Maksud perkataan "ambivalent"

Dari semasa ke semasa, dualitas perasaan dan hubungan dalam hubungannya dengan seseorang atau sesuatu dialami oleh semua orang: orang yang disayangi boleh sangat menjengkelkan, pekerjaan yang menarik mungkin kelihatan membosankan, dan acara yang akan datang secara serentak boleh menakutkan dan menarik. Tetapi, jika orang yang sihat dapat mengatasi perasaan seperti itu dengan cukup mudah atau mereka hidup berdampingan tanpa mengganggu satu sama lain, maka dengan neurosis atau patologi lain, kesamaran perasaan dan fikiran boleh menyebabkan gangguan mental atau kerosakan yang teruk. Apakah pemikiran yang tidak jelas?

Apa itu ambivalen dan mengapa ia timbul

Istilah "ambivalensi" dalam perubatan pertama kali digunakan oleh psikiater Perancis Breuler pada tahun 1900-an. Ia digunakan untuk menunjukkan keadaan patologi - penyimpangan kesedaran manusia. Pemikiran ambivalen dianggap sebagai tanda skizofrenia, tidak wujud pada orang yang sihat secara mental.

Kemudian istilah ini digunakan bukan hanya oleh psikiatri, tetapi juga oleh psikoanalis dan psikologi, dan ia mendapat tafsiran yang lebih luas. Menurut Z. Freud dan psikoanalis lain, pada masa yang sama kewujudan perasaan atau hubungan yang berlawanan adalah norma bagi jiwa manusia. Tetapi jika kesedaran seseorang tidak dapat mengatasi ini atau terlalu "fiksasi" pada keadaan ini, maka neurosis atau perkembangan penyakit mental adalah mungkin..

Oleh itu, kesamaran kesedaran dapat dipertimbangkan dengan dua cara:

  • Sebagai keadaan yang timbul secara berkala pada orang yang sihat secara mental - psikoanalis menggambarkan ini sebagai kompleks perasaan kompleks yang timbul dalam hubungannya dengan seseorang. Keadaan ini normal bagi seseorang, kerana dia selalu mengalami berbagai perasaan dan ketika menumpukan perhatian pada satu objek, timbul keraguan. Jadi, walaupun ibu yang paling penyayang dapat merasa kesal terhadap anaknya, atau anda juga dapat mencintai seseorang dan membencinya kerana perasaan cemburu..
  • Sebagai keadaan patologi jiwa yang berlaku dalam penyakit mental - sementara seseorang merasa "berpisah", sikapnya terhadap sesuatu atau seseorang berubah terpolarisasi dalam jangka waktu yang sangat singkat dan tanpa alasan.

Kekaburan seseorang yang sihat secara mental dapat berkembang kerana:

  • ketidakupayaan untuk membuat keputusan sendiri
  • takut membuat kesilapan
  • Keraguan diri
  • Tekanan, terlalu banyak kerja.

Kekaburan patologi dapat berkembang kerana:

  • Psikosis pelbagai asal usul
  • Kemurungan
  • Keadaan obsesif
  • Fobia, serangan panik
  • Skizofrenia

Manifestasi

Manifestasi ambivalensi boleh sangat berbeza. Adalah mustahil untuk mengenali patologi, kadang-kadang pakar bahkan tidak dapat membuat diagnosis tanpa pemerhatian jangka panjang atau pemeriksaan tambahan.

Terdapat 3 bentuk kekaburan utama:

  1. Intelektual
  2. Berkeinginan kuat
  3. Emosi

Kekaburan intelektual

Orang yang ambivalen dicirikan oleh "pemisahan" kesedaran yang berterusan atau timbul secara berkala. Kekutuban fikiran dan idea boleh menyebabkan keletihan saraf atau berubah menjadi obsesi yang tidak dapat disingkirkan sendiri oleh seseorang..

Kadang-kadang ambivalensi intelektual ditunjukkan oleh kenyataan bahawa dalam fikiran seseorang terdapat 2 orang dengan idea dan pemikiran yang berlawanan. Tetapi keadaan ini khas untuk skizofrenia atau psikopatologi lain..

Kesamaran sukarela

Kekaburan jenis ini ditunjukkan oleh kemustahilan atau kesukaran dalam memilih atau melakukan tindakan tertentu. Keadaan ini khas untuk orang yang sihat mental yang berada dalam keadaan tertekan, keletihan saraf, keletihan teruk atau kurang tidur..

Keraguan dalam membuat keputusan juga disebabkan oleh ciri-ciri watak atau asuhan. Seseorang cuba mengelakkan situasi di mana dia harus membuat pilihan, dan jika dia harus membuatnya, ini sangat marah atau menikmati pendapat yang berwibawa seseorang.

Kekaburan emosi

Ketidakseimbangan dalam bidang emosi-deria berlaku paling kerap. Dualitas dalam perasaan dan hubungan dapat terjadi baik dalam kehidupan orang yang benar-benar sihat, dengan keadaan jiwa yang sempadan dan dengan patologi.

Gejala utama kekaburan emosi adalah kehadiran emosi yang bertentangan pada masa yang sama. Perasaan atau emosi yang berlipat ganda juga dapat saling mengganti dengan cepat, sekaligus menyebabkan ketidakseimbangan keseimbangan dalaman seseorang.

Anak-anak secara terang-terangan menunjukkan keraguan perasaan ketika mereka berteriak kepada ibu bapa mereka bahawa mereka membenci mereka atau menginginkan kematian mereka. Mengalami emosi ini, mereka, pada masa yang sama, benar-benar yakin akan kasih mereka kepada ibu bapa mereka..

Tahap kehidupan seterusnya, yang dicirikan oleh ambivalensi, adalah akil baligh, ketika seorang remaja secara serentak dapat mengalami emosi atau perasaan yang bertentangan. Juga, tempoh ini dicirikan oleh perubahan mood yang cepat, perasaan dalam hubungannya dengan seseorang.

Keraguan dalam hubungan juga timbul pada usia yang lebih matang. Selalunya seseorang itu sendiri tidak menyedari apa yang dialaminya atau tidak menganggap perubahan mood dan emosi secara tiba-tiba itu sebagai patologi. Tetapi ketika kesamaran yang berterusan dan berterusan muncul dalam hubungannya dengan seseorang, jiwa manusia hancur, dia hampir tidak dapat mengatasi perasaan yang menimpanya, dan tindakannya menjadi tidak dapat diramalkan dan tidak logik, yang juga memperburuk hubungan.

Cara menghilangkan ambivalen

Sekiranya dualitas perasaan, sikap atau pemikiran tidak terlalu mengganggu seseorang dan tidak menimbulkan persoalan dari orang lain, tidak perlu menyingkirkannya. Ambivalensi boleh dianggap sebagai sifat jiwa yang memerlukan pembetulan hanya jika manifestasi mengganggu kehidupan normal seseorang.

Ambivalensi patologi, sebagai peraturan, adalah salah satu manifestasi kompleks penyakit mental - neurosis, kemurungan, atau skizofrenia. Dalam kes ini, ia hilang ketika penyakit yang mendasari diperbaiki..

Sekiranya keadaan ini adalah satu-satunya manifestasi patologi mental dan menyebabkan ketidakselesaan pada seseorang, anda boleh menyingkirkannya dengan bantuan terapi kompleks: mengambil ubat dan psikoterapi.

Untuk rawatan, ubat penenang, ubat penenang, antidepresan, dan jarang digunakan antipsikotik. Psikoterapi boleh menjadi individu atau kumpulan. Pakar menentukan penyebab perkembangan patologi dan, bersama dengan pesakit, memilih kaedah pembetulannya: psikoanalisis, latihan, kaedah relaksasi atau kawalan minda.

Ambivalensi dalam psikologi dan psikiatri

Ambivalensi, atau dualitas dalam praktik psikologi dan psikiatri adalah keadaan yang dicirikan oleh penentangan perasaan, pemikiran dan motif dalam jangka waktu yang singkat. Sensasi seperti itu menyertai penyakit psikiatri yang teruk: skizofrenia, psikosis, kemurungan klinikal.

Ambivalensi sering dikaitkan dengan psikosis dan skizofrenia

Apa itu ambivalen?

Ambivalensi adalah keadaan yang dicirikan oleh perpecahan perasaan, motif dan pemikiran berkaitan dengan objek atau fenomena yang sama. Prinsip ambivalensi diperkenalkan oleh E. Bleuler, konsep psikoanalitik dibentuk oleh K. Jung.

Dalam psikologi, ambivalensi adalah keadaan semula jadi jiwa manusia, yang menyatakan ketidakkonsistenan dan kekaburan sifatnya. Sikap sebaliknya terhadap perkara yang sama dianggap sebagai tanda keseluruhan orang..

Dalam psikiatri, ambivalensi moral, intelektual dan emosi merujuk kepada gejala patologi dalam jiwa manusia. Dualitas dianggap sebagai tanda kemurungan, kegelisahan, panik, dan keadaan skizoid..

Klasifikasi dualitas

Dalam psikologi dan psikiatri moden, terdapat 5 jenis dualitas utama:

  1. Kekaburan emosi. Subjek yang sama menimbulkan perasaan yang berlawanan pada seseorang: dari kebencian kepada cinta, dari kasih sayang hingga jijik.
  2. Dualitas berfikir. Pesakit mempunyai idea bertentangan yang muncul secara serentak atau satu demi satu.
  3. Kebalikan dari niat. Seseorang merasakan keinginan dan aspirasi yang berlawanan dalam hubungan dengan perkara yang sama..
  4. Kesungguhan. Disifatkan oleh turun naik sukarela antara perkara dan keputusan yang bertentangan, ketidakupayaan untuk memilih satu perkara.
  5. Kesamaran sosial. Disebabkan oleh percanggahan antara status sosial dan peranan seseorang dalam hubungan kerja dan keluarga, atau oleh konflik antara nilai budaya yang berbeza, sikap sosial.

Kekaburan emosi dibahagikan kepada 3 subkumpulan:

  • dualitas dalam hubungan;
  • kesamaran yang tidak mengganggu dalam kasih sayang;
  • ambivalensi kronik.

Kekaburan dalam hubungan disebabkan oleh ketidakpastian mengenai pilihan

Terdapat juga ambivalensi epistemologi - ini adalah istilah falsafah yang menentukan kekaburan proses asas keberadaan. Konsep ini tercermin dalam "Pujian Kebodohan" oleh Erasmus, dalam konsep "kejahilan bijak".

Sebab-sebab ambivalensi

Keadaan yang tidak jelas dapat menampakkan diri dengan penyakit seperti ini:

  • dengan skizofrenia, keadaan skizoid;
  • dengan kemurungan klinikal yang berpanjangan;
  • dengan gangguan obsesif-kompulsif;
  • dengan gangguan bipolar (MDP);
  • dengan neurosis pelbagai peringkat.

Pada orang yang sihat, hanya ada dualitas emosi dan sosial. Penyebab gangguan itu adalah tekanan, situasi konflik di tempat kerja dan dalam keluarga, perasaan akut. Sekiranya penyebab ketidakkonsistenan itu dihilangkan, ia akan hilang dengan sendirinya..

Manifestasi dualitas perasaan juga dapat menunjukkan kesukaran dalam hubungan dengan orang tersayang:

  1. Keterikatan ambivalen berlaku pada anak-anak kerana kurangnya kehangatan ibu bapa atau penjagaan yang berlebihan, akibat pencerobohan keluarga ke ruang peribadi.
  2. Ketidakseimbangan dalam hubungan ditunjukkan dengan ketidakpastian pada orang lain, situasi konflik yang berterusan, dengan ketidakstabilan hubungan.
  3. Pola ambivalensi kronik timbul dari keadaan tekanan yang berterusan, menyebabkan keadaan histeris dan neurasthenik.

Penting: Punca dualitas yang tepat harus ditentukan oleh psikoterapis, psikologi klinikal atau psikiatri..

Gejala dualitas

Manifestasi khas perasaan ambivalen termasuk:

  • sikap yang bertentangan dengan orang yang sama;
  • fikiran, idea yang bertentangan;
  • keraguan berterusan antara keputusan yang bertentangan;
  • aspirasi yang berbeza berhubung dengan satu objek.

Dualitas boleh membuat seseorang tidak selesa dengan kesamaran

Tingkah laku manusia berubah terpolarisasi: orang yang tenang menjadi skandal, histeris. Dualitas kesedaran menyebabkan pesakit tidak selesa, boleh menyebabkan keadaan tertekan, neurosis dan panik.

Diagnostik

Ambivalensi didiagnosis oleh pakar yang bekerja dengan jiwa manusia: psikologi konvensional dan klinikal, psikoterapis, psikiatri.

Untuk menentukan perasaan dan fikiran yang tidak jelas, kajian berikut digunakan:

  • Ujian H. Kaplan berdasarkan diagnosis gangguan bipolar;
  • Ujian konflik imam;
  • Ujian Konflik oleh Richard Petty.

Ujian standard yang dapat menentukan dengan tepat kehadiran atau ketiadaan keadaan ambivalen belum dibuat.

Ujian klasik yang digunakan oleh psikoterapis merangkumi pernyataan:

  1. Saya lebih suka tidak menunjukkan kepada orang lain bagaimana perasaan saya dalam hati.
  2. Saya biasanya membincangkan masalah saya dengan orang lain, ada baiknya merujuknya sekiranya perlu..
  3. Saya tidak selesa bercakap terus terang dengan orang lain
  4. Saya takut orang lain berhenti berkomunikasi dengan saya..
  5. Saya sering bimbang orang lain tidak mengambil berat tentang saya..
  6. Ketergantungan pada orang lain tidak membuat saya merasa tidak enak.

Setiap soalan mesti dinilai dari 1 hingga 5, di mana 1 adalah "sangat tidak setuju" dan 5 adalah "sangat setuju.

Rawatan ambivalen

Untuk merawat ambivalensi, tentukan penyebab kejadiannya.

Ambivalensi bukanlah penyakit bebas, tetapi merupakan gejala patologi lain. Rawatan penyebab dualitas dilakukan dengan bantuan ubat-ubatan dan kaedah psikoterapi: perundingan dengan doktor, latihan, sesi kumpulan.

Ubat-ubatan

Ambivalensi klinikal dirawat dengan normotimik, antidepresan, penenang dan penenang.

Kumpulan ubatKesan terhadap dualitasContoh dana
NormotimikMembantu mengatasi perubahan mood yang berkaitan dengan keadaan ganda.Valpromide, Carbamazelide
AntidepresanMengatur jumlah neurotransmitter, menghilangkan patologi otak yang memprovokasi kemurungan.Melipramine, Trizadone, Fluoxetine
PenenangMeringankan tekanan emosi, melegakan kegelisahan, serangan panik, insomnia.Diazepam, Phenazepam, Hydroxyzine
AntipsikotikMeringankan panik dan ketegangan, meningkatkan kepekatan yang terganggu dalam keadaan ambivalen.Quetiapine, Olanzolin, Clozapine
NootropikMeningkatkan peredaran darah dan hubungan saraf di otak, merangsang aktiviti otak dalam penyakit mental.Picamilon, Nootropil, Glycine
Pil tidurMenghilangkan segala bentuk insomnia, mengurangkan kepekaan dan meningkatkan kualiti tidur.Donormil, Andante, Melaxen
PenenangMeringankan ketegangan saraf, melegakan tekanan, kegelisahan, keadaan neurotik dan panik.Persen, Novo-passit, Corvalol, Valerian, Passiflora
Vitamin BMeningkatkan fungsi sistem saraf, merangsang sintesis neurotransmitter, mengatasi tekanan dan kemurungan.Neurobion, Neurorubin, Vitagamma

Psikoterapi

Perundingan dengan psikoterapis akan menentukan tahap perkembangan ambivalen untuk rawatan selanjutnya

Sebagai kaedah psikoterapi digunakan:

  • perundingan peribadi dengan pakar;
  • latihan psikologi;
  • sesi berkumpulan dengan ahli psikoterapi.

Pendekatan yang diambil bergantung kepada penyebab dualitas, tahap manifestasi, dan gejala yang menyertainya. Ini juga mengambil kira keperibadian pesakit, pilihan, keperluan dan kecenderungan individu.

Contohnya kekaburan

Situasi khusus yang menggambarkan manifestasi masalah perpecahan.

Contoh 1

Kecemburuan akan menjadi contoh utama kesamaran dalam hubungan. Seseorang dalam jangka masa yang sama mengalami kasih sayang dan cinta yang kuat terhadap pasangannya, dan pada masa yang sama - kebencian, kemarahan. Persaingan perasaan ini menyebabkan gangguan saraf, kemarahan.

Contoh 2

Ikatan ambivalen menampakkan diri pada anak-anak yang telah dewasa dalam pengabaian atau penjagaan berlebihan. Perasaan cinta dan rasa hormat yang mendalam terhadap ibu bapa digabungkan dengan kegelisahan, negatif, takut mengecewakan keluarga.

Perasaan keterikatan dan kemarahan pada masa yang sama

Contoh 3

Cita-cita dinyatakan oleh ketidakupayaan untuk memilih antara perkara mudah. Pesakit mahu dan tidak mahu melakukan perkara yang sama pada masa yang sama. Ini menyebabkan tingkah laku pelik: menolak air ketika haus, menghulurkan tangan dan menarik tangan untuk berjabat.

Dualitas perasaan, fikiran, motif - keadaan yang serius, selalunya merupakan gejala penyakit mental. Ia dirawat dengan kaedah normotimik, antidepresan, penenang, dan kaedah psikoterapi. Orang yang telah didiagnosis dengan dualitas perlu mengambil vitamin B, ubat penenang dan hipnotik.

Kosa kata: apa itu ambivalen dan mengapa sukar untuk berhenti dari pekerjaan yang tidak anda sayangi

Denis bondarev

Kata "ambivalensi" kadang-kadang digunakan sebagai sinonim untuk sikap tidak peduli, kadang-kadang merujuk kepada istilah-istilah yang tidak dapat difahami yang samar-samar diingat dari pelajaran fizik sekolah. Isu baru tajuk Perbendaharaan Kata T&P menerangkan maksudnya dan cara menggunakannya dalam pertuturan sehari-hari.

Pada separuh pertama abad ke-20, istilah ini digunakan terutamanya dalam psikiatri, tetapi secara beransur-ansur ia masuk ke sains lain dan pertuturan sehari-hari. Contoh tingkah laku yang tidak jelas dalam kehidupan adalah perkara biasa. Sebagai contoh, jika seseorang memahami bahawa alkohol berbahaya bagi kesihatan, tetapi tidak dapat menolaknya, maka kita dapat membicarakan sikap yang tidak jelas terhadap ketenangan. Apabila anda ingin berhenti dari pekerjaan yang tidak disukai, tetapi anda tidak dapat membuat keputusan kerana ia membawa anda pendapatan yang stabil, itu juga ambivalen. Contoh sastera yang suka disebut oleh Freud adalah perasaan bertentangan Othello terhadap Desdemona dalam tragedi Shakespeare.

Kata pertama "ambivalence" digunakan oleh psikiatri Switzerland Eigen Bleuler. Pada tahun 1908, seorang doktor menerbitkan sebuah karya di mana dia menamakan penyakit yang dikenali sebagai "demensia pramatang" dengan nama baru - skizofrenia. Bleuler memberi penerangan mengenai gejala utama pemikiran skizofrenia, di antaranya, selain autisme, depersonalisasi dan gangguan pergaulan, dia terutama menekankan "ambivalensi" (ambo Latin - "keduanya", valentia - "kekuatan") - kehadiran fikiran yang saling eksklusif secara serentak pada seseorang. Kerana dualitas berfikir ini, keperibadian terbahagi kepada dua subpersonaliti antagonis, dan pesakit mengenali dirinya terlebih dahulu dengan satu, kemudian dengan yang lain. Doktor menulis perkara berikut mengenai keadaan seperti itu: "Cinta dan kebencian (pada pesakit - sekitar Ed.) Kepada orang yang sama boleh sama-sama berapi dan tidak saling mempengaruhi. Pesakit mahu makan dan tidak makan pada masa yang sama, dia sama-sama bersedia melakukan apa yang dia mahukan dan apa yang dia tidak mahu, pada masa yang sama dia berfikir: "Saya orang yang sama dengan anda" dan "Saya tidak seperti anda." "Tuhan" dan "syaitan", "halo" dan "selamat tinggal" adalah setara untuknya dan bergabung menjadi satu konsep ".

Psikiatri mengenal pasti tiga jenis ambivalen. Dengan kesamaran emosi, dia menggambarkan perasaan positif dan negatif serentak terhadap seseorang, objek atau peristiwa. Contohnya, dengan rasa cemburu, anda dapat merasakan cinta dan benci, dan nostalgia menyebabkan bukan sahaja kegembiraan dari kenangan yang menyenangkan, tetapi juga kesedihan dari kenyataan bahawa peristiwa itu pada masa lalu.

Kesamaran sukarela bermaksud bahawa seseorang tidak dapat membuat pilihan dan, sebagai akibatnya, sering menolak untuk membuat keputusan sama sekali. Keraguan semacam itu jelas digambarkan oleh perumpamaan mengenai keldai Buridan: seekor binatang lapar berdiri di antara dua tumpukan jerami yang sama menarik dan tidak dapat memilih salah satu dari mereka. Dengan mengelakkan pilihan, seseorang sering merasa lega, tetapi pada masa yang sama, malu dengan ketidaksopanannya - iaitu, satu jenis dualitas menciptakan yang lain..

Jenis ketiga, ambivalensi intelektual, adalah ketika idea yang saling eksklusif bergantian dalam penaakulan. Sebagai contoh, keyakinan terhadap keadilan "ketentuan ilahi" digantikan oleh ateisme. Dipercayai bahawa justru "perpecahan" pemikiran inilah yang terutama menunjukkan perkembangan skizofrenia..

Pada masa yang sama, Bleuler menyatakan bahawa tingkah laku yang tidak konsisten tidak semestinya merupakan tanda skizofrenia. Menurutnya, ia boleh menjadi ciri orang yang sihat, terutama dengan jenis keperibadian skizoid. Perlu dibimbangkan jika seseorang selalu mengalami dwi idea, perasaan atau merasa sukar untuk membuat keputusan, dan mood dan reaksinya berubah dengan cepat apabila ini tidak didorong oleh apa-apa. Ahli psikologi memperhatikan kenyataan bahawa keraguan dan ketidakpastian adalah bahagian semula jadi kehidupan. Sebab-sebab ambivalensi, jika kita tidak membicarakan tentang patologi jiwa, mungkin ketidakselesaan, pengasingan, fobia, kecenderungan untuk mengkritik diri sendiri, atau sebaliknya - perfeksionisme, ketakutan bawah sedar untuk melakukan kesalahan dan kegagalan, ketidakmatangan emosi dan intelektual. Adalah dipercayai bahawa alkohol, ubat-ubatan, anestesia dan tekanan yang teruk meningkatkan manifestasi kesamaran. Sebagai peraturan, sukar untuk merealisasikan keadaan, kerana ia adalah proses bawah sedar..

Tidak betul: "Sepanjang hari saya berada dalam keadaan lembap, tidak jelas, jadi saya tidak pernah meninggalkan rumah.".

Betul: "Saya terdorong untuk putus asa dengan kesamaran saya sendiri: promosi di tempat kerja baik menyenangkan dan menakutkan".

Betul: "Sikap ambivalen Kolya terhadap wang mengejutkan: dia menyimpan setiap perkara kecil, kemudian dia menurunkan keseluruhan gajinya untuk hari itu.".

Definisi istilah "ambivalensi"

Ambivalensi istilah psikologi harus difahami sebagai ambivalensi terhadap sesuatu: objek, keperibadian, fenomena. Ini adalah perasaan yang tidak tentu, di mana berlawanan, emosi antagonis secara bersamaan hadir dalam hubungan dengan objek yang sama, dan kedua-dua emosi dapat dialami secara maksimum, dengan kekuatan maksimum.

Secara sederhana, seseorang mengalami perasaan positif dan negatif terhadap seseorang atau sesuatu pada masa yang sama. Emosi yang bertentangan seperti itu dapat timbul secara spontan, atau boleh menjadi fenomena jangka panjang..

Tingkah laku ambivalen boleh menjadi tanda ketidakstabilan emosi dan kadang-kadang tanda pertama penyakit mental seperti skizofrenia. Namun, ia juga dapat timbul hanya dengan latar belakang tekanan, latar belakang emosi dan psikologi yang kompleks, ketegangan atau sejumlah situasi yang tidak dapat diselesaikan..

Pada mulanya, istilah ini ditemui secara eksklusif dalam karya psikologi dan psikiatri, tetapi kemudian diterima umum. Glosari Psikologi menerangkan tiga bentuk ambivalensi: ambivalensi emosi, sukarela dan intelektual. Klasifikasi ini diperkenalkan oleh psikiatri Bleuler, yang pertama kali mengkaji fenomena ini dan memperkenalkan konsep yang sesuai ke dalam kamus istilah..

1. Ambivalensi pengalaman (emosi atau sensual) adalah dualitas perasaan dan emosi yang dialami seseorang terhadap objek yang sama. Contoh yang mencolok adalah rasa cemburu dalam hubungan pasangan, ketika seseorang secara bersamaan mengalami perasaan cinta dan kasih sayang, dan emosi negatif yang kuat terhadap pasangannya. Juga, selalunya perasaan seorang ibu terhadap seorang anak atau seorang anak untuk ibu bapa adalah tidak jelas, apabila seorang ibu merasakan kasih sayang dan pencerobohan terhadap anaknya atau anak perempuannya pada masa yang sama.

2. Kekaburan minda (intelektual) adalah pandangan dua perkara, apabila seseorang secara serentak mempunyai dua pendapat yang bertentangan mengenai kisah yang sama. Secara kasar, seseorang dapat memikirkan satu objek atau fenomena yang sama bahawa ia adalah buruk, dan pada masa yang sama ia baik dan betul. Jenis pemikiran ini boleh muncul secara berkala atau berterusan..

3. Kesamaran sukarela dicirikan oleh dualitas keputusan. Sangat sukar bagi seseorang dengan watak seperti ini untuk membuat keputusan, dia bergegas antara dua pilihan, setiap saat menerima satu atau yang lain, sama sekali bertentangan.

Ramai ahli psikologi menganggap cita-cita wujud dalam diri setiap orang, tanpa pengecualian, tetapi perbezaannya hanya terletak pada tahap manifestasi. Dual emosi, keputusan sukarela atau ruang intelektual dapat menampakkan dirinya dari semasa ke semasa pada mana-mana orang yang sihat secara mental: ia boleh dikaitkan dengan tekanan, peningkatan kecepatan hidup, atau hanya menghadapi situasi kehidupan yang sukar atau tidak biasa.

Kekaburan yang dinyatakan dengan jelas - ini sudah ada dalam psikologi mempunyai definisi keadaan jiwa yang lemah dan boleh menjadi bukti pelbagai jenis gangguan mental atau neurotik.

Kelakuan

Keharmonisan fikiran, perasaan dan niat yang lengkap, keyakinan terhadap keinginan dan kekuatan seseorang, pemahaman yang tepat mengenai motif dan tujuannya sendiri - ini lebih sering menjadi standard, tetapi jarang sekali seseorang itu dapat menemukan orang yang menjadi ciri semua perkara di atas. Sebilangan ambivalensi tingkah laku ditunjukkan pada kebanyakan orang - kanak-kanak dan orang dewasa.

Tingkah laku ini boleh merangkumi kerancuan pemikiran, kehendak, niat intelektual. Sebagai contoh, seseorang ingin minum air dan mempunyai kemampuan untuk melakukannya, tetapi tidak. Bukan kerana dia malas atau penuh dengan rintangan dan rintangan, tetapi dia hanya mahu, dan pada masa yang sama tidak mahu.

"Perpecahan" seperti itu boleh menjadi akibat tekanan atau keraguan diri, ia disebabkan oleh ketidakmampuan atau ketakutan untuk mengambil tanggungjawab terhadap diri sendiri, ketidakmatangan rohani. Tetapi ia juga dapat mewujudkan dirinya dengan latar belakang gangguan neurotik. Juga, watak yang tidak jelas muncul dengan latar belakang pengalaman, konflik, trauma yang kuat.

Sebagai peraturan, sikap dan tingkah laku yang tidak jelas timbul akibat dari emosi, perasaan dan pengalaman yang kutub. Muncul secara berkala, itu mungkin tidak membawa ancaman dan tidak menunjukkan gangguan mental, tetapi jika ia selalu ada pada seseorang, maka itu tentu menunjukkan masalah dalam keadaan mental atau emosinya.

Tingkah laku yang tidak jelas dapat menampakkan dirinya dalam kenyataan bahawa seseorang melakukan tindakan yang tidak dapat diramalkan yang saling bertentangan. Dia dapat mengekspresikan emosi, sikap berlawanan secara spontan terhadap seseorang atau objek, membuktikan secara bergantian dua sudut pandang polar, dan sebagainya. Tingkah laku ini menunjukkan watak yang tidak jelas dan tidak stabil bagi seseorang yang sentiasa "berada di persimpangan jalan" dan tidak boleh sampai ke satu titik.

Dualitas tindakan, sebagai akibat dari dualitas idea, fikiran dan perasaan, dapat mendatangkan banyak penderitaan kepada seseorang, kerana dia mengalami siksaan ketika perlu membuat pilihan, membuat keputusan penting, memutuskan.

Perwatakannya dapat membawa banyak pengalaman bagi orang-orang yang dekat dengannya yang tidak dapat bergantung pada orang ini, kerana mengetahui bahawa dia bukan orang yang sesuai dengan kata-katanya, sukar untuk memanggilnya bertanggungjawab dan yakin kepadanya. Orang ini tidak mempunyai pandangan dunia yang terbentuk dengan baik dan sering kali kehilangan pandangannya yang yakin dan akhir..

Kekutuban perasaan

Kekaburan emosi ditunjukkan dalam sikap ganda seseorang terhadap orang lain, pasangan, terhadap objek, fenomena atau peristiwa. Apabila seseorang itu ambivalen, dia secara serentak dapat merasakan cinta dan benci terhadap pasangannya, bersukacita dan bersedih dengan peristiwa tertentu, merasakan ketakutan dan kesenangan, keinginan dan rasa jijik berkaitan dengan fenomena apa pun.

Sekiranya dualitas seperti itu muncul dalam kerangka tertentu, maka ini adalah norma; lebih-lebih lagi, banyak ahli psikologi mendakwa bahawa kesamaran emosi dapat dianggap sebagai tanda kecerdasan yang dikembangkan dan potensi kreatif yang besar. Mereka menunjukkan bahawa seseorang yang tidak mampu memiliki pengalaman yang ambivalen tidak dapat melihat dunia sepenuhnya, melihatnya dari sudut yang berbeza dan menyampaikan keseluruhannya..

Seseorang yang dapat melihat sisi negatif dan positif dari satu fenomena pada masa yang sama, untuk menyimpan dua idea, sudut pandangan atau penilaian, mampu berfikir secara luas, kreatif dan di luar kotak. Dipercayai bahawa semua orang yang kreatif berkobar-kobar dalam satu atau lain cara. Walau bagaimanapun, tahap manifestasi ambivalen yang berlebihan dapat menunjukkan gangguan neurotik, dalam hal ini diperlukan bantuan pakar..

Ambivalensi dianggap sebagai norma, terutama berkaitan dengan objek atau subjek, yang pengaruhnya dapat dianggap samar-samar. Dan ini boleh dikatakan mengenai mana-mana orang yang rapat, sama ada saudara, anak, ibu bapa atau pasangan. Sekiranya seseorang mempunyai sikap positif yang unik terhadap orang ini, tanpa dualitas, maka ini boleh dianggap idealisasi dan "pesona", yang, jelas, dapat digantikan dengan kekecewaan dari masa ke masa, dan emosi pasti akan negatif.

Ibu bapa yang penyayang secara berkala mengalami emosi negatif terhadap anaknya: takut kepadanya, rasa tidak puas hati, kerengsaan. Pasangan yang penyayang kadang-kadang mengalami emosi negatif seperti cemburu, benci, dan sebagainya. Ini adalah aspek psikologi yang normal, dan ini mencirikan jiwa manusia yang sihat..

Maksud perkataan "ambivalence" itu sendiri menunjukkan bahawa istilah ini digunakan hanya jika seseorang mengalami emosi dan perasaan polar pada masa yang sama, dan bukan pertama - satu, kemudian - yang lain. Pada masa yang sama, dua pengalaman kutub tidak selalu dirasakan dengan jelas dan sama jelas, kadang-kadang salah satunya hadir secara tidak sedar untuk orang itu sendiri. Orang seperti itu mungkin tidak memahami bahawa dia secara serentak merasakan emosi (berbeza) bagi seseorang, tetapi ini akan menampakkan dirinya dalam satu cara atau yang lain..

Dalam psikologi, orang terbahagi kepada dua jenis. Yang pertama sangat ambivalen, ini adalah orang yang rentan terhadap perasaan, pendapat dan pemikiran yang tidak jelas, dan yang kedua adalah ambivalen rendah, berusaha untuk satu sudut pandang, untuk ketidaktepatan perasaan dan kejelasan. Dipercayai bahawa ekstrem dalam kedua-dua kes ini bukanlah tanda jiwa yang sihat, dan tahap ambivalen rata-rata adalah normal dan baik..

Dalam beberapa situasi kehidupan, anda memerlukan kesamaran yang tinggi, kemampuan untuk melihat dan merasakan kekutuban, tetapi dalam situasi lain ini hanya akan menjadi halangan. Seseorang dengan jiwa yang stabil dan tahap kesedaran yang tinggi harus berusaha untuk mengawal dirinya dan merasakan aspek ini, yang dapat menjadi instrumennya. Pengarang: Vasilina Serova

Perasaan ambivalen dalam kehidupan dan hubungan

Manusia sememangnya mempunyai pelbagai aspek dan sering bertentangan. Ia berlaku bahawa pada masa yang sama kita dapat mengalami beberapa perasaan sekaligus untuk satu orang atau peristiwa. Penentangan pertimbangan, idea, dan emosi, dalam psikologi, disebut ambivalensi perasaan..

Konsep

Jadi apa itu ambivalen. Sekiranya kita beralih ke terjemahan dari bahasa Latin, maka "ambivalence" dapat diterjemahkan sebagai "dua kekuatan", atau "kedua kekuatan". Ini bermaksud bahawa objek secara bersamaan dapat membangkitkan dua perasaan yang benar-benar kutub..

Dalam hubungan

Kerap kali ini menampakkan dirinya dalam hubungan romantis. Ungkapan terkenal "dari cinta hingga benci adalah satu langkah" lebih relevan di sini. Perasaan kuat yang bersempadan dengan kecemburuan, pemujaan, tetapi pada masa yang sama kemarahan, dan kadang-kadang kebencian, adalah contoh jelas mengenai kesamaran, dan situasi seperti itu, sering kali dramatis, adalah tema kegemaran pengarang karya seni.

Istilah "ambivalensi" diperkenalkan oleh Eigen Bleuler pada tahun 1910 sebagai salah satu gejala skizofrenia. Hari ini, keadaan ini tidak boleh disebut sebagai gejala luar biasa penyakit ini, dan kemungkinan besar ia tidak ada kaitan dengannya, kerana kesamaran jangka pendek bukanlah sesuatu yang luar biasa bagi seseorang yang mempunyai jiwa yang normal..

Lain halnya jika perasaan ambivalen dimanifestasikan dalam bentuk patologi, stabil, diucapkan. Dalam kes ini, kita dapat membicarakannya sebagai tanda kemungkinan gangguan mental, baik itu skizofrenia, pelbagai psikosis, atau kemurungan. Menurut Bleuler, ambivalensi pada orang yang sihat mungkin menjadi pengecualian, kerana biasanya seseorang selalu mematuhi kira-kira satu baris: sifat buruk dari objek mengurangkan simpati terhadapnya, kualiti yang baik meningkat, sementara pesakit "mencampuradukkan" semuanya bersama-sama..

Juga, orang yang sihat cukup jelas mengetahui sifat timbulnya perasaan ganda: sesuatu objek pada umumnya positif, tetapi pada masa yang sama menimbulkan rasa tidak senang kerana beberapa sifatnya. Selalunya, contoh seperti itu terdapat dalam karya seni, apabila watak negatif menimbulkan rasa simpati dan mempunyai kualiti yang tidak dapat ditolak secara objektif.

Ambivalensi tidak boleh dikelirukan dengan munculnya perasaan bercampur terhadap objek, kerana perasaan bercampur dapat timbul dari ciri-ciri objek yang berlawanan, sedangkan ambivalensi adalah sikap yang menurutnya perasaan berlawanan terhadap objek tersebut, dan memiliki satu sumber yang sama..

Untuk mengungkapkan konsep ini sepenuhnya, ia harus dipertimbangkan "dari sudut yang berbeza" - sebagai contoh, jika konsep ini diterapkan dalam psikiatri, ia akan dianggap sebagai gejala untuk seluruh kumpulan penyakit, seperti:

  • psikosis
  • kemurungan
  • pelbagai fobia, keadaan panik

Juga, dalam psikologi klinikal dan psikiatri, kesamaran dapat dinyatakan dalam perubahan keadaan emosi, dan sikap seseorang terhadap objek yang tidak berubah (peristiwa, fenomena) dalam 24 jam, misalnya, keadaan pagi akan secara radikal berbeza dari malam, atau siang hari, secara bergantian.

Jenis ambivalensi dan kaedah rawatan

Bleuler mengenal pasti tiga jenis kekaburan:

  1. Emosi - seseorang mempunyai pengalaman dalaman yang berkaitan dengan hubungan berganda dengan objek (peristiwa). Sebagai contoh, kita dapat membayangkan kenangan nostalgia, apabila, di satu sisi, ada perasaan sedih untuk saat-saat yang lalu, dan pada masa yang sama, ada kegembiraan dari kenangan yang menyenangkan. Bahaya kekaburan emosi terletak di mana emosi menjadi dominan, dalam hal kenangan, membawa kesedihan ke depan dapat menyebabkan kemurungan jangka panjang.
  2. Berkeinginan kuat - ketidakupayaan untuk memilih salah satu daripada dua penyelesaian yang berbeza, sering menyebabkan penolakan kedua-dua pilihan tersebut. Ia sering diperhatikan pada orang yang tidak tegas, tidak yakin pada diri sendiri, terdedah kepada pengasingan, dengan pelbagai fobia. Menolak untuk memilih satu penyelesaian atau yang lain, atau mengalihkannya kepada orang lain, seseorang mengalami rasa lega bersama dengan rasa malu yang kuat..
  3. Intelektual - kehadiran idea yang sama sekali berbeza, sering bertentangan. Secara tidak langsung boleh menjadi semacam pemikiran yang merosot, dan merupakan tanda skizofrenia.

Apabila mempertimbangkan ambivalensi sebagai keadaan patologi, seseorang dapat memperhatikan campuran ketiga-tiga jenis tersebut.

Sudah menjadi kebiasaan untuk merujuk kaedah rawatan dalam psikiatri sebagai kaedah ubat dan kaedah psikoterapi..

Kaedah ubat

Tidak ada ubat khusus untuk rawatan ambivalensi patologi. Semasa memilih ubat, pakar itu menjalani keadaan umum pesakit, dan dari gejala penyakit mana yang bertentangan.

Psikoterapi

Di sini adalah relevan untuk berjumpa pakar untuk mengenal pasti keadaan dalaman yang menimbulkan percanggahan. Kaedahnya baik kerana ia membolehkan anda memastikan sekali lagi apakah keadaan dualitas berkaitan dengan patologi apa pun. Dalam beberapa kes, pelbagai latihan dan sesi kumpulan digunakan..

Dalam psikologi, sebaliknya, ambivalensi dilihat sebagai keadaan yang wujud dalam diri setiap orang. Hanya sejauh mana dualitas menampakkan dirinya dikongsi bersama.

Tidak dapat dikatakan bahawa dualitas adalah sesuatu yang diperoleh, kerana kehadiran dua naluri - naluri hidup (eros), dan naluri kematian (thanatos), yang ada pada setiap orang - adalah contoh yang jelas dari keadaan ini. Namun, harus diingat bahawa ketika membuat "tanah" yang menguntungkan (mengambil alkohol, pelbagai ubat, semua jenis amalan memperluas kesedaran), ciri ini dapat mengakibatkan berbagai keadaan garis batas, dan neurosis.

Kesimpulannya, saya ingin mengetengahkan perkara-perkara penting secara ringkas. Sesiapa sahaja dapat mengalami keadaan dualitas perasaan, dan penting untuk diingat bahawa ini tidak semestinya menjadi alasan untuk panik, dan lawatan awal ke pakar, tidak boleh mengatakan bahawa ini pasti ada kaitan dengan patologi. Walaupun begitu, ketika gejala muncul, perlu mendengarkan perasaan anda, dan mengesan kekerapan terjadinya perasaan antagonis..

Ambivalensi perasaan manusia - patologi atau kematangan?

Kewujudan serentak idea, keinginan atau emosi yang bertentangan dalam diri seseorang mengenai satu orang, objek atau fenomena telah menerima nama "ambivalensi" dalam psikologi. Seseorang dalam keadaan ini mengalami kekaburan, dualitas, atau pemikiran atau perasaan yang bertentangan untuk objek yang sama.

Penerangan

Ambivalensi perasaan (dari ambo Latin diterjemahkan sebagai "keduanya", dan valentia - sebagai "kekuatan") adalah sikap yang tidak jelas, bertentangan terhadap seseorang atau sesuatu. Hal ini dinyatakan dalam kenyataan bahawa satu objek membangkitkan 2 perasaan yang berlawanan pada masa yang sama. Fenomena ini telah lama diperhatikan dalam kehidupan seharian, dan juga telah dijelaskan dalam fiksyen. Kekaburan perasaan ini sering dikaitkan dengan semangat cinta..

Istilah "ambivalensi" diciptakan oleh Bleuler pada tahun 1910. Dia percaya bahawa kesamaran perasaan dapat dianggap sebagai gejala utama gangguan skizofrenia. Inilah yang ditulis oleh Bleuler mengenai keadaan manusia ini: “Kekaburan jangka pendek adalah bagian dari kehidupan mental biasa, tetapi ambivalensi yang berterusan atau jelas adalah gejala awal skizofrenia. Dalam kes ini, ia paling sering merujuk kepada bidang afektif, kehendak atau ideologi ".

Dalam kes di mana ambivalensi adalah ciri tingkah laku skizofrenia, pengalaman, sikap dan reaksi yang bertentangan diganti dengan sangat cepat dan tidak bermotivasi. Walau bagaimanapun, keadaan ini juga dapat dialami oleh orang yang benar-benar normal. Kekaburan mereka paling sering dialami dalam perasaan seperti kesedihan dan cemburu..

Psikologi masa kita mengetahui 2 idea utama mengenai keadaan ini:

  1. Dalam teori psikoanalitik, ambivalensi biasanya difahami sebagai pelbagai perasaan yang dialami seseorang berhubung dengan seseorang. Diyakini bahawa keadaan seperti itu benar-benar normal dalam hubungannya dengan orang-orang yang peranannya agak samar-samar untuk orang tertentu. Tetapi unipolariti pengalaman (emosi positif atau negatif secara eksklusif) dianggap sebagai manifestasi penurunan nilai atau idealisasi pasangan. Dengan kata lain, orang itu tidak menyedari betapa kaburnya perasaannya. Perubahan sikap terhadap objek penting disebut oleh psikoanalis "pemisahan ego";
  2. Ambivalensi dalam psikiatri dan psikologi perubatan disebut perubahan sikap berkala umum. Sebagai contoh, pada waktu pagi pesakit hanya mempunyai perasaan positif terhadap seseorang, pada waktu makan tengah hari - negatif, dan pada waktu petang - lagi positif..

Sebilangan ahli psikologi moden, yang ingin memperkaya kosa kata profesional mereka, tidak menggunakan istilah ini dengan betul, merujuk kepada mereka motif dan perasaan yang samar-samar. Sebenarnya, kesamaran perasaan bukan hanya semacam perasaan atau motif bercampur, tetapi emosi bertentangan yang dialami seseorang hampir bersamaan, dan tidak bergantian.

Faktor

Selalunya, ambivalensi perasaan adalah salah satu perasaan yang paling tidak jelas: faktor dan jenis gejala gangguan mental skizofrenia yang ketara. Selain itu, ia juga dapat menampakkan diri dalam gangguan obsesif-kompulsif, serta diperhatikan pada TIR dan kemurungan yang berlarutan. Dengan intensiti manifestasi yang tinggi, kesamaran patologi perasaan dapat memburukkan lagi gangguan kompulsif obsesif dan kemurungan psikogenik..

Penyebab emosi ambivalen yang paling biasa pada orang normal adalah perasaan akut, tekanan, atau konflik. Dalam satu kajian, para peserta diminta untuk menonton sebuah film berjudul "Life is Beautiful," yang dengan sangat hangat dan lucu menggambarkan situasi tragis di sebuah kamp konsentrasi selama Perang Dunia Kedua. Didapati bahawa sebelum menonton filem ini, hanya 10 peratus subjek mengalami perasaan yang tidak jelas dalam kombinasi "gembira-sedih". Setelah menonton filem, peratusan ini meningkat menjadi 44 peratus..

Keupayaan untuk mengalami ambivalensi perasaan adalah fungsi kematangan. Sebilangan besar remaja mampu merasakan emosi bercampur, tetapi kanak-kanak tidak dapat. Ahli psikologi perubatan, Larsen, melalui sebuah kajian pada tahun 2007, mendapati bahawa kemampuan untuk meramalkan berlaku atau tidaknya suatu peristiwa yang akan menyebabkan perasaan bercampur berkembang pada kanak-kanak berusia sekitar 10-11 tahun..

Ambivalensi tidak boleh dikelirukan dengan sikap tidak peduli. Seseorang yang mempunyai dua fikiran mengalami banyak pendapat dan idea, bukan ketiadaan mereka. Orang seperti itu boleh sangat bimbang tentang apa yang menyebabkan keraguan dalam dirinya..

Sebilangan emosi adalah priori ambivalen. Salah satu contoh ilustrasi adalah nostalgia, di mana orang mengalami hubungan yang hangat dengan beberapa peristiwa atau objek masa lalu, digabungkan dengan pengalaman kehilangan..

Dalam psikologi, beberapa jenis sikap yang tidak jelas dipertimbangkan:

  • Kekaburan perasaan. Perasaan negatif dan positif terhadap orang, peristiwa, objek, yang dimanifestasikan secara serentak, disebut "ambivalensi emosi". Contoh utama ialah kebencian dan cinta kepada satu orang;
  • Kekaburan berfikir. Ini adalah penggantian idea yang bertentangan dalam penilaian;
  • Berkeinginan kuat (bercita-cita tinggi). Perubahan berterusan antara dua keputusan bertentangan dan ketidakupayaan sepenuhnya untuk membuat pilihan anda;
  • Kekaburan niat. Orang itu mengalami keinginan atau hasrat yang berlawanan (misalnya, jijik dan nafsu).

Pengasas psikoanalisis meletakkan pemahaman ambivalen yang sedikit berbeza. Dia menyebut dengan istilah ini bersama-sama 2 motif batin yang berlawanan, yang wujud dalam semua orang sejak lahir. Pemacu yang paling asas adalah pemacu hidup (libido) dan pemacu kematian (mortido). Di samping itu, Freud melihat keadaan ini sebagai gabungan pemacu lawan untuk satu objek seksual. Kehidupan emosi orang, menurut konsep psikoanalitik, juga terdiri daripada berlawanan. Sebagai contoh, Freud memberi contoh ketika seorang anak memuja ibu bapanya, dan pada masa yang sama menginginkan kematiannya.

Juga, istilah "ambivalensi" digunakan dalam psikoanalisis untuk menggambarkan fenomena tertentu seperti "pemindahan" atau "pemindahan". Freud telah berulang kali menekankan dua sifat perpindahan, yang secara serentak mempunyai arah positif dan negatif..

Dalam psikologi, konsep yang terpisah juga dibezakan, yang disebut "ambivalensi perasaan." Ini adalah pengalaman yang samar-samar atau pada masa yang sama kehadiran seseorang yang mempunyai 2 aspirasi yang bertentangan mengenai satu objek - sebagai contoh, antipati dan simpati serentak.

Dalam falsafah, ada istilah terpisah "ambivalensi epistemologi." Istilah ini digunakan untuk menunjukkan dualitas dan kesamaran banyak konsep asas wujud. Dwi emosi dan kreativiti.

Banyak kajian menunjukkan bahawa banyak orang normal dapat mengalami emosi yang tidak jelas. Campuran keadaan positif dan negatif ini kadang-kadang disebut sebagai emosi campuran. Para saintis mendapati bahawa emosi ambivalen secara signifikan meningkatkan kreativiti seseorang..

Mengalami emosi bercampur telah terbukti mencetuskan kenangan yang lebih luas. Ini mudah dijelaskan dari sudut teori kongruen: mood positif dan emosi positif membangkitkan pemikiran dan ingatan yang lebih diinginkan, sementara perasaan negatif membangkitkan pemikiran dan ingatan lain yang tidak diingini. Oleh itu, emosi bercampur, memberikan pengetahuan yang lebih luas kepada seseorang, menjamin peningkatan fleksibiliti berfikir. Dengan cara ini, proses pemikiran diaktifkan dengan ketara, yang seterusnya menjadikan prasyarat untuk pengembangan kreativiti..

Bahkan F. Scott Fitzgerald percaya bahawa kemampuan seseorang untuk berkobar-kobar meningkatkan kemampuan intelektualnya: Dia percaya bahawa kemampuan untuk menyimpan dua idea yang bertentangan dalam fikiran secara signifikan meningkatkan kemampuan otak untuk berfungsi. ".

Setiap daripada kita mengalami kesamaran perasaan. Adalah fitrah manusia untuk selalu memilih antara "baik" dan "buruk", "benar" dan "salah." Adalah normal bagi kita masing-masing untuk mengalami emosi seperti cinta dan benci, kegembiraan dan kesedihan. Kita sentiasa menghadapi dualitas pengalaman, walaupun kita melakukannya secara tidak sedar. Setiap kali seseorang mengatakan "ya" atau "tidak", dia membuat pilihannya. Kekaburan patologi menjadi hanya apabila ia jelas dan stabil.

Apa itu ambivalen?

Bukan rahsia lagi bahawa orang sering berkelakuan dengan dua cara. Seperti yang mereka katakan, kita suka dan benci pada masa yang sama. Fenomena ini mempunyai nama tertentu - tingkah laku ambivalen. Apa yang boleh memprovokasi dia dan adakah perkara biasa?

Dalam psikologi, ambivalensi adalah keadaan semula jadi jiwa manusia, yang menyatakan ketidakkonsistenan dan kekaburan sifatnya. Sikap sebaliknya terhadap perkara yang sama dianggap sebagai tanda keseluruhan orang..

Dalam psikiatri, kesamaran moral, intelektual dan emosi merujuk kepada gejala patologi jiwa manusia. Dualitas dianggap sebagai tanda kemurungan, kegelisahan, panik, dan keadaan skizoid..

Saya seorang psikologi, dan oleh itu kita akan mempertimbangkan topik ini dari sudut psikologi. Secara semula jadi, mustahil untuk mengungkapkannya secara mendalam dan lengkap dalam satu jawapan kecil, tetapi kita akan mempertimbangkan perkara utama.

Ambivalensi adalah sikap yang bertentangan terhadap objek atau pengalaman ganda yang disebabkan oleh individu atau objek. Dengan kata lain, objek dapat memprovokasi seseorang secara bersamaan munculnya dua perasaan antagonis. Anda harus tahu bahawa ambivalensi adalah perasaan dari beberapa perasaan, emosi dan keinginan yang berbeza sekaligus. Mereka tidak bercampur antara satu sama lain, tetapi "hidup" secara selari.

Tetapi sikap positif atau negatif yang tegas terhadap seseorang atau sesuatu menunjukkan bahawa seseorang mengidealkan atau menurunkan sesuatu objek. Dalam kes ini, tidak ada akal sehat mengenai subjek tersebut. Seseorang yang sengaja mengidealkan atau merendahkan orang lain, dengan sengaja tidak memihak kepada "salah" nya.

Terdapat 5 jenis tingkah laku ambivalen utama:

  • Kekaburan emosi. Subjek yang sama menimbulkan perasaan yang berlawanan pada seseorang: dari kebencian kepada cinta, dari kasih sayang hingga jijik.
  • Dualitas berfikir. Seseorang mempunyai idea bertentangan yang muncul secara serentak atau satu demi satu.
  • Kebalikan dari niat. Seseorang merasakan keinginan dan aspirasi yang berlawanan dalam hubungan dengan perkara yang sama..
  • Kesungguhan. Disifatkan oleh turun naik sukarela antara perkara dan keputusan yang bertentangan, ketidakupayaan untuk memilih satu perkara.

Kesamaran sosial. Disebabkan oleh percanggahan antara status sosial dan peranan seseorang dalam hubungan kerja dan keluarga, atau oleh konflik antara nilai budaya yang berbeza, sikap sosial.
Keadaan hidup tertentu tercermin dalam kesedaran manusia. Beberapa keadaan boleh menyebabkan gangguan keseimbangan dalam jiwa:

Percanggahan nilai sosial yang dikaitkan dengan perbezaan budaya, bangsa, etnik, agama, orientasi seksual, dll..

  • Tekanan, situasi konflik di tempat kerja dan keluarga, kesukaran dalam hubungan dengan orang tersayang, pengalaman akut.
  • Tidak bertanggungjawab atau meningkatnya tanggungjawab (disertai dengan ketakutan untuk melakukan kesalahan);
  • Rasa rendah diri dan tahap kritikan diri yang meningkat;
  • Takut pada pendapat umum;
  • Kecenderungan menuju kesempurnaan;
  • Peningkatan kegelisahan, ketidaktentuan;
  • Fobia.
  • Penggunaan ubat psikotropik, alkohol dan ubat-ubatan;
  • Tekanan dan kejutan emosi yang dialami, situasi traumatik;
  • Menggunakan teknik dan amalan untuk memperluas atau mengubah persepsi realiti
    Terdapat pelbagai sebab dan gejala kekaburan. Sukar untuk mengetahuinya sendiri, dan perundingan individu dengan ahli psikologi, psikoterapis dapat membantu dalam hal ini. Diagnostik membantu mengenal pasti mereka, di mana seseorang, dengan bantuan pakar, mengetahui pencetus ("cangkuk" yang mencetuskan pemikiran yang tidak jelas), pakar membantu mengenal pasti titik lemah. Sebagai contoh, ubah tahap harga diri (paling kerap, tingkatkan), berhenti takut untuk mengambil tanggungjawab (atau, sebaliknya, tidak memikulnya sendiri) dan menangani perasaan anda. Kelas dan latihan kumpulan juga berkesan..