Mengapa pemikiran ambivalen (dualistik) muncul?

Dari semasa ke semasa, dualitas perasaan dan hubungan dalam hubungannya dengan seseorang atau sesuatu dialami oleh semua orang: orang yang disayangi boleh sangat menjengkelkan, pekerjaan yang menarik mungkin kelihatan membosankan, dan acara yang akan datang secara serentak boleh menakutkan dan menarik. Tetapi, jika orang yang sihat dapat mengatasi perasaan seperti itu dengan cukup mudah atau mereka hidup berdampingan tanpa mengganggu satu sama lain, maka dengan neurosis atau patologi lain, kesamaran perasaan dan fikiran boleh menyebabkan gangguan mental atau kerosakan yang teruk. Apakah pemikiran yang tidak jelas?

Apa itu ambivalen dan mengapa ia timbul

Istilah "ambivalensi" dalam perubatan pertama kali digunakan oleh psikiater Perancis Breuler pada tahun 1900-an. Ia digunakan untuk menunjukkan keadaan patologi - penyimpangan kesedaran manusia. Pemikiran ambivalen dianggap sebagai tanda skizofrenia, tidak wujud pada orang yang sihat secara mental.

Kemudian istilah ini digunakan bukan hanya oleh psikiatri, tetapi juga oleh psikoanalis dan psikologi, dan ia mendapat tafsiran yang lebih luas. Menurut Z. Freud dan psikoanalis lain, pada masa yang sama kewujudan perasaan atau hubungan yang berlawanan adalah norma bagi jiwa manusia. Tetapi jika kesedaran seseorang tidak dapat mengatasi ini atau terlalu "fiksasi" pada keadaan ini, maka neurosis atau perkembangan penyakit mental adalah mungkin..

Oleh itu, kesamaran kesedaran dapat dipertimbangkan dengan dua cara:

  • Sebagai keadaan yang timbul secara berkala pada orang yang sihat secara mental - psikoanalis menggambarkan ini sebagai kompleks perasaan kompleks yang timbul dalam hubungannya dengan seseorang. Keadaan ini normal bagi seseorang, kerana dia selalu mengalami berbagai perasaan dan ketika menumpukan perhatian pada satu objek, timbul keraguan. Jadi, walaupun ibu yang paling penyayang dapat merasa kesal terhadap anaknya, atau anda juga dapat mencintai seseorang dan membencinya kerana perasaan cemburu..
  • Sebagai keadaan patologi jiwa yang berlaku dalam penyakit mental - sementara seseorang merasa "berpisah", sikapnya terhadap sesuatu atau seseorang berubah terpolarisasi dalam jangka waktu yang sangat singkat dan tanpa alasan.

Kekaburan seseorang yang sihat secara mental dapat berkembang kerana:

  • ketidakupayaan untuk membuat keputusan sendiri
  • takut membuat kesilapan
  • Keraguan diri
  • Tekanan, terlalu banyak kerja.

Kekaburan patologi dapat berkembang kerana:

  • Psikosis pelbagai asal usul
  • Kemurungan
  • Keadaan obsesif
  • Fobia, serangan panik
  • Skizofrenia

Manifestasi

Manifestasi ambivalensi boleh sangat berbeza. Adalah mustahil untuk mengenali patologi, kadang-kadang pakar bahkan tidak dapat membuat diagnosis tanpa pemerhatian jangka panjang atau pemeriksaan tambahan.

Terdapat 3 bentuk kekaburan utama:

  1. Intelektual
  2. Berkeinginan kuat
  3. Emosi

Kekaburan intelektual

Orang yang ambivalen dicirikan oleh "pemisahan" kesedaran yang berterusan atau timbul secara berkala. Kekutuban fikiran dan idea boleh menyebabkan keletihan saraf atau berubah menjadi obsesi yang tidak dapat disingkirkan sendiri oleh seseorang..

Kadang-kadang ambivalensi intelektual ditunjukkan oleh kenyataan bahawa dalam fikiran seseorang terdapat 2 orang dengan idea dan pemikiran yang berlawanan. Tetapi keadaan ini khas untuk skizofrenia atau psikopatologi lain..

Kesamaran sukarela

Kekaburan jenis ini ditunjukkan oleh kemustahilan atau kesukaran dalam memilih atau melakukan tindakan tertentu. Keadaan ini khas untuk orang yang sihat mental yang berada dalam keadaan tertekan, keletihan saraf, keletihan teruk atau kurang tidur..

Keraguan dalam membuat keputusan juga disebabkan oleh ciri-ciri watak atau asuhan. Seseorang cuba mengelakkan situasi di mana dia harus membuat pilihan, dan jika dia harus membuatnya, ini sangat marah atau menikmati pendapat yang berwibawa seseorang.

Kekaburan emosi

Ketidakseimbangan dalam bidang emosi-deria berlaku paling kerap. Dualitas dalam perasaan dan hubungan dapat terjadi baik dalam kehidupan orang yang benar-benar sihat, dengan keadaan jiwa yang sempadan dan dengan patologi.

Gejala utama kekaburan emosi adalah kehadiran emosi yang bertentangan pada masa yang sama. Perasaan atau emosi yang berlipat ganda juga dapat saling mengganti dengan cepat, sekaligus menyebabkan ketidakseimbangan keseimbangan dalaman seseorang.

Anak-anak secara terang-terangan menunjukkan keraguan perasaan ketika mereka berteriak kepada ibu bapa mereka bahawa mereka membenci mereka atau menginginkan kematian mereka. Mengalami emosi ini, mereka, pada masa yang sama, benar-benar yakin akan kasih mereka kepada ibu bapa mereka..

Tahap kehidupan seterusnya, yang dicirikan oleh ambivalensi, adalah akil baligh, ketika seorang remaja secara serentak dapat mengalami emosi atau perasaan yang bertentangan. Juga, tempoh ini dicirikan oleh perubahan mood yang cepat, perasaan dalam hubungannya dengan seseorang.

Keraguan dalam hubungan juga timbul pada usia yang lebih matang. Selalunya seseorang itu sendiri tidak menyedari apa yang dialaminya atau tidak menganggap perubahan mood dan emosi secara tiba-tiba itu sebagai patologi. Tetapi ketika kesamaran yang berterusan dan berterusan muncul dalam hubungannya dengan seseorang, jiwa manusia hancur, dia hampir tidak dapat mengatasi perasaan yang menimpanya, dan tindakannya menjadi tidak dapat diramalkan dan tidak logik, yang juga memperburuk hubungan.

Cara menghilangkan ambivalen

Sekiranya dualitas perasaan, sikap atau pemikiran tidak terlalu mengganggu seseorang dan tidak menimbulkan persoalan dari orang lain, tidak perlu menyingkirkannya. Ambivalensi boleh dianggap sebagai sifat jiwa yang memerlukan pembetulan hanya jika manifestasi mengganggu kehidupan normal seseorang.

Ambivalensi patologi, sebagai peraturan, adalah salah satu manifestasi kompleks penyakit mental - neurosis, kemurungan, atau skizofrenia. Dalam kes ini, ia hilang ketika penyakit yang mendasari diperbaiki..

Sekiranya keadaan ini adalah satu-satunya manifestasi patologi mental dan menyebabkan ketidakselesaan pada seseorang, anda boleh menyingkirkannya dengan bantuan terapi kompleks: mengambil ubat dan psikoterapi.

Untuk rawatan, ubat penenang, ubat penenang, antidepresan, dan jarang digunakan antipsikotik. Psikoterapi boleh menjadi individu atau kumpulan. Pakar menentukan penyebab perkembangan patologi dan, bersama dengan pesakit, memilih kaedah pembetulannya: psikoanalisis, latihan, kaedah relaksasi atau kawalan minda.

Tingkah laku ambivalen: definisi, sebab dan ciri

Berapa kerap dalam hidup kita berkelakuan ganda! Seperti yang mereka katakan, kita suka dan benci pada masa yang sama. Fenomena ini mempunyai nama tertentu - tingkah laku ambivalen. Objek apa yang dapat menimbulkan perasaan antagonis, dan apakah ini normal? Mari bercakap dengan lebih terperinci.

Ambivalensi adalah norma atau penyakit?

Sikap yang tidak jelas terhadap orang atau objek tertentu dapat membicarakan gangguan jiwa, tetapi hanya jika terlalu mengganggu. Selalunya orang mendesak untuk memutuskan "sama ada-atau", tidak menyedari bahawa dua lawan dapat hidup berdampingan antara satu sama lain.

Ambivalensi adalah dualitas, yang menunjukkan pengalaman, kesedaran bahawa seseorang mengalami perasaan yang berlawanan untuk objek yang sama.

Psikiatri Switzerland terkenal Eigen Bleuler menganggap ambivalensi sebagai tanda skizofrenia. Dia memperkenalkan konsep ini pada awal abad ke-19. Tetapi Sigmund Freud mengatakan bahawa dualitas adalah kehadiran dalam jiwa seseorang yang mempunyai motif mendalam dan bertentangan yang hidup bersama secara damai. Freud membahagikan impuls ini kepada dua bidang: "eros" (kehidupan) dan "thanatos" (kematian). Ringkasnya, dorongan untuk hidup dan mati. Keperibadian seseorang dibina berdasarkan dua komponen asas ini..

Adakah ambivalensi adalah norma atau penyakit? Hari ini, ambivalensi ditakrifkan sebagai fenomena kompleks yang dicirikan oleh perasaan bertentangan. Ini dianggap normal. Khususnya, dalam kes di mana seseorang mempunyai perasaan yang tidak jelas terhadap seseorang.

Sikap positif atau negatif yang jelas terhadap seseorang menunjukkan bahawa orang itu mengidealkan atau menurunkan objek. Dalam kes ini, tidak ada pertanyaan tentang pandangan waras subjek yang mencukupi. Seseorang yang sengaja mengidealkan atau merendahkan yang lain, dengan sengaja tidak menerima sisi "salah" nya.

Sebab-sebab penampilan

Tingkah laku ambivalen diperhatikan pada mereka yang tidak dapat membuat pilihan dalam hidup. Ahli psikologi dan psikiatri telah mengenal pasti kategori berasingan orang yang terdedah kepada tingkah laku ini:

  • orang yang tidak selamat (dalam fikiran bawah sedar mereka takut membuat kesilapan ketika membuat keputusan dan gagal);
  • orang yang mendengar intuisi (apabila suara dalaman tidak dapat ditenggelamkan).

Pakar percaya bahawa sebab perkembangan ambivalensi terletak pada konflik nilai-nilai sosial yang berkaitan dengan perbezaan budaya, bangsa, etnik, agama, orientasi seksual, dll. Banyak norma dan nilai moden pada awalnya membentuk perasaan kabur yang bertentangan dalam diri kita.

Apakah ambivalen dalam psikologi: definisi

Pada mulanya, istilah ini hanya digunakan dalam bidang perubatan. Kemudian, pada abad ke-19, para saintis menganggap ambivalensi sebagai ciri jiwa manusia..

Tingkah laku ambivalen dalam psikologi adalah norma. Oleh itu, rawatan tidak diperlukan. Walau bagaimanapun, penting untuk memberi perhatian kepada tahap keparahan keadaan ini. Sigmund Freud percaya bahawa ambivalensi adalah gejala gangguan neurotik.

Keadaan hidup tertentu tercermin dalam kesedaran manusia. Keadaan tertentu boleh menyebabkan gangguan keseimbangan dalam jiwa. Atas sebab inilah neurosis dan keadaan sempadan lain berkembang. Khususnya, pelanggaran timbul dalam kes seperti:

  • semasa menggunakan ubat psikotropik, alkohol dan ubat-ubatan;
  • dengan tekanan dan kejutan emosi yang berpengalaman;
  • dengan situasi traumatik yang meninggalkan kesan dalam fikiran seseorang;
  • semasa menggunakan teknik dan amalan untuk memperluas atau mengubah persepsi realiti.

Sebab terakhir adalah yang paling biasa, terutama pada mereka yang menjalani latihan NLP..

Ambivalensi dalam psikiatri

Dari sudut perubatan, ambivalensi bukanlah patologi bebas. Fenomena ini adalah sebahagian daripada gambaran klinikal banyak penyakit..

Duality dikaitkan dengan perkembangan gangguan mental manusia. Fikiran, emosi, perasaan yang tidak jelas langsung mencirikan skizofrenia. Patologi ini menampakkan diri dalam keadaan seperti:

  • gangguan obsesif-kompulsif (gangguan obsesif-kompulsif, neurosis).
  • ketakutan panik;
  • fobia.

Anda harus tahu bahawa ambivalensi adalah perasaan dari beberapa perasaan, emosi dan keinginan yang berbeza sekaligus. Mereka tidak bercampur antara satu sama lain, tetapi "hidup" secara selari.

Dalam psikiatri, dualitas adalah perubahan tajam dalam hubungannya dengan dunia sekitarnya. Kekaburan dalam psikologi dan psikiatri adalah dua perkara yang berbeza.

Gejala

Tingkah laku ambivalen dinyatakan dalam pelaksanaan tindakan yang tidak dapat diramalkan yang saling bertentangan. Seseorang menyatakan emosi, pandangan, dan membuktikan keduanya secara bergilir. Dualitas dan ketidakstabilan seperti itu menjadikan seseorang "berada di persimpangan jalan".

Terdapat tiga kriteria di mana gambaran klinikal ambivalensi disusun. Punca, gejala berkait rapat.

Kumpulan kriteria asas merangkumi emosi, pemikiran dan kehendak. Apabila seseorang mempunyai kesamaran di ketiga-tiga keadaan, ini bermaksud bahawa dia telah mengembangkan dualitas dalam bentuk penyakit patologi.

Tetapi ambivalensi juga khas bagi remaja. Semasa akil baligh seseorang terdedah kepada pemberontakan dan memecah belah dunia menjadi "putih" dan "hitam". Pada zaman ini, dia sama sekali tidak menerima warna "kelabu, membosankan". Kekaburan ini menunjukkan masalah intrapersonal..

Kekaburan emosi

Dualitas yang mempengaruhi kawasan sensitif emosi adalah yang paling biasa. Gejala ini khas untuk banyak gangguan mental dan neurosis. Lebih-lebih lagi, keadaan patologi ini boleh berlaku pada orang yang benar-benar sihat, termasuk.

Simptom kekaburan emosi yang mencolok adalah kehadiran beberapa emosi yang bertentangan pada masa yang sama.

Kekaburan tingkah laku manusia menampakkan dirinya sebagai pengalaman kebencian dan cinta, rasa ingin tahu dan ketakutan, penghinaan dan simpati. Tetapi paling sering, pada orang yang sihat, dualitas menampakkan dirinya dengan nostalgia, ketika kesedihan tentang masa lalu menimbulkan kegembiraan dari kenangan yang baik..

Keadaan ini berbahaya apabila salah satu emosi mula menguasai. Contohnya, apabila seseorang mengalami ketakutan dan rasa ingin tahu pada masa yang sama. Tetapi jika skala lebih tinggi daripada yang terakhir, maka ini dapat menyebabkan cedera..

Ketika kebencian mendominasi dalam kombinasi dengan cinta, mekanisme pertahanan dipicu pada tingkat bawah sedar. Seseorang di bawah pengaruh emosi boleh membahayakan bukan sahaja dirinya sendiri, tetapi juga orang di sekelilingnya..

Kekaburan emosi boleh disebabkan oleh keraguan kehendak. Contohnya, seseorang mengelak daripada mengambil tanggungjawab dan tidak bertindak. Di satu pihak datang ketenangan. Sebaliknya, ada rasa malu dan rasa bersalah kerana ketidaktentuan seseorang..

Kekutuban pemikiran dan idea

Pemikiran polar adalah bahagian tidak terpisahkan dari gangguan neurotik. Fikiran dan idea obsesif saling menggantikan dalam kesedaran. Ini adalah ciri penyakit mental..

Pemikiran kutub pada tahap bawah sedar timbul dari dualitas persepsi dunia sekitar. Pemikiran ambivalen dalam psikiatri dilihat sebagai "retak" dalam kesedaran. Dan ini adalah gejala utama skizofrenia..

Dualitas sukarela

Tingkah laku ambivalen dalam bidang kehendak adalah ketidakmampuan untuk melakukan tindakan kerana adanya rangsangan tertentu. Lebih baik mempertimbangkan faktor ini dengan contoh.

Sekiranya orang normal dahaga, maka dia akan mengambil gelas dan menuangkan air ke dalamnya. Oleh itu, dia akan minum dan menghilangkan dahaga. Tetapi jika seseorang menderita dualitas sukarela, maka dia akan menolak air dan membeku dalam satu kedudukan dengan gelas di tangannya. Pada masa yang sama, dia tidak akan memperhatikan keinginan untuk minum air..

Ramai orang mengalami fenomena ini ketika mereka mahu bangun dan tidur pada masa yang sama..

Pakar dalam bidang ini berpendapat bahawa keadaan ini muncul kerana konflik dalaman. Terdapat banyak sebab untuk perkembangannya:

  • tidak bertanggungjawab atau meningkatnya tanggungjawab (disertai dengan ketakutan untuk melakukan kesalahan);
  • harga diri yang rendah dan tahap kritikan diri yang meningkat;
  • takut akan pendapat umum;
  • kecenderungan untuk perfeksionisme;
  • peningkatan kegelisahan;
  • ketidaktentuan;
  • fobia.

Ambivalensi, seperti emosi ganda, dapat bertindak baik sebagai kesedaran manusia dan sebagai gejala patologi. Dalam kes ini, pemeriksaan diagnostik akan diperlukan..

Tingkah laku ambivalen adalah tanda sfera emosi yang tidak stabil dan petunjuk pertama perkembangan gangguan mental..

Kekaburan intelektual

Dengan menaakul, seseorang boleh bertentangan dengan dirinya sendiri, mengemukakan idea yang berlawanan secara diametrik mengenai satu topik.

Contohnya, banyak membela ibu tunggal, tetapi mengutuk seorang wanita yang mereka kenal yang sedang membesarkan anak tanpa bapa..

Keramahan dalam hubungan

Manusia adalah makhluk yang kompleks menurut definisi. Selalunya, perasaan yang dimiliki seseorang terhadap orang lain tidak konsisten dan dua kali ganda. Ini adalah kesamaran perasaan dalam hubungan. Seperti yang mereka katakan, saya suka dan benci.

Kekaburan dalam hubungan adalah keadaan fikiran di mana setiap sikap emosi mempunyai kebalikannya. Orang itu mempunyai perasaan yang saling bertentangan terhadap individu lain.

Contoh-contoh ambivalensi perasaan berikut dapat dikutip:

  1. Pasangan suami isteri sangat menyayangi dan membenci suaminya kerana cemburu.
  2. Seorang wanita sangat menyayangi anaknya, tetapi merasa jengkel kerana keletihan yang melampau.
  3. Anak mempunyai keinginan untuk lebih dekat dengan ibu bapanya, tetapi bersama dengan impian bahawa mereka berhenti mengganggu kehidupan.
  4. Gadis itu mengalami cinta dan kelembutan dan perasaan lain dengan tanda "+" untuk teman lelakinya. Namun, persekitaran dekat pasangan itu menimbulkan rasa marah pada gadis itu, kebencian terhadapnya. Mungkin akan ada keinginan untuk memutuskan hubungan..

Kerancuan hubungan dapat membantu dan menghalang subjek pada masa yang sama. Dualitas timbul sebagai percanggahan antara perasaan yang sudah ada untuk makhluk lain (orang, fenomena, objek, pekerjaan). Namun, sebaliknya, ambivalen ditunjukkan oleh emosi jangka pendek. Dalam kes ini, dualitas adalah kebiasaan.

Terapi

Sekiranya ambivalensi pelbagai jenis dinyatakan sebagai keadaan patologi, maka bantuan perubatan diperlukan untuk mengatasi ambivalensi. Jenis dan penyebab persepsi yang tidak jelas ditentukan oleh doktor. Kaedah terapi yang dipilih bergantung pada keparahan keadaan dan gejala yang dialami seseorang..

Rawatan ubat

Kaedah terapi ini diperlukan sekiranya dualitas telah muncul akibat penyakit tertentu. Biasanya, doktor yang hadir menetapkan ubat yang bertindak untuk menstabilkan keperibadian. Tidak ada ubat universal yang bertindak sihir, dan ubat penenang, antidepresan dan penenang biasanya diresepkan untuk menghilangkan dualitas..

Cara psikoterapi

Terdapat pelbagai sebab dan gejala kekaburan. Diagnostik membantu mengenalinya, dan rawatan secara langsung bergantung kepada komponen ini. Perundingan individu dengan ahli psikologi akan membantu anda memahami keadaan dalaman anda. Semasa itu, seseorang, dengan bantuan pakar, mengetahui pencetus ("cangkuk" yang mencetuskan pemikiran yang tidak jelas).

Ahli psikoterapi atau psikologi dapat membantu mengenal pasti titik lemah. Sebagai contoh, ubah tahap harga diri (paling kerap, tingkatkan), berhenti takut untuk mengambil tanggungjawab dan menangani perasaan anda. Kelas latihan dan latihan pertumbuhan peribadi berkesan.

Selalunya wanita berkata: "Saya mahu meninggalkannya, tetapi saya takut bahawa saya tidak akan membesarkan anak-anak saya sendiri." Dalam kes ini, lebih baik anda mengulangi perasaan anda: "Saya akan melakukan ini dan ini, saya takut ini dan itu." Persoalan keinginan kemudian hilang secara automatik. Sudah jelas apa yang diinginkan seseorang dan apa yang dia takutkan. Contohnya, dia mahu melompat dengan payung terjun, tetapi takut ketinggian, bukan melompat. Maka anda perlu bekerja dengan ketakutan, bukan keinginan.

Ambivalensi menunjukkan kawasan masalah yang lemah yang harus ditangani.

Bilakah anda memerlukan bantuan psikiatri

Agak sukar bagi seseorang untuk menerima perkembangan kesamaran dalam dirinya. Proses ini berada di bawah sedar. Pembetulan ambivalensi boleh berkesan jika seseorang toleran terhadap konsep yang tidak jelas, mempunyai tahap kecerdasan yang cukup dan watak terbuka.

Apabila dualitas situasional berubah menjadi patologi, kesulitan komunikasi diprovokasi, yang menyebabkan reaksi yang tidak mencukupi. Maka anda perlu berjumpa dengan pakar psikiatri.

Seseorang mungkin mempunyai perasaan ambivalen untuk orang dekat, objek atau fenomena. Dan ini adalah perkara biasa, kerana keperibadian manusia ditenun dari bayangan dan cahaya. Konstituen ini selalu mengimbangi antara dosa dan kekudusan, ya dan tidak. Tetapi jika kesamaran telah melintasi semua garis dan sudah menjadi patologi, maka anda perlu menghubungi pakar. Secara umum, ahli psikologi berpendapat bahawa ambivalensi adalah cara mempertahankan diri terhadap negatif. Peningkatan kegelisahan dan kemurungan mengganggu pengambilan keputusan seseorang dan memperburuk masalah. Oleh itu, jika anda sekarang berada dalam kemurungan yang berpanjangan, maka ia boleh menyebabkan ambivalen..

Ambivalensi.

Ambivalensi adalah sikap ganda terhadap faktor luaran. Sebagai contoh, pada orang yang sama, objek atau peristiwa boleh menyebabkan emosi yang berbeza dan sering berlawanan..

Istilah ambivalensi diciptakan oleh Eigen Bleuler. Dia mengaitkan ambivalensi dengan skizofrenia..

Bleuler membahagikan ambivalensi kepada tiga jenis: emosi, intelektual, dan suka rela..

Kekaburan emosi - pesakit mempunyai sikap positif dan negatif yang tajam terhadap peristiwa, objek, atau orang tertentu.

Kekaburan intelektual - pertimbangan dan idea yang saling bertentangan bergantian antara satu sama lain.

Kesamaran sukarela muncul ketika seseorang berubah-ubah antara pertimbangan yang bertentangan langsung dan tidak dapat memilih yang tepat. Dalam kes ini, pesakit paling kerap menolak untuk membuat keputusan mengenai masalah ini sama sekali..

Freud percaya bahawa kesamaran didorong oleh dua motif mendalam yang bertentangan dalam makna. Contohnya, dahaga untuk hidup dan mati.

Sarjana moden membezakan dua jenis kekaburan.

Ketidakseimbangan dari sudut pandang psikoanalisis adalah rangkaian perasaan yang dialami oleh seseorang berhubung dengan peristiwa, orang atau fenomena.

Ambivalensi dianggap normal dalam hubungannya dengan mereka yang peranannya dalam kehidupan individu juga tidak jelas..

Sekiranya seseorang hanya dapat mengalami emosi negatif atau positif, ini disebut penurunan nilai dan idealisasi dari apa yang berlaku. Fakta ini menunjukkan bahawa semua perasaan manusia harus tidak jelas..

Ambivalensi dari sudut pandang psikiatri dan psikologi adalah perubahan sepenuhnya terhadap sikap pesakit terhadap faktor persekitaran luaran. Sebagai contoh, sebelumnya pesakit mempunyai perasaan negatif terhadap jirannya, tetapi sekarang dia hanya mempunyai perasaan positif terhadapnya. Psikoanalisis dalam kes ini membincangkan pemisahan ego. Sekiranya perubahan sikap seperti itu berlaku, maka mustahil untuk membincangkan kesihatan pesakit. Ini kemungkinan besar merupakan tanda skizofrenia pertama..

Tiada pendua ditemui

Saya tidak suka wanita ini, tetapi sekali. dan jatuh cinta.

Saya suka wanita ini, tetapi dia ternyata jalang - saya benci.

Skizofrenia saya tidak gembira.

Saya faham bahawa artikel itu mengenai keadaan sempadan. Ini adalah bagaimana kita semua tidak siuman.

Ya, saya fikir ia bergantung pada tahap. Terdapat juga keperibadian yang tidak jelas - hanya banyak teks, mungkin saya akan menghantarnya kemudian.

Kekaburan emosi - pesakit mempunyai sikap positif dan negatif yang tajam terhadap peristiwa, objek, atau orang tertentu.

Kekaburan intelektual - pertimbangan dan idea yang saling bertentangan bergantian antara satu sama lain.

Baiklah, kita semua baru sahaja mendapat diagnosis kolektif))))

Terdapat artikel lain - yang panjang, mengenai kesamaran dalam psikoanalisis, semuanya tidak begitu kategoris di sana :)

Sesuatu yang sangat keras. Segera jadi bam dapatkan diagnosis.
Contoh terdekat hubungan dua kali ganda adalah pemintal. Saya mendapat gembar-gembur, lelucon bodoh, tetapi saya suka mainan itu sendiri, kelainan lucu.

Saya akan hantar mengenai pandangan psikoanalitik mengenai ini kemudian. Segala-galanya tidak begitu jelas di sana.

Terima kasih atas komen ini, yang menjadikannya jelas di mana ini adalah norma, dan di mana penyimpangannya.

Ya, saya fikir anda betul :)

Artikel ini terlalu ringkas mengenai semuanya.

Dan jika dulu saya seorang monarkis, dan hanya merasakan pandangan negatif terhadap komunisme, tetapi sekarang saya telah menjadi pandangan sosialis, saya mengagumi orang-orang yang membina USSR.

Pada masa yang sama, sikap saya terhadap revolusi 1917 adalah dua kali ganda, di satu pihak saya tidak menyukai apa yang berlaku, sebaliknya - saya suka.

Ini adalah ambivalen dan saya juga skizofrenia yang sakit?

ya, sepanjang personaliti skizoid saya berubah

offtopic: dan mereka tidak berkira-kira untuk menggambarkan watak Usagi Tsukino

Sayang sekali! Saya mesti menerangkan :)

setelah membaca mengenai radikal, saya menyedari bahawa dia emosional + hipertim

Cahaya gelap dan bayangan yang bersinar.

Mengongkong shiz saya (((

Kekaburan toksik

Mungkin yang paling sukar bagi orang untuk mengalami dua keadaan: tidak berdaya dan ambivalen. Mengenai ketidakberdayaan pada waktu lain. Sekarang saya ingin membincangkan ambivalensi, iaitu gabungan pengalaman yang tidak sesuai. Bentuk yang paling asas: "Ia menyenangkan bagi saya" dan "Ini tidak menyenangkan bagi saya" - dan ini bersamaan dengan keadaan, objek atau orang yang sama. Ini sangat membosankan bagi otak sehingga ikatan berganda sekaligus dianggap sebagai penyebab skizofrenia (ketika itu mereka masih meninggalkan hipotesis ini; bukan skizofrenia, hanya gangguan kecemasan-kemurungan).

Sukar untuk mengatasi percanggahan, anda perlu mempelajarinya secara khusus. Kanak-kanak kecil umumnya tidak dapat diakses oleh ini, dan kemudian otak mesti tumbuh. Ahli psikoanalisis mengatakan bahawa sehingga usia tertentu, bayi secara amnya membahagikan ibu kepada "payudara yang baik" (yang memberi makan dan merawat) dan "payudara yang tidak baik" (yang tidak disambut, tidak memberi makan dan membuatnya tidak menyenangkan). Jauh dari seketika mereka digabungkan menjadi satu gambar ibu - dan di sini "baik" dan "buruk" bahkan tidak berlaku secara serentak, tetapi pada gilirannya. Adapun kesnya selari. Semalam besar, tetapi lima. Hari ini mereka kecil, tetapi tiga. Dan semalam inilah yang besar. Tetapi lima. Dan hari ini tiga. Tetapi hari ini. Tetapi kecil. Dan mereka besar. Tetapi semalam. Dan lima. Dan hari ini tiga. Tetapi kecil.

Ambivalensi sebenarnya ada di mana-mana dan selalu. Dunia tidak peduli dengan penilaian kita, dunia memberikan semuanya sekaligus dan bercampur. Orang terang-terangan tidak konsisten. Sekiranya semuanya jelas dan tepat, itu pasti surga. Tetapi pada hakikatnya - saya mahu perkara yang sama, tetapi dengan butang ibu-mutiara. Tetapi tidak. Tetapi sumber kontroversi pertama yang kita hadapi biasanya adalah ibu bapa.

Itu hanya kebahagiaan apabila ibu bapa sentiasa baik. Baiklah, sesuatu akan dilupakan atau dilupakan, kita semua adalah manusia, tetapi secara amnya kita baik: mereka suka, peduli, dan menyokong, dan membiarkannya berkembang. Apabila ibu bapa tidak tahu apa-apa, sebenarnya ia juga tidak buruk. Ya, ya: mereka mengabaikan, memukul, memperkosa, menendang - tetapi sekurang-kurangnya secara konsisten. Mereka boleh dihina dan dibenci, tetapi walaupun jelas dan berterusan.

Tetapi bagaimana ia berlaku? Kebetulan ibu bapa mahukan yang terbaik, tetapi tidak tahu caranya. Mereka tidak boleh mencintai, misalnya - mereka sendiri tidak diajar. Atau mereka sendiri memerlukan sokongan dan penstabilan emosi - dan mereka mengambilnya dari anak-anak mereka. Atau mereka putus asa dalam rasa bersalah, rasa malu dan tanggungjawab sosial, dan anak-anak bagi mereka hanyalah tanda centang dalam senarai wajib: mereka mengatakan, mereka berjaya, menyingkirkan mereka. Tetapi pada masa yang sama mereka menjaga dengan sebaik mungkin. Anak-anak diberi makan dengan baik, berpakaian, dilengkapi dengan tempat tinggal, ada cukup mainan, mereka didaftarkan di semua kalangan, sesuai dengan jadual, mereka ditugaskan untuk semua doktor, pendidikan mereka dibayar. baik, mengikut kemungkinan. Tetapi secara jujur: berapa banyak - begitu banyak untuk anak-anak dan dibelanjakan. Jangan cari kesalahan. Hanya anak-anak yang mati akibat kesepian dan kurangnya kelembutan, dari rasa bersalah dan malu, mereka berhutang kepada ibu bapa mereka semua yang baik sejak lahir, dan hutang ini hanya bertambah dari masa ke masa. Kadang-kadang semuanya jelas tanpa kata-kata, dan kadang-kadang ibu bapa tidak teragak-agak dan secara terang-terangan mengingatkan bagaimana mereka menjaga dan menjaga anak-anak mereka, dan bagaimana mereka harus bersyukur.

Penyergapan di sini adalah bahawa sebenarnya ada rasa syukur. Mereka memberi makan, merawat, memberi, membantu untuk bangun. Semua ini nyata, sebenarnya, sangat diperlukan dan berguna, tanpanya akan menjadi lebih buruk. Dan pada masa yang sama - orang-orang yang sama ini menyalahkan, memalukan, menuntut dan menekan untuk kasihan. Dan kemudian - kadang-kadang segera, kadang-kadang anda perlu menggali sedikit - rasa jijik dan kemarahan timbul terhadap mereka. Dan selari, terima kasih. Dan jijik pada masa yang sama. Ketika itulah otak dan pecah. (Perkara yang sama sering berlaku dalam sumbang mahram tanpa kekerasan, kombinasi keseronokan yang sama dengan rasa bersalah-malu-jijik. Itulah sebabnya ia berbahaya, dan bukan seks itu sendiri). Akibatnya, seorang anak yang berumur matang bergaul dalam keadaan putus asa, tidak dapat menjalin hubungan yang sihat sendiri, atau hanya hidup dengan senang dan senang. Dan kematian ibu bapa tidak membantu di sini, kerana imej mereka dalam kesedaran tidak jelas.

Satu-satunya jalan keluar adalah belajar menerima kedua-dua belah pihak. Secara selektif bersetuju dengan satu, menolak yang lain. Tetapi ada kedua-duanya. Tetapi sudah cukup sekarang. Untuk ini saya berterima kasih kepada anda selama-lamanya, tetapi ini, jalang, saya tidak akan memaafkan hingga mati. Saya sayang awak, tapi kacau awak. Dan biarkan mereka sekarang menangani mesej yang saling bertentangan. Tetapi ia sangat sukar.

Sebab dan tanda-tanda ambivalensi dalam psikologi

Ambivalensi dalam psikologi adalah dualitas jiwa, yang ditunjukkan dalam perasaan, emosi, pemikiran, idea, pertimbangan, kepercayaan, minat. Mana-mana orang telah mengalami keadaan ini. Untuk mengelakkan perkembangan penyimpangan mental, pada tanda-tanda ambivalensi pertama, anda perlu berjumpa dengan ahli psikologi untuk menetapkan rawatan.

Konsep dan intipati

Ambivalensi adalah sikap yang bertentangan terhadap objek, fenomena, orang yang berbeza. Orang itu mempunyai pengalaman yang bertentangan. Istilah ini muncul pada awal abad ke-20 berkat karya Eigen Blair. Penyelidik mendakwa bahawa fenomena ini lebih ketara pada orang yang menderita skizofrenia..

Pada masa yang sama, istilah ini dikaji dan dikembangkan oleh Sigmund Freud. Pandangannya berbeza dengan pandangan Blair. Dia berpendapat bahawa ambivalensi adalah keberadaan damai seseorang yang mempunyai motif berlawanan dalam jiwanya..

Dia menyebut kepercayaan ini sebagai asas keperibadian. Sigmund Freud berpendapat bahawa mereka wujud dalam diri seseorang sejak lahir. Pada mulanya, emosi positif berlaku. Yang negatif akan terbentuk sepanjang hayat. Sekiranya keadaan tidak menguntungkan, emosi negatif mula muncul dengan lebih kerap, mereka dapat memprovokasi seseorang untuk melakukan tindakan yang tidak wajar..

Saintis seterusnya yang memberikan sumbangan besar dalam kajian fenomena ini ialah Carl Jung. Dia berpendapat bahawa manifestasi sedar dan tidak sedar wujud bersama dalam mekanisme umum jiwa..

Kepentingan dalam psikiatri

Pada mulanya, istilah ini hanya digunakan dalam perubatan, tetapi setelah para saintis yang mempelajari psikologi mula mementingkan manifestasi ganda dari jiwa, konsep ini mengambil tempat tersendiri dalam psikologi, psikiatri.

Dalam psikologi, keadaan ini dianggap normal. Percubaan untuk menyingkirkannya akan merosakkan integriti orang itu, tetapi penting untuk memantau keadaan orang tersebut.

Jiwa itu tertakluk kepada pelbagai faktor yang merosakkan. Sekiranya dia "pecah", gangguan mental berkembang. Faktor merosakkan:

  1. Situasi traumatik yang meninggalkan kesan menyakitkan dalam kehidupan seseorang.
  2. Kejutan psikologi, tekanan.
  3. Penggunaan dadah, alkohol, ubat psikotropik.

Faktor lain yang merosakkan jiwa adalah penggunaan teknik yang berbeza, intinya adalah untuk mengembangkan atau mengubah kesedaran..

  1. Berkeinginan kuat. Individu mempunyai dua tujuan yang bertentangan. Oleh kerana itu, kesukaran timbul dengan pilihan hasilnya..
  2. Emosi. Diperhatikan dalam hubungan. Salah satu pasangan mempunyai perasaan ganda terhadap yang lain, yang menghalangnya daripada bertindak secara objektif.
  3. Intelektual. Prinsip tindakan pada jiwa dapat dibandingkan dengan dua spesies sebelumnya, tetapi dalam hal ini kita berbicara mengenai idea yang bertentangan.

Sosial. Sebagai contoh, pertimbangkan seseorang yang hidup menurut undang-undang sosial, tetapi secara teratur menghadiri gereja, mematuhi peraturan, ritual.

Sebab-sebabnya

Ambivalensi adalah ciri khas gangguan mental. Sebab lain:

  • neurosis;
  • ketakutan (tersembunyi atau terang-terangan);
  • psikosis.
  • kemurungan kronik;
  • konflik yang kerap;
  • tekanan;
  • perasaan yang kuat.

Sekiranya manifestasi ambivalensi bergantung pada gangguan mental, setelah menyelesaikan masalah, menghilangkan penyebabnya, keadaan mental dipulihkan. Kadang-kadang patologi timbul dengan latar belakang hubungan yang kompleks:

  1. Antara lelaki dan wanita. Ia terserlah jika salah satu daripada pasangan tidak merasa yakin pada orang yang disayangi. Kerana itu, pertengkaran dan konflik sering timbul. Sebab utama adalah keadaan hubungan yang tidak stabil.
  2. Kekaburan pada kanak-kanak. Ini terwujud jika anak-anak tidak menerima jumlah kasih sayang dan kemesraan ibu bapa yang betul. Juga, perasaan, emosi, perasaan yang tidak jelas dapat menampakkan diri dengan berhati-hati, sekatan berterusan.

Terhadap latar belakang situasi seperti itu, tekanan, penyimpangan mental timbul..

Tanda-tanda

Ambivalensi adalah dualitas yang memanifestasikan dirinya dalam keinginan, perasaan, emosi, pemikiran, pertimbangan, minat. Tanda:

  • kesukaran menumpukan perhatian pada objek;
  • melambatkan aktiviti;
  • genangan hubungan;
  • pertengkaran, skandal, konflik dengan orang tersayang yang kerap;
  • tekanan, neurosis, kemurungan, apatis.

Individu itu tidak memahami apa yang harus dilakukan, hilang akal. Sukar baginya untuk membuat keputusan penting. Dia memerlukan pertolongan orang lain.

Contohnya

  1. Sadomasochism bukan hanya mengenai hubungan seksual. Seorang wanita mengabaikan kekasaran suaminya, walaupun dia tersinggung.
  2. Bunyi pelik kedengaran di ruangan gelap. Manusia mahu melihat, tetapi takut.
  3. Anak-anak yang matang sering mempunyai keinginan untuk tinggal bersama ibu bapa mereka, tetapi pada masa yang sama mereka tidak mahu mendengarkan moral mereka.
  4. Cinta yang kuat untuk anak itu, yang kadang-kadang menampakkan keinginannya untuk menghantarnya sebentar kepada neneknya.

Langkah-langkah diagnostik

Ahli psikologi menetapkan ujian:

Rawatan

Untuk menyembuhkan manifestasi ambivalensi yang membawa kepada perkembangan kelainan mental, perlu menerapkan terapi yang kompleks. Adalah perlu untuk menentukan sebab ketidakjelasan tersebut. Dualitas bukanlah penyakit mental yang terpisah, tetapi gejala gangguan psikologi. Untuk menstabilkan keadaan umum, doktor boleh menetapkan:

  • Vitamin B;
  • ubat penenang;
  • hipnotik;
  • nootropik;
  • antipsikotik;
  • ubat penenang;
  • antidepresan;
  • normotimik.

Ambivalensi adalah dualitas yang menampakkan diri dalam perasaan, emosi, pandangan hidup, kepercayaan, pertimbangan, idea, pemikiran. Menurut ahli psikologi, ini adalah keadaan normal. Keresahan harus timbul sekiranya dualitas menjadi masalah dalam pelbagai bidang kehidupan..

Kosa kata: apa itu ambivalen dan mengapa sukar untuk berhenti dari pekerjaan yang tidak anda sayangi

Denis bondarev

Kata "ambivalensi" kadang-kadang digunakan sebagai sinonim untuk sikap tidak peduli, kadang-kadang merujuk kepada istilah-istilah yang tidak dapat difahami yang samar-samar diingat dari pelajaran fizik sekolah. Isu baru tajuk Perbendaharaan Kata T&P menerangkan maksudnya dan cara menggunakannya dalam pertuturan sehari-hari.

Pada separuh pertama abad ke-20, istilah ini digunakan terutamanya dalam psikiatri, tetapi secara beransur-ansur ia masuk ke sains lain dan pertuturan sehari-hari. Contoh tingkah laku yang tidak jelas dalam kehidupan adalah perkara biasa. Sebagai contoh, jika seseorang memahami bahawa alkohol berbahaya bagi kesihatan, tetapi tidak dapat menolaknya, maka kita dapat membicarakan sikap yang tidak jelas terhadap ketenangan. Apabila anda ingin berhenti dari pekerjaan yang tidak disukai, tetapi anda tidak dapat membuat keputusan kerana ia membawa anda pendapatan yang stabil, itu juga ambivalen. Contoh sastera yang suka disebut oleh Freud adalah perasaan bertentangan Othello terhadap Desdemona dalam tragedi Shakespeare.

Kata pertama "ambivalence" digunakan oleh psikiatri Switzerland Eigen Bleuler. Pada tahun 1908, seorang doktor menerbitkan sebuah karya di mana dia menamakan penyakit yang dikenali sebagai "demensia pramatang" dengan nama baru - skizofrenia. Bleuler memberi penerangan mengenai gejala utama pemikiran skizofrenia, di antaranya, selain autisme, depersonalisasi dan gangguan pergaulan, dia terutama menekankan "ambivalensi" (ambo Latin - "keduanya", valentia - "kekuatan") - kehadiran fikiran yang saling eksklusif secara serentak pada seseorang. Kerana dualitas berfikir ini, keperibadian terbahagi kepada dua subpersonaliti antagonis, dan pesakit mengenali dirinya terlebih dahulu dengan satu, kemudian dengan yang lain. Doktor menulis perkara berikut mengenai keadaan seperti itu: "Cinta dan kebencian (pada pesakit - sekitar Ed.) Kepada orang yang sama boleh sama-sama berapi dan tidak saling mempengaruhi. Pesakit mahu makan dan tidak makan pada masa yang sama, dia sama-sama bersedia melakukan apa yang dia mahukan dan apa yang dia tidak mahu, pada masa yang sama dia berfikir: "Saya orang yang sama dengan anda" dan "Saya tidak seperti anda." "Tuhan" dan "syaitan", "halo" dan "selamat tinggal" adalah setara untuknya dan bergabung menjadi satu konsep ".

Psikiatri mengenal pasti tiga jenis ambivalen. Dengan kesamaran emosi, dia menggambarkan perasaan positif dan negatif serentak terhadap seseorang, objek atau peristiwa. Contohnya, dengan rasa cemburu, anda dapat merasakan cinta dan benci, dan nostalgia menyebabkan bukan sahaja kegembiraan dari kenangan yang menyenangkan, tetapi juga kesedihan dari kenyataan bahawa peristiwa itu pada masa lalu.

Kesamaran sukarela bermaksud bahawa seseorang tidak dapat membuat pilihan dan, sebagai akibatnya, sering menolak untuk membuat keputusan sama sekali. Keraguan semacam itu jelas digambarkan oleh perumpamaan mengenai keldai Buridan: seekor binatang lapar berdiri di antara dua tumpukan jerami yang sama menarik dan tidak dapat memilih salah satu dari mereka. Dengan mengelakkan pilihan, seseorang sering merasa lega, tetapi pada masa yang sama, malu dengan ketidaksopanannya - iaitu, satu jenis dualitas menciptakan yang lain..

Jenis ketiga, ambivalensi intelektual, adalah ketika idea yang saling eksklusif bergantian dalam penaakulan. Sebagai contoh, keyakinan terhadap keadilan "ketentuan ilahi" digantikan oleh ateisme. Dipercayai bahawa justru "perpecahan" pemikiran inilah yang terutama menunjukkan perkembangan skizofrenia..

Pada masa yang sama, Bleuler menyatakan bahawa tingkah laku yang tidak konsisten tidak semestinya merupakan tanda skizofrenia. Menurutnya, ia boleh menjadi ciri orang yang sihat, terutama dengan jenis keperibadian skizoid. Perlu dibimbangkan jika seseorang selalu mengalami dwi idea, perasaan atau merasa sukar untuk membuat keputusan, dan mood dan reaksinya berubah dengan cepat apabila ini tidak didorong oleh apa-apa. Ahli psikologi memperhatikan kenyataan bahawa keraguan dan ketidakpastian adalah bahagian semula jadi kehidupan. Sebab-sebab ambivalensi, jika kita tidak membicarakan tentang patologi jiwa, mungkin ketidakselesaan, pengasingan, fobia, kecenderungan untuk mengkritik diri sendiri, atau sebaliknya - perfeksionisme, ketakutan bawah sedar untuk melakukan kesalahan dan kegagalan, ketidakmatangan emosi dan intelektual. Adalah dipercayai bahawa alkohol, ubat-ubatan, anestesia dan tekanan yang teruk meningkatkan manifestasi kesamaran. Sebagai peraturan, sukar untuk merealisasikan keadaan, kerana ia adalah proses bawah sedar..

Tidak betul: "Sepanjang hari saya berada dalam keadaan lembap, tidak jelas, jadi saya tidak pernah meninggalkan rumah.".

Betul: "Saya terdorong untuk putus asa dengan kesamaran saya sendiri: promosi di tempat kerja baik menyenangkan dan menakutkan".

Betul: "Sikap ambivalen Kolya terhadap wang mengejutkan: dia menyimpan setiap perkara kecil, kemudian dia menurunkan keseluruhan gajinya untuk hari itu.".

Ambivalensi - apakah itu dalam psikologi

Seorang psikiatri Switzerland, Eigen Bleuler, mendefinisikan konsep kesedaran terbelah. Apabila seseorang mempunyai perasaan yang bertentangan tentang sesuatu atau seseorang, ini adalah tanda bahawa kita menghadapi orang yang ambivalen. Lebih-lebih lagi, sensasi emosi bertentangan atau bercampur wujud secara serentak.

Ambivalensi adalah norma atau penyakit

Perkataan itu berasal dari gabungan dua ungkapan Latin: kedua - ambo dan kekuatan - valentia. Secara harfiah, ini bermaksud arah yang bertentangan dengan kekuatan yang sama, misalnya, kemampuan yang tidak terkawal untuk mencintai dan membenci seseorang pada masa yang sama.

Definisi dalam psikologi

Sejak saat itu, ketika, selain psikiatri perubatan, psikolog memperhatikan ambivalen, diusulkan untuk mempertimbangkannya dalam dua dimensi, yaitu:

  • dalam psikoanalisis;
  • dalam psikologi klinikal.

Sigmund Freud, ahli psikologi dan psikoanalis dari Austria, menganggap ambivalensi adalah rangkaian perasaan yang kompleks yang ada pada setiap orang dan tertanam dalam kedalaman bawah sedar. Dia menganggap ini sebagai norma, menunjukkan bahwa seseorang mempunyai naluri sejak lahir, baik untuk hidup dan mati..

Perhatian! Ketidakseimbangan dalam psikologi adalah tanda keadaan normal seseorang yang belum jelas menunjukkan sikapnya terhadap seseorang atau sesuatu.

Ini adalah keadaan sempadan yang hanya perlu anda pantau dengan teliti, dan jangan cuba mengatasinya. "Dari cinta hingga benci, satu langkah!" - ungkapan terkenal mengatakan bahawa seseorang yang berhubungan dengan orang lain dalam kedalaman kesedaran dapat berdampingan dengan dua perasaan yang berlawanan. Salah satu daripadanya mempunyai kelebihan pada masa ini, tetapi untuk beberapa sebab keadaan mungkin berubah.

Oleh itu. Sarjana psikoanalitik berpendapat bahawa penyimpangan kemungkinan besar adalah kedudukan sensasi yang tidak jelas. Dengan membahagi dunia hanya menjadi "hitam" atau "putih", seseorang akan kehilangan selera hidup - semiton. Membantu dia mendapatkan semula ambivalen semula jadi adalah tugas psikoanalis.

Kes ini tepat seperti yang dilakukan oleh psikologi klinikal. Pemisahan ego berlaku pada diri individu. Mekanisme pertahanan psikologi kesedarannya secara berkala mengubah sikapnya terhadap objek perasaan.

Contohnya. Anak lelaki menyembah ibu bapanya pada waktu pagi (mereka adalah yang terbaik), dan pada waktu petang dia siap membunuh mereka (akan lebih baik jika mereka sama sekali tidak ada). Ini adalah keadaan mental yang sempadan di mana anak itu dengan tulus mempercayai bahawa ibu bapa mereka yang pada waktu pagi baik, dan mereka yang bersamanya pada waktu petang adalah buruk.

Penting! Pertahanan dalaman berfungsi dengan penyimpangan sehingga anak itu tidak dapat mengumpulkan perasaannya secara menyeluruh dan menerapkannya pada satu objek - orang tua. Bagi seseorang individu, objek yang sama bergerak dalam masa, dan hubungan yang berbeza diterapkan padanya..

Ambivalensi sebagai kebiasaan

Apa itu dalam psikiatri

Psikiatri menganggap ambivalensi sebagai manifestasi gangguan mental. The Swiss Bleuler menganggapnya sebagai simptom langsung skizofrenia atau bentuk skizoidisme (melarikan diri dari kenyataan dengan cara pengasingan diri). Rakan-rakannya dalam psikiatri menunjukkan bahawa ambivalensi tidak semestinya patologi yang terpisah, tetapi mungkin dikaitkan dengan gangguan berikut:

  • kemurungan kronik;
  • ketakutan fobia dan panik;
  • OCD, gangguan obsesif-kompulsif;
  • Gangguan bipolar, gangguan bipolar;
  • neurosis.

Orang-orang cenderung untuk refleksi - introspeksi juga mempunyai tanda-tanda ketidakjelasan dalam gudang senjata mereka..

Punca dan gejala kekaburan

Carl Gustav Jung, seorang psikologi dari Switzerland, dalam tulisannya menunjukkan kesatuan "sedar" dan "tidak sedar". Oleh itu, kesamaran sememangnya wujud dalam semua orang. Contohnya, dalam situasi yang perlu diselesaikan, kekeliruan perasaan mungkin berlaku di kepala, dan orang itu menjadi bingung. Tidak mengapa jika ia berlaku secara sporadis. Dengan lompatan biasa dalam sikap emosional terhadap subjek atau objek yang sama, anda harus berwaspada.

Gejala termasuk yang berikut:

  • perubahan berkala dalam keadaan emosi dan tingkah laku pada siang hari;
  • Kesukaran memilih: dari keperluan membuat keputusan, seseorang panik;
  • berhati-hati memberi jalan untuk melulu tanpa alasan yang jelas.

Apabila seseorang khayalan dengan idea, sementara menganggapnya baik atau tidak berguna, ini juga berlaku untuk manifestasi kesamaran.

Contoh sebab-sebab ambivalensi

Jenis asas dualitas

Terdapat beberapa jenis kekaburan. Mereka kelihatan seperti ini:

Kesemuanya boleh saling berkaitan atau saling mengalir antara satu sama lain. Perbezaan utama adalah alam kesedaran di mana polarisasi berlaku.

Emosi

Kekaburan perasaan dalam psikologi ini memungkinkan adanya dua perasaan bertentangan secara serentak: positif dan negatif, kepada seseorang, peristiwa, dan objek. Ahli sosiologi Jerman, Georg Simmel menyatakan bahawa hubungan peribadi dapat berdasarkan pada kesamaan rasa simpati dan permusuhan..

Berkeinginan kuat

Tanda-tanda watak yang tidak jelas yang berkaitan dengan kehendak adalah tidak dapat diterimanya sebarang keputusan yang terlintas dalam fikiran mengenai sesuatu isu. Keraguan dan keraguan mencapai tahap yang tidak mungkin sama sekali membuat keputusan. Terdapat perjuangan psikologi motif, di mana tidak ada yang boleh menang.

Penting! Tugas utama wasiat adalah untuk mencegah kesamaran tersebut dari menolak keputusan atau menghentikan pengambilannya. Hasilnya tidak boleh menjadi kemenangan salah satu motif yang mendorong tindakan, tetapi keputusan bebas dari kesadaran keperibadian yang tidak terpisahkan.

Intelektual

Definisi ambivalensi dalam psikologi ini adalah sejenis pembelahan yang berkaitan dengan penaakulan individu itu sendiri. Dalam kes ini, ada perubahan berkala terhadap pemikiran dan obsesi yang timbul di kepala. Kemunculan pemikiran polar selalunya merupakan tanda skizofrenia..

Diagnostik dan rawatan

Apabila seseorang merasa tidak selesa dikaitkan dengan perubahan berterusan dalam keadaan emosi yang berkaitan dengan ketidakkonsistenan perasaan, pandangan dan pertimbangan, perlu berjumpa pakar. Kaedah menyingkirkannya bergantung pada apa alasannya. Anda perlu berjuang bukan dengan gejala psikologi, tetapi dengan penyebabnya.

Penting! Kelebihannya adalah dengan rawatan yang kompleks: terapi ubat digabungkan dengan pembetulan mental.

Diagnostik dan rawatan

Adalah perkara biasa bagi seseorang untuk melakukan kesilapan, kadang-kadang mengalami emosi polar yang berbeza pada kesempatan yang sama dan perubahan mood yang jarang terjadi. Namun, jika perasaan yang bertentangan atau masalah pilihan mengenalkannya menjadi pingsan, dan moodnya berubah seratus kali sehari, anda perlu meminta bantuan doktor..

Ambivalensi dalam psikologi dan psikiatri

Ambivalensi

Ambivalensi adalah sikap yang bertentangan terhadap objek atau pengalaman ganda yang disebabkan oleh individu atau objek. Dengan kata lain, objek dapat memprovokasi seseorang secara bersamaan munculnya dua perasaan antagonis. Konsep ini sebelumnya diperkenalkan oleh E. Bleuler, yang percaya bahawa ambivalensi seseorang adalah tanda utama kehadiran skizofrenia, akibatnya dia mengenal pasti tiga bentuk: intelektual, emosi dan kehendak.

Kekaburan emosi terungkap dalam perasaan serentak emosi positif dan negatif terhadap individu, objek atau peristiwa lain. Hubungan anak-ibu bapa boleh menjadi contoh manifestasi kesamaran.

Kesamaran sukarela seseorang dijumpai dalam pergeseran antara penyelesaian polar tanpa henti, dalam kemustahilan untuk membuat pilihan di antara mereka. Selalunya ini membawa kepada pembatalan kelayakan dari tindakan untuk membuat keputusan.

Kekaburan intelektual seseorang terdiri daripada pergantian antagonis antara satu sama lain, pendapat yang bertentangan atau saling eksklusif dalam pemikiran seseorang individu.

Z. Freud kontemporari E. Bleuler meletakkan makna yang sama sekali berbeza dengan istilah ambivalensi manusia. Dia menganggapnya sebagai wujud bersamaan dari dua motif mendalam yang bertentangan terutama ciri keperibadian, yang paling mendasar adalah orientasi terhadap kehidupan dan keinginan untuk mati..

Kekaburan perasaan

Anda sering dapat menemukan pasangan di mana kecemburuan berlaku, di mana cinta gila saling terkait dengan kebencian. Ini adalah manifestasi dari kesamaran perasaan. Ambivalensi dalam psikologi adalah pengalaman atau keadaan emosi dalaman yang bertentangan yang mempunyai kaitan dengan sikap berganda terhadap subjek atau objek, objek, peristiwa dan dicirikan oleh penerimaan dan penolakan, penolakan.

Istilah ambivalensi perasaan atau ambivalen emosi dikemukakan oleh E. Blair oleh psikiatri Switzerland untuk menunjukkan wujudnya individu yang menderita skizofrenia, tindak balas dan sikap berganda, dengan cepat menggantikan satu sama lain. Konsep ini segera menjadi lebih meluas dalam sains psikologi. Perasaan atau emosi dualistik yang kompleks timbul dalam subjek kerana kepelbagaian keperluannya dan fleksibiliti fenomena yang secara langsung mengelilinginya, pada masa yang sama menarik dan menakutkan, menyebabkan perasaan positif dan negatif, mula disebut ambivalen.

Sesuai dengan pemahaman Z. Freud, ambivalensi emosi terhadap batas-batas tertentu adalah norma. Pada masa yang sama, tahap keparahannya yang tinggi menunjukkan keadaan neurotik..
Ambivalensi wujud dalam beberapa idea, konsep yang secara bersamaan menyatakan rasa simpati dan antipati, kesenangan dan rasa tidak senang, cinta dan benci. Selalunya, salah satu perasaan ini dapat ditindas secara tidak sedar, menyamar sebagai perasaan yang lain. Hari ini dalam sains psikologi moden terdapat dua tafsiran konsep ini..

Teori psikoanalitik memahami ambivalensi sebagai kompleks perasaan yang dirasakan seseorang berkaitan dengan objek, subjek atau fenomena lain. Kejadiannya dianggap normal berhubung dengan individu yang peranannya tidak jelas dalam kehidupan individu tersebut. Dan kehadiran emosi positif atau perasaan negatif secara eksklusif, iaitu unipolarity, ditafsirkan sebagai idealisasi atau manifestasi penurunan nilai. Dengan kata lain, teori psikoanalitik menganggap bahawa emosi selalu kabur, tetapi subjeknya sendiri tidak memahami perkara ini..

Psikiatri menganggap ambivalensi sebagai perubahan global secara berkala dalam sikap individu terhadap fenomena, individu atau objek tertentu. Dalam teori psikoanalitik, perubahan sikap ini sering disebut "membelah ego.".

Ambivalensi dalam psikologi adalah sensasi bertentangan yang dirasakan oleh orang hampir secara serentak, dan bukan perasaan dan motif bercampur yang dialami secara bergantian.

Kekaburan emosi, menurut teori Freud, dapat mendominasi fasa pregenital pembentukan mental remah. Pada masa yang sama, ciri yang paling utama adalah bahawa keinginan agresif dan motif intim timbul secara serentak.
Bleuler secara ideologi hampir dengan psikoanalisis dalam banyak cara. Oleh itu, di dalam dirinya istilah ambivalensi mendapat perkembangan yang paling terperinci. Freud melihat ambivalensi sebagai sebutan pintar Bleuler sebagai pemacu lawan, sering dinyatakan dalam subjek dalam bentuk perasaan cinta dan kebencian terhadap satu objek yang diinginkan. Dalam sebuah karya mengenai teori kemesraan, Freud menggambarkan drive yang berlawanan, berpasangan dan berkaitan dengan aktiviti intim peribadi.

Semasa meneliti fobia seorang kanak-kanak berusia lima tahun, dia juga melihat bahawa emosi seseorang adalah terdiri daripada berlawanan. Ungkapan oleh seorang anak kecil tentang salah satu pengalaman antagonis dalam hubungannya dengan ibu bapa tidak menghalangnya untuk menunjukkan pengalaman sebaliknya.

Contoh kesamaran: bayi boleh mengasihi ibu bapa, tetapi pada masa yang sama menginginkan kematiannya. Menurut Freud, jika konflik timbul, maka ia dapat diselesaikan kerana perubahan objek anak dan pemindahan salah satu pergerakan dalaman kepada orang lain.

Konsep ambivalensi emosi juga digunakan oleh pengasas teori psikoanalitik dalam mengkaji fenomena seperti pemindahan. Dalam banyak tulisannya, Freud menekankan sifat kontradiksi dari pemindahan, yang memainkan peranan positif dan, pada masa yang sama, mempunyai arah negatif. Freud berpendapat bahawa peralihan itu tidak jelas dalam dirinya sendiri, kerana merangkumi kedudukan ramah, iaitu aspek positif, dan bermusuhan, iaitu negatif, berkaitan dengan psikoanalis..

Istilah ambivalensi kemudian menjadi terlalu meluas dalam sains psikologi..

Kekaburan perasaan terutama terlihat pada masa pubertas, kerana saat ini adalah titik perubahan untuk tumbuh dewasa, kerana akil baligh. Kekaburan dan sifat paradoks watak remaja dimanifestasikan dalam sejumlah kontradiksi akibat krisis pengetahuan diri, setelah mengatasi keperibadian yang memperoleh keperibadian (pembentukan identiti). Peningkatan egosentrisme, berusaha untuk tidak diketahui, tidak matang sikap moral, maksimalisme, ambivalensi dan watak paradoks seorang remaja adalah ciri-ciri masa remaja dan merupakan faktor risiko dalam pembentukan tingkah laku mangsa.

Keramahan dalam hubungan

Individu manusia adalah makhluk ekosistem yang paling kompleks, akibatnya keharmonian dan ketiadaan ketidakkonsistenan dalam hubungan, adalah standard yang diharapkan oleh individu, dan bukannya ciri khas dari realiti dalaman mereka. Perasaan orang sering tidak konsisten dan tidak jelas. Lebih-lebih lagi, mereka dapat merasakannya secara serentak dalam hubungan dengan orang yang sama. Ahli psikologi memanggil ambivalen berkualiti ini..

Contoh kekaburan dalam hubungan: apabila pasangan merasakan pada masa yang sama perasaan cinta bersama kebencian terhadap pasangan kerana cemburu, atau kelembutan tanpa batas untuk anaknya sendiri, digabungkan dengan kerengsaan yang disebabkan oleh keletihan yang berlebihan, atau keinginan untuk lebih dekat dengan ibu bapa dalam kombinasi dengan mimpi bahawa mereka akan berhenti masuk ke dalam kehidupan anak perempuan atau anak lelaki.

Dualitas hubungan boleh menjadi halangan kepada subjek kerana dapat membantu. Apabila timbul sebagai percanggahan, di satu pihak, antara perasaan stabil untuk makhluk hidup, pekerjaan, fenomena, objek dan, di sisi lain, emosi jangka pendek yang diprovokasi oleh mereka, maka dualitas seperti itu dianggap norma yang sesuai..

Antagonisme sementara seperti itu dalam hubungan sering timbul semasa interaksi komunikatif dengan persekitaran dekat, dengan mana individu mengaitkan hubungan yang stabil dengan tanda tambah dan di mana mereka mengalami perasaan cinta dan kelembutan. Walau bagaimanapun, kerana pelbagai alasan, kadang-kadang persekitaran yang dekat dapat memprovokasi timbulnya kerengsaan pada individu, keinginan untuk menghindari komunikasi dengan mereka, sering juga kebencian.

Ketidakseimbangan dalam hubungan dengan kata lain adalah keadaan jiwa di mana setiap sikap diimbangi oleh sebaliknya. Antagonisme perasaan dan sikap sebagai konsep psikologi mesti dibezakan dengan adanya sensasi bercampur yang berkaitan dengan objek atau perasaan dalam hubungannya dengan individu. Atas dasar penilaian yang realistik mengenai ketidaksempurnaan sifat sesuatu objek, fenomena atau subjek, perasaan bercampur timbul, sementara ambivalensi adalah sikap yang bersifat emosional yang mendalam. Dalam sikap seperti itu, hubungan antagonis berasal dari sumber universal dan saling berkaitan..

K. Jung menggunakan ambivalen untuk mencirikan:

- gabungan emosi positif dan sensasi negatif mengenai objek, objek, peristiwa, idea atau individu lain (sementara perasaan seperti itu berasal dari satu sumber dan tidak mewakili campuran sifat ciri subjek yang diarahkannya);

- minat terhadap kepelbagaian, pemecahan dan ketidakkekalan mental (dalam pengertian ini, kesamaran hanyalah salah satu keadaan individu);

- penolakan diri dari sebarang kedudukan yang menggambarkan konsep ini;

- sikap, khususnya, terhadap gambaran ibu bapa dan, secara amnya, terhadap gambaran pola dasar;

- kesejagatan, kerana dualitas ada di mana-mana.

Jung berpendapat bahawa kehidupan itu sendiri adalah contoh kesamaran, kerana banyak konsep yang saling eksklusif wujud di dalamnya - baik dan jahat, kejayaan selalu terletak pada kekalahan, harapan disertai dengan keputusasaan. Semua kategori ini direka untuk menyeimbangkan antara satu sama lain..

Kekaburan tingkah laku dijumpai dalam manifestasi dua motivasi bertentangan polar secara bergantian. Sebagai contoh, dalam banyak spesies makhluk hidup, reaksi serangan digantikan oleh penerbangan dan manifestasi ketakutan..

Kekaburan tingkah laku yang jelas juga dapat dilihat pada reaksi orang terhadap individu yang tidak dikenali. Orang asing itu memprovokasi munculnya emosi bercampur: perasaan takut bersama dengan rasa ingin tahu, keinginan untuk mengelakkan interaksi dengannya pada masa yang sama dengan keinginan untuk menjalin hubungan.

Adalah suatu kesalahan untuk mempercayai bahawa perasaan yang berlawanan mempunyai pengaruh yang saling meneutralkan, memperkuat atau melemahkan satu sama lain. Membentuk keadaan emosi yang tidak dapat dipisahkan, emosi antagonis, bagaimanapun, lebih kurang jelas dalam indivisibility ini mengekalkan keperibadian mereka sendiri..

Ketidakseimbangan dalam situasi khas disebabkan oleh fakta bahawa ciri-ciri tertentu dari objek yang kompleks berbeza mempengaruhi keperluan dan orientasi nilai individu. Contohnya, seseorang individu dapat dihormati kerana kerja keras, tetapi pada masa yang sama dikecam kerana marah..

Kekaburan seseorang dalam beberapa situasi adalah percanggahan antara emosi stabil dalam hubungannya dengan objek dan sensasi situasi yang terbentuk dari mereka. Sebagai contoh, kebencian timbul dalam kes apabila subjek yang dinilai secara positif secara emosional oleh seseorang menunjukkan tidak memperhatikannya..

Subjek yang sering mengalami perasaan ambivalen tentang peristiwa tertentu disebut sangat ambivalen oleh psikologi, dan mereka yang selalu berusaha untuk pendapat yang tidak jelas disebut kurang ambivalen..

Banyak kajian membuktikan bahawa dalam situasi tertentu ambivalensi tinggi diperlukan, tetapi pada masa yang sama pada yang lain hanya akan mengganggu..

Pengarang: Ahli psikologi praktikal N.A Vedmesh.

Penceramah Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"

Ambivalensi

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda percaya bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Untuk menunjukkan sifat perasaan yang bersifat dua dan bahkan saling eksklusif yang dialami oleh seseorang pada masa yang sama dengan alasan yang sama, dalam psikologi moden dan psikoanalisis terdapat istilah ambivalensi.

Pada dekad pertama abad ke-20, definisi ambivalensi dalam erti kata yang lebih sempit digunakan dalam psikiatri untuk menunjukkan gejala skizofrenia yang dominan - tingkah laku bertentangan yang tidak bermotivasi. Dan kepengarangan istilah ini, serta nama "skizofrenia", milik psikiatri Switzerland E. Bleuler.

Kemudian, terima kasih kepada muridnya K. Jung, yang, berbeza dengan Z. Freud, berusaha untuk membuktikan kesatuan sedar dan tidak sedar dan keseimbangan kompensasi mereka dalam "mekanisme" jiwa, ambivalensi mula difahami secara lebih luas. Tetapi sekarang ambivalensi disebut kemunculan dan wujud bersama dalam kesadaran manusia dan bawah sedar perasaan, idea, keinginan atau niat yang berlawanan (sering bertentangan) dengan objek atau subjek yang sama..

Seperti yang diperhatikan oleh pakar, ambivalensi adalah keadaan subklinikal yang sangat biasa. Lebih-lebih lagi, memandangkan sifat awal jiwa (yaitu, kehadiran di bawah sedar dan bawah sedar), ambivalensi situasi memang ada pada hampir semua orang, kerana dalam keadaan yang memerlukan pilihan dan tindakan tegas, kita berbicara mengenai kekeliruan perasaan, kekeliruan dan kekeliruan pemikiran di kepala. Kita selalu berada dalam konflik dalaman, dan saat-saat timbul perasaan harmoni dalaman atau kesatuan tujuan agak jarang (dan boleh menjadi khayalan).

Contoh-contoh ambivalensi yang paling mencolok muncul apabila terdapat konflik antara nilai moral, idea atau perasaan, khususnya - antara apa yang kita ketahui dan apa yang di luar kesedaran kita ("cacing keraguan" atau "bisikan suara dalaman")... Banyak fikiran datang dan pergi, tetapi ada yang terjebak di bawah sedar seseorang, dan di sanalah terdapat keseluruhan nilai-nilai, pilihan, motif tersembunyi yang terpendam (baik dan tidak begitu), suka dan tidak suka. Seperti yang dikatakan oleh Freud, lompatan impuls ini di bahagian belakang otak kita membuat kita menginginkan atau tidak menginginkan sesuatu pada masa yang sama..

Ngomong-ngomong, Freudlah yang merumuskan prinsip ambivalensi, yang artinya semua emosi manusia pada awalnya bersifat ganda, dan jika simpati dan cinta menang pada tahap sedar, maka antipati dan kebencian tidak hilang, tetapi bersembunyi di kedalaman bawah sedar. Dalam "kes yang sesuai" mereka bangkit dari sana, yang membawa kepada reaksi yang tidak sesuai dan tindakan manusia yang tidak dapat diramalkan.

Tetapi perlu diingat: apabila "lompatan impuls" berlaku secara berterusan, ada gejala yang mungkin menunjukkan kemurungan yang berpanjangan, keadaan neurotik atau perkembangan gangguan keperibadian obsesif-kompulsif (obsesif-kompulsif).

Sebab-sebab ambivalensi

Hari ini, sebab utama ambivalensi dikaitkan dengan ketidakmampuan membuat pilihan (ahli falsafah eksistensialis tertumpu pada masalah pilihan) dan membuat keputusan. Kesihatan, kesejahteraan, hubungan dan status sosial seseorang bergantung pada keputusan yang tepat; seseorang yang mengelakkan pengambilan keputusan menghadapi konflik psiko-emosi dalaman yang membentuk kesamaran.

Adalah dipercayai bahawa kesamaran sering terjadi akibat konflik nilai sosial yang berkaitan dengan perbezaan budaya, bangsa, etnik, asal usul, kepercayaan agama, orientasi seksual, identiti jantina, usia dan status kesihatan. Pembinaan sosial dan norma dan nilai yang dirasakan dalam masyarakat tertentu membentuk perasaan bertentangan banyak orang.

Tetapi kebanyakan ahli psikologi melihat sebab-sebab ketidakjelasan dalam ketidakamanan orang, ketakutan bawah sedar mereka akan melakukan kesalahan dan kegagalan, ketidakmatangan emosi dan intelektual..

Juga, jangan lupa bahawa kemunculan perasaan, idea, keinginan atau niat tidak selalu mematuhi logik. Peranan penting dimainkan oleh intuisi dan "suara dalaman" yang sukar ditenggelamkan.

Kajian telah menunjukkan beberapa ciri neurobiologi mediasi isyarat yang berkaitan dengan ekspresi emosi: pada orang yang sihat mengalami perasaan positif, struktur otak kiri lebih aktif, dan jika emosi negatif, struktur sebelah kanan. Maksudnya, dari sudut pandang neurofisiologi, orang dapat mengalami keadaan afektif positif dan negatif pada masa yang sama..

Kajian aktiviti otak menggunakan MRI telah menunjukkan penyertaan dalam ambivalensi pengambilan keputusan di kawasan otak yang kognitif dan afektif sosial (di korteks prefrontal ventrolateral, di bahagian anterior dan posterior korteks cingulate, di kawasan insula, lobus temporal, dan persimpangan temporoparietal). Tetapi bidang-bidang ini dihubungkan dengan cara yang berlainan dengan proses-proses berikutnya, jadi masih perlu dilihat di mana saraf berkaitan komponen afivalensi afektif berada..

Bentuk

Dalam teori psikologi dan praktik psikoterapi, adalah kebiasaan untuk membezakan antara jenis ambivalensi tertentu - bergantung pada bidang interaksi keperibadian mana yang paling banyak ditunjukkan.

Ambivalensi perasaan atau ambivalen emosi dicirikan oleh sikap ambivalen terhadap subjek atau objek yang sama, iaitu dengan adanya perasaan yang timbul secara serentak, tetapi tidak sesuai: suka dan tidak suka, cinta dan benci, penerimaan dan penolakan. Oleh kerana persepsi bipolariti dalaman yang paling kerap menjadi asas pengalaman seseorang, jenis ini dapat didefinisikan sebagai ambivalensi pengalaman atau amblyothymia.

Akibatnya, apa yang disebut ambivalen dalam hubungan mungkin timbul: ketika seseorang dari orang sekeliling, pada tahap bawah sedar, selalu membangkitkan emosi yang bertentangan dalam diri seseorang. Dan apabila seseorang benar-benar wujud dalam hubungan dualitas, dia tidak dapat menghilangkan negatif bawah sedar, malah khuatir pada saat pasangannya melakukan sesuatu yang baik. Selalunya ini menyebabkan ketidakpastian dan ketidakstabilan dalam perkongsian, dan disebabkan oleh kenyataan bahawa kekutuban perasaan, seperti yang telah disebutkan di atas, wujud pada awalnya dan dapat mencetuskan konflik intrapersonal. Ini dinyatakan dalam perjuangan dalaman "ya" dan "tidak", "saya mahu" dan "saya tidak mahu". Tahap kesadaran perjuangan ini mempengaruhi tingkat konflik antara orang, iaitu, ketika seseorang tidak mengetahui keadaannya, dia tidak dapat menahan dirinya dalam situasi konflik.

Ahli psikoterapi Barat mempunyai konsep corak ambivalensi kronik: apabila perasaan tidak berdaya dan keinginan untuk menekan negatif yang memendam secara mendalam memaksa seseorang untuk mengambil posisi defensif, melucutkan dia bukan sahaja perasaan terkawal dalam hidupnya, tetapi juga keseimbangan mentalnya yang biasa (membawa kepada histeria atau keadaan neurasthenia yang tertekan).

Anak-anak mungkin mengembangkan perasaan suka rela yang menggabungkan kasih sayang kepada ibu bapa mereka dan takut tidak mendapat persetujuan mereka. Baca lebih lanjut di bawah - di bahagian berasingan Ambivalence dalam lampiran.

Suatu keadaan di mana pemikiran berlawanan datang kepada seseorang pada masa yang sama, dan konsep dan kepercayaan yang berlawanan wujud dalam kesedaran, didefinisikan sebagai kesamaran berfikir. Dualitas ini dianggap sebagai hasil patologi dalam pembentukan kemampuan untuk berfikir abstrak (dikotomi) dan tanda penyimpangan mental (khususnya, paranoia atau skizofrenia).

Ambivalensi kesedaran (subjektif atau afektif-kognitif) juga disebut sebagai keadaan jiwa yang berubah-ubah yang berfokus pada perselisihan antara kepercayaan seseorang sendiri dan konfrontasi antara penilaian terhadap apa yang berlaku (penilaian dan pengalaman peribadi) dan realiti yang ada secara objektif (atau penilaian mereka yang diketahui umum). Kerosakan kognitif ini terdapat dalam psikosis dan disertai dengan khayalan, kegelisahan yang tidak dapat dijelaskan dan ketakutan terhadap obsesi..

Lekapan ambivalen

Pada masa kanak-kanak, ambivalensi dalam keterikatan (keterikatan-ambivalen keterikatan) dapat berkembang jika sikap ibu bapa terhadap anak-anak mereka bertentangan dan tidak dapat diramalkan, tidak ada kehangatan dan kepercayaan. Anak itu tidak mendapat kasih sayang dan perhatian, yaitu, dia dibesarkan dalam peraturan yang ketat - dalam keadaan "kelaparan emosi" yang berterusan. Ahli psikologi mengatakan bahawa dalam pembentukan kekaburan jenis ini, peranan penting dimainkan oleh perangai anak, hubungan ibu bapa antara satu sama lain, tahap sokongan untuk semua generasi keluarga.

Ramai ibu bapa secara keliru menganggap keinginan mereka untuk memenangkan cinta anak dengan kasih sayang dan kepedulian terhadap kesejahteraannya: mereka dapat melindungi anak secara berlebihan, fokus pada penampilan dan prestasi akademiknya, dan menyerang ruang peribadinya secara tidak sengaja. Tumbuh dewasa, orang yang mempunyai ambivalensi dalam keterikatan pada masa kanak-kanak dicirikan oleh peningkatan kritikan diri dan rendah diri; mereka cemas dan tidak percaya, mencari persetujuan orang lain, tetapi ini tidak pernah menghilangkan keraguan pada diri mereka sendiri. Dan dalam hubungan mereka, ada ketergantungan yang berlebihan terhadap pasangan dan kebimbangan berterusan bahawa mereka mungkin ditolak. Perfeksionisme dan tingkah laku kompulsif (sebagai kaedah penegasan diri) dapat berkembang berdasarkan kawalan diri yang berterusan dan refleksi terhadap sikap seseorang terhadap orang lain..

Gangguan lampiran ambivalen pada masa kanak-kanak boleh menjadi asas bagi perkembangan gangguan mental yang tidak selamat seperti gangguan lampiran reaktif (kod ICD-10 - F94.1, F94.2), kata-kata ambivalensi obsesif dalam kes ini tidak benar secara klinikal.

Kekaburan patologi dalam bentuk gangguan hubungan reaktif (RAD) menyangkut interaksi sosial dan boleh mengambil bentuk permulaan atau tindak balas yang terganggu terhadap kebanyakan hubungan interpersonal. Penyebab gangguan itu adalah kecuaian dan penderaan orang dewasa dengan anak dari usia enam bulan hingga tiga tahun, atau perubahan pengasuh yang kerap.

Pada masa yang sama, bentuk patologi mental yang dihambat dan dihambat diperhatikan. Oleh itu, bentuk yang tidak disengajakan dapat membawa kepada fakta bahawa kanak-kanak dewasa dengan RAD berusaha mendapatkan perhatian dan keselesaan dari mana-mana orang dewasa, bahkan yang tidak dikenali, yang menjadikan mereka mangsa mudah bagi orang sesat dan penjahat.

Contohnya kekaburan

Banyak sumber, merujuk kepada S. Freud, memberikan contoh kesamaran perasaan dari tragedi W. Shakespeare. Ini adalah cinta Othello yang hebat untuk Desdemona dan kebencian yang membara yang mencengkamnya kerana disyaki berzina. Semua orang tahu bagaimana kisah cemburu Venesia berakhir..

Kami melihat contoh-contoh kesamaran dari kehidupan nyata ketika orang yang menyalahgunakan alkohol memahami bahawa meminum alkohol adalah berbahaya, tetapi mereka tidak dapat mengambil langkah-langkah untuk menghentikan alkohol sekali dan untuk semua. Dari sudut psikoterapi, keadaan seperti ini dapat dianggap sebagai sikap yang tidak jelas terhadap ketenangan..

Atau inilah contohnya. Seseorang ingin berhenti dari pekerjaan yang dia benci, tetapi yang mana dia membayar dengan baik. Ini adalah persoalan yang sukar bagi mana-mana orang, tetapi orang yang menderita kesamaran, bertafakur berterusan terhadap dilema ini, melumpuhkan keraguan dan penderitaan akan menyebabkan mereka benar-benar mengalami kemurungan atau menyebabkan keadaan neurosis..

Kekaburan intelektual merujuk kepada ketidakmampuan atau keengganan untuk memberikan jawapan yang tidak jelas dan membuat kesimpulan tertentu - kerana kekurangan seseorang yang logik atau praktikal untuk kedudukan tertentu. Masalah utama dengan kesamaran intelektual adalah bahawa ia (menurut teori disonansi kognitif) adalah prasyarat untuk kurangnya arah atau orientasi tindakan yang jelas. Ketidakpastian ini melumpuhkan pilihan dan membuat keputusan, dan sebagai hasilnya dinyatakan dalam ketidakcocokan antara apa yang seseorang fikirkan dan bagaimana dia berperilaku dalam kenyataan. Pakar menyebut keadaan ini - ambivalensi tingkah laku, dualitas tindakan dan tindakan, ambivalensi motivasi dan kehendak atau ambisius.

Harus diingat bahawa istilah ambivalensi epistemologi (dari epistemikos Yunani - pengetahuan) tidak digunakan dalam psikologi. Ia berkaitan dengan falsafah pengetahuan - epistemologi atau epistemologi. Juga dikenali adalah konsep falsafah seperti dualisme epistemologi (dualitas pengetahuan).

Dan kesamaran kimia merujuk kepada ciri-ciri kekutuban struktur karbon molekul organik dan ikatannya dalam proses interaksi kimia.

Perasaan ambivalen dalam kehidupan dan hubungan

Manusia sememangnya mempunyai pelbagai aspek dan sering bertentangan. Ia berlaku bahawa pada masa yang sama kita dapat mengalami beberapa perasaan sekaligus untuk satu orang atau peristiwa. Penentangan pertimbangan, idea, dan emosi, dalam psikologi, disebut ambivalensi perasaan..

Konsep

Jadi apa itu ambivalen. Sekiranya kita beralih ke terjemahan dari bahasa Latin, maka "ambivalence" dapat diterjemahkan sebagai "dua kekuatan", atau "kedua kekuatan". Ini bermaksud bahawa objek secara bersamaan dapat membangkitkan dua perasaan yang benar-benar kutub..

Dalam hubungan

Kerap kali ini menampakkan dirinya dalam hubungan romantis. Ungkapan terkenal "dari cinta hingga benci adalah satu langkah" lebih relevan di sini. Perasaan kuat yang bersempadan dengan kecemburuan, pemujaan, tetapi pada masa yang sama kemarahan, dan kadang-kadang kebencian, adalah contoh jelas mengenai kesamaran, dan situasi seperti itu, sering kali dramatis, adalah tema kegemaran pengarang karya seni.

Istilah "ambivalensi" diperkenalkan oleh Eigen Bleuler pada tahun 1910 sebagai salah satu gejala skizofrenia. Hari ini, keadaan ini tidak boleh disebut sebagai gejala luar biasa penyakit ini, dan kemungkinan besar ia tidak ada kaitan dengannya, kerana kesamaran jangka pendek bukanlah sesuatu yang luar biasa bagi seseorang yang mempunyai jiwa yang normal..

Lain halnya jika perasaan ambivalen dimanifestasikan dalam bentuk patologi, stabil, diucapkan. Dalam kes ini, kita dapat membicarakannya sebagai tanda kemungkinan gangguan mental, baik itu skizofrenia, pelbagai psikosis, atau kemurungan. Menurut Bleuler, ambivalensi pada orang yang sihat mungkin menjadi pengecualian, kerana biasanya seseorang selalu mematuhi kira-kira satu baris: sifat buruk dari objek mengurangkan simpati terhadapnya, kualiti yang baik meningkat, sementara pesakit "mencampuradukkan" semuanya bersama-sama..

Juga, orang yang sihat cukup jelas mengetahui sifat timbulnya perasaan ganda: sesuatu objek pada umumnya positif, tetapi pada masa yang sama menimbulkan rasa tidak senang kerana beberapa sifatnya. Selalunya, contoh seperti itu terdapat dalam karya seni, apabila watak negatif menimbulkan rasa simpati dan mempunyai kualiti yang tidak dapat ditolak secara objektif.

Ambivalensi tidak boleh dikelirukan dengan munculnya perasaan bercampur terhadap objek, kerana perasaan bercampur dapat timbul dari ciri-ciri objek yang berlawanan, sedangkan ambivalensi adalah sikap yang menurutnya perasaan berlawanan terhadap objek tersebut, dan memiliki satu sumber yang sama..

Untuk mengungkapkan konsep ini sepenuhnya, ia harus dilihat "dari sudut yang berbeza" - sebagai contoh, jika konsep ini diterapkan dalam psikiatri, ia akan dianggap sebagai gejala untuk sekumpulan penyakit, seperti:

  • psikosis
  • kemurungan
  • pelbagai fobia, keadaan panik

Juga, dalam psikologi klinikal dan psikiatri, kesamaran dapat dinyatakan dalam perubahan keadaan emosi, dan sikap seseorang terhadap objek yang tidak berubah (peristiwa, fenomena) dalam 24 jam, misalnya, keadaan pagi akan secara radikal berbeza dari malam, atau siang hari, secara bergantian.

Jenis ambivalensi dan kaedah rawatan

Bleuler mengenal pasti tiga jenis kekaburan:

  1. Emosi - seseorang mempunyai pengalaman dalaman yang berkaitan dengan hubungan berganda dengan objek (peristiwa). Sebagai contoh, kita dapat membayangkan kenangan nostalgia, apabila, di satu sisi, ada perasaan sedih untuk saat-saat yang lalu, dan pada masa yang sama, ada kegembiraan dari kenangan yang menyenangkan. Bahaya kekaburan emosi terletak di mana emosi menjadi dominan, dalam hal kenangan, membawa kesedihan ke depan dapat menyebabkan kemurungan jangka panjang.
  2. Berkeinginan kuat - ketidakupayaan untuk memilih salah satu daripada dua penyelesaian yang berbeza, sering menyebabkan penolakan kedua-dua pilihan tersebut. Ia sering diperhatikan pada orang yang tidak tegas, tidak yakin pada diri sendiri, terdedah kepada pengasingan, dengan pelbagai fobia. Menolak untuk memilih satu penyelesaian atau yang lain, atau mengalihkannya kepada orang lain, seseorang mengalami rasa lega bersama dengan rasa malu yang kuat..
  3. Intelektual - kehadiran idea yang sama sekali berbeza, sering bertentangan. Secara tidak langsung boleh menjadi semacam pemikiran yang merosot, dan merupakan tanda skizofrenia.

Apabila mempertimbangkan ambivalensi sebagai keadaan patologi, seseorang dapat memperhatikan campuran ketiga-tiga jenis tersebut.

Sudah menjadi kebiasaan untuk merujuk kaedah rawatan dalam psikiatri sebagai kaedah ubat dan kaedah psikoterapi..

Kaedah ubat

Tidak ada ubat khusus untuk rawatan ambivalensi patologi. Semasa memilih ubat, pakar itu menjalani keadaan umum pesakit, dan dari gejala penyakit mana yang bertentangan.

Psikoterapi

Di sini adalah relevan untuk berjumpa pakar untuk mengenal pasti keadaan dalaman yang menimbulkan percanggahan. Kaedahnya baik kerana ia membolehkan anda memastikan sekali lagi apakah keadaan dualitas berkaitan dengan patologi apa pun. Dalam beberapa kes, pelbagai latihan dan sesi kumpulan digunakan..

Dalam psikologi, sebaliknya, ambivalensi dilihat sebagai keadaan yang wujud dalam diri setiap orang. Hanya sejauh mana dualitas menampakkan dirinya dikongsi bersama.

Tidak dapat dikatakan bahawa dualitas adalah sesuatu yang diperoleh, kerana kehadiran dua naluri - naluri hidup (eros), dan naluri kematian (thanatos), yang ada pada setiap orang - adalah contoh yang jelas dari keadaan ini. Namun, harus diingat bahawa ketika membuat "tanah" yang menguntungkan (mengambil alkohol, pelbagai ubat, semua jenis amalan memperluas kesedaran), ciri ini dapat mengakibatkan berbagai keadaan garis batas, dan neurosis.

Kesimpulannya, saya ingin mengetengahkan perkara-perkara penting secara ringkas. Sesiapa sahaja dapat mengalami keadaan dualitas perasaan, dan penting untuk diingat bahawa ini tidak semestinya menjadi alasan untuk panik, dan lawatan awal ke pakar, tidak boleh mengatakan bahawa ini pasti ada kaitan dengan patologi. Walaupun begitu, ketika gejala muncul, perlu mendengarkan perasaan anda, dan mengesan kekerapan terjadinya perasaan antagonis..

Ambivalensi - apakah itu dalam psikologi dan psikiatri

Adalah dipercayai bahawa orang normal dan sihat mempunyai satu kesedaran. Baik pemikiran dan mood, harus kita katakan, adalah satu arah; mood agak stabil dalam jangka masa yang panjang. Namun, ada fenomena yang disebut konsep "ambivalence".

Apa itu ambivalen

Perkataan "ambivalensi" bermaksud sebarang keraguan, kesamaran. Koeksistensi fenomena dan keadaan kutub. Dalam psikologi dan psikiatri, ambivalensi adalah pemisahan dan dualitas sikap seseorang terhadap sesuatu; khususnya, ini adalah dualitas pengalaman, apabila objek atau fenomena yang sama menyebabkan dua perasaan bertentangan dalam diri seseorang pada masa yang sama.

Istilah "ambivalensi" diperkenalkan ke dalam psikiatri oleh saintis Switzerland Eigen Bleuler. Ini betul-betul saintis yang merupakan pengarang istilah "skizofrenia" dan autisme. Tidak sukar untuk membayangkan apa yang dilakukan oleh penyelidik ini dengan kesamaran. Memang, dia menganggapnya sebagai gejala utama skizofrenia, atau sekurang-kurangnya skizoid. Istilah "skizofrenia" itu sendiri bermaksud "pemisahan minda", yang dekat dengan arti kata "ambivalensi" dan berkaitan dengan pemikiran dan jiwa.

Konsep "ambivalensi" dalam psikologi dan psikiatri

Psikologi dan psikiatri adalah dua "saudara", begitu banyak konsep dan idea di dalamnya bersilang. Perkara yang sama berlaku dengan konsep ambivalensi. Ini terdapat dalam kedua-dua sains, tetapi dalam masing-masing pemahaman itu agak berbeza..

Dalam psikologi, perkataan ini disebut sekumpulan perasaan yang kompleks yang dialami seseorang untuk sesuatu. Ambivalensi dalam psikologi diakui sebagai norma, kerana kebanyakan fenomena yang dihadapi seseorang dalam kehidupan mempunyai pengaruh yang tidak jelas terhadapnya dan mempunyai nilai yang samar-samar. Tetapi perasaan unipolar (hanya positif atau hanya negatif) sering menunjukkan beberapa jenis gangguan mental, kerana idealisasi atau penyusutan sesuatu adalah penyimpangan. Oleh itu, perasaan seseorang yang "normal" selalunya tidak jelas, tetapi dia sendiri mungkin tidak menyedari hal ini.

Dalam psikiatri dan psikologi klinikal, ambivalensi difahami sebagai perubahan berkala dalam sikap seseorang terhadap objek yang sama. Sebagai contoh, seseorang dapat berhubungan dengan orang lain pada waktu pagi hanya positif, pada waktu petang - hanya negatif, dan keesokan harinya - sekali lagi hanya positif. Tingkah laku ini juga disebut "membelah ego", konsep ini diterima dalam psikoanalisis.

Jenis asas dualitas

Bleuler menyebut tiga jenis kekaburan:

  • Emosi - sikap negatif dan positif terhadap objek dan kejadian (contohnya, sikap anak-anak terhadap ibu bapa mereka);
  • Berkeinginan kuat - turun naik antara keputusan bertentangan, yang sering berakhir dengan penolakan untuk membuat keputusan sama sekali;
  • Intelektual - penggantian pertimbangan yang bertentangan, idea yang saling eksklusif dalam pertimbangan seseorang.

Kesamaran sosial juga kadang kala diserlahkan. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa status sosial seseorang dalam situasi yang berbeza (di tempat kerja, dalam keluarga) boleh berbeza. Juga, ambivalensi sosial dapat bermaksud bahawa seseorang berayun antara nilai budaya yang heterogen, bertentangan, sikap sosial.

Sebagai contoh, seseorang boleh hidup mengikut undang-undang dunia sekular dan pada masa yang sama menghadiri gereja, mengambil bahagian dalam ritual. Selalunya orang sendiri menunjukkan kesamaran sosial mereka, memanggil diri mereka, sebagai contoh, "ateis Ortodoks".

Ahli psikoterapi lain, Sigmund Freud, memahami konsep "ambivalensi" dengan cara yang sedikit berbeza. Di dalam dirinya, dia melihat keberadaan serentak pada dua pemacu utama yang berlawanan, sementara yang utama adalah dua pemacu - pemacu hidup dan dorongan untuk mati.

Punca kesamaran pada manusia

Sebab-sebab kemunculan dualitas sangat berbeza, begitu juga dengan ragam dualitas ini. Pada orang yang sihat, hanya dualitas sosial dan emosi yang boleh berlaku. Gangguan seperti itu muncul disebabkan oleh perasaan akut, tekanan, konflik dalam keluarga, di tempat kerja. Apabila penyebab ambivalensi dihilangkan, ambivalensi itu sendiri hilang..

Juga, dualitas timbul dari keadaan neurasthenic dan histeris, kerana ketidakpastian pada seseorang atau objek hubungan lain. Sikap tidak jelas terhadap ibu bapa berlaku pada anak-anak, kerana orang-orang yang paling dekat dengannya, yang mencintainya, pada masa yang sama menyerang ruang peribadinya.

Ketidakseimbangan dalam hubungan dengan nilai sosial dan budaya adalah hasil dari pendidikan, pengalaman hidup, dan cita-cita seseorang yang bertentangan. Sebagai contoh, konformisme dan kepatuhan kepada pemerintah menimbulkan fenomena seperti, misalnya, wujudnya idea komunis, monarki dan liberal-demokratik dalam satu orang yang sama, kebencian terhadap "nilai yang dikenakan oleh orang Amerika" dan cinta serentak terhadap barang, muzik, filem Amerika.

Perkara lain adalah kesamaran dalam patologi tertentu. Ia boleh berlaku dengan sejumlah penyakit:

  • Untuk skizofrenia dan keadaan skizoid.
  • Untuk kemurungan klinikal yang berlarutan.
  • Semasa gangguan obsesif-kompulsif.
  • Untuk gangguan bipolar.
  • Dengan pelbagai neurosis.

Jiwa manusia, sihat dan sakit, adalah hutan belantara yang kompleks dan tidak dapat ditembusi, yang hanya dapat difahami oleh pakar. Dan pakar juga harus menetapkan alasan yang tepat untuk dualitas - psikoterapis, psikiatri, psikologi klinikal.

Bagaimana perasaan ambivalen terserlah

Manifestasi utama dualitas adalah sikap yang berlawanan terhadap orang yang sama, pemikiran, idea yang bertentangan, aspirasi yang bertentangan dalam hubungan dengan objek yang sama, turun naik berterusan antara keputusan yang bertentangan.

Pada masa yang sama, tingkah laku seseorang sentiasa berubah: dari tenang dia boleh berubah menjadi histeris, skandal, agresif - dan sebaliknya; dari berhati-hati dan bahkan pengecut boleh berubah menjadi berani dan ceroboh, dan kemudian kembali.

Keadaan ganda bagi pesakit berubah menjadi keadaan tertekan, menyebabkan dia tidak selesa, menyebabkan panik dan neurosis.

Terdapat banyak manifestasi spesifik dari keadaan ambivalen. Contoh yang paling mencolok adalah kecemburuan: seseorang mengalami cinta, kebencian, keterikatan, kemarahan dan penolakan pada masa yang sama terhadap "separuh yang lain". Keberadaan perasaan ini menyebabkan skandal, gangguan saraf, amukan..

Contoh lain: seseorang tidak dapat memilih antara dua perkara mudah. Dia mungkin, misalnya, menyiram air ketika dia sangat dahaga; boleh menghubungi pasangan untuk menggoncang dan segera menariknya kembali.

Keadaan ambivalen telah berulang kali dijelaskan dalam literatur. Salah satu contoh yang paling mencolok ialah pemikiran Raskolnikov dalam Dostoevsky's Crime and Punishment. Pada masa yang sama, pahlawan, berusaha untuk melakukan kejahatan dan pada masa yang sama takut untuk melakukannya, jelas menderita gangguan mental, tidak sepenuhnya sihat.

Kesamaran sosial agak biasa di Turki. Ini adalah negara yang terpecah antara identiti "Eropah" dan "Asia". Sering kali, orang Turki takut akan dua perkara sekaligus: untuk melanggar ajaran agama Islam dan, pada masa yang sama, untuk kelihatan kepada orang asing sebagai penganut agama Islam. Dan jika seorang wanita Turki memakai selendang di kepalanya, maka di hadapan tamu asing dia bergegas untuk membenarkan dirinya - mereka mengatakan, ini bukan untuk alasan agama, tetapi hanya cantik (atau senang). Sekiranya orang Turki enggan makan daging babi, dia tergesa-gesa untuk meyakinkan orang lain bahawa ini hanya kerana dia tidak menyukai rasanya. Walau bagaimanapun, banyak orang Turki sudah cukup bebas untuk merasai daging babi dan bahkan mencuba memasaknya; terdapat juga banyak ladang babi di negara ini. Sebab untuk dualitas ini terletak, khususnya, dalam ekonomi negara: segala sesuatu di Turki "diasah" bagi pelancong Eropah, dan keinginan untuk menyenangkan tetamu Inggeris, Jerman dan Rusia secara harfiah dalam semua perkara bertentangan dengan kebiasaan mengikuti tradisi.

Namun, untuk satu tahap atau tahap yang lain, dualitas seperti itu juga merupakan ciri penduduk negara lain. Orang Itali menganggap diri mereka sebagai penganut Katolik yang sangat beragama, tetapi mereka juga dikenali sebagai pencinta kehidupan yang cerah, pencinta hiburan, hiburan yang menyeronokkan dan kebisingan. Di Rusia, kesamaran sosial dan budaya kadang-kadang membawa kepada perubahan tajam dalam nasib negara itu. Sebagai contoh, Maharaja Alexander I dikenali sebagai seorang republik yang bersungguh-sungguh, dia bermaksud untuk menubuhkan sebuah republik di Rusia, melepaskan takhta, menghapuskan monarki dan mengadakan pilihan raya bebas. Tetapi setelah beberapa ketika dia "lupa" tentang janji-janji ini dan mula menunjukkan dirinya sebagai penguasa autokratik yang sukar. JV Stalin di sebuah negara yang bangga dengan penggulingan tsarisme dan pemerintahan Gereja Ortodoks, pada kenyataannya, menghidupkan kembali tsarisme, dan bahkan mengangkat Gereja Ortodoks untuk boot.

Pada masa yang sama, jika di negara-negara lain, wujud bersama identiti yang bertentangan sering kali tidak menimbulkan konflik dan tidak mempengaruhi jiwa warganegara, maka di Rusia kesamaran dirasakan agak menyakitkan. Ramai orang Rusia tidak mempunyai pendapat peribadi berkaitan dengan kenyataan tertentu dan benar-benar mempercayai propaganda negara, fesyen, dan nasihat pelbagai "pakar" dari TV: bagaimanapun, mereka serentak bermimpi "hidup dengan baik", nostalgia bagi Kesatuan Soviet dengan defisit, puritanisme dan ateisme deklaratifnya dan percaya kepada tuhan.

Cara menghilangkan ambivalen: diagnosis dan rawatan

Keadaan ambivalen harus didiagnosis oleh pakar yang bekerja dengan bidang "mental" seseorang: ini adalah psikologi (biasa dan klinikal), psikoterapis, psikiatri.

Pelbagai ujian digunakan untuk mengenal pasti keadaan dua. Ini, misalnya, ujian Kaplan, yang mendiagnosis gangguan bipolar; Ujian imam, yang mengesan situasi konflik; ujian konflikologi oleh Richard Petty. Walau bagaimanapun, ujian standard yang akan menentukan secara tepat kehadiran atau ketiadaan keadaan ambivalen belum dibuat..

Ujian biasa yang digunakan oleh pakar merangkumi soalan:

  • Adakah orang itu menunjukkan kepada orang lain bagaimana perasaan mereka?
  • Adakah dia membincangkan masalahnya dengan orang lain?
  • Adakah dia merasa selesa untuk bercakap terus terang dengan orang lain?
  • Adakah dia takut bahawa orang lain akan berhenti berkomunikasi dengannya?
  • Adakah dia peduli jika orang lain tidak peduli?
  • Adakah dia menjadi ketagih kepada orang lain perasaan tidak menyenangkan?

Setiap soalan dinilai dari 1 hingga 5, antara sangat tidak setuju hingga sangat setuju.

Apabila kehadiran dualitas terbentuk, anda boleh mula mengatasinya. Perlu difahami bahawa ambivalensi bukanlah penyakit bebas, tetapi manifestasi dari sesuatu yang lain. Oleh itu, untuk menghilangkan kesamaran, anda perlu menyingkirkan punca kejadiannya..

Penghapusan ambivalensi dilakukan dengan kaedah ubat-ubatan dan melalui perbincangan dengan ahli psikologi dan psikoterapis, latihan, sesi kumpulan.

Antara ubat yang digunakan adalah antidepresan, ubat penenang, normotimik, ubat penenang. Mereka melegakan tekanan emosi, melawan perubahan mood, mengatur jumlah neurotransmitter, melegakan sakit kepala dan mempunyai kesan lain; semua bersama-sama membolehkan anda menghilangkan sebab-sebab keadaan kabur.

Psikoterapi untuk rawatan ambivalensi tidak kurang pentingnya, dan sering kali lebih penting daripada kaedah ubat. Dalam kes ini, pendekatan individu untuk setiap pesakit adalah penting, perlu mengambil kira ciri keperibadian, watak, kecenderungannya.

Ambivalensi: manifestasi, sebab, rawatan

Ambivalensi adalah sikap yang tidak jelas terhadap seseorang atau objek, sentiasa mengubah idea dan mood. Adakah anda menghadapi keadaan seperti itu? Kemungkinan Ya. Banyak orang boleh mengatakan bahawa mereka mengalami cinta dan benci, kasih sayang dan keinginan untuk pergi secepat mungkin. Adakah ini normal? Atau sudah tiba masanya untuk meminta pertolongan?

Apa itu ambivalen

Ambivalensi dalam psikologi adalah ambivalen terhadap objek atau orang, perasaan atau pengalaman yang bertentangan. Objek membangkitkan dua emosi yang bertentangan sama sekali.

Istilah "ambivalensi" pertama kali ditemui oleh psikiatri Switzerland Eigen Blair pada awal abad ke-20. Pada pendapatnya, keadaan ini adalah tanda skizofrenia..

Tidak seperti Blair, Sigmund Freud percaya bahawa ambivalensi adalah wujud bersama damai motif bertentangan dalam jiwa manusia. Dorongan ini timbul dalam dua bidang (hidup dan mati) dan dianggap sebagai asas keperibadian. Saintis menunjukkan bahawa seseorang dilahirkan dengan dua perasaan. Pada masa yang sama, yang positif berada pada tahap sedar, dan yang positif tersembunyi di kedalaman bawah sedar. Dalam keadaan yang baik, mereka "muncul", memprovokasi seseorang untuk tindakan yang tidak dapat diramalkan dan kadang-kadang tidak sesuai.

Carl Jung yang terkenal di dunia telah mengembangkan konsepnya. Menurutnya, sedar dan tidak sedar wujud bersama secara harmoni dalam mekanisme jiwa manusia. Oleh itu, apakah ambivalensi dalam istilah sederhana? Ini adalah wujud dalam kesadaran dan bawah sedar dari dua perasaan, keinginan, emosi atau niat yang bertentangan atau bertentangan dalam hubungan dengan orang, fenomena, objek yang sama.

Menarik! F. Scott Fitzgerald mengatakan bahawa ambivalensi meningkatkan keupayaan mental setiap orang.

Terdapat tiga jenis kekaburan:

  1. Kekaburan emosi. Selalunya muncul dalam hubungan romantis. Individu mempunyai dua perasaan yang berbeza untuk objek pemujaan..
  2. Berkeinginan kuat. Dengan cara lain disebut ambisius. Apakah maksudnya? Seseorang mempunyai dua tujuan yang bertentangan dan, dengan itu, mengharapkan dua hasil. Sukar baginya untuk membuat pilihan di antara mereka, itulah sebabnya dia menangguhkan keputusan.
  3. Kekaburan intelektual. Prinsipnya sama seperti dalam dua kes sebelumnya. Hanya di sini mengenai idea yang bertentangan.

Terdapat juga jenis keempat - kesamaran sosial. Contohnya ialah seseorang yang hidup dengan undang-undang yang diterima dan bersemangat menghadiri gereja. Ini juga merangkumi istilah umum - ateis Ortodoks. Dualitas terbukti.

Ambivalensi dalam psikologi dan psikiatri

Sehingga awal abad ke-20, makna kata ambivalensi hanya dipertimbangkan dalam praktik perubatan. Tetapi setelah, seperti yang disebutkan di atas, mereka mulai mempelajarinya dalam psikologi. Ahli psikologi percaya bahawa keadaan ini adalah norma. Oleh itu, tidak perlu berusaha menyingkirkannya. Perkara utama adalah memantau manifestasi..
Namun, perlu diingat bahawa dalam beberapa kes jiwa manusia yang rapuh "hancur". Akibatnya, neurosis dan masalah serius lain berkembang. Kes seperti ini merangkumi:

  • penggunaan ubat psikotropik, minuman beralkohol, bahan narkotik;
  • tekanan teruk atau kejutan psikologi;
  • situasi traumatik yang meninggalkan kesan kekal di minda.

Ini juga merangkumi penggunaan teknik untuk mengubah atau mengembangkan kesedaran. Ini mengenai pengaturcaraan neurolinguistik.
Dalam psikiatri, ambivalensi dianggap sebagai gejala banyak penyakit serius. Ia tidak dianggap sebagai patologi bebas..
Ambivalensi biasanya dikaitkan dengan gangguan mental. Seperti yang disebutkan di atas, salah satunya adalah skizofrenia. Ada yang lain:

  • kemurungan pada peringkat kronik;
  • psikosis;
  • ketakutan panik;
  • pelbagai ketakutan;
  • neurosis;
  • gangguan kompulsif obsesif.

Ketidakseimbangan dalam patologi seperti itu adalah adanya serentak beberapa perasaan, emosi, sensasi. Mereka tidak bercampur antara satu sama lain.

Punca kesamaran pada manusia

Keadaan ambivalen adalah gejala gangguan mental. Situasi tekanan yang kerap, konflik, perasaan yang kuat dianggap sebagai alasan perkembangannya. Setelah keadaan stabil, dualitas hilang dengan sendirinya..
Kadang-kadang ambivalensi adalah hasil dari hubungan yang kompleks:

  • Pada kanak-kanak, ambivalen berkembang apabila mereka tidak mempunyai penjagaan atau kehangatan ibu bapa. Pilihan lain adalah terlalu melindungi, apabila ibu dan ayah membiarkan diri mereka menyerang ruang peribadi anak..
  • Perseteruan antara lelaki dan wanita muncul jika salah seorang dari mereka tidak yakin dengan pasangannya, selalu menimbulkan situasi konflik. Ketidakstabilan dalam hubungan juga menjadi alasannya..

Contohnya kekaburan

Keadaan ambivalen mempunyai banyak aspek dan ciri. Beberapa contoh mungkin mengejutkan anda:

  • Kasih sayang untuk ibu bapa dan keinginan yang kuat untuk berpindah dari mereka, untuk hidup terpisah. Dalam kes-kes yang sangat teruk, mereka bahkan menginginkan kematian mereka.
  • Cinta untuk anak yang bercampur dengan keinginan untuk menyingkirkannya sekurang-kurangnya selama beberapa hari dengan menghantarnya ke datuk dan nenek untuk pendidikan.
  • Keinginan untuk tinggal di rumah yang sama dengan ibu bapa, tetapi pada masa yang sama tidak mendengar ajaran moral, nasihat.
  • Kenangan nostalgia masa lalu di mana terdapat kehilangan sesuatu yang penting.
  • Rasa takut dan ingin tahu. Bunyi pelik kedengaran di ruang kosong yang gelap. Lelaki itu takut, tetapi dia masih pergi untuk melihat apa yang berlaku di sana..
  • Sadomasochism. Ia bukan hanya mengenai hubungan seksual. Ingatlah kes-kes ketika seorang wanita menderita suami yang mempunyai alkohol atau penagih dadah, tetapi tidak berani meninggalkannya..

Contoh lain yang tidak jelas adalah keperluan memilih antara dua calon. Setiap orang mempunyai sifat baik dan buruk. Tetapi mustahil untuk memilih satu orang. Untuk mendapatkan pilihan yang sempurna, saya mahu menggabungkannya menjadi satu keseluruhan..

Bagaimana perasaan ambivalen terserlah

Apakah maksud konsep ambivalensi perasaan? Secara definisi, ambivalensi adalah dualitas emosi, keinginan, dan idea. Ini adalah hubungan yang sama sekali bertentangan dengan objek yang sama. Seseorang tidak boleh membuat pilihan untuk memilih salah satu jalan keluar. Tingkah laku dan keadaan emosinya sentiasa berubah. Pada waktu pagi dia dapat tenang, ramah. Dan pada waktu petang dia tiba-tiba menjadi histeris, agresif, menimbulkan pertengkaran. Atau, contoh lain, "sakit" biasanya adalah orang yang berhati-hati dan pengecut. Dalam keadaan ambivalen, dia menjadi ceroboh. Kemudian dia berubah menjadi dirinya semula.

Perubahan seperti itu tidak membawa apa-apa kecuali kekecewaan, panik, dan ketidakselesaan. Mereka membawa kepada perkembangan tekanan, neurosis dan kemurungan..
Contoh yang mencolok dari manifestasi kekaburan perasaan dalam psikologi adalah karya F. Dostoevsky "Jenayah dan Hukuman". Watak utama benar-benar mahu melakukan kejahatan. Tetapi ingat bagaimana dia takut dengan tindakan tegas. Dualitas dalam tindakan. Tetapi dalam kes ini, dia adalah gejala gangguan mental..

Pada zaman kita, ambivalensi (terutama sosial) terserlah pada beberapa orang. Ambil Turki, sebagai contoh. Penduduk tempatan sering tidak dapat menentukan budaya yang mereka sukai: Eropah atau Asia. Mereka tidak mahu melanggar undang-undang agama mereka. Tetapi pada masa yang sama, mereka takut untuk tampil terlalu alim di hadapan pelancong asing. Kadang-kadang wanita membuat alasan untuk memakai hiasan kepala. Mereka mengatakan ia selesa dan cantik. Walaupun sebenarnya, penampilan ini diikuti oleh ajaran Islam.

Ramai orang sering tidak mempunyai pendapat mereka sendiri, mengikuti propaganda itu secara membuta tuli. Di satu pihak, mereka berusaha untuk apa yang orang lain memaksakan mereka. Sebaliknya, kadang-kadang mereka menganggapnya sebagai kebodohan dan berusaha untuk hidup sesuai dengan pendapat mereka. Ini adalah bagaimana kekaburan tingkah laku terserlah..

Keramahan dalam hubungan

Keraguan dalam hubungan adalah perkara biasa. Ingat sekurang-kurangnya ungkapan umum bahawa ada satu langkah dari kebencian ke cinta. "Saya suka dan benci" - anda mungkin pernah mendengar (dan lebih dari sekali) kata-kata ini.
Untuk kejelasan, berikut adalah beberapa contoh:

  • Si isteri sangat menyayangi suaminya. Tetapi dia mengalami banyak emosi negatif kerana cemburu yang kuat..
  • Seorang wanita memuja anak lelaki atau anak perempuannya. Tetapi kerana keletihan, dia kadang-kadang ingin mencurahkan rasa marah, marah dan benci kepada mereka.
  • Anak itu menyayangi ibu bapanya, berusaha menghabiskan banyak masa bersama mereka. Tetapi pada masa yang sama dia bermimpi bahawa mereka tidak campur tangan dalam hidupnya..
  • Gadis itu menyukai yang terpilih. Tetapi beberapa sifatnya mengganggunya. Dan rakan karib memprovokasi pertimbangan semula hubungan..

Sekiranya kekaburan emosi dalam hubungan muncul dalam jangka waktu yang singkat, jangan risau. Emosi jangka pendek tidak berbahaya. Jika tidak, anda boleh menilai mengenai gangguan mental yang serius..

Diagnosis dan rawatan ambivalensi

Jangan cuba mendiagnosis diri anda dengan kesamaran anda sendiri. Perkara ini harus dilakukan oleh pakar: psikologi, psikoterapi atau psikiatri.

Diagnostik

Diagnosis ambivalensi melibatkan satu siri ujian:

  • Ujian Kaplan untuk gangguan bipolar;
  • Ujian imam, yang mengesan adanya konflik;
  • Ujian Konflik Richard Petty.

Tetapi biasanya kehadiran ambivalen ditentukan oleh jawapan kepada soalan berikut:

  • Adakah saya membuka jiwa saya kepada orang lain?
  • Bersedia untuk membincangkan masalah dengan orang yang tidak dikenali?
  • Adakah saya merasa tidak selesa melakukan perbualan terus terang dengan pembicara saya??
  • Adakah saya takut bahawa mereka akan berhenti berkomunikasi dengan saya?
  • Adakah saya teruja jika orang lain tidak berminat dengan saya??
  • Adakah pergantungan pada orang lain membawa emosi negatif?

Anda perlu menjawab dengan anggaran 1 hingga 5.1 - tidak setuju sepenuhnya, 5 - setuju sepenuhnya.

Rawatan

Terapi harus menyeluruh. Pertama, anda perlu mengenal pasti punca kesamaran. Dikatakan di atas bahawa ia bukan penyakit yang terpisah. Ini biasanya merupakan gejala gangguan mental. Masih ada untuk mengenal pasti yang mana.
Untuk menstabilkan keperibadian, doktor menetapkan pengambilan ubat dari beberapa kumpulan:

  • normotimik - membantu dalam memerangi perubahan mood yang mendadak;
  • antidepresan - merawat gangguan dalam kerja otak yang memprovokasi perkembangan keadaan depresi;
  • penenang - membantu menghilangkan kegelisahan, serangan panik, masalah tidur, melegakan, berehat;
  • antipsikotik - meningkatkan kepekatan, yang menurun dalam keadaan ambivalen;
  • nootropics - menormalkan peredaran darah di otak, meningkatkan aktivitinya dalam gangguan mental;
  • pil tidur - memperbaiki tidur;
  • ubat penenang - menghilangkan ketegangan saraf, membantu mengatasi serangan panik dan neurosis;
  • Vitamin B - menormalkan fungsi sistem saraf, berkesan melawan kemurungan.

Dos ubat dan jangka masa rawatan ditentukan oleh doktor. Dalam kes ambivalen, rawatan diri juga berbahaya..
Bersama dengan mengambil ubat, ada baiknya membuat janji temu dengan psikologi. Ini akan menolong anda mencari kelemahan anda, memahami perasaan anda, mencari alasan perkembangan ambivalen. Ini boleh menjadi perbualan peribadi, kelas dengan kumpulan, latihan khas untuk pertumbuhan peribadi..

Sekiranya kaedah di atas tidak membantu, maka keadaan ambivalen telah berkembang menjadi kaedah patologi. Seorang psikiatri diperlukan di sini. Jika tidak, akan ada masalah komunikasi yang serius, reaksi negatif yang tidak dijangka terhadap orang dan apa yang berlaku di sekitar.

Kesimpulannya

Jadi makna ambivalensi adalah dualitas. Jangan bimbang jika anda kadang-kadang mempunyai perasaan yang bertentangan tentang seseorang, peristiwa, atau objek. Ini adalah biasa. Anda perlu membunyikan penggera jika keadaan ini mengganggu kehidupan biasa anda, merosakkan hubungan dengan orang lain, dan mempengaruhi kesihatan emosi anda. Dengan bantuan pakar, seperti psikologi atau ahli terapi, cari punca apa yang berlaku. Selepas itu, anda boleh mula menghilangkannya. Ubat yang diresepkan dan terapi yang tepat akan membantu anda mengubah pandangan anda terhadap sesuatu, belajar mengawal ekspresi perasaan dan, sebagai hasilnya, menjadi lebih bahagia..

Ambivalensi dalam Psikologi: Kaedah Definisi dan Rawatan

Konsep ambivalensi tidak langsung memasuki praktik psikologi; untuk beberapa waktu ia adalah salah satu gejala utama skizofrenia sebagai jenis keperibadian berpecah. Percanggahan dalaman dan kekaburan terhadap perkara yang sama ditafsirkan sebagai sejenis gangguan mental. Ini juga disebabkan oleh kenyataan bahawa perasaan ambivalen mencegah seseorang untuk memahami kenyataan dengan secukupnya, melakukan tindakan yang disengaja dan menerima situasi dari sisi yang paling bermanfaat..

Dalam psikiatri, sifat keperibadian ini dianggap sebagai tingkah laku yang tidak bermotivasi dan bertentangan. Dalam psikologi, ia mempunyai definisi yang serupa, tetapi ia diterima dengan lebih jujur ​​dan mencirikan inti kesedaran. Istilah ini telah ditetapkan dengan tegas dalam praktik psikologi dan psikoterapis, oleh itu penting untuk memahami di mana norma itu, dan di mana patologi, yang masuk akal untuk dirawat.

Pada mulanya, ambivalensi menjadi meluas pada psikoanalis, setelah itu ia mulai muncul sebagai istilah bebas. Dari kedudukan ini, fenomena ambivalensi tidak disifatkan sebagai keadaan patologi, kerana wujud dalam diri setiap orang. Selama tempoh pembentukan keperibadian, kognisi dunia sekitarnya dan kesedaran diri dalam lingkungan sosial, individu itu pasti melalui tahap dualitas yang jelas. Tetapi saat ini mempunyai had masa dan biasanya tidak selalu nyata dengan jelas.

Aspek psikologi dibina berdasarkan fenomena ambivalensi wajib dalam tempoh pengembangan keperibadian. Dasar untuk persepsi normal terhadap fenomena tersebut adalah sikap ganda terhadap kehidupan, di mana, di satu pihak, ada keinginan untuk hidup, dan di sisi lain, kesadaran akan kematian yang akan segera terjadi. Kedua konsep ini adalah naluri yang tidak dapat ditekan, kerana asasnya. Ini menjelaskan hakikat bahawa pada mulanya dalam fikiran manusia, kesamaran tidak dipaksakan atau diprovokasi oleh faktor luaran: ia memang wujud..

Peningkatan ambivalensi boleh menyebabkan neurosis dan menjadi penyebab gangguan keperibadian. Ini boleh disebabkan oleh keadaan negatif, konflik dan situasi tertekan, pengambilan alkohol dan bahan psikotropik yang berlebihan. Seseorang melihat peristiwa yang sama dalam kehidupan dari sudut pandangan yang berbeza. Keinginan tidak selalu disokong oleh peluang dan akal sehat. Tetapi jika dualitas tidak membahayakan persepsi realiti, maka ini adalah bentuk fenomena yang normal dan mencukupi..

Dalam psikiatri, konsep ambivalensi tidak dianggap sebagai keadaan patologi yang terpisah. Lebih kerap ia mempunyai manifestasi simptom pada penyakit lain. Yang terakhir ini termasuk kemurungan kronik, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan makan, keadaan fobia, dan serangan panik. Sigmund Freud memperhatikan sisi patologi ambivalensi dalam tulisannya, menganggapnya sebagai manifestasi skizofrenia yang jelas..

Garis antara ambivalensi normal dan patologi ditentukan oleh tahap keparahannya dan kekerapan manifestasi. Dalam psikologi, ia adalah penyebab psikosis, dalam psikiatri ia hanya dianggap sebagai gejala, penyebabnya selalu menjadi penyakit yang mendasari.

Sebab utama perkembangan ambivalen adalah ketidakupayaan seseorang untuk membuat pilihan dan menetapkan keutamaan. Ketidaktentuan dalam beberapa isu memberi kesan negatif terhadap kesihatan, kedudukan sosial, status peribadi seseorang. Semua ini membawa kepada konflik psiko-emosi dalaman. Dalam psikologi, dipercayai bahawa ini didasarkan pada persepsi spesifik individu mengenai perbezaan bangsa, kepercayaan agama, orientasi seksual, status kesihatan dan perkara lain yang serupa. Perbezaan antara pemahaman peribadi dan nilai sosial membawa kepada konflik dalaman.

Sebilangan besar ahli psikologi cenderung pada versi bahawa intipati kesamaran terletak pada sifat keperibadian seseorang. Ketidaktentuan, keraguan diri, dan harga diri yang rendah menimbulkan keraguan yang berterusan. Pada tahap bawah sedar, orang-orang seperti takut gagal, mengalami kritikan yang menyakitkan dari orang lain, dan takut akan tanggungjawab yang diberikan kepada mereka. Suara dalaman berdasarkan intuisi memainkan peranan penting, ketika fikiran menentang emosi..

Para saintis telah membuktikan bahawa hemisfera kiri bertanggungjawab untuk emosi positif, dan hemisfera kanan untuk yang negatif. Ini menunjukkan bahawa, menurut fisiologinya, seseorang cenderung mengalami perasaan yang bertentangan secara serentak. Sekurang-kurangnya dua bidang otak yang berlainan terlibat dalam pembuatan keputusan - bidang kognitif dan afektif sosialnya..

Pembahagian ambivalensi ke dalam jenis muncul dalam proses praktik psikoterapi, apabila terbukti bahawa ketidakkonsistenan muncul dalam berbagai bidang kehidupan seseorang.

  • Ambivalensi perasaan, atau penampilan emosi, dicirikan oleh kesamaran terhadap objek yang sama. Seseorang mengalami kesukaan dan rasa tidak senang, keinginan dan rasa jijik, cinta dan benci. Jenis ini sering disebut ambivalensi pengalaman, kerana mewakili bipolariti persepsi, yang sering terjadi dalam kesadaran..
  • Ambivalensi hubungan - timbul pada tahap bawah sedar. Oleh kerana pengalaman lalu dan tindakan lawan semasa. Pasangan yang telah menyebabkan kesakitan dan penderitaan pada masa lalu melakukan perkara positif ketika berusaha untuk mendapatkan kembali kepercayaan dan kebaikan, tetapi mereka menimbulkan kontroversi. Jenis ini dicirikan secara terperinci antara sensasi dalaman: "Saya mahu - Saya tidak mahu", "Saya akan - Saya tidak akan", dll. Dalam pasangan yang sudah berkahwin, fenomena ini menyebabkan ketidakstabilan dan konflik.
  • Ketidaksepakatan lampiran - lebih biasa pada anak-anak apabila mereka secara bersamaan mengalami kasih sayang dan keinginan untuk ibu bapa mereka, tetapi, sebaliknya, takut akan ketidaksetujuan dan kritikan mereka. Jenis ini rentan terhadap remaja yang dibesarkan dalam peraturan yang ketat dan tidak mendapat sedikit kasih sayang, kasih sayang dan penjagaan. Akibatnya, perkembangan tuntutan yang berlebihan terhadap diri sendiri, kritik diri yang patologis dan harga diri yang rendah pada masa dewasa.
  • Ambivalensi pemikiran - memanifestasikan dirinya dalam pandangan yang bertentangan mengenai situasi yang sama, ketika ada tempat dalam kesadaran untuk dua definisi sekaligus, sementara mereka tidak saling menggantikan, tetapi wujud secara bersamaan. Jenis ini adalah gangguan keperibadian patologi, yang dinyatakan dalam ketidakmampuan untuk berfikir secara abstrak, yang berlaku dengan paranoia dan skizofrenia..
  • Kesabaran kesedaran, atau pandangan subjektif, adalah patologi psikologi. Ini menampakkan dirinya dalam perselisihan dalam persepsi realiti, iaitu kepercayaan dalaman berbeza dengan stereotaip atau pendapat umum. Selalunya berlaku dengan keadaan psikosis, khayalan dan obsesif, peningkatan tahap kegelisahan.
  • Ketidakseimbangan gender - percanggahan berdasarkan jantina, apabila seseorang menyukai pakaian atau cara untuk menyatakan diri yang wujud dalam lawan jenis. Selalunya pesakit tidak dapat memutuskan sama ada dia lebih tertarik kepada lelaki atau wanita secara seksual..
  • Berkeinginan kuat - dicirikan oleh percanggahan antara pelaksanaan tindakan dan penolakannya. Dalam beberapa kes, adalah serius, apabila seseorang menolak keinginannya untuk tidur atau makan.

Kekaburan epistemologi tidak dipertimbangkan dalam praktik perubatan, ia lebih berkaitan dengan falsafah, di mana ia mengenai ketidakkonsistenan pengetahuan, lebih sering anda dapat menemukan istilah "kognisi ganda".

Contoh yang jelas mengenai kesamaran perasaan adalah Hamlet Shakespeare, di mana Othello menyukai dan membenci Desdemona pada masa yang sama. Manifestasi dalam hubungan pasangan yang sudah berkahwin dicirikan oleh kenyataan bahawa isteri tidak dapat memaafkan zina untuk jangka masa yang panjang. Seluruh negara tunduk pada ambivalensi sukarela - ini dinyatakan dalam keraguan tentang penerimaan keputusan nasional yang penting, ketika keinginan untuk pemberontakan ditekan oleh ketakutan untuk melakukan yang lebih buruk bagi negara.