Penerimaan

Apperception (lat.ad - to dan lat.perceptio - persepsi) adalah proses yang mengakibatkan unsur kesedaran menjadi jelas dan berbeza.

Salah satu sifat asas jiwa manusia, dinyatakan dalam penyesuaian persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran mengenai persepsi ini oleh keanehan kandungan umum kehidupan mental secara keseluruhan, oleh stok pengetahuan dan keadaan keperibadian tertentu.

Walaupun Leibniz menggunakan istilah persepsi sebagai kesan yang sederhana, namun belum mencapai kesadaran bahawa fenomena tertentu menghasilkan pada deria kita (walaupun dalam psikologi moden, persepsi sama dengan persepsi), apersepsi bermaksud sensasi yang sudah dirasakan oleh kesadaran. Jadi, sebagai contoh, jika suara yang didengar di dekat kita menggegarkan gegendang telinga kita, tetapi suara ini tidak mencapai kesedaran kita, maka persepsi sederhana berlaku; apabila kita memperhatikannya dan secara sadar mendengarnya, maka kita mempunyai fakta tentang persepsi; oleh itu, persepsi adalah persepsi sedar dari kesan deria tertentu dan merupakan peralihan dari kesan ke kognisi. Istilah ini digunakan dalam pengertian yang sempit dan luas. Pertama sekali, kesan diturunkan menjadi satu idea umum tentang objek, dan dengan itu konsep asas dan paling sederhana dikembangkan dari kesan. Dalam pengertian ini, Kant membicarakan sintesis apersepsi, dan dia cuba membuktikan bahawa bentuk sintesis ini, jenis gabungan kesan, konsep ruang dan masa, dan bentuk konsep asas mengenai kategori merupakan harta bawaan dari semangat manusia yang tidak mengikuti pemerhatian. Dengan bantuan sintesis ini, kesan baru, melalui perbandingan, penjajaran, dan lain-lain, dimasukkan ke dalam lingkaran konsep, kesan, pemerhatian yang telah dikembangkan dalam ingatan, dan mendapat tempat di antara mereka. Proses asimilasi dan penyatuan konsep ini, yang terus-menerus memperkaya kesedaran kita semakin banyak, mewakili persepsi dalam pengertian luas dari kata itu. Herbart membandingkan proses ini dengan pencernaan makanan di perut kita. Kedua-dua jenis pandangan ini tidak sepenuhnya terpisah antara satu sama lain, kerana, secara umum, persepsi kesan yang terpisah dikondisikan oleh aktiviti berdasarkan perbandingan, perbandingan, kombinasi, yang, misalnya, dilihat ketika menentukan ukuran objek.

Pandangan transendental Kant merangkumi kedua-dua maksudnya; ia adalah aktiviti intelek yang murni, yang melaluinya, dengan bantuan bentuk pemikiran yang ada di dalamnya, dari bahan kesan yang dirasakan, dapat membuat keseluruhan konsep dan ideanya. Konsep ini Fichte sebut sebagai kekuatan produktif imaginasi (produktive Einbildungskraft).

lihat juga

Pautan

  • Aperception // Brockhaus dan Efron Encyclopedic Dictionary: dalam 86 jilid (82 jilid dan 4 tambahan). - SPb., 1890-1907.

Apa itu wiki.moda Wiki adalah sumber maklumat utama di Internet. Ia terbuka untuk mana-mana pengguna. Wiki adalah perpustakaan awam dan pelbagai bahasa.

Asas halaman ini terdapat di Wikipedia. Teks tersedia di bawah CC BY-SA 3.0 Unported License.

Penerimaan

Apperception (dari Lat. Iklan - hingga + persepsi - persepsi) - persepsi penuh perhatian, bermakna, sedar, bijaksana. Kami memberi perhatian dan menyedari apa yang kami lihat. Pada masa yang sama, orang yang berbeza, bergantung pada kemampuan mereka untuk memahami dan pengalaman masa lalu, akan melihat perkara yang berbeza. Mereka mempunyai pandangan yang berbeza.

Definisi lain mengenai apperception adalah proses mental yang memastikan pergantungan persepsi objek dan fenomena pada pengalaman masa lalu dari subjek tertentu, pada isi dan arah (tujuan dan motif) aktiviti semasa, pada ciri-ciri peribadi (perasaan, sikap, dll.).

Istilah ini diperkenalkan ke dalam sains oleh G. Leibniz. Buat pertama kalinya dia membahagikan persepsi dan persepsi, memahami tahap pertama persembahan primitif, samar-samar, tidak sedar mengenai apa-apa kandungan ("banyak dalam satu"), dan dengan persepsi - tahap persepsi yang jelas dan jelas, sedar (dalam istilah moden, dikategorikan, bermakna).

Apperception, menurut Leibniz, merangkumi ingatan dan perhatian dan merupakan syarat yang diperlukan untuk pengetahuan dan kesedaran diri yang lebih tinggi. Seterusnya, konsep apperepsi berkembang terutamanya dalam falsafah dan psikologi Jerman (I. Kant, I. Herbart, W. Wundt, dll.), Di mana, dengan semua perbezaan pemahaman, ia dianggap sebagai kemampuan pengembangan jiwa dan sumber kesedaran tunggal secara spontan dan spontan... Kant, tanpa membatasi persepsi, seperti Leibniz, ke tahap kognisi tertinggi, percaya bahawa ia menentukan gabungan idea, dan membezakan antara penerimaan empirikal dan transendental. Herbart memperkenalkan konsep apperepsi ke dalam pedagogi, menafsirkannya sebagai kesedaran tentang bahan baru yang dirasakan oleh subjek di bawah pengaruh stok idea - pengetahuan dan pengalaman sebelumnya, yang disebutnya sebagai aperseptif massa. Wundt, yang mengubah penerimaan menjadi prinsip penjelasan universal, percaya bahawa penerimaan adalah permulaan keseluruhan kehidupan mental seseorang, "sebab mental khusus, kekuatan mental dalaman" yang menentukan tingkah laku.

Perwakilan psikologi Gestalt mengurangkan penerimaan terhadap integriti struktur persepsi, bergantung pada struktur utama yang timbul dan berubah mengikut undang-undang dalaman mereka..

Apperception adalah pergantungan persepsi terhadap kandungan kehidupan mental seseorang, pada ciri keperibadiannya, pada pengalaman masa lalu subjek. Persepsi adalah proses aktif di mana maklumat yang diterima digunakan untuk merumuskan dan menguji hipotesis. Sifat hipotesis ini ditentukan oleh kandungan pengalaman masa lalu. Semasa melihat objek, jejak persepsi masa lalu juga diaktifkan. Oleh itu, objek yang sama dapat dilihat dan dihasilkan semula dengan cara yang berbeza oleh orang yang berbeza. Semakin kaya pengalaman seseorang, semakin kaya persepsi, semakin dia melihat subjeknya. Isi persepsi ditentukan oleh tugas yang ditetapkan sebelum seseorang dan motif aktivitinya. Faktor penting yang mempengaruhi kandungan persepsi adalah sikap subjek, yang terbentuk di bawah pengaruh persepsi yang mendahului dan merupakan jenis kesediaan untuk melihat objek yang baru disajikan dengan cara tertentu. Fenomena ini, yang dikaji oleh D. Uznadze dan rakan-rakannya, mencirikan pergantungan persepsi terhadap keadaan subjek yang dirasakan, yang seterusnya ditentukan oleh pengaruh sebelumnya terhadapnya. Pengaruh pemasangan meluas, merangkumi operasi pelbagai penganalisis. Dalam proses persepsi, emosi juga terlibat, yang dapat mengubah isi persepsi; dengan sikap emosional terhadap objek, dengan mudah menjadi objek persepsi.

Apersepsi dalam falsafah adalah

Persepsi adalah proses menerima dan mengubah maklumat sensori, berdasarkan yang mana gambar subjektif dari suatu fenomena atau objek dibuat. Dengan bantuan konsep ini, seseorang dapat memahami dirinya dan ciri-ciri orang lain, dan sudah berdasarkan pengetahuan ini, menjalin interaksi, menunjukkan persefahaman.

Apperception adalah persepsi bersyarat terhadap dunia sekitarnya (objek, orang, peristiwa, fenomena), bergantung pada pengalaman peribadi, pengetahuan, idea tentang dunia, dll. Sebagai contoh, seseorang yang terlibat dalam reka bentuk, sekali di sebuah apartmen, akan menilai dari segi perabot, kombinasi warna, susunan objek, dan lain-lain. Sekiranya seseorang yang gemar dengan floristry memasuki bilik yang sama, pertama sekali dia akan memperhatikan kehadiran bunga, dandanannya, dll..

Persepsi bijaksana dan perhatian terhadap dunia di sekitar kita berdasarkan pengalaman, khayalan, pengetahuan dan pandangan kita sendiri disebut apperception, yang berbeza bagi orang.

Apperepsi disebut "persepsi selektif", kerana, pertama-tama, seseorang memperhatikan apa yang sesuai dengan motif, keinginan, tujuannya.

Terdapat jenis pandangan berikut: Biologi, budaya, sejarah. Kongenital, diperoleh.

Persepsi dan persepsi saling berkaitan.

Selalunya terdapat situasi ketika seseorang pertama kali tidak memperhatikan beberapa fenomena atau orang, dan kemudian perlu memperbanyaknya, ketika dalam proses penerimaan dia menyedari betapa pentingnya menghafalnya. Sebagai contoh, seseorang mengetahui tentang kewujudan siri tertentu, tetapi tidak menontonnya. Setelah bertemu dengan seorang pembicara yang menarik, perbualan ini mengenai siri ini. Seseorang terpaksa mengingat kembali maklumat yang sebelumnya tidak diperhatikannya, sekarang menjadikannya sedar, jelas dan diperlukan untuk dirinya sendiri. Persepsi sosial dicirikan oleh persepsi orang lain, korelasi kesimpulan yang dibuat dengan faktor sebenar, kesedaran, interpretasi dan ramalan kemungkinan tindakan. Berikut adalah penilaian objek yang menjadi perhatian subjek. Yang paling penting, proses ini saling berlaku. Objek itu, untuk bahagiannya, menjadi subjek yang menilai keperibadian orang lain dan membuat kesimpulan, membuat penilaian, berdasarkan di mana sikap tertentu terhadapnya dan model tingkah laku terbentuk

Jenis persepsi. Persepsi ruang, masa dan pergerakan. Ilusi persepsi

Persepsi biasanya merupakan hasil interaksi sebilangan penganalisis. Klasifikasi persepsi, serta sensasi, berdasarkan perbezaan dalam penganalisis yang terlibat dalam persepsi. Sesuai dengan analisa yang memainkan peranan utama dalam persepsi, persepsi visual, pendengaran, taktil, kinestetik, penciuman dan gustatory dibezakan..

Jenis kinestetik dengan cepat melihat maklumat melalui persepsi perubahan, pergerakan.

Jenis klasifikasi persepsi lain adalah berdasarkan bentuk kewujudan jirim: ruang, masa dan gerakan. Sesuai dengan klasifikasi ini, persepsi ruang, persepsi masa dan persepsi pergerakan dibezakan..

PERSEPSI RUANG

Persepsi ruang dalam banyak cara berbeza dari persepsi bentuk objek. Perbezaannya terletak pada kenyataan bahawa ia bergantung pada sistem penganalisis kolaboratif lain dan dapat meneruskannya pada tahap yang berbeza.

Alat penting pertama untuk melihat ruang adalah fungsi alat vestibular khas yang terletak di telinga dalam. Apabila seseorang mengubah kedudukan kepala, cairan yang mengisi saluran berubah kedudukannya, menjengkelkan sel-sel rambut, dan kegembiraannya menyebabkan perubahan perasaan kestabilan badan (sensasi statik).

Alat penting kedua yang memberikan persepsi ruang dan, di atas segalanya, kedalaman, adalah alat persepsi visual teropong dan sensasi usaha otot dari penumpuan mata..

Komponen penting ketiga dari persepsi ruang adalah undang-undang persepsi struktur, yang dijelaskan oleh ahli psikologi Gestalt. Menambahnya adalah syarat terakhir - pengaruh pengalaman sebelumnya yang mapan, yang dapat mempengaruhi persepsi mendalam secara signifikan, dan dalam beberapa kes menyebabkan munculnya ilusi..

PERSEPSI MASA

Persepsi masa mempunyai aspek yang berbeza dan dilakukan pada tahap yang berbeza. Bentuk yang paling dasar adalah proses persepsi mengenai durasi urutan, yang didasarkan pada fenomena irama dasar yang dikenali sebagai "jam biologi". Ini termasuk proses berirama dalam neuron formasi korteks dan subkortikal. Perubahan dalam proses pengujaan dan penghambatan semasa aktiviti saraf yang berpanjangan dianggap sebagai penguat dan pengurangan suara bergantian seperti gelombang semasa mendengar yang berpanjangan. Ini termasuk fenomena kitaran seperti degupan jantung, irama pernafasan, dan untuk selang waktu yang lebih lama - irama penggantian tidur dan terjaga, penampilan kelaparan, dll..

Dalam persepsi masa sebenarnya, kita membezakan: a) persepsi jangka masa; b) persepsi urutan masa.

Ciri khas masa adalah kebolehbalikannya. Kita boleh kembali ke tempat yang kita tinggalkan, tetapi kita tidak dapat mengembalikan masa yang telah berlalu.

Oleh kerana masa adalah kuantiti arah, vektor, definisi yang jelas tidak hanya mengandaikan sistem unit pengukuran (kedua, minit, jam, bulan, abad), tetapi juga titik permulaan yang tetap dari mana pengiraan dilakukan. Pada masa ini, masa secara radikal berbeza dari ruang angkasa. Di ruang angkasa, semua titik sama. Harus ada satu titik waktu yang istimewa. Titik permulaan semula jadi adalah masa sekarang, ia adalah "sekarang" yang membahagikan masa ke masa lalu yang mendahuluinya dan masa depan yang berikutnya. Kehidupan kita menerima ciri yang benar-benar sementara hanya ketika kita dapat melihatnya dari masa lalu dan masa depan, dengan bebas mengalihkan titik permulaan kita di luar yang segera diberikan.

PERSEPSI PERGERAKAN

Persepsi pergerakan adalah masalah yang sangat kompleks, yang sifatnya belum dapat difahami sepenuhnya. Sekiranya objek bergerak secara objektif di ruang angkasa, maka kita dapat melihat pergerakannya kerana fakta bahawa ia meninggalkan kawasan penglihatan terbaik dan dengan itu memaksa kita menggerakkan mata atau kepala kita untuk memperbaiki pandangan kita ke atasnya lagi. Ini bermaksud bahawa peranan tertentu dalam persepsi pergerakan dimainkan oleh pergerakan mata mengikuti objek yang bergerak. Namun, persepsi pergerakan tidak dapat dijelaskan hanya dengan pergerakan mata: kita melihat pergerakan secara serentak dalam dua arah yang saling bertentangan, walaupun mata, jelas, tidak dapat bergerak secara serentak dalam arah yang berlawanan. Pada saat yang sama, kesan pergerakan dapat timbul jika tidak ada dalam kenyataan, jika, setelah jeda sementara kecil, bergantian di layar serangkaian gambar yang mereproduksi fasa berturut-turut tertentu dari gerakan objek. Perpindahan titik berkaitan dengan kedudukan badan kita menunjukkan kepada kita pergerakannya di ruang objektif.

Dalam persepsi pergerakan, tanda tidak langsung memainkan peranan penting, mewujudkan kesan pergerakan secara tidak langsung. Kita tidak hanya dapat membuat kesimpulan mengenai pergerakan itu, tetapi juga dapat merasakannya.

Teori pergerakan kebanyakannya merosot untuk 2 kumpulan:

Kumpulan teori pertama menyimpulkan persepsi pergerakan dari sensasi visual asas berturut-turut mengenai titik-titik berasingan di mana pergerakan itu berlalu, dan menegaskan bahawa persepsi pergerakan timbul dari pengaruh sensasi visual asas ini (W. Wundt).

Teori kumpulan kedua berpendapat bahawa persepsi pergerakan mempunyai kualiti tertentu yang tidak dapat dikurangkan kepada sensasi dasar seperti itu. Perwakilan teori ini mengatakan bahawa seperti, misalnya, melodi bukanlah jumlah suara yang sederhana, tetapi keseluruhan kualitatif khusus yang berbeza dari mereka, sehingga persepsi pergerakan tidak dapat dikurangi dengan jumlah sensasi visual dasar yang membentuk persepsi ini. Teori psikologi gestalt (M. Wertheimer) bermula dari kedudukan ini. Kajian mengenai perwakilan psikologi gestalt belum menunjukkan inti dari persepsi pergerakan. Prinsip utama yang mengatur persepsi pergerakan adalah pemahaman situasi dalam realiti objektif berdasarkan keseluruhan pengalaman masa lalu seseorang.

ILMU PERSEPSI

Ilusi adalah persepsi yang salah atau menyimpang dari realiti di sekitarnya, yang membuat si penerima mengalami kesan sensori yang tidak sesuai dengan kenyataan, dan cenderung kepadanya untuk membuat penilaian yang salah tentang objek persepsi.

Contoh jenis ilusi pertama adalah fatamorgana atau penyelewengan objek apabila ia dilihat di dalam air atau melalui prisma. Penjelasan untuk ilusi seperti itu terletak di luar psikologi. Pada masa ini, tidak ada klasifikasi psikologi ilusi persepsi yang diterima umum. Ilusi berlaku dalam semua modaliti deria. Ilusi visual, seperti ilusi Müller-Lyer, telah dipelajari lebih baik daripada yang lain..

Contoh ilusi proprioceptif adalah gaya "mabuk" pelaut berpengalaman, yang nampaknya geladaknya stabil, dan tanah tenggelam dari bawah kakinya, seperti geladak dengan desakan kuat. Elemen ketidakpastian membawa penyetempatan suara, seperti "kesan ventriloquist", atau atribusi suara kepada boneka dan bukannya artis.

Ilusi rasa merujuk kepada ilusi kontras: dalam kes ini, rasa satu bahan mempengaruhi sensasi rasa berikutnya. Sebagai contoh, garam dapat menjadikan air jernih terasa masam, dan sukrosa dapat menjadikannya pahit..

Sejumlah teori telah dikemukakan untuk menjelaskan ilusi. Menurut I. Rock, psikologi Gestalt adalah yang paling sesuai untuk tujuan ini, kerana ini menunjukkan kesilapan hipotesis pemalar. Dari sudut pandang teori ini, ilusi bukanlah sesuatu yang tidak normal atau tidak dijangka: persepsi tidak bergantung pada rangsangan yang terpisah, tetapi pada interaksi mereka dalam bidang visual..

Penerimaan

Apperception (lat. Ad - to, lat. Perceptio - persepsi) adalah sifat persepsi tertentu yang membantu seseorang untuk mentafsirkan objek dan fenomena sekitarnya melalui prisma pengalaman, pandangan, minat subjektifnya. Istilah ini dikemukakan oleh ahli falsafah Jerman, Gottfried Wilhelm Leibniz, yang mencirikan persepsi sebagai persepsi sedar terhadap kandungan tertentu oleh jiwa manusia. Leibniz adalah orang pertama yang mengusulkan pembagian ke dalam persepsi dan persepsi: jika persepsi adalah persepsi yang tidak jelas terhadap beberapa kandungan, maka persepsi, sebaliknya, adalah keadaan kejelasan tertentu dari kesadaran. Bezakan antara penerimaan yang stabil, yang menampakkan dirinya sebagai fenomena yang bergantung pada sifat keperibadian yang tidak berubah. Ciri-ciri ini merangkumi pandangan dunia, kepercayaan peribadi, tahap pendidikan, dan sebagainya. Sebagai tambahan kepada penerimaan yang stabil, ada yang sementara, yang berkembang di bawah pengaruh keadaan mental yang muncul - emosi, sikap. Selepas itu, ahli psikologi Amerika Jerome Bruner menyempurnakan konsep apersepsi, menyoroti jenis khas - apersepsi sosial. Persepsi seperti itu melibatkan persepsi bukan hanya terhadap objek material, tetapi juga kumpulan sosial tertentu. Bruner menarik perhatian kepada kenyataan bahawa penilaian seseorang terbentuk, antara lain, di bawah pengaruh subjek persepsi. Dengan kata lain, penilaian orang dalam fikiran lebih subjektif dan berat sebelah daripada persepsi objek dan fenomena. Untuk menentukan tahap persepsi keperibadian oleh ahli psikologi, sebagai peraturan, kaedah pengujian digunakan, yang boleh terdiri dari dua jenis - ujian apperepsi simbol dan ujian apersepsi tematik..

Apa itu Apperception? Definisi appercepciya, kamus falsafah

Makna perkataan "Apperception" dalam Kamus Falsafah. Apa itu Apperception? Ketahui maksud perkataan appercepciya - tafsiran perkataan, sebutan perkataan, definisi istilah, makna dan keterangan leksikalnya.

Penerimaan

1. Persepsi - (dari Lat. Iklan - at, perceptio - persepsi) - persepsi sedar. Istilah ini diperkenalkan oleh G.V. Leibniz menunjukkan bahawa akal memahami keadaan dalamannya sendiri; A. menentang persepsi, dipahami sebagai keadaan fikiran dalaman, yang bertujuan untuk idea tentang perkara luaran. Menurut I. Kant, A. bermaksud kesatuan awal kesadaran subjek yang menyedari, yang menentukan kesatuan pengalamannya. Dalam psikologi, A. difahami sebagai proses di mana kandungan kesadaran baru, pengetahuan baru, pengalaman baru dimasukkan dalam bentuk yang berubah dalam sistem pengetahuan yang sudah ada..

2. Apperception - (lat. Ad - to and percepcio - persepsi) - istilah yang diperkenalkan oleh G. Leibniz untuk menetapkan proses-proses aktualisasi unsur-unsur persepsi dan pengalaman, yang dikondisikan oleh pengetahuan sebelumnya dan merupakan kesadaran diri aktif monad. Sejak itu, A. menjadi salah satu konsep utama falsafah dan psikologi. Istilah ini mempunyai kandungan yang paling kompleks dalam falsafah Kant. Yang terakhir membezakan dua jenis A: empirikal dan transendental. Dengan bantuan transendental A. "semua kepelbagaian yang diberikan dalam perwakilan visual digabungkan menjadi konsep objek", yang memastikan kesatuan subjek penyadaran itu sendiri. Empirical A. adalah turunan dari kesatuan transendental A. dan menampakkan diri dalam kesatuan produk aktiviti kognitif. Dalam psikologi, idea transendental A. digunakan oleh Herbart, yang mengubahnya menjadi konsep massa aperseptif. Jisim apepresif difahami sebagai stok idea, kekuatannya mengandung kandungan kesedaran tertentu. Istilah A. itu sendiri sinonim dengan perhatian. Namun, tidak seperti pemahaman Kantian, massa apersepsi Herbart dapat dibentuk dalam proses pendidikan. Konsep A. adalah pusat teori indeterministik Wundt. Menurut Wundt, A. adalah kekuatan dalaman khas yang dilokalisasikan di lobus frontal otak. Wundt membezakan dua tahap kesedaran: perseptual dan apperceptive, yang sesuai dengan dua jenis "elemen gabungan": asosiatif dan apperceptive. Jenis kedua tidak lebih dari "sintesis kreatif", yang mematuhi, menurut Wundt, undang-undang sebab-sebab psikologi khusus. Kausalitas ini ditafsirkan oleh Wundt dengan analogi dengan reaksi kimia, dan unsur-unsur mental yang membentuk sensasi, representasi dan perasaan dipertimbangkan oleh analogi dengan unsur kimia. Melanjutkan penyelidikan di bidang ini menyebabkan munculnya psikologi gestalt. Pada masa ini, A. dianggap hanya berkaitan dengan kajian proses sensori-persepsi dan didefinisikan sebagai pengaruh pengalaman masa lalu terhadap persepsi. (Lihat juga Kant, Herbart, Wundt). V.A. Polikarpov

3. Apperception - (dari Lat. Ad - at dan kuperclptio - persepsi) - dalam logik, teori pengetahuan, bermula dengan Leibniz dan Kant, sama dengan persepsi sedar (transendental transperendental); dalam psikologi W. Wundt, ia sama dengan persepsi yang memerlukan kemahuan (psikologi apersepsi; lihat Perhatian), berbanding hanya mempunyai idea (lihat Persepsi); keadaan jiwa yang aktif ketika berhadapan dengan kandungan kesadaran baru, kemasukan pengetahuan baru dan pengalaman baru dalam sistem pengetahuan, pemilihan, pengayaan dan pengkelasan bahan yang sudah ada yang sesuai dengan struktur kesedaran. Psikologi moden menafsirkan konsep ini sebagai hasil pengalaman hidup seseorang individu, yang memberikan hipotesis mengenai ciri objek yang dirasakan, persepsi yang bermakna.

4. Apperception - (lat. Ad - to, per ceptio - persepsi) - pergantungan setiap persepsi baru pada pengalaman hidup seseorang sebelumnya dan keadaan mentalnya pada masa persepsi. Istilah ini diperkenalkan oleh Leibniz, di mana A. dikaitkan dengan kesedaran diri (berbanding dengan persepsi). Konsep persepsi transendental memainkan peranan penting dalam falsafah Kant..

Penerimaan

penerimaan dalam kamus silang kata

penerimaan

Kamus Istilah Perubatan

harta jiwa manusia, dinyatakan dalam pengkondisian persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran persepsi ini oleh ciri-ciri pengalaman individu sebelumnya.

Kamus penerangan bahasa Rusia. S.I.Ozhegov, N.Yu.Shvedova.

-dan, ac. (buku). Persepsi, pengiktirafan berdasarkan idea sebelumnya.

pelengkap apperceptive, th, th dan apperceptive, th, th.

Kamus penjelasan dan terbitan baru dari bahasa Rusia, T.F. Efremova.

g. Pergantungan persepsi seseorang terhadap pengalaman individu sebelumnya dan keadaan mentalnya (dalam psikologi).

Kamus Ensiklopedik, 1998.

PERLAKSANAAN (dari Lat. Ad - to and perceptio - persepsi) konsep falsafah dan psikologi zaman moden, persepsi yang jelas dan sedar mengenai kesan, sensasi, dan lain-lain; diperkenalkan oleh G. Leibniz berbeza dengan persepsi tidak sedar. I. Kant, bersama dengan "apperepsi empirikal" ini, memperkenalkan konsep "transendensi" apersepsi - "kesatuan kesadaran" yang selalu berubah sebagai syarat semua pengalaman dan kognisi, yang memungkinkan untuk mensintesis pelbagai persepsi. psikologi sinonim dengan persepsi.

Ensiklopedia Soviet Hebat

(dari lat.ad ≈ hingga dan perceptio ≈ persepsi), salah satu sifat asas jiwa manusia, yang dinyatakan dalam penyesuaian persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran mengenai persepsi ini oleh keanehan kandungan umum kehidupan mental secara keseluruhan, stok pengetahuan dan keadaan tertentu individu. Istilah "A." diperkenalkan oleh G. Leibniz (lihat "Eksperimen Baru pada Pikiran Manusia", Moscow-Leningrad, 1936, hlm. 120), yang menunjuk kepadanya proses untuk mewujudkan kesan yang belum mencapai kesedaran; ini menentukan aspek pertama dari konsep A: peralihan deria, tidak sedar (sensasi, kesan) ke dalam rasional, sedar (persepsi, perwakilan, pemikiran). I. Kant menarik perhatian kepada kenyataan bahawa aktiviti minda mensintesis unsur-unsur atom sensual, kerana persepsi selalu mempunyai integriti. Untuk menunjukkan hubungan dan kesatuan idea dalam kesedaran, Kant memperkenalkan konsep "kesatuan sintetik A.", iaitu kesatuan proses kesedaran. Pada tahap kepekaan, kesatuan seperti itu diberikan oleh alasan, yaitu. " kemampuan a priori untuk berhubung dan membawa [isi] beragam data persembahan di bawah kesatuan apersepsi ”(Soch., jilid 3, Moscow, 1964, hlm. 193). Kant memanggil sintesis dari idea-idea yang sudah ada transendental A. Pada abad ke-19. JIKA Herbart melalui konsep A. menjelaskan syarat kandungan perwakilan baru dengan stok perwakilan yang sudah ada. W. Wundt, berkat siapa konsep A. menjadi luas dalam psikologi, digabungkan di dalamnya ketiga aspek: persepsi yang dirasakan, integriti dan ketergantungannya pada pengalaman sebelumnya. Dengan bantuan A., dia cuba menjelaskan sifat kesedaran dan tingkah laku yang terpilih.

Dalam psikologi moden, konsep A. menyatakan fakta yang tidak diragukan bahawa orang yang berbeza (dan bahkan satu orang pada masa yang berlainan) dapat merasakan objek yang sama dengan cara yang berbeza dan, sebaliknya, melihat objek yang berbeza sebagai satu dan sama. Ini disebabkan oleh fakta bahawa persepsi objek bukan penyalinan sederhana, tetapi pembinaan gambar, yang dilakukan di bawah pengaruh skema sensorimotor dan kategori orang, stok pengetahuan, dll. Dalam hal ini, perbezaan dibuat antara stabil A. (kerana pandangan dunia dan orientasi umum individu) dan sementara A. (ditentukan oleh suasana hati, sikap situasional terhadap yang dirasakan, dll.), Saling berkaitan dalam tindakan persepsi tertentu. Varieti idea A. adalah konsep gestalt, sikap yang menyatakan pelbagai aspek aktiviti keperibadian.

Lit.: Ivanovsky V., Mengenai persoalan penerimaan, "Soalan Falsafah dan Psikologi", 1897, no. 1; Rubinstein S.L., Fundamentals of General Psychology, edisi ke-2, M., 1946, hlm. 50-58, 241; Metzger W., Psychologie, Darmstadt, 1954, S. 100, 128. Lihat juga menyala. di Art. Persepsi.

V. A. Kostelovsky.

Wikipedia

Apperception (- ke dan - persepsi) adalah proses yang mengakibatkan unsur kesedaran menjadi jelas dan berbeza.

Salah satu sifat asas jiwa manusia, dinyatakan dalam syarat persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran mengenai persepsi ini oleh keanehan kandungan umum kehidupan mental secara keseluruhan, stok pengetahuan dan keadaan keperibadian tertentu.

Sementara Leibniz menggunakan istilah persepsi, secara sederhana, belum mencapai kesan kesedaran bahawa fenomena tertentu menghasilkan pada deria kita. Apersepsi, sebaliknya, bermaksud sensasi yang sudah dirasakan oleh kesedaran. Jadi, sebagai contoh, jika suara yang didengar di dekat kita menggegarkan gegendang telinga kita, tetapi suara ini tidak mencapai kesedaran kita, maka persepsi sederhana berlaku; apabila kita memperhatikannya dan secara sadar mendengarnya, maka kita mempunyai fakta tentang persepsi; oleh itu, persepsi adalah persepsi sedar dari kesan deria tertentu dan merupakan peralihan dari kesan ke kognisi. Istilah ini digunakan dalam pengertian yang sempit dan luas. Pertama sekali, kesan diturunkan menjadi satu idea umum tentang objek, dan dengan itu konsep asas dan paling sederhana dikembangkan dari kesan. Dalam pengertian ini, Kant membicarakan sintesis apersepsi, dan dia cuba membuktikan bahawa bentuk sintesis ini, jenis gabungan kesan, konsep ruang dan masa, dan bentuk konsep asas mengenai kategori merupakan harta bawaan dari semangat manusia yang tidak mengikuti pemerhatian. Dengan bantuan sintesis ini, kesan baru, melalui perbandingan, penjajaran, dan lain-lain, dimasukkan ke dalam lingkaran konsep, kesan, pemerhatian yang telah dikembangkan dalam ingatan, dan mendapat tempat di antara mereka. Proses asimilasi dan penyatuan konsep ini, yang terus-menerus memperkaya kesedaran kita semakin banyak, mewakili persepsi dalam pengertian luas dari kata itu. Herbart membandingkan proses ini dengan pencernaan makanan di perut kita. Kedua-dua jenis pandangan ini tidak sepenuhnya terpisah antara satu sama lain, kerana, secara umum, persepsi kesan yang terpisah dikondisikan oleh aktiviti berdasarkan perbandingan, perbandingan, kombinasi, yang, misalnya, dilihat ketika menentukan ukuran objek.

Pandangan transendental Kant merangkumi kedua-dua maksudnya; ia adalah aktiviti intelek yang murni, di mana ia, dengan bantuan bentuk pemikiran yang ada di dalamnya, dari bahan kesan yang dirasakan, dapat membuat keseluruhan konsep dan ideanya. Konsep ini Fichte sebut sebagai kekuatan produktif imaginasi (produktive Einbildungskraft).

Contoh penggunaan kata apersepsi dalam kesusasteraan.

Pengalaman menunjukkan bahawa bukti perasaan kita sangat konsisten dengan kualiti objek, tetapi kita penerimaan tertakluk kepada pengaruh subjektif yang hampir tidak dapat diukur yang menjadikannya sangat sukar untuk memahami watak manusia dengan betul.

Keupayaan untuk memberikan kekacauan bentuk tertentu adalah kemampuan seorang lelaki yang diberi segalanya penerimaan dan memori yang menyeluruh - ini adalah ciri-ciri penting seorang genius lelaki.

Oleh itu, kita dapat membicarakan ketepatan masa genius dalam tiga segi, ciri universal penerimaan kerana fakta bahawa dia melekatkan nilai pada semua pengalamannya, menghilangkan pengalaman ini dari watak sesuatu yang sementara, penampilannya yang sementara dalam era tertentu tidak dapat diisytiharkan sebagai watak era ini, akhirnya, karya-karya perasaannya tidak berhubungan dengan cara apa pun masa, tidak dengan masa yang bertepatan dengan kewujudannya, juga dengan masa yang mendahului atau mengikuti masa ini.

Pada akhirnya, lawan Wundt benar-benar tepat dalam menegaskan perkara itu penerimaan bukan fakta psikologi secara empirikal bahawa dia bukanlah suatu tindakan yang dapat dirasakan.

Tetapi penerimaan sesedikit fakta pengalaman sebagai perhatian, konsep dan penilaian.

Gali Kostandik sudah meninggalkan jejak, dan Andrey masih marah, kerana transendental penerimaan Kant tidak menerima sanggahan sepenuhnya.

Sikap selalu mempunyai titik arah, yang dapat disedari atau tidak disadari, kerana gabungan isi yang disiapkan pasti akan dikemukakan dalam tindakan penerimaan kandungan baru kualiti atau momen yang akan dikaitkan dengan kandungan subjektif.

Pemasangan agak serupa dengan penerimaan Wundt, bagaimanapun, dengan perbezaan konsepnya penerimaan merangkumi proses yang menetapkan hubungan kandungan yang disediakan dengan kandungan baru yang akan ada penerimaan, sedangkan konsep sikap merujuk secara eksklusif kepada kandungan yang dipersiapkan secara subjektif.

Kandungan, yang sangat ditekankan dan dalam bidang penglihatan kesedaran kita, bentuk, kadang-kadang bersama-sama dengan isi lain, buruj tertentu, setara dengan sikap tertentu, kerana kandungan kesedaran semacam ini mendorong persepsi dan penerimaan semua homogen, menyekat jalan persepsi semua orang asing.

Kehidupan seorang genius adalah aliran kuat di mana perairan paling jauh mengalir, yang, dengan bantuan sejagat penerimaan mengambil masa semua individu, tanpa membuang satu pun.

Ini membuktikan sekali lagi bahawa hanya kehendak mencari persatuan yang sesuai, bahawa persatuan itu ditimbulkan oleh lebih mendalam penerimaan, Di sini kita harus mendahului diri kita sendiri, di masa depan kita akan menangani masalah hubungan antara pergaulan dan psikologi apersepsi dan akan berusaha memberikan penilaian yang tepat mengenai kedua-duanya.

Oleh itu, inilah masanya untuk meninggalkan perbincangan mengenai beberapa empirikal penerimaan dan mengakui sekali-sekali bahawa Kant sangat tepat dalam mengakui persepsi transendental sahaja.

Sikap terhadap masa lalu seseorang, yang menyatakan ungkapannya dalam ketakwaan dan didasarkan pada ingatan yang tidak terganggu, yang berkaitan dengan penerimaan, dapat dikesan kepada banyak fenomena lain dan mengalami analisis yang lebih mendalam.

Genius, seperti yang kita lihat, bersifat universal penerimaan, dan pada masa yang sama memori yang paling sempurna, penolakan masa yang mutlak.

Pada musim gugur, dia bernasib baik, dia berjaya mendapatkan beberapa buku berharga dan memikirkannya dengan teliti penerimaan dan pertalian - berkaitan dengan paha pelacur Gorokhoveya muda.

Sumber: perpustakaan Maxim Moshkov

Transliterasi: appertseptsiya
Ia berbunyi ke belakang sebagai: eggpetsreppa
Apperception terdiri daripada 11 huruf

penerimaan

Penerimaan

Kamus terminologi pedagogi

(dari Lat.ad - ke dan persepsi - persepsi)

pergantungan persepsi terhadap pengalaman sebelumnya dari subjek tertentu, kandungan umum, orientasi dan ciri-ciri peribadi lain dari aktiviti mentalnya. Istilah "A." diperkenalkan oleh G.V. Leibniz, yang buat pertama kalinya membahagikan persepsi (persepsi samar-samar dan tidak sedar) dan A. - penglihatan yang jelas, tersendiri dan sedar tentang isi yang disedari. I.F. Herbart memperkenalkan konsep A. ke dalam pedagogi, menafsirkannya sebagai kesedaran tentang pengetahuan baru yang dirasakan berdasarkan hubungannya dengan idea-idea yang berkaitan..

(Kamus ensiklopedik Pedagogik Bim-Bad B.M. - M., 2002. S. 19)

Kamus istilah linguistik

1) psikol. pergantungan persepsi terhadap pengalaman individu sebelumnya;

2) persepsi sedar, berbanding persepsi tidak sedar.

Budaya komunikasi lisan: Etika. Pragmatik. Psikologi

persepsi, ditentukan oleh pengalaman hidup individu yang ada, pemahaman tentang apa yang dirasakan melalui dirinya, melalui individu ini, pengalaman hidup sendiri. Apabila kita diberitahu tentang sesuatu, tentang beberapa objek, dan kita entah bagaimana sudah biasa dengannya dari pengalaman masa lalu kita, oleh itu, ini memberikan persepsi yang lebih bermakna mengenainya. Sudah tentu, untuk lebih memahami sesuatu, anda perlu membina pengalaman hidup, mengenal semua perkara di dunia. Lebih teruk lagi, misalnya, anda dapat memahami ucapan tentang masalah wanita muda yang mempunyai anak kecil, jika anda sendiri tidak mempunyai masalah, jangan perhatikan masalah ini setiap hari, tetapi hanya mengetahui tentangnya dengan mendengar dan memikirkannya semata-mata secara spekulasi. Guru universiti memahami psikologi pelajar dengan lebih baik, kerana mereka telah melalui badan pelajar, dan pelajar tidak memahami mental mereka dengan baik, kerana mereka tidak pernah menjadi guru. Semasa menyampaikan pendapat, perasaan, keadaan hidup kepada rakan komunikasi, anda harus selalu mempertimbangkan apakah pengalaman hidupnya cukup untuk memahaminya dengan baik.

Kamus Falsafah (Comte-Sponville)

Persepsi persepsi, iaitu, persepsi diri sebagai perceiver, dengan kata lain, kesedaran diri, tanpanya mustahil untuk merealisasikan apa-apa. Kant menyebut kesadaran diri yang luar biasa, yang difahami sebagai kesadaran yang murni, bawaan dan tidak bergerak, yang mana semua idea kita dapat dan harus disertai dengan satu "Saya fikir" dan tanpanya kita tidak dapat menganggapnya sebagai idea kita ("Kritikan Alasan Murni", "Oh pengurangan konsep murni pemahaman ”, §§ 16-21). Kesatuan apresiasi sintetik ini adalah "titik tertinggi dengan semua penerapan akal harus dihubungkan", atau lebih tepatnya, ia adalah "akal itu sendiri", yang tidak lebih dari "kemampuan apriori untuk menghubungkan dan membawa beragam (isi) perwakilan ini di bawah kesatuan penerimaan.... Prinsip ini adalah asas tertinggi dalam semua pengetahuan manusia ”(ibid., § 16). Kognisi hanya wujud dalam kesedaran dan hanya sejauh mana kesedaran ini adalah kesedaran diri. Sekiranya kalkulator saya tahu bahawa ia boleh menambah dan mengurangkan, ia akan berhenti menjadi kalkulator. Tetapi dia tidak tahu siapa dia, jadi bagaimana dia tahu apa-apa? Kalkulator hebat dalam melakukan operasi dengan nombor, tetapi tidak dapat dikira.

Kamus terjemahan penerangan

pergantungan persepsi pada pengalaman hidup seseorang dan keadaan mentalnya pada masa persepsi.

Apperception - Apperception

Apperception (dari Iklan Latin-, "ke, ke sisi" dan regarege, "untuk melihat, meningkatkan keselamatan, belajar, atau merasakan") adalah salah satu dari beberapa aspek persepsi dan kesedaran dalam bidang seperti psikologi, falsafah, dan epistemologi.

kandungan

Kepentingan dalam falsafah

Istilah ini berasal dari René Descartes dalam bentuk kata apercevoir dalam bukunya Traité des passion. Leibniz memperkenalkan konsep penerimaan dalam tradisi falsafah yang lebih teknikal, dalam karyanya Principes de la nature fondés en Raison dan de la grâce; walaupun dia menggunakan kata hampir dalam arti perhatian modern, dengan bantuannya objek itu dianggap sebagai "bukan diri", namun berkaitan dengan dirinya sendiri.

Immanuel Kant membezakan apersepsi transendental dari apperepsi empirikal. Pertama, persepsi objek sebagai penglibatan dalam kesadaran diri yang murni sebagai subjek - "kesadaran yang murni, asli, tidak berubah, yang merupakan syarat yang diperlukan untuk pengalaman dan asas utama untuk kesatuan pengalaman." Kedua, "kesedaran diri yang nyata dengan fakta yang berubah-ubah", yang disebut "perasaan dalaman." (Otto F. Kraushaar di Runes). Persepsi transendental hampir sama dengan kesedaran diri; kewujudan ego mungkin lebih kurang jelas, tetapi selalu terlibat. Lihat Kantianisme.

Kepentingan dalam tulisan Lipps

Ahli falsafah Jerman Lipps membezakan istilah persepsi dan persepsi dalam karya 1902nya, Vom Fuhlen, Wollen und Denken. Persepsi, untuk Lipps, adalah istilah generik yang merangkumi input mental seperti sensasi pendengaran dan taktil, ingatan, representasi visual dalam memori, dll. Tetapi perwakilan ini tidak selalu menarik perhatian kita - persepsi tidak selalu diperhatikan secara sedar. Lipps menggunakan istilah apperception, kemudian, untuk merujuk pada persepsi perhatian, di mana, selain hanya melihat objek, salah satu dan secara sadar berpartisipasi dalam objek yang dirasakan atau seseorang juga mengunjungi sebelum persepsi objek.

Kepentingan dalam psikologi

Dalam psikologi, persepsi adalah "proses di mana pengalaman baru diasimilasi dan diubah menjadi sisa-sisa pengalaman masa lalu seseorang untuk membentuk keseluruhan yang baru." Pendek kata, dia mesti merasakan pengalaman baru dalam kaitannya dengan pengalaman masa lalu. Istilah ini berlaku pada awal psikologi Herbert Spencer, Lotze dan Wilhelm Wundt. Pada awalnya, ini berarti melewati ambang ke dalam kesadaran, yaitu, untuk merasakan. Tetapi persepsi berubah ketika mencapai kesadaran kerana adanya kontekstual dari bahan lain yang sudah ada di sana, sehingga tidak dirasakan, tetapi diterima.

Menurut Herbart, persepsi ialah proses di mana agregat atau "jisim" persembahan menjadi sistematis (sistem apperepsi) oleh penyatuan unsur-unsur baru, sama ada pancaindera yang diberikan atau hasil kerja dalaman fikiran. Oleh itu, dia menekankan pada persepsi hubungan dengan dirinya sendiri, sebagai hasil dari sejumlah pengalaman sebelumnya. Oleh itu, dalam bidang pendidikan, guru mesti memahami sepenuhnya perkembangan mental pelajar agar dia dapat memanfaatkan sepenuhnya apa yang pelajar sudah ketahui..

Konsep apersepsi juga dilihat pada A. Adler, yang berdasarkannya ia menjelaskan beberapa prinsip persepsi. Anak melihat situasi yang berbeza, bukan seperti yang sebenarnya ada, tetapi dengan bantuan bias prisma kepentingan peribadi mereka, dengan kata lain, sesuai dengan skema penerimaan peribadi mereka Adler, Alfred (2011). "Sains Kehidupan".

Oleh itu, apperceptive adalah istilah umum untuk semua proses mental di mana perwakilan disampaikan berkaitan dengan konsep mental yang sudah ada dan sistematis, dan dengan itu diklasifikasikan, dijelaskan atau, dalam satu kata, difahami; sebagai contoh, fenomena saintifik baru dijelaskan berdasarkan fenomena yang sudah dianalisis dan dikelaskan. Keseluruhan kehidupan intelektual seseorang, secara sedar atau tidak sedar, adalah proses penerimaan, dengan cara yang sama seperti setiap tindakan perhatian merangkumi proses penerimaan.

contoh

Seorang kanak-kanak kaya dan anak miskin berjalan bersama-sama menemui wang sepuluh dolar yang sama di trotoar. Seorang anak kaya mengatakan ia tidak banyak wang, dan seorang anak miskin mengatakan itu banyak wang. Perbezaannya terletak pada bagaimana mereka memahami peristiwa yang sama - lensa pengalaman masa lalu di mana mereka melihat dan nilai (atau penurunan nilai) wang |. Christopher Ott

Kepentingan dalam epistemologi

Dalam epistemologi, apersepsi adalah "pemahaman introspektif atau reflektif terhadap minda keadaan dalamannya sendiri".

Penerimaan

Hari ini kami mencadangkan untuk membincangkan topik: "penerimaan". Berikut adalah maklumat yang dikumpulkan yang mendedahkan topik sepenuhnya dan membolehkan anda membuat kesimpulan yang tepat.

Persepsi Transendental

Kesatuan Transendental Transepsi

TRANSCENDENTAL UNITY OF APPERCEPTION (German transzendentale Einheit der Apperzeption) adalah konsep falsafah Kant, yang diperkenalkan olehnya dalam Critique of Pure Reason. Secara umum, Kant menyebut apresiasi diri-kesadaran, membahagikan apersepsi empirikal dan awal (murni). Persepsi empirikal bersifat sementara, ia adalah melihat diri melalui mata perasaan dalaman. Objektif penerimaan empirikal adalah jiwa sebagai fenomena, aliran pengalaman di mana tidak ada yang stabil.

Kesatuan Transendental Transepsi

KESATUAN TRANSCENDENTAL - dalam falsafah Kant - kesatuan kesedaran diri, menghasilkan perwakilan visual murni "Saya fikir", yang diberikan sebelum pemikiran dan pada masa yang sama tidak termasuk kepekaan; representasi, yang seharusnya dapat menemani semua perwakilan lain dan sama dalam semua kesedaran. Dengan kata lain, ini adalah kesatuan kesedaran subjek berfikir, yang hanya berkaitan dengan idea objek..

Persepsi Transendental

PENGERTIAN TRANSCENDENTAL adalah istilah teori pengetahuan Kantian; bermaksud kesatuan a priori kesadaran diri, yang menjadi syarat kemungkinan semua pengetahuan. Kesatuan ini, menurut Kant, bukan hasil pengalaman, tetapi syarat untuk kemungkinannya, suatu bentuk pengetahuan yang berakar pada kemampuan kognitif itu sendiri. Kant membezakan persepsi transendental dari kesatuan, yang mencirikan empiris "I" dan merupakan merujuk kepada kompleks keadaan kesadaran yang kompleks kepada "I" tertentu sebagai pusatnya.

Persepsi Transendental

PERLAKSANAAN TRANSCENDENTAL - Istilah Kant yang menunjukkan a priori, iaitu, ada sebelum pengalaman, kesadaran awal, murni dan tidak berubah, yang kononnya berfungsi sebagai syarat untuk kesatuan dunia fenomena, yang menerima bentuk dan undang-undang daripadanya. Menurut Kant, kesatuan persepsi transendental adalah syarat untuk saling menghubungkan idea-idea manusia, pemeliharaan dan pembiakannya. Kant menganggap identiti "I" sebagai asas kesatuan ini, iaitu hakikat bahawa setiap perwakilan merangkumi tesis "Saya rasa".

Makna perkataan PENGHARGAAN dalam Ensiklopedia Sastera

[bahasa latin. apperceptio - persepsi] adalah istilah psikologi deskriptif, nama generik untuk semua tindakan mental, yang mana, dengan penyertaan aktif dalam perhatian dan di bawah pengaruh unsur-unsur mental yang terbentuk sebelumnya, kita dengan jelas dan jelas memahami kandungan mental ini. Dalam psikologi moden, istilah "Apperception" telah melalui beberapa peringkat perkembangan. Untuk pertama kalinya dalam psikologi baru, konsep "apperception" diperkenalkan oleh Leibniz [1646-1716], yang menentang "apperception" kepada "persepsi" yang sederhana. Walaupun persepsi adalah keadaan dalaman jiwa yang mewakili dunia luar, "persepsi" adalah "kesedaran atau refleksi keadaan dalaman ini." Leibniz menekankan

198 pengenalan bahan, teknik dan bentuk yang tidak memudahkan, tetapi, sebaliknya, menyukarkan proses persepsi estetik. Keadaan di mana para seniman merasakan perlunya memperkenalkan komponen yang merumitkan asimilasi karya ditentukan bukan oleh logik yang tetap mengenai perkembangan seni secara formal, tetapi oleh alasan sosiologi: dialektika kesedaran kelas dan dialektika perkembangan kelas sosial itu sendiri. V. Asmus

PERLAKSANAAN

PERLAKSANAAN (dari Lat. Iklan - dan persepsi - persepsi) adalah konsep yang menyatakan kesadaran terhadap persepsi, serta ketergantungan persepsi terhadap pengalaman spiritual masa lalu dan stok pengetahuan dan kesan terkumpul. Istilah "apperception" diperkenalkan oleh G.V. Leibniz, menunjukkan kesedaran atau tindakan reflektif ("yang memberi kita idea tentang apa yang disebut" I "), berbeza dengan persepsi (persepsi) yang tidak sedar. “Oleh itu, perbezaan harus dibuat antara persepsi-persepsi, yang merupakan keadaan batin monad, dan kesadaran apersepsi, atau kognisi reflektif dari keadaan batin ini. "(Leibniz G.V. Berfungsi dalam 4 jilid, jilid 1. Moscow, 1982, hlm. 406). Dia membuat perbedaan ini dalam polemiknya dengan Cartesia, yang "dianggap sebagai apa-apa" persepsi tidak sedar dan berdasarkan ini bahkan "menjadi lebih kuat. menurut pendapat kematian jiwa ".

Dalam psikologi moden, apersepsi difahami sebagai pergantungan setiap persepsi baru terhadap kandungan umum kehidupan mental seseorang. Apperception ditafsirkan sebagai persepsi yang bermakna, yang berdasarkan pengalaman hidup, hipotesis dikemukakan mengenai ciri objek yang dirasakan. Psikologi berpunca dari kenyataan bahawa pantulan mental suatu objek bukanlah gambaran cermin. Hasil daripada menguasai pengetahuan baru, persepsi manusia terus berubah, memperoleh makna, kedalaman dan makna..

Apperepsi boleh kekal dan sementara. Dalam kes pertama, persepsi dipengaruhi oleh ciri keperibadian yang stabil (pandangan dunia, pendidikan, tabiat, dan lain-lain), pada yang kedua - keadaan mental segera pada saat persepsi (mood, perasaan sekejap, harapan, dll.). Asas penerimaan fisiologi adalah sifat sistemik aktiviti saraf yang lebih tinggi itu sendiri, berdasarkan penutupan dan pemeliharaan sambungan saraf di korteks serebrum. Pada masa yang sama, yang dominan mempunyai pengaruh yang besar terhadap persepsi - pusat kegembiraan otak yang paling besar, yang menundukkan kerja pusat saraf yang lain.

Sastera:

1. Ivanovsky V. Mengenai masalah penerimaan. - "Soalan Falsafah dan Psikologi", 1897, buku. 36 (1);

2. Psikologi BM Teplov. M., 1951.

Penerimaan

Apperception (lat.ad - to dan lat.perceptio - persepsi) adalah proses yang mengakibatkan unsur kesedaran menjadi jelas dan berbeza.

Salah satu sifat asas jiwa manusia, dinyatakan dalam penyesuaian persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran mengenai persepsi ini oleh keanehan kandungan umum kehidupan mental secara keseluruhan, oleh stok pengetahuan dan keadaan keperibadian tertentu.

Pandangan transendental Kant merangkumi kedua-dua maksudnya; ia adalah aktiviti intelek yang murni, yang melaluinya, dengan bantuan bentuk pemikiran yang ada di dalamnya, dari bahan kesan yang dirasakan, dapat membuat keseluruhan konsep dan ideanya. Konsep ini Fichte sebut sebagai kekuatan produktif imaginasi (produktive Einbildungskraft).

  • Aperception // Brockhaus dan Efron Encyclopedic Dictionary: dalam 86 jilid (82 jilid dan 4 tambahan). - SPb., 1890-1907.

Apa itu Wiki.sc Wiki adalah sumber maklumat utama di Internet. Ia terbuka untuk mana-mana pengguna. Wiki adalah perpustakaan awam dan pelbagai bahasa.

Asas halaman ini terdapat di Wikipedia. Teks tersedia di bawah CC BY-SA 3.0 Unported License.

Persepsi dan penerimaan.

Persepsi

-itu adalah proses penerimaan dan transformasi maklumat deria, berdasarkan di mana gambar subjektif dari suatu fenomena atau objek dibuat. Dengan bantuan konsep ini, seseorang dapat memahami dirinya dan ciri-ciri orang lain, dan sudah berdasarkan pengetahuan ini, menjalin interaksi, menunjukkan persefahaman.

Apperception adalah persepsi bersyarat terhadap dunia sekitarnya (objek, orang, peristiwa, fenomena), bergantung pada pengalaman peribadi, pengetahuan, idea tentang dunia, dll. Sebagai contoh, seseorang yang terlibat dalam reka bentuk, sekali di sebuah apartmen, akan menilai dari segi perabot, kombinasi warna, susunan objek, dan lain-lain. Sekiranya seseorang yang gemar dengan floristry memasuki bilik yang sama, pertama sekali dia akan memperhatikan kehadiran bunga, dandanannya, dll..

Persepsi bijaksana dan perhatian terhadap dunia di sekitar kita berdasarkan pengalaman, khayalan, pengetahuan dan pandangan kita sendiri disebut apperception, yang berbeza bagi orang.

Apperepsi disebut "persepsi selektif", kerana, pertama-tama, seseorang memperhatikan apa yang sesuai dengan motif, keinginan, tujuannya.

Terdapat jenis pandangan berikut: Biologi, budaya, sejarah. Kongenital, diperoleh.

Persepsi dan persepsi saling berkaitan.

Selalunya terdapat situasi ketika seseorang pertama kali tidak memperhatikan beberapa fenomena atau orang, dan kemudian perlu memperbanyaknya, ketika dalam proses penerimaan dia menyedari betapa pentingnya menghafalnya. Sebagai contoh, seseorang mengetahui tentang kewujudan siri tertentu, tetapi tidak menontonnya. Setelah bertemu dengan seorang pembicara yang menarik, perbualan ini mengenai siri ini. Seseorang terpaksa mengingat kembali maklumat yang sebelumnya tidak diperhatikannya, sekarang menjadikannya sedar, jelas dan diperlukan untuk dirinya sendiri. Persepsi sosial dicirikan oleh persepsi orang lain, korelasi kesimpulan yang dibuat dengan faktor sebenar, kesedaran, interpretasi dan ramalan kemungkinan tindakan. Berikut adalah penilaian objek yang menjadi perhatian subjek. Yang paling penting, proses ini saling berlaku. Objek itu, untuk bahagiannya, menjadi subjek yang menilai keperibadian orang lain dan membuat kesimpulan, membuat penilaian, berdasarkan di mana sikap tertentu terhadapnya dan model tingkah laku terbentuk

Jenis persepsi. Persepsi ruang, masa dan pergerakan. Ilusi persepsi

Persepsi biasanya merupakan hasil interaksi sebilangan penganalisis. Klasifikasi persepsi, serta sensasi, berdasarkan perbezaan dalam penganalisis yang terlibat dalam persepsi. Sesuai dengan analisa yang memainkan peranan utama dalam persepsi, persepsi visual, pendengaran, taktil, kinestetik, penciuman dan gustatory dibezakan..

Jenis kinestetik dengan cepat melihat maklumat melalui persepsi perubahan, pergerakan.

Jenis klasifikasi persepsi lain adalah berdasarkan bentuk kewujudan jirim: ruang, masa dan gerakan. Sesuai dengan klasifikasi ini, persepsi ruang, persepsi masa dan persepsi pergerakan dibezakan..

PERSEPSI RUANG

Persepsi ruang dalam banyak cara berbeza dari persepsi bentuk objek. Perbezaannya terletak pada kenyataan bahawa ia bergantung pada sistem penganalisis kolaboratif lain dan dapat meneruskannya pada tahap yang berbeza.

Alat penting pertama untuk melihat ruang adalah fungsi alat vestibular khas yang terletak di telinga dalam. Apabila seseorang mengubah kedudukan kepala, cairan yang mengisi saluran berubah kedudukannya, menjengkelkan sel-sel rambut, dan kegembiraannya menyebabkan perubahan perasaan kestabilan badan (sensasi statik).

Alat penting kedua yang memberikan persepsi ruang dan, di atas segalanya, kedalaman, adalah alat persepsi visual teropong dan sensasi usaha otot dari penumpuan mata..

Komponen penting ketiga dari persepsi ruang adalah undang-undang persepsi struktur, yang dijelaskan oleh ahli psikologi Gestalt. Menambahnya adalah syarat terakhir - pengaruh pengalaman sebelumnya yang mapan, yang dapat mempengaruhi persepsi mendalam secara signifikan, dan dalam beberapa kes menyebabkan munculnya ilusi..

PERSEPSI MASA

Persepsi masa mempunyai aspek yang berbeza dan dilakukan pada tahap yang berbeza. Bentuk yang paling dasar adalah proses persepsi mengenai durasi urutan, yang didasarkan pada fenomena irama dasar yang dikenali sebagai "jam biologi". Ini termasuk proses berirama dalam neuron formasi korteks dan subkortikal. Perubahan dalam proses pengujaan dan penghambatan semasa aktiviti saraf yang berpanjangan dianggap sebagai penguat dan pengurangan suara bergantian seperti gelombang semasa mendengar yang berpanjangan. Ini termasuk fenomena kitaran seperti degupan jantung, irama pernafasan, dan untuk selang waktu yang lebih lama - irama penggantian tidur dan terjaga, penampilan kelaparan, dll..

Dalam persepsi masa sebenarnya, kita membezakan: a) persepsi jangka masa; b) persepsi urutan masa.

Ciri khas masa adalah kebolehbalikannya. Kita boleh kembali ke tempat yang kita tinggalkan, tetapi kita tidak dapat mengembalikan masa yang telah berlalu.

Oleh kerana masa adalah kuantiti arah, vektor, definisi yang jelas tidak hanya mengandaikan sistem unit pengukuran (kedua, minit, jam, bulan, abad), tetapi juga titik permulaan yang tetap dari mana pengiraan dilakukan. Pada masa ini, masa secara radikal berbeza dari ruang angkasa. Di ruang angkasa, semua titik sama. Harus ada satu titik waktu yang istimewa. Titik permulaan semula jadi adalah masa sekarang, ia adalah "sekarang" yang membahagikan masa ke masa lalu yang mendahuluinya dan masa depan yang berikutnya. Kehidupan kita menerima ciri yang benar-benar sementara hanya ketika kita dapat melihatnya dari masa lalu dan masa depan, dengan bebas mengalihkan titik permulaan kita di luar yang segera diberikan.

PERSEPSI PERGERAKAN

Persepsi pergerakan adalah masalah yang sangat kompleks, yang sifatnya belum dapat difahami sepenuhnya. Sekiranya objek bergerak secara objektif di ruang angkasa, maka kita dapat melihat pergerakannya kerana fakta bahawa ia meninggalkan kawasan penglihatan terbaik dan dengan itu memaksa kita menggerakkan mata atau kepala kita untuk memperbaiki pandangan kita ke atasnya lagi. Ini bermaksud bahawa peranan tertentu dalam persepsi pergerakan dimainkan oleh pergerakan mata mengikuti objek yang bergerak. Namun, persepsi pergerakan tidak dapat dijelaskan hanya dengan pergerakan mata: kita melihat pergerakan secara serentak dalam dua arah yang saling bertentangan, walaupun mata, jelas, tidak dapat bergerak secara serentak dalam arah yang berlawanan. Pada saat yang sama, kesan pergerakan dapat timbul jika tidak ada dalam kenyataan, jika, setelah jeda sementara kecil, bergantian di layar serangkaian gambar yang mereproduksi fasa berturut-turut tertentu dari gerakan objek. Perpindahan titik berkaitan dengan kedudukan badan kita menunjukkan kepada kita pergerakannya di ruang objektif.

Dalam persepsi pergerakan, tanda tidak langsung memainkan peranan penting, mewujudkan kesan pergerakan secara tidak langsung. Kita tidak hanya dapat membuat kesimpulan mengenai pergerakan itu, tetapi juga dapat merasakannya.

Teori pergerakan kebanyakannya merosot untuk 2 kumpulan:

Kumpulan teori pertama menyimpulkan persepsi pergerakan dari sensasi visual asas berturut-turut mengenai titik-titik berasingan di mana pergerakan itu berlalu, dan menegaskan bahawa persepsi pergerakan timbul dari pengaruh sensasi visual asas ini (W. Wundt).

Teori kumpulan kedua berpendapat bahawa persepsi pergerakan mempunyai kualiti tertentu yang tidak dapat dikurangkan kepada sensasi dasar seperti itu. Perwakilan teori ini mengatakan bahawa seperti, misalnya, melodi bukanlah jumlah suara yang sederhana, tetapi keseluruhan kualitatif khusus yang berbeza dari mereka, sehingga persepsi pergerakan tidak dapat dikurangi dengan jumlah sensasi visual dasar yang membentuk persepsi ini. Teori psikologi gestalt (M. Wertheimer) bermula dari kedudukan ini. Kajian mengenai perwakilan psikologi gestalt belum menunjukkan inti dari persepsi pergerakan. Prinsip utama yang mengatur persepsi pergerakan adalah pemahaman situasi dalam realiti objektif berdasarkan keseluruhan pengalaman masa lalu seseorang.

ILMU PERSEPSI

Ilusi adalah persepsi yang salah atau menyimpang dari realitas di sekitarnya, yang membuat si penerima mengalami kesan sensori yang tidak sesuai dengan kenyataan, dan cenderung kepadanya untuk membuat penilaian yang salah tentang objek persepsi.

Contoh jenis ilusi pertama adalah fatamorgana atau penyelewengan objek apabila ia dilihat di dalam air atau melalui prisma. Penjelasan untuk ilusi seperti itu terletak di luar psikologi. Pada masa ini, tidak ada klasifikasi psikologi ilusi persepsi yang diterima umum. Ilusi berlaku dalam semua modaliti deria. Ilusi visual, seperti ilusi Müller-Lyer, telah dipelajari lebih baik daripada yang lain..

Contoh ilusi proprioceptif adalah gaya "mabuk" pelaut berpengalaman, yang nampaknya geladaknya stabil, dan tanah tenggelam dari bawah kakinya, seperti geladak dengan desakan kuat. Elemen ketidakpastian membawa penyetempatan suara, seperti "kesan ventriloquist", atau atribusi suara kepada boneka dan bukannya artis.

Ilusi rasa merujuk kepada ilusi kontras: dalam kes ini, rasa satu bahan mempengaruhi sensasi rasa berikutnya. Sebagai contoh, garam dapat menjadikan air jernih terasa masam, dan sukrosa dapat menjadikannya pahit..

Sejumlah teori telah dikemukakan untuk menjelaskan ilusi. Menurut I. Rock, psikologi Gestalt adalah yang paling sesuai untuk tujuan ini, kerana ini menunjukkan kesilapan hipotesis pemalar. Dari sudut pandang teori ini, ilusi bukanlah sesuatu yang tidak normal atau tidak dijangka: persepsi tidak bergantung pada rangsangan yang terpisah, tetapi pada interaksi mereka dalam bidang visual..

Tidak menemui apa yang anda cari? Gunakan carian:

Ucapan terbaik: Setelah berpasangan, seorang guru berkata ketika kuliah selesai - itu adalah akhir pasangan: "Sesuatu berbau seperti akhir di sini." 8251 -

| 7897 - atau baca semua.

185.189.13.12 © studopedia.ru Bukan pengarang bahan yang disiarkan. Tetapi ia memberi peluang untuk penggunaan percuma. Adakah terdapat pelanggaran hak cipta? Tulis kepada kami | Maklum balas.

Lumpuhkan adBlock!
dan muat semula halaman (F5)
sangat perlu

Penerimaan

Tidak menemui apa yang anda cari? Gunakan carian:

Ucapan terbaik: Bagi pelajar, ada minggu genap, ganjil dan kredit. 9222 -

| 7356 - atau baca semua.

185.189.13.12 © studopedia.ru Bukan pengarang bahan yang disiarkan. Tetapi ia memberi peluang untuk penggunaan percuma. Adakah terdapat pelanggaran hak cipta? Tulis kepada kami | Maklum balas.

Lumpuhkan adBlock!
dan muat semula halaman (F5)
sangat perlu

Penerimaan

APPERCEPTION adalah sifat persepsi yang wujud pada tahap kesedaran dan mencirikan tahap persepsi peribadi. Mencerminkan pergantungan persepsi terhadap pengalaman dan sikap masa lalu individu, pada kandungan umum aktiviti mental seseorang dan ciri-ciri peribadinya. Istilah ini dikemukakan oleh ahli falsafah Jerman G. Leibniz, yang memahaminya sebagai persepsi (sedar) yang tersendiri mengenai isi tertentu oleh jiwa. Dia menceraikan persepsi - sebagai penyajian yang tidak jelas dari beberapa isi, dan persepsi - sebagai visi yang jelas dan jelas tentang isi ini oleh jiwa, sebagai keadaan kejelasan khas kesedaran, penumpuannya pada sesuatu. Dalam psikologi Gestalt, apersepsi ditafsirkan sebagai integriti struktur persepsi. Menurut Bellac, apersepsi difahami sebagai proses di mana pengalaman baru diasimilasi dan diubah di bawah pengaruh jejak persepsi masa lalu. Pemahaman ini mengambil kira sifat rangsangan dan menerangkan proses kognitif itu sendiri. Apperception ditafsirkan sebagai hasil pengalaman hidup individu, yang memberikan persepsi yang bermakna mengenai objek yang dirasakan dan hipotesis ciri-cirinya. Berbeza:

Video (klik untuk bermain).

1) persepsi stabil - pergantungan persepsi terhadap sifat keperibadian yang stabil: pandangan dunia, kepercayaan, pendidikan, dan lain-lain;

2) persepsi sementara - ia mempengaruhi keadaan mental yang muncul: emosi, harapan, sikap, dll..

(Golovin S.Yu. Kamus psikologi praktikal - Minsk, 1998)

APLIKASI (dari Lat.ad - hingga + perceptio - persepsi) adalah istilah falsafah lama, kandungannya dalam bahasa psikologi moden dapat ditafsirkan sebagai proses mental yang memastikan pergantungan persepsi objek dan fenomena pada pengalaman masa lalu dari subjek tertentu, pada isi dan arah (tujuan dan motif) ) aktiviti semasa, dari ciri-ciri peribadi (perasaan, sikap, dll.).

Istilah "A." diperkenalkan kepada sains G. Leibniz. Buat pertama kalinya dia memisahkan persepsi dan A., memahami tahap pertama persembahan primitif, samar-samar dan tidak sedar oleh K.-L. kandungan ("banyak dalam satu"), dan di bawah A. - tahap persepsi yang jelas dan jelas, sedar (dalam istilah moden, dikategorikan, bermakna). A., menurut Leibniz, merangkumi ingatan dan perhatian dan merupakan syarat yang diperlukan untuk pengetahuan dan kesedaran diri yang lebih tinggi. Pada masa akan datang, konsep A. berkembang terutamanya dalam dirinya. falsafah dan psikologi (I. Kant, I. Herbart, W. Wundt, dan lain-lain), di mana, dengan semua perbezaan pemahaman, A. dipandang sebagai kemampuan jiwa yang berkembang secara spontan dan sumber dari satu aliran kesedaran. Kant, tanpa mengehadkan A., seperti Leibniz, ke tahap kognisi tertinggi, percaya bahawa A. menentukan gabungan idea, dan membezakan antara empirikal dan transendental A. Herbart memperkenalkan konsep A. ke dalam pedagogi, menafsirkannya sebagai kesedaran tentang bahan baru yang dirasakan oleh subjek di bawah pengaruh stok idea - pengetahuan dan pengalaman sebelumnya, yang dia sebut sebagai massa yang diterima. Wundt, yang mengubah A. menjadi prinsip penjelasan sejagat, percaya bahawa A. adalah permulaan keseluruhan kehidupan mental seseorang, "sebab mental khusus, kekuatan mental dalaman" yang menentukan tingkah laku seseorang.

Perwakilan psikologi Gestalt mengurangkan A. kepada integriti struktur persepsi, yang bergantung pada struktur utama yang timbul dan berubah mengikut undang-undang dalaman mereka..

(Zinchenko V.P., Meshcheryakov B.G. kamus psikologi besar - edisi ke-3, 2002)

PERLAKSANAAN

(dari Lat.ad - hingga + perceptio - persepsi) adalah istilah falsafah lama, kandungannya dalam bahasa psikologi moden dapat ditafsirkan sebagai proses mental yang memastikan pergantungan persepsi objek dan fenomena pada pengalaman masa lalu subjek, pada isi dan arah (tujuan dan motif) aktiviti semasa, dari ciri-ciri peribadi (perasaan, sikap, dll.).

Istilah "A." diperkenalkan kepada sains G. Leibniz. Buat pertama kalinya dia memisahkan persepsi dan A., memahami tahap pertama persembahan primitif, samar-samar dan tidak sedar oleh K.-L. kandungan ("banyak dalam satu"), dan di bawah A. - tahap persepsi yang jelas dan jelas, sedar (dalam istilah moden, dikategorikan, bermakna). A., menurut Leibniz, merangkumi ingatan dan perhatian dan merupakan syarat yang diperlukan untuk pengetahuan dan kesedaran diri yang lebih tinggi. Pada masa akan datang, konsep A. berkembang terutamanya dalam dirinya. falsafah dan psikologi (I. Kant, I. Herbart, W. Wundt, dan lain-lain), di mana, dengan semua perbezaan pemahaman, A. dipandang sebagai kemampuan jiwa yang berkembang secara spontan dan sumber dari satu aliran kesedaran. Kant, tanpa mengehadkan A., seperti Leibniz, ke tahap kognisi tertinggi, percaya bahawa A. menentukan gabungan idea, dan membezakan antara empirikal dan transendental A. Herbart memperkenalkan konsep A. ke dalam pedagogi, menafsirkannya sebagai kesedaran tentang bahan baru yang dirasakan oleh subjek di bawah pengaruh stok idea - pengetahuan dan pengalaman sebelumnya, yang dia sebut sebagai massa yang diterima. Wundt, yang mengubah A. menjadi prinsip penjelasan sejagat, percaya bahawa A. adalah permulaan keseluruhan kehidupan mental seseorang, "sebab mental khusus, kekuatan mental dalaman" yang menentukan tingkah laku seseorang.

Perwakilan psikologi Gestalt mengurangkan A. kepada integriti struktur persepsi, yang bergantung pada struktur utama yang timbul dan berubah mengikut undang-undang dalaman mereka..

Penerimaan

Penerimaan

PERLAKSANAAN (dari Lat. Iklan - dan persepsi - persepsi) adalah konsep yang menyatakan kesadaran terhadap persepsi, serta ketergantungan persepsi terhadap pengalaman spiritual masa lalu dan stok pengetahuan dan kesan terkumpul. Istilah "apperception" diperkenalkan oleh G.V. Leibniz, menunjukkan kesedaran atau tindakan reflektif ("yang memberi kita idea tentang apa yang disebut" I "), berbeza dengan persepsi (persepsi) yang tidak sedar. “Oleh itu, perbezaan mesti dibuat antara persepsi-persepsi, yang merupakan keadaan dalam monad, dan kesadaran apresiasi, atau kognisi reflektif dari keadaan batin ini. "(Leibniz G.V. Berfungsi dalam 4 jilid, jilid 1. Moscow, 1982, hlm. 406). Dia membuat perbedaan ini dalam polemiknya dengan Cartesia, yang "dianggap sebagai apa-apa" persepsi tidak sedar dan berdasarkan ini bahkan "menjadi lebih kuat. menurut pendapat kematian jiwa ".

Apperepsi (Golovin, 2001)

APPERCEPTION adalah sifat persepsi yang wujud pada tahap kesedaran dan mencirikan tahap persepsi peribadi. Mencerminkan pergantungan persepsi terhadap pengalaman dan sikap masa lalu individu, pada kandungan umum aktiviti mental seseorang dan ciri-ciri peribadinya. Istilah ini diusulkan oleh ahli falsafah Jerman G. Leibniz, yang memahaminya sebagai persepsi (sedar) yang tersendiri mengenai kandungan tertentu oleh jiwa.

Kesatuan Transendental Transepsi

TRANSCENDENTAL UNITY OF APPERCEPTION (German transzendentale Einheit der Apperzeption) adalah konsep falsafah Kant, yang diperkenalkan olehnya dalam Critique of Pure Reason. Secara umum, Kant menyebut apresiasi diri-kesadaran, membahagikan apersepsi empirikal dan awal (murni). Persepsi empirikal bersifat sementara, ia adalah melihat diri melalui mata perasaan dalaman. Objektif penerimaan empirikal adalah jiwa sebagai fenomena, aliran pengalaman di mana tidak ada yang stabil.

Apperepsi (Jung)

Penerimaan. Proses mental, berkat kandungan baru yang melekat pada isi yang sudah ada sehingga ditetapkan sebagai difahami, difahami atau jelas. Membezakan antara penerimaan aktif dan pasif; yang pertama adalah proses di mana subjek dari dirinya sendiri, dengan dorongannya sendiri, secara sedar, dengan perhatian melihat kandungan baru dan mengasimilasikannya dengan isi lain yang tersedia; Penerimaan jenis kedua adalah proses di mana kandungan baru dikenakan pada kesedaran dari luar (melalui pancaindera) atau dari dalam (dari bawah sedar), dan sampai batas tertentu menarik perhatian dan persepsi secara paksa. Dalam kes pertama, penekanan terletak pada aktiviti ego (lihat), yang kedua - pada aktiviti kandungan mengikat diri yang baru.

Penerimaan

PERLAKSANAAN (dari Lat. Iklan - dan persepsi - persepsi) adalah konsep yang menyatakan kesadaran terhadap persepsi, serta ketergantungan persepsi terhadap pengalaman spiritual masa lalu dan stok pengetahuan dan kesan terkumpul. Istilah "apperception" diperkenalkan oleh G.V. Leibniz, menunjukkan kesedaran atau tindakan reflektif ("yang memberi kita idea tentang apa yang disebut" I "), berbeza dengan persepsi (persepsi) yang tidak sedar. “Oleh itu, perbezaan mesti dibuat antara persepsi-persepsi, yang merupakan keadaan dalam monad, dan kesadaran apresiasi, atau kognisi reflektif dari keadaan batin ini. "(Leibniz G.V. Berfungsi dalam 4 jilid, jilid 1. Moscow, 1982, hlm. 406). Dia membuat perbedaan ini dalam polemiknya dengan Cartesia, yang "dianggap sebagai apa-apa" persepsi tidak sedar dan berdasarkan ini bahkan "menjadi lebih kuat. menurut pendapat kematian jiwa ".

Dalam psikologi moden, apersepsi difahami sebagai pergantungan setiap persepsi baru terhadap kandungan umum kehidupan mental seseorang. Apperception ditafsirkan sebagai persepsi yang bermakna, yang berdasarkan pengalaman hidup, hipotesis dikemukakan mengenai ciri objek yang dirasakan. Psikologi berpunca dari kenyataan bahawa pantulan mental suatu objek bukanlah gambaran cermin. Hasil daripada menguasai pengetahuan baru, persepsi manusia terus berubah, memperoleh makna, kedalaman dan makna..

Apperepsi boleh kekal dan sementara. Dalam kes pertama, persepsi dipengaruhi oleh ciri keperibadian yang stabil (pandangan dunia, pendidikan, tabiat, dan lain-lain), pada yang kedua - keadaan mental segera pada saat persepsi (mood, perasaan sekejap, harapan, dll.). Asas penerimaan fisiologi adalah sifat sistemik aktiviti saraf yang lebih tinggi itu sendiri, berdasarkan penutupan dan pemeliharaan sambungan saraf di korteks serebrum. Pada masa yang sama, yang dominan mempunyai pengaruh yang besar terhadap persepsi - pusat kegembiraan otak yang paling besar, yang menundukkan kerja pusat saraf yang lain.

Ensiklopedia Falsafah Baru. Dalam empat jilid. / Institut Falsafah RAS. Ed ilmiah. nasihat: V.S. Stepin, A.A. Guseinov, G.Yu. Semigin. M., Mysl, 2010, jilid I, A - D, hlm. 152-153.

Ivanovsky V. Mengenai persoalan penerimaan. - "Soalan Falsafah dan Psikologi", 1897, Vol. 36 (1); Psikologi BM Hangat. M., 1951.

Penerimaan

Kamus psikologi pendek. - Rostov-on-Don: PHOENIX. L.A. Karpenko, A.V. Petrovsky, M.G. Yaroshevsky. 1998.

Kamus Ahli Psikologi Praktikal. - M.: AST, Tuai. S. Yu. Golovin. 1998.

Kamus Psikologi. MEREKA. Kondakov. 2000.

Kamus psikologi yang besar. - M.: Perdana-EUROZNAK. Ed. B.G. Meshcheryakova, acad. V.P. Zinchenko. 2003.

Ensiklopedia psikologi yang popular. - M.: Eksmo. S.S. Stepanov. 2005.

Lihat apa "apperception" dalam kamus lain:

PENGHARGAAN - (dari Lat. Iklan di, persepsi persepsi) persepsi sedar. Istilah ini diperkenalkan oleh G.V. Leibniz menunjukkan bahawa akal memahami keadaan dalamannya sendiri; A. menentang persepsi, difahami sebagai keadaan fikiran dalaman,...... Ensiklopedia Filosofis

PERLAKSANAAN - [Kamus perkataan asing dari bahasa Rusia

Apperception - (persepsi apperceptio Latin) adalah istilah psikologi deskriptif, nama generik untuk semua tindakan mental, yang mana, dengan penyertaan aktif perhatian dan di bawah pengaruh kompleks elemen mental yang terbentuk sebelumnya, kita jelas dan...... ensiklopedia sastera

Apperception - (lat. Ad to and lat. Perceptio persepsi) salah satu sifat asas jiwa manusia, dinyatakan dalam penyesuaian persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran mengenai persepsi ini oleh ciri-ciri umum...... Wikipedia

Apperception - (dari Lat. Ad to and perceptio I perce) pengaruh terhadap persepsi objek-objek dari dunia sekitar pengalaman dan sikap individu sebelumnya. Istilah apersepsi diperkenalkan oleh G.... Kamus Psikologi

apperception - persepsi Kamus sinonim Rusia. kata nama apepsi, bilangan sinonim: 1 • persepsi (20) kamus sinonim ASIS. V.N. Trishin... Kamus sinonim

PENGHARGAAN - (dari Lat. Iklan dengan, ke dan persepsi persepsi) eng. persepsi; Bahasa Jerman Apperzepzeption. 1. Menurut G. Leibniz, persepsi yang jelas dan sedar mengenai Ph.D. kesan, sensasi, dan lain-lain, berbanding dengan persepsi yang tidak sedar. 2. Menurut I. Kant pada awalnya...... Ensiklopedia Sosiologi

PERLAKSANAAN - (dari Lat. Ad to and persepsi persepsi) konsep falsafah dan psikologi zaman moden, persepsi yang jelas dan sedar mengenai apa-apa kesan, sensasi, dan lain-lain; diperkenalkan oleh G. Leibniz berbeza dengan persepsi tidak sedar. I. Kant bersama dengan ini...... Kamus Ensiklopedik Besar

PERLAKSANAAN - (lat. Ad to and percepcio persepsi) istilah yang diperkenalkan oleh G. Leibniz untuk menunjukkan proses-proses aktualisasi unsur-unsur persepsi dan pengalaman, yang dikondisikan oleh pengetahuan sebelumnya dan merupakan kesadaran diri aktif monad. Sejak itu A. adalah satu...... Kamus falsafah terkini

APPERCEPTION - APPERCEPT, dan, isteri. (buku). Persepsi, pengiktirafan berdasarkan idea sebelumnya. | pelengkap apersepsi, oh, oh dan apperceptive, oh, oh. Kamus Huraian Ozhegov. S.I. Ozhegov, N.Yu. Shvedova. 1949 1992... Kamus Penjelasan Ozhegov

Penerimaan

penerimaan dalam kamus silang kata

penerimaan

Kamus Istilah Perubatan

harta jiwa manusia, dinyatakan dalam pengkondisian persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran persepsi ini oleh ciri-ciri pengalaman individu sebelumnya.

Kamus penerangan bahasa Rusia. S.I.Ozhegov, N.Yu.Shvedova.

-dan, ac. (buku). Persepsi, pengiktirafan berdasarkan idea sebelumnya.

pelengkap apperceptive, th, th dan apperceptive, th, th.

Kamus penjelasan dan terbitan baru dari bahasa Rusia, T.F. Efremova.

g. Pergantungan persepsi seseorang terhadap pengalaman individu sebelumnya dan keadaan mentalnya (dalam psikologi).

Kamus Ensiklopedik, 1998.

PERLAKSANAAN (dari Lat. Iklan - dan persepsi - persepsi) adalah konsep falsafah dan psikologi pada zaman moden, persepsi yang jelas dan sedar mengenai apa-apa kesan, sensasi, dan lain-lain; diperkenalkan oleh G. Leibniz berbeza dengan persepsi tidak sedar. I. Kant, bersama dengan "apperepsi empirikal" ini, memperkenalkan konsep "transendensi" apersepsi - "kesatuan kesadaran" yang tidak berubah yang asli sebagai syarat bagi setiap pengalaman dan kognisi, yang memungkinkan untuk mensintesis pelbagai persepsi. Dalam psikologi apersepsi, yang diasaskan oleh W. Wundt, adalah persepsi yang memerlukan kemahuan. Dalam psikologi moden, sinonim untuk persepsi.

Ensiklopedia Soviet Hebat

Dalam psikologi moden, konsep A. menyatakan fakta yang tidak diragukan bahawa orang yang berbeza (dan bahkan satu orang pada masa yang berlainan) dapat merasakan objek yang sama dengan cara yang berbeza dan, sebaliknya, melihat objek yang berbeza sebagai satu dan sama. Ini disebabkan oleh fakta bahawa persepsi objek bukan penyalinan sederhana, tetapi pembinaan gambar, yang dilakukan di bawah pengaruh skema sensorimotor dan kategori orang, stok pengetahuan, dll. Dalam hal ini, perbezaan dibuat antara stabil A. (kerana pandangan dunia dan orientasi umum individu) dan sementara A. (ditentukan oleh suasana hati, sikap situasional terhadap yang dirasakan, dll.), Saling berkaitan dalam tindakan persepsi tertentu. Varieti idea A. adalah konsep gestalt, sikap yang menyatakan pelbagai aspek aktiviti keperibadian.

Lit.: Ivanovsky V., Mengenai persoalan penerimaan, "Soalan Falsafah dan Psikologi", 1897, no. 1; Rubinstein S.L., Fundamentals of General Psychology, edisi ke-2, M., 1946, hlm. 50-58, 241; Metzger W., Psychologie, Darmstadt, 1954, S. 100, 128. Lihat juga menyala. di Art. Persepsi.

V. A. Kostelovsky.

Apperception (- ke dan - persepsi) adalah proses yang mengakibatkan unsur kesedaran menjadi jelas dan berbeza.

Salah satu sifat asas jiwa manusia, dinyatakan dalam syarat persepsi objek dan fenomena dunia luar dan kesedaran mengenai persepsi ini oleh keanehan kandungan umum kehidupan mental secara keseluruhan, stok pengetahuan dan keadaan keperibadian tertentu.

Pandangan transendental Kant merangkumi kedua-dua maksudnya; ia adalah aktiviti intelek yang murni, di mana ia, dengan bantuan bentuk pemikiran yang ada di dalamnya, dari bahan kesan yang dirasakan, dapat membuat keseluruhan konsep dan ideanya. Konsep ini Fichte sebut sebagai kekuatan produktif imaginasi (produktive Einbildungskraft).

Contoh penggunaan kata apersepsi dalam kesusasteraan.

Pengalaman menunjukkan bahawa bukti perasaan kita sangat konsisten dengan kualiti objek, tetapi kita penerimaan tertakluk kepada pengaruh subjektif yang hampir tidak dapat diukur yang menjadikannya sangat sukar untuk memahami watak manusia dengan betul.

Keupayaan untuk membentuk kekacauan adalah kemampuan seorang lelaki yang telah diberikan segalanya penerimaan dan memori yang menyeluruh - ini adalah ciri-ciri penting seorang genius lelaki.

Oleh itu, kita dapat membicarakan ketepatan masa genius dalam tiga segi, ciri universal penerimaan kerana fakta bahawa dia melekatkan nilai pada semua pengalamannya, menghilangkan pengalaman ini dari watak sesuatu yang sementara, penampilannya yang sementara dalam era tertentu tidak dapat diisytiharkan sebagai watak era ini, akhirnya, karya-karya perasaannya tidak berhubungan dengan cara apa pun masa, tidak dengan masa yang bertepatan dengan kewujudannya, juga dengan masa yang mendahului atau mengikuti masa ini.

Pada akhirnya, lawan Wundt benar-benar tepat dalam menegaskan perkara itu penerimaan bukan fakta psikologi empirik bahawa dia bukan tindakan yang dapat dirasakan.

Tetapi penerimaan sesedikit fakta pengalaman sebagai perhatian, konsep dan penilaian.

Gali Kostandik sudah meninggalkan jejak, dan Andrey masih marah, kerana transendental penerimaan Kant tidak menerima sanggahan sepenuhnya.

Sikap selalu mempunyai titik arah, yang dapat disedari atau tidak disadari, kerana gabungan isi yang disiapkan pasti akan dikemukakan dalam tindakan penerimaan kandungan baru kualiti atau momen yang akan dikaitkan dengan kandungan subjektif.

Pemasangan agak serupa dengan penerimaan Wundt, bagaimanapun, dengan perbezaan konsepnya penerimaan merangkumi proses yang menetapkan hubungan kandungan yang disediakan dengan kandungan baru yang akan ada penerimaan, sedangkan konsep sikap merujuk secara eksklusif kepada kandungan yang dipersiapkan secara subjektif.

Kandungan, yang sangat ditekankan dan dalam bidang penglihatan kesedaran kita, bentuk, kadang-kadang bersama-sama dengan isi lain, buruj tertentu, setara dengan sikap tertentu, kerana kandungan kesedaran semacam ini mendorong persepsi dan penerimaan semua homogen, menyekat jalan persepsi semua orang asing.

Kehidupan seorang genius adalah aliran kuat di mana perairan paling jauh mengalir, yang, dengan bantuan sejagat penerimaan mengambil masa semua individu, tanpa membuang satu pun.

Ini membuktikan sekali lagi bahawa hanya kehendak mencari persatuan yang sesuai, bahawa persatuan itu ditimbulkan oleh lebih mendalam penerimaan, Di sini kita harus mendahului diri kita sendiri, di masa depan kita akan menangani masalah hubungan antara pergaulan dan psikologi apersepsi dan akan berusaha memberikan penilaian yang tepat mengenai kedua-duanya.

Oleh itu, inilah masanya untuk meninggalkan perbincangan mengenai beberapa empirikal penerimaan dan mengakui sekali-sekali bahawa Kant sangat tepat dalam mengakui persepsi transendental sahaja.

Sikap terhadap masa lalu seseorang, yang menyatakan ungkapannya dalam ketakwaan dan didasarkan pada ingatan yang tidak terganggu, yang berkaitan dengan penerimaan, dapat dikesan kepada banyak fenomena lain dan mengalami analisis yang lebih mendalam.

Genius, seperti yang kita lihat, bersifat universal penerimaan, dan pada masa yang sama memori yang paling sempurna, penolakan masa yang mutlak.

Pada musim gugur, dia bernasib baik, dia berjaya mendapatkan beberapa buku berharga dan memikirkannya dengan teliti penerimaan dan pertalian - berkaitan dengan paha pelacur Gorokhoveya muda.

Sumber: perpustakaan Maxim Moshkov

Transliterasi: appertseptsiya
Ia berbunyi ke belakang sebagai: eggpetsreppa
Apperception terdiri daripada 11 huruf

PERLAKSANAAN

APLIKASI (dari Lat.ad - hingga + perceptio - persepsi) adalah istilah falsafah lama, kandungannya dalam bahasa psikologi moden dapat ditafsirkan sebagai proses mental yang memastikan pergantungan persepsi objek dan fenomena pada pengalaman masa lalu dari subjek tertentu, pada isi dan arah (tujuan dan motif) ) aktiviti semasa, dari ciri-ciri peribadi (perasaan, sikap, dll.).

Istilah "A." diperkenalkan kepada sains G. Leibniz. Buat pertama kalinya dia memisahkan persepsi dan A., memahami tahap pertama persembahan primitif, samar-samar dan tidak sedar oleh K.-L. kandungan ("banyak dalam satu"), dan di bawah A. - tahap persepsi yang jelas dan jelas, sedar (dalam istilah moden, dikategorikan, bermakna). A., menurut Leibniz, merangkumi ingatan dan perhatian dan merupakan syarat yang diperlukan untuk pengetahuan dan kesedaran diri yang lebih tinggi. Pada masa akan datang, konsep A. berkembang terutamanya dalam dirinya. falsafah dan psikologi (I. Kant, I. Herbart, W. Wundt, dan lain-lain), di mana, dengan semua perbezaan pemahaman, A. dipandang sebagai kemampuan jiwa yang berkembang secara spontan dan sumber dari satu aliran kesedaran. Kant, tanpa mengehadkan A., seperti Leibniz, ke tahap kognisi tertinggi, percaya bahawa A. menentukan gabungan idea, dan membezakan antara empirikal dan transendental A. Herbart memperkenalkan konsep A. ke dalam pedagogi, menafsirkannya sebagai kesedaran tentang bahan baru yang dirasakan oleh subjek di bawah pengaruh stok idea - pengetahuan dan pengalaman sebelumnya, yang dia sebut sebagai massa yang diterima. Wundt, yang mengubah A. menjadi prinsip penjelasan sejagat, percaya bahawa A. adalah permulaan keseluruhan kehidupan mental seseorang, "sebab mental khusus, kekuatan mental dalaman" yang menentukan tingkah laku seseorang.

Video dipadamkan.
Video (klik untuk bermain).

Perwakilan psikologi Gestalt mengurangkan A. kepada integriti struktur persepsi, yang bergantung pada struktur utama yang timbul dan berubah mengikut undang-undang dalaman mereka..