3.2 Egoisme dan Altruisme dalam Masyarakat Sosial

Altruisme adalah tingkah laku makhluk hidup seperti itu, yang bertujuan untuk kepentingan orang lain, bahkan merugikan kepentingan mereka sendiri..

Keegoisan - tingkah laku yang diarahkan dengan cara yang jelas, untuk memenuhi kepentingan peribadi.

Dalam bab ini, kita akan cuba memahami konsep-konsep ini berdasarkan konsep biologi, bukan falsafah. Definisi ringkas dan jelas ini sebenarnya tidak begitu mudah. Mereka diciptakan oleh manusia untuk dirinya sendiri, tetapi kadang-kadang mereka merangkumi benda hidup yang lain. Sebagai contoh, dalam buku "The Selfish Gene" R. Dawkins menggunakan konsep-konsep ini berkaitan dengan gen - bahagian molekul DNA. Berkaitan dengan gen, istilah ini hanyalah eufemisme yang indah. Implikasinya adalah jika gen itu mempunyai kecerdasan, maka tingkah lakunya dapat disebut egois.

ALTRUISME GENETIK KOMUNITI.

"Egoisme gen" bukan milik peribadi mereka, ini adalah konsekuensi dari lingkungan, akibat dari pemilihan semula jadi yang dominan pada tahap ini. Hanya dalam persaingan dengan varian lain (alel) itu sendiri gen menunjukkan kelakuan seperti itu. Sekiranya, sebagai hasil mutasi, alel gen "baik" muncul, maka ia tidak akan dapat memperoleh pijakan dalam populasi, kerana sebagai hasil persaingan dalam proses pemilihan semula jadi Darwin, ia akan melepaskan haknya untuk bertindak dalam pembinaan sel, kerana ia "baik".
Tetapi semasa ontogeny (membina organisma multiselular, seperti anda dan saya), pemilihan semula jadi pada tahap gen adalah mustahil, mustahil kerana genom semua sel adalah sama, dan tidak ada yang boleh dipilih. (Ini dibincangkan dalam bab sebelumnya.) Pemilihan dimatikan oleh fakta ini dan gen bekerja bersama untuk membina keseluruhan organisma, membahagi sel dan mengubahnya menjadi sel khusus pelbagai organ. Proses ini boleh dipanggil kerjasama yang adil..
Organisma multiselular hidup dalam persekitaran yang tersendiri, berinteraksi dengan mereka dan interaksi ini dapat dicirikan sebagai egois atau altruistik, dalam setiap kes mereka boleh berbeza.
Organisme multiselular membiak bukan melalui pembelahan seperti sel, tetapi dalam proses seksual. Dan dalam proses membesarkan dan melindungi anak-anak, beberapa formasi kolektif dibuat.
Pembentukan keluarga atau formasi yang lebih besar untuk perlindungan dari musuh dan keadaan luaran yang buruk memerlukan manifestasi tingkah laku altruistik berhubung dengan anggota persatuan mereka. Ini bermaksud bahawa MEMS muncul yang menerapkan tingkah laku altruistik.
MEM ini tidak timbul dari "gen yang sesuai," tetapi menurut teori biologi evolusi William Hamilton mengenai kecergasan kumulatif, yang diterbitkan pada tahun 1964, yang mana gen egois dapat membuat pola tingkah laku altruistik dalam komuniti sosial organisma (altruisme yang berkaitan).

Tiga ahli biologi menyumbang kepada pemahaman evolusi altruisme pada masa yang berlainan: Ronald Fisher, John Haldane, dan William Hamilton. Teori yang mereka kembangkan disebut teori pemilihan kerabat. Intinya dinyatakan secara kiasan oleh D. Haldane, yang pernah mengatakan "Saya akan memberikan hidup saya untuk dua saudara lelaki atau 8 sepupu". Dari sudut pandang gen, ini adalah pertukaran yang setara.
Pada masa ini, teori kecergasan yang disusun terkritik dengan adil. Secara matematik, kecergasan kumulatif tidak berlaku untuk sebahagian besar proses evolusi. Sebabnya mudah.
Kesan kecergasan secara umum tidak dapat dinyatakan sebagai jumlah komponen yang disebabkan oleh interaksi berpasangan. Kehilangan aditif ini biasanya berlaku apabila hasil interaksi sosial bergantung pada strategi lebih dari satu individu..

Dengan kata lain, keberadaan dalam kumpulan menyebabkan perubahan tingkah laku setiap individu, menyebabkan penampilan di dalamnya kualiti seperti itu, pada beberapa anggota pada tahap yang lebih besar, dalam beberapa tahap yang lebih rendah, yang tidak dan tidak mungkin ada di mana-mana anggota kumpulan dalam keberadaannya secara individu..


Jangan terkejut dengan hakikat bahawa sifat objek berubah ketika menghampiri jenisnya sendiri. Dalam fizik, apabila atom individu mendekati satu sama lain, pemeluwapannya menjadi padat, spektrum tenaga atom berubah, mereka saling mendekati dan membentuk pita tenaga. E. Fermi menjelaskan perkara ini dengan munculnya bidang yang konsisten diri. Tidak diperlukan kepintaran untuk melaksanakan proses yang kompleks ini. Pendekatan semula itu sendiri menyebabkan kemunculan harta baru yang belum pernah dinyatakan sebelumnya.

Harta yang serupa ditemui untuk masyarakat manusia dan dijelaskan oleh K. Jung pada tahun 1916 dalam artikel "Struktur bawah sedar." Jung menulis bahawa ketika orang bersatu menjadi satu kelompok, ada: "unsur-unsur ketidaksadaran kolektif, yang tidak pernah dalam kesadaran dan, oleh karena itu, tidak pernah diperoleh secara individu, dan berhutang keberadaan mereka secara eksklusif dari keturunan.".
Untuk membuktikan fenomena yang dijumpai secara eksperimental, Jung menggunakan argumen yang bersifat agama.
Semua orang tahu bahawa grafit adalah bahan lembut, dan petunjuk pensil dibuat daripadanya. Tetapi jika bahan ini dipanaskan dan pada masa yang sama dimampatkan dengan kuat, maka kisi kristalnya berubah, ia menjadi berlian superhard.
Kualiti karbon baru muncul, dari mana grafit disusun, yang tidak ada. Jung menerangkan manifestasi "tidak sedar kolektif" oleh keturunan. Menurut Jung, individu itu dalam bentuk arketipe yang wujud dalam struktur otak dalam keadaan resesif..

Namun demikian, tanpa menghiraukan kebenaran teori kecergasan yang disusun, altruisme wujud dalam kumpulan, walaupun tingkah laku setiap anggota kumpulan itu sepertinya ditentukan oleh gen yang mementingkan diri sendiri..
Penyertaan dalam kumpulan, memenuhi beberapa keperluannya sendiri, memberikan anggotanya sejumlah altruisme, dan kualiti ini diedarkan dalam kumpulan mengikut undang-undang taburan normal, iaitu. bagi sebilangan itu lebih melekat, dan bagi seseorang yang kurang.
Tanpa beberapa manifestasi tingkah laku altruistik dalam kumpulan, kewujudan kumpulan stabil tidak mungkin, kerana pembiakan dan pendidikan tidak mungkin. Semakin sukar keadaan luaran, semakin banyak musuh yang dimiliki oleh kumpulan, semakin banyak wira yang diperlukan dalam kumpulan yang bersedia berkorban untuk memelihara masyarakat. Sekiranya keadaan kembali normal, maka para pahlawan tidak dituntut.

Mengapa altruisme dan pengorbanan diperlukan? Pertimbangkan satu contoh.

Sekiranya kita bermain catur, maka tidak mustahil untuk selalu meningkatkan kelebihan kita sepanjang permainan. Kadang-kadang situasi timbul ketika anda perlu mengorbankan seorang ksatria untuk mencapai kejayaan yang menentukan dalam beberapa gerakan.
Alam telah memahami prinsip ini sebelum pemain catur. Oleh itu, taktik tingkah laku adalah dengan mengorbankan sesuatu yang anda miliki, dalam beberapa langkah, untuk kemudian memperoleh kemenangan, tidak semestinya dengan mengorbankan pasangan - ia boleh menjadi kemenangan bagi semua orang, mengandungi unsur-unsur tingkah laku altruistik. Sesungguhnya, semasa pengorbanan, kelihatannya tidak dapat difahami oleh orang lain, iaitu boleh dianggap sebagai altruisme. Lagipun, kuda (tentu saja, pemilik kuda) mengorbankan dirinya atas nama kemenangan bersama.
Dalam kehidupan, motif mangsa tidak selalu kelihatan dan difahami. Dan selain itu, dengan menyumbangkan sesuatu, anda mungkin tidak mendapat pilihan yang diharapkan.
Walaupun begitu, corak tingkah laku seperti ini terbentuk di bawah sedar (MEM) beberapa anggota kumpulan. Inilah ketidak sedar kolektif yang dibincangkan oleh K. Jung. Oleh itu, pada tahap gen dan sel, egoisme murni mendominasi, dan pada tahap komuniti sosial organisma, beberapa kerjasama, unsur altruisme dan corak tingkah laku yang menyertainya muncul..

Pemilihan semula jadi boleh menyebabkan corak tingkah laku seperti altruisme dalam sistem yang kompleks. Untuk penampilannya, minda tidak diperlukan.
Urutan serangga Hymenoptera (lebah, tawon, semut, anai-anai) membentuk komuniti eusosial yang sangat teratur. Hanya permaisuri yang dapat bertelur untuk pembiakan, dan lebah pekerja mampu secara genetik, tetapi mereka tidak boleh melakukan ini atas nama menjaga ketertiban di sarang, atas nama kesejahteraan seluruh keluarga lebah..
Tidak bertelur dapat dilihat sebagai altruisme dalam tingkah laku lebah individu. Tetapi ada juga feromon yang mencegah lebah biasa bertelur. Altruisme yang sama menyebabkan lebah memusnahkan telur lebah lain jika dijumpai. Akibatnya, altruisme, feromon dan pengawasan tingkah laku lebah lain (serupa dengan pengawasan polis) memungkinkan lebah untuk menjaga tahap kerjasama yang diperlukan di sarang dan menjalankan kehidupan sosial mereka..
Semua kehidupan ini adalah akibat dari pemilihan semula jadi, di mana egoisme mendominasi pada tahap gen, dan pada tahap populasi organisma, kedua-dua corak tingkah laku egois dan altruistik ditunjukkan.

Tetapi pada tahap masyarakat manusia, i.e. pada lintasan bukan biologi, tetapi evolusi sosial, tingkah laku dalam kumpulan ditentukan bukan hanya oleh proses tidak sedar, tetapi juga oleh MEMS budaya yang dibuat dalam proses pendidikan, amalan sosial, kesan peraturan moral dan adat istiadat, pengaruh manipulatif pada orang dengan bantuan media, undang-undang dan pengaruh luar dari golongan elit.

Altruisme adalah tingkah laku yang mempunyai banyak komponen. Contohnya jelas bahawa ia dikaitkan dengan kepercayaan antara orang. Ia dibentuk oleh sebilangan besar MEM, dalam kombinasi dan nisbah yang berbeza. Tidak ada pasar, perjanjian, kontrak dan sifat lain dari masyarakat yang bertamadun tanpa kepercayaan..
Sebaliknya, MEMS yang diperlukan dibentuk semasa aktiviti dijalankan. Mereka tidak boleh timbul dengan keputusan, dan yang timbul di bawah pengaruh televisyen dan media tidak stabil, maya. Masyarakat tidak dapat berpindah dari satu negeri ke keadaan yang lain dalam waktu yang singkat. Sehingga mentaliti baru terbentuk, masyarakat akan ada bahkan dengan kerangka perundangan baru, dalam kerangka paradigma lama. Dengan kata lain, proses sosial sangat tidak aktif. Inersia yang lebih besar pada skala waktu manusia, bukannya tempoh evolusi dalam biologi. Perubahan evolusi mesti dilihat dalam jangka masa yang panjang, berbeza dengan sejarah, yang cuba mempertimbangkan banyak fakta sebenar..
Atas sebab ini, di Rusia yang baru, dengan putaran kemudi tajam, kapal terus bergerak dalam arah yang hampir sama, walaupun watak-watak di helm telah berubah, pahlawan dan penyamun telah berubah. Tetapi sebagai hasilnya, sekali lagi satu parti yang memerintah, walaupun dengan nama yang berbeda, sekali lagi Kremlin (elit) berusaha untuk memimpin segalanya, sekali lagi sebagai hasil dari dasar ini semua musuh di sekitar kita, sekali lagi kejatuhan ekonomi, sekali lagi bersulang kepada pemimpin nasional, sekali lagi perangai agresif tentera.
"Kepercayaan" pada pemimpin nasional, yang, pada dasarnya, akan menyebabkan pertumbuhan altruisme dalam masyarakat, tidak membawa hasil yang baik. "Kepercayaan" ini dibentuk oleh manipulasi kesedaran massa, iaitu tidak stabil dan kerana ia tidak menimbulkan akibat yang diharapkan, maya, siap runtuh dari kemarahan kecil.
Di hadapan golongan elit yang berorientasi sosial, altruisme akan muncul dalam masyarakat, disebabkan oleh keprihatinan negara terhadap warganya. Altruisme tambahan muncul kerana kenyataan bahawa kesedaran golongan elit dihidupkan ke arah memenuhi fungsi utamanya - melayani rakyat. Altruisme ini boleh disebut budaya, disebabkan oleh tindakan elit yang berorientasikan sosial. Maka tidak perlu dibuat undang-undang tentang pendidikan patriotik, yang tidak dapat mengajar dengan cara apa pun untuk mencintai Tanah Air..
Sekiranya seseorang membajak, menuai, memalu kuku, menggali parit, dia pada dasarnya bertindak seperti robot biologi. Mungkin, altruisme genetik sudah cukup baginya. Cukup dari sudut ekonomi. Dia akan menjalankan tugasnya dengan jayanya. Tetapi di jalan ini dia tidak akan sampai ke peradaban yang maju. Dan kita mahu hidup dalam masyarakat yang bertamadun, kerana mentaliti ada pada rasa ingin tahu semula jadi, keinginan untuk yang baru.
Atas dasar hubungan mementingkan diri sendiri, mustahil untuk membina kumpulan sosial atau profesional yang stabil, keadaan yang kekal dari orang-orang dengan mentaliti yang berbeza, yang bukan saudara dekat, hanya berdasarkan hubungan egois. Beberapa pendakap diperlukan agar negara tidak runtuh di bawah tindakan kekuatan sentrifugal yang disebabkan oleh sikap mementingkan diri sendiri, baik dari golongan elit dan juga warganegara sendiri.
Dengan mentaliti orang yang berbeza dan mementingkan diri sendiri di negeri ini, yang miskin menjadi lebih miskin, yang kaya menjadi lebih kaya. Terdapat stratifikasi masyarakat. Ketegangan sosial semakin meningkat. Kemungkinan parasitisme sosial muncul bagi sebilangan individu dari mentaliti tertentu. Alasan, tidak terikat oleh sikap budaya, egoisme dan pemilihan semula jadi yang dominan memungkinkan munculnya dan berkembangnya parasit sosial. Masyarakat di atomisasi, hubungan di dalamnya hancur, menjadi tidak stabil, tidak tahan dengan persaingan dengan orang lain seperti itu, dan akhirnya diformat semula.
Perkembangan pesat parasitisme sosial dipastikan oleh replikasi mentaliti parasit, yang memberi kelebihan kepada pemiliknya. Dalam kes ini, replikasi adalah penyebaran mental parasit pada populasi elit dan seterusnya..
Di Rusia baru, parasitisme sosial dapat dengan mudah melanda masyarakat karena tidak memiliki kekebalan terhadap parasitisme sebagai akibat dari perkembangan masa Soviet sebelumnya. Di mana semuanya diatur, di mana parasitisme pada tingkat terendah, sehari-hari, negara dianggap sebagai parasitisme, yaitu seperti jenayah. Parasitisme pada tatanama tertinggi diturunkan. Dan sekarang, setelah penghapusan kawalan, penghapusan rintangan, parasitisme, tanpa memalukan siapa pun, menjadi pengawal yang tidak dapat diatasi terhadap perkembangan ekonomi negara.

Asas masyarakat pada zaman sejarah sering menjadi solidariti yang muncul dari perang ganas. Ini adalah fakta saintifik yang terbukti. Solidariti dapat diciptakan bukan sebagai akibat dari perang, tetapi sebagai hasil manipulasi pendapat umum, penciptaan buatan imej musuh di mana-mana pintu masuk.
Apabila penguasa tidak dapat (tidak mahu) mengatasi masalah dalaman, mereka berusaha mengalihkan perhatian dari mereka, menanamkan massa perlunya penyatuan dalam beberapa asas, tidak kira apa.
Untuk meningkatkan perpaduan dalam masyarakat kita, skema yang berbeza digunakan dengan bantuan media.
1. Penciptaan gambar musuh di sekitar kita, berniat pada nilai kita, dan mungkin menghancurkan kita. (Hubungan persaingan konvensional disalahtafsirkan sebagai keinginan untuk menghancurkan.)
2. Pelbagai kaedah manipulatif mempengaruhi kesedaran penduduk (eksploitasi patriotisme yang diamputasi, menarik kepada kebesaran negara sebelumnya), sehingga idea "Kesatuan kekuatan dan orang-orang yang tidak dapat dilanggar" meresap ke dalam MEM budaya dan berakar umbi. Tetapi parti mana? Pesta PZhV?
3. Galakan dan pendanaan ROC, dengan harapan dapat membantu.
Oleh itu idea membina gereja dalam jarak berjalan kaki, dan mengurangkan bilangan sekolah menengah, idea meletakkan beberapa elemen pendidikan sebagai perkhidmatan. Dan idea evolusi semua proses untuk menggantikan "Kebenaran" agama sepertinya telah lama disapu oleh kemajuan dan sekarang dihidupkan kembali.

Semua kaedah ini untuk menggantikan konsep, mencampurkan altruisme dan perpaduan dipenuhi dengan akibat negatif yang tidak dapat dielakkan. Hasil daripada aktiviti ini, tidak akan ada inovasi. Tidak ada yang dapat melakukannya ketika banyak elemen pendidikan menjadi layanan, keadaan ekonomi semakin merosot, dan orang yang celik pindah secara beramai-ramai ke negara lain di mana keadaan lebih baik.
Tetapi ini adalah bagaimana Elit kita memahami tugas mereka. Maksudnya, bagi mereka pertanyaannya bukan untuk menciptakan keadaan untuk berkembangnya hubungan altruistik, tetapi untuk mencapai beberapa penyatuan dengan memanipulasi kesadaran. Untuk mencapai kemunculan penyesuaian dengan apa yang sebenarnya tidak ada. Mereka mengarahkan usaha orang untuk memerangi kincir angin. Tetapi kita mesti memahami bahawa bukan orang bodoh yang berkumpul di sana, tetapi sistem menjadikan mereka begitu, ketidaksadaran kolektif golongan elit memberi tekanan kepada tingkah laku.
Perlu difahami bahawa kepentingan peribadi golongan elit adalah bahagian penting dalam algoritma evolusi sosial. Keperluan peribadi ini mempunyai harta benda yang luar biasa, semakin banyak, semakin anda memuaskan mereka, semakin banyak mereka menjadi. Ini kerana ini bukan keperluan fizikal yang mempunyai batasan semula jadi, tetapi khayalan yang dihasilkan oleh otak. Tetapi keperluan maya menyebabkan tindakan sebenar golongan elit memuaskan mereka, sehingga kapal layar mereka menjadi lebih lama, pesawat lebih mahal, lebih banyak harta tanah, dan pengaruh dalam masyarakat meningkat..

Itulah sebabnya semua oligarki kita bekerja dalam bidang ekonomi bahan mentah tradisional mengikut algoritma yang terkenal - mereka menggali tanah, menjualnya dan menyembunyikan wang. Selain itu, bukan hanya egoisme mereka yang membuat mereka bersembunyi, tetapi sistem kekuasaan di Rusia, siap untuk mengambil apa yang tidak tersembunyi.
Mereka tidak dapat bekerja dengan tugas yang inovatif, kerana dalam mental mereka, mereka sama sekali tidak mempunyai altruisme. Bagaimanapun, jika dia ada di sana, mereka tidak akan dapat merampas aset awam yang awalnya. Kehadiran altruisme dalam MEM (bawah sedar) mengikat (meneutralkan atau mengehadkan) kemampuan minda untuk bertindak terhadap kepentingan masyarakat di mana anda tinggal.
GOK yang diswastakan (Alisher Usmanov), Norilsk Nickel (Vladimir Potanin), Loji Metalurgi Novolipetsk (Vladimir Lisin) dan mengambil aset tersebut ke luar negara. Atau anda bahkan tidak boleh menswastakan, tetapi memerintahkan syarikat negara (Rosneft), menjadi teman Putin (Igor Sechin), berikan gaji 3 juta sehari dan merokok dengan aman, dan syarikat itu semua berhutang.
Tetapi ia tidak penting. Kulit dari binatang itu sudah dicuri. Seperti watak watak kartun terkenal: "Lembu negeri, dan susu dan anak lembu yang dilahirkan adalah milik kita, kita mengambilnya untuk ini." Walaupun mati, kita masih mempunyai keuntungan. Medvedev, atas permintaan orang untuk membantu menangani utiliti itu, mengucapkan selamat tinggal kepada orang-orang: "Dan kalian masih bertahan di sana.".
Sikap elit yang tidak baik terhadap warga negara tidak menimbulkan kemarahan.

Sosialisasi dan akal menyebabkan pembahagian kerja, kerjasama, munculnya pasar, perdagangan. Yang terakhir, dalam masyarakat yang beradab - terhadap munculnya kepercayaan dan peningkatan altruisme, tidak hanya genetik, tetapi juga budaya. Oleh itu, egoisme dan altruisme wujud secara serentak, tetapi pada tahap yang berbeza. Pedagang, bankir dan pengeluar mempunyai kepentingan mementingkan diri sendiri, yang, pada asasnya, adalah mesin kemajuan mereka, tetapi dengan mengorbankan kepentingan rakyat. Jelas bahawa aspirasi ini harus dibatasi oleh institusi negara sekiranya melanggar kepentingan masyarakat. Sudah tentu, ini memerlukan golongan elit yang cerdas dan bertanggungjawab..
Dengan perkembangan proses peradaban, altruisme semakin diminati. Ini dituntut dalam arti bahawa tanpanya, negara itu sendiri tidak berdaya saing, rentan terhadap kehancuran dan keruntuhan. Oleh itu, di negara maju dengan ekonomi kapitalis, ada kebutuhan akan kepercayaan, kecenderungan terhadap struktur ekonomi sosialis, yang sendiri dapat menjamin kestabilan negara itu sendiri..
Altruisme budaya timbul dari amalan kehidupan sebenar
dicipta oleh institusi negara. Institusi masa kini di Rusia tidak kondusif untuk munculnya altruisme.
Dengan perkembangan proses peradaban, menjadikan hidup lebih mudah, orang menjadi lebih baik antara satu sama lain. Pemilihan semula jadi, perjuangan untuk memuaskan keadaan hidup asas menjadi lemah, yang menjadi asas bagi perkembangan semula jadi altruisme, mewujudkan keadaan untuk kemajuan ilmiah, teknikal dan budaya.
Dari sudut teori evolusi, elit saudara kita, yang tidak mampu menjalankan sebuah negara dengan sumber yang hampir tidak terbatas, mesti meninggalkan, atau entah bagaimana membubarkan, memberi jalan kepada mereka yang dapat membangunkan negara dengan berkesan. Dan dia pasti tidak mahu ini. Ia selalu berlaku di alam semula jadi dan tidak ada yang mahu pergi. Tetapi alam tahu bagaimana bertanya dengan tertunda dengan baik. Tetapi ini tidak berlaku secepat yang kita mahukan..
Berdasarkan yang disebutkan di atas, kemungkinan kita akan terlupa, sebagai masyarakat yang tidak dapat membuang wilayahnya dan sumber-sumber yang telah kita warisi di bawah kepemimpinan pemimpin yang genius, yang boyarnya ternyata buruk.
Nah, setelah meninggalkan tempat suci itu tidak pernah kosong. Tetapi ini sudah tanpa kita.

Egoisme, Altruisme dan Evolusi

Egoisme telah memperoleh asas falsafahnya sendiri baru-baru ini. Bermula dari sekitar abad ke-18 hingga ke-19, para pemikir semakin mula mengemukakan idea mengenai "perang semua terhadap semua" dan "survival of the fittest." Dan seiring berjalannya waktu, lagu-lagu pujian sebenar untuk individualisme muncul, seperti karya Nietzsche dan Ayn Rand..

Apa sebab munculnya falsafah seperti itu, saya tidak dapat menilai. Walau bagaimanapun, hari ini ia menjadi sangat meluas. Hal ini secara berkala disuarakan di Internet dan di media, ia diberikan kepada neophytes dalam latihan perniagaan dan apa yang disebut "kursus pengembangan diri".

Penyokong falsafah ini merujuk kepada teori evolusi dan secara peribadi Sir Charles Darwin.

- Untuk mementingkan diri sendiri betul! Mereka kata. “Yang terkuat, paling pintar dan paling cergas bertahan di dunia ini. Dan menolong saudara-mara yang kurang bernasib baik, kita melanggar undang-undang alam.

Baiklah, mari kita cuba mengetahui: adakah alam sememangnya berada di sisi egois??

Kes untuk mementingkan diri sendiri

Ya, pada pandangan pertama, mungkin mementingkan diri sendiri "sesuai" dengan teori evolusi. Bagaimanapun, jika seseorang berfikir secara eksklusif tentang dirinya sendiri, peluangnya untuk hidup meningkat secara mendadak. Egois akan mendapatkan makanannya sendiri dengan apa jua kos (contohnya, dengan mengeluarkannya dari mulut saudara yang lebih lemah), dan kemudian memakan mangsanya sahaja. Dia akan terus hidup, yang bermaksud dia akan mewariskan gennya kepada generasi seterusnya..

Tetapi altruist sepertinya tidak mempunyai sesuatu yang baik di dunia ini. Dia akan memberikan "sepotong roti" kepada jirannya dan dengan itu mengurangkan peluangnya untuk bertahan hidup. Dia akan menghabiskan sumber dayanya untuk sesama suku, mengorbankan dirinya demi orang lain, dan keluarganya yang altruistik akan berakhir dengan ini.

Ahli falsafah mementingkan diri sendiri suka merujuk kepada ahli biologi dan mempopulerkan sains Richard Dawkins.

Dalam buku kontroversialnya The Selfish Gene, dia berpendapat bahawa semua organisma hidup wujud untuk satu tujuan: untuk mempromosikan kelangsungan hidup gen. Dan, menurut saintis, kami hanyalah mesin yang dirancang untuk mengangkut, melindungi dan menyebarkannya..

Kualiti utama gen yang akan bertahan dan berkembang biak hanya dapat mementingkan diri sendiri yang kejam. Dia tidak boleh berkelakuan berbeza: jika dia memberikan sedikit pun kelonggaran, maka dia tidak lagi ada. Dan egoisme gen seperti itu menjadi asas bagi tingkah laku setiap individu..

- Tetapi ada banyak contoh tingkah laku altruistik pada haiwan! - seseorang mungkin akan membantah. - Bagaimana Dawkins menerangkannya?

Sangat mudah: altruisme haiwan juga dimulakan oleh gen egois. Dan intinya di sini sama sekali tidak berkaitan dengan moral, dan tidak mementingkan jiran seseorang. Gen hanya membantu rakan sejenisnya, yang terdapat di badan lain. Dan individu-altruists hanyalah bidak yang dikorbankan oleh gen untuk pemeliharaannya..

Apa kesimpulan yang dapat diambil dari semua ini??

Dawkins sendiri menegaskan bahawa kita tidak perlu mematuhi gen kita. Orang dipengaruhi bukan sahaja oleh kecenderungan keturunan, tetapi juga oleh budaya. Ini bermaksud bahawa kita sendiri boleh memilih: untuk menjadi egois untuk kita atau tidak. Dan apakah prestasi altruisme jika ditanam secara genetik dalam diri kita??

Dawkins menggesa pembaca: "Mari cuba mengajar kemurahan hati dan altruisme, kerana kita dilahirkan egois.".

Malangnya, penganut "egoisme semula jadi" hampir tidak memperhatikan kata-kata saintis ini. Mereka merebut dari karya-karyanya hanya idea-idea individu dan meningkatkan penyataan mereka dari skala universal. Dalam buku itu sendiri, semuanya sama sekali tidak jelas, dan sama sekali tidak menjadi alasan untuk egoisme manusia, kerana kadang-kadang mereka cuba mengemukakan.

Kes untuk altruisme

Dengan egoisme, semuanya nampak jelas. Adakah Altruisme Menguntungkan Haiwan??

Pasti! Lagipun, ia adalah asas untuk penyatuan. Dan bersama-sama jauh lebih mudah untuk menyelesaikan sebarang masalah: dapatkan makanan, pertahankan musuh dan lengkapkan persekitaran untuk diri sendiri. Bersama-sama, organisma berjaya mengatasi kesukaran yang tidak akan dapat ditangani oleh seorang egois yang kesepian..

Pengkhotbah evolusi yang paling terkenal berdasarkan pertolongan bersama adalah Pyotr Alekseevich Kropotkin, seorang saintis Rusia, revolusioner dan salah seorang ideologi anarkisme.

Sebagai ahli Persatuan Geografi Rusia, Kropotkin mengembara ke seluruh dunia dan berkomunikasi dengan banyak saintis terkenal pada masa itu. Dia sering memerhatikan haiwan di habitat semula jadi mereka dan mengikuti perkembangan sains terkini. Secara beransur-ansur, dia membentuk pandangannya sendiri mengenai evolusi..

Dan pandangan ini secara radikal berbeza dengan pemahaman Darwinisme yang tidak sopan, yang pada waktu itu mulai merambah ke dalam falsafah. Contohnya, inilah yang ditulis oleh Huxley:

“… Dari sudut pandang seorang moralis, dunia binatang berada pada tahap yang sama dengan perjuangan gladiator. Haiwan-haiwan itu diberi makan dengan baik dan siap untuk bertarung: sebagai hasilnya, hanya yang terkuat, paling tangkas dan paling licik yang masih hidup untuk bergabung dalam pertarungan pada hari berikutnya. Penonton bahkan tidak perlu, memutar jarinya ke bawah, untuk menuntut agar orang lemah dibunuh: bagaimanapun tidak ada belas kasihan di sini ".

Bagi para pengkhotbah egois yang baru dicetak, dunia seolah-olah menjadi arena besar di mana pertempuran yang tidak berkesudahan sedang berlangsung antara makhluk lapar yang haus akan darah orang-orang. Secara semula jadi, pandangan seperti itu dari masa ke masa mula menyebar ke manusia..

Berbeza dengan ini, Kropotkin mengemukakan konsep tolong menolong sebagai salah satu arah evolusi utama. Dia menggariskan ideanya ke buku "Saling Membantu sebagai Faktor Evolusi", dan kemudian - dalam karya monumental "Etika" (malangnya, belum selesai).

Menurut Kropotkin, kerjasama dan altruisme meningkatkan peluang hidup bukan hanya untuk keseluruhan spesies, tetapi juga untuk organisma individu. Mereka juga menjadi pemangkin utama pembangunan: mereka meningkatkan jangka hayat, meningkatkan kualitinya dan bahkan meningkatkan kemampuan mental individu. Ini adalah pertolongan bersama, menurut Kropotkin, yang merupakan inti dari moral manusia.

Dan berkat dia lelaki itu pernah mendapat peranannya sebagai "raja alam." Saling tolong menolong memberi kami kelebihan besar berbanding penyendiri yang kuat dan agresif. Kemudian, dia menyumbang untuk munculnya pertuturan, kecerdasan, alat, pengetahuan, dan, sebagai hasilnya, seluruh peradaban moden..


Pengangkutan batu guruh, berat 1500 tan
(St. Petersburg, abad XVIII)

Walau bagaimanapun, Kropotkin melangkah lebih jauh. Dia berpendapat bahawa tolong menolong lebih penting untuk evolusi daripada perjuangan bersama. Bagaimanapun, kerjasama bukan sahaja dapat membantu individu bertahan dengan penggunaan tenaga paling sedikit, tetapi juga meletakkan prasyarat untuk pengembangan lebih lanjut..

Ini bermaksud bahawa keadaan terbaik untuk kemajuan diciptakan oleh penghapusan perjuangan bersama sepenuhnya dan penggantiannya dengan saling membantu dan sokongan. Menurut Kropotkin, mesej utama alam ini adalah:

“Elakkan pertandingan! Selalu berbahaya bagi spesies, dan anda mempunyai banyak cara untuk menghindarinya! Bersatu - amalkan tolong menolong! "

Kropotkin menyokong hujahnya dengan banyak contoh dari kehidupan haiwan dan sejarah peradaban manusia..

Tetapi bagaimana sebenarnya?

Kedua-dua idea Dawkins dan Kropotkin kelihatan baik dan logik. Satu-satunya masalah adalah bahawa idea-idea ini saling bertentangan. Jadi yang mana yang boleh dipercayai?

Kenyataannya, kenyataan tidak mengandungi percanggahan - ia adalah produk dari akal manusia yang eksklusif. Percanggahan itu hanya menunjukkan bahawa terdapat kesalahan di suatu tempat dalam penaakulan. Sebagai contoh, kami beralih dari premis yang salah, menentukan istilah dengan tidak betul, atau hanya mengacaukan logik.

Dalam kes kami, kesalahan itu terletak pada pemahaman evolusi yang terlalu mudah. Ramai yang menganggapnya sebagai sesuatu yang monolitik, global dan tidak dapat dipisahkan. Sebenarnya, evolusi adalah fenomena pelbagai aspek, dan bergerak dalam beberapa arah sekaligus..

Seperti yang anda mungkin ingat, terdapat pelbagai tahap organisasi bahan hidup:

- Molekul (termasuk DNA);

Setiap tahap ini mempunyai evolusi tersendiri.


Ya, pada peringkat genetik, "pemotongan keras" terus berlaku. Dan ya, gen itu sangat mementingkan diri sendiri. Apa-apa manifestasi altruisme akan menjadi bunuh diri baginya, kerana dia akan segera dikeluarkan dari populasi oleh gen lain.

Tetapi apa yang kelihatan seperti bunuh diri dan kegilaan terhadap gen akan dibenarkan sepenuhnya di peringkat populasi. Tingkah laku altruistik dan tolong-menolong yang membolehkan penduduk berjaya bersaing dengan kumpulan-kumpulan di mana terdapat pertengkaran berterusan..

Secara semula jadi, tidak semuanya lancar, dan konflik kerap berlaku di antara kedua evolusi ini. Secara berkala, egois muncul dalam populasi yang cuba menerima faedah tanpa memberikan balasan apa-apa. Dan populasi, pada gilirannya, belajar mengenal pasti pemuat bebas dan memerangi mereka. Walau bagaimanapun, kami akan membincangkan perkara ini pada masa yang lain..

Sementara itu, mari kita ketahui dalam kes apa altruisme intragroup menggantikan egoisme genetik..

Pemilihan kekeluargaan

Adakah beberapa bentuk altruisme akan disokong oleh evolusi? Jawapan untuk soalan ini diberikan oleh teori pemilihan kerabat, yang dikembangkan pada 30-an abad yang lalu. Penciptanya adalah tiga ahli biologi terkenal - Ronald Fisher, John Haldane dan William Hamilton..

Teorinya adalah bahawa penetapan gen untuk altruisme bergantung pada tiga faktor:

1. Hubungan genetik individu.

2. Faedah yang diterima oleh objek altruisme.

3. Kerosakan yang ditanggung oleh altruist itu sendiri.

Ini dapat dinyatakan dengan formula yang disebut peraturan Hamilton:

nrB> C

n ialah bilangan objek altruisme;

r adalah tahap hubungan genetik;

B - kelebihan pembiakan penerima;

C - bahaya pembiakan altruist.

Sekiranya ketaksamaan diperhatikan, maka gen untuk altruisme dapat memperoleh pijakan dan akan diteruskan. Hamilton sendiri secara bergurau menjelaskan undang-undang ini sebagai berikut: "Saya akan memberikan hidup saya untuk dua saudara lelaki atau untuk lapan sepupu.".

Untuk menjelaskan perkara ini, mari kita lihat hymenoptera, iaitu lebah, tawon dan semut. Mereka, seperti yang anda ingat, dibezakan dengan hanya kolektivisme transenden, dan komuniti mereka bertindak sebagai organisme tunggal..


Lebih-lebih lagi, betina serangga ini secara amnya enggan meneruskan genus. Untuk apa? Untuk menolong seorang ibu menjaga adik-adiknya. Dan alasan untuk tingkah laku ini terletak pada keistimewaan warisan seks pada serangga ini..

Faktanya adalah bahawa di semua haiwan "normal" (termasuk manusia), bilangan gen biasa kelihatan seperti ini:

- Ibu dan anak perempuan - 50%.

- Saudari juga mempunyai 50%.

Semuanya mudah di sini: individu lelaki dan wanita membawa sekumpulan kromosom berganda. Ini bermaksud bahawa anak-anak mereka menerima satu setengah kromosom secara rawak dari ibu, dan yang lain dari bapa..

Tetapi di Hymenoptera, lelaki haploid: mereka hanya membawa satu set kromosom, yang diterima sepenuhnya oleh anak-anak mereka. Akibatnya, jika ibu dan anak perempuan masih mempunyai 50% gen yang sama, maka saudara perempuan akan mempunyai sebanyak 75%. Dan menurut peraturan Hamilton, saudara perempuan akan lebih penting bagi wanita daripada anak mereka sendiri..

Namun, contoh yang paling mencolok dan penting dari manifestasi undang-undang Hamilton bagi kita adalah organisma multisel.

Ya, banyak bakteria juga tahu bagaimana menggabungkan, misalnya, untuk membentuk badan buah. Tetapi mereka tidak mencipta satu organisma. Bakteria masih merupakan makhluk yang berbeza dan masing-masing mempertahankan "aspirasi egois" sendiri. Perikatan sementara semacam itu seperti "rancangan" evolusi, yang pernah berjaya mencipta organisma multiselular.


Koloni bakteria Myxococcus xanthus

Rahsia multiselular sebenarnya terletak pada keseragaman genetik. Semua sel dalam tubuh kita pada dasarnya adalah klon dari satu sel, dan oleh itu membawa set genetik yang sama. Itulah sebabnya mereka dengan mudah meninggalkan pembiakan mereka sendiri untuk kebaikan yang lebih besar..

Laporan Altruisme dan Egoisme

Dalam buku The End of Eternity karya Isaac Asimov, pengembara masa yang berubah-ubah, Andrew Harlan jatuh cinta dengan seorang wanita dari masa depan bernama Noyce. Dia belajar bahawa setelah perubahan berikutnya dia akan berhenti ada, dan menyembunyikannya jauh di masa depan. Dia kemudian mengakuinya dan menjelaskan bahawa ini adalah kejahatan yang dahsyat terhadap pelancong waktu yang lain. Noyce terkejut kerana dia mengambil risiko seperti itu: “Bagi saya, Andrew? Untuk saya?" Dan dia menjawab, "Tidak, Noyce, untuk kepentingan saya sendiri. Saya tidak mahu kehilangan anda".

Mungkinkah tindakan yang mementingkan diri sendiri bersifat altruistik? Dalam sejarah, persoalan ini timbul lebih dari sekali, dan orang-orang yang skeptis dengan mudah memberikan jawapan yang negatif..

Mereka mendefinisikan altruisme sebagai pertolongan, yang dalam jangka panjang akan berubah menjadi akibat negatif bagi orang yang menolong. Michael Gislin menulis: "Sekiranya anda memukul altruist, anda akan menemui orang munafik," yang menyiratkannya "pada pemeriksaan lebih dekat. dengan alasan tidak mementingkan diri sendiri, keegoisan terungkap. " Mungkin penerima akan segera memberikan perkhidmatan timbal balik. Atau orang yang menolong akan muncul di mata orang lain dan pada masa akan datang dapat bergantung pada faedah. Kita semua mengesyaki lebih dari sekali bahawa seseorang mengharapkan sesuatu untuk perbuatan baiknya..

Mencari motif orang lain tidaklah mudah, kerana mereka tidak selalu dibincangkan secara jujur. Sebagai contoh, John mencadangkan Elaine menggantikannya dalam eksperimen kejutan elektrik. Sekarang dia akan menerima kejutan elektrik, walaupun dia dapat menghindarinya. Elaine akan pergi, dan mereka tidak akan bertemu lagi. Ia seolah-olah altruisme tulen.

Tetapi ahli psikologi Daniel Batson membuktikan bahawa tindakan John boleh mempunyai motif egois tersembunyi - sama dengan watak wira novel Asimov. Dalam kajian bijak Batson, satu orang (pemerhati) memerhatikan yang lain (mangsa) menerima kejutan elektrik yang menyakitkan. Pada titik tertentu, mangsa meminta untuk menghentikannya. Selepas itu, pakar eksperimen bertanya kepada pemerhati apakah dia akan bersetuju untuk menukar mangsa dan melakukan bencana yang tinggal.

Para pemerhati diberi pilihan: beberapa - untuk menukar tempat atau melihat lebih jauh penyiksaan mangsa, dan yang lain - untuk menukar tempat atau pergi (mereka tidak dipaksa untuk menonton). Mereka yang harus memerhatikan jika mereka enggan beralih lebih cenderung setuju untuk duduk di tempat duduk mangsa daripada mereka yang hanya boleh pergi. Dengan kata lain, jika keadaan yang tidak menyenangkan dapat dielakkan, orang memanfaatkannya, dan jika tidak, mereka memutuskan untuk "melakukan perkara yang betul" dan menghentikan penderitaan orang lain. Bersetuju untuk memanjangkan siksaan mangsa tanpa harus melihat mereka mengkhianati motif yang sangat jauh dari altruisme.

Walau bagaimanapun, kajian itu tidak berakhir di sana. Dua lagi kumpulan pemerhati ditawarkan pilihan serupa: menukar / menonton dan menukar / meninggalkan. Tetapi sebelum memulakan prosedur kejutan elektrik, mereka diberi rasa empati terhadap mangsa. Pemerhati ini lebih kerap daripada kumpulan pertama yang berubah dengan subjek dalam pilihan mereka, ketika alternatifnya adalah dengan melihat kejutan elektrik berikutnya. Dan, tidak seperti peserta sebelumnya, mereka juga lebih sering bersetuju untuk menggantikan mangsa daripada pergi, menyelamatkan diri dari keperluan menghadapi siksaan orang lain. Sebenarnya, hampir semua orang bersetuju untuk menukar pilihan ini (91%). Akibatnya, empati membuat orang berfikir tentang mangsa, dan bukan hanya mengenai apakah mereka perlu melihat prosedur kejutan elektrik atau tidak. Ini menunjukkan bahawa empati merangsang tingkah laku altruistik..

Semasa membincangkan sikap tidak mementingkan diri dengan tingkah laku altruistik, perlu diingat mengapa kita melakukan hubungan seks. Kami mempunyai sekurang-kurangnya dua motif untuk ini. Yang pertama dikondisikan secara evolusi, kerana seks membawa kepada pembiakan, kelahiran semula. Nenek moyang kita yang lebih cenderung secara seksual (iaitu lebih aktif secara seksual) berkembang biak lebih kerap dan menyebarkan gen yang sesuai. Walau bagaimanapun, keperluan untuk menghasilkan semula bukan satu-satunya motif utama untuk seks..

Remaja paling sibuk dengan seks, tetapi pembiakan berada di tempat terakhir. Oleh itu, ketakutan kehamilan adalah pencegah yang kuat bagi mereka. Tetapi kebanyakan orang melakukan hubungan seks kerana mereka menikmati sensasi dan emosi yang menyenangkan yang berkaitan dengannya. Ya, motif evolusi adalah pembiakan, tetapi psikologi adalah keseronokan. Mereka yang suka seks mempunyai lebih banyak anak, kadang-kadang disebabkan oleh kehamilan yang tidak disengajakan, dan secara aktif menyebarkan gen untuk seksualiti mereka.

Logik yang sama berlaku untuk altruisme. Walaupun kumpulan lebih cenderung menyebarkan gen melalui kerjasama dan tolong-menolong, penyertaan tanpa pamrih dalam urusan orang-orang di sekitar kita mungkin juga menyenangkan. Dan jika senang menolong orang lain (bahkan ada istilah yang sesuai - "pemberian cahaya hangat") - adakah mementingkan diri sendiri atau tidak? Setelah melihat manifestasi altruisme, kami sering mencari kepentingan diri yang tersembunyi: apa yang ingin dicapai oleh seseorang dengan ini, apa faedah yang diharapkannya? Dalam mencari motif egois, kita tidak mungkin beralasan seperti ini: “Dia hanya membantu kerana dia menyukainya. Pasti dia akan memecahkan kek untuk semua orang, tidak mengharapkan balasan apa-apa ?! Itu egois! " Ya, dari satu segi, tingkah laku ini boleh disebut mementingkan diri sendiri - tetapi ini bukan jenis keegoisan yang harus dikutuk..

Seperti yang dinasihatkan oleh Dalai Lama: “Untuk mementingkan diri sendiri harus didekati dengan bijak. Kami selalu melakukannya dengan bodoh, kami hanya mencari kebahagiaan untuk diri sendiri, tetapi itu menjadikan kami lebih bahagia. Egois yang cerdas mengambil berat tentang kesejahteraan orang lain. " Ia menyenangkan baginya sendiri.

Jorge Moll dan rakan-rakan dari Institut Kesihatan Nasional AS melakukan kajian MRI mengenai aktiviti otak dalam proses membuat sumbangan amal. Para peserta pengimbas diminta untuk membuat satu siri keputusan yang akan memberi manfaat kepada diri mereka sendiri dan badan amal (mereka berbeza setiap kali). Dalam beberapa percubaan, para peserta ditawarkan lima dolar tanpa perlu membuat sumbangan. Sudah tentu, semua orang bersetuju. Dalam percubaan lain, peserta ditanya apakah mereka ingin menambahkan sejumlah wang peribadi (katakanlah, dua dolar) untuk mengumpulkan sumbangan (katakanlah, kepada lima). Sistem ganjaran peserta lebih aktif ketika mereka menyumbangkan dana mereka sendiri daripada ketika mereka menerima wang yang mereka miliki. Nampaknya sistem ganjaran yang sepatutnya melayani kita lebih suka memberi daripada menerima..

Eva Telzer, dan Andrew Fulini, saya, dan saya mendapat keputusan yang serupa di antara kategori populasi yang paling mementingkan diri sendiri - remaja. Daripada kerja amal, kami mengajak mereka untuk memberi sumbangan besar kepada anggaran keluarga mereka sendiri. Kami memberitahu remaja dan ibu bapa mereka bahawa wang yang dibelanjakan dalam kajian ini tidak akan dikembalikan kepada mereka dengan cara apa pun. Sebilangan besar kanak-kanak menyatakan bahawa mereka senang menolong ibu bapa mereka dan ketika mereka menderma sistem ganjaran mereka aktif.

Tristen Inagaki dan Naomi Eisenberger memperoleh hasil yang serupa ketika mereka mempelajari tingkah laku menyokong pasangan yang belum berkahwin. Wanita-wanita itu berada dalam alat pengimbas MRI, dan lelaki-lelaki itu duduk berdekatan. Dalam beberapa percubaan, individu lelaki terkena renjatan elektrik. Wanita tahu mengenainya. Dalam beberapa kes, mereka harus memegang tangan seorang lelaki, dan yang lain, mereka harus menekan bola kecil di tangan mereka. Hubungan fizikal dengan pasangan seharusnya lebih menyenangkan daripada bersentuhan dengan bola - tidak diragukan lagi..

Perkara yang paling menarik ialah sistem ganjaran wanita lebih aktif ketika lelaki yang dipegang oleh tangan mereka terkena renjatan elektrik. Sokongan dan hubungan fizikal pada saat yang tidak menyenangkan bagi lelaki menjadikan wanita lebih banyak kepuasan daripada menyentuh tangan tanpa pengaruh elektrik. Sokongan sosial, walaupun ketika berhubungan dengan pengalaman orang lain, diperkuat oleh otak. Menolong orang yang dikasihi itu bagus. Biasanya, apabila kita membincangkan faedah sokongan sosial, kita membayangkan mendapatkannya daripada orang lain. Tetapi, berdasarkan data kajian ini, sokongan kita terhadap orang yang kita sayangi dapat memberikan sumbangan yang besar untuk kesejahteraan kita sendiri..

Manusia adalah makhluk yang kompleks. Kita pasti mementingkan diri sendiri. Adam Smith, salah seorang pengasas ekonomi moden, dengan cerdik mengatakan: "Kami tidak mengharapkan untuk menerima makan siang kami dari kebaikan tukang daging, pembuat bir dan pembuat roti, tetapi dari kepatuhan mereka terhadap kepentingan mereka sendiri.".

Kami mempunyai sesuatu untuk diletakkan di atas meja kerana kami membayarnya sehingga mereka juga boleh makan. Smith dengan bijak menyarankan: "Tidak peduli seberapa egois seseorang, sesuatu yang sifatnya tidak jelas membuatnya khawatir akan nasib orang lain dan mengambil hati kesejahteraan mereka, walaupun dia tidak mendapat manfaat darinya, kecuali kesenangan menontonnya.".

Nilai material (makanan, tempat tinggal, iPhone) dianggap sebagai hadiah dalam kehidupan seharian, dan kami mengaitkan nilai objektif dengan mereka. Sepuluh dolar selalu lebih baik daripada lima, dan lima tentunya lebih baik daripada tidak ada. Tetapi ganjaran material dianggap hanya kerana otak sudah terbiasa. Kami seronok melakukan perkara bersama dan menolong orang lain. Anda boleh menyebutnya mementingkan diri sendiri - tetapi tidak begitu buruk. Asas kerjasama dan filantropi neurobiologi meniadakan persoalan altruisme ("Adakah kita altruistik?") Dan menggantinya dengan dua yang baru: "Mengapa kita suka tidak mementingkan diri sendiri?" dan "Mengapa kita tidak memahami bahawa altruisme adalah ganjarannya sendiri?".

Egois dan altruisme

Oleh: Nama pengguna disembunyikan, 26 Oktober 2011 jam 4:10 petang, ujian

Penerangan kerja

Selalunya kita dan orang-orang di sekitar kita melakukan tindakan tanpa memikirkan sama sekali apa yang ada di belakang mereka, mengapa dan mengapa mereka dilakukan, apakah hakikat sebenarnya. Tidak selalu semua kebaikan, perbuatan baik dan pertolongan kepada orang lain sama sekali tidak mementingkan diri sendiri. Kadang-kadang tingkah laku "orang Samaria yang baik" dapat menyembunyikan motif yang sama sekali berbeza: kepuasan diri terhadap keperluan dan minat rohani seseorang. Sudah tentu, seseorang yang berbuat baik hampir selalu melakukannya dari hati yang suci, dan walaupun terdapat motif tersembunyi yang berbeza di sebalik ini, orang itu sendiri sama sekali tidak menyedari mereka dan bahkan tidak memikirkan asal usul tindakannya yang sebenarnya..

Kandungan

Pengenalan 3
Mementingkan diri sendiri yang munasabah 4
Dualitas altruisme dan egoisme 7
Altruisme sebagai mekanisme pertahanan 11
Kesimpulan 17
Senarai kesusasteraan terpakai

Kerja mengandungi 1 fail

Egois dan altruisme.doc

  1. Mementingkan diri sendiri yang munasabah 4
  2. Dualitas altruisme dan egoisme 7
  3. Altruisme sebagai mekanisme pertahanan 11

Senarai kesusasteraan terpakai 18

Selalunya kita dan orang-orang di sekitar kita melakukan tindakan tanpa memikirkan sama sekali apa yang ada di belakang mereka, mengapa dan mengapa mereka dilakukan, apakah hakikat sebenarnya. Tidak selalu semua kebaikan, perbuatan baik dan pertolongan kepada orang lain sama sekali tidak mementingkan diri sendiri. Kadang-kadang tingkah laku "orang Samaria yang baik" dapat menyembunyikan motif yang sama sekali berbeza: kepuasan diri terhadap keperluan dan minat rohani seseorang. Sudah tentu, seseorang yang berbuat baik hampir selalu melakukannya dari hati yang suci, dan walaupun terdapat motif tersembunyi yang berbeza di sebalik ini, orang itu sendiri sama sekali tidak menyedari mereka dan bahkan tidak memikirkan asal usul tindakannya yang sebenarnya..

Konsep altruisme dalam psikologi ditakrifkan sebagai berikut. Altruistik difahami sebagai tingkah laku yang bertujuan untuk keuntungan orang lain, tidak dikaitkan dengan ganjaran luaran. Ringkasnya, kedengarannya seperti ini: tidak berminat - iaitu "Tidak berfaedah".

Dalam etika, altruisme dinyatakan sebagai kebalikan dari mementingkan diri sendiri. Egois dipahami sebagai posisi dalam kehidupan, sesuai dengan kepuasan kepentingan peribadi yang dianggap sebagai kebaikan tertinggi. Egoisme ditentang oleh altruisme, seperti kedudukan atau prinsip moral, yang mana setiap orang harus melakukan tindakan tanpa pamrih yang bertujuan untuk kepentingan orang lain (misalnya, jirannya).

Seperti yang dapat dilihat dari perkara di atas, konsep altruisme dan egoisme saling bertentangan dan saling eksklusif. Namun, kadang-kadang ternyata ada hubungan erat antara motif egoistik dan altruistik..

Egoisme (lat.ego - I) - prinsip orientasi hidup dan kualiti moral seseorang, yang dikaitkan dengan keutamaan kepentingannya sendiri terhadap kepentingan mata pelajaran lain.

Orang lain dilihat oleh ego sebagai kaedah untuk mencapai tujuan mementingkan diri sendiri. Sebagai peraturan, orientasi mementingkan diri seseorang adalah akibat kecacatan serius dalam didikannya. Sekiranya ibu bapa dan orang-orang dekat lain memperkuat manifestasi egosentrisme dan harga diri yang terlalu tinggi, maka kemudian anak dapat membentuk orientasi yang jelas ke arah keutamaan hanya kepentingan, keperluan dan pengalamannya sendiri.

Dalam pelbagai konsep etika dan falsafah, intipati egoisme difahami dengan cara yang berbeza..

• Seseorang dipandu bukan oleh undang-undang moral yang baik, tetapi oleh keinginan untuk memelihara diri dan keuntungan peribadi.

• Egoisme - keinginan untuk menumpukan semua matlamat pada diri sendiri, faedah dan faedah anda sendiri.

• Egoisme adalah manifestasi dari sifat semula jadi manusia.

• "Egoisme yang munasabah" - penyerahan matlamat seseorang secara sedar dan bebas kepada tujuan bersama, dari kejayaan yang dimenangi oleh individu itu sendiri.

Nikolay Gavrilovich Chernyshevsky.

Di satu pihak, egoisme ada dalam kesia-siaan - keinginan untuk mencapai kejayaan, kemasyhuran, menyebabkan kekaguman sejagat, cita-cita (kehausan untuk keutamaan dan pengiktirafan), usaha untuk mewujudkan hak untuk kebahagiaan dan ekspresi diri. Sebaliknya, mementingkan diri sendiri adalah mementingkan diri sendiri, sikap tidak peduli dan tidak menghiraukan orang lain. Egoisme terbuka selalu dikecam oleh kesedaran moral biasa; sebagai alternatif untuk itu, prinsip altruisme dikemukakan.

Egoisme yang munasabah hanyalah panggilan jiwa kita. Masalahnya ialah orang dewasa yang "normal" tidak lagi dapat mendengar suara mementingkan diri sendiri. Apa, dengan kedok egoisme mencapai kesadarannya, adalah narsisme patologi, yang disebabkan oleh penindasan lama terhadap dorongan egoisme semula jadi..

Egois yang sihat jauh lebih dekat dengan kekudusan daripada orang benar yang yakin, kerana dia kurang menipu dirinya sendiri. Orang yang saleh percaya bahawa dengan menahan kehendak egoisnya, dia dapat mengatasi keegoisannya. Nampaknya dia dengan menekan dorongan egois, dia mendekati kekudusan dan Tuhan. Tetapi sebenarnya, ini hanya meningkatkan konflik dalamannya dan semakin banyak mengasingkan dirinya dari Tuhan..

Semakin seseorang mempercayai tidak berminat dengan pemikiran dan tindakannya, semakin dia tidak senang. Dia dapat melakukan rahmat yang paling besar, tetapi hidupnya sendiri akan tetap kosong dan tidak terasa. Penipuan diri seperti itu membunuh.

Terdapat kes lain apabila kelihatan bahawa seseorang meludah semua orang dan hidup hanya untuk dirinya sendiri. Tetapi ini masih merupakan masalah yang sama, hanya disembunyikan. Penyerahan kepada moral atau pemberontakan terhadapnya adalah sama dan sama. Dan egois yang keras ini berada dalam keadaan konflik dalaman yang sama terhadap egoisme mereka. Mereka memberontak terhadap larangan narsisisme, tetapi pada masa yang sama mereka merasa bersalah atas tingkah laku mereka dengan cara yang sama, dan ini membawa kepada peningkatan eskalasi - pemberontakan terhadap perasaan bersalah dan percubaan lain untuk membuktikan kepada mereka hak mereka untuk menghantar semua orang ke neraka, dan kembali kepada rasa bersalah yang baru.

Perbezaan antara orang, yang mudah diperhatikan dalam hal egoisme, bukan disebabkan oleh tahap egoisme, tetapi pada tahap penipuan diri mereka dalam hal ini. Egoisme yang paling tidak sihat di kalangan orang benar dan pemberontak. Kedua-duanya sama-sama berperang dengan sifat mereka sendiri, membuktikan kepada orang-orang di sekitar mereka kebaikan atau kemarahan mereka. Mereka berusaha menyelesaikan konflik dalaman di luar, tetapi mereka tidak pernah berjaya. Dan dari luar mereka kelihatan paling cacat - narsisistik menyakitkan atau sama lemah lembut.

Versi mementingkan diri yang lebih sihat pada orang yang menyedari hakikat bahawa mereka tidak mempunyai apa-apa selain minat mereka sendiri dalam hidup. Tetapi selama mereka terus mengayunkan bandul kesombongan yang tidak penting, egoisme mereka diwarnai dengan nada narsisisme yang beracun. Orang-orang ini memandang dunia dengan lebih berhati-hati dan dari luar tidak kelihatan begitu mementingkan diri sendiri. Perhatikan muslihat ini. Semakin jujur ​​seseorang mengenai motivasi sendiri, semakin kurang mementingkan tindakannya atau, paling tidak, sikap mementingkan dirinya kelihatan wajar, munasabah, mabuk, dan oleh itu tidak menyebabkan penolakan.

Mari kita ambil contoh. Dua orang: egois yang sihat dan tidak sihat. Kedua-duanya melakukan perkara yang sama - buat hadiah kepada orang yang dikasihi. Egois yang sihat menyedari bahawa dia membuat hadiah untuk dirinya sendiri, bahawa dia sendiri suka memberi hadiah dan dia suka menerima sesuatu sebagai balasannya. Permainan "hadiah" -nya jelas dan telus - dia tidak menyembunyikan kepentingan dirinya baik dari dirinya sendiri atau dari orang lain, yang bermaksud bahawa tidak ada batu yang tersisa di dadanya. Orang yang sihat mementingkan diri sendiri adalah egois, tetapi jujur..

Dan egois tidak sedar yang tidak sihat bertindak berbeza - dia tidak menyedari bahawa dia hanya didorong oleh kepentingan peribadi, dia percaya bahawa dia memberikan hadiah dari lubuk hatinya dan tidak mempunyai motif tersembunyi. Tetapi pada tahap yang lebih dalam, dia didorong oleh minat mementingkan diri yang sama - dia juga ingin mendapatkan sesuatu sebagai balasan, tetapi ingin mendapatkannya secara rahsia, tidak bertanggungjawab. Sekiranya dia menerimanya, maka semuanya baik-baik saja, tetapi jika, atas sebab tertentu, reaksi terhadap pemberian itu tidak sesuai dengannya, semua kepentingan dirinya segera keluar - dia mula tersinggung, panik, menuntut keadilan dan mengutuk egoisme orang lain. Oleh itu, dia memaksa orang lain membayar bil untuk semua "hadiah tidak berminat" yang diterima.

Egois yang tidak sihat sama egoisnya dengan yang sihat, hanya pada masa yang sama dia masih berpura-pura bahawa tidak ada faedah peribadi dalam perbuatannya, dan sangat bangga dengan penolakan diri yang tersembunyi ini.

Membiarkan diri menjadi jujur, sihat mementingkan diri sendiri adalah pencapaian yang hebat, tetapi hanya separuh pertempuran. Sekiranya ini tidak menyelesaikan masalah kebanggaan-tidak penting, egoisme akan melindungi kedua-dua tiang neurotik ini, dan bukannya memenuhi tugas utamanya - untuk menyiarkan suara Diri dan memimpin seseorang di sepanjang jalan keinsafan diri semula jadi.

Dualitas altruisme dan egoisme.

Altruisme - dalam bentuk yang paling umum - adalah sejenis tingkah laku sosial apabila seseorang secara sukarela menolong orang lain dengan kos tertentu untuk dirinya sendiri. Secara subyektif, altruisme menampakkan diri dalam perasaan simpati, fokus menolong orang lain. Penggerak utama di sebalik tingkah laku altruistik adalah keinginan untuk meningkatkan kesejahteraan orang lain, dan bukan harapan untuk penghargaan tertentu atau alasan lain di mana minat mementingkan diri dapat dilihat [1].

Keegoisan adalah sifat keperibadian yang terdiri dari cinta diri, tumpuan pada "I" seseorang, sikap tidak peduli terhadap orang lain. Berbeza dengan altruisme, egois menutup diri, mengejar kepentingan peribadinya sehingga merugikan kepentingan orang lain [2].

TETAPI. Lossky, sebagai salah satu perwakilan falsafah agama Rusia yang paling terang, percaya bahawa "banyak tindakan dilakukan oleh seseorang... cukup tidak berminat, tanpa motif kepentingan, faedah atau faedah peribadi." Dia menafsirkan kata "egoisme", yang bertentangan dengan altruisme, sebagai "tingkah laku yang bertujuan untuk memenuhi keinginan peribadi, yang memudaratkan kepentingan orang lain yang lebih berharga atau merugikan nilai-nilai impersonal" [3]. Walau bagaimanapun, kita memahami egoisme sebagai tingkah laku yang bertujuan untuk memuaskan, pertama-tama, keinginan peribadi, tidak selalu dengan mengorbankan kepentingan orang lain atau nilai-nilai impersonal. Sebilangan penulis percaya bahawa semua tindakan manusia bersifat mementingkan diri sendiri, kerana dia hanya melakukan apa yang dia anggap terbaik untuk dirinya sendiri pada masa ini. Dan bentuk ungkapan egoisme bergantung pada apa yang dianggap paling baik oleh seseorang untuk dirinya sendiri [4].

Ahli psikologi sosial Amerika memberikan penjelasan berikut untuk kemunculan altruisme dalam tingkah laku manusia:

- alasan keinginan untuk menolong orang lain terletak pada empati yang ada pada setiap orang;

- seseorang menolong orang lain kerana keinginan untuk mengatasi keadaan negatif di mana dia berada pada masa ini. Melihat kesedihan atau penderitaan seseorang, seseorang ingin menyingkirkannya. Dengan menolong, dia menghilangkan sumber perasaannya yang tidak menyenangkan..

Altruisme menampakkan diri dalam empati, iaitu dalam empati, konsep keadaan emosi orang lain dan keupayaan untuk membaginya. Tetapi seseorang, jika dia tidak mengalami sesuatu seperti itu, tidak dapat berempati dengan yang lain. Kami memahami bahawa itu buruk, menakutkan, tidak menyenangkan atau, sebaliknya, baik, gembira, seseorang mempunyai kegembiraan rohani. Kami bersimpati, iaitu kita berkongsi emosi orang lain bahawa dalam kebanyakan kes kita tidak mengalami atau tidak pernah mengalami. “Sebilangan besar orang tidak dapat memahami pergerakan jiwa orang lain dari dalam. Ini bahkan seni yang sangat jarang berlaku, walaupun tidak terlalu jauh. Bahkan orang yang kita anggap keliru terkenal dengan kita dan yang sendiri mengesahkan bahawa kita memahaminya secara menyeluruh, pada hakikatnya, tetap asing bagi kita. Dia berbeza dan maksimum yang dapat kita lakukan - sekurang-kurangnya meneka ini berbeza, menganggapnya dan menahan diri dari kebodohan terbesar - adalah keinginan untuk menafsirkannya ”[5].

Tetapi kita tidak menahan diri dari kebodohan ini, dan semakin lama seseorang mulai menceritakan pengalamannya, semakin cepat kita merasa letih dan akhirnya mulai kehilangan minat padanya, dan kemudian dia mulai menjengkelkan kita dengan rengekan atau kegilaannya. Di sinilah sikap mementingkan diri sendiri, kerana sikap pasif etika, seperti kemarahan biasa, adalah jenis keegoisan.

Tetapi katakanlah kita memahami keadaan orang lain dengan sempurna dan menunjukkan perlindungan yang tinggi terhadapnya. Kami mula merasa kasihan kepadanya, membantunya menyelesaikan masalahnya dan sampai pada titik bahawa kami bersedia melakukan apa sahaja pekerjaan untuknya dan menanggung segala masalah dan kebimbangan seseorang. Pada masa yang sama, "kita lupa bahawa ketika menawarkan pertolongan pada masa-masa sukar, kita tidak memikirkan akibatnya dan mengubah pilihan seseorang, kadang-kadang membantutkan perkembangannya dari segi rohani dan material, kerana ketergantungan pada pertolongan mengurangkan pilihan dan penyesuaian, dan seseorang menjadi sandera kebaikan" [6]

Dalam agama Kristian, ada perkara seperti amal. Ini bermaksud pemberian bantuan percuma dan berkala kepada orang yang memerlukan oleh individu persendirian atau organisasi awam. Amal juga dapat dilihat sebagai bentuk altruisme. Pada masa yang sama, agama Kristian, seperti agama lain, menjanjikan pengampunan dan pengampunan dosa, kebahagiaan di syurga dan kesenangan akhirat yang lain untuk pertolongan "percuma" ini. Bagi banyak orang, ini adalah insentif yang cukup signifikan untuk melaksanakan amal. Adalah perlu untuk memberi kepada pengemis, kerana itu adalah dosa untuk tidak menolong, dan jika ada dosa, maka saya akan menderita setelah mati di neraka. Oleh itu, kita lebih mementingkan diri kita sendiri, jiwa kita, dan bukan tentang orang lain.