Tingkah laku antisosial dan bahayanya

Situasi berbahaya yang bersifat sosial merangkumi situasi jenayah yang berlaku dalam kehidupan seharian dan kehidupan seharian (hooliganisme, pencurian, vandalisme, penyamaran, dll.), Serta ancaman yang berkaitan dengan manifestasi ekstremisme dan keganasan. Semua fenomena sosial negatif ini disebut antisosial, atau, dengan kata lain, bertentangan dengan norma dan peraturan yang ditetapkan dalam masyarakat. Tingkah laku antisosial boleh menjadi asas bukan sahaja kesalahan, tetapi juga kejahatan terhadap masyarakat dan negara. Selalunya pembentukan pemikiran ekstremis dan tingkah laku pengganas bermula dengan hooliganisme, vandalisme, dan jenis tingkah laku antisosial yang lain. Seseorang yang rentan terhadap tingkah laku antisosial dengan cepat jatuh di bawah pengaruh ideologi keganasan dan boleh terlibat dalam kegiatan ekstremis dan pengganas. Oleh itu, sebelum mempertimbangkan fenomena sosial berbahaya seperti ekstremisme dan keganasan, disarankan untuk berkenalan dengan fenomena antisosial yang paling biasa dalam kehidupan seharian, dan untuk menilai fenomena ini..

Situasi jenayah adalah situasi jenayah yang berkaitan dengan jenayah.

Kami telah mengatakan bahawa tidak semua orang boleh mempunyai niat baik terhadap anda. Ada orang yang berusaha mencapai tujuan mereka dengan cara jenayah. Ini termasuk pencuri, perompak, penjahat, penjahat dan perogol.

Pencuri adalah penjenayah yang mencuri. Mencuri bermaksud menyembunyikan barang orang lain secara diam-diam. Pencuri berbeza: ada yang mencuri dari poket dan beg - pencopet, yang lain pakar dalam merompak pangsapuri.

Perompak adalah penjenayah yang melakukan rompakan, mencuri harta benda orang lain secara terbuka. Perompak itu agresif dan sangat berbahaya. Melakukan rompakan memberinya kesenangan dari kesedaran yang unggul berbanding mangsa.

Penipu adalah penjenayah yang mencuri harta benda orang lain melalui penipuan atau penyalahgunaan kepercayaan. Harus diingat bahawa penipu adalah artis yang baik. Dia dapat dengan mudah meyakinkan dan memperdaya mangsanya, tahu bagaimana menjalin hubungan dengan orang yang berbeza.

Pembuli adalah orang yang dengan sengaja melakukan tindakan yang secara terang-terangan melanggar ketenteraman awam, menggunakan senjata atau benda yang digunakan sebagai senjata.

Tingkah laku antisosial
bahan (gred 5) mengenai topik tersebut

Karya kreatif dalam kajian sosial

Muat turun:

LampiranSaiz
Kajian sosial17.21 KB

Pratonton:

Konsep "tingkah laku antisosial" bermaksud sebarang tingkah laku yang dianggap berbahaya bagi masyarakat secara keseluruhan. "Anti" adalah kebalikan dari tingkah laku normal. Di mana-mana masyarakat, ada orang-orang itu, seperti yang mereka katakan, "bukan format" tingkah laku yang diterima umum dalam masyarakat. Manifestasi tingkah laku mereka mungkin dikaitkan dengan pelbagai masalah sosial dan moral. Tingkah laku antisosial dapat mewujudkan dirinya dalam bentuk pencerobohan, diskriminasi. Walaupun serangan pengganas, letupan di jalanan, di mana terdapat banyak orang, saya menganggap tidak bermoral, tingkah laku antisosial. Kemungkinan besar, tingkah laku seperti itu, pada orang-orang yang biasa bersendirian, yang tidak dapat hidup dalam masyarakat sosial.

Tingkah laku antisosial adalah tingkah laku yang bertentangan dengan norma undang-undang, moral, etika dan budaya. Pada masa remaja, tindakan antisosial kecil sering dilakukan yang tidak menimbulkan tanggungjawab jenayah (ponteng sekolah, hooliganisme kecil, membuli yang lemah, mengambil wang kecil, mencuri motor). Terdapat beberapa jenis tingkah laku antisosial.

Jenayah adalah penyimpangan yang paling berbahaya dari norma sosial. Perilaku tingkah laku diarahkan ke objek fizikal dan sosial. Seseorang dianggap bertanggungjawab secara jenayah kerana melakukan jenayah.

Kesalahan adalah kesalahan kecil yang tidak menimbulkan bahaya umum dan memerlukan tindakan tatatertib atau sosial terhadap pesalah.

Menurut Undang-Undang, ada syarat untuk mematuhi peraturan perilaku masyarakat.
Tingkah laku anti-sosial ditakrifkan dalam Akta Perumahan. Tingkah laku antisosial adalah tingkah laku atau tindakan yang boleh menyebabkan kecederaan fizikal dan mental kepada orang lain. Ini termasuk muzik keras yang dihidupkan secara sistematik, kebisingan berlebihan yang lain, terutama pada waktu malam, ketidakpatuhan terhadap peraturan kebersihan, pembuangan sampah, minum alkohol di tempat yang tidak dapat diterima dan diminum di tempat awam, merokok di tempat yang salah, skandal, pergaduhan, pelanggaran ruang peribadi dan peribadi, ancaman, gangguan, intimidasi, keganasan fizikal atau lisan yang lain. Ini juga merangkumi grafiti, grafiti, bahasa buruk..
Sekiranya sukar untuk membuktikan bahawa seseorang telah melanggar peraturan tempat tinggal, pihak berkuasa tempatan dan polis berhak memasang kamera pengawasan.
Sekiranya jiran secara sistematik mengganggu anda dengan tingkah laku antisosial mereka dan anda tidak dapat menyelesaikan masalah dengan damai, lebih baik meminta pertolongan terlebih dahulu. Adalah idea yang baik untuk menulis masa dan tarikh apabila ketenteraman awam terganggu atau kejadian lain berlaku di antara anda dan jiran anda. Prosedur aduan adalah rahsia sekiranya pengadu tidak mahu mendedahkan dirinya kepada pesalah.

Anda juga boleh menghubungi pihak berkuasa tempatan anda untuk mendapatkan tingkah laku antisosial..

Tingkah laku antisosial - bagaimana memahaminya, dan apakah bahayanya?

Dengan tingkah laku antisosial, kita biasanya bermaksud tindakan dan tindakan orang yang tidak memenuhi norma moral yang diterima dalam masyarakat dan dokumen perundangan yang ada..

Sekiranya kita menyelidiki makna kata Antisosial itu sendiri, maka "anti" bermaksud menentang atau bertentangan dengan tingkah laku normal, iaitu. ini menyiratkan percanggahan dengan norma budaya, moral, etika dan undang-undang.

Tingkah laku antisosial dijumpai bukan hanya di kalangan orang dewasa, tetapi sering terdapat percanggahan seperti itu di kalangan remaja dan juga di kalangan kanak-kanak yang lebih muda..

Penipuan, pembohongan, gosip, bukan keinginan untuk belajar, hooliganisme, ini semua termasuk dalam senarai tingkah laku antisosial.

Lebih serius lagi, ini adalah mabuk, penagihan dadah, khayalan, mengemis, tidak mahu bekerja, menceroboh kesihatan dan kehidupan orang lain (rompakan, penyamun), cubaan untuk merebut harta benda orang lain (pencurian) dan banyak lagi yang menyebabkan bahaya besar kepada masyarakat dan orang yang menentang diri anda kepada masyarakat.

Bahaya tingkah laku antisosial terutama terletak pada kenyataan bahawa seseorang cukup terbiasa dan diterima sebagai tingkah laku norma yang berbeza dari yang diterima umum dan tindakan negatif kecil sering diikuti oleh pelanggaran yang lebih serius yang dapat menyingkirkan seseorang dari masyarakat.

Tingkah laku antisosial dan bahayanya. Gred 5. 2016.

Situasi berbahaya yang bersifat sosial merangkumi situasi jenayah yang berlaku dalam kehidupan seharian dan dalam kehidupan seharian (hooliganisme, pencurian, vandalisme, penyamaran, dll.). Semua fenomena sosial negatif ini disebut antisosial, atau, dengan kata lain, bertentangan dengan norma dan peraturan yang ditetapkan dalam masyarakat..

Lihat kandungan dokumen
"Tingkah laku antisosial dan bahayanya. Gred 5. 2016 "

  • Pengenalan
  • Orang yang boleh melakukan perbuatan haram
  • Peraturan am keselamatan diri
  • Kesimpulannya

Situasi berbahaya yang bersifat sosial merangkumi situasi jenayah yang berlaku dalam kehidupan seharian dan kehidupan seharian (hooliganisme, pencurian, vandalisme, penyamaran, dll.)

Semua fenomena sosial negatif ini disebut antisosial, atau, dengan kata lain, bertentangan dengan norma dan peraturan yang ditetapkan dalam masyarakat..

Tingkah laku antisosial dapat menjadi asas bukan sahaja menjadi asas tetapi juga kejahatan terhadap masyarakat dan negara.

Selalunya pembentukan pemikiran ekstremis dan tingkah laku pengganas bermula dengan hooliganisme, vandalisme dan jenis tingkah laku antisosial yang lain.

Seseorang yang terdedah kepada tingkah laku antisosial akan segera berada di bawah pengaruh ideologi keganasan dan mungkin terlibat dalam kegiatan ekstremis dan pengganas.

Pertimbangkan fenomena antisosial yang paling sering berlaku dalam kehidupan seharian..

Situasi jenayah adalah situasi jenayah yang berkaitan dengan jenayah.

Tidak semua orang boleh mempunyai niat baik terhadap anda. Ada orang yang berusaha mencapai tujuan mereka dengan cara jenayah. Ini termasuk: pencuri, perompak, penjahat, penjahat dan perogol.

Orang yang mampu membuat persembahan

Orang di bawah pengaruh alkohol

Pencuri adalah penjenayah yang mencuri.

Mencuri bermaksud secara rahsia mengambil barang orang lain..

Pencuri berbeza: ada yang mencuri dari poket dan beg - pencopet, yang lain pakar dalam merompak pangsapuri.

Perompak adalah penjenayah yang melakukan rompakan, mencuri harta benda orang lain secara terbuka.

Perompak itu agresif dan sangat berbahaya.

Melakukan rompakan memberinya kesenangan dari kesedaran yang unggul berbanding mangsa.

PENIPUAN adalah penjenayah yang terlibat dalam pencurian harta benda orang lain, dengan penipuan atau penyalahgunaan kepercayaan.

Harus diingat bahawa penipu, artis yang baik.

Dia dapat dengan mudah meyakinkan dan memperdaya mangsanya, tahu bagaimana menjalin hubungan dengan orang yang berbeza.

Pembuli adalah orang yang dengan sengaja melakukan tindakan yang secara terang-terangan melanggar ketenteraman awam, dengan penggunaan senjata, atau objek yang digunakan sebagai senjata

Perogol adalah penjenayah yang memaksa seseorang untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan kehendaknya, memberi pengaruh paksaan pada seseorang, melanggar kekebalan orang lain.

Penampilan perogol itu tidak biasa, ini adalah orang yang paling biasa

Tetapi yang terburuk adalah dia menganggap takdirnya yang besar untuk mencari mangsa dan membuatnya menderita..

DRUNK MAN bukan penjenayah, tetapi dia berbahaya kepada orang lain.

Orang yang mabuk boleh mengganggu anda di jalan, di pengangkutan awam dan di tempat awam.

Tindakan mabuk tidak terkawal dan agresif, oleh itu orang yang mabuk harus dielakkan.

Dalam hidup, berjumpa dengan orang yang tingkah laku dan tindakannya antisosial dapat membawa dua bahaya utama untuk kesejahteraan anda:

  • menjadi kaki tangan penjenayah, i.e. mengambil jalan tingkah laku antisosial;
  • menjadi mangsa penjenayah, i.e. menderita dari perbuatannya secara moral, fizikal dan kewangan.

Untuk memastikan keselamatan diri daripada kesan negatif tindakan penjenayah, perlu:

  • mengembangkan keupayaan untuk mengenali orang yang terdedah kepada tingkah laku antisosial;
  • kehendak untuk segera menghindari atau menolak komunikasi yang tidak diingini dengan mereka;
  • mengetahui dan mengikuti beberapa peraturan untuk memastikan keselamatan diri dalam kehidupan seharian

peraturan keselamatan diri:

  • jangan pergi ke tempat terpencil dan sepi;
  • jangan melakukan perbualan dengan orang asing di jalan atau di tempat awam;
  • tidak menerima hadiah atau hadiah dari orang yang tidak dikenali;
  • jangan biarkan orang asing memasuki pangsapuri anda;
  • jangan masuk ke kereta orang lain tanpa ibu bapa anda;
  • jangan memasuki lif dengan orang yang tidak dikenali;
  • elakkan komunikasi dengan orang yang mabuk;
  • belajar untuk berjaga-jaga;

Anda dapat menjadi warganegara sejati di negara Anda, menghindari bahaya pengaruh dan tingkah laku antisosial hanya dengan mematuhi undang-undang, norma dan peraturan yang diterapkan di negara dan masyarakat kita..

Pilih rakan dan rakan yang bersikap negatif terhadap tingkah laku antisosial, termasuk merokok, alkohol dan penggunaan dadah..

Di samping itu, perlu selalu diingat bahawa sebarang tindakan haram boleh dihukum dan cepat atau lambat anda harus menjawab tindakan yang tidak wajar anda..

Tingkah laku antisosial

Dengan tenang dan tanpa publisitas, undang-undang disahkan, yang menurutnya pegawai Kementerian Dalam Negeri sekarang dapat memantau dan mendaftarkan orang yang "melanggar norma-norma tingkah laku dan moral yang diterima umum." Ini bukan mengenai kesalahan pentadbiran atau jenayah, tetapi mengenai semacam "tingkah laku antisosial" yang abstrak. Apa yang sebenarnya dimaksudkan dengan "norma-norma tingkah laku" tidak dinyatakan dalam undang-undang, tetapi polisi sekarang akan menyimpan daftar orang "dengan kecenderungan kenakalan." Ya betul!

Adakah anda bertanya khabar kepada jiran anda? Akan didaftarkan. Bukankah kamu mengatakan "memberkati kamu" kepada orang yang lewat? Berdaftar. Tidak memegang pintu kereta bawah tanah untuk wanita tua itu? Perakaunan. Berjalan di sekitar bandar dengan jubah? Mungkin segera ke penjara. Bagaimanapun, "pelanggaran terhadap norma-norma tingkah laku yang diterima umum"!

Atau adakah saya sangat membesar-besarkan? Mengapa saya menulis catatan ini. Baru-baru ini, banyak undang-undang bodoh telah diluluskan yang membatasi warga negara, tetapi undang-undang ini, menurut saya, berlaku untuk semua orang secara umum. Contohnya, anda memutuskan untuk mempermainkan dan mengganggu orang yang lewat dengan kostum lucu, dan mereka akan melaporkan anda kepada polis. Maka anda akan berada dalam senarai orang "dengan kecenderungan kenakalan." Adakah itu bagus? Saya rasa tidak begitu.

Walaupun dengan sendirinya, perakaunan pencegahan tidak mengancam akibat undang-undang. Maksimum yang dapat terjadi setelah pengaturan adalah pegawai polis daerah akan mengundang anda ke perbincangan pembetulan, yang mungkin tidak anda hadiri. Tidak ada langkah wajib dengan akibat yang serius.

Tetapi kemungkinan pengawasan total dan kawalan yang tidak jelas amat menyedihkan.

Langgan saya di rangkaian sosial:









Semua bahan di blog ini adalah kepengarangan saya, kecuali dinyatakan sebaliknya. Foto boleh dibeli atau dirunding secara percuma. Dibuka untuk kerjasama dengan pelbagai media, syarikat dan projek. Saya menerima pesanan untuk merakam foto dan video. Saya dengan senang hati akan melakukan perjalanan, lawatan blog, produksi dan pelbagai acara. Saya mengiklankan.

Bagaimana tingkah laku antisosial terserlah?

Kelakuan tidak senonoh dan menyimpang adalah bentuk tingkah laku yang melanggar norma undang-undang atau moral masyarakat. Ini dapat dinyatakan dalam serangan terhadap diri sendiri atau orang lain, kecenderungan untuk melampiaskan, tabiat buruk dan gangguan mental dengan keparahan yang berbeza-beza.

Perbezaan utama antara tingkah laku menyimpang dan tunggakan

Perbezaan antara tingkah laku tunggakan dan menyimpang adalah bahawa keadaan menyimpang lebih luas dan mencirikan penyimpangan umum dari norma-norma yang disetujui secara sosial. Delinquency - varian penyimpangan, di mana tindakan berbahaya sosial dilakukan yang boleh berubah menjadi jenayah dan menimbulkan akibat undang-undang.

Sebagai contoh, jika kita mempertimbangkan 3 keadaan peminat bola sepak, maka:

  • melantunkan nyanyian adalah varian norma;
  • pencerobohan dan penghinaan mencirikan tingkah laku yang menyimpang;
  • bertengkar, menyebabkan bahaya fizikal - manifestasi kenakalan.

Sebab-sebab kenakalan

Jenis tingkah laku yang menyimpang berlaku pada orang dewasa dan remaja. Adalah mustahil untuk memisahkan satu sebab untuk tingkah laku sosial tersebut - banyak faktor mempengaruhi perkembangannya, mewujudkan kompleks yang saling berkaitan.

Terdapat sebab-sebab berikut untuk tingkah laku antisosial.

Jenis-jenis tingkah laku asosial

Terdapat bentuk tingkah laku tunggakan yang tidak hanya membahayakan orang itu sendiri, tetapi juga seluruh masyarakat atau kumpulannya..

  1. Ketagihan.
    Ini adalah ketagihan, pergantungan pada apa-apa jenis tindakan atau bahan kimia. Bentuk ketagihan yang biasa adalah alkoholisme, ketagihan dadah, merokok, ketagihan judi, ketagihan makanan dan seksual, mazhab. Orang dengan tingkah laku ketagihan menjadi terasing dari masyarakat. Mereka hidup dalam dunia realiti yang memutarbelit, secara beransur-ansur memusnahkan kesihatan mental dan fizikal mereka, menjadikan persekitaran dekat mereka sebagai orang yang saling bergantung.
  2. Salah laku disiplin.
    Pelanggaran disiplin berlaku di institusi pendidikan dan di tempat kerja. Ini termasuk ketibaan lewat, penyelewengan, demonstrasi ketidakpatuhan terhadap tugas, ketidaktahuan langkah keselamatan, penampilan di tempat kerja dalam keadaan mabuk alkohol atau toksik lain..
  3. Kesalahan pentadbiran.
    Ini termasuk pelanggaran lalu lintas, minum alkohol di tempat awam, kata-kata tidak senonoh, dll..
  4. Jenayah.
    Sekiranya perlakuan tidak sah melampaui batas salah laku (pencurian, pemerasan, pemerkosaan, rampasan kenderaan, penipuan, pengedaran dadah, dan lain-lain), itu adalah jenayah dan menjadi kesalahan jenayah.

Ciri-ciri tingkah laku kenakalan pada remaja

Pada masa remaja, penyebab berlakunya kenakalan diperparah oleh krisis usia, jurang antara keperluan dan kemustahilan untuk memenuhi mereka kerana norma yang diterima secara sosial. Ciri-ciri psikologi remaja asosial:

  1. Sifat kumpulan dalam hubungan sosial. Perbuatan tidak sah yang dilakukan dalam kumpulan memberi rasa tidak dikenali, tidak dapat dihukum.
  2. Penolakan kuasa ibu bapa, orang dewasa. Seorang remaja berusaha untuk berdikari, berdikari, tetapi pada masa yang sama dia tidak mempunyai rasa tanggungjawab dan kawalan diri yang cukup maju. Sifat seperti itu membuat seseorang terdedah kepada pengaruh berbahaya dari luar, oleh itu, pada masa remaja, terdapat risiko ketagihan yang tinggi terhadap dadah, alkohol, tembakau, dll..
  3. Agresif, hipereksitasi, kegelisahan, perubahan mood yang kerap, kurang minat dalam hidup, kemurungan.
  4. Kesediaan untuk mengambil risiko tanpa menyedari akibatnya.
  5. Siaran gambar orang dewasa yang tidak betul. Cuba kelihatan berani, seorang pemuda boleh bersikap kasar; mahu kelihatan feminin, seorang gadis boleh menjadi lucah.

Contohnya tingkah laku kenakalan

Tanda-tanda tindakan yang bertentangan dengan norma-norma yang diterima adalah bahawa orang melakukannya secara sengaja, untuk menunjukkan, ingin menarik perhatian sebanyak mungkin orang ramai. Pada masa yang sama, pelanggar menyedari tindakan mereka..

Contoh tindakan tersebut termasuk:

  • kreativiti yang mengancam keamanan masyarakat (kewartawanan kuning, berita palsu, gambar yang tidak sesuai, meme, laman web lucah dan kandungan terlarang lain);
  • jenayah siber - "penggodaman";
  • ketagihan;
  • kesalahan tatatertib dan pentadbiran;
  • penderaan haiwan;
  • lari dari rumah, memohon;
  • pelacuran;
  • vandalisme;
  • autoaggression - pencerobohan yang ditujukan pada diri sendiri, penolakan tubuh seseorang, bunuh diri;
  • penyertaan dalam penyediaan dan pelaksanaan serangan pengganas.

Dengan perkembangan Internet dan rangkaian sosial, penglibatan orang muda dalam banyak jenis aktiviti yang bertujuan untuk mengacaukan keamanan masyarakat dilihat, oleh itu diagnosis dan pencegahan tingkah laku antisosial harus dimulakan sebelum anak-anak memasuki usia remaja..

"Tingkah Laku Antisosial": Bagaimana Kaedah Soviet Memerangi "Informal" Kembali ke Rusia

Walaupun kaset itu masih penuh dengan berita mengenai "pakej Yarovaya" yang terkenal dan mengejutkan Britain selepas Brexit, diketahui bahawa Vladimir Putin menandatangani undang-undang minggu lalu yang telah dilobi oleh Kementerian Dalam Negeri sejak 2013. Ia akan berkuat kuasa pada 21 September.

Ringkasnya: konsep Soviet seperti "tingkah laku antisosial" dan "perakaunan pencegahan" kembali ke Rusia. Dan sekarang mereka akan dapat mengumpulkan data secara resmi tentang semua warga negara, dan benar-benar sah - hanya cukup bagi seorang pegawai pemerintah untuk berfikir bahawa anda secara teori dapat melanggar undang-undang. Kami mengetahui apa yang termasuk dalam undang-undang baru.

Polis akan dapat mengumpulkan data mengenai semua orang

Sekiranya sebelum polis dapat mengumpulkan data hanya untuk mereka yang telah dibawa ke tanggungjawab jenayah atau pentadbiran, sekarang mereka dapat mengarkibkan maklumat tentang setiap orang. Lebih tepat lagi, kita bercakap mengenai pelaku "berpotensi", menurut pegawai keselamatan - sebagai contoh, tiba-tiba anda dapat menyiarkan semula gambar mengenai orang Kristian Ortodoks yang berenang di lubang es.

Sebelumnya, dilarang menyimpan indeks kad yang berasingan untuk "penjenayah berpotensi". Sekarang ini dapat dilakukan bukan hanya oleh FSB, tetapi juga oleh jabatan tempatan Kementerian Dalam Negeri di daerah anda. Semua ini disebut "perakaunan pencegahan" dan "pengawasan pencegahan" - secara harfiah: "pemerhatian terhadap tingkah laku seseorang yang berdaftar dengan penyelenggaraan pencegahan, dan kepatuhannya terhadap sekatan yang ditetapkan sesuai dengan perundangan Persekutuan Rusia".

Istilah "tingkah laku antisosial" dan "percakapan pencegahan" akan muncul

"Tindakan individu yang tidak menimbulkan tanggungjawab pentadbiran atau jenayah dan melanggar norma tingkah laku dan moral yang diterima umum" - ini adalah bagaimana istilah baru dijelaskan dalam undang-undang baru. Tidak perlu dikatakan, perkataan itu abstrak mungkin..

“Istilah 'antisosial' bersifat subjektif, tetapi ada pendapat yang ada di masyarakat tentang apa yang harus dikaitkan dengan tingkah laku tersebut. Sebagai contoh, penggunaan minuman beralkohol, bahan memabukkan, khayalan, pengemis, pengelakan dari sekolah dan pekerjaan (ketidakhadiran), "- kata" Fontanka "peguam Peguam" De Lata "Yana Korzinina.

Oleh itu, sangat mungkin istilah "tidak rasmi", yang telah berdebu sejak zaman Soviet, dapat kembali ke leksikon penguat kuasa, dan remaja dari Kitai-Gorod akan mulai melakukan perbincangan yang jelas. Ya, "perbualan pencegahan" juga kembali - difahami bahawa mereka akan membantu pihak berkuasa mendapatkan gambaran psikologi orang yang kononnya bersedia melanggar undang-undang.

Pegawai akan mula menentukan norma moral

Kini konsep moral ditentukan oleh "subjek pencegahan jenayah." Ini adalah pejabat pendakwa, badan penyiasatan dan pihak berkuasa perbandaran. Secara teorinya, di kawasan tertentu, penyokong utama nilai-nilai tradisional di negara kita - Kristian Ortodoks yang memerangi logam dan barisan hadapan, serta Cossack, yang, seperti yang anda tahu, lebih suka menyelesaikan masalah dengan penumbuk dan cambuk - akan dapat mencapai definisi konsep moral - anda hanya perlu menubuhkan badan yang terpisah, siapa yang akan melakukannya.

Kerana tidak mematuhi konsep moral baru, hukuman akan diperkenalkan

Jadi, polis berhak menuntut secara formal dari warganegara untuk menghentikan tingkah laku antisosial, jika mereka menganggapnya demikian. Artinya, undang-undang mengizinkan hukuman karena "tidak mematuhi syarat yang ditetapkan dalam peringatan resmi." Dengan kata lain, jika pegawai memutuskan bahawa anda berkelakuan tidak bermoral (contohnya, anda membuat repost buruk di VKontakte atau pergi ke perhimpunan yang salah), maka anda akan wajib mematuhi dan mengubah tingkah laku anda, walaupun sebelum ini tidak melanggar undang-undang.

Kelakuan menyimpang pada kanak-kanak prasekolah

Svetlana Martyanova
Kelakuan menyimpang pada kanak-kanak prasekolah

Kelakuan menyimpang pada kanak-kanak prasekolah

Perubahan yang berlaku dalam masyarakat moden menyumbang kepada timbulnya banyak masalah yang berkaitan dengan asuhan anak-anak. Malangnya, setiap tahun bilangan kanak-kanak prasekolah bertambah, yang tindakan agresif dan bertentangan mengejutkan. Tindakan antisosial yang tidak dapat diterima, kurangnya minat untuk belajar, ketidakupayaan untuk berkomunikasi dalam pasukan kanak-kanak - semua ini adalah tanda-tanda kanak-kanak "sukar" dengan tingkah laku yang menyimpang.

Apa itu penyelewengan?

Penyimpangan adalah penyimpangan dari norma. Apabila istilah ini digunakan untuk menggambarkan tingkah laku seorang anak, itu berarti bahawa tindakannya tidak sesuai dengan kerangka yang diterima umum, melampaui norma yang telah ditetapkan..

Setiap disiplin ilmiah menentukan konsep tingkah laku menyimpang dengan caranya sendiri:

1. Dalam sains sosial, penyimpangan adalah beberapa fenomena sosial yang menimbulkan ancaman terhadap kelangsungan hidup sosial dan fizikal seseorang dalam lingkungan terdekat, persekitaran sosial tertentu. Fenomena ini mengganggu proses asimilasi dan pembiakan norma dan nilai, menjadi halangan untuk pengembangan diri dan realisasi diri dalam masyarakat..

2. Dalam perubatan, tingkah laku menyimpang dipertimbangkan dari sudut kesihatan neuropsikik.

3. Dalam psikologi, tingkah laku menyimpang pada anak-anak ditentukan oleh model penyelesaian antisosial yang salah terhadap situasi konflik dan pengabaian sepenuhnya terhadap kenyataan yang sebenarnya, yang menyebabkan pelanggaran norma yang diterima atau kerosakan pada orang lain dan diri sendiri.

Punca tingkah laku kanak-kanak yang tidak normal

Sebab-sebab yang menyebabkan penyimpangan dalam tingkah laku bayi sangat berbeza dan rumit sehingga hampir mustahil untuk memilih satu, yang menentukan, dalam setiap kes tertentu. Sebab asas yang paling biasa untuk tingkah laku menyimpangmenjadi kompleks masalah: faktor sosial dan biologi, ciri perkembangan fisiologi dan mental bayi, ciri-ciri persekitaran.

Kumpulan sebab ini terbahagi kepada tiga subkumpulan utama:

Penyebab kongenital adalah kerana kerosakan intrauterin pada janin semasa kehamilan.Boleh jadi: toksikosis, kesan keracunan dadah, penyakit berjangkit somatik dan kronik ibu mengandung (terutamanya pada awal kehamilan, kekurangan zat makanan dan gaya hidupnya yang tidak sihat (alkohol atau penggunaan dadah, merokok).

Punca kongenital mempengaruhi pematangan sistem saraf, sehingga mempengaruhi ciri-ciri individu bayi dan mengganggu mekanisme pengaturan tingkah laku sukarela. Akibatnya, perkembangan mental semula jadi kanak-kanak mungkin melambat atau berubah, yang akan memperburuk krisis yang berkaitan dengan usia dan menyebabkan tingkah laku menyimpang..

Punca keturunan disebabkan oleh kerosakan pada bahan genetik: mutasi gen atau kromosom, kecacatan metabolik yang mempengaruhi pematangan struktur otak. Ini mengakibatkan gangguan mental, kecacatan badan, kecacatan pendengaran atau penglihatan, dan kerosakan pada sistem saraf..

Ciri keturunan menjelaskan ciri utama sistem saraf orang kecil, di mana perangai, keletihan dan kemampuan untuk bekerja, kerentanan anak terhadap persekitaran, kemampuan untuk cepat menyesuaikan diri dan menjalin hubungan bergantung.

Sebab yang timbul timbul dalam proses kehidupan bayi. Seiring dengan pengaruh keturunan, rasa rendah diri sel saraf otak tidak kurang pentingnya, yang disebabkan oleh penyakit teruk kanak-kanak pada usia dini, kecederaan otak traumatik.

Penyebab yang diperoleh juga merangkumi penyakit somatik dan saraf, penyakit kronik dengan kambuh berulang. Penyakit jangka panjang sering menjadi sumber neurosis, kelewatan perkembangan, memprovokasi ketidaktaatan dan pencerobohan. Mereka menyumbang kepada penurunan kemampuan mental untuk menguasai aktiviti-aktiviti tertentu, sehingga terhambatnya hubungan dengan rakan sebaya. Akibatnya, keperibadian dan tingkah laku kanak-kanak terbentuk secara patologi. Dan selepas itu ia muncul dalam ketidakstabilan emosi bayi, kelemahan mekanisme penyesuaian dan pelindungnya.

Pertama sekali, alasan sosial untuk tingkah laku menyimpang anak-anak dan remaja termasuk keadaan yang tidak baik dalam keluarga. Konsep "masalah keluarga"merangkumi pelbagai ciri negatif: hubungan intra-keluarga, kecacatan dari segi kuantitatif, struktur dan komposisi jantina dan umurnya, hubungan anggota rumah tangga dengan pelbagai institusi sosial luaran (contohnya, dengan wakil tadika).

Keluarga yang tidak berfungsi, di mana keadaan peningkatan risiko mengembangkan tingkah laku menyimpang kanak-kanak diciptakan,terbahagi kepada jenis berikut:

1. Keluarga yang tidak lengkap di mana hanya ibu atau ayah (atau bahkan datuk nenek) yang terlibat dalam membesarkan bayi. Potensi asuhan keluarga seperti itu dihasilkan oleh faktor pedagogi, moral, psikologi dan material. Ketiadaan salah seorang ibu bapa adalah mustahak, kerana anak yang tidak mempunyai ibu atau ayah kehilangan seluruh hubungan emosi dan moral. Tetapi keluarga yang tidak lengkap dengan peluang pendidikan yang terhad kadang-kadang membawa lebih banyak faedah kepada bayi daripada keluarga yang lengkap tetapi tidak lengkap..

2. Keluarga yang berkonflik, yang dicirikan oleh ketegangan psikologi dalam hubungan, kurangnya persefahaman, perbezaan pandangan, minat, keperluan, sikap. Dalam keluarga seperti itu, perdamaian adalah kompromi sementara. Konflik dan ketegangan psikologi yang kerap mempengaruhi perkembangan keperibadian bayi. Hubungan perkahwinan patologi menimbulkan banyak penyimpangan dalam jiwa anak, yang diterjemahkan ke dalam bentuk tingkah laku menyimpang yang sangat ketara.

3. Dalam keluarga asosial, kecenderungan antisosial dan gaya hidup parasit lebih disukai, dan anggotanya sering melakukan tindakan haram.

4. Dalam keluarga dengan "kehidupan beralkohol", minat utama adalah penggunaan minuman beralkohol. Fungsi positif sosial dalam keluarga seperti itu tidak disediakan..

5. Perbezaan antara keluarga yang sejahtera secara formal adalah bahawa keperluan dan tujuan hidup anggotanya tersebar, tidak ada rasa saling menghormati. Tugas yang diperlukan (termasuk membesarkan bayi) dilakukan secara formal.

Banyak kajian menunjukkan,bahawa keluarga yang tidak berfungsi dibezakan dengan jenis asuhan yang tidak mencukupi berikut:

• pengabaian yang tersembunyi (ibu bapa secara murni memenuhi tugas mereka);

• pengabaian konektif (orang dewasa tidak mengkritik tingkah laku bayi yang tidak normal);

• keterukan dan keterlaluan yang berlebihan terhadap bayi;

• perlindungan berlebihan dan kekaguman yang tidak masuk akal terhadap anak.

Persekitaran keluarga yang tidak baik dan kaedah asuhan yang tidak mencukupi, kurangnya bahasa yang sama dengan ibu bapa, ketidakupayaan untuk menjalin hubungan dengan orang lain - semua ini dapat menjadi prasyarat untuk manifestasi tingkah laku menyimpang pada anak prasekolah.

Sering kali, orang dewasa yang menuntut disiplin dari seorang anak, mematuhi budaya tingkah laku, tersandung pada soalan kanak-kanak prasekolah "Mengapa?". Anda perlu menjawab tepat pada masanya dan munasabah. Sekiranya orang dewasa tidak dapat atau tidak mahu menjelaskan kepada kanak-kanak inti dari syarat tertentu, hasilnya adalah pembentukan idea yang menyimpang dari anak mengenai norma yang diterima umum. Perbezaan antara pernyataan orang dewasa dan pelanggaran sebenar pernyataan ini adalah contoh negatif bagi kanak-kanak itu.

Sebab pedagogi lain adalah penyalahgunaan larangan. Sekiranya orang dewasa melebihi langkah-langkah pembatasan, kanak-kanak mungkin mengalami reaksi defensif terbalik dalam bentuk tingkah laku yang tidak normal..

Sekiranya orang dewasa tidak mengambil kira ciri-ciri individu, usia dan psikologi bayi, kemungkinan kesalahan dalam menilai kemampuannya meningkat. Dan ini membawa kepada munculnya konflik dan manifestasi yang tidak normal dalam tingkah laku..

Pada kanak-kanak usia prasekolah yang lebih muda, penyimpangan tingkah laku ditunjukkan oleh ledakan kemarahan. Sekatan yang dikenakan oleh ibu bapa,kanak-kanak itu boleh bertindak balas dengan sangat ganas: screech, tendangan atau terkesiap. Sekiranya ibu bapa berjaya mengabaikan kehendak dan permintaan bayi, belajar mengalihkan perhatiannya pada saat-saat kemarahan anak, manifestasi yang tidak diingini dapat diatasi.

Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa sehingga usia 5 tahun, penyimpangan dalam tingkah laku kanak-kanak dianggap dalam lingkungan normal..

Pada usia prasekolah kanan, kanak-kanak itu belajar apa itu "perjuangan emosi". Dia memahami ini sebagai percanggahan antara persepsi "I" nya dan penilaian orang lain. Pada usia ini, kesalahan keibubapaan boleh menyebabkan fakta bahawa bayi diserap oleh emosinya sendiri. Dan ini, seterusnya, menjadi penyebab tingkah laku menyimpang..

Pembetulan dan pencegahan tingkah laku menyimpang pada kanak-kanak prasekolah

Masalah utama kanak-kanak dengan tingkah laku yang menyimpang adalah ketidakupayaan mereka untuk mengawal diri mereka, untuk berinteraksi dengan orang lain dengan berkesan. Untuk menghilangkan penyimpangan tindak balas emosi dan stereotaip tingkah laku yang berlaku, untuk membina semula hubungan remah penuh dengan rakan sebaya,mengenal pasti penyelesaian berikut:

1. Pembentukan minat anak terhadap orang di sekelilingnya dan keinginan untuk memahaminya.

2. Penyatuan kemahiran komunikasi, pengetahuan asas mengenai peraturan tingkah laku.

3. Perkembangan kemahiran tingkah laku yang mencukupi.

4. Mengajar anak untuk menilai dirinya dengan betul, untuk mengimbangkan keadaan emosinya.

5. Perkembangan kemampuan berkomunikasi dalam situasi yang berbeza melalui pelbagai bentuk.

Kaedah pembetulan tingkah laku harus berdasarkan kepada organisasi aktiviti yang menarik bagi anak. Oleh kerana bermain adalah aktiviti utama kanak-kanak prasekolah, untuk pengembangan bidang komunikatif dan emosi, sebagai peraturan,digunakan:

• permainan komunikatif dan luaran;

• bermain "situasi sukar";

• permainan berirama dengan perkataan;

• bermain muzik dan menari;

• membaca dan membincangkan kisah dongeng.

Perkara terakhir memerlukan perhatian khusus. Bagaimanapun, kisah dongeng sangat berkaitan dengan permainan, dan oleh itu terapi dongeng adalah salah satu petunjuk dalam pembetulan dan pencegahan tingkah laku menyimpang pada anak-anak prasekolah. Cerita dongeng membantu anak untuk membentuk konsep "baik" dan "jahat", mengungkap potensi kreatif mereka, mengajar untuk menilai tindakan dengan betul, baik yang dilakukan sendiri maupun yang lain.

Untuk kanak-kanak kecil usia prasekolah, kisah dongeng mempunyai kekuatan menarik yang luar biasa. Dia membolehkannya berkhayal dan bermimpi dengan bebas. Pada masa yang sama, kisah dongeng untuk kanak-kanak bukan hanya khayalan dan fiksyen, tetapi juga realiti khas yang memperluas kerangka kehidupan sehari-hari. Dalam kisah dongeng, anda dapat menghadapi perasaan dan fenomena yang kompleks, memahami pengalaman dunia dewasa dalam bentuk yang dapat difahami oleh anak-anak..

Di samping itu, anak-anak mempunyai mekanisme pengenalan yang sangat maju. Dengan kata lain, kanak-kanak itu dengan mudah menyatukan dirinya dengan watak dongeng, paling sering memilih pahlawan positif. Sebabnya bukan kerana bayi memahami sepenuhnya hubungan manusia. Hanya jika anda membandingkan pahlawan dengan watak lain, kedudukan pahlawan lebih menarik minat kanak-kanak itu. Berkat ini, anak belajar nilai dan norma moral..

Selain permainan dan aktiviti pembetulan, kanak-kanak dengan tingkah laku yang menyimpang memerlukan rutin harian yang kuat dan pemakanan yang betul, kawalan terhadap program dan filem yang ditonton di TV. Dan ibu bapa perlu sabar dan memahami, belajar mengawal diri.

Kehidupan hari ini dicirikan oleh penilaian semula nilai-nilai yang telah ditetapkan. Dan pertama-tama ia berkaitan dengan hubungan sesama manusia. Banyak prinsip pedagogi diakui sebagai tidak relevan, dan yang baru belum mempunyai waktu untuk terbentuk sepenuhnya. Sebilangan orang dewasa mempunyai tahap budaya psikologi dan pedagogi yang tidak mencukupi, dan kanak-kanak selalu menjadi objek eksperimen pengajaran yang tidak selalu berjaya. Pada akhirnya, semua ini boleh membawa kepada bentuk tingkah laku penyimpangan yang paling pelbagai pada anak-anak kecil dan seterusnya remaja..

Sinopsis pelajaran muzik tematik "Tingkah laku selamat di jalanan" untuk kanak-kanak yang lebih tua Tujuan: Pembentukan pengetahuan, kemahiran dan kemahiran praktikal tingkah laku selamat di jalanan. Objektif program: Memperkukuhkan pengetahuan anak-anak mengenai isyarat.

Ringkasan pelajaran mengenai topik "Tingkah laku kanak-kanak di taman permainan" Tujuan: Untuk terus membiasakan kanak-kanak dengan peraturan tingkah laku selamat di tadika. Memupuk budaya tingkah laku di taman permainan kanak-kanak.

Ringkasan pelajaran “Tingkah laku kanak-kanak di tempat awam. Orientasi kanak-kanak di kawasan tadika ”Topik: PERILAKU ANAK DI KAWASAN AWAM. ORIENTASI KANAK-KANAK DI KAWASAN KINDERGARTEN Tujuan: untuk terus mempelajari peraturan asas tingkah laku.

Konsultasi untuk ibu bapa "Tingkah laku selamat anak-anak di jalan raya" Dari tahun ke tahun aliran kereta meningkat, dan dengan itu jumlah kemalangan jalan raya meningkat. Setiap tahun mereka mati di jalan raya.

Konsultasi untuk ibu bapa "Tingkah laku selamat anak-anak di musim sejuk" Kehidupan sekarang ini membuktikan keperluan untuk mengajar bukan sahaja orang dewasa, tetapi juga anak-anak mengenai asas keselamatan hidup. Semula jadi.

Konsultasi untuk ibu bapa "Tingkah laku selamat anak-anak di musim sejuk" Kehidupan sekarang ini membuktikan keperluan untuk mengajar bukan sahaja orang dewasa, tetapi juga anak-anak mengenai asas keselamatan hidup. Semula jadi.

Laporan kemajuan "Tingkah laku selamat kanak-kanak di atas ais" Seminggu yang didedikasikan untuk tingkah laku selamat di atas ais berlaku di tadika kami. Saya menjalankan kerja berikut: 1. Menjalankan perundingan.

Persembahan "Tingkah laku agresif kanak-kanak prasekolah" Tingkah laku agresif kanak-kanak prasekolah. Mencegah tingkah laku agresif. Kemungkinan sebab untuk tingkah laku agresif atau agresif.

Mesyuarat ibu bapa dalam kumpulan persediaan "Tingkah laku menyeleweng" "Tingkah laku menyimpang kanak-kanak prasekolah - sebab dan cara untuk mengatasi" Tarikh: 01.12.2017 Pengenalan Perkaitan.

Pelajaran "Tingkah laku anak-anak di jalanan" Tujuan: untuk mengenali anak-anak dengan peraturan asas tingkah laku di jalanan. menggabungkan pengetahuan mengenai peraturan lalu lintas. mendidik anak-anak agar sentiasa prihatin (terutama pada.

"Tingkah laku antisosial" diabadikan dalam undang-undang dan dibenarkan untuk memantau yang tidak boleh dipercayai

Di Rusia, undang-undang disahkan yang memungkinkan para pejabat dan Kementerian Dalam Negeri mengumpulkan data tentang pelaku potensial, dan juga memperkenalkan konsep "tingkah laku antisosial". Penerbitan "Fontanka" menarik perhatiannya.

Menurut Fontanka, Kementerian Dalam Negeri memulakan rang undang-undang itu pada tahun 2013. Pada 10 Jun 2016, Duma Negeri menerimanya, pada 15 disetujui oleh Majlis Persekutuan dan pada tanggal 23 presiden menandatanganinya. Undang-undang ini akan berkuatkuasa pada 22 September 2016. Tetapi kerana peristiwa-peristiwa berprofil tinggi seperti penerimaan oleh Duma Negara dari "paket Yarovaya" dan keluarnya Britain dari EU, media tidak memperhatikannya.

Undang-undang baru ini membolehkan pegawai dan Kementerian Dalam Negeri mengumpulkan data mengenai warga negara yang sebelumnya tidak dibawa ke tanggungjawab jenayah atau pentadbiran, tetapi yang mungkin terdedah kepada kesalahan.

Selain itu, menurut dokumen itu, dia memperkenalkan konsep seperti "tingkah laku antisosial". Tingkah laku seperti ini akan dianggap "tindakan individu yang tidak menanggung tanggungjawab pentadbiran atau jenayah, melanggar norma tingkah laku dan moral yang diterima umum, hak dan kepentingan sah orang lain".

Pada saat yang sama, undang-undang tidak menentukan apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan "norma-norma tingkah laku dan moral yang diterima umum".

Peguam Rasul Kadiev dalam artikelnya "Adakah Persekutuan Rusia mengikuti jalan negara Islam?" di portal "Kavpolit" menyebut langkah-langkah yang diperuntukkan dalam undang-undang baru - "Negara Syariah", dan undang-undang itu sendiri - "contoh pemusnahan masyarakat".

Sistem yang paling terkenal di mana norma-norma negara dan moral dicampurkan adalah Islam, lebih tepatnya Syariah, di mana seorang mentor rohani (imam) juga dapat menjadi hakim - seorang qadi. Pemerintah kita membuat syariah negara dengan kod asli "pelanggaran undang-undang negara adalah pelanggaran undang-undang masyarakat dan moral." Tetapi dalam Syariah, semua kesalahan dinilai dengan ketat, dan rumusan yang tidak jelas seperti "norma tingkah laku yang diterima umum" tidak ada.

Di bawah undang-undang baru itu, para pegawai berhak secara formal menuntut agar warga menghentikan tingkah laku antisosial jika mereka menganggapnya demikian. Undang-undang yang sama memungkinkan untuk menuntut karena "tidak mematuhi persyaratan yang ditetapkan dalam peringatan resmi".

Seperti yang dinyatakan oleh Kadiev, oleh kerana hakikat bahawa pihak berkuasa wilayah diizinkan secara bebas menjatuhkan denda atas kesalahan pentadbiran, tentunya akan ada hukuman untuk "kegagalan untuk mematuhi perintah para pegawai mengenai moralitas.".

Ini "berbau" seperti sumber pengisian belanjawan daerah yang kaya dengan peningkatan pekerjaan yang sama, kerana di setiap perbandaran akan ada keadaan "membaca moral".

Undang-undang baru itu juga menjelaskan langkah-langkah lain dengan bantuannya untuk mencegah kesalahan. Antaranya: pendidikan undang-undang, maklumat undang-undang, percakapan pencegahan dan sebagainya.

Langkah-langkah serupa diterapkan semasa Kesatuan Soviet, ketika seseorang yang terlihat "berbeza dari orang lain", misalnya, seorang lelaki dengan rambut panjang atau wakil dari beberapa subkultur, dapat dibawa ke polis untuk "percakapan pencegahan". Situasi serupa, misalnya, ditunjukkan dalam filem "Assa" oleh Sergei Solovyov, di mana watak utama dibawa ke balai polis kerana enggan mengeluarkan anting-anting dari telinganya.

Di samping itu, artikel baru mengandungi item seperti "perakaunan pencegahan" dan "pengawasan pencegahan". Mereka mengizinkan pejabat pendakwa, Kementerian Dalam Negeri, FSB dan pihak berkuasa tempatan untuk mengumpulkan maklumat mengenai calon pesalah, dan juga memastikan bahawa mereka tidak lagi melanggar undang-undang Persekutuan Rusia.

Tingkah laku anti-sosial

Tingkah laku antisosial adalah tindakan yang membahayakan atau kurang memperhatikan kesejahteraan orang lain. Ia juga ditakrifkan sebagai jenis tingkah laku yang melanggar hak asasi orang lain dan tingkah laku yang dianggap merosakkan orang lain dalam masyarakat. Ini dapat dicapai dengan berbagai cara, yang merangkumi tetapi tidak terbatas pada pencerobohan yang disengaja serta permusuhan yang tersembunyi dan terang-terangan. Tingkah laku asosial juga berkembang melalui interaksi sosial dalam keluarga dan masyarakat. Ini secara berterusan mempengaruhi perangai anak, kemampuan kognitif dan penglibatan mereka dengan rakan sebaya yang negatif, secara signifikan mempengaruhi kemahiran menyelesaikan masalah anak-anak. Ramai orang juga melabelkan tingkah laku yang dianggap bertentangan dengan norma tingkah laku sosial yang berlaku sebagai tingkah laku anti-sosial. Walau bagaimanapun, para penyelidik mengatakan bahawa adalah istilah yang sukar untuk ditakrifkan, terutama di United Kingdom, di mana terdapat sejumlah tindakan yang tidak terbatas yang termasuk dalam kategori mereka. Istilah ini digunakan terutamanya dalam Bahasa Inggeris Inggeris.

Walaupun istilah ini cukup baru bagi leksikon umum, kata tingkah laku anti-sosial telah digunakan selama bertahun-tahun di dunia psikososial, di mana ia telah didefinisikan sebagai "tingkah laku yang tidak diingini akibat gangguan keperibadian." Sebagai contoh, David Farrington, seorang saintis forensik Britain dan psikologi forensik, telah menyatakan bahawa remaja dapat menunjukkan tingkah laku antisosial dengan melakukan pelbagai jenis kesalahan, seperti pencurian, vandalisme, pergaulan seksual, merokok berlebihan, mabuk, pertembungan dengan orang tua, dan perjudian..

Antisosial sering digunakan, tidak betul, untuk bermaksud "tidak sosial" atau "tidak bersosial". Perkataan tidak sinonim. Tingkah laku asosial biasanya dikaitkan dengan masalah tingkah laku dan perkembangan lain seperti hiperaktif, kemurungan, ketidakupayaan belajar dan impulsif. Seiring dengan isu-isu ini, seseorang mungkin cenderung atau lebih cenderung untuk mengembangkan tingkah laku tersebut kerana tekanan genetik, neurobiologi dan persekitaran mereka semasa peringkat pranatal kehidupan mereka, hingga awal kanak-kanak.

Persatuan Psikiatri Amerika, dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, mendiagnosis tingkah laku antisosial yang berterusan sebagai gangguan keperibadian antisosial. Faktor genetik merangkumi kelainan pada korteks prefrontal, sementara risiko neurobiologi meliputi penggunaan ubat ibu semasa kehamilan, komplikasi kelahiran, berat lahir rendah, kerosakan otak pranatal, kecederaan kepala traumatik, dan penyakit kronik. Organisasi Kesihatan Sedunia memasukkannya dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa sebagai gangguan keperibadian tidak sosial. Corak tingkah laku antisosial yang berterusan juga mungkin terdapat pada kanak-kanak dan remaja yang didiagnosis dengan masalah tingkah laku, termasuk gangguan tingkah laku atau gangguan menentang lawan di bawah DSM-5.

Telah dinyatakan bahawa orang kurang upaya intelektual mempunyai kecenderungan yang lebih tinggi untuk menunjukkan tingkah laku anti-sosial, tetapi ini mungkin disebabkan oleh kekurangan sosial dan masalah kesihatan mental. Lebih banyak penyelidikan diperlukan mengenai topik ini.

kandungan

pembangunan

Niat dan diskriminasi dapat didefinisikan sebagai tingkah laku pro-dan anti-sosial. Bayi boleh bertindak dengan cara yang antisosial dan secara umum dianggap terlalu muda untuk mengetahui perbezaan antara usia 4 atau 5 tahun. Berger berpendapat bahawa ibu bapa harus mengajar anak-anak mereka bahawa "emosi harus diatur, tertekan ".

Penyelidikan menunjukkan bahawa kanak-kanak berumur 13-14 tahun yang membuli atau memperlihatkan tingkah laku agresif terhadap orang lain menunjukkan tingkah laku anti-sosial pada awal dewasa. Terdapat pautan statistik yang kuat yang menunjukkan hubungan yang signifikan antara keagresifan kanak-kanak dan tingkah laku anti-sosial. Analisis tersebut mendapati bahawa 20% kanak-kanak ini, yang menunjukkan tingkah laku anti-sosial di kemudian hari, telah hadir di mahkamah dan dihubungi polis sebagai akibat dari tingkah laku mereka..

Banyak kajian mengenai pengaruh media terhadap tingkah laku anti-sosial didapati tidak meyakinkan. Kekerasan, perkauman, seksisme, dan tindakan antisosial lain dikaitkan dengan perkara seperti kecenderungan genetik dan keganasan rumah tangga. Sebilangan ulasan ini mendapati terdapat hubungan yang kuat antara pencerobohan dan tontonan media yang ganas, sementara yang lain menemui sedikit bukti yang menyokong perjuangan mereka. Satu-satunya kebenaran yang diterima sebulat suara mengenai tingkah laku antisosial adalah kepemimpinan ibu bapa tidak diragukan lagi kuat; memberi kanak-kanak penilaian negatif ringkas terhadap simbol kekerasan membantu mengurangkan kesan kekerasan dalam keperibadian.

Sebab dan akibat

Keluarga sangat mempengaruhi etiologi tingkah laku antisosial. Beberapa sebab keturunan yang lain: sejarah ibu bapa mengenai tingkah laku anti-sosial, penyalahgunaan ubat-ubatan dan alkohol orang tua, kehidupan keluarga yang tidak stabil, kekurangan ibu bapa yang baik, penderaan fizikal, ketidakstabilan ibu bapa (masalah kesihatan mental / masalah PTSD) dan kemelut ekonomi dalam keluarga.

Terdapat sedikit hubungan antara ciri keperibadian antisosial pada masa dewasa dan menonton televisyen ketika kanak-kanak. Risiko sabitan jenayah awal meningkat hampir 30 peratus dengan setiap jam kanak-kanak menghabiskan menonton TV pada hujung minggu rata-rata. Rakan sebaya juga dapat mempengaruhi kecenderungan mereka terhadap tingkah laku anti-sosial, khususnya, kanak-kanak dalam kumpulan rakan sebaya lebih cenderung bergaul dengan tingkah laku anti-sosial jika terdapat dalam rakan sebaya mereka. Terutama pada masa muda, corak pembohongan, penipuan dan tingkah laku merosakkan yang terdapat pada anak kecil adalah tanda awal tingkah laku antisosial. Orang dewasa harus campur tangan sekiranya mereka melihat anak-anak mereka terlibat dalam tingkah laku ini. Pengenalan awal tahun prasekolah dan sekolah menengah terbaik dengan harapan terbaik dengan mengganggu lintasan struktur negatif ini. Pola ini pada kanak-kanak boleh menyebabkan gangguan tingkah laku, gangguan yang memungkinkan kanak-kanak memberontak terhadap usia yang tidak normal dari norma. Di samping itu, jenayah ini boleh menyebabkan gangguan menentang pembangkang, yang membolehkan kanak-kanak sombong terhadap orang dewasa dan menimbulkan tingkah laku dan corak dendam. Di samping itu, kanak-kanak yang menunjukkan tingkah laku antisosial juga lebih cenderung kepada alkoholisme pada masa dewasa..

genetik

Analisis genom terkini mengenai tingkah laku anti-sosial dalam sampel gabungan yang besar telah menunjukkan bahawa sebilangan besar varian genetik kesan individu rendah memainkan peranan penting dalam memerangi tingkah laku sosial. Di samping itu, kajian ini mendapati bahawa beberapa varian menunjukkan kesan khusus jantina pada tingkah laku antisosial pada lelaki dan wanita. Kajian ini mengenal pasti gen tertentu yang merupakan satu varian gen pembawa serotonin, terutama berkaitan dengan kecenderungan psikopat pada orang dewasa muda..

Campur tangan dan rawatan

Dalam prevalensi tinggi masalah kesihatan mental pada kanak-kanak, banyak intervensi dan rawatan dirancang untuk mencegah tingkah laku anti-sosial dan mempromosikan tingkah laku pro-sosial.

Beberapa faktor dianggap sebagai sebab langsung atau tidak langsung bagi perkembangan tingkah laku antisosial pada kanak-kanak. Menangani faktor-faktor ini adalah perlu untuk mengembangkan intervensi atau rawatan yang boleh dipercayai dan berkesan. Risiko peranakan kelahiran, perangai, kecerdasan, status pemakanan, dan interaksi dengan ibu bapa atau penjaga dapat mempengaruhi tingkah laku mereka. Bagi ibu bapa atau penjaga, sifat keperibadian, tingkah laku, status sosioekonomi, rangkaian sosial, dan persekitaran hidup mereka juga boleh mempengaruhi tingkah laku anti-sosial perkembangan anak.

Umur seseorang dalam intervensi adalah peramal kuat keberkesanan rawatan yang diberikan. Jenis-jenis tingkah laku antisosial yang diperlihatkan, serta besarnya tingkah laku ini, juga mempengaruhi seberapa berkesan perlakuan bagi individu tersebut. Latihan Tingkah Laku Ibu Bapa (BPT) lebih berkesan pada kanak-kanak prasekolah atau sekolah rendah, dan terapi tingkah laku kognitif (CBT) lebih berkesan pada remaja. Sebagai tambahan, campur tangan awal dalam tingkah laku anti-sosial agak menjanjikan. Bagi kanak-kanak prasekolah, keluarga adalah faktor utama untuk konteks intervensi dan rawatan. Interaksi antara anak-anak dan ibu bapa atau penjaga, kemahiran keibubapaan, sokongan sosial dan status sosioekonomi akan menjadi faktor. Bagi kanak-kanak usia sekolah, konteks sekolah juga perlu dipertimbangkan. Kerjasama antara ibu bapa, guru, dan psikologi sekolah pada umumnya digalakkan untuk membantu anak-anak mengembangkan kemampuan menyelesaikan konflik, mengurus kemarahan mereka, mengembangkan interaksi positif dengan pelajar lain, dan mengajar tingkah laku pro-sosial dalam persekitaran rumah dan sekolah..

Di samping itu, latihan untuk ibu bapa atau penjaga juga penting. Anak-anak mereka akan cenderung belajar tingkah laku sosial yang positif dan mengurangkan tingkah laku yang tidak sesuai jika mereka menjadi role model yang baik dan mempunyai kemahiran keibubapaan yang berkesan..

Terapi tingkah laku kognitif

Terapi tingkah laku kognitif (CBT) adalah terapi berasaskan bukti yang sangat berkesan berhubung dengan tingkah laku anti-sosial. Jenis rawatan ini memberi tumpuan kepada membiarkan pesakit membuat gambaran diri mereka yang tepat, membolehkan orang mencari pencetus tindakan berbahaya mereka dan mengubah cara orang berfikir dan bertindak dalam situasi sosial. Kerana impulsif mereka, ketidakmampuan mereka untuk membentuk hubungan yang mempercayai dan sifat mereka dengan menyalahkan orang lain apabila timbulnya situasi, orang dengan tingkah laku anti-sosial yang sangat agresif cenderung mempunyai kognisi sosial yang tidak mencukupi, termasuk bias atribusi yang bermusuhan, yang menyebabkan negatif hasil tingkah laku. CBT didapati lebih berkesan untuk kanak-kanak yang lebih tua dan kurang berkesan untuk kanak-kanak yang lebih muda. Pembelajaran Kemahiran Berasaskan Masalah (PSST) adalah sejenis CBT yang bertujuan untuk mengenali dan membetulkan cara seseorang berfikir dan oleh itu berkelakuan dalam persekitaran sosial. Latihan ini merangkumi langkah-langkah untuk membantu orang memperoleh kemahiran untuk dapat menilai kemungkinan penyelesaian terhadap masalah yang timbul di luar terapi dan belajar bagaimana membuat penyelesaian positif untuk mengelakkan pencerobohan fizikal dan penyelesaian konflik..

Ahli terapi, semasa memberikan intervensi CBT untuk individu dengan tingkah laku antisosial, harus terlebih dahulu menilai tahap risiko tingkah laku tersebut untuk menyusun rancangan untuk jangka masa dan intensiti intervensi. Di samping itu, doktor mesti menyokong dan memotivasi orang untuk mempraktikkan kemahiran dan tingkah laku baru dalam keadaan dan situasi di mana konflik berlaku secara semula jadi untuk memerhatikan kesan CBT..

Latihan tingkah laku untuk ibu bapa

Latihan Tingkah Laku Ibu Bapa (BPT), atau latihan pengurusan ibu bapa (AI), berfokus pada mengubah bagaimana ibu bapa berinteraksi dengan anak-anak mereka dan melengkapkan mereka dengan cara untuk mengenali dan mengubah tingkah laku anak mereka yang tidak sesuai dalam situasi yang berbeza. BPT menganggap bahawa orang terdedah kepada peneguhan dan hukuman terhadap tingkah laku harian dan antisosial yang dapat dipelajari adalah hasil daripada peneguhan dan hukuman ini. Oleh kerana jenis interaksi antara ibu bapa dan anak-anak dapat mengukuhkan tingkah laku anti-sosial anak, tujuan ART adalah untuk mengajar kemahiran keibubapaan yang berkesan untuk mengurus dan berkomunikasi dengan anak dengan lebih baik. Ini dapat dilakukan dengan memperkuat tingkah laku pro-sosial sambil menghukum atau mengabaikan tingkah laku anti-sosial. Penting untuk diperhatikan bahawa kesan terapi ini hanya dapat dilihat apabila teknik komunikasi yang baru diperoleh dipertahankan. BPT didapati paling berkesan untuk kanak-kanak yang lebih muda di bawah usia 12 tahun. Penyelidik memuji keberkesanan rawatan ini pada usia yang lebih awal, kerana anak-anak yang lebih muda lebih bergantung pada ibu bapa mereka. BPT digunakan untuk merawat kanak-kanak dengan masalah tingkah laku, tetapi juga untuk kanak-kanak dengan ADHD.

Menurut analisis meta, keberkesanan ART disokong oleh perubahan jangka pendek dalam tingkah laku antisosial pada kanak-kanak. Namun, adakah perubahan ini berterusan dalam jangka masa yang panjang belum jelas..

Psikoterapi

Psikoterapi atau terapi bicara, walaupun tidak selalu berkesan, juga dapat digunakan untuk merawat individu dengan tingkah laku antisosial. Individu dapat mempelajari kemahiran seperti pengurusan kemarahan dan keganasan. Jenis terapi ini dapat membantu orang yang mempunyai tingkah laku antisosial merapatkan jurang antara perasaan dan tingkah laku mereka yang sebelumnya tidak mereka hubungkan. Ia paling berkesan apabila isu-isu tertentu dibincangkan dengan individu yang mempunyai tingkah laku antisosial dan bukannya konsep umum yang luas. Jenis terapi ini berfungsi dengan baik dengan orang-orang yang mempunyai tingkah laku antisosial yang ringan hingga sederhana kerana mereka masih mempunyai rasa tanggungjawab terhadap masalah mereka sendiri..

Semasa bekerja dengan individu yang mempunyai tingkah laku antisosial, ahli terapi harus ingat untuk membina hubungan terapeutik yang dipercayai, kerana orang-orang ini mungkin tidak pernah mengalami hubungan yang bermanfaat. Ahli terapi juga perlu diingatkan bahawa perubahan boleh menjadi lambat, jadi kemampuan untuk melihat perubahan kecil dan sokongan berterusan untuk individu dengan tingkah laku antisosial tidak diperlukan untuk melanjutkan intervensi..

terapi keluarga

Terapi keluarga, yang merupakan sejenis psikoterapi, membantu mempermudah komunikasi antara ahli keluarga, sehingga dapat menyelesaikan konflik yang berkaitan dengan tingkah laku antisosial. Oleh kerana keluarga mempunyai kesan besar terhadap perkembangan anak-anak, penting untuk mengenal pasti tingkah laku yang berpotensi menimbulkan tingkah laku anti-sosial pada anak-anak. Ini adalah terapi jangka pendek yang melibatkan ahli keluarga yang ingin turut serta. Terapi keluarga dapat digunakan untuk mengatasi masalah-masalah tertentu seperti pencerobohan. Terapi boleh berakhir apabila keluarga dapat menyelesaikan konflik tanpa memerlukan ahli terapi untuk campur tangan.

diagnostik

Tidak ada diagnosis rasmi untuk tingkah laku antisosial. Walau bagaimanapun, kita dapat melihat diagnosis rasmi untuk gangguan keperibadian antisosial (ASPD) dan menggunakannya sebagai panduan, sambil mengingat bahawa tingkah laku anti-sosial dan ASPD tidak boleh dikelirukan..

Gangguan keperibadian antisosial yang khas dan tingkah laku antisosial

Ketika melihat pesakit bukan ASPDA (yang menunjukkan tingkah laku antisosial) dan pesakit ASPDA, semuanya berpunca pada tingkah laku yang sama. Walau bagaimanapun, ASPD adalah gangguan keperibadian yang ditentukan oleh konsistensi dan kestabilan tingkah laku yang diperhatikan, dalam hal ini tingkah laku anti-sosial. Gangguan keperibadian antisosial hanya dapat didiagnosis apabila pola tingkah laku antisosial mulai terlihat pada masa kanak-kanak dan / atau awal remaja dan tetap stabil dan konsisten dari masa ke masa dan konteksnya. DSM IV-TR rasmi untuk ASPD menyatakan bahawa tingkah laku anti-sosial mesti berlaku di luar jangka masa yang merangkumi peristiwa kehidupan traumatik atau episod manik (jika orang itu didiagnosis dengan gangguan mental yang lain). Diagnosis ASPD tidak dapat dibuat sebelum usia 18 tahun. Sebagai contoh, seseorang yang mempunyai tingkah laku anti-sosial dengan keluarganya, tetapi tingkah laku pro-sosial, dengan rakan dan rakan sekerja, tidak akan layak untuk ASPD kerana tingkah laku tersebut tidak sesuai mengikut konteks. Seseorang yang secara konsisten berkelakuan prososial dan mula menunjukkan tingkah laku antisosial sebagai tindak balas terhadap peristiwa kehidupan tertentu tidak akan memenuhi syarat untuk ASPD sama ada kerana tingkah laku itu tidak stabil semasa.

Tingkah laku pelanggaran undang-undang di mana individu meletakkan diri mereka atau risiko lain dianggap antisosial, walaupun tidak konsisten atau stabil (contoh: mempercepat, penggunaan dadah, mengalami konflik fizikal). Berkaitan dengan pernyataan sebelumnya, kanak-kanak di bawah umur adalah elemen utama untuk diagnosis ASPD. Orang yang mula mendapat masalah undang-undang (di lebih dari satu bidang) pada usia dini yang tidak normal (sekitar 15) dan terus melakukannya berulang kali hingga dewasa mungkin disyaki ASPD.

Bukti untuk tingkah laku antisosial: kekecewaan dan pencerobohan

Dengan beberapa batasan, penyelidikan telah menjalin hubungan antara kekecewaan dan pencerobohan ketika datang ke perilaku antisosial. Kehadiran tingkah laku anti-sosial dapat dikesan ketika seseorang mengalami jumlah kekecewaan yang sangat tinggi dalam rutin hariannya dan ketika kekecewaan ini selalu menimbulkan pencerobohan. Istilah impulsif biasanya digunakan untuk menggambarkan tingkah laku ini. Tingkah laku asosial juga dapat dikesan sekiranya keagresifan dan impulsif tingkah laku individu sebagai tindak balas terhadap kekecewaan sedemikian rupa sehingga mengganggu interaksi sosial dan pencapaian tujuan peribadi. Dalam kedua kes ini, kita dapat mempertimbangkan pelbagai jenis rawatan dan terapi yang disebutkan sebelumnya dalam artikel ini.

  • Contoh pada zaman kanak-kanak: tidak dapat berteman, tidak dapat mengikuti peraturan, diusir dari sekolah, tidak dapat memenuhi tahap pendidikan minimum (sekolah rendah, sekolah menengah).
  • Contoh pada masa dewasa awal: tidak dapat menjaga pekerjaan atau apartmen, kesukaran menjaga hubungan.

Ramalan

Prognosis untuk kehadiran tingkah laku anti-sosial tidak begitu baik kerana kestabilannya yang tinggi dalam perkembangan kanak-kanak. Penyelidikan menunjukkan bahawa kanak-kanak yang berkelakuan agresif dan mempunyai masalah tingkah laku lebih cenderung mempunyai tingkah laku anti-sosial semasa remaja. Campur tangan awal dalam tingkah laku anti-sosial relatif lebih berkesan, kerana corak anti-sosial berlangsung untuk jangka waktu yang lebih pendek. Di samping itu, kerana anak-anak yang lebih muda akan mempunyai rangkaian sosial yang lebih sedikit dan aktiviti sosial yang lebih sedikit, konteks yang lebih sedikit mesti dipertimbangkan untuk campur tangan dan rawatan. Bagi remaja, kajian menunjukkan bahawa kesan rawatan menjadi kurang berkesan..

Walau bagaimanapun, prognosis nampaknya tidak bergantung pada tempoh intervensi; susulan jangka panjang perlu disahkan bahawa intervensi atau rawatannya berkesan.

Individu yang menunjukkan tingkah laku antisosial lebih cenderung kepada penggunaan dadah dan penyalahgunaan alkohol. Ini boleh membuat prognosis bertambah buruk, kerana dia cenderung untuk melakukan aktiviti sosial dan menjadi lebih terasing..

Di United Kingdom

Perintah Tingkah Laku Antisosial (ASBO) adalah perintah sivil yang dibuat terhadap seseorang yang telah terbukti berada di neraca bukti keterlibatan dalam tingkah laku anti-sosial. Perintah, yang diperkenalkan di United Kingdom oleh Perdana Menteri Tony Blair pada tahun 1998, bertujuan untuk mengkriminalkan insiden kecil yang tidak akan dibenarkan sebelumnya.

Akta Jenayah dan Gangguan 1998 mendefinisikan tingkah laku antisosial dengan bertindak sedemikian rupa sehingga "bahaya atau kemungkinan menyebabkan gangguan, penggera atau kesusahan kepada satu atau lebih orang selain daripada rumah tangga yang sama" sebagai pelakunya. Terdapat perdebatan mengenai ketidakjelasan definisi ini..

Dalam tinjauan yang dijalankan oleh University College London pada Mei 2006, UK dianggap oleh responden sebagai negara terburuk di Eropah kerana tingkah laku anti-sosial, dengan 76% percaya bahawa Inggeris mempunyai "masalah besar atau sederhana".

Undang-undang semasa yang mengatur tingkah laku antisosial di UK adalah Anti-Social Behavior, Crime and Police Act 2014, yang menerima Royal Assent pada bulan Mac 2014 dan mula berkuat kuasa pada bulan Oktober 2014. Ini menggantikan alat seperti ASBO dengan 6 alat yang diperkemas yang dirancang untuk mempermudah tindakan terhadap tingkah laku anti-sosial.

Di Australia

Tingkah laku sosial dapat memberi kesan dan impak negatif kepada masyarakat Australia dan persepsi mereka terhadap keselamatan. Di Australia, pasukan polis Barat untuk menentukan anti

tingkah laku d-sosial, seperti tingkah laku yang mengganggu, mengganggu, mengganggu atau menghalang kemampuan individu untuk menjalankan perniagaan mereka yang sah. Di Australia, banyak tindakan yang berbeza diklasifikasikan sebagai tingkah laku anti-sosial, seperti penyalahgunaan ruang awam, mengabaikan keselamatan awam, mengabaikan kesejahteraan diri, tindakan yang bertujuan untuk orang, grafiti, tunjuk perasaan, jenayah, minuman keras dan memandu dalam keadaan mabuk. Telah didapati sangat biasa bagi remaja Australia untuk terlibat dalam pelbagai tahap tingkah laku anti-sosial. Satu tinjauan tahun 1996 dilakukan di New South Wales, Australia, terhadap 441.234 pelajar sekolah menengah berusia 7 hingga 12 tahun mengenai penglibatan mereka dalam aktiviti antisosial. 38.6% melaporkan bahawa dengan sengaja merosakkan atau merosakkan harta benda orang lain, 22.8% mengaku bahawa mereka menerima atau menjual barang yang dicuri dan sekitar 40% mengaku menyerang seseorang dengan idea untuk merosakkannya. Komuniti Australia digalakkan untuk melaporkan sebarang tingkah laku Kumpulan dan berperanan dalam membantu polis untuk mengurangkan tingkah laku antisosial. Satu kajian pada tahun 2016 membuktikan bagaimana penjenayah tingkah laku antisosial sebenarnya tidak berniat untuk menyakiti. Kajian ini mengkaji tingkah laku anti-sosial (atau mikroaggresi) dalam komuniti LGBTIQ di kampus. Kajian itu mendapati berapa banyak anggota yang percaya bahawa orang lain sering melakukan tingkah laku anti-sosial; namun, tidak ada cadangan yang jelas mengenai niat jahat di sebalik tindakan ini. Kemungkinan besar pelakunya naif mengenai kesan tingkah laku mereka.

Pasukan Polis Australia Barat menggunakan strategi tiga langkah untuk memerangi tingkah laku antisosial.

  1. Pencegahan - Tindakan ini menggunakan penglibatan masyarakat, kepintaran, pembelajaran dan pengembangan, dan mensasarkan titik panas untuk cuba mencegah tingkah laku yang tidak wajar daripada berlaku.
  2. Jawapan - Respons tepat pada masanya dan berkesan terhadap tingkah laku antisosial sangat penting. Polis memberikan hak milik, bimbingan dan koordinasi untuk menangkap penjenayah.
  3. Penyelesaian - Mengenal pasti masalah yang mendasari yang menyebabkan tingkah laku antisosial dan menyelesaikan masalah ini dengan bantuan masyarakat. Pesalah berjaya didakwa.