Sikap ambivalen: apa itu

Ambivalensi adalah istilah untuk dualitas yang pada awalnya digunakan dalam psikologi untuk merujuk kepada kehadiran beberapa idea polar dalam fikiran manusia. Harus diingat bahawa beberapa idea polar, serta keinginan atau emosi dapat wujud secara bersamaan dalam kesedaran seseorang. Konsep yang dimaksud diadopsi pada awal abad kesembilan belas, dan sejak sekian lama dianggap sebagai gejala utama skizofrenia.

Fenomena ambivalensi dikaji oleh para saintis yang luar biasa seperti Carl Jung dan Sigmund Freud, menumpukan banyak perhatian pada "dualitas kesedaran" dalam karya mereka. Sekiranya kita bercakap mengenai dualitas kesedaran dari sudut perubatan, maka kita dapat mengatakan bahawa dalam keadaan serupa di otak manusia mungkin ada dua pemikiran yang tidak akan bercampur. Dari sudut psikologi, dualitas kesedaran dilihat sebagai norma yang tidak memerlukan pembetulan mental. Mari kita lihat apa itu ambivalen dan bagaimana ia wujud..

Ambivalensi (dari ambo Latin - keduanya + valentia - kekuatan): kesamaran seseorang terhadap sesuatu

Fenomena dualitas dalam psikologi

Sejak penubuhannya, ambivalensi telah digunakan sebagai istilah untuk ambivalensi hanya dalam bidang perubatan. Tidak lama kemudian, para saintis hebat abad kesembilan belas mulai menyebut fenomena yang sedang dipertimbangkan, menggunakan ambivalensi untuk mencirikan ciri-ciri jiwa. Penting untuk diperhatikan bahawa keadaan ini dari sudut psikologi adalah norma dan tidak memerlukan rawatan. Di kawasan ini, hanya tahap keparahan keadaan ini yang penting. Menurut Sigmund Freud, ambivalensi yang diucapkan adalah salah satu gejala gangguan neurotik. Di samping itu, dualitas sering diperhatikan di kompleks Oedipus dan pada tahap perkembangan peribadi tertentu..

Mengingat perkara di atas, timbul persoalan yang sangat semula jadi, mengapa ciri kesedaran manusia ini sangat penting? Untuk memahami pentingnya ambivalensi, seseorang harus mengkaji model struktur kesedaran manusia dengan teliti. Sebagai tambahan, perhatian khusus harus diberikan kepada dua naluri penting - eros (kehidupan) dan thanatos (kematian). Naluri inilah yang wujud dalam diri seseorang sejak saat kelahiran, yang merupakan manifestasi utama fenomena yang sedang dipertimbangkan. Berdasarkan teori ini, para ahli mengemukakan versi bahawa dualitas kesedaran memang ada pada setiap orang sejak lahir dan bukan merupakan keadaan yang diprovokasi oleh pelbagai faktor.

Tetapi penting untuk diperhatikan bahawa keadaan hidup tertentu boleh mempengaruhi minda manusia secara negatif, yang boleh menyebabkan keseimbangan halus terganggu. Ia adalah keseimbangan mental yang terganggu yang memprovokasi perkembangan neurosis dan keadaan sempadan lain. Selalunya, pelanggaran seperti ini diperhatikan dalam situasi berikut:

  1. Penggunaan ubat psikotropik, minuman beralkohol dan bahan narkotik.
  2. Pergolakan dan tekanan emosi negatif.
  3. Situasi psikotraumatik yang meninggalkan kesan pada minda manusia.
  4. Menggunakan pelbagai amalan dan teknik untuk memperluas (mengubah) persepsi.

Mengingat persoalan mengenai apa itu ambivalen dalam psikologi, penting untuk disebutkan bahawa, menurut para ahli, idea yang bertentangan akan cepat atau lambat bertentangan, yang akan mempengaruhi kesedaran secara negatif. Akibat konflik ini, salah satu perasaan boleh masuk ke bawah sedar. Hasil peralihan ini adalah bahawa dualitas mengurangkan keparahannya..

Kekaburan Blayler terbahagi kepada tiga jenis

Ambivalensi dalam psikiatri

Mengingat kesamaran dari sudut pandang perubatan, harus diperhatikan bahawa keadaan seperti itu bukan patologi bebas. Dalam psikiatri, fenomena yang dibincangkan adalah sebahagian daripada gambaran klinikal pelbagai penyakit. Berdasarkan ini, kita dapat mengatakan bahawa penampilan dualitas dikaitkan tepat dengan perkembangan gangguan mental. Perasaan, fikiran dan emosi yang tidak jelas adalah ciri pelbagai penyakit, di antaranya skizofrenia harus dibezakan. Di samping itu, ciri kesedaran manusia ini menampakkan dirinya dalam cahaya negatif pada penyakit seperti:

  • kemurungan kronik;
  • psikosis;
  • gangguan obsesif-kompulsif (gangguan obsesif-kompulsif, neurosis, dll.).

Selalunya, ambivalensi muncul dalam serangan panik, gangguan makan dan juga fobia..

Penting untuk memahami bahawa fenomena ambivalensi menyiratkan adanya beberapa perasaan, emosi atau keinginan yang tidak bercampur, tetapi muncul secara selari. Dualitas dari sudut psikiatri dilihat sebagai perubahan drastik dalam sikap dunia sekitarnya. Dalam keadaan serupa, seseorang sering mengubah sikapnya terhadap pelbagai orang, objek atau fenomena..

Gambar klinikal

Oleh kerana istilah yang dipertimbangkan mempunyai banyak definisi, ketika menyusun gambaran klinikal, kita akan bergantung pada kriteria yang digunakan dalam konteks asal (psikiatri). Kriteria ini dibahagikan kepada tiga kumpulan: emosi, pemikiran dan kehendak. Sekiranya keadaan ambivalen dianggap sebagai patologi, pesakit mempunyai ketiga-tiga komponen di atas, yang dihasilkan satu sama lain.

Kekaburan emosi

Dualitas yang mempengaruhi persekitaran sensitif emosi adalah kelaziman tertinggi. Gejala ini, yang merupakan ciri banyak neurosis dan gangguan mental yang lain, juga biasa berlaku pada orang yang benar-benar sihat. Tanda jelas mengenai dualitas di kawasan sensitif emosi adalah adanya beberapa emosi yang bertentangan. Sikap yang tidak jelas adalah kehadiran perasaan seperti benci dan cinta, rasa ingin tahu dan ketakutan, penghinaan dan simpati. Dalam kebanyakan kes, orang yang sihat berada dalam keadaan nostalgia yang serupa, di mana kesedihan tentang masa lalu menimbulkan kegembiraan dari kenangan yang menyenangkan..

Bahaya negara ini dijelaskan oleh fakta bahawa cepat atau lambat, salah satu negeri memperoleh peranan yang dominan. Dalam keadaan di mana ketakutan menyertai rasa ingin tahu, menoreh timbangan yang memihak kepada yang terakhir dapat menyebabkan akibat trauma dan ancaman terhadap kehidupan. Penguasaan kebencian terhadap cinta, menjadi alasan pencetus mekanisme perlindungan, di mana seseorang, di bawah pengaruh emosinya sendiri, dapat membahayakan orang lain dan dirinya sendiri.

Dengan ambivalen, seseorang secara serentak mengalami perasaan positif dan negatif dalam hubungannya dengan seseorang atau sesuatu

Fikiran dan idea kutub

Fikiran dan idea polar adalah bahagian penting dari gangguan neurotik. Fikiran dan idea obsesif, saling menggantikan dalam fikiran manusia, adalah sejenis ciri khas penyakit mental. Harus diingat bahawa pemikiran polar dalam kesadaran muncul semata-mata kerana dualitas persepsi emosi. Spektrum idea manusia itu sendiri boleh jadi tidak terhad. Dualitas berfikir dalam psikiatri dilihat sebagai "retak" dalam kesedaran, yang merupakan gejala utama skizofrenia.

Sfera sukarela

Dualitas sukarela disifatkan sebagai ketidakmampuan untuk melakukan tindakan tertentu, kerana adanya beberapa rangsangan. Untuk lebih memahami keadaan ini, mari kita fikirkan keadaan di mana seseorang sangat dahaga. Dalam keadaan seperti itu, orang biasa akan mengambil gelas, menuangkan air ke dalamnya dan menghilangkan dahaga. Dengan dualitas sukarela, pesakit menolak air atau membeku dalam kedudukan yang sama dengan gelas di tangan, sementara tidak memperhatikan keinginan yang kuat untuk minum. Selalunya, kebanyakan orang mengalami fenomena ini apabila mereka mempunyai keinginan serentak untuk tetap terjaga dan tidur..

Pakar yang mengkaji kesamaran sukarela mengatakan bahawa penolakan untuk membuat keputusan bebas selalunya disebabkan oleh konflik dalaman. Penyebab konflik tersebut boleh menjadi tingkah laku yang tidak bertanggungjawab atau, sebaliknya, peningkatan tanggungjawab, disertai dengan ketakutan untuk melakukan kesalahan. Penurunan harga diri dan peningkatan kritikan diri, ketakutan terhadap perhatian orang ramai dan kecenderungan untuk perfeksionisme, peningkatan kegelisahan, ketidaktentuan dan pelbagai fobia dapat bertindak sebagai penyebab konflik dalaman. Percubaan untuk menghindari pilihan yang sukar disertai dengan munculnya dua perasaan kutub - rasa malu kerana tidak percaya diri dan rasa lega. Dengan adanya perasaan inilah para pakar mengesahkan teori bahawa setiap jenis dualitas saling berkaitan antara satu sama lain..

Emosi berganda, seperti ambivalensi itu sendiri, boleh menjadi perbezaan dalam kesedaran manusia dan gejala penyakit. Itulah sebabnya semasa pemeriksaan diagnostik, perhatian lebih diberikan kepada manifestasi latar belakang keadaan ini..

Tingkah laku ambivalen boleh menjadi tanda ketidakstabilan emosi dan kadang-kadang tanda pertama penyakit mental.

Terapi

Apabila seseorang agak ambivalen, yang disertai dengan ketiadaan manifestasi negatif terhadap keadaan ini, tidak diharuskan menggunakan pelbagai kaedah rawatan. Dalam kes ini, dualitas adalah ciri khas kesedaran. Campur tangan perubatan hanya diperlukan dalam keadaan ketika sikap ambivalen terhadap dunia luar meninggalkan kesan negatif terhadap kehidupan biasa. Dalam keadaan ini, perasaan tidak selesa yang disebabkan oleh konflik dalaman dapat menjadi semacam isyarat tentang adanya gangguan mental. Pakar tidak mengesyorkan agar orang yang mempunyai masalah serupa secara bebas mencari pelbagai kaedah untuk menyelesaikan konflik, kerana terdapat risiko tinggi untuk mengalami komplikasi yang lebih serius.

Terapi ubat

Sehingga kini, tidak ada ubat yang disasarkan secara sempit yang dapat menghilangkan dualitas kesedaran. Strategi rawatan, serta cara yang digunakan, dipertimbangkan secara individu. Selalunya, pilihan ubat tertentu adalah berdasarkan gejala yang melengkapkan gambaran klinikal..

Sebagai sebahagian daripada rawatan kompleks dari keadaan sempadan, ubat-ubatan dari pelbagai kumpulan ubat digunakan. Ini boleh menjadi ubat penenang ringan dan ubat penenang dan antidepresan yang lebih "kuat". Tindakan ubat-ubatan tersebut bertujuan menekan keparahan penyakit dan menormalkan keseimbangan mental. Sekiranya penyakit ini mempunyai bentuk keparahan yang kuat dan ada risiko tinggi terhadap nyawa pesakit, para pakar dapat mengesyorkan saudara-mara pesakit untuk melakukan terapi di hospital.

Pembetulan mental

Kaedah psikoterapi didasarkan pada pelbagai cara untuk mengenal pasti penyebab dualitas kesedaran. Ini bermaksud bahawa penekanan utama dalam rawatan adalah pada tindakan psikoanalitik. Untuk mencapai hasil yang berkekalan, pakar perlu mengenal pasti punca kemunculan kesamaran. Dalam situasi di mana peranan mekanisme pemicu diberikan kepada pelbagai keadaan traumatik yang mempunyai akar masa kanak-kanak, pakar mesti berhati-hati "bersenam" pada masa ini. Untuk ini, harga diri dan rasa tanggungjawab mesti ditanamkan pada pesakit. Peningkatan perhatian diberikan kepada pembetulan sfera emosi-kehendak.

Ramai ahli psikologi menganggap ambivalensi wujud dalam setiap orang, tanpa pengecualian, tetapi perbezaannya hanya terletak pada tahap manifestasi.

Apabila tahap kesedaran adalah penyebab munculnya fobia dan peningkatan kegelisahan, penekanan utama rawatan psikoterapi dilakukan untuk memerangi momen bermasalah dalam kehidupan pesakit. Kesan yang diinginkan dapat dicapai baik dengan bantuan latihan bebas dan sesi kumpulan yang bertujuan untuk memerangi ketakutan dalaman dan pertumbuhan peribadi..

Sebagai kesimpulan, harus dikatakan bahawa dualitas boleh menjadi ciri khas jiwa manusia dan gejala penyakit. Itulah sebabnya sangat penting untuk merawat keadaan anda sendiri dengan perhatian yang sewajarnya. Munculnya perasaan tidak selesa akibat sikap tidak jelas terhadap dunia luar memerlukan perundingan segera dengan pakar. Jika tidak, risiko kemungkinan akibat negatif bagi kehidupan manusia meningkat setiap hari..

Ambivalensi: jenis, sebab, mengatasi

Selalunya, sikap yang tidak jelas terhadap objek atau orang menunjukkan gangguan mental, terutama ketika menjadi obsesif. Pada dasarnya, orang yang mendesak orang lain untuk "memutuskan sama ada - atau" mengabaikan atau tidak memahami bahawa dua lawan, sama ada perasaan atau fikiran, dapat berdampingan dengan damai antara satu sama lain. Anda boleh menyukai dan tidak suka, dan takut, dan menginginkan sesuatu.

Ambivalensi - apa itu?

Ambivalensi dalam psikologi disebut ambivalensi. Selalunya, konsep itu bermaksud pengalaman yang dialami oleh seseorang yang kesedarannya dikelirukan oleh perasaan yang berlawanan untuk objek yang sama..

Psikiatri Switzerland Eigen Bleuler menganggap ambivalensi sebagai tanda skizofrenia atau disposisi skizoid. Sigmund Freud percaya bahawa ambivalensi menyiratkan wujud bersama pada seseorang atau adanya motif yang menentang. Psikiatri dan psikoanalis Freud memanggil mereka "eros" dan "thanatos" atau dorongan untuk hidup dan penciptaan dan dorongan untuk kematian, kehancuran diri. Ini adalah asas di mana keperibadian seseorang dibina dan dikembangkan..

Pada nota. Hingga hari ini, ambivalen dalam psikoanalisis adalah sebilangan besar perasaan yang kompleks dan bertentangan. Ini dianggap sebagai fenomena normal dalam hubungannya dengan pengaruh dan peranannya dalam kehidupan manusia yang tidak dapat dikaitkan dengan tiang "baik" atau "buruk".

Secara umum, sikap positif atau negatif yang tidak jelas terhadap seseorang menunjukkan keinginan untuk mengidealkan atau menurunkan nilai daripada pandangan subjek yang mencukupi. Belum lagi kemungkinan untuk menerima seseorang sebagai orang, kerana orang yang mengidealkan atau menurunkan nilai sengaja menolak "kebalikan" atau "sisi bayangan" yang lain.

Perlu tahu. Psikologi moden menganggap ambivalensi sebagai gejala, dan seseorang yang mengalami kesamaran terhadap sesuatu atau seseorang, sebagai pesakit atau pelanggan.

Jenis-jenis kesamaran

Bleuler yang mengenal pasti tiga jenis sikap dualistik, yang berkaitan dengan tiga bidang penting dalam struktur keperibadian: perasaan, kehendak, pemikiran.

Kekaburan emosi

Ini adalah perasaan positif dan negatif, perasaan dalam hubungannya dengan seseorang (yang paling penting lain) atau sesuatu (sama pentingnya, peristiwa, objek). Emosi yang bertentangan seperti itu sering dialami oleh anak-anak terhadap ibu bapa mereka. Mereka tidak dapat menolong mengasihi orang-orang terpenting dalam hidup, tetapi mereka sering malu pada orang dewasa, memandang rendah, bahkan membenci mereka. Perkara yang sama boleh berlaku dalam hubungan antara orang tersayang. Konflik memperburuk pertentangan, dan kemudian, bersama dengan kelembutan, nota yang sama sekali akan muncul ketika orang yang disayangi menjengkelkan.

Kesungguhan yang kuat

Seorang yang berada dalam keadaan pilihan yang tidak berkesudahan. Dia berubah-ubah antara "ya" dan "tidak", tetapi dia masih tidak dapat memilih. Keadaan ini meletihkan. Pada akhirnya, orang itu enggan bertindak, membuat keputusan dan bertanggungjawab..

Kekaburan intelektual

Seseorang boleh bertentangan dengan dirinya sendiri dan mengemukakan idea yang berlawanan dalam pertimbangan mengenai satu topik. Contohnya, orang mengambil bahagian ibu tunggal secara amnya, tetapi mereka sangat mengutuk orang biasa yang membesarkan anak tanpa bapa..

Sebab-sebab kemunculan kesamaran

Ambivalensi sering menunjukkan adanya gangguan keperibadian yang serius seperti gangguan keperibadian dan juga skizofrenia. Kekaburan itu sendiri tidak mempengaruhi perkembangan penyakit, itu hanya akibat penyakit jiwa.

Sikap ini tidak unik bagi skizofrenia. Sensasi ambivalen muncul apabila:

  • psikosis;
  • keadaan obsesif;
  • pelbagai gangguan (obsesif kompulsif, makan);
  • pelbagai fobia;
  • serangan panik.

Lebih sering, manifestasi ambivalensi dikaitkan dengan pandangan, kepercayaan dan nilai seseorang. Pendidikan juga berperanan dalam kemampuan seseorang untuk memahami dirinya, membuat keputusan dan membuat keputusan..

Ambivalensi adalah tipikal bagi remaja, ketika seseorang cenderung memberontak dan memecah belah dunia menjadi "hitam" dan "putih", tetapi sama sekali tidak menerima warna kelabu, "membosankan". Sikap yang tidak jelas dan ketidakmampuan untuk memutuskan dalam hal apa pun menunjukkan masalah dalaman atau sejumlah percanggahan.

Ini membawa kepada kesamaran:

  1. Rasa tanggungjawab yang berlebihan, atau sebaliknya, ketiadaannya, apabila seseorang dikuasai oleh ketakutan untuk salah.
  2. Penutupan, ketidaktentuan di ambang patologi.
  3. Takut mendapat perhatian orang lain, keengganan untuk menjadi penghakiman atau gosip.
  4. Kecenderungan kritikan diri yang tidak mencukupi.
  5. Refeksionisme - perasaan apabila seseorang jelas tidak senang dengan hasilnya, oleh itu tidak bertindak sama sekali.
  6. Fobia, kegelisahan.

Pada nota. Mengelakkan tanggungjawab, enggan memilih dan bertindak, di satu pihak, seseorang kelihatan tenang, tetapi di sisi lain, dia mengalami perasaan malu dan rasa bersalah kerana ketidaktentuannya, sehingga dualitas kehendak, misalnya, dapat menyebabkan kesamaran emosi.

Setiap orang mempunyai kecenderungan untuk "memecah separuh" dari semasa ke semasa. Sekiranya keadaan itu berlalu, tidak membawa akibat negatif, maka campur tangan psikologi atau psikoterapis, sebagai peraturan, tidak diperlukan. Orang yang matang cukup mampu menghadapi saat-saat akut, perasaan, memikirkan apa yang dia mahukan, dan juga memutuskan bagaimana dia akan bertindak secara bebas. Sekiranya melempar membawa penderitaan dan mengancam integriti peribadi dan kesihatan mental, disarankan untuk meminta pertolongan dari ahli psikologi.

Cara mengatasi kesamaran

Keadaan patologi di mana persamaan hubungan, perasaan, pemikiran atau kehendak yang jelas, memerlukan campur tangan perubatan. Bergantung pada keparahan gejala dan keadaannya, terdapat beberapa cara untuk mengatasi masalah tersebut:

  1. Rawatan ubat digunakan jika kesamaran disebabkan oleh penyakit. Doktor akan menetapkan ubat-ubatan yang bertujuan untuk menstabilkan keperibadian. Tidak ada ubat tunggal untuk mengatasi ambivalen. Antidepresan, penenang, dan penenang boleh digunakan..
  2. Kaedah psikoterapi. Kaunseling individu membantu memperjelas keadaan dalaman, di mana seseorang "membongkar" pencetus ("pencetus" yang mencetuskan pemikiran, perasaan yang tidak jelas.) Untuk menghilangkan masalah, ahli terapi membantu klien untuk mengatasi kelemahan. Contohnya, ubah (sebagai peraturan, tingkatkan) harga diri, berhenti takut pada tanggungjawab, berurusan dengan perasaan, belajar untuk mendengar diri anda dengan lebih baik.
  3. Psikoterapi berkumpulan, pelbagai latihan pertumbuhan peribadi membantu mengatasi masalah, mengatasi ketakutan dalaman, mendapatkan kejelasan pemikiran, keyakinan diri dan mengenali hak untuk membuat keputusan bebas.

Orang sering tidak menyangka bahawa situasi "Tolonglah, saya terkoyak, saya tidak faham" baik-atau "adalah saat-saat di mana seseorang harus memahami bahawa tidak ada" atau ". "Saya ingin menjauhkan diri dari orang itu, tetapi saya takut" dan perasaan yang tidak jelas sama lebih baik untuk melafazkan dan berkata: "Saya mahu melakukan ini dan itu dan saya takut" Oleh itu, persoalan keinginan tidak lagi bernilai. Sudah jelas apa yang seseorang mahukan. Juga jelas apa yang dia takutkan. Contohnya, dia mahu "melompat dengan payung terjun", tetapi dia tidak takut untuk melompat, tetapi ketinggian. Maka anda harus bekerja dengan ketakutan, fobia, dan bukan dengan keinginan..

Ini juga berlaku bahawa, setelah menghilangkan semua rintangan, keinginan itu sendiri akan reda. Ambivalensi, dalam hal ini, hanya menunjukkan kawasan masalah yang memerlukan perhatian. Satu keadaan atau sikap tidak mengecualikan yang lain sama sekali. Seseorang mengalami perasaan yang tidak jelas untuk orang dekat, kerana mempengaruhi fenomena, untuk objek penting. Lagipun, orang itu juga "terbuat" dari cahaya dan bayangan dan selalu mengimbangi antara "ya" dan "tidak", dosa dan kekudusan. Selalunya masalahnya bukan terletak pada masalah mengatasi perasaan ambivalen, tetapi dalam pengakuan hak atas kewujudan itu.

Ambivalensi dalam Psikologi: Kaedah Definisi dan Rawatan

Konsep ambivalensi tidak langsung memasuki praktik psikologi; untuk beberapa waktu ia adalah salah satu gejala utama skizofrenia sebagai jenis keperibadian berpecah. Percanggahan dalaman dan kekaburan terhadap perkara yang sama ditafsirkan sebagai sejenis gangguan mental. Ini juga disebabkan oleh kenyataan bahawa perasaan ambivalen mencegah seseorang untuk memahami kenyataan dengan secukupnya, melakukan tindakan yang disengaja dan menerima situasi dari sisi yang paling bermanfaat..

Dalam psikiatri, sifat keperibadian ini dianggap sebagai tingkah laku yang tidak bermotivasi dan bertentangan. Dalam psikologi, ia mempunyai definisi yang serupa, tetapi ia diterima dengan lebih jujur ​​dan mencirikan inti kesedaran. Istilah ini telah ditetapkan dengan tegas dalam praktik psikologi dan psikoterapis, oleh itu penting untuk memahami di mana norma itu, dan di mana patologi, yang masuk akal untuk dirawat.

Pada mulanya, ambivalensi menjadi meluas pada psikoanalis, setelah itu ia mulai muncul sebagai istilah bebas. Dari kedudukan ini, fenomena ambivalensi tidak disifatkan sebagai keadaan patologi, kerana wujud dalam diri setiap orang. Selama tempoh pembentukan keperibadian, kognisi dunia sekitarnya dan kesedaran diri dalam lingkungan sosial, individu itu pasti melalui tahap dualitas yang jelas. Tetapi saat ini mempunyai had masa dan biasanya tidak selalu nyata dengan jelas.

Aspek psikologi dibina berdasarkan fenomena ambivalensi wajib dalam tempoh pengembangan keperibadian. Dasar untuk persepsi normal terhadap fenomena tersebut adalah sikap ambivalen terhadap kehidupan, di mana, di satu sisi, adalah keinginan untuk hidup, dan di sisi lain, kesadaran akan kematian yang akan terjadi. Kedua konsep ini adalah naluri yang tidak dapat ditekan, kerana asasnya. Ini menjelaskan hakikat bahawa pada mulanya dalam fikiran manusia, kesamaran tidak dipaksakan atau diprovokasi oleh faktor luaran: ia memang wujud..

Peningkatan ambivalensi boleh menyebabkan neurosis dan menjadi penyebab gangguan keperibadian. Ini boleh disebabkan oleh keadaan negatif, konflik dan situasi tertekan, pengambilan alkohol dan bahan psikotropik yang berlebihan. Seseorang melihat peristiwa yang sama dalam kehidupan dari sudut pandangan yang berbeza. Keinginan tidak selalu disokong oleh peluang dan akal sehat. Tetapi jika dualitas tidak membahayakan persepsi realiti, maka ini adalah bentuk fenomena yang normal dan mencukupi..

Dalam psikiatri, konsep ambivalensi tidak dianggap sebagai keadaan patologi yang terpisah. Lebih kerap ia mempunyai manifestasi simptom pada penyakit lain. Yang terakhir ini termasuk kemurungan kronik, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan makan, keadaan fobia, dan serangan panik. Sigmund Freud memperhatikan sisi patologi ambivalensi dalam tulisannya, menganggapnya sebagai manifestasi skizofrenia yang jelas..

Garis antara ambivalensi normal dan patologi ditentukan oleh tahap keparahannya dan kekerapan manifestasi. Dalam psikologi, ia adalah penyebab psikosis, dalam psikiatri ia hanya dianggap sebagai gejala, penyebabnya selalu menjadi penyakit yang mendasari.

Sebab utama perkembangan ambivalen adalah ketidakupayaan seseorang untuk membuat pilihan dan menetapkan keutamaan. Ketidaktentuan dalam beberapa isu memberi kesan negatif terhadap kesihatan, kedudukan sosial, status peribadi seseorang. Semua ini membawa kepada konflik psiko-emosi dalaman. Dalam psikologi, dipercayai bahawa ini didasarkan pada persepsi spesifik individu mengenai perbezaan bangsa, kepercayaan agama, orientasi seksual, status kesihatan dan perkara lain yang serupa. Perbezaan antara pemahaman peribadi dan nilai sosial membawa kepada konflik dalaman.

Sebilangan besar ahli psikologi cenderung pada versi bahawa intipati kesamaran terletak pada sifat keperibadian seseorang. Ketidaktentuan, keraguan diri, dan harga diri yang rendah menimbulkan keraguan yang berterusan. Pada tahap bawah sedar, orang-orang seperti takut gagal, mengalami kritikan yang menyakitkan dari orang lain, dan takut akan tanggungjawab yang diberikan kepada mereka. Suara dalaman berdasarkan intuisi memainkan peranan penting, ketika fikiran menentang emosi..

Para saintis telah membuktikan bahawa hemisfera kiri bertanggungjawab untuk emosi positif, dan hemisfera kanan untuk yang negatif. Ini menunjukkan bahawa, menurut fisiologinya, seseorang cenderung mengalami perasaan yang bertentangan secara serentak. Sekurang-kurangnya dua kawasan otak yang terlibat dalam pembuatan keputusan - bidang kognitif dan afektif sosialnya..

Pembahagian ambivalensi ke dalam jenis muncul dalam proses praktik psikoterapi, apabila terbukti bahawa ketidakkonsistenan muncul dalam berbagai bidang kehidupan seseorang.

  • Ambivalensi perasaan, atau penampilan emosi, dicirikan oleh kesamaran terhadap objek yang sama. Seseorang mengalami kesukaan dan rasa tidak senang, keinginan dan rasa jijik, cinta dan benci. Jenis ini sering disebut ambivalensi pengalaman, kerana mewakili bipolariti persepsi, yang sering terjadi dalam kesadaran..
  • Ambivalensi hubungan - timbul pada tahap bawah sedar. Oleh kerana pengalaman lalu dan tindakan lawan semasa. Pasangan yang telah menyebabkan kesakitan dan penderitaan pada masa lalu melakukan perkara positif ketika berusaha untuk mendapatkan kembali kepercayaan dan kebaikan, tetapi mereka menimbulkan kontroversi. Jenis ini dicirikan secara terperinci antara sensasi dalaman: "Saya mahu - Saya tidak mahu", "Saya akan - Saya tidak akan", dll. Dalam pasangan yang sudah berkahwin, fenomena ini menyebabkan ketidakstabilan dan konflik.
  • Ketidaksepakatan lampiran - lebih biasa pada anak-anak apabila mereka secara bersamaan mengalami kasih sayang dan keinginan untuk ibu bapa mereka, tetapi, sebaliknya, takut akan ketidaksetujuan dan kritikan mereka. Jenis ini rentan terhadap remaja yang dibesarkan dalam peraturan yang ketat dan tidak mendapat sedikit kasih sayang, kasih sayang dan penjagaan. Akibatnya, perkembangan tuntutan yang berlebihan terhadap diri sendiri, kritik diri yang patologis dan harga diri yang rendah pada masa dewasa.
  • Ambivalensi pemikiran - memanifestasikan dirinya dalam pandangan yang bertentangan mengenai situasi yang sama, ketika ada tempat dalam kesadaran untuk dua definisi sekaligus, sementara mereka tidak saling menggantikan, tetapi wujud secara bersamaan. Jenis ini adalah gangguan keperibadian patologi, yang dinyatakan dalam ketidakmampuan untuk berfikir secara abstrak, yang berlaku dengan paranoia dan skizofrenia..
  • Kesabaran kesedaran, atau pandangan subjektif, adalah patologi psikologi. Ini menampakkan dirinya dalam perselisihan dalam persepsi realiti, iaitu kepercayaan dalaman berbeza dengan stereotaip atau pendapat umum. Selalunya berlaku dengan keadaan psikosis, khayalan dan obsesif, peningkatan tahap kegelisahan.
  • Ketidakseimbangan jantina - percanggahan berdasarkan jantina, apabila seseorang menyukai pakaian atau cara menyatakan diri yang wujud dalam lawan jenis. Selalunya pesakit tidak dapat memutuskan sama ada dia lebih tertarik kepada lelaki atau wanita secara seksual..
  • Berkeinginan kuat - dicirikan oleh percanggahan antara pelaksanaan tindakan dan penolakannya. Dalam beberapa kes, adalah serius, apabila seseorang menolak keinginannya untuk tidur atau makan.

Kekaburan epistemologi tidak dipertimbangkan dalam praktik perubatan, lebih merujuk kepada falsafah, di mana ia mengenai ketidakkonsistenan pengetahuan, lebih sering anda dapat menemukan istilah "pengetahuan ganda".

Contoh jelas mengenai kekaburan perasaan adalah karya Shakespeare, Hamlet, di mana Othello sangat menyukai dan membenci Desdemona pada masa yang sama. Manifestasi dalam hubungan pasangan yang sudah berkahwin dicirikan oleh kenyataan bahawa isteri tidak dapat memaafkan zina untuk jangka masa yang panjang. Seluruh negara tunduk pada ambivalensi sukarela - ini dinyatakan dalam keraguan tentang penerimaan keputusan nasional yang penting, ketika keinginan untuk pemberontakan ditekan oleh ketakutan untuk melakukan yang lebih buruk bagi negara.

Mengapa pemikiran ambivalen (dualistik) muncul?

Dari semasa ke semasa, dualitas perasaan dan hubungan dalam hubungannya dengan seseorang atau sesuatu dialami oleh semua orang: orang yang disayangi boleh sangat menjengkelkan, pekerjaan yang menarik mungkin kelihatan membosankan, dan acara yang akan datang secara serentak boleh menakutkan dan menarik. Tetapi, jika orang yang sihat dapat mengatasi perasaan seperti itu dengan cukup mudah atau mereka hidup berdampingan tanpa mengganggu satu sama lain, maka dengan neurosis atau patologi lain, kesamaran perasaan dan fikiran boleh menyebabkan gangguan mental atau kerosakan yang teruk. Apakah pemikiran yang tidak jelas?

Apa itu ambivalen dan mengapa ia timbul

Istilah "ambivalensi" dalam perubatan pertama kali digunakan oleh psikiater Perancis Breuler pada tahun 1900-an. Ia digunakan untuk menunjukkan keadaan patologi - penyimpangan kesedaran manusia. Pemikiran ambivalen dianggap sebagai tanda skizofrenia, tidak wujud pada orang yang sihat secara mental.

Kemudian istilah ini digunakan bukan hanya oleh psikiatri, tetapi juga oleh psikoanalis dan psikologi, dan ia mendapat tafsiran yang lebih luas. Menurut Z. Freud dan psikoanalis lain, pada masa yang sama kewujudan perasaan atau hubungan yang berlawanan adalah norma bagi jiwa manusia. Tetapi jika kesedaran seseorang tidak dapat mengatasi ini atau terlalu "fiksasi" pada keadaan ini, maka neurosis atau perkembangan penyakit mental adalah mungkin..

Oleh itu, kesamaran kesedaran dapat dipertimbangkan dengan dua cara:

  • Sebagai keadaan yang timbul secara berkala pada orang yang sihat secara mental - psikoanalis menggambarkan ini sebagai kompleks perasaan kompleks yang timbul dalam hubungannya dengan seseorang. Keadaan ini normal bagi seseorang, kerana dia selalu mengalami berbagai perasaan dan ketika menumpukan perhatian pada satu objek, timbul keraguan. Jadi, walaupun ibu yang paling penyayang dapat merasa kesal terhadap anaknya, atau anda juga dapat mencintai seseorang dan membencinya kerana perasaan cemburu..
  • Sebagai keadaan patologi jiwa yang berlaku dalam penyakit mental - sementara seseorang merasa "berpisah", sikapnya terhadap sesuatu atau seseorang berubah terpolarisasi dalam jangka waktu yang sangat singkat dan tanpa alasan.

Kekaburan seseorang yang sihat secara mental dapat berkembang kerana:

  • ketidakupayaan untuk membuat keputusan sendiri
  • takut membuat kesilapan
  • Keraguan diri
  • Tekanan, terlalu banyak kerja.

Kekaburan patologi dapat berkembang kerana:

  • Psikosis pelbagai asal usul
  • Kemurungan
  • Keadaan obsesif
  • Fobia, serangan panik
  • Skizofrenia

Manifestasi

Manifestasi ambivalensi boleh sangat berbeza. Adalah mustahil untuk mengenali patologi, kadang-kadang pakar bahkan tidak dapat membuat diagnosis tanpa pemerhatian jangka panjang atau pemeriksaan tambahan.

Terdapat 3 bentuk kekaburan utama:

  1. Intelektual
  2. Berkeinginan kuat
  3. Emosi

Kekaburan intelektual

Orang yang ambivalen dicirikan oleh "pemisahan" kesedaran yang berterusan atau timbul secara berkala. Kekutuban fikiran dan idea boleh menyebabkan keletihan saraf atau berubah menjadi obsesi yang tidak dapat disingkirkan sendiri oleh seseorang..

Kadang-kadang ambivalensi intelektual ditunjukkan oleh kenyataan bahawa dalam fikiran seseorang terdapat 2 orang dengan idea dan pemikiran yang berlawanan. Tetapi keadaan ini khas untuk skizofrenia atau psikopatologi lain..

Kesamaran sukarela

Kekaburan jenis ini ditunjukkan oleh kemustahilan atau kesukaran dalam memilih atau melakukan tindakan tertentu. Keadaan ini khas untuk orang yang sihat mental yang berada dalam keadaan tertekan, keletihan saraf, keletihan teruk atau kurang tidur..

Keraguan dalam membuat keputusan juga disebabkan oleh ciri-ciri watak atau asuhan. Seseorang cuba mengelakkan situasi di mana dia harus membuat pilihan, dan jika dia harus membuatnya, ini sangat marah atau menikmati pendapat yang berwibawa seseorang.

Kekaburan emosi

Ketidakseimbangan dalam bidang emosi-deria berlaku paling kerap. Dualitas dalam perasaan dan hubungan dapat terjadi baik dalam kehidupan orang yang benar-benar sihat, dengan keadaan jiwa yang sempadan dan dengan patologi.

Gejala utama kekaburan emosi adalah kehadiran emosi yang bertentangan pada masa yang sama. Perasaan atau emosi yang berlipat ganda juga dapat saling mengganti dengan cepat, sekaligus menyebabkan ketidakseimbangan keseimbangan dalaman seseorang.

Anak-anak secara terang-terangan menunjukkan keraguan perasaan ketika mereka berteriak kepada ibu bapa mereka bahawa mereka membenci mereka atau menginginkan kematian mereka. Mengalami emosi ini, mereka, pada masa yang sama, benar-benar yakin akan kasih mereka kepada ibu bapa mereka..

Tahap kehidupan seterusnya, yang dicirikan oleh ambivalensi, adalah akil baligh, ketika seorang remaja secara serentak dapat mengalami emosi atau perasaan yang bertentangan. Juga, tempoh ini dicirikan oleh perubahan mood yang cepat, perasaan dalam hubungannya dengan seseorang.

Keraguan dalam hubungan juga timbul pada usia yang lebih matang. Selalunya seseorang itu sendiri tidak menyedari apa yang dialaminya atau tidak menganggap perubahan mood dan emosi secara tiba-tiba itu sebagai patologi. Tetapi ketika kesamaran yang berterusan dan berterusan muncul dalam hubungannya dengan seseorang, jiwa manusia hancur, dia hampir tidak dapat mengatasi perasaan yang menimpanya, dan tindakannya menjadi tidak dapat diramalkan dan tidak logik, yang juga memperburuk hubungan.

Cara menghilangkan ambivalen

Sekiranya dualitas perasaan, sikap atau pemikiran tidak terlalu mengganggu seseorang dan tidak menimbulkan persoalan dari orang lain, tidak perlu menyingkirkannya. Ambivalensi boleh dianggap sebagai sifat jiwa yang memerlukan pembetulan hanya jika manifestasi mengganggu kehidupan normal seseorang.

Ambivalensi patologi, sebagai peraturan, adalah salah satu manifestasi kompleks penyakit mental - neurosis, kemurungan, atau skizofrenia. Dalam kes ini, ia hilang ketika penyakit yang mendasari diperbaiki..

Sekiranya keadaan ini adalah satu-satunya manifestasi patologi mental dan menyebabkan ketidakselesaan pada seseorang, anda boleh menyingkirkannya dengan bantuan terapi kompleks: mengambil ubat dan psikoterapi.

Untuk rawatan, ubat penenang, ubat penenang, antidepresan, dan jarang digunakan antipsikotik. Psikoterapi boleh menjadi individu atau kumpulan. Pakar menentukan penyebab perkembangan patologi dan, bersama dengan pesakit, memilih kaedah pembetulannya: psikoanalisis, latihan, kaedah relaksasi atau kawalan minda.

Definisi istilah "ambivalensi"

Ambivalensi istilah psikologi harus difahami sebagai ambivalensi terhadap sesuatu: objek, keperibadian, fenomena. Ini adalah perasaan yang tidak tentu, di mana berlawanan, emosi antagonis secara bersamaan hadir dalam hubungan dengan objek yang sama, dan kedua-dua emosi dapat dialami secara maksimum, dengan kekuatan maksimum.

Secara sederhana, seseorang mengalami perasaan positif dan negatif terhadap seseorang atau sesuatu pada masa yang sama. Emosi yang bertentangan seperti itu dapat timbul secara spontan, atau boleh menjadi fenomena jangka panjang..

Tingkah laku ambivalen boleh menjadi tanda ketidakstabilan emosi dan kadang-kadang tanda pertama penyakit mental seperti skizofrenia. Namun, ia juga dapat timbul hanya dengan latar belakang tekanan, latar belakang emosi dan psikologi yang kompleks, ketegangan atau sejumlah situasi yang tidak dapat diselesaikan..

Pada mulanya, istilah ini ditemui secara eksklusif dalam karya psikologi dan psikiatri, tetapi kemudian diterima umum. Glosari Psikologi menerangkan tiga bentuk ambivalensi: ambivalensi emosi, sukarela dan intelektual. Klasifikasi ini diperkenalkan oleh psikiatri Bleuler, yang pertama kali mengkaji fenomena ini dan memperkenalkan konsep yang sesuai ke dalam kamus istilah..

1. Ambivalensi pengalaman (emosi atau sensual) adalah dualitas perasaan dan emosi yang dialami seseorang terhadap objek yang sama. Contoh yang mencolok adalah rasa cemburu dalam hubungan pasangan, ketika seseorang secara bersamaan mengalami perasaan cinta dan kasih sayang, dan emosi negatif yang kuat terhadap pasangannya. Juga, selalunya perasaan seorang ibu terhadap seorang anak atau seorang anak untuk ibu bapa adalah tidak jelas, apabila seorang ibu merasakan kasih sayang dan pencerobohan terhadap anaknya atau anak perempuannya pada masa yang sama.

2. Kekaburan minda (intelektual) adalah pandangan dua perkara, apabila seseorang secara serentak mempunyai dua pendapat yang bertentangan mengenai kisah yang sama. Secara kasar, seseorang dapat memikirkan satu objek atau fenomena yang sama bahawa ia adalah buruk, dan pada masa yang sama ia baik dan betul. Jenis pemikiran ini boleh muncul secara berkala atau berterusan..

3. Kesamaran sukarela dicirikan oleh dualitas keputusan. Sangat sukar bagi seseorang dengan watak seperti ini untuk membuat keputusan, dia bergegas antara dua pilihan, setiap saat menerima satu atau yang lain, sama sekali bertentangan.

Ramai ahli psikologi menganggap cita-cita wujud dalam diri setiap orang, tanpa pengecualian, tetapi perbezaannya hanya terletak pada tahap manifestasi. Dual emosi, keputusan sukarela atau ruang intelektual dapat menampakkan dirinya dari semasa ke semasa pada mana-mana orang yang sihat secara mental: ia boleh dikaitkan dengan tekanan, peningkatan kecepatan hidup, atau hanya menghadapi situasi kehidupan yang sukar atau tidak biasa.

Kekaburan yang dinyatakan dengan jelas - ini sudah ada dalam psikologi mempunyai definisi keadaan jiwa yang lemah dan boleh menjadi bukti pelbagai jenis gangguan mental atau neurotik.

Kelakuan

Keharmonisan fikiran, perasaan dan niat yang lengkap, keyakinan terhadap keinginan dan kekuatan seseorang, pemahaman yang tepat mengenai motif dan tujuannya sendiri - ini lebih sering menjadi standard, tetapi jarang sekali seseorang itu dapat menemukan orang yang menjadi ciri semua perkara di atas. Sebilangan ambivalensi tingkah laku ditunjukkan pada kebanyakan orang - kanak-kanak dan orang dewasa.

Tingkah laku ini boleh merangkumi kerancuan pemikiran, kehendak, niat intelektual. Sebagai contoh, seseorang ingin minum air dan mempunyai kemampuan untuk melakukannya, tetapi tidak. Bukan kerana dia malas atau penuh dengan rintangan dan rintangan, tetapi dia hanya mahu, dan pada masa yang sama tidak mahu.

"Perpecahan" seperti itu boleh menjadi akibat tekanan atau keraguan diri, ia disebabkan oleh ketidakmampuan atau ketakutan untuk mengambil tanggungjawab terhadap diri sendiri, ketidakmatangan rohani. Tetapi ia juga dapat mewujudkan dirinya dengan latar belakang gangguan neurotik. Juga, watak yang tidak jelas muncul dengan latar belakang pengalaman, konflik, trauma yang kuat.

Sebagai peraturan, sikap dan tingkah laku yang tidak jelas timbul akibat dari emosi, perasaan dan pengalaman yang kutub. Muncul secara berkala, itu mungkin tidak membawa ancaman dan tidak menunjukkan gangguan mental, tetapi jika ia selalu ada pada seseorang, maka itu tentu menunjukkan masalah dalam keadaan mental atau emosinya.

Tingkah laku yang tidak jelas dapat menampakkan dirinya dalam kenyataan bahawa seseorang melakukan tindakan yang tidak dapat diramalkan yang saling bertentangan. Dia dapat mengekspresikan emosi, sikap berlawanan secara spontan terhadap seseorang atau objek, membuktikan secara bergantian dua sudut pandang polar, dan sebagainya. Tingkah laku ini menunjukkan watak yang tidak jelas dan tidak stabil bagi seseorang yang sentiasa "berada di persimpangan jalan" dan tidak boleh sampai ke satu titik.

Dualitas tindakan, sebagai akibat dari dualitas idea, fikiran dan perasaan, dapat mendatangkan banyak penderitaan kepada seseorang, kerana dia mengalami siksaan ketika perlu membuat pilihan, membuat keputusan penting, memutuskan.

Perwatakannya dapat membawa banyak pengalaman bagi orang-orang yang dekat dengannya yang tidak dapat bergantung pada orang ini, kerana mengetahui bahawa dia bukan orang yang sesuai dengan kata-katanya, sukar untuk memanggilnya bertanggungjawab dan yakin kepadanya. Orang ini tidak mempunyai pandangan dunia yang terbentuk dengan baik dan sering kali kehilangan pandangannya yang yakin dan akhir..

Kekutuban perasaan

Kekaburan emosi ditunjukkan dalam sikap ganda seseorang terhadap orang lain, pasangan, terhadap objek, fenomena atau peristiwa. Apabila seseorang itu ambivalen, dia secara serentak dapat merasakan cinta dan benci terhadap pasangannya, bersukacita dan bersedih dengan peristiwa tertentu, merasakan ketakutan dan kesenangan, keinginan dan rasa jijik berkaitan dengan fenomena apa pun.

Sekiranya dualitas seperti itu muncul dalam kerangka tertentu, maka ini adalah norma; lebih-lebih lagi, banyak ahli psikologi mendakwa bahawa kesamaran emosi dapat dianggap sebagai tanda kecerdasan yang dikembangkan dan potensi kreatif yang besar. Mereka menunjukkan bahawa seseorang yang tidak mampu memiliki pengalaman yang ambivalen tidak dapat melihat dunia sepenuhnya, melihatnya dari sudut yang berbeza dan menyampaikan keseluruhannya..

Seseorang yang dapat melihat sisi negatif dan positif dari satu fenomena pada masa yang sama, untuk menyimpan dua idea, sudut pandangan atau penilaian, mampu berfikir secara luas, kreatif dan di luar kotak. Dipercayai bahawa semua orang yang kreatif berkobar-kobar dalam satu atau lain cara. Walau bagaimanapun, tahap manifestasi ambivalen yang berlebihan dapat menunjukkan gangguan neurotik, dalam hal ini diperlukan bantuan pakar..

Ambivalensi dianggap sebagai norma, terutama berkaitan dengan objek atau subjek, yang pengaruhnya dapat dianggap samar-samar. Dan ini boleh dikatakan mengenai mana-mana orang yang rapat, sama ada saudara, anak, ibu bapa atau pasangan. Sekiranya seseorang mempunyai sikap positif yang unik terhadap orang ini, tanpa dualitas, maka ini boleh dianggap idealisasi dan "pesona", yang, jelas, dapat digantikan dengan kekecewaan dari masa ke masa, dan emosi pasti akan negatif.

Ibu bapa yang penyayang secara berkala mengalami emosi negatif terhadap anaknya: takut kepadanya, rasa tidak puas hati, kerengsaan. Pasangan yang penyayang kadang-kadang mengalami emosi negatif seperti cemburu, benci, dan sebagainya. Ini adalah aspek psikologi yang normal, dan ini mencirikan jiwa manusia yang sihat..

Maksud perkataan "ambivalence" itu sendiri menunjukkan bahawa istilah ini digunakan hanya jika seseorang mengalami emosi dan perasaan polar pada masa yang sama, dan bukan pertama - satu, kemudian - yang lain. Pada masa yang sama, dua pengalaman kutub tidak selalu dirasakan dengan jelas dan sama jelas, kadang-kadang salah satunya hadir secara tidak sedar untuk orang itu sendiri. Orang seperti itu mungkin tidak memahami bahawa dia secara serentak merasakan emosi (berbeza) bagi seseorang, tetapi ini akan menampakkan dirinya dalam satu cara atau yang lain..

Dalam psikologi, orang terbahagi kepada dua jenis. Yang pertama sangat ambivalen, ini adalah orang yang rentan terhadap perasaan, pendapat dan pemikiran yang tidak jelas, dan yang kedua adalah ambivalen rendah, berusaha untuk satu sudut pandang, untuk ketidaktepatan perasaan dan kejelasan. Dipercayai bahawa ekstrem dalam kedua-dua kes ini bukanlah tanda jiwa yang sihat, dan tahap ambivalen rata-rata adalah normal dan baik..

Dalam beberapa situasi kehidupan, anda memerlukan kesamaran yang tinggi, kemampuan untuk melihat dan merasakan kekutuban, tetapi dalam situasi lain ini hanya akan menjadi halangan. Seseorang dengan jiwa yang stabil dan tahap kesedaran yang tinggi harus berusaha untuk mengawal dirinya dan merasakan aspek ini, yang dapat menjadi instrumennya. Pengarang: Vasilina Serova

Sebab dan jenis kekaburan dalam psikologi, manifestasi dalam hubungan

Ambivalensi adalah sikap ambivalen terhadap objek (objek), yang dicirikan oleh munculnya pemikiran dan perasaan yang bertentangan. Anda boleh mencintai seseorang dan membencinya kerana pengkhianatan atau pengkhianatan, merasakan kelembutan pada anak dan marah kepadanya kerana tingkah laku buruk, bersukacita dengan kejayaan rakan dan iri dengan pencapaiannya. Emosi yang saling eksklusif ini wujud dalam satu keperibadian, menyebabkan perjuangan dalaman yang berlawanan, yang tercermin dalam tingkah laku dan memanifestasikan dirinya melalui tindakan seseorang.

Perasaan bertentangan timbul dalam diri individu sebagai akibat dari kepelbagaian dunia sekitar dan kepelbagaian keperluan dan keinginannya sendiri. Objek dan fenomena boleh menarik minat atau menolak, menyebabkan emosi positif dan negatif. Persepsi ini bukan patologi..

Sigmund Freud menyatakan bahawa ambivalensi subjek terhadap objek hingga batas tertentu dianggap sebagai norma. Dia melihat manifestasi ini sebagai motif yang sangat ditentang oleh seseorang sejak lahir. Peningkatan tahap manifestasi perasaan bertentangan pada individu dianggap sebagai keadaan neurotik..

Definisi ambivalensi dipertimbangkan dari sudut pandangan yang berbeza:

  • dalam psikoanalisis, ia adalah sekumpulan perasaan yang kompleks yang dialami oleh seseorang berhubung dengan seseorang;
  • dalam psikiatri, ini adalah perubahan sepenuhnya dari sikap subjek kepada objek, yang menampakkan dirinya secara berkala (seseorang bergerak dari satu ekstrem ke yang lain).

Pada awal abad ke-20, psikiatri Switzerland E. Bleuler memperkenalkan istilah "ambivalensi". Dia membahagikan konsep ini kepada tiga jenis:

  1. 1. Emosi. Ia menampakkan diri dalam konflik emosi. Seseorang secara serentak mengalami perasaan negatif dan positif terhadap individu atau peristiwa lain. Contoh biasa ialah hubungan antara ibu bapa dan anak-anak, pasangan suami isteri.
  2. 2. berkeinginan kuat. Ia dicirikan oleh dualitas reaksi dan tindakan subjek. Keadaan menjadi pilihan, dan orang itu ragu-ragu dan tidak dapat memutuskan pilihan mana yang harus dipilih.

C.G. Jung, pengasas psikologi analitik, menggambarkan dualitas seperti berikut:

  • kehadiran emosi positif dan negatif dalam persepsi objek atau fenomena;
  • menunjukkan minat dalam beberapa mata pelajaran atau peristiwa sekaligus, ketidaksesuaian;
  • kesejagatan (wujud dalam kebanyakan manifestasi di dunia luar).

Ahli psikologi menganggap manifestasi ambivalen sederhana tanpa patologi sebagai tanda keperibadian yang matang.

Sifat manusia adalah dua kali ganda, seperti dunia di sekelilingnya. Untuk segalanya, ada kebalikannya: putih dan hitam, atas dan bawah, panas dan sejuk. Inti dari masalah ini bukanlah yang berlawanan wujud pada orang, tetapi dalam pengenaan emosi yang saling bertentangan dan konfrontasi mereka.

Ketidaktentuan, harga diri rendah dan infantilisme membawa kepada manifestasi keadaan yang bertentangan. Sebabnya terletak pada ketidakmampuan membuat pilihan dan keputusan. Ia wujud di bawah sedar, dan seseorang tidak selalu memahami perkara ini. Sebaik sahaja dia melakukan kesalahan, dia takut gagal. Konflik dalaman timbul: "Saya mahu - saya tidak boleh", "Saya mahu - Saya tidak boleh lakukan".

Sebab lain adalah ketakutan, yang kebanyakannya tidak berasas. Takut akan tanggungjawab yang menguatkan perasaan ragu-ragu terhadap diri sendiri. Takut kesepian, yang sering mendorong seseorang untuk tinggal bersama pasangan yang tidak menepati jangkaan. Kekecewaan dan tinggal berpanjangan dalam situasi tertekan menyebabkan perasaan, munculnya percanggahan dalaman.

Dualitas perasaan dan emosi memang ada pada orang tanpa mengira usia. Manifestasi dalam hubungan bergantung pada keadaan jiwa manusia. Kebalikannya biasanya seimbang.

Pilihan untuk manifestasi kesamaran dalam hubungan:

  • Ibu bapa dan anak-anak. Ketidakkonsistenan anak-anak dalam hubungan dengan ibu bapa dapat digambarkan dengan ungkapan: "meludah telinga ibu saya akan membeku." Seorang kanak-kanak, walaupun cintanya kepada ibu bapanya, kadang-kadang bersedia melakukan kesalahan yang akan membuat mereka marah, malah merugikan dirinya sendiri. Dengan ini dia berusaha untuk memprotes syarat ibu bapa. Ibu dan ayah yang penyayang, pada gilirannya, dapat menjerit kepada anak dan menghukumnya, dan kemudian merasa menyesal.
  • Pasangan suami isteri. Salah satu pasangan dalam persatuan cinta dapat menyakiti yang lain dan menimbulkan perasaan negatif dalam dirinya. Pasangan itu, mengalami emosi negatif, terus mencintai jodohnya. Kecemburuan suami isteri menimbulkan pemikiran dan tindakan yang tidak konsisten (saya ingin melakukan sesuatu yang menyenangkan, tetapi saya mengambilnya dan tidak sopan). Kadang-kadang, setelah beberapa tahun berkahwin, suami dan isteri mula saling mengganggu, merasakan kemarahan dan kemarahan, dan kadang-kadang kebencian, tetapi ini tidak menghalang mereka untuk menunjukkan keprihatinan.
  • Kawan. Sekiranya rakan tidak menunaikan janjinya atau gagal, maka kegembiraan komunikasi digantikan oleh kekecewaan dan kegusaran. Seseorang ingin mengekalkan persahabatan, tetapi kebencian menghalangnya. Kehilangan kepercayaan menguatkan perasaan yang bertentangan. Situasi serupa berlaku apabila dua gadis berkomunikasi sejak kecil, tetapi salah seorang dari mereka berkahwin, dan yang lain tidak mempunyai calon yang layak. Yang terakhir akan bahagia untuk rakannya, dan menginginkan kebahagiaannya, tetapi pada masa yang sama merasakan rasa iri. Bukan perkara biasa apabila orang tahu menunjukkan kasih sayang dan pertolongan, tetapi lebih sukar bagi mereka untuk mengalami kegembiraan atas kejayaan orang lain..
  • Rakan sekerja. Hubungan berpasukan memainkan peranan penting dalam kehidupan orang lain. Setiap orang mempunyai ciri khasnya yang boleh menyenangkan atau, sebaliknya, menjengkelkan. Seseorang sangat dihargai untuk kerja keras dan tanggungjawab mereka, tetapi mereka tidak disayangi kerana penampilannya yang perlahan. Seseorang membangkitkan rasa hormat terhadap pemikiran yang tajam dan idea yang bernas dan, pada masa yang sama, penolakan kerana kesombongannya. Yang lain menggembirakan rasa optimis dan rasa humornya, tetapi menjengkelkan kerana bercakap.

Kadang kala orang yang tidak dikenali membangkitkan emosi bercampur (keinginan untuk berkomunikasi dan mengelakkan hubungan).

Dalam hubungan apa pun, penting untuk menjaga kepercayaan dan rasa hormat, belajar membicarakan perasaan anda dan mencari kompromi.

Perasaan dan emosi, penampilan dan ekspresi mereka bergantung pada beberapa aspek keperibadian individu. Bentuk kekaburan berikut dibezakan:

  • Kekitaan dalam kasih sayang terhadap ibu bapa. Spesies ini boleh timbul semasa kecil, menggabungkan kasih sayang kepada ibu bapa dan takut tidak mendapat persetujuan. Ketegaran dan ketelitian yang berlebihan dalam hubungannya dengan anak, kurangnya perhatian terhadap keperluannya dan kurangnya kehangatan menyumbang kepada manifestasi dualitas.
  • Kekaburan berfikir. Dalam kes ini, terdapat gabungan konsep dan kepercayaan yang berlawanan, disertai dengan penampilan pemikiran yang antagonis. Dalam psikologi, bifurkasi seperti itu didefinisikan sebagai pergeseran dalam pembentukan pemikiran abstrak..
  • Ambivalensi kesedaran. Ia dianggap sebagai tanda gangguan jiwa. Ini ditunjukkan oleh penumpuan seseorang terhadap konflik kepercayaan mereka dan perselisihan antara penilaian mereka sendiri tentang apa yang berlaku, berdasarkan pengalaman peribadi, dan keadaan sebenar. Disertai dengan kegelisahan, fobia dan keadaan obsesif.

Kekutuban perasaan wujud pada seseorang sejak lahir dan merupakan salah satu parameter psikologi. Dalam proses pembentukan keperibadian, faktor luaran yang menyebabkan reaksi tertentu mempunyai pengaruh yang besar. Manifestasi ambivalen yang sederhana tidak memerlukan pembetulan.

Sekiranya tidak ada konflik intrapersonal, orang itu tidak mementingkan dualitas. Pergantian emosi berlaku kebanyakannya secara tidak sedar. Pada masa yang sama, proses pemikiran tidak berhenti. Hanya apabila pemikiran mula bertentangan, konflik dalaman akan timbul, dan emosi positif digantikan dengan yang negatif. Rangsangan luaran tertentu (orang, keadaan) membentuk reaksi khusus terhadap apa yang berlaku.

Menyedari bahawa fikiran disertai oleh emosi yang mendorong tindakan, seseorang dapat menyesuaikan keadaannya sendiri. Untuk ini, penting untuk belajar:

  • mengawal fikiran dan memahami sebab penampilannya;
  • menguruskan emosi anda;
  • jangan takut membuat keputusan, walaupun ragu-ragu;
  • bertanggungjawab atas tindakan seseorang.

Keadaan ambivalen adalah proses bawah sedar dan tidak selalu difahami oleh seseorang. Sifat keperibadian tertentu boleh mempengaruhi keberkesanan pembetulan - sikap tenang terhadap kesamaran, tahap kecerdasan, keikhlasan dan niat yang baik untuk menyelesaikan masalah..

Keperluan untuk pembetulan psiko timbul dalam kes dualitas yang jelas, yang disertai dengan reaksi yang tidak mencukupi terhadap apa yang berlaku dan menyebabkan kesukaran dalam komunikasi. Maka diperlukan bantuan psikoterapi.

Psikoanalisis biasanya digunakan. Pakar menentukan sebab dan jenis kesamaran, memilih kaedah pendedahan dan tempoh rawatan. Tahap harga diri dipertimbangkan secara berasingan dan pembetulan dilakukan yang mempengaruhi ruang emosi seseorang. Penting untuk diingat mengenai batas antara keadaan norma dan patologi dan meminta pertolongan tepat pada masanya untuk mencegah gangguan mental.