Siapa altruist? Apa itu altruisme?

Dalam artikel ini, kita akan mengetahui siapa altruist, secara sederhana. Apa yang dia buat, mengapa dia melakukannya?

Seorang altruist adalah seseorang yang tidak mementingkan kesejahteraan orang lain. Dengan kata-kata yang sangat sederhana, seorang altruist adalah orang yang menolong orang lain atau haiwan tanpa faedah untuk dirinya sendiri..

Altruisme adalah aktiviti yang berkaitan dengan menjaga kesejahteraan orang lain jika tidak ada kepentingan diri sendiri..

Matlamat utama seorang altruist adalah melakukan perbuatan untuk kepentingan orang lain atau untuk kebaikan bersama. Ciri utama altruisme adalah rasa tidak berminat (kekurangan faedah langsung atau tidak langsung dari perbuatan yang dilakukan).

Altruisme adalah aktiviti yang sangat baik yang memberi kesan yang baik kepada masyarakat. Sayangnya, ia sangat jarang berlaku dan tidak dihargai oleh masyarakat mengenai nilai sebenarnya..

Contoh remeh adalah pertolongan percuma dan tanpa pamrih bagi orang tua di rumah jagaan. Atau menolong dalam beberapa perkara kepada jiran tua yang ditinggalkan sendirian. Anda tidak mengharapkan apa-apa daripada orang-orang ini, anda hanya mahu kehidupan mereka menjadi lebih baik..

Amal dapat diklasifikasikan sebagai altruisme, tetapi, sayangnya, tidak selalu. Sekiranya seseorang tidak mengiklankan bahawa dia mengirim wang atau barang berharga lain kepada mereka yang memerlukan, maka ini adalah altruisme. Sekiranya ini adalah keperibadian media yang mengatakan (mungkin tidak secara langsung) bahawa beberapa juta rubel disumbangkan kepada badan amal tahun lalu, maka kemungkinan besar ini adalah peningkatan reputasi. Ini bermaksud bahawa ada niat mementingkan diri sendiri. Oleh itu, amal seperti ini tidak boleh dianggap sebagai tindakan seorang altruist..

Sangat mungkin bahawa pada zaman kita terdapat banyak ahli altruists, tetapi kita tidak tahu mengenai perkara ini dengan satu alasan yang mudah - tidak biasa bagi para altruists yang benar untuk membicarakan tindakan mereka yang dilakukan untuk kepentingan orang lain. Namun, semua ini tidak menafikan hakikat bahawa lingkaran itu penuh dengan orang-orang yang acuh tak acuh dan mementingkan diri sendiri. Oleh itu, jika anda berpeluang, bantulah orang lain...

Dari satu segi, kebalikan dari altruisme adalah mementingkan diri sendiri. Egois melakukan segalanya semata-mata demi kepentingan mereka sendiri..

Penting untuk difahami bahawa ada orang yang melakukan segalanya secara melampau. Dalam kes altruisme, sikap tidak mementingkan diri sendiri diperoleh, iaitu mengorbankan keuntungan sendiri untuk kepentingan orang lain. Sebenarnya, ini adalah tahap altruisme yang melampau. Contohnya ialah penjualan oleh jutawan semua harta tanahnya dan pemindahan wang sepenuhnya kepada badan amal. Atau seorang askar yang, ketika melihat bom tangan yang jatuh, akan menutupnya dengan badannya untuk mengurangkan kerosakan pada orang yang berdiri berdekatan.

Definisi konsep "altruisme"

Untuk memahami fenomena altruisme, cara termudah adalah dengan memetik konsep yang bertentangan - egoisme. Sesungguhnya, altruisme dan egoisme adalah konsep yang selalu dijumpai secara bersebelahan, mereka sering disebut sebagai contoh untuk mengukuhkan, mencerahkan makna dan prinsip salah satunya.

Dan jika egois dianggap sebagai orang yang bukan sifat terbaik, mengutuk sikap tidak peduli mereka terhadap orang lain, maka tingkah laku altruistik menyebabkan kekaguman, kegembiraan dan banyak emosi positif lain pada orang.

Lagipun, seorang altruist adalah orang yang akan menolong semua orang, akan mengulurkan tangannya yang dapat dipercayai dalam masa-masa sukar, dan tidak akan meninggalkan anda dalam masalah. Dia tidak peduli dengan kesedihan orang lain, dan masalah orang lain untuknya kadang-kadang lebih penting daripada masalahnya sendiri. Baginya bahawa mereka bergegas meminta pertolongan atau bahkan nasihat sederhana, mengetahui bahawa orang yang hebat ini tidak akan berpaling.

Dan kebalikan dari altruisme, egoisme manusia, sering dianggap sebagai maksiat dan dikutuk. Walau bagaimanapun, kadang-kadang altruisme dikelirukan dengan belas kasihan, kebaikan, atau kelemahan sederhana. Tetapi sebenarnya, ia mempunyai beberapa ciri, termasuk:

  • Tidak mementingkan diri sendiri - seseorang melakukan kebaikannya secara eksklusif tanpa apa-apa, tanpa mengharapkan balasan apa-apa.
  • Keutamaan - kepentingan orang lain selalu diutamakan daripada kepentingan peribadi.
  • Pengorbanan - kesediaan untuk mengorbankan wang, masa, kesenangan, dan sebagainya untuk kepentingan orang lain.
  • Kesukarelaan - hanya pilihan yang sedar dan sukarela yang boleh dianggap altruisme.
  • Kepuasan - seseorang mendapat kegembiraan dan berpuas hati dengan apa yang dikorbankannya demi orang lain tanpa merasa dirugikan.
  • Tanggungjawab - seseorang bersedia memikulnya dengan melakukan tindakan tertentu.

Prinsip utama altruisme, seperti yang ditakrifkan oleh ahli psikologi dan ahli falsafah Auguste Comte, adalah hidup untuk kepentingan orang, dan bukan untuk diri sendiri. Orang seperti itu tidak mementingkan diri sendiri dan tidak mengharapkan apa-apa sebagai balasan ketika dia melakukan perbuatan baik. Dia tidak dicirikan oleh jenis tingkah laku egoistik, dia tidak mengutamakan kerjaya, pengembangan peribadi atau kepentingan lain dari dirinya. Altruisme boleh menjadi sifat watak semula jadi dalam diri seseorang, ia dapat diperoleh dengan sengaja atau menampakkan dirinya selama bertahun-tahun, dan pada usia berapa pun.

Jenis dan contoh

Altruisme menyiratkan pertolongan, pengorbanan dan kehidupan tanpa pamrih bagi manusia. Tetapi ada jenis altruisme yang sangat berbeza, yang dapat saling melengkapi, digabungkan dalam satu orang, atau boleh wujud secara berasingan:

1. Akhlak (atau moral). Orang seperti itu melakukan perbuatan baik demi rasa ketenangan hati, kepuasan moral. Dia menolong orang miskin, terlibat secara sukarela, menjaga haiwan, mengambil bahagian dalam pelbagai program sosial, melakukan banyak kebaikan tanpa pamrih.

2. Ibu bapa. Jenis altruistik ini adalah ciri banyak ibu, kadang-kadang bapa, dan ia menunjukkan dirinya sebagai pengorbanan untuk kebaikan anak-anak. Tingkah laku ini biasa dan wajar, tetapi tidak rasional. Si ibu bersedia untuk memberikan hidupnya dan yang terbaik untuk anak, hidup untuknya, melupakan minatnya sendiri.

3. Altruisme sosial adalah sejenis tingkah laku di mana seseorang cuba menunjukkan sokongan yang tidak berminat dan menolong orang yang disayangi, iaitu, rakan, ahli keluarga, orang dari kalangan dekat berada di bawah ruang lingkup pertolongannya.

4. Demonstrasi jenis altruisme adalah senario tingkah laku yang tidak dilakukan secara sedar, tetapi kerana "itu perlu".

5. Simpatik mungkin jenis yang paling jarang. Orang seperti itu tahu bagaimana berempati, sangat merasakan kesakitan orang lain dan memahami apa yang dirasakan orang lain. Oleh itu, dia selalu berusaha untuk membantu, memperbaiki keadaan seseorang, dan, yang biasa, dia selalu membawa apa yang dia mulakan hingga akhir, tidak terbatas pada bantuan separa.

Ini juga merupakan ciri bahawa selalunya pada wanita, tingkah laku altruistik lebih lama daripada pada lelaki. Laki-laki yang altruistik rentan terhadap "ledakan" kebaikan dan belas kasihan secara spontan, mereka dapat melakukan tindakan kepahlawanan, mempertaruhkan nyawa mereka, dan seorang wanita akan lebih suka mengambil tanggungjawab terhadap seseorang selama bertahun-tahun, memberikan hidupnya kepada orang lain. Walau bagaimanapun, ini hanya ciri statistik, bukan peraturan, dan contoh altruisme sangat berbeza..

Terdapat banyak contoh dalam sejarah. Antaranya, keperibadian rohani menonjol - Buddha, Jesus, Gandhi, Mother Teresa - senarai ini sudah lama wujud. Mereka memberikan kehidupan mereka dari awal hingga akhir dalam melayani diri tanpa pamrih. Anda dapat membayangkan bahawa, misalnya, Buddha mempunyai kepentingan peribadinya sendiri.?

Ke arah kecemerlangan

Sekarang, yang diilhamkan oleh contoh, semua orang ingin tahu bagaimana menjadi seorang altruist, apa yang perlu dilakukan untuk ini? Tetapi sebelum beralih ke soalan ini, ada baiknya untuk memahami dengan jelas terlebih dahulu sama ada baiknya menjadi seratus peratus altruist, sama ada terdapat kelemahan dan nuansa tersembunyi dari kualiti ini, dan apa yang dikatakan oleh psikologi mengenai skor ini.

Selalunya, altruisme sengaja dicari oleh orang yang menganggap kualiti seperti mementingkan diri sendiri adalah keji dan buruk. Tetapi jika anda berfikir tentang apa itu altruisme dan egoisme, menjadi jelas bahawa kedua-dua sifat ini ada tahap tertentu dan terdapat dalam setiap keperibadian..

Egoisme yang sihat, yang ditunjukkan secara sederhana, tidak akan menyebabkan bahaya dan, sebaliknya, diperlukan. Memikirkan kepentingan anda sendiri, melindungi mereka, menjaga diri sendiri, berusaha untuk mendapatkan faedah, pembangunan dan pertumbuhan peribadi, memahami keinginan anda dan menghormatinya - adakah ini sifat-sifat orang jahat? Sebaliknya, ia mencirikan keperibadian yang kuat dan sedar. Dari mana datangnya sikap negatif terhadap mementingkan diri sendiri??

Selalunya, seseorang yang berusaha untuk kebaikannya dikutuk oleh orang-orang seperti dia, tetapi mereka yang mengharapkan pertolongan darinya (walaupun dia, sebenarnya, tidak diwajibkan). Tidak mendapat yang diharapkan, mereka mula mengutuknya. Dan jika ini terjadi pada usia dini, ketika keperibadian dan jiwa baru terbentuk, maka hasilnya jelas - seseorang menyekat egoisme yang sihat dalam dirinya, menganggapnya sebagai maksiat, dan mulai hidup sehingga merugikan dirinya sendiri.

Sudah tentu, ke tahap yang melampau, mementingkan diri sendiri tidak membawa apa-apa yang baik, kerana orang yang benar-benar mementingkan diri hanya bersifat sosial. Tetapi itu tidak bermaksud bahawa menjaga kepentingan anda adalah buruk. Jadi, kebalikan dari altruisme tanpa pamrih, sebenarnya, tidak membawa apa-apa yang jahat atau buruk..

Dan, kerana ekstrem buruk dalam segala hal, maka tingkah laku altruistik dalam manifestasi ekstremnya tidak semestinya suci. Sebelum anda menjadi seorang altruist dan bergegas menolong mereka yang memerlukan, anda harus memahami motif anda. Layanan tidak mementingkan diri sendiri kepada dunia dan umat manusia seharusnya tidak mementingkan diri sendiri, dan tidak semudah itu. Terdapat sejumlah motif tersembunyi yang diperhatikan oleh psikologi ketika menunjukkan altruisme yang disengajakan. Dengan kata lain, ini adalah tujuan di mana seseorang berusaha melakukan perbuatan baik:

  • Keyakinan diri. Dengan menolong orang lain, seseorang mendapat keyakinan terhadap kebolehannya, merasakan bahawa dia dapat melakukan sesuatu. Ia diperhatikan bahawa bagi orang lain seseorang dapat melakukan lebih banyak daripada dirinya sendiri.
  • Menghilangkan perbuatan buruk. Kadang-kadang orang berminat dengan altruisme yang melakukan perbuatan buruk yang serius, atau untuk masa yang lama tidak hidup dengan betul dan menyebabkan orang lain banyak kesakitan. Adalah sangat baik jika seseorang mengalami perubahan seperti itu, tetapi perlu disedari bahawa dalam hal ini anda perlu mengubah diri anda sepenuhnya, dan tidak menghitung perbuatan buruk dan baik, seolah-olah membalas hati nurani anda sendiri.
  • Manifestasi dan penegasan diri dalam masyarakat. Sekiranya altruisme mempunyai contoh negatif, maka begitulah keadaannya. Orang seperti itu menunjukkan kebaikan, dan jika dia menderma atau melakukan amal, dia menarik sebanyak mungkin saksi. Altruisme, menurut definisi, tidak ada kaitan dengan kepentingan diri, jadi tingkah laku ini jauh dari pengorbanan yang sebenarnya..
  • Manipulasi orang. Contoh negatif lain tentang bagaimana seseorang melakukan perbuatan baik untuk tujuan mementingkan dirinya sendiri. Dia menolong orang yang tersayang dan saudara-mara, banyak membantu rakan, bersedia untuk menolong, tetapi dengan tujuan memanipulasi mereka dan mendapatkan rasa hormat, pergantungan, cinta sebagai balasan..

Satu-satunya tujuan, mungkin, yang secara tidak sedar dapat dicapai oleh seorang altruist sejati adalah perasaan bahagia dan harmoni dengan dunia dan dengan diri sendiri. Lagipun, makna perkataan "altruist" berasal dari "lain", iaitu - orang yang berfikir tentang orang lain, jadi apa jenis kepentingan diri yang boleh kita bicarakan!

Dan keinginan untuk bahagia adalah keinginan semula jadi dan sihat yang merupakan ciri setiap keperibadian yang harmoni dan berkembang. Dan bahagian yang terbaik adalah bahawa tingkah laku altruistik benar-benar membawa rasa kebahagiaan.!

Bagaimana anda dapat mulai berubah, peraturan apa untuk mempelajari peraturan altruisme sejati, agar tidak melampau, tidak melupakan minat anda sendiri, tetapi pada masa yang sama mendapat kebahagiaan daripada menolong orang lain? Perkara utama adalah kesediaan dan kekurangan rancangan yang jelas. Tolong bantu orang yang memerlukan, lakukan secara diam-diam, tanpa menunjukkan pencapaian anda, dan rasakan kepuasan dalaman. Terdapat begitu banyak yang memerlukan pertolongan!

Anda tidak perlu kaya untuk membantu. Sesungguhnya, dalam altruisme, kata-kata sokongan, empati, perhatian adalah penting. Perkara paling berharga yang boleh anda sumbangkan adalah masa anda! Jangan lupakan orang tersayang. Ini adalah situasi yang sangat menyedihkan di mana seseorang secara aktif dan fanatik menolong tunawisma, haiwan dan orang miskin, menghabiskan seluruh waktunya untuk ini, dan di rumah keluarga menderita kerana kurang perhatian. Berikan jiwa anda kepada orang-orang, berikan diri anda, dan anda akan terkejut berapa banyak cahaya dalaman anda, dan berapa banyak yang anda terima dengan memberi! Pengarang: Vasilina Serova

Altruisme: definisi dan ciri

Altruisme adalah tingkah laku yang bertujuan menyumbang kepada kesejahteraan orang lain tanpa memberi faedah langsung kepada diri sendiri. Pertama sekali, tingkah laku seperti itu bertujuan untuk mengurangkan keadaan orang lain. Anda berusaha sedaya upaya untuk membantu orang yang memerlukan, walaupun apa yang anda lakukan tidak menolong anda dan bahkan boleh membahayakan anda. Anda tidak mengharapkan apa-apa pulangan, timbal balik, rasa terima kasih, pengiktirafan atau faedah lain.

Soalan mengenai sifat dan kepentingan altruisme mempunyai sejarah yang panjang, bermula dari wacana falsafah Socrates dan kelahiran agama. Banyak di antara kita yang terbiasa dengan ungkapan "Orang Samaria yang Baik" dan telah menjadi identik dengan idea sumbangan tanpa pamrih..

Altruisme dan mementingkan diri sendiri

Ketika para penyelidik berusaha mengenal pasti sebab-sebab yang bertanggungjawab terhadap tindakan pertolongan, menjadi jelas bahawa ia berdasarkan dua kelas motif utama: mementingkan diri sendiri dan altruistik. Manfaat mementingkan diri terutama berkaitan dengan faedah yang diharapkan oleh orang yang memberikan bantuan. Mereka boleh menjadi material (misalnya, mencari beberapa keuntungan kewangan), sosial (rasa terima kasih, pengiktirafan awam), atau bahkan peribadi (memuaskan rasa bangga dengan tindakan mereka). Altruistik, sebaliknya, ditujukan secara langsung kepada keperluan penerima bantuan, dan termasuk empati dan belas kasihan kepadanya..

Dalam perbincangan penting, motivasi altruistik berbeza dengan satu jenis motivasi mementingkan diri sendiri - pengurangan tekanan peribadi. Memerhatikan penderitaan orang lain boleh menyebabkan keadaan sedih, dan jika dorongan untuk melakukan sesuatu yang berguna didorong terutamanya oleh keinginan untuk melemahkan kesan perasaan marah seseorang, tindakan ini akan dianggap lebih mementingkan diri daripada altruistik. Perbezaannya adalah bahawa sementara pertolongan tanpa pamrih menumpukan pada keperluan penerima ("Anda menderita - saya ingin menolong anda"), pertolongan egois memusatkan perhatian pada perasaan orang yang mengambil tindakan ("Saya sangat kesal dengan keadaan sukar anda").

Perbezaan antara motivasi egois dan altruistik untuk menolong selalu menjadi kontroversi. Sebagai contoh, satu sebabnya ialah desakan altruistik menentang beberapa teori interaksi sosial yang mendominasi psikologi motivasi pada pertengahan abad ke-20. Mereka berpendapat bahawa tingkah laku berlaku hanya apabila ia mendorong ganjaran maksimum bagi orang itu, sambil meminimumkan kos yang tidak menyumbang kepada tafsiran pertolongan tanpa pamrih. Namun, sangat jelas bahawa tindakan sokongan sering dikaitkan dengan kos peribadi yang tinggi dengan sedikit atau tidak ada ganjaran..

Ahli psikologi Daniel Batson berperanan dalam memperkenalkan kaedah untuk mengkaji tindakan pertolongan tanpa pamrih. Salah satu kaedah ini melibatkan penggunaan senarai pilihan eksperimen khusus yang menyoroti keperluan penerima dan kemampuan orang yang menolong memenuhi dorongan egois. Peralihan dari satu keadaan ke keadaan yang lain dijelaskan oleh motif apa yang diperkuat. Kaedah lain adalah untuk menentukan apa yang orang fikirkan ketika mereka memikirkan pertolongan..

Dalam kedua kes tersebut, penyelidikan telah membuktikan bahawa penyebab altruistik sering memainkan peranan penting dalam tingkah laku. Tindakan semacam ini kadang-kadang disebut sebagai altruisme sejati atau altruisme sejati. Walaupun mungkin tidak penting dari sudut pandang orang yang memerlukan sama ada tindakan itu disebabkan oleh masalah egois atau altruistik, dari sudut pandangan saintifik, perbezaan ini sangat ketara..

Faktor-faktor yang menyumbang kepada altruisme

Terdapat dua kategori luas di mana faktor yang menyumbang kepada altruisme dapat dikelompokkan:

  • faktor yang menggambarkan orang yang menolong;
  • faktor yang lebih bersifat kontekstual.

Dalam kategori pertama, penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang tidak mementingkan diri sendiri mempunyai nilai-nilai kemanusiaan yang sama dan sering mempunyai rasa tanggungjawab terhadap kesejahteraan orang lain. Mereka cenderung lebih empati dan penyayang daripada orang yang berorientasikan egois. Dalam satu kajian yang menarik, Mario Mikulinser dan Philip Shaverich mendapati bahawa seseorang dengan gaya lampiran yang selamat mempunyai kecenderungan yang lebih besar terhadap motif altruistik dalam pelbagai aspek perawatan. Sebaliknya, gaya ikatan yang tidak selamat sama ada tidak membantu atau menyumbang kepada motif yang lebih mementingkan diri sendiri..

Di antara faktor-faktor yang menunjukkan konteks, ciri-ciri hubungan antara fasilitator dan penerima sangat penting. Empati antara dua orang yang dikasihi, komunikasi biasa mereka menyumbang kepada ekspresi keprihatinan terhadap kesejahteraan dan sokongan.

Mengenal diri dengan orang lain juga meningkatkan kemungkinan altruisme. Rasa hubungan ini sangat penting dalam menjelaskan pertolongan tanpa pamrih kepada saudara-mara. Dan kemungkinan berlakunya altruisme lebih tinggi di mana kekeluargaan di mana kita mendapati diri kita lebih dekat. Sebagai contoh, orang lebih cenderung untuk menolong anak-anak mereka daripada anak saudara mereka, tetapi lebih sering menolong anak mereka daripada saudara-mara atau orang asing mereka yang jauh..

Bagaimana altruisme timbul?

Altruisme sering berlaku secara spontan. Anda memutuskan pada masa ini sama ada untuk membantu atau tidak. Namun, anda dapat mempersiapkan diri untuk timbulnya keinginan altruistik dengan dua cara. Pertama, kembangkan cara berfikir yang bertujuan untuk menolong orang lain. Kedua, cari situasi dan manifestasi kehidupan (misalnya, penyertaan dalam organisasi sukarelawan) di mana anda dapat menolong seseorang.

Beberapa kajian menarik telah mendedahkan fakta menarik mengenai kemunculan tingkah laku altruistik. Sebagai contoh, dalam satu kajian, peserta menolong orang lain lebih kerap jika pertolongan mereka ditunjukkan secara terbuka. Ketika mereka menjadi altruists, mereka mendapat status yang lebih tinggi dan lebih sering dipilih untuk projek bersama. Semakin tinggi nilai altruisme, semakin tinggi status sosialnya. Wanita, orang tua, orang miskin cenderung lebih murah hati daripada yang lain.

Adakah altruisme sebenar mungkin?

Terdapat pendapat bahawa tidak ada perkara seperti altruisme yang benar. Pada akhirnya, pertolongan langsung atau tidak langsung ditunjukkan, motifnya tidak akan pernah benar-benar tidak berminat. Sudah tentu, ini seperti kebenaran dalam pengertian teori yang luas. Tetapi dari sudut pandangan peribadi dan realistik, anda dapat menolong seseorang apabila anda mengharapkan kesan yang jelas dan segera terhadap anda. Yang benar adalah bahawa setiap orang dalam masyarakat dipengaruhi oleh orang-orang di sekitar mereka. Sama ada altruisme murni mungkin atau tidak, tidak relevan dalam rangkaian acara ini. Yang penting ialah kita dapat benar-benar saling membantu dalam keadaan di mana kita mempunyai peluang, walaupun ia akan kelihatan seperti sesuatu yang mementingkan diri dari luar..

Memahami altruisme adalah langkah yang baik ke arah kehidupan yang lebih bermakna yang memberi manfaat kepada anda dan orang di sekitar anda secara umum. Ringkasnya, saya ingin mengetengahkan beberapa perkara penting yang perlu diingat.

Altruisme membantu tingkah laku yang dilakukan tanpa mementingkan diri sendiri atau tanpa faedah langsung. Ia dilengkapi dengan kos dan faedah. Dalam keadaan darurat dan tidak ada yang menawarkan sokongan kepada anda, anda harus membuat keputusan secara sedar untuk mengabaikan petunjuk sosial dan membantu. Dan hakikat bahawa anda, yang menerima faedah tidak langsung atau teoretikal, bersedia untuk menghilangkan minat langsung anda, adalah dorongan yang berharga dan benar..

Altruisme adalah pilihan dalam sekelip mata. Setiap orang mempunyai situasi kehidupan yang berbeza. Sekiranya anda belum melakukan sesuatu hari ini, ini tidak bermakna anda tidak dapat melakukannya esok. Contohnya, sukar untuk berfikir dan benar-benar berempati dengan orang lain ketika anda menghadapi masalah anda sendiri, seperti kegelisahan atau kemurungan..

Walau bagaimanapun, menolong orang demi kepentingan mereka dan bukannya anda akan mengurangkan tekanan dan kegelisahan orang lain dan menimbulkan perasaan positif bagi anda dan mereka. Pemberian tanpa pamrih memberi tujuan dan rasa arah. Oleh itu, dengan memberi sokongan kepada orang lain, anda juga dapat menolong diri sendiri, bahkan kadang-kadang tanpa sedar..

Altruisme

Sebenarnya, ini adalah pandangan altruisme yang sangat keliru, yang ditentukan oleh idea dangkal tentang alam hidup. Adalah wajar untuk mengakui bahawa perasaan ini datang kepada kita dari nenek moyang haiwan; ia adalah faktor penting dalam perkembangan sosial kita.

Apa itu altruisme

Altruisme adalah aktiviti yang berkaitan dengan keprihatinan tanpa pamrih untuk kesejahteraan orang lain, dan juga perasaan yang melibatkan aktiviti tersebut. Altruisme sering dikaitkan dengan konsep "tidak mementingkan diri sendiri" yang berkait rapat, yang bermaksud melepaskan faedah peribadi anda demi kebaikan orang lain.

Ahli psikologi sering melihat altruisme sebagai sebahagian daripada tingkah laku prososial, iaitu, yang bertujuan untuk menolong orang lain. Ia juga difahami sebagai kebalikan dari mementingkan diri sendiri..

Pandangan altruisme di kalangan sarjana berbeza. Konsep itu sendiri diperkenalkan oleh O. Comte, seorang ahli falsafah Perancis yang mengasaskan sosiologi sebagai sains yang terpisah. Dia percaya bahawa altruisme menyiratkan secara tidak sengaja meninggalkan keuntungan seseorang untuk melayani orang lain: sumbangan seseorang terhadap kesejahteraan awam ternyata lebih besar daripada aktiviti masyarakat untuk memastikan barang peribadi anda..

Walau bagaimanapun, penyelidik lain memahami fenomena ini secara berbeza. Pada pendapat mereka, altruisme juga merupakan usaha untuk keuntungan peribadi, hanya usaha khusus: faedah peribadi dapat dicapai dalam jangka panjang, tetapi jauh lebih besar dan lebih luas daripada egoisme biasa. Ini dapat dibandingkan dengan keusahawanan: perusahaan besar dan kompleks memerlukan kos yang besar sekarang dan akan membawa keuntungan hanya pada masa akan datang, tetapi keuntungan ini akan sangat besar; sebaliknya, organisasi kecil membolehkan anda mendapatkan "wang mudah" dengan segera, tetapi jumlah ini akan selalu kecil.

Pendekatan ini nampaknya cukup masuk akal. Altruisme, misalnya, mungkin tidak membawa manfaat material, tetapi dapat membantu meningkatkan reputasi seseorang, berfungsi sebagai alat promosi diri. Contohnya adalah kebiasaan oriental yang terkenal dalam pemberian hadiah: seseorang memberikan sesuatu sebagai hadiah kepada kenalannya (atau beberapa orang yang berpengaruh) begitu sahaja, tanpa menyiratkan layanan timbal balik pada masa ini; namun, ini selalu dilakukan sekiranya orang ini sangat diperlukan oleh seseorang dalam jangka masa panjang - sebagai contoh, jika anda kehabisan wang, maka seorang kenalan yang anda pernah berbakat pasti akan memikat anda.

Terdapat pertimbangan lain juga. Secara semula jadi manusia adalah makhluk sosial. Bahkan asas kehidupan seseorang hampir mustahil tanpa penglibatannya dalam hubungan sosial. Dan walaupun seseorang mencari jalan untuk bertahan sendirian (misalnya, membeli tanah di pinggir bandar, mengusahakan tanah dan makan dari kebunnya), maka selalunya ini menunjukkan kemustahilan pembangunan manusia ke tahap yang lebih tinggi. Kehidupan sosial dalam arti telah menjadi motivasi bagi seseorang, semacam naluri. Sebilangan besar orang takut diusir dari masyarakat, jadi dia terpaksa, sama ada dia mahu atau tidak, menunjukkan tingkah laku altruistik..

Oleh itu, ternyata altruisme dan egoisme berada dalam hubungan yang lebih kompleks antara satu sama lain daripada yang biasanya difahami. Mereka tidak selalu bertentangan, saling berkaitan antara satu sama lain..

Jenis altruisme dalam psikologi

Altruisme adalah fenomena yang cukup luas.

Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan beberapa jenis tingkah laku seperti itu:

  • Altruisme moral dan normatif. Kepelbagaian moral didasarkan pada sikap moral individu, hati nuraninya, dan keperluan rohani. Seseorang menolong orang lain daripada keyakinan peribadi tentang kebaikan bersama dan keperluan untuk melayani dia; bekerja untuk kebaikan bersama, dia mendapat kepuasan dan rasa harmoni dengan dunia di sekelilingnya. Altruisme normatif adalah sejenis moral; dalam kes ini, seseorang berusaha untuk keadilan, mempertahankan kebenaran.
  • Altruisme Ibu Bapa. Ini membayangkan sikap ibu bapa yang tidak mementingkan diri terhadap anak. Memang, sering ibu bapa memperlakukan anak-anak mereka sebagai harta peribadi dan membesarkan mereka, berusaha merealisasikan cita-cita mereka sendiri. Sebaliknya, sikap altruistik bermaksud menghormati keperibadian anak, kebebasan dan kebaikannya; ibu bapa melepaskan cita-cita mereka sendiri untuknya. Pada masa yang sama, mereka tidak pernah mencela anak-anak kerana tidak menghormati ibu bapa mereka, walaupun mereka menghabiskan tahun-tahun terbaik dalam hidup mereka untuk membesarkan mereka..
  • Altruisme sosial. Dalam kes ini, seseorang memberikan pertolongan yang tidak berminat kepada orang-orang yang merupakan bagian dari lingkungannya yang dekat: saudara, kenalan, rakan, rakan sekerja, dan lain-lain. Kita boleh mengatakan bahawa tingkah laku seperti itu memberikan kewujudan yang lebih selesa dalam kumpulan, dan juga merupakan semacam peningkatan sosial. Walau bagaimanapun, di sini kita harus membezakan altruisme sebenar dengan tindakan strategik, apabila pertolongan kepada orang yang dikasihi dilakukan untuk tujuan manipulasi berikutnya..
  • Altruisme demonstrasi. Ini berdasarkan idea beberapa "peraturan kesopanan". Dalam kes ini, "perbuatan baik" dilakukan dengan tujuan memenuhi norma sosial. Terdapat ciri-ciri egoistik tertentu dalam hal ini: seseorang ingin menunjukkan bahawa dia adalah anggota masyarakat yang penuh dan berhak menggunakan semua barang awam..
  • Altruisme penyayang. Ia berdasarkan rasa empati. Seseorang meletakkan dirinya di tempat orang lain, merasakan masalahnya dan membantu menyelesaikannya. Dalam kes ini, seseorang selalu mencapai hasil tertentu. Tingkah laku altruistik yang penuh kasih sayang adalah ciri ikatan yang paling dekat antara orang, yang menampakkan diri pada tahap yang paling dalam.
  • Altruisme rasional. Dalam kes ini, seseorang berbuat baik untuk orang lain, sementara tidak membiarkan kerosakan pada kebaikannya sendiri. Dalam tingkah laku seperti itu, minda terlibat: seseorang dengan berhati-hati mempertimbangkan akibat dari tindakannya. Altruisme rasional mencapai keseimbangan yang wajar antara keperluan peribadi dan keperluan orang lain. Dalam tingkah laku seperti itu, bahagian egoisme yang sihat dapat dilihat: seseorang tidak membiarkan persekitaran mengeksploitasi dirinya dan duduk di lehernya. Sesungguhnya, contoh eksploitasi seperti ini sering dijumpai: banyak orang berpendapat bahawa setiap orang tertentu "berhutang" sesuatu kepada orang lain - kepada masyarakat, saudara, dan negara. Tetapi dalam hal ini mustahil untuk membicarakan altruisme: perbuatan yang benar-benar baik tidak dapat dilakukan dengan perintah atau paksa. Tingkah laku altruistik selalu merupakan ungkapan bebas dari kehendak seseorang.

Ciri altruist

Adakah altruists mempunyai ciri khas? Adakah mungkin untuk memisahkannya dari kumpulan orang umum?

Tanda-tanda seperti itu ada, dan ahli psikologi tahu bagaimana mengenal pasti altruist sebenar dengan tindakannya:

  • Mereka mesti percuma. Seseorang, melakukan tindakannya, tidak memerlukan faedah untuk dirinya sendiri dan bahkan rasa syukur.
  • Mereka mesti dilaksanakan dengan penuh tanggungjawab. Altruist memahami akibat tindakannya dan bersedia untuk bertanggungjawab terhadapnya..
  • Keperluan orang lain dalam golongan altruist selalu mendahulukan, mendorong keperluan peribadi ke latar belakang.
  • Altruist dipandu oleh pengorbanan; ini bermaksud bahawa dia bersedia menghabiskan masa, wang, kekuatan fizikal dan moralnya demi aktiviti demi kepentingan orang lain.
  • Altruist merasa puas dengan menyerahkan sebahagian barang peribadinya dan bertindak demi kepentingan orang lain; dia tidak menganggap dirinya dirampas dan bahkan yakin bahawa dia hanya memperoleh pertolongan tanpa pamrih kepada orang lain.

Orang yang bercirikan altruisme mempunyai keperluan peribadi kecil dari segi kesejahteraan material, kemasyhuran, dan kerjaya. Bagi mereka, menolong orang lain adalah tujuannya sendiri dan makna kewujudan. Mereka sering tidak tahu bagaimana membandingkan keadaan mereka dengan keadaan orang lain: mereka tidak menyedari, misalnya, bahawa mereka mengenakan pakaian yang tidak berprestij, tidak bergaya dan murah, tidak memberi perhatian khusus kepada keadaan hidup mereka, dll..

Egoisme dan Altruisme: Perbezaan Utama

Seperti yang telah disebutkan, konsep-konsep ini berkait rapat. Hanya manifestasi ekstrem dari jenis tingkah laku ini yang boleh berbeza dan bahkan bertentangan antara satu sama lain. Tetapi kebetulan pada pandangan pertama sukar untuk memahami motif apa yang dipandu seseorang dalam kes tertentu: altruistik atau egoistik..

Tetapi masih mungkin untuk menyatakan niat sebenar seseorang. Pertama sekali, harus diingat bahawa pandangan dunia seorang altruist diarahkan "dari diri sendiri", dan seorang egois - "ke arah diri sendiri", inilah motif utama tindakan.

Sering kali, seorang egois menunjukkan "dermawan" dalam kerangka beberapa masyarakat yang berpengaruh, atau, sebelum memberikan bantuan, dia berminat dengan status sosial atau kesejahteraan material seseorang. Secara lahiriah, dia mungkin tidak menunjukkan ini, tetapi anda dapat mengenal pasti corak tertentu dalam tindakannya.

Egois dalam memberikan pertolongan tidak mampu berkorban, bahkan separa. Dia menunjukkan keprihatinan terhadap orang lain hanya apabila dia yakin bahawa minatnya tidak akan terjejas sama sekali, dan ini sekurang-kurangnya. Sekiranya, misalnya, seseorang mempunyai satu juta dolar, maka seorang altruist biasa (katakanlah, bermoral) bersedia memberikan semua wangnya, jika perlu, untuk menolong orang yang memerlukan. Altruist "rasional" dengan tegas bersedia memberikan dari jumlah ini setengah atau sedikit lagi, membiarkan dirinya sedikit untuk "terus bertahan." Tetapi egois tidak memaksa dirinya untuk memperuntukkan seratus atau dua dolar, selalunya hanya setelah memastikan bahawa keuntungan masa depan akan mengimbangi kos ini..

Tindakan seseorang selepas pertolongan adalah petunjuk. Sekiranya altruisme itu nyata, seseorang akan cepat lupa bahawa dia melakukan sesuatu yang baik kepada seseorang. Tetapi seorang ego akan mengingati "perbuatan baiknya" untuk masa yang lama, mungkin sepanjang hidupnya; mengingatkan orang lain tentang perkara ini, dia cuba memeras mereka dengan ini untuk memanipulasi mereka. Altruisme teladan mereka dengan cepat berubah menjadi kebalikan - keinginan untuk menyakiti hati jiran atau menggunakannya untuk kepentingannya sendiri. Oleh itu, egois secara beransur-ansur memperlihatkan kad-kadnya dan mengungkap intisari sebenarnya..

Manifestasi yang mementingkan diri sendiri dan altruisme biasanya dirasakan negatif oleh masyarakat. Egois ekstrem dianggap sinis, berjiwa, kejam dan keji; dan altruists yang bersemangat dianggap tidak masuk akal, naif, "penyedut." Masyarakat memperlakukan altruists ekstrem dengan rasa tidak percaya; dan untuk ini ada pertimbangan tertentu: seseorang yang telah benar-benar meninggalkan kepentingannya sendiri mungkin tidak dapat benar-benar memahami kepentingan orang lain, untuk merasakannya. Altruist seperti itu benar-benar dapat menolong orang lain dari lubuk hatinya, tetapi pada masa yang sama dia keliru dalam menentukan masalahnya: dia akan menolong di mana pertolongan khas tidak diperlukan, dan tidak akan menyedari masalah sebenar orang lain. Sejenis mesin, mencantumkan kebajikan mengikut algoritma monoton.

Adakah mungkin untuk mengembangkan altruisme

Ada satu pepatah yang bijaksana: tidak semua orang diberikan untuk berbuat baik, tetapi setiap orang tidak dapat melakukan kejahatan. Namun, anda tidak seharusnya memahami pepatah ini secara kategoris. Altruisme sangat mungkin berkembang dalam diri, jika, tentu saja, anda sangat menginginkannya. Memerlukan beberapa kemahuan untuk dapat menyerahkan sekurang-kurangnya sebahagian kecil dari keuntungan peribadi demi kepentingan orang lain (altruisme juga dapat meluas ke objek semula jadi yang lain, khususnya - kepada haiwan).

Untuk mengembangkan tingkah laku altruistik, anda boleh mengambil bahagian dalam aktiviti sukarela - merawat anak-anak, anak yatim, haiwan yang sakit parah, bekerja di hospital, rumah jagaan, dll. Anda boleh terlibat dalam aktiviti hak asasi manusia, menyelesaikan masalah orang lain, memerangi ketidakadilan.

Pada zaman dahulu, dan bahkan sekarang dalam masyarakat tradisional, orang pergi ke biara untuk mengembangkan tingkah laku altruistik. Pada masa yang sama, mereka "meninggalkan dunia", iaitu dari keuntungan peribadi, dan mengabdikan diri untuk "melayani Tuhan" - ini bermaksud pengorbanan dan layanan tanpa pamrih kepada seluruh dunia di sekitar mereka, khususnya - menolong orang sakit, orang miskin dan orang lain yang memerlukan. Akan tetapi, kegiatan altruistik di biara sering kali dilakukan untuk melakukan ritual semata-mata: ini adalah doa, ritual, khotbah tanpa hasil, dan pembacaan "sastera suci." Kepercayaan terhadap sifat ghaib dan pemahaman yang membosankan mengenai masalah sebenar orang lain dan secara dramatik mengurangkan kesediaan untuk menolong mereka yang memerlukan. Di antara banyak orang, imam, imam, dan bhikkhu sering digambarkan sebagai sombong, tamak, mementingkan diri sendiri, tidak peka dan kejam, walaupun ajaran moral agama mendesak tingkah laku yang berlawanan..

Pembangunan diri

Psikologi dalam kehidupan seharian

Sakit kepala tegang berlaku dengan latar belakang tekanan, akut atau kronik, serta masalah mental lain, seperti kemurungan. Sakit kepala dengan dystonia vegetatif-vaskular juga, sebagai peraturan, sakit...

Apa yang perlu dilakukan dalam pertengkaran dengan suami saya: nasihat dan cadangan praktikal Tanyakan kepada diri anda sendiri - mengapa suami saya bodoh? Seperti yang ditunjukkan oleh latihan, kanak-kanak perempuan memanggil perkataan yang tidak berat sebelah...

Artikel terakhir dikemas kini 02.02.2018 Psikopat selalu psikopat. Bukan sahaja dia sendiri menderita sifat wataknya yang tidak normal, tetapi juga orang di sekelilingnya. Baiklah, jika seseorang yang mempunyai masalah keperibadian...

"Semua orang berbohong" - ungkapan Dr. House yang terkenal telah lama terpampang di bibir semua orang. Tetapi masih, tidak semua orang tahu bagaimana melakukannya dengan pantas dan tanpa...

Reaksi Pertama Walaupun pasangan anda berselingkuh, kemungkinan besar dia akan menyalahkan anda. Berhati-hatilah untuk tidak menggunakan cajnya. Walaupun...

Keperluan untuk filem "Syarikat ke-9" Adalah sukar bagi lelaki yang sihat tanpa wanita selama 15 bulan. Perlu, bagaimanapun! Seluar dalam filem "Shopaholic" dari Mark Jeffes - adakah ini keperluan mendesak manusia?...

. Seseorang menghabiskan sebahagian besar waktunya di tempat kerja. Di sana dia paling sering memenuhi keperluan komunikasi. Dengan berinteraksi dengan rakan sekerja, dia tidak hanya menikmati perbualan yang menyenangkan,...

Latihan dan kaunseling psikologi memberi tumpuan kepada proses pengetahuan diri, refleksi dan introspeksi. Ahli psikologi moden mengatakan bahawa jauh lebih produktif dan lebih mudah bagi seseorang untuk memberikan bantuan pembetulan dalam kumpulan kecil....

Apakah kerohanian manusia? Sekiranya anda mengemukakan soalan ini, maka anda merasakan bahawa dunia ini lebih daripada sekumpulan atom yang kacau. Anda mungkin merasa lebih luas daripada dikenakan...

Perjuangan untuk terus hidup Kita sering mendengar cerita tentang bagaimana anak-anak yang lebih tua bertindak balas negatif terhadap penampilan adik lelaki atau adik perempuan dalam keluarga. Warga emas mungkin berhenti bercakap dengan ibu bapa mereka...

Altruist - siapa itu dengan kata mudah?

Kandungan artikel:

Istilah "altruisme" yang meluas mempunyai akar bahasa Latin dan dibentuk berdasarkan kata "alter", yang diterjemahkan sebagai "lain". Pengarang istilah yang diakui umum adalah orang Perancis Auguste Comte, seorang ahli falsafah terkenal dan pengasas sosiologi. Dialah yang pertama kali menggunakan konsep ini dalam karya ilmiahnya, menentangnya dengan kata "egoisme".

Siapa altruist?

Sehingga kini, perkataan "altruism" mempunyai beberapa tafsiran, tetapi semuanya hampir sama makna. Secara umum, altruisme adalah sistem nilai-nilai kemanusiaan yang istimewa, yang melibatkan menjaga orang lain, menunjukkan belas kasihan dan menolong sesama, meninggalkan kepentingan seseorang demi kepentingan orang lain. Lebih-lebih lagi, faktor pendorong utama dalam kes ini bukanlah keinginan egois, tetapi kepentingan orang lain.

Terdapat beberapa tanda ciri fenomena ini:

  • kegembiraan tulus bagi seseorang atau, sebaliknya, manifestasi simpati yang tulus;
  • penolakan kepentingan seseorang demi kepentingan orang lain tanpa munculnya perasaan kasihan dan rendah diri;
  • kelengkapan rohani seseorang dan keupayaan untuk merasakan pengalaman dan kesakitan orang lain;
  • keinginan tidak mementingkan diri untuk menolong orang lain.

Banyak ahli falsafah moden mengkaji topik altruisme dalam semua manifestasi. Menurut sebilangan dari mereka, cara tingkah laku manusia ini tidak mengandalkan sekatan dan kekurangan baginya, tetapi, sebaliknya, sejumlah kelebihan. Oleh itu, altruisme memberikan perasaan kebebasan dan keyakinan diri. Percubaan yang berjaya untuk menolong orang lain menguatkan kepercayaan pada kekuatan dan kemampuan seseorang. Tingkah laku ini menawarkan pelbagai arah untuk peningkatan diri dengan menolong orang lain. Akhirnya, altruisme membolehkan seseorang memaksimumkan potensi yang ada dalam dirinya, kerana selalunya minat peribadi tidak memberikan motivasi yang cukup untuk percubaan aktif dalam pengembangan diri. Tetapi, untuk pertolongan yang tidak berminat kepada orang lain, seorang altruist sering harus melampaui hadnya dan faktor yang sebelumnya dikekang.

Dalam bidang apa altruisme ditunjukkan

Cukup sukar untuk menggambarkan skop tingkah laku altruistik sepenuhnya..

Tetapi, contoh altruisme dapat dijumpai dalam manifestasi seperti itu:

  1. Menjaga ahli keluarga. Minat ibu untuk memenuhi keperluan anak adalah contoh altruisme yang jelas. Dengan cara yang sama, penjagaan anak-anak yang tidak berminat untuk ibu bapa mereka, menolong mereka adalah satu lagi manifestasi daripadanya..
  2. Bantuan amal kepada mereka yang memerlukan. Sumbangan barang, dana, bantuan dalam mengumpulkannya kepada mereka yang memerlukannya, juga merujuk kepada tindakan altruistik.
  3. Hadiah dari hati yang suci. Sekiranya hadiah untuk ulang tahun, ulang tahun, ulang tahun atau seumpamanya diberikan bukan hanya "untuk pertunjukan", tetapi dengan ikhlas dan gembira, maka ini termasuk dalam kerangka tingkah laku altruistik. Sesungguhnya, dalam hal ini, seseorang juga memfokuskan pada kepentingan orang lain, meletakkannya di atas kepentingannya sendiri, bersukacita dalam kebahagiaan orang lain.
  4. Panduan tanpa pamrih kepada mereka yang memerlukan. Untuk manifestasi altruisme, tidak perlu menggunakan cara material. Jadi, jika seseorang mengajar sesuatu yang lain, hanya kerana keinginan untuk menolong, tanpa menerima pembayaran atau ganjaran untuknya, maka ini juga merupakan manifestasi altruisme..

Adakah mungkin untuk belajar altruisme?

Soalan ini telah lama menarik minat ahli falsafah dan psikologi. Sebilangan dari mereka yakin bahawa cara tingkah laku ini memang ada pada seseorang sejak lahir dan bertindak sebagai sifat keturunan. Yang lain berpendapat bahawa altruisme dapat diajar dengan membesarkan anak dengan betul sejak kecil..

Beberapa penyelidik juga mengatakan bahawa bahkan orang dewasa dapat memupuk kualiti seperti itu dalam dirinya. Cara termudah untuk mencapainya adalah dengan menggunakan pendekatan bersepadu. Langkah pertama ke arah tujuan tersebut adalah untuk mentakrifkan semula hubungan dengan orang tersayang. Adalah perlu untuk membiasakan diri untuk selalu memperhatikan minat dan masalah orang yang disayangi, untuk berusaha menolong mereka bukan untuk rasa syukur atau sebagai permainan kepada penonton, tetapi hanya kerana itu penting bagi seseorang. Semasa memilih hadiah, anda perlu lebih berhati-hati dan bermakna, berikan dengan gembira.

Anda juga harus mempertimbangkan semula hubungan anda dengan orang lain. Berusaha untuk menjadi lebih baik, lebih rendah hati dan kadang-kadang menyerah pada harga diri anda juga akan membantu memupuk sifat-sifat yang diperlukan..

Satu lagi aktiviti penting yang membantu memupuk altruisme, menurut para pakar, adalah penyertaan dalam sukarelawan. Pekerjaan seperti itu mungkin merangkumi penjagaan sekejap-sekejap untuk orang tua di tempat perlindungan atau untuk jiran tua yang tidak mempunyai saudara. Ia juga sesuai untuk berkomunikasi dengan anak-anak dari tempat perlindungan dan menolong mereka, menjaga haiwan di taman asuhan kanak-kanak. Setiap aktiviti ini secara beransur-ansur mengembangkan kemampuan seseorang untuk berempati dan bertindak demi kepentingan makhluk lain. Dan dari masa ke masa, kualiti seperti itu dapat berkembang menjadi altruisme sepenuhnya..

Altruisme Altruist

Semasa kita mengembangkan altruisme, cinta, kelembutan, dan kasih sayang,

kita menghilangkan kebencian, keinginan asas, kebanggaan.

Altruisme sebagai sifat keperibadian - kemampuan untuk menunjukkan keprihatinan yang tidak berminat untuk kesejahteraan orang lain dan kesediaan untuk mengorbankan kepentingan seseorang untuk orang lain.

Seorang altruist adalah orang yang menemukan kebahagiaan dalam melayani tanpa pamrih kepada semua orang, dalam menjaga kesejahteraan mereka.

Seorang altruist adalah teka-teki yang tidak dapat difahami bagi seorang egois. Seseorang di dunia material secara default adalah egois, sepertinya dia harus terlebih dahulu menjaga kesejahteraan dan kelangsungan hidupnya sendiri. Pada akhirnya, naluri pemeliharaan diri harus berfungsi. Dan kemudian kesediaan untuk mengorbankan nyawa demi menyelamatkan orang asing. Dan tiba-tiba - kesediaan untuk mengorbankan kepentingan diri tanpa kepentingan demi kepentingan orang lain atau untuk kebaikan bersama.

Bagi banyak orang, altruisme sangat mencurigakan. Altruisme adalah cabaran kepada teori Darwin. Bagaimana, dalam konteks naluri pemeliharaan diri, seseorang dapat menjawab pertanyaan: apakah demi kepentingan seseorang mempertaruhkan segalanya demi orang asing? Percanggahan yang lengkap, kerana altruisme bertentangan dengan hakikat makhluk hidup dengan naluri asasnya untuk pemeliharaan diri dan kelangsungan hidup.

Altruisme - tidak dapat dijelaskan bagi kebanyakan orang, ledakan kemurahan hati dan tidak mementingkan diri sendiri.

Egois tidak pernah dapat memahami altruist. Egois terkejut dengan kelakuannya. Dia tidak faham mengapa seorang altruist bertindak dari hati, tanpa PR, saksi, tidak mencari kelebihan, faedah, penghormatan, rasa syukur dan penghargaan?

Keegoisan dan altruisme adalah dua sisi duit syiling yang sama atau dua tiang. Mana-mana orang selalu berada pada titik tertentu dalam skala "Egoisme - Altruisme". Tentunya ada lebih banyak egoisme dalam diri kita, kerana kita hidup di dunia yang lebih dipengaruhi oleh tenaga semangat daripada kebaikan..

Saya gembira memikirkan bahawa, walaupun egoisme kita wujud, pada setiap orang masih ada penurunan altruist.

Semakin altruist seseorang, semakin rendah rasa bangga, mementingkan diri sendiri, kebencian dan asas keinginannya.

Tidak akan ada kebanggaan terhadap altruisme, mereka berkata, saya hebat, kerana saya hidup demi masyarakat, untuk kebaikan orang lain, jika altruist bertindak sepenuhnya sesuai dengan perintah Tuhan.

Seorang altruist adalah rasa sakit yang nyata walaupun bagi orang asing, penglihatan yang jelas mengenai masalah dan kesukaran mereka.

Altruisme adalah keinginan untuk semua orang bahagia, ini adalah pertempuran untuk memastikan bahawa tidak ada keganasan terhadap orang di dunia.

Dengan kata lain, mengurus orang asing boleh dianggap altruisme, jika tidak ada pemikiran tentang kepentingan dan kepentingan diri seseorang sama ada pada tahap sedar atau di bawah sedar. Mengorbankan sesuatu demi orang yang disayanginya, seseorang, walaupun dalam jumlah kecil, dapat mengandalkan rasa syukur, timbal balik dan kesopanan timbal balik. Bahkan seorang ibu mengalami perasaan mementingkan diri sendiri terhadap anaknya, misalnya, bergantung pada cinta, perhatian dan perhatian yang timbal-balik terhadap dirinya pada usia tua..

Seorang altruist adalah orang yang hanya ingin memberi - tanpa promosi diri, tanpa harapan positif mengenai keutamaan untuk dirinya di masa depan. Altruisme tidak ada hari esok. Sifatnya sepadan dengan solidariti dengan orang lain, keutamaan kepentingan mereka daripada layanan mereka sendiri dan tanpa pamrih kepada mereka. Menjadi kebalikan dari mementingkan diri sendiri, dia menarik kekuatannya dari sikap tidak mementingkan diri sendiri, cinta pada orang, belas kasihan, kebaikan dan kesediaan untuk menyelamatkan. Kebaikan adalah ciri altruisme.

Altruisme boleh menjadi tidak masuk akal.

Saya seorang altruist. Bagaimana saya akan melihat bahawa seseorang sedang berehat, saya tidak dapat menolongnya.

Altruisme bukan mengenai memberikan segalanya kepada orang lain, tetapi tentang dibiarkan tanpa seluar dan merasa terluka dan cacat. Ini adalah altruisme bodoh dan tidak masuk akal, yang pastinya akan digunakan oleh orang yang tidak bertanggungjawab. Melupakan dirinya, seorang altruist tidak bertindak bijak dan berpandangan jauh.

Altruisme yang bijak bukan berasal dari perasaan, emosi atau sentimen, tetapi dari akal. Ia memerlukan budi bicara, rasional dan kewarasan..

Sulit bagi orang biasa, yang disemai dengan mementingkan diri sendiri, untuk memahami rasa kebahagiaan yang dialami oleh pemilik altruisme. Pada masa yang sama, setiap orang sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya mengalami bagaimana "jiwa bernyanyi" setelah seseorang melakukan tindakan yang tidak berminat untuk orang. Ini adalah ketika anda membawa pulang anak anjing yang cedera, mengetahui bahawa ia akan melipatgandakan kebimbangan anda, ini adalah ketika anda menolong seorang wanita tua yang tidak dikenali untuk membawa beg ke rumahnya, ini adalah ketika anda membawa orang asing ke hospital tanpa memikirkan apa-apa ganjaran. Walaupun melakukan kebaikan, orang yang altruist tidak hidup dalam jangkaan perasaan yang akan dia alami kemudian, itu adalah kepentingan diri sendiri. Tidak bersyarat, seperti kasih seorang ibu terhadap bayi. Orang cenderung menyala dari semasa ke semasa dengan cahaya altruisme yang misterius dan ajaib..

Bahkan Adam Smith menulis dalam Theory of Moral Sentiments: “Tidak peduli seberapa egois seseorang, undang-undang tertentu jelas dinyatakan dalam sifatnya yang membuatnya tertarik pada nasib orang lain dan menganggap kebahagiaan mereka perlu untuk dirinya sendiri, walaupun dia sendiri tidak menerima apa-apa dari ini, kerana kecuali untuk kesenangan melihat kebahagiaan ini ".

Bentuk altruisme tertinggi adalah memberi seseorang pengetahuan rohani tentang bagaimana mencapai kebahagiaan. Dengan membawa pengetahuan rohani, dia tidak takut akan musibah dan kesulitan. Setelah menjadi orang yang matang, seseorang itu sendiri mampu melakukan perbuatan altruistik, dan ini sudah menjadi aerobatik bagi mentor.

Suatu hari para murid bertanya kepada Guru mereka: “Katakan padaku, Guru, mengapa ada orang yang hancur dalam situasi yang sukar, sementara yang lain menunjukkan ketahanan? Mengapa dunia runtuh bagi sesetengah orang, sementara yang lain mendapat kekuatan untuk terus hidup; yang pertama mengalami kemurungan, tetapi untuk yang kedua tidak menakutkan? " "Ini kerana," jawab Guru, "bahawa dunia setiap orang seperti sistem bintang. Hanya yang pertama dalam sistem ini yang mempunyai satu cakerawala tunggal - mereka sendiri. Seluruh alam semesta mereka berputar secara eksklusif di sekitar mereka, dan oleh itu bencana apa pun membawa kepada kematian dunia seperti itu. Yang kedua hidup dikelilingi oleh cakerawala yang lain, mereka terbiasa berfikir bukan hanya tentang diri mereka sendiri, tetapi juga tentang mereka yang berada di dekatnya. Dalam saat-saat sukar dalam hidup, pemikiran mereka tidak hanya tertumpu pada masalah mereka sendiri. Keperluan mereka untuk menjaga dan menolong orang lain mengubah pemikiran keras mereka. Dengan mengambil bahagian dalam kehidupan orang-orang di sekitar mereka dan menyokong mereka dalam masa-masa sukar, orang-orang seperti itu, tanpa menyedarinya, menyelamatkan diri dari kematian. ”.

Altruist - watak, motif, kelebihan dan kekurangannya

Konsep altruisme

Altruisme adalah "mood jiwa", prinsip moral tingkah laku manusia, yang bertujuan untuk mewujudkan manifestasi keprihatinan yang tulus untuk orang lain. Ini adalah kemampuan seseorang untuk membataskan kepentingan peribadi demi kepentingan awam..

Abaikan keperluan anda sendiri demi keperluan orang lain. Kemanusiaan, dedikasi, pengorbanan, tidak mementingkan diri sendiri, empati - semua ini adalah manifestasi altruisme.

Istilah altruisme (fr. Altruisme) diperkenalkan pada abad ke-19 oleh ahli falsafah Perancis, pengasas positivisme dan pengasas sosiologi, Auguste François Xavier Comte. Perkataan "altruisme" berasal dari konsep latin alter, yang lain. Auguste Comte sendiri menggambarkan prinsip altruisme dalam frasa yang luas: "Hidup untuk orang lain".

Pergerakan sukarelawan

Selama memikirkan semula kedudukan hidup, mereka sering membuat kesimpulan bahawa bantuan kepada masyarakat jauh lebih berharga daripada pada satu orang. Oleh itu, organisasi sukarelawan besar, seperti The Salvation Army, Help Exchage, Conservation Volunteers, telah mengembangkan keseluruhan senarai langkah dan kaedah untuk mewujudkan diri mereka yang responsif:

  • Pemulihan, pemeliharaan ekologi.
  • Memerangi penyakit yang tidak dapat disembuhkan (diagnostik, analisis, pengembangan vaksin).
  • Pemeliharaan flora dan fauna (perlindungan tumbuhan langka, binatang, penambahan populasi).
  • Bantuan di rumah jagaan, orang tua yang kesepian.
  • Penyertaan dalam pasukan sukarelawan (misalnya, menyeberangi wanita tua di seberang jalan, mengeluarkan anak kucing dari pokok, menghilangkan pergaduhan).

Ini hanyalah sebahagian daripada kaedah yang bertujuan menjaga keadaan sosial. Sebagai tambahan kepada langkah global, mereka digunakan dengan cara yang berbeza setiap hari untuk menyokong mereka yang memerlukan. Sesiapa sahaja boleh menyertai organisasi sukarelawan, tanpa mengira status sosial, usia, jantina. Pergerakan ini berdasarkan prinsip persamaan dan toleransi, tolong menolong, tanggungjawab bersama.

Berkat pemeliharaan nilai, moral, pelbagai arah humanisme berkembang. Sekiranya seseorang sentiasa bersedia untuk menolong, mengorbankan kepentingannya sendiri, dia dianggap benar-benar altruist. Mereka tidak dilahirkan sejak lahir. Kualiti positif berkembang di bawah pengaruh situasi kehidupan dan bertambah baik sepanjang hayat.

Teori pertukaran sosial

Teori ini paling banyak tersebar di Barat. Dia memandang altruisme sebagai manifestasi tahap mementingkan diri sendiri. Maksudnya, menurut teori ini, faedah tidak ketara seperti kepuasan diri, harga diri, mendapat persetujuan orang ramai, dan lain-lain dianggap sebagai faedah daripada tingkah laku altruistik..

Contoh tingkah laku altruistik.

Contoh paling mudah dan paling mencolok adalah seorang askar yang menutupi ranjau untuk memastikan rakan-rakannya tetap hidup. Terdapat banyak contoh seperti itu dalam tempoh perang, di mana, kerana keadaan berbahaya dan patriotisme, hampir semua orang membangunkan perasaan tolong menolong, pengorbanan diri dan persahabatan. Tesis yang sesuai di sini boleh dipetik dari novel popular "The Three Musketeers" karya A. Dumas: "Satu untuk semua dan semua untuk satu".

Contoh lain ialah mengorbankan diri, masa dan tenaga seseorang demi menjaga orang yang disayangi. Isteri seorang alkoholik atau orang kurang upaya yang tidak dapat mengurus dirinya sendiri, ibu dari anak autis, terpaksa membawanya ke ahli terapi pertuturan, psikologi, ahli terapi sepanjang hidupnya, untuk menjaga dan membayar pelajarannya di sekolah berasrama penuh.

Dalam kehidupan seharian, kita berhadapan dengan manifestasi altruisme seperti:

  • Mentoring. Hanya ini yang berfungsi dengan penuh minat: melatih pekerja yang kurang berpengalaman, melatih pelajar yang sukar (sekali lagi, tanpa mengenakan bayaran, hanya dengan dasar mulia).
  • Amal
  • Derma
  • Organisasi subbotnik
  • Penganjuran konsert percuma untuk anak yatim, orang tua dan pesakit barah.

Jenis altruisme

Apa yang biasa kita sebut altruisme mungkin sebenarnya bukan altruisme sama sekali. Contohnya, pengorbanan diri ibu untuk kesejahteraan anak-anak. Sesungguhnya, kadang-kadang melampaui semua batas, sebenarnya, adalah manifestasi keegoisan yang melampau, ketika anak-anak diharapkan dapat bersyukur dan mengembalikan pembayaran dalam bentuk kejayaan, ekspresi penjagaan, dll..

Sukarelawan adalah contoh altruisme moral. Dengan mementingkan diri sendiri yang sakit atau kesepian, sukarelawan memenuhi keperluan rohani. Mendapat kepuasan moral dan persetujuan orang ramai.

Dengan berempati dan menolong orang dalam situasi sukar, seseorang menunjukkan altruisme yang penyayang. Manifestasi altruisme seperti ini selalu menunjukkan pertolongan yang konkrit dan berkesan..

Altruisme demonstrasi. Dalam kes ini, tingkah laku altruistik menampakkan dirinya hanya kerana norma-norma seperti itu diterima dalam masyarakat..

Altruisme sosial hanya berlaku untuk persekitaran manusia tertentu. Contohnya, keluarga, rakan, rakan sekerja. Berkat altruisme seperti ini, suasana yang selesa dan mesra dikekalkan dalam kumpulan manusia..

Siapa orang altruist (orang altruistik)

- ini adalah orang yang tidak dipandu oleh kemungkinan keuntungan, melakukan pengorbanan dalam hubungannya dengan orang lain. Bersyukur baginya cukup wajar: ketika melakukan perbuatan baik, dia tidak menyangka bahawa dia akan dibalas dengan kebaikan timbal balik.

Ciri lain seorang altruist

  1. Keutamaan
    . Altruist meletakkan kepentingannya sendiri di latar belakang, mengutamakan keperluan orang lain, dan tidak merasa tidak selesa kerana ini.
  2. Tanggungjawab

. Menyedari tindakannya sendiri, individu tersebut memahami bahawa dialah yang harus bertanggungjawab terhadap mereka..

. Altruisme tidak termasuk kes di mana pertolongan mendapat tekanan atau permintaan. Altruist itu sendiri menyatakan hasrat untuk mengambil bahagian dalam kes ini, ini hanya mengenai pilihan peribadinya.

. Setelah memberikan pertolongan kepada seseorang, seorang altruist sejati tidak menyesal bahawa dia membuang masa peribadinya. Setelah meninggalkan keinginan dan keperluannya demi menolong orang lain, dia merasa puas dan tidak menganggap dirinya digunakan atau dirugikan.

. Seorang altruist pasti menghabiskan masa peribadi, melakukan usaha fizikal atau mental untuk menolong orang lain. Sumber bahan juga boleh digunakan.

Selalunya, tindakan altruistik membantu membuka potensi peribadi yang tersembunyi. Dengan memberikan sokongan kepada mereka yang memerlukan, altruist secara serentak memberikan sejenis layanan kepada dirinya sendiri, menjadi lebih yakin dan merasa lebih kuat. Orang yang lemah biasanya memerlukan pertolongan, dan pada tahap bawah sedar altruist berpuas hati dengan kedudukannya yang "kuat".

Penyelidikan menunjukkan bahawa melakukan tindakan altruistik juga membantu seseorang merasa lebih bahagia. Ahli psikologi telah mengenal pasti beberapa sifat watak utama seorang altruist: kemurahan hati, bangsawan, pengorbanan, kedermawanan, tidak mementingkan diri sendiri, belas kasihan, kebaikan. Ciri-ciri ini disatukan oleh satu perkara - orientasi mereka "dari diri sendiri". Ringkasnya, seorang altruist adalah orang yang lebih rela memberi daripada mengambil..

Altruisme tulen

Altruisme mutlak dan tanpa pamrih dalam bentuk tulennya sangat jarang berlaku. Lagipun, syarat utama untuk altruisme adalah tanpa mementingkan diri sendiri.

Ketika pada 13 Januari 1982, penjawat awam Lenny Skatnik melompat dari jambatan ke sungai yang sejuk untuk menyelamatkan pramugari Penerbangan 90, dia tidak menyangka akan menerima penghargaan atau kejayaan di masa depan. Dia hanya menyelamatkan seseorang. Walaupun dia dapat membayar dengan nyawanya sendiri.

Orang yang melindungi orang Yahudi semasa Perang Dunia II membahayakan nyawa mereka sendiri. Demi orang asing, orang asing. Mereka menyedari bahaya tindakan mereka dan ketiadaan faedah. Mereka menunjukkan altruisme mutlak, "murni".

Danko, yang menyelamatkan orang dengan kos nyawanya sendiri, dapat berfungsi sebagai contoh menarik dari altruisme yang merangkumi semua. Dia merobek hatinya sendiri untuk menerangi jalan bagi orang yang hilang. Namun, dia tetap tidak difahami oleh bangsanya sendiri.

Kebaikan dan keburukan

Hampir tidak ada yang meragui bahawa altruisme adalah kebajikan. Setiap perbuatan baik tanpa pamrih atau perbuatan tanpa pamrih menjadikan dunia kita lebih baik dan baik. Altruisme adalah perkara yang mesti diperjuangkan oleh semua orang. Tetapi dalam manifestasi yang melampau, ketika seseorang larut dalam menolong orang lain, melupakan keperluannya sendiri, membiarkan orang lain untuk parasit atas kebaikan dan belas kasihannya dapat disebut tolak.

Penting untuk tidak melupakan diri anda dengan segala-galanya, membiarkan orang lain menggunakan anda. Kemampuan untuk mengorbankan kepentingannya sendiri untuk menolong seseorang yang berada dalam kesusahan atau situasi yang sukar diragukan lagi harus dihormati.

Altruisme patologi

Kadang-kadang tingkah laku altruistik mengambil bentuk patologi. Imajinasi orang yang tidak sihat secara mental boleh mendorongnya untuk mengambil tindakan aktif, yang sering dapat menyebabkan bahaya pada objek "altruisme" jenis ini.

Menyalahkan diri sering menjadi asas altruisme seperti itu. Akibat dari keadaan ini boleh menjadi bunuh diri altruistik. Obsesi semacam ini pasti memerlukan bantuan psikologi dan pengawasan perubatan..

Persembahan pertama

Buat pertama kalinya, Socrates bercakap mengenai altruisme. Pemikir Yunani kuno menggunakan istilah yang berbeza - moral. Dia percaya bahawa kualiti ini mengimbangi keegoisan. Teorinya berdasarkan prinsip "memberi, tidak menerima". Setiap individu harus berakhlak, sopan, berusaha untuk permulaan yang rohani.

Selepas ahli falsafah kuno, ajaran itu diteruskan oleh O. Comte. Dalam tulisannya, kedudukan disorot yang masih digunakan oleh para saintis, ahli falsafah..

  1. Seorang altruist hidup bukan untuk dirinya sendiri, tetapi untuk kepentingan orang lain. Selalu, dalam semua perkara dia menolong mereka. Sedia untuk menyelamatkan pada bila-bila masa, tanpa mengira keinginan anda sendiri.
  2. Dalam fikiran para altruists, dunia berusaha untuk pengembangan humanisme. Adalah perlu untuk menjaga makhluk hidup di sekitarnya. Sekiranya anda menggunakan kaedah ini, semua orang akan menjadi lebih bahagia, ramah, dan lebih berperikemanusiaan. Perang, perselisihan dalaman, konfrontasi akan dihapuskan.
  3. Humanisme ditentang oleh etika Kristian (yang Comte anggap egois). Mengikut idea, setiap orang harus menyelamatkan dirinya, jiwanya, tetapi tidak terutama untuk menjaga orang lain. Dalam asas teori altruisme, kebaikan dilakukan untuk orang luar, ego seseorang berada di tempat terakhir.

O. Comte mengenal pasti 2 jenis altruisme:

  • haiwan (bertindak mengikut naluri);
  • manusia (diciptakan di bawah tekanan pendapat).

Kemudian, teori-teori utama dijelaskan dalam kesusasteraan I. Kant, A. Smith, D. Hume. Setiap orang menggunakan bidang sains mereka sendiri. Mereka menganggap humanisme, etika, moral. Semua pernyataan disatukan, mewujudkan teori altruisme. Menurut saintis, definisi itu merangkumi penyerahan diri sepenuhnya, penolakan terhadap keinginan, keinginan seseorang.

Apa maksud perkataan "tidak mementingkan diri sendiri"?

Kamus Penjelasan Umum menggambarkan sikap tidak mementingkan diri sebagai ketiadaan kepentingan diri terhadap niat atau tindakan seseorang. Seseorang tidak mencari faedah, walaupun dia dapat memperolehnya tanpa membahayakan orang lain.

Sifat watak seperti itu hanya terbentuk pada orang yang mempunyai pemikiran khas. Mereka banyak berfikir tentang apa yang berlaku, jadi reaksi mereka terhadap keadaan itu berterusan (tidak ada moral yang fleksibel bergantung pada keadaan). Sikap tidak mementingkan diri dalam kamus penjelasan dikaitkan dengan pertapa - penolakan kesenangan hidup yang tidak memungkinkan perkembangan rohani.

Berusaha untuk melihat yang terbaik dalam segalanya

Altruist itu dibezakan oleh cinta hidup yang berterusan, kepercayaan pada sikap tidak mementingkan orang lain. Walaupun orang-orang di sekitarnya tidak menepati harapan dan harapannya, dia terus melakukan prestasi hariannya: melakukan segala yang mungkin bermanfaat bagi orang yang tersayang, saudara-mara dan orang-orang yang dia kenal. Kadang kala nasib orang asing mungkin lebih menarik minatnya daripada nasibnya sendiri. Keinginan untuk melihat yang terbaik dalam segala hal membantunya untuk bertahan dari kemunduran dan kesukaran nasib yang ketara.

Kami berharap artikel ini dapat menjawab dengan jelas dan lengkap persoalan mengenai siapa seorang altruist dan menyoroti ciri utamanya..