Anorexia nervosa: gejala dan rawatan gangguan mental

Di dunia moden, semakin banyak orang mengalami gangguan makan. Yang paling biasa adalah anoreksia nervosa, penyakit yang biasa berlaku pada remaja dan mempunyai akibat yang sangat buruk. Tanda penyakit yang paling jelas adalah obsesi dengan kurus dan keengganan untuk makan, yang menyebabkan keletihan. Ketahui lebih lanjut mengenai penyakit ini, bagaimana ia menampakkan diri, dirawat dan komplikasi apa yang boleh ditimbulkannya.

Apa itu anoreksia nervosa

Nama dalam psikiatri ini mempunyai penyakit dari kategori gangguan makan. Orang dengan penyakit saraf ini, sebagai peraturan, dengan sengaja melakukan segalanya untuk menurunkan berat badan, mengejar salah satu daripada dua tujuan: menurunkan berat badan atau mencegah kenaikan berat badan yang berlebihan. Kanak-kanak perempuan lebih cenderung menderita anoreksia nervosa. Salah satu tanda ciri penyakit ini adalah ketakutan panik untuk menjadi lebih baik. Pesakit melihat tubuhnya secara memutarbelit. Mereka menganggap mereka berlebihan berat badan dan harus menurunkan berat badan, walaupun dalam kebanyakan kes ini sama sekali tidak benar.

Siapa yang berisiko

Anoreksia mental lebih kerap berlaku pada kanak-kanak perempuan, terutamanya semasa remaja. Di antara penduduk planet ini, hampir 1.5% wanita dan 0.3% lelaki sakit. Sebilangan besar orang dengan diagnosis ini adalah kanak-kanak perempuan berumur 12 hingga 27 tahun (80%). Selebihnya 20% adalah lelaki dan wanita dewasa. Penyakit ini berlaku walaupun pada seks yang lebih adil yang telah mencapai tempoh menopaus..

Punca penyakit

Faktor pencetus penyakit boleh menjadi biologi, psikologi, atau sosial. Setiap kumpulan alasan harus dijelaskan dengan lebih terperinci:

  • ciri fisiologi (berat badan berlebihan, permulaan haid awal, disfungsi neurotransmitter yang mengatur tingkah laku makan);
  • trauma psikologi (kehadiran saudara-mara atau kenalan dengan anoreksia nervosa, bulimia nervosa, obesiti, penyalahgunaan alkohol, penagih dadah, kemurungan, sebarang tekanan, episod penyalahgunaan seksual atau fizikal pada masa lalu);
  • faktor sosio-budaya (tinggal di kawasan di mana kurus dianggap sebagai tanda tidak terpisahkan dari kecantikan wanita, mempopularkan model, remaja dan remaja);
  • keturunan (keinginan untuk kurus di ambang gangguan mental dapat ditularkan dari ibu bapa kepada anak-anak, ini adalah kecenderungan genetik yang memanifestasikan dirinya dalam keadaan yang tidak baik, kromosom tertentu bertanggungjawab untuknya);
  • faktor keperibadian (jenis personaliti obsesif-perfeksionis, harga diri rendah, keraguan diri).

Bagaimanakah sindrom anoreksia nervosa terwujud?

Kadang kala penyakit ini tidak disedari oleh saudara-mara dan rakan-rakannya sejak sekian lama. Ramai orang sengaja menyembunyikan tanda-tanda, melakukan pelbagai muslihat untuk memastikan orang lain dalam kegelapan selama mungkin. Mereka sama sekali menafikan bahawa mereka sakit dan memerlukan pertolongan. Anoreksia mental dikenali dengan gejala-gejalanya, yang perinciannya akan dijelaskan di bawah. Ini termasuk tanda:

Tanda-tanda luaran

Dalam bentuk pesakit, perubahan serius berlaku secara beransur-ansur. Apa yang berlaku pada penampilan:

  1. Berat sekurang-kurangnya 15% di bawah normal. Indeks jisim badan adalah 17.5 atau kurang. Pesakit pada masa pubertas mempunyai ketidakupayaan untuk menambah berat badan semasa tempoh pertumbuhan yang sengit..
  2. Terdapat gangguan endokrin badan secara umum. Wanita berhenti haid. Lelaki berhenti merasakan keinginan seksual, mempunyai masalah dengan potensi.
  3. Manifestasi akil baligh diperlahankan atau bahkan tidak ada. Pada kanak-kanak perempuan dengan gangguan makan, kelenjar susu berhenti berkembang, haid tidak berlaku, atau haid sangat jarang berlaku dan dalam jumlah kecil. Pada remaja, alat kelamin mungkin masih muda.
  4. Disfungsi badan. Masalah haid, aritmia, kekejangan otot, kelemahan.

Gejala psikologi

Secara dalaman, seseorang berubah tidak kurang dari luar. Dia melihat dan melihat tubuhnya diputarbelitkan. Ketakutan yang kuat terhadap kegemukan mengambil bentuk psikopatologi, dan penurunan berat badan menjadi obsesi dengan idea yang terlalu tinggi. Pesakit percaya bahawa secara eksklusif dengan berat badan rendah, dia akan kelihatan cantik dan harmoni. Gejala berikut secara beransur-ansur muncul:

  • gangguan tidur;
  • keadaan kemurungan;
  • kebencian yang kerap, kemarahan tanpa sebab;
  • mood berubah dari sangat sedih dan jengkel hingga kegembiraan;
  • harga diri yang berat sebelah.

Tanda-tanda tingkah laku

Tabiat pesakit menjadi spesifik. Sekiranya orang yang dikasihi memberi perhatian kepada seseorang, mereka harus memperhatikan bahawa tingkah lakunya telah berubah. Pesakit mengalami satu atau lebih tabiat obsesif berikut, tetapi pada masa yang sama dia menolak sepenuhnya masalah ini:

  • mengelakkan makanan yang gemuk;
  • induksi muntah selepas makan;
  • penggunaan banyak julap;
  • menggunakan kaedah pemakanan yang salah (makan sambil berdiri, menghancurkan makanan menjadi kepingan mikroskopik);
  • minat terhadap semua yang berkaitan dengan makanan: resipi baru, cara memproses produk;
  • sukan yang sengit;
  • keengganan untuk mengambil bahagian dalam kenduri keluarga;
  • Mengambil ubat diuretik atau penekan selera makan
  • menyediakan makanan mewah untuk orang tersayang (semasa pesakit tidak mengambil bahagian dalam makanan).

Tanda-tanda anoreksia pada seorang remaja

Oleh kerana penyakit ini dalam kebanyakan kes berlaku pada anak perempuan baligh, ibu bapa harus sangat berhati-hati dan mengetahui manifestasi untuk mengenal pasti masalah tepat pada masanya. Tanda-tanda apa yang menunjukkan bahawa seorang remaja mempunyai anoreksia:

  1. Kanak-kanak itu tidak berpuas hati dengan sosoknya. Dia menghabiskan banyak masa di depan cermin dan sering mula bercakap mengenai penampilan, kecantikan.
  2. Fikiran makanan menjadi obsesif dan episod pengiraan kalori meningkat.
  3. Tingkah laku makan berubah. Ibu bapa harus diberi amaran sekiranya anak mula makan dari pinggan kecil (piring, dll.), Memotong makanan menjadi kepingan kecil, menelan tanpa mengunyah. Kadang kala anak-anak akan muntah selepas makan..
  4. Remaja itu sama sekali enggan makan, secara diam-diam mengambil beberapa jenis ubat penurunan berat badan, diuretik, julap.
  5. Kanak-kanak itu bersukan sehingga keletihan.
  6. Remaja menjadi rahsia, mudah marah, sering tertekan, dan menunjukkan sifat watak histeris. Dia kehilangan kawan, memakai barang yang banyak.
  7. Terdapat perubahan dalam penampilan. Mata tenggelam, wajah menjadi bengkak, rambut tumbuh kusam dan rontok, kulit kering, kuku terkelupas, tulang rusuk dan tulang selangka membengkak, sendi kelihatan terlalu besar.

Tahap anoreksia

Penyakit ini terbahagi kepada beberapa peringkat: permulaan, anorektik, cache, pengurangan. Setiap tahap mempunyai ciri khas tersendiri: manifestasi luaran, perubahan dalam tubuh, tabiat tingkah laku. Semakin cepat rawatan untuk anoreksia dimulakan, semakin besar peluang pesakit untuk sembuh sepenuhnya tanpa akibat kesihatan negatif yang serius. Setiap peringkat penyakit harus dijelaskan dengan lebih terperinci..

Permulaan

Pada peringkat awal, pesakit mengembangkan pemikiran bahawa dia lebih rendah, berat badan berlebihan. Seseorang dengan tulus percaya bahawa perlu menurunkan berat badan agar menjadi lebih bahagia. Keadaan ini disertai dengan pemeriksaan diri yang berterusan di cermin, keadaan tertekan, kegelisahan. Tanda-tanda pertama perubahan tabiat makan muncul. Seseorang membataskan dirinya, mengubah dietnya untuk mencari yang ideal, menurut pendapatnya, makanan dan secara beransur-ansur memenuhi keperluan untuk berpuasa. Tempoh tempohnya adalah 2-4 tahun.

Anorektik

Tempoh ini dapat bertahan untuk waktu yang sangat lama (hingga dua tahun) dan bermula dengan latar belakang kelaparan yang berterusan. Untuk peringkat anorektik penyakit ini, gejala berikut adalah ciri:

  • berat badan dikurangkan sebanyak 20-30% dan ini tidak menimbulkan kegelisahan, tetapi euforia dan rasa bangga terhadap diri sendiri;
  • seseorang semakin sukar diet, pertama menolak makanan yang kaya dengan protein dan karbohidrat, dan kemudian beralih ke makanan tenusu dan tumbuhan;
  • seseorang meyakinkan dirinya dan orang lain bahawa dia tidak mempunyai selera makan;
  • aktiviti fizikal didorong ke had dan menjadi meletihkan;
  • pesakit memandang rendah tahap penurunan berat badan;
  • terlalu sedikit cecair yang beredar di dalam badan, akibat hipotensi, bradikardia bermula;
  • seseorang sentiasa merasa sejuk, membeku;
  • kulit menjadi kering, nipis, distrofik;
  • alopecia bermula;
  • pada wanita, haid berhenti, dan pada lelaki, keinginan seksual hilang;
  • fungsi kelenjar adrenal terganggu.

Cachectic

Terdapat perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada organ dalaman, distrofi mereka berlaku. Tahap bermula 1.5-2 tahun selepas anorektik. Dalam tempoh cachexia, pesakit telah kehilangan 50% atau lebih berat badan mereka daripada norma. Edema bebas protein bermula, keseimbangan elektrolit air terganggu, dan badan kekurangan kalium. Ciri-ciri perubahan distrofi pada tempoh ini membawa kepada fakta bahawa semua organ dan sistem berfungsi dengan tidak betul dan tidak mungkin memperbaikinya.

Pengurangan

Tahap ini disebut berulang atau kambuh. Setelah menjalani rawatan, pesakit bertambah berat badan, yang sekali lagi menimbulkan ketakutan dan idea khayalan dalam dirinya. Dia kembali berusaha menurunkan berat badan, kembali menjalani diet, berpuasa, bersenam. Untuk mengelakkan tahap pengurangan, pesakit, setelah keluar dari kemudahan perubatan, mesti sentiasa di bawah pengawasan ketat saudara-mara dan doktor. Kekambuhan boleh berlaku selama beberapa tahun.

Kaedah untuk diagnosis anoreksia psikogenik

Doktor mesti mengambil beberapa langkah untuk memastikan pesakit mengalami gangguan makan. Jenis ujian diagnostik:

  1. Temu ramah pesakit. Pakar harus bertanya kepada pesakit tentang bagaimana dia melihat tubuhnya, bagaimana dia makan, mengetahui masalah psikologi dalaman yang dia ada.
  2. Ujian gula darah. Sekiranya seseorang sakit, indikator akan jauh lebih rendah daripada biasa..
  3. Analisis untuk hormon tiroid. Dengan penyakit, jumlah mereka dalam darah berkurang.
  4. Mengira tomografi otak. Ia dilakukan untuk mengecualikan pembentukan tumor.
  5. X-ray. Untuk mengesan penipisan tulang.
  6. Pemeriksaan ginekologi. Dilakukan untuk menghilangkan organik penyebab ketidakseimbangan haid.

Rawatan anoreksia

Untuk memerangi penyakit ini, terapi kompleks digunakan, setiap tahapnya sangat penting untuk pemulihan sepenuhnya. Rawatan bertujuan untuk memperbaiki keadaan somatik pesakit. Fokus utama adalah pada terapi tingkah laku, kognitif dan keluarga, dengan ubat sebagai langkah tambahan. Pemulihan makanan adalah wajib, tindakan diambil untuk mengembalikan berat badan.

Terapi primer

Sekiranya pesakit berpaling kepada doktor sendiri dan menyedari bahawa dia mempunyai masalah, maka rawatannya boleh dilakukan sebagai pesakit luar, tetapi dalam kebanyakan kes diperlukan rawatan di hospital dan tinggal lama di hospital. Rawatan dijalankan dalam beberapa peringkat wajib:

  1. Tidak spesifik. 2-3 minggu. Pematuhan yang ketat untuk berehat di tempat tidur dan pelantikan diet individu diperlukan. Agar pesakit tidak menolak makanan, insulin disuntik secara intramuskular, menambah 4 unit sehari. Sejam selepas suntikan, dia mempunyai selera makan. Sekiranya pesakit menolak makanan, dia dipindahkan ke rawatan wajib, larutan glukosa dengan insulin disuntik secara intravena, diberi makan melalui tiub.
  2. Khusus. Ia bermula apabila pesakit bertambah 2-3 kg. Tempoh terapi khusus adalah 7-9 minggu. Mod separuh tempat tidur diperhatikan, lancar dipindahkan ke normal. Psikoterapi bermula, pesakit dijelaskan akibat berpuasa, sesi keluarga diadakan.

Diet individu

Pelan makan disusun dengan mengambil kira ciri fisiologi dan mental setiap pesakit. Jadual 11 menurut Pevzner diambil sebagai asas. Ini bertujuan untuk mengembalikan komposisi kimia tisu dan fungsi sel-sel yang betul di dalam badan. Ciri-ciri diet individu:

  1. Kandungan kalori utama diet harian pada tahap rawatan yang tidak spesifik ialah 500 kcal.
  2. Ditetapkan 6 hidangan untuk 50-100 g. Pertama, berikan semua jus cair, cair. Hidangan parut ditambah kemudian. Diet terdiri daripada kompot, jeli, smoothie, jeli, bijirin cair di dalam air dengan sedikit susu, makanan bayi, keju cottage, daging lemah dan kaldu ikan.
  3. Kakitangan hospital memastikan bahawa pesakit tidak membuang makanan.
  4. Atropin boleh disuntik secara subkutan untuk mengelakkan muntah..
  5. Apabila peringkat rawatan tertentu dimulakan, pesakit dipindahkan ke vegetarian dan kemudian diet tinggi kalori. Secara beransur-ansur, ikan kukus dan rebus, daging dicincang dengan pengisar, hidangan aspic, omelet, pate, salad diperkenalkan ke dalam diet.

Rawatan ubat

Mengambil ubat untuk gangguan makan adalah langkah tambahan tetapi sangat penting dalam terapi. Tidak ada ubat yang dapat menghilangkan penyakit itu sendiri, tetapi ubat-ubatan diresepkan untuk melawan manifestasi mental dan sejumlah akibat yang disebabkan oleh penyakit ini. Dengan diagnosis seperti itu, pesakit dapat ditugaskan:

  • ubat hormon;
  • ubat penenang;
  • antidepresan;
  • kompleks vitamin dan mineral.

Ubat hormon

Ubat semacam itu biasanya diresepkan kepada wanita untuk memulihkan kitaran haid dan mencegah kehamilan, yang sangat tidak diingini semasa rawatan anoreksia dan boleh memberi kesan negatif pada tubuh. Di samping itu, kenaikan berat badan adalah salah satu kesan sampingan ubat hormon. Sekiranya pesakit mempunyai anoreksia nervosa, mereka mungkin diresepkan:

Penenang

Dadah dalam kumpulan ini diresepkan untuk mengatasi kegelisahan dan ketegangan. Ubat semacam itu berfungsi dengan cepat dan membantu pesakit berehat dari pemikiran obsesif, untuk berehat. Dadah dalam kumpulan ini:

  1. Alprazolam. Menenangkan, meningkatkan mood, menstabilkan hipotalamus.
  2. Grandaxin. Penenang yang bertindak ringan yang membantu mengatasi penyakit. Ubat itu merangsang proses pemikiran.
  3. Diazepam. Ejen penenang yang kuat, mengurangkan daya tahan.

Antidepresan untuk masalah kesihatan mental

Dalam kebanyakan kes, penyakit anoreksia disertai dengan kemurungan dan kemurungan yang teruk. Antidepresan dan antipsikotik berkesan membetulkan keadaan mental. Pesakit boleh ditugaskan:

  1. Amitriptyline. Meningkatkan mood, sedikit merangsang selera makan.
  2. Elzepam. Mempunyai kesan penenang, membantu mengoptimumkan pengambilan makanan.

Vitamin dan mineral

Adalah sukar untuk memastikan akses semua bahan yang diperlukan ke dalam tubuh dari makanan walaupun dengan diet biasa, oleh itu pesakit mesti diberi ubat kompleks. Dana itu semestinya mengandungi vitamin B12, A, E dan D, zat besi, asid folik, kalium, natrium, magnesium dan zink. Kehadiran semua bahan ini menyumbang kepada fungsi normal tubuh..

Psikoterapi tingkah laku dan kognitif

Tahap ini adalah salah satu rawatan terpenting bagi mereka yang mengalami anoreksia nervosa. Psikoterapi tingkah laku bertujuan untuk meningkatkan berat badan pesakit. Ini termasuk kepatuhan pada istirahat di tempat tidur, senaman sederhana, insentif penguat, dan terapi pemakanan. Kandungan kalori makanan secara beransur-ansur meningkat mengikut salah satu skema yang dipilih oleh doktor. Pemakanan dipilih supaya kesan sampingan (edema, gangguan metabolisme mineral dan kerosakan sistem pencernaan) dikecualikan sepenuhnya.

Terapi kognitif dilakukan untuk membetulkan pandangan tubuh pesakit yang memutarbelitkan. Akibatnya, pesakit harus berhenti menganggap dirinya gemuk dan rendah diri. Elemen utama terapi kognitif:

  1. Penstrukturan semula, di mana pesakit menganalisis pemikiran negatifnya sendiri dan mendapati mereka menyangkal. Kesimpulan yang diperoleh sepanjang refleksi ini mesti digunakan untuk membetulkan tingkah laku mereka sendiri di masa hadapan..
  2. Penyelesaian masalah. Pesakit mesti mengenal pasti setiap keadaan dan mengembangkan pilihan yang berbeza untuk mengatasinya. Setelah menilai keberkesanan masing-masing, anda harus memilih yang terbaik, menentukan tahap pelaksanaannya, dan melaksanakannya. Tahap terakhir adalah menganalisis, berdasarkan hasil yang diperoleh, seberapa tepat penyelesaian untuk masalah tersebut dipilih.
  3. Pemantauan. Pesakit wajib menuliskan segala yang berkaitan dengan pengambilan makanan setiap hari..

Akibat penyakit ini

Gangguan makan memudaratkan badan dan tidak disedari. Anorexia nervosa boleh menyebabkan perkara berikut:

  1. Gangguan sistem kardiovaskular. Aritmia yang boleh menyebabkan kematian secara tiba-tiba. Pingsan dan pening kerana kekurangan magnesium dan kalium, peningkatan degupan jantung.
  2. Gangguan mental. Pesakit tidak dapat berkonsentrasi, kemurungan atau gangguan obsesif-kompulsif masuk, dan risiko bunuh diri tinggi.
  3. Masalah kulit. Integumen menjadi pucat dan kering, alopecia bermula, rambut kecil muncul di muka dan punggung, dan kuku merosot.
  4. Gangguan Endokrin. Metabolisme perlahan, amenorea, kemandulan, kekurangan hormon tiroid.
  5. Gangguan sistem pencernaan. Kekejangan perut konvulsi, sembelit kronik, dispepsia berfungsi, mual.
  6. Gangguan sistem saraf pusat. Kehilangan kekuatan, kemurungan, penurunan prestasi, alkoholisme, penurunan konsentrasi, pengasingan diri, gangguan ingatan, perubahan mood.
  7. Menurunkan imuniti. Selsema yang kerap dengan komplikasi purulen, stomatitis, barli.
  8. Penyimpangan lain. Osteoporosis, kerap patah tulang yang menyakitkan, penurunan jisim otak.

Penyakit ini mempunyai beberapa pilihan untuk hasil yang mesti difahami oleh setiap pesakit. Apa yang menyebabkan anoreksia psikogenik:

  • pemulihan;
  • kursus berulang secara berkala;
  • kematian kerana gangguan organ dalaman yang tidak dapat dipulihkan (5-10% kes).

Apa itu anoreksia. Tanda-tanda pertama penyakit dan rawatan

Mengapa gangguan itu berkembang?

  • neurotik;
  • neurodinamik;
  • neuropsikik.

Semua jenis menyebabkan penurunan berat badan yang tidak terkawal, sehingga keletihan lengkap. Bentuknya berbeza dalam mekanisme pengembangannya.

Anoreksia neurotik

Ini adalah hasil daripada keterlaluan korteks serebrum dengan latar belakang pendedahan emosi negatif yang berpanjangan. Lelaki yang mengalami kejutan teruk dan penyakit psikologi yang serius lebih cenderung kepada bentuk ini..

Bentuk neuro-dinamik

Ia berkembang dengan latar belakang rangsangan fizikal yang kuat - sakit, kekejangan. Dengan pengaruh ini, aktiviti pusat yang bertanggungjawab terhadap selera makan berkurang. Lebih biasa pada pesakit dengan neuropati dan barah yang teruk.

Bentuk neuropsik

Jenis penyakit yang paling biasa. Ia berlaku pada orang yang mengalami gangguan mental (kemurungan, tekanan obsesif, fobia). Kadang-kadang ia berkembang dengan minat yang berlebihan untuk diet. Ketakutan kenaikan berat badan, kegemukan, kehilangan daya tarikan menyebabkan penolakan untuk makan.

Anorexia nervosa adalah ciri orang muda yang tidak selamat. Ini adalah ciri bahawa penyakit ini mempengaruhi segmen populasi yang berlainan. Lebih kerap berlaku dengan latar belakang peningkatan permintaan pada diri dan penampilan anda.

Apa lagi yang menyebabkan anoreksia

Penyakit ini boleh diprovokasi oleh bahan-bahan tertentu. Kesan anoreksigenik adalah ciri beberapa antidepresan dan ubat penenang. Kurang biasa, ubat penenang menyebabkan kekurangan selera makan. Juga, patologi sering dijumpai pada orang yang menyalahgunakan koktel kafein. Pengambilan kafein dosis tinggi secara berkala ke dalam badan menimbulkan penurunan selera makan. Manifestasi anoreksia yang kerap pada penagih dadah. Amphetamine dianggap sebagai provokator utama dalam kategori ini..

Lebih jarang, keadaan anoreksik menyertai penyakit kronik. Faktor risiko tinggi adalah:

  • gangguan endokrin (penyakit hipotalamus dan kelenjar tiroid);
  • penyakit saluran pencernaan (kolesistitis, pankreatitis, kecenderungan sembelit);
  • hipertermia berpanjangan dalam penyakit berjangkit;
  • sakit kronik;
  • kesihatan pergigian yang buruk.

Pada masa kanak-kanak, anoreksia boleh disebabkan oleh kekurangan hipotalamus, bentuk nuklear autisme awal (sindrom Kanner). Kadang-kadang ibu bapa memprovokasi penyakit ini dengan memberi makan anak yang berlebihan..

Ahli psikologi tidak menafikan kepentingan faktor keturunan. Anoreksia lebih kerap berlaku pada orang yang mempunyai pelbagai gangguan makan.

Cara mengesyaki penyakit: gejala awal

Gejala pertama perkembangan anoreksia ditunjukkan dalam perubahan tingkah laku manusia. Dia tiba-tiba menunjukkan peningkatan minat dalam diet, penurunan berat badan dan teknik kawalan berat badan, dan puasa terapi. Walaupun dengan berat badan normal, pesakit menganggap dirinya berlebihan berat badan dan tidak menarik. Pada masa yang sama, pesakit sering mengalami kemurungan kerana berat badannya yang dirasakan..

Pesakit pada peringkat awal anoreksia memakai pakaian yang longgar, menyembunyikan "kekurangan" gambar tersebut, menggunakan produk kosmetik yang memberi kesan ketat. Wanita menggunakan seluar dalam membentuk. Selalunya secara kritis memeriksa diri mereka di hadapan cermin.

Kunci untuk mengenali tanda-tanda awal anoreksia adalah mengenal pasti bias diri.

Di tengah penyakit

Fasa aktif anoreksia disertai dengan pembentukan yang stabil pada pesakit keinginan kuat untuk menurunkan berat badan. Dia mengikuti diet atau beberapa sekaligus, tanpa mengiklankan gaya hidup barunya. Seseorang mengehadkan dirinya dalam makanan, walaupun merasa lapar, mengira kalori dengan teliti.

Tingkah laku menjadi mengganggu:

  • pesakit bercakap sedikit;
  • mencari kesendirian;
  • sering mengalami ketidakselesaan mental selepas makan.

Mengklaim bahawa dia "mencengkam lagi" walaupun ukuran bahagiannya kecil. Mengelakkan acara yang menyajikan makanan atau yang melibatkan makanan syarikat. Mungkin menderita insomnia, mood apatis, kemurungan.

Secara selari, pesakit meningkatkan aktiviti fizikal. Tinggal di gim untuk waktu yang lama atau bekerja di rumah sehingga keletihan teruk. Pada peringkat perkembangan penyakit ini, gejala fizikal muncul - penurunan berat badan yang cepat. Penurunan berat badan sehingga 30%, tetapi pesakit masih tidak berpuas hati dan menganggap dirinya gemuk.

Keengganan untuk makan menimbulkan kekurangan nutrien, penindasan pusat kelaparan. Semakin kurang seseorang makan, semakin sedikit yang dia mahukan. Sebagai sumber tenaga, tubuh menggunakan bukan sahaja simpanan lemak, tetapi juga tisu otot.

Ke mana anoreksia pergi??

Menolak makanan untuk masa yang lama, pesakit kehilangan lebih dari 30% berat badan asal. Pesakit mengambil makanan, dan kemudian muntah. Menghadapi sembelit yang teruk, mula menggunakan julap (sering dalam dos yang besar), melakukan pembersihan enema.

Keseimbangan psikologi terganggu:

  • pesakit tidak berpuas hati dengan dirinya sendiri;
  • sentiasa dalam keadaan tidak baik;
  • menunjukkan kerengsaan;
  • menangis tanpa sebab.

Kadang-kadang psikosis berkembang dengan latar belakang keletihan. Pada masa yang sama, orang itu tidak bersetuju bahawa dia sakit. Dengan latar belakang penolakan yang lama, terdapat masalah kesihatan yang jelas:

  • kerap pengsan;
  • pening;
  • kelemahan;
  • distrofi;
  • sembelit;
  • penurunan aktiviti seksual;
  • anggota badan yang sejuk.

Perkembangan anoreksia membawa kepada gejala cachexia (keletihan):

  • melambatkan degupan jantung;
  • hipotensi;
  • menurunkan suhu badan;
  • pertumbuhan rambut vellus di badan dan keguguran rambut di kepala;
  • kekeringan dan keretakan pada kulit.

Wanita mengalami anovulasi, diikuti oleh amenorea dan kemandulan. Dalam kes lanjut, terdapat ketidakseimbangan elektrolit yang signifikan di dalam badan, penampilan kejang dan perkembangan kegagalan jantung.

Anorexia membawa maut pada 20% kes. Sebilangan besar pesakit mati akibat serangan jantung kerana kekurangan kalium akut.

Bolehkah penyakit mental disembuhkan??

Anoreksia sangat sukar untuk dirawat. Hasil terapi bergantung pada pesakit itu sendiri, tetapi orang-orang anoreksik dengan keras kepala tidak mengakui bahawa mereka mempunyai gangguan psikologi (seperti penagih dadah dan alkoholik). Oleh itu, mereka enggan menjalani rawatan.

Pada tahap ini, pertolongan psikoterapi akan diperlukan, yang dapat meyakinkan pesakit bahawa dia sakit dan memerlukan pertolongan, bahawa hidupnya bergantung padanya. Perkara penting adalah bekerja dengan persekitaran pesakit. Saudara-mara harus menyedari betapa seriusnya keadaan dan tahap risiko nyawa pesakit, menyokongnya dalam mengikuti saranan tersebut. Saudara mara perlu mengawal proses rawatan.

Rawatan utama

Rawatan utama untuk anoreksia adalah psikoterapi. Pesakit akan memerlukan rundingan dengan ahli psikologi, yang durasinya bergantung kepada keparahan keadaan pada masa diagnosis. Dari 3 bulan hingga setahun, pakar bekerja dengan pesakit:

  • mengenal pasti keadaan obsesif;
  • menghilangkan obsesi pesakit dengan masalah penampilan dan makanan;
  • membetulkan kompleks;
  • memotivasi pesakit untuk perkembangan peribadi;
  • membentuk rasa harga diri;
  • mengajar pesakit untuk menerima dunia dan dirinya di dalamnya;
  • memberikan sokongan psiko-emosi.

Dengan anoreksia pada remaja, terapi keluarga memberikan hasil yang baik, apabila semua ahli keluarga menjalani perundingan pakar, belajar untuk berinteraksi antara satu sama lain, mencari sokongan dan saling memahami.

Rawatan simptomatik

Jenis terapi ini dirancang untuk menghentikan proses penipisan, untuk memberi tubuh nutrien, vitamin dan mineral yang diperlukan. Dengan terapi simptomatik, pesakit diresepkan:

  • diet pemulihan (dengan dominasi makanan protein);
  • ubat untuk pembetulan gangguan endokrinologi, gangguan saraf;
  • kompleks multivitamin.

Rawatan tidak mungkin dilakukan tanpa sokongan psikoterapi yang tepat.

Rawatan hospital

Di hospital, bentuk anoreksia yang teruk dan teruk dirawat. Sekiranya pesakit dimasukkan dalam keadaan separuh sedar atau tidak sedar, dengan tanda-tanda keletihan dan gejala kegagalan jantung, penyelesaian segera diberikan untuk memperbaiki keseimbangan elektrolit dan memulihkan fungsi jantung. Setelah keadaan stabil, proses pemulihan bermula. Sekiranya pesakit enggan mengambil ubat dan makanan, ubat tersebut diberikan dalam bentuk infus atau suntikan. Oleh itu, pesakit disokong sehingga dia mula mengikuti cadangan doktor secara sedar.

Untuk memotivasi pesakit untuk mendapatkan rawatan, doktor menentukan sistem ganjaran untuknya (tertakluk kepada pengambilan makanan tepat waktu, kenaikan berat badan). Ini boleh berjalan di jalan, berbual dengan rakan atau saudara..

Kegiatan seperti ini dilakukan secara sukarela, setelah mendapat persetujuan dengan pesakit, namun aktiviti tersebut tidak selalu berkesan. Peranan utamanya adalah milik ahli psikologi. Kejayaan rawatan bergantung pada tahap gangguan mental.

Kurang daripada separuh pesakit yang didiagnosis secara rasmi sembuh sepenuhnya dari anoreksia. Selalunya, terapi membawa kepada peningkatan keadaan pesakit, hilangnya risiko untuk hidup. Selepas beberapa waktu, kekambuhan mungkin berlaku. Selepas itu, kursus pemulihan dimulakan semula. Orang seperti itu memerlukan perhatian berterusan dari keluarga mereka dan kawalan mereka terhadap keadaan anoreksik emosi. Depresi atau apatis yang berlarutan boleh menunjukkan kambuhnya penyakit.

Anorexia - penerangan dan klasifikasi (benar, gugup), sebab dan tanda, tahap, rawatan, buku mengenai anoreksia, foto pesakit

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Anoreksia adalah penyakit yang dimanifestasikan oleh gangguan makan yang disebabkan oleh gangguan sfera neuropsikik, di mana keinginan untuk menurunkan berat badan dan ketakutan akan kegemukan muncul. Ramai doktor dan saintis menganggap anoreksia sebagai penyakit mental dengan manifestasi fizikal, kerana berdasarkan pelanggaran pengambilan makanan, kerana ciri-ciri perlembagaan, jenis reaksi sistem saraf dan aktiviti otak.

Orang dengan anoreksia menurunkan berat badan dengan enggan makan atau hanya mengambil makanan yang tidak berkhasiat, serta mengganggu diri mereka dengan aktiviti fizikal harian yang berat, berpanjangan, enema, muntah selepas makan atau mengambil diuretik dan "pembakar lemak".

Ketika penurunan berat badan meningkat, ketika berat badan menjadi terlalu rendah, seseorang mengalami pelbagai ketidakteraturan haid, kekejangan otot, pucat kulit, aritmia dan patologi organ dalaman yang lain, fungsinya terganggu kerana kekurangan nutrien. Dalam kes yang teruk, perubahan struktur dan kerja organ dalaman menjadi tidak dapat dipulihkan, akibatnya kematian berlaku.

Anorexia - ciri umum dan jenis penyakit

Istilah anoreksia berasal dari kata Yunani "orexis", yang diterjemahkan sebagai selera atau keinginan untuk makan, dan awalan "an", yang menafikan, iaitu, menggantikan makna kata utama dengan yang sebaliknya. Oleh itu, terjemahan interlinear bagi istilah "anoreksia" bermaksud tidak mahu makan. Ini bermaksud bahawa dalam nama penyakit, manifestasi utamanya disulitkan - ia adalah penolakan untuk makan dan keengganan untuk makan, yang, dengan itu, menyebabkan penurunan berat badan yang kuat dan dramatik, hingga tahap keletihan dan kematian yang melampau..

Oleh kerana anoreksia difahami sebagai keadaan penolakan untuk makan dari pelbagai asal usul, istilah ini hanya menggambarkan gejala yang paling umum dari beberapa penyakit yang berbeza. Oleh itu, definisi perubatan anoreksia yang ketat agak kabur, kerana kedengarannya seperti ini: penolakan makanan di hadapan keperluan fisiologi untuk makanan, yang disebabkan oleh gangguan dalam kerja pusat makanan di otak.

Wanita paling mudah terkena anoreksia; pada lelaki, penyakit ini sangat jarang berlaku. Pada masa ini, menurut statistik dari negara maju, nisbah wanita dengan lelaki dengan anoreksia adalah 10: 1. Maksudnya, bagi setiap sepuluh wanita dengan anoreksia, hanya ada satu lelaki dengan penyakit yang sama. Kecenderungan dan kerentanan yang serupa terhadap anoreksia pada wanita dijelaskan oleh keunikan fungsi sistem saraf mereka, emosi dan perasaan yang lebih kuat..

Perlu juga diperhatikan bahawa anoreksia, sebagai peraturan, berkembang pada orang dengan tahap kecerdasan, kepekaan dan beberapa sifat keperibadian yang tinggi, seperti ketekunan dalam mencapai tujuan, pedantri, ketepatan waktu, inersensi, intransigensi, kesombongan yang menyakitkan, dll..

Anggapan bahawa anoreksia berkembang pada orang yang mempunyai kecenderungan keturunan terhadap penyakit ini belum dapat disahkan. Walau bagaimanapun, didapati bahawa pada orang yang menderita anoreksia, jumlah saudara dengan penyakit mental, anomali watak (misalnya, despotisme, dll.) Atau alkoholisme mencapai 17%, yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata penduduk..

Penyebab anoreksia bervariasi dan merangkumi sifat keperibadian seseorang sendiri dan pengaruh persekitaran, tingkah laku orang yang disayangi (terutamanya ibu) dan stereotaip dan sikap tertentu dalam masyarakat.

Bergantung pada mekanisme pengembangan utama dan jenis faktor penyebab yang memprovokasi penyakit ini, terdapat tiga jenis anoreksia:

  • Neurotik - kerana pengujaan korteks serebrum yang berlebihan oleh emosi berpengalaman yang kuat, terutamanya yang negatif;
  • Neurodinamik - disebabkan oleh penghambatan pusat selera makan di otak di bawah pengaruh rangsangan kekuatan luar biasa yang tidak emosi, misalnya, kesakitan;
  • Neuropsikik (juga disebut gugup, atau cachexia) - kerana penolakan sukarela untuk makan atau batasan tajam jumlah makanan yang dimakan, yang diprovokasi oleh gangguan mental yang berbeza-beza dan sifatnya.

Oleh itu, kita dapat mengatakan bahawa anoreksia neurodinamik dan neurotik terbentuk apabila terdedah kepada rangsangan kekuatan yang melampau, tetapi sifatnya berbeza. Dalam anoreksia neurotik, faktor pengaruh adalah emosi dan pengalaman yang berkaitan dengan bidang psikologi. Dan dengan rangsangan neurodinamik, peranan yang menentukan dalam perkembangan anoreksia dimainkan oleh bukan rangsangan emosi, tetapi, secara relatif, rangsangan "material", seperti rasa sakit, inframerah, dll..

Anorexia nervosa terpisah, kerana tidak diprovokasi oleh pengaruh kekuatan yang melampau, seperti oleh gangguan mental yang sudah berkembang dan dimanifestasikan. Ini tidak bermaksud bahawa anoreksia hanya berkembang pada orang dengan penyakit mental yang ketara dan teruk, seperti, skizofrenia, psikosis manik-depresi, sindrom hypochondriac, dll. Lagipun, gangguan mental seperti ini agak jarang berlaku, dan lebih kerap psikiatri dihadapkan dengan apa yang disebut gangguan sempadan, yang dalam persekitaran perubatan disebut sebagai penyakit mental, dan pada peringkat sehari-hari sering dianggap hanya ciri watak seseorang. Oleh itu, reaksi yang teruk terhadap tekanan, reaksi depresi jangka pendek, gangguan disosiatif, neurasthenia, pelbagai fobia dan varian gangguan kecemasan, dan lain-lain dianggap sebagai gangguan mental sempadan. Ia bertentangan dengan latar belakang gangguan sempadan yang paling kerap terjadi pada anoreksia nervosa, yang paling teruk, tahan lama dan kerap.

Anoreksia neurotik dan neurodinamik biasanya dikenali oleh orang yang secara aktif meminta pertolongan dan beralih kepada doktor, akibatnya penyembuhan mereka tidak menghadapi kesulitan tertentu dan dalam hampir semua kes berjaya.

Dan anoreksia nervosa, seperti ketagihan dadah, alkoholisme, ketagihan judi dan ketagihan lain, tidak dikenali oleh seseorang, dia dengan tegas percaya bahawa "semuanya terkawal" dan dia tidak memerlukan bantuan doktor. Seseorang yang menderita anoreksia nervosa tidak mahu makan, sebaliknya, kelaparan menyiksanya dengan kuat, tetapi dengan usaha sukarela, dia menolak makanan dengan alasan apapun. Sekiranya atas sebab tertentu seseorang harus makan sesuatu, maka dia boleh menyebabkan muntah selepas beberapa ketika. Untuk meningkatkan kesan menghindari makanan, orang dengan anoreksia nervosa sering menyeksa diri mereka dengan bersenam, mengambil diuretik, pencahar, pelbagai "pembakar lemak", dan secara teratur mendorong muntah selepas makan untuk mengosongkan perut.

Di samping itu, bentuk penyakit ini bukan hanya disebabkan oleh pengaruh faktor luaran, tetapi juga oleh ciri-ciri keperibadian seseorang, dan oleh itu rawatannya memberikan kesukaran yang paling besar, kerana perlu bukan hanya untuk melakukan debug proses makan, tetapi juga untuk memperbaiki jiwa, membentuk pandangan dunia yang betul dan menghilangkan stereotaip dan sikap yang salah... Tugas seperti itu sangat kompleks dan rumit, dan oleh itu psikologi dan psikoterapis memainkan peranan besar dalam rawatan anoreksia nervosa..

Selain pembezaan anoreksia yang ditunjukkan menjadi tiga jenis, bergantung pada sifat fakta penyebab dan mekanisme perkembangan penyakit, ada klasifikasi lain yang banyak digunakan. Menurut klasifikasi kedua, anoreksia terbahagi kepada dua jenis:

  • Anoreksia primer (benar);
  • Anoreksia sekunder (saraf).

Anoreksia primer disebabkan oleh penyakit atau kecederaan yang teruk, terutamanya otak, seperti, misalnya, kekurangan hipotalamus, sindrom Kanner, kemurungan, skizofrenia, neurosis dengan kegelisahan atau komponen fobia, neoplasma ganas mana-mana organ, akibat hipoksia otak atau strok yang berpanjangan, penyakit Addison, hipopituitarisme, keracunan, diabetes, dll. Oleh itu, anoreksia primer diprovokasi oleh beberapa faktor luaran yang mengganggu kerja pusat makanan otak, akibatnya seseorang tidak dapat makan secara normal, walaupun dia memahami bahawa itu perlu.

Anoreksia sekunder, atau gugup, disebabkan oleh penolakan sedar atau pembatasan jumlah makanan yang dimakan, yang diprovokasi oleh gangguan mental sempadan dalam kombinasi dengan sikap yang ada dalam masyarakat dan hubungan antara orang yang disayangi. Dengan anoreksia sekunder, bukan penyakit yang menyebabkan gangguan makan yang muncul, tetapi penolakan makan secara sukarela, yang berkaitan dengan keinginan untuk menurunkan berat badan atau mengubah penampilan anda. Maksudnya, dengan anoreksia sekunder, tidak ada penyakit yang mengganggu selera makan dan tingkah laku makan yang normal..

Anoreksia sekunder, sebenarnya, sepenuhnya sesuai dengan neuropsikik dalam mekanisme pembentukan. Dan yang utama menggabungkan dengan sendirinya neurodinamik, dan neurotik, dan anoreksia yang disebabkan oleh penyakit somatik, endokrin atau lain-lain. Dalam teks artikel selanjutnya, kami akan memanggil anoreksia nervosa sekunder, kerana ini adalah namanya yang paling sering digunakan, tersebar luas dan, dengan demikian, dapat difahami. Kami akan memanggil anoreksia neurodinamik dan neurotik sebagai primer atau benar, bergabung menjadi satu jenis, kerana kursus dan prinsip terapi mereka sangat serupa..

Oleh itu, dengan mengambil kira semua tanda dan ciri pelbagai jenis patologi, kita dapat mengatakan bahawa anoreksia primer adalah penyakit somatik (seperti gastritis, duodenitis, penyakit jantung iskemia, dll.), Dan yang gugup adalah mental. Oleh itu, kedua-dua jenis anoreksia ini sangat berbeza antara satu sama lain..

Oleh kerana anorexia nervosa pada masa ini adalah yang paling biasa dan merupakan masalah besar, kami akan mempertimbangkan jenis penyakit ini dengan seberapa detail yang mungkin..

Pada peringkat isi rumah, cukup mudah untuk membezakan anoreksia nervosa dari primer. Faktanya adalah bahawa orang dengan anoreksia nervosa menyembunyikan penyakit dan keadaan mereka, mereka dengan keras kepala menolak bantuan perubatan, percaya bahawa semuanya berjalan lancar. Mereka berusaha untuk tidak mengiklankan penolakan makanan, mengurangkan penggunaannya dengan pelbagai kaedah, misalnya, mengalihkan kepingan dari pinggan mereka ke yang berdekatan, membuang makanan ke tong sampah atau beg, memesan hanya salad ringan di kafe dan restoran, yang mendorongnya oleh fakta bahawa mereka tidak lapar. dan lain-lain. Dan orang-orang dengan anoreksia primer sedar bahawa mereka memerlukan pertolongan kerana mereka cuba makan, tetapi mereka tidak dapat. Maksudnya, jika seseorang menolak pertolongan doktor dan berdegil tidak mahu mengakui adanya masalah, maka kita bercakap mengenai anoreksia nervosa. Sekiranya seseorang, sebaliknya, secara aktif mencari jalan untuk menyelesaikan masalah itu, beralih kepada doktor dan dirawat, maka kita bercakap mengenai anoreksia primer.

Foto anoreksia

Foto-foto ini menunjukkan seorang wanita menderita anoreksia..

Foto-foto ini menunjukkan seorang gadis sebelum perkembangan penyakit ini dan pada tahap anoreksia yang diperluas.

Punca anoreksia

Sebab-sebab anoreksia sebenar

Anoreksia primer atau benar selalu disebabkan oleh beberapa faktor penyebab yang menghalang atau mengganggu kerja pusat makanan di otak. Sebagai peraturan, faktor tersebut adalah pelbagai penyakit otak dan organ dalaman..

Oleh itu, penyakit atau keadaan berikut boleh menjadi penyebab anoreksia primer:

  • Tumor malignan dari mana-mana penyetempatan;
  • Diabetes diabetes jenis I;
  • Thyrotoxicosis;
  • Penyakit Addison;
  • Hipopituitarisme;
  • Penyakit berjangkit kronik;
  • Helminths yang mempengaruhi usus;
  • Penyakit saluran pencernaan (gastritis, pankreatitis, hepatitis dan sirosis hati, apendisitis);
  • Kesakitan kronik dari mana-mana penyetempatan dan asal;
  • Alkoholisme atau ketagihan dadah;
  • Kemurungan;
  • Keracunan dengan pelbagai racun;
  • Neuroses dengan komponen cemas atau fobia;
  • Skizofrenia;
  • Kekurangan hipotalamus;
  • Sindrom Kanner;
  • Sindrom Sheikhen (nekrosis pituitari, yang disebabkan oleh kehilangan darah yang besar dengan keruntuhan vaskular dalam tempoh selepas bersalin);
  • Sindrom Simmonds (nekrosis hipofisis akibat sepsis selepas bersalin);
  • Hemokromatosis;
  • Anemia berbahaya
  • Eklampsia;
  • Kekurangan vitamin yang teruk;
  • Arteritis temporal;
  • Aneurisme cawangan intrakranial arteri karotid dalaman;
  • Tumor otak;
  • Terapi radiasi nasofaring;
  • Operasi bedah saraf;
  • Trauma otak (contohnya, anoreksia dengan patah pada pangkal tengkorak, dll.);
  • Kegagalan buah pinggang jangka panjang kronik;
  • Koma yang berpanjangan;
  • Limfoma;
  • Leukemia;
  • Sarcoidosis;
  • Peningkatan suhu badan untuk jangka masa yang panjang;
  • Penyakit pergigian;
  • Mengambil glukokortikoid (Dexamethasone, Prednisolone, dll.) Atau hormon seks, termasuk kontraseptif oral.

Selain itu, anoreksia sejati dapat berkembang dengan latar belakang pengambilan ubat yang bertindak pada sistem saraf pusat, seperti ubat penenang, antidepresan, ubat penenang, kafein, dll. Anoreksia juga diprovokasi oleh penyalahgunaan amfetamin dan bahan narkotik lain.

Pada anak-anak kecil, penyusuan berlebihan dapat memicu anoreksia, akibatnya anak mengalami keengganan untuk makan, kerana dia tidak merasa sihat setelah makan.

Oleh itu, anoreksia primer dapat dicetuskan oleh pelbagai faktor. Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa dengan keadaan atau penyakit ini, anoreksia bukan sindrom utama atau utama, apalagi, ia mungkin sama sekali tidak ada. Oleh itu, kehadiran salah satu faktor penyebab di atas pada seseorang tidak bermaksud bahawa dia semestinya akan mengalami anoreksia, tetapi risikonya lebih tinggi jika dibandingkan dengan orang lain..

Punca anoreksia nervosa

Penyakit ini disebabkan oleh sejumlah faktor penyebab yang mesti ada pada seseorang di kompleks agar dia mengalami anoreksia. Lebih-lebih lagi, sifat faktor penyebab yang membentuk etiologi umum anoreksia nervosa adalah berbeza, kerana di antaranya terdapat ciri-ciri sosial, genetik, dan biologi, dan keperibadian, dan usia..

Pada masa ini, sebab-sebab berikut untuk perkembangan anoreksia nervosa telah dikenalpasti:

  • Ciri keperibadian (kehadiran sifat seperti ketepatan masa, pedantri, kehendak, keras kepala, ketekunan, ketepatan, kesombongan yang menyakitkan, inersia, ketegaran, sikap tanpa kompromi, kecenderungan untuk idea yang terlalu tinggi dan paranoid);
  • Penyakit saluran pencernaan yang kerap;
  • Stereotaip mengenai penampilan yang ada di persekitaran mikro dan masyarakat (pemujaan terhadap ketipisan, pengakuan hanya gadis langsing sebagai cantik, syarat berat badan dalam komuniti model, balerina, dll.);
  • Kursus remaja yang sukar, di mana ada ketakutan untuk membesar dan perubahan struktur badan pada masa akan datang;
  • Keadaan keluarga yang tidak baik (terutamanya, kehadiran perlindungan berlebihan dari pihak ibu);
  • Kekhususan struktur badan (tulang nipis dan ringan, tinggi).

Sebab-sebab ini dapat memprovokasi perkembangan anoreksia nervosa hanya jika mereka bertindak secara bersama. Selain itu, faktor pencetus yang paling penting dalam perkembangan penyakit ini adalah ciri keperibadian, apabila ditumpangkan pada sebab lain, anoreksia berkembang. Ini bermaksud bahawa prasyarat untuk perkembangan penyakit ini adalah sifat keperibadian seseorang. Semua faktor lain boleh menimbulkan anoreksia hanya jika mereka bertindih dengan ciri keperibadian. Itulah sebabnya anorexia nervosa dianggap sebagai penyakit psiko-sosial, yang asasnya adalah struktur keperibadian, dan titik permulaannya adalah ciri-ciri persekitaran sosial dan persekitaran mikro..

Peranan yang sangat besar dalam perkembangan anoreksia nervosa termasuk perlindungan berlebihan dari pihak ibu. Oleh itu, sekarang telah terbukti bahawa kanak-kanak perempuan peralihan, usia remaja, yang menghadapi perawatan dan kawalan yang berlebihan dari ibu, sangat mudah terkena anoreksia. Kenyataannya adalah bahawa pada masa remaja, kanak-kanak perempuan mula menyedari diri mereka sebagai orang yang terpisah, di mana mereka memerlukan penegasan diri di antara rakan sebaya mereka, yang dilakukan melalui pelaksanaan tindakan tertentu yang dianggap bebas, hanya ada pada orang dewasa dan oleh itu "sejuk". Namun, tindakan yang dirasakan oleh remaja sebagai "keren" dan yang perlu mereka tegaskan sering dikecam oleh orang dewasa..

Sebagai peraturan, sekiranya tidak berlaku perlindungan berlebihan pada orang dewasa, remaja mengambil tindakan yang membolehkan mereka menegaskan diri mereka dan mendapat "rasa hormat" dan pengiktirafan di kalangan remaja, setelah itu mereka terus berkembang secara normal secara mental dan membentuk diri sebagai orang. Tetapi kanak-kanak perempuan di bawah perlindungan yang berlebihan tidak dapat melakukan tindakan ini, dan mereka memerlukannya untuk pertumbuhan peribadi lebih jauh, kerana mereka bebas dan ditafsirkan sebagai manifestasi kehendak dan keinginan mereka. Lagipun, seorang anak mesti keluar dari lingkaran arahan dan larangan ibu bapa "anak-anak" dan memulakan tindakannya sendiri dan bebas yang akan membolehkannya akhirnya terbentuk dan membesar.

Dan kanak-kanak perempuan yang mendapat hak penjagaan ibu yang berlebihan tidak mampu bertindak secara bebas, kerana orang dewasa masih berusaha menjaga mereka dengan larangan dan kerangka kerja kebudak-budakan. Dalam situasi seperti itu, remaja tersebut sama ada memutuskan untuk memberontak dan secara harfiah "melepaskan diri" dari bawah perlindungan ibu, atau secara lahiriah tidak membantah, menahan dirinya, tetapi secara tidak sedar mencari kawasan di mana dia dapat membuat keputusan bebas dan, dengan itu, membuktikan kepada dirinya bahawa dia dewasa.

Akibatnya, gadis itu memindahkan keinginan untuk mengekspresikan dirinya sebagai seseorang melalui tindakan bebas untuk mengawal makanan, mulai mengurangkan jumlahnya dan dengan keras hati menahan dorongan kelaparannya. Remaja itu melihat kemampuannya untuk mengawal jumlah pengambilan makanan dengan tepat sebagai tanda orang dewasa dan tindakan bebas yang sudah dapat dilakukannya. Lebih-lebih lagi, mereka terseksa oleh perasaan lapar, tetapi kemampuan untuk hidup seharian tanpa makanan, sebaliknya, memberi mereka kekuatan dan menguatkan keyakinan diri, kerana remaja itu merasakan bahawa dia dapat menahan "ujian", yang bermaksud bahawa dia kuat dan dewasa, dapat menguruskan dirinya sendiri hidup dan keinginan. Maksudnya, penolakan untuk makan adalah cara untuk menggantikan tindakan bebas dari bidang kehidupan lain yang tidak dapat dilakukan oleh remaja kerana penjagaan ibu yang berlebihan yang mengawal semua langkahnya dan percaya bahawa anak itu masih terlalu muda dan perlu dilindungi selama mungkin, dan itu saja. tentukan untuknya.

Sebenarnya, anoreksia memberi peluang kepada remaja atau orang dewasa dengan jiwa yang tidak stabil untuk secara psikologi merasa terpenuhi, kerana dia dapat mengawal berat badannya dan apa yang dia makan. Dalam bidang kehidupan lain, seorang remaja ternyata benar-benar lemah semangat, tidak berdaya dan muflis, dan sebaliknya enggan makan, sebaliknya. Dan kerana ini adalah satu-satunya bidang di mana seseorang itu kaya, dia dengan keras kepala terus kelaparan untuk mendapatkan perasaan psikologi yang berjaya walaupun berisiko mati. Dalam beberapa kes, orang malah merasakan sensasi kelaparan, kerana kemampuan untuk menahannya adalah "bakat" mereka yang tidak dimiliki oleh orang lain, kerana ada juga sifat keperibadian yang diperlukan, semacam "semangat".

Apa itu anoreksia nervosa dan apa penyebabnya: komen pakar pemakanan dan psikologi - video

Gambaran klinikal penyakit ini

Gambaran klinikal anoreksia sangat polimorfik dan pelbagai, kerana penyakit ini akhirnya mempengaruhi kerja banyak organ dan sistem dalaman. Oleh itu, doktor membahagikan keseluruhan manifestasi anoreksia menjadi simptom dan tanda.

Gejala anoreksia adalah perasaan subjektif yang dialami oleh seseorang yang menderita penyakit ini. Malangnya, pesakit dengan anoreksia bukan sahaja tidak berkongsi perasaan ini dengan orang lain, tetapi dengan rajin menyembunyikannya, kerana mereka dengan tegas percaya bahawa semuanya sesuai dengan mereka. Tetapi orang-orang yang berjaya pulih, setelah mengalami, menceritakan semua perasaan mereka secara terperinci, berkat yang doktor dapat mengasingkan gejala anoreksia.

Sebagai tambahan kepada gejala, doktor juga membezakan tanda-tanda anoreksia, yang difahami sebagai objektif, dapat dilihat oleh orang lain, perubahan pada tubuh manusia yang berlaku akibat penyakit ini. Tanda, tidak seperti gejala, adalah manifestasi objektif, dan bukan sensasi subjektif, sehingga tidak dapat disembunyikan dari orang lain, dan selalunya ia adalah yang paling penting untuk mendiagnosis dan menentukan tahap keparahan keadaan.

Gejala dan tanda-tanda anoreksia tidak statik, iaitu, ia mungkin terdapat pada beberapa peringkat penyakit dan tidak hadir pada yang lain, dll. Ini bermaksud bahawa tanda dan gejala yang berlainan berkembang dan muncul pada masa yang berlainan semasa anoreksia. Biasanya, manifestasi mereka ditentukan oleh tahap penipisan organ-organ dalaman dari kekurangan nutrien, yang, pada gilirannya, menyebabkan gangguan fungsi organ dan sistem dan gejala klinikal yang sesuai. Gangguan fungsi pelbagai organ dan sistem yang timbul terhadap latar belakang penyakit ini sering disebut komplikasi atau akibat anoreksia. Selalunya penghidap anoreksia menghadapi komplikasi berikut: keguguran rambut, kuku rapuh, kulit kering dan menipis, kerentanan terhadap penyakit berjangkit, ketidakteraturan haid, sehingga penghentian haid, bradikardia, hipotensi, atrofi otot, dll..

Gejala dan tanda-tanda nervosa primer dan anoreksia hampir sama. Walau bagaimanapun, dengan anoreksia primer, seseorang menyedari masalahnya dan tidak takut dengan makanan. Perubahan selebihnya dalam tubuh yang berkaitan dengan kekurangan nutrien adalah sama untuk semua jenis anoreksia, jadi kita akan bersama-sama memberi gejala dan tanda-tanda semua jenis penyakit ini..

Anoreksia - gejala

Tanda-tanda anoreksia

Tanda-tanda anoreksia boleh dibahagikan kepada beberapa kumpulan bergantung pada aspek tingkah laku manusia yang berkaitan dengannya (contohnya makanan, interaksi sosial, dll.).

Jadi, tanda-tanda anoreksia adalah perubahan tingkah laku makan berikut:

  • Keinginan berterusan untuk menurunkan berat badan dan mengurangkan kandungan kalori dalam diet harian, walaupun berat badannya sangat rendah;
  • Menyempitkan lingkaran minat dan hanya memfokuskan pada masalah makanan dan penurunan berat badan (seseorang bercakap dan hanya memikirkan penurunan berat badan, berat badan berlebihan, kalori, makanan, keserasian makanan, kandungan lemaknya, dan lain-lain);
  • Jumlah kalori yang fanatik dan keinginan untuk makan sedikit lebih sedikit setiap hari daripada yang sebelumnya;
  • Penolakan untuk makan di khalayak ramai atau penurunan tajam dalam jumlah yang dimakan, yang dijelaskan, pada pandangan pertama, dengan alasan objektif, seperti "sudah kenyang", "makan tengah hari", "Saya tidak mahu", dan lain-lain;
  • Penggunaan makanan secara rutin dengan mengunyah setiap bahagian secara menyeluruh atau, sebaliknya, menelan secara praktikal tanpa mengunyah, meletakkan bahagian yang sangat kecil di atas pinggan, memotong makanan menjadi kepingan yang sangat kecil, dan lain-lain;
  • Mengunyah makanan, diikuti dengan meludah, yang dengan hati-hati menenggelamkan rasa lapar;
  • Keengganan untuk mengambil bahagian dalam acara di mana makanan seharusnya dimakan, akibatnya seseorang itu ditarik, tidak bersosial, tidak berkomunikasi, dll..

Di samping itu, ciri-ciri tingkah laku berikut adalah tanda-tanda anoreksia:
  • Keinginan untuk sentiasa melakukan latihan fizikal yang berat (senaman berterusan yang melelahkan selama beberapa jam sehari, dll.);
  • Memilih pakaian besar yang seharusnya menyembunyikan berat badan yang diduga;
  • Kekakuan dan fanatik dalam mempertahankan pendapat seseorang, pertimbangan yang tidak tepat dan pemikiran yang tidak fleksibel;
  • Kesunyian.

Juga tanda-tanda anoreksia adalah perubahan berikut dari pelbagai organ dan sistem atau keadaan mental:
  • Keadaan tertekan;
  • Kemurungan;
  • Apatis;
  • Insomnia dan gangguan tidur yang lain;
  • Kehilangan prestasi dan keupayaan untuk menumpukan perhatian;
  • Selesaikan "penarikan diri", obsesi terhadap berat badan dan masalah anda;
  • Tidak berpuas hati dengan penampilan mereka dan kadar penurunan berat badan;
  • Ketidakstabilan psikologi (perubahan mood, mudah marah, dll);
  • Memutuskan hubungan sosial dengan rakan, rakan sekerja, saudara mara dan orang terdekat;
  • Aritmia, bradikardia (degupan jantung kurang daripada 55 denyutan seminit), distrofi miokard dan gangguan jantung yang lain;
  • Seseorang tidak menyangka bahawa dia sakit, tetapi, sebaliknya, menganggap dirinya sihat dan menjalani gaya hidup yang betul;
  • Penolakan rawatan, dari pergi ke doktor, dari perundingan dan bantuan pakar;
  • Berat badan jauh di bawah norma usia;
  • Kelemahan umum, pening berterusan, kerap pingsan;
  • Pertumbuhan rambut vellus halus ke seluruh badan;
  • Rambut gugur di kepala, mengelupas dan kuku rapuh;
  • Kekeringan, pucat dan kelembutan kulit dengan warna biru jari dan hujung hidung;
  • Kekurangan libido, penurunan aktiviti seksual;
  • Penyimpangan haid hingga amenore (penghentian haid lengkap);
  • Hipotensi (tekanan darah rendah);
  • Suhu badan rendah (hipotermia);
  • Tangan dan kaki sejuk;
  • Atrofi otot dan perubahan distrofi dalam struktur organ dalaman dengan perkembangan kegagalan pelbagai organ (contohnya, buah pinggang, hati, jantung, dan lain-lain);
  • Bengkak;
  • Pendarahan;
  • Gangguan tajam metabolisme garam air;
  • Sembelit;
  • Gastroenterocolitis;
  • Prolaps organ dalaman.

Pada orang dengan anoreksia, penolakan untuk makan biasanya disebabkan oleh obsesi dan keinginan untuk membetulkan atau mencegah kecacatan dalam jumlah penuh. Harus diingat bahawa orang menyembunyikan keinginan mereka untuk menurunkan berat badan, dan oleh itu tanda-tanda anoreksia dalam tingkah laku mereka tidak segera muncul. Pada mulanya, seseorang enggan makan makanan secara sporadis, yang tentu saja tidak menimbulkan kecurigaan. Kemudian semua makanan berkalori tinggi dikecualikan dan jumlah makanan pada siang hari dikurangkan. Semasa makan bersama, remaja anoreksik cuba mengalihkan kepingan dari pinggan mereka ke orang lain, atau bahkan menyembunyikan atau membuang makanan. Namun, secara paradoks, orang dengan anoreksia dengan rela hati memasak dan "memberi makan" ahli keluarga atau orang tersayang yang lain..

Seorang lelaki anoreksik enggan makan dengan bantuan usaha sukarela, kerana dia mempunyai selera makan, dia ingin makan, tetapi takut untuk menjadi lebih baik. Sekiranya anda memaksa seseorang yang mengalami anoreksia untuk makan, maka dia akan melakukan pelbagai usaha untuk menyingkirkan makanan yang telah memasuki badan. Untuk melakukan ini, dia akan mendorong muntah, minum julap, meletakkan enema, dll..

Di samping itu, untuk mengurangkan berat badan dan "membakar" kalori, anoreksik berusaha sentiasa bergerak, melelahkan diri dengan latihan. Untuk melakukan ini, mereka mengunjungi gimnasium, melakukan semua pekerjaan rumah tangga, cuba berjalan banyak, dan mengelakkan hanya duduk atau berbaring dengan senyap..

Dengan keletihan fizikal, anoreksia mengalami kemurungan dan insomnia, yang pada peringkat awal ditunjukkan oleh kerengsaan, kegelisahan, ketegangan dan kesukaran untuk tidur. Selain itu, kekurangan nutrien menyebabkan fenomena kekurangan vitamin dan perubahan distrofik pada organ dalaman, yang berhenti berfungsi dengan normal..

Tahap anoreksia

Anorexia nervosa berjalan dalam tiga peringkat berturutan:

  • Dysmorphomanic - pada tahap ini, seseorang mempunyai rasa tidak puas hati dengan penampilannya sendiri dan perasaan yang berkaitan dengan rasa rendah diri dan rasa rendah diri. Seseorang selalu tertekan, cemas, memeriksa pantulannya di cermin untuk waktu yang lama, mendapati, menurut pendapatnya, kelemahan mengerikan yang hanya perlu diperbaiki (contohnya, kaki penuh, pipi membulat, dll.). Setelah menyedari keperluan untuk memperbaiki kekurangan, seseorang mula membataskan dirinya untuk makanan dan mencari pelbagai diet. Tempoh ini berlangsung dari 2 hingga 4 tahun.
  • Anorektik - pada tahap ini, seseorang mula terus kelaparan, menolak makanan dan terus berusaha menjadikan diet hariannya minimum, akibatnya penurunan berat badan yang agak cepat dan kuat berlaku sebanyak 20-50% dari asalnya. Maksudnya, jika seorang gadis berat 50 kg sebelum permulaan peringkat anorektik, maka pada akhir itu dia akan menurunkan berat badan dari 10 hingga 20 kg. Untuk meningkatkan kesan menurunkan berat badan, pesakit pada tahap ini mulai melakukan latihan yang melelahkan, berjam-jam, mengambil julap dan diuretik, melakukan enema dan lavage gastrik, dll. Pada tahap ini, bulimia sering menyertai anoreksia, kerana seseorang tidak dapat menahan rasa lapar yang sangat menyakitkan. Agar tidak "gemuk", setelah setiap kali makan atau serangan bulimia anorektik mendorong muntah, mencuci perut, meletakkan enema, minum julap, dll. Kerana penurunan berat badan, hipotensi berkembang, gangguan dalam kerja jantung, kitaran haid terganggu, kulit menjadi kasar, gebu dan kering, rambut gugur, kuku terkelupas dan patah, dll. Dalam kes-kes yang teruk, kegagalan organ berkembang, misalnya, kekurangan buah pinggang, hati, jantung atau adrenal, dari mana, sebagai kebiasaannya, kematian berlaku. Tahap ini berlangsung dari 1 hingga 2 tahun.
  • Cachectic - pada tahap ini, penurunan berat badan menjadi kritikal (lebih daripada 50% daripada norma), akibatnya distrofi yang tidak dapat dipulihkan dari semua organ dalaman bermula. Edema muncul kerana kekurangan protein, makanan tidak dapat diserap kerana perubahan struktur saluran pencernaan yang tidak dapat dipulihkan, organ dalaman berhenti berfungsi dengan normal dan kematian berlaku. Tahap cachectic dapat berlangsung hingga enam bulan, namun, jika dalam jangka waktu ini tindakan segera tidak diambil dan rawatan seseorang tidak dimulakan, penyakit ini akan berakhir dengan kematian. Pada masa ini, kira-kira 20% pesakit dengan anoreksia mati yang tidak dapat ditolong tepat pada masanya..

Perlu diingat bahawa ketiga-tiga tahap ini hanya ciri anoreksia nervosa. Anoreksia benar berlaku dalam satu tahap, yang sepadan dengan tahap cachectic untuk anoreksia nervosa, kerana orang itu kehilangan kemampuan untuk makan secara normal secara tiba-tiba, tanpa adanya kelainan psikologi sebelumnya dan tidak berpuas hati dengan penampilannya sendiri.

Berat dengan anoreksia

Rawatan anoreksia

Rawatan orang yang menderita anoreksia sejati ditujukan terutamanya untuk menghilangkan faktor penyebab dan menambah kekurangan berat badan. Sekiranya mungkin untuk menghilangkan penyebab anoreksia, maka, sebagai peraturan, pesakit berjaya pulih dan kembali ke kehidupan normal. Untuk menambah berat badan, diet berkalori tinggi dikembangkan dari makanan yang mudah dicerna yang disiapkan dengan cara yang lembut (dikukus, direbus, direbus), dicincang dengan baik dan diberikan kepada seseorang dalam bahagian kecil setiap 2 hingga 3 jam. Di samping itu, pelbagai persediaan vitamin (terutamanya Carnitine dan Cobalamide), larutan protein dan garam digunakan..

Rawatan anoreksia nervosa jauh lebih lama dan lebih sukar daripada anoreksia sejati, kerana terdapat komponen psikologi yang sangat kuat dalam perkembangannya. Oleh itu, terapi untuk anoreksia nervosa terdiri daripada psikoterapi yang dipilih dengan betul, terapi pemakanan dan pengambilan ubat-ubatan, tindakannya bertujuan menghentikan dan menghilangkan gejala yang menyakitkan dari pelbagai organ dan sistem, termasuk sistem saraf pusat. Sebagai tambahan, ubat penguat, vitamin dan larutan protein adalah wajib, yang memungkinkan untuk mengisi kekurangan semua nutrien dalam tubuh secepat mungkin..

Psikoterapi untuk anoreksia nervosa bertujuan untuk menilai semula nilai dan mengubah semula keperibadian ke aspek kehidupan yang lain, serta membentuk citra diri lain yang dianggap cantik (sebagai contoh, bukannya seorang gadis kurus, bayangkan kecantikan yang subur dengan pipi kemerahan, payudara penuh, pinggul mewah, dll.)... Hasil akhir rawatan dan kepantasan pemulihan sepenuhnya bergantung pada kejayaan psikoterapi..

Makanan terapeutik adalah makanan separa cair lembut atau seperti bubur yang disediakan dari makanan berkalori tinggi dan mudah dicerna dengan kandungan protein tinggi (kaviar, ikan, daging tanpa lemak, sayur-sayuran, buah-buahan, bijirin, produk tenusu, dll.). Sekiranya anoreksik mempunyai edema protein, atau dia tidak menyerap makanan protein dengan baik, maka larutan protein (misalnya, Poliamin) harus disuntik secara intravena, dan diberi makanan ringan. Dalam kes yang teruk, seseorang diberi makan secara parenteral dalam 2 hingga 3 minggu pertama, iaitu larutan nutrien khas disuntik secara intravena. Apabila berat badan meningkat 2 - 3 kg, anda boleh membatalkan pemakanan parenteral dan beralih kepada makan dengan cara biasa.

Agar seseorang yang menderita anoreksia tidak menyebabkan muntah selepas makan, perlu menyuntikkan 0.5 ml larutan Atropin 0.1% secara subkutan 20-30 minit sebelum makan. Selepas makan, perlu memantau pesakit selama 2 jam agar dia tidak secara rahsia menyebabkan muntah dan tidak mencuci perut. Seseorang harus diberi makan 6 hingga 8 kali sehari, memberinya makanan dalam bahagian kecil. Dianjurkan untuk meletakkan penderita anoreksia di tempat tidur setelah makan sehingga dia dapat berbaring dengan tenang atau bahkan tidur.

Rata-rata, pemakanan berkalori tinggi terapeutik diperlukan selama 7 - 9 minggu, selepas itu anda secara beransur-ansur dapat memindahkan seseorang ke makanan biasa yang disediakan dengan cara biasa. Walau bagaimanapun, kandungan kalori dalam diet harus tetap tinggi sehingga seseorang menaikkan berat badan normal untuk usia dan tinggi badannya..

Orang anoreksik harus belajar semula untuk berhubungan dengan makanan secara normal, dan tidak takut dengan makanan. Anda harus berfikir sendiri bahawa satu kepingan kek yang dimakan akan menyebabkan timbunan lemak di kawasan bermasalah, dll..

Sebagai tambahan kepada pemakanan perubatan semasa rawatan anoreksia, sangat penting untuk memberi seseorang vitamin persediaan dan tonik umum. Yang paling berkesan pada peringkat awal terapi adalah vitamin Carnitine dan Cobalamide, yang mesti diminum selama 4 minggu. Di samping itu, anda boleh menggunakan kompleks multivitamin untuk jangka masa yang panjang (0.5 - 1 tahun). Sebagai agen penguat, disyorkan untuk menggunakan infus atau decoctions abu gunung, akar calamus, eleutherococcus atau dandelion, daun pisang, pudina, balsem lemon, dll..

Ubat-ubatan dalam rawatan anoreksia nervosa jarang digunakan dan hanya dari kumpulan antidepresan untuk melegakan sensasi yang menyakitkan, meringankan keadaan seseorang dan mencegah kambuhnya penyakit. Jadi, pada masa ini, antidepresan berikut digunakan jika perlu untuk anoreksia nervosa:

  • Zoloft;
  • Lyudmil;
  • Paxil;
  • Fevarin;
  • Fluoxetine;
  • Klorpromazin;
  • Tsipralex;
  • Eglonil.

Di samping itu, sebagai tambahan kepada antidepresan, kadang-kadang ubat penenang (Elenium, Tazepam, Seduxen, dan lain-lain) diresepkan untuk seseorang yang pulih dari anoreksia untuk menghilangkan kegelisahan..

Kisah kanak-kanak perempuan yang pulih dari anoreksia - video

Kematian akibat anoreksia

Anoreksia dan bulimia

Bulimia adalah varian gangguan makan yang bertentangan dengan anoreksia - makan berlebihan yang berterusan dan tidak terkawal. Malangnya, banyak orang dengan anoreksia juga mengalami serangan bulimia, yang secara harfiah mengatasinya semasa berpuasa. Setiap episod bulimia disertai dengan muntah, senaman fizikal berat, pencahar, enema dan tindakan lain yang bertujuan membuang makanan yang masuk ke dalam badan sehingga tidak dapat diserap.

Secara amnya, penyebab dan pendekatan rawatan untuk anoreksia dan bulimia adalah sama, kerana keadaan ini adalah dua varian gangguan makan yang berbeza. Tetapi gabungan anoreksia dan bulimia lebih teruk berbanding varian gangguan makan yang terpencil. Oleh itu, rawatan anoreksia yang digabungkan dengan bulimia dilakukan mengikut prinsip yang sama dengan bulimia yang terpencil..

Buku mengenai anoreksia

Anoreksia pada kanak-kanak

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.