Pembangunan diri

Psikologi dalam kehidupan seharian

Sakit kepala tegang berlaku dengan latar belakang tekanan, akut atau kronik, serta masalah mental lain, seperti kemurungan. Sakit kepala dengan dystonia vegetatif-vaskular juga, sebagai peraturan, sakit...

Apa yang perlu dilakukan dalam pertengkaran dengan suami saya: nasihat dan cadangan praktikal Tanyakan kepada diri anda sendiri - mengapa suami saya bodoh? Seperti yang ditunjukkan oleh latihan, kanak-kanak perempuan memanggil perkataan yang tidak berat sebelah...

Artikel terakhir dikemas kini 02.02.2018 Psikopat selalu psikopat. Bukan sahaja dia sendiri menderita sifat wataknya yang tidak normal, tetapi juga orang di sekelilingnya. Baiklah, jika seseorang yang mempunyai masalah keperibadian...

"Semua orang berbohong" - ungkapan Dr. House yang terkenal telah lama terpampang di bibir semua orang. Tetapi masih, tidak semua orang tahu bagaimana melakukannya dengan pantas dan tanpa...

Reaksi Pertama Walaupun pasangan anda berselingkuh, kemungkinan besar dia akan menyalahkan anda. Berhati-hatilah untuk tidak menggunakan cajnya. Walaupun...

Keperluan untuk filem "Syarikat ke-9" Adalah sukar bagi lelaki yang sihat tanpa wanita selama 15 bulan. Perlu, bagaimanapun! Seluar dalam filem "Shopaholic" dari Mark Jeffes - adakah ini keperluan mendesak manusia?...

. Seseorang menghabiskan sebahagian besar waktunya di tempat kerja. Di sana dia paling sering memenuhi keperluan komunikasi. Dengan berinteraksi dengan rakan sekerja, dia tidak hanya menikmati perbualan yang menyenangkan,...

Latihan dan kaunseling psikologi memberi tumpuan kepada proses pengetahuan diri, refleksi dan introspeksi. Ahli psikologi moden mengatakan bahawa jauh lebih produktif dan lebih mudah bagi seseorang untuk memberikan bantuan pembetulan dalam kumpulan kecil....

Apakah kerohanian manusia? Sekiranya anda mengemukakan soalan ini, maka anda merasakan bahawa dunia ini lebih daripada sekumpulan atom yang kacau. Anda mungkin merasa lebih luas daripada dikenakan...

Perjuangan untuk terus hidup Kita sering mendengar cerita tentang bagaimana anak-anak yang lebih tua bertindak balas negatif terhadap penampilan adik lelaki atau adik perempuan dalam keluarga. Warga emas mungkin berhenti bercakap dengan ibu bapa mereka...

Definisi istilah "ambivalensi"

Ambivalensi istilah psikologi harus difahami sebagai ambivalensi terhadap sesuatu: objek, keperibadian, fenomena. Ini adalah perasaan yang tidak tentu, di mana berlawanan, emosi antagonis secara bersamaan hadir dalam hubungan dengan objek yang sama, dan kedua-dua emosi dapat dialami secara maksimum, dengan kekuatan maksimum.

Secara sederhana, seseorang mengalami perasaan positif dan negatif terhadap seseorang atau sesuatu pada masa yang sama. Emosi yang bertentangan seperti itu dapat timbul secara spontan, atau boleh menjadi fenomena jangka panjang..

Tingkah laku ambivalen boleh menjadi tanda ketidakstabilan emosi dan kadang-kadang tanda pertama penyakit mental seperti skizofrenia. Namun, ia juga dapat timbul hanya dengan latar belakang tekanan, latar belakang emosi dan psikologi yang kompleks, ketegangan atau sejumlah situasi yang tidak dapat diselesaikan..

Pada mulanya, istilah ini ditemui secara eksklusif dalam karya psikologi dan psikiatri, tetapi kemudian diterima umum. Glosari Psikologi menerangkan tiga bentuk ambivalensi: ambivalensi emosi, sukarela dan intelektual. Klasifikasi ini diperkenalkan oleh psikiatri Bleuler, yang pertama kali mengkaji fenomena ini dan memperkenalkan konsep yang sesuai ke dalam kamus istilah..

1. Ambivalensi pengalaman (emosi atau sensual) adalah dualitas perasaan dan emosi yang dialami seseorang terhadap objek yang sama. Contoh yang mencolok adalah rasa cemburu dalam hubungan pasangan, ketika seseorang secara bersamaan mengalami perasaan cinta dan kasih sayang, dan emosi negatif yang kuat terhadap pasangannya. Juga, selalunya perasaan seorang ibu terhadap seorang anak atau seorang anak untuk ibu bapa adalah tidak jelas, apabila seorang ibu merasakan kasih sayang dan pencerobohan terhadap anaknya atau anak perempuannya pada masa yang sama.

2. Kekaburan minda (intelektual) adalah pandangan dua perkara, apabila seseorang secara serentak mempunyai dua pendapat yang bertentangan mengenai kisah yang sama. Secara kasar, seseorang dapat memikirkan satu objek atau fenomena yang sama bahawa ia adalah buruk, dan pada masa yang sama ia baik dan betul. Jenis pemikiran ini boleh muncul secara berkala atau berterusan..

3. Kesamaran sukarela dicirikan oleh dualitas keputusan. Sangat sukar bagi seseorang dengan watak seperti ini untuk membuat keputusan, dia bergegas antara dua pilihan, setiap saat menerima satu atau yang lain, sama sekali bertentangan.

Ramai ahli psikologi menganggap cita-cita wujud dalam diri setiap orang, tanpa pengecualian, tetapi perbezaannya hanya terletak pada tahap manifestasi. Dual emosi, keputusan sukarela atau ruang intelektual dapat menampakkan dirinya dari semasa ke semasa pada mana-mana orang yang sihat secara mental: ia boleh dikaitkan dengan tekanan, peningkatan kecepatan hidup, atau hanya menghadapi situasi kehidupan yang sukar atau tidak biasa.

Kekaburan yang dinyatakan dengan jelas - ini sudah ada dalam psikologi mempunyai definisi keadaan jiwa yang lemah dan boleh menjadi bukti pelbagai jenis gangguan mental atau neurotik.

Kelakuan

Keharmonisan fikiran, perasaan dan niat yang lengkap, keyakinan terhadap keinginan dan kekuatan seseorang, pemahaman yang tepat mengenai motif dan tujuannya sendiri - ini lebih sering menjadi standard, tetapi jarang sekali seseorang itu dapat menemukan orang yang menjadi ciri semua perkara di atas. Sebilangan ambivalensi tingkah laku ditunjukkan pada kebanyakan orang - kanak-kanak dan orang dewasa.

Tingkah laku ini boleh merangkumi kerancuan pemikiran, kehendak, niat intelektual. Sebagai contoh, seseorang ingin minum air dan mempunyai kemampuan untuk melakukannya, tetapi tidak. Bukan kerana dia malas atau penuh dengan rintangan dan rintangan, tetapi dia hanya mahu, dan pada masa yang sama tidak mahu.

"Perpecahan" seperti itu boleh menjadi akibat tekanan atau keraguan diri, ia disebabkan oleh ketidakmampuan atau ketakutan untuk mengambil tanggungjawab terhadap diri sendiri, ketidakmatangan rohani. Tetapi ia juga dapat mewujudkan dirinya dengan latar belakang gangguan neurotik. Juga, watak yang tidak jelas muncul dengan latar belakang pengalaman, konflik, trauma yang kuat.

Sebagai peraturan, sikap dan tingkah laku yang tidak jelas timbul akibat dari emosi, perasaan dan pengalaman yang kutub. Muncul secara berkala, itu mungkin tidak membawa ancaman dan tidak menunjukkan gangguan mental, tetapi jika ia selalu ada pada seseorang, maka itu tentu menunjukkan masalah dalam keadaan mental atau emosinya.

Tingkah laku yang tidak jelas dapat menampakkan dirinya dalam kenyataan bahawa seseorang melakukan tindakan yang tidak dapat diramalkan yang saling bertentangan. Dia dapat mengekspresikan emosi, sikap berlawanan secara spontan terhadap seseorang atau objek, membuktikan secara bergantian dua sudut pandang polar, dan sebagainya. Tingkah laku ini menunjukkan watak yang tidak jelas dan tidak stabil bagi seseorang yang sentiasa "berada di persimpangan jalan" dan tidak boleh sampai ke satu titik.

Dualitas tindakan, sebagai akibat dari dualitas idea, fikiran dan perasaan, dapat mendatangkan banyak penderitaan kepada seseorang, kerana dia mengalami siksaan ketika perlu membuat pilihan, membuat keputusan penting, memutuskan.

Perwatakannya dapat membawa banyak pengalaman bagi orang-orang yang dekat dengannya yang tidak dapat bergantung pada orang ini, kerana mengetahui bahawa dia bukan orang yang sesuai dengan kata-katanya, sukar untuk memanggilnya bertanggungjawab dan yakin kepadanya. Orang ini tidak mempunyai pandangan dunia yang terbentuk dengan baik dan sering kali kehilangan pandangannya yang yakin dan akhir..

Kekutuban perasaan

Kekaburan emosi ditunjukkan dalam sikap ganda seseorang terhadap orang lain, pasangan, terhadap objek, fenomena atau peristiwa. Apabila seseorang itu ambivalen, dia secara serentak dapat merasakan cinta dan benci terhadap pasangannya, bersukacita dan bersedih dengan peristiwa tertentu, merasakan ketakutan dan kesenangan, keinginan dan rasa jijik berkaitan dengan fenomena apa pun.

Sekiranya dualitas seperti itu muncul dalam kerangka tertentu, maka ini adalah norma; lebih-lebih lagi, banyak ahli psikologi mendakwa bahawa kesamaran emosi dapat dianggap sebagai tanda kecerdasan yang dikembangkan dan potensi kreatif yang besar. Mereka menunjukkan bahawa seseorang yang tidak mampu memiliki pengalaman yang ambivalen tidak dapat melihat dunia sepenuhnya, melihatnya dari sudut yang berbeza dan menyampaikan keseluruhannya..

Seseorang yang dapat melihat sisi negatif dan positif dari satu fenomena pada masa yang sama, untuk menyimpan dua idea, sudut pandangan atau penilaian, mampu berfikir secara luas, kreatif dan di luar kotak. Dipercayai bahawa semua orang yang kreatif berkobar-kobar dalam satu atau lain cara. Walau bagaimanapun, tahap manifestasi ambivalen yang berlebihan dapat menunjukkan gangguan neurotik, dalam hal ini diperlukan bantuan pakar..

Ambivalensi dianggap sebagai norma, terutama berkaitan dengan objek atau subjek, yang pengaruhnya dapat dianggap samar-samar. Dan ini boleh dikatakan mengenai mana-mana orang yang rapat, sama ada saudara, anak, ibu bapa atau pasangan. Sekiranya seseorang mempunyai sikap positif yang unik terhadap orang ini, tanpa dualitas, maka ini boleh dianggap idealisasi dan "pesona", yang, jelas, dapat digantikan dengan kekecewaan dari masa ke masa, dan emosi pasti akan negatif.

Ibu bapa yang penyayang secara berkala mengalami emosi negatif terhadap anaknya: takut kepadanya, rasa tidak puas hati, kerengsaan. Pasangan yang penyayang kadang-kadang mengalami emosi negatif seperti cemburu, benci, dan sebagainya. Ini adalah aspek psikologi yang normal, dan ini mencirikan jiwa manusia yang sihat..

Maksud perkataan "ambivalence" itu sendiri menunjukkan bahawa istilah ini digunakan hanya jika seseorang mengalami emosi dan perasaan polar pada masa yang sama, dan bukan pertama - satu, kemudian - yang lain. Pada masa yang sama, dua pengalaman kutub tidak selalu dirasakan dengan jelas dan sama jelas, kadang-kadang salah satunya hadir secara tidak sedar untuk orang itu sendiri. Orang seperti itu mungkin tidak memahami bahawa dia secara serentak merasakan emosi (berbeza) bagi seseorang, tetapi ini akan menampakkan dirinya dalam satu cara atau yang lain..

Dalam psikologi, orang terbahagi kepada dua jenis. Yang pertama sangat ambivalen, ini adalah orang yang rentan terhadap perasaan, pendapat dan pemikiran yang tidak jelas, dan yang kedua adalah ambivalen rendah, berusaha untuk satu sudut pandang, untuk ketidaktepatan perasaan dan kejelasan. Dipercayai bahawa ekstrem dalam kedua-dua kes ini bukanlah tanda jiwa yang sihat, dan tahap ambivalen rata-rata adalah normal dan baik..

Dalam beberapa situasi kehidupan, anda memerlukan kesamaran yang tinggi, kemampuan untuk melihat dan merasakan kekutuban, tetapi dalam situasi lain ini hanya akan menjadi halangan. Seseorang dengan jiwa yang stabil dan tahap kesedaran yang tinggi harus berusaha untuk mengawal dirinya dan merasakan aspek ini, yang dapat menjadi instrumennya. Pengarang: Vasilina Serova

Perasaan ambivalen dalam kehidupan dan hubungan

Manusia sememangnya mempunyai pelbagai aspek dan sering bertentangan. Ia berlaku bahawa pada masa yang sama kita dapat mengalami beberapa perasaan sekaligus untuk satu orang atau peristiwa. Penentangan pertimbangan, idea, dan emosi, dalam psikologi, disebut ambivalensi perasaan..

Konsep

Jadi apa itu ambivalen. Sekiranya kita beralih ke terjemahan dari bahasa Latin, maka "ambivalence" dapat diterjemahkan sebagai "dua kekuatan", atau "kedua kekuatan". Ini bermaksud bahawa objek secara bersamaan dapat membangkitkan dua perasaan yang benar-benar kutub..

Dalam hubungan

Kerap kali ini menampakkan dirinya dalam hubungan romantis. Ungkapan terkenal "dari cinta hingga benci adalah satu langkah" lebih relevan di sini. Perasaan kuat yang bersempadan dengan kecemburuan, pemujaan, tetapi pada masa yang sama kemarahan, dan kadang-kadang kebencian, adalah contoh jelas mengenai kesamaran, dan situasi seperti itu, sering kali dramatis, adalah tema kegemaran pengarang karya seni.

Istilah "ambivalensi" diperkenalkan oleh Eigen Bleuler pada tahun 1910 sebagai salah satu gejala skizofrenia. Hari ini, keadaan ini tidak boleh disebut sebagai gejala luar biasa penyakit ini, dan kemungkinan besar ia tidak ada kaitan dengannya, kerana kesamaran jangka pendek bukanlah sesuatu yang luar biasa bagi seseorang yang mempunyai jiwa yang normal..

Lain halnya jika perasaan ambivalen dimanifestasikan dalam bentuk patologi, stabil, diucapkan. Dalam kes ini, kita dapat membicarakannya sebagai tanda kemungkinan gangguan mental, baik itu skizofrenia, pelbagai psikosis, atau kemurungan. Menurut Bleuler, ambivalensi pada orang yang sihat mungkin menjadi pengecualian, kerana biasanya seseorang selalu mematuhi kira-kira satu baris: sifat buruk dari objek mengurangkan simpati terhadapnya, kualiti yang baik meningkat, sementara pesakit "mencampuradukkan" semuanya bersama-sama..

Juga, orang yang sihat cukup jelas mengetahui sifat timbulnya perasaan ganda: sesuatu objek pada umumnya positif, tetapi pada masa yang sama menimbulkan rasa tidak senang kerana beberapa sifatnya. Selalunya, contoh seperti itu terdapat dalam karya seni, apabila watak negatif menimbulkan rasa simpati dan mempunyai kualiti yang tidak dapat ditolak secara objektif.

Ambivalensi tidak boleh dikelirukan dengan munculnya perasaan bercampur terhadap objek, kerana perasaan bercampur dapat timbul dari ciri-ciri objek yang berlawanan, sedangkan ambivalensi adalah sikap yang menurutnya perasaan berlawanan terhadap objek tersebut, dan memiliki satu sumber yang sama..

Untuk mengungkapkan konsep ini sepenuhnya, ia harus dipertimbangkan "dari sudut yang berbeza" - sebagai contoh, jika konsep ini diterapkan dalam psikiatri, ia akan dianggap sebagai gejala untuk seluruh kumpulan penyakit, seperti:

  • psikosis
  • kemurungan
  • pelbagai fobia, keadaan panik

Juga, dalam psikologi klinikal dan psikiatri, kesamaran dapat dinyatakan dalam perubahan keadaan emosi, dan sikap seseorang terhadap objek yang tidak berubah (peristiwa, fenomena) dalam 24 jam, misalnya, keadaan pagi akan secara radikal berbeza dari malam, atau siang hari, secara bergantian.

Jenis ambivalensi dan kaedah rawatan

Bleuler mengenal pasti tiga jenis kekaburan:

  1. Emosi - seseorang mempunyai pengalaman dalaman yang berkaitan dengan hubungan berganda dengan objek (peristiwa). Sebagai contoh, kita dapat membayangkan kenangan nostalgia, apabila, di satu sisi, ada perasaan sedih untuk saat-saat yang lalu, dan pada masa yang sama, ada kegembiraan dari kenangan yang menyenangkan. Bahaya kekaburan emosi terletak di mana emosi menjadi dominan, dalam hal kenangan, membawa kesedihan ke depan dapat menyebabkan kemurungan jangka panjang.
  2. Berkeinginan kuat - ketidakupayaan untuk memilih salah satu daripada dua penyelesaian yang berbeza, sering menyebabkan penolakan kedua-dua pilihan tersebut. Ia sering diperhatikan pada orang yang tidak tegas, tidak yakin pada diri sendiri, terdedah kepada pengasingan, dengan pelbagai fobia. Menolak untuk memilih satu penyelesaian atau yang lain, atau mengalihkannya kepada orang lain, seseorang mengalami rasa lega bersama dengan rasa malu yang kuat..
  3. Intelektual - kehadiran idea yang sama sekali berbeza, sering bertentangan. Secara tidak langsung boleh menjadi semacam pemikiran yang merosot, dan merupakan tanda skizofrenia.

Apabila mempertimbangkan ambivalensi sebagai keadaan patologi, seseorang dapat memperhatikan campuran ketiga-tiga jenis tersebut.

Sudah menjadi kebiasaan untuk merujuk kaedah rawatan dalam psikiatri sebagai kaedah ubat dan kaedah psikoterapi..

Kaedah ubat

Tidak ada ubat khusus untuk rawatan ambivalensi patologi. Semasa memilih ubat, pakar itu menjalani keadaan umum pesakit, dan dari gejala penyakit mana yang bertentangan.

Psikoterapi

Di sini adalah relevan untuk berjumpa pakar untuk mengenal pasti keadaan dalaman yang menimbulkan percanggahan. Kaedahnya baik kerana ia membolehkan anda memastikan sekali lagi apakah keadaan dualitas berkaitan dengan patologi apa pun. Dalam beberapa kes, pelbagai latihan dan sesi kumpulan digunakan..

Dalam psikologi, sebaliknya, ambivalensi dilihat sebagai keadaan yang wujud dalam diri setiap orang. Hanya sejauh mana dualitas menampakkan dirinya dikongsi bersama.

Tidak dapat dikatakan bahawa dualitas adalah sesuatu yang diperoleh, kerana kehadiran dua naluri - naluri hidup (eros), dan naluri kematian (thanatos), yang ada pada setiap orang - adalah contoh yang jelas dari keadaan ini. Namun, harus diingat bahawa ketika membuat "tanah" yang menguntungkan (mengambil alkohol, pelbagai ubat, semua jenis amalan memperluas kesedaran), ciri ini dapat mengakibatkan berbagai keadaan garis batas, dan neurosis.

Kesimpulannya, saya ingin mengetengahkan perkara-perkara penting secara ringkas. Sesiapa sahaja dapat mengalami keadaan dualitas perasaan, dan penting untuk diingat bahawa ini tidak semestinya menjadi alasan untuk panik, dan lawatan awal ke pakar, tidak boleh mengatakan bahawa ini pasti ada kaitan dengan patologi. Walaupun begitu, ketika gejala muncul, perlu mendengarkan perasaan anda, dan mengesan kekerapan terjadinya perasaan antagonis..

Kekaburan perasaan dalam hubungan

Sekiranya kita menyentuh topik hubungan, maka psikologi sering menghadapi fenomena seperti itu ketika orang saling mencintai dan membenci satu sama lain. Selalunya hubungan ini terjalin antara saudara-mara. Ketidakseragaman perasaan adalah perkara biasa dalam masyarakat moden. Sebilangan pakar mengaitkannya dengan gangguan psikologi. Untuk memahami segalanya, pertimbangkan topik ini di psytheater.com.

Adalah fitrah manusia untuk mengalami perasaan. Sebilangan emosi berumur pendek, sementara yang lain menjadi kekal. Ketika berhubungan dengan hubungan, ia menyentuh topik perasaan berterusan. Orang harus saling mencintai setiap hari untuk waktu yang lama (paling baik, selama-lamanya). Sebaik sahaja perasaan itu berlalu, kesatuan itu terpisah. Ramai yang mengetahui fenomena seperti itu, yang meningkatkan lagi perasaan yang tidak jelas:

  1. Di satu pihak, seseorang mengalami ketakutan kehilangan orang yang disayangi.
  2. Sebaliknya, seseorang mengalami kebencian terhadap pasangan yang menghina dia, menghinanya, melemparkan.

Anda tidak boleh menyebut seseorang sebagai robot yang mesti mengikuti satu program sahaja. Walau bagaimanapun, suatu keadaan juga disebut patologis apabila seseorang terkoyak oleh keinginan, emosi atau pemikiran yang bertentangan. Di mana jalan keluar yang betul?

Pakar mengatakan bahawa adalah normal bagi seseorang untuk mengubah fikiran, keinginan dan mood emosionalnya sepanjang hidupnya. Walau bagaimanapun, ini berlaku secara bergantian. Keadaan ketika dia terkoyak oleh pengalaman bertentangan sama ada tempoh peralihan (jika berlangsung beberapa hari) atau penyimpangan psikologi (ketika berlangsung beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun).

Apa itu ambivalen?

Manusia moden sememangnya wujud dalam keadaan yang tidak jelas. Apa itu ambivalen? Ini adalah pengalaman serentak perasaan bertentangan mengenai objek atau orang. E. Bleuler memperkenalkan konsep ini, menyiratkan salah satu gejala skizofrenia, membahagikan ambivalensi menjadi intelektual, sukarela dan emosional.

Kekaburan emosi adalah yang paling biasa dalam kehidupan seseorang. Ia menampakkan diri dalam sikap ganda individu terhadap orang lain. Dalam hubungan ibu bapa-anak atau cinta, fenomena ini paling biasa..

Ambivalensi sukarela menampakkan dirinya dalam kemustahilan untuk membuat pilihan antara dua keputusan. Ini berlaku dalam keadaan di mana kedua-dua pilihan sama pentingnya dan diinginkan. Dalam situasi seperti itu, seseorang sering memutuskan untuk tidak membuat pilihan dan tetap tidak dapat diselesaikan dalam situasi tersebut..

Kekaburan intelektual menampakkan diri dalam pemikiran seseorang apabila pendapat yang dia fikirkan saling bertukar atau bertentangan.

Beberapa pakar menganggap ambivalensi adalah keadaan normal seseorang, kerana di dalamnya seseorang dapat memperhatikan keinginan hidup dan minat terhadap kematian. Namun, untuk keberadaan yang bahagia dan mapan, ambivalensi adalah penghalang yang harus dilalui, jika tidak, keadaan akan bertambah buruk..

Seseorang memilih apa yang sesuai dengan keadaan fikirannya. Kanak-kanak gemar bermain permainan yang sesuai dengan gaya hidup yang diinginkan. Pakaian dipilih yang sesuai dengan idea seseorang untuk hidup bahagia. Filem dan program dilihat sebagai filem yang menyampaikan suasana yang memerintah dalam penonton. Itulah sebabnya orang secara tidak sedar membaca maklumat antara satu sama lain ketika mereka bertemu dan memahami sama ada mereka berminat dengan pembicara baru atau tidak..

Bahkan orang memilih rakan kongsi yang mereka sayangi dan berniaga, rakan sesuai dengan minat, pandangan dan pemikiran yang ada di dalamnya. Contohnya, rakan yang bahagia tidak akan dapat menjumpai hubungan dengan orang yang pesimis terhadap dunia. Orang seperti itu tidak akan pernah berkumpul, tetapi hanya boleh bersilang, tetapi segera memutuskan untuk tidak bertemu lagi.

Seseorang memilih apa yang sesuai dengan keadaan fikirannya. Bagaimana pakaian seseorang? Apa yang dia suka membaca, menonton? Apa yang biasa dia bicarakan dengan rakan? Orang macam mana dia berkomunikasi? Tempat apa yang dia gemari? Perhatikan dengan lebih dekat, dan anda akan melihat bahawa segala sesuatu yang dilingkari seseorang sesuai dengan keadaan fikiran, pandangan dunia, suasana hati. Anda juga memilih dunia anda sesuai dengan dorongan emosi anda. Lihat-lihat dan analisis sendiri. Ada kemungkinan bahawa anda sendiri "menyeret diri anda ke dalam lubang" keputusasaan dan kesedihan dengan memilih orang, membuat acara dan mengunjungi tempat-tempat yang tidak dapat memberi anda apa-apa lagi. Perhatikan persekitaran anda, kerana ia bukan hanya gambaran jiwa anda, tetapi juga mempengaruhi anda sedemikian rupa sehingga anda akan selamanya kekal di dalamnya..

Kekaburan perasaan

Dalam hubungan antara orang, ambivalensi perasaan adalah perkara biasa. Konsep ini didefinisikan oleh psikologi sebagai sikap bertentangan subjek terhadap objek, objek, orang, dan lain-lain. Dia secara serentak menerima dan menolak, menolak objek perasaannya.

Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh psikiatri Switzerland Bleuler, yang mencirikan skizofrenia. Walau bagaimanapun, orang biasa mempunyai pengalaman yang serupa. Pakar mengaitkan ambivalensi dengan fleksibiliti keperluan dalaman yang dimiliki oleh seseorang, dan kepelbagaian dunia di sekitarnya, yang dapat menarik dan menghalau pada masa yang sama..

Z. Freud menganggap fenomena ini sebagai norma, asalkan ia muncul dalam jangka masa pendek dan tidak terang. Jika tidak, neurosis mula berkembang. Seseorang dapat merasakan cinta dan benci, kesenangan dan rasa tidak senang, simpati dan antipati pada masa yang sama. Selalunya, satu perasaan menyamar sebagai perasaan yang lain..

Dalam psikologi, terdapat dua definisi fenomena ini:

  • Ambivalensi adalah dualitas perasaan seseorang terhadap individu lain, fenomena atau peristiwa. Kerap kali menampakkan dirinya berkaitan dengan objek yang mempunyai hubungan yang tidak jelas dengan manusia. Ini berbeza dengan emosi positif atau negatif semata-mata, yang ditafsirkan oleh beberapa psikoanalis sebagai mengidealisasikan atau menurunkan sesuatu objek. Oleh itu, kesamaran perasaan dianggap normal..
  • Ambivalensi dalam psikiatri dianggap sebagai pemisahan keperibadian, yang secara bergantian mengalami satu atau perasaan yang berlawanan.

Perasaan ambivalen adalah emosi yang dialami seseorang pada masa yang sama. Perasaan bercampur adalah pengalaman yang muncul secara bergantian.

Hubungan ibu bapa-anak dan kesatuan orang-orang yang cinta adalah contoh nyata dari manifestasi kesamaran. Di satu pihak, seorang anak mungkin menginginkan kematian ibu bapanya, di sisi lain, dia mungkin memerlukan mereka dan mengasihi dengan tulus. Di satu pihak, pasangan boleh saling mencintai, tetapi pada masa yang sama memahami bahawa mereka benci.

Bagaimana ini dapat dijelaskan? Dualitas perasaan dapat dijelaskan oleh fakta bahawa keperluan dan asas naluri masyarakat saling terkait dalam diri seseorang, yang dimasukkan ke dalam kepala seseorang. Contohnya, ambil persatuan cinta di mana pasangan saling mengasihi dan saling membenci..

  1. Di satu pihak, mereka terpaksa memainkan peranan sebagai kekasih, kerana mereka merasa memerlukannya. Mungkin mereka tidak lagi saling mencintai, tetapi kerana mereka tetap bersama, mereka terpaksa mengarahkannya kepada mereka yang berada berdekatan. Ini dapat dijelaskan oleh asas-asas yang diterima dalam masyarakat di mana pasangan suami isteri harus saling mengasihi, walaupun tidak..
  2. Sebaliknya, pasangan benci kerana mereka mengenal pasti situasi di mana orang yang mereka sayangi menyakiti mereka. Secara sedar mereka memahami bahawa mereka tidak disayangi, jika tidak mereka tidak akan menyakiti. Ini menimbulkan kebencian, yang mereka cuba sembunyikan, kerana mereka dapat menghancurkan kesatuan yang diterima dan didorong oleh orang-orang di sekitar mereka..

Ambivalensi timbul apabila kontradiksi timbul pada tahap naluri, keinginan sedar, keadaan keadaan dan asas dalam masyarakat. Seseorang terpaksa memelihara apa yang tidak, sambil terus mengalami apa yang dipanggil secara berkala dalam dirinya.

Keramahan dalam hubungan

Perlakukan ambivalensi dalam hubungan seperti biasa atau patologi? Perlu difahami bahawa seseorang akan sentiasa berusaha untuk kepastian. Ini menjadikan hidupnya lebih harmoni dan seimbang daripada situasi percanggahan, dualitas. Sebaliknya, anda harus ingat tentang situasi yang timbul yang hanya menimbulkan emosi yang bertentangan dengan pengalaman berterusan. Ini adalah perkara biasa, walaupun ia menampakkan diri dalam keadaan tidak jelas..

Di satu pihak, ibu bapa dapat mengasihi anaknya, di sisi lain, dia dapat merasa jengkel kerana keletihan yang timbul akibat membesarkan anak. Ini dianggap normal dalam situasi tersebut, bagaimanapun, seseorang harus menyingkirkan pengalaman bertentangan dalam aspek tetap mereka sehingga mereka tidak mengalami gangguan atau peristiwa konflik..

Seseorang akan selalu terdedah kepada kesamaran. Ini disebabkan oleh kepelbagaian dunia di mana dia hidup, perasaan yang timbul yang ada dalam dirinya untuk dialami, dan situasi yang berlaku secara berkala. Keadaan dualitas tidak boleh dianggap sebagai perkara buruk sekiranya tidak berlaku sepanjang hayat. Walaupun keadaannya wujud, seseorang dapat mengalami perasaan yang tidak jelas. Sebaik sahaja berlalu, lebih baik anda membuat keputusan dan memutuskan sendiri sikap anda terhadap apa yang berlaku..

Sebilangan ahli psikologi menganggap ambivalensi adalah keadaan normal, kerana seseorang cenderung menerima idea yang bertentangan, menemukan dirinya dalam situasi pilihan, dan mengalami perasaan yang tidak jelas. Ahli psikologi lain menyatakan bahawa ambivalensi sebagai fenomena berterusan dalam kehidupan seseorang membawa kepada pelbagai gangguan psikologi..

Ambivalensi harus dibezakan dari penerimaan semua, apabila seseorang menerima dualitas. Perbezaannya adalah bahawa tidak ada perpecahan. Sebagai contoh, hitam dan putih tidak dianggap oleh seseorang sebagai dua warna yang berlawanan, tetapi dianggap satu warna ketika satu melewati yang lain dan sebaliknya..

Ambivalensi adalah pembahagian yang jelas di mana perasaan, fikiran, dan idea dianggap berlawanan. Penerimaan semua adalah penyatuan konsep yang seharusnya bertentangan menjadi satu keseluruhan, di mana mereka wujud secara serentak dan tidak saling bertentangan, jangan campur tangan. Itu semua penerimaan adalah keadaan normal yang dapat bertahan seumur hidup, sementara ambivalensi dianggap sebagai posisi yang menyebabkan perkembangan gangguan, neurosis dan psikosis..

Manusia adalah makhluk yang pelbagai aspek. Dia dikelilingi oleh dunia yang penuh dengan pelbagai fenomena. Oleh kerana seseorang ingin hidup di dunia yang dia faham, dia sering berusaha untuk berpisah. Ini adalah bagaimana pertentangan muncul, kontradiksi, yang, menurut pendapat seseorang, tidak dapat wujud pada masa yang sama, dan oleh itu mesti mempunyai warna positif atau negatif secara eksklusif. Ketidakseimbangan menjadi penyebab neurosis, kerana seseorang tidak dapat menerima kenyataan bahawa dia dapat mencintai dan membenci pada masa yang sama. Intinya - gangguan mental.

Hanya pengembangan kesedaran dan penerimaan yang buruk dan baik sebagai fenomena yang dapat wujud secara serentak akan memungkinkan ambivalensi berubah menjadi penerimaan semua. Apabila tidak ada perpecahan, ada kesatuan fenomena yang bercanggah..

Ambivalensi - apakah itu dalam psikologi

Seorang psikiatri Switzerland, Eigen Bleuler, mendefinisikan konsep kesedaran terbelah. Apabila seseorang mempunyai perasaan yang bertentangan tentang sesuatu atau seseorang, ini adalah tanda bahawa kita menghadapi orang yang ambivalen. Lebih-lebih lagi, sensasi emosi bertentangan atau bercampur wujud secara serentak.

Ambivalensi adalah norma atau penyakit

Perkataan itu berasal dari gabungan dua ungkapan Latin: kedua - ambo dan kekuatan - valentia. Secara harfiah, ini bermaksud arah yang bertentangan dengan kekuatan yang sama, misalnya, kemampuan yang tidak terkawal untuk mencintai dan membenci seseorang pada masa yang sama.

Definisi dalam psikologi

Sejak saat itu, ketika, selain psikiatri perubatan, psikolog memperhatikan ambivalen, diusulkan untuk mempertimbangkannya dalam dua dimensi, yaitu:

  • dalam psikoanalisis;
  • dalam psikologi klinikal.

Sigmund Freud, ahli psikologi dan psikoanalis dari Austria, menganggap ambivalensi adalah rangkaian perasaan yang kompleks yang ada pada setiap orang dan tertanam dalam kedalaman bawah sedar. Dia menganggap ini sebagai norma, menunjukkan bahwa seseorang mempunyai naluri sejak lahir, baik untuk hidup dan mati..

Perhatian! Ketidakseimbangan dalam psikologi adalah tanda keadaan normal seseorang yang belum jelas menunjukkan sikapnya terhadap seseorang atau sesuatu.

Ini adalah keadaan sempadan yang hanya perlu anda pantau dengan teliti, dan jangan cuba mengatasinya. "Dari cinta hingga benci, satu langkah!" - ungkapan terkenal mengatakan bahawa seseorang yang berhubungan dengan orang lain dalam kedalaman kesedaran dapat berdampingan dengan dua perasaan yang berlawanan. Salah satu daripadanya mempunyai kelebihan pada masa ini, tetapi untuk beberapa sebab keadaan mungkin berubah.

Oleh itu. Sarjana psikoanalitik berpendapat bahawa penyimpangan kemungkinan besar adalah kedudukan sensasi yang tidak jelas. Dengan membahagi dunia hanya menjadi "hitam" atau "putih", seseorang akan kehilangan selera hidup - semiton. Membantu dia mendapatkan semula ambivalen semula jadi adalah tugas psikoanalis.

Kes ini tepat seperti yang dilakukan oleh psikologi klinikal. Pemisahan ego berlaku pada diri individu. Mekanisme pertahanan psikologi kesedarannya secara berkala mengubah sikapnya terhadap objek perasaan.

Contohnya. Anak lelaki menyembah ibu bapanya pada waktu pagi (mereka adalah yang terbaik), dan pada waktu petang dia siap membunuh mereka (akan lebih baik jika mereka sama sekali tidak ada). Ini adalah keadaan mental yang sempadan di mana anak itu dengan tulus mempercayai bahawa ibu bapa mereka yang pada waktu pagi baik, dan mereka yang bersamanya pada waktu petang adalah buruk.

Penting! Pertahanan dalaman berfungsi dengan penyimpangan sehingga anak itu tidak dapat mengumpulkan perasaannya secara menyeluruh dan menerapkannya pada satu objek - orang tua. Bagi seseorang individu, objek yang sama bergerak dalam masa, dan hubungan yang berbeza diterapkan padanya..

Ambivalensi sebagai kebiasaan

Apa itu dalam psikiatri

Psikiatri menganggap ambivalensi sebagai manifestasi gangguan mental. The Swiss Bleuler menganggapnya sebagai simptom langsung skizofrenia atau bentuk skizoidisme (melarikan diri dari kenyataan dengan cara pengasingan diri). Rakan-rakannya dalam psikiatri menunjukkan bahawa ambivalensi tidak semestinya patologi yang terpisah, tetapi mungkin dikaitkan dengan gangguan berikut:

  • kemurungan kronik;
  • ketakutan fobia dan panik;
  • OCD, gangguan obsesif-kompulsif;
  • Gangguan bipolar, gangguan bipolar;
  • neurosis.

Orang-orang cenderung untuk refleksi - introspeksi juga mempunyai tanda-tanda ketidakjelasan dalam gudang senjata mereka..

Punca dan gejala kekaburan

Carl Gustav Jung, seorang psikologi dari Switzerland, dalam tulisannya menunjukkan kesatuan "sedar" dan "tidak sedar". Oleh itu, kesamaran sememangnya wujud dalam semua orang. Contohnya, dalam situasi yang perlu diselesaikan, kekeliruan perasaan mungkin berlaku di kepala, dan orang itu menjadi bingung. Tidak mengapa jika ia berlaku secara sporadis. Dengan lompatan biasa dalam sikap emosional terhadap subjek atau objek yang sama, anda harus berwaspada.

Gejala termasuk yang berikut:

  • perubahan berkala dalam keadaan emosi dan tingkah laku pada siang hari;
  • Kesukaran memilih: dari keperluan membuat keputusan, seseorang panik;
  • berhati-hati memberi jalan untuk melulu tanpa alasan yang jelas.

Apabila seseorang khayalan dengan idea, sementara menganggapnya baik atau tidak berguna, ini juga berlaku untuk manifestasi kesamaran.

Contoh sebab-sebab ambivalensi

Jenis asas dualitas

Terdapat beberapa jenis kekaburan. Mereka kelihatan seperti ini:

Kesemuanya boleh saling berkaitan atau saling mengalir antara satu sama lain. Perbezaan utama adalah alam kesedaran di mana polarisasi berlaku.

Emosi

Kekaburan perasaan dalam psikologi ini memungkinkan adanya dua perasaan bertentangan secara serentak: positif dan negatif, kepada seseorang, peristiwa, dan objek. Ahli sosiologi Jerman, Georg Simmel menyatakan bahawa hubungan peribadi dapat berdasarkan pada kesamaan rasa simpati dan permusuhan..

Berkeinginan kuat

Tanda-tanda watak yang tidak jelas yang berkaitan dengan kehendak adalah tidak dapat diterimanya sebarang keputusan yang terlintas dalam fikiran mengenai sesuatu isu. Keraguan dan keraguan mencapai tahap yang tidak mungkin sama sekali membuat keputusan. Terdapat perjuangan psikologi motif, di mana tidak ada yang boleh menang.

Penting! Tugas utama wasiat adalah untuk mencegah kesamaran tersebut dari menolak keputusan atau menghentikan pengambilannya. Hasilnya tidak boleh menjadi kemenangan salah satu motif yang mendorong tindakan, tetapi keputusan bebas dari kesadaran keperibadian yang tidak terpisahkan.

Intelektual

Definisi ambivalensi dalam psikologi ini adalah sejenis pembelahan yang berkaitan dengan penaakulan individu itu sendiri. Dalam kes ini, ada perubahan berkala terhadap pemikiran dan obsesi yang timbul di kepala. Kemunculan pemikiran polar selalunya merupakan tanda skizofrenia..

Diagnostik dan rawatan

Apabila seseorang merasa tidak selesa dikaitkan dengan perubahan berterusan dalam keadaan emosi yang berkaitan dengan ketidakkonsistenan perasaan, pandangan dan pertimbangan, perlu berjumpa pakar. Kaedah menyingkirkannya bergantung pada apa alasannya. Anda perlu berjuang bukan dengan gejala psikologi, tetapi dengan penyebabnya.

Penting! Kelebihannya adalah dengan rawatan yang kompleks: terapi ubat digabungkan dengan pembetulan mental.

Diagnostik dan rawatan

Adalah perkara biasa bagi seseorang untuk melakukan kesilapan, kadang-kadang mengalami emosi polar yang berbeza pada kesempatan yang sama dan perubahan mood yang jarang terjadi. Namun, jika perasaan yang bertentangan atau masalah pilihan mengenalkannya menjadi pingsan, dan moodnya berubah seratus kali sehari, anda perlu meminta bantuan doktor..

Ambivalensi

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda percaya bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Untuk menunjukkan sifat perasaan yang bersifat dua dan bahkan saling eksklusif yang dialami oleh seseorang pada masa yang sama dengan alasan yang sama, dalam psikologi moden dan psikoanalisis terdapat istilah ambivalensi.

Pada dekad pertama abad ke-20, definisi ambivalensi dalam erti kata yang lebih sempit digunakan dalam psikiatri untuk menunjukkan gejala skizofrenia yang dominan - tingkah laku bertentangan yang tidak bermotivasi. Dan kepengarangan istilah ini, serta nama "skizofrenia", milik psikiatri Switzerland E. Bleuler.

Kemudian, terima kasih kepada muridnya K. Jung, yang, berbeza dengan Z. Freud, berusaha untuk membuktikan kesatuan sedar dan tidak sedar dan keseimbangan kompensasi mereka dalam "mekanisme" jiwa, ambivalensi mula difahami secara lebih luas. Tetapi sekarang ambivalensi disebut kemunculan dan wujud bersama dalam kesadaran manusia dan bawah sedar perasaan, idea, keinginan atau niat yang berlawanan (sering bertentangan) dengan objek atau subjek yang sama..

Seperti yang diperhatikan oleh pakar, ambivalensi adalah keadaan subklinikal yang sangat biasa. Lebih-lebih lagi, memandangkan sifat awal jiwa (yaitu, kehadiran di bawah sedar dan bawah sedar), ambivalensi situasi memang ada pada hampir semua orang, kerana dalam keadaan yang memerlukan pilihan dan tindakan tegas, kita berbicara mengenai kekeliruan perasaan, kekeliruan dan kekeliruan pemikiran di kepala. Kita selalu berada dalam konflik dalaman, dan saat-saat timbul perasaan harmoni dalaman atau kesatuan tujuan agak jarang (dan boleh menjadi khayalan).

Contoh-contoh ambivalensi yang paling mencolok muncul apabila terdapat konflik antara nilai moral, idea atau perasaan, khususnya - antara apa yang kita ketahui dan apa yang di luar kesedaran kita ("cacing keraguan" atau "bisikan suara dalaman")... Banyak fikiran datang dan pergi, tetapi ada yang terjebak di bawah sedar seseorang, dan di sanalah terdapat keseluruhan nilai-nilai, pilihan, motif tersembunyi yang terpendam (baik dan tidak begitu), suka dan tidak suka. Seperti yang dikatakan oleh Freud, lompatan impuls ini di bahagian belakang otak kita membuat kita menginginkan atau tidak menginginkan sesuatu pada masa yang sama..

Ngomong-ngomong, Freudlah yang merumuskan prinsip ambivalensi, yang artinya semua emosi manusia pada awalnya bersifat ganda, dan jika simpati dan cinta menang pada tahap sedar, maka antipati dan kebencian tidak hilang, tetapi bersembunyi di kedalaman bawah sedar. Dalam "kes yang sesuai" mereka bangkit dari sana, yang membawa kepada reaksi yang tidak sesuai dan tindakan manusia yang tidak dapat diramalkan.

Tetapi perlu diingat: apabila "lompatan impuls" berlaku secara berterusan, ada gejala yang mungkin menunjukkan kemurungan yang berpanjangan, keadaan neurotik atau perkembangan gangguan keperibadian obsesif-kompulsif (obsesif-kompulsif).

Sebab-sebab ambivalensi

Hari ini, sebab utama ambivalensi dikaitkan dengan ketidakmampuan membuat pilihan (ahli falsafah eksistensialis tertumpu pada masalah pilihan) dan membuat keputusan. Kesihatan, kesejahteraan, hubungan dan status sosial seseorang bergantung pada keputusan yang tepat; seseorang yang mengelakkan pengambilan keputusan menghadapi konflik psiko-emosi dalaman yang membentuk kesamaran.

Adalah dipercayai bahawa kesamaran sering terjadi akibat konflik nilai sosial yang berkaitan dengan perbezaan budaya, bangsa, etnik, asal usul, kepercayaan agama, orientasi seksual, identiti jantina, usia dan status kesihatan. Pembinaan sosial dan norma dan nilai yang dirasakan dalam masyarakat tertentu membentuk perasaan bertentangan banyak orang.

Tetapi kebanyakan ahli psikologi melihat sebab-sebab ketidakjelasan dalam ketidakamanan orang, ketakutan bawah sedar mereka akan melakukan kesalahan dan kegagalan, ketidakmatangan emosi dan intelektual..

Juga, jangan lupa bahawa kemunculan perasaan, idea, keinginan atau niat tidak selalu mematuhi logik. Peranan penting dimainkan oleh intuisi dan "suara dalaman" yang sukar ditenggelamkan.

Kajian telah menunjukkan beberapa ciri neurobiologi mediasi isyarat yang berkaitan dengan ekspresi emosi: pada orang yang sihat mengalami perasaan positif, struktur otak kiri lebih aktif, dan jika emosi negatif, struktur sebelah kanan. Maksudnya, dari sudut pandang neurofisiologi, orang dapat mengalami keadaan afektif positif dan negatif pada masa yang sama..

Kajian aktiviti otak menggunakan MRI telah menunjukkan penyertaan dalam ambivalensi pengambilan keputusan di kawasan otak yang kognitif dan afektif sosial (di korteks prefrontal ventrolateral, di bahagian anterior dan posterior korteks cingulate, di kawasan insula, lobus temporal, dan persimpangan temporoparietal). Tetapi bidang-bidang ini dihubungkan dengan cara yang berlainan dengan proses-proses berikutnya, jadi masih perlu dilihat di mana saraf berkaitan komponen afivalensi afektif berada..

Bentuk

Dalam teori psikologi dan praktik psikoterapi, adalah kebiasaan untuk membezakan antara jenis ambivalensi tertentu - bergantung pada bidang interaksi keperibadian mana yang paling banyak ditunjukkan.

Ambivalensi perasaan atau ambivalen emosi dicirikan oleh sikap ambivalen terhadap subjek atau objek yang sama, iaitu dengan adanya perasaan yang timbul secara serentak, tetapi tidak sesuai: suka dan tidak suka, cinta dan benci, penerimaan dan penolakan. Oleh kerana persepsi bipolariti dalaman yang paling kerap menjadi asas pengalaman seseorang, jenis ini dapat didefinisikan sebagai ambivalensi pengalaman atau amblyothymia.

Akibatnya, apa yang disebut ambivalen dalam hubungan mungkin timbul: ketika seseorang dari orang sekeliling, pada tahap bawah sedar, selalu membangkitkan emosi yang bertentangan dalam diri seseorang. Dan apabila seseorang benar-benar wujud dalam hubungan dualitas, dia tidak dapat menghilangkan negatif bawah sedar, malah khuatir pada saat pasangannya melakukan sesuatu yang baik. Selalunya ini menyebabkan ketidakpastian dan ketidakstabilan dalam perkongsian, dan disebabkan oleh kenyataan bahawa kekutuban perasaan, seperti yang telah disebutkan di atas, wujud pada awalnya dan dapat mencetuskan konflik intrapersonal. Ini dinyatakan dalam perjuangan dalaman "ya" dan "tidak", "saya mahu" dan "saya tidak mahu". Tahap kesadaran perjuangan ini mempengaruhi tingkat konflik antara orang, iaitu, ketika seseorang tidak mengetahui keadaannya, dia tidak dapat menahan dirinya dalam situasi konflik.

Ahli psikoterapi Barat mempunyai konsep corak ambivalensi kronik: apabila perasaan tidak berdaya dan keinginan untuk menekan negatif yang memendam secara mendalam memaksa seseorang untuk mengambil posisi defensif, melucutkan dia bukan sahaja perasaan terkawal dalam hidupnya, tetapi juga keseimbangan mentalnya yang biasa (membawa kepada histeria atau keadaan neurasthenia yang tertekan).

Anak-anak mungkin mengembangkan perasaan suka rela yang menggabungkan kasih sayang kepada ibu bapa mereka dan takut tidak mendapat persetujuan mereka. Baca lebih lanjut di bawah - di bahagian berasingan Ambivalence dalam lampiran.

Suatu keadaan di mana pemikiran berlawanan datang kepada seseorang pada masa yang sama, dan konsep dan kepercayaan yang berlawanan wujud dalam kesedaran, didefinisikan sebagai kesamaran berfikir. Dualitas ini dianggap sebagai hasil patologi dalam pembentukan kemampuan untuk berfikir abstrak (dikotomi) dan tanda penyimpangan mental (khususnya, paranoia atau skizofrenia).

Ambivalensi kesedaran (subjektif atau afektif-kognitif) juga disebut sebagai keadaan jiwa yang berubah-ubah yang berfokus pada perselisihan antara kepercayaan seseorang sendiri dan konfrontasi antara penilaian terhadap apa yang berlaku (penilaian dan pengalaman peribadi) dan realiti yang ada secara objektif (atau penilaian mereka yang diketahui umum). Kerosakan kognitif ini terdapat dalam psikosis dan disertai dengan khayalan, kegelisahan yang tidak dapat dijelaskan dan ketakutan terhadap obsesi..

Lekapan ambivalen

Pada masa kanak-kanak, ambivalensi dalam keterikatan (keterikatan-ambivalen keterikatan) dapat berkembang jika sikap ibu bapa terhadap anak-anak mereka bertentangan dan tidak dapat diramalkan, tidak ada kehangatan dan kepercayaan. Anak itu tidak mendapat kasih sayang dan perhatian, yaitu, dia dibesarkan dalam peraturan yang ketat - dalam keadaan "kelaparan emosi" yang berterusan. Ahli psikologi mengatakan bahawa dalam pembentukan kekaburan jenis ini, peranan penting dimainkan oleh perangai anak, hubungan ibu bapa antara satu sama lain, tahap sokongan untuk semua generasi keluarga.

Ramai ibu bapa secara keliru menganggap keinginan mereka untuk memenangkan cinta anak dengan kasih sayang dan kepedulian terhadap kesejahteraannya: mereka dapat melindungi anak secara berlebihan, fokus pada penampilan dan prestasi akademiknya, dan menyerang ruang peribadinya secara tidak sengaja. Tumbuh dewasa, orang yang mempunyai ambivalensi dalam keterikatan pada masa kanak-kanak dicirikan oleh peningkatan kritikan diri dan rendah diri; mereka cemas dan tidak percaya, mencari persetujuan orang lain, tetapi ini tidak pernah menghilangkan keraguan pada diri mereka sendiri. Dan dalam hubungan mereka, ada ketergantungan yang berlebihan terhadap pasangan dan kebimbangan berterusan bahawa mereka mungkin ditolak. Perfeksionisme dan tingkah laku kompulsif (sebagai kaedah penegasan diri) dapat berkembang berdasarkan kawalan diri yang berterusan dan refleksi terhadap sikap seseorang terhadap orang lain..

Gangguan lampiran ambivalen pada masa kanak-kanak boleh menjadi asas bagi perkembangan gangguan mental yang tidak selamat seperti gangguan lampiran reaktif (kod ICD-10 - F94.1, F94.2), kata-kata ambivalensi obsesif dalam kes ini tidak benar secara klinikal.

Kekaburan patologi dalam bentuk gangguan hubungan reaktif (RAD) menyangkut interaksi sosial dan boleh mengambil bentuk permulaan atau tindak balas yang terganggu terhadap kebanyakan hubungan interpersonal. Penyebab gangguan itu adalah kecuaian dan penderaan orang dewasa dengan anak dari usia enam bulan hingga tiga tahun, atau perubahan pengasuh yang kerap.

Pada masa yang sama, bentuk patologi mental yang dihambat dan dihambat diperhatikan. Oleh itu, bentuk yang tidak disengajakan dapat membawa kepada fakta bahawa kanak-kanak dewasa dengan RAD berusaha mendapatkan perhatian dan keselesaan dari mana-mana orang dewasa, bahkan yang tidak dikenali, yang menjadikan mereka mangsa mudah bagi orang sesat dan penjahat.

Contohnya kekaburan

Banyak sumber, merujuk kepada S. Freud, memberikan contoh kesamaran perasaan dari tragedi W. Shakespeare. Ini adalah cinta Othello yang hebat untuk Desdemona dan kebencian yang membara yang mencengkamnya kerana disyaki berzina. Semua orang tahu bagaimana kisah cemburu Venesia berakhir..

Kami melihat contoh-contoh kesamaran dari kehidupan nyata ketika orang yang menyalahgunakan alkohol memahami bahawa meminum alkohol adalah berbahaya, tetapi mereka tidak dapat mengambil langkah-langkah untuk menghentikan alkohol sekali dan untuk semua. Dari sudut psikoterapi, keadaan seperti ini dapat dianggap sebagai sikap yang tidak jelas terhadap ketenangan..

Atau inilah contohnya. Seseorang ingin berhenti dari pekerjaan yang dia benci, tetapi yang mana dia membayar dengan baik. Ini adalah persoalan yang sukar bagi mana-mana orang, tetapi orang yang menderita kesamaran, bertafakur berterusan terhadap dilema ini, melumpuhkan keraguan dan penderitaan akan menyebabkan mereka benar-benar mengalami kemurungan atau menyebabkan keadaan neurosis..

Kekaburan intelektual merujuk kepada ketidakmampuan atau keengganan untuk memberikan jawapan yang tidak jelas dan membuat kesimpulan tertentu - kerana kekurangan seseorang yang logik atau praktikal untuk kedudukan tertentu. Masalah utama dengan kesamaran intelektual adalah bahawa ia (menurut teori disonansi kognitif) adalah prasyarat untuk kurangnya arah atau orientasi tindakan yang jelas. Ketidakpastian ini melumpuhkan pilihan dan membuat keputusan, dan sebagai hasilnya dinyatakan dalam ketidakcocokan antara apa yang seseorang fikirkan dan bagaimana dia berperilaku dalam kenyataan. Pakar menyebut keadaan ini - ambivalensi tingkah laku, dualitas tindakan dan tindakan, ambivalensi motivasi dan kehendak atau ambisius.

Harus diingat bahawa istilah ambivalensi epistemologi (dari epistemikos Yunani - pengetahuan) tidak digunakan dalam psikologi. Ia berkaitan dengan falsafah pengetahuan - epistemologi atau epistemologi. Juga dikenali adalah konsep falsafah seperti dualisme epistemologi (dualitas pengetahuan).

Dan kesamaran kimia merujuk kepada ciri-ciri kekutuban struktur karbon molekul organik dan ikatannya dalam proses interaksi kimia.

Ambivalensi dalam psikologi dan psikiatri

Ambivalensi, atau dualitas dalam praktik psikologi dan psikiatri adalah keadaan yang dicirikan oleh penentangan perasaan, pemikiran dan motif dalam jangka waktu yang singkat. Sensasi seperti itu menyertai penyakit psikiatri yang teruk: skizofrenia, psikosis, kemurungan klinikal.

Ambivalensi sering dikaitkan dengan psikosis dan skizofrenia

Apa itu ambivalen?

Ambivalensi adalah keadaan yang dicirikan oleh perpecahan perasaan, motif dan pemikiran berkaitan dengan objek atau fenomena yang sama. Prinsip ambivalensi diperkenalkan oleh E. Bleuler, konsep psikoanalitik dibentuk oleh K. Jung.

Dalam psikologi, ambivalensi adalah keadaan semula jadi jiwa manusia, yang menyatakan ketidakkonsistenan dan kekaburan sifatnya. Sikap sebaliknya terhadap perkara yang sama dianggap sebagai tanda keseluruhan orang..

Dalam psikiatri, ambivalensi moral, intelektual dan emosi merujuk kepada gejala patologi dalam jiwa manusia. Dualitas dianggap sebagai tanda kemurungan, kegelisahan, panik, dan keadaan skizoid..

Klasifikasi dualitas

Dalam psikologi dan psikiatri moden, terdapat 5 jenis dualitas utama:

  1. Kekaburan emosi. Subjek yang sama menimbulkan perasaan yang berlawanan pada seseorang: dari kebencian kepada cinta, dari kasih sayang hingga jijik.
  2. Dualitas berfikir. Pesakit mempunyai idea bertentangan yang muncul secara serentak atau satu demi satu.
  3. Kebalikan dari niat. Seseorang merasakan keinginan dan aspirasi yang berlawanan dalam hubungan dengan perkara yang sama..
  4. Kesungguhan. Disifatkan oleh turun naik sukarela antara perkara dan keputusan yang bertentangan, ketidakupayaan untuk memilih satu perkara.
  5. Kesamaran sosial. Disebabkan oleh percanggahan antara status sosial dan peranan seseorang dalam hubungan kerja dan keluarga, atau oleh konflik antara nilai budaya yang berbeza, sikap sosial.

Kekaburan emosi dibahagikan kepada 3 subkumpulan:

  • dualitas dalam hubungan;
  • kesamaran yang tidak mengganggu dalam kasih sayang;
  • ambivalensi kronik.

Kekaburan dalam hubungan disebabkan oleh ketidakpastian mengenai pilihan

Terdapat juga ambivalensi epistemologi - ini adalah istilah falsafah yang menentukan kekaburan proses asas keberadaan. Konsep ini tercermin dalam "Pujian Kebodohan" oleh Erasmus, dalam konsep "kejahilan bijak".

Sebab-sebab ambivalensi

Keadaan yang tidak jelas dapat menampakkan diri dengan penyakit seperti ini:

  • dengan skizofrenia, keadaan skizoid;
  • dengan kemurungan klinikal yang berpanjangan;
  • dengan gangguan obsesif-kompulsif;
  • dengan gangguan bipolar (MDP);
  • dengan neurosis pelbagai peringkat.

Pada orang yang sihat, hanya ada dualitas emosi dan sosial. Penyebab gangguan itu adalah tekanan, situasi konflik di tempat kerja dan dalam keluarga, perasaan akut. Sekiranya penyebab ketidakkonsistenan itu dihilangkan, ia akan hilang dengan sendirinya..

Manifestasi dualitas perasaan juga dapat menunjukkan kesukaran dalam hubungan dengan orang tersayang:

  1. Keterikatan ambivalen berlaku pada anak-anak kerana kurangnya kehangatan ibu bapa atau penjagaan yang berlebihan, akibat pencerobohan keluarga ke ruang peribadi.
  2. Ketidakseimbangan dalam hubungan ditunjukkan dengan ketidakpastian pada orang lain, situasi konflik yang berterusan, dengan ketidakstabilan hubungan.
  3. Pola ambivalensi kronik timbul dari keadaan tekanan yang berterusan, menyebabkan keadaan histeris dan neurasthenik.

Penting: Punca dualitas yang tepat harus ditentukan oleh psikoterapis, psikologi klinikal atau psikiatri..

Gejala dualitas

Manifestasi khas perasaan ambivalen termasuk:

  • sikap yang bertentangan dengan orang yang sama;
  • fikiran, idea yang bertentangan;
  • keraguan berterusan antara keputusan yang bertentangan;
  • aspirasi yang berbeza berhubung dengan satu objek.

Dualitas boleh membuat seseorang tidak selesa dengan kesamaran

Tingkah laku manusia berubah terpolarisasi: orang yang tenang menjadi skandal, histeris. Dualitas kesedaran menyebabkan pesakit tidak selesa, boleh menyebabkan keadaan tertekan, neurosis dan panik.

Diagnostik

Ambivalensi didiagnosis oleh pakar yang bekerja dengan jiwa manusia: psikologi konvensional dan klinikal, psikoterapis, psikiatri.

Untuk menentukan perasaan dan fikiran yang tidak jelas, kajian berikut digunakan:

  • Ujian H. Kaplan berdasarkan diagnosis gangguan bipolar;
  • Ujian konflik imam;
  • Ujian Konflik oleh Richard Petty.

Ujian standard yang dapat menentukan dengan tepat kehadiran atau ketiadaan keadaan ambivalen belum dibuat.

Ujian klasik yang digunakan oleh psikoterapis merangkumi pernyataan:

  1. Saya lebih suka tidak menunjukkan kepada orang lain bagaimana perasaan saya dalam hati.
  2. Saya biasanya membincangkan masalah saya dengan orang lain, ada baiknya merujuknya sekiranya perlu..
  3. Saya tidak selesa bercakap terus terang dengan orang lain
  4. Saya takut orang lain berhenti berkomunikasi dengan saya..
  5. Saya sering bimbang orang lain tidak mengambil berat tentang saya..
  6. Ketergantungan pada orang lain tidak membuat saya merasa tidak enak.

Setiap soalan mesti dinilai dari 1 hingga 5, di mana 1 adalah "sangat tidak setuju" dan 5 adalah "sangat setuju.

Rawatan ambivalen

Untuk merawat ambivalensi, tentukan penyebab kejadiannya.

Ambivalensi bukanlah penyakit bebas, tetapi merupakan gejala patologi lain. Rawatan penyebab dualitas dilakukan dengan bantuan ubat-ubatan dan kaedah psikoterapi: perundingan dengan doktor, latihan, sesi kumpulan.

Ubat-ubatan

Ambivalensi klinikal dirawat dengan normotimik, antidepresan, penenang dan penenang.

Kumpulan ubatKesan terhadap dualitasContoh dana
NormotimikMembantu mengatasi perubahan mood yang berkaitan dengan keadaan ganda.Valpromide, Carbamazelide
AntidepresanMengatur jumlah neurotransmitter, menghilangkan patologi otak yang memprovokasi kemurungan.Melipramine, Trizadone, Fluoxetine
PenenangMeringankan tekanan emosi, melegakan kegelisahan, serangan panik, insomnia.Diazepam, Phenazepam, Hydroxyzine
AntipsikotikMeringankan panik dan ketegangan, meningkatkan kepekatan yang terganggu dalam keadaan ambivalen.Quetiapine, Olanzolin, Clozapine
NootropikMeningkatkan peredaran darah dan hubungan saraf di otak, merangsang aktiviti otak dalam penyakit mental.Picamilon, Nootropil, Glycine
Pil tidurMenghilangkan segala bentuk insomnia, mengurangkan kepekaan dan meningkatkan kualiti tidur.Donormil, Andante, Melaxen
PenenangMeringankan ketegangan saraf, melegakan tekanan, kegelisahan, keadaan neurotik dan panik.Persen, Novo-passit, Corvalol, Valerian, Passiflora
Vitamin BMeningkatkan fungsi sistem saraf, merangsang sintesis neurotransmitter, mengatasi tekanan dan kemurungan.Neurobion, Neurorubin, Vitagamma

Psikoterapi

Perundingan dengan psikoterapis akan menentukan tahap perkembangan ambivalen untuk rawatan selanjutnya

Sebagai kaedah psikoterapi digunakan:

  • perundingan peribadi dengan pakar;
  • latihan psikologi;
  • sesi berkumpulan dengan ahli psikoterapi.

Pendekatan yang diambil bergantung kepada penyebab dualitas, tahap manifestasi, dan gejala yang menyertainya. Ini juga mengambil kira keperibadian pesakit, pilihan, keperluan dan kecenderungan individu.

Contohnya kekaburan

Situasi khusus yang menggambarkan manifestasi masalah perpecahan.

Contoh 1

Kecemburuan akan menjadi contoh utama kesamaran dalam hubungan. Seseorang dalam jangka masa yang sama mengalami kasih sayang dan cinta yang kuat terhadap pasangannya, dan pada masa yang sama - kebencian, kemarahan. Persaingan perasaan ini menyebabkan gangguan saraf, kemarahan.

Contoh 2

Ikatan ambivalen menampakkan diri pada anak-anak yang telah dewasa dalam pengabaian atau penjagaan berlebihan. Perasaan cinta dan rasa hormat yang mendalam terhadap ibu bapa digabungkan dengan kegelisahan, negatif, takut mengecewakan keluarga.

Perasaan keterikatan dan kemarahan pada masa yang sama

Contoh 3

Cita-cita dinyatakan oleh ketidakupayaan untuk memilih antara perkara mudah. Pesakit mahu dan tidak mahu melakukan perkara yang sama pada masa yang sama. Ini menyebabkan tingkah laku pelik: menolak air ketika haus, menghulurkan tangan dan menarik tangan untuk berjabat.

Dualitas perasaan, fikiran, motif - keadaan yang serius, selalunya merupakan gejala penyakit mental. Ia dirawat dengan kaedah normotimik, antidepresan, penenang, dan kaedah psikoterapi. Orang yang telah didiagnosis dengan dualitas perlu mengambil vitamin B, ubat penenang dan hipnotik.