Altruisme

ALTRUISME, -a; m. [Bahasa Perancis. altruisme dari lat. altrer - lain].
Keprihatinan yang tidak mementingkan diri untuk kesejahteraan orang lain, kesediaan untuk mengorbankan kepentingan diri sendiri untuk orang lain (kaunter: mementingkan diri sendiri).
Doktrin moral Comte digariskan dengan sangat jelas dengan kata altruisme, yang diciptakannya sendiri untuk, bertentangan dengan egoisme, menunjukkan kemampuan untuk hidup untuk orang lain. Pisarev. Bersejarah, idea O. Comte. Sejak zaman dahulu lagi, telah terjadi pertarungan antara terang dan hitam, baik melawan kejahatan, kegembiraan lawan dengki, cinta lawan benci, egoisme berbanding altruisme. Bondarev. Manusia membawa dunia dalam dirinya.
Kamus istilah metodologi
ALTRUISME (dari Lat. Alter - yang lain). Peraturan aktiviti moral, menyedari tugas seseorang untuk meletakkan kepentingan orang lain dan kebaikan bersama di atas kepentingan peribadi; sikap yang dinyatakan dalam kesediaan untuk berkorban untuk kepentingan orang lain dan kebaikan bersama. Istilah dengan makna yang berlawanan adalah "mementingkan diri sendiri." A. disebut juga tingkah laku seseorang (kumpulan) berdasarkan peraturan yang ditentukan. Salah satu arahan dalam kerja seorang guru untuk melaksanakan matlamat pendidikan pembelajaran di dalam kelas.
K.U. Beck menulis bahawa dalam bahasa khas ahli biologi, tingkah laku altruistik adalah tingkah laku satu organisma, yang mengurangkan kemungkinan hidupnya sendiri atau keturunannya memihak kepada individu lain dari spesies yang sama. Auguste Comte mencipta istilah ini untuk menjelaskan penyatuan unsur-unsur sosial; altruisme dalam pengertiannya bermaksud keprihatinan yang tidak mementingkan diri sendiri untuk kebaikan orang lain, tidak semestinya disertai dengan keburukan terhadap altruist itu sendiri.
Altruisme membawa kepada pencerobohan yang kurang. Altruisme dapat dilihat sebagai dua jenis tindakan manusia: menolong tingkah laku dan campur tangan pengamat. Tingkah laku altruistik dapat dilihat sebagai tingkah laku pertukaran, sebagai fungsi hubungan - iaitu, bergantung pada tahap hubungan, keakraban dengan situasi dan kehadiran orang lain. menyumbang kepada tingkah laku yang sesuai [Ensiklopedia psikologi ed. R. Corsini dan A. Auerbach. M.: "Peter" 2003. hlm.30].

Rushton, Sorrentino (1981) percaya bahawa altruisme disebabkan oleh faktor genetik, beberapa ciri perwakilan mental, terutama perkembangan moral atau pengalaman sosial yang mendorong penolakan mementingkan diri sendiri [Zhmurov V.A. BTSTP, hlm.28].
Altruisme sebagai pewarisan genetik disahkan oleh contoh dari dunia binatang, dan juga oleh teori "gen mementingkan diri" dari sosiobiolog R. Dokin (1976), iaitu, tingkah laku altruistik dalam hubungannya dengan satu saudara (misalnya, tingkah laku ibu) mempunyai akibatnya pemeliharaan beberapa gen yang biasa; perkembangan manusia - "untuk mengambil bahagian dalam yang lain" dan ia bertambah dengan usia (J.G. Mead), sebagai pengalaman sosial dalam asimilasi pengalaman orang lain melalui pemerhatian dan peniruan; sebagai tingkah laku yang berhemah kerana menolong orang lain dapat mendorong pertolongan timbal balik dari mereka (Teori Pertukaran).

Altruisme tidak boleh dikelirukan dengan pengorbanan, menghitung kehati-hatian dan menolong tingkah laku tanpa risiko kehilangan diri.
Ahli psikologi telah mencadangkan pendekatan peribadi untuk altruisme, kerana tingkah laku bersimpati lebih ketara pada beberapa orang daripada yang lain dalam hubungannya dengan orang asing yang sangat berpengaruh dalam falsafah negara kesejahteraan dan digambarkan oleh Titmus dalam kajiannya mengenai aktiviti perkhidmatan pemindahan darah, di mana altruisme adalah pertukaran hadiah dan hubungan yang ada.
Mengapa kita melakukan altruisme? Mengapa kita menolong orang lain?
Sebagai peraturan, kami sangat prihatin dan tidak mementingkan diri sendiri terhadap orang-orang yang dekat dengan kami. Mungkin kita terlibat dalam altruisme, dengan tulus menyedari bahawa perbuatan baik tidak akan disedari? Jauh di lubuk hati, kita adalah makhluk yang mementingkan diri sendiri dan kita hanya peduli kepada orang lain kerana kesejahteraan mereka mempengaruhi kita. Kami kecewa dengan melihat orang yang tidak berpuas hati dan dengan menolong orang ini, kami menghilangkan rasa tidak selesa dan merasa baik dan berbudi pekerti dengan mereka yang tidak melakukan apa-apa. Tetapi bagaimana dengan Mother Teresa? Nampaknya kita didorong oleh campuran motif yang mementingkan diri dan tidak mementingkan diri sendiri. Sebagai balasan, kita menerima penerangan kebahagiaan, kerana melihat kebahagiaan sesama kita memberi makna bagi keberadaan kita. Rasa kesejahteraan kita ditingkatkan melalui tingkah laku altruistik. Kita seolah-olah dibebankan dengan tenaga dan merasa benar-benar hidup. Kebahagiaan tidak membawa sifat luaran (kedudukan dan kekayaan), tetapi perbuatan baik. Memiliki atau menjadi ini adalah makna hidup dan makna sebenar siapa kita telah menjadi dan perkara berguna apa yang telah kita lakukan. Narsisis dan egosentris akhirnya kesepian dan tidak gembira.

Altruisme
Daripada Wikipedia, ensiklopedia percuma
Altrui; zm (lat. Alter - other, other) - konsep yang memahami aktiviti yang berkaitan dengan keprihatinan yang tidak berminat untuk kesejahteraan orang lain; berkorelasi dengan konsep tidak mementingkan diri sendiri - iaitu dengan pengorbanan faedah sendiri untuk kepentingan orang lain, orang lain, atau secara umum - untuk kebaikan bersama. Dalam beberapa cara, ia dapat dilihat sebagai kebalikan dari mementingkan diri sendiri. Dalam psikologi, kadang-kadang dilihat sebagai sinonim dengan atau sebahagian daripada tingkah laku prososial.
Menurut V. S. Solovyov, altruisme difahami sebagai "solidariti moral dengan manusia lain" [1].

Kandungan konsep Konsep altruisme diperkenalkan oleh ahli falsafah Perancis dan pengasas sosiologi Auguste Comte [2]. Dia mencirikan mereka sebagai motif yang tidak mementingkan diri seseorang, memerlukan tindakan untuk kepentingan orang lain. Menurut Comte, prinsip altruisme adalah: "Hidup untuk orang lain." Menurut O. Comte, altruisme bertentangan, antonim ke egoisme, dan menyiratkan tingkah laku dan aktiviti seseorang, dengan mana dia membawa orang lain lebih banyak manfaat daripada mengharuskan mereka untuk mengenakan sebarang kos. [3]
Penentangan terhadap pemahaman altruisme ini adalah Charlie L. Hardy, Mark van Wugt, [4] David Miller [5] dan David Kelly [6], yang dalam kajian mereka telah menunjukkan bahawa tingkah laku altruisme dan altruistik tidak dikaitkan dengan faedah langsung, atau dengan kombinasi pelbagai faedah, tetapi akhirnya menghasilkan lebih banyak faedah dalam jangka panjang daripada yang dibelanjakan untuk tindakan altruistik.
Menurut Jonathon Seglow, [7] altruisme adalah tindakan bebas dan sukarela dari subjek, yang, bagaimanapun, tidak dapat dilakukan tanpa tindakan altruistik yang dilakukan kehilangan sifat altruistiknya..
Ahli falsafah Rusia Vladimir Soloviev dalam karyanya Justification of Good membenarkan altruisme melalui rasa kasihan dan menganggapnya sebagai manifestasi semula jadi dari sifat manusia (kesatuan total), sementara yang berlawanan (egoisme, keterasingan) adalah maksiat. Peraturan umum altruisme menurut V. S. Solovyov dapat dihubungkan dengan keharusan kategoris I. Kant: lakukan dengan orang lain seperti yang anda mahu mereka lakukan dengan anda [8]
BF Skinner menganalisis fenomena altruisme dan sampai pada kesimpulan berikut: “Kami menghormati orang untuk perbuatan baik mereka hanya apabila kami tidak dapat menjelaskan perbuatan ini. Kami menerangkan tingkah laku orang-orang ini dengan sikap dalaman mereka hanya apabila kita tidak mempunyai penjelasan luaran. Apabila alasan luaran jelas, kami meneruskannya, dan bukan dari sifat keperibadian ".
Kepercayaan bahawa orang harus memberikan pertolongan kepada mereka yang memerlukannya, tanpa mengira potensi faedahnya di masa depan, adalah norma tanggungjawab sosial. Kebiasaan inilah yang mendorong orang, misalnya, untuk mengambil sebuah buku yang dijatuhkan oleh seseorang di tongkat. Eksperimen menunjukkan bahawa walaupun pembantu tetap tidak dikenali dan tidak mengharapkan rasa syukur, mereka sering menolong orang yang memerlukan..
Mereka yang cinta sentiasa berusaha untuk membantu orang yang dikasihi. Namun, keinginan untuk menolong yang intuitif dan tidak sedar tidak harus berhubungan dengan manusia yang anda terikat dengan ikatan cinta atau persahabatan. Sebaliknya, keinginan altruistik untuk menolong orang asing telah lama dianggap bukti bangsawan yang sangat halus. Dorongan altruisme yang tidak mementingkan diri ini dikutip dalam masyarakat kita sangat tinggi dan bahkan, seperti yang dikatakan oleh para pakar, mereka sendiri membawa penghargaan moral atas masalah yang ditimbulkan kepada kita..
Ketika kita mengalami empati, kita mengalihkan perhatian kita kepada penderitaan kita sendiri dan penderitaan orang lain. Contoh empati yang paling jelas adalah pertolongan segera tanpa syarat dari orang yang kita sayangi. Di antara saintis yang mengkaji hubungan antara egoisme dan empati, terdapat sudut pandang yang berbeza, banyak eksperimen telah dilakukan: Saya benar-benar ingin menentukan dengan pasti sama ada seseorang secara amnya mampu untuk tidak berminat secara mutlak... eksperimen tidak dapat menolak kemungkinan motif egois untuk menolong. Namun, eksperimen lebih lanjut dan kehidupan itu sendiri telah mengesahkan bahawa ada orang yang menjaga kesejahteraan orang lain, kadang-kadang bahkan merugikan kesejahteraan mereka sendiri. [Sumber tidak dinyatakan 401 hari]
"Tidak peduli seberapa egois seseorang, undang-undang tertentu secara jelas ditetapkan dalam sifatnya, memaksanya untuk tertarik pada nasib orang lain dan menganggap kebahagiaan mereka diperlukan untuk dirinya sendiri, walaupun dia sendiri tidak mendapat apa-apa dari ini, kecuali untuk kesenangan melihat kebahagiaan ini."
- Adam Smith, Teori Sentimen Akhlak, 1759
Altruisme dalam masyarakat juga dapat bermanfaat kerana membawa kepada peningkatan reputasi. [9] Manfaat lain dari altruisme adalah promosi diri, yang disebut "kesan potlatch" oleh ahli zoologi Israel, Amotz Zahavi.
Jenis, bentuk dan amalan altruisme utama
Altruisme Moral dan Normatif
Bahagian moral, moral altruisme dapat difahami melalui tuntutan moral I. Kant. Dalaman yang dimiliki oleh seseorang, pemahaman moral atau ini dapat menjadi suatu bentuk intrapersonal seperti hati nurani, yang berdasarkannya, dan bukan dari aspirasi untuk satu atau manfaat lain, seseorang akan bertindak. Oleh itu, altruisme moral / moral adalah tentang bertindak mengikut hati nurani seseorang..
Bentuk lain, atau satu pemahaman tentang altruisme moral, adalah tafsirannya dalam kerangka konsep keadilan atau keadilan, institusi sosial yang meluas dalam masyarakat Barat. Dalam kerangka konsep keadilan, seseorang dipandang seringkali bersedia untuk bertindak tidak berminat untuk kebenaran dan kemenangannya dalam dunia hubungan sosial, serta menentang berbagai macam ketidakadilan.
Bertindak mematuhi kewajiban (yang dibuat seseorang terhadap dirinya sendiri atau yang lain) dan harapan (yang dimiliki orang lain terhadap seseorang) kadang-kadang dilihat sebagai tahap altruisme. Pada masa yang sama, tindakan seperti ini boleh menjadi tindakan pengiraan.
Altruisme simpati dan empati
Altruisme boleh dikaitkan dengan pelbagai jenis pengalaman sosial, terutama dengan rasa simpati, belas kasihan terhadap orang lain, belas kasihan dan muhibah. Altruists, yang kebaikannya melampaui keluarga, jiran, persahabatan, dan hubungan dengan kenalan, juga disebut dermawan, dan kegiatan mereka adalah dermawan.
Sebagai tambahan kepada muhibah dan belas kasihan, tindakan altruistik sering dilakukan karena keterikatan (terhadap sesuatu / seseorang) atau rasa syukur umum untuk hidup..
Altruisme rasional
Rasional altruisme adalah tindakan menyeimbangkan (serta percubaan untuk memahaminya) antara kepentingan seseorang dengan kepentingan orang lain dan orang lain.
Terdapat beberapa bidang rasionalisasi altruisme:
• Altruisme sebagai kebijaksanaan (kehati-hatian) (melalui undang-undang moral (perasaan "benar") dan perbuatan baik, egoisme yang wajar dapat dibenarkan (Christophe Loomer). [10]
• Altruisme sebagai pertukaran bersama (timbal balik). Rasional pertukaran bersama adalah jelas: tindakan berdasarkan norma timbal balik (keadilan, kejujuran) difokuskan pada perakaunan yang tepat mengenai usaha yang dilakukan dan pampasannya. Sebaliknya, ini adalah untuk mencegah penggunaan altruists oleh egois sehingga proses pertukaran dapat diteruskan. Timbal balik adalah kaedah untuk mencegah eksploitasi.
• Altruisme sebagai pertukaran umum. Sistem pertukaran umum dicirikan oleh fakta bahawa mereka berdasarkan usaha sepihak tanpa pampasan langsung. Sesiapa sahaja boleh menjadi penerima faedah (dari tindakan altruistik) atau orang yang melakukan tindakan ini. Rasional pertukaran umum adalah bahawa setiap orang yang memerlukan pertolongan dapat menerimanya, tetapi tidak secara langsung dari seseorang, tetapi secara tidak langsung; hubungan kepercayaan antara orang memainkan peranan penting di sini.
• Keseimbangan rasional kepentingan diri dan orang lain (contohnya, teori keputusan rasional / sosial oleh Howard Margolis). [11]
• Pareto-altruisme. Menurut ahli ekonomi dan ahli sosiologi Itali, Pareto, Vilfredo, sebarannya yang terkenal, "80% akibatnya menimbulkan 20% penyebabnya", tindakan altruistik adalah mungkin dan tidak memerlukan pengorbanan untuk faedah. Terdapat banyak tindakan (termasuk tindakan mementingkan diri sendiri), dari tindakan yang tidak diperlukan pengorbanan dari siapa pun dan tidak mendatangkan mudarat kepada siapa pun. Tindakan sedemikian boleh diklasifikasikan sebagai tindakan altruistik..
• Pemahaman utilitarian tentang altruisme. Perbuatan altruistik dilihat berdasarkan pada memaksimumkan beberapa kebaikan bersama, termasuk dengan melibatkan orang lain untuk ini. Contoh: seseorang mempunyai sejumlah wang dan ingin menyumbangkannya untuk pembangunan wilayah tertentu. Dia mendapati ada organisasi yang bekerja dengan wilayah ini dan menyumbangkan wang kepadanya, dengan harapan dapat dibelanjakan dengan cara yang betul. Pada saat yang sama, seperti berikut dari contoh, pemahaman altruisme yang bermanfaat dapat menyebabkan bias dan mengejar kepentingan diri tertentu..
Psikologi sosial altruisme dan tingkah laku altruistik
Dengan pengembangan penyelidikan psikologi empirikal, konsep kabur seperti altruisme, utiliti secara beransur-ansur digantikan oleh istilah "tingkah laku prososial" yang lebih umum.
Terdapat perbezaan jantina dalam tingkah laku altruistik: wanita cenderung menunjukkan tingkah laku pro-sosial jangka panjang (seperti menjaga orang yang disayangi). Lelaki lebih cenderung mempunyai "prestasi" yang unik (misalnya, sekiranya berlaku kebakaran), di mana norma sosial tertentu sering dilanggar. [12]
Terdapat juga penyelidikan dalam psikologi evolusi yang menunjukkan bahawa manusia bertahan melalui kerjasama dan timbal balik yang normal. Seperti yang dikatakan oleh Herbert Simon, tingkah laku prososial diutamakan dalam situasi pemilihan / evolusi semula jadi, dan dalam arti tertentu, altruisme dapat dilihat sebagai program genetik yang ada pada seseorang. [13]
Menurut kajian sosio-psikologi mengenai tingkah laku altruistik, tanggungjawab peribadi seseorang memainkan peranan penting di dalamnya. Membuat keputusan memerlukan tanggungjawab terhadap keputusan tersebut. Sekiranya keputusan dibuat oleh sekumpulan orang, maka tanggungjawab untuk itu dibahagikan kepada anggota kumpulan, mengurangkan tanggungjawab peribadi masing-masing. Sebagaimana Dmitry Alekseevich Leontiev menulis, merujuk kepada penyelidikan psikologi sosial yang dijelaskan dalam buku karya Lee Ross (Inggeris) Rusia. dan Richard Nisbett (Inggeris) Rusia [14]: "jika sesuatu berlaku, jika anda merasa tidak enak, anda memerlukan pertolongan, dan orang-orang berjalan-jalan, tanpa berhenti, anda tidak boleh hanya meminta pertolongan, tanpa berpaling kepada siapa pun. Pilih mana-mana orang, lihat dia dan hubungi dia secara peribadi, dan kemungkinan seseorang akan menolong anda akan meningkat beberapa kali. ”[15]
Varieti lain
Dalam konsep umum altruisme, sub-konsep terpisah dibezakan yang menerangkan beberapa jenis altruisme tertentu. Sebagai contoh:
• Pemilihan Keene
Pemilihan Kin; pemilihan kerabat; pemilihan saudara-mara - pemilihan yang dijalankan dengan kesesuaian individu, atau, lebih mudah, pemilihan bertujuan memelihara sifat-sifat yang memihak kepada kelangsungan hidup saudara terdekat individu tertentu. Ini adalah jenis pemilihan kumpulan tertentu, iaitu pemilihan interdeme, walaupun ada pendapat yang berlawanan [1]. Berdasarkan konsep altruisme sebenar individu. Istilah (tetapi bukan konsep itu sendiri) diperkenalkan oleh John Maynard Smith pada tahun 1964 [2].

Altruisme
Terdapat dua tafsiran konsep altruisme, tafsiran luas:
• Altruisme adalah tindakan yang dilakukan untuk merugikan diri sendiri, tetapi untuk kepentingan orang lain.
dan sempit:
• Altruisme adalah tingkah laku yang membawa kepada peningkatan dalam kelangsungan hidup dan / atau jumlah keturunan individu lain yang bukan keturunan langsung dari altruist, dan penurunan kemungkinan berlakunya survival orang altruist dan / atau jumlah keturunannya.
Definisi kedua bermaksud altruisme yang benar.
Contoh Altruisme pada Haiwan
Anjing Hyena memberi makan anak anjing mereka sendiri dan anak lain dalam bungkusan yang sama
• Mengorbankan diri untuk sarang lebah pekerja, askar anai-anai, semut, kutu daun.
Pemilihan kekeluargaan
Salah satu idea pertama untuk membenarkan pemilihan kerabat dinyatakan oleh John Haldane [3], yang berpendapat bahawa altruisme dapat timbul jika ditujukan kepada saudara-mara. Artinya, altruisme ditujukan bukan hanya pada individu dari spesies tertentu, populasi tertentu, tetapi khusus pada mereka yang berkaitan, tetapi tidak ada mekanisme untuk menilai tahap kekeluargaan yang telah diusulkan..
Sumbangan utama untuk pengembangan konsep ini dibuat oleh William Hamilton [4]. Dalam idea-idea beliau untuk membuktikan teori pemilihan kerabat, William Hamilton mengaitkan tingkah laku altruistik dengan adanya gen yang sama dalam asal-usul pada saudara-mara. Pendekatan inilah yang membentuk dasar untuk membuktikan konsep pemilihan Keene dan model matematiknya..
Menjelaskan Altruisme

Pekali hubungan (5) adalah nilai kemungkinan individu yang berkaitan, di lokus tertentu, mempunyai alel asal yang sama atau perkadaran gen yang sama asal dalam genotip individu yang berkaitan (untuk saudara langsung - ibu bapa dan keturunan - ini adalah ukuran tepat, untuk semua saudara lain - kebarangkalian).
Oleh itu, pekali untuk ibu bapa-anak adalah 0,5, sama untuk adik-beradik yang disebut (saudara / saudari), 0,25 untuk ibu bapa dan keturunan generasi kedua (datuk-cucu), dan bapa saudara-saudara [5]. Dalam kes hymenopteran sosial (lebah, semut), kerana lelaki adalah haploid, dan wanita yang bekerja menerima separuh daripada genom mereka dari ayah mereka sepenuhnya (dengan kemungkinan satu), dan kebarangkalian rata-rata kesamaan antara saudara perempuan dari segi bahagian genom yang diperoleh dari ratu wanita adalah 0,25 (mereka rata-rata serupa dengan ibu dengan kebarangkalian 0,5 - sama rata dari 0 hingga 1, tetapi ini hanya separuh dari genom mereka), maka jumlah purata (kebarangkalian) persamaan genom lebah bekerja antara satu sama lain dan saudara perempuan mereka, ratu penuh, adalah 0, 75 (diagihkan sama dari 0,5 hingga 1), dan hanya 0,5 dengan ibu - ratu wanita dan sama dengan ayah. Dengan mekanisme pewarisan genetik seperti itu, pemilihan menyokong penetapan "gen" (lebih tepat, mekanisme) tingkah laku altruistik pada "saudara perempuan" yang lebih berkaitan antara satu sama lain daripada ibu bapa mereka.
Peraturan Hamilton
Tingkah laku altruistik dapat dijelaskan dengan menggunakan teori pemilihan kerabat dan peraturan Hamilton. Parameter asas [5]:
• c (kos) - kejayaan pembiakan individu egoistik.
• b (faedah) - peningkatan kadar kelangsungan hidup individu lain, sekiranya berlaku altruisme yang pertama.
• r (keterkaitan) - tahap hubungan antara individu (dikira sebagai (1/2) ^ g, di mana g adalah bilangan generasi atau bilangan ikatan keluarga minimum antara individu, untuk saudara g = 2, untuk paman-keponakan g = 3).
Peraturan Hamilton: untuk rb> c, rata-rata kecergasan altruists akan lebih tinggi daripada "egois" dan jumlah salinan gen altruisme harus meningkat.
Perlu ditekankan:
• Tidak perlu memberi kesedaran tentang tindakan para altruist
• Sebab-sebab orientasi altruisme terhadap saudara-mara boleh berbeza dan tidak semestinya berkaitan dengan pilihan individu
• Tidak boleh dikatakan bahawa seorang altruist "berusaha untuk mewariskan gennya kepada generasi seterusnya"
• Hasil ini timbul hanya kerana inilah cara pemilihan berfungsi.
• Altruisme bersama
• Altruisme bersama
• Bahan dari Wikipedia - ensiklopedia percuma
• Saling; banyak altrui; gp (timbal balik; kny altrui; gp) - sejenis tingkah laku sosial apabila individu berkelakuan dengan beberapa tahap pengorbanan diri dalam hubungan antara satu sama lain, tetapi hanya jika mereka mengharapkan pengorbanan diri yang timbal balik. Istilah ini diciptakan oleh ahli sosiobiologi Robert L. Trivers. Altruisme timbal balik individu yang tergolong dalam spesies yang berlainan boleh disebut simbiosis. [1]
• Tingkah laku jenis ini wujud bukan hanya pada manusia, tetapi juga pada sejumlah haiwan: pembentukan koalisi uprimat (yang anggotanya saling membantu) berdasarkan altruisme bersama telah dijumpai. Model tingkah laku ini juga digunakan dalam strategi optimal untuk menyelesaikan "dilema tahanan".
• Beberapa bentuk altruisme (tolong menolong antara orang dalam situasi yang melampau, sokongan orang yang tidak berdaya, sakit, kanak-kanak, orang tua, pemindahan pengetahuan) disebut "saling bergantian altruisme", kerana diasumsikan "layanan sebagai tindak balas terhadap layanan" diharapkan, sekurang-kurangnya secara tidak langsung melalui pengantaraan memerhatikan "pihak ketiga", seterusnya memberi penghargaan kepada orang yang menolong dengan reputasi warganegara yang layak, yang harus ditolong dengan segala cara jika perlu.
• Altruisme pada haiwan
Altruisme pada haiwan bukan manusia - tingkah laku haiwan yang paling jelas dalam hubungan dalam keluarga, tetapi juga berlaku di antara kumpulan sosial lain di mana satu haiwan mengorbankan kesejahteraannya sendiri demi haiwan lain.
Semut
Beberapa spesies semut, merasakan bahawa mereka akan segera mati, meninggalkan sarangnya dan mati sendiri. Sebagai contoh, semut spesies Temnothorax unifasciatus (Myrmicinae), yang dijangkiti spora kulat Metarhizium anisopliae, yang mematikan bagi mereka, meninggalkan semut mereka dan bergerak jauh pada waktu sebelum kematian mereka (dari beberapa jam hingga beberapa hari). Ini menyelamatkan semut lain daripada dijangkiti spora kulat baru [1]. Pada masa yang sama, ia menyumbang kepada penyebaran spora kulat ke arah yang berbeza dari semut..
Anai-anai
Sebilangan anggota keluarga anai-anai Globitermes sulphureus mati, mengorbankan diri mereka dan "meletup" setelah pecahnya kelenjar khas dengan rahsia pelindung yang dibebaskan ke dalam semut. [2].
Contoh lain
• Anjing dan kucing sering mengadopsi anak yatim piatu, tupai, anak itik dan juga anak harimau, merawatnya seolah-olah mereka adalah anak mereka sendiri [3].
• Lumba-lumba menyokong rakan yang sakit atau cedera dengan berenang di bawahnya selama berjam-jam sambil mendorongnya ke permukaan sehingga mereka dapat bernafas. [4].
• Kelawar vampire kadang-kadang memuntahkan darah untuk berkongsi dengan saudara yang sakit yang tidak dapat mencari makanan [5] [6].
• Walrus dilihat mengadopsi bayi yatim piatu saudara mereka yang kehilangan ibu bapa mereka sendiri daripada pemangsa. [7].

Catatan
1. Soloviev. V.S. Pembenaran Baik, 3.11, I
2. Kamus psikologi moden / Disunting oleh B. G. Meshcheryakov, V. P. Zinchenko. - St. Petersburg: Prime-Evroznak, AST, 2007.-- 496 p. - (Psikologi adalah yang terbaik). - 3000 salinan. - ISBN 978-5-17-046534-7, ISBN 978-5-93878-524-3
3. Manuela Lenzen. Evolutionstheorien di den Natur- und Sozialwissenschaften. Kampus Verlag, 2003. ISBN 3-593-37206-1 (Buku Google)
4. Charlie L. Hardy, Mark van Vugt. Memberi Kemuliaan dalam Dilema Sosial: Hipotesis Altruisme Bersaing. Universiti Kent, Canterbury 2006.
5. David Miller. 'Adakah mereka miskin saya?': Masalah Altruisme di Dunia Orang Asing. Dalam: Jonathan Seglow (Hrsg.): Etika Altruisme.: Frank Cass Publishers, London 2004. - ISBN 978-0-7146-5594-9, S. 106-127.
6. David Kelley. Altruisme dan kapitalisme. Dalam: Jurnal IOS. 1 Januar 1994.
7. Jonathan Seglow (Ed.). Etika Altruisme. ROUTLEDGE CHAPMAN & HALL. London. - ISBN 978-0-7146-5594-9.
8. Solovyov VS Justifikasi kebaikan. Bahagian satu. Bab 3. Kasihan dan altruisme
9. Dawkins, Clinton Richard. Adakah moral timbul dalam proses evolusi? // Tuhan sebagai ilusi = The Delusion God. —CoLibri, 2009. - 560 p. - 4000 salinan. - ISBN 978-5-389-00334-7
10. Christoph Lumer. Altruismus yang lebih rasional. Eine prudentielle Theorie der Rationalit; t und des Altruismus. Universit; tsverlag Rasch, Osnabr; ck 2000.
11. Howard Margolis. Egoisme, Altruisme, dan Rasionaliti. Teori Pilihan Sosial. Chicago dan London, 1982.
12. Eagly A.H. Perbezaan seks dalam tingkah laku sosial: Tafsiran peranan sosial. - Erlbaum, Hillsdale, NJ 1987.
13. Hoffman M.L. Adakah altruisme adalah sebahagian daripada fitrah manusia? Dalam: Jurnal Keperibadian dan Psikologi Sosial. 40 (1981), S. 121-137.
14. Ross, D. Lee (Inggeris) Rusia, Nisbett, Richard E. (Inggeris) Rusia. Manusia dan Situasi: Pelajaran Psikologi Sosial = Orang dan Situasi: Perspektif Psikologi Sosial / Diterjemahkan dari Bahasa Inggeris oleh V.V. Rumynskiy, disunting oleh E.N. Emelyanov, B.C. Magun. - M.: Aspect-Press, 12 Januari 1999.-- 429 p. - 5000 salinan. - ISBN 5-7567-0234-2, ISBN 5-7567-0233-4
15. Leontiev, Dmitry Alekseevich. Labirin identiti: bukan seseorang untuk identiti, tetapi identiti untuk seseorang (Rusia) // Ilmu falsafah: jurnal. - 2009. - No. 10. - Hlm.6.
Pautan
• Altruisme.narod.ru
• Ensiklopedia Dalam Talian Di Seluruh Dunia - Altruisme
• R. Corsini, A. Auerbach. Ensiklopedia Psikologi - Altruisme
• PsyJournals - Altruisme dengan senang hati: psikologi sukarela

Altruisme, altruist
Altruisme Bahan (dari Lat. Alter - lain-lain) - keprihatinan yang tidak berminat untuk orang lain (orang lain). Kebalikan dari altruisme adalah mementingkan diri sendiri. Tutup - kedudukan Pencipta dan kedudukan Malaikat.
Seorang altruist adalah orang yang mempunyai prinsip moral yang menetapkan tindakan tanpa pamrih yang bertujuan untuk kebaikan dan kepuasan kepentingan orang lain (orang lain). Seseorang adalah seorang altruist ketika, dalam keprihatinannya terhadap orang-orang, tidak pada sedar atau tidak di bawah sedar, atau di tahap bawah sedar tidak ada pemikiran tentang kepentingan dan faedahnya sendiri. Sekiranya seorang altruist berminat dengan kesucian moral niatnya, kebebasan sepenuhnya dari kepentingan diri, dia berusaha untuk menolong bukan orang yang disayangi, tetapi benar-benar orang asing.
Menolong rakan, saudara dan orang tersayang, kita kadang-kadang bergantung pada timbal balik. Ada ibu yang banyak melabur untuk anak-anak mereka, tetapi biasanya di belakang ini ada pemahaman bahawa ini adalah "anak-anak saya", ada keinginan untuk mewujudkan "cita-cita mereka" pada anak-anak ini, ada harapan mereka akan menjaga ibu pada usia tua, atau paling tidak akan berkata kepada ibu "Terima kasih!".
Altruist mengelakkan semua ini. Altruist hanya memberi, itulah intinya. Ahli altruist tidak mempunyai hari esok, dia tidak mengira berapa banyak yang dia laburkan, dan dia tidak mempunyai harapan bahawa dia akan mengembalikan sesuatu dari apa yang dia laburkan.
Altruisme hanya disebabkan oleh suasana hati yang baik. Jadi itu bagus!
Seorang altruist biasanya seorang yang lemah lembut dan tenang. Seorang altruist sering dapat menawarkan pertolongan kepada seseorang dan terbawa-bawa dalam masa yang lama dalam melakukan urusan orang lain, dengan sedikit mengingati sendiri. Sukar bagi seorang altruist untuk duduk makan tanpa menjemput seseorang untuk berkongsi makanan dengannya. Apabila seorang altruist berjaya menolong seseorang atau memenuhi permintaan seseorang, dia benar-benar gembira di dalam. Dia bersukacita dengan kejayaan orang lain dan sungguh-sungguh bersimpati dengan kesulitan orang lain.
Altruisme berbeza. Seringkali ada altruisme yang bodoh dengan keinginan terburu-buru untuk memberikan orang pertama yang cepat menemui semua yang dimiliki seseorang, hanya kerana mereka sangat memerlukan. Sisi negatif banyak penyokong adalah kualiti mereka sehingga kadang-kadang mereka terlalu melupakan diri mereka sendiri. Seseorang yang percaya bahawa tidak perlu menjaga dirinya tidak menghargai dan tidak menghormati dirinya sendiri. Ia juga berpandangan jauh. Sekiranya seseorang benar-benar mengambil berat tentang orang lain, dia akan memikirkan sumber-sumber di mana dia akan mengurus seseorang. Dia harus mengurus dirinya sendiri terlebih dahulu, agar dia setidaknya sehat, dicuci, juga memiliki mobil, untuk memberikan hadiahnya kepada orang lain, sehingga dia akan memiliki uang untuk hadiah-hadiah ini. Altruisme yang bijak mengandaikan akal dan dengan hati-hati memahami siapa yang harus memberi berapa banyak, dengan mempertimbangkan akibatnya, dan lebih suka "tidak memberi makan dengan ikan, tetapi untuk mengajar bagaimana menggunakan pancing" sehingga seseorang sudah dapat memberi makan dirinya sendiri.
Namun, pada hakikatnya ada beberapa altruis murni seperti itu, lebih sering orang-orang itu disebut altruists yang cenderung untuk mengingat bahawa selain minat mereka ada orang di sekitar mereka dan juga mengambil berat tentang orang lain. Walau bagaimanapun, ia tidak lagi cukup altruisme. Di Synton ada nama khas untuk ini - Pencipta. Pencipta dalam strategi hidupnya lebih bijak daripada golongan altruist. Pencipta benar-benar ingin menjaga bukan sahaja dirinya, tetapi juga orang dan kehidupan, tetapi untuk melakukan ini dengan cerdas, kompeten, untuk waktu yang lama, dan lain-lain, dia peduli mempunyai sesuatu, sehingga dia sendiri adalah seorang yang cukup sihat, kaya, maka pertolongannya akan menjadi nyata. Dan juga anda harus memastikan bahawa pertolongannya sangat diperlukan, agar dia tidak perlu menghubungi siapa pun setelah dia menjaga seseorang, dan semua orang menyebarkan darinya.
Altruisme telah menjadi topik yang terpisah dalam psikologi sosial eksperimen dan dikaji di bawah rubrik umum tingkah laku prososial. Minat para penyelidik dalam topik ini telah meningkat setelah munculnya banyak penerbitan yang dikhaskan untuk tingkah laku antisosial, khususnya pencerobohan. Mengurangkan pencerobohan dilihat sebagai tugas penting bersama dengan peningkatan tingkah laku prososial. Terutama banyak usaha telah dilakukan untuk mengkaji tingkah laku menolong dan campur tangan orang yang menonton..
Tiga teori altruisme terkenal dalam psikologi akademik. Menurut teori pertukaran sosial, membantu, seperti tingkah laku sosial lain, didorong oleh keinginan untuk meminimumkan kos dan mengoptimumkan ganjaran. "Teori norma sosial" berasal dari kenyataan bahawa pemberian bantuan dikaitkan dengan adanya peraturan tertentu dalam masyarakat, misalnya, "norma timbal balik" mendorong kita untuk bertindak balas dengan baik, bukan jahat, kepada mereka yang membantu kita, dan norma "tanggungjawab sosial" menjadikan kita untuk menjaga mereka yang memerlukannya, selagi perlu, walaupun mereka tidak dapat membayar balik kita. "Teori evolusi altruisme" berasal dari fakta bahawa altruisme diperlukan untuk "melindungi jenis seseorang" (dari buku karya D. Myers "Psikologi Sosial").
Baca artikel mengenai topik: "Apakah kita sifatnya egois?": Secara biologis kita mementingkan diri sendiri dan menentang artikelnya Mengapa kita tidak dilahirkan egois.
Mengapa kita tidak dilahirkan egois (PDB)
Oleh Frans B.M. de Waal, Universiti Emory.
Sumber: Buku "Pengantar Psikologi". Pengarang - R.L. Atkinson, R.S. Atkinson, E.E. Smith, D.J. Boehm, S. Nolen-Hoeksema. Di bawah penyuntingan umum V.P. Zinchenko. Edisi antarabangsa ke-15, St. Petersburg, Prime-Euroznak, 2007.
Tidak peduli seberapa egois seseorang dapat dipertimbangkan, tidak diragukan lagi, dalam sifatnya ada beberapa prinsip yang membuatnya tertarik pada kejayaan orang lain, dan kebahagiaan orang lain - yang diperlukan untuknya, walaupun dia tidak memperoleh apa-apa faedah daripada keadaan selain kesenangan melihatnya. (Adam Smith (1759))
Ketika Lenny Skatnik menyelam di Potomac yang sejuk pada tahun 1982 untuk menyelamatkan mangsa nahas kapal terbang, atau ketika orang Belanda memelihara keluarga Yahudi semasa Perang Dunia II, mereka membahayakan nyawa mereka untuk orang asing yang lengkap. Begitu juga, Binti Jua, seekor gorila di Brookfield Zoo di Chicago, menyelamatkan seorang budak lelaki yang tidak sedarkan diri yang jatuh ke dalam kandangnya dengan melakukan tindakan yang tidak ada yang mengajarnya..
Contoh seperti ini memberikan kesan yang kekal, terutamanya kerana ia membincangkan faedah untuk spesies kita. Tetapi semasa mengkaji evolusi empati dan moral, saya dapati bukti yang kuat tentang haiwan menjaga satu sama lain dan respons mereka terhadap musibah orang lain, yang meyakinkan saya bahawa kelangsungan hidup kadang-kadang tidak hanya bergantung pada kemenangan dalam pergaduhan, tetapi juga pada kerjasama dan kebaikan (de Waal, 1996). Contohnya, di kalangan simpanse, sering terjadi saksi mata mendekati mangsa serangan dan meletakkan tangannya di bahu dengan lembut..
Walaupun terdapat kecenderungan memelihara, manusia dan haiwan lain secara kerap digambarkan oleh ahli biologi sebagai egois. Sebabnya adalah teoritis: semua tingkah laku dianggap dikembangkan untuk memenuhi minat individu itu sendiri. Adalah logik untuk menganggap bahawa gen yang tidak dapat memberikan kelebihan kepada inangnya dihapuskan oleh pemilihan semula jadi. Tetapi adakah benar untuk memanggil haiwan egois hanya kerana tingkah lakunya bertujuan untuk mendapatkan faedah??
Proses di mana tingkah laku tertentu telah berkembang selama berjuta-juta tahun tidak relevan jika kita mempertimbangkan persoalan mengapa haiwan berkelakuan seperti ini di sini dan sekarang. Haiwan hanya melihat hasil langsung dari tindakan mereka, dan bahkan hasil ini tidak selalu jelas bagi mereka. Kita mungkin berpendapat bahawa seekor labah-labah menenun jaring untuk menangkap lalat, tetapi ini hanya berlaku pada tahap fungsinya. Tidak ada bukti bahawa labah-labah mempunyai idea mengenai tujuan jaring. Dengan kata lain, tujuan tingkah laku tidak mengatakan apa-apa mengenai motif yang mendasari..
Baru-baru ini konsep "egoisme" melampaui makna asalnya dan mula diterapkan di luar psikologi. Walaupun istilah ini kadang-kadang dilihat sinonim dengan hanya mengambil berat tentang kepentingan kita sendiri, egoisme menyiratkan niat untuk memenuhi keperluan kita, iaitu mengetahui apa yang akan kita dapatkan sebagai hasil daripada tingkah laku tertentu. Anggur dapat melayani kepentingannya sendiri dengan mengepang pokok, tetapi kerana tanaman tidak mempunyai niat dan pengetahuan, mereka tidak boleh mementingkan diri sendiri tanpa makna kiasan..
Charles Darwin tidak pernah mengelirukan penyesuaian dengan tujuan individu dan mengakui adanya motif altruistik. Dalam hal ini dia diilhamkan oleh Adam Smith, etika dan bapa ekonomi. Terdapat begitu banyak kontroversi mengenai pembezaan antara tindakan untuk mendapatkan keuntungan dan tindakan untuk motif egois sehingga Smith, yang terkenal dengan kepentingannya untuk mementingkan diri sendiri sebagai prinsip ekonomi, juga menulis mengenai kemampuan manusia sejagat untuk bersimpati..
Asal-usul kemampuan ini bukanlah misteri. Semua spesies haiwan, di antaranya mengembangkan kerjasama, menunjukkan kesetiaan kepada kumpulan dan kecenderungan untuk saling membantu. Ini adalah hasil kehidupan sosial, hubungan erat di mana haiwan menolong saudara dan saudara yang dapat membalas budi. Oleh itu, keinginan untuk menolong orang lain tidak pernah bermakna dari segi kelangsungan hidup. Tetapi dorongan ini tidak lagi dikaitkan dengan hasil evolusi yang segera, sehingga memungkinkan untuk terwujud walaupun hadiah tidak mungkin berlaku, seperti ketika orang asing menerima pertolongan..
Memanggil tingkah laku yang mementingkan diri sendiri adalah seperti menggambarkan semua kehidupan di Bumi sebagai tenaga suria yang berubah. Kedua-dua pernyataan mempunyai nilai yang sama, tetapi hampir tidak dapat menjelaskan kepelbagaian yang kita lihat di sekeliling kita. Sebilangan haiwan diberi peluang untuk hidup hanya dengan persaingan tanpa ampun, yang lain - hanya dengan saling membantu. Pendekatan yang mengabaikan hubungan yang bertentangan ini mungkin berguna bagi ahli biologi evolusi, tetapi ia tidak mempunyai tempat dalam psikologi..

Tingkah Laku Altruistik: Pemboleh ubah Situasi dan Keperibadian
Artikel ini berdasarkan buku "Psikologi Sosial" karya David Myers
Pemboleh ubah situasi:
• Kami menolong ketika orang lain menolong
Contoh tingkah laku altruistik merangsang altruisme. Orang lebih suka menderma wang, lebih sering bersetuju untuk menjadi penderma darah, menolong di jalan raya - jika mereka melihat bagaimana orang lain melakukannya.
• Faktor masa
Sekiranya seseorang mempunyai masa lapang, dia lebih bersedia untuk membantu orang asing. Dengan tergesa-gesa, kemungkinan manifestasi altruisme menurun dengan mendadak.
• Keperibadian:
Segala sesuatu yang entah bagaimana mempersonifikasikan saksi mata - permintaan yang ditujukan kepadanya secara peribadi, kontak mata, fakta bahawa dia akan muncul kepada orang lain, atau harapan untuk kontak lebih lanjut dengan mangsa atau dengan saksi mata yang lain - membuatnya lebih cenderung untuk memberikan bantuan.
Pemboleh ubah peribadi:
• Perasaan
Di bawah pengaruh rasa bersalah, orang lebih rela melakukan tindakan altruistik. Ini membantu mereka menghilangkan penyesalan dan mengembalikan harga diri. Orang dewasa, dalam keadaan tidak baik, sering menolong, kerana mereka mendapat kepuasan moral dari perbuatan baik. Dalam suasana gembira, orang-orang (yang baru saja menerima hadiah atau yang gembira dengan kejayaan mereka) juga cenderung membantu tanpa pamrih..
• Kualiti peribadi
Orang yang sangat emosional, penyayang dan aktif lebih cenderung menjaga orang lain dan memberi pertolongan. Individu yang mempunyai tahap kawalan diri yang tinggi, peka terhadap harapan orang lain, cenderung untuk memberi pertolongan sekiranya mereka percaya bahawa ia akan diberi penghargaan sosial. Dalam situasi yang berpotensi berbahaya, ketika orang asing memerlukan pertolongan (misalnya, tayar yang tertusuk atau jatuh di kereta bawah tanah), selalunya lelaki menolong. Tetapi dalam situasi di mana kita tidak membicarakan hidup dan mati, wanita lebih responsif. Dalam hubungan intim jangka panjang, wanita jauh lebih altruistik daripada lelaki - mereka lebih cenderung untuk menjawab permintaan rakan dan menghabiskan lebih banyak masa untuk membantu..
• Keagamaan
• Jantina
Lelaki lebih cenderung menolong wanita yang menghadapi masalah. Wanita juga bertindak balas terhadap lelaki dan wanita.
• Kesamaan
Oleh kerana kemiripan melahirkan rasa simpati, dan simpati menimbulkan keinginan untuk menolong, kita lebih cenderung menolong mereka yang seperti kita..
Motif untuk tingkah laku altruistik
Artikel ini berdasarkan buku "Psikologi Sosial" karya David Myers
Enam motivasi utama dikenal pasti antara motif sukarelawan merawat pesakit AIDS:
• Sebab-sebab moral: keinginan untuk bertindak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan sejagat dan sikap tidak peduli terhadap orang lain.
• Sebab kognitif: keinginan untuk mengenali orang dengan lebih baik atau memperoleh kemahiran.
• Sebab sosial: untuk menjadi ahli kumpulan dan mendapat persetujuan.
• Pertimbangan kerjaya: pengalaman dan kenalan yang diperoleh berguna untuk kemajuan kerjaya selanjutnya.
• Perlindungan diri: keinginan untuk menghilangkan perasaan bersalah atau melepaskan diri dari masalah peribadi.
• Meningkatkan harga diri: mengukuhkan harga diri dan keyakinan diri.

Altruisme: konsep, klasifikasi, teori asas

"Kecantikan akan menyelamatkan dunia" - kita diberitahu dari skrin TV dan iklan yang disiarkan di mana-mana. Tetapi bagaimana jika semuanya cantik, dan lebih baik tidak menjadi? Jawapannya mudah: anda perlu menjadi sukarelawan untuk terlibat dalam pekerjaan itu sendiri. Membaiki, menolong, menunjukkan, membersihkan, mencadangkan - secara amnya, memberi manfaat kepada masyarakat.

Bahkan ada kata khas yang dapat digunakan untuk menyatukan semua perbuatan baik yang dilakukan tanpa mementingkan diri sendiri (atas permintaan hati) - ini adalah altruisme. Konsep ini sangat luas. Banyak manusia yang mempelajarinya. Adalah mungkin untuk memahami apa itu altruisme dengan mengkaji dokumen sejarah. Pernyataan pertama mengenai altruisme terdapat dalam ajaran falsafah Yunani kuno dan China.

Definisi dan intipati altruisme

Altruisme adalah kehadiran kualiti peribadi yang membolehkan anda membuat pengorbanan diri secara sukarela demi membawa kebaikan bersama dan sokongan orang lain.

Orang yang altruist adalah kebalikan dari egois. Dia melupakan faedah dan egonya sendiri. Tindakan hanya ditujukan untuk mencapai matlamat yang baik. Kekuatan semangat, kualiti moral yang tinggi dan keyakinan para altruists membuat mereka yang berada di sekitar mereka melihat isu-isu sensitif dari sudut yang berbeza. Secara beransur-ansur, masyarakat semakin dekat, bergabung dalam menyelesaikan masalah. Melakukan kebaikan adalah proses yang sangat menular.

Altruists mempunyai kualiti peribadi yang kuat:

Dua konsep sering dikelirukan: humanisme dan altruisme. Ini adalah istilah yang berbeza. Humanisme mewakili kebajikan terhadap mana-mana makhluk hidup. Altruisme adalah konsep yang lebih luas. Ini termasuk kebajikan, kekurangan mementingkan diri sendiri, narsisme, ketamakan.

Altruists melupakan diri mereka sendiri. Menurut mereka, selebihnya memerlukan perhatian dan belas kasihan yang lebih banyak. Mereka mahu menolong semua orang, sehingga menjadikan dunia sedikit lebih baik..

Foto itu menunjukkan contoh perbuatan tanpa pamrih.

Persembahan pertama

Buat pertama kalinya, Socrates bercakap mengenai altruisme. Pemikir Yunani kuno menggunakan istilah yang berbeza - moral. Dia percaya bahawa kualiti ini mengimbangi keegoisan. Teorinya berdasarkan prinsip "memberi, tidak menerima". Setiap individu harus berakhlak, sopan, berusaha untuk permulaan yang rohani.

Selepas ahli falsafah kuno, ajaran itu diteruskan oleh O. Comte. Dalam tulisannya, kedudukan disorot yang masih digunakan oleh para saintis, ahli falsafah..

  1. Seorang altruist hidup bukan untuk dirinya sendiri, tetapi untuk kepentingan orang lain. Selalu, dalam semua perkara dia menolong mereka. Sedia untuk menyelamatkan pada bila-bila masa, tanpa mengira keinginan anda sendiri.
  2. Dalam fikiran para altruists, dunia berusaha untuk pengembangan humanisme. Adalah perlu untuk menjaga makhluk hidup di sekitarnya. Sekiranya anda menggunakan kaedah ini, semua orang akan menjadi lebih bahagia, ramah, dan lebih berperikemanusiaan. Perang, perselisihan dalaman, konfrontasi akan dihapuskan.
  3. Humanisme ditentang oleh etika Kristian (yang Comte anggap egois). Mengikut idea, setiap orang harus menyelamatkan dirinya, jiwanya, tetapi tidak terutama untuk menjaga orang lain. Dalam asas teori altruisme, kebaikan dilakukan untuk orang luar, ego seseorang berada di tempat terakhir.

O. Comte mengenal pasti 2 jenis altruisme:

  • haiwan (bertindak mengikut naluri);
  • manusia (diciptakan di bawah tekanan pendapat).

Kemudian, teori-teori utama dijelaskan dalam kesusasteraan I. Kant, A. Smith, D. Hume. Setiap orang menggunakan bidang sains mereka sendiri. Mereka menganggap humanisme, etika, moral. Semua pernyataan disatukan, mewujudkan teori altruisme. Menurut saintis, definisi itu merangkumi penyerahan diri sepenuhnya, penolakan terhadap keinginan, keinginan seseorang.

Altruisme dari sudut psikologi

Ahli psikologi dalam altruisme merangkumi faktor:

  • kelakuan sosial;
  • rahmat kepada mereka yang memerlukan;
  • kesetiaan, simpati;
  • pengorbanan, penolakan kesejahteraan seseorang;
  • penolakan diri;
  • penghapusan faedah untuk kepentingan orang lain;
  • perkhidmatan kepada masyarakat.

Dari sudut psikologi, kemanusiaan tidak timbul di bawah tekanan kumpulan, tetapi secara bebas dalam pemikiran. Sebarang penyelesaian bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan semua orang tanpa kecuali. Sekalipun salah satu dari mereka merosakkan golongan altruist, sikapnya tidak akan berubah, dia akan terus menolong, belas kasihan.

Psikologi memandang empati sebagai emosi empati. Perwakilan memahami perasaan, faedah. Kasih sayang hanya berlaku pada masa yang sangat memerlukan. Sekiranya kita menganggap altruisme, maka kasih sayang dan sokongan akan diberikan pada bila-bila masa. Tindakan tidak bergantung pada kekayaan material, status kesihatan, dan faktor lain.

Terdapat altruisme palsu. Individu itu menganggap dirinya seorang dermawan, tetapi ada bahagian dari sikap mementingkan diri sendiri dalam tindakannya. Contoh: Ibu bapa membeli perabot untuk sekolah untuk anak-anak mereka, dengan harapan anak mereka akan menggunakannya.

Pengelasan

Altruisme dibahagikan mengikut sifat keperibadian dan sikap terhadap masyarakat..

  1. Akhlak. Tindakan dilakukan kerana adanya akhlak, hati nurani. Mereka bertindak di bawah pengaruh moral, tidak dipandu oleh ego mereka. Tidak ada keuntungan peribadi.
  2. Normatif. Setiap negeri mempunyai undang-undang dan peraturan. Mereka membentuk asas fekah. Mereka menggunakan data ini, ingin melakukan semuanya mengikut peraturan. Mereka mematuhi undang-undang sehingga kumpulan hidup untuk kebaikan. Kesediaan untuk bertindak tanpa mementingkan diri sendiri, keutamaan keadilan.
  3. Kerana simpati. Kepimpinan dengan perasaan, emosi positif. Orang menimbulkan rasa simpati, belas kasihan, simpati dalam dirinya. Ada keinginan untuk menolong mereka. Sekiranya tindakan ini ditujukan kepada saudara-mara, saudara-mara, orang asing, jenis altruisme dari rasa simpati berkembang. Mereka menjadi dermawan.
  4. Kerana simpati. Interaksi dengan orang lain, walaupun mereka tidak memerlukannya. Orang yang bersimpati ingin menolong, membuat hidup lebih mudah, menderita, risau. Untuk ini, dia bersedia mengorbankan masa, kesihatan, kesejahteraan materialnya sendiri..

Klasifikasi diperlukan untuk memahami perasaan seorang altruist, hubungannya dengan manusia. Sekiranya terminologi digunakan berkaitan dengan wakil wanita, maka istilah altruist digunakan.

Altruisme mengikut jenis keperibadian

Ilmu sosionik yang tidak dikenali mengenal pasti 3 jenis keperibadian. Altruisme adalah ciri masing-masing, tetapi ia menampakkan diri dengan cara yang berbeza..

  1. Ekstrem - jenis keperibadian, terbuka untuk komunikasi, mudah mencari bahasa yang sama dengan semua orang. Interaksi interpersonal untuknya berada di tempat pertama. Sentiasa bersedia untuk menyelamatkan. Mempelajari masalah semasa perbualan, komunikasi.
  2. Introvert - jenis peribadi yang sukar untuk berkomunikasi dengan orang lain melalui dialog. Adakah perbuatan baik, belajar tentang masalah dari luar (paling sering melalui utusan dan rangkaian sosial).
  3. Ambivert - jenis keperibadian antara ekstrovert, introvert. Berkomunikasi dengan orang yang rapat, suka menghabiskan sebahagian besar masa bersendirian. Boleh mendengar, menolong bila diperlukan.

Altruisme introvert dan ambiver tidak langsung jelas. Humanisme sejati tidak harus jelas.

Contohnya, seseorang tinggal di dunia kecilnya sendiri, jarang keluar, berkomunikasi. Dia melihat di jaringan sosial permintaan bantuan untuk operasi, memindahkan wang kerana belas kasihan.

Rasional dalam Altruisme

Tidak semua altruist bersedia mengorbankan segalanya sepenuhnya atas nama orang lain. Bagi sesetengah orang, ada batasan bahawa mereka tidak bersedia melampaui batas. Ia penting! Rawatan diri mencegah berlakunya penyakit, gangguan psiko-emosi, keadaan kewangan yang tidak baik.

Dari sudut rasional, petunjuk berikut dibezakan:

  • Manifestasi kebijaksanaan (pragmatisme) - semestinya ada sebahagian kecil dari keegoisan jika tidak membahayakan orang lain.
  • Kesalingbalikan - tindakan pihak altruist diberi pampasan, kedua-dua pihak akan mendapat faedah yang membawa kepuasan emosi. Pertukaran faktor yang baik tidak muncul dari orang tertentu, tetapi dari individu pihak ketiga secara tidak langsung.
  • Keseimbangan kepentingan - dalam proses aktiviti altruistik, diperlukan pemahaman bahawa ada orang lain yang tidak seharusnya dicederakan dalam situasi tersebut.
  • Tidak ada korban jiwa - keadaan tidak boleh terkawal atau membahayakan kedua-dua belah pihak.
  • Utiliti - ada kebaikan bersama, di mana ada kebahagiaan, melakukan perbuatan baik membawa emosi positif, manfaat kepada semua orang tanpa kecuali.

Dari sudut utilitarianisme, contohnya menonjol. Individu itu ingin menderma wang untuk rawatan barah. Dia membawa mereka ke organisasi amal perubatan. Mereka berbuat baik untuk masyarakat dan diri mereka sendiri. Sesiapa sahaja boleh menghidap barah. Ia tidak terkecuali.

Psikologi sosial mengenai altruisme

Masyarakat tidak terdiri daripada individu yang serupa. Mereka diwakili oleh jantina, bangsa, jantina yang berbeza. Mereka dibahagikan mengikut usia, kesejahteraan material, kemampuan intelektual..

Altruisme dilihat dari segi beberapa teori:

  1. Perbezaan jantina. Wanita dicirikan oleh sikap positif terhadap anak-anak. Mereka melindungi anak mereka sendiri dan selebihnya kanak-kanak yang mengalami kekerasan dan kekejaman. Mereka tidak mempunyai keberanian. Lelaki, sebaliknya, dapat menyelamatkan anda dari pemukulan, kebakaran, dan bencana buatan manusia. Mereka lebih takut, lebih kuat dari segi fizikal.
  2. Evolusi. Kemanusiaan dapat bertahan dalam masa yang tidak menyenangkan hanya berkat interaksi interpersonal dengan saudara-mara. Kerjasama, timbal balik, perpaduan adalah postulat terpenting untuk pemeliharaan kumpulan gen.
  3. Sikap genetik. Para saintis percaya bahawa sifat kemanusiaan tertanam dalam kesedaran secara semula jadi. Dalam proses pembangunan, komuniti erat terselamat, dan penyendiri meninggal dengan tidak masuk akal.
  4. Tanggungjawab kumpulan. Individu bertanggungjawab terhadap tindakan yang dilakukannya setiap hari. Sekiranya mereka menyebarkannya ke kumpulan, tanggungjawab masing-masing berkurang berbanding dengan jumlah mereka yang bertanggungjawab. Pembahagian ini akan mengurangkan beban peribadi, yang akan mempengaruhi normalisasi keadaan psiko-emosi. Risiko harian akan dikurangkan.

Semasa mempertimbangkan altruisme dari sudut pandang psikologi kumpulan, semua anggota masyarakat perlu memahami bahawa kualiti tindakan yang dilakukan ini tidak harus tertumpu pada satu orang sahaja. Perpaduan pasukan, pertukaran, kerjasama diperlukan.

Jenis altruisme baru

Teori altruisme menjadi lebih luas setiap tahun. Ini dipertimbangkan dari pelbagai aspek untuk memahami intinya, untuk menyelidiki isu-isu kemunculan sifat-sifat ini.

  1. Pemilihan kekeluargaan. Ini mewakili pertolongan kepada teman dan saudara terdekat dengan tujuan meningkatkan kelangsungan hidup, meningkatkan kualiti hidup. Ini diperlukan oleh masyarakat untuk evolusi, peningkatan diri.
  2. Pandangan timbal balik. Mereka saling memberi manfaat, meningkatkan keadaan emosi, kesejahteraan. Apabila tindakan sedemikian dilakukan, mereka bergantung pada timbal balik, kembalinya emosi positif.
  3. Humanisme haiwan. Spesies ini tumbuh di dalam serangga, misalnya lebah, semut. Mereka membawa tenaga kerja mereka ke masyarakat setiap hari dan melaksanakan fungsi yang diberikan. Ini memberi kesan yang baik terhadap aktiviti penting mereka, individu di sekitarnya..
  4. Sejenis pengorbanan diri. Seorang individu membawa faedah kepada saudara-mara, rakan karib, tidak memerlukan sikap yang sama terhadap dirinya. Walau bagaimanapun, pelaksanaan tindakan positif kadang-kadang menyebabkan kemudaratan kepada altruist (kesihatan bertambah buruk, masalah kewangan timbul, pertengkaran).
  5. Penampilan yang berkesan. Individu bersiap untuk melakukan perbuatan. Mereka mahu menolong dengan melakukannya dengan baik. Sebagai contoh, untuk menyembuhkan anak, anda bukan sahaja dapat memberikan wang untuk terapi kepada ibu bapanya. Seorang altruist akan mencari doktor yang cekap, klinik yang baik. Maka peluang pemulihan akan meningkat..

Setiap teori masuk akal. Sekiranya seseorang ingin menjadi seorang altruist, tidak perlu memberikan simpanannya, untuk mengorbankan kesihatan psikologi atau fizikal. Mereka bersiap untuk ini, mencari jalan untuk menolong. Altruists tidak pernah mengharapkan timbal balik. Apabila mereka memperolehnya, cita-cita semakin tinggi..

Pergerakan sukarelawan

Selama memikirkan semula kedudukan hidup, mereka sering membuat kesimpulan bahawa bantuan kepada masyarakat jauh lebih berharga daripada pada satu orang. Oleh itu, organisasi sukarelawan besar, seperti The Salvation Army, Help Exchage, Conservation Volunteers, telah mengembangkan keseluruhan senarai langkah dan kaedah untuk mewujudkan diri mereka yang responsif:

  • Pemulihan, pemeliharaan ekologi.
  • Memerangi penyakit yang tidak dapat disembuhkan (diagnostik, analisis, pengembangan vaksin).
  • Pemeliharaan flora dan fauna (perlindungan tumbuhan langka, binatang, penambahan populasi).
  • Bantuan di rumah jagaan, orang tua yang kesepian.
  • Penyertaan dalam pasukan sukarelawan (misalnya, menyeberangi wanita tua di seberang jalan, mengeluarkan anak kucing dari pokok, menghilangkan pergaduhan).

Ini hanyalah sebahagian daripada kaedah yang bertujuan menjaga keadaan sosial. Sebagai tambahan kepada langkah global, mereka digunakan dengan cara yang berbeza setiap hari untuk menyokong mereka yang memerlukan. Sesiapa sahaja boleh menyertai organisasi sukarelawan, tanpa mengira status sosial, usia, jantina. Pergerakan ini berdasarkan prinsip persamaan dan toleransi, tolong menolong, tanggungjawab bersama.

Berkat pemeliharaan nilai, moral, pelbagai arah humanisme berkembang. Sekiranya seseorang sentiasa bersedia untuk menolong, mengorbankan kepentingannya sendiri, dia dianggap benar-benar altruist. Mereka tidak dilahirkan sejak lahir. Kualiti positif berkembang di bawah pengaruh situasi kehidupan dan bertambah baik sepanjang hayat.