Anorexia dan Bulimia - Apa Itu - Punca dan Kesan Gangguan Makan

Adakah anda tahu apa itu anoreksia dan bulimia? Mereka adalah sebahagian daripada patologi kesejahteraan, iaitu gangguan yang hanya berlaku pada masyarakat kaya, walaupun kadang kala memberi kesan kepada orang miskin.

Mari kita sama-sama melihat apakah penyebab gangguan makan yang berbahaya, bagaimana anda dapat keluar dari keadaan ini dan apakah akibat kesihatannya.!

Anorexia dan Bulimia - Persamaan dan Perbezaan

Hari ini, hampir semua orang pernah mendengar mengenai anoreksia dan bulimia, gangguan makan yang paling biasa..

Tidak seperti gangguan makan yang lain (seperti penyakit seliak, intoleransi, dan alahan makanan), anoreksia dan bulimia mempunyai asal usul psikologi, dan oleh itu tergolong dalam bidang psikologi dan psikiatri.

Anorexia sering dikelirukan dengan bulimia dalam kehidupan seharian, namun, walaupun terdapat persamaan, gangguan makan ini sangat berbeza..

  • berkaitan dengan hubungan dengan makanan (oleh itu ditakrifkan sebagai gangguan makan);
  • dicirikan oleh ketakutan untuk gemuk;
  • disertai dengan perasaan rendah diri dan keraguan diri.

Walau bagaimanapun, terdapat perbezaan penting antara kedua-dua gangguan tersebut. Menurut DSM IV Tr, Manual Diagnostik untuk Gangguan Mental, seorang pesakit yang menderita anoreksia nervosa (ini adalah nama saintifik), selain ketakutan kenaikan berat badan:

  • enggan makan untuk mencapai objektif kekurangan berat badan;
  • mempunyai persepsi yang menyimpang tentang dirinya dan tubuhnya sendiri (melihat lebih banyak lemak daripada sebenarnya, walaupun ketika dia sangat kekurangan berat badan);
  • (jika seorang wanita) tidak mengalami kitaran haid.

Pesakit bulimik, selain itu:

  • Memiliki makan malam yang kerap, sekurang-kurangnya dua kali seminggu dan sekurang-kurangnya tiga bulan berturut-turut, makan pada selang waktu tertentu (misalnya, satu jam), jumlah makanan jauh lebih tinggi daripada orang lain tanpa gangguan ini. Serangan makan berlebihan dicirikan oleh hilangnya kawalan diri dari pihak subjek;
  • Menghalang kenaikan berat badan melalui tingkah laku pampasan seperti muntah buatan, penggunaan julap yang berlebihan, senaman berlebihan, dll..
  • Mempunyai harga diri yang berkait rapat dengan bentuk badan dan berat badan.

Sebagai tambahan kepada perbezaan klinikal, anoreksia dan bulimia sering menjadi dua sisi duit syiling yang sama. Pesakit dengan anoreksia mengalami serangan bulimia atau sebaliknya. Tetapi selalu ada ketakutan yang kuat untuk menjadi gemuk!

Punca anoreksia dan bulimia - mengapa kita jatuh sakit

Pertama, harus segera ditekankan bahawa tidak ada satu pun penyebab anoreksia atau bulimia, jadi tidak ada masalah psikologi yang menyebabkan gangguan makan ini..

Sesungguhnya, gangguan makan yang kompleks adalah hasil daripada pelbagai jenis kesukaran: individu, keluarga dan kolektif..

Sejak sekian lama dipercayai bahawa penyebab anoreksia dan bulimia adalah pengaruh media massa, menyebabkan penipisan, perut rata dan badan memanjang. Tentunya televisyen dan fesyen memberi kesan kepada pemikiran anak muda, tetapi layar kecil tidak boleh dipersalahkan jika orang muda mati kelaparan.!

Gangguan makan telah terbukti sebagai ekspresi patologi penderitaan jauh lebih mendalam daripada ketiadaan perut rata. Selalunya sumber penderitaan adalah konflik keluarga atau situasi yang menyakitkan.

Dalam kes lain, menolak makan bermaksud tidak mahu menerima perubahan badan dan usia orang dewasa, kerana boleh membahayakan atau mengancam..

Dalam kes bulimia, mengisi perut diikuti dengan muntah boleh melambangkan keinginan untuk menikmati faedah hidup (makanan), diikuti dengan perasaan tidak layak (muntah).

Terdapat tafsiran lain mengenai gangguan makan psikologi dan tidak boleh digeneralisasikan terlalu banyak, kerana setiap penyakit mempunyai sejarahnya sendiri..

Apakah akibatnya selepas anoreksia dan bulimia

Walaupun mungkin terdengar aneh, anoreksia dan bulimia adalah ancaman sebenar terhadap kesihatan banyak orang, dan kita tidak hanya bercakap tentang kesejahteraan mental, tetapi juga kelangsungan hidup fizikal.!

Didapati bahawa gangguan tersebut mempunyai banyak kesan fisiologi pada badan yang berkaitan dengan penurunan berat badan yang berlebihan dan drastik (dalam kes anoreksia) atau terlalu banyak tekanan pada perut (dalam kes makan bulimik).

Antara akibat fizikal utama:

  • Menguning gigi kerana kehadiran jus gastrik yang berlebihan di mulut atau puasa yang berpanjangan.
  • Kelemahan kuku dan kulit kepala menyebabkan keguguran rambut (sering tampalan) kerana jumlah zat besi dan kalsium yang rendah di dalam badan.
  • Kulit pucat dan kusam yang berterusan berkaitan dengan kekurangan sumber tenaga dalam badan.
  • Disfungsi usus, kerana puasa yang berpanjangan melambatkan metabolisme.
  • Seringkali alahan makanan, penolakan jangka panjang untuk memakan makanan tertentu boleh menyebabkan fakta bahawa tubuh akan menganggapnya berbahaya.

Akibat anoreksia dan bulimia yang paling serius adalah perubahan ketara dalam komposisi darah (kalium, glukosa dan komponen lain), yang boleh menyebabkan kehilangan kesedaran, koma, dan bahkan kematian!

Dari sudut pandang psikologi, akibat bulimia dan anoreksia yang biasa terjadi adalah pengasingan pesakit, yang malu dengan masalahnya dan yang tidak dapat mengikuti tradisi sosial..

Cara keluar dari anoreksia dan bulimia

Bagi subjek yang mempunyai anoreksia dan bulimia, satu-satunya jalan keluar adalah mendapatkan bantuan daripada ahli psikologi! Sebenarnya, gangguan makan adalah antara yang paling biasa dirawat dalam psikoterapi. Terdapat beberapa cara untuk campur tangan, dan pilihannya bergantung pada jenis pesakit dan keparahan penyakit..

Penting untuk diperhatikan bahawa dalam kes kekurangan berat badan yang teruk, yang mengancam nyawa pesakit, perkara pertama yang harus dilakukan adalah dengan membawa pesakit ke pusat rawatan khusus, di mana langkah-langkah yang sesuai akan diambil untuk memulihkan berat badan..

Dua pendekatan digunakan untuk mengatasi anoreksia dan bulimia:

  • Individu, seperti psikoanalisis dan sesi terapi tingkah laku kognitif untuk membantu anda memahami dan mula mengusahakan sumber gangguan tidak sedar atau untuk campur tangan dalam pemikiran yang mendasari tingkah laku makan patologi.
  • Keluarga, iaitu wawancara psikologi, yang dihadiri oleh semua ahli keluarga, dan yang bertujuan untuk memahami makna hubungan simptom anoreksia / bulimia dalam keluarga. Apabila ditemui, ahli terapi dapat membantu mengubah hubungan yang memburukkan lagi gejala..

Terlepas dari jenis pendekatan, lebih penting dan lebih sukar untuk dapat menerima masalah tersebut.!

Setelah pesakit sedar dan menyatakan kesediaan untuk keluar dari penyakit, perlu memulakan terapi multidisiplin, yang mana seseorang harus berjumpa pakar. Anda boleh berjumpa dengan doktor keluarga atau psikoterapis anda.

Sudah tentu, masa pemulihan bergantung pada betapa seriusnya patologi, walaupun orang yang sering terkena penyakit ini membawa warisan anoreksia atau bulimia sepanjang hidup mereka..

Pertimbangan untuk anoreksia dan bulimia

Artikel hampir selesai, tetapi ada yang hilang. Baiklah, mari kita lihat mengapa sangat sukar untuk melihat pelanggaran ini dan bagaimana anda boleh campur tangan sebelum terlambat.!

Anoreksia dan bulimia adalah patologi yang sangat berbahaya dan berbahaya: kisah pesakit menunjukkan bahawa ibu bapa tetap dalam kegelapan untuk masa yang lama mengenai masalah makan anak-anak remaja mereka, dan ketika mereka melihat gangguan itu, ia sudah berada pada tahap yang sangat maju..

Namun, masalahnya bukan pada pekerjaan atau ketiadaan ibu bapa, tetapi pada kemampuan pesakit yang berkembang untuk berbohong dan menghindari situasi di mana mereka merasa dalam bahaya. Salah satu masalah utama bulimia dan anoreksia adalah mengesan penyakit ini sebelum manifestasi fizikal menjadi jelas..

Hari ini, untungnya, sebagai hasil dari pelbagai maklumat dan kempen propaganda, kedua pelanggaran tersebut secara resmi diakui dan diterima sebagai patologi, lebih banyak pengetahuan telah terkumpul mengenai anoreksia dan bulimia. Oleh itu, menjadi lebih mudah untuk mengenal pasti kedua-dua subjek yang menderita gangguan makan dan mengajar bagaimana mengenal pasti pesakit dengan rakan dan keluarga..

Nasihat kami? Perhatikan dengan teliti perubahan dalam badan anda dan orang di sekeliling anda. Ini adalah satu-satunya cara untuk campur tangan tepat pada masanya dan mencegah kerosakan yang tidak dapat diperbaiki.!

Persamaan dan perbezaan antara anoreksia dan bulimia

Gangguan makan adalah penyakit yang paling sering dilihat pada wanita. ERP merangkumi anoreksia dan bulimia, yang memberi kesan negatif terhadap kesihatan fizikal dan somatik pesakit. Tahap gangguan lanjut mengancam perkembangan perubahan patologi atau kematian.

Gangguan makan

Asal-usul penyakit ini

Bulimia dan anoreksia adalah gangguan makan yang berkaitan dengan gangguan psikologi. Mereka mempunyai sifat penyebab berlainan, rawatan memerlukan pendekatan individu.

Definisi bulimia

Pengambilan makanan yang berlebihan dilihat sebagai cara untuk melepaskan diri dari kenyataan. Pesakit yang berjaya menjalani pemulihan memperhatikan bahawa pada saat-saat selera serigala, perasaan masa dan ruang hilang, perhatian sepenuhnya tertumpu pada makanan.

Penjelasan mengenai anoreksia

Umumnya diterima bahawa penyebab patologi ini adalah rasa tidak puas hati terhadap badan anda..

Walau bagaimanapun, terdapat sebilangan penjelasan lain.

  1. Perhatian orang lain. Penyakit yang dihidapi memberi pesakit rasa kasihan yang mereka perlukan untuk merasa ketara..
  2. "kemerdekaan". Kanak-kanak di bawah pengawasan berterusan berusaha membuktikan kebebasan mereka. Selalunya, bertentangan dengan ibu bapa mereka, mereka mengehadkan diri, berhenti makan dan minum makanan tertentu.
  3. Menguruskan perasaan, emosi. Puasa yang berpanjangan menyebabkan rasa tidak peka, yang memberikan ilusi kawalan terhadap keadaan emosi.

Perbezaan gambar simptomatik

Orang yang tidak biasa dengan gangguan makan membingungkan bulimia dan anoreksia. Perbezaan antara bulimia dan anoreksia terletak pada tingkah laku pesakit dan akibat keputusan mereka..

Gejala anoreksia

Anoreksia mematikan, lebih daripada 30% kes membawa maut. Anorexia berbeza kerana orang menolak makanan, kerana panik takut gemuk. Penyakit ini sering berlaku pada remaja dan mempunyai gambaran simptomatik yang jelas:

  • penurunan berat badan sebanyak 20% daripada norma;
  • obsesi dengan berat badan sendiri, diet berdasarkan defisit kalori, berat harian;
  • keletihan oleh aktiviti fizikal;
  • penolakan kelaparan;
  • pelanggaran keseimbangan hormon, kekerapan dan kualiti haid, kehilangan daya tarikan terhadap lawan jenis;
  • kegagalan sistem imun, tubuh berhenti mengatasi selesema, yang boleh membawa maut;
  • kehilangan rambut, kuku;
  • warna kulit biru kehijauan;
  • kerap pengsan, mungkin koma.

Simptom bulimia

Tidak ada tanda-tanda luaran, berat badan tetap berada dalam julat normal, tetapi ada perubahan dalam kerja organ. Bulimia adalah keinginan untuk makanan yang tidak terkawal, diikuti dengan penghapusannya dari badan (muntah). Gejala:

  • bahagian makanan yang tidak teratur;
  • makanan ditelan tetapi tidak dikunyah;
  • muntah, enema, julap yang disebabkan secara buatan;
  • Rasa bersalah kerana makan berlebihan
  • kekurangan rasa atau tidak menyukai makanan;
  • mengambil ubat yang menghalang makanan daripada diserap ke dalam perut.

Bulimia adalah keinginan makanan yang tidak terkawal.

Orthorexia

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, disebabkan oleh peningkatan gaya hidup sihat, penyimpangan lain dalam tingkah laku makan telah muncul - ortoreksia, yang dicirikan oleh pencarian makanan yang paling sihat dan paling berguna. Ini termasuk veganisme agresif, vegetarian, diet makanan mentah, yang menyebabkan pencernaan, kekurangan vitamin, keletihan, dan kemerosotan organ..

Makan dengan betul adalah mustahak, tetapi penting untuk menjaga keseimbangan tanpa bergegas dari satu ekstrem ke yang lain..

Kesan

Anorexia nervosa dan bulimia menjadi penyebab serius menyebabkan masalah seterusnya.

  1. Anemia dicirikan oleh rasa pucat dan pening yang tidak sihat. Penuh dengan masalah dengan sistem kardiovaskular.
  2. Tekanan darah rendah meningkatkan risiko serangan jantung, strok.
  3. Aritmia boleh menyebabkan kematian secara tiba-tiba.
  4. Pecahnya kerongkongan (sekiranya berlaku muntah yang berlebihan), sekiranya tiada bantuan 70% - kematian.
  5. Penyakit saluran gastrousus.
  6. Kitaran haid yang tidak teratur, kemandulan.
  7. Kegagalan ginjal, akibatnya - keracunan uremik badan.

Rawatan

Amalan perubatan telah mengesahkan bahawa pendekatan pelbagai disiplin memastikan kejayaan dalam 95% kes, merangkumi beberapa jenis psikoterapi: individu, kumpulan, keluarga, bekerja dengan badan (belajar mencintai dan memiliki tubuh anda), dietetik.

Psikoterapi individu

Asas rawatan pesakit luar adalah psikoterapi yang bertujuan untuk sokongan emosi pesakit, menyingkirkan pemikiran berbahaya mengenai makanan dan bentuk badan. Pendekatan ini mengubah gaya berfikir, meningkatkan harga diri, memperbaiki hubungan dengan orang, dan lebih berkesan daripada mengambil ubat..

Psikoterapi dikembangkan secara individu. Doktor, berdasarkan perangai seseorang, tahap penyakit, memilih cara untuk mempengaruhi kesihatan psikologi (terapi kognitif-tingkah laku, terapi seni, psikoanalisis, rawatan dengan haiwan).

Psikoterapi berkumpulan

Sokongan orang lain sangat penting bagi orang yang sakit. Dalam kumpulan 8 orang, terapi berorientasikan badan, kerja dengan imej dan tingkah laku sosial dapat dilakukan.

Terapi berorientasikan badan

Orang yang mengalami gangguan makan menghalang emosi mereka. Tingkah laku ini disertai dengan gangguan saraf, mudah marah, amukan. Untuk rawatan yang lebih berkesan, perlu membuat pesakit merasa. Pelbagai jenis interaksi dengan badan sesuai, kerana mereka mengajar untuk memahami keperluan dan keinginannya.

Seni, muzik, tarian, pernafasan adalah jenis terapi berorientasikan badan. Yoga, meditasi, qigong telah mendapat populariti dalam beberapa tahun terakhir..

Pengiring pakar pemakanan atau pakar pemakanan

Hasil kerja pakar pemakanan berdasarkan dua prinsip.

  1. Mengajar pemakanan yang betul, menyatakan peraturan asasnya, kehalusan.
  2. Mendampingi pesakit, menyusun rancangan pemakanan, memilih produk dengan mengambil kira citarasa orang, kontraindikasi perubatan.

Kesimpulannya

Sekiranya anda atau orang yang anda sayangi menemui gejala bulimia, anoreksia, segera dapatkan bantuan khusus untuk mengelakkan perubahan dalam badan yang tidak dapat diperbaiki. Perlu difahami bahawa jauh lebih mudah untuk mencegah masalah itu jika anda memperlakukan badan anda dengan kasih sayang dan mengajarnya kepada anak-anak anda..

Persamaan dan perbezaan antara anoreksia dan bulimia

Gangguan makan utama termasuk anoreksia (kekurangan zat makanan saraf) dan bulimia (makan berlebihan dengan saraf). Gangguan mental yang menyebabkan penyakit ini juga mempengaruhi kesihatan fizikal pesakit. Lebih-lebih lagi, komponen kesihatan somatik terganggu. Anoreksia dan bulimia adalah konsep yang sama sekali berbeza, tetapi kedua-duanya mempengaruhi imuniti manusia. Walaupun selepas rawatan yang tepat, kedua-dua anoreksia dan bulimia meninggalkan kesannya dalam bentuk kerentanan tubuh terhadap faktor luaran yang merugikan (jangkitan, virus, dll.). Oleh itu, kita dapat mengatakan bahawa kedua konsep ini secara signifikan meningkatkan peluang mengembangkan penyakit berjangkit - tuberkulosis, radang paru-paru dan lain-lain..

Ingin menurunkan berat badan boleh menyebabkan masalah kesihatan mental

Ramai orang tidak membezakan antara konsep-konsep ini dan tidak memahami apa perbezaan antara mereka. Mari kita fahami apa itu anoreksia, serta bulimia, apa yang biasa dan berbeza dalam penyakit ini.

Ciri-ciri penyakit

Banyak sumber menunjukkan bahawa istilah ini hampir sama, dan bulimia hanyalah tahap anoreksia yang terpisah. Tetapi ini adalah fenomena yang berbeza yang harus dipertimbangkan secara berasingan..

Perkataan "anoreksia" dan "bulimia" dapat dijumpai sangat kerap dalam kehidupan seharian. Satu-satunya perbezaan antara penyakit ini adalah jenis hubungan antara orang dan makanan yang berlaku di dalamnya. Sekiranya anoreksia melibatkan penolakan sepenuhnya untuk makan tanpa persiapan untuk ini, maka dalam hal bulimia, keadaannya sedikit berbeza. Pertama, kegemilangan yang paling nyata muncul, dan hanya selepas itu orang itu benar-benar enggan makan.

Kami bercakap mengenai anoreksia jika pesakit:

  • cuba secara beransur-ansur menyerahkan makanan sepenuhnya, dengan mengatakan bahawa ini adalah kejayaan sebenar kesihatan,
  • mengikuti diet ketat (kurang daripada 800 kcal sehari),
  • mengikuti diet tidak standard yang memberikan penurunan secara berkala dalam kalori yang dimakan setiap hari.

Seorang wanita harus mengambil sekurang-kurangnya 1200 kalori sehari, bagi lelaki angka yang sama ialah 1500 kalori. Sekiranya mereka diterima lebih sedikit, tubuh akan mula menghasilkan kortisol - hormon tekanan secara aktif. Untuk tenaga, dia mula menggunakan tisu otot. Jisim lemak boleh hilang, tetapi juga dapat disimpan, terutama di rongga perut. Oleh itu, dengan melihat gambar-gambar saksi mata ke Holodomor tahun 1932-1933, anda dapat melihat lengan dan kaki yang kurus, tetapi perut yang terlalu bengkak..

Sebaliknya, bulimia nervosa melibatkan sejumlah besar pengambilan makanan dalam satu hidangan. Untuk mengelakkan makanan yang dimakan berubah menjadi simpanan lemak, seseorang cuba mencegah penyerapan makanan ke saluran pencernaan. Untuk ini, muntah harus dibuat secara buatan, sebaik sahaja orang itu makan. Pilihan lain boleh digunakan:

  • lavage gastrik (mengambil banyak air sebelum muntah),
  • penggunaan julap,
  • penggunaan diuretik,
  • menggunakan enema atau kaedah pembuangan air besar,
  • penggunaan ubat-ubatan yang menyekat kemungkinan penyerapan dalam usus,
  • mengambil pembakar lemak lain.

Sehubungan dengan semua yang telah dikatakan, kita dapat menyimpulkan bahawa ini adalah konsep yang sama sekali berbeza. Perbezaannya adalah bahawa untuk mencapai satu-satunya tujuan - menurunkan berat badan - pesakit anoreksik tidak makan apa-apa, dan pesakit dengan bulimia cuba membuang makanan yang mereka makan dengan segala cara sebelum dicerna..

Bulimia sebagai akibat daripada anoreksia

Sesungguhnya, banyak kajian menunjukkan bahawa bulimia boleh berlaku selepas anoreksia. Sekatan makanan yang berpanjangan mempunyai kesan yang sangat kuat terhadap jiwa manusia. Selepas itu, ada masa ketika seseorang baru sahaja rosak dan mula makan dalam dos yang luar biasa. Sekatan makanan yang teruk digantikan oleh penyerapan makanan yang tidak terkawal. Tetapi lambat laun pesakit atau pesakit mula memahami bahawa dengan cara ini mereka tidak dapat mencapai hasil yang mana mereka mula kelaparan. Oleh itu, setelah makan, mereka mula menyebabkan muntah..

Sehingga kini, terdapat pendapat yang berbeza mengenai sama ada bulimia nervosa adalah akibat dari anoreksia, neoplasma malignan atau apakah permulaan bulimia adalah langkah ke hadapan untuk pemulihan lebih lanjut..

Ahli psikoterapi telah menyatakan bahawa proses mengubah anoreksia menjadi bulimia adalah pengaruh tahap di mana pesakit mesti melanggar peraturannya semasa berada di wad hospital. Setelah melanggar peraturan yang ketat, mereka tidak lagi kejam seperti sebelumnya. Hasil dari tahap ini, seseorang mula makan dengan penyucian berikutnya, kerana dia sudah memahami bahawa ini adalah cara yang sama berkesan.

Anoreksia sering berubah menjadi bulimia dalam keadaan di mana rawatan membawa seseorang ke hasil pertengahan tertentu. Tidak seperti anoreksia, penyakit kedua tidak membawa maut kepada tubuh. Ya, ia membahayakan sistem pencernaan dan gigi, tetapi tidak membawa maut.

Sehubungan dengan semua perkara di atas, kita dapat menyimpulkan bahawa ini adalah 2 penyakit yang membahayakan kesihatan kita. Tetapi sekiranya berlaku bahawa setelah penolakan sepenuhnya untuk makan seseorang masih membiarkan dirinya sekurang-kurangnya sedikit makanan, walaupun dengan penghapusan berikutnya, ini menunjukkan bahawa semuanya sedang diperbaiki.

Ciri-ciri biasa

Seperti yang telah kita lihat, anoreksia nervosa dan bulimia nervosa adalah konsep yang sama sekali berbeza. Kedua-dua patologi tersebut dianggap sebagai gangguan mental. Pesakit dengan diagnosis seperti itu biasanya mempunyai keinginan yang tidak tertahankan untuk menjadi kurus, walaupun berat badannya normal..

Juga, setiap penyakit di atas disertai dengan kenaikan berat badan yang tajam. Gadis-gadis setakat ini tidak dapat mengatakan apa-apa mengenai sebab sebenar kemunculan keinginan yang tidak dapat diturunkan untuk menurunkan berat badan. Tetapi masing-masing ingin merasakan kehilangan kilogram yang cepat, walaupun mereka tidak berlebihan..

Masalah psikologi ini biasanya muncul pada orang yang mempunyai kompleks rendah diri. Biasanya, pada masa kanak-kanak, kanak-kanak seperti itu mengalami ejekan rakan sebaya mengenai berat badan berlebihan. Pesakit seperti itu merasakan ketakutan yang luar biasa terhadap kegemukan, sehingga mereka berusaha untuk menghilangkan kemungkinan sedikit pun untuk mendapatkan pound tambahan dengan cara yang kejam..

Sekiranya bulimia dapat disembuhkan dengan terapi jangka panjang, maka anoreksik mengalami masa yang sukar. Apabila mereka menyedari bahawa mereka kehilangan semua daya hidup mereka dan ingin kembali ke kehidupan lama mereka, sudah terlambat. Tubuh mereka terbiasa hidup tanpa makanan dan sama sekali tidak menerimanya.

Orang-orang anoreksik merasakan keinginan yang tidak tertahankan untuk menurunkan berat badan

Kaedah rawatan

Walaupun terdapat gangguan psikologi yang berbeza, rawatan penyakit hampir sama. Perlu difahami bahawa untuk mendapatkan hasil yang tepat secepat mungkin, seseorang harus mendekati masalah ini dengan cara yang sangat bertanggungjawab dan komprehensif. Hanya klinik khusus yang dapat membantu dalam kes ini, yang menyediakan keseluruhan senarai prosedur yang diperlukan di satu institusi..

  1. Komunikasi individu dengan psikoterapis, pakar pemakanan dan ahli gastroenterologi.
  2. Terapi kumpulan (kekerapan bergantung pada tahap pengabaian penyakit).
  3. Terapi psikoanalitik.
  4. Rawatan internet.
  5. Mematuhi rejimen dan pemakanan harian.

Pesakit, hampir sampai pemulihan sepenuhnya, harus berada di bawah pengawasan pakar yang memantau kemustahilan kambuh..

Seperti yang anda lihat, anoreksia sangat berbeza dengan bulimia. Sekiranya anda menyedari bahawa anak atau orang yang anda sayangi tiba-tiba mula menurunkan berat badan, berada dalam keadaan tertekan, pastikan anda mendapatkan bantuan daripada profesional yang akan memberi rawatan yang sewajarnya..

Bagaimana bulimia berbeza dengan anoreksia dan bagaimana ia berkaitan?

Gangguan makan - anoreksia dan bulimia - disebabkan oleh sebab psikologi. Penyakit serius ini, yang lebih biasa di kalangan kanak-kanak perempuan, memakan masa rata-rata 6 tahun hidup dan boleh membawa maut pada 5-10% kes. Setiap jam di dunia, pesakit lain mati dengan diagnosis yang serupa.

Gejala anoreksia dan bulimia, perbezaan di antara mereka dan langkah-langkah untuk membantu pesakit - maklumat ini diperlukan untuk pesakit dan saudara-mara mereka untuk mengelakkan berakhirnya tragis.

Apa itu bulimia dan anoreksia?

Bulimia dan anoreksia adalah gangguan makan yang menyekat pengambilan kalori dalam badan, menyebabkan masalah kesihatan sehingga keletihan lengkap, kepupusan fungsi organ dalaman dan kematian.

Penolakan pemakanan normal untuk penurunan berat badan (untuk "kelihatan baik") berbentuk idea manik pada pesakit yang menentang hujah akal.

Bagaimana bulimia berbeza dengan anoreksia?

Dengan anoreksia, pesakit mengurangkan sebahagian makanan atau menolaknya sepenuhnya, menggantikannya dengan minuman (jus, teh atau kopi tanpa gula dan krim). Mencuba makan boleh mencetuskan serangan panik.

Penampilan anoreksik dicirikan oleh penipisan, kulit kering, pucat, rambut rapuh menipis dan kuku kusam rapuh.

Kerana penurunan jumlah cairan dalam tubuh dan penurunan kadar kalium, hipotensi dan bradikardia bermula, yang boleh menyebabkan kematian akibat kegagalan jantung.

Kelewatan berterusan pada haid pada wanita, serta penurunan libido dan potensi pada lelaki, adalah gejala kepupusan fungsi pembiakan. Mengeluarkan kalsium dari tulang menyebabkan osteoporosis yang tidak dapat dipulihkan, yang tidak dapat diperbaiki walaupun setelah gangguan makan disembuhkan.

Pesakit bulimik mengalami rasa lapar yang berterusan. Mereka hampir tidak makan, tetapi kerosakan masih berlaku, dan kemudian bahagian yang terlalu besar diserap dalam jangka waktu yang singkat. Selepas ini timbul rasa bersalah, disertai dengan rasa kenyang dan rasa berat di perut.

Untuk menyingkirkan apa yang mereka makan, pesakit berusaha untuk muntah secara paksa, menggunakan ubat (diuretik dan pencahar). Bersenam di gim untuk membakar kalori.

Dalam usaha menyembunyikan masalah mereka dari orang lain, mereka yang menderita gangguan makan sering memilih untuk makan sendiri, setelah itu mereka membebaskan perut dari makanan dengan menutup di bilik mandi atau tandas. Pada masa yang sama, kira-kira 50% nutrien mempunyai waktu untuk diserap oleh tubuh, sehingga bulimik dapat mempertahankan berat badan mereka untuk waktu yang lama, hampir normal atau sedikit berkurang.

Pelepasan berterusan kandungan gastrik melalui mulut secara beransur-ansur membawa kepada pemusnahan enamel gigi dan kerengsaan gusi, yang menyebabkan kerosakan gigi dan penyakit periodontal. Membran mukosa esofagus dan faring menjadi radang, erosi dan bisul muncul. Gastroduodenitis kronik berlaku, disertai dengan refluks.

Selalunya, pesakit dapat melihat peningkatan kelenjar air liur dan kerosakan pada kulit di bahagian belakang tangan dan jari, yang merupakan akibat muntah yang kerap berlaku..

Bulimia dan anoreksia pada masa yang sama

Anoreksia dan bulimia nervosa boleh berlaku pada pesakit yang sama, menggantikan satu sama lain atau wujud pada masa yang sama. Selepas tempoh pantang makan, episod makan berlebihan berlaku.

Pesakit cepat-cepat menyerap makanan, dan kalori tinggi dan tidak sihat: makanan segera, minuman berkarbonat, gula-gula, tepung, berlemak, salai, goreng, dll..

Selepas kerosakan seperti itu, yang paling sering diprovokasi oleh keadaan tertekan, keletihan, emosi negatif, pesakit mengalami rasa malu dan benci diri..

Cara menolong gangguan makan?

Gangguan makan psikogenik mempunyai beberapa sebab:

  1. Kecenderungan genetik: saudara terdekat pesakit mengalami pelbagai jenis ketagihan (anoreksia, bulimia, makan berlebihan kompulsif, alkoholisme, ketagihan dadah, ketagihan judi).
  2. Jenis aktiviti saraf yang lebih tinggi: orang yang pemalu, tidak selamat dan curiga terdedah kepada penyakit ini.
  3. Membesarkan keluarga yang tidak berfungsi: hubungan emosi yang tidak mencukupi dengan ibu bapa, kurangnya penerimaan dan kasih sayang tanpa syarat kepada anak.
  4. Situasi tertekan yang berkaitan dengan kritikan mengenai penampilan atau penolakan dari keperibadian yang penting bagi pesakit: rakan sekelas, rakan, orang yang disayangi.
  5. Kemahuan, kurangnya pemikiran kritis, keinginan untuk meniru imej supermodel yang dikenakan oleh media.

Kumpulan risiko termasuk kanak-kanak perempuan berusia 14-25 tahun, walaupun gangguan makan boleh bermula sebelum akil baligh. Apabila tanda-tanda penyakit pertama muncul (penolakan makan, penurunan berat badan, kegelisahan, lawatan kerap ke tandas atau bilik mandi selepas makan), anda harus berjumpa dengan ahli psikologi, dan dalam kes lanjut yang teruk - seorang psikiatri.

Semasa terapi, dysmorphomania, penyelewengan imej badan, kegelisahan dan kemurungan dinyatakan. Rawatan merangkumi penggunaan antipsikotik, antidepresan, dan psikoterapi: kognitif-tingkah laku, interpersonal, berorientasikan badan.

Mengabaikan masalah atau rawatan diri tidak boleh diterima, dalam kes seperti itu, proses penyembuhan dapat ditangguhkan untuk waktu yang lama. Kekurangan penjagaan yang mencukupi sering membawa kepada hasil yang tragis.

Anorexia dan Bulimia: Apa Perbezaannya? Akibat penyakit

Anoreksia dan bulimia adalah penyakit berdasarkan gangguan mental. Orang dengan bulimia dan anoreksia mempunyai masalah psikologi dengan persepsi tubuh mereka sendiri. Bulimia nervosa dan anorexia nervosa termasuk dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa semakan ke-10 (ICD-10) dalam senarai gangguan mental. Walaupun kedua-dua istilah perubatan mempunyai faktor psikologi, terdapat perbezaan antara anoreksia dan bulimia..

Apa itu anoreksia dan bulimia?

Anorexia nervosa adalah gangguan mental yang menampakkan diri dalam keinginan untuk menurunkan berat badan dengan menggunakan pelbagai langkah drastik. Seseorang dengan anoreksia dicirikan oleh pelanggaran persepsi mereka sendiri. Tidak kira berapa beratnya, dia mengaku terlalu gemuk. Di samping itu, anoreksik hidup dalam ketakutan berterusan terhadap kenaikan berat badan, berusaha setiap hari untuk mengurangkannya. Kerana jenis tindakan yang diambil, ahli psikologi mengklasifikasikan dua jenis anoreksia:

  1. Jenis pertama adalah sekatan variasi, yang terdiri dari pengurangan jumlah pengambilan makanan dengan ketara. Seseorang dengan anoreksia jenis ini akan mengambil pelbagai diet penurunan berat badan. Pada masa yang sama, anoreksik tidak hanya membatasi badan dalam kalori, tetapi juga membebankannya dengan aktiviti fizikal yang berlebihan..
  2. Jenis kedua adalah bulimik, yang menyebabkan muntah dan / atau penggunaan julap. Orang yang mengalami anoreksia jenis ini, mencapai tahap akhir kegemilangan, seterusnya menyingkirkan makanan dengan cara yang ada.

Anoreksia bulimik bukan bulimia!

Perbezaan antara anoreksia dan bulimia adalah bahawa bulimia tidak dikaitkan dengan penurunan berat badan yang dramatik. Sebaliknya, orang yang menderita bulimia mengambil makanan dalam jumlah yang banyak, setelah itu mereka berusaha menyingkirkannya dengan mengambil pelbagai julap atau secara tidak sengaja menyebabkan muntah..

Penyebab anoreksia dan bulimia

Penyebab utama anoreksia adalah aspek psikologi. Ini merangkumi faktor sosial dan biologi. Bagi sisi masalah psikologi, kebanyakan orang dengan anoreksia cenderung kepada perfeksionisme - cita-cita yang terlalu tinggi untuk orangnya sendiri. Di kalangan kanak-kanak, morbiditi tertinggi diperhatikan pada mereka yang belajar dengan baik, hidup dalam kesejahteraan sosial dan material, dan menduduki kedudukan utama di kalangan rakan sebaya mereka. Cita-cita orang dengan kecenderungan anoreksial sering tidak realistik..

Anoreksik tidak dapat mengatasi kegagalan, ingin menjadi yang terbaik dalam semua bidang kehidupan. Kultus badan tanpa lemak yang dihasilkan oleh surat khabar, televisyen dan internet memberi kesan besar terhadap kemunculan anoreksia, terutama di kalangan kanak-kanak perempuan. Persekitaran juga penting - keluarga, rakan, rakan sekerja dan hobi..

Penilaian mereka, atau lebih tepatnya kurangnya penerimaan, kritikan, tuntutan yang terlalu tinggi, corak yang salah atau tekanan berterusan adalah faktor yang dapat mencetuskan reaksi terhadap perkembangan gangguan makan. Lebih kerap daripada tidak, orang dengan anoreksia mempunyai tahap kortisol yang terlalu tinggi, atau hormon stres, dan pada masa yang sama, tahap rendah norepinefrin dan endorfin (hormon kebahagiaan), yang mempengaruhi mood yang baik.

Bulimia adalah penyakit yang sangat biasa pada kanak-kanak dan remaja. Penyebab bulimia yang paling biasa adalah:

  • kekurangan penerimaan;
  • konflik berterusan dan hubungan buruk dengan persekitaran;
  • pengabaian anak oleh ibu bapa;
  • tuntutan yang terlalu tinggi dari orang lain;
  • perubahan hidup yang sangat besar dan / atau pesat;
  • kerosakan pada otak pusat kenyang;
  • ketidakupayaan untuk menangani tugas-tugas tertentu.

Gejala anoreksia

Kekurangan selera makan pada anoreksia primer atau ubat-ubatan, walaupun keperluan nutrisi badan secara objektif, tidak timbul dengan sendirinya. Seseorang cuba meyakinkan dirinya bahawa dia tidak kelihatan cukup baik dengan latar belakang persekitarannya, iaitu, dia terlalu gemuk, walaupun orang meyakinkannya sebaliknya..

Gejala dan tingkah laku yang menimbulkan kecurigaan bahawa seseorang menderita anoreksia:

  • obsesi dengan kalori;
  • pengabaian makanan di syarikat;
  • banyak alasan untuk menolak makanan;
  • subjek perbualan dengan orang itu hanyalah makanan dan berat badan berlebihan;
  • rasa tidak puas hati yang berterusan terhadap diri dan tokoh anda sendiri.

Di samping itu, seseorang yang mempunyai kecenderungan untuk anoreksia mempunyai tingkah laku kompulsif - minat untuk bersenam, julap, dan ubat antiemetik.

Simptom bulimia

Apa yang perlu membimbangkan ibu bapa dan / atau rakan rapat untuk mengesyaki bulimia pada kanak-kanak dan orang dewasa:

  • mood tertekan;
  • sakit kepala dan sakit perut yang kerap;
  • serangan keperitan;
  • penggunaan julap yang kerap;
  • rasa lapar yang berterusan;
  • kerap muntah.

Gejala bulimia khas termasuk:

  • penyahhidratan;
  • gangguan gastrousus (sembelit);
  • tekanan darah rendah;
  • kerosakan pada enamel gigi;
  • ecchymosis - pendarahan pada kulit atau membran mukus;
  • karies;
  • kulit pucat;
  • haid tidak teratur.

Tidak seperti pesakit anoreksia, orang dengan bulimia sering mempunyai berat badan yang stabil atau sedikit turun naik..

Akibat anoreksia dan bulimia

Kekurangan nutrien serta kekurangan berat badan yang progresif memberi kesan buruk kepada tubuh. Gangguan makan menyebabkan kesan sampingan seperti kemurungan, kelemahan dan kelesuan, anemia, masalah ingatan, kulit kering, rambut dan kuku yang lemah, pengsan, sembelit dan kembung, penurunan tekanan darah dan degupan jantung, ketidakseimbangan hormon, dan ketidaksuburan. Selain itu, penderita anoreksia atau bulimia berisiko meningkat mengalami osteoporosis kerana penurunan imuniti yang dipercepat. Juga, gangguan mental seperti ini menghalang pertumbuhan pada kanak-kanak, dan menyumbang kepada perkembangan kelainan fisiologi yang lain. Jagalah diri anda dan sentiasa sihat!

Anorexia dan Bulimia: Apa Perbezaannya? Akibat penyakit

Anoreksia dan bulimia adalah penyakit berdasarkan gangguan mental. Orang dengan bulimia dan anoreksia mempunyai masalah psikologi dengan persepsi tubuh mereka sendiri. Bulimia nervosa dan anorexia nervosa termasuk dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa semakan ke-10 (ICD-10) dalam senarai gangguan mental. Walaupun kedua-dua istilah perubatan mempunyai faktor psikologi, terdapat perbezaan antara anoreksia dan bulimia..

Apa itu anoreksia dan bulimia?

Anorexia nervosa adalah gangguan mental yang menampakkan diri dalam keinginan untuk menurunkan berat badan dengan menggunakan pelbagai langkah drastik. Seseorang dengan anoreksia dicirikan oleh pelanggaran persepsi mereka sendiri. Tidak kira berapa beratnya, dia mengaku terlalu gemuk. Di samping itu, anoreksik hidup dalam ketakutan berterusan terhadap kenaikan berat badan, berusaha setiap hari untuk mengurangkannya. Kerana jenis tindakan yang diambil, ahli psikologi mengklasifikasikan dua jenis anoreksia:

  1. Jenis pertama adalah sekatan variasi, yang terdiri dari pengurangan jumlah pengambilan makanan dengan ketara. Seseorang dengan anoreksia jenis ini akan mengambil pelbagai diet penurunan berat badan. Pada masa yang sama, anoreksik tidak hanya membatasi badan dalam kalori, tetapi juga membebankannya dengan aktiviti fizikal yang berlebihan..
  2. Jenis kedua adalah bulimik, yang menyebabkan muntah dan / atau penggunaan julap. Orang yang mengalami anoreksia jenis ini, mencapai tahap akhir kegemilangan, seterusnya menyingkirkan makanan dengan cara yang ada.

Anoreksia bulimik bukan bulimia!

Perbezaan antara anoreksia dan bulimia adalah bahawa bulimia tidak dikaitkan dengan penurunan berat badan yang dramatik. Sebaliknya, orang yang menderita bulimia mengambil makanan dalam jumlah yang banyak, setelah itu mereka berusaha menyingkirkannya dengan mengambil pelbagai julap atau secara tidak sengaja menyebabkan muntah..

Penyebab anoreksia dan bulimia

Penyebab utama anoreksia adalah aspek psikologi. Ini merangkumi faktor sosial dan biologi. Bagi sisi masalah psikologi, kebanyakan orang dengan anoreksia cenderung kepada perfeksionisme - cita-cita yang terlalu tinggi untuk orangnya sendiri. Di kalangan kanak-kanak, morbiditi tertinggi diperhatikan pada mereka yang belajar dengan baik, hidup dalam kesejahteraan sosial dan material, dan menduduki kedudukan utama di kalangan rakan sebaya mereka. Cita-cita orang dengan kecenderungan anoreksial sering tidak realistik..

Anoreksik tidak dapat mengatasi kegagalan, ingin menjadi yang terbaik dalam semua bidang kehidupan. Kultus badan tanpa lemak yang dihasilkan oleh surat khabar, televisyen dan internet memberi kesan besar terhadap kemunculan anoreksia, terutama di kalangan kanak-kanak perempuan. Persekitaran juga penting - keluarga, rakan, rakan sekerja dan hobi..

Penilaian mereka, atau lebih tepatnya kurangnya penerimaan, kritikan, tuntutan yang terlalu tinggi, corak yang salah atau tekanan berterusan adalah faktor yang dapat mencetuskan reaksi terhadap perkembangan gangguan makan. Lebih kerap daripada tidak, orang dengan anoreksia mempunyai tahap kortisol yang terlalu tinggi, atau hormon stres, dan pada masa yang sama, tahap rendah norepinefrin dan endorfin (hormon kebahagiaan), yang mempengaruhi mood yang baik.

Bulimia adalah penyakit yang sangat biasa pada kanak-kanak dan remaja. Penyebab bulimia yang paling biasa adalah:

  • kekurangan penerimaan,
  • konflik berterusan dan hubungan buruk dengan persekitaran,
  • pengabaian anak oleh ibu bapa,
  • tuntutan yang terlalu tinggi dari orang lain,
  • perubahan hidup yang sangat besar dan / atau pesat,
  • kerosakan pada otak pusat kenyang,
  • ketidakupayaan untuk menangani tugas-tugas tertentu.

Gejala anoreksia

Kekurangan selera makan pada anoreksia primer atau ubat-ubatan, walaupun keperluan nutrisi badan secara objektif, tidak timbul dengan sendirinya. Seseorang cuba meyakinkan dirinya bahawa dia tidak kelihatan cukup baik dengan latar belakang persekitarannya, iaitu, dia terlalu gemuk, walaupun orang meyakinkannya sebaliknya..

Gejala dan tingkah laku yang menimbulkan kecurigaan bahawa seseorang menderita anoreksia:

  • obsesi dengan kalori,
  • pengabaian makanan di syarikat,
  • banyak alasan untuk menolak makanan,
  • subjek perbualan dengan orang itu hanyalah makanan dan berat badan berlebihan,
  • rasa tidak puas hati yang berterusan terhadap diri dan tokoh anda sendiri.

Di samping itu, seseorang yang mempunyai kecenderungan untuk anoreksia mempunyai tingkah laku kompulsif - minat untuk bersenam, julap, dan ubat antiemetik.

Simptom bulimia

Apa yang perlu membimbangkan ibu bapa dan / atau rakan rapat untuk mengesyaki bulimia pada kanak-kanak dan orang dewasa:

  • mood murung,
  • sakit kepala dan sakit perut yang kerap,
  • serangan kerakusan,
  • penggunaan julap yang kerap,
  • rasa lapar yang berterusan,
  • kerap muntah.

Gejala bulimia khas termasuk:

  • penyahhidratan,
  • gangguan gastrousus (sembelit),
  • tekanan darah rendah,
  • kerosakan pada enamel gigi,
  • ecchymosis - pendarahan pada kulit atau membran mukus,
  • karies,
  • kulit pucat,
  • haid tidak teratur.

Tidak seperti pesakit anoreksia, orang dengan bulimia sering mempunyai berat badan yang stabil atau sedikit turun naik..

Akibat anoreksia dan bulimia

Kekurangan nutrien serta kekurangan berat badan yang progresif memberi kesan buruk kepada tubuh. Gangguan makan menyebabkan kesan sampingan seperti kemurungan, kelemahan dan kelesuan, anemia, masalah ingatan, kulit kering, rambut dan kuku yang lemah, pengsan, sembelit dan kembung, penurunan tekanan darah dan degupan jantung, ketidakseimbangan hormon, dan ketidaksuburan. Selain itu, penderita anoreksia atau bulimia berisiko meningkat mengalami osteoporosis kerana penurunan imuniti yang dipercepat. Juga, gangguan mental seperti ini menghalang pertumbuhan pada kanak-kanak, dan menyumbang kepada perkembangan kelainan fisiologi yang lain. Jagalah diri anda dan sentiasa sihat!

Anoreksia, bulimia, makan berlebihan: jenis, tanda dan perbezaan gangguan makan

Apakah gangguan makan? Ini adalah gangguan mental di mana sikap seseorang terhadap makanan berubah begitu banyak sehingga mula membahayakan kesihatannya. Kekecewaan menampakkan diri dengan cara yang berbeza: dengan beberapa orang makan sedikit berbahaya, dengan yang lain, sebaliknya, mereka makan berlebihan, dengan yang lain mereka bergantian antara kegelisahan dan kelaparan...

Mari kita lihat jenis gangguan makan yang paling biasa dan sebab-sebab mengapa ia berlaku..

Apa itu gangguan makan?

Gangguan makan adalah gangguan mental di mana sikap seseorang terhadap makanan berubah begitu banyak sehingga mula membahayakan kesihatan mereka. Kekecewaan menampakkan diri dengan cara yang berbeza: dengan beberapa orang makan sedikit berbahaya, dengan yang lain, sebaliknya, mereka makan berlebihan, dengan yang lain mereka bergantian antara kegelisahan dan kelaparan...

Dari mana datangnya gangguan makan??

Menurut penyelidikan perubatan, sejak setengah abad yang lalu, jumlah orang yang mengalami gangguan makan telah meningkat bukan hanya beberapa kali - berpuluh kali! Apa yang berlaku kepada orang-orang, apakah sebab-sebab perubahan tingkah laku makan yang tajam dan merosakkan? Antara sebab utama, pakar mengatakan:

  • Kegagalan proses yang berlaku di dalam badan.
  • Gangguan sistem saraf.
  • Trauma psikologi kanak-kanak.
  • Gangguan emosi.
  • Piawaian kecantikan dan keharmonian yang dikenakan oleh masyarakat moden.

Ini adalah cara untuk kurus (ditambah dengan tekanan hidup di bandar-bandar besar dan peningkatan mendadak penduduk bandar) yang para pakar menjelaskan peningkatan jumlah gangguan makan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa dekad kebelakangan ini. Itulah sebabnya mengapa terdapat lebih banyak wanita daripada lelaki di antara mangsa gangguan makan (walaupun jurang ini dengan cepat ditutup baru-baru ini).

Gangguan makan dan sistem saraf

Tidak mustahil untuk memahami mengapa gangguan makan berlaku tanpa mengetahui bagaimana selera makan seseorang terbentuk secara umum. Mari kita fikirkan.

  • Pusat yang bertanggungjawab untuk tingkah laku makan kita terletak di korteks serebrum, saraf tunjang, dan hipotalamus. Tugas mereka adalah untuk mendaftar dan menganalisis isyarat yang datang dari sistem pencernaan..
  • Penurunan glukosa darah adalah tanda pasti bahawa badan anda memerlukan pemakanan. Setelah mendapat isyarat seperti itu, otak membentuk fokus kegembiraan, yang hanya menimbulkan selera makan..

Artikel berguna

Jadi apa yang ada dalam sistem ini boleh pecah?

  • Untuk sebab tertentu, fokus pengujaan di otak tidak muncul. Sebagai contoh, kerana interaksi antara sel saraf terganggu, tidak ada isyarat yang diterima dari sistem pencernaan ke otak, atau beberapa proses penghambatan dilancarkan di otak (ini berlaku, katakanlah, dengan kemurungan). Intinya adalah kekurangan selera makan.
  • Fokus kegembiraan yang berterusan muncul di hipotalamus, yang tidak pudar walaupun seseorang sudah cukup makan. Hasilnya adalah peningkatan selera makan sehingga makan berlebihan.
  • Kumpulan neuron di kawasan otak yang bertanggungjawab merasakan rasa lapar tidak berfungsi dengan baik. Ini membawa kepada selektiviti makanan yang tidak wajar, atau ortoreksia - keinginan obsesif untuk makan hanya makanan tertentu dan tidak ada yang lain..

Artikel berguna

Faktor psikologi juga mempengaruhi kejadian dan perkembangan gangguan makan. Antaranya ialah harga diri yang rendah, keperluan untuk mendapat persetujuan orang lain, perfeksionisme, sokongan emosi yang tidak mencukupi daripada saudara-mara dan rakan-rakan..

Jenis gangguan

Anorexia nervosa

Salah satu yang paling biasa dan, malangnya, salah satu gangguan yang paling berbahaya adalah bahawa seseorang menjadi sangat terobsesi dengan berat badannya sendiri dan keinginan untuk menurunkan berat badan dan sangat takut akan kegemukan (sering hanya ada di kepalanya) sehingga dia hampir sepenuhnya menolak untuk makan.

Ini hampir keseluruhannya adalah gangguan "wanita" - pada lelaki ia kelihatan sepuluh kali lebih jarang daripada pada wanita. Ini juga membimbangkan bahawa remaja perempuan yang sangat muda sering menjadi mangsa anoreksia nervosa..

Artikel berguna

Gejala utama anoreksia nervosa adalah:

  • Menyimpang persepsi tubuh seseorang sendiri. Seseorang dengan ikhlas tidak menyedari ketipisannya dan melihat pound tambahan yang tidak ada.
  • Panik, ketakutan yang tidak berasas dan tidak berasas terhadap kegemukan.
  • Penetapan idea untuk menurunkan berat badan - ini menjadi nilai utama dan hampir satu-satunya dalam kehidupan.
  • Berat sebenarnya sekurang-kurangnya 15% kurang daripada optimum.
  • Seseorang enggan makan atau cuba membuang sesuatu yang dimakan dengan pelbagai cara (dari beban besar di gim hingga muntah buatan atau penggunaan julap).
  • Lama kelamaan - gangguan hormon. Pada wanita, mereka paling sering dinyatakan sebagai pelanggaran kitaran, pada lelaki - dalam bentuk mati pucuk..

Bulimia nervosa

Gangguan ini berterusan makan berlebihan sebagai reaksi terhadap tekanan (kehilangan orang yang disayangi, kemalangan, pembedahan, kemurungan, dll.), Yang dengan cepat membawa kepada berat badan berlebihan dan bahkan kegemukan. Menurut statistik perubatan, dari 3 hingga 5% populasi orang dewasa menderita penyakit itu - orang yang pada awalnya cenderung berlebihan berat badan sangat mudah terdedah..

Ini hampir keseluruhannya adalah gangguan "wanita" - pada lelaki ia kelihatan sepuluh kali lebih jarang daripada pada wanita. Ini juga membimbangkan bahawa remaja perempuan yang sangat muda sering menjadi mangsa anoreksia nervosa..

Gejala utama bulimia nervosa adalah:

  • Serangan makan yang tidak terkawal. Untuk membezakan dorongan tidak sengaja dari hanya bulimia, pakar mencadangkan kriteria berikut: serangan harus diulang sekurang-kurangnya dua kali seminggu selama sekurang-kurangnya tiga bulan. Serangan itu sendiri adalah penggunaan jumlah makanan maksimum dalam jangka masa yang singkat..
  • Serangan itu tidak dapat dikawal dengan tepat: jika seseorang dengan sengaja membiarkan dirinya berlebihan, misalnya, pada hari raya, ini tidak bermaksud bulimia.
  • Seperti anoreksia - panik takut kegemukan.
  • Di sini, seseorang juga menolak makanan dan berusaha menyingkirkan apa yang telah dimakannya, tetapi dalam kes ini, tingkah laku seperti itu menjadi pampasan bagi serangan kegemilangan..

Makan berlebihan psikogenik (kompulsif)

Gangguan ini berterusan makan berlebihan sebagai reaksi terhadap tekanan (kehilangan orang yang disayangi, kemalangan, pembedahan, kemurungan, dll.), Yang dengan cepat membawa kepada berat badan berlebihan dan bahkan kegemukan. Menurut statistik perubatan, dari 3 hingga 5% populasi orang dewasa menderita penyakit itu - orang yang pada awalnya cenderung berlebihan berat badan sangat mudah terdedah..

Gejala gangguan makan luar biasa:

  • Seseorang makan walaupun dia tidak lapar.
  • Serangan makan berlebihan yang boleh berlangsung hingga beberapa jam.
  • Seseorang menyerap makanan lebih cepat daripada dalam keadaan biasa..
  • Seseorang berasa bersalah setelah makan malam..
  • Mangsa cuba makan sendiri kerana dia malu berapa banyak dan bagaimana dia makan..

Kehilangan selera makan psikogenik

Reaksi sebaliknya terhadap tekanan dan kegelisahan: seseorang berhenti merasa lapar dan enggan makan. Dalam kes ini, sebab-sebab yang menyebabkan gangguan itu mungkin sama dengan gangguan makan pesta. Dan gangguan itu sendiri lebih sering ditunjukkan pada mereka yang, bahkan sebelum tekanan, berusaha menurunkan berat badan (mungkin, keinginan itu tetap ada di bawah sedar).

Gejala:

  • Penurunan berat badan, dalam kes yang lebih maju - bahkan tanda-tanda keletihan fizikal.
  • Keengganan untuk makan.
  • Keadaan psikologi yang teruk.

Muntah psikogenik

Penting untuk tidak mengelirukan gangguan ini dengan muntah bulimia dan anoreksia: jika muntah disebabkan di sana secara artifisial, untuk menyingkirkan makanan, di sini ia berlaku secara refleks, tidak sengaja dan tidak terkawal dengan sebarang gangguan emosi atau hanya tekanan. Kadang-kadang ia bahkan tidak didahului oleh loya. Kanak-kanak, remaja, dan wanita muda, yang mempunyai sistem saraf yang sangat menggembirakan, sangat berisiko mengalami gangguan ini. Di kalangan lelaki dewasa, muntah psikogenik agak jarang berlaku (walaupun ia juga berlaku).

Mendiagnosis gangguan ini tidak mudah kerana muntah itu sendiri tidak semestinya merupakan gejala dari itu: ia dapat menunjukkan penyakit tertentu dari sistem pencernaan. Untuk mengecualikan ini, perlu diperiksa oleh ahli gastroenterologi, untuk memerhatikan kekerapan dan keteraturan serangan, hubungannya dengan pengambilan makanan dan dengan keadaan emosi pesakit. Sudah tentu, doktor harus melakukan ini..

Gejala:

  • Penurunan berat badan, dalam kes yang lebih maju - bahkan tanda-tanda keletihan fizikal.
  • Keengganan untuk makan.
  • Keadaan psikologi yang teruk.