Altruisme: definisi siapa altruists, contoh dari kehidupan

Hari ini kita akan bercakap mengenai altruisme. Dari mana datangnya konsep ini dan apa yang tersembunyi di sebalik perkataan ini. Marilah kita menganalisis makna ungkapan "orang yang altruistik" dan memberikan gambaran tentang tingkah lakunya dari sudut psikologi. Dan kemudian kita akan dapati perbezaan antara altruisme dan egoisme menggunakan contoh perbuatan mulia dari kehidupan.

Apa itu "Altruisme"?

Istilah ini berdasarkan perkataan Latin "alter" - "other". Pendek kata, altruisme adalah pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain. Seseorang yang menolong semua orang, saya tidak memperoleh apa-apa faedah untuk diri saya, dipanggil seorang altruist.

Seperti yang dikatakan oleh ahli falsafah dan ahli ekonomi Skotlandia pada akhir abad ke-18, Adam Smith: "Tidak peduli betapa mementingkan diri seseorang, undang-undang tertentu jelas dinyatakan dalam sifatnya yang membuatnya tertarik pada nasib orang lain dan menganggap kebahagiaan mereka perlu untuk dirinya sendiri, walaupun dia sendiri tidak mendapat apa-apa dari ini, kecuali untuk kesenangan melihat kebahagiaan ini ".

Definisi altruisme

Altruisme adalah aktiviti seseorang yang bertujuan untuk menjaga orang lain, kesejahteraan dan kepuasan minatnya.

Seorang altruist adalah orang yang konsep moral dan tingkah lakunya didasarkan pada solidariti dan perhatian, pertama sekali, mengenai orang lain, tentang kesejahteraan mereka, pemenuhan keinginan mereka dan memberi pertolongan kepada mereka..

Seorang individu boleh disebut altruist ketika, dalam interaksi sosialnya dengan orang lain, tidak ada pemikiran egois tentang keuntungannya sendiri..

Terdapat 2 perkara yang sangat penting: jika seseorang benar-benar tidak berminat dan menuntut hak untuk digelar sebagai altruist, maka dia haruslah altruistik hingga akhir: untuk menolong dan menjaga bukan sahaja orang yang tersayang, saudara dan rakannya (yang merupakan tugas semula jadi), tetapi juga untuk memberikan pertolongan sepenuhnya orang asing, tanpa mengira jantina, bangsa, usia, pekerjaan.
Perkara penting kedua: menolong tanpa mengharapkan rasa syukur dan timbal balik. Inilah perbezaan mendasar antara seorang altruist dan egois: seorang yang altruistik, sambil memberikan pertolongan, tidak memerlukan dan tidak mengharapkan pujian, terima kasih, atau layanan timbal balik, bahkan tidak membenarkan pemikiran bahawa dia sekarang berhutang sesuatu. Dia muak dengan pemikiran bahawa dengan pertolongannya dia meletakkan seseorang pada kedudukan yang bergantung pada dirinya sendiri dan dapat mengharapkan pertolongan atau layanan sebagai balasan, sesuai dengan usaha dan wang yang dibelanjakan! Tidak, altruist sejati menolong tidak berminat, ini adalah kegembiraan dan tujuan utamanya. Dia tidak menganggap tindakannya sebagai "pelaburan" di masa depan, tidak menyiratkan bahawa ia akan kembali kepadanya, dia hanya memberi tanpa mengharapkan balasan apa-apa.

Dalam konteks ini, adalah baik untuk memberi contoh ibu dan anak mereka. Sebilangan ibu memberi anak segala yang dia perlukan: pendidikan, aktiviti pengembangan tambahan yang mengungkap bakat anak - apa yang dia suka, dan bukan ibu bapanya; mainan, pakaian, perjalanan, kebun binatang dan tarikan, gula-gula hujung minggu dan kawalan lembut dan tidak mengganggu. Pada masa yang sama, mereka tidak menyangka bahawa seorang kanak-kanak, menjadi dewasa, akan memberi mereka wang untuk semua hiburan ini? Atau bahawa dia berkewajiban hingga akhir hayatnya untuk bertekun dengan ibunya, tidak memiliki kehidupan peribadi, seperti yang tidak dimilikinya, sibuk dengan bayi; menghabiskan semua masa dan wang anda di atasnya? Tidak, ibu-ibu seperti itu tidak mengharapkan ini - mereka hanya MEMBERI, kerana mereka mengasihi dan menginginkan kebahagiaan kepada bayi mereka, dan kemudian tidak pernah mencela anak mereka dengan wang dan tenaga yang dibelanjakan.
Ada ibu yang lain. Kumpulan hiburan adalah sama, tetapi lebih sering daripada semua ini dikenakan: aktiviti tambahan, hiburan, pakaian - bukan yang dikehendaki oleh anak, tetapi yang dipilih oleh ibu bapa untuknya dan menganggap yang terbaik dan perlu untuknya. Tidak, mungkin pada usia muda, anak itu sendiri tidak dapat memilih pakaian dan makanan untuk dirinya sendiri (ingat bagaimana anak-anak menggemari kerepek, popcorn, gula-gula dalam jumlah besar dan bersedia untuk makan Coca-Cola dan ais krim selama berminggu-minggu), tetapi intinya berbeza: ibu bapa memperlakukan anak mereka sebagai "pelaburan" yang menguntungkan.

Semasa dia dewasa, frasa berbunyi di alamatnya:

  • "Aku tidak membesarkanmu untuk ini!",
  • "Anda harus menjaga saya!",
  • "Anda mengecewakan saya, saya melabur begitu banyak untuk anda, dan anda!...",
  • "Aku menghabiskan masa mudaku untukmu, dan apa yang kamu bayar untuk menjaga?".

Apa yang kita lihat di sini? Kata kunci - "bayar untuk penjagaan" dan "dilaburkan".

Ada tangkapan? Tidak ada konsep "kebanggaan" dalam altruisme. Seorang altruist, seperti yang telah kita katakan, TIDAK PERNAH mengharapkan pembayaran untuk menjaga orang lain dan kebaikannya, atas perbuatan baiknya. Dia tidak pernah menyebutnya sebagai "pelaburan" dengan minat berikutnya, dia hanya membantu, sambil menjadi lebih baik dan memperbaiki diri.

Perbezaan antara altruisme dan egoisme.

Seperti yang telah kita katakan, altruisme adalah aktiviti yang bertujuan menjaga kesejahteraan orang lain..

Apa itu mementingkan diri sendiri? Egois adalah aktiviti yang bertujuan menjaga kesejahteraan seseorang. Kami melihat di sini konsep umum yang cukup jelas: dalam kedua kes ini terdapat Activity. Tetapi sebagai hasil daripada aktiviti ini - perbezaan konsep yang utama. Yang sedang kita pertimbangkan.

Apakah perbezaan antara altruisme dan mementingkan diri sendiri?

  1. Motif aktiviti. Seorang altruist melakukan sesuatu untuk membuat orang lain merasa baik, sementara egoist melakukan sesuatu untuk membuatnya merasa baik..
  2. Keperluan untuk "pembayaran" untuk aktiviti tersebut. Altruist tidak mengharapkan ganjaran untuk aktivitinya (wang atau lisan), motifnya jauh lebih tinggi. Egois menganggap wajar bahawa perbuatan baiknya diperhatikan, "dimasukkan ke akaun", diingat dan dibalas dengan permintaan untuk perkhidmatan.
  3. Keperluan untuk kemasyhuran, pujian dan pengiktirafan. Seorang altruist tidak memerlukan kemenangan, pujian, perhatian dan kemuliaan. Orang yang mementingkan diri suka apabila tindakan mereka diperhatikan, dipuji dan disebut sebagai "orang yang paling tidak berminat di dunia." Ironinya keadaan, tentu saja terang-terangan.
  4. Adalah lebih menguntungkan bagi egois untuk diam mengenai egoisme, kerana ini, secara definisi, dianggap bukan kualiti terbaik. Pada masa yang sama, tidak ada yang tercela dalam mengenali seorang altruist sebagai Altruist, kerana ini adalah tingkah laku yang pantas dan mulia; dipercayai bahawa jika semua orang altruist, kita akan hidup di dunia yang lebih baik.
    Contoh tesis ini adalah rentetan dari lagu "If Everyone Cared" oleh Nickelback:
    Sekiranya semua orang peduli dan tidak ada yang menangis
    Sekiranya semua orang suka dan tidak ada yang berbohong
    Sekiranya semua orang berkongsi dan menelan harga diri mereka
    Kemudian kita akan melihat hari ketika tidak ada yang mati
    Dalam terjemahan percuma, ia dapat ditulis semula seperti berikut: "ketika semua orang akan menjaga yang lain dan tidak akan bersedih, ketika ada cinta di dunia dan tidak ada tempat untuk berbohong, ketika setiap orang malu atas kebanggaannya dan belajar untuk berbagi dengan orang lain - maka kita akan melihat hari ketika orang akan menjadi abadi "
  5. Secara semula jadi, egois adalah orang yang cemas, kecil hati, mengejar keuntungannya sendiri, berada dalam perhitungan berterusan - bagaimana mendapatkan keuntungan di sini, di mana membezakan dirinya, untuk diperhatikan. Altruist itu tenang, mulia dan yakin.

Contoh tingkah laku altruistik.

Contoh paling mudah dan paling mencolok adalah seorang askar yang menutupi ranjau untuk memastikan rakan-rakannya tetap hidup. Terdapat banyak contoh seperti itu dalam tempoh perang, di mana, kerana keadaan berbahaya dan patriotisme, hampir semua orang membangunkan perasaan tolong menolong, pengorbanan diri dan persahabatan. Tesis yang sesuai di sini boleh dipetik dari novel popular "The Three Musketeers" karya A. Dumas: "Satu untuk semua dan semua untuk satu".

Contoh lain ialah mengorbankan diri, masa dan tenaga seseorang demi menjaga orang yang disayangi. Isteri seorang alkoholik atau orang kurang upaya yang tidak dapat mengurus dirinya sendiri, ibu dari anak autis, terpaksa membawanya ke ahli terapi pertuturan, psikologi, ahli terapi sepanjang hidupnya, untuk menjaga dan membayar pelajarannya di sekolah berasrama penuh.

Dalam kehidupan seharian, kita berhadapan dengan manifestasi altruisme seperti:

  • Mentoring. Hanya ini yang berfungsi dengan penuh minat: melatih pekerja yang kurang berpengalaman, melatih pelajar yang sukar (sekali lagi, tanpa mengenakan bayaran, hanya dengan dasar mulia).
  • Amal
  • Derma
  • Organisasi subbotnik
  • Penganjuran konsert percuma untuk anak yatim, orang tua dan pesakit barah.

Apa kualiti yang dimiliki oleh seseorang yang altruistik??

  • Tidak mementingkan diri sendiri
  • Kebaikan
  • Kemurahan hati
  • Belas kasihan
  • Cinta pada orang
  • Menghormati orang lain
  • Berkorban
  • Bangsawan

Seperti yang kita lihat, semua sifat ini memiliki arah yang bukan "menuju diri sendiri", tetapi "dari diri sendiri", yaitu memberi, tidak mengambil. Kualiti ini jauh lebih mudah dikembangkan dalam diri anda daripada yang dilihat pada pandangan pertama..

Bagaimana anda boleh mengembangkan altruisme?

Kita boleh menjadi lebih altruistik dengan melakukan dua perkara mudah:

  1. Menolong orang lain. Lebih-lebih lagi, ia sama sekali tidak berminat, tidak menuntut sikap yang baik sebagai balasan (yang, biasanya, muncul tepat ketika anda tidak mengharapkannya).
  2. Sukarelawan - menjaga, menjaga dan menjaga orang lain. Ini boleh menjadi pertolongan di tempat perlindungan bagi haiwan yang kehilangan tempat tinggal, di rumah jagaan dan rumah anak yatim, bantuan di rumah sakit dan semua tempat di mana orang tidak dapat mengurus diri sendiri..

Pada masa yang sama, hanya ada satu motif - pertolongan yang tidak berminat kepada orang lain, tanpa keinginan untuk kemasyhuran, wang dan meningkatkan status seseorang di mata orang lain..

Lebih mudah untuk menjadi altruists daripada yang sepertinya. Pada pendapat saya, anda hanya perlu bertenang. Berhenti mengejar keuntungan, kemasyhuran dan penghormatan, hitung faedahnya, berhenti menilai pendapat orang lain tentang diri anda dan melegakan keinginan untuk menyenangkan semua orang.

Bagaimanapun, kebahagiaan sejati terletak pada pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain. Seperti kata pepatah, "Apakah makna hidup? - berapa banyak orang yang akan anda bantu untuk menjadi lebih baik ".

Contoh altruisme dari sastera. Altruisme - apa itu

Hari ini kita akan bercakap mengenai altruisme. Dari mana datangnya konsep ini dan apa yang tersembunyi di sebalik perkataan ini. Marilah kita menganalisis makna ungkapan "orang yang altruistik" dan memberikan gambaran tentang tingkah lakunya dari sudut psikologi. Dan kemudian kita akan dapati perbezaan antara altruisme dan egoisme menggunakan contoh perbuatan mulia dari kehidupan.

Apa itu "Altruisme"?

Istilah ini berdasarkan perkataan Latin "alter" - "other". Pendek kata, altruisme adalah pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain. Seseorang yang menolong semua orang, saya tidak memperoleh apa-apa faedah untuk diri saya, dipanggil seorang altruist.

Seperti yang dikatakan oleh ahli falsafah dan ahli ekonomi Skotlandia pada akhir abad ke-18, Adam Smith: "Tidak peduli betapa mementingkan diri seseorang, undang-undang tertentu jelas dinyatakan dalam sifatnya yang membuatnya tertarik pada nasib orang lain dan menganggap kebahagiaan mereka perlu untuk dirinya sendiri, walaupun dia sendiri tidak mendapat apa-apa dari ini, kecuali untuk kesenangan melihat kebahagiaan ini ".

Definisi altruisme

Altruisme adalah aktiviti seseorang yang bertujuan untuk menjaga orang lain, kesejahteraan dan kepuasan minatnya.

Seorang altruist adalah orang yang konsep moral dan tingkah lakunya didasarkan pada solidariti dan perhatian, pertama sekali, mengenai orang lain, tentang kesejahteraan mereka, pemenuhan keinginan mereka dan memberi pertolongan kepada mereka..

Seorang individu boleh disebut altruist ketika, dalam interaksi sosialnya dengan orang lain, tidak ada pemikiran egois tentang keuntungannya sendiri..

Terdapat 2 perkara yang sangat penting: jika seseorang benar-benar tidak berminat dan menuntut hak untuk digelar sebagai altruist, maka dia haruslah altruistik hingga akhir: untuk menolong dan menjaga bukan sahaja orang yang tersayang, saudara dan rakannya (yang merupakan tugas semula jadi), tetapi juga untuk memberikan pertolongan sepenuhnya orang asing, tanpa mengira jantina, bangsa, usia, pekerjaan.

Perkara penting kedua: menolong tanpa mengharapkan rasa syukur dan timbal balik. Inilah perbezaan mendasar antara seorang altruist dan egois: seorang yang altruistik, sambil memberikan pertolongan, tidak memerlukan dan tidak mengharapkan pujian, terima kasih, atau layanan timbal balik, bahkan tidak membenarkan pemikiran bahawa dia sekarang berhutang sesuatu. Dia muak dengan pemikiran bahawa dengan pertolongannya dia meletakkan seseorang pada kedudukan yang bergantung pada dirinya sendiri dan dapat mengharapkan pertolongan atau layanan sebagai balasan, sesuai dengan usaha dan wang yang dibelanjakan! Tidak, altruist sejati menolong tidak berminat, ini adalah kegembiraan dan tujuan utamanya. Dia tidak menganggap tindakannya sebagai "pelaburan" di masa depan, tidak menyiratkan bahawa ia akan kembali kepadanya, dia hanya memberi tanpa mengharapkan balasan apa-apa.

Dalam konteks ini, adalah baik untuk memberi contoh ibu dan anak mereka. Sebilangan ibu memberi anak segala yang dia perlukan: pendidikan, aktiviti pengembangan tambahan yang mengungkap bakat anak - apa yang dia suka, dan bukan ibu bapanya; mainan, pakaian, perjalanan, kebun binatang dan tarikan, gula-gula hujung minggu dan kawalan lembut dan tidak mengganggu.
Pada masa yang sama, mereka tidak menyangka bahawa seorang kanak-kanak, menjadi dewasa, akan memberi mereka wang untuk semua hiburan ini? Atau bahawa dia berkewajiban hingga akhir hayatnya untuk bertekun dengan ibunya, tidak memiliki kehidupan peribadi, seperti yang tidak dimilikinya, sibuk dengan bayi; menghabiskan semua masa dan wang anda di atasnya? Tidak, ibu-ibu seperti itu tidak mengharapkan ini - mereka hanya MEMBERI, kerana mereka mengasihi dan menginginkan kebahagiaan kepada bayi mereka, dan kemudian tidak pernah mencela anak mereka dengan wang dan tenaga yang dibelanjakan.
Ada ibu yang lain. Kumpulan hiburan adalah sama, tetapi lebih sering daripada semua ini dikenakan: aktiviti tambahan, hiburan, pakaian - bukan yang dikehendaki oleh anak, tetapi yang dipilih oleh ibu bapa untuknya dan menganggap yang terbaik dan perlu untuknya. Tidak, mungkin pada usia muda, anak itu sendiri tidak dapat memilih pakaian dan makanan untuk dirinya sendiri (ingat bagaimana anak-anak menggemari kerepek, popcorn, gula-gula dalam jumlah besar dan bersedia untuk makan Coca-Cola dan ais krim selama berminggu-minggu), tetapi intinya berbeza: ibu bapa memperlakukan anak mereka sebagai "pelaburan" yang menguntungkan.

Semasa dia dewasa, frasa berbunyi di alamatnya:

  • "Aku tidak membesarkanmu untuk ini!",
  • "Anda harus menjaga saya!",
  • "Anda mengecewakan saya, saya melabur begitu banyak untuk anda, dan anda!...",
  • "Aku menghabiskan masa mudaku untukmu, dan apa yang kamu bayar untuk menjaga?".

Apa yang kita lihat di sini? Kata kunci - "bayar untuk penjagaan" dan "dilaburkan".

Ada tangkapan? Tidak ada konsep "kebanggaan" dalam altruisme. Seorang altruist, seperti yang telah kita katakan, TIDAK PERNAH mengharapkan pembayaran untuk menjaga orang lain dan kebaikannya, atas perbuatan baiknya. Dia tidak pernah menyebutnya sebagai "pelaburan" dengan minat berikutnya, dia hanya membantu, sambil menjadi lebih baik dan memperbaiki diri.

Perbezaan antara altruisme dan egoisme.

Seperti yang telah kita katakan, altruisme adalah aktiviti yang bertujuan menjaga kesejahteraan orang lain..

Apa itu mementingkan diri sendiri? Egois adalah aktiviti yang bertujuan menjaga kesejahteraan seseorang. Kami melihat di sini konsep umum yang cukup jelas: dalam kedua kes ini terdapat Activity. Tetapi sebagai hasil daripada aktiviti ini - perbezaan konsep yang utama. Yang sedang kita pertimbangkan.

Apakah perbezaan antara altruisme dan mementingkan diri sendiri?

  1. Motif aktiviti. Seorang altruist melakukan sesuatu untuk membuat orang lain merasa baik, sementara egoist melakukan sesuatu untuk membuatnya merasa baik..
  2. Keperluan untuk "pembayaran" untuk aktiviti tersebut. Altruist tidak mengharapkan ganjaran untuk aktivitinya (wang atau lisan), motifnya jauh lebih tinggi. Egois menganggap wajar bahawa perbuatan baiknya diperhatikan, "dimasukkan ke akaun", diingat dan dibalas dengan permintaan untuk perkhidmatan.
  3. Keperluan untuk kemasyhuran, pujian dan pengiktirafan. Seorang altruist tidak memerlukan kemenangan, pujian, perhatian dan kemuliaan. Orang yang mementingkan diri suka apabila tindakan mereka diperhatikan, dipuji dan disebut sebagai "orang yang paling tidak berminat di dunia." Ironinya keadaan, tentu saja terang-terangan.
  4. Adalah lebih menguntungkan bagi egois untuk diam mengenai egoisme, kerana ini, secara definisi, dianggap bukan kualiti terbaik. Pada masa yang sama, tidak ada yang tercela dalam mengenali seorang altruist sebagai Altruist, kerana ini adalah tingkah laku yang pantas dan mulia; dipercayai bahawa jika semua orang altruist, kita akan hidup di dunia yang lebih baik.
    Contoh tesis ini adalah rentetan dari lagu "If Everyone Cared" oleh Nickelback:
    Sekiranya semua orang peduli dan tidak ada yang menangis
    Sekiranya semua orang suka dan tidak ada yang berbohong
    Sekiranya semua orang berkongsi dan menelan harga diri mereka
    Kemudian kita akan melihat hari ketika tidak ada yang mati
    Dalam terjemahan percuma, ia dapat ditulis semula seperti berikut: "ketika semua orang akan menjaga yang lain dan tidak akan bersedih, ketika ada cinta di dunia dan tidak ada tempat untuk berbohong, ketika setiap orang malu atas kebanggaannya dan belajar untuk berbagi dengan orang lain - maka kita akan melihat hari ketika orang akan menjadi abadi "
  5. Secara semula jadi, egois adalah orang yang cemas, kecil hati, mengejar keuntungannya sendiri, berada dalam perhitungan berterusan - bagaimana mendapatkan keuntungan di sini, di mana membezakan dirinya, untuk diperhatikan. Altruist itu tenang, mulia dan yakin.

Contoh tingkah laku altruistik.

Contoh paling mudah dan paling mencolok adalah seorang askar yang menutupi ranjau untuk memastikan rakan-rakannya tetap hidup. Terdapat banyak contoh seperti itu dalam tempoh perang, di mana, kerana keadaan berbahaya dan patriotisme, hampir semua orang membangunkan perasaan tolong menolong, pengorbanan diri dan persahabatan. Tesis yang sesuai di sini boleh dipetik dari novel popular "The Three Musketeers" karya A. Dumas: "Satu untuk semua dan semua untuk satu".

Contoh lain ialah mengorbankan diri, masa dan tenaga seseorang demi menjaga orang yang disayangi. Isteri seorang alkoholik atau orang kurang upaya yang tidak dapat mengurus dirinya sendiri, ibu dari anak autis, terpaksa membawanya ke ahli terapi pertuturan, psikologi, ahli terapi sepanjang hidupnya, untuk menjaga dan membayar pelajarannya di sekolah berasrama penuh.

Dalam kehidupan seharian, kita berhadapan dengan manifestasi altruisme seperti:

Apa kualiti yang dimiliki oleh seseorang yang altruistik??

  • Tidak mementingkan diri sendiri
  • Kebaikan
  • Kemurahan hati
  • Belas kasihan
  • Cinta pada orang
  • Menghormati orang lain
  • Berkorban
  • Bangsawan

Seperti yang kita lihat, semua sifat ini memiliki arah yang bukan "menuju diri sendiri", tetapi "dari diri sendiri", yaitu memberi, tidak mengambil. Kualiti ini jauh lebih mudah dikembangkan dalam diri anda daripada yang dilihat pada pandangan pertama..

Bagaimana anda boleh mengembangkan altruisme?

Kita boleh menjadi lebih altruistik dengan melakukan dua perkara mudah:

  1. Menolong orang lain. Lebih-lebih lagi, ia sama sekali tidak berminat, tidak menuntut sikap yang baik sebagai balasan (yang, biasanya, muncul tepat ketika anda tidak mengharapkannya).
  2. Sukarelawan - menjaga, menjaga dan menjaga orang lain. Ini boleh menjadi pertolongan di tempat perlindungan bagi haiwan yang kehilangan tempat tinggal, di rumah jagaan dan rumah anak yatim, bantuan di rumah sakit dan semua tempat di mana orang tidak dapat mengurus diri sendiri..

Pada masa yang sama, hanya ada satu motif - pertolongan yang tidak berminat kepada orang lain, tanpa keinginan untuk kemasyhuran, wang dan meningkatkan status seseorang di mata orang lain..

Lebih mudah untuk menjadi altruists daripada yang sepertinya. Pada pendapat saya, anda hanya perlu bertenang. Berhenti mengejar keuntungan, kemasyhuran dan penghormatan, hitung faedahnya, berhenti menilai pendapat orang lain tentang diri anda dan melegakan keinginan untuk menyenangkan semua orang.

Bagaimanapun, kebahagiaan sejati terletak pada pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain. Seperti kata pepatah, "Apakah makna hidup? - berapa banyak orang yang akan anda bantu untuk menjadi lebih baik ".

Dalam pemahaman kita yang biasa, altruisme adalah pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain. Secara umum, ia dianggap positif dan berkualiti. Tetapi pengorbanan diri kadang-kadang mengambil bentuk yang melampau. Contohnya, dalam menjaga orang lain, seseorang benar-benar melupakan dirinya sendiri atau bertindak secara demonstratif, semata-mata untuk kewibawaannya sendiri. Di manakah garis halus antara altruisme dan mementingkan diri sendiri? Motif apa yang memotivasi orang untuk bertindak demi kepentingan orang lain? Apakah jenis altruisme?

Dalam artikel itu kami akan memberitahu anda: evolusi konsep mengapa kebaikan patut dilakukan secara sedar, apakah perbezaan antara sukarelawan dan amal.

Apa itu altruisme

Altruisme adalah sekumpulan emosi yang mendorong seseorang untuk melakukan perkara-perkara yang berguna kepada orang lain, tetapi tidak bermanfaat bagi dirinya sendiri. Oleh itu, golongan altruists adalah orang yang bersedia mengorbankan kepentingan mereka sendiri untuk kepentingan saudara-mara, orang lain atau masyarakat. Definisi ringkas konsep adalah sikap "untuk hidup untuk orang lain". Dalam kerangka teori evolusi, terdapat konsep "altruisme yang saling menguntungkan". Komponennya: kasih sayang, kemurahan hati adalah syarat yang diperlukan untuk kelangsungan hidup masyarakat.

Tingkah laku altruistik tidak unik bagi manusia. Haiwan atau serangga juga mampu melayani masyarakatnya tanpa pamrih. Contohnya, serangga sosial, lebah atau semut, bertindak setiap hari untuk kebaikan bersama dan mengorbankan diri pada masa bahaya. Contoh lain pengorbanan diri pada haiwan adalah gophers. Apabila helang atau rubah menghampiri kawanan tikus, tupai tanah pertama yang dapat mengesan bahaya membuat bunyi tertentu. Dia tidak melarikan diri, dia mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan keluarganya.

Tetapi ada perbezaan besar dalam layanan tanpa pamrih manusia dan makhluk hidup yang lain. Semut atau gophers mengorbankan diri secara eksklusif demi "milik mereka". Pengorbanan manusia melampaui "lingkaran dalam".

Evolusi altruisme

Walaupun istilah itu sendiri masih muda, maknanya berkaitan dengan konsep lain: cinta kepada sesama, belas kasihan. Masalah mencari kebajikan telah menyibukkan orang sejak zaman pra-Kristian. Idea fenomena pertama dijelaskan pada zaman Aristoteles. Penyair dan negarawan Rom Seneca menyebut tindakan untuk kepentingan orang lain sebagai berkat. Seneca juga membahagikan perbuatan baik kepada tiga kategori: perlu, berguna, menyenangkan.

Istilah "altruisme" sebagai definisi yang terpisah pertama kali diperkenalkan oleh ahli falsafah dan ahli sosiologi Perancis Auguste Comte (1798-1857). Walaupun altruisme dan egoisme adalah dua kata antonim, menurut teori Comte, kata-kata itu saling melengkapi tetapi tidak saling sifat sifat manusia. Kedua konsep ini terus bersaing antara satu sama lain, altruisme hanya bawahan, tetapi egoisme tidak pernah mengalahkan. Dengan penyamaran layanan tanpa pamrih, ahli falsafah menggabungkan tiga konsep: pengabdian, penghormatan, kebaikan. Dan dia menganggap belas kasihan, kasihan sebagai sinonim untuk konsep itu.

Kemudian Herbert Spencer (1820-1903) melengkapkan keterangan istilah dengan sinonim lain: keadilan, kemurahan hati, kemurahan hati. Selain cinta dan amal, Spencer menganggap perjuangan politik yang aktif untuk kepentingan orang lain dan aktiviti dakwah sebagai altruisme. Charles Darwin (1809-1882) mengaitkan altruisme dengan pengorbanan diri, tetapi menganggapnya sebagai pekerjaan yang mengancam nyawa. Kematian Darwin adalah kesimpulan logik dari tingkah laku manusia yang altruistik atau mulia.

  • Bantuan kepada orang yang tidak berdaya, yang menampakkan rasa simpati, keinginan untuk menaungi, menenangkan, menjaga.
  • Tolong di saat bahaya.
  • Pengedaran makanan, alat.
  • Membantu atau memperbaiki kehidupan orang sakit, orang tua, kanak-kanak.

Altruisme dalam agama

Dalam perbendaharaan kata agama Kristian, altruisme adalah prinsip moral yang menurutnya kesejahteraan orang lain dianggap lebih penting daripada "I" milik seseorang. Tingkah laku altruistik dijelaskan oleh cinta kepada sesama, dan bukan dengan pemenuhan tugas yang sederhana. Dalam agama Kristian, altruists sering disebut orang suci. Sebagai contoh, anda dapat mengingat perihal kehidupan dan tindakan pelindung anak-anak St. Nicholas atau penaung semua kekasih, St. Valentine.

Altruisme tanpa batas adalah asas ajaran Buddha. Definisi ini selalu ditekankan dalam pidatonya oleh pemimpin spiritual pengikut agama Buddha, Dalai Lama XIV. Lebih-lebih lagi, penting untuk menunjukkan sikap altruistik di peringkat global dan keluarga. XIV Dalai Lama menganggap senyuman sebagai petunjuk utama belas kasihan terhadap orang lain. Sekiranya senyuman itu tulus, berasal dari belas kasihan, ia akan menenangkan anda dan orang-orang di sekeliling anda..

Dalam Islam, daya tarik altruistik dianggap sebagai insentif untuk pengorbanan diri, kesabaran, kebaikan, dan perawatan tanpa henti. Islam tidak menolak keinginan untuk menjaga diri sendiri. Untuk menolong orang lain (dari segi moral, emosi, kewangan), anda perlu mengambil kira kemampuan dan keperluan anda sendiri. Lagipun, menolong orang lain tanpa menjaga diri tidak selalu berakhir dengan baik..

Jenis altruisme

Ahli sosiologi membezakan antara kepahlawanan dan altruisme setiap hari. Pahlawan menampakkan dirinya semasa perang, bencana alam atau kecemasan. Kisah pahlawan yang menyelamatkan orang asing dari perompak atau membawa kanak-kanak dari kebakaran membuat jalan masuk ke surat khabar dan tetap didengar. Tetapi ada altruisme sehari-hari yang kurang dramatis, ketika kebaikan memperlihatkan dirinya setiap hari, dalam perbuatan kecil..

Terdapat beberapa varian altruisme setiap hari:

  • Ibu bapa. Jenis pengorbanan diri yang paling difahami dan jelas wujud dalam kebanyakan makhluk hidup.
  • Bersama. Ia menampakkan diri pada rakan lama atau kekasih yang saling menjaga dengan yakin bahawa mereka akan dibantu dengan cara yang sama.
  • Akhlak. Seseorang hanya menjadi tinggi apabila melihat kebahagiaan orang lain. Contoh terbaik untuk bekerja untuk kepentingan orang lain adalah sukarela..
  • Demonstrasi. Contoh amal seperti itu adalah dermawan jutawan yang menderma wang ke hospital atau sekolah di depan kamera..
  • Berempati. Ini adalah manifestasi empati, apabila seseorang secara mental meletakkan dirinya di tempat yang memerlukan dan memahami kepahitan keadaannya..
  • Situasi. Ini adalah pengorbanan diri dalam keadaan psikologi khas di bawah pengaruh dakwah agama, tiruan tingkah laku orang lain.
  • Pampasan. Bahkan Sigmund Freud dalam karya-karyanya menggambarkan altruisme sebagai ganti rugi atas perasaan bersalah, ketika seseorang mengimbangi kegelisahannya dengan tingkah laku pengorbanan.

Altruisme global

Kedermawanan dan amal

Amal dianggap sebagai bentuk amal tertua, tetapi hari ini filantropi telah menjadi industri besar. Dermawan kontemporari Bill Gates, Mark Zuckerberg, Oprah Winfrey telah mengubah sifat dermawan. Para dermawan baru tidak mahu membeli kapal layar atau kelab sukan. Mereka mahu melihat nama mereka di bahagian depan sekolah, hospital, muzium, pusat penyelidikan. Hadiah kemanusiaan diberikan untuk amal. Sebagai contoh, pada tahun 2012, Oprah Winfrey menerima Anugerah Gene Hersholt untuk kerja-kerja kemanusiaan dan kebajikannya..

Banyak orang membantu dari segi kewangan dan mengatur yayasan amal di seluruh negara, bandar, wilayah. Mereka mengumpulkan wang untuk peralatan baru untuk pusat kesihatan, mendidik orang lain tentang keperluan rumah jagaan, atau menjalankan hospital. Orang seperti itu tidak memanggil diri mereka sebagai dermawan, tetapi "aktivis sosial".

Altruisme yang berkesan

Altruisme yang berkesan adalah gerakan sosial muda yang merangkumi orang muda, aktif secara sosial. Pengikut gerakan tidak memberikan wang mereka, tetapi menghabiskan tenaga, pengetahuan dan masa mereka, mencari cara yang paling berkesan untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik. Mereka lebih pragmatik daripada pemimpi. Falsafah di sebalik gerakan ini ialah kita menggunakan bukti dan alasan untuk mencari cara yang paling berkesan untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik. Sebilangan besar bantuan diberikan kepada organisasi yang menolong orang di negara termiskin dan paling kurang bernasib baik.

Masyarakat altruists yang berkesan hari ini wujud di kebanyakan universiti di dunia. Mereka terlibat dalam pekerjaan sukarela, sumbangan, dan memerangi kemiskinan global. Mereka juga membantu pelajar mencari profesion yang paling bermanfaat bagi dunia. Pengikut gerakan mengatakan bahawa kebaikan yang berkesan membantu memperbaiki kehidupan orang lain, sambil mengisi kehidupan mereka sendiri dengan makna..

Kerja sukarela

Pekerjaan sukarelawan adalah pertolongan secara sedar dan berkala kepada orang-orang tanpa pahala. Merawat satu sama lain memungkinkan untuk bertahan hidup pada masa perang, setelah bencana alam, pada masa penyakit atau keperluan. Mereka datang untuk menjadi sukarelawan dengan berbagai alasan: atas permintaan jiwa, untuk melupakan penderitaan, kerana keinginan untuk menolong orang. Terdapat beberapa bidang sukarela: sosial, sukan, budaya, alam sekitar, penderma, acara. Anda boleh melakukan aktiviti di rumah atau berpindah ke negara lain.

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu menduduki tempat pertama dari segi jumlah sukarelawan. Sukarelawan di PBB adalah peluang untuk mempromosikan idea perdamaian dan pembangunan di lebih dari 150 negara. Ramai orang menggunakan sukarela untuk meningkatkan amalan bahasa mereka dan mencari rakan. Di samping itu, sukarelawan di PBB adalah permulaan yang baik untuk pembangunan kerjaya, kerana majikan menghargai kemahiran menolong diri sendiri dan berfikir di luar kotak..

5 fakta mengenai altruisme

Ahli sains saraf telah membuktikan bahawa keperluan untuk tindakan tanpa pamrih, pertolongan, empati, ada dalam diri kita secara genetik. Terdapat kaedah rangsangan magnetik korteks serebrum, setelah itu impuls egoistik disekat, mengubah tingkah laku manusia. Tetapi sejauh mana pemikiran egois yang harus disenyapkan belum jelas. Walaupun peralatan magnet berada pada tahap peningkatan, anda dapat mengetahui bagaimana ahli falsafah, ahli sosiologi dan psikologi menentukan kesediaan untuk pertolongan tanpa pamrih.

  1. Menolong orang lain sangat bagus jika dilakukan secara sedar. Membantu orang lain tanpa pamrih meningkatkan fizikal dan emosi anda di sini-sekarang. Tetapi jangkaan faedah segera mengurangkan kesenangan atas apa yang telah dilakukan. Bantuan tanpa pamrih adalah kerja harian dan amalan yang paling sukar.
  2. Pelaburan jangka panjang. Tingkah laku altruistik mempunyai kesan kumulatif dan paling baik digambarkan dengan ungkapan "berbuat baik kepada orang lain dan membuat anda kembali seratus kali lipat." Sekiranya kita meletakkannya secara berbeza, ini adalah undang-undang bumerang, yang mana kebaikan, perbuatan baik dikembalikan.
  3. Anda boleh menderma bukan sahaja wang. Apabila kita bercakap mengenai derma, kita sering bermaksud wang atau benda. Tetapi pengorbanan diri yang sebenarnya melibatkan "kos dalaman": menenangkan kebanggaan, mengatasi rasa jijik, kemampuan menguruskan emosi anda
  4. Altruisme berlebihan adalah buruk. Tidak mementingkan diri yang berlebihan membawa kepada akibat yang menyedihkan. Merawat orang lain tanpa merawat diri sendiri boleh menyebabkan rasa marah, benci, dan mood rendah. Dan orang-orang di sekitar mereka berehat dan mula memperlakukan orang yang mengambil berat tentang mereka sebagai pengguna..
  5. Membantu diri anda. Menurut statistik, peserta dalam tindakan sukarela kurang rentan terhadap mood buruk dan kemurungan. Sebagai balasan atas pertolongan kami, kami mendapat makna kehidupan, pertumbuhan peribadi, mengisi kehidupan dengan emosi dan sensasi baru.
  • Altruisme adalah apabila anda melakukan sesuatu untuk yang lain, tanpa faedah anda sendiri..
  • Ahli sosiologi menyebut pengorbanan diri sebagai elemen perlakuan sosial yang diperlukan. Kelangsungan hidup sosial tidak mungkin dilakukan tanpa pengorbanan, kesediaan untuk menolong orang lain..
  • Keseimbangan yang wajar adalah penting dalam hubungan antara altruisme dan egoisme, yang membantu memelihara diri dan membina hubungan dengan orang lain..
  • Anda boleh menolong orang lain bukan hanya dengan kewangan. Anda boleh menghabiskan masa, pengetahuan.
  • PBB adalah organisasi sukarelawan terbesar dengan hampir satu bilion sukarelawan.

Altruisme adalah prinsip tingkah laku, yang menurutnya seseorang melakukan perbuatan baik yang berkaitan dengan perawatan tanpa pamrih dan kesejahteraan orang lain. Altruisme makna perkataan dan prinsip utamanya ditakrifkan sebagai "hidup demi orang lain." Istilah altruisme diperkenalkan oleh Auguste Comte, pengasas sains sosiologi. Dengan konsep ini, dia secara peribadi memahami motif individu yang tidak mementingkan diri sendiri, yang memerlukan tindakan yang hanya memberi manfaat kepada orang lain..

O. Comte mengemukakan pendapat yang bertentangan dengan definisi altruisme oleh ahli psikologi, yang, dengan bantuan penyelidikan mereka, menentukan bahawa altruisme dalam jangka panjang menghasilkan lebih banyak kelebihan daripada usaha yang dikeluarkan untuk itu. Mereka menyedari bahawa ada ukuran keegoisan dalam setiap tindakan altruistik..

Ia dilihat sebagai kebalikan dari altruisme. Kesungguhan diri adalah kedudukan dalam kehidupan yang mana kepuasan minat seseorang dianggap sebagai pencapaian tertinggi. Teori terpisah menegaskan bahawa altruisme adalah bentuk egoisme tertentu dalam psikologi. Seseorang mendapat kesenangan tertinggi dari pencapaian kejayaan oleh orang lain, di mana dia mengambil bahagian langsung. Lagipun, pada masa kanak-kanak, setiap orang diajar bahawa perbuatan baik menjadikan orang penting dalam masyarakat..

Tetapi jika kita menganggap altruisme makna perkataan, yang diterjemahkan sebagai "lain", maka ia dipahami sebagai pertolongan kepada yang lain, yang ditunjukkan dalam tindakan belas kasihan, perawatan dan penolakan diri demi orang lain. Adalah perlu bahawa egoisme, sebagai kebalikan dari altruisme, hadir dalam diri seseorang pada tahap yang lebih rendah dan memberi jalan kepada kebaikan dan kebangsawanan.

Altruisme dapat merujuk kepada berbagai pengalaman sosial, seperti simpati, belas kasihan, empati, dan muhibah. Perbuatan altruistik yang melampaui batas kekeluargaan, persahabatan, jiran, atau hubungan kenalan apa pun disebut sebagai dermawan. Orang yang melakukan aktiviti altruistik di luar temu janji dipanggil dermawan.

Contoh altruisme berbeza mengikut jantina. Lelaki terdedah kepada dorongan altruisme jangka pendek: menarik lelaki yang lemas keluar dari air; menolong seseorang dalam keadaan sukar. Wanita bersedia untuk tindakan jangka panjang, mereka boleh melupakan kerjaya mereka untuk membesarkan anak-anak. Contoh altruisme ditunjukkan dalam kesukarelawan, menolong mereka yang memerlukan, bimbingan, amal, tidak mementingkan diri sendiri, dermawan, derma dan banyak lagi..

Altruisme, apa itu

Tingkah laku altruistik diperoleh dengan didikan dan sebagai hasil pendidikan diri individu.

Altruisme adalah dalam psikologi konsep yang menggambarkan aktiviti seseorang, yang difokuskan untuk menjaga kepentingan orang lain. Keegoisan, sebagai kebalikan dari altruisme, ditafsirkan dengan cara yang berbeza dalam penggunaan sehari-hari, dan makna kedua konsep ini keliru. Jadi, altruisme difahami sebagai kualiti watak, niat atau ciri umum tingkah laku manusia.

Seorang altruist mungkin ingin menunjukkan keprihatinan dan gagal dalam pelaksanaan rancangan itu. Tingkah laku altruistik kadang-kadang difahami sebagai manifestasi keprihatinan sejati untuk kesejahteraan orang lain dan bukannya untuk diri sendiri. Kadang-kadang, seperti menunjukkan perhatian yang sama terhadap keperluan anda sendiri dan keperluan orang lain. Sekiranya terdapat banyak "yang lain", maka penafsiran ini tidak akan mempunyai makna praktikal, jika merujuk kepada dua, maka ia dapat menjadi sangat penting.

Terdapat perbezaan antara altruists, mereka dibahagikan kepada "universal" dan "saling".

"Mutual" altruists adalah orang yang bersetuju untuk berkorban hanya demi orang-orang yang mereka harapkan tindakan serupa. "Universal" - menganggap altruisme sebagai undang-undang etika, dan mengikutinya, melakukan perbuatan baik dengan niat baik untuk semua orang.

Altruisme terdiri daripada beberapa jenis, yang dapat dengan segera ditafsirkan sebagai contoh altruisme. Altruisme ibu bapa dinyatakan dalam sikap mengorbankan diri yang tidak berminat, apabila ibu bapa bersedia sepenuhnya bahawa mereka harus memberikan faedah material dan, secara umum, kehidupan mereka sendiri kepada anak.

Altruisme moral dalam psikologi adalah mewujudkan keperluan moral demi mencapai keselesaan dalaman. Ini adalah orang-orang dengan rasa kewajiban yang meningkat, yang memberikan sokongan tanpa pamrih dan kepuasan moral..

Altruisme sosial hanya berlaku untuk orang dari kalangan terdekat - rakan, jiran, rakan sekerja. Altruists seperti itu memberikan perkhidmatan percuma kepada orang-orang ini, yang menjadikan mereka lebih berjaya. Oleh itu, mereka sering dimanipulasi..

Altruisme penyayang - orang mengalami, memahami keperluan orang lain, pengalaman yang ikhlas dan dapat menolongnya.

Jenis tingkah laku altruistik yang ditunjukkan ditunjukkan dalam tingkah laku yang boleh dikendalikan oleh norma-norma tingkah laku yang diterima umum. Altruists seperti itu dipandu oleh peraturan "jadi seharusnya". Mereka menunjukkan altruisme mereka dalam tindakan pengorbanan yang tidak disengajakan, menggunakan waktu peribadi dan cara mereka sendiri (rohani, intelektual dan material).

Altruisme dalam psikologi adalah gaya tingkah laku dan kualiti watak individu. Seorang altruist adalah orang yang bertanggungjawab, dia dapat secara individu bertanggungjawab terhadap tindakan. Dia meletakkan kepentingan orang lain di atas kepentingannya sendiri. Altruist selalu mempunyai kebebasan memilih, kerana semua tindakan altruistik dilakukan olehnya hanya atas permintaannya sendiri. Altruist itu tetap berpuas hati dan tidak berprasangka, walaupun dia membahayakan kepentingan peribadinya.

Asal-usul tingkah laku altruistik dikemukakan dalam tiga teori utama. Teori evolusi menerangkan altruisme melalui definisi: pemeliharaan genus adalah pendorong pengembangan evolusi. Setiap individu mempunyai program biologi, yang menurutnya cenderung melakukan perbuatan baik yang tidak menguntungkannya secara peribadi, tetapi dia sendiri memahami bahawa dia melakukan semua ini untuk kebaikan bersama, menjaga genotip.

Menurut teori pertukaran sosial, dalam pelbagai situasi sosial, dibuat akaun bawah sedar mengenai nilai-nilai asas dalam dinamika sosial - maklumat, gotong royong, status, emosi, perasaan. Menghadapi pilihan - untuk menolong seseorang atau lewat, seseorang secara naluriah pertama kali menghitung kemungkinan akibat keputusannya, dia menghubungkan kekuatan yang dikeluarkan dan keuntungan peribadi yang diterima. Teori ini menunjukkan di sini bahawa altruisme adalah manifestasi mendalam tentang keegoisan..

Menurut teori norma-norma sosial, undang-undang masyarakat menegaskan bahawa pemberian bantuan tidak wajar adalah keperluan semula jadi seseorang. Teori ini didasarkan pada prinsip saling menyokong sama, dan pada tanggungjawab sosial, membantu orang yang tidak berpeluang untuk membalasnya, iaitu, anak kecil, orang sakit, orang tua atau orang miskin. Norma sosial dianggap sebagai motivasi untuk tindakan altruistik..

Setiap teori menganalisis altruisme dengan banyak cara, tidak memberikan penjelasan tunggal dan lengkap mengenai asal usulnya. Mungkin, kualiti ini harus dipertimbangkan dalam bidang kerohanian, kerana teori-teori sosiologi yang dijelaskan di atas dan mengehadkan kajian altruisme sebagai kualiti peribadi dan pengenalpastian apa yang mendorong seseorang bertindak tidak mementingkan diri sendiri.

Sekiranya situasi berlaku di mana orang lain menjadi saksi terhadap suatu tindakan, maka individu yang melakukan itu akan bersedia untuk tindakan altruistik lebih daripada pada situasi di mana tidak ada yang memerhatikannya. Ini berlaku melalui keinginan seseorang untuk kelihatan baik di hadapan orang lain. Terutama jika para pemerhati adalah orang-orang penting, yang menurutnya dianggap sangat berharga, atau orang-orang ini juga menghargai tindakan altruistik, seseorang akan berusaha memberikan tindakannya lebih mulia dan menunjukkan rasa tidak berminat, tanpa mengharapkan penghargaan.

Sekiranya timbul situasi di mana bahaya kemungkinan penolakan untuk menolong orang tertentu bererti bahawa individu tersebut harus memikul tanggungjawab peribadi terhadapnya, menurut undang-undang, misalnya, maka dia, tentu saja, akan cenderung untuk bertindak secara altruistik, walaupun dia secara peribadi tidak menginginkannya buat.

Kanak-kanak pada amnya menunjukkan tingkah laku altruistik melalui peniruan orang dewasa atau kanak-kanak lain. Ini dilakukan sebelum mereka memahami perlunya tingkah laku tersebut, walaupun orang lain melakukan perkara yang berbeza..

Tingkah laku altruistik, akibat tiruan sederhana, boleh berlaku dalam kumpulan dan subkumpulan, di mana orang lain yang mengelilingi individu tertentu melakukan tindakan altruistik.

Sama seperti seseorang menunjukkan simpati kepada orang yang seperti dia, dia juga ingin menolong orang seperti itu. Di sini tindakan altruistik diatur oleh persamaan dan perbezaan dari orang yang ditolongnya..

Umumnya diterima bahawa oleh kerana wanita adalah jantina yang lebih lemah, itu bermaksud bahawa lelaki harus menolong mereka, terutama ketika keadaan memerlukan usaha fizikal. Oleh itu, menurut norma-norma budaya, lelaki harus bertindak secara altruistis, tetapi jika berlaku bahawa seorang lelaki memerlukan pertolongan wanita, maka wanita harus bersikap altruistik. Ini adalah motivasi untuk altruisme berdasarkan gender..

Ini berlaku dalam keadaan di mana anda perlu menolong seseorang yang berumur tertentu. Oleh itu, kanak-kanak dan orang tua memerlukan pertolongan lebih banyak daripada individu pertengahan umur. Orang harus lebih altruistik untuk kategori usia ini daripada orang dewasa yang masih dapat menolong diri mereka sendiri..

Aspek seperti keadaan psikologi semasa, sifat watak, kecenderungan agama merujuk kepada ciri-ciri peribadi altruist, mempengaruhi tindakannya. Oleh itu, semasa menjelaskan tindakan altruistik, seseorang mesti mengambil kira keadaan altruist semasa dan penerima bantuannya. Juga dalam psikologi, kualiti peribadi ditentukan, yang mendorong atau menghalang tingkah laku altruistik. Promosikan: kebaikan, empati, kesopanan, kebolehpercayaan, dan mencegah: rasa tidak senang hati, sikap tidak peduli.

Selamat hari, pembaca yang dikasihi. Dalam artikel ini, anda akan belajar tentang altruisme, apakah itu. Anda akan mengetahui bagaimana keadaan ini menampakkan diri. Anda akan mengetahui faktor apa yang mempengaruhi perkembangannya. Anda boleh membiasakan diri dengan contoh dan teori altruisme.

Definisi dan pengelasan

Istilah "altruisme" mempunyai banyak definisi, namun semuanya mempunyai satu kesamaan - hubungan dengan menjaga orang lain tanpa sebarang faedah. Istilah "dedikasi" sangat sesuai dalam kes ini. Altruist tidak mengharapkan ganjaran atas tindakannya, dia berkelakuan seperti ini, tidak menuntut balasan apa-apa. Kebalikan dari altruisme adalah mementingkan diri sendiri. Egois tidak dihormati, mereka dihina, sedangkan, sebagai orang altruists dikagumi, mereka memerintahkan rasa hormat, keinginan untuk mewarisi. Dari sudut pandang psikologi, altruisme adalah ciri tingkah laku individu yang berkaitan dengan pelaksanaan tindakan dan tindakan yang bertujuan untuk kesejahteraan orang lain, kadang-kadang orang asing. Yang pertama menggunakan konsep altruisme ialah Comte, seorang ahli sosiologi Perancis. Pakar ini menganggap keadaan seperti itu sebagai motivasi tidak berminat bagi seseorang yang tidak mengharapkan balasan apa-apa, memberi manfaat kepada orang lain, tetapi bukan dirinya sendiri..

Terdapat tiga teori utama altruisme.

  1. Evolusi. Ini berdasarkan konsep peningkatan moral dalam diri seseorang, yang berlaku secara beransur-ansur. Mengikuti teori ini, seseorang berpeluang bertumbuh secara rohani dalam situasi di mana mungkin menggunakan sifat batin, untuk membuka diri dalam layanan tanpa pamrih kepada orang lain. Diyakini bahawa orang yang lebih berpendidikan akan dapat memberikan manfaat yang lebih besar kepada masyarakat.
  2. Perkongsian sosial. Intinya adalah bahawa setiap orang yang ingin melakukan sesuatu, terlebih dahulu menganalisis kelebihan mereka sendiri. Teorinya mengatakan bahawa keadaan yang selesa harus diterima untuk keberadaan orang itu sendiri dan orang yang dia bantu. Apabila seseorang memberi pertolongan kepada jirannya, dia secara tidak sedar berharap ketika dia sendiri berada dalam masalah, mereka akan menyelamatkannya..
  3. Norma sosial. Intinya adalah bahawa individu yang bertindak tanpa pamrih tidak boleh mengharapkan tingkah laku timbal balik. Teori ini mengajarkan bahawa anda perlu bertindak bersekongkol dengan hati nurani anda, berdasarkan keyakinan moral..

Terdapat jenis altruisme seperti itu.

  1. Akhlak. Individu melakukan aktiviti altruistik, mengambil bahagian dalam amal, dan mungkin menjadi penderma. Semua ini dilakukan untuk mendapatkan kepuasan dalaman dan keselesaan moral..
  2. Rasional. Altruist berkongsi minatnya sendiri, sementara dia ingin menolong orang lain. Sebelum melakukan perbuatan tanpa pamrih, dia akan menimbang semuanya dan memikirkannya.
  3. Ibu bapa. Altruisme seperti ini diperhatikan di hampir semua ibu dan ayah. Hanya sedikit yang tidak mahu mengorbankan diri untuk anak.
  4. Bersimpati. Seorang individu sangat merasakan kesakitan dan perasaan, perasaan orang lain. Dia cuba melakukan segalanya untuk memperbaiki keadaan semasa..
  5. Demonstrasi. Seseorang melakukan ini bukan mengikut kehendaknya, tetapi kerana perlu, ia perlu menolong orang lain.
  6. Sosial. Individu itu membantu dengan tidak berminat, tetapi hanya kalangan terdekat, saudara dan rakannya.
  7. Empati. Jenis ini berdasarkan keperluan dalaman untuk didengar dan difahami. Hanya mereka yang tahu menyokong dan mendengar dalam masa-masa sukar yang boleh mengaku sebagai rakan baik atau sahabat baik. Jenis altruisme ini membolehkan jiwa terbuka, untuk mencapai persefahaman yang lengkap dengan orang yang dikasihi dan dekat.

Bahagian positif dan negatif altruisme harus dipertimbangkan.

Nilai tambah termasuk:

  • kepuasan moral;
  • peluang untuk menebus hati nurani anda untuk beberapa perbuatan buruk, menyingkirkan rasa bersalah;
  • memperoleh status yang baik dalam masyarakat, menghormati orang lain.

Kekurangannya termasuk:

  • keupayaan untuk membahayakan diri sendiri;
  • seorang altruist boleh digunakan oleh orang jahat untuk tujuan mereka sendiri.

Sebab-sebabnya

  1. Empati. Keupayaan seseorang untuk berempati dengan penderitaan orang lain. Keupayaan untuk meletakkan diri anda di tempat orang yang menderita.
  2. Perbuatan buruk yang sempurna. Apabila seseorang berusaha menebus kesalahan, dapatkan penebusan dengan melakukan perbuatan baik.
  3. Keinginan untuk memantapkan diri dalam masyarakat. Seseorang secara khusus terlibat dalam kerja amal untuk menarik perhatian orangnya. Sebenarnya, tindakannya tidak berdasarkan niat baik. Pada dasarnya, dia berpura-pura untuk mendapat keuntungan.
  4. Altruisme untuk mendapatkan rasa hormat dari rakan dan keluarga.
  5. Gangguan mental. Kadang kala altruisme adalah gejala penyakit ini. Kemudian ia menampakkan dirinya sebagai peningkatan risiko terhadap kesihatan dan kehidupan seseorang yang terlibat dalam altruisme..

Ciri ciri altruists

Mari kita fikirkan apakah ciri watak utama yang harus dimiliki oleh seseorang yang boleh digelar altruist. Saya mengingatkan manifestasi altruisme:

Untuk menjadi seorang altruist anda tidak perlu kaya atau menempati tempat tertentu dalam masyarakat. Kadang-kadang cukup untuk memberikan sokongan, perhatian, penjagaan untuk menolong orang tersebut.

Contohnya

Orang tidak selalu memahami apa yang dilakukan oleh golongan altruists. Oleh itu, saya mengemukakan contoh altruisme kepada anda.

  1. Askar yang berbaring di lombong dengan dadanya untuk menyelamatkan rakan-rakan lain semasa permusuhan.
  2. Menjaga saudara terdekat ketika individu menghabiskan banyak masa, perhatian dan wang mereka.
  3. Merawat anak yang cacat, yang sama sekali tidak memikirkan dirinya sendiri. Dia mengarahkan semua dana untuk rawatan, memperkenalkan bayi itu kepada pakar dan guru. Melupakan kehidupan peribadinya.
  4. Sukarelawan menjaga haiwan yang sakit atau orang yang mengalami masalah

Contoh-contoh altruisme termasuk:

  • derma;
  • subbotnik;
  • bantuan kebajikan kepada anak-anak yang sakit atau anak-anak yatim;
  • pertolongan mentor yang berpengalaman kepada pemula.

Kini anda mengetahui maksud altruisme. Seperti yang anda lihat, dalam kebanyakan kes, keadaan ini memberi kesan positif kepada golongan altruist dan persekitarannya. Walau bagaimanapun, perlu dipertimbangkan kemungkinan kerugian, khususnya, bahawa untuk kepentingan orang lain, seseorang individu dapat melupakan dirinya sendiri, melakukan tindakan yang akan membahayakannya. Anda perlu dapat berempati, menolong mereka yang memerlukan. Maka dunia kita akan menjadi lebih baik, dan akan ada lebih banyak orang yang bahagia..

Altruisme adalah konsep yang dalam banyak hal mirip dengan sikap tidak mementingkan diri sendiri, ketika seseorang menunjukkan keprihatinan yang tidak berminat untuk kesejahteraan orang lain. Sebenarnya, tingkah laku altruistik adalah kebalikan dari keegoisan, dan dalam psikologi juga dianggap sinonim untuk tingkah laku prososial. Tetapi konsep altruisme dan egoisme tidak dapat dipisahkan, kerana kedua-duanya adalah sisi duit syiling yang sama..

Dalam psikologi, altruisme didefinisikan sebagai fenomena sosial, dan untuk pertama kalinya istilah ini dibentuk oleh François Xavier Comte, pengasas sosiologi. Dalam tafsirannya, altruisme bermaksud hidup demi orang lain; dari masa ke masa, pemahaman konsep ini tidak mengalami perubahan yang ketara. Walau bagaimanapun, prinsip tingkah laku moral seperti itu tidak selalu menjadi ungkapan cinta tanpa pamrih kepada sesama. Ahli psikologi menyatakan bahawa motif altruistik sering timbul daripada keinginan untuk dikenali di kawasan tertentu. Perbezaan antara altruisme dan cinta adalah bahawa objek di sini bukan individu tertentu.

Dalam karya-karya banyak ahli falsafah, seseorang dapat melihat pembenaran altruisme dengan kasihan sebagai manifestasi semula jadi fitrah manusia. Dalam masyarakat, tingkah laku altruistik juga dapat membawa manfaat tertentu, yang dinyatakan, misalnya, dalam peningkatan reputasi.

Teori asas

Hari ini terdapat tiga teori utama altruisme. Yang pertama berkaitan dengan evolusi dan didasarkan pada pendapat bahawa dorongan altruistik pada mulanya diprogramkan pada makhluk hidup dan menyumbang kepada pemeliharaan genotip. Teori pertukaran sosial menganggap manifestasi altruisme sebagai bentuk keegoisan yang mendalam, kerana, menurut para pendukung teori ini, melakukan sesuatu untuk orang lain, seseorang masih mengira keuntungannya sendiri. Teori norma sosial dibina berdasarkan prinsip timbal balik dan tanggungjawab sosial.

Sudah tentu, tidak ada teori yang dikemukakan dapat menjelaskan dengan tepat dan sepenuhnya sifat altruisme yang sebenarnya, mungkin kerana fenomena seperti itu harus dipertimbangkan bukan pada ilmiah, tetapi pada bidang spiritual..

Bentuk

Sekiranya kita mempertimbangkan karya ahli falsafah dan psikologi, altruisme boleh menjadi moral, bermakna, normatif, tetapi juga patologi. Sesuai dengan teori yang dijelaskan di atas, jenis altruisme berikut juga dapat dibezakan:

Manifestasi dalam kehidupan

Untuk lebih dekat dengan memahami altruisme sebenar, anda boleh mempertimbangkan contoh-contoh dari kehidupan. Seorang askar yang menutupi rakannya dengan badannya semasa permusuhan, isteri seorang pemabuk yang mabuk, tidak hanya bertolak ansur dengan suaminya, tetapi juga berusaha untuk menolongnya, ibu dengan banyak anak yang tidak mendapat masa untuk diri mereka sendiri - semua ini adalah contoh tingkah laku altruistik.

Dalam kehidupan sehari-hari setiap orang, manifestasi altruisme juga berlaku, dinyatakan, sebagai contoh, sebagai berikut:

  • hubungan kekeluargaan. Walaupun dalam keluarga normal, manifestasi altruisme adalah bahagian penting dalam hubungan yang kuat antara pasangan dan anak-anak mereka;
  • hadiah. Untuk tahap tertentu, ini juga boleh disebut altruisme, walaupun kadangkala hadiah dapat disampaikan dan tidak sepenuhnya untuk tujuan yang tidak berminat;
  • penyertaan dalam amal. Contoh jelas mengenai keprihatinan yang tidak berminat terhadap kesejahteraan orang yang memerlukan pertolongan;
  • bimbingan. Altruisme sering menampakkan diri pada kenyataan bahawa orang yang lebih berpengalaman mengajar orang lain, misalnya, rakan mereka yang kurang berpengalaman di tempat kerja, dll..

Terdapat juga beberapa contoh menarik dalam literatur. Oleh itu, contoh tingkah laku altruistik dijelaskan oleh Maxim Gorky dalam karyanya "The Old Woman
Izergil ”, di mana pahlawan Danko berhasil memimpin suku keluar dari hutan berbahaya, merobek jantungnya sendiri dari dadanya dan menerangi jalan bagi penderitaan orang yang terpaksa mengembara melalui hutan yang tidak berkesudahan. Ini adalah contoh sikap tidak mementingkan diri sendiri, altruisme sebenar, ketika pahlawan memberikan nyawanya tanpa menerima balasan apa-apa. Menariknya, dalam karyanya, Gorky menunjukkan bukan hanya aspek positif dari tingkah laku altruistik tersebut. Altruisme selalu dikaitkan dengan penolakan kepentingan seseorang, tetapi dalam kehidupan seharian prestasi seperti itu tidak selalu sesuai..

Sering kali, orang salah memahami definisi altruisme, membingungkannya dengan amal atau dermawan. Tingkah laku altruistik biasanya mempunyai ciri-ciri berikut:

  • rasa bertanggungjawab. Seorang altruist sentiasa bersedia untuk menjawab akibat tindakannya;
  • tidak mementingkan diri sendiri. Altruists tidak mencari keuntungan peribadi dari tindakan mereka;
  • pengorbanan. Seseorang bersedia menanggung kos material, masa, intelektual dan lain-lain;
  • kebebasan memilih. Tindakan altruistik selalu menjadi pilihan peribadi seseorang;
  • keutamaan. Altruist mengutamakan kepentingan orang lain, sering melupakan kepentingannya sendiri;
  • rasa puas. Dengan mengorbankan sumber daya mereka sendiri, para altruists tidak merasa kekurangan atau kekurangan dalam sesuatu..

Altruisme banyak membantu untuk menampakkan potensi seseorang, kerana seseorang boleh melakukan lebih banyak perkara untuk orang lain daripada dirinya. Bahkan diyakini secara meluas dalam psikologi bahawa sifat altruistik merasa lebih bahagia daripada egois. Walau bagaimanapun, dalam bentuknya yang murni, fenomena seperti itu secara praktikal tidak berlaku, oleh kerana itu banyak personaliti yang menggabungkan harmoni dan egoisme..

Menariknya, terdapat beberapa perbezaan antara manifestasi altruisme pada wanita dan lelaki. Yang pertama cenderung menunjukkan tingkah laku jangka panjang, seperti menjaga orang yang disayangi. Lelaki lebih cenderung melakukan perbuatan terpencil, sering melanggar norma sosial yang diterima umum.

Apabila berkaitan dengan patologi

Malangnya, altruisme tidak selalu menjadi kelainan dari norma. Sekiranya seseorang menunjukkan belas kasihan kepada orang lain dalam bentuk yang menyakitkan, menderita khayalan tuduhan diri, cuba memberikan pertolongan, yang sebenarnya hanya membahayakan, kita bercakap mengenai apa yang disebut altruisme patologi. Keadaan ini memerlukan pemerhatian dan rawatan oleh psikoterapis, kerana patologi boleh mempunyai manifestasi dan akibat yang sangat serius, termasuk bunuh diri altruistik.