Penerimaan

Apakah dunia sekitarnya? Mengapa dia kelihatan cerah dan bersih bagi beberapa orang, dan marah dan tidak ramah kepada orang lain? Sesungguhnya, dunia ini adalah satu untuk semua orang. Mengapa setiap orang mempunyai sikap tersendiri terhadap apa yang berlaku? Apperception memainkan peranan utama dalam isu ini. Seiring dengan itu, terdapat persepsi dan kesatuan transendental transperental, contohnya juga akan dipertimbangkan..

Dunia sentiasa sama, hanya cara seseorang melihatnya berubah. Bergantung pada bagaimana anda melihat dunia secara peribadi, ia memperoleh warna seperti itu. Dan yang paling mengagumkan ialah tidak kira bagaimana anda melihatnya, anda akan melihat bukti pendapat anda. Segala sesuatu yang dilihat oleh seseorang hadir di dunia. Hanya sebilangan orang yang hanya menumpukan pada perkara yang baik, sementara yang lain - pada yang buruk. Inilah sebabnya mengapa setiap orang memandang dunia secara berbeza. Itu semua bergantung pada perkara yang paling anda perhatikan..

Rasa diri anda hanya ditentukan oleh pendapat anda tentang keadaan, sikap anda terhadap semua yang berlaku. Apa yang anda fikirkan dan bagaimana kaitannya dengan peristiwa tertentu menentukan perasaan, emosi, bentuk pandangan, idea, dll..

Semuanya berlaku di dunia yang hanya tertakluk pada akal manusia. Adalah perlu untuk belajar bertoleransi dan jangan terkejut bahawa perkara yang paling indah dan yang paling dahsyat segera hadir di dunia. Toleransi bermaksud berhubungan secara sedar dengan ketidaksempurnaan dunia dan diri sendiri, menyedari bahawa tidak ada yang dan tidak ada yang kebal dari kesalahan.

Ketidaksempurnaan hanya terletak pada kenyataan bahawa dunia, anda atau orang lain tidak sesuai dengan idea anda sendiri atau orang lain. Dengan kata lain, anda mahu melihat dunia sebagai satu, tetapi sebenarnya tidak. Mereka mahu melihat anda berambut perang, dan anda berambut perang. Toleransi ditunjukkan dalam pemahaman bahawa anda, orang lain dan dunia di sekitar anda tidak boleh memenuhi harapan dan idea orang lain..

Dunia adalah apa adanya - nyata dan kekal. Hanya orang itu sendiri yang berubah, dan dengannya pandangan dunia dan idea tentang apa yang berlaku di dunia ini berubah.

Penerimaan

Pernahkah anda perhatikan sekurang-kurangnya sekali bahawa orang boleh bercakap mengenai satu peristiwa di mana mereka mengambil bahagian, tetapi semua orang akan menceritakan kisah mereka sendiri seolah-olah mereka adalah dua peristiwa yang berbeza? Apperception adalah persepsi bersyarat terhadap dunia sekitarnya (objek, orang, peristiwa, fenomena), bergantung pada pengalaman peribadi, pengetahuan, idea tentang dunia, dll. Sebagai contoh, seseorang yang terlibat dalam reka bentuk, sekali di sebuah apartmen, pertama sekali akan menilai dari segi perabot, kombinasi warna, susunan objek, dan lain-lain. Sekiranya seseorang yang gemar dengan floristry memasuki bilik yang sama, pertama-tama dia akan memperhatikan kehadiran bunga, dandanannya, dll..

Bilik yang sama - orang yang berbeza dengan pengalaman, kemahiran dan minat profesional - persepsi yang berbeza terhadap bilik, yang pada dasarnya tetap sama untuk semua orang yang masuk ke dalamnya.

Persepsi bijaksana dan perhatian terhadap dunia di sekitar kita berdasarkan pengalaman, khayalan, pengetahuan dan pandangan kita sendiri disebut apperception, yang berbeza bagi orang.

Apperepsi disebut "persepsi selektif", kerana, pertama-tama, seseorang memperhatikan apa yang sesuai dengan motif, keinginan, tujuannya. Berdasarkan pengalamannya, dia mula mempelajari dunia di sekelilingnya secara bias. Sekiranya seseorang berada di tahap "kehendak", maka dia mulai mencari di dunia di sekelilingnya apa yang sesuai dengan keinginannya, akan membantu dalam mewujudkannya. Ia juga dipengaruhi oleh sikap dan keadaan mental seseorang..

Fenomena ini telah dipertimbangkan oleh banyak ahli psikologi dan ahli falsafah:

  • I. Kant menggabungkan keupayaan seseorang, menonjolkan persepsi empirikal (pengetahuan tentang diri sendiri) dan transendental (persepsi murni dunia).
  • I. Herbart menganggap penerimaan sebagai proses kognisi, di mana seseorang menerima pengetahuan baru dan menggabungkannya dengan yang ada.
  • W. Wundt menyifatkan penerimaan sebagai mekanisme untuk menyusun pengalaman peribadi dalam kesedaran.
  • A. Adler terkenal dengan ungkapannya: "Seseorang melihat apa yang ingin dilihatnya." Seseorang hanya memerhatikan apa yang sesuai dengan konsepnya tentang dunia, kerana model tingkah laku tertentu terbentuk.
  • Dalam bidang perubatan, konsep ini dicirikan sebagai kemampuan seseorang untuk menafsirkan perasaan mereka sendiri..

Secara berasingan, persepsi sosial dibezakan - sikap atau penilaian peribadi orang di sekitar. Bagi setiap orang yang anda berkomunikasi, anda mengalami sikap atau perasaan ini. Ini dipanggil penerimaan sosial. Ini juga merangkumi pengaruh orang lain antara satu sama lain melalui idea dan pendapat, perjalanan aktiviti bersama.

Terdapat jenis pandangan berikut:

  1. Biologi, budaya, sejarah.
  2. Kongenital, diperoleh.

Apperepsi sangat penting dalam kehidupan manusia. Laman web bantuan psikologi psymedcare.ru membezakan dua fungsi:

  1. Keupayaan seseorang untuk berubah di bawah pengaruh maklumat baru yang dia sedar dan rasakan, sehingga melengkapkan pengalaman dan pengetahuannya. Pengetahuan berubah, orang itu sendiri berubah, kerana pemikiran mempengaruhi tingkah laku dan wataknya.
  2. Keupayaan seseorang untuk mengemukakan hipotesis mengenai orang, objek, fenomena. Berdasarkan pengetahuan yang ada dan menerima bahan baru, dia mencadangkan, menjangkakan, mengemukakan hipotesis.

Persepsi dan penerimaan

Seseorang melihat dunia di sekelilingnya. Bagaimana sebenarnya dia melakukannya? Bukan sahaja persepsi dapat dikesan di sini, tetapi juga persepsi. Apa perbezaan mereka?

  • Dengan persepsi, seseorang melihat dunia secara sedar, jelas, bergantung pada pengalaman masa lalu, pengetahuan, tujuan dan fokus kegiatannya. Ini adalah bentuk kognisi aktif dunia sekitar untuk menambah pengetahuan dan pengalaman seseorang..
  • Pada persepsi, seseorang "tidak termasuk". Ia juga disebut "persepsi tidak sadar", ketika dunia dirasakan begitu saja, secara tidak jelas, tanpa memandang.

Persepsi mungkin tidak membawa makna atau makna. Seseorang melihat dan merasakan dunia di sekelilingnya, tetapi maklumat yang masuk sangat tidak penting sehingga seseorang tidak memperhatikannya, tidak ingat.

Dengan penerimaan, seseorang bertindak secara sedar, mencari sesuatu dari persekitaran yang akan membantunya dalam menyelesaikan tugas kognitif tertentu.

Contoh ringkas persepsi dan penerimaan adalah suara yang didengar dekat seseorang:

  • Sekiranya seseorang memberi perhatian kepadanya, menganalisis, menyedari, mengingati apa yang berlaku, maka dikatakan mengenai penerimaan.
  • Sekiranya seseorang mendengar, tetapi tidak memperhatikan, tidak peduli untuk menyedari apa yang sedang berlaku, ia dikatakan mengenai persepsi.

Persepsi dan persepsi saling berkaitan. Selalunya terdapat situasi ketika seseorang pertama kali tidak memperhatikan beberapa fenomena atau orang, dan kemudian perlu memperbanyaknya, ketika dalam proses penerimaan dia menyedari betapa pentingnya menghafalnya. Sebagai contoh, seseorang mengetahui tentang kewujudan siri tertentu, tetapi tidak menontonnya. Setelah bertemu dengan seorang pembicara yang menarik, perbualan ini mengenai siri ini. Seseorang terpaksa mengingat kembali maklumat yang sebelumnya tidak diperhatikannya, sekarang menjadikannya sedar, jelas dan diperlukan untuk dirinya sendiri.

Persepsi sosial dicirikan oleh persepsi orang lain, korelasi kesimpulan yang dibuat dengan faktor sebenar, kesedaran, interpretasi dan ramalan kemungkinan tindakan. Berikut adalah penilaian objek yang menjadi perhatian subjek. Yang paling penting, proses ini saling berlaku. Objek itu, untuk bahagiannya, menjadi subjek yang menilai keperibadian orang lain dan membuat kesimpulan, membuat penilaian, berdasarkan di mana sikap tertentu terhadapnya dan model tingkah laku terbentuk.

Fungsi persepsi sosial adalah:

  1. Mengenal diri.
  2. Pengetahuan tentang rakan kongsi dan hubungan mereka.
  3. Menjalin hubungan emosi dengan mereka yang dianggap boleh dipercayai dan diperlukan oleh orang itu.
  4. Kesediaan untuk aktiviti bersama, di mana setiap orang akan mencapai kejayaan tertentu.

Apa yang muncul di fikiran anda ketika anda mendengar ini atau perkataan itu, ini adalah bagaimana anda bertindak balas, anda melihat dunia di sekeliling anda. Dunia itu sendiri tidak baik atau buruk. Dia adalah gred apa yang anda berikan kepadanya.

Di sini anda dapat mendengar: "Tetapi bagaimana dengan orang yang selalu mengganggu kehidupan, menyinggung perasaan, mengkhianati?" Mengapa tidak melihat penyalahguna anda dengan senyuman semasa anda tenang setelah keadaan negatif atau putus cinta? Lagipun, ada sesuatu yang baik pada orang lain yang pernah anda sukai, peristiwa menyenangkan berlaku dengannya dalam hidup anda. Selagi anda melihat pesalah anda dengan senyuman, mereka tidak boleh membahayakan anda dan merampas kebahagiaan anda. Selain itu, anda boleh mengambil dari mereka kualiti yang pernah menarik perhatian anda dan memupuknya dalam diri anda. Bagaimanapun, semasa anda cuba menghindari pesalah anda, cuba lupakan mereka, mereka menyakitkan anda setiap kali anda mengingati atau mengingatkan mereka. Anda menghabiskan tenaga untuk berusaha melarikan diri, bukannya sekadar bertindak balas dan berkembang, menjadi lebih baik dan kuat.

Sekiranya anda tidak menyukai sesuatu, ubahlah sikap anda. Berhenti takut, bersembunyi, berlari. Mulailah untuk tidak bertindak balas terhadap perkara yang tidak menyenangkan, tetapi untuk melihatnya, dan luangkan masa hanya untuk apa yang menggembirakan anda. Bagaimanapun, dunia bergantung pada pandangan anda tentangnya. Dia boleh menjadi cantik dan bahagia jika anda menumpukan perhatian kepada perkara ini. Atau boleh menjadi kelabu dan membosankan jika anda meluangkan masa untuk tertekan. Dunia perlu dilihat sebagaimana adanya.

Kesatuan Transendental Transepsi

Setiap orang mempunyai kemahiran kesatuan transendental transperental, yang difahami sebagai gabungan pengetahuan baru dengan pengalaman hidup yang ada. Dengan kata lain, ia boleh disebut pembelajaran, pengembangan, perubahan. Seseorang sentiasa mendapat pengetahuan, maklumat, dan mengembangkan kemahiran baru. Ini bergabung dengan apa yang telah diperoleh sebelumnya, mewujudkan idea baru tentang diri kita, tentang orang, tentang dunia pada umumnya..

Kesatuan transendental transepsi merangkumi tiga faktor:

  1. Potongan - menonjolkan kesimpulan tertentu berdasarkan maklumat umum. Melalui persepsi, seseorang bergerak ke persepsi - pengetahuan mengenai maklumat yang dia perlukan.
  2. Kontemplasi - pemerhatian, yang kemudiannya dapat dikhaskan untuk analisis dan analisis.
  3. Imaginasi adalah penyampaian maklumat yang saling melengkapi.

Seseorang keliru apabila dia berfikir bahawa dia melihat dunia di sekelilingnya seperti sebenarnya. Pada hakikatnya, seseorang melihat segalanya dalam spektrum yang terdistorsi kerana pengaruh faktor-faktor tertentu pada pandangan dunia. Ini boleh menjadi kepercayaan tentang apa yang baik dan apa yang buruk, fokus pada beberapa cita-cita dan penolakan yang lain, prasangka dan kompleks mengenai beberapa fenomena kehidupan. Terdapat banyak faktor yang menyumbang kepada salah tanggapan. Bagaimana ia menampakkan diri di dunia luar?

Orang terkenal kerana sering membuat keputusan lebih awal dan kemudian mewujudkan persekitaran di mana kesimpulan sebelumnya disahkan. Seseorang secara sedar menyedari kes yang mengesahkan kecurigaan dan harapannya. Dia hanya memperhatikan apa yang ingin dilihatnya - contoh yang menguatkan kecenderungannya. Sebagai contoh, seorang lelaki yang mengesyaki wanita kafirnya akan melihat bukti ketidaksetiaan dalam setiap interaksinya dengan anggota lawan jenis yang lain. Lelaki seperti itu tidak akan melihat komunikasi perniagaan yang sederhana antara wanita dan lelaki lain, tetapi tanda-tanda menggoda yang jelas akhirnya akan menyebabkan seks. Dia melihat apa yang dia mahukan, bukan apa sebenarnya.

Stereotaip memainkan cara mereka sendiri. Ini jelas ditunjukkan dalam keinginan untuk memenangkan mana-mana orang. Sebagai contoh, seorang wanita membawa seorang lelaki bir kerana dia percaya bahawa semua lelaki minum, kerana perkahwinan pertamanya runtuh kerana alkohol. Persoalannya: mengapa meneruskan stereotaip lebih jauh jika sudah merosakkan hubungan sebelumnya? Malangnya, inilah yang dilakukan oleh banyak orang. Dalam keadaan pikiran yang normal, mereka dapat mengutuk atau mendorong beberapa tindakan seseorang, tetapi ketika menyukai orang lain terhadap diri mereka sendiri, mereka lupa bahawa stereotaip boleh memainkan lelucon yang kejam jika digunakan. Apa yang anda fikir akan merosakkan perkahwinan wanita dengan lelaki yang dia bawa bir? Betul, kerana alkoholisme, seperti dalam kes pertama.

Seseorang, mengkritik orang lain, bukan membicarakannya, tetapi tentang apa yang dilihatnya dalam dirinya. Dia mengkritik sifat-sifat yang ada dalam dirinya. Dan dia bertindak balas terhadap mereka secara negatif kerana dia membenci sifat-sifat ini dalam dirinya. Seseorang selalu kesal pada orang lain dengan apa yang ada dalam dirinya. Sebilangan besar kecaman berbicara mengenai pematuhan kepada prinsip. Semakin berprinsip anda, semakin anda menilai orang lain. Permainan ini adalah mekanisme pertahanan yang sangat baik untuk ego manusia. Sikap mementingkan diri tidak pernah membiarkan pemiliknya menyedari kesalahan dan kekurangannya, kerana ini membunuhnya. Bersembunyi di sebalik ketidaksempurnaan dunia dan manusia, ego melindungi seseorang daripada mempertimbangkan kekurangannya.

Penyelewengan pandangan dunia yang lain adalah kesalahan yang disebut. Seseorang lebih terbiasa mengatakan bahawa ada sesuatu yang salah daripada melihat keadaan dari pihak lain. Sebenarnya, tidak ada kesilapan! Mereka tidak ada! Cuma ada situasi yang diperlakukan oleh seseorang sebagai kesalahan. Tetapi dalam diri mereka tidak salah..

Contohnya sambutan

Setiap orang mempunyai persepsi, tetapi mereka tidak menyedarinya. Contoh penerimaan di sini boleh banyak:

  • Semasa berkomunikasi dengan orang, seorang koreografer menarik perhatian bagaimana mereka bergerak, betapa fleksibelnya lengan dan kaki mereka.
  • Menonton rancangan TV adalah mengenai menghafal maklumat penting. Contohnya, ketika episod baru siri TV kegemaran anda dilancarkan, walaupun rancangan TV itu boleh membincangkan tentang seorang pelakon yang memainkan peranan utama dalam genre ini.
  • Seseorang yang tidak mempercayai orang akan melihat penipuan, pembohongan, keinginan untuk memanipulasi di sebalik setiap perkataan mereka..
  • Pembuat ski dan pemain ski mempunyai pendapat yang berbeza mengenai ski. Tuan akan melihat kualiti dan pemprosesan bahan, dan pemain ski akan menilai keanjalan, kekuatan dan sifat-sifat lain dari ski.
  • Ingin menjawab soalannya, seseorang akan mengetengahkan maklumat yang sebahagian atau sepenuhnya memberikan pengetahuan yang diperlukan. Sebagai contoh, seorang wanita setelah pemergian lelaki yang dicintainya akan mencari maklumat yang akan menjawab soalannya: bagaimana mengembalikannya?
  • Apabila seseorang pergi bekerja, dia tidak memperhatikan apa-apa selain yang berkaitan dengan proses perjalanan. Sebagai contoh, dia tidak akan memperhatikan orang yang berdiri di perhentian bas, tetapi hanya memerhatikan nombor minibus yang akan tiba.
  • Mendengarkan melodi, seseorang akan memilih hanya suara yang menyenangkan baginya..
  • Semasa memilih tempat untuk berehat, seseorang akan dipandu oleh pengalaman pengalaman yang dilaluinya, sudah berehat di satu tempat atau tempat lain.

Penumpuan pada perasaan, kepercayaan, idea dan emosi tertentu memaksa seseorang dibatasi dalam keputusan, kesimpulan dan pilihannya. Orang itu akan mengelakkan perkara-perkara yang sebelumnya menakutkan atau menyakitinya, semasa keluar atau terbawa-bawa oleh mereka yang memberi pengalaman positif..

Melalui prisma apakah anda melihat dunia? Orang melihat dunia masing-masing melalui prisma mereka sendiri. Pada perkataan "epal", ada yang membayangkan epal hijau, sementara yang lain - yang berwarna merah. Melihat melalui satu tingkap, seseorang melihat bintang, dan yang lain - bar. Oleh itu, keyakinan, kepercayaan, prinsip "apa yang baik dan apa yang buruk" - inilah prisma di mana seseorang melihat dunia, yang menjadi ciri fenomena penerimaan. Hasilnya adalah beberapa persepsi terhad terhadap dunia, mengabaikan segala yang lain.

Prisma ini menjadikan seseorang bertindak dalam satu atau lain cara. Melihatnya, seseorang melakukan tindakan tertentu. Oleh itu, ada orang yang menganggapnya normal untuk meniup hidung di khalayak ramai dan mereka yang akan bertahan sehingga mereka sampai ke tandas untuk membebaskan hidung. Ada orang yang menganggap diri mereka layak untuk menjadi kaya, walaupun pada hakikatnya mereka sekarang tinggal di stesen kereta api dengan kotak kadbod, dan mereka yang menganggap diri mereka tidak layak mendapat kekayaan, walaupun dia lulus dari pendidikan tinggi dan memiliki atap di atas kepalanya..

Bergantung pada sekumpulan kepercayaan, prinsip, peraturan, izin dan larangan seseorang melihat dunia di sekelilingnya, dia membiarkan dirinya menjalani cara ini atau cara hidup. Boleh dikatakan bahawa banyak orang tidak mencapai tujuan dan keinginan mereka hanya kerana mereka menganggap diri mereka tidak layak memilikinya atau tidak dapat mencapainya. Sudah tentu, jika seseorang menganggap dirinya tidak layak dan tidak mampu, maka dia tidak akan melakukan apa-apa untuk mencapai matlamat. Dan di sini tidak lagi penting siapa yang mempunyai peluang apa. Ada orang tanpa lengan dan kaki yang menghasilkan lebih banyak wang daripada mereka yang sihat secara fizikal.

Itu semua bergantung pada apa yang anda percayai, apa yang anda bimbing dan apa yang anda sendiri izinkan dan larang. Prognosis hidup dengan persepsi boleh menjadi bahagia atau tidak bahagia. Semuanya bergantung pada mata pemantau, yang membezakan dari semua maklumat apa yang ingin dia ketahui, lihat dan dengar.

Tetapi jika seseorang mengubah prisma yang biasa, maka tindakan, gaya hidup, hubungan dan bahkan lingkaran sosialnya akan berubah. Sekiranya anda ingin mengubah hidup anda, ubah kepercayaan, prinsip, "izinkan" dan "tidak izinkan". Semua ini pasti akan membawa kepada perubahan tingkah laku anda dan pelaksanaan tindakan baru, dan mereka, pada gilirannya, akan membawa kepada akibat baru. Dan bergantung pada apa dan ke arah mana anda berubah, hidup anda akan berubah dalam satu arah atau yang lain..

Penerimaan

Seseorang hidup dalam hubungan langsung dengan dunia di sekelilingnya. Dia mengenalinya, membuat beberapa kesimpulan, alasan. Mengapa sesetengah orang menganggap dunia ini buruk dan yang lain baik? Semua ini disebabkan oleh persepsi dan persepsi. Semua ini digabungkan menjadi kesatuan transendental dari persepsi. Seseorang mengenal dunia bukan sebagaimana adanya, tetapi melalui prisma. Majalah dalam talian psytheater.com akan memberitahu anda mengenai perkara ini dengan lebih terperinci..

Dunia kejam? Adakah dia tidak adil? Mengalami situasi kesakitan dan penderitaan, seseorang tiba-tiba mula memikirkan dunia di mana dia tinggal. Selagi semua perkara dalam hidupnya berjalan dengan baik dan sempurna, dia tidak betul-betul memikirkan topik ini. Dunia seseorang tidak peduli selagi semuanya berjalan "seperti jam". Tetapi begitu hidup berubah ke arah yang tidak sesuai untuk seseorang, dia tiba-tiba mula memikirkan makna keberadaannya, tentang orang dan tentang dunia yang mengelilinginya.

Adakah dunia seburuk yang difikirkan oleh banyak orang? Tidak. Sebenarnya, orang tidak tinggal di dunia di mana mereka muncul. Itu semua bergantung pada bagaimana orang melihat apa yang mengelilingi mereka. Dunia kelihatan berbeza di mata setiap orang. Seorang ahli botani, tukang kayu dan seorang seniman melihat pokok dengan berbeza ketika memasuki hutan. Adakah dunia itu buruk, kejam dan tidak adil? Tidak. Ini adalah bagaimana orang-orang yang memanggilnya dengan kata-kata yang serupa memandangnya..

Sekiranya kita kembali kepada kenyataan bahawa seseorang biasanya mula menilai dunia di sekelilingnya hanya apabila sesuatu dalam hidupnya tidak berjalan seperti yang dia mahukan, maka tidak hairanlah mengapa dunia itu sendiri nampaknya kejam dan tidak adil. Dunia itu sendiri selalu menjadi cara anda melihatnya. Tidak menjadi masalah jika anda melihat dunia dalam suasana hati yang baik atau dalam keadaan tidak baik. Dunia tidak berubah hanya kerana anda sedang sedih atau gembira sekarang. Dunia selalu sama untuk semua orang. Tetapi orang-orang itu sendiri memandangnya secara berbeza. Bergantung pada bagaimana anda melihatnya, dia menjadi seperti anda melihat anda.

Lebih-lebih lagi, harap diperhatikan bahawa dunia setuju dengan sudut pandang apa pun, kerana sangat beragam sehingga dapat sesuai dengan ide apa pun tentangnya. Dunia tidak baik atau buruk. Ia mempunyai segalanya: baik dan buruk. Tetapi hanya apabila anda melihatnya, anda melihat satu perkara, tidak memperhatikan yang lain. Ternyata dunia adalah sama untuk semua orang, hanya orang sendiri yang melihatnya secara berbeza, bergantung pada apa yang mereka perhatikan..

Apa itu penerimaan?

Dunia di mana seseorang tinggal bergantung pada penampilan. Apa ini? Ini adalah persepsi yang jelas mengenai objek dan fenomena sekitarnya, yang berdasarkan pandangan, pengalaman, pandangan dunia dan minat, keinginan seseorang. Apperception adalah persepsi bijaksana dan sedar tentang dunia yang dapat dianalisis oleh seseorang..

Dunia adalah sama untuk semua orang, sementara setiap orang menilai dan melihatnya secara berbeza. Sebabnya adalah pengalaman, khayalan, pandangan dan penilaian yang berbeza yang diberikan oleh orang ketika melihat perkara yang sama. Ini dipanggil apperception..

Dalam psikologi, apersepsi juga difahami sebagai pergantungan persepsi dunia sekitarnya terhadap pengalaman masa lalu seseorang dan tujuan, motif, keinginannya. Dengan kata lain, seseorang melihat apa yang ingin dilihatnya, mendengar apa yang ingin didengarnya, memahami peristiwa yang berlaku dengan cara yang sesuai dengannya. Pelbagai pilihan tidak dapat dipastikan.

Banyak faktor mempengaruhi persepsi dunia sekitar:

  1. Perwatakan.
  2. Minat dan keinginan.
  3. Matlamat dan motif mendesak.
  4. Aktiviti yang dilakukan oleh seseorang.
  5. Status sosial.
  6. Keadaan emosi.
  7. Malah keadaan kesihatan, dll..

Contoh penerimaan adalah seperti berikut:

  • Seseorang yang terlibat dalam pengubahsuaian pangsapuri akan menilai persekitaran baru dari segi pembaikan kualiti yang dibuat, tanpa memperhatikan perabot, estetika dan semua yang lain..
  • Seorang lelaki yang mencari wanita cantik pertama sekali akan menilai daya tarikan luaran orang asing, yang akan mempengaruhi sama ada untuk mengenali mereka atau tidak.
  • Semasa membeli-belah di sebuah kedai, seseorang memberi perhatian lebih kepada apa yang ingin dibelinya, tidak memperhatikan yang lain.
  • Mangsa keganasan akan menilai dunia di sekelilingnya dari segi kehadiran isyarat berbahaya yang mungkin menunjukkan bahawa terdapat risiko mengembangkan situasi ganas.

Ramai ahli psikologi cuba menjelaskan persepsi, yang memberi banyak konsep mengenai fenomena ini:

  1. Menurut G. Leibniz, apersepsi adalah sensasi yang dicapai melalui kesedaran dan ingatan melalui pancaindera, yang telah difahami dan difahami oleh seseorang.
  2. I. Kant mendefinisikan penerimaan sebagai keinginan untuk pengetahuan seseorang yang berasal dari ideanya sendiri.
  3. I. Herbart menganggap penerimaan adalah transformasi pengalaman yang ada berdasarkan data baru yang diperoleh dari dunia luar.
  4. W. Wundt mendefinisikan persepsi dengan menyusun pengalaman yang ada.
  5. A. Adler mendefinisikan penerimaan sebagai pandangan subjektif dunia, apabila seseorang melihat apa yang ingin dilihatnya.

Persepsi sosial dianggap secara berasingan, di mana seseorang melihat dunia di sekelilingnya di bawah pengaruh pendapat kumpulan di mana dia berada. Contohnya adalah idea kecantikan wanita, yang pada masa ini merangkumi parameter 90-60-90. Seseorang menyerah pada pendapat masyarakat, menilai dirinya dan orang di sekelilingnya dari sudut parameter kecantikan ini.

Kesatuan Transendental Transepsi

Setiap orang terdedah kepada pengetahuan diri dan pengetahuan tentang dunia di sekelilingnya. Oleh itu, saya Kant menggabungkan harta ini semua orang ke dalam kesatuan transendental transepsi. Transpendental Apperception adalah gabungan pengalaman masa lalu dengan yang baru. Ini membawa kepada pengembangan pemikiran, perubahan atau penyatuannya..

Sekiranya sesuatu dalam pemikiran seseorang berubah, maka perubahan dalam ideanya adalah mungkin. Kognisi berlaku melalui persepsi deria terhadap fenomena dan objek. Ini disebut kontemplasi, yang secara aktif terlibat dalam persepsi transendental..

Bahasa dan imaginasi dihubungkan dengan persepsi dunia sekitar. Seseorang menafsirkan dunia kerana dia faham. Sekiranya sesuatu tidak jelas baginya, maka orang itu mulai menduga, mencipta atau membangun postulat yang hanya memerlukan iman.

Dunia ternyata berbeza bagi orang. Istilah apersepsi digunakan secara aktif dalam psikologi kognitif, di mana peranan utama dalam kehidupan dan nasib seseorang diberikan kepada pandangan dan kesimpulannya, yang dibuatnya sepanjang hidupnya. Prinsip asas mengatakan: seseorang hidup dengan cara dia melihat dunia dan apa yang dia perhatikan di dalamnya, apa yang dia fokuskan. Itulah sebabnya ada yang melakukannya dengan baik, sementara yang lain tidak..

Mengapa dunia memusuhi sesetengah orang, tetapi ramah untuk orang lain? Sebenarnya, dunia adalah sama, semuanya hanya bergantung pada bagaimana orang itu sendiri memandangnya. Apabila anda mengalami emosi positif, dunia kelihatan mesra dan berwarna-warni bagi anda. Apabila anda marah atau marah, maka dunia kelihatan berbahaya, agresif, kusam. Banyak bergantung pada suasana hati seseorang dan bagaimana dia memandangnya..

Dalam banyak keadaan, seseorang memutuskan sendiri bagaimana reaksi terhadap peristiwa tertentu. Itu semua bergantung pada kepercayaan apa yang dibimbingnya dalam hal ini. Penilaian negatif dan positif didasarkan pada peraturan yang anda gunakan dan yang memberitahu tentang apa yang seharusnya dilakukan oleh orang lain dan bagaimana mereka harus bersikap dalam keadaan tertentu..

Hanya anda yang boleh membuat diri anda marah. Orang di sekitar anda tidak boleh membuat anda marah jika anda tidak mahu. Namun, jika anda tunduk pada manipulasi orang lain, maka anda akan mulai merasakan apa yang diharapkan dari anda..

Jelas sekali, kehidupan seseorang bergantung sepenuhnya pada bagaimana dia bertindak balas, apa yang memungkinkannya dan kepercayaan apa yang dibimbingnya. Sudah tentu, tidak ada yang kebal dari kejadian tidak menyenangkan yang tidak dijangka. Namun, walaupun dalam keadaan seperti itu, beberapa orang bertindak balas secara berbeza. Dan bergantung pada bagaimana anda bertindak balas, akan ada perkembangan selanjutnya. Hanya anda yang menentukan nasib anda dengan pilihan anda apa yang akan dirasakan, apa yang harus difikirkan dan bagaimana untuk melihat apa yang berlaku. Anda boleh mula merasa kasihan pada diri sendiri atau menyalahkan semua orang di sekitar, dan kemudian anda akan mengikuti jalan perkembangan yang sama. Tetapi anda dapat memahami bahawa perlu untuk menyelesaikan masalah atau tidak mengulangi kesilapan, dan menempuh jalan hidup anda yang berbeza..

Itu semua bergantung pada anda. Anda tidak akan menyingkirkan peristiwa yang tidak menyenangkan dan tragis. Namun, adalah kuasa Anda untuk bertindak balas secara berbeza terhadap mereka sehingga anda hanya menjadi lebih kuat dan lebih bijak, dan tidak tunduk pada penderitaan..

Persepsi dan penerimaan

Setiap orang dicirikan oleh persepsi dan sikap baik. Persepsi didefinisikan sebagai tindakan tidak sedar untuk melihat dunia sekitarnya. Dengan kata lain, mata anda hanya dapat melihat, telinga anda hanya mendengar, kulit anda terasa, dan lain-lain. Apersepsi termasuk dalam proses ketika seseorang mula memahami maklumat yang dia rasakan melalui pancaindera. Ini adalah pengalaman yang sedar, bermakna, pada tahap emosi dan pemikiran..

  • Persepsi adalah persepsi maklumat melalui pancaindera tanpa memahaminya.
  • Apperception adalah cerminan seseorang yang telah memasukkan pemikiran, perasaan, keinginan, idea, emosi, dan lain-lain ke dalam maklumat yang dirasakan..

Melalui persepsi, seseorang dapat mengenali dirinya sendiri. Bagaimana ini berlaku? Persepsi dunia berlaku melalui prisma pandangan, keinginan, minat dan komponen mental yang lain. Semua ini mencirikan seseorang. Dia menilai dunia dan kehidupan melalui prisma pengalaman masa lalunya, yang mungkin merangkumi:

  1. Ketakutan dan kompleks.
  2. Situasi trauma yang tidak mahu dilalui oleh orang itu lagi.
  3. Kegagalan.
  4. Pengalaman yang timbul dalam situasi tertentu.
  5. Konsep kebaikan dan kejahatan.

Persepsi tidak merangkumi dunia dalaman seseorang. Inilah sebabnya mengapa data tidak dapat dianalisis untuk tujuan kognisi manusia. Individu hanya melihat atau merasakan, yang merupakan ciri semua makhluk hidup yang menghadapi rangsangan yang sama. Proses pengetahuan diri berlaku melalui maklumat yang telah mengalami apersepsi.

Persepsi dan persepsi adalah komponen penting dalam kehidupan manusia. Persepsi hanya memberi gambaran objektif mengenai apa yang berlaku. Kesetiaan membolehkan seseorang bertindak balas secara jelas, membuat kesimpulan dengan cepat, menilai keadaan dari sudut pandang sama ada menyenangkan baginya atau tidak. Ini adalah sifat jiwa, apabila seseorang terpaksa menilai dunia untuk membuat reaksi dan memahami apa yang harus dilakukan dalam situasi yang berbeza..

Contoh sederhana dari dua fenomena boleh disebut sebagai suara yang didengar di dekat seseorang:

  1. Pada persepsi, seseorang hanya mendengarnya. Dia mungkin tidak memperhatikannya, tetapi perhatikan kehadirannya.
  2. Dengan penerimaan, suara dianalisis. Suara apa ini? Bagaimana rupanya? Apa itu? Dan seseorang membuat kesimpulan lain jika dia memperhatikan suara.

Persepsi dan persepsi adalah fenomena yang saling melengkapi dan boleh ditukar ganti. Terima kasih kepada sifat ini, seseorang mempunyai gambaran lengkap. Segala-galanya disimpan dalam ingatan: apa yang tidak diperhatikan, dan apa yang orang itu sedar. Sekiranya perlu, seseorang dapat memperoleh maklumat ini dari ingatan dan menganalisisnya, membentuk pengalaman baru mengenai apa yang berlaku.

Apperception mencipta pengalaman yang kemudian digunakan oleh seseorang pada masa akan datang. Bergantung pada penilaian yang anda berikan untuk satu peristiwa, anda akan mempunyai pendapat dan idea khusus mengenainya. Ia akan berbeza dengan pandangan orang lain yang memberikan penilaian yang berbeza terhadap acara tersebut. Hasilnya adalah dunia yang pelbagai bagi semua makhluk hidup..

Persepsi sosial didasarkan pada penilaian orang lain. Bergantung pada penilaian ini, seseorang memilih individu tertentu untuk dirinya sendiri sebagai rakan, rakan kegemaran, atau berubah menjadi musuh. Ini juga melibatkan pendapat umum, yang jarang digunakan untuk analisis dan dianggap oleh seseorang sebagai maklumat yang harus diterima dan diikuti tanpa syarat..

Apersepsi persepsi dalam psikologi adalah

PERLAKSANAAN (dari Lat. Iklan - dan persepsi - persepsi) adalah konsep yang menyatakan kesadaran terhadap persepsi, serta ketergantungan persepsi terhadap pengalaman spiritual masa lalu dan stok pengetahuan dan kesan terkumpul. Istilah "apperception" diperkenalkan oleh G.V. Leibniz, menunjukkan kesedaran atau tindakan reflektif ("yang memberi kita idea tentang apa yang disebut" I "), berbeza dengan persepsi (persepsi) yang tidak sedar. “Oleh itu, perbezaan harus dibuat antara persepsi-persepsi, yang merupakan keadaan batin monad, dan kesadaran apersepsi, atau kognisi reflektif dari keadaan batin ini. "(Leibniz G.V. Berfungsi dalam 4 jilid, jilid 1. Moscow, 1982, hlm. 406). Dia membuat perbedaan ini dalam polemiknya dengan Cartesia, yang "dianggap sebagai apa-apa" persepsi tidak sedar dan berdasarkan ini bahkan "menjadi lebih kuat. menurut pendapat kematian jiwa ".

I. Kant menggunakan konsep "apersepsi" untuk menunjuknya "kesadaran diri, menghasilkan perwakilan" Saya rasa ", yang seharusnya dapat menemani semua perwakilan lain dan sama dalam semua kesadaran" (Kant I. Kritikan Sebab Murni. M., 1998, ms 149). Tidak seperti persepsi empirikal, yang hanya merupakan "kesatuan subjektif kesadaran" yang timbul melalui perkaitan representasi dan bersifat rawak, apersepsi transendental adalah apriori, asli, murni dan objektif. Berkat kesatuan transendental transepsi bahawa mungkin untuk menyatukan semua yang diberikan dalam representasi visual kepelbagaian ke dalam konsep objek. Penegasan utama Kant, yang dia sendiri sebut sebagai "landasan tertinggi dalam semua pengetahuan manusia," adalah bahawa kesatuan pengalaman deria (representasi visual) terletak pada kesatuan kesadaran diri, tetapi tidak sebaliknya. Ini adalah untuk menegaskan kesatuan primordial kesadaran, yang memaksakan kategori dan undang-undangnya pada dunia fenomena, bahwa Kant memperkenalkan konsep persepsi transendental: “. Kesatuan kesedaran adalah keadaan yang sangat diperlukan oleh mana hubungan perwakilan dengan objek diciptakan. iaitu mengubahnya menjadi pengetahuan; akibatnya, kemungkinan akal itu sendiri berdasarkan keadaan ini ”(ibid., hlm. 137-138). Dengan kata lain, agar representasi visual menjadi pengetahuan mengenai subjek untuk subjek itu, dia pasti mesti menyedarinya sebagai miliknya, iaitu. bersatu dengan "I" anda melalui ungkapan "saya rasa".

Pada abad ke-19 dan ke-20. konsep apperception dikembangkan dalam psikologi sebagai tafsiran pengalaman baru dengan menggunakan yang lama dan sebagai pusat atau asas asas semua aktiviti mental. Sejajar dengan pemahaman pertama, JIKA Herbart menganggap apersepsi sebagai kesedaran tentang yang baru dirasakan di bawah pengaruh stok idea yang sudah terkumpul ("apersepsi massa"), sementara idea baru membangkitkan idea lama dan bercampur dengannya, membentuk sejenis sintesis. Dalam kerangka tafsiran kedua, W. Wundt menganggap apersepsi sebagai perwujudan kehendak dan melihat di dalamnya satu-satunya tindakan, berkat kesadaran yang jelas mengenai fenomena mental menjadi mungkin. Pada saat yang sama, persepsi dapat menjadi aktif dalam hal ketika kita menerima pengetahuan baru kerana aspirasi kehendak kita secara sadar dan sengaja terhadap objek, dan pasif, ketika pengetahuan yang sama dirasakan oleh kita tanpa usaha sukarela. Sebagai salah satu pengasas psikologi eksperimen, Wundt bahkan berusaha untuk mencari substrat fisiologi apersepsi, dengan mengemukakan hipotesis "pusat-pusat penerimaan" yang terletak di otak. Menekankan sifat suka rela, Wundt berdebat dengan perwakilan psikologi asosiasi, yang berpendapat bahawa semua manifestasi aktiviti mental dapat dijelaskan menggunakan undang-undang pergaulan. Menurut yang terakhir, penampilan, dalam keadaan tertentu, satu elemen mental disebabkan dalam kesadaran hanya kerana penampilan yang lain, yang dikaitkan dengannya oleh hubungan asosiatif (sama seperti yang berlaku dengan pembiakan abjad secara berurutan).

Dalam psikologi moden, apersepsi difahami sebagai pergantungan setiap persepsi baru terhadap kandungan umum kehidupan mental seseorang. Apperception ditafsirkan sebagai persepsi yang bermakna, yang berdasarkan pengalaman hidup, hipotesis dikemukakan mengenai ciri objek yang dirasakan. Psikologi berpunca dari kenyataan bahawa pantulan mental suatu objek bukanlah gambaran cermin. Hasil daripada menguasai pengetahuan baru, persepsi manusia terus berubah, memperoleh makna, kedalaman dan makna..

Apperepsi boleh kekal dan sementara. Dalam kes pertama, persepsi dipengaruhi oleh ciri keperibadian yang stabil (pandangan dunia, pendidikan, tabiat, dan lain-lain), pada yang kedua - keadaan mental segera pada saat persepsi (mood, perasaan sekejap, harapan, dll.). Asas penerimaan fisiologi adalah sifat sistemik aktiviti saraf yang lebih tinggi itu sendiri, berdasarkan penutupan dan pemeliharaan sambungan saraf di korteks serebrum. Pada masa yang sama, yang dominan mempunyai pengaruh yang besar terhadap persepsi - pusat kegembiraan otak yang paling besar, yang menundukkan kerja pusat saraf yang lain.

1. Ivanovsky V. Mengenai masalah penerimaan. - "Soalan Falsafah dan Psikologi", 1897, buku. 36 (1);

2. Teplov BM Psikologi. M., 1951.

Penerimaan

Apperception (lat. Ad - to, lat. Perceptio - persepsi) adalah sifat persepsi tertentu yang membantu seseorang untuk mentafsirkan objek dan fenomena sekitarnya melalui prisma pengalaman, pandangan, minat subjektifnya. Istilah ini dikemukakan oleh ahli falsafah Jerman, Gottfried Wilhelm Leibniz, yang mencirikan persepsi sebagai persepsi sedar terhadap kandungan tertentu oleh jiwa manusia. Leibniz adalah orang pertama yang mengusulkan pembagian ke dalam persepsi dan persepsi: jika persepsi adalah persepsi yang tidak jelas terhadap beberapa kandungan, maka persepsi, sebaliknya, adalah keadaan kejelasan tertentu dari kesadaran. Bezakan antara penerimaan yang stabil, yang menampakkan dirinya sebagai fenomena yang bergantung pada sifat keperibadian yang tidak berubah. Ciri-ciri ini merangkumi pandangan dunia, kepercayaan peribadi, tahap pendidikan, dan sebagainya. Sebagai tambahan kepada penerimaan yang stabil, ada yang sementara, yang berkembang di bawah pengaruh keadaan mental yang muncul - emosi, sikap. Selepas itu, ahli psikologi Amerika Jerome Bruner menyempurnakan konsep apersepsi, menyoroti jenis khas - apersepsi sosial. Persepsi seperti itu melibatkan persepsi bukan hanya terhadap objek material, tetapi juga kumpulan sosial tertentu. Bruner menarik perhatian kepada kenyataan bahawa penilaian seseorang terbentuk, antara lain, di bawah pengaruh subjek persepsi. Dengan kata lain, penilaian orang dalam fikiran lebih subjektif dan berat sebelah daripada persepsi objek dan fenomena. Untuk menentukan tahap persepsi keperibadian oleh ahli psikologi, sebagai peraturan, kaedah pengujian digunakan, yang boleh terdiri dari dua jenis - ujian apperepsi simbol dan ujian apersepsi tematik..

Apperception: definisi dan makna istilah

Apperepsi dalam psikologi dianggap sebagai salah satu tahap kognisi objek. Apperepsi termasuk dalam persepsi. Mekanisme kognitif yang lebih tinggi terlibat dalam proses persepsi, akibatnya penafsiran maklumat deria berlaku..

Pertama, kita merasakan rangsangan, kemudian dengan bantuan persepsi kita menafsirkan fenomena yang dirasakan, dan gambaran holistik dibuat. Dialah yang berubah di bawah pengaruh pengalaman masa lalu, yang disebut apersepsi..

Selepas penerimaan, objek mempunyai warna keperibadian individu. Seluruh kehidupan seseorang, secara sedar atau tidak sedar, adalah proses penerimaan. Ini bukan tindakan spontan, tetapi penilaian berterusan pengalaman baru melalui pengetahuan, kesan, idea, keinginan yang ada pada seseorang.

Pengalaman ditumpangkan pada tayangan baru, dan sudah sukar bagi kita untuk menentukan mana dari dua faktor yang membuat bahagian besar dalam penilaian kita mengenai subjek pada masa ini - realiti objektif atau ciri-ciri individu kita (keinginan, pengalaman, prasangka). Hubungan antara objektif dan subjektif semacam itu membawa kepada kenyataan bahawa mustahil untuk menentukan dengan pasti di mana mereka mengganggu penilaian, misalnya, prasangka.

Sejarah istilah dan maknanya dalam kehidupan orang

Perkataan "apperception" terdiri daripada dua bahagian dalam bahasa Latin: iklan, yang diterjemahkan sebagai "ke", dan persepsi - "persepsi". Istilah apersepsi itu sendiri diperkenalkan oleh Leibniz. Oleh itu ia bermaksud tindakan persepsi yang sadar, menekankan perbezaan mereka dari bawah sedar, yang pada gilirannya disebut persepsi. Istilah apersepsi telah lama berada di bawah kawalan falsafah. Wolf, Kant, Fichte, Herbart, Hegel, dan Husserl meneliti dan menganalisisnya secara terperinci:

  • Kant, meminjam istilah Leibniz, menggunakan apersepsi untuk menunjukkan kemampuan kesadaran bawaan untuk mewujudkan hubungan antara tayangan dan mengangkatnya ke peringkat sumber pengetahuan.
  • Semua pengetahuan, menurut Herbart, meninggalkan jejak, kesan sisa dalam minda, yang mengubah semua tindakan persepsi masa depan..
  • Dalam psikologi moden, definisi Langle dapat dibezakan, di mana aperseptif adalah aktiviti mental, di mana persepsi diasimilasi dengan pengalaman intelektual dan emosi sebelumnya dan menjadi lebih jelas.

Masalahnya adalah bahawa yang baru hampir tidak dapat mengumpulkan stok idea dan idea yang sudah kita miliki. Di mana ini membawa? Apperepsi menjadikan orang lebih konservatif selama ini. Mereka sudah mempunyai sistem idea yang stabil, dan semua yang datang dari luar dan tidak sesuai dengannya tidak dihiraukan..

Tetapi di sisi lain, berkat penerimaan, proses pembelajaran dapat dibuat berkali-kali lebih berkesan. Menurut pengikut Herbart, setiap elemen pengetahuan baru harus dimasukkan secara sedar dalam pengalaman lalu dan dikaitkan dengan maklumat yang telah dikuasai oleh pelajar dengan baik..

Oleh itu, penglibatan memori mekanikal dapat diminimumkan, tidak diperlukan cramming. Penyertaan yang baru secara menyeluruh ke dalam sistem pengetahuan manusia diatur, dan yang paling penting, kegembiraan penemuan sering terjadi, yang pada gilirannya menimbulkan keinginan untuk mengulangi pengalaman seperti itu. Perkara utama adalah membuat hubungan yang cukup antara yang lama dan yang baru..

Contohnya pengaruh masa lalu terhadap masa kini

Pengetahuan sebelumnya mengenai dunia dan objeknya selalu dijumpai. Ini tidak mudah digambarkan. Katakan anda duduk di kerusi berlengan, dan di sebelah seorang anak mengumpulkan beberapa jenis pembinaan dari batu bata Lego. Sekiranya anda tertidur, setelah melihat kubu mana yang muncul di bawah tangannya, dan semasa anda sedang tidur, dia membawanya ke bahagian-bahagian kecil, tetapi tetap bersambung, maka hampir tanpa kesukaran, bangun, anda dapat mengingati milik mana atau bahagian itu..

Seseorang yang telah memasuki, yang belum melihat strukturnya, tidak mungkin dapat menunjukkan bahawa bahagian benteng yang dibongkar terletak di lantai - dia dapat menganggap bahawa ini hanya bahagian, yang dihubungkan dengan tergesa-gesa sehingga mereka tidak keliru, atau bahawa ini adalah bahagian dari mana-mana bangunan - mungkin menjadi anggota bomba atau polis.

Apperception adalah akibat langsung dari pembelajaran. Sekiranya kita tidak memiliki harta ini, kita hampir tidak dapat dengan cepat mendapatkan keseimbangan dan memahami cara bekerja dengan insentif baru. Sekali, setelah membaca ayat dengan susah payah, kita akan belajar berulang kali bahawa huruf membentuk perkataan, dan setiap perkataan mempunyai makna tersendiri. Kita harus berulang kali memberi makna rangsangan luaran dan dalaman.

Setelah mengetahui makna isyarat dari pancaindera, kami memperoleh rangkaian pergaulan yang memudahkan kami menafsirkan rangsangan dunia luar. Contohnya, apabila anda mendengar balalaika, anda dapat langsung menggambar sejajar dengan tradisi orang Slavia, budaya mereka, dan khususnya dengan tarian dan hiburan mereka. Secara sederhana, pandangan kita tentang dunia dipengaruhi oleh interaksi dua struktur:

Apa yang kita ketahui mengenai objek itu ditumpangkan pada apa yang kita rasakan dalam proses persepsi langsungnya, dan kita mendapat gambaran objek pada masa ini. Ini membantu kita membaca, menulis, mengaitkan orang dan fenomena dengan satu atau kumpulan yang lain, tetapi ini juga membawa kepada pelbagai kesalahpahaman dan masalah..

Ujian psikodinamik

Berdasarkan pengetahuannya tentang peranan apperception dalam persepsi orang, peristiwa, idea dan objek, Murray mengembangkan ujian apperception. Kemudian, variasinya muncul, semuanya fokus untuk menilai salah satu struktur mental utama seseorang atau keseluruhannya. Ia boleh menjadi:

Ujian adalah gambar di mana subjek mesti menulis cerita. Pada mereka, orang menyatakan apa, menurut pendapat mereka, apa yang berlaku dengan watak-watak dalam gambar: apa yang berlaku sebelum masa yang tetap, apa yang akan berlaku seterusnya. Juga perlu untuk mencerminkan pengalaman, perasaan, emosi dan fikiran yang boleh dimiliki oleh watak-watak, menurut pendapat subjek..

Selain gambar dengan situasi, ada helaian putih. Bahagian ujian ini mendedahkan masalah sebenar orang tersebut. Di sini subjek mesti menyusun cerita berdasarkan gambar yang dia muncul sendiri! Dalam proses penerimaan, pengalaman masa lalu dan isi jiwa diaktualisasikan dalam kisah-kisah subjek..

Apperception berfungsi kerana subjeknya tidak dibatasi oleh apa-apa. Perkara utama adalah mewujudkan kesan yang betul pada mereka, jika tidak ujian akan gagal, mereka tidak harus tahu apa yang dikesan, dan suasana dan kemahiran orang yang melakukan diagnosis juga penting. Jenis keperibadian yang berbeza memerlukan pendekatan mereka sendiri.

Kaedah pergaulan bebas berdasarkan prinsip yang sama. Ia diperkenalkan oleh bapa psikoanalisis, Sigmund Freud. Sudah diketahui Jung bahawa pergaulan bebas setelah penekanan rangsangan berlaku dengan lebih mudah dan dengan pertahanan yang lebih sedikit, oleh itu menjadi lebih mudah untuk mencapai kandungan kesedaran yang tidak sedarkan diri.

Ringkasan

Pada pertengahan abad ke-20, Edwin Boring menyatakan idea mengenai fungsi persepsi tertentu, yang menurutnya terletak pada ekonomi aktiviti mental. Ia memilih dan mengenal pasti perkara yang paling penting untuk dipelihara..

Dan ahli psikologi kognitif bersetuju dengan pandangan ini. Oleh itu, seseorang mempunyai saringan untuk membuang satu dan menyimpan yang lain, untuk mengabaikan bahagian dan memperhatikan yang paling penting dan menentukan untuk hidupnya dan aktiviti yang berjaya..

Tetapi bagaimana keputusan "abaikan atau simpan" diteruskan? Sudah tentu, berdasarkan pengalaman masa lalu dan dorongan seketika. Oleh itu, tidak mustahil untuk dapat menguasai bidang sains apa pun atau memahami fenomena kompleks sekaligus - kaedah dan kekayaan persatuan yang berkaitan dengan topik ini atau yang berkaitan dengannya adalah penting..

William James percaya (berdasarkan pertimbangan persepsi) bahawa perbezaan pendapat tentang suatu fakta membuktikan kekurangan persatuan yang dipertikaikan. Ketidaksepakatan mereka sudah menunjukkan ketidakcukupan semua penjelasan yang bersaing, dan untuk menghilangkan percanggahan itu, mereka perlu menambah stok idea dan perwakilan mereka atau bahkan memperkenalkan konsep baru untuk fenomena yang sedang dipertimbangkan..

Dunia di sekitar kita penuh dengan misteri, persepsi tren baru tidak mungkin berlaku tanpa pengembangan berterusan, pengembangan rangkaian persatuan. Semakin luas, semakin banyak kesan dan pengalaman, semakin banyak orang dapat melihat dalam objek apa pun, semakin banyak fenomena lain untuk menyeberangnya dan memahami dengan lebih mendalam. Dan jika sesuatu yang tidak biasa muncul, dia masih akan dapat memahami yang baru melalui apa yang telah dipelajari dan mengikuti perkembangan dunia yang pesat. Pengarang: Ekaterina Volkova

PERLAKSANAAN

APLIKASI (dari Lat.ad - hingga + perceptio - persepsi) adalah istilah falsafah lama, kandungannya dalam bahasa psikologi moden dapat ditafsirkan sebagai proses mental yang memastikan pergantungan persepsi objek dan fenomena pada pengalaman masa lalu dari subjek tertentu, pada isi dan arah (tujuan dan motif) ) aktiviti semasa, dari ciri-ciri peribadi (perasaan, sikap, dll.).

Istilah "A." diperkenalkan kepada sains G. Leibniz. Buat pertama kalinya dia memisahkan persepsi dan A., memahami tahap pertama persembahan primitif, samar-samar dan tidak sedar oleh K.-L. kandungan ("banyak dalam satu"), dan di bawah A. - tahap persepsi yang jelas dan jelas, sedar (dalam istilah moden, dikategorikan, bermakna). A., menurut Leibniz, merangkumi ingatan dan perhatian dan merupakan syarat yang diperlukan untuk pengetahuan dan kesedaran diri yang lebih tinggi. Pada masa akan datang, konsep A. berkembang terutamanya dalam dirinya. falsafah dan psikologi (I. Kant, I. Herbart, W. Wundt, dan lain-lain), di mana, dengan semua perbezaan pemahaman, A. dipandang sebagai kemampuan jiwa yang berkembang secara spontan dan sumber dari satu aliran kesedaran. Kant, tanpa mengehadkan A., seperti Leibniz, ke tahap kognisi tertinggi, percaya bahawa A. menentukan gabungan idea, dan membezakan antara empirikal dan transendental A. Herbart memperkenalkan konsep A. ke dalam pedagogi, menafsirkannya sebagai kesedaran tentang bahan baru yang dirasakan oleh subjek di bawah pengaruh stok idea - pengetahuan dan pengalaman sebelumnya, yang dia sebut sebagai massa yang diterima. Wundt, yang mengubah A. menjadi prinsip penjelasan sejagat, percaya bahawa A. adalah permulaan keseluruhan kehidupan mental seseorang, "sebab mental khusus, kekuatan mental dalaman" yang menentukan tingkah laku seseorang.

Perwakilan psikologi Gestalt mengurangkan A. kepada integriti struktur persepsi, yang bergantung pada struktur utama yang timbul dan berubah mengikut undang-undang dalaman mereka..

Tambahan: A. - ketergantungan persepsi terhadap kandungan kehidupan mental seseorang, pada ciri keperibadiannya, pada pengalaman masa lalu subjek. Persepsi adalah proses aktif di mana maklumat yang diterima digunakan untuk merumuskan dan menguji hipotesis. Sifat hipotesis ini ditentukan oleh kandungan pengalaman masa lalu. Apabila dirasakan oleh K.-L. subjek, jejak persepsi masa lalu juga diaktifkan. Oleh itu, objek yang sama dapat dilihat dan dihasilkan semula dengan cara yang berbeza oleh orang yang berbeza. Semakin kaya pengalaman seseorang, semakin kaya persepsi, semakin dia melihat subjeknya. Isi persepsi ditentukan oleh tugas yang ditetapkan sebelum seseorang dan motif aktivitinya. Faktor penting yang mempengaruhi kandungan persepsi adalah sikap subjek, yang terbentuk di bawah pengaruh persepsi yang mendahului dan merupakan jenis kesediaan untuk melihat objek yang baru disajikan dengan cara tertentu. Fenomena ini, yang dikaji oleh D. Uznadze dan rakan-rakannya, mencirikan pergantungan persepsi terhadap keadaan subjek yang dirasakan, yang seterusnya ditentukan oleh pengaruh sebelumnya terhadapnya. Pengaruh pemasangan meluas, merangkumi operasi pelbagai penganalisis. Dalam proses persepsi, emosi juga terlibat, yang dapat mengubah isi persepsi; dengan sikap emosional terhadap objek, dengan mudah menjadi objek persepsi. (T.P. Zinchenko.)

Lihat APERCEPTION dalam kamus lain:

PERLAKSANAAN

PERLAKSANAAN (dari Lat. Iklan - at, persepsi - persepsi) - persepsi sedar. Istilah ini diperkenalkan oleh G.V. Leibniz menandakan pegangan fikiran sendiri. melihat

PERLAKSANAAN

PERLAKSANAAN (Latin. Apperceptio - persepsi) adalah istilah deskriptif psikologi, nama generik untuk semua tindakan mental, berkat yang. melihat

PERLAKSANAAN

dari lat. iklan - ke dan persepsi - persepsi) - pergantungan persepsi terhadap pengalaman masa lalu, pada stok pengetahuan dan kandungan umum jiwa. aktiviti manusia, yang seterusnya adalah hasil dari refleksi realiti berdasarkan masyarakat. berlatih. Istilah "A." memperkenalkan Leibniz, menunjuk mereka sebagai tindakan peralihan jiwa yang tidak sedarkan diri. menyatakan (persepsi) menjadi persepsi yang jelas dan jelas. "Persepsi warna atau cahaya yang kita ketahui terdiri dari sejumlah persepsi kecil yang kita tidak sadari, dan kebisingan, persepsi yang kita miliki, tetapi yang tidak kita perhatikan, menjadi sadar kerana penambahan atau peningkatan kecil" ("Pengalaman baru pada akal manusia ", M. - L., 1936, ms 120). Dalam pengertian ini, Leibniz A. hampir dengan moden. konsep perhatian, tetapi tidak bertepatan dengannya, kerana Leibniz juga mengaitkan kesedaran diri dengan A.: terima kasih kepada A., menjadi mungkin untuk memahami dengan jelas bukan sahaja K.-L. kandungan, tetapi juga kenyataan yang ada dalam fikiran saya (lihat "Monadologi", § 30, Filosofi Terpilih. Soch., Moscow, 1908, hlm. 347, lihat juga hal. 326). A. memperoleh makna baru dari Kant, yang membezakan empirikal. A. dan transendental A. Yang pertama adalah kesedaran tentang kesatuan jiwa yang sentiasa berubah. menyatakan. Ia mempunyai makna subjektif semata-mata. Sebaliknya, pusat ditugaskan untuk transendental A. meletakkan sebagai asas awal kesatuan dan integriti pengalaman dan pengetahuan. "Kesatuan transendental transperental adalah kesatuan di mana semua kepelbagaian yang diberikan dalam representasi visual digabungkan menjadi konsep objek" (I. Kant, Critique of Pure Reason, P., 1915, hlm. 101-102). Akal membina objek dengan bantuan kategori dan dengan itu menyedari kesatuan transendental A. Kategori itu sendiri adalah inti dari konsep, a priori menetapkan undang-undang untuk fenomena, iaitu, alam, sebagai keseluruhan semua fenomena "(ibid., Hlm. 113). Oleh itu, transendental A. adalah makhluk. sebahagian dari doktrin Kantian yang akal menganggap undang-undang kepada alam. Mengikut dia. kepada saintis Herbart, A. - kesedaran tentang yang baru dirasakan di bawah pengaruh stok idea yang sudah terkumpul. Herbart menyebut stok ini "apersepsi massa". Idea baru membangkitkan idea lama, bergabung dengan mereka dan membentuk hubungan baru (lihat I. F. Herbart, Psychologie als Wissenschaft. Bd 2, K? Nigsberg, 1825, Kar. 5, § 125). Terdapat momen rasional dalam konsep Herbart yang menjadikannya sangat popular dalam pedagogi dan pedagogi. psikologi. Masalah hubungan dan interaksi persepsi dan idea baru dengan pengetahuan yang ada, tafsiran yang tidak diketahui dengan menggunakan pengalaman masa lalu dikemukakan. Konsep A. telah menjadi terkenal dalam psikologi baru-baru ini berkat karya Wundt dan pelajarnya (Külpe, Meimann, dan lain-lain). Wundt memberikan A. watak DOS. permulaan keseluruhan jiwa. aktiviti. A. - perpaduan. tindakan itu, berkat yang mungkin menjadi kesedaran yang jelas mengenai jiwa. menyatakan. Ini dapat bersifat pasif (ketika konten baru memasuki kesadaran tanpa upaya sukarela) dan aktif, memungkinkan untuk mengarahkan pemikiran ke objek dengan sengaja. Tetapi dalam semua kes, A. "menanggung semua tanda kebebasan bergerak" (W. Wundt, Ceramah mengenai jiwa manusia dan haiwan, St. Petersburg, 1894, h. 258) dan oleh itu ia bertindak sebagai manifestasi kehendak. Wundt bergantung pada A. baik keseluruhan karya dalaman pemikiran dan tingkah laku luaran: membezakan objek dan menjalin hubungan di antara mereka (perbandingan, analisis, sintesis), peraturan tindakan (khususnya, penghambatan mereka), dll. Membuat percubaan untuk mencari A. surat-menyurat. fisiologi. substrat, Wundt mengemukakan hipotesis mengenai "pusat-pusat penerimaan" di otak, dengan menyatakan, bagaimanapun, bahawa pengaruh pusat-pusat ini tidak berlaku untuk apa yang disebut. psikologi yang lebih tinggi. proses ("Grundz? ge der physiologischen Psychologie", Bd 1, 6 Aufl., Lpz., 1908, S. 378–385). Teori Wundt A. adalah reaksi terhadap doktrin pengurangan semua manifestasi jiwa. aktiviti kepada undang-undang persatuan (lihat. Psikologi bersekutu). Mekanistik tafsiran persatuan menjadikan mustahil untuk memahami aktif, elektif. sifat kesedaran dan tingkah laku. Dalam usaha menyelesaikan masalah ini, Wundt dan menggunakan A. sebagai titik permulaan untuk menjelaskan. prinsip, dengan itu menjauhkan psikologi dari deterministik. penjelasan mengenai fenomena yang dikaji, sejak sebab utama yang terakhir diisytiharkan sebagai psikik semata-mata tanpa syarat. Bertindak. Ahli psikologi idealis yang mengkritik Wundt tidak boleh, berdasarkan prinsip metodologi yang salah. kedudukan, untuk menawarkan penyelesaian positif untuk masalah arah dan kesatuan kesedaran. Dia. idealis E. Hartmann, misalnya, berpendapat bahawa kekuatan aktif yang mengatur jiwa. proses, bertindak bukan dalam bidang kesedaran, tetapi di luarnya: ". persepsi. hanya boleh menjadi fungsi mental yang tidak sedarkan diri" ("Psikologi Moden", M., 1902, h. 121). Dia. saintis Munsterberg, yang menuduh Wundt mengabaikan fungsi motor, dalam percubaannya untuk menjelaskan perhatian, penghambatan, dan manifestasi lain dari aktiviti tubuh, juga mengakui dorongan sukarela sebagai faktor utama. Psikologi Gestalt mengurangkan A. kepada integriti struktur persepsi yang asli, yang diduga berakar pada hakikat subjek. Perkembangan saintifik. Fisiologi dan psikologi telah menunjukkan bahawa operasi yang idealisme dikaitkan dengan manifestasi A. (sintesis, analisis, pembentukan hubungan, dan lain-lain) adalah cerminan realiti di otak manusia kerana aktiviti sebenar. Kesatuan dan integriti ilmu berdasarkan kesatuan dunia material. Moden saintifik. psikologi difahami oleh A. pergantungan persepsi terhadap kandungan umum kehidupan mental seseorang. Dalam pengertian ini, A. adalah salah satu asas yang paling mudah dan pada masa yang sama. psikologi. corak. Pantulan objek bukan cermin, tetapi dialektik yang kompleks. proses dan sifat persepsi, kandungan dan kedalamannya terus berubah akibat menguasai pengetahuan baru, dengan munculnya minat baru. Oleh itu, 2 orang dapat melihat perkara yang sama dengan "mata yang berbeza", iaitu mempunyai AA berbeza boleh stabil dan sementara. Dalam kes pertama, persepsi dipengaruhi oleh sifat keperibadian yang stabil (pandangan dunia, pendidikan, minat profesional, dll.), Dalam kes kedua, oleh jiwa. nyatakan pada masa ini (jangkaan, perasaan sekejap). Fisiologi Asas A. dinyatakan oleh doktrin Pavlov mengenai penutupan dan pemeliharaan hubungan sementara di korteks serebrum dan sifat sistemik aktiviti saraf yang lebih tinggi, serta doktrin Ukhtomsky yang dominan sebagai pusat kegembiraan terbesar, yang menundukkan kerja pusat saraf yang lain. Lit.: Ivanovsky V., Mengenai persoalan penerimaan, "Soalan falsafah dan psikologi.", 1897, buku. 36 (1); Teplov B.M., Psychology, 2nd ed., M., 1948. M. Yaroshevsky. Kulyab.... melihat

PERLAKSANAAN

APPERCEPTION (apperceptio - persepsi Latin) adalah istilah psikologi deskriptif, nama generik untuk semua tindakan mental, berkat yang, ketika. melihat

PERLAKSANAAN

[bahasa latin. apperceptio - persepsi] adalah istilah psikologi deskriptif, nama generik untuk semua tindakan mental, yang mana, dengan penyertaan aktif dalam perhatian dan di bawah pengaruh unsur-unsur mental yang terbentuk sebelumnya, kita dengan jelas dan jelas memahami kandungan mental ini. Dalam psikologi moden, istilah "Apperception" telah melalui beberapa peringkat perkembangan. Untuk pertama kalinya dalam psikologi baru, konsep "apperception" diperkenalkan oleh Leibniz [1646-1716, yang membandingkan "apperception" dengan "persepsi" sederhana. Walaupun persepsi adalah keadaan dalaman jiwa yang mewakili dunia luar, "persepsi" adalah "kesedaran atau refleksi keadaan dalaman ini." Leibniz menekankan watak aktif A. Dalam tindakan A., perwakilan tidak hanya diberikan kepada kami, tetapi kami menganggapnya sebagai milik kami. Oleh kerana aktiviti perwakilan yang berbeza semestinya mengandaikan subjek, maka, menurut Leibniz, tindakan A. dikondisikan oleh kesedaran diri. Konsep A. dikembangkan lebih lanjut oleh Kant [1724-1804. Menurut Kant, A. adalah yang tertinggi dan dalam setiap subjek bentuk kesadaran diri yang sama, berkat semua perwakilan visual merujuk kepada representasi subjek di mana kepelbagaian ini berada. Dalam A. Kant menekankan sifat sintetik dari perbuatannya. Menurut Kant, A. adalah syarat tertinggi untuk penyatuan semua konsep pemahaman; kesatuan A. menentukan kemungkinan pertimbangan sintetik a priori dalam sains dan falsafah. - Semasa Leibniz dan Kant menyoroti fungsi epistemologi A., Kantian Herbart [1776-1841] mengalihkan pusat graviti ke kandungan psikologi konsep ini. Menurut Herbart, A. adalah tindakan asimilasi idea yang baru memasuki bidang kesedaran, melalui kesan terhadapnya dari sisi kompleks kompleks yang terbentuk dalam pengalaman mental masa lalu. Kemungkinan A. ditentukan, menurut Herbart, oleh mekanisme kesedaran. Representasi yang hilang dari kesadaran tidak akan lenyap tanpa jejak, tetapi, setelah mengalami penghambatan, terus ada sebagai "keinginan untuk representasi." Melalui pergaulan (lihat) atau melalui gerakan spontan, perwakilan yang telah meninggalkan cakrawala kesedaran dapat kembali kepadanya kembali. Proses A. terdiri dari kenyataan bahawa massa perwakilan yang telah meninggalkan bidang kesadaran tidak tetap pasif, tetapi, dengan jenis daya tarikan khusus, berusaha menambahkan representasi yang baru muncul dalam komposisi mereka. Doktrin Herbart A. adalah sepenuhnya mekanistik dan intelektualistik, kerana ia mengurangkan semua kehidupan mental kepada pergerakan mekanikal dan kepada perjuangan idea mekanik sahaja. Dalam semangat kesukarelaan, teori A. dikembangkan oleh ahli psikologi terkenal Wilhelm Wundt [1832–1920, yang pengajarannya tentang A. adalah sintesis dari keseluruhan sejarah sebelumnya dari konsep ini, dimulai dengan Leibniz. Oleh A. Wundt, kami bermaksud apa-apa proses yang berasingan di mana kita dapat melihat dengan jelas beberapa kandungan mental. Ciri khas A. adalah, menurut Wundt, ketegangan perhatian; persepsi, tidak disertai dengan keadaan perhatian, Wundt memanggil persepsi. Wundt membezakan antara dua jenis A: pasif, di mana kandungan baru digenggam oleh perhatian dengan serta-merta dan tanpa pengaturan emosi awal, dan aktif, di mana persepsi kandungan didahului oleh perasaan harapan, dan perhatian ditujukan kepada kandungan baru sebelum muncul. - Dalam estetika, konsep A. banyak digunakan dalam kajian persepsi estetik. Konsep seni memperoleh kepentingan khusus dalam teori-teori estetika yang berusaha mendapatkan preskripsi normatif yang mengatur proses artistik dari undang-undang dan keadaan persepsi estetik yang ditetapkan oleh psikologi. Kenyataannya adalah bahawa kajian A. telah mengemukakan pertanyaan seperti pertanyaan tentang volume kesedaran yang dirasakan, iaitu, had kuantitatif kesan estetik yang dapat dirasakan dalam satu representasi; persoalan mengenai persepsi estetik yang bersifat sekejap-sekejap atau berterusan ketika mengalihkan perhatian dari satu kandungan mental ke kandungan mental yang lain; persoalan penggredan momen ketegangan dan kelemahan dalam proses persepsi estetik, dll. Bergantung pada jawapan untuk semua soalan ini, teori normatif estetika cuba menunjukkan sifat objek estetik, yang harus ada - sehingga objek dalam semua isi unsurnya dan dengan lengkap kelengkapan dapat dilihat dalam kesan estetik. Harapan khusus disematkan pada teori A. ketika membincangkan masalah seperti masalah sintesis seni. Pada masa yang sama, mereka melanjutkan dari idea bahawa kemungkinan sintesis seni tidak hanya bergantung pada kemungkinan menggabungkan dua atau lebih seni dalam diri seseorang seniman, tetapi juga pada kemungkinan merasakan produk seni sintetik, yang ditentukan oleh undang-undang jiwa. Atas dasar ini, banyak estetika [termasuk Leo Tolstoy (lihat)] menolak kemungkinan adanya sintesis seni, dengan mempercayai bahawa walaupun karya seni sintetik yang sempurna dapat dibuat, mereka, kerana jumlah kesedaran yang terhad, tidak dapat sepenuhnya belajar. Teori normatif berdasarkan undang-undang A. jelas tidak dapat dikendalikan. Walaupun fakta bahawa kaedah penyelidikan eksperimental telah lama diterapkan untuk kajian A., tindakan A. belum dikaji sedemikian rupa sehingga dapat digunakan untuk membuat kesimpulan normatif dalam estetika. Lebih-lebih lagi, bentuk A., jumlah, komposisi, dan syarat pelaksanaannya tidak tetap, jumlah mental tidak bergerak; mereka berubah seiring dengan perubahan jiwa seseorang sosial. Sebaliknya, semua teori normatif didasarkan pada hipotesis psikologi yang salah bahawa persepsi estetik hanya bergantung pada undang-undang pembaziran tenaga ekonomi. Karya terbaru mengenai estetika, dan khususnya teori sastera, telah meyakinkan bahawa dialektika proses artistik dalam beberapa kes mendorong para seniman untuk memperkenalkan bahan, teknik dan bentuk yang tidak memudahkan, tetapi, sebaliknya, menghalang proses persepsi estetik. Keadaan di mana para seniman merasakan perlunya memperkenalkan komponen yang merumitkan asimilasi karya ditentukan bukan oleh logik yang tetap mengenai perkembangan seni secara formal, tetapi oleh alasan sosiologi: dialektika kesedaran kelas dan dialektika perkembangan kelas sosial itu sendiri. V. Asmus. melihat