Siapa altruist? Apa itu altruisme?

Dalam artikel ini, kita akan mengetahui siapa altruist, secara sederhana. Apa yang dia buat, mengapa dia melakukannya?

Seorang altruist adalah seseorang yang tidak mementingkan kesejahteraan orang lain. Dengan kata-kata yang sangat sederhana, seorang altruist adalah orang yang menolong orang lain atau haiwan tanpa faedah untuk dirinya sendiri..

Altruisme adalah aktiviti yang berkaitan dengan menjaga kesejahteraan orang lain jika tidak ada kepentingan diri sendiri..

Matlamat utama seorang altruist adalah melakukan perbuatan untuk kepentingan orang lain atau untuk kebaikan bersama. Ciri utama altruisme adalah rasa tidak berminat (kekurangan faedah langsung atau tidak langsung dari perbuatan yang dilakukan).

Altruisme adalah aktiviti yang sangat baik yang memberi kesan yang baik kepada masyarakat. Sayangnya, ia sangat jarang berlaku dan tidak dihargai oleh masyarakat mengenai nilai sebenarnya..

Contoh remeh adalah pertolongan percuma dan tanpa pamrih bagi orang tua di rumah jagaan. Atau menolong dalam beberapa perkara kepada jiran tua yang ditinggalkan sendirian. Anda tidak mengharapkan apa-apa daripada orang-orang ini, anda hanya mahu kehidupan mereka menjadi lebih baik..

Amal dapat diklasifikasikan sebagai altruisme, tetapi, sayangnya, tidak selalu. Sekiranya seseorang tidak mengiklankan bahawa dia mengirim wang atau barang berharga lain kepada mereka yang memerlukan, maka ini adalah altruisme. Sekiranya ini adalah keperibadian media yang mengatakan (mungkin tidak secara langsung) bahawa beberapa juta rubel disumbangkan kepada badan amal tahun lalu, maka kemungkinan besar ini adalah peningkatan reputasi. Ini bermaksud bahawa ada niat mementingkan diri sendiri. Oleh itu, amal seperti ini tidak boleh dianggap sebagai tindakan seorang altruist..

Sangat mungkin bahawa pada zaman kita terdapat banyak ahli altruists, tetapi kita tidak tahu mengenai perkara ini dengan satu alasan yang mudah - tidak biasa bagi para altruists yang benar untuk membicarakan tindakan mereka yang dilakukan untuk kepentingan orang lain. Namun, semua ini tidak menafikan hakikat bahawa lingkaran itu penuh dengan orang-orang yang acuh tak acuh dan mementingkan diri sendiri. Oleh itu, jika anda berpeluang, bantulah orang lain...

Dari satu segi, kebalikan dari altruisme adalah mementingkan diri sendiri. Egois melakukan segalanya semata-mata demi kepentingan mereka sendiri..

Penting untuk difahami bahawa ada orang yang melakukan segalanya secara melampau. Dalam kes altruisme, sikap tidak mementingkan diri sendiri diperoleh, iaitu mengorbankan keuntungan sendiri untuk kepentingan orang lain. Sebenarnya, ini adalah tahap altruisme yang melampau. Contohnya ialah penjualan oleh jutawan semua harta tanahnya dan pemindahan wang sepenuhnya kepada badan amal. Atau seorang askar yang, ketika melihat bom tangan yang jatuh, akan menutupnya dengan badannya untuk mengurangkan kerosakan pada orang yang berdiri berdekatan.

Siapa altruist dan bagus untuk menjadi?

Dalam dunia yang diperintah oleh wang dan penyelesaian, kadang-kadang ada orang yang melampaui semua ini. Dengan melakukan perbuatan tanpa pamrih, mereka meletakkan diri di atas komersialisme. Setiap daripada kita mempunyai sekurang-kurangnya seorang altruist biasa yang dengan ikhlas menolong orang lain. Tetapi adakah dia senang untuk hidup? Adakah baik atau buruknya menjaga orang lain? Mungkin masuk akal untuk menjadi seperti orang lain? Adakah mudah mengenali altruist? Adakah wajar memupuk kualiti ini dalam diri anda? Bagaimana jika kanak-kanak itu ternyata seorang altruist? Adakah saya perlu melatihnya semula? Kami memberikan maklumat yang diperlukan tanpa pamrih.

Siapa altruist?

Seorang altruist adalah orang yang tidak mementingkan diri sendiri melakukan perbuatan baik, kadang-kadang malah merugikan dirinya sendiri. Mengingat kecenderungan perdagangan yang semakin berakar dalam kesedaran masyarakat, altruisme menjadi fenomena yang semakin eksotik, memberi jalan kepada pragmatisme. Sebaliknya, mustahil untuk mengatakan bahawa ia akan hilang sama sekali, kerana tingkah laku altruistik meluas di alam hidup, yang menunjukkan makna mendalam dari fenomena ini. Apa maksudnya?

Dari segi evolusi, spesies biologi penting, bukan individu individu. Pengorbanan diri beberapa orang atas nama kelangsungan hidup seluruh kumpulan memang wujud secara genetik. Tidak masuk akal untuk menyelamatkan nyawa seorang wakil penduduk sekiranya semua yang lain mati. Oleh itu, mekanisme genetik mendalam dicetuskan, mengubah individu menjadi altruist, atau bahkan "kamikaze".

Prinsip ini biasa berlaku walaupun pada peringkat sel. Sebagai contoh, fenomena apoptosis diketahui, apabila sel hancur dengan sendirinya, jika ia mula mengganggu tubuh. Altruisme satu sel menjadikan kehidupan keseluruhan sistem lebih mudah.

Tetapi walaupun dalam kerajaan binatang, altruisme kadang-kadang melampaui mekanisme evolusi. Adalah biasa bagi kucing dan anjing untuk menjaga anak-anak spesies lain (ayam, itik, tupai, dll.). Contoh seperti itu biasa berlaku di antara haiwan lain. Tingkah laku ini tidak mempunyai makna adaptif khusus..

Pada manusia, altruisme mengambil bentuk yang lebih besar lagi. Buat pertama kalinya fenomena ini dijelaskan oleh ahli falsafah Perancis Auguste Comte, yang dengan teliti mempelajari tingkah laku manusia, mencipta sains sosiologi. Dia berminat dengan tindakan orang yang bermanfaat bagi orang lain. Menurut pandangannya, altruists bertindak berdasarkan prinsip "hidup untuk orang lain." Tingkah laku ini berbeza dengan sikap mementingkan diri sendiri, yang berleluasa dalam masyarakat..

Ngomong-ngomong, tidak semua orang percaya bahawa altruisme menyukarkan kehidupan seseorang. Kenyataannya adalah bahawa potensi keuntungan dari tingkah laku tersebut dalam jangka panjang melebihi usaha yang dihabiskan untuk melakukan perbuatan baik. Altruist paling sering dihormati dan dipercayai oleh masyarakat. Banyak orang, yang terinspirasi oleh usahanya, cuba melakukan sesuatu yang baik sebagai balasannya. Di negara maju, menolong orang menjadi sangat popular. Ramai warganegara kaya bergabung dengan badan amal dengan bangga dengan gelaran dermawan.

Sekiranya golongan altruists adalah bahagian populasi yang tidak dapat dilaksanakan, mereka akan hilang di bawah pengaruh pemilihan sosial. Ia tidak berlaku. Lebih-lebih lagi, banyak institusi sosial, termasuk gereja, dengan sengaja mendidik para altruis, kerana masyarakat tidak dapat bertahan tanpa mereka..

Tahap altruisme tertinggi adalah pengorbanan diri, iaitu mengorbankan diri atas nama kebaikan bersama. Tindakan sedemikian berubah menjadi legenda yang diceritakan semula dari generasi ke generasi. Seperti Danko - watak cerita "Wanita Tua Izergil" yang mengorbankan hatinya yang terbakar untuk menyelamatkan orang lain.

Oleh itu, hampir tidak ada orang yang akan mengatakan "Altruist? Siapa ini? ”, Kerana kita semua, satu atau lain cara, menemui orang-orang seperti itu. Aktiviti mereka hanya dinyatakan dalam arah yang berbeza. Kami akan membincangkan perkara ini dengan lebih lanjut..

Jenis altruisme

Memandangkan kerumitan dan kepelbagaian fenomena ini, terdapat klasifikasi yang cukup luas. Secara konvensional, dua kumpulan besar dapat dibezakan: demonstratif (misalnya, "cinta" banyak ahli politik untuk rakyatnya) dan altruisme sejati. Yang terakhir, pada gilirannya, dibahagikan kepada beberapa jenis:

  • Moral (moral) - berkorelasi dengan hati nurani seseorang sendiri;
  • Ibu bapa - berkaitan dengan penjagaan anak;
  • Sensual - dikaitkan dengan rasa simpati atau empati;
  • Saling (timbal balik) - khas untuk komunikasi antara rakan;
  • Rasional - disebabkan oleh memahami kebenaran perbuatan baik;

Seorang altruist boleh berbuat baik, kerana "sensor dalamannya" memberitahunya demikian, sama ada merasa simpati mendalam terhadap orang itu, atau secara logiknya memahami kebenaran tingkah laku tersebut. Contohnya, ungkapan "tidak ada anak orang lain" boleh dianggap sebagai manifestasi altruisme rasional. Ibu bapa yang bijak memahami bahawa rakan dan rakan seperjuangan memainkan peranan penting dalam pembentukan anak mereka. Oleh itu, mereka secara logik membuat kesimpulan bahawa dengan menjaga anak-anak, kesihatan dan sosialisasi mereka, mereka secara tidak langsung menyumbang kepada perkembangan bayi mereka sendiri..

By the way, altruisme mempunyai perbezaan gender tertentu. Seorang wanita yang altruistik cenderung menunjukkan keprihatinan terhadap orang yang disayangi. Seorang lelaki altruist lebih cenderung kepada prestasi keadaan (semasa perang, kebakaran, bencana, dll.).

Terdapat aliran falsafah yang disebut altruisme berkesan. Pengikutnya menganalisis kaedah yang paling produktif untuk memperbaiki dunia. Ajaran ini dapat dianggap sebagai bentuk kebajikan yang rasional, berbanding dengan amal. Ini bertujuan untuk mencapai peningkatan maksimum dalam kebaikan sosial umum dalam kerangka seluruh umat manusia.

Cara mengenali altruist?

Mendefinisikan seorang altruist tidaklah sukar. Hanya untuk masa ini mesti berlalu. Sekiranya seseorang kerap melakukan perbuatan mulia dan tidak mementingkan diri tanpa menuntut apa-apa sebagai balasan, maka kemungkinan besar dia adalah seorang altruist. Orang-orang seperti itu dibezakan oleh empati yang berkembang, iaitu kemampuan untuk merasakan keadaan emosi orang lain, untuk menangkap keperluannya untuk mendapatkan pertolongan..

Sekiranya untuk mengekalkan "kebaikan" anda memerlukan suara, pembelian barang dan perkhidmatan tertentu, atau sesuatu yang lain dalam semangat ini, maka kita sedang membincangkan tentang seorang altruist palsu yang hanya berusaha untuk kelihatan seperti itu. "Pemimpin" yang tidak dipertikaikan dalam anti-peringkat ini adalah politik, intinya adalah "permainan" yang canggih dengan pengundi.

Lebih kerap daripada itu, pertolongan tanpa pamrih datang dari ibu bapa, rakan, dan orang tersayang. Orang-orang ini pertama-tama mengaku sebagai altruists, kerana dari mereka inilah sokongan dan penjagaan yang sangat diharapkan..

Sekiranya hubungan kekeluargaan, penjagaan anak berada pada tahap genetik dan mendorong kelahiran semula. Terdapat perkara seperti pemilihan kerabat atau kecergasan kumulatif individu yang berkait rapat (dalam kes haiwan). Dedikasi sebilangan individu meningkatkan kelangsungan hidup orang lain. Dalam masyarakat manusia, ini menampakkan diri dalam menjaga keluarga mereka..

Rakan-rakan, secara amnya, menjadi altruist, menyedari kebalikan dari perasaan ini. Mereka tahu bahawa mereka boleh bergantung pada pertolongan diri, jadi mereka dengan senang hati akan menyelamatkan diri untuk memperkuat keyakinan ini. Sekiranya kita bercakap tentang pencinta, maka mereka dijadikan altruists dengan proses biokimia kompleks yang "mencadangkan" bagaimana berkelakuan dengan objek keinginan.

Terdapat juga bentuk altruisme sosial yang lebih kompleks, yang dinyatakan cinta kepada Tanah Air atau orang-orang tertentu. Menjelaskan fenomena ini, gunakan istilah tingkah laku prososial. Contohnya, sukarelawan yang menghabiskan waktunya untuk menolong orang lain, atau dermawan yang memberikan sokongan material untuk pengembangan sukan, sains dan seni.

Kes adalah perkara biasa apabila orang melakukan pengorbanan diri demi kesejahteraan awam. Sering kali, mereka menjadi pahlawan dalam fikiran rakan senegara mereka. Walaupun, kadang-kadang, pengorbanan mereka sia-sia, hanya memperkuat keyakinan individu bahawa altruisme berbahaya. Sudah tentu, pernyataan seperti itu tidak dapat diputuskan sepenuhnya, tetapi juga mengandung kernel yang rasional.

Adalah baik atau buruk untuk menjadi altruist?

Banyak penerbitan telah ditulis mengenai kekuatan dan kelemahan altruisme. Ada yang menganggap fenomena ini adalah semula jadi dan perlu bagi kehidupan masyarakat. Yang lain menunjukkan kekurangannya yang menjadikan hidup sukar bagi seseorang. Mari kita analisis kedua-dua versi sama ada menjadi seorang altruist.

Faedah Altruist

Ramai penyelidik yakin bahawa pertolongan tanpa pamrih kepada orang mempunyai beberapa kelebihan dalam jangka masa panjang. Antaranya:

  • Reputasi baik dalam masyarakat;
  • Hati nurani yang jelas;
  • Rasa gembira dalam menolong orang lain;
  • Hidup lebih selamat;
  • Bantuan responsif dari orang lain;
  • Kepercayaan dari orang lain;
  • Peluang untuk mengubah dunia menjadi lebih baik.

Sudah tentu, tidak semua altruist merasakan bonus ini. Sebilangan besar dari mereka berhadapan dengan realiti dunia pragmatik. Bukanlah persepsi seorang lelaki sederhana di jalan dengan nilai kehidupan yang tinggi yang menyebabkan sejumlah kekurangan.

Kekurangan altruists

Menemui dirinya di persekitaran yang buruk, altruis berisiko ditipu. Dorongan mulia-Nya dapat digunakan secara sinis, dan bahkan "meludah dalam jiwa." Kelemahan utama adalah:

  • Penurunan harga diri dan minat anda;
  • Kemungkinan kesan negatif;
  • Mockery dari persekitaran merdeka.

Dengan mengambil kira kekurangan tersebut, altruisme rasional dapat dianggap optimum, yang memungkinkan seseorang melakukan perbuatan baik dengan fikiran segar tanpa memercikkan di hadapan orang yang tidak layak. Namun, mendapatkan altruist di persekitaran anda adalah kejayaan sebenar..

Cara berkelakuan dengan seorang altruist?

Pertama sekali, setiap hubungan harus dibina berdasarkan prinsip saling menghormati. Seorang altruist juga orang, bukan hamba atau robot. Sekiranya mereka menyokong, mereka harus bersyukur. Namun, banyak yang terbiasa dengan kenyataan bahawa perbuatan baik dihargai. Oleh itu, mereka secara tidak sedar mengharapkan "pampasan" moral untuk usaha yang dikeluarkan. Sudah tentu, seorang altruist tidak mencari keuntungan dalam tindakannya, tetapi dia bergantung pada sikap manusia. Dan dengan hati nurani yang baik dia akan memperlakukannya dengan cara ini.

Sekiranya ini adalah rakan karib atau saudara terdekat, perlu dijelaskan kepadanya bahawa tidak perlu terlalu baik hati, kerana orang jahat dapat menggunakannya. Dalam dunia perdagangan, mengajar seseorang untuk menjadi lebih pragmatik juga merupakan perbuatan baik..

Cara mendidik seorang altruist?

Meneruskan topik sebelumnya, kita perhatikan bahawa asuhan seorang altruist bukanlah tugas yang mudah. Di satu pihak, masyarakat memerlukan orang yang baik hati dan tidak mementingkan diri sendiri. Sebaliknya, kehidupan tidak selalu mudah bagi mereka. Mungkin masuk akal untuk mendidik semula seorang altruist dengan mengajarnya mementingkan diri sendiri?

Ini juga bukan pilihan, kerana orang yang mementingkan diri sendiri tidak suka. Sudah tentu, seseorang harus memikirkan dirinya sendiri, tetapi bagi masyarakat, orang yang memberi manfaat kepada orang lain lebih penting. Masyarakat mendorong perkembangan altruisme. Sejak lahir, kisah dongeng dibacakan kepada seseorang, di mana kebanyakan pahlawan memberikan pertolongan yang tidak berminat kepada orang lain, menyelamatkan keindahan dan mempertahankan tanah mereka. Walaupun pada masa dewasa, terdapat mekanisme untuk mendidik altruists. Yang paling berkesan adalah agama yang menanamkan nilai-nilai saling menghormati dan menolong sesama.

Semasa membesarkan anak, pertama sekali, anda harus memahami apa sebenarnya yang dia mahukan. Egois tidak akan keluar dari altruist dan sebaliknya. Merosakkan watak dan keperibadian seseorang adalah kejahatan yang nyata. Adalah perlu untuk menjelaskan kepada anak-anak semua kekuatan dan kelemahan tingkah lakunya, mencadangkan apa yang dapat dilakukannya dengan baik. Anda juga dapat menolong orang lain dengan "bijak" tanpa melampaui diri dan minat anda. Ini adalah altruisme rasional yang disebutkan sebelumnya, yang tidak membenarkan seseorang membuang sumber hidupnya. Tetapi, sekali lagi, setiap orang mempunyai panggilan mereka sendiri dalam hidup, dan jika seseorang merasakan kebahagiaan, menolong orang lain - ini adalah pilihan dan gaya hidup peribadinya..

Manfaat yang diberikan oleh seorang altruist kepada masyarakat tidak diukur hanya dengan usaha peribadinya. Adalah lebih penting bahawa tindakannya menyumbang kepada pemikiran semula nilai-nilai oleh orang lain. Membantu seseorang, seseorang, selain tindakan tertentu, melancarkan serangkaian perbuatan baik. Seperti senyuman yang menyebabkan senyuman lain muncul, contoh amal memberi inspirasi kepada tingkah laku yang serupa..

Siapa altruist - contoh, kebaikan dan keburukan, teori altruisme

Setiap orang mempunyai tingkah laku ini atau seperti itu. Altruisme dapat ditentang menentang egoisme yang meluas dalam masyarakat moden. Mekanisme jiwa seperti itu dijumpai bukan hanya pada manusia, tetapi juga pada haiwan. Konsep siapa altruist mempunyai sejarah panjang dengan contoh, jenis dan cara pembentukan tertentu.

Altruist - siapa ini?

Apabila seorang individu hanya memikirkan dirinya dan keperluannya, tidak memperhatikan atau sengaja tidak memperhatikan keperluan dan keperluan persekitarannya, dia disebut egois. Falsafah ini sangat umum dalam masyarakat pengguna maklumat moden, tetapi ada juga orang yang sama sekali berbeza. Dalam dunia nilai-nilai mereka, kepentingan orang lain lebih tinggi daripada kepentingan mereka sendiri. Individu seperti itu disebut altruists..

Ini adalah orang-orang yang secara sukarela, dipandu oleh motif peribadi, bertindak untuk kepentingan orang lain, malah merugikan diri sendiri. Kadang-kadang mereka mengatakan tentang orang-orang seperti itu "dia akan melepaskan baju terakhirnya". Kualiti peribadi utama seorang altruist termasuk:

Contohnya altruisme

Asal-usul altruisme pertama kali dijelaskan oleh ahli falsafah Yunani kuno Socrates. Dia mengenal pasti watak altruistik dengan konsep moral dan percaya bahawa sifat seperti itu mengimbangi egoisme semula jadi yang ada pada setiap orang dalam tahap yang berbeza. Tidak lama kemudian, konsep itu dijelaskan secara terperinci oleh ahli sosiologi Jerman, Auguste Comte. Dia percaya bahawa ada altruisme haiwan atau naluri dan manusia, timbul di bawah tekanan masyarakat. I. Kant, A. Smith, D. Hume dan yang lain mula mengembangkan teori Comte dalam ajaran mereka..

Sifat altruist terdapat pada banyak orang, hanya pada beberapa sifat yang dinyatakan lebih kuat daripada yang lain. Terdapat banyak contoh menarik dalam sejarah yang menggambarkan siapa altruist:

  1. Ketika disebut altruisme, seorang biarawati Katolik sering dikenang, yang terkenal di seluruh dunia sebagai Ibu Teresa. Dia mengabdikan hidupnya untuk melayani orang miskin dan sakit.
  2. Anda dapat mengingati prestasi A. Matrosov, yang menutup cengkeraman bunker musuh dengan dadanya, menyelamatkan rakan-rakannya.
  3. Selepas Perang Dunia Kedua, perindustrian Jerman Oskar Schindler menjadi terkenal, yang menyelamatkan lebih dari 1000 orang Yahudi yang bekerja di kilangnya. Kemudian sebuah buku ditulis mengenai dirinya dan sebuah filem dibuat berjudul "Schindler's List".

Kebaikan dan keburukan altruisme

Pengorbanan diri yang sejati mempunyai kelebihan dan kekurangan. Sifat positif pengorbanan termasuk:

  1. Memperbaiki dunia dan masyarakat, mengubah kesedaran orang.
  2. Altruists sejati mengalami kebahagiaan dan kepuasan dalam menolong orang lain.
  3. Oleh itu, orang sering berusaha menebus perbuatan memalukan yang dilakukan pada masa lalu..
  4. Manusia yang berperikemanusiaan sering mempunyai status tinggi dalam masyarakat, mereka dihargai dan dihormati.

Malangnya, seorang altruist, yang nilainya melayani orang lain, dapat mengalami sejumlah akibat negatif dari kegiatannya:

  1. Mengabaikan keperluan, keinginan dan keperluan anda untuk kepentingan orang lain boleh menyebabkan ancaman terhadap kesihatan moral dan fizikal atau bahkan kematian.
  2. Orang seperti itu dapat digunakan oleh orang yang berjasa dan mementingkan diri sendiri untuk kepentingan diri mereka sendiri..

Teori altruisme

Berbagai sarjana telah mengembangkan konsep mereka sendiri, di mana pendekatan altruistik dilihat dari sudut pandangan yang berbeza. Terdapat tiga teori altruisme yang paling popular pada masa ini:

  1. Evolusi. Penganut konsep ini percaya bahawa sifat altruistik dimasukkan ke dalam kod genetik mana-mana individu sebagai wakil umat manusia. Alam memerlukan ini untuk memelihara spesies ini, untuk memastikan kelangsungan hidup dan perkembangannya..
  2. Teori kedua disebut sebagai "pertukaran sosial". Menurut dalilnya, istilah tentang siapa seseorang itu altruist dianggap dari sudut pandang manifestasi egoisme tertinggi. Para saintis membaca bahawa aktiviti altruistik membawa seseorang keuntungan peribadi dalam bentuk kepuasan diri, peningkatan diri di matanya sendiri, dan mendapat persetujuan dari anggota masyarakat yang lain..
  3. Teori norma sosial menunjukkan bahawa altruists bertindak dalam satu cara atau yang lain kerana norma yang diterima umum. Mereka boleh berakhlak, beragama, berkelakuan dan berakhlak baik dan lain-lain. Maksudnya, orang seperti itu berusaha menjawab baik untuk kebaikan atau mengurus yang lemah berkat norma tanggungjawab sosial yang diterima..

Jenis altruisme

Dalam paradigma dan cabang sains yang berbeza, konsep altruisme ditafsirkan secara berbeza. Definisi itu agak berbeza dalam falsafah, psikologi dan sosiologi tanpa mengubah intipati umum. Apa yang membezakan pelbagai jenis altruisme:

  • moral;
  • ibu bapa;
  • Nasional;
  • bersimpati atau berempati;
  • saling;
  • demonstratif;
  • sosial.

Altruisme moral

Salah satu jenis sebenar seorang altruist, boleh dianggap sebagai orang yang dipandu oleh prinsip moral atau moralnya. Artinya, individu seperti itu bertindak demi kepentingan orang lain, dan kadang-kadang pada masa yang sama merugikan dirinya sendiri, kerana keyakinan dan sikap dalamannya. Seorang altruist moral membantu orang yang dikenali dan tidak dikenali kerana dia merasakan kepuasan moral daripadanya. Banyak orang mengatakan bahawa seseorang telah menemui panggilannya atau bertindak "atas perintah hati".

Tingkah laku altruistik ini adalah ciri dari Ibu Teresa yang terkenal dan banyak tokoh masyarakat sekular dan agama yang lain. Contoh altruisme moral merangkumi:

Altruisme rasional

Seseorang boleh melakukan tindakan altruistik bukan sahaja mengikut keperluan dalaman dan pandangan dunia, tetapi juga dipandu oleh akal sehat. Iaitu, altruist yang rasional bertindak berdasarkan bahawa ia akan menjadi lebih baik di peringkat global. Iaitu, seorang pemadam kebakaran memberikan nyawanya semasa api yang dahsyat menyelamatkan ratusan orang dari api. Teori rasional disokong oleh ahli biologi yang telah mengenal pasti unsur-unsur tingkah laku ini pada haiwan. Sebilangan besar dari mereka melakukan perbuatan demi kebaikan kawanan walaupun dengan mengorbankan nyawa mereka sendiri..

Altruisme ibu bapa

Dalam kehidupan seharian, menggambarkan siapa orang yang altruist, seseorang dapat dengan mudah menyebut hampir semua ibu bapa sebagai contoh. Ibu dan ayah, membesarkan anak-anak mereka, banyak berkorban demi keturunan. Ini dapat dinyatakan dalam keengganan ibu untuk pergi ke juru kecantikan untuk rawatan lain untuk bayi, dan tindakan berani untuk menyelamatkan nyawa anak-anaknya dengan kosnya sendiri. Bahkan ada teori altruisme ibu bapa yang berasingan, yang asasnya adalah program survival biologi spesies.

Altruisme bersimpati

Dalam psikologi, teori yang menggambarkan motif altruisme bersimpati, iaitu, empati dengan emosi orang lain, diterima secara meluas. Orang yang sensitif sangat merasakan emosi orang lain, dari mana mereka berusaha membantunya tidak berminat. Tingkah laku ini lebih kerap berlaku pada wanita dan orang yang mempunyai daya imaginasi yang maju. Individu seperti itu dapat dengan jelas membayangkan apa yang mereka rasakan atau lakukan dalam situasi yang serupa. Altruisme yang penuh kasih sayang selalu membawa bantuan yang disasarkan dan khusus.

Altruisme bersama

Mutual dianggap sebagai jenis altruisme rasional. Dengan pendekatan ini, seseorang melakukan perbuatan baik hanya dengan yakin bahawa pihak lain mampu atau dapat melakukan perkara yang sama untuknya. Prinsip altruisme ini sering dapat dipatuhi dalam kehidupan seharian dalam hubungan rakan dan kekasih, saudara dan orang tersayang mengikut kriteria orang lain. Tidak selalu seseorang, melakukan tindakan altruistik timbal balik, menyedari bahawa dia mengharapkan sesuatu sebagai balasannya. Sebaliknya, orang mengatakan bahawa "demi kebahagiaan orang yang dikasihi, mereka bersedia memberikan segalanya.".

Altruisme demonstrasi

Pengorbanan demonstrasi yang disebut tidak jarang berlaku. Telah dinyatakan di atas bahawa altruisme membantu menduduki posisi istimewa dalam masyarakat, untuk mendapatkan penghormatan dan penghormatan. Dalam kes ini, rejim altruistik tidak boleh dianggap sebagai motif sebenar tingkah laku manusia. Sebaliknya, individu itu boleh mencari faedah untuk dirinya sendiri, yang terdiri daripada:

  1. Penebusan untuk perbuatan buruk anda sendiri di masa lalu dan membersihkan hati nurani anda sendiri. Ini adalah bagaimana bekas pemimpin struktur jenayah dapat menyumbangkan sejumlah besar wang untuk badan amal..
  2. Mengambil kedudukan tertentu dalam masyarakat. Ini boleh menjadi kedudukan atau rasa hormat dalam kalangan orang tertentu, di mana pengorbanan diri diadakan dengan harga tinggi.
  3. Kelulusan dari dunia dalaman dan ibu bapa anda. Orang seperti itu melakukan perbuatan baik bukan atas permintaan hati, tetapi kerana didikan yang "betul". Sejak kecil mereka diajar bahawa perlu dan penting untuk melakukannya..

Altruisme sosial

Di dunia moden, sikap altruistik sosial yang disebut secara aktif menyebar, yang menampakkan dirinya hanya dalam satu masyarakat atau kelompok sosial. Ini boleh menjadi keluarga, kenalan rapat atau pasukan kerja. Untuk semua orang ini, seseorang dapat mengalami perasaan positif tertentu, dari mana dia bersedia melakukan tindakan altruistik. Tingkah laku ini membolehkan anda mengekalkan suasana yang ramah dan iklim mikro yang menyenangkan dalam kumpulan orang tertentu..

Altruisme empati

Konsep empati lebih dekat dengan orang yang mempunyai pemikiran Barat. Namun, jika simpati dan empati dapat dilihat sebagai motif altruistik dalaman, maka empati dianggap sebagai bentuk manifestasi egoisme yang tertinggi. Seseorang merasakan emosi orang lain dalam keadaan sukar dan meletakkan dirinya di tempatnya. Dia memahami bahawa dia juga akan terluka atau tersinggung, oleh karena itu, dia berusaha untuk menolong atau membetulkan apa yang terjadi, walaupun dengan kerugian atas keuntungan dan pengorbanannya sendiri. Secara tidak sedar, orang-orang seperti ini ingin persekitaran memperlakukan mereka dalam keadaan yang sama seperti yang mereka lakukan sekarang..

Bagaimana menjadi seorang altruist?

Ramai orang, setelah mengetahui siapa altruist ini, menyedari semua faedah pandangan dunia seperti itu, atau memahami bahawa jenis pemikiran ini sangat dekat dengan mereka. Amat baik untuk melakukan perbuatan baik untuk orang lain, walaupun dalam kehidupan seharian anda. Anda boleh menjadi altruist berkat:

  1. Penyertaan dalam aktiviti amal pelbagai saiz. Ini boleh seperti bantuan yang disasarkan dengan wang atau, misalnya, darah anda sendiri kepada orang lain, sumbangan biasa untuk dana tertentu..
  2. Menolong orang tersayang dan ahli keluarga. Melakukan perkara baik hanya untuk kepentingan ibu bapa, anak-anak, atau adik-beradik anda. Anda boleh menangguhkan urusan anda sendiri dan menukar rancangan, tetapi menolong jiran anda.
  3. Tolonglah orang yang memintanya. Ini boleh menjadi nasihat mesra atau sokongan rakan sekerja dengan laporan yang sukar..
  4. Hadiah terancang dan spontan untuk persekitaran anda.
  5. Sikap tekun dan penuh perhatian terhadap orang lain. Mengambil tempat duduk di dalam bas atau membiarkan orang tua melintas dalam barisan tidak boleh dianggap sebagai manifestasi altruisme yang melampau, tetapi masyarakat yang berperikemanusiaan terbangun dari masalah kecil itu..

Apa yang boleh disembunyikan di sebalik altruisme kita?

"Penipuan diri terhadap hati nurani yang bersalah." Berapa kali kita melakukan perbuatan altruistik? Dan secara amnya, apa itu? Altruisme adalah tingkah laku atau tindakan seperti itu yang bertujuan untuk kebaikan dan faedah orang lain yang sama sekali tidak berminat dan bebas, iaitu, seperti yang mereka katakan, "dari lubuk hati saya." Mungkin, setiap daripada kita mempunyai tanda ini - lebih daripada sekali kita memberikan pertolongan kepada orang yang kita sayangi, kenalan sederhana atau bahkan orang-orang yang rawak "seperti itu", sama sekali tidak memikirkan rasa terima kasih dan langkah-langkah timbal balik. Dan mungkin ramai yang biasa dengan pengorbanan yang sebenarnya dan tidak mementingkan diri sendiri atas nama anak, rakan atau kekasih yang dikasihi.

Sebagai peraturan, adalah kebiasaan untuk secara langsung membezakan tindakan tersebut dengan tindakan egois. Walau bagaimanapun, dalam realiti psikologi kita, tidak semuanya begitu sederhana, dan selalunya beberapa perkara ternyata sama sekali bertentangan, jika anda melihat bahagian bawah sedar dan menyatakan niat dan motif sebenarnya.

Dalam psikoanalisis, terdapat konsep pertahanan psikologi, ketika, dengan bantuan tingkah laku tertentu, seseorang secara tidak sedar berusaha untuk menahan diri dari masalah luaran atau dari keperluan, pemikiran, niat dalamannya yang sebenarnya. Oleh itu, ada kes-kes apabila altruisme secara terang-terangan hanya dapat berfungsi sebagai aspek luaran tingkah laku manusia, di sebalik keegoisan atau pencerobohan, kemarahan atau iri hati yang dapat disembunyikan. Oleh itu, dalam beberapa kes, tingkah laku altruistik mungkin tidak benar pada asalnya, tetapi bertindak sebagai pertahanan psikologi. Pada masa yang sama, mekanisme perlindungan keperibadian tertentu turut dimainkan..

Kita juga dapat menemui sesuatu yang serupa dalam karya ahli falsafah legenda F. Nietzsche. Baginya, kebajikan adalah layar untuk kehati-hatian, kesetiaan dan kesesuaian. Dengan bantuan perintah cinta, dia percaya, orang berusaha menyembunyikan rasa iri mereka, tetapi pada masa yang sama memperbudak orang lain. Sikap mementingkan diri sendiri dan memanjakan diri sendiri dengan mudah dilihat dalam khayalan "cinta sesama sendiri". Berikut adalah beberapa contoh dan cara mekanisme pertahanan tersebut..

Dengan bantuan rasionalisasi, seseorang dapat berbicara banyak tentang kemanusiaan dan kemanusiaannya, membuktikan altruisme dan belas kasihan terhadap tindakannya, sehingga membenarkan tingkah lakunya, di sebalik, sebenarnya, motif yang sama sekali tersembunyi. Sebagai contoh, seseorang dengan kecenderungan desotik dan keinginan untuk mengawal orang lain sepenuhnya menerangkan pertolongan obsesif mereka dan campur tangan dalam urusan orang lain, menyebutnya sebagai kewajiban, penjagaan dan cinta. Apabila pendidikan reaktif mulai berlaku, seseorang melepaskan kemarahan dan keagresifannya dan mula aktif menunjukkan keprihatinan dan kebaikan. Contohnya, perasaan dengki dan cemburu boleh berubah menjadi tidak mementingkan diri sendiri dan menjadi perhatian orang lain. Jadi, di sebalik kegembiraan luaran dan kemanusiaan seseorang, pencerobohan dan permusuhan dalam kehidupan nyata dapat disembunyikan. Biasanya orang seperti itu terlalu mengganggu dalam menawarkan pertolongan mereka, semua tingkah laku mereka lebih ditujukan kepada demonstrasi sosial daripada memberi sokongan. Contoh yang baik adalah surat dari seorang lelaki yang merupakan penyokong aktif hak haiwan. Memohon kasih sayang dan kemanusiaan dalam hubungannya dengan saudara-saudara kita di awal surat, pada akhirnya dia menyatakan dengan niat jahat bahawa dia akan senang melihat penyeksa binatang miskin mati dalam penderitaan yang mengerikan.

Terdapat juga penyerahan altruistik. Ini bermaksud bahawa dorongan naluri kita sendiri dapat ditundukkan untuk kepentingan orang lain. Jadi, sebagai contoh, seorang gadis muda pada masa kecilnya terobsesi dengan dua idea - dia ingin memiliki pakaian yang cantik dan banyak anak. Namun, dalam kehidupan dewasa, dia berpakaian secara diam-diam, tidak berkahwin dan tanpa anak. Tetapi gadis ini dengan bersemangat terlibat dalam perjodohan rakan-rakannya dan pakaian mereka. Dia sangat prihatin kerana mempunyai pakaian yang cantik untuk rakan-rakannya, dikagumi dan mempunyai anak. Seolah-olah hidupnya sendiri sama sekali tidak mempunyai minat dan keinginan. Daripada mengejar cita-citanya sendiri, dia membuang semua tenaganya untuk berempati dengan orang-orang yang dia sayangi. Dia menjalani kehidupan orang lain dan bukannya mempunyai pengalaman sendiri. Untuk semua dorongan dan keinginannya, dia mendapat pengganti di dunia luar. Oleh itu, pengabaian keinginannya sendiri terhadap orang lain sebenarnya mempunyai arti yang mementingkan diri sendiri, tetapi tingkah lakunya, yang berusaha untuk memenuhi keperluan orang lain, tidak dapat disebut oleh kita selain daripada altruistik..

Dalam sejarah praktik psikologi, terdapat banyak contoh sikap mementingkan diri yang tersembunyi di sebalik kebajikan. Seorang gadis muda bermimpi menikah, tetapi tidak berjaya dalam kehidupan peribadinya, akibatnya, dia berusaha melakukan segalanya untuk mengatur pertunangan kakaknya. Seorang pesakit lain menderita obsesi ketika dia tidak dapat menghabiskan sepeser pun untuk dirinya sendiri, tetapi bagaimanapun tidak ragu-ragu untuk menghabiskan dengan murah hati hadiah kepada rakan-rakan. Seorang lelaki lain, yang tidak berani meminta kenaikan gaji untuk dirinya sendiri, mengepung pengurus itu dengan tuntutan untuk melindungi kepentingan rakannya. Dalam semua kes ini, pengenalan diri pesakit dengan rakan, saudara perempuan, penerima hadiah mengkhianati dirinya sebagai perasaan hangat yang tidak dijangka di antara mereka, yang berterusan sehingga keinginannya sendiri secara tidak langsung terpuaskan..

Salah satu contoh sehari-hari yang terkenal adalah keadaan ketika ibu bapa mengenakan rancangan hidup mereka sendiri kepada anak-anak mereka - baik secara altruistik dan egois. Seolah-olah mereka ingin, melalui seorang anak yang mereka anggap lebih sesuai untuk tujuan ini, untuk merebut dari kehidupan pemenuhan keinginan yang mereka sendiri tidak dapat mewujudkan.

Kebalikan dari mekanisme sebelumnya disebut penolakan altruistik. Lakonan terkenal "Cyrano de Bergerac" boleh menjadi contoh yang baik di sini. Watak utama, yang dibezakan oleh asal usul, kecerdasan dan keberaniannya, sayangnya, tidak berjaya dengan wanita kerana hidungnya yang besar. Setelah jatuh cinta dengan sepupunya, tetapi mengetahui tentang keburukannya, dia melepaskan semua harapan untuk memenangkan hatinya demi lelaki yang lebih cantik daripada dirinya. Dengan pengorbanan ini, dia mengubah kekuatan, keberanian dan kepintarannya menjadi layanan bagi kekasih yang lebih beruntung ini dan melakukan segala yang ada untuk menolongnya mencapai matlamatnya. Dalam pertempuran, dia berjuang untuk hidupnya, bukan menyelamatkan dirinya sendiri. Oleh itu, kecacatan luaran penyair - hidung panjang yang luar biasa, yang, menurut pendapatnya, menyebabkan penghinaan kepadanya - membuatnya berfikir bahawa orang lain lebih sesuai untuk merealisasikan impiannya daripada dirinya. Mekanisme semacam ini berkait rapat dengan ketakutan akan kematian. Seseorang menganggap hidupnya layak untuk dilindungi hanya jika ada peluang untuk memuaskan naluri sendiri. Ketika dia melepaskan dorongannya untuk memihak kepada orang lain, kehidupan mereka menjadi lebih berharga baginya daripada dirinya sendiri..

Ahli psikoanalisis wanita terkenal, Karen Horney, yang merujuk kepada masalah egoisme yang menyamar, menggambarkan konsep cinta neurotik, ketika seseorang dengan kehausan cinta diri yang tidak terbatas dapat memberikan cinta kepada orang lain, secara tidak sedar mengejar tujuan untuk mendapatkan respons yang serupa..

Apa itu altruisme

Definisi altruisme

Altruisme (dari Lat.alter - other) adalah amalan keprihatinan yang tidak berminat untuk kesejahteraan orang lain, yang bahkan boleh mengakibatkan akibat buruk bagi pelakon itu sendiri.

Sinonim - tidak mementingkan diri sendiri, dermawan, dedikasi, pengorbanan, kedermawanan. Antonim - mementingkan diri sendiri, misanthropy.

  • derma untuk amal (wang atau masa);
  • menolong seseorang (apabila anda tidak mengharapkan pengiktirafan);
  • melaksanakan kerja sosial;
  • pekerjaan dakwah (ketika seseorang bekerja dalam keadaan yang melampau).

Seorang altruist adalah orang yang tidak mementingkan diri sendiri untuk menolong mereka yang memerlukan. Pertama sekali, dia tidak memikirkan tentang dirinya sendiri, tetapi tentang jirannya. Adalah dipercayai bahawa seseorang mempunyai tingkah laku altruistik, baik kerana cinta akan jiran atau kerana beberapa jenis kepercayaan atau prinsip moral..

Jenis altruisme utama (penyebab altruisme)

Ada yang menganggapnya sebagai alasan, yang lain - jenis altruisme.

Altruisme Nepotistik

Altruisme berdasarkan hubungan keluarga. Contohnya, semasa ibu bapa menjaga anak mereka.

Altruisme bersama

Diperhatikan dalam kumpulan (orang dan haiwan). Ketika seseorang altruist mengorbankan dirinya demi anggota kumpulan yang lain, tetapi mengharapkan pengorbanan diri timbal balik di pihaknya. Sebagai contoh, kelelawar vampire memberikan darah yang muntah kepada rakan-rakan mereka yang belum dapat mengumpulkannya sendiri, mengetahui bahawa suatu hari nanti mereka sendiri akan memerlukan sumbangan sedemikian..

Altruisme kumpulan

Bentuk altruisme ini melibatkan pengorbanan untuk kebaikan kumpulan. Ia terdapat dalam pelbagai jenis organisma hidup seperti bakteria atau singa. Contohnya ialah apabila seseorang mengorbankan dirinya dengan pergi berperang.

Altruisme moral

Itu adalah pengorbanan diri untuk orang lain kerana prinsip moral. Iaitu, jika seseorang melakukan sesuatu yang berbeza, dia akan mengalami ketidakcocokan ("percanggahan dengan dirinya sendiri"). Altruisme moral hanya wujud pada manusia.

Altruisme pada haiwan

Kita hanya dapat meneka tentang motif sebenar tingkah laku haiwan. Anda hanya dapat menganalisis pelbagai cerita yang dirakam oleh saksi mata.

Kisah penyelamat meterai Weddell

Pada Januari 2009, ahli ekologi marin Robert Pitman dan John Durban menaiki kapal penyelidikan di luar Semenanjung Antartika barat..

Mereka melihat sebelas paus pembunuh menyerang anjing laut Weddell.

Tiba-tiba, dua paus bungkuk besar muncul dan mula membantu anjing laut, yang pada masa itu berada di atas es a. Paus pembunuh berjaya memecahkan ais segel dan melemparkannya ke dalam air, tetapi dia tidak bingung, tetapi berenang terus ke paus bungkuk.

Kemudian salah satu ikan paus itu meluncur ke punggungnya dan meletakkan segel di perutnya, sedikit menyingsing dengan siripnya. Di sana, seolah-olah di atas ais besar, meterai itu dibiarkan tergeletak dalam bahaya.

Tikus ke tikus - rakan

Penyelidik di Yayasan "Pusat Kajian Orang Tidak Diketahui" Champalimo di Portugal mendapati bahawa tikus menunjukkan tingkah laku tanpa pamrih.

Para eksperimen membahagi tikus menjadi pasangan, dan memberikan pilihan salah satu dari mereka:

  1. buka satu pintu dan dia akan mendapatkan makanan untuk dirinya sendiri,
  2. buka pintu kedua dan kedua-dua tikus akan mendapat hadiah.

Majoriti (70% masa) secara konsisten membuat pilihan pro-sosial tanpa pamrih dengan hadiah untuk kedua-duanya.

Dan kajian sebelumnya menunjukkan bahawa:

  • tikus saling menyokong;
  • jika rakan seperjuangan, mereka akan berusaha membebaskannya;
  • ketika melihat penderitaan tikus lain, mereka menunjukkan kesakitan dan kegelisahan.

Altruisme dalam falsafah

Falsafah memanggil altruisme etika ini. Inilah doktrin etika yang berkaitan dengan kewajiban moral manusia untuk menolong dan melayani orang lain, bahkan atas pengorbanan kepentingan seseorang..

Altruisme: definisi dan ciri

Altruisme adalah tingkah laku yang bertujuan menyumbang kepada kesejahteraan orang lain tanpa memberi faedah langsung kepada diri sendiri. Pertama sekali, tingkah laku seperti itu bertujuan untuk mengurangkan keadaan orang lain. Anda berusaha sedaya upaya untuk membantu orang yang memerlukan, walaupun apa yang anda lakukan tidak menolong anda dan bahkan boleh membahayakan anda. Anda tidak mengharapkan apa-apa pulangan, timbal balik, rasa terima kasih, pengiktirafan atau faedah lain.

Soalan mengenai sifat dan kepentingan altruisme mempunyai sejarah yang panjang, bermula dari wacana falsafah Socrates dan kelahiran agama. Banyak di antara kita yang terbiasa dengan ungkapan "Orang Samaria yang Baik" dan telah menjadi identik dengan idea sumbangan tanpa pamrih..

Altruisme dan mementingkan diri sendiri

Ketika para penyelidik berusaha mengenal pasti sebab-sebab yang bertanggungjawab terhadap tindakan pertolongan, menjadi jelas bahawa ia berdasarkan dua kelas motif utama: mementingkan diri sendiri dan altruistik. Manfaat mementingkan diri terutama berkaitan dengan faedah yang diharapkan oleh orang yang memberikan bantuan. Mereka boleh menjadi material (misalnya, mencari beberapa keuntungan kewangan), sosial (rasa terima kasih, pengiktirafan awam), atau bahkan peribadi (memuaskan rasa bangga dengan tindakan mereka). Altruistik, sebaliknya, ditujukan secara langsung kepada keperluan penerima bantuan, dan termasuk empati dan belas kasihan kepadanya..

Dalam perbincangan penting, motivasi altruistik berbeza dengan satu jenis motivasi mementingkan diri sendiri - pengurangan tekanan peribadi. Memerhatikan penderitaan orang lain boleh menyebabkan keadaan sedih, dan jika dorongan untuk melakukan sesuatu yang berguna didorong terutamanya oleh keinginan untuk melemahkan kesan perasaan marah seseorang, tindakan ini akan dianggap lebih mementingkan diri daripada altruistik. Perbezaannya adalah bahawa sementara pertolongan tanpa pamrih menumpukan pada keperluan penerima ("Anda menderita - saya ingin menolong anda"), pertolongan egois memusatkan perhatian pada perasaan orang yang mengambil tindakan ("Saya sangat kesal dengan keadaan sukar anda").

Perbezaan antara motivasi egois dan altruistik untuk menolong selalu menjadi kontroversi. Sebagai contoh, satu sebabnya ialah desakan altruistik menentang beberapa teori interaksi sosial yang mendominasi psikologi motivasi pada pertengahan abad ke-20. Mereka berpendapat bahawa tingkah laku berlaku hanya apabila ia mendorong ganjaran maksimum bagi orang itu, sambil meminimumkan kos yang tidak menyumbang kepada tafsiran pertolongan tanpa pamrih. Namun, sangat jelas bahawa tindakan sokongan sering dikaitkan dengan kos peribadi yang tinggi dengan sedikit atau tidak ada ganjaran..

Ahli psikologi Daniel Batson berperanan dalam memperkenalkan kaedah untuk mengkaji tindakan pertolongan tanpa pamrih. Salah satu kaedah ini melibatkan penggunaan senarai pilihan eksperimen khusus yang menyoroti keperluan penerima dan kemampuan orang yang menolong memenuhi dorongan egois. Peralihan dari satu keadaan ke keadaan yang lain dijelaskan oleh motif apa yang diperkuat. Kaedah lain adalah untuk menentukan apa yang orang fikirkan ketika mereka memikirkan pertolongan..

Dalam kedua kes tersebut, penyelidikan telah membuktikan bahawa penyebab altruistik sering memainkan peranan penting dalam tingkah laku. Tindakan semacam ini kadang-kadang disebut sebagai altruisme sejati atau altruisme sejati. Walaupun mungkin tidak penting dari sudut pandang orang yang memerlukan sama ada tindakan itu disebabkan oleh masalah egois atau altruistik, dari sudut pandangan saintifik, perbezaan ini sangat ketara..

Faktor-faktor yang menyumbang kepada altruisme

Terdapat dua kategori luas di mana faktor yang menyumbang kepada altruisme dapat dikelompokkan:

  • faktor yang menggambarkan orang yang menolong;
  • faktor yang lebih bersifat kontekstual.

Dalam kategori pertama, penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang tidak mementingkan diri sendiri mempunyai nilai-nilai kemanusiaan yang sama dan sering mempunyai rasa tanggungjawab terhadap kesejahteraan orang lain. Mereka cenderung lebih empati dan penyayang daripada orang yang berorientasikan egois. Dalam satu kajian yang menarik, Mario Mikulinser dan Philip Shaverich mendapati bahawa seseorang dengan gaya lampiran yang selamat mempunyai kecenderungan yang lebih besar terhadap motif altruistik dalam pelbagai aspek perawatan. Sebaliknya, gaya ikatan yang tidak selamat sama ada tidak membantu atau menyumbang kepada motif yang lebih mementingkan diri sendiri..

Di antara faktor-faktor yang menunjukkan konteks, ciri-ciri hubungan antara fasilitator dan penerima sangat penting. Empati antara dua orang yang dikasihi, komunikasi biasa mereka menyumbang kepada ekspresi keprihatinan terhadap kesejahteraan dan sokongan.

Mengenal diri dengan orang lain juga meningkatkan kemungkinan altruisme. Rasa hubungan ini sangat penting dalam menjelaskan pertolongan tanpa pamrih kepada saudara-mara. Dan kemungkinan berlakunya altruisme lebih tinggi di mana kekeluargaan di mana kita mendapati diri kita lebih dekat. Sebagai contoh, orang lebih cenderung untuk menolong anak-anak mereka daripada anak saudara mereka, tetapi lebih sering menolong anak mereka daripada saudara-mara atau orang asing mereka yang jauh..

Bagaimana altruisme timbul?

Altruisme sering berlaku secara spontan. Anda memutuskan pada masa ini sama ada untuk membantu atau tidak. Namun, anda dapat mempersiapkan diri untuk timbulnya keinginan altruistik dengan dua cara. Pertama, kembangkan cara berfikir yang bertujuan untuk menolong orang lain. Kedua, cari situasi dan manifestasi kehidupan (misalnya, penyertaan dalam organisasi sukarelawan) di mana anda dapat menolong seseorang.

Beberapa kajian menarik telah mendedahkan fakta menarik mengenai kemunculan tingkah laku altruistik. Sebagai contoh, dalam satu kajian, peserta menolong orang lain lebih kerap jika pertolongan mereka ditunjukkan secara terbuka. Ketika mereka menjadi altruists, mereka mendapat status yang lebih tinggi dan lebih sering dipilih untuk projek bersama. Semakin tinggi nilai altruisme, semakin tinggi status sosialnya. Wanita, orang tua, orang miskin cenderung lebih murah hati daripada yang lain.

Adakah altruisme sebenar mungkin?

Terdapat pendapat bahawa tidak ada perkara seperti altruisme yang benar. Pada akhirnya, pertolongan langsung atau tidak langsung ditunjukkan, motifnya tidak akan pernah benar-benar tidak berminat. Sudah tentu, ini seperti kebenaran dalam pengertian teori yang luas. Tetapi dari sudut pandangan peribadi dan realistik, anda dapat menolong seseorang apabila anda mengharapkan kesan yang jelas dan segera terhadap anda. Yang benar adalah bahawa setiap orang dalam masyarakat dipengaruhi oleh orang-orang di sekitar mereka. Sama ada altruisme murni mungkin atau tidak, tidak relevan dalam rangkaian acara ini. Yang penting ialah kita dapat benar-benar saling membantu dalam keadaan di mana kita mempunyai peluang, walaupun ia akan kelihatan seperti sesuatu yang mementingkan diri dari luar..

Memahami altruisme adalah langkah yang baik ke arah kehidupan yang lebih bermakna yang memberi manfaat kepada anda dan orang di sekitar anda secara umum. Ringkasnya, saya ingin mengetengahkan beberapa perkara penting yang perlu diingat.

Altruisme membantu tingkah laku yang dilakukan tanpa mementingkan diri sendiri atau tanpa faedah langsung. Ia dilengkapi dengan kos dan faedah. Dalam keadaan darurat dan tidak ada yang menawarkan sokongan kepada anda, anda harus membuat keputusan secara sedar untuk mengabaikan petunjuk sosial dan membantu. Dan hakikat bahawa anda, yang menerima faedah tidak langsung atau teoretikal, bersedia untuk menghilangkan minat langsung anda, adalah dorongan yang berharga dan benar..

Altruisme adalah pilihan dalam sekelip mata. Setiap orang mempunyai situasi kehidupan yang berbeza. Sekiranya anda belum melakukan sesuatu hari ini, ini tidak bermakna anda tidak dapat melakukannya esok. Contohnya, sukar untuk berfikir dan benar-benar berempati dengan orang lain ketika anda menghadapi masalah anda sendiri, seperti kegelisahan atau kemurungan..

Walau bagaimanapun, menolong orang demi kepentingan mereka dan bukannya anda akan mengurangkan tekanan dan kegelisahan orang lain dan menimbulkan perasaan positif bagi anda dan mereka. Pemberian tanpa pamrih memberi tujuan dan rasa arah. Oleh itu, dengan memberi sokongan kepada orang lain, anda juga dapat menolong diri sendiri, bahkan kadang-kadang tanpa sedar..

Apa itu altruisme dan siapa yang alturisme?

Altruisme adalah keinginan untuk menolong orang lain tanpa memikirkan faedah anda sendiri, kadang-kadang merugikan kepentingan anda sendiri. Istilah ini boleh disebut keinginan untuk menjaga orang lain tanpa menunggu rasa terima kasih timbal balik..

Seorang altruist boleh disebut sebagai orang yang pertama sekali memikirkan orang lain dan sentiasa bersedia membantu..

Iklan yang berguna. Kami mengesyorkan agar anda memberi perhatian kepada insurans terhadap coronavirus COVID-19. Kos polisi adalah dari 1690 rubel, ada tarif untuk seluruh keluarga. Bersama Zetta Insurance.

Altruisme boleh menjadi khayalan dan benar. Di sebalik altruisme khayalan adalah keinginan untuk bersyukur atau untuk meningkatkan status seseorang, apabila seseorang menolong orang lain agar dikenali sebagai baik dan simpati, akan muncul di mata orang lain.

Seorang altruist sejati bersedia untuk membantu bukan sahaja saudara-mara dan rakan-rakan, tetapi juga orang asing. Dan yang paling penting, orang seperti itu tidak meminta rasa terima kasih sebagai balasan atau pujian. Dia tidak menetapkan dirinya untuk menjadikan orang lain bergantung pada dirinya sendiri dengan pertolongannya. Seorang altruist tidak memanipulasi orang lain, memberi mereka perkhidmatan, menunjukkan penampilan penyayang.

Teori altruisme

Sifat altruisme dan motif tingkah laku altruists dikaji secara aktif oleh kedua-dua ahli sosiologi dan psikologi..

Dalam sosiologi

Dalam sosiologi, terdapat tiga teori utama mengenai sifat altruisme:

  • teori pertukaran sosial,
  • teori norma sosial,
  • teori evolusi.

Ini adalah teori pelengkap dan tidak ada yang memberikan jawapan lengkap untuk persoalan mengapa orang sanggup menolong orang lain tanpa pamrih..

Teori pertukaran sosial didasarkan pada konsep egoisme mendalam (laten). Penyokongnya percaya bahawa secara tidak sedar, seseorang selalu mengira faedahnya sendiri dengan melakukan perbuatan tanpa pamrih..

Teori Norma Sosial memandang altruisme sebagai tanggungjawab sosial. Maksudnya, tingkah laku tersebut adalah sebahagian dari tingkah laku semula jadi dalam kerangka norma sosial yang diterapkan dalam masyarakat..

Teori evolusi mendefinisikan altruisme sebagai bahagian pengembangan, sebagai usaha untuk memelihara kumpulan gen. Dalam teori ini, altruisme dapat dilihat sebagai pendorong evolusi..

Sudah tentu, sukar untuk mendefinisikan konsep altruisme hanya berdasarkan penyelidikan sosial untuk pemahaman lengkap tentang sifatnya, adalah perlu untuk mengingat tentang apa yang disebut ciri keperibadian "rohani".

Dalam psikologi

Dari sudut psikologi, tingkah laku altruistik mungkin berdasarkan keengganan (ketidakupayaan) untuk melihat penderitaan orang lain. Ia mungkin sensasi bawah sedar..

Menurut teori lain, altruisme boleh menjadi akibat dari perasaan bersalah, menolong mereka yang memerlukan, seolah-olah "menebus dosa".

Jenis altruisme

Dalam psikologi, jenis altruisme berikut dibezakan:

  • moral,
  • ibu bapa,
  • sosial,
  • demonstratif,
  • bersimpati,
  • rasional.

Akhlak

Dasar altruisme moral terdiri dari sikap moral, hati nurani, dan keperluan rohani seseorang. Tindakan dan tindakan sesuai dengan kepercayaan peribadi, idea keadilan. Menyedari keperluan rohani dengan menolong orang lain, seseorang mengalami kepuasan, menemukan keharmonian dengan dirinya dan dunia. Dia tidak merasa menyesal, kerana dia tetap jujur ​​dengan dirinya sendiri. Contohnya ialah altruisme normatif sebagai sejenis moral. Ini berdasarkan keinginan untuk keadilan, keinginan untuk mempertahankan kebenaran.

Ibu bapa

Altruisme ibu bapa difahami sebagai sikap berkorban terhadap anak, ketika orang dewasa, tanpa memikirkan faedahnya, dan tidak menganggap tindakan mereka sebagai sumbangan untuk masa depan, bersedia memberikan yang terbaik. Adalah penting bahawa ibu bapa seperti itu bertindak sesuai dengan kepentingan peribadi anak, dan tidak merealisasikan impian atau cita-cita mereka yang tidak terpenuhi. Altruisme ibu bapa tidak berminat, ibu tidak akan pernah memberitahu anak bahawa dia menghabiskan tahun-tahun terbaik membesarkannya, dan sebagai balasannya tidak menerima rasa terima kasih.

Sosial

Altruisme sosial adalah bantuan yang sangat baik kepada saudara-mara, rakan-rakan, kenalan baik, rakan sekerja, iaitu kepada orang-orang yang dapat disebut sebagai lingkaran dalam. Sebahagiannya, altruisme jenis ini adalah mekanisme sosial, kerana hubungan yang lebih selesa dalam kumpulan terjalin. Tetapi pertolongan yang diberikan untuk tujuan manipulasi berikutnya bukanlah altruisme seperti itu..

Demonstrasi

Asas konsep seperti demonstrasi altruisme adalah norma sosial. Seseorang melakukan perbuatan "baik", tetapi pada tahap bawah sedar dia dipandu oleh "peraturan kesopanan". Contohnya, beri laluan kepada orang tua atau anak kecil dengan pengangkutan awam.

Bersimpati

Empati adalah inti altruisme penyayang. Seseorang meletakkan dirinya di tempat yang lain dan "merasakan" masalahnya membantu menyelesaikannya. Ini selalu merupakan tindakan yang bertujuan untuk hasil tertentu. Selalunya ia menampakkan diri dalam hubungannya dengan orang dekat dan jenis ini boleh disebut sebagai bentuk altruisme sosial.

Rasional

Altruisme rasional dipahami sebagai prestasi perbuatan mulia dan tidak merugikan diri sendiri, ketika seseorang merenungkan akibat dari tindakannya. Dalam kes ini, keseimbangan dijaga antara keperluan individu itu sendiri dan keperluan orang lain..

Altruisme rasional didasarkan pada mempertahankan batas seseorang dan bahagian egoisme yang sihat, apabila seseorang tidak membiarkan persekitarannya "duduk di lehernya," memanipulasi atau menggunakan dirinya sendiri. Selalunya orang yang baik hati dan bersimpati tidak dapat mengatakan tidak dan sebaliknya menyelesaikan masalah mereka menolong orang lain.

Altruisme yang munasabah adalah kunci untuk hubungan yang sihat antara orang-orang di mana tidak ada tempat untuk eksploitasi.

Ciri khas altruist

Menurut ahli psikologi, tindakan yang dicirikan oleh ciri-ciri berikut boleh disebut altruistik:

  • Kesyukuran. Dalam melakukan ini atau perbuatan itu, seseorang tidak mencari keuntungan atau rasa terima kasih;
  • Tanggungjawab. Altruist memahami sepenuhnya akibat tindakannya dan bersedia memikul tanggungjawab terhadapnya;
  • Keutamaan. Minat sendiri menjadi latar belakang, keperluan orang lain muncul;
  • Kebebasan memilih. Seorang altruist bersedia untuk menolong orang lain dengan kehendaknya sendiri, ini adalah pilihan peribadinya;
  • Berkorban. Seseorang bersedia menghabiskan masa peribadi, kekuatan moral dan fizikal atau sumber material untuk menyokong orang lain;
  • Kepuasan. Menolak sebahagian daripada keperluan peribadi demi menolong orang lain, golongan altruist merasa puas, tidak menganggap dirinya ketinggalan.


Sering kali, tindakan altruistik menjadikannya lebih mudah untuk mencapai potensi peribadi anda. Dengan menolong mereka yang memerlukan, seseorang dapat melakukan lebih daripada dirinya, merasa lebih yakin, percaya pada kekuatannya.

Menurut hasil penyelidikan, ahli psikologi telah menentukan bahawa dengan melakukan tindakan altruistik seseorang merasa lebih bahagia.

Apa sifat peribadi ciri altruists??
Ahli psikologi membezakan ciri watak altruists berikut:

  • kebaikan,
  • kemurahan hati,
  • belas kasihan,
  • tidak mementingkan diri sendiri,
  • menghormati dan menyayangi orang lain,
  • pengorbanan,
  • golongan bangsawan.

Apa yang mempunyai ciri-ciri keperibadian ini adalah fokus mereka "dari diri sendiri". Orang yang mereka lebih suka memberi daripada mengambil.

Altruisme dan mementingkan diri sendiri

Pada pandangan pertama, altruisme dan egoisme nampaknya merupakan manifestasi polar dari sifat keperibadian. Umumnya diterima untuk menganggap altruisme sebagai kebajikan dan mementingkan diri sendiri sebagai tingkah laku yang tidak wajar. Pengorbanan diri dan pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain sangat mengagumkan, dan keinginan untuk mencapai keuntungan peribadi, penghinaan untuk kepentingan orang lain adalah kecaman dan kecaman.

Tetapi jika kita menganggap bukan manifestasi egoisme yang melampau, tetapi apa yang disebut egoisme rasional, maka kita dapat melihat bahawa ia didasarkan pada prinsip moral dan etika, seperti dalam altruisme. Menjaga diri dan keinginan untuk mencapai matlamat, sambil tidak mencederakan orang lain, tidak mengkhianati, tidak boleh disebut tidak layak.

Juga, altruisme rasional, yang disebutkan di atas, adalah manifestasi bukan hanya kebaikan, tetapi juga egoisme yang sihat..

Terdapat sikap negatif terhadap manifestasi ekstremisme mementingkan diri sendiri dan altruisme dalam masyarakat. Egois dianggap berjiwa dan menghitung, terpaku pada diri mereka sendiri, tetapi altruists yang telah melupakan keperluan mereka sendiri dan meninggalkan kehidupan mereka sendiri demi orang lain dianggap tidak siuman dan memperlakukan mereka dengan rasa tidak percaya.

Setiap orang menggabungkan sifat dan altruisme yang mementingkan diri sendiri. Penting untuk mengembangkan yang terakhir, sambil tidak sepenuhnya meninggalkan minat dan keperluan anda sendiri..

Bagaimana mengembangkan kualiti ini dalam diri anda

Untuk menjadi lebih ramah dan responsif, anda boleh membantu, tanpa memikirkan rasa syukur, tanpa berusaha untuk meningkatkan status sosial anda, untuk dikenali sebagai orang yang "baik".

Sukarelawan sangat sesuai untuk mengembangkan sifat altruistik. Dengan merawat pesakit yang sakit parah di hospital atau orang tua yang ditinggalkan, atau mengunjungi tetamu rumah anak yatim, atau menolong di tempat perlindungan haiwan, anda dapat menunjukkan sifat kebaikan, belas kasihan, dan kemurahan hati terbaik anda. Anda boleh mengambil bahagian dalam pekerjaan organisasi hak asasi manusia, menolong orang yang berada dalam situasi kehidupan yang sukar, menghadapi ketidakadilan.

Keharmonian dengan dunia dan diri sendiri akan menunjukkan kualiti altruistik. Walaupun begitu, menjaga diri tanpa memerlukan dapat menolong anda memperoleh ketenangan jiwa..

Kebaikan dan keburukan

Hampir tidak ada yang meragui bahawa altruisme adalah kebajikan. Setiap perbuatan baik tanpa pamrih atau perbuatan tanpa pamrih menjadikan dunia kita lebih baik dan baik. Altruisme adalah perkara yang mesti diperjuangkan oleh semua orang. Tetapi dalam manifestasi yang melampau, ketika seseorang larut dalam menolong orang lain, melupakan keperluannya sendiri, membiarkan orang lain untuk parasit atas kebaikan dan belas kasihannya dapat disebut tolak.

Penting untuk tidak melupakan diri anda dengan segala-galanya, membiarkan orang lain menggunakan anda. Kemampuan untuk mengorbankan kepentingannya sendiri untuk menolong seseorang yang berada dalam kesusahan atau situasi yang sukar diragukan lagi harus dihormati.

16 Ogos 2007, 8:00