Altruisme

Altruisme - dari perkataan Latin "alter", yang bermaksud "lain" atau "yang lain". Ini adalah prinsip tingkah laku moral manusia, yang menyiratkan tidak berminat dalam tindakan yang bertujuan untuk memenuhi keperluan orang di sekitar mereka, dengan pelanggaran kepentingan dan faedah mereka sendiri. Kadang-kadang dalam psikologi, altruisme dianggap sebagai analog atau sebagai komponen tingkah laku prososial.

Buat pertama kalinya konsep altruisme dirumuskan, bertentangan dengan egoisme, oleh ahli falsafah Perancis, pengasas sosiologi Francois Xavier Comte pada separuh pertama abad ke-18. Definisi asalnya adalah: "Hidup demi orang lain".

Teori altruisme

Terdapat tiga teori pelengkap utama altruisme:

  • Evolusi. Berdasarkan konsep "pemeliharaan genus - pendorong evolusi." Penyokong teori ini menganggap altruisme sebagai kualiti hidupan yang diprogramkan secara biologi yang memaksimumkan pemeliharaan genotip;
  • Perkongsian sosial. Pertimbangan bawah sedar dalam apa jua situasi mengenai nilai-nilai asas ekonomi sosial - perasaan, emosi, maklumat, status, layanan bersama. Menghadapi pilihan - untuk menolong atau lulus, seseorang selalu secara naluriah mengira akibat keputusan, mengukur secara mental usaha yang dikeluarkan dan bonus yang diterima. Teori ini menafsirkan pemberian pertolongan tanpa pamrih sebagai manifestasi keegoisan yang mendalam;
  • Norma sosial. Menurut peraturan masyarakat, yang menentukan tanggungjawab perilaku seseorang dalam batas-batas yang disebut norma, pemberian pertolongan tanpa pamrih adalah keperluan semula jadi bagi seseorang. Ahli sosiologi moden mengemukakan teori altruisme ini, berdasarkan kepada prinsip timbal balik - saling menyokong sama, dan tanggungjawab sosial - pertolongan kepada orang yang secara sedar tidak mempunyai peluang untuk membalasnya (kanak-kanak, orang sakit, orang tua, orang miskin). Altruisme didorong dalam kedua-dua kes ini oleh norma tingkah laku sosial..

Tetapi tidak ada teori ini yang memberikan penjelasan yang lengkap, meyakinkan, dan jelas mengenai sifat altruisme. Mungkin kerana kualiti seseorang ini juga harus dipertimbangkan dalam bidang kerohanian. Sosiologi, sebaliknya, adalah sains yang lebih pragmatik, yang secara signifikan membataskannya dalam kajian altruisme sebagai sifat watak manusia, serta dalam mengenal pasti motif yang mendorong orang untuk bertindak tidak mementingkan diri sendiri..

Salah satu paradoks dunia moden adalah bahawa masyarakat yang telah lama meletakkan tanda harga pada semua perkara - dari barang material hingga pencapaian saintifik dan perasaan manusia - terus menghasilkan altruists yang tidak dapat diperbaiki.

Jenis altruisme

Mari pertimbangkan jenis altruisme utama, dari sudut teori di atas seperti yang berlaku untuk situasi tertentu:

  • Ibu bapa. Sikap tidak berminat dan tidak berkorban terhadap anak-anak, apabila ibu bapa bersedia memberikan bukan sahaja faedah material, tetapi juga kehidupan mereka sendiri demi menyelamatkan anak mereka;
  • Akhlak. Menyedari keperluan rohani mereka untuk mencapai keadaan selesa dalam diri. Sebagai contoh, sukarelawan yang tidak mementingkan diri sendiri untuk pesakit yang sakit hati adalah penyayang dan puas dengan kepuasan moral;
  • Sosial. Jenis altruisme yang meluas ke persekitaran terdekat - kenalan, rakan sekerja, rakan, jiran. Perkhidmatan percuma kepada orang-orang ini menjadikan kewujudan mereka dalam kumpulan tertentu lebih selesa, yang membolehkan mereka dimanipulasi dalam beberapa cara;
  • Bersimpati. Orang cenderung merasa empati, membayangkan diri mereka di tempat orang lain, berempati dengannya. Dalam keadaan seperti itu, sokongan altruistik kepada seseorang berpotensi diproyeksikan pada dirinya sendiri. Ciri khas dari jenis bantuan ini adalah bahawa ia selalu spesifik dan bertujuan untuk hasil akhir yang nyata;
  • Demonstrasi. Hal ini dinyatakan secara automatik, pada tahap bawah sadar, pelaksanaan norma-norma tingkah laku yang diterima umum. Bantuan yang diberikan dari jenis motivasi ini dapat dicirikan oleh ungkapan "semestinya".

Selalunya, manifestasi belas kasihan, kedermawanan, tanpa pamrih, pengorbanan ditafsirkan sebagai altruisme. Tetapi ada ciri khas asas yang hanya terdapat dalam kompleks tingkah laku altruistik:

  • Kesyukuran. Tiada keuntungan peribadi dari tindakan yang diambil;
  • Berkorban. Perbelanjaan masa peribadi dan dana sendiri (material, spiritual, intelektual);
  • Tanggungjawab. Kesediaan untuk bertanggungjawab secara peribadi terhadap akibat tindakan tersebut;
  • Keutamaan. Kepentingan orang lain selalu lebih tinggi daripada kepentingan mereka;
  • Kebebasan memilih. Tindakan altruistik dilakukan semata-mata atas motivasi mereka sendiri;
  • Kepuasan. Dengan menjejaskan kepentingan peribadi, altruist tidak merasa tercela dalam apa-apa.

Altruisme membantu mengungkap potensi seseorang, kerana demi orang lain, seseorang sering dapat melakukan lebih banyak daripada apa yang dia lakukan untuk dirinya sendiri. Pada masa yang sama, tindakan seperti itu memberinya keyakinan diri..

Ramai ahli psikologi percaya bahawa kecenderungan untuk altruisme pada orang berkaitan secara langsung dengan perasaan bahagia..

Perlu diperhatikan bahawa saintis zoologi mencatat manifestasi tingkah laku altruistik di habitat semula jadi mereka di lumba-lumba, monyet dan burung gagak..

Altruisme: definisi dan ciri

Altruisme adalah tingkah laku yang bertujuan menyumbang kepada kesejahteraan orang lain tanpa memberi faedah langsung kepada diri sendiri. Pertama sekali, tingkah laku seperti itu bertujuan untuk mengurangkan keadaan orang lain. Anda berusaha sedaya upaya untuk membantu orang yang memerlukan, walaupun apa yang anda lakukan tidak menolong anda dan bahkan boleh membahayakan anda. Anda tidak mengharapkan apa-apa pulangan, timbal balik, rasa terima kasih, pengiktirafan atau faedah lain.

Soalan mengenai sifat dan kepentingan altruisme mempunyai sejarah yang panjang, bermula dari wacana falsafah Socrates dan kelahiran agama. Banyak di antara kita yang terbiasa dengan ungkapan "Orang Samaria yang Baik" dan telah menjadi identik dengan idea sumbangan tanpa pamrih..

Altruisme dan mementingkan diri sendiri

Ketika para penyelidik berusaha mengenal pasti sebab-sebab yang bertanggungjawab terhadap tindakan pertolongan, menjadi jelas bahawa ia berdasarkan dua kelas motif utama: mementingkan diri sendiri dan altruistik. Manfaat mementingkan diri terutama berkaitan dengan faedah yang diharapkan oleh orang yang memberikan bantuan. Mereka boleh menjadi material (misalnya, mencari beberapa keuntungan kewangan), sosial (rasa terima kasih, pengiktirafan awam), atau bahkan peribadi (memuaskan rasa bangga dengan tindakan mereka). Altruistik, sebaliknya, ditujukan secara langsung kepada keperluan penerima bantuan, dan termasuk empati dan belas kasihan kepadanya..

Dalam perbincangan penting, motivasi altruistik berbeza dengan satu jenis motivasi mementingkan diri sendiri - pengurangan tekanan peribadi. Memerhatikan penderitaan orang lain boleh menyebabkan keadaan sedih, dan jika dorongan untuk melakukan sesuatu yang berguna didorong terutamanya oleh keinginan untuk melemahkan kesan perasaan marah seseorang, tindakan ini akan dianggap lebih mementingkan diri daripada altruistik. Perbezaannya adalah bahawa sementara pertolongan tanpa pamrih menumpukan pada keperluan penerima ("Anda menderita - saya ingin menolong anda"), pertolongan egois memusatkan perhatian pada perasaan orang yang mengambil tindakan ("Saya sangat kesal dengan keadaan sukar anda").

Perbezaan antara motivasi egois dan altruistik untuk menolong selalu menjadi kontroversi. Sebagai contoh, satu sebabnya ialah desakan altruistik menentang beberapa teori interaksi sosial yang mendominasi psikologi motivasi pada pertengahan abad ke-20. Mereka berpendapat bahawa tingkah laku berlaku hanya apabila ia mendorong ganjaran maksimum bagi orang itu, sambil meminimumkan kos yang tidak menyumbang kepada tafsiran pertolongan tanpa pamrih. Namun, sangat jelas bahawa tindakan sokongan sering dikaitkan dengan kos peribadi yang tinggi dengan sedikit atau tidak ada ganjaran..

Ahli psikologi Daniel Batson berperanan dalam memperkenalkan kaedah untuk mengkaji tindakan pertolongan tanpa pamrih. Salah satu kaedah ini melibatkan penggunaan senarai pilihan eksperimen khusus yang menyoroti keperluan penerima dan kemampuan orang yang menolong memenuhi dorongan egois. Peralihan dari satu keadaan ke keadaan yang lain dijelaskan oleh motif apa yang diperkuat. Kaedah lain adalah untuk menentukan apa yang orang fikirkan ketika mereka memikirkan pertolongan..

Dalam kedua kes tersebut, penyelidikan telah membuktikan bahawa penyebab altruistik sering memainkan peranan penting dalam tingkah laku. Tindakan semacam ini kadang-kadang disebut sebagai altruisme sejati atau altruisme sejati. Walaupun mungkin tidak penting dari sudut pandang orang yang memerlukan sama ada tindakan itu disebabkan oleh masalah egois atau altruistik, dari sudut pandangan saintifik, perbezaan ini sangat ketara..

Faktor-faktor yang menyumbang kepada altruisme

Terdapat dua kategori luas di mana faktor yang menyumbang kepada altruisme dapat dikelompokkan:

  • faktor yang menggambarkan orang yang menolong;
  • faktor yang lebih bersifat kontekstual.

Dalam kategori pertama, penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang tidak mementingkan diri sendiri mempunyai nilai-nilai kemanusiaan yang sama dan sering mempunyai rasa tanggungjawab terhadap kesejahteraan orang lain. Mereka cenderung lebih empati dan penyayang daripada orang yang berorientasikan egois. Dalam satu kajian yang menarik, Mario Mikulinser dan Philip Shaverich mendapati bahawa seseorang dengan gaya lampiran yang selamat mempunyai kecenderungan yang lebih besar terhadap motif altruistik dalam pelbagai aspek perawatan. Sebaliknya, gaya ikatan yang tidak selamat sama ada tidak membantu atau menyumbang kepada motif yang lebih mementingkan diri sendiri..

Di antara faktor-faktor yang menunjukkan konteks, ciri-ciri hubungan antara fasilitator dan penerima sangat penting. Empati antara dua orang yang dikasihi, komunikasi biasa mereka menyumbang kepada ekspresi keprihatinan terhadap kesejahteraan dan sokongan.

Mengenal diri dengan orang lain juga meningkatkan kemungkinan altruisme. Rasa hubungan ini sangat penting dalam menjelaskan pertolongan tanpa pamrih kepada saudara-mara. Dan kemungkinan berlakunya altruisme lebih tinggi di mana kekeluargaan di mana kita mendapati diri kita lebih dekat. Sebagai contoh, orang lebih cenderung untuk menolong anak-anak mereka daripada anak saudara mereka, tetapi lebih sering menolong anak mereka daripada saudara-mara atau orang asing mereka yang jauh..

Bagaimana altruisme timbul?

Altruisme sering berlaku secara spontan. Anda memutuskan pada masa ini sama ada untuk membantu atau tidak. Namun, anda dapat mempersiapkan diri untuk timbulnya keinginan altruistik dengan dua cara. Pertama, kembangkan cara berfikir yang bertujuan untuk menolong orang lain. Kedua, cari situasi dan manifestasi kehidupan (misalnya, penyertaan dalam organisasi sukarelawan) di mana anda dapat menolong seseorang.

Beberapa kajian menarik telah mendedahkan fakta menarik mengenai kemunculan tingkah laku altruistik. Sebagai contoh, dalam satu kajian, peserta menolong orang lain lebih kerap jika pertolongan mereka ditunjukkan secara terbuka. Ketika mereka menjadi altruists, mereka mendapat status yang lebih tinggi dan lebih sering dipilih untuk projek bersama. Semakin tinggi nilai altruisme, semakin tinggi status sosialnya. Wanita, orang tua, orang miskin cenderung lebih murah hati daripada yang lain.

Adakah altruisme sebenar mungkin?

Terdapat pendapat bahawa tidak ada perkara seperti altruisme yang benar. Pada akhirnya, pertolongan langsung atau tidak langsung ditunjukkan, motifnya tidak akan pernah benar-benar tidak berminat. Sudah tentu, ini seperti kebenaran dalam pengertian teori yang luas. Tetapi dari sudut pandangan peribadi dan realistik, anda dapat menolong seseorang apabila anda mengharapkan kesan yang jelas dan segera terhadap anda. Yang benar adalah bahawa setiap orang dalam masyarakat dipengaruhi oleh orang-orang di sekitar mereka. Sama ada altruisme murni mungkin atau tidak, tidak relevan dalam rangkaian acara ini. Yang penting ialah kita dapat benar-benar saling membantu dalam keadaan di mana kita mempunyai peluang, walaupun ia akan kelihatan seperti sesuatu yang mementingkan diri dari luar..

Memahami altruisme adalah langkah yang baik ke arah kehidupan yang lebih bermakna yang memberi manfaat kepada anda dan orang di sekitar anda secara umum. Ringkasnya, saya ingin mengetengahkan beberapa perkara penting yang perlu diingat.

Altruisme membantu tingkah laku yang dilakukan tanpa mementingkan diri sendiri atau tanpa faedah langsung. Ia dilengkapi dengan kos dan faedah. Dalam keadaan darurat dan tidak ada yang menawarkan sokongan kepada anda, anda harus membuat keputusan secara sedar untuk mengabaikan petunjuk sosial dan membantu. Dan hakikat bahawa anda, yang menerima faedah tidak langsung atau teoretikal, bersedia untuk menghilangkan minat langsung anda, adalah dorongan yang berharga dan benar..

Altruisme adalah pilihan dalam sekelip mata. Setiap orang mempunyai situasi kehidupan yang berbeza. Sekiranya anda belum melakukan sesuatu hari ini, ini tidak bermakna anda tidak dapat melakukannya esok. Contohnya, sukar untuk berfikir dan benar-benar berempati dengan orang lain ketika anda menghadapi masalah anda sendiri, seperti kegelisahan atau kemurungan..

Walau bagaimanapun, menolong orang demi kepentingan mereka dan bukannya anda akan mengurangkan tekanan dan kegelisahan orang lain dan menimbulkan perasaan positif bagi anda dan mereka. Pemberian tanpa pamrih memberi tujuan dan rasa arah. Oleh itu, dengan memberi sokongan kepada orang lain, anda juga dapat menolong diri sendiri, bahkan kadang-kadang tanpa sedar..

ALTRUISME

ALTRUISME (Altruisme Perancis dari bahasa Latin - lain-lain) adalah prinsip moral yang menetapkan tindakan tidak berminat yang bertujuan untuk kebaikan (kepuasan kepentingan) orang lain. Istilah ini dirancang dan diperkenalkan ke dalam edaran oleh O. Comte, yang mengembangkan tradisi falsafah moral British pada abad ke-18, untuk memperbaiki konsep yang bertentangan dengan konsep egois [EGOISM]. Altruisme sebagai prinsip, menurut Comte, mengatakan: "Hidup untuk orang lain." Pada abad ke-19. Di bawah pengaruh utilitarianisme, altruisme difahami sebagai membatasi kepentingan peribadi demi kepentingan umum (dalam beberapa tafsiran - umum). Sebagai syarat untuk hubungan antara orang, altruisme lebih luas daripada prinsip rasa hormat, yang melarang memperlakukan orang lain sebagai alat untuk mencapai tujuan sendiri (rujuk keharusan kategorik [KATEGORIK IMPERATIF]), dan prinsip keadilan [KEADILAN], yang melarang pelanggaran kepentingan orang lain dan mewajibkan mengikut merit. Dalam isi pentingnya, prinsip altruisme termaktub dalam perintah cinta [PERINTAH CINTA], walaupun tidak memenuhi perintah belas kasihan Kristiani [MERCY], kandungannya termasuk penghormatan dan kesempurnaan; altruisme adalah kes belas kasihan khas. Namun, dalam falsafah Eropah moden, belas kasihan mulai ditafsirkan dengan tepat dalam semangat altruisme, dan promosi kebaikan seseorang dianggap sebagai asas moral secara umum..

Pada 19 dan awal. abad ke-20 prinsip altruisme menjadi subjek kritikan terhadap penganut Kristian, terutama Ortodoks, yang percaya bahawa altruisme Eropah moden tidak dapat diterima sebagai kesenangan manusia (K.N. Leontiev). Itu juga ditolak sebagai "ajaran moralitas borjuis-demokratik" (N.A Berdyaev). Namun, V.S. Soloviev menafsirkan prinsip altruisme dengan tepat dalam semangat perintah cinta, memperluasnya kepada sikap tidak hanya kepada orang lain, tetapi juga kepada orang lain.

Dalam Marxisme, altruisme (tidak mementingkan diri sendiri), dan juga egoisme, dipandang sebagai bentuk ekspresi diri individu secara historis dan situasi. Altruisme didefinisikan sebagai ilusi ideologi yang dirancang untuk menyamarkan tatanan sosial yang membolehkan pemilik harta persendirian memaparkan kepentingan diri mereka sendiri "sebagai kepentingan jiran mereka." Sangat menolak altruisme Nietzsche, melihat di dalamnya salah satu ungkapan "moral budak".

Dalam helaian ke-2. abad ke-20 masalah falsafah dan etika yang berkaitan dengan altruisme telah dikembangkan dalam kajian "menolong" atau, lebih luas lagi, "prososial" tingkah laku, di mana altruisme dianalisis dalam konteks hubungan praktikal antara orang, berdasarkan pelbagai bentuk solidariti, kebaikan, amal, dll. Ia juga ditafsirkan semula dalam konteks etika penjagaan (K. Gilligan, N. Noddings). Pencapaian genetik evolusi membolehkan wakil etika evolusi [ETIKA EVOLUSI] (R. Trivers, E. Wilson) untuk menunjukkan prasyarat biologi altruisme dan ketidakpastian fungsional mengenai apa yang dianggap sebagai "kepentingan peribadi".

Masalah sebenarnya, yang tercermin dalam dilema "altruisme - egoisme", adalah percanggahan bukan antara kepentingan peribadi dan kepentingan bersama, tetapi kepentingan Diri dan Yang Lain. Seperti yang dapat dilihat dari definisi istilah (dan etimologi kata "altruisme"), kita berbicara tentang mempromosikan bukan kepentingan bersama, tetapi kepentingan orang lain (mungkin, sebagai setara, dan dalam keadaan apa pun - sebagai jiran), dan dinyatakan bahawa altruisme mesti dibezakan dari kolektivisme - prinsip yang membimbing seseorang untuk kebaikan masyarakat (kumpulan). Definisi sedemikian memerlukan spesifikasi normatif dan pragmatik; khususnya, berkenaan dengan orang yang menilai kebaikan orang lain, terutama ketika yang lain tidak dapat dianggap berkuasa penuh untuk menilai apa yang menjadi kepentingan sebenarnya. Altruisme, ditujukan kepada individu sebagai pembawa kepentingan peribadi, mengandaikan penolakan diri, kerana dalam keadaan pengasingan sosial dan psikologi orang, keprihatinan terhadap kepentingan jiran hanya dapat dilakukan jika kepentingan seseorang terbatas..

Sastera:

1. Comte O. Tinjauan umum mengenai positivisme, bab. XIV. - Dalam buku: Pengasas positivisme, vol. 4-5. SPb., 1912, hlm. 116-17;

2. Kilang J.S. Utilitarianisme, ch. II. - Dalam buku: Dia. Utilitarianisme. Tentang kebebasan. P., 1900, hlm. 97-128;

3. Soloviev V.S. Pembenaran Baik, ch. Z. - Op. dalam 2 t., t. 1.M., 1988, hlm. 152-69;

4. Schopenhauer A. Dua masalah asas moral. - Dalam buku: Dia. Kehendak dan moral yang bebas. M., 1992, hlm. 220–37;

5. Altruisme dan Tingkah Laku Membantu: Kajian Psikologi Sosial Beberapa Anteseden dan Akibat, ed. J. Macaulay, L. Berkowitz. N.Y. - L., 1970;

6. Nagel T. Kemungkinan Altruisme. Princeton, 1970;

Apa itu altruisme

Definisi altruisme

Altruisme (dari Lat.alter - other) adalah amalan keprihatinan yang tidak berminat untuk kesejahteraan orang lain, yang bahkan boleh mengakibatkan akibat buruk bagi pelakon itu sendiri.

Sinonim - tidak mementingkan diri sendiri, dermawan, dedikasi, pengorbanan, kedermawanan. Antonim - mementingkan diri sendiri, misanthropy.

  • derma untuk amal (wang atau masa);
  • menolong seseorang (apabila anda tidak mengharapkan pengiktirafan);
  • melaksanakan kerja sosial;
  • pekerjaan dakwah (ketika seseorang bekerja dalam keadaan yang melampau).

Seorang altruist adalah orang yang tidak mementingkan diri sendiri untuk menolong mereka yang memerlukan. Pertama sekali, dia tidak memikirkan tentang dirinya sendiri, tetapi tentang jirannya. Adalah dipercayai bahawa seseorang mempunyai tingkah laku altruistik, baik kerana cinta akan jiran atau kerana beberapa jenis kepercayaan atau prinsip moral..

Jenis altruisme utama (penyebab altruisme)

Ada yang menganggapnya sebagai alasan, yang lain - jenis altruisme.

Altruisme Nepotistik

Altruisme berdasarkan hubungan keluarga. Contohnya, semasa ibu bapa menjaga anak mereka.

Altruisme bersama

Diperhatikan dalam kumpulan (orang dan haiwan). Ketika seseorang altruist mengorbankan dirinya demi anggota kumpulan yang lain, tetapi mengharapkan pengorbanan diri timbal balik di pihaknya. Sebagai contoh, kelelawar vampire memberikan darah yang muntah kepada rakan-rakan mereka yang belum dapat mengumpulkannya sendiri, mengetahui bahawa suatu hari nanti mereka sendiri akan memerlukan sumbangan sedemikian..

Altruisme kumpulan

Bentuk altruisme ini melibatkan pengorbanan untuk kebaikan kumpulan. Ia terdapat dalam pelbagai jenis organisma hidup seperti bakteria atau singa. Contohnya ialah apabila seseorang mengorbankan dirinya dengan pergi berperang.

Altruisme moral

Itu adalah pengorbanan diri untuk orang lain kerana prinsip moral. Maksudnya, jika seseorang melakukan sesuatu yang berbeza, dia akan mengalami ketidakcocokan ("percanggahan dengan dirinya sendiri"). Altruisme moral hanya wujud pada manusia.

Altruisme pada haiwan

Kita hanya dapat meneka tentang motif sebenar tingkah laku haiwan. Anda hanya dapat menganalisis pelbagai cerita yang dirakam oleh saksi mata.

Kisah penyelamat meterai Weddell

Pada Januari 2009, ahli ekologi marin Robert Pitman dan John Durban menaiki kapal penyelidikan di luar Semenanjung Antartika barat..

Mereka melihat sebelas paus pembunuh menyerang anjing laut Weddell.

Tiba-tiba, dua paus bungkuk besar muncul dan mula membantu anjing laut, yang pada masa itu berada di atas es a. Paus pembunuh berjaya memecahkan ais segel dan melemparkannya ke dalam air, tetapi dia tidak bingung, tetapi berenang terus ke paus bungkuk.

Kemudian salah satu ikan paus itu meluncur ke punggungnya dan meletakkan segel di perutnya, sedikit menyingsing dengan siripnya. Di sana, seolah-olah di atas ais besar, meterai itu dibiarkan tergeletak dalam bahaya.

Tikus ke tikus - rakan

Penyelidik di Yayasan "Pusat Kajian Orang Tidak Diketahui" Champalimo di Portugal mendapati bahawa tikus menunjukkan tingkah laku tanpa pamrih.

Para eksperimen membahagi tikus menjadi pasangan, dan memberikan pilihan salah satu dari mereka:

  1. buka satu pintu dan dia akan mendapatkan makanan untuk dirinya sendiri,
  2. buka pintu kedua dan kedua-dua tikus akan mendapat hadiah.

Majoriti (70% masa) secara konsisten membuat pilihan pro-sosial tanpa pamrih dengan hadiah untuk kedua-duanya.

Dan kajian sebelumnya menunjukkan bahawa:

  • tikus saling menyokong;
  • jika rakan seperjuangan, mereka akan berusaha membebaskannya;
  • ketika melihat penderitaan tikus lain, mereka menunjukkan kesakitan dan kegelisahan.

Altruisme dalam falsafah

Falsafah memanggil altruisme etika ini. Inilah doktrin etika yang berkaitan dengan kewajiban moral manusia untuk menolong dan melayani orang lain, bahkan atas pengorbanan kepentingan seseorang..

Altruisme

Sebenarnya, ini adalah pandangan altruisme yang sangat keliru, yang ditentukan oleh idea dangkal tentang alam hidup. Adalah wajar untuk mengakui bahawa perasaan ini datang kepada kita dari nenek moyang haiwan; ia adalah faktor penting dalam perkembangan sosial kita.

Apa itu altruisme

Altruisme adalah aktiviti yang berkaitan dengan keprihatinan tanpa pamrih untuk kesejahteraan orang lain, dan juga perasaan yang melibatkan aktiviti tersebut. Altruisme sering dikaitkan dengan konsep "tidak mementingkan diri sendiri" yang berkait rapat, yang bermaksud melepaskan faedah peribadi anda demi kebaikan orang lain.

Ahli psikologi sering melihat altruisme sebagai sebahagian daripada tingkah laku prososial, iaitu, yang bertujuan untuk menolong orang lain. Ia juga difahami sebagai kebalikan dari mementingkan diri sendiri..

Pandangan altruisme di kalangan sarjana berbeza. Konsep itu sendiri diperkenalkan oleh O. Comte, seorang ahli falsafah Perancis yang mengasaskan sosiologi sebagai sains yang terpisah. Dia percaya bahawa altruisme menyiratkan secara tidak sengaja meninggalkan keuntungan seseorang untuk melayani orang lain: sumbangan seseorang terhadap kesejahteraan awam ternyata lebih besar daripada aktiviti masyarakat untuk memastikan barang peribadi anda..

Walau bagaimanapun, penyelidik lain memahami fenomena ini secara berbeza. Pada pendapat mereka, altruisme juga merupakan usaha untuk keuntungan peribadi, hanya usaha khusus: faedah peribadi dapat dicapai dalam jangka panjang, tetapi jauh lebih besar dan lebih luas daripada egoisme biasa. Ini dapat dibandingkan dengan keusahawanan: perusahaan besar dan kompleks memerlukan kos yang besar sekarang dan akan membawa keuntungan hanya pada masa akan datang, tetapi keuntungan ini akan sangat besar; sebaliknya, organisasi kecil membolehkan anda mendapatkan "wang mudah" dengan segera, tetapi jumlah ini akan selalu kecil.

Pendekatan ini nampaknya cukup masuk akal. Altruisme, misalnya, mungkin tidak membawa manfaat material, tetapi dapat membantu meningkatkan reputasi seseorang, berfungsi sebagai alat promosi diri. Contohnya adalah kebiasaan oriental yang terkenal dalam pemberian hadiah: seseorang memberikan sesuatu sebagai hadiah kepada kenalannya (atau beberapa orang yang berpengaruh) begitu sahaja, tanpa menyiratkan layanan timbal balik pada masa ini; namun, ini selalu dilakukan sekiranya orang ini sangat diperlukan oleh seseorang dalam jangka masa panjang - sebagai contoh, jika anda kehabisan wang, maka seorang kenalan yang anda pernah berbakat pasti akan memikat anda.

Terdapat pertimbangan lain juga. Secara semula jadi manusia adalah makhluk sosial. Bahkan asas kehidupan seseorang hampir mustahil tanpa penglibatannya dalam hubungan sosial. Dan walaupun seseorang mencari jalan untuk bertahan sendirian (misalnya, membeli tanah di pinggir bandar, mengusahakan tanah dan makan dari kebunnya), maka selalunya ini menunjukkan kemustahilan pembangunan manusia ke tahap yang lebih tinggi. Kehidupan sosial dalam arti telah menjadi motivasi bagi seseorang, semacam naluri. Sebilangan besar orang takut diusir dari masyarakat, jadi dia terpaksa, sama ada dia mahu atau tidak, menunjukkan tingkah laku altruistik..

Oleh itu, ternyata altruisme dan egoisme berada dalam hubungan yang lebih kompleks antara satu sama lain daripada yang biasanya difahami. Mereka tidak selalu bertentangan, saling berkaitan antara satu sama lain..

Jenis altruisme dalam psikologi

Altruisme adalah fenomena yang cukup luas.

Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan beberapa jenis tingkah laku seperti itu:

  • Altruisme moral dan normatif. Kepelbagaian moral didasarkan pada sikap moral individu, hati nuraninya, dan keperluan rohani. Seseorang menolong orang lain daripada keyakinan peribadi tentang kebaikan bersama dan keperluan untuk melayani dia; bekerja untuk kebaikan bersama, dia mendapat kepuasan dan rasa harmoni dengan dunia di sekelilingnya. Altruisme normatif adalah sejenis moral; dalam kes ini, seseorang berusaha untuk keadilan, mempertahankan kebenaran.
  • Altruisme Ibu Bapa. Ini membayangkan sikap ibu bapa yang tidak mementingkan diri terhadap anak. Memang, sering ibu bapa memperlakukan anak-anak mereka sebagai harta peribadi dan membesarkan mereka, berusaha merealisasikan cita-cita mereka sendiri. Sebaliknya, sikap altruistik bermaksud menghormati keperibadian anak, kebebasan dan kebaikannya; ibu bapa melepaskan cita-cita mereka sendiri untuknya. Pada masa yang sama, mereka tidak pernah mencela anak-anak kerana tidak menghormati ibu bapa mereka, walaupun mereka menghabiskan tahun-tahun terbaik dalam hidup mereka untuk membesarkan mereka..
  • Altruisme sosial. Dalam kes ini, seseorang memberikan pertolongan yang tidak berminat kepada orang-orang yang merupakan bagian dari lingkungannya yang dekat: saudara, kenalan, rakan, rakan sekerja, dan lain-lain. Kita boleh mengatakan bahawa tingkah laku seperti itu memberikan kewujudan yang lebih selesa dalam kumpulan, dan juga merupakan semacam peningkatan sosial. Walau bagaimanapun, di sini kita harus membezakan altruisme sebenar dengan tindakan strategik, apabila pertolongan kepada orang yang dikasihi dilakukan untuk tujuan manipulasi berikutnya..
  • Altruisme demonstrasi. Ini berdasarkan idea beberapa "peraturan kesopanan". Dalam kes ini, "perbuatan baik" dilakukan dengan tujuan memenuhi norma sosial. Terdapat ciri-ciri egoistik tertentu dalam hal ini: seseorang ingin menunjukkan bahawa dia adalah anggota masyarakat yang penuh dan berhak menggunakan semua barang awam..
  • Altruisme penyayang. Ia berdasarkan rasa empati. Seseorang meletakkan dirinya di tempat orang lain, merasakan masalahnya dan membantu menyelesaikannya. Dalam kes ini, seseorang selalu mencapai hasil tertentu. Tingkah laku altruistik yang penuh kasih sayang adalah ciri ikatan yang paling dekat antara orang, yang menampakkan diri pada tahap yang paling dalam.
  • Altruisme rasional. Dalam kes ini, seseorang berbuat baik untuk orang lain, sementara tidak membiarkan kerosakan pada kebaikannya sendiri. Dalam tingkah laku seperti itu, minda terlibat: seseorang dengan berhati-hati mempertimbangkan akibat dari tindakannya. Altruisme rasional mencapai keseimbangan yang wajar antara keperluan peribadi dan keperluan orang lain. Dalam tingkah laku seperti itu, bahagian egoisme yang sihat dapat dilihat: seseorang tidak membiarkan persekitaran mengeksploitasi dirinya dan duduk di lehernya. Sesungguhnya, contoh eksploitasi seperti ini sering dijumpai: banyak orang berpendapat bahawa setiap orang tertentu "berhutang" sesuatu kepada orang lain - kepada masyarakat, saudara, dan negara. Tetapi dalam hal ini mustahil untuk membicarakan altruisme: perbuatan yang benar-benar baik tidak dapat dilakukan dengan perintah atau paksa. Tingkah laku altruistik selalu merupakan ungkapan bebas dari kehendak seseorang.

Ciri altruist

Adakah altruists mempunyai ciri khas? Adakah mungkin untuk memisahkannya dari kumpulan orang umum?

Tanda-tanda seperti itu ada, dan ahli psikologi tahu bagaimana mengenal pasti altruist sebenar dengan tindakannya:

  • Mereka mesti percuma. Seseorang, melakukan tindakannya, tidak memerlukan faedah untuk dirinya sendiri dan bahkan rasa syukur.
  • Mereka mesti dilaksanakan dengan penuh tanggungjawab. Altruist memahami akibat tindakannya dan bersedia untuk bertanggungjawab terhadapnya..
  • Keperluan orang lain dalam golongan altruist selalu mendahulukan, mendorong keperluan peribadi ke latar belakang.
  • Altruist dipandu oleh pengorbanan; ini bermaksud bahawa dia bersedia menghabiskan masa, wang, kekuatan fizikal dan moralnya demi aktiviti demi kepentingan orang lain.
  • Altruist merasa puas dengan menyerahkan sebahagian barang peribadinya dan bertindak demi kepentingan orang lain; dia tidak menganggap dirinya dirampas dan bahkan yakin bahawa dia hanya memperoleh pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain.

Orang yang bercirikan altruisme mempunyai keperluan peribadi kecil dari segi kesejahteraan material, kemasyhuran, dan kerjaya. Bagi mereka, menolong orang lain adalah tujuannya sendiri dan makna kewujudan. Mereka sering tidak tahu bagaimana membandingkan keadaan mereka dengan keadaan orang lain: mereka tidak menyedari, misalnya, bahawa mereka mengenakan pakaian yang tidak berprestij, tidak bergaya dan murah, tidak memberi perhatian khusus kepada keadaan hidup mereka, dll..

Egoisme dan Altruisme: Perbezaan Utama

Seperti yang telah disebutkan, konsep-konsep ini berkait rapat. Hanya manifestasi ekstrem dari jenis tingkah laku ini yang boleh berbeza dan bahkan bertentangan antara satu sama lain. Tetapi kebetulan pada pandangan pertama sukar untuk memahami motif apa yang dipandu seseorang dalam kes tertentu: altruistik atau egoistik..

Tetapi masih mungkin untuk menyatakan niat sebenar seseorang. Pertama sekali, harus diingat bahawa pandangan dunia seorang altruist diarahkan "dari diri sendiri", dan seorang egois - "ke arah diri sendiri", inilah motif utama tindakan.

Sering kali, seorang egois menunjukkan "dermawan" dalam kerangka beberapa masyarakat yang berpengaruh, atau, sebelum memberikan bantuan, dia berminat dengan status sosial atau kesejahteraan material seseorang. Secara lahiriah, dia mungkin tidak menunjukkan ini, tetapi anda dapat mengenal pasti corak tertentu dalam tindakannya.

Egois dalam memberikan pertolongan tidak mampu berkorban, bahkan separa. Dia menunjukkan keprihatinan terhadap orang lain hanya apabila dia yakin bahawa minatnya tidak akan terjejas sama sekali, dan ini sekurang-kurangnya. Sekiranya, misalnya, seseorang mempunyai satu juta dolar, maka seorang altruist biasa (katakanlah, bermoral) bersedia memberikan semua wangnya, jika perlu, untuk menolong orang yang memerlukan. Altruist "rasional" dengan tegas bersedia memberikan dari jumlah ini setengah atau sedikit lagi, membiarkan dirinya sedikit untuk "terus bertahan." Tetapi egois tidak memaksa dirinya untuk memperuntukkan seratus atau dua dolar, selalunya hanya setelah memastikan bahawa keuntungan masa depan akan mengimbangi kos ini..

Tindakan seseorang selepas pertolongan adalah petunjuk. Sekiranya altruisme itu nyata, seseorang akan cepat lupa bahawa dia melakukan sesuatu yang baik kepada seseorang. Tetapi seorang ego akan mengingati "perbuatan baiknya" untuk masa yang lama, mungkin sepanjang hidupnya; mengingatkan orang lain tentang perkara ini, dia cuba memeras mereka dengan ini untuk memanipulasi mereka. Altruisme teladan mereka dengan cepat berubah menjadi kebalikan - keinginan untuk menyakiti hati jiran atau menggunakannya untuk kepentingannya sendiri. Oleh itu, egois secara beransur-ansur memperlihatkan kad-kadnya dan mengungkap intisari sebenarnya..

Manifestasi yang mementingkan diri sendiri dan altruisme biasanya dirasakan negatif oleh masyarakat. Egois ekstrem dianggap sinis, berjiwa, kejam dan keji; dan altruists yang bersemangat dianggap tidak masuk akal, naif, "penyedut." Masyarakat memperlakukan altruists ekstrem dengan rasa tidak percaya; dan untuk ini ada pertimbangan tertentu: seseorang yang telah benar-benar meninggalkan kepentingannya sendiri mungkin tidak dapat benar-benar memahami kepentingan orang lain, untuk merasakannya. Altruist seperti itu benar-benar dapat menolong orang lain dari lubuk hatinya, tetapi pada masa yang sama dia keliru dalam menentukan masalahnya: dia akan menolong di mana pertolongan khas tidak diperlukan, dan tidak akan menyedari masalah sebenar orang lain. Sejenis mesin, mencantumkan kebajikan mengikut algoritma monoton.

Adakah mungkin untuk mengembangkan altruisme

Ada satu pepatah yang bijaksana: tidak semua orang diberikan untuk berbuat baik, tetapi setiap orang tidak dapat melakukan kejahatan. Namun, anda tidak seharusnya memahami pepatah ini secara kategoris. Altruisme sangat mungkin berkembang dalam diri, jika, tentu saja, anda sangat menginginkannya. Memerlukan beberapa kemahuan untuk dapat menyerahkan sekurang-kurangnya sebahagian kecil dari keuntungan peribadi demi kepentingan orang lain (altruisme juga dapat meluas ke objek semula jadi yang lain, khususnya - kepada haiwan).

Untuk mengembangkan tingkah laku altruistik, anda boleh mengambil bahagian dalam aktiviti sukarela - merawat anak-anak, anak yatim, haiwan yang sakit parah, bekerja di hospital, rumah jagaan, dll. Anda boleh terlibat dalam aktiviti hak asasi manusia, menyelesaikan masalah orang lain, memerangi ketidakadilan.

Pada zaman dahulu, dan bahkan sekarang dalam masyarakat tradisional, orang pergi ke biara untuk mengembangkan tingkah laku altruistik. Pada masa yang sama, mereka "meninggalkan dunia", iaitu dari keuntungan peribadi, dan mengabdikan diri untuk "melayani Tuhan" - ini bermaksud pengorbanan dan layanan tanpa pamrih kepada seluruh dunia di sekitar mereka, khususnya - menolong orang sakit, orang miskin dan orang lain yang memerlukan. Akan tetapi, kegiatan altruistik di biara sering kali dilakukan untuk melakukan ritual semata-mata: ini adalah doa, ritual, khotbah tanpa hasil, dan pembacaan "sastera suci." Kepercayaan terhadap sifat ghaib dan pemahaman yang membosankan mengenai masalah sebenar orang lain dan secara dramatik mengurangkan kesediaan untuk menolong mereka yang memerlukan. Di antara banyak orang, imam, imam, dan bhikkhu sering digambarkan sebagai sombong, tamak, mementingkan diri sendiri, tidak peka dan kejam, walaupun ajaran moral agama mendesak tingkah laku yang berlawanan..

Altruisme Altruist

Semasa kita mengembangkan altruisme, cinta, kelembutan, dan kasih sayang,

kita menghilangkan kebencian, keinginan asas, kebanggaan.

Altruisme sebagai sifat keperibadian - kemampuan untuk menunjukkan keprihatinan yang tidak berminat untuk kesejahteraan orang lain dan kesediaan untuk mengorbankan kepentingan seseorang untuk orang lain.

Seorang altruist adalah orang yang menemukan kebahagiaan dalam melayani tanpa pamrih kepada semua orang, dalam menjaga kesejahteraan mereka.

Seorang altruist adalah teka-teki yang tidak dapat difahami bagi seorang egois. Seseorang di dunia material secara default adalah egois, sepertinya dia harus terlebih dahulu menjaga kesejahteraan dan kelangsungan hidupnya sendiri. Pada akhirnya, naluri pemeliharaan diri harus berfungsi. Dan kemudian kesediaan untuk mengorbankan nyawa demi menyelamatkan orang asing. Dan tiba-tiba - kesediaan untuk mengorbankan kepentingan diri tanpa kepentingan demi kepentingan orang lain atau untuk kebaikan bersama.

Bagi banyak orang, altruisme sangat mencurigakan. Altruisme adalah cabaran kepada teori Darwin. Bagaimana, dalam konteks naluri pemeliharaan diri, seseorang dapat menjawab pertanyaan: apakah demi kepentingan seseorang mempertaruhkan segalanya demi orang asing? Percanggahan yang lengkap, kerana altruisme bertentangan dengan hakikat makhluk hidup dengan naluri asasnya untuk pemeliharaan diri dan kelangsungan hidup.

Altruisme - tidak dapat dijelaskan bagi kebanyakan orang, ledakan kemurahan hati dan tidak mementingkan diri sendiri.

Egois tidak pernah dapat memahami altruist. Egois terkejut dengan kelakuannya. Dia tidak faham mengapa seorang altruist bertindak dari hati, tanpa PR, saksi, tidak mencari kelebihan, faedah, penghormatan, rasa syukur dan penghargaan?

Keegoisan dan altruisme adalah dua sisi duit syiling yang sama atau dua tiang. Mana-mana orang selalu berada pada titik tertentu dalam skala "Egoisme - Altruisme". Tentunya ada lebih banyak egoisme dalam diri kita, kerana kita hidup di dunia yang lebih dipengaruhi oleh tenaga semangat daripada kebaikan..

Saya gembira memikirkan bahawa, walaupun egoisme kita wujud, pada setiap orang masih ada penurunan altruist.

Semakin altruist seseorang, semakin rendah rasa bangga, mementingkan diri sendiri, kebencian dan asas keinginannya.

Tidak akan ada kebanggaan terhadap altruisme, mereka berkata, saya hebat, kerana saya hidup demi masyarakat, untuk kebaikan orang lain, jika altruist bertindak sepenuhnya sesuai dengan perintah Tuhan.

Seorang altruist adalah rasa sakit yang nyata walaupun bagi orang asing, penglihatan yang jelas mengenai masalah dan kesukaran mereka.

Altruisme adalah keinginan untuk semua orang bahagia, ini adalah pertempuran untuk memastikan bahawa tidak ada keganasan terhadap orang di dunia.

Dengan kata lain, mengurus orang asing boleh dianggap altruisme, jika tidak ada pemikiran tentang kepentingan dan kepentingan diri seseorang sama ada pada tahap sedar atau di bawah sedar. Mengorbankan sesuatu demi orang yang disayanginya, seseorang, walaupun dalam jumlah kecil, dapat mengandalkan rasa syukur, timbal balik dan kesopanan timbal balik. Bahkan seorang ibu mengalami perasaan mementingkan diri sendiri terhadap anaknya, misalnya, bergantung pada cinta, perhatian dan perhatian yang timbal-balik terhadap dirinya pada usia tua..

Seorang altruist adalah orang yang hanya ingin memberi - tanpa promosi diri, tanpa harapan positif mengenai keutamaan untuk dirinya di masa depan. Altruisme tidak ada hari esok. Sifatnya sepadan dengan solidariti dengan orang lain, keutamaan kepentingan mereka daripada layanan mereka sendiri dan tanpa pamrih kepada mereka. Menjadi kebalikan dari mementingkan diri sendiri, dia menarik kekuatannya dari sikap tidak mementingkan diri sendiri, cinta pada orang, belas kasihan, kebaikan dan kesediaan untuk menyelamatkan. Kebaikan adalah ciri altruisme.

Altruisme boleh menjadi tidak masuk akal.

Saya seorang altruist. Bagaimana saya akan melihat bahawa seseorang sedang berehat, saya tidak dapat menolongnya.

Altruisme bukan mengenai memberikan segalanya kepada orang lain, tetapi tentang dibiarkan tanpa seluar dan merasa terluka dan cacat. Ini adalah altruisme bodoh dan tidak masuk akal, yang pastinya akan digunakan oleh orang yang tidak bertanggungjawab. Melupakan dirinya, seorang altruist tidak bertindak bijak dan berpandangan jauh.

Altruisme yang bijak bukan berasal dari perasaan, emosi atau sentimen, tetapi dari akal. Ia memerlukan budi bicara, rasional dan kewarasan..

Sulit bagi orang biasa, yang disemai dengan mementingkan diri sendiri, untuk memahami rasa kebahagiaan yang dialami oleh pemilik altruisme. Pada masa yang sama, setiap orang sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya mengalami bagaimana "jiwa bernyanyi" setelah seseorang melakukan tindakan yang tidak berminat untuk orang. Ini adalah ketika anda membawa pulang anak anjing yang cedera, mengetahui bahawa ia akan melipatgandakan kebimbangan anda, ini adalah ketika anda menolong seorang wanita tua yang tidak dikenali untuk membawa beg ke rumahnya, ini adalah ketika anda membawa orang asing ke hospital tanpa memikirkan apa-apa ganjaran. Walaupun melakukan kebaikan, orang yang altruist tidak hidup dalam jangkaan perasaan yang akan dia alami kemudian, itu adalah kepentingan diri sendiri. Tidak bersyarat, seperti kasih seorang ibu terhadap bayi. Orang cenderung menyala dari semasa ke semasa dengan cahaya altruisme yang misterius dan ajaib..

Bahkan Adam Smith menulis dalam Theory of Moral Sentiments: “Tidak peduli seberapa egois seseorang, undang-undang tertentu jelas dinyatakan dalam sifatnya yang membuatnya tertarik pada nasib orang lain dan menganggap kebahagiaan mereka perlu untuk dirinya sendiri, walaupun dia sendiri tidak menerima apa-apa dari ini, kerana kecuali untuk kesenangan melihat kebahagiaan ini ".

Bentuk altruisme tertinggi adalah memberi seseorang pengetahuan rohani tentang bagaimana mencapai kebahagiaan. Dengan membawa pengetahuan rohani, dia tidak takut akan musibah dan kesulitan. Setelah menjadi orang yang matang, seseorang itu sendiri mampu melakukan perbuatan altruistik, dan ini sudah menjadi aerobatik bagi mentor.

Suatu hari para murid bertanya kepada Guru mereka: “Katakan padaku, Guru, mengapa ada orang yang hancur dalam situasi yang sukar, sementara yang lain menunjukkan ketahanan? Mengapa dunia runtuh bagi sesetengah orang, sementara yang lain mendapat kekuatan untuk terus hidup; yang pertama mengalami kemurungan, tetapi untuk yang kedua tidak menakutkan? " "Ini kerana," jawab Guru, "bahawa dunia setiap orang seperti sistem bintang. Hanya yang pertama dalam sistem ini yang mempunyai satu cakerawala tunggal - mereka sendiri. Seluruh alam semesta mereka berputar secara eksklusif di sekitar mereka, dan oleh itu bencana apa pun membawa kepada kematian dunia seperti itu. Yang kedua hidup dikelilingi oleh cakerawala yang lain, mereka terbiasa berfikir bukan hanya tentang diri mereka sendiri, tetapi juga tentang mereka yang berada di dekatnya. Dalam saat-saat sukar dalam hidup, pemikiran mereka tidak hanya tertumpu pada masalah mereka sendiri. Keperluan mereka untuk menjaga dan menolong orang lain mengubah pemikiran keras mereka. Dengan mengambil bahagian dalam kehidupan orang-orang di sekitar mereka dan menyokong mereka dalam masa-masa sukar, orang-orang seperti itu, tanpa menyedarinya, menyelamatkan diri dari kematian. ”.

Altruisme itu baik atau buruk?

Altruisme adalah tindakan yang dilakukan untuk kebaikan orang lain tanpa kepentingan diri. Prinsipnya sama tua dan kontroversial. Sebahagian besar agama dunia menyediakan layanan tanpa pamrih kepada orang lain. Banyak konsep moral dan etika didasarkan pada keperluan untuk memberi manfaat kepada orang. Tetapi dalam realiti masyarakat manusia, sikap mementingkan diri nampaknya merupakan strategi tingkah laku yang lebih berjaya. Mari kita bincangkan apa itu altruisme, dengan lebih terperinci.

Altruisme: konsep, contoh

Auguste Comte, pengasas sosiologi, dianggap sebagai bapa kepada istilah "altruisme". Dia menulis bahawa seorang altruist adalah orang yang mampu hidup demi orang lain dan berpandukan prinsip:

  • Batasan kepentingan diri.
  • Melakukan perbuatan untuk memenuhi keperluan orang lain.
  • Penafian diri.

Konsep ini telah berakar pada sains sosial dan alam. Oleh itu, ahli falsafah Immanuel Kant menggunakan konsep tersebut untuk merumuskan keharusan kategorinya.

Bagi seorang pemikir, altruisme adalah sebahagian daripada alasan murni, iaitu pada mulanya ia tertanam dalam diri seseorang seperti pada makhluk berfikir. Oleh itu seruan ahli falsafah untuk bertindak sedemikian rupa sehingga setiap tindakan menjadi undang-undang sejagat. Oleh itu, dengan melakukan perbuatan tanpa pamrih, seseorang menjadikan mereka model yang boleh dibimbing oleh orang lain..

Penentang Kant - ahli falsafah utilitarian - walaupun mereka tidak berkongsi pandangan pemikir Jerman, juga menganggap altruisme merupakan bahagian penting dalam teori moral. Dari sudut pandangan mereka, seorang altruist adalah orang yang berusaha untuk tindakannya untuk memberi manfaat maksimum kepada jumlah orang yang paling banyak..

Sekiranya para humaniora berminat dengan persoalan faedah altruisme, maka perwakilan sains semula jadi bertanya kepada diri sendiri apa itu altruisme dan egoisme dan seberapa luasnya sifatnya..

Seperti yang anda ketahui, setelah menerbitkan teori pemilihan semula jadi, Charles Darwin menghadapi masalah bagaimana menjelaskan tingkah laku altruistik haiwan? Contohnya, mengapa primata membersihkan bulu masing-masing, dan mengapa burung memberi amaran kepada rakan tentang pendekatan pemangsa? Dari sudut pandang teori pemilihan semula jadi, mereka harus mementingkan diri sendiri dan peduli untuk menyelamatkan nyawa mereka sendiri..

Haiwan altruistik telah menghantui ahli biologi evolusi selama lebih dari 100 tahun. Mereka mendapati bahawa dengan peningkatan yang signifikan dalam populasi di lingkungan di mana sumber makanan terbatas, beberapa individu mungkin menyerah pada apa yang disebut kesan lemmings - mereka secara sukarela mati sehingga dapat meningkatkan peluang penduduk untuk bertahan hidup. Contohnya, penghuni darat dilemparkan ke dalam air, dan penghuni laut dilempar ke darat..

Lebih-lebih lagi, tingkah laku mementingkan diri sendiri mempunyai kesan walaupun pada hidupan liar. Jadi, sebagai contoh, jika populasi pemangsa meningkat di beberapa kawasan, jumlah haiwan yang mereka buru akan berkurang. Ini seterusnya menyebabkan kematian pemangsa yang tidak perlu..

Pada tahun 1960-an, teori pemilihan kerabat muncul yang cuba menjelaskan altruisme haiwan. Mengikut konsep ini, haiwan mengorbankan diri hanya demi saudara-mara yang mempunyai gen yang serupa. Dengan kata lain, gopher Belding yang tinggal di Amerika Syarikat tidak lari dari pemangsa, tetapi hanya memberi amaran kepada kerabatnya dengan suara khas mengenai bahaya.

Pada tahun 1984, ahli biologi Gerald Wilkinson mencabar teori pemilihan kerabat. Dia mempelajari kelawar vampir dan mendapati bahawa mereka memberi darah kepada semua individu yang memerlukannya, bukan hanya saudara mereka. Pada tahun 2016, ahli biologi mendapati bahawa tikus vole dapat menghiburkan satu sama lain dalam kes yang teruk..

Ternyata altruisme (sebagai program tingkah laku) wujud dalam semua haiwan yang lebih tinggi. Ahli biologi telah merumuskan apa yang disebut paradoks Simpson: altruists selalu kalah dalam perjuangan bersaing untuk mementingkan diri sendiri, tetapi dalam skala populasi jumlah mereka tetap tidak berubah atau meningkat.

Orang juga tergolong dalam haiwan tertinggi. Oleh itu, altruisme juga melekat di dalamnya, bukan sahaja sebagai bahagian budaya, tetapi juga pada tahap biologi. Sebagai contoh, setiap sel tubuh manusia membawa maklumat yang mencukupi untuk membuat organisma baru. Tetapi pada awal kehidupan, mereka bersatu dan menghabiskan tenaga untuk mengekalkan daya maju organisma baru, "mengorbankan" diri mereka untuk kepentingan satu keseluruhan. Hanya sel barah yang bertindak "mementingkan diri sendiri", merosakkan tubuh.

Sejarawan telah membuktikan bahawa bahkan orang Neanderthal, yang merupakan cabang alternatif umat manusia, menjaga orang sakit dan orang tua..

Kini para saintis membezakan beberapa jenis altruisme manusia:

Merawat keturunan yang melebihi makan, seperti di kerajaan binatang.

Dalam budaya banyak masyarakat, terdapat konsep "mendapatkan anak-anak", yang menunjukkan pertolongan ibu bapa walaupun selepas bermulanya dewasa rasmi.

Altruisme, yang bermaksud pertukaran perkhidmatan sosial mengikut prinsip: bantu sekarang dengan harapan pertolongan pada masa akan datang.

Bersenang-senang menolong orang lain.

Melakukan perbuatan tanpa pamrih dengan harapan memperoleh modal sosial dalam bentuk reputasi.

Menolong orang lain berdasarkan empati - keupayaan untuk memahami perasaan orang lain dan meletakkan diri anda di tempat mereka.

Altruisme itu buruk?

Sifat manusia mempunyai kecenderungan untuk tidak mempercayai tindakan orang lain yang tidak mementingkan diri sendiri dan mencari faedah tersembunyi di dalamnya..

Sebagai contoh, ahli biologi Robert Trivers mengemukakan teori altruisme timbal balik. Ini berdasarkan anggapan bahawa haiwan dapat menolong bukan sahaja saudara-mara, tetapi juga boleh mengambil risiko jika mereka di masa depan ia akan memberi mereka kelebihan. Dia berpunca dari anggapan bahawa semua jenis altruisme di alam hidup tanpa kecuali mempunyai asal usul yang benar-benar mementingkan diri sendiri. Dengan kata lain, haiwan membantu rakan mereka dengan harapan bantuan yang serupa. Bahkan orang Rom kuno mengatakan: "Keledai menggosok keldai".

Jika ini terjadi di kerajaan binatang, maka mengapa masyarakat manusia harus dianggap sebagai pengecualian? Ini boleh diandaikan bahawa altruists mempunyai faedah tertentu dari tingkah laku mereka..

Foto: Tapak Google

Oleh itu, ahli psikologi mengemukakan konsep bahawa tingkah laku altruistik adalah semacam pampasan - keinginan untuk menghilangkan pengalaman yang tidak menyenangkan seseorang. Kadang-kadang altruisme secara tidak sedar berdasarkan keinginan untuk pertukaran sosial.

Seseorang itu sendiri tidak dapat merumuskannya, tetapi dalam situasi tertentu dia mungkin membuat tuntutan bahawa dia banyak berkorban dan tidak mendapat pulangan yang sewajarnya. Sebagai contoh, seorang wanita mencela anak-anaknya kerana mengorbankan kerjayanya untuk asuhan mereka, suaminya kerana memberikannya tahun terbaik dalam hidupnya..

Altruists mendapat keuntungan tanpa menyedarinya. Oleh itu, sebagai contoh, kajian sukarelawan remaja Amerika menunjukkan bahawa mereka, berbanding dengan rakan sebaya lain:

  • Mempunyai kesihatan yang lebih baik.
  • Kurang terdedah kepada kemurungan.
  • Mereka cenderung menjadi mangsa alkohol atau penyalahgunaan bahan.

Terdapat konsep apa yang disebut altruisme rasional, yang menyatakan bahawa orang cenderung untuk melakukan tindakan tanpa pamrih hanya jika mereka menemukan keseimbangan antara kepentingan mereka sendiri dan orang lain:

  • Ketika mengharapkan prinsip pertukaran sosial dan menerima layanan yang serupa sebagai balasannya.
  • Sekiranya anda mengharapkan untuk mendapat reputasi dalam masyarakat sebagai dermawan, yang memberikan keuntungan sosial dalam bentuk status dan rasa hormat.
  • Dalam kes berkenalan dengan prinsip Pareto, mereka percaya bahawa 20% alasan menimbulkan 80% akibatnya. Dengan kata lain, mereka melakukan sedikit usaha dengan harapan akan mendapat banyak faedah di masa hadapan..

Minat terhadap faedah tersembunyi yang diterima oleh golongan altruists setelah Perang Dunia II, ketika Negara Israel mula memberi penghargaan kepada mereka yang menyelamatkan orang Yahudi semasa Holocaust. Orang-orang seperti itu dianugerahkan gelaran "Benar Di antara Bangsa" dan diberikan sejumlah faedah..

Antara kriteria pemberian gelaran tersebut ialah ketiadaan bahan atau faedah lain, serta risiko terhadap nyawa penyelamat, keluarganya, kesejahteraan sosial atau ekonominya. Pada tahun 2017, terdapat lebih daripada 26 ribu orang di dunia..

Secara semula jadi, bukan tanpa penyelidikan mengenai motif apa yang bukan Yahudi, menyelamatkan orang-orang Yahudi. Kajian psikologi menunjukkan bahawa pada masa kanak-kanak, ibu bapa orang-orang seperti itu cenderung berbicara tentang rasa hormat, kesabaran, kehormatan dan keadilan dan lebih sedikit mengenai faedah material. Artinya, altruisme mereka sebahagian besarnya disebabkan oleh didikan mereka..

Di Amerika Syarikat, tinjauan terhadap penderma darah telah menunjukkan bahawa kurang dari 2% mereka yang menderma darah secara berkala berharap dapat mendapat manfaat pada masa akan datang atau sekarang..

Oleh itu, altruisme wujud baik di alam dan dalam masyarakat manusia dan belum ada yang berjaya menjelaskannya hanya dari sudut mendapatkan faedah..

Apa itu altruisme. Adakah saya perlu bersikap altruist

Altruisme adalah gaya hidup yang bertujuan untuk melayani orang. Ini boleh dibincangkan sebagai sifat watak, orientasi keperibadian, falsafah hidup. Selalunya ia dibandingkan dengan sikap mementingkan diri sendiri dan dianggap sebagai kebalikan dari gaya tingkah laku yang terakhir dan yang diinginkan. Tetapi adakah ia? Adakah anda perlu menjadi altruist? Atau sama buruknya dengan mementingkan diri sendiri yang tidak sihat? Mari kita fikirkan.

Apa itu altruisme

"Jadilah seorang altruist, hormati egoisme orang lain" - Stanislav Jerzy Lec.

Altruisme adalah kesediaan untuk menyelamatkan, mendengar, memahami orang lain, dan bahkan hanya kemampuan untuk mengenali dan menerima pendapat dan minat orang lain. Istilah itu sendiri diperkenalkan oleh ahli sosiologi O. Comte. Dan dalam penafsiran pertama dari bibir "bapa", makna altruisme terdengar seperti ini: "Lakukan agar kepentingan peribadi anda melayani kepentingan orang lain.".

Pada masa ini, tafsiran ini telah banyak diputarbelitkan dan disamakan dengan pengorbanan diri, yang tidak ada hubungannya dengan altruisme:

  • Altruisme - tingkah laku yang bermanfaat bagi orang lain, tetapi merosakkan atau membahayakan dirinya sendiri.
  • Ini adalah aktiviti tanpa pamrih, aktiviti yang berkaitan dengan mewujudkan kebaikan untuk orang lain..
  • Altruisme sama dengan sikap tidak mementingkan diri sendiri - itulah yang mereka katakan sekarang..

Namun, jika seseorang berbuat baik kepada orang lain, membahayakan dirinya sendiri, maka ini adalah keadaan yang tidak sihat. Kita bercakap mengenai beberapa jenis masalah mental, mungkin neurosis atau senario yang merosakkan kehidupan. Sudah tentu, dalam hubungan, kita dapat mengorbankan sesuatu, kadang-kadang membuat konsesi dan kompromi, tetapi dengan syarat ini tidak berubah menjadi kehancuran diri dan penghinaan diri..

Altruisme moden adalah sukarela, amal, bimbingan. Ciri wajib altruisme merangkumi:

  • tanggungjawab;
  • tidak mementingkan diri sendiri;
  • kebebasan dan kesedaran pilihan;
  • rasa kepuasan dan keinsafan diri.

Teori altruisme

Biologi dan sosial

Terdapat teori yang mana gen altruisme tertanam dalam diri kita, tetapi mekanisme ini dihidupkan hanya berkaitan dengan orang yang disayangi (anak-anak, ibu bapa, pasangan, rakan dan orang yang dikasihi). Sekiranya tingkah laku altruistik digunakan terlalu kerap, membahayakan seseorang, maka secara beransur-ansur kemampuan semula jadi ini akan ditindas sepenuhnya. Pilihan terbaik untuk altruisme adalah menerapkannya pada altruists dekat yang sama.

Terdapat teori lain juga. Sehingga baru-baru ini, kepercayaan bahawa altruisme adalah hasil pendidikan, pembelajaran sosial. Tetapi hingga kini, walaupun faktor ini diambil kira, penentu biologi diberi peranan utama. By the way, altruisme bawaan adalah salah satu elemen yang menyatukan kita dengan haiwan. Tetapi ada beberapa perbezaan:

  • pada haiwan, altruisme disebabkan oleh biologi dan naluri;
  • seseorang mampu sedar, dikurniakan nilai dan kepentingan budaya, altruisme;
  • altruisme manusia selalu didorong oleh sesuatu, tidak semestinya naluri survival.

Walaupun kenyataan bahawa kecenderungan bawaan terhadap altruisme telah dibuktikan, kemungkinan dan kekuatan ciri semula jadi ini belum dapat ditentukan. Altruisme menyumbang kepada pemeliharaan spesies manusia dalam erti kata yang luas. Melindungi orang yang anda sayangi adalah pilihan untuk pembuahan dan pemeliharaan gen anda. Walaupun subteks ini tidak selalu disedari.

Walau bagaimanapun, terdapat percanggahan baru dari ini: adakah altruisme jika seseorang cuba memelihara gennya dan meneruskan keluarganya? Adakah mengenai egoisme sihat yang kita bicarakan? Dan jika demikian, adakah egoisme dan altruisme benar-benar ditentang? Walaupun soalan-soalan ini tetap tidak terjawab.

Sosial

Menurut teori lain, altruisme selalu berdasarkan harapan (sedar atau tidak sedar) rasa terima kasih timbal balik. Ganjaran boleh berbentuk dan bentuk apa pun, tetapi semua orang menginginkannya. Dalam konteks ini, kita secara tidak sedar ingin menjadi altruist dalam hubungannya dengan mereka yang kita lihat berpotensi untuk "memberi sepenuhnya".

Maka persoalannya semakin matang: adakah ini bukan mementingkan diri sendiri? Adakah mungkin untuk menolong orang dengan benar-benar mengorbankan diri kita sendiri, atau apakah semua bentuk keegoisan ini, yang ingin kita merasa penting, penting, baik pada akhirnya, untuk dikenali sebagai altruists? Saya rasa jawapannya adalah di persimpangan kedudukan: altruisme dan kesinambungan mementingkan diri sendiri, atau lebih tepatnya mereka dapat dibandingkan dengan "yin dan yang".

Keseimbangan egoisme dan altruisme adalah penting. Apakah maksudnya? Egoisme yang sihat memberi kita keselamatan dan keamanan "I" kita, tetapi altruisme membolehkan kita membina hubungan dengan orang lain dan memenuhi keinginan untuk "bersama seseorang". Kami adalah makhluk sosial dan tidak ada yang dapat anda lakukan mengenainya. Kita perlu menjadi diri kita bersama orang lain. Inilah yang diperlukan untuk keseimbangan tingkah laku..

Punca dan struktur altruisme

Sebagai hasil pembelajaran, altruisme berkembang:

  • setelah taubat seseorang untuk sesuatu;
  • kerana trauma atau kehilangan;
  • dengan pengertian ketidakadilan dunia ini dengan pengertian yang luas.

Altruisme terdiri daripada kemanusiaan, kasih sayang dan rasa keadilan yang dikembangkan. Tanpa kompleks ini, mustahil untuk menunjukkan altruisme, lebih-lebih lagi, tidak sihat atau tidak menyakitkan. Empati adalah elemen penting yang lain. Altruisme tidak dapat dilupakan tanpa kemampuan yang dikembangkan untuk merasakan emosi dan mood orang lain..

Altruisme inilah yang membolehkan kita bergaul dengan orang lain, membina hubungan erat yang harmoni, dan memenuhi tanggungjawab kita. Seorang altruist berbuat baik kerana itu adalah keperluan dalamannya dan kepercayaan bahawa lawannya akan melakukan hal yang sama..

Mengapa altruisme berbahaya

Altruisme menghilangkan keperibadiannya sendiri. Berfikir lebih banyak tentang orang lain daripada memikirkan diri sendiri atau memikirkan orang lain sehingga merugikan diri sendiri menjadikan seseorang itu pada hakikatnya menafikan dirinya sendiri dan menyedari kelebihan orang lain. Tetapi itu hanya satu bahaya.

Bahaya kedua ialah orang yang menuju ke arah altruisme mulai merasa seperti tuhan dan secara beransur-ansur terperangkap dalam egoisme. Oleh itu, altruisme berbahaya dalam dua cara:

  • kehilangan keperibadian, diri sendiri, "Saya" daripada altruist;
  • penyelewengan imej "I" yang arahnya altruisme diarahkan.

Sekiranya kita menganggap altruisme, bersempadan dengan perlindungan berlebihan, misalnya, ibu, maka untuk objek altruisme juga berbahaya kerana ketidakberdayaan, ketergantungan yang dipelajari.

Adakah saya perlu bersikap altruist

Oleh itu, altruisme berguna dan perlu, tetapi secara sederhana dan tertakluk kepada tindak balas. Pengorbanan diri yang buta dan berlebihan membahayakan pemberi dan penerima. Dia kehilangan salah satu keperibadian, dan kebebasan yang lain dan sosialisasi yang mencukupi di dunia.

Anda tidak harus berusaha untuk menjadi seorang altruist. Kita perlu mengambil bahagian dalam apa yang saling dan timbal balik. Di mana faedah diri digabungkan dengan faedah untuk orang lain. Cinta, komunikasi, kreativiti tidak boleh menjadi proses sehala. Dan ini adalah proses utama di mana seseorang mengambil bahagian..

Dengan mempertimbangkan konsep asas altruisme, psikologi masih tidak dapat mencirikannya secara jelas. Itu semua bergantung pada motif sebenar seseorang (sedar dan tidak sedar), dan juga akibat dari aktiviti altruistik:

  • Sekiranya motif (keperluan) tidak tertinggi, maka keraguan altruisme seperti itu diragukan.
  • Sekiranya seseorang menderita altruisme sendiri, maka ini adalah tingkah laku yang menyakitkan.

Altruisme yang sihat adalah elemen keperibadian yang matang, cara untuk memenuhi keperluan yang lebih tinggi untuk realisasi diri dan aktualisasi diri. Tetapi altruisme tidak seharusnya menjadi hasil daripada naluri yang terganggu untuk menjaga diri atau bertindak atas perintah, serta cara untuk mencapai tujuan lain, misalnya, memperoleh kekuatan, ketergantungan pada bahagian bangsal.