyanya pengaruh terhadap perkembangan sains dan teknologi. "Di Amerika Syarikat, kaedah bergambar dalam proses psikoterapi pertama kali digunakan pada tahun 1925 oleh Lewis ketika menganalisis impian pesakitnya [hlm. 42-47].
Psikoanalisis mempunyai pengaruh besar terhadap perkembangan terapi seni. Sesuai dengan prinsip konsep psikoanalitik, produk akhir kreativiti pesakit dianggap sebagai ungkapan proses tidak sedarkan diri yang berlaku dalam jiwa (sesuatu yang dilukis dengan pensil, ditulis dengan cat, diukir atau dirancang oleh pesakit).
Sebagai contoh, untuk C. Jung, terapi kreativiti adalah kaedah untuk mengkaji keadaan bawah sedar.
Jung menggunakan lukisannya sendiri untuk mengesahkan idea simbol peribadi dan universal dan imaginasi aktif pesakit, yang pada gilirannya mempunyai pengaruh besar pada ahli terapi seni..
Sebagai teknik terapi, kreativiti pertama kali diterapkan oleh Margaret Naumburg (Naumburg, 1966) dalam teori terapi ekspresi grafik yang dinamis yang dipupuk dalam semangat psikoanalisis tradisional, dengan penekanan pada pergaulan bebas dan interpretasi. Semasa sesi psikoanalitik M. Naumburg mencadangkan penggunaan lukisan spontan sebagai teknik bantu. Ungkapan yang timbul dalam pendekatan ini, berkat seni, menjadi landasan yang menjadi asas psikologi mentafsirkan situasi konflik klien.
Intipati pendekatan M. Naumburg. Dalam karyanya, dia bergantung pada idea Z. Freud bahawa pemikiran dan pengalaman utama yang timbul di bawah sedar paling sering dinyatakan dalam bentuk gambar dan simbol. Gambaran penciptaan artistik mencerminkan semua jenis proses bawah sedar, termasuk ketakutan, konflik, kenangan masa kecil, impian, iaitu fenomena yang diteliti oleh ahli terapi semasa psikoanalisis [A.A. Osipova. Pembetulan psikologi umum].
Pada awal tahun 1950-an. penerus karya M. Naumburg adalah Edith Kramer, yang mewakili sikap yang berbeza terhadap terapi seni, bekerja secara eksklusif dengan anak-anak. E. Kramer berpendapat bahawa proses artistik itu sendiri mempunyai kesan penyembuhan dan tidak memerlukan pengulas lisan. E. Kramer percaya bahawa tugas ahli terapi adalah melibatkan klien dalam kreativiti dan memberi sokongan emosi kepada mereka. Dalam terapi seni seperti itu, penyampai memainkan peranan sebagai guru dan artis dan bukannya jurubahasa pasif. Satu kontroversi timbul antara kedua konsep - satu menekankan aspek kreatif pengalaman seni, yang lain menekankan wawasan terapi yang diperoleh melalui seni..
Hanna Jaksa Kwiatkowska juga sangat mempengaruhi perkembangan terapi seni, termasuk dia dalam proses mendiagnosis dan merawat keluarga..
Intipati pendekatannya. Semasa bekerja di Institut Kesihatan Mental Negara, X. Ya. Kwiatkowska mendapati bahawa sesi seni dengan semua ahli keluarga bertindak secara terapeutik dan mengeratkan hubungan keluarga secara umum. Lukisan keluarga memberikan banyak maklumat diagnostik mengenai hubungan antara ahli keluarga dan bagaimana mereka melihat peranan mereka dalam keluarga..
Ahli terapi seni Amerika Sean McNiff menganggap "penyembuhan kreativiti" sebagai proses yang merangkumi beberapa peringkat penciptaan gambar dan refleksi seterusnya.
S. McNiff menerangkan pelbagai kaedah kerja, termasuk, khususnya, bekerja dengan gambar dan reaksi emosi anggota kumpulan, perbualan dengan gambar dalam bentuk dialog, gambaran artistik, visualisasi dan prestasi mereka.
Ahli terapi seni dan artis Britain, Andrian Hill berpendapat bahawa aktiviti visual mempunyai kemampuan untuk mengalihkan perhatian pesakit dari pengalaman yang menyakitkan dan membantunya fokus pada proses penyembuhan..
Pada tahun 1960-an. terapi seni sudah dianggap sebagai profesion yang berasingan. Arah Humanistik dalam psikologi memungkinkan untuk menjadi teknik terapi terapi seni yang bebas; semasa dalam terapi seni, perhatian khusus diberikan kepada proses kreativiti. Ini membolehkan ahli terapi seni memperoleh identiti profesional baru, dan tidak lama kemudian mereka mula bekerja di pelbagai bidang sains..
Dalam terapi seni, pelanggan ditawarkan berbagai seni dan kerajinan (gambar, grafik, lukisan, patung, reka bentuk, plastik kecil, ukiran, pembakaran, mengejar, batik, permadani, lukisan dinding mosaik, kaca berwarna, semua jenis bulu, kulit, tisu, dll.), yang bertujuan untuk mengaktifkan komunikasi dengan psikologi atau kumpulan secara keseluruhan untuk ekspresi pengalaman, masalah, percanggahan dalaman mereka yang lebih jelas dan halus. di satu pihak, serta ekspresi diri yang kreatif di sisi lain. Pada masa ini (Kopytin, 2002) bentuk kreativiti seperti itu juga termasuk dalam terapi seni. sebagai seni video, pemasangan, persembahan, seni komputer, di mana saluran komunikasi visual memainkan peranan utama.
Lukisan badan juga mempunyai kesan terapeutik..
Seni badan (dari seni badan Inggeris) adalah seni menghias badan. Dalam erti kata yang luas, konsep ini merangkumi: solek (solekan), tatu dan tindik (dan jenis pengubahsuaian badan yang lain), mehndi (henna biotat) dan, sebenarnya, bodypainting - seni melukis badan, atau seni badan dengan pengertian sempit kata.
Seni tubuh moden berada di persimpangan grafik dan lukisan, seni dan kraf, reka bentuk, solek dan gaya, dandanan rambut. Lagipun, tidak cukup hanya untuk menggambarkan lukisan yang indah di badan. Perlu membuat imej yang koheren dan lengkap. Foto seni badan adalah hasil kerja bersama seorang seniman seni badan, model seni badan, jurugambar profesional, pendandan rambut, pembantu... Di laman web ini anda akan menemui portfolio seni badan, maklumat mengenai pertunjukan seni badan dan banyak lagi!
Ahli terapi seni moden bekerja di poliklinik, pusat jagaan sosial, sekolah, hospital, rumah jagaan, pusat kaunseling bagi orang-orang yang ketagihan dadah, melakukan pembetulan psikologi individu dan kumpulan, mengambil bahagian dalam program pendidikan khas, bekerja dengan kanak-kanak kurang upaya.
Terapi seni moden memberi penekanan besar pada proses kreatif itu sendiri, dan bukan pada produknya; ia tidak memerlukan kemahiran dan bakat khas untuk turut serta.
Proses terapi seni membolehkan anda membuat ketidaksadaran dapat dilihat (membuat produk kreativiti), dan melalui verbalisasi produk kreativiti membantu seseorang menyedari dan memproses pengalaman masa lalunya pada tahap yang baru.

2. Konsep dan prinsip asas terapi seni.

Sepuluh tahun terakhir di negara kita telah menjadi masa perkembangan pesat dan penguasaan bentuk-bentuk baru dari psikocorrection. Terapi seni sangat diminati oleh pakar dan bakal pelanggan - kaedah yang berkaitan dengan mengungkap potensi kreatif seseorang, melepaskan simpanan tenaga tersembunyi dan, sebagai hasilnya, mencari cara optimum untuk menyelesaikan masalahnya.
Terapi seni kontemporari dilihat sebagai fenomena interdisipliner.
Ini muncul di persimpangan seni dan sains dan menyerap pencapaian perubatan, pedagogi, kajian budaya, sosiologi dan disiplin lain.
Kaedahnya serba boleh dan dapat disesuaikan dengan tugas yang berbeza, seperti:
- menyelesaikan masalah ketidakselarasan sosial dan psikologi;
- pembangunan manusia;
- meningkatkan tahap kesihatan mental, somatik dan rohani, dll..
Kaedah terapi seni melibatkan penggunaan pelbagai bentuk aktiviti kreatif oleh klien untuk menyatakan keadaan mental mereka.

Pada masa ini, terapi seni dianggap sebagai alat bantuan psikologi progresif, menyumbang kepada pembentukan keperibadian yang sihat dan kreatif, dan mewujudkan dalam praktiknya beberapa fungsi sosialisasi keperibadian: penyesuaian, pembetulan, mobilisasi, peraturan, pemulihan, pencegahan.

Terapi seni, sebagai kaedah bantuan psikologi, dapat digunakan dalam pekerjaan dengan pelbagai kategori warganegara dan menyumbang kepada:
- pengembangan kebolehan kreatif;
- peningkatan harga diri dan peningkatan kesedaran diri;
- pengembangan potensi emosi dan moral;
- pembentukan keupayaan untuk menyelesaikan masalah dalaman dan kumpulan;
- pembentukan keupayaan untuk mengekspresikan emosi;
- pembentukan keupayaan untuk menyelesaikan situasi konflik, menghilangkan tekanan, kelonggaran;
- mengembangkan kemahiran komunikasi, kemahiran sokongan sosial dan kepercayaan bersama;
- "Menghidupkan" cara khas untuk melihat peristiwa-peristiwa di dunia sekitarnya (kemampuan untuk melihat keseluruhannya, dan pada masa yang sama melihat bahagian-bahagian di dalam keseluruhan, saling terhubung satu sama lain dan keseluruhannya);
- pengembangan kemampuan untuk melihat dan merasakan apa yang ada di hadapan seseorang secara langsung, tanpa menghamburkan perhatian dan tanpa beralih kepada konsep lisan;
- mengembangkan keupayaan untuk melihat dunia sebagaimana adanya.

Proses terapi seni mempunyai sejumlah ciri yang berkaitan dengan kenyataan bahawa hubungan antara klien dan ahli terapi seni dimediasi oleh produk aktiviti kreatif klien (melukis, cerita, karya muzik, tarian, dll.) Dan mencerminkan proses ekspresi kreatif.
Potensi kreatif wujud dalam diri setiap orang pada tahap bawah sedar yang berbeza, dan mungkin "menarik" mereka ke dalam kesedaran hanya dengan bergantung pada keperibadian peribadi [Ermolaeva-Tomina L.B. Psikologi Kreativiti Artistik].
Konsep kreativiti merangkumi semua bentuk penciptaan dan manifestasi yang baru dengan latar belakang standard yang ada.

Tahap utama proses kreatif

1) penciptaan bentuk jirim yang baru, yang sebelumnya tidak ada;
2) perubahan, pembaharuan, transformasi dan peningkatan yang ada;
3) kehancuran "dunia lama" dan pembinaan yang baru di tempatnya.

Menurut B. Edwards, orang yang kreatif adalah orang yang dapat memproses maklumat dengan cara yang baru, yang biasa dirasakan oleh pancaindera dan data yang tersedia untuk semua [B. Edwards. Artis ada di dalam diri anda. 2000].
Orang kreatif secara intuitif melihat kemungkinan mengubah data biasa menjadi ciptaan baru, jauh melebihi yang lama. Menciptakan kreativiti mungkin dilakukan dengan terapi seni.

Inti dari karya ahli terapi seni ialah mereka mencari simbol dalam gambar, berusaha membantu klien memahami diri mereka dengan lebih baik, sambil menolong mereka mengintegrasikan diri mereka yang baru ditemui ke dalam realiti luar. Oleh itu, terapi seni tidak dapat dihubungkan dengan peningkatan ekspresi dan pemahaman autonomi..

Pada masa kini, terapi seni difahami sebagai penggunaan semua jenis seni. Kaedah ini membolehkan anda bereksperimen dengan perasaan, meneroka dan menyatakannya pada tahap simbolik..
Terapi seni adalah kaedah mengembangkan dan mengubah sisi sedar dan tidak sedar dari jiwa keperibadian melalui pelbagai bentuk dan jenis seni.

Matlamat utama terapi seni adalah untuk menyelaraskan keadaan dalaman klien, iaitu untuk mengembalikan kemampuannya untuk mencari keadaan keseimbangan yang optimum yang mendorong kelangsungan hidup..

Tugasan seni:
1) memusatkan perhatian klien pada perasaan dan perasaannya;
2) mewujudkan keadaan yang optimum untuk pelanggan, yang kondusif untuk verbalisasi dan penjelasan yang jelas mengenai pemikiran dan perasaan yang biasa digunakannya untuk menekan;
3) menolong klien mencari jalan keluar yang boleh diterima secara sosial untuk perasaan positif dan negatif.

Teknik utama pengaruh seni-terapi adalah teknik imaginasi aktif, yang membuka peluang yang tidak terbatas kepada klien untuk ekspresi diri dan realisasi diri dalam produk kreativiti dengan kognisi aktif "I" miliknya.

K. Jung menggunakan istilah "imaginasi aktif" untuk merujuk kepada proses kreatif di mana seseorang memerhatikan perkembangan khayalannya, tanpa berusaha untuk mempengaruhinya secara sedar.
Dengan membangkitkan gambar tertentu dengan bantuan imaginasi aktif, memperbaikinya dalam bentuk simbolik, klien berpeluang untuk berjaya dalam menyelesaikan masalahnya.

Mekanisme kesan pembetulan psikologi terapi seni terdiri daripada fakta bahawa kreativiti memungkinkan dalam bentuk simbolik khas untuk membina semula keadaan trauma yang bertentangan dan mencari jalan keluarnya dengan menyusun semula situasi ini dengan bantuan kemampuan kreatif pelanggan.

Teknik terapi seni didasarkan pada idea bahawa mana-mana orang, baik yang bersedia dan tidak bersedia, dapat mengubah konflik dalamannya menjadi bentuk visual..
Kemungkinan pembetulan terapi seni

Mencapai hasil positif dengan pertolongan psikokoreksi dengan kaedah terapi seni berlaku kerana fenomena berikut:
- mengembangkan dan meningkatkan perhatian terhadap perasaan dan pengalaman seseorang, yang meningkatkan harga diri;
- proses kreativiti itu sendiri, yang memungkinkan untuk meluahkan perasaan, keperluan dan fantasi anda secara bebas dalam bentuk produk kreativiti (gambar, kolaj, patung, komposisi suara, dongeng, tarian), yang merupakan cara yang selamat untuk melepaskan ketegangan;
- peluang untuk menghidupkan kembali konflik dalaman masa lalu sebagai akibat dari hubungan dengan orang yang tidak sedar dan berkomunikasi dengannya dalam bahasa simbolik gambar di tempat yang selamat dan sokongan tanpa syarat dari ahli psikologi;
- munculnya rasa kawalan dan ketertiban dalaman, kerana kreativiti membawa kepada keperluan untuk mengatur ruang di sekitarnya (bentuk dan warna, suara, kata-kata, pergerakan);
- menguasai bentuk pengalaman baru.

Terapi seni mempunyai tiga bentuk - aktif, pasif dan bercampur.
Bentuk pasif - pelanggan menggunakan karya seni yang dibuat oleh orang lain: meneliti lukisan, membaca buku, mendengar karya muzik.
Bentuk aktif - pelanggan sendiri membuat produk kreativiti: gambar, patung, cerita, komposisi muzik, tarian spontan.
Bentuk bercampur - pelanggan menggunakan karya seni yang ada (muzik, lukisan, dongeng, dll.) Untuk membuat produk kreatif mereka.

Simbol dan gambar dalam terapi seni

Konsep simbol sangat penting bagi terapi seni.
1. Terapi seni adalah proses komunikasi dinamik yang dilakukan melalui simbol "bahasa" gambar.
2. Simbol bertindak sebagai jambatan yang menghubungkan elemen sedar dan tidak sedar kehidupan mental klien dan ahli terapi seni. Menggunakannya dalam karyanya, pelanggan mencapai tahap integrasi yang lebih besar antara unsur-unsur ini, yang dikaitkan dengan banyak kesan terapi, pembetulan dan perkembangan terapi seni positif [A.I. Kopytin. Teori dan amalan terapi seni, 2002].
3. Simbol memainkan peranan sebagai pengantara komunikasi interpersonal dan intrapersonal.

Inti dan makna simbol dalam kerja praktikal dengan klien dijelaskan dalam karya Z. Freud dan K. Jung, mari kita bandingkan pandangan saintifik mereka.
Asas-asas pemahaman psikodinamik simbol diletakkan oleh 3. Freud.
Menurutnya, simbol adalah manifestasi dari keperluan naluri; mereka menyumbang kepada:
- kesedaran secara beransur-ansur mengenai keperluan seseorang;
- pengembangan kemahiran komunikasi dan interaksi dengan dunia objektif sekitarnya. Oleh itu, untuk Z. Freud, simbol adalah keperluan cacat.

K. Jung berpegang pada sudut pandangan yang berbeza. Menurutnya, simbol mewakili cara semula jadi ekspresi psikik pada pelbagai peringkat perkembangan mental, termasuk jiwa yang matang. K. Jung membahagikan simbol kepada dua kumpulan - berkait rapat dengan dinamika individu dan kolektif bawah sedar.
Simbol Archetypal - simbol yang mencerminkan isi bawah sedar kolektif dan menunjukkan bentuk pengalaman mental semula jadi.

Sifat simbol arketipe:
- mempunyai sifat yang stabil, sering bersifat budaya;
- mencerminkan sifat dan proses mental yang paling asas;
- mencerminkan kaedah menyelesaikan konflik intrapsikik yang diusahakan oleh evolusi;
- adalah manifestasi dari apa yang disebut fungsi transendental jiwa, yang bertindak sebagai faktor individuasi dan mencerminkan kemampuannya untuk mengatur diri.

Inti dari idea-idea K. Jung terletak pada kenyataan bahawa dia menganggap jiwa sebagai sistem pengaturan diri yang kompleks yang mampu mengekalkan keseimbangan tertentu secara bebas dengan menghidupkan pada tahap perkembangan proses pampasan tertentu yang dirancang untuk mengatasi ketidakharmonisan mental.
Menurut K. Jung, penyebab ketidakstabilan mental dan kesihatan yang tidak baik adalah sekatan sementara tenaga tidak sedar, yang pada gilirannya menemukan ekspresi dalam bentuk gambar simbolik yang muncul dalam imaginasi atau impian kreatif seseorang..
Oleh itu, berbeza dengan 3. Freud, yang menganggap simbol sebagai manifestasi dari keperluan naluri, K. Jung menekankan fungsi penting simbol berikut:
- simbol dapat menyumbang bukan sahaja kepada pemulihan keseimbangan mental, tetapi juga pertumbuhan peribadi;
- dengan pertolongan simbol, seseorang dapat berinteraksi dengan aspek-aspek yang disekat dari bawah sedar dan tenaga mereka dan, berkat ini, secara beransur-ansur mereka dapat mengetahui dan berintegriti mental.
Perbezaan pandangan 3. Freud dan K. Jung menyebabkan pendekatan yang berbeza secara asas dalam kerja praktikal.

Mekanisme terapi seni menurut K. Jung.
K. Jung menganggap pelbagai jenis karya kreatif bebas pesakitnya sangat penting untuk rawatan dan penyelarasan keperibadian. Karya ini berlaku dalam bentuk ekspresi spontan dari bahan bawah sedar melalui aktiviti visual, pergerakan dan tarian, deskripsi artistik dan jenis karya kreatif yang lain. Pada masa yang sama, psikoterapis memastikan keselamatan dalam interaksi pesakit dengan bahan bawah sedar melalui analisis bersama mengenai produk karya kreatif dan pengenalan peraturan tertentu untuk menanganinya..
K. Jung percaya bahawa simbol, yang mempunyai kandungan yang sangat luas, tidak dapat memperoleh tafsiran yang jelas. Dari sudut pandangannya, lebih baik diterima bekerja dengan tenaga yang wujud dalam simbol dengan "penyiaran" spontan mereka melalui gambar.
Pendekatannya untuk kerja praktikal dengan pesakit dicirikan oleh kepercayaan yang tinggi terhadap sumber dalaman penyembuhan diri yang berkaitan dengan fungsi homeostatik bawah sedar kolektif..
Untuk kesihatan psikologi dan fungsi minda yang stabil, adalah penting bahawa bawah sedar dan kesedaran saling berkaitan dan bertindak secara terkoordinasi. Sekiranya hubungan terputus atau "terasing", gangguan mental berlaku. Dalam kes ini, simbolisme mimpi memainkan peranan sebagai "kurier" menyampaikan mesej dari bahagian-bahagian naluri fikiran ke rasional [K. Jung et al. Manusia dan simbolnya, 2002].
Itulah sebabnya K. Jung sangat mementingkan karya kreatif pesakit yang bebas. Di samping itu, dia secara beransur-ansur, ketika pesakit keluar dalam pekerjaannya ke tahap bawah sadar kolektif, dia mundur dari interpretasi pemindahan.
Konsep pemikiran simbolik dikembangkan lebih lanjut oleh wakil teori hubungan objek (M. Klein, M. Milner, D. Winnicott, dll.). Mereka menyedari bahawa proses mental primer juga mempunyai makna adaptif tertentu: semasa mengkaji hubungan antara ibu dan anak, mereka menarik perhatian kepada fakta bahawa simbol, memainkan peranan penting dalam kehidupan mental bayi, membantunya menyesuaikan diri dengan persekitaran.

Oleh itu, karya pelbagai wakil arah psikodinamik mengenai peranan simbol dalam kehidupan mental berfungsi sebagai justifikasi teori penting untuk latihan terapi seni. Berkat karya-karya ini, ahli terapi seni dapat dianggap sebagai perantara dalam komunikasi antara bidang luaran dan dalaman pengalaman mental klien..
Akibat penting lain dari teori simbol psikodinamik adalah idea karya bergambar sebagai aktiviti khas, yang menggabungkan kecenderungan regresif dan bentuk interaksi awal secara ontogenetik dengan dunia, di satu pihak, dan kecenderungan evolusi-progresif yang berkaitan dengan fungsi kreatif jiwa, di sisi lain..
Dengan membangkitkan gambar tertentu dengan bantuan pergaulan bebas, memperbaikinya dalam bentuk simbolik, pelanggan berpeluang menyelesaikan masalahnya dengan jayanya.
Menurut M.F. Gregg, dengan bantuan simbol adalah mungkin untuk mencari jalan menuju masalah, sambil menyebabkan pergerakan tenaga yang berkaitan dengan masalah itu. Oleh kerana tenaga ini tidak lagi dapat diam, pengesanannya menimbulkan arus yang dapat membawanya ke tahap kesedaran [M.F. Gregg. Dunia rahsia melukis. 2003].

3. Inti dan peringkat proses terapi seni.

Salah satu ciri proses terapi seni ialah hubungan antara klien dan ahli terapi seni dimediasi oleh produk aktiviti kreatif klien dan mencerminkan proses ekspresi kreatif.
Potensi kreatif orang yang berlainan berada pada tahap yang tidak sedarkan diri, dan "menarik" mereka ke dalam kawasan sedar hanya mungkin dengan mengambil kira keperibadian manusia.

Konsep utama proses terapi seni adalah seperti berikut

1. Hubungan psikoterapi adalah sistem "hidup" terbuka, yang merangkumi elemen utama pelanggan, psikologi dan bahan / produk visual.
2. Sistem hubungan terapis-klien mempunyai sejumlah ciri, seperti:
- keterbukaan;
- kehadiran saluran maklumat yang menghubungkan unsur-unsurnya antara satu sama lain dan dengan persekitaran luaran;
- keupayaan untuk menetapkan matlamat.
3. Sebagai sistem terbuka, hubungan psikoterapi dalam terapi seni mempunyai ciri-ciri struktur dan fungsi tertentu..

Ciri-ciri struktur dikaitkan dengan kehadiran sempadan luaran sistem hubungan psikoterapi, sempadan peribadi, dan juga interpersonal, yang ditentukan oleh norma-norma tingkah laku klien dan psikologi dan aspek peranan interaksi mereka.

Ciri-ciri fungsional sistem ini merangkumi pelbagai bentuk tingkah laku dan keadaan klien dan psikolog semasa ekspresi artistik langsung dan tidak langsung mereka bertujuan untuk mencapai hasil psikoterapi.

Sebagai sumber dan mekanisme dalaman yang diperlukan untuk mencapai hasil psikoterapi tertentu, pelbagai faktor pengaruh psikoterapi dan digunakan dalam proses intervensi seni-terapi dapat dipertimbangkan.

Perubahan sistemik yang berlaku pada tahap yang berbeza dari proses terapi seni dapat dipertimbangkan pada tiga tahap utama:
1) intrapersonal (perubahan keadaan, sikap, kaedah tindak balas mental pelanggan dan ahli psikologi);
2) interpersonal (perubahan dalam hubungan antara klien dan psikologi);
3) sosial (perubahan hubungan pelanggan dengan keluarga, persekitaran sosial profesional dan lebih luas).

Produk kreatif adalah elemen ketiga dari sistem hubungan psikoterapi dalam terapi seni dan sebahagian besarnya mencerminkan perubahan sistemik pada tahap yang berbeza (intrapersonal, interpersonal, sosial) yang berlaku pada tahap yang berbeza dari proses terapi seni. Lebih-lebih lagi, ekspresi artistik dan produksi kreatif bukan sahaja merupakan "cermin", tetapi juga salah satu faktor perubahan ini [A.I. Kopytin. Teori dan amalan terapi seni, 2002].

Tahap utama proses terapi seni adalah seperti berikut

1) peringkat persediaan;
2) tahap pembentukan sistem hubungan psikoterapi dan permulaan aktiviti kreatif pelanggan;
3) tahap pengukuhan dan pengembangan hubungan psikoterapi dan aktiviti kreatif pelanggan yang paling produktif;
4) peringkat akhir.

1. Peringkat persediaan
Tahap persediaan proses terapi seni merangkumi peringkat berikut:
1) pertemuan pertama dengan pelanggan, menerima data utama darinya dan menentukan petunjuk untuk terapi seni;
2) menjelaskan kepada pelanggan kandungan dan ciri-ciri karya terapi seni, peraturan asas tingkah lakunya dan kemungkinan ekspresi artistik yang ada padanya;
3) kesimpulan "kesepakatan" terapi seni yang mengatur tujuan umum dan syarat kerja terapi seni, jumlah, kekerapan dan jangka masa sesi, serta perkara lain;
4) mewujudkan "ruang selamat".

Tahap 1. Faktor utama yang menentukan petunjuk penggunaan terapi seni:
- sifat masalah pelanggan;
- tahap batasan mental atau fizikalnya;
- umur pelanggan;
- keupayaan komunikasi pelanggan;
- tahap motivasi untuk kerja terapi seni;
- harapan pelanggan dari karya terapi seni.

Walaupun terapi seni dapat digunakan untuk sekelompok pelanggan seluas mungkin, sebelum memulakan pekerjaan, perlu menentukan seberapa tepat penggunaannya untuk klien tertentu.
Perlu diingatkan bahawa beberapa kategori pelanggan yang biasanya tidak mengalami pembetulan psiko-verbal (contohnya, oligofrenia; orang dengan penyakit mental yang teruk atau gangguan pertuturan; orang tua yang mengalami gangguan ingatan dan perhatian), dalam keadaan tertentu, boleh berjaya berurusan dengan ahli terapi seni secara individu atau dalam kumpulan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa, setelah berkurangnya kemampuan untuk komunikasi lisan, mereka sering dapat mengungkapkan pengalaman mereka dalam bentuk bergambar. Walaupun sebilangan dari mereka tidak dapat membuat gambar artistik, manipulasi sederhana dan pelbagai jenis permainan dengan bahan visual ternyata sangat penting untuk mengaktifkan klien seperti itu, melatih kemahiran sensorimotor mereka, mengembangkan pemikiran non-verbal dan fungsi lain..
Walaupun begitu, secara umum diterima bahawa sebagai kaedah terapi dan pembetulan bebas, terapi seni sesuai, pertama sekali, untuk pelanggan dengan patologi mental ringan dalam bentuk gangguan saraf atau keperibadian..
Gangguan mental yang lebih serius boleh menjadi halangan untuk pembentukan hubungan psikoterapi. Namun, walaupun dalam kes seperti itu, terapi seni dapat digunakan sebagai salah satu elemen program rawatan atau pemulihan yang komprehensif..

Tahap 2. Semasa pertemuan pertama dengan pelanggan, psikologi biasanya menjelaskan:
- apa kerja bersama mereka;
- apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh pelanggan (contohnya, merosakkan inventori bilik terapi seni, menggunakan bahan visual dengan cara yang berbahaya untuk dirinya dan orang lain);
- bahawa karya ini tidak menyiratkan adanya kebolehan kreatif atau kemahiran aktiviti visual yang khusus dan tidak menjadikannya sebagai tujuan penciptaan karya yang sangat artistik;
- bahawa penekanan akan diberikan kepada ekspresi bebas perasaan dan fikiran kliennya dengan menggunakan kemungkinan yang ada pada dirinya (bahan visual, alat muzik, dll.);
- disarankan untuk menambahkan bahawa ini perlu atau sangat diinginkan untuk mencapai hasil positif dalam karya terapi seni.

Tahap 3. Momen yang sangat penting dari peringkat persiapan proses terapi seni adalah untuk mendapatkan persetujuan sukarela dari klien untuk melakukan terapi seni, dan untuk ini adalah perlu untuk memberinya maklumat mengenai sifat, objektif dan kandungan karya terapi seni..
Selalunya, ini dapat diikuti dengan perbincangan dengan klien (atau dengan saudara-mara atau wakilnya yang lain (jika pelanggan itu di bawah umur atau mempunyai keupayaan undang-undang yang terhad)) mengenai syarat-syarat perjanjian terapi seni.
Perjanjian terapi seni mengatur tujuan utama dan kandungan karya terapi seni berikut:
- tempoh setiap sesi;
- jumlah sesi;
- kekerapan sesi;
- prosedur dan jumlah pembayaran untuk perkhidmatan pakar;
- pematuhan kerahsiaan dalam hubungan pakar dengan pelanggan;
- syarat penyimpanan untuk karya kreatif pelanggan dan pemilikan produknya.

Tahap 4. Ruang psikoterapi yang selamat adalah syarat bagi klien dan ahli terapi seni untuk mencapai tahap keselamatan dalaman, kepercayaan bersama dan keterbukaan.
Oleh kerana karya terapi seni dapat dikaitkan dengan penggunaan berbagai bahan visual, mereka juga dapat dianggap sebagai bagian tidak terpisahkan dari ruang psikoterapi yang selamat, serta reka bentuk ruang terapi seni dan dilengkapi dengan alat dan bahan..
Bilik terapi seni mempunyai suasana yang unik - di sini pelanggan diberikan syarat dan cara untuk menyatakan perasaan dan fikirannya yang sukar dijumpai di luarnya, dan ada peraturan yang tidak ada di luarnya..
Dari sudut pandangan ini, bilik terapi seni dapat dilihat sebagai semacam persekitaran yang memudahkan. Konsep "memfasilitasi persekitaran", seperti yang anda ketahui, diperkenalkan
D. Winnicott untuk menetapkan persekitaran yang diciptakan oleh ibu dalam hubungannya dengan anak pada tahun-tahun pertama kehidupannya dan membolehkannya bebas memanipulasi "objek transit".
Kehadiran sempadan tertentu memungkinkan untuk menjaga jarak psikoterapi. Ini juga membolehkan klien menarik diri dari dunia luar dan memberinya peluang untuk mengalami keadaan regresi psikologi dan pada masa yang sama bertindak sebagai pemerhati tingkah lakunya sendiri..

Tugas utama ahli terapi seni pada peringkat persediaan
proses terapi seni

1) mewujudkan suasana toleransi, keselamatan dan keselamatan yang tinggi, yang diperlukan untuk menjalin hubungan psikoterapi dan peralihan klien ke aktiviti kreatif, yang dicapai melalui kesimpulan perjanjian seni-terapeutik, kualiti empati seorang psikologi, penentuan sempadan ruang-masa kerja terapi seni dan peralatan yang sesuai kabinet;
2) menyusun dan mengatur tingkah laku klien dan hubungannya dengan psikologi melalui:
- menerangkan kepada pelanggan peraturan tingkah laku di bilik terapi seni;
- menentukan tugas dan kandungan utama kerja;
- kenalan pelanggan dengan peralatan bilik terapi seni.

2. Tahap pembentukan sistem hubungan psikoterapi dan permulaan aktiviti kreatif klien
Tahap proses terapi-seni ini dikaitkan dengan peralihan klien ke aktiviti kreatif, di mana terdapat respons awal olehnya mengenai perasaan, konflik dan keperluannya, serta pengalaman yang mencerminkan sikapnya terhadap psikologi.
Peranan utama pada peringkat ini dimainkan oleh:
- kemahiran profesional psikologi, pengalaman dan ciri peribadinya;
- ciri-ciri peribadi dan harapan pelanggan, serta pengalaman sosial dan budaya;
- kemampuan psikologi untuk mewujudkan resonansi emosi dengan pelanggan, yang merupakan salah satu faktor perlindungan psikologi klien dan pertukaran perasaan, idea dan khayalan yang berkesan dengannya;
- pengiktirafan psikologi terhadap keperluan pelanggan.

Dalam banyak kes, ahli psikologi harus berusaha untuk melibatkan klien dalam karya kreatif, kerana sistem pertahanan psikologi klien dicetuskan.
Tingkah laku ekspresif klien dan aktiviti kreatifnya pada peringkat awal bersifat huru-hara atau merosakkan, dan kecenderungan dan kesan negatif yang merosakkan dapat diarahkan oleh pelanggan untuk bahan dan produk visual, dan kepada dirinya sendiri atau psikolog. Di samping itu, dalam proses bekerja dengan bahan visual, pelanggan sering kali tidak merasa cukup dilindungi dan yakin dengan kebolehannya, yang menyebabkan dia kuatir..

Tugas utama ahli psikologi pada peringkat ke-2 proses terapi seni

1) mengekalkan suasana toleransi, keamanan dan keselamatan, yang dicapai kerana sikap empati dan tidak berpengaruh yang tinggi dari psikologi, perumusan batasan ruang-waktu yang jelas dari karya terapi seni;
2) menyusun dan mengatur tingkah laku dan aktiviti visual klien dengan menetapkan peraturan tingkah lakunya, menarik perhatiannya terhadap karya visual, mengatur kuantiti dan kualiti bahan visual yang digunakan olehnya dan dengan cara lain;
3) memfasilitasi ekspresi emosi dengan "bergabung" dengan klien dalam kerja visual dan penyertaannya dalam permainan bersama, dan juga dengan memberi dia bahan dan cara kerja yang diperlukan;
4) pembentukan dan pengukuhan resonans emosi (hubungan) dan pertukaran perasaan, fantasi, gambar dan idea dengan pelanggan;
5) pembinaan hipotesis diagnostik oleh ahli terapi seni untuk menjelaskan tingkah laku pelanggan, serta sebab dan mekanisme gangguan emosi dan tingkah lakunya;
6) memeriksa kebenaran hipotesis ini dan, jika perlu, membetulkannya atau menolaknya sepenuhnya.

3. Tahap pengukuhan dan pengembangan hubungan psikoterapi dan aktiviti kreatif pelanggan yang paling produktif
Tahap proses terapi-seni ini dikaitkan dengan pengukuhan hubungan psikoterapi, dengan penyatuan keperibadian pelanggan dan peralihannya secara beransur-ansur dari tingkah laku yang huru-hara ke penciptaan produk kreatif yang lebih kompleks; pada masa yang sama, terdapat kesedaran mengenai kandungan psikologinya dan kaitannya dengan pengalaman intrapersonal dan interpersonal pelanggan.
Pelanggan mula secara aktif meluahkan perasaan, fikiran, keperluan dan khayalannya dalam karya kreatif dan berkomunikasi dengan ahli psikologi.
Dalam proses kerja kreatif pelanggan, pengalaman diaktualisasikan, mencerminkan pelbagai aspek dari pengalaman sebelumnya dan semasa, yang entah bagaimana dicantumkan dalam produk yang dihasilkannya. Menghadapi pengalaman ini boleh menyakitkan bagi pelanggan. Memperdalam dan mengembangkan hubungan klien dengan ahli psikologi boleh menjadi salah satu faktor provokatif yang berkaitan dengan pemindahan perasaan (contohnya, perasaan marah, rasa bersalah, kehilangan, dll.). Walau bagaimanapun, batasan ruang psikoterapi yang boleh dipercayai, kepercayaan kepada psikologi dan peningkatan struktur tingkah laku klien dan aktiviti kreatif adalah faktor dalam menjaga semua pengalaman ini dan menghalangnya daripada melakukan tindakan impulsif atau huru-hara..
Salah satu faktor pengekalan adalah gambar simbolik. Fungsi pengekangan gambar artistik paling jelas ditunjukkan dalam kes-kes ketika datang ke perasaan yang terlalu kompleks dan tidak dapat difahami oleh klien. Sama ada mengerjakan beberapa siri gambar yang berkaitan atau kembali ke tema atau gambar yang sama, pelanggan memproyeksikan pengalaman mereka ke atasnya. Pengalaman ini terkumpul dalam produk kreatif, seolah-olah di dalam wadah, dan tetap di dalamnya sehingga mereka mula difahami oleh pelanggan dan dimasukkan olehnya dalam sistem makna yang lebih kompleks yang mencerminkan dunia dalamannya dan sistem hubungannya.
Kesedaran pelanggan tentang kandungan produk kreatifnya dan kaitannya dengan dunia dalaman dan sistem hubungan kadang-kadang berlaku kerana karya bebasnya dengan gambar dan interaksi dengannya (wawasan), tanpa mengira campur tangan psikologi, tetapi selalunya ini menjadi mungkin berkat tafsiran dan maklum balas lisan.

Teknik untuk ahli terapi seni di peringkat ke-3

1) perbincangan yang bertujuan untuk menjelaskan makna tersembunyi produk kreatif, pernyataan dan tingkah laku pelanggan. Sebagai peraturan, menahan diri dari penilaiannya sendiri, psikolog menggunakan soalan, penguat dan metafora untuk membantu klien untuk mengungkapkan makna ini selengkap mungkin;
beberapa soalan mungkin bertujuan untuk menjelaskan makna reaksi emosi atau tindakan klien yang disebabkan oleh interaksinya dengan ahli psikologi. Selari dengan ini, psikolog dengan teliti menganalisis reaksi dan pengalamannya sendiri yang mempengaruhi hubungannya dengan pelanggan dan produk kreatifnya, kerana, di satu pihak, mereka dapat menjadi petunjuk halus mengenai perubahan yang berlaku pada klien, dan di sisi lain, mencerminkan masalah emosi psikologi itu sendiri;
3) pelbagai jenis aktiviti permainan;
4) deskripsi artistik produk visual;
5) elemen kerja terapi drama;
6) pergerakan dan tarian;
7) bekerja dengan suara.

Pada tahap ketiga proses terapi seni, perubahan berikut berlaku dalam sikap klien terhadap produk kreatifnya.
1. Pelanggan mula merasakan "pertalian" tertentu dengan kerjanya. Mereka dipenuhi dengan nilai dan makna baginya..
2. Kemampuan klien untuk membezakan dan memahami ciri-ciri produk kreatif yang dihasilkannya, bentuk dan kandungannya, serta hubungannya dengan kandungan dunia batinnya dan dengan sistem hubungan yang berkembang.
3. Pelanggan sering dapat merasakan kepuasan dan kegembiraan yang mendalam dari proses ekspresi artistik dan hasilnya, tetapi bukan kerana karya yang mereka hasilkan nampaknya indah bagi mereka atau mungkin disukai oleh seseorang (walaupun ini juga penting), tetapi kerana dalam bentuk dan kandungan mereka, mereka menemui sesuatu yang penting untuk diri mereka sendiri dan menjadi lebih spontan, ikhlas dan sahih dalam menyatakan perasaan, pemikiran dan keperluan mereka melalui ekspresi artistik.
4. Produk kreatif adalah untuk banyak pelanggan perwujudan pengalaman baru yang berpengalaman dan bukti peluang baru yang terbuka dalam diri mereka. Mereka menjadi lebih bebas menggunakan pelbagai bahan dan cara ekspresi kreatif..
5. Salah satu tanda perubahan yang berlaku pada klien adalah penggunaan gambar simbolik yang lebih kerap dilakukan..
Pada tahap ketiga proses terapi seni, perubahan utama berikut berlaku dalam keadaan dan tingkah laku pelanggan:
1. Perilaku impulsif dan huru-hara yang berkaitan dengan "percikan" perasaan hilang, dan pelanggan beralih ke aktiviti kreatif yang berkaitan dengan penciptaan gambar visual.
2. Pelanggan mengembangkan kemampuan untuk melihat makna yang terkandung dalam produk yang dihasilkannya dan untuk mengenal pasti kaitannya dengan kandungan dunia dalamannya dan sistem hubungan.
3. Pelanggan mendapat kepuasan dari aktiviti kreatif dan gambar yang dihasilkannya, serta dari interaksi lebih jauh dengan mereka melalui pelbagai jenis karya kreatif, refleksi dan analisis.
4. Harga diri klien meningkat, mekanisme pertahanan psikologi berkembang, dan persepsi baru tentang dirinya dan kemampuannya sendiri muncul..
5. Pelanggan menggunakan bentuk tingkah laku baru, amalan seni dan hubungan dengan psikologi dan memperoleh pengalaman baru berdasarkan mereka.
6. Terdapat pengukuhan batasan peribadi klien dan jarak relatifnya dengan psikologi, yang ditunjukkan, khususnya, pada kurang fokus pada hubungan psikoterapi dan lebih pada aktiviti kreatif, dirinya dan sistem hubungannya.
Perubahan yang berlaku pada klien pada tahap proses seni-terapi ini secara umum dapat dicirikan sebagai pergerakan dari ketidakbermampuan ke makna, dari kelemahan menjadi kekuatan, dari fragmentasi ke integrasi, dari ketergantungan ke swasembada..

Tugas utama psikologi pada peringkat ini bekerja dengan pelanggan

1) menjaga suasana toleransi, keselamatan dan keselamatan, serta menjaga batasan ruang-waktu yang jelas dari karya terapi seni, yang diperlukan untuk ekspresi pelanggan terhadap pelbagai perasaan, keperluan, fikiran dan pengembangan peluang dan pengalaman baru;
2) penstrukturan dan penyusunan (jika perlu) aktiviti klien dan menarik perhatiannya kepada bahan, cara dan bentuk karya kreatif baru;
3) pemudahcaraan ekspresi emosi pelanggan;
4) pertukaran perasaan, pergaulan, gambar dan idea selanjutnya dengan pelanggan;
5) mengukuhkan batasan peribadi pelanggan dan memusatkan perhatiannya pada pelbagai aspek sistem hubungannya, termasuk sikapnya terhadap dirinya sendiri.

4. Peringkat akhir
Tahap terakhir terapi seni adalah kesinambungan logik dari proses yang dilancarkan pada peringkat kerja sebelumnya dan yang akhirnya membawa kepada pencapaian hasil psikokoreksi tertentu. Tahap ini juga dapat dianggap sebagai jangka waktu menjumlahkan dan menilai hasil psikocoreksi..
Ahli psikologi dan pelanggan harus berusaha untuk memastikan bahawa saat penyelesaian psikokoreksi disetujui oleh mereka dan bahawa proses terapi seni tidak berhenti secara sepihak. Sudah jelas bahawa keluarnya prematur dari proses terapi seni dapat membahayakannya.
Ciri-ciri tahap ini. Oleh kerana penyelesaian terapi dapat disertai dengan kebangkitan perasaan yang kuat (kehilangan, kesedihan, ketakutan, kemarahan, dan lain-lain), yang sering mencerminkan pengalaman pemisahan klien, mereka harus dikendalikan secara khusus. Perlu juga diperhatikan bahawa pengalaman kuat yang menyertai tahap ini adalah ciri bukan sahaja klien, tetapi juga psikologi, dan ini menentukan perlunya ekspresi dan analisis pengalamannya yang mencukupi..

Tugas utama psikologi pada peringkat akhir proses terapi seni:

1) mewujudkan keadaan bagi klien untuk menyatakan perasaan dan keperluannya, serta menyusun dan mengatur tingkah laku dan aktivitinya;
2) kesinambungan "dialog" dengan klien, yang perlu baginya untuk menjauhkan diri dari pengalaman masa lalu, untuk memahami perasaannya dan untuk menilai hasil terapi seni;
3) memusatkan perhatian pelanggan pada dirinya dan sumber dalamannya, yang diperlukan untuk mengukuhkan sempadan peribadinya, meningkatkan jarak interpersonal dan memperkuat keyakinan diri;
4) menarik perhatian pelanggan kepada sistem hubungan sosialnya untuk mempersiapkannya untuk menghadapi kesulitan baru dan menggunakan model tingkah laku baru.

Pengalaman pelanggan pada peringkat akhir:
- produk kreatif dapat menggunakan konotasi dramatik;
- manifestasi pelanggan yang merosakkan dengan percubaan untuk memusnahkan karya yang dibuat sebelumnya, kerana klien dapat mengekalkan pengalamannya dalam karya terapi seni dan gambar yang dia hasilkan dalam ingatannya dan dia tidak perlu "melekat" pada produknya.

Memberi peluang kepada klien untuk mengekspresikan perasaan kuat yang berkaitan dengan penyelesaian terapi seni dan menyusun manifestasi mereka dengan cara tertentu dengan memberikan penghancuran sebagai ritual, watak simbolik, psikolog sekaligus mengekalkan maklum balas dengan klien.
Pakar psikologi tidak boleh menghalang klien untuk bertindak balas terhadap perasaannya dengan cara ini dan membiarkan tindakannya tanpa perhatian dan perbincangan..
Sudah tentu, manifestasi yang merosakkan pada peringkat akhir terapi seni tidak selalu diperhatikan. Selalunya, pelanggan hanya menyerahkan pekerjaan mereka kepada ahli psikologi, kehilangan minat terhadap mereka. Pada masa yang sama, kadangkala klien dapat secara sedar atau tidak sedar melakukan ini dengan harapan dapat mengadakan pertemuan baru dengan ahli psikologi atau kesinambungan kerja terapi seni. Dalam beberapa kes, pelanggan tidak mempunyai tempat untuk menyimpan pekerjaannya.
Kategori pelanggan tertentu menyatakan keinginan untuk mengambil sebahagian atau semua pekerjaan dengan mereka, yang mungkin menunjukkan kepentingan tinggi bagi mereka tentang apa yang berlaku kepada mereka dalam proses terapi seni. Apabila pelanggan mengambil mana-mana karya yang telah dibuatnya, ia boleh bertindak sebagai "objek transit" (D. Winnicott), dan sama seperti "objek transit" membantu anak menjauhkan diri dari ibu, sehingga pekerjaan ini membantu klien jauhkan diri anda dari ahli psikologi dan datang untuk berdikari. Di samping itu, dengan mengambil karya-karyanya, pelanggan dapat mengembalikannya berulang kali untuk tujuan analisis, yang membantunya untuk lebih memahami pengalaman proses seni-terapi dan pengalamannya sendiri..
Salah satu kelebihan terapi seni yang tidak diragukan lagi ialah pengalaman penyertaan klien dalam karya terapi seni dibalut dengan produk kreatif yang dihasilkannya, yang membolehkannya melakukan tinjauan retrospektif pada peringkat akhir proses terapi seni dan membantunya untuk menyatukan perasaan dan fikirannya..
Di mata beberapa pelanggan, karya mereka mungkin mempunyai daya tarikan estetik tertentu. Yang lain mengambil pekerjaan dengan mereka, takut mereka akan dimusnahkan, dibuang, atau digunakan untuk melawan mereka. Dalam kebanyakan kes, ketakutan tersebut dapat dicegah atau dihilangkan dengan menekankan kerahsiaan sepenuhnya karya terapi seni ketika menyimpulkan "perjanjian" terapi seni dan memberitahu pelanggan bagaimana produk kreatifnya akan digunakan di masa depan..
Dengan menggunakan konsep sistemik, kita dapat menyimpulkan bahawa pada peringkat akhir proses terapi seni, perkara berikut berlaku.
1. Pembezaan progresif sistem hubungan psikoterapi, berterusan hingga penghancuran sempadan luarannya, keluarnya unsur-unsurnya ke dalam ruang budaya dan sosial di sekitarnya dan hilangnya sistem sifat struktur dan fungsinya sebelumnya, yang berkaitan dengan:
- mengukuhkan had peribadi pelanggan;
- meningkatkan mekanisme pertahanan psikologinya;
- jarak yang semakin meningkat dari ahli psikologi;
- pengembangan keperluan baru dan bentuk tingkah laku dalam diri klien;
- interiorization oleh klien mengenai pengalaman kerja terapi seni.
2. Sokongan oleh sistem keseimbangan dinamik, memastikan penyesuaiannya terhadap keadaan dalaman dan luaran yang berubah dan pengalaman seterusnya dari keadaan "krisis" dan kehilangan keseimbangan.
3. Pencapaian tujuannya oleh sistem (yang dikaitkan dengan memperoleh hasil psikokoreksi tertentu, dinyatakan dalam perubahan kualitatif dalam keadaan, tingkah laku, keperluan dan fungsi sosial klien).

4. Prinsip mengatur proses terapi seni.

Pelbagai komponen konsep "ruang terapi seni" mencipta gabungan faktor unik yang memberikan peluang rawatan, pembetulan dan pengembangan tambahan untuk pelanggan.

Melengkapkan bilik terapi seni

Pada masa ini, terdapat jenis bilik terapi seni utama berikut:
- studio belajar;
- pejabat untuk kerja individu;
- ruang untuk kerja interaktif kumpulan;
- jabatan terapi seni dan pejabat sejagat.

Bilik belajar
Studio terapi seni adalah bentuk ruang seni khusus yang paling awal. Perkataan "studio" dalam kes ini bermaksud bahawa bilik terapi seni jenis ini agak mengingatkan pada bilik yang dimaksudkan untuk karya artis.
Biasanya terdapat beberapa pelanggan yang bekerja di pejabat studio yang tidak banyak berhubung antara satu sama lain. Setiap daripada mereka berfungsi secara bebas.
Ketika terapi seni berkembang, jenis bilik terapi seni mula muncul, yang dirancang untuk interaksi yang lebih dekat antara ahli terapi seni dan klien dan antara ahli kumpulan individu. Walaupun begitu, studio masih merupakan jenis bilik yang paling sesuai untuk bekerjasama dengan kumpulan pelanggan tertentu (pelanggan hospital psikiatri, orang yang kurang cerdas dan beberapa yang lain).
Dalam beberapa kes, ruang belajar juga dapat berfungsi sebagai tempat untuk terapi seni bekerja dengan neurotik, orang dengan patologi somatik. Karya sedemikian dibezakan oleh tahap kebebasan anggota kumpulan terapi seni yang signifikan..
Studio kajian mempunyai beberapa tempat untuk kerja bebas klien. Kerusi biasanya meja dan kerusi. Setiap tempat kerja mengandungi set semua jenis bahan yang diperlukan (kertas dengan format yang berbeza, cat, krayon lilin atau pastel, pensil, dll.). Di meja yang berasingan, mungkin terdapat kekosongan untuk kolaj, tanah liat dan bahan lain sekiranya salah satu pelanggan lebih suka teknik visual yang asli. Satu keharusan untuk studio, serta jenis premis lain untuk kerja terapi seni, adalah adanya satu atau (lebih disukai) beberapa singki, yang memberi pelanggan akses percuma ke air.
Ruang belajar mempunyai ruang tempat duduk dengan kerusi berlengan dan meja untuk minum teh. Di sini, pengunjung studio dapat berkomunikasi tanpa mengganggu orang lain. Walaupun kerja di studio dirancang untuk waktu tertentu, semasa sesi tertentu, pelanggan dapat bekerja mengikut rentak mereka sendiri, berehat sesuka hati, keluar ke ruang legar (misalnya, merokok).
Pejabat studio semestinya mempunyai tempat yang dikhaskan untuk menyimpan hasil kerja pelanggan (walaupun hakikatnya mereka dibenarkan untuk mengambil sebahagian daripada pekerjaan itu). Sebagai peraturan, karya disimpan di folder individu di atas meja atau di rak..

Bilik terapi seni untuk kerja individu
Bilik terapi seni untuk kerja individu biasanya dirancang untuk kelas yang lebih panjang dengan orang dewasa dan kanak-kanak dan remaja. Bekerja di pejabat sedemikian memerlukan interaksi yang erat antara ahli terapi seni dan klien, termasuk sepanjang keseluruhan proses kerja kreatif. Ahli terapi seni selalu hadir di tempat kerja dan kadang-kadang mengemukakan soalan penjelasan.
Untuk kerja klien ada meja, kerusi dan satu set alat bantu visual dan pelbagai bahan yang terletak sama ada di rak atau di meja lain di sekitar meja pelanggan.
"Zon kerja". Kerusi ahli terapi seni berada di sebelah meja pelanggan. Bahagian bilik ini dipanggil "kawasan kerja". Kadang-kadang mungkin ada roda tembikar dan takungan dengan tanah liat, "kotak pasir". Beberapa ahli terapi seni menyediakan pelanggan mereka dengan bahan dan alat visual lain yang lebih jarang..
Terdapat beberapa keunikan dalam peralatan pejabat yang dirancang untuk bekerja secara individu dengan anak-anak. Mereka terdiri dari adanya ruang kosong yang besar untuk bermain dengan objek atau penampilan peran yang disempurnakan, serta "rumah boneka" dan berbagai mainan.
"Kawasan bersih". Di pejabat, bersama dengan "kawasan kerja", ada "kawasan bersih" untuk komunikasi antara ahli terapi seni dan pelanggan setelah selesai kerja visual, melakukan psikokoreksi verbal.

Bilik terapi seni untuk kerja interaktif kumpulan
Bilik terapi seni untuk kerja kumpulan interaktif dirancang untuk kedua-dua karya bebas ahli kumpulan dan interaksi lisan mereka pada peringkat membincangkan produk aktiviti visual. Sesuai dengan ini, pejabat harus membenarkan penyusunan semula perabot dengan cepat, misalnya, untuk menempatkan pelanggan dalam satu lingkaran, atau mempunyai dua zon yang dilengkapi dengan berbeza - zon "berfungsi" untuk karya kreatif dan satu "bersih" untuk perbincangan kumpulan..
Ruangan ini juga berbeza dengan studio belajar kerana memiliki pelbagai tempat kerja, misalnya, beberapa pilihan untuk meja dan kerusi.
Orientasi jadual di ruang boleh berbeza untuk memberikan pilihan kepada anggota kumpulan, yang menempati tempat tertentu sesuai dengan pilihan mereka, dengan demikian menunjukkan "wilayah peribadi", yang merupakan elemen "ruang psikoterapi individu" dalam keadaan kerja interaktif kumpulan.
Setiap pelanggan mempunyai satu set bahan yang paling diperlukan. Di samping itu, terdapat bahan lain yang lebih jarang terdapat di meja biasa. Bilik harus dirancang untuk kemungkinan kerja visual bersama ahli kumpulan (contohnya, untuk membuat karya besar yang besar, mungkin diperlukan untuk mengosongkan ruang di lantai di "kawasan kerja").
Harus ada satu atau dua dinding di dalam bilik untuk menggantung kerja sebelum perbincangan dimulakan. Mereka juga dapat digunakan untuk membuat "mural kelompok" atau "di surat kabar dinding".
Beberapa bilik moden untuk kerja terapi seni interaktif berkumpulan sering dilengkapi dengan mikrofon atau kamera video untuk rakaman audio dan video dari pelbagai peringkat sesi..
Semasa melengkapkan pejabat untuk kerja terapi seni individu dan kumpulan, seseorang harus mempertimbangkan tahap kepekaan pelanggan yang tinggi terhadap ciri-ciri dalaman terkecil (lukisan dinding dan perabot, pemandangan dari tingkap, dll.). Apabila pelanggan pergi ke pejabat untuk waktu yang lama, mereka membentuk sistem pergaulan dan reaksi yang stabil terhadap persekitaran mereka yang biasa. Sebarang perubahan di dalamnya dapat dianggap sangat menyakitkan dan bahkan mengganggu proses terapi seni. Perlu diingat bahawa ruang terapi seni bukan hanya ruang fizikal yang sebenar untuk pelanggan, tetapi juga ruang simbolik di mana setiap elemen dapat memiliki makna dan fungsinya tersembunyi..
Yang sangat penting bagi pelanggan adalah perasaan "mengawal" apa yang berlaku di pejabat, sekurang-kurangnya sepanjang kerja kreatif dan hasilnya. Oleh itu, pelanggan perlu memastikan bahawa produk kreatif mereka disimpan dengan selamat di folder individu atau di rak individu. Sekiranya kerja ditangguhkan selama beberapa sesi, mereka harus ditutup atau dibalikkan agar tidak menjadi topik perbincangan dan komen pramatang. Dekorasi pejabat (contohnya, reproduksi) mestilah minimum dan bijaksana.

Jabatan terapi seni dan pejabat sejagat

Jabatan terapi seni dan pejabat sejagat adalah kompleks premis khusus yang dirancang untuk pelbagai bentuk karya terapi seni, yang sering dilakukan selari dengan beberapa pelanggan atau kumpulan.
Jabatan terapi seni mula dibentuk sejak kebelakangan ini, terutama untuk melayani pelanggan institusi rawatan dan pemulihan yang besar, pengunjung ke pusat-pusat sosial, dan juga untuk melaksanakan kompleks pelbagai program terapi seni yang dirancang untuk pelbagai kumpulan penduduk..

Bersama dengan beberapa bilik yang ditujukan untuk kerja kumpulan dan individu, jabatan terapi seni dapat dilengkapi dengan ruang pawagam untuk bekerja dengan bahan audio dan video, bilik pentadbiran, ruang untuk penyimpanan jangka panjang kerja pelanggan, dapur atau kafe, ruang menunggu pelanggan yang tiba ke kelas..

Melengkapkan proses terapi seni

Karya terapi seni melibatkan pelbagai pilihan bahan visual dan objek yang menyumbang kepada ekspresi diri kreatif dan melegakan tekanan emosi:
- cat, pensel, krayon lilin, pastel;
- majalah, kertas berwarna, kerajang, tekstil - untuk membuat kolaj atau komposisi volumetrik;
- tanah liat, plastik, kayu, doh khas - untuk pemodelan;
- kertas lukisan dengan pelbagai saiz dan warna;
- berus dengan pelbagai saiz dan span untuk mengecat kawasan yang luas;
- gunting;
- utas;
- pelbagai jenis gam, pita scotch;
- mainan;
- alat muzik;
- kain;
- koleksi patung miniatur untuk terapi pasir;
- dua kotak pasir (kotak pasir).

Kualiti bahan, jika boleh, harus cukup tinggi, kerana jika tidak, nilai karya itu sendiri dan hasilnya dapat menurun. Perlu diingat bahawa pilihan bahan dapat dikaitkan baik dengan ciri-ciri keadaan dan keperibadian klien, dan dengan dinamika proses terapi seni secara keseluruhan. Pelanggan harus diberi peluang untuk memilih bahan dan kaedah untuk karya visual itu sendiri.

Kaedah untuk mendaftar dan menilai karya terapi seni

Bahagian ini membincangkan pelbagai cara untuk mengekalkan dokumentasi karya terapi seni (individu dan kumpulan), serta cara menilai hasilnya. Penyimpanan rekod tidak hanya diperlukan untuk "melaporkan" dan menilai hasil kerja seorang ahli terapi seni, tetapi juga untuk analisis kerja yang dinamik, yang memungkinkan anda membuat keputusan tertentu yang berkaitan dengan pengurusan klien atau kumpulan. Dokumen-dokumen ini mengandungi bahan berharga untuk analisis dan penyelidikan retrospektif..

Mengekalkan dokumentasi semasa

Pada masa ini, terdapat beberapa cara utama untuk mendaftarkan karya terapi seni..
1. Borang formal diisi pada setiap sesi untuk terapi seni individu dan kumpulan.
Ia mengandungi item berikut:
- Nama penuh pelanggan (atau ahli kumpulan);
- tarikh dan masa sesi;
- topik;
- bahan yang digunakan oleh pelanggan atau ahli kumpulan;
- penyataan pelanggan atau ahli kumpulan semasa bekerja;
- ciri ungkapan bukan lisan ("bahasa badan") semasa bekerja;
- interaksi antara ahli kumpulan (untuk bentuk kerja kumpulan);
- sikap untuk bekerja;
- proses kerja kreatif (peringkat membuat imej) pelanggan atau ahli kumpulan;
- penerangan mengenai produk kreatif;
- kandungan produk kreatif yang dimaksudkan (dari sudut pandang ahli terapi seni);
- kesedaran tentang kandungan produk kreatif oleh pelanggan atau ahli kumpulan (penjelasan formal atau pandangan).
2. Penerangan terperinci mengikut skema (terutamanya untuk kumpulan berorientasikan tematik dan analitis) digunakan terutamanya dalam bentuk kerja kumpulan dan mengandungi perkara-perkara berikut:
- Nama penuh peserta yang tidak hadir;
- penyampai (ahli terapi seni, pembantu);
- tarikh dan masa sesi, sesi mana yang ada di akaun;
- tujuan pelajaran;
- topik, latihan yang digunakan, tugas;
- suasana umum dalam kumpulan (pada awal, tengah, pada akhir sesi), sifat interaksi umum, perasaan pemimpin;
- apa yang berlaku dalam kumpulan, bagaimana individu peserta berkelakuan (apa yang mereka lakukan, bagaimana mereka mengambil bahagian dalam perbincangan);
- apakah penyertaan ahli terapi seni dan pembantu dalam karya kumpulan itu, interaksi mereka;
- hasil sesi, rancangkan kerja selanjutnya.

Dalam kebanyakan kes, kaedah pendaftaran ini dilengkapi dengan gambar kecil yang dilakukan oleh ahli terapi seni dan meniru produk kreatif pelanggan atau ahli kumpulan. Pada masa ini, keutamaan diberikan kepada gambar karya siap (atau bahkan peringkat individu yang berkaitan dengan penciptaannya). Kadang kala rakaman video juga digunakan..

Peraturan penyimpanan untuk produk visual
Semua produk bergambar disimpan selama beberapa tahun (biasanya sekurang-kurangnya tiga tahun setelah selesai kerja): di bahagian belakang lukisan, pelanggan atau peserta menandakan nama mereka dan tarikh kerja.

Kaedah untuk menilai keberkesanan terapi seni
Sebagai tambahan kepada bentuk rakaman dan pendaftaran karya terapi seni di atas, terdapat pelbagai kaedah penilaiannya, khususnya bersama pembantu, dan juga bersama kumpulan.
Penilaian terapi seni bekerjasama dengan pembantu.

Menilai kerja terapi seni dengan pembantu mungkin melibatkan membincangkan pelbagai masalah, seperti:
1. Adakah terdapat manifestasi emosi positif di kalangan ahli kumpulan, sejauh mana tahap penglibatan mereka dalam pekerjaan, dan juga tahap kejujuran mereka?
2. Apakah ada perasaan negatif yang diluahkan selama bekerja, dan seberapa baik perasaan itu dirasakan oleh para pemimpin (ahli terapi seni dan pembantu) dan ahli kumpulan?
3. Adakah terdapat manifestasi "pengalaman yang belum selesai" pada individu anggota kumpulan dan kaedah "penyelesaian" mereka digunakan?
4. Seberapa berjaya interaksi antara ahli terapi seni dan pembantu?
5. Apa yang diperoleh ahli kumpulan dari tempat kerja?
6. Adakah hasil kerja itu positif, iaitu, adakah kesan terapi pembetulan atau perkembangan tertentu??
7. Adakah tugas utama terapi seni bekerja dengan kumpulan ini telah diselesaikan??
Pendapat ahli terapi seni dan pembantu mengenai perkara-perkara tertentu tidak selalu bertepatan, yang mungkin disebabkan oleh sifat subjektif persepsi mereka, tahap penglibatan yang berbeza dalam dinamika kumpulan, perbezaan peranan mereka, dan alasan lain..
Walau bagaimanapun, perbincangan bersama biasanya menyumbang kepada pemahaman karya yang lebih objektif dan serba boleh dan dalam banyak kes membolehkannya disesuaikan..
Pendekatan yang kurang formal untuk penilaian bersama karya terapi seni juga mungkin dilakukan - dengan membincangkannya dengan rakan sekerja, di seminar, "kumpulan Ballint", persidangan, pertemuan persatuan profesional ahli terapi seni.

Analisis terapi seni bekerjasama dengan kumpulan.
Analisis terapi seni bekerja bersama dengan kumpulan melibatkan tinjauan berkala setiap peserta (secara individu atau dalam kumpulan sekali setiap 1-2 bulan) untuk mengetahui:
- menilai suasana umum dalam kumpulan, sifat interaksi antara peserta, tahap penglibatan mereka dalam kerja;
- menilai tahap minat seseorang terhadap apa yang berlaku, sensasi dan perasaan asas yang berkaitan dengan pekerjaan, hasil yang dicapai atau perubahan ketara dalam keadaan seseorang;
- andaian atau kehendak mengenai pekerjaan masa depan.

Kadang kala ahli terapi seni memilih untuk menggunakan soal selidik yang diisi oleh para peserta dan boleh digunakan kemudian untuk penilaian retrospektif, analisis statistik dan tujuan lain..

Kesukaran menilai keberkesanan karya terapi seni.
Penilaian keberkesanan karya terapi seni (dalam pelaksanaan terapi seni individu dan kumpulan) sangat sukar..
Seperti halnya kaedah psikocorrection lain, ini disebabkan oleh beberapa perkara.
1. Semua hubungan psikoterapi adalah unik. Mereka tidak ditentukan oleh sifat masalah klien atau kaedah khusus yang digunakan oleh pakar, seperti juga keperibadian psikologi dan pelanggan. Sifat dan kedalaman hubungan mereka adalah faktor penentu dalam mencapai hasil psikokoreksi. Pengalaman interaksi psikoterapi "berkesan" sukar untuk diformalkan dan pembiakan mekanikal, walaupun prosedur ini adalah prasyarat untuk melakukan penyelidikan perbandingan, kuantitatif..
2. Kerumitan dalam menilai keberkesanan karya terapi seni juga disebabkan oleh fakta bahawa, tidak seperti teknik psikokoreksi yang lain, ia mempengaruhi sfera dan tahap aktiviti mental yang berbeza (proses mental sedar dan tidak sedar) dan dalam banyak kes tidak menetapkan sendiri tujuan membetulkan tingkah laku sosial seseorang atau menghilangkan manifestasi tertentu penyakit Ia mempunyai watak "berorientasikan wawasan" dan bertujuan untuk mengubah persepsi seseorang terhadap dunia dan sistem hubungannya (termasuk dunia di sekitarnya dan dirinya sendiri), mencapai pemahaman yang lebih baik mengenai pengalamannya, atau transformasi "kualiti" mereka yang menjadikan seseorang lebih otentik, kreatif gembira.
3. Dalam karya terapi seni, perubahan berlaku pada "bidang dalam" dan tidak selalu menghasilkan manifestasi "tingkah laku" yang spesifik.
4. Model karya terapi seni tidak "dirancang" dan tidak dapat dihasilkan semula.
5. Dari kaedah yang paling meluas untuk menilai keberkesanan karya terapi seni, seseorang dapat menamakan pertanyaan pelanggan itu sendiri dan mempertimbangkan kesedarannya mengenai perubahan yang berlaku dalam keadaan dan sistem hubungannya. Kadang-kadang kriteria ini dilengkapi dengan keterangan sama ada dalam bentuk laporan diri terperinci, atau jawapan tipikal untuk soal selidik atau "wawancara analitis".
Yang penting, walaupun tidak selalu mudah difahami, adalah pelbagai perubahan dalam sistem hubungan pelanggan: pembentukan minat kreatif baru dan peningkatan harga dirinya, yang menampakkan dirinya, khususnya, dalam pandangan dunia yang lebih menggembirakan dan kehidupan serta kepercayaan pelanggan terhadap kemampuannya. Untuk menilai perubahan ini, bersama dengan data anamnesis (iaitu bagaimana pelanggan hidup setelah selesai kerja terapi seni), hasil penyelidikan psikologi eksperimen, kaedah sosiometri dan teknik lain digunakan..

Sumber maklumat penting mengenai perubahan berterusan dalam keadaan dan sistem hubungan pelanggan adalah produk visualnya. Apa yang masuk akal untuk diperhatikan di sini?
1. Yang paling penting adalah pengukuhan sifat "simbolik" karya (kita tidak bermaksud simbol konvensional yang melakukan fungsi "tanda"), yang menunjukkan peningkatan tahap kesadaran klien terhadap pengalamannya.
2. Manifestasi lain dari dinamika positif negara adalah penggunaan bahan baru (cat, tanah liat, dll) atau bentuk karya - penciptaan komposisi tiga dimensi atau bergerak, penggunaan bentuk kreativiti multimedia. Tanda-tanda ini menunjukkan kejayaan tertentu klien dalam mencari "gaya" sendiri yang dapat menyampaikan perincian sikapnya, serta peningkatan harga diri klien dan tahap kepercayaan terhadap ahli terapi seni.
3. Pelanggan tidak lagi menganggap kerjanya sebagai "pemenuhan tugas" dan mula menganggapnya sebagai permainan kreatif percuma yang dapat menggerakkan pengalamannya, "dunia" perasaan dan pemikirannya. Dia mula mengaitkan karyanya dengan "penemuan" yang memungkinkan dia melihat makna baru dalam bahan dan objek yang sudah biasa, serta dalam apa yang dia rasakan, rasakan dan lakukan.
4. Kebebasan dan aktiviti klien meningkat, serta penglibatannya dalam pekerjaan.
Sastera:
1. Kochnev V.A. Kuliah mengenai terapi seni di NIEV.
2. Ensiklopedia Psikoterapeutik / ed. B.D. Karvasarsky /. SPb.: Peter, 2006.