Tahap alkoholisme dan kaedah rawatan

Alkoholisme adalah penyakit biasa yang berlaku akibat kebiasaan dan ketagihan alkohol, disertai dengan ketergantungan fizikal dan mental pada alkohol.

Penyakit ini juga dianggap salah satu jenis penyalahgunaan bahan, akibatnya kawalan terhadap jumlah mabuk alkohol hilang, peningkatan dos untuk mendapatkan kepuasan, dicirikan oleh mabuk badan dan kerosakan pada organ dalaman akibat mabuk badan yang kronik.

Penghidap alkohol sering mengalami kekurangan ingatan dalam tempoh keracunan, pencerobohan yang teruk. Sekiranya seorang alkoholik tidak diberi kesempatan untuk minum, dia mengalami ketidakselesaan, kegelisahan, gemetar, kadang-kadang mual dan muntah, seperti pada mabuk (sindrom penarikan).

Bagaimana pengambilan alkohol mempengaruhi seseorang? Bahan aktif - etanol diserap dalam perut dengan sangat cepat dan meresap ke otak, bersentuhan dengan sel saraf. Ini menjelaskan permulaan euforia dan kepuasan ketika mengambil minuman beralkohol. Kepekatan maksimum etanol dicapai kira-kira 45-90 minit selepas minum alkohol.

Dalam sehari, komponen dikeluarkan dari badan, dan 10% alkohol diekskresikan dalam bentuk tulen dengan pernafasan dan melalui buah pinggang. Pada mulanya, badan cuba melindungi dirinya daripada alkohol dengan bantuan refleks gag, tetapi apabila sudah terbiasa, refleks ini akan mati.

Punca alkoholisme

Orang yang kerap minum dan tidak terkawal dipanggil pemabuk. Masyarakat berpandangan bahawa mereka tidak cukup memadai dengan harga diri yang rendah, tidak berpuas hati dengan dunia di sekitar mereka dan diri mereka sendiri. Sudah menjadi kebiasaan untuk menyalahkan pesakit itu sendiri kerana ketagihan mereka, namun ini tidak selalu berlaku..

Banyak orang terdorong kepada alkoholisme oleh keadaan - tekanan, masalah, kehilangan orang yang disayangi, konflik. Pada mulanya, alkohol membantu melegakan tekanan dalaman dan tekanan saraf, tetapi lama-kelamaan ia menjadi semakin teruk. Ingatan dan aktiviti otak terganggu, keadaan fizikal dan emosi bertambah buruk.

Peminumnya menjadi tidak beradaptasi, mudah marah dan agresif. Punca alkoholisme lain adalah keturunan. Persekitaran, budaya dan tradisi juga berperanan. Wabak alkoholisme baru bermula di Perancis, di mana kebiasaan meminum sejumlah besar wain dengan setiap hidangan..

Tahap alkoholisme, gejala

Terdapat tiga peringkat alkoholisme.

Tahap pertama alkoholisme dicirikan oleh jangka masa 1-5 tahun. Seseorang merasakan keperluan untuk minum untuk merasakan keseronokan, untuk bersorak. Terdapat pergantungan dan keinginan psikologi untuk mengatur percutian dengan alasan apa pun untuk minum.

Toleransi meningkat, dengan kata lain, dos alkohol untuk mendapatkan kepuasan bertambah setiap kali. Rasa perkadaran dan kawalan terhadap diri sendiri hilang, tetapi pada masa yang sama tidak ada pergantungan pada alkohol.

Tahap kedua alkoholisme dicirikan oleh keinginan patologi terhadap alkohol kerana dan tanpa sebab, tempoh penyakit ini adalah 5-15 tahun. Toleransi, iaitu jumlah alkohol yang dimakan meningkat, mencapai maksimum. Kehilangan ingatan, amnesia menjadi lebih kerap, banyak episod semasa mabuk dilupakan.

Sekiranya pesakit berhenti minum dengan teruk, maka sindrom mabuk akan muncul. Mual, muntah, insomnia, sakit kepala. Tahap kedua dicirikan oleh psikopati, kemunculan idea-idea khayalan dan obsesif. Seseorang kehilangan kreativiti, akalnya menurun.

Tahap ketiga alkoholisme adalah yang paling mengancam nyawa manusia, tempoh penyakit ini adalah 5-10 tahun. Gambaran klinikal muncul - gejala penarikan diri, amnesia alkohol, kehilangan keupayaan untuk mengawal tingkah laku mereka. Toleransi terhadap alkohol menurun, dan alkoholnya sudah mabuk dari dos yang lebih rendah. Intoleransi alkohol semakin meningkat, badan akan lesu dan sekiranya berlaku overdosis, kemungkinan akibatnya boleh membawa maut. Pada peringkat terakhir, pesakit menjadi tidak berdaya, tidak dapat mengurus dirinya sendiri.

Anda dapat melihat ketagihan alkohol pada peringkat awal, ketika seseorang berusaha melupakan masalah, minum alkohol, minum sendirian atau pada waktu pagi, kehilangan kawalan diri dan perlu meningkatkan dos. Nilai, perubahan lingkaran sosial, kemurungan dan pencerobohan muncul. Selain itu, komplikasi alkoholisme adalah kerosakan pada organ dalaman..

Sirosis hati, pankreatitis, gastritis, ulser perut, psikosis, gangguan sistem saraf dan kegagalan jantung. Oleh itu, dengan gejala alkoholisme, pesakit mesti ditunjukkan kepada doktor. Pada masa kini, terdapat kaedah rawatan moden yang membolehkan anda mencapai hasil yang baik dalam memerangi alkohol..

Kaedah rawatan alkoholisme

Untuk rawatan pesakit yang berjaya, diperlukan keinginan dan kepercayaannya pada dirinya sendiri. Saudara-mara dan rakan-rakan boleh pergi ke hospital atau merawat pesakit di rumah.

Kemudahan dan kelebihan hospital terletak pada kemungkinan rawatan berkesan yang kompleks, sementara pesakit dipagari dari faktor luaran negatif untuk waktu yang lama. Di hospital, peralatan canggih digunakan, sokongan psikologi disediakan, hubungan kumpulan dengan pesakit dengan penyakit yang sama.

Kaedah rawatan:


  • penyahtoksikan;
  • terapi refleks;
  • terapi pemekaan;
  • pengekodan;
  • psikoterapi dan hipnosis.
Bergantung pada tahap kerumitan dan keadaan kesihatan, satu atau satu kaedah rawatan dipilih. Terapi pengekodan atau anti-kambuh adalah tahap rawatan yang paling berkesan. Terdapat beberapa jenis pengekodan.

Kaedah terapi anti-kambuh

1) Translokasi intrakranial - kesan elektrik pada otak menggunakan impuls, akibatnya pusat yang bergantung kepada alkohol tersekat. Prosedurnya tidak berbahaya, kesannya dijamin selama 1-5 tahun;

2) Intrakranial berlapis translokasi digunakan untuk merawat tahap alkoholisme terakhir. Ia dilakukan dalam beberapa peringkat dengan rehat dua minggu. Kesan yang dijamin adalah sekitar 3-6 bulan;

3) ditranslokasi intrakranial. Rawatan tindakan berganda. Bukan hanya kesan neurofizik yang dilakukan untuk menyekat pusat otak yang bergantung kepada alkohol, tetapi juga kekuatan rizab badan termasuk;

4) Perlindungan kimia - kaedah rawatan yang tidak konvensional. Dadah diberikan, yang, ketika berinteraksi dengan alkohol, menyebabkan keracunan badan yang teruk. Ini mengurangkan keinginan untuk minuman beralkohol;

5) Esperal.Ubat - disulfiram dijahit ke kawasan subscapularis, iaitu ke dalam tisu adiposa, seiring berjalannya waktu, kapsul asal kimia disintesis. Bahan kimia ini, apabila dilepaskan ke aliran darah, menyekat pemecahan alkohol menjadi karbon dioksida dan air, akibatnya alkohol berubah menjadi bahan toksik - asetaldehid. Keracunan dan keracunan badan yang teruk berlaku, mempengaruhi semua organ. Teknik ini hanya dapat dilaksanakan dengan persetujuan pesakit;

6) Psikoterapi. Kaedah rawatan yang berkesan, baik individu dan kumpulan dalam kumpulan orang yang mempunyai alkohol. Psikoterapi keluarga membantu menyesuaikan diri dalam masyarakat dan mengekalkan persahabatan dalam keluarga.

Semua kaedah rawatan dijalankan di hospital, mungkin rawatan pesakit luar atau di rumah. Rawatan yang kompleks membantu mencapai hasil yang tinggi. Setelah menjalani rawatan pesakit dalam, kesihatan dan keyakinan diri kembali.

Kesan

Penyakit ini berbahaya kerana pesakit itu sendiri tidak mahu mengiktiraf dirinya sebagai alkohol. Keinginan berterusan untuk alkohol dijelaskan oleh keinginan untuk menghilangkan tekanan dan berehat. Untuk peringkat pertama penyakit ini, pergantungan fizikal pada minuman beralkohol tidak bersifat, sehingga banyak yang tidak mengetahui tentang kehadiran penyakit ini.

Walau bagaimanapun, perkembangan penyakit ini membawa kepada akibat yang serius. Kerja organ dalaman terganggu, hati dan ginjal terjejas kerana mabuk badan yang berterusan. Gangguan sistem saraf dan kardiovaskular, gangguan organ pergerakan dipengaruhi oleh alkoholisme. Di samping itu, jiwa terganggu, pesakit sering dihantui oleh halusinasi, idea khayalan.

Penghidap alkohol menjadi kurang baik dalam kehidupan, tidak dapat menyelesaikan masalah sederhana, kerana kecekapan, tahap kecerdasan menurun dan ingatan merosot. Tahap terakhir alkoholisme, apabila toleransi terhadap alkohol menurun, boleh menyebabkan overdosis, keracunan tubuh dan kematian.

Pencegahan alkoholisme

Doktor memberi satu nasihat - jangan berkawan dengan alkoholik. Sekiranya rakan anda minum banyak dan kerap, maka kemungkinan cepat atau lambat anda juga akan mengembangkan tabiat minum. Anda tidak perlu berusaha menyelesaikan masalah dengan minuman beralkohol, jika tidak, dari masa ke masa, anda tidak akan dapat mengalami kegembiraan hidup tanpa minum alkohol. Sekiranya terdapat alkohol dalam keluarga, dan kemungkinan faktor keturunan adalah tinggi, waspada.

Biarkan pantang larang alkohol menjadi prinsip anda dalam hidup. Dalam keadaan sukar, dapatkan pertolongan dari keluarga dan rakan-rakan, yang sangat memerlukan, kepada seorang psikoanalis. Mereka pasti akan menyokong, dan alkohol yang diambil hanya akan memperburuk masalah. Jangan lupa bahawa pekerjaan, hobi, tujuan, sukan, amal yang menarik menanamkan nilai-nilai sejati dalam hidup, dan alkoholisme tidak akan menjadi ancaman kepada kesihatan dan kebahagiaan anda..

Baru-baru ini, alkoholisme bir semakin meluas, jadi mengehadkan pengambilan bir adalah pencegahan penyakit ini. Dari sekolah, kanak-kanak harus menyedari ancaman alkoholisme, maka mereka tidak akan melakukan kesalahan pada masa akan datang.

Statistik

Menurut statistik, pengambilan alkohol di negara maju adalah sekitar 5-14 liter per kapita per tahun. Di negara maju, penunjuk ini meningkat setiap tahun. Di Rusia, kira-kira 56% penduduk menderita alkoholisme. Dan bahagian kematian akibat alkoholisme adalah 600-700 ribu orang setiap tahun.

Di Eropah, ketergantungan alkohol terutama terjejas di Perancis, Belanda, dan Republik Czech. Ini sering disebabkan oleh tradisi dan kebiasaan minum wain atau bir sebelum makan. Pesta bir tahunan di Prague dan mencicipi arak di Paris sering menimbulkan masalah di seluruh negara - pergantungan pada minuman beralkohol orang muda dan orang dewasa. Alkoholisme - wabak abad ke-20 mempengaruhi akhlak bangsa, oleh itu promosi gaya hidup sihat adalah tugas penting masyarakat.

Tahap pertama alkoholisme

Alkoholisme adalah penyakit yang sangat biasa dan menimpa banyak keluarga. Orang-orang telah berusaha untuk mengatasinya selama bertahun-tahun, yang tidak dilakukan di negara ini, dan bahkan larangan alkohol tidak dapat mengalahkannya, jika seseorang sudah sakit dengan alkoholisme, maka dia akan selalu mencari sesuatu untuk diminum, dalam kepintaran orang kita, saya rasa tidak perlu diragukan.

Doktor membahagikan alkoholisme kepada tiga peringkat. Hari ini kita akan mempertimbangkan apakah tahap pertama alkoholisme dan bagaimana memastikannya tidak berkembang menjadi tahap kedua, atau lebih buruk lagi menjadi tahap ketiga..

Gejala tahap pertama alkoholisme

Oleh itu, tahap pertama alkoholisme adalah tahap awal penyakit ini, seseorang mula minum alkohol secara berkala, jumlah alkohol yang dimakan secara beransur-ansur meningkat. Tubuh kehilangan refleks gag ketika menggunakan dos yang besar, dan ini, seperti yang anda ketahui, adalah mekanisme pertahanan semula jadi tubuh terhadap alkohol. Sudah bukan tahap pertama, pesakit mula mengalami daya tarikan yang tidak dapat ditahan terhadap alkohol, semakin sukar bagi dia untuk mengawal dirinya dan tidak selalu dapat mengingati apa yang berlaku semalam.

Pada tahap pertama alkoholisme, pesakit tidak lagi menolak rasa minuman beralkohol, akibatnya, dosnya secara beransur-ansur meningkat, kerana tubuh secara beransur-ansur mulai terbiasa dengan alkohol dan dos sebelumnya kadang-kadang tidak mencukupi. Keracunan, sebagai peraturan, disertai dengan peningkatan aktiviti, bergantung pada sifat orang itu, ia menunjukkan dirinya dengan cara yang berbeza: seseorang menjadi lebih ceria, bergaul, dan seseorang agresif dan mudah marah. Pada tahap ini, seseorang belum menderita sindrom mabuk badan yang teruk, tetapi sudah sukar untuk memanggilnya hanya peminum..

Perkara yang paling berbahaya pada peringkat pertama adalah bahawa pesakit secara kategoris tidak mengenali dirinya sebagai alkohol dan menolak sebarang jenis rawatan atau bantuan. Dan dengan semua ini, dia terus minum alkohol secara berkala. Ini dapat berlanjutan selama bertahun-tahun, tetapi jika tidak ada langkah yang diambil, cepat atau lambat peralihan ke tahap kedua tidak dapat dielakkan.

Pada peringkat 1, seseorang mula aktif memperjuangkan hak untuk minum, ini biasa terjadi dalam keluarga, apabila suami bertindak agresif terhadap komen isteri atau anak-anaknya bahawa dia tidak boleh minum lebih banyak. Dia mulai membenarkan dirinya dengan segala cara yang mungkin dia tidak memiliki ketergantungan, dan dalam keadaan apa pun, tidak berani memanggilku pemabuk, bahawa aku tidak dapat minum dengan rakan-rakan. Tetapi semua ini hanyalah alasan, dengan larangan minum, pesakit akan mula aktif mencari jalan untuk mengelilinginya. Tugas ini muncul, mendorong keluarga dan pekerjaan. Seperti yang anda ketahui dari sejarah, larangan alkohol hanya meningkatkan tahap alkoholisme, kerana orang mula minum lebih banyak.

Selalunya pada peringkat pertama, jika keadaan membiarkan pesakit mula minum sendiri, sindrom minuman keras tersebar luas, apabila seseorang secara aktif dan sangat bersembunyi menyembunyikan fakta minum alkohol.

Salah satu sindrom utama tahap pertama adalah ketergantungan psikologi, ia jarang diakui oleh pesakit, mereka sering menyerah pada penipuan diri dan dengan segala cara mungkin menolak tarikan patologi mereka terhadap alkohol. Ketergantungan seperti itu tidak dapat dilihat dengan segera, dari luar nampaknya pemula alkohol adalah orang yang benar-benar normal dan sihat, dia baru saja pergi sedikit, dengan siapa itu tidak berlaku. Tetapi "berlalu" ini dari masa ke masa sering terjadi.

Rawatan tahap pertama alkoholisme

Rawatan tahap pertama alkoholisme, sebagai peraturan, rumit oleh fakta bahawa orang itu dengan tegas menolak untuk mengakui dirinya sakit dan menentang kaedah rawatan apa pun dengan segala cara yang mungkin. Sangat disayangkan bahawa alkoholik mula menyedari penyakit mereka sangat terlambat, kerana lebih mudah untuk menghilangkan alkohol pada peringkat awal..

Pesakit seperti itu tidak perlu diasingkan, mereka dapat menjalani kehidupan yang normal, pergi bekerja, membesarkan anak, mengasihi isteri. Perkara yang paling penting adalah menyedari masalah dalam masa, berjumpa doktor dan melatih kehendak anda.

Secara umum, rawatan alkoholisme terbahagi kepada tiga peringkat: penarikan diri dari pesta, pembentukan pengampunan dan penstabilannya.

Alkoholisme adalah penyakit kronik, jadi tidak perlu membina khayalan, jika anda berjaya mengatasinya, maka minum alkohol adalah kontraindikasi untuk anda. Malah dos yang sedikit akhirnya boleh menyebabkan minum yang lama..

Sekiranya anda membaca artikel ini, maka semuanya belum hilang, ingatlah alkoholisme adalah penyakit yang dapat disembuhkan, dan yang terbaik adalah memulakan rawatan pada peringkat awal - pada peringkat pertama. Sangat tidak diinginkan untuk menangguhkan rawatan, kerana alkohol memberi kesan negatif kepada tubuh kita, dan selain alkoholisme itu sendiri, akibatnya harus ditangani..

Menjumpai pepijat? Pilihnya dan tekan Shift + Enter atau klik di sini

Tahap alkoholisme

Ketergantungan alkohol berkembang secara beransur-ansur: keinginan untuk alkohol meningkat, tindak balas badan terhadap etil alkohol berubah, meningkat, dan kemudian toleransi terhadapnya menurun. Dalam narkologi untuk alkoholisme, terdapat tiga peringkat utama dan satu prodromal yang mendahului mereka. Diagnostik, penilaian keadaan pesakit bermula dengan menentukan tahap ketagihan di mana dia berada.

Tahap prodromal

Mendahului pembentukan pergantungan alkohol. Pada tahap ini, pesakit tidak mempunyai keinginan untuk alkohol, dia boleh berhenti minum alkohol pada bila-bila masa, tidak peduli dengan ketiadaan atau ketiadaannya. Pada peringkat ini, seseorang menggunakan alkohol dengan kekerapan tertentu, dalam keadaan yang kondusif untuk ini (semasa perayaan, percutian, perjumpaan dengan rakan, dll.). Status kesihatan adalah normal, aktiviti sosial tidak menurun. Pesakit mungkin mengalami sedikit penurunan prestasi, kemerosotan kesihatan setelah minum alkohol. Pada tahap prodromal, risiko pembentukan ketergantungan alkohol muncul jika penggunaannya kerap, setiap hari. Alkoholisme bergerak ke tahap pertama dalam beberapa bulan penggunaan alkohol sedemikian.

Kami bekerja sepanjang masa, doktor berpengalaman, 100% tanpa nama.

Peringkat pertama

Gejala utama alkoholisme pada tahap ini adalah penggunaan alkohol secara berkala (kekerapan dari 2-3 kali seminggu). Dengan latar belakang ini, toleransi terhadap etil alkohol meningkat:

  • refleks muntah apabila minum alkohol terlalu banyak menjadi lemah atau tidak ada, dalam keadaan mabuk, pesakit tidak mengalami gejala mabuk;
  • sehari selepas minum alkohol, tidak ada penolakan terhadap alkohol. Sebaliknya, ada keinginan untuk minum, mabuk. Ini penuh dengan binges pendek;
  • toleransi alkohol meningkat, disebabkan keadaan keracunan berlaku kemudian. Oleh kerana itu, jumlah alkohol yang dimakan dapat meningkat 3-4 kali ganda. Perkara ini sangat berbahaya: nampaknya seseorang mengawal keadaan, kerana walaupun setelah minum alkohol dalam jumlah besar, dia tetap sedar. Sebenarnya, dos biasa meningkat hampir tidak terkawal, yang mempercepat pembentukan ketagihan..

Pada peringkat pertama, pergantungan psikologi terhadap penggunaan alkohol mula terbentuk:

  • seseorang mula mencari alasan untuk minum, menjadi sukar untuk melepaskan alkohol, mesti ada alasan yang baik untuk ini;
  • pesakit mengingat perbuatannya dalam keadaan mabuk, dia suka keadaan ini, dan dia ingin mengalaminya berulang kali;
  • tingkah laku berubah: mudah marah, agresif, reaksi negatif terhadap permintaan untuk tidak minum muncul. Suasana bertambah baik sebelum minum alkohol;
  • seseorang membenarkan kekasaran, pencerobohan, tindakan antisosial dengan mabuk. Tingkah laku ini menjadi diterima baginya..

Pada tahap ini, menurut pengalaman ahli narkologi di klinik NarkoDok, kesihatan dan kesejahteraan mungkin merosot, dan penyakit kronik mungkin bertambah buruk. Tingkah laku seseorang secara beransur-ansur berubah: dia minum alkohol pada hujung minggu, mencari alasan untuk minum pada hari-hari lain. Mungkin tidak pergi bekerja, berhenti dari perkara penting kerana kesihatan yang buruk sekiranya berlaku gejala penarikan diri. Percaya bahawa dia "tahu bagaimana minum", sedang mencari syarikat yang sesuai untuk ini.

Tahap dua

Pada peringkat ini, kebergantungan fisiologi dan psikologi terhadap alkohol terus meningkat. Bukan hanya tingkah laku yang berubah, tetapi juga gaya hidup pesakit:

  • seseorang berasa seronok dengan mabuk sederhana. Kecekapan, aktiviti, kebersamaan adalah maksimum dalam keadaan ini;
  • tempoh pengambilan alkohol berterusan menjadi lebih lama. Seseorang boleh minum selama beberapa hari, mengganggu hanya kerana bekerja;
  • perubahan rutin harian: masalah tidur muncul, sukar bagi pesakit untuk tidur tanpa alkohol;
  • dos alkohol meningkat sebanyak mungkin (ia boleh meningkat sebanyak 6-10 kali). Dalam kes ini, keadaan kesihatan dan keadaan psikologi merosot. Gejala pengeluaran semakin ketara. Setelah minum alkohol, seseorang mungkin merasa tidak dapat menjalankan tugas, pekerjaan atau perniagaan harian. Jurang ingatan muncul: pesakit tidak ingat keadaan minum alkohol, tingkah lakunya, peristiwa yang berlaku dengannya. Ini mengganggu hubungan sosial dan keluarga..

Pada peringkat kedua, penyakit kronik yang ada semakin meningkat, dan keadaan kesihatannya bertambah buruk. Masalah dengan sistem saraf pusat, sistem kardiovaskular, saluran gastrousus, hati dan buah pinggang mungkin muncul. Rasa tidak sihat menjadi hampir berterusan dan alkohol digunakan untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan.

Tahap ketiga

Pada peringkat ini, kemerosotan akhir berlaku. Pesakit kehilangan hubungan sosial dan keluarga, kehilangan pekerjaannya, menjadi tidak bertanggungjawab, agresif, kejam. Keadaan kesihatan terus merosot: sindrom penarikan begitu ketara sehingga memerlukan rawatan perubatan kecemasan. Toleransi terhadap alkohol berkurang, orang itu mabuk dengan cepat. Kerana itu, dia minum alkohol hampir berterusan. Hati, ginjal, otak, jantung mengalami perubahan patologi. Orang itu kehilangan selera makan, berat badannya menurun.

Pada tahap ketiga, berfikir menjadi primitif, seseorang kehilangan minat, tidak merasakan humor, menjadi sensitif dan mudah marah. Pesakit menolak sebarang tekanan, menjadi egois, seluruh cara hidupnya bergantung kepada keperluan untuk terus minum alkohol.

Alkoholisme tahap III yang tidak dirawat boleh menyebabkan kematian kerana:

  • penipisan badan, penyakit organ dalaman, sistem;
  • kecelaruan alkohol (bunuh diri, kecederaan dalam keadaan ini);
  • keracunan (penggantian alkohol dengan pengganti yang murah kerana kekurangan wang).

Dengan ketergantungan alkohol yang terbentuk, penampilan seseorang berubah:

  • kulit menjadi gebu, memperoleh warna kuning, kemudian menjadi ungu;
  • wajah menjadi bengkak, bengkak, beg di bawah mata;
  • suara menjadi lebih keras;
  • seseorang kehilangan berat badan, jisim otot, menjadi tersendat;
  • perubahan gaya berjalan, kemahiran motor merosot, gegaran tangan muncul.

Apabila tanda-tanda mana-mana tahap alkoholisme muncul, seseorang memerlukan bantuan pakar narkologi dan rawatan untuk ketergantungan alkohol. Anda boleh mengambilnya di pusat perubatan NarcoDoc. Kami menawarkan harga yang berpatutan untuk pengekodan, lawatan pakar narkologi di rumah, rawatan di hospital.

Kami bekerja sepanjang masa, doktor berpengalaman, 100% tanpa nama.

Tahap alkoholisme dan tanda-tanda mereka

Alkoholisme adalah penyakit mental kerana pengambilan minuman beralkohol secara berlebihan

Apabila seseorang dalam keadaan mabuk berterusan, masalah kesihatannya bermula, kemampuannya untuk bekerja, mood, kesejahteraan merosot.

Dan alkoholisme dapat dicirikan oleh fakta bahawa seseorang menjadi ketagih dengan alkohol. Oleh itu, apabila seorang alkohol tidak berpeluang untuk minum, dia mula menderita dan berusaha melakukan segalanya untuk mencari sekurang-kurangnya segelas alkohol dan ini berlaku setiap hari.

Tahap alkoholisme dan gejala mereka sama sekali berbeza, dan jika alkoholisme mencapai tahap terakhir, ia sudah boleh dianggap sebagai penyakit kronik. Sekiranya penyakit itu dikesan tepat pada waktunya, iaitu pada tahap awal, maka komplikasi serius dapat disembuhkan dan dicegah..

Alkohol adalah racun sejagat yang merosakkan tubuh manusia secara keseluruhan. Orang yang mabuk alkohol setiap hari semakin kehilangan akal dan mengawal diri. Akibatnya, sistem saraf pusat mula menderita, dan kemudian psikosis dan neuritis berkembang..

Orang dibahagikan kepada kumpulan berikut

  • - orang yang sama sekali tidak minum alkohol;
  • - orang yang minum alkohol secara sederhana;
  • - orang yang menyalahgunakan alkohol.

Orang yang tergolong dalam kumpulan ketiga dibahagikan kepada tiga kelas

  • - pesakit dengan alkoholisme;
  • - orang yang mula menunjukkan tanda-tanda pertama alkoholisme kronik;
  • - orang yang sudah mempunyai diagnosis alkoholisme kronik, dan dalam bentuk yang jelas.

Gejala dan tanda alkoholisme

Seperti yang disebutkan di atas, tahap alkoholisme dan tanda-tandanya berbeza, tetapi sekurang-kurangnya beberapa dari mereka harus diketahui oleh setiap orang untuk membantu pesakit ketika menghadapi situasi seperti itu. Orang yang menderita alkoholisme mula-mula ketagihan, pertama secara psikologi dan kemudian secara fizikal.

Tanda-tanda luaran alkoholisme

  1. alkoholik mempunyai tahap sosial yang rendah, kerana mereka tidak mempunyai keinginan, serta peluang untuk mendapatkan wang dengan tangan mereka sendiri;
  2. peminum alkohol sering menjadi pesta, iaitu, mereka selalu minum alkohol, dan untuk jangka masa yang panjang;
  3. pada pesakit dengan alkoholisme, tubuh sama sekali tidak menolak alkohol, mereka tidak muntah, walaupun dos alkohol yang banyak diambil;
  4. alkoholik telah meningkatkan toleransi terhadap etil alkohol;
  5. gejala penarikan (mabuk) meningkat;
  6. patologi luaran muncul, iaitu kulit bertambah tua, jumlah urat meningkat, lebam kecil muncul, kerana pecahnya kapilari mikro berlaku.

Orang yang menderita alkoholisme tahap paling maju, setiap hari disapukan ke botol, jadi orang seperti itu tidak cenderung mengetahui apa ketenangan, nilai sosial dan pandangan dunia peribadi secara semula jadi hilang.

Tahap alkoholisme

Dalam perubatan moden, alkoholisme dianggap sebagai penyakit yang terdiri daripada beberapa peringkat dengan kerumitan yang berbeza. Sebagai contoh, alkoholisme pada dua peringkat terakhir, atau lebih tepatnya ketiga dan keempat, adalah sejenis titik yang tidak dapat dipulihkan, iaitu, jika seorang alkoholik mencapai ambang ini, dia tidak akan dapat hidup kembali secara bebas tanpa alkohol.

1 peringkat alkoholisme:

Tahap pertama alkoholisme ditunjukkan oleh fakta bahawa alkoholik mula mempunyai pergantungan psikologi yang lemah. Sekiranya, misalnya, orang seperti itu tidak berpeluang minum, ketagihan mereka menjadi sifar, tetapi jika dana tambahan muncul, mereka pasti akan mengambil segelas minuman yang memabukkan jiwa mereka, dan mungkin lebih banyak lagi.

Patologi fizikal yang dapat dilihat pada tahap penyakit ini secara praktikal tidak dapat dilihat, tahap pertama disertai dengan sedikit ketagihan minum, iaitu ada keinginan untuk minum segelas lain pada hujung minggu, berbual dengan rakan sambil minum segelas bir.

Agar pesakit keluar dari tahap alkoholisme pada peringkat pertama, orang yang disayangi harus terlebih dahulu memberi perhatian, menjaga dan mengalihkan perhatiannya dari alkohol. Dalam kes ini, pergantungan psikologi akan hilang, dan sangat cepat. Tetapi jika anda tidak mengambil langkah, pesakit akan bergantung kepada alkohol..

2 peringkat alkoholisme:

Tahap kedua dapat dicirikan sebagai keinginan obsesif untuk minum alkohol. Ketergantungan psikologi mula memperoleh watak yang tidak dapat dielakkan, iaitu, walaupun seseorang sedang bekerja atau terlibat dalam beberapa jenis perniagaan, dia akan selalu memikirkan cara minum sesuatu yang memabukkan dengan cepat.

Toleransi terhadap minuman beralkohol meningkat, iaitu, walaupun seseorang meminum lebih banyak alkohol daripada yang seharusnya, dia tidak akan mengalami mual semula jadi. Sikap buruk terhadap alkoholisme akan hilang, minuman beralkohol termasuk dalam kehidupan seharian sebagaimana mestinya. Sekiranya manifestasi alkoholisme pada tahap kedua tidak dihentikan selama ini, pesakit akan cepat bergerak ke tahap ketiga, ke tahap alkoholisme yang teruk.

Tahap 3 alkoholisme:

Walaupun tahap alkoholisme dan tanda-tandanya berbeza, tahap ketiga sangat mudah ditentukan. Pada tahap ini, pesakit mengalami gejala penarikan diri, iaitu ketergantungan psikologi berubah menjadi fizikal. Dos alkohol yang diambil membantu menyekat pengeluaran hormon semula jadi, yang memaksa pesakit minum setiap hari dan setiap jam. Pada tahap ketiga, alkoholik mencapai tahap toleransi terhadap minuman beralkohol, mereka boleh mengambil etanol dalam dos yang besar dan pada masa yang sama mereka tidak akan muntah.

Pada waktu pagi, untuk menghilangkan sindrom mabuk, alkoholik tahap ini meminum alkohol sekali lagi, yang bermaksud bahawa alkoholisme berubah menjadi mabuk, yang sangat membahayakan tubuh. Dalam kes ini, patologi mula muncul, tisu saraf berubah, hati berubah menjadi tisu penghubung dan sirosis timbul.

Sekiranya pesakit dipaksa untuk menghentikan pesta, gejala yang menyerupai penarikan ubat akan mulai muncul, mereka dicirikan oleh sindrom penarikan. Pada tahap alkoholisme ini, kekerasan, tidak dapat diramalkan dan pencerobohan ditunjukkan..

4 peringkat alkoholisme:

Tahap keempat alkoholisme ditunjukkan oleh kenyataan bahawa toleransi terhadap minuman beralkohol menurun dengan mendadak, yang disertai dengan disfungsi organ vital. Kerana patologi, saluran darah berubah, sistem pencernaan dan hati mula menderita kenyataan bahawa tumor ganas terbentuk.

Orang yang alkohol pada tahap ini kehilangan minat dalam hidup, semua yang dilihatnya di hadapannya hanyalah sebotol minuman keras. Selalunya pesakit ini hilang diskriminasi dalam alkohol, jadi mereka tidak peduli apa yang harus diminum, alkohol, pembersih kaca atau cologne. Ketergantungan fizikal menjadi sangat kuat sehingga jika pesakit alkoholisme dikeluarkan secara paksa, dia boleh mati.

Seseorang yang berada di tahap keempat alkoholisme mula bercakap secara tidak selaras, koordinasi pergerakannya terganggu, tisu otot kering, orang-orang seperti itu kehilangan akal dan makna dalam hidup. Pengambilan alkohol seperti itu tidak memerlukan fungsi pembiakan tubuh manusia. Pada dasarnya, tahap keempat alkoholisme berakhir dengan kematian yang menyakitkan, iaitu, terdapat pendarahan otak atau serangan jantung.

Tahap alkoholisme dan tanda-tanda mereka akan membantu mengenali bahaya bahaya seseorang daripada ketagihan alkohol dan memungkinkan seseorang untuk keluar dari ketagihan alkohol secepat mungkin.

Entri berkaitan:

Ibuprofen untuk mabuk

Rawatan alkoholisme dengan kaedah rakyat, tanpa pengetahuan peminumnya

Apa lagi yang perlu dibaca?

Pada tahap terakhir alkoholisme, hanya Miracle yang akan membantu. Ayah saya minum, minum untuk masa yang lama, menakutkan, hanya seorang lelaki baik yang sedang mati. Dan dia minum kerana bekas isterinya, ibu tiriku, merosakkannya dengan vodka, dia memberitahu ini sendiri, hati nuraninya nampaknya terbangun, jadi dia bertaubat kepada saya, mereka berkata, dia ingin memberinya pelajaran kerana pengkhianatan.. Sementara itu, ayah saya sudah sawan, epilepsi bermula, dia menolak makanan dan tidak dapat hidup tanpa vodka, seperti tanpa udara. Saya seorang doktor dan saya tahu bahawa ubat tidak dapat menolongnya, saya pergi ke biara dan gereja, meminta pertolongan dari ikon suci. Di satu biara, ibu saya menasihati saya untuk pergi ke tuan dari Tuhan Shekhurdin Andrey Valerievich. Saya mendengar banyak ulasan yang baik dari para paroki mengenai dia, mereka mengatakan bahawa Andrey Valerievich bahkan menolong seorang imam minum di salah satu kampung untuk menghilangkan ketagihannya terhadap ular hijau. Tetapi tidak lazim untuk menyebarkan hal ini entah bagaimana... dan Gereja tidak benar-benar menyetujui hal-hal seperti itu, walaupun Ibu Suci Matrona yang sama sembuh dengan baik akibat mabuk. Tetapi tidak menjadi masalah.. bagaimanapun, apabila orang yang dikasihi berada di kubur dengan satu kaki, anda menderu kerana tidak berdaya dan mencari jalan untuk menolong... Baru pada 1 Mei, cuti bermula, dan saya memutuskan untuk pergi ke tuan. Dari awal pagi saya pergi ke Kirov untuk berjumpa dengan Andrey Valerievich Shekhurdin, menjumpai telefonnya dan meminta untuk membawanya keluar dari giliran, menjelaskan bahawa setiap jam penting... Anda tahu, saya tidak pernah bertemu dengan orang yang baik dan terang dalam hidup saya. Andrey Valerievich melihat foto-foto itu dan memberitahu segala-galanya tentang ayahnya kerana dia, saya bahkan tidak mengatakan sepatah kata pun kepadanya. Kemudian dia melakukan sesuatu di sana, meninggalkan satu foto untuk dirinya sendiri, dan memberitahu saya - Pergilah dengan Tuhan, saudari, ayahmu sekarang berada di hospital dan akan tinggal di sana selama dua minggu lagi, dan ketika dia keluar dia TIDAK PERNAH akan minum lagi. Saya tiba di rumah, ayah saya tiada, saya menelefon jiran saya, dia menjawab, "ambulans membawa ayahmu malam sebelumnya, dia mengalami serangan yang teruk. Dua minggu berlalu, ayah saya diberhentikan, kehilangan banyak, menjadi termenung, dia mula berbicara tentang Tuhan. Dia mengatakan bahawa dia bermimpi ketika dia sedang berbaring di hospital - Seolah-olah seorang lelaki tinggi dengan kemeja hijau menghampirinya, dia kelihatan seperti seorang imam, hanya tanpa janggut, dia tersenyum dan berkata - Baiklah, mengapa kamu Nikolai Semyonitch terburu-buru untuk mati? Anda mempunyai anak perempuan yang baik, dia mencintai anda, menderita kerana mabuk anda, hidup dan bersukacita, anda mempunyai tangan emas, bekerja dan "mengikat" omong kosong ini. Saya katakan- Jadi, ayah, saya tidak dapat mengikat sesuatu, menarik saya untuk minum, ngeri bagaimana... Dan dia ketawa dan berkata, Nikolai Semyonich, anda boleh melakukan segalanya, apabila anda sedar, anda akan bangun di wad, anda akan melihat jiran anda, dia sudah mati... diracun dengan suragat, mereka tidak dapat menyelamatkannya, jadi lihatlah dia sehingga dia dibawa pergi dan ingatlah aku. Anda akan bangun kemudian dan tidak mahu minum sehingga akhir hari anda... Pada amnya, ayah mengatakan semuanya begitu, dan si mati di wad dan dia teringat tentang lelaki itu dari mimpinya dan tidak mahu minum lagi. Saya meminta untuk menggambarkan orang dari mimpi itu - Menurut keterangannya, orang itu sangat mirip dengan Andrei Valerievich... Walaupun saya begitu, saya pasti bahawa dia... Bapa saya tidak lagi minum, terima kasih kepada Andrei Valerievich Shekhurdin dan Kurniaan Tuhannya. Maaf kerana banyak menulis, saya hanya ingin berkongsi kisah menakjubkan ini kepada semua orang. Jangan putus asa atau putus harapan dan Tuhan memberkati anda semua! Salam, Marina Fedotova.

Ayah suami saya sangat sakit, dia sangat menderita, lalu dia meninggal. Kematian bapanya memberi kesan yang kuat pada suaminya, dia sangat kesal dengan kehilangannya, mula kerap minum. Selama dua bulan dia sadar, pada waktu itu rasa sakit sudah reda, tetapi dia tidak berhenti minum. Saya mula diam-diam merawatnya kerana mabuk di rumah, madu, ramuan, ubat-ubatan, semua yang diberitahu di Internet. Tetapi bolehkah anda menyembuhkan sakit jiwa dengan herba? Oleh itu, ketika saya mengetahui tentang Shekhurdin Andrey Valerievich, tentang pemberian Tuhannya untuk menyembuhkan orang yang minum, saya segera menghubungi dia. Andrei Valerievich menghilangkan keperitan mental dan penderitaan dari suaminya, membantunya mengatasi saat-saat sukar dalam hidupnya. Suami kembali ke kehidupan biasa dan dia tidak lagi memerlukan alkohol.

Tahap pertama alkoholisme: tahap awal pergantungan alkohol

Ketagihan alkohol adalah salah satu masalah serius masyarakat moden. Apabila seseorang mula minum, dia yakin bahawa dia tidak akan terjerumus dalam rangkaian ketagihan. Anda boleh membeli wain, bir, vodka, cognac di mana sahaja - di pasar raya, kedai, pasar, restoran.

Jadi, semuanya bermula dengan penggunaan minuman beralkohol secara berkala yang biasa. Maka keinginan untuk minum muncul semakin kerap. Tahap pertama alkoholisme adalah tahap awal, tetapi yang paling sukar untuk dikenali.

Apa itu alkoholisme

Keinginan patologi untuk alkohol membawa kepada peningkatan secara beransur-ansur dalam frekuensi meminumnya, peningkatan dos, kekuatan, dan jika tidak ada jumlah minuman yang mencukupi, ini menyebabkan psikosis.

Menurut statistik, satu daripada 10 orang dewasa ketagih.

Fakta yang menyedihkan adalah bahawa kira-kira 30% daripada semua panggilan ambulans dikaitkan dengan masalah satu atau lain cara yang disebabkan oleh fakta minum. Dan walaupun jumlahnya mengecewakan, orang terus minum, menjadikan keadaan mereka alkoholisme tahap pertama..

Komponen psikologi alkoholisme adalah keinginan untuk sesuatu yang membawa keadaan ketenangan, kepuasan, euforia. Fizikal - kesan mekanikal bahan toksik yang digunakan oleh tisu badan.

Apakah tahapnya

Klasifikasi utama alkoholisme melibatkan membahagikan perjalanan penyakit ini kepada tiga peringkat:

  • Tahap awal alkoholisme

Lelaki itu minum, dia suka. Kenangan positif tentang hari raya tetap ada.

Secara beransur-ansur, dari minuman seperti bir dan sari, subjek beralih ke jenis alkohol yang lebih kuat. Kawalan hilang, impulsif muncul, pada saat-saat tertentu, kegelisahan meningkat. Seseorang tidak lagi bercakap mengenai alkohol, dia hanya minum. Sekiranya anda dapat membatalkan rancangan yang memihak kepada pesta, pilihan pilihan kedua adalah jelas..

Sekarang anda tidak perlu minum alkohol, dan refleks muntah, apabila berlebihan atau diminum dalam satu tegukan, hilang. Kehilangan ingatan dan amnesia ringan juga merupakan tanda tahap pertama alkoholisme..

  • Tahap dua

Tahap kedua dicirikan oleh penyalahgunaan minuman beralkohol yang kerap dan berterusan. Agresi muncul, kelemahan, selera makan berkurang.

Matlamat untuk mencapai tahap tinggi, pengembangan diri, hubungan dengan orang tersayang - semua ini menjadi latar belakang. Perkara utama adalah minum alkohol yang mencukupi.

Pada masa ini, seseorang mula menyedari bahawa dia bergantung pada alkohol, tetapi ini tidak mungkin diterima oleh sesiapa pun. Pencarian mereka yang harus dipersalahkan untuk keadaan semasa secara praktikal merupakan bahagian yang tidak terpisahkan dari tahap alkoholisme tahap kedua.

  • Tahap ketiga

Pada peringkat ketiga, penagih tidak lagi boleh melepaskan alkohol. Dia merendahkan moral dan fizikal. Secara lahiriah, nampaknya seseorang tidak mementingkan hidupnya dan orang-orang di sekelilingnya. Dia semakin mengingat masa lalu, memutar balik titik hidupnya di kepalanya.

Pada tahap ketiga penyakit alkohol, seseorang minum pada waktu pagi, semua fikirannya dipenuhi dengan rancangan untuk mabuk.

Semasa masih di peringkat pertama, penagih mungkin cuba mempengaruhi keadaan. Pada peringkat kedua dan ketiga, campur tangan luaran diperlukan, bantuan pakar.

Bagaimana tahap awal alkoholisme terserlah

Tanda-tanda permulaan penyakit alkohol tahap pertama:

  1. Kenangan positif mengenai minuman beralkohol dan minuman. Situasi di mana seseorang minum, membawanya untuk memvisualisasikan penyelesaian masalah. Kadang-kadang tidak ada kesukaran sama sekali, tetapi keadaan emosi selepas hari raya bertambah baik. Perasaan ini mendorong seseorang untuk minum seterusnya..
  2. Peralihan ke minuman yang kuat. Pertama, produk sari, bir, alkohol rendah, dan yang lebih kuat - vodka, cognac, koktel. Orang itu pasti bahawa dia beralih ke produk yang lebih berprestij, tetapi sebenarnya dia tertarik untuk mendapatkan dos alkohol yang lebih tinggi.
  3. Sentiasa bersedia untuk diminum. Penagih tidak boleh lagi dan tidak mahu menolak rakan, rakan minum yang memanggilnya untuk berteman. Sekiranya anda tidak mempunyai orang untuk minum, pemikiran tentang membeli alkohol sendiri muncul.
  4. Kehilangan kawalan. Ketidakupayaan untuk mengawal diri dan ukuran anda. Seseorang mabuk walaupun dia tidak merancang untuk melakukannya. Dia tidak dapat menyelesaikan masalah asas sendiri - untuk pulang, memanggil teksi. Mabuk mungkin ringan, tetapi pesta berkala sudah bermula.
  5. Kelonggaran fizikal. Alkohol membantu untuk berehat, merasakan rasa tenang.
  6. Selalu ada keinginan untuk membeli alkohol, walaupun botol sudah ada di dalam peti sejuk. Sikap bebas adalah tanda tahap pertama alkoholisme.
  7. Pembatalan rancangan peribadi. Kerja, keluarga, penyelesaian masalah - semuanya menjadi latar belakang. Perkara utama adalah minum.
  8. Euforia lebih sukar dicapai. Secara beransur-ansur, seseorang berhenti merasakan perasaan gembira ketika minum minuman beralkohol, ini memerlukan dos yang lebih besar.
  9. Tidur ringan.
  10. Rasa gugup ketika sedar.
  11. Pemadaman cahaya.

Di antara tanda-tanda tahap pertama alkoholisme, perlu diperhatikan "dos runtuh". Ini adalah keadaan di mana seseorang minum, tetapi masih tenang. Dan kemudian, dengan penggunaan sebilangan alkohol seterusnya, keadaan tajam dalam mabuk berlaku.

Apa simptom yang anda perlukan untuk berjumpa doktor dengan segera?

Biasanya disyorkan untuk berjumpa doktor apabila sindrom penarikan berlaku, ketika seseorang yang sebelumnya telah meminum alkohol dari semasa ke semasa tidak dapat pada suatu ketika menolak untuk minum untuk waktu yang lama. Dia tertarik dengan alkohol.

Sekiranya sebahagian alkohol tidak memasuki badan, gejala berikut akan muncul:

  • sakit kepala;
  • masalah dengan saluran pencernaan;
  • kegelisahan;
  • kegelisahan;
  • menggigil;
  • kegelisahan;
  • peningkatan tekanan darah;
  • gangguan tidur.

Satu lagi tanda perlunya meminta pertolongan dari luar ialah peningkatan jumlah minuman yang ketara. Ini menunjukkan bahawa perasaan gembira tidak akan datang dan dosnya harus ditingkatkan. Jelas sekali bahawa dalam keadaan seperti itu, diperlukan bantuan pakar..

Anda juga perlu memperhatikan ketidakupayaan untuk mengawal masa minum. Kurang kawalan diri adalah tanda tahap pertama alkoholisme.

Refleks gag adalah reaksi pelindung tubuh terhadap bahan beracun yang terkandung dalam alkohol. Sekiranya tidak ada refleks mual dan muntah, ini menunjukkan perubahan toleransi (kepekaan) terhadap alkohol dan, oleh itu, ketergantungan.

Kesimpulannya

Gejala tahap pertama alkoholisme bervariasi - kami telah mempertimbangkan kebanyakan yang utama. Semakin banyak secara agregat, semakin luas kompleks fakta yang menunjukkan kejelasan masalahnya. Dan dalam kes ini, tidak ada gunanya membuang masa - anda perlu meminta pertolongan dari pusat khusus, di mana mereka akan membantu anda memilih pendekatan, menetapkan terapi, dan memberikan sokongan psikologi.

Tahap pertama lebih mudah dirawat daripada yang kedua dan ketiga. Setelah menghilangkan ketagihan, kemungkinan untuk kembali ketagihan dikurangkan. Ini harus memotivasi orang yang menyedari betapa jelasnya masalah dan berusaha untuk memperbaiki kehidupan mereka..

© 2018 - 2019, Dmitry Bunata. Hak cipta terpelihara.

Tahap pertama alkoholisme

Pergantungan alkohol berkembang secara beransur-ansur dan bermula dengan minum di rumah. Tempoh sebelum alkoholisme ini boleh berlanjutan selama bertahun-tahun atau cepat memasuki tahap pertama penyakit ini..

Gejala

Tahap ini boleh disifatkan sebagai neurasthenic kerana ciri khasnya:

  • Ketagihan mental yang teruk.
  • Pembentukan keinginan patologi untuk minuman beralkohol.
  • Mood berubah dari bersemangat menjadi agresif.
  • Penolakan ketagihan.
  • Penurunan kawalan kuantitatif, peningkatan dos.
  • Kerosakan ingatan.
  • Kehilangan refleks gag.
  • Perubahan penampilan (wajah menjadi lemah lembut).
  • Meningkatkan toleransi alkohol, melumpuhkan fungsi pelindung badan.

Gejala organ pada tahap 1 alkoholisme:

  1. Hati. Mula-mula menderita: ia tumbuh dan menebal, menjadi lebih sensitif terhadap palpasi (merasakan badan).
  2. Pankreas. Kemunculan pankreatitis akut atau kronik: loya, ketidakselesaan di perut kiri, sakit belakang.
Selagi tidak ada masalah kesihatan tertentu pada tahap ini, orang itu menikmati keadaan mabuk. Ini pasti akan membawanya ke peringkat kedua penyakit ini..

Toleransi alkohol

Ia dicirikan oleh kemampuan tubuh untuk mentolerir dos alkohol tertentu. Bagi lelaki sihat yang tidak menyalahgunakan alkohol, kira-kira 150 gram. Apabila toleransi berkembang, dos untuk mabuk meningkat..

Toleransi alkohol mengurangkan kerentanan terhadap alkohol, merosakkan mekanisme pelindung yang melindungi daripada keracunan dengan etil alkohol dan produknya yang merosot.

  1. Berfungsi. Tingkah laku dan kerja organ dalaman berubah. Jumlah alkohol yang sama dalam alkoholik kronik bahkan tidak akan menyebabkan gejala mabuk, dan pada orang yang tidak minum ia akan mencetuskan pelanggaran serius hingga mati.
  2. Tajam. Ciri pesta serius pertama. Pada peringkat awal, kepekaan terhadap alkohol tinggi, dan kemudian menurun, memprovokasi penggunaan lebih banyak lagi.
  3. Metabolik. Dibentuk dengan metabolisme yang dipercepat, apabila alkohol cepat dikeluarkan. Jenis ini mencegah keracunan, tetapi membebani hati..
  4. Berkelakuan. Seseorang terbiasa dengan kesan negatif alkohol jika dia kerap meminumnya di persekitaran yang sama..

Kehilangan kawalan

Tanda ciri tahap pertama alkoholisme, dari mana penyakit ini bermula. Manifestasinya:

  • ketidakupayaan untuk berhenti;
  • kehilangan sempadan keracunan yang mendalam;
  • minum minuman ke tahap ketidakupayaan fizikal untuk menuangkan alkohol ke dalam diri.
Setelah hilang kawalan terhadap apa yang dia minum, seseorang tidak akan dapat kembali ke minuman "sederhana", kerana mana-mana pengambilan minuman beralkohol secara automatik akan menyebabkan kambuh.

Rawatan

Pada tahap awal alkoholisme, rawatan dilakukan secara rawat jalan, tanpa penempatan di institusi perubatan. Perlu menjalani pemeriksaan penuh dan mendapat cadangan daripada pakar.

Fasa awal terapi bertujuan untuk memulihkan fungsi pencernaan dan fungsi hati, mencegah penyakit berbahaya (sirosis, pankreatitis, gastritis, kegagalan buah pinggang, dystonia vaskular vegetatif).

Masalah utama dengan rawatan adalah bahawa orang itu menyangkal fakta pergantungan. Dalam kes ini, sokongan psikologi akan membantu dalam pelajaran individu atau kumpulan di bawah pengawasan pakar..

Perkara yang paling sukar adalah merawat pesakit tanpa pengetahuannya. Tetapi banyak yang mengambil langkah ini, kerana saudara yang minum tidak selalu setuju untuk menjalani rawatan. Kaedah ini memberikan kesan yang cepat, tetapi terdapat risiko tinggi kerosakan dan minum berulang kali atau pesta. Kelemahan lain dari terapi tersebut adalah bahaya ubat-ubatan tertentu, yang boleh menyebabkan kemudaratan kepada kesihatan, dan kadang-kadang boleh menyebabkan kematian..

Kaedah untuk merawat alkoholisme tanpa pengetahuan pesakit:

  • menggunakan ubat untuk mengurangkan keinginan;
  • pengekodan;
  • kaedah rakyat;
  • rawatan wajib.
Sokongan orang tersayang penting semasa rawatan. Adalah perlu untuk menolong orang itu mengetahui penyakit ini dan secara sukarela bersetuju untuk menjalani rawatan. Jika tidak, terapi apa pun tidak akan berlaku, cepat atau lambat alkoholisme akan bergerak ke tahap lain.

Pencegahan

Tugas utama pencegahan adalah pembentukan sikap negatif terhadap minuman beralkohol. Kaedah terbaik adalah tanpa alkohol di rumah, gaya hidup sihat untuk semua ahli keluarga.

Terdapat tiga jenis pencegahan: primer, sekunder, tersier.

Yang utama bertujuan untuk mencegah berlakunya alkoholisme. Kisah mengenai bahaya dan kesan berbahaya alkohol, pembentukan idea kehidupan alternatif tanpa alkohol, penekanan pada akibat buruk dari minum. Adalah penting pada tahap ini untuk mengembangkan disiplin diri, harga diri seseorang, untuk membentuk keinginan untuk hubungan dengan masyarakat.

Sekunder memberi tumpuan kepada rawatan dan mungkin merangkumi aktiviti berikut:

  • bekerjasama dengan keluarga penagih;
  • penubuhan kumpulan Alcoholics Anonymous;
  • perbualan mengenai topik;
  • pengenalan pelbagai program mengenai budaya komunikasi yang waras.

Tertiary memberi tumpuan untuk membantu memulihkan penagih. Termasuk kaunseling psikologi dan kembalinya seseorang ke norma-norma tingkah laku yang diterima umum dalam masyarakat.

Ketagihan alkohol

Maklumat am

Alkoholisme adalah penyakit yang berlaku dengan penyalahgunaan alkohol secara sistematik, yang dicirikan oleh ketergantungan mental dalam mabuk, gangguan somatik dan neurologi, penurunan keperibadian. Penyakit ini boleh berkembang dengan berpantang dari alkohol.

Dalam CIS, 14% penduduk dewasa menyalahgunakan alkohol dan 80% lagi menggunakan alkohol secara sederhana, ini disebabkan oleh tradisi minum tertentu yang telah terbentuk dalam masyarakat.

Faktor-faktor seperti konflik dengan saudara-mara, taraf hidup yang tidak memuaskan, dan ketidakupayaan untuk menyedari diri dalam kehidupan sering menyebabkan penyalahgunaan. Pada usia muda, alkohol digunakan sebagai cara untuk merasakan keselesaan batin, keberanian, dan mengatasi rasa malu. Pada usia pertengahan, ia digunakan sebagai cara untuk menghilangkan keletihan, tekanan, dan melepaskan diri dari masalah sosial.

Penggunaan kaedah relaksasi yang berterusan ini menyebabkan kebergantungan berterusan dan ketidakupayaan untuk merasakan keselesaan dalaman tanpa mabuk alkohol. Mengikut tahap kebergantungan dan gejala, beberapa tahap alkoholisme dibezakan..

Tahap alkoholisme

Tahap pertama alkoholisme

Tahap pertama penyakit ini dicirikan oleh peningkatan dos dan kekerapan pengambilan alkohol. Terdapat sindrom kereaktifan yang diubah, di mana toleransi alkohol berubah. Reaksi pelindung tubuh daripada overdosis hilang, khususnya, tidak ada muntah ketika minum alkohol dalam dos yang besar. Dengan keracunan teruk, palimpsests diperhatikan - memori hilang. Ketergantungan psikologi ditunjukkan oleh perasaan tidak puas hati dalam keadaan tenang, pemikiran berterusan mengenai alkohol, menaikkan mood sebelum minum. Tahap pertama berlangsung dari 1 hingga 5 tahun, sementara daya tarikan dapat dikawal, kerana tidak ada sindrom pergantungan fizikal. Orang itu tidak merendahkan dan tidak kehilangan keupayaan untuk bekerja.

Komplikasi dengan alkoholisme tahap pertama terutamanya ditunjukkan oleh hati, degenerasi lemak alkohol berlaku. Secara klinikal, hampir tidak menampakkan diri; dalam beberapa kes, mungkin terdapat rasa kenyang di perut, kembung perut, cirit-birit. Komplikasi dapat didiagnosis dengan peningkatan dan konsistensi hati yang padat. Pada palpasi, pinggir hati membulat, agak sensitif. Dengan pantang, tanda-tanda ini hilang..

Komplikasi dari pankreas adalah pankreatitis akut dan kronik. Pada masa yang sama, sakit perut diperhatikan, yang dilokalisasi di sebelah kiri dan memancar ke belakang, serta penurunan selera makan, mual, kembung perut, najis tidak stabil.

Selalunya, penyalahgunaan alkohol menyebabkan gastritis alkoholik, di mana tidak ada selera makan dan loya, sensasi menyakitkan di rantau epigastrik.

Tahap dua

Alkoholisme pada tahap kedua mempunyai tempoh perkembangan dari 5 hingga 15 tahun dan dicirikan oleh peningkatan sindrom kereaktifan yang diubah. Toleransi alkohol mencapai tahap maksimum, yang disebut minum pseudo, kekerapannya dikaitkan bukan dengan percubaan pesakit untuk menghilangkan ketagihannya terhadap alkohol, tetapi dengan keadaan luaran, misalnya, kekurangan wang dan ketidakupayaan untuk minum alkohol.

Kesan sedatif alkohol digantikan dengan yang mengaktifkan, ingatan hilang ketika minum alkohol dalam jumlah besar digantikan oleh amnesia lengkap pada akhir mabuk. Pada masa yang sama, mabuk harian dijelaskan oleh adanya sindrom ketergantungan mental, dalam keadaan sedar pesakit kehilangan keupayaan untuk bekerja secara mental, aktiviti mental menjadi tidak teratur. Sindrom ketergantungan alkohol fizikal berkembang, yang menekan semua perasaan kecuali keinginan untuk alkohol, yang menjadi tidak terkawal. Pesakit mengalami kemurungan, mudah marah, tidak beroperasi, setelah minum alkohol, fungsi-fungsi ini berlaku, tetapi kawalan terhadap jumlah alkohol hilang, yang menyebabkan keracunan berlebihan.

Rawatan alkoholisme pada peringkat kedua harus dilakukan di hospital khusus, oleh pakar narkologi atau psikiatri. Pengambilan alkohol secara tiba-tiba menyebabkan gejala alkoholisme somatoneurologi seperti exophthalmos, mydriasis, hiperemia bahagian atas badan, gegaran jari, mual, muntah, lemah usus, sakit di jantung, hati, sakit kepala. Terdapat simptom mental kemerosotan keperibadian, kelemahan akal, idea khayalan. Selalunya terdapat kegelisahan, kegelisahan pada waktu malam, kejang, yang merupakan penyebab psikosis akut - delirium alkoholik, yang dikenali sebagai delirium tremens.

Komplikasi alkoholisme tahap kedua dari hati ditunjukkan oleh hepatitis alkoholik, selalunya berbentuk kronik. Penyakit ini lebih kerap berlaku secara berterusan daripada progresif. Serta komplikasi pada tahap pertama, hepatitis menunjukkan sedikit gejala klinikal. Komplikasi dapat didiagnosis oleh patologi gastrousus, terdapat keparahan di kawasan epigastrik perut, hipokondrium kanan, mual kecil, perut kembung diperhatikan. Pada palpasi, hati terurai, membesar dan sedikit menyakitkan..

Gastritis alkohol pada tahap kedua alkoholisme boleh mempunyai gejala yang menyamar sebagai manifestasi gejala penarikan, perbezaannya adalah muntah berulang yang menyakitkan pada waktu pagi, sering bercampur dengan darah. Pada palpasi, terdapat rasa sakit di kawasan epigastrik.

Selepas binges yang berpanjangan, miopati alkohol akut berkembang, kelemahan, edema pada otot paha dan bahu muncul. Alkoholisme paling kerap menyebabkan penyakit jantung bukan iskemia.

Tahap ketiga

Alkoholisme tahap ketiga berbeza dengan ketara dari dua sebelumnya, jangka masa tahap ini adalah 5-10 tahun. Ini adalah peringkat akhir penyakit dan, seperti yang ditunjukkan oleh praktik, paling sering ia berakhir dengan kematian. Toleransi terhadap alkohol menurun, mabuk berlaku selepas dos alkohol yang kecil. Minum minuman keras berakhir dengan keletihan fizikal dan psikologi.

Mabuk jangka panjang boleh digantikan dengan pantang berpanjangan atau alkoholisme harian yang sistematik berterusan. Tidak ada kesan mengaktifkan alkohol, mabuk berakhir dengan amnesia. Ketagihan mental tidak mempunyai gejala yang ketara, kerana perubahan mental yang mendalam terjadi pada tahap ketiga alkoholisme. Pergantungan fizikal, sebahagiannya, menampakkan dirinya dengan sangat kuat, menentukan cara hidup. Orang itu menjadi kurang ajar, mementingkan diri sendiri.

Dalam keadaan mabuk, ketidakstabilan emosi menampakkan dirinya, yang mewakili gejala alkoholisme, kegembiraan, kerengsaan, kemarahan tidak dapat menggantikan satu sama lain.

Kemerosotan keperibadian, penurunan kemampuan intelektual, ketidakupayaan untuk bekerja, menyebabkan fakta bahawa seorang alkoholik, yang tidak mempunyai dana untuk minuman beralkohol, menggunakan pengganti, menjual barang, mencuri. Penggunaan ubat pengganti seperti alkohol, cologne, varnis, dan lain-lain yang mendetrat menyebabkan komplikasi teruk.

Komplikasi alkoholisme tahap ketiga paling sering ditunjukkan oleh sirosis hati alkoholik. Terdapat dua bentuk sirosis alkohol - bentuk kompensasi dan dekompensasi. Bentuk pertama penyakit ini dicirikan oleh anoreksia nervosa yang berterusan, kembung perut, keletihan, dan penurunan mood apatis. Penipisan kulit berlaku, bintik-bintik putih dan urat labah-labah muncul di atasnya. Hati membesar, padat, mempunyai tepi tajam.

Penampilan pesakit berubah sangat, ada penurunan berat badan yang tajam, keguguran rambut. Bentuk sirosis hati yang tidak dapat dikompensasi berbeza dalam tiga jenis gejala klinikal. Ini termasuk hipertensi portal, yang membawa kepada pendarahan hemoroid dan esofagus, asites - pengumpulan cecair di rongga perut. Penyakit kuning sering diperhatikan, di mana hati membesar dengan ketara, dalam kes yang teruk, kegagalan hati berlaku, dengan perkembangan koma. Pesakit mempunyai kandungan melanin yang meningkat, yang memberi kulit warna icterik atau bersahaja.

Diagnosis alkoholisme

Diagnosis alkoholisme boleh dicurigai oleh penampilan dan tingkah laku seseorang. Pesakit kelihatan lebih tua dari usia mereka, selama bertahun-tahun wajah menjadi hiperemik, turgor kulit hilang. Wajah mengambil jenis kemahuan khas, kerana kelonggaran otot bulat mulut. Dalam banyak kes, terdapat kegelisahan, kelalaian dalam pakaian..

Diagnosis alkoholisme dalam kebanyakan kes cukup tepat, walaupun ketika menganalisis bukan pesakit itu sendiri, tetapi persekitarannya. Anggota keluarga pesakit alkoholik mempunyai sejumlah gangguan psikosomatik, neurotisasi atau psikotasi pasangan yang tidak minum, dan patologi pada anak-anak. Patologi yang paling biasa pada kanak-kanak yang ibu bapanya menyalahgunakan alkohol secara sistematik adalah kekurangan otak kecil yang kongenital. Selalunya, kanak-kanak seperti itu mempunyai pergerakan yang berlebihan, mereka tidak fokus, mereka mempunyai keinginan untuk kehancuran dan tingkah laku agresif. Selain patologi kongenital, perkembangan anak juga dipengaruhi oleh keadaan trauma dalam keluarga. Kanak-kanak mempunyai logoneurosis, enuresis, ketakutan malam, dan gangguan tingkah laku. Kanak-kanak tertekan, terdedah kepada percubaan bunuh diri, mereka sering menghadapi masalah belajar dan berkomunikasi dengan rakan sebaya.

Dalam banyak kes, wanita hamil yang menyalahgunakan alkohol mempunyai janin alkohol. Sindrom alkohol janin dicirikan oleh gangguan morfologi kasar. Selalunya, patologi janin terdiri daripada bentuk kepala yang tidak teratur, perkadaran badan, mata dalam bola bulat, perkembangan tulang rahang yang kurang maju, pemendekan tulang tubular.

Rawatan alkoholisme

Kami telah menerangkan secara ringkas rawatan alkoholisme, bergantung pada tahapnya. Dalam kebanyakan kes, kekambuhan boleh berlaku selepas rawatan. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa rawatan sering bertujuan hanya untuk menghilangkan manifestasi alkoholisme yang paling akut. Tanpa psikoterapi yang dilakukan dengan betul, kekurangan sokongan dari orang tersayang, alkoholisme berulang. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh latihan, psikoterapi adalah komponen penting dalam rawatan..

Tahap pertama dalam rawatan alkoholisme adalah untuk menghilangkan keadaan akut dan subakut yang disebabkan oleh mabuk badan. Pertama sekali, gangguan pesta dan penghapusan gangguan penarikan dilakukan. Pada tahap selanjutnya, terapi dijalankan hanya di bawah pengawasan pegawai perubatan, kerana sindrom delirik yang terjadi ketika pesta terganggu memerlukan psikoterapi dan sejumlah penenang. Melegakan psikosis alkoholik akut terdiri daripada cepatnya pesakit tidur dengan dehidrasi dan sokongan sistem kardiovaskular. Dalam kes mabuk alkohol yang teruk, alkoholisme hanya dirawat di hospital khusus atau jabatan psikiatri. Pada peringkat awal, rawatan anti-alkohol mungkin mencukupi, tetapi lebih sering, ketika alkohol ditarik, defisit peraturan neuroendokrin terjadi, penyakit ini berkembang dan menyebabkan komplikasi dan patologi organ.

Tahap kedua rawatan bertujuan untuk menetapkan pengampunan. Diagnostik penuh pesakit dan terapi gangguan mental dan somatik dijalankan. Terapi pada peringkat kedua rawatan agak aneh, tugas utamanya adalah untuk menghilangkan gangguan somatik, yang merupakan kunci dalam pembentukan keinginan patologi terhadap alkohol..

Kaedah terapi yang tidak standard merangkumi teknik Rozhnov, yang terdiri daripada terapi tekanan emosi. Prognosis yang baik dalam rawatan memberikan kesan hipnotis dan perbincangan psikoterapi yang mendahului. Semasa hipnosis, pesakit ditanamkan keengganan terhadap alkohol, reaksi mual-muntah terhadap rasa dan bau alkohol. Kaedah terapi penghindaran verbal sering digunakan. Ini terdiri dalam mengatur jiwa menggunakan metode saran lisan, bertindak balas dengan reaksi emetik terhadap penggunaan alkohol, bahkan dalam situasi khayalan.

Tahap rawatan ketiga melibatkan pengampunan yang berpanjangan dan kembali ke gaya hidup normal. Tahap ini boleh dianggap paling penting dalam rawatan alkoholisme yang berjaya. Setelah dua peringkat sebelumnya, orang itu kembali ke masyarakat lama, untuk masalahnya, rakan-rakan, yang dalam kebanyakan kes juga ketagihan alkohol, konflik keluarga. Ini banyak mempengaruhi kambuh penyakit ini. Agar seseorang dapat menghilangkan penyebab dan gejala luaran alkoholisme secara bebas, diperlukan psikoterapi jangka panjang. Latihan autogenik mempunyai kesan positif dan banyak digunakan untuk terapi berkumpulan. Latihan terdiri dari normalisasi gangguan autonomi dan pembebasan tekanan emosi selepas rawatan.

Terapi tingkah laku digunakan, yang disebut pembetulan gaya hidup. Seseorang belajar untuk hidup dalam keadaan tenang, menyelesaikan masalah mereka, memperoleh kemahiran mengawal diri. Tahap yang sangat penting dalam memulihkan kehidupan normal adalah mencapai persefahaman bersama dalam keluarga dan memahami masalah anda.

Untuk rawatan yang berjaya, penting untuk mencapai keinginan pesakit untuk menghilangkan ketergantungan alkohol. Rawatan wajib tidak memberikan hasil yang sama dengan rawatan sukarela. Namun demikian, penolakan dari rawatan memerlukan rujukan wajib pesakit untuk mendapatkan rawatan ke LTP dari ahli narkologi tempatan. Terapi dalam rangkaian perubatan umum tidak memberikan hasil yang positif, kerana pesakit mempunyai akses terbuka untuk alkohol, rakan-rakan yang mabuk mengunjunginya, dll..

Sekiranya penyalahgunaan alkohol bermula pada masa dewasa, pendekatan individu diperlukan dalam pilihan terapi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa gejala alkoholisme somatoneurologi muncul lebih awal daripada permulaan ketagihan dan gangguan mental.

Kematian dalam alkoholisme paling sering dikaitkan dengan komplikasi. Terdapat dekompensasi organ-organ penting yang disebabkan oleh pesta yang berpanjangan, keadaan penarikan, penyakit bersamaan. 20% pesakit alkohol tua mempunyai tanda-tanda epilepsi, sindrom Gaie-Wernicke akut sedikit kurang biasa. Serangan kedua-dua penyakit dengan mabuk alkohol boleh membawa maut. Kehadiran kardiomiopati alkohol memburukkan lagi prognosis. Penggunaan alkohol secara sistematik yang berterusan menyebabkan kematian.

Kurang daripada 25% pesakit dengan komplikasi ini hidup lebih lama daripada tiga tahun selepas diagnosis. Kematian akibat bunuh diri mencapai peratusan kematian yang tinggi dalam mabuk alkohol. Ini difasilitasi oleh perkembangan halusinasi kronik, paraphrenia alkoholik, dan kecelaruan kecemburuan. Pesakit tidak dapat mengawal pemikiran khayalan dan melakukan tindakan yang tidak biasa dalam keadaan tenang.